Blog Archives

Pinjaman Body

Kadang-kadang sesuatu yang datang tidak dipinta. Lain yang dihajat lain yang dapat. Tetapi kalau kita sudah berhajat, hendaklah berusaha untuk mendapatkannya. Ceritaku kali ini berlaku tidak dirancang, hanya masa dan kesabaran telah mengubah keadaan asal.

Aku bertemu dengan Juli secara tidak sengaja, semasa aku ke sebuah syarikat kewangan di KL. Pada masa itu aku ingin mendapatkan sedikit maklumat berkenaan pinjaman pengubahsuaian rumah yang ditawarkan oleh syarikat tersebut.

Aku dilayani oleh seorang wanita yang memperkenalkan namanya sebagai Juli setelah aku duduk menunggu hampir sepuluh minit.Semerbak bau ‘Armani’. Dia datang sambil meminta maaf atas kelewatannya.

“Sorry, most of my staffs are busy,” jelas Juli.
Juli yang berpakaian baju kurung moden batik, kelihatan begitu manis tambahan pula bajunya menampakkan bentuk badannya yang sedikit berisi tetapi menawan.

Begitu bergaya dengan solekan dan rambutnya yang berombak berbelah tepi, tambahan dengan ‘cheekbones’. Aku mengagak umurnya dalam lewat 20an ataupun awal 30an.

Walaupun setelah diberitahu oleh Juli yang fasiliti pinjaman pengubahsuaian rumah telah dibekukan buat sementara waktu, aku bertanya pula berkenaan jenis-jenis pinjaman yang lain. Aku cuba memanjangkan perbualan dengan Juli, bertanya seolah aku ini begitu berminat untuk membuat pinjaman sambil aku selang selikan dengan sedikit jenaka, cuba untuk menarik perhatian Juli.

Juli pula memang agak ‘sporting’, begitu baik budi pekertinya dan sentiasa melemparkan senyuman manis semasa menerangkan fasiliti-fasiliti lain yang ditawarkan oleh syarikatnya. Sambil menganggok aku menjeling kecelahan baju Juli, mengintai kalau-kalau dapat melihat celah buah dadanya. Tetapi pandai pulak Juli mengelak bila mataku cuba menjeling.

Agak-agak lebih kurang setengah jam, aku pun meminta diri. “I think I’ve got everything I want, I’ve to excuse myself. Terima-kasih daun keladi”, aku berkata seraya mengambil borang-borang yang berkaitan dan ingin beredar.

Aku hulurkan tangan kananku sambil berkata “Maybe we could go out for lunch or something, boleh kita sembang lagi” Buat-buat sibuk sikit. Saja aku nak jual mahal, nak tengok reaksi Juli.

“Sorry keeping you….., and nice meeting you” Juli senyum.

“No problemo….ni nombor cell I. Call la bila free nanti, we set a date” aku berikan ‘business card’ku.

“Bye” Juli menghulurkan tangan.

“Bye and I hope this wouldn’t be our last” aku pasang jerat.

Aku menyambut tangan Juli dan senyum. Tangannya lembut, seperti tak pernah membuat kerja-kerja rumah sepanjang hidupnya. Sambil mengenggam tangan kanannya, aku sempat menjeling cincin berlian di jari manis kirinya. “Mungkin cincin kahwin kot” aku berbisik sendiri.

Aku balik ke pejabat. Aku tidak dapat menumpukan perhatian kepada kerjaku. Komputer didepanku seringkali ‘hang’ semacam ia mempunyai hubungan telepatik dengan otakku, tak dapat berfungsi dengan elok.

Fikiran aku asyik melayang teringatkan Juli dan senyumannya. Hidungku masih terbau bau wangiannya.

“Ah, tak mungkin dia akan call aku”, bisik hatiku. Aku cuba lupakannya dan terus memaksa diriku menumpukan perhatian ke skrin komputerku. Memang Juli tak ‘call’ aku hari itu. Dan bila masa terus berlalu ingatan aku pada Juli pun sudah semakin pudar.

Dua minggu kemudian, ketika aku sedang berkemas untuk pulang ke rumah, ‘Nokia’ku berbunyi. Pada skrin tercatit nombor yang tak pernah aku lihat sebelum ini.

“Hello, ini Juli lah. Don’t tell me you already forget who am I”,

“Mana boleh lupa”, aku berbohong. “All the sudden, what can I do for you”

“Nothing special, just that I want to tell you about our new loan facility for entrepreneuer like you” Juli memberitahu dalam nada yang lembut.

“Fine, might be we could meet some other place, don’t have to be at your office” aku cuba mengajaknya keluar.

“If you’re free today, we could meet at PJ Hilton for lunch” Juli mencadangkan.

“Set. See you at twelve” aku ‘confirm’kan dengan Juli.

Kami berjumpa tepat pukul 12.00 tengahari di lobby hotel. Kami terus ke restoran dan minta menu. Aku memang tak suka makan ‘buffet’ pasal kena beratur, lebih baik aku habiskan masa dengan Juli dari berdiri menunggu giliran untuk mengambil makanan.

Juli suruh aku order untuknya. Kami ambil “Chef Special: Chicken Kebab”. Masa nak menyebut Chicken Kebab, aku tersasul Chicken Debab. Juli ketawa kecil sambil menutup mulut dengan tangan kirinya. Memang aku tak sengaja, fikiran aku masa itu terliurkan badan Juli yang montok.

Sementara menunggu makanan sampai, Juli menerangkan beberapa fasiliti yang baru ditawarkan oleh syarikatnya. Saya berpura-pura minat kerana buat masa ini memang aku belum ada rancangan nak buat projek baru atau ‘expand’ skop perniagaanku.

Apabila makanan sampai, kami ketepikan soal ‘business’ dan mula cuba berkenalan lebih rapat lagi. Kami terus bersembang hal-hal biasa. Aku tak menyentuh hal peribadinya, takut dia tersinggung.

Selesai makan, kami berjanji berjumpa lagi. Juli berkata yang aku ini pandai mengambil hatinya dan ini membuat dia merasa selesa. Aku hanya mampu tersenyum sahaja bila ada orang puji aku macam ini. Setelah aku membayar bil, aku temani Juli ke keretanya.

Kami selalu keluar makan tengahari selepas penemuan ini. Dalam seminggu mesti paling kurang sekali kami makan bersama. Sudah tiga bulan aku bersama dengan Juli tetapi aku masih bersikap ‘gentleman’.

Kadang-kadang aku saja nak ‘test’ Juli dengan sekali-kali aku cuba masukkan cerita seks dalam perbualan kami. Juli mula ada ‘respond’ dan tersenyum-senyum malu. Semakin lama kami bertemu, aku sudah dapat tahu banyak maklumat berkenaannya….

“Tu cincin wedding ke?” aku cuba cungkil hal peribadinya.

“Mmmm, tapi ni cerita lama”, Juli menjawab pendek.

Memang Juli sudahpun berkahwin tetapi bercerai kerana tak de jodoh.Memang Juli memerlukan teman untuk berbual tetapi dia juga perlukan teman untuk melepaskan kehendak seksnya. Aku cuba fikirkan bagaimana aku nak pecahkan malu Juli, nak mengajak Juli berasmara denganku.

Aku teringatkan buku ‘Permata yang Hilang’……

Pada hari yang aku rancangkan, aku mengajak Juli keluar untuk ‘high tea’ di sebuah hotel di Shah Alam. Juli berpakaian ‘simple’ hari itu, hanya blaus ‘beige’ dan skirt labuh cotton. Seperti biasa, kami berbual berkenaan hal-hal semasa. Dalam perbualan itu, aku cuba menyelitkan lebih banyak kisah seks. Aku melihat Juli seperti resah.

Selepas makan, aku katakan kepada Juli,”I ada ‘book’kan bilik di atas.” “Buat apa bilik tu”, Juli berkata sambil tersipu.”Ala, saja ye.Boleh kita berehat-rehat. Takkan you nak balik dah, baru pukul lima”, aku menjawab.”I ikut je. I tahu ‘gentleman’ macam you takkan nak buat apa yang I tak suka”, Juli membalas menyindir.

Berdengup kuat jantung aku bila mendengar Juli bercakap macam itu. Agaknya memang Juli nak tetapi malu nak minta. Bak kata orang tua-tua, perempuan itu ada sembilan malu…… dan juga sembilan nafsu.

Apabila kami masuk, Juli duduk di kerusi ditepi tingkap sambil melihat ke luar, mungkin cuba mententeramkan hatinya sendiri. Aku ‘on’kan suis radio dipanel, mencari saluran ‘evergreen’.

“Macammana aku nak start ni?” aku berkata dalam hati.

Juli bangun dan berkata nak ke bilik air. Aku masih lagi mati akal. Walaupun ini bukan kali pertama aku bermain seks tetapi inilah kelemahanku. ‘Macam mana nak mula….’

Juli keluar dari bilik air sambil membetulkan skirt labuhnya. Aku tetapkan hati, aku tarik Juli dan cium bibirnya. Tergaman Juli, tangannya terkulai. Perlahan-lahan aku mengucup mesra dan memusingkan lidahku kedalam mulutnya. Juli mula bergerak, tangannya yang terkulai tadi memelokku. Nafasnya menjadi cepat. Juli membalas kucupanku…..

Tiba-tiba Juli menolakku,”I rasa this is not a good time for this”. Aku tergaman sebentar dan melepaskan dakapanku.

“Sorry, it is my fault. I didn’t mean anything…”, aku meminta maaf.

“No, it’s not you. It is just..just…”,suara Juli semakin perlahan. Air matanya jatuh menitis, membasahi pipinya yang gebu. “I’m not ready for this, I thought I was, but…” sambung Juli yang sudahpun duduk dibirai katil.

“Sayang, jangan nangis. Tell me about it. I won’t do it without your permission”, aku cuba memujuk. Aku duduk disebelah kirinya, menarik kepalanya kebahuku. Hatiku memang ikhlas masa itu. Memang aku menyesal kerana memganggap Juli begitu mudah untuk dilakukan sedemikian.
Juli mengenggam tanganku. “Bukan I tak nak tapi….I takut. I takut nanti ada ‘commitment’. I don’t want to fall in love with anyone, not yet”, ujar Juli.

“Same here, but we got to differenciate between love and sex” kataku. “Look at me, Juli. Look into my eyes, tell me honestly.”

Dengan mata yang masih dilinangi, Juli memandang tepat kearahku. Makin lama dia merenungku, bibirnya mula terbuka sedikit demi sedikit. Aku rapatkan mukaku, perlahan-lahan aku cantumkan mulutku kemulut Juli. Juli menghulurkan lidahnya. Sambil bibir kami melekat, aku menghisap lidah Juli. Tanganku turun ke bawah dan meraba-raba paha Juli yang berlemak.

Juli membiarkan tanganku bergerak bebas, tangannya pula sudah memaut badanku.Juli semakin berani. Mungkin nafsu sudah mula menguasai perasaan takutnya tadi. Tangannya membuka talipinggangku dan menarik zip seluarku ke bawah. Aku kangkang sedikit kakiku supaya mudah bagi Juli mengeluarkan zakarku dari seluar dalamku. Tanganku mengosok-gosok zakarku yang semakin mengeras. Mulut kami masih bercantum.

Skirtnya juga sudah tertanggal, hanya panties ‘cotton’ putih yang masih melekat dibadannya. Nampaknya Juli betul-betul tak dapat menahan dirinya. Juli terus menbaringkan diri kekatil dan mengangkangkan kakinya. Lurah kemaluannya yang temban jelas kelihatan disebalik ‘panties’nya. Aku rebahkan badanku dan aku rapatkan kepalaku ke celah kangkangnya.

Aku mula mencium ‘panties’nya, menjelirkan lidahku dan menjilat dimana bahagian lurah tadi. ‘Panties’ Juli semakin basah. Perlahan-lahan aku tarik ‘panties’nya kebawah, bulu arinya yang teratur digunting dan bibir kemaluannya yang membengkak membuat zakarku mengembang lebih keras lagi. Air maziku mula menjelmakan dihujung lubang zakarku.
“Mmm…, I dah tak tahan ni” rayu Juli. Jarinya mengentel kelintitnya. Aku londehkan seluarku, sekarang aku berbogel dari pinggang ke bawah, begitu juga Juli.

Sambil mengenggam pangkal zakarku, perlahan-lahan aku masukkan zakarku kedalam lubang faraj Juli. Walaupun air Juli telah membasahi lubang farajnya tetapi susah juga zakarku nak masuk. Terpaksa aku menolak kuat. Juli mengangkangkan lagi kaki luas.

Apabila kepala zakarku mula masuk, aku mula menyorong. Mata Juli rapat tutup, mulutnya tergangga sedikit. Kakinya memaut punggungku memaksa zakarku lebih dalam. Aku tunduk dan mencari bibir Juli. Kami mencium rakus, bibirku mula menjelajah keleher dan telinganya.

Juli kegelian apabila aku menghisap cuping telinganya. Tanganku meraba bawah bajunya, mencari buah dadanya yang bulat. Aku meramas-ramas dengan geram, branya masih ditubuhnya. Tangan Juli mencengkam punggungku, menarik-narik.

Tidak sampai 15 minit, Juli mengerang kuat dan aku dapat merasai zakarku panas terkena air maninya. Juli sudahpun klimaks. Cengkaman faraj Juli yang kuat membuat aku pula menyusul kemudian. Aku memancutkan air maniku yang telah seminggu aku peram kedalam faraj Juli.

Juli terbaring kepenatan. Kami mengucup lembut tetapi masih penuh ghairah, kata-kata hanya diluahkan oleh perasaan. Juli membisik, “i belum puas lagi, please..”.

Juli sudahpun menanggalkan bra dan blausnya. Terlentang bogel Juli di depanku. Sungguh cantik buah dada Juli, sebesar genggamanku. Putingnya kecil merah kecoklatan. Aku capai buah dada kirinya, hisap dan bermain putingnya dengan lidahku. Juli mengeliat.

Aku bangun. Aku tanggalkan semua pakaianku.

Zakarku yang separuh keras, aku masukkan kembali kedalam faraj Juli. Aku ramas kembali buah dada kirinya sementara aku suakan jari tanganku yang sebelah lagi kemulut Juli. Dia menghisap jariku. Zakarku sudah mengeras.

Aktiviti sorong tarik sudah bermula. Kami berlayar sekali lagi. Kali ini Juli klimaks dua kali sebelumn aku memancutkan kedalam farajnya. Juli semakin ganas, sakit punggung aku dicengkau olehnya.

Aku menarik keluar zakarku dan melutut di atas karpet. Aku melihat air Juli bercampur dengan air maniku meleleh keluar dari lubang farajnya sambil mengeluarkan bau yang pekat. Aku pegang kedua paha Juli dan aku dekatkan mukaku kekemaluannya. Aku menjilat air yang keluar itu, merasa campuran air mani dari dua jantina yang berlainan.

Lidahku mencari kelintit Juli, menjilat-jilat hujung kelintitnya dengan hujung lidahku. Kaki Juli cuba mengepit kepalaku, tetapi kekuatan tanganku sudah bersedia untuk menghalangnya. Aku terus menghisap kelintitnya, ibu jariku ku masukkan kelubang farajnya sambil memusing-musingkannya. Juli mengeliat, tanganku meramas rambutku. Aku teruskan aktivitiku. Apabila aku dapatkan rasakan airnya mula meleleh membasahi mukaku, barulah aku berhenti.

Juli bangun dari duduk, menarik mukaku ke atas. Dengan matanya yang liar, dia menolak aku sehingga terbaring aku di atas karpet.

Juli menerkam dan menhisap zakarku dengan gelojoh, menghisap sambil melancap zakarku. Juli ulangi sehingga aku hampir-hampir klimaks tetapi berhenti apabila melihat klimaksku kian hampir. Diulangi seperti ini dua tiga kali. Juli betul-betul cuba menyiksa aku.

Akhirnya dikangkangkan kakinya dan dimasukkan zakarku kelubangnya. Aku dibawah dan Juli menunggangku, menyental-nyental kuat kemaluannya sambil mengemut-ngemut. Nasib baik Juli mencapai klimaksnya seminit kemudian selepas aku. Kalau tak, aku rasa boleh putus batang zakarku.

Juli merebahkan badannya ke atasku. Zakarku yang sudah terasa sakit sengal masih terkurung didalam farajnya.

“Hebatnya” bisik Juli beberapa detik kemudian, melihat kepadaku. “I tak pernah fuck macam ni.”

“I pun tak sangka it’ll end up like this, sampai sakit penis I”, aku menjawab perli.

“Memang I nantikan masa ni dari mula kita lunch kat PJ Hilton dulu” kata Juli sambil membelai zakarku yang sudahpun lembik dan kecut.

“Tapi janganlah sampai cakar-cakar”, aku berkata sambil mengosok kesan kuku Juli dipunggongku.

“Sorrylah, I janji lain kali kita slow-slow”, suara manja Juli cuba memujuk aku.

“Lain kali I prepare dulu, I bawak handcuff!”, kataku, jariku memicit puting kanan Juli.

Juli menjerit kesakitan, “Uuuu, brutal la you ni!”

Kami baring berehat, aku ‘off’kan musik tadi. Ingatkan musik tadi boleh tenangkan dan bagi romantik sikit tapi adegan sudah panas sangat sampai akupun tak tahu lagu apa yang ada.

Kami tengok TV sebelum mandi bersama, kami sama-sama mencuci badan masing-masing.

Selepas mandi. Juli menghisap zakarku, sampai kejang-kejang kaki aku. Dia hisap sampai aku tak tahan dan terpancut kedalam mulutnya. Lemah lutut aku….

“Ni cara I mintak maaf pasal I aggressive tadi. You maafkan I ye”, Juli berkata mendongak melihatku. Air maniku masih meleleh dihujung bibirnya.

“Nak mintak maaf buat apa, bukannya you ada salah dengan I”, aku cuba pujuk Juli.

Kami turun makan. Lepas makan kami naik balik ke bilik dan dalam masa tak sampai seminit, kami sudahpun berbogel berpelukkan atas katil. Kali ini kami buat ‘slow-slow’, menikmati setiap inci tubuh badan masing-masing. Masuk kali ini dah lima kali aku klimaks.

