Category Archives: Pembantu Rumah – Tuan Rumah

Org Gaji Ku Noor

Pembantu rumah baru aku memang muda lagi sekitar umur 24 tahun. Isteri aku yang cari. Pembantu rumah baru aku tu sederhana cantik orangnya. Tubuhnya kasar dan tinggi dan bertubuh bulat macam Ida isteri aku. Buah dada yang menarik dan punggungnya begitu mengancam dan begitu menggoda. Sedap mata memandang.

Pada mula-mula-mulanya hubungan kami macam biasa sahaja, tak ada apa-apa berlaku. Rumah kami menjadi kemas dan bersih sejak Nor jadi pembantu dan isteri aku nampak begitu puas hati. Dah mula percaya sungguh.

Aku pun sebenarnya tak terlintas pun mahu melakukan hubungan seks dengannya, maklum anak-anak semua ada kira dah besar jugalah.

Isteri aku ni memang cukup pandai menjaga badan. Dia selalu pergi berurut. Paling tak pun dalam dua minggu sekali pergi berurut di selayang. Biasanya jika pergi kesana pastinya isteri aku akan mengajak Nor pembantu rumah aku itu pergi bersama-sama dengannya buat teman.

Bagaimanapun setelah hampir 3 bulan ianya bermula dengan cara tak sengaja. Sejak seminggu dua ni aku dah mula perasan yang Nor selalu merenung kearah aku bila kami bersama-sama menonton tv.
Pada suatu malam itu, waktu tu jam 1035 malam. Anak-anak aku dah pun masuk kedalam bilik, tinggallah aku dengan isteri aku dan Nor.

Tiba-tiba Mata aku terpandang kearahnya semasa dia asyik merenung kearah aku. Tetapi apabila aku melihat dan tersenyum-senyum kepadanya, dia pun terus tergamam dan terus bangun masuk kedalam biliknya.

Selepas itu hanya aku dan isteri aku sahaja yang menonton. Seketika kemudiannya isteriku pula nak masuk tidur.

“bang mengantuklah. Ida masuk tidur dahulu ya!”
“baiklah!” Kataku.

Maka tinggallah aku rang-rang mengadap tv. Tetapi semasa aku menonton tv itu, otak aku asyik terbayang-bayang wajah Nor. Barulah aku perasaan wajah Nor agak lawa. Aku pun mengimbas kembali baju tidur yang Nor pembantu rumah aku itu pakai tadi yang nipis dan agak menggoda itu. Ianya membuatkan aku menjadi terangsang dan merasa ghairah.

Kebetulannya aku ada nombor handponnya. Maka aku pun cuba menghubunginya dengan sms.

“Nor, kenapa Nor melihat saya tadi lain macam sahaja?”
Kemudiannya aku tunggu jawapannya. Nor tak jawab, mugkin tidur agaknya. Selepas 15 minit kemudiannya dia pun menjawab.
“tak bolehkah Nor tengok?”
“boleh tetapi cara Nor pandang tu lain macam sahaja” aku balas.
Dan selepas itu kami pun berbalas-balas sms. Apa yang menaikan nafsu aku bila dia menyatakan yang dia suka dan geramnya melihat-lihat tubuh aku.

Maka pada malam itu aku pun melakukan hubungan seks dengan isteri aku sambil membayang-bayangkan aku sedang melakukan hubungan seks dengan Nor pembantu rumah aku itu.

Oleh itu aku pun menghenjut-henjutkan butuh aku kedalam cibai isteri aku dengan sepenuh hati aku supaya henjutan-henjutan itu betul-betul kuat dengan itu isteri aku akan merengek-rengek dan terdengar bunyi-bunyi lecup lecap kami bercengkerama.

Aku sengaja melakukannya begitu dengan harapan Nor pembantu rumah aku itu yang berada dibilik sebelah dapat mendengarnya dan turut merasa ghairah. pada malam itu hampir satu jam aku melakukan hubungan seks dengan isteri aku. Macam-macam posisi aku gunakan.

