Blog Archives

Ulangtahun

Aku nak citerkan kat korang pasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin.

Aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga.

Bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah…dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha…warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya.

Jadi sampai saja kami ke rumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras…

Utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of his friend indialah…tapi aku tak kisah…cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu…aku ingat cognac ke…ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu…kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org…lebih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje…aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah .

So salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul- betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu…agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku…

Aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk ke bilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling.

Aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku…dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku…lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku…nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku…lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu…sakit juga kepala aku terhentak kat lantai…mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku…mereka kangkangkan kaki aku…

Nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala…aku jadi makin sesak nafas…dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org…aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka…aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan…sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat….

Aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah…aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing…menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss…aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya ke dlm nonok aku…

Aku rasa asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali…tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku…nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama…ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku…tubuh badan aku digomol mereka bergilir- gilir…dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya…berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama- kelamaan rontaan aku makin lemah…

Malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu…dlm hati aku…sedaaappp juga keling nie punya konekk….kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan…dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku…

Kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya…selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku…dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama…malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas…aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali…

Lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga…malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku…aku makin ghairah dna bertindak liar…meraka makin suka dan gamat…terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku…aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali…adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula…aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya…

Seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu…aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka…kalau tidak lagi teruk aku kena…mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah- olah dia merestui kawan2nya merogol aku…

Seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa…

Rupanya imiginasi aku itu dipenuhi oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,…patutlah dia mabuk sakan malam tu…dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu…bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan…dan nathan is the best amongs them…

Hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi…pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki…dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku…keesokannya aku demam…hampir seminggu baru aku kembali pulih…mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali- kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali…

Bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka…mau tak demam seminggu…nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu…sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan…setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindung dr suami aku…dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri….

Untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan…suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain….aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan…

Advertisements

Tukang Masak

Aku, sekarang nie sudah bekerja di salah sebuah syarikat di negeri Kelantan. Terus terang aku katakan, aku lebih suka dan cepat stim kalau melihat orang yang sudah berkahwin berbanding dengan anak dara. Baik bini orang, janda atau mak datin. Mungkin kerana kerja ku saban waktu bergelumang dengan anak murid maka aku jadi tak terliur kepada mereka. Tapi demi terpandang aje bini orang, aku jadi bernafsu dan konek ku akan mula menegang. Stim le tu. Mulalah aku akan perbetulkan parking.

Aku mula berkenalan dengan Kak Zah, tukang masak di restoran yang berdekatan dengan pejabat aku. Memang sudah menjadi perangai aku, bila nak order makanan panas aje, aku akan ke dapur, menunggu dan melihat bagaimana Kak Zah memasak. Bermula dengan melihat, membantu dan akhirnya mula timbul keinginan untuk cuit mencuit dan bergurau senda. Ya lah kan bila dan selalu datang order, asyik dok tengok-tengok aje tak guna juga kan, lepas tu mula lah gatal nak cuit sana, cuit sini, cocok sana dan cocok sini. Kak Zah pulak aku rasa memang tak pernah marah pun, paling-paling dia marahpun hanya menunjuk kepada bossnya, takut kalau-kalau bossnya nampak.

Pernah beberapa minggu aku bergurau dengan Kak Zah, saja aku nak test power, aku cuit buah dadanya yang menonjol itu. Entah aku dah tak tahan sangat melihat penonjolan buah dada Kak Yah yang sebegitu rupa maka aku beranikan diri mencuitnya. Kak Zah hanya menjeling aje. Dalam fikiran aku dah mula mengira-gira yang Kak Zah tak marah mungkin dia nak lebih lagi kot. Selepas kejadian itu, bila aku ke dapur, demi terlindung sahaja aku akan ramas dan peluk Kak Zah. Tapi tak lama la takut nanti terserempak dengan bossnya pulak naya aku. Kegiatan ini aku buat pada sebelah petang, bila orang dah tak ramai dan restoran pun dah nak tutup.

Tak beberapa lama lepas itu, aku mula merancang untuk pergi lebih jauh lagi dengan Kak Zah setelah aku confirm yang Kak Zah juga mempunyai keinginan yang sama. Cuma mungkin atas dasar sifatnya yang pemalu maka dia tak tonjolkan.

Untuk pengetahuan kekawan pembaca semua, Kak Zah ini baru berumur dalam linkungan 30an, bodynya masih solid, mumpuyai buah dada yang besar dan kulit yang agak putih sedikit. Dah ada anak dua. Lakinya kerja kampung aje. Dia kerja kerana nak bantu ringankan beban suaminya.

Suatu hari, aku dapat berita yang Kak Zah ada bergaduh dengan suaminya. Aku tak tahu pasal apa. Padan pun pada hari tu bila aku ke restoran berkenaan aku lihat Kak Zah masam dan gelisah aje. Aku pun cadangkan pada Kak Zah agar mengambil cuti dan aku bercadang untuk ajak Kak Zah keluar makan, dan mendengar cerita perbalahananya dengan suaminya.

Kak Zah setuju, dan aku pula kebetulan, pelajar sedang bercuti maka aku boleh keluar. Aku bawa Kak Zah makan di sebuah kedai. Semasa makan aku cuba korek rahsianya. Tapi suasana agak bising dan Kak Zah tak dapat nak konsentrait pada ceritanya. Selepas makan aku cadangkan agar Kak Zah ke rumah sewa bujangku untuk meneruskan ceritanya. Kak Zah setuju.

Sesampai aje Kak Zah di rumah sewa bujang aku, dia terus duduk di atas sofa. Kainya terselak sedikit dan aku dah mula stim. Konek aku dah menegang 90 darjah. Aku mula bertanyakan pasal pertengkaran Kak Zah ngan husbandnya. Kak Zah meneruskan bercerita dan sekali sekala aku menyokong Kak Zah, bahawa tindakan yang dia ambil itu betul. Aku sebenarnya tak beri tumpuan sangat pada ceritanya, aku lebih suka melayan fikiranku bagaimana untuk merasai tubuh Kak Zah. Ikan dan ada di depan mata sekarang nie, cuma tak tahu bagaimana nak mula.

Sedang Kak Zah dok bercerita tu, entah macam mana dia mula menanggis. Aku dah panik. Tanpa aku sedara kau mula beralih ke sebelahnya dan mula memeluknya bagi meredakan esakan tanggisnya. Kak Zah juga membalas pelukan aku. Lebih erat lagi. Selepas beberapa saat, aku mula mententeramkan Kak Zah sambil menepuk-nepuk belakangnya. Semasa berpeluk itu, aku dapat rasakan kehangatan bila buah dada Kak Zah melekat kat dada aku.

Tanpa membuang masa, aku terus mengambil kesempatan ini dengan menjalarkan jari jemari ku ke buah dada Kak Zah. Aku mencium tengkuknya bertalu-talu. Aku mengigit teliganya dan mula menjilat-jilat pangkal lehernya. Aku mencari mulutnya dan kami terus bertaut buat seketika. Sambil bercumbu itu, tangan ku terus meramas-ramas buah dada Kak Zah yang menggunung itu. Kami terus berkulum lidah. Aku menjolok-jolok lidah ku ke dalam mulut Kak Zah sambil aku menghisap lidahnya. Aku dapati Kak Zah mula terangsang. Aku ambil tangan Kak Zah dan lekatkan pada bonjolan seluar aku. Kak Zah mula meramas-ramas konek aku.

Aku teruskan adegan percumbuan aku sambil tangan aku mula membuka baju kemeja yang Kak Zah pakai. Apabila semua butang telah aku releasekan maka aku kuakkan baju Kak Zah dan menolaknya kebelakang. Aku mencuri lihat luruh buah dada Kak Zah yang masih berada di dalam branya sambil mulut aku terus mengulum lidahnya. Tangan ku mula meramas-ramas buah dada Kak Zah yang masih lagi berada di dalam branya. Tanpa membuka branya aku cuba keluarkan buah dada Kak Zah dari sarangnya. Demi tersembul keluar aje buah dada Kak Zah, aku terus meramasnya. Aku picit-picit putingya. Kak Zah mula mengerang kesedapan.

Aku beralih dari mengulum lidah Kak Zah kepada mengulum puntingnya pula, aku nyoyot dan hisap putting susu Kak Zah dengan layap sekali. Kak Zah merangkul kepadaku, Kak Zah melepas gengaman tangannya pada konek ku dan mula membuka branya sendiri. Aku membantu Kak Zah membuang branya. Bila bra Kak Zah berjaya aku tarik keluar, aku beralih pula menghisap putting kirinya , sambil tangan kananku meramas-ramas buah dada kanannya. Kak Zah menarik baju t-shirtku dan membuangnya. Kami terus bergomol-gomol di atas sofa berkenaan. Aku mula menjilat buah dada Kak zah. Perlahan-lahan aku turun ke perut dan pusat.

Tanganku mula meraba-raba celah kangkang Kak Zah. Kak Zah juga mula membuka zip seluar aku. Kak Zah memasukkan tangannya ke dalam zip seluar aku dan terus meramas-ramas konek aku yang masih lagi berada di dalam seluar dalam aku. Kak Zah memasukan tangannya ke dalam seluar dalam ku dan mula memegang konek aku dan menariknya keluar. Kak Zah terkejut kerana konek aku lebih besar dari suaminya. Kak Zah menggosok-gosok konek aku. Konek aku tegang dan kepala membesar. Ada cecair mula keluar melalui lubangnya. Kak Zah munjilat konek aku.

