Category Archives: Penghutang – Pemiutang

Pinjaman Body

Kadang-kadang sesuatu yang datang tidak dipinta. Lain yang dihajat lain yang dapat. Tetapi kalau kita sudah berhajat, hendaklah berusaha untuk mendapatkannya. Ceritaku kali ini berlaku tidak dirancang, hanya masa dan kesabaran telah mengubah keadaan asal.

Aku bertemu dengan Juli secara tidak sengaja, semasa aku ke sebuah syarikat kewangan di KL. Pada masa itu aku ingin mendapatkan sedikit maklumat berkenaan pinjaman pengubahsuaian rumah yang ditawarkan oleh syarikat tersebut.

Aku dilayani oleh seorang wanita yang memperkenalkan namanya sebagai Juli setelah aku duduk menunggu hampir sepuluh minit.Semerbak bau ‘Armani’. Dia datang sambil meminta maaf atas kelewatannya.

“Sorry, most of my staffs are busy,” jelas Juli.
Juli yang berpakaian baju kurung moden batik, kelihatan begitu manis tambahan pula bajunya menampakkan bentuk badannya yang sedikit berisi tetapi menawan.

Begitu bergaya dengan solekan dan rambutnya yang berombak berbelah tepi, tambahan dengan ‘cheekbones’. Aku mengagak umurnya dalam lewat 20an ataupun awal 30an.

Walaupun setelah diberitahu oleh Juli yang fasiliti pinjaman pengubahsuaian rumah telah dibekukan buat sementara waktu, aku bertanya pula berkenaan jenis-jenis pinjaman yang lain. Aku cuba memanjangkan perbualan dengan Juli, bertanya seolah aku ini begitu berminat untuk membuat pinjaman sambil aku selang selikan dengan sedikit jenaka, cuba untuk menarik perhatian Juli.

Juli pula memang agak ‘sporting’, begitu baik budi pekertinya dan sentiasa melemparkan senyuman manis semasa menerangkan fasiliti-fasiliti lain yang ditawarkan oleh syarikatnya. Sambil menganggok aku menjeling kecelahan baju Juli, mengintai kalau-kalau dapat melihat celah buah dadanya. Tetapi pandai pulak Juli mengelak bila mataku cuba menjeling.

Agak-agak lebih kurang setengah jam, aku pun meminta diri. “I think I’ve got everything I want, I’ve to excuse myself. Terima-kasih daun keladi”, aku berkata seraya mengambil borang-borang yang berkaitan dan ingin beredar.

Aku hulurkan tangan kananku sambil berkata “Maybe we could go out for lunch or something, boleh kita sembang lagi” Buat-buat sibuk sikit. Saja aku nak jual mahal, nak tengok reaksi Juli.

“Sorry keeping you….., and nice meeting you” Juli senyum.

“No problemo….ni nombor cell I. Call la bila free nanti, we set a date” aku berikan ‘business card’ku.

“Bye” Juli menghulurkan tangan.

“Bye and I hope this wouldn’t be our last” aku pasang jerat.

Aku menyambut tangan Juli dan senyum. Tangannya lembut, seperti tak pernah membuat kerja-kerja rumah sepanjang hidupnya. Sambil mengenggam tangan kanannya, aku sempat menjeling cincin berlian di jari manis kirinya. “Mungkin cincin kahwin kot” aku berbisik sendiri.

Aku balik ke pejabat. Aku tidak dapat menumpukan perhatian kepada kerjaku. Komputer didepanku seringkali ‘hang’ semacam ia mempunyai hubungan telepatik dengan otakku, tak dapat berfungsi dengan elok.

Fikiran aku asyik melayang teringatkan Juli dan senyumannya. Hidungku masih terbau bau wangiannya.

“Ah, tak mungkin dia akan call aku”, bisik hatiku. Aku cuba lupakannya dan terus memaksa diriku menumpukan perhatian ke skrin komputerku. Memang Juli tak ‘call’ aku hari itu. Dan bila masa terus berlalu ingatan aku pada Juli pun sudah semakin pudar.

Dua minggu kemudian, ketika aku sedang berkemas untuk pulang ke rumah, ‘Nokia’ku berbunyi. Pada skrin tercatit nombor yang tak pernah aku lihat sebelum ini.

“Hello, ini Juli lah. Don’t tell me you already forget who am I”,

“Mana boleh lupa”, aku berbohong. “All the sudden, what can I do for you”

“Nothing special, just that I want to tell you about our new loan facility for entrepreneuer like you” Juli memberitahu dalam nada yang lembut.

“Fine, might be we could meet some other place, don’t have to be at your office” aku cuba mengajaknya keluar.

“If you’re free today, we could meet at PJ Hilton for lunch” Juli mencadangkan.

“Set. See you at twelve” aku ‘confirm’kan dengan Juli.

