Category Archives: Penyewa – Tuan Rumah

Tuan Tanah

Satu lagi kisah yang tak mampu ku lupakan ialah mengenai tuan rumah tempat tinggalku semasa menuntut dulu. Walaupun kebanyakan masa itu aku tinggal di rumah auntieku namun aku turut menyewa sebuah bilik yang dapat aku gunakan sekiranya aku malas balik ke rumah auntie atau untuk relax sendirian. Tuan rumahku ini berbangsa India dan baru bersara dari perkhidmatan kerajaan serta memerlukan banyak wang memandangkan dua orang anaknya masih menuntut di luar negara dan seorang yang bungsu masih di sekolah rendah.

Auntie Prema isteri tuan rumahku merupakan suri rumahtangga sepenuhnya dan cukup pandai mengemas rumah serta makan minum keluarganya. Ada masa-masa ia menghantar sepiring dua kuih muih yang dibuatnya untuk aku turut merasa. Bagaimanapun masakan lauk-pauk tidak sebab ia tahu apa yang boleh ku makan dan mana yang tidak. Auntie Prema dalam usia 45 tahun sebab ia muda sepuluh tahun daripada umur suaminya yang genap 55 tahun. Suaminya sering tiada di rumah sebab aktif dalam persatuan dan politik, aku kira maklumlah bekas kakitangan kerajaan malah selalu juga ia ke outstation memandu berseorangan atau membawa anak kecilnya kalau di hujung minggu. Ada masa auntie akan turut serta tapi ada kalanya auntie tinggal di rumah.

Satu hari aku terdengar mereka bertengkar lagi mulanya mereka bertekak dalam bahasa Inggeris dan Melayu tapi bila menyedari aku ada di rumah mereka bertekak pula dalam bahasa Tamil. Tak lama uncle keluar rumah dengan anaknya sedangkan auntie menangis di tepi tangga, setelah keadaan agak reda aku keluar meninjau dan mendapati kereta uncle memang telah tiada di porch. Aku menghampiri auntie lalu bertanya mengapa bertengkar lagi auntie, ia mengangkat muka sambil berkata itu orang tua mahu pergi Melaka tapi dia tak mahu pergi bersama sebab bukan apa urusan persatuan tu sia-sia dan menghabiskan duit sahaja, itulah punca ia marah dan terus pergi. Vivi anak kecilnya turut serta sebab esok adalah Sabtu tak sekolah, auntie juga berkata mereka akan bermalam di sana dan akan balik lewat petang Ahad nanti. Auntie menghulurkan tangannya meminta aku menariknya berdiri dan dengan sepontan aku terus sahaja memeluknya sambil mengusap-ngusap belakangnya untuk memberikan keselesaan emosinya yang berserabut ketika itu.

Aku memapah auntie ke atas lalu membawanya ke arah bilik tidur utamanya tapi auntie mengisyaratkan kami menuju ke bilik aku sahaja dia nak sembang-sembang dengan aku katanya. Sampai di bilik aku menyuruh auntie duduk di birai katil dan aku duduk di carpet lantai bilik sambil menghadapnya, auntie memulakan ceritanya yang panjang lebar dan penuh kehibaan. Perkahwinan mereka memang atas dasar suka sama suka tapi mendapat tentangan yang kuat daripada pihak keluarganya sebab mereka berlainan kasta. Auntie berkasta lebih tinggi sedangkan uncle di kasta yang bawah. Patutlah rupa paras auntie jauh berbeza kerana ia putih dan berhidung mancung sedangkan uncle hitam legam serta penyek hidungnya. Aku mengusik auntie dengan berkata agaknya auntie dulu cantik macam Hema Malini sebab itu menjadi rebutan malah ia juga terpaksa berhenti kerja kerana ingin mendidik anak sepenuh masa.

Auntie meyambung ceritanya lagi selepas dua tahun Vivi dilahirkan uncle hilang keupayaan kelakiannya sebab terlalu banyak minum arak jadi dah sepuluh tahun auntie gersang serta dahaga malah itulah punca lain mereka selalu bergaduh kerana uncle cemburukan isterinya sebab dia merasakan auntie main kayu tiga tapi sebenarnya auntie baik orangnya malah setahu aku dia ni jenis alim selalu sembahyang (cara Hindu) tapi jarang sekali aku nampak uncle berbuat demikian. Secara sengaja aku memegang tangan auntie sambil mengusap-ngusap manja auntie tidak melarang mungkin sebagai sentuhan seorang anak kepada ibunya malah aku juga tidak terniat untuk berlaku serong dengan auntie. Perlahan-lahan aku bangun dan duduk di sebelah auntie yang masih menangis, aku memegang dagunya sambil mengesat air matanya dengan jari-jariku auntie lantas menyembamkan mukanya ke bahuku tapi tetiba sahaja auntie mengangkat mukanya dan terus mengucup bibirku dengan spontan aku terkejut tapi terus memeluk auntie dengan kemas sambil membalas kucupannya.

Auntie mula berdiri dan membuka sarinya hanya tinggal coli (baju bahagian atas) dan kain dalam (petty coat) aku tambah bingung. Auntie tanya sama ada aku pernah melakukan hubungan seks dengan perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah dengan wanita yang dah berumur sekarang tapi dah lama juga aku tak bermain dengan wanita sebab menumpu kepada pelajaranku sambil aku membetulkan duduk sebab koteku dah mula mencanak dalam seluar nampak melintang kerana aku tak berseluar dalam. Auntie hanya senyum lalu memegang tanganku membawa ke dadanya sambil bertanya ini auntie punya breast sama macam perempuan muda tak ia bertanya.

Aku meminta ia menanggalkan terus baju kecilnya sambil ia berpusing meminta aku melepaskan cangkuk colinya, sebaik terburai ia berpaling menghadapku dan terserlah sepasang tetek milik perempuan berumur ini tetapi masih cekang kerana hanya sedikit “sag” begitu indah dengan bentuk torsonya yang masih berpinggang itu. Auntie pandai menjaga badan sebab itu ia masih mempunyai “cutting” ia menggamitku minta menghampirinya lalu berbisik kalau mahu tengok yang ni sambil matanya mengisyarat ke bawah “adik” kena bukak sendiri seluar dalam auntie. Menggigil tanganku semasa menarik turun seluar dalamnya melepasi punggung lalu jatuh ke kaki dan auntie menguisnya terus dengan kakinya. Kini di depan mataku terpampang sekeping pantat yang berbulu lebat dan menggunung tembamnya dengan biji kelentitnya jelas menonjol di bahagian atas.

Auntie merebahkan badanya atas tilam lalu memaut tanganku dan kami bergomol semula, tanpa ku sedari tangannya begitu licik menanggalkan pakaianku satu persatu sehingga aku telanjang bulat macam dirinya juga dan ia berbisik lagi adik bagi puas auntie nanti auntie akan ajar adik macam mana nak bagi puas main sama perempuan. Tangannya mengurut-ngurut batang pelirku yang dah menegang habis keras bak besi harsani lalu ia membawanya menyentuh alur cipapnya yang dah merekah serta berkilat dengan air mazinya yang dah mula merembes keluar. Aku masih terpegun kerana itulah pertama kali aku melihat pantat perempuan yang berbulu cukup lebat dan panjang agaknya tak pernah potong selama ini.

Aku mengulit-ngulit kepala koteku pada alur cipapnya sambil menekan masuk perlahan-lahan, alur cipapnya membelah lalu kepala koteku melekat di mulut lubang pantatnya. Auntie memberi isyarat jari supaya aku stop lalu berkata untuk kali pertama ini ia mahu aku terus menojah masuk terus ke dalam pantatnya dengan sekali henjut, aku menarik keluar koteku semula lalu meletakkannya betul-betul di mulut lubang pantatnya, menarik nafas lalu dengan sekali henjut aku menojah masuk hingga santak ke batu meriannya. Dia terdongak sambil mengetap bibir dengan punggungnya terangkat ke atas menyebabkan habis terbenam seluruh batang pelirku dalam lubang pantatnya yang hangat dan masih sempit mungkin sebab dah lama tak merasa tojahan batang pelir agaknya.

Kami melekat tanpa bergerak, auntie membuka matanya sambil terketar-ketar berkata ia mahu aku buat begitu sebab nak menyedarkan cipapnya yang dah lama tidur yang pada hari itu ia dapat merasai batang pelir semula. Kemudian auntie meminta aku bermain secara kasar tanpa memperdulikan sama ada pasangannya suka atau tidak, aku menikam keluar masuk lubang pantatnya bertalu-talu dengan rakus sampai terdengik-dengik suaranya menahan tojahan pelirku yang macam piston kereta F1 lajunya. Bila aku merasakan air maniku akan memancut aku terus membenamkan sedalamnya koteku tetapi ada semacam pergerakan pada dinding lubang pantatnya yang meyebabkan gesaan nak memancut tu hilang dan aku kembali menghentamnya bertubi-tubi. Telah beberapa kali aku nak memancut tetapi masih belum dapat berbuat demikian dan panasnya batang koteku tak dapat ku ceritakan di sini.

Habis lengoh pinggang, peha dan betisku kerana dah agak lama juga kami bermain malah badanpun dah lencun dengan peluh yang turun mencurah-curah. Auntie memberi isyarat lagi supaya stop lalu aku berhenti mengambil nafas dengan kote yang masih tersepit di dalam pantatnya, ia membisikkan sesuatu di telingaku dan aku angguk faham lalu tak lama lepas tu bermulalah pertempuran semula kami, aku meradaknya dengan bersungguh-sungguh sampai ia menjerit-jerit hingga hampir roboh katil dek bahana henjutanku yang keras dan tak lama lepas tu gesaan memancut sampai lagi tapi ia datang perlahan-lahan sehingga menguasai seluruh tubuhku dan berpusat sepenuhnya pada batang pelirku, puncak nikmatnya tak dapat aku bayangkan serasa nak tercabutpun ada, nak pecah pun ada dan kali ini aku dapat mengesan pergerakan yang lain pula pada dinding pantatnya sambil tangannya memegang pinggulku.

Aku membenamkan sehabisnya batang koteku dan memancutkan air maniku mencerat-cerat ke dalam lubang pantat auntie yang mengemut bagaikan toman menangkap kodok tak bisa terungkai lagi, pancutan maniku selari dengan kemutan otot-otot punggungku yang terjadi secara luar kawal. Mungkin itulah pancutan mani yang paling lama pernah aku alami dengan rasa nyeri sedapnya menjalar ke seluruh saraf dan otak, auntie juga ku lihat bergegar tubuhnya menahan apungan klimaks yang berjalur datangnya hingga tersenggut-senggut dan kami akhirnya terkulai layu tapi koteku masih terbenam dalam cipapnya tak mampu menarik keluar. Setelah kami dapat mengimbangi pernafasan barulah aku berupaya menarik keluar koteku yang hampir lunyai rasanya dimamah cipap perempuan yang ku kira berumur ini.

Aku bertanya macam mana boleh jadi macam tu, ia hanya senyum nantilah auntie ajar janji adik kasi main puas sure auntie ajarkan tambahnya lagi tengok ni katanya sambil meniarap ku lihat kawasan papan punggungnya berwarna pink itu…itu colour menunjukkan perempuan yang lepas main puki itu cukup puas dan klimaks tapi bukan setiap kali main dapat macam ni katanya lagi, kalau adik bole kasi bini hari-hari macam ni auntie jamin itu isteri tarak lari punya, nanti lain kali auntie kasi tahu itu rahsia. Dipendekkan cerita barulah aku tahu rupanya memang ada amalan yang membolehkan kita senggama dengan sehebat demikian dan auntie memperolehinya daripada kitab-kitab senggama Sanskrit yang dipelajari serta diamalkan oleh keturunannya sejak dahulu lagi.

Aku kemudiannya menjadi muridnya yang terbaik sehinggalah aku bertemu dengan Kak Esah (siri Bahana Seks) yang mempunyai kemahiran bersenggama yang hampir serupa dengan auntie ini. Aku menurunkannya pula kepada para isteriku dan berpesan agar mengajarkannya kepada anak-anak perempuan apabila tiba masa yang sesuai sebabnya mereka akan sentiasa dikasihi suaminya sampai bila-bila. Bayangkanlah kalau wanita yang telah berumur seperti auntie masih ampuh dan dapat mengalahkan perempuan muda dalam hal bersenggama tak mungkin sang suami mampu lagi mencari lubang lain untuk kepuasan nafsunya.

Aku mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian auntie menurunkan ilmu dan petuanya yang sehingga kini cukup berkesan dalam mengimbangi nafsu seks kedua belah pihak (suami dan isteri) dan kalau adapun bahayanya mungkin sang suami tak mampu bertahan tanpa senggama selama tiga hari kerana pundi maninya akan penuh dan testesnya akan senak, sebab itulah ia akan main pantat bini setiap hari dengan ada hari-hari tertentu sebagai hari rehatnya, kalian tentu faham mengapa sesetengah lelaki terpaksa mempunyai isteri yang lebih seorang kalau tidak habislah isteri tunggalnya ibarat kata orang dulu-dulu “Lesung tembok antan tak patah” kalau tidakpun mereka akan lari balik ke rumah emak bapak dia orang tak tahan so kepada para suami yang seregu dengan aku bertimbangrasalah kepada sang isteri dan kalau mampu kawinlah lagi nanti kita boleh tubuhkan persatuan PESUGAMI (Persatuan suami berpoligami) aku dah ada calon siapa bakal jadi presidennya, aku kira VVIP kita tuh tentu tak menolaknya.

 

Advertisements

Nyonya BB

Hallo netter dan terima kasih Jones membenarkan aku berkaria lagi. Aku nak cerita lagi antara kisah-kisah benarku dalam permainan sex terlarang untuk tatapan kelian semua.

Aku masih menyewa dibilik sewaan yang pernah aku ceritakan pada kau orang dulu selepas awekku si Faridah kawin dengan Benggali boss tempat dia kerja. Owner aku ni pasangan laki-bini, laki dia aku panggil ‘APEK’ aja dalam usia 50an dan dia bawak teksi outstation. Anak kembar perempuan mereka sekolah tingkatan dua.

