Blog Archives

Dilancap Hani

Sedap betul rasanya dilancap Hani, adik angkat ku. Nasib baiklah dia masih sekolah, kalau dia dah kerja memang aku lamar dia jadi bini aku. Mak aku pun kekadang asyik tanya bila aku nak kawin. Ala baru 25 tahun, orang kata tak puas enjoy lagi.

Adik angkat aku ni masih sekolah tingkatan 3. Orangnya cantik biasa-biasa je. Cuma body dia yang buat aku terpikat. Tak adalah slim ramping, bodynya chubby tapi cutting dia yang buat aku tak tahan. Bontot bulat selambak baik punya. Melentik menonggek-nonggek berjalan macam itik serati. Kalau setakat baju uniform sekolah dia tu memang favorite akulah sebab dia punya lentik memang jelas gila sebab baju kurungnya agak sendat ikut bentuk body dia. Jadi lentikan body dia memang nampak marvellous.

Satu hari tu aku bawak Hani ni pergi jalan-jalan lepas ambik dia balik sekolah. Sanggup aku ambik cuti semata-mata nak lepas gian peluk dan cium dia puas-puas. Rupa-rupanya hari tu rezeki aku lebih dari tu.

Hani nak gi jalan-jalan kat shopping complex. Aku pun bawak dia. Kita orang pergi kedai buku. Kat situ aku gesel-gesel body aku dengan dia. Sambil tu aku gesel sekali batang aku kat bontot dia yang nampak sendat dengat baju kurung sekolahnya. Empuk bukan main lagi.

Lepas tu kita orang gi minum kat cafe pilih sudut yang terlindung supaya lebih privacy. Kat situ kita orang sambil minum sambil borak. Tangan dah tak reti dok diam, asyik nak memegang je. Kalau tak pegang tangan, pegang peha dia. Sesekali merayap juga ke bontotnya. Duduk pun sebelah-sebelah, memang senanglah nak merayapkan tangan.

Hani ajak blah, dan kita orang pun pergi ke kereta. Dalam kereta kita orang pun bercium mulut macam nak rak. Seluruh tubuhnya aku raba, termasuklah bontotnya yang gebu dan empuk tu. Syok betul masa tu sebab kain sekolah biru dia tu lembut gila dan jelas tapak tangan aku rasa bontot dia yang empuk tu.

Pelan-pelan aku keluarkan batang aku dan letakkan tangan Hani kat situ. Sambil berkucupan Hani pegang batang aku dan dia goncangkannya. Aku stim gila dan tak tahan dengan kelembutan tangan dia yang menggoncang tangan aku. Memancut air mani aku kat body dia.

Bila aku dah puas, aku tengok rupa-rupanya aku pancut kat peha dia. Basah kain sekolah dia dengan air mani aku. Puas gila rasanya.

Lepas tu esoknya aku jumpa dia lagi. Dah suka punya pasal, Hani ikut je cakap aku bila aku suruh dia pakai baju sekolah. Sedangkan hari tu hari Sabtu. Dia pun kata lebih mudah sebab boleh bagi alasan tipu mak bapak dia kata ada aktiviti kat sekolah.

Aku ambik dia dan bawak ke hotel. Kat hotel tak cakap banyak. Terus naik katil dengan tak bukak tudung dan uniform sekolahnya. Bergomol macam dah setahun tak main. Hani keluarkan batang aku dan dia lancapkan je sambil aku cemolot dengan dia. Lepas tu aku mintak dia hisap tapi dia cakap dia tak pandai. Aku pun sebab dah stim dan malas nak buang masa terus buat aksi seterusnya. Aku gentel cipap dia dari luar kain sekolah sampai Hani stim tak tahan. Lepas tu aku selak kain sekolah dia dan gentel pulak dari luar spende dia. Basah gila spende dia masa tu.

Lepas tu aku bukak spende dia dan nampaklah cipap dia yang tembam dan berbulu nipis tu. Aku tak cakap banyak, terus je jilat cipap dia. Aku nyonyot biji kelentit dia sampai Hani menggeliat macam cacing kepanasan. Mengerang sedap tak henti-henti. Sampailah badan dia terangkat dengan kakinya keras. Peha dia menggeletar macam agar-agar. Dia climax rupanya.

Lepas tu giliran aku pulak nak climak. Aku naik atas body dia dan nak sumbat batang aku dalam cipap dia. Tapi Hani halang dengan tapak tangan dia. Dia kata dia masih virgin. Aku pun kesian jugak sebab tak nak rosakkan anak dara orang (kira aku ni masih baik lagilah). Aku pun mintak Hani lancapkan aku. Bukan dengan tangan, tapi dengan celah bontot dia.

Hani pun menonggeng atas katil dan aku pun landing baik punya belakang dia. Batang aku keras gila sebab stim sangat tengok bontot dia yang open depan mata aku. Bulat dan gebu. Sure berlemak punya. Aku jilat lubang dubur Hani dan dia menggelitik sebab geli. Aku letak batang aku dan tengelamkan kat celah bontot dia. Lepas tu aku sorong tarik. Syok juga sebab dapat rasa bontot gebu dia tu menghimpit batang aku kanan dan kiri. Aku sorong tarik batang aku atas lubang dubur dia sampai licin seluruh batang aku dengan air liur yang melekat kat lubang duburnya masa aku jilat sebelum tu.

Lepas tu suruh Hani berdiri kat tepi katil. Dia pun follow je. Dalam keadaan berdiri tu aku letak balik batang aku kat celah bontot Hani macam tadi. Lepas tu aku turunkan kain sekolah dia tutup batang aku. Aku sendat-sendatkan kain sekolah dia dekat bontot dia. Lagi kaw-kaw aku stim.

Aku pun sorong tolak balik batang aku kat celah bontot Hani. Aku ramas bontot dia kanan kiri. Dahlah empuk, tonggek pulak tu. Sedap gila melancap pakai bontot besar awek sekolah tu. Aku buat macam tu sampai terpancut-pancut.

Bermula dari masa tu, aku dan Hani menjadi satu couple yang cukup close. Air mani aku dah jadi sebahagian dari hidup Hani. Melancapkan batang aku menjadi salah satu kewajipan Hani setiap kali kami berjumpa. Dan semestinya memancutkan air mani di tubuhnya yang berbaju kurung sekolah menjadi kegemaran aku. Jika tidak di peha, pasti di bontotnya. Tak sah kalau kain sekolahnya tak basah dengan air mani. Kadang-kadang dia lancapkan batang aku pakai kain sekolahnya dan baru-baru ni aku terpancut di mukanya gara-gara nak penuhi permintaan dia yang nak tengok camne batang aku pancutkan air mani.

Aku berdiri depan dia dan Hani lancapkan batang aku pakai tangan. Aku suruh dia hisap dia tak nak. Tak apa slow-slow, lama-lama nanti dia naklah tu. Oleh sebab lama sangat aku nak pancut, dia pun lancapkan batang aku kain tudung yang dia masih pakai. Pehh… Lagi aku tak boleh tahan. Dia goncang batang aku depan muka dia sampai dia kata dia nampak lubang kencing aku kembang dan kepala takuk aku semakin keras kembangnya.

Masa dia tanya aku nak terpancut ke masa tu, aku pun high gila dan climax lepaskan air mani aku menembak muka dia. Ada dalam sepancut dua air mani aku yang tembak tepat masuk mulut dia. Hani cepat-cepat tutup mulut dan matanya aku tengok terbeliak tengok batang aku yang tengah memancutkan mani. Kena mata dia dan kena hidung dia. Sebelah mata Hani tak boleh buka sebab dah kena tembak air aku. Lepas tu sebelah lagi. Hani terpaksa pejamkan dua-dua belah matanya. Last shot kena kat bibir dia. Aku high gila tengok muka dia berlumur dengan air mani yang mengalir pekat. Dahlah masa tu dia masih bertudung, memang stim gila.

Hari tu dia ambik result PMR, tak berapa best keputusannya. Memang tu yang aku nak. Aku tak nak dia sekolah jauh-jauh. Aku nak dia sentiasa dekat dengan aku supaya mudah aku nak jumpa dia dan sedap-sedap. Kalau boleh lepas dia habis SPM aku nak minang dia jadi bini aku. Aku nak jaga dia sekarang ni. Main berat-berat no way sebab aku nak jaga barang baik dia tu untuk aku nanti. Yang penting aku dapat pancutkan benih aku dekat bontot dia dah kira ok.

Advertisements

Kelentit Adik Tiri Masih Dara

Nikmat pantat yg tak akan ku lupakan….ini bukan cerita rekaan….waktu kejadian usia 26 tahun telah berkahwin, aku berkerja di kuala lumpur. masa tu aku bercuti balik kampong mak tiri ku di alor star.

mak tiri ku mempunyai anak perempuan usia 16 tahun, adik tiri aku lah jadi nya…adik tiri ku berketurunan siam, sebab mak tiri ku orang patanni sebelah siam laa…adik tiri aku ni , fuh memang amat cantik kulit putih melepak. body memang seksi gile..bontot besar…tetek serderhana laaa….aku memang selalu jeling jahat pada dia.

di pendekkan cerita…rumah kampong ni dua tingkat. bilik air bawah..bayangkan la sendiri rumah kampong besar lagi. takde org di rumah waktu tu.rupa nya isteri ku di bilik atas tidur..nak jadi cerita nya gini..aku tak tahan nak buang air waktu tu, aku dengar dalam bilik air ada org, yg aku sangkakan bini aku, pintu bilik air renggang tak bekunci, aku pon terus masuk dengan menyelak kain pelikat nak kencing laa…wowwww aku nampak rupa nya adik tiri ku sedang mandi telanjang bulat membelakangkan aku…

darah aku terus naik membuak…tergamam aku tak berbuat apa2, terus aku nekmati satu pemandangan yg amat memberahikan. dari tengkuk nya hingga ke tumit telanjang bulat putih melepak kemerahan…..hemmmm..

otomatik konek ku mencanak tegang…aku bedehem hem..adik tiri ku terperanjat menoleh pada ku..juga tergamam melihat aku dengan kain teselak menampakkan konek ku yg tegang, aku tak berbaju…adik tiri ku cuma sempat menutup pepek dia je dengan tapak tangan dia, yg sebelah tangan nya menutup tetek dia, adik tiri ku menarik nafas cuba saolah2 nak menjerit, aku cepat2 memberi isharat dengan jari telunjuk ku ke mulut menyuruh adik tiri ku diam…adik tiri ku tak jadi bersuara.

“abg ingat kakak tadi” aku membahasakan kakak tu isteri ku….adik tiri ku bergerak mahu mencapai kain batik…aku yg mencapaikan kain batik tu menghulurkan pada nya…belum sempat adik tiri ku capai, kain batik terlepas dari pegangan tangan ku jatuh, lalu adik tiri ku menunduk mau mengambil kain batik, aku tak sengaja melangkah mara merapatkan diri ku dengan adik tiri ku…

bila adik tiri ku berdiri tegak selepas mencapai kain batik jarak antara aku dengan adik tiri ku amat rapat, semasa adik tiri ku cuba memakai kain batik, dengan tak sengaja, entah apa yg mendorong, terus aku pegang kedua belah bahu adik tiri ku, sengaja aku lakukan supaya kain batik tu terjatuh lagi, terus aku merapatkan muka ku ke muka adik tiri ku, ku jilat2 leher adik tiri ku, adik tiri ku cuba mengelak, terus aku mencekup mulut ku ke mulut adik tiri ku, adik tiri ku cuba meronta, tapi lembut rontaan adik tiri ku membuatkan nafsu ku semakin memuncak, dalam keadaan berdiri, aku rapatkan tubuh ku dengan tubuh adik tiri ku yg telanjang bogel,mmmm konek ku yg keras menujah tepat ke atas tandun adik tiri ku, ku goyang2 bontot ku mengesel konek ku di persekitaran tandun dan perut adik tiri ku, dada ku rapat memgempap tetek adik tiri ku, adik tiri ku hanya berdiri kaku tak bersuara, ku tolak supaya adik tiri ku rapat kedinding, sambil aku terus menjilat pangkal dada dan leher adik tiri ku, adik tiri ku mula bersuara keluhan mmmm mmmm

“abang..?”…saolah2 bertanya lembut. terus ku cekup mulut adik tiri ku dengan mulut ku….ku masukkan lidahku kedalam mulut adik tiri ku cuba mengelak, aku masukkan juga, lidah ku terus menjelajah di dalam mulut adik tiri ku…

“hisap lidah abg” aku bersuara, mmmm adik tiri ku menurut kata ku, pelan2 di hisapnya lidah ku mula lembut dan terus kuat di hisapnya lidah ku, sementara tangan kanan ku lembut meraba2 pepek adik tiri ku yg tembam tak berbulu, memain2 kan jari ku di celah pintu pepek adik tiri ku yg rapat, ku masukkan jari pelan2 kedalam pepek adik tiri ku pelan2 aku gosok mencari kelentet…….oh …neknatnya….aku tarik keluar lidah aku,

“masukkan lidah” faham dengan maksud aku, adik tiri ku memasukkan lidah nya kedalam mulut ku, lantas ku nyonyot pelan2 ahhhh..nekmat nya….adik tiri ku mula mengeluh2 kecil…sekali2 menyebut

“abang…abang” … aku beralih mulut ku ke tetek adik tiri ku ku jilat seluruh tetek adik tiri ku…ku nyonyot bertukar rentak lembut dah kasar, adik tiri ku terus mengerang …mengeluh,
“abangg …abangg….takuttt” puting tetek adek tiri ku terus ku nyonyot, ku kemam2, aku gigit2 dengan bibir aku, adik tiri ku terus mengeliat2 mendada.

kedua2 tangan adik tiri ku memegnang kepala ku, menarik2 rambutku, menekap merapatkan kepala ku ke dada nya…sementara tangan kanan aku terus mengusap2 tandun cipap adik tiri ku, sekali2 memasukkan jari sedikit kedalam cipap adik tiri ku yg sudah licin basah…ku gosok2 lagi tegang bibir cipap adik tiri ku….fehhhhhh, aku juga telah telanjang bulat, entah bila pelikat ku terlondeh aku tidak sedar….aku merasakan saolah2 aku berada di dunia yg lain….penuh nekmat…masih lagi berdiri….aku peluk pinggang adik tiri ku dengan kedua2 tangan ku.

muka ku masih menyembab dada adik tiri ku, terus menjilat,menghisap puting tetek…adik ku dah mula berani mengengam-gengem konek ku yg teganga…ku tarik punggung adik tiri ku dengan tangan menjadikan adik tiri ku mendepankan cipap nya…ku halakan konek ku yang maksima tegang dengan mengunakan tangan kanan, ku halakan kepala butuk ku ke pintu cipap adik tiri ku….aku gosok2, tenyeh2 kepala konek aku di pintu cipap mengenakan kepala konek ku di biji kelentet…aku bawahkan sedikit…aku tekan pelan2

“abangggg…takuttt” aku sambil menunduk aku tekan cuba masukkan sedikit kepala butuh ku..berdiri ni susah nak masuk..pon aku masukkan kepala butuh ku sahaja, aku cuba tekan masukkan tak boleh masuk…
“abang…mmmmm” adik ku mengeletar mengeluh…aku juga naik mengeletar..saolah2 ini baru pertama aku main…. pelan2 aku membaringkan adik tiri ku, dia hanya menurut,sambil berbaring aku hempap separuh tubuh adik tiri ku di bahagian atas…aku memandang tepat ke muka adik tiri ku yang cantek molek dia hanya mengalihkan pandangan nya dari pandangan aku..aku terus memegang kepala nya menghalakan kearah ku, aku berikan senyuman…aku terus menyembamkan mulut ku ke mulut adik tiri ku dari situ tercapai lah hasrat ku untuk menjilat tubuh adik tiri dari hujung rambut hingga hujung kaki.

mula lah aku menjilat muka adik tiri ku, sambil tangan kiri ku tepat meraba2 di bahagian perut terus ke cipap…aku terus menjilat2..tujuan ku menjilat seluruh tubuh adik ku…aku terus menjilat di leher, di dada, lama sikit di tetek sambil mau menghisap nya..adik tiri ku hanya mengeluh2 dan mengeliat2..terus ku jilat di perut , aku main2 hujung lidah aku masuk ke lubang pusat..adik tiri ku terus mengeliat2…tangan nya meramas kain batik yg ada di tepi pinggang nya, sementara tangan yg lagi satu mengepal2 konek ku, aku menukar posisi 69.

emmmmmm….dalam keadaan duduk di atas perut adik tiri ku..aku jilat pula di hujung jari ibu kaki yg boleh aku kulum,aku kulum jari2 kaki…terus aku mengesut menjilat tumit , betis naik lagi di di peha mengesut lagi dalam posisi 69, aku di atas….aku jilat peha, tangan ku meraba tapak kaki agar geli…mmmm aku sembamkan muka ku tepat di celah antara pangkal dua peha adik tiri ku.

aku kangkangkan kaki ….ini lah saat yang paling aku suka…terus ku masukkan lidah ku kedalam cipap adik tiri ku yang sudah becak, aku suka main becak..aku jilat2 cipap adik tiri ku.adik tiri ku saolah2 kaku, aku naik takut.pengsan kah dia? dalam hati ku bertanya…”adikkk!!” aku memangil nya…dia hanya menjawab “mmmmmmm”…aku teruskan menjilat cipap adik tiri ku dengan lahap, sedikit tertelan..terasa payau2 lemak air puki adik tiri ku ini, yang istimewa nya langsung tiada bau yg tidak menyenangkan di situ.

adik tiri ku mula mengeliat2 dan mengeluh2 kecil semula sambil matanya hanya terpejam rapat… aku mengangkat punggung ku yg berkedudukan duduk atas tetek aku halakan konek ku kearah mulut adik tiri ku, aku cuba memasukkan butuh ku kedalam mulut adik tiri ku, adik tiri ku menutup mulut nya rapat2,tak benarkan aku masukkan konek ku kedalam mulut nya,

“adikkkkk” aku bersuara sambil meletakkan konek ku ka mulut nya…mmmm adik tiri ku membuka perlahan2 mulut nya dan aku memasukkan konek ku ke dalam mulut adik tiri ku pelahan2…sedikit demi sedikit, aku mengeluar masukkan pelahan2….sementara tangan ku mengosok2 cipap adik tiri ku.

aku berhenti setengah konek ku berada di dalam mulut nya…tiba2 ku rasa padat konek ku dihisap…aduh sedap nya…terus di hisap nya…terasa pijau , di hisap nya, saolah anak kecil hisap puting, padat hingga terasa sengal konek aku, “dah dek, sakit abang” pelan dia melepaskan hisapan hingga mengeluarkan bunyi ciute.

aku dah tak tahan sebenar nya…terus aku memusingkan tubuh ku…menghempap tubuh adik tiri ku di bawa…aku dah tak tahan sangat…dalam posisi melutut mengadap adik ku yg sedia terkangkang…sebelah tangan ku menongkah, sebelah tangan ku memegang konek ku ,aku halakan ke arah cipap adik tiri ku…

“abang masukkan ya?” tak de apa2 jawapan…aku letak kepala konek aku ke mulut cipap adik tiri ku…terlalu licin di situ…membuak2 lecah…terpaksa ku selak mulut cipap adik tiri yg tertutup rapat..aku tekan pelahan2 konek ku masuk sedikit2 habis kepala konek ku masuk..aku keluar masukkan bekali2 setakat kepala konek ku saja…

“aaaa abangg..aaaaa abang sakit..sakit…takuttt…mmmmmm” semakin menaikkan berahi aku suara adik tiri ku ini…mengeletar aku ..terus ku tekan lagi ketat betul..macam tak boleh masuk …masuk pelan2..mengigil2 aku, adik tiri ku juga mengeletar, mengelupur kecil, terus aku masukkan tekan lagi, aku buka kangkang nya luas2, pelan2 masuk, adik tiri ku pejam mata saolah menahan sakit, memang sakit pon tapi bercampur nekmat yg tak dapat di bayangkan…aku mengoyang2 pelahan memasukkan konek ku..ahhhhhhh nekmat nya…..masuk lagi sedikit demi sedikit “sakittttt bang….sedappp..pelan2 bang mmmmmmm

” adik tiri ku mengeluh, terasa teramat sayang aku pada adik tiri ku ini.
“sayangggggg ahhhh” aku juga mengeluh berkali2….
“adik sayang abang tak?”
“sayanggg” adik tiri ku menjawab..

ahhhhhhhh terus aku tekan pelahan2 masuk santak hingga ke pangkal konek ku, ketat betul, mujur ada lelehan membantu, kalau tidak, mau melecet konek aku…aku cabut pelahan2, adik tiri ku saolah tidak membenarkan aku mencabut..terasa kemutan yang amat dashat…ehhhh aku mengerang sambil mencabut pelan2 , aku tak mencabut habis, aku biarkan kepala butuh ku di dalam, ku tekan semula masuk kedalam….ku cabut semula..ke tekan balik masuk adik tiri ku terus mengerang mnyebut2 “abang” berkali2.

aku mengelupur terus memasuk keluarkan konek aku berkali2 agak serderhana laju….terasa ketat dan kemutan cipap adik tiri ku..amat lazat aku rasakan…adik tiri ku memeluk pinggang ku kuat2….