Kami berjumpa tepat pukul 12.00 tengahari di lobby hotel. Kami terus ke restoran dan minta menu. Aku memang tak suka makan ‘buffet’ pasal kena beratur, lebih baik aku habiskan masa dengan Juli dari berdiri menunggu giliran untuk mengambil makanan.

Juli suruh aku order untuknya. Kami ambil “Chef Special: Chicken Kebab”. Masa nak menyebut Chicken Kebab, aku tersasul Chicken Debab. Juli ketawa kecil sambil menutup mulut dengan tangan kirinya. Memang aku tak sengaja, fikiran aku masa itu terliurkan badan Juli yang montok.

Sementara menunggu makanan sampai, Juli menerangkan beberapa fasiliti yang baru ditawarkan oleh syarikatnya. Saya berpura-pura minat kerana buat masa ini memang aku belum ada rancangan nak buat projek baru atau ‘expand’ skop perniagaanku.

Apabila makanan sampai, kami ketepikan soal ‘business’ dan mula cuba berkenalan lebih rapat lagi. Kami terus bersembang hal-hal biasa. Aku tak menyentuh hal peribadinya, takut dia tersinggung.

Selesai makan, kami berjanji berjumpa lagi. Juli berkata yang aku ini pandai mengambil hatinya dan ini membuat dia merasa selesa. Aku hanya mampu tersenyum sahaja bila ada orang puji aku macam ini. Setelah aku membayar bil, aku temani Juli ke keretanya.

Kami selalu keluar makan tengahari selepas penemuan ini. Dalam seminggu mesti paling kurang sekali kami makan bersama. Sudah tiga bulan aku bersama dengan Juli tetapi aku masih bersikap ‘gentleman’.

Kadang-kadang aku saja nak ‘test’ Juli dengan sekali-kali aku cuba masukkan cerita seks dalam perbualan kami. Juli mula ada ‘respond’ dan tersenyum-senyum malu. Semakin lama kami bertemu, aku sudah dapat tahu banyak maklumat berkenaannya….

“Tu cincin wedding ke?” aku cuba cungkil hal peribadinya.

“Mmmm, tapi ni cerita lama”, Juli menjawab pendek.

Memang Juli sudahpun berkahwin tetapi bercerai kerana tak de jodoh.Memang Juli memerlukan teman untuk berbual tetapi dia juga perlukan teman untuk melepaskan kehendak seksnya. Aku cuba fikirkan bagaimana aku nak pecahkan malu Juli, nak mengajak Juli berasmara denganku.

Aku teringatkan buku ‘Permata yang Hilang’……

Pada hari yang aku rancangkan, aku mengajak Juli keluar untuk ‘high tea’ di sebuah hotel di Shah Alam. Juli berpakaian ‘simple’ hari itu, hanya blaus ‘beige’ dan skirt labuh cotton. Seperti biasa, kami berbual berkenaan hal-hal semasa. Dalam perbualan itu, aku cuba menyelitkan lebih banyak kisah seks. Aku melihat Juli seperti resah.

Selepas makan, aku katakan kepada Juli,”I ada ‘book’kan bilik di atas.” “Buat apa bilik tu”, Juli berkata sambil tersipu.”Ala, saja ye.Boleh kita berehat-rehat. Takkan you nak balik dah, baru pukul lima”, aku menjawab.”I ikut je. I tahu ‘gentleman’ macam you takkan nak buat apa yang I tak suka”, Juli membalas menyindir.

Berdengup kuat jantung aku bila mendengar Juli bercakap macam itu. Agaknya memang Juli nak tetapi malu nak minta. Bak kata orang tua-tua, perempuan itu ada sembilan malu…… dan juga sembilan nafsu.

Apabila kami masuk, Juli duduk di kerusi ditepi tingkap sambil melihat ke luar, mungkin cuba mententeramkan hatinya sendiri. Aku ‘on’kan suis radio dipanel, mencari saluran ‘evergreen’.

“Macammana aku nak start ni?” aku berkata dalam hati.

Juli bangun dan berkata nak ke bilik air. Aku masih lagi mati akal. Walaupun ini bukan kali pertama aku bermain seks tetapi inilah kelemahanku. ‘Macam mana nak mula….’

Juli keluar dari bilik air sambil membetulkan skirt labuhnya. Aku tetapkan hati, aku tarik Juli dan cium bibirnya. Tergaman Juli, tangannya terkulai. Perlahan-lahan aku mengucup mesra dan memusingkan lidahku kedalam mulutnya. Juli mula bergerak, tangannya yang terkulai tadi memelokku. Nafasnya menjadi cepat. Juli membalas kucupanku…..

Tiba-tiba Juli menolakku,”I rasa this is not a good time for this”. Aku tergaman sebentar dan melepaskan dakapanku.

