Blog Archives

Kerani

Aku bekerja sebagai kerani di sebuah bank ternama di bandar tempat tinggalku. Umurku 28 tahun dan baru 6 bulan mendirikan rumah tangga dengan seorang guru sekolah menengah. Aku dan suami baru sebulan berpindah ke rumah yang baru kami beli di sebuah kawasan perumahan yang sedang dalam pembinaan. Hanya separuh sahaja yang boleh didiami sementara separuh lagi masih dalam pembinaan. Banyak buruh binaan yang tinggal di kawasan itu yang terdiri dari warga Indonesia, Bangladesh, Nepal dan Burma.

Ada ketikanya waktu aku bekerja di halaman rumah, aku lihat pekerja-pekerja Bangladesh secara berkumpulan melintas di hadapan rumahku. Mereka menjeling dan senyum-senyum bila melihatku. Aku risau juga melihat renungan tajam mat bangla tersebut. Jika mereka menerkam ke arahku mati aku dikerjakan mereka, fikiran jahat bermain di benakku.

Pada satu hari aku rasa badanku kurang sihat. Aku meminta izin ketuaku untuk berjumpa doktor panel. Setelah diperiksa aku diberi beberapa jenis ubat dan diberi surat cuti untuk dua hari. Aku menelefon ketuaku memberitahu aku tak kembali ke bank kerana mendapat cuti sakit. Aku langsung memandu Kelisaku terus pulang ke rumah. Waktu itu aku kira pukul 10.30 pagi.

Aku memandu perlahan Kelisaku kembali ke rumah untuk berehat. Kawasan tempat tinggalku sunyi sepi, tiada penghuni yang mundar-mandir. Semua rumah berkunci dan tiada kenderaan di porch. Biasanya kawasan perumahanku akan sunyi sepi pada waktu pagi kerana kebanyakan penghuni di situ bekerja.

Sesampai di hadapan rumah aku berhenti kereta dan keluar membuka pintu pagar. Selepas masuk ke porch, aku kembali ke pintu pagar untuk menutupnya. Tak semena-mena ada satu lembaga pantas berlari ke pintu pagar yang masih terbuka dan memegang tanganku. Aku tergamam kaku dengan kejadian yang tak aku duga itu. Kulihat di tangan lelaki bangla tersebut ada sebilah pisau tajam terhunus. Aku menggeletar takut. Silap hari pisau tajam ini akan menembusi perutku.

Dengan bahasa melayu yang kurang lancar mat bangla tersebut mengarahku masuk ke rumah sambil pisau tajam diacu ke arahku. Secara terpaksa dan takut aku menurut. Seorang lagi kawan mat bangla tiba-tiba meluru masuk. Pintu rumah aku buka dan sepantas kilat mereka menarik badanku masuk ke ruang tamu. Pintu rumahku dikunci mereka dan membuatkan aku teramat takut.

Aku tak mampu bersuara apalagi melawan. Jika melawan pun tentu aku tak mampu kerana mat bangla ini berbadan sasa dan kekar. Tangannya berotot-otot kerana tiap hati bekerja berat.

Aku patuh saja setiap suruhannya. Aku kecut perut melihat pisau tajam di tangannya. Bangla yang agak berumur memerintahku menanggalkan pakaianku. Dengan tangan terketar-ketar aku menanggalkan baju dan kain yang kupakai. Hanya tinggal coli dan seluar dalamku yang berada di badanku. Dengan mata melotot ke arahku, mat bangla menyuruh aku menanggalkan semua yang masih melekat di badanku. Dengan perasaan malu aku patuh. Sekarang aku telanjang bulat di hadapan lelaki yang tak aku kenali.

Tubuhku sekarang menjadi tatapan mata mat bangla. Bukit kembarku yang kenyal, pinggangku yang ramping, kulitku yang putih mulus, tundun tembamku yang berbulu halus dan cipapku yang terbelah dengan bibir merah merekah menjadi sasaran mata jalang mat bangla. Aku sedar bahawa aku akan diperkosa samaada aku menurut atau melawan. Mata ganas mat bangla yang tidak berkelip merenung tajam ke arahku membuat aku faham apa yang akan berlaku. Apatah lagi melihat tonjolan besar di sebalik seluar yang dipakai mereka.

Mat bangla yang tua mula menghampiriku. Tangannya masih menggenggam erat pisau tajam. Tangannya yang satu lagi mula meramas tetekku yang pejal. Diramas-ramas perlahan tetekku bergilir-gilir. Aku rasa geli disebalik perasaan takutku. Putingku kemudiannya menjadi sasaran bibir tebal hitam mat bangla. Putingku dinyonyot lama sekali. Aku mula merasai nikmat. Bibir hitam mat bangla kontras sekali dengan kulit tetekku yang putih gebu. Agaknya mat bangla geram dengan tetekku hingga dia menggigit agak keras hingga aku terasa sakit. Aku cuba menolak kepalanya tetapi dipeluk erat badanku. Mulutnya masih berlabuh dan bermain-main di bukit kembarku.

Mat bangla yang lebih muda berperawakan tinggi dan kurus. Dihampirinya aku dari belakang. Leher dan tengkukku dicium dan dijilat. Basah tengkukku dengan liur mat bangla muda. Rambutku yang baru dishampoo menjadi sasarannya. Mungkin keharuman rambutku yang hitam lurus itu menarik perhatiannya. Kemudian belakangku diraba-raba. Bermula dari tengkuk hingga ke daging punggungku yang lembut kenyal. Diramas-ramasnya daging punggungku kiri kanan. Lubang duburku diraba-raba dengan jari telunjuknya.

Perasaan takut dan nikmat bercampur-aduk. Cipapku mula mengemut. Cairan panas kurasa mula mengalir dari dalam cipapku. Nafsuku meninggi juga sungguhpun aku diperlakukan secara paksa. Aku berfikir lebih baik aku sama-sama menikmatinya kerana aku sudah tak ada pilihan. Keputusan tetap berada di tangan kedua mat bangla. Lebih baik aku patuh saja kemahuannya.

Mulut mat bangla tua mula beralih ke ketiakku. Ketiakku yang licin mulus dicium. Mungkin kesan deodorant yang aku pakai membuat mat bangla rakus menggeselkan batang hidungnya di ketiakku kiri kanan bergilir-gilir. Aku terasa amat geli diperlakukan begitu. Aku rasa ingin ketawa kerana geli, tapi aku tahan agar tak bersuara. Puas dengan batang hidung kini giliran lidahnya pula bermain di ketiakku. Dijilatnya ketiakku dengan lidahnya yang lembab dan kasar. Aku bertambah geli membuatkan cairan hangat makin banyak keluar dari rongga cipapku.

Puas di dada dan ketiakku, mat bangla mula beralih ke pangkal pahaku. Mat bangla belutut di hadapanku yang masih berdiri. Hidungnya mula berlegar di tundunku yang berbulu halus. Bulu-buluku dicium dan dihidu. Cipapku yang telah basah dicium juga. Aroma cipapku membuatkan mat bangla makin ganas. Aku merenggangkan sedikit kakiku bagi memudahkan aktiviti ciuman mat bangla. Digesel-geselkan hidungnya lama sekali di lurah merekah yang basah. Ditarik nafasnya panjang-panjang agar aroma cipapku yang segar memenuhi kedua paru-parunya. Lidah mat bangla mula bersarang di lurah cipapku. Bibir merah cipapku dinyonyotnya. Aku bertambah geli dan lazat. Mat bangla rakus sekali menjilat kelentitku yang berada di sudut atas belahan cipapku.

Kelentitku yang besar panjang menjadi perhatian mat bangla tua. Dicium dan dihidu kelentitku yang menonjol di sudut atas alur cipapku. Mat bangla benar-benar khayal dengan aroma kelentitku. Aku pernah bertanya ibuku kenapa kelentitku lebih panjang dibanding kawan-kawanku waktu aku di sekolah rendah dulu. Ibuku seorang mualaf cina memberitahu bahawa aku tak bersunat waktu aku kecil dulu. Kerana itu kelentitku agak berbeza dengan kawan-kawanku. Dulu aku risau juga kerana tak sama dengan kawan-kawanku tapi sejak berkahwin aku bangga kerana kelentitku yang besar dan panjang amat disukai oleh suamiku. Sekarang mat bangla juga amat tertarik dan geram dengan kelentitku yang besar panjang.

Cara tindakan mat bangla ini menampakkan pengalamannya. Mungkin mat bangla ini sudah berkahwin di negerinya dan kerana bertahun meninggalkan isterinya membuatkan nafsunya tak boleh dibendung lagi. Aku kini menjadi sasaran melepaskan nafsunya. Aku percaya aku bukan orang pertama sasarannya. Mungkin telah ramai perempuan tempatan menjadi habuannya. Aku tidak pasti. Yang pastinya aku sedang dikerjakan mat bangla dan aku menikmatinya.

Puas mengerjakanku kedua mat bangla mula menanggalkan pakaian mereka. Baju dan seluar ditanggalkan. Kedua mereka bertelanjang bulat di hadapanku. Ada perasaan ngeri dan takut melihat batang kemaluan mereka yang terpacak keras. Batangnya besar, panjang, penuh urat dan hitam legam. Zakar mat bangla tua besar gemuk sementara yang muda kecil sedikit tapi lebih panjang. Walaupun zakar mat bangla tua agak pendek tapi aku rasa masih lebih panjang daripada kepunyaan suamiku.

Mat bangla tua mengarahku merangkak. Aku patuh dan merangkak di lantai yang beralaskan permaidani di ruang tamu rumahku. Pahaku dikuak dari belakang oleh mat bangla tua. Aku sekarang terkangkang luas di hadapan mat bangla. Mat bangla tua membongkok di belakangku dan sekali lagi cipapku yang mekar menjadi sasaran mulut dan lidahnya. Bila saja lidah kasarnya mula terbenam ke rongga cipapku, aku mula mengerang kenikmatan. Mulutku hanya mampu mengeluarkan suara erangan demi erangan. Bila lidahnya mula menggeletek lubang cipapku aku tak dapat lagi mengawal perasaanku. Aku merapat kedua pahaku, badanku terasa kejang kaku dan cairan panas mengalir deras keluar dari lorong keramatku.