“sayanggg..abg nak keluar dah” adik tiri ku hanya terus mengeluh, mengelupur aku peluk kuat 2 di tengkuk nya..adik tiri ku lagi mengelupur kuat “ahhhhhhhhhhh” panjang dan keras keluhan adik tiri ku…air mani aku juga dah ke kemuncak mahu hambur keluar ..lantas aku cabut konek ku.

terangkat bontot adik tiri ku apabila aku cabut keluar…”abanggggggg” aku terus menghalakan konek ku masuk ke mulut adik tiri ku. adik tiri ku terus mengolom konek ku .aku goyang2 konek aku di dalam mulut adik tiri ku…ahhahhhahhhh terpancut air mani ku di dalam mulut…adik tiri ku macam terkejut, tetapi terus mengolom dan menghisap konek aku…..

“adohhhhhhh sedap nya sayang’ aku bersuara mengelupur…adik tiri ku terus mengolom di hisap nya kuat2….

“ahhhhhhhhhhh sedap nya sayanggggg” aku bersuara lagi……..setelah reda di landa kenekmatan yang amat sangat. aku mencabut keluar konek ku….emmmm rupa nya habis air mani ku di telan adik tiri ku….adik tiri ku kaku tak bergerak….membuka mata nya perlahan2….memandang ku sayu…aku menyuruh nya bangun. di peluk nya aku….aku pon memeluk nya…

“dara saya abg dah ambik” kata adik tiri ku…
aku hanya menjawab “eemmmmmmmmmmmmm”

Abang Angkat

aku mula bersekolah do sekolah berasrama pada tahun 200…sekolah ku terletak di sebuah negeri di pantai timur malaysia….maybe,some people tau name sekolah aku…kalo nak tau,tanyala aku sendiri….ketika aku di tingkatan satu, aku lebih dikenali sebagai seorang budak anak orang kaya….ditambah dengan paras wajahku yang agak kacak(alhamdulillah)menyebabkan aku mejadi rebutan di kalangan senior untuk dijadikan adik angkat…

sudah menjadi tradisi, pelajar-pelajar baru tingkatan satu akan mendapat seorang abang angkat…aku cukup bertuah kerana mendapat seorang abg angkat yang juga seorang pengawas sekolah…abang angkat ku juga merupakan seorang pemain rugby…jadi dapatla di bayangkan bahawa abang angkatku itu merupakan soerang yang sangat kacak…dan dia lah juga yang mengajar aku bermain rugby seawal aku di tingkatan satu..

kisah sex ku bermula ketika cuti semester pertama..aku pulang lewat seminggu daripada pelajar2 lain kerana terlibat dengan permainan rugby.pada satu oetang,setelah selesai berlatih,hujan turu dengan lebatnya…jam sudah menunjukkan pukul 7 malam dan kami memutuskan untuk berhenti berlatih dan pulang ke asrama…ketika itu,asrama sunyi sepi dan hanya tinggal pemeai-pemain rugby sahaja…di blokku, hanya tinggal aku dan abg angkat ku manakala pemain-pemain lain tinggal do blok yg lain…

aku meneruskan perjalanan menuju ke bilikku ditemani abg angkat ku…abang angku meminta aku untuk mengambil tualanya di biliknya sementara dia terus ke toilet..aku menuruti sahaj a ointanya…dan ketika sampai sahaj adi tandas,aku terus menuju ke bilik mandi yg tidak berpintu…dan ternampak abang angkatku sedang membuka pakaiannya…dan hanya tinggal seluar dalam nya…abang angakatku bertanya…

“boleh abang nak mandi bogel…”

pada mulanya aku agak malu tetapi aku menjawab…

“ikut suke abang la…’

lantas abang angkatku membuka seluar dalamnya den terus berbogel tanpa seyrat benang…aku terus membuka baju dan menuju ke bilik mandi…tanpa ku sedari,abang angkat ku turut mengikuti ku dan debagan tiba2 memelukku….

“…abang sanagat sayangkan adik…”ujarnaya..

aku agak terkejut dan cuba melepaskan diri tetapi abg angkat ku memeli=ukku dgn erat dan memebelaiku dengan manja…lama kelamaan ,aku turut lemas di dalam pelukannya dan merelakan agar pakaian ku di tanggalakn satu pesatu sehingga aku berbogel…lantas abang angkat ku memeulakan peranannya dengan menggosok-gosok kemaluan ku…aku turut melakukan perkara yang sama kepadanya….batang pelirku mula menegang dan menyerlah kan saiz yang sebenar…abg angkat ku sudah tidak dapat menahan lagi nafsunya lantas terus mengulum batang ku…..aku mendengus keasyikan dan serentak itu,makin laju gerakan abg angkatku…

aku juga tidak mahu mengalah…lantas kami berbaring di atas lantai bilik air sambil melakukan aksi 69…itulah akali pertama aku mengulum batang pelir lelaki dan aku sangat menyukainya…selesai mandi,kami berdua bergerak debga keadaan telanjang bulat menuju ke bilik…lantas pintu bilik di kunci…..aku yang tidak dapat menahan gelora nafsu terus menerkam abg angkatku dam kami berbaring di atas katil…ku belai-belai badannya,ku isap-isap teteknya…abng angkat ku mendebgus ke asyikan…aku menuju ke bahagian pantatnya dan tanpa segan sili,aku menjilat pantatnya….makin kuat abg angkat ku mendengus…lantas tanpa membuang masa, aku sapukan baby oil di punggungnya dan cube memasukkan batang pelirku..pada mulanya agak susah, lantas aku cube memasukinya perlahan-lahan…dan apabila telah masuk, aku goyangkan punngungku perlahan-lahan dan menjadi semakin laju…

abg angkat ku mula menyukai geraka ku dan tidak lama kemudia,aku memancutkan air maniku ke dalam pantatnya…..arghh,….memang seronok…kemudian, kami berehat sebelum menukar posisi…aku merelakan abg angkatku pula untuk menyontot ku dan aku amat menyukainya.nyata abg angkat ku banyak pengalaman dan die mampu melakukan berbagai aksi…dan malam itu, kami tertidur dalam keadaan berbogel dan keletihan…dan seterusnya, kami masih melakukan perkara itu sehingga kini…

Alin Sepupuku

Alin, sepupuku yang lapan tahun lebih muda dariku. Memang sejak dia kecil aku rapat dengan Alin. Memamdangkan aku anak bongsu, aku anggap dia seperti adikku.

Ada satu keistimewaan yang ada bagi diri Alin menyebabkan aku lebih rapat dengannya daripada sepupu-sepupuku yang lain. Aku selalu bermalam di rumah Uncle Noor & Untie Ha (ibubapa Alin) ketika cuti sekolah dan akan tidur sebilik dengan anak-anak mereka, Iz anak lelaki sulung, Nis anak perempuan
kedua dan Alin anak perempuan bongsu mereka.

Setiap kali aku kesana, Alin yang masih keanak-anakan akan mahu tidur berasama aku. Pada mulanya aku tidak merasakan apa-apa, tapi setelah mula meningkat remaja, terasa kelainan apabila Alin tidur sambil memeluk aku. Sejak dari dulu lagi kami gemar bergurau.Kami sering cuit-menyuit dan geletik-mengeletik sesami kami. Panggilan sayang telah menjadi lumrah. Memberi ciuman di pipi sudah menjadi kebiasaan. Sesekali kami bercium mulut ke mulut. Tapi itupun ‘only a quick one’.

Dalam keadaan bergurau, kadang-kadang Alin duduk diatas badan aku, atau lebih tepat duduk diatas kemaluan aku yang hanya memakai kain pelekat. Bila aku mula terangsang dan terasa ada yang mengeras, aku cuba mengalihkan Alin dari kedudukannya. Namun seringkali Alin akan cepat memegang tanganku dan mengepit pinggangku dengan kakinya. Dia cuma akan merenungku sambil tersenyum manja dan nakal bila aku minta dia beralih. Aku binggung memikirkan samada Alin melakukan ini semua dengan sengaja.

Apabila Alin berumur 10 tahun, keluarga Alin berpindah ke rumah baru dan Alin mendapat bilik tidurnya sendiri, siap dengan bilik airnya sekali. Apabila bertandang ke rumah mereka, Alin akan merengek nak tidur bersama aku. Aku cuba berdalih kerana bimbang Uncle Noor & Untie Ha marah. Tapi mereka buat tak tahu aje.

Apabila aku mengalah, Alin akan tersenyum girang. Kami tidur sebantal kerana Alin hendak tidur dipeluk. Alin akan meminta aku menepuknya bila hendak tidur. Mulanya aku menepuk punggung Alin yang mula bergelar dara sunti itu. Bila darahku mula bergelora, aku mula mengusap lembut punggungnya. Alin membuka mata sambil tersenyum. Dia mencium pipiku pula. Aku tahu dia senang dengan apa yang aku sedang lakukan padanya.

Sesekali aku meramas punggung Alin. Dia seperti kegelian tapi akan tersenyum lantas mencium ku lagi. Setiap kali ini berlaku, aku akan cuba mengawal perasaan, agar tidak lebih terlanjur. Pernah satu malam, ketika Alin telah lena, aku menyingkap kain Alin dan cuba mengusap kemaluan Alin. Apabila tersentuh kemaluannya, Alin tiba-tiba bagaikan tersentak. Aku mula panik tapi mujur Alin tidak terjaga dari lenanya. Aku batalkan saja niatku.

Hubung kami semakin rapat. Kami mula bercium mulut ke mulut lebih lama dari biasa. Apabila berduan, tangan kami suka meraba sesama sendiri. Tapi ketika itu aku tak pernah meraba buah dada atau pun kemaluan Alin. Aku cuma membelai halus tengkoknya, kakinya hingga ke pangkal peha, perutnya dan punggungnya. Begitu juga Alin, semua anggotaku telah dibelainya kecuali kemaluanku.

Selepas SPM aku keluar negeri. Rinduku kepada Alin tetap membara. Walaupun beberapa orang pelajar perempuan (termasuk seorang orang putih) cuba rapat dengan aku, aku tetap teringatkan Alin. Bagiku Alin lebih baik dari mereka. Tak siapa yang dapat menandingi keayuan Alin, budi bahasanya dan tingkah-lakunya. Kami sering berutus surat untik menghilangkan rasa rindu.

Ketika aku pulang dari luar negeri (umur aku masa itu 24 tahun dan Alin berumur 16 tahun), Alin begitu seronok menyambut kepulangan aku. Kali terakhir kami bertemu adalah tiga tahun lalu ketika aku pulang bercuti. Bila bertemu di rumahku, Alin seperti sudah tak sabar bergurau denganku. Mengeletik pinggangku, memelukku dari belakang dan sering kali tersenyum nakal sambil menjeling manja. Orang tua-tua (Atuk, Nenek, Ibu, Uncle Noor & Untie Ha) cuma tergelak melihat telatah Alin. Meraka faham Alin manja denganku sejak kecil lagi.

Alin mula menarik muka masam bila mereka terpaksa pulang. Mukanya mula berseri apabila Uncle Noor mengundangku ke rumahnya dan aku berjanji akan ke rumah mereka hujung minggu ini.

Hujung minggu bersejarah itu pun tiba. Apabila malam tiba, aku mulanya bercadang tidur di bilik Iz (abang Alin) sahaja. Alin mula merengek mengajak aku tidur bersamanya. Aku keberatan kerana memandangkan Alin telah meningkat dewasa. Kerana tak tahan mendengar rengekan Alin, Uncle Noor menyuruh aku tidur saja di bilik Alin. Alin bagaikan mahu melonjak mendengarkan ‘arahan’ papanya kepada aku. Alin lantas menarik aku ke bilik tidurnya.

Di bilik tidurnya kami mulanya cuma berbual, cuba nak ‘catch up’ cerita-cerita ketika kami berpisah. Setelah hampir setengah jam berborak (waktu tu pukul 11:30pm), Uncle Noor datang menjenggah. Aku tahu Uncle Noor nak ‘menyiasat’ apa yang sedang kami lakukan. Memandangkan ketika itu aku sedang menunjukkan album aku semasa di luar negeri kepada Alin, Uncle Noor mengucapkan selamat malam sahaja kepada kami berdua. Tinggallah kami berduaan di malam yang semakin sepi.

Sambil Alin berceloteh manja, aku menatap wajah Alin. Alin sekarang bertambah ayu. Kulitnya yang putih kuning menyerlahkan keayuannya. Rambutnya yang ikal menambahkan kecomelannya. Badan makin ‘solid’. Buah dada seakan membusung di balik T-shirt labuh Alin. Peha dan betis kelihatan gebu berisi. Yang jelas, Alin sudah dewasa. Sesekali aku menyelak rambut Alin yang menutupi separuh wajahnya ke celah telinganya. Alin akan tersenyum manja.

Alin bangun mengunci pintu biliknya lalu memasang radio. Alin menutup suiz lampu utama biliknya dan membuka lampu tidur yang samar-samar menerangi biliknya sebelum kembali ke katil. Dengan senyuman nakal Alin duduk di belakang aku yang sedang meniarap dia atas katil dengan gurauan berkata nak buka pakaianku. Kami mula tertawa-tawa bergurau. Aku membalas dengan menyatakan yang aku juga nak buka pakaiannya.

Kami mula ‘bergumpal’. Alin cuma bejaya melondehkan kain pelekatku. Tapi aku dengan kekuatan yang ada dapat menekan Alin dibawahku dan menanggalkan T-shirt labuh Alin. Sambil melemparkan T-shirt itu jauh-jauh, Aku bersorak kemenangan sambil duduk di atas peha Alin dan menekan kedua tangan Alin di katil. Alin yang terbaring tidak dapat bergerak dengan himpitan aku. Kami tertawa kepenatan. Apabila tawaan kami mula reda, kami saling merenung mata dan keadaan menjadi sunyi. Yang kedengaran cumalah lagu di radio.

Alin kini hanya memakai coli dan panty. Darah aku mula bergelora melihat tubuh Alin yang amat memberahikan. Buah dadanya yang telah sempurna bentuknya, pinggangnya yang ramping, bahagian kemaluannya yang tembam di sebalik pantynya dan bibirnya yang merah. Aku ketika itu masih berbaju and berseluar dalam.

Aku dengan perlahan melepaskan tangan Alin lalu merapatkan bibirku ke bibirnya. Alin membalas ciumanku dengan penuh bernapsu. Tangan Alin yang tadinya merengkul leherku mula cuba membuka bajuku. Aku biarkan sahaja sambil bergolek kesisi Alin. Alin beralih duduk diatasku pula. Aku kini cuma berseluar dalam.

Dapat aku rasakan Alin cuba mengesek kemaluannya keatas kemaluaku yang sudah mengeras. Alin merenung mataku. Mata Alin bertambah kuyu. Kami berciuman lagi. Kali ini agak lebih aggresif. Tanganku mula membelai peha Alin yang halus hingga ke bahagian punggungnya. Aku memasukan tanganku ke dalam pantynya sambil meramas punggung Alin. Sesekali Alin melepaskan ciuman kami seketika untuk mengerang keenakan.

Alin bangun melutut. Tanganku yang tersangkut di dalam pantynya menyebabkan pantynya terlondeh sedikit. Sambil memegang tanganku Alin melurutkan pantynya. Alin kini berbaring disebelahku. Aku melurutkan pantynya hingga ke hujung kaki. Dapat ku lihat kemaluan Alin yang tembam & bersih. Terdapat beberapa bulu halus di bahagian atas. Alin masih marapatkan kakinya.

Aku baring di sisi Alin. Kami berpelukan sambil berciuman. Aku membuka cangkok coli Alin. Maka terserlah kedua buah dada Alin didepan mataku. Kini badan Alin tidak ditutupi dengan walau seurat benangpun. Aku pernah melihat Alin berbogel semasa dia masih kecil. Tapi kali ini aku memandang Alin dengan penuh rasa membara.

