Category Archives: Pekerja – Pelanggan

Phone Sex

Saya sebenarnya kerja shift jadi kerja tak pilih hari rehat. Tempat saya kerja ada telefon so kadang2 ramai juga orang telefon termasuklah pompuan. Pada suatu malam masa saya kerja malam adalah satu panggilan yang tak saya duga. Seorang pompuan telah telefon dan bertanya kepada saya tempat saya berkerja jadi sayapun beritahulah segalanya. Tapi…….. malangnya dia pulak tanya yang pelik2 pada saya. Saya suka berterus terang bahawa saya ada gatal sikit kalau pompuan telefon. Dia kata tak apa asalkan kita seronok sebab dia dah kahwin dia kata. So saya pun mula lah bergayut dengan dia ni…….. namanya puan nor (nama samaran). Nor ni dah kahwin tapi belum ada anak lagi dan husbandnya outstation dan disebabkan boring seorang di rumah maka dia diallah saja nombor yang dia fikir dia kata.

So…….. sayapun mulalah dengan celoteh saya. Saya tanya nor cuba kiss saya dalam telefon dan dia tanya macam mana saya pun beritahu leeee kat dia. Lepas itu saya tanya dia boleh tak kita main dan diapun tanya main macam mana lagi………… so saya explain leeee ngan dia ni apa harus dia lakukan.

Mula2 saya suruh dia pegang buah dadaya dan ramas serta picit perlahan-lahan, dia ikut saja. Kemudian saya suruh dia gentel2kan teteknya sampai ianya keras dia ya..ya… Lepas saya tanya dia macam rasa, nor kata bestnyaaaaaa……. Lepas tu dia tanya saya apa yang saya buat saya bilang ngan dia saya sekarang tengah gosok batang konek saya, dia bilang ooooohhhhhhhhh beestnyaaaaaaaa kalau dia dapat pegang dan hisapkonek saya tu.. Lepas tu saya suruh dia pegang pula pada cipapnya nor kata ok lagiiiiiiii.Saya beritahu dia supaya ramas2 kat situ perlahan-lahan, nor kata ok baaaaaannnng.. Suara nor ni dah tak tentu lagi mungkin dia sudah merasa kenikmatannya. Kemudian saya suruh nor supaya memasukkan jari ke dalam lubang cipapnya, nor ikut saja. Saya suruh dia memulakan adegan sorong tarik dgn perlahan-lahan……..or kata ooooooooooooohhhhhhhhhhh sedaaapppppppnyaaaaaa……………… aaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhh

Nor bilang air mazinya dah banyak keluar. Saya bilang ngan dia supaya teruskan saja sampai klimaks. Saya pun mengambil peranan sambil berbisik dalam telefon dengan kata yang memberansangkan nor supaya dia cepat klimaks. Baaaaaannnnnnnnnngggggggggg masukkkkk bbbbbbbaaaaaannnnnnnnnn kata nor kpd saya dengan suara yang tersekat-sekat. Saya pun menyahut kata2 nor yyyyyaaaaaaaa saaaaayyyyyaaaanggg sabar kata saya kepadanya. Teruskan saja kata saya kepada nor. Macam saya tanya kat nor. Nor bilang dia suka main doggy nygan suaminya, juga suka hisap konek hingga airnya keluar dan terus telan air mani tersebut untuk kesihatan kata. Saya beritahu nor saya suka hisap dan jilat cipap pompuan supaya merasa puas. Lepas tu saya pun terdengar suara yang agak kuat sedikit dari biasa aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhh uuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh saya dah sampai baaaannnnnnnnggggggg kata nor kpd saya. Lepas tu kami rehat seketika sambil berbual cerita yg sama saja iaitu pasal sexxx. Saya masih lagi menggosok batang konek saya dan saya bilang ngan nor air saya belum keluar lagi. Nor kata sabar dulu nanti kita main lagi ok. Saya pun menjawab tanda setuju maka kami terus kan lagi berbualan sex kami sampailah saya keluar air mani kali pertama pada malam itu.

Saya merasa puas pada malam itu dan tak sedar rupanya malam sudah menghampiri siang. Saya beritahu nor supaya dia telefon ngan saya lagi dan sambungkan permainan kami. Nor kata boleh tapi kalau suaminya balik dia akan beritahu saya mengenainya. Sebenarnya ramai juga pompuan telefon kat tempat saya kerja saya layan sama saja. Saya tak kisah isteri orang, janda atau anak dara yang nak buang gian semua saya sapu bersih bila bergayut pasal sex di telefon. Janji air miang saya keluar pada masa itu. Itulah salah satu pengalaman sex semasa saya bertugas malam yang pernah saya lalui.

Advertisements

Zack Hilang Teruna

Hai, aku Zafri, lebih mesra dipanggil Zack. Aku nak ceritakan pengalaman pertama aku dalam seks. Well, dulu aku study kat sebuah IPT di ibu kota ni, tapi sekarang dah dua tahun lebih aku kerja sebagai Pegawai Pemasaran di sebuah company di PJ. Aku tak der la handsome sangat, cuma sebagai anak kampung dari Pantai Timur, dah biasa main bendang, di samping main Rugby kat U, so body aku pun kira boleh tahan laa. Sebab tulah ramai Minah nengok nak kena sondol jer… heheheheheh

Pengalaman pertama aku masa aku kat U. (Tapi sebelum tu aku dah biasa dengar, nengok, dan baca pasal seks ni. Cuma praktikal jer belum.) Masa tu cuti semester akhir.. tiga bulan. Sebagai anak orang miskin, aku buatlah part time kat sebuah hotel kat sini… sebagai waiter (nak tolong mak ayah aku). Masa nilah aku mula belajar tentang seks dalam erti kata yang lebih praktikal.

Masa tu waktu pagi. Aku diminta menghantar sarapan ke satu bilik di tingkat lapan (kalau tak silap aku). Aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk serve breakfast ni. Bila pintu di buka, ternyata penghuninya seorang wanita yang cukup cantik dan seksi. Dengan masih bergaun tidur yang singkat dan jarang, cukup untuk menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Aku agak terkedu dan mula berdebar-debar. Aku mula sedar yang dia tidak memakai sebarang pakaian dalam apabila aku perasan puting buah dadanya yang terletak indah.

“Soory miss, may I……” aku mula tergagap-gagap.

“Ohh.. break fast ya..sila..letak atas meja tu yer..” dia tersenyum dan persilakan aku masuk.

Aku menuju ke sebuah meja yang terletak di tengah-tengah bilik tersebut. Semasa aku meletakkan makanan itu atas meja, dia mula berbual kecil dengan aku. Dia tanyakan nama ku dan memperkenalkan dirinya sebagai kak Ayu.

“Just panggil Ayu jer.. nanti nampak tua sangat pula…!” katanya sambil tergelak. Umur dia masa tu aku agak lebih kurang 25. Aku lak 21. Dia beritahu dia kerja sebagai executive kat Utara, then ada meeting kat sini semalam, so dia agak penat lagi untuk pulang ke Utara.

Aku cuma mengangguk dan tidak banyak berkata-kata kerana aku masih berdebar… maklumlah… tak pernah tengok wanita seksi secara live macam ni.

Bila aku nak keluar kak Ayu.. eh Ayu panggil aku balik. Aku ingat dia nak bagi tips ke apa. Rupanya dia minta aku tolong urut belakang dia sikit kerana dia berasa agak lenguh. Aku perlahan duduk di pinggir katil dia dan mula memegang bahu dia perlahan-lahan sambil memicit-micit lembut.

“Ohh Zack.. that’s nice… cuba U ke bawah sikit.” Pintanya.

Dengan tangan aku yang dah gementar masa tu, perlahan aku urut turun ke bawah. Ayu yang meniarap di katil itu memalingkan wajahnya ke arah aku sambil tersenyum padaku dan sesekali memejamkan matanya. Wajahnya yang putih itu sedikit mewarna merah dan begitu mengasyikkan. Dengan kedua tangannya yang terletak di kepalanya, aku perhatikan dengan jelas buah dadanya yang besar tersembul di sebalik rusuknya sewaktu dia meniarap itu. Aku mulalah terbayang adegan-adegan yang pernah aku tonton selama ini. Dan tanganku semakin ke bawah hinggalah ke pinggangya.

Antara sedar dengan tidak, aku merasakan tangan kirinya mula merayap-rayap di pahaku.

“Pandai lah U zack.. Ohh sedapnya..”Dengan manjanya Ayu merengekkan pujian.

Perlahan-lahan tangannya mula menyentuhi sesuatu yang menyembul di celah paha aku tu. Dengan lembut dia mengurutnya perlahan lahan. Aku semakin tidak tahan. Tanganku mula meramas-ramas lembut di sekitar daging bontotnya yang pejal.

Tiba-tiba Ayu membalikkan tubuhnya dan bangun lantas memeluk leherku. Matanya tajam menatap mataku seolah membayangkan sesuatu yang tidak dapat ditahan-tahan lagi. Aku juga dengan lembut memegang pinggangnya yang ramping itu dan bagai ada satu tarikan, aku merapatkan wajahku ke mukanya.

Bibirku mencari bibir merahnya yang basah dan terbuka itu. Bila bibir kami bertaut, aku merasakan Ayu menggerak-gerakkan kepalanya sambil lidahnya mula menjalarkan penerokaan ke seluruh bahagian dalam mulutku. Sesekali lidah kami bersilangan dalam jilatan yang amat indah. Pelukan tangannya di leherku bertambah erat dan rapat.

Aku dapat merasai buah dadanya yang pejal itu menikam dadaku. Dan batangku juga dah semakin tegang. Ayu juga ternyata dapat merasai yang batangku itu dah keras. Lantaran ianya terus dijadikan sasaran ramasan tangannya. Tanganku pula dah mula berani menjelajah buah dadanya. Ku ramas buah dadanya dengan lembut dan aku merasakan nafas Ayu yang semakin galak.

Sementara itu, aku membuka gaun tidurnya yang jarang itu dengan menurunkan zip di belakangya. Ternyatalah bahawa Ayu pada ketika itu tidak memakai panties. Tubuhnya yang putih mulus itu amat mendebarkan jantung ku. Manakala cipap Ayu yang tembam itu pula hanyalah diselaputi oleh sejembut bulu-bulu tipis.

Tak lama kemudian, aku merasakan jari-jarinya mula membuka zip seluar dan tali pinggangku. Ayu mengeluarkan batangku yang ternyata semakin membesar sambil meramas-ramasnya dengan kelembutan jarinya.

Ayu membongkok untuk mula mengucup dan menghisap batangku dengan bibirnya yang kecil membasah itu. Semakin lama Ayu menghisap batangku, semakin sedap ku rasakan. Aku menolak dia ke tepi dan mula membuka seluruh pakaianku. Kemudian perlahan-lahan aku baringkan dia di katil. Aku hujani dia dengan ciuman di leher dan bibirnya. Sementara itu tanganku kembali menerokai buah dadanya. Semakin lama semakin ke bawah hala arah rabaan ku sehinggalah aku dapat merasakan cipapnya yang serba membasah.

“Zack.. please, sekarang …. I dah tak tahan !” Ayu mula menggelinjang dan mengeluh. Dia mengangkat kakinya dan tangannya terus menggenggam batangku. Pada saat itu cipapnya dah cukup terbuka. Perlahan-lahan Ayu menghalakan batangku ke bibir cipapnya.

Aku yang dah tak tahan sangat masa tu, terus menolak batangku ke dalam belahan alur cipapnya. Telaga nikmatnya itu ternyata sudah pun dipenuhi dengan lendiran nafsu. Ayu pantas melingkarkan kedua kakinya pada pinggangku sementara kedua tangannya berpaut kemas di leherku.

Aku menyangga tubuhku dengan kedua siku ku sambil bibir ku masih menggumam bibirnya yang sesekali menjerit entah apa bunyinya. Bontotku mula bergerak turun naik sambil aku cuba mempertahankan rentak yang dibuat bagi meraih kenikmatan yang lebih berpanjangan.

Tidak lama begitu Ayu membalikkan tubuhnya agar dia di atasku. Sekarang posisi Ayu menunggangku dengan batangku masih di dalam cipapnya yang ganas itu. Ayu mula menggerakkan badannya naik turun, seperti orang sedang menunggang kuda. Sementara itu kedua tanganku meramas-ramas dan sesekali menggentel putingnya yang makin menegang.

Makin lama… gerakan naik turunnya makin cepat. Semakin keras batangku bergeselan dengan cipapnya. Namun karena cipapnya sudah pekat berlendir, geselan itu terasa nikmat dan membuatkan batangku semakin keras. Kenikmatan geselan itu ternyata membuatkan Ayu menjerit-jerit kecil.

“Ough … ough … ahhh ….!”

Beberapa saat kemudian, gerakan naik turunnya semakin perlahan. Dia seolah olah ingin merasakan jejak jejak geselan yang telah menimbulkan kenikmatan tadi. Batangku sekarang bergesel lembut dengan cipapnya.

Aku tahu yang dia sebentar lagi nak orgasme. Bibirku pun mulalah merayap di buah dadanya, sambil meramas perlahan-lahan. Lepas tu ku kucup dan hisap putingnya. Tindakan ku ini ternyata telah membuatkan Ayu menggeliat tak ketentuan.

“Ahhh … aauhhhhg … terus Zack … ohhh…!” Tak lama kemudian, Ayu mula mengejang dan menjerit.

“Zack, I tak tahan lagi …! Ohhh…. uhff….!” Serentak itu juga aku merasakan yang batangku telah dibasahi cairan yang terbit cipapnya. Ayu merebahkan badannya di atasku. Aku terus mengucup dan mengulum kedua putingnya di samping menjilat di celahan buah dadanya. Tangan kiriku membelai lembut rambutnya dan tangan kananku pula giat meramas-ramas bontotnya yang pejal itu.

Setelah beberapa minit, aku memberitahu Ayu yang aku nak cuba doggie lak. Tanpa banyak soal, dia mengangkang dengan satu kaki melutut di atas tilam dan badannya membongkok dengan kedua tangannya memegang sandaran katil. Aku pun hunjamkanlah batangku ke dalam cipapnya dari belakang. Ternyata cipapnya itu masih lagi cukup membasah.

Aku pegang pinggangnya yang ramping dan aku mula menggerakkan bontotku. Batangku keluar masuk cipapnya, mula-mula dengan perlahan-lahan, namun makin lama aku makin cepatkan gerakan. Badan Ayu tergoncang-goncang akibat penangan aku tu dan dia mula merintih-rintih.

“Ough …. Oohhh … Oughhh … lagi Zack… lagi….!”.

Setelah aku hunjam dengan cepat dan bertenaga, aku perlahankan ayunan batangku dan ku rangkum buah dadanya sambil meramas-ramas lembut. Kemudian aku cepatkan semula hentak tusukanku ke dalam cipapnya. Akibatnya…. Ayu menjerit-jerit lagi.

“Uughhh … ughhh …. Oughhh ….!” Jeritannya saja dah cukup untuk melonjakkan rangsangan nafsu ku. Lantaran itulah kerakusan ku bertambah semarak dan bertenaga. Aku benar benar telah dihantui kenikmatan yang maha hebat. Bagaikan orang kena rasuk cipap Ayu itu ku henyak tak henti henti. Ayu menjerit-jerit akibat penangan ganas aku tu. Api keperitan dah mula menghurungi cipapnya.

“Zack…! Oh sudahlah Zack…! Ohhh… Ayu tak tak nak lagi……!” Ayu merayukan belas simpati ku. Lantaran itu akhirnya aku keluarkan juga batangku dari cipapnya. Kemudian pantas memaksa Ayu berbaring di atas katil.

“Sorry Ayu… I belum puas lagi ni… kita main sikit lagi yaa…. !” Bisek ku ke telinganya. Sebelum dia sempat menidakkan hajat ku, dia terus ku tindih. Kemudian dengan satu henjutan padu, batangku terbenam masuk ke dalam cipapnya.

“Aiiiissshhhh….. teruk Ayu macam ni…… Pleeeeease….! slow-slow ya Zack….!” Ayu membisekkan rayu simpati ke telinga ku. Namun selain dari itu, dia tidak langsung cuba bertindak untuk menghalang kemahuan ku. Malahan seberapa yang boleh dia cuba untuk menselesakan diri demi untuk memenuhi hajat nafsu aku.

Sekarang aku merasakan kedua buah dadanya menegang di dadaku. Kedua tangan Ayu memeluk belakangku dan aku pun memulakan aksi pergerakkan pinggangku naik turun. Sementara itu mulut kami saling berciuman sambil lidah kami cuba saling membelit.

Bontot Ayu ikut sama bergerak seirama dengan gerakan bontotku…. Terbeliak biji matanya kerana terlalu bersungguh nak puaskan aku. Itulah juga yang membuatkan aku semakin tak tahan. Aku merasakan nikmatnya yang amat luar biasa sedapnya. Ternyata kesungguhan Ayu itu telah berhasil mendesak ketibaan kemuncak nafsu ku.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar nafas Ayu kembali mula tidak teratur dan aku mempercepatkan goyanganku. Aku merasakan cipapnya makin basah. Badannya juga menggelinjang-gelinjang di bawah tindihan badanku dan tangannya mula meramas rambutku. Makin lama rintihannya semakin kuat.

“Ahhh… emmhhh…. Zack, lagi… oughhh…!”

Beberapa saat kemudian, Ayu menjerit…

“Zack, I tak tahan lagi… oughhh….! ” dan badannya mulai mengejang dan aku merasakan muntahan nafsuku sendiri turut sama mengalir di dalam batangku. Desakan kemuncak syahwat ku dah tak dapat lagi aku bendung. Maka demi nyahut kelantangan seruan berahi, aku pun mula perlahankan rentak goyanganku.

Sejurus kemudian, aku tekan batangku itu masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap Ayu…. Makinlah ganas dan lantang dia mengejang dan menjerit.

“Ouhhhh….!” Bunyi gema suara kami berdua. Ayu mengejang sambil erat memelukku. Air ku menyembur di dalam cipapnya…… Kami berdua merasakan sensasi yang luar amat biasa.

Beberapa lama kemudian, kita berdua sekali lagi terkulai lemas. Namun aku tetap lagi mencium bibir dan lehernya dengan lembut. Tanganku mengelus-elus kedua buah dadanya. Setelah itu kami bersama lagi sebanyak berberapa round….

Bila sedar sedar, waktu sudah pun lebih pukul dua petang. Maka hari itu teruklah aku dimarahi boss…. namun agak baloi juga sebab ia merupakan satu bentuk pelaburan nafsu yang cukup baik.

Sejak itu Ayu menjadi sex partner ku yang intim, dan dia juga banyak membantu kewanganku. Rupanya Ayu ni memang dah cukup banyak pengalamannya…. setelah berada di UK hampir enam tahun.

Well, dia kata akulah di antara sex partnernya yang terbaik.. wooo..! Nantilah aku citerkan lagi pengalaman aku bersamanya selepas peristiwa itu.