Mengulum dan memasukannya ke dalam mulut. Aku berasa sungguh nikmat, amat nikmat. Tak dapat aku nak bayangkan dengan perkataan di sini. Tanganku juga tidak duduk diam. Aku mula membuka butang seluar yang Kak Zah pakai. Kami berdiri untuk sama-sama melodehkan seluar masing-masing. Bila seluar kami sudah terlodeh, kami membuang pula seluar dalamnya. Kini kami berdua sudah terlanjang bulat, tanpa seurat benang pun. Kami mula berpeluk, bercumbu dan bergomol di atas sofa berkenaan.

Tangan Kak Zah dan tangan kami memainkan peranan masing-masing. Aku berpusing dan berada dalam posisi 69. Kak Zah mengulum konek aku dan aku pula menjilat cipapnya. Cipap Kak Zah agak temban sedikit, dikelilingi oleh bulu-bulu halus menambahkan lagi ghairahku. Aku mula menjilat, menghisap dan mengulum biji kelentitnya. Kak Zah mengerang kesedapan. Aku mula memasukan jari ku ke dalam lubang cipap Kak Zah. Ku masuk, ku tarik, ku masuk dan ku tarik. Air mazi Kak Zah berhambur keluar, Kak Zah terus mengerang. Bunyi erangan Kak Zah agak kuat setiap kali aku menjilat dan memasukan jari ke dalam lubang cipapnya.

Aku juga berasa seronok bila konekku dikulum dan dihisap oleh Kak Zah. Setelah adegan ini berlangsung lebih kurang 20 minit, aku mula menukar posisi. Aku berdiri betul-betul di celah kangkang Kak Zah menghadap cipapnya. Ku lihat mata Kak Zah sudah kuyu dan cipapnya terus basah. Aku angkat sebelah kaki Kak Zah ke leherku dan menggerakan konekku hampir dan bersentuh dengan cipapnya. Aku tidak terus masukkan konek ku ke dalam cipap Kak Zah, aku mainkan konek ku di pinggir lubang cipap Kak Zah buat seketika. Kak Zah terus merayu aku supaya memasukan konek aku terus ke dalam cipapnya. Sudah tak tahan katanya. Aku terus menekan konek ku ke lubang cipapya dan terus mengelungsur masuk ke dalam cipap Kak Zah. Aku mula mendayung. Keluar masuk konek aku ke dalam cipap Kak Zah.

Aku bongkokkan sedikit badan aku, untuk meramas buah dada Kak Zah sambil aku terus mendayung. Kak Zah mula menggeliat setiap kali aku lajukan pendayungkan aku. Tak semena-mena aku rasa Kak Zah menguatkan kepitan pehanya ke atas ku, dan aku lihat Kak Zah sudah pun climaks buat kali yang pertama. Buat seketika aku biarkan keadaan itu. Selepas keadaan pulih, aku minta kak Zah menonggeng untuk aku lakukan doggy stail. Kak Zah tak membantah.

Aku mula menunggang Kak Zah dari belakang. Makin lama makin laju. Makin kuat dan Kak Zah makin mengerang kesedapan. Lebih kurang 15 minit menonggeng Kak Zah dari belakang, aku mula kejang, Aku rasakan bagai nak meletup. Aku eratkan pegangan ku ke pinggang Kak Zah dan aku memancutkan air mani ke ke dalam cipap Kak Zah semasa kami berada dalam posisi doggy stail. Aku biarkan konek aku terus berendam di dalam cipap Kak Zah. Bila aku keluarkan konek aku, Kak Zah terus menghisap konek aku. Habis cecair yang melekat kat konek aku dihisapnya.

Selepas itu, kami berpelukan dan saling berpandangan. Masih lagi dalam keadaan bogel. Kak Zah mengucapkan terima kasih kerana memberinya kenikmatan dan meringankan bebanan masalahnya dnegan mengadakan hubungan jenis dengannya. Aku juga mengucapkan terima kasih kerana kak Zah membiarkan dirinya dikocak oleh aku.

Kami berehat seketika dan selepas itu, aku menghantar Kak Zah ke rumahnya. Dan kami berjanji untuk melakukan lagi persetubuhan ini, bila ada waktu dan keadaan mengizinkan.

Itulah sahaja catatan pengalaman ku untuk kali ini.

Berasmara Di Pejabat

Kisah ini bermula apabila aku berkerja di syarikat guaman di Kuala Lumpur. Ianya bermula apabila seorng gadis yang berumur 20 tahun telah melaporkan diri di opis aku. Ianya didatangkan khas dari Johor Bahru. Mengikut keterangan dari kawan aku, dia ni minta di tukarkan kerana baru putus tunang dengan pakwenye pada bulan yang lalu.

Dipendekkan cerita aku cuba mendekatinye untuk mengetahui dengan lebih dekat tetapi tak berjaya. Akhirnye dengan keizinan yang maha kuasa , aku dapat berbual dengan lebih dekat lagi dan dapat mengetahui segala kisah nye.

Mengikut ceritanya pakwe lama nye dulu telah main kayu dua dengan dia lantas dia buat keputusan untuk putus tunang. Oh ya, namenye ialah Zulaika dia suka dipanggil Ika saja. Badan nye yang tinggi lampai berambut panjang dan bersusuk tubuh yang ramping membuat ku ingin menjamah badannye . Dan tanpe diduga tiba lah masanye apabila boss aku menyuruh aku untuk menyiapkan kertas kerja dengan dia dan aku, dan kami balik lambat pade hari tu.

Pada malam tu dia memakai baju kurung kedah berwarna kemerahan dan menampakkan payudaranye yang sungguh mengiurkan. Lantas aku datang untuk bertanye dengannya

” Ika……. Tak takut ke balik lambat?”
“taklah kite kat Johor dulu pun balik lambat…”
” Kenape u tanye i macamtu…. nak hantarkan ke ?.
” Boleh apelah salah nye…”
Dalam mase tu tiba – tiba mulut aku mengatal bertanye sesuatu pade Ika
” U ni pernah ditiduri oleh bekas tunang U….? . ” Tak….. Kenape ?
“Saje bertanye manalah tahu……”
” Kite ni menjaga kehormatan diri sendiri tau…”
” Ye…ke….” . dalam hati aku, nak kena malam ni jugak budak ni.

Lantas dia bangun dan pergi ke bilik boss dan aku ikut sama. dia mengambil fail di atas meja dan duduk di sofa berdekatan, dan aku duduk disebelah dia. Lantas aku terus memegang tangan dia dan terus French Kiss dengan dia . Dia menolak tapi dengan cepat aku meneruskan kerja aku. Dan akhirnya dia tertewas dengan penangan dari aku.

Aku terus menindihnye dan menyelak kebaya nye dan meramas, menjilat, serta aku membuat love bite kat payudara dia. Dan akhirnye aku terus pergi kat cipapnye yang dari tadi menanti kan batang aku.Aku mainkan cipapnye ternyata dia ni masih dara. Sedang aku mainkan cipapnye, tibe – tibe dia menhentakkan tangan di sofa dan kaki nye mengepit kepala aku dengan sekuat hati nye sampai nak pecah kepala aku di himpit nye

” ADUH………….. SEDAPNYE BANG………AHHHHHHHHH………..”.itulah yang kedengaran dari mulutnye, rupe-rupenye dia dah dapat klimaks yang pertama lantas dia terkulai layu. Dan aku menelanjang diri aku dan Ika ku bukakan bajunye kerana dia menampak kan keletihannya.

Dan tibalah masanya aku menyuruh nye mengulum batang aku, tapi dia menolak dia kate geli. Lantas aku menyuakan batang ku ke cipapnya yang dah jadi air terjun sejak dari tadi sehinga melilih ke sofa. Lantas aku memainkan batang ku di cipapnye. Batang ku hanye lebih kurang 6 inci dan hampir ke 15 cm cukuplah hati ku untuk memecahkan dare awekni. Dengan secepat kilat aku terus menolak batang ku kedalam cipapnye, tapi dia menolak pinggang ku.

” ADUH ….. SAKIT BANG….”

Tapi aku terus berdegil.

” BANG JANGAN IKA MASIH DARA HANYE BAKAL SUAMI IKA YANG BOLEH BANG…….. TOLONG BANG JANGAN……..”

Aku tak peduli semua kate tu dan terus menolak masuk batang ku.

” ADUH BANG……….. SAKIT NYE BANG JANGAN…………” dan dia mengalah dan aku biarkan batang aku berendam didalam cipapnye yang penuh kehangatan. Dan Ika mengais teresak – esak dan seraya aku mengatakan

” IKA JANGAN MENANGIS…….. ABANG AKAN BERTANGUNG JAWAB TENTANG HAL NI…… TIDAK ABANG TAK TIPU IKA……. PERCAYALAH…..”

Aku terus menyorong tarik dengan penuh kelembutan sambil tangan aku meramas titek nye yang dah mengeras tu. ” AHHH…..AHHHH….SEDAPNYE…” itulah yang kedengaran. Aku ubah posisi kepada style doggie, lebih nikmat pade aku.Kemutan cipapnye membuatku tak tertahan nak terpancut rasaye . Aku ubah ke posisi asal , kali ni dia yang tak tahan menanggung kesedepan, aku pun tak tahu berape kali dia klimaks. Dan akhirnye dia mencapai klimaks yang terakhir lantas aku melajukan dayungan dan akhirnye ” BANG TOLONG BANG IKA……AHHHHHHHHHHH………..”aku dah tak tahan dengan kemutan cipapnye dan terasa air dah nak sampai kehujung nye dan akhirnye aku terus menjunamkan batang ku dan memancutkan air mani kerahim nye . Kami terkulai layu……..

