Blog Archives

Jilatan Sayang

Malam tu Kamal menuntut janji. Aku suruh dia datang bilik aku masa semua orang dah tidur. Tapi yang merisaukan aku, dia tidur sebilik dengan Zamri. Zamri tu pulak jenis tidur lewat. Aku abaikan semua tu, kalau ada, ada la. Kalau takde pun takpe. Aku paling benci projek dalam ketakutan ni. Tak boleh feel langsung. Nak stim pun susah.

Malam tu dia masuk bilik aku pukul 3.15 pagi. Aku dah tertidur pun. Kamal sentuh pipi aku untuk kejut aku. Aku terkejut terus terjaga. Dia tanggalkan baju aku satu persatu. Kami cuma ada satu jam lebih sebelum mak aku bangun sembahyang subuh. Mak aku selalu bangun pukul 5 pagi. Selepas dia bogelkan aku, dia terus kangkangkan aku dan jilat pantat aku. Ketakutan aku berkurangan sebab aku yakin sangat yang semua orang dah tidur, kalau ada yang terjaga pun, takde sape nak masuk bilik aku tak pasal-pasal. Sedap kene jilat sampai aku dah basah. Berair pantat aku kene jilat. Aku mengangkang, dan kamal berlutut bawah katil. Pantat aku betul-betul kat bucu katil. Jadi aku terpaksa ramas sendiri breast aku bila aku terasa sedap yang teramat sangat.

Hampir seluruh tubuh aku dijilatnya. Aku kegelian bila dia menjilat pusat aku dan beralih sikit ke pinggang. Satu kekurangan pada projek kali ni ialah aku tak boleh nak mengerang. Takut orang dengar lol! Dia menjilat peha aku, terasa naik bulu roma aku. Breast aku tetap jadi tumpuan. Dia menjilat dan isap breast aku sesuaka hati dia untuk jangka masa yang lama. Dia menggentel-gentel puting breast aku dan menggigit halus. Breast aku mengeras bila aku dapat menikmati kesedapannye. Dia duduk dibirai katil dan meminta aku isap konek dia. Aku takde masalah. Apa lagi saiz konek dia adalah saiz idalam aku. Sampai lenguh mulut aku isap konek dia. Dari hujung hingga kepangkal. Selepas kolom, aku jilat menggunakan lidah bermain-main dihujung kepala takuk dia. Bila aku rasakan air mazi dia keluar sikit, aku beralih pada dua bijik telur dia pulak. Dia meramas rambut aku dan memejam mata menahan kesedapan. Dia mengusik-usik breast aku lagi supaya keadilan dapat dirasakan dengan saksama. Aku sedap dia pun sedap.

Pantat basah aku tak boleh tunggu lama lagi. Aku mendambakan konek besar tu menusuk masuk kelembah keramat aku sedalam-dalamnya. Tapi Kamal lebih selesa bermain-main dengan kelentit aku. Dia memasukkan hujung lidahnya kelubang aku. Aku kesedapan dan berharap agar dia menekan dalam lagi.

Kamal menjilat lagi dari bawah keatas dan pantat aku terasa bagai diurut-urut. Aku terasa nak mengerang tapi aku terpaksa tahan. Melentik-lentik bontot aku terangkat menahan sedap yang teramat sangat.

Kamal bersedia memacakkan konek dia ke liang faraj aku. Pehanya yang berbulu tu menambah keghairahan aku bila aku terasa kegelian masa peha dia berlaga dengan peha aku. Kamal menolak perlahan hujung kepala takuknya sedikit demi sedikit. Ketat dan padat. Aku melentik dan memejam mata tanpa bersuara. Sumpah! Sedap sangat! Tapi aku tak dapat mengerang. Kalau kat rumah aku sendiri, aku dah jerit dah lepaskan kesedapan. Tapi apakan daya, kalau aku mengerang nanti lain pulak jadinye hehehe…

Dia menujah dan jemarinya ligat mengusik kelentit aku yg timbul dan keras. Aku terjongkek-jongket kesedapan sesekali menahan senak. Kamal memegang kedua-dua pinggang aku dan menarik tolak konek dia. Tujahan demi tujahan menggegarkan breast aku yang turut sama turun naik mengikut dayungan goncangan Kamal.

Aku tak dapat lihat wajah kamal dengan jelas sebab gelap. Aku dapat dengar nafas Kamal mendesah menikmati tujahannya sendiri. Aku mula kejang setelah lama berdayung. Aku kemut sekuat hati hingga terkeluar bunyi “hmmmm…” dari mulut kamal. Risau jugak aku kalau dia tak dapat kawal diri. Dibuatnya dia mengerang ke nanti, naya je! Semakin aku kemut semakin kuat dia mengeluh. Hanya nafasnya yang kedengaran. Kamal melajukan goncangan dan tiba-tiba dia menekan kuat hingga aku merasa senak yang teramat sangat. Dia memancutkan muntah susunya kedalam lubang pantat aku. Lima tembakan kalau tak silap aku. Dia berhenti sekejap untuk setiap satu tembakan. Dia menarik keluar konek dia yang sedikit lembik dan menyarung baju dan seluarnya semula. Dia selimutkan aku kembali tanpa memakaikan aku baju dan mengucup dahi aku mengucapkan selamat malam. Aku keletihan dan tertidur dalam keadaan bogel dibaluti selimut.

Advertisements

Tak Tertahan

Niza terasa keinginan seksnya petang tu sungguh kuat, setelah satu minggu tak merasa batang suaminya, Ali yang sedang bekerja di pelantar minyak di luar pantai. Baju tidur Niza terselak di bahagian bawah menampakkan belahan pukinya yang merah dengan bulu dicukur licin, manakala dadanya yang bulat tersembul dengan puting yang mengeras. Jari-jemari nya galak menggentel biji kelentit dan meramas dada.

“Ahahhhahah…” suara erangan keluar dari mulut nya yang terasa kering. Anaknya si Amir masih nyenyak tidur, tak terganggu oleh bunyi-bunyian emaknya yang sedang rancak melancap.

Niza terus mengorek lubang pukinya yang basah dan licin oleh air yang terbit dari kenikmatan. Matanya terpejam, lidahnya menjilat-jilat bibirnya sendiri. Tiba-tiba Niza teringat cerita lucah di internet di mana perempuan Jepun itu dengan nikmat menjolok lubang pukinya dengan timun yang besar.

Lalu Niza pun bangun menuju ke dapur dan mengambil sebiji timun yang dibelinya di mini market. Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut. Air meleleh ke pangkal paha. Tidak membuang masa Niza pun duduk di kerusi, kedua kakinya diangkat dan diletak di atas meja makan. Jari kirinya menyelak bibir puki manakala jari kanan menggenggam timun.

“Aaahhhh…” keluh Niza bila timun yang sebesar lengan memasuki lubang pukinya yang licin itu.

Niza menyorong-tarik…mula-mula perlahan. Kemudian makin laju. Punggungnya bergetar dan kepalanya mendongak ke atas, sedang tangan kanannya mengepam timun. Makin lama makin laju. Makin lama makin sedap. Dipusingnya timun itu ke kiri dan ke kanan, berselang-seli. Inilah rasa batang yang besar dan panjang.

“Aaaaahhhhhh….”

Tidak sampai 5 minit Niza menyemburkan air mani yang luar biasa banyaknya, basah kerusi dan ada yang menitis ke lantai dapur. Kepuasan maksima dan itulah pengalaman Niza memuaskan diri dengan buah timun yang besar.

Setelah nafasnya kembali reda, Niza pun menurunkan kedua kakinya dan bangun menuju ke sinki untuk mencuci si timun yang bertuah itu, sambil Niza tersenyum memikirkan apa yang telah dia lakukan sebentar tadi.

“Best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari-dua,” katanya.

Selang beberapa hari, Niza dan Amir menumpang jirannya, Kak Kak Som ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan. Niza dan Kak Som biasanya selalu ke mini market bersama, maklumlah suami masing-masing sentiasa outstation. Mereka saling mengenal dan berkawan baik sejak berpindah ke perumahan itu tiga tahun yang lalu.

Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Kak Som berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok. Bergegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori. Kak Som dan Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja.

Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok. Kak Som pula sibuk memilih timun-timun sambil memasukkan ke dalam plastik.

“Niza… timun ni sedap kalau dimakan dengan sambal,” sapa Kak Som, sambil jarinya seolah-olah mengurut buat timun tersebut.

Mungkin akibat tindak refleksi, badan Kak Som tetiba terasa panas dan mukanya merah.

“Yalah kak, memang sedap sangat….” jawab Niza sambil tangan menepuk bontot Kak Som. Terasa seluar dalam nya dah mula basah.

“Aku pun nak beli, banyak kegunaan timun ni kak, lagi besar lagi sedap kak!” kata Niza di luar kesedarannya, mungkin hormon seks dah mula menguasai kewarasannya.

”Isshhh… kau ni Niza, macam-macamlah,” kata Kak Som, tak sedar yang jarinya masih menggenggam sebiji timun. Mukanya pun terasa panas, bila menyedari yang dia masih memegang timun.

“Jom kita beli barang lain. Makin lama kat sini, makin panas badan akak,” ujar Kak Som kepada Niza. Sementara si Amir sibuk merayu emaknya membeli aiskrim. Teringat Niza yang dia selalu menjilat aiskrim suaminya.

“Baiklah nak, nanti emak belikan aiskrim untuk Amir ya!” pujuk Niza.

Setelah selesai membayar di kaunter, mereka berjalan menuju ke kereta.

“Kak tengok pemuda India tu menelan liur tengok kita, kak,” kata Niza.

“Nak merasa lubang pantat kita lah tu,” jawap Kak Som, mereka tergelak.

“Besar timun mereka tu kak!” tambah Niza, mereka tergelak lagi.

Pemuda India itu pun mengangkat tangan sambil bersiul.

”Apa maksud kau Niza? Yang timun tu banyak kegunaannya? Berterus-terang je, kita ni sama-sama bersendirian, suami ada, macam takda. Sibuk dengan kerja,” gomel Kak Som setelah kereta meluncur di atas jalan raya.

“Takde lah kak, tersasul tadi,” jawab Niza pendek.

Setelah itu, mereka terus terdiam dan melayan fikiran masing-masing sambil mendengar celoteh DJ di radio.

“Dah sampai dah… saya dan Amir turun kat depan gate, ye kak!” kata Niza.

“Ok, hati-hati. Angkat barang tu elok-elok jangan sampai timun kau tu tertinggal,” usik Kak Som sambil matanya menjeling ke arah lurah dada Niza yang montok bila Niza tunduk menggangkat plastik.

Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik.

Kak Som pun memandu keretanya tetapi bila dia menoleh ke tempat duduk belakang, dia melihat mainan si Amir tertinggal.

“Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Dia membuat U turn. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Kak Som pun mematikan keretanya. Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan. Teringat kisah timun tadi, tetiba, tercetus persaaan ingin tahu di hati Kak Som.

“Apa yang Niza buat ni, baik aku masuk je.”

Setelah berada di ruang tamu, Kak Som terkejut melihat seluar panjang getah yang dipakai Niza tadi dan seluar dalam di atas lantai, sementara terdengar suara erangan dari arah dapur.

“Ahaa.. hahahahah…”

Dari tepi pintu, Kak Som melihat Niza mengangkang di kerusi, sambil menjilat timun, manakala di bawah, jarinya sibuk mengepam sebiji lagi timun ke lubang pantatnya. Kak Som terdiam sejenak dan untuk seketika terasa pukinya mula mengemut dan mulai basah. Nafas nya mulai kencang. Nafsunya membuak.

“Alang-alang menyeluk perkasam, baik aku join Niza sekali,” Kak Som pun melucutkan seluar jeansnya dan berjalan terjengkit-jengkit kearah Niza yang sedang syok.

Niza menoleh dan terkejut melihat Kak Som dah telanjang sambil mengusap pantatnya.

“Akak!” jerit Niza sambil mencabut timun yang terbenam di dalam lubang pukinya, sambil menarik baju-t nya untuk menutup dadanya yang terdedah.

“Niza, akak pun nak juga,” rengek Kak Som sambil menanggalkan bajunya.

Kini Kak Som sudah 100% bogel. Kak Som menghampiri Niza dari belakang, sementara Niza masih duduk di kerusi sedangkan kakinya masih terkangkang di atas meja. Kak Som pun mengusap tengkuk Niza sambil berbisik.

“Sedap tak Niza? Akak pun nak timun tu masuk dalam lubang puki akak. Dah 4 hari akak tak kena, bolehlah Niza. Tolonglah…” pujuk Kak Som.

Belum sempat Niza menjawap Kak Som dah meraba-raba dada Niza dari luar baju. Dipicit-picitnya dengan kemas. Nafsu Niza kembali membara.

“Akak… kita sambung dalam bilik, ye kak. Takut Amir nampak. Akak cari mana satu timun. Pilih yang besar ya! Saya nak panggil Amir masuk dan on-kan TV untuknya,” kata Niza sambil bangun dari kerusi. Sempat jua dia meraba dan menjolok jari telunjuk ke dalam puki Kak Som yang dah sememangnya basah.

“Aahh…” keluh Kak Som sambil memilih sebiji timun yang bengkok.

“Ini sesuai…. kena batu meriyam aku nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Sementara menunggu Niza menguruskan Amir, Kak Som pun masuk ke dalam bilik dan duduk di kerusi komputer Niza. Terkejut Kak Som melihat beberapa keping VCD lucah di atas meja komputer. Di ambilnya satu.

“Wow! Bestnya cerita ni,” Kak Som makin bernafsu bila melihat gambar lelaki Negro yang berbatang besar sedang dihisap oleh dua orang perempuan.

”Akak… nak tengok tak?” tanya Niza bila dia masuk ke bilik.

“Boleh… sambil kita layan si timun ni,” jawap Kak Som sambil menarik Niza duduk di atas pangkuannya.

Kedua-dua wanita itu sudah telanjang bulat, tiada rasa malu dan segan lagi sebab nafsu dah menguasai akal dan fikiran.

“Sedapnya Za… jolok Za jolok… akak nak klimak lagi,” jerit Kak Som bila Niza menjolok timun yang bengkok tadi ke dalam puki Kak Som sambil lidahnya menjilat biji kelentit Kak Som.

