Category Archives: Sepupu – Sepupu

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan angan2 aku nak main dengan dia. Rumah aku ni cuma ada 2 bilik. Itah terpaksa tidur bawah. Sebab bilik atas penuh. Masa satu malam tu aku nekad nak raba atau pun buat ape2 yang patut.

Dalam pukul 1. 30 pagi aku pun turun nak melaksana kan hasrat aku tu. Tapi Itah tak da dekat sofa yang dia tidur. Aku cari dan tengok lampu bilik air terpasang. Aku cuba megendap dari bhagian dapur macam mane ayng selalu aku buat dekat adik2 perempuan aku. Pegh. . . . megancam tetek dia masih segar puting merah. Aku tengok dia tengah bersih kan badan dengan sabun dan span. Kote aku mase tu jangan cerita la. . naik 100% aku rase masa tu nak terkeluar air mani tapi aku tahan.

Lepas dalam 30 minit aku ngendap , Itah aku tengok dia lap badan dengan tuala. Aku mase tu nak lari masuk bilik tapi tak sempat. Hajat aku tadi tak jadi sebab aku tergamam. Aku sembunyi di balik pintu. Lepas tu Itah keluar dari bilik air. Darah aku punye la berderu mase tu. Itah keluar bogel dari bilik air. Dia tak perasan aku agaknye. Aku diam aje. Lepas tu mase dia nak ambik pakaian baru dia nampak aku. Dia tersu sound lame dah ke kat situ?. Aku diam tergamam. Baru je. Nak ambik air. Aku kate. Lepas tu ape punye bodah tah aku naik atas bilik. Malam tu aku berangan , meyesal dan megatur rancagan baru.

Bila siang je aku turun nak mandi. Itah nampak aku dan dia senyum. Aku mase blur lagi baru bangun tidur. Aku masuk bilik air lepas keluar aku tengok mak dan ayah aku siap2 nak keluar adik2 aku pon ikut same. Tapi Itah duduk kat meja siap kan sarapan. Aku naik atas nak berpakaian. Aku tak pakai sepender. Seluar epndek tak pakai baju. Bile aku turun aku tengok family aku dah tak de. Itah masih makan kat meja. Aku pun duduk nak makan sekali.

Tiba-tiba Itah bersuara “seronok la ko eh nampak aku bogel semalam. Ingat aku tak tau ke. Kecik-kecik dah nak mengatal”. Herm. . . Aku mase tu macam nak pengsan. “Mane ade tak nampak ape-ape pun semalam. Biasa je minum air lepas tu naik atas. “Aku konon ye nak bohong la. “Sudah la jangan nak tipu. Aku tau la ko ngendap aku kan. “Perg. . . nak tercabut lutut aku. Aku diam je sampai habis makan. Lepas tu aku naik bilik siap2 nak keluar dengan member. “Ko tak ade seminar hari ni ke?” aku tanye. Dia kate dah habis . Aku keluar selamba.

tangg tu aku balik macam biasa. Bila sampai rumah aku tengok tutup aje. Aku masuk la pakai kunci sper. Punye la tekejut + gelabah + suka bila aku tengok Itah tengah tidor kat sopa pakai tuala je. Sambil aku tengok tv terbuka dengan vcd blue aku punye. Aku mase tu dah gelabah. Itah tiba-tiba bangun. “eh bila balik ? sory pinjam cd ko kejap “. Aku mase tu dah nak tumbuh tanduk aku beranikan diri. “Body ko lawa la “. Aku ayat dia. “Kenape nak ke ?”Dia tarik tangan aku sembam kan kepala aku dekat tetek dia. Pergh. . . tangan aku mula mainkan peranan kejap ketas kejap kebawah. Dia tolak aku. Aku bangun bukak baju seluar yg tak pakai seluar dalam tu. Kote aku dah macam nak tercabut naik 100%. Dia kate jgan gelabah rilexs aje. Mase tu aku tau la yang dia ni memang dah berpengalaman. Dia terus suck batang aku. Aku yag baru 1st time ni dah rase dah nak terpancut. Itah duduk dekat sofa aku pulak berdiri. Mase nak terkeluar air mani aku cepat2 keluarkan batang aku tu. Itah ketawa. Aku punye la bengang mase tu. Lepas tu dia cium mulut dengan aku. Dia ajar aku step ciuman.

Aku tak tahan lagi dah batang aku aku tala dekat tetek dia yang aku selalu idam2 kan tu. “Nak masuk kan tak ? ” Diatanye. aku punye la bodoh mase tu. “Masuk ape?”kene gelak aje la aku. Dia ambik batang aku gesek2 dekat pantat dia. Aku kate nak jilat dulu. Aku tengok dekat vcd tu macam tu la aku buat. Sembam kat mulut kat pepek dia. Lidah aku gerakkan . ” ah. . . . . . . . . . . . . . . . agh. . . . . . . . . agggggh. . . . . . . . . !

Laju lagi. . . . Arg. . ah. . . . . . Huh. . ah. . . !”Kesedapan Itah aku tengok. Lepas 5 minit aku tray nak masuk batang aku pelahan-lahan. Itah tarik terus termasuk. “a. . . . . . hhhhhhh. . ah. . “Makin kuat. Mula-mula susah sikit. Mase tu la Itah jerit punye la kuat. Lame sikit makin senag aku masukan. Aku dah naik letih turun naik. Berpeluh. Dalam dua jam lepas tu aku tengok Itah dah terkulai. Aku pun penat tapi cover macho la. Dia tarik aku pergi bilik air.

Dekat bilik air aku tu luas ade tub mandi. Dia bukak air kami mandi same2. Kami cium mulut. Aku raba dia sepuas hati. Aku nyoyot tetek dia sampai merah padam. Aku punye kote dia suck sepuas-puas ye. Aku baring dalam tub dengan dia. Kami mandi sabun dia basuh pepek dia bersih2. Aku terus jilat lagi. Argh. . . argh. . . . Suara halus dia keluar. Mase tu aku rase dah 4 kali aku terpancur. Yg pertama punye la banyak sampai kene puji. Yang kedua boleh tahan sampai yang ketiga keempat dah macam tak ade. Kami mandi sampai kecut jari. Lepas tu nail atas bilik . Main lagi dekat katil bujang aku. Pendek kate dalam satu hari tu sampai ke pag aku bergelombang dengan Itah. Seronok giler.

Lepas kejadian tu Itah balik kampung semula. Tapi aku yang dulu jarang ikiut family aku balik kampung, sekarang ni jadi rajin. Sebab ade Itah yang dah menjadikan angan-angan aku jadi keyataan. Setiap minggu aku ikut family balik kampung dan setiap itu la Itah tewas dalam gengaman aku.

Advertisements

Kenangan Silam

Ketika itu aku baru melepasi peperiksaan SRP dan seperti biasa di semua sekolah berasrama, tiada banyak aktiviti yang disusunatur oleh pihak sekolah untuk aku dan para sahabat. Apa lagi, “Projek Bagak” dirangka dan dilaksanakan seminggu sebelum cuti sekolah penggal ketiga bermula. Aku masih ingat, hari Selasa, ketika pelajar-pelajar lain sibuk di kelas masing-masing menjawap soalan peperiksaan akhir, aku dan kroni, sibuk memasang VCR pada TV asrama. Terus terang aku katakan, aku tak sabar-sabar nak layan ‘citer blue’ sebab inilah kali pertama aku akan menonton sendiri aktiviti seksual yang sebelum ini hanya datang dalam imaginasi melalui cerita dan bahan cetakan. Sejak hari itu, atas nama ‘citer blue’, memang takkan terlepas dari tontonan aku lebih-lebih lagi yang memperagakan aksi orang-orang asia.

Bermulanya cuti penggal ketiga, aku mengambil keputusan untuk balik ke kampung kerana rumah keluarga aku di K.L mampu mendatangkan kebosanan yang mutlak pada aku tambahan pula aku takut, aku takkan berjaya dalam SRP dan yang pasti kena ‘laser maut’ dek orang tua aku. Di kampung, aku memiliki bilik yang aku bina sendiri di bawah rumah atuk aku yang bertiang tinggi, dua pintu laluan, satu dari bilik air dari dalam rumah dan satu dari bawah rumah. Untuk hiburan, adalah satu radio kaset beramplifier, speaker telangkup tempayan dan sebuah TV milik sepupu aku.kebebasan yang tiada tolok bandingnya. Lagi satu tujuan aku balik kampung, ialah meneruskan “Projek Bagak” pada skala persendirian pula.

Di kampung, seorang insane yang patut aku berterima kasih kerana membawa aku masuk ke alam deWaSa adalah sepupu aku, Norma. Ketika itu Norma berumur 13 tahun. Rambut pendek ‘boyish cut’ belah tepi, mata sepet cina, muka bujur berkulit putih dari muka hingga ke hujung kaki. Satu ciri pada Norma yang istimewa adalah buah dadanya yang besar belaha tengah yang nyata dengan posisi puting yang berlawanan arah, tak padan dengan umurnya. Satu kekurangan pada Norma……..jalan agak kengkang.

Pada hari keramat itu, aku melanggar prinsip ‘Projek Bagak’ dengan melayani video ‘sensasi’ pada siang hari. Aku berbuat demikian kerana seluruh isi rumah telah ke majlis pertunangan saudara aku di Pahang.Tanpa aku sedari, Norma tidak turut serta kerana terpaksa ke sekolah untuk menyelesaikan persiapan Hari Kantin sekolahnya Dalam khyusuk melayani aksi-aksi tanyangan, tiba-tiba pintu bilik aku di bahagian tandas rumah di buka orang. Kelam kabut aku menutup bahagian sulitku yang terdedah, tegang terus kendur dibuatnya. Tayangan tak sempat aku matikan dan bila aku menoleh ke arah pintu, aku terkejut melihat Norma, berpakaian sukan dengan T-shirt putih dan berskaf, berdiri di muka pintu, tergamam memerhatikan tayangan yang belum pernah ditontonnya. Aku panik lalu aku matikan TV. “Abang Am tengok citer apa tadi..?” Norma memecah kebuntuan tapi masih tergamam.

Panik masih menguasai membuatkan aku menerangkan dengan panjang lebar tentang video tersebut dan apakah isi serta jalan cerita asas lakonan.

Norma yang masih terpaku di muka pintu, tidak berkata apa-apa sambil matanya masih tertumpu ke arah TV yang tidak menyala. Aku bingkas bangun membetulkan kain pelikatku dan bergerak menuju ke arah Norma bertujuan untuk memujuknya agar tidak membocorkan rahsia yang diketahuinya pada orang lain. Aku capai tangan Norma, sejuk, masih terkejut agaknya.

“Ma, Abang Am nak Ma jangan citer kat sesapa pun…O.K ?” aku mula bersuara.

Aku hanya mampu tersenyum. Aku tarik Norma ke katil untuk meneruskan rundingan. Norma terkejut sedikit dan agak ragu-ragu untuk menurut.
“Meh, kita duduk jap…..kita discuss…O.K ?” aku berkata sambil otak aku mula berfikir apakah perjanjian yang sesuai untuk merasuah sepupu aku yang seorang ini.

Berbuih-buih mulut aku membentangkan cadangan dan puji-pujian namun Norma masih membisu tiada reaksi. Matanya yang sepet cina hanya merenung tepat ke mata aku. Tiba-tiba matanya mula melerek ke bawah dan apabila mata aku turuti, aku dapati, tanpa aku sedari, dalam proses pujuk pujian, tangan aku berada di atas peha Norma. Makin panik aku tetapi tiada tindakbalas dari Norma. Tanpa aku sedari, aku angkat muka Norma di dagunya lantas melepaskan satu kuncupan ringkas di bibirnya. Terbeliak mata Norma tetapi tiada gerak balas. Hanya yang aku perasan pada masa itu, dadanya berombak turun naik.

Perlahan-lahan aku baringkan Norma ke atas katil aku. Norma hanya menuruti. Sekali lagi aku kuncup bibirnya tetapi kali ini aku jalankan sekali tangan aku ke bawah baju T Norma. Norma membiarkan sahaja perlakuan aku. Zakar aku yang kendur tadi kembali tegang oleh kerana pengalaman baru dari aspek sentuhan pertama aku pada tubuh seorang perempuan.

Kemudiannya, baju T dan baju dalam Norma aku selak untuk mendapatkan pandangan pertama buah dada secara realiti. Mata Norma hanya memandang tajam ke arah muka aku. Perlahan-lahan aku meramas lembut buah dada Norma. Setiap ramasan aku membuatkan pernafasan Norma mula kencang, matanya tertutup. Aku kembali menguncup bibir Norma dan di situ dapat aku rasakan hembusan kencang nafas Norma yang keluar dari mulutnya.

Seketika kemudian, aku turun ke aras pinggang Norma, luruskan kakinya dan dengan perlahan-lahan aku tanggalkan seluar trek sekali gus bersama-sama seluar dalamnya. Berderau darah aku kerana inilah kali pertama dalam hidup, aku dapat melihat sendiri secara langsung, bahagian sulit perempuan di antara pusat dan lutut. Bulu-bulu halus tumbuh dalam arah menuju ke lurah. Aku perhatikan, Norma hanya menyisikan kepalanya memandang dinding bilik aku, masih tiada reaksi seperti kena pukau.

Setelah puas aku telek, aku buka kangkangan kaki Norma untuk aku lihat dan bandingkan dengan apa yang aku tonton. Perbezaan yang nyata, lurah nikmat Norma basah dan lebih ‘kemas’ berbanding pelakon-pelakon cerita lucah yang teserlah dengan lebihan kulit dan kedutan .Aku rapatkan hidung aku, yang dapat aku bau pada masa itu hanyalah bau sabun. Pada ketika itu aku teragak-agak, nak jilat atau tidak seperti mana yang aku ‘pelajari’ kerana aku tahu, di situ juga tempat perempuan membuang air kecil mereka. Akhirnya, aku berikan Norma satu jilatan panjang. Terangkat pinggang Norma diikuti dengan satu erekan yang panjang, mengikuti jilatan aku itu. Macam-macam rasa yang lekat di lidah aku, masin ada, pahit rasa sabun pun ada. Yang pasti, lepas jilatan tu aku mengeleman kegelian.

Kemudiannya, aku mula merangkak naik ke atas Norma. Norma masih memandang dinding dengan mata yang kuyu berritma nafas yang laju. Aku mula menjilat, menguncup leher Norma yang terdedah seketika. Sejurus kemudian, aku tegakkan badan dan mula mengacukan zakar aku ke arah bukaan lurah Norma dan terus menekan masuk zakar ke dalam faraj Norma. Pada ketika itu juga, Norma mula bereaksi, menjerit halus sambil memejamkan matanya kesakitan. Norma mula mengesot ke atas dengan tolakkan tangan dan kakinya dalam cubaan untuk membebaskan farajnya yang sakit dari tikaman zakar aku.

“Sakitlah, Abang Am!!” Norma bersuara geram dengan mata kemas terkatup.

“O.K..O.K…..sori…sori” bisik aku pada telinga Norma sambil memeluknya agar Norma tidak lari.

Aku kemaskan pelukan dengan memaut bahu Norma dari belakang dan menekan kembali zakar aku masuk. Norma meronta kembali dengan esotan naik, kesakitan namun, gerakkannya terkunci oleh pelukan aku.

“AbaNg Am!!……..SaAaKiTttT!!” jeritan Norma mula meninggi namun yang pasti, kepala zakar aku telah pun melepasi ‘rintangan’ dan masih meneruskan perjalananya masuk ke dalam. Norma mula menangis membuatkan aku berhenti menekan. Aku kebingungan kerana apa yang aku ‘belajar’, masukan zakar senang sahaja tanpa banyak rintangan.

Aku buang segala pemikiran yang bermain-main lalu memulakan kembali tekanan masuk dan pada ketika itu juga Norma yang mula reda, kembali meronta, merengek menangis kesakitan. Tidak aku pedulikan sambil aku mula menyorong tarik zakar aku dalam rontaan Norma. Apabila aku tarik keluar zakar aku, rengekan reda tapi mula naik setiap kali aku menikam masuk zakar aku.

Lama kelamaan, aku mula rasakan kelonggaran pada pintu faraj Norma akibat aktiviti zakar aku. Rengekan kesakitan Norma mula berkurangan sehingga yang tinggal hanya rengekan setiap kali aku tekan masuk zakar aku. Tiba-tiba, aku merasa geli pada seluruh zakar dan sejurus selepas itu, aku kekejangan kemuncak dan mula melepaskan air mani aku ke dalam faraj Norma. Setelah puas aku lepaskan air mani aku, aku cabut zakar aku dan rebah baring di sebelah Norma. Sebaik sahaja aku baring, terasa kejang otot perut aku. Norma tidak berganjak dari posisinya hanya meluruskan sahaja kakinya. Saat aku lepaskan air mani aku itu aku rasakan satu kepuasan yang tak terhingga. Hubungan seks aku dan sepupu aku ini tidaklah lama lebih kurang 5 minit sahaja. Yang aku ingat lepas itu, aku tertidur keletihan dalam menahan kejang otot perut aku..

Apabila aku terjaga, hari sudah senja, seluruh ahli keluarga aku sudah balik. Aku panik seketika. Bergegas, aku mandi, kemas bilik dan bila aku masuk ke dalam rumah, semuanya nampak normal. Norma aku lihat siap berbaju kurung, hanya memberikan aku jelingan yang membuatkan aku rasa tak tentu arah. Namun apabila aku bergaul dengan ahli keluarga aku yang lain, aku dapati, kisah aku dan Norma tidak sampai pun ke pengetahuan mereka. Lega dan lapang dada aku.

No Regret

Kesahihan cerita ini cuma aku dan Alin sahaja yang tahu. Perkara yang berlaku aku ceritakan mengikut kacamata aku.

Alin, sepupuku yang lapan tahun lebih muda dariku. Memang sejak dia kecil aku rapat dengan Alin. Memandangkan aku anak bongsu, aku anggap dia seperti adikku.

Ada satu keistimewaan yang ada bagi diri Alin menyebabkan aku lebih rapat dengannya daripada sepupu-sepupuku yang lain. Aku selalu bermalam di rumah Uncle Noor & Untie Ha (ibubapa Alin) ketika cuti sekolah dan akan tidur sebilik dengan anak-anak mereka, Iz anak lelaki sulung, Nis anak perempuan kedua dan Alin anak perempuan bongsu mereka.

Setiap kali aku kesana, Alin yang masih keanak-anakan akan mahu tidur berasama aku. Pada mulanya aku tidak merasakan apa-apa, tapi setelah mula meningkat remaja, terasa kelainan apabila Alin tidur sambil memeluk aku. Sejak dari dulu lagi kami gemar bergurau.Kami sering cuit-menyuit dan geletik-mengeletik sesami kami. Panggilan sayang telah menjadi lumrah. Memberi ciuman di pipi sudah menjadi kebiasaan. Sesekali kami bercium mulut ke mulut. Tapi itupun ‘only a quick one’.

