Category Archives: Salesman – Pelanggan

Terkena Pukau

Aku mendengar ketukan di pintu. Sekali, dua kali dan terus-terusan. Aku yang sedang menonton tv di ruang tamu bangun dan membuka pintu. Tercegat di muka pintu seorang lelaki. Badannya sederhana dan berusia dalam lingkungan 30-an. Dia berpakaian baju putih, seluar biru dan bertali leher merah. Di tangannya ada sebuah beg samsonite warna coklat gelap.

“Cik sungguh bertuah. Cik dipilih untuk menerima hadiah sepuluh ribu ringgit.” Pemuda itu memulakan bicaranya.

“Hadiah? Hadiah apa tu?” aku mula tertarik.

“Ada dalam beg saya. Cik bertuah dipilih dari ribuan orang.”

“Kenapa saya?” aku bertanya tak faham.

“Boleh saya masuk? Nanti saya tunjukkan,” kata pemuda tersebut dalam loghat indon.

Perasaan ingin tahuku tak mampu aku tolak. Aku mempersila pemuda itu masuk dan menutup pintu. Aku mengajaknya duduk di sofa. Dengan sopan pemuda itu duduk dan meletakkan briefcasenya di atas meja kaca di hadapan kami.

“Terasa penat. Boleh cik bawa segelas air.”

Aku hanya menurut. Aku ke ruang dapur, mengambil sebiji gelas dan menuang air yang aku ambil dari peti ais. Aku bawa ke ruang tamu dan menyerahkan kepada lelaki tersebut. Dia menerima dan mengucapkan terima kasih.

Aku duduk di sofa di hadapan pemuda tersebut dan hanya memerhati lelaki itu meminum beberapa teguk. Kemudian sambil memegang gelas di hadapannya dia membaca sesuatu. Aku lihat bibirnya terkumat-kamit. Satu minit kemudian dia memasukkan empat jarinya ke dalam gelas. Direndam beberapa saat. Ditarik keluar jarinya dan secara pantas diperciknya air tersebut ke mukaku.

Aku terpinga-pinga. Bilik itu tiba-tiba gelap. Aku menyapu muka dengan tangan kanan. Tiba-tiba bilik tersebut cerah benderang. Ruangannya luas dan dihiasi perabot mewah. Aku rasa seperti berada dalam sebuah istana. Sungguh indah. Di hadapanku ada seorang pemuda kacak. Berpakaian cantik dan mewah. Segak seperti seorang putera raja.

Putera kacak tersebut mendekatiku. Dipeluk diriku dan pipiku dicium. Aku seronok dilakukan seperti itu. Terasa dilayan seperti seorang puteri. Puas membelai putera itu membuka pakaianku satu persatu. Aku patuh dan menurut. Langsung tidak membantah. Malah aku membantu membuka pakaianku sendiri. Tubuh putih gebuku diramas dengan manja oleh putera.

Aku merasa seronok dengan sentuhan lembut putera. Tangannya manja menjalar dari kakiku dan terus ke betis dan pahaku. Aku merasa teruja dan seronok. Kurasakan buah dadaku mengencang dan membesar. Kemaluanku terasa berdenyut-denyut. Sentuhan putera mengkhayalkanku. Aku cukup seronok. Putera perlahan-lahan membongkok dan mencium kemaluanku. Aku teruja sekali lagi. Aku membuka pahaku lebih luas. Putera memang pandai memainkan lidahnya. Diciumnya farajku dan dijolok dengan lidahnya. Aku cukup terpesona.

Tangan putera tidak tinggal diam. Kedua-dua tangannya meramas lembut buah dadaku. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada sofa yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah. Aku memejamkan mata menikmati keindahan di ruang itu di samping seorang putera kacak. Bila aku membuka mataku terpandang sesosok tubuh sasa berdiri tanpa pakaian di hadapanku. Kemaluannya terjuntai sungguh indah.

Putera kembali menghampiriku. Mukanya disembamkan ke pangkal pahaku. Setelah puas memainkan lidahnya ke dalam kemaluanku, putera perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang keseronokan mengalir ke dalam diriku. Lantas aku memegang kemaluan putera yang agak besar dan panjangnya lebih kurang tujuh inci.