Sedang skrin komputer menayangkan cerita si Negro menhenjut lubang puki pasangannya, Niza dan Kak Som sibuk melayan lubang puki masing-masing dengan timun yang pelbagai saiz dan bentuk serta pelbagai posisi. Suara erangan, jeritan, dengusan silih ganti.

Setelah hampir satu jam, mereka pun berehat kerana dah letih dan perut pun terasa lapar. Sejak hari itu, mereka selalu mengulangi kegiatan lesbian mereka apabila suami tiada di rumah. Masing-masing puas dan gembira. Timun pun makin laris di mini market tersebut sebab banyak kegunaannya. Niza terasa keinginan seksnya petang tu sungguh kuat, setelah satu minggu tak merasa batang suaminya, Ali yang sedang bekerja di pelantar minyak di luar pantai. Baju tidur Niza terselak di bahagian bawah menampakkan belahan pukinya yang merah dengan bulu dicukur licin, manakala dadanya yang bulat tersembul dengan puting yang mengeras. Jari-jemari nya galak menggentel biji kelentit dan meramas dada.

“Ahahhhahah…” suara erangan keluar dari mulut nya yang terasa kering. Anaknya si Amir masih nyenyak tidur, tak terganggu oleh bunyi-bunyian emaknya yang sedang rancak melancap.

Niza terus mengorek lubang pukinya yang basah dan licin oleh air yang terbit dari kenikmatan. Matanya terpejam, lidahnya menjilat-jilat bibirnya sendiri. Tiba-tiba Niza teringat cerita lucah di internet di mana perempuan Jepun itu dengan nikmat menjolok lubang pukinya dengan timun yang besar.

Lalu Niza pun bangun menuju ke dapur dan mengambil sebiji timun yang dibelinya di mini market. Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut. Air meleleh ke pangkal paha. Tidak membuang masa Niza pun duduk di kerusi, kedua kakinya diangkat dan diletak di atas meja makan. Jari kirinya menyelak bibir puki manakala jari kanan menggenggam timun.

“Aaahhhh…” keluh Niza bila timun yang sebesar lengan memasuki lubang pukinya yang licin itu.

Niza menyorong-tarik…mula-mula perlahan. Kemudian makin laju. Punggungnya bergetar dan kepalanya mendongak ke atas, sedang tangan kanannya mengepam timun. Makin lama makin laju. Makin lama makin sedap. Dipusingnya timun itu ke kiri dan ke kanan, berselang-seli. Inilah rasa batang yang besar dan panjang.

“Aaaaahhhhhh….”

Tidak sampai 5 minit Niza menyemburkan air mani yang luar biasa banyaknya, basah kerusi dan ada yang menitis ke lantai dapur. Kepuasan maksima dan itulah pengalaman Niza memuaskan diri dengan buah timun yang besar.

Setelah nafasnya kembali reda, Niza pun menurunkan kedua kakinya dan bangun menuju ke sinki untuk mencuci si timun yang bertuah itu, sambil Niza tersenyum memikirkan apa yang telah dia lakukan sebentar tadi.

“Best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari-dua,” katanya.

Selang beberapa hari, Niza dan Amir menumpang jirannya, Kak Kak Som ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan. Niza dan Kak Som biasanya selalu ke mini market bersama, maklumlah suami masing-masing sentiasa outstation. Mereka saling mengenal dan berkawan baik sejak berpindah ke perumahan itu tiga tahun yang lalu.

Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Kak Som berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok. Bergegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori. Kak Som dan Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja.

Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok. Kak Som pula sibuk memilih timun-timun sambil memasukkan ke dalam plastik.

“Niza… timun ni sedap kalau dimakan dengan sambal,” sapa Kak Som, sambil jarinya seolah-olah mengurut buat timun tersebut.

Mungkin akibat tindak refleksi, badan Kak Som tetiba terasa panas dan mukanya merah.

“Yalah kak, memang sedap sangat….” jawab Niza sambil tangan menepuk bontot Kak Som. Terasa seluar dalam nya dah mula basah.

“Aku pun nak beli, banyak kegunaan timun ni kak, lagi besar lagi sedap kak!” kata Niza di luar kesedarannya, mungkin hormon seks dah mula menguasai kewarasannya.

”Isshhh… kau ni Niza, macam-macamlah,” kata Kak Som, tak sedar yang jarinya masih menggenggam sebiji timun. Mukanya pun terasa panas, bila menyedari yang dia masih memegang timun.

“Jom kita beli barang lain. Makin lama kat sini, makin panas badan akak,” ujar Kak Som kepada Niza. Sementara si Amir sibuk merayu emaknya membeli aiskrim. Teringat Niza yang dia selalu menjilat aiskrim suaminya.

“Baiklah nak, nanti emak belikan aiskrim untuk Amir ya!” pujuk Niza.

Setelah selesai membayar di kaunter, mereka berjalan menuju ke kereta.

“Kak tengok pemuda India tu menelan liur tengok kita, kak,” kata Niza.

“Nak merasa lubang pantat kita lah tu,” jawap Kak Som, mereka tergelak.

“Besar timun mereka tu kak!” tambah Niza, mereka tergelak lagi.

Pemuda India itu pun mengangkat tangan sambil bersiul.

”Apa maksud kau Niza? Yang timun tu banyak kegunaannya? Berterus-terang je, kita ni sama-sama bersendirian, suami ada, macam takda. Sibuk dengan kerja,” gomel Kak Som setelah kereta meluncur di atas jalan raya.

“Takde lah kak, tersasul tadi,” jawab Niza pendek.

Setelah itu, mereka terus terdiam dan melayan fikiran masing-masing sambil mendengar celoteh DJ di radio.

“Dah sampai dah… saya dan Amir turun kat depan gate, ye kak!” kata Niza.

“Ok, hati-hati. Angkat barang tu elok-elok jangan sampai timun kau tu tertinggal,” usik Kak Som sambil matanya menjeling ke arah lurah dada Niza yang montok bila Niza tunduk menggangkat plastik.

Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik.

Kak Som pun memandu keretanya tetapi bila dia menoleh ke tempat duduk belakang, dia melihat mainan si Amir tertinggal.

“Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Dia membuat U turn. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Kak Som pun mematikan keretanya. Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan. Teringat kisah timun tadi, tetiba, tercetus persaaan ingin tahu di hati Kak Som.

“Apa yang Niza buat ni, baik aku masuk je.”

Setelah berada di ruang tamu, Kak Som terkejut melihat seluar panjang getah yang dipakai Niza tadi dan seluar dalam di atas lantai, sementara terdengar suara erangan dari arah dapur.

“Ahaa.. hahahahah…”

Dari tepi pintu, Kak Som melihat Niza mengangkang di kerusi, sambil menjilat timun, manakala di bawah, jarinya sibuk mengepam sebiji lagi timun ke lubang pantatnya. Kak Som terdiam sejenak dan untuk seketika terasa pukinya mula mengemut dan mulai basah. Nafas nya mulai kencang. Nafsunya membuak.

“Alang-alang menyeluk perkasam, baik aku join Niza sekali,” Kak Som pun melucutkan seluar jeansnya dan berjalan terjengkit-jengkit kearah Niza yang sedang syok.

Niza menoleh dan terkejut melihat Kak Som dah telanjang sambil mengusap pantatnya.

“Akak!” jerit Niza sambil mencabut timun yang terbenam di dalam lubang pukinya, sambil menarik baju-t nya untuk menutup dadanya yang terdedah.

“Niza, akak pun nak juga,” rengek Kak Som sambil menanggalkan bajunya.

Kini Kak Som sudah 100% bogel. Kak Som menghampiri Niza dari belakang, sementara Niza masih duduk di kerusi sedangkan kakinya masih terkangkang di atas meja. Kak Som pun mengusap tengkuk Niza sambil berbisik.

“Sedap tak Niza? Akak pun nak timun tu masuk dalam lubang puki akak. Dah 4 hari akak tak kena, bolehlah Niza. Tolonglah…” pujuk Kak Som.

Belum sempat Niza menjawap Kak Som dah meraba-raba dada Niza dari luar baju. Dipicit-picitnya dengan kemas. Nafsu Niza kembali membara.

“Akak… kita sambung dalam bilik, ye kak. Takut Amir nampak. Akak cari mana satu timun. Pilih yang besar ya! Saya nak panggil Amir masuk dan on-kan TV untuknya,” kata Niza sambil bangun dari kerusi. Sempat jua dia meraba dan menjolok jari telunjuk ke dalam puki Kak Som yang dah sememangnya basah.

“Aahh…” keluh Kak Som sambil memilih sebiji timun yang bengkok.

“Ini sesuai…. kena batu meriyam aku nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Sementara menunggu Niza menguruskan Amir, Kak Som pun masuk ke dalam bilik dan duduk di kerusi komputer Niza. Terkejut Kak Som melihat beberapa keping VCD lucah di atas meja komputer. Di ambilnya satu.

“Wow! Bestnya cerita ni,” Kak Som makin bernafsu bila melihat gambar lelaki Negro yang berbatang besar sedang dihisap oleh dua orang perempuan.

”Akak… nak tengok tak?” tanya Niza bila dia masuk ke bilik.

“Boleh… sambil kita layan si timun ni,” jawap Kak Som sambil menarik Niza duduk di atas pangkuannya.

Kedua-dua wanita itu sudah telanjang bulat, tiada rasa malu dan segan lagi sebab nafsu dah menguasai akal dan fikiran.

“Sedapnya Za… jolok Za jolok… akak nak klimak lagi,” jerit Kak Som bila Niza menjolok timun yang bengkok tadi ke dalam puki Kak Som sambil lidahnya menjilat biji kelentit Kak Som.

Sedang skrin komputer menayangkan cerita si Negro menhenjut lubang puki pasangannya, Niza dan Kak Som sibuk melayan lubang puki masing-masing dengan timun yang pelbagai saiz dan bentuk serta pelbagai posisi. Suara erangan, jeritan, dengusan silih ganti.

Setelah hampir satu jam, mereka pun berehat kerana dah letih dan perut pun terasa lapar. Sejak hari itu, mereka selalu mengulangi kegiatan lesbian mereka apabila suami tiada di rumah. Masing-masing puas dan gembira. Timun pun makin laris di mini market tersebut sebab banyak kegunaannya.

Penjaga Anak

Nama aku Nizam, menetap di sebuah taman perumahan di Sg. Petani Kedah. Aku berkerja di salah sebuah hospital di Seb. Perai P.Pinang , manakala isteriku berkerja disebuah sekolah di Kuala Ketil. Kami dikurniakan 1 orang anak lelaki berusia 6 bulan pada masa tu.

Aku menyuruh isteriku berhenti kerja untuk menjaga anak kami tapi dia enggan, alasannya dia sudah lama berkerja dan gajinya tinggi. Jadi aku terpaksa mencari altanatif lain. Setelah puas berikhtiar kami telah bersetuju menghantar anak kami kerumah jiran sebelah kami untuk dijaga semasa kami keluar berkerja. Setelah berbincang dengan jiran aku tu, dia telah setuju untuk menjaga anak aku. Jiran aku ni seorang janda beranak 2. Suaminya meninggal dunia setahun lalu. kedua-dua anaknya bersekolah di bandar Sg.Petani dan tinggal diasrama. Jiran aku ni tak berkerja kerana duit pampasan dan insurans suaminya pun tak habis di makan.

Nama jiran aku ni Farha atau nama penuhnya Ziratul Farha , kami memanggilnya Farha sahaja. Umurnya lingkungan 33 tahun. Badannya berisi sikit daripada isteri aku. Kulitnya putih menampakkan urat-urat hijaunya.

Setelah beberapa minggu berlalu. Minggu ini isteri aku berkerja petang masuk pukul 3. 00 dan keluar pukul 11. 00 malam. Sebelum dia keluar ketempat kerja isteriku akan menghantar anak kami kerumah Farha. Biasanya pukul 8. 00 malam baru aku ambil anak aku dari rumah Farha. Suatu hari seperti biasa aku pergi mengambil anak aku di rumah Farha. Disebabkan rumah kami selang sebuah rumah, jadi aku hanya berkain pelikat saja.

”Assalammualaikum… Farha …ooo… Farha”.. Aku memberi salam. ”Waalaikumsalam..”kedengaran suara k Farha dari dalam. Dia membukakan pintu menyuruh aku masuk, aku tanpa rasa segan silu terus aje masuk. ”Anak ko baru aje tidur Zam, sepetang dia menangis tak tau la kenapa” Farha memberitahuku.

“Duduk lah dulu Zam nanti Farha ambilkan air”. Aku duduk diatas sofa sambil memerhatikan liuk pinggul Farha berjalan. Masa tu Farha memakai baju tidur kepak kelawar warna hitam berbunga-bunga. ak tau lah kenapa tiba-tiba nafsuku melonjak naik melihat punggung Farha, senjata hikmatku berdiri dengan sendirinya. Mungkin dah beberapa hari aku tak dapat menikmati tubuh isteriku kerana dia datang bulan.

Nafsu sudah menyelubungi aku. Aku bangun menuju kepintu dan menguncinya dari dalam, aku terus saja menuju kedapur dan melihat Farha sedang membancuh air teh dalam teko. Aku peluk dia dari belakang, dia terkejut ”ko nak buat apa ni Zam?”. Aku peluk dia rapat ke tubuhku, lidahku menjalar ke leher, tengkuk dan cuping telinganya. Semakin dia meronta semakin kuat pelukanku.

”Jangan buat Farha macam ni Zam, nanti Farha menjerit”. Bila dia kata nak menjerit, aku berhenti menjilat lehernya, ” Farha, saya tak tahan tengok Farha. ”aku membisikkan kecuping telinganya. ”Isteri ko kan ada Zam”kata Farha. ”Tapi saya nak rasa akak punya”. jawab aku sambil meneruskan jilatan ketengkuknya. ”Zam… Farha tak nakkk”. dia merayu. ”please…sekali ni aje Farha”. Aku merengek. ’Ala boleh la Farha’. Aku terus memujuknya lagi sambil aku menggesel-geselkan batang aku kealur bontotnya. Farha diam membisu.

