Category Archives: Perogol – Bini Org

Kocakan Hebat

Ini pulak kisah aku. Aku ni perempuan kampung. Tapi kalau pasal berhias dandan, bolehlah dikira hebat. Laki aku pula memanglah handsome dengan kulitnya yang serba cerah. Tapi tubuhnya agak kurus lagi pendek. Aku sendiri berdiri se kaki lebih tinggi daripadanya. Rupa paras aku ni memanglah cukup layak bergelar ratu. Sudahlah kulit aku putih melepak, lembut dan halus pulak tu. Manakala potongan tubuh aku pula jelas menjanjikan seribu kebahgiaan buat para lelaki.

Walaupun dah hampir dua tahun kami kahwin tapi masih lagi belum dapat anak. Namun aku tak kisah sangat tentang itu. Bahkan aku rasa lebih baik. Umur aku pun baru saja masuk 20. Dan buat masa ni aku tak nak rungsing resah menjaga budak. Tambahan pula aku memang suka mengongkek. Jadi terfikir juga aku. Kalau dah dapat anak nanti, tentulah aku tak akan dapat bekalan kongkek yang secukupnya. Jadi sekarang ni selalu gak aku dapat. Itu pun kalau tak period dan laki aku tak gi kerja luar.

Aku tinggal di sebuah rumah kampung. Di sebelah rumah aku, pada jarak lebih kurang 10 meter, terdapat sederet tiga pintu rumah sewa. Itulah jiran jiran aku yang terdekat. Ianya dihuni oleh 20 hingga 30 orang lelaki yang tinggal secara bujang. Kesemuanya ialah pekerja buruh kelapa sawit yang aku agak berketurunan Bangladesh. Rata ratanya nampak agak berumur dan sudah berkeluarga. Jiran jiran aku yang lain tu agak jauh sikit dari rumah aku. Mereka terdiri dari para petani dan pekebun yang menjadi masyarakat kekal di sini.

Laki aku pulak kerja sebagai kontraktor dan selalu balik jauh malam. Tapak kerjanya taklah jauh tapi dia selalu kena keje luar. Dalam seminggu tu memang adalah beberapa hari dia tak balik rumah. Macam pada hari tu dia dapat kontrak yang agak jauh. So hari tu dia pesan kalau sempat dia akan balik. Kalau tak sempat dia tak baliklah.

Jadi malam tu aku pun taklah kunci pintu. Aku memang selalu tak kunci pintu rumah. Maklumlah selama hidup di sini belum pernah ku dengar adanya hal hal yang tak senonoh seperti mencuri ke apa ke. Dan aku punya stail pulak, bila tidur memang suka gelap habis. Sebab aku cepat terjaga kalau ada cahaya. So malam tu aku pun tidurlah macam selalunya. Mungkin lebih kurang setengah jam lepas tu aku pun terus terlena.

Memang kebiasaannya aku tidur dengan hanya berkemban kain batik saja. Tanpa memakai panties dan coli. Sebab laki aku tu bila nampak aku pakai cam tu dia memang cukup marah. Bila dia naik marah aku akan dikongkeknya sebagai hukuman. Aku pun buat buatlah meminta ampun supaya tidak lagi dihukum. Tapi semakin bersungguh aku merayu, semakin ganas pula dia menghukum. Walhal itulah yang memang sangat sangatnya aku hajatkan. Memang selalu dia kena tipu begitu.

Pada malam tu tiba tiba aku terjaga kerana terasa betis aku dipegang lembut. Aku tak bersuara. Dalam hati aku berkata mujurlah abang balik malam ni. Dapat juga mengongkek seround dua. Ku rasa tangan yang tadinya berada di betis mula berpindah ke buah dada aku. Mula mula ianya terletak sahaja di situ tanpa bergerak gerak. Kemudian terasa hujung jari telunjuknya menyentuh nyentuh puting aku.

Aku mula merasakan kenikmatan. Akibatnya puting aku pun mula mengeras. Kain batik yang terikat di dada aku mula terurai dan terbuka perlahan lahan. Dengan pantas hujung lidahnya menyambar sentuhan ke puting aku. Fuhh…. nikmatnya tak terkata.. Sementara itu tapak tangannya mula merayap ke perut aku. Ia menggosok gosok lembut di situ.

Aku ni memang jenis pompuan yang suka bila perut aku di gosok. Entah kenapa aku tak pun tahu. Tapi memang aku syok habis kalau perut aku di gosok begitu. Ini memang selalu aku minta laki aku buat. Jadi bila bila masa sekalipun tak payah lagi diberitahu. Tau tau saja tangannya dah sampai ke bawah. Sambil itu kain aku perlahan lahan dilurutkan hinggalah terpisah dari tubuh ku. Maka terbogellah tubuh aku di dalam kegelapan malam itu.

Tindakan laki aku tu amat tak ku duga sama sekali. Maklumlah dia tu agak warak orangnya. Memang selama ini pun dia berkeras melarang aku dari bertelanjang bulat. Tapi masa dia tiada di rumah selalu gak aku engkari larangannya tu. Bila sekali sekala dia balik awal, terkena gak aku. Jawabnya pedihlah telinga aku mendengarkan kutbahnya yang panjang lebar. Namun pada malam tu dia sendiri pula yang telah melurutkan kain aku hingga aku terbogel habis. Aku pun ikut ajelah mood laki aku tu. Dah memang begitu pun yang aku ingini.

Aku dapat rasakan hujung lidahnya mula menjilat jilat ke serata tubuh ku. Teknik antara sentuh dengan tidak itu cukup luar biasa penangannya. Mengeliat habis aku masa tu. Di dalam suasana yang serba gelap, aku hurungi kenikmatan yang amat hebat. Seluruh perasaan aku tertumpu pada kesedapan itu.

Hujung jarinya mula menyentuhi lurah kangkang kesayangan ku. Sekejap dilaluinya ke bawah dan sekejap lagi dilaluinya ke atas. Kemudian dipusing pusingkan pula pada persekitaran mutiara jingga di situ. Dengan lembut ianya ditarik tarik. Kelainan jejak asmara laki aku tu teramatlah ketara. Namun perubahan itu memang menepati kehendak nafsu aku. Mana tidaknya. Seni permainan jarinya begitu istimewa. Cukup tepat ia menuju ke sasaran gudang nafsu aku. Suasana malam itu memang berbeza. Biasanya dia hanya buat sedikit asmara ringkas sejurus sebelum mengongkek aku. Tapi kali agak lama dan menyeluruh pula coraknya.

Bak orang ngantuk disorongkan bantal aku rasakan. Air mazi ku pun mulalah keluar dengan banyaknya. Dicucuk cucukkan jarinya itu sekejap ke dalam dan sekejap keluar. Manakala lidahnya pula mula menjilat jilat ke atas dari dada hinggalah terus ke tengkuk. Dengan penuh geram telinga aku digigit gigitnya. Begitu juga pada belakang telinga dan tengkok. Mengelegak nafsu aku bila diperlakukan sebegitu rupa. Pembaharuan teknik asmara laki aku tu benar benar membuatkan aku berasa sungguh bahagia.

“Emmmmm… Arrrrr… Isssshhhh…” Tanpa disedari aku mula meraung raung kegelian. Semakin lama semakin lantang bunyinya. Di tengah tengah kedinginan malam, kelantangan sebegitu memang jelas memecahkan kesunyian. Dah tak upaya lagi aku nak hiraukan para jiran yang mendengarinya kelakuan aku tu. Aku benar lemas di dalam lautan nikmat. Desakan syahwat sudah tidak lagi mampu aku perlengahkan.

Di dalam hati aku berkata “Cepatlah sayang. Cepatlah kongkek aku. Abang…!!! Tolonglah kongkek cepaaat.” Maka sejurus kemudian dia pun menterlentangkan kedudukan aku. Selepas itu pantas dia bertindak menindih aku. Kemudian muncungnya terus bertaut ke mulut aku. Selama beberapa minit kami berkulum lidah. Kecenderungan aksi yang sebegitu memanglah amat ku minati. Tapi apakan daya. Selama ini laki aku tu menganggapnya sebagai amat menjijikkan. Jadi bila dah dapat peluang, aku pun pulunlah lidahnya bagai nak gila. Cukup nyaring bunyi bunyian yang terbit semasa aku menyedut nyedut di bawah pangkal lidahnya. Waktu itu mencurah curah air lior laki aku terpancar. Bercerup cerup ianya mengalir masuk ke dalam mulut aku. Air lidah lelaki tersayang itu aku teguk selagi mau. Sepuas puas hati, ku turutkan kehendak tekak aku yang selama ini terkempunan.

Tiba tiba penumpuan aku jadi sedikit terganggu. Kehadiran bulu bulu tebal yang menikam nikam di tepi bibir ku, mula mencetuskan tanda tanya. Setahu aku, tak pernahlah tumbuh sebarang bulu di muka laki aku tu. Aku dilanda kekeliruan. Dalam pada itu kami tetap juga terus bercium. Sambil sambil bercium aku meraba rabakan hujung jari ku pada bibirnya. Memang sahlah terdapatnya kesan kesan misai yang cukup tebal. Aku meraba raba pula ke perutnya. Ternyata ianya agak boroi. Pada hal suami aku punya kempis aja. Maka terjawablah sudah segala persoalan yang bergelodak di hati ku. Memang sahih bahawa lelaki yang sedang ku asmarai itu bukannya laki aku.

Namun si iblis pantas menghampiri aku. Dia sedar betapa rumitnya kemelut yang sedang ku hadapi. Cepat cepat dia bertindak untuk menghalang aku daripada menafikan keterlanjuran. Aku dinasihati supaya tidak melakukan perkara yang terburu buru. Si iblis tidak mahu aku menyesal di kemudian hari. Begitulah bunyi nada keihlasannya. Kebenaran akan kata katanya itu telah berjaya mendapat tempat di hati ku.

Rupa rupanya si iblis ni sudah lama memerhatikan cara aku berfikir. Peranan penting yang tersorok celah kangkang aku tu pun telah diketahuinya. Memang di situlah terletaknya naluri perhitungan aku. Desakan kangkanglah yang selama ini mempergaruhi perbuatan aku. Dengan memperalatkan kelemahan tersebut, si iblis telah berjaya menyempitkan pertimbangan aku.

Dia berjanji untuk menganugerahkan aku suatu kepuasan yang tak pernah ku kecapi selama ini. Kangkang aku dijamin akan merasai tahap kesedapan yang tiada tolak bandingnya. Si iblis merestui bahawa segala kenikmatan itu adalah milek aku. Modalnya hanyalah kerelaan hati ku. Aku perlu merelakan diri supaya terjerumus ke kancah keterlanjuran. Itu sajalah syarat yang mesti aku patuhi.