Ghairahku membuak-buak. Aku menyembamkan mukaku ke pangkal paha putera. Zakarnya yang keras terpacak aku jilat hujungnnya. Kepala bulat berkilat nampak bercahaya. Pantas kumasukkan kedalam mulutku. Entah macam mana aku pandai pula dalam bidang kulum mengulum ini. Setahu aku belum pernah aku lakukan seumur hidupku selama 18 tahun. Malah tak terlintas pun untuk melakukannya.

Segala-galanya seolah telah diprogramkan pada malam itu dan yang peliknya aku seolah seronok diperlakukan dan melakukannya. Nafsuku membakar diriku. Pelirnya putera aku kulum ligat. Sementara putera meramas lembut buah dadaku. Pelir putera kudapati amat tegang dan keras. Air maziku telah banyak keluar dan membasahi permukaan farajku.

Aku dicempung lembut oleh putera. Aku dibaringkan di lantai tapi aku rasa seperti berbaring di tilam empuk. Putera menghampiriku. Aku dengan senang hati membuka kedua pahaku. Aku kangkang luas-luas menarik perhatian putera. Putera tersenyum ke arahku. Di rapatiku. Zakarnya yang keras terpacak di hala ke lurah kemaluanku yang telah banjir. Kepala keramat itu mengetuk-ngetuk lembut kelentitku yang telah membengkak. Aku kegelian.

Puas bermain di lurah merkah, putera dengan amat lembut menekan perlahan kepala bulat licin ke lubang kemaluanku. Aku mengerang perlahan kenikmatan. Aku lihat muka putera tersenyum melihat mukaku agak berkerut. Maklumlah aku masih dara. Tentunya putera merasa lubang kemaluanku amat sempit dan ketat. Putera menarik perlahan batang pelirnya dan dengan perlahan juga didorongnya. Diulang pergerakan maju mundur itu beberapa ketika.

Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan begitulah berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah terlupa segalanya. Lupa pada diri sendiri, lupa pada ayah dan emak dan lupa pada Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh putera membuatkan aku lupa pada segalanya.

Putera memeluk badanku erat. Mulutnya bermain di tetekku. Putingnya yang sebesar kelingking disedut dan dihisap. Aku kegelian dan sungguh lazat. Sementara di bahagian bawah batang pelirnya yang keras masih terbenam dalam rongga kemaluanku. Aku rasa seperti terbang di kayangan. Indah, sungguh indah.

Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Putera melajukan gerakan tikamannya. Dan aku tersentak bila pancutan deras menerpa pangkal rahimku. Putera melepaskan benih-benihnya ke dalam rahimku. Aku terkulai layu kelazatan. Aku mengalami orgasme yang selama ini tidak pernah aku rasai. Bagaikan berada di syurga. Indah sekali.

Perlahan-lahan putera bangun. Ia melambai ke arahku sambil berjalan ke pintu. Aku yang terbaring membalas lambaiannya sambil tersenyum mesra. Aku memejamkan mataku dan tertidur keletihan.

Aku terdengar suara memanggilku sayup-sayup. Aku membuka mata dan terlihat ibuku menggoncang-goncang badanku. Aku bingkas bangun dan dapati aku terbaring telanjang bulat di ruang tamu. Ada perasaan aneh di kemaluanku dan aku melihat ada lendiran putih mengalir keluar. Aku terpinga-pinga. Ibuku terpinga-pinga. Apakah yang terjadi pada diriku?

Advertisements

Aku Curang

Ceritanya begini. I seorang datin….Husband I selalu sibuk dengan bisnes. Kalau bukan bisnes, golf lah menjadi hobi masa lapangnya. Disebabkan itu, I selalu bosan duduk kat rumah seorang diri. Dahlah tak balik selama berminggu-minggu, bila balik saja terus tidur sebab terlalu letih. Jadi, I seringkali tak dapat nikmat seorang isteri… Jad, suatu hari, I buat keputusan untok keluar mencari hiburan. Tak kisahlah tengok wayang ke, shopping ke, asalkan dapat meluahkan perassan bosan sudah.

