Category Archives: Tukang Urut – Pelanggan

Berahi Si Tukang Urut

Sedang mak Eton duduk di anjung rumah, datang sebuah kereta masuk ke perkarangan rumahnya. Kemudian keluar seorang lelaki berkaca mata hitam lalu memberi salam kepada mak Eton.

“Ini rumah mak Eton urut ke?” Tanya lelaki itu sopan kepada Mak Eton.

“Ye nak… Makcik lah mak Eton. Anak nak berurut ke?” Tanya mak Eton.

“Ye makcik… “ jawab lelaki itu.

“Kalau gitu, naiklah ke rumah..” pelawa mak Eton sambil dia terus masuk ke dapur mengambil minyak urut.

Lelaki itu pun terus masuk dan duduk di lantai. Matanya memerhati rumah kayu yang menjadi tempat tinggal mak Eton. Agak besar juga rumahnya. Peninggalan suaminya 20 tahun dahulu. Dinding kayunya masih kuat.

“Anak datang sorang je?” Tanya mak Eton sebaik dia muncul di ruang tamu.

“ Ye mak cik. Makcik tinggal sorang-sorang ke ?” Tanya lelaki itu.

“Iye nak… anak mak cik yang kat pekan tu kadang-kadang je balik. Yang lain duduk jauh.. “ kata mak Eton.

“Ramai ke anak makcik?” Tanya lelaki itu lagi.

“Semua sekali 8 orang. Cucu makcik dah 25 orang. Cicit baru 3 orang.” Terang mak Eton.

“Hah… wah.. besar ye keluarga mak Eton..” kata lelaki itu.

“Alah… besar pun, aku tinggal sorang-sorang jugak kat sini.. dah.. mari nak.. masuk ke bilik ni… “ kata maka Eton sambil membuka pintu bilik untuk berurut.

Mak Eton mengarahkan lelaki itu membuka seluruh pakaian dan hanya memakai kain pelikat. Sementara lelaki itu menukar pakaiannya, mak Eton keluar ke ruang tamu menutup pintu dan kemudian kembali ke dalam bilik. Mak Eton mengarahkan lelaki itu meniarap di atas tilam kecil yang dibentangkan di atas lantai papan. Lelaki itu pun menurut sahaja. Mak Eton pun mula mengurut tubuh lelaki itu.

“Nak.. namanya siapa?” Tanya mak Eton.

“Panggil saya Din mak Eton..” kata lelaki itu.

“Ohh… Din ye.. dah kawin?” Tanya Mak Eton.

“Saya bujang lagi mak cik..” jawab Din.

“Mak cik tak pernah nampak pun kau. Kau tinggal kat mana?” Tanya Mak Eton.

“Saya baru sebulan tinggal kat kampong sebelah. Saya kerja di pekan.” Kata Din.

“Ohhh… kampong sebelah…. Ok.. terlentang Nak… “ arah mak Eton.

Din pun terlentang seperti yang diarahkan. Mak Eton pun mula mengurut dari dada sampai ke perut. Mak Eton yang berlutut di sebelah Din terbongkok-bongkok mengurut tubuh Din. Kain batik yang sendat melilit punggungnya kelihatan jelas memperlihatkan punggungnya yang masih mantap dan montok. Pinggangnya kelihatan ramping, Cuma agak menggelebeh sikit dengan lemak. Namun masih mempunyai bentuk yang menawan.

“Makcik sekarang berapa tahun?” Tanya Din kepada mak Eton.

“Kalau tak silap.. makcik sekarang dah 58 tahun.” Jawab mak Eton.

“Ye ke? Saya tengok mak Eton macam baru nak masuk 40 tahun.” Kata Din jujur.

“Alah… mak cik dah tua Din.. Lagi pun makcik amalkan minum air akar kayu… “ terang mak Eton sambil tersenyum mengurut tubuh Din.

Din mendengar setiap tutur kata mak Eton sambil menatap wajah tua mak Eton. Kedutan usia nampak jelas di wajahnya. Namun kulit mukanya masih kelihatan gebu dan cerah. Jika nak dibandingkan dengan wanita-wanita yang seumur dengannya, jelas mak Eton berpuluh kali ganda lebih cantik.

Mak Eton kemudian mengurut lengan Din yang berotot. Di letakkan tangan Din di atas pehanya yang gebu dan tangannya mula memicit-micit setiap inci otot lengan Din. Tetek mak Eton yang besar melayut membuai-buai di balik baju t yang dipakai. Mak Eton kemudiannya merapatkan lengan Din kepada tundunnya yang tembam sendat dibaluti kain batik lusuhnya. Mak Mak Eton mengurut sambil menekan-nekan tangan Din di tundunnya. Din merasakan tapak tangannya menekan kuat tundun mak Eton yang lembut dan tembam. Dia cuba meramas tundun mak Eton, terasa daging tundunnya yang sendat di dalam kain batik itu sungguh lembut. Mak Eton hanya tersenyum, tangannya masih memijat tangan Din sambil matanya melirik kepada Din. Dia membiarkan Din meramas-ramas tundunnya. Dia lihat, kain pelikat yang dipakai Din sedikit demi sedikit mula membonjol di tengah-tengahnya. Mak Eton tahu, tindak balas semulajadi seorang lelaki.