Nyonya BB umur 40an, badan gempal, muka kira biasa saja. Tapi kalau dia make-up seliur juga tengok. Dia ni kerja sebagai ‘casher’ di sebuah bar ‘KOPI KOREK’. Kata dia nak bantu laki dia cari duit sebab nak hidup senang. Laki dia tak kisah asal dia jaga anak mereka dengan baik. Nyonya ni peramah juga orangnya. Kalau nampak aku ada dibilik selalu juga sembang-sembang dengan aku tapi dia tak pernah tanya nama aku dan aku pun tak pernah tahu namanya janji sewa bilik tak miss … dia happy. Aku pun tak pernah miss bayar sewa bilik dan adakala tu aku disuruh bagi tusyen kepada kedua nak kembarnya, mereka juga suka minta bantuan hal-hal pelajaran bila aku senang.

Aku gelar dia nyonya BB sebab, ada sekali tu aku mengendap dia tengah mandi, tengok body dia tak lah steam sangat tapi bulu cipap dia mak datuk punya lah banyak … panjang dan berserabut pulak tu. Itu lah yang aku gelar dia ‘Bulu Berserabut’.

Ada satu malam masa dia nak pergi kerja, dia tengok aku lepak sorang-sorang kat beranda rumah dan tanya aku tak keluar ke. Aku kata tak tahu nak pergi mana. Dia kata datang lah ke bar tempat dia kerja … sana banyak amoy …. Boleh enjoy. Aku kata tengok lah.

Lebih kurang jam 11 malam aku sampai ke Bar itu. Aku terus ke casher dan tegur nyonya BB. Dia happy saja tengok aku datang dan terus panggilkan seorang pelayan menunjukan table yang paling hujung sekali. Suasana di situ kira okey pada ku sebab samar-samar dan tersorok sikit. Kalau beromen orang tak nampak dan lebih privacy. Sebentar kemudian nyonya tu datang perkenalkan GRO yang agak sexy dengan miniskirt yang sangat singkat. Aku okey saja dan booking dia untuk satu jam. Nyonya kembali ke counter dia dan amoy disebelahku tu tanya aku nak minum apa. Aku kata coke saja.

Lebih kurang lima belas minit sembang dengan amoy tu tangan aku mulalah meraba-raba seluruh badan dia. Dia tak kesah sebab dah memang kerja dia bagi orang raba dan korek apa yang patut.

Puas aku cium bibir dia dan raba seluruh badan dia, tetek dan cipap dia pun aku ramas tapi dari luar sajalah. Batangku mula tegang. ku. Dia pun kadang-kadang merengek juga bila aku korek cipap dia dari tepi underwear dia. Aku pegang tangan dia dan letak di celah kangkangku. Dia urut dan ramas batangku dari luar saja sambil badannya disandarkan ke dadaku sambil tanganku menyeluk cipap dia dan meramas cipap berbulu nya yang dah basah. Biji kelentit nya yang tersembul aku gentel sampai amoy tu mengepit-ngepit tanganku dengan paha dia.

“Ayooo … syeok laaa … lu pandai bikin saya steam ooo” dia merintih halus.

Aku buka zipper seluarku dan ‘toiiiing’ batangku keluar dan berdiri tegak dengan palkon mengembang mencari mangsanya. Amoy tu terkejut melihatkan batangku yang teranggok -anggok dan terus mnggenggamnya dengan lembut dan diurut-urut.

“Waaahh … lu punya lancau manyak besaaa” Dia tergamam.

Dia makin geram mengocok batangku sambil memilin-milin palkonku. Aku makin asyik dan cipapnya juga makin banjir bila aku jolok jari-jariku ke lubang cipapnya.

Aku suruh dia hisap batangku. Lansung dia dekat kan kepala kebatangku dan menjilat seluruh palkonku. Aku pula selak mini skirt dia dan masukan tangan kiriku dalam underwear dari punggungnya kebelahan cipap dan mengusap-usap belahan itu.

Lubang cipap nya aku jolok dan kelintitnya aku gentel. Dia kulum batangku dan menghisap dan gigit-gigit kecil sekeliling batangku.

“Eeemmphh … eemmhhpp ..” dia merengek

“Isstt.. isstt…isssstt” aku menahan kesedapan hisapan si amoy.

“Kalau mau keluar .. cakap aaa” dia berpesan dan berpaling ke arah ku.

“Aaaahhh .. sudah mau keluar” Aku mendeses

Lansung dia keluarkan batangku dari mulutnya dan menghalakan kebawah meja kami duduk itu sambil melancap-lancap kan batangku. Aku pun pancut airmani ku keatas lantai dibawah meja itu. Tangan aku pula berlengas dek air cipap amoy tu. Dia bangun membetulkan skirtnya menghilang seketika dan kembali dengan membawa beberapa helai tisu dan suruh aku lap tanganku samentara dia lap batangku yang berlendir itu. Selepas jelaskan bil di casher dan ucap terima kasih dan beri tip kepada amoy dan nyonya BB aku pun balik.

Besoknya aku tak kerja, jadi aku rilek dalam bilik saja. Masa aku keluar aku tengok nyonya BB sedang minum di dapur. Dia panggil aku dan buatkan kopi. Kami duduk sambil minum dan aku tengok kepalanya bertampal ‘Koyok’. Dia kata dia pening sebab member dia belanja minum sebelum balik dari bar malam tadi.

“Lu punya kawan mana lama tak nampak” dia tanya pasal Faridah.

Aku kata dia dah kawin jadi aku tinggal sorang lah. Oooo … dia mengangguk. Dia tanya lagi kenapa aku tak kawin dengan awek aku tu. Aku kata dia nak cari yang kaya dan yang besaaaaar punya.

Dia ketawa bila aku kata besaaar sambil menunjukkan lenganku.

“Wa selalu dengar lu orang dalam bilik jerit-jerit pun dia tadak syok ka” dia ketawa lagi.

Aku kata lagi apa nak buat, dia suka dia punya hal lah. Nyonya cerita kat aku dia jarang main dengan lakinya kerana laki dia ada simpan perempuan lain. Katanya lagi dalam satu bulan satu kali pun susah sebab kata lakinya dah tak syok kat dia pasal dia dah gemok. Aku simpati dengan nyonya BB dan tanya mana laki dia. Katanya sudah satu minggu tak balik – ada dengan perempuan simpanan dia lah. Aku tanya dia lagi … habis apa dia buat kalau laki dia tak ada. Dia kata dia puaskan nafsunya dengan tengok video blue. Baru aku tahu dia banyak simpan video blue tapi sayang aku tak ada TV dan video player – dia kata kalau nak pinjam boleh. Aku kata nanti lah.

Melihat dia picit-picit kepala, aku offer dia tolong picitkan. Dia kata okey .. dan bagi aku minyak cap kapak. Aku bangun berdiri dibelakannya dan picit-picit lembut dahi dia dan lumurkan minyak itu.

Sambil memicit kepalanya aku tanya anak-anak dia sebab tak nampak mereka. Dia kata mereka kerumah nenek nya di Kepung petang baru balik. Ini peluang aku .. aku nak goda nyonya BB.

Sambil aku picit dahinya sesekali aku picit lembut tengkuk dan leher dia. Dia pula sekejap melentok kekiri, melentuk kekanan menikmati picikan yang kadang-kadang saja aku usap lembut bagi dia steam.

Batangku mula berdenyut-denyut dari balik seluar bola yang aku pakai tanpa underwear itu. Sengaja aku tempelkan batangku ke belakang nya dan aku gesel perlahan-lahan.

“Aahhh … aahh” nyonya mula beriaksi. Aku dapat rasa dia menekan badannya ke belakang untuk merasai kehangatan batangku yang sedang menggesel belakangnya.

Tangan ku yang sedang mengusap lembut lehernya aku turunkan ke depan. Sedikit demi sedikit tangan ku turun hingga mencecah buah dadanya yang agak besar. Dia membiarkan tanganku merewang di dadanya.

“Aaaaaaahhh … aaaahhhhh” nafasnya mula terdengar.

Aku mula meramas buah dadanya, sementara merebahkan kepala nya kelenganku dan sebelah tanganya memegang tangan ku dan menekan ke teteknya dengan keras.

Tak ada sepatah kata yang keluar dari mulut kami selain suara rengekan si nyonya dan gerakan tangan ku. Sama-sama faham apa nak buat. Aku beranikan diri menyelak baju nya keatas. Buah dada yang besar dan masih ada bra itu terpacul. Aku tarik juga bra nya dan tersembullah gunung kembar besar tak berapa tegang itu.

Aku ramas gunung kembar itu dan aku gentel dengan jari hinggga mengeras kedua–dua putingnya.

Ayaaa … banyak syok oooo … lu manyak pandai. .. – Aku ramas geram gunung kembar itu lagi. Aku tunduk mula mencium dan menjilat lehernya. Nafasnya memburu kesedapan. Dari gunung kembar itu aku usap perlahan tangan ku keperutnya yang berlipat-lipat dan masukkan tangan ku ke seluar pendeknya terus ketundunnya. Agak susah juga aku nak capai cipap dia sebab lipatan-lipatan daging di perutnya itu … kan badannya gempal.

Bila tanganku tersentuh hujung pentienya aku mula menyeluk ke dalam dan terasalah bulu cipapnya yang lebat dan beserabut itu. Dia merenggangkan kakinya memberi ruang kepadaku untuk mencapai belahan cipapnya. Aku berjaya menggenggam cipapnya yang tembam itu. Jariku mula mengaluri belahannya. Aku usap perlahan-lahan belahan itu dan terasa kelentitnya berada dihujung jariku. Kelentitnya aku gentel dan usap.

“Ayaaa … sedap .. ayooo … sedap … aaaaahhh” rintiha nyonya BB memenuhi ruang dapur sambil dia memaut tengkukku dan menggeselkan pipinya kepipiku.

“Nyonya … saya mau jilat lu punya … boleh?” aku telah dirasuk rasa amat berahi sungguh pun perempuan dalam pelukan ku itu seorang wanita dah berumur dan gemuk pulak tu. Aku belum pernah main dengan perempuan yang bersaiz besar sebelum ini.

Aku tarik, dia bangun dan mengikut aku masuk kebilikku sambil aku pastikan pintu tangga aku kunci dari dalam .. takut-takut kalau laki dia balik .. mampus.

Nyonya BB berbaring di atas katil dengan baju dan bra nya masih dalam keadaan masa aku gentel tetek dia tadi. Aku lucutkan seluar pendek dan pantienya. Dia mengangkangkan kakinya dan aku terus berlutut dan membenamkan mulutku kebelahan cipap yang berserabut bulu-bulu lebat dan panjang itu. Banyak bulunya tercabut dan masuk ke mulutku semasa aku menyonyot belahannya, aku ludah kecadar membuang bulu-bulu yang melekat dimulutku.

Kelentit nya besar dan panjang menjulur keluar dekat satu inci. Kelentit itu aku kulum sambil jariku mengusap lubang cipapnya yang ternganga. Dia menggeliat dan meraung kesedapan bila kelentit dan lubangnya aku sedut dan cucuk. Banyak airnya keluar dari lubang cipap itu. Aku rasa airnya sedikit tengit tapi kerana terlalu berahi, aku jilat juga. Bibir belahan cipap itu aku kuak selebar lebarnya dan lidahku menjolok lubang nikmatnya. Nyonya BB hanya berdaya meraung dan menggeliat menerima nikmat.

“Kasi masuk lu punya batang .. ayaa .. wa tak boleh tahan” dia meminta sambil merintih-rintih.

Aku lucut seluar ke lantai dan mengusap-usap batangku dengan tangan. Nyonya BB terbeliak lihat batangku yang keras tegang itu.

“Ayaaa .. manyak besar … cepat … kasi masuk” dia melebarkan kangkang nya sambil membuka bibir cipap dengan tangannya. Dia dah tak tahan tengok batangku yang tegap dan macho tu.

Aku alas bantal kibawah punggungnya. Cipap nya terbuka lalu aku acukan batangku kelubang nikmatnya dan henjut masuk.

“Ayaaaaaa … syooook …. Ayaaaa” dia meraung lagi.

Aku tekan dan tarik batangku keluar masuk cipapnya tapi tak sampai pangkal sebab terhalang oleh bawah perutnya yang buncit itu. Aku tekan sekuat hati dan tarik. Aku tekan lagi dan nyonya meraung ….

“Ayaaa .. gua punya air sudah keluar” dia menggigil dan mengepit linggangku dengan pahanya yang semangat tu. Dia tewas mudah dengan ku. Tak sampai lima minitpun.

Kemudian aku suruh dia menonggeng aku masuk lagi batangku dari arah belakang bontot dia. Cara ini aku rasa sedap sikit sebab batang ku masuk sampai kepangkal. Bertalu talu aku henjut cipap dia dan bergegar katil dibuatnya. Puas aku merodok cipapnya aku tarik keluar batangku dan halakan kedubur dia pula. Dia toleh ke belakang dan suruh aku pelan sikit. Tak ada masaalah batangku dapat masuk kelubang dubur dia. Aku mula henjut agak keras dan laju. Dia meraung kesedapan sambil menghentakan punggungnya kearah ku membantu melancarkan keluar masuk batangku.

“Aaaahh .. saya tak boleh tahaaaan …. Hantam kuat” dia dah nak klimax lagi. Aku henjut makin laju dan dengan satu tekanan kuat sambil aku pegang pinggul dia aku ledakan airmani kedalam lubang duburnya dan nyonya BB menjerit-jerit kesedapan bila dia juga klimax.

Aku capai tuala terus pergi mandi. Nyonya terus masuk kebiliknya. Aku tukar cadarku yang penuh dengan lendir airmani dan tukar dengan yang baru. Aku bawa keluar nak basuh tapi nyonya BB ambil dan tolong masukkan dalam washing machine dia.

Sambil duduk-duduk didapur kami borak-borak. Dia kata belum pernah dia puas macam tadi dan dia nak main lagi kalau dia rasa gian, aku kata anytime.

Nyonya BB beritahu aku amoy di bar dah cakap kat dia yang batangku besar dan panjang, itu sebab dia terasa nak main dengan aku dan amoy tu pesan suruh aku pergi sana lagi. Aku gelak saja dan tanya dia kalau aku boleh bawak amoy tu balik. Dia kata dia boleh rekemen.

