Blog Archives

Kenikmatan di Malam TBC

Malam Tahun Baru Cina yang lepas membuatkan hidupku benar-benar teruji. Tidak pernah aku impikan dan cita-citakan perkara yang amat mengerikan dimana aku telah dipaksa berbogel dihadapan dua orang lelaki yang tidak aku kenali kemudian mereka bergilir-gilir menodai aku dihadapan suamiku sendiri yang tidak boleh berbuat apa-apa kerana telah terikat dikerusi. Aku rasakan dunia ini telah tiada ertinya lagi, aku malu, rasa bersalah berbaur didalam diri aku.

Kisahnya berlaku sewaktu aku hendak menutup pintu setelah menyaksikan percikan bunga api yang dibakar dimalam Tahun Baru Cina dihadapan rumah aku apabila tiba-tiba dengan pantas pintu yang hendak aku tutup diterjah dan menerpa masuk dua orang lelaki yang kemudian mengunci pintu. Aku yang tergamam cuba menjerit namun menundakan mahu menjerit kerana sebilah pisau telah berada dileher aku. Suami aku yang ingin tahu bunyi bising diluar diketuk hingga pengsan oleh salah seorang perompak itu lalu mengheret suami aku keatas kerusi lalu diikat dengan tali.

“Jangan menjerit, jangan melawan…” Arah perompak itu, aku menganggukkan kepala sambil badan aku mengeletar ketakutan.

“Awak ikut apa kami cakap, paham?” Sergah perompak itu lagi, aku menganggukkan kepala, setelah itu perompak itu mengalihkan pisau dari leher aku. Aku berdiri seperti jaga tegak dan mengeletar ketakutan.

Perompak itu meramas tetek aku, diusap-usapnya punting tetek aku perlahan sambil lidahnya menjalar menjilat leher aku.  Setelah puas menguli tetek aku tangan perompak itu beralih mengusap-usap lurah kemaluan aku sedangkan aku masih lagi berdiri menahan nafsu agar tidak terperangkap dengan rangsangan yang diberikan itu. Namun aku hanya mampu bertahan dua minit sahaja, nafsu aku meronta dan mengharapkan lebih dari sekadar usapan dan ramasan. Aku nampak suami aku telah terjaga dengan mata yang sayu dia cuba bergerak namun tidak berjaya.

“Abang, tengok saja… abang melawan, menjerit… ini!!!! nampak?” Perompak itu mengugut suami aku sambil menujah  pisau diperut suami aku. Aku lihat baju suami  aku berdarah, walupun tujahan itu tidak kuat sekadar melukakan sedikit, ia sudah cukup sebagai satu amaran untuk suami aku agar tidak melawan dan bertindak untuk menarik perhatian orang ramai.

“Tanggalkan pakaian awak, satu persatu..” Arah perompak itu kepada aku. Aku memandang suami aku dia menganggukkan kepalanya sebagai isyarat agar aku mengikut kehedak perompak itu. Dengan perlahan aku menanggalkan baju kurung yang aku pakai.

“Wowwww… cantik…. memang cantik dua buah gunung yang amat cantik. Patutlah waktu aku pegang tadi ia pejal, memang bertuah abang dapat bini yang gunungnya pegal dan cantik” Puji perompak itu apabila aku melepaskan baju kurung yang aku pakai. Kini aku hanya berkain batik dan bercoli. Perompak itu mendekati aku dan meramas-ramas kedua belah tetek aku. Setelah puas dia berundur dan menatap tubuh aku dengan rakusnya.

“Kain…kain tu bukak…” Arah perompak yang seorang lagi. Aku sekali lagi dalam terpaksa melurutkan kain batik yang aku pakai kebawah. Kini aku hanya memakai seluar dalam dan bra. Mata perompak itu menjilat tubuh badan aku yang separuh bogel.

“Alah… kasi buka semualah…” Arah perompak itu, sekali lagi aku terpaksa akur, aku membuka kancing bra dan melepaskan kelantai, perompak itu bersorak gembira melihat kedua belah tetek aku berbuai apabila bra yang mengampunya terlucut. Aku membongkokkan badan dan melurutkan seluar dalam kini aku telah berbogel sepenuhnya.

“Wowww!!!! cantik…., bini kau…, malam nie, kami pinjam dulu yer…” Ujar salah seorang perompak itu kepada suamiku yang masih terikat dikerusi. Air mata suamiku berlinangan kasihan kepada nasib diriku dan sebab tidak berdaya untuk melawan perompak yang telah menguasai sepenuhnya keadaan.

“Mari sini, kasi bukak aku punya baju dan seluar semua sekali..” Arah perompak itu kepada aku, dengan perlahan aku menghampiri perompak yang berada disisi suami aku. Aku membuka baju-t yang dipakainya kemudian aku membuka ikatan talipinggang, lepas itu aku membuka butang seluar jeans dan perlahan aku melucutkan seluar yang dipakainya.

“Apa tunggu lagi!!! seluar dalam nie takkan nak biarkan, kasi lucut sekali…!!” Bentak perompak itu aku terperanjat dan menggigil ketakutan. Aku menarik seluar dalam yang dipakainya dan bila seluar dalam itu terlucut separuh, aku tersentak sebab konek perompak itu menghala kearah mukaku, setelah seluar dalamnya ditanggalkan aku dapat melihat konek perompak itu tegak keatas.

“Sekarang pegang konek aku nie, lepas tu kau kasi komen…” Arah perompak itu, aku berusaha mencapai konek perompak itu dalam keadaan aku begitu takut. Genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam konek perompak itu sepenuhnya, besar lebih besar dari konek suami aku.

“Abang… apa komen abang?” Tiba-tiba perompak yang seorang itu bertanyakan kepada suami aku.

“Besar…panjang…tegang” Jawab suamiku ringkas, memang jawapan suamiku itu ikhlas aku sendiri akui kebenarannya kerana aku yang mengenggam konek perompak itu.

“Abang punya?” Soal perompak itu lagi. Suami aku mengelengkan kepala. Perompak itu ketawa girang.

“Kasi hisap konek aku” Arah perompak itu dan aku lemah melutut dan memegang konek perompak itu sambil membuka mulut lalu menghisap dan mengulum konek perompak itu, manakala perompak yang seorang lagi meramas tetek aku dengan tangan kanannya dan tangan kirinya mengusap biji kelentit aku. Air mazi aku telah meleleh keluar dan ini membuatkan jari-jari perompak itu dapat melicinkan alur faraj aku dan memasukkan jarinya lalu melakukan sorong tarik. Aku tidak dapat menahan keghairahan lebih banyak air mazi aku meleleh keluar.

“Dah.. bangun…” Arah perompak itu, aku menghentikan hisapan dan bangun berdiri.

“Sekarang hisap konek kawan aku tu sambil cik adik berdiri” Arah perompak itu aku mengikut arahannya. Aku yang membelakangkan suami aku dan perompak yang berikan arahan terus menghampiri kawan perompak itu dan membongkokkan badan terus mengulum dan menghisap konek kawannya itu.

“Wowww… cantik pantat bini kau nie… memang cantik…dah banyak air dah tu..” Puji perompak itu dan tiba-tiba aku rasakan ada sesuatu sedang menjalar dan menekan-nekan dialur farajku, tidak lama konek perompak itu membelah farajku dan mula tenggelam sedikit demi sedikit hingga tenggelam sepenuhnya. Aku rasa lubang farajku begitu sendat dengan kemasukan konek perompak itu. Walaupun aku mahu mengerang kenikmatan tapi tidak mampu aku lakukan kerana mulut aku dipenuhi oleh konek kawan perompak yang sedang menikmati hisapan dari mulut aku.

“Wowww… memang sedap. Ketat, dan pandai mengemut, oooohhhhhh yesss.. lagi kemut… kemut kuat lagi.. yaaaa….” Puji perompak itu yang melakuan sorong tarik kedalam farajku, ada masanya dia berhenti seketika dan waktu ia berhenti itu, lubang farajku mengemut-ngemut batang koneknya mahu ia meneruskan tusukan.

“Lagi dalam lagi sempittttt woooo….sedap… ini gaya pantat bini kau nie jenis ‘lubang tanduk’” Puji perompak itu lagi. Aku tidak tertahan lagi kerana setiap kali tujahan koneknya menyentuh dasar farajku dan sekali gus merangsangkan lubuk-lubuk nikmat yang ada didalam farajku yang selama ini tidak pernah diterokai oleh konek suamiku.

Hampir lima belas minit aku tidak lagi mengulum konek kawan perompak itu, aku kini terbaring diatas katil. Perompak itu mengarahkan kedua belah kaki aku dibuka seluas-luasnya, aku akur setelahh kedua belah kaki aku dibuka terus dengan laju memasukkan koneknya kedalam farajku.

“Arrrrrr…ooohhhhhh…. seeeedaapppp” Aku mengerang kenikmatan, erangan aku membuatkan nafsu perompak itu semakin membuak-buak.

“aaaaaahhhhhhhuuuuhhhhhhhhhhhyyyyyyyeeeeaaa……..ssssssssss” Terangkat punggung aku menerima tusukan dan terus mencapai klimaks kali yang ketiga. Sebenarnya sewaktu aku mengulum konek kawannya itu aku telah dua kali klimaks kerana tidak tahan dengan kenikmatan tujahan dari konek yang besar dan panjang didalam farajku.

“Oooooooouuuuuuhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaaaahhhh” Perompak itu mengerang dan menujah dengan ganas dan terus membiarkan koneknya didalam farajku seiring dengan klimaks aku, akhirnya perompak itu turut mencapai klimaksnya, dapat aku rasakan semburan hangat air mani perompak itu menyembur dinding rahimku. Setelah perompak itu puas, dia mencabutkan koneknya. Kawannya menelangkupkan badan aku dan kini sekali lagi aku diratah dari belakang pula.

“Ohhhh….sssseedappp” Rintih aku bila konek kawannya itu memasuki farajku yang telah berair, mudah sahaja koneknya melunsur masuk, tapi cara doggy ini memang memberikan kenikmatan kepada aku, walaupun suami aku selalu lakukan cara doggy tapi disebabkan konek perompak ini lebih panjang dan besar ia memberikan kenikmatan yang berbeza. Setelah kawan perompak itu memancutkan air maninya didalam faraj aku, aku menjadi begitu letih dan terlentang kepenatan.

Kedua-dua perompak itu masih lagi berbogel. Aku tidak tahu apa yang ingin dilakukannya lagi, kerana aku kini pasrah menyerahkan tubuh aku untuk dilakukan apa sahaja. Salah seorang perompak itu mengambil gambar video aku yang terlentang keletihan tanpa seurat benang dari muka perlahan-lahan kamera dihalakan keseluruh tubuh aku, kemudian terus memfokos kearah lubang faraj aku, dan membuat close-up kearah farajku yang menampakkan lubang yang terlopong luas akibat dari acuan konek mereka sebentar tadi.

“Buat apa ambil gambar bini aku telanjang?” Soal suamiku marah, sudahlah tubuh aku lunyai disetubuhi kini gambar aku berbogel pula diambilnya, memanglah suamiku marah, ini kira sudah melampau.

“Kalau kau, atau bini kau buat report, video nie akan beredar di yotube. Alah… kira sebagai geran jaminan, kau atau bini kau akan tutup mulut, paham?” Balas perompak itu. Tiba-tiba kawan perompak itu datang dan menindih badan aku, sekali lagi aku disetubuhi, tapi kali ini setiap inci badan aku dirakamkan. Setiap keluar masuk konek kedalam faraj aku dirakam, setiap jeritan kenikmatan yang terpacul dari mulut aku dirakam begitu juga apabila aku klimaks kamera difokuskan kearah muka aku, kerutan wajah aku menerima kenikmatan dirakam. Tubuh aku kini berada didalam kamera handphone perompak itu. Setelah klimas aku sekali lagi terlantar tidak bermaya.

“Bangun, dan buka ikatan suami kau tu…, tapi jangan melawan..” Gertak perompak itu. Aku bangun lesu menghampiri suami aku yang terikat dikerusi. Aku membukakan ikatannya.

“Sekarang kau bogelkan suamiku, kemudian hisap konek dia” Arah perompak itu lagi, aku mengikut perintahnya dan suami aku pula tidak berani hendak melawan kerana nyawa lebih bermakna dan tidak dapat dicari dimana-mana. Aku melucutkan pakaian suami aku dan menghisap koneknya. Perbuatan aku dirakamkan oleh perompak itu.

“hahahahaha…. konek pendek dan kecik.. hahahaha” Perompak itu mempersendakan suami aku, tapi aku tidak peduli aku terus menghisap dan kemudian aku terdengar arahan dari perompak itu menyuruh suami aku menyetubuhi aku. Tanpa bantahan suami aku terus menyetubuhi aku, perompak itu masih merakamkan perbuatan kami.

“Hahahhaa… macam ayam mainnnn!!!…” Perli perompak itu apabila suami aku memuntahkan air maninya tak sampai lima minit mendayung.

“Cik adik manis, memang laki kau macam ini ker?” Soal perompak itu kepada aku. Mahu tak mahu aku terpaksa juju dan mengakui hakikat kebenarannya bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama. Aku menganggukkan kepala membenarkan bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama didalam melakukan adegan seks.

Jujur aku katakan setiap kali suami aku memuntahkan air maninya tak sampai 10 minit aku masih belum klimaks lagi, koneknya akan lembik dan dia akan terus lena, aku akan masuk kedalam bilik air dan melancap dengan jari hingga aku mencapai klimaks.

“bang… kami akan datang lagi nanti, tolong bini abang nie… kesian ke dia…, paham tak?” Soal perompak itu yang telah berpakaian semula. Suami aku menganggukkan kepala. Didalam hati aku rasa kegirangan kerana kegersangan aku selama ini akan terisi dengan kehadiran dua orang lelaki yang menceroboh rumah aku dimalam Tahun Baru Cina. Terus terang aku katakan, siapa yang tak mengidam konek panjang dan besar orang tu pembohong.

 

Advertisements

Kerasukan Menutuh

“Sampai nanti talipon abang, ” itu pesan Abang Kahar pada isterinya Kak Mei ketika Kak Mei bertolak naik bas semalam, untuk melihat anak perempuan mereka yang terlibat kemalangan kecil. Kini Kak Mei telah pun berada di Bangi menumpang di rumah budak lelaki kawan sekelas Lia anaknya. Nak tumpang rumah budak perempuan, semuanya tinggal dalam kawasan asrama dalam kampus.

Mujurlah budak Zam, kawan Lia, baik hati bagi tumpang rumah mereka kerana pelajar lelaki ada yang tinggal di luar. Kak Mei pun rasa tak segan kerana umur Zam pun macam baya anak-anaknya jugak.

Zam pun baik hati suruh Kak Mei guna talipon untuk talipon Abang Kahar di Kedah. “Salim sihat dah, cedera tak teruk sangat.

Ni Mei rumah kawan Along ni, Abang jangan risau le, macam anak-anak je depa pun, bebudak belaka, ” kata Kak Mei bila Abang Kahar marah-marah tumpang rumah budak lelaki.

“Ala abang, saya dah dekat 47 dah, macam mak depa je. Abang risau sangat. ” “Iye lah, badan hang nampak lawa lagi, kot depa geram kat hang nanti, depa rogol hang. Mana tau, budak 18 tahun pun depa ada nafsu tau tak! ” Abang Kahar masih risau juga.

“His Abang ni, geram apanya! Tak kan lah depa nak geram lubang orang tua ehh. Abang pun macam tak berapa minat kat lubang saya.

Tak kan depa pulak nak, ” Kak Mei menenangkan kerisauan Abang Kahar. “Depa cakap apa kat hang? ” tanya Abang Kahar lagi.

“Tak ckap apa la, depa ingat Mei, Kakak Lia je, nampak muda depa kata. ” “Ha, tu Abang kata depa geram jugak tengok badan hang, tu depa puji tu, ” Abang Kahar menunjukkan kerisauannya. “Hiss. tak lah Abang, depa macam anak-anak kita je, ” balas Kak Mei.

Hari berikutnya Kak Mei terbangun pukul 10. Setelah tidur di hospital menunggu Along, Kak Mei tidur setelah balik rumah Zam pagi itu.

Setelah mandi dan berpakaian, Kak Mei ke dapur. “Makcik Mei minum la, sarapan Zam dah sediakan, ” kata Zam sambil merenung Kak Mei yang berkain batik dan ber t-shirt pagi itu.

Dah 3 hari Kak Mei duduk rumahnya, dan dalam hati memuji Kak Mei yang nampak tak makan tua.

Mungkin badan Kak Mei kecik, putih dan jenis badan tak gemuk, walau tua masih nampak macam muda lagi.

“Tak boring ke Zam duk sorang-sorang sewa rumah ni? ” Kak Mei mula berbual. “Dulu ada kawan makcik, tapi dia cuti semester, tu jadi tinggal sorang. Kadang-kadang ada kawan-kawan datang lepaklepak sini makcik. Pakcik kenapa tak datang sama makcik? ” “Pakcik kau sibuk manjang, kerja dia tu kadang kena pi sana sini. Lama ke kenai Along? ” tanya Kak Mei. “Ala kawan sama-sama masuk belajar le makcik, tu tak sangka makcik ni mak Along, nampak muda lagi, ” Zam mengusik. “His Mana muda aih, dah tua pun! Hehehe, Kak Mei gelak dengar pujian Zam. “Mana tua makcik ni, tengok elok je badan makcik, tentu orang laki-laki suka usik makcik kan! Zam usik Kak Mei lagi. “Hiss memang la orang laki ni suka usik. Usik ada makna tu Zam, ” balas Kak Mei.

“Iye la, makcik pun badan tinggi lawa je, ” kata Zam. “Mana tingginya, kalau berdiri dgn Zam, agaknya makcik had bahu Zam aja,” balas Kak Mei. “Mari makcik berdiri, kita tengok, ” kata Zam. Kak Mei berdiri tepi meja makan, Zam mendekati Kak Mei.

“Besarnya badan Zam banding Kak Mei. ” kata Kak Mei sambil berhadapan dekat dgn Zam. Zam rapatkan badan depan Kak Mei.

“Iye la kecik je makcik kan! Geram pulak saya dekat makcik ni. Hehehe, ” Zam gelak kecil.

“Hiss hang geram apa pulak kat makcik ni? Makcik dah tua la, ” jawap Kak Mei membalas gurauan Zam.

Tiba-tiba Zam himpit badan Kak Mei ke meja makan, dia peluk Kak Mei dan mencium pipi Kak Mei bertalu-talu.

Tergamam Kak Mei kena peluk begitu. “Zam Zam Apa buat makcik macam ni? ” “Zam tak tahan makcik.

Zam tak tahan tengok badan makcik, ” kata Zam sambil dia mengangkat Kak Mei duduk tepi meja makan.

Kak Mei menolak dada Zam, cuba menahan Zam dari memeluknya. Zam pula terus merapati Kak Mei dan kain batik Kak Mei diselak dan digulung ke atas hingga Kak Mei telanjang dari pinggang peha ke bawah.

“Zam. Jangan buat makcik macam ni! Malu makcik Zam bukak kain makcik. Makcik tak berkain dah ni” Kak Mei cuba menyedarkan Zam yang dah bernafsu.

“Maaf makcik Mei, Zam tak tahann sangat ni. Sekali pun jadilah. Zam nak merasa juga, ” sambil berdiri di celah peha Kak Mei.

Zam seolah tergamam melihat vagina Kak Mei yang kecik, putih, tembam dan licin tak berbulu. Berdebar hati Zam bila melihat vagina depan mata.

Tak sama debarnya melihat vagina mat saleh dalam cd blue yang ditontonnya. Ini vagina perempuan umur 40-an, depan matanya.