Badanku dipegang erat oleh mat bangla tua. Tetekku yang bergantungan diramas dari belakang. Tiba-tiba aku rasa satu benda bulat menekan-nekan di muara cipapku. Sekarang konek mat bangla yang kaku keras tak sabar-sabar menembusi cipapku yang sempit. Kepala konek kurasa mula menggeletek kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Muara cipapku berdenyut-denyut. Kepala konek mat bangla mula meneroka muara cipapku. Pelan-pelan mat bangla mula menekan koneknya. Koneknya mula terbenam di muara cipapku. Separuh koneknya sudah terbenam. Padat kurasa dirongga cipapku. Aku mula membandingkan konek mat bangla dengan kepunyaan suamiku. Aku rasa kepunyaan mat bangla lebih besar. Ketat dan padat terasa di lubang cipapku.

Bila melihat kawannya mula beraksi dibelakangku maka mat bangla muda juga turut beraksi. Dirapatkan koneknya yang hitam legam itu ke mukaku. Dilurut-lurutnya batang keras itu. Aku lihat kulit sarungnya meluncur bebas membuka dan menutup kepalanya yang hitam berkilat. Aku baru perasan bahawa mat bangla muda ini tak bersunat. Bentuknya berbeza daripada kepala konek suamiku yang sentiasa terbuka tiada penutup.

Puas melancapkan batang koneknya maka dirapatkan batang besar panjang itu ke hidungku. Disuruhnya aku mencium koneknya yang berkulup tersebut. Hampir termuntah aku mencium konek tak berkhatan itu. Terpaksa aku tahan takut dipengapakan oleh mat bangla yang telah dikuasai nafsu. Bila agak lama mencium bau kepala konek itu aku rasa ghairahku makin meninggi. Aku rasa seperti ada bau jantan di situ.

Mat bangla tua makin ganas dibelakangku. Sekali tekan seluruh batang mat bangla bersarang di dalam rongga cipapku. Memang benar konek mat bangla lebih besar dan panjang daripada konek suamiku. Aku terasa senak di rahimku tetapi nikmat sekali. Mat bangla mula menggerakkan koneknya keluar masuk di cipapku. Aku rasa sungguh enak dinding cipapku digaru-garu oleh batang keras mat bangla. Kepala koneknya terasa mengelus-elus dinding alur cipapku. Akupun mengemut dan membelai batang mat bangla. Mat bangla meringis keenakkan.

Mat bangla muda mengarahku membuka mulut. Dijoloknya kepala berkulup ke dalam mulutku. Digerakkan koneknya maju mundur dalam mulutku yang basah hangat. Batang konek yang berbau tadi terpaksa aku kulum. Pertama kali aku mengulum dan mengisap batang konek tak bersunat. Selama ini aku hanya mengulum konek suamiku sahaja. Apa dayaku, aku terpaksa menurut patuh. Digerakkan maju mundur lebih laju dan aku merapatkan kedua bibirku memegang erat batang berurat tersebut. Kadang-kadang aku terbatuk bila kepala konek menyentuh kerongkongku. Terasa lendiran masin mula keluar dari hujungg kepala konek.

Mat bangla tua makin laju menjolok batang kerasnya ke rongga cipapku. Di dalam cermin di dinding ruang tamuku aku melihat bayangan diriku. Aku sedang merangkak sementara dua mat bangla dengan konek keras yang hitam legam berada di hadapan dan di belakangku. Kedua-dua mulutku atas dan bawah disumbat oleh konek mat bangla. Aku lihat seperti anjing sedang melakukan seks. Yang jantan hitam dan yang betina putih mulus. Aku lihat mat bangla tua menggerakkan badannya cepat sekali dan terlihat sepantas itu juga batangnya yang keras keluar masuk cipapku. Badanku terhoyong-hayang dihantak oleh mat bangla. Tetekku terayun-ayun seirama dengan gerakan pantas mat bangla tua.

Aku rasa sungguh nikmat dan lazat. Belum pernah aku rasa sesedap ini bila bersama suamiku. Cipapku terus mengemut makin cepat. Kemutannya tak dapat aku kawal. Aku hanya mengeluh dan mengerang. Erangan keluar secara spontan dari mulutku tanpa aku sedari. Makin bertambah nikmat makin kuat eranganku. Mat bangla tua makin laju gerakannya. Aku tak terdaya lagi dan serentak itu aku terasa konek mat bangla makin keras dalam cipapku. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah mani mat bangla menyirami rahimku. Aku terasa sungguh banyak pancutan benih yang panas bertakung dalam rahimku yang sedang subur. Aku juga mengalami orgasme serentak dengan pancutan deras mat bangla tua. Aku lemah longlai dan terjatuh lemah di atas karpet.

Aku dan mat bangla tua terkapar lesu. Mat bangla muda yang belum puas menerkam diriku yang tertidur telentang. Mat bangla muda menjatuhkan badannya menindih badanku. Pahaku ditolak kiri kanan. Aku terkangkang luas di hadapannya. Mat bangla muda merapatkan badannya kebadanku. Badanku dipeluk erat sekali. Bahagian bawah badannya berada di celah kangkangku. Diarahkan koneknya yang berkulup itu ke muara cipapku yang lencun. Sekali tekan saja separuh koneknya terbenam dalam rongga cipapku yang licin. Sambil koneknya tetap berada dicipapku, mulutnya menyonyot tetekku. Digerak pantas koneknya maju mundur sementara mulutnya mengemut daging pejal tetekku.

Aku terasa geli di cipap dan di tetek. Koneknya yang panjang itu menyentuh pangkjal rahimku. Terasa senak diperutku ditujah oleh senjata panjang. Ditekannya dalam-dalam batang koneknya hingga aku terasa bulu-bulu di pangkal koneknya membelai kelentitku yang panjang itu. Sungguh geli dan lazat bila kelentitku dibelai oleh bulu-bulu kasar kerinting. Kegelian dan kenikmatan yang amat sangat membuat aku mengejang sekali lagi dan akhirnya aku mengalami orgasme yang kedua.

Melihat aku mula mengendurkan perlawananku maka mat bangla mula melajukan tikamannya dicipapku dan akhirnya mat bangla mula mengejang dan sekali dengusan panjang hidungnya bersekali juga pancutan deras mengalir ke rahimku. Enam kali mat bangla memancutkan benihnya di dalam cipapku. Panas dan kental terasa dan banyak sekali benihnya disemburkan ke rahimku. Mat bangla terkulai lemas di sisiku. Aku sempat mengerling ke koneknya yang masih separuh keras. Konek hitam besar dan panjang itu berlumuran lendiran putih. Kepala hitam berkilat pelan-pelan kembali menyorok ke dalam sarung kulit. Akhirnya kepala licin tak kelihatan lagi, yang terlihat kulit kulup yang berkedut-kedut di hujung konek. Handal juga mat bangla ini, fikirku.

Dengan pantas kedua mat bangla mengenakan pakaiannya kembali dan terus meluru laju keluar rumah. Pisau tajam ditinggalkan di sisiku. Aku masih terkulai layu di lantai bercarpet. Aku terlena pulas dengan keadaan telanjang bulat di ruang tamu. Aku puas. Demamku hilang. Mungkinkah benih yang banyak kepunyaan mat bangla itu akan tumbuh di rahimku yang subur? Ah, aku malas memikirkannya. Aku tersenyum sendiri.

Advertisements

Kenangan Malam Terakhir

Harun segera menyelinap masuk ke rumah. Segera dia masuk ke dalam bilik. Takut rakan-rakannya yang sedang menonton tv ternampak. Sebaik pintu bilik dikunci, Harun melangkah ke katil dengan senyuman. Sehelai kain batik berada di tangannya. Dia duduk di katil dan terus menekup kain batik itu di mukanya. Bau sabun cucian yang mewangi di kain batik itu menyelinap di ruang pernafasannya. Sambil itu tangannya menggoncang batangnya yang keras dan sudah dikeluarkan dari bukaan zip seluar.

Keras meleding batang berurat Harun. Melancap di atas katil bujangnya sambil memekup wajahnya dengan kain batik yang diambil dari ampaian salah seorang jiran. Harun membawa kain batik itu di batangnya. Kemas jari jemarinya menggenggam batangnya yang dibaluti kain batik itu lalu menggoncangnya. Kelembutan kain batik yang baru dicuci itu membuatkan nafsu Harun bagaikan air menggelegak mendidih.

“Ooohhhh…. Noraaaa…. Ooohhhh…. Noraaaa….. ” Harun bernafsu merengek menikmati lancapannya sambil membayangkan susuk tubuh tuan punya kain batik itu sambil menyebut namanya.

“Noraaa…. ohhh…. sedapnya bontot kau sayanggg….” Bayangan Harun sedang menikmati tubuh empuk Nora sedang rancak menguasai halusinasi.

Wajah jirannya yang diberahikan itu menghiasi lakonan angan Harun dan nafsunya semakin memuncak apabila dia membayangkan Nora melentikkan punggungnya sambil menyelak kain batiknya agar Harun dapat menghenjut batangnya lebih dalam ke lubang persetubuhan milik Nora. Goyangan dan gegaran daging punggung Nora yang subur setiap kali Harun mengasak batangnya keluar masuk sungguh mengasyikkan sekali di fikiran Harun. Suara erangan wanita 20-an yang sudah bersuami dan mempunyai 2 orang anak itu bagaikan semakin membakar semangat nafsu Harun menyetubuhinya. Lentikan punggung subur wanita bertubuh gebu itu begitu menggoda sekali, malah semakin memberahikan Harun apabila punggung berlemak nan lebar itu dihayun si empunya badan, tanpa perlu Harun menghenjut tubuhnya. Lenggok liuk punggung berlemak Nora membuatkan Harun semakin hilang kawalan hingga akhirnya berduyun-duyun sel-sel pembiakan Harun memancut keluar bertalu-talu. Tangan Harun erat menggoncang batangnya dan membiarkan air maninya membasahi kain batik yang menjadi alatnya melancap. Di dalam fikiran Harun sedang memerah benih pembiakannya mengisi lubang persenyawaan di tubuh empuk Nora.