Aku menurunkan tangan kananku kecelah kelangkangnya sambil meraba-raba mencari alur nikmatnya. Aku gosok perlahan-lahan. Zam jangan buat Farha macam ni.Dia merayu aku agar aku tidak memperlakukan sedemikian. Aku tidak menghiraukan permintaannya, malah aku tetap meneruskan rangsangan pada alat sulitnya yang masih dibaluti baju tidur dan seluar dalam. Perlahan-lahan tangan kiri aku pulak meraba buah dada sebelah kiri. Farha masih mendiam kan diri, aku jilat lagi cuping telinga sebelah kirinya perlahan-lahan. Tangan dan lidahku terus berkerja merangsang nafsu Farha. Tidak ketinggalan juga dengan batang aku yang masih menyondol-nyondol alur bontotnya.

‘Hmm……ahhh…..hmmmm’. Tiba-tiba Farha mengerang. Aku tahu Farha sudah terangsang sekarang dan aku mesti meneruskan rangsangan pada tubuhnya. Sambil aku menggosok alat sulitnya sambil aku menarik naik baju kepak kelawarnya hingga jari jemariku terkena pada seluar dalamnya. ’Ahh…. ahh…. ahhh…. ahhh. Farha mengerang lagi bila buah dada sebelah kirinya aku ramas dan gosokan pada alat sulitnya aku cepatkan.

Farha mula mendongakkan kepala memudahkan aku menjilat batang lehernya yang agak jinjang, matanya terpejam. ’Hmm…ahhh…ahhh…. sedappp Zam…gosok kuat sikit’. Farha merayu agar aku melajukan gosokan pada alat sulitnya. Farha merapatkan kedua-dua kakinya, badannya sedikit membongkok. Aku tahu dia sudah hampir sampai kekemuncaknya. ’Ahhh…. ahh…. sedapnyaaa..Zam . Farha masih lagi mengerang kesedapan. Seluar dalamnya sudah lama lembap dan kedua-dua tangan aku sudah mulai lenguh. Aku saja memberhentikan aktiviti tangan aku daripada mengerjakan alat sulit dan buah dadanya.

Segera dia berpaling kearah aku, matanya kuyu memendang aku. ’Zam… kenapa berhenti? Farha dah nak sampai ni. ’Dia berbisik ketelinga aku. Aku tidak menjawab tapi aku angkat baju kepak kelawarnya naik dan menanggalkannya dari tubuh Farha. Dia memberi kerjasama baik dengan mengangkat tangan keatas. Coli hitam dan seluar dalam berwarna krim menjadi santapan mata aku. ’Zam… kenapa ditengok saja, cepat laaa… Farha dah tak tahan niiii…’bisik Farha lagi.

Aku segera meraba dibelakang badan Farha untuk mencari pencangkuk colinya. Apabila terbuka saja maka terserlah lah buah dada Farha yang sebesar nasi lemak 1. 00. Aku memainkan kedua-dua puting teteknya dengan hujung jari telunjukku. ’Hmm…. hmmm…. ahh..ahhh sedap Zam. ’Aku merapatkan mulutku ke mulutnya yang sedikit terbuka, lalu aku cium, lidah ku menjalar pula kerongga mulutnya. Farha juga tidak ketinggalan memainkan peranannya.

Setelah beberapa ketika bercium, lidahku turun menjalar ke buah dadanya yang sedang mengeras dan gebu. Aku jilat puting teteknya sebelah kiri, tangan kananku merangkul pinggang manakala tangan kiriku meramas ramas tetek nya sebelah kanan. ’Ahh…. ahh…. ahhh…hmm…sedapnyaaa Zam, hisap lagi puting Farha Zam…’ Farha merayu lagi. Aku menuruti kehendak Farha, aku hisap puting tetek sebelah kirinya dan kadang kala aku gigit-gigit lembut hujung puting susunya. Farha semakin galak mengerang dan merengek. Aku beralih pula ke puting tetek sebelah kanan pula, aku jilat, aku hisap dan aku gigit sungguh kenyal dan keras. Tangan kananku turunkan ke celah kelangkangnya sambil menggosok-gosok alat sulitnya yang sudah basah dengan air mazi.

‘Zammmm…..ahhh…. ahhh…. ahhh…. gosok laju sikit sayanggg…ahh…ahhh…. ahhhhh……. ohhhh sedapnyaaa Zammm…. Serentak dengan erangan panjang dari Farha tubuhnya serta merta mengejang. Kepalaku yang berada di buah dadanya ditekan kuat, sesak nafasku seketika. Setelah keadaan reda, tangan nya menarik naik baju T yang aku pakai dan melucutkan kain pelikatku. Batang hikmatku yang sejak dari tadi telah menegang dan mengeras kelihatan terbonjol di balik seluar dalam hitamku.

Farha mula memainkan peranannya dengan menjilat puting aku pula. Sungguh nikmat dan lazat sekali aku rasakan bila hujung lidah kasar Farha menari nari di puting tetek ku. ’hmm…hmm…ahh…. ahh…sedapnya Farha. kini giliran aku pula mengerang kesedapan. Jilatan Farha mulai turun kepusatku, kedua-dua tangannya memegang dan seterusnya melondehkan seluar dalam hitamku hingga kebawah. Batang hikmatku diusap lembut oleh tangan-tangan Farha yang halus.

Farha mencangkung sambil membelek-belek batang hikmatku yang tidak sebesar dan sepanjang tiang leterik. Farha membuka mulutnya dan memasukkan batang hikmatku kedalam mulutnya. Aku mengerang lagi sambil menyambak rambut Farha. Sungguh lembut permainan Farha hingga menggigil-gigil aku menahan kenikmatan dan kelazatan yang diberikannya. Aku semakin tidak tertahan lagi, segera aku membangunkan Farha dan menanggalkan seluar dalamnya pula. Tiada kelihatan sehelai bulu pun pada alat sulit Farha, mungkin dia selalu mencukurnya.

Aku mengarahkannya duduk diatas kebinet dapur sementara aku mengambil kerusi di meja makan. Aku duduk betul-betul dihadapan alat sulit Farha. Aku angkat kedua-dua pehanya ke bahuku, Kedu-dua tangan ku membuka alur alat sulit Farha mencari biji nikmatnya dan aku sembamkan mukaku kecelah kelangkang Farha yang sudah berlendir. Aku jelirkan lidahku ke alur alat sulit Farha, aku jilat dan aku gentel biji kelentitnya dengan lidahku.

Farha semakin tidak keruan, terangkat-angkat punggungnya menahan geli bercampur nikmat. Tangan nya menumpang diatas kebinet dapur, kepalanya terdongak kebelakang, pehanya menyepit kepala aku dan suaranya tidak putus-putus mengerang kelazatan. ’Zammmm…ahh…ahhh…ahhh…sedappp.. Zammm…ohhhh…sedut Zammm..lagiiii..Zammm..lagiii… Farha dah nak keluarrrrr…..ahh…. ahh…ahhhh…..serta merta tubuh Farha mengejang lagi menandakan dia telah sampai kekemuncaknya. Aku masih lagi meneruskan jilatan dan sedutan pada biji kelentitnya kali ini dia menekan nekan kepala aku kearah alat sulitnya seolah-olah tidak mahu melepaskannya. Sesak nafas aku ..seketika.’Lagiiii….Zammmm…lagiii…. Zammm…. aduh sedappppnya ahhh…. ahhhhhh…. sekali lagi tubuhnya mengejang.

Tubuh kami bermandi peluh tapi aku tak peduli itu semua batang nikmatku sudah tidak sabar untuk meneroka alat sulit Farha yang tembam itu. Farha turun dari kebinet dapur dan terus duduk diatas peha aku. Dia memegang batang nikmatku dan dihalakan ke alat sulitnya yang sudah lama gersang. Dengan sekali tekan separuh batang nikmatku ditelan oleh alat sulut Farha. Walau dah beranak dua tapi masih ketat lagi.

Farha meneruskan permainannya lagi kali ini habis batang nikmatku ditelan oleh alat sulitnya. Buah dadanya berada tepat di mulut aku, aku tidak melepaskan peluang untuk menyedut dan menghisap tetek Farha sepaus-puasnya. Sementara Farha goyangkan punggungnya sambil tangannya memegang penyandar dikerusi yang aku duduk. ’Ahh…ahh…sedapnya batang ko Zammm ..sedapnyaaa..’ Farha mula meracau. Sambil dia menggoyang punggungnya sambil dia menghentak hentak alat sulitnya pada pangkal batang nikmat aku. Aku menikmati permainan Farha yang penuh pengalaman.

Selang beberapa ketika Farha melajukan goyangan dan hentakan punggungnya Farha menjerit kecil ’ahh…ahh…ahh…ahhhh…. ohhh…. Zammm…se…..dapppp…nyaaa…’ Dan sekal. i lagi Farha sampai kekemuncak nikmat. Farha memeluk aku sambil menggigi-gigil ketika dia melepaskan air nikmatnya.
Farha memandang aku dengan penuh pengharapan. Dia bangun dari atas peha aku. Aku bangun dari kerusi dan menyandarkannya kedinding dapur, dalam posisi berdiri aku halakan batang nikmatku ke alat sulitnya dan giliran aku pula memainkan peranan. Tanpa membuang masa lagi aku masukkan batang nikmatku kerongga alat sulitnya, terus terbenam hingga kepangkal batang nikmatku.

Aku pegang punggungnya dan aku mulakan aksi sorong tarik bermula dengan perlahan tapi semakin lama semakin laju, membuatkan Farha menggeleng-gelengkan kepala menerima tujahan demi tujahan dari batang nikmatku. ’Zamm…. sedapnya batang ko….. ohh…ahh…ahh…. Zammm…. Farha nak keluar lagiiii…’bisik Farha ditelinga aku. ’Saya pun dah nak keluar Farha …..’bisik aku. sambil menujah alat sulit k Farha. ’Kita sama-sama keluar ya Zammm, Farha dah tak tahan ni’Bisik Farha lagi. Aku memaksimumkan tujahan, ’Zam Farha dahhh nakk keluarrrr Zammm …Zammmm …. ahhhhh…..se…. dapppp nya’. Farha mengejang lagi. ’Ohh…sedapnya Farhaaaa …. ’giliran aku pula mengerang panjang sambil melepaskan benihku kedasar rahimnya pancutan demi pancutan. Terkemut-kemut alat sulit Farha menerima benih yang baru aku lepaskan.

Kami berpelukan seketika sambil bercumbu dan membiarkan batang nikmatku berendam dalam rongga alat sulit Farha. ’Terima kasih Zam kerana memuaskan Farha. ’Bisik Farha ke telinga aku. ’Terima kasih juga pada Farha kerana membenarkan saya menjamah tubuh Farha ni’. Balas aku. Aku menarik keluar batang nikmatku yang semakin lembik dari alat sulit Farha. Aku nampak ada cairan putih meleleh keluar dari alat sulit Farha.

Abang

Aku ada seorang adik angkat yang cantik mukanya, aku cukup suka lihat matanya..walau pun hubungan aku dan dia just adik angkat tetapi dalam banyak hal aku suka merenung dia..berfantasy tentang dia..kerana tak tahu kenapa dia punya tarikan seksual yang tinggi bagi aku..

Adik angkat aku ni aku panggilkan nor saja..dia rendah orangnye punya tubuh yang pejal dan putih dan jenis perempuan yang ada bulu bulu halus pada tangannya dan juga tengkuknya..itu semua selalu merangsang fntasy aku bila bersama dia dalam hal-hal biasa..

Setelah tiga tahun dia jadi adik angkat aku kini dia kepusat pengajian tinggi..di kl..disini dia tak lagi bersama keluarganya tetapi duduk kampus ..kerana berjauhan dengan keluarga maka aku la orang yang kerap menziarahinya..sehinggalah suatu hari aku mengajak dia e mines untuk lepak lepak masa tu dia baru sahaja habis exam..dia setuju aku pun happy..aku memang lelaki baik tak ada niat nak buat naya kat adik angkat aku ni..cuma aku nak bersama dia je seronok lihat wajh bersihnya dan tubuhnya yang pejal tu..tak lebih dari tu..

Wampai di mines sekitar lima petang..orang ramai kami pun berpimpin tangan masuk dlam taman tema tu..lihat pertunjukan tu ini..dan sehinggalah matahari terbenam..betul la lelaki dn perempaun tak boleh berduaan dalam keadaan tiada orang ketiga..kerana syaitan akn jadi orang ketiga..

Aku lepak ngan adik angkat aku tu dia suatu sudut taman tu..kat situ agak gelap adik nor aku ni nampak macam penat..dia sandarkan kepalanya kat bhu aku..dan aku usap tangan dia..nor penat ke” ..penat bang”..

Kemudia aku buat cerita sikit sikit dia senyum dengar kerana baginya aku ni suka buat joke..
Tiba tiba nor buat satu pertanyaan..abg sayangkan nor ke..aku kata off course le..dia senyum..dalam remang cahaya malam tu aku lihat wajahnya sangat memukau..kemudian aku tanya dia..adik..boleh abg cium dik..dia senyum dan angguk..aku pegang tengkuknya dan kucup dahinya..kemudian hidungnya kemudian bibirnya..dia tarik mukanya dri aku..ingatkan abg nak cium pipi..ha ha ha aku ketawa kecil cium pipi tu budak kecil dik..

Dia senyum dan tunduk..kemudian aku pegang dagunya dengan lembut dn lihat wajahnya..ku lihat dia agak lain.blush barangkali..aku renung mtanya lama..dia tnya kenapa?..aku jawab adik cantik”..
Kemudian ku pegang kedua pipinya dn kucup bibirnya kali ni dia setuju..lama juga aku gomol bibirnya..dia mengeluh..bila aku lepaskan dia senyum malu..aku ulang lagi hingga akhirnya nafsuku terangsanbg gila..lihat sekitar tak ada sesiap orang dah ramai beransur keluar agaknya..dah dekat pukul 9 malam..

Aku terus kucup bibirnya dengan berahi dan kemudian tangan aku masuk dalam t’shirtnya dan terus masukkan jari dalam buahdadanya..dia mengeliat..jangan bang”.tapi aku kata setakat ni saja ..tak apa apa abg sayngkan adik..