Dgn rakus Zam memegang dan mengusap vagina Kak Mei. Diusap-usapnya sambil jarinya merasa sentuhan bibir vagina buat pertama kali.

“Zam Janganlah, malu makcik Zam buat makcik macam ni, ” kata Kak Mei cuba meredakan nafsu Zam.

Kak Mei hanya mampu berdiam sambil merenung kosong ke sisi dan membiar saja jari-jari Zam yang mula masuk mengorek-ngorek vagina nya.

Dia tau anak muda ini belum pernah jumpa vagina. Dia tau dari cara rakusnya jari Zam mengorek-ngioek vagina nya yang kering itu.

Dia tak daya menahan Zam, oleh itu Kak Mei hanya diam merenggangkan pehanya, agar tak sakit bila dikorek jari Zam dalam vagina nya yang kering itu.

“Aduh Zam! Sakit makcik Zam buat macam ni, ” keluh Kak Mei bila sekali-sekali jari itu mengorek dalam vagina nya. Kak Mei mengangkat lututnya, meluaskan kangkang agar tidak sakit vagina nya yang terus dikorek jari Zam. Matanya merenung ke sisi untuk mengelak renungan Zam yang memerhati mukanya sambil jari terus mengorek dan menguli vagina nya itu.

Malu Kak Mei bila vagina nya, iaitu alat paling sulit dirinya yang hanya suaminya saja pernah menyentuhnya.

Kini dipegang malah dikorek dgn geram oleh budak muda seperti Zam. “Tak tahan saya makcik, first time dapat pegang vagina ,” kata Zam sambil sebelah tangan memeluk belakang Kak Mei, sebelah lagi mengorek vagina Kak Mei. Tiba-tiba Zam berhenti mengorek, dan terus melondehkan seluar treknya.

Lalu terpacullah batangnya yang tegang keras dan stim itu. “Hishh besarrnya batang budak ni! Teruk aku aku kalau dia masuk ni!

” jerit Kak Mei dalam hati sebaik melihat batang Zam, tegang, keras, panjang dan besar. Air mazi dah meleleh di hujung batang Zam.

Serentak dgn itu, Zam terus memegang batangnya dan menghala mencari lubang vagina Kak Mei. “Zam Jangan Zam, makcik tak mau, ” rayu Kak Mei mengharap.

“Saya tak tahan makcik, nak rasa jugak vagina makcik. Saya tak pernah main lagi makcik, kejap je makcik, ” balas Zam.

Terus dia menolak batangnya masuk lubang vagina Kak Mei. “Eskss isk Zam sakit makcik Zam. Aduh Zam aduh saki.

Pelan-pelan sikit. Jangan tolak kuat-kuat. Sakit makcik Zam, ” Kak Mei merintih, hampir telentang atas meja, kedua tangannya berpaut pada lengan Zam yang tegap, agar tidak telentang. Perit pedih rasa vagina nya ditujah batang Zam yang besar panjang itu, jauh beza dari saiz batang Abang Kahar suaminya.

Tambahan pula vagina nya tak cukup basah walau dikorek oleh jari Zam tadi. “Oooh makcik sedapnya, ” keluh Zam, yang baru saja hilang terunanya dalam vagina Kak Mei.

Tak sangka dia vagina Kak Mei begitu ketat lagi, walau dah anak 3 dan dah umur 40-an.

dgn dua kali tekan batangnya santak sampai ke pangkal masuk dalam vagina Kak Mei. Sambil memaut pinggang Kak Mei, Zam mula menghenjut.

“Ooohh sedapnya makcik ohh oh ” erang Zam, sambil merenung mata Kak Mei. Kak Mei memaling muka ke sisi malu untuk merenung muka Zam, malu kerana memikirkan dirinya sedang menadah vagina , memberi nikmat kepada batang anak muda ini, yang sangkanya macam anak padanya. Sesekali Zam tunduk melihat batangnya keluar masuk vagina kecik Kak Mei.

Sesekali pula dia menatap muka Kak Mei, dan nafsunya semakin galak bila sesekali dia melihat mata hitam Kak Mei hilang, yang nampak mata putihnya sahaja.

Puki Kak Mei pula semakin sedap dan semakin licin rasanya. “Aduh aduh uh uh. ” Kak Mei mengerang sayu, senak, padat dan sesekali sedap dirasainya.

Tak pernah dia menyangka vagina keciknya ini akan ditujah batang sebesar ini. Sangkanya hanya batang suaminya saja yang akan menujah vagina nya, tapi kini batang lain pula yang masuk, dan batang ini pula lebih besar, panjang dan keras. “Zam aahh sudahlah tak larat dah makcik nahan ni.

Zam pun dah merasa dah vagina makcik, Zam cabut ye! ” rayu makcik Mei. “Kejap lagi makcik.

Kejap je lagi ni. Aaah aah ah sedap ni makcik! ’ Zam terus menghenjut laju. Kak Mei tau Zam dah dekat nak sampai.

“MAKCIK SEDAP NI AAGGH AGH Uh ooh ” Zam terpancut sudah. Terbalik mata Kak Mei menerima tusukan paling dalam batang Zam yang besar panjang itu, dan vagina nya terkemut kemut menerima pancutan deras airmani budak bujang teruna itu. Tak sama macam pancutan lemah suaminya.

Suam-suam panas rasa Kak Mei dalam vagina nya. cerita seks Zam memeluk Kak Mei erat, sambil melepas saki baki nikmatnya. Batangnya masih terendam dalam vagina Kak Mei.

Kak Mei pula seolah-olah tidak sedar dia juga memeluk Zam. Kakinya berbelit dipinggang Zam. Itu reaksi spontan Kak Mei bila menerima pancutan airmani tadi,hingga tak sedar dia pula memeluk Zam dan mengemut-ngemut vagina nya pada batang budak muda ini. “Maafkan saya makcik, saya tak tahan sangat tadi,” bisik Zam di telinga Kak Mei. Batangnya masih berdenyut-denyut dalam vagina kecik Kak Mei. “Tapi vagina makcik memang sedap. Best sangat sangat.

Saya melancap pun tak sama sedap macam ni, ” bisik Zam lagi. Kak Mei diam, dia menegakkan badan nya duduk tepi meja.

Perlahan dia menolak badan Zam merenggang, dan perlahan-lahan Zam menarik keluar batangnya dari vagina Kak Mei, sambil mata kedua-duanya melihat batang Zam tercabut dari vagina Kak Mei.

Terlopong lubang vagina Kak Mei selepas batang Zam di cabut. air mani meleleh pekat di celah bibir vagina Kak Mei. Kak Mei turun dari meja, meninggalkan kain batiknya, dan berbogel separuh badan menuju bilik air. Pedih rasa vagina nya semasa dibasuh tadi.

“Memang besar batang budak ni, ” fikir Kak Mei. “Tak sama macam batang laki aku, ” fikir Kak Mei.

Sebaik Kak Mei keluar bilik air, Zam menghampiri Kak Mei. “Ni lap dgn towel ni makcik, ” Zam menghulurkan towel, matanya merenung vagina Kak Mei yang masih basah lepas dibasuh.

Sambil tertunduk tunduk, Kak Mei mengelap vagina nya dan berjalan masuk biliknya. Selang lima minit, Zam tiba-tiba masuk ke bilik dan memeluk Kak Mei dari belakang, dan mendorong Kak Mei meniarap atas katil. “Zam apa lagi ni? Dah la jangan buat makcik macam ni, ” Kak Mei merayu.

Zam membetulkan dirinya berada celah kangkang Kak Mei dan mendatangi Kak Mei dari belakang. Dia menarik pinggang Kak Mei agar kedua peha Kak Mei berada atas pehanya.

“Saya nak sekali lagi makcik, ” kata Zam bernafsu. Dalam keadaan meniarap, dan peha terkangkang atas peha Zam, Kak Mei merasa Zam mula meletak batangnya ke lubang vagina nya.

“Aah makcik aah ” Zam mengerang sambil menolak masuk batangnya. Dan Kak Mei tahu, dia akan kena balun sekali lagi, memang batang budak muda cepat tegang semula.

Sekali lagi Kak Mei kena tujah vagina nya, kali ini dari belakang pula. “Aduh Zam pelan sikit Zam.Teruk makcik macam ni, ” keluh Kak Mei. “Aah makcik sedapnya makcik, ” Zam mengerang sambil henjut laju.

Dia semakin rakus bila merasa Kak Mei melawan menggoyang jubur ke belakang bila Zam menujah batangnya. Tak sampai lima minit Zam merasa badan Kak Mei tersentap sentap.

“Aarkk aark arrkh Zam aarrk ark. ” Kak Mei macam orang tercekik. Badannya tiba-tiba longlai. Zam makin rakus bila terasa batangnya dibasahi air Kak Mei.

“Makcik aarggh makcik sedap makcik! ’ erang Zam bila terasa vagina Kak Mei mengemut-ngemut batangnya. Kak Mei sudah macam bersujud atas tilam, jubur nya terlentik menonggeng menahan tujahan batang Zam dalam vagina nya. Longlai badan Kak Mei kerana tadi dia sampai kemuncaknya. Kak Mei tak dapat menahan diri dari merasa sedapnya kena batang muda.

Walau suaminya masih menyetubuhinya, tapi agak jarang sejak akhir-akhir ini kerana mungkin Abang Kahar dah jemu. Kini batang muda sedang menujah vagina nya, batang yang lebih panjang, besar dan keras. Sehingga dia tak mampu menahan klimaksnya tadi. Kini Zam mula menguli buah dada Kak Mei yang masih bert-shirt.

Sungguh bernafsu Zam membalun vagina Kak Mei. Seksi sungguh Zam melihat Kak Mei yang bebrbogel pinggang ke bawah, masih bert-shirt ini menonggeng menahan vagina nya.

Melihat vagina Kak Mei yang bercukur licin, Zam tau Kak Mei menjaga vagina nya dgn elok untuk dinikmati suaminya.

“Sedapnya makcik Zam nak pancut dah ni aggh aggh makcik aagghh ” Zam mengerang kuat. “Aah ah Zam. Aarrkk arrk ” Kak Mei sekali lagi macam teresak-esak, vagina nya mengemut-ngemut. “Aarrk aarrk ” Kak Mei sampai lagi.

“Makcik Zam nak pancutt ni aarrgh ” spontan mendengar erangan itu, Kak Mei menghulur tangan melalui celah kangkangnya dan memegang telur Zam, dan Kak Mei mengurut-urut buah penis muda itu. “AGGH MAKCIK AAGGH! ’ Zam menekan batang santak dalam vagina Kak Mei, dan kedua kalinya meMancut airmani dalam vagina tua Kak Mei.

Kedua-duanya tertiarap, termengah-mengah macam baru lepas berlari. Zam meniarap atas belakang Kak Mei. Batangnya masih berdenyut terendam dalam lubang vagina kecik Kak Mei.

Kak Mei lembik macam pengsan, vagina nya terasa penuh diisi batang besar Zam. pantat Kak Mei sesekali bergerak-gerak bergesel ari-ari Zam, geli rasa jubur nya yang putih itu terkena bulu Zam itu. puki nya pula sesekali mengemut batang besar Zam.

Sambil meniarap ditindih itu, Kak Mei teringat juga kata-kata suaminya yang bimbangkan Kak Mei menumpang rumah budak lelaki. Cerita seks Rogol Makcik dan Anaknya

Walau budak muda dan anggap macam anak, suaminya tahu badan Kak Mei boleh menaikkan nafsu sesiapa juga.

Cuma Kak Mei saja tak sangka nafsu mereka sehingga ingin menyetubuhinya. Kak Mei sangka paling tidak pun mereka akan melancap saja bila geram melihat tubuhnya.

Tapi kini vagina Kak Mei dah pun diterokai batang lain dari suaminya. “Makcik ok ke? ” Zam bebisik pada Kak Mei.

“Eeemm ” itu saja jawapan Kak Mei. Sambil meniarap atas Kak Mei, Zam masih membiarkan batangnya terbenam dalam vagina Kak Mei.

“Sesekali merasa vagina , biar balun puas-puas, ” pikir Zam. Tak sangka vagina perempuan dah 40-an ini masih ketat dan nikmat.

“Sedap betul vagina makcik. Ketat la makcik, ” bisik Zam. “Bukan vagina makcik yang ketat, tapi batang Zam tu yang besar sangat!

Makcik anak tiga dah. Mana la ketatnya lagi, ” balas Kak Mei lemah. “Zam nak lagi seround makcik, ” Zam berbisik.

“His Zam ni, kuat betul la lembik makcik dah Zam balun, ” Kak Mei mengeluh lemah, terasa batang muda dalam vagina nya itu mula menegang lagi.

Elok Zam baru nak mula menggoyang, telepon di kepala katil berbunyi. Kak Mei terus menelentang, batang Zam tercabut.

Masih di celah kangkang Kak Mei, Zam sambil merangkak atas badan Kak Mei cuba mencapai telepon. “Helo yer saya Zam ye ye pakcik, tunggu saya panggil makcik kejap, ” Zam yang masih berada dicelah peha Kak Mei menekup gagang telepon.

“Suami makcik, ” Zam berbisik dan menunggu beberapa saat, baru Zam beri gagang pada Kak Mei. “Heloo wasalam abang, ” Kak Mei menjawap.

Menahan nafas ketika Zam memasukkan semula batang ke lubang vagina nya yang tersedia menadah kerana kini Kak Mei dah menelentang. “Aa sihat Abang sihat ke?

Oo petang ni Mei pergi lagi tengok Salim Iye ni rehat-rehat je kat rumah budak Zam ni, ” Kak Mei berhati-hati menjawab membohongi suaminya, sambil mata merenung Zam yang sedang menyorong dan menarik batang keluar masuk vagina nya perlahan-lahan. “Hiss tak la abang Abang risau sangat, tak kan budak Zam tu nak buat Mei macam tu, ” terlihat sekilas senyuman Kak Mei merenung Zam, ketika dia menuturkan kata-kata itu.

Kak Mei menggeleng kepala kepada Zam ketika Zam menggosok-gosok biji clitoris nya dgn jari, sambil batangnya disorong tarik.

“Alaa Abang ni risau sangat ye! Oo abang risau dia balun vagina Mei ke? Abang ni ala vagina Mei dah puas Abang balun dah alaa budak-budak bang, bukan besar mana pun batang dia bang, ” Kak Mei senyum lagi melirik pada Zam. Mendengar itu, Zam menguatkan hayunan batangnya ke vagina Kak Mei.

“Ala abang ni jauh ni baru Abang risau kat Mei ye! Masa dekat Abang tak nak pula vagina Mei selalu, ” Kak Mei berbual dgn suaminya seolah-olah mau menaikkan nafsu Zam.

“Aah Abang aah. abang Zam rogol Mei abang ah aah ” Kak Mei membuat bunyi-bunyi begitu dalam telefon.

“Mei Mei! Betul ke dia rogoll ni? Budak tu kat mana? ” terdengar suara Abang Kahar dalam telepon itu.

“Ala Abang ni Mei saja usik Abang, ” Kak Mei ketawa kecil. Cuma Abang Kahar tak tahu, memang ketika itu Zam sedang membalun vagina nya dgn rakus kerana geram mendengar kata-kata Kak Mei dgn suaminya.

“Abang sedap abang aah ” Kak Mei terus bermain kata-kata dgn Abang Kahar. “Hiss Mei Jangan memain macam ni, risau Abang dengar, rasa macam budak tu sedang balun vagina Mei aja, ” jawab Abang Kahar. “Hehe tak lah abang Mei memain je Abang, ” kata Kak Mei, sambil menahan sedap vagina nya ditujah batang Zam. Dan akhirnya Kak Mei mengangkat jubur nya, ketika menerima pancutan airmani Zam, sambil memegang gagang telepon. “Aahh abang ah aah ” Kak Mei menikmati pancutan itu, sambil mengatur kata-kata.

“Mei memain je abang, saja bagi Abang rindu kat Mei. ” beritahu Kak Mei pada suaminya, dan meletak gagang talipon. “Aah uuh ” baru Kak Mei melepaskan keluhan nikmatnya yang sebenar.

Dan kali ketiganya Zam tertiarap kesedapan atas badan Kak Mei. dan di Kedah sana, Abang Kahar meletak gagang taliponnya geram. Geram isterinya memain-mainkannya dgn erangan sebegitu.

Cuma Abang Kahar tidak tahu, isterinya mengerang akibat vagina keciknya kena balun batang besar panjang budak muda.

Dan di Kedah sana Abang Kahar bersiap-siap untuk menjemput Kak Mei. Memang dia risau isterinya menumpang di rumah budak bujang itu.

Kak Mei pula sedang bercelaru fikirannya. Dia seolah-olah membenarkan Zam merogolnya. Nak dikata Kak Mei melarang, dia sendiri macam rela vagina nya dijolok batang budak muda itu.

Malah dia jadikan bahan gurauan dgn suaminya tadi. dgn cara dia mengangkang vagina nya tadi, Kak Mei tau Zam akan mendatanginya lagi.

Budak itu sudah merasa betapa sedapnya vagina Kak Mei, dan Kak Mei pula tak melawan ketika Zam membalunnya kali kedua dan ketiga tadi.

Kak Mei tak berniat curang pada suaminya, tapi bila kena batang sebesar dan sepanjang itu, Kak Mei tak berdaya menahan sedapnya.

Cuma setelah kena tiga round tadi, terasa sakit-sakit vagina nya. Maklumlah, vagina yang kecik begitu kena hentam batang teruna besar panjang.

Bagi Zam pula, kerisauan kalau-kalau Kak Mei akan memarahinya hilang terus. Kalau Kak Mei benar-benar tak rela, tentu Kak Mei dah keluar dari rumahnya.

Setelah melihat vagina Kak Mei yang licin bercukur, Zam tahu bahawa Kak Mei paham tentang vagina nya itu untuk kenikmatan suaminya, atau untuk mana-mana batang yang mahu menggunakannya. Malam itu, ketika Kak Mei mula baring untuk tidur, badannya rasa ditindih.

Kak Mei tahu, Zam ingin menikmati lubang vagina nya lagi. Setelah dibogelkan, dan setelah 10 minit buah dada nya diuli, vagina nya pula dikorek jari Zam.

Kak Mei tak berdaya menahan vagina nya dari basah bila dikorek begitu. Sedar-sedar, batang Zam dah memenuhi vagina kecik Kak Mei.

Setelah 30 minit, isteri orang anak tiga ini terkapar longlai kena penangan batang muda yang sedang kemaruk vagina.

Selesai saja Zam membalun Kak Mei, dia bangun keluar bilik. Kak Mei yang masih terkangkang dalam gelap itu memejam mata keletihan membiarkan airmani meleleh dari vagina nya. Cerita lucah Rogol Makcik Dan Pantat Tonggek Anaknya

Tak sampai lima minit, Kak Mei terasa Zam menindihnya lagi, dgn batang tegang terasa memasuki vagina nya.

“Aah Zam makcik letih lagi ni, ” Kak Mei cuba memujuk Zam berehat dulu. Namun batang yang menyucuk vagina nya terus saja menghenjut, sambil mengucup bibirnya. Akhirnya “Aarrggh aargh ” sekali lagi Kak Mei mengemut-ngemut bila merasa air suam memancut dalam vagina nya. Dan sekali lagi Kak Mei terkangkang ditinggalkan begitu.

Bila saja Kak Mei nak melelapkan mata, sekali lagi terasa Zam mendatanginya. Kali ini Kak Mei terasa vagina nya di lap dgn kain kecil.

Dan Kak Mei tak membantah bila Zam membalikkan tubuh kecilnya agar meniarap. “Zam dah la makcik tak larat dah, ” Kak Mei merayu.

