Category Archives: Perompak – Bini Org

Kenikmatan di Malam TBC

Malam Tahun Baru Cina yang lepas membuatkan hidupku benar-benar teruji. Tidak pernah aku impikan dan cita-citakan perkara yang amat mengerikan dimana aku telah dipaksa berbogel dihadapan dua orang lelaki yang tidak aku kenali kemudian mereka bergilir-gilir menodai aku dihadapan suamiku sendiri yang tidak boleh berbuat apa-apa kerana telah terikat dikerusi. Aku rasakan dunia ini telah tiada ertinya lagi, aku malu, rasa bersalah berbaur didalam diri aku.

Kisahnya berlaku sewaktu aku hendak menutup pintu setelah menyaksikan percikan bunga api yang dibakar dimalam Tahun Baru Cina dihadapan rumah aku apabila tiba-tiba dengan pantas pintu yang hendak aku tutup diterjah dan menerpa masuk dua orang lelaki yang kemudian mengunci pintu. Aku yang tergamam cuba menjerit namun menundakan mahu menjerit kerana sebilah pisau telah berada dileher aku. Suami aku yang ingin tahu bunyi bising diluar diketuk hingga pengsan oleh salah seorang perompak itu lalu mengheret suami aku keatas kerusi lalu diikat dengan tali.

“Jangan menjerit, jangan melawan…” Arah perompak itu, aku menganggukkan kepala sambil badan aku mengeletar ketakutan.

“Awak ikut apa kami cakap, paham?” Sergah perompak itu lagi, aku menganggukkan kepala, setelah itu perompak itu mengalihkan pisau dari leher aku. Aku berdiri seperti jaga tegak dan mengeletar ketakutan.

Perompak itu meramas tetek aku, diusap-usapnya punting tetek aku perlahan sambil lidahnya menjalar menjilat leher aku.  Setelah puas menguli tetek aku tangan perompak itu beralih mengusap-usap lurah kemaluan aku sedangkan aku masih lagi berdiri menahan nafsu agar tidak terperangkap dengan rangsangan yang diberikan itu. Namun aku hanya mampu bertahan dua minit sahaja, nafsu aku meronta dan mengharapkan lebih dari sekadar usapan dan ramasan. Aku nampak suami aku telah terjaga dengan mata yang sayu dia cuba bergerak namun tidak berjaya.

“Abang, tengok saja… abang melawan, menjerit… ini!!!! nampak?” Perompak itu mengugut suami aku sambil menujah  pisau diperut suami aku. Aku lihat baju suami  aku berdarah, walupun tujahan itu tidak kuat sekadar melukakan sedikit, ia sudah cukup sebagai satu amaran untuk suami aku agar tidak melawan dan bertindak untuk menarik perhatian orang ramai.

“Tanggalkan pakaian awak, satu persatu..” Arah perompak itu kepada aku. Aku memandang suami aku dia menganggukkan kepalanya sebagai isyarat agar aku mengikut kehedak perompak itu. Dengan perlahan aku menanggalkan baju kurung yang aku pakai.

“Wowwww… cantik…. memang cantik dua buah gunung yang amat cantik. Patutlah waktu aku pegang tadi ia pejal, memang bertuah abang dapat bini yang gunungnya pegal dan cantik” Puji perompak itu apabila aku melepaskan baju kurung yang aku pakai. Kini aku hanya berkain batik dan bercoli. Perompak itu mendekati aku dan meramas-ramas kedua belah tetek aku. Setelah puas dia berundur dan menatap tubuh aku dengan rakusnya.

“Kain…kain tu bukak…” Arah perompak yang seorang lagi. Aku sekali lagi dalam terpaksa melurutkan kain batik yang aku pakai kebawah. Kini aku hanya memakai seluar dalam dan bra. Mata perompak itu menjilat tubuh badan aku yang separuh bogel.

“Alah… kasi buka semualah…” Arah perompak itu, sekali lagi aku terpaksa akur, aku membuka kancing bra dan melepaskan kelantai, perompak itu bersorak gembira melihat kedua belah tetek aku berbuai apabila bra yang mengampunya terlucut. Aku membongkokkan badan dan melurutkan seluar dalam kini aku telah berbogel sepenuhnya.

“Wowww!!!! cantik…., bini kau…, malam nie, kami pinjam dulu yer…” Ujar salah seorang perompak itu kepada suamiku yang masih terikat dikerusi. Air mata suamiku berlinangan kasihan kepada nasib diriku dan sebab tidak berdaya untuk melawan perompak yang telah menguasai sepenuhnya keadaan.

“Mari sini, kasi bukak aku punya baju dan seluar semua sekali..” Arah perompak itu kepada aku, dengan perlahan aku menghampiri perompak yang berada disisi suami aku. Aku membuka baju-t yang dipakainya kemudian aku membuka ikatan talipinggang, lepas itu aku membuka butang seluar jeans dan perlahan aku melucutkan seluar yang dipakainya.

“Apa tunggu lagi!!! seluar dalam nie takkan nak biarkan, kasi lucut sekali…!!” Bentak perompak itu aku terperanjat dan menggigil ketakutan. Aku menarik seluar dalam yang dipakainya dan bila seluar dalam itu terlucut separuh, aku tersentak sebab konek perompak itu menghala kearah mukaku, setelah seluar dalamnya ditanggalkan aku dapat melihat konek perompak itu tegak keatas.

“Sekarang pegang konek aku nie, lepas tu kau kasi komen…” Arah perompak itu, aku berusaha mencapai konek perompak itu dalam keadaan aku begitu takut. Genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam konek perompak itu sepenuhnya, besar lebih besar dari konek suami aku.

“Abang… apa komen abang?” Tiba-tiba perompak yang seorang itu bertanyakan kepada suami aku.

“Besar…panjang…tegang” Jawab suamiku ringkas, memang jawapan suamiku itu ikhlas aku sendiri akui kebenarannya kerana aku yang mengenggam konek perompak itu.

“Abang punya?” Soal perompak itu lagi. Suami aku mengelengkan kepala. Perompak itu ketawa girang.

