Category Archives: Teruna – Janda

Kak Jan

Aku berasal dari sebuah kampong yang jauh dari bandar, hiburan kami ketika itu hanyalah lepak-lepak di jambatan sambil berbual-bual kosong. Maklumlah tak ada yang nak buat terutama pada waktu malam. Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari. Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu. Semasa tingkatan 4/5 aku selalu digosipkan dengan beberapa orang pelajar, walaupun aku sendiri tidak berminat untuk bermain cinta semasa di sekolah. Ramai kawan-kawan perempuan mengaku yang aku adalah mereka punya. Sedangkan aku sedikit pun tidak berminat dengan mereka.

Cerita yang aku paparkan disini adalah kejadian yang benar-benar berlaku. Cuma aku bukan penulis yang baik untuk memberi keyakinan kepada pembaca. Tapi ini adalah benar-benar FIRST TIME yang aku alami. Ingat.. cerita ini tak pernah aku ceritakan pada sesiapa. Aku yakin jika kawan-kawan aku membacanya…. mereka akan ingat kembali. Aku cuba sorokkan nama aku dan orang kedua bagi megelakkan rasa malu jika beliau sendiri atu kawan-kawan aku yang membacanya.

Jika ada duit lebih biasanya aku dan kawan-kawan minum teh ais dekat restoran mak janda, aku cerita sedikit tentang mak janda ini [selepas ini aku panggil kakak sahaja] . Orangnya rendah sahaja 5′ 2″ lebih kurang tapi memiliki raut muka yang menarik dengan bibir atasnya yang nipis, kulitnya sawo matang dengan buah dada yang sederhana besar dan pinggulnya sedap-sedap tengok kata orang. Kawan-kawan aku kata, orang macan ini kuat nafsu entah ya entah tidak aku tak tahu. Pelajaranya hingga keperingkat MCE. Umurnya ketika itu sudah hampir 30 tahun. Kakak ini telah berkahwin dua kali, yang pertama dapat seorang anak berumur 6 tahun dan dari suami yang kedua dapat seorang anak berumur 3 tahun. Kira-kira seorang laki seorang anaklah. Suami pertama beliau seorang Eksekutif di sebuah jabatan kerajaan aku tak ingat doh jabatan mana dan seorang yang loaded, pakai BMW dan memiliki rumah Bunglow mewah di bandar.

Suami kedua juga seorang yang berkedudukan di sebuah firma swasta, jadi hasil perceraian dengan kedua-dua suami ini beliau dapat memiliki sejumlah wang dan harta yang agak banyak, cerita ini aku tahu dari kawan-kawan aku. Aku rasa ada betul juga cerita ini, kerana mak janda ini masih lagi mengekalkan kemewahannya, dengan kereta Honda Accord dan pakaiannya yang berjenama. Restoran yang dijalankan, seolah-olah menghilangkan rasa bosanya sahaja. Apabila aku dan kawan-kawan aku minum biasanya kakak ini buat layan tak layan saja maklumlan budak budak, jadi yang hantar minuman hanyalah pekerjanya sahaja. Aku tidak begitu rapat atau kenal sangat dengan dia sebab sebelum ini dia tinggal di bandar bersama suaminya. Lebih-lebih lagi umurnya juga terlalu jauh dari umurku.

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Rupa-rupanya ada udang disebalik nasi.

Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak ke bandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.

Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada. Mungkin dia faham kami semua ini pokai masih budak sekolah duit pun harap dari mak bapak. Dia mengeluarkan satu tawaran baru..

Okay……katanya sesiapa yang nak ke bandar…dengan tanggungan sepenuhnya janji barang perabut tersebut sampai ke restorannya sebelah malam besoknya, kerana perabut tersebut amat diperlukan pada malam hari yang berikutnya. Kami apa lagi nak…….serentak, free katakan siap dengan duit poket lagi, siapa nak bagi. Okay lah..katanya jika semua nak pergi saya terpaksalah guna kuasa Veto. Saya pilih M yang pergi. Apa lagi suka sakanlah aku. Aku hairan kenapa dia memilih aku sedangkan aku tidak begitu rapat dengannya.

Besok pagi-pagi lagi aku ke bandar berbekal Wang RM 1,500.00 di tangan. Sebelum pergi aku beritahu mak aku, akan ke bandar jadi kalau lambat balik atau tak balik janganlah risau.

Selepas tolak bayaran perabot dan tambang dan sebagainya wang masih lagi berbaki RM 50.00. Nilai itu sunguh besar bagi murid sekolah macam aku. Disebabkan ketiadaan lori untuk menghantar perabut, aku terpaksa tunggu hingga malam di kedai perabut tersebut. Untuk mengelakkan rasa risau mak Janda, aku talipon beritahu dia mungkin akan sampai jam 10.00 atau 11.00 malam.

Aku tiba di restoranya lebih kurang jam 10.45 kalau tak silap ingatan yang pastinya restoranya telah di tutup. Hanya lampu sahaja masih terpasang. Mungkin dia tunggu aku…..kerana apabila lori menghampiri restoranya tiba-tiba pintu terbuka. Tersengeh dia kat muka pintu . Padam muka dia lambat balik malam ini kerana ke biasaanya restoranya ditutup jam 9.30 malam.

Apabila semua sudah selesai dan lori sudah pulang semula kebandar dia minta tolong setting balik perabut tersebut seperti yang dikehendaki. Aku kata takkan kita berdua saja, kerja ni banyak tah pukul berapa boleh siap. Dia kata tak apalah, kamu bukannya ada kerja besok. Balik rumah nanti tidurlah sampai kepetang. Kerana sayangkan RM 50 takut dia minta bakinya terpaksa aku jadi kuli.

Kerja tersebut siap beberapa jam kemudian. Aku tak ingat dah jam berapa sebab cerita ini dah lama sangat. Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Selepas minum air coke aku minta nak guna tandas untuk mandi sekejap. Dia kata tunggu dulu kakak nak kencing.

Bila aku rasa dah lama tunggu, aku fikir mak janda dan siap kencing aku pun tak fikir panjang aku terus ke tandas dan buka pintu, terkejut besar aku. Rupa-rupanya mak janda tengah menerang nak berak…..”hei aku tak siap lagi ni”…. Katanya. Tah apa sebab aku jadi tergaman kerana apa yang aku lihat tak pernah aku lihat sebelum ini. Buritnya terbuka, penuh dengan bulu-bulu hitam dan basah …..aku terpaku antara 2 ke 3 saat begitu juga mak janda. Sehigga aku terkejut bila dia kata “dah…dah….dah” lalu menolak daun pintu dan menutupnya. Aku jadi kelu terdiam seketika kote aku tiba-tiba saja naik terhinggup-hinggup tak tahu apa nak buat.