“bang ooooh sedapnya! Bestnyaaa bang! Oooh kuat lagi bang, hentak kuat-kuat bang! Oou kuat lagi bang. Aaaaa! besstttt! Ooouh oooouh!” Isteri aku merengek-rengek kesedapan.
“ooouuu puasnya bang malam ni! Oooouu bang sedapnya!”

Aku pun sambil membayang-bayangkan muka Nor pembantu rumah aku itu, terus menghenjut-henjutkan tubuh isteri aku dengan kuat-kuat seolah-olah aku melakukan hubungan seks dengan Nor pembantu rumah aku itu.

Imaginasi aku melakukan hubungan seks dengan Nor pembantu rumah aku itu menyebabkan butuh aku menjadi keras sekeras-kerasnya macam besi dan hentakan-hentakan aku menjadi begitu padu sekali sehingga isteri aku meluahkan perasaannya.

“oooou Ida sedapnyaaaa!”
“oouu bang, kerasnya butuh abang! Jangan berikan kepada orang lain ya!”
“ya sayang!” Aku jawab.
“aaah, aaaah aaaah! Aaaahhh! Ooouhhh! Sssttt! Bang Ida dah nak keluar ni. Oooo sedapnya bang!

Bestnya bang. Lagi bang! Lagi, lagi! Jangan berhenti bang! Hentak kuat-kuat lagi bang, lagi bang!”
Aku pun terus menghenjut-henjutkan lagi Ida isteri aku itu dengan kuat dan ianya menyebabkan bunyi geselan-geselan butuh aku dengan cibai isteri aku menjadi semakin semakin kuat kedengaran. Akhirnya kami sama-sama klimaks.

“Ida. Auu sedapnya!”
“bang! Bang! Bang! Aaaaaaaarrh!”

Selepas solat subuh, Ida isteri aku mahu melakukan hubungan seks lagi.
“bangg Ida nak lagi tetapi perlahan-lahan! Nor dah bangun tu, nanti dia perasan pula”
Memang pun selepas solat subuh Nor tak tidur lagi.
“jom!” Aku pun terus menyetubuhi isteri aku lagi.

Aku pun meradak cibai isteri aku itu dengan begitu kuat sekali hingga terdengar berdecit-decit bunyi butuh aku keluar masuk cibainya itu dan katil aku bunyi berkeriut-keriut manakala dari mulut isteri aku pula macam-macam suara keluar.

Oleh kerana keghairahannya, isteri aku itu dah tak peduli lagi samada rengekan-rengekan dan dengusan-dengusannya didengari oleh Nor pembantu rumah kami yang sedang berada didapur.

Setelah setengah jam melakukan persetubuhan, kami pun sama-sama klimaks dan aku terus terbaring keletihan.

“bang sedapnya butuh abang malam tadi dan pagi ni. ianya begitu keras sekali, macam besi! Ida nak pergi urutlah pagi ni, abang rehatlah dirumah ya. Ida pergi dengan anak-anak!”
Isteri aku macam tahu-tahu aku dah tak larat.
“oklah. Hati-hati ya. Pukul berapa nak pergi?”
“jam 9 nanti. Jam 11 baru sahaja siap. Nak minta urut seluruh badanlah”
“hah baiklah. Abang pun nak keluar jam 11 nanti”
Kemudiannya isteri aku mencium-cium mulut aku.
“bang, saya pergi dahulu dengan anak-anak ya!” Dan kemudiannya isteri aku pun pergi kedapur dan bercakap dengan Nor.
“Nor kemaskan rumah ya. Saya nak pergi berurut”
“baiklah puan” jawab Nor.

Setelah aku terlelap lebih-kurang 20 minit, aku pun terjaga dan teringat-ingatkan Nor. Ianya menyebabkan tiba-tiba sahaja merasa ghairah dan butuh aku menjadi keras. Wahh kacau ni.
Maka aku pun bangun pergi ke bilik air dan membasuh muka aku dan menggosok-gosokkan gigi aku. Selepas itu aku pun talipon isteri ku.