“Kasi hisap konek aku” Arah perompak itu dan aku lemah melutut dan memegang konek perompak itu sambil membuka mulut lalu menghisap dan mengulum konek perompak itu, manakala perompak yang seorang lagi meramas tetek aku dengan tangan kanannya dan tangan kirinya mengusap biji kelentit aku. Air mazi aku telah meleleh keluar dan ini membuatkan jari-jari perompak itu dapat melicinkan alur faraj aku dan memasukkan jarinya lalu melakukan sorong tarik. Aku tidak dapat menahan keghairahan lebih banyak air mazi aku meleleh keluar.

“Dah.. bangun…” Arah perompak itu, aku menghentikan hisapan dan bangun berdiri.

“Sekarang hisap konek kawan aku tu sambil cik adik berdiri” Arah perompak itu aku mengikut arahannya. Aku yang membelakangkan suami aku dan perompak yang berikan arahan terus menghampiri kawan perompak itu dan membongkokkan badan terus mengulum dan menghisap konek kawannya itu.

“Wowww… cantik pantat bini kau nie… memang cantik…dah banyak air dah tu..” Puji perompak itu dan tiba-tiba aku rasakan ada sesuatu sedang menjalar dan menekan-nekan dialur farajku, tidak lama konek perompak itu membelah farajku dan mula tenggelam sedikit demi sedikit hingga tenggelam sepenuhnya. Aku rasa lubang farajku begitu sendat dengan kemasukan konek perompak itu. Walaupun aku mahu mengerang kenikmatan tapi tidak mampu aku lakukan kerana mulut aku dipenuhi oleh konek kawan perompak yang sedang menikmati hisapan dari mulut aku.

“Wowww… memang sedap. Ketat, dan pandai mengemut, oooohhhhhh yesss.. lagi kemut… kemut kuat lagi.. yaaaa….” Puji perompak itu yang melakuan sorong tarik kedalam farajku, ada masanya dia berhenti seketika dan waktu ia berhenti itu, lubang farajku mengemut-ngemut batang koneknya mahu ia meneruskan tusukan.

“Lagi dalam lagi sempittttt woooo….sedap… ini gaya pantat bini kau nie jenis ‘lubang tanduk’” Puji perompak itu lagi. Aku tidak tertahan lagi kerana setiap kali tujahan koneknya menyentuh dasar farajku dan sekali gus merangsangkan lubuk-lubuk nikmat yang ada didalam farajku yang selama ini tidak pernah diterokai oleh konek suamiku.

Hampir lima belas minit aku tidak lagi mengulum konek kawan perompak itu, aku kini terbaring diatas katil. Perompak itu mengarahkan kedua belah kaki aku dibuka seluas-luasnya, aku akur setelahh kedua belah kaki aku dibuka terus dengan laju memasukkan koneknya kedalam farajku.

“Arrrrrr…ooohhhhhh…. seeeedaapppp” Aku mengerang kenikmatan, erangan aku membuatkan nafsu perompak itu semakin membuak-buak.

“aaaaaahhhhhhhuuuuhhhhhhhhhhhyyyyyyyeeeeaaa……..ssssssssss” Terangkat punggung aku menerima tusukan dan terus mencapai klimaks kali yang ketiga. Sebenarnya sewaktu aku mengulum konek kawannya itu aku telah dua kali klimaks kerana tidak tahan dengan kenikmatan tujahan dari konek yang besar dan panjang didalam farajku.

“Oooooooouuuuuuhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaaaahhhh” Perompak itu mengerang dan menujah dengan ganas dan terus membiarkan koneknya didalam farajku seiring dengan klimaks aku, akhirnya perompak itu turut mencapai klimaksnya, dapat aku rasakan semburan hangat air mani perompak itu menyembur dinding rahimku. Setelah perompak itu puas, dia mencabutkan koneknya. Kawannya menelangkupkan badan aku dan kini sekali lagi aku diratah dari belakang pula.

“Ohhhh….sssseedappp” Rintih aku bila konek kawannya itu memasuki farajku yang telah berair, mudah sahaja koneknya melunsur masuk, tapi cara doggy ini memang memberikan kenikmatan kepada aku, walaupun suami aku selalu lakukan cara doggy tapi disebabkan konek perompak ini lebih panjang dan besar ia memberikan kenikmatan yang berbeza. Setelah kawan perompak itu memancutkan air maninya didalam faraj aku, aku menjadi begitu letih dan terlentang kepenatan.

Kedua-dua perompak itu masih lagi berbogel. Aku tidak tahu apa yang ingin dilakukannya lagi, kerana aku kini pasrah menyerahkan tubuh aku untuk dilakukan apa sahaja. Salah seorang perompak itu mengambil gambar video aku yang terlentang keletihan tanpa seurat benang dari muka perlahan-lahan kamera dihalakan keseluruh tubuh aku, kemudian terus memfokos kearah lubang faraj aku, dan membuat close-up kearah farajku yang menampakkan lubang yang terlopong luas akibat dari acuan konek mereka sebentar tadi.

“Buat apa ambil gambar bini aku telanjang?” Soal suamiku marah, sudahlah tubuh aku lunyai disetubuhi kini gambar aku berbogel pula diambilnya, memanglah suamiku marah, ini kira sudah melampau.

“Kalau kau, atau bini kau buat report, video nie akan beredar di yotube. Alah… kira sebagai geran jaminan, kau atau bini kau akan tutup mulut, paham?” Balas perompak itu. Tiba-tiba kawan perompak itu datang dan menindih badan aku, sekali lagi aku disetubuhi, tapi kali ini setiap inci badan aku dirakamkan. Setiap keluar masuk konek kedalam faraj aku dirakam, setiap jeritan kenikmatan yang terpacul dari mulut aku dirakam begitu juga apabila aku klimaks kamera difokuskan kearah muka aku, kerutan wajah aku menerima kenikmatan dirakam. Tubuh aku kini berada didalam kamera handphone perompak itu. Setelah klimas aku sekali lagi terlantar tidak bermaya.