Dalam keadaan bergurau, kadang-kadang Alin duduk diatas badan aku, atau lebih tepat duduk diatas kemaluan aku yang hanya memakai kain pelekat. Bila aku mula terangsang dan terasa ada yang mengeras, aku cuba mengalihkan Alin dari kedudukannya. Namun seringkali Alin akan cepat memegang tanganku dan mengepit pinggangku dengan kakinya. Dia cuma akan merenungku sambil tersenyum manja dan nakal bila aku minta dia beralih. Aku binggung memikirkan samada Alin melakukan ini semua dengan sengaja.

Apabila Alin berumur 10 tahun, keluarga Alin berpindah ke rumah baru dan Alin mendapat bilik tidurnya sendiri, siap dengan bilik airnya sekali. Apabila bertandang ke rumah mereka, Alin akan merengek nak tidur bersama aku. Aku cuba berdalih kerana bimbang Uncle Noor & Untie Ha marah. Tapi mereka buat tak tahu aje.

Apabila aku mengalah, Alin akan tersenyum girang. Kami tidur sebantal kerana Alin hendak tidur dipeluk. Alin akan meminta aku menepuknya bila hendak tidur. Mulanya aku menepuk punggung Alin yang mula bergelar dara sunti itu. Bila darahku mula bergelora, aku mula mengusap lembut punggungnya. Alin membuka mata sambil tersenyum. Dia mencium pipiku pula. Aku tahu dia senang dengan apa yang aku sedang lakukan padanya. Sesekali aku meramas punggung Alin. Dia seperti kegelian tapi akan tersenyum lantas mencium ku lagi. Setiap kali ini berlaku, aku akan cuba mengawal perasaan, agar tidak lebih terlanjur. Pernah satu malam, ketika Alin telah lena, aku menyingkap kain Alin dan cuba mengusap kemaluan Alin. Apabila tersentuh kemaluannya, Alin tiba-tiba bagaikan tersentak. Aku mula panik tapi mujur Alin tidak terjaga dari lenanya. Aku batalkan saja niatku.

Hubung kami semakin rapat. Kami mula bercium mulut ke mulut lebih lama dari biasa. Apabila berduan, tangan kami suka meraba sesama sendiri. Tapi ketika itu aku tak pernah meraba buah dada atau pun kemaluan Alin. Aku cuma membelai halus tengkoknya, kakinya hingga ke pangkal peha, perutnya dan punggungnya. Begitu juga Alin, semua anggotaku telah dibelainya kecuali kemaluanku.

Selepas SPM aku keluar negeri. Rinduku kepada Alin tetap membara. Walaupun beberapa orang pelajar perempuan (termasuk seorang orang putih) cuba rapat dengan aku, aku tetap teringatkan Alin. Bagiku Alin lebih baik dari mereka. Tak siapa yang dapat menandingi keayuan Alin, budi bahasanya dan tingkah-lakunya. Kami sering berutus surat untik menghilangkan rasa rindu.

Ketika aku pulang dari luar negeri (umur aku masa itu 24 tahun dan Alin berumur 16 tahun), Alin begitu seronok menyambut kepulangan aku. Kali terakhir kami bertemu adalah tiga tahun lalu ketika aku pulang bercuti. Bila bertemu di rumahku, Alin seperti sudah tak sabar bergurau denganku. Mengeletik pinggangku, memelukku dari belakang dan sering kali tersenyum nakal sambil menjeling manja. Orang tua-tua (Atuk, Nenek, Ibu, Uncle Noor & Untie Ha) cuma tergelak melihat telatah Alin. Meraka faham Alin manja denganku sejak kecil lagi.

Alin mula menarik muka masam bila mereka terpaksa pulang. Mukanya mula berseri apabila Uncle Noor mengundangku ke rumahnya dan aku berjanji akan ke rumah mereka hujung minggu ini.

Hujung minggu bersejarah itu pun tiba. Apabila malam tiba, aku mulanya bercadang tidur di bilik Iz (abang Alin) sahaja. Alin mula merengek mengajak aku tidur bersamanya. Aku keberatan kerana memandangkan Alin telah meningkat dewasa. Kerana tak tahan mendengar rengekan Alin, Uncle Noor menyuruh aku tidur saja di bilik Alin. Alin bagaikan mahu melonjak mendengarkan ‘arahan’ papanya kepada aku. Alin lantas menarik aku ke bilik tidurnya.

Di bilik tidurnya kami mulanya cuma berbual, cuba nak ‘catch up’ cerita-cerita ketika kami berpisah. Setelah hampir setengah jam berborak (waktu tu pukul 11:30pm), Uncle Noor datang menjenggah. Aku tahu Uncle Noor nak ‘menyiasat’ apa yang sedang kami lakukan. Memandangkan ketika itu aku sedang menunjukkan album aku semasa di luar negeri kepada Alin, Uncle Noor mengucapkan selamat malam sahaja kepada kami berdua. Tinggallah kami berduaan di malam yang semakin sepi.

Sambil Alin berceloteh manja, aku menatap wajah Alin. Alin sekarang bertambah ayu. Kulitnya yang putih kuning menyerlahkan keayuannya. Rambutnya yang ikal menambahkan kecomelannya. Badan makin ‘solid’. Buah dada seakan membusung di balik T-shirt labuh Alin. Peha dan betis kelihatan gebu berisi. Yang jelas, Alin sudah dewasa. Sesekali aku menyelak rambut Alin yang menutupi separuh wajahnya ke celah telinganya. Alin akan tersenyum manja.

Alin bangun mengunci pintu biliknya lalu memasang radio. Alin menutup suiz lampu utama biliknya dan membuka lampu tidur yang samar-samar menerangi biliknya sebelum kembali ke katil. Dengan senyuman nakal Alin duduk di belakang aku yang sedang meniarap dia atas katil dengan gurauan berkata nak buka pakaianku. Kami mula tertawa-tawa bergurau. Aku membalas dengan menyatakan yang aku juga nak buka pakaiannya. Kami mula ‘bergumpal’. Alin cuma bejaya melondehkan kain pelekatku. Tapi aku dengan kekuatan yang ada dapat menekan Alin dibawahku dan menanggalkan T-shirt labuh Alin. Sambil melemparkan T-shirt itu jauh-jauh, Aku bersorak kemenangan sambil duduk di atas peha Alin dan menekan kedua tangan Alin di katil. Alin yang terbaring tidak dapat bergerak dengan himpitan aku. Kami tertawa kepenatan. Apabila tawaan kami mula reda, kami saling merenung mata dan keadaan menjadi sunyi. Yang kedengaran cumalah lagu di radio.

Alin kini hanya memakai coli dan panty. Darah aku mula bergelora melihat tubuh Alin yang amat memberahikan. Buah dadanya yang telah sempurna bentuknya, pinggangnya yang ramping, bahagian kemaluannya yang tembam di sebalik pantynya dan bibirnya yang merah. Aku ketika itu masih berbaju and berseluar dalam.

Aku dengan perlahan melepaskan tangan Alin lalu merapatkan bibirku ke bibirnya. Alin membalas ciumanku dengan penuh bernapsu. Tangan Alin yang tadinya merengkul leherku mula cuba membuka bajuku. Aku biarkan sahaja sambil bergolek kesisi Alin. Alin beralih duduk diatasku pula. Aku kini cuma berseluar dalam. Dapat aku rasakan Alin cuba mengesek kemaluannya keatas kemaluaku yang sudah mengeras. Alin merenung mataku. Mata Alin bertambah kuyu. Kami berciuman lagi. Kali ini agak lebih aggresif. Tanganku mula membelai peha Alin yang halus hingga ke bahagian punggungnya. Aku memasukan tanganku ke dalam pantynya sambil meramas punggung Alin. Sesekali Alin melepaskan ciuman kami seketika untuk mengerang keenakan.

Alin bangun melutut. Tanganku yang tersangkut di dalam pantynya menyebabkan pantynya terlondeh sedikit. Sambil memegang tanganku Alin melurutkan pantynya. Alin kini berbaring disebelahku. Aku melurutkan pantynya hingga ke hujung kaki. Dapat ku lihat kemaluan Alin yang tembam & bersih. Terdapat beberapa bulu halus di bahagian atas. Alin masih marapatkan kakinya. Aku baring di sisi Alin. Kami berpelukan sambil berciuman. Aku membuka cangkok coli Alin. Maka terserlah kedua buah dada Alin didepan mataku. Kini badan Alin tidak ditutupi dengan walau seurat benangpun. Aku pernah melihat Alin berbogel semasa dia masih kecil. Tapi kali ini aku memandang Alin dengan penuh rasa membara.

Alin meletakkan kedua tangan keatas bahagian kepalanya sambil memegang hujung bantal. Alin seolah-olah mengoda aku dengan bentuk badannya. Dengan sengaja membidangkan dadanya sambil melentikkan sedikit badannya. Sebelah lututnya ditinggikan sedikit. Matanya menjeling manja.

Aku mula mencium dan menjilat Alin. Dari siku turun ke bahagian ketiaknya yang tidak berbulu. Alin megeliat menahan kegelian. Pelahan aku jilat buah dadanya sambil berputar sekeliling putingnya. Aura badan Alin amat mengasyikanku. Alin seolah-olah tak tahan dengan ‘teasing’ku cuba mengerakkan badannya agar lidahku terkena putingnya yang telah menegang. Bila putingnya terkena lidahku, Alin berdesus kelegaan dan keenakan. Aku mula menyoyot puting Alin perlahan-lahan. Sesekali aku mengigit kecil puting Alin menyebabkannya menjerit kecil.

Tanganku yang tadi mengusap-usap peha Alin kini sudah tiba di pangkalnya. Alin mula membuka pehanya. Aku menyentuh kemaluan Alin, terasa hangat. Alin sudah mula basah. Perlahan-lahan jariku mengikut alur kemaluan Alin dari bawah sehingga jariku tersentuh suatu daging kecil yang menjojol di bahagian atas kemaluan itu. Alin mendesah seperti terkejut. Kepalanya terdongak ke atas. Mulut terngaga sedikit. Matanya terbeliak keatas menikmati suasana. Tangannya menggenggam erat hujung bantal menahan rasa enak yang tidak terkata. Aku mula menggentil kelintit Alin. Keadaan Alin mula bertambah bernapsu. Jari kakinya kini dikejangkan menahan kenikmatan. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan mengawal rasa.

Aku bangun menghentikan aktivitiku tadi. Alin seolah melepaskan nafas lega. Matanya redup memandangku. Dengan penuh harapan, Alin menanti langkah aku seterusnya.

Aku menguak lembut lutut Alin. Alin kini terbaring sambil kedua kakinya terbuka, terkangkang. Aku mengalih tempat. Aku duduk di antara kaki Alin. Kemaluan Alin jelas di depanku. Sudah ternampak bahagian dalam kemaluannya yang berwarna merah jambu. Nafasku makin berat menahan rasa. Aku sambung semula kegiatan menjilatku. Bermula dari bahagian bawah lutut sehingga ke pangkal peha. Terasa peha Alin mengepit badanku, mungkin kegelian. Bau kemaluan Alin mula menusuk ke hidungku. Bau itu amat menaikkan berahi diriku. Aku mula menguncup dan menjilat kemaluan Alin. Desas dan desus Alin bertambah jelas. Tapi aku yakin tiada siapa yang akan mendengar rengekkan Alin di luar kerana ditenggelamkan oleh bunyi radio.

Jilatanku semakin ganas. Sesekali aku menjelirkan lidahku ke dalam bukaan kemaluan Alin. Sesekali aku menyedut kelintit Alin. Asin air mazi Alin tak kuhiraukan. Beberapa minit kemudian, jilatanku lebih banyak tertumpu pada kelintitnya. Alin bagaikan cacing kepanasan. Jari-jemarinya sibuk meramas rambutku. Lama-kelaman Alin mula mengerakkan punggungnya mengikut rentak jilatanku. Nafas Alin bertambah berat. Alin telah terangsang dan badannya cuma mengikut gerak nalurinya.

Alin tiba-tiba menghentikan rentak punggungnya. Tangannya mengenggam erat kepalaku. Suaranya tertahan-tahan seolah-olah menahan dari menjerit. Kakinya mengepit bandanku dengan kuat. Serentak dengan itu badan Alin mula mengeletik, kakinya mengejang. Aku masih perlahan-lahan mengentil kelintit Alin sambil memenekannya dengan lidahku. Aku tahu Alin sedang menikmati kemuncak napsu syahwatnya. Aku biarkan Alin menghayati kenenakan itu. Apabila Alin reda, aku mendonggakkan kepalaku memandang Alin. Wajah Alin seolah keletihan. Matanya layu. Alin perlahan-lahan menarik kepalaku keatas. Kami berciuman lembut. Nafas Alin masih termengah-mengah.

Bila ciuman itu terhenti Alin berbisik kepadaku bahwa itulah pertama kalinya dia tersama amat nikmat diseluruh tubuh badannya. Terasa ada elektrik yang menjalar di segenap sarafnya tambahnya lagi. Dengan senyuman aku menerangkan begitulah rasanya apabila seorang perempuan mencapai puncak syawatnya. Tanya Alin lagi bolehkah lelaki menikmati rasa yang sama. Aku mengiakan pertanyaan itu sambil menambah, apabila air mani terpacar dari anggota kemaluan lelaki. Dengan penuh rasa ingin tahu Alin bertanya bagaimana lelaki boleh memancarkan air mani. Aku menjawab dengan mengurut bahagian kemaluan atau menjalin hubungan kelamin, istilah orang putih, ‘make love’. Aku tersentak sedikit bila Alin menguatkan hujahku tadi, ‘seperti apa yang dilakukan oleh mama dan papa?’ Aku cuma mengganguk. Di dalam benakku mula terfikir mungkin Alin pernah ternampak mama dan papanya ‘make love’ kerana Alin sering juga tidur di bilik mereka.

Kami terdiam seketika. Aku terasa tangan Alin mula cuba melurutkan seluar dalamku. Aku bertambah tersentak bila Alin menyatakan, ‘Alin nak!’ Aku cuba mendapat kepastian dengan bertanya apa yang dia inginkan. Tanpa berselindung Alin menjawab, ‘make love’. Aku mengingatkan Alin, sedarkah dia dengan permitaannya itu dan tahukan dia risikonya. Dia menjawab tegas yang dia sedar dan tahu apa yang dimintanya. Aku menjadi serba salah. Dengan membisu, aku baring disisi Alin. Alin bangun sambil berkata, dia amat menyayangi aku dan dia tahu aku juga begitu. Mataku cuma berkelip-kelip memandang Alin. Tak tahu apa yang harus aku perkatakan. Dia mahu kepastian aku samada betulkah aku menyayangi dirinya. Aku mengangguk.

Seolah anggukan itu tanda persetujuan atas permintaannya tadi, Alin melurut seluar dalamku ke babawah. Kini kami berdua bertelanjang bulat. Mata Alin seolah terbeliak memandang kemaluanku. Dadanya kelihatan berombak kembali menandakan napsunya mula naik. Alin memegang kemaluanku. Kemaluanku seolah berdenyut tersasa sentuhan telapak tangan Alin yang halus dan lembut. Alin kini menjadi ‘wanita’ pertama menjamah kemaluanku dengan penuh rasa napsu. Dengan ibu jarinya dia mengosok kepala kemaluanku yang kini basah dek air maziku. Aku mengejangkan badanku menahan rasa kenikmatan. Bak kata Alin tadi, terasa kejutan elektrik kecil menjalar ditubuhku. Aku hanya mampu memejam mataku sambil mengerang keenakan.

Alin melepaskan kemaluanku. Lantas Alin naik keatas tubuhku. Terasa kehangatan kemaluannya di kemaluan aku. Kemaluannya mula membasahi kemaluanku. Alin mengerak-gerakkan kemaluannya seolah-olah megurut-urut kemaluanku. Aku cuma megkakukan badanku sambil memgenggam erat cadar katil Alin. Memandangkan aku cuma mendiamkan diri, Alin mencium pipiku sambil berbisik, ‘Alin nak make love dengan Abang, please!’ Aku merenung mata Alin yang penuh harapan. Hatiku kalah dengan rayuan orang yang aku sayangi itu. Sambil meramas buah dada Alin, aku menyatakan, ‘I’m yours if that is what you want.’ Alin tersenyum girang dengan reaksi aku. Dia lantas menyuncup bibirku. Kami berbalas ciuman.

Alin bangun meninggikan sikit punggungnya. Dengan sebelah tangan memegang kemaluanku, Alin menghalakan senjataku kearah lubang mahkotanya. Aku mengingatkan Alin supaya perlahan sebab kemungkinan dia akan merasa sakit untuk pengalaman pertama ini. Apabila kepala kemaluanku sudah berada di bibir kemaluannya dan hujung senjataku sudah mula megetuk pintu lubuknya, Alin memaut bahuku. Aku megusap dan membelai belakang Alin. Alin yang kini dadanya di atas dadaku mula bergerak perlahan kebawah agar tubuh kami bersatu. Terasa ada sesuatu yang mengalang kemaluanku dari terus masuk. Alin megetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan badan Alin.

Dengan satu tarikan nafas dan wajah orang yang nekad, mengentakkan kemaluannya terus ke arah kemaluan aku. Terasa kemaluanku telah dapat membolos benteng dara Alin. Alin menjerit kecil sambil menghempaskan kepalanya ke dadaku. Alin diam sebentar dan badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai Alin dengan penuh kasih sayang sambil bertanya, ‘are you okay sayang?’. Alin cuma membatu. Aku kaget seketika. Aku menyahut nama Alin. Alin kemudian bangun sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang kearah kemaluan kami. Kemaluanku sudah tidak kelihatan. Yang nampak cuma bulu kemaluanku bertaut dengan bulu Alin yang masih halus. Alin tersenyum manja kerana kini badan kami telah BERSATU. Kami berpelukan sambil bercium.

Kemaluanku terasa digenggam lubang kemaluan Alin yang terasa amat ketat. Sesekali Alin megemut kemaluannya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yang teramat sangat. Alin tersenyum bangga kerana dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Alin membelai dadaku sambil bermain dengan puntingku. Rasa sensasi di bahagian kemaluanku ditambah dengan rasa geli di puntingku menyebab desusanku makin kuat. Alin tersenyum nakal memainkan peranannya. Aku meramas-ramas buah dada Alin yang meranum.

Aku menggulingkan Alin. Kini aku pula menindih Alin. Aku lebih bebas dan Alin sekarang terpaksa akur dengan tingkahku. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara. Kami kekadang berkuncupan. Aku menjelirkan lidah kedalam mulutnya. Alin menyambut dengan mengulum lidahku. Kekadang Alin pula menghulurkan lidahnya untuk aku kulum. Aku telah mula menyorong dan menarik kemaluanku. Perjalanannya amat lancar disebabkan kemaluan Alin telah lama basah.