Kami sering juga berjumpa bertanya khabar dan kadang-kadang terlanjur ke bilik hotel.

Urusan pinjaman kewangan yang aku tanya masa mula-mula berkenalan dengan Juli lenyap begitu sahaja, pinjaman ‘body’ pulak yang Juli beri.

Yang paling bestnya, antara aku dan Juli tak ada apa ‘commitment’ atau perasaan cinta. Bak kata Emmanuelle dalam ‘Lady Chatterly’ – Don’t mixed sex with love.

Advertisements

Bertudung Tapi Seksi

Aku pernah terbaca kat internat cerita pasal awek bertudung yang kerja kat cyber cafe suka pakai seksi-seksi. Kalau tak silap aku tajuknya “Aku Seksi Bertudung”. Sebenarnya aku pun sama juga dengan awek tu. Aku bertudung tapi aku suka bila orang tergoda tengok aku terutamanya orang lelakilah.

Aku sekarang berusia 29 tahun dan kerja kat cyber cafe juga. Aku kerja dengan sorang lagi akak tu. Aku kerja dari 1 petang sampai 10 malam dan akak tu dari pukul 8 pagi sampai 5 petang. Bos aku kadang-kadang tak masuk ofis sebab dia ada bisnes lain. Bos aku tu dah kawin dan ada anak sorang. Sekarang ni usia dia 36 tahun. Orangnya hensem dan aku “admire” giler kat dia.

Aku memang suka pakai seksi-seksi kalau aku bertudung. Kalau pakai t-shirt memang ketat-ketat walau pun aku bertudung. Aku tahu tetek aku taklah besar sangat. Kata bos aku ‘comel je’. Jadi kalau dah pakai baju ketat memang tersembul sangatlah tetek aku. Kalau pakai push-up bra lagilah menonjol. Pernah juga aku sengaja tak pakai bra, pulak tu pakai baju t-shirt ketat warna putih, ramai mata customer tersembul tengok tetek aku.

Tapi keseksian aku bukanlah pada tetek. Badan aku slim dan ketinggian aku agak rendah. Aku lebih seksi pada bentuk badan aku yang melentik dan punggung aku yang tonggek. Bontot aku yang bulat dan tonggek adalah kelebihan yang ada pada aku.

Jadi untuk selalu kelihatan cantik dan seksi aku pakailah pakaian-pakaian yang ketat-ketat. Kalau jalan-jalan dengan kawan-kawan kat town, aku suka pakai jeans dan baju t-shirt ketat. Sekali-sekala aku pakai juga jeans dan memang ketat juga. Kalau aku pakai baju kurung pun aku mesti tempah yang katat-ketat juga. Kalau bajunya longgar aku buatlah kainnya terbelah tinggi. Tak kiralah belah depan atau belakang. Jadi kalau aku jalan orang boleh nampak kaki aku sampai ke lutut. Kalau rezeki dia orang lebih sikit boleh nampak sampai peha.

Kalau baju kurung aku jarang, tak payah susah-susah sebab memang nampak lentikan punggung aku dengan jelas. Tinggal pakai je kain sarung yang licin-licin mesti ramai lelaki meleleh kat aku. Kebaya toksah cakaplah, tak ada langsung kebaya longgar dalam almari pakaian aku.

Masa aku kerja, kadang-kadang tu aku ada juga tolong customer-customer yang ada masalah dengan PC yang dia orang pakai. Jadi dikesempatan macam tu aku pergunakan keseksian yang aku ada untuk menggoda dia orang.

Aku pernah buat sorang mamat bangla tu geram giler sangat kat aku. Dia datang cyber cafe tu nak main chat dengan member dia kat bangladesh. Entah macam mana PC dia pakai tu hang. Dia panggil aku. Masa tu akak sorang lagi tu masih ada juga kat kaunter.

Bila aku sampai kat bangla tu, dia tengok aku dari atas sampai bawah. Aku buat bodoh je dan tengok PC dia. Aku nak shutdown tak boleh. Jadi aku pun nak matikan suis utama PC tu yang ada kat dinding belakang monitor. Aku rapatkan perut aku kat meja dan hulur tangan ke dinding belakang monitor tu. Tak sampai la pulak. Aku pun menonggeng giler la masa tu sebab nak capaikan jari aku kat suis tu. Masa tu otak aku dah fikir mesti bangla tu puas giler tengok bontot aku menonggeng depan dia. Aku jeling dia dan memang betul mata dia bulat tengok bontot aku yang menonggeng depan mata dia. Masa tu aku pakai kebaya yang bajunya ketat dan pendek kat pinggang. Kainnya pulak licin dan ketat dengan belah kat belakang sampai lutut.

Jadi aku terfikir nak goda bangla tu dan buat dia tak tahan tengok keseksian body awek melayu ni. Sebaik je jari aku dapat matikan suis, aku toleh kat bangla tu dan tanya dia lampu kat CPU dah mati ke belum. Dia cakap lampunya dah mati dengan kepalanya yang tergeleng-geleng macam tenggiling. Aku suruh dia tunggu kejap dan masa tu aku masih menonggeng dengan jari masih dekat suis di dinding belakang monitor tu. Aku biarkan dia tengok puas-puas bontot aku sambil tu aku cuba lentik-lentikan lagi bontot aku. Bila aku jeling tengok mamat bangla tu dia terpukau tengok bontot aku. Tangan sebelahnya macam pegang konek sendiri.

Lepas tu aku hidupkan suis tu dan aku berdiri balik macam biasa. Aku berlutut kat lantai karpet dan aku hidupkan pulak suis kat CPU. Aku sengaja lentikkan bontot masa tu dan masa aku nak kembali berdiri pun aku lentikan bontot lagi. Merah padam muka bangla tu aku tengok.

Rerupanya dia aim aku hari tu. Malam tu pulak aku tutup kedai sorang-sorang. Bos aku tak dapat datang sebab ada dinner dengan client. Jadi lepas tutup kedai aku pun jalan balik ke rumah. Rumah mak bapak aku tak jauh. Rumah teres selang 3 blok kat belakang rumah kedai tu je.

Aku jalan sorang-sorang kat kaki lima kedai yang banyak dah tutup sebab dah pukul 10.30 malam. Tiba-tiba je ada orang tarik aku dari belakang sambil tutup mulut aku pakai tangan. Aku meronta-ronta dan cuba jerit tapi tak mampu. Dia tarik aku masuk dalam tangga dan naik ke lot rumah kedai yang kosong. Bila sampai je ruang kosong lot kedai tingkat 1 yang tak berpenghuni tu, baru aku dilepaskan dan aku tengok mamat bangla yang aku goda masa siangnya tu rupanya yang punya angkara.

Aku punyalah bengang dan aku marah dia. Dia tersengih je. Bila aku nak lari menuju ke tangga dia halang aku dan peluk aku. Bau minyak atar dia kuat sangat sampai aku pening kepala. Mesti dia dah standby hensem-hensem sebab nak rogol aku malam tu.

Dia cakap dia tak tahan kat aku dan nak main dengan aku. Aku meronta-ronta suruh dia lepaskan. Entah macam mana aku tolak dia dan tolak punya tolak aku tertolak konek dia. Dah lepas keluar dari seluar rupanya. Punyalah keras konek dia. Aku masa tu dah terfikir akan jadi mangsa rogol. Masa tu mulalah menyesal sebab suka sangat pakai seksi-seksi dan goda bangla tu kat kedai.

Bangla tu asyik peluk aku dan ramas bontot aku kuat-kuat. Aku dapat akal macam mana nak lepaskan diri. Masa tu dia peluk aku dari depan, jadi aku cuba sekuat hati untuk pusingkan badan supaya dia peluk aku dari belakang. Aku berjaya juga akhirnya.

Aku dapat rasa konek bangla tu keras betul kat bontot aku. Tak banyak cakap, aku terus gelek bontot aku kat konek bangla tu. Sambil aku meronta-ronta tu aku lentikkan lagi bontot dan aku hayun bontot aku kat konek dia cukup-cukup. Nafas bangla tu dah makin kuat dan dia cakap dia suka body aku. Konek dia makin kuat tekan kat bontot aku sampailah aku rasa konek dia berdenyut-denyut kuat dan pinggang aku rasa macam kena air yang hangat. Dia peluk aku kuat gila. Aku pun cepat-cepat tarik punggung aku ke depan dan aku hayun balik ke belakang sekuat hati aku. Mengadoi kuat bangla tu sampai terlepas pelukan dia kat badan aku. Hahaha mesti dia senak gila masa tu. Aku pun cepat-cepat langkah seribu turun tangga dan lari ikut bawah lampu jalan.

Bila dah jauh dari kawasan kedai aku pun stop kejap check bontot aku. Basah bontot aku kena air mani dia. punya bangla. Lepas dari hari tu aku tak nampak muka dia lagi sampailah sekarang. Tapi sejak dari hari tu jugaklah aku dapat rapat-rapat dengan bos aku.

Oleh sebab aku takut nak balik sorang-sorang lagi, aku pujuk bos aku supaya temankan aku balik. Alasannya takut balik sorang-sorang. Aku jumpa bos masa kedai dah tutup. Bos pun tengah kira duit masa tu. Bos setuju dan aku sengaja goda dia dengan duduk sebelah dia kat atas meja. Sesekali duit yang dia letak kat atas meja tu kena punggung aku. Aku sengaja tindih duit tu dengan bontot aku. Bila bos suruh aku beralih sikit sebab dia nak ambil duit-duit tu, aku pun dengan beraninya melentikkan bontot sampai aku tengok bos aku menelan air liur tengok bontot aku melentik depan dia.

Lepas dia simpan duit dalam peti besi bawah mejanya, kita orang pun borak-borak kosong. Aku pakai blouse pendek malam tu. Sememangnya ketat dan sememangnya aku bertudung. Skirt satin hitam yang aku pakai pulak belah kat depan. Aku pun silangkan kaki dan biarkan kain aku yang terbelah tu terbuka dan jatuh. Jadi kaki aku pun terdedah dari hujung sampai ke peha. Bos aku tersenyum tengok aku. Dia macam speechless. Aku pun layan senyum je tengok dia. Kita orang dah tak tau nak borak apa-apa lagi.

Lepas tu bos aku pun berdiri dan dia bagi tau supaya aku jangan bimbang sebab dia boleh temankan aku balik tiap malam. Dia pun jalan depan aku dan aku tarik tangan dia dan letak kat peha aku yang tak tertutup kain skirt. Terhenti langkah bos aku dan dia tengok tangan dia yang kat peha aku dan lepas tu dia rapatkan badan dia kat aku. Aku pun turunkan kaki dari duduk bersilang. Aku tarik badan dia sampai dia berdiri antara dua peha aku. Aku tengok muka dia makin rapat dan aku tahu mesti dia nak cium aku.

Aku pejamkan mata dan bibirnya pun bersatu dengan bibir aku. Aku peluk dia dan sambil tu aku rasa tangan dia usap kedua-dua belah peha aku. Makin lama tangan dia makin masuk dalam belahan kain aku sampai akhirnya tangannya sampai ke kedua belah bontot aku. Dia tarik bontot aku sampai pepek aku rapat kat badan dia. Aku dapat rasa bahagian badannya yang rapat dekat pepek aku tu makin keras. Konek dia rupanya.

Aku buka seluarnya dan aku keluarkan koneknya. Aku pegang konek bos aku dan aku lancapkan. Aku masih berciuman dengannya masa aku lancapkan koneknya sampai aku rasa koneknya berdenyut dalam tangan aku dan air maninya memancut ke peha dan perut aku.

Esoknya pagi-pagi bos aku telefon cakap akak sorang lagi tu cuti emergency. Dia jaga kedai dari pagi sampai ke malam. Jadi maknanya aku masuk kerja hari tu boleh bersama bos. Awal aku masuk hari tu sampai mak aku pelik sebab pukul 11 pagi aku dah siap nak kerja.

Bila aku masuk kedai, tak ada customer. Bos ada kat kaunter sorang-sorang tengok tv. Dia pun pelik sebab aku datang awal sangat. Aku pun terus pergi kat dia dan berdiri tolong kemas meja kaunter. Sebenarnya aku sengaja nak dia tengok body aku yang berseluar jeans ketat masa tu. Baju pulak kemeja ketat yang pendek dan semestinya bertudung.

Entah kenapa bos aku berani pulak tepuk bontot aku. Aku toleh kat dia tengok dia tersengih. Aku pun duduk atas riba dia sambil ketawa-ketawa aku tarik tangan dia ke peha aku. Dia cakap dia suka aku lancapkan dia malam semalam tu. Sambil dia usap kepala aku yang bertudung, dia cakap dia teringin nak rasa aku lancapkan pakai mulut.

Aku pun berdiri balik ke lantai dan aku cium bibir dia. Sambil tu aku buka seluar dia dan aku pegang konek dia yang keras terpacak. Aku berlutut kat lantai dan dekatkan badan aku antara peha dia. Aku pun hisap konek dia sampai air maninya memancut dalam mulut aku. Aku nak keluarkan konek dia dari mulut aku tapi tak boleh sebab dia tekan kepala aku kuat sangat. Apa lagi boleh aku buat kalau air maninya masuk kat tekak, telan sajalah sampai habis.

Sekarang ni dah 5 tahun aku kerja dengan dia. Tiap Jumaat aku mesti pakai kebaya sebab dia yang mintak. Hari lain dia tak kisah aku nak pakai apa pun. Kalau dulu aku selalu lancapkan dia pakai tangan dan mulut, sekarang aku lancapkan dia pakai bontot.

Mula-mula aku goncang konek dia kat bontot sampai pancut kat bontot aku. Beberapa minggu lepas tu aku lancapkan dia pakai celah bontot aku. Kepit kat celah bontot lepas tu gesel koneknya sampai pancut. Beberapa minggu lagi lepas tu aku dah lancapkan dia pakai lubang bontot aku pulak. Punyalah merana masa mula-mula kena dulu. Sekarang sedap tak ingat. Kadang-kadang aku sendiri yang gian.

Walau pun macam tu, dia masih tak cuit pepek aku. Sebab tu aku masih virgin sampai sekarang. Aku rasa dia simpan aku untuk jadi bini agaknya. Sekarang ni pun rumah tangga dia dah retak menanti belah. Bini dia tak puas hati sebab bos aku ada affair dengan aku. Lantaklah orang nak cakap aku ni perampas ke apa ke yang penting aku cintakan bos aku. Aku tak suruh pun bos aku tu ceraikan bini dia. Tapi bini dia sendiri yang nak mintak cerai. Dia orang pun dah tak tinggal bersama. Makin gersanglah bos aku tu.

Sekarang ni bos aku kat dalam biliknya. Dari tengah hari tadi aku taip cerita ni sikit sikit sampai malam baru siap sepenuhnya. Akak sorang lagi tu cuti hari ni. Biasalah orang anak ramai memang macam-macam masalah. Petang tadi aku dah menonggeng kat meja dia bontot kena jolok konek dia lepas dia jilat celah bontot aku. Kejap lagi mesti dia nak lagi tu. Memang dia geram sangat kat aku hari ni sebab aku pakai baju kurung moden warna putih yang ketat dan berkain satin dari tudung sampailah ke kain sarung. Ramai juga customer yang ambil kesempatan tengok body seksi aku terutamanya punggung aku yang nampak sendat bila aku menonggeng nak ambil kertas kat bawah meja printer. Masa aku tukar ink baru dalam printer pun aku sengaja berdiri sambil lentikkan bontot. Mesti ramai yang balik melancap bayangkan aku hari ni. Bos aku pun dah nampaknya melambai aku dari dalam biliknya. Maka aku sebagai bakal isterinya pun sedia menjalankan tugas penuh kasih sayang untuk lelaki yang memuja keseksian tubuh aku tu. Sekian.

Berahi Si Tukang Urut

Sedang mak Eton duduk di anjung rumah, datang sebuah kereta masuk ke perkarangan rumahnya. Kemudian keluar seorang lelaki berkaca mata hitam lalu memberi salam kepada mak Eton.

“Ini rumah mak Eton urut ke?” Tanya lelaki itu sopan kepada Mak Eton.

“Ye nak… Makcik lah mak Eton. Anak nak berurut ke?” Tanya mak Eton.

“Ye makcik… “ jawab lelaki itu.

“Kalau gitu, naiklah ke rumah..” pelawa mak Eton sambil dia terus masuk ke dapur mengambil minyak urut.

Lelaki itu pun terus masuk dan duduk di lantai. Matanya memerhati rumah kayu yang menjadi tempat tinggal mak Eton. Agak besar juga rumahnya. Peninggalan suaminya 20 tahun dahulu. Dinding kayunya masih kuat.

“Anak datang sorang je?” Tanya mak Eton sebaik dia muncul di ruang tamu.

“ Ye mak cik. Makcik tinggal sorang-sorang ke ?” Tanya lelaki itu.

“Iye nak… anak mak cik yang kat pekan tu kadang-kadang je balik. Yang lain duduk jauh.. “ kata mak Eton.

“Ramai ke anak makcik?” Tanya lelaki itu lagi.

“Semua sekali 8 orang. Cucu makcik dah 25 orang. Cicit baru 3 orang.” Terang mak Eton.

“Hah… wah.. besar ye keluarga mak Eton..” kata lelaki itu.

“Alah… besar pun, aku tinggal sorang-sorang jugak kat sini.. dah.. mari nak.. masuk ke bilik ni… “ kata maka Eton sambil membuka pintu bilik untuk berurut.

Mak Eton mengarahkan lelaki itu membuka seluruh pakaian dan hanya memakai kain pelikat. Sementara lelaki itu menukar pakaiannya, mak Eton keluar ke ruang tamu menutup pintu dan kemudian kembali ke dalam bilik. Mak Eton mengarahkan lelaki itu meniarap di atas tilam kecil yang dibentangkan di atas lantai papan. Lelaki itu pun menurut sahaja. Mak Eton pun mula mengurut tubuh lelaki itu.

“Nak.. namanya siapa?” Tanya mak Eton.

“Panggil saya Din mak Eton..” kata lelaki itu.

“Ohh… Din ye.. dah kawin?” Tanya Mak Eton.