“Bangun, dan buka ikatan suami kau tu…, tapi jangan melawan..” Gertak perompak itu. Aku bangun lesu menghampiri suami aku yang terikat dikerusi. Aku membukakan ikatannya.

“Sekarang kau bogelkan suamiku, kemudian hisap konek dia” Arah perompak itu lagi, aku mengikut perintahnya dan suami aku pula tidak berani hendak melawan kerana nyawa lebih bermakna dan tidak dapat dicari dimana-mana. Aku melucutkan pakaian suami aku dan menghisap koneknya. Perbuatan aku dirakamkan oleh perompak itu.

“hahahahaha…. konek pendek dan kecik.. hahahaha” Perompak itu mempersendakan suami aku, tapi aku tidak peduli aku terus menghisap dan kemudian aku terdengar arahan dari perompak itu menyuruh suami aku menyetubuhi aku. Tanpa bantahan suami aku terus menyetubuhi aku, perompak itu masih merakamkan perbuatan kami.

“Hahahhaa… macam ayam mainnnn!!!…” Perli perompak itu apabila suami aku memuntahkan air maninya tak sampai lima minit mendayung.

“Cik adik manis, memang laki kau macam ini ker?” Soal perompak itu kepada aku. Mahu tak mahu aku terpaksa juju dan mengakui hakikat kebenarannya bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama. Aku menganggukkan kepala membenarkan bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama didalam melakukan adegan seks.

Jujur aku katakan setiap kali suami aku memuntahkan air maninya tak sampai 10 minit aku masih belum klimaks lagi, koneknya akan lembik dan dia akan terus lena, aku akan masuk kedalam bilik air dan melancap dengan jari hingga aku mencapai klimaks.

“bang… kami akan datang lagi nanti, tolong bini abang nie… kesian ke dia…, paham tak?” Soal perompak itu yang telah berpakaian semula. Suami aku menganggukkan kepala. Didalam hati aku rasa kegirangan kerana kegersangan aku selama ini akan terisi dengan kehadiran dua orang lelaki yang menceroboh rumah aku dimalam Tahun Baru Cina. Terus terang aku katakan, siapa yang tak mengidam konek panjang dan besar orang tu pembohong.

 

Advertisements

Dirogol Perompak

Maria ialah seorang isteri yang baru berusia 21 tahun. Dia mempunyai susuk tubuh yang tinggi lampai. Bentuk badannya pula jelas menjanjikan seribu kebahgiaan kepada lelaki yang berjaya menyetubuhinya. Kehalusan suaranya saja sudah cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Kulitnya yang putih mulus itu sememangnya melengkapi kriteria seorang wanita jelita.

Suami Maria pula sudah berusia 38 tahun. Walaupun perbezaan usia mereka amat ketara, namun pangkat dan harta telah memudahkan laluannya untuk memperisterikan Maria. Dia sering bertugas luar dan selalu terpaksa meninggalkan Maria keseorangan selama beberapa hari. Walaupun sudah 3 tahun mendirikan rumahtangga namun mereka masih belum mumpunyai cahaya mata.

Pada suatu malam, Maria tidur berseorangan di rumahnya. Maria memang selesa tidur di dalam keadaan bertelanjang bulat. Setelah bogel dia pun mulalah mengelintir kelentiknya sendiri. Maklumlah suaminya telah beberapa hari kerja outstation. Jadi tercetuslah sedikit sebanyak desakan yang tidak dapat dielakkan. Setiap kali sesi begini biasanya akan berlarutanlah sehingga setengah jam lamanya.

Sedang Maria asyik melayani lancapan kelentik, tiba-tiba konsentrasinya terganggu. Bunyi deruan sebuah kereta yang memasuki perkarangan rumah telah berjaya mencuri perhatiannya. Dengan keadaan bertelanjang bulat Maria bergegas bangun untuk meninjau keadaan. Dia cuba menjenguk intaian melalui muka tingkap. Kedengaran suara beberapa orang lelaki sedang membicarakan sesuatu. Sejurus kemudian dia lihat 3 orang lelaki mula bergerak keluar dari kereta berkenaan. Dari gaya tingkah laku mereka, Maria mula mengesyaki bahawa kedatangan mereka adalah untuk merompak. Maria bertambah panik apabila melihatkan mereka melangkah arah untuk menghampiri pintu rumahnya.

Tanpa berlengah Maria pun beredar dari muka tingkap. Pantas dia bergerak masuk ke dalam bilek tidurnya. Tanpa berfikir panjang dia mengambil keputusan untuk menyembunyikan diri di dalam sebuah almari besar yang ada di situ. Dengan keadaan tanpa seurat benang pun pada tubuhnya, Maria berdiri di dalam almari tersebut sambil mendiamkan diri.

Para perompak mulalah memasuki rumah Maria. Mereka giat menyelongkar untuk mencari barangan berharga. Seorang perompak yang berketurunan Melayu bergerak masuk ke dalam bilek tidur Maria. Tujuannya ialah untuk meninjau kehadiran penghuni rumah. Namun dia gagal mengesan sesiapa pun di situ.
Ketiadaan penghuni di dalam bilek itu merupakan petanda bahawa laluan adalah selamat. Perompak itu pun dengan penuh keyakinan mengeledah almari yang berhampiran tempat persembunyian Maria. Si perompak kelihatan tersenyum riang apabila menemui tempat tersimpannya barang kemas milek Maria. Berbagai jenis perhiasan emas terdapat di situ. Dia menanggarkan nilai gadaian saja pasti mencecah melebih 20 ribu ringgit.
Tak lama kemudian perompak yang berugama hindu pula memasuki bilek tersebut. Dia lebih bertumpu kepada beberapa helai pakaian wanita yang kelihatan bertaburan di atas lantai. Naluri kata hatinya cukup kuat mengesyaki bahawa ada seseorang yang sedang bersembunyi di dalam bilek itu. Matanya ligat menyusuri segenap ruangan bilek tersebut.

Dari penatapannya, dia mendapati bahawa hanya terdapat satu saja tempat sesuai bagi seseorang untuk menyembunyikan diri. Hindu itu mula bergerak ke hadapan almari tempat persembunyian Maria. Buat seketika dia hanya memerhatikan keadaan almari tersebut. Semakin lama semakin kuat keyakinannya bahawa ada seseorang sedang bersembunyi di dalamnya.

