Category Archives: Uncategorized

Kenikmatan di Malam TBC

Malam Tahun Baru Cina yang lepas membuatkan hidupku benar-benar teruji. Tidak pernah aku impikan dan cita-citakan perkara yang amat mengerikan dimana aku telah dipaksa berbogel dihadapan dua orang lelaki yang tidak aku kenali kemudian mereka bergilir-gilir menodai aku dihadapan suamiku sendiri yang tidak boleh berbuat apa-apa kerana telah terikat dikerusi. Aku rasakan dunia ini telah tiada ertinya lagi, aku malu, rasa bersalah berbaur didalam diri aku.

Kisahnya berlaku sewaktu aku hendak menutup pintu setelah menyaksikan percikan bunga api yang dibakar dimalam Tahun Baru Cina dihadapan rumah aku apabila tiba-tiba dengan pantas pintu yang hendak aku tutup diterjah dan menerpa masuk dua orang lelaki yang kemudian mengunci pintu. Aku yang tergamam cuba menjerit namun menundakan mahu menjerit kerana sebilah pisau telah berada dileher aku. Suami aku yang ingin tahu bunyi bising diluar diketuk hingga pengsan oleh salah seorang perompak itu lalu mengheret suami aku keatas kerusi lalu diikat dengan tali.

“Jangan menjerit, jangan melawan…” Arah perompak itu, aku menganggukkan kepala sambil badan aku mengeletar ketakutan.

“Awak ikut apa kami cakap, paham?” Sergah perompak itu lagi, aku menganggukkan kepala, setelah itu perompak itu mengalihkan pisau dari leher aku. Aku berdiri seperti jaga tegak dan mengeletar ketakutan.

Perompak itu meramas tetek aku, diusap-usapnya punting tetek aku perlahan sambil lidahnya menjalar menjilat leher aku.  Setelah puas menguli tetek aku tangan perompak itu beralih mengusap-usap lurah kemaluan aku sedangkan aku masih lagi berdiri menahan nafsu agar tidak terperangkap dengan rangsangan yang diberikan itu. Namun aku hanya mampu bertahan dua minit sahaja, nafsu aku meronta dan mengharapkan lebih dari sekadar usapan dan ramasan. Aku nampak suami aku telah terjaga dengan mata yang sayu dia cuba bergerak namun tidak berjaya.

“Abang, tengok saja… abang melawan, menjerit… ini!!!! nampak?” Perompak itu mengugut suami aku sambil menujah  pisau diperut suami aku. Aku lihat baju suami  aku berdarah, walupun tujahan itu tidak kuat sekadar melukakan sedikit, ia sudah cukup sebagai satu amaran untuk suami aku agar tidak melawan dan bertindak untuk menarik perhatian orang ramai.

“Tanggalkan pakaian awak, satu persatu..” Arah perompak itu kepada aku. Aku memandang suami aku dia menganggukkan kepalanya sebagai isyarat agar aku mengikut kehedak perompak itu. Dengan perlahan aku menanggalkan baju kurung yang aku pakai.

“Wowwww… cantik…. memang cantik dua buah gunung yang amat cantik. Patutlah waktu aku pegang tadi ia pejal, memang bertuah abang dapat bini yang gunungnya pegal dan cantik” Puji perompak itu apabila aku melepaskan baju kurung yang aku pakai. Kini aku hanya berkain batik dan bercoli. Perompak itu mendekati aku dan meramas-ramas kedua belah tetek aku. Setelah puas dia berundur dan menatap tubuh aku dengan rakusnya.

“Kain…kain tu bukak…” Arah perompak yang seorang lagi. Aku sekali lagi dalam terpaksa melurutkan kain batik yang aku pakai kebawah. Kini aku hanya memakai seluar dalam dan bra. Mata perompak itu menjilat tubuh badan aku yang separuh bogel.

“Alah… kasi buka semualah…” Arah perompak itu, sekali lagi aku terpaksa akur, aku membuka kancing bra dan melepaskan kelantai, perompak itu bersorak gembira melihat kedua belah tetek aku berbuai apabila bra yang mengampunya terlucut. Aku membongkokkan badan dan melurutkan seluar dalam kini aku telah berbogel sepenuhnya.

“Wowww!!!! cantik…., bini kau…, malam nie, kami pinjam dulu yer…” Ujar salah seorang perompak itu kepada suamiku yang masih terikat dikerusi. Air mata suamiku berlinangan kasihan kepada nasib diriku dan sebab tidak berdaya untuk melawan perompak yang telah menguasai sepenuhnya keadaan.

“Mari sini, kasi bukak aku punya baju dan seluar semua sekali..” Arah perompak itu kepada aku, dengan perlahan aku menghampiri perompak yang berada disisi suami aku. Aku membuka baju-t yang dipakainya kemudian aku membuka ikatan talipinggang, lepas itu aku membuka butang seluar jeans dan perlahan aku melucutkan seluar yang dipakainya.

“Apa tunggu lagi!!! seluar dalam nie takkan nak biarkan, kasi lucut sekali…!!” Bentak perompak itu aku terperanjat dan menggigil ketakutan. Aku menarik seluar dalam yang dipakainya dan bila seluar dalam itu terlucut separuh, aku tersentak sebab konek perompak itu menghala kearah mukaku, setelah seluar dalamnya ditanggalkan aku dapat melihat konek perompak itu tegak keatas.

“Sekarang pegang konek aku nie, lepas tu kau kasi komen…” Arah perompak itu, aku berusaha mencapai konek perompak itu dalam keadaan aku begitu takut. Genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam konek perompak itu sepenuhnya, besar lebih besar dari konek suami aku.

“Abang… apa komen abang?” Tiba-tiba perompak yang seorang itu bertanyakan kepada suami aku.

“Besar…panjang…tegang” Jawab suamiku ringkas, memang jawapan suamiku itu ikhlas aku sendiri akui kebenarannya kerana aku yang mengenggam konek perompak itu.

“Abang punya?” Soal perompak itu lagi. Suami aku mengelengkan kepala. Perompak itu ketawa girang.

“Kasi hisap konek aku” Arah perompak itu dan aku lemah melutut dan memegang konek perompak itu sambil membuka mulut lalu menghisap dan mengulum konek perompak itu, manakala perompak yang seorang lagi meramas tetek aku dengan tangan kanannya dan tangan kirinya mengusap biji kelentit aku. Air mazi aku telah meleleh keluar dan ini membuatkan jari-jari perompak itu dapat melicinkan alur faraj aku dan memasukkan jarinya lalu melakukan sorong tarik. Aku tidak dapat menahan keghairahan lebih banyak air mazi aku meleleh keluar.

“Dah.. bangun…” Arah perompak itu, aku menghentikan hisapan dan bangun berdiri.

“Sekarang hisap konek kawan aku tu sambil cik adik berdiri” Arah perompak itu aku mengikut arahannya. Aku yang membelakangkan suami aku dan perompak yang berikan arahan terus menghampiri kawan perompak itu dan membongkokkan badan terus mengulum dan menghisap konek kawannya itu.

“Wowww… cantik pantat bini kau nie… memang cantik…dah banyak air dah tu..” Puji perompak itu dan tiba-tiba aku rasakan ada sesuatu sedang menjalar dan menekan-nekan dialur farajku, tidak lama konek perompak itu membelah farajku dan mula tenggelam sedikit demi sedikit hingga tenggelam sepenuhnya. Aku rasa lubang farajku begitu sendat dengan kemasukan konek perompak itu. Walaupun aku mahu mengerang kenikmatan tapi tidak mampu aku lakukan kerana mulut aku dipenuhi oleh konek kawan perompak yang sedang menikmati hisapan dari mulut aku.

“Wowww… memang sedap. Ketat, dan pandai mengemut, oooohhhhhh yesss.. lagi kemut… kemut kuat lagi.. yaaaa….” Puji perompak itu yang melakuan sorong tarik kedalam farajku, ada masanya dia berhenti seketika dan waktu ia berhenti itu, lubang farajku mengemut-ngemut batang koneknya mahu ia meneruskan tusukan.

“Lagi dalam lagi sempittttt woooo….sedap… ini gaya pantat bini kau nie jenis ‘lubang tanduk’” Puji perompak itu lagi. Aku tidak tertahan lagi kerana setiap kali tujahan koneknya menyentuh dasar farajku dan sekali gus merangsangkan lubuk-lubuk nikmat yang ada didalam farajku yang selama ini tidak pernah diterokai oleh konek suamiku.

Hampir lima belas minit aku tidak lagi mengulum konek kawan perompak itu, aku kini terbaring diatas katil. Perompak itu mengarahkan kedua belah kaki aku dibuka seluas-luasnya, aku akur setelahh kedua belah kaki aku dibuka terus dengan laju memasukkan koneknya kedalam farajku.

“Arrrrrr…ooohhhhhh…. seeeedaapppp” Aku mengerang kenikmatan, erangan aku membuatkan nafsu perompak itu semakin membuak-buak.

“aaaaaahhhhhhhuuuuhhhhhhhhhhhyyyyyyyeeeeaaa……..ssssssssss” Terangkat punggung aku menerima tusukan dan terus mencapai klimaks kali yang ketiga. Sebenarnya sewaktu aku mengulum konek kawannya itu aku telah dua kali klimaks kerana tidak tahan dengan kenikmatan tujahan dari konek yang besar dan panjang didalam farajku.

“Oooooooouuuuuuhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaaaahhhh” Perompak itu mengerang dan menujah dengan ganas dan terus membiarkan koneknya didalam farajku seiring dengan klimaks aku, akhirnya perompak itu turut mencapai klimaksnya, dapat aku rasakan semburan hangat air mani perompak itu menyembur dinding rahimku. Setelah perompak itu puas, dia mencabutkan koneknya. Kawannya menelangkupkan badan aku dan kini sekali lagi aku diratah dari belakang pula.

“Ohhhh….sssseedappp” Rintih aku bila konek kawannya itu memasuki farajku yang telah berair, mudah sahaja koneknya melunsur masuk, tapi cara doggy ini memang memberikan kenikmatan kepada aku, walaupun suami aku selalu lakukan cara doggy tapi disebabkan konek perompak ini lebih panjang dan besar ia memberikan kenikmatan yang berbeza. Setelah kawan perompak itu memancutkan air maninya didalam faraj aku, aku menjadi begitu letih dan terlentang kepenatan.

Kedua-dua perompak itu masih lagi berbogel. Aku tidak tahu apa yang ingin dilakukannya lagi, kerana aku kini pasrah menyerahkan tubuh aku untuk dilakukan apa sahaja. Salah seorang perompak itu mengambil gambar video aku yang terlentang keletihan tanpa seurat benang dari muka perlahan-lahan kamera dihalakan keseluruh tubuh aku, kemudian terus memfokos kearah lubang faraj aku, dan membuat close-up kearah farajku yang menampakkan lubang yang terlopong luas akibat dari acuan konek mereka sebentar tadi.

“Buat apa ambil gambar bini aku telanjang?” Soal suamiku marah, sudahlah tubuh aku lunyai disetubuhi kini gambar aku berbogel pula diambilnya, memanglah suamiku marah, ini kira sudah melampau.

“Kalau kau, atau bini kau buat report, video nie akan beredar di yotube. Alah… kira sebagai geran jaminan, kau atau bini kau akan tutup mulut, paham?” Balas perompak itu. Tiba-tiba kawan perompak itu datang dan menindih badan aku, sekali lagi aku disetubuhi, tapi kali ini setiap inci badan aku dirakamkan. Setiap keluar masuk konek kedalam faraj aku dirakam, setiap jeritan kenikmatan yang terpacul dari mulut aku dirakam begitu juga apabila aku klimaks kamera difokuskan kearah muka aku, kerutan wajah aku menerima kenikmatan dirakam. Tubuh aku kini berada didalam kamera handphone perompak itu. Setelah klimas aku sekali lagi terlantar tidak bermaya.

“Bangun, dan buka ikatan suami kau tu…, tapi jangan melawan..” Gertak perompak itu. Aku bangun lesu menghampiri suami aku yang terikat dikerusi. Aku membukakan ikatannya.