Namun budak muda itu terus saja menarik pinggangnya agar jubur nya terangkat menonggeng. “Aah aduh Zam. sakit makcik Zam buat macam ni, ” keluh Kak Mei bila dgn rakusnya vagina nya di tujah batang keras panjang dari belakang. Dalam keadaan longlai, Kak Mei pasrah Zam menguli buah dada nya dgn kasar, sambil vagina nya dijolok batang bertubi-tubi. Tersujud Kak Mei dgn pipinya ke tilam, dan jubur menonggek menahan vagina untuk ditujah batang muda.

“Zam makcik tak larat dah dah 3 round dah ni. Zam makan ubat kuat ke? ” Kak Mei mengeluh lemah. Dalam keadaan hampir tertiarap, sekali lagi vagina Kak Mei dipancut airmani batang muda. Sekali lagi Kak Mei ditinggalkan tertiarap tak bermaya.

Ketika ini Kak Mei terbayang wajah Abang Kahar, rasa bersalah kerana membiarkan vagina kepunyaan suaminya dimasuki batang lain.

“Zam dah la mati makcik macam ni! ” rayu Kak Mei bila kesekian kalinya, kali ke-4, belakangnya ditindih.

“Zam dah la pedih dah vagina makcik Zam buat, ” Kak Mei merayu. cerita seks Kak Mei terasa jari-jari Zam mengorek vagina nya, tapi jari yang bersalut airnani itu kemudiannya menyapu airnani itu ke pantat Kak Mei. Dalam keadaan masih tertiarap, Kak Mei hanya patuh bila kakinya dikangkangkan.

Sekali lagi jari itu mengorek vagina nya, dan menyapu airmani itu ke lubang pantat Kak Mei. Tiba-tiba Kak Mei merasa batang keras pula dimasuk kan ke vagina nya, tapi segera pula dicabut. “Zam! Apa Zam buat ni? ” terjerit Kak Mei bila terasa batang keras yang baru dicabut dari vagina nya itu dihalakan ke lubang pantat nya.

“Jangan Zam Jangan makcik tak mau main kat pantat , suami makcik tak pernah buat macam tu! ” jerit Kak Mei bila terasa batang itu mula ditekan kuat ke lubang pantat nya.

Namun apakan daya Kak Mei, badan kecilnya tak mampu menghalang, bila jubur nya dipegang, dan batang keras itu mula ditekan kuat untuk memasuki pantat nya.

“Aduh Zam sakit Zam, ” jerit Kak Mei bila batang itu mula masuk lubang jubur nya. “Aduh Zam Zam tak nak Zam! ” jerit Kak Mei sambil tangan menepuk-nepuk tilam menahan sakit bila batang muda besar panjang menceroboh lubang jubur nya.

Meleleh airmata Kak Mei mengenangkan lubang pantat nya, yang tak pernah dilibuat oleh suaminya itu, kini dilibuat budak muda yang sangkaanya boleh dianggap anak.

Kak Mei menjaga pantat nya untuk suaminya kalau dia berkehendak, tapi suaminya tak pernah meminta. “Aduh aduh sakit Zam dah la Zam, ” rayu Kak Mei dalam esakannya. Namun budak muda itu seakan lagi bernafsu melibuatnya apabila mendengar rayuan Kak Mei.

Akibatnya, tak sampai 15 minit tercemarlah pantat Kak Mei dgn air mani pertama dalam bontot nya. Setelah selesai, sekali lagi Kak Mei menahan pedih bila batang itu dicabut dari pantat nya.

 

Dalam keadaan lemah, dan bertelanjang, Kak Mei rasa tangannya dipimpin keluar bilik. Lemah-lemah dan sakit-sakit vagina dan pantat Kak Mei bila cuba berjalan sambil dipimpin itu.

Tak sangka oleh Kak Mei, Zam akan menutuhnya tiga kali di vagina dan sekali di lubang jubur.

Betapa terkejutnya Kak Mei bila pintu bilik dibuka, dan ia memandang ke ruang tamu yang terang benderang itu, kerana diruang tamu itu, sedang terbaring di sofa ialah Zam dan dua orang kawannya dalam keadaan bogel! Dan yang memapahnya? Seorang lagi kawan Zam, juga berbogel selepas menutuh pantat nya tadi.

Baru Kak Mei tau, vagina dan pantat nya telah dikerjakan bergilir-gilir oleh Zam dan tiga orang kawan-kawannya.

Tiba di ruang tamu, Zam pula ambil alih terus memapah Kak Mei, dan dibaringkan meniarap atas seorang kawanya Joe, yang sedang terlentang dgn batang yang tegak menegang.

“Wah! Ni lagi best ni, clear sikit main terang-terang macam ni, ” kata Joe. Zam membetulkan vagina Kak Mei atas batang Joe dan dgn mudah batang Joe menusuk vagina Kak Mei yang penuh airmani itu.

Setelah Kak Mei tertiarap dgn vagina ditusuk Joe dari bawah, Zam menaiki jubur Kak Mei dan “Mann aduh sakit makcik Zam cukup laa makcik tak mau dah! ” Kak Mei merintih bila pantat nya pula ditujah Zam dari belakang dan Kak Mei lemah tak bermaya dikerjakan Zam dan Joe, manakala Daud dan Salim gelak memerhati isteri Abang Kahar ini dikerjakan depan belakang. Kak Mei terlentang macam orang pengsan setelah Zam dan Joe selesai.

Namun tangisannya menunjukkan ia sedar apa yang terjadi. “Budak muda pun mereka ada nafsu jugak tengok badan awak tu, sebab awak nampak muda lagi, ” terdengar kata-kata suaminya. Dalam esakannya, Kak Mei merenung siling apabila Daud pula menindih dan membalunnya dan melepaskan airmani dalam vagina nya untuk kali kedua malam itu.

Dia hanya mampu terkangkang dan terlentang menahan batang Daud. Dan mata Kak Mei merenung kosong bila giliran Salim pula menutuh vagina nya juga kali kedua malam itu.

Jam 4 pagi, Salim sedang tekun mengerjakan vagina Kak Mei. namun keempat-empat mereka dan juga Kak Mei tidak menyedari ada sepasang mata yang sedang mengintai dari luar.

Wajah Abang Kahar, melalui celah cermin tingkap menjengah mengintai ke ruang tamu! Salim yang sedang menikmati vagina Kak Mei terus menghenjut.

Abang Kahar seakan terduduk melihat vagina milik isterinya sedang ditujah batang besar Salim. Lebih kecewa Abang Kahar melihat Zam, Joe dan Daud yang berbogel atas karpet melihat Salim mengerjakan Kak Mei.

Mata Kak Mei pula sayu merenung siling sementara vagina sedang dikerjakan Salim. Abang Kahar faham apa yang terjadi pada isterinya. Setelah puas menghenjut, akhirnya berkeruh suara Salim melepas nikmat semasa melepaskan airmaninya dalam vagina Kak Mei. Hancur hati Abang Kahar melihat Salim tertiarap atas perut Kak Mei.

Manakala Kak Mei macam pengsan terkulai atas karpet. Melihat keadaan ruang tamu itu, Abang Kahar tahu isterinya sudah puas dikerjakan budak-budak muda itu.

Kaki Kak Mei yang terkangkang hala ke tingkap itu membolehkan Abang Kahar melihat lubang vagina nya yang semacam sudah ternganga. Keadaan terang ruang tamu itu dapat ia melihat vagina isterinya terbuka, dan air putih pekat meleleh dari vagina kecil isterinya itu. Ketika Kak Mei yang keletihan itu beralih meniarap, Abang Kahar tambah terkejut.

Bila melihat lubang pantat isterinya seolah-olah terbuka lubangnya! “His dia orang ni dah balun depan belakang ke? ” rungut hati Abang Kahar.

Ketika Abang Kahar masih terfikir-fikir, dia melihat Joe mula mendekati Kak Mei yang masih meniarap itu dari belakang.

Dilihatnya Joe meniarap atas jubur Kak Mei, lutut Joe menolah peha Kak Mei agar renggang dan dgn tangan kiri menongkat badannya, tangan kanan Joe menghalakan batangnya yang tegang ke arah vagina Kak Mei yang meniarap. Setelah beberapa ketika seperti mencari cari, Joe mula menolak batangnya masuk ke lubang vagina Kak Mei.

Hati Abang Kahar makin sayu melihat Kak Mei yang hanya kaku, menerima tusukan itu dan seterusnya diam tak bergerak membiarkan Joe menghenjut vagina nya dalam keadaan tertiarap itu.

“Ooii Joe! Tak puas lagi ke? ” Zam menegur Joe yang sedang menghenjut. “Aku tak puas lagi ni, vagina makcik ni sedap betul la,

ketat je lagi walau dah kena tutuh banyak kali, ” balas Joe. Akhirnya Joe tertiarap atas belakang Kak Mei, sambil jubur nya tersentap-sentap melepas pancutan air maninya dalam vagina Kak Mei.

Abang Kahar makin resah bila Daud pula mendatangi Kak Mei. “Daud dah le dulu, kesian makcik Mei tak larat dah tu, ” tegur Zam. “Alaa aku bukan nak main vagina , aku nak main pantat pulak. Aku tak rasa lagi pantat makcik ni, ” jawab Daud. “Salim tolong pegang peha makcik ni kejap, ” Daud minta Salim membantu. Salim membuka peha Kak Mei, dan Daud menghala batangnya ke pantat Kak Mei.

“Aah aduh aduh ah ” terdengar erangan Kak Mei bila Daud menujah pantat nya. Menggigil suara Kak Mei menahan sakit bila pantat nya kena batang Daud.

Di balik tingkap, Abang Kahar dapat melihat bahu isterinya terhenjut-henjut dan sayup-sayup terdengar esakannya. Kak Mei tak sangka kedegilannya mendengar nasihat suaminya menyebabkan ia menjadi mangsa kenduri seks budak-budak muda ini.

Sudahlah badannya kecik, kena pula empat batang yang besar-besar panjang dan cukup tegang pula. Akhirnya ketika subuh hampir tiba, sekali lagi pantat Kak Mei diisi airmani Daud.

Sebaik saja Daud mencabut batangnya dari pantat Kak Mei, Salim pula mengambil tempat. Dan Salim, orang yang pertama meliwat pantat Kak Mei dalam bilik, yang Kak Mei sangkakan Zam. Sekali lagi membalun pantat Kak Mei dgn rakus. cerita seks Ketika terjaga, Kak Mei yang masih keletihan dan masih samar-samar pandangannya terasa seseorang mengelap vagina nya.

“Tak nak dah! Jangann makcik tak nak dah! ” jerit Kak Mei menepis-nepis tangan yang mengelap vagina nya.

“Mei Meii diam. Diam. Abang ni, Abang ni! ” Abang Kahar cuba mententeramkan isterinya. “Abang! ” jerit Kak Mei memeluk Abang Kahar, tangisannya menjadi jadi. Tadi dia menyangkakan budak-budak muda itu yang ingin menyetubuhinya lagi. Rupanya suaminya sedang membersihkan vagina nya yang penuh dgn air mani, juga pantat nya yang nampak kesan air mani bercampur darah. Kak Mei menekup muka ke dada Abang Kahar.

Malu dgn keadaan dirinya yang baru dikerjakan budak-budak muda itu. Malu dgn keadaan vagina nya yang dah terbuka, dgn pantat nya yang berdarah.

Tentu suaminya tau bahawa vagina Kak Mei dah dinikmati batang lain. Malu pantat nya juga telah dilibuat oleh lelaki lain. Lagi malu kalau suaminya tau Kak Mei telah menikmati batang muda itu pada awalnya.

Lagi malu kalau Abang Kahar tau betapa Kak Mei menggoyang jubur nya ketika Zam mendatanginya dari belakang semalam.

“Mei meniarap, Abang nak lap pantat Mei, ” Abang Kahar mengarah isterinya. “Tonggeng sikit jubur ni, ” kata Abang Kahar lagi.

Kak Mei patuh menonggeng jubur nya menunggu Abang Kahar mengelap pantat nya. Sebaliknya Abang Kahar tidak mengelap, tapi dia melondehkan seluar dan seluar dalamnya.

Abang Kahar merapatkan batangnya yang dah tegang ke pantat Kak Mei. “Abang Apa Abang buat ni? ” rintih Kak Mei. Belum sempat Kak Mei menyedari, Abang Kahar dah meletakkan batangnya ke pantat Kak Mei dan terus menekan. “Aduh bang, jangan bang sakit Mei, Abang buat macam ni, ” rintih Kak Mei. Namun Abang Kahar terus dgn niatnya melibuat pantat Kak Mei. “Aduh bang sakit bang Jangan abang! ” Kak Mei merayu.

“Aaaggh diam Mei! Abang nak balun jugak pantat hang ni, budak-budak tu dah puas balun, hang diam je tadi Abang tengok! ” jawap Abang Kahar yang seperti kerasukan menutuh pantat Kak Mei. Sekali lagi Kak Mei teresak-esak menahan pedih pantat nya dibuat suaminya sendiri.

 

Ulangtahun

Aku nak citerkan kat korang pasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin.

Aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga.

Bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah…dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha…warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya.

Jadi sampai saja kami ke rumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras…

Utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of his friend indialah…tapi aku tak kisah…cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu…aku ingat cognac ke…ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu…kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org…lebih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje…aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah .

So salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul- betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu…agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku…

Aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk ke bilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling.

Aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku…dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku…lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku…nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku…lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu…sakit juga kepala aku terhentak kat lantai…mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku…mereka kangkangkan kaki aku…

Nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala…aku jadi makin sesak nafas…dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org…aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka…aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan…sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat….

Aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah…aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing…menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss…aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya ke dlm nonok aku…

Aku rasa asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali…tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku…nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama…ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku…tubuh badan aku digomol mereka bergilir- gilir…dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya…berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama- kelamaan rontaan aku makin lemah…

Malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu…dlm hati aku…sedaaappp juga keling nie punya konekk….kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan…dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku…

Kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya…selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku…dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama…malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas…aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali…

Lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga…malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku…aku makin ghairah dna bertindak liar…meraka makin suka dan gamat…terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku…aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali…adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula…aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya…

Seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu…aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka…kalau tidak lagi teruk aku kena…mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah- olah dia merestui kawan2nya merogol aku…

Seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa…

Rupanya imiginasi aku itu dipenuhi oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,…patutlah dia mabuk sakan malam tu…dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu…bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan…dan nathan is the best amongs them…

Hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi…pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki…dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku…keesokannya aku demam…hampir seminggu baru aku kembali pulih…mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali- kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali…

Bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka…mau tak demam seminggu…nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu…sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan…setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindung dr suami aku…dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri….

Untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan…suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain….aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan…

Kerani

Aku bekerja sebagai kerani di sebuah bank ternama di bandar tempat tinggalku. Umurku 28 tahun dan baru 6 bulan mendirikan rumah tangga dengan seorang guru sekolah menengah. Aku dan suami baru sebulan berpindah ke rumah yang baru kami beli di sebuah kawasan perumahan yang sedang dalam pembinaan. Hanya separuh sahaja yang boleh didiami sementara separuh lagi masih dalam pembinaan. Banyak buruh binaan yang tinggal di kawasan itu yang terdiri dari warga Indonesia, Bangladesh, Nepal dan Burma.

Ada ketikanya waktu aku bekerja di halaman rumah, aku lihat pekerja-pekerja Bangladesh secara berkumpulan melintas di hadapan rumahku. Mereka menjeling dan senyum-senyum bila melihatku. Aku risau juga melihat renungan tajam mat bangla tersebut. Jika mereka menerkam ke arahku mati aku dikerjakan mereka, fikiran jahat bermain di benakku.

Pada satu hari aku rasa badanku kurang sihat. Aku meminta izin ketuaku untuk berjumpa doktor panel. Setelah diperiksa aku diberi beberapa jenis ubat dan diberi surat cuti untuk dua hari. Aku menelefon ketuaku memberitahu aku tak kembali ke bank kerana mendapat cuti sakit. Aku langsung memandu Kelisaku terus pulang ke rumah. Waktu itu aku kira pukul 10.30 pagi.

Aku memandu perlahan Kelisaku kembali ke rumah untuk berehat. Kawasan tempat tinggalku sunyi sepi, tiada penghuni yang mundar-mandir. Semua rumah berkunci dan tiada kenderaan di porch. Biasanya kawasan perumahanku akan sunyi sepi pada waktu pagi kerana kebanyakan penghuni di situ bekerja.

Sesampai di hadapan rumah aku berhenti kereta dan keluar membuka pintu pagar. Selepas masuk ke porch, aku kembali ke pintu pagar untuk menutupnya. Tak semena-mena ada satu lembaga pantas berlari ke pintu pagar yang masih terbuka dan memegang tanganku. Aku tergamam kaku dengan kejadian yang tak aku duga itu. Kulihat di tangan lelaki bangla tersebut ada sebilah pisau tajam terhunus. Aku menggeletar takut. Silap hari pisau tajam ini akan menembusi perutku.

Dengan bahasa melayu yang kurang lancar mat bangla tersebut mengarahku masuk ke rumah sambil pisau tajam diacu ke arahku. Secara terpaksa dan takut aku menurut. Seorang lagi kawan mat bangla tiba-tiba meluru masuk. Pintu rumah aku buka dan sepantas kilat mereka menarik badanku masuk ke ruang tamu. Pintu rumahku dikunci mereka dan membuatkan aku teramat takut.

Aku tak mampu bersuara apalagi melawan. Jika melawan pun tentu aku tak mampu kerana mat bangla ini berbadan sasa dan kekar. Tangannya berotot-otot kerana tiap hati bekerja berat.

Aku patuh saja setiap suruhannya. Aku kecut perut melihat pisau tajam di tangannya. Bangla yang agak berumur memerintahku menanggalkan pakaianku. Dengan tangan terketar-ketar aku menanggalkan baju dan kain yang kupakai. Hanya tinggal coli dan seluar dalamku yang berada di badanku. Dengan mata melotot ke arahku, mat bangla menyuruh aku menanggalkan semua yang masih melekat di badanku. Dengan perasaan malu aku patuh. Sekarang aku telanjang bulat di hadapan lelaki yang tak aku kenali.

Tubuhku sekarang menjadi tatapan mata mat bangla. Bukit kembarku yang kenyal, pinggangku yang ramping, kulitku yang putih mulus, tundun tembamku yang berbulu halus dan cipapku yang terbelah dengan bibir merah merekah menjadi sasaran mata jalang mat bangla. Aku sedar bahawa aku akan diperkosa samaada aku menurut atau melawan. Mata ganas mat bangla yang tidak berkelip merenung tajam ke arahku membuat aku faham apa yang akan berlaku. Apatah lagi melihat tonjolan besar di sebalik seluar yang dipakai mereka.

Mat bangla yang tua mula menghampiriku. Tangannya masih menggenggam erat pisau tajam. Tangannya yang satu lagi mula meramas tetekku yang pejal. Diramas-ramas perlahan tetekku bergilir-gilir. Aku rasa geli disebalik perasaan takutku. Putingku kemudiannya menjadi sasaran bibir tebal hitam mat bangla. Putingku dinyonyot lama sekali. Aku mula merasai nikmat. Bibir hitam mat bangla kontras sekali dengan kulit tetekku yang putih gebu. Agaknya mat bangla geram dengan tetekku hingga dia menggigit agak keras hingga aku terasa sakit. Aku cuba menolak kepalanya tetapi dipeluk erat badanku. Mulutnya masih berlabuh dan bermain-main di bukit kembarku.

