Category Archives: Menantu – Mertua

Menantu Yang Baik

Jamilah adalah seorang isteri berusia 28 tahun dan mempunyai dua orang anak hasil perkongsian hidup selama 6 tahun bersama suaminya Manaf, yang bekerja sebagai seorang pemandu lori. Anak sulungnya lelaki berusia 5 tahun dan seorang perempuan berusia 3 tahun. Mereka membina sebuah rumah yang agak selesa bersebelahan dengan rumah orang tua Manaf.

Walaupun dari segi keperluan zahir, tiada apa-apa yang kurang kerana pendapatan Manaf agak lumayan untuk menampung keperluan keluarganya tetapi Jamilah seringkali merasa kesunyian. Ini lantaran tugas yang dilakukan oleh suaminya seringkali terpaksa meninggalkan rumah hingga beberapa hari. Kalaupun suaminya pulang, kadangkala tidak sempat untuk bermalam kerana terpaksa bergegas pula mengejar trip.
Namun begitu Jamilah masih beruntung kerana mempunyai mertua yang baik dan penyayang. Pak Rahim, bapa mertuanya adalah seorang pesara polis sementara ibu mertuanya bernama Samsiah sangat mengambil berat kehidupan Jamilah sekeluarga. Ini mungkin kerana merekalah satu-satunya anak menantu yang sanggup untuk tinggal berdekatan, tambahan pula Manaf adalah anak bongsu dan manja dengan ibu bapanya.
Kepada mertuanyalah tempat Jamilah mengadu nasib dan menumpang kasih sayang. Perhubungan yang agak rapat dan mesra itu membuatkan Jamilah telah mengaggap mertuanya seperti ibu bapanya sendiri. Dia kadangkala langsung tidak merasa kekok atau malu berhadapan dengan Pak Rahim walaupun pada ketika itu dia hanya berkemban atau memakai singlet yang mendedahkan separuh dadanya.
Bagi Pak Rahim pula, walaupun telah menganggap Jamilah umpama anaknya sendiri tetapi sebagai seorang lelaki yang masih sihat, waima telah berusia mencecah 60 tahun, ada kalanya dia tidak dapat menahan keinginan nakal nafsunya terutama apabila terpandangkan tubuh montok Jamilah. Seringkali ingatannya terbayangkan kenikmatan hubungan jenis yang telah hampir 10 tahun tidak dirasainya. tetapi setakat ini Pak Rahim masih lagi berupaya untuk membendung nafsunya itu.
Pada suatu hari minggu, mertuanya telah mengajak Jamilah dan anak-anaknya pergi bersantai disebuah taman air atau wetworld. Anak-anaknya begitu gembira sekali kerana dapat bermain air sepuas-puasnya. Jamilah tak boleh mengharapkan ibu mertuanya yang sering uzur itu untuk mengawal anak-anaknya yang agak nakal itu. Hendak tak hendak terpaksalah dia pun turut mandi bersama-sama mereka. Jamilah pun memakai pakaian mandinya, sehelai seluar pendek nipis yang ketat berwarna biru tua dan t-shirt putih singkat.
Apabila kebasahan, jelaslah terpampang bentuk tubuh montoknya terutama bahagian-bahagian sulit yang jelas tertonjol. Ini membuatkan mata Pak Rahim sentiasa terbeliak, terutama apabila melihat pinggulnya yang besar dan dadanya yang lebar itu. Tak puas-puas Pak Rahim meneguk air liurnya.
Tiba-tiba keinginan nafsu Pak Rahim mula membara. Jantungnya berdegup kencang apabila menatap lurah tiga segi Jamilah yang tembam membonjol di sebalik seluar nipisnya itu. Tanpa membuang masa lagi dia terus menanggalkan bajunya dan memakai sehelai seluar pendek lalu terjun ke kolam menyertai menantu dan cucu-cucunya itu bermain air.
Semasa dikolam itu Pak Rahim sentiasa mencari kesempatan untuk mengesel dan menyentuh bahagian-bahagian tubuh menantunya itu. Lama-kelamaan Jamilah mula perasaan dengan perlakuan mertuanya yang ternyata agak berbeza hari itu.
Sesekali dia sempat menjeling kearah dada Pak Rahim yang lebat berbulu keputihan dan otot-otot mertuanya itu yang masih menonjol walaupun kulitnya sudah kendur. Dari susuk tubuh itu Jamilah mula membayangkan tentunya mertuanya itu merupakan seorang lelaki yang hebat semasa mudanya.
Perlahan-lahan naluri kewanitaanya mula membara. Sesekali Jamilah sengaja membalas geselan dan sentuhan dari Pak Rahim sambil berbalas senyuman. Reaksinya itu membuatkan Pak Rahim semakin berani dan lebih bersemangat untuk menggodanya.
Sejak peristiwa hari itu perasaan Pak Rahim terhadap Jamilah mula berubah. Kalau dulu lebih kepada kasih sayang kepada seorang anak, kini pandangannya seratus peratus berlandaskan nafsu semata-mata. Semakin kerap dia membayangkan kenikmatan meneroka tubuh montok Jamilah. Semangat kelelakiannya yang sudah agak surut dulu kini mula membara kembali. Namun kesempatan untuk memenuhi hajatnya itu masih belum kesampaian walaupun reaksi dari menantunya itu cukup memberansangkan.
Dia cukup percaya yang dia tidak bertepuk sebelah tangan. Dia perasaan sejak kebelakangan ini apabila mengunjungi rumahnya, Jamilah sering berpakaian agak seksi. Kalau didepannya sengaja Jamilah menundukkan badannya sehingga dua bukit yang menonjol di dadanya itu terserlah di hadapan matanya. Begitu juga kalau berjalan dengan sengaja dia menggoyangkan pinggulnya hingga membuatkan dada Pak Rahim tak henti berdebar.
Rangsangan itu membuatkan Pak Rahim tidak melepaskan peluang dan sering tertunggu-tunggu kehadiran Jamilah untuk mencuci matanya. Ke mana saja dia pergi, bayangan tubuh Jamilah sentiasa terbayang. Melihatkan respon menantunya itu Pak Rahim menjadi semakin berani, bila ada kesempatan dia akan menjelirkan lidahnya menggayakan aksi menjilat kepada Jamilah.
Jamilah pula tidak marah sebaliknya hanya tersenyum dan menjelir ke arah Pak Rahim. Tak cukup dengan itu, dia akan mengenyitkan mata kepada Jamilah hingga menyebabkan menantunya itu tertunduk malu. Ini menambahkan lagi debaran dan keinginannya untuk meratah tubuh Jamilah jika ada kesempatan.
Suatu hari ibu mertuanya diserang demam panas. Ketika itu pula Manaf terpaksa bertugas menghantar barang ke Pulau Pinang. Untuk membantu, Jamilah memasakkan makanan untuk mertuanya itu. Semasa menghantarkan makanan tengahari itu, Pak Rahim mengambil kesempatan untuk menggoda Jamilah.
Sewaktu mengambil mangkuk gulai Pak Rahim mengambil kesempatan untuk memegang tangan menantunya itu. Jamilah menjadi resah dan dadanya pula mula berdebar kencang. Melihatkan Jamilah tidak membantah Pak Rahim tidak dapat lagi menahan keinginannya. Dia berbisik dengan menyatakan hasratnya untuk berjumpa Jamilah malam itu, tetapi bukan di rumah sebaliknya di belukar kecil di belakang rumahnya itu.
Jamilah terpaku seketika dan mula memahami apa yang Pak Rahim mahukan darinya. Pada mulanya Jamilah menolak dengan alasan bimbang meninggalkan anak-anaknya bersendirian di rumah. Tetapi Pak Rahim tidak berputus asa dan terus memujuk menantunya itu. Dia mencadangkan supaya Jamilah memberi anak-anaknya minum ubat batuk supaya mereka cepat tidur. Akibat pujukan dan rayuan Pak Rahim yang berterusan akhirnya Jamilah mengalah dan bersetuju.
Malam itu, sebagaimana yang dijanjikan mereka bertemu. Oleh kerana masing-masing telah tahu apa yang hendak dilakukan berikutan pertemuan itu, jadi mereka tak banyak tingkah. Setelah bercakap seketika, mereka mula melaksanakan segalanya kerana masing-masing tak mahu membuang masa. Jamilah sendiri kalau boleh mahu balik cepat takut anak-anaknya terjaga.
Peringkat awal, Pak Rahim memulakan permainan dengan mengerjakan bahagian luaran tubuh Jamilah, sehingga menantunya itu tidak mampu duduk selesa. Apabila keadaan jadi bertambah ghairah, mereka mula bergumpal. Dengan berlapikan kertas suratkhabar yang memang dibawa dari rumah aksi-aksi ghairah pun bermula.
Pak Rahim yang memang telah lama kegersangan telah menggunakan segala tenaga dan skill yang ada untuk melepaskan perasaannya sehingga Jamilah tercungap-cungap kelemasan. Namun begitu Jamilah sendiri tidak mahu mengalah dan mula menunjukan kehebatannya membalas setiap perlakuan mertuanya itu. Satu persatu pakian mereka terlucut dari badan sehinggalah akhirnya kedua-dua mereka tidak berpakaian lagi.
Pak Rahim semakin rakus. Setiap inci tubuh Jamilah dijilat dan diramas-ramasnya sepuas hati. Bermula dari hujung rambut hinggalah ke hujung kaki habis menjadi sasaran lidah dan gigitannya. Paling menyelerakan ialah apabila lidahnya menjilat lurah burit Jamilah yang telah sekian lama menjadi idamannya itu.
Walaupun suasana gelap, tetapi dari sentuhannya Pak Rahim dapat merasakan burit menantunya itu begitu tembam dan lebar sekali. Tambahan pula bulunya sentiasa di trim halus. Ini menyebabkan Jamilah tak berupaya menahan dirinya dari mengerang dan mengeluh sehingga kadangkala agak kuat. Tubuh Jamilah seringkali bertukar posisi sekejap begitu dan sekejap begini. Dah puas terlentang dia mengereng, lepas itu meniarap dan akhir sekali menonggeng.