Aku cakap kat nyonya BB suruh dia cukur bulu berserabut dia dan dia jeling kat aku tapi tersenyum dan menganguk . OK

 

Awek Ku Seorang Makcik

Aku ada satu kenangan nak kongsi. Masa tu aku baru lepas universiti. So daripada menganggur baik aku kerja apa-apa sajalah untuk duit kocek. Aku kerja dengan pakcik aku sebagai kerani kat pejabatnya. Aku sewa bilik kat kawasan rumah teres. Tuan rumah tu namanya makcik Shidah. Dia tu janda anak 3. Masa tu umurnya 50 tahun. Dia kerja cleaner kat satu kompeni swasta. Yang tinggal dengannya masa tu anaknya yang bongsu. Namanya Roy. Masa tu dia tengah tunggu result SPM. Anak-anak dia yang lagi 2 perempuan. Dah kawin dan tinggal dengan laki masing-masing.

Hubungan aku dengan keluarga makcik Shidah memang cukup baik. Kita orang dah macam keluarga sendiri. Kalau pakcik aku bagi pinjam keretanya memang selalu jugaklah aku bawak makcik Shidah dan anaknya Roy tu balik kampung aku. Memang makcik Shidah dah kenal sangat dengan mak aku. Dia orang siap dah jadi kawan. Cuma mak aku tu lagi tua 8 tahun dari makcik Shidah.

Disebalik semua tu aku sebenarnya menyimpan perasaan kat makcik Shidah. Bukan rasa cinta tapi rasa stim. Gilalah aku nak bercinta dengan orang tua. Ye lah aku masa tu 22 tahun. Makcik Shidah pulak 50 tahun. Tak ke pelik orang muda bercinta dengan orang tua. Setakat stim je adalah. Suka hatilah korang nak kata aku ni gila sebab stim kat makcik 50 tahun. Yang aku tahu makcik Shidah bukan sebarangan makcik. Mukanya cantik cuma dah nampak berumur. Pipi masih licin. Kedut pun cuma sikit-sikit kat tepi mata je. Tetek tak besar sangat. Melayut sikit sebab dah tua. Perut buncit sikit. Bontotnya yang aku paling tak tahan. Melebar besar semacam. Nak pulak tu makcik Shidah ni suka sangat melentikkan body dia. Masa duduk ke, masa berdiri ke, masa tengah masak ke dan macam-macam lagilah. Pulak tu peha dia gebu semacam jugak. Memang stim sangat aku kat dia.

Aku nak usha makcik Shidah ni takut-takut gak. Entah-entah dia terus tak suka dan halau aku keluar dari rumah dia kan naya je aku jadinya. Jadi aku mula cucuk jarum sikit demi sikit. Time aku borak-borak berdua dengan dia aku suka cakap dia cantiklah dan masih laku lagilah dan macam-macam lagilah.

Lepas tu anak dia dapat masuk U buat diploma. Peluang aku lagi besar sebab dia tak kisah tinggal berdua dengan aku. Jadi aku pun lagilah besar peluang nak jadikan dia modal lancap aku. Sebelum tu aku biasanya melancap dalam bilik dank at bilik air je. Lepas aku tinggal berdua je dengan dia kat rumah tu, aku berpeluang melancap kat mana-mana yang aku rasa line clear.

Masa dia sidai baju kat ampaian belakang rumahnya, aku melancap kat bilik sambil tengok dia ikut tingkap. Stim gila tengok bontot makcik Shidah yang ketat dengan kain batiknya tu. Melentik bodynya masa sidai baju. Kalau dia menonggeng masa nak ambik baju dalam baldi lagilah terbeliak mata aku tengok bontot dia yang nampak melebar tu.

Aku suka tegur cara penampilan makcik Shidah. Aku suka cakap dia sesuai pakai baju kurung yang licin-licin. Makcik Shidah ni pulak jenis tak kisah dan dia pun suka bila aku bagi komen macam tu. Jadi kalau kita orang pergi mana-mana, semestinya aku pinjam kereta pakcik aku, biasanya sebelum keluar rumah tu makcik Shidah tanya dulu kat aku pasal pakaian dia. Kalau tak berkenan kat hati aku biasanya dia akan minta aku pilihkan mana baju yang aku nak dia pakai. Sudah tentu aku pilih yang licin-licin jelah.

Aku pun selalu belikan dia baju-baju. Biasanya lepas gajilah. Gaji aku bukannya besar sangat walau pun kerja kat kompeni pakcik sendiri. Kadang-kadang aku belikan dia kain pasang je. Jadi bila aku free aku bawak la makcik Shidah jalan-jalan dan tempah sekali baju kurung untuk dia. Tak ada satu pun baju kurung dia yang aku belikan atau tempah longgar. Semuanya mesti ikut body dia punya. Kalau mula-mula dia segan-segan jugak nak pakai dan selepas aku cakap dia nampak cantik dia pun lama-lama tak kisah dan suka.

Rupa-rupanya ada orang lain yang minat kat makcik Shidah ni rupanya. Aku pun tak tahu sangat pada mulanya. Lepas aku nampak selalu sangat ada orang hantar dia balik kerja aku pun mula suspek bukan-bukan. Lepas tu makcik Shidah selalu balik lambat. Biasanya pukul 6 dia dah sampai kat rumah tapi kadang-kadang tu pukul 10 malam baru balik. Kononnya kerja overtime. Dia kata lelaki tu orang yang kerja dekat-dekat dengan pejabat yang makcik Shidah ni kerja cleaner masa tu.

Pernah satu kali tu dia balik tengah-tengah malam. Dia ingat aku dah tidur. Aku kat dalam bilik cuma dengarkan je. Ada suara lelaki yang aku tak kenal kat dalam bilik dia. Aku pun buat tak tahu jelah. Nak cemburu sangat pun aku bukannya laki makcik Shidah tu.Tapi yang buat aku bengang penat-penat aku hias dia tapi jantan lain yang merasa. Hampeh betol.

Hubungan dia dengan lelaki tu tak lama lepas aku tengok dia dah tak balik dihantar lelaki tu lagi. Bila aku tanya, makcik Shidah kata dia dah kena tukar kat pejabat lain pulak. Kerja cleaner kat pejabat yang biasa dia buat tu dah kena bagi kat kompeni cleaner lain.

Tak lama lepas tu makcik Shidah skandal dengan driver teksi la pulak. Memula ingatkan makcik Shidah dah sewa teksi tu ambik dia balik kerja. Tapi kadang-kadang baliknya pun lambat aku dah syak lain pulak dah. Paling aku yakin yang makcik Shidah tu ada skandal bila satu hari tu dia balik kerja pukul 2 pagi. Memula aku buat-buat tidur sebab nak dengar juga dia bawak balik ke lelaki diver teksi tu. Rupanya tak. Aku dengar makcik Shidah kat dapur, aku pun buat-buat mata kelat konon-konon terjaga dari tidur pun keluar bilik terus ke dapur. Menggeletar aku tengok makcik Shidah masa tu.

Nak tau kenapa? Masa tu makcik Shidah belum tukar pakaian dia. Masih pakai baju kurung licin yang berbunga-bunga yang sendat sikit ikut body dia dan masih pakai tudung. Masa aku berbual dengan dia sambil pekena milo dengan biskut, aku terperasan yang ada kesan berlendir kat pipi dia dengan kesan basah kat tepi tudung dia. Aku dah syak mesti dia kena pancut kat muka. Masa dia cuci cawan kat sinki aku pun sibuk menyelit dan masa tu aku terbau tudung dia yang nampak basah sikit tu dengan bau air mani. Hampeh sekali lagi.

Bengang tu bengang jugak. Daripada makcik Shidah tu single solo terus ada boyfriend walau pun dah tua-tua macam tu pun sebab aku yang hias dia dengan pakaian yang cantik-cantik dan menarik. Tapi bila aku fikir-fikir balik ada bagus jugak sebab kalau dia dah boleh buat skandal dengan orang lain, silap-silap siap main lagi, maknanya peluang untuk aku pun ada jugalah. Jadi aku buat tak kisah dan aku hias lagi makcik Shidah cantik-cantik dengan macam-macam lagi pakaian-pakaian yang semestinya licin-licin dan membuatkan lelaki stim kat bontot dia yang lebar tu dan body dia yang gebu tu.

Satu hari tu makcik Shidah balik kejap lepas balik kerja. Esoknya hari minggu dan kita orang memang tak kerja. Dia balik sebab nak ambik pakaiannya. Dia cakap dia tidur rumah kawan dia nak tolong buat kenduri. Aku tengok teksi tu tengah tunggu dia kat depan rumah. Lepas dia pergi aku pun masuk bilik dia dan sengaja nak tengok koleksi pakaian-pakaian dia dalam almari. Semua pakaian yang tergantung adalah baju-baju kurung satin. Tak kiralah fesyen baju kurung kedah ke, baju kurung biasa ke, berbunga-bunga ke, plain tak ada corak ke semuanya licin-licin. Syok je tengok. Ada juga sebahagiannya yang aku tengok bukan yang aku belikan. Tak tahu pulak dia beli sendiri atau skandal dia yang belikan. Nampaknya makcik Shidah dah betul-betul syok pakai baju macam tu sebab dia dah rasa hidup dia happy macam masa bercinta agaknya. Maklumlah orang dah ada buah hati kononnya.

Aku tersentak tengok ada sepapan pil perancang yang dah separuhnya dibuka. Aku tengok dari hari yang ada kat label pil perancang tu rasanya macam makcik Shidah dah stop makan pil-pil tu. Aku tak tahu samada dia memang nak mengandung dalam umornya yang 50 tahun tu atau dia dah tahu yang dia dah tak boleh mengandung lagi. Aku rasa macam tertekan jugak time tu sebab aku yang penat-penat tapi konek lain yang dapat. betul. Aku sabarkan hati dan cuma melancap jelah.

Beberapa bulan lepas tu makcik Shidah dah tak balik naik teksi lagi. Aku pun dah ada duit sikit lepas pakcik aku bagi bonus lebih sikit dan aku buat beli kereta proton second hand. Aku bawak makcik Shidah jalan-jalan. Masa tu aku risik-risiklah tanya apa cerita driver teksi tu, makcik Shidah pun macam malas nak jawab cakap entah je. Aku rasa dia orang clash agaknya tu.

Aku masa tu memang stim sebab aku suruh makcik Shidah pakai baju kurung yang selalu dia pakai kalau keluar malam dengan driver teksi tu. Memang sengaja aku tempah baju kurung tu seksi sikit. Berbaju kurung satin corak bunga-bunga kecil warna pink bertanahkan warna hitam. Tak longgar sangat, muat muat body dia je. Labuh sampai lutut macam biasalah. Kainnya pulak satin warna hitam yang belah kat belakang punyalah tinggi sampai bawah bontot.Tujuan aku supaya nak sontot dia dari belakang. Masuk je konek ikut belahan yang tinggi sampai bawah bontot tu sambil tengok bontot dia yang sendat dengan kain satin hitam kalau aku dapat main dengan dia. Rupa-rupanya niat aku tu dah kena cantas dengan konek lain dulu.

Jadi sebelum aku melepas gigit jari lagi aku pun nekad nak stim puas-puas masa keluar dengan dia hari tu dan balik rumah aku nak projek kan dia. Masa kat kedai kain, aku himpit-himpit makcik Shidah dan aku pegang puas-puas body dia kalau aku berpeluang. Aku belikan dia kain satin warna putih yang ada corak bunga warna biru. Selain sebab licin, aku belikan kain tu sebab dia nipis dan jarang. Masa makcik Shidah letak kain tu kat badan dia masa nak gayakan depan cermin, aku boleh nampak corak pada baju kurung yang dia pakai tembus kain yang dia pegang kat body dia tu.

Masa balik aku punyalah stim tengok peha dia yang sendat dengan kain licin hitam tu. Stim punya stim sampai la kat rumah lebih kurang pukul 3 petang. Masa makcik Shidah kat dalam bilik, aku masuk bilik dia dengan selambanya walau pun berdebar gila aku masa tu sebab nak buat jahat.

Masa tu makcik Shidah baru lepas sangkutkan tudung dia kat ampai. Aku pun terus peluk makcik Shidah. Dia pun terperanjat dan tolak badan aku. Dia kata aku nak apa masa tu. Aku cakap aku nak kat dia. Dia terperanjat beruk rasanya masa tu. Dia kata tak boleh sebab dia dah anggap aku ni macam anak dia. Kena pulak tu aku ni tua setahun je dari anak dia yang nombor 2 tu.

Aku dah tak kira. Memang dah betul-betul nak merogol je aku masa tu. Aku hempas dia atas katil dan aku naik atas dia. Aku peluk dan cium dia dari leher naik telinga. Walau pun dia meronta-ronta dan suruh aku ingat tuhan dan beristighfar, aku nekadkan hati nak rogol dia hari tu. Kalau lepas tu dia nak halau aku pun aku tak kisah asalkan aku puas dan berbaloi keluar modal banyak-banyak nak cantikkan dia.

Aku tanggalkan seluar aku dan konek aku yang terpacak tu sedap gila masa kena himpit body dia yang gebu dan licin berbaju kurung satin tu. Semakin aku tak boleh tahan tahap gila babi punya. Aku selak kain dia dan aku rentap spender dia sampai koyak. Tak sangka pulak aku makin buas bila tengok spender dia terkoyak. Aku pun pegang tangan dia supaya tak menolak lagi dan aku terus sondol konek aku masuk lubang pepek dia.

Terkangkang melolong makcik Shidah. Mesti dia rasa tak best sebab pepek dia kering. Setakat lembap sebab peluh je. Sambil dia cuba nak lepaskan diri dia cakap yang aku dah buat dosa besar. Dia suruh aku ingat tuhan dan bertaubat. Sambil aku sontot dia tu aku tengok muka dia. Makin stim aku tengok muka dia yang cantik tu. Aku pun cakaplah apa aku peduli pasal dosa sebab dia sendiri pun entah dah berapa kali memantat belakang aku dengan lelaki-lelaki yang stim tengok body dia yang aku dah berhabis duit nak hiaskannya cantik-cantik tu. Terdiam juga makcik Shidah bila aku cakap camtu.

