Category Archives: setiausaha – majikan

Setiausahaku Chindian

Aku bekerja di sebuah syarikat pembekal barangan elektrik di Bandar Ipoh. Sebagai pengurus bahagian pemasaran aku dibantu oleh seorang setiausaha. Shanti, setiausaha baruku telah dua bulan bekerja dibawahku menggantikan setiausahaku yang lama yang bertukar ke Pulau Pinang. Shanti bertukar ke Ipoh kerana mengikut suaminya. Aku kenal suaminya bernama Thomas Wong yang bekerja di syarikat kereta terpakai.

Pada mulanya aku tidak percaya Shanti berketurunan india. Wajahnya cantik, kulitnya cerah, tinggi lampai mirip model. Bila melihat biodatanya baru aku percaya. Rupanya Shanti keturunan chindian. Bapanya india sementara ibunya cina. Wajahnya mirip orang hindi sementara kulitnya dan perawakannya mirip orang cina.

Shanti Olivia masih muda, umurnya 27 tahun baru dua bulan berkahwin. Suaminya adalah sepupu jauh di sebelah ibunya. Tak bosan aku melihat wajah Shanti yang cantik dan tubuhnya yang menawan. Jalan dan lenggoknya membuat hati setiap lelaki yang melihatnya menjadi cair. Apalagi mendengar tutur katanya yang lembut dan fasih, boleh menawan hati setiap orang yang mendengarnya.

Aku juga sudah berkahwin. Isteri dan anak-anak aku tinggal di KL. Aku dan isteriku selalu bergaduh kerana aku tidak ingin balik kerja di KL. Aku lebih suka balik pada hujung minggu dan kembali bekerja pada pagi hari Isnin. Aku mendiami sebuah rumah yang disediakan oleh syarikat.

Petang itu hujan mulai turun tidak berhenti-henti. Kesemua kakitangan pejabat telah balik lebih awal dari waktu biasa kerana keesokannya hari krismas.Aku terpaksa kerja lewat kerana ingin menyiapkan proposal untuk client besar kami. Aku pula tidak balik ke KL kerana isteri dan anak-anak aku telah pergi ke Melaka melawat ibu mertuaku.

Jam tangan sudah menunjukkan pukul 7.30 malam. Hujan masih lebat di luar. Badanku terasa letih dan ingin berehat buat seketika waktu. Teringat aku pada VCD X-rated yang diberi kepadaku pagi tadi oleh seorang pelangganku. Lalu aku mengambilnya dari laci kabinet dan memasangnya di komputer baru aku. Nak cuci matalah kira-kiranya.

Oooh… cerita Indonesia Extra X rupanya. Cerita tentang seorang tua sedang mengintai melalui lubang kecil dinding buatan buluh bilik mandi sebuah rumah. Dilihatnya seorang gadis bertubuh seksi sedamg mandi. Buah dadanya dengan tetek yang subur – amat menghairahkan. Macam buah betik baru belajar berbuah di tepi rumah kampungku. Bulu cipapnya pula lebat tapi dipangkal pendek. Aku stim lagi-lagi bila tundunnya yang bengkak digosok-gosok dan lubang cipapnya dikorek dengan jarinya.

Si tua yang sedang mengintip kelihatan amat bernafsu. Gadis yang sedang berada dalam bilik air membangkitkan ghairahnya. Dan ghairah aku sendiri pun bangkit waktu itu. Si tua menolak kuat pintu dan menerkam gadis yang sedang telanjang bulat. Gadis cantik itu dipeluknya. Leher gadis cantik itu diciumnya. Aku menguatkan bunyi speaker komputerku.
“Tolong… jangan, sakit…!”
Si gadis menjerit bila cipapnya dikorek dan lubang punggungnya ditonjol-tonjol dengan batang pelir situa yang keras menegang.

“Ahh… oohhhh….”