 

Waiter

Pengalaman pertama aku masa aku kat U. Masa tu cuti semester akhir..tiga bulan. Sebagai anak orang miskin kan, aku buat part time kat sebuah hotel kat sini sebagai waiter. (nak tolong mak ayah aku). Masa nilah aku mula belajar tentang seks dalaam erti kata yang sebenarnya.

Masa tu waktu pagi. Aku di minta menghantar sarapan ke satu bilik di tingkat lapan (kalau tak silap aku). Aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk serve breakfast ni. Bila pintu di buka, ternyata penghuninya seorang wanita yang cukup cantik dan seksi. Dengan masih bergaun tidur yang singkat dan jarang, cukup untuk menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Aku agak terkedu dan mula berdebar-debar. Aku mula sedar yang dia tidak memakai pakaian dalam pun bila aku perasan puting buah dadanya yang terletak indah.

Soory miss, may I aku mula tergagap-gagap.

Ohh.. break fast ya..sila..letak atas meja tu yer.. dia tersenyum dan persilakan aku masuk.

Aku menuju ke sebuah meja yang terletak ditengah-tengah bilik tersebut. Semasa aku meletakkan makanan tersebut atas meja tu, dia mula berbual kecil dengan aku. Dia tanyakan nama ku dan memberitahu nama dia kak Ayu. just panggil Ayu jer..nanti nampak tua sangat katanya sambil tergelak.Umur dia masa tu lebih kurang 25. Aku lak 21. Dia beritahu dia kerja sebagai executive kat Utara, then ada meeting kat sini semalam, so dia agak penat lagi untuk pulang ke Utara.

Aku cuma mengangguk dan tidak banyak berkata-kata kerana aku masih berdebar, yelah tak pernah tengok wanita seksi secara live macam ni.

Bila aku nak keluar kak Ayu..eh Ayu panggil aku balik. Aku ingat dia nak bagi tips ke apa. Rupanya dia minta aku tolong urut belakang dia sikit kerana dia berasa agak lenguh. Aku perlahan duduk di pinggir katil dia dan mula memegang bahu dia perlahan-lahan sambil memicit-micit lembut.

Ohh..Zack..that’s nice cuba U bawah sikit. Tangan aku dah gementar masa tu perlahan turun ke bawah. Ayu yang meniarap di katil itu memalingkan wajahnya ke arah aku sambil tersenyum padaku dan sesekali memejamkan matanya. Wajahnya yang putih itu sedikit merona merah dan begitu mengasyikkan. Dengan kedua tangannya yang terletak di kepalanya, aku perhatikan dengan jelas buah dadanya yang besar tersembul di sebalik rusuknya sedang dia meniarap itu. Aku mula terbayang adegan-adegan yang pernah aku tonton selama ini. Dan tanganku semakin ke bawah hingga ke pinggangya.

Antara sedar dengan tidak, aku merasakan tangan kirinya mula merayap-rayap di pahaku. Pandai lah U zack..Ohh sedapnya..

Perlahan-lahan tangannya mula menyentuh sesuatu yang menyembul di celah pahaku dan lembut mengurutnya perlahan lahan. Aku semakin tidak tahan. Tanganku mula meramas-ramas lembut daging bontotnya yang pejal.

Tiba-tiba Ayu membalikkan tubuhnya dan bangun lantas memeluk leherku. Matanya tajam menatap mataku seolah membayangkan sesuatu yang tidak dapat ditaha-tahan lagi. Aku juga dengan lembut memegang pinggangnya yang ramping itu dan bagai ada satu tarikan, aku merapatkan wajahku ke mukanya. Bibirku mencari bibir merahnya yang basah dan terbuka itu. Bila bibir kami bertaut, aku merasakan Ayu menggerak-gerakkan kepalanya dan lidahnya menjalar bermain meneroka seluruh mulutku. Sesekali lidah kami bersilangan dalam gerakan yang amat indah. Pelukan tangannya di leherku bertambah erat dan rapat.

Aku dapat merasai buah dadanya yang pejal itu menikam dadaku. Dan batangku semakin menegang. Ayu ternyata dapat merasai jua batangku yang mengeras, dia terus meramas batangku. Tanganku mula menjelajah buah dadanya. Ku ramas buah dadanya dengan lembut dan aku merasakan nafas Ayu yang semakin galak.

Sementara itu, aku membuka gaun tidurnya yang jarang itu dengan menurunkan zip di belakangya. Ternyata Ayu tidak memakai panties. Tubuhnya yang putih mulus itu amat mendebarkan dengan cipap yang tembam dan ditutupi oleh bulu-bulu yang tipis.Tak lama kemudian, aku merasakan jari-jarinya mula membuka zip seluar dan tali pinnggangku. Keluarkan batangku yang ternyata semakin membesar sambil meramas-ramas lembut.

Ayu membongkok mula mengucup dan menghisap batangku dengan bibirnya yang kecil dan basah itu . Semakin lama aku merasakan hisapannya di batangku semakin menggairahkan. Aku menolak dia ke tepi dan mula membuka seluruh pakaianku. Kemudian perlahan-lahan aku baringkan dia di katil. Aku hujani dia dengan ciuman di leher dan bibirnya. Sementara itu tanganku kembali meneroka buah dadanya dan semakin lama semakin ke bawah sehingga aku dapat merasakan cipapnya yang semakin basah.

Ayu mula menggelinjang dan mengeluh , “Zack..please, sekarang . I dah tak tahan !”. Ayu mengangkat kakinya dan tangannya menggenggam batangku. Pada saat itu cipapnya terbuka, dia perlahan menghalakan batangku ke cipapnya. Aku juga yang dah tak tertahan menolak semakin ke dalam lagi batangku ke alur cipapnya sudah dipenuhi dengan lendir itu. Setelah itu dia melingkarkan kedua kakinya di pinggangku dan kedua tangannya di leherku. Aku menyangga tubuhku dengan kedua sikuku sambil bibirku masih menggumam bibirnya yang sesekali menjerit entah apa bunyinya. Bontotku mula bergerak turun naik sambil aku cuba mempertahankan rentak yang dibuat untuk kenikmatan yang lebih berpanjangan.

Tidak lama begitu Ayu membalikkan tubuhnya agar dia diatasku. Sekarang posisi Ayu menunggangku dengan batangku masih di dalam cipapnya yang menggairahkan itu. Ayu mula menggerakkan badannya naik turun, seperti orang sedang menunggang kuda. Sementara itu kedua tanganku meramas-ramas dan sesekali menggentel putingnya yang makin menegang. Makin lama gerakan naik turunnya makin cepat, sehingga batangku bergesel makin keras dengan cipapnya, karena cipapnya sudah mengeluarkan lendir, geselan itu terasa nikmat dan membuatkan batangku semakin keras. Kenikmatan geselan ini ternyata membuat Ayu menjerit-jerit kecil, “Ough ough ahhh “.

Beberapa saat kemudian, gerakan naik turunnya semakin perlahan, seolah-olah dia ingin merasakan geselan yang menimbulkan kenikmatan itu, batangku sekarang bergesel lembut dengan cipapnya.Aku tahu dia sebentar lagi orgasme, bibirku mula merayap di buah dadanya, sambil meramas perlahan-lahan daging bukitnya yang pejal, bibirku mengucup dan menghisap putingnya. Kerjaku ini ternyata membuatkan Ayu makin menggeliat-geliat,

“Ahhh aauhhhhg terus Zack ohhh”. Tak lama kemudian, Ayu mengejang dan menjerit, “Zack, I tak tahan lagi ohhh, uhff” dan aku merasakan batangku dibasahi cairan dari cipapnya. Ayu merebahkan badannya di atasku, Aku terus mengucup dan menngulum kedua putingnya dan menjilat celah-celah buah dadanya. Tangan kiriku membelai lembut rambutnya dan tangan kananku meramas-ramas bontotnya yang pejal itu.

Setelah beberapa minit, aku memberitahu Ayu, aku nak cuba doggie lak. Tanpa banyak soal, dia mengangkang dengan satu kaki melutut diatas tilam dan badannya membongkok dengan kedua tangannya memegang sandaran katil. Aku hunjamkan batangku ke dalam cipapnya dari belakang, aku merasakan cipapnya masih cukup basah lagi. Aku pegang pinggangnya yang ramping dan aku mula menggerakkan bontotku. Batangku keluar masuk cipapnya mula-mula dengan perlahan-lahan, makin lama aku makin cepatkan gerakan.

Badan Ayu tergoncang-goncang dan dia mula merintih-rintih “Ough . Oohhh Oughhh lagi Zack, lagi”. Setelah aku hunjam dengan cepat dan bertenaga, aku perlahankan ayunan batangku dan ku rangkum buah dadanya sambil meramas-ramas lembut, sesudah itu aku cepatkan kembali tusukanku ke dalam cipapnya dan akibatnya Ayu menjerit-jerit lagi, “Uughhh ughhh . Oughhh. “. Jeritannya ternyata makin membangkitkan nafsuku, aku semakin cepat dan bertenaga. Aku merasakan kenikmatan yang makin besar, tapi akibatnya Ayu menjerit, “Zack Ohhh sudah Zack Ohhh I Tak tahan “. Akhirnya aku keluarkan batangku dari cipapnya.

Aku baringkan Ayu di atas katil sambil berbisik, “Sorry Ayu I belum sampai lagi ni, kita main sikit lagi yaa !!”. Terus kutindih dia dan aku masukkan batangku lagi ke cipapnya. Ayu cuma berbisik, “Slow-slow ya Zack.. ..”. Sekarang aku merasakan kedua buah dadanya menegang di dadaku, kedua tangan Ayu memeluk belakangku dan aku mula beraksi dengan menggerakkan pinggangku naik turun. Sementara itu mulut kami saling berciuman, dan lidah kami cuba saling membelit. Bontot Ayu ikut sama bergerak seirama dengan gerakan bontotku, sehingga aku merasakan nikmat yang luar biasa, nikmat yang akan membuatkan aku roboh.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar nafas Ayu kembali mula tidak teratur dan aku mempercepatkan goyanganku. Aku merasakan cipapnya yang makin basah, badannya juga menggelinjang-gelinjang di bawah tindihan badanku dan tangannya mula meramas rambutku. Makin lama rintihannya makin kuat, “Ahhh emmhhh . Zack, lagi oughhh”. Beberapa saat kemudian, Ayu menjerit, “Zack, I tak tahan lagi oughhh” dan badannya mulai mengejang.Dan aku merasakan cairan airku mula mengalir di batangku, mendesak keluar dan aku perlahankan goyanganku. Sesudah itu kutekan batangku dalam-dalam ke cipap Ayu, dia mengejang dan menjerit, “Ouhhhh .” demikian juga aku. Ayu mengejang dan memelukku kuat-kuat, air ku menyembur di dalam cipapnya dan kami berdua merasakan sensasi yang luar biasa.

Beberapa lama kemudian, kita berdua terkulai lemas tapi aku masih mencium bibir dan lehernya dengan lembut. Tanganku mengelus-elus kedua buah dadanya.

Setelah itu kami bersama berberapa round lagi sehinggalah aku tersedar yang sudah lebih pukul dua petang. Hari itu teruk aku dimarahi Boss namun ada satu pelaburan yang cukup baik yang telah ku lakukan. Sejak itu Ayu menjadi sex partner ku yang baik, dan banyak membantu kewanganku. Rupanya Ayu cukup banyak pengalaman setelah berada di UK hampir enam tahun.

Well, dia kata aku antara sex partnernya yang terbaik..wooo..nanti aku citerkan lagi

 

 

Urutan Demi Urutan

Macam ni ceritanya… aku ni student kat US… kat mana, tak penting… ada satu hari ni aku baru abis final exam. Aku rasa nak hilangkan tension aku study ni dengan pergi massage. So, aku pun call up la satu iklan massage service dalam majalah ni untuk set up appointment, and not long after that aku pun start kereta, terus pergi rumah masseur tu. Sampai kat rumah tu, ada sorang lelaki and perempuan (laki bini) greet aku and tanya whether aku nak masseur lelaki or perempuan. Aku jawabla perempuan. Well, yang perempuan tu tarik tangan aku and bawak aku gi satu bilik kat dalam rumah dia ni.

Sampai kat dalam bilik tu dia suruh aku bukak semua baju and baring meniarap kat atak katil. Aku pun bukak la. Dia letak towel atas bontot aku, sambil cakap yang benda ni bukannya sexual massage, massage biasa je. Aku pun mengangguk la. So, perempuan tu start la massage aku. Aku mula-mulabiasa je, tapi lama-lama stim jugak pasal pressure tilam katil tu kat konek aku. Lepas tu dia suruh aku baring menelentang. Aku pun pusing, and apa lagi, dia pun nampak la konek aku tegak keras tu.

Masa tu aku tengok muka perempuan tu, lawa jugak. Body orait la, umur ada la dalam 27-30 tahun macam tu. Aku tengok mata dia asyik pandang konek aku je, segan pulak aku. Lepas tu dia massage pulak badan aku dari depan. Tapi tangan dia asyik terlanggar je konek aku yang tegang tu. Setiap kali terlanggar, aku rasa best je… nikmat… lama-lama air mazi aku terkeluar… perempuan tu pandang konek aku tak berkedip mata. Aku rasa dia pun naik stim jugak.

Tiba-tiba dia tanya aku, “Do you mind?” sambil tunjuk konek aku.

Aku balas balik, “Nope… be my guest…”

Lepas tu dia lumur minyak yang dia guna untuk urut badan aku tu kat konek aku. Ahhh… nikmat gile… dia kunci bilik massage tu, takut laki dia nampak kot, and terus dia bukak baju dia sampai tinggal underwear je… memang sah le dia tengah stim sebab aku nampak tompok-tompok basah kat pantat dia. Dia senyum je tengok aku, body dia memang boleh tahan. Macam pelakon cerite blue. Lepas tu dia naik atas katil and duduk terkangkang kat peha aku.

Aku dah stim sangat time tu, rasa macam nak terpancut je. Dia suruh aku relax, and tutup mata. Aku pun tutup mata and rasa geli gile kat konek aku, tapi best! Aku rasa nikmat sangat sampai tak tau apa yang dia buat kat konek aku, whether dia guna tangan or mulut. Kemudian aku rasa dia french kiss aku and aku pun bukak mata. Terus aku peluk dia and aku gulingkan dia. Bergomol-gomol kejap, memang best. Habis badan dia aku explore dengan tangan aku.

Aku tak tahan tengok tetek dia tu, menggunung. Tak pernah aku tengok kawan-kawan perempuan aku yang ada tetek macam tu. Apa lagi, aku pun rentap la bra dia tu sampai terkoyak. Dia mengeluh, and lepas tu tanpa membuang masa lagi terus aku cium, hisap, gigit dan ramas tetek dia tu sepuas-puas hati. Kemudian aku turun ke bawah and bukak seluar dalam dia. Pantat dia memang lawa, first class! Aku pun terus jilat pantat dia and bila aku terjumpa kelentit dia terus aku gigit sikit-sikit. Dia mengeluh-ngeluh lagi sambil tarik rambut aku.

Konek aku dah tak tahan lagi dah. Terus aku naik balik, kiss dia and kangkangkan dia. Tangan dia tarik konek aku tu and apa lagi, terus la menyelam. Sedap! Licin tapi ketat… air mazi aku terus melincirkan pergerakan. Kitorang sama-sama mengerang kenikmatan. Dah lebih kurang 10 minit aku main dengan dia, tiba-tiba aku rasa nak klimaks. Dia pulak tiba-tiba tolak aku ke atas, terkeluar terus konek aku dari pantat dia. Aku terperanjat la. Lepas tu tangan dia membelai-belai konek aku, dia kata dia taknak aku pancut lagi.

Dia suruh aku baring menelentang. Lepas tu dia duduk terkangkang kat atas konek aku, membelakangkan muka aku, gosok-gosok pantat dia kat atas batang konek aku. Dia kata kat aku suruh korek pantat dia dengan jari telunjuk aku. Aku pun ikut la… licin je, abis basah jari aku. Dia mengeluh je, kepala terlentok-lentok. Lepas tu dia suruh aku korek bontot dia pulak. Mula-mula aku geli, tapi sebab dah stim, aku buat je. Syok jugak bila rasa bontot dia kemut jari aku. Lepas tu aku terasa tangan dia pegang konek aku sambil dia turunkan pantat dia ke konek aku.

Ahhh… sedap betul… konek aku masuk habis ke dalam pantat dia, jari telunjuk aku masuk habis dalam bontot dia. Dia pun menjerit la sedap… Lepas tu dia goncangkan bontot dia, turun naik. Konek aku and jari aku masuk and keluar pantat and bontot dia. Aku pulak dapat full view lubang-lubang dia tu, and lepas tu aku terasa bontot and pantat dia kemut kuat-kuat sambil dia mengerang-ngerang, kepala terlentok-lentok. Badan dia bergoncang kuat, lepas tu terus berhenti termengah-mengah. Dia bangun, pusing ke belakang and terus jilat and hisap konek aku dengan bersungguh-sungguh.

Aku pun tak tahan, terus terpancut… aku tarik kepala dia rapat dengan celah kangkang aku and pancutkan air mani aku dalam mulut dia… hmmmm… ahhh… sedap… lepas tu kitorang pun shower sama-sama kat dalam bilik tu and keluar dari bilik tu as if nothing ever happened sebab dia tak nak laki dia tau. Lepas tu aku pun balik la.

Bertudung Tapi Seksi

Aku pernah terbaca kat internat cerita pasal awek bertudung yang kerja kat cyber cafe suka pakai seksi-seksi. Kalau tak silap aku tajuknya “Aku Seksi Bertudung”. Sebenarnya aku pun sama juga dengan awek tu. Aku bertudung tapi aku suka bila orang tergoda tengok aku terutamanya orang lelakilah.

Aku sekarang berusia 29 tahun dan kerja kat cyber cafe juga. Aku kerja dengan sorang lagi akak tu. Aku kerja dari 1 petang sampai 10 malam dan akak tu dari pukul 8 pagi sampai 5 petang. Bos aku kadang-kadang tak masuk ofis sebab dia ada bisnes lain. Bos aku tu dah kawin dan ada anak sorang. Sekarang ni usia dia 36 tahun. Orangnya hensem dan aku “admire” giler kat dia.

Aku memang suka pakai seksi-seksi kalau aku bertudung. Kalau pakai t-shirt memang ketat-ketat walau pun aku bertudung. Aku tahu tetek aku taklah besar sangat. Kata bos aku ‘comel je’. Jadi kalau dah pakai baju ketat memang tersembul sangatlah tetek aku. Kalau pakai push-up bra lagilah menonjol. Pernah juga aku sengaja tak pakai bra, pulak tu pakai baju t-shirt ketat warna putih, ramai mata customer tersembul tengok tetek aku.

Tapi keseksian aku bukanlah pada tetek. Badan aku slim dan ketinggian aku agak rendah. Aku lebih seksi pada bentuk badan aku yang melentik dan punggung aku yang tonggek. Bontot aku yang bulat dan tonggek adalah kelebihan yang ada pada aku.