“Kamu yang berada di dalam almari tu. Keluar cepat. Jika tidak aku tembak nanti.” Herdik si hitam tersebut.
“Jangan tembak!!!”, kata Maria di dalam keadaan serba cemas. Dengan keadaan serba terpaksa Maria pun mula bergerak keluar dari persembunyian. Tangan kanannya terpekap pada pantat manakala tangan kirinya cuba menutupi sepasang teteknya. Dia terpaksa melakukan sebegitu kerana keadaan tubuhnya yang masih serba telanjang. Dengan pergerakkan yang tiada berperancangan, akhirnya Maria terduduk di pingir katilnya.
Si hindu itu lantang melaung kepada temannya yang seorang lagi. Perompak yang ketiga itu berbangsa cina. Tak lama kemudian ketiga tiga perompak berkenaan sudah pun berkumpul di dalam bilek tidur Maria. “Kalau kamu menjerit kamu akan jadi aruah.” kata si melayu itu sambil dengan kasarnya menarik narik rambut Maria.
Maria terangguk angguk sebagai tanda faham. Tangannya masih tekun berusaha menutupi tetek dan pantat dari pandangan para perompak tersebut. Namun usahanya itu tidak lama diizinkan oleh mereka.

Kemontokkan dan kejelitaan Maria nampak terlalu lantang mengamit lambaian nafsu para perompak itu.
Dengan geramnya si lelaki hindu mendekati dan terus bertindak melebarkan jarak di antara kedua belah paha Maria. Sejurus kemudian si lelaki cina pula naik ke atas katil dan memegang ketiak Maria dari belakang. Sambil itu juga ketiak itu digeletek hingga Maria di dalam keadaan serba kegelian. “Jangan….!!! Saya sudah bersuami”, Maria cuba bermohon belas ihsan.

“Diam…!!! Nanti saya pukul kamu sampai mati”. Tegas si lelaki melayu itu. Si hindu pula sudah tidak tahan lagi, lalu dia pantas membogelkan tubuhnya. Si lelaki cina pula pantas menyandarkan tubuh Maria hingga terbaring di atas tilam. Kedua belah tangan Maria tersepit di bawah badannya yang sedang terbaring itu.
Dengan menggunakan kedua tangannya, lelaki hindu itu mendongakkan muka Maria dan terus mencium bibirnya. Setelah puas dia pun berkata “Dengar sini. Kalau saya tanya kamu, kamu mesti jawab “Abang…. Saya nak lagi.” Maria menganggukkan muka sebagai tanda keakuran.

Selepas memberikan arahan itu dia pun mulalah meramas ramas tetek Maria. Tercunggap cunggap Maria diperlantak ramasan yang sebegitu rakus. “Kenapa sayang?” lelaki cina itu bertanya kepada Maria. Maria diam saja.

Melihatkan respon Maria yang sebegitu dingin maka dia pun mulalah naik berang. Pinggang Maria yang terdedah itu digelitik sebagai satu bentuk hukuman. Maria mengeliat akibat kegelian yang keterlaluan. “Kenapa sayang?” dia mengajukan semula soalan yang gagal dijawab oleh Maria tadi.

Sambil terbahak bahak kegelian, Maria perlahan lahan menyusun kata “Abang… Saya nak lagi.”
Si lelaki cina yang tadinya agak melenting mulai terdorong dengan jawapan yang Maria lafazkan itu. “Cuba katakan lagi dengan nada yang lebih mesra.” perintahnya lagi sambil memegang puting tetek Maria.
“Aba…ang… Saya nak lagi”. Jawab Maria dengan nada suara yang lebih manja. Para perompak itu segera tertawa riang, tapi Maria hanya mampu menangis teresak esak. Air matanya bercucuran membasahi pipinya. Sementara itu ketiga tiga perompak sudah pun masing masing melucutkan pakaian mereka. Pada ketika itu terdapat 4 orang yang sedang bertelanjang bulat di dalam bilek tersebut.

Mereka berbisik sesama sendiri dan akhirnya memutuskan untuk bersama sama kendurikan tubuh Maria secara serentak. Setelah mencapai kata persetujuan mereka pun kembali menghampiri Maria. Ketiganya menggelitik Maria sehingga dia tertawa sambil menangis. Setiap kali Maria mulai menangis mereka kembali menggelitiknya pada bahagian ketiak, pinggang dan pada telapak kakinya.

Salah seorang dari mereka menyuruh Maria berposisi merangkak di atas katil. Kedudukan yang sebegitu berjaya menyerlahkan segala pelusuk kecantikkan yang ada pada tubuh Maria. Bahagian bahagian penting pada tubuh montok itu sudah boleh mereka diperlakukan apa saja dengan sewenang wenangnya.

Kemerkahan bibir Maria dicium dengan kucupan yang bertalu talu. Sambil itu ada juga yang rakus memulas mulas juntaian kelentik si isteri muda tersebut. Namun yang paling tidak disenangi oleh Maria ialah pada gelagat si lelaki hindu itu. Kekasaran sepasang tangannya buas bermaharajalela pada permukaan tetek Maria. Sambil tetek Maria diuli, dia juga cukup bernafsu mengosok gosokkan butohnya pada tetek tersebut. Maria kelihatan amat meluat dan jijik apabila diperlakukan ke atasnya sebegitu rupa. Apatah lagi butoh tersebut ialah butoh seorang lelaki hindu yang jelas tidak pernah berkhatan.

“Kenapa sayang?” tanya si lelaki melayu. Maria menjelingkan mata ke arah si yang bertanya itu tadi. Dia cukup mengerti akan bunyi jawapan yang mereka mahukan. Namun pada waktu itu agak sukar baginya untuk bersuara. Ini adalah kerana mulut lelaki cina sedang erat bertaut di bibirnya. Walaupun demikian Maria sedar bahawa dia perlu berusaha untuk menerbitkan jawapan tersebut. Maka dengan keadaan suara yang serba tidak jelas dia pun menyuarakan kata, “Abang… saya nak lagi.”