Alin meletakkan kedua tangan keatas bahagian kepalanya sambil memegang hujung bantal. Alin seolah-olah mengoda aku dengan bentuk badannya. Dengan sengaja membidangkan dadanya sambil melentikkan sedikit badannya. Sebelah lututnya ditinggikan sedikit. Matanya menjeling manja.
Aku mula mencium dan menjilat Alin. Dari siku turun ke bahagian ketiaknya yang tidak berbulu.

Alin megeliat menahan kegelian. Pelahan aku jilat buah dadanya sambil berputar sekeliling putingnya. Aura badan Alin amat mengasyikanku. Alin seolah-olah tak tahan dengan ‘teasing’ku cuba mengerakkan badannya agar lidahku terkena putingnya yang telah menegang. Bila putingnya terkena lidahku, Alin berdesus kelegaan dan keenakan. Aku mula menyoyot puting Alin perlahan-lahan. Sesekali aku mengigit kecil puting Alin menyebabkannya menjerit kecil.

Tanganku yang tadi mengusap-usap peha Alin kini sudah tiba di pangkalnya. Alin mula membuka pehanya. Aku menyentuh kemaluan Alin, terasa hangat. Alin sudah mula basah. Perlahan-lahan jariku mengikut alur kemaluan Alin dari bawah sehingga jariku tersentuh suatu daging kecil yang menjojol di bahagian atas kemaluan itu. Alin mendesah seperti terkejut.

Kepalanya terdongak ke atas. Mulut terngaga sedikit. Matanya terbeliak keatas menikmati suasana. Tangannya menggenggam erat hujung bantal menahan rasa enak yang tidak terkata. Aku mula menggentil kelintit Alin. Keadaan Alin mula bertambah bernapsu. Jari kakinya kini dikejangkan menahan kenikmatan. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan mengawal rasa.

Aku bangun menghentikan aktivitiku tadi. Alin seolah melepaskan nafas lega. Matanya redup memandangku. Dengan penuh harapan, Alin menanti langkah aku seterusnya.

Aku menguak lembut lutut Alin. Alin kini terbaring sambil kedua kakinya terbuka, terkangkang. Aku mengalih tempat. Aku duduk di antara kaki Alin. Kemaluan Alin jelas di depanku. Sudah ternampak bahagian dalam kemaluannya yang berwarna merah jambu. Nafasku makin berat menahan rasa. Aku sambung semula kegiatan menjilatku. Bermula dari bahagian bawah lutut sehingga ke pangkal peha. Terasa peha Alin mengepit badanku, mungkin kegelian. Bau kemaluan Alin mula menusuk ke hidungku. Bau itu amat menaikkan berahi diriku. Aku mula menguncup dan menjilat kemaluan Alin. Desas dan desus Alin bertambah jelas. Tapi aku yakin tiada siapa yang akan mendengar rengekkan Alin di luar kerana ditenggelamkan oleh bunyi radio.

Jilatanku semakin ganas. Sesekali aku menjelirkan lidahku ke dalam bukaan kemaluan Alin. Sesekali aku menyedut kelintit Alin. Asin air mazi Alin tak kuhiraukan. Beberapa minit kemudian, jilatanku lebih banyak tertumpu pada kelintitnya. Alin bagaikan cacing kepanasan. Jari-jemarinya sibuk meramas rambutku. Lama-kelaman Alin mula mengerakkan punggungnya mengikut rentak jilatanku. Nafas Alin bertambah berat. Alin telah terangsang dan badannya cuma mengikut gerak nalurinya.

Alin tiba-tiba menghentikan rentak punggungnya. Tangannya mengenggam erat kepalaku. Suaranya tertahan-tahan seolah-olah menahan dari menjerit. Kakinya mengepit bandanku dengan kuat. Serentak dengan itu badan Alin mula mengeletik, kakinya mengejang. Aku masih perlahan-lahan mengentil kelintit Alin sambil memenekannya dengan lidahku.

Aku tahu Alin sedang menikmati kemuncak napsu syahwatnya. Aku biarkan Alin menghayati kenenakan itu. Apabila Alin reda, aku mendonggakkan kepalaku memandang Alin. Wajah Alin seolah keletihan. Matanya layu. Alin perlahan-lahan menarik kepalaku keatas. Kami berciuman lembut. Nafas Alin masih termengah-mengah.

Bila ciuman itu terhenti Alin berbisik kepadaku bahwa itulah pertama kalinya dia tersama amat nikmat diseluruh tubuh badannya. Terasa ada elektrik yang menjalar di segenap sarafnya tambahnya lagi. Dengan senyuman aku menerangkan begitulah rasanya apabila seorang perempuan mencapai puncak syawatnya. Tanya Alin lagi bolehkah lelaki menikmati rasa yang sama. Aku mengiakan pertanyaan itu sambil menambah, apabila air mani terpacar dari anggota kemaluan lelaki.

Dengan penuh rasa ingin tahu Alin bertanya bagaimana lelaki boleh memancarkan air mani. Aku menjawab dengan mengurut bahagian kemaluan atau menjalin hubungan kelamin, istilah orang putih, ‘make love’. Aku tersentak sedikit bila Alin menguatkan hujahku tadi, ‘seperti apa yang dilakukan oleh mama dan papa?’ Aku cuma mengganguk. Di dalam benakku mula terfikir mungkin Alin pernah ternampak mama dan papanya ‘make love’ kerana Alin sering juga tidur di bilik mereka.

Kami terdiam seketika. Aku terasa tangan Alin mula cuba melurutkan seluar dalamku. Aku bertambah tersentak bila Alin menyatakan, ‘Alin nak!’ Aku cuba mendapat kepastian dengan bertanya apa yang dia inginkan. Tanpa berselindung Alin menjawab, ‘make love’. Aku mengingatkan Alin, sedarkah dia dengan permitaannya itu dan tahukan dia risikonya.

Dia menjawab tegas yang dia sedar dan tahu apa yang dimintanya. Aku menjadi serba salah. Dengan membisu, aku baring disisi Alin. Alin bangun sambil berkata, dia amat menyayangi aku dan dia tahu aku juga begitu. Mataku cuma berkelip-kelip memandang Alin. Tak tahu apa yang harus aku perkatakan. Dia mahu kepastian aku samada betulkah aku menyayangi dirinya. Aku mengangguk.

Seolah anggukan itu tanda persetujuan atas permintaannya tadi, Alin melurut seluar dalamku ke babawah. Kini kami berdua bertelanjang bulat. Mata Alin seolah terbeliak memandang kemaluanku. Dadanya kelihatan berombak kembali menandakan napsunya mula naik. Alin memegang kemaluanku. Kemaluanku seolah berdenyut tersasa sentuhan telapak tangan Alin yang halus dan lembut. Alin kini menjadi ‘wanita’ pertama menjamah kemaluanku dengan penuh rasa napsu. Dengan ibu jarinya dia mengosok kepala kemaluanku yang kini basah dek air maziku. Aku mengejangkan badanku menahan rasa kenikmatan. Bak kata Alin tadi, terasa kejutan elektrik kecil menjalar ditubuhku. Aku hanya mampu memejam mataku sambil mengerang keenakan.

Alin melepaskan kemaluanku. Lantas Alin naik keatas tubuhku. Terasa kehangatan kemaluannya di kemaluan aku. Kemaluannya mula membasahi kemaluanku. Alin mengerak-gerakkan kemaluannya seolah-olah megurut-urut kemaluanku. Aku cuma megkakukan badanku sambil memgenggam erat cadar katil Alin. Memandangkan aku cuma mendiamkan diri, Alin mencium pipiku sambil berbisik, ‘Alin nak make love dengan Abang, please!’ Aku merenung mata Alin yang penuh harapan. Hatiku kalah dengan rayuan orang yang aku sayangi itu. Sambil meramas buah dada Alin, aku menyatakan, ‘I’m yours if that is what you want.’ Alin tersenyum girang dengan reaksi aku. Dia lantas menyuncup bibirku. Kami berbalas ciuman.

Alin bangun meninggikan sikit punggungnya. Dengan sebelah tangan memegang kemaluanku, Alin menghalakan senjataku kearah lubang mahkotanya. Aku mengingatkan Alin supaya perlahan sebab kemungkinan dia akan merasa sakit untuk pengalaman pertama ini. Apabila kepala kemaluanku sudah berada di bibir kemaluannya dan hujung senjataku sudah mula megetuk pintu lubuknya, Alin memaut bahuku. Aku megusap dan membelai belakang Alin. Alin yang kini dadanya di atas dadaku mula bergerak perlahan kebawah agar tubuh kami bersatu. Terasa ada sesuatu yang mengalang kemaluanku dari terus masuk. Alin megetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan badan Alin.

Dengan satu tarikan nafas dan wajah orang yang nekad, mengentakkan kemaluannya terus ke arah kemaluan aku. Terasa kemaluanku telah dapat membolos benteng dara Alin. Alin menjerit kecil sambil menghempaskan kepalanya ke dadaku. Alin diam sebentar dan badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai Alin dengan penuh kasih sayang sambil bertanya, ‘are you okay sayang?’. Alin cuma membatu. Aku kaget seketika. Aku menyahut nama Alin. Alin kemudian bangun sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang kearah kemaluan kami. Kemaluanku sudah tidak kelihatan. Yang nampak cuma bulu kemaluanku bertaut dengan bulu Alin yang masih halus. Alin tersenyum manja kerana kini badan kami telah BERSATU. Kami berpelukan sambil bercium.

Kemaluanku terasa digenggam lubang kemaluan Alin yang terasa amat ketat. Sesekali Alin megemut kemaluannya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yang teramat sangat. Alin tersenyum bangga kerana dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Alin membelai dadaku sambil bermain dengan puntingku. Rasa sensasi di bahagian kemaluanku ditambah dengan rasa geli di puntingku menyebab desusanku makin kuat. Alin tersenyum nakal memainkan peranannya. Aku meramas-ramas buah dada Alin yang meranum.

Aku menggulingkan Alin. Kini aku pula menindih Alin. Aku lebih bebas dan Alin sekarang terpaksa akur dengan tingkahku. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara. Kami kekadang berkuncupan. Aku menjelirkan lidah kedalam mulutnya. Alin menyambut dengan mengulum lidahku. Kekadang Alin pula menghulurkan lidahnya untuk aku kulum. Aku telah mula menyorong dan menarik kemaluanku. Perjalanannya amat lancar disebabkan kemaluan Alin telah lama basah.

Alin mula mengikut rentak sorong-tarikku. Bila aku menolak, Alin akan menyuakan kemaluannya agar kemaluanku dapat masuk sedalam-dalamnya. Rentak irama di radio yang romantis menyebabkan kami tidak terburu-buru menjalin asmara ini. Kami mahu menikmati pemgalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku dan Alin sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas dan berdesus melahirkan rasa keenakan.

Kami mula berguling lagi, Alin pula mengawal ayunan. Kali ini lebih laju sedikit. Alin sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Walaupun ini adalah pengaman kami yang pertama, kami seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Aku cuma mengikut gerak naluriku. Aku tahu Alin juga begitu. Keserasian antara kami menyebabkan kami begitu asyik melayan perasan sesama sendiri.

Kami bertukar posisi lagi. Aku pula menghayunkan dayungan. Dayungan kini bertambah laju. Sesekali aku mengigit telinga Alin menandakan rasa geramku. Kemutan kemaluan Alin sesakali terasa kuat sambil badannya mengigil kecil. Alin mungkin merasakan kemuncak syawat kecilnya. Setelah beberapa ketika kami beguling lagi. Alin akan cuba mendayung pula. Sama seperti tadi ayunan kali ini lebih pantas dari sebelumnya. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alin yang terasa masin dan sesekali dapat menghisap punting Alin. Begitu juga Alin.

Kini tiba masa aku mendayung. Tapi kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Aku menghentakkan senjataku sedalam-dalamnya ke lubuk sulit Alin. Alin akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya. Alin sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Alin mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan yang tersekat-sekat. Kakinya merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeling-geling dan wajahnya seprti orang menahan rasa keenakkan. Alin sampai kemuncak syahwatnya. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan sentataku sedalam munkin dan membiarkan ia di situ. Erangan Alin cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat.

Bila rengkulan kaki Alin mula longgar, aku menerusan rejahan aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yang Alin rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya. Apabila sensasinya tertumpu pada kemaluanku. Aku mencabut kemaluanku dan melepaskan air maniku diperut Alin. Aku terdampar di atas Alin. Alin megusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila Alin mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan electrik mengalir ditulang belakangku bila Alin membelai belakang dan punggungku.

Alin membisikan rasa terima kasihnya padaku. Aku membalas, ‘it’s my pleasure’. Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, ‘love you too’. Aku beguling ke sisi Alin. Sambil berpelukan kami merenung mata. Terdengengar radio mengumumkan jam sudah pukul satu pagi. Dalam kehening malam berasama kesyahduan lagu di radio, aku nampak mata Alin mula berair. Aku bertanya kepada Alin adakan dia menyesal dengan apa yang telah berlaku. Alin menjawab, ‘No regret. Alin gembira yang Alin dapat mencurahkan kasih Alin pada Abang sebagai seorang kekasih. Alin telah lama memendam perasaan dan Alin tahu Abang juga begitu. Abang menyesalke?’. Sambil mengesat airmata Alin dan tersenyum aku menjawab, ‘No regret!’.

Alin tersenyum menambah seri diwajahnya. Aku bangun mengambil kainku dan mengelap air maniku di tubuh Alin. Ternampak air maniku berwarna kemerahan sedikit. Aku tahu itu darah dari selaput dara Alin. Aku membersikan kemaluan Alin dan juga kemaluan aku untuk mengelakkan rasa tidak selesa. Aku kemudian menarik selimut dan kami tidur dalam keadaan bogel sambil berpelukan.

Setelah beberapa jam tidur, aku terjaga apabila terasa Alin sedang memainkan lidahnya di puntingku sambil tangannya mengurut kemaluanku. Sekali lagi kami menjalinkan hubungan kasih sayang. Kali ini lebih aggresif dengan penuh perasaan. Kami menyambungnya lagi sekali lagi di dalam bilik mandi Alin. Kami bangun awal pagi itu untuk menguruskan bilik tidur dan mengelakkan rasa wasangka Uncle Noor dan Autie Ha.

Setelah Alin tamat persekolahan, hubungan kami bertambah intim. Aku mula berani meminta Uncle Noor kebenaran membawa Alin keluar ‘dating’ (bersiar atau menonton wayang). Kini Alin menuntut di salah sebuah pengajian tinggi tempatan. Hubungan kami lebih ketara seperti orang bercinta. Keluarga kami sedar dengan berkembangan itu. Mereka tidak pernah menghalang. Ibuku pernah menduga aku didepan Alin, Uncle Noor dan Untie Ha. Tanya ibu bila aku nak naik pelamin memandangkan umurku dah hampir lewat duapuluhan. Aku cuma menjawab sinis, ‘habis tu kawannya belum sedia dan masih belajar’. Alin tertunduk malu. Uncle Noor dan Untie Ha tersenyum aje.

Memang aku telah bernekad dari dulu lagi, Alinlah perempuan yang pertama dan terakhir yang bertahta di hatiku. Semoga jodoh kami kesampaian dan berpanjangan.

Seks Di Sekolah

Semuanya berlaku ketika aku bersekolah di Kelang. Tahun itu aku sedang bersiap menduduki peperiksaan SPM. Aku tinggal di asrama. Sememangnya sejak mula aku tinggal di sini, banyak pekara tentang sex yg aku pelajari, dari kawan2, majalah dan buku bacaan. Pernah satu ketika kami lawan melancap di bilik air, siapa tahan paling lama dan pancut paling jauh dia yg menang. Kami semua memang kepala gila ketika itu. Kalau ada kesempatan kami akan ke rumah kawan menonton blue filem.

Form 5 aku bergelar senior, dihormati oleh junior dan diminati oleh segelintir peminat ku. Aku adalah salah seorang pengawas di sekolah dan dikira pandai bergaya. Semenjak form 4 aku telah mula rapat dengan rakan sekelas ku Nani (nama manjanya). Dia adalah seorang gadis yg ceria yg baru saja bertukar dari sekolah lain, dia juga tinggal di asrama. Nani adalah antara girl tercantik di dalam kelas aku dan diasrama. Aku berasa bangga bila digelar sebagai boyfriendnya.

Bermata galak, bibir halus dan kecil, kulitnya nan putih licin berbulu roma halus, rambutnya lurus sampai ke bahu dengan ketinggian sederhana bertubuh mantap sesuai dengan ketinggiannya. Sewaktu form 4 dia duduk disebelah ku di barisan kedua dari belakang. Nani sedikit perlahan dalam bidang matematik sedangkan itu adalah subjek favourite aku. Dia sering meminta bantuan ku dan disitu kami mula rapat.

Di kelas, aku selalu mencuri2 pandangan kepayudaranya yg selalu terserlah sebab Nani sering membiarkan butang bajukurungnya terbuka. Aku rasa Nani memang tahu yg aku suka memerhati. Ketika mengajarnya math aku akan cuba merapatkan diriku pada Nani supaya dapat merasakan sentuhan kehangatan badannya. Nani tidak menghalang semua itu, dia semakin rapat dan intim dgn ku malah selalu tangan Nani diletakkan diatas peha ku.

Masa tu sememangnya aku menjadi keras. . . terus salah parking. Berakhir zaman enjoy form 4, kami mula tahun form 5 yg mendebarkan (SPM). Aku dan Nani menjadi semakin rapat, kami selalu prep (study) bersama dilibrary dan pada hari minggu di kelas2 kosong di sekolah. Pada pertengahan tahun aku dapat satu tempat study baru yg lebih privesi. Bilik gerakan ketua pengawas yg terletak di hujung bangunan sekolah bersebelahan stor sukan yg sememangnya sangat sunyi.

Sebagai penolong ketua pengawas aku ditugaskan untuk menjaga bilik itu dan memegang kuncinya. Di situ kami ulangkaji, buat latihan dan kerja sekolah bersama. Akhir2 ini Nani dah mula berani memberi ciuman ke pipi ku setiap kali kami habis study bersama. Tahun ni aku kurangkan perangai gila2 aku. Member2 semua gelar aku mat cintan sejak mula berkepit dgn Nani. Satu hari ketika cuti Deepavali kebanyakan pelajar asrama balik kerumah masing2. Aku dan Nani seperti biasa merancang sessi ulangkaji disitu.

Disebabkan tak ramai orang di asrama, kami mulakan sessi seawal jam 8. 30pagi sebaik selesai sarapan. Di bilik pengawas kami gunakan meja ketua pengawas dan di depannya ada sofa panjang. Aku memang dah lama memendam rasa pada Nani, tapi tak ada timing baik. Kali ni aku pasti, sebab tak ada orang lain disitu kecuali kami. Jadi aku mulakan dengan mengajak Nani duduk di sofa.
Aku buat sessi soal jawab hafal formula adds math.