Sebulan selepas kejadian tu, aku dengan dia telah berumahtanggaa dan telah dikurniakan seorang anak. Begitulah kisah nye aku bersama bini aku kat opis. Dulunye aku tak nak kahwin dengan dia tapi ape kan daya anak dah ade dalam perut terpakse lah kahwin……….

Oklah aku nak tidur bini aku tengah tunggu aku bye……………

Practikal Dengan Gadis Cina

Seperti biasa pada tahun akhir, setiap pelajar akan diberi peluang untuk menjalani latihan practikal sebelum menempuh alam pekerjaan. Aku dan rakan-rakan yang sama-sama belajar di U sibuk membuat permohonan untuk menempatkan diri di mana-mana industri yang berminat untuk mengambil kami bekerja. Aku bernasib baik kerana mendapat tempat di dalam kawasan negeri Johor juga. Pertama kali memasuki pejabat pengurusan, aku sudah tidak sabar rasanya untuk bekerja di sebuah syarikat membuat dan mengekport kerusi dan peralatan pejabat. Apa yang menarik ialah melihat ramai amoi-amoi yang comel bekerja di situ.

Aku yang bekerja sebagai seorang designer di syarikat tersebut cukup tertarik dengan seorang amoi yang duduk dihadapanku. Agnes merupakan nama panggilannya di pejabatku. Soal punya soal, aku dapat tahu rumah sewaku dengan rumahnya rupanya berhampiran, jadi aku sering bertukar-tukar kereta setiap kali datang bekerja. Tapi aku yang sering menumpang kereta Agnes, almaklumlah sebagai seorang pelajar aku perlu berjimat untuk menampung aku menjalani latihan di sini. Semakin hari kemesraan kami dapat dihidu oleh rakan-rakannya yang lain tetapi ia seperti tidak kisah berkawan denganku walaupun rakan-rakannya tidak suka dengan sikapnya yang terlalu rapat denganku.

Suatu hari aku telah ditugaskan untuk menyiapkan sebuah design untuk diberi kepada costomer untuk dilihat dan Agnes telah ditugaskan untuk mengira costing yang diperlukan bagi rekaanku tersebut. Tanpa kusedari masa berlalu dengan begitu pantas, aku melihat jam sudah hampir pukul 7 petang dan perut pun sudah terasa lapar. Aku memberitahu Agnes yang aku hendak pergi makan dulu dan menyambung kerja kemudian setelah selesai makan, melihatkan rakan-rakan lain semuanya sudah pulang Agnes setuju untuk turut serta makan denganku.

Sewaktu hendak keluar dari pejabat, tiba-tiba kasut tumit tinggi yang dipakai oleh Agnes patah tumitnya dan Agnes terus terjatuh berhampiran denganku. Mujurlah aku sempat menyambut badannya sebelum bucu meja menyamah kepalanya, kalau tidak haru juga aku hendak menghantarnya ke Hospital.

Aku lihat kakinya sedikit bengkak, mungkin terseliuh agaknya. Aku segera mencari minyak dan menawarkan diri untuk membantunya mengurut kakinya yang sakit itu. Agnes tidak menolak dan aku memimpinnya membawa duduk di sebuah sofa di ruang tamu. Agnes yang memakai skirt pendek memudahkan aku untuk mengurut kakinya. Aku lihat Agnes memejamkan matanya dan terdengar jeritan-jeritan kecil darinya yang menahan sakit. Aku mula perlahankan urutanku, dari hujung jari aku mulakan dan mengosok-gosok disekeliling buku lalinya. Setelah aku lihat Agnes semakin reda kesan kesakitannya, aku mula memicit-micit dan mengosok-gosok dibahagian betisnya pula.

Mungkin kerana keletihan dan menahan, aku lihat Agnes mula merebahkan badannya di sofa tersebut. Aku yag sejak tadi menggosok-gosok kakinya mula tidak senang duduk apabila melihat tubuh seorang gadis sedang berbaring dihadapanku. Segala urat sarafku mula mengejang bila melihat kain skirtnya yang berbelah terselak dan menampakkan peha gebunya itu. Aku terus mengurut bahagian betisnya dan mula mengosok-gosok dan mengusap-ngusap bahagian atas lututnya. Aku lihat nafas Agnes turun dan naik bila aku mula mngusap-ngusap pehanya namun seperti tiada tolakan yang cuba menghalang dari aku terus mengusap-ngusap pahanya.

Akhirnya, aku merasakan tangan Agnes mula menarik tubuhku rapat ke tubuhnya. Aku yang tergaman seketika dengan tindakkan dari Agnes itu hanya membiarkan sahaja mulutku bersatu dengannya. Merasakan bibir kecilnya yang mekar tanpa dibaluti sebarang alat kosmetik melupakan aku tentang kelaparan yang tadinya berbunyi muzik indah diperutku.

“Zack, sudah lama I menantikan saat ini.” Luahan dari Agnes membuatkan aku seperti berada di awang-awangan.
“Agnes, I juga amat tertarik dengan pewatakan you tidak seperti gadis-gadis cina yang lain.” Aku terus menyambung kembali kecupan hangat yang amat aku nantikan.

Agnes mula memain-mainkan lidahnya ke dalam mulutku dan aku pun membalas dengan menyedut-nyedut lidahnya yang membujur halus rapat di mulutku. Melihatkan Agnes seperti tidak bernafas, aku mula melepaskan mulutnya dan mencari cuping telinga yang kecil itu. Aku menyingkap rambut lurusnya dan bibirku kini bermain-main dengan leher jinjangnya dan menjihat-jilat perlahan seluruh lehernya.

Agnes cuba menggangkat kepalanya dari terus dipermainkan olehku, mungkin ia sudah tidak tahan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih basah itu sambil tanganku cuba membuka butang bajunya satu persatu. Kini hanya bra hitam sahaja yang masih menutup payudaranya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas dua bukit pejal itu silih berganti. Tersentap sahaja pengangkut bra yang dipakainya, aku terus memain-mainkan putingnya yang masih kecil dan kemerah-merahan.

“Aghh.. Ehmm.. Zack, sedapnya.. teruskan.. teruskan..” melentok-lentok tubuhnya menahan asakanku.

Aku terus melurut turun kain skirtnya dari membaluti tubuhnya. Aku meramas-ramas CDnya dan dapat kurasakan seluruh CDnya basah menahan lendiran-lendiran yang keluar dari lubuk madu Agnes. Aku terus menjalarkan lidahku meneroka seluruh badannya yang putih melepak itu di setiap ruang yang ada. Habis merah-merah tubuhnya menerima sedutan-sedutan kenikmatan dari mulutku. Aku yang sememangnya pertama kali dapat meratahi tubuh gadis cina yang seorang ni, pastinya tak melepaskan segala peluang yang ada. Bila aku sampai kat bahagian bawahnya, dia punya lubuk memang lain dengan gadis melayu. Melihat dia punya biji kelentit yang tejulur panjang sedikit kerana tak sunatlah tu agaknya tapi dia punya alur jangan ceritalah.. Sikit punya merah, dengan mulutnya terngangah sedikit seperti memanggil-manggil untuk aku segera menyelam ke dasarnya.

Aku meramas-ramas sebahagian bulu-bulu halus yang tumbuh kekuningan di bahagian atas cipapnya. Agnes semakin layu menahan asakan demi asakan dari aku, naik terangkat punggungnya bila aku mula memain-mainkan cipapnya. Aku tidak selera untuk menjilat cipapnya yang sedang tersenyum mekar itu. Kata orang, cina punya cipap berbau sikit, tu yang aku terhenti untuk menjilat cipapnya tapi tanganku tidak pernah berhenti untuk meneroka segala ceruk lubuk madu yang dipunyai oleh Agnes.

Agnes sudah tidak tahan lagi, segera ia bangun untuk melepaskan segala pakaian yang aku pakai. Terlucut sahaja semua pakaianku maka tersembulah keluar adik kembarku yang sentiasa mendampingiku selama 28 tahun ini. Agnes sedikit terperanjat melihat batangku yang tegang memanjang menjulur di hadapan matanya. Perlahan-lahan tangannya mengosok-gosok batangku hingga berdenyut-denyut rasanya menerima mainan dari jari jemari halus yang di miliki oleh Agnes.

“Zack.. Tak pernah I lihat batang yang sebegini hebat, besar dan panjang “luahan Agnes dan terus menjilat-jilat kepala cendawanku.

Hampir sesak nafasnya bila seluruh batangku dimasukkan terus ke dalam mulutnya. Aku terus membiarkannya keluar dan masuk batangku ke dalam mulutnya. Kenikmatan dan kegelian cukup ku rasai bila gigi-gigi kecilnya mengena dibatangku. Lidah kecilnya terus memain-mainkan lubang kencingku yang dari tadi kurasakan berdenyut-denyut menahan air maniku dari keluar awal menamatkan permainanku pada malam ini.

Aku segera menarik badannya untuk kurebahkan di atas sofa. Kakinya ku kangkangkan naik ke atas bahuku dan tanpa membuang masa aku halakan hujung kepala meriamku untuk kuhalakan ke pusat dasar lubuk madu milik Agnes. Sedikit demi sedikit aku masukkan batangku ke dalam vagina Agnes. Agak mudah kurasakan untuk sampai kepusat dasarnya atas bantuan limpahan air lava dari kolahan gunung berapinya yang sememangnya cukup hangat kurasakan cipap amoi sorang ni. Namun aku terus menekan masuk batangku walaupun ada rengekkan kecil dari Agnes mungkin tak tahan menerima kehadiran batangku yang terus mengembang menikmati juadah untuk malam ni.