Alin mula mengikut rentak sorong-tarikku. Bila aku menolak, Alin akan menyuakan kemaluannya agar kemaluanku dapat masuk sedalam-dalamnya. Rentak irama di radio yang romantis menyebabkan kami tidak terburu-buru menjalin asmara ini. Kami mahu menikmati pemgalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku dan Alin sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas dan berdesus melahirkan rasa keenakan.

Kami mula berguling lagi, Alin pula mengawal ayunan. Kali ini lebih laju sedikit. Alin sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Walaupun ini adalah pengaman kami yang pertama, kami seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Aku cuma mengikut gerak naluriku. Aku tahu Alin juga begitu. Keserasian antara kami menyebabkan kami begitu asyik melayan perasan sesama sendiri.

Kami bertukar posisi lagi. Aku pula menghayunkan dayungan. Dayungan kini bertambah laju. Sesekali aku mengigit telinga Alin menandakan rasa geramku. Kemutan kemaluan Alin sesakali terasa kuat sambil badannya mengigil kecil. Alin mungkin merasakan kemuncak syawat kecilnya. Setelah beberapa ketika kami beguling lagi. Alin akan cuba mendayung pula. Sama seperti tadi ayunan kali ini lebih pantas dari sebelumnya. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alin yang terasa masin dan sesekali dapat menghisap punting Alin. Begitu juga Alin.

Kini tiba masa aku mendayung. Tapi kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Aku menghentakkan senjataku sedalam-dalamnya ke lubuk sulit Alin. Alin akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya. Alin sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Alin mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan yang tersekat-sekat. Kakinya merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeling-geling dan wajahnya seprti orang menahan rasa keenakkan. Alin sampai kemuncak syahwatnya. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan sentataku sedalam munkin dan membiarkan ia di situ. Erangan Alin cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat.

Bila rengkulan kaki Alin mula longgar, aku menerusan rejahan aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yang Alin rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya. Apabila sensasinya tertumpu pada kemaluanku. Aku mencabut kemaluanku dan melepaskan air maniku diperut Alin. Aku terdampar di atas Alin. Alin megusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila Alin mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan electrik mengalir ditulang belakangku bila Alin membelai belakang dan punggungku.

Alin membisikan rasa terima kasihnya padaku. Aku membalas, ‘it’s my pleasure’. Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, ‘love you too’. Aku beguling ke sisi Alin. Sambil berpelukan kami merenung mata. Terdengengar radio mengumumkan jam sudah pukul satu pagi. Dalam kehening malam berasama kesyahduan lagu di radio, aku nampak mata Alin mula berair. Aku bertanya kepada Alin adakan dia menyesal dengan apa yang telah berlaku. Alin menjawab, ‘No regret. Alin gembira yang Alin dapat mencurahkan kasih Alin pada Abang sebagai seorang kekasih. Alin telah lama memendam perasaan dan Alin tahu Abang juga begitu. Abang menyesalke?’. Sambil mengesat airmata Alin dan tersenyum aku menjawab, ‘No regret!’.

Alin tersenyum menambah seri diwajahnya. Aku bangun mengambil kainku dan mengelap air maniku di tubuh Alin. Ternampak air maniku berwarna kemerahan sedikit. Aku tahu itu darah dari selaput dara Alin. Aku membersikan kemaluan Alin dan juga kemaluan aku untuk mengelakkan rasa tidak selesa. Aku kemudian menarik selimut dan kami tidur dalam keadaan bogel sambil berpelukan.

Setelah beberapa jam tidur, aku terjaga apabila terasa Alin sedang memainkan lidahnya di puntingku sambil tangannya mengurut kemaluanku. Sekali lagi kami menjalinkan hubungan kasih sayang. Kali ini lebih aggresif dengan penuh perasaan. Kami menyambungnya lagi sekali lagi di dalam bilik mandi Alin. Kami bangun awal pagi itu untuk menguruskan bilik tidur dan mengelakkan rasa wasangka Uncle Noor dan Autie Ha.

Setelah Alin tamat persekolahan, hubungan kami bertambah intim. Aku mula berani meminta Uncle Noor kebenaran membawa Alin keluar ‘dating’ (bersiar atau menonton wayang). Kini Alin menuntut di salah sebuah pengajian tinggi tempatan. Hubungan kami lebih ketara seperti orang bercinta. Keluarga kami sedar dengan berkembangan itu. Mereka tidak pernah menghalang. Ibuku pernah menduga aku didepan Alin, Uncle Noor dan Untie Ha. Tanya ibu bila aku nak naik pelamin memandangkan umurku dah hampir lewat duapuluhan. Aku cuma menjawab sinis, ‘habis tu kawannya belum sedia dan masih belajar’. Alin tertunduk malu. Uncle Noor dan Untie Ha tersenyum aje.

Memang aku telah bernekad dari dulu lagi, Alinlah perempuan yang pertama dan terakhir yang bertahta di hatiku. Semoga jodoh kami kesampaian dan berpanjangan.

 

Rin

Alkisah….saya ni termasuk dalam golongan orang2 yang sangat bernasib baik. Dilahirkan dalam keluarga yang serba serbi cukup, mewah dan ditatang seperti minyak yang penuh. Membesar dalam keluarga orang berada ni lain sikit. semua orang sayang kat kita dan peluk cium adalah perkara biasa walaupun kita ni dah besar.

Cerita bermula….semasa saya form 5 saya telah ada segala-galanya dalam bilik saya. tv, cd player, vcd, viewcam dan apa saja keperluan remaja. dan nak tahu anak orang kaya kalau bawak balik kawan dia pegi mana…hah..terus masuk bilik, tak kira laki2 atau perempuan. ayah ibu? mereka tak kisah (kalau larang nanti kata kolot).

Rin..sepupu saya yang sebaya dengan saya dan cun melecun ni sangat ‘attached’ dengan saya (anak orang kaya tak boleh kawan sebarangan. pegi sekolah sama, ko-korikulum sama, shopping pun sama. pendek kata rin senang bila dengan saya dan begitulah sebaliknya.

Satu hari tu (cuti krismas dan ayah ibu pegi lawat kakak kat usa), rin datang kat rumah dan bawak cd kata dia best punya. masuk bilik terus on vcd puh…budak melayu main blue beb. rin kata tu kawan dia. diaorang video filmkan aksi diaorang. so kami berdua pun tengoklah dan ketawa kekekek pasal budak2 bukannya pandai sangat main.

Bila cerita dah habis saya kami berpandangan sesama sendiri dan rin sambil tersenyum menanggalkan semua pakaiannya dan ‘oh my god’ dengan kulit rin yang putih melepak, tetek yang mengkal dengan putingnya yang merah susu, punggung rin yang padat, bulu ‘student’ dan badan rin(body anak orang kaya) tak de tanda2 kudis ke ape ke. ‘rin dah lama tunggu reed offer tapi lambat sangat dan sekarang rin serahkah tubuh badan rin pada reed dan hanya reed’ rin memulakan bicara.

Darah muda telah menguasai kami dan rin secara perlahan-lahan membuka pakaian saya satu persatu. bila terlondeh jer seluar saya rin merenung lama kearah konek saya sambil menelan air liur. rin tersenyum sambil memandang saya dan saya senyum (macam bagi green light) dan rin memasukkan konek ke dalam mulut dia. ’emmmmmhh…’ saya mengerang kerana pertama kali konek kena kulum. rin mengulum, menjilat dan mengulum dan menjilat. fuh..

Selesai adengan mengulum kami berkucupan dan lidah kami saling bertukar posisi. aku menjilat seluruh badan rin dan sampai saja ke lurah rin ‘om my god’ satu pemandangan yang indah sekali (bagi akulah)pantat rin sungguh bersih dengan bulunya yang cantik dan biji kelintinnya yang kemerah-merahan. darah muda aku menyelinap dan secara rakus aku menjilat pantat rin dan rin dah macam orang tak tentu arah dan mula cakap jerman. bila aku nyonyot dia punya biji kelintit rin punya badan melentik dan lepas tu dia kepit kepala aku dengan peha dia (sakit..)dan aku terus menjilat.

Rin tarik rambutku dan kami berkuluman lidah kembali dan ‘it’s about time’ kata rin. aku pun memasukkan konekku kedalam pantat rin. korang boleh bayangkan mana boleh masuk..dara. dan adengan seterusnya hmmmm….tekalah sendiri. aku pecah teruna rin pecah dara. fair & square. dan lepas tu aku dengan rin melakukankannya dimana saja yang sempat dan kadang dengan kawan2 perempuan rin (tetap anak orang kaya). dan kalau korang nak tahu anak2 orang kaya ni yang perempuan umur 15/16 tu dah experience sangat.

Dan yang lelaki tu kalau nak kahwin hati2 dengan anak orang kaya……

 

Zali

Dah 3 hari sepupu aku Zali duduk dengan family aku. Boring gila aku dibuatnya. Ye lah, aku tak boleh bergerak bebas. Baru 3 hari dah macam 3 tahun. Tapi petang ni dia balik umah mak bapak dia diselatan. Dia datang sini sebab ada interview. Semoga tak dapat, padan dengan muka kau!

Sebenarnya ada sebab kenapa aku tak suka dia. Masa malam pertama dia stay umah aku. Aku nampak dia asyik perati bontot aku. Aku pakai seluar track je. Tapi sebab bontot dan peha aku ni montok, tu yang nampak sendat.

Masa tidur memang pintu bilik aku tak berkunci, sebab tombol pintu bilik aku rosak. Sebab tu lah aku dapat rasakan ada yang tak kena bila pada paginya aku sedari ada sisa air mani yang telah kering di bahagian punggung dan peha seluar trackku serta di belakang baju t-shirt dan sedikit di atas bantalku. Aku rasa dia lancap dan pancut kat aku masa aku tidur malam tadi. Aku tak cerita kat sesiapa pun, bila aku cerita kat buah hati aku dia cuma gelakkan aku. Tapi dia janji nak datang umah bila free untuk tolong betulkan tombol pintu yang rosak.

Pada malam tadi, aku sengaja pakai kain batik dan t-shirt. Memang kain batik menaikkan nafsu lelaki sebab ianya sendat membaluti punggung dan pehaku, kena pulak tu ia senang untuk diselak. Jadi lelaki memang boleh stim tahap maksima kalau tengok perempuan pakai kain batik.

Aku tengok Zali gelisah bila aku berada dalam pandangan matanya. Kena pulak tu, dia siap ambik gambar aku time aku tengah sedap tengok TV, aku tahu, sebenarnya dia sengaja nak simpan gambar aku buat stok lancap. So, bila aku tengok dia leka je, aku cilok memori kad kamera dia dan aku transfer gambar aku yang dia ambil tu ke dalam kamera aku. He he he, biar dia takde modal nak buat melancap. Seksa dia sikit. Ha ha ha…

Masa tidur dah sampai, aku prepare penyembur serbuk cili kat bawah bantal incase dia hilang kawalan dan cuba nak buat something yang buruk kat aku. Aku just baring dan buat-buat tido.

Jam dah menunjukkan pukul 1 pagi. Sah mak bapak aku dah tido. Aku rasa time tu lah Zali buat projek. Memang tepat jangkaan aku bila aku dengar bunyi seseorang membuka pintu bilikku perlahan-lahan. Dari mata yang aku kecilkan, aku nampak kelibat Zali masuk menuju ke arahku.

Cahaya dari luar bilik sudah cukup untuk memberikan ku peluang membiarkan dia menatap tubuhku sepuas-puasnya. Dari mata yang ku kecilkan, aku dapat nampak dia berdiri di tepi katilku menatap seluruh tubuhku sambil tangannya tak henti-henti mengocok anunya.

Lepas tu aku nampak dia tunduk dan merapatkan mukanya ke betisku dan menghidu aroma betisku. Kemudian perlahan-lahan dia selak kain batikku hingga menyerlahkan peha gebuku yang putih melepak itu. Kali ni dia hidu pulak aroma pehaku dan seterusnya aroma tundun tembamku yang masih di tutupi kain batik itu. Aku dengar nafasnya semakin kuat, aku tahu dia semakin bernafsu.

Aku tak boleh lambat, aku mesti berikannya posing yang paling maut biar dia menggigil. Terus sahaja aku berpaling mengiringkan badanku membelakangi dia dan di kesempatan itu aku tarik sekali kain batikku supaya ianya kelihatan ketat membalut punggungku.

Tiba-tiba aku terasa ada hembusan nafas yang laju di celah-celah cipapku, rupanya dia sedang menghidu aroma cipapku. Kain aku rupanya tadi diselakkan hingga ke pangkal peha dan ini membuatkan keadaan aku tak ubah seperti sedang memakai skirt batik apabila dalam keadaan mengiring itu, kainku hanya menutupi punggungku.

Aku kemudian terdengar bunyi nafas dia yang semakin tak teratur dan tiba-tiba sahaja aku merasakan ada sesuatu menyelinap perlahan ke dalam kain ku serta ada sesuatu yang hangat menyentuh lurah punggungku. Serta merta aku memegang erat penyembur serbuk cili dan bersedia atas sebarang kemungkinan. Aku merasakan dia cuba hendak menyelitkan kepala anunya di celah lurah punggungku.

Serentak dengan itu, aku terasa sesuatu yang hangat menyembur-nyembur lurah punggungku. Sah lah dia pancut di bontotku. Aku membatalkan niat hendak menyembur dia dengan serbuk cili itu. Aku hanya mematikan diri menunggu dia menghabiskan air maninya.

Selepas habis air maninya di pancutkan, perlahan-lahan dia keluar dari bilikku dan menutup pintu. Aku yang masih lagi dalam keadaan itu meraba punggungku yang basah dengan air maninya. Aku colet sedikit air maninya dan ku hisap, yekkk.. payau, bau pun tak kuat. Best lagi En. Dan punya. Aku tak lap air mani tu, aku biarkannya sebab aku rasa best bila dapat merasakan ada air yang perlahan-lahan mengalir turun dari celah bontotku. Aku betulkan kain yang aku pakai dan aku tidur.

Lebih kurang pada pukul berapa aku pun tak pasti, aku tersedar dari tidur bila aku terdengar bunyi nafas yang kencang. Aku buka perlahan-lahan mataku dan aku lihat, Zali sekali lagi memuaskan nafsunya dengan menatap tubuhku. Aku yang dalam keadaan terlentang itu terus mengubah posisi mengiring sekali lagi cuma kali ini kain ku ketat membaluti seluruh kaki ku. Ini bermakna dia tak de chance nak selak, sebab kalau dia selak aku pasti akan tersedar.

Setelah agak lama aku tunggu, akhirnya aku merasakan punggungku bertalu-talu ditimpa air mani yang di pancutkan olehnya hingga kehangatannya menembusi kain batikku. Selepas habis air mani di pancutkan, dia kelihatan tak mahu lagi keluar dari bilikku, malah aku kedengaran bunyi tangannya mengocok anunya terus menerus tanpa henti. Aku rasa dia nak lancap puas-puas ni.

Dalam lebih kurang 15 minit aku dalam posisi begitu, aku rasa penat. Aku pun terfikir, aku nak dia pancut kat mana pas ni. Aku dapat satu idea. Aku baring telentang cuma kepala aku berada dalam keadaan sedikit mendongak membuatkan mulutku ternganga sedikit. Aku mengharapkan supaya dia pancut kemulutku.

Harapanku menjadi kenyataan apabila aku merasakan bibirku menyentuh kepala anunya dan serentak dengan itu satu pancutan telah mengenai pipiku dan yang selebihnya hanya meleleh terus kedalam mulutku. Aku tak telan, aku simpan dulu air maninya didalam mulutku. Tak banyak, sikit je yang keluar, cair lak tu.

Lepas dah habis air maninya, dia pun terus keluar dari bilikku. Aku yang menyedari pintu bilikku sudah ditutup kembali terus memainkan air maninya dengan lidahku dan menelan sedikit demi sedikit air maninya yang payau dan cair itu. Aku kemudiannya tidur dengan penuh rasa bangga sekali.

Paginya, time aku bangun tidur, aku lihat di cermin, pipiku ada kesan air mani Zali yang sudah kering. Begitu juga dengan kain batikku serta celah bontotku. Aku basuh bersih-bersih segala kesan yang ada dan apabila aku keluar dari bilik, aku lihat Zali sudah dihantar oleh bapakku ke stesen bas. Bagus, malas aku nak tengok muka dia. Bukannya bagus sangat pun.

Alin Sepupuku

Alin, sepupuku yang lapan tahun lebih muda dariku. Memang sejak dia kecil aku rapat dengan Alin. Memamdangkan aku anak bongsu, aku anggap dia seperti adikku.

Ada satu keistimewaan yang ada bagi diri Alin menyebabkan aku lebih rapat dengannya daripada sepupu-sepupuku yang lain. Aku selalu bermalam di rumah Uncle Noor & Untie Ha (ibubapa Alin) ketika cuti sekolah dan akan tidur sebilik dengan anak-anak mereka, Iz anak lelaki sulung, Nis anak perempuan
kedua dan Alin anak perempuan bongsu mereka.

Setiap kali aku kesana, Alin yang masih keanak-anakan akan mahu tidur berasama aku. Pada mulanya aku tidak merasakan apa-apa, tapi setelah mula meningkat remaja, terasa kelainan apabila Alin tidur sambil memeluk aku. Sejak dari dulu lagi kami gemar bergurau.Kami sering cuit-menyuit dan geletik-mengeletik sesami kami. Panggilan sayang telah menjadi lumrah. Memberi ciuman di pipi sudah menjadi kebiasaan. Sesekali kami bercium mulut ke mulut. Tapi itupun ‘only a quick one’.

Dalam keadaan bergurau, kadang-kadang Alin duduk diatas badan aku, atau lebih tepat duduk diatas kemaluan aku yang hanya memakai kain pelekat. Bila aku mula terangsang dan terasa ada yang mengeras, aku cuba mengalihkan Alin dari kedudukannya. Namun seringkali Alin akan cepat memegang tanganku dan mengepit pinggangku dengan kakinya. Dia cuma akan merenungku sambil tersenyum manja dan nakal bila aku minta dia beralih. Aku binggung memikirkan samada Alin melakukan ini semua dengan sengaja.

Apabila Alin berumur 10 tahun, keluarga Alin berpindah ke rumah baru dan Alin mendapat bilik tidurnya sendiri, siap dengan bilik airnya sekali. Apabila bertandang ke rumah mereka, Alin akan merengek nak tidur bersama aku. Aku cuba berdalih kerana bimbang Uncle Noor & Untie Ha marah. Tapi mereka buat tak tahu aje.