Berdenyut denyut kangkang aku mendengarkannya. Daya tarikkan tawaran itu terlalu hebat untuk aku ketepikan. Si iblis telah berjaya memporak perandakan gelodak nafsu aku. Terlalu sukar nak ku abaikan kehendak tuntutan syahwat. Kangkang aku pun dah mula memberontak kegatalan. Ia mendesak agar aku berlaku adil di dalam menunaikan hak keperluannya.

Si iblis pula menasihati agar aku menghentikan kekejaman terhadap kangkang aku tu. Cara yang paling wajar ialah tunduk saja kepada kemahuannya. Selama ini pun aku memang selalu mematuhi kehendak kangkang aku tu. Jadi sekarang ni pun wajarlah juga aku mentaatinya. Bila ku fikir fikirkan, memang betullah kenyataan tersebut. Semakin lama semakin yakin aku pada nasihat si iblis itu. Malahan dia juga sanggup berikan jaminan bahawa aku takkan menyesal nanti.

Akhirnya ku terima juga tawaran si iblis itu tadi. Keterlanjuran sudah tak perlu lagi dihindarkan. Bagi aku ianya taklah menjadi kesalahan selagi tiada orang lain yang mengetahuinya. Memang mustahil rahsia kecurangan aku boleh terbongkar. Jelaslah bahawa tiada apa apa pun yang perlu aku risaukan. Dengan berkat bantuan si iblis, segala keraguan yang tersemat di hati ku telah terhakis sama sekali. Malahan aku berasa cukup bersemangat untuk memulakan episod curang. Lelehan air mazi yang dah berlopak di kangkang aku tu jelas membuktikan kesungguhan hajat aku tu.

Dengan penuh rela aku menadah kangkang untuk menyambut kehadiran zina ke dalam tubuh ku. Baru masuk sikit tapi kangkang aku dah terasa cukup terik lagi sendat. Ternyata kangkang aku menghadapi kesukaran untuk memuatkan kejantanan pasangan aku tu. Namun sedaya upaya aku berikhtiar memperbaiki keadaan tersebut. Aku pun kobakkanlah kangkang aku tu selagi mungkin. Akhirnya barulah senang sikit.

Sarang nikmat yang tersedia di kangkang aku tu pun mulalah diterokainya. Dari apa yang ku rasakan, serba serbi ukurannya adalah jauh lebih hebat dari laki aku. Bak langit dengan bumi perbezaannya. Ruang ruang yang selama ini tak tercapai oleh laki aku, kini telah pun mampu dijelajahi. Itu pun belum lagi masuk habis. Namun kesan kegagahannya sudah pun ketara ku rasai. Akhirnya berjaya juga kangkang aku tu menampung sepenuh penuh kejantanannya itu. Buat beberapa ketika ianya leka berkubang di dalam perut aku.

Tak berapa lama kemudian kami pun mulalah mendayungi pelayaran nafsu. Mula mulanya bagaikan berirama dengan rentak hayunan yang serba perlahan. Sedikit demi sedikit ianya beransur ansur bertambah laju. Tapi lama kelamaan henjutannya menjadi ganas dan seterusnya bertambah tambah lagi keganasannya.

Jawabnya bertubi tubilah kangkang aku direjemi oleh kejantanannya yang serba kental. Bagaimana keras sekali pun kangkang aku dihenjut, namun ianya tetap jua ku sambut dengan penuh ketaatan. Selagi tersalurnya kesedapan selagi itulah kangkang aku rela menerimanya. Begitulah mudahnya pendirian falasah nafsu aku tu.

Habuan nikmat yang ku perolehi pada masa tu memang tak dapat nak ku bayangkan. Walaupun memakan masa yang cukup lama, namun ianya tidaklah sia sia. Cara kejantanannya mengongkek kangkang aku tu memang menepati kehendak nafsu ku. Tercunggap cunggap aku melayani henjutan nikmat yang tak putus putusnya terpasak ke dalam kangkang aku. Aku merasai cukup bahgia dengan apa yang diperlakukan ke atas aku. Selama ini memang tak pernah ku sangka akan ujudnya nikmat mengongkek yang sebegini sedap.

Setelah hampir dua jam berlalu, rentak henjutnya terhenti secara tiba tiba. Seluruh kejantanannya selagi mau dibenamkan ke dalam perut aku. Memang terasa cukup padat perut aku bila diperlakukannya begitu. Tapi dalam keadaan sempit itu pun kejantanannya masih lagi mampu menerbitkan kesan kesan denyutan. Ianya memang amat jelas dapat ku rasakan. Terutama di bahagian hujung kejantanannya itu. Sejurus kemudian tak semena mena pula pintu rahim ku terasa hangat disemburi cecair yang serba panas.

Ketika itu sedapnya bukan alang kepalang. Terkemut kemut gila aku dibuatnya. Rupa rupanya semburan yang maha hebat itu ialah pancutan air mani pasangan aku tu. Tak kurang dari tujuh das semburan padu telah dihadiahkan ke dalam perut aku. Manakala selebihnya pula hanyalah beberapa das ledakan kecil. Memang tak terduga aku akan sebegitu dahsyat nikmatnya. Barulah aku sedar betapa hebatnya penangan pancutan air mani terhadap si perempuan. Sememangnya itulah yang layak dikatakan sebagai kemuncak kepada segala nikmat. Kalau nak harapkan laki aku tu entahlah. Air maninya pun macam meleleh aje. Mungkin sebab itulah dia gagal membuntingkan aku.

Setelah sama sama puas, kami pun sama samalah terdampar keletihan. Tapi kocakan cecair panas dalam perut aku tu masih lagi terasa kehangatannya. Ternyata cukup banyak takungan air mani yang tersimpan di situ. Namun yang anihnya tak banyak pula yang meleleh keluar. Agaknya mungkin kerana ianya telah terperangkap jauh di dalam rahim aku. Jadi memanglah tak mudah ianya nak mengalir keluar.

Kepuasan yang telah berjaya ku nikmati itu mulai meredakan gelodak nafsu aku. Ketika itu barulah aku terfikirkan tentang tahap kesuburan aku pada hari itu. Puas aku congak dan puas juga aku hitung. Setelah beberapa kali ku ulangi, jawapannya tetap juga sama. Memang sah bahawa pada masa itulah aku paling subur. Taburan benih benih zuriat telah cukup rata tersemai di dasar telaga bunting aku. Aku ni pula memang langsung tak reti pasal sebarang kaedah mencegah kehamilan. Menilaikan pada kehebatan pasangan aku tu, aku percaya bahawa dia memang mampu membuntingkan aku. Nampaknya terpaksalah aku akuri akan hakikat tersebut. Memang sahihlah perut aku akan buncit kali ni. Agaknya inilah hukuman yang terpaksa aku tanggung kerana terlalu seronok mencurangi laki sendiri.

Walau bagaimana pun, memang istimewa puasnya berseronok melakukan dosa dosa yang sebegini. Keyakinan ku telah banyak didorongani perhitungan bahawa tiada mungkin rahsia aku boleh terbongkar. Sebab itulah aku rela mencurangi laki aku. Tapi nampaknya perhitungan aku nyata tidak tepat. Barulah aku sedar bahawa tuhan tak akan melepaskan aku dengan sebegitu mudah. Bila perut aku dah buncit nanti, hasil keterlanjuran aku akan mulai terpamir. Namun perkara tu taklah aku hiraukan sangat. Kalau sekadar perut yang buncit membunting, itu bukanlah bukti kukuh yang boleh mencurigakan ketaatan aku.

Yang meresahkan aku ialah setelah berlalunya tempoh kehamilan tersebut. Entah rupa siapa si anak luar nikah yang bakal ku lahirkan nanti. Kecut perut aku bila membayangkannya. Sembilan bulan lagi barulah sah terbuktinya segala kecurangan aku. Ketika itu tiada suatu apa pun yang mampu disembunyikan lagi. Orang akan tahu perut aku buncit melalui hasil perbuatan curang. Rahsia yang aku sembunyikan selama sembilan bulan ini pasti akan terburai jua akhirnya.

Lemah semangat aku bila dihantui kesedaran yang sebegitu rupa. Tak dapat aku membayangkan sebarang jalan yang boleh menyelamatkan maruah aku. Kesemua iktiar bagi menutupi keterlanjuran ini nampaknya buntu belaka. Peluang untuk berbalik ke pangkal jalan sudah tertutup sama sekali. Nampaknya nasi sudah pun menjadi bubur.

Di kala perasaan aku benar benar terhimpit, mujurlah si iblis datang mententeramkan hati ku. Budi kesetiaannya itu amatlah ku sanjungi. Dia telah membisikan aku tentang suatu rahsia. Ramai yang mengidamkannya. Tapi hanya segelintir saja yang dapat merasai. Itulah dia rahsia kebahgiaan yang maha hebat.

Si iblis sendiri telah berjanji untuk membantu aku. Dia akan berusaha melorongkan jalan bagi memudahkan aku merebut peluang yang ku idam idamkan. Kata kata dorongannya itu telah mampu melegakan hati ku. Bagi aku si iblislah sahaja yang benar benar mengambil berat terhadap diri ku. Kalau tidak kerana dia maka bermuramlah kebahgiaan hidup ku ni.

Si iblis telah mengajar aku supaya menyedari betapa sempitnya pengertian istilah dosa. Barulah aku nampak betapa luasnya dunia keseronokkan yang bernaung di bawah payung iblis. Pintu nikmatnya sentiasa terbuka untuk menyambut huluran kangkang aku. Kancah kancah kebahgiaannya ada di mana mana saja. Begitulah sedapnya ganjaran yang bakal menanti aku. Hukum dosa dan siksa neraka sudah pun ku anggap sebagai donggeng kosong semata mata. Aku mulai jatuh cinta terhadap anutan sunnah iblis.

Si iblis mempertayangkan semula nikmat kecurangan yang ku perolehi sebentar tadi. Janji janji yang bakal menggandakan kesedapan berkenaan sudah cukup jelas terbisek. Semakin lama semakin ku kagumi akan kesahihan sunnah iblis. Sesungguhnya nikmat zina itu adalah jauh lebih hebat daripada cara halal. Terkemut kemut kangkang aku bila membayangkan kesedapan yang sebegitu rupa. Meluap luap desakan nafsu aku untuk menggiatkan usaha ke arah mencurangi laki aku tu.

Bunting pun biarlah bunting. Apa jadi sekali pun perut aku ni akan tatap jua membuncit. Aku dah bertekad tak nak lagi ambil kesah tentang hal tu. Memang begitulah akibatnya jika dah terlanjur menduakan laki. Aku sanggup terima apa saja suratan nasib aku kelak.