Sementara itu di sebuah rumah yang agak jauh dari rumah Harun, seorang wanita sedang keluar ke hadapan rumahnya. Dia berdiri memerhati ampaian pengering pakaian dan matanya melihat satu-satu pakaian yang tersidai. Fikiran wanita itu seakan keliru dan segera matanya melilau di sekeliling mencari-cari sesuatu. Setelah puas mencari sesuatu yang tidak dijumpainya, dia pun mengangkat semua sekali pakaiannya dari ampaian dan masuk kembali ke dalam rumah.

“Manalah pergi kain batik aku ni. Takkan hilang lagi kot” getus Nora di dalam hati.

“Kenapa Nora?” tanya emaknya yang pelik melihat anaknya bergelagat seperti serba tidak kena itu.

“Tak de apa-apa” jawab Nora.

“Hamzah minggu ni balik tak?” tanya emaknya sambil mengurut betisnya dengan minyak urut.

“Minggu ni dia balik. Macam biasalah,” jawab Nora acuh tak acuh.

Sememangnya suami Nora balik ke rumah ibu bapa Nora seminggu sekali pada hujung minggu. Tugasnya sebagai jurukimpal di Melaka membuatkan dia terpaksa berjauhan sementara dengan isteri dan anak-anaknya yang menetap di kampung mertuanya. Baliknya mereka ke kampung Hamzah di Sarawak juga tidak menentu. Sudah 2 tahun Harun menjadi pemerhati keluarga tersebut, setiap kali hari raya pasti mereka anak beranak ada di situ.

Apabila malam menjelma, sepasang mata sedang memerhati di dalam gelap malam di sebalik pokok-pokok sawit di sebelah rumah Nora. Matanya tajam memerhati kedai makan yang dibina di hadapan rumah Nora. Kelihatan beberapa orang sedang makan di kedai tersebut. Kelibat keluarga Nora sedang berniaga dilihat di kedai makan tersebut. Bagaimana pun dia tidak nampak kelibat Nora di situ. Terus dia menyelinap dari pokok ke pokok menuju ke longkang besar dan melompat merentasinya terus menuju ke bahagian tepi rumah buruk itu. Dia mengintai dari celah dinding papan yang agak renggang.

Kelibat Nora sedang baring menonton tv mencuri perhatiannya. Tubuh empuk ibu muda itu dilihatnya dengan bernafsu. Pinggul Nora yang kelihatan sungguh empuk dan montok dibaluti kain batik itu menerbitkan keresahan di hati Harun. Kemudian Nora dilihatnya bangun dari perbaringan dan berkata sesuatu kepada anak perempuannya yang masih kecil. Anaknya mengangguk, mungkin diminta menjaga adiknya yang masih bayi sementara ibunya ingin pergi ke sesuatu tempat yang tidak diketahui.

Harun mengintai dari celah dinding papan yang lain. Matanya melihat setiap perbuatan Nora. Baju t-shirt Nora kelihatannya terselak ke pinggang. Punggung empuk Nora yang subur itu kelihatan memantul-mantul berhenjut di dalam kain batik yang kelihatan sendat membalutinya. Harun meraba batangnya yang semakin terangsang. Lentikan punggung lebar Nora yang montok itu menonggek menarik perhatian Harun.

Kelihatan Nora membuka pintu dapurnya. Cahaya lampu dari ruang dapur mula menjengah kawasan luar rumah. Nora memetik salah satu suis di dinding dan serta merta tandas yang berada di belakang rumahnya bercahaya dari dalam.

“Huh… Mesti nak berak tu. Peluang baik ni…” hati Harun berdetik.

Harun memerhatikan Nora dari persembunyian. Nora kelihatan keluar dari pintu belakang rumahnya. Menyarung selipar di kaki lalu menutup pintu dapur dan terus berjalan menuju tandas yang terletak 10 meter di belakang rumahnya.

Sebaik Nora masuk ke dalam tandas, segera Harun menuju ke tandas tersebut, mencari lubang di dinding agar dapat melihat wanita pujaannya itu. Agak sukar juga kerana tandas tersebut dibina lebih tinggi dari permukaan tanah. Ketinggian Harun sendiri sama paras dengan lantai tandas tersebut. Hendak dipanjat dinding kayunya, takut berbunyi bising. Atau mungkin roboh.

Harun tersenyum gembira sebaik kelihatan sedikit cahaya keluar dari dinding kayu di belakang tandas. Segera Harun menuju ke sumber cahaya itu. Sedikit lubang kecil yang terbentuk dari dinding kayu yang mereput memberikan peluang kepada Harun untuk mengintai ke dalam tandas.

Kelihatan di matanya punggung subur yang bulat berlemak sedang terkemut-kemut lubang duburnya. Jelaslah Harun memilih tempat yang salah. Lubang tersebut berada begitu hampir dengan lubang tandas dan sudah pasti Harun berpeluang melihat najis-najis busuk wanita pujaannya itu bakal keluar ke alam nyata. Membebaskan diri dari lubang yang penuh dengan kegelapan.

Benarlah ianya berlaku kerana ketika Harun sedang khusyuk mengintai punggung berlemak Nora, simpulan dubur wanita itu yang terkemut-kemut pada awalnya akhirnya mengeluarkan sisa buangan yang berwarna gelap dan keras. Suara Nora meneran najisnya keluar bagaikan suis yang menghidupkan nafsu Harun yang lesu sesudah melihat najis wanita itu keluar. Harun sempat berfantasi mengimaginasikan suara Nora meneran najisnya sebagai erangan kenikmatan sewaktu persetubuhan. Harun membuka zip seluar jeans yang dipakainya dan mengeluarkan batang jantannya yang keras menegang. Sambil matanya mengintai pemandangan yang tidak pernah dinikmati itu, tangannya melancap batangnya sendiri.

Sebaik Nora mula mencibuk membersihkan lubang duburnya, Harun sudah berdebar kerana dia bakal beraksi sebentar sahaja lagi. Dia yakin pasti strateginya berjaya.

Sebaik Nora selesai, dia pun keluar dari tandas dan menuruni anak tangga tandasnya menuju ke pintu belakang rumah. Sebaik kaki Nora mencecah tanah, Harun yang sudah bersedia di dinding tandas segera memeluk Nora dari belakang sambil menutup mulut wanita itu dengan erat. Nora terperanjat dan serta merta meronta-ronta ingin melepaskan diri. Namun tenaga lelaki Harun begitu kuat dan pada ketika itu juga Harun menarik Nora menuju ke belakang tandas.

“Shhh…. Nora….. Shhhh…. Diamm…. Aku bukan nak apa-apakan kau… Shhh…” pujuk Harun sambil menekup mulut Nora dan memeluknya dari belakang.

Nora berasa sedikit tenang sebaik mendengar kata-kata Harun. Walau pun dia tidak tahu siapa yang memeluknya dari belakang, namun dia dapat merasakan bonjolan batang Harun begitu keras sekali dan terselit di belahan punggungnya. Nora dapat merasakan kehangatan batang kemaluan lelaki yang memeluknya ketika itu.

Melihatkan Nora tidak lagi meronta-ronta, Harun pun perlahan-lahan melepaskan tangannya yang menuutp mulut wanita itu. Nora menarik nafas lega kerana dia mampu bernafas dengan kembali selesa.

“Engko siapa? Kau nak apa?” tanya Nora dalam nada sedikit marah dan gementar.

“Engkau tak kenal aku. Tapi aku kenal kau. Aku tinggal menyewa kat kampung ni.” Jawab Harun.

“Abis tu engkau nak apa dari aku ni?” tanya Nora.

“Aku nak engkau Nora. Aku stim sangat dekat kau.” Jawab Harun.

Nafsunya semakin mengembang di sanubari. Batangnya yang terselit di celah punggung Nora di tekan-tekan. Tangannya semakin erat memeluk tubuh gebu Nora.

“Hey… janganlah buat macam tu. Aku ni bini orang kau tau tak?” kata Nora seakan memberi amaran kepada Harun.

“Aku tau Nora. Aku pun tau laki kau tak de kat sini sekarang. Tolonglah Nora. Aku merayu kat kau. Bagilah aku rasa satu kali. Kali ni je. Aku janji takkan bagi tau sesiapa.” Harun cuba meyakinkan Nora.

“Ahh… lepaskan aku. Kau ingat aku ni apa. Suka-suka boleh pakai. Kau pergi cari pompuan lain. Cepat lepaskan aku. Kalau tak aku jerit kuat-kuat.” Nora memberi amaran.

“Nora… tolonglah…. Aku bukan nak rogol kau… Dapat kau lancapkan aku pun jadilah… Tolonglah Nora…” pujuk Harun.

“Habis kalau aku tak nak… Kau nak buat apa? Nak bunuh aku?” tanya Nora pula.

“Takkanlah aku nak bunuh perempuan pujaan aku… Nora…. Paling tak pun aku cuma rogol kau je…. Atau pun culik kau dan kurung kat rumah aku…. “ jawab Harun.

Meremang bulu roma Nora apabila membayangkan dia dikurung bagai kambing di rumah Harun. Entah jadi binatang atau hamba pun dia tidak pasti. Walau bagaimana pun berderau juga darahnya mendengar kata-kata jawapan Harun itu. Maka demi keselamatan, Nora pun memikirkan apa salahnya jika dia menurut sahaja kata Harun. Lagi pun sudah hampir seminggu dia tidak memegang batang kemaluan suaminya, Hamzah.

