Category Archives: Pengawal – Pelajar

Kak Timah Security

Di dorm, ramai student yang tidur dan ada juga sebilangannya yang keluar bersama keluarga yang datang melawat. Aku tak tahu hendak buat apa. Lalu aku terfikir untuk membersihkan tangga belakang dorm yang sudah terlalu berhabuk lantaran ianya jarang digunakan. Aku terus tanggalkan pakaian dan bertuala menuju ke pintu tangga belakang bersama penyapu dan pengaut sampah.

Dari tangga tingkat atas aku sapu hinggalah ke tingkat bawah. Namun sedang aku menyapu, mata ku terpandang satu pandangan yang menarik dari lubang angin di dinding tangga. Aku lihat Kak Timah sedang berdiri di pintu pos pengawal sambil memerhatikan parking lot. Kelihatan seperti dia mengelamun. Namun apa yang menarik perhatian ku adalah, dia kelihatan sungguh seksi. Uniform polis bantuan yang dipakainya menarik perhatian ku.

Pada masa itu, semua polis bantuan masih lagi memakai uniform berwarna biru muda. Manakala kak Timah memakainya bersama skirt uniform. Tubuh Kak Timah kelihatan seksi. Dari pandangan sisi, aku lihat skirt yang membalut tubuhnya mempamerkan perutnya yang sedikit membuncit. Manakala tubuhnya yang solid itu memberikan pandangan yang terlalu indah. Skirt yang dipakainya kelihatan sendat di bahagian pinggul dan punggungnya, menjadikan tubuhnya kelihatan melentik. Ternyata kak Timah mempunyai punggung yang lebar dan menawan.

Batang ku semakin mengeras di dalam tuala tanpa dipaksa. Perlahan-lahan aku urut dan kocok batang ku sambil memerhatikan kak Timah dari lubang-lubang angin di tangga itu. Jarak antara pos pengawal dengan tangga belakang dorm ku memang tidak jauh. Lebih kurang 5 meter je. Bayangkanlah bagaimana aku puas mengintip kak Timah dan memerhatikan seluruh tubuhnya yang melentik seksi di balik uniform dan skirt yang membalut tubuhnya itu.

Akibat terlalu asyik, aku terlepas batang penyapu yang ku pegang. Kelihatan kak Timah secara spontan berpaling ke arah lubang angin tempat aku mengintipnya. Mungkin dia mengesyaki sesuatu. Mungkin dia terlihat kelibat orang di tangga belakang dorm ku melalui lubang-lubang angin, namun aku yakin dia belum lagi dapat mengecam siapa dan apa yang aku lakukan kerana suasana di tempat ku mengintipnya itu tidak secerah suasana di luar.

Aku lihat dia meninggalkan pos pengawal dan berjalan menuju ke arah pintu bawah tangga belakang yang terletak bersebelahan dengan tempat ku berdiri. Aku tahu dia berjalan menuju ke arah ku, cepat-cepat aku lepaskan batang ku dan sorokkannya di balik tuala yang ku pakai. Aku capai penyapu dan buat-buat menghabiskan kerja menyapu.

Pintu tangga dibuka. Cahaya dari luar yang masuk menyilaukan mataku. Kemudian kak Timah masuk dan menutup pintu itu. Dia berdiri di hadapanku sambil bercekak pinggang, memerhatikan ku yang tegap berdiri memerhatikannya sambil tangan kanan ku masih lagi memegang penyapu dan tangan kiri ku memegang pangaut sampah yang penuh dengan habuk dan sampah.

“Awak buat apa kat sini?” tanya kak Timah. Suaranya perlahan tetapi bernada tegas.

“Saya sapu sampah kak, sikit lagi siap lah. Bahagian atas dah siap.” terang ku.

“Ye ke, bukan hisap rokok?” tanya kak Timah tegas.

“Saya tak hisap rokok kak..” kata ku.

“Habis tu kamu buat apa kat lubang-lubang angin tu? Mengintai akak?” soalnya lagi.

“Tak adalah kak.. saya.. err…”
aku yang masih kebudak-budakkan ketika itu tiada idea untuk menipu.

“Sudah, jangan bohong, tu apa tu?” kak kak Timah sambil jarinya menunjuk sesuatu.

Aku yang terpinga-pinga, melihat arah jarinya. Ternyata ianya menunjuk ke arah kelengkang ku. Aku pandang ke bawah, aku lihat tuala yang ku pakai menonjol dan bentuk batang dan kepala takuk ku kelihatan terlalu jelas menonjol. Lebih teruk lagi, tuala ku terselak hingga hampir membenarkan batang ku terjulur keluar. Nampaknya dia tahu aku mengintipnya, lebih-lebih lagi bila dia nampak batang aku yang masih utuh stim dalam tuala.

Cepat-cepat aku sambar batang ku dan sorokkannya lebih dalam di balik tuala. Tangan ku masih menggengam batang ku di dalam tuala. Aku rasa malu ketika itu, namun perbuatan ku itu memang benar-benar di luar kawalan, kelam kabut sebab kantoi.

“Awak tahu tak apa yang awak buat ni tak elok. Saya tahu, mungkin betul awak sapu sampah kat tangga ni, tapi sambil tu awak mengintai saya ye. Awak melancap ye?” tanya kak Timah.

Aku diam, tidak menjawab. Mata ku terpaku melihat perutnya yang gebu di balik skirt uniform biru muda yang di pakai. Sementara tangan ku pula tak henti merocoh-rocoh batang ku perlahan di dalam tuala. Semakin stim aku dibuatnya, mana taknya, perempuan yang aku intai tadi kini berada di depan mata. Sambil kak Timah beri ceramah, sambil itu jugalah aku tertunduk sambil mata ku tak lepas memandang perut dan pehanya, manakala tangan ku masih bergerak nakal di dalam tuala, merocoh batang ku yang stim gila tu perlahan-lahan.