Pass tu dia pun keluar, “hmn …. Masuk…. Tak sabar-sabar” dia berleter. Aku pun mandi, lepas mandi ambil tuala yang ada dalam bilik air buat lap badan, aku tak tahu tuala sapa, mana aku peduli.

Keluar bilik air aku masih lagi pakai tuala lusuh tu. Mak janda tengah minum air di meja makan restoran. Bila lihat mak janda aku rasa malu yang amat sangat, mak janda hanya jeling saja.

Untuk menghilangkan rasa malu, aku ambil duit RM 50 baki duit tadi dari seluar di tangan dan hulur padanya,
aku kata.. ini baki duit tadi [saja acah].
Dia kata.. tak apalah guna buat belanja. Lega….

“M……apa yang kamu lihat tadi” [inilah soalan yang paling aku takut].
“Saya minta maaf ingatkan kakak dah keluar… lama sangat”.
“Tak apalah silap kakak juga tak kunci pintu”.
“Pernahkah M …tengok sebelum ini”.
“Tak pernah yang budak kecil pernahlah”. Dia ketawa terkekek.kekek.
“Budak kecil tak sama”.
“Lebih kurang je kak…..cuma tak ada bulu”.
Dia ketawa lagi sampai air yang dia minum keluar dari mulutnya dan tersembur kemuka aku.
Aku angkat tuala untuk mengesat muka……..tak sedar pula…..kotel aku terbuka luas.
“Ha….tu dah keluar dah…..nanti terbang pula susah nanti” katanya. sekali lagi aku malu sakam…….
“Tak apalah kakak dah biasa tengok…. Kalu M.. buka terus pun kakak tak rasa apa-apa”.

Dalam hati aku mak janda ni boleh tahan juga gatalnya.

“M….pernah ada girlfriend”.
“Dulu ada juga”.
“habis tu takkan tak pernah tengok”.
“tak adalah kak…..setakat pegang-pegang tangan tu adalah”
“mengintai….[istilah ini aku biasa sebut perkataan lain].
“saya jenis orang yang penakut kak…. Belum sampai tempat nya…lutut saya dah mengigil”.

“M….datang dekat kakak sekejap”. Aku menghampirinya dalam jarak 1 kaki darinya. Tiba-tiba dia sentap tuala yang aku pakai dan sehinngga telanjang bulat. Secara tak sengaja aku tutup kotel aku dengan tangan.
” alahhh…. malu sangat…..bukalah…..disini antara kita berdua saja”.
“Saya boleh buka…dengan syarat kakak pun buka juga”
“okay…M..buka dulu”
“okaylah……
Dia pegang kotel aku sambil ditimang-timang..”boleh tahan juga…tapi taklah besar sangat”. Kotel aku mula mengeras dan mengeras, tanganya mengusap-usap kepala kotel aku….ngilu amat . Secara sedar tak sadar aku memegang buah dadanya dari luar, lembut dan enak…
“jangan kasar sangat sakit….pegang slow-slow”….tangan aku mula masuk melalu celahan T-shirtnya dari atas. Lembik saja aku rasa. “kenapa lembik sangat ni kak “….
“belum syok lagi..bila dah syok nanti keraslah tu”. Sambil aku main-main buah dadanya, Tangannya masih meramas-ramas kotel ku sekali-sekali dia surun tarik. Terus terang aku katakan aku tak pernah buat kerja macam ini lebih-lebih lagi dengan perempuan, kepala kotel aku kembang dan berdenyut-denyut, tiba-tiba dia picit kepala kotel aku dengan kuat.
“kenapa kak buat gitu….sakit “.
“kalau tak buat nanti airnya keluar”.
“cukuplah kak sakit sangat” dia mula mengurangkan picitannya dan keenakkan mula dirasai. Aku teringin sangat untuk memegang buritnya, tapi jauh kebawah sekali-sekali tangan kiri aku meramas-ramas punggungnya.
“kak bukalah kain tu teringin saya nak pegang sekali”
“Bukalah sendiri” aku cuba membuka kainnya dengan menurunkan zip disebelah tepi dan membuka hooknya. Tapi benda tu masih tak nampak. Sebab dia sedang duduk dan aku berdiri.
“kak saya main yang kakak pula…kakak berdiri saya duduk”.
“Hm…okaylah….tapi jangan juluk dengan jari…sakit”
bila dia berdiri dan aku duduk di kerusi yang sama, aku mula memainkan buritnya. Rupa buritnya jelas kelihatan, dan inilah pertama kali dalam hidupku melihat dari dekat rupa burit seorang dewasa yan penuh dengan bulu. Bulunya agak kasar dan panjangnya tidak sekata, ditengah-tengah buritnya bulu agak panjang dan di kiri kananya pendek. Aku terpaksa menyelak bulu-bulunya untuk melihat rekahannya. Warna sebelah dalam kurang jelas mungkin kemerahan, kelopaknya kehitam-hitaman. Apabila jari-jari ku memainkan di situ terasa melekit.

Setelah beberapa minit jari-jari ku bermain disitu,mak janda mula meringet-meringet dan tanganya mengusap-megusap rambut ku.
Teringin aku untuk mejolokkan jari-jari ku kedalam, tapi
Takut pula dia marah.