Jamilah sempat berpesan supaya Pak Rahim berhati-hati kerana takut meninggalkan kesan pada tubuh putihnya hingga dapat dikesan oleh suaminya. Sekali sekala Jamilah pula mengambil giliran untuk menyerang dan sasaran utamanya ialah batang butoh Pak Rahim yang besar dan panjang hampir sekali ganda dari butuh suaminya sendiri.
Apabila Jamilah bertindak mengulum batang butuhnya itu Pak Rahim agak terkejut. Ini kerana sepanjang perkahwinan tak pernah isterinya melakukan perbuatan sebegitu rupa. Tetapi apabila meraskan kenikmatannya yang berganda dia bertindak membiarkan sahaja.
Apabila masing-masing sudah tidak berdaya lagi nak menahan runtunan hawa nafsu yang semakin menggila maka mereka pun bersiap sedia untuk memulakan pelayaran.
Sebaik sahaja menujahkan batang butuhnya kedalam lubang burit Jamilah untuk memulakan pelayaranya, Pak Rahim terpaksa berhadapan dengan ombak dan badai yang maha dahsyat kerana walaupun sudah beranak dua tetapi ternyata terowong menantunya itu masih sempit dan kemutannya sungguh bertenaga sekali. Pak Rahim mula mengakui kehebatan Jamilah menjaga pusaka ibu miliknya. Ini membuatkan Pak Rahim terpaksa mengerahkan seluruh sisa-sisa tenaga tuannya kerana bimbang karam di tengah jalan.
Begitu juga dengan Jamilah. Tusukan butuh mertuanya itu sangat berbeza berbanding dengan suaminya. Walaupun telah membukakan kangkangannya seluas mungkin tetapi setiap inci liang buritnya terasa penuh dan padat sekali. Oleh kerana butuh tua itu begitu besar dan tegap, terpaksalah Jamilah bertahan sedaya mungkin untuknya mencapai kenikmatan yang sangat diidam-idamkannya itu. Dalam diam-diam dia mula mengagumi kehebatan mertuanya itu walaupun telah dimamah usia.
Setelah masing-masing berupaya menenangkan diri, pelayaran kenikmatan itu diteruskan kembali. Keluhan dan erangan silih berganti, begitu juga dengan kedudukan dan posisi. Puas berlunjur, Pak Rahim mengangkat kaki Jamilah ke bahunya, selepas itu mengerengkan tubuh menantunya itu untuk melakukan gerakan pukul sendeng.
Setelah puas, Pak Rahim membangunkan Jamilah sementara dia pula berbaring. Peluang itu digunakan sepenuhnya oleh Jamilah untuk memacu batang butoh Pak Rahim hingga orang tua itu termengah-mengah menahan serangan menggila itu. Pergerakan Jamilah ketika itu tak ubah seperti orang sedang menunggang kuda.
Serangan itu membuatkan Pak Rahim kian terdesak. Batang butuhnya semakin kuat berdenyut-denyut untuk memancutkan maninya. Dia yakin telah mencapai kemenagan kerana termasuk tadi sudah dua kali dia merasakan Jamilah mencapai klimaksnya.
Pak Rahim lalu bangun dan mengarahkan Jamilah supaya berada dalam kedudukan menonggeng untuk dia melakukan serangan penyudahnya. Dengan penuh perasaan, Pak Rahim pun menujahkan batang butuh tuanya itu bertubi-tubi dari arah belakang.
Ternyata serangan akhir ini memberikan impak yang besar kepada Jamilah. Terasa tubuhnya tidak mampu bertahan lagi hingga bergetar dengan kuatnya. Lantas tangannya mencapai dan segera memaut sebatang anak pokok sebesar lengannya untuk mengimbangi serangan Pak Rahim itu. Pinggulnya yang besar, dada yang lebar maka pokok pun bergegar.
Apa tidaknya, semasa Pak Rahim nak melepaskan pancutan air maninya, pokok itu dipautnya sekuat hati ketika menahan sedap hingga pokok tersebut bergoyang. Kalaulah tidak kerana akarnya yang kuat dan masih mampu menahan tarikan Jamilah, sudah tentu tercabut pokok itu ditariknya.
Akhirnya kedua-dua tubuh manusia itu terkapar kelelahan. Ternyata Pak Rahim dan Jamilah masing-masing mempunyai kekuatan dan kelebihan masing-masing didalam urusan perhubungan batin itu. Kali ini betul-betul telah bertemu buku dengan ruas. Masing-masing tak mahu mengalah , malah kalau boleh mahu menunjukan kehebatan tersendiri supaya tidak ada pihak yang merasa kekurangan. Biar selepas ini pun masing-masing saling memerlukan.
Malam semakin larut, tetapi kedua insan itu masih belum berganjak, masih berpelukan dan hanyut membayangkan kenikmatan luar biasa yang baru dilalui sebentar tadi. Gigitan dan siulan nyamuk langsung tidak dihiraukan lagi.
Setelah lebih sepuluh minit mereka berpelukan, tangan tua Pak Rahim kembali bergerak perlahan mencari sasarannya. Kali ini kedua-dua buah dada Jamilah diulinya lembut silih berganti. Batang butuhnya yang separuh mengendur itu digeselnya perlahan-lahan pada belahan bontot Jamilah. Pak Rahim memejamkan matanya sambil mengerang perlahan untuk mengembalikan nafsunya.
Sedikit demi sedikit Jamilah mula terangsang kembali terutama apabila bibir dan lidah mertuanya itu silih berganti mengucup dan menjilat tengkuk dan daun telinganya. Lantas tangan mulusnya merayap mencari batang butoh tua Pak Rahim. semakin diramas, semakin membesar ia dan akhirnya kembali menegang walaupun tidak sekeras tadi.
Sasaran gomolan Pak Rahim kini beralih ke arah bawah iaitu bontot lebar Jamilah. Puas menggigit, kini Pak Rahim mula menjilat-jilat hingga ke lubang dubur Jamilah. Pak Rahim mula memasang angan-angan untuk meneroka lubang kedua itu. Telah banyak dia mendengar cerita tentang kelainan rasa lubang itu tetapi seumur hidupnya belum pernah dia merasainya. Dia tahu hukumnya berdosa besar, tetapi sekarang alang-alang dah berdosa apa salahnya dia merasa, fikirnya. Tetapi sebelum itu dia bertekad untuk memuaskan Jamilah sekali lagi supaya menantunya itu tidak akan membantah kehendaknya nanti. Jamilah kembali mengerang dan mengeluh penuh kenikmatan.
Melihatkan keadaan itu, Pak Rahim segera menindih tubuh Jamilah untuk memulakan pelayaran yang kedua. Kali perjalanannya lebih lancar kerana jalannya baru sahaja dirintis sebentar tadi. Pak Rahim memacu dengan laju dan mempelbagaikan rentaknya dengan harapan Jamilah segera tumpas. Segala pengalaman dan skil serta tenaga tuanya dikerah sepenuh hati. Sambil itu dia tetap berhati-hati takut kalau silap strategi dia pula yang kecundang dan seterusnya kempunan untuk merasai nikmat lubang kedua itu.
Usaha kuat Pak Rahim akhirnya membuahkan hasil seperti yang diharapkan. Selepas beberapa minit bertarung, Jamilah mula mengerang diikuti tubuhnya mengejang tanda perlayarnya telah sampai ketepian. Pak Rahim membiarkan Jamilah hanyut seketika bersama arus kenikmatannya.
Tiba-tiba dia mencabut batang butuhnya dan memusingkan tubuh Jamilah membelakanginya. Jamilah yang masih layu itu terpinga-pinga kehairanan. Dia hampir terjerit apabila menyedari lubang bontotnya pula yang menjadi sasaran batang butuh mertuanya. Langsung dia tidak menyangka bahawa Pak Rahim akan bertindak sedemikan rupa. Tapi sayang semuanya sudah terlambat. Jamilah tidak dapat menolak atau mengelak lagi. Walaupun hatinya takut, tapi dia terpaksa membiarkan. Walau apa yang akan terjadi dia terpaksa merelakan supaya Pak Rahim tidak kecewa setelah dia sendiri begitu puas dengan apa yang telah diberikan mertuanya itu sebentar tadi.
Sekali lagi pokok bergoyang dan kali ini lebih kuat dan lebih rakus. Jamilah yang terpaksa menahan asakan yang bertubi-tubi dari Pak Rahim itu sekali lagi mencengkam anak pokok yang berada ditepinya. Air matanya meleleh menahan sakit. Tidak ada nikmat yang dirasakanya ketika itu, tetapi dia tidak berupaya untuk menahan.
Hinggalah akhirnya apabila Pak Rahim sudah selesai melaksanakan apa yang dikehendakinya itu dengan begitu sempurna barulah Jamilah dibebaskan. Lega dan lapang dada Jamilah, tetapi dia tidak dapat mengelak dari rasa sakit yang teramat sangat. Dia tahu ada bahagian yang luka dan terkoyak.
Pak Rahim bangun dan mengucapkan terima kasih dan meminta supaya Jamilah dapat menghidangkannya di lain kali. Jamilah hanya mampu tersenyum dalam paksa. Pun begitu dia juga mengharapkan hubungan itu berterusan kerana dia tiba-tiba jadi ketagih. Penangan Pak Rahim memang tak disangka dan dia mengharapkan itu untuk kesekian kalinya. Mengengkang jalan Jamilah semasa hendak pulang.
Embun jantan yang sudah mula hendak menitis itu menjadikan tubuhnya terasa sejuk. Walaupun peluh masih membasahi badan namun suasana ketika itu menghilangkan kepanasan badanya secara tiba-tiba.
Sesampainya di rumah, Jamilah terpaksa menyapukan iodin pada lubang bontotnya yang luka-luka itu. Beberapa hari dia menderita kesakitan terutama ketika hendak membuang air besar.
Hari demi hari berlalu Pak Rahim dan Jamilah semakin kerap melakukan perbuatan itu. Ternyata nafsu telah menjadi raja dalam kehidupan mereka. Biarlah masa dan keadaan yang akan menentukan rencana kehidupan dan masa depan mereka selepas ini.