Namun sekarang ni ada perkara lain yang lebih penting untuk diperjuangkan. Aku masih ada sembilan bulan lagi sebelum rahsia kecurangan aku terbongkar. Bagi aku tempoh itu sudah cukup panjang. Tapi aku perlulah memanfaatkannya sebaik mungkin. Maklum sajalah, bila dah bersalin nanti sekurang kurangnya 44 hari aku tak akan dapat mengongkek.

Mulai sekarang, aku berazam akan patuh terhadap segala keinginan kangkang aku. Bisikan si iblis sememangnya betul. Melakukan kecurangan itu sungguh besar nilai kepuasannya. Itu baru saja pengalaman aku yang pertama. Namun awal awal lagi si iblis dah menjanjikan aku habuan kejantanan yang hebat hebat belaka. Ianya akan dipertemukan kepada ku di dalam tempoh sedikit masa lagi. Bukan main gembiranya aku mendengarkan janji janjinya itu.

Namun sebelum aku dapat memperolehi semua itu, aku terpaksalah sanggup mengikat perjanjian dengan iblis. Bebanan syarat syaratnya pula amatlah berat. Pada setiap masa aku diharamkan dari memakai sebarang pakaian dalam. Ianya juga meliputi pakaian tambahan seperti selendang, tudung, topi, coli, panties, setokin, sarung tangan, gaun dalam dan sebagainya. Aku juga mestilah segera membakar semua jenis pakaian dalam yang sedang ku miliki.

Aku juga diarahkan supaya merapikan penampilan diri. Keutamaannya ialah untuk membangkitkan syahwat para lelaki yang memandang aku. Ianya merangkumi perkara yang melibatkan wangi wangian, persolekkan wajah, dandanan rambut, serta kesesuaian pakaian. Senyuman dan pandangan ku juga mestilah jelas dihalakan kepada lelaki yang perlu ku pikat. Undangan hasrat zina perlulah aku pamirkan dengan cara yang sebaik mungkin.

Aku diwajibkan mentaati sesiapa jua lelaki yang menampakkan tanda tanda keinginan untuk menzinai aku. Cubaan untuk menafikan hak mana mana lelaki yang berhajatkan tubuh aku adalah satu keengkaran yang amat berat. Tanpa mengira tempat dan masa, aku mesti rela menghulurkan khidmat zina. Aku dilarang sama sekali daripada mengeluarkan sebarang kata kata yang mungkin tidak disenangi oleh lelaki berkenaan. Sebaliknya pula aku mestilah sentiasa memuji dan berterima kasih kepadanya.

Selain dari keperluan asas seperti makan dan minum, aku juga diharamkan dari menerima sebarang bentuk imbuhan. Si iblis lantang mengingatkan aku bahawa sumbangan khidmat zina aku adalah semata mata di atas dasar kesedapan dan kepuasan.

Syarat yang seterusnya pula ialah untuk membuktikan kesungguhan usaha usaha zina yang ku lakukan. Si iblis cukup bertegas bila menekankan syarat ini. Bahan bukti yang dituntutnya ialah kemampuan aku melahirkan sekurang kurangnya seorang anak bagi tempoh setiap sebelas bulan. Anak itu pula mestilah hidup sekurang kurangnya selama 44 hari. Jika tidak, kelahiran itu adalah dianggap sebagai batal dan tidak sah.

Selepas bersalin, sebelum kembali memulakan kegiatan zina, anak yang ku lahirkan itu wajiblah aku korbankan terlebih dahulu. Ianya mesti mati lemas di dalam takungan air kencing milek sekurang kurangnya 44 lelaki yang ku zinai selama tempoh aku membuntingkannya. Aku mesti memperolehinya setelah memastikan kesemua air maninya selamat terpancut ke dalam perut aku. Dalam tempoh sebelum kejantanannya lembek, aku perlulah segera mendapatkan air kencingnya. Air kencing itu pula terpaksa ku tadah dengan cara menghisapnya masuk terus ke dalam mulut aku. Bila mulut sudah penuh, barulah ianya boleh ku diluahkan ke dalam bekas simpanan. Seberapa kali pun aku dibenarkan mengulangi keadah itu.

Selama setengah hari mayat itu perlu diperamkan di dalam takungan tersebut. Aku dilarang keras dari membuang saki baki air kencing yang telah meragut nyawa anak aku tu. Selepas upacara pengkebumian, aku diwajibkan meminumnya sehingga habis. Menurut si iblis ianya mengandungi beberapa ramuan rahsia bagi mengekalkan awet muda disamping penawar kepada segala penyakit.

Syarat yang terakhirnya ialah faktor sumpahan. Aku mestilah sanggup mengenakan sumpahan ke atas diri ku sendiri. Seandainya aku melanggar mana mana satu syarat yang dipersetujui, maka sumpahan ku sendirilah yang akan membakar tubuh ku hidup hidup.

Begitulah bunyinya barisan syarat syarat yang telah ditetapkan. Tiada sedikit pun aku diizinkan sebarang kelonggaran. Malahan si iblis juga amat bertegas bila menyatakan bahawa dia tidak boleh lagi menyelamatkan aku jika aku gagal menepati mana mana syarat berkenaan. Menurutnya lagi, faktor sumpahan ke atas diri sendiri adalah di luar bidang kuasanya. Dia juga menasihati aku agar mempertimbangkan masak masak sebelum membuat sebarang keputusan.

Sekali imbas memanglah ku fikirkan agak berat untuk memikul syarat syarat tersebut.
Tapi jika aku menolak tawaran ini, bermakna aku terpaksalah menjalani tempoh kehamilan di dalam suasana muram durja. Bila tiba masanya nanti aku akan tetap juga kehilangan segala galanya. Maruah aku akan hancur lebur. Aku akan menjadi bahan kutukan masyarakat dan sanak saudara. Laki aku tu sudah pastilah tak akan mendekati aku lagi. Memang sengsaralah kehidupan aku nanti. Dah tu pulak aku juga terpaksa memikul beban mengheret si anak haram aku tu kesana kemari. Seram sejuk tubuh aku bila mengenangkan betapa buruknya nasib yang bakal ku tempuhi kelak. Rasa rasanya aku lebih rela mati daripada terhina sebegitu rupa.

Bila ku fikir fikirkan semula akan tawaran si iblis tu, aku rasa syaratnya taklah berat mana pun. Lebih lebih lagi bila ku perbandingkan dengan keadaan yang sebaliknya.
Jika setakat tak memiliki pakaian dalam tu, memang di rumah ni pun selalu ku amalkan. Cuma perlulah aku berusaha untuk melanjutkannya di luar rumah.

Tentang soal solek menyolek dan menghias diri tu, aku rasa taklah menjadi masalah. Selama ni pun memang itulah saja yang aku pandai lakukan. Aku juga sangat setuju bahawa ketaatan itulah landasan penting ke arah mengecapi kepuasan mutlak. Ganjaran wang ringgit belum pasti dapat menjamin kepuasan. Bagi aku, sebaik baik ganjaran yang ku ingini ialah kesedapan dan kepuasan.

Melalui pemeriksaan perubatan yang pernah ku lakukan, doktor sendiri telah mengesahkan bahawa aku ni memiliki tahap kesuburannya yang sangat tingginya. Hormon benih zuriat aku tu cukup luarbiasa aktifnya. Jika bersama pasangan yang separuh subur pun, senang senang saja aku boleh hamil. Kemampuan aku melahirkan anak setiap 11 bulan memanglah tak boleh nak dipertikaikan.

Sebenarnya aku ni jenis pompuan yang memang tak suka dengan budak budak. Lebih lebih lagi kalau sebut pasal nak bela anak kecil. Cukup rungsing aku dibuatnya. Mujurlah si iblis telah syaratkan supaya dikorbankan setiap anak yang bakal ku lahirkan nanti. Kalau tidak naya lah aku nak kena bela anak anak yang akan bertambah bilangannya setiap 11 bulan.

Pasal minum air kencing tu, memanglah agak berat tekak aku nak menerimanya. Tapi entahlah. Belum cuba belum tahu. Kalau orang lain mampu lakukan, mengapa pula tidak aku? Siapa tau, mungkin kelak aku dapat menyukainya. Tambahan pula ianya bukankah penawar kepada segala penyakit. Lebih istimewa lagi, si iblis telah pun mengadunkan serba serbi ramuan awet muda di dalam kandungannya. Itu saja sudah cukup untuk menarik minat mahu mencuba.

Aku rasa cukup jelas bahawa aku memang mampu mematuhi segala syarat syarat si iblis itu. Dengan itu jugalah aku yakin tak akan terkena sumpahan sendiri. Nampak gayanya ini jalan keluar yang terbaik bagi aku. Aku juga percaya bahawa si iblis tidak akan menawarkan kesempatan ini kepada sebarangan orang. Hanya beberapa kerat manusia saja mendapat penghargaan sebegini tinggi. Di dalam golongan itu termasuklah aku. Jika orang lain berebut rebut nak memilikinya, kenapa pula aku yang mesti teragak agak. Walhal si iblis sendiri pun dah awal awal lagi memberikan jaminannya.

Dengan tanpa sebarang keraguan aku pun memetrikan kata setuju terhadap segala syarat syarat yang telah ditetapkan. Si iblis tersenyum gembira meraikan keputusan aku tu. Dia juga mengucapkan syabas di atas kebijaksanaan ku. Pokok pangkalnya kangkang aku mesti sedap dan puas. Tentang keadaan lelaki yang bakal menghenjut kangkang aku tu nanti, aku langsung tak mahu ambil peduli. Aku amat yakin bahawa si iblis akan sentiasa membekalkan suntikan nafsu yang aku perlukan.

Dorongan sebegitulah yang membuatkan aku ghairah untuk terus berzina. Memang itulah hajat aku bagi memenuhi tempoh sembilan bulan nanti. Kalau boleh setiap hari aku berahikan peluang untuk mencurangi laki aku. Lebih sedap lagi jika kecurangan aku itu membabitkan berbagai lelaki yang beranika bangsa. Biarlah mereka bersileh ganti memenuhi tuntuan kangkang aku ni.

Soal mendapatkan pasangan tidaklah menjadi masalah. Dari cara kebanyakkan lelaki memandang aku, hasrat zina memang jelas terpapar di wajah mereka. Aku tau ramai lelaki yang sudah teruk aku dera dengan bebanan hajat nafsu. Selagi kangkang aku tak dapat dihenjut, selagi itulah kejantanan mereka sengsara menanggung dendam.