“Sekarang kau bogelkan suamiku, kemudian hisap konek dia” Arah perompak itu lagi, aku mengikut perintahnya dan suami aku pula tidak berani hendak melawan kerana nyawa lebih bermakna dan tidak dapat dicari dimana-mana. Aku melucutkan pakaian suami aku dan menghisap koneknya. Perbuatan aku dirakamkan oleh perompak itu.

“hahahahaha…. konek pendek dan kecik.. hahahaha” Perompak itu mempersendakan suami aku, tapi aku tidak peduli aku terus menghisap dan kemudian aku terdengar arahan dari perompak itu menyuruh suami aku menyetubuhi aku. Tanpa bantahan suami aku terus menyetubuhi aku, perompak itu masih merakamkan perbuatan kami.

“Hahahhaa… macam ayam mainnnn!!!…” Perli perompak itu apabila suami aku memuntahkan air maninya tak sampai lima minit mendayung.

“Cik adik manis, memang laki kau macam ini ker?” Soal perompak itu kepada aku. Mahu tak mahu aku terpaksa juju dan mengakui hakikat kebenarannya bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama. Aku menganggukkan kepala membenarkan bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama didalam melakukan adegan seks.

Jujur aku katakan setiap kali suami aku memuntahkan air maninya tak sampai 10 minit aku masih belum klimaks lagi, koneknya akan lembik dan dia akan terus lena, aku akan masuk kedalam bilik air dan melancap dengan jari hingga aku mencapai klimaks.

“bang… kami akan datang lagi nanti, tolong bini abang nie… kesian ke dia…, paham tak?” Soal perompak itu yang telah berpakaian semula. Suami aku menganggukkan kepala. Didalam hati aku rasa kegirangan kerana kegersangan aku selama ini akan terisi dengan kehadiran dua orang lelaki yang menceroboh rumah aku dimalam Tahun Baru Cina. Terus terang aku katakan, siapa yang tak mengidam konek panjang dan besar orang tu pembohong.

 

Advertisements

Cikgu Norasyikin

Peristiwa ni berlaku baru baru ni aje masa aku tengah belajar Form 6 di sebuah negeri di Semenanjung Malaysia. Aku harap cerita aku dapat le menghiburkan korang semua. Cikgu Syiken ni ajar BM di kelas aku. Aku memang tak tahan ngan body dia. Tetek selambak besar. Bila dia berjalan je, bergoyang goyang kiri kanan. Punggung toksah cakap le. Besar cam bumper Satria. Time dia mengajar je mesti konek aku stim. Apa taknya, mata aku sayik kat tetek dia aje. Cikgu takde le tua sangat. Umur dia 37 tahun. Asal Johor. Anak tiga. Dia stay kat negeri aku baru tiga bulan. Suami masih lagi kat Johor ngan anak anak dia.

Dia tinggal sorang kat rumah sewa. Aku pulak memang jenis baik ngan cikgu. Dapat gak aku jadi dia punya murid kesayangan dia. Nak dijadikan cerita, time balik sekolah tu hujan lebat. Member aku plak dah ponteng. Tak dapat aku tumpang kereta member aku. Camna nih, hujan lebat gile ni. Takkan takde orang aku boleh tumpang.

” Hey Man, awak tak balik lagi? Mana member awak tu?”
“Dia dah blah cikgu, sorang la saya ni”
“Jom la tumpang saya dulu, nanti lepas hujan saya hantar awak balik, ok?”

Camna ni…? Rumah aku ngan rumah dia memang jauh berbeza. Bukan duduk satu taman perumahan pun. Tiba tiba aku teringat yang dia ni tinggal sorang. Untung untung boleh aku rasa pantat dia hari ni.

“Baiklah, saya ikut cikgu.”

Cikgu Syiken tersenyum panjang bila kau bagi jawapan positif. Aku terlihat betisnya yang putih melepak masa dia singkap kain nak masuk kereta. Mata aku memang tak lepas. Kena pulak pakai kebaya ketat. Apa lagi, gunung dua buah tu memang tersembul le. Bergoyang takyah cakap le. Jalan plak berlenggang.

“Hei, tengok apa tu? Nakal betul awak ni Man.” Aku tesenyum malu. Kereta Cikgu Syiken meluncur laju membelah hujan. Masa perjalanan tu aku tanya macam macam kat dia. Tetiba je soalan cepu mas keluar. “Cikgu boleh tahan ke camni?”

“Maksud Man, tahan camna tu?”
“Alah, suami ngan anak anak jauh. Tak rindu ngan diorang.”
“Apa nak buat Man. Terpaksa, lagi pun diorang akan berpindah kat sini dalam masa dua bulan lagi. Tahan je la. Dulu tidur berdua, sekarang sorang”. Berderau darah aku aku bila Cikgu Syiken cakap camtu. Ah, apa hal pun aku nak juga rasa pantat dia hari ni. Mana tahan tengok barang dia. Nak jugak pegang.

“Peluk bantal panjang je la”

Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Cikgu Syiken masuk ke rumah teres dua tingkat miliknya.

” Man duduk dulu ye, Cikgu nak masuk bilik jap”
“Oklah”

Cikgu Syiken jalan berlenggang masuk ke biliknya. Aku pulak mengelamun sorang. Aku pun bangun nak pergi tandas. Masa tu aku tengok pintu bilik Cikgu Syiken terbukak sikit. Mak aihh, first time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah lap badan dia. Tetek memang besar. Punggung pulak bulat dan licin. Dia mengelap celah kangkangnya sambil main ngan jari. Tiba tiba Cikgu Syiken terpandang aku.

“Eh, Man ingat sapa tadi. Masuklah.”

Aku pun perlahan lahan menghampiri Cikgu SYiken yang masih bertelanjang bulat. Dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya.

“Cikgu tahu Man selalu tengok tetek cikgu. Hah, pegang lah puas.” Aku macam tak caya je. Apa lagi pulunlah. Aku hisap putingnya dengan rakus sekali. Hujan masih mencurah curah. Aku masih lagi pakai baju seragam sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung. Aku tengok dia rilek aje aku hisap tetek dia. Dia suruh aku stop. Pastu dia bukak seluar aku.

“You tak pakai seluar dalam Man? Patutlah asyik tersembul daripada tadi” Aku senyum aje. Nah tu dia, batang aku 7.4 inci tersembul kat muka dia. Perlahan lahan dia main kepala pastu dia kulum sedalam dalamnya. Aku dah tak boleh nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum. Dia jilat habis ngan telur aku sekali. Mata aku terbeliak manahan nikmat bergelora. Lama gak dia kulum. Pastu aku bangunkan dia dan mula start french kiss. Nafas aku ngan dia dah takleh kontrol. Tangan aku merayap ke cipapnya yang tembam.

Aku dapat rasakan air makin banyak. Batang aku pulak menunjal nunjal ke perut dia. Dia aku peluk semahu mahunya. Pastu aku baringkan badan dia. AKu kangkang kaki dia dan smerbak bau pantat menerjah ke lubang idung aku. AKu terus menghumban muka aku ke pantatnya. Kelentit dia aku jilap dan gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai kat kepala.

“Uhhh, ahhh, uuuhh, jilat lagi Man..uhhhh” Tetiba dia tarik rambut aku dan dia klimaks kali pertama.
“Man, cepat Man, cikgu dah tahan ni, cepat masukkan batang Man tu dalam pantat cikgu”
” Rileks la cikgu”

Aku pegang batang aku dan mainkan di sekitar pantatnya. Perlahan lahan aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya.

“Uhhhh, besarnya Man, pelan pelan sikit”
Mungkin kerana tiga bulan tak kena ngan suami dia, pantat jadik ketat.
“Tarik dulu Mannnn, ughhhhh”
“Emmmmm”

Lega sikit Cikgu Syiken setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala je masih dalam pantat dia.
“Tekan Man….jangan sampai habis…uoghhhh’ Aku pun memulakan sorong tarik.

“Uhhh… dalam lagi…. cikgu boleh terima lagi.. dalam lagi.. uhhh.. ahh.”
Berdecup decup aku bunyi batang aku berlaga ngan pantat dia. Aku hayun semahu mahunya. Berkeriut bunyi spring katil.

“Cikgu nak pancut Man….cikgu pancuuuuutt Mannnn”

Cikgu Syiken samapai terangkat punggungnya. Tangannya yang lembut memegang erat pada lengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Cikgu Syiken. Aku pun sambung hayun balik. Aku tekan sampai santak hingga ke pintu rahim. Matanya terbeliak menahan serangan aku yang bertubi tubi.

“Ahhh.. MAnnn…. cikgu pancuut lagi iee.. ahhhh” Klimaks kali kedua sedangkan aku belum rasa apa apa lagi.

“Ouhhhh, emmmmm, iyahhhh, laju Man.”

Dia punya suara satu bilik berkumandang. AKu terus hayun. Pantatnya terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 30 minit masa berlalu. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan hayunan batang aku.

“Ouhhhhhhhhh,emmmmmmm,yahhhhh, laju Mannnn, cikgu pancuttt lagiiii”

Punggungnya terangkat angkat. Kepalanya menggeleng ke kana ke kiri menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku. Kemutan pantatnya yang bertalu talu menyebabkan aku hilang kawalan.

“Cikgu, saya nak pancutttt niiii, ahhhhhhhhhh.hahhhhh” Aku tekan sampai santak. Matanya terbeliak ketika aku memuntahkan air mani aku ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak. Pantatnya tak henti henti mengemut batang aku. Aku pun mencium dia tanda terima kasih kasih. AKu tarik batang aku dan dia hisap air mani yang lebih sampai habis.

“Awak punya power la Man”
“Biasalah, sentiasa power katakan”

Aku berbaring di sebelahnya sampai bermain main ngan teteknya. Tangan Cikgu Syiken plak kat batang aku.

” Apa kata Man tidur rumah cikgu malam ni? Esokkan cuti. Cikgu belum puas lagi ni. Stay kat sini ye, sayang..”
“Oklah, sayang”
Aku tipon family aku kata aku tidur rumah member aku. Jam dah tunjukkan pukul 6.00 petang. Hujan dah berenti. Batang aku keras balik tak sampai lima minit.

“Cepatnya naik you punya Man”
“Cikgu, I pun nak sekali lagi”

Aku pun memulakan pelayaran kali kedua. Tunggu sambungan aku camna skill aku dalam tape blue aku praktikkan kat dia.

Isteri Curang

Aku masih ingat waktu tu, Din peluk tubuh ku dari belakang. Tubuh kami rapat bersatu. Aku memaut lengannya dan dia sungguh lembut menyentuh tubuh ku. Leher ku dikucupnya hingga naik segala roma ku. Mata ku seakan berat mahu dibuka. Aku tenggelam dalam alunan keberahian seorang wanita. Tubuh wanita ku yang genit ku biar dijajah kuasa lelaki muda yang perkasa di hati ku.

Perlahan punggung ku menerima tekanan yang mengasyikkan dari tubuh Din. Bonjolan keras yang misteri semakin liar di dalam seluarnya. Menekan-nekan dan menggesel-geselkan batangnya di belahan punggung ku. Kain sutera yang membaluti punggung ku tidak dapat menangkis tekanan batangnya yang kekar dan liat itu.

Ku hulurkan tangan ku ke belakang tubuh ku, dengan harapan dapat memegang sesuatu yang istimewa daripadanya. Dia seakan mengerti kemahuan ku. Perlahan-lahan dia memberi ku peluang memegang batang nakalnya yang masih terpenjara di dalam seluar. Tapak tangan ku yang selama ini muak memegang batang pelir suami ku akhirnya merasai kehangatan batang lelaki lain yang jauh lebih muda berbanding diri ku.

Din menarik ibu jari ku ke pembuka zip seluarnya. Jari ku mengikut haluannya hinggalah aku berjaya membuka zipnya. Ku seluk tangan ku di dalam seluarnya. Kehangatan tubuh lelaki yang terperangkap di dalam seluar seakan menyerap tangan ku. Batangnya yang terperangkap di dalam seluar dalamnya aku pegang. Aku kocok menggunakan kemahiran ku sebagai seorang wanita yang berpengalaman.

“Kak Maz, sedapnya…” Din melahirkan rasa nikmatnya kepada ku.

“Batang jahat awak ni nak kena hukum tau!” kata ku dalam keberahian yang semakin menguasai diri ku.