Advertisements

Main Dengan Bapa Mertua

Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.

“Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan,” jawab bapa mertuaku.

Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak kusangka sama sekali..! Dalam hidupku, tak pernah kulihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz kecil.

Bapa mertuaku buat-buat tak tahu saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.

Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36 B sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.

Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di ruang tamu untuk menonton berita perdana di TV. Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian bawahku terdedah tanpa seurat benang.

Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa. Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra. Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.

Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat. Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.

Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan. Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar dari bapanya cara memuaskan isteri.

Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap. Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.

Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat. Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.

Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting payudara ku. Dinyonyot putingku bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.

“Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak,” rayuku.
“Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang,” bapa mertuaku bersuara.

Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku. Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.

“Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa,” bisik mertuaku di telingaku.

Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondol-sondol oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.

Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku rasa hanya nikmat semata-mata.

Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.

“Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni,” puji bapa mertuaku.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.

Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil. Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan. Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.

Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku. Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.

“Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia,” mertuaku memujiku lagi.

Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku. Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.

“Bapa sedaplah, laju lagi pak,” tanpa sadar aku bersuara.

Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap. Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.

Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.

“Bapa hebat, Azman tak sehebat Bapa,” aku memuji kemampuan mertuaku.

Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku terkulai layu penuh nikmat.

Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat. Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. Sungguh pun bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.

Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan. Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.

Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri

Aku Curang

Nama saya Aida, seorang wanita yg telah bersuami & telah mempunyai 2 orang anak. Dulu saya bekerja,tapi bila dapat anak,saya jadi suri rumah sapenuh masa Saya ingin menceritakan kejadian yg telah saya buat pada diri saya sendiri 2 tahun yg lalu, Kejadian inibenar-benar tidak dapat saya lupakan seumur hidup saya. Yang mana saya sendiri telah menghianati suami & sekaligus menodai kesetiaan rumah tangga saya terhadap keluarga dan suami tersayang saya. Ini semua kerana saya yg bersalah kerana tidak tahan akan godaan nafsu.

Saya mempunyai kebiasaan buruk dari muda, iaitu senang sekali melakukan masturbasi kalau sudah melihat laki-laki tidak berbaju. Dan sampai sekarangpun kadang-kadang masih juga saya lakukan seandainya saya duduk sendirian. Rumah tangga saya berjalan begitu bahagia sekali. Suami saya sangat sayang pada saya dan saya sendiri sangat sayang pada anak-anak saya yg nakal-nakal itu. Pada satu hari bapa mertua saya datang dari kampung untuk menjenguk cucu serta keluarganya. Bapa mertua saya datang sendiri,kerana ibu mertua saya sudah meninggal dunia beberapa tahun lalu. Selalunya bila bapa mertua saya datang,pasti akan menumpang duduk rumah saya. Seharian kami di rumah begitu bahagia sejak bapa mertua saya datang, ia begitu ceria & penuh lucu. Anak-anak saya sangat sayang padanya.

Satu hari, ketika anak-anak saya menghadiri tuition kelas English dan suami saya pergi bekerja. Hanya saya & bapa mertua saya yang ada dirumah. Siang itu bapa mertua saya sedang tidur didepan tv sambil melepaskan bajunya,dan saya yang lalu lalang mengemas dan sebagainya didalam rumah melihat bapa mertua saya sedang berbaring dikerusi panjang. Kerana saya dari dulu paling senang melihat laki-laki bertelanjang dada maka saya mulai sedikit ghairah melihat tubuh bapa mertua saya itu. Walau pun umurnya sudah tua, tapi masih tegap tapi sedikit hitam, maklumlah orang kampung yg rata-rata berkulit agak hitam. Lama saya memerhatikannya dan tanpa saya sedari pula saya telah mengusap-usap bahagian depan kain sarong saya. Saya terasa panties saya mulai membasah.

Akhirnya saya menyedari kesalahan saya dan saya terus berlari masuk ke bilik saya & merebahkan diri saya di atas katil. Saya cuba menenangkan diri dengan memejamkan mata sambil mengambil nafas teratur,tapi semua itu tidak berkesan kerana tanpa saya sedari tangan saya telah berada di depan kain sarong saya lagi.Tanpa disedari juga,tangan saya mulai mengusap-usap bahagian depan kain sarong, sambil saya mulai memejamkan mata & merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tangan saya pada celah celah peha saya.Disebabkan saya mulai merasa keenakan, saya tidak perduli akan keadaan rumah saya.Rupa-rupanya bapa mertua saya dari tadi memanggil-manggil saya kerana hari mahu hujan.Takut kain jemuran basah. Disebabkan tidak nampak saya maka iapun mencari saya. Apabila lalu di depan bilik saya,dia ternampak apa yang saya lakukan dan terus berdiri didepan pintu.

Saya sangat terkejut ketika bapa mertua saya memanggil saya & telah berada didepan pintu bilik saya yg sedikit terbuka. Saya terus meloncat bangun dari tempat tidur sambil tersenyum malu.Setelah itu bapa mertua saya pun tersenyum sambil menggeleng- gelengkan kepalanya, lalu dia pun pergi. Saya terasa amat malu kerana perbuatan saya itu diketahui bapa mertua saya. Saya pun keluar utk
menemui bapa mertua saya di ruang depan dan tak lupa pula saya bawakan secawan kopi untuknya. Ia melihat saya sambil tersenyum dan menatap saya tanpa mengerdipkan mata sekalipun. Suasana waktu itu hening sesaat dan saya pun mulai berbual dengan bapa mertua saya.”Maafkan Ida..ayah! Ida tidak tahu ayah memanggil Ida tadi†.

“Tak mengapa…Ida! Maafkan ayah juga …sebab ayah telah berani berada didalam bilik tidur kamu†.
“Ya….ayah! Ida jadi malu..”
“Ida sering seperti itu ke..?”
“aahh…tidak jugak ayah…! Cuma kadang-kadang saja..”
“Tak mengapa..Ida kan masih muda..jadi lakukan apa yang Ida mau, sebab nanti kalau sudah tua dah tak boleh lagi!”
“aahh…ayah biasa aja, Ida jadi malu…”
“Ida tak usah malu-malu! Apakah Ida kerap melakukannya setiap hari..?”
“eeehh…tak lah…paling-kuatpun masa Ida terasa ghairah sangat…”
“Jadi, tadi Ida rasa ghairah ke?….”
“eehhh….taklah yah….”
“laaa…daripada ghairah sendirian, kan elok kalau Ida tolong picitkan badan ayah ni! Rasa lenguh pulak…boleh tak Ida ?”
“Kalau ayah nak dipicit biar Ida picit ayah tapi….lebih baik kita ke bilik ayah sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.”
“Baiklah, ayah ikut Ida saje!”..Saya pun mulai mengikuti bapa mertua saya kebiliknya dan dari dalam hati saya sendiri dah tak tahan lagi menahan rasa melihat dada bapa mertua saya yang tak berbaju itu.