Perompak yang menciumi bibir Maria itu mula nampak agak keletihan. Lantaran itu dia pun menyudahi permainannya. Kemudian dia bergerak untuk mengambil air minum yang terletak di sebelah katil tersebut. Setelah mencapai air berkenaan dia pun berkata kepada Maria “Si melayu yang cantik rupawan. Buka mulut kamu tu. Minum hingga habis dan jangan kasi tunpah walau setitik.”

Kerana tidak mahu disabitkankan dengan sebarang insiden keengkaran, maka Maria pun pantas mengangakan mulut. Mulut yang ternganga itu segera dituangkan dengan sebotol yang penuh berisikan air minuman. Berdegup degup tekak Maria menelan air tersebut. Pada ketika hampir separuh botol sudah selesai, Maria mula berasa kurang selesa. Perutnya mulai terik dan serba kesenakkan. Maria kelihatan resah dan gelisah dengan keadaan dialaminya.

“Kalau tidak mahu disakiti, cepat habiskan air ini.” herdik lelaki cina yang sedang memegang botol itu. Bagaikan anak anak yang diugut dengan rotan, Maria pantas mengenepikan segala perasaannya.
Semakin rancak respon degupan air mengalir ke dalam perutnya. Akhirnya 2 liter isipadu air berkenaan bertakung di dalam perut Maria. Amat ketara kebuncitan perut si isteri muda itu akibat dari gejala tersebut. Pernafasannya tersemput semput dan tubuhnya terasa agak lemah.

Si lelaki hindu yang tadinya menguli tetek, mulai mengesut untuk menempatkan dirinya di bawah kangkang Maria. Kedudukan Maria yang masih berkeadaan merangkak, memudahkannya untuk menempatkan diri di situ. Dia pun terlentang dengan posisi mukanya mengadap ke bontot Maria. Kedudukan butohnya pula betul betul terpacak di bawah lubang pantat Maria.

“Sekarang cuba kamu duduk mencangkung.” Tiba tiba terbit arahan daripada lelaki melayu itu. “Sambil itu sumbatkanlah butoh yang tak bersunat tu ke dalam lubang pantat kamu.” Sambungnya lagi.
Maria mulai memperbetulkan kedudukan tapak kakinya untuk berposisi mencangkung. Maria tiba tiba berhenti. Matanya bulat memerhatikan butoh hitam yang berada di bawah pantatnya. Diperbandingkan dengan suaminya, butoh hindu itu ternyata jauh lebih besar. Amat genyi Maria melihatkannya. Apatah lagi dengan keadaan butoh kafir yang sememangnya tidak berkhatan.

“Apa lagi…!!! Masukkanlah !!!” Tengking si lelaki cina itu pula. Maria mengeleng gelengan kepalanya sebagai tanda keengkaran. Melihatkan respon yang sebegitu rupa, maka dengan geramnya lelaki itu mencubit kelentik Maria.
“Sakiiiiiit……..!!! Cukuuuuuup. Huuuuu…. Sakitnya…” Maria mulai menaggis teresak esak ekoran dari kepedihan kesan cubitan itu tadi.
“Cepat masukkan !!! Jika tidak aku cubit sampai putus.” Ugut si cina itu lagi.

Akhirnya Maria terpaksa juga akur. Dengan penuh ketidak relaan dia melakukannya. Perlahan lahan Maria melabuhkan pantatnya tepat ke atas butoh hindu itu. Sedikit demi sedikit kepanjangan butoh tersebut mencercah ke pendalaman lubang pantat Maria. Kelainan yang amat ketara dapat Maria rasakan. Butoh suaminya sendiri tidak pernah menjelajah sejauh yang telah butuh hindu itu lakukan.

Si cina pula segera berposisi di belakang Maria. Sejurus kumudian bahu Maria pula dipeluknya. Sementara si melayu pula mengambil kedudukan di hadapan Maria. Sejurus kemudian kedua belah tangannya mencakup cengkaman pada kedua belah pergelangan kaki Maria yang sedang bertapak di atas tilam. Tanpa sebarang amaran tangannya menarik kedua belah kaki tersebut ke atas.

Secara tiba tiba seluruh keberatan tubuh si isteri muda itu terpasak sekemas pada butoh yang sedang menyula lubang pantatnya. “Iiiiiieeee…. Cukuuuuup!!!!” Tempik Maria ketika mengaduh kesakitan. Namun tidak seorang pun daripada mereka yang memperdulikan kesakitan yang menghurungi pantat Maria. Si melayu tetap kemas memastikan pengapungan kaki Maria. Si cina pula tekun mengawal rontaan tubuh Maria supaya tidak terjatuh. Tindakan sepadu keduanya itu telah berjaya memantau keadaan lubang pantat supaya sentiasa kemas terpasak pada butoh si hindu.

Maria mulai menanggis kerana kesakitan tersebut. Si cina bertindak menggeletik pinggang Maria. Ianya telah berjaya melunturkan tangisan Maria dan digantikan pula dengan suara suara geli tawa. Pundi pundi kencingnya semakin terdesak apabila diperlakukan sebegitu rupa. Tambah meruncingkan keadaan ialah bebanan 2 liter air yang jelas telah membuncitkan perutnya itu.

Ekoran dari penangan geletik yang berterusan, pundi kencing Maria terburai juga akhirnya. Bercucuran air kencing Maria bertaburan di atas katil itu. Selama seminit ianya mengalir deras melimpahkan saki baki takungan yang telah tersimpan di dalam perutnya. Berbecak becak tilam tempat mereka beradu akibat dari perbuatan Maria yang sebegitu rupa.

Ketiga tiga perompak itu ketawa besar melihatkan ketidak senonohan tersebut. Cukup terhibur mereka dengan telatah seorang wanita cantik yang terkencing di hadapan mereka. Muka Maria jadi merah padam kerana tersangat malu. Perasaannya terus diganggu dengan tepuk sorak yang dihulurkan kepadanya. Mereka seolah olah telah mengesahkan martabatnya sebagai seorang wanita melayu yang tidak bersopan santun.