“M…boleh ke masukkan kotel M.. kedalam…”
“Boleh…ke”
“boleh…..tapi airnya jangan pancut kedalam…benda kakak ni subur sangat…lambat masuk air..jawabnya mengandunglah kakak”.
“bagaimana nak masuk tempat macam ini”.
“Okaylah kakak yang masukkan.. M…relax saja”.
Kainnya diselak ke atas t-shirtnya tidak dibuka, perlahan-lahan ia menurunkan buritnya kebawah mukanya memandang kearah aku. Bila saja kepala kotelku bertemu dengan buritnya. Dia memegang kotel aku dan di tenyeh-tenyehnyanya keburit…..ngilu dan sedap. Diturun lagi kebawah dan sedikit-dikit kotel aku mula memasuki buritnya. Terasa kasar, dan kepala kotel aku pedih sedikit.”masih kurang air” katanya. Ia mula mengerak-gerakkannya turun dan naik sambil aku memegang punggungnya. Sesekali ia menjatuhkan pungungnya dengan memasuki buritnya sepenuh dan berehat seketika di atas peha aku. Berat nak mampus.[kami tidak melakukan adegan cium, aku sendiri tidak tahu sebab]

Aku tak tahu berapa stroke yang dah dibuat aku rasa tak lebih dari sepuluh kali. “kak air saya nak keluar”. Ia mengangkat segera buritnya dan memegang kuat kepala pelir aku… sakit sangat sehingga aku mengeliat. Hilang syok aku dan air tak jadi keluar. Ia memulakan semula dengan menurunkan buritnya kepelir aku dan acara turun naik dilanjutkan. Tapi kali ini aku benar-benar tak tahan. “Kak saya dah tak boleh control….” tiba-tiba saja air mani aku memancut kedalam buritnya. Dan lubang burit tiba-tiba menjadi licin dan tak rasa apa-apa lagi. Proses turun naik kali kedua juga aku rasa tak sampai 10 kali dan jumlah masa persetubuhan, aku rasa tak sampai 2 minit.
“Kenapa pancut dalam”
“tak tahanlah kak….langsung tak boleh control.”
“kenapa cepat sangat”
“mana saya tahu tiba-tiba je keluar”
” M….kakak belum puas lagi”.
“lain kali je lah kak sudah tengah malam ni….nanti mak saya marah”.
“okay…..M..mesti janji…M…masih ada lagi hutang satu kali dengan kakak”.
Sebelum pulang mak janda menyerahkan RM 50 kepada aku. Aku kata duit tadi ada lagi RM 50. Jawabnya tak apalah, gunalah buat belanja.

Dalam perjalanan pulang, banyak perkara bermain dalam fikiran aku, kesal, rasa bersalah dan takut. Bagaimana kalau mak janda termengandung. Kenapalah aku tak boleh control sangat sehigga terpancut kedalam.

Sampai dirumah jam sudah pukul 3 pagi. Mak aku bising…kerana lambat balik. Aku tak dapat tidur sehigga pagi, kerana rasa bersalah dan kesal yang amat sangat. Teruna aku hilang hanya kerana sedikit wang, kenapa aku tak terus pulang selepas siap kerja, kenapa aku susa-susah sangat nak mandi dulu dan bermacam-macam lagi aku fikirkan. Pelir aku terasa gatal-gatal dan lubangnya terasa geli-geli. Dua tiga kali aku ke bilik air cuba nak kencing tapi tak keluar.

RM 100 di dalam poket aku, apakah itu bayaran atas kerja yang aku lakukan atau bayaran sex yang aku beri. Jika bayaran kerja, mustahil sebegitu banyak. Untuk menghilangkan rasa bersalah aku katakan pada diri aku yang aku di rogol. Bermakna aku tidak perlu menanggung apa-apa.

Selepas peristiwa itu, aku jadi malu sendiri. Aku tidak lagi kerestorannya untuk minum tea ais. Bila kawan-kawan aku mengajak kesana, aku beri berbagai-bagai alasan. Sekali-sekali terfikir oleh aku untuk keluar mencari kerja kelain-lain tempat. Asalkan jangan tinggal di Kampong aku. Tapi nak kemana!!!!!

Apabila keputusan SPM di keluarkan, aku ditawarkan untuk melanjutkan pelajaran ku di sebuah bandar yang jauhnya 300km dari kampong aku. Lega sungguh…..

Sesekali aku pulang, aku tidak pernah kerestorannya, sehiggalah aku bekerja. Apa yang aku tahu selepas beberapa bulan peristiwa itu Mak janda kawin sekali lagi, dengan seorang tokoh korprat yang berjaya [isteri kedua].

Kesan dari apa yang berlaku, minat aku lebih kepada perempuan yang berumur. Under 20 langsung tak minat yang paling aku suka Over 30 – 45. Aku cepat terangsang apabila melihat perempuan jenis ini

Advertisements

Janda Meletop

Cerita ini berlaku beberapa tahun yang lalu semasa saya masih lagi menuntut di sebuah IPTS di ibukota. Pada masa tu saya dah nak habis study dah, so banyaklah masa free. Jadi saya pun mintalah kerja kat satu supermaket. Masa rehat tengah hari kat situ, saya selalu melepak sementara tunggu time masuk kerja balik. Pada satu hari tu tiba-tiba seorang minah Indon yang kerja kat situ datang menghampiri saya lalu mula buka cerita.

Sembang punya sembang maka saya dapatlah tahu yang dia ni dah pernah kahwin dan ada 2 orang anak yang tinggal kat kampung. Dari perbualan itu juga saya dah dapat tahu berdasarkan reaksi dia yang dia ni agak ligat sikit. Orang yang berpengalaman ni tajam sikit deria dia. Dari gaya dia, saya dah tahu yang dia ni boleh ngap punya. Di pendekkan cerita, saya offerlah kat dia yang saya nak ajak dia keluar pada hujung minggu tu. Oh lupa pula nak bagi tahu yang minah Indon ni, umur dia lebih kurang 34 atau 35 tahun macam tu dan dia bagi tahu nama dia Siti, so saya panggil dia kak Siti.

Tapi cara dia dressing nampak macam dia ni jenis yang ikut trend juga. Body tu taklah padu sangat tapi kalau yang jantan tu sure stim juga kalau dia bogel. Maksud saya dia agak sederhana. Lepas saya offer keluar, dia kata tak payahlah nak buang duit jalan-jalan tak tentu pasal. “Bagus kalau lepak saja kat rumah akak kalau nak rehat”, kata dia. “Eeemmmmm ini memang nak kena joloklah minah ni”, kata saya dalam hati.

Tapi saya ni jenis yang tak gopoh sangat. “Ok lah”, saya kata kat dia. “Tapi tak syoklah kalau kawan serumah akak nampak saya melepak kat situ”. “Iissshhhh apa pulak tak elok, dia orang bukannya nampak, lagipun akak ni menyewa kat bilik sebelah belakang. Awak masuk ikut belakang mesti boleh punya”, kata dia. Pada hari yang dirancangkan saya pun pergi dengan kak Siti ke rumah yang dia kata dia sewa tu. Masa jalan tu kita orang jalan jauh-jauh sikit, takut orang syak.