Mat bangla yang lebih muda berperawakan tinggi dan kurus. Dihampirinya aku dari belakang. Leher dan tengkukku dicium dan dijilat. Basah tengkukku dengan liur mat bangla muda. Rambutku yang baru dishampoo menjadi sasarannya. Mungkin keharuman rambutku yang hitam lurus itu menarik perhatiannya. Kemudian belakangku diraba-raba. Bermula dari tengkuk hingga ke daging punggungku yang lembut kenyal. Diramas-ramasnya daging punggungku kiri kanan. Lubang duburku diraba-raba dengan jari telunjuknya.

Perasaan takut dan nikmat bercampur-aduk. Cipapku mula mengemut. Cairan panas kurasa mula mengalir dari dalam cipapku. Nafsuku meninggi juga sungguhpun aku diperlakukan secara paksa. Aku berfikir lebih baik aku sama-sama menikmatinya kerana aku sudah tak ada pilihan. Keputusan tetap berada di tangan kedua mat bangla. Lebih baik aku patuh saja kemahuannya.

Mulut mat bangla tua mula beralih ke ketiakku. Ketiakku yang licin mulus dicium. Mungkin kesan deodorant yang aku pakai membuat mat bangla rakus menggeselkan batang hidungnya di ketiakku kiri kanan bergilir-gilir. Aku terasa amat geli diperlakukan begitu. Aku rasa ingin ketawa kerana geli, tapi aku tahan agar tak bersuara. Puas dengan batang hidung kini giliran lidahnya pula bermain di ketiakku. Dijilatnya ketiakku dengan lidahnya yang lembab dan kasar. Aku bertambah geli membuatkan cairan hangat makin banyak keluar dari rongga cipapku.

Puas di dada dan ketiakku, mat bangla mula beralih ke pangkal pahaku. Mat bangla belutut di hadapanku yang masih berdiri. Hidungnya mula berlegar di tundunku yang berbulu halus. Bulu-buluku dicium dan dihidu. Cipapku yang telah basah dicium juga. Aroma cipapku membuatkan mat bangla makin ganas. Aku merenggangkan sedikit kakiku bagi memudahkan aktiviti ciuman mat bangla. Digesel-geselkan hidungnya lama sekali di lurah merekah yang basah. Ditarik nafasnya panjang-panjang agar aroma cipapku yang segar memenuhi kedua paru-parunya. Lidah mat bangla mula bersarang di lurah cipapku. Bibir merah cipapku dinyonyotnya. Aku bertambah geli dan lazat. Mat bangla rakus sekali menjilat kelentitku yang berada di sudut atas belahan cipapku.

Kelentitku yang besar panjang menjadi perhatian mat bangla tua. Dicium dan dihidu kelentitku yang menonjol di sudut atas alur cipapku. Mat bangla benar-benar khayal dengan aroma kelentitku. Aku pernah bertanya ibuku kenapa kelentitku lebih panjang dibanding kawan-kawanku waktu aku di sekolah rendah dulu. Ibuku seorang mualaf cina memberitahu bahawa aku tak bersunat waktu aku kecil dulu. Kerana itu kelentitku agak berbeza dengan kawan-kawanku. Dulu aku risau juga kerana tak sama dengan kawan-kawanku tapi sejak berkahwin aku bangga kerana kelentitku yang besar dan panjang amat disukai oleh suamiku. Sekarang mat bangla juga amat tertarik dan geram dengan kelentitku yang besar panjang.

Cara tindakan mat bangla ini menampakkan pengalamannya. Mungkin mat bangla ini sudah berkahwin di negerinya dan kerana bertahun meninggalkan isterinya membuatkan nafsunya tak boleh dibendung lagi. Aku kini menjadi sasaran melepaskan nafsunya. Aku percaya aku bukan orang pertama sasarannya. Mungkin telah ramai perempuan tempatan menjadi habuannya. Aku tidak pasti. Yang pastinya aku sedang dikerjakan mat bangla dan aku menikmatinya.

Puas mengerjakanku kedua mat bangla mula menanggalkan pakaian mereka. Baju dan seluar ditanggalkan. Kedua mereka bertelanjang bulat di hadapanku. Ada perasaan ngeri dan takut melihat batang kemaluan mereka yang terpacak keras. Batangnya besar, panjang, penuh urat dan hitam legam. Zakar mat bangla tua besar gemuk sementara yang muda kecil sedikit tapi lebih panjang. Walaupun zakar mat bangla tua agak pendek tapi aku rasa masih lebih panjang daripada kepunyaan suamiku.

Mat bangla tua mengarahku merangkak. Aku patuh dan merangkak di lantai yang beralaskan permaidani di ruang tamu rumahku. Pahaku dikuak dari belakang oleh mat bangla tua. Aku sekarang terkangkang luas di hadapan mat bangla. Mat bangla tua membongkok di belakangku dan sekali lagi cipapku yang mekar menjadi sasaran mulut dan lidahnya. Bila saja lidah kasarnya mula terbenam ke rongga cipapku, aku mula mengerang kenikmatan. Mulutku hanya mampu mengeluarkan suara erangan demi erangan. Bila lidahnya mula menggeletek lubang cipapku aku tak dapat lagi mengawal perasaanku. Aku merapat kedua pahaku, badanku terasa kejang kaku dan cairan panas mengalir deras keluar dari lorong keramatku.

Badanku dipegang erat oleh mat bangla tua. Tetekku yang bergantungan diramas dari belakang. Tiba-tiba aku rasa satu benda bulat menekan-nekan di muara cipapku. Sekarang konek mat bangla yang kaku keras tak sabar-sabar menembusi cipapku yang sempit. Kepala konek kurasa mula menggeletek kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Muara cipapku berdenyut-denyut. Kepala konek mat bangla mula meneroka muara cipapku. Pelan-pelan mat bangla mula menekan koneknya. Koneknya mula terbenam di muara cipapku. Separuh koneknya sudah terbenam. Padat kurasa dirongga cipapku. Aku mula membandingkan konek mat bangla dengan kepunyaan suamiku. Aku rasa kepunyaan mat bangla lebih besar. Ketat dan padat terasa di lubang cipapku.

Bila melihat kawannya mula beraksi dibelakangku maka mat bangla muda juga turut beraksi. Dirapatkan koneknya yang hitam legam itu ke mukaku. Dilurut-lurutnya batang keras itu. Aku lihat kulit sarungnya meluncur bebas membuka dan menutup kepalanya yang hitam berkilat. Aku baru perasan bahawa mat bangla muda ini tak bersunat. Bentuknya berbeza daripada kepala konek suamiku yang sentiasa terbuka tiada penutup.

Puas melancapkan batang koneknya maka dirapatkan batang besar panjang itu ke hidungku. Disuruhnya aku mencium koneknya yang berkulup tersebut. Hampir termuntah aku mencium konek tak berkhatan itu. Terpaksa aku tahan takut dipengapakan oleh mat bangla yang telah dikuasai nafsu. Bila agak lama mencium bau kepala konek itu aku rasa ghairahku makin meninggi. Aku rasa seperti ada bau jantan di situ.

Mat bangla tua makin ganas dibelakangku. Sekali tekan seluruh batang mat bangla bersarang di dalam rongga cipapku. Memang benar konek mat bangla lebih besar dan panjang daripada konek suamiku. Aku terasa senak di rahimku tetapi nikmat sekali. Mat bangla mula menggerakkan koneknya keluar masuk di cipapku. Aku rasa sungguh enak dinding cipapku digaru-garu oleh batang keras mat bangla. Kepala koneknya terasa mengelus-elus dinding alur cipapku. Akupun mengemut dan membelai batang mat bangla. Mat bangla meringis keenakkan.

Mat bangla muda mengarahku membuka mulut. Dijoloknya kepala berkulup ke dalam mulutku. Digerakkan koneknya maju mundur dalam mulutku yang basah hangat. Batang konek yang berbau tadi terpaksa aku kulum. Pertama kali aku mengulum dan mengisap batang konek tak bersunat. Selama ini aku hanya mengulum konek suamiku sahaja. Apa dayaku, aku terpaksa menurut patuh. Digerakkan maju mundur lebih laju dan aku merapatkan kedua bibirku memegang erat batang berurat tersebut. Kadang-kadang aku terbatuk bila kepala konek menyentuh kerongkongku. Terasa lendiran masin mula keluar dari hujungg kepala konek.

Mat bangla tua makin laju menjolok batang kerasnya ke rongga cipapku. Di dalam cermin di dinding ruang tamuku aku melihat bayangan diriku. Aku sedang merangkak sementara dua mat bangla dengan konek keras yang hitam legam berada di hadapan dan di belakangku. Kedua-dua mulutku atas dan bawah disumbat oleh konek mat bangla. Aku lihat seperti anjing sedang melakukan seks. Yang jantan hitam dan yang betina putih mulus. Aku lihat mat bangla tua menggerakkan badannya cepat sekali dan terlihat sepantas itu juga batangnya yang keras keluar masuk cipapku. Badanku terhoyong-hayang dihantak oleh mat bangla. Tetekku terayun-ayun seirama dengan gerakan pantas mat bangla tua.

Aku rasa sungguh nikmat dan lazat. Belum pernah aku rasa sesedap ini bila bersama suamiku. Cipapku terus mengemut makin cepat. Kemutannya tak dapat aku kawal. Aku hanya mengeluh dan mengerang. Erangan keluar secara spontan dari mulutku tanpa aku sedari. Makin bertambah nikmat makin kuat eranganku. Mat bangla tua makin laju gerakannya. Aku tak terdaya lagi dan serentak itu aku terasa konek mat bangla makin keras dalam cipapku. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah mani mat bangla menyirami rahimku. Aku terasa sungguh banyak pancutan benih yang panas bertakung dalam rahimku yang sedang subur. Aku juga mengalami orgasme serentak dengan pancutan deras mat bangla tua. Aku lemah longlai dan terjatuh lemah di atas karpet.

Aku dan mat bangla tua terkapar lesu. Mat bangla muda yang belum puas menerkam diriku yang tertidur telentang. Mat bangla muda menjatuhkan badannya menindih badanku. Pahaku ditolak kiri kanan. Aku terkangkang luas di hadapannya. Mat bangla muda merapatkan badannya kebadanku. Badanku dipeluk erat sekali. Bahagian bawah badannya berada di celah kangkangku. Diarahkan koneknya yang berkulup itu ke muara cipapku yang lencun. Sekali tekan saja separuh koneknya terbenam dalam rongga cipapku yang licin. Sambil koneknya tetap berada dicipapku, mulutnya menyonyot tetekku. Digerak pantas koneknya maju mundur sementara mulutnya mengemut daging pejal tetekku.

Aku terasa geli di cipap dan di tetek. Koneknya yang panjang itu menyentuh pangkjal rahimku. Terasa senak diperutku ditujah oleh senjata panjang. Ditekannya dalam-dalam batang koneknya hingga aku terasa bulu-bulu di pangkal koneknya membelai kelentitku yang panjang itu. Sungguh geli dan lazat bila kelentitku dibelai oleh bulu-bulu kasar kerinting. Kegelian dan kenikmatan yang amat sangat membuat aku mengejang sekali lagi dan akhirnya aku mengalami orgasme yang kedua.

Melihat aku mula mengendurkan perlawananku maka mat bangla mula melajukan tikamannya dicipapku dan akhirnya mat bangla mula mengejang dan sekali dengusan panjang hidungnya bersekali juga pancutan deras mengalir ke rahimku. Enam kali mat bangla memancutkan benihnya di dalam cipapku. Panas dan kental terasa dan banyak sekali benihnya disemburkan ke rahimku. Mat bangla terkulai lemas di sisiku. Aku sempat mengerling ke koneknya yang masih separuh keras. Konek hitam besar dan panjang itu berlumuran lendiran putih. Kepala hitam berkilat pelan-pelan kembali menyorok ke dalam sarung kulit. Akhirnya kepala licin tak kelihatan lagi, yang terlihat kulit kulup yang berkedut-kedut di hujung konek. Handal juga mat bangla ini, fikirku.

Dengan pantas kedua mat bangla mengenakan pakaiannya kembali dan terus meluru laju keluar rumah. Pisau tajam ditinggalkan di sisiku. Aku masih terkulai layu di lantai bercarpet. Aku terlena pulas dengan keadaan telanjang bulat di ruang tamu. Aku puas. Demamku hilang. Mungkinkah benih yang banyak kepunyaan mat bangla itu akan tumbuh di rahimku yang subur? Ah, aku malas memikirkannya. Aku tersenyum sendiri.

Aku Dirabak

Aku baru berkahwin, suamiku ni umur lingkungan 50an dan aku ni baru 25 tahun maklumlah suamiku ni kerja kat overseas dan dari kelaurga yang berada. Kami bahagia selama setahun malah perhubungan seks kami memang matang dan aktif. Walaupun suamiku sering ke luar negara aku tetap setia padanya.Perkara ini dibisikan oleh Lan suamiku ( bukan nama sebenar) semasa kami sedang asyik dalam permainan nafsu.

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu. ” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?”tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” ” Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka takpehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak geri aku ni diperhatikan aku rasa tak sedap hati lalu aku segera membeli segala keperluan aku dan bergegas ke rumah.

Sambil aku memasak aku menerima telefon dari Lan yang di kena pergi London berkenaan business lalu di menyuruh aku menyediakan suitcase dia dan keperluan yang lain untuk berlepas. Aku mula menyediakan suitcase serta pakian keperluannya untuk berlepas malam nanti kerana orang gaji telah cuti sakit. Jam pukul 10 aku dengar bunyi kereta Lan memasuki laman rumah lalu aku segera buka pintu aku nampak Lan keletihan dan dia terus ke bilik air untuk mandi dan bersiap.

Sambil menunggu Lan bersiap aku sedang menonton tv tiba tiba aku dengar bunyi pintu belakang rumah dibuka sebelum sempat aku bangun darii sofa aku dapati di kelilingi oleh 2 lelaki bertubuh tegap menutupi mukanya dengan stokin wanita dengan mengacukan pistol kedua dua menyuruh aku supaya senyap jika tidak aku akan di bunuh oleh mereka lalu tanpa membuang masa tanya pada aku ” Dimana kamu simpan barang emas serta wang?” Pada masa yang sama Lan keluar dari bilik air selepas mandi dan terkejut melihat situasi. “Tolong jangan bunuh kami …kami rela ikut cakap awak”

“Awak ini siapa?” tanya salah seorang daripada perompak itu kepada Lan dengan sura yang serak itu. ” Saya…saya ini suami dia …kamu tanya lah apa yang kamu mahu aku boleh bagi tapi tolong apa apakan kami” rayu LAN. Kemudian perompak itu mengarah kami ke kamar tidur dan mengikat Lan pada kerusi yang bertentangan dengan katil.Perompak yang seorang lagi menyelongkar almari dan kebas semua weang dan barang kemas di di dalamnya.

Perompak yang satu lagi mengarah aku untuk menangalkan baju T shirt yang aku pakai. “Tak mahu ….aku tidak akan ikut cakap kau!” kata aku padanya. “Baiklah kalau awak tak ikut cakap kami aku akan bunuh suami kau sekarang jugak !” katanya perompak itu lalu berjalan ke arah Lan untuk menembaknya. ” Jangan……tolong jangan bunuh dia …..aku akan ikut cakap kau” kataku tanpa daya lalu menanggalkan T-shirt maka tersembullah “buah” aku yang putih gebu itu. “Buah” aku yang masih mudah serta “puncaknya” yang merah muda itu “dihisap” oleh mata perompak itu. Aku cuba melindunginya dengan tangan aku tapi di tegah oleh perompak itu lalu disuruhnya untuk menanggalkan seluar jeans aku. Sekali lagi aku ikut perintah perompak itu bagaikan kata kata suami kepada isterinya tetapi aku tidak berdaya lawanya jadi aku akuir dengan perintah perompak itu. Air mataku bergelinangan tetapi tidak dihiraukan oleh sesiapa. Lan merayu pada perompak untuk lepaskan aku daripada hawa nafsunya yang semakin liar menjalar. tetapi rayuan itu tidak bermakna kepada perompak yang bengis itu.

Kini aku ditinggalkan dengan hanya ditutupi oleh seluar dalam aku sahaja dan sekujur tubuhku yang selama ini aku melindungi untuk suamiku itu dinikmati oleh mata yang liar lagi penuh nafsu. Aku dapat lihat setiap pelusuk tubuhku itu di “” oleh mata perompak itu.Kemudian tibalah saat saat yang aku geruni perompak itu menyuruh aku menanggalkan seluar dalam akuk dan baring di atas kamar. Aku menagis dan merayu padanya jangan lakukan perbuatan ini tetapi rayuan aku tidak dihiraukan malah mereka mula gertak aku dengan suara kasar mereka.Lan telah hilang harapan dan aku sebelum ini tidak pernah berbogel dihadapan mana mana lelaki kecuali Lan akan membogelkan tubuhku untuk dijamah oleh dua lelaki ayng tak dikenali.

Aku dengan perasaan takut menanggalkan seluar dalam aku maka terserlahlah kewanitaan yang ku lindungi dan yang dinikmati oleh Lan.Bulu yang halus tumbuh di sekitar pangkal peha dan di “liang madu” aku itu nikmati dengan penuh keghairahan oleh perompak itu lalu aku di perintah untuk baring diatas kamar. Aku berkata:”Maafkan aku Lan” “Jangan cakap yang bukan bukan” kata perompak itu. Sejurus aku merebahkan tubuhku di atas katil kedua dua perompak itu mula menikmati kecantikan tubuhku yang putih serta kulitku yang masih muda dan halus.Seluruh pelusuk tubuhku diterokai oleh mata mereka bagaikan pemburu yang mengejar buruanya.

“Tolong lepaskan kami …..kamu ambil lah apa yang kamu nak tapi tolong lepaskan kami!” rayu aku padanya mereka sambil menangis. ” Kami nak menikmati tubuh kau yang enak ini!” itulah jawapan yang aku terima daripada perompak itu. Kedua dua mereka mula melucutkan pakaian mereka dan kini mereka dalam keadaan bogel dihadapan aku dan aku lihat “peneroka” mereka jauh lebih besar dan teagp berbanding Lan punya aku mulah resah dan takut kerana aku yakin IA terlalu besar bagi aku.