Aku elus buahdadanya dengan jariku sambil bibir terus kucup bibirnya sesekali beralih ke matanya..setelah lebih setengah jam ku rasa dia mula berahi..aku tiba tiba jadi gial..aku rebahkan dia atas rumput celah tamn ni..segalanya kini semakin tak terkawal aku terus cium dia dan tanganku pantas melondehkan t.sirtnya dari bahu..kini t.shirtnya cuma tersangkut dileher..aku rasa tempat ni clear..aku tanggal t.shirt ku pula lalu aku damparkan pada rumput kemudian aku angkat nor dan letakkan atas t.shirt aku..

Dan aku tersu gomol dia..buahdadanya ku hisap habis putingnya aku jilat aku gigit halus sambil tangan aku memegang sebelah lagi..tak than aku lihat bibirnya ternganga sambil mengeluarkan nafas kencang ku terkam bibinya ku pegang tengkuknya lalu aku benamkn bibirku kedalam bibirnya lidahnya berlawan dengan lidahku..seakan mahu aku telan sahaja adik nor aku ni..aku gomol bibirnya dengan ganas..dia juga mempunyai reaksi ganas..maklumlah adik nor aku ni agk sihat dan cergas orangnya..

Buahdadanya yang terabai sekejap tadi aku ulang semula..aku pegang aku isap bergilir gilir antara buahadadanya dan bibirnya..sesekali tengkuk dan lehernya..batng aku kian keras..

Kemudian aku kata dengan adik nor aku nak buka jeans nya..dia diam aku londehkan jeansnya tetapi aku tak puashati aku tarik terus jeans longgar tu dari kakinya kini ayang ada cuma seluar dalam putihnya sahaja..aku tak dpt bertahn lama melihat semua ini aku rentap seluardlmnya koyak bagi aku kalau nak balik nanti tak pakai seluardalam pun tak apa..

Aku lihat bulu halus hitam celas farajnya..aku bagikan gila..aku sel;ak kedua kakinya kemudia bibirku terus menggomol farajnya..aku hisp dan jilat atas bawah..sesekali aku gigit tepi pehanya yang putih gebu tu..dan aku dengar dia mengerang abg jangan bang”

aku pantang dengar suaranya berahiku makain menjadi..aku terkam semula bibirnya gomol seminit dua dia mengeluh bagai nak gila tanganku memegang keras buahdadnya..dan kemudin tangaku dengan dua jari masuk kedalam farajnya..dia mengeluh tetapi bibirku tak putus terus menghisap dan menggomol bibirnya yang amat seksi tu..

Aku tak tahan lagi,,aku terkam semula farajnya aku benamkan bibirku aku jilat dengan lidahku..kemudian aku angkat kedua pehanya ..aku kini hilang pertimbangan..aku memeluknya sambil tangn memagang seluruh badannyat dan bibir ku menggomol bibirnya..aku bisik padanya..abg sayangkan adik..kita buat selepas kita kahwin..aku ambil pakaiannya dan selepas tu kami pulang..

Kakak Mail

Nama aku zain.. Aku dah lama minat dengan kakak kawan aku ni.. Nama kawan aku ni, Mail.. Kalau korang nak tau, kakak Mail ni cantik gile.. Kulit putih gebu, kulit licin.. Kulit muka dia tegang je.. Xde pun bintik2 jerawat.. Yang paling aku suke, potongan badan dia.. Perggggghhhh.. Slim n menghairahkan setiap lelaki yang memandang.. Payudara dia, besar, tegang, mantap, montok… ape lagi… bak kata orang sekali pandang, berdiri tegak adik dalam seluar tu.. Hehehe.. Bila aku datang rumah Mail ni, aku selalu curi2 pandang kakak dia.. Kakak dia ni plak, kalau kat rumah suka pakai seluar pendek yang ketat dengan baju t-shirt putih ketat sehingga macam nak terjojol kuar tetek dia yang besar tu.. Cuba korang bayangkan, kalau korang yang tengok?? Mesti stim kan?? Camtulah juga dengan aku.. Cam nak meletup rasa adik aku dalam seluar ni bila tengok kakak si Mail ni kat rumah..

Sejak dari itu, aku pasang keinginan nak cuba goda kakak Mail, sampai aku dapat jelajah seluruh tubuh dia yang mantap dan cantik tu..biasanya setiap hujung minggu, aku keluar dengan Mail lepak2 kat bandar seremban.. Entah macam mana satu ari tu, Mail ade hal pulak dengan makwe dia nak teman makwe pegi kolej makwe dia kat bangi.. So dia suruh aku tunggu kat rumah dia sebab dia hanya pergi kejab je.. Kebetulan, waktu tu pula, mak ayah Mail balik kampung kejab melawat atuk Mail yang tinggal sorang kat kampung.. Aku pun pergi lah ke rumah Mail sepertimana yang di janjikan.. Sampai je di rumah Mail, aku hanya tunggu diluar.. Maklumlah.. Rasa seganlah pulak nak masuk sebab Mail xde kat rumah.. Dalam lebih kurang setengah jam aku duduk di luar pagar rumah Mail, tiba-tiba, kakak Mail keluar buang sampah dengan seluar pendek ketat dan baju singlet putih.. Kakak Mail menegur aku dan memberitahu Mail xde kat rumah, dia pergi bangi.. Aku hanya mengangguk dan memberitahu Mail suruh aku datang tunggu di rumah.. Kakak Mail mengangguk..

Kakak menjemput aku masuk.. “kat luar panas.. Kat dalam boleh minum air”.. Kate kakak Mail sambil tersenyum.. Aku hanya pandang dia dan tersenyum.. Dalam pemikiran aku, kakak ni nak bagi aku air dia ke?? Hehehehe.. Aku tergelak kecil sambil berjalan masuk ke rumah Mail..sampai di dalam rumah, kakak Mail menjemput aku duduk dan minta aku tunggu sebentar, nanti dia hidangkan air.. Aku pun duduklah kat sofa.. Agak lama gak kakak Mail di dapur.. Aku rasa boring.. Aku terpandang satu buku di atas meja yang terbuka.. Aku ambil buku tu dan aku belek-belek buku tu.. Tajuk buku tu, permata yang hilang.. Aku selak-selak setiap muka surat buku tu sehinggalah aku terjumpa satu tajuk yang berkaitan dengan posisi seks.. Aku baca bab tu..

Tengah-tengah aku syok membaca buku tu, tiba-tiba kakak Mail datang tegur aku.. “ha.. Tu dah tegak dah tu, camne nak kendurkan tu??”.. Aku terperanjat dan terus tutup buku tu.. Aku pun x sedar batang aku tegak terpacak masa baca buku tu.. Kakak bawa air oren sejuk untuk aku.. Aku minta maaf kat kakak sebab baca buku tu tanpa minta izin.. Kakak ketawa.. Aku pun tersenyum pelik.. “napa kakak ketawa pulak??” Kakak masih ketawa.. Dia cakap, ” xkan baru baca buku dah tegak macam tiang?? Besar pulak tu.. Sampai timbul kat seluar..”.. Aku hanya diam dan tertunduk malu.. Tiba akak bersuara, “boleh akak tengok zain punya?? Akak tengok konek zain cam besar je.. Boleh x akak nak tengok?? ” aku terdiam x tau nak cakap ape..

Kakak Mail bangun duduk kat sebelah aku.. Aku terhidu wangian tubuh kakak Mail yang menggoda jiwa aku.. X pasal-pasal adik aku tegak semula dalam seluar.. Kakak tersenyum dan berkate,”eehh.. Baru duduk kat sebelah, dah tegak semula?? Belum pegang lagi ni.. ” aku terdiam x tau nak buat ape.. Kakak Mail tanpa segan silu maraba batang aku.. ” besar batang zain ni.. Mesti sedap ni..” Aku mengangguk dan tersenyum.. Kakak Mail menyuruh aku bangun berdiri di depannya.. Kakak Mail buka seluar aku dan melondehkannya kebawah.. Nah!! Terselahlah batang aku yang dah tegak terpacak kat depan kakak Mail sebab aku x gemar pakai spender.. Kakak Mail menggosok-menggosok batang aku sambil berkate, “besar juga batang zain ye.. Akak suka orang batang besar ni.. Akak nak hisab boleh x??”.. Aku hanya mengganguk tanda setuju..

Sape yang nak menolak kalau perempuan cantik nak hisab batang kite.. Betul x?? Hehehe.. Kakak Mail menghisab batang aku perlahan-lahan.. Perlahan-lahan kakak mengerakkan kepalanya kedepan ke belakang.. Mulut kakak Mail terasa panas.. Aku mengeliat kesedapan.. Sesekali dia menjilat kepala batang aku yang membesar seperti cendawan busut.. Yang paling aku rasa sedap bila kakak Mail menghisab buah zakar aku dan menjilat bawah buah zakar aku.. Perrrrgggg.. Sedap betul aku rasa.. Lama gak kakak Mail hisab batang aku.. Sampai lenguh lah aku berdiri.. Dah macam orang makan aiskrim pun ade aku tengok akak Mail hisap batang aku..

Kesedapan tu, x dapat aku nak bayang kan.. Makin lama, cara kak Mail hisab makin rakus.. Makin laju kepala dia bergerak menghisab batang aku.. Aku rasa semakin mengilu dan rasa seperti nak terpancut.. ” kak, saya dah nak terkeluar ni”.. Akak seperti x menghiraukan kate2 aku, sebaliknya dia makin melajukan pergerakkan kepalanya menghisab batang aku.. Aku dah x tertahan.. Aku lepaskan juga air mani aku dalam mulut kakak Mail.. Kakak Mail menelan kesemua air mani aku.. Macam nak jatuh terduduk aku rasa.. Rasa puas gile.. Kakak tersenyum melihat aku..” Puas x dah pancut??”.. Aku senyum mengangguk.. Kakak memberitahu aku, batang aku besar, panjang, kuat dan tahan lama.. X macam batang pakwe dia.. Kecik, pendek dan cepat pancut.. Baru hisab xsampai 5 minit, dah pancut.. Aku tersenyum bangga..

Aku duduk melutut depan kakak Mail.. Perlahan-lahan, aku cuba meraba tetek kakak Mail yang besar, montok dan mantap yang membonjol di sebalik baju tanpa memakai bra.. Kakak Mail hanya diam dan tersenyum melihat gelagat aku.. Aku ramas perlahan-lahan tetek kakak Mail.. Sekejab je batang aku dah tegak semula.. Dengan lembut kakak memegang batang aku dan menggosoknya pelahan-lahan.. Aku cuba menbuka baju kakak Mail.. Perrggg.. Macam buah betik muda.. Besar, tegang, mantap dan montok.. Aku ramas-ramas tetek kakak Mail..

Aku tengok puting dia dan semakin menegang keras.. Kakak Mail menolak kepala aku ke teteknya.. Aku jilat keliling tetek dia kiri dan kanan.. Selepas itu, aku baringkan kakak di atas sofa.. Aku hisab tetek kakak Mail dengan rakus.. Aku gigit-gigit puting dia.. “”aaarrrrggggghhhhh!!!”” kakak Mail terjerit kecil.. Aku bangun dan menanggalkan seluar pendek ketat kakak Mail.. Rupa-rupanya kakak Mail pun x pakai sperder.. Kakak Mail dah terlanjang bulat di depan aku.. Sekujur tubuh yang seksi, gebu dan cantik yang aku idam-idamkan selamani dah ade di depan aku.. Aku membuka baju aku.. Dengan perlahan-lahan aku menindih kakak Mail dan mencium mulutnya.. Kakak Mail menyambut ciuman aku dengan lemah lembut..

Kami bermain lidah.. Aku menghisab lidah dan bibir kakak Mail.. Dari bibir, aku tukar mencium pipinya dan terus turun mencium leher kakak Mail.. Aku gigit dan cuba hisab-hisab di leher kakak.. Tiba-tiba kakak bersuara, ” zain.. Jangan buat love bit.. Nanti kantoi pulak..” Aku hanya diam dan terus menjilat leher kakak.. Aku turun mencium dada dan terus menghisab tetek kakak.. Aku hisab dan gigit-gigit tetek kakak puas2.. Merah2 lah sekeliling tetek dia.. Dah puas hisab tetek kakak Mail, aku jilat perut dia dan terus turun ke celah kelengkang dia.. Kakak membuka luas-luas kelengkangnya.. Aku cuba gentel-gentel biji kakak.. “aaaarrrggghhhh.. Sedap zain..”” aku tersenyum.. Aku turunkan muka aku ke pantat kakak dan terus menjilat puas-puas.. Akak mengerang kesedapan.. Aku masukkan jari aku dalam lubang pantat kakak Mail dan menggosok-gosok sambil mencari g-spot dia.. Cara ni sebenarnya aku terbaca dalam buku tadi.. Hehehe.. Sambil-sambil tu, aku menghisab dan menjilat biji dia..

“aaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrggggggggggghhhhhhhhhhhh!!!!! Sedapnya zain.. Sedap sangat.. Aarrrgghhh… aarrgghhh… ” akak mengerang kesedapan.. Aku pun ape lagi, makin rakuslah menghisab biji dia dan menjolok-jolokkan jari aku dalam pantat dia.. Akak menjerit semakin kuat..”Aaaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrgggggggggggghhhhhhhhhhhhhhh!!!!… aaaaaaarrrrrrrrgggggggggghhhhhhhhhh!!!!!……” akak meramas2 kepala aku sampai aku rasa cam nak tercabut je kulit kepala aku.. Aku x hiraukan jeritan kak Mail.. Aku jilat puas-puas sambil jari aku masih lagi menjolok pantat dia.. Aku dapat rasakan nafas kakak Mail makin laju dan makin kencang.. “zain.. Akak x tahan dah ni.. Akak x boleh tahan.. Rasa nak terkeluar ni..” Aku maikn rakus menjilat biji dia.. Tiba-tiba akak menjerit..”Aaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrgggggggghhhhhhh!!”.. Terpancut kuar air kepuasan dia.. Macam air pancut.. First time aku tengok.. Basah muka aku.. Aku tersenyum tengok kakak.. Matanya kuyu.. Dia terkulai kepuasan.. Tapi batang aku masih tegak..