Setelah keadaan kembali tenang, aku terus menyorong dan menarik batang mengikut alunan muzik yang cukup menaikan nafsuku bila terdengar esak-esakan manja dari Agnes. Agnes memegang punggungku dan menarik-narik tubuhku rapat agar seluruh batang masuk habis mencecah seluruh dasarnya. Setelah lama menerima asakan dan sorongan dari aku, kini Agnes pula minta ia berada di atas. Aku tidak membantah malah aku cukup bersedia dan menanti hentakan-hendakan dari Agnes. Agnes menegakkan batangku menghala ke cipapnya, perlahan-perlahan ia menekan punggungnya ke bawah memasukkan seluruh batangku yang terus menegang menanti lubuk madu dari Agnes.

“Urghh.. Sedapnya..” bila kurasakan seluruh batangku ditelan masuk ke dalam lubang cipap Agnes.

Agnes terus mengerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah dan sambil mencangkung dengan tangannya memegang lutut untuk membantu mengimbangi badannya, hentakan demi hentakan menerjah ke tubuhku. Punggungnya sesekali digoyangkan memberikan aku seribu kenikmatan yang amat mengasikkan. Hebat juga kurasakan pukulan dari Agnes ini bila ia terus bertahan mengemudi dan meneruskan tugasnya melayan kenikmatan yang amat kunantikan ini. Akhirnya ia menyerah juga, setelah agak lama berdayung aku lihat goyangnya semakin lama semakin laju dan satu hentakan kuat menyenakkan perut dan batang yang berada dalam cipapnya. Satu cairan hangat segera mengalir keluar membasahi tubuhku.

“Arrgghh.. Ehhmm..” Agnes terkulai layu mengakhiri klimaknya buat kali kedua.

Namun aku masih lagi belum dapat kepuasan yang aku inginkan, aku biar Agnes berehat seketika sebelum menyambung kembali perjuangan antara aku dan Agnes. Setelah melihat nafasnya kian stabil aku segera mengangkat tubuhnya dalam posisi doggy. Aku segera menghalakan senjataku ke lubang anusnya. Aku ingin mencari sedikit perubahan, aku sapukan sedikit air ludahku ke lubang anusnya agar dapt melicinkan penerokaanku. Kemudian perlahan-lahan aku menekan masuk batangku ke dalam anusnya, walaupun telah kusapukan sedikit air ludahku namun masih terasa ketat lubang anusnya.

“Zack, pelan-pelan sikit.. Sakit,” dan tangannya cuba membuka sedikit punggungnya agar aku lebih mudah untuk menerokai lubang anusnya.

Memang aku tidak dapat menafikan betapa sedapnya bila seluruh batangku masuk ke dalam anusnya. Terasa cukup padat seluruh batangku dihimpit oleh daging punggungnya. Kesakitan yang dirasakan oleh Agnes sudah tiada lagi dirasakan, Namun aku tidak mempedulikan itu semua kerana kenikmatan yang aku rasakan kini cukup mengasyikkan. Setelah menlepaskan hentakan demi hentakan, aku memberitahu Agnes yang aku sudah tidak dapat membendung lagi denyutan dari batangku. Satu hentakan kuat menerjah masuk bersama air-air pejal menembak masuk ke dalam lubang anusnya Agnes. Aku tidak terus mencabut tetapi terus membiarkannya menyecut di dalam lubangnya dan Agnes rebah dalam pelukankanku sehingga peluh keringatku kering dengan sedutan dari hawa air-cond yang keluar kedinginan. Aku melepaskan satu kUcupan yang panjang sebelum aku membersihkan diri dan menyarung kembali pakaian kerana perutku kini mula terasa lapar kembali setelah lama berjuang bersama Agnes tadi.

Semenjak dari kejadian itu, kami akan cari peluang untuk bekerja lebih masa agar ada waktu untuk kami bersama dan kadang-kadang aku sering melepaskan nafsu masing-masing di dalam kereta atau di mana sahaja yang berkesempatan. Selama 6 bulan menjalani latihan practical di syarikat ini, aku merasakan cukup bertuah kerana dapat pengalaman yang cukup memuaskan kerana bukan sahaja luaran malah dalaman juga kudapat pratikkan.

Lamunan Kesedapan

Hari ini hujan turun begitu lebat sekali, kilat sabung menyabung dentuman guruh membingitkan telingaku. Aku masih lagi termenung didalam bilikku seorang diri, mengelamun mengimbas kembali kenangan lalu ketika aku mula mengenali Abang K. Aku masih ingat lagi bagaimana buat pertama kalinya tubuh aku yang kecil molek ini berdiri telanjang bulat tanpa seurat benang dihadapan kekasihku Abang K dan buat pertama kalinya aku merasai kenikmatan yang tidak terhingga apabila tubuh ku menjadi santapan Abang K.

Aku masih ingat lagi ketika Abang K mencium bibirku yang merah mekar, aku hanya mendiamkan diri ketika lidah Abang K menjalar kedalam mulutku. Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan untuk membalas serangan Abang K keatas bibir ku. Aku tiada pengalaman. Puas Abang K mengerjakan bibirku yang merah mekar, lidahnya menjalar pula kebahagian leher dan tengkukku. Aku hanya membiarkan saja segala perlakuan lidah Abang K kerana aku bergitu seronok walau terpaksa menahan geli. Kami saling berpelukan hanya Abang K yang berkerja sementara aku hanya menanti dan membiarkan tubuh ku dijamah oleh Abang K.

Abang K membaringkan aku ditepi katil dengan kedua kakiku masih lagi terjuntai mencecah lantai. Aku memerhatikan Abang K menangalkan pakaiannya satu persatu hingga telanjang bulat seperti aku. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa, ”besarnya”hatiku berkata. Abang K membongkokkan badannya kearah aku sambil lidahnya menjelajah keseluruh dadaku yang bidang, aku merintih kenikmatan apabila hujung lidah Abang K bermain-main dihujung puting susuku sebelah kiri. Mata ku terpejam rapat menikmati permainan lidah Abang K.

”Ahhhh…. . emmm……. Sedapnya bang”. Abang K menjilat-jilat dan menghisap lembut puting susuku. Kedua tanganku aku depakan sambil menggengam erat cadar manakala dada ku angkat sedikit tinggi, sungguh lembut permainannya. Abang K hanya menggunakan lidahnya saja untuk merangsang nafsu ku yang kian tidak terkawal. Aku mengerang lagi apabila mulut Abang K menggigit lembut puting susuku. Mata ku tetap terpejam rapat, otot cipapku terkemut-kemut menahan nikmat yang semakin semakin memuncak. Aku semakin tidak dapat mengawal nafsu dan kenikmatan yang diberikan oleh Abang K kepada tubuhku, akhirnya aku mengerang panjang

”ahhhhh……. . ahhhhh……. . ahhhhhh. ”Tubuh ku serta merta mengejang kemutan dicipapku semakin kuat, cengkaman pada cadar semakin erat. Aku telah sampai kekemuncak yang pertama. Aku bagai diawangan ketika air nikmatku keluar membasahi rongga cipapku yang masih lagi dara. Lidah Abang K kini menuruni bukit kembarku menuju kepusat ku dan merayap ke lurah dendam ku yang telah banjir. Lidah kasar Abang K bermain main disekitar tundunku yang tembam dan ditumbuhi bulu-bulu halus yang tak pernah aku cukur. Abang K kini mencangkung mengadap lurah dendamku, dibukanya kelangkangku seluasnya sambil lidahnya merayap mencari mencari biji kelentitku. Aku membiarkan sahaja kerana aku mahu menikmati permainan Abang K selanjutnya.

“Abangggg…”keluh ku manja. ”Ahhhh……. . ahhhh……. ahhhh…Geli bangggg…. ”Aku merintih kegelian apabila lidah kasar Abang K menggeletik hujung biji kelentitku. Kedua tangan ku meramas rambut Abang K dan kedua tangan Abang K juga tidak duduk diam meramas-ramas buah dadaku yang segar bugar. Tidak dapat aku bayangkan betapa sedapnya bila biji kelentit ku dijilat dan disedut-sedut oleh Abang K. Aku hanya mampu mengerang membiarkan kegelian bercampur kenikmatan dan kelazatan akibat perlakuan Abang K terhadap lurah dendamku. Aku serahkan tubuhku kepada Abang K untuk dipuaskan dan dia melakukannya dengan perlahan dan lembut sekali, membuatkan aku sekali lagi mencapai kemuncak untuk kali kedua. Mengejang segala urat sarafku dikala aku sampai kekemuncak. Peluh telah membasahi tubuh ku dan tubuh Abang K, tubuhku lemah longlai, aku hanya menanti apakah tindakan selanjutnya dari Abang K.

Abang K menyuruh aku bangun dan menyuakan batang kemaluannya yang berkilat kemulutku. Aku pegang batang nya dan aku masukkan kedalam mulut ku. Tak muat rasanya mulutku untuk menghisap batang Abang K tapi aku teruskan juga. Aku sedut perlahan-lahan batangnya seperti aku menghisap batang ais krim. Abang K pula kini mengerang kesedapan. Setelah puas aku menghisap batang Abang K, aku jilat seluruh batangnya hingga ke pangkalnya. Kantung telurnya aku usap lembut. Manakala rambutku diusap lembut oleh tangan-tangan Abang K hingga kusut masai dibuatnya. Mungkin terlalu sedap agaknya.