Masa I tengah shopping tu, ada seorang sales assistant lelaki berbangsa Cina datang untok melayanku. Dia perkenalkan dirinya sebagai Simon. Dia tinggi lagi kacak, apatah lagi mulutnya manis, maklumlah salesman kan…

I terasa terhibur dengar pujiannya. Bila I cuba pakaian, dia puji I mempunyai figure yang baik… Oleh kerana terlalu makan hati dengan kata-kata manisnya, I pun banyak membeli pakaian dari boutiquenya. I terasa macam terlalu dimanjakan…

Lepas itu, I pun jalan-jalan lah ke seluruh shopping complex. Hinggalah masa lunch hour. I pun pergilah ke food court untok mengisi perut yang telah lapar. Masa itu, I nampak Simon tengah makan seorang diri. I pun pergi dudok bersamanya.

Kami berdua berbual-bual. Telah lama berbual, I pun tahulah sikit sebanyak tentang dirinya. Dia berumor 26 tahun ketika itu dan merupakan seorang pelajar di sebuah kolej berhampiran. Kerja sales assistant itu ialah kerja sampingannya. Telah lama Iberbual dengannya, I terasa semakin rapat dengannya. I rasa amat senang berbual dengannya. Kami mula bergurau senda hinggalah dia bertanya tentang diri I. Dia ingin tahu mengapa suamiku tidak menemaniku.

I pun meluahkan segala perasaan yang lama terpendam kepadanya. Simon menggangguk tanda faham. I terasa macam satu beban telah dilepaskan. I berasa sungguh senang hati.

“You nak I temankan you tak, untuk satu malam? I can offer you a good price,” kata Simon tiba-tiba.

Pada mulanya, I agak terkejut. I hanya mendiamkan diri. Namun setelah lama berfikir, ya tak ya juga sebab husband I dah hampir 2 bulan tak buat dengan I, jadi I dah ketagih kasih sayang dan perlu puaskan nafsu I ni.

“OK. But where?”
“Datin tetapkan.”

Lalu kami pun buat keputusan untok menjalinkan hubungan sulit kami di sebuah hotel taraf lima bintang. I yang bayar guna kredit card yang diberi oleh husband I.

Masok saja ke dalam bilik, Simon dengan perlahan-lahan mendakap I dan mencium I. Dah lama I tak dicium dengan begitu seronok sekali.
Tangan Simon mula meraba-raba ke seluroh tubuh ku. I pun turut sama meraba-raba badannya, lebih-lebihlagi bahagian kemaluanya. Uissh, tegangnya..
Kemudian, kami menanggal pakain hinggalah bogel…Siman mengangkat I ke katil dan kemudian memanjat ke atas tubuh I.

“Let’s begin, datin.”
“Don’t call me Datin. Panggil je Yati.”
“Ok, Yati.”

Lalu kami pun memulakan babak percintaan kami. Coli I ditanngalkan dan diciumnya. KEmudian dia mengurut-urut buah dada I. I tak tahan lagi lalu merengek-rengek kegelian.

“aaahh, owwww…slow sikit Simon…Ahh that’s right…”
Selepas itu, Simon buka pula seluar dalam I dan juga dia punya. Mata I terbeliak melihat kemaluannya yang besar dan tegang itu…Dahlah bulu lebat, tak sunat pulak tu…Selama ini, I tak pernah merasa kote yang tak disunat…

Lalu I tarik kemaluannya dan mengurut-urutnya. I terasa terangsang. Begitu juga dengan Simon yang sejak awal lgi dah tercungap-cungap. Lalu I kulum kemaluannya tu.

Emmm memang sedap sekali kemaluan jejaka Cina ini. Janji betul…
Lepas itu, giliran Simon pula mencium kelentit I. I rasa geli semacam bila dia menjilat kelentit I. I hampir cum .
“Yati, you ni dah basah habis.” Katanya.
Kami saling berpandangan.

“Go ahead SImon. Fuck me…puaskan nafsu I.”
Simon pun memasokkan kemaluannya ke dalam vagina I.
I terasa macam sesuatu yang kuat menekan pada kemaluan I. Pergerakan kami amat licin dan Simon terhenjut-henjut di atas body I.
Tak lama kemudian I mula cum. I meneriak dengan kuat melepaskan perasaan ghairah I itu. “AHHHHHHHH…ahhhhhhhh…SSSiimonnn ….Owwwwwwww..huh..huh”
I teriak dengan kuat. Simon juga cum pada masa yang sama. I terasa macam sesutu terpancut dalam lubang I….Agak lama juga. Rasa-rasanya, Simon ni kuat juga nafsunya.