Kalau dia salah dia kena cium pipi aku sekali kalau dia salah 5 kali dia kena cium mulut aku yg sebelum ini belum pernah kami lakukan. Peliknya, Nani setuju dengan cadangan aku. . . ah kali ni aku pasti mesti dapat. Tentulah aku bagi dia soalan2 yg aku tahu dia tak boleh jawab. Sampai kali ke 5 dia salah jawapan sampailah waktunya. Nani malu, dia suruh aku yg cium mulut dia. Pelahan2 aku rapat kemulutnya, Nani terus memajamkan matanya.

Mula dgn sentuhan mulut. . hingga hisapan lidah. Nikmat yg sama2 kami rasakan sukar digambarkan. Masa tu Nani semacam tidak mahu melepaskan mulut ku. Tangan ku mula merayap ke payudaranya. . . dan menyelinap masuk kedalam baju kurungnya.

Nani macam tidak sedar permainan tangan ku. . tangan ku mula masuk kedalam kainnya. Nani memegang tangan ku seolah2 melarang aku pergi lebih jauh. Aku terus menghisap lidahnya dan bermain2 sekitar tengkuknya. Ketika itu tangan Nani tadi terus memegang kepala ku dan tangan aku menyelinap masuk sehingga menyentuh farajnya. . . wah dah basah. . . aku dah semakin keras, dalam kedengaran dengan tidak Nani kata “Jangan. . Min, I tak nak sampai ke situ. . . I tak ready. . . I masih dara Min”. . Namun jari ku terus bergerak bermain2 perlahan seperti yg aku lihat dalm blue filem. Tenyata aku berjaya ‘mencairkan’ Nani. . . dia seperti mahukan sesuatu. . . sesekali badannya menjadi keras dan kelangkangnya mengepit kuat jari ku (hari ni baru aku tau dia climax).

Batang ku dah tak tertahan kerasnya. . . mungkin hasil dari pertandingan melancap yg aku sering menangi. . . aku dapat menahan diriku. Aku terus menanggalkan seluar dalam Nani. . . aku terus berdiri dan menanggalkan seluarku. . Nani sempat menjeling kearah batang ku yg mengeras itu yg pertama kali ia melihatnya. . . aku berlari kepintu sebentar memastikan telah dikunci. . . aku selak kain Nani keatas dan menghalakan batang ku ke farajnya yg hangat dan basah itu. Aku ragu2 kerana lubangnya terlampau sempit macam tak kelihatan (tak macam blue film).

Namun jari ku telah mengenalpasti kedudukannya tadi. . . aku tak punya banyak masa. . . sebelum nani menolak. Nani dalam keadaan duduk dan aku melutut. . ketika itu Nani memegang batang ku seolah2 menghalang aku meneruskannya. . . aku pantas memeluknya dan menghisap payudaranya. . . Nani mengeliat. Aku ambil kesempatan keadaan ini utk terus menjunamkan batangku. . aku hanya berjaya memasukkan kepalanya sahaja. . . kerana Nani mengaduh kesakitanAku terus mencium2 keseluruhan leher,dada dan mulutnya. . .

ketika Nani hayal. . aku henyak dengan kuat dan “Arggggg. . . ahhhhh” Nani menahan sakit dan kedua tangannya mencengkam belakang badan ku. Sempit sangat sempit. . Aku terus menghayun perlahan2. . . . buat pertamakali aku habis selepas tak sampai 10 hayunan (kalau melancap sampai 40 minit). . . mungkin terlampau ghairah atau terlampau sempit. Nani menangis. . namun aku memang pandai memujuknya. . . Sehingga petang kami di bilik itu. . . 4 kali aku mengulang kaji “biologi” dengan Nani. . . bermula kali ketiga aku tahan lebih lama dan Nani telah mula merasai nikmatnya.

Semenjak aku dan Nani menjadi ketagih. . . . kami sentiasa mencari kesempatan dibilik pengawas. . . sehinggalah enam bulan kemudian kami dalam diam ditangkap oleh warden dan dibuang sekolah. Aku mendapat pangkat satu dan Nani pangkat 2. Untuk menutup malu ibubapa Nani mengawinkannya dengan saudara terdekatnya. Dan semenjak itu aku tak pernah jumpa Nani. . . keayuannya sentiasa segar diingatanku. Yusnani Faizah . . . maaf atas perkongsian ini. Sehingga kini sudah 6 gadis menyerahkan mahkotanya pada ku. . . 2 cina 4 melayu. . . namun pembalasan tuhan telah memberikan aku isteri yang telah tiada dara. . . . dia tidak beritahu namun aku mengetahuinya

Balun Budak Sekolah

Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman persekolahan dulu. Hari tu kelas abis awal, macam biasa aku ajak member pergi lepak kat taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak dengan member tempat camtu biasa lah apa lagi kalau tak bersembang pasal awek masing-masing. Cuma aku aje yang belum ade lagi, mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak break-off dengan awek aku. Ego lah katakan.

Tiba-tiba saja ternampak 2 orang awek dari sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang berjalan seperti mencari satu tempat untuk mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuk lah! Ini lah ‘chan’ aku nak tunjuk terror kat depan member-member.

Akupun mulakan langkah macam seorang perwira.. Tunjuk macho lah konon..

“Hai” aku menyapa kat dia orang. Mereka hanya balas senyuman kat aku.
“U berdua ni baru balik sekolah ke?” tanya aku lagi.
“Ya..” dengan nada sombong mereka menjawab.
“Eh jual mahal nampak?” aku bertanya dalam hati. Tak Pa, ikan pasti makan umpan, salah seekor mesti dapat punya.
“By the way, nama I Lan and U?” tanya aku lagi dengan konfiden.
“I Yati dan yang nih sepupu I, Yuni..”

Si Yati, 15 tahun, ni putih gebu dan si Yeni, baru 13 tahun, kulit ‘sawo matang’ macam aku juga. Lepas tu mulalah aku jual minyak kat diaorang. Member-Member aku pun berbulu mata diaorang sebab aku dapat layan dua awek, sekor pun aku tak offer nak kenal kan untuk dia orang.. Dalam diam member-member hilang entah kemana. Ternampak pulak couple kat depan tengah syok beromen. Kita pun apa lagi ketawa-ketawa malu lah konon nampak macam tu..

“U all tak pernah ke nampak benda macam tu atau pun pernah tak buat benda macam tu?” dengan tak sengaja aku tertanya kat diaorang.
“Eh tak lah! Gila ke, kita ni masih sekolah lagi mana boleh buat macam tu..” jawab Yuni yang tiba-tiba bersuara.
“Ai? Apasal pulak kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat orang dah kerja aje boleh buat?” Aku jawab dengan sahaja.
“Kalau I ringan-ringan pernah juga dengan ex-bf I” celah Yati.
“Oh ye ke? Macam mana best tak?” aku tanya dengan sungguh-sungguh nak tahu.
“OK lah tapi tak rasa apa pun mungkin my ex tu tak tau romen lah” sambung Yati lagi. Yuni hanya seyum sinis dengar jawapan dari Yati tu.

Hai nampak nya kenduri besar lah aku malam ni..

“Kalau gitu I jadi bf you lah I boleh bagi U feeling punya” jawab aku dengan berseloroh. Kee! Kee! Kee! Ketawa gatal bercampur miang memecah senja tu.
“U mesti dah expert eh!” tanya Yuni.
“Expert tu tidak lah tapi boleh tahan experience jugalah” jawabku lagi.
“Betul ke? Dengan siapa? Dah banyak ke girl yang U buat cam tu?” tanya Yati.
“Yang tu tak leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba dengan I dulu, nanti U mesti tau punya..” sambil tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dengan Yati.
Yati berbisik kat aku, “I nak, tapi Yuni siapa nak handle dia?”
“No problem I tahu macam mana nak handle dia” sambil aku tarik tengkok Yati dan berbisik.

Sempat aku jilat telinganya untuk memulakan adengan yang memberahikan. Uhh.. Yati mengeluh kesedapan dengan jilatan lidah api aku.

“Eh korang buat apa ni!?” tanya Yuni.
“Tak de apa apa, ringan-ringan aja, U relax lah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik-teknik beromen, sambil tu tengokkan kalau ada orang OK!” perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni duduk kat sebelah aku.

Yati sudah mula hayal dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap tengkok dia, ni lah kelemahan perempuan, bibir aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita berciuman basah sambil lidah kami bergomol antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan kelakuan kami berdua. Tanganku meraba-raba ke tetek Yati yang agak padat tu. Hmm besar juga tetek dia, Yati biarkan apa yang aku buat. T

ak cukup dengan tu aku pun menyapai tangan Yati untuk meraba pelir aku, dia turutkan kemahuanku, uhh sedapnya. Satu demi satu aku tanggalkan butang uniform Yati, ternampak longkangnya yang gebu tu, aku menyelokkan tanganku ke dalam colinya dan meramas-ramas tetek si Yati. Dia mengerang kesedapan, makin keras dia memicit buah pelir aku. Dalam itu aku pun melepaskan butang coli Yati, aku pun menyelaknya dan lidah apiku pun mula mencari sasarannya nya.

“Eerrgghh..”, Yati mendesah lagi mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli.

Aku tak peduli sambil cuba memasukkan payudaranya ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa macam nak telan aje gunung tu. Tanganku mula menjelajah ke peha Yati yang putih gebu itu, dengan perlahan aku meraba selengkangnya. Aku mengusap-usap seluar dalam cotton-nya yang dah basah sejak tadi lagi.

Tiba-tiba Yati menarik Yuni mendekati kami, diambil tangan Yuni ke riba aku. Aku terasa panas, mungkin si Yuni pun dah naik stim. Aku mula menurun kan zipku dan mengeluarkan ‘pedang pemecah langit’ku dengan dibantu Yati. Dia merosotkan seluarku ke paras lutut, maka terlihatlah pedang yang terhunus bersama dua biji bebola besi.

Yati terus melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula mengikut apa yang dibuat Yati tadi. Dia mula bermain dengan bebolaku. Aku pun begitu juga, mula memasukkan jariku ke alor sungai yang sempit itu. Semakin laju jariku berdayung, begitu juga dengan Yati yang seperti lagi menumbuk sambal.

“Aahh.. Aahh.. Aahh..”, kata Yati yang dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku terus mendayung sampai dia klimaks!

Sudah itu dengan matanya yang setengah buka setengah tutup berbisik kat aku..

“U memang best, I tak pernah rasakan macam ni” aku senyum sahaja.

Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala Yati ke konekku yang mengeras macam batang besi tadi. Dia tahu apa yang harus dia lakukan walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup (blowjob) tu. Aku mula merangkul Yuni dan menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja apa yang aku buat.
Tetek Yuni tak sebesar tetek Yati tapi padat dan kenyal. Aku menyelak uniform serta coli Yuni. Sambil tangan kananku pula menyelak seluar dalam Yuni yang pun dah basah kuyup. Kedua-dua awek ni tak de bulu cipap lagi. Jari-jariku mula bermain di celah selengkang Yuni yang lubangnya terlalu kecil lagi sempit itu.

Sekarang giliran Yuni pula untuk menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati memerhatikan perbuatan adik saudaranya tu. Yati menjilat-jilat pula pelir aku. Waah aku bagaikan raja dilayan dayang-dayang. Aku meramas tetek kedua awek tu. Kiri dan kanan.

Hari sudah gelap tak nampak satu manusia dikeliling kami. Aku suruh Yati baring di kerusi panjang tempat kita duduk. Aku baring diatas Yati.

“Bang! Yati takut pregnant”
“Don’t worry sayang I tak pancutkan kat dalam” pujukku.

Aku menyuruh Yuni mengarahkan batangku ke mulut cipap Yati, ni first time dapat buat adengan berat sebab tu belum tau shooting lagi, dengan pelahan Yuni memasukkan dan aku membantu dengan menolak pelahan juga.

“Aaww..”, jerit Yati.
“Sshh.., Sikit lagi sayang” rayuku pada Yati.
Zitt.. Terasa dara Yati terkoyak olehku.
“Ooh..”, Yati kesakitan.

Aku mengulum lidah Yati supaya dia tidak dapat menjerit lagi. Aku pula mula menghayunkan badanku. Kami berdua mula mengimbangi permainan kami. Yati dah tak tahan lagi langsung klimaks! Dia menciumku dengan kuat, meyedut lidahku kepuasan biar pun sakit pada mulanya.

Kini Yuni pula merebahkan dirinya di depanku, bagaikan minta di’fuck’. Aku menguakkan kakinya tinggi dengan dibantu Yati.

“Ti sakit tak?” tanya Yuni pada Yati.
“Sikit je lepas seminit tu tak sakit lagi” pujuk Yati pada Yuni agar melayani nafsuku.
Aku pun rasa dah tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun mula dengan pelahan. Tapi kali ini batangku rasa perit sedikit sebab lubang Yuni yang masih terlalu kecil lagi untuk batang aku yang 5.5″ tu dan bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling 50 sen.
“Aahh!!”

Setelah selaput daranya dirobek Yuni menjerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni supaya jangan menjerit. Aku pun suruh Yati menghalakan selengkangnya ke arah mulut Yuni. Dan menyuruh Yuni menjilat pantat Yati. Yuni menghirup sisa-sisa air alor Yati tadi. Srrp srrp.. Terdengar jilatan Yuni. Yati yang kesedapan memejamkan matanya. Yuni mula rasa keenakan dek buayan syurgaku. Dengan pantas aku meneraju kapal yang hampir berlabuh itu.

Yuni klimaks, aku tahu kemutan dan rasa kehangatan air cipapnya yang menyembur batangku di dalam, kemudian aku suruh mereka berlutut di depanku sambil melancap depan muka dua saudara tu. Crrutt crrutt crutt air maniku memancut dengan banyaknya ke muka mereka sambil kusuruh mengeluarkan lidah masing-masing. Hhmm sedapnya mereka kata kat aku.. Rasa sakit di puki dia orang dah hilang kini batang aku pulak yang melecet sebab mengoyak dan merobek dua dara sunti sekali goes. Aku mengaku itulah pengalaman make love aku yang pertama dan mereka pun rasa beruntung juga sebab dapat bujang aku pada malam tu.

Satu hari tu pemeriksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah member dia sorang tu nak belajar sama. Nama dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni. Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang agak besar kalau dibandingkan dengan gadis yang seumur dengannya. Paras dia dikatakan lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja masuk kan batang pensil ke celah longkang dia.

“Eh apa ni?” tanya Juni.
“Tak de ape saj nak tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan Yati..” jawab aku berseloroh.
“Ya lah mari kita tengok siapa punya yang besar!” celah Yuni.
“OK aku setuju” sokong Yati”
“Tak nak lah! Malu lah ada Abang!” jawab Yuni.
“Apa nak malu kita orang dah biasa tengok masing telanjang!” kataku lagi.
Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan olehku.
“Eh tak nak! Tak nak! Apasal ni korang?” ronta Juni.
“He he he padan muka kau tadi suruh buka elok-elok tak mau kan dah kena paksa” Yuni bersenda.

Akhirnya terdedah juga badan Juni di hadapanku. Dia memakai coli putih brand Bee Dees menampakkan teteknya yang keras. Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni.

“Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!” Juni ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh dikatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia memakai baju dan seluar yang sepasang.
“Eh pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!” kataku lagi.
Yuni dan Yati pun dah buka pakaian masing-masing, hanya tinggal baju dan seluar dalam mereka sahaja yang menantikan perasmian dari aku.
“Ia lah Juni buka lah skirt kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?” Yati mengugut Juni.
“OK OK OK aku buka, tapi untuk apa korang buat ni?” Tanya Yuni dengan tersipu.
“Alah nanti tau lah kau..” jawab Yati.

Wah rupa rupa nya payudara Juni lebih besar kalau dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri. Untuk pengetahuan korang, kita ada rakamkan adegan seks kita. Sebab Ayah Yuni ni juru video jadi diam kita pakailah sendiri.

“Eh tu korang ke Yuni, Yati?” tanya Juni dengan terperanjat.
“Siapa lagi kalau tak kita, saja kita tape buat kenangan..” jawab Yuni.
“Ee, tak sangka korang boleh buat benda cam ni, takulah” jawab Juni lagi.

Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku terus jilat telinga, leher dan kelongkangnya. Juni pun tak terdaya nak melawan lagi kerana keenakan jilatanku.
Uhh Juni mendesah, “Sedapnya..” katanya halus.

Yuni dan Yati mula mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan. Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana malu. Aku baring di atas badan Juni yang empok tu. Dan teruskan jilatanku di seluruh badannya. Aah.. Aku pun menyelak seluar dalam Juni dan terlihat bulu halus Juni di dalamnya.

Pukinya mula basah dan aku mau ia tambah basah dengan menjilatnya. Yuni merapatkan wajah dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula secara diam bermain lidah dengan Juni. Yuni, Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki Juni. Dia dah tak tahan dengan kelakuan kami. Sudah berapa kali dia cum tapi batangku masih belum merasmikannya lagi.
Kemudian aku pula yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar dalam aku ke paras lutut.

Mereka bermain-main dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah. Kusuruh Juni turun dan melihat apa yang mereka sedang lakukan pada batang butuhku. Yuni menjilat kepala butuhku Yati menjilat buah pelirku. Kakiku diangkat tinggi supaya dapat kulihatkan lubang buritku yang juga minta dijilat.
Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun hayal dengan kenikmatan itu. Yuni dan Yati dah tak sabar minta di’fuck’. Yati naik atas batangku dengan memandang ke arah aku. Dengan perlahan dia memasukkan batangku yang besar ke dalam rimba nafsunya.

“Uuh.. This is what I want”, kata Yati.

Juni dan Yeni duduk di antara kanan dan kiriku sambil aku memicit dan meramas buah dada mereka yang masih awal ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya menghembus.

“Aah I cum, I cum, I cum..”, Henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun menciumku menandakan dia dah ‘cum’.

Giliran Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya ke arahku. Yati menghulurkan batangku ke puki Yuni yang masih ketat walaupun sudah berkali di belasah olehku. Yuni menghulur dan menarik bontotnya kemudian aku menghentakkan batangku dengan kuatnya ke puki Yuni.