Kemudiannya aku keluar bilik. Aku melihat Nor pembantu rumah aku itu masih lagi didapur dengan baju tidur nipisnya. Ianya menyebabkan jantung aku berdebar-debar. Aku kemudiannya pergi ke pintu depan untuk mempastikan pintu dihadapan itu dah pun dikunci.

Selepas mempastikan pintu dihadapan itu dah pun dikunci, aku pun pergi kedapur dan aku nampak belakang Nor. Punggungnya yang bulat dan agak membonjol itu membuatkan butuh aku menjadi teramat keras yang tak pernah aku rasa sekeras ni.

Aku pun apa lagi teruslah pergi menghampiri Nor dari belakang dan terus memeluknya kemas-kemas dan mencium-cium lehernya dengan penuh ghairah dan bernafsu.

Dia hanya membiarkan sahaja aku mencium-ciumnya dan terus mencuci tangannya. Kemudiannya dengan perlahan-lahan aku pusingkan badannya kearah aku dan terus aku mencium-cium pipinya. Aku dapat merasakan yang Nor dah pun terangsang dan merasa ghairah kerana nafasnya semakin lama semakin kasar dan tubuhnya semakin hangat.

Selepas itu aku pegang kepala Nor dengan kedua tangan aku dan aku tatap matanya. Aku melihat matanya itu nampak layu dan bibirnya terbuka sedikit.

“Nor, emmm!” Aku merenung matanya itu dan kemudiannya aku mencium-cium dahinya.
Aku menyedut nafas aku dalam-dalam dan kemudiannya aku mencium-cium bibirnya dan aku kucup-kucup bibirnya itu perlahan-lahan. Ianya menyebabkan Nor merasa semakin ghairah dan akhirnya Nor pun tanpa malu-malu lagi terus memeluk aku.

Kemudiannya aku memasukkan lidah aku kedalam mulutnya dan aku sedut-sedut lidahnya. Nor membalasnya dengan menyedut-nyedut lidah aku pula, saling berbalas hisap-menghisap antara satu sama lain.

“Nor!”
“emmmm!” Cuma itu yang terdengar.

Selepas itu puas berkucup-kucupan dan saling hisap-menghisap lidah, aku turun mencium-cium lehernya yang bersih dan putih sambil tanganku menjalar-jalar diseluruh tubuhnya. Kemudiannya dari lehernya aku terus mencium-cium ke bawah lagi sampai ke lurah buah dadanya.

Aku pun mencium-cium kiri kanan teteknya yang terasa begitu tegang dan pejal.

Dengan bersandarkan kitchen kabinet aku terus menghimpitkan badan aku rapat kebadan Nor. Ketika itu butuh aku dah pun terlalu keras dan dah pun terasa pedihnya. Oleh kerana aku dah tidak tertahan nafsu ghairah aku maka aku pun bertanya kepadanya

“Nor?”
“ya bang!” Antara dengar dan tak dengar suara Nor.
“jom kita masuk kedalam bilik!”

Nor mengangguk. Maka aku pun memeluknya sambil memimpinnya masuk kedalam biliknya. Apabila sahaja sampai dalam biliknya, aku pun membuka butang baju tidur dia. Uhh terkejutnya aku, betapa cantiknya tubuh minah indon ni.

“Nor, cantiknya badan Nor! Untungnya siapa jadi suami Nor ni!”

Selepas itu aku membuka kancing baju dalam Nor dan aku nampak buah dadanya itu yang begitu menawan itu. pejal dan montok serta berwarna putih. Geramnya aku. Maka aku pun tanpa membuang masa lagi teruslah terus menyembamkan muka aku dilurah teteknya.

“aaah, aaaah, aaaaah, aaaarhh!” Nor mendengus-dengus.
Kemudiannya aku mencium-cium tubuhnya dari teteknya turun kebawah sampailah ke pusatnya. Selepas itu aku nak membuka seluarnya.
“jangan! Nor takutlah!” Suaranya antara dengar tak dengar.
“Nor nak takut apa?”
“takutlah! Nor tak pernah melakukannya. Nor tak biasa!”