Kemudian mak Eton mengangkat lengan Din dan diletakkan di atas tilam. Mak Eton mula mengurut perut Din. Simpulan kain pelikat yang Din pakai diuraikan. Tangan mak eton menyambung kembali urutannya, dari perut turun ke ari-ari Din. Jari jemari mak Eton menggosok-gosok bulu jembut Din. Kemudian perlahan-lahan tangan mak Eton mula mengurut batang Din yang sedia tegak terhunus.

Mak Eton menyelak kain pelikat Din, batang Din yang keras berurat itu terpacak di depan mata. Dengan selamba, mak Eton mula mengurut batang Din perlahan-lahan. Minyak dilumur ke seluruh batang Din menjadikannya licin berkilat. Tangan mak Eton yang tadinya mengurut batang Din kini telah melancapkannya pula. Din terangsang dengan lancapan tangan wanita tua itu. Matanya khusyuk memerhati setiap gerak geri mak Eton yang sedang duduk berlutut di sebelahnya. Mata mak Eton kelihatan tenang melihat batang Din di goncang-goncang lembut. Minyak yang berlumuran di batang Din melicinkan genggaman tangan mak Eton menggoncang batang Din.

“Uhhh.. Mak Etonn…. “ Din kenikmatan batangnya dilancapkan wanita tua yang masih kelihatan seksi itu.

“Sedak Nak?” Tanya mak Eton.

“Sedap mak cik… “ jawab Din.

Tangan Din mengambil kesempatan meraba bontot mak Eton. Kain batik yang sendat di punggung mak Eton kelihatan licin, tanda mak Eton tidak memakai seluar dalam. Daging gebu yang montok itu diramas-ramas geram. Din berkali-kali menelan air liur, sungguh mengasyikkan dirinya di servis sebegitu rupa. Sungguh dia tidak menyangka, kedatangannya untuk berurut bagi menyegarkan badan akhirnya bertukar menjadi urutan penuh nafsu.

“Mak Eton selalu ke buat macam ni?” Tanya Din.

“Tak… mak cik dah lama tak pegang anu sejak laki mak cik mati… “ sayu sahaja suaranya.

“Saya kesian kat makcik…. Boleh kita….. mmm…” Din gugup untuk memulakan kunci permulaan sebuah hubungan yang lebih intim.

“Apa…. Anak nak ke…. Mak cik dah tua… dah tak sedap….” Kata mak Eton seolah mengerti kehendak Din.

“Bagi saya rasa dulu, baru tahu sedap atau tidak… “ kata Din sambil tangannya mula gatal meraba tetek mak Eton yang layut itu.

Mak Eton kemudian menyingsing kainnya ke pinggang lalu terus mengangkang di atas tubuh Din. Cipap tua mak Eton Din lihat penuh nafsu. Tundunnya masih tembam, masih menggiurkan. Walau pun bibir cipapnya sudah kelihatan seperti agak menggelebeh, malah warnanya agak gelap kehitaman, namun bagi Din, apa salahnya mencuba. Lebih-lebih lagi, dia memang tidak pernah main dengan perempuan tua.

Mak Eton menurunkan tubuhnya perlahan-lahan. Batang Din yang terpacak sedikit demi sedikit masuk ke lubang cipap mak Eton. Mak Eton mendesis seperti menahan sedikit keperitan, namun nafasnya seperti penuh kenikmatan. Din merasakan batangnya ditelan lubang cipap mak Eton yang hangat. Memang longgar, lebih-lebih lagi air cipap mak Eton benar-benar membanjiri perigi yang sudah tidak lama digunakan itu. Jadi, adalah menjadi tanggungjawab kepada Din untuk menimba di perigi tua pada hari itu.

Mak Eton terus menujah batang Din yang tegak di bawahnya keluar masuk cipapnya. Tubuhnya turun naik bersama hembusan nafasnya yang agak kasar dan laju. Kedua-dua tapak tangannya menahan tubuhnya di dada Din yang bidang.

“Ooohhh… sedapnya Nak… Ohhh.. sedapnyaaa…. “ mak Eton kenikmatan.

Din membiarkan mak Eton menghenjut dirinya sendiri menikmati cipapnya menerima tusukan batang Din yang keras bak tunggul itu. Memang nampak kemaruk mak Eton hari itu. Dia seperti lupa segala-galanya. Dah 20 tahun tak merasa batang, sekali dah dapat memang dia bantai cukup-cukup.

Lepas dah penat, mak Eton minta supaya dia berada di bawah. Dalam keadaan itu, giliran Din pula yang menghenjut tubuh wanita tua itu. Sambil Din menghenjut batangnya keluar masuk, sambil itu juga tangannya meramas tetek mak Eton yang selambak besarnya dan terdedah dari baju mak Eton yang Din selakkan.