“Hukumlah saya kak. Buatlah apa sahaja yang akak mahukan,” Din memancing berahi ku.

Aku palingkan tubuh ku menghadap dirinya. Aku tarik lehernya hingga dia tertunduk kepada ku. Wajah kami semakin rapat dan akhirnya bibir kami bertemu dan saling berkucupan menzahirkan kegeraman masing-masing. Lidah kami sesama menguli. Air liur kami bersatu dalam kehangatan asmara yang benar-benar melekakan. Aku sungguh asyik menerima kucupan asmara yang penuh nafsu membelenggu ku.

Aku sudah tidak dapat untuk bersabar lagi. Pantas jari ku membuka butang seluar jeansnya. Sambil berkucupan aku tahu di mana perlu ku buka. Kemudian disusuli seluar dalamnya.

Aku segera menghentikan kucupan. Mata ku segera menangkap rupa bentuk senjata lelaki muda yang berjaya mencairkan hati ku. Kepalanya yang kembang berkilat kelihatan comel dan membuatkan nafas ku sesak keghairahan. Pelir yang berurat bagaikan peluru berpandu yang seakan mahu dilepaskan kepada ku.

“Kenapa Kak Maz?” Din pelik melihatkan ku yang terpegun dengan senjatanya.

“Seksinya Din,” kata ku, sambil aku terus tunduk dan menghisap kepala senjatanya yang paling ku geramkan.

“Oooohhh… Sedapnya Kak Maz,” keluh Din sewaktu bibirku rapat menguli daging mudanya yang kekar itu.

Ku gunakan pengalaman ku sebagai isteri selama 12 tahun ini buat Din. Aku mahu dia tahu aku bukan calang-calang punya wanita. Aku mampu memuaskannya hingga dia tidak dapat bangun. Aku mahu Din puas-sepuasnya hingga tidak dapat melupakannya seumur hidupnya.

Telurnya aku usap dan belai. Aku ramas lembut bagi merangsang perjalanan air maninya nanti. Lidah ku menjilati batangnya dari pangkal hingga ke lubang kencing. Ku lakukan berkali-kali sebelum kepala bulatnya yang kembang berkilat hilang tenggelam masuk di bibir ku.

Sesudah itu sudah pasti hisapan bibir ku semakin dalam, bahkan hingga bulu ari-arinya yang pendek dan kemas rapat menyucuk hidung ku. Sedapnya hingga anak tekak ku yang sudah lali diterjah batang suami ku yang ego itu, sengaja ku cecah lama-lama di kepala takuknya.

Ku terus turun naikkan kepala ku hingga pelirnya ku lalukan keluar masuk mulut ku. Batangnya semakin utuh. Aku seakan mengulum batang kayu yang berkulit manusia. Aku semakin berahi dan bersemangat mengulum senjatanya yang keras keluli.

Di saat itu syaitan mula meracun fikiran ku, alangkah nikmatnya jika dapat ku miliki lelaki muda ini buat selama-lamanya. Aku rela jika setiap masa dan setiap saat pelir muda yang kekar itu inginkan tubuh ku. Alangkah nikmatnya jika dapat ku nikmati kehangatan air mani memancut keluar dari batang pelirnya yang terbenam jauh di dalam tubuh ku, meski pun di lorong belakang yang jarang sekali dilalui suamiku.

Tidak ku sangka perkenalan singkat antara aku dan Din di dalam lif tempohari membawa kami kepada perhubungan yang sebegini intim. Dari bertanyakan nama dan tempat kerja di awal pertemuan, kemudian secara kebetulan bertemu sekali lagi dan bertukar nombor telefon dan terus saling berhubung secara sulit hingga kami bertemu berdua walau pun sekadar makan malam bersama.

Memori pertemuan ku dengannya tiba-tiba lenyap dari fikiran apabila Din kelihatan semakin tidak keruan. Pelirnya semakin keras tak terkawal. Kepala takuknya semakin berkilat dan memperlihatkan lubang kencingnya yang semakin terbuka. Nyata nafsu Din semakin di puncak syahwat. Benih buntingnya bila-bila masa sahaja akan keluar kepada ku.

Ku hisap kepala takuknya dan ku uli dengan lidah ku. Ku lancapkan pelirnya hinggalah akhirnya pancutan sulungnya laju menembak hidung ku. Ku bukakan mulut ku menadah pelirnya. Sekali lagi pancutan padu meluru masuk dan mendarat di lidah ku. Dan seterusnya berhamburan air maninya laju tanpa henti ke dalam mulut ku.

Dengan pantas ku kulum seluruh batangnya dan menghisap air maninya yang seakan sengaja di pam sepuas-puasnya biar memenuhi mulut isteri orang yang dahaga ini. Tanpa dikawal, ku meneguk setiap air mani yang memancut di dalam mulut ku. Jelas pekat dan banyak air mani lelaki muda ini. Hingga ku rasa tekak ku seakan payah menelannya.

Selepas selesai, aku kembali menyarungkan tudung di kepala dan mengemaskan baju kurung sutera di tubuh ku. Din ku lihat memakai kembali seluarnya dan mengemaskan kemeja di tubuhnya. Kemudian kami berjalan keluar dari tangga belakang menuju ke tepi jalan dan kami akhirnya berpisah mengikut haluan masing-masing. Din menuju ke keretanya sementara aku menuju ke perhentian teksi menunggu ketibaan suami ku yang bakal tiba menjemput ku pulang ke rumah.

Kena Jilat

Malam tu Kamal menuntut janji. Aku suruh dia datang bilik aku masa semua orang dah tidur. Tapi yang merisaukan aku, dia tidur sebilik dengan Zamri. Zamri tu pulak jenis tidur lewat. Aku abaikan semua tu, kalau ada, ada la. Kalau takde pun takpe. Aku paling benci projek dalam ketakutan ni. Tak boleh feel langsung. Nak stim pun susah.

Malam tu dia masuk bilik aku pukul 3.15 pagi. Aku dah tertidur pun. Kamal sentuh pipi aku untuk kejut aku. Aku terkejut terus terjaga. Dia tanggalkan baju aku satu persatu. Kami Cuma ada satu jam lebih sebelum mak aku bangun sembahyang subuh. Mak aku selalu bangun pukul 5 pagi. Selepas dia bogelkan aku, dia terus kangkangkan aku dan jilat pantat aku. Ketakutan aku berkurangan sebab aku yakin sangat yang semua orang dah tidur, kalau ada yang terjaga pun, takde sape nak masuk bilik aku tak pasal-pasal. Sedap kene jilat sampai aku dah basah. Berair pantat aku kene jilat. Aku mengangkang, dan kamal berlutut bawah katil. Pantat aku betul-betul kat bucu katil. Jadi aku terpaksa ramas sendiri breast aku bila aku terasa sedap yang teramat sangat.

Hampir seluruh tubuh aku dijilatnya. Aku kegelian bila dia menjilat pusat aku dan beralih sikit ke pinggang. Satu kekurangan pada projek kali ni ialah aku tak boleh nak mengerang. Takut orang dengar lol! Dia menjilat peha aku, terasa naik bulu roma aku. Breast aku tetap jadi tumpuan. Dia menjilat dan isap breast aku sesuaka hati dia untuk jangka masa yang lama. Dia menggentel-gentel puting breast aku dan menggigit halus. Breast aku mengeras bila aku dapat menikmati kesedapannye. Dia duduk dibirai katil dan meminta aku isap konek dia.

Aku takde masalah. Apa lagi saiz konek dia adalah saiz idaman aku. Sampai lenguh mulut aku isap konek dia. Dari hujung hingga ke pangkal. Selepas kolom, aku jilat menggunakan lidah bermain-main dihujung kepala takuk dia. Bila aku rasakan air mazi dia keluar sikit, aku beralih pada dua bijik telur dia pulak. Dia meramas rambut aku dan memejam mata menahan kesedapan. Dia mengusik-usik breast aku lagi supaya keadilan dapat dirasakan dengan saksama. Aku sedap dia pun sedap.

Pantat basah aku tak boleh tunggu lama lagi. Aku mendambakan konek besar tu menusuk masuk kelembah keramat aku sedalam-dalamnya. Tapi Kamal lebih selesa bermain-main dengan kelentit aku. Dia memasukkan hujung lidahnya kelubang aku. Aku kesedapan dan berharap agar dia menekan dalam lagi.

Kamal menjilat lagi dari bawah keatas dan pantat aku terasa bagai diurut-urut. Aku terasa nak mengerang tapi aku terpaksa tahan. Melentik-lentik bontot aku terangkat menahan sedap yang teramat sangat.

Kamal bersedia memacakkan konek dia ke liang faraj aku. Pehanya yang berbulu tu menambah keghairahan aku bila aku terasa kegelian masa peha dia berlaga dengan peha aku. Kamal menolak perlahan hujung kepala takuknya sedikit demi sedikit. Ketat dan padat. Aku melentik dan memejam mata tanpa bersuara. Sumpah! Sedap sangat! Tapi aku tak dapat mengerang. Kalau kat rumah aku sendiri, aku dah jerit dah lepaskan kesedapan. Tapi apakan daya, kalau aku mengerang nanti lain pulak jadinye hehehe…

Dia menujah dan jemarinya ligat mengusik kelentit aku yg timbul dan keras. Aku terjongkek-jongket kesedapan sesekali menahan senak. Kamal memegang kedua-dua pinggang aku dan menarik tolak konek dia. Tujahan demi tujahan menggegarkan breast aku yang turut sama turun naik mengikut dayungan goncangan Kamal.

Aku tak dapat lihat wajah kamal dengan jelas sebab gelap. Aku dapat dengar nafas Kamal mendesah menikmati tujahannya sendiri. Aku mula kejang setelah lama berdayung. Aku kemut sekuat hati hingga terkeluar bunyi “hmmmm…” dari mulut kamal. Risau jugak aku kalau dia tak dapat kawal diri. Dibuatnya dia mengerang ke nanti, naya je!

Semakin aku kemut semakin kuat dia mengeluh. Hanya nafasnya yang kedengaran. Kamal melajukan goncangan dan tiba-tiba dia menekan kuat hingga aku merasa senak yang teramat sangat. Dia memancutkan muntah susunya kedalam lubang pantat aku. Lima tembakan kalau tak silap aku. Dia berhenti sekejap untuk setiap satu tembakan. Dia menarik keluar konek dia yang sedikit lembik dan menyarung baju dan seluarnya semula. Dia selimutkan aku kembali tanpa memakaikan aku baju dan mengucup dahi aku mengucapkan selamat malam. Aku keletihan dan tertidur dalam keadaan bogel dibaluti selimut.

Kak Liah Mantap

Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Liah yang berumur 38 tahun. Dia seorang janda yang tinggal di sebelah rumah aku. Kak liah mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yang besar dan tegang. Bontot kak Liah sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Liah, butoh aku terus berdiri dengan tegap.

Aku mempunyai butoh yang agak besar dan keras, lebih kurang 8 inch. Kak Liah dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluar tentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Liah melihat sinar mataku.

Anyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Liah memberi tahu yang ia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan. Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Liah sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Liah sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masih ingin melihat potongan kak Liah yang montok itu.

Apalagi aku terus ke rumah kak Liah dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak liah pun buka pintu. Aku amat terkejut apabila melihat kak Liah hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Liah itu. Peha kak liah sangat gebu dan sejuk mata memandang.

Aku beritahu kak Liah yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Liah suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak liah dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah.

Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Liah ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Liah. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Liah sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari ketegangan butoh aku itu.

Kak Liah tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya. Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang-kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Liah yang merekah tersenyum.

Kak Liah melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Liah dan terus benamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng. Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Liah menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Liah aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki.

Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Liah dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Liah di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak liah merengik-rengik kesedapan, “ah…! aah…! Sedap sayang…! Ah.. oh.. oh…!” Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya.

Setelah puas menbaham puki kak Liah, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Liah, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Liah terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai.

Apabila tangan kak Liah dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku bila kak Liah goncang turun naik dengan berkata “keras…! Besar…! Panjang…! Sedap… panas.. oh.. ah…!!! Kak Liah dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Liah pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Liah dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas.

Setelah enak merasa kesedapan, kak Liah suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Liah aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir.