Sambil saya mengikuti bapa mertua saya, saya sendiri tidak mempercayai apa yg sedang saya lakukan. Tangan kiri saya ternyata sudah ada pada celah-celah kain sarong saya, dan saya rasa bapa mertua saya menyedarinya kerana waktu dia berpaling kebelakang, dia melihat tangan saya berada dicelah kangkang saya.Saya jadi gelabah kali ini, perbuatan saya yang tadi kini benar-benar telah diketahui oleh bapa mertua saya. Bapa mertua saya kini tersenyum lagi pada saya dan berkata ” Ida mahu ayah bantu?”. Saya terkejut sekali mendengar ucapannya, dan tanpa saya sedari, saya telah memberi isyarat iya kerana saya tersenyum serta mengangguk kecil.

Bapa mertua saya lalu memegang tangan kiri saya dan ditekankan tangan saya itupada celah kangkang saya sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Memang saya mulai merasa nikmatnya pada celah kangkang saya. Tak lama kemudian bapa mertua saya mulai menggantikan tangan saya dengan tangannya. Tangannya yg hitam & kasar itu mulai menggosok-gosok di celah kangkang saya, walaupun saya masih memakai kain sarung tapi saya dapat merasakan tangannya menyentuh semua bahagian kemaluan saya terutama biji kelentit saya.

Saya mulai mendesah kecil & tangan saya sendiri mulai mengelus dada bapa mertua saya, sedangkan bapa mertua saya sudah mulai berani mendekati & merapati tubuh saya dengan tubuhnya.Saya semakin tak tahan, segera saja saya ciumi & saya jilati cuping telinga bapa mertua saya dan tanpa saya sangka bapa mertua saya pun tak mau mengalah menciumi leher saya dan mulai meraba-raba punggung saya. Tubuh saya seakan-akan terbang melayang kerana rabaan bapa mertua saya membuatkan bulu roma saya tegak berdiri semuanya. Belum pernah saya seperti ini sebelumnya.Suami saya sendiri saya rasa tidak pernah seperti ini….kerana kami (saya & suami saya) biasanya kalau bersetubuh langsung melakukan seks saja dan orgasme bersama-sama, begitu saja.

Lain halnya dgn bapa mertua saya ini, belum apa-apa begini saya sudah tak dapat menahan ghairah yang amat sangat apa lagi kalau sudah berbuat apa-apa. Akhirnya setelah saya mengatakan yang saya sudah orgasme kepada bapa mertua saya, barulah dia menghentikan aktiviti semuanya. Saya rasakan panties saya sudah lenjun dengan air mani saya yg keluar dari kemaluan saya. Saya tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil bernafas termengah-mengah memandang bapa mertua saya, dan bapa mertua saya sendiri membelai kepala saya sambil menciumi tangan saya.

“Letih sangat ke ni Ida..?”
” emmm…emm…tidak ayah….!”
“Kalau tidak….boleh ayah teruskan lagi?
“Terserah pada ayah …..ida ikut aja…”
“Biasanya Ida bagaimana ?”
“Biasanya ida langsung melakukan seks dgn Abang Zai, tidak seperti ini..”
“Apakah Ida cukup puas seperti itu..?”
“Ya… habis apa lagi yang perlu Ida katakan…?”
“Apakah Ida ingin puas lagi?”
“aaaahh…..ayah!”
“Kalau begitu ayah akan ajarkan caranya & sekarang kamu turuti perintah ayah
yaaa…..”

Setelah berkata begitu bapa mertua saya mulai menanggalkan kain sarongnya.Terpampanglah zakar bapa mertua saya. Saya sedikit terkejut & menjerit kecil kerana zakar bapa mertua saya sungguh besar menggelayut seperti alu sambal. Gila sekali….saya tak dapat bayangkan bagaimana rupanya kalau zakar itu menegang ghairah sedangkan belum bangun sudah sebesar itu! Lalu bapa mertua saya menyuruh saya memegang zakarnya dan minta dikocokkan atas bawah dan maju mundur.

Saya perlahan-lahan dan sedikit takut utk memegang zakarnya,dan akhirnya zakar itu sudah berada di dalam genggaman saya. Hati saya berdebar kencang ketika saya mulai mengocok zakar bapa mertua saya, perlahan-lahan zakar itu mulai bangun dari tidurnya dan pada akhirnya….wow….tak saya sangka sungguh besar sekali sehingga tangan saya tak cukup menggenggamnya lagi. Harus dgn 2 tangan baru boleh saya genggam dan itupun masih tersisa kepalanya yg besar botak hitam & berkilat. Lalu bapa mertua saya menyuruh saya utk menghisapnya. Saya sangat takut sekali menghisapnya, apakah mulut saya mampu melahapnya? Saya tak berpikir panjang lagi, langsung saja saya lahap kepala penis itu sampai habis.

Sungguh lain sekali dgn zakar Abang Zai, hanya separuh sahajapanjangnya dari zakar bapa mertua saya ini sehingga dapat saya lahap sampai habis. Sedangkan zakar bapa mertua saya tidak mampu saya melakukannya. Setelah beberapa lamanya saya menghisap zakarnya, lalu bapa mertua saya menyuruh saya membuka pakaian saya kesemuanya agarlebih selesa. Dan saya pun mulai membuka pakaian saya satu persatu. Akhirnya tubuh saya sudah berbogel tanpa sehelai kainpun. Saya lihat mata bapa mertua saya terbeliak melihat tubuh saya dari atas sampai kebawah.Inilah pertama kalinya saya bertelanjang bulat didepan saorang lelaki yang bukan suami saya.

“oohhh….cantik sungguh tubuhmu Ida…! Dah punya anak 2 tapi masih mekar , tidak seperti mak kau dulu sudah lembik semuanya.”
“Alah ayah ni….begini dikatakan mekar..?”

Lalu tanpa membuang masa lagi bapa mertua saya terus menyambar tubuh saya, kesemua bahagian Tubuh saya dirabanya sampai habis. Tangannya yg kasar menggerayangi tubuh saya sehingga saya kembali dibuatnya tak berdaya. Bapa mertua saya dgn buasnya menghisap puting tetek saya seperti bayi sedang menyusu, puting susu saya dimainkan dgn lidahnya, dan dihisap kencang sekali serta puting susu saya yg sudah menegang itu digigit-gigit kecil & ditarik-tariknya pula.Semua itu semakin membuat saya tak berdaya menghadapi bapa mertua saya Badan saya semuanya terasa kejang serta posisi saya jadi tak teratur.

Jilatan-jilatan lidahnya semakin lama semakin dahsyat dan mulai turun keperut saya dan berakhir pada kelangkang saya. Lidahnya lincah sekali,belum apa-apa dia sudah menemukan kelentit saya. Seperti tadi juga dia memperlakukan kelentit saya, sehingga saya terkapar-kapar menahan geli, ngilu dan nikmat.

Akhirnya saya tak tahan lagi meminta bapa mertua saya utk mulai menusukkan zakarnya kedalam kemaluan saya. Saya berdebar-debar saat zakarnya mulai disorongkan kearah kemaluan saya, dan aaaakh…..masuklahzakar bapa mertua saya yg besar itu kedalam kemaluan saya. Memang saya rasakan agak sulit masuknya tapi kerana kemaluan saya sudah basah dgn cairan mani yg keluar dari dalam kemaluan saya menjadikan zakarnya itu dapat masuk perlahan-lahan. Baru kali ini saya merasakan dinding kemaluan saya terasa ada yg menggesek-gesek, oohhh….betapa nikmatnya.

Bapa mertua saya mulai menggagahi tubuh saya dgn tubuhnya, sorong tarik zakarnya pada kemaluan saya terasa sangat teratur dan mantap rasanya.Setelah kurang lebih 1 jam lamanya bapa mertua saya mensetubuhisaya, akhirnya runtuh juga benteng pertahanannya, dan sebelum itu dia sempat bertanya pada saya di mana dia harus mengeluarkan maninya, apakah boleh di dalam atau di luar yg maksudnya supaya tidak terjadi yg diinginkan. Dan saya sendiri mengizinkannya mengeluarkan maninya di dalam, kerana saya ingin sekali merasakan pancutan maninya menembak dinding kemaluan saya dan itu terasa hangat sekali dalam perut saya. Maka bertaburanlah mani bapa mertua saya di dalam kemaluan saya. Kemaluan saya terasa sangat hangat sekali rasanya dan saya juga merasakan banyak sekali air mani yg dipancut oleh bapa mertua saya.

Bapa mertua saya mengeluh panjang seperti kerbau disembelih dan lemas tak berdaya menindih tubuh saya. Setelah itu bapa mertua saya tidur di sebelah saya dgn keadaan tak berdaya. Saya lalu bangkit dan mengisyaratkan bapa mertua saya utk pergi ke bilik air mencuci kemaluan saya.

Di bilik air, saya melihat dari kemaluan saya banyak sekali meleleh keluar mani bapa mertua saya. Saya terus mencuci kemaluan saya dan sekaligus mandi. Setelah selesai mandi saya langsung ke bilik saya untuk mengambil pakaian saya dan ketika saya memakai baju yang lain, tiba-tiba bapa mertua saya masuk kedalam bilik saya sambil membawa pakaian saya yg ditinggalkan di biliknya. Bapa mertua saya yg hanya memakai tuala saja mengatakan bahwa ia ingin mengulangi permainan tadi, dan iapun membuka tualanya utk memperlihatkan zakarnya yg sudah berdiri keras menegang.