Aku masih ingat lagi bagaimana Abang K menolak tubuhku terlentang diatas tilam, dikangkangnya kedua-dua kaki ku seluasnya hingga terbuka rekahan lurah dendamku yang telah banjir. Dihalakan batang kemaluannya kearah lurah yang siap sedia untuk diteroka oleh batang Abang K. Digosok-gosok batang nya kearah biji kelentitku, ahh sungguh nikmat aku rasakan, mata ku kembali terpajam rapat menikmati kelazatan yang diberikan oleh Abang K. Perlahan lahan Abang K menekan batangnya memasuki lurah dendamku”. Ahhh…. abanggggg sakitttt…perlahan sikit”…. Abang K berhenti seketika”tahan sikit ya sayang, jangan kemut dulu biarkan batang abang tenggelam habis”, kata Abang K.

Tak lama kemudian dia menekan lagi, aku menuruti perintah Abang K agar tidak mengemutnya. ”Sakittt…. bangggg”. aku merinti lagi. Nyilu dan pedih aku aku rasakan didalam lurah dendamku, mahkota yang aku pertahan kan selama ini telah berjaya dipecahkan oleh batang Abang K. Abang K memperlahankan tujahannya, Kepalanya direndahkan dan lidahnya mula menjilat-jilat dan menghisap puting susuku. Kedua tanganku merangkul tengkuk Abang K. Aku membantu Abang K dengan mengangkat sedikit demi sedikit punggungku agar batang kemaluan Abang K tengelam didalam lurah dendamku.

Abang K terus menghisap puting susuku dan mengerjakan bahagian tubuhku yang mampu dicapai oleh lidahnya ini membuatkan aku lupa akan kesakitan tadi sebaliknya kenikmatan dan kelazatan yang sebentar tadi hilang kini telah kembali semula. Aku merintih kesedapan dan batang kemaluan Abang K telah habis ditelan oleh lurah dendamku hingga kepangkal. Abang K menarik keluar batang kemaluannya dengan agak laju dan membenamkannya kembali dengan perlahan. Mata ku terpejam rapat menikmati tujahan yang semakin mengghairahkan.

Tujahan demi tujahan kedalam lurah dendamku yang aku terima dari batang kemaluan Abang K membuatkan aku hanyut, mulutku terbuka luas, rasanya tidak mampu lagi aku bernafas melalui lubang hidung. Mencungap-cungap aku menerima hentakkan dari Abang K. Aku tidak mampu bertahan lagi aku telah sampai kemuncak kenikmatan. Kedua-dua kaki ku silangkan kepinggang Abang K seerat mungkin terkemut-kemut lurah ku menikmati kelazatan tujahan batang Abang K dan akhirnya air nikmat ku sekali lagi membasahi rongga lurah dendam ku dan menyirami batang kemaluan Abang K. Tubuh ku kejang seketika, Abang K tetap meneruskan hentakan bertubi-tubi kedalam lurah dendamku, sekejap laju sekejap perlahan. Nafsu ku naik lagi akibat geselan batang Abang K pada biji kelentitku.

Aku meronta menahan kesedapan. Semakin lama semakin laju hentakan batang kemaluan Abang K didalam lurah dendamku. Hentakakan demi hentakan dari Abang K membuatkan aku sekali lagi mengerang panjang, Abang K juga mengerang kesedapan. Sekali lagi aku sampai kekemuncak tapi kali ini aku tidak keseorangan Abang K juga telah sampai kekemuncak kenikmatan, beberapa das tembakan air nikmat telah dilepaskan kedalam lurah dendam oleh Abang K kehangatan air nikmat Abang K membuatkan aku terasa diriku melayang layang. Terkemut-kemut rongga lurahku menerima benih zuriat Abang K. Aku melepaskan pelukan dari tubuh Abang K terasa kejang seluruh urat sarafku, aku terdampar kelemasan. Abang K terdampar diatas tubuh ku, batang kemaluanya masih tertanam didalam lurah dendamku.

Lamunan ku terhenti apabila guruh berdentum kuat. Aku meraba dicelah kelangkangku, seluar dalamku basah dengan air maziku. Lurah dendamku terasa gatal. Aku bangun dan melepaskan pakaianku satu persatu hingga telanjang bulat aku seorang diri dalam bilik. Nafsuku masih lagi membara ingin dipuaskan tak cukup dengan hanya mengelamun mengingatkan kisah aku dengan Abang K. Tangan ku segera mencapai botol deodorant diatas almariku. Aku berbaring kembali sambil membuka luas kelangkangku. Tangan kiri ku meramas buah dada kiriku manakala tangan kananku memegang botol deodorant yang ku halakan kelurah dendamku yang telah banjir dengan air maziku.

Aku masukkan sedikit demi sedikit botol deodorant kedalam lurah dendamku sambil aku membayangkan batang kemaluan Abang K sedang menujah lurah dendamku. Ku mulakan aksi sorong tarik, ah nikmat sungguh walau dengan botol deodorant. Aku songket sedikit botol deodorant agar mengenai biji kelentitku. Aku mengerang kesedapan. Tangan kiriku tetap meneruskan ramasan di kedua-dua buah dadaku yang sudah mengeras. Semakin laju aku mengocok lurah dendamku dengan botol deodorant semakin sedap aku rasakan. Mulutku tidak henti-henti mengerang kesedapan, aku dah hampir kekemuncaknya. Aku melepaskan keluhan panjang diiringi dengan pancutan air nikmat yang membasahi botol deodorant. Kejang tubuhku seketika akibat permainan ku tadi.

Aku tersenyum puas sambil mencabut botol deodorant dari lurah dendamku. Aku terkapar lesu diatas tilam hingga aku terlena dalam keadaan telanjang bogel.

Aku Mentah Lagi

Waktu usiaku belasan tahun, ketika aku masih sekolah lagi aku sering memikirkan bagaimana urusan sex antara lelaki dengan wanita boleh berlaku. Tidak pernah aku terfikirkan kemaluan seorang lelaki boleh mencecah masuk keseluruhannya ke dalam kemaluan seorang wanita. Pada prasangku hanya sekadar bertemu dan bersentuhan saja, itu sudah dipanggil sebagai bersatu.

Alangkah bahagianya bila terjadi urusan sex sedemikian. Dan pastinya aku juga akan begitu kelak. Tetapi… siapakah gerangan yang akan menjadi pasangan hidupku…

Ah… dalam alam persekolahan lagi aku lihat tubuh badanku adakah ianya akan menjadi idaman sesiapa kaum wanita yang sukakannya. Oh ya, adakah aku seorang anak jantan? Persoalan ini sering bermain di fikiranku, tetapi tidak berjawab. Malah aku tidak pernah bertanyakan hal ini kepada rakan-rakan sekolahku. Tapi, di sekolah ternyata ramai kenalan wanita yang sama-sama masih bersekolah.

Kadang-kadang sempat aku perhatikan bentuk badan seseorang pelajar perempuan yang sedang naik badannya dan mula menampakkan bahagian-bahagian yang menjadi tarikanku lebih-lebih lagi bahagian dadanya yang dibaluti pakaian dalamnya. Sesekali kelihatan lurah antara dua gunung yang menegang dan amat menarik sekali. Ini ditambah pula dengan lenggang-lengguk ponggong yang montok.

Ianya bukan setakat di sekolah saja, malah terbawa-bawa ke rumah tempat aku menumpang di rumah pakcikku di sebuah pekan kecil rumah-rumah setinggan yang rapat-rapat dan ada yang dibuat berbilik-bilik bersebelahan dengan dinding papan. Di setengah-setengah bahagian dinding yang usang itu hanya ditampal dengan kertas-kertas dinding dan tidak dipedulikan oleh empunya bilik sewa ini.

Selalu saja aku lewat tidur dan pada suatu malam sewaktu keadaan sekeliling enak dibuai mimpi indah, aku kedengaran helaian ketawa kecil, tetapi semakin kerap bunyinya. Pada mulanya aku tidak pedulikan hal itu, sebab aku tumpukan fikiranku hanya untuk membaca buku-buku pinjaman perpustakaan. Bunyi itu datangnya dari bilik sebelah dinding, betul-betul sebelah bilik aku tidur.

Lebih kurang satu bulan yang lalu bilik sebelah itu baru disewa oleh sepasang suami isteri yang baru kawin dan berpindah ke situ. Tiba-tiba kedengaran sesuatu yang melucukan disusuli oleh helaian ketawa kedua-dua insan tadi.

Oleh kerana ingin tahu urusan cengkerama mereka aku cuba mencari-cari lubang dinding bertentangan dengan bilik mereka. Nah kebetulan ada sebuah lubang agak cukup untuk melepaskan intaian dengan sebelah mata memandang ke arah bilik sebelah. Dengan perasaan yang seram dan digagahi oleh perasaan ingin tahu, aku berdiri di atas sebuah kerusi bulat untuk menyempurnakan penglihatan dari lubang di atas dinding itu.

Wah, untung keadaan dalam bilik sebelah ini diterangi oleh lampu tidur tetapi tidaklah menghampakan aku sebab aku boleh nampak jelas perlakuan mereka. Apa yang aku nampak, kdua mereka sedang bercumbu-cumbuan. Si isteri sudah terpisah semua pakaiannya melainkan seluar dalam saja. Begitu juga si suami hanya pakai kain sarung saja. Aku lihat kemudian si suami cuba mencium peha isterinya, tetapi isterinya geli dan terjadilah pergelutan disusuli dengan hilai ketawa kecil, tetapi amat melucukan bagi mereka.