Aku kangkangkan lagi kakak, perlahan-lahan aku masukkan batang aku dalam pantat kakak Mail.. “aaarrrrrgggghhhh!!!.. Sakit zain.. Besar sangat ko punya.. Perlahan-lahan zain..”.. Aku tersenyum.. Aku tolak perlahan-lahan batang aku masuk sedikit demi sedikit kedalam lubang faraj kakak Mail.. Ketat gile.. Macam orang x pernah buat.. Bila dah masuk setengah batang aku, aku terus tujah kuat masukkan habis batang aku dalam faraj yang sempit tu.. “aaaarrrrrggggghhhhh!!!… akak menjerit kesakitan.. Aku releks dulu sambil mencium mulut dan leher kakak Mail.. Nafas kakak Mail dah mula turun naik..”Cepatlah zain.. Enjutlah.. Akak x sabar nak rasa kehebatan batang zain..”.. Aku tersenyum..

Aku goyang perlahan-lahan bontot aku.. “aaarrrrrgggghhhh.. Sedap zain.. Batang zain memang sedap.. Lagi zain.. Laju lagi zain..”.. Aku pun malajukan dayungan aku sambil mencium leher dan mulut kakak.. “aaarrrrrgggghhh… aaaarrrrggghhh… aaaarrrgggghhhh.. Sedapnya zain.. Akak x tahan.. Akak x kuat zain.. Nak terkuar lagi ni… aaaaaaaarrrrrrrgggghhhh!!!!.. Akak klimak sekali lagi.. Aku masih teruskan dayungan aku.. Bila rasa penat, aku bangunkan kakak dalam posisi duduk di atas riba aku.. Dengan cara ni, akak mengerang lebih kuat.. Aku hisab tetek kakak sambil aku membantu dia mengenjutkan punggungnya..

“aaaaarrrrrgggghhh.. Aaarrrggghhhh… aaarrrgggghhhh.. Sedap zain.. Sedapnya batang zain.. ” aku goyangkan laju2 pungung aku dan punggung akak.. Akak mengerang semakin kuat.. Aaaaarrrrgggghhhh… lagi zain.. Lagi… laju lagi…” .. Mendengar kate2 tu, aku terus membaringkan semula kakak dan menggoyangkan laju-laju punggung aku.. Akak menjerit kuat.. “aaaaaarrrrgggghhhh… sedapnya zain.., pancut dalam ye zain.. Jangan tarik kuar..”.. Akak cam tau je aku dah rasa cam nak terpancut.. Aku lajukan lagi dayungan aku.. Akak menjerit lagi.. “zzzzaaaaaiiinnnn!!!Akak nak kuar lagi.. Laju lagi zain..”” aku pun menjawab.. ” saya pun rasa nak pancut kak..”..”Pancut dalam zain.. Akak dah nak terkuar ni.. Aaarrrrrhhhgggggg!!!..” Akak klimaks sekali lagi.. Xlama lepas tu pun aku klimaks.. Banyak gak air mani aku tumpah dalam pantat kakak Mail.. Aku jatuh terlentok atas dada kakak.. “terima kasih ye zain.. Kakak puas sangat..

Batang zain besar, panjang, kuat.. Memang best.. Akak puas.. X pernah rasa puas camni masa main dengan pakwe akak.. Nanti ade masa kita main lagi.. K.. Jom bangun mandi sebelum Mail balik.. Kami mandi sama.. Masa mandi, aku hisab puas-puas tetek kakak..

Setengah jam selepas kami siap mandi, Mail pun sampai kat rumah.. Ade juga Mail tegur, “napa basah sofa ni kak??”.. Aku jawab, ” aku tertumpahkan air tadi.. Nak ambik majalah bawah meja, tersinggul jag air.. Tertumpah kene kat atas sofa..”.. Mail menganguk dan tersenyum.. Aku dan kakak hanya tersenyum.. Sejak dari itu, aku selalu juga jumpa kakak di hotel tempat kakak bekerja.. Orang check out, aku n kakak pula tukang sambung checkin free.. Hehehehehe… kalau korang nak tau, sekarang kakak tu dah jadi isteri aku.. So hari2 lah aku dapat tubuh dia.. Pagi petang siang dan malam.. Hehehehe…

Ummi & Zura

Mmg benarlah kate orang tu..dpt je aku capai bibir cikgu ummi, aku beranikan jari jemari merayap ke seluruh pelosok bahagian sulit dia. Maka aku dah mule dengar angin ribut bermula dari nafas cikgu ummi. Beberapa kali juga dia tersentak2. Maklumlah, mungkin nilah 1sttime kena ‘sentuh’ dgn lelaki kot.

“Abang..”rengekan cikgu ummi seketika bibir aku terlepas dari bibirnya.
Dengan nafsu yang bergelora, aku dekatkan kangkang pada badan cikgu ummi.
“cis, salah parking pulak..”bisik hatiku bila menyedari batangku tegang menghala ke bawah. Dalam diam2 aku selukkan tangan dan membetulkan parking. hehe….

“hurmm..”cikgu ummi mendengus bila batangku mula mengena badannya. Aku apalagi, gosok semahunyalah. Jari jemariku mula menyeluk masuk ke bajunya. Memang dari tadi aku tunggu tang dada tu..

“peh..bulat..”bisik hatiku bila tanganku dapat menggenggam buah dada cikgu ummi. Cepat2 aku cari putingnya, dapat! aku gentel semahunya. Angin ribut makin ganas kedengaran. Aku ke depan, cikgu ummi seperti yang aku jangka, mula memainkan peranannya. senyap2, zip seluarku terbuka. Jemari lembut cikgu ummi mulaku terasa menyentuh lembut batangku. Dalam tak sedar, batangku telah dibogelkan olehnya.

“Abang..hmm mmm..”Cikgu ummi menunjukkan isyarat sesuatu. Aku faham. Aku anggukkan kepala. Seperti kerasukan, cikgu ummi mula menggomol setiap inci batang beruratku.

“erh..hmm mm..”Aku merengek kesedapan. Aku puas coz akhirnya aku dpt merasa bibir mungil cikgu ummi itu menyentuh ganas batangku. Cikgu ummi mengulum keluar dan masuk hampir setengah jam. Nampak sangat kegersangannya. Malah dari malam ketika aku me’layan’nya tempoh hari, perasaan itu sememangnya dpt aku rasa.

Mungkin kerana asyik dan fokusnya aku melayan kesedapan digomol oleh cikgu ummi, aku terpancut di dalam mulut cikgu ummi. Hampir sahaja cikgu ummi termuntah. Loya katanya.

Sebenarnya tadi aku sempat menarik kain dan meraba ‘seluar kecil’ cikgu ummi. Peluang sebegini mana mungkin aku lepaskan untuk melihat sendiri ‘karipap’ itu. Memang putih kemerahan. Bulu2 halus di sekitarnya memang benar2 belum dicuit orang. Lagi satu, yang best sgt tu, ‘tembam’nya, memang BOLEH TAHANLAH!

Setakat ini, aku belum pernah lagi merosakkan anak dara orang. paling kuat, oral seks macam ni. Lagipun, setakat ni kalau kena isap laju2, ketat2..memang sah2 aku mesti TERPANCUT dah. Serius, dengan zura dulu tu pun aku tewas awal walau dah masuk separuh. hehe….

Alamak, hari ini jumaat rupanya. Nampaknya 2hari la tak jumpe cikgu ummi. Tapi takpelah, yg pentingnya aku dah mulakan sesi intro atau ‘pemanas badan’..Semua dah dalam genggaman, tinggal onkan je..

Trial kedua.

Agak membosankan hari minggu begini tanpa apa-apa aktiviti. Paling tidakpun, memikat ayam oklah. Kebetulan pulak ayam aku adi pinjam. Memang hilang puncalah. Lalu aku capai gitar dan layan lagu -laila namamu teratas.

Terfikir nak sms cikgu ummi kang mengganggu pulak. Terdetik pulak nak sms zura. Kebetulan pulak dia free, terfikir pulak nak ajak jumpa. Tapi kat mana?Silap2 terserempak cikgu ummi, naya aku. fikir punya fikir, ideapun mari. Jumpa di sekolah aku! harap2 line clear lah..

Tepat jam 3.ooptg aku sampai di sekolah. Memang sah takde orang. Setelah hampir 15minit, zura sampai. Alamak, nak stay kat mane pulak ni..aku cuba gunakan masterkey aku untuk buka pintu kantin sekolah. Tup!dah terbuka. Aku ajak zura masuk dan tutup pintu.

“takde orang ke ni shah..”Zura bertanya.
“Oklah..line clear ni..”pantas aku jawab. Nafsu aku dah bergelora ni. Bisik hatiku.
Aku taknak buang masa. Dengan pantas aku peluk zura. Zura tak menolak. kami berkucupan. Dari mulut, aku mula turun ke lehernya. Dengan rakus aku tanggalkan bajunya. Yang tinggal kini bra dan seluar dalamnya.

“Aritu abang tak dapat nak masukkan, so rini abang nak try masukkan jugak ..”aku mengajukan pendapat.

Zura diam dan mengangguk tanda setuju. Aku tak buang masa. Dengan ganas aku tanggalkan seluar dalam zura. Zura mainkan peranan. Dia membuka kangkangnya. Aduh..tembamnye..Aku mula menggentel kelentit cipapnya.

“Errhh..”

Rengekan zura cukup untuk mendorong aku untuk pergi lebih jauh. Aku dekatkan wajah ke arah kelangkangannya. Aku mula menjilat cipapnya. Slurppp..slurrp..hmm sedapnye. Bisik nafsuku. Aku celupkan satu jariku ke dalam cipap zura. merengek2 zura kesedapan. Jika tadi satu jari, kini aku cuba dgn dua jari. Pun masuk juga. Dengan segera aku menarik leher zura ke atas. “zue dah ‘barai’ ea?”bisikku keras. Zura hanya mengangguk lemah. Ini tak boleh jadi, akupun mesti ‘rasa’ gak ni. Bisik hatiku.

Tanpa menunggu lama lagi, aku halakan batang beruratku ke arah cipap tembam milik zura itu. Dengan tenang, aku cuba menerobos ‘lubang nikmat’ tembam itu. Suasana sepi.

“Errhh..abang..hmmm mmm..”dengusan zura mula kedengaran apabila yes!akhirnya aku berjaya memasukkannya hingga ke pangkal. “yess..errhhh..”rengekan zura makin kuat.Genggamannya makin erat di rambutku. Mak aih..memang sedaplah! 1sttime dapat rase celupkan batang, gile sedaplah. Tak dapat nak gambarkan dgn kata2.

Aku cuba untuk sorong-tarik. Ni gara2 teringat aksi2 dlm video2 blue yg banyak aku tengok sebelum ni. Yang inggeris, jepun, melayu, cina, india dan lain-lain. Cakap sahaja bangsa apa, memang aku tahu. Bila aku mula sorong-tarik, memang tak boleh tahan. SEDAP SGT!!

Jangkaanku memang tepat.Dalam 7-8 henjutan, aku sudah hendak terpancut. Aku tarik batang dan aku halakan ke tetek zura. Sprooott!srooottt!! derasnya airmaniku memancut ke dada zura. “hish abang ni..membazir je..len kali pancut dlm mulut zue..”zura menegur. Aku faham.

Rupanya petang tu bukan itu sahaja episod seks pertamaku. Aku dan zura, kami sama-sama luangkan masa itu untuk memuaskan nafsu serakah kami sepuas2nya. Aku rasa seperti aku sakit pinggang dan zura dah kengkang jalannya. Sebelum maghrib hari itu, aku mendapat ciuman mulut hampir 15minit dari zura dan kami pun pulang..

Kenangan Di Kampus

Satu hari tu kat kedai runcit yang kecil dalam kampus jugakla, aku terlihat bahagian atas dada awek aku nih. Dia pakai blouse longgar giler kaler krim ngan seluar putih yang takla berapa nipis tapi kalau dah mata tuh jahat nak mampus… terkata jugakla nipis. Nampak line panties dia wooo…tak tahan gua. Dia pakai bra hitam yang ada bunga2 tuuu. Saiz dia 36B. Pandai2la korang mengimaginasikannya. Tetiba jer aku stim gila. Bagai nak pecah adik nan satu itu. Macam tak biasa melihat buah dada tanpa seurat benang pun tapi hari tu aku tak tau kenapa tengok dia punya kot…tak leh nak tahan langsung!

Di suatu sudut yang agak terpencil, aku beranikan diri untuk merapatkan tubuh aku nih kepadanya. Aku pakai jeans tapi kekerasan adik ku nan satu itu memang terserlah. Menonjol ajer. Then aku rapatkan bahagian tubuh aku yang terletak adik ku nan satu itu ke bahagian punggungnya. Mak aaiiihhhhh! Sedap giler! Dia pun tak melawan, cuma bila ada orang datang kat tempat tu kami lari ler kejab. Aku raba lak bontot dia yang pejal tu. Peehhhhhh. Sedap siol! Begitulah pada mulanya awal perlakuan seksual kami. Raba2, intai2 buah2 dada dia. Tapi dia tak penah buat kat aku, aku jer yang buat kat dia. Aku tau dia stim giler jugak sebab dia tak melawan!

Okay. Aku citer part lain lak. Minah nih ader keter. Bukan keter dia pun tapi keter parents dia. Aku lagila kokak jer takder transport langsung. Dalam pada ini aku ngan dia nih dah pandaila stim-menyetim tapi lum lagila buat benda2 lain yang berat2. Hehehehe! Dengan keter dia nih, (yang dia pinjam kejab ngan parents dia) kitaoang gi tgk wayang. Dalam perjalanan tu, aku yang telah menjadi berani untuk mengoperasikan tangan aku nih, telah menjalarkan tangan ini ke arah pahanya. Aku gosok2, picit2, cubit2, usap2. Dia yang bawak keter so aku bebasla skit untuk berfoyer2. Aku tanya dia dia stim tak aku buat camtu. Dia kata TAK! HAH! Aku tau dia stim tapi maluuuuuuu! Perlakuan2 yang disebut tadi aku lakukan hanya diluar jeans yang dia pakai. Walaupun diluar namun aku dapat rasa kehangatan pahanya. Aku ada gak gi kat tempat sulit dia, pun kat luar jeans jugak. Aku macam nak terpancut inikan pulak dia!