Jadi untuk selalu kelihatan cantik dan seksi aku pakailah pakaian-pakaian yang ketat-ketat. Kalau jalan-jalan dengan kawan-kawan kat town, aku suka pakai jeans dan baju t-shirt ketat. Sekali-sekala aku pakai juga jeans dan memang ketat juga. Kalau aku pakai baju kurung pun aku mesti tempah yang katat-ketat juga. Kalau bajunya longgar aku buatlah kainnya terbelah tinggi. Tak kiralah belah depan atau belakang. Jadi kalau aku jalan orang boleh nampak kaki aku sampai ke lutut. Kalau rezeki dia orang lebih sikit boleh nampak sampai peha.

Kalau baju kurung aku jarang, tak payah susah-susah sebab memang nampak lentikan punggung aku dengan jelas. Tinggal pakai je kain sarung yang licin-licin mesti ramai lelaki meleleh kat aku. Kebaya toksah cakaplah, tak ada langsung kebaya longgar dalam almari pakaian aku.

Masa aku kerja, kadang-kadang tu aku ada juga tolong customer-customer yang ada masalah dengan PC yang dia orang pakai. Jadi dikesempatan macam tu aku pergunakan keseksian yang aku ada untuk menggoda dia orang.

Aku pernah buat sorang mamat bangla tu geram giler sangat kat aku. Dia datang cyber cafe tu nak main chat dengan member dia kat bangladesh. Entah macam mana PC dia pakai tu hang. Dia panggil aku. Masa tu akak sorang lagi tu masih ada juga kat kaunter.

Bila aku sampai kat bangla tu, dia tengok aku dari atas sampai bawah. Aku buat bodoh je dan tengok PC dia. Aku nak shutdown tak boleh. Jadi aku pun nak matikan suis utama PC tu yang ada kat dinding belakang monitor. Aku rapatkan perut aku kat meja dan hulur tangan ke dinding belakang monitor tu. Tak sampai la pulak. Aku pun menonggeng giler la masa tu sebab nak capaikan jari aku kat suis tu. Masa tu otak aku dah fikir mesti bangla tu puas giler tengok bontot aku menonggeng depan dia. Aku jeling dia dan memang betul mata dia bulat tengok bontot aku yang menonggeng depan mata dia. Masa tu aku pakai kebaya yang bajunya ketat dan pendek kat pinggang. Kainnya pulak licin dan ketat dengan belah kat belakang sampai lutut.

Jadi aku terfikir nak goda bangla tu dan buat dia tak tahan tengok keseksian body awek melayu ni. Sebaik je jari aku dapat matikan suis, aku toleh kat bangla tu dan tanya dia lampu kat CPU dah mati ke belum. Dia cakap lampunya dah mati dengan kepalanya yang tergeleng-geleng macam tenggiling. Aku suruh dia tunggu kejap dan masa tu aku masih menonggeng dengan jari masih dekat suis di dinding belakang monitor tu. Aku biarkan dia tengok puas-puas bontot aku sambil tu aku cuba lentik-lentikan lagi bontot aku. Bila aku jeling tengok mamat bangla tu dia terpukau tengok bontot aku. Tangan sebelahnya macam pegang konek sendiri.

Lepas tu aku hidupkan suis tu dan aku berdiri balik macam biasa. Aku berlutut kat lantai karpet dan aku hidupkan pulak suis kat CPU. Aku sengaja lentikkan bontot masa tu dan masa aku nak kembali berdiri pun aku lentikan bontot lagi. Merah padam muka bangla tu aku tengok.

Rerupanya dia aim aku hari tu. Malam tu pulak aku tutup kedai sorang-sorang. Bos aku tak dapat datang sebab ada dinner dengan client. Jadi lepas tutup kedai aku pun jalan balik ke rumah. Rumah mak bapak aku tak jauh. Rumah teres selang 3 blok kat belakang rumah kedai tu je.

Aku jalan sorang-sorang kat kaki lima kedai yang banyak dah tutup sebab dah pukul 10.30 malam. Tiba-tiba je ada orang tarik aku dari belakang sambil tutup mulut aku pakai tangan. Aku meronta-ronta dan cuba jerit tapi tak mampu. Dia tarik aku masuk dalam tangga dan naik ke lot rumah kedai yang kosong. Bila sampai je ruang kosong lot kedai tingkat 1 yang tak berpenghuni tu, baru aku dilepaskan dan aku tengok mamat bangla yang aku goda masa siangnya tu rupanya yang punya angkara.

Aku punyalah bengang dan aku marah dia. Dia tersengih je. Bila aku nak lari menuju ke tangga dia halang aku dan peluk aku. Bau minyak atar dia kuat sangat sampai aku pening kepala. Mesti dia dah standby hensem-hensem sebab nak rogol aku malam tu.

Dia cakap dia tak tahan kat aku dan nak main dengan aku. Aku meronta-ronta suruh dia lepaskan. Entah macam mana aku tolak dia dan tolak punya tolak aku tertolak konek dia. Dah lepas keluar dari seluar rupanya. Punyalah keras konek dia. Aku masa tu dah terfikir akan jadi mangsa rogol. Masa tu mulalah menyesal sebab suka sangat pakai seksi-seksi dan goda bangla tu kat kedai.

Bangla tu asyik peluk aku dan ramas bontot aku kuat-kuat. Aku dapat akal macam mana nak lepaskan diri. Masa tu dia peluk aku dari depan, jadi aku cuba sekuat hati untuk pusingkan badan supaya dia peluk aku dari belakang. Aku berjaya juga akhirnya.

Aku dapat rasa konek bangla tu keras betul kat bontot aku. Tak banyak cakap, aku terus gelek bontot aku kat konek bangla tu. Sambil aku meronta-ronta tu aku lentikkan lagi bontot dan aku hayun bontot aku kat konek dia cukup-cukup. Nafas bangla tu dah makin kuat dan dia cakap dia suka body aku. Konek dia makin kuat tekan kat bontot aku sampailah aku rasa konek dia berdenyut-denyut kuat dan pinggang aku rasa macam kena air yang hangat. Dia peluk aku kuat gila. Aku pun cepat-cepat tarik punggung aku ke depan dan aku hayun balik ke belakang sekuat hati aku. Mengadoi kuat bangla tu sampai terlepas pelukan dia kat badan aku. Hahaha mesti dia senak gila masa tu. Aku pun cepat-cepat langkah seribu turun tangga dan lari ikut bawah lampu jalan.

Bila dah jauh dari kawasan kedai aku pun stop kejap check bontot aku. Basah bontot aku kena air mani dia. punya bangla. Lepas dari hari tu aku tak nampak muka dia lagi sampailah sekarang. Tapi sejak dari hari tu jugaklah aku dapat rapat-rapat dengan bos aku.

Oleh sebab aku takut nak balik sorang-sorang lagi, aku pujuk bos aku supaya temankan aku balik. Alasannya takut balik sorang-sorang. Aku jumpa bos masa kedai dah tutup. Bos pun tengah kira duit masa tu. Bos setuju dan aku sengaja goda dia dengan duduk sebelah dia kat atas meja. Sesekali duit yang dia letak kat atas meja tu kena punggung aku. Aku sengaja tindih duit tu dengan bontot aku. Bila bos suruh aku beralih sikit sebab dia nak ambil duit-duit tu, aku pun dengan beraninya melentikkan bontot sampai aku tengok bos aku menelan air liur tengok bontot aku melentik depan dia.

Lepas dia simpan duit dalam peti besi bawah mejanya, kita orang pun borak-borak kosong. Aku pakai blouse pendek malam tu. Sememangnya ketat dan sememangnya aku bertudung. Skirt satin hitam yang aku pakai pulak belah kat depan. Aku pun silangkan kaki dan biarkan kain aku yang terbelah tu terbuka dan jatuh. Jadi kaki aku pun terdedah dari hujung sampai ke peha. Bos aku tersenyum tengok aku. Dia macam speechless. Aku pun layan senyum je tengok dia. Kita orang dah tak tau nak borak apa-apa lagi.

Lepas tu bos aku pun berdiri dan dia bagi tau supaya aku jangan bimbang sebab dia boleh temankan aku balik tiap malam. Dia pun jalan depan aku dan aku tarik tangan dia dan letak kat peha aku yang tak tertutup kain skirt. Terhenti langkah bos aku dan dia tengok tangan dia yang kat peha aku dan lepas tu dia rapatkan badan dia kat aku. Aku pun turunkan kaki dari duduk bersilang. Aku tarik badan dia sampai dia berdiri antara dua peha aku. Aku tengok muka dia makin rapat dan aku tahu mesti dia nak cium aku.

Aku pejamkan mata dan bibirnya pun bersatu dengan bibir aku. Aku peluk dia dan sambil tu aku rasa tangan dia usap kedua-dua belah peha aku. Makin lama tangan dia makin masuk dalam belahan kain aku sampai akhirnya tangannya sampai ke kedua belah bontot aku. Dia tarik bontot aku sampai pepek aku rapat kat badan dia. Aku dapat rasa bahagian badannya yang rapat dekat pepek aku tu makin keras. Konek dia rupanya.

Aku buka seluarnya dan aku keluarkan koneknya. Aku pegang konek bos aku dan aku lancapkan. Aku masih berciuman dengannya masa aku lancapkan koneknya sampai aku rasa koneknya berdenyut dalam tangan aku dan air maninya memancut ke peha dan perut aku.

Esoknya pagi-pagi bos aku telefon cakap akak sorang lagi tu cuti emergency. Dia jaga kedai dari pagi sampai ke malam. Jadi maknanya aku masuk kerja hari tu boleh bersama bos. Awal aku masuk hari tu sampai mak aku pelik sebab pukul 11 pagi aku dah siap nak kerja.

Bila aku masuk kedai, tak ada customer. Bos ada kat kaunter sorang-sorang tengok tv. Dia pun pelik sebab aku datang awal sangat. Aku pun terus pergi kat dia dan berdiri tolong kemas meja kaunter. Sebenarnya aku sengaja nak dia tengok body aku yang berseluar jeans ketat masa tu. Baju pulak kemeja ketat yang pendek dan semestinya bertudung.

Entah kenapa bos aku berani pulak tepuk bontot aku. Aku toleh kat dia tengok dia tersengih. Aku pun duduk atas riba dia sambil ketawa-ketawa aku tarik tangan dia ke peha aku. Dia cakap dia suka aku lancapkan dia malam semalam tu. Sambil dia usap kepala aku yang bertudung, dia cakap dia teringin nak rasa aku lancapkan pakai mulut.

Aku pun berdiri balik ke lantai dan aku cium bibir dia. Sambil tu aku buka seluar dia dan aku pegang konek dia yang keras terpacak. Aku berlutut kat lantai dan dekatkan badan aku antara peha dia. Aku pun hisap konek dia sampai air maninya memancut dalam mulut aku. Aku nak keluarkan konek dia dari mulut aku tapi tak boleh sebab dia tekan kepala aku kuat sangat. Apa lagi boleh aku buat kalau air maninya masuk kat tekak, telan sajalah sampai habis.

Sekarang ni dah 5 tahun aku kerja dengan dia. Tiap Jumaat aku mesti pakai kebaya sebab dia yang mintak. Hari lain dia tak kisah aku nak pakai apa pun. Kalau dulu aku selalu lancapkan dia pakai tangan dan mulut, sekarang aku lancapkan dia pakai bontot.

Mula-mula aku goncang konek dia kat bontot sampai pancut kat bontot aku. Beberapa minggu lepas tu aku lancapkan dia pakai celah bontot aku. Kepit kat celah bontot lepas tu gesel koneknya sampai pancut. Beberapa minggu lagi lepas tu aku dah lancapkan dia pakai lubang bontot aku pulak. Punyalah merana masa mula-mula kena dulu. Sekarang sedap tak ingat. Kadang-kadang aku sendiri yang gian.

Walau pun macam tu, dia masih tak cuit pepek aku. Sebab tu aku masih virgin sampai sekarang. Aku rasa dia simpan aku untuk jadi bini agaknya. Sekarang ni pun rumah tangga dia dah retak menanti belah. Bini dia tak puas hati sebab bos aku ada affair dengan aku. Lantaklah orang nak cakap aku ni perampas ke apa ke yang penting aku cintakan bos aku. Aku tak suruh pun bos aku tu ceraikan bini dia. Tapi bini dia sendiri yang nak mintak cerai. Dia orang pun dah tak tinggal bersama. Makin gersanglah bos aku tu.

Sekarang ni bos aku kat dalam biliknya. Dari tengah hari tadi aku taip cerita ni sikit sikit sampai malam baru siap sepenuhnya. Akak sorang lagi tu cuti hari ni. Biasalah orang anak ramai memang macam-macam masalah. Petang tadi aku dah menonggeng kat meja dia bontot kena jolok konek dia lepas dia jilat celah bontot aku. Kejap lagi mesti dia nak lagi tu. Memang dia geram sangat kat aku hari ni sebab aku pakai baju kurung moden warna putih yang ketat dan berkain satin dari tudung sampailah ke kain sarung. Ramai juga customer yang ambil kesempatan tengok body seksi aku terutamanya punggung aku yang nampak sendat bila aku menonggeng nak ambil kertas kat bawah meja printer. Masa aku tukar ink baru dalam printer pun aku sengaja berdiri sambil lentikkan bontot. Mesti ramai yang balik melancap bayangkan aku hari ni. Bos aku pun dah nampaknya melambai aku dari dalam biliknya. Maka aku sebagai bakal isterinya pun sedia menjalankan tugas penuh kasih sayang untuk lelaki yang memuja keseksian tubuh aku tu. Sekian.

Free Servis

Pagi itu Nancy bangun tergesa-gesa. Dia terlelap hingga alarm yang berbunyi tidak didengarnya. Malam tadi dia tidak dapat melelapkan mata kerana nafsunya menggebu-gebu bila dia melihat majalah lucah. Ingatannya kepada dua orang murid yang mengerjakannya di stor simpanan peralatan sukan minggu lalu juga mengganggu fikirannya. Bila dia terlelap jam sudah menunjukkan pukul tiga pagi. Bila saja dia terjaga jam sudah pukul 6.00 pagi.

Di hati rasanya malas untuk bangun tapi tugasnya sebagai pendidik perlu dilaksanakan. Apalagi hari ini adalah hari pertama peperiksaan akhir tahun dan dia dipertanggungjawab menyimpan kertas-kertas soalan. Jika dia tidak hadir akan menimbulkan banyak masalah.

Dicapainya tuala di ampainan. Pakaian yang melekat di badannya dilepaskan dan dilonggok di atas katil. Dia melangkah pantas ke bilik air, suis water heater dihidupkan. Nancy membuka tombol air di shower dan mula menyiram kakinya.

“Eh! kenapa air ni tak hangat.”

Terketar-ketar Nancy bila badannya disirami oleh air sejuk. Dinginnya air di pagi yang sejuk membuat Nancy terasa kesejukan hingga ke tulang hitam. Biasanya bila pacuran dibuka maka air yang hangat dari shower akan menyiram badannya yang polos itu. Tapi pagi ini water heaternya meragam pula. Tiada lampu hijau yang menyala pada tombol water heater di bilik mandinya itu. Sahlah water heaternya telah rosak.

Tengah hari itu Nancy menelefon kedai elektrik yang selalu dilanggannya. Dia memesan supaya mekanik kedai tersebut datang ke rumahnya pada hari minggu untuk memperbaiki water heaternya. Memandangkan dia bekerja pada hari biasa maka pada hari minggu saja Nancy berada di rumah. Apalagi dia hanya tinggal seorang diri maka hari minggu sajalah rumahnya berpenghuni pada siang hari.

Hari minggu itu selepas mandi dan sarapan Nancy membaca akhbar mingguan sejenak. Konsentrasinya tidak di dada akhbar, dia sedang menunggu kedatangan mekanik yang berjanji untuk memperbaiki water heaternya. Dengan berpakaian biasa berupa baju kaftan Nancy masuk ke bilik dan berbaring malas. Kebetulan di katilnya ada majalah porno yang dia tengok-tengok malam tadi. Diambil dan diselak helai demi helai. Adegan hangat yang terpampang di halaman majalah tersebut membuat ghairahnya meledak dan Nancy mula meraba kemaluannya dan kelentitnya digentel-gentel. Nancy mengerang keenakan.

Pon, pon… tiba-tiba Nancy mendengar bunyi hon kenderaan. Beberapa saat kemudian bell pagarnya pula berdering. Nancy dengan rasa terpaksa menyelak langsir biliknya dan kelihatan sebuah pickup dengan logo jenama elektrik berhenti di depan rumahnya. Dia amat kesal kerana diganggu dua manusia tersebut. Nafsunya baru dilayan separuh jalan terpaksa dihentikan bila bunyi hon kereta mengganggunya. Dua orang lelaki berdiri di depan pintu pagar dengan membimbing sebuah beg peralatan.

Nancy bangun dan berjalan ke ruang tamu. Suis yang berada di dinding ditekan dan pintu pagar elektriknya bergerak pelan-pelan dan terbuka. Kedua lelaki tersebut masuk menuju ke pintu utama. Nancy melihat kedua lelaki tersebut. Seorang lelaki muda keturunan melayu dan seorang lelaki separuh baya keturunan cina.

“Miss, mana water heater yang rosak tu?” lelaki melayu bertanya.

“Sana dalam bilik air master bedroom.” Nancy menjawab.

“Man, lu pegi tengok.” Lelaki cina menyuruh kawannya yang bernama Rahman melihat water heater yang rosak.

Lelaki melayu yang bernama Rahman tersebut berjalan ke arah yang ditunjuk. Dia cuba menghidupkan suis dan melihat masalah yang berlaku. Dia membelek-belek alat elektrik yang berkenaan. Rasanya ini perkara kecil saja. Mengikut pengalamannya kemungkinan besar fuse yang terputus. Dia menarik fuse yang sedia terpasang dan membeleknya. Sah, fusenya terbakar.

“Miss, you ada fuse ke?” tanya Rahman.

“Ada rasanya, dalam kotak atas almari tu.” Nancy menunjukkan kotak yang tersusun atas almari pakaian dalam bilik tidur.

“Ada tangga?” Rahman masih bertanya.

“Ada, dalam stor dekat dapur.”

Nancy berjalan ke dapur diikuti oleh Rahman. Setelah pintu stor dibuka pemuda tersebut mengambil tangga yang tersandar di dinding dekat pintu stor.

“Tangga ni goyang, sudah tak kuat ni, tak ada tangga lain ke?” Rahman membuat kesimpulan pada tangga yang dipegangnya.

“Itulah tangga yang ada.” Nancy menjawab lirih.

Sesampainya dalam bilik tidur Rahman memasang tangga di tepi almari pakaian yang agak tinggi. Dia menggoyang-goyang tangga untuk menguji kekuatannya.

“Tangga ni kurang kukuh, miss sajalah yang naik, saya pegang tangga.”

Nancy memerhati Rahman yang sedang memegang tangga. Betul juga kata Rahman, kalau Rahman yang naik tangga tersebut mungkin patah tangga tersebut kerana badan Rahman yang besar itu pasti berat. Nancy yang berbadan langsing itu tentunya mampu disokong oleh tangga berkenaan.