“Sorry, it is my fault. I didn’t mean anything…”, aku meminta maaf.

“No, it’s not you. It is just..just…”,suara Juli semakin perlahan. Air matanya jatuh menitis, membasahi pipinya yang gebu. “I’m not ready for this, I thought I was, but…” sambung Juli yang sudahpun duduk dibirai katil.

“Sayang, jangan nangis. Tell me about it. I won’t do it without your permission”, aku cuba memujuk. Aku duduk disebelah kirinya, menarik kepalanya kebahuku. Hatiku memang ikhlas masa itu. Memang aku menyesal kerana memganggap Juli begitu mudah untuk dilakukan sedemikian.
Juli mengenggam tanganku. “Bukan I tak nak tapi….I takut. I takut nanti ada ‘commitment’. I don’t want to fall in love with anyone, not yet”, ujar Juli.

“Same here, but we got to differenciate between love and sex” kataku. “Look at me, Juli. Look into my eyes, tell me honestly.”

Dengan mata yang masih dilinangi, Juli memandang tepat kearahku. Makin lama dia merenungku, bibirnya mula terbuka sedikit demi sedikit. Aku rapatkan mukaku, perlahan-lahan aku cantumkan mulutku kemulut Juli. Juli menghulurkan lidahnya. Sambil bibir kami melekat, aku menghisap lidah Juli. Tanganku turun ke bawah dan meraba-raba paha Juli yang berlemak.

Juli membiarkan tanganku bergerak bebas, tangannya pula sudah memaut badanku.Juli semakin berani. Mungkin nafsu sudah mula menguasai perasaan takutnya tadi. Tangannya membuka talipinggangku dan menarik zip seluarku ke bawah. Aku kangkang sedikit kakiku supaya mudah bagi Juli mengeluarkan zakarku dari seluar dalamku. Tanganku mengosok-gosok zakarku yang semakin mengeras. Mulut kami masih bercantum.

Skirtnya juga sudah tertanggal, hanya panties ‘cotton’ putih yang masih melekat dibadannya. Nampaknya Juli betul-betul tak dapat menahan dirinya. Juli terus menbaringkan diri kekatil dan mengangkangkan kakinya. Lurah kemaluannya yang temban jelas kelihatan disebalik ‘panties’nya. Aku rebahkan badanku dan aku rapatkan kepalaku ke celah kangkangnya.

Aku mula mencium ‘panties’nya, menjelirkan lidahku dan menjilat dimana bahagian lurah tadi. ‘Panties’ Juli semakin basah. Perlahan-lahan aku tarik ‘panties’nya kebawah, bulu arinya yang teratur digunting dan bibir kemaluannya yang membengkak membuat zakarku mengembang lebih keras lagi. Air maziku mula menjelmakan dihujung lubang zakarku.
“Mmm…, I dah tak tahan ni” rayu Juli. Jarinya mengentel kelintitnya. Aku londehkan seluarku, sekarang aku berbogel dari pinggang ke bawah, begitu juga Juli.

Sambil mengenggam pangkal zakarku, perlahan-lahan aku masukkan zakarku kedalam lubang faraj Juli. Walaupun air Juli telah membasahi lubang farajnya tetapi susah juga zakarku nak masuk. Terpaksa aku menolak kuat. Juli mengangkangkan lagi kaki luas.

Apabila kepala zakarku mula masuk, aku mula menyorong. Mata Juli rapat tutup, mulutnya tergangga sedikit. Kakinya memaut punggungku memaksa zakarku lebih dalam. Aku tunduk dan mencari bibir Juli. Kami mencium rakus, bibirku mula menjelajah keleher dan telinganya.

Juli kegelian apabila aku menghisap cuping telinganya. Tanganku meraba bawah bajunya, mencari buah dadanya yang bulat. Aku meramas-ramas dengan geram, branya masih ditubuhnya. Tangan Juli mencengkam punggungku, menarik-narik.

Tidak sampai 15 minit, Juli mengerang kuat dan aku dapat merasai zakarku panas terkena air maninya. Juli sudahpun klimaks. Cengkaman faraj Juli yang kuat membuat aku pula menyusul kemudian. Aku memancutkan air maniku yang telah seminggu aku peram kedalam faraj Juli.

Juli terbaring kepenatan. Kami mengucup lembut tetapi masih penuh ghairah, kata-kata hanya diluahkan oleh perasaan. Juli membisik, “i belum puas lagi, please..”.

Juli sudahpun menanggalkan bra dan blausnya. Terlentang bogel Juli di depanku. Sungguh cantik buah dada Juli, sebesar genggamanku. Putingnya kecil merah kecoklatan. Aku capai buah dada kirinya, hisap dan bermain putingnya dengan lidahku. Juli mengeliat.

Aku bangun. Aku tanggalkan semua pakaianku.