Dalam panggung aku lagila berani. Memula masuk aku dah ramas2 punggung dia. Dah duduk aku taruk tgn kanan aku kat bahu dia. Then macam biasalah turun perlahan2 ke arah buah dada kanan dia. Aku ramas pelan2 then dengan sedikit kekuatan. Aku carik puting dia. Bila jumpa aku gentel semahunya. Mata dia maintain kat screen wayang tu tapi aku tau dia pun syok macam nak mampus macam aku juga! Bila aku dah puas aku gasaklak tgn aku kat paha dia. Aku buatla macam aku buat kat dia dalam keter tadi. Bila aku dah steam sangat, aku pegang tgn kiri dia then aku letakkan betul2 kat sebelah adik ku nan satu itu.

Memula tu dia macam tak layan jer…tapi bila tgn kanan aku nih menjalar dan mengusap dan menekan dan meramas dan menggosok bahagian cipapnya, dia urut… mak aih! Bagai nak rak siol kena buat camtu. Kita oang pun bersuka-sukaan kat dalam tu sampaila abis citer tu. Tapi keseronokan itu tidak habis begitu sahaja. Dalam perjalanan balik ke kampus, dah malam dah time tu, aku meneruskan perlakuan2 itu dgn persetujuannya. Then aku terdapat satu idea (yang semestinya nakal). Aku cium bibir dia. Kelam-kabut terus bawak keter. Then aku angkat kaki tudung dia, aku taruk kat belakang dia.

Then t-shirt dia yang ada tiga butang tu cuba aku tanggalkan tapi tak berjaya. Aku tak mengalah. Dada atas dia dah clear, aku pun cium kat situ. Then aku gerakkan tgn kiri aku ke buah dada kanan dia, aku ramas kat luar baju dia. Aku tetiba terfikir, apala bodonya… masukkan jerla dalam baju dia. Bila dah dapat idea best tu aku pun masukkan tgn kiri aku ke dalam bajunya. Aku selak, nampakla bra dia kaler krim berhias kain berbunga. Aku jadik stim nih. Aku ramas buah dada dia. Aku jadik tegang abisss. Bila ramas buah dada dia dgn bra sekali tu biasalah tersengaja bagi kena bahagian daging buah dada dia yang tanpa kain. Lagila stimm.

Aku ambil tindakan berani dgn menolak bra yang menutupi buah dada kanan dia. Waaahhh… first time nampak benda tu betul2 depan bijik mata. Pemandangan indah siol! Puting dia kaler coklat gelap (standard laa) and keras semacam mahu meletup siol! Aku apa lagi terusla menyonyot puting dia tu. Tangan kanan aku lak meramas buah dada kiri dia. Wahhh… indahnya dunia. Dah macam sepuluh minit aku buat gitu then aku berenti pasal dia dah takleh bawak keter. Tapi aku tak kasik dia buat apa2 dengan bra dan baju dia. Abisla terbuka untuk mata aku menjamunya selama perjalanan balik tu. Tegang ajer aku tengok puting dia. Syok gila!

Sampai kat kampuslak kitaoang tak terus balik. Manaleh balik terus. Tak complete lagi ye dak? Kitaoang pusing2 satu kampus. Sampai satu tempat yang bolehla dikatakan oang takut nak pegi pasal takut jumpa hantu, kitoang berenti. Bila kereta berenti jer aku terus jer cium dia dengan rakus yang amat! Dia pun dah ready dahh time tu. Aku pun belasahla cium dia sampai mencungap minah tu. then aku terus bukakkan tudung dia… pehhhh… macam nuralbania siol! Aku tak sangkala macam tu punya cun. Then aku bukak baju dia, bra dia, jeans dia aku turunkan skit bersama2 dengan panties dia.

Aku terus nonyot puting buah dada kanan dia, gigit2 skit, jilat2. Tgn kanan aku ramas buah dada kiri dia, gentel2 puting dia, tarik2, tekan2. Tangan kiri aku lak aku dakapkan cipap dia yang dah banjir melekit2 tuh, gosok2, cubit2, tekan2 bibir cipap dia,jolok2, main2, gentel2, etc. etc. Cipap dia berbeulu lebat siol! Tu yangaku tak tahan sangat2 tuh. Dia lak bukak buttons pada jeans aku, keluarkan adikku nan satu itu dan menggenggam, mengusap, mengurut, menggentel bahagian kepala yang dah keluar satu cairan akibat keasyikan permainan tangannya.

Then aku jumpa biji indah dia aku gentel la. Pehhh..reaction dia yng aku tak tahan tu. Mengerang2, menjerit2, mintak aku jgn berenti finger-fuck dia. Then tetiba jer dia kepit paha dia, then jus kenikmatan pun keluar dengan banyaknya daripada cipap dia. Aku pun ambil kesempatan menjilat jus itu. Nikmat gila cakap lu! Pendekkan citer skit, aku buat prosedur tu berulang kali sampai 3 kali lagi dia mencapai puncak syahwat. Tiap2 kali dia cum mesti dia senyum kat aku. Then aku suruh dia duduk kat seat belakang. Tadi tu dia ada kat driver seat. Kat situ sempit takleh nak cunnilingus dia. Itulah tujuan aku suruh dia duk kat seat belakang. Bila dah ada kat seat belakang yang lebih luas maka aku lebih bebas untuk melakukan apa sahaja.

Aku suruh dia baring. Then aku kangkangkan kaki dia. Pehhh! Cipap dia basah gila siol! Aku dah kemaruk sangat dah aku terus hisap jus cipap dia yang melimpah-ruah tu. Mak aaiihhhhh! Aku jilat indah dia, mulut dia punya bunyi… fuuuhhhh! Stim giler! Adik ku nan satu tu pun keras nak mampos dah. Aku main2 ngan lidah aku, masuk keluar, gigit bibir cipap dia. Dia ramas2 kepala aku, tarik2 rambut aku pasal kegelian yang teramat nikmat. Pada satu ketika dia tarik tangan aku suruh ramas buah2 dada dia. Franklyla wei…tak dapat nak concentrate mana satu nak bantai, mulut nak, tangan pun nak,adik pun nak jugak! Tak lama lepas tu dia kepit kepala aku. Mesti dia nak cum nih. Tekaan aku betul pasal tetiba jer aku dapat minum jus dia lagi. Gila best siol!

Aku nak jugak pancut macam dia dah rasa beberapa kali. Aku pulak take turn untuk baring. Tak payah aku suruh dia terus jer kolom adik aku. Dia hisap kepala, main2 ngan lidah dia, hisap macam budak makan aiskrim! Gila aku tak tahan. Terror siol dia buat. Takler dia dapat kolom sampai habis tapi cukup ler buat aku tak karuan. Hangat gila terasa mulut dia. Setelah lebih kurang sepuluh minit dia felatio aku, aku rasa macam nak terpancut. Aku tanya dia nak pancut dalam mulut ker kat luar? Dia terus jer nyonyot adik aku. Aku apalagi… terus menabur benih aku dalam mulut dia. Dia telan the first few pancutan, yang lain dia hisap abis. Tak terkata siol nikmatnya meletus dalam mulut perempuan.
Kini tibalah masanya aku menjalankan tanggungjawab aku terhadap adik aku nan satu ini. Aku cakap kat dia this is it. Dia senyum jer sambil mengangkangkan kakinya seluas yang mungkin. Aku nampak jer cipap dia aku dah tak tahan dah. Berlendir2! Menggiurkan! Aku tak tunggu lama, lepas keras jer balik adikku nan satu itu aku terus jer masukkan dalam cipap dia. Kalau dah dara tu dara jugakla. Sakit kata dia bila adikku nan satu itu menerjah masuk ke dalam lubang nikmatnya. Terpaksa la aku control skit.
Then masukkan pelan2, sambil dengar dia punya reaction.

Mula2 aku dengar sakit bang, sakit bang. Then tak lama lepas tu dia katalak sedap sayang, sedapa sayang. HAH! Bila dah sedap tu aku dayungla bagai nak rak. Aku sorong laju, tarik perlahannn… sorong laju, tarik perlahan… songkit2 skit bagi kena kat indah dia banyak skit. Dia punya kemut, macam perah susu lembu ko tau… terasa sgt kemutan dia terhadap adikku nan satu itu. Sekejab jer minah tu cum. Aku pun nak cum jugak maka aku hentam lagi dengan sedikit kekuatan. Dia pun tolong gak dengan mengemut dgn lebih kuat. Then aku rasa macam nak cum… aku sound dia nak anak ke tidak? Tapi aku sendiri tak sempat dengar jawapan dia dah terpancut dalam fara dia. So nasibla aku kata dalam hati. Dah abis tu kitaoang pun baring, usap2, gentel2 skit2, urut2 etc. etc.

Aku rasalah part yang betul2 best ialah bila aku dapat hisap cipap dia. Jus dia sedap gila wei. Lagi aaa… bila dia hisap adikku nan satu itu. Pehhh…takder perkataan yang dapat menggambarkan kenikmatannya. Lagi satu part yang best ialah bila dapat pancut dalam cipap dia. Waduhhhh, takleh nak citeer! Tapi sayang tak lama pas tu dia mintak break. Aku frust jugakla pasal aku sayang kat dia. Maube pasal aku tak cukup kaya kot. Itu la kenangan di kampus

Tidak Tapi Mahu

“Abang..nakkk..” Tetibe aku terpaku dengan kandungan sms yang baru sahaja aku buka.
Bile tengok sender dye, sah Nisa. Kebetulan hujan lebat baru sahaja berlalu. Yang tinggal berbaki hujan gerimis seakan menggamit aku untuk pergi lebih jauh. Sejuknye mak aih..memang stok mengawan je sesuai ni.
“nak ape sayang..kacip fatimah?huhu..” aku membalas tanpa membuang mase. Tak tunggu lama, sms berbalas lagi. “hish abg ni..aah nakkk..abg plak, dah minum alicafe?hihi.” aik, melawan nampak..
“Dah sayang..dah lima peket abg minum tadi..tunggu syg on je ni..huhu” hehe kali ni aku direct terus je. Malas nak bermadah-madah pujangga lagi.
“Malam nanti amik syg ea..nak sgt..hmmm mmm” Tetibe mencanak sesuatu dari dalam seluar kecik aku. Memang sah batang aku terpacak ttibe. Aku tengok jam baru jam 11.00 malam. Aduss lambat lagi. Nak on dengan Nisa mau-mau stok jam 1-2pagi ni. Ape nak buat sekarang ye..
Aku masuk office, hidupkan lappy. Wifi penuh pulak, memang bagus sangatlah. Segera aku bukak satu laman web ni..pehhh memang banyak video-video baru. Mantop-mantop gitu hehe..dalam kesejukan malam ni, aku berbogel penuh nafsu mengadap lappy menonton wayang free, web porno.
Aku membelek penuh teliti tajuk dan gambar-gambar preview dye. Tujuannye tak lain tak bukan untuk download. Memandangkan wifi penuh, ape salahnya aku balun download banyak-banyak video best camni kan..hehe. Bile aku kire-kire, adela 15buah video dah aku download mlm ni. Puas wooo
Yang paling penting, puas jugak batang aku kena gosok malam ni dek penangan nengok benda-benda bodoh ni haha. Maka sedar tak sedar handphone aku berbunyi lagi. Barulah aku tersedar, jam dah nak pukul 2. Diam tak diam 2-3jam jugak aku melayan benda bodoh ni.
sms dari Nisa. Dah tak sabo katenya. Lalu aku menghidupkan enjin motor aku dan segera beredar menuju rumah Nisa. Sepanjang jalan tak habis-habis aku melayan sms Nisa. Sebelah rumah Nisa tu kebetulan memang ade lorong kecik. Dye arahkan aku untuk lalu lorong gelap tu, dye akan menyusul ke situ seberapa segera yang boleh. Bile aku mula masuk ke lorong tu, mak aih…memang golap golite weh. Dua kali berpatah balik, ttibe Nisa terpacul dari balik semak.
Yeke Nisa ni? Yelah manelah tahu kot-kot langsuir mane menjelma terpacul camtu. Bile suluh dengan lampu motor memang sahlah Nisa. Dengan perlahan aku memperlahankan motor, Nisa melompat lembut naik ke belakang aku. Pehhh harumnye..sekali lagi aku terfikir, ni Nisa ke bukan?hehe
Ah tak kirelah. Fikiran bimbang aku tadi hilang ttibe bile merasekan sesuatu yang ‘lembut’ dan ‘pejal’ menyentuh belakang badan aku. Batang aku apalagi..sepanjang perjalanan tu memang terpacak aje. Kami menuju ke sebuah bangunan belum siap(dalam pembinaan) di antara rumah aku dan rumah Nisa. Aku tak risau sangat coz dah beberapa kali aku ‘projek’ ngan gurl kat situ sebelum Nisa lagi. Kate orang ade penunggu. Aku?betullah bile nafsu dah naik kepala, tak kire ape dah..hehe
Malam ni Nisa lain macam sket. Sekali lagi aku terfikir ni Nisa ke bukan? Bukan lain camne, nafsu dye ‘gile’ sket pagi ni. Nak cakap malam dah jam 2.30 pagi. Elok je aku tutup pintu, Nisa bertukarrrr..eh bukan bertukar jadi langsuir..terus menerkam aku peluk dan cemolot bergomol semahunye. Biasenye aku yang buat gugurl2 ni lemas, pagi ni aku pulak yang lemas haha
Kali ini Nisa yang ganaz menggomol bibir aku terus ke leher dan terus ke batang terpacak aku. Memang tak sempat aku nak menggomol sebaliknye. Bile dapat batang aku…
“abang..hmmm mmm lama tak dapat ni hmmmph!” Ahh..mengelinjang aku bile batang aku terasa basah dikolomi Nisa. Sedutan dye..pehhh memang power btol. Rasa macam nak terpancut pulak. Nasib baik aku teror control lagi. Jarang aku rase nak terpancut kalau sekadar kulum ni. Mak aih..lama jugak si Nisa ni ‘mengerjakan’ batang aku kali ni. Hmm baru aku tahu ‘gile’nye Nisa bile lama tak dapat batang..Selama ni aku hengat dye saje je cakap. Pagi ni baru aku akui ke’gersang’annye.
Aku pulak tak tunggu lame. Tak sampai seminit Nisa dah aku telanjangkan tanpa seurat benang. Body dye..pehhh mantop wehh!Aku pulak bile dapat ‘makan’ yang ‘penuh selera’ ni, memang lain sket memanjangnye batang aku ni. Bayangkanlah, dekat 30 minit kot Nisa mengulum tak lepas-lepas. Bukan itu je, aku langsung tak dipandangnye. Memang betol-betol gian batang minah ni..hehe
Bile aku tengok kuluman Nisa mule longgar, tibe masenye aku main peranan pulak. Aku rabe pepek Nisa, dan dye mule ‘kalah’ bile jari aku mule bermain bibir cipap tembamnye. Lalu aku baringkan dye, mule menggomol ape sahaja yang ade, yang sedap2 dan yummmy! memang menghairahkan..hmmm

“sayang..abg masukkan ye..?”Aku bertanya Nisa lembut.
“Taknaklah bang..taknak..erhh..”Nisa menjawab lemah dalam ke’stim’an.
“Ala sayang..abg nak rase camne wat seksla..please syg..”Aku cube memujuk. Nisa tetap tidak mahu.