Aku juga sedar betapa kejamnya aku selama ini. Bebanan untuk menebus kesemua dendam dendam itu terletaknya di celah kangkang aku seorang. Terpaksalah aku memperhambakan kangkang aku untuk menerima apa saja bentuk hukuman yang mereka hajatkan nanti. Sebelum aku bersalin, aku berasa bertanggung jawab untuk melunaskan segala hutang nafsu mereka terhadap aku. Nampaknya dalam tempoh sembilan bulan ini memang puaslah aku meraih habuan zina. Rasanya senang senang saja aku boleh mendapatkan seratus lelaki bagi memenuhi citarasa kangkang aku ni.

Aku amat bersyukur ke hadrat si iblis kerana telah menepati janji janjinya tadi. Memang tak sia sia aku menjerumuskan diri ke lembah kecurangan. Jika tidak, sudah pasti aku menyesal tak berkesudahan. Mujurlah si iblis sudi memimpin aku ke jalan yang penuh dengan keseronokkan. Berkongkek secara halal ternyata tidaklah sesedap yang ku sangkakan. Bila dah dapat rasa yang lebih besar, lebih panjang dan lebih lama bertahan, barulah aku sedar betapa ruginya aku selama ini. Laki aku tu memang tak akan mampu mengisi keperluan kangkang aku. Rupa rupanya berzina itulah setinggi tinggi nilai kepuasan di sisi iblis .

Di dalam keadaan yang masih bertelanjang bulat, aku meraba raba kangkang pasangan yang telah menzinai aku tadi. Dengan lembut ku belaikan kejantanannya pada tapak tangan aku. Sebagai tanda penghargaan ku usap usapkan kejantanan yang telah memperkenalkan aku kepada erti kecurangan. Cukup besar baktinya terhadap kebahgiaan aku. Perlahan lahan aku berbisek ke telinganya, “tak payah baliklah malam ini… i nak lagi… u punya ni lebih sedap dari laki i punya.”

Mendengarkan kata kata aku tu, apa lagi, kejantanannya pun kembalilah bertenaga. Jawabnya kangkang akulah juga yang menjadi mangsa. Memang pun aku dikongkeknya lagi seround. Kali ini tempohnya jauh lebih lama dari yang awal tadi. So malam tu aku benar benar hanyut di dalam kepuasan yang tak terhingga.

 

Advertisements

Kerani

Aku bekerja sebagai kerani di sebuah bank ternama di bandar tempat tinggalku. Umurku 28 tahun dan baru 6 bulan mendirikan rumah tangga dengan seorang guru sekolah menengah. Aku dan suami baru sebulan berpindah ke rumah yang baru kami beli di sebuah kawasan perumahan yang sedang dalam pembinaan. Hanya separuh sahaja yang boleh didiami sementara separuh lagi masih dalam pembinaan. Banyak buruh binaan yang tinggal di kawasan itu yang terdiri dari warga Indonesia, Bangladesh, Nepal dan Burma.

Ada ketikanya waktu aku bekerja di halaman rumah, aku lihat pekerja-pekerja Bangladesh secara berkumpulan melintas di hadapan rumahku. Mereka menjeling dan senyum-senyum bila melihatku. Aku risau juga melihat renungan tajam mat bangla tersebut. Jika mereka menerkam ke arahku mati aku dikerjakan mereka, fikiran jahat bermain di benakku.

Pada satu hari aku rasa badanku kurang sihat. Aku meminta izin ketuaku untuk berjumpa doktor panel. Setelah diperiksa aku diberi beberapa jenis ubat dan diberi surat cuti untuk dua hari. Aku menelefon ketuaku memberitahu aku tak kembali ke bank kerana mendapat cuti sakit. Aku langsung memandu Kelisaku terus pulang ke rumah. Waktu itu aku kira pukul 10.30 pagi.

Aku memandu perlahan Kelisaku kembali ke rumah untuk berehat. Kawasan tempat tinggalku sunyi sepi, tiada penghuni yang mundar-mandir. Semua rumah berkunci dan tiada kenderaan di porch. Biasanya kawasan perumahanku akan sunyi sepi pada waktu pagi kerana kebanyakan penghuni di situ bekerja.

Sesampai di hadapan rumah aku berhenti kereta dan keluar membuka pintu pagar. Selepas masuk ke porch, aku kembali ke pintu pagar untuk menutupnya. Tak semena-mena ada satu lembaga pantas berlari ke pintu pagar yang masih terbuka dan memegang tanganku. Aku tergamam kaku dengan kejadian yang tak aku duga itu. Kulihat di tangan lelaki bangla tersebut ada sebilah pisau tajam terhunus. Aku menggeletar takut. Silap hari pisau tajam ini akan menembusi perutku.

Dengan bahasa melayu yang kurang lancar mat bangla tersebut mengarahku masuk ke rumah sambil pisau tajam diacu ke arahku. Secara terpaksa dan takut aku menurut. Seorang lagi kawan mat bangla tiba-tiba meluru masuk. Pintu rumah aku buka dan sepantas kilat mereka menarik badanku masuk ke ruang tamu. Pintu rumahku dikunci mereka dan membuatkan aku teramat takut.

Aku tak mampu bersuara apalagi melawan. Jika melawan pun tentu aku tak mampu kerana mat bangla ini berbadan sasa dan kekar. Tangannya berotot-otot kerana tiap hati bekerja berat.

Aku patuh saja setiap suruhannya. Aku kecut perut melihat pisau tajam di tangannya. Bangla yang agak berumur memerintahku menanggalkan pakaianku. Dengan tangan terketar-ketar aku menanggalkan baju dan kain yang kupakai. Hanya tinggal coli dan seluar dalamku yang berada di badanku. Dengan mata melotot ke arahku, mat bangla menyuruh aku menanggalkan semua yang masih melekat di badanku. Dengan perasaan malu aku patuh. Sekarang aku telanjang bulat di hadapan lelaki yang tak aku kenali.

Tubuhku sekarang menjadi tatapan mata mat bangla. Bukit kembarku yang kenyal, pinggangku yang ramping, kulitku yang putih mulus, tundun tembamku yang berbulu halus dan cipapku yang terbelah dengan bibir merah merekah menjadi sasaran mata jalang mat bangla. Aku sedar bahawa aku akan diperkosa samaada aku menurut atau melawan. Mata ganas mat bangla yang tidak berkelip merenung tajam ke arahku membuat aku faham apa yang akan berlaku. Apatah lagi melihat tonjolan besar di sebalik seluar yang dipakai mereka.

Mat bangla yang tua mula menghampiriku. Tangannya masih menggenggam erat pisau tajam. Tangannya yang satu lagi mula meramas tetekku yang pejal. Diramas-ramas perlahan tetekku bergilir-gilir. Aku rasa geli disebalik perasaan takutku. Putingku kemudiannya menjadi sasaran bibir tebal hitam mat bangla. Putingku dinyonyot lama sekali. Aku mula merasai nikmat. Bibir hitam mat bangla kontras sekali dengan kulit tetekku yang putih gebu. Agaknya mat bangla geram dengan tetekku hingga dia menggigit agak keras hingga aku terasa sakit. Aku cuba menolak kepalanya tetapi dipeluk erat badanku. Mulutnya masih berlabuh dan bermain-main di bukit kembarku.

Mat bangla yang lebih muda berperawakan tinggi dan kurus. Dihampirinya aku dari belakang. Leher dan tengkukku dicium dan dijilat. Basah tengkukku dengan liur mat bangla muda. Rambutku yang baru dishampoo menjadi sasarannya. Mungkin keharuman rambutku yang hitam lurus itu menarik perhatiannya. Kemudian belakangku diraba-raba. Bermula dari tengkuk hingga ke daging punggungku yang lembut kenyal. Diramas-ramasnya daging punggungku kiri kanan. Lubang duburku diraba-raba dengan jari telunjuknya.

Perasaan takut dan nikmat bercampur-aduk. Cipapku mula mengemut. Cairan panas kurasa mula mengalir dari dalam cipapku. Nafsuku meninggi juga sungguhpun aku diperlakukan secara paksa. Aku berfikir lebih baik aku sama-sama menikmatinya kerana aku sudah tak ada pilihan. Keputusan tetap berada di tangan kedua mat bangla. Lebih baik aku patuh saja kemahuannya.

Mulut mat bangla tua mula beralih ke ketiakku. Ketiakku yang licin mulus dicium. Mungkin kesan deodorant yang aku pakai membuat mat bangla rakus menggeselkan batang hidungnya di ketiakku kiri kanan bergilir-gilir. Aku terasa amat geli diperlakukan begitu. Aku rasa ingin ketawa kerana geli, tapi aku tahan agar tak bersuara. Puas dengan batang hidung kini giliran lidahnya pula bermain di ketiakku. Dijilatnya ketiakku dengan lidahnya yang lembab dan kasar. Aku bertambah geli membuatkan cairan hangat makin banyak keluar dari rongga cipapku.

Puas di dada dan ketiakku, mat bangla mula beralih ke pangkal pahaku. Mat bangla belutut di hadapanku yang masih berdiri. Hidungnya mula berlegar di tundunku yang berbulu halus. Bulu-buluku dicium dan dihidu. Cipapku yang telah basah dicium juga. Aroma cipapku membuatkan mat bangla makin ganas. Aku merenggangkan sedikit kakiku bagi memudahkan aktiviti ciuman mat bangla. Digesel-geselkan hidungnya lama sekali di lurah merekah yang basah. Ditarik nafasnya panjang-panjang agar aroma cipapku yang segar memenuhi kedua paru-parunya. Lidah mat bangla mula bersarang di lurah cipapku. Bibir merah cipapku dinyonyotnya. Aku bertambah geli dan lazat. Mat bangla rakus sekali menjilat kelentitku yang berada di sudut atas belahan cipapku.

Kelentitku yang besar panjang menjadi perhatian mat bangla tua. Dicium dan dihidu kelentitku yang menonjol di sudut atas alur cipapku. Mat bangla benar-benar khayal dengan aroma kelentitku. Aku pernah bertanya ibuku kenapa kelentitku lebih panjang dibanding kawan-kawanku waktu aku di sekolah rendah dulu. Ibuku seorang mualaf cina memberitahu bahawa aku tak bersunat waktu aku kecil dulu. Kerana itu kelentitku agak berbeza dengan kawan-kawanku. Dulu aku risau juga kerana tak sama dengan kawan-kawanku tapi sejak berkahwin aku bangga kerana kelentitku yang besar dan panjang amat disukai oleh suamiku. Sekarang mat bangla juga amat tertarik dan geram dengan kelentitku yang besar panjang.

Cara tindakan mat bangla ini menampakkan pengalamannya. Mungkin mat bangla ini sudah berkahwin di negerinya dan kerana bertahun meninggalkan isterinya membuatkan nafsunya tak boleh dibendung lagi. Aku kini menjadi sasaran melepaskan nafsunya. Aku percaya aku bukan orang pertama sasarannya. Mungkin telah ramai perempuan tempatan menjadi habuannya. Aku tidak pasti. Yang pastinya aku sedang dikerjakan mat bangla dan aku menikmatinya.