“Ok… tapi lancap je…” kata Nora bersetuju dan tangannya terus menuju ke belakang dan menyambar batang Harun yang terselit di celah punggungnya.

“Oooohhh Noraaa…. Sedapnya tangan kauuu… Noraaa…. “ merengek Harun sebaik batangnya merasakan kelembutan tangan Nora.

“Nora… aku nak cakap sikit boleh tak.. err… sambil kau lancapkan aku ni…” tanya Harun.

“Boleh… apa dia?’ Tanya Nora.

“Aku sebenarnya dah lama stim kat kau…” kata Harun.

“Apasal pulak. Apa kau dah tak ada pompuan lain sampai bini orang pun kau nak sebat?” tanya Nora dengan ‘laser’nya yang semulajadi sejak turun temurun.

“Aku betul-betul cintakan kau Nora. Aku nak kau…” kata Harun.

“Apasal pulak?” tanya Nora.

“Sebab kau seksilah sayang… Ohhh…. Sedapnya…” jawab Harun sambil menikmati goncangan tangan Nora melancap batangnya sambil menggesel kepala tedungnya di belahan punggung subur Nora yang empuk itu.

“Seksi… mengarutlah kau ni…. Seksi tang mana tu?” tanya Nora seakan ingin tahu.

“Kau nampak seksilah Nora bila pakai kain batik… aku tak tahan tengok bontot lebar kau ni…” jawab Harun.

“Hi hi hi…. Aku agak dah…. Memang… jadi kenapa pulak?” tanya Nora.

Harun agak pelik kerana apa yang diluahkan kepada Nora seakan sudah dapat diagak oleh wanita itu.

“Kau macam tahu je Nora… erghh… ohhh… aku suka tengok kau pakai kain batik… “ kata Harun.

“Alah… dah ramai lelaki cakap kat aku camtu…” jawab Nora.

“Kau pernah main ke dengan dia orang tu?” tanya Harun.

“Banyaklah kau! Kau ingat aku ni apa? Suka-suka boleh main? Dah cepat, bila nak keluar air kau ni?” jawab Nora.

“Kejap lagi sayang… kejap lagi… lancapkan pakai kain batik kau Nora…” pinta Harun.

Tanpa menoleh kebelakang, Nora menarik kain batiknya lalu dipegangnya batang Harun sambil membalutinya dengan kain batik. Nora terus melancapkan batang Harun yang keras di punggungnya.

“Oooohhhh Noraaaa…. Sedapnya kau lancapkan kat bontottt…” rengek Harun keghairahan.

Harun ghairah dilancap Nora. Tangannya memegang kedua belah pinggul berlemak Nora sambil meramasnya dengan rakus. Kelembutan kain batik lusuh yang digunakan Nora untuk melancapkannya memberikan kenikmatan yang sungguh asyik sekali.

Tangan Harun kemudian menyusup masuk ke dalam baju Nora lalu memegang payu daranya yang membuai tidak bercoli. Nora membiarkan sahaja payu daranya diusap dan diramas tangan Harun. Nora sendiri mengeluh kecil sewaktu Harun menggentel putingnya hingga terkeluar sedikit susu yang diperuntukan untuk anaknya yang masih bayi itu.

Harun menyelak kain batik Nora sepenuhnya ke pinggang wanita itu. Harun menelan air liur melihat punggung montok yang gebu berlemak itu di hadapannya. Harun melepaskan tangan Nora yang memegang batangnya. Batangnya diselinap masuk ke kelengkangan Nora. Bergesel dengan bebibir lurah kemaluan wanita itu. Harun dapat merasakan belahan kemaluan Nora sungguh licin dengan lendir. Dia tahu itu bukan air cibuknya. Itu adalah air yang terbit dari kemaluan Nora sendiri.

“Nora…. Kau stim ye?” tanya Harun.

Nora tidak menjawab. Malah dia semakin melentikkan punggungnya sambil kedua-dua tangannya menahan tubuh di dinding tandas. Harun semakin tidak tahan. Punggung Nora dilihatnya melentik dan kelihatan semakin tonggek. Punggung subur berlemak milik Nora itu bagaikan memukau Harun. Kegebuan daging punggungnya yang empuk berselulit dan montok dirasakan sungguh lembut menyentuh perutnya.

Melihatkan Nora sendiri merengek perlahan sewaktu batang Harun bergesel tanpa henti di muara lubang kelaminnya, Harun lantas menyelinapkan batangnya di belahan bibir kemaluan Nora hingga termasuk kepala tedungnya di ruang muara liang senggama wanita berpunggung subur itu.

Nora sedikit terkejut dengan perkara itu namun dia berdiam diri membiarkan. Harun pula, melihatkan Nora tidak membantah, dia pun terus menolak batangnya masuk hingga habis ke pangkal. Merengek Nora sebaik batang lelaki bujang itu keras menjolok lubang kemaluannya dengan dalam. Mereka diam seketika. Harun membiarkan batangnya merasakan kehangatan ruang dalaman lubang senggama Nora. Sementara Nora seakan menghayati kenikmatan tubuhnya dimasuki batang kemaluan lelaki yang keras dan utuh di dalam lubang peranakannya.

Harun memeluk tubuh Nora sambil mengucup rambut wanita itu yang disimpul di belakang kepala. Tangannya kembali meraba payu dara Nora, tetapi kali ini dari luar baju sahaja. Itu pun sudah membuatkannya merasakan susu Nora mula membasahi dada baju yang dipakainya.

Tangan Harun kemudian turun kembali ke punggung Nora. Dia memegang punggung subur isteri orang itu. Dia benar-benar geram kepada Nora yang selalu dilihat hanya berbaju t dan berkain batik sewaktu menolong keluarganya berniaga di kedai makan depan rumah. Selalu juga Harun berpeluang melihat punggung Nora yang dibaluti kain batik bergegar sewaktu wanita itu berjalan membantu di kedai. Semestinya pulangnya Harun ke rumah sewa setiap kali selepas makan di kedai keluarga Nora adalah untuk melancap membayangan tayangan percuma yang baru dilihatnya di kedai itu. Seperti biasa, kotak fikiran Harun akan mengimbas kembali babak demi babak bayangan Nora yang bajunya terselak ke pinggang dan mempamerkan punggungnya yang bulat dan tonggek dibaluti kain batik itu kepada semua pelanggan yang datang.

Tiba-tiba Nora menarik tubuhnya ke hadapan hingga batang kemaluan Harun terkeluar dari lubang kemaluan wanita itu. Harun menarik tubuh Nora tetapi wanita itu melawan.

“Nora… kenapa sayang… alang-alang dah masuk kita teruskan….” Pujuk Harun sambil memeluk tubuh gebu wanita itu.

“Tadi janji nak lancapkan? Dah cepat aku nak balik. Entah apa cerita anak-anak aku kat dalam tu?” kata Nora.

Mahu tidak mahu, Harun pun menggoncang batangnya sambil meletakkan hujung batangnya tepat di simpulan mulut dubur Nora yang subur. Belahan punggung Nora yang mampat dan empuk terasa sungguh memberahikan apabila ianya mengepit kepala tedung Harun.

“Nora… tolong sayanggg.. sekali je lagi…” pinta Harun memujuk agar dapat merasakan kembali lubang kemaluan Nora.

“Tak boleh… aku ni dahlah pantang lepas dalam, tak pasal-pasal mengandung anak kau nanti…” jawab Nora.

Mahu atau tidak, Harun menurut sahaja. Asalkan benihnya dapat dilepaskan di tubuh wanita pujaannya itu pun sudah cukup memadai. Harun pun menggoncang batangnya sambil membiarkan kepala tedungnya masih berada di simpulan dubur empuk Nora.

“Nora masuk dalam bontotlah… kat situ selamat…” pinta Harun.

“Eiii… aku tak pernah ikut situ tau…. Kau jangan nak mengada-ngada.. Cepat sikit…” pinta Nora pula.

Melihatkan Nora memang tidak mahu lagi memberikan peluang untuk batangnya memasuki lubang kemaluannya, Harun pun kembali melancap.

Sungguh ghairah Harun menggoncang batangnya sambil melihat tubuh gebu Nora melentikkan punggung dihadapannya. Punggung Nora dirasakan sungguh empuk dan melazatkan. Punggung yang selalunya dilihat berkain batik itu kini mampu dilihat malah dipegang tanpa sebarang pakaian menutupinya meskipun dalam cahaya samar malam dan lampu dari tandas yang melimpah keluar.

“Ohhh Noraaaa sayangggg…… Cakap kau cintakan aku sayanggg.. Cakap Nora… oohh” pinta Harun.

“Ish… malaslah aku…” kata Nora.

“Noraaa…tolonglahhh….” Pinta Harun lagi.

“Aku kata tak nak tak naklah…. Cepatlah sikit…” kata Nora sedikit kasar.

“Ohhh Nora…mintak aku pancut kat bontot kau sayang… “ pinta Harun.

“Lepas kat bontot aku… pancut banyak-banyak… habiskan air mani kau kat bontot aku….” Kata Nora pula.

Mendengar sahaja permintaan Nora itu, serta merta air mani Harun memancut keluar dengan kuat dan tepat di muara simpulan dubur Nora yang empuk dan subur itu. Harun meramas geram kedua-dua belah pinggul Nora yang empuk itu lalu menekannya kuat agar kepala tedungnya yang sedang berdenyut kuat memuntahkan air mani dihimpit kuat belahan punggung Nora.

“Ooooohhhh Noraaaaa……” rengek Harun kerana merasakan kenikmatan hasil perbuatannya itu.

“Uuuhhhh banyaknya air kau… Ohhhh… Panasnyaa… lagi lepaskan lagi… Uhhh…” kata Nora sambil melentikkan punggungnya.