Maklumlah ramai kawan-kawan saya yang datang kat shopping kompleks yang ada supermarket tempat saya kerja tu. Jadi kena ambil langkah berhati-hati. Silap-silap dia orang nampak saya jalan dengan minah tu, naya saya dibuatnya. Ialah nanti saya nak kata apa kat dia orang. Adik bukan, kakak bukan, ipar duai jauh sekali. Sebaik saja sampai kat tempat dia tu, saya agak terkejut juga pasal rumah yang dia kata rumah sewa tu rupa-rupanya terletak dekat satu kawasan kongsi pekerja Indonesia.

Sampai kat situ kak Siti kata, “Akak akan tunjukkan awak bilik akak, bila generator padam nanti, awak ketuk tingkap akak dan lepas tu awak masuk”, kata dia. Memang pandai kak Siti ni bab-bab macam tu. Maklumlah dia dulu makan garam. Lagipun puki dia dah lama tak kena jolok. Jadi otak yang lembab pun jadi pintar bila masa nak buat projek. Tak percaya tanya diri sendiri, terutamanya kepada yang kelentong bini atau laki tu. “Bisa diaturrrrrr., kak Siti”, kata saya. Lebih kurang pukul 11 malam baru saya boleh masuk.

Lama juaga saya menunggu kat situ pasal ramai pekerja Indon yang masih bersembang dekat luar kongsi mereka. Bila saya ketuk, kak Siti pun perlahan-lahan menuju ke ruang belakang untuk buka pintu. Kak Siti cuma pakai kain sarung saja masa tu. Kote saya jangan cakaplah. Dah memang dari petang tadi dah keras dah bila teringatkan nak memantat dengan kak Siti malam tu. Sebaik pintu belakang buka, saya pun meluru masuk ke bilik kak Siti, sandal yang saya pakai masa tu dia yang tolong bawa pasal saya takut orang lain nampak saya masuk ke situ.

Sebaik saja masuk ke bilik, kak Siti terus menghampiri saya. Macam biasa, tanpa kata dan bicara, ayam pun terus berlaga. Perlahan-lahan saya tarik kain batik kak Siti. Tiada halangan. Zupppp., terburai. Sebelah tangan tarik kain batik, sebelah lagi pegang tengkuk kak Siti. Kami bercium dalam keadaan berdiri. Mula-mula slow, kemudian makin panas dan “Aarrhhhhhhhh.”, erang kak Siti masa saya mula beralih arah ke tetek dia. Kak Siti memimpin saya baring di tilam nipis dia. “Nipis pun nipislah sebab ada kak Siti kat bawah saya malam ni”, bisik saya dalam hati.

Kami terus bercium. Macam biasalah. Saling menghisap, menjilat, melumat dan menyedut. Nafsu masing-masing masa tu memang dah high. Dada kak Siti berombak kencang. “Janda yang dah lama tak main ni memang buas”, bisik hati saya. Sesekali kak Siti menghembuskan nafasnya yang tersekat-sekat. Tanda dia stimlah tu. Tapi saya tak gopoh. Saya masih lagi nak romen dia puas-puas. Biar dia betul-betul basah. Kami berdua terus menghisap dan melumat.

Saling bertukar air liur dan menghisap lidah pasangan. “Eeeeeeeeeemmmmmmmm.”,erang kat Siti perlahan. “Dahhhh laaaaahhh tuu.”, kata dia. Kak Siti boleh tahan juga dalam beromen ni. Pandai sungguh dia. Kat mana dia belajar tak tahulah. Maklumlah orang berpengalaman. Dengan bau gula-gula kiss me yang dia kulum sebelum itu membuatkan saya begitu bernafsu terus bercium dengan dia. Lepas puas bercium, barulah saya beralih ke leher dan tengkuk kak Siti.

Dekat situ saya menjilat dan mengigit perlahan. Daripada situ saya terus turun ke bahagian dada dan berhenti dekat puncak gunung everest kat Siti. “Eemmm. emmmmmmmm.”, rengek kak Siti bila puting susu dia yang dah tegang tu saya hisap dan jilat. Putting susu kiri dan kanan silih berganti. Kak Siti mengelinjang hebat. Dada kak Siti berombak kuat menandakan dia dah stim. “Emmmmmmmmmmm. emmmmmmmmm.”, hanya itu yang keluar dari mulut kak Siti masa tu. Kepala dia sekejap beralih ke kiri, sekejap ke kanan menahan gelora kenikmatan yang dah lama dia tak rasa sebelum itu. Melihatkan kak Siti dah betul-betul stim, saya pun mulakan langkah yang seterusnya. Selepas menjilat manja di bahagian perut dan sekitar pusat saya turun ke bahagian yang lebih sensitif.

Betul-betul diatas cipap dan bulu puki kat Siti. Saya hisap dan jilat seketika. Kak Siti seperti tak sabar. Kepala saya ditariknya ke bawah lagi. Betul-betul di depan lubang kenikmatan kak Siti. Dapat saya perhatikan ada tompokan basah dicadar tilam kak Siti. Tahulah saya bahawa air nikmat kak Siti telahpun meleleh keluar tanda dia betul-betul stim. Tanpa rasa was-was saya mula menghisap dan menjilat sekitar kelentitnya.

Mula-mula tu saya cuma jilat. Sekali sekala saya masukan lidah saya ke dalam lubang pantat kak Siti yang basah merekah tu. Boleh tahan juga pantat dia ni. Taklah bau hamis sangat. Dia dah basuh dulu kot. Apa pun saya betul-betul berselera. Dengan air puki kak Siti sekali saya tak pedulikan. Saya jilat dan hisap kelentit kak Siti dengan rakus. Masa tu kak Siti terus mengejang, merengek kecil dan meramas keras rambut saya yang dok sibuk puaskan nafsu dia masa tu. “Eemmmmmmmmmmmmmm. aarrrrrrhhhhhhhhh. auuuuuuwwwwwwww.”, erang kak Siti dengan keras tapi tersekat sekat.

Mungkin dia takut orang lain dengar agaknya. Sekali sekala kak Siti menjelirkan lidah menahan nikmat di perlakukan macam tu. Ada masanya dia mengetap bibir menahan geram sambil mata terbeliak besar. Saya perhatikan semua gelagat kak Siti pasal saya akan jadi lebih stim bila lihat perempuan macam tu.
Selepas yakin yang kak Siti dah puas dijilat dan dihisap, barulah saya berhenti. Tanpa arahan, dia dengan sendirinya melorotkan seluar dalam saya dan mula mengulum.