Gila benar… bapa mertua saya betul-betul seperti kerbau jantan. Akhirnya bapa mertua saya kembali menggauli saya, & kali ini di bilik tidur saya sendiri. Saya dikerjakan sehabis-habisnya. Dia menggenjoti saya seakan-akan saya ini kerbau betinanya. Kali ini bapa mertua saya sangat lama bertahan keluar air maninya, sehingga kira-kira hampir 3 jam. Kemaluan saya terasa sangat ngilu dibuatnya. Bukan itu sahaja, saya disuruh utk menelan semua air maninya, dan itu saya lakukanagar bapa mertua saya bahagia. Hari itu saya puas sampai ke kemuncak sehingga 5 kali, dan tubuh saya terasa sangat letih sekali. Tak dirasaibahwa hari telah mulai petang dan kulihat jam menunjukkan pukul 5.30 petang yg mana sebentar lagi suami & anak-anak saya akan pulang.

Kami tergesa-gesa mengenakan pakaian dan berkelakuan seperti tidak terjadi apa-apa. Bila anak anak saya sampai,mereka menerpa datuknya dan mereka bergurau.Begitu juga dengan suami saya, duduk berbual dengan ayahnya.Alangkah terperanjatnya jika mereka tahu,sabentar tadi,datuknya atau ayahnya, sedang bertarung dengan emak atau isteri tersayangnya atas katil dengan berbagai aksi.

Setelah kejadian hari itu, saya & bapa mertua saya sering melakukannya lagi satu kali seminggu sewaktu tiada orang di rumah. Saya melakukan semua ini dgn bapa mertua saya hanya sebagai pelampiasan nafsu saja, dan saya tetap mencintai suami saya serta anak-anak saya. Kami melakukannya kalau kami sedang menginginkannya saja, dan kebanyakan bapa mertua saya yg memintanya pada saya.

Dan hampir 3 bulan lamanya kami melakukan itu tanpa diketahui oleh sesiapapun.Saya berkelakuan seperti biasa dlm keluarga sehingga suami saya tidak menaruh curiga pada saya apalagi pada bapanya sendiri. Bapa mertua saya benar-benar lelaki sejati yg diimpikan setiap wanita. Saya benar-benar beruntung sekali dapat mendekatinya. Saya banyak sekali belajar darinya terutama ttg sex, saya jadi tahu banyak cara dlm berhubungan badan kerana dia yg banyak mengajar saya. Lain halnya dgn suami saya yg hanya menyetubuhi saya begitu-begitu saja. Namun saya tetap mencintai & menyayanginya.

Hingga pada suatu ketika setelah 4 bulan berlalu bapa mertua saya kembali ke kampung, saya terasa sangat kehilangannya. Kerana dengan dialah saya dapat belajar banyak terutama tentang sex & merasakan nikmatnya hidup. Kerana ini adalah perpisahan bagi saya & bapa mertua saya, maka hari itu saya kembali melakukannya dgn bapa mertua saya dengan agak ganas. Kami memulainya setelah keadaan dirumah kosong, dan kami melakukannya seharian penuh dari jam 09.30 pagi sehingga 5.00 petang.

Dalam 7 jam lebih itu saya mencapai klimaks lebih dari 10 kali sedangkan bapa mertua saya hanya 4 kali saja, dan saya juga melakukan itu dgn berbagai macam posisi sex yg saya ketahui dari bapa mertua saya. Dan pada petang harinya barulah kami menyudahi permainan tersebut, sehingga badan saya semua terasa letih tak berdaya.

Pada esok harinya barulah bapa mertua saya pulang. Dengan perasaan berat saya lepaskan juga pemergiannya. Dan dia juga berjanji akan sering mengunjungi bukan sahaja cucu-cucunya, tetapi menantu kesayangannya itu…

Kecuranganku Bersama Mertua

Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia menguakkan kaki kananku untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh ke belakang untuk melihat posisi bontotku serta posisi bapa mertuaku. Everything should be in order.

Main betina menonggeng memang sedap, tetapi kalau posisi nonok dan belali tak betul, sukar belali nak buat penetrasi yang baik. Main betina menelentang, jauh lebih mudah, tak payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, nonok dah terdedah dan terletak saja untuk digodok.

“Bang Man nak Kiah tonggeng tinggi lagi?”
“Cukup ni, it’s good enough for me,” jawabnya ringkas, tak mahu buang masa lagi nampaknya.

Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku terasa tangan kirinya sudah melekap pada nonokku. Jari-jarinya sudah mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan lubang nonokku yang sudah lekit berair.

“Uuhh, tembamnya nonok Kiah.. Nak belali Abang tak..?”
“Nnaakk.., belali Abang besar, panjang, sedap. belali..”

Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala belali bapa mertuaku sudah menonjol masuk ke dalam lubang nonokku menyebabkan aku mengerang kuat.

“Uuhh, uuhh, sedapnya Bang, sedapnya..”
“Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi..”
“Tekan Bang, tekan habis-habis Bang,” aku mendesaknya.

“Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang..” Dia menekan habis butuhnya ke dalam nonokku dengan begitu geram sekali.

Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku bukannya menyakitkan hati aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku, memuncakkan lagi nafsuku.

“Aduuhh, sedaapnya Bang, aduh Bang, nanti Bang, jangan pam dulu..,” aku merayu.

Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk melihat senario di kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah pelirnya yang berat itu tergantung-gantung, terbuai-buai.

Batangnya tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah pelir itu.

Setelah agak satu minit terdiam..

“Ok Kiah, Abang tak tahan ni.., Abang nak pam nonok Kiah..”
“Pam baang, paam,” aku cepat memberikan keizinan kerana nonokku juga sudah tak sabar menunggu.

Bapa mertuaku kembali mengepam nonokku dengan rakus seperti ketika aku menelentang tadi. Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini.

Semakin lama semakin bersungguh-sungguh dia membalun nonokku. Semakin lama semakin keras henjutannya.

Minyak pelincirku banyak menolong butuhnya melancarkan serangan bertubi-tubi, serangan berani mati ke atas nonokku. Aku pun sama juga, semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan mengindang-ngindangkan bontotku. Lubang nonokku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak meletup.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan kirinya, uuhh, entah macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia mencapai dan meramas payu dara kiriku.

Digentel-gentel, dipicit-dipicit putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan. Nonok aku kena main, payu dara aku kena main, mana tak sedap? Kalau lubang jubur aku pun kena main serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn’t imagine.

Jantan biang terus mengerjakan nonok betina jalang. Semakin lama semakin kuat dan laju belali menghentak nonok. payu dara si betina pun semakin lama semakin rapi kena ramas.

“Mana besar Kiah, belalai Bang Man ke belalai Aznam..?”
“belalai Bang Mann..”
“Mana sedap Kiah, belalai Aznam ke belalai Bang Man..?
“belalai Bang Mann..”
“Pandai tak Bang Man main nonok Kiah..?
“Pandai.. Uuhh, uuhh. Bang Man pandai main nonok..”

Terbit soalan-soalan ‘pop-quiz’ yang dengan mudah aku dapat menjawabnya dengan tepat.

Agak lama juga aksi main macam ini aku dan bapa mertuaku lakukan, sehinggakan kaki dan tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat penat, terutama tanganku yang berteleku.

Itulah kelemahanku dalam posisi main.

“Bang, Kiah nak menelentang baliklah, Bang.. Tangan Kiah dan lenguh..,” aku merayu.

Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu menyiksa aku. Dia nak pakai aku lama, bukan sekali ini saja. Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan mencabut butuhnya daripada nonokku.

Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan indahku seluas-luasnya. Bapa mertuaku duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk bawah paha kiri makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan sehingga kedua-dua lututku hampir-hampir jejak pada buah dadaku.

indah dan nonokku terangkat habis. Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Aznam kena lipat, kena pukul lipat maut kali ini. Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku nanti-nantikan.

“Padan muka kau, Aznam, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau,” bisik hatiku, seolah-olah mahu melepaskan semua derita yang telah kutanggung selama dua tahun bersamanya.

Syaitan benar-benar telah berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata begitu. Tapi aku tak berdaya melawannya.

Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke dalam lubang indahku. Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan melenguh kuat tak henti-henti.

Pukul lipat begini memang belali masuk paling dalam. Aku rasa jika orang jantan butuhnya pendek inilah cara yang paling sesuai. Namun bagi Aznam, lipat macam mana rapatpun, hujung kepala butuhnya tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lubang nonokku yang dalam, mungkin aja.

Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, butuhnya tak henti-henti terus mengepam nonokku. Aku rasa macam makin lama makin dalam masuknya, makin lama bertambah sedap.

Bertambah kuat kedua-dua tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami berdayung dengan cukup bertenaga.

“Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..,” aku mendesak dengan suara terketar-ketar. Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang, sama gatal, sama buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah tak tertampar.

Kalau ada orang memekik memanggil dari luar rumah pun tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada masa nak jawab.

Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar menumpang keseronokan. Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih mengalas kepalaku, itu pun senget sana senget sini.

Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

“Kiah boleh tahan lagi tak..?”
“Dah tak tahan lagi bang.., air Kiah nak keluar benar ni.. Abang macam mana..?”
“Air Abang pun nak keluar.. Kiah nak Abang pancut kat dalam atau luar?

“Kat dalam bang, Kiah nak kat dalam.. Pam bang, pam.. Cepaat, uuhh, uuhh..”
“Peluk Abang Kiah, peluk, peluk.. Kemut nonok Kiah, kemut.. Aahh, aahh, aahh..”
“Pancut Bang.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh.”

Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. ‘Both got a perfect score.’ Sama-sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah saat yang paling menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan lari.

Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah nonok dan belali melekat paling kuat, paling dalam masuknya.

Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa sedapnya bila aku dan bapa mertuaku serentak memancutkan air mani masing-masing.

Sama-sama mengerang dan berdengkuh memaksanya keluar hingga ke titisan yang terakhir.

Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh ‘machine gun’ bapa mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya.

Pelurunya masuk bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa menahannya. Aku menyerah dan terima bulat-bulat.

Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa implikasi. Tidak terlintas di kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan benih aku yang ketika itu sedang subur.

Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa mertuaku sepuas-puasnya. That’s all. Nothing else could intervent.

Nonokku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak diberi peluang menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku saja yang mengeluarkan air maniku, bukannya kepala belali Aznam.

Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui persetubuhan. Itulah kali pertama belali lelaki betul-betul berjaya memancutkan air maniku.

Aku benar-benar merasa nikmat dan kepuasan daripada seorang ‘jantan’, biarpun dia seorang penyangak bini anaknya sendiri, biarpun dia pendatang dalam istana keramatku.

Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Aku sendiri pun belum mahu melepaskannya. Nonokku masih ingin mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut butuhnya yang masih terasa keras dan tegang.

Biar butuhnya kering kontang. Aku mahu butuhnya mati lemas dalam kolamku biarpun mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang mengundur diri, meleleh keluar daripada nonokku. Apapun, yang tinggal di dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk menghasilkan seorang insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat berani tanggung.

Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah.

Pantang maut sebelum ajal. Kami benar-benar bertekad untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama mengharungi lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik air untuk membersihkan apa yang patut, kami ‘start all over again’, begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu subuh.

Yang tak sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid, tetapi bapa mertuaku masih lagi menutuh nonokku.

Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam membimbing dan menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup menggairahkan dan menyeronokkan.

Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas kerusi kusyen aku dibalun. Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami lakukan. Tak cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan.

Sekejap aku di atas, sekejap aku di bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup dipam, aku pula yang mengepam. Tak cukup lubang depan, lubang belakangku pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi semalam-malaman antara aku dan bapa mertuaku.

Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan suamiku tak dapat balik sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang.

Orang mengantuk disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si bapa mertua memakan anak menantu sepuas-puasnya, semahu-mahunya….

Mama Zah

Mertua aku masih solid bentuk tubuh badannya, dengan tetek yang sederhana besar, dan bontotnye sedikit tonggek dan utk makluman anda mertua aku ni sememangnya berketurunan punjabi, nama nya Faizah. Umurnya dlm lingkuan 40an saja dan aku umurnya dlm 26 thn baru, dan aku memanggilnya dgn panggilan `mama zah’.

Selama aku tinggal bersamanye selepas berkahwin dgn bini aku aku selalu mengambil kesempatan mencuri2 pandang selain dari bergurau mesra dgn mama zah ni dan juga bini aku, kekadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit ditempat2 yang leh memberahikan spt diteteknya bila bergurau tu, yang mana boleh mendatangkan btg aku jadi terpacak disebalik pengetahuan mereka berdua. Dan kekadang bila aku main dgn bini akupun aku bayangkan mama zah ni…

Oklah bagi memindikkan cerita, kisah aku dan mama mertua aku ini berlaku disuatu malam semasa aku balik dari bekerja, sampai dihadapan rumah lebih kurang jam 8.30 mlm, aku ingat malam itu malam selasa, aku dpt lihat dari tepi jalan rumah ku bagaikan sepi saja tiada org seperti hari biasa, betul lah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku dengar sambutan salam mak mentua begitu sayu dari biliknya, dan ia menyuruh aku membukanya dengan kunci yg aku ada. Aku terus saja membuka dan masuk dan trerus saja bertanya dari luar bilik mama mentua ku

“Niza bee(biniku) ke mana mama? “tanya ku sambil2 memandang kearah dapur.

“dia keluar dgn adik kau kerumah mak ucu nya, kul 11.30 nanti dia balik, ucu kau antar” jelasnya dari dlkm bilik tu, sayu jer suara nya terdengar dari dlm..

“mama sorang ker?”tanya ku.

“a’aa” pendek jwbnya.

Maka dikepala aku berfikir skrg.. malam ni aku punya peluang dah utk memuaskan batang aku dan akan ku gunakan peluang yg ada. Dan aku terus saja menuju ke biliknya yang pintunya memangnya tak terkunci.. aku masuk terus… dan tergamam bila aku melihat mama izah sdg berkemban dgn hanya tuala yg terlalu pendek, hanya menutup pangkal teteknya hingga pangkal pehanya, sdg bersolek selepas mandi… aku menelan air lior bila melihat keadaannye…

“ape yg izal pandang mama cam tu?” dia bertanya bila melihat aku berpandangan begitu..

“ermmm… erm.. tak… tak der ape ape mama… cuma izal geram bila lihat mama cam tu”aku beranikan menjawabnya walau tergagap2.

Serta merta mama izah melekapkan tangan nye kearah towelnye dibahagian cipapnye, malu agaknye bila aku berkata demikian.. aku terus saja menghampiri mama izah, seperti biasa aku akan mencium kedua pipinya sebelum keluar atau balik kerumah seperti juga aku lakukan pada bini aku.. aku cium kali ini agak lama sikit dari biasa dan mama izah aku rasa merasa pelik dengan tingkah laku aku kali ini… sebab dia bertanya pada aku…

” nape mama lihat izal hari ini lain macam aje dengan mama?” katanya sambil merenung aku..

aku diamkan diri buat seketika, lantas aku tarik saja tangan mama menghampiri aku dan aku pun berbisik ketelinga mama dan aku berani kan diri untuk berkata sesuatu padanya, dek kerna nafsu aku masa itu sedang mula bergelora.. aku luahkanlah perasaan aku padanya…

“hari ini izal benar benar geram melihat mama begini.. mama tengoklah izal nye tu!” ujarku sambil menunjuk ke arah batang aku yg sedang menonjol didalam seluar slack aku…

Mama izah tersenyum jer melihatnye sambil berkata

” habis mama boleh buat ape dengan benda izal tu!?… niza kan ada, nanti izal main lah ngan bini izal kan!? ” jelasnya pada aku…

” ape nye nak main mama, izal dah tiga pat hari dah tak dapat pantat niza mama tu!! bolih izal dapatkan sesuatu dari ama?” dengan berani aku katakan pada mama izah,nekad sekali..

mama izah tergamam dengan permintaan aku itu.. bagaikan tak percaya kata2 aku itu..

Didalam dia kegamaman.. tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yg agak sexy itu ke tubuh aku… terus saja aku mengucupi bibir nya yang mongel tu..

“ermm… ermmm… ” mama ingin berkata sesuatu dan menolak aku… tapi aku terus saja memeluknye dengan erat sekali..

disaat itu aku dapat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, aku ambil terus saja memasukan lidah aku utk menjalankan peranan bagi memberahikannye dan aku sendiri..

Beberape minit saja aku berbuat demikian mama izah telah aku rasai bagai telah melayani kehendak ku itu.. aku pantas saja melakukannye terus..dan kini mendapat kan pula balasan dari mama izah, lidah aku disedutnye.. terasa suamnya lidah mama…. aku dapat rasakan juga kocakan dada gementar nafas mama izah.. berdenyut didada ku… aku biarkannye begitu…

“hemmm…. ermmm… sedappppnye mama..” aku berbisik ketelinganye sesudah saja aku melepaskan dari kucupan dibibirnya… mama izah senyum sinis saja… dengan perlakuan mama izah itu, membuatkan nafsu aku terus memuncak, batang aku sudahlah tak leh nak cakap cam mana lagi… jika nak diukurlah mungkin tegak dah 90 drj… tak lah panjang sangat batang aku.. tapi hampir m3ncapai 6inci dgn lilitannya lebih kurang 21/2 inci. bagaikan bergerak2 untuk dilepaskan keluar.

Kini aku mengapai tangan mama izah ngan lembut dan aku bawa kekatil serta membaringkannye terus, yg menghairankan aku masa itu,mama bagaikan mengikut saja suruhan aku itu, tanpa cuba melawan, ini aku kira apa yg aku hajat akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin juga dia nak merasakan batang yang dah sekian lama tidak merasakannya dan ini lah masa untuk menerima sekali walau dari batang menantunya, dgn sebab2 ini mama tidak menunjukan tanda menghalang atau melawan kehendak aku cuma dia dgn lembut bertanya aku

“Izal…. izal sebenarnya nak ape dari mama ni” dgn terketar2 suara bertanya aku…

” ermmm… boleh izal dapatkan sesuatu dari mama? yang ini?” aku katakan berani, sambil menepam tundun pantat mama izah yg sdg baring telentang, nampak membusut tundun pantat mama yg masih tersembunyi disebalik towelnye itu..