Aku pun tidak jadi hendak membuka seluarnya. Oleh itu aku meneruskan aksi aku dengan mencium-cium perutnya yang putih licin kulitnya halus.

Sekali-sekala aku mencium-cium celah-celah kelangkangnya yang masih lagi berseluar. Kemudiannya aku cuba lagi untuk membuka seluarnya. Tetapi dia masih lagi tidak membenarkan aku membuka seluarnya itu. Oleh itu aku pun bangun dan aku mengusap-ngusap teteknya dan selepas itu aku mengucup-ngucup buah dadanya itu.

Kemudiannya dengan perlahan-lahan aku membaringkan Nor pembantu rumah aku itu dan aku menindih tubuhnya terus kami berpeluk-pelukan. Sekejap-kejap aku diatas. Sekejap-kejap Nor diatas. Uuuhhh, sedapnya berpeluk-pelukan.

Setelah kain aku terlucut dan berbogel, aku pun menekan-nekan butuh aku dikelengkangnya sambil aku kucup-kucup bibir Nor lagi manakala tangan kiri aku meramas-ramas buah dadanya dan tangan kanan aku meraba-raba kelengkangannya sambil berusaha untuk membuka seluarnya.

“aaaahhh! Jangan! Jangan buka tuan. Norr takut!”
Tetapi aku tak peduli.
“Nor! Tak ada apa yang nak ditakutkan. Kita sahaja yang tahu!”
“kalau puan tahu nanti, matilah Nor!”
“siapa yang nak bagi tahu kepadanya. Ini rahsia kita berdua” sambil aku terus menyondol-nyondol dan mencium-cium lehernya menyebabkan Nor semakin ghairah.
“aaaah, aaaah, aaaah, aaarrhh!” Nor mula tak keruan.
“tuan terkena berjanji! Jangan bagi tahu kepada puan. Nor tak ada siapa-siapa disini!”
“janji! Ok saya janji. Nor pun terkena berjanji jangan bagi tahu puan ya!”
“ok!”
“ ssss sssssyyh!”
“kenapa Nor?” Aku tanya.

Nor pembantu rumah aku itu tak jawab sebaliknya badannya meliuk-lintuk. Maka aku pun menarik seluarnya. Ah nasib baik! Nor tak membantah. Akhirnya aku pun berjaya juga menanggalkan seluarnya dan aku campakkan seluarnya itu.

Selepas itu aku mahu membuka seluar dalamnya.

“Nor saya buka seluar dalam Nor ya!”
“janganlah!” Dia menjawab dengan perlahan-lahan.

Bagaimanapun pun aku tidak menghiraukan bantahannya itu sebaliknya aku tarik seluar dalamnya yang nipis dengan perlahan-lahan dan Nor membantu aku dengan mengangkat punggungnya keatas untuk memudahkan aku membuka seluar dalamnya itu.

Selepas itu terpampanglah taman larangannya yang amat indah dihadapan mata aku. Ianya menyebabkan aku terpegun memandang kearah cibainya itu. Cibainya itu berbulu nipis dan kemas kelihatan begitu cantik sekali. Dahlah tu tembam pula.

Sebaik sahaja aku membuka seluar dalamnya itu dia pun tutup cibainya dengan tangannya dan aku melihat mukanya tampak malu-malu.

“malunyaa Nor. Nor tak, tak pernah berbogel dihadapan sesiapa pun sebelum ini” suaranya terketar-ketar.
Kemudiannya aku regangkan kaki Nor perlahan-lahan. Pada mula-mulanya ditahannya. Tetapi selepas aku terus menjilat-jilat pehanya semakin lama semakin hampir dengan cibainya itu maka Nor pun dengan perlahan-lahan mula membuka kelengkangnya
“oohhh! Cantiknya cibai Nor”

Aku pun apa lagi, teruslah aku mencium-cium cibainya itu sepuas-puas hatiku. Kemudiannya aku jilat-jilat alur cibainya itu dari atas sampai ke bawah dan kadang-kadang aku sedut-sedut kelentitnya.