“Uhh.. kuat lagi Nak… Jolok mak cik kuat-kuat Nak… “ pinta mak Eton lantaran cipapnya yang sudah longgar itu kurang merasa geseran dengan batang Din yang masih muda itu.

Berpeluh-peluh Din memacu tubuh mak Eton. Kegersangan batin yang melanda wanita tua itu sejak 20 tahun dulu mesti dibantu. Din ingin melihat, wanita berumur itu mencapai klimaks, Din mahu wanita itu kepuasan tidak bermaya.

Mak Eton benar-benar hilang arah. Dia benar-benar menikmati persetubuhan dengan anak muda itu. Dia lupa bahawa dia yang sudah bergelar moyang kepada cicitnya tergamak melakukan perbuatan terkutuk itu, berzina dengan orang bujang yang berpuluh tahun lebih muda darinya. Mak Eton tidak dapat bertahan lama. Kegersangan yang selama ini melanda akhirnya hilang dilanda badai nafsu yang bergelora. Mak Eton akhirnya mencapai puncak klimaks. Tubuhnya tak henti menggigil, peluh memercik di seluruh tubuhnya. Kain batik dan bajunya mula lecun dengan peluhnya. Seluruh ototnya kekejangan. Mata hitamnya hilang dari pandangan, hanya mata putih yang kelihatan. Nafasnya bagai lembu disembelih, kuat menderu dan sesekali berderau suaranya di kerongkong.

Mak Eton benar-benar hilang akal. Segala apa yang ada di dunia ini seakan tidak mahu di ambil peduli. Dia rela mati dalam kenikmatan yang sebegitu rupa. Mak Eton merangkul tubuh sasa Din yang menindih tubuhnya. Dia mahu lelaki itu selamanya memuaskannya begitu. Pelukan mak Eton sungguh kuat dan akhirnya ianya semakin longgar, seiring dengan nafasnya yang beransur tenang. Mukanya kelihatan penat namun lebih berseri-seri. Senyuman di bibirnya terukir, memberikan pandangan yang cantik di mata Din.

“Terima kasih Nak… Dah lama mak cik tak rasa sedap macam ni… Anak belum keluar lagi kan…” Tanya mak Eton kepada Din.

Din menggelengkan kepala sambil tersenyum kepada mak Eton. Din kemudian meminta mak Eton menonggeng di atas tilam. Mak Eton melakukan sahaja tanpa banyak bicara. Din menyelak kain batik mak Eton ke pinggang. Bontot mak Eton yang lebar itu di ramas geram. Kemudian Din kembali menjunamkan batangnya ke cipap mak Eton. Namun ianya tidak lama, sekadar memberi pelincir kepada batangnya bagi tindakan yang seterusnya.

Din menguak belahan bontot mak Eton. Lubang bontot perempuan tua itu kelihatan seperti tercungap-cungap. Din meludah air liurnya ke lubang bontot mak Eton berkali-kali. Mak Eton membiarkan sahaja, sesekali dia menggelitik kegelian apabila Din memainkan jarinya di lubang bontot milik mak Eton.

Tanpa meminta kebenaran, Din terus menjolok batangnya masuk ke lubang bontot mak Eton. Menjerit kuat mak Eton menahan keperitan. Dia cuba menolak tubuh Din yang sedang berusaha menjolok lebih dalam namun gagal. Akhirnya mak Eton mengalah, dia hanya mampu menonggeng membiarkan lubang bontotnya di belasah batang anak muda yang kekar itu. Rambutnya yang beruban dan bersiput di belakang itu ditarik tangan Din membuatkan dia terdongak. Lagak Din sudah seperti seorang penunggang kuda Rodeo. Mak Eton hanya mampu menahan dan merengek. Jeritannya sudah tidak membantu bagi menghalang lubang bontotnya dicerobohi. Hanya merelakan dan berharap agar ianya cepat habis sahajalah yang mampu mak Eton lakukan.

“Hooo… sedapnya bontot makcik…. Sendat tu… ohhh mak Eton…. Ohhh… Ohhh…” rengek Din kesedapan.

Batangnya menujah lubang bontot mak Eton tanpa belas kasihan. Bontot wanita tua yang sedang menonggeng itu sesekali di tamparnya. Bergegar bontot gebu mak Eton diperlakukan begitu. Tangan Din kemudian beralih dari memaut rambut mak Eton kepada memaut kepada kain batik mak Eton yang tersingkap di pinggang. Din memacu sekuat hatinya hinggalah saatnya air maninya hendak meledak.

“Ohhh mak Etonnn…. Sedapnyaaa… mak Eton sayanggg…. “ kata Din sambil menekan lebih dalam hingga melolong mak Eton menahan perit.