Apabila aku mengalah, Alin akan tersenyum girang. Kami tidur sebantal kerana Alin hendak tidur dipeluk. Alin akan meminta aku menepuknya bila hendak tidur. Mulanya aku menepuk punggung Alin yang mula bergelar dara sunti itu. Bila darahku mula bergelora, aku mula mengusap lembut punggungnya. Alin membuka mata sambil tersenyum. Dia mencium pipiku pula. Aku tahu dia senang dengan apa yang aku sedang lakukan padanya.

Sesekali aku meramas punggung Alin. Dia seperti kegelian tapi akan tersenyum lantas mencium ku lagi. Setiap kali ini berlaku, aku akan cuba mengawal perasaan, agar tidak lebih terlanjur. Pernah satu malam, ketika Alin telah lena, aku menyingkap kain Alin dan cuba mengusap kemaluan Alin. Apabila tersentuh kemaluannya, Alin tiba-tiba bagaikan tersentak. Aku mula panik tapi mujur Alin tidak terjaga dari lenanya. Aku batalkan saja niatku.

Hubung kami semakin rapat. Kami mula bercium mulut ke mulut lebih lama dari biasa. Apabila berduan, tangan kami suka meraba sesama sendiri. Tapi ketika itu aku tak pernah meraba buah dada atau pun kemaluan Alin. Aku cuma membelai halus tengkoknya, kakinya hingga ke pangkal peha, perutnya dan punggungnya. Begitu juga Alin, semua anggotaku telah dibelainya kecuali kemaluanku.

Selepas SPM aku keluar negeri. Rinduku kepada Alin tetap membara. Walaupun beberapa orang pelajar perempuan (termasuk seorang orang putih) cuba rapat dengan aku, aku tetap teringatkan Alin. Bagiku Alin lebih baik dari mereka. Tak siapa yang dapat menandingi keayuan Alin, budi bahasanya dan tingkah-lakunya. Kami sering berutus surat untik menghilangkan rasa rindu.

Ketika aku pulang dari luar negeri (umur aku masa itu 24 tahun dan Alin berumur 16 tahun), Alin begitu seronok menyambut kepulangan aku. Kali terakhir kami bertemu adalah tiga tahun lalu ketika aku pulang bercuti. Bila bertemu di rumahku, Alin seperti sudah tak sabar bergurau denganku. Mengeletik pinggangku, memelukku dari belakang dan sering kali tersenyum nakal sambil menjeling manja. Orang tua-tua (Atuk, Nenek, Ibu, Uncle Noor & Untie Ha) cuma tergelak melihat telatah Alin. Meraka faham Alin manja denganku sejak kecil lagi.

Alin mula menarik muka masam bila mereka terpaksa pulang. Mukanya mula berseri apabila Uncle Noor mengundangku ke rumahnya dan aku berjanji akan ke rumah mereka hujung minggu ini.

Hujung minggu bersejarah itu pun tiba. Apabila malam tiba, aku mulanya bercadang tidur di bilik Iz (abang Alin) sahaja. Alin mula merengek mengajak aku tidur bersamanya. Aku keberatan kerana memandangkan Alin telah meningkat dewasa. Kerana tak tahan mendengar rengekan Alin, Uncle Noor menyuruh aku tidur saja di bilik Alin. Alin bagaikan mahu melonjak mendengarkan ‘arahan’ papanya kepada aku. Alin lantas menarik aku ke bilik tidurnya.

Di bilik tidurnya kami mulanya cuma berbual, cuba nak ‘catch up’ cerita-cerita ketika kami berpisah. Setelah hampir setengah jam berborak (waktu tu pukul 11:30pm), Uncle Noor datang menjenggah. Aku tahu Uncle Noor nak ‘menyiasat’ apa yang sedang kami lakukan. Memandangkan ketika itu aku sedang menunjukkan album aku semasa di luar negeri kepada Alin, Uncle Noor mengucapkan selamat malam sahaja kepada kami berdua. Tinggallah kami berduaan di malam yang semakin sepi.

Sambil Alin berceloteh manja, aku menatap wajah Alin. Alin sekarang bertambah ayu. Kulitnya yang putih kuning menyerlahkan keayuannya. Rambutnya yang ikal menambahkan kecomelannya. Badan makin ‘solid’. Buah dada seakan membusung di balik T-shirt labuh Alin. Peha dan betis kelihatan gebu berisi. Yang jelas, Alin sudah dewasa. Sesekali aku menyelak rambut Alin yang menutupi separuh wajahnya ke celah telinganya. Alin akan tersenyum manja.

Alin bangun mengunci pintu biliknya lalu memasang radio. Alin menutup suiz lampu utama biliknya dan membuka lampu tidur yang samar-samar menerangi biliknya sebelum kembali ke katil. Dengan senyuman nakal Alin duduk di belakang aku yang sedang meniarap dia atas katil dengan gurauan berkata nak buka pakaianku. Kami mula tertawa-tawa bergurau. Aku membalas dengan menyatakan yang aku juga nak buka pakaiannya.

Kami mula ‘bergumpal’. Alin cuma bejaya melondehkan kain pelekatku. Tapi aku dengan kekuatan yang ada dapat menekan Alin dibawahku dan menanggalkan T-shirt labuh Alin. Sambil melemparkan T-shirt itu jauh-jauh, Aku bersorak kemenangan sambil duduk di atas peha Alin dan menekan kedua tangan Alin di katil. Alin yang terbaring tidak dapat bergerak dengan himpitan aku. Kami tertawa kepenatan. Apabila tawaan kami mula reda, kami saling merenung mata dan keadaan menjadi sunyi. Yang kedengaran cumalah lagu di radio.

Alin kini hanya memakai coli dan panty. Darah aku mula bergelora melihat tubuh Alin yang amat memberahikan. Buah dadanya yang telah sempurna bentuknya, pinggangnya yang ramping, bahagian kemaluannya yang tembam di sebalik pantynya dan bibirnya yang merah. Aku ketika itu masih berbaju and berseluar dalam.

Aku dengan perlahan melepaskan tangan Alin lalu merapatkan bibirku ke bibirnya. Alin membalas ciumanku dengan penuh bernapsu. Tangan Alin yang tadinya merengkul leherku mula cuba membuka bajuku. Aku biarkan sahaja sambil bergolek kesisi Alin. Alin beralih duduk diatasku pula. Aku kini cuma berseluar dalam.

Dapat aku rasakan Alin cuba mengesek kemaluannya keatas kemaluaku yang sudah mengeras. Alin merenung mataku. Mata Alin bertambah kuyu. Kami berciuman lagi. Kali ini agak lebih aggresif. Tanganku mula membelai peha Alin yang halus hingga ke bahagian punggungnya. Aku memasukan tanganku ke dalam pantynya sambil meramas punggung Alin. Sesekali Alin melepaskan ciuman kami seketika untuk mengerang keenakan.

Alin bangun melutut. Tanganku yang tersangkut di dalam pantynya menyebabkan pantynya terlondeh sedikit. Sambil memegang tanganku Alin melurutkan pantynya. Alin kini berbaring disebelahku. Aku melurutkan pantynya hingga ke hujung kaki. Dapat ku lihat kemaluan Alin yang tembam & bersih. Terdapat beberapa bulu halus di bahagian atas. Alin masih marapatkan kakinya.

Aku baring di sisi Alin. Kami berpelukan sambil berciuman. Aku membuka cangkok coli Alin. Maka terserlah kedua buah dada Alin didepan mataku. Kini badan Alin tidak ditutupi dengan walau seurat benangpun. Aku pernah melihat Alin berbogel semasa dia masih kecil. Tapi kali ini aku memandang Alin dengan penuh rasa membara.

Alin meletakkan kedua tangan keatas bahagian kepalanya sambil memegang hujung bantal. Alin seolah-olah mengoda aku dengan bentuk badannya. Dengan sengaja membidangkan dadanya sambil melentikkan sedikit badannya. Sebelah lututnya ditinggikan sedikit. Matanya menjeling manja.
Aku mula mencium dan menjilat Alin. Dari siku turun ke bahagian ketiaknya yang tidak berbulu.

Alin megeliat menahan kegelian. Pelahan aku jilat buah dadanya sambil berputar sekeliling putingnya. Aura badan Alin amat mengasyikanku. Alin seolah-olah tak tahan dengan ‘teasing’ku cuba mengerakkan badannya agar lidahku terkena putingnya yang telah menegang. Bila putingnya terkena lidahku, Alin berdesus kelegaan dan keenakan. Aku mula menyoyot puting Alin perlahan-lahan. Sesekali aku mengigit kecil puting Alin menyebabkannya menjerit kecil.

Tanganku yang tadi mengusap-usap peha Alin kini sudah tiba di pangkalnya. Alin mula membuka pehanya. Aku menyentuh kemaluan Alin, terasa hangat. Alin sudah mula basah. Perlahan-lahan jariku mengikut alur kemaluan Alin dari bawah sehingga jariku tersentuh suatu daging kecil yang menjojol di bahagian atas kemaluan itu. Alin mendesah seperti terkejut.

Kepalanya terdongak ke atas. Mulut terngaga sedikit. Matanya terbeliak keatas menikmati suasana. Tangannya menggenggam erat hujung bantal menahan rasa enak yang tidak terkata. Aku mula menggentil kelintit Alin. Keadaan Alin mula bertambah bernapsu. Jari kakinya kini dikejangkan menahan kenikmatan. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan mengawal rasa.

Aku bangun menghentikan aktivitiku tadi. Alin seolah melepaskan nafas lega. Matanya redup memandangku. Dengan penuh harapan, Alin menanti langkah aku seterusnya.

Aku menguak lembut lutut Alin. Alin kini terbaring sambil kedua kakinya terbuka, terkangkang. Aku mengalih tempat. Aku duduk di antara kaki Alin. Kemaluan Alin jelas di depanku. Sudah ternampak bahagian dalam kemaluannya yang berwarna merah jambu. Nafasku makin berat menahan rasa. Aku sambung semula kegiatan menjilatku. Bermula dari bahagian bawah lutut sehingga ke pangkal peha. Terasa peha Alin mengepit badanku, mungkin kegelian. Bau kemaluan Alin mula menusuk ke hidungku. Bau itu amat menaikkan berahi diriku. Aku mula menguncup dan menjilat kemaluan Alin. Desas dan desus Alin bertambah jelas. Tapi aku yakin tiada siapa yang akan mendengar rengekkan Alin di luar kerana ditenggelamkan oleh bunyi radio.

Jilatanku semakin ganas. Sesekali aku menjelirkan lidahku ke dalam bukaan kemaluan Alin. Sesekali aku menyedut kelintit Alin. Asin air mazi Alin tak kuhiraukan. Beberapa minit kemudian, jilatanku lebih banyak tertumpu pada kelintitnya. Alin bagaikan cacing kepanasan. Jari-jemarinya sibuk meramas rambutku. Lama-kelaman Alin mula mengerakkan punggungnya mengikut rentak jilatanku. Nafas Alin bertambah berat. Alin telah terangsang dan badannya cuma mengikut gerak nalurinya.

Alin tiba-tiba menghentikan rentak punggungnya. Tangannya mengenggam erat kepalaku. Suaranya tertahan-tahan seolah-olah menahan dari menjerit. Kakinya mengepit bandanku dengan kuat. Serentak dengan itu badan Alin mula mengeletik, kakinya mengejang. Aku masih perlahan-lahan mengentil kelintit Alin sambil memenekannya dengan lidahku.

Aku tahu Alin sedang menikmati kemuncak napsu syahwatnya. Aku biarkan Alin menghayati kenenakan itu. Apabila Alin reda, aku mendonggakkan kepalaku memandang Alin. Wajah Alin seolah keletihan. Matanya layu. Alin perlahan-lahan menarik kepalaku keatas. Kami berciuman lembut. Nafas Alin masih termengah-mengah.

Bila ciuman itu terhenti Alin berbisik kepadaku bahwa itulah pertama kalinya dia tersama amat nikmat diseluruh tubuh badannya. Terasa ada elektrik yang menjalar di segenap sarafnya tambahnya lagi. Dengan senyuman aku menerangkan begitulah rasanya apabila seorang perempuan mencapai puncak syawatnya. Tanya Alin lagi bolehkah lelaki menikmati rasa yang sama. Aku mengiakan pertanyaan itu sambil menambah, apabila air mani terpacar dari anggota kemaluan lelaki.

Dengan penuh rasa ingin tahu Alin bertanya bagaimana lelaki boleh memancarkan air mani. Aku menjawab dengan mengurut bahagian kemaluan atau menjalin hubungan kelamin, istilah orang putih, ‘make love’. Aku tersentak sedikit bila Alin menguatkan hujahku tadi, ‘seperti apa yang dilakukan oleh mama dan papa?’ Aku cuma mengganguk. Di dalam benakku mula terfikir mungkin Alin pernah ternampak mama dan papanya ‘make love’ kerana Alin sering juga tidur di bilik mereka.

Kami terdiam seketika. Aku terasa tangan Alin mula cuba melurutkan seluar dalamku. Aku bertambah tersentak bila Alin menyatakan, ‘Alin nak!’ Aku cuba mendapat kepastian dengan bertanya apa yang dia inginkan. Tanpa berselindung Alin menjawab, ‘make love’. Aku mengingatkan Alin, sedarkah dia dengan permitaannya itu dan tahukan dia risikonya.

Dia menjawab tegas yang dia sedar dan tahu apa yang dimintanya. Aku menjadi serba salah. Dengan membisu, aku baring disisi Alin. Alin bangun sambil berkata, dia amat menyayangi aku dan dia tahu aku juga begitu. Mataku cuma berkelip-kelip memandang Alin. Tak tahu apa yang harus aku perkatakan. Dia mahu kepastian aku samada betulkah aku menyayangi dirinya. Aku mengangguk.

Seolah anggukan itu tanda persetujuan atas permintaannya tadi, Alin melurut seluar dalamku ke babawah. Kini kami berdua bertelanjang bulat. Mata Alin seolah terbeliak memandang kemaluanku. Dadanya kelihatan berombak kembali menandakan napsunya mula naik. Alin memegang kemaluanku. Kemaluanku seolah berdenyut tersasa sentuhan telapak tangan Alin yang halus dan lembut. Alin kini menjadi ‘wanita’ pertama menjamah kemaluanku dengan penuh rasa napsu. Dengan ibu jarinya dia mengosok kepala kemaluanku yang kini basah dek air maziku. Aku mengejangkan badanku menahan rasa kenikmatan. Bak kata Alin tadi, terasa kejutan elektrik kecil menjalar ditubuhku. Aku hanya mampu memejam mataku sambil mengerang keenakan.

Alin melepaskan kemaluanku. Lantas Alin naik keatas tubuhku. Terasa kehangatan kemaluannya di kemaluan aku. Kemaluannya mula membasahi kemaluanku. Alin mengerak-gerakkan kemaluannya seolah-olah megurut-urut kemaluanku. Aku cuma megkakukan badanku sambil memgenggam erat cadar katil Alin. Memandangkan aku cuma mendiamkan diri, Alin mencium pipiku sambil berbisik, ‘Alin nak make love dengan Abang, please!’ Aku merenung mata Alin yang penuh harapan. Hatiku kalah dengan rayuan orang yang aku sayangi itu. Sambil meramas buah dada Alin, aku menyatakan, ‘I’m yours if that is what you want.’ Alin tersenyum girang dengan reaksi aku. Dia lantas menyuncup bibirku. Kami berbalas ciuman.

Alin bangun meninggikan sikit punggungnya. Dengan sebelah tangan memegang kemaluanku, Alin menghalakan senjataku kearah lubang mahkotanya. Aku mengingatkan Alin supaya perlahan sebab kemungkinan dia akan merasa sakit untuk pengalaman pertama ini. Apabila kepala kemaluanku sudah berada di bibir kemaluannya dan hujung senjataku sudah mula megetuk pintu lubuknya, Alin memaut bahuku. Aku megusap dan membelai belakang Alin. Alin yang kini dadanya di atas dadaku mula bergerak perlahan kebawah agar tubuh kami bersatu. Terasa ada sesuatu yang mengalang kemaluanku dari terus masuk. Alin megetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan badan Alin.

Dengan satu tarikan nafas dan wajah orang yang nekad, mengentakkan kemaluannya terus ke arah kemaluan aku. Terasa kemaluanku telah dapat membolos benteng dara Alin. Alin menjerit kecil sambil menghempaskan kepalanya ke dadaku. Alin diam sebentar dan badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai Alin dengan penuh kasih sayang sambil bertanya, ‘are you okay sayang?’. Alin cuma membatu. Aku kaget seketika. Aku menyahut nama Alin. Alin kemudian bangun sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang kearah kemaluan kami. Kemaluanku sudah tidak kelihatan. Yang nampak cuma bulu kemaluanku bertaut dengan bulu Alin yang masih halus. Alin tersenyum manja kerana kini badan kami telah BERSATU. Kami berpelukan sambil bercium.

Kemaluanku terasa digenggam lubang kemaluan Alin yang terasa amat ketat. Sesekali Alin megemut kemaluannya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yang teramat sangat. Alin tersenyum bangga kerana dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Alin membelai dadaku sambil bermain dengan puntingku. Rasa sensasi di bahagian kemaluanku ditambah dengan rasa geli di puntingku menyebab desusanku makin kuat. Alin tersenyum nakal memainkan peranannya. Aku meramas-ramas buah dada Alin yang meranum.

Aku menggulingkan Alin. Kini aku pula menindih Alin. Aku lebih bebas dan Alin sekarang terpaksa akur dengan tingkahku. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara. Kami kekadang berkuncupan. Aku menjelirkan lidah kedalam mulutnya. Alin menyambut dengan mengulum lidahku. Kekadang Alin pula menghulurkan lidahnya untuk aku kulum. Aku telah mula menyorong dan menarik kemaluanku. Perjalanannya amat lancar disebabkan kemaluan Alin telah lama basah.

Alin mula mengikut rentak sorong-tarikku. Bila aku menolak, Alin akan menyuakan kemaluannya agar kemaluanku dapat masuk sedalam-dalamnya. Rentak irama di radio yang romantis menyebabkan kami tidak terburu-buru menjalin asmara ini. Kami mahu menikmati pemgalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku dan Alin sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas dan berdesus melahirkan rasa keenakan.

Kami mula berguling lagi, Alin pula mengawal ayunan. Kali ini lebih laju sedikit. Alin sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Walaupun ini adalah pengaman kami yang pertama, kami seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Aku cuma mengikut gerak naluriku. Aku tahu Alin juga begitu. Keserasian antara kami menyebabkan kami begitu asyik melayan perasan sesama sendiri.