“Saya bujang lagi mak cik..” jawab Din.

“Mak cik tak pernah nampak pun kau. Kau tinggal kat mana?” Tanya Mak Eton.

“Saya baru sebulan tinggal kat kampong sebelah. Saya kerja di pekan.” Kata Din.

“Ohhh… kampong sebelah…. Ok.. terlentang Nak… “ arah mak Eton.

Din pun terlentang seperti yang diarahkan. Mak Eton pun mula mengurut dari dada sampai ke perut. Mak Eton yang berlutut di sebelah Din terbongkok-bongkok mengurut tubuh Din. Kain batik yang sendat melilit punggungnya kelihatan jelas memperlihatkan punggungnya yang masih mantap dan montok. Pinggangnya kelihatan ramping, Cuma agak menggelebeh sikit dengan lemak. Namun masih mempunyai bentuk yang menawan.

“Makcik sekarang berapa tahun?” Tanya Din kepada mak Eton.

“Kalau tak silap.. makcik sekarang dah 58 tahun.” Jawab mak Eton.

“Ye ke? Saya tengok mak Eton macam baru nak masuk 40 tahun.” Kata Din jujur.

“Alah… mak cik dah tua Din.. Lagi pun makcik amalkan minum air akar kayu… “ terang mak Eton sambil tersenyum mengurut tubuh Din.

Din mendengar setiap tutur kata mak Eton sambil menatap wajah tua mak Eton. Kedutan usia nampak jelas di wajahnya. Namun kulit mukanya masih kelihatan gebu dan cerah. Jika nak dibandingkan dengan wanita-wanita yang seumur dengannya, jelas mak Eton berpuluh kali ganda lebih cantik.

Mak Eton kemudian mengurut lengan Din yang berotot. Di letakkan tangan Din di atas pehanya yang gebu dan tangannya mula memicit-micit setiap inci otot lengan Din. Tetek mak Eton yang besar melayut membuai-buai di balik baju t yang dipakai. Mak Eton kemudiannya merapatkan lengan Din kepada tundunnya yang tembam sendat dibaluti kain batik lusuhnya. Mak Mak Eton mengurut sambil menekan-nekan tangan Din di tundunnya. Din merasakan tapak tangannya menekan kuat tundun mak Eton yang lembut dan tembam. Dia cuba meramas tundun mak Eton, terasa daging tundunnya yang sendat di dalam kain batik itu sungguh lembut. Mak Eton hanya tersenyum, tangannya masih memijat tangan Din sambil matanya melirik kepada Din. Dia membiarkan Din meramas-ramas tundunnya. Dia lihat, kain pelikat yang dipakai Din sedikit demi sedikit mula membonjol di tengah-tengahnya. Mak Eton tahu, tindak balas semulajadi seorang lelaki.

Kemudian mak Eton mengangkat lengan Din dan diletakkan di atas tilam. Mak Eton mula mengurut perut Din. Simpulan kain pelikat yang Din pakai diuraikan. Tangan mak eton menyambung kembali urutannya, dari perut turun ke ari-ari Din. Jari jemari mak Eton menggosok-gosok bulu jembut Din. Kemudian perlahan-lahan tangan mak Eton mula mengurut batang Din yang sedia tegak terhunus.

Mak Eton menyelak kain pelikat Din, batang Din yang keras berurat itu terpacak di depan mata. Dengan selamba, mak Eton mula mengurut batang Din perlahan-lahan. Minyak dilumur ke seluruh batang Din menjadikannya licin berkilat. Tangan mak Eton yang tadinya mengurut batang Din kini telah melancapkannya pula. Din terangsang dengan lancapan tangan wanita tua itu. Matanya khusyuk memerhati setiap gerak geri mak Eton yang sedang duduk berlutut di sebelahnya. Mata mak Eton kelihatan tenang melihat batang Din di goncang-goncang lembut. Minyak yang berlumuran di batang Din melicinkan genggaman tangan mak Eton menggoncang batang Din.

“Uhhh.. Mak Etonn…. “ Din kenikmatan batangnya dilancapkan wanita tua yang masih kelihatan seksi itu.

“Sedak Nak?” Tanya mak Eton.

“Sedap mak cik… “ jawab Din.

Tangan Din mengambil kesempatan meraba bontot mak Eton. Kain batik yang sendat di punggung mak Eton kelihatan licin, tanda mak Eton tidak memakai seluar dalam. Daging gebu yang montok itu diramas-ramas geram. Din berkali-kali menelan air liur, sungguh mengasyikkan dirinya di servis sebegitu rupa. Sungguh dia tidak menyangka, kedatangannya untuk berurut bagi menyegarkan badan akhirnya bertukar menjadi urutan penuh nafsu.

“Mak Eton selalu ke buat macam ni?” Tanya Din.

“Tak… mak cik dah lama tak pegang anu sejak laki mak cik mati… “ sayu sahaja suaranya.

“Saya kesian kat makcik…. Boleh kita….. mmm…” Din gugup untuk memulakan kunci permulaan sebuah hubungan yang lebih intim.

“Apa…. Anak nak ke…. Mak cik dah tua… dah tak sedap….” Kata mak Eton seolah mengerti kehendak Din.

“Bagi saya rasa dulu, baru tahu sedap atau tidak… “ kata Din sambil tangannya mula gatal meraba tetek mak Eton yang layut itu.

Mak Eton kemudian menyingsing kainnya ke pinggang lalu terus mengangkang di atas tubuh Din. Cipap tua mak Eton Din lihat penuh nafsu. Tundunnya masih tembam, masih menggiurkan. Walau pun bibir cipapnya sudah kelihatan seperti agak menggelebeh, malah warnanya agak gelap kehitaman, namun bagi Din, apa salahnya mencuba. Lebih-lebih lagi, dia memang tidak pernah main dengan perempuan tua.

Mak Eton menurunkan tubuhnya perlahan-lahan. Batang Din yang terpacak sedikit demi sedikit masuk ke lubang cipap mak Eton. Mak Eton mendesis seperti menahan sedikit keperitan, namun nafasnya seperti penuh kenikmatan. Din merasakan batangnya ditelan lubang cipap mak Eton yang hangat. Memang longgar, lebih-lebih lagi air cipap mak Eton benar-benar membanjiri perigi yang sudah tidak lama digunakan itu. Jadi, adalah menjadi tanggungjawab kepada Din untuk menimba di perigi tua pada hari itu.

Mak Eton terus menujah batang Din yang tegak di bawahnya keluar masuk cipapnya. Tubuhnya turun naik bersama hembusan nafasnya yang agak kasar dan laju. Kedua-dua tapak tangannya menahan tubuhnya di dada Din yang bidang.

“Ooohhh… sedapnya Nak… Ohhh.. sedapnyaaa…. “ mak Eton kenikmatan.

Din membiarkan mak Eton menghenjut dirinya sendiri menikmati cipapnya menerima tusukan batang Din yang keras bak tunggul itu. Memang nampak kemaruk mak Eton hari itu. Dia seperti lupa segala-galanya. Dah 20 tahun tak merasa batang, sekali dah dapat memang dia bantai cukup-cukup.

Lepas dah penat, mak Eton minta supaya dia berada di bawah. Dalam keadaan itu, giliran Din pula yang menghenjut tubuh wanita tua itu. Sambil Din menghenjut batangnya keluar masuk, sambil itu juga tangannya meramas tetek mak Eton yang selambak besarnya dan terdedah dari baju mak Eton yang Din selakkan.

“Uhh.. kuat lagi Nak… Jolok mak cik kuat-kuat Nak… “ pinta mak Eton lantaran cipapnya yang sudah longgar itu kurang merasa geseran dengan batang Din yang masih muda itu.

Berpeluh-peluh Din memacu tubuh mak Eton. Kegersangan batin yang melanda wanita tua itu sejak 20 tahun dulu mesti dibantu. Din ingin melihat, wanita berumur itu mencapai klimaks, Din mahu wanita itu kepuasan tidak bermaya.

Mak Eton benar-benar hilang arah. Dia benar-benar menikmati persetubuhan dengan anak muda itu. Dia lupa bahawa dia yang sudah bergelar moyang kepada cicitnya tergamak melakukan perbuatan terkutuk itu, berzina dengan orang bujang yang berpuluh tahun lebih muda darinya. Mak Eton tidak dapat bertahan lama. Kegersangan yang selama ini melanda akhirnya hilang dilanda badai nafsu yang bergelora. Mak Eton akhirnya mencapai puncak klimaks. Tubuhnya tak henti menggigil, peluh memercik di seluruh tubuhnya. Kain batik dan bajunya mula lecun dengan peluhnya. Seluruh ototnya kekejangan. Mata hitamnya hilang dari pandangan, hanya mata putih yang kelihatan. Nafasnya bagai lembu disembelih, kuat menderu dan sesekali berderau suaranya di kerongkong.

Mak Eton benar-benar hilang akal. Segala apa yang ada di dunia ini seakan tidak mahu di ambil peduli. Dia rela mati dalam kenikmatan yang sebegitu rupa. Mak Eton merangkul tubuh sasa Din yang menindih tubuhnya. Dia mahu lelaki itu selamanya memuaskannya begitu. Pelukan mak Eton sungguh kuat dan akhirnya ianya semakin longgar, seiring dengan nafasnya yang beransur tenang. Mukanya kelihatan penat namun lebih berseri-seri. Senyuman di bibirnya terukir, memberikan pandangan yang cantik di mata Din.

“Terima kasih Nak… Dah lama mak cik tak rasa sedap macam ni… Anak belum keluar lagi kan…” Tanya mak Eton kepada Din.

Din menggelengkan kepala sambil tersenyum kepada mak Eton. Din kemudian meminta mak Eton menonggeng di atas tilam. Mak Eton melakukan sahaja tanpa banyak bicara. Din menyelak kain batik mak Eton ke pinggang. Bontot mak Eton yang lebar itu di ramas geram. Kemudian Din kembali menjunamkan batangnya ke cipap mak Eton. Namun ianya tidak lama, sekadar memberi pelincir kepada batangnya bagi tindakan yang seterusnya.

Din menguak belahan bontot mak Eton. Lubang bontot perempuan tua itu kelihatan seperti tercungap-cungap. Din meludah air liurnya ke lubang bontot mak Eton berkali-kali. Mak Eton membiarkan sahaja, sesekali dia menggelitik kegelian apabila Din memainkan jarinya di lubang bontot milik mak Eton.

Tanpa meminta kebenaran, Din terus menjolok batangnya masuk ke lubang bontot mak Eton. Menjerit kuat mak Eton menahan keperitan. Dia cuba menolak tubuh Din yang sedang berusaha menjolok lebih dalam namun gagal. Akhirnya mak Eton mengalah, dia hanya mampu menonggeng membiarkan lubang bontotnya di belasah batang anak muda yang kekar itu. Rambutnya yang beruban dan bersiput di belakang itu ditarik tangan Din membuatkan dia terdongak. Lagak Din sudah seperti seorang penunggang kuda Rodeo. Mak Eton hanya mampu menahan dan merengek. Jeritannya sudah tidak membantu bagi menghalang lubang bontotnya dicerobohi. Hanya merelakan dan berharap agar ianya cepat habis sahajalah yang mampu mak Eton lakukan.

“Hooo… sedapnya bontot makcik…. Sendat tu… ohhh mak Eton…. Ohhh… Ohhh…” rengek Din kesedapan.

Batangnya menujah lubang bontot mak Eton tanpa belas kasihan. Bontot wanita tua yang sedang menonggeng itu sesekali di tamparnya. Bergegar bontot gebu mak Eton diperlakukan begitu. Tangan Din kemudian beralih dari memaut rambut mak Eton kepada memaut kepada kain batik mak Eton yang tersingkap di pinggang. Din memacu sekuat hatinya hinggalah saatnya air maninya hendak meledak.

“Ohhh mak Etonnn…. Sedapnyaaa… mak Eton sayanggg…. “ kata Din sambil menekan lebih dalam hingga melolong mak Eton menahan perit.

Akhirnya meledaklah cecair pekat dan kental yang terlalu banyak untuk diberi kepada seorang wanita tua seperti itu. Lubang bontot mak Eton akhirnya dipenuhi air mani Din yang memancut dengan banyak. Mak Eton merasakan batang Din berdenyut kuat di dalam bontotnya seiring dengan pancutan demi pancutan air mani yang panas memenuhi bontotnya. Din sengaja menyumbat batangnya dalam-dalam sehingga bulu jembutnya rapat dengan bontot mak Eton. Dia mahu air maninya dilepaskan sedalam-dalamnya, malah kalau boleh, dia mahu mak Eton terberak-berak air maninya nanti.

Lepas dah habis air maninya dilepaskan, Din menarik keluar batangnya keluar dari lubang bontot mak Eton dan serentak dengan itu, memancut-mancut cairan yang pekat dan kekuningan keluar dari lubang bontot mak Eton. Berdecit-decit bunyinya, laksana mak Eton sedang cirit birit. Air mani Din yang melimpah keluar dari lubang bontot mak Eton akhirnya semakin perlahan mengalir ke peha mak Eton terus ke lutut. Mak Eton menangis teresak-esak dalam keadaan masih menonggeng. Din membaringkan mak Eton di atas tilam dan menenangkan mak Eton. Akhirnya mak Eton terlena kelelahan.

Mak Eton sedar dari tidur ketika hari sudah gelap. Itu pun selepas dia merasakan teteknya dihisap kuat oleh seseorang. Dengan mata yang kelat, dia membuka matanya dan dia terlihat Din masih belum pulang, malah sedang enak menghisap teteknya yang melayut itu.

Din memuji-muji tetek milik mak Eton. Baginya walau pun sudah layut, tetapi kemengkalan dan kegebuannya masih enak sehingga mampu menyelitkan batangnya di celah-celah tetek mak Eton. Mak Eton yang masih terasa akan keperitan di lubang bontotnya cuba menahan perbuatan Din, namun tenaga anak muda itu terlalu kuat berbanding dirinya yang sudah berumur. Maka sekali lagi dirinya disetubuhi tetapi kali ini Din bijak mengambil hati mak Eton, Din tidak menyetubuhi mak Eton melalui lubang bontot, tetapi cara tradisional yang membawa mak Eton sekali lagi kepada puncak kenikmatan. Sekali lagi mak Eton terlena kepenatan sambil mendakap tubuh anak muda yang sudah telanjang bulat itu.

Mereka tersedar pada keesokkan paginya, dan mak Eton yang bangun tidur lebih awal dari Din telah menyediakan sarapan pagi yang enak-enak untuk santapan kekasihnya itu. Setelah Din sedar dari tidur, mandi dan bersarapan, dia meminta diri untuk pulang kerumah tetapi dihalang oleh mak Eton. Cara yang digunakan oleh mak Eton mudah sahaja. Dia hanya perlu menggoda Din dengan setiap gerak geri yang seksi dan sering berbual dan bergurau senda bersama menggunakan kata-kata lucah yang merangsang nafsu Din. Akhirnya Din termakan dengan pujuk rayu mak Eton dan pada pagi itu, mereka berasmara bagaikan sepasang suami isteri di lantai dapur.

Dan sejak dari hari itu, hubungan mereka semakin sukar untuk dipisahkan. Hidup mak Eton yang penuh dengan kenikmatan hubungan kelamin itu melupakan tentang hidupnya yang sudah boleh dikatakan sebagai ‘rumah kata pergi, kubur kata mari’. Baginya, menikmati persetubuhan dengan lelaki muda yang disayangi itu lebih bermakna bagi mengisi sisa-sisa hidupnya.

Bagi Din pula, wanita tua yang selalu menjadi tempatnya melampiaskan nafsu itu sudah seperti isterinya. Memang benar mak Eton terlalu tua untuk dirinya, namun ciri-ciri yang seksi pada mak Eton membuatkan Din selalu merindui untuk menyetubuhi tubuh wanita itu. Jika tidak, masakan ramai lelaki yang tertarik dan tidak mahu melepaskan peluang melihat mak Eton sewaktu dia menemani mak Eton ke pekan. Terutamanya buah dadanya yang melayut dan selalu tidak bercoli hingga mendedahkan putingnya yang terjojol di baju kurung yang dipakai untuk ditatap oleh semua orang di pekan itu. Entah sampai bila cinta gila mereka yang oenuh nafsu itu akan berakhir. Mungkin hanya ajal yang mampu memisahkan mereka. Sesungguhnya cinta itu buta…

Berubat

Kisah aku bermula bila aku mendapat tahu yg suami aku mempunyai hubungan sulit dgn setiausahanya… aku pun mendesaknya untuk berterus terang.. suami aku mengaku yg dia memang sayangkan setiausahanya itu dan mereka telah merancang untuk berkahwin samaada aku setuju ataupun tidak.

Hancur lebur hati aku bila mendengarnya. apa boleh buat nak kecoh2 serang budak tu.. itu bukan style aku,jadi aku pun mengambil keputusan untuk mengunakan ilmu hitam

Diam2 aku pergi ke rumah seorang bomoh India yg dihebohkan “power” oleh kawan aku Rozita. Aku pergi seorang diri tanpa pengetahuan suami aku dan juga Suri sendiri. Bomoh itu namanya Gopal yg tinggal lebih kurang 30km dari tempat aku tinggal.

Aku masih ingat lagi bila bomoh Gopal memberitahu aku bahawa suami aku telah terkena ubat guna2 tg dilakukan oleh setiausahanya dan menyuruh aku meminum sejenis air berwarna biru kononya penawar supaya aku tidak turut tunduk kepada ilmu setiausaha suami aku.

Selepas kira2 10min aku minum air penawar biru itu aku rasa kepala aku pening seketika dan perasaan nafsu ghairah yg sangat kuat menguasai diri aku secara tiba2. Bomoh Gopal kemudian menyuruh aku berbaring menelentang di atas tilam di ruang tamu rumahnya dan mula membaca jampi dalam bahasa india dan menghembus berulang kali keatas tubuh aku.