Akhirnya meledaklah cecair pekat dan kental yang terlalu banyak untuk diberi kepada seorang wanita tua seperti itu. Lubang bontot mak Eton akhirnya dipenuhi air mani Din yang memancut dengan banyak. Mak Eton merasakan batang Din berdenyut kuat di dalam bontotnya seiring dengan pancutan demi pancutan air mani yang panas memenuhi bontotnya. Din sengaja menyumbat batangnya dalam-dalam sehingga bulu jembutnya rapat dengan bontot mak Eton. Dia mahu air maninya dilepaskan sedalam-dalamnya, malah kalau boleh, dia mahu mak Eton terberak-berak air maninya nanti.

Lepas dah habis air maninya dilepaskan, Din menarik keluar batangnya keluar dari lubang bontot mak Eton dan serentak dengan itu, memancut-mancut cairan yang pekat dan kekuningan keluar dari lubang bontot mak Eton. Berdecit-decit bunyinya, laksana mak Eton sedang cirit birit. Air mani Din yang melimpah keluar dari lubang bontot mak Eton akhirnya semakin perlahan mengalir ke peha mak Eton terus ke lutut. Mak Eton menangis teresak-esak dalam keadaan masih menonggeng. Din membaringkan mak Eton di atas tilam dan menenangkan mak Eton. Akhirnya mak Eton terlena kelelahan.

Mak Eton sedar dari tidur ketika hari sudah gelap. Itu pun selepas dia merasakan teteknya dihisap kuat oleh seseorang. Dengan mata yang kelat, dia membuka matanya dan dia terlihat Din masih belum pulang, malah sedang enak menghisap teteknya yang melayut itu.

Din memuji-muji tetek milik mak Eton. Baginya walau pun sudah layut, tetapi kemengkalan dan kegebuannya masih enak sehingga mampu menyelitkan batangnya di celah-celah tetek mak Eton. Mak Eton yang masih terasa akan keperitan di lubang bontotnya cuba menahan perbuatan Din, namun tenaga anak muda itu terlalu kuat berbanding dirinya yang sudah berumur. Maka sekali lagi dirinya disetubuhi tetapi kali ini Din bijak mengambil hati mak Eton, Din tidak menyetubuhi mak Eton melalui lubang bontot, tetapi cara tradisional yang membawa mak Eton sekali lagi kepada puncak kenikmatan. Sekali lagi mak Eton terlena kepenatan sambil mendakap tubuh anak muda yang sudah telanjang bulat itu.

Mereka tersedar pada keesokkan paginya, dan mak Eton yang bangun tidur lebih awal dari Din telah menyediakan sarapan pagi yang enak-enak untuk santapan kekasihnya itu. Setelah Din sedar dari tidur, mandi dan bersarapan, dia meminta diri untuk pulang kerumah tetapi dihalang oleh mak Eton. Cara yang digunakan oleh mak Eton mudah sahaja. Dia hanya perlu menggoda Din dengan setiap gerak geri yang seksi dan sering berbual dan bergurau senda bersama menggunakan kata-kata lucah yang merangsang nafsu Din. Akhirnya Din termakan dengan pujuk rayu mak Eton dan pada pagi itu, mereka berasmara bagaikan sepasang suami isteri di lantai dapur.

Dan sejak dari hari itu, hubungan mereka semakin sukar untuk dipisahkan. Hidup mak Eton yang penuh dengan kenikmatan hubungan kelamin itu melupakan tentang hidupnya yang sudah boleh dikatakan sebagai ‘rumah kata pergi, kubur kata mari’. Baginya, menikmati persetubuhan dengan lelaki muda yang disayangi itu lebih bermakna bagi mengisi sisa-sisa hidupnya.

Bagi Din pula, wanita tua yang selalu menjadi tempatnya melampiaskan nafsu itu sudah seperti isterinya. Memang benar mak Eton terlalu tua untuk dirinya, namun ciri-ciri yang seksi pada mak Eton membuatkan Din selalu merindui untuk menyetubuhi tubuh wanita itu. Jika tidak, masakan ramai lelaki yang tertarik dan tidak mahu melepaskan peluang melihat mak Eton sewaktu dia menemani mak Eton ke pekan. Terutamanya buah dadanya yang melayut dan selalu tidak bercoli hingga mendedahkan putingnya yang terjojol di baju kurung yang dipakai untuk ditatap oleh semua orang di pekan itu. Entah sampai bila cinta gila mereka yang oenuh nafsu itu akan berakhir. Mungkin hanya ajal yang mampu memisahkan mereka. Sesungguhnya cinta itu buta…

Suzanna Gadis Massage

Suzana budak Sarawak yang kerja dan dikerjakan di massage parlour.

Seperti biasa waktu rehat dan oleh kerana kerja luar, orang gomen selalu buat macam ni, kadang-kadang sebab orang entertain. Akupun memandu menyusuri bandaraya dan singgah di sebuah hotel 4 Star. Terasa lenguh-lenguh badan, akupun singgah ke massage parlour (rumah urut – high class). Di sana, bilik-bilik disediakan untuk mengurut dan tertera, “Bilik ini boleh digunakan untuk mengurut sahaja”. Selalunya di salahguna, bukan urut badan saja, lain bendapun diurut jugak.