Lama-lama aku rasa lubang pepek dia makin lama makin licin. Makin lama makin melimpah-limpah. Muka dia pun aku tengok dah berkerut semacam. Memang dia dah stim la tu. Sesekali dia merengek sedap juga. Tapi yang buat aku pelik tu, dia masih selang selikan rengekan sedapnya tu dengan nasihat-nasihat yang apa aku buat tu hukumnya berdosa. Tak habis-habis dia cakap yang dia cuma anggap aku macam anak sendiri. Konon-konon tak rela la tu. Tapi dah stim.

Makin lama dia dah tak tolak aku lagi. Tapi makin tak boleh tahan kena sontot dengan aku. Makcik Shidah pun kangkang luas-luas, dia tarik bontot aku sampai aku tunjal konek aku dalam-dalam lepas tu badan dia keras kejap. Aku yang baru first time main tu memang tak tahu apa-apa. Yang aku tahu dia sedap je. Rupa-rupanya dia dah klimaks. Aku tau pun bila dia dah lembik dan cakap kat aku yang dia dah ‘sampai’. Aku pun peluk dia, cium bibir dia dan nampaknya dia dah tak kisah, siap balas ciuman aku lagi tu, terus henjut konek aku ke dalam lubang pepek veteran dia yang longgar tu sepuas-puasnya.

Celepup! Celepap! Kuat bunyi aku henjut pepek dia. Lama-lama aku tak tahan. Aku pun henjut dalam-dalam dan aku pancut air mani aku dalam pepek dia sedalam-dalamnya. Aku pancut air mani aku sepuas hati seakan nak bagi dia bunting. Makcik Shidah pulak merengek-rengek masa kena pancut air mani aku dalam pepek dia. Bila aku settle, aku tarik keluar konek aku. Nampak meleleh air mani aku keluar dari lubang pepek dia. Bersih jugak apam makcik Shidah masa tu. Pandai juga dia jaga barang dia walau pun dah bergelar makcik. Aku terus keluar dari bilik tu tinggalkan makcik Shidah terkangkang kepenatan.

Esoknya makcik Shidah tak banyak cakap dengan aku. Nampak macam dia merajuk sikit. Mungkin dia masih tak dapat terima yang dia dah kena rogol dengan aku. Jadi masa makan tengahari, makcik Shidah slow talk dengan aku supaya jangan cerita kat sesiapa terutamanya anak-anak dia. Dia cakap cerita malam tu habis situ je. Dia harap lepas tu tak ada apa-apa lagi. Dia anggap aku macam anak dia sendiri. Pulak tu dia pun dah kenal dengan mak aku. Dia kata dia anggap kejadian dia kena rogol aku tu sebagai mimpi je. Aku iyekan sajalah. Sebenarnya masa tu aku dah ada plan aku sendiri sebab aku sebenarnya tengah stim masa tu.

Lepas makcik Shidah selesai kemas dapur, aku tengok dia masuk bilik air kejap. Lepas tu dia keluar balik dan masa nak masuk ke biliknya dia bagi tau dia nak solat kejap. Masa tu aku kat pintu dapur tengah tengok pokok-pokok sayur yang aku dengan dia tanam. Terliur aku tengok bontot dia yang lebar tu sendat dalam kain batiknya.

Agak-agak dia dah habis sembahyang, aku pun masuk dalam biliknya. Makcik Shidah tengah berdiri depan cermin sambil simpul rambutnya ke belakang. Mendidih konek aku tengok body dia melentik. Dia macam dah tau niat jahat aku nak merogolnya lagi. Cepat-cepat dia lari dari aku yang datang dekat kat dia. Dia nak keluar bilik tapi aku tarik tangan dia dan hempas dia kat katil.

Apa lagi, aku pun terus tindih dia, selak kain batik dia dan santak masuk konek aku dalam cipap dia yang longgar tu. Stim gila menyontot makcik Shidah yang masih cantik dan bertubuh empuk tu. Makcik Shidah merayu-rayu suruh aku berhenti tapi sorrylah sebab sedap gila aku menyontot pepek dia yang semakin licin tu. Akhirnya kami klimaks bersama. Berpelukan bersama macam dah tak nak lepas lagi. Dia punya sedap memang lain macam.

Makcik Shidah pun terbaring sambil menangis sampai tertidur masa aku tinggalkan dia. Dua jam lepas tu makcik Shidah keluar dari biliknya dan mandi. Aku tengok muka dia masam je masa keluar dari bilik air. Lepas tu dia diam lama jugak dalam biliknya. Aku nak tahu juga apa dia buat kat dalam bilik lama-lama.

Aku masuk dalam biliknya, aku tengok dia tengah longgokkan semua pakaiannya kat lantai. Semua pakaian pemberian aku. Ah , dia buat hal pulak. Muka dia muncung je. Dia berkemban kain batik masa tu. Aku terus stim tengok body makcik Shidah. Aku pun peluk dia dari belakang. Makcik Shidah meronta minta dilepaskan. Agak liar sikit masa tu. Aku pun kena lebih ganaslah.

Macam singa kelaparan aku hempas makcik Shidah ke atas longgokan baju-baju kurung satin yang pernah aku hadiahkan kat dia dulu. Aku terus terkam makcik Shidah. Aku sentap kemban kain batiknya sampai terlondeh. Aku nampak tetek dia dah tak cun dengan puting yang dah panjang. Aku sedut tetek makcik Shidah sampai dia merengek sedap walau pun tangannya menolak kepala aku ala kadar.

Aku letak kepala aku kat kelengkang makcik Shidah. Dia tolak kepala aku tapi aku paut kedua-dua pehanya supaya mulut aku dekat pepek dia. Aku jilat lubang pepek makcik Shidah. Aku mainkan kelentitnya. Walau pun dia menolak dan menolak tapi akhirnya tolakannya makin lemah. Sikit-sikit aku rasa macam rambut aku ditarik pulak. Pepeknya pun semakin di tekan-tekan ke mulut aku. Jilat punya jilat makcik Shidah pun meraung. Dia kata sedap. Aku pun tanggalkan seluar pendek aku dan aku terus peluk makcik Shidah dan cium bibirnya.

Makcik Shidah membalas kucupan aku dan dia sendiri memegang konek aku dan melancapkannya menggunakan salah satu baju kurung yang berselerak di bawah kami. Sedap gila aku rasa. Konek aku dirocoh tangan makcik Shidah dengan menikmati kelembutan kainnya yang licin menyapu kepala konek aku.

Aku pun ambik peluang tu gosok pepek dia dan lancapkan makcik Shidah pakai jari aku. Makcik Shidah merengek-rengek sedap kena lancap. Basah licin tangan aku dengan air pepek makcik Shidah. Makcik Shidah pun tak lama lepas tu klimaks dalam pelukan aku. Masa dia klimaks tu aku tanya dia sudi tak jadi awek aku. Dia tak jawab sudi atau tidak. Dia cuma cakap sedap je.

Aku tak terus nak main lepas tu. Aku bagi makcik Shidah rilek sekejap. Sambil tu aku cari pakaian yang sesuai dan aku jumpa sepasang baju kurung satin biru bercorak abstrak. Aku hulur kat makcik Shidah. Dia pun pakai.

Aku makin la stim tengok body dia. Aku suruh dia pakai tudung. Lepas tu aku hulur konek aku kat muka dia. Makcik Shidah hisap konek aku. Sedap gila rasanya. Aku sempat tengok muka dia yang cantik tu hisap konek aku. Aku yang tengah stim tu tanya sekali lagi boleh tak dia jadi awek aku. Dia buat dono je terus hisap konek aku.

Aku cakap kat makcik Shidah yang aku tahu dia selalu memantat dengan lelaki-lelaki yang aku syak. Aku cakap aku jumpa pil perancang dan aku cakap aku nampak air mani kat pakaian dia. Masa tu makcik Shidah macam tersentak juga. Tapi dia control je terus hisap konek aku macam tak bersalah la pulak. Hampeh punya makcik.

Jadi dengan rasa stim dan penuh keyakinan dari jejaka yang rasa dah bagus sangat ni, aku pun offer la menjadi pakwe dia. Dia tak jawab jugak. Makin lama makin laju pulak dia hisap. Aku dah makin tak tahan. Tetiba je telefon rumahnya berbunyi. Terus dia tinggalkan aku keluar dari bilik dan jawab telefon.

Aku selamba telanjang keluar bilik. Aku tengok dia dah duduk kat kerusi. Aku dah syak lelaki mana entah yang call dia. Aku pun tekan butang speaker kat telefon supaya aku boleh dengar apa yang dia bualkan. Rupa-rupanya dia berbual dengan anaknya yang nombor 2, Nanie.

N : Mak sihat?

MS : Alhamduillah sihat. Kau sekeluarga camne? Sihat semua?

N : Sihat mak. Macam biasa. Tengah makan tadi teringat kat mak. Mak dah makan?

MS : Masa kau call tadi mak tengah makan burung sebenarnya.

N : Wah burung puyuh ke mak.. eh lambat mak makan. Dah nak minum petang ni mak.

MS : Sedap… Si Ali ni ha sejak semalam dia bawakkan mak burung. Mak memang nak minum pun kejap lagi. Cucu mak tu macam mana?

Makcik Shidah menarik konek aku mendekati mulutnya dan dia terus menghisap konek aku

N : Makin lincah dia mak. Asyik-asyik nak berlari je. Eh mak buat apa tu?

MS : Mak tengah makan burung. Sambil borak-borak ni ratah daging burung muda ni pun sedap juga. Dah pandai kenal ABC si kenit tu?

Makcik Shidah melancapkan konek aku dan meludah air liurnya di konek aku supaya tangannya licin melancapkan konek aku

N : Sikit-sikit mak. Ikut pelat dia tu je la. Bla… bla.. bla….

Nanie menceritakan gelagat anaknya dan makcik Shidah mendengarnya sambil melancapkan konek aku. Aku semakin ghairah melihat dirinya di depan aku. Stim gila tengok mukanya. Body dia yang gebu berbaju kurung licin tu pun aku stim. Aku dah nak terpancut. Makcik Shidah masukkan konek aku dalam mulutnya dan aku pancutkan air mani aku sepuas-puasnya.

N : Mak buat apa tu?

MS : Mak tengah minum air gandum pekat. Masih hangat lagi. Sedap. Baik untuk kesihatan.

Makcik Shidah terpaksa keluarkan konek aku dari mulutnya sebab nak menjawab si Nanie. Memancut sikit air mani aku kena bibir dan mata dia.

N : Wah… bagus la mak.. Mak pun dah berumur kena la jaga kesihatan. Manalah tahu ada orang nak meminang…

MS : Alah tak pelah Nani. Mak pun dah ada boypren kat sini, si Ali tu ha. Kalau tak ada dia, siapalah yang nak betulkan paip mak ni bila bocor, dia jugalah yang tolong tampalkan lobang-lobang kat dinding tu dalam-dalam, dia jugalah yang tolong angkat kain mak kat ampaian.

N : Ye lah mak. Saya pun rasa bertuah juga ada Ali duduk menyewa bilik kat rumah mak. Sekurang-kurangnya mak pun tak la sunyi sangat.

MS : Ini pun mak baru je berehat ni. Sehari suntuk ni mak berkebun je dengan si Ali tu. Pandai juga si Ali tu membaja rupanya.

N : Wah mak berkebun kat belakang rumah ye mak. Mak dengan Ali tanam apa je.

MS : Macam-macam. Alah sayur-sayur kampung biasa je. Baru-baru ni je mak mula buat projek dengan Ali. Sedap juga bersenam sambil berkebun.

Aku tinggalkan dia orang anak beranak kat telefon. Aku masuk ke dalam bilik makcik Shidah dan termenung tengok pakaian-pakaiannya yang bersepah di lantai. Aku pilih mana satu baju yang aku nak dia pakai lepas ni…

Otai Lejen

Aku adalah wanita kampung yang diberi didikan agama yang secukupnya. Oleh kerana cinta aku dibuang oleh keluarga kerana memilih Nizan menjadi suamiku. Pada awal perkahwinan memanglah indah dan aku merasakan pilihan aku adalah tepat.

Aku boleh dikatakan cantik berumur dalam 23 tahun, berkulit cerah aku ada iras-iras macam sorang pelakon tu, kata kawan-kawan aku masa sekolah dulu, ramai jugaklah jejaka-jejaka yang nak buat aku gf lah dan nak buat bini.

Tapi itu dulu. Aku memilih Nizan menjadi teman hidup aku. Masa itu aku baru habis SPM dan bekerja di sebuah kilang aku bertemu dengan Nizan. Nizan ketika itu ialah supervisor aku.

Setelah berkahwin dan mendapat anak pertama Nizan telah dibuang kerja kerana terlibat dengan dadah. Nasib baik majikan aku tidak menyerahkan kepada pihak polis, kalau tidak tak tahulah apa nak jadi.

Setelah beberapa bulan pihak syarikat aku hendak mengurangkan pekerja dan akan membuang pekerja, diantaranya termasuklah dengan aku. Aku masih baru ketika itu cuma dapat sagu hati, tak banyaklah sangat.

Pada mula hari itu, hiduplah aku sebagai isteri sepenuh masa. Suami aku masih dengan perangainya itu, kerana sayang aku terpaksa memberi wang simpanan aku kepadanya untuk membeli keperluan suamiku itu.

Ketika itu aku dan suami aku menyewa sebuah rumah kepunyaan sepasang suami isteri, yang ku panggil Pak Aji dan Mak Aji, anak-anak mereka tidak duduk dengan mereka.

Setelah 3 bulan suami aku tidak dapat membayar sewa. Pak Aji telah datang ke rumah aku, ketika itu Nizan sedang bermain dengan anak aku diruang tamu. Pak Aji berbual-bual dengan Nizan dan menyatakan bahawa sudah 3 bulan kami tidak membayar sewa. Nizan meminta tempoh seminggu dua lagi.

Setelah sampai masa yang dijanjikan sekali lagi Pak Aji datang, aku masih tidak berani bersua muka dengan Pak Aji.