Batang dan telur saya dihisap dan dijilat oleh kak Siti silih berganti. Kami tak banyak berbicara masa buat seks pasal takut orang lain dengar. Lagipun masing-masing dah stim. Mata kuyu semacam, mana nak ingat benda lain. Ingat nak hisap dan jilat saja. Bila saya rasa benar-benar tegang, saya minta kak Siti berhenti. Kak Siti senyum manja sebab sebentar lagi dia tahu yang batang saya akan masuk ke cipap dia. Dengan isyarat mata, saya minta kak Siti naik atas saya.

Dia tak menolak. Dengan perlahan dia pegang batang saya dan mula mengarahkannya ke lubang cipap dia yang penuh berair tu. Kami bercium mulut lagi sebelum kak Siti mula mengenjot. “Emmmmmm.”, desah kak Siti masa batang saya masuk ke lubang puki dia. Lubang yang dah berair dan stim macam tu memang tak ada masalah. Blesssss., semuanya dah masuk dalam. Kak Siti mula menghayunkan pinggulnya. Makin cepat dan cepat.

Sambil menghayunkan pinggul, mulut kami bertaut rapat. Kami tetap bercium. Saya suka cara ni sebab saya lambat sikit terpancut kalau main cara ni manakala sesetengah perempun cepat climax bila main stail ni. Lebih kurang 3 minit macam tu, kak Siti dah ada tanda-tanda nak climax. Gerakan pinggul dia makin hebat dan kuat. Goyangan dia makin laju dan padu. Badan kak Siti mula tegang dan mengejang. Lidah saya disedutnya makin dalam dan tak lama selepas tu kak Siti berteriak dalam mulut saya sebab kami tetap bercium. “Eemmmmmmmmmmmmmm. aaarrrrrrrrrhhhhhhhhhhhhhhhhh. eeeemmmmm.”, erangnya memanjang sambil kepala saya dipeluknya erat. “Akakkkk dahhhhh. keluarrrrrrr.”, kata dia lemah.

Masa tu barulah dia berhenti dan melepaskan ciuman dari mulut saya. Kak Siti bangkit dan baring sebelah saya. “Awak pula atas”, bisik kak Siti perlahan. Sambil tersenyum saya mengangguk. Tanpa di minta kak Siti mengangkang luas. Saya pun apa lagi, kote dah keras nak mampus nak tunggu apa lagi. Apam montok dah sedia depan mata.Saya mula mengarahkan batang saya ke cipap kak Siti. Sekali tusukan semuanya dah masuk.

Kak Siti berdesis kecil masa tu sambil memandang ke arah batang saya yang sedang memasuki lubang pantat dia. “Dah lama akak tak rasa macam ni”, kata dia. Kuyu dan stim mata dia masa tu. Saya mula jalankan tugas. Saya tahu kak Siti angau, jadi saya henjut kuat-kuat. Nampak gaya dia pun suka. Dia bukannya anak dara. Lagipun dia tengah dahaga. Memang yang macam tu gaya yang dia nak. Yang kuat dan padat. Kak Siti mengetap bibir masa saya mula henjut. Suara desahan mula kedengaran masa saya mula meningkatkan kelajuan henjutan.

Dia berdesah pun tak kuat sangat pasal takut orang dengar. Berdasarkan matanya yang sekejap celik dan tutup sambil macam meneran tu, saya tahu yang kak Siti memang betul-betul dilambung kenikmatan. Oleh kerana saya pun lama dah tak main, saya pun taklah bertahan lama sangat. Lagipun yang tu first round. Taklah lama sangat. Tapi dapat juga puaskan kak Siti. Dia pun tak lama nak sampai pasal dia pun stim sangat dan dah lama tak main. Pada ketika saya nak pancut, saya bagi tahu kak Siti. “Akakkkkkkk punnnnn.”, kata dia dalam erangan nikmat dia.

“Eeemmmmmm. lajuuuuuuuuuuuuuuu”, kata dia sambil memeluk rapat pinggul saya masa tu. Bahagian rusuk saya dicakarnya hebat. Tersentak saya masa tu tapi pasal saya tahu yang dia tak dapat nak tahan sedap dia tu, saya biarkan sahaja. Dipautnya rapat tengkuk saya dan minta saya cium mulut dia. Sekali lagi kak Siti menjerit kecil sambil mengeranggg. “Aaarrrrrrrrrrrrhhhhhhhh.”, jeritnya memanjang. “Akakkkkk keeeluuuuaaaaarrrr lagi”, katanya.

Pada masa yang sama saya juga dah nak sampai ke puncak kenikmatan. Kami berdua terpancut hampir serentak. Kak Siti mula lemah dan longlai dalam pelukan di bawah saya. Sebelum saya cabut batang saya dari lubang puki kak Siti, sekali lagi saya cium kak Siti dengan penuh ghairah. Kalau saya tak sumbat mulut dia dengan cara mencium mulut kak Siti, saya risau jiran dia akan dengar. “Sebab itulah akak nak awak cium akak masa akak tengah sedap”, kata dia. “Takut orang lain dengar kalau tak buat macam tu”.

Apa pun bila bercium dengan kak Siti, saya akui saya betul-betul lemas. Memang syok. Pandai betul dia. Kita orang kongkek sampai pukul 5 pagi. Banyak kali. Tapi saya kena keluar awal daripada kongsi dia takut orang lain bangun dulu. Maklumlah Indon yang kerja kontrak, dia orang pun bangun awal juga. Saya pun terus balik ke rumah.

Ema Janda Gatal Burit

Hi.. Aku nak ceritakan kisah benar yang baru saja aku lalui tempoh hari..

Waktu tu aku kat Taman Melati, main bola friendly match. Masa tu agak hujan sikit.. dan padang becak dan kotor. Dan kebetulan masa kat situ.. ada laaa dua tiga orang awek lepak kat bangku bawah seating berbumbung… aku tengah pakai kasut masa tu… Aku pun saja la ayat… (pada mulanya takde niat nak pasang perangkap… )

“Nak tengok abang main bola ker?”

Awek tu menjawab…

“Takdelaa saja turuun boring duduk kat rumah!”