Perlakuan mereka berjalan sekian lama, dan akhirnya nampak seluar dalam si isteri telah basah dan minta dibuka. Ini ditunaikan oleh si suami. Sah, aku dapat lihat cipap si isteri tadi, walau dalam samar-samar. Cuma hitam keadaannya disebabkan oleh lebatnya bulu-bulu yang memagarinya. Tidak lama kemudian, cumbu-cumbuan berlaku lagi sambil bunyi dengusan antara mereka, si suami pula menanggalkan kainnya. Rupa-rupanya dia tidak memakai seluar dalam. Nampaklah oleh ku kemaluannya yang telah mengeras seperti aku juga. Panjangnya lebih kurang sama. Mana boleh tahan!! Si isteri terus minta disegerakan.

Selang beberapa ketika, si isteri ditelentangkan dan kedua-dua kakinya diletakkan oleh si suami ke atas bahunya. Aku dapat dengan jelas keadaan ini dan si suami terus meletakkan batangnya ke cipap isterinya. Perlahan-lahan batangnya terus masuk ke cipap isterinya dan terus digoyang-goyangkan badannya. Si isteri pula memeluk erat suami yang disayanginya dalam keadaan mereka rapat dan tidak rela dipisahkan.

Aku baru perasan, rupanya melakukan persetubuhan itu, semua bahagian batang lelaki boleh masuk terus kesemuanya ke dalam cipap wanita. Inilah peluang pertama kali aku melihat keadaan persetubuhan yang sebelum ini aku belum pernah melihatnya.

Aku ketika itu juga turut teransang dan tanpa disedari aku punya turut basah. Entah macam mana aku tidak tahu, tiba-tiba aku berdiri di atas kerusi bulat tadi dengan tidak seimbang lalu jatuh ke lantai.

Aku jadi ketakutan dan terus mendiamkan diri buat seketika. Sambil itu, aku cuba mendengar di bilik sebelah kalau-kalau bunyi aku jatuh dengan kerusi tadi telah mengganggu mereka.

Akhirnya aku matikan lampu dan terus rebahkan diri atas katil sambil berangan-angan dan telinga aku masih ingin mendengarkan lagi bunyi-bunyi perlakuan mereka. Oh masih kedengaran keenakkan mereka. Entah bila masanya mereka selesai, aku pun tak tahu sebab telah senyap.

Selepas itu barulah aku mengetahui kisah-kisah sex tambahan pula sekarang dapat tumpang tonton cerita-cerita sex melalui kawan-kawanku. Hai peluang pertama lihat live yang membuat aku jadi ketakutan. Mana tahu satu masa nanti mereka bertanya, apa yang berlaku menyebabkan kerusi jatuh pada tengah malam pekat tempoh hari???

James Dan Nelson

Semalam ketika aku merayau-rayau di Bukit Bintang, aku memakai gaun putih yang jarang. Tudung yang aku pakai aku lilitkan dileher. Dengan bra hitam yang kelihatan samar samar, ianya mampu membuatkan orang tertoleh-toleh ke arah aku. Tujuan utama aku adalah untuk mencari barang di Watsons tetapi apabila sudah keluar, baik aku bersiar-siar.

Semasa di shopping complex yang terkenal di Bukit Bintang, aku disapa oleh dua orang warga eropah. Pada mula-mulanya aku malas hendak melayan mereka, namun setelah dipujuk-pujuk mereka akhirnya aku pun sudi berkenalan dengan mereka. kemudiannya mereka mengajak aku keluar minum di Café Starbuck yang berdekatan.

Disana kami berbual-bual untuk saling kenal mengenali diri masing masing. Salah seorang antara mereka asyik melihat ke arah dadaku. Setelah berbual-bual lebih kurang, mereka pun mengajak aku pergi ke bilik hotel mereka dengan alasan untuk berbual-bual dengan lebih selesa.

Setibanya disana, mereka pun mengajak aku melakukan seks. Pada mula-mulanya aku menolak untuk melakukan seks dengan mereka, namun setelah dirayu-rayu akhirnya aku pun bersetuju. Aku meminta mereka membayar sebanyak RM1500 dan mereka bersetuju membayarnya. aku pun mula melucutkan pakaian aku satu persatu sehingga aku berbogel tanpa seurat benang pun.

Kemudiannya aku pun membuka pakaian mereka dan dengan itu ternampaklah butuh mereka yang bagi aku terlalu besar. Ianya menyebabkan aku terkejut dan dengan secara spontan terkeluar “wow you have very big cock”.

Selepas itu Hana isap satu persatu kedua-dua butuh mereka itu dengan kepala butuh mereka yang masih bersarung itu sehingga kepala butuh mereka itu pun mula keluar. oleh kerana butuh mereka begitu besar sehingga aku tidak mampu menghisap-hisap keseluruhan butuh mereka itu.

James meramas-ramas tetekku sambil memuji-muji aku. katanya “you also have very nice breast”

Setelah menghisap-hisap butuh mereka, James mengarahkan aku supaya aku mengangkang pula. Selepas itu James pun tanpa berlengah-lengah lagi mula menjilat-jilat dan menyedut-nyedut cibai aku aku manakala rakannya Nelson pula menghisap-hisap dan meramas-ramas tetekku dan menyebabkan lendir ghairah aku pun mula keluar dengan deras dari cibai aku dan aku pun mula mengerang-ngerang.
“Arhh ! arhhh ahhh ahhhh! it is so good ahhh” James pun semakin galak menjilat-jilat kelentik dan menggigit-gigit bibir cibai aku.

Nelson terus melakukan asakan yang sama kepada tubuh aku. Habis tetek dan badan aku digigit. Akhirnya badan aku pun mula terasa terkejang-kejang kerana aku dah pun hampir mencapai klimaks yang pertama.

Apabila dah mencapai klimaks yang pertama aku pun menjerit ghairah Dengan jeritan yang kuat-kuat dan Habis memancut lendir nikmatku manakala Cibai aku pula terasa mengemut-ngemut.

Mendengarkan jeritan ghairah aku, maka James pun mula menghalakan butuhnya itu yang besar itu kearah cibai aku dan mula menujah-nujahkan butuhnya itu masuk kedalam cibai aku.

Pada mula-mulanya butuhnya yang amat besar dan panjang itu amat sukar untuk masuk namun dengan cairan yang semakin banyak di cibai aku, akhirnya butuhnya yang amat besar dan panjang itu berjaya masuk sedikit demi sedikit.

Oleh kerana butuhnya itu begitu besar maka ianya menyebabkan aku sakit. Apa lagi aku pun terus menjerit-jerit t kerana aku terasa cibai aku seakan-akan koyak.

Bagaimanapun James tidak menghiraukan jeritan-jeritan aku itu sebaliknya semakin lama semakin laju butuhnya itu menujah-nujah masuk kedalam cibai aku tanpa simpati dan tujahan-tujahannya itu hanya berhenti setelah butuhnya itu masuk habis kedalam cibai aku hingga habis tenggelam butuhnya itu hingga sampai ke pangkal.

Selepas itu James berhenti sekejap dan menarik nafasnya sebelum melakukan henjutan-henjutan keluar masuk butuhnya yang amat besar dan panjang itu dalam cibai aku dengan kuat-kuat dan laju-laju. Ianya menyebabkan aku menggelepar-gelepar kesakitan bercampur sedap.

Baru sahaja 4 minit James menghenjut-henjut aku, aku sudah pun mencapai klimaks untuk kali yang kedua. Menyembur lendir ghairah aku keluar. James terus menghenjut-henjut aku tanpa henti. Aku betul-betul merasakan nikmat sekali. Riuh mulutku menjerit-jerit ghairah.

Akhirnya James pun mencapai klimaks dan memancutkan benihnya yang pekat kedalam cibai aku. Setelah James mencabut butuhnya itu, Nelson pula tanpa berlengah-lengah lagi terus mengambil alih dan memasukkan butuhnya yang amat besar dan panjang itu kedalam cibai aku menyebabkan aku kembali menggeliat-geliat bagaikan cacing kepanasan.

Dengan garang dan ganasnya Nelson menghenjut aku sekuat-kuat hatinya. Ianya sekal lagi menyebabkan aku menjerit-jerit kesedapan. Butuhnya yang panjang itu terasa mencecah kedalam perutku. Tidak berapa lama kemudiannya Nelson mula melepaskan benihnya. Memancut mancut benihnya masuk kedalam cibai aku.

Selang beberapa lama, Nelson meminta aku menonggeng pula.Katanya dia mahu membuat style doggy. Setelah butuhnya yang amat besar dan panjang itu ditarik, aku terus duduk menonggeng. Dan Nelson pun mula menujah-nujahkan butuhnya masuk kedalam lubang dubur aku. Kali ni makin sedap aku rasa.

Lubang dubur aku itu terasa ketat kerana ianya tidak pernah dibolosi sebelum ni dan ianya menyebabkan aku menjerit kesakitan. Butuh Nelson yang amat besar dan panjang itu terus masuk sehingga ke pangkal. Ianya menyebabkan aku terasa seakan-akan koyak dubur aku dibuatnya.

Rakannya James pula masuk melentang dibawah tubuh aku dan kemudiannya memasukkan butuhnya yang amat besar dan panjang itu ke dalam cibai aku.

Kali ini, kedua-dua lubang nikmatku dipenuhi dan ianya menyebabkan kedua-dua lubang cibai aku dan lubang bontot aku terasa penuh dan padat.

Henjutan dari mereka berdua membuatkan aku merasakan sedap sekali. Air liurku terus menitis kerana kesedapan yang dirasa. Akhirnya mereka berdua pun mencapai klimaks. Aku terbaring keletihan dibuatnya. Cibai aku dan dubur aku bengkak dan berair. Namun aku gembira dan puas sekali urmmm.

Pakcik Mohaaa

Pakcik yang pertama melakukan hubungan seks dengan aku adalah pakcik Mohaaa. Dia sudah pun berusia 52 tahun dan mempunyai 6 orang anak dan 2 orang cucu. Namun Pakcik Mohaaa masih lagi mempunyai nafsu dan stamina yang sangat tinggi.