“Ohhh sedap betul bontot kau Nora.. Cakap kat aku yang kau seksi sayang… cakap sayangg…” pinta Harun pula dalam keghairahan memuntahkan benihnya di lubang dubur Nora yang tersimpul rapi.

“Aku seksi… Aku seksi pakai kain batik. Aku suka sebab ramai lelaki suka bontot aku yang besar ni. Cepat habiskan air kau kat bontot aku yang seksi ni…” kata Nora.

Nafsu Harun semakin menggila sebaik mendengar kata-kata Nora. Terus sahaja Harun menekan kuat batangnya ke simpulan dubur Nora sambil menarik kedua belah pinggul wanita itu rapat ke tubuhnya. Serta merta batang keras Harun terjerlus masuk di simpulan dubur Nora. Kelicinan air mani yang dilepaskan dan menyelaputi lubang dubur wanita itu memudahkan kemasukan batang kemaluannya di lubang dubur Nora.

Nora mengerang serta merta akibat dari tusukan kuat batang Harun yang menjolok masuk lubang duburnya. Nora segera meronta minta dilepaskan namun Harun terlebih dahulu lebih pantas memeluk tubuh empuk wanita itu.

“Sedapnya bontot kau Noraaaa…. Noraaaa…. Ohhhhhh Noraaaa….” Rengek Harun pula sebaik menikmati kesedapan batangnya menjolok dubur ibu muda itu.

Harun menekan batangnya sedalam yang boleh sambil menghabiskan pancutan-pancutan air maninya yang semakin perlahan di dalam lubang yang baru mengeluarkan najis sebelum kejadian itu. Daging punggung Nora dirasakan sungguh empuk dan menikmatkan sebaik ianya rapat menghenyak tubuh Harun. Dubur subur milik isteri orang yang beranak dua itu sungguh lazat sekali dijamah batang kerasnya. Melepaskan benihnya yang tinggal saki baki itu di saluran yang bakal mematikan benih-benih subur Harun.

Nora tidak larat lagi hendak meronta. Dia penat dan kesakitan di lubang duburnya kerana pertama kali dimasuki batang kemaluan lelaki di lubang beraknya itu. Mahu atau tidak, dia terpaksa menahan kesakitan dan berharap agar semua itu berakhir segera. Dapat Nora rasakan batang Harun yang tertanam di lubang duburnya berdenyut-denyut dengan semakin lemah, menandakan air mani Harun sudah habis dilepaskan. Air mani Harun yang dilepaskan sebelum itu di belahan punggungnya dirasakan mengalir turun ke belahan kemaluannya dan turun pula ke peha lebarnya. Tersengguk-sengguk Nora menahan tubuhnya yang rapat dipeluk Harun yang sedang menggigil-gigil menikmati sisa-sisa akhir persetubuhan ringkas itu.

Harun pun mengeluarkan batangnya dari lubang dubur Nora. Serta merta Nora mendapat kelegaan yang hakiki ketika itu. Nora meraba punggungnya yang pedih diradak batang Harun yang bernafsu kepadanya.

“Kau ni macam betul. Kata nak lancap je, last-last bontot aku kau jolok ye. kau.” Kata Nora agak kasar sambil memperbetulkan kain batiknya yang hampir terburai.

Harun secara tiba-tiba memeluk Nora lalu mengucup bibir wanita itu. Nora kaget dan terdiam. Namun kucupan Harun di bibirnya bersama pelukan yang hangat dari lelaki itu membuatkan Nora terpengaruh untuk membalas kucupan itu. Seterusnya ianya menjadi satu kucupan yang panjang dan hangat.

Harun melepaskan bibirnya dari bibir Nora. Air liur mereka comot di mulut masing-masing. Nora menyambung kembali memperbetulkan kain batiknya sementara Harun pula menyimpan batangnya yang sudah lembik ke dalam seluar.

“Nora… mintak halal ye… “ kata Harun.

“Pandai makan pandai simpan…” jawab Nora acuh tak acuh.

“Yang satu lagi tu pun kira halal ye..” tanya Harun.

“Apa dia…” tanya Nora pula.

“Kain batik kau….” Jawab Harun.

“Oh.. Kau rupanya yang selalu rembat kain batik aku kat ampai. Celaka kau dah berapa banyak kain aku hilang kau tau tak.” Nora memarahi Harun.

“Eh, aku baru je ambik satu siang tadi. Bila masa pulak aku ambik kain batik kau banyak-banyak kat ampai?” jawab Harun dengan agak keliru.

“Alah kau jangan buat-buat tak tau. Tak payah kencing akulah. Ini Nora tau.” Kata Nora lagi, kali ini dengan lebih kepada sifat semulajadinya.

“Betul sayang… sumpah… aku cuma ada sehelai je kain batik kau tu… kau nak balik ke?” tanya Harun.

“Emph.. tak payahlah. Mesti dah pekat dengan bau air mani kau. Kau simpan jelah buat melancap. Betul kau ambik satu je?” tanya Nora inginkan kepastian.

“Betul sayang…. “ jawab Harun lagi.

“Mmmm… kalau macam tu takpelah…. Dah aku nak balik…” kata Nora sewaktu ingin melangkah pergi.

Segera Harun menarik tangan Nora dan mereka kembali berpelukan dan berkucupan sekali lagi. Tubuh Nora yang gebu dan berpotongan menarik itu diraba sepuas hati.

“Terima kasih sayang sebab bagi aku kawin dengan kau malam ni. Inilah pertama dan inilah terakhir. Yang penting aku dah cakap yang aku memang betul-betul stim kat kau. Kau nak report laki kau tak?” tanya Harun seraya berbisik di telinga Nora sambil memeluk tubuh empuk wanita itu dengan erat.

“Kau dah hilang akal ke nak aku bagi tau dia orang. Teruk kau kena nanti. Yang penting cerita sini habis sini.” Kata Nora.

Sebaik Nora kembali masuk ke rumah dan lampu tandas dimatikan, Harun pun segera meninggalkan rumah itu kembali ke rumahnya. Beg pakaiannya sudah tersedia menanti di atas motor RXZ miliknya. Malam itu adalah malam terakhir Harun menyewa bilik di kampung itu. Esok dia bakal menetap di Kuala Lumpur kerana mendapat pekerjaan baru yang lebih lumayan di sana. Meninggalkan kenangan bersama Nora yang akhirnya diabadikan di internet. Entah apa cerita Nora sekarang….

Bapa Tiriku

Aku Mira. anak sulung dari dua beradik. aku tinggal dengan keluargaku. mak, adik dan bapa tiriku sepanjang tiga tahun kebelakangan ini. emak bekerja sebagai manager di syarikat bapa tiri. itupun atas ehsan bapa tiriku itu. bapa tiri kami datang meminang emak dua bulan selepas emak berjaya mendapat pekerjaan di syarikat miliknya.

peristiwa ini terjadi pada satu petang yang redup, hujan turun dengan lebatnya. emak dan adik telah pergi kemajlis di rumah sanak saudara. aku tidak pergi kerana aku kurang pandai beramah-mesra dengan mereka. aku fikir ayah juga tidak berada dirumah. kerana hujan terlalu lebat aku tertidur di sofa sehingga pukul 8 malam. aku cuma tersedar apabila terasa ada sepasang tangan sedang membelai2 kepalaku. aku tidak hiraukan. mungkin emak. atau pembantu rumah yang ku panggil nek jah. tangan itu turun ke dada dan membelai dadaku dari luar. semakin lama semakin kuat dan kini terasa kulit jari2nya.

maksudnya tangan itu dakam baju ku. aku mula pelik. tapi perasaan mengantuk masih kuat. skirt pendekku diselak dan dengan mudah panty ku ditarik turun ke bawah. perlahan aku terasa kemaluan ku dibelai lembut. aku yang tidak pernah dibuat begitu terasa geli. mulanya aku ingin membuka mata untuk melihatnya, tapi aku cuba menganggapnya sebagai mimpi. mungkin juga perasaan aku sahaja kerana aku suka melihat filem blue curi2 tetapi tidak pernah melakukan seks.

tiba2 celah kangkangku terasa sejuk. seperti ada benda lembut menggesel2 disitu. aku mula panik lantas membuka mata. alangkah tergamamnya aku bila melihat muka bapa tiri berada dicelah kangkangku. terkejut dengan tindakan refleks badanku, dia mendongak. melihat aku yang telah tersedar dia bergerak dengan pantas menutup mulutku. lantas memujukku tidak akan menodai ku. dia kata cuma akan membelai2 tubuhku sahaja. dan jika ku klimaks dia akan melepaskan aku.

jika aku menolak, dia akan menceraikan emak dan menghalau kami semua dari rumah. aku tergamam. dia berjanji lagi tidak akan menodai ku cuma roman2 je. aku berfikir seketika. banyak yang aku perlu pertimbangkan. aku meminta kepastian bapa tiri ku. aku sememangnya tidak rapat dengan dia. sejak mereka berkahwin ketika umurku 17 tahun sehingga kini aku 19 thn kami tidak pernah mesra. terasa jijik dengan perut gendutny. dan aku tahu ibu berkahwin dengannya pun hanya untuk memastikan keselesaan hidup kami sekeluarga. orang tua itu menolak tubuhku perlahan agar terjatuh semula diatas sofa.

aku diam. lembut dia mengucup bibirku. jijik. tapi aku diam. bila bibirnya mula menjilat2 seluruh daerah leherku, badanku mula terasa panas. aku tutup mata kerana tidak percaya apa yang berlaku.
Bibirnya turun lagi ke dadaku bila selesai membuka baju ku. digigitnya lembut puting buah dadaku. badanku mula menggigil2. antara jijik dan geli. orang tuayang berpengalaman itu tersenyum saja. seolah2 sangat memahaminy dia menghulurkan tangan membelai2 rambutku untuk menenangkan perasaan serba salahku.