Kami bertukar posisi lagi. Aku pula menghayunkan dayungan. Dayungan kini bertambah laju. Sesekali aku mengigit telinga Alin menandakan rasa geramku. Kemutan kemaluan Alin sesakali terasa kuat sambil badannya mengigil kecil. Alin mungkin merasakan kemuncak syawat kecilnya. Setelah beberapa ketika kami beguling lagi. Alin akan cuba mendayung pula. Sama seperti tadi ayunan kali ini lebih pantas dari sebelumnya. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alin yang terasa masin dan sesekali dapat menghisap punting Alin. Begitu juga Alin.

Kini tiba masa aku mendayung. Tapi kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Aku menghentakkan senjataku sedalam-dalamnya ke lubuk sulit Alin. Alin akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya. Alin sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Alin mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan yang tersekat-sekat. Kakinya merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeling-geling dan wajahnya seprti orang menahan rasa keenakkan. Alin sampai kemuncak syahwatnya. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan sentataku sedalam munkin dan membiarkan ia di situ. Erangan Alin cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat.

Bila rengkulan kaki Alin mula longgar, aku menerusan rejahan aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yang Alin rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya. Apabila sensasinya tertumpu pada kemaluanku. Aku mencabut kemaluanku dan melepaskan air maniku diperut Alin. Aku terdampar di atas Alin. Alin megusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila Alin mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan electrik mengalir ditulang belakangku bila Alin membelai belakang dan punggungku.

Alin membisikan rasa terima kasihnya padaku. Aku membalas, ‘it’s my pleasure’. Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, ‘love you too’. Aku beguling ke sisi Alin. Sambil berpelukan kami merenung mata. Terdengengar radio mengumumkan jam sudah pukul satu pagi. Dalam kehening malam berasama kesyahduan lagu di radio, aku nampak mata Alin mula berair. Aku bertanya kepada Alin adakan dia menyesal dengan apa yang telah berlaku. Alin menjawab, ‘No regret. Alin gembira yang Alin dapat mencurahkan kasih Alin pada Abang sebagai seorang kekasih. Alin telah lama memendam perasaan dan Alin tahu Abang juga begitu. Abang menyesalke?’. Sambil mengesat airmata Alin dan tersenyum aku menjawab, ‘No regret!’.

Alin tersenyum menambah seri diwajahnya. Aku bangun mengambil kainku dan mengelap air maniku di tubuh Alin. Ternampak air maniku berwarna kemerahan sedikit. Aku tahu itu darah dari selaput dara Alin. Aku membersikan kemaluan Alin dan juga kemaluan aku untuk mengelakkan rasa tidak selesa. Aku kemudian menarik selimut dan kami tidur dalam keadaan bogel sambil berpelukan.

Setelah beberapa jam tidur, aku terjaga apabila terasa Alin sedang memainkan lidahnya di puntingku sambil tangannya mengurut kemaluanku. Sekali lagi kami menjalinkan hubungan kasih sayang. Kali ini lebih aggresif dengan penuh perasaan. Kami menyambungnya lagi sekali lagi di dalam bilik mandi Alin. Kami bangun awal pagi itu untuk menguruskan bilik tidur dan mengelakkan rasa wasangka Uncle Noor dan Autie Ha.

Setelah Alin tamat persekolahan, hubungan kami bertambah intim. Aku mula berani meminta Uncle Noor kebenaran membawa Alin keluar ‘dating’ (bersiar atau menonton wayang). Kini Alin menuntut di salah sebuah pengajian tinggi tempatan. Hubungan kami lebih ketara seperti orang bercinta. Keluarga kami sedar dengan berkembangan itu. Mereka tidak pernah menghalang. Ibuku pernah menduga aku didepan Alin, Uncle Noor dan Untie Ha. Tanya ibu bila aku nak naik pelamin memandangkan umurku dah hampir lewat duapuluhan. Aku cuma menjawab sinis, ‘habis tu kawannya belum sedia dan masih belajar’. Alin tertunduk malu. Uncle Noor dan Untie Ha tersenyum aje.

Memang aku telah bernekad dari dulu lagi, Alinlah perempuan yang pertama dan terakhir yang bertahta di hatiku. Semoga jodoh kami kesampaian dan berpanjangan.

Rosmah Sepupuku

Kisah ini terjadi pada minggu lepas hari khamis Aku pegi kerumah adik iparku untuk menjemput dia datang ke rumahku. kerana di bercuti pada hari jumaat sampai isnin. adik iparku tinggal dengan sepupunya di sebuah rumah sewa. Mereka menyewa sebuah rumah di taman perumahan di utara semenanjung. Cuma mereka berdua saja yang menyewa rumah itu. Adik iparku bernama Zarina sementara sepupunya pula bernama rosnah. Aku cuma memanggil adik iparku ina saja. Sepupunya pula kupanggil Ros.

Adik iparku bekerja sebagai kerani di sebuah bank yang agak terkenal di utara . Sementara ros bekerja kilang. Adik iparku cuma dua berdik saja. Isteriku yang sulong dan dia yang bongsu. jadi dia adalah anak kesayangan keluarga. Bila hari cuti dia banyak menghabiskan masa bersama keluarga kami. Sementara sepupunya rosnah pula berasal dari negeri pahang. Ros berhijrah ke sini untuk bekerja .Ros mempunyai kulit yang agak putih. Badan ros rendah saja. Lebih kurang 5 kaki je. bentuk badah cantik juga.

Aku mengangap ros seperti adik aku sendiri. Rosnah juga seorang yang lemah lembut. Semasa ros baru datang ke sini dia tinggal dengan aku .Kerana belum mendapat rumah sewa. Dia tinggal dengan aku lebih kurang 5 bulan. Aku cuma tinggal bertiga saja . Adik iparku pula sering tinggal dengan kami kerana dia selalu bermain dengan anak saudaranya.Adik iparku pula sangat manja dengan aku sebab aku adalah keluarga lelaki tunggal dalam keluarganya . Sebab mereka cuma dua beradik sahaja. Jadi aku menjaganya seperti adik aku sendiri. Ros juga seronok tinggal dengan aku kerana aku selalu membawa mereka pergi berkelah apabila ada hari cuti.

Aku selalu membawa mereka berkelah di kawasan air terjun. boleh mandi sambil makan makan. Aku sampai dirumah ros lebih kurang pukul 12.30 tengahari. Sampai saja kat kawasan rumah . Aku pun memanjat tangga ketingkat empat. kerana rumah mereka terletak di tinggat empat .Sampai saja dimuka pintu rumah aku pun memberi salam. Ros menjawab salam dari dalam rumah. kemudian ros membuka pintu rumah. aku pun masuk kedalam. Aku bertanya ros sudah makan ke belum. Dia memjawab belum makan. Aku mengajak dia keluar makan dikedai berhampiran.

Ros setuju saja pelawaan aku. Aku membawa ros makan di kedai nasi kandar KK dekat sini. selesai makan ros mengajak aku balik kerumah . Ros bekerja shif petang . Sampai saja kat rumah ros dan aku bersembang seketika sambil menonton tv. Aku berbaring di ruang tamu saja kerana rumah ros belum ada sofa lagi. Sambil aku menonton tv ,ros pula sibuk mengemas pakaian kerjanya. Dia berada dalam biliknya. Lebih kuran pukul 2.00 petang dia memberitahu aku bahawa dia hendak mandi sekejap. Bas menjemput ros pukul 2.30 petang.

Selepas mandi ros terus masuk kebiliknya untuk bersiap. Aku lihat ros masuk bilik tanpa menutup pintu biliknya pun. Ros pula sudah tidak malu lagi dengan aku. Dia sudah biasa dengan aku. Dulu pun dia tinggal dengan aku gak. Aku dapat menghidu bau bedak yang dia pakai.Seketika kemudian Ros keluar dari biliknya dengan berpakaian baju kurung moden dan berkain belah belakang. Wangian perfum yang ros pakai menusuk kedalam lubang hidungku. Hari ini aku tengok ros terlalu cantik dengan pakaian itu. “Amboi cantinya ros hari ni” tegurku. “Ye ke ?” tanya ros “Baju ke ? ros yang cantik” guraunya lagi “Baju tu memang cantik!!” “Tapi bila ros pakai lagi cantik” gurauku lagi.

Kemudian ros memusingkan badannya supaya aku dapat melihat kesemua bahagian tubuhnya. Kemudian ros berjalan ke depan sambil memusing kembali ke hadapan aku. Aku masih berbaring lagi. Kemudian ros terus pergi ke dapur. Aku dapat mendengar ros membuat minuman kepada aku. Seketika kemudian ros datang kedepan dengan air teh seta sedikit biskut. “Jemput le minum” pelawa ros. Aku mengalihkan kedudukan aku. Aku bersila dilantai untuk menikmati minuman yang ros buat istimewa untukku.

Aku bersandar kedinding sambil menonton tv lagi . Aku juga dapat melihat ros sedang bersolek didalam biliknya. Sambil duduk di meja solek ros dapat melihat aku dengan jelas melalui cermin soleknya. Aku dapat lihat ros mengapu bedak keseluruh mukanya. Aku lihat ros mengambil lipstik kemudian menyapu kebibirnya. warna lipstik yang ros pakai itu mebuat aku begitu asyik melihat gelagat ros. Ros memakai lipstik berwarna pink.

Aku memang suka melihat wanita yang berlipstik pink. Aku terus memerhati gelagat ros. Ros dari tadi asyik bersolek perasan yang aku melihatnya. Kemudian ros berpaling kearah ku sambil melemparkan senyuman yang paling manis. Aku pun membalas kembali senyumannya. kemudian ros mengambil bedak sambil menyapu keseluruh mukanya dan meratakan. bau bedak itu yang membuat aku tak tahan. Bedak kegemaran aku .Bedak safi. selasai bersolek ros bangun mengambil kain tudungnya kemudian meletakkan keatas kepalanya.

Ros membetulkan tudungnya itu. Aku nampak ros bertudung kepala yang sedondon dengan bajunya. Ros mengenakan baju biru. Nampak lebih ayu ros hari ini.Apabila selesai segalanya ros pun keluar keruang tamu dan duduk di sebelah aku. Aku pun memberi ruang untuk ros. Aku lihat ditangan ros ada sebotol krim pelembab. Ros membuka tudung botol itu sambil memicitkan pelembab itu ke tapak tangannya. Kemudian ros menggosok krim ke bahagian sikunya. Ros terus menggosok krim kebahagian kakinya pula. Aku cuma melihat gelagat ros. Semasa itu aku tak ingat untuk bersetubuh dengan ros lagi. Aku sudah biasa dengan ros. Ros pula tidak ada perasaan malu lagi . Selesai saja ros bangun untuk menyimpan kembali krimnya itu.

Ros duduk kembali ketempanya.sambil berborak Aku bertanya ros “Bas datang pukul berapa” “Pukul 2.30 petang” jawabnya Jam menunjukkan pukul 2.25 petang. “Kenapa tak turun lagi”tanya ku lagi “Ok lah abang Zam Ros pergi dulu” “Kirim salam kak ani ye” Sambung ros Kemudia ros bangun dan aku pun bangun bersama ros untuk menghantarnya kemuka pintu. Seperti biasa ros menghulurkan tanganya untuk bersalaman dengan aku. Aku pun menghulur tangan aku. Kelembutan tangan ros dan wangian perfum yang ros pakai membuatkan nafsu aku bergelora.

Tapi aku buat biasa saja . Aku tak mahu ros mengetahuinya. Lagi pun aku malu dengan ros. Kerana aku mengangap ros seperti adik aku gak. Selepas bersalaman dengan ros. Tiba-tiba ros mencium pipi aku. Aku pun membalas ciumannya kembali. Aku mencium pipi ros yang gebu itu sambil menyedutnya dalam-dalam. Kemudian aku mencium sebelah lagi pipi ros. Ros terdiam seketika sambil matanya memejam. Mungkin untuk menghayati cuiman aku itu. Kemudian ros membalas lagi ciumannya. Dia mencium aku dengan kuat sekali.

Pipiku kini dipenuhi bekas lipstik ros. Aku pun terus menghisap lidah ros. Aku memeluk ros dengan kuat sekali. “EEeeemmmm” Ros mengengeluh. Ros membalas hisapan lidah aku.Kemudian aku mencium mata ros sambil menghisap. Ros membiar sahaja perlakuanku itu. Aku meneruskan lagi perananku mencium pipi ros sambil berkata dengan suara yang paling romantik “EEeeemmmmmmm wanginya saaayaang ros” Ros cuma tersenyum. Kemudian aku pun bersuara ” Bas nak sampai dah” “Kejap lagi ros turun le” “Abang jangan risau” balas ros “Kalau lambat abang tolong le Hantarkan ros pergi keje” sambung ros lagi “Boleh ros punya pasal abang sanggup lakukan apa saja” jawabku.

Kemudian aku melepaskan pelukkan aku.Aku lihat ros gembira sangat. Dia tersenyum seorang diri. “Abaang…..”Ros tunduk melihat lantai “Kenapa ros” aku kehairanan Sambil mengangkat muka ros. Aku merenung kedalam mata ros. “Ros sayang abang” terkeluar suara tersekat dari mulut ros “Tapi abang sudah menjadi kepunyaan orang” sambungya lagi” “Abang dah jadi hak kak ani” “Bila pertama kali ros lihat abang ros dah jatuh cinta dengan abang” “Lebih lebih lagi sikap abang yang mengambil berat terhadap diri ros” sambung ros lagi “Abang pun sayangkan ros” balasku.

Ros kemudian membalas ciuman kedalam mulut aku. Aku pun menghisap lidah ros sambil menyedut-nyedutnya. Sambil memeluk aku mencium dahi ros. Kemudian aku mencium pipi ros sambil menghisap. Ros memejamkan matanya sambil menghayati perlakuanku ini. Aku terus memeluk ros sambil menghisap lidah ros. Sementara tangan aku meraba-raba kain tudung yang ros pakai. Aku pun membuka kain tudung ros. aku menanggalkan klip yang menjadi penghalang itu. kini tudung ros telah pun tertanggal. Aku mengusap-usap kepala ros sambil bermain rambut ros yang panjang itu. Panjang rambut ros sampai ke pinggangnya.

Sambil itu aku terus menghisap leher ros yang gebu itu. Ros membiarkan saja perlakuan ku itu.Aku memusingkan badan ros supaya dia mengadap kedepan sambil aku memeluknya dari belakang. Aku mencium leher ros dari belakang sambil itu tanganku mula merayap-rayap mencari-cari tetek ros yang tengah mekar itu. kini aku meramas-ramas gunung kebanggaan ros. Ros mengeluh “Aaaaahhhhhh aaabangggg” Tanganku terus meramas-ramas tetek ros dari luar bajunya. sambil mulutku tak henti memuji ros. Aku mencuim tengkok ros “Eeemmmm wanginya” Aku mengusap rambut ros yang panjang mengurai itu. Tanganku pula terus meramas-ramas tetek ros.

Kemudian aku memeluk perus ros sambil meraba-raba perutnya. Terasa kelembutan badan ros dan kewangianya itu tak dapat ku tahan lagi .Batang butuhku yang sedang mengeras terasa macam hendak terkeluar dari dalam seluar. Aku meramas lagi tetek ros dan meniup telinga ros sambil menggigitnya. “Aaaawwwwww abang geliiiii ” Ros merengek Ros menolak mukaku.
Aku meneruskan lagi penerokaanku. Tanganku merayap disekitar pinggang ros dan mencari butang kain ros . Aku membuka butang kain ros dan melondehkan kain ros. Ros membiarkan saja perlakuanku itu. Kini ros cuma memakai baju sahaja. Aku masih berseluar panjang dan berbaju T. Aku memasukkan tanganku kedalam baju ros melalui bawah.

Aku meraba-raba sekitar perut ros kemudian naik keatas lagi mencari gunung kebanggan ros. Tangan aku berjumpa dengan gunung kebanggaan ros yang sedang mekar itu. Aku memasukkan tanganku kedalam coli ros. Kini tanganku sudah dapat meneroka keseluruh gunung kebanggaan ros itu. Aku menggentel puting tetek ros yang kenyal itu. Aaaaaaahhhhhh……keluh Ros “Abanggggg…eeeemmmmmm” keluh ros lagi Mulutku pula tak henti “Eeeeeeemmmmm wanginya ros” “Eeeeeeemmmmmmm lembutnya tetek sayang” “Eeeeeeemmmmm lembutnya pipi sayang” “Aaaaaaahhhhhh sedapnya” bibir ku sentiasa memuji kecantikan Ros Aku buat demikian supaya dapat menguasai jiwa ros. “Aaabangggg” balas ros.

Aku mengakat ros supaya duduk dibawah. Aku besandar kedinding. Ros pula aku angkat dia supaya duduk diatas aku. Aku melunjurkan kaki. Kini ros bersedia memberi ruang untuk aku menerokai tubuhnya yang belum pernah di sentuh oleh lelaki . Aku meneruskan kerja aku untuk memuaskan nafsu gelora yang paling menghairahkan itu. Ros memejamkan matanya untuk menghayati kenikmatan bersetubuh. Aku memasukkan kembali tanganku kedalam coli ros sambil meramas-ramas tetek ros. Aku lihat muka ros kemerahan menahan kenikmatan ramasan tanganku yang agak kasar itu.

Aku dan ros meneruskan menonton tv sambil beromen. Aku bercumbu rayu dengan ros dalam keadaan cuaca yang amat terang. Aku menolak ros ketepi sambil aku berdiri untuk membuang seluarku . Aku dah rasa batang butuh macam nak pecah kerana seluarku ketat sangat. Kini aku cuma bebaju saja sementara ros pun berbaju juga . Kain yang ros pakai tadi berselerakkan diatas lantai. Aku mengutip kain ros dan seluar aku .Aku letakkan ketepi dinding rumah ros. Aku memasukkan tanganku kedalam baju ros dam meramas gunung ros. Ros mengeliat kegelian. Tangan kananku merayap kebelakang badan ros untuk mencari kancing coli ros.

Aku mencari agak lama juga tapi tak jumpa. “Kat depan ni le sayang” Ros dapat tahu apa yang aku nak buat. “Oooooo kat depan ke ?” jawabku Aku memeluk ros sambil membuka butang coli ros. Ros juga membantu aku untuk membogelnya. Ros memberi penuh komitmentnya. Coli ros aku ambil dan menciumnya “Eeeeeeemmmmm wanginya coli sayang” Ros hanya tersenyum dengan gelagat aku. Aku kini terus meramas-ramas tetek ros yang sudah mengeras itu. Aku mengentel puting tetek ros.Aku tak dapat menahan nafsu sex aku.