“Ah…. ah…! Sedap sayang…! Cepat sayang…! Oh… sedap…! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Liah sedang gatal sangat ni…! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu.” Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku. Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Liah. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia. Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Liah, sambil itu jugalah aku masukkan jari aku ke dalam lubang jubornya.

Kak Liah meronta kesedapan sambil menjerit, “Oh… oh…! Oh.. ah.. sedap….! Sedap sayang….! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Liah…!” Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Liah apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Liah pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Liah yang padat itu.

Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Liah sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Liah. Apa lagi… tepekiklah kak Liah kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu. Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar…!

Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Liah dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Liah sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Liah rasa sedap. Dia mula menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Liah buat begitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.

Sambil itu jemari tangan kak Liah bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahi kenikmatannya. Tindakkan kak Liah itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Liah. Sambil itu jari-jari aku meramas-ramas tetek kak Liah dengan kuat dan ganas. Kak Liah meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya.

Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Liah mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Liah sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.

Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Liah apabila ada masa lapang dan kadang-kadang aku tidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Liah pun mula pakai pakaian seksi apabila aku bersama dia.

 

Wana Gedik

Senja tu.. hujan turun dengan lebatnya.. petir kilat sambung-menyambung.. tetiba handphone pisang aku berbunyi… “trutt.. truttttt..” aku ngan lagak ngerinya menyambar handphone aku tu, “hello”. “belacak… i ni.. wana..” satu suara lembut kuar kat earpiece aku tu, “hmmm wana.. kenapa pelan suara wana ni?” soal aku. suara wana ni dah memang jenis lembut, “belacak.. wana tinggal sorang ni.. wana takut lerr..”. larr minah ni, aku pun tinggal sorang gak.. tak takut pun.. “wana.. kenapa wana takut?”. wana dah cam nak nangis jeerr bila dia jawab “hujan lebat kat luar ni.. belacak datang la sini.. temankan wana.. plis..”. cisss.. dia buat dah.. “hujan lebat la kat sini wana” saja aku bagi alasan, memang lebat lagi pun. “alaaa belacak.. plis larr.. wana lonely pastu petir ni buat i takut.. issshhkk issshhhkk”. dah nangis pulak budak ni, ni buat aku cair ni.. “ok lerr wana.. gimme half an hour i’ll be there, ok?”. wana dgn excitednye jawab “ok belacak.. i tunggu u.. be careful ye sayang.. jalan licin tu,.. bye sayang”. ye la aku tau.. macam aku tak tau… dah 10 tahun aku bawak motor.. budak baru lahir pun tau.. bila hujan jalan basah.. lawakla minah ni..

-wana-

hai!hmmmmm best nyeee.. kejap lagi belacak nak datang! wana pun apalagi terlonjak kegembiraan laaa. alaaa bukan takut sangat pun dgn hujan lebat ni saja nak berteman. lagipun sekarang ni hujan brrrr sejuk nye. kalau kena peluk masa ni kan best! hmmmm lagi best kalau dapat belaian manja dari tangan kasar belacak yg macho tu. terbayang-bayang wajah belacak yang hensem itu.. tu yang best sekali dgn kumis manisnye. aaahhhh seronoknye! wana tak sabar menanti kedatangan belacak. sambil menyanyi riang wana pun berlari ke bilik tidur nye.hmmm kemas sikit laaaa. belacak mesti terkejut tengok wana nanti.. hmmmm wana pun kemas laa bilik dia.. biar nampak cantik & kemas & selesa.. ye laaa kan tu tempat beradu.. tempat bermain tempat berasmara erotic!

wana nak buat belacak sampai tak lupa pada wana. ye la kata org tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat.. mesti belacak ingat sampai mati wana sudah terbayang akan kehangatan sentuhan belacak aaahhhh.. wana memejamkan matanya.. belacak cepat lah sampai! hmmmmmm wana tetiba rasa erect giler wana memandang dirinya di cermin. “alamak! comotnye aku.” ishkkk.. ni tak boleh jadi ni kena mandi dulu baru wangi segar rasa badan tentu belacak lagi sayang pada aku.” hmmmm bestnye lantas wana pun menanggalkan satu persatu bajunya di hadapan cermin itu. sambil itu wana mengerling ke arah cermin. memandang tubuhnye yang bertelanjang bulat tanpa seurat benang sekali pun hmmmmmm ishkkk.. nak mandi laaa ni nak belek-belek pulak! mana tahu belacak
intai dari luar heheeee okey laaaa I nak pergi mandi ni

-belacak-

aku capai fullface agv kaler purple metalic cikai aku tu, sarung baju ujan, suar hujan, pastu kunci pintu ghumah bujang aku. cehh! kunci motor aku tinggal kat dalam.. masuk balik amek kunci motor aku.. start jer motor vulcan 800 aku tu.. agak dah panas lebih kurang.. aku bergerak meninggalkan rumah aku, menuju rumah wana yg terletak di kawasan perumahan mewah pinggir kota. seperti yg aku janjikan.. aku sampai tepat pada waktunye.. aku tengok pintu dah terbuka luas.. isshhh wana ni.. berani pulak kau biarkan pintu ni terbukak.. aku pun parking motor aku.. bukak baju dgn suar ujan aku.. huuussshhh sejuknyerr!! kembang telur aku kena air ujan! aku masuk pelan2.. cewaahh… aku nampak kelopak bunga ditaburkan sepanjang perjalanan ke bilik kau.. aku rapatkan pintu.. kunci terus lerr.. kut pehal at least pintu kunci dah.. aku pun ikut ler kelopak bunga tu.. pintu bilik wana aku nampak renggang sikit.. aku cuit cikit jerr.. terkangkang besar pintu tu.. peehhhhh.. tu dia wana! silhouette wana, berdiri di tingkap dengan nightie nipis dan jarang dengan cahaya senja samar2… fuuhhh!! what a view! stim serta merta aku dibuatnyerr..

-wana-

ahh dah abis mandi ni… urgghhh.. sejukkk.. bburrr… wana berkemban je ni… alamak rambut basah pulak. wana pun keringkan laaa rambut dia. hehee bukan guna hair dryer.. tak romantik la guna benda tu. guna towel jeee.. pas tu wana pun buat siput kat rambut dia dengan towel t adi…. alaaa yg macam julia rais dalam mira edora tu… hmmm perasan pulak. baju mana nak pakai ni? hmmmmm pakai jelaaa… ke tak nak pakai baju? heheeeeee… ishkk tak boleh nanti belacak mengganas… wana tahu belacak tu boleh ilang akal kalau nampak wana cam tu.. hmmm best nyeee bile teringat kan belacak ni… eh… bila belacak nak sampai ni? hmmm.. kalau lambat nanti mesti ilang mood wana. nanti dia kena pujuk laaaa… nak pujuk kena bagi wana sayang 69 kali… hmmmmm…

-belacak-

hhmmmm…. wana melepaskan pandangan keluar.. mungkin dia tak perasan aku masuk lagi kut… “cantik jugak shape wana ni dari belakang..” bisik hatiku.. “wana..” aku panggil lembut.. wana menoleh “sayang!” terjerit kecil terus meluru ke arah aku.. terlantun2 kopek wana tanpa dibaluti bra, dlm nighties seksi warna putih tu.. jelas kelihatan puting tegang wana yg menyucuk2 nighties.. tak koyak ke nighties tu nanti wana? hehehe.. *hugh* terus jer wana peluk aku.. wangi yg amat wana ni.. berape koyan minyak wangi dia sapu? err sapu ke mandi ngan minyak wangi ni tadi.. tak kisah camna pun.. “adusshh” jerit aku.. pelan je larr.. “kenapa belacak?” risau aku nampak muka wana. “puting wana tu tajam.. luka dada belacak.. hehehehe” menerangkan pasal apa aku jerit tadi. “sayang ni… nakal laa.. wana dah lama tunggu belacak.. wana tak sabar pastu bercampur pulak rasa stim kenalak time2 hujan ni.. tu yg keras puting ni.. hehehehe” jelas wana sambil mencuit manja lengan aku. tak kira apa alasan kau wana.. aku dah tau kau nak apa.. kau pun tau aku nak apa.. macam tak biasa.. hehehe.. “belacak.. kita mulakan macam biasa la yerr..” ujar wana sambil berjalan ke arah rak tv dlm bilik tu. “hehehe.. biasa larr..” aku gelak kecik jerr. wana pergi ke peti ais mini dlm bilik tu, dia keluarkan madu letak kat tepi katil.. aku pun apa lagi.. merapatkan diri ke arah wana.. aku peluk dia dari belakang..

gigit telinga dia.. “hhrrr.. hmmm..” giggle wana dibuatnye.. my tongue start exploring the neck, earlobe.. shoulder..my right hand is holding her else she gonna fall!.. tak ingat dunia dah budak wana ni!! Mata pun tinggal suku jerr.. left hand is helping me to loosen the nighties.. i prefer not to rush and leave the nighties intact.. while my tongue doing a good role of touching and give her a tongue-bath, my left hand getting further exploring the inside of the nighties.. cupping the right tits.. caress, massage, circling the nipple with index finger.. rock hard nipple! well..! the left tits starts feel a bit jealous.. i leave the right tits for the left one, i just want to be fair.. caress, massage, circling the nipple and this time it doesn’t take long to erect.. wana start mumbling.. i can’t understand what she’s trying tu say.. but nevertheless, i don’t really care coz i know she is enjoying the show.. take her to the bed.. lie her on the bed.. the time has come for me to suck the nipple.. she tastes good.. hmmm i have a hard-on.. pity him.. u need to be in there for the next few minute before i let u go. i cup the tits and squeeze it.. lick the nipple left then right, one after another.. “having a good time wana?” i ask.. she’s speechless! except still mumbling.. “uhhhh…. ahhhhh…” wonder why the honey is next to the bed?

-belacak-

the time has come, i start peeling off your nighties, from the shoulder down to toe, I glance the wetness on your thigh.. hhmmmm.. wonder how your pussy can produce such an amount of juice? i part your leg.. wow!! glistening creamy juice and the aroma really turn me on.. i grab the bottle of honey. one kind of special honey, for special kind of occassion and for special kind of girl. that’s mean now and you wana.. remove the cap.. pour the content bottom-up starts from your pubic hair down to the wet pussy.. i then get down to business.. down to the waiting pussy.. i lick the honey on your nicely trimmed pubic hair down to the pussy where the taste change to a mixture of sweet and salty as a result of the honey and your precum.. taste good.. smell great.. i suck the outer lips. pull a bit then bite the inner lips.. tickle your clit and soon the same tongue circle the hole.. puking the hole.. believe it or not.. i tongue-fuck u.. u try to grip my tongue.. fail.. i start to lick! From bottom of the pussy further up to the clit an the other way around… up and down until u start making a loud sound.. luckily no one home. you start to shiver, making a louder sound, put the legs up high hanging in the air, heavy breathing.. “please don’t stop belacak.. uuhhh aahhh” begging for help perhaps.. soon after that.. as I expect, u cum.. cum really hard! spurt after spurt.. and i suck all cream clean.. surely it taste good.. the sweet taste of honey in mix with your salty creamy juice.. soon, u loosing your body, lie down, and first sentence come out from your mouth after the last word about an hour ago, “you are great belacak” and just continue repeating that sentence until u fall asleep….. well wana i’m not done yet.. but no choice, i have to wait till u wake up..

while waiting for you to wake up,i am thinking of some that will cherish u as u wake up.. hmmm.. i went to the refrigerator, digging, looking for a bottle of fresh milk. found one, pour it into a cyrstal glass, made a tuna sandwich. well here is your meal.. serve on the bed.. one thing is missing.. i took a stalk of rose from the vase, put it in between your tits.. soon.. u wake up and rubbing your eyes.. “belacak… hmmm.. meal served on the bed.. how sweet.. how romantic.. and how could i ever forget u..”, u take a sip of the milk, bite the sandwich.. hmm u are really beautiful even u just woke up from your sleep.. u put the glass of milk and the sandwich on the side-table, crawling towards me.. “honey..” that’s all and we start kissing.. this is the game of the tongue.. and u are really a damn good kisser.. it doesn’t end there.. u get down to the neck then lick, suck and bite for whatever it worth for.. the air is getting hotter.. get further down to my chest.. while the business carry on, on the chest.. your pair of beautiful hands gently remove my pants.. took out my half-erect cock.. “hmm.. hi! i’m wahna” u introduce yourself to my cock.. at no time my cock is in your mouth.. u start sucking and make me really appreciate a good blowjob.. from the best blowjobber! hehehe.. hmmmm i feel great.. i am on full erection when u stop blowing and crawl on top of me.. trying to push my tool inside your cute cunt.. u r tight wana.. your cream dont really help on lubricating the inviting pussy.. anyway.. with some force that u apply.. i’m in.. u ride me gently… u put your hand on your head.. pulling your hair.. i dont want to waste your tits just like that, put my hand there and caress.. massage.. clamping the nipple with fingers..”uhhhhh aaahhh” your noise is greater that before… u start to ride very hard.. up and down.. your pussy is milking my cock inside.. hhmmmm what a great feels inside me!.. the kamasutra vcd really did a good job for you!