sementara sebelah tangan lagi merayap mencari kemaluanku. dia membelai2 kemaluanku lembut sambil mulut terus meransangg dada dan leherku. aku tersedar air yang mengalir dari kemaluanku dan aku sangat malu. tapi dia bijak. kepalanya turun lagi ke celah kangkangku seperti tadi. aku mula mendesah dan membuka mataku kecil. aku lihat lelaki gendut itu tersenyum kecil. lidahnya terus bermain di kangkangku. aku mula tidak keruan. aku berusaha tidak mengeluarkan suara, sebaliknya orang tua itu terus menjilat dan mengerang membuatkan aku tidak tentu arah. tangannya terus meramas2 dadaku.

memang ini pengalaman pertamaku. aku tidak berniat melakukan seks. tetapi bila aku sudah mencapai tahap klimaks kerana permainan lidah lelaki tua itu diklitorisku, di bangun dengan cepat dan menyuakan kemaluannya kearah kemaluanku. aku yang masih lemah tidak bertenaga menolaknya. aku berteriak kecil ‘ pak cik dah janji. . . . . . ‘ tapi orang tua itu tahu aku tidak berdaya. dia cuma mengucup bibirku rakus sehingga tidak ada suara yang keluar. ooooooooo. . aku menjerit kesal bila terasa tubuh kami sudah bercantum. aku ingin menangis. tapi tak sempat aku berfikir orang tua itu menghenjut.

mulanya sedikit nyeri tp kemudiannyn geli dan geli. aku mula malu bila memikirkan sia2 aku bertahan. gairahku datang lagi. orang tua itu terus menghenjut. aku mula menjerit. bukan jerit ketakutan dan kekesalan seperti tadi. tapi jeritan lain yang terkeluar dari mulut. bapa tiriku mula menyedarinya. di kemudian berkata ” Mira sayang,,,hemmm, Mira nak apapun uncle bagi. . . . owh. . . kejap je Mira. . . owhhhh owh. . “aku marah tapi aku tahu sudah terlambat.

Aku cuba menikmati permainan orang tua ini. perlahan aku mula menyukainya kerana dia tidak kasar seperti cerita mangsa rogol yang aku tahu. walaupun aku dirogol tapi suasananya berbeza. badan ku bergetar. katanya aku sudah klimaks dan tidak adil tidak membiarkan dia juga klimaks sama. aku terdiam. aku disuruh menonggeng. dia mendatangiku dari belakang. sambil tanganny meramas dada dan sebelah tngn meramas kemaluan, dia mengucup pipiku mengatakan tidak ada apa yang perlu ditakuutkan. aku pasrah. dia meneruskan permaina sambil meracau2 sudah lama ingin menikmati tubuhku. aku diam saja. aku menikmati lagi permainan itu.

selang 30 minit aku klimaks kali ketiga orang tua itu memancutkan air maninya di atas pakaianku. katany klu terkena sofa susah nak bersihkan. n orang akan tahu. aku hendak berlari ke dalam bilik tapi di sempat memelukku dan berkata tidak ada apa yang perlu dikesalkan. dia terpaksa bekerja keras untuk memuas kan aku. aku sepatutnya menghargainya. aku diam. sambil meramas lembut buah dadaku kami bercium mulut. aku mula belajar. dia kata akan mengajarku lain kali. katanya klau tinggal kami berdua saja dia akan memuaskan aku lagi. aku diam. tapi aku tahu, aku juga gairah dengan tindakan2 nya tadi.

sejak hari itu dia sering memberi banyak wang padaku dan adik. kadang2 memberi mak banyak cuti disyarikat dan menghantar mak balik kampung bersama adik. katanya mereka perlu berehat. aku tidak boleh balik kampung kerana perlu belajar rajin2. sebaliknya bila mak dan adik sudah tiada, dia akan selalu datang ke bilik tidurku dan tidur denganku sampai pagi. aku tidak tahu sampai bila aku akan diperlakukan begini.

Amoi Malang

Aku seorang…..pensyarah kat salah satu IPTS sekitar KL…dan aku memang gila seks …walau pun belum pernah….explore cipap ‘spesis’ tu aku dah selalu pancut pakai tangan….hampir tiap hari… Aku sentisa cari peluang so bila situasi ni berlaku aku pun cuba untuk “mengambil kesempatan dalam kesempitan”.

My first adventure kat “dalam tu” bermula sewaktu student kat IPTS aku nak dekat final exam. Aku ajar subjek akaun so memang susah lah…so banyak student aku yang carry mark mereka below 30..memang takut fail kat final sebab cuma ada 40 mark kat final exam…anyway aku boleh bagi mereka markah curi-curi kalau aku suka atas dasar inilah aku dapat peluang keemasan ni.

Ada seorang student aku yang memang body solidlah…amoi lak tu….mark dia memang rendah kalau tak silap 28…tapi dia bukan tak study cuma memang…entah aku pun tak tau apa masalah dia yang tak pandai faham-faham apa yang aku ajar….kulit dia putih rambut nya stail lady Diana nama dia ehmm…tak payah sebutlah….kira-kira dekat sebulan sebelum final dia datang kat ofis aku…

rupa-rupanya nak minta belas kasiham aku untuk tambah markah dia kerana dia takut tak dapat gred bagus sebab dia adalah harapan keluarga maklumlah orang susah katanya…aku pun apa lagi..tengah asyik kat tetek dia sejak dia masuk kat pintu opis ni….terus setuju dengan syarat….aku belum bagi tau dia syaratnya…tapi aku ajak dia keluar petang tu untuk discuss hal ni dengan lebih lanjut….

petang tu kat jam 4 aku tunggu dia kat salah satu shopping center sekitar sini 5 minit kemudian dia pun datang fulamak punya lah sopan dia punya dressing style….sebab amoi ni memang sopan kat IPTS aku, aku tak kisah…aku ajak dia makan kemudian borak-borak sebentar lepas tu aku ajak dia ke rumah aku untuk “syaratnya” diapun aku tengok dalam keadaan terpaksa setuju juga.

Sampai kat rumah aku bawa dia duduk kat sofa mahal aku yang terletak di tengah ruang tamu, aku bagi dia satu gambar adegan seks yang memang banyak kat rumah aku tu dan dia terkejut, aku kata itulah syaratnya…bukan susah sangat kita main yang ringan-ringan saja kata ku, dia tak setuju aku kata ok kalau dia nak gagal terus boleh belahlah sekarang…last-last dia setuju itu pun dengan syarat “yang ringan saja” aku pun mula lah duduk dekat-dekat dia tunduk diam saja muka dia dah merah semacam…

memang first time ni aku peluk dia wah solidnya body dia tak gerak pun macam tunggul…aku usak rambut dia dan bagi kiss kat pipi dia tolak sikit lepas tu aku kiss lagi sambil tangan aku menjalar kat bodynya yang solid tu at first dia menolak tapi mungkin dah stim dia diam saja,,,aku pun mulalah berani cium kat bibir dia aku kulum lidah dia,,dia tolak aku tapi aku pengang tangannya dan aku tolak dia kat sofa pelahan-lahan,,,

aku himpit batang aku yang dah keras sekarang ni kat bahagian sensetif dia tu walaupun aku masih pakai seluar jeans tapi dah ketara menonjol dia dia pun kojol sekajap aku kiss lagi kali ni tangan aku mula raba kat teteknya yang besar tu dia mudah stim maut dah tangan dia dah tak menolak lagi aku buka butang bajunya satu persatu dan nampaklah branya berwarna putih romantislah…kata ku…aku dengan slow aku buka bra tersebut dan terpaparlah teteknya yang besar tu,,,

dia dah mula nak bangun aku tolak balik aku kiss lagi kali ni jari aku main kat puting teteknya dia dah mengerang keseronokan sambil matanya terpejam lepas tu aku kiss lehernya kat dada dan last kat puting…punyalah keras…warna pink lak tu…aku hisap dengan ganas dia menjerit dia cuba bangun aku tolak dan himpit dengan badan aku, sambil muka aku menampal kat dada dia aku lipat tangan dia kat belakang…aku main puting dia betul-betul sampai dia naik syok semula….

dia dah lemah mata dia terpejam sewaktu aku lepaskan teteknya aku ambik tali seutas tali kasut kat bawah sofa yang memang aku dah sedia awal-awal lagi aku ikat kedua tangannya kat belakang dia terkejut dan nak menjerit aku terus cekik lehernya dan aku cakap kat dia yang aku ikat tangannya untuk keselamatannya sendiri dia diam semula dah takut dah… aku terfikir sejenak aku nak merogol???…dan aku dah nak jadi perogol ????…perogol pun perogollah….

aku dah tak tahan dah lagipun aku ada alasan yang kukuh untuk meneruskan “sesi” ini. Aku pandang dia semula aku bagi tau yang ini merupakan syarat untuk bagi dia lulus…walau apa pun berlaku dia tak boleh menjerit dia diam saja dan aku nampak air matanya mula menitis aku tak kisah aku angkat dia kat lantai sini luas fikir ku…aku mula menciumnya dengan lebih ganas dia yang tadi menangis mula syok walau pun dah menitiskan air mata terpaksa kot…sambil memandang tepat kat mata nya tangan ku membuka zip seluarnya yang dah basah dah keluar dah…kata ku apa bila zip longar tanganku merayap ke cipapnya…

fulamak banyaknya bulu basah pula tu dia terus memejamkan matanya aku memasukkan jari ku dalam cipapnya ketatlah memang sah masih vergin fikirku aku menekan jari ku pelahan-lahan keluar masuk dia cuma mengerang saja sambil itu aku menghisap putingnya dengan rakus sekali tiba-tiba jari ku terasa pancutan, dia cum lagi….ku lihat dia dah tak bermaya. Aku berhenti dan membuka semua pakaianku batangku dan stim maut lepas tu aku membuka pakaiannya pula seluarnya ku rentap dengan ganas dia dah lemah longlai di depanku terbujur gadis telanjang untuk “santapan pertama ku secara praktikal”

ku lihat cipapnya yang berbulu dah basah dengan cecair pekat yang putih aku terus menjilat lurah cipapnya dia terus mengerang sambil mengangkat tinggi bontotnya cipapnya ku hisap dengan rakus sekali terasa masin…tapi nikmat….aku menusuk jari telunjuk ku di lubang duburnya memang sempit cipapnya ku keringkan dengan lidahku sambil lidahku meneroka bahagian dalaman cipapnya aku memasukkan dua jari ke lubang duburnya dia menjerit kesakitan aku berhenti sekejap….

inilah masanya batangku beraksi…dengan mengangkat kakinya ke bahuku aku memandang mukanya dan memberinya ciuman yang lembut sementara itu aku memesukkan kepala batangku yang besar dalam lubang cipapnya pelahan-lahan aku tak nak menekan batangku untuk mengoyakkan selaput daranya aku nak mengoyakkan selaput daranya pelahan-lahan, aku suka melihatnya wajahnya tersiksa menahan kesakitan bagi aku itu lah nikmat seks yang sebenar.