“Awak dengar tak apa yang saya cakap ni?” kata kak Timah sambil berjalan semakin hampir ke padaku.<

Aku hanya diam, aku sudah bersedia jika benar dia ingin menampar ku kerana kesalahan ku. Mata ku memerhatikan susuk tubuhnya yang seksi itu semakin hampir. Tanganku semakin kejap memerah batang ku di dalam tuala. Melihatkan aku yang tidak menjawab, kak Timah pun berkata,

"Dah lah, tak guna saya marah awak ni. Tapi kalau awak buat lagi, saya akan lapor kepada warden. Biar awak kena." dia berkata sambil berpusing membelakangiku menuju ke pintu untuk keluar dari tangga itu.

Melihatkan tubuhnya yang melentik seksi itu, nafsu ku sudah tidak dapat di kawal. Kali ini pungungnya yang lebar dan melentik seksi di balik skirt yang di pakainya benar-benar dapat ku lihat dengan jelas, termasulah jalur seluar dalam di permukaan punggungnya. Serta merta air mani ku ingin terpancut keluar.

Belum pun masuk dua langkah dia menuju ke pintu keluar, aku segara dekatkan batang ku ke arah tubuhnya dan ku arahkan batang ku yang telah ku keluarkan dari tuala yang terselak itu menghala ke punggungnya yang bergegar ketika melangkah itu. Akhirnya air mani ku terpancut-pancut terus ke atas punggungnya membasahi skirt uniform yang kak Timah pakai.

"Hei, apa ni!" jerit kak Timah setelah berpaling memandang ku apabila dia menyedari ada sesuatu tak kena.

Tubuhnya yang telah berpusing memandang ku membuatkan air mani ku yang masih terpancut itu mengenai sisi pinggul dan pehanya. Dia cuba menahan air mani ku dari mengenai tubuhnya, namun hasilnya tapak tangannya telah tercemar dengan air mani ku. Kak Timah berdiri diam sambil tangannya masih lagi menahan air mani ku walau pun tiada lagi air mani yang ku pancutkan. Kelihatan sisi pinggulnya telah basah dengan air mani ku yang terserap dan mengalir pada kain skirt uniformnya. Begitu juga dengan tapak tangannya yang turut mengalir air mani ku menitis ke lantai. Tiba-tiba,

"Pap!!! Pap!! Pap!! Pap!!! Pap!!" Aku terasa gelap beberapa saat.

Pipi ku terasa kebas dan bila aku buka mata, tapak tangan kak Timah yang berciciran dengan air mani ku tadi mengembang jarinya dan kelihatan merah-merah. Nafas kak Timah turun naik bersama wajahnya yang memang sedang marah. Sekali lagi aku ditampar membuatkan aku tersandar di dinding. Aku ingat lagi, ketika itulah aku mula berasa menyesal yang amat sangat. Aku mula terbayang warden akan memanggil ibu bapa ku datang dan sekali gus mendenda aku kerana perbuatan yang aku lakukan kepada kak Timah. Aku tiba-tiba berasa malu. Malu sekiranya benar bayangan itu terjadi.

Nampaknya kak Timah tak puas lagi, dia rapat ke arahku yang sedang tersandar di dinding. Di selak tuala aku dan dia capai batang ku. Dengan ganas dia tarik batang ku dan di jentiknya berkali-kali.

"Aduh kak.. Sakit kak… tolong kak.. ampun kak&… saya minta maaf kak.." aku mengerang kesakitan akibat batang ku yang dijentik kuat oleh kak Timah.

"Baru tahu sakit? Awak ingat saya ni apa ha? Ni macam mana ni. Dah basah skirt saya saya ni. Kalau orang nampak macammana? Banyak pulak tu!" herdik kak Timah sambil jarinya menjentik batang ku yang digenggamnya.

"Kak saya minta maaf kak.. Saya janji tak akan buat lagi. Saya janji tak akan bagi tahu sesiapa.. Saya janji kak.." aku merayu kesakitan.

Kak Timah kemudiannya berhenti menjentik batang ku, namun tangannya masih lagi menggengam batang ku yang separa sedar dan kesakitan itu. Kak Timah menggengam batang ku hingga ke pangkal dan kemudian dia menarik batang ku kehadapan beberapa kali. Selepas itu dia melepaskan genggamannya dan berpaling menuju ke pintu keluar.

Sedang dia menuju ke pintu keluar itu, aku lihat tompokan air mani ku telah meresap di kain skirtnya, membasahi bahagian kiri pungungnya, pinggulnya dan pehanya. Tanpa menoleh ke belakang lagi, dia terus keluar dan menuju ke pos pengawal. Aku yang masih berdebar-debar akibat kebodohan aku itu terduduk di tangga sambil menahan bisa di batang akibat dijentik oleh Kak Timah tadi. Pipi ku juga masih terasa kebas dan aku dapati terdapat sisa air mani yang melekat di pipi dan leherku. Rupanya kak Timah menggunakan tangannya yang telah dinodai oleh air mani ku itu untuk menampar ku. Aduhai malunya.

Selang beberapa hari aku menunggu adakah warden akan memanggil ku akibat angkara jahat ku terhadap kak Timah. Namun selepas hari berganti hari, minggu berganti minggu, nampaknya tiada apa-apa tindakan. Aku yakin, kak Timah pasti merahsiakan kejadian ini.

Terima kasih kak Timah sebab tidak melaporkan kepada warden, saya janji tak akan buat benda tak senonoh lagi kat kak Timah. Dapat lancap sambil bayangkan kak Timah pun cukuplah. Aku berjanji kepada diriku sendiri.