Selepas 5-6 kali dihembus oleh bomoh Gopal aku merasa khayal.. antara sedar dan tidak aku merasakan tangan berbulu bomoh Gopal bermain2 di atas dada aku. Aku tidak berdaya untuk berbuat apa2 kerana rasa ghairah yg amat sangat. Kedua2 buah dada aku terasa amat tegang didalam baju t nipis aku. Puting aku terasa menonjol,dan celah pantat aku terasa sungguh panas dan mula basah. Aku dapat rasakan bomoh Gopal mengangkat kepala aku ke atas bantal sambil menanggalkan pakaian aku satu persatu.

Setelah aku dibaringkan tanpa seurat benang pun ditubuh aku, bomoh Gopal mula menjilat dada aku dan seterusnya mengulum puting buah dada aku dgn rakus. Nikmat yg tak terkata aku rasakan saat jambang kasar bomoh Gopal bergesel dgn kulit buah dada aku yg halus. Aku merasa sangat bernafsu dan pantat aku semakin basah berair. Aku perlahan2 mengerakkan tangan aku terus mencapai kepala bomoh Gopal yg sedang berada di celah kelengkang aku. Aku menekan2 kepala bomoh Gopal dgn kuat agar jambangnya bergesel dgn bibir pantat aku dan juga supaya jilatan lidahnya dapat masuk lebih dalam lagi.

“Oooooohhhhhhh…..sseedddaaapppppnnyya ooohhhhh….” aku mengeluh kesedapan bila aku merasakan bomoh Gopal menyedut2 biji kelintit aku.

Aku mengerang sambil kedua2 mata aku terpejam kenikmatan. Kesedapan aku semakin bertambah bila bomoh Gopal mula menjilat2 lembut di sekeling lubang bontot aku… aduh!!!… sedapnya tak terkata bila diperlakukan begitu rupa oleh bomoh Gopal.. suami aku sendiri tak pernah jejak lidah nya disitu… tapi sekarang seorang bomoh india sedang lahapnya menjilat2 dan menyucuk2 lidahnya ke dalam lubang bontot aku. Semakin kuat aku meramas2 rambut bomoh Gopal kerana kesedapan.

Bomoh Gopal kemudian mengangkat kedua2 belah kaki aku dan diletakkanya di atas bahunya yg hitam itu. Apabila dia menegakkan bahunya bontot aku terangkat sekali. Bomoh Gopal lagi sekali membenamkan kepalanya di celah peha aku dan mula menjilat bibir pantat aku dgn rakus dan lahap.. sehinggalah untuk sekian kalinya lubang bontot aku dikerjakan oleh lidahnya.. tapi kali ini lebih nikmat… dgn mengunakan kedua2 belah tangan hitam berbulunya, bomoh Gopal membuka seluas2nya lubang bontot aku lalu dia menjelirkan lidahnya sedalam2 yg mungkin ke dalam lubang bontot aku sambil jari tangan kanannya mengentil2 biji kelintit aku serentak. Satu kenikmatan yg tidak pernah aku rasa selama aku bersetubuh dgn suami aku selama ini.

Setelah 20min lidah bomoh Gopal menjilat pantat dan bontot aku serentak. Bomoh Gopal mengarahkan aku supaya menonggeng

“saya mau kasi tau sama awak,awak punya punggung sudah itu kena sama itu perampuan punya sihir… kalu tunggu lagi lama.. lagi susah.. sekarang saya mau kasi itu sihir hilang… awak itu tonggeng betul2.. kasi awak punya punggung ada naik tinggi..”

Tanpa banyak soal aku pun terus menonggengkan bontot aku “kaw-kaw” depan muka bomoh Gopal. Aku lihat bomoh Gopal memandang ke arah lubang bontot aku sambil menelan air liurnya. Kemudian bomoh Gopal mula mengurut perlahan2 daging bontot aku yg putih pejal dgn sejenis minyak. aku merasa khayal semula. Bontot aku terkemut2 menahan kesedapan urutan tangan bomoh Gopal.

“Awak kasi awak punya punggung lagi angkat tinggi.. awak punya kepala kasi jatuh atas bantal…. awak juga mesti pandang sama saya punya muka bila saya kasi ubat awak punya punggung.. ada paham?” Aku memganguk perlahan tanda memahami arahannya.

Sekarang aku berada diposisi meniarap,muka dan dada aku di atas tilam sementara bontot aku terangkat tinggi ke atas. Bomoh Gopal merenggangkan kedua belah kaki aku dan mula melumurkan minyak ke celah2 rekahan bontot pejal aku yg terbuka luas.

“Oooohhhhhhh….Oooohhhhhh….” satu erangan kesedapan terkeluar dari mulut aku.

Bomoh Gopal menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula memainkan jarinya di tepi lubang bontot aku. Aku meramas tilam kesedapan. Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang bontot aku.

“awak jgn kasi kemut…biarkan saja”

Aku cuba merehatkan otot2 bontot aku dan tanpa disedari jari hitam bomoh Gopal yg licin berminyak dgn mudah masuk kedalam lubang bontot aku.

Setelah berjaya memasukan jarinya Bomoh Gopal mula mengerakkan jarinya keluar masuk lubang bontot aku.

“Argghhh…..Ooouggghhhh….Arggghhhh……Oooohhh hhhh…” Sedapnya aku rasa waktu itu.

Setelah perjalanan jari hitam bomoh Gopal lancar keluar masuk lubang bontot aku,dia berdiri di belakang aku sambil jarinya masih terbenam dalam lubang bontotku. Aku melihat bomoh Gopal melucutkan kain yg di pakainya dan tersembulah akan batang zakarnya yg sungguh besar dan panjang tegang mencanak ke atas… batangnya aku lihat hitam berkilat.. urat2 kasar timbul disekeliling batangnya tg lebar itu. Sementara kepala zakarnya kembang berkilat… wow besarnya…

“Awak mau buat apa ni” tanya aku pada bomoh Gopal.

“Jgn takut,ini saya mau kasi buang sama itu sihir” kata bomoh Gopal sambil dia melumurkan minyak ke serata batang besar zakarnya.

Selesai berkata2 bomoh Gopal menarik jarinya keluar dan terus menusukkan batangnya ke lubang bontot aku.

“Aarrgghhhhhhhhh!” Aku menjerit kesakitan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke atas.

“Awak jgn kemut!!.. kasi teran sikit” arah bomoh Gopal yg sedang merenggangkan daging bontotku.

Setelah aku meneran sedikit.. hampir separuh batang zakar bomoh Gopal terbenam ke dalam bontot aku. Dia berhenti seketika lalu mengembangkan batang dan kepala zakarnya..

“Ooohhhhh…. Arrgghhhh… sedapnya… ooohhhhhhh..”

Kemudian dia menarik keluar batangnya dan menusukkan kembali sehingga kesemua batang besar zakarnya terbenam jauh kedalam dasar lubang bontot aku. Zakar bomoh Gopal seakan2 berdenyut2 bila aku mula mengemut batangnya.

“Sekarang saya mau awak menjilat bibir awak.. masa saya tarik dan tekan saya punya batang, lagi banyak awak jilat.. lagi cepat itu sihir hilang!” aku mengangukkan kepala aku tanda paham apa yg patut aku lakukan.

Bomoh Gopal mula menarik keluar dan menusukkan batangnya dgn ganas. Setiap kali menerima tujahan batang bomoh Gopal setiap kali itulah aku menjilat2 bibir aku sambil mengerang kesedapan.

Tanpa disuruh aku mula mengosok2 akan biji kelintit aku serentak dgn tujahan
demi tujahan bomoh gopal di lubang bontot ku. Kesedapan yg tak terhingga aku rasakan bila bomoh Gopal mula melakukan tujahan zakarnya dgn laju

“Aarrggghh.. sedapnya.. laju lagi gopal.. ooohhhhhhh… sedap… sedap…. aarrrggghhhhhh… ooooohhhh.. ooooohhhhhhhhh…. laju lagi…..” Sebelah tangan hitamnya memegang pinggang dan sebelah lagi menarik rambut aku kebelakang.

Aku mengikut gerakan bomoh Gopal sambil menggayak-ayakkan bontot aku ke kiri dan ke kanan. Tiba2 aku rasakan kesedapan itu semakin tinggi darjah kelazatannyanya.. aku berada di puncak nikmat..

“Ooohhhhh…sedapnya…” keluh aku kesedapan saat air mani aku mula terkeluar membasahi seluruh lubang pantat ku.

Bomoh Gopal semakin lama semakin laju menghentakkan batangnya keluar dan masuk… peluh bomoh Gopal menitis2 di atas belakang aku. Sehinggalah aku rasakan bomoh Gopal menghentak dan membenamkan seluruh batangnya kedalam bontot aku dgn satu hentakan yg kuat dan padu. Aku dapat merasai yg batangnya semakin keras dan kembang

“Aaaaaaaarrrrrrrrggggghhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!! !!!!!” sesuatu yg panas mula terpancut dalam lubang bontotku… lebih 5 kali aku rasakan zakar bomoh Gopal mengembang ketika air mani pekatnya memenuhi seluruh ruang bontot ku. Aku masih menggentel biji kelintitku ketika bomoh Gopal merapatkan badan berbulunya menindih dan memeluk aku dari belakang.

“Kemut sama saya punya batang.. ooohhhh… kemut lagi..” arah bomoh Gopal.

Aku terus mengemut zakar bomoh Gopal dgn satu kemutan yg istimewa. Bomoh Gopal segera mencabut batang zakarnya dan melumurkan air maninya yg masih melekat di zakar ke atas bontot aku.

“Jgn basuh ini sampai esok pagi” katanya sambil mencium bibirku.

Setelah mengenakan pakaian dan bersedia untuk pulang,bomoh Gopal berpesan supaya petang esoknya aku datang lagi kerana dia mahu membuang sihir di kawasan pantat aku pula.

“Hari ini tak sempat.. esok ya?” katanya sambil menepuk2 daging bontot aku yg baru saja di kerjakannya.

“Baiklah..saya balik dulu..”

Semenjak hari itu aku dan bomoh Gopal selalu melakukan “anal sex”- sedap… lubang bontot aku semakin longgar.. tapi aku tak kisah.. janji aku puas. Sementara suami aku pulak.. aku memberi kebenaran untuk dia berkahwin dgn setiausahanya. Ini memberi aku lebih banyak masa dan peluang untuk aku memuaskan nafsu aku dgn bomoh Gopal yg sangat lahap untuk meluaskan lagi lubang bontotku.

Seks Dengan Bomoh

Namaku Salmiah. Aku seorang guru. Di kampung aku lebih dikenali dengan panggilan Cikgu Miah. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hingga kini. Ianya berlaku kerana kesilapanku sendiri.

Kisahnya begini: kira-kira enam bulan yang lalu aku mendengar cerita yang suamiku ada menjalinkan hubungan dengan seorang guru di sekolahnya. Suamiku seorang guru di sekolah menengah di kampungku. Dia berkelulusan ijazah dari universiti tempatan sedangkan aku cuma guru maktab sahaja. Aku tanpa usul periksa terus mempercayai cerita tersebut.

Aku cuma terbayangkan nasib dua anakku yang masih kecil itu. Akupun boleh tahan juga dari segi rupa dan bentuk badan kerana kedua-dua anakku menyusu botol. Cuma biasalah lelaki walau secantik manapun isterinya, tetap akan terpikat dengan orang lain, fikir hatiku. Diam-diam aku telah pergi kerumah seorang bomoh yang pernah aku dengar ceritanya dari rakan-rakanku di sekolah. Aku pergi tanpa pengetahuan sesiapa walaupun teman karibku. Pak Itam adalah seorang bomoh yang tinggal di kampung seberang, jadi tentulah orang-orang kampungku tidak akan tahu rahsia aku berjumpa dengannya.

Di situlah bermulanya titik hitam dalam hidupku hingga ke hari ini. Aku masih ingat lagi apabila Pak Itam mengatakan bahawa suamiku telah terkena buatan orang dan menyuruh aku meminum air penawar untuk mengelakkan dari terkena sihir wanita tersebut. Selepas kira-kira lima minit meminum air penawar tersebut kepala aku menjadi ringan dan perasaan ghairah yang tidak dapat dibendung melanda secara tiba-tiba.

Pak Itam kemudian mengarahkan aku berbaring menelentang di atas tikar mengkuang di ruang tamu rumahnya dan mula membacakan sesuatu yang tidak aku fahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badanku. Saat itu aku masih lengkap berpakaian baju kebarung untuk kesekolah pada petangnya. Selepas aku berasa agak khayal dan antara lena dan terjaga aku merasakan tangan Pak Itam bermain-main di butang baju kebarungku.

Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan berasa ghairah yang amat sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua-dua buah dadaku terasa amat tegang di bawah braku. Putingku terasa menonjol, dan celah kemaluanku terasa hangat dan mula becak. Aku dapat merasakan Pak Itam mengangkat kepalaku ke atas bantal dan seterusnya menanggalkan pakaianku satu persatu.

Setelah aku berbaring tanpa sebarang pakaian, Pak itam mula menjilat bahagian dadaku dahulu seterusnya mengulum puting tetekku dengan rakus. Ketika itu aku terasa mat berat untuk membuka mata. Setelah aku mendapat sedikit tenaga semula aku berasa sangat ghairah dan kemaluanku sudah mula banjir. Aku berdaya menggerakkan tanganku dan terus mencapai kepala Pak Itam yang sedang berada di celah kelengkangku.
Aku menekan-nekan kepala Pak Itam dengan agak kuat supaya jilatannya lidahnya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku yang lama terpejam. Alangkah terkejutnya aku apabila aku membuka mata aku terlihat dalam samar-samar itu dua lembaga lain sedang duduk bersila menghadap aku dan memandangku dengan mata yang tidak berkedip.

“Cikgu” tegur seorang lelaki yang masih belum aku kenali duduk di sebelah kanan badanku yang telanjang bulat. Setelah aku amat-amati barulah aku kenal.
“Leman” detik hatiku.
Leman adalah anak Pak Semail tukang kebun sekolahku yang baru sahaja habis peperiksaan SPMnya. Aku agak kelam-kabut dan malu. Aku cuba meronta untuk melepaskan diri dari genggaman Pak Itam. Menyedari yang aku telah sedarkan diri Pak Itam mengangkat kepalanya dari celah kelangkangku dan bersuara.
“Tak apa Cikgu, diorang berdua ni anak murid saya” ujarnya sambil jarinya mengulit-ulit sambil menggosok kemaluanku yang basah bencah.

Sebelah lagi tangannya digunakan untuk menolak semula kepalaku ke bantal. Aku seperti orang yang sudah kena pukau terus baring semula dan membesarkan kangkanganku tanpa di suruh. Aku memejamkan mata semula. Pak Itam mengangkat kedua-dua kakiku dan diletakkanya ke atas bahunya. Apabila dia menegakkan bahunya punggungku juga ternaik sekali. Pak Itam mula menjilat semula bibir cipapku dengan rakus dan terus di jilat sehingga keruang antara cipap dan duburku. Apabila lidahnya yang basah itu tiba di bibir duburku terasa sesuatu yang menggelikan berlegar-legar di situ. Aku merasa kegelian serta nikmat yang amat sangat.

“Leman, Kau pergi ambil minyak putih di hujung katil, kau Ramli, ambil kemenyan dan bekasnya sekali di hujung tu.” Arah Pak Itam kepada kedua-dua anak muridnya. Aku tersentak dan terus membuka mata.
“Cikgu ni rawatan pertama, duduk ya.”

Arah Pak Itam kepada aku. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus mengikut arahan PakItam. Aku duduk sambil sebelah tangan menutup buah dadaku yang tegang dan sebelah lagi ku capai pakaianku yang berterabur untuk menutup bahagian kemaluanku yang terdedah. Setelah mencapai kain kebarungku ku tutupi bahagian pinggang kebawah dan kemudian menutupi buah dada.

Setelah barang-barang yang diminta tersedia dihadapan Pak Itam beliau menerangkan kaedah rawatan sambil kedua-dua muridnya malu-malu mencuri pandang ke arah dadaku yang dilitupi tetapi berbalam-balam kelihatan.
“Ni saya Nak bagitahu ada sihir yang dah terkena bahagian-bahagian tertentu dibadan Cikgu, punggung Cikgu dah terkena penutup nafsu dan perlu dibuang.” Aku cuma angguk.

“Sekarang Cikgu sila meniarap” aku memandang tepat ke arah Pak itam dan kemudian pandanganku beralih kepada Leman dan Ramli.

“Tak apa diorang ni belajar, kenalah tengok” balas Pak Itam seakan-akan mengerti perasaanku.
Aku pun terus meniarap di atas tikar mengkuang itu. Pak Itam menarik kain baju kebarungku lalu dilempar ke sisi. Pelahan-lahan dia mengurut punggungku yang pejal putih berisi dengan minyak yang di ambil Leman. Aku berasa khayal semula, punggungku terkemut-kemut menahan kesedapan lumuran minyak Pak Itam. Kemudianku rasakan tangan Pak Itam menarik bahagian pinggangku keatas seakan-akan menyuruh aku menonggeng dalam keadaan meniarap tersebut. Aku memandang kearah Pak itam yang duduk disebalah kiri punggungku.

“Ha angkat punggung” jelasnya seakan memahami.
Aku menurut kemahuannya. Sekarang aku berada dalamposisi meniarap, muka dan dada di atas tikar sambil punggungku terangkat ke atas. Pak Itam menolak kedua-dua kakiku agar berjauhan dan mula melumurkan minyak ke celah-celah bahagian rekahan punggungku yang terbuka. Tanpa dapat dikawal satu erangan kesedapan terkeluar dari mulutku. Pak Itam menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula bermain di bibir duburku. Aku meramas bantal kesedapan. Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang duburku.

“Jangan kemut biarkan sahaja” terdengar suara Pak Itam yang terlekat di rongga.
Aku cuba merilekskan otot duburku dan menakjubkan jari Pak Itam yang licin berminyak dengan mudah masuk sehingga ke pangkal. Setelah berjaya memasukkan jarinya Pak Itam mula menggerakkan jarinya keluar masuk lubang duburku. Aku cuba membuka mataku yang kuyu kerana kesedapan untuk melihat Leman dan Ramli yang sedang membetulkan sesuatu di dalam seluar mereka.