“Aaww..”, jerit Yuni yang sedap-sedap sakit itu. Dia pun melajukan gerakannya.
“Aahh.. oohh.. aahh yes fuck me fuck me..”, Yuni dah bagaikan orang hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aahh.. Yuni berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan daranya padaku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia terbuka luas. Juni hanya bisa diam, mungkin ingin merasakan kenikmatan yang sudah dikecapi oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku menyorong batangku, pukinya dikuak oleh Yani dan Yati yang suka bekerjasama dalam hal-hal macam ni.

Uuhh bila batangku mula memasuki lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia dan terasa agak licin di dalam mungkin kerana dah terlalu banyak air alornya mengalir. Kumasukkan setengah batangku dan kutarik semula kumasukkan lagi dan terus ke dalam lubang puki Juni. Dia hanya memejamkan matanya sambil mulutnya terbuka seperti menjerit tanpa suara. Aku meramas ramas buah dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku hisap-hisap dan aku jilat teteknya.

Dalam sesi selama 45 minit itu akhirnya aku terasa air alor Juni memancut di kepala butuhku, terasa kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni mendekat kan wajah masing seperti menunggu terpancutnya airmaniku yang lazat.

Crrutt….. crutt…. crutt…. air maniku terpancut dengan banyaknya di muka dan di dada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya seperti kucing minum susu.

Kami pun terbaring di depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia tidak menyesal apa yang dia buat hari ini. Dia sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak de orang nak bagi.

Tubuh Solid Kakakku

Aku agak rapat dengan akakku. Aku baru 16 dan akakku, Shima, berusia 20 tahun. Memang ku akui bahawa Shima mempunyai tubuh yang solid. Dia pernah menjadi model part-time di KL. Dia memang selalu tukar balak tapi I memang tak pernah menyoal pasal hal dia. Tidak pernah pulak I terfikir nak konkek Shima. Tapi tanpa kuduga, kudapat rasa tubuh Shima yang mengiurkan.

Ia bermula apabila I ponteng sekolah pada suatu hari Isnin tertentu untuk mengelakkan perhimpunan. Shima tak sedar I ada kat rumah hari tu. Lebih kurang 10.00 pagi aku terdengar bunyi orang mengerang seperti dalm adegan seks dalam filem blue. Aku turun bawah ke ruang tamu untuk lihat punca bunyi itu. I terkejut melihat Shima bogel dan terlentang depan kaca tv. Aku naik stim jugak tengok Shima. Ini first time aku tengok naked girl in life. Sebelum ini semuanya dalam tv saje. Dia ada buah dada yang sungguh menghairahkan. Puting susu yang kemerahan itu seolah memanggil aku.

I pun bukak seluar I dan duduk separuh bogel kat tangga. Memang aku tak pakai seluar dalam. Dalam masa itu, Shima sedar I perhatikan dia. Dia langsung tidak menunjukkan tanda-tanda terkejut. Dengan rileks dia ajak aku duduk dengan dia. I agak takut tapi I beranikan diri baring sebelah dia. Sebelum I sempat buat apa-apa, Shima sudah hisap konek aku. Tak pernah aku bayangkan sesiapa akan hisap konek aku. Dia jilat habis dua bolaku sambil hisap konekku macam ice-cream.

Baru I nak melepas je, dia berhenti. Dia kembali terlentang. Kemudian, dia tarik kepalaku dan letak kat cipap dia. Dia suruhku main dengan cipap seperti kat dalam gambar itu. I memang pernah dengar memberku cerita pasal main cipap. So, I ikutlah petua dia. I mula dengan jilat bibir cipapnya. Bukan main syok dia dengan sensasi itu. Aku ulang beberapi kali sebelum masukkan lidahku kedalam cipap dia. Dia menjerit dan meronta-ronta ketika itu. Aku pulak sudah syok merasa tubuh dia. Sambil main cipap, aku mancapai buah dadanya dan picit berulang kali. Jeritan Shima bertambah kuat. I kemudian hisap tetek Shima yang sememangnya besar. Sesekali I gigit puting susu untuk memanbahkan keseronokan.

Akhirnya, I tak dapat tahan lagi. Konekku dah nak meletup. Aku nak sumbat kat cipap dia tapi I takut nanti dia pregnant. Jadi, I sumbat konek aku kat mulut Shima. Shima dengan akurnya telan air maniku. Selesai pancut je, I masukkan konek aku dalam cipap dia. Aku tarik dan tolak berulang kali untuk capai klimaks. Shima terjerit sakit bercampur syok waktu I jolok dia. Lepas I klimaks, kita baring je kat ruang tamu untuk beberapa jam sebelum kita pulih semula. Sejak hari tu, kakakku sering
membawa pulang teman-temannya untukku jolok.

Merogol Murid Montokku

Aku baru menghabiskan kerja sebagai pelajar praktikal di sebuah syarikat di Johor. Kepalaku pening setelah berhadapan dengan komputer selama 8 jam. Dipendekkan cerita, aku pun berhenti untuk makan di sebuah restoran. Itu kali pertama aku singgah di restoran itu. Sambil menunggu makanan, aku pun memerhatikan sekeliling. Biasalah, nak melihat sama ada terdapat gadis gadis jelita. Tanpa menunggu lama, aku ternampak seorang gadis yang pada pandanganku paling tua pun hanyalah 16 tahun.

Ini berdasarkan tingginya yang hanya sekitar 140cm dan saiz teteknya yang masih bersaiz A pada pandangan mata kasarku. Aku pun memikirkan pelbagai jenis strategi untuk mengenali anak gadis ini dengan lebih dekat. Aku memerhatikan anak gadis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian. Maka, aku pun saja sajalah tanya kepada anak gadis ini sama ada kedai itu menjual pakaian lelaki atau tidak. Sial, dia menjawab sambil lewa dan menyuruh saya melihat sendiri. Habis rancangan aku! Maka, aku pun menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen. Aku katakan kepadanya yang aku ini sebenarnya seorang guru tusyen yang baru, bekerja secara part time dan sedang mencari pakaian yang sesuai untuk diriku. Menjadi! Dari situ, aku lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan tusyen. Aku pun tahulah namanya adalah Lin. Lin adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya.

Aku pun menemui ibunya dan meminta kebenaran untuk memberikan anaknya itu tusyen. Ibunya pun bersetuju tetapi meminta harga yang murah. Aku pun bersetuju saja sebab Lin memang seorang anak gadis yang cantik, cukuplah bayarannya jika aku dapat menikmati badannya yang masih berkembang itu seminggu dua kali. Kami bersetuju kelas pertama akan bermula pada Hari Isnin 7 pm 10 Julai 2004. Seminggu aku akan mengajar Lin subjek Matematik dan Bahasa Melayu pada Isnin dan Rabu,7 pm hingga 9 pm. Ini bermakna aku dapat melihat tubuhnya berkembang setiap hari, alangkah bahagianya. Selepas habis kerja pada pukul 6 pm, aku pun makan malam cepat-cepat sebelum bergegas ke rumah Lin. Lin dan ibunya menyambut aku dengan baik. Untuk tidak mengganggu kami, Ibu bapanya membiarkan aku dan Lin di sebuah bilik yang agak jauh dari ruang tamu.

Memang baik layanan Ibu bapanya kepada aku. Mungkin mereka berharap agar aku betul betul dapat membantu Lin memperbaiki pelajaran. Lin berpakaian agak jarang, bukan seperti yang aku perhatikan semasa kali pertama bertemu dengannya. Lin memakai T-shirt putih yang nipis sehinggakan menampakkan bra-putihnya dengan jelas di sebalik T-shirtnya itu. Seluarnya pula pendek, hanya cukup untuk menutup separuh dari pehanya. Mungkin suasana panas pada malam itu menyebabkannya berpakaian seperti itu. Aku sebenarnya tiada pengalaman mengajar tusyen. Maka, aku pun menyuruh Lin mengambil buku buku latihannya di sekolah untuk aku semak. Baulah aku tahu betapa sukarnya untuk memperbaiki keadaan akademik Lin kerana Lin tidak mempunyai asas Bahasa Melayu dan juga Matematik yang kukuh semasa sekolah rendah lagi. Bayangkan,4 rumus No Negatif juga masih bercelaru di dalam otaknya!

Maka, aku pun katakan kepada Lin supaya bermula dari pelajaran sekolah rendah semula. Begitulah berakhirnya kelas pertama pada Hari Isnin. Hari Rabu.. Kelas kedua aku. Seperti biasa, aku memulakan pengajaran pada pukul 7 pm. Namun, aku melihat Lin sangat gelisah pada malam itu. Aku mengajarkan banyak benda kepadanya, semuanya tak masuk otak. Susah betul mengajar budak ini! Sepanjang 2 jam aku mengajar Lin, seolah olah tiada apa yang lekap di otaknya. Sebelum aku menamatkan kelas, aku bertanya kepada Lin tentang keadaan dirinya. Lin hanya mengatakan bahawa dia berasa pening kepala dan sakit perut. Dalam hati aku, aku dapat meneka bahawa Lin sedang datang haid. Maka, aku pun menamatkan kelas lebih awal pada 8.30 pm.

Setelah semua orang pulang kerja pada jam 6 pm, aku pun mengambil kesempatan untuk melayari http://www.arkibdewasa.wordpress.com. Habis kepala aku penuh dengan nafsu. Aku melihat jam, sudah 6.45 pm. Aku tidak sempat untuk melancap bagi melepaskan nafsuku yang telah mendadak! Aku terus pergi ke rumah Lin dan memulakan pengajaran. Pada hari ini, Lin memakai baju berkolar bulat yang rendah. Seluarnya pendek seperti biasa menampakkan pehanya yang mulus. Namun, hari ini aku nampak Lin memakai bra hitam, bukan putih seperti dua hari sebelumnya. Aku pun memberikan beberapa soalan Matematik untuk Lin. Selepas 10 minit, Lin datang bertanyakan soalan kepadaku. Oleh kerana dia bertentangan denganku, dia terpaksa menunduk untuk melihat penjelasanku.

Tersirap darah aku semasa melihat teteknya yang diselaputi bra hitam terpampang di depan mataku. Ini menjadikan penjelasan aku tentang soalan Matematik itu menjadi tidak menentu. Lin hanya berpura pura faham dan kemudian beredar untuk meneruskan latihannya. Oleh kerana ingin melihat teteknya dengan lebih jelas, aku memberikannya soalan yang lebih susah. Menjadi!! Lin datang bertanya soalan, dan aku meneruskan pemerhatian terhadap teteknya itu. Pada kali ini, Lin tahu bahawa aku sedang memerhatikan teteknya dan Lin menggunakan tangannya untuk menghalang kolar bajunya. Aku pun menjadi malu kerana tertangkap oleh anak muridku sendiri. Kemudian, aku tidak dapat menahan nafsu lagi dan terus bergegas ke tandas untuk melancap.

Oleh kerana aku dalam suasana yang terburu-buru, aku terlupa menutup pintu. Aku ini jenis lelaki yang melancap lama baru keluar air mani. Biasanya 5 minit aku kocokkan penis, barulah berhasil. Sepanjang proses aku mengocok penis, aku tidak sangka segala perlakuan di dalam bilik air disaksikan oleh Lin. Selepas meledakkan air mani di dinding, barulah aku buka mataku dan nampak Lin memerhatikan di luar bilik air dengan pandangan yang pelik. Habis! Apa yang perlu aku jelaskan kepadanya?? Oleh kerana tidak mahu Lin memecahkan temberang, aku katakan itu adalah cara lelaki kencing. Lin tidak percaya kerana dia kata Adik lelakinya tidak kencing seperti itu. Aku pun ketandusan idea. Tiba tiba aku mendapat idea gila!

Alang-alang aku sudah tertangkap, mengapa tidak aku gunakan peluang ini untuk menikmati tubuh gadis ini! Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana cara adiknya kencing. Dia kata adiknya hanya berdiri saja dan tidak mengocok penisnya untuk kencing. Aku pun menjawab itu adalah cara kencing biasa dan apa yang aku buat adalah cara “kencing nikmat”. Lin tercengang mendengar penjelasan aku. Untuk memastikan penjelasan aku logik, aku katakan perempuan juga ada cara untuk “kencing nikmat”. Seperti biasa, Lin akan tertanya-tanya setiap kali aku menjelaskan sesuatu perkara yang baru. Aku mengatakan kepadanya untuk berjanji merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan Ibu bapanya jika mahu aku ajarkan cara “kencing nikmat”.

Lin bersetuju saja. Menjadi nampaknya idea aku itu! Tapi bila aku melihat jam tangan, masa sudah menunjukkan 9 pm. Shit, nampaknya acara meniduri gadis ini terpaksa aku tangguhkan ke hari Rabu. Tapi pada malam itu, aku melancap 2 kali lagi sambil membayangkan Lin memerhatikan cara aku melancap di rumahnya. Apabila aku mengetuk pintu pada malam Rabu, Lin yang membuka pintu. Biasanya ibunya yang membuk pintu. Lin menjelaskan ibunya pergi melawat neneknya yang sakit di Melaka. Bapanya pula seperti biasa hanya akan balik apabila kelas aku tamat pada 9 pm. Kadang-kadang belum balik lagi semasa aku menamatkan kelas. Nampaknya, kali ini strategi aku pasti menjadi!

Sebaik sahaja kelas bermula pada 7 pm, aku terus tanyakan kepada Lin samada dia menceritakan peristiwa pada Hari Isnin kepada Ibu bapanya. Nasib baik, Lin mengikut perintahku. Kemudian, Lin menuntut janji untuk mengetahui cara kencing nikmat untuk wanita. Aku pun tanpa melengahkan masa mengeluarkan”desktop” atau moblie computer aku. Nampak canggih sungguh pelajaran pada malam Rabu itu, perlu menggunakan”desktop”! Aku pun memasang VCD lucah yang aku bawa dari rumah. Lin malu malu apabila menonton VCD itu tapi aku tegaskan pelajaran itu hanya dapat diajar selepas menonton VCD itu. Jadi, Lin pun terpaksa tengok VCD itu sambil tersipu-sipu.

Adegan pun bermula dengan seorang perempuan menanggalkan pakaiannya satu persatu di bilik mandi. Kemudian, heroin itu pun menyabuni badannya. Apabila menyabuni teteknya, heroin itu menggunakan lotion khas dan agak lama heroin itu menumpukan di teteknya. Aku pun menjelaskan kepada Lin bahawa cara itu adalah permulaan untuk mendapatkan “kencing nikmat”. Lin hanya mengangguk dan meneruskan menonton VCD itu. Kemudian, adegan bersambung dengan hero VCD itu masuk ke bilik mandi dan menolong menyapu body shampoo ke seluruh badan heroin itu. Selepas itu, kedua-duanya mandi bersama sama. Hero itu pun mula menjilat seluruh badan dari telinga sehinggalah ke vagina heroin itu.

Pada masa itu, aku perhatikan nafas Lin sudah mula tidak menentu dan aku merasakan inilah saatnya. Aku pun meraba raba payudara Lin. Lin agak terkejut dengan perbuatanku dan hampir menjerit! Tetapi aku sempat menutup mulutnya dan terus meraba teteknya dengan sebelah tangan lagi. Sambil meraba-raba teteknya, aku mengangkat bajunya dan terus meraba dengan coli Lin masih berbungkus rapat. Kemudian, tangan kiri aku meraba ke dalam colinya dan menggentel puting kanannya. Tangan kanan aku masih menutup mulut Lin tetapi selepas beberapa lama, Lin tidak lagi memberontak. Aku pun melepaskan tangan kananku dan meraba kedua-dua teteknya.

Sambil meraba-raba teteknya, aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Lin hanya terusap usap nafasnya sambil menutup mata. Perkataan yang aku dengar dari mulutnya adalah “Ahh.. Ahh..” sahaja. Kemudian, aku pun menjilat teteknya dengan teknik pusaran. Teknik ini adalah dengan membuat satu bulatan yang semakin mengecil dari luar dan menumpu ke puting payudara Lin. Aku belajar cara ini dari VCD lucah yang aku lihat tadi. Teknik ini aku lakukan sekitar 10 minit. Kemudian, aku lihat hero di dalam VCD itu telah mula melakukan doggie style di bathtub. Sambil terus menjilat jilat teteknya dan satu tangan meraba raba teteknya yang satu lagi, aku menanggalkan seluarnya dengan tangan yang satu lagi.

Agak susah kerja ini kerana seluarnya ketat. Lin juga menghalang tetapi aku gunakan segala tenagaku untuk menghalang Lin dari bergerak. Akhirnya aku berhasil menanggalkan seluarnya. Sial, rupanya Lin tidak memakai seluar dalam! Ah, peduli apa, yang penting kerja aku jadi lebih senang! Aku memerhatikan vagina pertama yang dapat aku lihat buat kali pertama dalam sejarah hidupku. Bulunya masih pendek jika dibandingkan dengan heroin di dalam VCD itu. Sekitar 2 cm sahaja pada pandangan mataku. Aku pun meraba raba vaginanya dan cuba mencari biji kelentit. Aku tak ada banyak pengalaman dan mengambil masa agak lama sebelum jari aku mengesan sebiji benda sebesar kacang. Lin seperti terkena kejutan elektrik semasa aku tersentuh klitorisnya!

Aku pun terus menggentel-gentelnya. Dalam masa yang singkat sahaja, tubuh Lin kekejangan dan tangan aku terasa basah dengan pancutan air maninya. Wajah Lin berpeluh peluh pada masa itu dan Lin nampak keletihan. Tapi, batang aku yang telah tegak sejak 30 minit lalu belum lagi dipuaskan! Aku melihat adegan di mobile computer aku telah memaparkan aksi hero dan heroin yang lain. Heroin sedang mengulum zakar hero. Aku menjelaskan kepada Lin bahawa apa yang dinikmatinya tadi adalah kencing nikmat untuk wanita. Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana rasanya. Lin mengatakan:”Memang luar biasa, cikgu! Lin tak pernah rasa macam ini! Memang hebat kalau “kencing nikmat”. Aku hanya tertawa kepuasan kerana dapat mengajar erti orgasme kepada Lin.

Aku meminta Lin untuk membantu aku pula untuk mencapai kencing nikmat. Lin bertanya bagaimana. Aku menyuruhnya mengikut sahaja adegan heroin mengulum zakar hero di dalam komputer. Lin menolak! Aku pun menjelaskan bagaimana aku tadi sanggup menjilat vaginanya dan membantunya mencapai kencing nikmat sambil merayu rayu kepadanya. Dia menolak juga, akhirnya aku menyuruh Lin mengocok penis aku seperti yang aku buat di dalam bilik air Isnin lalu. Lin bersetuju! Lin pun mula mengocokkan penis aku. Geli seluruh badan aku bila Lin menyentuh batangku! Lin tidak mahir mengocok batang aku. Kukunya kadang-kadang terkena kulit batangku dan aku merasa sakit. Akhirnya, aku pun menggenggam tangannya dan mengocok penisku.