Zakarku yang separuh keras, aku masukkan kembali kedalam faraj Juli. Aku ramas kembali buah dada kirinya sementara aku suakan jari tanganku yang sebelah lagi kemulut Juli. Dia menghisap jariku. Zakarku sudah mengeras.

Aktiviti sorong tarik sudah bermula. Kami berlayar sekali lagi. Kali ini Juli klimaks dua kali sebelumn aku memancutkan kedalam farajnya. Juli semakin ganas, sakit punggung aku dicengkau olehnya.

Aku menarik keluar zakarku dan melutut di atas karpet. Aku melihat air Juli bercampur dengan air maniku meleleh keluar dari lubang farajnya sambil mengeluarkan bau yang pekat. Aku pegang kedua paha Juli dan aku dekatkan mukaku kekemaluannya. Aku menjilat air yang keluar itu, merasa campuran air mani dari dua jantina yang berlainan.

Lidahku mencari kelintit Juli, menjilat-jilat hujung kelintitnya dengan hujung lidahku. Kaki Juli cuba mengepit kepalaku, tetapi kekuatan tanganku sudah bersedia untuk menghalangnya. Aku terus menghisap kelintitnya, ibu jariku ku masukkan kelubang farajnya sambil memusing-musingkannya. Juli mengeliat, tanganku meramas rambutku. Aku teruskan aktivitiku. Apabila aku dapatkan rasakan airnya mula meleleh membasahi mukaku, barulah aku berhenti.

Juli bangun dari duduk, menarik mukaku ke atas. Dengan matanya yang liar, dia menolak aku sehingga terbaring aku di atas karpet.

Juli menerkam dan menhisap zakarku dengan gelojoh, menghisap sambil melancap zakarku. Juli ulangi sehingga aku hampir-hampir klimaks tetapi berhenti apabila melihat klimaksku kian hampir. Diulangi seperti ini dua tiga kali. Juli betul-betul cuba menyiksa aku.

Akhirnya dikangkangkan kakinya dan dimasukkan zakarku kelubangnya. Aku dibawah dan Juli menunggangku, menyental-nyental kuat kemaluannya sambil mengemut-ngemut. Nasib baik Juli mencapai klimaksnya seminit kemudian selepas aku. Kalau tak, aku rasa boleh putus batang zakarku.

Juli merebahkan badannya ke atasku. Zakarku yang sudah terasa sakit sengal masih terkurung didalam farajnya.

“Hebatnya” bisik Juli beberapa detik kemudian, melihat kepadaku. “I tak pernah fuck macam ni.”

“I pun tak sangka it’ll end up like this, sampai sakit penis I”, aku menjawab perli.

“Memang I nantikan masa ni dari mula kita lunch kat PJ Hilton dulu” kata Juli sambil membelai zakarku yang sudahpun lembik dan kecut.

“Tapi janganlah sampai cakar-cakar”, aku berkata sambil mengosok kesan kuku Juli dipunggongku.

“Sorrylah, I janji lain kali kita slow-slow”, suara manja Juli cuba memujuk aku.

“Lain kali I prepare dulu, I bawak handcuff!”, kataku, jariku memicit puting kanan Juli.

Juli menjerit kesakitan, “Uuuu, brutal la you ni!”

Kami baring berehat, aku ‘off’kan musik tadi. Ingatkan musik tadi boleh tenangkan dan bagi romantik sikit tapi adegan sudah panas sangat sampai akupun tak tahu lagu apa yang ada.

Kami tengok TV sebelum mandi bersama, kami sama-sama mencuci badan masing-masing.

Selepas mandi. Juli menghisap zakarku, sampai kejang-kejang kaki aku. Dia hisap sampai aku tak tahan dan terpancut kedalam mulutnya. Lemah lutut aku….

“Ni cara I mintak maaf pasal I aggressive tadi. You maafkan I ye”, Juli berkata mendongak melihatku. Air maniku masih meleleh dihujung bibirnya.

“Nak mintak maaf buat apa, bukannya you ada salah dengan I”, aku cuba pujuk Juli.

Kami turun makan. Lepas makan kami naik balik ke bilik dan dalam masa tak sampai seminit, kami sudahpun berbogel berpelukkan atas katil. Kali ini kami buat ‘slow-slow’, menikmati setiap inci tubuh badan masing-masing. Masuk kali ini dah lima kali aku klimaks.

Kami sering juga berjumpa bertanya khabar dan kadang-kadang terlanjur ke bilik hotel.

Urusan pinjaman kewangan yang aku tanya masa mula-mula berkenalan dengan Juli lenyap begitu sahaja, pinjaman ‘body’ pulak yang Juli beri.

Yang paling bestnya, antara aku dan Juli tak ada apa ‘commitment’ atau perasaan cinta. Bak kata Emmanuelle dalam ‘Lady Chatterly’ – Don’t mixed sex with love.