Aku berasa satu macam keseronokan pula melihat mereka sedang memerhatikan aku berubat. Setelah perjalanan jari Pak Itam lancar keluar masuk duburku dia mula berdiri dibelakangku sambil jarinya masih terbenam kemas dalam duburku. Aku memandang Pak Itam yang sekarang menyingkap kain pelikatnya ke atas dan terhunuslah pedangnya yang panjang dan bengkok ke atas itu.

“Buat apa ni Pak cik”.
“Jangan risau ni Nak buang sihir” katanya sambil melumur minyak ke padangnya yang agak besar bagi seorang yang kurus dan agak rendah.
Selesai berkata-kata Pak Itam menarik jarinya keluar dan terus menusuk pedangnya ke lubang duburku.
“Arrgghh” Aku terjerit kengiluan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke atas.
“Jangan kemut teran sikit” arah Pak Itam yang sedang merenggangkan daging punggungku.
Setelah aku meneran sedikit hampir separuh pedang Pak Itam terbenam ke dalam duburku. Aku melihat Leman dan Ramli sedang mer4amas sesuatu di dalam seluar masing-masing. Setelah berjaya memasukkan setengah zakarnya Pak itam menariknya kelaur semula dan memasukkan kembali sehingga semua zakarnya masuk kedalam rongga duburku. Dia berhenti disitu.

“Sekarang Cikgu merangkak keliling bara kemenyan ni tiga kali” arahnya sambil zakarnya terbenam kemas dalam duburku.
Aku sekarang seakan-akan binatang berjalan merangkak sambil zakar Pak Itam masih tertanan kemas dalam duburku. Pak Itam mengikutku bergerak sambil memegang pinggangku. Kedua-dua murid Pak Itam telah mengeluarkan zakar masing-masing sambil melancap. Aku berasa sangat malu tetapi terlalu nikmat. Zakar Pak Itam terasa berdenyut-denyut dalam duburku.

Aku terbayang wajah suamiku seakan-akan sedang memerhatikan tingkah lakuku yang sama seperti binatang itu. Sambil aku merangkak sesekali Pak Itam menarik senjatanya keluar dan menujah dengan ganas. Setiap kali menerima tujahan Pak Itam setiap kali itulah aku mengerang kesedapan. Setelah selesai tiga pusingan Pak Itam menyuruh aku berhenti dan mula melakukan pergerakan tujahan dengan laju. Sebelah tangan memegang pinggang dan sebelah lagi menarik rambutku ke belakang seperti peserta rodeo.

Aku menurut gerakan Pak Itam sambil mengayak-ayakkan punggungku ke atas dan ke bawah. Tiba-tibaku rasakan sesuatu yang panas mengalir dalam rongga duburku. Banyak sekaliku rasakan cecair tersebut. Aku memainkan kelentitku dengan jariku sendiri sambil Tok Itam merapatkan badannya memeluk aku dari belakang. Tiba-tiba sisi sebelah kiri pinggangku pula terasa panas dan basah, Leman rupanya terpancut. Ramli merapatkan zakarnya yang berwarna unggu ke sisi buah dadaku dan terpancut membasahi hujung putingku. Aku terus mengemut-ngemut zakar Pak Itam dan bekerja keras untuk mencapai klimaks.

“Arghhrgh” Aku klimaks sambil tertiarap di atas tikar mengkuang. Pak Itam segera mencabut zakarnya dan melumurkan cairan yang melekat dizakarnya ke atas punggungku.
“Jangan basuh ni sampailah waktu maghrib” Katanya sambil melondehkan kain pelikatnya.
Aku masih lagi tertiarap. Aku merasakan bibir duburku sudah longgar dan berusaha mengemut untuk meneutralkannya semula. Setelah itu aku bangun dan mencapai pakaianku yang bersepah satu persatu. Setelah mengenakan pakaian dan bersedia untuk pulang setelah dimalukan begitu rupa, Pak Itam berpesan.
“Pagi besok datang lagi, bawa sedikit beras bakar”.

Aku seperti orang bodoh mencapai beg sekolahku dan terus menuruni tangga rumah Pak itam.

Teresa

Aku bekerja di sebuah syarikat kewangan di Shah Alam…aku bertugas dibahagian memproses loan sewa-beli kereta…kiranya aku ni kira glamour jugak pasai customer asyik bodek aku untuk lulus loan depa cepat… Satu hari tu aku telah didatangi oleh seorang gadis cina untuk loan kereta Perdana . Kira used car la tu…Masa dia masuk ke pejabat aku staff yang berada di depan kounter depan kira jelous jugak tenguk gadis cun carik aku…Oh ya..nama amoi ni Theressa. kerja sales girl kat Sun Way Lagoon…Dia merayu abis kat aku untuk rekomen kan loan dia cepat…Aku ni yang memang tak leh tenguk pompuan apa lagi kira jual mahal la skit…Dalam hati boleh…tapi ada syarat la..aku berikan alasan yang aku ada banyak kerja…takkan nak stay malam buat kerja… Tapi amoi ni terus pujuk aku..Nanti “I belanja la you..kalau loan I approved ok..” “Tenguk la…Kalau I senang..” Kataku mengumpan…

Malam tu aku tekad untuk siapkan loan amoi ni…Manala tau untung sabut timbul..untung batu tenggelam…Nak balik pun hari hujan ..Lagipun rumah aku jauh kat Port Klang nun… Oh ya..ofis aku ni dua tingkat. Aku dekat tingkat dua pasai proses loan semua kat sana. Kat bawah tempat orang simpan keluar duit. Kunci tingkat atas aku pegang pasai tinggal aku sorang je duty..Yang lain balik cepat…Malam Jumaat la katakan. Tengah aku terbedek bedek application form customer tibe-tiba telepon opis aku berdering..Cis ! siapa lak yang telepon malam-malam ni..Tak tau opis dah tutup ker…Mau tak mau aku angkat jugak pasai manalah tau manager aku nak spot check..boleh jugak aku tunjuk rajin…

Jangkaan aku silap! “Hello ! Badrul ada?” menyirap aku bila suara amoi tanyakan nama aku..Rupanya si Theressa yang telepon. Aku tanya dia apa hal dia telepon aku..Saja katanya..Aku tahu dia ni saje nak bodek aku pasal loan tu lah tu…Tak balik lagi ke..tanya die..” kata nak proses loan you…tu pasal lah I terpaksa stayback..Aku cuba memancing. nak tolong ker? aku saja test die… Tolong ape? “apa-apa pun bleh …” “you belikan air panas untuk I kan bagus. kalau datang tolong tutupkan kunci kat grell bawah tau.!!” “No sweat katenya” I pun kat area you ni…Ini sudah kira bagus kata hatiku…:Oklah I tunggu air you..jangan tipu tau!” aku sekali lagi test die. Dalam hati kata “betul ke amoi ni…?”

Entah macam mana kote ku menegang ingatkan kalaulah betul amou tu datang aku nak balun habis puki amoi ni..Aku pun tak pernah main ngan amoi ni..melayu tu adelah jugak itu pun tak ramai.. sedang aku melayan angan-angan aku tiba-tibe ada ketukan dipintu. Berderau darah aku…aku bangun dan intai dari cermin kecil..Alamak! amoi ni betul datang la…Cepat-cepat aku buka pintu dan dia masuk dengan teh panas bungkus ditangannya. Aku tenguk T-shirt Hard Rock Cafe yang dia pakai basah lenjundan melekap ke badan…Mata aku rasa nak terjojol keluar tenguk puting tetek dia yang tersembul. “Kesian..hujan pun you datang aa” bodek aku..”takpa..I kan dah janji..” kata amoi tu.

Aku beri dia towel emergency aku yang memang aku simpan dalam meja. “you lap you punye badan kat pantry la…” kata ku. Dia menyambut towel tu dan terus ke belakang. mata ku mengekori buntut amoi ni dari belakang. Bulat dan kenyal jubor amoi ni..bisik hati ku..sedang dia bersalin di pantry ..tiba-tiba aku tersentak dia menjerit dan aku pun secepat kilat berlari ke dapur. Aku tenguk dia berdiri ketakutan di dinding..Rupanya dia ni takut lipas…aku tenguk dia ni berkemban dengan towel kecik aku..terserlah tetek dia yang tertonjol macam buah betik yang masak ranum…

Dia menggigil takut sambil kesejukan lalu aku pun cas-cas gentleman terus memeluk dia ..Konon nak kasi protection la tu..Sedang aku berpelukan aku rasa konek ku menongkat kat celah kangkang amoi ni…Kepala koteku rasa kembang semacam tambahan pula bila gunung berapit amoi ni menekan dada ku yang bidang. Amoi niyang masih tergamam terus peluk aku erat macam tak nak lepas…Apa lagi aku pun tak kasi can la. Terus aku cium mulut dia dan sedut lidah dia. Dia meronta minta dilepaskan, tapi aku tetap sedut lidah dia sambil tangan ku menggentel tetek besar dia. Aku dengar nafas amoi ni dah tak stabil ..dia mengerang kegelian dan aku pun apa lagi terus menjilat leher putih yang aku cium sunguh wangi…Jari ku terus mengganas. Kuselak towel dan terus mencecahkan jari tengah ku ke alur pantat yang aku rasa dah berlendir. Entah air hujan atau air mazi aku tak dapat pastikan.

Aku manarik manja Theressa dan dudukkan dia diatas pantry. Dia mengikut saja sambil mulut kami masih ganas menyedut lidah masing-masing. Duduk saja dia di atas pantry, aku kangkang kan kaki dia dan menyembamkan lidahku ke celah pantat amoi ni. Basah gila pantat amoi ni…Aku terus menggila jilat celahan pantat dan menyedut kelentit pink amoi ni yang agak tersembol. Ku gigit manja bijinye sambil dia menarik rambutku dan ditekan kuat kepalaku agar terus menyedut air nikmat pantat yang tak bersunat ni. Mulut ku basah giler dek air pantat si amoi ni yang meleleh terus macam air sungai Klang. Tangan ku masih mengurut konek ku yang dah tegang semacam. Tiba-tiba amoi ni mengejang macam orang cramp. “Ahhhhh…sss..sedap woo….” jerit nye manje..

Kali ini tibe giliran die melutut di kote 6 inci ku dan tanpa berlengah terus memasukkan batangku kedalam mulut nya yang agak kecil. Mata ku terpejam bila koteku terasa suam bila amoi ni mengulum koteku dengan cara seolah-olah berkumur dengan air liur. dia terus menyorong keluar masuk koteku sambil jari nye yang halus menguli kedua telur ku yang dah kire membengkak. Amio ni kira expertla jugak pasai blow job ni.. mana tak nye…dijilat nye dari telur ku hingga ke hujung kencing batangku. Di situ die menyungkit lubang kencing ku dengan hujung lidahnya sambil meludah air liurnya bagi lebih melicinkan proses sorong tarik batang ku. Kulihat bibirnya yang merah monggel dan agak kecil agak sesak untuk menelan batang ku yang dah kira stim gila..Matanya yang agak kuyu lebih menggairahkan bile dilihat dari atas sewaktu dia menggonggong batang ku..Macam baby yang lapar susu..

Aku tahan air maniku agar tak malu dengan amoi ni..Aku menarik lengan nye ke atas dan terus menyedut mulutnya yang basah lenjun dengan air liur. “jom kite ke sofa” ajak ku kepadanya. sambil mulut masih bertaup aku mengangkat amoi ni dan terus merebahkan badannya yang dah terbogel. Towel buruk aku tah jatuh kemana aku dah tak kisah..sebaik saja amoi ni ku telentangkan di atas sofa ku lihat bodynye yang kire putih gila melentik untuk disantak batangku. Amoi ni mengangkang kan pantat nya yang aku rasa gian lagi untk ku jilat. Tetek amoi ni selambak, putingnya agak besar macam buah ceri kat ladang…

“Cepat la Badrul” rengeknya sedang aku kaget meratah tubuhnya yang tiada seurat benangpun. Apa lagi..aku kuakkan habis kangkang dia dan terus benamkan lidah ku kedalam pantatnye yang aku cium agak hanyir oleh lendiran putih yang keluar. Yang hairan tu bau hanyir ni tambah menyetimkan koteku dan aku berasa Kinky untuk menyedut lubang jubur amoi ni..Basuh tak basuh tak kisah lah..kata hati ku…janji puas..Bukan senang nak main ngan amoi ni”

Lidah ku terus menggila menjunam kedalam pantat amoi ni dan terus lidah ku menjalar ke lubang jubur amoi ni..”Apa ni Badrul?..” Tanya amoi ni..”You relaks la”” Pujuk ku.. Mata nya terus pejam sambil jarinya ligat melancapkan batang ku yang sebentar lagi akn merodok kedua lubang amoi ni. Sambil aku meludah dan menjilat jubur dan pantat amoi ni, dia terus mengulum koteku yang aku rasa macam dah nak bersembur airnya dek kemutan mulut amoi ni.

Bila aku dah rasa juburnya dah kembang kuncup menahan gelora nikmat jilatan aku aku bingkas bangun dan menyodok pantat nya. Agak senang juga memasukkan kepala kote ku kerana pantatnya agak becak di air mazi dan ludah ku. Terus ku loncoskan batang ku. ‘SLLUUPPP’ bunyi batang ku bile menerjah masuk ke dalam puki amoi ni. Dia menyepit dinding pantatnya dengan kedua kakinya.. Aku rasa bagi menunjukkan betapa kemutnya pantat dia…sambil batangku menyorong keluar masuk, kedua teteknya yang besar terus kusedut putingnya.

Bagi menambah stim amoi ni aku terus menguak tangan nya dan terus ku jilat ketiaknya yang licin bercukur…
Dia menggelupur kesedapan samabil kakinya memaut erat ponggong ku bagi membenamkan batangku sampai ke telur ke dinding pantatnya yang membusung. Dalam akupun juga stim gila..aku masih dapat bertahan kan air maniku dengan kadangkala mengigatkan benda-benda yang tak berkenaan..Aku tak mau amoi ni memandang rendah kekuatan batang melayu…Sedang aku sorong tarik batang ku tiba-tiba amoi ni sekali lagi mengejang menandakan yang dia dah klimaks lagi. Saja aku biarkan dengan terus menekan kuat dinding rahimnya dengan koteku.

Setelah agak reda..aku jilat telinganya pula sambil membisikkan ” I main belakang you OK..” Dia yang aku rasa dah mula nak stim balik mengangguk walaupun aku tau yang dia agak keberatan. Persetankanlah amoi ni ..janji jubor dia ni mesti aku rodok…Aku terus membalikkan amoi ni denagan posisi menonggeng dan terus aku menyembamkan mulut ku ke celah juburnya. Ku ludahkan air liur ku sebanyak mungkin sebagai pelincir kelak. Lidah ku terus gila macam lidah biawak menjilat, menggintil, menyedut jubur amoi ni. Sambil tu teteknya tetap aku ramas ramas.

Amoi ni makin lama makin respon kerana aku tenguk jarinya mula menggintil kelentitnya sewaktu aku sebuk mengerjakan lubang jubornya. Tanpa berlengah, aku terus menghunus batang kote ku yang dah tegang sambil uratnya yang dah menceracak dan cuba merodok lubang jubor amoi ni. Apa lagi bila kepala koteke mula nak melobos lubang jubornya menjerit kecil amoi ni. ” sssstttt, Slow sikit..sakit la la..”

Aku yang memeng dah mahir ngan game jubur ni terus jugak menusuk jubor amoi ni sambil tangan ku menekan pinggang nya yang agak melentik . Kebetulan belakang sofa aku main tu ada cermin..apa lagi tambah stim la aku bila aku dapat tenguk reaksi muka amoi ni bila dirodok dari belakang. Stim gila aku bila aku tenguk mukanya yang agak putih bujur sirih mengerang kesedapan sambil mulutnya yang hampir ternganga mencungap mencuri nafas…Aku terus menujah sambil amoi ni yang mengerang tak tentu hala dek kesedapan jubornye ditala sedemikian rupa. Setelah puas dengan jubornya kini giliran pantatnya pula aku kerjakan.

Sekali lagi aku balikkan dia dan suruh dia duduk ala cow boy atas batang ku yang mencanak. Dia macam paham saja dan terus menyuakan batangku kedalam lubang pantatnya. Apa lagi bila masuk sahaja kepala koteku kedalam lubang pukinya, dia menjerit manja sambil menggelekkan bontotnya macam orang naik kuda. Part ni yang aku tak leh tahan pasai cara dia mengayak membuatkan batangku tertekan habis kat pantat dia dan terlenyek macam pisang dilenyek. Nafasnya yang turun naik membuatkan aku tambah stim lalu aku terus curi-curi jilat tetek dia yang bergoyang-goyang.

Setelah agak lama batang ku diuli oleh ayakan amoi ni aku rasa macam dah nak terpancut lalu aku peluk dia sekuat hatiku dan menyemburkan air nikmat ku yang aku rasa paling banyak pernah aku bazirkan ke dalam rahim amoi ni. “Srrrrr..CretTTTTT” Itulah bunyi yang aku dengar. Setelah itu aku cabut batangku dan tarik kepala amoi ni ke kote ku dan sekali lagi aku tujahkan batang ku yang masih agak keras untuk disedut. Dia menurut sambil melancapkan batang ku dengan mulutnya hingga aku tersedar yang aku sekali lagi menghamburkan air maniku yang agak lebih cair kemulutnya. Dia terus menyedut sambil jarinya yang halus memerah batang ku hingga air ku kering habis.

Badan Kami masa tu basah habis dek peluh…Dengan berpimpin tangan kami terus ke bilik air dan membersihkan segala air yang tertumpah tadi. Sebelum amoi ni blah dia sempat tanya kat aku…” Esuk loan I approved OK..” Aku yang masih tercungap menganggukkan kepala kerana yang aku tau amoi ni berbaloi dan boleh dibuat bahan lancap bila aku horney.

Ramesh Si Driver

Habis periksa SPM aku berkerja di kilang. Aku dan lima lagi kawan tinggal di sebuah rumah yang disewa oleh majikan. Setiap hari aku dan kawan-kawan dijemput ke tempat kerja dengan van yang dipandu oleh seorang lelaki india. Lelaki india yang berumur dalam lingkungan 27 tahun itu namanya Ramesh.