“oooouuh, oooouh, aarrrrrh! Arrrrh!” norr mendesis-desis ghairah.
Apabila aku julurkan lidah aku dialurnya, Nor merengek-rengek dan menggeliat-geliat macam udang kena panas.
“aaaarrrrh! Arrrrh! Sssstttt! Uuuuuuhh!”.

Ianya menyebabkan aku semakin terangsang dan butuh aku menjadi keras sekeras-kerasnya.
Maka aku pun menyedut-nyedut kelentit Nor dengan penuh ghairah dan bernafsu dan ianya menyebabkan bontot Nor terangkat-angkat dan semakin cantiklah pemandangan yang aku lihat. Ianya juga menyebabkan Nor semakin kuat merintih kesedapan.

“aaaarrrrh! Arrrrh! aaarrrhh! Sedapnya! Ooouu Sedapnya!” sambil menarik-menarik kepala aku dan ditekan-tekan kearah cibainya. Akhirnya airmazi Nor pun meleleh-leleh keluar dari cibainya itu.
“ooouh sedapnya! Ooouuhhh! Ooouuhhh! Aaarrrr!” Nor longlai terus.

Tanpa membuang masa lagi teruslah aku merangkak naik keatas badannya dan memeluknya sekuat-kuatnya dan Nor membalas pelukan aku itu dengan memeluk aku dengan begitu erat sekali sambil mencium-cium aku sepuas-puas hatinya.

“oh Nor!”
“ya banggg!” Nor masih pejam matanya.

Aku mencium-cium dahinya dan kemudiannya aku mencium-cium matanya. Selepas itu aku mencium-cium keningnya dan aku kucup-kucup bibirnya.

“saya sayang Nor. Nor sayang saya tak?”
Dia pun membuka matanya yang kuyu itu dan terus dia tersenyum-senyum kepada aku. Kemudiannya dia memeluk aku erat seerat-eratnya sambil mencium-cium aku.
“betulkah tuan sayangkan Nor”

Mendengarkan jawapannya, aku pun terus memeluknya dan mencium-cium, menjilat-jilat dan mengucup-ngucup apa sahaja diseluruh tubuhnya. Nor membalasnya dengan melakukan perkara yang sama sambil itu dia meluahkan perasaannya

“Nor takutlah. Nanti Nor dikecewakan!”
Aku tidak menghiraukannya sebaliknya aku naik ke atas badan Nor dan aku menindihnya sambil tangan kanan aku meraba-raba cibai Nor yang dah pun basah dengan air mazinya.

Kemudiannya aku memegang butuh aku yang dah pun keras terpacak itu ke bibir cibainya dan membuka kelengkang Nor. Selepas itu aku main-mainkan kepala butuh aku dikelentitnya. Ianya menyebabkan Nor mendesis-desis dan merengek-rengek

“sssstttttt! Ahhhh! Jangan bang. Jangan! Ahh! Ahh! Ssstt!”
“Nor!” Aku bisik ditelinga Nor.
“Nor, saya masukkan ya!”
“jangnlah nanti hilang dara Nor!”
“Nor tak pernahkah melakukan hubungan seks selama ini?”
“tak pernah!”

Ianya menyebabkan aku semakin ghairah apabila mendengar dia tak pernah melakukan hubungan seks. Maknanya akulah lelaki bertuah yang mengambil daranya.

Kemudiannya aku menekan-nekan sedikit demi sedikit butuh aku masuk kedalam cibainya. Terasa susah betul butuh aku hendak masuk kedalam cibainya itu. Ohhh sedapnya kerana cibainya itu sangat sempit dan hangat pula. Itu yang nikmatnya.

Baru sahaja hujung kepala butuh aku masuk sedikit sahaja kedalam cibainya dah pun terasa sedap dan nimatnya.