Lelaki melayu itu akhirnya melepaskan semula kedua belah kaki Maria. Sejurus kemudian bahunya juga turut sama dilepaskan. Namun si lelaki hindu itu nampaknya enggan melepaskan butoh yang masih terpasak di dalam pantat Maria. Berkemungkinan juga dia sudah cukup selesa dengan kesedapan mengongkek pantat melayu yang agak sempit.

Lelaki melayu itu menarik muka Maria ke hadapan. Tindakan tersebut telah mengubah posisi Maria kepada keadaan tertunggeng merangkak dengan kangkangnya terbuka luas. Walaupun begitu, butoh si hindu tetap juga terselit kemas di dalam pantat Maria.

Tanpa membuang masa si lelaki melayu pantas menyuakan butuhnya ke arah mulut Maria. Namun Maria enggan membuka mulut kerana tidak biasa melakukan perbuatan yang sebegitu. Jadi lelaki melayu itu hanya mampu sekadar mencercahkan kepala butuhnya pada persekitaran bibir Maria saja. Sambil itu tangannya pula bertindak lembut dengan meramas ramas tetek Maria.

Sedang Maria asyik bertumpu untuk mempertahankan mulutnya dari disumbati butuh, tiba tiba puting susu Maria telah disakiti oleh satu cubitan yang cukup keras. “Aaaaarrrrhhhh….!!!” Jerit Maria apabila apabila satu cubitan padu dilepaskan oleh si lelaki melayu. Seluruh tumpuannya beraleh ke arah kesan kepedihan yang melanda puting susunya itu. Bagaikan nak terputus puting tersebut akibat didera cubitan yang sebegitu rupa.
Mulut Maria ternganga luas ketika insiden tersebut berlaku. Dengan pantas si lelaki melayu itu memanfaatkan keadaan yang sebegitu rupa. Segera dia melorongkan butohnya masuk ke dalam mulut Maria. Terkemut kemut mulut Maria apabila menyedari butoh lelaki itu telah berjaya bersarang di dalam mulutnya. Pada mulanya dia seolah olah cuba untuk mengeluarkan butuh tersebut. Namun lehernya tidak dapat bergerak kerena telah pun dipantau oleh lelaki itu. Akhirnya Maria akur pada hakikat bahawa dia terpaksa melalui detik detik yang meloyakan itu dengan penuh ketabahan. Bagi Maria ia adalah lebih baik daripada berterusan tubuhnya disakiti oleh mereka.

Si lelaki cina itu pula mula menerokai sentuhan pada persekitaran bontot Maria. Dengan posisi bontot yang berkeadaan terkangkang menunggeng, lubang dubur Maria amatlah jelas tertonjol. Minat si lelaki cina itu juga amat ketara kecenderongannya ke arah penonjolan yang sebegitu rupa. Lantaran dari keinginan tersebut, maka dia pun mulalah memasukkan jari telunjuknya ke dalam lubang dubur yang sedang terdedah itu.

Maria cuba menyambut penerokaan tersebut dengan jerit kesakitan. Namun ianya agak tenggelam akibat dari keadaan mulutnya yang masih penuh berisikan butoh. Si lelaki cina itu pula mencetuskan sedikit ketawa kecil ekoran dari tindakan Maria yang serba tidak menjadi. Sejurus kemudian jari jemarinya menjadi bertambah ganas di dalam penerokaan pada dubur berkenaan.

Ketika itu semua lubang seksual Maria sedang giat diekspoitasi oleh tiga orang lelaki. Di dalam pantatnya sedang terpasak butoh si lelaki hindu. Di dalam mulutnya pula sedang bersarang butoh si lelaki melayu. Manakala jari si lelaki cina pula sedang giat mengorek lubang duburnya. Episod yang sebegitu rupa tidak pernah Maria terbayangkan akan menimpa dirinya. Namun Maria berharap agar ketiga tiga lelaki itu akan segera klimak. Episod ngeri tersebut ingin Maria akhiri dengan seberapa segera.

Sedang Maria melayani fikiran mengenangkan untung nasibnya, tiba tiba si lelaki melayu itu mengelupur semacam. Maria sendiri dapat merasakan kesan dari denyutan butoh yang bersarang di dalam mulutnya itu. Dari pengalamannya, dia tahu bahawa keadaan si butoh yang sebegitu merupakan petanda bahawa ianya sudah menghampiri kemuncak. Saat untuk mengakhiri kehadiran butoh yang amat meloyakan itu kian hampir. Lantaran kesedaran tersebut Maria pun mulalah memperhebatkan daya kulumannya agar kantong nafsu lelaki itu akan segera dapat dikosongkan.

“Kamu mesti telan kesemua air mani aku. Jika tidak, nanti aku cantaskan puting tetek kamu.” Pesanan si lelaki itu jelas berbaukan ugutan yang amat ditakuti oleh Maria.

Maria mengangguk anggkukan kepala sebagai tanda kepatuhan. Sejurus kemudian mulutnya mula terasa akan kehadiran sesuatu cecair yang agak suam kepanasannya. Maka Maria pun sedarlah bahawa ledakan air mani sudah mulai berlaku. Dia pun segera memusatkan segala tumpuan untuk menyambutnya limpahan tersebut dengan lidah yang terbuka.

Maria menghisap saluran kencing butoh itu bagaikan orang dahaga menghisap air minuman. Cara yang Maria lakukan telah menyebabkan lelaki itu hilang upaya untuk mengawal ledakan nafsu. Lantaran dari usaha usaha yang sebegitu gigih maka berlakulah pancutan air mani yang sungguh luarbiasa banyaknya. Sebegitu bentuk ganjaran yang telah dihadiahkan ke dalam mulut Maria. Bukan main banyak kencingan nafsu yang telah dicetuskan oleh butoh lelaki itu.