Sehinggalah pada suatu hari Pak Aji datang aku ketika itu tengah mandi. Suami aku entah kemana, mungkin kerana lama Pak Aji memberi salam, Pak Aji pun masuk kedalam rumah, suami aku keluar tak kunci pintu ketika itu.

Bermulalah episod hitam dalam hidup aku, Pak Aji telah merogol aku. Aku cuba untuk menjerit, namun takut jiran-jiran pulak mendengar. Setelah puas aku diratah oleh Pak Aji. Pak Aji berkata kalau Nizan balik nanti, suruh dia jumpa Pak Aji. Pak Aji nak suruh aku dan Nizan serta anak aku pindah ke rumah sewa yang lain dekat dengan kebunnya, sambil itu Nizan boleh jaga kebunnya sekali.

Setelah kata putus dibuat, aku dan Nizan berpindahlah ke rumah yang dijanjikan oleh Pak Aji. Perkara yang terjadi pada aku tempoh hari, masih aku rahsiakan.

Setelah 3 bulan aku berada di rumah baru itu, selama itulah Pak Aji akan datang, itu pun masa suamiku tiada. Rupa-rupanya kegiatan suamiku telah diketahui oleh Pak Aji dan setiap kali dia datang dia telah memaklumkan kepada Nizan.

Pada suatu pagi Nizan telah tercakap akan halnya dengan Pak Aji. Dari situlah aku mengetahuinya bahawa Pak Aji menyara Nizan dengan dadah kerana nikmat yang aku alami…
Satu pagi Sarah merasa loya hendak muntah. “Mungkin mengandung” bisik hati kecilnya.

Sarah memberitahu Nizan. Nizan kelihatan biasa saja walau pun berkali-kali Sarah meyakinkannya mungkin benih Pak Aji, kerana kebelakangan ini setelah Nizan terlibat dengan dadah dia kurang bernafsu untuk meniduri isterinya. Kalau pun dia bersama air yang dipancutnya keluar dengan lesu.

Sarah menberitahu Nizan untuk bertemu dengan Pak Aji, kalau Mak Aji ada katakan baja dan racun sudah habis. Kalau Mak Aji tak ada, beritahu Pak Aji yang Sarah hendak jumpa.

Selang beberapa jam Pak Aji tiba semasa Sarah dan Nizan sedang membersih halaman rumah. Nizan dan Sarah menghampiri Pak Aji dan mereka duduk di atas pangkin di bawah pokok jambu bol. Sarah memberitahu Pak Aji apa yang sedang dialaminya. Juga menyatakan kemungkinan benih yang sedang hendak subur adalah benih Pak Aji sendiri dan hendak mengugurkan kandungannya.

Pak Aji menghalang tujuan Sarah untuk mengugurkan kandungannya dan dia bertanggung jawab dengan syarat Nizan dan Sarah merahsiakan semua perkara. Nizan bersetuju dengan syarat Pak Aji sanggup membiayai hidungnya yang berair. Setelah semua kekusutan dapat diurai Pak Aji minta diri untuk pulang dan berjanji akan datang malam nanti.

Tepat sebagai dijanji Pak Aji tiba. Sebelum Nizan melangkah pergi Pak Aji menyuruh dia balik dalam masa dua jam kerana Pak Aji tidak akan menemani Sarah tidur kerana Mak Aji ada di rumah. Sambil menunggu Sarah menidurkan anaknya, Pak Aji bereihat di katil. Setelah anaknya tidur Sarah ke bilik dan mendapati Pak Aji sudah telanjang bulat dengan KALAM-NYA keras mencodak.

“Sarah kalau lepas ini dan bila-bila saja Sarah mengandung dan pasti yang benihnya hasil dari tujahan KALAM Pak Aji, cepat beritahu dan jangan cuba-cuba untuk menguggurkannya,” Pak Aji bersuara semasa Sarah hendak merebahkan badan di sebelah Pak Aji dalam keadaan sudah tidak ada seurat benang di badan.

Bila Sarah sudah baring, Pak Aji turun mengosok perut Sarah yang belum ketera lagi akan kandungannya. Pak Aji melebarkan kangkang Sarah. Sebelum KALAM-NYA dibenamkan, Pak Aji menjilat-jilat alur lurah nekmat Sarah.

Setelah puas dan Sarah sendiri sudah menyerah Pak Aji membenamkan KALAM-NYA yang disambut penuh takzim dengan satu kemutan mesra oleh lubang lembah nikmat Sarah. Pak Aji mendayung hingga lengguh seluruh angkota badan Sarah sebelum mereka sama-sama sampai ke puncak jaya yang membuatkan Pak Aji tersenyum puas.

Semasa Sarah sedang mengenakan pakaian, Nizan balik dan senyum melihat Pak Aji tersandar di sofa sambil menghisap rokok daunnya. Kami berbual buat seketika sambil menikmati kopi O.

“Nizan, Sarah semasa Mak Aji ada di rumah, Pak Aji hendak tukar jadual. Akan datang hanya di sebelah pagi dan engkau Nizan jangan ke mana-mana, duduk rumah jaga anak agar nanti dia tidak menganggu,” Pak Aji bersuara.

“Tahu ajalah kalau benih yang baru ditanam mesti dijirus air tiap-tiap hari baru ianya tumbuh subur,” Pak Aji bersuara lagi sebelum melangkah pergi.

“Saya faham,” balas Nizan pendek.

Pagi esoknya Pak Aji datang dan terus ke bilik tidur. Nizan berada di belakang rumah membersih kebun. Melihatkan yang Pak Aji sudah bersedia, Sarah memanggil Nizan untuk memerhati anak mereka yang leka bermain di laman.

Setelah semuanya beres, Sarah melangkah masuk bilik sambil menanggalkan pakaiannya. Melihat Sarah datang, Pak Aji terus menarik tangan Sarah untuk naik ke atas badan nya. Mereka bercumbuan dengan KALAM Pak Aji bergerak ganas di alur ponggong Sarah. Kedua-dua tetek Sarah dinyonyot silih berganti.

Merasakan yang lurah lembah Sarah sudah agak lecah, Pak Aji menyuruh Sarah mencangkung di celah kangkangnya sambil Pak Aji menyuakan KALAM-NYA tepat ke sasaran. Merasakan yang kepala KALAM Pak Aji sudah mula hendak menerjah masuk, Sarah menurunkan badannya membuatkan KALAM Pak Aji hilang dari pandangan.

Sarah memusingkan badannya sambil mencangkung membelakangkan Pak Aji, kerana Pak Aji hendak meramas-ramas ponggongnya. Dengan berbuat demikian Sarah pula berpeluang melihat KALAM Pak Aji keluar masuk dari cermin meja make-up.

Melihatkan yang Sarah sudah terair, Pak Aji menyuruh Sarah berpusing menghadap ke arahnya. Dengan memeluk erat tubuh kecil Sarah, Pak Aji memusingkan badannya dengan Sarah ke bawah. Dengan henjutan yang berterusan Pak Aji melepaskan satu pancutan padu untuk mengairi benih yang sedang bercambah agar ianya tumbuh dengan subur.

Beres semua kerja dan sebelum melangkah pergi, Pak Aji meninggalkan sedikit wang buat belanja dapur dan membeli untuk untuk memulihkan hidung Nizan yang berair. Melihatkan yang Pak Aji sudah pergi Nizan masuk ke bilik dengan Sarah masih lagi baring terlentang kepenatan.

“Boleh tahan lama Pak Aji mengemudi,” Nizan bersuara sambil menghampiri dan menolak Sarah untuk baring kerana dia hendak lihat lubang lurah Sarah yang baru diterokai oleh KALAM Pak Aji.

“Nasib baik siang, kalau malam pasti belum tamat lagi,” Sarah bersuara.

“Anak kita mana?” Tanya Sarah apabila melihat Nizan mula menanggalkan pakaiannya.

“Ada bermain di ruang tamu,” jawab Nizan sambil menopok lurah Sarah yang masih lecah.

Nizan menyonyot tetek Sarah sambil menjolok-jolok lubang lembah Sarah dengan jarinya. Sarah mengusap-usap batang Nizan yang sederhana saiznya. Bila sudah benar-benar keras Nizan membenamkan batangnya yang masuk dengan mudah ke dalam lubang lurah nikmat Sarah.

Sarah kurang pasti bila anaknya yang baru pandai berjalan berada di tepi katil memerhatikan dengan kehairanan perilaku Nizan yang sedang membuat aksi sorong-tarik batangnya di dalam lubang lurah Sarah. Baru beberapa kali henjut saja Nizan sudah terair dan terkulai lesu di atas badan Sarah buat beberapa ketika sebelum berlalu pergi.

Sarah mengangkat anaknya dan ditiarapkan ke atas tubuh-nya yang masih bertelanjang bulat untuk menetek sebelum terlena di atas badan Sarah. Dengan cermat Sarah mengalih anaknya untuk baring di atas tilam sebelum ke dapur untuk menyediakan makan tengah hari.

Petangnya Sarah menghulurkan wang pemberian Pak Aji dan menyuruh Nizan membeli barang-barang keperluan dapur sebagaimana yang telah disenaraikan dan menyuruh Nizan menghantar pulang dulu barang-barang sebelum dia lepak di sarangnya.

Seperti biasa buat beberapa ketika Pak Aji pasti datang di sebelah pagi tanpa miss. Setiap kali dia berkunjung KALAM-NYA mesti dibelai mesra oleh kemutan manja lubang lurah nikmat Sarah.

Satu petang bila kandungan Sarah mencecah lima bulan dengan tidak disangka-sangka Pak Aji terjenggul di muka pintu dengan wajah yang berseri-seri. Melihatkan yang Pak Aji datang Nizan senyum kerana dia begitu pasti yang Pak Aji akan membelikan ubat untuk mengubati hidungnya yang berair, kalau tidak diubati.

Pak Aji memanggil Nizan seraya menghulurkan sedikit wang untuk membeli VCD Blue cerita perempuan mengandung. Menurut katanya, dia akan tinggal dan menemani tidur Sarah selama sebulan kerana Mak Aji sudah ke Ipoh menguruskan anak sulung mereka yang baru bersalin.

Setelah Nizan pergi dan melihatkan yang anak Sarah sedang lena, Pak Aji menghampiri dan terus mengusap-usap perut Sarah yang sedang membesar.
“Bukankah malam nanti Pak Aji hendak tidur sini,” Sarah bersuara setelah merasakan yang tangannya ditarik menuju ke bilik.

Pak Aji hanya diam sambil menyuruh Sarah memegang KALAM-NYA yang mengeras dan terjulur keluar dari celah zip seluarnya

Di dalam bilik mereka menanggalkan pakaian. Sarah baring terlentang sambil Pak Ajimengusap-usap perutnya yang sudah berisi. Puas mengusap Pak Aji menjilat-jilat hingga ke lembah dan bermain seketika biji kelentit Sarah dengan lidahnya.

Setelah puas menjilat, Pak Aji membetulkan kedudukan sebelum membenamkan KALAM-NYA hingga ke pangkal. Pak Aji baru mula hendak membuat aksi sorong-tariknya apabila Nizan pulang.

Nizan terus ke bilik dan itulah pertama kali bagi dirinya melihat secara live aksi sorong-tarik senjata sulit seorang lelaki kedalam lubang rahsia seorang wanita. Sebelum ini dia pun tahu yang Sarah mengangkang buat santapan KALAM Pak Aji, tetapi belum pernah melihat.

Pak Aji memandang ke arah Nizan sambil mendayung dengan melemparkan satu senyuman penuh makna. Nizan membalas senyum yang Pak Aji lemparkan dan mencium pipi Sarah yang sedang menahan henjutan Pak Aji dengan setia.

Nizan memerhatikan gelagat mereka hingga selesai. Sekali sekala Nizan membongkok menghisap tetek Sarah. Ada juga Sarah mencuba meraba batang Nizan, tetapi tak diizinkan. Bila Pak Aji mencabut KALAM-NYA yang masih keras setelah selesai permainan baru Nizan percaya tentang saiznya yang pernah Sarah ceritakan.

“Puas Pak Aji,” Nizan bersuara semasa hendak melangkah menuju ke bilik air.

“Tanya Sarah,” balas Pak Aji. Sarah mencebikkan bibir sambil membisikkan sesuatu ke telinga Nizan.

Nizan mengelengkan kepala dan terus ke ruang tamu menantikan Pak Aji siap berpakaian. Seperti biasa sebelum round kedua bermula, Pak Aji menghisap rokok daunnya sambil menghirup kopi O special. Pak Aji senyum apabila Nizan menghulurkan beberapa keping VCD blue yang dipesannya sebelum beredar.

“Nizan kalau engkau rasa malas hendak keluar, walau pun Pak Aji tinggal di sini tak payahlah keluar, beli benda yang engkau perlukan dan hisap di sini. Tak kan engkau hendak tidur luar selama sebulan, lagi pun engkau sudah lihat permainan Pak Aji dengan Sarah dan kalau Sarah izinkan apa salahnya sekali sekali kita beraksi bersama,” Pak Aji bersuara.

“Betul cakap Pak Aji tu bang,” sampuk Sarah.

“Tak apa-lah malam ini biar saya lepak di tempat biasa, malam-malam berikutnya saya cuba tinggal di rumah,” Nizan bersuara dan terus pergi.

Pak Aji duduk di ruang tamu seorang diri dan menanggalkan pakaiannya setelah Nizan pergi sambil menonton VCD blue yang baru Nizan belikan. Sarah di bilik menidurkan anaknya.

Setelah anaknya tidur, Sarah menanggalkan pakaiannya, (perbuatan biasa kalau Pak Aji bermalam di rumahnya) dan terus mendapatkan Pak Aji di ruang tamu Pak Aji sedang asyik menonton adegan seorang Negro sedang membalun seorang MEM yang sarat mengandung sambil mengosok-gosok KALAM-NYA yang sudah keras.

Melihat Sarah datang Pak Aji membetulkan duduknya kerana dia hendak Sarah baring berbantalkan pehanya untuk membolehkannya mengosok-gosok perut Sarah dengan selesa. Sarah kegelian apabila KALAM Pak Aji mengesel-gesel pipinya.