Seorang daripada perompak itu mula mencium mulut aku sambil jari jemarinya “memetik” buah ku. Putingku digeser dengan halus olehnya amanakala yang seorang lagi mula “bermain ” dengan hutan belukar aku di pangkal peha yang lembut serta gebu itu. ” Ahhhh….jangan di situ …..tolong jangan ………..ina ….in…….hhmmmmmmmm” rintih aku kesakitan disebabkan oleh permainan di biji nafsu aku.Rintihan aku tidak bermakna lagi pada kedua dua “binatang nafsu” itu mereka mula menjadi aggresif. Permainan di atas “buah” ku menjadi semakin ligat puting aku tarik serta digigit dengan rakus kedua dua ‘gunung’ ku itu diterokai habis habisan. Srtiap inci buah ku di hisap dengan teliti dan puting ku digomol dengan rakus. Kecantikan dan kehalusan buah ku di “nikmati” oleh jilatan lidah “binatang nafsu” itu tanpa belas kasihan. Buah ku menjadi “makanan” baginya bagaikan bayi yang kelaparan seluruh “zatnya” di hisap. “Ohhh jangan ….tolong perlahan ……janganlaju …… laj…….ina…..in…….innnnnaaaaarrgghh…..s a…….sakit……. tolonglah……jangan……ahhhh…..arrggghhhhhhm mm…..hhhhmmmmmmmmm……..mmmmm.aaaaaaaarrrggggh hhhh…..oooooouuuuuuuucccccchhhhhhh…..jjaaang.. ….jjjannggaann tindih dddissiiittuu aarggggggghhhhhh oooohohhhhbaaannnngggg maaafffkkannn………innnnaaa” rintih aku kesakitan bertambah kenikmmatan dan tiba tiba rasa sakit ku menjadi rasa nikmat ….fikiran ku celaru …..adakah ini suatu yang aku menikmati? Aku menikmati tubuhku di”” oleh dua insan yang bernafsu. Sekujur tubuhku menjadi “medan permainan” nafsu untuk mereka.Aku diperlakukan seperti mana mereka suka dan aku menikmati permainan mereka.Kini aku merelakan tubuhku diperlakukan sedemikian oleh mereka. Aku mula menikmati setiap saat perlakuan mereka. Perompak yang seorang lagi mula meneroka “terowong madu” aku. “iiisshhhhh hhhmmmmmmmbang ……jangan…..diiiissiituuuuu …..bang. ……..aahhhshshrrraarrgghhhh….tolong jangan tindih situ……..” rintihan aku mejadikan nafsu mereka meningkat maka permainan mereka mula menjadi rakus. Aku biarkan saja tubuhku menjadi milik mereka. Aku relakan mereka “meneroka terowong madu” aku. Kini aku rintih kesedapan bercampur keasyikan yang teramat sekali kerana “terowongku” diterokai oleh lidahnya yang dibasahi “madu” ku.Lidahnya dijelir kedalam terowongku sehingga aku menjadi “basah kuyup” dengan air mazi.Seluruh pintu rahim aku dijilat jilat dengan rapi.Kelentit aku di geser dengan halus oleh jari jemarinya menjadikan “cairan” aku meleleh tanpa henti.Seluruh tubuhku meronta akibat gelojak nafsu setiap pelusuk tubuhku itu di ramas dengan buas oleh “binatang” itu. Tubuhku dijalari oleh 20 jari jemari yang berkulit tebal dan kasar.Setiap sentuhan jari itu membuatkan aku semakin bernafsu.

Aku hilang kawalan dan mula meronta dan meminta agar dijamah oleh “binatang nafsu” itu. “Tolong jamah ina bang ….tolong ina nak …iank nak sekaran g ….ina dah tak tahan lagi tolong jangan tunggu lagi ….berjimaklah dengan aku sekarang ….penuhi segala nafsu mu dengan me aku sepuas puasnya….tebuk ina bang ….tebuk ina sekarang” pinta aku padanya.Tiba tiba aku dapat rasakan terowong ku ditusuk dengan “peneroka” yang “gagah” 9″ itu sehingga menyentuh “batu permata” aku.Pintu rahim aku dirabakkan oleh size peneroka yang amat besar itu. Aku kepedihan diriku rasa seperti anak dara yang baru dipecah dara!!!Aku tidak tahan kepedihan yang di alami oleh liang syhawat aku. Aku rintih dan meronta kesakitan tetapi aku ditebuk bertubi tubi tanpa belas kasihan oleh “binatang” yang buas itu.”Arrgghhhh….hhhmmmmmmm……aaaadduuuuuuuuhh hh………

jannnngan berhenti………..laju….laju…..lllaaagggiiii” aku meronta keasyikan yang tak terkata buah pilirnya di ” dayung ” bertubi tubi sehingga aku mengerang kesakitan campur keseronokan aku mula menikmati “madu” yang selama ini tersembunyi di dalam diriku. Aku biarkan tubuhku yang masih muda dan ayu itu dinoda dengan ganas tanpa henti……aku puas dengan perlakuan sedemikian…..tidak ku sangka tubuhku inginkan “keganasan” ini tidak terkata kenikmatannya aku menyerahkan sekujur tubuhku dan kenikmatan syawatnya di tangan binatang buas itu. Aku “diteroka” kepuncak keasyikan aku rasakan diriku dirabak tak terhenti henti dan seluruh tubuhku itu yang terpampang tanpa seurat benang di “makan” oleh 2 binatang buas” yang penuh dengan nafsu dan mereka telah jumpa “madu” yang tersembunyi di dalam diriku.Kini aku dapat rasakan hayunannya semakin laju aku dapat rasakan liang ku dirabak tanpa henti batangnya mengembang lagi ” arrrhhhhggggg” ku dapat rasakan kehangatan benih yang disemai kedalam rahim ku itu.

Kini “binatang ” yang lagi satu itu berganti gilir untuk menebuk aku dengan “penerokanya”. Aku diteroka bergilir gilir oleh kedua dua “raja nafsu” itu sehingga Lan sendiri mula menikmati isterinya dijamah di hadapannya oleh dua lelaki yang tak kesudahahn membuka makam isterinya.Aku semakin hanyut dengan kenikmatan asmara ini dan dan aku relakan saja di dengan rakus oleh kedua dua binatang ini.Kerakusan ini telah menyerlahkan kewanitaan ku yang selama ini aku tidak menyedari. Aku biarkan “liang nikmat” yang ku lindungi untuk suamiku itu dirabak dengan rakus oleh nafsu liar.

Setelah aku “liang nikmat” aku “dikerjakan” selama 4 jam aku kepenatan dan seluruh dada dan mukaku disemburi “benih nafsu” “binatang buas ” itu. Setelah puas aku dijimak mereka mengugut akan kembali jika kami buat report. Maka aku memang tak boleh nak report kerana aku relakan kerakusan ini di lakukan terhadap aku maka aku menikmatinya.Setelah beberapa hari peristiwa itu belaku aku terdengar perbualan telefon Lan yang berkata : “Aku memang puas dengan “persembahan” kamu berdua hari itu jadi kamu jangan risau bila perlu lagi aku akan telefon kamu ok seperti yang telah dijanjikan aku akan bank-in wang itu dalam akaun kamu.”. Rupa rupanya kerakusan yang berlaku terhadap aku itu adalah perbuatan suami aku sendiri yang ingin menikmati isterinya dirakus oleh lelaki lain.

Dikerjakan Pak Guard

Nama aku Lan. Aku kerja di area Kelana Jaya. Biasanya aku berjalan kaki ke tempat kerjaku. Suatu petang kira-kira 7 petang sedang aku pulang dari office, aku ternampak seorang perempuan yang seksi, berisi dan bontotnya besar menonggek sedang berjalan kaki keseorangan pulang ke rumah. Dia memakai baju kurung berwarna biru dan semasa dia berjalan aku nampak punggungnya yang besar, bulat bergoyang goyang kiri kanan. Mengancam sekali.

Aku ikut dari belakang kerana nak tahu di-mana dia tinggal. Akhirnya dia belok masuk ke lorong rumahnya. Dia duduk rumah dua tingkat teres corner house. Aku saja jer nak tahu dimana dia tinggal, so kalau ada masa lapang boleh aku round-round area-area dia, mana le tahu ada rezeki.

Selepas hari itu, aku terlupa pasal perempuan bontot seksi itu sehingga hari ini 2 July 2003 aku bertembung dengannya lagi sekali. Kali ini waktu pagi. Hari ini dia pakai baju kurung sutera yang lekat badan jadi punggungnya yang besar dan bulat itu lebih jelas kelihatan bentuknya yang aero dinamik menonggek dan bergoyang kiri kanan semasa dia berjalan. Rasa macam nak jilat dan gigit. Sekali lagi aku ikut dia dari belakang kerana tak puas tengok punggung dia yang seksi. Selain itu aku juga nak tahu dimana dia berkerja.

Setelah 5 minit berjalan, dia sampai di bangunan Kelana Tower. Aku pun ikut dia naik lift. Kerana masih awal lagi, jadi hanya kita berdua sahaja yang sedang menunggu lift. Aku mengambil peluang ini dan senyum kat dia. Dia pun balas dengan senyuman yang manis dan menggodakan. Masa lift dah sampai, aku tekan butang untuk menahan pintu lift supaya tidak tertutup semasa dia masuk kedalam lift. Lepas dia dah masuk aku pun mengikutnya dari belakang. Dia mengucapkan terima kasih kepada aku. Ini peluang baik bagi aku berkenalan dengan dia. Jadi aku pun memperkenalkan diri aku. Kami berkenalan. Nama dia Tina (nama samaran). Sempat aku tanya no talipon dia. Yes ! Dapat berkenalan. Setelah seminggu berkenalan aku dapat tahu sedikit pasal Tina ini.

Dia nie anak sulung. Lepas tamat alam persekolahan SPM, Tina telah berpindah dari kampung ke bandar untuk cari kerja. Dia tidak meneruskan pengajiannya kerana dia tidak minat belajar. Setelah 3 bulan cuba nasib cari kerja akhirnya Tina dapat kerja di area PJ Kelana Jaya. Officenya di Kelana Tower, tingkat 7, dekat jugak dengan office aku.

Tina sewa rumah teres dua tingkat dekat area-area pejabatnya. Setiap hari lebih kurang 8.05 pagi Tina akan jalan kaki ke pejabat kerana rumahnya dekat dengan tempat kerja, perjalanan lebih kurang 10 minit.

Tina akan melalui Parking lot Kelana Jaya setiap pagi waktu itu. Setiap pagi semasa Tina melalui Parking lot Kelana Jaya, pak guard yang jaga di parking lot itu akan mengusiknya kerana potongan badan Tina begitu seksi. Biasanya Tina pakai baju kurung dan kadang kala baju kedah dan kebaya ketat. Walau apa jenis fesyen baju yang dipakai, Tina akan tetap kelihatan seksi kerana badan Tina berisi, berat 68kg, ketinggian 5’5, potongan badan 36C,32,40.

Yang paling mengancam ialah bontotnya besar bulat seperti bomper satria. Tina berjalan lenggang lenggok, bontotnya akan menonggek , bergoyang goyang kiri kanan seperti menggoda atau mengajak laki tibai punggungnya. Tina sendiri pun tidak perasan bahawa gayanya begitu. Sebab itulah pak guard dekat Parking lot Kelana Jaya stim bila nampak Tina berjalan ke pejabat melalui Parking lot tiap-tiap pagi.

Satu hari Tina terpaksa pergi ke pejabat awal kerana kene siapkan kerjanya. Pukul 7 pagi Tina telah keluar rumah. Pagi itu sunyi dan tak ramai orang, maklumlah awal lagi. Kebetulan hari itu aku juga pergi pejabat awal. Aku nampak Tina dari jauh dan cuba memanggilnya tetapi Tina tidak dapat mendengar panggilan aku. Aku cuba lajukan perjalanan aku supaya dapat menghampiri Tina.

Dalam perjalanan ke pejabat, pak guard di Parking lot Kelana Jaya nampak Tina sedang menuju ke arahnya. Memang dah lama Pak guard ini aim kat bontot Tina yang besar itu. Nampaknya hari ini hari pak guard bertuah dan dia tidak akan melepaskan peluang yang dinanti-nantiankan untuk memuaskan nafsunya yang lama terpendam.

Pak guard buat-buat minta pertolongan Tina untuk mencari kuncinya yang tercicir. Tina yang tidak mengsyaki apa-apa menghampiri pak guard lalu menolongnya mencari kunci yang tercicir. Dari jauh aku nampak Tina memasuki pondok sempit pak guard. Aku mensyaki bahawa pak guard ini ada niat yang jahat disebaliknya jadi aku menyorok di tepi supaya dapat tengok apa yang berlaku seterusnya. Aku nampak pak guard minta Tina mencari di bawah rak-rak yang ada di situ kerana dia tak beberapa nampak tanpa cermin matanya.

Tina menghampiri rak-rak itu dan menonggeng mencari manakala Pak guard berdiri dibelakang Tina. Semasa Tina mencari kunci dibawah rak itu, bontot Tina nampak begitu bulat, besar dan berlurah. Seluar dalam dan alur punggungnya juga jelas kelihatan kerana hari itu Tina memakai baju kebaya ketat. Batang Pak guard terus terpacak tinggi bila nampak Tina menonggekkan punggungnya lagi dalam keadaan menbongkok. Pak guard semakin menghampiri Tina, pura-pura tolong mencari dan buat-buat cuba mengingat kembali di mana kemungkinan kuncinya tercicir. Kerana sibuk mencari kunci Tina tidak perasan bahawa pak guard telah menghimpitkan dirinya dengan Tina.

Tangan Pak guard juga sengaja langgar punggungnya sambil berlalu di atas punggungnya. Berderau darah pak guard bila dapat sentuh punggung Tina. Sambil Tina sibuk, Pak guard mengambil peluang yang paling baik ini dan mula gesel dan tembab batang kerasnya kat punggung Tina. Bila Tina rasa punggungnya diraba dan batang pak guard tembab tepat dialur punggungnya Tina terus marah pak guard itu. Pak guard itu nampak selamba sahaja dan terus memeluk Tina daripada belakang.

Memang betul apa yang aku jangkakan. Pada awalnya aku ingin lari masuk ke dalam pondok pak guard itu untuk menyelamatkan Tina, tetapi aku yang semakin stim nampak Tina diraba dan dicabuli. Keinginan dan peluangku untuk tengok Tina bogel telah membatalkan niat aku menyelamatkan Tina. Aku terus memerhati apa yang berlaku dan menunggu masa yang sesuai sebelum bertindak menyelamatkan Tina.

Aku nampak Tina terkejut dan cuba melepaskan diri tetapi tenaga pak guard jauh lebih kuat berbanding dengan Tina. Batang pak guard yang tegang itu diletakkan tepat dicelah alur punggung Tina. Pak guard mengeselkan batangnya dialur punggung Tina dengan kasar sekali. Tina menjerit tetapi tidak ada orang pada waktu itu untuk menolongnya.

Selepas beberapa kali gesel dan tembab punggung Tina dengan rakus pak guard memusingkan badan Tina dan memeluk erat sambil mencium mulutnyer. Pak guard mengisap lidah dengan ganas sehingga habis kering air liur di mulut Tina. Tetek Tina berombak-ombak didada pak guard. Ini membuatkan nafsu pak guard bertambah. Tangan kanan pak guard mula memainkan peranan dengan meramas tetek besar Tina dengan manja dan tangan kiri meramas punggung besar idamannya. Tina tidak tahu nak buat apa lagi dan mula mengeluarkan air mata. Tina cuba melepaskan diri dengan meronta dilepaskan tetapi makin kuat Tina meronta makin ganas tetek dan punggung Tina diramas dan diuli.

Pak guard mula menyelak kain baju kebaya Tina keatas, cuba membuka dan menarik pantis Tina kebawah. Tina tidak tahu nak buat apa selain merayu kepada pak guard supaya melepaskannya. Pak guard tidak mempedulikan rayuaan Tina lalu menarik pantis Tina dan diturunkan sampai lutut.

Kini lubang jubur dan cipap Tina yang bersih dicukur bulu, putih melepak yang diidamkan oleh pak guard selama ini dapat dilihat dengan jelas. Pertama kali aku nampak punggung dan cipap Tina, begitu seksi, putih. Aku sendiri pun rasa macam nak sumbat sahaja batang aku yang keras ini dalam lubang jubur dan pantat Tina. Pak guard mula memasukkan jarinya ke dalam lubang pantat Tina.

Selepas jolok lubang pantat, lubang jubur pula di jolok. Kedua-dua lubang nikmat Tina terus dimain oleh pak guard dengan ghairahnya. Sasaran yang seterusnya ialah tetek Tina. Pak guard mula menolak kain baju kebaya ketat Tina keatas dan membuka kancing coli Tina. Tina meronta dan menjerit semakin kuat cuba sedaya upaya melepaskan diri tetapi tidak dapat menandingi kekuatan pak guard.

Kini tetek Tina pula bebas diramas dan diuli oleh pak guard setelah coli dibuka dan dibuangkan ke lantai. Tetek Tina yang besar itu kelihatan bergoyang ke kiri dan kanan semasa pak guard meramasnya. Air mata semakin mengalir keluar dari mata Tina kerana tahu bahawa dia tidak dapat buat apa-apa untuk membatalkan niat jahat pak guard.

Selepas puas ramas tetek dan jolok lubang nikmat Tina, pak guard membuka zip seluar dan mengeluarkan batang keras. Tina terkejut kerana nampak batang yang keras depan mukanya. Batang yang dari tadi tegang pak guard halakan ke mulut Tina. Pak guard memaksa Tina mengolomnyer tetapi Tina menolak. Pak guard yang berang terus menjolok batangnya ke mulut Tina dengan kasar. Tujanhan pertama yang kuat tepat kena bibir Tina yang comel dan memaksa Tina menjerit akibat sakit. Semasa Tina menjerit pak guard terus memasukkan batangnya ke dalam mulut Tina. Tina terus tersedak. Pak guard menghayun koneknya kedalam mulut Tina sehingga kepala koneknya terasa di kerongkong Tina.

Setelah 2 minit pak guard menghayun dia mendapati tangan Tina dengan perlahan-lahan beralih memegang batangnya dan kini Tina mula menghisap batang pak guard dengan paksa rela. Tina tahu bahawa dia tidak mampu melawan pak guard jadi Tina cuba menghisap batang pak guard dan membuat pak guard pancut secepat yang mungkin supaya Tina dapat melepaskan diri. Air mazi pak guard keluar dengan banyaknya, pipi dan mulut kecik Tina kini penuh basah dengan air mazi pak guard. Bunyi, “plup, plot” kedengaran kerana Tina menghisap batang pak guard semakin rakus.

Keadaan Tina yang masih memakai tudung serta pipi dan mulutnya yg penuh basah dengan air mazi, kelihatan begitu seksi sambil menghisap batang. Tidak ada tanda-tanda yang pak guard akan pancut walaupun 5 minit telah berlalu. Pak guard semakin stim dan tidak dapat tahan lagi, lalu mengeluarkan batangnya dari mulut Tina dan membaringkan Tina untuk aksi yang seterusnya. Tina merayu sekali untuk dilepaskan dengan syarat Tina akan menghisap batang pak guard itu sampai pancut. Pak guard tidak mengendahkan rayuan Tina dan tanpa membuang masa pak guard cuba memasukkan batangnya kedalam lubang cicap Tina.

Dalam keadaan yang genting ini aku terpaksa mengakhiri siaran “live” blue ini dan bertindak segera supaya tidak terlambat lalu menjerit dengan kuat

“Hoi !! apa kamu buat!!! berhenti!!” Dalam keadaan yang terkejut pak guard terpaksa membatalkan niatnya memantatkan Tina lalu melarikan diri.

Aku menghampiri Tina selepas pak guard itu melarikan diri. Walaupun aku berdiri depan Tina, dia masih bogel dan terkangkang luas membuka cipapnya untuk tontonan aku. Aku rasa ini adalah kerana Tina belum pulih dari keadaan yang terkejut itu.

Tukang Kebunku

Pagi itu ibuku marah-marah lagi. Hasratku untuk berkahwin dengan Azman kawan sekuliahku ditentang habis-habisan. Bapa dan ibu meminta agar aku menangguh hasratku sehingga tamat belajar dan bekerja. Ini bermakna dua tahun lagi aku terpaksa menunggu. Azman hanya menurut kehendakku. Bagi dia bila-bila masa pun tidak menjadi halangan.

Fikiranku rungsing. Aku menelefon Azman supaya segera datang ke rumahku. Tergesa-gesa Azman datang memenuhi hasratku. Sesampainya di rumah aku mengajak Azman ke Brinchang, Cameron Highlands. Di sana ada rumah rehat kepunyaan bapaku. Azman memandu Honda City kepunyaanku mengikut jalan baru dari Ipoh terus ke Cameron Highlands. Pak Salim yang ditugaskan menjaga rumah rehat tersebut menyambut kedatangan kami. Lelaki berusia 50-an itu sudah lama bertugas di tempat tersebut. Pak Salim tinggal berdua dengan isterinya Mak Mah tinggal di bilik belakang rumah rehat bapaku yang mempunyai enam bilik.