Aku cuba membuka baju kurung yang ros pakai. Tapi dihalang oleh ros “Tak nak le abang” rayu ros “Ros malu le” sambung ros lagi “Ok abang buka baju dulu” suaraku “Buka le baju tu” gesa ros Aku bangun lagi dan mebuka baju ku . Aku juga tanggalkan seluar dalamku. Maka tersembulah batang butuh ku yang sederhana besar itu. “Wwwooooawww” terpacul perkataan itu dari mulut ros Sambil berdiri aku memegang koteku itu sambil menghalakan kearah ros . Aku membiarkan ros menikmati tubuh seorang lelaki. Batang kote aku tidaklah sebesar mana saiz biasa saja. Saiz orang asia. Tak lah macam orang lain yang selalu kita baca kisah mereka.

Batang kote sampai lapan inci besar botol kicap pula. Tapi batang pelirku sedang saja. Aku tengok ros seperti tak puas menatap batang kote aku “Ros pernah tengok ke?” tanya ku “Ini baru pertama kali tengok” balas ros “Besar ye” sambung ros lagi” “Takut le” sambung ros “Nak takut apa bukan besi ” balasku pulaAku duduk disebelah ros dam mengambil tangan ros untuk memegang koteku. Ros menurut saja . Ros memegang kote sambil memicit-micitnya. Aku mengeraskan batang koteku itu. kemudian aku menyelak baju kurung ros.

Kini ros dah tiada perasaan malu lagi. Ros membiarkan saja aku membukakan bajunya. Wwooww ternampaklah seluar dalam yang ros pakai. Aku terlalu ghairah sangat apabila ternampak saja seluar dalam ros yang bewarna merah itu. Aku memang pantang tengok underware merah nafsu aku bergelora. Isteriku kalau dia nak buat sex dengan aku mesti pakai coli merah dan seluar dalam merah. Dia tak payah bagitau nak sex.Aku terus meraba-raba tetek ros sambil itu menurunkan tanganku kedaerah perut ros. Aku memusingkan tapak tanganku keatas perut ros. Aku meneroka lagi tangan ku mencari seluar dalam ros.

Aku menarik seluar dalam ros untuk membukanya. ros pula membaringkan badannya serta mengangkatkan punggungnya untuk memudahkan aku melucutkan seluar dalamnya. Kini aku dan ros bergogel tanpa seurat benang pun. Aku bangun mengambil dua biji bantal untuk melapik kepala ros. Ros berbaring sambil membiarkan aku terus meneroka kesemua daerah laranganya. Aku pun berbaring ditepi ros sambil mencium muka ros . Aku menghisap lidah ros sambil tanganku pula terus meramas-ramas tetek ros. Aku gunakan kedua tanganku itu untuk memuaskan nafsu ros yang semakin memuncak itu. Aku mencium leher ros sambil menghisapnya.

Kemudian aku mengigit telinga ros “Aaaaahhhh……aaabngggggg….” suara rengekan ros Ros menggelengkan kepalanya kerana terlalu geli. “Sabar sayang eeeemmmmm…”pujuk ku Ros terpaksa menahan kegelian itu. Aku terus memamah telinga ros. Aku dapat lihat bulu roma ros meremang. “Aaaaaawwwww” ros ghairah “Hhhhaaaaaaaaaa….” ros melepaskan suaranya Aku meneruskan lagi kerja aku . Aku menjilat dada ros dam menghisap buah dada mengkal ros itu. Jilatan demi jilatan aku lakukan. Ros mengangkat kat dadanya kerana terlalu stim menerima rangsangan aku . Aku meramas-ramas tetek ros berselang seli dengan hisapan dan nyonyotan.

Aku cuba memberi yang terbaik untuk ros. Ros pula mengangkatkan dadanya untuk memberi peluang kepadaku. Tiba-tiba badan ros menggeletar menahan ghairah dari ransanganku . “Aaaaaaaaahhhhhhh……..” jerit ros Ros melentikkan bandanya “Aaabbbngggggg…..” “Hhhhhaaaaaaaaa……” Aku dapat melihat ros sudah mencapai orgasma yang pertamanya. Orgasma tetek yang baru ros rasakan itu membuatkan aku tersenyum bangga. Ros merasa lega selepas beralakunya orgasma yang pertama tadi. Aku menerus kan penerokaan aku lagi. aku menghisap perus ros yang putih lagi gebu itu.

Aku memandang kecelah kangkang ros .Ternampaklah lurah keramat ros yang dipenuhi bulu kehitaman itu. Bulu pantat ros tak berapa banyak sangat. Aku meneroka kebawah lagi dengan lidahku ini. Sampai saja kekawasan lurah pantat ros aku terus saja mencium pantat ros dengan kuat sekali. “Eeeemmmm wanginya ” aku menjerit agak kuat “Eeeeeemmmmmm lembutnyaaaaa..” “Eeeeeemmmmmmm cantiknya pantat sayang” suaraku lagi Aku sengaja buat begitu supaya ros dapat merasakan bahawa aku sayang kepadanya.

Aku menjilat paha ros yang gebu itu. Aku menjilat paha kiri ros kemudian menuruni kelututnya. Aku terus menjilat betis ros sambil mengigit lembut. Ros menjadi tak tentu arah. Aku meneruskan lagi tugasku memenuhi ghairah ros. Aku mencium tapak kaki kiri ros dan menghisap jari kaki ros. Aku menjilat telapak kaki ros yang putih kemerahan. Ros diam tanpa berkata apa-apa. Aku menghisap ibu jari kaki ros sambil tanganku menggosok betis ros. Kemudian aku mengubah posisi. Kali ini kaki kanan ros pula menjadi serangan rangsangan ku.

Aku menjilat betis kakan ros dan menaikkan mulutku sampai kepahanya. Aku mengigit paha kanan ros yang gebu itu dengan perlahan sambil menghisapnya.Kini giliran aku memuaskan dan merangsangkan pantat gebu ros pula . Aku lihat air mazi ros telah keluar dengan banyaknya. Aku mengusap-usap pantat ros dengan tanganku sambil mencari biji kelentitnya. Ros negepitkan pahanya kerana terlalu stim dengan rangsananku. Aku mencium pantat ros. Bau air mazi ros membuatkan Aku tak dapat menahan untuk memasukkan batang koteku kedalam pantatnya. Batang kote ku pula berdengut-dengut meminta untuk dimasukkan kedalam pantat ros yang masih dara itu. Aku mengeselkan jariku dengan biji kelentit ros.

Ros mengankat punggunya menahan perlakuanku itu. Aku memasukkan mukaku kecelah kangkang ros. Aku menjilat-jilat pantatnya. Aku mengunakan lidahku untuk menjilat biji kelentit ros. Ros mengapitkan kepalaku dengan kuat. Aku hampir lemas dengan perlakuan ros itu. Aku terus menjilat pantat ros. Aku menjilat biji kelentit ros. Ros mengangkat punggunya. Aku melipatkan kaki ros dan menolak supaya luas kangkang ros. Kini senanglah aku untuk menjilat puki ros. Aku jilat lagi. Ros mengepitkan lagi kepalaku. Aku jilat lagi , Ros menarik rambutku.

Aku jilat lagi , Ros mengangkat bontotnya. Aku jilat lagi biji kelentit ros.Ros mengerang keghairahan “Aaaaaahhhhh…… “Abnggggg…… “Aaaaahhhhhhhhh….” “HHHHHHHHAAAAAAAAA… Ros mengepitkan kepalaku sambil menarik kuat rambutku dan mengangkatkan bontotnya. Badan ros mengeletar kuat menahan getaran orgasma. Cipap ros mengemut-ngemut dan air mazi ros terus keluar melimpahi celah kangkangnya. Lidahku masih menjilat biji kelentit ros. Badan ros menjadi kejang seketika. Kini ros sudah mencapai orgasma yang kedua.

Aku membiarkan ros menikmati getaran orgasma itu seketika. Ros perlahan-lahan membetulkan kakinya. Ros mengusapkan kepalaku. Aku mula menjilat perut ros sambil itu tanganku pula terus meramas-ramas tetek ros. Aku mengigit lembut perut ros. Aku menjilat perut terus naik keatas. Aku membuat serangan keatas dua gunung kesayangannya. Aku terus mengentelkan puting tetek ros. Ros kini asyik menikmati kelazatan itu. Aku terus pula menghisap leher ros yang gebu itu. Ros bertindak membalas hisapan leherku pula.

Aku membiarkan ros menghisap leherku. Ros menghisap agak kuat juga. mungkin dia telalu geram. Aku memegang tangan ros . Aku mengengam degan kuat tangan ros sambil meramas-ramas tanganya. Aku magbil tangan ros dan meletakkan kecelah kangkang aku. Ros memegang koteku dan mengusap kepala koteku. Aku mencium pipi ros dan terus menghisap mulut ros. Kami saling hisap menghisapi lidah masing – masing. Tangan ros pula tak henti-henti memicit dan mengusap batang koteku . Aku membiarkan ros merasakan batang koteku yang tegang itu.

Kini ros mengacukan batang koteku kearah cipapnya. Aku mengambil alih tugas ros pula. aku memegang batang pelirku dan menggosok keatas biji kelentit ros. Mulutku pula terus bertaut dengan mulut ros. Aku mengeselkan kepala butuhku dengan biji kelentit ros. Aku mengeselkan agak lama juga. Ros menghisap mulutku dengan kuat sekali. Terasa lemas diperlakukan oleh ros yang sangat ghairah ketika itu.Aku terus menggeselkan kepala koteku dengan biji kelentit ros. Apabila pantat ros mengemut-ngemut minta dimasukkan batangku. Aku dengan perlahan menikam batang koteku itu. kepala koteku yang dah basah oleh air mazi ros memudahkan koteku membenam kedalan lubang pantat ros.

Aku tekan batang koteku perlahan masuk kedalam pantatnya. Pantat ros menerima jolokan batang butuhku dengan senang sekali. “Aaaawwwwww…” ros menjerit Tak kala aku cuba memecah daranya. Aku berenti seketika batang koteku dalam pantatnya. Aku cuba menekan lagi batang koteku untuk masuk lebih dalam lagi. Aku dapat merasakan koyakan dara ros. Aku menikam sampai rapat kedasar cipapnya. Aku merendam seketika batang koteku dalam cipap ros. Kesakitan yang baru ros rasakan itu semakin hilang apabila aku membiarkan ros menghisap lidahku. Ros mula menunjukkan semangat untuk meneruskan persetubuhan ini. Aku mula mendayung . Aku menekan batang koteku kemudian menarik keluar. Aku lakukan acara sorong tarik dengan perlahan. aku cuba meneruskan memantat puki ros. Tapi aku dihalang oleh lututku .

Aku terasa lututku sangat sakit kerana meniarap atas simen lantai rumah ros. “Jom sayang kita masuk bilik” aku bersuara Ros mengangukkan kepalanya dan meminta aku mendukungnya. Aku mengangkat ros dan membawa kedalam biliknya dan meletakkan diatas tilamnya. Dalam bilik ros belum ada katil lagi.Aku memasukkan batang koteku kedalam lubang pantat ros dengan senang sekali kerana batang koteku sudah dibasahi oleh air mazi dan darah dara ros. Aku memasukkan dengan perlahan-lahan. Aku menekan batang koteku masuk sampai kepangkal lubang pantat ros. Ros memejamkan matanya sambil menikmati nikmat kemasukan batang koteku yang keras itu.

Aku menarik kembali batang koteku. “Aaaahhhhhhhh……… aabangggggggggg” Ros mengeluh Aku menyorong tarik batang pelirku sedikit laju. Ros mengikut irama rekaan aku. Ros mengemut-ngemut pantatnya dan mengedut-ngedut batang butuhku. Aku terasa sangat nikmat ketika itu. Lubang puki ros sangat ketat dan sangat nikmat apabila aku melakukan acara sorong tarik. Ros pula membuka kakinya dengan luas sekali tanpa aku menyuruhnya. Sementara itu mulut kami terus bertaut rapat dan lidah kami saling berperang dengan kenikmatan . Aku terus menyorongkan batang pelirku kedalam lubang pantatnya. Aku melakukan aksi dayung sepuluh. Aku mendayung sepuluh kali , kemudian berhenti seketika.

Aku menyorong batang pelirku dan menariknya dengan laju sebanyak sembilan kali kemudian menikamnya dengan kuat sampai kepala koteku bertemu dengan batu meroyan yang berada didasar pantat ros serta mengeraskan batang kote dan mengayakkan punggungku kekiri dan kanan. Ros mengerang keghairahan apabila aku perlakukan dayungan sepuluh itu “Wwwwaaaaaaaagggggg” ros mengerang Aku buat lagi dayungan itu “wwwwwwaaaaaaahhhhhhh” ros mengerang lagi Aku sambung lagi dayungan itu. “AAAAAaaaaaaaa….” semakin kuat ros mengerang aku sambung lagi.

“Yyeeeaaahhhhhh..”ros terus mengerang keghairahan. Sambil dia mengangkatkan punggungnya meminta aku melakukan lagi aksi dayungan sepuluh itu. “Aaaahhhhhhhhh.. abangggg iiisssshhhhhhhh” keluh ros lebih kurang lima belas kali aku melakukan dayungan sepuluh itu aku pun mencabut batang koteku dari dalam lubang pantat ros yang masih meminta untuk disetubuhi. “Aaaaaaaaahhhhhhhhhh” “Aaaawwwwwwwwwwwwwww” ros bersuara.

“Kenapa abang berhenti” Ros bertanya kehairanan “Cukup le” jawab ku ringkas “Aaahaa nak lagi” Ros merengek manja “Dah le abang dah puas” Aku menjawab serius “Nak laaaa” Ros membalas lagi dengan wajah yang sangat stim ketika itu. Aku sengaja buat begitu hanya untuk mengetahui adakah ros tahu tentang persetubuhan. Ternyata ros langsung tidak pernah dirangsang ataupun merangsang. “Ok lah sayang nak lagi ke” Aku bertanya ros “Eehem” ringkas jawapan dari ros sambil mengangukan kepalanya. Aku melipat kaki ros sampai lututnya bertemu buah dadanya. Aku berlutut sambil memasukkan batang koteku yang masih lagi keras itu kedalam lubang cipapnya.

Aku tanpa membuang masa terus saja aku menghunuskan batang koteku kedalam lubang cipap ros. Aku mendayung dengan laju sekali. Tangan ku pula memegang kaki ros supaya sentiasa berada dalam posisi itu saja. Sesekali aku meramas – ramas tetek ros yang sangat kencang serta bermain-main dengan puting buah dadanya. Mulut ros tak henti mengerang keghairahan. Aku terus saja mendayung tanpa menghiraukan rengekan yang terkeluar dari mulut ros. Ros tetap mengemut cipapnya dan membalas aksi aku itu.

Aku terasa hendak saja memuntahkan air mani aku itu . Tapi aku cuba menahanya. Apabila terasa air maniku hendak keluar aku cepat-cepat menarik batang butuhku keluar dari dalam lubang nikmat kepunyaan ros. Aku berehat seketika.Apabila keadaan kembali pulih. Aku menyuruh ros menukarkan posisinya. “Sayang pusing badan sayang” suaraku “Macam mana ?” tanya ros “Sayang merangkak le” balasku lagiAku terus merodokkan batang koteku dengan laju sekali. Ros mengemut pantatnya takkala aku menikankan batangku itu. Aku melajukan lagi henjutan batang koteku kedalam lubang pantat ros. Ros melentikkan badannya menahan jolokan demi jolokan dan tikaman demi tikaman dari batang pelirku ini.

Kemudian aku berhenti seketika kerana aku dapat merasakan bahawa air mani akan keluar kiranya aku terus melakukan jolokan batang pelitku. Aku merendamkan seketika batangku sambil itu tanganku terus merayap keatas tetek ros. Aku menghisap serta menjilat leher ros dari belakang. Ros pula mengemut pantatnya tanpa henti. Aku mula menghisap telinga ros sambil berbisik “Sayang kemut bestnye” bisik aku “Wwoww aaahhhhhh.” sambung aku lagi “Kemut lagi sayanggggg” pintaku lagi Ros terus mengemut cipapnya.

Tangan kananku terus menggentel puting buah dada ros . Tangan kiriku pula sedang mencari biji kelentitnya. Aku terus mengeselkan biji kelentit ros dengan jariku. Cipap ros mengemut lagi dan mengedut batangku. Aku memeluk ros dan terus merangsangnya . Jari tak henti-henti mengeselkan biji kelentitnya. Ros mengayakkan punggungnya meminta aku terus mendayung batang pelirku . Aku diam saja tanpa mengikut kehendaknya. “Sayang kemut lagi” bisikku sambil menghembus nafasku kedalam lubang telinga ros “Aaaaaaaa macam tu” sambungku lagi Ros mengikutkan saja permintaan aku. “Aaaaahhhhhhhhh pandainya sayang kemut” bisikku lagi Ros melentikkan badannya sambil memeluk bantal didadanya.

Aku dapat rasakan bahawa ros akan mencapai lagi orgasma. kali ini orgasma yang ketiga. ros mengayakkan punggungnya dengan laju meminta aku melakukan tugasku. aku melepaskan dakapan dari tubuh ros. aku memegang pingganya dan menarik-narik pinggang ros. Kini aku dapat menghayunkan batang butuhku kedalam pantat ros tanpa halangan. Ros terus mengerang keghairahan “Abanggggg abanggggg abangggg” jerit ros “Iiissshhhh” “Yyyeeeeaaahhhh” “Aaaaaaahhhhh aaawwwwww” rengeknya lagi Sambil menggenglengkan kepalanya.

Aku teruskan lagi tikaman batangku. Aku lajukan lagi henjutan batangku. Ros terus meracau. aku terus lajukkan lagi henjutan aku . Aku lihat punggung ros menggeletar menahan nikmat itu. “Yyyyeeeaaaaahhhhhhh” jerit ros Diikuti dengan getaran tubuh ros. Pantatnya mengemut-ngemut batang butuhku. Tubuh ros mengeletar seketika. Nafas ros tercungap-cungap. Aku membiarkan pantat ros menikmati orgasma itu.

Nafsu ros kembali reda .Aku masih membiarkan lagi batang koteku merendam dalam pantatnya. Ros memusingkan kepalanya melihat mukaku. Aku terus saja mencium mulutnya dan menghisap lidahnya lagi. “Sayang hebat sekali” pujiku lagi. Ros hanya tersenyum. Manis sungguh senyuman ros ketika itu. Mungkin lahir dari kepuasan yang dia rasakan tadi. Aku mengeluarkan batang koteku dari dalam pantat ros. Aku berbaring diatas tilam kepunyaan ros. Aku membuka kakiku seluas mungkin. Aku memanggil ros untuk naik keatas badan ku. Ros pun mula mendaki badanku. Ros naik keatas badan ku dan terus saja dia mencium mulutku. aku membalas ciumannya.