Jeritan si cantik makin kuat bila batang keras si tua terbenam ke dalam lubang cipapnya. Si tua tersenyum riang bila dia merasai nikmatnya lubang sempit gadis cantik. Adengan hebat ni telah memanaskan aku. Aku dah tak tahan lalu aku pun membuka zip seluarku dan mengasah batang pelir aku yang keras macam tiang bendera.

Sedang leka aku menikmatinya tiba-tiba pintu bilikku dibuka lalu terdengar suara manis perempuan. Aku menoleh ke pintu sementara tanganku masih di batang kerasku.

“Sorry boss, you nak kopi ke? ” Shanti bersuara mengejutkanku.

“Ape bunyi tu? Oh! I am Sorry..” Shanti bersuara lagi. Matanya melekat di skrin komputerku.

Shanti dengan malu berkata apabila dia ternampak adegan yang ditayang di skrin komputer. Dia makin bertambah malu bila terpandang batang pelirku yang besar berkembang. Aku terkaku buat seketika.

“Maaf Shanti, I tak tahu you belum balik..”

Dengan cepat aku zipkan seluarku. Muka aku merah menahan malu. Terasa panas kulit mukaku. Nasib baik pelirku tak tersepit zip. Malunya , kenapa aku bodoh tidak mengunci pintu bilikku tadi.

“Emmm … tak ape la I faham. Biasalah tu…. orang lelaki, apalagi berjauhan dengan isteri.” Jawab Shanti dengan sporting.

“I buat kopi untuk you.Ok?” Sambungnya lagi. Aku hanya mengangguk.

Apabila dia bawakan aku kopi panas ke bilikku, aku terus menarik tangannya dan bawanya ke atas pehaku. Aku memeluknya. Aku geram dengan wanita chindian ini. Sejak awal lagi memang aku tertarik dengannya.

“Jangan begitulah boss. I malulah..” Dia cuba memprotes tapi taklah kuat.

Aku tahu Shanti juga terangsang dengan adegan di skrin komputerku. Malam itu baru aku benar-benar sedar yang Shanti memang menarik orangnya. Shanti ni bertubuh seksi dan cantik orangnya. Butang bajunya terbuka sedikit. Kulitnya putih.

Aku terus menonton VCD tu, begitu juga Shanti. Tanganku tanpa disedari telah menggosok dicelah kedua pehanya. Aku menarik naik skirtnya dan menggosok dengan kedua jariku di celah pehanya.

“Janganlah boss, nanti I stim ni. I married tau. Janganlah, please… nanti I basah susah pula…” Shanti cuba membantah tapi nadanya sudah melemah.

Dia macam meronta tapi aku terus membelai cipapnya yang masih berbungkus seluar dalam nipis.Mukanya merah betul dan aku tahu dia sudah terangsang. Tangan sebelah kiriku pula mula meramas buah dadanya. Perlahan-perlahan aku masukkan tanganku kedalam bajunya. Bukitny a yang kenyal menjadi habuan tapak tanganku.

Aku terus masukkan jari tanganku ke dalam seluar pantynya. Aku korek dan masukkan jariku ke dalam cipapnya itu. Cipapnya ketat macam anak dara. Tak percaya kalau dia sudah berkahwin. Shanti mula mengerang dan cipapnya mula basah. Jariku terasa lendir yang hangat.

Aku sudah tidak tahan. Batang pelirku sudah berdiri tegak hampir menembusi seluarku. Aku menarik zip seluarku dan bebaslah batangku. Terpacak keras bagaikan batang kayu. Mata Shanti terbeliak memandang zakarku yang sedang mengeras.

“Boleh tahan juga besar batang boss dan panjang juga ye.” Shanti bersuara.

“Lainlah batang you, mana kulitnya boss? Shanti bertanya ingin tahu.

“Orang melayu bersunat, kulitnya sudah dipotong.” Jawabku.

Ni pertama kali I tengok batang yang sunat tau,” kata Shanti sambil membelek-belek batang aku yang sudah mengeras.