Malam itu aku dan Azman tidak ke mana-mana. Selepas makan di sebuah restoran di pekan Brinchang kami pulang ke rumah rehat. Selepas menonton tv, kira-kira pukul 11.30 malam kami masuk tidur. Seperti selalu kami tidur sebilik dan seperti selalu juga peristiwa sepatutnya berlaku bila dua manusia berlainan jenis bersama terjadi juga malam itu. Setelah penat bertarung kami tidur nyenyak.

Pagi-pagi selepas subuh Azman pulang ke KL. Katanya dia tidak mahu terlepas kuliah penting pagi itu. Aku tinggal saja di Brinchang kerana tiada mood untuk ke kuliah. Azman berjanji akan mengambil aku dua hari lagi.

Malam itu aku tinggal seorang diri. Ada bunyi ketukan di pintu. Dengan malas aku membuka bila ketukan makin kuat. Begitu pintu terbuka aku melihat sesosok tubuh berada beberapa meter di hadapan. Pak Salim tersenyum ke arahku.

“Apa hal Pak Salim,” tanyaku kepada Pak Salim.

“Ini Cik Linda, isteri saya sudah sebulan pulang kampung.”

“Kalau isteri Pak Salim pulang kampung, kenapa?” tanyaku.

“Saya kesunyian. Boleh saya tidur dengan Cik Linda.” Tersengih Pak Salim.

“Pak Salim jangan kurang ajar. Pak Salim boleh dipecat kalau bapa saya tahu.”

“Tapi malam tadi Cik Linda tidur dengan Azman. Kalau bapa Cik Linda tahu pasti Cik Linda menghadapi masalah.” katanya dengan mata menatapi tubuhku yang terbungkus baju tidur warna pink.

Aku terkejut. Rupanya Pak Salim mengintip kejadian di bilik tidurku. Aku malas meneruskan perbualanku. Aku bergerak ke bilikku, namun sebelum pintu tertutup dia menahannya dengan kaki, lalu menyelinap masuk ke bilikku dan menguncinya.

“Tenang saja Cik Linda, anggap saja saya ini Azman,” katanya menyeringai menampakkan giginya yang berkarat.

“Pak Salim hanya bekerja di sini, lebih baik Pak Salim keluar,” herdikku dengan telunjuk mengarah ke pintu.

Bukannya menuruti perintahku dia malah melangkah mendekatiku, tatapan matanya tajam seolah menelanjangiku. Badannya yang sasa dan berotot-otot itu membuatku gerun. Tapi aku cuba menyembunyi ketakutanku.

“Melayan Cik Linda pun sebahagian kerja saya.”

“Tapi tugas Pak Salim menjaga rumah dan sebagai tukang kebun.”

“Tugas tukang kebun mencuci halaman rumah. Sekarang saya nak mencuci lubang Cik Linda pula.”

“Pak Salim jangan berkurang ajar, cepat Pak Salim keluar,” bentakku lagi. Namun hatiku kecut juga.

Pak Salim bukan keluar malah makin menghampiriku. Aku terus mundur selangkah demi selangkah menghindarinya, jantungku semakin berdebar-debar takut diperkosa. Akhirnya kakiku tersandung tepi katilku hingga aku jatuh terduduk di sana. Kesempatan ini tidak disia-siakan Pak Salim, dia langsung menerkam dan menindih tubuhku. Aku menjerit tertahan dan meronta-ronta dalam himpitannya. Namun tindakanku yang meronta-ronta itu malah membuatnya semakin bernafsu, dia tertawa-tawa sambil memeluk tubuhku. Aku menggeleng kepalaku kiri kanan ketika dia hendak menciumku.

Aku cuba menjerit tapi dengan cepat Pak Salim memekup mulutku dengan telapak tangannya yang besar dan kasar.

“Cik Linda boleh menjerit sekuat-kuatnya, tak ada siapa yang mendengar.”

Tangannya yang kekar itu telah berhasil memegang kedua lenganku dan direntangkannya ke atas kepalaku. Aku seperti terkunci, tak boleh berbuat apa-apa lagi. Aku cuba mengelak dengan memalingkan mukaku. Itu pun sia-sia saja. Kudrat Pak Salim tak mampu aku menandinginya. Bibirnya yang tebal dan hitam legam itu sekarang menempel di bibirku, aku dapat merasakan misai pendek yang kasar menyapu sekitar bibirku. Aku menjadi lemah kerana kehabisan tenaga meronta melawan kegagahan Pak Salim. Akhirnya mau tidak mau aku harus mengikuti nafsunya.

Orang lama yang penuh pengalaman, Pak Salim merangsangku dengan mengulum bibirku. Terpaksa aku menyesuaikan diriku dengan mulutnya yang berbau itu. Mataku terpejam cuba menikmati cumbuannya, lidahnya terus mendorong-dorong memaksa ingin masuk ke mulutku. Mulutku pun pelan-pelan mulai terbuka membiarkan lidahnya masuk dan bermain di dalamnya, lidahku secara refleks beradu dengan lidah tua penjaga rumah rehatku.

Tak guna aku melawan. Menghadapi manusia yang sudah kerasukan iblis dan nafsu syahwat, aku tetap tewas. Melawan aku kena, menurut pun aku kena. Lebih baik aku menikmatinya. Aku tak membantah bila bajuku dilucutkan dari badanku. Aku sekarang telanjang bulat di hadapan Pak Salim yang sebaya dengan ayahku. Mataku yang terpejam terbuka ketika kurasakan tangan kasarnya membelai paha mulusku, dan terus mengusap menuju pangkal paha. Jarinya menekan-nekan liang kemaluanku dan mengusap-ngusap belahan bibirnya dari luar.

Dalam usia awal dua puluhan, nafsuku pantang terusik. Gghairahku mudah meledak jika tubuhku dibelai. Ghairahku naik dengan cepatnya, terpancar dari nafasku yang makin tak teratur dan kemaluanku yang mulai banjir. Tangannya menepuk-nepuk tundunku dan jari-jarinya mengusap-usap permukaannya dan meraba kelentitku, benda seperti kacang itu dipicit-picit dengan jarinya membuatku mengeliat menahan geli bercampur nikmat, apatah lagi bila jari-jarinya menyelinap dan menyentuh dinding-dinding dalam liang kemaluanku.

“Cik Linda bertambah cantik dalam keadaan terangsang seperti ini,” celoteh Pak Salim sambil menatap wajahku yang merona merah dengan mataku yang kuyu kerana sudah amat terangsang. Sempat pula orang tua ini bermain kata-kata. Tangannya masih bermain-main di rongga kemaluanku.

“Cepat sungguh Cik Linda banjir,” katanya sambil memperlihatkan jarinya yang basah berlendir di depan mukaku yang kemudian dijilat-jilatnya.

“Sedap dan berlemak,” tambahnya lagi sambil mengerling ke arahku dan tersengih.

Menyedari aku tidak lagi melawan, matanya merenung tajam ke arah payudaraku yang berukuran 34B, dengan puting kemerahan serta kulitku yang putih gebu. Gunung kembarku diramas-ramas dan dipicit-picit lembut. Puas meramas, Pak Salim mula menjilat, mengisap, dan menggigit pelan putingku. Sesekali aku meremang keenakan bila misai pendeknya menyentuh putting tetekku yang sensitif. Tangannya yang satu lagi beroperasi pada payudaraku yang sebelah lagi dengan melakukan ramasan atau memainkan putingnya sehingga kedua tetekku semakin mengeras. Aku hanya mampu merengek bila orang tua ini menyusu tetekku seperti bayi kecil.

Puas menyusu bagaikan bayi, mulutnya perlahan-lahan turun mencium dan menjilat perutku yang rata dan berlanjut makin ke bawah dan berhenti di tundunku yang membusut. Dicium dan dihidu dengan ganasnya bulu-bulu halus di tundunku. Tanpa membuang masa dia menggomol kemaluanku dengan rakusnya, lidahnya berlegar seluruh pelosok kemaluanku dari bibirnya, kelentitnya, hingga ke dinding bahagian dalam. Malah lubang duburku pun dijilatnya. Lidahnya disondol-sondol pada kelentitku memberikan perasaan sensasi yang luar biasa pada daerah itu. Aku benar-benar tak terkawal jadinya, mataku pejam-celik dan berkunang-kunang, syaraf-syaraf kemaluanku mengirimkan rangsangan ini ke seluruh tubuh yang membuatkan seluruh romaku meremang dan tubuhku serasa menggigil.

“Ah…aahh…sedap Pak Salim.” Aku meracau, lupa pada diriku. Tiada lagi perlawanan dan bantahan, malah aku mau Pak Salim meneruskan lagi permainannya yang enak dan nikmat itu.

Pak Salim terus menyedut cairan yang keluar dari rongga keramatku dengan lahapnya. Tubuhku jadi bergetar terasa seperti mau meledak. Kedua belah pahaku semakin erat mengapit kepalanya. Terasa tak sabar untuk menunggu tindakan berikutnya daripada tukang kebunku. Aku menanti tamanku dibajak dan disirami Pak Salim.

Setelah puas menyantap hidangan pembuka selera berupa cairan cintaku, Pak Salim bertindak untuk fasa berikutnya. Pakaian yang melekat di tubuhnya dilepaskan satu persatu. Tubuh kekar berotot-otot itu berdiri tegak di hadapanku. Zakarnya yang besar panjang berurat-urat itu terpacak menghala ke arahku. Batang berkepala bulat hitam legam nampak berdenyut-denyut. Aku ngeri melihat batang hitam tersebut kulitnya menggerutu. Terlihat seperti ada bintil-bintil kecil seperti ruam bertaburan bermula dari pangkal yang berbulu kerinting hingga ke bahagian takoknya. Aku mula berfikir, pasti sakit lubang buritku dikerjakan oleh batang menggerutu tersebut.

Tukang kebun tua mula memegang kedua pahaku dan menguak lebar kangkangku. Pak Salim berlutut di antara kedua pahaku. Bibir buritku terbuka memancarkan warna merah merekah diantara bulu-bulu hitam, siap sedia menyambut tongkat sakti yang akan memasukinya. Namun Pak Salim tidak terus membenamkannya, terlebih dulu dia mengelus-elus butuhnya yang besar itu pada bibir kemaluanku untuk memancing ghairahku agar naik lagi. Kerana sudah tidak sabar ingin segera digerudi aku menarik badan Pak Salim agar rapat ke badanku.

“Aauuuhhh….!” aku menjerit kuat dengan tubuh terlonjak kerana hentakan kuat hingga batang pelir hitam itu separuh terbenam pada lubang cipapku.
Dengan gerakan perlahan dia menarik pelirnya lalu ditekan ke dalam lagi seakan ingin menikmati dulu geselan-geselan pada himpitan lorong sempit yang bergerigi itu. Aku ikut menggoyangkan pinggul dan memainkan otot-otot kemaluanku mengimbangi tikamannya. Tindakanku membuatnya semakin mengganas, butuhnya semakin lama semakin laju gerudinya, hingga kedua gunungku ikut tergoncang-goncang dengan kencang.

Batang pelir yang tadinya kelihatan ngeri dengan batangnya yang menggerutu rupanya memberikan rasa yang sungguh nikmat. Batang berduri itu menggaru-garu dinding kemaluanku dan terasa sungguh sedap. Patutlah kucing betina menjerit-jerit bila dikerjakan kucing jantan, rupanya kemaluan kucing yang berduri itu memberi kenikmatan berganda. Sekarang aku sendiri menikmati batang kasar dan menggerutu kepunyaan Pak Salim memberi rasa sedap dan nikmat yang sukar aku menuturkannya.

Kuperhatikan selama mendayung otot-otot tubuhnya mengeras, tubuhnya yang hitam kekar bercucuran keringat, sungguh macho sekali, jantan sejati yang memberiku kenikmatan sebenar. Suara rengekanku bercampur baur dengan erangan jantannya dan bunyi katil yang berkeriut. Butir-butir keringat membasahi sejukur tubuhku seperti embun, walaupun Brinchang hawanya sejuk tapi aku merasa panas sekali.

“Uugghh…Cik Linda, sudahlah cantik lubangnya juga sungguh sempit dan sedap,” Pak Salim bersuara sambil meneruskan dayungannya.

Dia kemudian merapatkan tubuhnya hingga menindihku, kusambut dengan pelukan erat, kedua kakiku kulingkarkan di pinggangnya. Dia mendekatkan mulutnya ke leher jenjangku dan mencium bernafsu. Sementara di bawah sana balaknya makin laju melanyak farajku, diselang seli dengan gerakan berputar yang membuat perasaanku seperti berada di langit ketujuh. Tubuh kami sudah berlumuran keringat yang saling bercampur, akupun semakin erat memeluknya. Aku merintih makin tak keruan menyambut klimaks yang sudah menghampiri bagaikan ombak besar yang akan menghantam pesisir pantai.

Tindakan Pak Salim makin ganas. Hentakannya makin laju. Aku menggoyangkan badanku, mengayak kiri kanan. Dia meringis keenakan dengan perlakuanku, mulutnya sibuk melumat payudaraku kiri dan kanan secara bergantian membuat kedua benda itu penuh bekas gigitan dan air liur. Tangannya terus menjelajah lekuk-lekuk tubuhku, punggung, pinggang dan paha. Aku semakin mendekati orgasme. Aku mempercepat goyanganku dan mempererat pelukanku. Hingga akhirnya mencapai suatu saat dimana tubuhku mengejang, detak jantung mengencang, dan pandangan agak kabur lalu disusul erangan panjang serta melelehnya cairan hangat dari rongga buritku. Pada masa sama Pak Salim menggigit putingku dengan cukup keras sehingga aku meronta-ronta kenikmatan.

Rontaan tubuhku membuat Pak Salim makin berghairah dan dayungannya menjadi makin laju dan zakar berduri tersebut keluar masuk dengan cepat menghentak bibir kemaluanku. Rongga kemaluanku makin digaru-garu dan akhir sekali dengan satu hentakan kuat dan suara erangan kasar dia melepaskan benih-benihnya ke dalam rahimku. Terasa sungguh banyak spermanya yang panas membanjiri dan menerpa ke pangkal rahimku yang telah terbuka menunggu pancutan tersebut. Selepas menembak beberapa das Pak Salim terkulai lemah menindih diriku yang tidak bermaya.

Aku terlena keletihan. Aku tak sedar apa yang berlaku selepas itu. Bila kuterjaga keesokannya matahari telah meninggi dan aku berada dibawah selimut panas telanjang bulat. Pahaku terasa melekit dan kemaluanku terasa ngilu. Aku tersenyum mengingati peristiwa semalam. Ternyata Pak Salim yang telah berumur itu teramat hebat. Azman kekasihku tak setanding dan segagah Pak Salim.

Berniaga Sambil Berlakon

Kisah kehidupan baru ku bermula apabila aku dan suami ku telah berpindah ke sebuah taman perumahan separuh mewah iaitu di Taman M. Ini terjadi apabila suami ku telah mendapat kerja tetap di sebuah syarikat swasta dan berhasrat untuk cuba hidup berusaha tanpa bergantung lagi dengan keluarga.

Di taman perumahan itu, kedudukan rumah kami adalah di kawasan yang agak hujung dari deritan blok-blok bangunan perumahan itu. Keadaan sunyi di kawasan perumahan baru ini telah menimbulkan keadaan tenteram kepada kami berdua. Maklumlah berjiran dengan pelbagai bangsa dan budaya terutamanya jiran di sebelah kiri dan kanan rumah kami adalah bangsa Cina yang berada dari yang kami nampak kerana kereta mereka yang serba mewah. Dalam seminggu pun susah kami nak bertegur sapa kerana mereka sibuk dengan pekerjaan masing-masing.

Berbalik kepada diri ku pula, aku seorang wanita melayu yang berumur baru 25 tahun. Tinggi ku lebih kurang 165cm dan berbadan yang agak menarik iaitu potongan badan 36,26,38 yang menjadikan aku menjadi perhatian lelaki yang mempunyai mata-mata yang jalang terhadap badan ku. Namun itu dapat ku tutupi dengan pakaian ku yang sentiasa berbaju kurung dan memakai tudung apabila setiap kali keluar rumah. Namun kami masih lagi merancang belum mahukan anak buat masa itu disebabkan niat kami untuk mengukuhkan kedudukan ekonomi dahulu dan aku telah disyorkan oleh suami ku untuk mengambil jarum suntikan merancang supaya tidak mengandung.

Setelah sebulan tinggal di perumahan tersebut kami telah mula membeli barangan perabot dengan cara ansuran. Begitu juga pelbagai barangan elektrik yang lain seperti tv, peti ais, mesin basuh dan sebagainya. Gaji suami ku masih lagi cukup untuk membayar semua hutang-hutang tersebut. Namun beberapa bulan selepas itu kedudukan ekonomi kami menjadi goyah sedikit disebabkan syarikat tempat kerja suami ku telah mengalami kerugian dan telah membuang beberapa orang pekerja. Nasib baik suami ku tidak tersenarai pembuangan tersebut tetapi cuma diturunkan gajinya. Aku telah menyuarakan hasrat kepada suami ku untuk mencuba nasib dalam jualan langsung iaitu pergi rumah ke rumah dalam kawasan perumahan tersebut. Bahkan waktu kerja suami ku yang pergi pagi dan balik pada waktu malam kerana terpaksa overtime telah memberi ruang kepada ku untuk berniaga mencari duit lebih. Malah tengah hari pun suami ku takkan pulang ke rumah dan hanya berbekal makanan yang ku buatkan padanya setiap pagi.

Pada suatu hari di waktu petang, aku telah mencuba nasib pergi ke blok perumahan sebelah kiri yang terletak agak jauh beberapa blok dari rumah ku. Jam di tangan menunjukkan pukul 5.15 petang. Di dalam hati ku berkata masih ada banyak masa lagi untuk menyambut suami ku pulang yang kebiasaannya balik sekitar jam 10:00 atau 11:00 malam. Di luar pintu pagar rumah yang terletak di hujung sekali itu telah terbuka luas. Ku lihat ada dua buah kereta mewah. Aku pun memberanikan diri untuk masuk ke dalam pagar untuk memberi salam dengan lebih dekat lagi. Aku sangka rumah ini ada dua keluarga yang tinggal. Pasti mereka akan termakan ayat-ayat pujukan yang telah ku sediakan untuk memujuk mereka membeli barangan yang ku jual sama ada secara tunai atau hutang bulanan. Assalammualaikummm, suara lembut ku kedengaran berkumandang di depan pintu rumah itu. Waalaikumusalammm, kedengaran suara garau seorang lelaki.

Tidak lama selepas itu ada seorang lelaki yang berbadan tegap tanpa baju cuma berseluar pendek membuka pintu. Aku tersentak sedikit melihat rupanya yang handsome dan bulu dadanya yang agak lebat dan telah menimbulkan keadaan seram sejuk di badan ku. Namun keadaan itu tetap dapat ku elakkan dengan memberikan senyuman yang agak menawan. Lalu lelaki itu pun bertanya kepada ku tujuan ku itu dan menerangkan bahawa dia tinggal bujang di sana. Boleh saya masuk sekejap?, kata ku seperti mengharapkan sesuatu.

Lelaki itu pun mempelawa aku duduk di kerusi sofa di ruang tamu. Dia memperkenalkan namanya Azman. Aku pun membuka beberapa kataloq barangan dengan tambahan ayat-ayat manis kepadanya untuk memujuk dia membeli. Dia meminta untuk membuatkan aku air minuman walaupun aku membantah. Sebenarnya tekak ku memang kering ketika itu kerana penat dan asyik bercakap dari tadi. Sebelum ke dapur lelaki itu telah singgah ke dalam bilik seperti mengambil sesuatu dan selepas itu barulah dia ke dapur membuatkan aku minuman oren. Rupanya lelaki itu telah membangunkan kawannya yang sedang tidur untuk meminta pil khayal dan menyuruh dia bersedia dengan kamera digitalnya untuk satu projek dan memerintahkannya jangan keluar bilik dulu sehingga dia memanggil.