Kami menghisap lidah masing-masing seketika. Ros memegang batang koteku yang sedikit lembik itu. Batangku masih terpacak lagi. Ros mengeselkan kepala batang koteku dengan biji kelentitnya. Aku cuma membiarkan saja perlakuan ros itu. Ros perlahan-lahan memasukkan batang pelirku kedalam pantatnya. Senang saja batangku masuk kerana sudah biasa dengan pantat ros yang licin itu. Ros melakukan gerakan henjutan masuk keluar. Aku cuma perlu mengeraskan saja batang pelirku saja. Ros terus menghenjutkan pantatnya. Sesekali ros membenamkan batangku hingga kepala butuhku kena keatas batu meroyannya. Ketika itu aku terasa sangat geli. Tanganku pula terus memain peranan menggentel buah dadanya.

Ros terus menggeselkan kepala koteku dengan batu meroyannya.Aku turut sama membantu ros menjalankan kerjanya. Aku mengankatkan punggungku mengikut irama ciptaan ros itu. Ros meniapar keatas dadaku sambil melajukkan lagi henjutannya. Aku terus membantu ros dengan melajukan juga henjutan batang koteku. kemudian ros menghisap lidahku sambil terus menghenjutkan pantatnya. Tak lama kemudian badan ros serta cipapnya menggeletar lagi. Kali ini lebih lama dari yang tadi . Aku membiarkan ros manikmati lagi sekali orgasma yang telah melanda tubuhnya.

Ros menekan sampai habis keseluruhan batang koteku kedalam lubang pantatnya. Sambil menggesel dasar pantatnya dengan kepala koteku. “Aaaaaaaahhhhhhhh” jerit Ros “Hhhhhhaaaaaaa” jeritnya lagi Kini ros sudah mencapai orgasma kali keempat. Orgasma yang lebih hebat dari tadi. Aku dapat rasakan cipap ros menyedut-nyedut batang koteku seolah mahu terus menelannya. Sedutan yang amat kuat itu seakan meminta aku mengemburkan saja air maniku ini. Tapi aku cuba menahannya. Aku seolah mendapat satu semangat baru sehingga dapat menahan air maniku dari keluar. Ini mungkin pertama kali berzina.

Atau iblis telah menguasai aku.Apabila perasaan ros kembali reda. Dia mengeluarkan batang koteku dari dalam lubang pantatnya. Aku pula mendapat banyak lagi tenaga untuk meneruskan persetubuhan ini kerana aku sudah berehat semasa ros berada di posisi atas. Aku meminta ros berbaring dan membuka kakinya seluas yang boleh. Ros membuka kakinya dan memegang koteku. Ros mengambil koteku dan memasukkan kedalam lubang pantatnya. Aku terus saja menghenjutkan batangku itu. Aku mengorong tarik dengan laju sekali. Muka ros menjadi kemerahan menahan henjutan demi henjutan yang diterimanya.

Aku terus merodokkan batangku kedalam lubang pantatnya. aku tidak memperdulikan ros lagi. kali ini matlamat aku ialah untuk memuaskan nafsuku pula. Aku menikam sampai kepangkal cipapnya. Cipap ros terus mengemut-ngemut. aku pula menghisap lidah ros. ros membalas hisapan lidahku. aku menghisap hidung ros. Aku mengedut pernafasan ros . Mata ros menjadi seakan juling menahan kenikmatan itu. Aku dapat rasakan getaran kenikmatan telah melanda jiwaku .Badan ros juga menerima reaksi yang sama.

Getaran dari tubuh badanku itu telah membuat badan ros mengeletar. Kaki ros mengejang tangan ros memelukku dengan lebih kuat. Mulut ros menghisap kuat lidahku.Aku melepaskan segera mulut kami yang sedang bertaut itu. Aku memegang pinggang ros dengan kedua tanganku. Aku terus melajukkan lagi henjutan keluar masuk batangku. Getaran kenikmatan dari tubuh ros membuatkan aku hendah memuntahkan air maniku masuk kedam rahim ros. “yyyyeeeeee…” ros mengerang.

“Aaahhhhhhhhh” semakin kuat ros menjerit “Iiihhhhhssssss” “Hhhhhhhhaaaaaaaaa” “Aaabbbnnnggggggggg” jeritnya lagi “Aaaaaaahhhhhhhhhh” aku meronta “Yyeeeeeaaahhhhh” jeritku kuat “Aaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhh” aku mengeluh menahan nikmat yang datang “Yyyyyeeeeeeehhhhhhhhhhhhhhhhh roosssss” keluhku lagi “Aaaaaaahhhhhhhhhhh aaaaaaaaaahhhhhhhhhhh rooosssssssss” “Aaaaaaaahhhhhh abangggggg ” balas ros “Aaaaaaahhhhhhhhhhh aaaaawwwwwwww yyyyeeeeaaahhhhhhhhh ” jeritku Serentak dengan itu batang koteku memuntahkan air maniku .

Terasa memancut-mancut masuk kedalam rahimnya. Pantat ros pula membalas dengan menyedut-nyedut serta mengemut-ngemut batang koteku. Pantat ros terasa panas oleh ledakan kancutan air mani aku yang sangat kuat itu. Badan ros tersentap setiap kali pancutan itu mengenai pangkal rahimnya. Ros memelukku dengan kuat sekali. Aku pula menikan batang koteku rapat kedalam pantatnya. Getaran nikmat yang ros rasakan tadi amat kuat sekali. Aku juga belum pernah merasakan begitu nikmat sekali. Ros telah mencapai klimax yang amat kuat sekali. koteku masih berdengut-dengut dalam pantat ros. Manakala cipap ros kembali longgar. sesekali ros membalas kemutan dari dalam lubang cipapnya.

Koteku masih keras mamacak. Kami terus berdakapan dan berpelukan. Aku membiarkan ros merasakan kehangatan tubuhku. Ros pula terasa sangat senang dengan perlakuanku .Apabila keadaan kembali reda aku cuba untuk mencabut keluar koteku tetapi dihalang ros . Ros memegang punggungku agar aku terus merendam batang koteku didalam pantatnya lama lagi. Aku cuba menyorong dan tarik lagi batang koteku. Ros membiarkan saja perbuatanku itu. Aku melajukan lagi dayungan batang koteku. tak sampai seminit melakukan dayungan yang amat laju . Ros tiba-tiba mengerang keghairahan lagi. Kali ini amat kuat sekali.

Pantat ros mengemut kuat. Ros menjadi tak tentu arah menahan henjutan demi henjutan tikaman demi tikaman di batangku yang aku gagahi untuk mengerasnya. Kini ros telah mencapai klimax yang kedua. Pantat ros pula menyembur mengeluarkan maninya. Aku terkejut dengan keadaan itu. “Waaaahhhhhhhhh “Waaaaaahhhhhhhhhh” “Wwwaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhh” jerit ros terlalu kuat. Diikuti dengan getaran tubuh nya. Pantat ros mengemut kuat batang koteku hingga aku terasa seperti dipicit dengan tangannya. Ros memelukku dengan kuat sekali hingga aku tak dapat bernyawa dengan sempurna. Aku membiarkan lagi batang koteku dalam pantatnya. Agak lama selepas itu aku cuba untuk mengeluarkan lagi sekali batangku.

Aku mencabut batangku dari dalam lubang pantat Rosnah. “Aaaaaaaaaahhhhhhhhhh” Ros mengerang . Aku berbaring sebelah kiri badan ros. Aku teruskan fasa “after play”. Aku memeluk ros sambil memuji kepandaian dia melayan nafsu gelora kami. Sambil berpelukan kami rehat seketika. Lebih kurang sepuluh minit berpelukan . Rosnah hampir tertidur. Aku mengejutkan ros bangun untuk mandi hadas besar. Ros bangun sambil bersuara “Abang dukung ros” “Ros tak larat nak bangun” pinta ros Aku terus mengangkat ros menuju bilik air.

Aku kembali kebilik ros untuk mengmbil tuala.Kedengaran pancuran air dari dalam bilik air menandakan ros sudah pun mandi. Aku membuka pintu bilik air yang tidak dikunci oleh ros. Aku masuk dan memeluk ros dari belakang . Badan ros yang sudah dibasahi air menjadikannya licin serta sejuk. Kami mandi bersama sambil aku mengabunkan badan ros. Selepas itu ros pula mengosokan sabun keseluruh tubuh badanku. Kami mandi sampai kesejukan. Aku segera mengambil tuala kemudian mengelap seluruh badan ros yang amat gebu selepas mandi. Aku mengelap cipap ros yang telah berjaya menunaikan hajat aku.

Aku kucup mulut ros tanda terima kasih untuknya. Selesai mandi kami masuk kebilik ros dan memakai kembali baju. Aku memakai bajuku sementara ros pula memakai kain batik bersama t-shirt saja.Kami menunggu adik iparku balik dari kerja. Kami menonton tv bersama-sama sambil berpelukan. Aku membiarkan ros duduk dalam dakapan aku dan merasakan kebahagian selepas sama-sama bersetubuh.

Kejadian Di Bilik Air

Kejadian ini berlaku pada tahun lepas. pada masa itu, nenek saya meninggal dunia. jadi kami sekeluarga pulang ke kampung. begitu juga dengan semua sepupu yang lain. budak perempuan dapat kongsi satu bilik, dan budak lelaki pula kongsi bilik yang lain. tapi kedua-dua bilik itu berkongsi satu bilik air, yang boleh dimasuk dari kedua-dua bilik.

Pada hari kedua tinggal di kampung, lebih kurang pukul lima petang, kami semua sedang menolong membasuh pinggan mangkuk. ketika itu saya terasa handak membuang air, tapi saya tahan sehingga siap membasuh. kemudian saya terus masuk ke bilik perempuan dan menuju ke bilik air. tetapi pintu bilik air berkunci. ada orang yang sedang mandi di dalam. saya pun tunggu seketika, tetapi kemudian saya berasa tidak tertahan lagi. sayapun ketuk pintu bilik air. “cepat la sikit”. kemudian bunyu shower pun berhenti. saya terpaksa merapatkan kaki sambil kedua-dua tangan berada dicelah kangkang bagi mengelakkan daripada terkencing.

Selepas itu bunyi kunci pintu dibuka. saya terus meluru masuk, tetapi pada masa itu sepupu saya, Zali, masih belum sempat keluar ke bilik lelaki. sebelum sempat keluar, dia menoleh dan terlihat saya sedang menahan daripada terkencing. entah kenapa, dia berhenti, dan kemudiannya dia menutup semula pintu tersebut dan menguncinya. saya menyuruhnya keluar tetapi dia hanya tercegat di situ. dia baru sahaja lepas habis mandi dan hanya bertuala. peha saya semakin mengepit kedua-dua tangan saya. “nak kencing ke?” kata Zali sambil tersengih. saya betul-betul tak sangka bahawa sepupuku Zali yang muda setahun dari saya sanggup buat begitu.

Namun pada masa itu saya tidak mempunyai pilihan lagi kerana jika saya terus tahan, saya rasa pasti akan terlepas jugak. saya terus melucutkan seluar saya, dan kemudiannya panty saya. saya terus bercangkung di mangkuk tandas. tapi oleh kerana Zali sedang memerhati, saya tidak sanggup untuk melepaskan dihadapannya. saya terus merapatkan peha saya. saya cuba menahan sekuat mungkin, tapi akhirnya titis demi titis terkeluar. Zali yang tadi memerhati datang ke arah saya yang sedang bercangkung, lalu membongkokkan badannya sambil tersengih. “tolonglah Zali, keluar…” pintaku. tapi Zali tetap tidak beredar, malah menggunakan kedua-dua tangannya untuk meluaskan kangkangku. kini bahagian sulitku telah terdedah. saya tidak dapat lagi menahan, dan terpancut keluar air kencingku sambil diperhatikan oleh Zali. saya betul-betul tak percaya keadaan itu berlaku. Zali teris membeliakkan matanya memerhatikan saya membuang air sambil terkangkang luas. saya dapat lihat melalui tualanya yang batangnya menegang.

Setelah selesai membuang air, saya terus membasuh kemaluan saya. tapi pada masa yang sama, Zali terus mengambil seluar dan panty saya yang saya telah lucutkan tadi. saya cuba meminta, tapi dia tidak memberikannya semula kepada saya. “tolonglaa Zali, apa awak nak nii…” saya merayu kepada Zali. Zali tersenyum. “Kalau awak nak balik seluar awak ni, awak kene bukak baju awak dulu” kata Zali. Saya merayu berkali-kali, tapi Zali mengugut kalau saya tak buat apa yang dia nak, dia akan keluar bersama seluar saya. saya yang terdesak, akhirnya bersetuju. mahu tidak mahu, saya tanggalkan t-shirt dan bra saya.

Akhirnya saya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun dihadapan Zali. saya dapat merasakan yang Zali semakin terangsang melihat saya tanpa sebarang pakaian. batangnya semakin menegang. saya terus meminta pakaian saya semula, Zali mula berdalih. saya dapat merasakan yang Zali mempunyai niat yang tak baik. Zali mengugut dia akan membuka pintu ke bilik lelaki jika saya tidak mengikut cakapnya. saya semakin tidak tahu apa yang nak dibuat kerana jika pintu itu di buka, semua sepupu saya yang ada di dalam bilik tersebut akan melihat saya bertelanjang. akhirnya saya bersetuju untuk ikut apa sahaja yang Zali mahu, dengan syarat Zali berjanji untuk pulangkan pakaian saya dan merahsiakan perkara itu.

Zali bersetuju dan terus mengambil kesempatan ke atas diri saya untuk memuaskan nafsunya. mula-mula dia menyuruh saya berdiri mengangkang, sambil dia mengusap dan menjolok-jolok bahagian sulit saya. tangan kirinya pula memicit-micit dan meramas-ramas buah dada saya. mulutnya liar menghisap dan menjilat puting buah dada saya. dalam keadaan tidak rela, badan saya menjadi semakin panas. kemudian, Zali menyuruh saya kangkang dengan lebih besar, dan dia duduk di celah kangkang saya dan kepalanya dicekupkan ke celah kangkang. lidahnya dijelirkan dan dimain-mainkan di dalam bahagian sulit saya. pada masa itu, badan saya semakin panas, dan saya mula merasa terangsang yang amat. saya tidak pernah berasa seperti ini sebelum itu. setelah agak lama, saya berasa seperti melepaskan satu babanan besar dan merasakan satu kepuasan yang amat. rupanya bahagian sulitku telah basah.

Melihatkan itu, Zali terus bangun dan terus mengarahkan batangnya yang sudah begitu menegang ke arah lubang sulit saya. saya cuba menghalang, tetapi terasa agak lemah ketika itu. Zali tanpa berlengah-lengah memasukkan batangnya ke dalam. saya merasa seperti terkoyak di bahagian tersebut. saya mengerang kesakitan, tapi Zali membisikkan supaya saya tidak membuat bising. Zali memasukkan batangnya perlahan-lahan. saya pada masa itu tersandar pada dinding bilik air tersebut. setelah agak lama, batang Zali akhirnya masuk sehingga ke hujung. kesakitan yang saya rasa semakin berkurang. ketika ini, kami seperti melekat sesama sendiri. kemudian Zali mula mengeluarkan sedikit batangnya, dan menjoloknya masuk semula.

Perkara ini dilakukan berulang-ulang dan semakin laju. saya tidak sedar yang dengusan nafas saya sudah agak kuat, tapi Zali mengisayaratkan supaya mengawal supaya tidak didengari. “Syyyyyy….. nanti orang dengar…..”. saya mencapai klimaks yang kedua pada ketika itu. selepas itu, saya terasa seperti batang Zali semakin membesar lagi di dalam lubang sulit saya. Zali keluarkan batangnya dan menyuruh saya menghisapnya. saya dapat mengagak yang Zali akan memancutkan cecairnya sebentar lagi. saya pada mulanya tak mahu memasukkan batangnya ke dalam mulut, kerana merasakan itu adalah menjijikkan. tapi lepas didesak oleh Zali, saya melutut dan mengangakan juga mulut, dan Zali memasukkan batangnya ke dalam mulut saya.

Zali menyuruh saya hisap batangnya. saya mula hisap. batangnya yang agak besar itu membuatkan saya terpaksa menganga seluas-luasnya. saya menghisap semakin kuat, dan Zali seperti mengerang kenikmatan. akhirnya terpancut cecair likat itu dari batang Zali ke dalam mulut saya. saya tertelan air likat tersebut dam ingin menarik keluar batang zali dari mulut, tetapi tidak dibenarkan oleh Zali. semakin banyak saya tertelan, dan selebihnya meleleh keluar dari mulut saya. kemudian Zali mengeluarkan batangnya dan terus memancutkan air likat tersebut ke atas buah dada saya.

Setelah habis pancutannya, Zali menyuruh saya duduk di atas sink. dia mengangkangkan kaki saya dan memasukkan sekali lagi batangnya ke dalam lubang sulit saya. dia menyuruh saya melilitkan kaki pada pinggangnya dan dia mengangkat saya dengan tangannya di punggung saya. Zali sedang berdiri sambil saya duduk di atas batangnya dengan kaki terlilit di pinggangnya dan tangan memeluk lehernya. Zali mula menghenjutkan saya ke atas dan ke bawah. saya semakin dihenjutkan dan merasakan lubang sulit saya menghentak-hentak batangnya. saya dihenjutkan semakin laju. saya berasa sakit bercampur kenikmatan. selepas seketika, saya didudukkan semula ke atas sink dan batangnya dikeluarkan semula.

Seterusnya saya di suruh pusing ke belakang dan menghadap ke arah sink. saya membonkok sambil tangan saya diletakkan ke atas sink, dan kaki saya dikangkangkan. Zali memasukkan pula batangnya ke dalam lubang sulitku dari belakang. Zali mula menghayunkan batangnya masuk dan keluar. hayunannya semakin laju. pada masa ini, saya telah lupa segala apa yang berlaku sebelum itu tadi, yang saya fikirkan ialah kenikmatan yang saya rasai. tiba-tiba, terdengar bunyi pintu diketuk.

Zali cepat-cepat mengeluarkan batangnya dan membasuh batangnya itu. sayapun terus membasuh bahagian sulit saya yang basah itu dan terus menyarungkan pakaian saya. setelah saya siap berpakaian dan Zali bertuala, kami keluar serentak dari bilik air tersebut. mujurlah sepupu saya yang mengetuk pintu itu tadi tidak perasan apa yang berlaku.

Perkara ini telah setahun berlaku. namun saya masih tak dapat melupakannya. sampai sekarang, jika pulang ke kampung, saya malu untuk bersua dengan sepupu saya Zali yang muda setahun dari saya. saya juga berharap teman lelaki saya tidak akan tahu perkara ini.