Hmm tak kisahlaaa.. aawek tu tak la cun sangat.. ok biasa jer.. tapi seksi la jugak.. tu yang meruntun jiwa tuh… So macam biasa aku pun main la bola.. sesekali tu tayang gak skill kat depan awek tuh.. ceh wah… nak berlagak la pulak… Pedulik ahapa aku kaann…

Nak dipendekkan cerita.. habislah pulak game tu… Geng aku menang besar… aku la heronya.. striker beeebbbb… 4 gol berbalas 0 aku score 3 bangga giler aku, depan awek pulak tu. Aku pun dengan kotoor-kotor di baju dan badan pun pergi la kat wek tu… dengan sengih yang menyeringai aku pun menyapa kat awek tu…

“Tinggal kat mana?” Di pun menjawab…

“Kat belakang ni haa… rumah bujang jer..”

Dalam hati aku.. hmm rumah bujang… anak dara ler ni… baiikkk punyer… bagus gak buat sup…. sedap menjilat hehehe.. kegatalan aku mula naik… stim pulak tengok dia dalam keadaan seksi meksi… Dia tanya aku..

“Basah kotor ni.. tak nak cuci ker?”

” Nak cuci kat mana? Ada tempat cuci ke?”

“Sini takde.. tapi kalau nak cuci kat rumah saya pun boleh…”

Terkedu aku dengar… terdiam kejap.. fikir kejap.. tapi takpe laa.. nak cuci jer bukannya buat apa2 pun… hehehe.. niat nak pasang perangkap tu takde lagi… tapi kalau dah rezeki takkan nak tolak… rugi laaaa…. Aku pun ikutlah dia balik rumah…. Masuk je dalam rumah.. fulamak.. rumah dia bersih.. cantik.. segan aku nak masuk dengan kotor2 begini. Rumah dia rumah apartment… 3 bilik 2 bilik air…

“Masuk je la bang… takpe… bukannya ada orang…”

Waktu tu dah senja dah.. gelap.. segan gak aku takde orang tapi takpe laa takkan nak balik kotor camni kan? Dia pun suakan tuala kat aku… ceh.. tuala dia tak la besar sangat.. muat-muat jer.. nak kasi aku nampak seksi jugak ker… tak kisah.. aku belasah jer… masuk bilik… terlupa nak tutup pintu…

Aku pun tanggal semua pakaian… bogel kejap sebelum capai tuala nak tutup bahagian yang perlu… Aku terperasan bayangan orang tengah perhatikan aku… aku nampak gak kat cermin… aku rasa si Ema ni intai aku… tapi aku rasa perasaan aku jer masa tu… Keluar saja dari bilik aku tengok dia sengih menyeringai macam clown… apehal lak? takpe laa.. aku terus masuk bilik air mandi lama-lama adalaaaa agak-agak setengah jam…

Keluar dari bilik air.. aku terus menghala ke bilik tadi… Sebelum masuk tengok dia kat depan ruang tamu… pakai tuala.. berkemban… Mak oi.. seksi habis.. lagi seksi.. siot betul… Tergoda aku dibuatnya… Aku rasa memang macam nak serbu dia.. nak romen dia.. tapi hati aku kata sabar… dahlaa orang bagi tunmpang bersihkan diri, pastu nak buat hal pulak…

“Aik.. seksinya… baru nak mandi ker.. ”

“Taak.. baru je sudah…”

Aku mula naik gatal..

“Kenapa tak salin baju.. kang abang londehkan tuala Ema kang”

“Elee.. kalau abang londeh towel Ema, towel abang tu tak londehkan ker?”

Aku dah mula stim dengar dia respon baik…

“Meh sini abang nak londehkan..”

“Kalau nak.. marila sini cuba”
Aku pun terus pergi kat dia.. tarik towel dia… Dia pulak tarik towel aku…

“Kenapa abang lambat sangat respon?”

“Ema tak tahan sangat ker?”

“Hmmm…”

Aku pun terus kucup bibir dia, dan dia terus balas… Kami sama-sama hanyut. Body dia fulamak toksah cakap… potongan model beb… Terliur tengok… Aku teruskan ciuman mesra dan romantik aku tu. Dia peluk aku… kami geselkan kemaluan kami… dia dah stim..

“Ahh.. bang… ”

Aku teruskan ciuman aku ke seluruh badan dia. Sampai ke puki dia aku jilat sikit-sikit.. bulu dia sikti jer.. tu yang sedap menjilat tu.

“Abaaaanngg… aaahhh” Dia dah mula mengerang…

Agak lama jugak aku menjilat.. sampaikan dia dah tak tahan dan terus nak kulum batang aku. Kami pun buat la posisi 69. Sedap jugak dia kulum batang aku.

“Aaahh… isap kuat sikit…”

“Baanngg.. mainkan lidah tu kuat sikti bang.. Ema tak tahan ni”

“Ema nak fuck tak”

“Lagi cepat lagi bagus bang”

Aku pun tukar posisi… kangkangkan kaki dia.. suakan batang aku… tak kecik tak besar.. normal asian size.. 6″ kekadang 6-1/2 “.

“Baannggg” TUP… aku jolok masuk… senangnyaa….

“Aik biasa buat ker?”

Dia senyum simpul..

“Saya ni janda bang..”

Aku senyum… Peduli apa aku.. barang pun masik okay… senang masuk memang la.. ketat tu ada la sikit.. sedap tu tak terkira laa…

“Abang… jangan pancut dalam yee..”

“Takpe.. jangan risau ..dengan syarat..”

“Apa dia?”

“Abang nak pancutkan dalam mulut Ema.. Ema kena telan semua”

“Orait. takde haall”

Akupun apalagi.. terus la mendayuung….

“Aaahhh…!” Ema mengerang tak tentu hala… menjerit kuat… sampai aku pun risau dia sakit.. tapi dia ni cekap. Pegang peluk pinggang aku kuat-kuat! Tak boleh la nak lari… terpaksa la aku terus menjolok dalam-dalam. Dan aku bagaikan terasa sehingga terkena dinding faraj dia.. Sedap tak teer kira la masa tu…

Lama jugak kitorang main.. tukar posisi… main agak dalam masa 20 minit.. Masa tu masing2 dah nak kejang.. dah rasa nak klimaks.. Ema dah sound aku..

“Baanngg.. aahh… tak tahan.. laju lagi bang..”

Aku pun standby nak pancut..

“Abang nak keluar ni.. Ema standby ye” terketar-ketar suara aku cakap kat dia Ema terus nganga mulut dia luas-luas… Aku pulak dah nak terpancut sangat-sangat.