“Cute la batang bersunat. Tak ada kulit penutup. Geram I tengok kepala dia.” Shanti masih memberi komen bila melihat batang pelirku.

Puas membelek, Shanti mula mencium dan menjilat kepala pelirku. Lidahnya yang merah basah menari-nari di kepala licin. Aku tersentak kesedapan bila Shanti mengulum batang aku dan memasukkan hampir tiga suku batangku ke dalam mulutnya. Lama juga Shanti bermain-main dengan batangku. Sambil dia beroperasi di batangku, tangan aku juga tidak tinggal diam. Aku buka butang kemeja yang dipakainya dan juga cangkuk branya. Bila tercabut saja bra merah jambu, terserlah tetek Shanti yang putih sederhana besar. Putingnya berwarna pink dan sungguh indah. Aku bertambah geram ingin menikmatinya. Tangan aku berlegar dan berputar-putar pada puting tetek Shanti. Aku tengok Shanti menggeliat kesedapan.

Shanti makin ghairah mengulum dan mengisap batang balakku. Aku berdiri di hadapannya sementara dia berlutut di hadapanku. Aku seperti tidak sabar untuk menikmati barang Shanti yang berharga itu. Aku mengangkat Shanti supaya dia berdiri. Shanti seperti tidak mahu melepas batangku. Seperti budak kecil mengisap puting, Shanti amat berselera menyonyot batang pelirku.

Aku mengajak wanita chindian muda tersebut duduk di sofa di bilikku. Shanti duduk di sofa dan aku menyelak skirt hitam yang dipakainya. Ternampak panties Shanti warna merah muda yang dah mula basah. Aku terus menarik seluar dalam Shanti ke bawah dan terpampang depan mata burit wanita chindian yang tembam dan berbulu nipis. Aku tak menunggu lama terus aku buka kelangkang Shanti dan aku jilat kelentitnya yang tertonjol. Ada bau sikit sebab mungkin berpeluh. Aku tak menghiraukannya kerana aku amat bernafsu ketika itu.

Aku mendengar nafas Shanti sudah mula tidak teratur. Tarikan nafasnya sudah tidak berirama lagi. Nafasnya tersentak-sentak dan kakinya mula mengejang bila aku menjilat kelentit dan bibir pantatnya. Baru aku tahu kelentit perempuan kacukan cina dan india yang tak sunat ni panjang sikit dari melayu sebab orang melayu sunat masa kecil. Kelentit yang panjang ini memang sedap dihisap. Shanti tersentak-sentak bila kelentitnya aku uli. Aku nyonyot kelentit dan bibir puki Shanti dengan rakus sekali. Lebih kurang sepuluh minit juga aku kerjakan pantat Shanti ni kerana aku teramat geram.

Aku ingin saja membenamkan batangku ke dalam lubang merah tersebut. Tapi aku masih geram dengan farajnya yang indah itu. Aku mula menjilat lagi bibir-bibir tebal tersebut. Tak terkecuali biji kelentitnya yang merah dan kenyal menjadi habuan lidah dan mulutku. Shanti makin mengerang dan cairan hangat berlendir makin banyak keluar membasahi lurahnya yang merkah. Aku jilat cairan payau tersebut dan telan. Makin di jilat makin banyak cairan berlendir itu keluar. Makin dijilat makin kuat Shanti mengerang. Aku hulurkan lidahku dan buat putaran ke atas punatnya yang merah itu. Dia pun terus mengerang dan menarik-narik rambutku.

Permainan di taman rahsia memang seronok. Aku mereggangkan paha Shanti dan mulai membuka bibir kemaluannya. Aku berikan sentuhan kecil di kelentit dengan hujung lidahku. Shanti mengerang lagi sambil memegang kepalaku. Jari tengahku mulai menggerudi lubang kemaluannya, sementara lidahku putar-putar di sekeliling kelentit merah itu. Aku juga menghisap-hisap kelentitnya, hujungnya aku tarik-tarik dengan bibir, sambil jariku bermain-main di lubang kemaluannya.Shanti mengangkat-ngangkat punggungnya kegelian.