Pada mula-mulanya aku kurang berminat untuk melakukan hubungan seks dengannya, namun dia bersedia membayar aku dengan wang yang agak lumayan supaya aku mahu melakukan hubungan seks dengannya.

Kami melakukan hubungan seks pertama kalinya di dalam pondok di kebun pisangnya. Mata Pakcik Mohaaa tidak berkedip ketika aku membuka pakaian aku dihadapannya.

Kemudiannya aku pun membuka pakaiannya pula. Aku menjadi bagi terkejut melihat saiz butuh Pakcik Mohaaa itu yang agak besar berbanding dengan butuh abang Zaf dan butuh orang lain. Butuhnya itu juga kelihatan berurat dengan kepalanya sudah pun kembang. Butuh Pakcik Mohaaa itu begitu besar dan hitam.

“Boleh mati aku kalau macam ni!” aku berfikir dulu.

Pakcik Mohaaa meramas-ramas tetekku dengan lembut. Aku pun mula merasakan sedap dan mula merengek. Pakcik Mohaaa mencium aku dengan ganas dan menggigit-gigit badan aku. Ianya menyebabkan aku mula menjadi tidak tentu arah. Serentak dengan itu tangan aku pun dengan secara spontan mula mengurut-ngurut butuh Pakcik Mohaaa itu yang tegang dan keras.

Pakcik Mohaaa menghisap-hisap tetekku agak lama. Habis merah tetek serta badan aku dibuatnya.

Pakcik Mohaaa mengangkang aku dan mula menjilat-jilat cibai aku.

“Ahhh ahhhhh” aku mendesah dan pada masa yang sama lendir ghairah cibai aku pun mula mengalir dengan banyak. Ianya meleleh-leleh keluar semakin banyak apabila Pakcik Mohaaa terus menghisap-hisap dan menjilat-jilat kelentik aku.

Akhirnya tidak dapat bertahan lagi aku pun duduk mencangkung aksi 69 dan menghisap-hisap butuh Pakcik Mohaaa itu.

Hampir 20 minit pakcik Mohaaa menghisap-hisap dan menjilat-jilat cibai aku.
Aku sudah pun 2-3 kali klimaks dibuatnya.

Aku menghisap-hisap dan menjilat-jilat butuh Pakcik Mohaaa itu selama 15 minit. Aku kembali baring mengankang. Pakcik Mohaaa mula menggosok-gosokkan butuhnya itu di pintu cibai aku. Butuh Pakcik Mohaaa yang agak besar itu agak sulit dimasukkan ke dalam cibai aku.

Setelah 2-3 kali menekan-nekannya, akhirnya butuhnya itu masuk juga. Meraung aku kesakitan akibat tujahan butuhnya itu. Sakitnya lebih berbanding pengalaman pertama aku.

“Ahhhh ahhh sakit pakcik ahhh! tolong keluarkan pakcik!” aku mrayu namun pakcik Mohaaa terus bertindak ganas. Pakcik Mohaaa terus menghenjut-henjut aku sambil meramas ramas tetekku.

Henjutannya membuatkan cibai aku seperti mahu pecah. Aku benar benar diperkosa. Ketika itu aku sudah pun mula lemah. Henjutannya semakin lama semakin bertambah ganas. Dimasukkan seluruh butuh Pakcik Mohaaa itu ke dalam cibai aku. ianya menyebabkan aku menggelepar-gelepar kerana kesakitan.

Aku terasa seakan-akan hendak pecah cibai aku dibuatnya. Lendir ghairah aku pun semakin banyak memancut keluar setiap kali pakcik Mohaaa menghenjut-henjut aku. “sakit ahhh ahhhh ahhh” aku mengerang-ngerang.

Pakcik Mohaaa menghenjut-henjut aku selama 25 minit. Kini tibalah saat yang diidamkan. Butuhnya itu semakin membesar dan kembang. Pakcik terus menjerit kesedapan dan air maninya menyembur masuk ke dalam rahimku. 6 das tembakan dilepaskan.

Penuh cibai aku dengan benih pakcik Mohaaa. kami terdampar lesu dilantai. Aku terbaring mengangkang keletihan. Seluruh cibai aku dan lantai basah dengan lendir dan air mani pakcik Mohaaa. pintu cibai aku terbuka lebar. Didalamnya penuh berisi benih pakcik Mohaaa.

Memang cukup sengsara aku rasakan. Namun wang yang diterima oleh aku membolehkan aku melupakan kesakitan tersebut. 3 minggu aku tidak dapat menjalankan aktiviti kerana cibai aku terasa sakit-sakit. Dalam masa yang sama, aku sering merasa loya dan muntah-muntah.

Aku sudah pun dapat mengagak apa yang berlaku. Tekaan aku memangnya tepat. Aku disahkan mengandung 2 minggu. Anak yang aku kandung adalah hasil hubunganku dengan pakcik Mohaaa tempoh hari.

Pakcik Mohaaa tidak terperanjat mendengar berita yang aku sampaikan itu. Pakcik Mohaaa meminta aku menjaga kandungan aku dengan baik dan dia akan memberikan bantuan kewangan kepadaku. Sejak hari itu aku pun keluar dari kampung dan terus menetap di ibu kota.

Aku duduk menyewa seorang diri. Rumah dan perbelanjaan aku ditanggung oleh pakcik Mohaaa. Sejak dari itu aku sering melakukan hubungan seks dengannya. Pakcik Mohaaa turut membawa rakan-rakannya untuk melakukan hubungan seks dengan aku. Aku kini umpama perempuan simpanannya.

Semua rakannya aku mesti melayan. Dengan kandungan yang semakin membesar, aku menjadi semakin popular. Rupa-rupanya ramai lelaki yang suka melakukan seks dengan wanita hamil.

Suhana

Kawan2 panggil aku yana. Umur aku 19 tahun. Kiranya dah lama jugalah aku wat benda ni. Orang yang meragut dara aku ialah abang kawan aku sendiri.

Time tuh aku pulang dari sekolah . Aku tumpang kereta dia sebab aku kenal dia.Lagipun rumah kami tak jauh. Pada mulanya kami berbual benda biasa, tentang sekolah,rakan-rakan. Semasa kami berbual, tangannya mula merayap kat aku. Aku cubalah tepis tapi dia tetap wat gak. Dia pandu kereta menuju ke kawasan kebun kelapa sawit. Aku cuba nak lari tapi pintu kereta dah dikuncinya.

Sampai di satu kawasan tersembunyi, dia mula bertindak ganas. Sebaik sahaja dia memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium sue. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun dia tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka sue dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, dia mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas buah dada aku. Semasa dia berbuat begitu, badan aku mengeliat kuat. Mulut aku mula merenget “Janganlah Abang? Kenapa tak senonoh ni sue tak nak begini

Yana ni cantiklah”, rengek dan bisek abg zaf sambil meramas-ramas buah dadaku. Dia bertindak semakin liar. Dia mula membuka baju sekolahku. Segera dia meraba tetek aku secara kulit ke kulit. Dia menarik baju ku hingga terdedah separuh badanku.Kalau tadi tetek aku masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan abg zaf, coli aku terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek aku membuatkan abg zaf tersentak kekaguman. Jari dia mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetekku. Time ni tetek aku masih kecil. Baru nak berkembang dengan putting yang baru nak timbul.

Abg zaf kemudian menyoyot tetekku sambil mengentel2 putting aku dengan lidahnya. Aku mengeliat geli dan mula merasakan sedap. Aku mula mengerang erang kesedapan. Abg zaf semakin rakus. Dia meramas-ramas tetek aku sambil mengigit putting aku. Kemudian tangannya mula merayap pada celah kangkang aku. Dengan perlahan, dia mula mengusap faraj aku dari luar. Kemudian abg zaf meminta aku menanggal kain sekolah aku. Aku mengikut apa yang dikatakan olehnya.

Dengan perahan, abg zaf menurunkan seluar dalamku. Aku rasa begitu malu sekali kerana ini pertama kali aku membuka seluar dalamku depan orang lain. Abg zaf mula mengusap usap faraj aku. Time ni faraj aku kecik lagi. Abg zaf meminta aku mengangkang lalu dia mula menjilat faraj aku.

Jejarinya dengan rakus meneroka ke dalam lubang farajku. Ternyata lubang faraj aku sudah basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentitku. Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Abg zaf membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Aku tercenggang memerhati abg zaf membogelkan pakaian. Inilah kali pertama aku melihat kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang abg zaf sudah cukup tegang dan keras.

Abg zaf meminta aku menghisap batangnya yang besar dan keras. Akupun mula menghisap dan menyedut batangnya. Ternyata batang cukup besar sehinggakan aku hanya mampu menghisap tak sampai separuh batangnya. Abg zaf kemudiannya menjolok masuk batangnya sehingga hampir ke pangkal. Batangnya terus masuk ke tekak dan membuatkan aku hampir muntah dan tak dapat bernafas. Aku menghisap batangnya sehinggakan berlumuran dengan air liurku.

Abg zaf kemudian meminta aku menanggalkan kesemua pakaian kecuali tudung sekolahku. Dia kemudiannya mengikat kain tudungku ke leherku dan memuji aku sungguh cantik berbogel sambil bertudung.