Tangan Lin yang lembut memang lebih sedap jika dibandingkan dengan tangan aku sendiri yang mengocok penisku. Tidak berapa lama, aku merasakan air maniku akan meledak. Tanpa Lin sedari, aku tolak kepalanya sehingga batangku berada dalam mulutnya. Aku pun memancutkan air maniku di dalam mulutnya. Lin terus pergi ke tandas untuk muntah selepas itu. Aku yang kelesuan pun membiarkan sahaja Lin. Aku melihat jam, sudah pukul 8 pm rupanya! sudah 1 jam aku menikmati tubuh Lin! Selepas itu, Lin mandi sebelum aku meneruskan pengajaran aku. Malam itu, aku hanya mengajar untuk 1 jam saja. Satu jam telah aku gunakan untuk bersetubuh dengan Lin dan juga membantunya mencapai orgasm pertama dalam hidupnya. Aku kini sudah bebas untuk mengajarnya Matematik sambil meraba teteknya. Tentulah ini semua dilakukan semasa ibunya tiada di rumah! Alangkah bahagianya aku dapat menikmati semua ini..

Anak Jiran

Selepas habis peperiksaan STPM dan sementara menunggu keputusan aku bekerja sementara sebagai pembantu di sebuah pusat asuhan kanak-kanak. Di tempat itu aku kadang-kadang diberi tanggung jawab sebagai guru mengajar kanak-kanak tersebut. Biasanya aku ditugaskan mengajar mata pelajaran bahasa inggeris dan matematik.

Aku menyewa di sebuah rumah teres yang berdekatan dengan tempat kerjaku. Jaraknya hanya beberapa ratus meter sahaja dan biasanya aku berjalan kaki saja ke tempat kerja. Pada suatu hari rumah kosong di sebelah rumahku sudah ada penghuni baru. Jiran baruku itu ialah sepasang suami isteri yang mempunyai anak lelaki tunggal. Amir, demikian nama anak lelaki tersebut baru berumur 12 tahun dan menuntut di tahun enam sekolah rendah berhampiran taman perumahan tempat tinggalku.

Aku bertuah kerana mendapat mereka sebagai jiran. Mereka sangat peramah dan tidak kurang juga sangat mengambil berat. Pernah sekali mereka tolong mengangkat pakaianku di ampaian kerana hujan bakal turun. Jiranku yang kupanggil Kak Norehan dan Abang Salim itu telah menganggap aku sebagai adik mereka.

Aku tinggal seorang diri dan selalu balik ke rumah waktu tengah hari. Kalau rajin aku akan memasak untuk makan tengah hari. Aku jarang membeli makanan luar kerana kebanyakan makanan luar tidak sesuai dengan seleraku. Dan lagi perutku yang sensitif ini tidak tahan dengan makanan yang diproses kurang bersih. Kak Norehan dan Abang Salim jiranku pula kedua-duanya bekerja sebagai kakitangan kerajaan dan mereka pergi kerja seawal enam pagi dan pulang hanya selepas pukul 7 malam. Hanya anak mereka Amir yang ada di rumah selepas tamat waktu persekolahan pukul dua petang.

Dipendekkan cerita, semasa aku dan Kak Norehan berbual kosong pada suatu petang, aku mendapat tahu yang anaknya Amir hanya makan tengah hari sekiranya dia rajin membeli di warung dalam perjalanan pulang dari sekolah. Sekiranya Amir terlupa untuk membeli makanan tengah hari, dia akan tunggu makan malam dengan ibu bapanya.

Kasihan pula aku mendengarnya. Kebetulan pula aku hanya makan tengah hari seorang diri di rumah. Jadi aku memberi cadangan yang Amir boleh singgah sekejap di rumahku selepas balik dari sekolah untuk makan tengah hari. Pada mulanya Kak Norehan berkeras menolak cadanganku. Tapi bila aku mendesak maka Kak Norehan bersetuju dengan cadanganku. Dia akan membayar kepadaku atas khidmat sukarelaku itu. Dan lagi dia rasa Amir ada yang memerhatikan jadi dia dan suami taklah risau sangat.

Minggu pertama Amir di rumahku, dia datang selepas balik sekolah kira-kira pukul dua petang dan pulang selepas habis makan kira-kira 30 minit selepas itu. Amir agak tinggi orangnya dan berkulit putih macam ibunya tapi agak pemalu. Apabila bercakap denganku dia selalunya menundukkan kepala. Mungkin juga dia belum biasa denganku dan anak kesayangan ibunya.

Semakin lama kami semakin rapat. kini Amir akan pulang ke rumah selepas menonton DVD ataupun membaca majalah di rumahku. Aku pun sudah biasa dengan kehadiran Amir. Rasa seperti adik sendiri pulak. Apalagi adik-adikku tinggal bersama ibuku di bandar lain yang jaraknya kira-kira 60 kilometer.

Pada suatu hari Amir sedang menonton DVD kegemarannya di ruang tamu ketika aku mengambil keputusan untuk mandi. Seperti biasa aku akan menutup pintu bilik dan menanggalkan pakaian untuk mandi. Tetapi pada hari itu entah macam mana pintu bilikku tidak tertutup rapat seperti biasa. Aku hanya menyedari ada sepasang mata di celah pintu apabila aku sedang berjalan ke pintu dalam keadaan bogel untuk mengambil tuala yang kusangkut di belakang pintu. Terkejut dengan keadaan itu aku menendang pintu itu dan terus ke bilik mandi. Mandiku pun terasa seperti tidak basah kerana terasa geram bercampur malu terhadap Amir.

Keluar sahaja dari bilik mandi dengan masih berkemban aku terus meluru ke arah Amir di ruang tamu. Kali ini aku bertekad untuk memarahinya sedikit sebanyak. Sebaik sahaja aku buka pintu bilik aku lihat Amir tengah duduk memeluk lutut di atas lantai sambil mulutnya menyebut ‘mintak maaf’, ‘mintak maaf’ berulang-ulang kali. Tiba-tiba hilang rasa marah malah sekarang timbul rasa kasihan. Aku duduk di sebelahnya dan bertanya kenapa dia buat macam tu.

“Amir tak sengaja kak. Amir nak ketuk pintu nak beri tahu Amir nak balik.” Jawabnya tergagap-gagap.

Bukan salah Amir, fikirku. Aku yang salah kerana tidak hati-hati menutup pintu tadi. Amir kelihatan takut bercampur terkejut. Aku rasa Amir dalam keadaan lagi teruk berbanding aku. Seumur hidupnya dia tidak pernah melihat badan perempuan, tiba-tiba hari ni dia melihat sebentuk tubuh yang bertelanjang bulat di depannya.

“Tak apalah, bukan salah Amir. Kakak yang tak tutup pintu dengan rapat.” Aku memujuk Amir.

Aku terduduk di sofa di belakangnya dan kemudian aku menarik Amir untuk duduk di sebelahku. Lama kami terdiam, aku ambil remote control dan buka saluran kegemaranku. Aku cuba memulakan perbualan untuk melupakan peristiwa tadi. Lama selepas itu barulah aku melihat Amir pulih dari terkejutnya dan mula hendak bercakap.

Tetapi perangainya kini sedikit lain. Ketika bercakap denganku, matanya sekejap-sekejap akan memandang ke arah dadaku. Baru aku teringat yang aku masih lagi berkemban. Sudah lama aku berkemban dan tuala yang kupakai sudah longgar menampakkan lurah buah dadaku. Anehnya aku juga merasakan sesuatu. Selepas ku tahu Amir sedang menjeling ke arah dadaku, puting buah dadaku mula menegang.

Aku kasihan pada Amir. Aku tau dia masih budak dan dipenuhi dengan perasaan ingin tahu. Aku pula kerana peristiwa tadi sudah mula stim. Nak tunggu boyfriendku balik dari oversea bermakna perlu tunggu lagi setahunlah. Lalu aku tanyakan padanya apa yang dia lihat tadi. Dia hanya menunduk tidak menjawab. Amir hanya membisu.

“Amir nak tengok lagi?” Aku menduga dan mengacah Amir.

Amir kelihatan tersentak dan serta merta memandang mukaku. Aku mengangkat kening untuk mendapat kepastian. Aku dapat lihat mulut Amir sedikit terketar-ketar seperti ingin mengatakan sesuatu.

“Boleh ke?”

Aku menyandarkan belakangku di sofa. Amir dari tadi lagi duduk disebelahku dengan badannya menghala ke arahku. Aku teringat balik ketika aku buat oral sex dengan boyfriendku kira-kira 6 bulan lepas. Di tempat yg sama, cuma orang berlainan. Aku sudah stim dan akan aku gunakan Amir untuk penuhkan nafsuku.

Amir dari tadi tak bergerak-gerak, terkejut agaknya. Aku meninggikan dadaku dan mengeliat di hadapan Amir. Aku beri isyarat mulutku ke arah buah dadaku. Selepas itulah baru Amir menggerakkan tangannya ke arah tuala yang kupakai. Amir membuka tuala yang melekat di tubuhku dengan sangat perlahan. Padahal bukannya susah. Sekali tarik sahaja akan buat tualaku itu terlondeh. Tapi aku biarkan. Aku ingin lihat apa yang Amir fikir dan buat pada pertama kali.

Tualaku sudah terbuka. Kini badanku ditatap oleh Amir yg masih duduk di sebelahku. Matanya terbeliak memandang buah dadaku yg tegang. Aku boleh rasakan yang buah dadaku betul-betul tegang pada masa itu. Putingku juga tegang dan tajam ke hadapan seolah-olah ingin tercabut keluar. Sementara itu aku silangkan kakiku. Aku tidak bersedia untuk menunjukkan cipapku pada Amir. Kelihatan hanya bulu-bulu tundun berbentuk 3 segi di kawasan cipapku.

Aku kemudian mengeliat sekali lagi dan meletakkan kedua-dua belah tanganku di atas kepala. Aku kmudian menyuruh Amir buat apa sahaja yang dia nak. Kali ni dia tidak menolak. Dia duduk makin rapat ke arahku hingga badan kami bersentuhan. Dia terus memegang kedua-dua buah dadaku dengan tangannya. Dia cuba mencekup buah dadaku tapi tidak muat memandangkan tangannya yang kecil. Selama beberapa minit Amir membelek-belek buah dadaku. Diangkat yang kanan, ditarik-tarik puting yang kiri. Aku biarkan sahaja. Sebenarnya cipapku sudah mula basah.

Kerana tidak tertahan aku tanyakan pada Amir samada dia ingin menjilat atau tak. Amir seperti terkejut. Agaknya dia fikir aku akan keluarkan susu. Aku katakan padanya yang orang dewasa juga hisap tetek. Dia lantas menghalakan mulutnya ke arah putingku sebelah kanan. Semasa menyonyot putingku, tangan kirinya meraba buah dadaku sebelah kiri. setelah aku rasa puting kanan ku sakit aku suruh dia berubah ke puting kiri pulak. Berulang kali putingku dinyonyot.

Tak terkata betapa enaknya bila tetekku dinyonyot. Keenakan itu menjalar di sekujur tubuhku hingga air maziku makin banyak keluar dan membasahi cipapku. Ketika Amir masih lagi menyonyot putingku, aku tolak badannya dan aku selimutkan balik badanku dengan tuala. Aku buat jula mahal. Amir terpinga-pinga dengan tindakan spontanku itu. Aku katakan padanya yang aku boleh rahsikan apa yang dia buat dengan syarat dia kena jilat cipapku. Amir buat muka tidak selesa. Agaknya dia tak pasti dan kebingungan, sepertinya dia tidak tahu yang cipap boleh dilayan dengan pelbagai cara. Kalau boyfriendku pulak, time aku offer cipapkulah time yg dia paling happy.

Nak tak nak Amir terpaksa akur. Aku bukakan kembali tualaku dan aku suruh Amir duduk di bawah, di hadapanku. ketika Amir di hadapan aku kangkangkan kakiku. Sekarang aku betul-betul berbogel bulat di depan Amir. Amir dapat melihat jelas semua barang sulit padaku. Amir katakan padaku dia tidak tahu nak mula dari mana. Baginya inilah pertama kali dia melihat kemaluan perempuan secara dekat.

Aku pegang kepalanya dan aku halakan ke arah cipapku. Aku lihat hidungnya tertusuk di tengah cipapku. Kemudian aku suruh Amir jilat-jilat bahagian itu. Amir menggunakan tisu untuk lap air yang keluar. Aku rasa agak terganggu ketika dia berhenti untuk mengelap jadi aku suruh dia jilat dan telan. Jangan kisahkan air itu. tidak lama selepas itu aku rasa aku hampir klimaks. Aku memberitahu Amir yg aku akan pancut pada mukanya. Dia tak menghiraukan aku. Akhirnya, ketika Amir tengah menjilat-jilat keletitku, aku pancutkan air yang sangat banyak dan laju ke arah muka Amir. Amir terhenti dan berundur sedikit kerana terkejut. Dia meludah-ludah air yang sedikit sebanyak termasuk ke dalam mulutnya. Aku betul-betul puas. Sudah 6 bulan aku tidak merasa dijilat sejak kekasihku keluar negara. Hari ni aku ada seseorang untuk lancapkan aku.

Aku lihat seluar Amir agak membengkak. Aku raba bahagian pahanya dan terasa ada benda keras di dalamnya. Serta merta aku tahu yang itu adalah koneknya. Aku suruh dia buka zip dan keluarkan koneknya, tapi dia menolak kerana segan.

“Tadi Amir telah lihat kakak punya, sekarang giliran kakak tengok Amir pula.”

“Malulah kak.”

“Tadi kakak tak malupun bila Amir tengok kakak punya.”

Dia pun dengan perlahan membuka zip seluarnya. Aku teramat terkejut bila melihat konek Amir yang telah tegang. Ukurannya agak besar padahal umurnya baru 12 tahun. Sekali pandang ukurannya hampir menyamai konek boyfriendku. Dan bertambah terkejutku bila bentuknya berlainan dengan konek kekasihku. Rupa-rupanya Amir belum bersunat. Kulit kulup masih menutup bahagian kepalanya. Aku gentel-gentel koneknya menggunakan jariku. boleh tahan hebatnya ketegangan konek Amir.

“Kenapa Amir belum bersunat?”

“Amir takut sakit.”

“Budak lelaki sebesar Amir sepatutnya dah berkhatan. Tengok burung Amir dah besar ni.”

“Kalau tak bersunat tak boleh ke kak?”

“Kita orang Islam kena bersunat supaya burung sentiasa bersih.”

“Abah pun tak bersunat kak.”

“Mana Amir tahu?” Aku bertanya kehairanan.

“Amir pernah tengok waktu abah mandi.”

Sekarang baru aku tersedar yang Abang Salim adalah seorang mualaf cina. Dia memeluk islam sewaktu berkahwin dengan Kak Norehan. Kerana kulitnya tidaklah putih seperti cina lainnya maka aku terlupa yang Abang Salim berketurunan cina. Apalagi bahasa melayunya sungguh fasih hingga aku tak sedar akan keturunannya.

Sementara aku main-mainkan jariku di konek Amir, tangan Amir tak henti-henti meraba buah dadaku. Sama seperti boyfrindku pada kali pertama dia memegang dadaku. Jadi, aku biarkan sahaja.

“Amir pernah melancap?” Aku bertanya.

“Melancap tu apa kak?” Amir kembali menyoalku.

Aku sendiri tidak tahu bagaimana untuk melancap konek yang berkulup. Kalau boyfriendku, aku tahu yang kelemahannya ialah di kepala koneknya yang seperti kudup cendawan itu. Tapi konek budak ini tak ada kepala. Hanya beberapa kedut kulit lebih di hujung koneknya. Aku cuba memegang dan meramas batangnya yang agak besar. Aku lurut dan gerakkan tanganku ke bahagian pangkal koneknya dan tiba-tiba kepala warna merah terdedah. Rupanya kudup cendawan itu bersembunyi dalam kulit kulup. Besar juga kepala merah yang bersinar itu.

Aku terus menggentel dan melancap batang Amir. Kepalanya yang merah itu sebentar kelihatan sebentar tertutup. Berkali-kali aku lakukan hingga terdengar suara Amir menyuruh aku berhenti kerana dia rasa seperti hendak kencing.

“Kak, saya rasa nak kencing.” Terdengar suara Amir.

Aku tahu apa yang akan berlaku. Itu menandakan Amir juga sudah hampir klimaks. Aku katakan padanya yang dia tidak perlu risau dan perasaan itu ialah normal. Aku teruskan lancapan dan akhirnya terpancut dengan lajunya cairan pekat warna putih membasahi sofa. Amir menggigil seperti orang demam kura sewaktu dia melepaskan beberapa das pancutan. Beberapa saat kemudian konekya mengecil dan melembik di tanganku. Amir terduduk di sofa keletihan.

Aku kemudiannya menyuruh Amir pulang setelah melihat jam di dinding. Ternyata kali inilah paling lama Amir berada di rumahku. Aku puas dan aku rasa Amir juga puas selepas dia memancutkan maninya itu.

Keesokkannya Amir datang lagi seperti biasa. Amir kelihatan ceria dan tidak malu-malu lagi. Kali ini dia merengek-rengek meminta dialakukan seperti semalam. Aku sudah tentulah jual mahal. Tapi lama kelamaan aku beri juga. Aku berbogel dan dia akan buat apa sahaja yang dia nak. Sementara itu aku akan baca novel atau menonton tv sementara Amir menjilat dan mengisap cipapku. Bila aku klimaks dan puas maka sebagai balasan aku melancap batang Amir hingga dia terpancut keenakan.

Hampir setiap minggu buah dadaku akan digomol Amir. Aku sudah terbiasa dengan keadaan itu. Sehinggalah pada satu hari aku ingin mencuba batang muda ini. Kepalanya yang berwarna merah bila kulupnya ditarik merangsang nafsuku. Aku ingin mencuba kepala merah ini. Aku mula melancapkan konek Amir dengan mulutku pula. Aku hisap dan nyonyot batang Amir hingga dia memancutkan maninya dalam mulutku. Aku telan cairan hangat yang berlendir tersebut.

Pada hari lainnya pula aku terasa ingin menikmati lebih jauh batang Amir yang sentiasa keras. Selepas cipapku basah dihisap dan dijilat oleh Amir maka kuarahkan Amir agar berbaring di atas permaidani di ruang tamu. Sekujur tubuh remaja tersebut terbaring di lantai. Konek Amir terpacak keras seperti tiang bendera. Aku mengambil inisiatif kerana Amir belum berpengalaman.