Apabila aku menekan-nekan sedikit butuh aku masuk kedalam cibainya Nor keraskan kakinya dan mukanya seakan-akan menahan kesakitan.

Oleh itu aku pun menolak butuh aku masuk dengan amat perlahan sekali sedikit demi sedikit kedalam cibainya.

“uuhhh! Ahhhh!”
“kenapa Nor?”
“Nor takut!”
“saya janji akan menjaga Nor” Aku kucup-kucup lagi Nor.
sambil itu aku menekan-nekan lagi butuh aku kedalam cibainya dengan perlahan-lahan dan Nor membalas tusukan butuh aku kedalam cibainya dengan memeluk aku kuat-kuat dan semakin luas kakinya direnggangkan.
“aduhhh tuan sakit. Sakitnyaa. Nor sakit!”

Aku pun mengusap-ngusap kepalanya dan mencium-cium telingnya sambil membisik-bisikan kata-kata bahawa aku menyayangi dan akan menjaganya dan pada masa yang sama aku menolak masuk butuh aku kedalam cibainya itu dengan perlahan-lahan.

Aku rasakan semasa aku menolak masuk butuh aku kedalam cibainya itu, dinding cibainya itu terasa seolah-olah turut terheret masuk kedalam dan begitulah juga dinding cibainya itu terasa seolah-olah turut terheret keluar apabila aku menarik keluar butuh aku.

Aku tarik butuh aku keluar dengan perlahan-lahan dan aku menolak masuk lagi butuh aku dengan perlahan-lahan. Sorong tarik sorong tarik itu berlaku secara perlahan-lahan tetapi semakin lama semakin dalam butuh aku masuk kedalam cibainya.

“aahhh! Aduh sakitnya!”
“Nor sayang abang tak?” Aku mula membahasakan diri aku sebagai abang.
“Nor sayang abang tak?”
“Nor sayangg ab, ab, abang!” Tersekat-sekat dan malu-malu dia nak menyebut perkataan abang.
“selepas ini Nor panggil saya abang ya!” Sambil aku menekan-nekan butuh aku kedalam cibainya.
Setelah aku menolak masuk butuh aku kedalam cibainya berkali-kali tiba-tiba aku rasa macam ada penghalang dan aku tahu itulah selaput dara Nor.
“oohhh Nor, abang sayang dengan Nor. Oouh Nor sayang!”
“Setakat ni sahajalah ya bang, hanya suami Nor sahaja yang boleh masuk dalam lagi melepasi had itu”
“kalau begitu biarlah abang jadi suami Nor. Nor mahu tak?” sambil berbisik-bisik tu aku terus menyorong butuh aku masuk kedalam cibainya.
“Aduh bang sakit! Arrh sakit! Bang sakit banggg! Oooouuh sakit bang! Ssssssttt! Uuuuhhh! Ahhhhhh!”

Aku tekad. Dara dia mesti aku ambil. Aku pun membuka kangkang Nor luas-luas lagi. Nor kejam mata dan aku tengok dah pun keluar air matanya.

“kenapa Nor menangis?”
“Nor takut bang, macam mana masa depan Nor jika dara Nor dah abang ambil!”
“Nor sayang, abang janji kita akan berkahwin selepas ini” sambilitu aku menekan-nekan butuh aku lagi semakin kuat.
“Aduh bang sakit! Arrh sakit bang! Aaarr sakit!”

Cibainya itu memang ketat dan kebal sungguh. Aku pun berhenti sekejap dari menusuk-nusukkan butuhnya aku kedalam cibainya itu dan kemudiannya aku membelai-belai rambut Nor dan mengucup-ngucup bibirnya.

Kemudiannya aku memeluk Nor dan sambil aku menjilat mukanya, Aku menekan-nekan butuh aku masuk kedalam cibainya lagi.

“bang! Oouh Sakitt. Dahlah bang! Sakit!”