Dia membuka matanya memandangku dan aku memandangnya dengan senyum dan aku terus menekan batangku masuk secara paksa, sempit betul kata ku….sambil menekan batangku kulihat dia melihatku seolah-olah meminta belas kasihan aku senyum, akhirnya kepala batangku sampai ke paras kedalaman yang cukup sempit dan bahagian batangku masih ada 4 sentimeter di luar cipapnya dah sampai kataku dan dia terus memejamkan matanya dan serentak dengan aku terus menekan batangku dan aku terasa koyakkan selaput daranya…

sedikit demi sedikit dia terus menangis dan meminta aku berhenti aku dah tak sedar diri waktu itu aku terus menyontot cipap itu dengan ganas sekali keluar masuk sambil menolak kedua kakinya ke depan, aku mengangkat bontotnya untuk menyoronokan aksi dan aku terus menyontot dengan pantas seperti binatang aku berasa seronok melihat dia menangis kesakitan darah terus meleleh keluar. 8 minit kemudian aku dah nak cum aku tekan sedalam mungkin dan memencutkan air mani ku dalam cipapnya dengan banyak sekali dan tersenyum puas….itulah pengalaman seks pertamaku.

Dia pun dah tak bergerak lagi nafasnya tercungap-cungap aku bangun dan berjalan ke dapur untuk minum segelas air dan mandi, amoi itu terbaring di ruang tamu dengan air mani ku bercampur darah meleleh keluar dari celah cipapnya ke karpet lantai rumah ku. 10 minit kemudian aku datang ke ruang tamu dengan memakai tuala mandi. Ku lihat dia masih tak bermaya, dia ku angkat ke bilik tidur ku untuk ku kerjakan lagi kali ni atas katil ku aku menghentam dengan lebih ganas dia dah tak bermaya sekali-sekala dia menjerit dan mengerang kesakitan tapi aku dah tak peduli.

Setengah jam selepas aku cum buat kali kedua aku menghentam lubang duburnya dari belakang dia menjerit macam nak mati duburnya koyak dan berdarah aku tapi kuteruskan jua kerana nikmat aku sewaktu aku nak cum aku memasukkan batangku ke mulutnya sampai di kerongkongnya sambil mencengkam kedua rahangnya aku memancutkan air mani ku dalam mulutnya dan dia terpaksa menelanya lepas itu aku menciumnya dengan rakus sekali.

Aku juga ingin mencuba aksi yang lain dengan memasukkan batangku dalam lubang kencingnya dia meronta dan menjerit aku menutup mulutnya dan terus menekan batangku lubang kencingnya yang kecil kini mula koyak dan berdarah dengan banyak sekali aku terus menyontot nya dia terus menangis, ternyata cara ini sangat menyakitkan…namun aku berasa puas….menyeksa dan menikmati hasilnya penderitaannya ….berbagai keadah telah ku lakukan dan aku menghantarnya balik pada jam 9 malam itu setelah mengancamnya agar tidak menceritakan perkara itu dan memberinya ubat penahan sakit dan pencegah hamil.

Semenjak dari hari itu aku sering mengajaknya ke rumah ku untuk dikerjakan sepuas-puasnya dan dia tak pernah mengeluhpun dan tak pernah hamil….lubang kencingnya merupakan bahagian yang palingku gemari…..pada final exam dia telah lulus dengan cemerlang ini semua adalah atas daya usahanya untuk melayan nafsuku. Selepas itu aku tak pernah mendengar khabarnya lagi.

Tuan Tanah

Sudin baring di-sofa di-ruang tamu sambil merenung siling rumah sewa kami yang telah tiga bulan tidak di-jelaskan bayaran sewa-nya. Wajah-nya muram memikirkan hari-hari yang mendatang yang kelihatan tidak menjanjikan apa-apa. Gelap bak malam yang gelap gelita tanpa cahaya bulan mahu pun bintang-bintang yang yang berkelipan.

Tipah yang bertubuh kecil sedeng menetekkan bayi pertama mereka yang di-lahirkan seminggu sebelum Sudin di-berhentikan kereja, kerana kilang tempat beliau kerja dulu sudah memberhentikan operasi-nya.

Sudin merenung ke-arah Tipah dengan penuh sayu. Demi cinta, Tipah sanggup membelakangkan keluarga-nya dan lari ikut Sudin bernikah di-Selatan Thai. Untuk membawa Tipah pulang ke-kampung tak mungkin kerana keluarga Tipah sudah membuang-nya dan tak mengaku Tipah anak mereka. Kini timbul satu penyesalan yang tak mungkin di-perbaiki lagi.

Ada juga Sudin memcuba mencari tapak untuk membena gerai dengan tujuan hendak menjual kuih-muih dan goring pisang. Tetapi dia takut kerana beberapa hari lepas sedang dia merayau-rayau dia terserempak dengan pehak penguatkuasa Majlis Daerah sedang merobohkan beberapa gerai yang konon-nya HARAM tanpa belas kasihan.

Kini wang pampasan yang ada sudah makin susut. Satu hari tanpa berfikir panjang Sudin pernah menyuruh Tipah mengadai maruah diri untuk sesuap nasi. Tipah membantah.

Untuk melepaskan tension dan akal yang pendek Sudin hilang pedoman untuk terus hidup. Kini dia mula berjinak-jinak dengan dadah tanpa pengetahuan Tipah. Satu perbuatan yang samesti-nya di-elakkan.

Satu pagi sedang mereka tiga beranak berada di-dapur, Sudin mendengar ada orang memberi salam. Salam di-jawab, daun pintu di-buka, tetamu yang datang ada-lah Pak Aji Abdullah dan Mak Aji Fatimah, tuan rumah yang mereka sewa.

Dengan hormat Pak Aji dan Mak Aji masuk dan terus duduk di-sofa atas pelawaan Sudin. Sudin ke-dapor untuk memanggil Tipah. Tipah datang sambil mendukung bayi pertama mereka. Mak Aji minta untuk memangku bayi tersebut, kerana Tipah hendak ke-dapur untuk mengambil air minuman.

Pak Aji bertanya berkenaan dengan wang sewa yang sudah tiga bulan tak di-jelaskan. Mendengarkan itu Sudin dengan nada sedih menceritakan segala yang menimpa diri-nya dari awal hingga akhir.

Mendengarkan penjelasan dari Sudin, Pak Aji menampakkan reaksi sedih dan berjanji akan cuba membantu dengan menyuruh Sudin sekeluarga berpindah ke-kebun-nya yang kata-nya dalam beberapa minggu lagi penjaga yang sedia ada akan berhenti kalau kena cara-nya.

Semasa Sudin sedang mempertimbangkan pelawaan Pak Aji, Mak Aji minta izin untuk ke-dapur untuk memdapatkan Tipah. Sudin tertunduk mendengarkan kata-kata Pak Aji yang dia anggap ikhlas untuk membantu. Pak Aji menghampiri dan membisikkan sesuata kepada Sudin. Sudin tersentak mendengarkan bisikan Pak Aji. Tetapi apabila memikirkan masa depan dan bekalan dadah yang berterusan Sudin menjadi serba salah. Tanpa berbincang dengan Tipah terlebih dulu Sudin setuju dengan syarat Pak Aji bayar down payment. Pak Aji senyum sambil menghulurkan beberapa keeping not biru muda yang di-sambut riang oleh Sudin.

Setelah habis meneguk air kopi yang di-sediakan oleh Tipah, Pak Aji dan Mak Aji minta diri untuk pulang. Sambil melangkah keluar Pak Aji menepok bahu Sudin yang Sudin seorang mengerti maksudnya kerana persetujuan telah di-capai.

Bila Pak Aji dan Mak Aji sudah hilang dari pandangan, Sudin menghampiri Tipah dan menjelaskan segala apa yang dia dan Pak Aji sudah persetujui. Tipah tunduk dengan air-mata-nya berlinangan.
“Sampai hati abang buat Tipah begini” Tipah bersuara dengan nada yang tersekat-sekat. Sudin memujuk dengan bersungguh. Akhir-nya Tipah berhenti menangis setelah termakan akan kata-kata Sudin. Sudin mencium pipi Tipah dan berjanji bahawa pengorbanan Tipah hanya untuk melangsaikan tunggakan sewa rumah dan lepas itu Sudin berjajni akan mengambil upah membersihklan kebun Pak Aji.

Sudin sudah berpakaian kemas. Tipah sedang menetekkan bayi-nya apa kedengaran satu ketukan di-daun pintu. Sudin memuka pintu untuk membolehkan tetamu ISTEMEWANYA masuk. Dia menghulurkan sesuatu kepada Sudin sambil memberitahu yang dia akan bermalam di-rumah Sudin kerana isteri-nya telah pergi ke-Ipoh.