Puas mengerjakanku kedua mat bangla mula menanggalkan pakaian mereka. Baju dan seluar ditanggalkan. Kedua mereka bertelanjang bulat di hadapanku. Ada perasaan ngeri dan takut melihat batang kemaluan mereka yang terpacak keras. Batangnya besar, panjang, penuh urat dan hitam legam. Zakar mat bangla tua besar gemuk sementara yang muda kecil sedikit tapi lebih panjang. Walaupun zakar mat bangla tua agak pendek tapi aku rasa masih lebih panjang daripada kepunyaan suamiku.

Mat bangla tua mengarahku merangkak. Aku patuh dan merangkak di lantai yang beralaskan permaidani di ruang tamu rumahku. Pahaku dikuak dari belakang oleh mat bangla tua. Aku sekarang terkangkang luas di hadapan mat bangla. Mat bangla tua membongkok di belakangku dan sekali lagi cipapku yang mekar menjadi sasaran mulut dan lidahnya. Bila saja lidah kasarnya mula terbenam ke rongga cipapku, aku mula mengerang kenikmatan. Mulutku hanya mampu mengeluarkan suara erangan demi erangan. Bila lidahnya mula menggeletek lubang cipapku aku tak dapat lagi mengawal perasaanku. Aku merapat kedua pahaku, badanku terasa kejang kaku dan cairan panas mengalir deras keluar dari lorong keramatku.

Badanku dipegang erat oleh mat bangla tua. Tetekku yang bergantungan diramas dari belakang. Tiba-tiba aku rasa satu benda bulat menekan-nekan di muara cipapku. Sekarang konek mat bangla yang kaku keras tak sabar-sabar menembusi cipapku yang sempit. Kepala konek kurasa mula menggeletek kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Muara cipapku berdenyut-denyut. Kepala konek mat bangla mula meneroka muara cipapku. Pelan-pelan mat bangla mula menekan koneknya. Koneknya mula terbenam di muara cipapku. Separuh koneknya sudah terbenam. Padat kurasa dirongga cipapku. Aku mula membandingkan konek mat bangla dengan kepunyaan suamiku. Aku rasa kepunyaan mat bangla lebih besar. Ketat dan padat terasa di lubang cipapku.

Bila melihat kawannya mula beraksi dibelakangku maka mat bangla muda juga turut beraksi. Dirapatkan koneknya yang hitam legam itu ke mukaku. Dilurut-lurutnya batang keras itu. Aku lihat kulit sarungnya meluncur bebas membuka dan menutup kepalanya yang hitam berkilat. Aku baru perasan bahawa mat bangla muda ini tak bersunat. Bentuknya berbeza daripada kepala konek suamiku yang sentiasa terbuka tiada penutup.

Puas melancapkan batang koneknya maka dirapatkan batang besar panjang itu ke hidungku. Disuruhnya aku mencium koneknya yang berkulup tersebut. Hampir termuntah aku mencium konek tak berkhatan itu. Terpaksa aku tahan takut dipengapakan oleh mat bangla yang telah dikuasai nafsu. Bila agak lama mencium bau kepala konek itu aku rasa ghairahku makin meninggi. Aku rasa seperti ada bau jantan di situ.

Mat bangla tua makin ganas dibelakangku. Sekali tekan seluruh batang mat bangla bersarang di dalam rongga cipapku. Memang benar konek mat bangla lebih besar dan panjang daripada konek suamiku. Aku terasa senak di rahimku tetapi nikmat sekali. Mat bangla mula menggerakkan koneknya keluar masuk di cipapku. Aku rasa sungguh enak dinding cipapku digaru-garu oleh batang keras mat bangla. Kepala koneknya terasa mengelus-elus dinding alur cipapku. Akupun mengemut dan membelai batang mat bangla. Mat bangla meringis keenakkan.

Mat bangla muda mengarahku membuka mulut. Dijoloknya kepala berkulup ke dalam mulutku. Digerakkan koneknya maju mundur dalam mulutku yang basah hangat. Batang konek yang berbau tadi terpaksa aku kulum. Pertama kali aku mengulum dan mengisap batang konek tak bersunat. Selama ini aku hanya mengulum konek suamiku sahaja. Apa dayaku, aku terpaksa menurut patuh. Digerakkan maju mundur lebih laju dan aku merapatkan kedua bibirku memegang erat batang berurat tersebut. Kadang-kadang aku terbatuk bila kepala konek menyentuh kerongkongku. Terasa lendiran masin mula keluar dari hujungg kepala konek.

Mat bangla tua makin laju menjolok batang kerasnya ke rongga cipapku. Di dalam cermin di dinding ruang tamuku aku melihat bayangan diriku. Aku sedang merangkak sementara dua mat bangla dengan konek keras yang hitam legam berada di hadapan dan di belakangku. Kedua-dua mulutku atas dan bawah disumbat oleh konek mat bangla. Aku lihat seperti anjing sedang melakukan seks. Yang jantan hitam dan yang betina putih mulus. Aku lihat mat bangla tua menggerakkan badannya cepat sekali dan terlihat sepantas itu juga batangnya yang keras keluar masuk cipapku. Badanku terhoyong-hayang dihantak oleh mat bangla. Tetekku terayun-ayun seirama dengan gerakan pantas mat bangla tua.

Aku rasa sungguh nikmat dan lazat. Belum pernah aku rasa sesedap ini bila bersama suamiku. Cipapku terus mengemut makin cepat. Kemutannya tak dapat aku kawal. Aku hanya mengeluh dan mengerang. Erangan keluar secara spontan dari mulutku tanpa aku sedari. Makin bertambah nikmat makin kuat eranganku. Mat bangla tua makin laju gerakannya. Aku tak terdaya lagi dan serentak itu aku terasa konek mat bangla makin keras dalam cipapku. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah mani mat bangla menyirami rahimku. Aku terasa sungguh banyak pancutan benih yang panas bertakung dalam rahimku yang sedang subur. Aku juga mengalami orgasme serentak dengan pancutan deras mat bangla tua. Aku lemah longlai dan terjatuh lemah di atas karpet.

Aku dan mat bangla tua terkapar lesu. Mat bangla muda yang belum puas menerkam diriku yang tertidur telentang. Mat bangla muda menjatuhkan badannya menindih badanku. Pahaku ditolak kiri kanan. Aku terkangkang luas di hadapannya. Mat bangla muda merapatkan badannya kebadanku. Badanku dipeluk erat sekali. Bahagian bawah badannya berada di celah kangkangku. Diarahkan koneknya yang berkulup itu ke muara cipapku yang lencun. Sekali tekan saja separuh koneknya terbenam dalam rongga cipapku yang licin. Sambil koneknya tetap berada dicipapku, mulutnya menyonyot tetekku. Digerak pantas koneknya maju mundur sementara mulutnya mengemut daging pejal tetekku.

Aku terasa geli di cipap dan di tetek. Koneknya yang panjang itu menyentuh pangkjal rahimku. Terasa senak diperutku ditujah oleh senjata panjang. Ditekannya dalam-dalam batang koneknya hingga aku terasa bulu-bulu di pangkal koneknya membelai kelentitku yang panjang itu. Sungguh geli dan lazat bila kelentitku dibelai oleh bulu-bulu kasar kerinting. Kegelian dan kenikmatan yang amat sangat membuat aku mengejang sekali lagi dan akhirnya aku mengalami orgasme yang kedua.

Melihat aku mula mengendurkan perlawananku maka mat bangla mula melajukan tikamannya dicipapku dan akhirnya mat bangla mula mengejang dan sekali dengusan panjang hidungnya bersekali juga pancutan deras mengalir ke rahimku. Enam kali mat bangla memancutkan benihnya di dalam cipapku. Panas dan kental terasa dan banyak sekali benihnya disemburkan ke rahimku. Mat bangla terkulai lemas di sisiku. Aku sempat mengerling ke koneknya yang masih separuh keras. Konek hitam besar dan panjang itu berlumuran lendiran putih. Kepala hitam berkilat pelan-pelan kembali menyorok ke dalam sarung kulit. Akhirnya kepala licin tak kelihatan lagi, yang terlihat kulit kulup yang berkedut-kedut di hujung konek. Handal juga mat bangla ini, fikirku.

Dengan pantas kedua mat bangla mengenakan pakaiannya kembali dan terus meluru laju keluar rumah. Pisau tajam ditinggalkan di sisiku. Aku masih terkulai layu di lantai bercarpet. Aku terlena pulas dengan keadaan telanjang bulat di ruang tamu. Aku puas. Demamku hilang. Mungkinkah benih yang banyak kepunyaan mat bangla itu akan tumbuh di rahimku yang subur? Ah, aku malas memikirkannya. Aku tersenyum sendiri.

Kocakan Hebat

Ini pulak kisah aku. Aku ni perempuan kampung. Tapi kalau pasal berhias dandan, bolehlah dikira hebat. Laki aku pula memanglah handsome dengan kulitnya yang serba cerah. Tapi tubuhnya agak kurus lagi pendek. Aku sendiri berdiri se kaki lebih tinggi daripadanya. Rupa paras aku ni memanglah cukup layak bergelar ratu. Sudahlah kulit aku putih melepak, lembut dan halus pulak tu. Manakala potongan tubuh aku pula jelas menjanjikan seribu kebahgiaan buat para lelaki.

Walaupun dah hampir dua tahun kami kahwin tapi masih lagi belum dapat anak. Namun aku tak kisah sangat tentang itu. Bahkan aku rasa lebih baik. Umur aku pun baru saja masuk 20. Dan buat masa ni aku tak nak rungsing resah menjaga budak. Tambahan pula aku memang suka mengongkek. Jadi terfikir juga aku. Kalau dah dapat anak nanti, tentulah aku tak akan dapat bekalan kongkek yang secukupnya. Jadi sekarang ni selalu gak aku dapat. Itu pun kalau tak period dan laki aku tak gi kerja luar.

Aku tinggal di sebuah rumah kampung. Di sebelah rumah aku, pada jarak lebih kurang 10 meter, terdapat sederet tiga pintu rumah sewa. Itulah jiran jiran aku yang terdekat. Ianya dihuni oleh 20 hingga 30 orang lelaki yang tinggal secara bujang. Kesemuanya ialah pekerja buruh kelapa sawit yang aku agak berketurunan Bangladesh. Rata ratanya nampak agak berumur dan sudah berkeluarga. Jiran jiran aku yang lain tu agak jauh sikit dari rumah aku. Mereka terdiri dari para petani dan pekebun yang menjadi masyarakat kekal di sini.