Aku mintak, “Melayu ada?” sebab selalu amoi cina saja. “Ada ini bagus, muda punya. Sarawak mali”, Cina kapten tu cakap. Lalu akupun kata, OK. Mahu pakej ha.

Bila masuk lepak bilik, aku membayangkan awek yang cun. Memang sangkaanku betul. Dan aku fikir, awek Sarawak mesti ganas!!! Tingginya lebih kurang 5′ 2″, berkulit cerah, kaki kemas bercat kuku merah, agak panjang kukunya tapi tumitnya … adoi lebar/ solid dan smooth … lembut.

Aku footfetish, adik dalam seluar terus saja menegang. Massage kat situ kena bogel habis. “Abang, mandi dulu” dia cakap. Dia jeling saja pada adik yang telah terdedah. Zakar, lebih sesuai dipanggil bila besar … tercacak bak tiang bendera, sepanjang 6 Inci. Sambil dia mandikan, habis semua daki digosok. Batang zakarpun disabun dan diurut. Zakarku tak kendur-kendur malah terus rasa bertenaga.

Lepas mandi, dia pun suruh baring menangkup sambil aku diurut, belakang. Sambil mengurut, dia borak dan kenalkan dirinya Suzana dari Sarawak. Baru sebulan kerja situ… tak berapa pandai urut. Urut lain bolehlah kut. Lepas 10 minit urut belakang, urut bahagian depan. Lebih seronok sebab nampak dia yang tanpa seurat benar. Sambil badan, betis dan peha kena tonyoh, sambil tu tangannya melanggar-langgar zakar yang tengang dari tadi, sikitpun tak kendur. Kadang-kadang sebab amoi tak menyelerakan, batangpun tidur balik! Tapi Suzana punya attraction, memang ganaslah!

Akhirnya Suzana sampai ke bab akhir pakej iaitu layanan seks. Aku tak sangka dia yang excited. Zakarku diurut dibelai dan dimanja. Precum (Air Mazi) dah mula keluar. Suzanapun menarik zakarku kemulutnya. Aku masih terlentang melihat tingkah lakunya. Diapun mulakan oral sex. Lidahnya cukup licik, pandai main zakar…. aku hampir-hampir tewas. “Zana, cukuplah.. nak yang lain pulak”, aku mintak yang lain dan dia cukup faham.

Bagi seks bebas yang selamat, dia keluarkan kondom dan sarungkan ke zakarku. Mana-mana amoipun dia mesti pakaikan kondom. Aku biasa main pakai kondom tapi mesti tak puas dan tak pancut air mani. Suzana akan aku lanyak habis-habis. Teteknya boleh tahan besar tapi badan slim habis.

Dia naik duduk di atas. Zakarku dipegang dan diacukan kepantat dan masuk. Dah biasa bagi servis, boloslah dengan mudah, tapi agak ketat jugak. Apa orang pompuan buat dengan pantatnya nak maintain huh? Zakarku terus menerima henyakkan pantatnya…. basah dan berdecap-decup. Bila dia dah letih, dia suruh aku naik pulak.

Itulah peluang aku mencuba berbagai posisi seperti dalam Kamasutra. Tujahan dan dayungan biasa nampaknya dia boleh tahan. Sekejap laju, sekejap perlahan dan kadang-kadang tekan perlahan, tarik laju-laju. Merengek Suzana. Kemudian, kaki Suzana aku rapatkan sambil menujah zakar. Aku cium kakinya dari jari, tapak hingga ke tumit yang licin tu. Aku jilat sampai basah sambil zakar terus disorong tarik. Dia geli dan bila kedua-dua kaki mengiring, pantat nya semakin sempit. Sesekali dia jerit kecil, macam sakit. Bila ditanya dia kata tidak… takkan nak cakap kut… customer kan!

Beralih mengiringpun macam tu. Kemudian, adengan “doggie”. Suzana menunggeng. Aku nampak jelas alur pukinya ditujah. Punggungnya kupengang sambil zakar terus dihayun. Lebih kurang lima minit, aku tarik dia bangun berdiri tapi zakar tak lepas dari lubangnya. Sambil bediri tersandar dia didinding, aku tujah lagi. Bibir kami berkucupan, sesekali, lehernya kucium dan kugigit. Suzana ketika itu mengeliat, mengerang … aah .. aah.. ahh .. uuh … uuh.

Aku cuba dukung, dia tak nak. “Saya beratlah bang”, katanya. Dia tipu sebab dia takut masuk habis zakar aku kedalam lubangnya. Aku tak peduli. Aku masukkan jugak, aku dukung dia yang tersandar didinding. Menjerit-jerit … dia kata dah tahan lagi. Akupun muka kesian, lalu baringkan balik dia atas tilam. “Dah?” tanya Suzana. Mana sudah, belum lagi, jawabku. Dia mintak cepat, masa sejam dah nak habis. Masa untuk pakej, sejam aje, kalau nak lebih boleh tapi bayarlah lebih.