Abg zaf kemudian mengangkang aku dan menjilat kembali farajku. Lidahnya bermain-main di farajku dan juga lubang duburku. Lidahnya mencuit-cuit kelintik aku dan membuatkan aku mengerang. Dalam masa lidahnya bermain kelentik aku, aku mula rasa seakan nak terkencing. Aku memberitahunya yang aku nak kencing tapi abg zaf meminta aku kencing di dalam mulutnya. Semakin lama aku tak tahan dan akhirnya aku terkencing dalam mulutnya. Ini kali pertama aku merasa nikmat sekali bila kencing. Rupa-rupanya inilah yang dipanggil klimaks.

Abg zaf kemudian mengosok batangnya dipermukaan farajku. Perlahan lahan kepala batang abg zaf menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopakfarajku. Air liurku pada batang abg zaf dan faraj ternyata mencukupi. Begitu mudah kepala batang abg zaf menyondol sasaran. Takuk kepala batangnya dah pun terbenam di celah farajku.

Abg zaf pun terus memasukkan lagibatangnya ke dalam lubangfaraj aku. Tiba tiba batang abg zaf rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang menghalang kemaraannya. Kepala batang abg zaf dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang daraku. Abg zaf menolakkan lagi batangnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. “Aduhhhh Pedihnya kat faraj sue.” aku bersuara merenget kesakitan.

Dengan rakus kepala batang abg zaf menrejam farajku dengan menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara aku diranapkan oleh batang abang kawan sendiri. Serentak dengan itu aku terjerit lagi, “Sakit abangggg arhh” aku mula meraung kesakitan. Air mataku mula mengalir. Kesakitan yang aku alami tak dapat dikatakan lagi. Tak pernah aku rasakan sakit sebegini. Ketika ini batang zaf sudah masuk separuh. Aku lihat farajku sudah berdarah.

Abg zaf kemudian terus menekan batangnya sehingga masuk kesemuanya. Serentak dengan itu aku terjerit lagi, “Sakit abangggg ! Tak muat, faraj sue dah koyak ni ahhh” aku terus menjerit sakit. Aku dapat rasakan batangnya bukan setakat masuk kedalam faraj malah terasa mencucuk ke dalam perut.

Kesakitan di farajku sungguh memeritkan. Sama sekali aku tidak menduga pemecahan daraku mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Punggungku megeliat tak henti henti. Lubang faraj yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung batang abg zaf.

Abg zaf bertindak untuk meringankan kesakitan farajku. abg zaf terus menghisap tetekku. Akibat dah terlalu geram abg zaf menyoyot putingku. Aku terus mengeliat sedap. Lendir syawat mula terbit dari faraj aku. Abg zaf kembali menghenjut farajku. Namun begitu mulutnya masih menghisap tetekku. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada pantatku malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialami.

Sedap sungguh berzina dengan yana. Tapi abang dah tak tahan sangat lagi. Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam faraj yana.”. Serentak dengan itu abg zaf pun menjerit kesedapan. Air mani abg zaf pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh batang abg zaf. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim aku. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang faraj aku. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur aku. Namun aku sudah terlupa akan itu semua.

Abg zaf segera bangun. Batang yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Aku pula masih lagi terbaring mengangkang. Abg zaf tunduk untuk meneliti keadaan lubang lubang farajku. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya pada belahan farajku. Tangan abg zaf membelek belek pada alur faraj yang dah ternganga itu. “Arrrrr ” aku merengget kengiluan. Maklumlah faraj aku baru saja pecah dara. Jadi memanglah faraj itu masih lagi terasa sengal. Perlahan lahan abg zaf membuka kelopak faraj aku untuk mencari sesuatu.

Rupanya lubang faraj aku ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani abg zaf. Turut bercampur di dalam takungan itu, abg zaf dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa dara aku telah tumpas pada batangnya. Dengan perlahan, lendir yang bertakung didalam faraj mula meresap kedalam rahimku. Lantas dia tersenyum panjang dan kemudian mengucup bibir aku.

Abg zaf menanti hingga kesemua lendir itu meresap kedalam rahim barulah kami berpakaian semula. Kemudian dia menghantar aku pulang kerumah dan berpesan supaya aku tidak menceritakan hal ini kepada sesiapa. Inilah pengalaman aku yang pertama.

Terperangkap Dalam Lift

Lift kat kolej aku memang selalu rosak. Aku pernah sekali dulu terperangkap dalam lift kira-kira 15 minit. Memang sesak nafas aku. Lampu terpadam. Air-con juga mati. Aku hampir lemas lebih-lebih lagi dengan bau perfume sorang budak pompuan yang kuat menusuk hidung.

Aku rasa cam nak pengsan. Aku rasa memang aku dah tak boleh nak bertahan. Nasib baik tak lama lepas tu pintu lift terbuka semula. Bila aku keluar aku jalan macam nak melayang. Penung student berkerumum tengok pak guard tu cuba bukak lift.

Pagi tadi sekali lagi kejadian tu berulang. Nasib tak baik kene pulak kat aku. Tapi air-con masih ada dan lampu tak terpadam. Hampir satu jam aku terperangkap. Aku tekan loceng kecemasan banyak kali tapi tak ada respon dari sesiapa. Lepas 20 minit baru ada suara dari intercom yang mintak aku bersabar. Dalam tu Cuma aku dan sorang lagi budak kolej aku. Aku tak kenal dia.

Aku tanya dia macam mana ni? Dia jawab, entah. Makin lama makin panas. Aku dah tak tahan. Nafas pun makin sesak. Budak lelaki tadi dah bukak baju sebab tak tahan panas. Sape suruh pakai baju sejuk tebal berlagak macam kat London! Aku duduk sandar kat dinding lift. Aku lunjurkan kaki. Aku dah tak larat lagi. Hampir setengah jam pintu lift masih tak terbukak. Suara dari intercom asyik bertanya kami ok ke tak. Aku tak tahan aku jerit kuat-kuat cepatlah sikit

Aku mula la nak naik angin. Bukan sekali dua lift ni rosak. Walaupun aku baru kena 2 kali, tapi lift ni memang dah banyak kali rosak. Dah ramai yang pengsan sebab tak boleh bernafas dalam lift ni dekat 2 jam.

Tengah aku merungut-rungut tiba-tiba budak lelaki tu datang dekat kat aku terus pegang tetek aku. Aku tercengang. cantik breast awak, saya suka… aku rasa nak terajang budak tu. Aku tengah panas, sesak nafas macam ni dia boleh buat macam tu. Memang badan budak tu berketul-ketul. Sexy. Tapi keadaan dalam lift tu buat aku takde rasa ghairah. Aku abaikan aje dia lantak la dia nak bukak baju ke ape. Tapi ni dah sampai sentuh-sentuh tetek aku ni ape cerite!!!

Dia masukkan tangan dia dalam baju aku dari atas. Memanglah ruang dada aku terdedah. Bila dia ramas tetek aku, tiba-tiba aku rasa ghairah. Aku rapatkan bibir aku kat bibir dia. Nasib baik dia paham. Sempat jugak kami kulum lidah sebelum suara kat intercom tu tanya lagi awak berdua ok ke?

Sambil jawab ˜ok™ tu budak tu (sampai sekarang aku tak tau nama dia, lupa nak tanya) makin berani. Kami terus bergomol. Dia tanggalkan kancing bra aku supaya senang nak selak. Dia nyonyot tetek aku dengan gigitan lembut kat puting. Lidah dia bermain disekitar puting aku.

Memang pro budak ni. Gayanya bukan pertama kali. Mesti kaki mantat ni. Aku biarkan je dia buat ape-ape sebab aku pun dah naik syok. Pantat aku pun dah mula basah. Aku tanggalkan seluar dalam aku, masukkan dalam beg. Dia paham. Cantik la tu! Dia bukak zip seluar dia keluarkan batang dia. Nampak kelakar. Pakai seluar siap dengan tali pinggang harley Davidson, tapi konek terkeluar.. hehehe….

Dia pusingkan aku kebelakang. Aku tonggeng sikit dan selak skirt keatas. Dia tujah aku dari belakang. Main sambil berdiri pun jadi la. Asal dapat.. hahah..

Dalam posisi dia yang kat belakang aku tu, tangan dia sempat lagi peluk aku dari belakang. Makin lama makin turun tangan dia kebawah. Sambil tujah lubang pantat dari belakang sambil gentel bijik kelentit aku.

Bijak! Dia bisik kat aku… banyak air awak…. aku diam je. Malas nak borak. Dia goncang kuat sampai aku tertunduk-tunduk. Kami projek tanpa suara takut orang boleh dengar dari intercom. Confirm la takde camera, kalau ade tak kan la dorang kat luar tu tanya berapa orang kat dalam tadi. Kejap je. Tak sampai 10 minit dia goncang dah pancut. Kelam kabut dia tarik keluar konek dia dari lubang pantat aku pancut kat penjuru lift. Pekat keputihan air dia. Berketul-ketul. Lama tak dapat kot

Suara dari intercom tanya lagi œawak berdua ok ke? macam tadi jugak kami jawab la ok. Ok sangat. Dekat 45 minit dah terperangkap dalam lift bodoh ni. Siap satu round pun tak bukak-bukak lagi lift ni. Aku diamkan diri. Aku malu nak pandang dia apalagi nak berborak tanya nama atau contact number. Dia pun lepas zip seluar, pakai balik baju dia, lepas tu sandar kat dinding, cangkung tanpa sepatah kata.

Dekat-dekat 10 minit lepas projek tu lift pun terbukak. Kawan-kawan semua serbu aku. Ada yang bagi mineral water sebab tau aku panas dan dahaga (sape penah terperangkap dalam lift taulah macam mana rasa). Aku masuk kelas macam biasa, lupakan peristiwa tu dan aku tak tau pun dia kelas mana, nama sape, duduk mana, umur berapa, lantaklah…. Janji sedap