Laki aku pulak kerja sebagai kontraktor dan selalu balik jauh malam. Tapak kerjanya taklah jauh tapi dia selalu kena keje luar. Dalam seminggu tu memang adalah beberapa hari dia tak balik rumah. Macam pada hari tu dia dapat kontrak yang agak jauh. So hari tu dia pesan kalau sempat dia akan balik. Kalau tak sempat dia tak baliklah.

Jadi malam tu aku pun taklah kunci pintu. Aku memang selalu tak kunci pintu rumah. Maklumlah selama hidup di sini belum pernah ku dengar adanya hal hal yang tak senonoh seperti mencuri ke apa ke. Dan aku punya stail pulak, bila tidur memang suka gelap habis. Sebab aku cepat terjaga kalau ada cahaya. So malam tu aku pun tidurlah macam selalunya. Mungkin lebih kurang setengah jam lepas tu aku pun terus terlena.

Memang kebiasaannya aku tidur dengan hanya berkemban kain batik saja. Tanpa memakai panties dan coli. Sebab laki aku tu bila nampak aku pakai cam tu dia memang cukup marah. Bila dia naik marah aku akan dikongkeknya sebagai hukuman. Aku pun buat buatlah meminta ampun supaya tidak lagi dihukum. Tapi semakin bersungguh aku merayu, semakin ganas pula dia menghukum. Walhal itulah yang memang sangat sangatnya aku hajatkan. Memang selalu dia kena tipu begitu.

Pada malam tu tiba tiba aku terjaga kerana terasa betis aku dipegang lembut. Aku tak bersuara. Dalam hati aku berkata mujurlah abang balik malam ni. Dapat juga mengongkek seround dua. Ku rasa tangan yang tadinya berada di betis mula berpindah ke buah dada aku. Mula mula ianya terletak sahaja di situ tanpa bergerak gerak. Kemudian terasa hujung jari telunjuknya menyentuh nyentuh puting aku.

Aku mula merasakan kenikmatan. Akibatnya puting aku pun mula mengeras. Kain batik yang terikat di dada aku mula terurai dan terbuka perlahan lahan. Dengan pantas hujung lidahnya menyambar sentuhan ke puting aku. Fuhh…. nikmatnya tak terkata.. Sementara itu tapak tangannya mula merayap ke perut aku. Ia menggosok gosok lembut di situ.

Aku ni memang jenis pompuan yang suka bila perut aku di gosok. Entah kenapa aku tak pun tahu. Tapi memang aku syok habis kalau perut aku di gosok begitu. Ini memang selalu aku minta laki aku buat. Jadi bila bila masa sekalipun tak payah lagi diberitahu. Tau tau saja tangannya dah sampai ke bawah. Sambil itu kain aku perlahan lahan dilurutkan hinggalah terpisah dari tubuh ku. Maka terbogellah tubuh aku di dalam kegelapan malam itu.

Tindakan laki aku tu amat tak ku duga sama sekali. Maklumlah dia tu agak warak orangnya. Memang selama ini pun dia berkeras melarang aku dari bertelanjang bulat. Tapi masa dia tiada di rumah selalu gak aku engkari larangannya tu. Bila sekali sekala dia balik awal, terkena gak aku. Jawabnya pedihlah telinga aku mendengarkan kutbahnya yang panjang lebar. Namun pada malam tu dia sendiri pula yang telah melurutkan kain aku hingga aku terbogel habis. Aku pun ikut ajelah mood laki aku tu. Dah memang begitu pun yang aku ingini.

Aku dapat rasakan hujung lidahnya mula menjilat jilat ke serata tubuh ku. Teknik antara sentuh dengan tidak itu cukup luar biasa penangannya. Mengeliat habis aku masa tu. Di dalam suasana yang serba gelap, aku hurungi kenikmatan yang amat hebat. Seluruh perasaan aku tertumpu pada kesedapan itu.

Hujung jarinya mula menyentuhi lurah kangkang kesayangan ku. Sekejap dilaluinya ke bawah dan sekejap lagi dilaluinya ke atas. Kemudian dipusing pusingkan pula pada persekitaran mutiara jingga di situ. Dengan lembut ianya ditarik tarik. Kelainan jejak asmara laki aku tu teramatlah ketara. Namun perubahan itu memang menepati kehendak nafsu aku. Mana tidaknya. Seni permainan jarinya begitu istimewa. Cukup tepat ia menuju ke sasaran gudang nafsu aku. Suasana malam itu memang berbeza. Biasanya dia hanya buat sedikit asmara ringkas sejurus sebelum mengongkek aku. Tapi kali agak lama dan menyeluruh pula coraknya.

Bak orang ngantuk disorongkan bantal aku rasakan. Air mazi ku pun mulalah keluar dengan banyaknya. Dicucuk cucukkan jarinya itu sekejap ke dalam dan sekejap keluar. Manakala lidahnya pula mula menjilat jilat ke atas dari dada hinggalah terus ke tengkuk. Dengan penuh geram telinga aku digigit gigitnya. Begitu juga pada belakang telinga dan tengkok. Mengelegak nafsu aku bila diperlakukan sebegitu rupa. Pembaharuan teknik asmara laki aku tu benar benar membuatkan aku berasa sungguh bahagia.

“Emmmmm… Arrrrr… Isssshhhh…” Tanpa disedari aku mula meraung raung kegelian. Semakin lama semakin lantang bunyinya. Di tengah tengah kedinginan malam, kelantangan sebegitu memang jelas memecahkan kesunyian. Dah tak upaya lagi aku nak hiraukan para jiran yang mendengarinya kelakuan aku tu. Aku benar lemas di dalam lautan nikmat. Desakan syahwat sudah tidak lagi mampu aku perlengahkan.

Di dalam hati aku berkata “Cepatlah sayang. Cepatlah kongkek aku. Abang…!!! Tolonglah kongkek cepaaat.” Maka sejurus kemudian dia pun menterlentangkan kedudukan aku. Selepas itu pantas dia bertindak menindih aku. Kemudian muncungnya terus bertaut ke mulut aku. Selama beberapa minit kami berkulum lidah. Kecenderungan aksi yang sebegitu memanglah amat ku minati. Tapi apakan daya. Selama ini laki aku tu menganggapnya sebagai amat menjijikkan. Jadi bila dah dapat peluang, aku pun pulunlah lidahnya bagai nak gila. Cukup nyaring bunyi bunyian yang terbit semasa aku menyedut nyedut di bawah pangkal lidahnya. Waktu itu mencurah curah air lior laki aku terpancar. Bercerup cerup ianya mengalir masuk ke dalam mulut aku. Air lidah lelaki tersayang itu aku teguk selagi mau. Sepuas puas hati, ku turutkan kehendak tekak aku yang selama ini terkempunan.

Tiba tiba penumpuan aku jadi sedikit terganggu. Kehadiran bulu bulu tebal yang menikam nikam di tepi bibir ku, mula mencetuskan tanda tanya. Setahu aku, tak pernahlah tumbuh sebarang bulu di muka laki aku tu. Aku dilanda kekeliruan. Dalam pada itu kami tetap juga terus bercium. Sambil sambil bercium aku meraba rabakan hujung jari ku pada bibirnya. Memang sahlah terdapatnya kesan kesan misai yang cukup tebal. Aku meraba raba pula ke perutnya. Ternyata ianya agak boroi. Pada hal suami aku punya kempis aja. Maka terjawablah sudah segala persoalan yang bergelodak di hati ku. Memang sahih bahawa lelaki yang sedang ku asmarai itu bukannya laki aku.

Namun si iblis pantas menghampiri aku. Dia sedar betapa rumitnya kemelut yang sedang ku hadapi. Cepat cepat dia bertindak untuk menghalang aku daripada menafikan keterlanjuran. Aku dinasihati supaya tidak melakukan perkara yang terburu buru. Si iblis tidak mahu aku menyesal di kemudian hari. Begitulah bunyi nada keihlasannya. Kebenaran akan kata katanya itu telah berjaya mendapat tempat di hati ku.

Rupa rupanya si iblis ni sudah lama memerhatikan cara aku berfikir. Peranan penting yang tersorok celah kangkang aku tu pun telah diketahuinya. Memang di situlah terletaknya naluri perhitungan aku. Desakan kangkanglah yang selama ini mempergaruhi perbuatan aku. Dengan memperalatkan kelemahan tersebut, si iblis telah berjaya menyempitkan pertimbangan aku.

Dia berjanji untuk menganugerahkan aku suatu kepuasan yang tak pernah ku kecapi selama ini. Kangkang aku dijamin akan merasai tahap kesedapan yang tiada tolak bandingnya. Si iblis merestui bahawa segala kenikmatan itu adalah milek aku. Modalnya hanyalah kerelaan hati ku. Aku perlu merelakan diri supaya terjerumus ke kancah keterlanjuran. Itu sajalah syarat yang mesti aku patuhi.

Berdenyut denyut kangkang aku mendengarkannya. Daya tarikkan tawaran itu terlalu hebat untuk aku ketepikan. Si iblis telah berjaya memporak perandakan gelodak nafsu aku. Terlalu sukar nak ku abaikan kehendak tuntutan syahwat. Kangkang aku pun dah mula memberontak kegatalan. Ia mendesak agar aku berlaku adil di dalam menunaikan hak keperluannya.

Si iblis pula menasihati agar aku menghentikan kekejaman terhadap kangkang aku tu. Cara yang paling wajar ialah tunduk saja kepada kemahuannya. Selama ini pun aku memang selalu mematuhi kehendak kangkang aku tu. Jadi sekarang ni pun wajarlah juga aku mentaatinya. Bila ku fikir fikirkan, memang betullah kenyataan tersebut. Semakin lama semakin yakin aku pada nasihat si iblis itu. Malahan dia juga sanggup berikan jaminan bahawa aku takkan menyesal nanti.

Akhirnya ku terima juga tawaran si iblis itu tadi. Keterlanjuran sudah tak perlu lagi dihindarkan. Bagi aku ianya taklah menjadi kesalahan selagi tiada orang lain yang mengetahuinya. Memang mustahil rahsia kecurangan aku boleh terbongkar. Jelaslah bahawa tiada apa apa pun yang perlu aku risaukan. Dengan berkat bantuan si iblis, segala keraguan yang tersemat di hati ku telah terhakis sama sekali. Malahan aku berasa cukup bersemangat untuk memulakan episod curang. Lelehan air mazi yang dah berlopak di kangkang aku tu jelas membuktikan kesungguhan hajat aku tu.

Dengan penuh rela aku menadah kangkang untuk menyambut kehadiran zina ke dalam tubuh ku. Baru masuk sikit tapi kangkang aku dah terasa cukup terik lagi sendat. Ternyata kangkang aku menghadapi kesukaran untuk memuatkan kejantanan pasangan aku tu. Namun sedaya upaya aku berikhtiar memperbaiki keadaan tersebut. Aku pun kobakkanlah kangkang aku tu selagi mungkin. Akhirnya barulah senang sikit.