Aku terus tarik batang aku… masuk kat mulut dia.. goncang dengan tangan… Ema pegang pulak dengan tangan dia.. aku dan tak tahan sangat… cuuutt.. crruuttt… cruuttt…

“Aaahhhhhhh.. Aaarrgghhh!!!” Dengan segera dan sepenuh kederat aku memancutkan semua air mani aku ke dalam mulut dia… Bagaikan gunung berapi..

Aku pun terkulai layu… mulut dia masih lagi mengulum batang aku… menghisap dan menjilat.. aku kira dia ni tak puas lagi…

“Tak puas lagi ke Ema…?”

“Ema puas main.. tapi tak puas minum air mani abang…”

“Hm… sikit sangat ker..”

“Tak laaa banyak.. tapi sedap pulak rasa.. ”

“Kita rileks kejap… nanti kita main lagi nak tak?”

“Eeee Mestilaaaa naakk.. bestnyaa abang ni.. Aabng tidur sini malam ni okay”

“Orait jer.. takde hal… tapi apa kata kengkawan Ema nanti”

“Alaa diorang tu takde hal laa.. kekadang diorang tu bawak jantan balik gak.. kejap orang tu kejap orang ni…”

“Hmm… Ema?”

“Alaa abang ni…”

Aku tak kisah la dia bawak jantan lain.. peduli apa.. dia pun dah syok kat aku.. janda pun janda laaa. dapat gak aku main free.. Kebetulan pulak janda kaya… hmm sedap aku dapat makan…

Dia ni kuat gak sponsor aku… Kaya katakaaaan… Dia yang nak sponsor.. aku tak mintak pun… bagus gak.. kirra sugar mummy ler ni.. heheh

“Kalau macam tu.. malam ni sampai ke esok pagi… Abang nak main ngan Ema.. non-stop… okay tak?”

“Hmm.. takan nak tolak pulak… sorry la nak cakap taknak.. hehehe” Kitorang gelak jer lepas tu.. Ema ni kuat sex rupanya..

“Ema… kalau setipa malam buaat nak tak?”

“Lagi Ema suka.. kalau boleh sepanjang masa atas katil dengan abang…”

Aku pun dengna bangganya mencium dia.. dan teruskan game round yang kedua… Dalam amsa yang sama… aku beranikan diri tanya dia…

“Ema…”

“Kenapa?”

“Hmm… takpela..”

“Alaaa bang ni cakap laa..”

“Nanti Ema tak suka… Ema marah..”

“Alaa.. janji Ema tak marah… bang cakap laaa”

“Kalau kawan Ema balik nanti… ajak diorang main sekali boleh tak?”

Ema senyap kejap.. tunduk…

“Sorry la Ema.. okay tak payah la ajak diorang kita main dua saja okay..”

“Ema tak marah laa abang… terpikir jer.. larat ker abang nak layan 3 orang sekali..”

Aku senyum..

” Alaa cuba la dulu.. kalau tak larat… kita dua dah laa..”

Dia senyum dan membalas…

“Kalau diorang tak bawak jantan lain boleh la kut.. tak tau la diorang camna..”

“Ajak la jantan2 tu main sekali… kita party sex..”

Ema terus dakap aku.. dan cium aku dan terus kulum batang aku…

“Abaanngg… pancut dalam mulut ye bang…”

“Arrgghh… dah tentu…”

Kitorang teruskan permainan yang amat dahsyat… sampai yang paling dahsyat.. aku main bontot dia.. ketat beb… Dan paling best.. main dengan 3 orang sekaligus… dengan dua rang kawan dia lagi.. Cun tu cun la sikit.. dan seksi tu memang laa… Aku cukup bertuah kenal dengan janda sorang ni…

Hujung minggu ni aku akan ke rumah dia lagi.. dia ajak aku stay ngan dia… untuk dua malam sebab dia tak ke mana. Dan aku pun tak kemana… jadinya.. Kitorang akan buat seks selam dua hari tanpa henti lagi ler… Penat jugak melayan janda sorang ni.. kuat seks sangat. Lain kali kalau ada masa mengizinkan, aku akan cerita aku main ngan dia… dengan dua orang kawan dia…

Penangan Janda

Nurbainon atau biasanya orang kampung panggil Banon sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Banon telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu. Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Banon tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.

Banon bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Banon masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.

Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu. Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Banon yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.
Sejak Banon kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Banon ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.

Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Jusoh namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Banon keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Banon.

Masa Banon ambik order, Jusoh buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..
“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Jusoh selamba ala-ala romeo.

Banon cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Jusoh yang tersengih macam kerang busuk. Mata Jusoh gelojoh melahap punggung Banon yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Banon agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya.

Sejurus kemudian Banon datang dengan air minuman yang dipesan oleh Jusoh. Sebaik gelas diletak di atas meja, Jusoh segera mengorat Banon.

“Banon dah makan?” tanya Jusoh sambil control macho.
“Dah… Betul ke Jusoh tak nak makan?” tanya Banon.
“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Banon..” kata Jusoh mula mengada-ngada.
“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Banon.
“Boleh ye? Bila?” tanya Jusoh tak sabar.
“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Banon.
“Err.. Pukul berapa?” tanya Jusoh lagi tak sabar-sabar.
“Awak call saya dulu lah.. ” kata Banon.
“Apa nombor handphone awak ye?” kata Jusoh sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.
“0127XXXXXX” kata Banon.

Jusoh segera menyimpan nombor handphone Banon ke dalam handphonenya dan Banon pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Jusoh bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Banon meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Banon yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.

“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Jusoh.
………………………………………………………
Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Jusoh datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Banon bermain sms sampai lewat malam. Sikit-sikit jusoh masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.

Tepat jam 6.30 pagi, Jusoh dan menyangkung di tepi tingkap bilik Banon. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Banon. Perlahan-lahan tingkap bilik Banon terbuka dan cahaya lampu bilik Banon pun menyinari ruang luar rumah. Banon lihat Jusoh dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Banon ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Jusoh pun masuk dan Banon membawanya masuk ke dalam bilik.

“Mana anak-anak awak ?” bisik Jusoh kepada Banon.
“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Banon dan Jusoh pun duduk di tepi katil menantikan Banon.

Dari dalam bilik, Jusoh dengar suara Banon mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Banon, Jusoh tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Jusoh memerhati ruang bilik tidur Banon. Mata Jusoh terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Jusoh berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Banon yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Jusoh cium seluar dalam Banon. Bau badan dan bau pepek Banon menyerap ke dalam hidungnya. Jusoh serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Banon.