Dengan penuh kerelaan Maria menerima segala galanya. Berdegup degup tekaknya menelan pancutan air mani yang bertubi tubi diterbitkan. Amat setia Maria meratah setiap titisan yang memasuki mulutnya. Dengan penuh ketekunan mulut Maria memerah butoh tersebut hinggalah ke titisan yang terakhir. Maria berasa cukup puas kerana tiada setitik pun air mani yang gagal memasuki perutnya. Akhirnya si lelaki melayu itu pun mengeluarkan butohnya dari mulut Maria dan terus terdampar kelesuan.

Lega Maria dengan keadaan tersebut. Barulah mulutnya bebas dari penangan butoh itu. Namun kelegaan Maria tidak lama dapat dinikmatinya. Ia berpunca dari tindakan lelaki cina itu yang mula berusaha untuk memasukkan butohnya ke dalam dubur Maria.

Dengan keadaan lubang dubur yang sememangnya sudah cukup terdedah, si kepala butoh itu mudah menemui sasaran yang dihajati. Apabila sasaran sudah ditemui, maka dengan perlahan lahan kepala butoh pun mulalah menyelusup ke dalam. Sedikit demi sedikit kepanjangan butoh berkenaan tenggelam ke dalam saluran dubur si Maria.

“Oooooooohhh…!!! Sakiiiiiiit….!!! Toloooooong…!!!” Jerit pekik Maria itu kemudianya diringi oleh gerak rontaan kepalanya yang tidak tentu arah. Lubang dubur yang masih dara itu telah dibutohi rejaman yang tidak berperi. Bagaikan terbelah dua Maria rasakan penangan pada bahagian bontotnya. Ia seolah olah telah dihiris dengan sembilu yang amat berbisa. Lebat airmata kesakitan mengalir dari kelopak mata Maria. Suara raung tanggisnya jelas memenuhi ruang bilik tersebut.

Sedang Maria hebat dihurungi kesakitan, si lelaki Melayu mengambil kesempatan untuk berkata kata. “Kenapa sayang?”

Di dalam suasana yang serba tidak selesa Maria cuba bertumpu pada pertanyaan lelaki berkenaan. Dengan serba keterpaksaan Maria menyingkatkan perhitungan. “Abaaang… Saya nak lagiiii…!!!” Segera Maria menerbitkan jawapan sepertimana yang dikehendaki. Cukup pantas usahanya itu demi untuk menghindarkan penderaan pada bahagian tubuhnya yang lain.

Mungkin oleh kerana terlalu sempitnya lubang dubur si Maria, maka si lelaki cina itu tidak dapat lama bertahan. Berceret ceret pancutan airmaninya terpancar ke dalam dubur tersebut. Maria menyambut kehangatan cecair pekat itu dengan perasaan yang sakit tapi cukup melegakan. Limpahan air mani telah padat bertakung di dalam dubur Maria. Setelah cukup puas barulah butoh si lelaki cina itu dikeluarkan dari situ.

Si lelaki hindu yang mana butohnya masih terpasak di dalam pantat Maria mula kelihatan kengiluan. Petanda petanda penjelmaan kemuncak nafsu kian ketara pada kelakuannya. Maria sendiri pun dapat merasakan keligatan gerak denyut pada butoh tersebut. Namun dia nampaknya cukup rela merestui kegiatan yang sebegitu rupa. Ia adalah ekoran dari kecenderungan untuk segera bebas dari sulaan butoh si lelaki hindu itu.
“Kenapa sayang?” Si lelaki melayu bertanya lagi. “Aba…ang… Saya nak lagi…!!!” Jawab Maria dengan alunan suara yang amat manja.

“Uuuuuhhhh…..!!! Nah ambil ini…. Dijamin mesti kamu bunting… Padan muka cantik kamu tu!!!” Lelaki hindu itu sempat menyuarakan hasrat geramnya sambil mencetuskan pancutan air mani.

Mulai saat itu, rahim Maria tak henti henti disirami kencingan nafsu yang terbit dari sebatang butoh yang tidak berkhatan. Kesuburan tapak semaian di dalam perut Maria cukup nyata dapat merasai kehangatan cecair tersebut. Benih benih yang berpotensi membuntingkan Maria itu amat padat tersemai di situ.

Maria gembira menyambut penamatan perkosaan berkenaan. Namun perasaannya juga cukup terganggu dengan perkembangan yang baru diharungi sebentar tadi. Air mani suaminya sendiri hanya mampu sekadar melelih lemah dan amat sedikit pula jumlahnya. Ianya jelas tidak dapat menandingi kelebatan dan kehangatan pancutan deras yang telah diterbitkan oleh perogolnya itu. Kemungkinan bahawa taburan benih si lelaki hindu itu akan bakal membuncitkan perut Maria sangatlah tidak disenangi. Namun Maria sendiri berasa amat sukar untuk menafikan potensi yang sebegitu rupa.

Perompak

Selepas berkahwin aku terpaksa berpisah dengan suami. Telah dua tahun aku berjauhan dari suami. Aku ditempatkan di sebuah bank di utara sementara suamiku bertugas di majlis bandaran di Pahang. Oleh kerana suamiku seorang kakitangan kerajaan negeri maka dia tidak boleh mengikuti berpindah ke utara. Hanya aku saja yang boleh bertukar ke Pahang. Dan selama dua tahun jugalah aku menunggu keputusan permohonan pertukaranku.

Sebagai seorang eksekutif bank ternama maka aku disediakan sebuah rumah di bandar tempat kerjaku. Pemilik rumah tersebut adalah seorang benggali yang aku kenali sebagai Mr. Albert Singh. Kerana umurnya telah melebihi lima puluh maka aku lebih selesa memanggilnya Uncle Singh.

Uncle Singh baik orangnya. Dia telah mengganggap aku sebagai anaknya. Aku yang berusia 30 tahun sebaya dengan anak tunggalnya yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Singh telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya seorang warga Australia.

Aku sering juga bertandang ke rumah Uncle Singh yang tinggal di sebuah banglo di kawasan mewah. Biasanya aku ke sana pada akhir bulan kerana membayar sewa rumah. Uncle Singh lebih selesa di bayar tunai daripada memasukkan ke dalam akaunnya. Katanya dia tak suka beratur di depan mesin ATM. Akupun tak kisah datang ke rumahnya kerana mendapat layanan baik daripada Uncle Singh.