Sarang nikmat yang tersedia di kangkang aku tu pun mulalah diterokainya. Dari apa yang ku rasakan, serba serbi ukurannya adalah jauh lebih hebat dari laki aku. Bak langit dengan bumi perbezaannya. Ruang ruang yang selama ini tak tercapai oleh laki aku, kini telah pun mampu dijelajahi. Itu pun belum lagi masuk habis. Namun kesan kegagahannya sudah pun ketara ku rasai. Akhirnya berjaya juga kangkang aku tu menampung sepenuh penuh kejantanannya itu. Buat beberapa ketika ianya leka berkubang di dalam perut aku.

Tak berapa lama kemudian kami pun mulalah mendayungi pelayaran nafsu. Mula mulanya bagaikan berirama dengan rentak hayunan yang serba perlahan. Sedikit demi sedikit ianya beransur ansur bertambah laju. Tapi lama kelamaan henjutannya menjadi ganas dan seterusnya bertambah tambah lagi keganasannya.

Jawabnya bertubi tubilah kangkang aku direjemi oleh kejantanannya yang serba kental. Bagaimana keras sekali pun kangkang aku dihenjut, namun ianya tetap jua ku sambut dengan penuh ketaatan. Selagi tersalurnya kesedapan selagi itulah kangkang aku rela menerimanya. Begitulah mudahnya pendirian falasah nafsu aku tu.

Habuan nikmat yang ku perolehi pada masa tu memang tak dapat nak ku bayangkan. Walaupun memakan masa yang cukup lama, namun ianya tidaklah sia sia. Cara kejantanannya mengongkek kangkang aku tu memang menepati kehendak nafsu ku. Tercunggap cunggap aku melayani henjutan nikmat yang tak putus putusnya terpasak ke dalam kangkang aku. Aku merasai cukup bahgia dengan apa yang diperlakukan ke atas aku. Selama ini memang tak pernah ku sangka akan ujudnya nikmat mengongkek yang sebegini sedap.

Setelah hampir dua jam berlalu, rentak henjutnya terhenti secara tiba tiba. Seluruh kejantanannya selagi mau dibenamkan ke dalam perut aku. Memang terasa cukup padat perut aku bila diperlakukannya begitu. Tapi dalam keadaan sempit itu pun kejantanannya masih lagi mampu menerbitkan kesan kesan denyutan. Ianya memang amat jelas dapat ku rasakan. Terutama di bahagian hujung kejantanannya itu. Sejurus kemudian tak semena mena pula pintu rahim ku terasa hangat disemburi cecair yang serba panas.

Ketika itu sedapnya bukan alang kepalang. Terkemut kemut gila aku dibuatnya. Rupa rupanya semburan yang maha hebat itu ialah pancutan air mani pasangan aku tu. Tak kurang dari tujuh das semburan padu telah dihadiahkan ke dalam perut aku. Manakala selebihnya pula hanyalah beberapa das ledakan kecil. Memang tak terduga aku akan sebegitu dahsyat nikmatnya. Barulah aku sedar betapa hebatnya penangan pancutan air mani terhadap si perempuan. Sememangnya itulah yang layak dikatakan sebagai kemuncak kepada segala nikmat. Kalau nak harapkan laki aku tu entahlah. Air maninya pun macam meleleh aje. Mungkin sebab itulah dia gagal membuntingkan aku.

Setelah sama sama puas, kami pun sama samalah terdampar keletihan. Tapi kocakan cecair panas dalam perut aku tu masih lagi terasa kehangatannya. Ternyata cukup banyak takungan air mani yang tersimpan di situ. Namun yang anihnya tak banyak pula yang meleleh keluar. Agaknya mungkin kerana ianya telah terperangkap jauh di dalam rahim aku. Jadi memanglah tak mudah ianya nak mengalir keluar.

Kepuasan yang telah berjaya ku nikmati itu mulai meredakan gelodak nafsu aku. Ketika itu barulah aku terfikirkan tentang tahap kesuburan aku pada hari itu. Puas aku congak dan puas juga aku hitung. Setelah beberapa kali ku ulangi, jawapannya tetap juga sama. Memang sah bahawa pada masa itulah aku paling subur. Taburan benih benih zuriat telah cukup rata tersemai di dasar telaga bunting aku. Aku ni pula memang langsung tak reti pasal sebarang kaedah mencegah kehamilan. Menilaikan pada kehebatan pasangan aku tu, aku percaya bahawa dia memang mampu membuntingkan aku. Nampaknya terpaksalah aku akuri akan hakikat tersebut. Memang sahihlah perut aku akan buncit kali ni. Agaknya inilah hukuman yang terpaksa aku tanggung kerana terlalu seronok mencurangi laki sendiri.

Walau bagaimana pun, memang istimewa puasnya berseronok melakukan dosa dosa yang sebegini. Keyakinan ku telah banyak didorongani perhitungan bahawa tiada mungkin rahsia aku boleh terbongkar. Sebab itulah aku rela mencurangi laki aku. Tapi nampaknya perhitungan aku nyata tidak tepat. Barulah aku sedar bahawa tuhan tak akan melepaskan aku dengan sebegitu mudah. Bila perut aku dah buncit nanti, hasil keterlanjuran aku akan mulai terpamir. Namun perkara tu taklah aku hiraukan sangat. Kalau sekadar perut yang buncit membunting, itu bukanlah bukti kukuh yang boleh mencurigakan ketaatan aku.

Yang meresahkan aku ialah setelah berlalunya tempoh kehamilan tersebut. Entah rupa siapa si anak luar nikah yang bakal ku lahirkan nanti. Kecut perut aku bila membayangkannya. Sembilan bulan lagi barulah sah terbuktinya segala kecurangan aku. Ketika itu tiada suatu apa pun yang mampu disembunyikan lagi. Orang akan tahu perut aku buncit melalui hasil perbuatan curang. Rahsia yang aku sembunyikan selama sembilan bulan ini pasti akan terburai jua akhirnya.

Lemah semangat aku bila dihantui kesedaran yang sebegitu rupa. Tak dapat aku membayangkan sebarang jalan yang boleh menyelamatkan maruah aku. Kesemua iktiar bagi menutupi keterlanjuran ini nampaknya buntu belaka. Peluang untuk berbalik ke pangkal jalan sudah tertutup sama sekali. Nampaknya nasi sudah pun menjadi bubur.

Di kala perasaan aku benar benar terhimpit, mujurlah si iblis datang mententeramkan hati ku. Budi kesetiaannya itu amatlah ku sanjungi. Dia telah membisikan aku tentang suatu rahsia. Ramai yang mengidamkannya. Tapi hanya segelintir saja yang dapat merasai. Itulah dia rahsia kebahgiaan yang maha hebat.

Si iblis sendiri telah berjanji untuk membantu aku. Dia akan berusaha melorongkan jalan bagi memudahkan aku merebut peluang yang ku idam idamkan. Kata kata dorongannya itu telah mampu melegakan hati ku. Bagi aku si iblislah sahaja yang benar benar mengambil berat terhadap diri ku. Kalau tidak kerana dia maka bermuramlah kebahgiaan hidup ku ni.

Si iblis telah mengajar aku supaya menyedari betapa sempitnya pengertian istilah dosa. Barulah aku nampak betapa luasnya dunia keseronokkan yang bernaung di bawah payung iblis. Pintu nikmatnya sentiasa terbuka untuk menyambut huluran kangkang aku. Kancah kancah kebahgiaannya ada di mana mana saja. Begitulah sedapnya ganjaran yang bakal menanti aku. Hukum dosa dan siksa neraka sudah pun ku anggap sebagai donggeng kosong semata mata. Aku mulai jatuh cinta terhadap anutan sunnah iblis.

Si iblis mempertayangkan semula nikmat kecurangan yang ku perolehi sebentar tadi. Janji janji yang bakal menggandakan kesedapan berkenaan sudah cukup jelas terbisek. Semakin lama semakin ku kagumi akan kesahihan sunnah iblis. Sesungguhnya nikmat zina itu adalah jauh lebih hebat daripada cara halal. Terkemut kemut kangkang aku bila membayangkan kesedapan yang sebegitu rupa. Meluap luap desakan nafsu aku untuk menggiatkan usaha ke arah mencurangi laki aku tu.

Bunting pun biarlah bunting. Apa jadi sekali pun perut aku ni akan tatap jua membuncit. Aku dah bertekad tak nak lagi ambil kesah tentang hal tu. Memang begitulah akibatnya jika dah terlanjur menduakan laki. Aku sanggup terima apa saja suratan nasib aku kelak.

Namun sekarang ni ada perkara lain yang lebih penting untuk diperjuangkan. Aku masih ada sembilan bulan lagi sebelum rahsia kecurangan aku terbongkar. Bagi aku tempoh itu sudah cukup panjang. Tapi aku perlulah memanfaatkannya sebaik mungkin. Maklum sajalah, bila dah bersalin nanti sekurang kurangnya 44 hari aku tak akan dapat mengongkek.

Mulai sekarang, aku berazam akan patuh terhadap segala keinginan kangkang aku. Bisikan si iblis sememangnya betul. Melakukan kecurangan itu sungguh besar nilai kepuasannya. Itu baru saja pengalaman aku yang pertama. Namun awal awal lagi si iblis dah menjanjikan aku habuan kejantanan yang hebat hebat belaka. Ianya akan dipertemukan kepada ku di dalam tempoh sedikit masa lagi. Bukan main gembiranya aku mendengarkan janji janjinya itu.

Namun sebelum aku dapat memperolehi semua itu, aku terpaksalah sanggup mengikat perjanjian dengan iblis. Bebanan syarat syaratnya pula amatlah berat. Pada setiap masa aku diharamkan dari memakai sebarang pakaian dalam. Ianya juga meliputi pakaian tambahan seperti selendang, tudung, topi, coli, panties, setokin, sarung tangan, gaun dalam dan sebagainya. Aku juga mestilah segera membakar semua jenis pakaian dalam yang sedang ku miliki.

Aku juga diarahkan supaya merapikan penampilan diri. Keutamaannya ialah untuk membangkitkan syahwat para lelaki yang memandang aku. Ianya merangkumi perkara yang melibatkan wangi wangian, persolekkan wajah, dandanan rambut, serta kesesuaian pakaian. Senyuman dan pandangan ku juga mestilah jelas dihalakan kepada lelaki yang perlu ku pikat. Undangan hasrat zina perlulah aku pamirkan dengan cara yang sebaik mungkin.