Petang hari kami dijemput semula oleh Ramesh untuk dihantar pulang.Satu hari kawan-kawanku buat OT. Aku yang kurang sihat pulang seorang diri bersama Ramesh. Dalam perjalanan Ramesh mengajakku minum di sebuah gerai. Sementara menunggu minuman disediakan, aku ke belakang ke bilik air untuk kencing. Selepas selesai semuanya aku kembali ke hadapan gerai dan di sana telah tersedia dua cawan minuman.

Satu untuk Ramesh dan satu untukku. Selepas selesai minum aku dan Ramesh kembali ke van untuk pulang. Begitu sahaja masuk ke dalam van aku terasa badanku hangat. Badanku terasa menggigil dan nafsuku tiba-tiba memuncak. Kucuba sembunyi perasaanku tapi kulihat Ramesh sentiasa saja mengerling ke arahku. Ghairahku tak terkawal. Kemaluanku mengemut dengan laju. Terasa rongga cipapku seperti digarugaru. Cipapku bergetar seperti ingin menyedut sesuatu. Aku merapatkan kedua pahaku sambil menahan nafas.

Aku menjadi gelisah. Ramesh tersenyum melihat gelagatku. Seperti ditarik-tarik tanganku memegang paha Ramesh. Ramesh membiar saja kelakuanku. Aku waktu itu seperti tiada malu lagi. Tanganku secara spontan menggosok-gosok ke celah kangkang Ramesh. Ramesh melajukan van sambil dengan senyum lebar.

“Cepat Ramesh aku tak tahan ni,” tiba-tiba saja suara keluar dari mulutku tanpa berfikir.

Ramesh ketawa riang. Van dipecut laju menuju rumah sewaku. Sesampai di rumah aku meluru ke dalam. Ramesh kulihat berjalan masuk selepas mengunci vannya. Begitu saja Ramesh sampai ke ruang tamu aku menerpa ke arahnya. Aku memeluk Ramesh dan mencium seluruh badannya. Aku membuka butang bajunya dan dadanya yang berbulu lebat aku cium sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak mampu berfikir lagi. Perasaanku seperti dirasuk.

Selepas puas mencium dan menjilat badan Ramesh aku membuka tali pinggangnya lantas menarik seluar yang dipakainya. Ramesh membantu aku melondehkan seluar dalamnya sekali. Terpacak di hadapanku kemaluan Ramesh yang besar dan panjang lagi hitam legam. Aku meramas dan mengurutngurut batang besar itu. Walaupun hitam legam aku lihat nampak cantik sahaja. Sungguh gagah batang Ramesh. Kepalanya bulat dan mengkilat. Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak Ramesh kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu aku cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku lebih terangsang. Kepala licin hitam berkilat itu aku cium penuh nafsu.

Aku tolak kulit kulup ke belakang. Takok yang berlekuk itu aku cium sepuaspuasnya. Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku kulum. Bila aku hisap kuat-kuat, kulit kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup aku tolak kembali ke belakang ke pangkal. Kepala hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan Ramesh aku rasa bergetar. Ramesh menahan kelazatan bila batangnya aku hisap puas-puas. Air licin dan masin keluar dari hujung kemaluan Ramesh. Aku telan cairan licin dan masin itu. Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu.

Aku rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar gatal-gatal yang kurasa boleh hilang. “fish me Ramesh. fish me,” aku bersuara penuh ghiarah. Aku bangun dan melucutkan satu persatu pakaian yang kupakai. Aku berdiri bogel di hadapan Ramesh yang juga bertelanjang bulat. Aku tarik tangan Ramesh ke bilikku. Aku tidur telentang di atas tilam. Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Ramesh memuas batinku.

“Cepat Ramesh, aku tak tahan ni,” rayuku penuh harap. Ramesh dengan konek terpacak menghampiriku.

Aku tak sabar menunggu lagi. Ramesh merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja Ramesh merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah. Hidung Ramesh mengelus lembut kelentitku. Kelentitku yang besar dan panjang kerana aku tak bersunat waktu kecil amat digemari oleh Ramesh. Basah hidung Ramesh yang mancung dengan air nikmat yang banyak terbit dari rongga cipapku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali Ramesh menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan nafsunya.

“Sedaplah bau burit awak. Burit Rajeswary girl friend aku tak sedap macam ni. Burit Lucy amoi cina tu bau bawang.” Tak lama lepas itu aku rasa lidah Ramesh membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat bila Ramesh menjilat dan megulum kelentitku yang besar panjang tu. Dikulum-kulum lama seskali. Aku seperti melayang di kayangan kerana terlampau sedap. Aku rasa cairan panas banyak mengalir keluar membasahi bibir cipap dan pahaku.

“Cepat Ramesh, masukkan belali kau tu,” rayu aku tak tahan rasanya. Ramesh membetulkan balak hitamnya. Dilurut koneknya supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Kepala yang dah terbuka licin mengkilat. Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar. Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula terbenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan cipap.

Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan. Balak hitam pelan-pelan terbenam. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki balak hitam. Ramesh mula mengerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di awang-awang. Sedikit demi sedikit Ramesh menekan balaknya hingga akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada dalam lubang sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang menekan pangkal rahimku. Aku tak terkawal lagi. Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang Ramesh ke dinding cipapku. Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah…….. aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks.

Aku letih lesu. Sendi-sendiku terasa lemah. Ramesh masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku yang panas. Aku dipeluk kemas oleh Ramesh. Tetekku yang pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Ketiakku kiri kanan dicium bergantiganti. Aku kegelian seperti ingin ketawa. Akibat teramat geli aku melonjak-lonjakkan badanku ke atas. Badanku merapat ke badan Ramesh yang berbulu itu.Lencun ketiakku basah dengan air liur Ramesh. Aku rasa teramat geli. Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu Ramesh aku gigit.

Ramesh menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar. Geli sungguh lubang cipapku. Air banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah. Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak Ramesh. Aku tak tahan lagi. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke sekian kali. Melihat aku tak melawan lagi Ramesh mempercepat tindakannya. Badanku yang terkapar lesu dipeluknya.

Bulu-bulu dadanya menggeletek tetekku yang masih pejal. Geli rasanya. Akhirnya Ramesh menekan koneknya dalam-dalam dan arghh… Ramesh memancutkan maninya dalam rongga cipapku. Mani Ramesh sungguh hangat menyiram pangkal rahimku. Ramesh rebah menghempap badanku. Selepas beberapa minit Ramesh mencabut balaknya dari lubang cipapku. Dia terbaring lemah di sisiku. Balaknya yang mulai lesu dipenuhi lendir putih. Aku ramas-ramas balak berlendir tersebut. Licin macam belut aku rasa. Bila badanku agak segar sikit aku mengalih badanku ke arah paha Ramesh. Aku cium batang berlendir tersebut.

Terbau air cinta di situ. Mani Ramesh yang masih menitik di hujung kepala licin aku jilat. Aku sedut hingga batang yang mula lembik itu bersih. Aku lurut-lurut batang lembik itu dengan bibirku. Aku rapatkan kedua bibirku ke batang hitam dan ku lurut-lurut. Akhirnya kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup berkedut-kedut di hujung kepala konek. Kepala konek yang licin tak kelihatan lagi.

Ramesh bangun meninggalkanku yang terkapar lesu penuh nikmat.. Aku tidur pulas hingga malam. Aku betul-betul puas. Kata kawan-kawanku aku terminum pil kuda kepunyaan Ramesh, kerana itu aku tak terkontrol birahiku. Biarlah.. aku puas.

Bilik X-Ray

Nama ku Lisa, berumur 27 tahun, boleh dikatakan seksi dan of course sex desire aku boleh dikatakan kuat juga. Aku ada seorang suami, Faris. Lelaki kacak, penyayang dan dialah segalanya bagi ku. Tapi kadang-kadang tu, just for fun mencuba dengan lelaki lain. Satu hari, aku berasa tidak sedap badan especially di belakang bahagian pinggang ku. Suami ku menyarankan aku ke hospital swasta untuk menjalankan pemeriksaan. Aku setuju dan keesokkan harinya aku ke hospital pakar. Setelah berjumpa dengan doctor konsultan, aku terpaksa ke bilik x-ray. Bila semua prosedur selesai, aku berjalan perlahan ke bilik x-ray yang letaknya agak jauh memandangkan hospital itu agak besar juga.

Di situ aku berjumpa dengan seorang lelaki yang akan menguruskan x-ray kepada ku. Berbadan tegap, muka manis, senyuman menawan. Sepasang mata yang cukup menggoda dan seksi. Memang tampan dan pastinya aku tak akan lepaskan peluang ini andainya dapat bersama di dia. Aku terpaku sewaktu bertentang mata dengannya. Dia senyum sambil menghulurkan tangan meminta dokumen x-ray yang aku bawa.. Serta merta aku memandang terus ke peha lelaki tersebut. Terbonjol di situ sesuatu disebalik seluarnya. Apatah lagi aku yang hanya memakai skirt paras lutut dan blouse yang terbuka 2 butang bajunya.

“Saya, Akmal, pembantu x-ray di sini”, katanya memperkenalkan diri. Aku senyum sambil mengganggu lalu memberinya dokumen ditangan ku.

“Ke bilik sana, ya”, kata Akmal setelah membaca dokumen yang diberi tadi.
“Puan tukar dulu baju ni. Khas untuk x-ray”, Akmal mengarahkan ku. Aku capai baju tersebut dan dengan menarik sebidang kain yang dijadikan tirai untuk bilik persalinan. Sewaktu membuka baju ku, aku dah sedar yang celah kangkang ku dah menerbitkan air keghairahan. Aku tersenyum sendirian sambil mengenakan baju x-ray tersebut.

“Pakaian dalam yang atas perlu dibuka juga, ya Puan Lisa”. Terdengar suara Akmal dari balik tirai tersebut. Lalu terus ku buka bra ku dengan menyangkakan ianya perlu. Setelah menyangkut baju dan bra ku di tepi dinding, aku keluar dari kawasan persalinan.

“Baju ni, butangnya dibelakang, saya tak boleh nak kancing..”, kata ku pada Akmal bila aku keluar sambil memegang baju tersbut rapat ke punggung ku kerana pengancingnya di belakang. Malu juga aku rasakan.

“Nak saya kancingkan?”, tanya Akmal. Aku mengangguk. Lalu Akmal ke belakang ku sambil mula mengancing baju x-ray tersebut. Agak lama Akmal cuba mengancingnya. Mungkin juga mengabil kesempatan melihat tubuh ku dari belakang. Ada juga aku rasakan sentuhan tangan Akmal di bahagian belakang badan ku. Makin basah aku dibuatnya.

“Ok, dah siap. Sila baring atas meja ni. Saya nak aturkan kedudukan bagi mengambil gambar x-ray Puan Lisa”. Akmal mengarahkan ku. Perlahan aku ke meja tersebut. Menaiki bangku kecil yang dijadikan tangga dan berbaring. Terlentang. “Puan Lisa kena mengiring ya. Menghadap ke sana”, arah Akmal lagi. Aku ikut arahannya.

Punggung ku kini menghadap Akmal yang sedang membetulkan mesin x-ray agar dapat mengambil gambar bahagian pinggang ku. Tangan Akmal kemudiannya menyentuh bahagian pinggang ku sewaktu sedang membetulkan mesin x-ray tersebut. Seperti ada aliran eletrik aku rasakan diseluruh badan apabila terkena sentuhan tersebut sehingga aku mengerang kecil. Aku gerakkan badanku sedikit. Jari Akmal menekan-nekan sedikit bahagian pinggang ku dan mengatakan bahawa di situ lah gambar x-ray yang akan di ambil.

“Kalau nak keputusan x-ray yang lebih baik, Puan Lisa terpaksa buka skirt ni. Tapi terpulanglah pada Puan”, kata Lisa. Aku palingkan muka ku padanya. Dia nampak seperti pasti dengan apa yang dikatakannya. Dahi ku berkerut sedikit memikirkan apa yang dipintanya tadi tapi bagiku
itu satu peluang.

“Baiklah tapi tolong kunci pintu tu dulu”, kata ku. Perlahan aku angkat sedikit punggung ku sambil menarik skirt ku ke bawah melepasi kedua kaki ku. Hanya g-string dan baju x-ray yang ada di tubuh ku. Aku lihat Akmalmemandang tanpa berkelip pun matanya. Seperti dia tahu yang faraj ku dah basah. Aku juga nampak bonjolan di seluarnya semakin besar. Nampaknya aku dan Akmal sedang terhibur dengan apa yang kami berdua lihat sekarang ini.

Seolah seperti kami berdua faham dengan apa yang mungkin berlaku seterusnya. Akmal meminta aku mengiring seperti tadi. Sekali lagi tangannya menyentuh pinggang ku dan kemudian turun ke bahagian punggung ku. Aku menggeliat seolah cuba mengelak sentuhan tangannyawalaupun aku sudah mula merasa satu kenikmatan. Apatah lagi baju x-ray yang dipakai ku hanyalah sekadar paras bawah sedikit dari pangkal punggung ku. Dengan tidak semena-mena, Akmal memegang bahagian luar faraj ku. Aku tersentak dan memalingkan badan ku.

Dengan pantas Akmal menangkap tangan ku dan membawanya ke bonjolan di seluarnya lantas membuat aku berpusing menghadapnya sambil masih lagi terbaring di atas meja x-ray. Perlahan Akmal membuka zip seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang dah cukup keras. Dia rapatkan batang zakarnya ke mulut ku sambil sebelah lagi tangannya telah pun menggosok faraj ku dari tepi g-string yang ku pakai. Aku hanya menggeliat kesedapan apabila jari Akmal menyentuh kelentit ku dan aku tahu aku dah cukup basah apabila dilakukan sedemikian. Jarinya mula menusuk masuk ke dalam faraj ku yang sedia menanti asakan yang lebih hebat dari sebatang jari.

Dengan batang zakar yang dah menanti untuk dihisap didepan muka ku, aku rapatkan bibir ku lantas mula memasukkan kepala zakar Akmal ke dalam mulut ku. Aku tahu suami ku juga selalu mengatakan… …aku seorang yang hebat dalam melakukan blowjob.

“You will always have 9 out 10 in these workout”, kata suamiku dulu dan masih lagi memegang rekod blowjob terhebat hingga kini. Darikepala zakarnya, aku teruskan hingga separuh batang dan akhirnya kesemua batang zakar Akaml berada dalam mulut ku. Akmal berdesis kesedapan. Saiznya lebih kurang sama dengan hak milik suami ku. Aku teruskan menghisap zakar Akmal dan Akaml masih menguliti faraj ku.

Kini 2 jari Akmal dalam faraj ku dan air ku semakin banyak keluar. Akmal melajukan pergerakkan punggungnya ke depan dan ke belakang seolah mahu memancutkan air maninya ke dalam mulut ku. Tapi aku tak benarkan. Aku mahu zakarnya di dalam faraj ku. Aku berhenti menghisap dan bangun dari pembaringan ku. LAntas aku turun dari atas meja dan membelakangkan Akmal. Aku angkat baju x-ray yang ku pakai dan aku tarik g- string ku tepi. Aku berdiri sambil separuh badan ku meniarap di atas meja tersebut.
Perlahan aku dapat rasakan kepala zakar Akmal yang keras bermain-main dipermukaan alur faraj ku dan kemudiannya menujah masuk ke faraj ku.

“Aaarrrggghhhhh..”, aku mengerang. Sebelah tangan Akmal berada di pinggang ku manakal sebalah lagi sedang menggenggam erat tangan ku. Kemudian aku rasakan hayunan keluar masuk yang romantik, perlahan tetapi menyedapkan di faraj ku. Akmal juga berdengus menikmati lubang faraj ku yang menanti serangan dari zakarnya.

Hayunan yang tadinya perlahan sudah semakin laju. Aku pula bermain dengan kelentit ku untuk mendapatkan kepuasan yang maksima. Aku tahu Akmal tak akan boleh memuaskan aku tanpa aku juga bekerjasama. Zakar Akmal aku rasakan semakin kembang seperti akan memancutkan lahar panasnya bila-bila masa saja. Mungkin perasaan nafsu yang terlampau hebat menyebabkan dia tak dapat bertahan lama. Aku tegakkan lagi kedua kaki ku dan merapatkan punggung ku agar dapat mengepit batang
zakar Akmal.

“Sedapnya… aaarrrgggghhh..”. Aku tersenyum mendengar kata-kata Akmal. Aku lawan asakannya. Setiap kali dia menolak masuk, aku pasti akan menekan ke arahnya. Aku tahu dia akan tewas sebentar lagi. Aku kuatkan sikit suara erangan ku sambil menikmati permainan dari Akmal. “Saya dah nak pancut ni..”, Akmal bersuara dengan terketar-ketar.

“Keluarkan..”, kata ku. Terkeluar saja zakar Akmal dari faraj ku, aku terus berpusing sambil menangkap erat zakarnya dan melancapkannya. Akmal pula memegang kedua bahu ku sambil meramas seolah geram. Lancapan tangan ku pada zakar Akmal taklama. Seketika kemudian Akmal mengerang.
“Aaaarrrr.. aarrrr.. aaaarrrggghhhh”. Terpancut 2 das air mani ke atas baju x-ray yang ku pakai sambil muka Akmal berkerut menahan kesedapan. Seterusnya air mani Akmal kelihatan meleleh keluar dari lubang kencingnya. Tangan ku masih melancap zakarnya tapi kini semakin perlahan dan
lembut. Aku tahu zakarnya ngilu sewaktu itu. Akhirnya batang zakar Akmal semakin layu di tangan dan genggaman ku. Aku senyum melihatkannya.

Satu ciuman aku berikan ke bibir Akmal yang masih tercungap-cungap mencari udara. Aku jarakkan diri ku dari nya yang kini dah mula bergerak untuk bersandar ditepi meja x- ray. Aku pusingkan badan ku dan Akmal seperti memahaminya mula mebuka kancing baju yang ku pakai. Aku tanggalkan pakaian tersebut dan menjatuhkannya ke lantai sambil berjalan ke bilik persalinan. Memakai semula bra dan baju ku. Merapikan rambut ku dan bergerak semula ke Akmal. Sekali lagi aku memberikan Akmal satu ciuman yang cukup manis buatnya. Tiba masanya untuk aku beredar.