“jika izal berani…… cubalah” katanya bagaikan mencabar kelelakian aku..

“Betul mama?” kataku ragu.

“Ermmm… cuba lah kalau izal dapat! “mama izah senyum saje.

Aku terus saja menerpa berbaring disebelahnya, tangan kiri aku memaut tengkoknya lalu terus saja mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel utk mendedahkan tubuh mama izah, maka terburailah ape yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu yg aku angankan sebelum ini, dua gunong yg lama dah tak disentuh membusut tinggi, tundun pantat yg tembam serupa dengan bini aku… fuyoooo.. bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang pantat tapi kemas dijaga rapi… tertelan air liur aku dibuatnya… tiba2…

“Aa’aaa…. nape izal buka mama nye aja, izal nye baju dan seluar kenapa lekat dibadan tu lagiiiii?! ” kata nye bersuara halus..

“mama bukakan lah mama!?” aku cuba bermanja tapi aku sendiri pantas membuka seluar dan baju aku, yang tinggal hanyalah seluar dlm aku saja.. saja aku biarkannye sementara tujuan aku, semuga mama izah yg akan buka kan seluar itu…

Aku terus saja memainkan peranan aku.. mengentel dua tetek mama yang mula mengeras.. mama izah mengeliat dengan tangannye dah memaut serta mengusap belakang aku dgn mesra nya…. ahhhh.. tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya masa itu, itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini… kini aku dah menghisap putting teteknya silih berganti.. dan jari jemari tgn kanan aku telah bermain main dibiji kelentitnya yang didlm ruang pantat yg tersebunyi dek bulu hitam nya dah mula membecak..

“Arggghhhh… izallll….. sedapnye izalll… lagiiiii….” keluh mama izah… aku terus peranan aku, kini tangan mama dah di dalam seluar ku mengukur batang aku… dia menolak sikit seluar dalamku kebawah…. dan aku terus membantunya membuka seluar dlm aku keluar dari tempat nya…

“wowww! Izal besarnya batang izal…!!!” jerit nya tapi pelahan sambil melihat akan batang aku itu. aku tersenyum dpt pujian sebegitu…

“mama maukan nya mama?”

Saja aku mengusik… mama diam saja.. aku bangun dari baringan aku.. dan terus saja menghalakan batang aku ke mukanya, tujuan aku utk memasukan btg aku kemulutnya utk dikulum… mama cuba menolak sambil berkata

” mama tak biasa begini lah izal!!!

“Mama… mama try dulu” kata aku dan terus saja menonjolkan btg aku kedalam ruang mulutnya, bila sampai saja dibibir aku mengarahkannya membuka ruang utk batang aku masuk… kini lolos saja btg aku masuk habis jejak ke anak tekak mama izah..

panas rasa batang aku bila berada didalam mulut mama.. mama bagaikan leloya sikit.. dan gerak geri mama agak kaku bila btg aku berada dikawasan mulutnya… nyatalah dia tak biasa… dan aku kesian juga melihatnya bila aku berbuat demikian lantas aku menarik keluar btg aku dan kini aku pula menjalankan operasi pembersihan dialur pantat mama…..

Lidah aku kini bermain main dibiji mama yg sekian lama tak terusiak… beberape minit berlalu operasi aku dipantat mama..ape yg aku dengar rentetan mama..

“lagiiii… izal sedapppp!!!..” aku melajukan lagi tujahan lidah aku, kini lidah ku benar berada dalam di ruang lubang pantat mama mama izah terus mengeliat..

tiba-tiba aku rasa badan mama bagaikan kejang.. rupanya dia sedang melakukan kalimaks yang pertama.. ape lagi terasalah kemasinan serta kapayauan air mana mama yg keluar dari ruang pantat mama…. huuuyoooo. sedapnya air mani mama izah aku ni….. byk juga airnya aku tertelan maklum lah saja lama dah tak dipergunakannya….

“izal… izal… mama tak tahan lagi… .. mainkan lah cepattttt!!!!”… keluh mama sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya… dan aku tidak membuang masa lagi… terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam pantat mama sambil dibantu oleh mama….

“ohhhhh… sedap nye mamaaaa..” keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar pantat mama, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar pantat mama… terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu… tangan aku pula memainkan peranan didua tetek mama..

“arghhhhhh…. ermmm… erm sedap nye yangggg!!!..” mama terus mengeluh kesedapan… kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara mama yang merintih kesedapan

” arghhh… arghhh….. sedappppp…. lagi ayun izalllll…. mama sedappp!!! Lajuuuuu… lajuuuuu… yanggg.. mama… dah nak sampaiiiiii.. lagiiiiii!!!!!!” sekali lagi kejang tubuh mama dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemut nya…

Aku menarik keluar btg aku yang dah basah dek lecak air mama dan kini aku pusingkan mama secara menonggeng menukar posisi,aku nak balun dari belakangnya, aku dapat lihat lubang dubur mama terkemut bagai meminta2 sesuatu saja.. aku geram melihat lubang itu… aku sapukan air dari pantat mama kelubang nya utk pelicin….. aku terus saja menujah kelubang dubur mama… sekali tekan tak masuk kali kedua penekanan btg aku… telus paras takuk aku ke lubang dubur mama…..

“uhhhhh.. izal.. sakitttt.. pelan sikit izal.. koyak dubur mamaaaa… . btg izal besar!!!!” bila mama berkata demikian batang aku bagai diminta2 utk menaburkan airnya… aku terus saja menekan pelan2 tapi terus telus saja habis kepangkal..

dengan iringan rentihan mama dgn perjalanan btg aku yg mungkin menyakitkannya.. tapi dia rela demikian sbb jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku… dan saat utk aku menaburkan air mani ku hampir tiba..

aku tarik dan tekan sebanyak tiga kali maka…… critttt…. crittt… criiitttttttt… beberapa pancutan telah di lepaskan didalam dubur mama dan masa itu kemutan dubur mama mencengkam sekali.. fuyoooo…!! betapa sedapnya tentu anda rasakan jika penah berbuat demikian…..

Kini aku biarkan btg aku dlm dubur mama sambil aku terkulai dibelakang mama…. mama juga terasa letih… Apabila aku terasa bertenaga sedikit aku bingkas bangun dari lekapan belakang mama ku.

“puas mama? nak lagi!!?” tanya aku..

“ermmm… teruklah mama izal keje kan.. tak tahan mama tau!”jelasnya manja..

“Mama nak lagi ker?”aku ulangi lagi pertanyaan aku..

“Emmmm… malam ni cukuplah.. lain kali bila mama nak… mama cakap.. ok!” jelasnya

Lepas tu kami berhenti di situ saja dan sama sama masuk kebilik air utk untuk mandi tapi rupanya tidak berakhir lagi.. kami sempat memantat sekali lagi didalam bilik air sampai sama sama kalimaks.

Dinoda Bakal Mertua

Esok ialah hari yang berbahagia buat Ramlah. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Ramlah bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.

Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Ramlah mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Kamus, si bakal mertua Ramlah sendiri.

Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Ramlah pernah diraba oleh Haji Kamus masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Kamus sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Ramlah pun sangguplah menumpang kereta itu.

Setiba mereka di bandar, Ramlah pun turunlah untuk mengendalikan urusan yang telah dirancang. Haji Kamus begitu setia menunggu di dalam kereta. Setelah dua jam berlalu, barulah segala urusan Ramlah selesai. Dia pun bergeraklah menuju kembali ke kereta si bakal mertua.

Haji Kamus memerhatikan kemunculan semula bakal menantunya itu. Dengan penuh minat dia meneliti tubuh Ramlah dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut. Rawatan kecantikan yang telah dijalani itu amatlah berkesan. Mukanya nampak lebih lembut. Pipi Ramlah juga bertambah gebu dan licin. Sanggul rambutnya sudah pun terdandan indah. Cukup berseri kejelitaan Ramlah pada ketika itu. Dia tak ubah seperti ratu cantik bertaraf dunia. Memang meneguk air liur Haji Kamus menatap keayuan si bakal menantunya itu.

Haji Kamus segera keluar dari kereta dan bergerak menghampiri Ramlah. “Jom kita minum dulu.” Pelawa bakal mertua Ramlah. “Tak nak lah.” Jawab Ramlah. Namun keadaan cuaca agak panas pada hari itu. Tekaknya juga dah mula terasa dahaga. Lantaran Ramlah pun segera mengubah fikiran. “Bungkus ajelah. Saya nak balik cepat ni.” Sambung Ramlah lagi.

Maka Haji Kamus pun bergegaslah menuju ke sebuah gerai minuman yang berhampiran. Sementara itu Ramlah menanti di sisi kereta. Dia tidak dapat masuk kerana ianya berkunci. Siap saja minuman itu, Haji Kamus pun berkejar kembali ke kereta. Dalam pada itu, dia sempat melarutkan sebiji pil hayal ke dalam minuman Ramlah.