Rahman sedikit beredar ke samping memberi peluang Nancy menaiki tangga untuk mengambil fuse di dalam kotak di atas almari. Satu satu Nancy melangkah hingga ke anak tangga yang kelima. Nancy mula membuka satu demi satu kotak mencari fuse yang disimpannya. Rahman yang berada di bawah mendongak ke atas. Terkejut Rahman bila terpandang paha Nancy yang putih mulus dan kelihatan tundun Nancy yang dihiasi bulu-bulu pendek. Rupanya Nancy yang hanya memakai baju kaftan tidak memakai seluar dalam.

Melihat pemandangan menarik itu tiba-tiba saja batang pelir Rahman mula mengeras. Lelaki melayu yang berumur 25 tahun itu memang mudah terangsang bila melihat perempuan cantik, dan sekarang di hadapannya bukan saja perempuan cantik tetapi kemaluannya juga terpampang cantik. Zakarnya mula membengkak di dalam seluar.

“Pegang kuat-kuat Rahman, kenapa tangga bergoyang?” Nancy bertanya.

“Okey, okey saya pegang kuat.”

Rahman pegang tangga lebih kuat hingga badannya rapat ke tangga dan secara tak sengaja hidungnya tersentuh betis Nancy yang licin mulus. Harum baunya betis perempuan muda tersebut. Rahman makin terangsang. Rahman melihat lagi ke atas dan ketika itu Nancy merenggangkan sedikit kakinya. Rahman dapat melihat rekahan bibir kemaluan Nancy di balik baju kaftan yang longgar tersebut. Rekahan merah itu kelihatan seperti basah. Hidungnya seperti tercium bau burit yang membangkitkan nafsu. Rahman menelan liur melihat panorama yang membangkitkan nafsunya.

“Okey, dah dapat.”

“Miss, turun hati-hati.”

Nancy mengatur langkah, dari anak tangga keempat dia melangkah ke anak tangga ketiga. Dari anak tangga ketiga dia melangkah ke anak tangga kedua, malangnya dia tersalah pijak hingga badannya melayah ke belakang. Nancy melayang ke bawah tapi sempat disambut oleh Rahman. Oleh kerana Rahman sendiri tidak menyangka perkara ini boleh berlaku maka sempat juga dia menangkap Nancy tapi kuda-kudanya tidak kukuh hingga akhirnya kedua mereka terguling di atas katil yang hanya beberapa kaki saja dari almari pakaian tersebut.

Kedua insan tersebut terguling di atas tilam, Nancy menghempap Rahman yang terlentang sambil memeluknya erat. Kedua muka mereka bertemu. Peluang ini tidak dilepas oleh Rahman, dipeluk Nancy dengan lebih erat sambil bibir tebalnya mengucup bibir nipis Nancy yang basah. Nancy cuba memisahkan diri tapi pelukan Rahman makin kuat. Sambil mulutnya masih di mulut Nancy Rahman memusingkan diri dan sekarang Rahman pula yang menindih Nancy.

Rahman bertindak pantas, tangan kanannya mula menyelak kaftan Nancy dan jari-jarinya mula merayap ke alur kemaluan Nancy. Ghairahnya telah terbakar oleh nafsu yang membara. Biji kelentit Nancy digentel-gentelnya sementara mulutnya mula menjilat leher Nancy yang jinjang. Nancy cuba menjerit tapi sepantas kilat Rahman menekup mulut Nancy dengan tangannya.

“Miss jangan menjerit, saya cekik leher miss.”

Nancy cuba mengatur nafasnya, ditarik dan dihembus dalam-dalam. Nancy amat terkejut bila jatuh tadi dan tindakan pantas Rahman menguli badannya membuat dia terkaku. Bila mendengar Rahman akan mencekiknya jika dia melawan perasaan takutnya bertambah-tambah. Apalagi jari-jari Rahman yang kekar itu sedang melingkari lehernya.

“Apa yang kamu nak buat?” tanya Nancy sambil badannya masih ditindih oleh Rahman.

“Saya nak bantu miss. Tadi miss tengok majalah lucah, saya nak bagi miss puas.”

Nancy mula perasan. Waktu loceng pagarnya dibunyikan dia sedang berbaring di atas katil sambil melihat majalah lucah. Tangannya meraba-raba alat sulitnya dan dia merasa keenakan. Perasaan enak ini belum selesai bila dia diganggu dengan kedatangan dua orang lelaki yang akan membetulkan alat water heaternya yang tidak berfungsi. Tergesa-gesa dia bangun dan majalah yang dibacanya dicampak ke atas meja solek. Majalah inilah yang dilihat oleh Rahman.

“Lebih baik miss bekerjasama dan menikmatinya. Jika miss melawan pun miss tetap juga akan saya rogol. Miss yang salah, miss tak pakai seluar dalam. Saya geram tengok burit miss.”

Mendengar perkataan rogol membuat perasaan Nancy terasa ngeri. Kemaluannya akan sakit dan pedih bila dipaksa menerima batang pelir lelaki yang tegang dan keras. Nancy juga baru sedar yang dia tidak memakai seluar dalam dan kemaluannya pasti dilihat oleh Rahman sewaktu dia memanjat tangga tadi. Dia menyalah dirinya kerana tidak hati-hati.

Rahman masih memeluk Nancy, tangannya masih berlegar-legar di tunduh dan lurah Nancy yang mula basah. Itulah kelemahan Nancy, kemaluannya akan mudah banjir bila kelentitnya digosok-gosok. Dia mudah terangsang bila daging kecil itu disentuh. Selalunya dia melancap dengan menggosok daging kecil ini bila dia kesunyian dan ghairahnya bangkit. Hanya beberapa minit saja dia akan mengalami orgasme.

Nancy terus berfikir. Jika dia melawan sekalipun lelaki melayu ini tentu tidak akan melepaskannya. Lebih baik dia akur dan sama-sama menikmati hubungan terlarang tersebut. Apalagi tugasnya pagi tadi belum selesai bila kedua lelaki tersebut datang ke rumahnya.

Melihat tiada lagi penentangan dari Nancy maka Rahman terasa seperti mendapat lampu hijau. Rahman memutarkan badannya hingga mukanya berada di celah kangkang Nancy. Tundun berbulu hitam yang dipangkas rapi dihampiri. Sejak tadi dia memang geram dengan tundun amoi ini. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Rahman memang suka dengan bau kemaluan wanita. Puas mencium, Rahman mula menjilat lubang burit Nancy. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Nancy yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Rahman. Nancy mengeliat menahan kesedapan.

Rahman ingin berlama-lama menikmati burit cina idamannya. Dicium dan dijilat burit Nancy sepuas-puasnya. Disedut dalam-dalam bau istimewa burit cina yang putih melepak itu. Aroma khas burit menjadikan Rahman ketagihan. Bau burit Nancy sungguh segar dan enak. Kalau boleh Rahman ingin berlama-lama membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah bermadu kepunyaan Nancy.

Rahman makin bernafsu dan makin ganas. Lidah Rahman dimasukkan kedalam burit Nancy. Setiap kali lidah Rahman keluar masuk ke dalam burit Nancy, Nancy akan merengek dan mengerang kesedapan. Telah 5 minit Rahman menjilat burit perempuan cina itu dan Nancy hanya mampu mengerang dan merengek bila lidah Rahman berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

“Aahh…. I dah tak tahan ni, I nak hisap batang you,” kata Nancy.

Nancy mula ketagih dengan batang lelaki. Sejak dia mengulum dan mengisap batang pelir muridnya pada kejadian di bilik stor peralatan pendidikan jasmani dulu, dia teringat-ingat batang kenyal yang berada dalam mulutnya. Batang muridnya itu tidaklah besar sangat, itupun mampu membuatnya khayal. Kepunyaan lelaki kekar dan besar bersamanya kali ini tentu lebih besar dan lebih panjang.

Rahman teramat gembira bila Nancy meminta untuk menghisap batang butuhnya. Sepantas kilat dia melondehkan baju dan seluar yang dipakainya. Rahman mula membayangkan bibir merah basah dan cantik itu akan membelai kepala butuhnya. Lidah merah yang runcing itu akan berlegar-legar di batang besarnya.

Rahman merubah posisi, sekarang dalam kedudukan 69. Rahman merapatkan batang butuhnya ke muka Nancy. Rahman memang menanti dan mengharapkan bibir mungil Nancy akan mengulum kepala pelirnya. Nancy memegang lembut zakar Rahman sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Nancy yang putih dan zakar Rahman yang coklat kehitaman. Nancy mengurut-ngurut zakar Rahman perlahan-lahan. Nancy tak perlu menunggu lama kerana zakar Rahman sudah terpacak kaku. Kepala zakar Rahman yang berkilat membengkak bagaikan kudup cendawan yang besar.

Nancy bernafsu melihat kepala pelir Rahman yang berdenyut-denyut. Kepala pelir lelaki melayu yang bersunat kelihatan cantik dan gagah. Berbeza dengan kepala pelir kawan lelakinya yang berkulup, bentuknya macam sotong basah. Nancy makin rakus menghidu kepala licin yang besar seperti buah tomato itu. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Rahman. Rahman tersenyum melihat perilaku Nancy. Hidung mancung Nancy menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidung mancung itu berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Teman wanitanya pun tak pernah melayan batang pelirnya seghairah Nancy.

Nancy amat teruja dengan batang butuh melayu di hadapannya. Kepala pelir Rahman sungguh besar. Kepala yang membulat itu lebih lebar daripada batangnya yang juga besar. Kepala besar itu seperti sebiji buah tomato di hujung batang coklat gelap. Belum pernah Nancy melihat kepala yang sebegini besar. Tentu sedap kepala besar ini bila menyelam ke dalam lubang buritnya.

Dengan posisi 69 Rahman menjilat burit Nancy. Manakala Nancy menjilat dan mengulum zakar Rahman. Butuh Rahman dihisap dan dijilat oleh Nancy. Kepala butuh Rahman yang sebesar buah tomato itu amat sedap bila dinyonyot. Rahman terus menjilat kelentit Nancy yang agak besar dan menonjol. Kelentit Nancy sekarang menjadi sasaran mulut Rahman. Buntut Nancy terangkat-angkat bila lidah Rahman berlegar-legar di kelentitnya.

“Miss saya dah tak tahan, saya nak rasa burit miss,” pinta Rahman.

Nancy tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Rahman seterusnya. Rahman bergerak mencelapak Nancy. Rahman kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Nancy. Burit Nancy yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu-bulu hitam yang terpangkas rapi terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Rahman membelah tebing faraj Nancy dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Rahman menekan punggungnya. Susah juga kepala buah tomato itu untuk masuk. Rahman menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Nancy. Agak tersekat-sekat perjalanannya sungguhpuh burit Nancy teramat basah dengan air cintanya dan air liurnya. Nancy menjerit keenakan. Kepala buah tomato itu benar-benar memberi kenikmatan maksima. Belum pernah Nancy merasa senikmat ini.

Nancy melolong kesedapan tiap kali Rahman menekan dan menarik batang balaknya. Nancy menjerit-jerit kenikmatan bila kepala tomato itu menyondol dinding vaginanya. Jeritan penuh nikmat itu sama seperti jeritan kucing betina yang sedang miang. Tiap kali Rahman menekan seluruh isi burit Nancy ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi burit Nancy ikut sama keluar. Nancy menjadi histeria penuh nikmat. Belakang Rahman dicakar-cakarnya. Bahu Rahman digigit-gigit penuh ghairah.

“Sedap Rahman, sedap,” kata Nancy.

Rahman meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Nancy kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Nancy yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Nancy mendengus kesedapan. Rahman meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Rahman yang masih muda itu memang gagah dan handal. Makin ganas Rahman bertindak makin enak bagi Nancy. Rahman memang geram dengan Nancy yang solid dan cantik itu. Inilah pertama kali dia mengongkek perempuan amoi cina yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Rahman yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Nancy menggelegak.

Tiba-tiba Nancy menjerit, “I dah nak keluar,” jerit Nancy.

Bila mendengar Nancy berkata demikian Rahman melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Nancy. Muka Rahman berkerut manahan nikmat.

“I dah keluar,” kata Nancy kepada Rahman.

Serentak itu Rahman merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat. Sungguh banyak air cinta Nancy menyiram kepala tomato kepunyaan Rahman. Terasa seperti terendam dengan air suam. Rahman rasa dirinya bagaikan terbang di awan biru. Sedap dan sungguh nikmat.

“I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?” tanya Rahman.

“Pancut dalam Rahman, I nak rasa awak punya,” kata Nancy selamba.

Sedetik kemudian Nancy merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Nancy menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih pemuda melayu itu. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia sesekali bersama teman lelakinya.

Rahman memang gagah dan hebat. Amat berlainan jika dibandingkan dengan teman lelakinya yang sebangsa dengannya. Teman lelakinya yang sebaya Rahman itu tak apa-apa jika dibandingkan dengan Rahman. Batang pelir teman lelakinya yang berkepala kecil itu kurang nikmat dibanding kepala pelir Rahman yang seperti buah tomato itu. Malah nikmat yang dirasai dari murid-muridnya tempoh hari lebih sedap daripada teman lelakinya. Sepanjang hidupnya inilah pertama kali Nancy benar-benar menikmati hubungan seks. Nancy yakin inilah kehebatan lelaki melayu yang bersunat.

“Oii.. gua duduk di luar, lu orang buat projek di dalam.” Tiba-tiba Ah Seng bersuara.

Melihat dua makhluk yang bertelanjang bulat di hadapannya membuat butuh Ah Seng mengeras. Nancy yang terkapar lesu diperhati penuh nafsu. Badan Nancy yang bergetah itu menyebabkan nafsu Ah Seng membakar sekujur tubuhnya. Lurah burit Nancy yang terbelah dan berlendir itu membuatkan batang pelirnya meronta-ronta dalam seluar untuk membebaskan dirinya. Cairan jernih mula keluar dari lubang kencingnya dan membasahi kepala kulupnya. Tanpa lengah Ah Seng yang berumur 45 tahun itu membuka seluar dan baju yang dipakainya.

Nancy membuka mata dan melihat Ah Seng melurut-lurut batang pelirnya. Batang perlir cina yang tak bersunat itu kelihatan pucat macam sotong basah. Muncungnya yang tajam itu kelihatan tidak menarik dibandingkan kepunyaan pemuda melayu yang berkepala besar dan garang.

Ah Seng naik ke katil dan menghampiri Nancy. Nancy membiarkan saja. Biarkanlah lelaki tua ini merasai lubang buritnya. Dia sebenarnya telah teramat puas bila bersama Rahman tadi. Dikangkang kakinya luas bagi memudahkan tindakan Ah Seng. Ah Seng yang melihat lubang Nancy yang telah terbuka tidak membuang masa lagi. Kepala kulupnya ditempelkan ke lurah basah dan ditekan kuat. Sekali tekan pelir tua itu terbenam hingga ke pangkal. Dan bermulalah acara sorong tarik.

Nancy membiarkan saja dirinya dikerjakan Ah Seng. Lelaki tua bangsa cina ini batang kulupnya tidak segagah kepunyaan Rahman. Nancy rasa macam jarinya saja bila Ah Seng menekan dan menarik keluar batang kulupnya. Malah batang pelir muridnya lebih sedap daripada batang Ah Seng. Nancy hanya mengangkang dan membiarkan Ah Seng memecut ke garis penamat. Sama sekali tidak nikmat, fikir Nancy.

Ah Seng geram dengan Nancy yang terpejam matanya. Mulut yang separuh terbuka itu sungguh cantik pada pandangannya. Ah Seng tak sabar-sabar ingin menikmati amoi muda ini. Didayung makin laju dan makin kencang dan hanya lima minit Ah Seng tak mampu bertahan lagi. Kepala kulupnya terasa seperti terbakar dek kehangatan lubang Nancy. Ah Seng mengerang kuat dan terpancutlah maninya dalam lubang amoi. Terketar-ketar badannya yang gempal dan boroi itu. Akhirnya dia terkapar keletihan di sebelah Nancy yang masih terpejam.

Rahman yang sudah pulih tenaganya mengambil fuse yang tergeletak di atas katil sewaktu Nancy terjatuh tadi dan memasangnya ke tempatnya di water heater. Suis dibuka dan lampu hijau menyala. Di buka kepala pancur dan mengalir keluar air yang suam-suam kuku.

“OK miss, water heaternya dah siap. Tak perlu bayar, kira free of charge.”

Rahman dan Ah Seng berjalan keluar meninggalkan Nancy yang masih terkapar lesu. Nancy masih memejamkan matanya menikmati kelazatan yang belum pernah dirasainya sebelum ini. Hebat, sungguh hebat pemuda melayu ini. Nancy tersenyum puas…

Tukang Repair Aircond

Raju dapat melihat bibir burit warna merah ternganga diselaputi cairan berlendir. Kebetulan kaki Tini menghala ke pintu. Raju dapat melihat apam Tini yang bermadu itu dengan jelas sekali. Cairan lendir campuran air nikmat Tini dan air mani Ah Tong mengalir keluar membasahi bibir lembut. Batang butuhnya meronta-ronta ingin bebas dari dalam seluar. Nafsunya membakar bagaikan gunung berapi bila melihat
Ah Tong yang gemuk itu menindih Tini yang kecil molek.

Raju bagaikan dirasuk pelesit. Ghairahnya tak boleh dibendung lagi. Batang pelirnya terpacak keras di dalam seluar. Sudah lama dia teringin merasai burit melayu. Dia tahu pelirnya dua kali lebih besar dan panjang dari pelir Ah Tong yang telah tua itu. Tini pasti puas bila merasai batangnya nanti. Tak sabar dipelawa Raju sudah melondehkan pakaiannya. Batang hitamnya terpacak kaku macam tiang bendera. Dilurut-lurut batang keras yang berdenyut-denyut ingin memuntahkan laharnya.

”Boleh saya tumpang sekaki.”

Tini membuka mata bila mendengar suara Raju. Terbeliak matanya melihat Raju telah bertelanjang dengan senjata terhunus sungguh besar dan panjang. Batang pelir warna hitam itu menghala lurus ke arah Tini. Terkejut juga Tini pada mulanya tetapi kerana nafsunya masih belum dipuasi maka dia bersedia saja melayan Raju. Kalau dia membantah sekalipun tentu Raju akan melanyaknya. Lebih baik dia melayan pemuda india itu dan menikmatinya. Dan Tini sendiri pun teringin nak merasai butuh india. Butuh cina telah dicubanya. Butuh melayu telah lama dirasainya.

”Marilah… I dah sedia ni,” pelawa Tini sambil mengangkang lebih luas.

Bagai orang mengantuk disorong bantal, Raju menerkam Tini yang terlentang menunggu. Raju tak kisah pada Ah Tong yang terkapar lesu di sisi Tini. Raju mendekati celah paha Tini. Tundun berbulu hitam yang dipangkas rapi dihampiri. Sejak tadi dia memang geram dengan tundun wanita melayu ini. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Puas mencium, Raju mula menjilat lubang burit Tini. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Tini yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Raju. Tini mengeliat menahan kesedapan.