“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Jusoh sendirian.

Jusoh segera menyimpan seluar dalam Banon ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Banon masuk dan terus duduk di sebelah Jusoh. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.

“Kita nak buat apa ni?” tanya Banon berbisik kepada Jusoh.
“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Jusoh.
“Eeiii… gatal…. ” kata Banon sambil jarinya mencubit manja peha Jusoh.

Jusoh segera menangkap tangan Banon dan dia terus memegang jari jemari Banon dengan lembut. Banon tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Banon memanggil namanya dari luar bilik. Banon segera bangun menuju ke pintu. Jusoh seperti terpukau melihat punggung Banon yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Jusoh mengurut koneknya di dalam seluar.

Banon berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Banon mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Banon menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Jusoh.

“Bontot awak power betul la Banon… ” kata Jusoh sambil tangannya mula meraba-raba punggung Banon.
“Ee… tak malu ek?” kata Banon perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Jusoh.
“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Banon.
“Banon… nah ambik ni… ” kata Jusoh sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Banon.
“Untuk apa ni?” tanya Banon.
“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Jusoh.
“Terima kasih..” kata Banon sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.

Jusoh sempat menepuk punggung Banon hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Banon menoleh kepada Jusoh sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.
Seketika kemudian Banon masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Jusoh. Dia duduk di sebelah Jusoh. Mata Banon terlihat adanya bonjolan di seluar Jusoh. Banon tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Jusoh.

“Apa yang terbonjol tu?” tanya Banon buat-buat tak tahu.
“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Banon nak tengok?” kata Jusoh.
“Awak tak malu eh.. ” kata Banon.
“Tak… Nah… ” terus sahaja Jusoh membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.
“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Jusoh yang dah berkilat kepala takuknya.
“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Banon sambil ketawa kecil.

Jusoh dengan selamba menarik tangan Banon supaya memegang koneknya. Banon pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Jusoh bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Banon mengocok koneknya yang keras itu. Banon sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Jusoh yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Jusoh pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.

“Banon… takkan nak lancapkan je kot…” kata Jusoh kepada Banon.
“Awak nak saya buat apa?” tanya Banon.
“Hisap la sayangg… ” kata Jusoh mengada-ngada.

Banon pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Jusoh. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Jusoh. Jusoh menggeliat geli. Banon ketawa kecil dengan telatah Jusoh. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Jusoh dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Banon pun terus hisap konek Jusoh sampai ke pangkal. Konek Jusoh hilang dalam mulut Banon. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Banon. Jusoh betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Banon. Rambut Banon yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Banon yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.

“Banon… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Jusoh.

Banon buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Jusoh. Dia nak Jusoh terpancut-pancut. Dia nak Jusoh tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Jusoh tahu dia memang perlukan konek lelaki.

“Banon… tolong sayangg… Banon.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”
“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”

Memancut air mani Jusoh di dalam mulut Banon. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Jusoh keluar masuk. Air mani Jusoh dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Banon menelan air mani Jusoh sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.

“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Banon yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.
“Banon…. Ohhh… Banon… Ohhhhhh… sedapnya Banon…” Jusoh mengerang sedap.

Banon pun menarik kepalanya membuatkan konek Jusoh keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Jusoh meleleh keluar dari mulut Banon. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Jusoh sungguh teruja dengan kelakuan Banon yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.

Jusoh terbaring di atas katil sementara Banon pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Jusoh terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Jusoh bertekad, dia nak masuk meminang Banon. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Jusoh nekad. Pasti.. dan pasti

Kak Liah Mantap

Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Liah yang berumur 38 tahun. Dia seorang janda yang tinggal di sebelah rumah aku. Kak liah mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yang besar dan tegang. Bontot kak Liah sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Liah, butoh aku terus berdiri dengan tegap.

Aku mempunyai butoh yang agak besar dan keras, lebih kurang 8 inch. Kak Liah dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluar tentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Liah melihat sinar mataku.

Anyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Liah memberi tahu yang ia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan. Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Liah sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Liah sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masih ingin melihat potongan kak Liah yang montok itu.

Apalagi aku terus ke rumah kak Liah dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak liah pun buka pintu. Aku amat terkejut apabila melihat kak Liah hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Liah itu. Peha kak liah sangat gebu dan sejuk mata memandang.

Aku beritahu kak Liah yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Liah suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak liah dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah.

Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Liah ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Liah. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Liah sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari ketegangan butoh aku itu.

Kak Liah tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya. Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang-kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Liah yang merekah tersenyum.

Kak Liah melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Liah dan terus benamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng. Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Liah menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Liah aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki.

Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Liah dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Liah di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak liah merengik-rengik kesedapan, “ah…! aah…! Sedap sayang…! Ah.. oh.. oh…!” Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya.

Setelah puas menbaham puki kak Liah, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Liah, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Liah terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai.

Apabila tangan kak Liah dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku bila kak Liah goncang turun naik dengan berkata “keras…! Besar…! Panjang…! Sedap… panas.. oh.. ah…!!! Kak Liah dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Liah pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Liah dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas.

Setelah enak merasa kesedapan, kak Liah suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Liah aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir.

“Ah…. ah…! Sedap sayang…! Cepat sayang…! Oh… sedap…! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Liah sedang gatal sangat ni…! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu.” Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku. Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Liah. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia. Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Liah, sambil itu jugalah aku masukkan jari aku ke dalam lubang jubornya.

Kak Liah meronta kesedapan sambil menjerit, “Oh… oh…! Oh.. ah.. sedap….! Sedap sayang….! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Liah…!” Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Liah apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Liah pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Liah yang padat itu.

Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Liah sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Liah. Apa lagi… tepekiklah kak Liah kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu. Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar…!

Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Liah dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Liah sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Liah rasa sedap. Dia mula menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Liah buat begitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.

Sambil itu jemari tangan kak Liah bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahi kenikmatannya. Tindakkan kak Liah itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Liah. Sambil itu jari-jari aku meramas-ramas tetek kak Liah dengan kuat dan ganas. Kak Liah meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya.

Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Liah mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Liah sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.

Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Liah apabila ada masa lapang dan kadang-kadang aku tidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Liah pun mula pakai pakaian seksi apabila aku bersama dia.