Setelah itu, I dengan Simon dah berkali-kali berzina bersama. I tak rasa kesal kerana suami I pun main kat luar, I tahu. Simon merupakan teman I yang paling setia. Walaupun berlainan bangsa, namun I tak peduli sebab Simon memang baik pada I. Kadang-kadang, kami main di atas katil I bila husband I tak ada.

Peter Salesman

Pada hujung minggu yang lalu, I dan hubby pergi jalan-jalan di shopping kompleks. Boring duduk kat rumah. Dengan memakai jean dan t-shirt ketat, I perasan ramai mata yang melirik tajam kat dada I yang membusung dan bontot I yang melentik. My hubby pun perasan tapi dia tak jealous, malah dia lagi seronok. Muka, mata, bibir dan hidung I seksi, rambut diperangkan dan lurus setakat pinggang. (boleh jadi pornstar kata my hubby. hehehehe.) Memang kami berdua kuat seks dan open tentang seks dan sering mengadakan hubungan threesome atau foursome!!!.

Melintas di depan sebuah kedai pakaian, kelihatan seorang jurujual lelaki yang segak, tinggi dan handsome. Suamiku menyaran kami masuk berasingan. Nak test power katanya. I pun masuk dahulu, dia ekori beberapa langkah dari belakang.

”Hello miss” sapa seorang jurujual, senyum sambil matanya sempat terfokus kearah dada dan belahan pantat I.

I pun masuk. Sambil memilih t-shirt yang dijual, kami pun berbual-bual sambil I minta harga diskaun. Namanya Peter. Nampak sopan dan cepat mesra. Disebabkan keadaan kedai yang agak sesak, beberapa kali dada dan bontot I tergesel dengan Peter. I terasa bonjolan keras Peter menyondol bontot I semasa dia menarik t-shirt yang tergantung.

Suami I yang bediri tak jauh dari situ tersengih. Melihat respon I yang agak sporting, Peter pun menekan bonjolan dengan lebih kuat dan I pun melentikkan bontot. Peter pun senyum sambil menelan liur. I pun senyum. Peter menyarankan agar I memilih stok t-shirt yang disimpannya di dalam stor di bahagaian belakang kedai. Dia kata boleh bagi t-shirt free sambil mengenyitkam mata.

I faham maksud Peter dan I dapat rasakan faraj I dah mula berair. I fikir kena fuck by Peter, is nothing to lose. Wow. I bagi signal dengan my hubby, dia angkat ibu jari. I nampak dia sedang berbual dengan seorang wanita cina. Boleh tahan seksinya, baju low cut dan skirt paras lutu tapi terbelah di depan menampakan peha & betisnya yang putih.

I pun ekori Peter. Sampai di suatu sudut, Peter pun berpusing dan dengan rakusnya memeluk I. With no hesitation, I pun merangkul tengkuk Peter dan tangannya memicit bontot I sambil kami berkucupan. Kamudian, Peter menjilat leher I dan I pun meramas bonjolan yang besar didalam seluarnya. I lemas dalam pelukan Peter.

Ciuman nya beralih ke dada, diangkatnya t-shirt dan bra I, Peter pun menjilat dan menghisap puting I.

”Nice tits” kata Peter.

Dalam beberapa minit, pakaian I dah habis ditanggalkan oleh Peter dan kami pun berbaring di atas timbunan pakaian dan kotak-kotak kosong. Seluarnya pun dah dilondehkan, penis Peter yang panjang, beras dan keras itu amat I impikan. Panjang nya tak kurang dari 8 inci dan besarnya hampir sama dengan size botol mineral water 500ml. Super penis!!! Place to fuck doesn’t matter but Size matters!!!.

Habis badan I di jilat oleh Peter. I rela dan membiarkan Peter meratah tubuh I. I nikmati permainan lidah Peter. Lidahnya makin ligat berputar terutamanya di kelentit dan bijak menggerudi lubang faraj I, sambil I urut super penis nya yang keras membatu. ”I nak hisap your penis” pinta I. Peter pun menukar posisi ke 69, supaya I dapat hisap penisnya dan dia dapat lick dan terus mnggerudi my pussy.