Raju makin bernafsu dan makin ganas. Lidah Raju dimasukkan kedalam burit Tini. Setiap kali lidah Raju keluar masuk ke dalam burit Tini, Tini akan merengek dan mengerang kesedapan. Telah 5 minit Raju menjilat burit melayu idamannya itu dan Tini hanya mampu mengerang dan merengek bila lidah Raju berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

Telah beberapa kali Raju menonton lakonan gadis ini di tv. Raju kenal model sambilan dan pelakon drama yang cantik ini. Telah lama Raju memasang angan-angan ingin memantat wanita melayu. Apalagi bila mendengar cerita kawan-kawannya bahawa perempuan melayu pandai kemut dan lubang burit hangat. Kadang-kadang Raju melancap sambil membayangkan perempuan melayu yang cantik.

Bila bersendirian di atas katil di bilik tidurnya Raju akan membayangkan mulut mungil gadis-gadis melayu menghisap batang pelirnya yang keras itu. Mulut-mulut dengan bibir merah dan basah akan mengucup mesra kulupnya yang tebal itu. Dia sungguh terangsang bila berimaginasi lidah runcing gadis-gadis melayu berlegar-legar dalam sarung kulup. Sambil membayang tangannya akan melancap batang balaknya dan dia akan puas bila benih-benihnya terpancut laju. Dibayangkan benih-benih hindunya akan menerpa rahim melayu yang subur dan benihnya akan bercambah dalam perut perempuan melayu.

Sekarang bukan lagi angan-angan. Memang nyata burit melayu yang diidam-idamkannya telah menjadi santapannya. Terasa sayang untuk menyelesaikan secepatnya. Raju ingin berlama-lama menikmati burit melayu idamannya. Dicium dan dijilat burit Tini sepuas-puasnya. Disedut dalam-dalam bau istimewa burit melayu. Aroma khas burit menjadikan Raju ketagihan. Bau burit Tini sungguh segar dan enak. Kalau boleh Raju ingin berlama-lama membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah bermadu kepunyaan Tini.

“Raju, I dah tak tahan ni, I nak hisap batang you” kata Tini.

Raju teramat gembira bila Tini meminta untuk menghisap batang butuhnya. Angan-angannya akan menjadi kenyataan. Bibir merah basah dan cantik itu akan membelai kepala butuhnya. Lidah merah yang runcing itu akan berlegar-legar dalam sarung kulupnya.

Raju merapatkan batang butuhnya ke muka Tini. Raju memang menanti dan mengharapkan bibir mungil Tini akan mengulum kepala kulupnya. Jelas sekali terlihat zakar Raju seperti kebanyakan zakar lelaki india yang lain. Zakar tak bersunat itu kepalanya masih tertutup kulup. Macam butuh Ah Tong juga. Cuma kulit kulup Raju lebih tebal daripada kulup Ah Tong. Hanya bahagian lubang kencingnya saja kelihatan.

Tini juga agak hairan kenapa dia amat menyukai batang berkulup. Sejak dia menjadi ketagih menonton dvd lucah maka batang pelir tak bersunat menjadi idamannya. Bila Tini melihat wanita mat saleh membelai dan melancap zakar yang masih ada kulupnya perasaannya menjadi tidak keruan. Bagi Tini zakar berkulup sungguh cantik dan seksi. Terlihat saja zakar tak berkhatan bibir farajnya terasa gatal. Zakar putih atau zakar hitam asal saja tak bersunat boleh membuatkan farajnya serta merta basah. Seperti tercium di hidungku bau kepala zakar yang sentiasa lembab itu. Kemaluannya bagaikan menggamit-gamit supaya zakar-zakar berkulup membenam dalam rongga buritnya.

Terbayang di layar fikiran Tini bagaimana berseri-seri wajah gadis-gadis kulit putih bermain-main dengan batang berkulup. Dilancap dan dilurut-lurut dengan tangan mereka yang lembut dan gebu. Hidung macung menempel dan menghidu aroma kulup. Kepala pelir yang masih tertutup kulup dijilat dan dikucup mesra. Lidah yang runcing dimasukkan ke dalam kulup. Lidah yang basah merah berlegar-legar bermain kepala pelir yang masih terbungkus kulup. Ahh… segala-galanya kulup.

Dan diakhir adegan lengan-lengan comel dengan lembut akan memandu kepala hitam berkulup mencecah lurah merekah. Dengan pantas lelaki negro dengan gagahnya memompa rongga kemaluan wanita kulit putih yang cantik. Batang hitam berurat itu lancar keluar masuk lubang nikmat warna merah. Wanita kulit putih mengerang dan menjerit penuh nikmat. Sinar kepuasan terpancar dari mata gadis-gadis kulit putih yang muda belia. Batang-batang berkulup itu diterima dengan penuh mesra oleh burit-burit indah minah-minah saleh. Dan burit Tini juga mula berair bila membayangkan itu semua.

Sekarang batang hitam berkulup benar-benar berada di hadapannya. Tini memegang lembut zakar Raju sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Tini yang putih dan zakar Raju yang hitam legam. Tini mengurut-ngurut zakar Raju perlaha-lahan. Tini tak perlu menunggu lama kerana zakar Raju sudah terpacak kaku. Kepala zakar Raju yang hitam berkilat yang amat besar yang mula menggelongsor keluar dari kulit kulup dicium mesra oleh Tini. Tini mula meloceh kepala zakar Raju dan keseluruhan kepala licin terbuka. Bagai mengupas buah pisang Tini menarik kulup Raju.

Tini makin rakus menghidu kepala licin yang besar seperti buah epal itu. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Raju. Raju tersenyum melihat perilaku Tini. Hidung mancung Tini menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidung mancung itu berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Teman wanitanya pun tak pernah melayan batang pelirnya seghairah Tini.

Tini amat teruja dengan batang butuh hindu di hadapannya. Kepala pelir Raju sungguh besar. Kepala yang membulat itu dua kali lebih lebar daripada batangnya yang juga besar. Kepala besar itu seperti sebiji buah epal di hujung batang hitam. Belum pernah Tini melihat kepala yang sebegini besar. Zakar negro dan mat salih yang dilihat dalam vcd lucah pun tak mempunyai kepala seperti ini. Kalau adapun besar sedikit daripada batangnya.

“You main I punya, I main you punya,” kata Raju kepada Tini.

Tini memberhentikan mencium zakar Raju. Tini kembali berbaring di atas tilam besar sambil terlentang. Raju yang berbogel berbaring di atas katil. Dengan posisi 69 Raju menjilat burit Tini. Manakala Tini menjilat dan mengulum zakar Raju. Butuh Raju dihisap dan dijilat oleh Tini. Kepala butuh Raju yang sebesar buah epal itu amat sedap bila dinyonyot. Raju terus menjilat kelentit Tini yang agak besar dan menonjol. Kelentit Tini sekarang menjadi sasaran mulut Raju. Buntut Tini terangkat-angkat bila lidah Raju berlegar-legar di kelentitnya.

“Tini, I dah tak tahan, I nak rasa burit you,” pinta Raju.

Tini tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Raju seterusnya. Raju bergerak mencelapak Tini. Raju kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Tini. Burit Tini yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Raju membelah tebing faraj Tini dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Raju menekan punggungnya. Susah juga kepala buah epal itu untuk masuk. Raju menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Tini. Agak tersekat-sekat perjalanannya sungguhpuh burit Tini teramat basah dengan air cintanya dan mani apek cina. Tini menjerit keenakan. Kepala buah epal itu benar-benar memberi kenikmatan maksima. Belum pernah Tini merasa senikmat ini.

Tini melolong kesedapan tiap kali Raju menekan dan menarik batang balaknya. Tini menjerit-jerit kenikmatan bila kepala bual epal itu menyondol dinding vaginanya. Jeritan penuh nikmat itu sama seperti jeritan kucing betinanya. Tiap kali Raju menekan seluruh isi burit Tini ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi burit Tini ikut sama keluar. Tini menjadi histeria penuh nikmat. Belakang Raju dicakar-cakarnya. Bahu Raju digigit-gigit penuh ghairah.

“Sedap Raju, sedap,” kata Tini.

Raju meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Tini kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Tini yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Tini mendengus kesedapan. Raju meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Raju yang masih muda itu memang gagah dibanding Ah Tong yang sudah tua. Makin ganas Raju bertindak makin enak bagi Tini. Raju memang geram dengan Tini yang solid dan cantik itu. Inilah pertama kali dia mengongkek perempuan melayu yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Raju yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Tini menggelegak.

Tiba-tiba Tini menjerit, “I dah nak keluar,” jerit Tini.

Bila mendengar Tini berkata demikian Raju melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Tini. Muka Raju berkerut manahan nikmat.

“I dah keluar,” kata Tini kepada Raju. Serentak itu Raju merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat.

“I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?” tanya Raju.

“Pancut dalam Raju, I nak rasa awak punya,” kata Tini selamba.

Sedetik kemudian Tini merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Tini menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih india. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia bersama suaminya.
Raju memang gagah dan hebat. Ah Tong yang tua itu tak apa-apa jika dibandingkan dengan Raju. Batang pelir apek tua yang berkepala kecil itu kurang nikmat dibanding kepala pelir Raju yang seperti buah epal itu. Sepanjang hidupnya inilah pertama kali Tini benar-benar menikmati hubungan seks.

“Jangan cabut lagi, tahan dulu,” kata Tini.

“Okay, okay,” kata Raju.

Raju terus memeluk Tini. Dikapuk kemas badan Tini yang mekar itu. Selepas beberapa minit Raju mencabut pelirnya dari burit Tini. Raju amat puas boleh melepas air nikmatnya dalam burit perempuan melayu yang cantik manis. Bukan selalu dia dapat peluang seperti ini. Menikmati tubuh model dan pelakon drama tv yang cantik.

” Banyak awak punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Kepala buah epal tu sungguh nikmat. Lubang I macam digaru-garu,” kata Tini.

Tini membaringkan kepalanya di atas dada Raju yang berbulu. Terlihat macam gagak dengan bangau. Tini mengerling balak Raju yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Raju yang telah memberi kepuasan kepadanya. Tini dapat melihat jelas zakar Raju mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Macam batang tua Ah Tong juga. Tini puas dapat merasai dua kulup. Kulup cina dan kulup india. Bagi Tini kulup india memang dahsyat. Keinginannya telah dipenuhi. Tini tersenyum puas.

“Raju, I suka butuh you yang besar tu. I nak main lagi dengan you. Boleh bagi nombor handphone you?”

“Boleh. I memang suka you. Burit you sungguh sedap.”

Tini senyum manja dan Raju senyum puas.

Body Power!

Hai, aku Zafri, lebih mesra dipanggil Zack. Aku nak ceritakan pengalaman pertama aku dalam seks. Well, dulu aku study kat sebuah IPT di ibu kota ni, tapi sekarang dah dua tahun lebih aku kerja sebagai Pegawai Pemasaran di sebuah company di PJ. Aku tak der la handsome sangat, cuma sebagai anak kampung dari Pantai Timur, dah biasa main bendang, di samping main Rugby kat U, so body aku pun kira boleh tahan laa. Sebab tulah ramai Minah nengok nak kena sondol jer… heheheheheh

Pengalaman pertama aku masa aku kat U. (Tapi sebelum tu aku dah biasa dengar, nengok, dan baca pasal seks ni. Cuma praktikal jer belum.) Masa tu cuti semester akhir.. tiga bulan. Sebagai anak orang miskin, aku buatlah part time kat sebuah hotel kat sini… sebagai waiter (nak tolong mak ayah aku). Masa nilah aku mula belajar tentang seks dalam erti kata yang lebih praktikal.

Masa tu waktu pagi. Aku diminta menghantar sarapan ke satu bilik di tingkat lapan (kalau tak silap aku). Aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk serve breakfast ni. Bila pintu di buka, ternyata penghuninya seorang wanita yang cukup cantik dan seksi. Dengan masih bergaun tidur yang singkat dan jarang, cukup untuk menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Aku agak terkedu dan mula berdebar-debar. Aku mula sedar yang dia tidak memakai sebarang pakaian dalam apabila aku perasan puting buah dadanya yang terletak indah.

“Soory miss, may I……” aku mula tergagap-gagap.

“Ohh.. break fast ya..sila..letak atas meja tu yer..” dia tersenyum dan persilakan aku masuk.

Aku menuju ke sebuah meja yang terletak di tengah-tengah bilik tersebut. Semasa aku meletakkan makanan itu atas meja, dia mula berbual kecil dengan aku. Dia tanyakan nama ku dan memperkenalkan dirinya sebagai kak Ayu.

“Just panggil Ayu jer.. nanti nampak tua sangat pula…!” katanya sambil tergelak. Umur dia masa tu aku agak lebih kurang 25. Aku lak 21. Dia beritahu dia kerja sebagai executive kat Utara, then ada meeting kat sini semalam, so dia agak penat lagi untuk pulang ke Utara.

Aku cuma mengangguk dan tidak banyak berkata-kata kerana aku masih berdebar… maklumlah… tak pernah tengok wanita seksi secara live macam ni.

Bila aku nak keluar kak Ayu.. eh Ayu panggil aku balik. Aku ingat dia nak bagi tips ke apa. Rupanya dia minta aku tolong urut belakang dia sikit kerana dia berasa agak lenguh. Aku perlahan duduk di pinggir katil dia dan mula memegang bahu dia perlahan-lahan sambil memicit-micit lembut.

“Ohh Zack.. that’s nice… cuba U ke bawah sikit.” Pintanya.

Dengan tangan aku yang dah gementar masa tu, perlahan aku urut turun ke bawah. Ayu yang meniarap di katil itu memalingkan wajahnya ke arah aku sambil tersenyum padaku dan sesekali memejamkan matanya. Wajahnya yang putih itu sedikit mewarna merah dan begitu mengasyikkan. Dengan kedua tangannya yang terletak di kepalanya, aku perhatikan dengan jelas buah dadanya yang besar tersembul di sebalik rusuknya sewaktu dia meniarap itu. Aku mulalah terbayang adegan-adegan yang pernah aku tonton selama ini. Dan tanganku semakin ke bawah hinggalah ke pinggangya.

Antara sedar dengan tidak, aku merasakan tangan kirinya mula merayap-rayap di pahaku.

“Pandai lah U zack.. Ohh sedapnya..”Dengan manjanya Ayu merengekkan pujian.

Perlahan-lahan tangannya mula menyentuhi sesuatu yang menyembul di celah paha aku tu. Dengan lembut dia mengurutnya perlahan lahan. Aku semakin tidak tahan. Tanganku mula meramas-ramas lembut di sekitar daging bontotnya yang pejal.

Tiba-tiba Ayu membalikkan tubuhnya dan bangun lantas memeluk leherku. Matanya tajam menatap mataku seolah membayangkan sesuatu yang tidak dapat ditahan-tahan lagi. Aku juga dengan lembut memegang pinggangnya yang ramping itu dan bagai ada satu tarikan, aku merapatkan wajahku ke mukanya.

Bibirku mencari bibir merahnya yang basah dan terbuka itu. Bila bibir kami bertaut, aku merasakan Ayu menggerak-gerakkan kepalanya sambil lidahnya mula menjalarkan penerokaan ke seluruh bahagian dalam mulutku. Sesekali lidah kami bersilangan dalam jilatan yang amat indah. Pelukan tangannya di leherku bertambah erat dan rapat.

Aku dapat merasai buah dadanya yang pejal itu menikam dadaku. Dan batangku juga dah semakin tegang. Ayu juga ternyata dapat merasai yang batangku itu dah keras. Lantaran ianya terus dijadikan sasaran ramasan tangannya. Tanganku pula dah mula berani menjelajah buah dadanya. Ku ramas buah dadanya dengan lembut dan aku merasakan nafas Ayu yang semakin galak.

Sementara itu, aku membuka gaun tidurnya yang jarang itu dengan menurunkan zip di belakangya. Ternyatalah bahawa Ayu pada ketika itu tidak memakai panties. Tubuhnya yang putih mulus itu amat mendebarkan jantung ku. Manakala cipap Ayu yang tembam itu pula hanyalah diselaputi oleh sejembut bulu-bulu tipis.

Tak lama kemudian, aku merasakan jari-jarinya mula membuka zip seluar dan tali pinggangku. Ayu mengeluarkan batangku yang ternyata semakin membesar sambil meramas-ramasnya dengan kelembutan jarinya.

Ayu membongkok untuk mula mengucup dan menghisap batangku dengan bibirnya yang kecil membasah itu. Semakin lama Ayu menghisap batangku, semakin sedap ku rasakan. Aku menolak dia ke tepi dan mula membuka seluruh pakaianku. Kemudian perlahan-lahan aku baringkan dia di katil. Aku hujani dia dengan ciuman di leher dan bibirnya. Sementara itu tanganku kembali menerokai buah dadanya. Semakin lama semakin ke bawah hala arah rabaan ku sehinggalah aku dapat merasakan cipapnya yang serba membasah.

“Zack.. please, sekarang …. I dah tak tahan !” Ayu mula menggelinjang dan mengeluh. Dia mengangkat kakinya dan tangannya terus menggenggam batangku. Pada saat itu cipapnya dah cukup terbuka. Perlahan-lahan Ayu menghalakan batangku ke bibir cipapnya.

Aku yang dah tak tahan sangat masa tu, terus menolak batangku ke dalam belahan alur cipapnya. Telaga nikmatnya itu ternyata sudah pun dipenuhi dengan lendiran nafsu. Ayu pantas melingkarkan kedua kakinya pada pinggangku sementara kedua tangannya berpaut kemas di leherku.

Aku menyangga tubuhku dengan kedua siku ku sambil bibir ku masih menggumam bibirnya yang sesekali menjerit entah apa bunyinya. Bontotku mula bergerak turun naik sambil aku cuba mempertahankan rentak yang dibuat bagi meraih kenikmatan yang lebih berpanjangan.

Tidak lama begitu Ayu membalikkan tubuhnya agar dia di atasku. Sekarang posisi Ayu menunggangku dengan batangku masih di dalam cipapnya yang ganas itu. Ayu mula menggerakkan badannya naik turun, seperti orang sedang menunggang kuda. Sementara itu kedua tanganku meramas-ramas dan sesekali menggentel putingnya yang makin menegang.

Makin lama… gerakan naik turunnya makin cepat. Semakin keras batangku bergeselan dengan cipapnya. Namun karena cipapnya sudah pekat berlendir, geselan itu terasa nikmat dan membuatkan batangku semakin keras. Kenikmatan geselan itu ternyata membuatkan Ayu menjerit-jerit kecil.

“Ough … ough … ahhh ….!”

Beberapa saat kemudian, gerakan naik turunnya semakin perlahan. Dia seolah olah ingin merasakan jejak jejak geselan yang telah menimbulkan kenikmatan tadi. Batangku sekarang bergesel lembut dengan cipapnya.