Setelah puas mengosok perut dan lurah Sarah, Pak Aji menyuruh Sarah mengambil lembet kerana dia hendak mendayung sambil menonton VCD blue. Sarah setuju kerana dia pun hendak menonton sama, maklumlah sebelum ini dia sendiri belum pernah menonton cerita demikian.

Lembet dibentang dan Sarah terus baring menghadap TV. Entah bila sedang Sarah asyik menontonTV, KALAM Pak Aji dirasanya sendat di dalam alur lurah nikmatnya. Pak Aji tekun menghenjut walau pun penglihatannya ditumpukan ke screen TV. Dengan rangsangan dari cerita yang terpapar di screen TV dan ditambah dengan pergerakan keluar-masuk KALAM Pak Aji Sarah sudah terair buat beberapa kali.

Sarah kurang pasti Bila Pak Aji melepaskan ledakan cecair pekatnya. Apa yang dia tahu Pak Aji sudah mencabut kalamnya dan baring di sebelah Sarah sambil mengosok-gosok dan menjilat perut Sarah yang membuncit.

Tamat VCD pertama, Pak Aji memasang yang kedua. Selepas membersihkan badan sambil bersandar di sofa menghisap rokok sambil menghirup kopi O. Sarah sedang bebaring berbantalkan peha Pak Aji. Belum pun tamat cerita yang sedang mereka tonton, KALAM Pak Aji sudah mula bergerak dengan liar di bawah kepala Sarah.

Pak Aji bangun mematikan TV dan lampu di ruang tamu. Setelah pasti yang semua switch telah dimatikan, Pak Aji menatang Sarah. Sebelum melangkah ke bilik Pak Aji mencium dan menjilat perut Sarah. Dengan cermat Pak Aji membaringkan Sarah di atas katil.

Sebelum membenamkanKALAM-NYA, Pak Aji menjilat-jilat alur lembah dan biji kelentit Sarah buat seketika. Melihatkan yang Sarah sudah bersedia Pak Aji membenamkan KALAM-NYA. Sarah menahan dengan sabar tujahan KALAM Pak Aji sehingga dia puas.

Sebulan penuh Pak Aji belayar menyusuri lembah nikmat Sarah dengan KALAM-NYA sebagai kemudi dan penunjuk arah. Ada juga sekali sekala Nizan bersama bila dia tak gian. Tetapi kasihan kebanyakan masanya dihabiskan sebagai penonton saja. Belas juga Sarah tengokkan, tetapi hendak buat macam mana kerana dia sendiri tak bertenaga.

Setelah Mak Aji pulang dari Ipoh terpaksalah Sarah melayan karenah Pak Aji di sebelah pagi. Pak Aji terus mengemudi hingga Sarah melahirkan anak kedua. Seorang bayi lelaki persis Pak Aji.

Tuan Tanah

Sudin baring di-sofa di-ruang tamu sambil merenung siling rumah sewa kami yang telah tiga bulan tidak di-jelaskan bayaran sewa-nya. Wajah-nya muram memikirkan hari-hari yang mendatang yang kelihatan tidak menjanjikan apa-apa. Gelap bak malam yang gelap gelita tanpa cahaya bulan mahu pun bintang-bintang yang yang berkelipan.

Tipah yang bertubuh kecil sedeng menetekkan bayi pertama mereka yang di-lahirkan seminggu sebelum Sudin di-berhentikan kereja, kerana kilang tempat beliau kerja dulu sudah memberhentikan operasi-nya.

Sudin merenung ke-arah Tipah dengan penuh sayu. Demi cinta, Tipah sanggup membelakangkan keluarga-nya dan lari ikut Sudin bernikah di-Selatan Thai. Untuk membawa Tipah pulang ke-kampung tak mungkin kerana keluarga Tipah sudah membuang-nya dan tak mengaku Tipah anak mereka. Kini timbul satu penyesalan yang tak mungkin di-perbaiki lagi.

Ada juga Sudin memcuba mencari tapak untuk membena gerai dengan tujuan hendak menjual kuih-muih dan goring pisang. Tetapi dia takut kerana beberapa hari lepas sedang dia merayau-rayau dia terserempak dengan pehak penguatkuasa Majlis Daerah sedang merobohkan beberapa gerai yang konon-nya HARAM tanpa belas kasihan.

Kini wang pampasan yang ada sudah makin susut. Satu hari tanpa berfikir panjang Sudin pernah menyuruh Tipah mengadai maruah diri untuk sesuap nasi. Tipah membantah.

Untuk melepaskan tension dan akal yang pendek Sudin hilang pedoman untuk terus hidup. Kini dia mula berjinak-jinak dengan dadah tanpa pengetahuan Tipah. Satu perbuatan yang samesti-nya di-elakkan.

Satu pagi sedang mereka tiga beranak berada di-dapur, Sudin mendengar ada orang memberi salam. Salam di-jawab, daun pintu di-buka, tetamu yang datang ada-lah Pak Aji Abdullah dan Mak Aji Fatimah, tuan rumah yang mereka sewa.

Dengan hormat Pak Aji dan Mak Aji masuk dan terus duduk di-sofa atas pelawaan Sudin. Sudin ke-dapor untuk memanggil Tipah. Tipah datang sambil mendukung bayi pertama mereka. Mak Aji minta untuk memangku bayi tersebut, kerana Tipah hendak ke-dapur untuk mengambil air minuman.

Pak Aji bertanya berkenaan dengan wang sewa yang sudah tiga bulan tak di-jelaskan. Mendengarkan itu Sudin dengan nada sedih menceritakan segala yang menimpa diri-nya dari awal hingga akhir.

Mendengarkan penjelasan dari Sudin, Pak Aji menampakkan reaksi sedih dan berjanji akan cuba membantu dengan menyuruh Sudin sekeluarga berpindah ke-kebun-nya yang kata-nya dalam beberapa minggu lagi penjaga yang sedia ada akan berhenti kalau kena cara-nya.

Semasa Sudin sedang mempertimbangkan pelawaan Pak Aji, Mak Aji minta izin untuk ke-dapur untuk memdapatkan Tipah. Sudin tertunduk mendengarkan kata-kata Pak Aji yang dia anggap ikhlas untuk membantu. Pak Aji menghampiri dan membisikkan sesuata kepada Sudin. Sudin tersentak mendengarkan bisikan Pak Aji. Tetapi apabila memikirkan masa depan dan bekalan dadah yang berterusan Sudin menjadi serba salah. Tanpa berbincang dengan Tipah terlebih dulu Sudin setuju dengan syarat Pak Aji bayar down payment. Pak Aji senyum sambil menghulurkan beberapa keeping not biru muda yang di-sambut riang oleh Sudin.

Setelah habis meneguk air kopi yang di-sediakan oleh Tipah, Pak Aji dan Mak Aji minta diri untuk pulang. Sambil melangkah keluar Pak Aji menepok bahu Sudin yang Sudin seorang mengerti maksudnya kerana persetujuan telah di-capai.

Bila Pak Aji dan Mak Aji sudah hilang dari pandangan, Sudin menghampiri Tipah dan menjelaskan segala apa yang dia dan Pak Aji sudah persetujui. Tipah tunduk dengan air-mata-nya berlinangan.
“Sampai hati abang buat Tipah begini” Tipah bersuara dengan nada yang tersekat-sekat. Sudin memujuk dengan bersungguh. Akhir-nya Tipah berhenti menangis setelah termakan akan kata-kata Sudin. Sudin mencium pipi Tipah dan berjanji bahawa pengorbanan Tipah hanya untuk melangsaikan tunggakan sewa rumah dan lepas itu Sudin berjajni akan mengambil upah membersihklan kebun Pak Aji.

Sudin sudah berpakaian kemas. Tipah sedang menetekkan bayi-nya apa kedengaran satu ketukan di-daun pintu. Sudin memuka pintu untuk membolehkan tetamu ISTEMEWANYA masuk. Dia menghulurkan sesuatu kepada Sudin sambil memberitahu yang dia akan bermalam di-rumah Sudin kerana isteri-nya telah pergi ke-Ipoh.

Sebelum Sudin meninggalkan rumah, Pak Aji minta dia membawa masuk segala barang keperluan dapur yang ada di-bawanya bersama. Selesai memunggah semua barang-barang Sudin bersiul-siul kecil menonggang motor capcai buruknya menuju ke-sarang.

Pak Aji menutup pintu dan terus duduk di-sebelah Tipah yang masih menetekkan bayinya. Tipah terpaksa senyum walaupun hati kecilnya membantah. Pak Aji cuba memegang tetek Tipah yang sebelah lagi. Tipah membiarkan saja. Kerana kurang selesa Pak Aji menyuruh Tipah menanggalkan baju T-nya. Tipah akur dalam kaedaan terpaksa.

Setelah puas menyonyot putting tetek Tipah silih berganti dengan bayi yang sedang menetek Pak Aji ke-dapur untuk menjerang air. Sebelum bertarung Pak Aji mesti membuat persediaan yang rapi dengan meminum kopi campur ramuan tongkat ali bersama jadam khas yang ada di-bawa bersama.

Tipah ke-dapur mendapatkan Pak Aji ssetelah bayi-nya tidur. Pak Aji senyum bila Tipah menghampiri dan menyuakan kepada Tipah secawan kopi. Mereka berbual dengan berbagai kata pujian di-ucapkan oleh Pak Aji terhadap diri Tipah yang kecil molek. Walau pun Tipah bertubuh kecil dan tak sampai lima kaki tinggi, tetapi susuk badan-nya mengiurkan. Tipah memaksa diri-nya untuk senyum. Kerana hingga ke-saat ini Tipah masih belum boleh menerima hakikat akan perilaku Sudin.

Setelah lama mereka berbual di-dapur, Pak Aji mengendung Tipah menuju ke-bilik tidur sambil mematikan switch lampu dapur dan ruang tamu. Sampaidi-bilik Pak Aji duduk berlunjur bersandar di-dinding katil. Tipah di-baringkan dengan berbantalkan peha-nya. Tangan Pak Aji mula merayap-rayap ke-dalam baju T yang di-pakai Tipah untuk meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Sekali-sekala Pak Aji mencium dahi Tipah sambil berkata. “Tipah jangan salah anggap akan hajat Pak Aji, Pak Aji tidak bermaksud untuk mengambil kesempatan ke-atas penderitaan Tipah. Lagi pun Sudin sudah mengizinkan. Kini yang Pak Aji nantikan hanya jawapan positif dari Tipah.

Di- kala itu baju T dan bra yang di-pakai Tibah telah berjaya di-buka oleh Pak Aji. Kini tangan-nya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke-celah kelengkang Tipah dan terus berbicara. “Sebenar-nya Pak Aji suka dengan perempuan yang bertubuh kecil macam Tipah ni. Ia-lah senang di-kendong, sedap di-peluk dan di-belai mesra”

Dalam sedang berbicara dengan berhemah Pak Aji berjaya menanggalkan pentis biru muda Tipah. Kini jari-jari-nya bermain di-lurah lembah Tipah membuatkan Tipah sedikit terangsang tambahan dengan nonyotan putting tetek-nya. “KALAM” Pak Aji pula bergerak-gerak ganas di-bawah kepala Tipah Se-olah-olah memaksa Tipah merelakan saja segala hajat Pak Aji.

Tipah kini berada di-persimpangan jalan kerana termakan dengankata-kata manis di-tambah lagi dengan tangan dan mulut Pak Aji yang pandai memainkan peranan. Kini Tipah sudah hampir memenuhi hajat Pak Aji kerana gelodakan nafsu-nya yang mukin sukar di-bendung bak empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan lempahan aliran air yang deras. Begitu-lah rangsangan yang sedang Tipah hadapi dek permainan Pak Aji yang begitu berdeplomasi.

Tipah di-baringkan dengan cermat dan mencium pipinya. Pak Aji mengunakan segala pengelaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu biar Tipah benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Aji menopok sekeping lurah yang indah kegemaran si-gembala kambing dengan meniup seruling bambunya.

Pak Aji memainkan jari-jari-nya di-sekeliling lurah yang di-tumbuhi oleh rumput-rumput halis. Tipah kegelian dengan meluaskan kangkang-nya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Aji mengunakan lidah kesat-nya untuk menerokai lurah Tipah yang kini sudah mulai lecah. Pak Aji senyum dengan respond yang di-berikan oleh Tipah.

Pak Aji bangun untuk menanggalkan baju melayu dan kain gombang-nya. Dengan KALAM-nya yang bergerak ganas di-dalam seluar kecilnya Pak Aji baring di-atas badan Tipah sambil mengucup kedua bibirnya yng comel. Mereka bertukar koloman dan hisapan lidah. KALAM Pak Aji menujah-nujah ke-arah alur lembah Tipah dengan ganas dari dalam seluar kecil-nya yang masih di-pakai.

Pak Aji membiarkan saja kerana di-mahu biar Tipah sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nekmat di-teruskan melebihi sempadan perbuatan durjana mereka. Akhir-nya Tipah mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Aji membelai lurahnya yang sedah semakin lecah. Pak Aji senyum dan bangun untuk menanggalkan seluar kecilnya.

Melihat saja KALAM Pak Aji yang agak besar, Tipah tergamam. Sambil duduk dengan arahan Pak Aji Tipah menjilat-jilat kepala KALAM Pak Aji yang mengembang berkilat macam cendawan busut. Jari-jari Pak Aji liar bermain di-permukaan lubang lurah Tipah yang tak mampu bertahan lama lagi.

Mendengarkan rengekan yang berterusan, Pak Aji merebahkan badan Tipah dan memainkan KALAM-NYA di-alur lembah Tipah. Kini seruling si-anak gembala sedang mengalunkan irama yang mendayu-dayu.

Sebelum membenamkan KALAM-NYA kesasaran yang sudah sedia menanti dengan begitu mengharap, Pak Aji berbisik di-telinga Tipah, “Boleh Pak Aji teruskan dan Tipah tak akan menyesal”. “Masukkan-lah Pak Aji, Tipah dah tak tahan, Tipa rela” Tipah bersuara dengan nada benar-benar mengharap. “Terima kasih Tipah” Pak Aji bersuara sambil membenamkan KALAM-NYA. “Aduh Pak Aji Pelan sikit, sakit” Tipah bersuara semasa kepala KALAM Pak Aji
yang kembang berkilat hendak melepasi.