.. suddenly u stop.. and turn around showing your cute ass to me and start riding my cock again… this time it doesn’t last longer.. “i’m cumming!”.. u cum a lot and very hard, your cum come out from your pussy down to base of my cock.. u seems a bit tired wana.. but wait… i’m not done.. next we go doggie-style! this time, it’s my turn to ride u.. i put my cock nicely in your pussy and start riding in a slow rythm.. hmmm.. i accelerate to 60 rpm.. your completely lubricated pussy helps us from hurting ourself.. when the urge is coming.. i slow my pace.. but not for long, i’m back on the track.. u start screaming “fuck me harder.. fuck me harder!!”.. yes ma’am! i ride her faster but this time is different.. this time i fuck her like i am tearing her pussy off… “uhhhh… ahhhh…. wana.. i wanna cum!” i scream… “belacak…cum with me inside” your request, but too late.. i already decide, this time is outside… i sprayed my cum on her back.. spurt after spurt, one spur!

t even get to your hair.. you also cum very hard that u make the bed shaking… hhhhmmmm what a good fuck.. u surprized me with “belacak.. i want it more.. fuck me more please…” u r begging me.. “your wish is my command, ma’am!” answer me… and that night we spent our time fucking.. one after another.. one position to another… we fall asleep about 5 am… we fall asleep smiling.. what a great fuck..

 

Mak Jah

Kisah ni berlaku pada masa aku sekolah dulu.  Masa tu aku bekerja sebagai pembantu gerai makan seorang makcik.  Aku panggil dia Mak Jah. Umur dia dalam pertengahan 40-an. Dia ni agak slim dan suka make-up’. Gaji aku kira hari. Pada suatu hari, hujan pun turun dengan lebat hinggakan kami terpaksa tutup gerai. Aku masuk kedalam bilik belakang gerai sambil berehat. Kemudian aku dengar Mak Jah memasuki bilik air di belakang gerai.Aku ni memang suka mengendap. Maklumlah…tengah nakal. Aku lihat lampu bilik air menyala, aku pun apa lagi..terus mengintai melaluo satu lubang zing kat tepi dinding bilik air tu. Betapa berderau darah muda aku bila aku lihat Mak Jah membuka baju dan kainnya. Aku nampak Mak Jah hanya pakai coli dan seluar dalam.

Lepastu aku makin tersentak bila Mak Jah menanggalkan semua yang dipakainya. Mak Jak bertelanjang di dalam bilik air. Aku rasa batang mudaku keras. Kali ini aku tengok perempuan telanjang secara LIVE. Sebelumni aku hanya tengok dalam cerita blue. Badan Mak Jak agak gempal dan aku lihat tetek dia agak besar dan sedikit layut. Putingnya besar dan punggung Mak Jah cukup besar dan aku lihat bulu cipapnya cukup lebat. Tiba-tiba Mak Jah mencengkong dan kencing. Wow! bestnya bila aku nampak dari dekat cipap perempuan berumur.! lepastu Mak Jah bangun dan seperti hendak keluar dari bilik air. Aku bergegas masuk balik dalam bilik belakang gerai dan buat-buat baring. Aku dengar pintu bilik air di buka dan aku dengar Mak Jah berjalan kearah bilik aku.
Aku buat-buat tidur dan aku dapat rasakan yang Mak Jah masuk dalam bilik dan menghampiri aku. Aku rasa macam nak pitam bila aku dengar Mak Jah bersuara…”Adik(nama panggilan aku di kampung)…Adik buat apa tadi?..intai mak jah ye..”
aku hanya diam dan pejamkan mata ..tiba-tiba aku jadi terkejut bila aku dengar Mak Jah bersuara lagi…”tak payah nak susah-susah intai dik…nak tengok cakap je…Mak Jah boleh tunjuk..”
Aku membuka mata dan aku melihat Mak Jah berada disisi katil dan hanya berkemban. Dia memandang aku dan duduk disebelah ku. ” Maaf Mak Jah, adik nak tengok je..”kata aku.Kemudian Mak Jah menjawab..” takpa.. Mak Jah tak kisah selagi adik boleh simpan rahsia…”
Tiba-tiba Mak Jah memegang tangan ku dan menarik aku rapat kepadanya lantas berkata..” mari Mak Jah tunjukkan..” Mak Jah melucutkan kembannya di bahagian atas dan aku lihat teteknya yang besar. Aku nak tahu nak buat apa..bila Mak Jah menyuruh aku meramas teteknya. Mak Jah pun mengajarku cara meramas..mmm, bestnya. Teteknya yang besar tu bergoyang dan beralun bila aku ramas. Pada masa yang sama, tangan Mak Jah membyka zip seluar aku dan mengeluarkan batang muda ku yang baru nak tumbuh bulu..

Mak Jah seperti orang hilang akal bila dengan pantas dia menanggalkan terus kembannya dan bertelanjang sambil bercengkong depan aku. Mak Jah tiba-tiba mendekatkan mulutnya dengan batang ku..Aku jadi gementar..sebab inilah pertama kali aku akan dihisap..
Ya, Mak Jah menghisap batang aku dengan rakusnya. Berbunyi-bunyi..dan berkocak..Aku rasa amat nikmat dan mengerang..” sss..oh Mak Jah…sedap..adik tak tahan ni..nak pancut..”Mak Jah tak menhiraukan amaran aku , dia terus hisap hinggakan aku pancut dalam mulutnye..Lama aku dibiarkan berehat sebelum batang ku tegang kembali. Kemudian Mak Jah berkata ” adik nak belajar buat Mak Jah rasa sedap tak?”
Aku kata “ya”. Lepas tu Mak jah mengajar aku menjamah tubuhne dengan lidah. Semua tempat di suruhnye jilat, dan last sekali, dia suruh aku jilat cipap dia.Mula-mula aku rasa geli sebab cipap dia nampak dah berserabai dengan bulu yang lebat, berair dan agak besar .Tetapi Mak Jah memujuk aku untuk terus jilat. Aku pun menjilat cipap Mak Jah dan mula-mula aku rasa lidah aku berlendir dan rasa masin, tapi lama-lama aku jadi seronok..Mak Jah mengerang dan mengayak punggungnya . Sampai satu tahap, Mak Jah sekali lagi seperti orang gila..Kali ini Mak Jah bercengkong diatas muka aku dan mengayak cipapnya dengan mulut aku. tanpa aku sedari, lidah aku berada jauh didalam lubang Mak Jah.. Mak Jah terus mengayak dan akhirnya aku rasa lidah aku di basahi air lendir yang keluar dari lubang Mak Jah..Kami melakukannya hampir 15 minit..

Adengan seterusnya tak lain tak bukan.. kami main.Mak Jah menjadi seperti cikgu yang mengajar anak murid..Namun aku puas dan Mak Jah pun puas. Kami rahsiakan segalanya dan aku terus menagih kepuasan seks dari Mak Jah dan yang malang sekali..Hingga ke saat ini aku masih menagih seks tetapi bukan dari gadis seusia dengan aku. Aku ketagih seks dari perempuan yang sudah bergelar ‘MAKCIK’ !!!..

 

No Regret

Kesahihan cerita ini cuma aku dan Alin sahaja yang tahu. Perkara yang berlaku aku ceritakan mengikut kacamata aku.

Alin, sepupuku yang lapan tahun lebih muda dariku. Memang sejak dia kecil aku rapat dengan Alin. Memandangkan aku anak bongsu, aku anggap dia seperti adikku.

Ada satu keistimewaan yang ada bagi diri Alin menyebabkan aku lebih rapat dengannya daripada sepupu-sepupuku yang lain. Aku selalu bermalam di rumah Uncle Noor & Untie Ha (ibubapa Alin) ketika cuti sekolah dan akan tidur sebilik dengan anak-anak mereka, Iz anak lelaki sulung, Nis anak perempuan kedua dan Alin anak perempuan bongsu mereka.

Setiap kali aku kesana, Alin yang masih keanak-anakan akan mahu tidur berasama aku. Pada mulanya aku tidak merasakan apa-apa, tapi setelah mula meningkat remaja, terasa kelainan apabila Alin tidur sambil memeluk aku. Sejak dari dulu lagi kami gemar bergurau.Kami sering cuit-menyuit dan geletik-mengeletik sesami kami. Panggilan sayang telah menjadi lumrah. Memberi ciuman di pipi sudah menjadi kebiasaan. Sesekali kami bercium mulut ke mulut. Tapi itupun ‘only a quick one’.

Dalam keadaan bergurau, kadang-kadang Alin duduk diatas badan aku, atau lebih tepat duduk diatas kemaluan aku yang hanya memakai kain pelekat. Bila aku mula terangsang dan terasa ada yang mengeras, aku cuba mengalihkan Alin dari kedudukannya. Namun seringkali Alin akan cepat memegang tanganku dan mengepit pinggangku dengan kakinya. Dia cuma akan merenungku sambil tersenyum manja dan nakal bila aku minta dia beralih. Aku binggung memikirkan samada Alin melakukan ini semua dengan sengaja.

Apabila Alin berumur 10 tahun, keluarga Alin berpindah ke rumah baru dan Alin mendapat bilik tidurnya sendiri, siap dengan bilik airnya sekali. Apabila bertandang ke rumah mereka, Alin akan merengek nak tidur bersama aku. Aku cuba berdalih kerana bimbang Uncle Noor & Untie Ha marah. Tapi mereka buat tak tahu aje.

Apabila aku mengalah, Alin akan tersenyum girang. Kami tidur sebantal kerana Alin hendak tidur dipeluk. Alin akan meminta aku menepuknya bila hendak tidur. Mulanya aku menepuk punggung Alin yang mula bergelar dara sunti itu. Bila darahku mula bergelora, aku mula mengusap lembut punggungnya. Alin membuka mata sambil tersenyum. Dia mencium pipiku pula. Aku tahu dia senang dengan apa yang aku sedang lakukan padanya. Sesekali aku meramas punggung Alin. Dia seperti kegelian tapi akan tersenyum lantas mencium ku lagi. Setiap kali ini berlaku, aku akan cuba mengawal perasaan, agar tidak lebih terlanjur. Pernah satu malam, ketika Alin telah lena, aku menyingkap kain Alin dan cuba mengusap kemaluan Alin. Apabila tersentuh kemaluannya, Alin tiba-tiba bagaikan tersentak. Aku mula panik tapi mujur Alin tidak terjaga dari lenanya. Aku batalkan saja niatku.

Hubung kami semakin rapat. Kami mula bercium mulut ke mulut lebih lama dari biasa. Apabila berduan, tangan kami suka meraba sesama sendiri. Tapi ketika itu aku tak pernah meraba buah dada atau pun kemaluan Alin. Aku cuma membelai halus tengkoknya, kakinya hingga ke pangkal peha, perutnya dan punggungnya. Begitu juga Alin, semua anggotaku telah dibelainya kecuali kemaluanku.

Selepas SPM aku keluar negeri. Rinduku kepada Alin tetap membara. Walaupun beberapa orang pelajar perempuan (termasuk seorang orang putih) cuba rapat dengan aku, aku tetap teringatkan Alin. Bagiku Alin lebih baik dari mereka. Tak siapa yang dapat menandingi keayuan Alin, budi bahasanya dan tingkah-lakunya. Kami sering berutus surat untik menghilangkan rasa rindu.