Cuti Sekolah Yang Indah

Bila cuti sekolah yang panjang mcm ni tak tahu apa buat tambah2 dah masuk alam remaja masa tu. So lepas balik umah Halim aku pergi umah mak saudara aku diseremban. Dia duduk masa itu kg sentosa paroi di mana kawasan setinggan yang baru diterokai. Semua kemudahan byk kekurangan api letrik guna generator je masa tu, air pula guna air lombong untuk mandi dan minum. Selama satu bulan aku duduk di sana, masa tu semua sepupu aku ada balik so kami orang sungguh akhrab antara satu sama lain, macam adik beradik.

Masa di sana rutin ku hari2 gi pasar bersama abg sepupu aku yang aku panggil bang chik. Bang chik masa tu umur linkungan 20 tahun jarak antara aku hampir 7 tahun. Dimasa itu dia penuntut di kolej maktab perguruan ceras.

Kami banyak masa bersama seperti gi mandi bersama juga jln2 ptg pun bersama bersiar2 di pekan seremban termasuk lah lake garden.Bang Chik suka mengusik aku juga suka bergurau dgn aku. Bila malam pun aku tidur bersama dengan dia.

Hampir satu minggu dirumah mak saudara aku tiada apa2 pun yang berlaku antara aku dan Bang Chik cuma mlm2 Bang chik suka pelok aku masa tidur. Kami malam2 pun tidur hanya pakai kain je. Satu seketika bang chik suka pegang kote ku masa aku tidur itu pun kalau aku tiba2 terjaga mcm ada org sentuh kote aku masa tu.

Bila Bang chik sering peluk aku masa tidur pasti aku terasa kehangatan tubuh dia mau pun kote dia yang keras menegak tu terkena pada tubuh aku walau pun dalam kain sarung yang tanpa seluar dalam. Masa tu aku segan nak sentuh atau buat nakal tapi hati aku hari2 telah terasa kepingin untuk menyentuh kote dia satu hari.

Satu malam tu kami tidur cam biasa dan dia pun pelok aku macam biasa juga memegang kote aku dimasa dia tengah tegak. Di masa itu aku pula dah tak tahan untuk membentung perasaan diri ini lalu aku meletakan tangan aku kat kote dia secara sengaja tanpa buat apa malam tu. Bang chik tak buat apa2 cuma biarkan je. Masa itu dirumah mak long ku menguna jam dinding yang setiap satu jam akan berbunyi waktu yang ditetapkan. Malam tu sungguh dinggin kami berselimut dgn satu selimut tanpa baju cuma bersarung pelikat aja.

Malam masih aku ingat dan tertulis dalam diari aku jam berbunyi pukul 2 pagi Bang chik bangun buang air dan di letak tangan ku ke tempat lain. Bila selesai buang air kecil dia tidur semula disebelah aku. Masa tu saja di tarik tangan ku supaya memeluk dia. Tangan ku masa tu diletak semula ditempat konek dia tadi. Tapi masa tu aku rasa masih keras mcm tadi.

Masa itu jantung aku mulai kencang dan fikiran aku mulai kacau sama ada nak terus belai atau biarkan mcm itu. So aku ambil keputusan untuk belai2 perlahan-lahan kote dia mau tgk responenya macam mana, Selang beberapa minit Bang chikbagi respone yang lebih baik dgn membisik ketelinga aku serta mengerakan aku dgn berkata buka je kain dia kalau nak rasa besar dan keras nya. So masa tu aku diam je.

Lama kelamaan Bangchik melongarkan kain nya lalu memasukan tangan aku kedalam kain terus ke batang dia. Perggghhhhhhhhh Aku tak sangka batang yang aku gosok pelan2 dari luar tadi rupa2nya besar gila dgn kekerasan yang maksimum. Aku rasa tak segan lagi nak membelai kote Bang chik malam tu bab dia respone untuk di belai. Air mazi nya byak keluar aku rasai lelehan nya masa tu. Dalam masa itu bang Chik mencium pipi aku, cuma aku biarkan saja.

Mlm tu aku sekadar membelai kote dia hingga air susu nya terpancut keluar dgn byk sekali masa air susu nya mahu keluar dia memeluk tubuh ku sungguh erat sekali sambil dia memegang kote aku masa tu sambil melancapkan aku.

Malam tu air aku keluar lewat sikit dari dia sungguh enak dan syok sekali bab pertama kali aku pegang kote orang yang dah hampir dewasa.

Selepas selesai kami pun tidur bersama dalam berpelukan. Ke esokan harinya kami bangun sama2 tapi aku buat mcm malam tadi tak ada apa2 berlaku dan mandi bersama Bang Chik di lombong.

Masa mandi tu Bang Chik ajar aku mandi wajib dan dia kata tak perlu malu dgn dia bila malam rasa nak pegang kote dia buka je kain dia, masa tu aku senyum malu je pada dia. Bang chik very open pada ku tentang sex sejenis.
Setiap malam kami lakukan sex selama hampir satu bulan di rumah mak long aku tu

Lelaki Lembut

Aku dilahirkan sebagai lelaki lembut. Ibu, ayah dan kakak mengatakan wajahku sungguh cute. Sebenarnya aku tidaklah benar-benar lembut sehingga dipanggil sotong tetapi sikapku yang lembut. Dari segi fizikal aku masih lelaki normal. Aku suka bersukan dan tubuhku tinggi sebagai seorang atlet.

Aku berasal dari keluarga kecil. Keluarga kami hanya berempat. Ayah, ibu, kakak dan aku. Aku sedang menuntut dalam tingkatan 5 sedangkan kakakku sedang menuntut di tahun dua sebuah IPTA di ibu kota. Kakakku, Farah Ayuni orangnya cantik dan anggun. Tiap lelaki yang memandangnya pasti terpegun akan kecantikan kakakku. Malah aku adiknya pun memuja kecantikan Kakak Farah.

Kawan kakak, sepupu kami anak mak longku pun tak kalah cantiknya. Dia sama kelas dengan Kak Farah di IPTA dan tinggal di rumah kami di KL. Pak Long dan Mak Long tinggal di Langkawi jadi selama kuliah di IPTA kakak sepupu aku, Aimi Nadia tinggal di rumah orang tuaku. Ibuku adalah adik mak long ku. Hubungan kami bagai adik beradik. Kak Nadia telah menjadi sebahagian daripada keluarga kami.

Aku tak pasti samada aku normal atau tidak tapi bila memandang wajah kakak dan kakak sepupuku aku geram seperti hendak merangkulnya. Kecantikan dan keayuan mereka membangkitkan keghairahanku. Senyumannya yang manis, badannya yang harum, lenggang lenggoknya yang mempesona menyebabkan aku lupa gadis di hadapanku adalah kakak kandung dan kakak sepupu aku sendiri. Farah Ayuni dan Aimi Nadia sentiasa muncul dalam impianku. Betapa bahagianya aku jika bidadari-bidadari ini menjadi milikku.

Satu hari ibu, ayah dan Kak Farah berangkat ke Kuantan atas urusan keluarga. Tinggalah aku dan Kak Nadia berdua saja di rumah. Ibu bapaku tak pernah risau keadaan kami sebab makan minum kami disediakan oleh Mak Mah pembantu kami. Cuma saja Mak Mah ini tidak tinggal bersama kami kerana dia akan pulang ke rumahnya pada malam hari selepas menyelesaikan kerja-kerjanya.

Suatu pagi aku melintas bilik kakak sepupuku. Pintu biliknya terbuka sedikit dan ternampaklah Kak Nadia hanya berkemban saja dengan tuala. Mungkin dia baru keluar dari bilik air. Tiba-tiba telefon bimbit Kak Nadia berdering dan dalam keadaan tergopoh-gopoh mencapai telefonnya yang terletak di atas katil dan terburailah tuala yang melilit di tubuhnya. Astaga…. sesosok tubuh yang cantik putih gebu ibarat patung berdiri telanjang di hadapanku. Pinggang ramping dan dada yang bengkak sungguh indah. Terlihat sejemput bulu hitam di bahagian tundun. Darahku berderau dan pantas menjalari urat-urat darah sekujur badanku. Badanku terasa panas dingin.

Bayangan Kak Nadia yang bogel sentiasa mengganggu fikiranku. Sungguhpun Kak Nadia berpakaian di hadapanku tapi aku rasa mataku seperti menembusi pakaiannya dan menampakkan dirinya yang telanjang. Peristiwa pagi tadi benar-benar membuatkan diriku serba tidak kena.

Aku terpengaruh dengan godaan iblis. Aku mencari jalan bagaimana hendak meneroka Kak Nadia lebih jauh. Aku ingin menikmati tubuh Kak Nadia yang cantik bagai model itu. Tiada lagi hubungan kakak adik, yang muncul hanyalah hubungan pNadia dan wanita.

Kesempatan itu tiba jua. Malam itu aku tinggal berdua dengan Kak Nadia. Ibu bapaku mengunjungi nenek yang sakit di Kuantan dan akan tinggal di sana buat beberapa hari. Selepas makan malam aku dan Kak Nadia menonton tv di ruang keluarga. Aku mengerling Kak Nadia yang sedang duduk di sofa sedang asyik menonton berita perdana. Kak Nadia hanya berpakaian baju tidur dengan secalit mekap. Pada pandanganku Kak Nadia sungguh cantik malam itu. Keinginan memiliki Kak Nadia membuak-buak.

“Kak saya nak buat milo, kakak mau?” Aku menawarkan jasa kepada Kak Nadia.
“Mau,” ringkas jawab Kak Nadia sambil matanya tetap ke skrin tv.
Aku ke dapur membancuh minuman. Dalam cawan kepunyaan Kak Nadia aku memasukkan pil tidur kepunyaan ibu yang aku ambil siang tadi.
“Kak ini milo kakak,” ujarku sambil menghulur cawan.
“Terima kasih dik,” perlahan suara Kak Nadia sambil menyambut cawan yang aku hulur kepadanya.

Aku meneguk minumanku dengan tenang. Perasaanku agak gementar menunggu reaksi minuman yang aku sediakan untuk kakak ssepupuku itu. Kakak Nadia menghirup perlahan-lahan minuman di hadapannya.

“Sedap minuman yang Man buat. Boleh buka gerai ni,” puji Kak Nadia.
“Kalau hanya gerai tepi jalan tak mainlah kak. Ini minuman taraf lima bintang,” jawabku bergurau.
“Perasan adik ni,” perli Kak Nadia.

Selepas beberapa minit aku lihat mata kakakku makin kuyu dan tak lama kemudian Kak Nadia terlentok di sofa tertidur lena. Aku puas kerana ubat tidur yang aku masukkan ke dalam minuman kakakku telah memberi kesannya. Tanpa berlengah aku mengangkat kakak sepupu kesayanganku yang sedang tidur lena ke tengah ruang tamu yang beralaskan karpet. Aku merenung tubuh kakak yang sedang tertidur dihadapan ku. Badanku terasa menggeletar kerana tidak sabar untuk memulakan rancanganku.

Kakak Nadia yang terbaring tak berdaya di hadapanku hanya mengenakan baju tidur nipis dan seluar dalam tanpa coli. Kak Nadia memang biasa berpakaian begini bila dirumah. Begitu juga Kak Farah. Kerana itu sejak dulu lagi aku geram bila melihat kedua kakakku. Gerakan-gerakan gunung kembar di sebalik baju tidurnya benar-benar menggoda imanku. Lekuk-lekuk tubuhnya jelas terbayang di sebalik baju nipis yang dipakainya. Mungkin Kak Nadia tidak terasa apa-apa bila berhadapan dengan aku adiknya. Mungkin pula sikapku yang lembut.

Kesabaranku menipis. Ku sentuh lembut bukit kembar yang sedang mekar di sebalik baju nipis dan jarang. Sungguh besar dan padat rasanya payudara kakak kesayanganku. Aku raba, ramas dan kupicit-picit belon kenyal idamanku. Tak puas rasanya meramas gunung kembar yang masih berbungkus. Tanpa lengah aku menanggalkan pakaian kakak dan tersergam indah sekujur tubuh yang bogel di hadapanku. Kelihatan bulu-bulu halus menutupi taman larangan kakak dan gunung kembar putih gebu dihiasi puting kemerahan sebesar kelingking.

Nafsuku kian bergelora melihat tubuh indah kakakku. Senjataku tegang terpacak sejak tadi. Tiada lagi pakaian yang menutupi badanku. Aku dan Kak Nadia sama-sama telanjang bulat. Bezanya aku bebas bertindak apa saja sementara Kak Nadia tertidur nyenyak terlentang kaku di hadapanku.

Gunung kembar Kak Nadia aku ramas dan picit. Lembut dan kenyal terasa di tanganku. Terasa seperti aku memicit belon waktu kecil dulu. Tak puas dengan memicit aku mengisap puting tetek Kakak Nadia. Aku hisap puting tetek bergilir-gilir kiri kanan. Aku terasa seperti badan Kak Nadia bergerak-gerak tetapi matanya tetap tertutup rapat.

Bila aku puas membelai gunung kembar aku tolak lengan kakakku hingga ketiak Kak Nadia yang mulus licin terbentang di hadapanku. Aku cium bau harum ketiak Kak Nadia. Bau asli ketiak Kak Nadia benar-benar merangsang nafsuku. Aku rasa senjataku makin keras dan cairan jernih keluar di hujung kepala bulat senjataku.

Geramku bertambah-tambah melihat kulit Kak Nadia yang lembut dan halus. Senjataku yang keras aku rapatkan ke badan Kak Nadia. Kepala bulat warna coklat aku gesel-gesel ke gunung kembar Kak Nadia. Kepala bulatku terasa geli. Kemudian aku gesel kepala senjataku ke ketiak Kak Nadia, ke pipinya yang licin, ke ulas bibirnya yang merekah merah dan ke lubang hidung Kak Nadia. Aku rasa sungguh seronok berbuat demikian.

Aku kemudian beralih ke tundun gebu Kak Nadia. Bulu-bulu halus aku usap-usap dengan jari-jemariku. Kemudian paha Kak Nadia yang mulus itu aku kuak sehingga bibir-bibir kemaluan Kak Nadia terlihat jelas. Bibir luar agak tebal sementara bibir dalam tipis warna merah muda. Aku sungguh geram melihat bibir merah dan merekah itu. Tanpa menunggu lama aku menempelkan hidungku dan menyedut bau cipap kakakku penuh nafsu. Begini rupanya bau cipap, fikirku. Baunya bukanlah macam bau minyak wangi, tak harum macam parfum tapi bau tersebut merangsang hidung dan membangkitkan nafsu birahi.

Kedua paha Kak Nadia aku tolak agar terbuka luas. Aku mengusap-usap alur belahan cipap Kak Nadia dan sesekali aku cuba membuka rekahan alur itu. Aku menelan air liur apabila melihat daging seperti kacang soya mula mengembang dan terjulur keluar dari rekahan alur cipap Kak Nadia, mungkin akibat tindak balas sentuhan yang aku lakukan.

Aku meletakkan hujung lidahku pada daging kemerah-merahan itu. Terasa masin pada pertama kali aku menjilatnya. Aku teruskan jilatanku dan terasa nikmat di lidahku. Aku menyedari bahawa kakak Nadia masih dara berdasarkan kepada alur cipapnya yang masih tertutup rapat dan kelentitnya yang masih kemerah-merahan dan melekit. Aku cuba membuka alur cipap Kak Nadia yang masih tertutup rapat dan cuba merenggangkannya. Ada cecair putih berlendir mengalir keluar dari lurah cipap dan aku melihat wajah Kak Nadia yang kemerah-merahan, mungkin kerana nikmat sentuhan yang dirasainya dalam tidur.

Aku mula mengesel-gesel kepala konekku ke alur cipap Kak Nadia sambil tanganku meramas kemas buah dada Kak Nadia. Aku sudah tidak tahan, aku benar-benar penasaran ingin merasa nikmat besetubuh. Aku mula memaksa kepala konekku masuk ke dalam alur cipap Kak Nadia. Sesekali aku mengerang kesedapan kerana bulu-bulu halus Kak Nadia yang terkena di kepala konekku. Terasa sungguh sempit pintu nikmat Kakak Nadia.

Aku menarik semula kepala konekku dan mengusap-usap kembali alur cipap Kak Nadia. Terasa kepala konekku makin basah. Tidak lama kemudian aku melihat cairan jernih makin banyak keluar dari rekahan cipap Kak Nadia. Aku menghalakan semula kepala torpedoku ke alur lurah Kak Nadia. Kupegang batang balakku sambil membimbing konekku menghala ke gua keramat Kak Nadia. Perlahan-lahan aku menolak kepala torpedoku masuk ke dalam alur nikmat dan kali ini kemasukannya agak licin akibat adanya sokongan pelincir yang keluar dari lurah nikmat Kak Nadia. Sesekali aku menggentel kelentit Kak Nadia yang semakin mengembang dan berdenyut-denyut kemerah-merahan.

Aku tekan makin kuat. Kini hampir kesemua kepala konekku terbenam di dalam cipap Kak Nadia yang masih ketat. Aku menolak lagi dan kepala konekku mula terhalang dengan selaput yang teras amat kenyal dan ketat. Aku tak tertahan lagi. Kepala torpedo mula menerobos masuk kedalam lubang nikmat dan aku tidak lagi berhenti dan terus membenam konekku sehingga bulu-buluku merapat ke bulu-bulu Kak Nadia. Kepala konekku terasa menyentuk dasar kemaluan Kak Nadia.

Aku berdayung makin laju. Aku henjut sepuas-puasnya. Konekku terasa diramas-ramas oleh dinding cipap yang ketat. Cairan licin makin banyak keluar. Aku lihat warnanya agak kemerahan. Itu tentunya darah dari dara Kak Nadia yang aku rampas. Aku terus mendayung dan mendayung tanpa menghiraukan lendiran darah yang mengalir keluar dari cipap Kak Nadia. Rentak dayunganku semakin laju menyebabkan keseluruhan badan kakak mula bergoyang disertai buah dadanya yang ranum bergoncang-goncang.

Kakak Nadia seperti bergerak-gerak tapi matanya tetap terpejam. Mungkin Kak Nadia terasa nikmat dalam mimpinya yang indah. Lima minit kemudian aku dapat merasakan kepala konekku makin mengeras dan mengembang dan terasa cairan jantanku yang kian mendidih hendak keluar. Aku terasa seperti hendak terkencing. Dan sepantas itu juga aku menarik keluar batang balakku dan berhamburanlah maniku memancut ke atas perut Kak Nadia yang mulus.

Terdengar seperti suara erangan keluar dari mulut Kak Nadia. Mungkin Kak Nadia juga menikmatinya. Aku terbaring keletihan. Selepas setengah jam tenagaku mula pulih dan dengan menggunakan kertas tisu aku membersihkan cairan pekat yang menempel di dada dan perut Kak Nadia. Aku mengenakan kembali pakaian Kak Nadia dan membaringkannya semula di atas sofa. Kak Nadia masih tertidur nyenyak dan aku tersenyum puas.