Tiba-tiba Akmal berkata, “Saya tak ambil lagi gambar x-ray Puan Lisa. Apa kata Puan Lisa beritahu receptionist kat depan sana yang mesin x- ray rosak dan Puan Lisa datang semula dalam masa 2 hari lagi?”. Akmal menulis sesuatu di atas slip dan dia kepilkan bersama dokumenx-ray aku dan menghulurkannya kembali pada ku. “Kalau boleh, Puan Lisa datanglah sebelah petang dalam pukul 5 sebab masa tu tak ramai patient dan tak perlu terburu-buru lagi serta tiada gangguan”, saran Akmal. Aku tersenyum sambil mengenyitkan mata ku.

“I rasa tak perlu datang dah sebab sakit kat bahagian pinggang I ni……. dah hilang. Anyway…, thank you for your time. Byeee..”, sambil aku melangkah keluar dari bilik x-ray meninggalkan Akmal yang termanggu seorang diri.

Free Servis

Pagi itu Nancy bangun tergesa-gesa. Dia terlelap hingga alarm yang berbunyi tidak didengarnya. Malam tadi dia tidak dapat melelapkan mata kerana nafsunya menggebu-gebu bila dia melihat majalah lucah. Ingatannya kepada dua orang murid yang mengerjakannya di stor simpanan peralatan sukan minggu lalu juga mengganggu fikirannya. Bila dia terlelap jam sudah menunjukkan pukul tiga pagi. Bila saja dia terjaga jam sudah pukul 6.00 pagi.

Di hati rasanya malas untuk bangun tapi tugasnya sebagai pendidik perlu dilaksanakan. Apalagi hari ini adalah hari pertama peperiksaan akhir tahun dan dia dipertanggungjawab menyimpan kertas-kertas soalan. Jika dia tidak hadir akan menimbulkan banyak masalah.

Dicapainya tuala di ampainan. Pakaian yang melekat di badannya dilepaskan dan dilonggok di atas katil. Dia melangkah pantas ke bilik air, suis water heater dihidupkan. Nancy membuka tombol air di shower dan mula menyiram kakinya.

“Eh! kenapa air ni tak hangat.”

Terketar-ketar Nancy bila badannya disirami oleh air sejuk. Dinginnya air di pagi yang sejuk membuat Nancy terasa kesejukan hingga ke tulang hitam. Biasanya bila pacuran dibuka maka air yang hangat dari shower akan menyiram badannya yang polos itu. Tapi pagi ini water heaternya meragam pula. Tiada lampu hijau yang menyala pada tombol water heater di bilik mandinya itu. Sahlah water heaternya telah rosak.

Tengah hari itu Nancy menelefon kedai elektrik yang selalu dilanggannya. Dia memesan supaya mekanik kedai tersebut datang ke rumahnya pada hari minggu untuk memperbaiki water heaternya. Memandangkan dia bekerja pada hari biasa maka pada hari minggu saja Nancy berada di rumah. Apalagi dia hanya tinggal seorang diri maka hari minggu sajalah rumahnya berpenghuni pada siang hari.

Hari minggu itu selepas mandi dan sarapan Nancy membaca akhbar mingguan sejenak. Konsentrasinya tidak di dada akhbar, dia sedang menunggu kedatangan mekanik yang berjanji untuk memperbaiki water heaternya. Dengan berpakaian biasa berupa baju kaftan Nancy masuk ke bilik dan berbaring malas. Kebetulan di katilnya ada majalah porno yang dia tengok-tengok malam tadi. Diambil dan diselak helai demi helai. Adegan hangat yang terpampang di halaman majalah tersebut membuat ghairahnya meledak dan Nancy mula meraba kemaluannya dan kelentitnya digentel-gentel. Nancy mengerang keenakan.

Pon, pon… tiba-tiba Nancy mendengar bunyi hon kenderaan. Beberapa saat kemudian bell pagarnya pula berdering. Nancy dengan rasa terpaksa menyelak langsir biliknya dan kelihatan sebuah pickup dengan logo jenama elektrik berhenti di depan rumahnya. Dia amat kesal kerana diganggu dua manusia tersebut. Nafsunya baru dilayan separuh jalan terpaksa dihentikan bila bunyi hon kereta mengganggunya. Dua orang lelaki berdiri di depan pintu pagar dengan membimbing sebuah beg peralatan.

Nancy bangun dan berjalan ke ruang tamu. Suis yang berada di dinding ditekan dan pintu pagar elektriknya bergerak pelan-pelan dan terbuka. Kedua lelaki tersebut masuk menuju ke pintu utama. Nancy melihat kedua lelaki tersebut. Seorang lelaki muda keturunan melayu dan seorang lelaki separuh baya keturunan cina.

“Miss, mana water heater yang rosak tu?” lelaki melayu bertanya.

“Sana dalam bilik air master bedroom.” Nancy menjawab.

“Man, lu pegi tengok.” Lelaki cina menyuruh kawannya yang bernama Rahman melihat water heater yang rosak.

Lelaki melayu yang bernama Rahman tersebut berjalan ke arah yang ditunjuk. Dia cuba menghidupkan suis dan melihat masalah yang berlaku. Dia membelek-belek alat elektrik yang berkenaan. Rasanya ini perkara kecil saja. Mengikut pengalamannya kemungkinan besar fuse yang terputus. Dia menarik fuse yang sedia terpasang dan membeleknya. Sah, fusenya terbakar.

“Miss, you ada fuse ke?” tanya Rahman.

“Ada rasanya, dalam kotak atas almari tu.” Nancy menunjukkan kotak yang tersusun atas almari pakaian dalam bilik tidur.

“Ada tangga?” Rahman masih bertanya.

“Ada, dalam stor dekat dapur.”

Nancy berjalan ke dapur diikuti oleh Rahman. Setelah pintu stor dibuka pemuda tersebut mengambil tangga yang tersandar di dinding dekat pintu stor.

“Tangga ni goyang, sudah tak kuat ni, tak ada tangga lain ke?” Rahman membuat kesimpulan pada tangga yang dipegangnya.

“Itulah tangga yang ada.” Nancy menjawab lirih.

Sesampainya dalam bilik tidur Rahman memasang tangga di tepi almari pakaian yang agak tinggi. Dia menggoyang-goyang tangga untuk menguji kekuatannya.

“Tangga ni kurang kukuh, miss sajalah yang naik, saya pegang tangga.”

Nancy memerhati Rahman yang sedang memegang tangga. Betul juga kata Rahman, kalau Rahman yang naik tangga tersebut mungkin patah tangga tersebut kerana badan Rahman yang besar itu pasti berat. Nancy yang berbadan langsing itu tentunya mampu disokong oleh tangga berkenaan.

Rahman sedikit beredar ke samping memberi peluang Nancy menaiki tangga untuk mengambil fuse di dalam kotak di atas almari. Satu satu Nancy melangkah hingga ke anak tangga yang kelima. Nancy mula membuka satu demi satu kotak mencari fuse yang disimpannya. Rahman yang berada di bawah mendongak ke atas. Terkejut Rahman bila terpandang paha Nancy yang putih mulus dan kelihatan tundun Nancy yang dihiasi bulu-bulu pendek. Rupanya Nancy yang hanya memakai baju kaftan tidak memakai seluar dalam.

Melihat pemandangan menarik itu tiba-tiba saja batang pelir Rahman mula mengeras. Lelaki melayu yang berumur 25 tahun itu memang mudah terangsang bila melihat perempuan cantik, dan sekarang di hadapannya bukan saja perempuan cantik tetapi kemaluannya juga terpampang cantik. Zakarnya mula membengkak di dalam seluar.

“Pegang kuat-kuat Rahman, kenapa tangga bergoyang?” Nancy bertanya.

“Okey, okey saya pegang kuat.”

Rahman pegang tangga lebih kuat hingga badannya rapat ke tangga dan secara tak sengaja hidungnya tersentuh betis Nancy yang licin mulus. Harum baunya betis perempuan muda tersebut. Rahman makin terangsang. Rahman melihat lagi ke atas dan ketika itu Nancy merenggangkan sedikit kakinya. Rahman dapat melihat rekahan bibir kemaluan Nancy di balik baju kaftan yang longgar tersebut. Rekahan merah itu kelihatan seperti basah. Hidungnya seperti tercium bau burit yang membangkitkan nafsu. Rahman menelan liur melihat panorama yang membangkitkan nafsunya.

“Okey, dah dapat.”

“Miss, turun hati-hati.”

Nancy mengatur langkah, dari anak tangga keempat dia melangkah ke anak tangga ketiga. Dari anak tangga ketiga dia melangkah ke anak tangga kedua, malangnya dia tersalah pijak hingga badannya melayah ke belakang. Nancy melayang ke bawah tapi sempat disambut oleh Rahman. Oleh kerana Rahman sendiri tidak menyangka perkara ini boleh berlaku maka sempat juga dia menangkap Nancy tapi kuda-kudanya tidak kukuh hingga akhirnya kedua mereka terguling di atas katil yang hanya beberapa kaki saja dari almari pakaian tersebut.

Kedua insan tersebut terguling di atas tilam, Nancy menghempap Rahman yang terlentang sambil memeluknya erat. Kedua muka mereka bertemu. Peluang ini tidak dilepas oleh Rahman, dipeluk Nancy dengan lebih erat sambil bibir tebalnya mengucup bibir nipis Nancy yang basah. Nancy cuba memisahkan diri tapi pelukan Rahman makin kuat. Sambil mulutnya masih di mulut Nancy Rahman memusingkan diri dan sekarang Rahman pula yang menindih Nancy.

Rahman bertindak pantas, tangan kanannya mula menyelak kaftan Nancy dan jari-jarinya mula merayap ke alur kemaluan Nancy. Ghairahnya telah terbakar oleh nafsu yang membara. Biji kelentit Nancy digentel-gentelnya sementara mulutnya mula menjilat leher Nancy yang jinjang. Nancy cuba menjerit tapi sepantas kilat Rahman menekup mulut Nancy dengan tangannya.

“Miss jangan menjerit, saya cekik leher miss.”

Nancy cuba mengatur nafasnya, ditarik dan dihembus dalam-dalam. Nancy amat terkejut bila jatuh tadi dan tindakan pantas Rahman menguli badannya membuat dia terkaku. Bila mendengar Rahman akan mencekiknya jika dia melawan perasaan takutnya bertambah-tambah. Apalagi jari-jari Rahman yang kekar itu sedang melingkari lehernya.

“Apa yang kamu nak buat?” tanya Nancy sambil badannya masih ditindih oleh Rahman.

“Saya nak bantu miss. Tadi miss tengok majalah lucah, saya nak bagi miss puas.”

Nancy mula perasan. Waktu loceng pagarnya dibunyikan dia sedang berbaring di atas katil sambil melihat majalah lucah. Tangannya meraba-raba alat sulitnya dan dia merasa keenakan. Perasaan enak ini belum selesai bila dia diganggu dengan kedatangan dua orang lelaki yang akan membetulkan alat water heaternya yang tidak berfungsi. Tergesa-gesa dia bangun dan majalah yang dibacanya dicampak ke atas meja solek. Majalah inilah yang dilihat oleh Rahman.

“Lebih baik miss bekerjasama dan menikmatinya. Jika miss melawan pun miss tetap juga akan saya rogol. Miss yang salah, miss tak pakai seluar dalam. Saya geram tengok burit miss.”

Mendengar perkataan rogol membuat perasaan Nancy terasa ngeri. Kemaluannya akan sakit dan pedih bila dipaksa menerima batang pelir lelaki yang tegang dan keras. Nancy juga baru sedar yang dia tidak memakai seluar dalam dan kemaluannya pasti dilihat oleh Rahman sewaktu dia memanjat tangga tadi. Dia menyalah dirinya kerana tidak hati-hati.

Rahman masih memeluk Nancy, tangannya masih berlegar-legar di tunduh dan lurah Nancy yang mula basah. Itulah kelemahan Nancy, kemaluannya akan mudah banjir bila kelentitnya digosok-gosok. Dia mudah terangsang bila daging kecil itu disentuh. Selalunya dia melancap dengan menggosok daging kecil ini bila dia kesunyian dan ghairahnya bangkit. Hanya beberapa minit saja dia akan mengalami orgasme.

Nancy terus berfikir. Jika dia melawan sekalipun lelaki melayu ini tentu tidak akan melepaskannya. Lebih baik dia akur dan sama-sama menikmati hubungan terlarang tersebut. Apalagi tugasnya pagi tadi belum selesai bila kedua lelaki tersebut datang ke rumahnya.

Melihat tiada lagi penentangan dari Nancy maka Rahman terasa seperti mendapat lampu hijau. Rahman memutarkan badannya hingga mukanya berada di celah kangkang Nancy. Tundun berbulu hitam yang dipangkas rapi dihampiri. Sejak tadi dia memang geram dengan tundun amoi ini. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Rahman memang suka dengan bau kemaluan wanita. Puas mencium, Rahman mula menjilat lubang burit Nancy. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Nancy yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Rahman. Nancy mengeliat menahan kesedapan.

Rahman ingin berlama-lama menikmati burit cina idamannya. Dicium dan dijilat burit Nancy sepuas-puasnya. Disedut dalam-dalam bau istimewa burit cina yang putih melepak itu. Aroma khas burit menjadikan Rahman ketagihan. Bau burit Nancy sungguh segar dan enak. Kalau boleh Rahman ingin berlama-lama membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah bermadu kepunyaan Nancy.

Rahman makin bernafsu dan makin ganas. Lidah Rahman dimasukkan kedalam burit Nancy. Setiap kali lidah Rahman keluar masuk ke dalam burit Nancy, Nancy akan merengek dan mengerang kesedapan. Telah 5 minit Rahman menjilat burit perempuan cina itu dan Nancy hanya mampu mengerang dan merengek bila lidah Rahman berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

“Aahh…. I dah tak tahan ni, I nak hisap batang you,” kata Nancy.

Nancy mula ketagih dengan batang lelaki. Sejak dia mengulum dan mengisap batang pelir muridnya pada kejadian di bilik stor peralatan pendidikan jasmani dulu, dia teringat-ingat batang kenyal yang berada dalam mulutnya. Batang muridnya itu tidaklah besar sangat, itupun mampu membuatnya khayal. Kepunyaan lelaki kekar dan besar bersamanya kali ini tentu lebih besar dan lebih panjang.

Rahman teramat gembira bila Nancy meminta untuk menghisap batang butuhnya. Sepantas kilat dia melondehkan baju dan seluar yang dipakainya. Rahman mula membayangkan bibir merah basah dan cantik itu akan membelai kepala butuhnya. Lidah merah yang runcing itu akan berlegar-legar di batang besarnya.

Rahman merubah posisi, sekarang dalam kedudukan 69. Rahman merapatkan batang butuhnya ke muka Nancy. Rahman memang menanti dan mengharapkan bibir mungil Nancy akan mengulum kepala pelirnya. Nancy memegang lembut zakar Rahman sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Nancy yang putih dan zakar Rahman yang coklat kehitaman. Nancy mengurut-ngurut zakar Rahman perlahan-lahan. Nancy tak perlu menunggu lama kerana zakar Rahman sudah terpacak kaku. Kepala zakar Rahman yang berkilat membengkak bagaikan kudup cendawan yang besar.

Nancy bernafsu melihat kepala pelir Rahman yang berdenyut-denyut. Kepala pelir lelaki melayu yang bersunat kelihatan cantik dan gagah. Berbeza dengan kepala pelir kawan lelakinya yang berkulup, bentuknya macam sotong basah. Nancy makin rakus menghidu kepala licin yang besar seperti buah tomato itu. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Rahman. Rahman tersenyum melihat perilaku Nancy. Hidung mancung Nancy menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidung mancung itu berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Teman wanitanya pun tak pernah melayan batang pelirnya seghairah Nancy.

Nancy amat teruja dengan batang butuh melayu di hadapannya. Kepala pelir Rahman sungguh besar. Kepala yang membulat itu lebih lebar daripada batangnya yang juga besar. Kepala besar itu seperti sebiji buah tomato di hujung batang coklat gelap. Belum pernah Nancy melihat kepala yang sebegini besar. Tentu sedap kepala besar ini bila menyelam ke dalam lubang buritnya.

Dengan posisi 69 Rahman menjilat burit Nancy. Manakala Nancy menjilat dan mengulum zakar Rahman. Butuh Rahman dihisap dan dijilat oleh Nancy. Kepala butuh Rahman yang sebesar buah tomato itu amat sedap bila dinyonyot. Rahman terus menjilat kelentit Nancy yang agak besar dan menonjol. Kelentit Nancy sekarang menjadi sasaran mulut Rahman. Buntut Nancy terangkat-angkat bila lidah Rahman berlegar-legar di kelentitnya.

“Miss saya dah tak tahan, saya nak rasa burit miss,” pinta Rahman.

Nancy tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Rahman seterusnya. Rahman bergerak mencelapak Nancy. Rahman kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Nancy. Burit Nancy yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu-bulu hitam yang terpangkas rapi terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Rahman membelah tebing faraj Nancy dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Rahman menekan punggungnya. Susah juga kepala buah tomato itu untuk masuk. Rahman menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Nancy. Agak tersekat-sekat perjalanannya sungguhpuh burit Nancy teramat basah dengan air cintanya dan air liurnya. Nancy menjerit keenakan. Kepala buah tomato itu benar-benar memberi kenikmatan maksima. Belum pernah Nancy merasa senikmat ini.

Nancy melolong kesedapan tiap kali Rahman menekan dan menarik batang balaknya. Nancy menjerit-jerit kenikmatan bila kepala tomato itu menyondol dinding vaginanya. Jeritan penuh nikmat itu sama seperti jeritan kucing betina yang sedang miang. Tiap kali Rahman menekan seluruh isi burit Nancy ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi burit Nancy ikut sama keluar. Nancy menjadi histeria penuh nikmat. Belakang Rahman dicakar-cakarnya. Bahu Rahman digigit-gigit penuh ghairah.

“Sedap Rahman, sedap,” kata Nancy.