Aku tahu yang dia sebentar lagi nak orgasme. Bibirku pun mulalah merayap di buah dadanya, sambil meramas perlahan-lahan. Lepas tu ku kucup dan hisap putingnya. Tindakan ku ini ternyata telah membuatkan Ayu menggeliat tak ketentuan.

“Ahhh … aauhhhhg … terus Zack … ohhh…!” Tak lama kemudian, Ayu mula mengejang dan menjerit.

“Zack, I tak tahan lagi …! Ohhh…. uhff….!” Serentak itu juga aku merasakan yang batangku telah dibasahi cairan yang terbit cipapnya. Ayu merebahkan badannya di atasku. Aku terus mengucup dan mengulum kedua putingnya di samping menjilat di celahan buah dadanya. Tangan kiriku membelai lembut rambutnya dan tangan kananku pula giat meramas-ramas bontotnya yang pejal itu.

Setelah beberapa minit, aku memberitahu Ayu yang aku nak cuba doggie lak. Tanpa banyak soal, dia mengangkang dengan satu kaki melutut di atas tilam dan badannya membongkok dengan kedua tangannya memegang sandaran katil. Aku pun hunjamkanlah batangku ke dalam cipapnya dari belakang. Ternyata cipapnya itu masih lagi cukup membasah.

Aku pegang pinggangnya yang ramping dan aku mula menggerakkan bontotku. Batangku keluar masuk cipapnya, mula-mula dengan perlahan-lahan, namun makin lama aku makin cepatkan gerakan. Badan Ayu tergoncang-goncang akibat penangan aku tu dan dia mula merintih-rintih.

“Ough …. Oohhh … Oughhh … lagi Zack… lagi….!”.

Setelah aku hunjam dengan cepat dan bertenaga, aku perlahankan ayunan batangku dan ku rangkum buah dadanya sambil meramas-ramas lembut. Kemudian aku cepatkan semula hentak tusukanku ke dalam cipapnya. Akibatnya…. Ayu menjerit-jerit lagi.

“Uughhh … ughhh …. Oughhh ….!” Jeritannya saja dah cukup untuk melonjakkan rangsangan nafsu ku. Lantaran itulah kerakusan ku bertambah semarak dan bertenaga. Aku benar benar telah dihantui kenikmatan yang maha hebat. Bagaikan orang kena rasuk cipap Ayu itu ku henyak tak henti henti. Ayu menjerit-jerit akibat penangan ganas aku tu. Api keperitan dah mula menghurungi cipapnya.

“Zack…! Oh sudahlah Zack…! Ohhh… Ayu tak tak nak lagi……!” Ayu merayukan belas simpati ku. Lantaran itu akhirnya aku keluarkan juga batangku dari cipapnya. Kemudian pantas memaksa Ayu berbaring di atas katil.

“Sorry Ayu… I belum puas lagi ni… kita main sikit lagi yaa…. !” Bisek ku ke telinganya. Sebelum dia sempat menidakkan hajat ku, dia terus ku tindih. Kemudian dengan satu henjutan padu, batangku terbenam masuk ke dalam cipapnya.

“Aiiiissshhhh….. teruk Ayu macam ni…… Pleeeeease….! slow-slow ya Zack….!” Ayu membisekkan rayu simpati ke telinga ku. Namun selain dari itu, dia tidak langsung cuba bertindak untuk menghalang kemahuan ku. Malahan seberapa yang boleh dia cuba untuk menselesakan diri demi untuk memenuhi hajat nafsu aku.

Sekarang aku merasakan kedua buah dadanya menegang di dadaku. Kedua tangan Ayu memeluk belakangku dan aku pun memulakan aksi pergerakkan pinggangku naik turun. Sementara itu mulut kami saling berciuman sambil lidah kami cuba saling membelit.

Bontot Ayu ikut sama bergerak seirama dengan gerakan bontotku…. Terbeliak biji matanya kerana terlalu bersungguh nak puaskan aku. Itulah juga yang membuatkan aku semakin tak tahan. Aku merasakan nikmatnya yang amat luar biasa sedapnya. Ternyata kesungguhan Ayu itu telah berhasil mendesak ketibaan kemuncak nafsu ku.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar nafas Ayu kembali mula tidak teratur dan aku mempercepatkan goyanganku. Aku merasakan cipapnya makin basah. Badannya juga menggelinjang-gelinjang di bawah tindihan badanku dan tangannya mula meramas rambutku. Makin lama rintihannya semakin kuat.

“Ahhh… emmhhh…. Zack, lagi… oughhh…!”

Beberapa saat kemudian, Ayu menjerit…

“Zack, I tak tahan lagi… oughhh….! ” dan badannya mulai mengejang dan aku merasakan muntahan nafsuku sendiri turut sama mengalir di dalam batangku. Desakan kemuncak syahwat ku dah tak dapat lagi aku bendung. Maka demi nyahut kelantangan seruan berahi, aku pun mula perlahankan rentak goyanganku.

Sejurus kemudian, aku tekan batangku itu masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap Ayu…. Makinlah ganas dan lantang dia mengejang dan menjerit.

“Ouhhhh….!” Bunyi gema suara kami berdua. Ayu mengejang sambil erat memelukku. Air ku menyembur di dalam cipapnya…… Kami berdua merasakan sensasi yang luar amat biasa.

Beberapa lama kemudian, kita berdua sekali lagi terkulai lemas. Namun aku tetap lagi mencium bibir dan lehernya dengan lembut. Tanganku mengelus-elus kedua buah dadanya. Setelah itu kami bersama lagi sebanyak berberapa round….

Bila sedar sedar, waktu sudah pun lebih pukul dua petang. Maka hari itu teruklah aku dimarahi boss…. namun agak baloi juga sebab ia merupakan satu bentuk pelaburan nafsu yang cukup baik.

Sejak itu Ayu menjadi sex partner ku yang intim, dan dia juga banyak membantu kewanganku. Rupanya Ayu ni memang dah cukup banyak pengalamannya…. setelah berada di UK hampir enam tahun.

Well, dia kata akulah di antara sex partnernya yang terbaik.. wooo..! Nantilah aku citerkan lagi pengalaman aku bersamanya selepas peristiwa itu.

Penyambut Tetamu Noni

Aku begitu kecewa apabila keputusan S.T.P.M di umumkan kerana walaupun lulus tetapi tidak melayakkan aku untuk menyambung pelajaran ke menara gading. Keluarga ku memberi perangsang agar aku terus mencuba. Pada mulanya aku berhasrat untuk menurutkan kemahuan keluarga ku. Setelah berfikir panjang perasaan malas untuk mentelaah subjects yang sama. Keluarga ku tidak membantah dengan keputusan ku walau pun mereka kecewa yang dapat aku perhatikan dari raut wajah mereka.

Buat beberapa ketika aku hanya duduk di rumah sahaja sehingga lah pada satu pagi aku terbaca satu advertisement dari akhbar The Star bahawa terdapat sebuah resort yang tersohor di Langkawi memerlukan seorang receptionist yang memiliki kelulusan sebagaimana yang aku perolehi sekarang. Tanpa membuang masa aku terus memajukan application dengan menyertakan segala documents yang di perlukan.

Aku sedang menyapu di halaman rumah apabila seorang postman membunyikan horn motornya. Dari sampul surat nya aku sudah dapat menganggak siapa pengirimnya. Tanpa berlengah aku terus membuka sampul surat tersebut. Aku begitu gembira setelah mendapati isi kandungannya menyatakan yang aku telah berjaya pada interview tempoh hari. Tanpa disedari aku telah memekik memanggil ibuku yang kebetulan berada di dapur. Setelah mengetahui mengapa, ibuku turut gembira dan berkata,”Syukurlah nak” sambil memelok erat tubuh ku.

Bila tiba hari nya ayah ku dengan di temani oleh ibu menghantar ku ke tempat yang di tuju. Setelah beres semuanya kedua ibu bapa ku menempah bilik kerana mereka hendak berihat dulu sebelum pulang. Walaupun aku belum mula bertugas discount untuk sewa bilik telah diberikan oleh pihat resorts kepada ayah ku. Bagi diriku sudah di sediakan sebuah bilik khas untuk pekerja yang masih bujang sekira nya aku mahu dengan di kena kan sedikit bayaran. Kedua ibu bapa ku agak gembira kerana aku tidak payah susah susah mencari rumah atau pun bilik sewa.

Hari pertama begitu menyeronokkan kerana kesemua staffs sedia memberikan tunjuk ajar. Akhirnya kami semua seolah olah macam satu keluarga. Bagi diri ku pula tidak malu untuk bertanya perkara perkara yang aku kurang yakin dan faham, kerana boleh dikatakan aku adalah jenis periang dan mudah mesra.

Buat permulaan aku bertugas office hours. Bertugas sebagai seorang receptionist begitu menyeronokkan kerana aku dapat berkenalan dengan para para pelancong terutama mereka yang datang dari luar Negara. So far so good. Tiada apa apa yang menyusahkan untuk menjadi penghalang kepada tugas ku.

Melihatkan yang aku sudah dapat mensesuaikan diri dan tinggal di resorts yang sama pihak majikan menyuruh aku berkerja shift dan aku akur. Yang agak susah apabila berkerja shift malam aku kena pastikan yang semua pelanggan berada di tempat tempat mereka. Sekiranya pengawal memberitahu aku berkaitan dengan pelanggan yang tiada di tempat mereka setelah malam agak lewat aku akan mengarahkan bahagian peronda untuk membuat penyiasatan setelah aku meneliti buku daftar pelanggan.

Pada satu malam setelah aku off duty aku sendiri menawarkan diri kepada Boss untuk meronda kerana beberapa orang peronda ada yang ambil cuti, ada yang off dengan bilik bilik dan chalets fully booked dan diizinkan. Tidak lah boring duduk seorang diri di dalam bilik walau pun segala keperluan ada di sediakan.

Selesai makan malam aku berihat buat seketika sebelum membuat rondaan tanpa di temani oleh guard kerana aku berpendapat tiada apa yang merbahaya di kawasan resorts. Langkah ku terhenti apabila melintasi sebuah chalet kerana kedengaran suara perempuan merintih dengan berkata,”Sedap bang, sedap, henjut laju sikit, Ita hendak sampai ni”. Tubuh ku jadi seram sejuk. Setelah dapat mengawal diri aku bertapak dengan berhati hati mencari number chalet untuk memudahkan aku membuat penyemakan berkenaan dengan penyewa nya sebelum menuju ke jendela yang aku perhatikan agak renggang.

Sekali lagi tubuh ku mengiggil setelah dapat melihat satu adengan yang belum pernah aku lihat sebelum ini. Si teruna yang dalam keadaan menyiarap di atas tubuh seorang perempuan yang sedang mengangkang aku perhatikan sedang membuat aksi “PUMPING” dan sekali sekala memberhentikan pergerakan “PUMPING nya” sebelum menyonyot puting tetek perempuan yang merintih kesedapan silih berganti. Lama juga aku terpaku memerhatikan gelagat mereka. Tanpa disedari tangan ku sudah mula meramas ramas cipap ku sendiri setelah dapat melihat senjata sulit si teruna yang begitu tegang keluar masuk, keluar masuk dalam lubang cipap si perempuang yang berkaedaan seolah olah memberikan satu tadahan nekmat untuk si terunan sambil dia mengharapkan satu rasa kepuasan dari tusukan senjata sulit si teruna yang kelihatan begitu tekun melakukannya.

“Bang laju bang Ita hendak coming lagi, oh bang sedap nya”perempuan yang sedang mengangkang bersuara manja sambil kedua belah tangan nya memeluk tubuh jejaka yang sedang “PUMPING” dan sambung berbicara,”kita main lama sikit ia bang”. Si jejaka tidak menjawab hanya menganggukkan kepalanya dalam keadaan terus “PUMPING”. Melihatkan itu kedua belah tangan ku semakin mengganas tanpa dapat dikawal, yang kanan sedang meramas ramas breasts dan yang kiri sudah berada di dalam panties sambil mengarit arit alur cipap ku sendiri.

Aku tersentak bila bahu ku di cuit dan terus membetulkan kedudukan kedua dua belah tangan ku. Bila aku berpaling untuk mempastikan cuitan tersebut, seorang lelaki Mat Salleh meletakkan jari telunjuknya ke arah bibir ku, sebagai isyarat agar aku diam. Aku terdiam buat seketika dan kami sama sama menyaksikan adengan ranjang secara live sebelum Mat Salleh yang baru mencuit bahu ku memegang tangan ku untuk beredar dari tempat tersebut walau pun adengan ranjang yang di lakonkan oleh sepasang teruna dan dara belum tiba ke kemuncak nya. Aneh nya aku menurutkan sahaja ajakan Mat Salleh tersebut tanpa berfikir bencana yang akan meninpa diri ku.

Tidak berapa lama berjalan kami tiba di kawasan recreation dan melabuhkan ponggong di sebuah bangku yang agak terpencil. “Do I know you, aren’t you one of the receptionists working in this resorts?” Mat Salleh berbicara sambil memegang bahu ku dan mengenalkan dirinya yang bernama Thomas Simpson. Bagi diri ku tidak payah di perkenalkan lagi kerana tekaannya tepat-NONI-.mungkin dia lihat dari name tack yang aku pakai semasa bertugas di counter.

“Have you ever enggaged in that type of performance that we had just witnessed a while ago before”. Simpson bertanya seraya merenung wajah ku. “No, never, I ‘m still virgin” balas ku terketar ketar dan cuba meminta diri untuk pulang walau pun di kala itu perasaan ku sedang berlawan dengan nafsu yang masih membara setelah melihat live show sebentar tadi.

“Why are you in a hurry, I am not going to harm you , I just want to make friend with you” Simpson berkata sambil memegang kedua belah pipi ku. Mungkin aku tidak membantah, Simpson mengambil kesempatan dengan bertindak untuk merapatkan bibir nya ke bibir ku dan kami bercumbuan buat seketika. Tanpa di ajar lidah ku sendiri memasuki ruang dalam mulut Simpson yang terus menghisapnya sebelum menjulurkan lidahnya untuk aku hisap.Pertama kali lidah ku di hisap dan aku mengisap lidah orang lain yang membuat gelora nafsu semakin memuncak.Aku dapat rasa kan bahawa Simpson mungkin bangga kerana dapat seduceku.

Dada ku berombak kencang apabila tangan kanan Simpson meramas ramas breasts ku sambil tangan kiri nya merayap di celah kelengkang ku. “I fell your panties is getting wet, doesn’t the wet panties irritated your little pussy?” Simpson berbisik di telinga ku. Aku tidak menjawap kerana nafsuku sudah semakin mendesak. Tambahan bila Simpson memeluk erat tubuh ku dengan merapatkan penis nya yang sudah begitu keras menyentuh perut ku. Simpson pula aku perhatikan tidak lepas peluang dengan kaedaan diri ku yang sudah begitu sukar untuk di kawal. Aksi ranjang yang baru ku lihat sebentar tadi gambaran nya seolah olah semakin jelas kelihatan.

Bila Simpson cuba menanggalkan seluar jeans ku aku berkata dengan nada terketar ketar, “Simpson this place is not suitable, can we continue with the adventure at a most decent and comfortable place?”.

“Are you so sure with what you had just said with no regret later on, You had just told me that you are still virgin”. Simpsom berkata setelah beliau berdiri sambil memegang bahu ku sebelum mengosok gosok manja tengkokku.

Melihatkan yang aku tidak menjawab dan asyik memerhati di celah kelengkang nya,Simson sambung berbicara dengan berkata,”So let us go to my chalet then” dan terus menarik tangan ku. Sambil memeluk pingang ku kami mengatur langkah ke tempat yang bakal menyaksikan dara ku di robek setelah aku sendiri berkelakuan seolah olah mengizinkan nya. Sekali sekala kami berhenti apabila simpsom memaut rapat tubuh ku untuk bercumbuan.

Aku memerhati kaedaan sekeliling sebelum melangkah masuk kedalam chalet yang di sewa oleh Simpson. Dengan ceremat Simpson menatang tubuh ku menuju ke katil setelah pintu di tutup rapat. Kami duduk di tepi katil dalam keadaan berpelukan untuk bercumbuan dengan di terangi lampu tidur.

Sebelum menanggalkan baju ku, Simpson mengulangi kata-katanya dahulu agar aku fikir semasak-masaknya sebelum berlaku sesuatu kerana dia tidak mahu aku menyesal di kemudian hari dengan mengata kan yang dia tidak memaksa. Sambil dia berbicara tangannya pantas menanggalkan pakaianku dan merebahkan badanku ke atas katil dengan hanya berpakaian panties dan bra sahaja dan baring di sebelah kanan ku setelah dia sendiri bogel dengan kaedaan penisnya yang fully erected.

Sambil mencium pipi ku, Simpson memberi isyarat agar aku mengusap usap penisnya yang sudah begitu tegang. Semasa berbuat demikian, aku teringat semasa di kampong bila aku mengunggis tebu telor yang mana ruas nya sama besar dengan penis Simpson.

“Noni, what do you think about my penis, don’t you like it?” Simpson berkata sambil mengosok gosok perut ku.”I just don’t know what to say, because this is my first time looking and touching adult’s blunt secret tool, doesn’t its appear a bit over size for my little pussy?”. Balas ku.

“You need not fear, because your pussy is elastic and I promise to be gentle when inserting my seven inches long and stout blunt tool into your pussy. Before this, I had inserted it into a little pussy of a Siamese girl whose body was smaller then yours, which ended with her getting what she wanted, without any damage” balas Simpson sambil menanggalkan bra ku.

Aku semakin terangsang bila Simpsom menyonyot my breasts nipples dengan tangan ku masih lagi mengengam dan mengusap usap penis nya. Puas dengan breasts ku, Simpson menanggalkan panties ku. Aku mengangkat ponggong ku untuk memudah kan Simpson menanggalkannya.

“What a hairless and fleshy little pussy, I like this kind of pussy” Simpson berbicara sambil mengosok gosok kawasan pussy ku. Simpson mengalihkan kedudukan nya di celah kelengkang ku dan terus menjilat jilat pussy ku hingga membuatkan nafsu ku semakin bergelora. “Oh Simpson I feel so good, please suck a bit harder” pinta ku dalam kaedaan merintih.

“Noni, your secret passage is already wet” kata Simpson. “Simpson please fuck me, I just couldn’t hold any longer”. Aku merintih.

Simpson berhenti menjilat dan terus merenung ke arah muka ku sambil mengarit arit kan penis nya di muka pintu lubang nekmat ku dan berkata,”Noni, this will be the last for me to warn you, you still have time to terminate the game, I’m not forcing you, don’t you want to preserve your virginity for your future husband?”.

Aku tahu bahawa aku sudah tidak dapat berpatah balik kerana tuntutan nafsu ku begitu bergelora dan aku percaya yang Simpson begitu ikhlas dengan kata kata nya. Aku merapatkan kelengkang ku ke arah kelengkang Simpson. Sambil merenung tajam ke arah muka Simpson aku pegang his seven inches long and stout blunt toll and direct it to my pussy.