Ketika aku pulang dari luar negeri (umur aku masa itu 24 tahun dan Alin berumur 16 tahun), Alin begitu seronok menyambut kepulangan aku. Kali terakhir kami bertemu adalah tiga tahun lalu ketika aku pulang bercuti. Bila bertemu di rumahku, Alin seperti sudah tak sabar bergurau denganku. Mengeletik pinggangku, memelukku dari belakang dan sering kali tersenyum nakal sambil menjeling manja. Orang tua-tua (Atuk, Nenek, Ibu, Uncle Noor & Untie Ha) cuma tergelak melihat telatah Alin. Meraka faham Alin manja denganku sejak kecil lagi.

Alin mula menarik muka masam bila mereka terpaksa pulang. Mukanya mula berseri apabila Uncle Noor mengundangku ke rumahnya dan aku berjanji akan ke rumah mereka hujung minggu ini.

Hujung minggu bersejarah itu pun tiba. Apabila malam tiba, aku mulanya bercadang tidur di bilik Iz (abang Alin) sahaja. Alin mula merengek mengajak aku tidur bersamanya. Aku keberatan kerana memandangkan Alin telah meningkat dewasa. Kerana tak tahan mendengar rengekan Alin, Uncle Noor menyuruh aku tidur saja di bilik Alin. Alin bagaikan mahu melonjak mendengarkan ‘arahan’ papanya kepada aku. Alin lantas menarik aku ke bilik tidurnya.

Di bilik tidurnya kami mulanya cuma berbual, cuba nak ‘catch up’ cerita-cerita ketika kami berpisah. Setelah hampir setengah jam berborak (waktu tu pukul 11:30pm), Uncle Noor datang menjenggah. Aku tahu Uncle Noor nak ‘menyiasat’ apa yang sedang kami lakukan. Memandangkan ketika itu aku sedang menunjukkan album aku semasa di luar negeri kepada Alin, Uncle Noor mengucapkan selamat malam sahaja kepada kami berdua. Tinggallah kami berduaan di malam yang semakin sepi.

Sambil Alin berceloteh manja, aku menatap wajah Alin. Alin sekarang bertambah ayu. Kulitnya yang putih kuning menyerlahkan keayuannya. Rambutnya yang ikal menambahkan kecomelannya. Badan makin ‘solid’. Buah dada seakan membusung di balik T-shirt labuh Alin. Peha dan betis kelihatan gebu berisi. Yang jelas, Alin sudah dewasa. Sesekali aku menyelak rambut Alin yang menutupi separuh wajahnya ke celah telinganya. Alin akan tersenyum manja.

Alin bangun mengunci pintu biliknya lalu memasang radio. Alin menutup suiz lampu utama biliknya dan membuka lampu tidur yang samar-samar menerangi biliknya sebelum kembali ke katil. Dengan senyuman nakal Alin duduk di belakang aku yang sedang meniarap dia atas katil dengan gurauan berkata nak buka pakaianku. Kami mula tertawa-tawa bergurau. Aku membalas dengan menyatakan yang aku juga nak buka pakaiannya. Kami mula ‘bergumpal’. Alin cuma bejaya melondehkan kain pelekatku. Tapi aku dengan kekuatan yang ada dapat menekan Alin dibawahku dan menanggalkan T-shirt labuh Alin. Sambil melemparkan T-shirt itu jauh-jauh, Aku bersorak kemenangan sambil duduk di atas peha Alin dan menekan kedua tangan Alin di katil. Alin yang terbaring tidak dapat bergerak dengan himpitan aku. Kami tertawa kepenatan. Apabila tawaan kami mula reda, kami saling merenung mata dan keadaan menjadi sunyi. Yang kedengaran cumalah lagu di radio.

Alin kini hanya memakai coli dan panty. Darah aku mula bergelora melihat tubuh Alin yang amat memberahikan. Buah dadanya yang telah sempurna bentuknya, pinggangnya yang ramping, bahagian kemaluannya yang tembam di sebalik pantynya dan bibirnya yang merah. Aku ketika itu masih berbaju and berseluar dalam.

Aku dengan perlahan melepaskan tangan Alin lalu merapatkan bibirku ke bibirnya. Alin membalas ciumanku dengan penuh bernapsu. Tangan Alin yang tadinya merengkul leherku mula cuba membuka bajuku. Aku biarkan sahaja sambil bergolek kesisi Alin. Alin beralih duduk diatasku pula. Aku kini cuma berseluar dalam. Dapat aku rasakan Alin cuba mengesek kemaluannya keatas kemaluaku yang sudah mengeras. Alin merenung mataku. Mata Alin bertambah kuyu. Kami berciuman lagi. Kali ini agak lebih aggresif. Tanganku mula membelai peha Alin yang halus hingga ke bahagian punggungnya. Aku memasukan tanganku ke dalam pantynya sambil meramas punggung Alin. Sesekali Alin melepaskan ciuman kami seketika untuk mengerang keenakan.

Alin bangun melutut. Tanganku yang tersangkut di dalam pantynya menyebabkan pantynya terlondeh sedikit. Sambil memegang tanganku Alin melurutkan pantynya. Alin kini berbaring disebelahku. Aku melurutkan pantynya hingga ke hujung kaki. Dapat ku lihat kemaluan Alin yang tembam & bersih. Terdapat beberapa bulu halus di bahagian atas. Alin masih marapatkan kakinya. Aku baring di sisi Alin. Kami berpelukan sambil berciuman. Aku membuka cangkok coli Alin. Maka terserlah kedua buah dada Alin didepan mataku. Kini badan Alin tidak ditutupi dengan walau seurat benangpun. Aku pernah melihat Alin berbogel semasa dia masih kecil. Tapi kali ini aku memandang Alin dengan penuh rasa membara.

Alin meletakkan kedua tangan keatas bahagian kepalanya sambil memegang hujung bantal. Alin seolah-olah mengoda aku dengan bentuk badannya. Dengan sengaja membidangkan dadanya sambil melentikkan sedikit badannya. Sebelah lututnya ditinggikan sedikit. Matanya menjeling manja.

Aku mula mencium dan menjilat Alin. Dari siku turun ke bahagian ketiaknya yang tidak berbulu. Alin megeliat menahan kegelian. Pelahan aku jilat buah dadanya sambil berputar sekeliling putingnya. Aura badan Alin amat mengasyikanku. Alin seolah-olah tak tahan dengan ‘teasing’ku cuba mengerakkan badannya agar lidahku terkena putingnya yang telah menegang. Bila putingnya terkena lidahku, Alin berdesus kelegaan dan keenakan. Aku mula menyoyot puting Alin perlahan-lahan. Sesekali aku mengigit kecil puting Alin menyebabkannya menjerit kecil.

Tanganku yang tadi mengusap-usap peha Alin kini sudah tiba di pangkalnya. Alin mula membuka pehanya. Aku menyentuh kemaluan Alin, terasa hangat. Alin sudah mula basah. Perlahan-lahan jariku mengikut alur kemaluan Alin dari bawah sehingga jariku tersentuh suatu daging kecil yang menjojol di bahagian atas kemaluan itu. Alin mendesah seperti terkejut. Kepalanya terdongak ke atas. Mulut terngaga sedikit. Matanya terbeliak keatas menikmati suasana. Tangannya menggenggam erat hujung bantal menahan rasa enak yang tidak terkata. Aku mula menggentil kelintit Alin. Keadaan Alin mula bertambah bernapsu. Jari kakinya kini dikejangkan menahan kenikmatan. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan mengawal rasa.

Aku bangun menghentikan aktivitiku tadi. Alin seolah melepaskan nafas lega. Matanya redup memandangku. Dengan penuh harapan, Alin menanti langkah aku seterusnya.

Aku menguak lembut lutut Alin. Alin kini terbaring sambil kedua kakinya terbuka, terkangkang. Aku mengalih tempat. Aku duduk di antara kaki Alin. Kemaluan Alin jelas di depanku. Sudah ternampak bahagian dalam kemaluannya yang berwarna merah jambu. Nafasku makin berat menahan rasa. Aku sambung semula kegiatan menjilatku. Bermula dari bahagian bawah lutut sehingga ke pangkal peha. Terasa peha Alin mengepit badanku, mungkin kegelian. Bau kemaluan Alin mula menusuk ke hidungku. Bau itu amat menaikkan berahi diriku. Aku mula menguncup dan menjilat kemaluan Alin. Desas dan desus Alin bertambah jelas. Tapi aku yakin tiada siapa yang akan mendengar rengekkan Alin di luar kerana ditenggelamkan oleh bunyi radio.

Jilatanku semakin ganas. Sesekali aku menjelirkan lidahku ke dalam bukaan kemaluan Alin. Sesekali aku menyedut kelintit Alin. Asin air mazi Alin tak kuhiraukan. Beberapa minit kemudian, jilatanku lebih banyak tertumpu pada kelintitnya. Alin bagaikan cacing kepanasan. Jari-jemarinya sibuk meramas rambutku. Lama-kelaman Alin mula mengerakkan punggungnya mengikut rentak jilatanku. Nafas Alin bertambah berat. Alin telah terangsang dan badannya cuma mengikut gerak nalurinya.

Alin tiba-tiba menghentikan rentak punggungnya. Tangannya mengenggam erat kepalaku. Suaranya tertahan-tahan seolah-olah menahan dari menjerit. Kakinya mengepit bandanku dengan kuat. Serentak dengan itu badan Alin mula mengeletik, kakinya mengejang. Aku masih perlahan-lahan mengentil kelintit Alin sambil memenekannya dengan lidahku. Aku tahu Alin sedang menikmati kemuncak napsu syahwatnya. Aku biarkan Alin menghayati kenenakan itu. Apabila Alin reda, aku mendonggakkan kepalaku memandang Alin. Wajah Alin seolah keletihan. Matanya layu. Alin perlahan-lahan menarik kepalaku keatas. Kami berciuman lembut. Nafas Alin masih termengah-mengah.

Bila ciuman itu terhenti Alin berbisik kepadaku bahwa itulah pertama kalinya dia tersama amat nikmat diseluruh tubuh badannya. Terasa ada elektrik yang menjalar di segenap sarafnya tambahnya lagi. Dengan senyuman aku menerangkan begitulah rasanya apabila seorang perempuan mencapai puncak syawatnya. Tanya Alin lagi bolehkah lelaki menikmati rasa yang sama. Aku mengiakan pertanyaan itu sambil menambah, apabila air mani terpacar dari anggota kemaluan lelaki. Dengan penuh rasa ingin tahu Alin bertanya bagaimana lelaki boleh memancarkan air mani. Aku menjawab dengan mengurut bahagian kemaluan atau menjalin hubungan kelamin, istilah orang putih, ‘make love’. Aku tersentak sedikit bila Alin menguatkan hujahku tadi, ‘seperti apa yang dilakukan oleh mama dan papa?’ Aku cuma mengganguk. Di dalam benakku mula terfikir mungkin Alin pernah ternampak mama dan papanya ‘make love’ kerana Alin sering juga tidur di bilik mereka.

Kami terdiam seketika. Aku terasa tangan Alin mula cuba melurutkan seluar dalamku. Aku bertambah tersentak bila Alin menyatakan, ‘Alin nak!’ Aku cuba mendapat kepastian dengan bertanya apa yang dia inginkan. Tanpa berselindung Alin menjawab, ‘make love’. Aku mengingatkan Alin, sedarkah dia dengan permitaannya itu dan tahukan dia risikonya. Dia menjawab tegas yang dia sedar dan tahu apa yang dimintanya. Aku menjadi serba salah. Dengan membisu, aku baring disisi Alin. Alin bangun sambil berkata, dia amat menyayangi aku dan dia tahu aku juga begitu. Mataku cuma berkelip-kelip memandang Alin. Tak tahu apa yang harus aku perkatakan. Dia mahu kepastian aku samada betulkah aku menyayangi dirinya. Aku mengangguk.