Silalah minum puan, kata Azman mempelawa ku merasa minuman yang dibuatnya. Untuk mengambil hati lelaki itu aku pun minum air oren itu tanpa menyedari bahawa ianya telah dicampur dengan pil khayal tersebut yang akan membawa padah dan permulaan detik hitam kepada diri ku. Dengan beberapa kali teguk saja terus habis segelas dan lelaki itu telah mengisikan lagi segelas air oren yang ada di jag tanpa menunggu lama gelas ku kosong. Lalu aku menyambung lagi promosi barang-barang ku itu. Tangan ku seperti menarik untuk meminum lagi segelas air yang telah dituang itu hingga habis. Mungkin itu adalah kesan dari pil khayal yang dicampurkan di dalam minuman oren tadi.

Aku sempat melihat jam di tangan ku menunjukkan pukul 6:00 petang. Tidak lama kemudian penglihatan ku seperti berbayang-bayang dan gelas yang ku pegang seperti ada dua. Ku lihat Azman seperti mengukir senyuman kepada ku. Tapi rasa kepala ku cukup berat untuk membalas senyumannya. Mula-mula gelas yang ku pegang pun jatuh ke sofa tempat ku duduk. Tangan ku seperti tidak lagi mampu ku angkat. Badan ku terasa berat dan tidak lama selepas itu aku pun jatuh terbaring di sofa separuh sedar. Kedengaran selepas itu suara Azman yang bersuara garau itu memanggil kawannya yang berada di dalam bilik tadi yang telah siap sedia dengan kameranya. Razak Razak keluarlah cepat. Kita dah dapat mangsa ni, Azman bersuara.

Razak telah pun mula merakam keadaan ku yang tengah khayal terbaring di atas sofa sambil tangan ku seperti meronta-ronta memegang tudung kepala ku. Azman tanpa berlengah terus mengucup bibir ku dengan rakusnya sekali. Mulanya aku melawan kucupannya. Tapi lama kelamaan aku pula seperti bertindak membalas kucupan rakusnya itu walaupun hati ku tidak berniat untuk membuat perkara itu. Tangan Azman terus liar meramas buah dada ku yang kental dari luar baju kurung ku. Dari sebelah buah dada ku ke sebelah dada ku habis di ramasnya seperti mencari sesuatu barang yang hilang tenggelam di pasir. Buah dada ku pula seperti disuruh terus saja tegang kerana terangsang dengan sentuhan-sentuhan tersebut. Walaupun hakikatnya aku memang sukakan keadaan sex yang ganas. Tetapi tidak dapat diberikan oleh diri suami ku yang selalu kepenatan bila pulang dari kerja dan kadang kala sampai seminggu langsung tidak memberi nafkah batin kepada ku. Aku pula ketika ini tiada dapat melawan lelaki yang sasa itu dan hanya bertindak menurut saja kemahuannya kerana terlalu hayal dengan minuman yang diberikan tadi. Aku merasakan lebih baik bekerjasama dengan mereka dan mendapat sama kenikmatan daripada melawan mereka yang ternyata aku sendiri pun tidak mampu melawannya.

Razak melarang Azman supaya daripada membuka tudung ku sehingga projek mereka ini selesai. Baju kurung ku terus saja dilucutkan dengan ganasnya dan telah menampakkan ke dua buah gunung ku yang telah mekar indah dengan tegangnya seperti terkeluar pada bra saiz 34c yang ku pakai. Inilah petua rahsia ku agar buah dada ku sentiasa tegang dengan memakai bra yang bersaiz lebih kecil dari buah dada ku yang bersaiz 38c itu. Lelaki sasa itu kemudian menurunkan bra ku ke bawah buah dada ku. Maka ketika itulah terpecahlah rahsia kewanitaan ku yang selama ini ku simpan hanya untuk suami ku saja seorang. Keadaan ini menjadikan buah dada ku menjadi lebih tegang lagi. Seperti bayi kehausan, Azman terus menghisap kedua-dua belah puting buah dada ku dan aku pula merasa kenikmatan yang sungguh sedap yang tidak dapat ku rasakan sebelum ini bersama suami ku.

Aku dapat rasakan badan ku menjadi kejang dan seluar dalam ku mula basah dengan air nikmat hingga aku terjerit kecil menahan kerakusan hisapan dan gigitan di puting susu ku itu. Kemudian Azman telah melucutkan seluar dalam ku. Keindahan puki ku yang tembam dengan bulunya yang agak lebat itu mula semakin menarik nafsu Azman. Si Razak pula tak henti-henti terus merakamkan detik-detik tersebut. Azman tanpa berlengah terus menukar sasarannya ke atas kelentit ku. Dia menggetel-getel kelentit ku itu dengan lembut sekali. Ini menjadikan nafsu ku semakin meningkat lagi. Kemudian Azman terus mengisap kelentit ku dengan manjanya. Sesekali dia mengigit manja, punggung ku pasti akan terangkat menahan kenikmatan tersebut. Dalam separuh sedar itu aku bersuara meminta Azman memasukkan balaknya yang dari tadi sudah tegang memuncak. Fuck me please fuck me now Azman, rayu ku menahan kesedapan.

Azman terus membuka seluar pendeknya yang tanpa berseluar dalam itu. Aku terkejut melihat balaknya yang panjangnya 8 inci dan besarnya 3 inci itu. Kepala balaknya juga merah seperti cendawan tumbuh mekar selepas hujan. Badan ku direbahkan di kerusi sofa itu dan kedua belah kaki ku terkangkang hingga hampir mencecah ke dua buah dada ku yang tegang itu. Azman terus mengeselkan kepala balaknya ke alur bibir puki ku. Dia mula menekan kepala balaknya masuk ke lubang puki ku yang sempit itu. Walaupun puki ku sudah banyak dibasahi oleh air nikmat ku, namun balaknya masih agak sukar untuk menembusi puki ku. Maklumlah masih sempit lagi. Ini kerana balak suami ku yang agak kecil dan cuma 4 inci panjangnya saja berbanding balak Azman. Azman terus mencuba lagi sedikit demi sedikit memasukkan balaknya. Aku rasa puki ku seperti terbuka menerima kehadiran balak yang besar itu.

Azman menarik kembali balaknya yang baru separuh tenggelam di dalam lubang nikmat ku itu. Kemudian dia menyorong kembali balaknya sehingga hampir tenggelam mencecah ke bijinya. Dia mula menggayakan aksi sorong tariknya dengan perlahan-lahan. Mulut ku pula tak henti-henti merenggek bunyi kesedapan setiap kali balak Azman disorong tarik. Laju lagi Azman akak nak terpancut lagi niiii. Azman pun terus melajukan dayungannya hingga aku terpancut lagi buat kali kedua. Saat itu tidak dipersiakan oleh Razak untuk terus merakamkan aksi-aksi kami yang semakin hangat.

Kemudian aku disuruh membuat aksi menonggeng dan Azman membalun puki ku dari belakang. Kemasukkan batangnya yang besar itu ku sambut dengan kemutan puki ku bertalu-talu agar kami lebih merasa kenikmatan yang teramat sangat. Kemutan demi kemutan dan puki ku yang amat ketat itu menjadikan aksi sorong tarik Azman semakin bertambah ganas. Azman seperti tahu kehendak nafsu ku yang berkehendakan persetubuhan secara kasar selama ini. Di dalam hati ku berkata, Inilah cara bersetubuh yang keinginkan selama ini. Dan buat kali ketiga aku memancutkan air nikmat ku lagi diiringi oleh hentakkan balak Azman yang padu. Selesai aku terpancut kali ketiga dan air nikmat ku masih lagi menitis-nitis dari lubang puki ku, Azman terus menukar lagi aksi kami. Kali ini dia duduk di sofa dan aku duduk mencangkung di atas balaknya. Dengan segera Azman menarik punggung ku rapat ke balaknya. Aku terjerit kecil menahan tujahan itu.

Ahh ahhh uhh aaahh ahhh. Mulut ku tak henti-henti melafazkan ayat kenikmatan hasil balak Azman yang mengetatkan lubang puki ku itu. Punggung ku terus turun naik turun naik ke atas balak Azman. Kali ini aku pula yang melajukan ayunan punggong ku ketika ku rasakan air nikmat ku hendak terpancut lagi. Sebanyak dua kali lagi puki terpancut dengan aksi begini hinggakan membasahi balak Azman. Titisan-titisan air nikmat ku ini pasti dirakam oleh Razak. Namun tudung dikepala ku masih lagi tidak disuruh tanggalkan oleh Razak. Part beginilah yang dikehendaki olehnya yang mahukan seorang wanita bertudung tengah duduk berdayung dan terpancut nikmat di atas balak lelaki.

Setelah hampir sejam membuat aksi-aksi persetubuhan ini, akhirnya Azman membaringkan semula aku di sofa itu. Kini kaki ku di kangkangkan seluas-luasnya. Balaknya terus ditujah ke dalam puki ku. Ku rasa Azman semakin hampir kepada kemuncak pancutanya. Dinding puki semakin merasa geselan demi geselan dari balaknya itu. Kemutan puki ku juga semakin rancak yang menandakan aku juga hendak terpancut lagi. Tujahan-tujahan keras dan bertenaga dari Azman tidak dapat ku bendung lagi. Razak sempat mengarahkan Azman memancutkan ke muka ku kerana katanya lebih cantik lagi kerana aku masih memakai tudung itu untuk dirakamkan. Dalam beberapa kali sorong tarik yang padu dari balak Azman itu, aku telah terpancut lagi air nikmat ku yang sungguh sedap itu. Dan Azman juga mencabut balaknya dari puki ku lalu ditujukan ke muka ku dan akhirnya lebih sepuluh kali ledakkan air maninya terpancut keseluruh muka ku hingga membasahi separuh tepi tudung dekat muka ku itu. Sehingga habis hingga ke akhir aliran air maninya juga dilapkan dengan menggunakan tudung ku.

Aku berasa sungguh puas persetubuhan ku kali ini walaupun hati ku berasa takut diketahui oleh suami ku keadaan tudung ku yang basah dengan air mani Azman yang banyak tadi. Pening kepala ku pun beransur-ansur hilang kesan aksi-aksi kami itu tadi. Melihat aku yang telah sedar sepenuhnya, si Razak telah menggugut aku dengan pita rakaman yang telah dirakamnya tadi supaya aku merahsiakan perkara ini. Jika tidak dia akan menyebarkan pita rakaman itu seluruh kawasan perumahan tersebut. Aku pun bersetuju kerana takut diketahui perbuatan ku ini oleh suami ku dan kepada kenalan ku di seluruh taman perumahan tersebut. Pasti akan membawa sesuatu bencana kepada diri ku kata ku dalam hati jika tidak memberi kerjasama kepada mereka. Mereka berjanji tidak akan menyebarkan pita tersebut dan akan menyimpannya sebagai koleksi peribadi mereka dan aku pula disuruh berjanji akan terus melayan mereka apabila diperlukan.

Setelah persetujuan dicapai, si Razak menceritakan bahawa dia adalah seorang producer wayang-wayang lucah dan bekerjasama dengan salah satu syarikat wayang lucah di Amerika. Si Azman itu pula adalah salah seorang pelakon lelakinya. Kemudian aku dibawa naik ke tingkat atas rumah tersebut untuk melihat sendiri bilik studio yang baru siap dibina. Ada tiga buah bilik sederhana yang telah dihias indah dan sebuah bilik yang luas dan besar yang masing-masing telah lengkap dengan lampu studio untuk rakaman.

Razak menawarkan aku berlakon di sana dan aku akan mendapat banyak balak yang akan memuaskan nafsu ganas bersetubuh ku itu. Dia juga berjanji akan memberikan aku bayaran yang tinggi iaitu RM10,000.00 bagi sebuah filem yang akan dihasilkan jika menerimanya. Dan filem tersebut hanya akan dipasarkan di Amerika dan Eropah sahaja. Aku menjadi serba salah dibuatnya. Aku perlu memikirkan risikonya jika aku enggan menerima tawaran tersebut. Jika enggan aku takut pita rakaman tadi akan di hebohkan, suami ku pula pasti akan menceraikan ku dan semua jiran perumahan akan memandang serong kepada ku. Tetapi jika aku menerimanya, aku akan dapat wang ganjaran yang lumayan, juga dapat banyak balak yang pasti akan memuaskan puki ku dan gelora nafsu ku yang selama ini ku pendam.

Aku pun akhirnya bersetuju dengan syarat-syarat tersebut dan yang pasti suami ku tidak akan tahu akan hal ini. Kami akhirnya menandatangani satu kontrak perjanjian tersebut bersama-sama tanda persetujuan mutlak. Yang pasti aku diberitahu bahawa imej ku memakai tudung semasa lakonan itu nanti mesti dikekalkan untuk menghasilkan filem-filem yang sangat panas dan hebat.

Otai Lejen

Aku adalah wanita kampung yang diberi didikan agama yang secukupnya. Oleh kerana cinta aku dibuang oleh keluarga kerana memilih Nizan menjadi suamiku. Pada awal perkahwinan memanglah indah dan aku merasakan pilihan aku adalah tepat.

Aku boleh dikatakan cantik berumur dalam 23 tahun, berkulit cerah aku ada iras-iras macam sorang pelakon tu, kata kawan-kawan aku masa sekolah dulu, ramai jugaklah jejaka-jejaka yang nak buat aku gf lah dan nak buat bini.

Tapi itu dulu. Aku memilih Nizan menjadi teman hidup aku. Masa itu aku baru habis SPM dan bekerja di sebuah kilang aku bertemu dengan Nizan. Nizan ketika itu ialah supervisor aku.

Setelah berkahwin dan mendapat anak pertama Nizan telah dibuang kerja kerana terlibat dengan dadah. Nasib baik majikan aku tidak menyerahkan kepada pihak polis, kalau tidak tak tahulah apa nak jadi.

Setelah beberapa bulan pihak syarikat aku hendak mengurangkan pekerja dan akan membuang pekerja, diantaranya termasuklah dengan aku. Aku masih baru ketika itu cuma dapat sagu hati, tak banyaklah sangat.

Pada mula hari itu, hiduplah aku sebagai isteri sepenuh masa. Suami aku masih dengan perangainya itu, kerana sayang aku terpaksa memberi wang simpanan aku kepadanya untuk membeli keperluan suamiku itu.

Ketika itu aku dan suami aku menyewa sebuah rumah kepunyaan sepasang suami isteri, yang ku panggil Pak Aji dan Mak Aji, anak-anak mereka tidak duduk dengan mereka.

Setelah 3 bulan suami aku tidak dapat membayar sewa. Pak Aji telah datang ke rumah aku, ketika itu Nizan sedang bermain dengan anak aku diruang tamu. Pak Aji berbual-bual dengan Nizan dan menyatakan bahawa sudah 3 bulan kami tidak membayar sewa. Nizan meminta tempoh seminggu dua lagi.

Setelah sampai masa yang dijanjikan sekali lagi Pak Aji datang, aku masih tidak berani bersua muka dengan Pak Aji.

Sehinggalah pada suatu hari Pak Aji datang aku ketika itu tengah mandi. Suami aku entah kemana, mungkin kerana lama Pak Aji memberi salam, Pak Aji pun masuk kedalam rumah, suami aku keluar tak kunci pintu ketika itu.

Bermulalah episod hitam dalam hidup aku, Pak Aji telah merogol aku. Aku cuba untuk menjerit, namun takut jiran-jiran pulak mendengar. Setelah puas aku diratah oleh Pak Aji. Pak Aji berkata kalau Nizan balik nanti, suruh dia jumpa Pak Aji. Pak Aji nak suruh aku dan Nizan serta anak aku pindah ke rumah sewa yang lain dekat dengan kebunnya, sambil itu Nizan boleh jaga kebunnya sekali.

Setelah kata putus dibuat, aku dan Nizan berpindahlah ke rumah yang dijanjikan oleh Pak Aji. Perkara yang terjadi pada aku tempoh hari, masih aku rahsiakan.

Setelah 3 bulan aku berada di rumah baru itu, selama itulah Pak Aji akan datang, itu pun masa suamiku tiada. Rupa-rupanya kegiatan suamiku telah diketahui oleh Pak Aji dan setiap kali dia datang dia telah memaklumkan kepada Nizan.

Pada suatu pagi Nizan telah tercakap akan halnya dengan Pak Aji. Dari situlah aku mengetahuinya bahawa Pak Aji menyara Nizan dengan dadah kerana nikmat yang aku alami…
Satu pagi Sarah merasa loya hendak muntah. “Mungkin mengandung” bisik hati kecilnya.

Sarah memberitahu Nizan. Nizan kelihatan biasa saja walau pun berkali-kali Sarah meyakinkannya mungkin benih Pak Aji, kerana kebelakangan ini setelah Nizan terlibat dengan dadah dia kurang bernafsu untuk meniduri isterinya. Kalau pun dia bersama air yang dipancutnya keluar dengan lesu.

Sarah menberitahu Nizan untuk bertemu dengan Pak Aji, kalau Mak Aji ada katakan baja dan racun sudah habis. Kalau Mak Aji tak ada, beritahu Pak Aji yang Sarah hendak jumpa.

Selang beberapa jam Pak Aji tiba semasa Sarah dan Nizan sedang membersih halaman rumah. Nizan dan Sarah menghampiri Pak Aji dan mereka duduk di atas pangkin di bawah pokok jambu bol. Sarah memberitahu Pak Aji apa yang sedang dialaminya. Juga menyatakan kemungkinan benih yang sedang hendak subur adalah benih Pak Aji sendiri dan hendak mengugurkan kandungannya.

Pak Aji menghalang tujuan Sarah untuk mengugurkan kandungannya dan dia bertanggung jawab dengan syarat Nizan dan Sarah merahsiakan semua perkara. Nizan bersetuju dengan syarat Pak Aji sanggup membiayai hidungnya yang berair. Setelah semua kekusutan dapat diurai Pak Aji minta diri untuk pulang dan berjanji akan datang malam nanti.

Tepat sebagai dijanji Pak Aji tiba. Sebelum Nizan melangkah pergi Pak Aji menyuruh dia balik dalam masa dua jam kerana Pak Aji tidak akan menemani Sarah tidur kerana Mak Aji ada di rumah. Sambil menunggu Sarah menidurkan anaknya, Pak Aji bereihat di katil. Setelah anaknya tidur Sarah ke bilik dan mendapati Pak Aji sudah telanjang bulat dengan KALAM-NYA keras mencodak.

“Sarah kalau lepas ini dan bila-bila saja Sarah mengandung dan pasti yang benihnya hasil dari tujahan KALAM Pak Aji, cepat beritahu dan jangan cuba-cuba untuk menguggurkannya,” Pak Aji bersuara semasa Sarah hendak merebahkan badan di sebelah Pak Aji dalam keadaan sudah tidak ada seurat benang di badan.

Bila Sarah sudah baring, Pak Aji turun mengosok perut Sarah yang belum ketera lagi akan kandungannya. Pak Aji melebarkan kangkang Sarah. Sebelum KALAM-NYA dibenamkan, Pak Aji menjilat-jilat alur lurah nekmat Sarah.

Setelah puas dan Sarah sendiri sudah menyerah Pak Aji membenamkan KALAM-NYA yang disambut penuh takzim dengan satu kemutan mesra oleh lubang lembah nikmat Sarah. Pak Aji mendayung hingga lengguh seluruh angkota badan Sarah sebelum mereka sama-sama sampai ke puncak jaya yang membuatkan Pak Aji tersenyum puas.