Kuurut-urut konek keras. Kuamabil kondom di dalam laci meja untuk disarungkan ke konek keras. Kondom ini dibawa oleh kekasihku tapi kami belum sempat mencubanya. Kukoyak bungkusnya dan terbuka kondom berbentuk duit siling berbingkai. Kondom saiz M berminyak dan mempunyai muncung kupegang. Aku tak mahu mengandung. Kutahu konek tak berkhatan lebih sensitif daripada konek berkhatan. Mereka akan cepat pancut kerana terlebih geli. Jadi bagi melayan Amir yang masih mentah, aku melurut kulupnya supaya menutup kembali kepala licin. Sekarang hampir seluruh kepala konek tertutup semula. Dengan cara itu mengurangkan sedikit kegelian pada kepala konek.

Sekarang kusarungkan kondom ke batang keras. Kondom membungkus batang keras dengan kulup tetap utuh menutup kepala konek. Kondom saiz M hanya menutup seluruh konek Amir hingga ke pangkal. Bahagian hujung kondom terjulur seperti puting tetek.

Badan Amir aku kangkangi. Mukaku menghadap Amir. Tetekku yang pejal tergantung kemas di dadaku. Amir geram melihat tetek berkembarku yang sedang mekar. Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati batang coklat muda keras terpacak terbungkus getah nipis. Batang Amir menunggu penuh sabar. Bibir halus cipapku mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat berbungkus getah nipis.

Amir melihat bibir merah basah mula menelan batangnya. Punggungku makin rendah hingga seluruh kepala zakar Amir berada dalam lubang hangat. Cipapku mengemut pelan. Aku turunkan lagi pantatku. Seluruh batang keras Amir terbenam ke gua keramatku. Terasa sedikit sakit sewaktu kepala konek Amir menerobos selaput daraku. Aku cuba bertahan hingga kemudiannya rasa sakit berganti sedap.

Tetekku dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangan Amir bekerja keras. Tangan lembut budak kacukan cina-melayu membelai tetek pejal berkulit halus kepunyaanku. Aku rasa keenakan bila tetekku diramas.

Punggungku kugerak naik turun dengan laju. Ku perlahankan gerakan bila terlihat Amir akan pancut. Kucuba kawal agar Amir tidak terasa amat geli. Kutahu kulit kulupnya mengurangkan sedikit kepekaannya. Aku ingin menikmati keenakan selama yang boleh. Batang besar Amir penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku mengemut makin laju.

Selepas 10 minit Amir tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung konek, pancutan tak terkawal lagi. Amir melepaskan pancutan dalam cipapku yang lembab, tapi maninya terkumpul di hujung belon getah yang dipakainya. Enam das dtembaknya.

Tiba-tiba aku menjerit keras, “Ahh…. Ohhh….Arghhh… enak Amir, enak”. Cairan panas menyirami kepala konek Amir. Aku mengalami orgasme kali kedua. Lututku terasa lemah. Kepala konek basah kuyup disirami air nikmat.

Aku benar-benar puas. Aku terkulai lemas di dada budak berusia 12 tahun. Selepas tenagaku pulih, aku bangun. Konek coklat muda terkulai lemas di paha. Kondom yang berisi cairan putih pekat kucabut.

Hari-hari berikutnya Amir telah sentiasa mengganti kekasihku memenuhi keperluan nafsuku. Aku benar-benar puas. Konek remaja yang masih berkulup itu terasa nikmat juga. Sejak itu aku tak pernah lagi bertanya bilakah Amir akan bersunat.

Budak Kampung

Kenangan dan peristiwa yang berlaku masa dulu-dulu sampai bila pun tidak dapat dilupakan. Ianya tetap menjadi sejarah yang sering datang dalam ingatan. Tidak kira kita sudah insaf, taubat dan sebagainya tapi dimasa-masa tertentu dia akan menjelma juga.

Aku berasal dari sebuah kampong disempadan antara Negeri Terengganu dan Kelantan. Semasa aku kecil-kecil dulu sememangnya kampong ku ini tidak ada kemudahan asas seperti sekarang. Letrik, air paip dan jalan tar yang menyambongkan kampongku dan jalan besar semuanya belum ada. Kebanyakan penduduk di kampongku ini adalah sebagai petani. Musim padi mereka menanam padi. Walau bagaimana pun ada juga diantaranya yang menoreh getah dan lain-lain kerja-kerja pertanian. Dan salah satu yang istemewanya dikampongku ini ialah terdapat sebuah sungai yang sederhana besarnya. Airnya pun tidaklah deras sangat dan tidaklah dalam sangat. Sungai inilah yang menjadi punca bekalan air untuk diminum dan mandi manda. Malah sungai ini jugalah kadangkala menjadi tempat membuang najis.

Dan semasa aku kecil-kecil dulu lagi juga aku sudah biasa sangat dengan perkataan-perkataan burit, pelir, kocak dan lain-lain perkataan yang lucah dan cabul. Mungkin kerana orang-orang melayu kuat sex atau tidak, aku tidak tahu. Perkataan-perkataan yang mencarut begini menjadi mainan mulut budak-budak, apa lagi bila berlaku pertengkaran atau perbalahan semasa bermain. Bukan saja setakat tahu sebut perkataan tersebut, malah tahu juga apa maksud dan maknanya. Burit adalah kemaluan perempuan, pelir adalah kemaluan lelaki dan kocak ialah persetubuhan diantara lelaki dan perempuan. Tapi walau bagaimana pun aku dan budak-budak lain semasa itu hanya tahu sebut dan faham saja, sedangkan perasaan terhadap perlakuannya belum ada lagi.

Perkataan-perkataan lucah dan mencarut begini, aku pun tak ingat aku dapat dari mana. Sama ada dari budak-budak lain yang lebih besar dari aku, mau pun dari orang-orang dewasa sendiri. Tapi seingat aku orang-orang dewasa sendiri yang selalu membuat teka teki dan pantun-pantun dengan perkataan-perkataan lucah tersebut. Contohnya adalah;

Cat ra.. ra.., Che Mamat jual budu, Kocak burit kera, Keluar air dua sudu
Ada lagi pantun dua kerat seperti ini:
Kayu mumut junjong sireh, Burit gemok pelir murih ( marah/geram )
Mumut ertinya kayu yang tidak keras/empulur.

Walau bagaimana pun apabila aku telah semakin besar dan sudah pun melangkah ke darjah enam, perasaan dan naluri sex aku sudah mula datang. Apa tah lagi selepas aku bersunat dan mula naik ketingkatan satu, sekolah menengah. Aku semakin tertarik bila melihat burit budak-budak perempuan walaupun usia mereka baru lapan atau sembilan tahun. Dan aku tahu dimana aku dapat melihat dan memerhati burit-burit budak perempuan ini. Tentunya ketika mereka semua sedang mandi disungai dikampongku itu.

Sememangnya keadaan dikampong, budak-budak perempuan dan lelaki main sama-sama, mandi sama-sama dan mengaji Quraan sama-sama. Kalau hari bersekolah, balik saja dari sekolah mereka semua akan mengaji Quraan dirumah Lebai Salleh. Selepas mengaji barulah kebanyakan budak-budak akan mandi sungai hinga berjam-jam lamanya. Yang tentunya bukan lagi mandi tetapi bermain. Main selam menyelam, kejar mengejar didalam air, main terjun dan sebagainya. Dan dimasa itu walau pun usia sudah sepuluh atau sebelas tahun, masih lagi mandi telanjang. Malah ada sesetengah budak perempuan yang teteknya telah membengkak pun masih mandi telanjang lagi. Tak tahulah mungkin orang tua pun tidak ambil berat sangat tentang hal ini.

Sebagaimana yang aku katakan tadi, aku sentiasa saja berada ditepi sungai memerhatikan budak-budak mandi. Bukan saja memerhatikan budak-budak lain mandi, tapi aku juga mengawasi adikku sendiri yang mandi bersama-sama mereka. Bimbang juga aku pada adik perempuanku yang dalam darjah empat tu mandi, maklumlah dia tu bukannya pandai sangat berenang. Kadang-kadang aku juga akan mandi sama. Tapi oleh kerana aku sudah bersunat, aku tidak lagi mandi telanjang. Aku akan memakai kain basahan atau pun mandi dengan seluar pendek. Dan dalam memerhatikan adikku dan budak-budak lain yang mandi telanjang ini, aku pasti akan memerhatikan kepada budak-budak perempuan yang lebih besar sedikit, yang teteknya telah mula membengkak.

Pelir aku akan naik tegang apa lagi bila melihat burit mereka yang putih dan telah mula meninggi dan mengelembong itu. Dan dalam ramai-ramai yang mandi itu, aku begitu syok bila melihat pada burit Ani yang dalam darjah lima itu. Kulitnya yang putih melepak itu membuatkan buritnya juga putih licin dan meninggi. Teteknya juga sudah mula membengkak. Aku pun naik hairan, dia yang baru darjah lima itu sudah membengkak teteknya. Tapi memanglah kalau lihat dari badannya, dia tu seolah-olah sudah dalam darjah enam atau dalam tingkatan satu seperti aku.

Setelah beberapa hari memerhatikan burit Ani, aku menjadi naik geram. Hinggalah pada suatu hari aku dan kawan-kawanku juga ikut mandi sama. Sambil bermain dan menyelam itu aku terus menyelam menuju pada Ani yang sedang bermain dengan kawan-kawannya. Bila menghampirinya didalam air itu, aku terus menyentuh buritnya yang terdedah itu. Menjerit juga Ani ketika itu, mungkin dia terkejut. Aku minta maaf dan berpura-pura tersalah langgar. Tapi aku masih tidak puas hati dan tidak lama kemudian aku selam lagi dan menyentuh lagi burit Ani.

Tapi kali ini bukan saja aku sentuh malah sempat juga aku usap-usap sekejap. Nampaknya kali ini Ani tidak lagi menjerit tapi masih marah dan mengatakan aku nakal. Aku selam lagi dan kali ketiga aku dapat menyentuh burit Ani. Dan kali ini Ani tidak menjerit dan marah pun tidak, hinggakan sempat aku sentuh pada celah buritnya. Ini telah membuatkan aku semakin berani. Dan bila aku selam kali keempat, aku selam dengan agak lama lagi. Aku usap dan main-mainkan dicelah buritnya yang begitu memberahikan itu hingga aku rasa nafasku dah tak tahan barulah aku timbul kepermukaan air semula.

Aku senyum kepada Ani dan dia juga senyum kepada aku. Jadi aku dapat mengagak yang Ani juga tentunya merasa nikmat dengan sentuhanku tadi. Pelirku ketika ini bukan main tegang lagi. Tapi selepas itu aku tak dapat lagi menyelam untuk menyentuh burit Ani kerana dia dan kawan-kawannya sudah mula naik kedarat dan bersiap-siap untuk pulang kerumah. Memang hari pun sudah agak petang.

Aku terasa begitu tidak tenteram setelah beberapa hari aku tidak kesungai kerana terpaksa menolong ayah dan ibuku membanting padi disawah. Peluang aku untuk menyentuh burit Ani tidak ada langsung. Memang kalau tidak mandi disungai tak ada kesempatan untuk menyentuhnya. Dan setelah kerja disawah dah habis, aku kesungai semula. Tapi aku terkejut bila aku lihat Ani sudah mandi dengan memakai kain basahan. Mungkin dia bimbang bila aku mandi bersekali dengannya, aku akan menyelam dan menyentuh buritnya.

Namun begitu aku terus juga turun mandi. Dan aku bertekad akan terus juga menyelam kearah Ani walau pun dia memakai kain basahan. Lalu aku menyelam lagi menuju kearahnya dan aku sentuh juga celah kangkangnya walau pun berlapikkan kain basahan. Tapi tiba-tiba Ani telah menyelak kain basahannya dan mendedahkan buritnya. Memangnya dia perasan yang aku menyelam kearahnya tadi. Apa lagi aku pun terus mengusap-usap buritnya yang telah beberapa hari tidak aku usap itu. Malah pada kali ini Ani sengaja membukakan kangkangnya sedikit menyebabkan semakin senang aku mengusap dan memainkan jariku dicelah buritnya itu.

Untuk menyelam kali kedua, aku mengambil nafas yang panjang sedikit. Aku ingin melakukannya dengan lebih lama lagi. Dan kali ini aku kelebekkan buritnya dan jolok-jolokkan jariku dicelahnya menyebabkan Ani semakin luas membuka kangkangnya. Aku dapat rasa dicelah burit sudah basah, melekit dan berlendir-lendir.
Hari sabtu ialah hari tidak bersekolah. Jadi semua budak-budak akan mengaji Quraan dua kali iaitu pada sebelah pagi dan tengahari, selepas waktu zohor.

Pagi itu adik aku pun telah ketempat mengaji Quraan awal-awal lagi. Aku memangnya berada dirumah saja kerana aku telah pun tamat mengaji dan sudah dua kali habis Quraan. Nak kesawah bersama-sama ayah dan ibu, memangnya tak ada kerja-kerja yang sesuai untuk aku. Jadi aku duduk kat rumah saja. Tapi bila adikku balik dari mengaji, rupa-rupanya Ani ikut sama datang kerumahku. Berdebar juga aku bila lihat Ani datang kerana biasanya jarang juga Ani datang kemari. Rupa-rupanya adikku yang ajak Ani datang untuk bermain-main dengannya.

Bila aku lihat adikku dan Ani main masak-masak, aku pun tumpang sekaki untuk bermain sama. Sebenarnya aku sengaja untuk bermain dengan Ani. Jadi bila aku main sekali, adikku cadangkan supaya kami main permainan mak/ayah. Oleh kerana adikku lebih kecil dari Ani, dialah yang jadi anak. Aku sebagai ayah dan Ani sebagai mak. Lepas mereka berdua pura-pura masak dalam tempurong, kami pun pura-pura makan. Selepas makan, aku kata kat mereka berdua, hari sudah malam dan jom pergi tidur. Aku suroh adikku tidur diluar kerana dia sebagai anak dan aku serta Ani tidur dalam bilik sebagai mak/ayah.

Ani tidak berkata apa-apa dengan cadangan aku dan dia terus masuk kebilik yang ada dirumahku itu. Aku pun terus masuk sama kedalam bilik dan mengunci pintu meninggalkan adikku tidur diluar. Ani sememangnya sudah berbaring diatas katil yang ada dibilik itu. Apa lagi aku pun terus baring disebelahnya dan memeluk tubuhnya. Pelirku ketika ini sedahpun mula menegang.

Dalam fikiranku ketika itu tidak ada yang lain melainkan untuk menyentuh dan mengusap burit Ani. Lalu aku letakkan tanganku dicelah kangkangnya yang masih lagi berlapikkan skirt yang dipakainya. Kemudian dengan perlakan-lahan aku selak skirtnya keatas dan aku mula menyentuh seluar dalamnya pula. Tapi hanya sekejap saja, tanganku sudah merayap masuk kedalam seluar dalamnya dan terus aku usap buritnya. Semakin aku usap Ani semakin membukakan kangkangnya. Jari-jari aku pula mula menyelinap masuk kecelah buritnya dan sekejap saja aku dapat rasa buritnya mula basah dan melekit-lekit. Aku yang sudah tidak tertahan mula membuka kancing dan zip seluarku. Lalu aku pegang tangan Ani dan bawakan kearah pelirku yang tegang itu. Aku sungguh merasa nikmat bila Ani pegang dan picit-picitkan pelirku.

Aku semakin tidak tertahan lalu seluar dalam Ani aku tanggalkan. Dalam hatiku tiada yang lain, aku akan kocak Ani pada pagi itu. Aku bangkit untuk menangggalkan seluar aku sama. Sambil menanggalkan seluarku, aku tak putus-putus dari memandang kearah Ani yang sedang terlentang dengan kakinya terkangkang diatas katil itu. Tapi belum sempat aku menanggalkan sepenuhnya seluarku, tiba-tiba aku terkejut bila adikku mengetuk pintu. Cepat-cepat aku memakai semula seluarku. Begitu juga dengan Ani, terus saja dia bangkit dan memakai semula seluar dalamnya yang aku lucutkan tadi. Setelah semuanya sempurna barulah aku membuka pintu. Aku dan Ani masing-masing buat-buat selamba saja. Dalam fikiran aku, bukan main lagi frust dan nak marah pada adikku itu. Kalau tidak kerana adikku ketok pintu tadi sudah tentu dapat aku kocak Ani, kerana Ani sendiri pun nampaknya hanya menunggu saja aku mengocaknya.

Aku meminta adikku menyimpan balik segala alat permainan, tempurong dan sebagainya itu. Aku tak nak rumahku itu berselerak dan akan membuatkan ibuku berleter bila bila dia balik nanti. Dan semasa adikku mengemaskan barang permainan, Ani sempat menceritakan pada aku yang dia pernah tengok ayah dan ibunya melakukan perbuatan seperti aku dan dia lakukan sekejap tadi. Kata Ani, dia sememangnya tidur sebilik dengan ayah dan ibunya. Dia tidur dibawah dan ayah serta ibunya tidur diatas katil.

Pada suatu malam, ibu dan ayahnya sangka dia sudah tidur, jadi mereka berdua berpelukan dan bercium mesra. Kata Ani dia dapat lihat ayahnya menghisap tetek ibunya yang tidak memakai baju malam itu. Kemudian dia lihat ayahnya memasukkan pelirnya kedalam burit ibunya. Kata Ani lagi dia dengar ibunya mengeluh-ngeluh dan kadang-kadang ibunya mengatakan sedap bila ayahnya menghenjutkan punggongnya. Dia dapat lihat pelir ayahnya keluar masuk didalam burit ibunya. Aku yang mendengarnya ketawa bukan main. Lalu aku kemudiannya meminta Ani datang lagi pada minggu depan dan akan cuba melakukan sebagaiman ayah dan ibunya lakukan.

Sebagaimana dalam cerita aku yang lepas, aku dan Ani telah sempat tidur sekatil malah aku juga telah sempat mengusap-usap buritnya, cuma tak sempat melakukan kocak saja kerana diganggu oleh adikku. Dan setelah peristiwa itu, boleh dikatakan setiap minggu iaitu pada hari sabtu, Ani akan datang kerumahku. Memang Ani tahu bahawa pada hari sabtu saja dia dapat bersua dengan aku kerana pada hari persekolahan biasa memangnya tak ada kesempatan, maklumlah aku belajar sessi petang sedangkan dia dan adikku disekolah rendah belajar sessi pagi. Jadi aku dapat membaca bahawa tentulah Ani ingin merasa lagi akan kenikmatan bila buritnya diusap oleh aku, kalau tidak masakan dia berani datang lagi kerumah aku. Malah mungkin dia ingin supaya aku melakukan lebih dari usap pada buritnya itu. Maklumlah dia juga sudah tahu dan telah lihat bagaimana ayahnya melakukan sesuatu pada burit emaknya.