Rahman meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Nancy kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Nancy yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Nancy mendengus kesedapan. Rahman meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Rahman yang masih muda itu memang gagah dan handal. Makin ganas Rahman bertindak makin enak bagi Nancy. Rahman memang geram dengan Nancy yang solid dan cantik itu. Inilah pertama kali dia mengongkek perempuan amoi cina yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Rahman yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Nancy menggelegak.

Tiba-tiba Nancy menjerit, “I dah nak keluar,” jerit Nancy.

Bila mendengar Nancy berkata demikian Rahman melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Nancy. Muka Rahman berkerut manahan nikmat.

“I dah keluar,” kata Nancy kepada Rahman.

Serentak itu Rahman merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat. Sungguh banyak air cinta Nancy menyiram kepala tomato kepunyaan Rahman. Terasa seperti terendam dengan air suam. Rahman rasa dirinya bagaikan terbang di awan biru. Sedap dan sungguh nikmat.

“I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?” tanya Rahman.

“Pancut dalam Rahman, I nak rasa awak punya,” kata Nancy selamba.

Sedetik kemudian Nancy merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Nancy menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih pemuda melayu itu. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia sesekali bersama teman lelakinya.

Rahman memang gagah dan hebat. Amat berlainan jika dibandingkan dengan teman lelakinya yang sebangsa dengannya. Teman lelakinya yang sebaya Rahman itu tak apa-apa jika dibandingkan dengan Rahman. Batang pelir teman lelakinya yang berkepala kecil itu kurang nikmat dibanding kepala pelir Rahman yang seperti buah tomato itu. Malah nikmat yang dirasai dari murid-muridnya tempoh hari lebih sedap daripada teman lelakinya. Sepanjang hidupnya inilah pertama kali Nancy benar-benar menikmati hubungan seks. Nancy yakin inilah kehebatan lelaki melayu yang bersunat.

“Oii.. gua duduk di luar, lu orang buat projek di dalam.” Tiba-tiba Ah Seng bersuara.

Melihat dua makhluk yang bertelanjang bulat di hadapannya membuat butuh Ah Seng mengeras. Nancy yang terkapar lesu diperhati penuh nafsu. Badan Nancy yang bergetah itu menyebabkan nafsu Ah Seng membakar sekujur tubuhnya. Lurah burit Nancy yang terbelah dan berlendir itu membuatkan batang pelirnya meronta-ronta dalam seluar untuk membebaskan dirinya. Cairan jernih mula keluar dari lubang kencingnya dan membasahi kepala kulupnya. Tanpa lengah Ah Seng yang berumur 45 tahun itu membuka seluar dan baju yang dipakainya.

Nancy membuka mata dan melihat Ah Seng melurut-lurut batang pelirnya. Batang perlir cina yang tak bersunat itu kelihatan pucat macam sotong basah. Muncungnya yang tajam itu kelihatan tidak menarik dibandingkan kepunyaan pemuda melayu yang berkepala besar dan garang.

Ah Seng naik ke katil dan menghampiri Nancy. Nancy membiarkan saja. Biarkanlah lelaki tua ini merasai lubang buritnya. Dia sebenarnya telah teramat puas bila bersama Rahman tadi. Dikangkang kakinya luas bagi memudahkan tindakan Ah Seng. Ah Seng yang melihat lubang Nancy yang telah terbuka tidak membuang masa lagi. Kepala kulupnya ditempelkan ke lurah basah dan ditekan kuat. Sekali tekan pelir tua itu terbenam hingga ke pangkal. Dan bermulalah acara sorong tarik.

Nancy membiarkan saja dirinya dikerjakan Ah Seng. Lelaki tua bangsa cina ini batang kulupnya tidak segagah kepunyaan Rahman. Nancy rasa macam jarinya saja bila Ah Seng menekan dan menarik keluar batang kulupnya. Malah batang pelir muridnya lebih sedap daripada batang Ah Seng. Nancy hanya mengangkang dan membiarkan Ah Seng memecut ke garis penamat. Sama sekali tidak nikmat, fikir Nancy.

Ah Seng geram dengan Nancy yang terpejam matanya. Mulut yang separuh terbuka itu sungguh cantik pada pandangannya. Ah Seng tak sabar-sabar ingin menikmati amoi muda ini. Didayung makin laju dan makin kencang dan hanya lima minit Ah Seng tak mampu bertahan lagi. Kepala kulupnya terasa seperti terbakar dek kehangatan lubang Nancy. Ah Seng mengerang kuat dan terpancutlah maninya dalam lubang amoi. Terketar-ketar badannya yang gempal dan boroi itu. Akhirnya dia terkapar keletihan di sebelah Nancy yang masih terpejam.

Rahman yang sudah pulih tenaganya mengambil fuse yang tergeletak di atas katil sewaktu Nancy terjatuh tadi dan memasangnya ke tempatnya di water heater. Suis dibuka dan lampu hijau menyala. Di buka kepala pancur dan mengalir keluar air yang suam-suam kuku.

“OK miss, water heaternya dah siap. Tak perlu bayar, kira free of charge.”

Rahman dan Ah Seng berjalan keluar meninggalkan Nancy yang masih terkapar lesu. Nancy masih memejamkan matanya menikmati kelazatan yang belum pernah dirasainya sebelum ini. Hebat, sungguh hebat pemuda melayu ini. Nancy tersenyum puas…

Tukang Repair Aircond

Raju dapat melihat bibir burit warna merah ternganga diselaputi cairan berlendir. Kebetulan kaki Tini menghala ke pintu. Raju dapat melihat apam Tini yang bermadu itu dengan jelas sekali. Cairan lendir campuran air nikmat Tini dan air mani Ah Tong mengalir keluar membasahi bibir lembut. Batang butuhnya meronta-ronta ingin bebas dari dalam seluar. Nafsunya membakar bagaikan gunung berapi bila melihat
Ah Tong yang gemuk itu menindih Tini yang kecil molek.

Raju bagaikan dirasuk pelesit. Ghairahnya tak boleh dibendung lagi. Batang pelirnya terpacak keras di dalam seluar. Sudah lama dia teringin merasai burit melayu. Dia tahu pelirnya dua kali lebih besar dan panjang dari pelir Ah Tong yang telah tua itu. Tini pasti puas bila merasai batangnya nanti. Tak sabar dipelawa Raju sudah melondehkan pakaiannya. Batang hitamnya terpacak kaku macam tiang bendera. Dilurut-lurut batang keras yang berdenyut-denyut ingin memuntahkan laharnya.

”Boleh saya tumpang sekaki.”

Tini membuka mata bila mendengar suara Raju. Terbeliak matanya melihat Raju telah bertelanjang dengan senjata terhunus sungguh besar dan panjang. Batang pelir warna hitam itu menghala lurus ke arah Tini. Terkejut juga Tini pada mulanya tetapi kerana nafsunya masih belum dipuasi maka dia bersedia saja melayan Raju. Kalau dia membantah sekalipun tentu Raju akan melanyaknya. Lebih baik dia melayan pemuda india itu dan menikmatinya. Dan Tini sendiri pun teringin nak merasai butuh india. Butuh cina telah dicubanya. Butuh melayu telah lama dirasainya.

”Marilah… I dah sedia ni,” pelawa Tini sambil mengangkang lebih luas.

Bagai orang mengantuk disorong bantal, Raju menerkam Tini yang terlentang menunggu. Raju tak kisah pada Ah Tong yang terkapar lesu di sisi Tini. Raju mendekati celah paha Tini. Tundun berbulu hitam yang dipangkas rapi dihampiri. Sejak tadi dia memang geram dengan tundun wanita melayu ini. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Puas mencium, Raju mula menjilat lubang burit Tini. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Tini yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Raju. Tini mengeliat menahan kesedapan.

Raju makin bernafsu dan makin ganas. Lidah Raju dimasukkan kedalam burit Tini. Setiap kali lidah Raju keluar masuk ke dalam burit Tini, Tini akan merengek dan mengerang kesedapan. Telah 5 minit Raju menjilat burit melayu idamannya itu dan Tini hanya mampu mengerang dan merengek bila lidah Raju berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

Telah beberapa kali Raju menonton lakonan gadis ini di tv. Raju kenal model sambilan dan pelakon drama yang cantik ini. Telah lama Raju memasang angan-angan ingin memantat wanita melayu. Apalagi bila mendengar cerita kawan-kawannya bahawa perempuan melayu pandai kemut dan lubang burit hangat. Kadang-kadang Raju melancap sambil membayangkan perempuan melayu yang cantik.

Bila bersendirian di atas katil di bilik tidurnya Raju akan membayangkan mulut mungil gadis-gadis melayu menghisap batang pelirnya yang keras itu. Mulut-mulut dengan bibir merah dan basah akan mengucup mesra kulupnya yang tebal itu. Dia sungguh terangsang bila berimaginasi lidah runcing gadis-gadis melayu berlegar-legar dalam sarung kulup. Sambil membayang tangannya akan melancap batang balaknya dan dia akan puas bila benih-benihnya terpancut laju. Dibayangkan benih-benih hindunya akan menerpa rahim melayu yang subur dan benihnya akan bercambah dalam perut perempuan melayu.

Sekarang bukan lagi angan-angan. Memang nyata burit melayu yang diidam-idamkannya telah menjadi santapannya. Terasa sayang untuk menyelesaikan secepatnya. Raju ingin berlama-lama menikmati burit melayu idamannya. Dicium dan dijilat burit Tini sepuas-puasnya. Disedut dalam-dalam bau istimewa burit melayu. Aroma khas burit menjadikan Raju ketagihan. Bau burit Tini sungguh segar dan enak. Kalau boleh Raju ingin berlama-lama membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah bermadu kepunyaan Tini.

“Raju, I dah tak tahan ni, I nak hisap batang you” kata Tini.

Raju teramat gembira bila Tini meminta untuk menghisap batang butuhnya. Angan-angannya akan menjadi kenyataan. Bibir merah basah dan cantik itu akan membelai kepala butuhnya. Lidah merah yang runcing itu akan berlegar-legar dalam sarung kulupnya.

Raju merapatkan batang butuhnya ke muka Tini. Raju memang menanti dan mengharapkan bibir mungil Tini akan mengulum kepala kulupnya. Jelas sekali terlihat zakar Raju seperti kebanyakan zakar lelaki india yang lain. Zakar tak bersunat itu kepalanya masih tertutup kulup. Macam butuh Ah Tong juga. Cuma kulit kulup Raju lebih tebal daripada kulup Ah Tong. Hanya bahagian lubang kencingnya saja kelihatan.

Tini juga agak hairan kenapa dia amat menyukai batang berkulup. Sejak dia menjadi ketagih menonton dvd lucah maka batang pelir tak bersunat menjadi idamannya. Bila Tini melihat wanita mat saleh membelai dan melancap zakar yang masih ada kulupnya perasaannya menjadi tidak keruan. Bagi Tini zakar berkulup sungguh cantik dan seksi. Terlihat saja zakar tak berkhatan bibir farajnya terasa gatal. Zakar putih atau zakar hitam asal saja tak bersunat boleh membuatkan farajnya serta merta basah. Seperti tercium di hidungku bau kepala zakar yang sentiasa lembab itu. Kemaluannya bagaikan menggamit-gamit supaya zakar-zakar berkulup membenam dalam rongga buritnya.

Terbayang di layar fikiran Tini bagaimana berseri-seri wajah gadis-gadis kulit putih bermain-main dengan batang berkulup. Dilancap dan dilurut-lurut dengan tangan mereka yang lembut dan gebu. Hidung macung menempel dan menghidu aroma kulup. Kepala pelir yang masih tertutup kulup dijilat dan dikucup mesra. Lidah yang runcing dimasukkan ke dalam kulup. Lidah yang basah merah berlegar-legar bermain kepala pelir yang masih terbungkus kulup. Ahh… segala-galanya kulup.

Dan diakhir adegan lengan-lengan comel dengan lembut akan memandu kepala hitam berkulup mencecah lurah merekah. Dengan pantas lelaki negro dengan gagahnya memompa rongga kemaluan wanita kulit putih yang cantik. Batang hitam berurat itu lancar keluar masuk lubang nikmat warna merah. Wanita kulit putih mengerang dan menjerit penuh nikmat. Sinar kepuasan terpancar dari mata gadis-gadis kulit putih yang muda belia. Batang-batang berkulup itu diterima dengan penuh mesra oleh burit-burit indah minah-minah saleh. Dan burit Tini juga mula berair bila membayangkan itu semua.

Sekarang batang hitam berkulup benar-benar berada di hadapannya. Tini memegang lembut zakar Raju sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Tini yang putih dan zakar Raju yang hitam legam. Tini mengurut-ngurut zakar Raju perlaha-lahan. Tini tak perlu menunggu lama kerana zakar Raju sudah terpacak kaku. Kepala zakar Raju yang hitam berkilat yang amat besar yang mula menggelongsor keluar dari kulit kulup dicium mesra oleh Tini. Tini mula meloceh kepala zakar Raju dan keseluruhan kepala licin terbuka. Bagai mengupas buah pisang Tini menarik kulup Raju.

Tini makin rakus menghidu kepala licin yang besar seperti buah epal itu. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Raju. Raju tersenyum melihat perilaku Tini. Hidung mancung Tini menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidung mancung itu berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Teman wanitanya pun tak pernah melayan batang pelirnya seghairah Tini.

Tini amat teruja dengan batang butuh hindu di hadapannya. Kepala pelir Raju sungguh besar. Kepala yang membulat itu dua kali lebih lebar daripada batangnya yang juga besar. Kepala besar itu seperti sebiji buah epal di hujung batang hitam. Belum pernah Tini melihat kepala yang sebegini besar. Zakar negro dan mat salih yang dilihat dalam vcd lucah pun tak mempunyai kepala seperti ini. Kalau adapun besar sedikit daripada batangnya.

“You main I punya, I main you punya,” kata Raju kepada Tini.

Tini memberhentikan mencium zakar Raju. Tini kembali berbaring di atas tilam besar sambil terlentang. Raju yang berbogel berbaring di atas katil. Dengan posisi 69 Raju menjilat burit Tini. Manakala Tini menjilat dan mengulum zakar Raju. Butuh Raju dihisap dan dijilat oleh Tini. Kepala butuh Raju yang sebesar buah epal itu amat sedap bila dinyonyot. Raju terus menjilat kelentit Tini yang agak besar dan menonjol. Kelentit Tini sekarang menjadi sasaran mulut Raju. Buntut Tini terangkat-angkat bila lidah Raju berlegar-legar di kelentitnya.

“Tini, I dah tak tahan, I nak rasa burit you,” pinta Raju.

Tini tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Raju seterusnya. Raju bergerak mencelapak Tini. Raju kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Tini. Burit Tini yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Raju membelah tebing faraj Tini dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Raju menekan punggungnya. Susah juga kepala buah epal itu untuk masuk. Raju menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Tini. Agak tersekat-sekat perjalanannya sungguhpuh burit Tini teramat basah dengan air cintanya dan mani apek cina. Tini menjerit keenakan. Kepala buah epal itu benar-benar memberi kenikmatan maksima. Belum pernah Tini merasa senikmat ini.

Tini melolong kesedapan tiap kali Raju menekan dan menarik batang balaknya. Tini menjerit-jerit kenikmatan bila kepala bual epal itu menyondol dinding vaginanya. Jeritan penuh nikmat itu sama seperti jeritan kucing betinanya. Tiap kali Raju menekan seluruh isi burit Tini ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi burit Tini ikut sama keluar. Tini menjadi histeria penuh nikmat. Belakang Raju dicakar-cakarnya. Bahu Raju digigit-gigit penuh ghairah.

“Sedap Raju, sedap,” kata Tini.

Raju meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Tini kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Tini yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Tini mendengus kesedapan. Raju meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Raju yang masih muda itu memang gagah dibanding Ah Tong yang sudah tua. Makin ganas Raju bertindak makin enak bagi Tini. Raju memang geram dengan Tini yang solid dan cantik itu. Inilah pertama kali dia mengongkek perempuan melayu yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Raju yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Tini menggelegak.

Tiba-tiba Tini menjerit, “I dah nak keluar,” jerit Tini.

Bila mendengar Tini berkata demikian Raju melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Tini. Muka Raju berkerut manahan nikmat.

“I dah keluar,” kata Tini kepada Raju. Serentak itu Raju merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat.

“I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?” tanya Raju.

“Pancut dalam Raju, I nak rasa awak punya,” kata Tini selamba.

Sedetik kemudian Tini merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Tini menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih india. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia bersama suaminya.
Raju memang gagah dan hebat. Ah Tong yang tua itu tak apa-apa jika dibandingkan dengan Raju. Batang pelir apek tua yang berkepala kecil itu kurang nikmat dibanding kepala pelir Raju yang seperti buah epal itu. Sepanjang hidupnya inilah pertama kali Tini benar-benar menikmati hubungan seks.

“Jangan cabut lagi, tahan dulu,” kata Tini.

“Okay, okay,” kata Raju.

Raju terus memeluk Tini. Dikapuk kemas badan Tini yang mekar itu. Selepas beberapa minit Raju mencabut pelirnya dari burit Tini. Raju amat puas boleh melepas air nikmatnya dalam burit perempuan melayu yang cantik manis. Bukan selalu dia dapat peluang seperti ini. Menikmati tubuh model dan pelakon drama tv yang cantik.

” Banyak awak punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Kepala buah epal tu sungguh nikmat. Lubang I macam digaru-garu,” kata Tini.

Tini membaringkan kepalanya di atas dada Raju yang berbulu. Terlihat macam gagak dengan bangau. Tini mengerling balak Raju yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Raju yang telah memberi kepuasan kepadanya. Tini dapat melihat jelas zakar Raju mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Macam batang tua Ah Tong juga. Tini puas dapat merasai dua kulup. Kulup cina dan kulup india. Bagi Tini kulup india memang dahsyat. Keinginannya telah dipenuhi. Tini tersenyum puas.

“Raju, I suka butuh you yang besar tu. I nak main lagi dengan you. Boleh bagi nombor handphone you?”

“Boleh. I memang suka you. Burit you sungguh sedap.”

Tini senyum manja dan Raju senyum puas.