Semasa Sarah sedang mengenakan pakaian, Nizan balik dan senyum melihat Pak Aji tersandar di sofa sambil menghisap rokok daunnya. Kami berbual buat seketika sambil menikmati kopi O.

“Nizan, Sarah semasa Mak Aji ada di rumah, Pak Aji hendak tukar jadual. Akan datang hanya di sebelah pagi dan engkau Nizan jangan ke mana-mana, duduk rumah jaga anak agar nanti dia tidak menganggu,” Pak Aji bersuara.

“Tahu ajalah kalau benih yang baru ditanam mesti dijirus air tiap-tiap hari baru ianya tumbuh subur,” Pak Aji bersuara lagi sebelum melangkah pergi.

“Saya faham,” balas Nizan pendek.

Pagi esoknya Pak Aji datang dan terus ke bilik tidur. Nizan berada di belakang rumah membersih kebun. Melihatkan yang Pak Aji sudah bersedia, Sarah memanggil Nizan untuk memerhati anak mereka yang leka bermain di laman.

Setelah semuanya beres, Sarah melangkah masuk bilik sambil menanggalkan pakaiannya. Melihat Sarah datang, Pak Aji terus menarik tangan Sarah untuk naik ke atas badan nya. Mereka bercumbuan dengan KALAM Pak Aji bergerak ganas di alur ponggong Sarah. Kedua-dua tetek Sarah dinyonyot silih berganti.

Merasakan yang lurah lembah Sarah sudah agak lecah, Pak Aji menyuruh Sarah mencangkung di celah kangkangnya sambil Pak Aji menyuakan KALAM-NYA tepat ke sasaran. Merasakan yang kepala KALAM Pak Aji sudah mula hendak menerjah masuk, Sarah menurunkan badannya membuatkan KALAM Pak Aji hilang dari pandangan.

Sarah memusingkan badannya sambil mencangkung membelakangkan Pak Aji, kerana Pak Aji hendak meramas-ramas ponggongnya. Dengan berbuat demikian Sarah pula berpeluang melihat KALAM Pak Aji keluar masuk dari cermin meja make-up.

Melihatkan yang Sarah sudah terair, Pak Aji menyuruh Sarah berpusing menghadap ke arahnya. Dengan memeluk erat tubuh kecil Sarah, Pak Aji memusingkan badannya dengan Sarah ke bawah. Dengan henjutan yang berterusan Pak Aji melepaskan satu pancutan padu untuk mengairi benih yang sedang bercambah agar ianya tumbuh dengan subur.

Beres semua kerja dan sebelum melangkah pergi, Pak Aji meninggalkan sedikit wang buat belanja dapur dan membeli untuk untuk memulihkan hidung Nizan yang berair. Melihatkan yang Pak Aji sudah pergi Nizan masuk ke bilik dengan Sarah masih lagi baring terlentang kepenatan.

“Boleh tahan lama Pak Aji mengemudi,” Nizan bersuara sambil menghampiri dan menolak Sarah untuk baring kerana dia hendak lihat lubang lurah Sarah yang baru diterokai oleh KALAM Pak Aji.

“Nasib baik siang, kalau malam pasti belum tamat lagi,” Sarah bersuara.

“Anak kita mana?” Tanya Sarah apabila melihat Nizan mula menanggalkan pakaiannya.

“Ada bermain di ruang tamu,” jawab Nizan sambil menopok lurah Sarah yang masih lecah.

Nizan menyonyot tetek Sarah sambil menjolok-jolok lubang lembah Sarah dengan jarinya. Sarah mengusap-usap batang Nizan yang sederhana saiznya. Bila sudah benar-benar keras Nizan membenamkan batangnya yang masuk dengan mudah ke dalam lubang lurah nikmat Sarah.

Sarah kurang pasti bila anaknya yang baru pandai berjalan berada di tepi katil memerhatikan dengan kehairanan perilaku Nizan yang sedang membuat aksi sorong-tarik batangnya di dalam lubang lurah Sarah. Baru beberapa kali henjut saja Nizan sudah terair dan terkulai lesu di atas badan Sarah buat beberapa ketika sebelum berlalu pergi.

Sarah mengangkat anaknya dan ditiarapkan ke atas tubuh-nya yang masih bertelanjang bulat untuk menetek sebelum terlena di atas badan Sarah. Dengan cermat Sarah mengalih anaknya untuk baring di atas tilam sebelum ke dapur untuk menyediakan makan tengah hari.

Petangnya Sarah menghulurkan wang pemberian Pak Aji dan menyuruh Nizan membeli barang-barang keperluan dapur sebagaimana yang telah disenaraikan dan menyuruh Nizan menghantar pulang dulu barang-barang sebelum dia lepak di sarangnya.

Seperti biasa buat beberapa ketika Pak Aji pasti datang di sebelah pagi tanpa miss. Setiap kali dia berkunjung KALAM-NYA mesti dibelai mesra oleh kemutan manja lubang lurah nikmat Sarah.

Satu petang bila kandungan Sarah mencecah lima bulan dengan tidak disangka-sangka Pak Aji terjenggul di muka pintu dengan wajah yang berseri-seri. Melihatkan yang Pak Aji datang Nizan senyum kerana dia begitu pasti yang Pak Aji akan membelikan ubat untuk mengubati hidungnya yang berair, kalau tidak diubati.

Pak Aji memanggil Nizan seraya menghulurkan sedikit wang untuk membeli VCD Blue cerita perempuan mengandung. Menurut katanya, dia akan tinggal dan menemani tidur Sarah selama sebulan kerana Mak Aji sudah ke Ipoh menguruskan anak sulung mereka yang baru bersalin.

Setelah Nizan pergi dan melihatkan yang anak Sarah sedang lena, Pak Aji menghampiri dan terus mengusap-usap perut Sarah yang sedang membesar.
“Bukankah malam nanti Pak Aji hendak tidur sini,” Sarah bersuara setelah merasakan yang tangannya ditarik menuju ke bilik.

Pak Aji hanya diam sambil menyuruh Sarah memegang KALAM-NYA yang mengeras dan terjulur keluar dari celah zip seluarnya

Di dalam bilik mereka menanggalkan pakaian. Sarah baring terlentang sambil Pak Ajimengusap-usap perutnya yang sudah berisi. Puas mengusap Pak Aji menjilat-jilat hingga ke lembah dan bermain seketika biji kelentit Sarah dengan lidahnya.

Setelah puas menjilat, Pak Aji membetulkan kedudukan sebelum membenamkan KALAM-NYA hingga ke pangkal. Pak Aji baru mula hendak membuat aksi sorong-tariknya apabila Nizan pulang.

Nizan terus ke bilik dan itulah pertama kali bagi dirinya melihat secara live aksi sorong-tarik senjata sulit seorang lelaki kedalam lubang rahsia seorang wanita. Sebelum ini dia pun tahu yang Sarah mengangkang buat santapan KALAM Pak Aji, tetapi belum pernah melihat.

Pak Aji memandang ke arah Nizan sambil mendayung dengan melemparkan satu senyuman penuh makna. Nizan membalas senyum yang Pak Aji lemparkan dan mencium pipi Sarah yang sedang menahan henjutan Pak Aji dengan setia.

Nizan memerhatikan gelagat mereka hingga selesai. Sekali sekala Nizan membongkok menghisap tetek Sarah. Ada juga Sarah mencuba meraba batang Nizan, tetapi tak diizinkan. Bila Pak Aji mencabut KALAM-NYA yang masih keras setelah selesai permainan baru Nizan percaya tentang saiznya yang pernah Sarah ceritakan.

“Puas Pak Aji,” Nizan bersuara semasa hendak melangkah menuju ke bilik air.

“Tanya Sarah,” balas Pak Aji. Sarah mencebikkan bibir sambil membisikkan sesuatu ke telinga Nizan.

Nizan mengelengkan kepala dan terus ke ruang tamu menantikan Pak Aji siap berpakaian. Seperti biasa sebelum round kedua bermula, Pak Aji menghisap rokok daunnya sambil menghirup kopi O special. Pak Aji senyum apabila Nizan menghulurkan beberapa keping VCD blue yang dipesannya sebelum beredar.

“Nizan kalau engkau rasa malas hendak keluar, walau pun Pak Aji tinggal di sini tak payahlah keluar, beli benda yang engkau perlukan dan hisap di sini. Tak kan engkau hendak tidur luar selama sebulan, lagi pun engkau sudah lihat permainan Pak Aji dengan Sarah dan kalau Sarah izinkan apa salahnya sekali sekali kita beraksi bersama,” Pak Aji bersuara.

“Betul cakap Pak Aji tu bang,” sampuk Sarah.

“Tak apa-lah malam ini biar saya lepak di tempat biasa, malam-malam berikutnya saya cuba tinggal di rumah,” Nizan bersuara dan terus pergi.

Pak Aji duduk di ruang tamu seorang diri dan menanggalkan pakaiannya setelah Nizan pergi sambil menonton VCD blue yang baru Nizan belikan. Sarah di bilik menidurkan anaknya.

Setelah anaknya tidur, Sarah menanggalkan pakaiannya, (perbuatan biasa kalau Pak Aji bermalam di rumahnya) dan terus mendapatkan Pak Aji di ruang tamu Pak Aji sedang asyik menonton adegan seorang Negro sedang membalun seorang MEM yang sarat mengandung sambil mengosok-gosok KALAM-NYA yang sudah keras.

Melihat Sarah datang Pak Aji membetulkan duduknya kerana dia hendak Sarah baring berbantalkan pehanya untuk membolehkannya mengosok-gosok perut Sarah dengan selesa. Sarah kegelian apabila KALAM Pak Aji mengesel-gesel pipinya.

Setelah puas mengosok perut dan lurah Sarah, Pak Aji menyuruh Sarah mengambil lembet kerana dia hendak mendayung sambil menonton VCD blue. Sarah setuju kerana dia pun hendak menonton sama, maklumlah sebelum ini dia sendiri belum pernah menonton cerita demikian.

Lembet dibentang dan Sarah terus baring menghadap TV. Entah bila sedang Sarah asyik menontonTV, KALAM Pak Aji dirasanya sendat di dalam alur lurah nikmatnya. Pak Aji tekun menghenjut walau pun penglihatannya ditumpukan ke screen TV. Dengan rangsangan dari cerita yang terpapar di screen TV dan ditambah dengan pergerakan keluar-masuk KALAM Pak Aji Sarah sudah terair buat beberapa kali.

Sarah kurang pasti Bila Pak Aji melepaskan ledakan cecair pekatnya. Apa yang dia tahu Pak Aji sudah mencabut kalamnya dan baring di sebelah Sarah sambil mengosok-gosok dan menjilat perut Sarah yang membuncit.

Tamat VCD pertama, Pak Aji memasang yang kedua. Selepas membersihkan badan sambil bersandar di sofa menghisap rokok sambil menghirup kopi O. Sarah sedang bebaring berbantalkan peha Pak Aji. Belum pun tamat cerita yang sedang mereka tonton, KALAM Pak Aji sudah mula bergerak dengan liar di bawah kepala Sarah.

Pak Aji bangun mematikan TV dan lampu di ruang tamu. Setelah pasti yang semua switch telah dimatikan, Pak Aji menatang Sarah. Sebelum melangkah ke bilik Pak Aji mencium dan menjilat perut Sarah. Dengan cermat Pak Aji membaringkan Sarah di atas katil.

Sebelum membenamkanKALAM-NYA, Pak Aji menjilat-jilat alur lembah dan biji kelentit Sarah buat seketika. Melihatkan yang Sarah sudah bersedia Pak Aji membenamkan KALAM-NYA. Sarah menahan dengan sabar tujahan KALAM Pak Aji sehingga dia puas.

Sebulan penuh Pak Aji belayar menyusuri lembah nikmat Sarah dengan KALAM-NYA sebagai kemudi dan penunjuk arah. Ada juga sekali sekala Nizan bersama bila dia tak gian. Tetapi kasihan kebanyakan masanya dihabiskan sebagai penonton saja. Belas juga Sarah tengokkan, tetapi hendak buat macam mana kerana dia sendiri tak bertenaga.

Setelah Mak Aji pulang dari Ipoh terpaksalah Sarah melayan karenah Pak Aji di sebelah pagi. Pak Aji terus mengemudi hingga Sarah melahirkan anak kedua. Seorang bayi lelaki persis Pak Aji.

Bapa Tiriku

Aku Mira. anak sulung dari dua beradik. aku tinggal dengan keluargaku. mak, adik dan bapa tiriku sepanjang tiga tahun kebelakangan ini. emak bekerja sebagai manager di syarikat bapa tiri. itupun atas ehsan bapa tiriku itu. bapa tiri kami datang meminang emak dua bulan selepas emak berjaya mendapat pekerjaan di syarikat miliknya.

peristiwa ini terjadi pada satu petang yang redup, hujan turun dengan lebatnya. emak dan adik telah pergi kemajlis di rumah sanak saudara. aku tidak pergi kerana aku kurang pandai beramah-mesra dengan mereka. aku fikir ayah juga tidak berada dirumah. kerana hujan terlalu lebat aku tertidur di sofa sehingga pukul 8 malam. aku cuma tersedar apabila terasa ada sepasang tangan sedang membelai2 kepalaku. aku tidak hiraukan. mungkin emak. atau pembantu rumah yang ku panggil nek jah. tangan itu turun ke dada dan membelai dadaku dari luar. semakin lama semakin kuat dan kini terasa kulit jari2nya.

maksudnya tangan itu dakam baju ku. aku mula pelik. tapi perasaan mengantuk masih kuat. skirt pendekku diselak dan dengan mudah panty ku ditarik turun ke bawah. perlahan aku terasa kemaluan ku dibelai lembut. aku yang tidak pernah dibuat begitu terasa geli. mulanya aku ingin membuka mata untuk melihatnya, tapi aku cuba menganggapnya sebagai mimpi. mungkin juga perasaan aku sahaja kerana aku suka melihat filem blue curi2 tetapi tidak pernah melakukan seks.

tiba2 celah kangkangku terasa sejuk. seperti ada benda lembut menggesel2 disitu. aku mula panik lantas membuka mata. alangkah tergamamnya aku bila melihat muka bapa tiri berada dicelah kangkangku. terkejut dengan tindakan refleks badanku, dia mendongak. melihat aku yang telah tersedar dia bergerak dengan pantas menutup mulutku. lantas memujukku tidak akan menodai ku. dia kata cuma akan membelai2 tubuhku sahaja. dan jika ku klimaks dia akan melepaskan aku.

jika aku menolak, dia akan menceraikan emak dan menghalau kami semua dari rumah. aku tergamam. dia berjanji lagi tidak akan menodai ku cuma roman2 je. aku berfikir seketika. banyak yang aku perlu pertimbangkan. aku meminta kepastian bapa tiri ku. aku sememangnya tidak rapat dengan dia. sejak mereka berkahwin ketika umurku 17 tahun sehingga kini aku 19 thn kami tidak pernah mesra. terasa jijik dengan perut gendutny. dan aku tahu ibu berkahwin dengannya pun hanya untuk memastikan keselesaan hidup kami sekeluarga. orang tua itu menolak tubuhku perlahan agar terjatuh semula diatas sofa.

aku diam. lembut dia mengucup bibirku. jijik. tapi aku diam. bila bibirnya mula menjilat2 seluruh daerah leherku, badanku mula terasa panas. aku tutup mata kerana tidak percaya apa yang berlaku.
Bibirnya turun lagi ke dadaku bila selesai membuka baju ku. digigitnya lembut puting buah dadaku. badanku mula menggigil2. antara jijik dan geli. orang tuayang berpengalaman itu tersenyum saja. seolah2 sangat memahaminy dia menghulurkan tangan membelai2 rambutku untuk menenangkan perasaan serba salahku.

sementara sebelah tangan lagi merayap mencari kemaluanku. dia membelai2 kemaluanku lembut sambil mulut terus meransangg dada dan leherku. aku tersedar air yang mengalir dari kemaluanku dan aku sangat malu. tapi dia bijak. kepalanya turun lagi ke celah kangkangku seperti tadi. aku mula mendesah dan membuka mataku kecil. aku lihat lelaki gendut itu tersenyum kecil. lidahnya terus bermain di kangkangku. aku mula tidak keruan. aku berusaha tidak mengeluarkan suara, sebaliknya orang tua itu terus menjilat dan mengerang membuatkan aku tidak tentu arah. tangannya terus meramas2 dadaku.

memang ini pengalaman pertamaku. aku tidak berniat melakukan seks. tetapi bila aku sudah mencapai tahap klimaks kerana permainan lidah lelaki tua itu diklitorisku, di bangun dengan cepat dan menyuakan kemaluannya kearah kemaluanku. aku yang masih lemah tidak bertenaga menolaknya. aku berteriak kecil ‘ pak cik dah janji. . . . . . ‘ tapi orang tua itu tahu aku tidak berdaya. dia cuma mengucup bibirku rakus sehingga tidak ada suara yang keluar. ooooooooo. . aku menjerit kesal bila terasa tubuh kami sudah bercantum. aku ingin menangis. tapi tak sempat aku berfikir orang tua itu menghenjut.

mulanya sedikit nyeri tp kemudiannyn geli dan geli. aku mula malu bila memikirkan sia2 aku bertahan. gairahku datang lagi. orang tua itu terus menghenjut. aku mula menjerit. bukan jerit ketakutan dan kekesalan seperti tadi. tapi jeritan lain yang terkeluar dari mulut. bapa tiriku mula menyedarinya. di kemudian berkata ” Mira sayang,,,hemmm, Mira nak apapun uncle bagi. . . . owh. . . kejap je Mira. . . owhhhh owh. . “aku marah tapi aku tahu sudah terlambat.

Aku cuba menikmati permainan orang tua ini. perlahan aku mula menyukainya kerana dia tidak kasar seperti cerita mangsa rogol yang aku tahu. walaupun aku dirogol tapi suasananya berbeza. badan ku bergetar. katanya aku sudah klimaks dan tidak adil tidak membiarkan dia juga klimaks sama. aku terdiam. aku disuruh menonggeng. dia mendatangiku dari belakang. sambil tanganny meramas dada dan sebelah tngn meramas kemaluan, dia mengucup pipiku mengatakan tidak ada apa yang perlu ditakuutkan. aku pasrah. dia meneruskan permaina sambil meracau2 sudah lama ingin menikmati tubuhku. aku diam saja. aku menikmati lagi permainan itu.

selang 30 minit aku klimaks kali ketiga orang tua itu memancutkan air maninya di atas pakaianku. katany klu terkena sofa susah nak bersihkan. n orang akan tahu. aku hendak berlari ke dalam bilik tapi di sempat memelukku dan berkata tidak ada apa yang perlu dikesalkan. dia terpaksa bekerja keras untuk memuas kan aku. aku sepatutnya menghargainya. aku diam. sambil meramas lembut buah dadaku kami bercium mulut. aku mula belajar. dia kata akan mengajarku lain kali. katanya klau tinggal kami berdua saja dia akan memuaskan aku lagi. aku diam. tapi aku tahu, aku juga gairah dengan tindakan2 nya tadi.

sejak hari itu dia sering memberi banyak wang padaku dan adik. kadang2 memberi mak banyak cuti disyarikat dan menghantar mak balik kampung bersama adik. katanya mereka perlu berehat. aku tidak boleh balik kampung kerana perlu belajar rajin2. sebaliknya bila mak dan adik sudah tiada, dia akan selalu datang ke bilik tidurku dan tidur denganku sampai pagi. aku tidak tahu sampai bila aku akan diperlakukan begini.