Mungkin kerana kami jarang bertemu maka sehingga kini aku tidak dikurnia zuriat. Sebagai wanita normal aku sememangnya mengharapka seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya. Bila sekali sekala berjumpa aku telah dilayan dengan baik oleh suamiku. Hubungan kami amat harmonis dan bahagia. Hubungan batin aku dan suami juga sempurna. Aku bahagia dan sentiasa puas dalam hubungan kelamin.

Petang itu seperti biasa aku ke rumah Uncle Singh untuk membayar sewa bulanan. Kerana rumahku dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500.00 sebulan. Tapi aku tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempat aku kerja.

Dari perbualanku aku serba sedikit tahu mengenai kehidupan Uncle Singh. Dia mempunyai firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana mengikuti lelaki lain. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumah tangga. Sekarang Uncle Singh tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya dikendalikan oleh rakan kongsinya. Kerana itu Uncle Singh lebih banyak masanya di rumah.

Petang itu sewaktu aku sedang berbuah dengan Uncle Singh di ruang tamu tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Aku tak tahu dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Aku dan Uncle Singh terkejut dan kaku di tempat duduk. Sepantas kilat mereka menghampiri kami dan mengacukan parang tajam ke arah muka. Aku teramat takut dan lidahku kelu.

Dari percakapan mereka aku tahu mereka itu berasal dari Indonesia. Ketiga lelaki indon tersebut aku rasa pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

“Kardi, ikat singh itu di kerusi,” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali rapia. Tali plastik warna merah itu di tarik-tarik supaya lurus dan Uncle Singh di arah pindah ke kerusi meja makan. Tangan benggali itu diikat ke belakang dengan tali rapia merah tersebut.

“Kamu ambil apa yang kamu mahu dan keluar jangan cederakan kami.” Uncle Singh bersuara perlahan.

“Jangan takut kami takan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!” katanya pada kami lalu kami agguk kepala kami.

“Di mana awak simpan duit kamu?” Tanya ketua perompak tersebut.

“Dalam laci meja tulis.” Jawab Uncle Singh.

Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambil sebuah sampul warna coklat dan membuka melihat isinya.

“Banyak duit ni. Mungkin sepuluh ribu. Raya kita hati ni.”

“Okeylah. Mari kita blah.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Rezeki depan muka takkan nak tolak.” Kata ketua perompak sambil memandang tajam ke arahku.

“Apa maksud boss?”

“Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

Aku menjadi takut. Kakiku menggeletar. Apakah pada hari ini aku akan menjadi mangsa perompak-perompak ini.

Ketua perompak mendekatiku. Aku diarah membuka pakaianku di ruang tamu itu. Terketar-ketar aku melepaskan pakaianku satu persatu. Aku ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukaku. Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam. Aku teramat malu bila mata Uncle Singh mengarah ke badanku yang separuh bogel.

Dengan pisaunya yang tajam ketua perompak tersebut memutuskan tali coliku. Sekali rentap kedua gunung kembarku terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetekku yang berkulit halus putih bersih dan berputing merah muda. Aku bertambah bila mata Uncle Singh tanpa berkelip meneroka tubuhku yang putih gebu itu.

“Waduh cantik amat tetek non.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Enak ni kalau disusuin.” Lelaki yang seorang lagi mencelah.

“Aku rasa memek dia lebih menarik,” kata si ketua sambil memotong seluar dalamku dengan pisaunya yang tajam.

Sekarang aku benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluanku yang berbulu tipis. Aku sentiasa memangkas bulu-bulu tundunku. Hanya sejemput di bahagian tengah tundun aku simpan buluku yang hitam. Suamiku tak suka bulu lebat dan tak suka juga kalau gundul sama sekali.

“Benarkan kataku. Memek nona ini memang cantik. Enak ni kalau kontol kita disedutnya.”

Ketua perompak mendekatiku. Aku waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya aku diarah supaya membuka kangkangku. Dengan tangan yang satu lagi dua meraba tundunku dan jari-jarinya mula menyelinap ke celah kemaluanku.

“Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau nak coba.” Ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan kemaluanku.

Lelaki yang dipanggil Kardi mendekatiku. Lelaki muda juga menghampiriku. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaiannya masing. Batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuhku yang tak berbalut pakaiaan.

Kedua tetekku mula dipegang dan diramas oleh kedua perompak itu. Puting susuku yang berwarna merah muda sebesar jari kelingking dipicit-picit. Aku rasa geli dan enak juga. Aku memarahi diriku sendiri kerana aku terangsang bila kedua tetekku di sentuh. Mungkin di bahagian inilah pusat nafsuku. Aku mula perasan bila tiap kali suamiku menyetuhnya maka nafsuku tiba-tiba bangkit.

“Tolong lepsakan aku, tolong jangan buat begini, aku ni isteri orang,” aku merayu.

“Dimana suamimu?”

“Di Pahang.”

“Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur non. Akan kami puaskan non.”

“Sekarang non jongkok. Non hisap kontol kami yang sedang ngaceng ni.” Arah ketua perompak.

Aku patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapanku. Butuh mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat. Biasalah ukuran orang Asia. Batang pelir coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukaku. Baunya agak meloyakan. Perompak ini tak mandi agaknya.

Ketiga-tiga kepala butuh perompak itu aku hisap secara bergilir. Aku sedut dan nyonyot penuh tenaga. Biarlah mereka sembur dalam mulutku daripada mereka pancut dalam kemaluanku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak tersebut. Manusia jahat dan tak ada otak.

Aku layan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudia aku lihat ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat kemudian mulutku dipenuhi dengan sperma yang dipancut oleh ketua perompak. Aku telan cairan putih pekat itu.

Perompak kedua dan ketiga aku buat perkara sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan maninya ke dalam mulutku. Muslihatku berjaya dan aku terselamat.

Ketiga-ketiga perompak dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Dicapai duit sewa yang aku letak di atas meja. Sebelum pergi mereka melondehkan seluar Uncle Singh. Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.