Aku terus menjilat dan menggigit lembut bibir burit bahagian dalam. Sambil menjilat tanganku bermain dengan lubang dubur wanita muda tersebut. Jariku meraba-raba dan kadang-kadang menjolok lubang buntutnya. Shanti kegelian dan mengeliat badannya kiri kanan. Bila bertambah geli dia melentikkan badannya hingga melengkung ke atas. Makin rapat pula mukaku dengan taman rahsia yang memberahikan itu. Batang pelirku makin keras dan cairan licin makin banyak membasahi bahagian kepalanya.

Muka Shanti makin menjadi merah dan cara dia bernafas yang pendek-pendek itu memperlihatkan Shanti sudah berada pada tahap ghairah dan nafsu puncak. Dia mula merengek dan mengemis supaya aku memulakan perjuangan nafsu penuh nikmat. Nafasku sendiri sudah amat berat dan batang keramatku sudah tak sabar-sabar ingin memasuki sasarannya.

“Boss… I dah tak tahan, masukkan batang boss.” Shanti meminta.

Aku baringkan Shanti di atas sofa panjang. Shanti memandang ke arahku sambil membuka pahanya lebih luas dan merayu supaya aku memasukkan batangku ke dalam lubangnya. Keadaan Shanti yang terkangkang itu sungguh membangkitkan nafsuku. Nampaknya Shanti sudah tak mampu menunggu lagi. Bibir farajnya yang sudah terbuka dan mengemut-ngemut itu siap sedia untuk menelan batangku yang keras.

Waktu itu, aku tak tahan lagi dan terus membenam batangku secara perlahan-lahan. Mulanya dengan seinci, bahagian kepala mula terbenam. Tarik separuh dan tekan lagi masuk dua inci. Shanti mula menonggekkan punggungnya dan separuh batangku terbenam. Shanti mula menggoyangkan punggungnya dan aku menekan lebih kuat dan batangku terus masuk secara penuhnya. Lubang Shanti sungguh sempit, terasa otot-otot dinding farajnya mencengkam erat batangku. Kepala pelirku meluncur masuk ke dalam lorong yang hangat dan sempit. Terasa sungguh geli, enak dan lazat bila batangku mula diramas-ramas oleh dinding faraj Shanti.

Dikala batangku sedang terbenam dalam lubang nikmat Shanti, aku meniarap di atas badannya dan memeluk badan berkulit putih bersih itu. Aku menghisap tetek kenyalnya bagaikan bayi yang sedang menyusu, sekali-sekala aku gigit-gigit kecil di putingnya, dan memainkan ujung-ujung lidah berputar di sekeliling putingnya. Lidahku juga turun bermain di belahan antara dua bukit kembar tersebut. Berganti ke arah kiri dan kanan tubuhnya. Aku mengangkat lengan Shanti dan mula memainkan hujung lidahku di pangkal lengannya terus di ketiaknya yang bersih tak berbulu. Aku sedut dalam-dalam aroma ketiaknya yang sungguh segar. Shanti seperti meronta-ronta kegelian bila lidahku menari-nari di kulit ketiaknya.