Seolah anggukan itu tanda persetujuan atas permintaannya tadi, Alin melurut seluar dalamku ke babawah. Kini kami berdua bertelanjang bulat. Mata Alin seolah terbeliak memandang kemaluanku. Dadanya kelihatan berombak kembali menandakan napsunya mula naik. Alin memegang kemaluanku. Kemaluanku seolah berdenyut tersasa sentuhan telapak tangan Alin yang halus dan lembut. Alin kini menjadi ‘wanita’ pertama menjamah kemaluanku dengan penuh rasa napsu. Dengan ibu jarinya dia mengosok kepala kemaluanku yang kini basah dek air maziku. Aku mengejangkan badanku menahan rasa kenikmatan. Bak kata Alin tadi, terasa kejutan elektrik kecil menjalar ditubuhku. Aku hanya mampu memejam mataku sambil mengerang keenakan.

Alin melepaskan kemaluanku. Lantas Alin naik keatas tubuhku. Terasa kehangatan kemaluannya di kemaluan aku. Kemaluannya mula membasahi kemaluanku. Alin mengerak-gerakkan kemaluannya seolah-olah megurut-urut kemaluanku. Aku cuma megkakukan badanku sambil memgenggam erat cadar katil Alin. Memandangkan aku cuma mendiamkan diri, Alin mencium pipiku sambil berbisik, ‘Alin nak make love dengan Abang, please!’ Aku merenung mata Alin yang penuh harapan. Hatiku kalah dengan rayuan orang yang aku sayangi itu. Sambil meramas buah dada Alin, aku menyatakan, ‘I’m yours if that is what you want.’ Alin tersenyum girang dengan reaksi aku. Dia lantas menyuncup bibirku. Kami berbalas ciuman.

Alin bangun meninggikan sikit punggungnya. Dengan sebelah tangan memegang kemaluanku, Alin menghalakan senjataku kearah lubang mahkotanya. Aku mengingatkan Alin supaya perlahan sebab kemungkinan dia akan merasa sakit untuk pengalaman pertama ini. Apabila kepala kemaluanku sudah berada di bibir kemaluannya dan hujung senjataku sudah mula megetuk pintu lubuknya, Alin memaut bahuku. Aku megusap dan membelai belakang Alin. Alin yang kini dadanya di atas dadaku mula bergerak perlahan kebawah agar tubuh kami bersatu. Terasa ada sesuatu yang mengalang kemaluanku dari terus masuk. Alin megetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan badan Alin.

Dengan satu tarikan nafas dan wajah orang yang nekad, mengentakkan kemaluannya terus ke arah kemaluan aku. Terasa kemaluanku telah dapat membolos benteng dara Alin. Alin menjerit kecil sambil menghempaskan kepalanya ke dadaku. Alin diam sebentar dan badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai Alin dengan penuh kasih sayang sambil bertanya, ‘are you okay sayang?’. Alin cuma membatu. Aku kaget seketika. Aku menyahut nama Alin. Alin kemudian bangun sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang kearah kemaluan kami. Kemaluanku sudah tidak kelihatan. Yang nampak cuma bulu kemaluanku bertaut dengan bulu Alin yang masih halus. Alin tersenyum manja kerana kini badan kami telah BERSATU. Kami berpelukan sambil bercium.

Kemaluanku terasa digenggam lubang kemaluan Alin yang terasa amat ketat. Sesekali Alin megemut kemaluannya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yang teramat sangat. Alin tersenyum bangga kerana dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Alin membelai dadaku sambil bermain dengan puntingku. Rasa sensasi di bahagian kemaluanku ditambah dengan rasa geli di puntingku menyebab desusanku makin kuat. Alin tersenyum nakal memainkan peranannya. Aku meramas-ramas buah dada Alin yang meranum.

Aku menggulingkan Alin. Kini aku pula menindih Alin. Aku lebih bebas dan Alin sekarang terpaksa akur dengan tingkahku. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara. Kami kekadang berkuncupan. Aku menjelirkan lidah kedalam mulutnya. Alin menyambut dengan mengulum lidahku. Kekadang Alin pula menghulurkan lidahnya untuk aku kulum. Aku telah mula menyorong dan menarik kemaluanku. Perjalanannya amat lancar disebabkan kemaluan Alin telah lama basah.

Alin mula mengikut rentak sorong-tarikku. Bila aku menolak, Alin akan menyuakan kemaluannya agar kemaluanku dapat masuk sedalam-dalamnya. Rentak irama di radio yang romantis menyebabkan kami tidak terburu-buru menjalin asmara ini. Kami mahu menikmati pemgalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku dan Alin sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas dan berdesus melahirkan rasa keenakan.

Kami mula berguling lagi, Alin pula mengawal ayunan. Kali ini lebih laju sedikit. Alin sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Walaupun ini adalah pengaman kami yang pertama, kami seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Aku cuma mengikut gerak naluriku. Aku tahu Alin juga begitu. Keserasian antara kami menyebabkan kami begitu asyik melayan perasan sesama sendiri.

Kami bertukar posisi lagi. Aku pula menghayunkan dayungan. Dayungan kini bertambah laju. Sesekali aku mengigit telinga Alin menandakan rasa geramku. Kemutan kemaluan Alin sesakali terasa kuat sambil badannya mengigil kecil. Alin mungkin merasakan kemuncak syawat kecilnya. Setelah beberapa ketika kami beguling lagi. Alin akan cuba mendayung pula. Sama seperti tadi ayunan kali ini lebih pantas dari sebelumnya. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alin yang terasa masin dan sesekali dapat menghisap punting Alin. Begitu juga Alin.

Kini tiba masa aku mendayung. Tapi kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Aku menghentakkan senjataku sedalam-dalamnya ke lubuk sulit Alin. Alin akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya. Alin sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Alin mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan yang tersekat-sekat. Kakinya merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeling-geling dan wajahnya seprti orang menahan rasa keenakkan. Alin sampai kemuncak syahwatnya. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan sentataku sedalam munkin dan membiarkan ia di situ. Erangan Alin cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat.

Bila rengkulan kaki Alin mula longgar, aku menerusan rejahan aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yang Alin rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya. Apabila sensasinya tertumpu pada kemaluanku. Aku mencabut kemaluanku dan melepaskan air maniku diperut Alin. Aku terdampar di atas Alin. Alin megusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila Alin mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan electrik mengalir ditulang belakangku bila Alin membelai belakang dan punggungku.

Alin membisikan rasa terima kasihnya padaku. Aku membalas, ‘it’s my pleasure’. Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, ‘love you too’. Aku beguling ke sisi Alin. Sambil berpelukan kami merenung mata. Terdengengar radio mengumumkan jam sudah pukul satu pagi. Dalam kehening malam berasama kesyahduan lagu di radio, aku nampak mata Alin mula berair. Aku bertanya kepada Alin adakan dia menyesal dengan apa yang telah berlaku. Alin menjawab, ‘No regret. Alin gembira yang Alin dapat mencurahkan kasih Alin pada Abang sebagai seorang kekasih. Alin telah lama memendam perasaan dan Alin tahu Abang juga begitu. Abang menyesalke?’. Sambil mengesat airmata Alin dan tersenyum aku menjawab, ‘No regret!’.

Alin tersenyum menambah seri diwajahnya. Aku bangun mengambil kainku dan mengelap air maniku di tubuh Alin. Ternampak air maniku berwarna kemerahan sedikit. Aku tahu itu darah dari selaput dara Alin. Aku membersikan kemaluan Alin dan juga kemaluan aku untuk mengelakkan rasa tidak selesa. Aku kemudian menarik selimut dan kami tidur dalam keadaan bogel sambil berpelukan.

Setelah beberapa jam tidur, aku terjaga apabila terasa Alin sedang memainkan lidahnya di puntingku sambil tangannya mengurut kemaluanku. Sekali lagi kami menjalinkan hubungan kasih sayang. Kali ini lebih aggresif dengan penuh perasaan. Kami menyambungnya lagi sekali lagi di dalam bilik mandi Alin. Kami bangun awal pagi itu untuk menguruskan bilik tidur dan mengelakkan rasa wasangka Uncle Noor dan Autie Ha.

Setelah Alin tamat persekolahan, hubungan kami bertambah intim. Aku mula berani meminta Uncle Noor kebenaran membawa Alin keluar ‘dating’ (bersiar atau menonton wayang). Kini Alin menuntut di salah sebuah pengajian tinggi tempatan. Hubungan kami lebih ketara seperti orang bercinta. Keluarga kami sedar dengan berkembangan itu. Mereka tidak pernah menghalang. Ibuku pernah menduga aku didepan Alin, Uncle Noor dan Untie Ha. Tanya ibu bila aku nak naik pelamin memandangkan umurku dah hampir lewat duapuluhan. Aku cuma menjawab sinis, ‘habis tu kawannya belum sedia dan masih belajar’. Alin tertunduk malu. Uncle Noor dan Untie Ha tersenyum aje.

Memang aku telah bernekad dari dulu lagi, Alinlah perempuan yang pertama dan terakhir yang bertahta di hatiku. Semoga jodoh kami kesampaian dan berpanjangan.

 

Penyanyi Mata Bundar

Sekitar 90-an dulu, masa tu aku tengah jadi wartawan sebuah akhbar harian. Aku bertugas di meja jenayah, jadi kerja aku kebanyakannya berkisar mengenai sosial, jenayah dan apa-apa saya yang sewaktu dan seangkatan dengannya. Jadinya bolehlah dikatakan kerja aku ni mencabar juga, jumpa dengan pelbagai jenis manusia dan perangainya, laki dan perempuan.

Adalah satu peristiwa tu berlaku ketika aku ditugaskan membuat liputan khas ke pantai timur. Aku pergi dengan seorang jurugambar dan kami berkereta. Sampai sekerat jalan, sekitar Kuala Lipis, rakan jurugambar aku ni mengajak aku berehat seketika di rumah rehat Kuala Lipis. Katanya makan di situ sedap dan enak. Aku kata okey dan kami singgah. Bila kami parking kereta, ternampak seorang penyanyi remaja yang tengah top di ruang tamu.

Rupa-rupanya mereka satu rombongan lima enam orang penyanyi dari KL hendak mengadakan persembahan nyanyian di sebuah kem askar di situ. Penyanyi bermata bundar ni memang seksi habis, selalu je bila bergambar dengan wartawan buka dua tiga butang baju sebelah atas, supaya nampak pangkal teteknya. Memang tetek penyanyi ni besar pun, malah putih gebu. Dengan suara serak manja dan lentok yang dibuat-buat, dia mampu mencanakkan kepala konek sesiapa pun melihatnya.

Aku memperkenalkan diri. Penyanyi apa lagi, bila berdepan dengan wartawan, manja semacamlah. Untuk berlaku adil, aku berkata bahawa kedatangan kami memang pun untuk tujuan membuat liputan konsert dia tu. Wah! lagilah terangkat layanan si penyanyi dan PR dia tu. Kami di jamu makan.

Malam tu depa semua terkinja-kinja di kem askar sampai pukul 12.00 malam. Memang ramai pun penonton datang. Si penyanyi remaja ni bukan main lagi goyang dia. Aku duduk di belakang pentas, tempat penyanyi ni menukar pakaian persembahan. Jadinya sekali dua tu aku melihat dia tergesa-gesa menyalin baju hingga menyerlahkan baju dalam dan teteknya yang mengkal. Konek aku tersentak Aku telan air liur.

Lepas habis pertunjukan, penganjur ajak kami makan di sebuah restoran terbaik di Kuala Lipis. Si penyanyi remaja ni rupa-rupanya baru nak belajar minum. Jadi dia pun orderlah arak. Lepas makan minum dan huha huha, penyanyi ni lembik semacam, terlentok ke sana terlentok ke sini dan uwekkk dua tiga kali. Kami terus tuang minuman setan tu dalam gelas dia. Tapi biasalah, perempuan, minum enam gelas mabuknya enam tong dengan terpekik terlolong macam nak runtuh bangunan. Kami apa lagi, layanlah…

PRO dia berbisik supaya aku papah si penyanyi ni ke dalam bilik dia di rumah rehat. Aku mengangguk. Penyanyi ni antara sedar dan tidak. Mulut dia berbau semacam. Rakan jurugambar aku tumpang tidur di bilik penyanyi lelaki lain. Antara sedar dan tidak, si penyanyi aku humban ke atas katil. Dia lembik macam kain buruk. Ketika tu dia nak muntah lagi, lalu kami bergegas ke bilik air. Aku papah bahu dia. Tetek dia sudah tersenntuh di badan aku berkali-kali. Konek aku berdenyut-denyut sejak tadi. Tapi aku masih control hensem…

Aku berdiri di pintu tandas bila tiba-tiba si penyanyi ni membuka butang seluar jeans dia dan terus londehkan seluar dalam. Aku terbeliak. Dia mencangkung dan terus kencing di depan aku. Aku tak berkutik apa-apa. Seluar dalam warna merah dia aku ambil dan pegang di tangan. Si penyanyi senyum dan mengomel entah apa-apa. Mabuk, kata aku. Semua boleh jadi ni.