Nafsu aku mule ‘merajuk’. Takpelah kalo dye taknak. Dapat korek2 cipap dyepon jadilah.
Lalu aku masukkan lembut jari tengah sedikit demi sedikit hingga akhirnye sampai ke pangkal. Basahnye jangan cakaplah. Sesekali aku lihat Nisa mengelinjang. Sedap agaknya. Sesekali juge aku menggomol cipap basah Nisa dengan ‘rakus’. Ttibe entah ke berape kali ntah aku jolokkan lidah dan jemariku, Nisa mule merengek.

“Ahhh..erhhh abg..abang…erhhhh”
“Ye sayang..hmmm mmm” aku menjawab sambil penuh nafsu menjilat menyedut cipap Nisa.
“Nak bang..erhhh..masukkan…nak rase bang..abang..”Mata aku tetibe bulat. Betul ke ape aku dengar ni?

Wahhh..orang mengantuk di sorong bantal, berpinar-pinar nafsu aku mendengar rengekannya.
Aku mula bangun dan membuka kangkang si Nisa. Hok ‘mende’ lain aku tak nampak dah. Yang ter’fokus’ sekarang ‘mende’ tembam kat celah kangkang Nisa tu..Batang aku dah sedie terpacak ni!yuhooo..

Dengan perlahan-lahan aku mule memasukkan batangku ke dalam cipap Nisa. Rasenye..erhhh ketat dan ‘berair’!Kalau dari tadi jemari dan lidah aku je rase, sekarang baru aku dapat rase ‘sedap’nye batang aku di’celup’kan dalam cipap tembam Nisa ni. Errrrhhh..hmmmm tak terkate! Aku mule sorong-tarik setelah betul-betul menikmati kesedapan pertama beberapa ketika dalam cipap Nisa.

“Errhhh abang..hmmm ahhhh ahhh..erhh..” Nisa merengek-rengek bile aku mule sorong-tarik. hingga akhirnye dye terdiam menahan sedap, aku mule belajar merase camne rsenye doggy. Bile aku dapat doggy beberapa henjutan, kesedapan cipap ketat Nisa mendorong aku terpancut..Ahhhh Sial!aku belum puas! Ahhh ahhhhh….

Semuanya aku pancutkan atas belakang badan Nisa. Kami berdua terbaring kepenatan. Inilah 1sttime aku ‘merase’ ‘dara’ si Nisa. Begitu juga Nisa. Dye kelihatan puas diperlakukan begitu. Aku pula pura-pura puas. Apalagi bile melihat jam menunjukkan hampir jam 5 pagi. Setelah bersiap semula, aku menghantar Nisa di tepi rumahnya seperti aku ambik dye tadi. Sebelum berpisah, Nisa membisikkan aku sesuatu..

“Thanx abg..abg cute sgt mlm ni..mmmuahh!”Satu ciuman di bibir aku dapat sebelum beredar….

Nisa Puas Menolak

Sedang aku asyik membelek-belek handphoneku, tiba-tiba mesej berbunyi. Dengan segera aku terus membukanya. Ah! mesej dari nombor tidak dikenali..

“hi syg..tengah wtpe tu?”
“Hye..takde wtpe..sape ni?” balasku.
“Awek jalan pisang..ingat x?”Ah sudah..siapa pula bisik hatiku.

Setelah berbalas berdas-das mesej text, baru aku sedari rupanya Nisa dengan nombor barunya. Rupanya Nisa merancang untuk bertemuku malam ini. Aku?memang cukup bersedia dan kebetulan rumah kosong malam ini. Seluruh ahli keluarga aku keluar makan bersama. Aku lalu memberi alasan ada kerja yang perlu dilakukan. Padahal..

Malam itu setelah jam 10malam berlalu, aku segera mesej si Nisa. Nisapun telah bersiap sedia untuk di’ratah’ oleh aku malam ini. Tunggu di tepi rumah katanya. Setelah itu aku segera mendapatkan dia yang sememangnya telah menunggu aku di tepi jalan berdekatan rumahnya.

“wanginya sayang malam ni..geram plak abang..huhu”bisikku kepada Nisa.
“Ah abang ni..cepatlah..tak tahan dah ni..”Nisa pula menjawab.

Aku segera memecut dan sampai di halaman rumahku. Segera aku menariknya masuk ke rumah lalu ke bilik tidurku. Aku lihat Nisa sexy sangat malam ini. Mana tidaknya, baru sahaja aku menyentuh pipinya, batangku mencanak-canak keras. Setelah menutup rapat pintu bilik, aku segera mendapatkan Nisa. Setelah itu…

Lalu kami berpeluk rapat. Jemari nisa memang nakal! Segera jemarinya mencapai batangku yang sememangnya tengah mencanak kekerasan ni. Kami bercium. Hmmm..memang syok..

Jemariku pula mencari-cari zip baju tidur Nisa. Setelah berhasil, segera aku tarik dan akhirnya kami berbogel..bukan sekadar berbogel, tanpa sedar, kami telah telanjang bulat!hehe

“Abang..hmmm…hmmm” Nisa makin galak bermain lidahku. Syok sgt..
“Ye syg..putihnye badan syg..geramnyeeee…”
Nisa mula mencium leherku dengan penuh nafsu. Akhirnya dia terus mendapatkan batangku yang dah lama mengeras ni. Tanpa aku ssedar, aku merasakan lidah lembut bermain-main di hujung kepala batangku..
“Ahhh…syang..hmmm mmmm”Aku mula kesedapan.

Nisa pula, khusyuk betul meng’hadap’ batang kerasku. Diam2 tanpa berkata sepatahpun. Aku merasakan lidahnya makin berani dan aku rasa batangku betul-betul di’nikmati’ seorang perempuan yang kegersangan.

Lebih dari kuluman yang biasa aku nikmati di atas motor sebelum ini.
Sesekali aku terasa seperti mahu ter’pancut’pon ade. Aku segera menarik Nisa ke atas tilam lembutku. Aku lihat seperti Nisa belum puas ketika aku menarik batangku untuk membaringkannya ke atas katil. Nisa memang sexy! Tanpa membuang masa, aku terus mengangkangkan kaki Nisa dan mukaku aku junamkan ke kelangkangnya untuk me’nikmati’ lurah ‘nikmat itu.

“Sayang..banyak air..hmmm mmm..”Bisikku kecil.
“abang..hmmmm..hmmm nak…”
“Nak ape sayang..”
“Nak…ahhhh ahhh ahhhh..”Nisa mula merengek. Aku tanpa membuang masa terus menjunamkan lidah nakalku ke lubang cipapnya yang hhmmmm yummmy tembammm wooo!
“Hmmm mmm ahhh ahhhh abang..ahhhh..hmmmm”Rengekan Nisa makin keras saat aku mula menyedut-nyedut lubang ‘nikmat’nya. Seluar dalam merahnya aku cium habis.

Slurrrrrrrrpppp!slurrrrppp! berdesit-desit cipap Nisa aku sedut. Sampai berwarna kemerah-merahan cipapnya aku kerjakan.huhu maklumlah setiap gugurl yang aku ‘lanyak’, masing-masing memang ade ke’sedapan’nya tersendiri. Termasuklah Nisa ni. Biasanya cuma dapat atas motor dalam kegelapan malam. Malam ni dapat ‘hadap’ LIVE depan mata wooo

Rengekan Nisa makin lemah. Nisa seperti lemas dengan ke’asyikkan’ sedutanku tadi. Apa tidaknya, bila aku meletakkan tangannya ke tepi, kangkangnya aku buka seluasnya, Nisa langsung tidak menolak..aku tahu, Nisa memang betul-betul ‘menyerah diri’ malam ini. Ah!Ini peluang baikkkkkk.

Aku lalu mencium bibirnya dengan rakus lagi dan terus ke lehernya dan bila sampai ke dadanya, aku menggomol buah dadanya semahu-mahunya!Barang baik wooo pejal!mantop!!hmmmm….
Suara Nisa makin lemah. Aku menembak berdas-das ‘lovebite’ ke setiap inci teteknya. Tak ketinggalan putingnya yang merah keputihan tu memangnya membuatkan aku ‘tak tidur’ malam!

Setelah itu aku menjilat tubuhnya hingga ke kelangkang ‘nikmat’nya. Lalu aku memberanikan diri untuk menyorongkan batangku ke cipap tembamnya. Perlahan-lahan aku masukkan kepala batangku ke lubang nikmatnya itu. Nisa tersedar dan mula menolak.

“Abang..taknak..cukup!cukup!”Nisa bersuara. Aku tetap juga terus memujuknya.
“ala sayang..sikit je..sikittttt je ea..”

Oleh kerana Nisa menolak, aku cuba membangkitkan lagi ghairahnya dengan menjilat paha dan teteknya. Hingga akhirnya Nisa kelemasan lagi. Aku cepat-cepat menggosokkan batangku di cipap Nisa dan diam-diam mula menjolokkan batangku ke lubangnya.

“Ahhh ahhh syang…ahhhhh..”Sial!baru nak masuk dah pancut pula! Tak sangka malam ini aku tak berjaya memecahkan dan me’nikmati’ lubang nikmat Nisa…
“Abang lain kali kalau buat cmtu lagi, Nisa taknak jumpa abang lagi!”Nisa bersuara lagi. aku tersenyum.
Dalam hati aku, takpe..aku akan terus usaha sampai dapat..Usaha tangga kejayaan kan..hehe….

Setelah itu, kami bersiap untuk keluar dari rumah aku. Apapun, aku tetap bertekad satu hari nanti aku akan ‘barai’kan kau Nisa..hehe…..

Kisah Ku

Selepas sahaja aku terpancut berdecit2 ke dalam mulut adik angkat ku dalam posisi 69 kami dan waktu yang sama dia memuntah kan cairan pusy nye ke dalam mulut ku, kami bertindih dalam keadaan begitu beberapa minit untuk dapat semula pernafasan kami yang tadi nye begitu kencang melayan nafsu ke maksima.

Adik angkat ku yang meniarap atas badan ku perlahan-lahan menangkat bontot nye dan pusy nye terlepas dari bibir ku yang masih menjilat2 lubang dan bibir pusy nye sambil menikmati aroma dan rasa cairan yang masih meleleh perlahan dari lubang nikmat adik angkat ku.

Batang ku yang tadinye melentok kini mula menunjuk kan seperti mahu bangun semula dan terasa ku perlahan menegang dan kembang akibat aku menikmati sedutan cipap adik angkat ku. Adik angkat ku yang sedar akan reaksi aku segera bangun dan terus pergi ke celah kangkang ku yang masih terbuka luas. Dengan senyuman menjeling pada ku dan mulut yang separuh terbuka, dia menurunkan kepala nye dan masa yang sama ku rasakan kepala cendawan ku menyentuh bibirnya dan perlahan2 tenggelam ke dalam mulut nye… ku rasakan bahang pernafasan adik angkat ku mengulum kepala cendawan ku seperti lollipop galak nye….