Secara perlahan aku mula mendayung. Habis sudah seluruh batang kemaluanku terbenam ke liang nikmat. Selanjutnya aksi sorong tarik berjalan lancar. Makin lama makin asyik terasa. Memang luar biasa kemaluan Shanti, begitu lembut, hangat dan mencengkam. Ingin rasanya berlama-lama dalam liang kemaluannya. Semakin lama semakin dahsyat aku membenamkan batangku sampai Shanti menjerit tak kuasa menahan kenikmatan yang menjajahnya. Hingga akhirnya Shanti diamuk histeria sambil meramas ganas rambutnya sendiri. Wajahnya memerah seakan segenap pembuluh darahnya terpenuhi, hingga mulutnya mengerang kuat. Kiranya Shanti tengah mengalami puncak orgasme yang merasuki segenap hujung syarafnya.
Melihat Shanti yang longlai aku memperlahankan gerakan. Aku menarik nafas dalam-dalam supaya kegelian pada kepala pelir sedikit berkurang. Aku ingin bertahan lama kerana terlampau nikmat batangku diramas-ramas oleh dinding faraj Shanti.

Selang beberapa waktu tenaga Shanti mulai pulih. Kemutan demi kemutan mula terasa pada batangku yang sedang terendam. Shanti mulai berghairah lagi. Kali ini dia mendorong badanku hingga terbaring telentang di atas sofa. Shanti mencelapak di atas badanku. Dia duduk mencangkung di atas badanku dan memegang batangku yang masih keras dan berlendir. Shanti merapatkan lubang kemaluannya ke kepala pelir dan menurunkan secara perlahan badannya. Jelas sekali terlihat kepala pelirku mula membelah sepasang bibir yang sedang ternganga merah. Pelan-pelan kepala dan batang zakarku terbenam ke dalam lubang hangat. Sekarang Shanti sedang berkuda di atasku. Dia mula mengambil peranan aktif sementara aku hanya bertahan. Badannya mula digerakkan naik turun dan pemandangan yang sungguh indah bila lubang merah sedang mengulum batang keras.

Memang benar-benar syurga dunia. Gerakan Shanti sungguh memberi kenikmatan padaku. Lubangnya yang mencengkam itu menjepit erat batangku. Terasa sungguh sedap, nikmat dan lazat.

“Aaahhh… sedapnya batang boss… sedap.” Shanti bersuara terengah-engah.

Shanti melajukan gerakannya. Dia menggerakkan badannya ke hadapan dan ke belakang. Setiap kali bongkah kelentitnya bergeser dengan batangku, air nikmatnya melimpah keluar membasahi batangku dan dia mengerang kesedapan. Shanti makin mempercepatkan gerakan naik turun dan saya melihat wajahnya bertukar meringis seperti sedang menahan derita (sebenarnya dia sedang klimaks) menjadikan saya lebih teruja.

“Aaaaah….babe……so nice…..hold on…. I am cuming……..”
Aku pun pada ketika itu sudah tak mampu bertahan lagi. Aku lonjakkan badanku ke atas hingga seluruh batang pelirku terbenam hingga ke pangkal. Bulu-bulu di tundunku menyapu bibir kemaluannya yang basah. Gempa berlaku, badanku bergegar dan gunung berapi memuntahkan laharnya. Tujuh das aku melepaskan peluru nikmat ke rahim Shanti. Shanti juga sepertinya siap sedia menyedut benih-benihku. Tiap kali aku menembak terasa pangkal rahim Shanti berkerut seperti sedang menyedut. Macam ada alat vacuum yang mengisap-isap. Badanku terasa mengejang tiap kali mani memancut. Hingga akhirnya tubuhku rasanya langsung tak bermaya, tenagaku tersedut sehabis-habisnya.

Shanti terbaring lesu di atasku. Aku memeluk badannya yang lembut. Aku kucup bibirnya yang basah warna merah muda. Shanti memejamkan matanya menikmati lazatnya berhubungan kelamin.

“Sedapnya boss. Sungguh sedap batang melayu,” Shanti bersuara lemah.

Aku tersenyum kepuasan. Perhubungan kami berterusan. Bila ada peluang kami akan belayar bersama dan kami sama-sama puas terdampar di pantai nafsu. Lubang Shanti yang ketat dan sempit, kemutannya yang enak, badannya yang lembut kenyal membuat aku ketagih. Shanti pula amat menggemari pelirku yang bersunat