Namun demikian aku cukup hampa. Walaupun Ani datang, aku tidak dapat mengambil kesempatan itu untuk melakukan aktiviti sex dengannya, walaupun hatiku begitu mendesak. Walaupun beberapa kali aku mengajak adikku bermain emak/ayah lagi, tapi adikku tak mahu, sedangkan Ani sememangnya mahu. Sakit hati aku pada adikku semakin bertambah. Adikku sekarang lebih suka main selambut dengan guli dan sebagainya. Namun demikian, ketika adikku berada jauh sedikit dari Ani dan aku, aku mengambil kesempatan juga dengan meraba-raba pada celah kangkang Ani. Tapi hanya setakat itu sajalah yang dapat aku lakukan.

Pada suatu hari sabtu beberapa bulan kemudiannya, aku terpaksa menunggu rumah kerana ayah, ibu dan adikku dari pagi-pagi lagi telah pergi melawat bapa saudaraku yang sedang sakit tenat dikampong seberang. Oleh kerana aku tinggal sorang-sorang, aku pun bangkit agak lewat sikit. Dan diantara aku jaga dengan tidak, aku terdengar suara orang memanggil adikku dari bawah. Sambil mengesat-gesat mataku aku kepintu untuk melihat siapa yang memanggil. Dan agak terkejut aku bila aku dapati Ani tercegat dimuka pintu dan bertanya kenapa adikku tidak datang mengaji Quraan. Setelah aku terangkan segalanya, barulah Ani faham. Aku kemudiannya cepat-cepat mempelawa agar Ani naik kerumah. Namun ketika ini dalam hatiku begitu berdebar sekali. Apa tidaknya kerana aku sudah mula merasakan inilah ketika yang paling baik untuk aku lakukan bersama-sama dengan Ani, ketika semuanya tak ada dirumah.

Ani rupa-rupanya bersetuju dengan pelawaan dan ajakan aku. Dengan perlahan Ani menaiki anak tangga dan duduk diatas lantai diruang tamu. Bila aku pandang muka Ani aku nampak dia lain macam dan agak gelisah juga. Mungkin dia juga seperti aku, teringatkan peristiwa lepas. Agak lama juga aku dan Ani terdiam. Apa yang ingin aku katakan sebelum ini, rupa-rupanya tak terkeluar. Tapi entah macam mana akhirnya terkeluar juga kata-kata dari mulut aku.

Aku bertanya pada Ani,
” Nak main apa pada hari ini ? ” kata aku dengan suara yang agak terketar-ketar juga.
Ani tersenyum sipu saja mendengar soalan aku, mungkin dia malu untuk memberitahu aku, dan sebelum sempat Ani jawab aku terus berkata.
” Kita main mak/ayah seperti dulu bagaimana ? ”

Aku sudah mula menjadi semakin berani, mungkin keinginanku mengatasi rasa maluku. Aku memandang tepat pada Ani, tak sabar-sabar menanti jawapan darinya. Ani juga tidak menjawab, hanya tersengeh saja. Tapi aku sudah dapat membaca bahawa mungkin Ani malu untuk mengatakan ya. Lalu aku ajak Ani masuk kebilikku, bilik yang mana Ani telah terlentang bogel dulu.

Didalam bilik, Ani terus saja baring diatas katil, tanpa disuruh. Memang sah bahawa Ani juga ingin merasa nikmat bila buritnya disentuh. Dan aku pun apa lagi, terus aku berbaring disebalahnya sambil tangan aku terus saja memeluk tubuh Ani. Ani seakan menerima saja pelukan aku. Dan seperti dulu juga tanganku terus menuju kecelah kangkangnya. Skirt yang dipakainya terus aku selak.

Begitu juga dengan seluar dalamnya terus aku londehkan. Burit Ani yang putih dan meninggi itu sudah mula terdedah. Lalu tanganku terus mengusap-usap buritnya itu. Jari-jariku juga mula merayap kecelah buritnya. Kangkang Ani semakin lama semakin luas. Tidak ada suara yang kedengaran baik dari aku maupun dari Ani. Hanya tanganku saja yang memainkan peranan.

Burit Ani yang semakin basah dan berlendir-lendir itu telah menyenangkan jari-jariku bergerak dan bermain-main dicelah buritnya. Dan sesekali aku jolokkan jariku kedalam buritnya, menyebabkan Ani seakan-akan bersiul suaranya dan ternganga-nganga juga mulutnya. Aku pula begitu syok bila melihat Ani terkial-kial begitu. Aku sorong tarikkan jariku keluar masuk dicelah buritnya menyebabkan bergerak-gerak punggong Ani. Walaupun Ani tidak mengatakan sedap atau nikmat, tapi aku tahu tentu dia sedang dalam kenikmatan sekarang. Dan ketika ini aku dapat lihat yang lubang burit Ani semakin membesar bekas dimasuki jari-jariku.

Aku juga sudah tidak dapat menahan nafsuku. Burit Ani yang ternganga itu cukup memberahikan. Lalu Ani yang masih terkangkang itu aku lepaskan seketika. Aku bangkit untuk menanggalkan seluarku pula. Sudah lama pelir aku didalam seluar meronta-ronta untuk keluar. Dan sambil itu aku lihat Ani juga telah membuka skirt dan bajunya sama menyebabkan kami berdua sama-sama tanpa seurat benang pun. Dan ketika inilah aku dapat melihat yang tetek Ani rupa-rupanya sudah mula membengkak.

Dalam keadaan berbogel itu, aku mula menghampiri Ani yang sedang terbaring dan terus menindih tubuhnya. Tanganku mula menyentuh dan meraba-raba pada teteknya yang tengah membengkak itu. Entah macamana rupa-rupanya mulutku sudahpun menghisap tetek Ani yang sebesar buah langsat itu menyebabkan Ani seakan-akan bersial lagi. Tidak lama aku menghisap tetek Ani kerana apa yang aku inginkan sebenarnya ialah burit Ani bukannya teteknya. Pelirku yang tegang sejak tadi itu seakan-akan tercari-cari lubang burit Ani.

Lalu dengan perlahan aku membuka kangkang Ani agar burit Ani ternganga sedikit. Dan tidak sabar-sabar aku terus letakkan kepala pelirku betul-betul dicelah kedua-dua bibir burit Ani yang berair dan berlendir-lendir itu. Dengan perlahan aku tolak pelirku kedalam, sambil aku memerhatikan kearah muka Ani untuk melihat reaksinya. Bukannya apa kerana mengikut buku yang aku baca yang dipinjamkan dari kawanku, bahawa akan terasa sakit bila dara dipecahkan. Kerana itulah aku meman! dang kearah Ani untuk melihat tindak balasnya. Ketika ini aku dapati Ani masih lagi seakan-akan bersiul dengan kadang-kadang dia mengetapkan bibir mulutnya mungkin menahan keenakan bila kepala pelirku tersentuh biji kelentitnya.

Bila aku dapati Ani semakin keenakan, maka semakin aku menekan batang pelirku supaya masuk kedalam burit Ani lagi. Walaupun agak ketat, tapi semakin lama semakin kedalam pelirku memasuki lubang burit Ani. Kepala takoknya aku dapati sudah terbenam. Tidak dapat aku gambarkan betapa nikmatnya aku ketika ini. Terasa panas saja kepala pelirku yang berada didalam burit ketika itu. Rasa gelinya pula semakin terasa hinggakan aku sudah mula terasa yang air maniku akan terpancut keluat. Ani pula semakin kuat bunyi desisnya.

” Ani rasa sakit ke ? ” tanya aku dengan agak risau juga.
Aku kembali lega bila Ani mengeleng-ngelengkan kepalanya bila aku bertanya begitu. Dalam pada itu aku sendiri sudah seakan-akan mahu mencapai kepuasan. Lalu aku tekan lagi batang pelirku kedalam burit Ani hingga tenggelam keseluruhan batang pelirku ditelan oleh burit Ani.
” Aduh, sakit Mad ” tiba-tiba aku terdengar suara Ani.

Pada ketika ini aku terasa yang pelirku akan memuntahkan air maniku didalam burit Ani pada ketika itu juga. Dalm dalam terkial-kial itu aku terus saja menghenjutkan punggongku menyebabkan pelirku keluar masuk kedalam burit Ani, tanpa menghiraukan kata-kata sakit yang keluar dari mulut Ani. Dan terpancutlah air maniku hingga melimpah pada burit Ani.

” Rasa sakit lagi tak ? ” tanya aku pada Ani sambil aku menarik nafasku yang masih tercungap-cungap itu. Perasaan takut mula datang dalam diriku.
” Ada juga tapi sikit-sikit saja. Mula-mula tadi tu sakit betul ” jawab Ani yang menyebabkan aku sedikit kelegaan.

Aku kemudiannya meminta Ani kebilik air untuk membasuh buritnya yang cukup berlendir akibat air maniku itu. Aku juga turut sama bersekali dengan Ani menuju kebilik air. Dan ketika Ani berjalan aku dapati Ani berjalan agak mengengkang. Mungkin dia masih terasa kesan kepedihan tadi.

Tidak lama kemudian, bila Ani ingin pulang kerumahnya, aku dapati Ani berjalan masih lagi agak mengengkang. Bila aku tanya Ani mengatakan untuk menahan sisa kepedihan tadi. Jadi aku pujuk lagi dengan mengatakan kesan kepedihan itu akan hilang sekejap saja lagi. Aku juga nasihatkan Ani supaya dia berjalan seperti biasa terutama bila berada dirumahnya nanti. Bikannya apa-apa aku bimbang ibunya bertanya dan akan syak sesuatu. Dan Ani menganggok saja. Sambil itu aku berkali-kali ingatkannya supaya jangan beritahu sesiapa akan perbuatan kami itu tadi. Aku lega bila Ani berjanji tidak akan memberitahu pada sesiapa pun.

Dalam tempun seminggu selepas aku melakukan kocak dengan Ani, fikiran aku sentiasa saja dalam ketakutan. Bukannya apa-apa, aku bimbang kalau-kalau Ani merasa sakit semasa dirumahnya, dan bila ibunya bertanya dia akan beritahu apa yang sebenarnya berlaku. Dan kalau ibu atau ayahnya tahu, entah apa jadi padaku. Aku bayangkan yang polis datang tangkapku. Aduh, begitu seksa fikiranku ketika itu.

Dalam aku membayangkan kerungsingan, pada minggu berikutnya Ani datang kerumahku dan tersenyum simpul saja dia sambil berbual-bual dengan adikku. Aku lihat tak ada tanda-tanda takut atau kesakitan pada wajahnya. Aku juga gembira dan agak lega. Kalau dalam masa seminggu ini Ani tak beritahu orang, tentu aku akan selamat, fikir aku dalam hatiku.

Walau pun minggu-minggu seterusnya Ani selalu saja datang kerumahku, tapi peluang untuk melakukan kocak lagi tidak ada. Aku tahu sangat tujuan Ani yang selalu datang kerumahku itu ialah kerana ingin melakukan lagi perbuatan tersebut. Walau pun kadang-kadang ketika Ani datang, ayah dan ibuku tak ada, tapi adikku pula yang tak nak berenggang dengan Ani.

Pada petang Jumaat, ketika aku kekedai runcit, aku tertembung dengan Ani ditengah jalan. Dan ketika itulah Ani mengajak aku supaya datang kerumahnya pagi besok kerana kata Ani ayah, ibu dan adik-adiknya akan kebandar. Aku segera beritahu Ani yang aku pasti akan datang besoknya, apa tidaknya kerana aku sendiri pun sudah teringin sangat mengulangi berkocak dengan Ani. Pada malam itu aku seakan-akan tidak sabar rasanya menunggu besok pagi. Nikmat berkocak dengan Ani kerap menjelma.

Burit Ani yang putih meninggi itu sentiasa terbayang, apatah lagi bila burit tersebut sedikit terbuka bila Ani kangkang lebar-lebar. Kalaulah dimasa itu seperti aku sekarang ini, pastinya burit Ani itu akan aku jilat dan kucup semau-maunya. Tapi masa itu aku baru dalam tingkatan dua. Mana aku tahu dengan jilat menjilat seperti sekarang. Gaya aku berkocak dengan Ani dimasa itu pun hanya dengan meniarap diatas badannya saja. Aku belum tahu lagi kocak secara tertonggeng dan sebagainya.

Pagi besoknya apabila aku agak ayah dan ibu Ani telah keluar untuk kebandar, aku pun terus kerumahnya. Aku lihat juga pada sekeliling kalau-kalau ada budak-budak lain nampak aku. Walaupun aku tahu rumah Ani itu agak terpelusuk sedikit dan jarang budak-budak bermain disitu, tapi aku harus beringat juga. Setelah aku pasti tiada orang yang lihat, aku terus naik kerumah Ani yang sememangnya pintu rumahnya itu telah terbuka. Aku cepat-cepat menutup pintu. Ani yang ada didalam ketika itu agak terkejut dengan caraku, tapi kemudiannya barulah dia senyum pada ku.

Ani rupa-rupanya sudah sedia maklum akan kedatanganku dan atas ajakannya itu. Ani terus saja mengajak aku masuk kebilik, katanya bilik ibu dan ayahnya, dan aku pun terus saja berjalan mengekorinya dari belakang. Didalam bilik Ani membuka pakaiannya satu persatu hingga bogel dan terus baring diatas katil. Dia seolah-olah menunggu saja aku menindih dirinya. Aku pun apa lagi, terus saja membuka pakaianku sama dan terus baring disebelah Ani. Tanpa tunggu lama aku terus pelok Ani. Oleh kerana sama-sama berbogel, kehangatan tubuh masing-masing begitu cepat terasa. Dan belum sempat aku menyentuh buritnya, Ani terlebih dulu meraba dan memegang batang pelirku dan diurut-urutnya. Ani tidak malu dan berani bertindak dahulu mungkin kerana kami melakukannya didalam rumahnya.

Pelirku yang telah tegang semakin tegang bila diurut-urut oleh Ani. Aku sendiri pun apa lagi, terus saja memainkan burit Ani. Lepas aku usap, aku kelebekkan celah buritnya itu dan jari-jari aku pun mulalah bermain-main dicelahnya. Aku jolokkan jariku kedalam buritnya hinggakan semakin lama semakin basah dan melekit. Suara Ani yang merengek-rengek tidak aku hiraukan, malah aku semakin menjolok-jolok lagi jariku kedalam.

Aku kemudiannya naik keatas badan Ani. Kangkang Ani mula terbuka lebar. Belum sempat aku meletakkan pelirku dicelah buritnya yang ternganga itu, Ani sendiri telah memegang pelirku dan diarahkannya kecelah buritnya. Aku cuma menekannya saja hinggakan terus menjunam masuk kedalam. Kali ini Ani tidak mengadu rasa sakit lagi. Malah sambil terkangkang begitu dia terus merengek-rengek. Aku mula menghenjut. Semakin laju aku menghenjut, semakin kuat rengetan suara Ani. Sambil menghenjut mulutku mencari-cari teteknya yang sebesar buah langsat itu, lalu aku hisap dan kulum dengan rakusnya. Pelir aku pun pada kali ini agak lambat untuk memuntahkan cecairnya. Jadi agak lama aku menghenjut dan merasai kenikmatan. Burit Ani yang agak ketat itu seolah-olah tidak ingin melepaskan pelirku keluar dari dalamnya.

Ani semakin kuat merengek-rengekkan suaranya dan akhirnya dia mendengus seperti lembu kena sembeleh sambil kedua-dua kakinya memaut erat pinggangku. Pelirku yang masih tidak keluar lagi cecair itu terus aku surong tarikkan hinggakan terdengar bunyi cucit-cucit pada burit Ani. Dan akhirnya pelir aku pun tidak tertahan lagi dan terus memuntahkan air mani pekat melimpahi burit Ani. Aku juga akhirnya terkulai layu diatas badan Ani.

Aku kemudiannya mengambil pakaianku dan menuju kebilik air yang terletak dibahagian dapur rumah Ani. Semasa aku keluar dari bilik, Ani masih lagi terlentang bogel diatas katil. Begitu keletihan nampaknya dia. Dan selepas siap aku membasuh pelirku, aku masuk semula kebilik. Aku dekati Ani yang masih terlentang, lalu aku hisap teteknya menyebabkan dia terjaga. Aku memberitahu Ani bahawa aku ingin balik kerumahku. Aku bimbang kalau-kalau ayah dan ibunya balik awal dari bandar. Dan semasa aku ingin turun dari rumahnya, aku lihat Ani berjalan menuju kedapur dalam keadaan bogel mungkin untuk membasuh sama buritnya yang berlendir-lendir dipenuhi dengan cecair pekat yang keluar dari pelir aku tadi.

Hubungan sex antara aku dengan Ani tidak terhenti setakat itu saja. Kami berdua sentiasa saja berkocak bila ada peluang. Aku pun tidak ingat berapa kali kami lakukan. Tapi bukan saja kami lakukan dirumah aku atau rumah Ani, malah aku dan Ani pernah melakukannya didalam semak dikawasan sawah dan juga dibawah pokok buloh ditepi sungai. Kalau aku tidak mencari Ani, Ani sendiri akan mencari aku untuk melakukan kocak. Mungkin kami sudah ketagih dengan kenikmatan tersebut. Dan perkara ini terus berlarutan tanpa diketahui oleh sesiapa. Aku pun tak tahu apa akan jadi jika sekiranya perbuatan aku ini diketahui oleh orang lain.

Tapi kata orang, sesuatu itu akan ada pengakhirnya. Bila Ani dalam darjah enam dan akan naik ke tingkatan satu, ayah dan ibunya telah menghantar Ani untuk tinggal dengan neneknya dikampong asal mereka. Kalau tak silap aku diKelantan. Jadi sejak itu aku dan Ani mula berpisah. Memang ada jarang-jarang sekali Ani datang kerumah ayah dan ibunya dikampong itu selepas itu, tapi dia pun sudah tidak kerumahku lagi. Mungkin dia dah sedar akan perbuatan terkutok itu. Yang tinggal hanyalah kenangan, kenangan manis diantara aku dan Ani. Dan kenangan ini akan sentiasa datang menjelma dalam fikiranku terutama ketika aku sedang memerhatikan kanak-kanak bermain sesama mereka. Tapi aku harap mereka tidak akan melakukan perbuatan seperti aku dan Ani lakukan.