Aku diwajibkan mentaati sesiapa jua lelaki yang menampakkan tanda tanda keinginan untuk menzinai aku. Cubaan untuk menafikan hak mana mana lelaki yang berhajatkan tubuh aku adalah satu keengkaran yang amat berat. Tanpa mengira tempat dan masa, aku mesti rela menghulurkan khidmat zina. Aku dilarang sama sekali daripada mengeluarkan sebarang kata kata yang mungkin tidak disenangi oleh lelaki berkenaan. Sebaliknya pula aku mestilah sentiasa memuji dan berterima kasih kepadanya.

Selain dari keperluan asas seperti makan dan minum, aku juga diharamkan dari menerima sebarang bentuk imbuhan. Si iblis lantang mengingatkan aku bahawa sumbangan khidmat zina aku adalah semata mata di atas dasar kesedapan dan kepuasan.

Syarat yang seterusnya pula ialah untuk membuktikan kesungguhan usaha usaha zina yang ku lakukan. Si iblis cukup bertegas bila menekankan syarat ini. Bahan bukti yang dituntutnya ialah kemampuan aku melahirkan sekurang kurangnya seorang anak bagi tempoh setiap sebelas bulan. Anak itu pula mestilah hidup sekurang kurangnya selama 44 hari. Jika tidak, kelahiran itu adalah dianggap sebagai batal dan tidak sah.

Selepas bersalin, sebelum kembali memulakan kegiatan zina, anak yang ku lahirkan itu wajiblah aku korbankan terlebih dahulu. Ianya mesti mati lemas di dalam takungan air kencing milek sekurang kurangnya 44 lelaki yang ku zinai selama tempoh aku membuntingkannya. Aku mesti memperolehinya setelah memastikan kesemua air maninya selamat terpancut ke dalam perut aku. Dalam tempoh sebelum kejantanannya lembek, aku perlulah segera mendapatkan air kencingnya. Air kencing itu pula terpaksa ku tadah dengan cara menghisapnya masuk terus ke dalam mulut aku. Bila mulut sudah penuh, barulah ianya boleh ku diluahkan ke dalam bekas simpanan. Seberapa kali pun aku dibenarkan mengulangi keadah itu.

Selama setengah hari mayat itu perlu diperamkan di dalam takungan tersebut. Aku dilarang keras dari membuang saki baki air kencing yang telah meragut nyawa anak aku tu. Selepas upacara pengkebumian, aku diwajibkan meminumnya sehingga habis. Menurut si iblis ianya mengandungi beberapa ramuan rahsia bagi mengekalkan awet muda disamping penawar kepada segala penyakit.

Syarat yang terakhirnya ialah faktor sumpahan. Aku mestilah sanggup mengenakan sumpahan ke atas diri ku sendiri. Seandainya aku melanggar mana mana satu syarat yang dipersetujui, maka sumpahan ku sendirilah yang akan membakar tubuh ku hidup hidup.

Begitulah bunyinya barisan syarat syarat yang telah ditetapkan. Tiada sedikit pun aku diizinkan sebarang kelonggaran. Malahan si iblis juga amat bertegas bila menyatakan bahawa dia tidak boleh lagi menyelamatkan aku jika aku gagal menepati mana mana syarat berkenaan. Menurutnya lagi, faktor sumpahan ke atas diri sendiri adalah di luar bidang kuasanya. Dia juga menasihati aku agar mempertimbangkan masak masak sebelum membuat sebarang keputusan.

Sekali imbas memanglah ku fikirkan agak berat untuk memikul syarat syarat tersebut.
Tapi jika aku menolak tawaran ini, bermakna aku terpaksalah menjalani tempoh kehamilan di dalam suasana muram durja. Bila tiba masanya nanti aku akan tetap juga kehilangan segala galanya. Maruah aku akan hancur lebur. Aku akan menjadi bahan kutukan masyarakat dan sanak saudara. Laki aku tu sudah pastilah tak akan mendekati aku lagi. Memang sengsaralah kehidupan aku nanti. Dah tu pulak aku juga terpaksa memikul beban mengheret si anak haram aku tu kesana kemari. Seram sejuk tubuh aku bila mengenangkan betapa buruknya nasib yang bakal ku tempuhi kelak. Rasa rasanya aku lebih rela mati daripada terhina sebegitu rupa.

Bila ku fikir fikirkan semula akan tawaran si iblis tu, aku rasa syaratnya taklah berat mana pun. Lebih lebih lagi bila ku perbandingkan dengan keadaan yang sebaliknya. Jika setakat tak memiliki pakaian dalam tu, memang di rumah ni pun selalu ku amalkan. Cuma perlulah aku berusaha untuk melanjutkannya di luar rumah.

Tentang soal solek menyolek dan menghias diri tu, aku rasa taklah menjadi masalah. Selama ni pun memang itulah saja yang aku pandai lakukan. Aku juga sangat setuju bahawa ketaatan itulah landasan penting ke arah mengecapi kepuasan mutlak. Ganjaran wang ringgit belum pasti dapat menjamin kepuasan. Bagi aku, sebaik baik ganjaran yang ku ingini ialah kesedapan dan kepuasan.

Melalui pemeriksaan perubatan yang pernah ku lakukan, doktor sendiri telah mengesahkan bahawa aku ni memiliki tahap kesuburannya yang sangat tingginya. Hormon benih zuriat aku tu cukup luarbiasa aktifnya. Jika bersama pasangan yang separuh subur pun, senang senang saja aku boleh hamil. Kemampuan aku melahirkan anak setiap 11 bulan memanglah tak boleh nak dipertikaikan.

Sebenarnya aku ni jenis pompuan yang memang tak suka dengan budak budak. Lebih lebih lagi kalau sebut pasal nak bela anak kecil. Cukup rungsing aku dibuatnya. Mujurlah si iblis telah syaratkan supaya dikorbankan setiap anak yang bakal ku lahirkan nanti. Kalau tidak naya lah aku nak kena bela anak anak yang akan bertambah bilangannya setiap 11 bulan.

Pasal minum air kencing tu, memanglah agak berat tekak aku nak menerimanya. Tapi entahlah. Belum cuba belum tahu. Kalau orang lain mampu lakukan, mengapa pula tidak aku? Siapa tau, mungkin kelak aku dapat menyukainya. Tambahan pula ianya bukankah penawar kepada segala penyakit. Lebih istimewa lagi, si iblis telah pun mengadunkan serba serbi ramuan awet muda di dalam kandungannya. Itu saja sudah cukup untuk menarik minat mahu mencuba.

Aku rasa cukup jelas bahawa aku memang mampu mematuhi segala syarat syarat si iblis itu. Dengan itu jugalah aku yakin tak akan terkena sumpahan sendiri. Nampak gayanya ini jalan keluar yang terbaik bagi aku. Aku juga percaya bahawa si iblis tidak akan menawarkan kesempatan ini kepada sebarangan orang. Hanya beberapa kerat manusia saja mendapat penghargaan sebegini tinggi. Di dalam golongan itu termasuklah aku. Jika orang lain berebut rebut nak memilikinya, kenapa pula aku yang mesti teragak agak. Walhal si iblis sendiri pun dah awal awal lagi memberikan jaminannya.

Dengan tanpa sebarang keraguan aku pun memetrikan kata setuju terhadap segala syarat syarat yang telah ditetapkan. Si iblis tersenyum gembira meraikan keputusan aku tu. Dia juga mengucapkan syabas di atas kebijaksanaan ku. Pokok pangkalnya kangkang aku mesti sedap dan puas. Tentang keadaan lelaki yang bakal menghenjut kangkang aku tu nanti, aku langsung tak mahu ambil peduli. Aku amat yakin bahawa si iblis akan sentiasa membekalkan suntikan nafsu yang aku perlukan.

Dorongan sebegitulah yang membuatkan aku ghairah untuk terus berzina. Memang itulah hajat aku bagi memenuhi tempoh sembilan bulan nanti. Kalau boleh setiap hari aku berahikan peluang untuk mencurangi laki aku. Lebih sedap lagi jika kecurangan aku itu membabitkan berbagai lelaki yang beranika bangsa. Biarlah mereka bersileh ganti memenuhi tuntuan kangkang aku ni.

Soal mendapatkan pasangan tidaklah menjadi masalah. Dari cara kebanyakkan lelaki memandang aku, hasrat zina memang jelas terpapar di wajah mereka. Aku tau ramai lelaki yang sudah teruk aku dera dengan bebanan hajat nafsu. Selagi kangkang aku tak dapat dihenjut, selagi itulah kejantanan mereka sengsara menanggung dendam.

Aku juga sedar betapa kejamnya aku selama ini. Bebanan untuk menebus kesemua dendam dendam itu terletaknya di celah kangkang aku seorang. Terpaksalah aku memperhambakan kangkang aku untuk menerima apa saja bentuk hukuman yang mereka hajatkan nanti. Sebelum aku bersalin, aku berasa bertanggung jawab untuk melunaskan segala hutang nafsu mereka terhadap aku. Nampaknya dalam tempoh sembilan bulan ini memang puaslah aku meraih habuan zina. Rasanya senang senang saja aku boleh mendapatkan seratus lelaki bagi memenuhi citarasa kangkang aku ni.

Aku amat bersyukur ke hadrat si iblis kerana telah menepati janji janjinya tadi. Memang tak sia sia aku menjerumuskan diri ke lembah kecurangan. Jika tidak, sudah pasti aku menyesal tak berkesudahan. Mujurlah si iblis sudi memimpin aku ke jalan yang penuh dengan keseronokkan. Berkongkek secara halal ternyata tidaklah sesedap yang ku sangkakan. Bila dah dapat rasa yang lebih besar, lebih panjang dan lebih lama bertahan, barulah aku sedar betapa ruginya aku selama ini. Laki aku tu memang tak akan mampu mengisi keperluan kangkang aku. Rupa rupanya berzina itulah setinggi tinggi nilai kepuasan di sisi iblis .

Di dalam keadaan yang masih bertelanjang bulat, aku meraba raba kangkang pasangan yang telah menzinai aku tadi. Dengan lembut ku belaikan kejantanannya pada tapak tangan aku. Sebagai tanda penghargaan ku usap usapkan kejantanan yang telah memperkenalkan aku kepada erti kecurangan. Cukup besar baktinya terhadap kebahgiaan aku. Perlahan lahan aku berbisek ke telinganya, “tak payah baliklah malam ini… i nak lagi… u punya ni lebih sedap dari laki i punya.”

Mendengarkan kata kata aku tu, apa lagi, kejantanannya pun kembalilah bertenaga. Jawabnya kangkang akulah juga yang menjadi mangsa. Memang pun aku dikongkeknya lagi seround. Kali ini tempohnya jauh lebih lama dari yang awal tadi. So malam tu aku benar benar hanyut di dalam kepuasan yang tak terhingga.