Aku kesian budak Suzana tu. Ganas sangat seks aku tadi. Aku masih footfetish (berahi kaki) dengannya. Aku offer alternatif seks dengan mencabut kondom dan tarik kakinya. “I main kaki you, OK?” … Dalam hatinya apa pulak style ni …. sebab tak pernah digesel sebegitu rupa.

Sambil menangkup berbaring, tapak kaki Suzana terbentang luas untuk aku terokai. Yang dara hanya di sini, tempat lain pasti dah ramai menodainya. Aku tekan zakar ku yang besar kemerahan kepalanya ke tapak kaki Suzana, aku gesel ke atas mengenai tumit lebarnya dan menarik semula kebawah sehingga ke paras jari kaki. Kaki sebelah lagi aku cium, cilat bersih dan kukulum ibujarinya. Suzana sesekali mengeliat … penggeli orangnya. “Pernah macam ni?” aku tanya. “Mana abang belajar?” Aku kata rahsia, tapi kalau macam ini boleh puas memancut air mani, bila kahwin bila bini dalam haid pun boleh “main” … no excuse…. janji puas.

Batang Zakarku terus belayar, nasib baik tumitnya lebar kalau tidak terbabas-babas susah nak cum. Dalam geli-geli tu dia tahan jugak. Hampir sepuluh minit, Suzana cakap, cepatlah bang. Susahnya bila perempuan merayu-rayu. Akupun lanyaklak cepat-cepat dan kepala zakar semakin geli, akhirnya menyembur selambak ditumitnya yang cantik, selebihnya ditapak dan titis-titis akhir di celah-celah jari. “Abang puas macam ni?” Suzana tanya. Puas! Aku jawab.

Akupun mandi dengan Suzana sekali. Setelah siap, akupun say goodbye dengan mencium pipinya manja. Sempat aku menggosok pukinya. “Lain kali datang lagi dan panggil saya”, Suzana offer aku. “OK lah”, aku jawab. Ingatkan tak jumpa lagi, rupanya dua bulan lepas tu aku menjengok tempat tu, kapten sudah bagi Suzana lagi. Aku mintak Betty, dia kata, “ini lagi best boss!” Betul….. memang best.

Dilancap Tukang Urut

Hari itu hari Ahad, rutin hidup aku adalah Isnin dan Rabu melayan Lin dan Farah semasa kelas tusyen, Sabtu melayan pensyarah aku di biliknya dan hari Ahad adalah hari untuk diri aku sendiri! Setiap Ahad, aku akan merayau rayau di pasaraya sekitar Johor untuk “mencuci mata” dengan memerhatikan wanita wanita seksi yang berjalan dengan pelbagai jenis saiz tetek.

Aku ini memang jenis yang suka melihat ke payudara wanita. Saiz yang lebih besar adalah lebih baik. Tapi jangan tetek besar sebab gemuk! Macam tu aku tak suka. Aku pernah menyapukan air mani aku ke coli perempuan. Memang gila kan aku ini! Selain itu, semasa merayau rayau, aku akan mencari peluang untuk mengintai tetek wanita semasa dia menundukkan badan. Memang itu telah menjadi hobi aku.

Ahad 10 pagi. Aku bangun dengan batang yang masih terasa sengal sengal selepas buat 3 round dengan pensyarah aku, Puan Ayuwati sekaligus. Semasa mandi pagi, aku teringat kisah semalam dan aku mula melancap, ah ah ah, sedap juga melancap walaupun tidak seenak bila dimasukkan ke lubang pantat sebenar.

Ahad 11 pagi, selepas bersarapan, aku menaiki motosikal RXZ menuju ke pasaraya CS di Johor Baru. Sampai di sana, aku pun mula merayau rayau sendiri. Aku ada juga ajak member aku keluar tadi, tapi dia kata tak senang, kena temankan teman wanita. Aku faham faham saja, entah berapa kali dia kongkek girlfriend dia tu sepanjang hari ini.

Ahad 12pm, aku makan tengahhari di restoran N di pasaraya CS. Sambil memesan makanan, aku sempat melirik mata ke belahan baju pelayan kaunter yang cantik itu. Tak nampak sangat, tapi kalau dia tunduk, mesti aku akan nampak bentuk payudaranya. Selepas itu, aku pun menuju ke meja makan. Tiba tiba, aku ternampak suatu iklan.

“Urut seluruh badan.. RM 30 saja, contact no xx-xx”.