Simpson merapatkan muka nya ke muka ku dan terus mencium dahi ku dan berkata, “You will be the first virgin girl that I’m going to fuck,if it materialize, it’s going to be the most memorable moment for me and my seven inches long and stout blunt tool and I’m sure that this memorable episode will be engraved in my heart for ever”.

Aku memerhati dengan cemas bila Simpson hendak memasukkan penis nya ke dalam lubang cipap ku yang sudah begitu bersedia. Belum pun kepala takuk nya melepasi, aku menyuruh Simpson memperlahan kan sorongan nya kerana aku merasa sedikit perit dengan berkata,”Slow a bit simpson, I feel a bit sore”.

Simpson memberhentikan aksi menyorong penis nya dan terus menjilat jilat alur cipap ku dan melakukan nya semula setelah mendapati alur cipap ku sudah agak leach. Simpson terhenti meloloskan penis nya kerana dia terasa halangan selaput dara ku.

Sambil memberikan sekuntum senyuman ke arah ku Simpsom berkata, “Yes I can feel that you are still virgin,do you want my seven inches long and stout blunt tool to snatch that virginity of yours”.

Aku tak pasti mengapa aku membalas senyuman Simpson sanbil menganggukkan kepala tanda setuju. Setelah mengucup bibir ku yang mengalami sedikit nekmat dengan kehadiran penis nya walau pun baru 1/3 masuk Simpson berkata “Through reading I’m sure that you will feel a bit sore when I force my seven inces long and stout blunt tool into your vagina, but it will just be a moment when you will anticipate the pleasure in fucking,I can guarantee you that”.

Simpson meluruskan badan nya sambil menyuruh aku mengangkat kepalaku untuk melihat dan menekmati upacara pecah dara ku sendiri. Aku akur sambil memerhatikan penis Simpson di tekan pelahan untuk mengelak kan aku merasa sakit yang berlebihan.

Lubang cipap ku merasa sedikit perit dan aku terpaksa menahannya kerana aku kini di dalam kaedaan benar benar mengharapkan tadahan nekmat ku untuk mendapat kan satu kepuasan yang begitu sukar untuk di nukilkan.

Aku mengetab bibir sambil merasakan yang penis Simpson sedang berusaha untuk membolosi selaput dara ku. Akhirnya dia robek. Sebelum meneruskan pergerakan penisnya,Simpson mencabutnya dahulu untuk membersihkan kesan darah yang sudah terbit dan terus mencium pussy ku. Sebelum memasuk kan semula penis nya Simpson merangkul tubuh ku dan berkata, “Thank you Noni, you will always be remembered”.

Sekali lagi aku mengangkat kepala ku untuk melihat penis pertama yang bakal menghuni dan memuaskan tuntutan nafsu ku. Dalam kaedaan masih lagi menahan rasa ngilu aku memerhatikan dengan penuh minat kemasukan penis Simpson ke dalam lubang cipap ku dengan berakhir yang ianya santak ke pangkal.

Simpson memberhentikan aksi menyorong his seven inches long blunt tool as it has already reach the maximum seven inches. I can feel that his penis fully filled my secret passage, what a pleasurable moment and I’m still waiting for the out come-THE PLEASURE OF FUCKING-

Dengan memelok erat tubuh ku, Simpson merapat kan bibirnya dan kami bercumbuan buat seketika. Simpson mengerak kan penis nya persis piston yang bergerak di dalam block nya, sungguh nekmat.

“Oh Simpson I feel so good, of what a pleasure, oh Simpson oh oohhh I’m coming, I’m coming” aku bersuara dalam kaedaan penuh nekmat. Simpson melajukan tujahan nya untuk membantu aku yang sedang mencari satu kepuasan yang hampir menjelma. Setelah aku reda, Simpson menyuruh aku duduk menyangkong di atas peha nya dalam kaedaan membelakangi nya. Setelah pasti yang his seven inches long blunt tool berada di sasaran, Simpson memegang pinggang ku seraya menyuruh aku menurun kan ponggong ku dan berkata, “I really want you to enjoy the fucking by looking at my penis that move in and out of your tight little pussy.

Kini aku terpaksa mengerak kan ponggong ku agak laju kerana aku sendiri sudah hendak coming buat kali kedua. Simpson faham sambil memegang erat kedua dua peha ku agar his seven inches long stout blunt tool tidak tercabut dek aksi kegahiran ku mencari kepuasan Kali ini aku benar benar merasakan satu kepuasan kerana rasa ngilu sudah hilang.

Simpson mencium belakang ku setelah pergerakan ku reda dengan menyuruh aku bangun dan baring semula. Sambil melebarkan kangkang ku, Simpson berkata, “Noni you have just experience the pleasure of being fuck,isn’t it, now I’m going to give you the most great moment in fucking that you will never forget and most probably you will want for more.

Setelah his seven inches long and stout blunt tool fully buried in my pussy, Simpson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik penis nya yang aku rasakan begitu sendat di dalam terowong ajaib pussy ku. Sekali sekala Simpson memberhentikan aksi sorong-tarik penisnya untuk membolehkan beliau menyonyot nipples breasts ku silih berganti.

Kini aku dapat rasakan kebenaran kata kata Simpson kerana sedah mula terbit satu rasa yang sukar untuk aku nukil kan dengan segala otot-otot dalam terowong ajaib pussy ku sudah mula active dengan mengemot ngemot penis Simpson yang aku rasakan semakin bertenaga dengan pergerakan keluar-masuk keluar-masuknya. Sambil melajukan aksi sorong-tarik sorong-tarik his seven inches long and stout blunt tool Simpson bersuara, “Noni, I’m coming, I’m coming, oh Noni” dan terus memancutkan cecair pekatnya dengan begitu bertenaga dan banyak. Rasa suam suam panans nya memberikan aku satu kepuasan. Aku dapat rasakan yang tadahan nekmat ku tidak menghampakan kerana satu kepuasan yang aku harap kan telah terlaksana.

Dengan his seven inches long and stout blunt tool masih lagi berada di dalam terowong ajaib pussy ku, Simpson berkata, “Thank you Noni for the most great and pleasurable moment” dan terus merangkul erat tubuh ku. Semasa kami sedang bercumbuan aku dapat rasakan penis Simpson yang sudah agak mengendur mengelunsur keluar.Kami baring terlentang buat seketika. Pancutan yang di lakukan oleh penis Simpson ke dalam terowong ajaib ku terasa meleleh keluar membasahi lubang dubur ku. Sambil mengosok gosok perut ku, Simpson berkata, “Noni, I will give you a few harmless tablets as a precaution to avoid you from getting pregnant, if you want to get pregnant then don’t take the tablets”

“Thank you Simpson, why don’t I think of that earlier before anting you to fuck me”. Balas ku sambil memerhatikan penis Simpson yang sudah mula hendak jaga semula. Mengelakkan dari being fuck without Simpson cleaning his penis aku segera ke bilik air untuk membersihkan rasa lekit dengan bau yang agak memualkan. Simpson masuk kedalam bilik air dengan penis nya separuh mengkal setelah aku keluar.

Melihat kan yang aku sudah hendak mengenakan pakaian, Simpson bertanya kemana aku hendak pergi dan kalau boleh dia hendak aku tidur bersama sama dengan dia dengan merayu, “I know that you are off tomorrow, please sleep with me so that I can tried to repay the most memorable moment we had just anticipated a few moment ago resulting in you loosing your virginity that had just being rob by my seven inches long and stout blunt tool, I will not fuck you if you refuse, I just want to hold you in my arms while we are sleeping, who knows we might get a most pleasant dream in our sleep, please Noni don’t turn down my request”.

Akhir nya aku mengalah dengan pujuk rayu Simpson dan terus menanggalkan pakaian ku kerana Simpson hendak kami tidur dengan hanya mengenakan pakaian dalam sahaja. Aku merasa sungguh nyaman bila berada di dalam pelokan Simpson yang tidak henti henti mengucapkan “Thank You” kerana sudi menyerahkan dara ku untuk santapan his seven inches long and stout blunt tool.

Baru beberapa jam terlena, aku terjaga setelah merasakan penis Simpson yang begitu keras menyentuh peha ku. Tanpa ku sedari pussy ku sendiri sudah mula active dengan mengeluarkan cecair yang agak pekat. Simpson terjaga bila merasa penis nya di usap usap dengan melempar kan sekuntum senyuman yang penuh bermakna dan terus menyonyot nipples breasts ku yang aku pasti dia tahu bahawa aku menyukai perbuatan nya itu. “Noni, don’t you mind sucking my penis” Simpson bersuara sambil meraba raba my hairless pussy,beberapa jam yang lalu telah di ceroboh oleh penisnya.

“I will ” balas ku dan terus mengolom penis nya. Menyedari yang aku sudi melakukannya,Simpson menyuruh aku menyiarap di atas badannya dengan menghalakan pussy ku ke arah muka nya agar dia dapat menjilat jilat alur pussy ku.”Simpson, your seven inches long and stout blunt tool is fully erected, don’t you like to buried it into my tommy?”. Aku berkata setelah berhenti menghisap penis nya.

“What say you if I buried my penis from behind, doggy-style” balas Simpson seraya menyuruh aku berposisi dalam kaedaan merangkak. Aku melihat dengan penuh minat bila Simpson mula menyorong penisnya yang pada peringkat awal aku masih merasa ngilu dan hilang seketika kemudian.

Aku perhatikan bahawa Simpson adalah seorang yang berpengelaman in fucking, kerana termasuk yang ini sudah beberapa posisi di lakukannya ke atas diri ku yang kesemua nya berkesudahan dengan kejayaan. Setelah aku climex aku memberitahu Simpson bahawa sebelum dia ejaculate aku hendak di lakukan dalam kaedaan aku mengangkang di bawah sambil dia memainkan peranan dari atas.

Akur dengan permintaan ku, impson mencabut penis nya sambil menyuruh aku baring terlentang. Setelah kangkang ku di buka dengan agak lebar,Simpson membenamkan penis nya. Otot-otot dalam terowong ajaib ku mula mengemot ngemot penis Simpson seolah olah memberikan satu tanda kemeseraan, satu perbuatan yang begitu di gemari oleh Simpson. Akhir nya kami climex bersama, yang memberikan aku satu kepuasan yang sungguh bermakna seolah olah aku mengharapkan agar ia nya berterusan kalau boleh.

Tanpa membersih kan badan kami tidur berpelokan dalam kaedaan bertentang muka. “Simpson, if you don’t mine I would like to ask you a few questions? Aku berkata sambil mengosok gosok belakangnya. “You can ask me any questions” balas Simpson sambil mencium dahiku.

“As a tourist that like to travel from country to country, haw many girls had you fucked?” aku bertanya.

“When ever I stay in one place I will try my very best to fuck any available local’s, but I avoid from haring prostitute and negro,because my seven inches long and stout blunt tool doesn’t fit for Negro who need much more longer tool than mine which only fit to satisfied my race and Asian’s girls. Of all the girls, you are the first virgin I ever fuck and I thank you for that”. Simpson berbicara dengan agak panjang.

“Do you want to tell me that there are men who posses a longer penis then yours?” tanya ku lagi kerana kurang yak. “Why not, I have a friend whose blunt tool is almost a foot long and much stouter then mine” balas Simpson.

“My goodness, with that length I don’t think it’s suitable for my pussy, I’m sure it will tear apart my vagina, don’t you thing so”. Balas ku.

Simpson hanya senyum dan terus memeluk erat tubuh ku dengan memberi isyarat yang dia mengantuk. Selang beberapa minit aku terlena dalam pelokan jejaka bertuah yang telah berjaya merobek dara ku.

Pagi nya aku bangun awal dan terus pulang untuk mengelak dari pengetahuan kawan kawan setelah memberi isyarat agar tengah hari nanti kami dapat berjumpa di dewan makan. Sebelum melangkah keluar, Simpson menyuruh aku mengambil tablets yang di katakan nya untuk mencegah aku dari hamil.

Dua malam berbaki sebelum Simpson pulang aku tidur dengan nya. Sangkaan ku memang tepat bahawa Simpson sungguh berpengalaman. Kerana setiap kali his seven inches long and stout blunt tool hendak bermastutin di dalam trowong ajaib pussy ku macam macam posisi di lakukan nya dan kesemua nya memberi kepuasan sebagaimana yang aku harapkan, kecuali bila dia hendak ejaculate kami akan laku kan dalam posisi yang aku suka.

“Don’t forget to sent me a post card and please tell all the good thing to all your friend about Malaysia and don’t forget to tell your friend if you think that he would be of my taste about me”. ku berpesan kepada Simpson sebelum dia berlepas pulang.

Selang beberapa lama aku menerima sepucuk surat dari Simpson menyatakan bahawa beberapa orang kenalan nya akan datang melancong ke Langkawi dan memberitahu ku bahawa salah seorang dari kenalan nya ‘is of my taste’ tetapi yang tak sedap nya his blunt tool is almost nine inches in length and a bit stout than that of Simpson’s, akan menghubung ku bila dia tiba.

Selepas bertugas aku baring terlentang dan berkata dalam hati. “Almost nine inches, boleh kah terowong ajaib ku tahan menerima kehadirannya,tak koyak ke”sambil meraba my hairless pussy. “Apa apa pun aku kena cuba kalau “JOHNNY STOKE” benar benar datang mana tahu kot kot boleh, nanti selepas ini boleh lah aku berikhtiar untuk mendapatkan yang panjang satu kaki. Bukan kah pussy tu elastic, menurut kata Simpson.

Andai kata aku dapat merasa kesemua sizes dan termasuk yang over size bagaimana nanti kalau ada jodoh buat aku bersuami kan bangsa ku sendiri boleh kah aku mendapat satu kepuasan total semasa aksi ranjang yang semua orang tahu-FUCKING-. Hanya kaedaan yang akan menentukan

Walau pun sudah hampir enam bulan aku memadu asmara dengan Simpson namun peristewa tersebut tidak dapat aku lupakan sehingga ke hari ini. Bila baring keseorangan aku kerap menghayalkan babak-babak kemesraan yang pernah aku lalui bersama dengannya. Ada juga aku bercadang untuk mencari jejaka yang ramai di resort ini untuk mengisi kekosongan yang telah di tinggalkan oleh Simpson. Entah mengapa hati ku berat untuk melakukannya walau pun aku tahu bahawa aku tidak mempunyai apa-apa ikatan dengannya. Setelah aku memiliki sebuah computer riba aku kerap chit-chat dengan Simpson. Ada kalanya aku menjadi “HIGH” bila Simpson fwd gambar-gambar sebagaimana yang pernah aku lakonkan dulu. Dari chit-chat yang kami kerap lakukan aku begitu yakin bahawa Simpson mempercayai kata-kata ku yang aku tidak mengulangi melakukan babak kemesraan sepertimana yang tidak sengaja telah aku lakukan bersama nya dulu. Aku sekadar memberitahunya, “I don’t know why”.

Semasa cuti baru baru ini aku pulang ke kampong. Keluarga ku agak hairan melihat susuk tubuh ku yang agak berisi di bahagian mana yang sepatutnya bagi seorang wanita yang sudah dewasa. Aku buat selamba sahaja dengan mengatakan mungkin hati ku senang bertugas di resort tersebut. Aku tidak menyangka bahawa susuk tubuh ku menjadi perhatian keluarga. Sebelum ini pun di tempat kerja sudah ada staff-staff yang menegur dengan menyatakan yang aku semakin “BERGETAH”. Perubahan susuk badanku ada kemungkinan dek tadahan nekmat yang aku lakukan untuk mendapatkan satu pengharapan pemberian Simpson’s seven inches long and stout blunt tool. Pulang sahaja ke tempat kerja aku terus on computer dan terus ke laman yahoo untuk melihat kalau-kalau ada e-mail. Setelah faham dengan e-mail yang di kirimkan oleh Simpson secara tiba-tiba aku terus mengepit tangan ku di celah kelengkang yang tidak semena-mena menerbitkan satu rasa yang agak berlainan bila aku di fahamkan bahawa seorang kenalannya yang memiliki nine inches long and stout blunt tool akan datang melancung ke Malaysia dan akan menginap di resot tempat aku berkerja.

Aku segera membalas e-mail yang di kirimkan seraya bertanya untuk mendapatkan kepastian yang lebih terperinci berkaitan dengan remarks nya yang berbunyi, “I hope that you will not turn down my request that I had entrusted my friend to do when he met you”. Malang nya dia tidak mahu memberitahu dan menyuruh aku bersabar sehinggalah kawannya yang di panggil Mr. nine inches bertemu dengan ku, itu pun kalau aku sudi melayan kawannya itu sebagaimana aku boleh mengizinkan nya dahulu hingga aku kehilangan satu mahkota yang di panggil “DARA”. Semasa aku baru melangkah untuk pergi ke counter selepas sarapan, aku terkejut bila boss berkata, “Noni at the end of this month we will have a busy week ahead of us, because quite a number of foreign tourists will put up at our resort and I want you to make sure that their stay here will be lively and enjoyable with no complaint”.

Aku hanya senyum dan mengangguk kan kepala tanpa memberitahu Boss yang aku sudah tahu. Untuk kawan Simpson yang bernama Mr. Blake aku pastikan yang ia nya akan aku tempatkan di chalet yang agak sunyi dan selesa sebagaimana yang di kehendaki nya melalui e-mail yang aku terima dari Simpson. Memahami nya aku senyum sendirian dan terus menjalankan tugas harian ku saperti biasa. Mungkinkah his nine inches friend akan menjadi sejarah dalam hidup ku. Kini aku sudah tidak sabar menanti saat kehadiran mereka. Tambahan apabila mendapat tahu bahawa Simpson ada mengirimkan sesuatu untuk ku melalui kawan nya. Walau pun hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk menantikan kehadiran mereka aku tetap resah, tak tahu mengapa. Ada kala nya apabila malam aku kerap terbayangkan Simpson sedang membenamkan his seven inches blunt and stout tool into my womb via my vagina mengakibat kan aku hilang “DARA”. Bagaimana agak nya dengan tool’s Mr. Blake yang menurut kata Simpson panjang nya hampir sembilan inci, mungkin lebih memuaskan.

Selang beberapa lama berpergian bus kepunyaan resort telah sampai dari lapangan terbang Langkawi. Aku menatap wajah-wajah setiap pelancong dan tidak sukar untuk ku mengenali Mr. Blake kerana sebelum ini Simpson sudah fwd kan kepada ku gambar nya. Mungkin untuk mengelak kan dari pemerhatian staffs yang lain, Mr. Blake make don’t know sahaja walaupun aku faham melalui mimik muka nya dia sudah mengenali ku, begitu juga aku. Selesai membuat check in, aku mengiringi beberapa orang tourist termasuk Mr. Blake untuk di tunjuk kan tempat-tempat mereka. Semasa melangkah dalam kaedaan beriringan aku dan Mr. Blake tidak berborak,hanya mencelah bila ada tourists lain yang bersuara. Mr. Blake terus masuk ke dalam chalet yang aku tunjuk kan. “What a place, with the privacy that I like most”. Dia bersuara setelah masuk ke dalam. Mr. Blake memanggil ku setelah melihat aku hendak beredar dan berkata,”This is a parcel for you, from Simpson”. Aku senyum dan terus mengambil parcel tersebut. “Can I see you to nite?” tanya Mr. Blake sambil meramas manja ponggongku yang sudah agak berisi hasil dari beberapa kali senaman yang aku lakukan dengan Simpson dulu. Aku mengangguk kan kepala dan berkata, “I will come around ten p.m”.dan terus beredar. Sebelum ke counter, aku ke bilik untuk menyimpan parcel pemberian Simpson.