Aku pun sekali lagi berhenti dari menghenjut-henjutkan butuh aku kedalam cibainya untuk membolehkan kesakitan yang nor arasi itu reda sedikit demi sedikit sebelum aku menghenjut-henjutnya lagi.

Setelah aku membelai-belai rambutnya, aku mengucup mulutnya dan kemudiannya menjilat-jilat buah dadanya dan selepas itu aku mengucup-ngucup buah dadanya itu. sl aku mengigit-gigit buah dadanya itu dan tangan aku pula menjalar-jalar diseluruh tubuhnya nenguspa disana sini.

Apabila Nor dah kelihatan tenang, aku pun menekan-nekan butuh aku masuk kedalam cibainya lagi. Kemudiannya aku tarik sedikit demi sedikit dan kemudiannya aku tekan lagi lebih dalam lagi. aku melakukannya berulang-ulang kali lagi walaupun Nor menangis.

“aaa bang. Abang! Aduh. Aduuh. Aduh, sakit!”
Kasihan pulak aku tetapi aku tak peduli. Apa jadi pun biarlah aku yang tebuk cibai daranya. Aku terus menghenjut-henjutkan butuh aku kedalam cibainya
Crussss! Crusss! Crussss!
“aduh bang sakitnya. Sakit!”

Nor terus memeluk aku sekuat-kuatnya dengan kedua kakinya menjepit bontot aku dan akhirnya blusss! Aku pun menekan-nekan butuh aku kedalam cibainya sehingga habis dan sampai ke dasar cibainya itu. Akhirnya pangkal peha aku bertemu dengan pangkal peha Nor dan Nor menggelepar-gelepar.

“auuuuu sakit bang!” Dan menangis.
Aku terus memeluk Nor erat seerat-eratnya dan terus aku mendiamkan diri sambil mencium-cium pipi kanan Nor. Terasa panas airmatanya.

Uuhhh! Sedapnya lubang cibai Nor, sempit padat menjerut butuh aku dengan begitu kuat sekali.
“sayang!” kataku kepadanya sambil membelai-belai rambut Nor dan mengusap-ngusap tubuhnya.
“bang?” Perlahan suara Nor.
“ya sayang!”
“abang dah mengambil dara Nor. Abang jangan sia-siakan Nor ya!”
“ya sayang!” Lihat Nor mula tenang. Bagaimanapun aku terasa cibainya itu mengemut-ngemut butuh aku.

Aku pun kemut-kemut butuh aku, terasa mengembang-ngembang dalam cibai Nor. Kemudiannya aku cuba gerakan dan menarik butuh aku keluar dari cibainya itu.

“bang! Perlahan-lahan bang. Nor Masih lagi sakit! abang tarik perlahan-lahan ya!”
Aku pun tarik perlahan-lahan. Tarik sikit dan kemudiannya tolak masuk lagi. Tarik banyak sikit, tolak lagi dengan perlahan-lahan.
“aahhhh! Ahhhh! Mmm! Bang! Ussss! Sssstttt!”

Kemudiannya aku cuba lajukan sikit.

“bang. Sakit!”

Aku pun tolak butuh aku kedalam cibainya dan kemudiannya rendam butuh aku didalam cibainya itu. selepas aku merendamkan butuh aku didalam cibainya itu tiba-tiba aku merasa ada gerakan dan kemutan-kemutan cibai Nor.

“sayang, sedapnya cibai sayang, sedapnya sayang!”
Aku pun henjut-henjut lagi dengan perlahan-lahan.
“bang henjut-henjut perlahan-lahan ya bang!”
“ya sayang!” Aku pun mula menghenjut-henjutkan butuh aku masuk kedalam cibainya mula-mulanya dengan perlahan-lahan. Kemudiannya Laju sikit dan semakin lama semakin laju.
“bang aduh bang. Sakit! Aahhhhahhhh!”