”Hurry Petter. Fuck me now. I tak tahan lagi” rayu I.

”No problem miss” Peter pun bangun dan menghalakan penisnya ke lubang puki I dan sekali tekan. ssssrrruuupppp. aaaahhhhhhhhh. masuk bahagian kepalanya saja.

”Slowly Petter. Your penis is too big. I can’t accept all of it”. Peter memperlahankan tujahan nya. ditolak masuk sedikit demi sedikit. setelah bekerjasama hanya tiga suku batang penisnya dapat masuk.

Terangkat-angkat dan bergetar-getar bontot I menerima tusukan penis Peter. Lubang puki I penuh dan bila Peter menyorong-tarik, terasa seluruh dinding puki I digaru-garu.

”Fuck meeeeee. fuck meeee.” I jadi sasau kena tusukan penis Peter yang power itu. Air gatal I makin banyak keluar. membolehkan Peter menekan habis penisnya masuk, itupun I tolak perutnya takut faraj I terkoyak.

Peter sangat pandai menggerakkan penis dan punggungnya. Ditolak kamudian dipusing. ditarik dan dipusing. sambil mulutnya terus menjilat buah dada I yang tegang macam nak meletup. Then, I rasa menggigil. seluruh badan I begetar.

”I’m cumming. terus Peter. terus. fuck me. aaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.” I pun klimaks tapi Peter masih gagah. Penisnya masih keras. badan kami berpeluh.

”We change position. doggy style” kata Peter.

I love this position. kerana kemasukkan penis dari sudut yang berlainan dan menggesel dan meransang dinding faraj dengan lebih hebat terutamanya G-spot. I pun menonggeng dan melentikkan bontot I yang sememangnya dah melentik. Peter pun membetulkan posisinya.

”Insert your super penis now. my wet pussy can’t wait any longer”

Peter pun tujahkan penis nya, I sambut dengan mengemutkan puki sekuat hati. . eeemmmmm so tight. dengus Peter. fuck me Peter. don’t stop. fuck me harder. I meraung-raung. Sedap woooooo. terasa dunia berpusing-pusing dan badan melayang-layang. I memang kuat seks. I nak setiap hari puki I di-amput oleh butuh-butuh yang super seperti milik Peter.

Pernah my hubby menyewa dua orang gigolo untuk mengamput I selama dua jam non-stop semasa birthday I yang ke-30. Kadang-kadang kami menyewa call girl, my hubby dapat fuck dua pussy at one time. Sedang I suck penis my hubby, that call girl also lick my pussy and clit. I enjoy it and we’re happy. Sound crazy!!! But it’s adventurous and really wonderful experience.

“Peter. I’m cumming againnnnn.”

I pun klimiks. tersentak-sentak badan I macam terkena getaran elektik. Nafas terhenti untuk beberapa saat.

”Miss. I want to cum too”. garau suara Peter, terasa kepala penisnya mengembang dan serentak cecair sperm nya tersembur di dalam lubang puki I.

”Aaaaaaaahhhhhhhhhh.” Peter klimaks, badannya menegang dan jarinya memicit bontot dan buah dada I silih berganti.

I melihat jam tangan,. oohhh dah hampir 1 jam I meninggalkan hubby I sejak I ikut Peter ke stor tadi. ”Ok Peter. thank you nice fuck. really nice fuck. I puas.”

Peter Cuma tersemyum sambil bangun dan menarik seluarnya. I pun menyarungkan pakaian dan memakai make-up, then I sms my hubby.

Seketika kamudian dia balas ”Amoi is sucking my penis. Come here. Hotel X bilik no. xx”.

I balas sms nya “Never mind. enjoy your fucking. I want to continue second round with Peter. call me after 1 hour”.

I simpan my handphone dalam handbag dan I tarik tangan Peter dan kami pun berkucupan. sex stories continues.[Nanti I ceritakan kisah i di-fuck oleh Peter dan dua orang rakannya. it happened just last night]. for now. I’ve to stop typing. my pussy dah mula basah.