Aku berfikir sejenak, kalau “Seluruh Badan”, apakah maknanya termasuk batang aku sekali? Ah, peduli apa, sekarang perut aku lapar, jadi mesti diisi dahulu, lain lain benda nanti baru fikir!
Ahad 1pm, aku selesai makan dan meninggalkan meja makan. Aku ternampak iklan yang sama sekali lagi, otak aku yang kotor pun berfikir lagi. Sebenarnya, aku baru keluar gaji semalam, duit hasil aku mengajar Lin dan Farah tusyen (juga mengajar mereka seks), kepada pembaca yang tak faham maksud aku, bacalah cerita aku yang terdahulu! Jadi, aku rasa RM 30 kira boleh try juga, lagipun badan aku masih sakit sakit digenggam dan ditumbuk tumbuk oleh Puan Ayuwati.

Buat pengetahuan pembaca, Puan Ayuwati memang gila gila sedikit, suka melakukan aksi ganas semasa bersetubuh. Masih ingat lagi bagaimana aku dipaksa meminum air kencingnya? Begitulah, aku ditumbuk tumbuk semalam. Nasib baik Puan Ayuwati tak kuat, sebab semasa orgasme dia akan menjerit jerit sambil menumbuk aku dengan sehabis tenaganya. Walaupun tak kuat, tapi bahu aku terasa sakit juga. Maka, aku memutuskan untuk menghubungi nombor itu.

Aku memikirkan kalau lelaki yang mengangkat telefon itu, aku akan melupakan saja hasrat aku untuk mengurut. Tapi, ternyata perempuan yang mengangkatnya. Aku pun membuat temujanji di bilik sewa aku. Dari ragam suaranya, aku meneka dia dalam usia 30-an.

Ahad 3 pm, pintu aku diketuk. Aku pun cepat cepat bangun dari sofa tengok TV di tempat aku dan membuka pintu. Wah, ternyata sangkaan aku betul. Si tukang urut ini kelihatan berusia 30-an. Aku dapat mencium bau perfume yang wangi dari badannya. Aku mengesyaki dia adalah seorang pelacur! Mekapnya juga terlalu tebal, dan aku teringat iklan di TV sebentar tadi tentang kempen pencegahan penyakit AIDS.

“Mahu urut, kan?” dia bertanya.

Ya, aku menjawab. Aku pun membawanya ke bilik aku. Dia menyuruh aku menanggalkan pakaian dan tinggalkan hanya celana dalam sahaja. Aku mengikut saja lalu berbaring di atas katil aku. Kemudian, acara mengurut pun bermula. Aku sempat bertanyakan namanya, dia kata namanya Tina saja. Aku tidak berbual panjang dengannya kerana dia tidak begitu serius melayan pertanyaan aku.

Cara mengurut Tina sangat baik. Bahu aku yang ditumbuk oleh Puan Ayuwati semalam terasa selesa semasa dipicit picit oleh Tina. Dia memulakan acara mengurut dari bahu, kemudiannya kepala aku. Aku terasa sangat senang semasa diurut oleh Tina. Minyak urut yang digunakan juga wangi. Tina hanya kata minyak itu adalah buatan tradisional kampungnya.

Selepas bahu dan kepala, dada aku pula dipicit picitnya. Aku merasa geli semasa dia tersentuh puting aku. Aku menahan gelak, tapi akhirnya tertawa juga. Dia yang melihat keadaan aku sebegitu juga tersenyum sedikit. Eh, manis juga muka dia semasa tersenyum. Selepas dada, kedua dua kaki aku diurut. Kaki aku yang penat setelah merayau di pasaraya tadi terasa ringan dan selesa selepas diurut.

Aku merasakan proses mengurut telah selesai. Lalu aku pun bangun dan Tina pun mengemas benda benda. Sambil mengemas benda, Tina menunduk nunduk badannya dan mata keranjang aku pun sempat menoleh ke arah teteknya. Tetek Tina tergolong dalam saiz D, sangat ketara besarnya jika dibandingkan dengan tubuhnya yang kecil. Batang aku naik ketika itu apabila perasan bahawa Tina tidak memakai coli.

Kalau diikutkan hati, ingin aku terkam terus Tina pada masa itu juga dan cuba membuat hubungan seks dengannya. Tapi, kempen di TV sebentar tadi menakutkan aku. Aku membayangkan wajah pesakit AIDS yang pucat dan tubuh yang melarat di sana sini. Akhirnya, aku memutuskan untuk cepat cepat ke tandas dan melancap sendiri sahaja. Aku pun melancap, tak sampai 5 minit, air mani pun keluar, ah ah ah.

Semasa aku keluar dari tandas, Tina telah duduk di katil aku. Dia meminta bayaran RM 30 itu dan aku pun pergi mengambilnya. Semasa membayar, Tina bertanya sama aku mahu “extra service”? Tepat jangkaan aku, Tina sebenarnya adalah pelacur! Dia mengatakan kalau melancap, RM 10, oral RM 30, dan kalau tempah dia sepanjang hari untuk bersetubuh, harganya RM250. Aku keliru pada masa itu.