Dia tak terus menelan batang ku…Cuma mainan mulut dengan kemam kepala cendawan dan gigit2 manja pangkal cendawan ku… lidah nye pula di lulurkan ke lubang kencing ku yang ku rasakan seperti terbuka di jolok lidah dan sedut oleh mulut adik angkat ku….aaahahhahagggh… keluh ku perlahan.. dan ku angkat punggung ku seperti ingin di jolok kan seluruh batang ku ke mulutnye… sedaaapppp kata ku… adik angkat menjeling lagi ke arah ku dan kali ini sambil di kuat kan kemam nye kepala cendawan ku dan di geleng2 kepala kiri dan kanan …ooogghhhahhhhh… sedapppppppp… sengaja dia buat begitu…senyum nye dengan mulut penuh kepala ku

Batang ku sekarang dah tegang sepenuhnye…malah berdenyut2 menahan kesedapan… mazi ku yang dah mula keluar di jilat dan sedut adik angkat ku…. Ku layan nikmat di lakukan begitu kerana aku memang suka kena blow job… aku tak sangka adik angkat ku ni pandai sekali buat blow job… banyak tengok n baca porno kata nye… dan tak berpeluang praktis….sluurrpppp slurrpppp …hmmmgghmmmgghh bunyi keluar dari mulut adik angkat ku…mata nye sudah kuyu n lentok badan nye yang bogel sudah menunjukkan dia mudah bernafsu dan ghairah akibat perbuatan nye menghisap batang ku…

Aku pun bangun dan mula merayap-rayap kan tangan ku ke tetek nya yang tergantung seperti buah ranum bergoyang-goyang di tiup angin… sambil putingnye ku gentel2 manja… ououuooffgghh tersentak adik angkat aku dan secara spontan mulut nye terus menenggelamkan batang ku… terasa hangat seluruh batang ku masuki ke pangkal tekak nye… dan di sorong tarik batang ku dengan mulut nya dari hujung kepala cendawan dan di tekan sampai ke pangakal memenuhi ruang mulut nye…

Aku yang sudah duduk sekarang mula meneroka lubang cipap nye yang dah mula berair semula…ku usap bibir cipap nye yang tembam ke atas dan ke bawah… perlahan2 dan laju2…. Abangggggg… ahhhaaaaa…bisik dengus adik angkat ku …di jongket bontot nye kerana nikmat…

Aku dengan manja angkat kepala adik angkat ku ke atas dan mula cium bibir nye yang basah akibat isapan batang ku…dia menyambut dengan bibir terbuka membenarkan lidah ku teroka mulut nya dan bertukar lidah dan air liur …kami yang mula nye bercium perlahan..kini dah bertambah ganas… hisapan2 lidah bertambah rakus dan tangan ku mula meramas kemas dan tetek nye dan putting tetek ku tarik2 liar…
Aghahahahah…aduuuuuhhauuuu…sedappppp…rengek adik angkat ku….abangggg….masuk kan batang abangggg… pinta adik angkat ku…. Adik tak tahan dah ni… nak rasa batang panas abang dalam pantat adik….pinta nye…

Adik dah sedia ke tanye ku…. Dah abang… pusy adik ni dah kembang kuncup nak kan batang abang…
Aku yang memang dari tadi mahu kan tujahan pada pusy nye… mula merapatkan batang ku ke pusy nye dalam keadan duduk…. Adik angkat ku angkat bontot nye dan selarikan lubang pusy kea rah batang ku…perlahan2 dia turun kan bontot nye dan batang ku perlahan2 memasuki lubang cipap nye yang berair mengalir tanpa henti… bibir pusy terkopak kembang member laluan kepala cendawan membuka laluan…ku tolakkan lagi dan kepala ku terasa kemas sempit memasuki lurah yang panas dan basah… cairan pusy adik angkat ku membantu melancarkan perjalanan batang ku..

Oooggghhhhhh…keluh nye bila sedilit demi sedikit kepala batang ku hilang dalam pusy nye dan mula menyedut kemut kepala batang ku…batang ku pula yang tadi tenggelam dalam mulut nye sekarang di telan mulut nye di bawah pula…lagi nikmat dan kemas rasa nye akibat lubang nye yang sempit walau pun ku tau tiada dara….

Dia yang tak dapat mengawal nikmat nye terus menekan bontot nye dan terus batang ku tenggelam sepenuh nye ke dalam pusy adik angkat ku….waarrghhhhhhh..oooggghhhh…terkeluar suara adik angkat ku….dan dia diam duduk begitu…sambil ku rasakan lubang cipap nye mengemut2 batang ku….ku rasa batangku disedut2 ke pangkal dengan aksi nye…

Ku rapatkan badan ku ke badan nye sambil tangan ku masih rakus menggomol tetek nye yang kental dan putting tertonjol tegang bernafsu… mulut ku sibuk melayan bibir nye dan lidah nye…crutiitit cruititit bunyi air ludah kami bertukar2…cucupppcupppp… bibir di sedut2 sedap…

Kami serentak mula mulakan hayunan bontot kami seperti satu irama ke arah sama memastikan setiap kali tundun kami bertembung…batang ku tenggelam penuh ke dalam pusy nye di sambut dengan hentakan ke bawah lubang pantant nye…aghhha aaghh aghhh ooogghoooghh ..suara2 nikmat berulang2 perlahan…tk berani nak kuat2 sebab kakak nye di atas tido…waktu tu dah pukul 3 pagi tapi kami masih lagi melayang nafsu kami yang belum puas setelah kami mula kan aksi sex kami pukul 12 malam tadi…
Aku pun baring semula sementara adik angkat ku masih menunggang ku dari atas…

dengan separuh cangkung…dia turun naik sambil bontot nye di lentik kan depan dank e belakang dan kadang kala kiri kanan…menikmati batang ku yang tenggelam timbul dalam pusy nye…aku terus kan meramas2 tetek nye supaya dia dapat rasakan seluruh letrik punat2 sex nye serentak memberikan kejutan2 nikmat…

Aku dapat rasakan dia semakin hamper ke puncak bila kemutan2 pusy nye semakin kerap dan lama2 mengepit sedut batang ku…kepala nye bergoyang2 sambil mata tertutup menghayati sepenuh nye aksi sex kami..

Am cumin…am cumin…am cumin….haaghhhh…am cumin abang…tolak kuat2 abang.. am cumin…ooohhhhh…lagi abang…adik tak tahan ni ….aghhhh sedap nye penuh nye….haagghh please abang..adik nak lagiiiiiiiiii…rengek adik ku…aku tambah stim dengan rengekan adik angkat ku makin galak menghentak ke atas punggung ku masukkan batang ku sedalam bole…memang sukar nak hentak maksima bila perempuan di atas…memahami posisi kami..adik angkat menghentak kuat setiap kali dia turun…aku turut bantu dia dengan gentel2 kelentet nye yang terkangkang menerima batang ku..

ini membuatkan dia lagi liar dan laju kan hayunan bontotnye dan..ahhhhggghh abangnnnnnnn cuminnnnnnn…oooghhhh…don stopppppppp…dan bontotnye terhenti bila dia hentak ke bawah…dan menekan2 macam nak penyekkan batang ku…aku pun tujah sekuat boleh ke atas dan rasa kan kemutan cipap adik angkat ku kuat sekali menekan batang ku…dank u ramas tetek nye lagi sambil sedut puting tetek nye…abannngggggggg… jerit kecil nye keluar di keheningan pagi..takut didengari..aku cepat2 cium mulut nye dan nmeratah bibir dan lidah nye…oommghghooomghgh adhdhdhduihh ….yang keluar dari mulut nye sambil badan nye kekejangan dan kaki dirapatkan ke peha ku….ku rasa air suam mencurah2 kepala batang ku di dalam cipap nye yang panas akibat geselan-geselan berterusan batang ku…

Ku biarkan saja batang ku terus berendam di dalam cipap nye yang bertambah lemah kemutan2…dan longgar melepaskan batang ku yang masih tegang berdenyut2…setelah dia reda..aku baring kan adik angkat ku dank u lapikkan bontot nye agar cipap tembam berair nye menonjol di depan ku dan ternganga sedikit seperti bibir nya yang menanti agar di tujah2 lagi… aku pula mengambil posisi mencangkung di celah kangkang adik angkat ku dan mainkan kepala cendawan ku yang basah dik air cipap nye di bibir cipap dan tepuk2 kan atas biji kelentit nye… hhmmmmm…ahhhh…bisik nye halus dan di kangkang kan lagi cipap nye lebih luas…

Aku yang terasa cukup teransang letakkan kepala batang ku di bukaan cipap nye dan dengan sekali henjut terus menekan dengan kuat… aaghhhhhh abanggggggg…terjerit adik angkat ku dan cipap nye yang tembam tertonjol disantak ke hujung rahim… celepap… bunyi lagaan tundun ku dan tundun nye… ku lihat matanye terbeliak menerima hentakan padu tadi… antara sakit dan sedap agak nye…aku tarik semula batang ku dan ku terjah keras sekali lagi…dan ku tarik perlahan keluar…lalu tekan sekuat nye…

tersentak2 badan nye menerima hentakan2 ku yang sekarang ni bertambah kerap dan meningkat laju…aghh..ooohhh..aagghhh… jerit2 kecil keluar dari mulut nye… ku lihat cairan2 lebih banyak keluar dari cipap nye…dan secara mendadak ku tarik terus keluar batang… uuffghghh…terpancut2 air keluar dari lubang kencing nye dalam keadaan cipap nye yang terkemut2 melepaskan climax nye ..aku terusan je menekan semula cipap adik angkat ku…terjongket2 bontot nye menikmati setiap tujahan ku… kepala cendawan ku sudah ku rasakan berdenyut2 dan dapat dirasakan aliran mani ku mula tersusun di telur untuk di lepaskan…

Adik..kata ku… pusing tiarap..kata ku…aku perlu tukar posisi supaya dapat ku tahan pancutan mani ku buat sementara… adik angkat yang masih ghairah memusingkan badan nye lalu meniarap… cantik sungguh body adik posisi camni..puji ku…untung la sapa yang dapat puaskan nye…jawab nye…melentik punggung yang putih kental dengan alur bontot terus ke lurah yang basah lencun dengan air mainan sex kami….

Aku mula beri ciuman berahi ke belakang telinga dan tengkuk nye sambil ku laga kan batang tegang ku di lurah bontot nye… terjungkit bontot nye terima nikmat di atas dan bawah…

hhmmmmm…ahhhhh…desis nye lagi… hairan juga aku betapa kuat nye tenaga dan nafsu sex adik angkat ku dengan permainan kami kerana ku rasa dia telah beberapa mengalami climax nye tapi masih mahu di layar dan tunggang… kuat sex ye…sindir ku…kena dengan orang nye menjadi la…jawab nye…adik tak kan puas selagi abang tak pancutkan mani abang dalam cipap adik…kata nye lagi…adik rasa betapa hangat nye mani abang…hehehehe..usik nye manja…

Aku pun capai kedua tetek nye yang terangkat akibat posisi lentik nye dank u ramas2 ganas sambil jari2 ku gentel puting2 tetek…wahhahahghh enak nya abang… lagi bang…aku terus je lakukan ramasan ku sambil mulut dan lidah ku terus layari leher..tengkuk dan belakang nye… ku lepaskan tetek nya dan mulut dan tangan ku merayap ke bawah ke ponggong kental nye… ku ramas2 pipi bontot dan lurah nye ku jilati dari atas ke bawah….oooggghhhh…bisik nye dan dilentik kan bontot nye ke atas…member ku lebih ruang untuk melapah bontot nye…lurah dan lubang bontot ku jilat dan tujah dengan lidah ku…dan di suakan lagi ke muka ku oleh nye dengan lentikan…

Setelah ku puas lakukan jilatan2 dan ramasan2 do bontot nye…dan air cipap nye terus mengalir bersama pancutan2 dari lubang kencing nye tanda nikmat oral ku…aku cangkung semula dan ku halakan semula ke lurah cipap nye…adik..tonggek kan bontot lagi..arah ku…dengan rela dia tonggekkan bontot nye dan lubang cipap nye jelas kelihatan…aku sorongkan batang ku perlahan2 dan rasakan kemutan cipap menyedut masuk batang ku… ku teruskan tolakan dan batang masuk ke lurah berair dengan lancer…

adik angkat ku membantu dengan tonggek kan lagi bontot nye menerima suapan batang ku… masa yang sama ku tarik tetek nye dan badan nye melentik seperti sabut terbalik memerima nikmat tujahan batang ku dan ramasan2 di tetek dan putting nye… aku mulakan tujahan2 keras dan kuat dan ku gunakan teteknye sebagai pautan…abang..sedap abang..adik nak lagi abang…adik tak tahan niiiii…adik nak cum lagiiii…bontotnye digoyang atas bawah tanda kesedapan amat sangat…melihat bontot nye begini buat kan nafsu membuak2 menujah cipap nye…dengan nakal…aku letakkan jari tengah ku di lubang bontot nye dan setiap kali ku aku tujah cipap nye…ku masukkan jari ku ke dalam lubang bontot nye… aahhhh…appaaa tu abang…sedapppp..

Ku ramas2 pipi bontot nye pula sambil ku tujahan2 ku makin laju… ku kuak kan bontot nye dan lubang nye ku sumbat pula dengan ibu jari ku…serentak tujahan batang ku…lubang bontot di jolok dengan jari ku…nafas nye bertambah kencang…begitu juga diri ku….ku dapat rasakan lagi…mani ku sudah mula meluru2 nak keluar dari telur ku yang keras semacam menahan kenikmatan… kemutan2 nye bertambah kemas dan lama…dan..oogghhhh abangggggg…adik cuminnnnnnnn…..dan serentak itu aku tekan kuat sepenuhnye batang ku ke pangkal dan digoyang2 di dasar cipap nye….bontonye yang terbuka ku jolok kan dengan dengan ibu jari ku sambil ku goyangkan sekuatnye…eeehhghhhh oogggghh…badan nye makin tak terkawal..dengan kepala nye meronta2 …uffhfhghhh..uuffghhh..uffgghhh…menggigil2 ku rasakan…seluruh badan nye…

Reaksi nye membuat ku tak tertahan lagi nafsu ku….batang ku yang tenggelam ke dasar cipap nye di kemut sedut dengan kuat…ku dapat rasakan cairan suam mencurah kepala cendawan ku…dengan beberapa goyangan2…aku pun melepaskan mani ku…cruttt..cruttt..menembak dasar cipap nye…dibalas pula oleh cairan cipap yang ku rasakan membuak2 dari rahim nye… adikkkkkkk…abang pancut niiii…aghhhhh…keluh ku…k uterus menekan nekan batang ku dan pancutan mani ku berdas2 dilepaskan…semakin lemah tembakan nye…. Abangggg..mmgghhhhgggg…dia menadah cipap nye lagi..sama2 mencapai puncak climax yang diusahakan bersama…

Ahhhahhh….aku terjelepuk di belakang nye…lentikan bontot nye pun lemah dan terus tertiarap sepenuh nye…aku biarkan batang ku mengecut perlahan2 dalam cipap nye… semakin kecil batang ku ..ia nye terkeluar dari rongga lubang cipap nye….sambil diikuti lelehan mani ku dan cairan cipap nye membasahi lantai….bau seks kami cukup kuat bercampur…ku peluk erat adik angkat ku dari belakang sambil ku cium2 manja belakang nye dan pipi nye…hhmmmmm..bes nye..puas sangat2..bisik adik angkat ku…thank you kata ku…adik puas…abang pun puas… yessss…cipap ni masih mahu kan lagi batang abang tau..kata nye manje sambil menjeling ku tersenyum…tapi nak rehat dulu ye…katanye…ok kata ku…lalu ku dakap nye dalam bogel..kami berpelukan…batang dan cipap kami biarkan basah dengan cairan nikmat kami……