Selesai bertugas aku segera kebilik ku untuk mengetahui apa kah barang-barang pemberian Simpson. Aku senyum sendirian setelah membuka parcel tersebut yang mengandungi beberapa pasang slack, half-cup bra, panties yang hanya mampu untuk menutup cipap ku dan beberapa packets tablets yang aku guna dan semasa memadu asmara dengan nya dahulu. Yang membuat aku tersenyum lebar ia lah satu benda yang menyerupai alat sulit lelaki berserta dengan instruction cara bagaimana untuk mengunakan nya berserta dengan satu nota yang berbunyi, “Noni with this tool you don’t have to use your finger when required”. Lama juga aku memegang tool tersebut sebelum di simpan di tempat yang agak tersembunyi dan selamat.

Di dinning hall kelihatan Mr. Blake sedang menjamu selera dengan beberapa orang kawan. Salah seorang aku perhatikan berbangsa Negro yang kerap tersenyum bila aku memandang ke arahnya. Ada kala nya aku mencuri pandang ke arah celah kelengkang Mr. Blake di mana terletaknya his nine inches blunt and stout tool sebagaimana yang di perkatakan oleh Simpson, tetapi tak berhasil kerana dia memakai loose trousers. Selesai dinner mereka beredar. Aku perhatikan Mr. Blake kini hanya berdua-duaan dengan kawan nya yang berbangsa Negro seolah olah sedang berbincang kan sesuatu. Aku tidak memikirkan apa apa dan berlalu pergi untuk mempersiapkan diri sebelum berjumpa dengan Mr. Blake yang aku sudah jangka kan tujuan nya, juga apa yang aku harapkan akan berlaku. Di antara aku dan Mr. Blake.

Aku mengenakan slack, sleevless low neck and hanging “T” shirt, bra dan panties pemberian Simpson. Bukan nya apa, kerana mengikut arahan yang baru aku terima melalui e-mail yang baru di kirimkan. Setelah memakai nya aku merasa sedikit jangal. Slack yang aku pakai menampakkan pusat dan alur ponggongku, bra pula membuatkan breasts ku menonjol di bahagian atas dan panties pula membuat aku tidak selesa di bahagian ponggong kerana gangguan tali halus yang terpaksa aku kenakan kepada tali pengikat di bahagian waist ku. Selain dari arahan tersebut ada beberapa baris ayat yang berbunyi, “Please entertain Mr. Blake as how you entertained me before and please fulfilled my request that I had instructed Mr. Blake to perform”. Semasa melangkah menuju ke chalet Mr. Blake ayat-ayat akhir tersebut begitu menghantui perasaan ku. Walaupun demikian aku masih mampu mengatur langkah menuju ke chalet Mr. Blake sambil mengharapkan bahawa ia hanya satu “JOKE”.

Hanya tinggal beberapa langkah sahaja lagi sebelum sampai, pintu chalet di buka dengan kawan Mr. Blake yang berbangsa Negro sedang merakam segala gerak geri ku sehingga lah pintu di tutup dan Mr. Blake merangkul tubuh ku untuk bercumbuan sebelum mengampu ponggong ku dengan tujuan untuk mendukung ku. Aku memelok erat tengkok dengan kedua belah kaki ku bertaut rapat di pinggang nya sebelum kedua dua bibir kami bertaup rapat untuk membolehklan kami bertukar-tukar berkolonan lidah hingga membuat aku terlupa untuk bertanya mengapa kawan nya terus merakamkan perbuatan kami berdua.

Setelah puas bercumbuan, Mr. Blake duduk di atas sofa dengan aku duduk di atas ribanya dalam kaedaan bertentang muka. Mr. Blake terus menjilat alur breasts ku yang membuat aku kegelian. Di bawah ponggong ku terasa sesuatu yang agak keras seolah-olah bergerak untuk bernafas. “Mungkin his nine inches long and stout blunt tool” aku berkata di dalam hati. Sambil meramas ramas breasts ku Mr. Blake bertanya sama ada aku sudah tahu atau pun tidak pesanan Simpson kepada nya untuk aku tunaikan. “Yes I got the massage but it’s not very clear” kata ku. Sebelum menjelaskan segala nya, Mr. Blake memperkenalkan kawan nya yang berbangsa Negro bernama Nelson yang asyik memandang kedua buah dada ku yang terdedah hampir separuh yang sedang di ramas ramas oleh Mr. Blake. Kini Nelson sudah memberhentikan tugas merakam nya, sebaliknya dia duduk bertentangan dengan kami sambil mendengar penerangan yang diberikan oleh Mr. Blake kepada ku dan juga untuk mendapat persetujuan dari ku. Di pendek kan cerita, aku terpaksa bersetuju kerana ia nya bakal menjadi passport untuk aku pergi ke tempat Simpson bila berkesempatan dengan segala perbelanjaan di tanggung oleh Mr. Blake. Yang menjadi masalah ia lah salah satu dari babak aku “BERMESRA” dengan Mr. Blake hendak di lakukan di open space, luar bilik.

Aku kurang pasti bagaimana kini aku sudah berdiri tanpa seurat benang sambil memegang tool’s Mr. Blake yang sedang memeluk ku dari arah belakang. “It feels as though I’m holding the car gear-rod” aku berkata sambil meramas-ramas manja tool nya. “Don’t you like it?” tanya Mr. Blake. “Yes I do, but isn’t it seemed to be over size for my vagina?” balas ku. “I don’t think so, any way, with your permission I promise to do it gently and it will not hurt you because I have a special cream meant for smooth insertion that will opened your flood gate” balas Mr. Blake seraya mencium tengkok ku. Nelson asyik bergerak untuk mendapatkan angle yang sesuai. Mr. Blake masih lagi meramas ramas breasts dan sekali sekala mencium tengkok ku. Aku masih lagi mengengam erat tool Mr. Blake dan sekali sekala mencuri pandang ke arah nya. Mr. Blake mengarahkan ku berdiri bersandar ke dinding dengan sebelah kaki ku di letak kan ke atas katil dengan Nelson menghampiri untuk mendapatkan close up shoot vagina ku sambil Mr. Blake memegang tool nya seraya menyuakan kan ke arah lubang cipap ku yang sudah agak watery setelah di jilat dan di nonyot oleh Mr. Blake. Aku merasa sedikit cemas melihatkan size tool Mr. Blake yang kini kepala nya yang kembang berkilat sudah menyentuh pintu vagina ku.

Aku merenung tajam ke arah muka Mr. Blake yang sedang berusaha untuk memasukkan his nine inches blunt and stout tool into my vagina. Nelson tidak lepas peluang untuk merakamkan setiap pergerakan tool Mr. Blake yang sedikit demi sedikit memasuki vagina ku yang akhir nya santak ke pangkal memenuhi ruang dalam womb ku. Dalam posisi ini aku kurang mendapat kepuasan walau pun aku rasakan yang tool Mr. Blake begitu sendat memenuhi ruang dalam womb ku. Posisi yang kerap memberi ku kepuasan ia lah apabila aku di henjut dari atas dalam kaedaan aku baring terlentang. Faham dengan kaedaan ku, Mr, Blake bersuara dalam kaedaan berbisik, “It’ just for photography season, and you will anticipated in what you call fucking after this”. “Noni, please let me be apart of it, will you?” Nelson mengusik sambil mengarahkan video cameranya ke arah muka kami yang sedang bercumbuan.

Aku pura pura ingin meraba di kawasan seluarnya yang kelihatan sudah macam kemah kerana seolah-olah ada sesuatu yang sedang menongkat nya. Walau pun dalam suahsana yang tidak begitu menyeronok kan namun aku climex juga. Menyedari nya, Mr. Blake mencabut tool nya untuk membolehkan Nelson merakamkan cecair pekat yang sedang meleleh keluar dari lubang vagina ku sebelum Mr. Blake menyuruh aku menonggeng kerana dia hendak menyumbatkan tool nya dari arah belakang.

Setelah hampir dua puluh minit sesi photography berlangsung, Mr. Blake bersuara keras, “Noni I’m coming” dan terus memancutkan cecair pekat nya di belakang ku yang masih lagi membongkok. Selesai pancutan aku duduk di atas katil sambil menghisap tool Mr. Blake yang sudah semakin mengendur.

Aku merebahkan diri dalam kaedaan masih lagi belum puas. Nelson terus merakam kan kaedaan ku yang baring terkangkang. Aku terkejut bila Mr. Blake bersuara, “Noni can you permit Nelson to take my place seeming that your lust is still furious” dan terus ke bilik air. Bila aku mengalihkan pandangan dari memandang Mr. Blake yang melangkah ke bilik air dan belum pun memberikan jawapan,kelihatan Nelson sudah telanjang bulat dengan toolnya yang hitam legam dengan urat-urat nya yang timbul dalam kaedaan begitu keras mencodak menghampiri ku.

Aku duduk bersandar ke tepi katil sambil memerhati tool Nelson yang hampir sama size dengan yang di miliki oleh Mr. Blake. Sambil memegang tool nya, Nelson menghampiri dan meramas ramas breasts ku sebelum membongkok untuk merapatkan lips nya dengan lips ku. Tanpa ku sedari kini aku sedang meramas ramas tool Nelson yang ku rasa agak panas sambil kami bertukar berkoloman lidah. Kami sedang beromance bila Mr. Blake keluar dengan hanya bertowel dan terus duduk di sofa sambil memerhatikan perbuatan kami dengan penuh minat. Merenung tajam ke arah muka Mr. Blake aku berkata, “Don’t you want to record on tape about my doing with Nelson?”.

“If you insist, why not” balas Mr. Blake dan terus on vedio camera untuk merakam adengan yang bakal terjadi di antara ku dan Nelson. Setelah puas beromance, Nelson duduk bersandar dengan mengarahkan ku untuk duduk di celah kelengkang nya. Sambil memegang tool Nelson yang telah berada tepat di sasaran aku menurunkan ponggong ku dengan berkesudahan the whole lot of Nelson’s tool buried in my womb. Sebelum membuat aksi turun naik ponggong ku aku berkata, “Mr. Blake, I never dreamed of being fuck by a negro who posses a hot lively tool”. Aku perhatikan Nelson seolah-olah bangga dengan remarks ku dan terus menyonyot nipples ku silih berganti dan berkata, “I like your round,firm and quite big breasts”.

“What about my vagina” aku mengusik.

“I will it, it’s tight” balas Nelson dan terus mengerakkan ponggong nya ke atas – ke bawah.

Melihatkan yang aku sudah mula hendak melajukan pergerakan ponggong ku,Mr. Blake menghampiri untuk merakam mimik muka ku yang hampir hendak climex. “Oh Nelson I’m coming, I’mmm ccooommmmiiiiinnnngggg, what a fuck” aku bersuara setelah merasa kan satu kepuasan yang bakal aku terima. Setelah kaedaan ku reda, Nelson merangkul tubuh ku dengan tool nya masih terbenam untuk menukar posisi dengan aku baring terlentang sambil dia menghenjut dari atas. Posisi yang telah menjadi kegemaran ku. Setelah merakamkan pergerakan keluar masuk tool Nelson buat beberapa ketika, Mr. Blake menanggalkan towel nya setelah meletak kan vedio camera di tripod stand setelah memfokuskan nya kearah katil. Sambil berdiri berhampiran dengan kepala ku, Mr. Blake menyuakan tool nya yang sudah active semula untuk aku hisap. Akhir nya aku climex lagi hasil dari pergerakan keluar masuk tool Nelson di dalam womb ku. Nelson membantu dengan melajukan pergerakan keluar masuk tool nya untuk memboleh kan ku mencapai nekmat ke tahap maximum.

Setelah aku reda, Nelson memeluk erat tubuh ku sambil memusingkan badan nya. Kini kami di dalam posisi dengan aku di atas. Mr. Blake beralih ke arah belakang dan terus menjilat jilat anus ku sambil menyapu cecair yang mengalir dari vagina ku ke tool nya. Beberapa ketika Mr. Blake bersuara, “Noni, can in insert my tool into your ass-hole”. Aku yang masih lagi mengharap kan satu kepuasan dari pemberian tool Nelson hanya sekadar berkata, “I havn’t being fuck through my ass-hole before, if you think my ass-hole suit the size of your tool, you can tried”.

Nelson memberhentikan aksi turun naik ponggong nya untuk memboleh kan Mr. Blake memasuk kan tool nya. Lama juga dia mencuba sebelum berjaya.Kini ke dua dua lubang sulit ku sudah berpenghuni. Luckily there is no third person, kalau tidak mulut ku juga pasti berpenghuni dalam kaedaan serentak. Mr. Blake menahan kerana Nelson sudah melajukan pergerakan ponggong ya. Aku menanti dengan kaedaan cemas dalam keseronokan menantikan pancutan yang bakal di ledak kan oleh tool Nelson any time now. “Oh Noni I’m coming. Oh Noni what a fuck oohhh ooohhhh I’mmm ccccooooo mmmmmmiiiiinnnnnggggg” dan terus memancutkan cecair pekat nya dengan begitu padu memenuhi womb ku.

Walau pun sedikit keletihan aku tetap setia menungging dengan tool Nelson yang separuh mengkal masih berada di dalam womb ku untuk memberi peluang kepada Mr. Blake membuat pancutan kedalam ruang lubang anus ku setelah mendapat keizinan dari ku. Selang beberapa lama aku dapat rasakan pergerakan keluar-masuk tool Mr. Blake yang begitu lancer sebelum memancut kan cecair pekat yang panas panas suam di dalam lubang anus ku sebelum dia tertiarap di atas belakang ku yang meniarap di atas dada Nelson dengan kedua dua lubang ajaib ku di penuhi oleh cecair pekat yang di panggil “SPERMS” hasil pemberian tool seorang Mat Salih dan Negro. Tidak berapa lama selepas itu kami bergiliran ke bilik air untuk membersihkan badan sebelum baring semula untuk merehatkan badan dengan di apati oleh Mr. Blake di sebelah kanan dan Nelson di sebelah kiri. Mereka bergilir gilir meramas ramas manja breasts dan vagina ku dan sekali-kala bertukar berkoloman lidah. Di kala itu berbagai kata kata pujian yang mereka berikan kepada ku. Dalam pada itu aku cuba memegang tool tool yang telah memberikan kepuasan kepada ku.

Mungkin sudah begitu puas atau pun keletihan, tool milik Mr. Blake kelihatan lembik dan sejuk dan aku tidak berkata apa-apa.Aku tergamam bila tersentuh tool Nelson yang ku rasa kan agak panas berdenyut-denyut yang sudah active semula. Aku bangun untuk melihat dengan lebih dekat kaedaan nya. Jelas kelihatan urat-urat nya yang timbul dengan kepala nya yang keras mengembang. “Mungkin kerana ini agak nya mengapa ramai mem mem yang aku lihat melalui cd pemberian Simpson begitu gemar mengadakan hubungan sex dengan Negro” aku berkata di dalam hati.Dari pengamatan ku bertugas di resort ini ada juga terserempak dengan wanita Melayu berpasangan dengan Lelaki India check in di resort ini, mungkin dengan sebab yang sama.

Memahami akan hajat ku, Mr. Blake beredar dan terus baring di sofa. Nelson yang sedang meramas ramas breasts ku mengalihkan pandangan nya kearah muka ku dan berkata, “Noni, don’t tell me that you want me to fuck you again” dan terus meramas ramas cipap ku. “Why, don’t you want to insert your throbbing hard tool into my vagina for the second time” balas ku sambil membetulkan baringan ku. Sebelum memasukkan tool nya, Nelson menjilat jilat kawasan vagina ku yang membuat aku kegelian dan penuh berahi. Setelah melebarkan kangkang ku, dengan cermat Nelson membenamkan tool nya yang segera mendapat kemotan mesra dari terowong ajaib vagina ku. Nelson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik tool nya yang memenuhi cita rasa nekmat yang ku harap kan dari satu “FUCKING”.

Aku sudah tiga kali climex sebelum Nelson mencapai kepuasan. Selesai pancutan terakhir dia memeluk erat tubuh ku. Satu pelukan yang ku rasakan begitu bermakna dengan mengharap agar aku berkekalan di dalam kaedaan demikian, satu pengharapan yang tidak mungkin. Setelah berada di alam nyata semula, kami ke bilik air untuk membersihkan badan. Selesai berpakaian aku meminta diri untuk pulang ke bilik dan berjanji akan menemani mereka sehingga ke akhir hari percutian mereka di resort ini. Sebelum beredar, Mr. Blake menghulurkan kepada ku satu package kecil yang aku dapat meneka isi kandungan nya. “Sorry Noni, at the moment I don’t have any, I promise that I will give you tomorrow nite” Nelson bersuara setelah melihat Mr. Blake menghulurkan nya kepada ku. Sambil berjalan aku mengengam erat package tersebut, “Rasa rasa isi nya boleh tahan, bagus juga dapat two in one-NEKMAT & UPAH” aku berkata di dalam hati. Kini segala pesanan Simpson melalui Mr. Blake sudah selesai aku tunaikan. Segala peristewa yang aku lalui bersama dengan Mr. Blake telah aku e-mailkan kepadanya. Ada juga e-mail jenaka yang Simpson kirim kan yang berbunyi, “seven and nine inches tool had being buried into your womb, what say you if I introduce to you a gentlman with twelth inches tool”.

Kini hari percutian mereka sudah tamat. Semua tourists sudah berada di lobby menantikan bus resort yang akan menghantar mereka ke air-port. Aku berdiri agak jauh dari mereka. Selang beberapa ketika Mr. Blake dan Nelson kelihatan melangkah kearah ku. Setelah menghampiri mereka bersuara serentak, “We missed you Noni and thanks you for all the pleasure that we had anticapited together, if everything goes according to plan, we will be expecting you in England” dan terus meninggalkan resort setelah bas tiba. Hiba juga aku di buatnya.

Lepas ini kalau sukar untuk mendapatkan size yang sesuai dengan cita rasa ku terpaksalah aku berpuas hati dengan pemberian Simpson yang mengunakan battery.Selang tiga hari selepas kepulangan mereka aku menerima satu e-mail yang berbunyi, “All the shot taken had been edited and now are in the prosses of dubbing before being released to the potential buyer with the title “PEARL FROM THE ORIENT”.beyound my expection that you manage to entertain Mr. Blake and Nelson at one time, That’s great”. Aku membalas e-mail tersebut dengan menulis, “Fortunate that your are not around, If not I’m certain that my mouth will be filled up too”. Buat masa ini aku masih lagi bertugas di resort yang sama.