Aku memikirkan Lin, Farah dan pensyarah aku. Aku tidak mahu menjangkitkan mereka dengan penyakit kelamin. Selain itu, aku memikirkan kalau aku mampu bertahan hingga esok, aku boleh puaskan nafsu aku ke atas Lin dan Farah yang begitu dahagakan batang aku. Tapi, aku tidak dapat menahan diri pada masa itu kerana Tina telah membuka bajunya dan telah telanjang dada.

Akhirnya, aku memberinya RM 50 (RM 30 untuk urut, RM 20 lagi untuk melancapkan aku dua kali berturut turut). Aku pun tidur terbaring di atas katil aku dan menyuruhnya membuat aku orgasme dengan tangannya. Aku pun melepaskan celana dalam aku, sementara Tina membuat beberapa aksi mengghairahkan lalu berbogel di depan aku.

Aku mula menggunakan tangan sendiri untuk melancap. Tapi, Tina menepis tangan aku, dia kata itu adalah tugasnya sekarang. Aku pun membiarkan sahaja Tina dengan tugasnya. Tina membuka sebotol losyen dan menyapu tangannya dengan losyen itu. Selepas itu tangannya menggenggam batang aku dan mula melancapkan aku.

Dari perlahan lahan, Tina mula mempercepatkan gerakan tangannya. Tapi, selepas 15 minit, Tina masih melancapkan batang aku tetapi kesannya belum sampai. Kasihan Tina, dia tidak tahu aku telah melancap sendiri di dalam tandas tadi, jadi untuk kali kedua memang susah dia mahu memuaskan aku. Tapi, Tina ternyata profesional, dia membuka lapisan batang aku di bahagian atas kesemuanya, dan kemudian tangannya menumpu di situ.

Aku merasa sangat terangsang kerana bahagian itu adalah paling sensitif buat lelaki. Tak samapai 5 minit Tina menumpu di situ, aku klimaks. Tina mengelap air mani aku dengan tisunya. Kemudian, dia membuang tisu itu dan mahu beredar.

Aku memanggilnya, “Hey, masih ada lagi sekali. Mengapa kamu mahu pergi sekarang?”

Tina terperanjat kerana dia tidak menyangka aku masih bertenanga untuk dilancapnya lagi sekali. Aku berkeras mahukan kembali RM 10 aku jika dia tidak mahu “service” batang aku lagi sekali.

Tina akhirnya mengalah dan mula mengurut lagi sekali batang aku. Seperti biasa, batang aku memang susah nak naik dan klimaks jika membuat tiga kali dalm satu round. Tina melancapkan batang aku lama tapi tak naik naik juga. Akhirnya, dia bertanya kepada aku.

“I give up, i use my mouth, it’s free, do u want it?”

Aku menolaknya kerana takut dijangkiti AIDS. Aku memaksanya mengeluarkan air mani aku dengan tangannya. Tapi, selepas 20 minit lagi berlalu, aku tak terasa apa-apa, Tina sangat cepat menggoyangkan dan melancap batang aku, tapi tak berkesan juga. Sekali lagi, dia mahu menggunakan mulutnya, dan aku menolaknya sama sekali.

Akhirnya, Tina bertanya, “Is breast fucking OK?”

Aku menjawab boleh. Kemudian, dia pun bertukar posisi kepada berbaring di atas katil aku, dan aku menjepitkan batang aku di antara teteknya yang besar itu.

Kali ini, aku yang control kelajuan fuck kedua-dua teteknya. Sambil itu, aku memainkan puting teteknya dengan tangan aku. Tina terasa nikmat kerana aku melihatnya menutup mata menikmati semua itu. Oleh kerana aku yang mengawal permainan kali ini, aku pun memancutkan air mani aku selepas 10 minit. Air mani aku bertaburan di mukanya.

Aku yang keletihan berbaring sahaja di tepi Tina dan menyuruh Tina balik sendiri dan berpesan kepadanya untuk menutup pintu. Tapi, Tina yang telah aku bangkitkan nafsunya ingin bersetubuh dengan aku.

“Ohh, shit, i want to do it with u, it is free, i need it now! Can u fuck me with ur cock?”
Aku hanya tersenyum kepadanya sambil berkata, “Sorry, find a dildo dan satisfy yourself, i want only safe sex.”

Dia nampak sedih dengan jawapan aku dan kemudian beredar selepas mengemas pakaian dan alatannya. Begitulah berakhirnya pengalaman aku dilancap oleh seorang pelacur. Kali pertama, aku service sendiri, kali kedua oleh tangannya, dan kali ketiga aku terpaksa breast fucking pelacur itu kerana geram melihat teteknya yang besar.

Kalau difikirkan kembali, aku tidak menyesal kerana tidak membuat hubungan seks dengan Tina. Kalau dia mengurut 1 orang dalam sehari dan telah bergiat dalam bidang ini selama setahun, sekurang kurangnya 365 batang lelaki pernah masuk ke vaginanya. Memikirkan itu, aku sangat takut akan dijangkiti penyakit AIDS! Tapi, kalau sekadar dilancap dan breast fucking tubuhnya, aku rasa aku masih selamat.