Aku pun berhenti sekejap dan aku pun meluaskan kangkangnya lagi. Selepas itu aku henjut-henjut lagi. sekejap laju, sekejap perlahan. dan kemudiannya laju-laju.
“ahhhhhhh sssssttttt bang sakit! Sedap bang! Sedap! Ahhh! Ahhh! Ahhh!” tiba-tiba badan Nor terkejang-kejang dan dia memeluk aku kuat-kuat dan diciumnya aku sepuas-puas hatinya. Nor dah pun klimaks.
Aku terus tekan dan benam ke dasar cibai Nor. Kuat betul kemutan-kemutan cibai Nor.

“ahhh! Sayang, sedap sayangg. Nor puas tak? Sakit lagi tak?”
“bang! Bang! Nor puas bang. Sedapnya abang punya, keras, besar, panjang. Cuma Nor masih lagi rasa sakit dan ngilu bang!”
“sayang, sekejap lagi hilang sakitlahh!”
“Nor sayang abang. Abang hebatlah. Untung kakak dapat abang!” Nor dah tak menyebut perkataan puan lagi, dah memanggil isteri aku sebagai kakak.

“bang! Abang hanya untuk kakak dan Nor sahaja ya! Abang! Nor sedia memuaskan kehendak abang bila-bila masa sahaja, janji abang puas. Nor sakit pun tidak mengapa bang!” kata Nor sambil terus membelai-belai rambut aku dan mencium-cium dan kucup-kucup aku.
kemudiannya aku terasa dia mengemut-ngemutkan cibainya.
“sayang!”
“bang sedap tak?”
“sedap sayang! Lagi! Lagi! Lagi sayang!”
“abang, Nor masih tidak tahu macam mana nak puaskan abang. Abang ajar Nor ya!”
“ya sayang!” Aku terus bersemangat kuat, terus aku menarik butuh aku keluar dari cibainya itu.
“aahhhh! Bang perlahan-lahan ya! Sakit lagi”
“sayang dah bersedia kan!”
“dah bang, lakukanlah bang! Nor rela bang. Nor mahu abang puas sepuas-puasnya dengan Nor!”
Aku pun henjut lagi. Mula-mula pelan, laju! Laju!

“aahhhhhh! Bang! Sssstttt!. Ssss! Ahhh! Bang! Sedap bang bang! Sedap bang! Bang sedap bang! Lagi bang! Lagi bang!. Jangan berhenti bang! Bang terus bang ahhhh ahhhh ah ahhhhh. Sayang abang!”
“ Sedap tak?”
“sedap sayang, kemut kuat-kuat lagi ya sayang” aku merasa satu kenikmatan yang amat luar biasa.
“memang sedap bang, bang! Ah ahhh ahh awww awwwww!”
Aku teruskan. Kedua-dua kaki Nor pembantu rumah aku itu dah pun tegak keatas melepasi kepala aku. Aku jengah cibainya berlendir dan bercampur darah merah dara Nor.
“oooo!. Bang, sedap! Sedap! Sedapnya! Kuat kuat bang! Lagi bang! Nor dah nak keluar lagi. Nor nak keluar sama dengan abang!”

Aku henjut selaju-lajunya kemudiannya aku menghentak-hentakkan butuh aku kedalam cibainya itu sedalam-dalamnya dan aku terasa cibai Nor terus mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut butuh aku.
“aahhah! Sedapnya Nor! Sayang jom sayang! Abang pun dah rasa”
“abangg! lagi bang! Ahhhh! Bang ahhhahhhahh”
“sayang! Bang sayang Nor!” dan kami pun sama-sama sampai dan terdampar kelemasan. Kami berpeluk-pelukan.kemuncak kepuasan yang amat luar biasa.

“bang dah lewat sangat ni, Nor belum berkemas-kemas lagi. Nanti kakak balik, belum siap!”
“bang pedih dan ngilu lagi. Habis cadar katil Nor penuh dengan darah. Bang darah! Abang dah ambil dara mahkota Nor!”
“sayang, I love you!”

Inilah pengalaman benar aku dengan pembantu rumah aku. Dan kami selalu melakukannya bila ada peluang. Kami sama-sama jaga line dan tak ada semua yang tahu.