Tipah mengetap bibir semasa Pak Aji sedang membenamkan KALAM-NYA sedikit demi sedikit. Pak Aji senyum puas setelah KALAM-NYA berjaya masuk sambil berkata di-dalam hati, “Baru kau tahu siapa Pak Aji” sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tariknya dengan berirama.

Tipah yang tadi-nya merasa sedikit kesakitan kini sudah mula active dengan mengerakkan ponggong-nya mengikut irama hayunan Pak Aji. Tipah membuka mata sambil melimparkan satu senyuman manja kepada Pak Aji. Pak Aji sambut senyuman Tipah dengan mengucup ke-dua bibir sebelum menyonyot tetek Tipah yang berisi.

Tipah sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan ponggong-nya. Pak Aji faham dan melajukan tujahan-nya agar Tipah mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Aji dapat rasakan cecair nekmat hasil tusukan KALAM-NYA yang padu memancut keluar dari dalam lurah Tipah.

Pak Aji masih lagi menghenjut walau pun Tipah sudah terair buat kali kedua. Kini Tipah sudah terair kali ketiga namun Pak Aji masih steady walau pun pertarungan sudah hampir 30 minit. Melihatkan Tipah sudah keletihan, Pak Aji melajukan tujahan-nya dan akhir-nya Pak Aji melepaskan satu ledakan padu bertepatan dengan Tipah yang terair buat kali ke-empat.

Setelah kekeringan peluru Pak Aji mencabut KALAM-NYA dan terus ke-bilik air. Bila Pak Aji ke-bilik semula, Tipah masih terdampar keletihan. Pak Aji menyuruh Tipah membersihkan badan kerana dia hendak tolong picit tubuh Tipah yang kecil molek untuk menghilangkan segala kelenguhan.

“Tipah nanti bila kau dan Sudin jadi pindah ke-kebun, Pak Aji belikan katil baru, baru nanti tak sakit badan. Itu pun kalau Tipah sudi membelai KALAM Pak Aji dan Sudin mengizinkan” Pak Aji bersuara sambil memicit-micit ponggong Tipah. “Bagus juga cadangan Pak Aji, dah merasa pemberian Pak Aji tak kan Tipah tak izinkan. Tempat jatuh lagi di-kenang inikan pula tempat yang dapat memberikan kepuasan” jawab Tipah selamba sambil memegang KALAM Pak Aji yang sudah mengendur dan terlentuk kepenatan.

Tipah bangun kerana bayi-nya menangis. Pak Aji baring terlentang dengan satu perasaan lega dan puas. Tipah merebahkan badan-nya di-sebelah Pak Aji setelah bayi-nya tidur semula. Mereka menanggalkan pakaian kerana Pak Aji hendak tidur berpelukan dalam kaedaan telanjang bulat.

Sukar buat Tipah melelapkan mata kerana tusukan yang luar biasa KALAM Pak Aji masih terasa, juga memikirkan yang Pak Aji akan meniduri-nya lagi dua malam saperti apa yang sudah di-persetujui oleh Sudin untuk menjelaskan tunggakan sewa rumah.

Pagi sebelum pulang KALAM Pak Aji meneroka lubang lurah nekmatku. Satu hayunan yang hampir 45 minit baru tiba ke-garis kepuasan buat Pak Aji. Akibat-nya lurah Tipah merasa pedih dan sukar untuk berjalan dengan betul buat seketika.

“Malam nanti Pak Aji datang ia- Tipah sayang” Pak Aji bersuara sebelum pergi sambil mencubit manja pipi Tipah.

Kisah Pepek Si Anak Dara

Aku ni meyewa dekat rumah makcik salmah. Makcik salmah ni ada dua orang anak dara yang comel dan mantap badannya.Batang aku selalu tegang ja bila tengok bontot diaorang dah la suka pakai seluar treks ketet.
Pada satu hari aku baru ja balik dari kerja Makcik salmah tak ada di rumah sebab dia pergi meniaga di pasar seperti biasa. Hari sabtu dekat pekan ada pasar, makcik salmah meniaga di sana. Hanya Akila sahaja yang tinggal di rumah.Aku cuma senyum merenung wajah akila. Akila pun membalas senyum ku itu tadi. Hari ini akila memeakai seluar ketat seperti biasa.

Aku pun masuk ke bilik untuk berihat kerana letih baru balik kerja.Aku pun buka pakaian untuk pegi mandi dengan aku lupa untuk mengunci pintu.Aku masuk kedalam bilik air dengan tidak merasa apa-apa yang pelik.
Selpas aku keluar dari bilik air dan terkejut Akila sedang duduk di atas katil aku. Aku pun bertanya kepadanya.

Aku:ada apa Akila.
Akila:Akila cuma nak tanya abg satu perkara la..
Aku:Apa dia cakap la..
Akila:Abg suka akila tak..
Aku:Memang abg suka kila.Tapi kenapa kila tanya macam ni…
Akila:Boleh abg aja kila macam mana nak main ngan orang lelakai…
Aku:Main apa.
Akila:Sexs..

Aku pun apalagi aku terus suruh dia buka pakaian yang dia pakai. Dia pun menurut apa yang aku suruh. Aku pun apa lagi la memang ini yang aku tunggu selama ini.Setelah kila membuka baju dan seluarnya hingga ynag tinggal hanyalah braa dan seluar dalamnya aja.Terbeliak mata aku melihat tubuh badan Akila yang montok tu. Aku terus duduk di sebelahnya dan terus mengucup bibirnya yang mulus itu. Dengan pantas batang aku terus terpacak dan aku menarik tangan kila untuk memegang batang ku yang semakin keras itu. Akila menurut semua apa yang aku suruh.

Sambil aku mencium bibir kila aku terus meramas tetek budak umur 16tahun ini yang belum sempurna besarnya.Semakin lama tangan aku makin berganjak ke bawah dan meraba pantat Akila yang masih berbalut seluar dalamnya yang berwarna merah jambu.Aku pun dah tak tahan aku pun menyuru akila mengulum batang aku yang dah sempurna keras.

Aku terus menjilat pepeknya yang sudah mula basah.Aku terus menghalakan batang ku ke arah lubang pantatnya dan aku terus menekan ke dalam.Aku rasa batang aku telah masuk.Aku tekan lagi sehingga habis batang aku tenggelam dalam pepek nya itu.Aku mulakan dayungan aku bermula dengan perlahan dan semakin laju.
Pergerakan dayungan aku semakin laju dan smakin laju aku tengok Akila seperti sesak nafas dan aku terus makin laju mendayung pantat nya sehingga ponggong terangkat kerana terlalu ngilu..Tiba-tiba akila mengerang kekejangan.abg sedab bang laju lagi bang kila dah tak tahan ni….aahhh…ahha……Baik kila abg akan bagi kila puas ini lah cara nak main ngan lelaki tau kila…Ahhha………ahhh………….Kila…aaaahhhh………….
Tiba-tiba aku rasa dah nak terpancut…Aku bertanya pada kila nak pancut dalam ka luar…

Akila:Pancut ja dekat dalam bang kila rasa pancut dalam mesti best…
Aku: baik lah kila…

Aku pun terus menujah batang ku ke bahagian paling dalam sekali……..creeeetttt…………..Akhirnya air maniku terpancut ke dalam panatat nya…Aku terus memerhati ke arah Jam dinding menunjukkan waktu makcik salmah balik masih lambat lagi aku pun Mengajak akila memndi bersama…

Time dalam bilik air untuk mandi akila tolong membsuhkan batang aku yang berlendir tadi…Selepas selesai mandi aku terus mengenakan tuala aku.Dengan tiba-tiba akila menari tuala aku sehingga lucut dan dia menari batang aku dan terus di kulum nya kerana tadi aku bgi dia kulum kejap sangat dan kali ini dia nak aku pancut dalam mulut dia..Aku pun apa lagi terus menghayun batang aku keleuar masuk dalam mulut Akila yang aku idamkan sebelum ini untuk meciumnya.

Pada hujung nya aku pun terpancung di dalam mulut Akila.

Akila berkata pada ku.
Akila:Abg nanti besok kita main lagi ya..
Aku:Baik kila ni abg sayang kila ni esok abg minum ubat kuat OK biar kila lagi puas dari hari ni.Kila tak bagi tau awal-awal kila nak main ngan abg takda la abg sedia untuk kuat kan batang abg….

Begitu la ceritanya…………

Bila Curang

Rozita terus mengayak-ayakkan punggungnya dek kegelian. Dia mendengus keenakan sambil mengeluarkan erangan nikmat. Sambil Uncle Dave asyik dengan liang cipapnya, Rozita pula asyik meramas-ramas kedua-dua teteknya dan menggentel-gentel putingnya yang memang telah sedia keras dari tadi. Kemudian Rozita rasakan lidah Uncle Dave menular ke atas lurah cipapnya dan berlegar-legar di biji kelentitnya pula.

“Ohhh….uncle it’s nice…do it uncle….lick my clit…..suck my clit uncle…. suck my clit harder uncle….”, Rozita mengerang menikmati jilatan dan nyonyotan Uncle Dave terhadap biji kelentitnya.

“Rozita…your vagina smells so sweet….I’ve forgotten the smell of vagina until now. Your clitoris is long and hard…..I love sucking it…” kata lelaki tua ini.

“Do whatever you want uncle…..satisfy me uncle. It’s been two months since I last have a moment like this. Satisfy me uncle…. oooooo……I love your tongue uncle….” Rozita menggalak Uncle Dave supaya terus menjilat dan menghisap biji kelentitnya.

Seketika kemudian Rozita rasakan sesuatu di dalam dirinya. Dia rasakan seluruh badannya menggeletar kegelian dan perutnya kembang kempis. Kemudian dirasakan lubang buritnya seperti digaru-garu dan dinding buritnya terkemut-kemut.

Rozita kini menghampiri klimaks kedua kalinya. Kedua-dua tapak tangannya kini meramas-ramas rambut Uncle Dave sambil terus meneka-nekan kepala lelaki tua itu rapat ke cipapnya. Rozita tidak menginginkan lidah keras Uncle Dave meninggalkan lubang burit dan biji kelentitnya selagi dia belum puas mengalirkan lendir nikmat dari liang buritnya ini. Rozita kepit kepala Uncle Dave kuat-kuat dengan pehanya.

“Oohhhh….uncle…..I’m cumminnggg…. I’m cuummmiiiinnnngggggg……… aahhhhh…… aaaahhhhhhhhhh………”, Rozita mengerang panjang menikmati klimaks yang diberikan Uncle Dave.

Sudah dua kali Rozita mencapai klimaks; yang pertama dengan tangan lelaki tua ini di bilik mandi dan yang kedua dengan lidahnya pula. Rozita mula mentaksirkan tentu lebih hebat nikmat klimaks yang akan diperolehinya bila Uncle Dave mula merodokkan batang pelir yang besar dan panjang itu ke dalam buritnya.

“Ohhh… tidak sabar rasanya nak aku nantikan batang pelir kau uncle…sumbatkanlah cepat uncle…buritku dah gatal menantikan rodokan pelir kau…cepat le…”, rintih Rozita di dalam hatinya.

Uncle Dave masih lagi menjilat dan mengucup lubang burit Rozita membuatkan perempuan muda ini terus kegelian dan mengalirkan lendiran air maninya dengan banyak. Rozita tercungap-cungap menikmati klimaks keduanya itu. Lelehan lendir Rozita yang banyak mengalir keluar dari lubang buritnya dilahap dan dihirup habis oleh Uncle Dave.

Uncle Dave kemudian menegakkan badannya sambil mengukir senyuman kepada Rozita. Kelihatan bibirnya basah dek lendiran Rozita. Uncle Dave kemudian mengucup mulut perempuan muda ini. Rozita dapat merasakan lendiran air maninya di mulut lelaki tua ini.

Seketika kemudian Uncle Dave baring di sisi Rozita. Tangannya masih menekup tundun tembam Rozita sambil diusap-usapnya. Kegelian di cipapnya masih terus dirasakan Rozita ekoran usapan tapak tangan Uncle Dave di tundun tembamnya sambil jari hantu lelaki tua itu menjalar di biji kelentitnya lalu digentel-gentel.

Rozita mengerang kenikmatan, tangannya terus menjalar di perut Uncle Dave dan akhirnya mencapai batang pelir lelaki tua itu yang masih tegang keras. Dikocok-kocoknya batang pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua ini mengerang nikmat.

Rozita mengangkat badannya dan meletakkan kepalanya di atas perut Uncle Dave menghala ke batang pelir lelaki tua itu. Tangannya masih terus mengurut-urut serta mengocok-ngocok pelir Uncle Dave.

Seketika kemudian Rozita merapatkan mukanya ke batang pelir Uncle Dave sambil menjulurkan lidah menjilat-jilat kepala pelir Uncle Dave yang kembang berkilat. Lidah Rozita menusuk-nusuk lubang kencing lelaki tua itu yang telah mengeluarkan air mazinya. Menggigil Uncle Dave bila diperlakukan begini.

“Ohhh…Rozita…it’s nice…..it’s been years since I last felt like this….ooooohhhhh….”, erang Uncle Dave sambil memegang kepala Rozita.

Mendengar erangan Uncle Dave membuatkan Rozita makin terangsang dan terus mengulum kepala pelir lelaki tua itu setelah puas dijilat-jilatnya. Kuluman kuat Rozita terhadap kepala pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua itu terus mengerang kenikmatan. Telah lama dia tidak mengalami nikmat pelirnya di kulum dan dihisap.

Rozita terus melingkari kepala pelir Uncle Dave dengan lidahnya sambil mengulum, menghisap, menyonyot dan menyedut kepala pelir Uncle Dave. Terasa penuh mulutnya disumbat kepala pelir lelaki tua itu yang lebih besar dari kepunyaan suaminya.