Ketika dia bangun, seluar dia dah buang dan si penyanyi sekarang hanya memakai baju sahaja. Aku terkedu bukan main. Tapi benda dalam seluar aku dah bergegar. Si penyanyi sambil memaut badan aku terus hempaskan diri atas katil. Dia sekarang terlentang tanpa seluar dalam, menyerlahkan puki yang sangat tembam dan bulu yang hitam lebat. Aku memang ternganga, tak terkata.

“Bang….” dia panggil aku duduk di sisi. Memang dia tengah mabuk betul. Aku duduk di sebelah sambil mata curi pandang pukinya yang menonjol. Kaki dia terjuntai di bawah.

“Abang teman saya malam ni…”, kata dia antara sedar dan tidak. Mulut aku tak berkata apa-apa, sebab konek aku sudah mengangguk tanda persetujuan.

Aku lihat kiri kanan. Memang tak ada orang pun di sekeliling. Saja nak hilangkan gabra. Si penyanyi terus terlentok. Puki dia depan mata. Apa aku nak buat. Ah…kacau. Kalau aku terkam, kalau dia memekik, mampus aku. Datang polis tangkap aku, atas tuduhan mencabul kehormatan penyanyi. Masuk suratkhabar, wartawan di tuduh merogol penyanyi terkenal. Jahanam… apa aku nak buat ni…aaahhhhhh…!

Tiba-tiba sikap berani aku datang. Tapak tangan aku tiba-tiba saja melekap atas puki dia. Mula-mula tu tak bergerak, saja tunggu respon. Si penyanyi pun tak bergerak jugak. Aku berani sikit lagi. Aku gerakkan jari. Penyanyi masih jugak tak bergerak. Aku tambah yakin. Perlahan-lahan aku menggosok-gosok pukinya yang tembam. Penyanyi bergerak-gerak bertindak balas. Dia buka mata sekali sekala tapi pejam semula. Aku jadi tambah berani dan yakin. Perlahan-lahan aku buka kangkang dia. Terserlah alur puki yang semerbak dengan kelentit yang tebal. Aku kuit-kuit kelentit dengan jari. Si penyanyi bergerak-gerak lagi, tapi di susuli dengan suara mengerang.

Aku rasa takut aku sudah hilang betul. Aku sembam muka di celah-celah paha dia. Dia bagi respons dengan mengangkang lebih luas. Ah… sudah kira rezeki bagus malam ni… Lidah aku tiba-tiba saja pandai mencari seketul kelentit yang terbaring. Dia menggeliat bila lidah aku singgah di situ. Makin lama jilatan aku jadi makin ghairah, laju dan air yang keluar dari puki dia sudah melimpah ruah. Dia sudah mengerang kuat, menggelupur dan mengomel entah apa-apa. Aku jolok puki dia dengan jari. Memang longgar, dah tak ada dara pun. Tapi aku peduli apa. Orang bagi pun dah kira baik nih…Kira macam rezeki datang menggolek ni.

Tergesa-gesa aku buka seluar. Fikiran aku dah kacau betul. Aku ingat nak sumbat batang konek ke puki dia aje bila dia dengan rakus pegang konek aku dan terus kulum. Aku kaget lagi. Tapi tangan aku terus berkapuk di tetek besarnya itu. Wah…nyaman dan selesa bila tetek dia aku uli semaunya.

Si penyanyi ni agak ganas bila mengulum. Kelam-kabut juga aku dibuatnya. Tapi entah bila baju dan seluar kami sudah berterabur dalam bilik itu, dan kami sekarang sudah berbogel. Aku benar-benar tak tahan. Aku tolak dia terlentang. Aku nak berkulum lidah sebenarnya tapi terpaksa dibatalkan sebab mulut dia kuat berbau. Dia sudah terkangkang, dan hanya menunggu masa tujahan konek aku yang sedang mencanak.

Perlahan-lahan aku celapak dia. Kepala konek aku tujukan betul-betul di lubang pukinya yang lencun berair. Kemudian aku tekan. Memang mudah sebab lubang dia dah luas pun. Tapi dia tersentak jugak menerima tujahan aku. Mula-mula aje, dan kemudian selepas itu bontot dia mula bergoyang ganas.

“Please…please…”, suaranya tersekat-sekat.

Aku makin laju mengayuh. Seketika kemudian dia menunggeng dan aku kayuh pulak dari belakang. Puki dia walaupun sudah di pakai, tapi masih ketat jugak. Sekali-sekala bila dia mengemut, aku rasa macam nak runtuh jugak dunia. Tetek dia bergoyang lain macam, terbuai-buai macam buah betik ditiup taufan. Perghhhh….

Aku rasa tak lama lepas itu si penyanyi memekik ganas dan serentak itu juga dia merapatkan paha dia sekuat-kuatnya. Aku tahu dia sudah klimaks kerana badan dia bergetar tiba-tiba. Aku makin laju menujah dan kemudian, tiba-tiba aku merasakan sesuatu yang hangat sedang mengalir dalam badan aku menuju kepala konek. Aku dah tak mampu mengawal bila kepala konek aku meletup dan aku tersentak-sentak.

Puhhh… aku melepaskan perasaan nikmat. Air mengalir membasah puki dia. Kami terlentang nikmat, tak bersuara. Malam itu aku tidur di bilik si penyanyi, sampai pagi.

Esoknya, aku tergesa-gesa memandu ke Kelantan kerana sudah terlewat sehari. Tapi tak apa, rezeki begitu bukannya datang selalu. Selepas peristiwa itu, kami berjumpa dua tiga kali, tapi tak pernah berjubur lagi. Bagimanapun ini adalah pengalaman indah. Bukan semua orang boleh berjubur dengan penyanyi. Penyanyi tengah top lagi tu.

Sekarang penyanyi tu sudah bersuami. Tapi bila tahun lepas kami terserempak, dia mengenyit mata dari jauh sambil tersenyum gatal. Nak lagi apa….

 

Tugas Perusahaan

Aku masa tu sedang ditugaskan oleh perusahaan X di mana aku bekerja ke London untuk beberapa hari, melakukan Negotiate dengan teman perusahaannya di London. Aku di dampingi oleh wakil bahagian kewangan, Mahmud namanya. Mengingati kali ini perjalanannya agak lama, aku berusaha mengajak suamiku Azman untuk pergi bersama dengan bayaran sendiri. Suamiku Azman dengan mudah dan cepat menyesuaikan diri dengan Mahmud teman sekerjaku tu, kerana mereka mempunyai hobi yang sama yaitu makan dan perantaraan umur yang dekat. Suamiku 27, Mahmud 28, sedangkan aku 30 tahun. Semua berjalan lancar, namun ada kenangan yang tak dapat ku lupakan di akhir perjalanan ini.

Malam tu itu kami bertiga pulang dari salah satu restoran di kawasan kota London, menghadiri good-bye party dari perusahaan yang aku kunjungi. Rupanya Wine yang kami minum tu agak mempengaruhi kami, meskipun tidak sepenuhnya. Waktu kami berdua hendak masuk kamar, suamiku memberikan kunci kamar pada Mahmud, agar ia dapat mendahului masuk. Ia berbisik padaku bahwa akan ada kejutan, dan nikmati sajalah katanya. Aku terasa bengang sikit ???.

Setelah beberapa saat Mahmud mempersilahkan kami masuk. Ia menyambut kami di dalam dengan memberikan sebuah bungkusan. “Rinn… ini ada hadiah dari kami berdua. “Aku menerima bungkusan itu dan menoleh ke suamiku Azman yang tersenyum. “Terimalah..” Setelah kubuka ternyata isinya sebuah kimono sutera tipis berwarna merah. Wah!.. ini seksi sekali pikirku “Terima kasih ya, Mahmud…” Kemudian Mahmud mohon diri untuk kembali ke kamarnya. “Mas… aku coba ya…”aku terus pergi masuk ke kamar mandi. Kimono itu semuat muat melingkari tubuhku. Tapi sangat tipis sekali. Pakaian dalamku bisa terlihat sangat jelas. Lalu aku membuka Bra & Underwear-ku. Kenapa dipakai tidur sama suami sendiri. Samar-samar aku mendengar pintu dibuka, tapi aku tidak sampai berpikiran kalau ada orang yang masuk.

Setelah itu aku keluar, langsung menghadap ke suamiku yang sudah berkimono juga di kursi depan TV. “Wow…”Hanya itu komentarnya. Azman suamiku selalu tegang jika melihat puting susuku, begitu juga saat itu. Penisnya kelihatan timbul dari balik kimononya.”Rinn.. Coba kamu lihat dibelakangmu…” kata Suamiku Azman sambil tersenyum. Aku sudah tidak tentu rasa saja saat itu.

Benar saja, saat aku perpaling ke kanan, Mahmud sudah berada di belakangku… Naked! Wow!.. Gila benar si Mahmud tu, Bilakah dia masuk? 1001 pertanyaan memenuhi kepalaku. Penis Mahmud berdiri tegak aje sambil ia melihat tits-ku. “Rinn.. jangan marah ya… Azman setuju..” Sepertinya aku terperanjat waktu dia memberitahu ku dan melangkah mendekatiku. Nafasku kian cepat saat ia mengulurkan tangannya untuk menanggalkan kimonoku. “Ahh… sangat indah Rinn…” Aku sempat melihat penis si Mahmud tegang terus melihat tubuh ku yang telanjang bulat tu. Mmmm.. Dalam pikiranku sama besarnya dengan penis suamiku Azman. Aku diam saja saat ia mendekatkan tubuhnya ke tubuhku.

Penisnya yang besar dan tegang terasa menekan di daerah ‘hutan’ku. Tangannya meraba-raba dan kemudian meremas-remas puting susu ku, sementara leherku dijilati oleh lidahnya. Perasaanku sangat excited dan horny. Ini kemudian mendorongku untuk bereaksi dengan memeluknya, membuatnya semakin menekankan tubuhnya padaku. Aku merintih saat jilatannya semakin menurun dari leher, dada, hingga clitoris, nikmat rasanya. Ia kemudian bermain-main dengan clit-ku, dijilatinya area vaginaku dengan lidahnya yang panjang & lembut itu, sementara tangannya meremas-remas pantatku.

Kenikmatan ini semakin memuncak saat kurasakan tangan suamiku mempermainkan putting susuku dari belakang! Aku dapat merasakan penisnya menekan di antara pantatku, ohh… Ada perasaan nikmat yang luar biasa yang kemudian mendorongku untuk merintih-rintih lebih keras, saat remasan dan jilatan kedua lelaki itu semakin dipercepat. Aku berteriak lirih saat perasaan untuk organsme muncul, kutekankan kepala Mahmud ke vaginaku, sementara suamiku menahan tubuhku yang bergetar agar tidak jatuh.

Kemudian suamiku mengubah posisiku untuk menjilati penisnya, sementara Mahmud berada di bawahku. Aku menduduki penis Mahmud. Saat penisnya yang besar tu memasuki vaginaku, mataku terpejam merasakan kenikmatan. Benda panjang dan keras itu bergesel-gesel dengan dinding vagina dan clit-ku. Kurasakan terlalu enak mengalahi batang suamiku. Belum lagi perasaan itu lewat aku sudah merasakan penis suamiku di dalam mulutku. Suamiku sangat suka ujung penisnya aku gigit-gigit ringan. Tangan Mahmud memegangi pinggulku dan mengontrol gerakanku atas penisnya.

Setelah beberapa saat aku rasakan sperma suamiku yang manis memenuhi mulutku, begitu juga cairan hangat yang kurasakan dalam vaginaku. Malam itu kami sempat tidur bertiga dalam kehangatan.