Sebelum Sudin meninggalkan rumah, Pak Aji minta dia membawa masuk segala barang keperluan dapur yang ada di-bawanya bersama. Selesai memunggah semua barang-barang Sudin bersiul-siul kecil menonggang motor capcai buruknya menuju ke-sarang.

Pak Aji menutup pintu dan terus duduk di-sebelah Tipah yang masih menetekkan bayinya. Tipah terpaksa senyum walaupun hati kecilnya membantah. Pak Aji cuba memegang tetek Tipah yang sebelah lagi. Tipah membiarkan saja. Kerana kurang selesa Pak Aji menyuruh Tipah menanggalkan baju T-nya. Tipah akur dalam kaedaan terpaksa.

Setelah puas menyonyot putting tetek Tipah silih berganti dengan bayi yang sedang menetek Pak Aji ke-dapur untuk menjerang air. Sebelum bertarung Pak Aji mesti membuat persediaan yang rapi dengan meminum kopi campur ramuan tongkat ali bersama jadam khas yang ada di-bawa bersama.

Tipah ke-dapur mendapatkan Pak Aji ssetelah bayi-nya tidur. Pak Aji senyum bila Tipah menghampiri dan menyuakan kepada Tipah secawan kopi. Mereka berbual dengan berbagai kata pujian di-ucapkan oleh Pak Aji terhadap diri Tipah yang kecil molek. Walau pun Tipah bertubuh kecil dan tak sampai lima kaki tinggi, tetapi susuk badan-nya mengiurkan. Tipah memaksa diri-nya untuk senyum. Kerana hingga ke-saat ini Tipah masih belum boleh menerima hakikat akan perilaku Sudin.

Setelah lama mereka berbual di-dapur, Pak Aji mengendung Tipah menuju ke-bilik tidur sambil mematikan switch lampu dapur dan ruang tamu. Sampaidi-bilik Pak Aji duduk berlunjur bersandar di-dinding katil. Tipah di-baringkan dengan berbantalkan peha-nya. Tangan Pak Aji mula merayap-rayap ke-dalam baju T yang di-pakai Tipah untuk meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Sekali-sekala Pak Aji mencium dahi Tipah sambil berkata. “Tipah jangan salah anggap akan hajat Pak Aji, Pak Aji tidak bermaksud untuk mengambil kesempatan ke-atas penderitaan Tipah. Lagi pun Sudin sudah mengizinkan. Kini yang Pak Aji nantikan hanya jawapan positif dari Tipah.

Di- kala itu baju T dan bra yang di-pakai Tibah telah berjaya di-buka oleh Pak Aji. Kini tangan-nya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke-celah kelengkang Tipah dan terus berbicara. “Sebenar-nya Pak Aji suka dengan perempuan yang bertubuh kecil macam Tipah ni. Ia-lah senang di-kendong, sedap di-peluk dan di-belai mesra”

Dalam sedang berbicara dengan berhemah Pak Aji berjaya menanggalkan pentis biru muda Tipah. Kini jari-jari-nya bermain di-lurah lembah Tipah membuatkan Tipah sedikit terangsang tambahan dengan nonyotan putting tetek-nya. “KALAM” Pak Aji pula bergerak-gerak ganas di-bawah kepala Tipah Se-olah-olah memaksa Tipah merelakan saja segala hajat Pak Aji.

Tipah kini berada di-persimpangan jalan kerana termakan dengankata-kata manis di-tambah lagi dengan tangan dan mulut Pak Aji yang pandai memainkan peranan. Kini Tipah sudah hampir memenuhi hajat Pak Aji kerana gelodakan nafsu-nya yang mukin sukar di-bendung bak empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan lempahan aliran air yang deras. Begitu-lah rangsangan yang sedang Tipah hadapi dek permainan Pak Aji yang begitu berdeplomasi.

Tipah di-baringkan dengan cermat dan mencium pipinya. Pak Aji mengunakan segala pengelaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu biar Tipah benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Aji menopok sekeping lurah yang indah kegemaran si-gembala kambing dengan meniup seruling bambunya.

Pak Aji memainkan jari-jari-nya di-sekeliling lurah yang di-tumbuhi oleh rumput-rumput halis. Tipah kegelian dengan meluaskan kangkang-nya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Aji mengunakan lidah kesat-nya untuk menerokai lurah Tipah yang kini sudah mulai lecah. Pak Aji senyum dengan respond yang di-berikan oleh Tipah.

Pak Aji bangun untuk menanggalkan baju melayu dan kain gombang-nya. Dengan KALAM-nya yang bergerak ganas di-dalam seluar kecilnya Pak Aji baring di-atas badan Tipah sambil mengucup kedua bibirnya yng comel. Mereka bertukar koloman dan hisapan lidah. KALAM Pak Aji menujah-nujah ke-arah alur lembah Tipah dengan ganas dari dalam seluar kecil-nya yang masih di-pakai.

Pak Aji membiarkan saja kerana di-mahu biar Tipah sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nekmat di-teruskan melebihi sempadan perbuatan durjana mereka. Akhir-nya Tipah mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Aji membelai lurahnya yang sedah semakin lecah. Pak Aji senyum dan bangun untuk menanggalkan seluar kecilnya.

Melihat saja KALAM Pak Aji yang agak besar, Tipah tergamam. Sambil duduk dengan arahan Pak Aji Tipah menjilat-jilat kepala KALAM Pak Aji yang mengembang berkilat macam cendawan busut. Jari-jari Pak Aji liar bermain di-permukaan lubang lurah Tipah yang tak mampu bertahan lama lagi.

Mendengarkan rengekan yang berterusan, Pak Aji merebahkan badan Tipah dan memainkan KALAM-NYA di-alur lembah Tipah. Kini seruling si-anak gembala sedang mengalunkan irama yang mendayu-dayu.

Sebelum membenamkan KALAM-NYA kesasaran yang sudah sedia menanti dengan begitu mengharap, Pak Aji berbisik di-telinga Tipah, “Boleh Pak Aji teruskan dan Tipah tak akan menyesal”. “Masukkan-lah Pak Aji, Tipah dah tak tahan, Tipa rela” Tipah bersuara dengan nada benar-benar mengharap. “Terima kasih Tipah” Pak Aji bersuara sambil membenamkan KALAM-NYA. “Aduh Pak Aji Pelan sikit, sakit” Tipah bersuara semasa kepala KALAM Pak Aji
yang kembang berkilat hendak melepasi.

Tipah mengetap bibir semasa Pak Aji sedang membenamkan KALAM-NYA sedikit demi sedikit. Pak Aji senyum puas setelah KALAM-NYA berjaya masuk sambil berkata di-dalam hati, “Baru kau tahu siapa Pak Aji” sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tariknya dengan berirama.

Tipah yang tadi-nya merasa sedikit kesakitan kini sudah mula active dengan mengerakkan ponggong-nya mengikut irama hayunan Pak Aji. Tipah membuka mata sambil melimparkan satu senyuman manja kepada Pak Aji. Pak Aji sambut senyuman Tipah dengan mengucup ke-dua bibir sebelum menyonyot tetek Tipah yang berisi.

Tipah sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan ponggong-nya. Pak Aji faham dan melajukan tujahan-nya agar Tipah mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Aji dapat rasakan cecair nekmat hasil tusukan KALAM-NYA yang padu memancut keluar dari dalam lurah Tipah.

Pak Aji masih lagi menghenjut walau pun Tipah sudah terair buat kali kedua. Kini Tipah sudah terair kali ketiga namun Pak Aji masih steady walau pun pertarungan sudah hampir 30 minit. Melihatkan Tipah sudah keletihan, Pak Aji melajukan tujahan-nya dan akhir-nya Pak Aji melepaskan satu ledakan padu bertepatan dengan Tipah yang terair buat kali ke-empat.

Setelah kekeringan peluru Pak Aji mencabut KALAM-NYA dan terus ke-bilik air. Bila Pak Aji ke-bilik semula, Tipah masih terdampar keletihan. Pak Aji menyuruh Tipah membersihkan badan kerana dia hendak tolong picit tubuh Tipah yang kecil molek untuk menghilangkan segala kelenguhan.

“Tipah nanti bila kau dan Sudin jadi pindah ke-kebun, Pak Aji belikan katil baru, baru nanti tak sakit badan. Itu pun kalau Tipah sudi membelai KALAM Pak Aji dan Sudin mengizinkan” Pak Aji bersuara sambil memicit-micit ponggong Tipah. “Bagus juga cadangan Pak Aji, dah merasa pemberian Pak Aji tak kan Tipah tak izinkan. Tempat jatuh lagi di-kenang inikan pula tempat yang dapat memberikan kepuasan” jawab Tipah selamba sambil memegang KALAM Pak Aji yang sudah mengendur dan terlentuk kepenatan.

Tipah bangun kerana bayi-nya menangis. Pak Aji baring terlentang dengan satu perasaan lega dan puas. Tipah merebahkan badan-nya di-sebelah Pak Aji setelah bayi-nya tidur semula. Mereka menanggalkan pakaian kerana Pak Aji hendak tidur berpelukan dalam kaedaan telanjang bulat.

Sukar buat Tipah melelapkan mata kerana tusukan yang luar biasa KALAM Pak Aji masih terasa, juga memikirkan yang Pak Aji akan meniduri-nya lagi dua malam saperti apa yang sudah di-persetujui oleh Sudin untuk menjelaskan tunggakan sewa rumah.

Pagi sebelum pulang KALAM Pak Aji meneroka lubang lurah nekmatku. Satu hayunan yang hampir 45 minit baru tiba ke-garis kepuasan buat Pak Aji. Akibat-nya lurah Tipah merasa pedih dan sukar untuk berjalan dengan betul buat seketika.

“Malam nanti Pak Aji datang ia- Tipah sayang” Pak Aji bersuara sebelum pergi sambil mencubit manja pipi Tipah.