Rozita berusaha memasukkan lebih banyak batang pelir Uncle Dave di dalam mulutnya, namun tidak termampu olehnya kerana hanya kepala pelir hingga ke paras takuk sahaja yang dapat memenuhi rongga mulutnya. Rozita kemudiannya mengucup dan menjilat seluruh batang pelir Uncle Dave dari hujung kepala hingga ke pangkal. Terasa bulu-bulu yang walaupun dipotong rapi oleh Uncle Dave, masih ada yang menusuk ludang hidungnya. Sambil tetap mengocok-ngocok batang pelir Uncle Dave, Rozita mengemam dan sekali sekala menyonyot kantung telur Uncle Dave, membuatkan lelaki tua itu mengerang kuat.

“Aahhhhh…..Rozita….it’s so nice…..”.

Rozita terus mengerjakan pelir lelaki tua itu yang telah lama tidak menikmati kuluman dan hisapan pada pelirnya oleh seorang perempuan. Dia ingin membayar kembali nikmat yang diterima ke atas Uncle Dave hingga lelaki tua itu memancutkan air mani ke dalam mulutnya. Dia rela menelan air mani lelaki tua ini, walaupun air mani suaminya sendiri belum pernah dipancut di dalam mulutnya apa tah untuk ditelannya. Setelah menelan air mani ketiga-tiga perompak tadi, kini Rozita rela untuk menelan air mani Uncle Dave pula.

Uncle Dave terus mengerang dan mendengus nikmat pelirnya dikulum, dihisap dan dinyonyot Rozita. Telah lama dia tidak menikmati suasana begini. Malah dia telah lupa bagaimana kenikmatan sewaktu pelirnya dikerjakan begini. Walaupun bekas isterinya ada menghisap pelirnya sebelum mereka, suami isteri melakukan persetubuhan, seingat Uncle Dave, kuluman dan hisapan Rozita lebih nikmat dirasanya.

“Ohhhh…Rozita..it’s nice….but please stop… I want to fuck you now. I want to feel your vagina’s grip. Please stop…pleaseee….”, rayu Uncle Dave. Dia dah tak tahan untuk merasakan kemutan burit perempuan; yang telah lama tidak dirasakannya.

Rozita tersenyum mendengarkan rayuan lelaki tua itu. Di hatinya tercetus kata-kata, “akhirnya kau dah tak sabar nak rasakan kemutan buritku. Aku juga dah tak sabar menantikan rodokan batang pelir kau yang besar dan panjang ni sejak tadi lagi”.

Rozita melepaskan pelir Uncle Dave dari hisapannya dan menoleh memandang lelaki tua itu seraya mengukirkan senyuman.

“Don’t you want to shoot your sperm in my mouth uncle? Like what I did to those three Indonesian men?” sengaja Rozita bertanyakan soalan.

“I would love to my dear…but I want to fuck you now…I can’t stand to feel your vagina’s grip. It’s been so long..I hope you understand..” terang Uncle Dave.

Rozita mengangguk faham dengan keinginan Uncle Dave. Dia terus baring terlenteng di sebelah lelaki tua itu sambil menggamit Uncle Dave supaya menaiki tubuhnya. Rozita mengangkangkan pehanya seluas mungkin seolah-olah bersedia memberi ruang untuk tindihan badan sasa Uncle Dave.

Uncle Dave melutut di celah kangkang Rozita dengan memegang dan menghalakan kepala pelirnya di muara burit Rozita. Rozita terasa kegelian di muara buritnya bila Uncle Dave menggesel-gesel kepala pelirnya, yang mengembang itu, di lurah burit penuh lendir berahi wanita muda yang sedang terbaring mengangkang. Sesekali sekala kepala pelir lelaki tua itu digesel-gesel di biji kelentit Rozita membuatkan Rozita mengerang kesedapan.

Setelah puas melumur kepala pelirnya dengan lendiran burit Rozita, Uncle Dave meletakkan kepala pelirnya tepat di pintu masuk gua nikmat Rozita. Kemudian kedua-dua pelipat kaki Rozita dipegang Uncle Dave yang masih berdiri melutut di celah kangkang Rozita, membuatkan bontot wanita muda itu terangkat dan muara buritnya ternganga menanti terobosan batang pelir yang telah lama dinanti-nantikan itu.

Perlahan-lahan Uncle Dave mendorong pungggungnya ke depan. Perlahan-lahan juga kepala pelirnya yang tengah mengembang itu, menguak bibir minora burit Rozita lalu, sedikit demi sedikit, tenggelam ditelan burit wanita muda itu. Uncle Dave mengerang enak ketika batang pelirnya perlahan-lahan meneroka lubang burit yang sempit itu. Keenakan yang telah lama tidak dinikmatinya kini dihayati sepenuhnya oleh Uncle Dave.

Ohh….sungguh tidak disangkanya petang ini dia dapat merasakan semula kenikmatan bersetubuh setelah sekian lama dia berpuasa seks. Petang ini dia dapat menikmati daging mentah wanita yang sebaya umur dengan anak perempuannya. Seharusnya wanita muda ini layak menjadi anaknya dan dilindungi. Namun gelora nafsu kedua-dua mereka mengenepikan soal-soal moral dan agama. Hanya kenikmatan dan kepuasan bersama yang terukir di benak fikiran masing-masing.

Bagi Rozita, dia mengerang lembut bila biji kelentit dan lurah buritnya digesel-gesel kepala pelir Uncle Dave hingga mengeluarkan lebih banyak lendiran licin dan lekit. Dia mendengus ketika muara buritnya di kuak kepala pelir dan sedikit demi sedikit liang buritnya diselami batang pelir Uncle Dave yang besar lagi panjang itu. Terasa olehnya kehangatan pelir Uncle Dave walaupun tidak sehangat pelir suaminya. Terasa juga olehnya liang buritnya seperti sendat dan padat disumbat batang pelir yang besar.

Setelah seluruh batang pelir Uncle Dave dibenamkan di dalam buritnya, Rozita terasa kesenakan, kerana batang pelir Uncle Dave telah meneroka jauh di dasar buritnya; tempat yang tidak pernah tercapai oleh batang pelir suaminya. Pelir Uncle Dave memang panjang berbanding dengan pelir suaminya.

Namun, Rozita tetap mengakui, setelah merasakan pelir Uncle Dave di dalam buritnya, pelir suaminya lebih keras dan lebih enak. Walau bagaimanapun, buat ketika ini, biarlah dia menikmati batang pelir yang sedang ditelan buritnya kini. Kini seluruh dinding burit Rozita mengemut-ngemut batang pelir yang memenuhi rongganya itu. Disebabkan lendiran yang begitu banyak dikeluarkan dinding buritnya, maka rongga buritnya dapat menerima seluruh batang pelir Uncle Dave tanpa terasa sakit melainkan nikmat semata-mata.

Setelah Uncle Dave membenamkan seluruh batang pelirnya di dalan burit Rozita, dia hanya berdiam sahaja menikmati kemutan demi kemutan dinding burit wanita muda ini. Uncle Dave langsung menindih Rozita lalu mereka berkucupan. Dalam berkucupan ini, kedua-dua Rozita dan Uncle Dave tetap dapat merasakan denyutan dan kemutan alat-alat nikmat masing-masing. Rozita merasakan denyutan batang pelir Uncle Dave, sementara Uncle Dave merasakan kemutan burit Rozita.

Sesekali sekala Uncle Dave meramas-ramas kedua-dua gunung kembar Rozita sambil menyonyot-nyonyot puncaknya silih berganti. Rozita pula terus membantu menyuakan puting teteknya ke mulut Uncle Dave. Lama mereka berbuat demikian hungga akhirnya Uncle Dave kembali berdiri melutut di celah kangkang Rozita.

Sambil memerhatikan wanita muda yang terlentang terkangkang itu, Uncle Dave dengan senyum berkata, “It’s so wonderful Rozita.. I’ve already forgotten how wonderful sex is. It’s really nice and thrilling to have my penis suck by your vagina….thank you for lighting up my life again…..thank you…”.

Rozita hanya tersenyum kuyu, “Ooo uncle….you really filled me with you big and long penis. I’ve never felt so filled up…”.

Rozita langsung mengayak-ayak bontotnya. Ia ingin merasakan batang pelir Uncle Dave segera beraksi keluar masuk di dalam cipapnya. Ia ingin segera merasakan geselan dan gesekan takuk kembang pelir Uncle Dave di dinding buritnya. Tidak sabar lagi dia menunggunya. Uncle Dave memahami kehendak Rozita, lalu dia dengan kemas dan mantap menarik perlahan-lahan pelirnya hingga hujung kepala pelirnya sahaja berada di dalam cipap Rozita.

Sewaktu Uncle Dave menarik pelirnya, Rozita terasa sungguh nikmat geselan dan gesekan takuk kembang Uncle Dave di dinding buritnya. Terasa olehnya bawah kelentitnya seperti dikuis-kuis, membuatkannya tidak keruan menikmati kegelian yang diberikan. Akibat kegelian ini dinding burit Rozita dengan sendirinya mengemut-ngemut erat batang pelir yang sedang menyelam di dalamnya.

Uncle Dave kemudian menyorong pelirnya perlahan-lahan hingga ke pangkal, membuatkan pelirnya santak memenuhi liang burit Rozita. Rozita menikmati sorongan pelir ini dengan hanya putih matanya yang kelihatan. Mulutnya pula ternganga mengeluarkan erangan dan dengusan nikmat.

“Oooo…uncle …it’s wonderful…it’s nice…..”.

Berkali-kali Uncle Dave lakukan begini diikuti kemudiannya dengan tarikan dan sorongan yang laju dan padat. Setiap kali sorongan padu dilakukan Uncle Dave, hingga pelirnya santak di dasar liang burit Rozita, dia asyik memerhati penuh berahi alunan tetek Rozita seiringan kepaduan sorongan pelirnya. Tetek Rozita yang besar dan pejal itu bergegar-gegar dan beralun-alun dengan setiap henjutan Uncle Dave. Rozita terus mengerang nikmat dengan aksi laju dan padu Uncle Dave hingga akhirnya……

“Uncle…..faster uncle….faster…..harder uncle…..harder……”.

Uncle Dave makin melajukan gerakan sorong-tariknya hingga dia sendiri merasakan kegelian di hujung pelirnya. Terasa olehnya kemutan mantap burit Rozita seolah-olah memerah batang pelirnya agar segera memuntahkan laharnya. Uncle Dave sudah tidak mampu untuk bertahan lagi, lalu mengerang panjang……

“Ooooo…..I’m cumming…..I’m cummingggggg……”, Uncle Dave memuntahkan laharnya.

Apabila dirasanya pancutan air mani Uncle Dave, Rozita juga mencapai klimaksnya….

“Aaaaa…..uncle I’m cumming….I’m cimmingg tooooooooooo…….”.

Uncle Dave dapat merasakan siraman hangat air mani Rozita di seluruh batang pelirnya di samping cengkaman kuat burit wanita muda ini terhadap batang pelirnya. Dinding burit Rozita semacam memerah keluar sisa-sisa air mani lalaki tua ini. Banyak air mani Uncle Dave terpancut keluar; air mani yang telah bertakung selama 15 tahun.

Uncle Dave kemudian merebahkan badannya di sebelah Rozita. Rozita masih terkangkang. Dia terasa lelehan hangat air mani kedua-dua mereka menuruni alur bontotnya terus melimpah di atas cadar katil empuk Uncle Dave. Kedua-dua mereka menyusun semula pernafasan yang rancak tadi menjadi tenang kembali. Mereka berpandangan antara satu sama lain sambil mengukirkan senyuman kepuasan.

“Are you satisfied uncle?” tanya Rozita.

“Yes my dear girl. After 15 years, uncle must thank you for giving me the joy of sex once again…but what about you. Did uncle satisfy you…please tell uncle honestly,” Uncle Dave meminta kepastian Rozita.

“Uncle today you made me cum 3 times. Yes you’ve satisfied me. We have done what is only natural between consensual adults. I’ve no regrets”, jawab Rozita.

Namun, walaupun dia mencapai klimaks, jauh dibenak Rozita, dia mengakui suaminya lebih hebat permainan seksnya. Dia mengakui pelir suaminya tidaklah sebesar dan sepanjang pelir Uncle Dave, tetapi kekerasan dan kehangatan pelir suaminya jauh lebih hebat dari Uncle Dave.

Dengan suaminya, Rozita akan mencapai 5-6 kali, kalau tidak pun pada waktu-waktu tertentu sampai 5-7 kali klimaks sebelum suaminya memancutkan air maninya. Kehangatan air mani suaminya lebih terasa.

“Rozita….uncle feel sorry uncle couldn’t control myself….Uncle have to shoot inside you. Uncle hope you’re on a pill”, kata Uncle Dave.

“No uncle I’m not on a pill. Although I’m fertile now, I hope I will not become pregnant with your child”, jawab Rozita.

“Oh no..! But let uncle be responsible with this. Please tell uncle if you have to have an abortion…”, janji Uncle Dave dengan penuh bertanggungjawab.

“Okay uncle. But let us not worry about it right now…”, jawab Rozita penuh senyuman.

Mereka kemudiannya berpelukan langsung berkucupan. Tangan masing-masing terus merayap di badan pasangan; mengusap, mengurut, meramas, mengocok, menggentel, menjilat dan menghisap hingga nafsu masing-masing memuncak kembali. Rozita dan Uncle Dave melakukan persetubuhan sebanyak sekali lagi sebelum mereka mandi bersama. Rozita hanya meninggalkan rumah Uncle Dave jam 10.00 malam setelah menjamu hidangan makan malam.

Hubungannya dengan Uncle Dave selanjutnya berterusan sebagai penyewa dan tuan rumah dan layaknya sebagai anak dan ayah; tidak lebih dari itu. Walaupun pernah melakukan persetubuhan ekoran nafsu mereka yang membuak-buak selepas kena rompak, mereka tidak melanjutkannya, malah saling menghormati di antara satu sama lain. Perhubungan mereka tetap akrab.

Rozita bersyukur keterlanjurannya menduakan suami tidak menghasilkan benih, yang akan hanya memudaratkan perhubungan kasih sayang dengan suaminya. Hanya itulah kali pertama dan terakhir Rozita bersikap curang terhadap suaminya. Rahsia kecurangannya itu masih menjadi rahsianya dan Uncle Dave.