Haji Kamus pun menghulurkanlah air itu pada bakal menantunya. Oleh kerana terlampau dahaga, si mangsa pun terus meneguk minuman tersebut. Air yang telah bercampukan pil hayal itu pantas mengalir masuk ke dalam perut Ramlah. Minuman yang dihulurkan oleh Haji Kamus tak sedikit pun diragui oleh si mangsa. Lantaran itulah maka sepenuh air yang ada di dalam plastik berkenaan diteguknya hingga habis.

Amat seronok Haji Kamus memerhatikan kebodohan Ramlah. Senyuman yang berlatarkan hajat miang, jelas terukir di wajahnya. Ramlah sudah pun terjerumus ke dalam perangkap Haji Kamus. “Hari ini tahulah untung nasib pantat kamu tu” Katanya di dalam hati. Sementara itu, pelir Haji Kamus sudah mula berasa segar. Penerajuan unsur unsur syahwat semakin terdesak untuk mengainayai Ramlah.

Haji Kamus membukakan pintu kereta. Ramlah pun sedikit terkangkang menunggeng untuk masuk ke dalam kereta. Ketika dia berkedudukan sebegitu, Haji Kamus pantas menyambar kesempatan. Tapak tangan kanannya terpekap ke bahagian bawah bontot Ramlah. “Ishhh….!!! Apa niii…!!! Iiiiee…!!! Jahatnyaaaa….!!!!” Sambut Ramlah dengan nada yang cukup benggang.

Secepat mungkin dia cuba melabuhkan bontotnya ke atas kerusi. Itu saja cara untuk menamatkan rabaan tersebut. Serba kelam kabut Ramlah menghempaskan bontot ke atas kerusi. Dia langsung tidak sedar bahawa penyandar tempat duduknya telah pun dibaringkan sehabis mungkin. Tindakan Ramlah yang sebegitu panik telah menyebabkan badannya terlentang ke belakang.

Ramlah cuba untuk bangun tetapi badannya terasa lemah. Peranan pil hayal tadi sudah mula menampakkan kesan. Ramlah langsung tak berupaya untuk mengalih kedudukannya. Tangan si mangsa terkapai kapai lemah. Manakala kakinya pula rasa terlalu berat untuk diangkat walau sedikit pun. Ramlah sudah tiada berpilihan lain. Terpaksa sajalah dia terus terbaring di situ.

Haji Kamus tahu bahawa Ramlah tiada lagi keupayaan melawan. Dia sudah boleh berbuat sesuka hati pada mangsanya itu. Pantas Haji Kamus menutup pintu yang di sebelah Ramlah. Sejurus kemudian dia pun masuk ke dalam kereta melalui pintu di sebelah pemandu. Tempat duduknya juga turut dibaringkan sehabis mungkin.

Dengan ruang yang cukup selesa Haji Kamus duduk memerhatikan sekujur tubuh Ramlah. Seluruh anggota tubuh si bakal menantu itu memang sudah tidak bermaya. Perlahan lahan Haji Kamus pun menyelak kain mangsanya. Keinginan nak tengak celah kangkang Ramlah begitu melonjak lonjak dirasakan. Sudah sekian lama dia memendam berhajat untuk melakukan perkara tersebut. Setelah cukup luas terselak, Haji Kamus pun menjengukkan muka ke dalam kain si bakal menantu.

“Ummm…. Ramlah oooiii….!!! Gebunya peha kamu ni. Putih melepak dan lembut pulak tu !!!” Dengan nada yang penuh geram Haji Kamus mencetuskan perasaannya. “Kenapa buat macam ni….? Kan saya ni bakal menantu. Tolonglah bawa saya balik.” Ramlah cuba memperjuangkan rayuan. Namun ianya langsung tidak diperendahkan. Bahkan semakin menggatal Haji Kamus bertindak ke atas Ramlah.

“Apa kata kita buangkan seluar kecik ni ? Baru boleh tengok benda yang tersorok kat bawah tu. Heheheee….!!!” Dengan rentak ketawa yang sebegitu miang, seluar dalam Ramlah pun perlahan lahan dilurutkan. “Jangan lah….!!! Malu saya.Jangan buat cam ni……. ieeeee…!!! Saya tak nakkkk…..!!! Saya tak nakkkk….!!!” Ramlah terus memperjuangkan sisa sisa rayuan. Tetapi sambil itu jugalah seluar dalamnya sedikit demi sedikit terlurut ke bawah. Lama kelamaan ia pun terlerai dari tubuh Ramlah. Si mangsa mula menanggis tersedu sedu. Hanya itulah saja usaha yang mampu dilakukannya.

“Aduh mak oooiii…!!! Cantiknya pantat kamu ni. Bersih licin dan tak ada bulu pulak tu. Nanti aku buka kan lagi kangkang tu. Aku nak tengok panjang mana kelentik kamu ni.” Haji Kamus pun segera bertindak mengangkat lutut Ramlah. “Menyesal sayaaaa…..!!! Kalau tauuuu ……..!!! Saya tak tumpang tadi. Menyesalnya sayaaaaa….!!!” Sambil berselang selikan esak tangis, Ramlah meluahkan sesalan. Namun kangkang Ramlah tetap juga diperluaskan selagi mungkin. Dalam pada itu kepala Ramlah dah mula jadi semakin berat. Penangan pil hayal telah pun menyerap ke dalam saraf otak. Akhirnya dia terus terlelap hingga tidak sedarkan diri.

Kereta berkenaan terus dipandu oleh Haji Kamus ke suatu tempat yang agak terpencil. Di situlah dia memikul Ramlah masuk ke dalam sebuah rumah. Tubuh bakal menantunya itu dibaringkan di atas katil. Kedua belah tangan Ramlah ditambat kemas. Ketika Haji Kamus melakukan perkara berkenaan, bakal menantunya itu masih lagi tidak sedarkan diri.

Apabila Ramlah mulai sedar semula. Dia kelihatan amat keliru. Kepalanya masih pening pening. Tapi tangan dan kaki sudah boleh digerakkan. Ramlah tak tahu bagaimana dia boleh berada di situ. Lebih merisaukan lagi ialah kedaannya yang berkedudukan meniarap di atas katil. Pergerakkan kedua belah tangan Ramlah juga terbatas. Ia sudah pun tertambat kemas pada penjuru katil berkenaan. Kedua belah kakinya masih bebas. Namun ruang yang ada tak upaya dimanfaatkan kerana terlalu sempit.

Walau bagaimana pun Ramlah berasa sedikit lega kerana pakaiannya masih lagi tersalut pada tubuh. Tetapi kelegaan tersebut tidak kekal lama. Dia kembali mengelabah apabila terdengar bunyi tapak kaki sedang bergerak menghampirinya. Ramlah sedaya upaya cuba memalingkan muka untuk mengecam wajah orang itu. Tetapi segala usaha berkenaan gagal mendatangkan sebarang hasil.

Bunyi menapak itu terus juga bergema. Setiap hentakan membuatkan perut Ramlah terasa seram sejuk. Dia mula mengelupur tak tentu arah. Hatinya membisekkan sesuatu yang menyakitkan akan berlaku. Bersungguh sungguh Ramlah mencuba ikhtiar untuk melepaskan diri. Namun ikatan tali berkenaan telah berjaya memantau pergerakkannya. Yang dia dapat hanyalah sekadar menyakiti pergelangan tangan sendiri.

Ramlah tiba tiba tergamam. Sepasang tangan mula meraba raba bontotnya. “Kalau kamu laku baik, kamu akan selamat. Aku tahu kamu ni takut. Baik bertenang aje. Kamu memang tak boleh lepas kali ni.” Suara Haji Kamus itu amat Ramlah kenali. Cukup tegas nada penyampaian pesanan tersebut. Lemah semangatnya bila menyedari bahawa cengkaman Haji Kamus masih lagi belum berakhir. Namun Ramlah cuba juga mententeramkan gelodak perasaan yang sedang melanda itu.

Perkara yang amat ditakuti, mulalah terbayang di dalam kepalanya. Ramlah sudah dapat mengagak kenapa dia di bawa ke situ. Yang lebih merisaukan ialah hajat buruk yang bakal ditagih oleh Haji Kamus. Selama 19 tahun pantat daranya telah berjaya dipertahankan. Sepatutnya bukan pelir mertua, tapi pelir suami yang berhak dianugerahkan kalungan dara tersebut. Amat tak rela Ramlah kehilangan dara dengan cara yang sebegitu sumbang. Maka bila menyedari akan hakikat berkenaan, dia jadi bertambah panik. Tingkah lakunya juga nampak semakin liar.

“Jangan…!!! Tolonglah saya. Lepaskan saya….. Saya tak lapurkan pada sesiapa. Jangan rosakkan saya macam ni…..!!!” Sambil meronta ronta, Ramlah merayukan belas ihsan. Namun dia sedar bertapa degilnya si bakal mertua itu. Peluang untuk selamat memang terlalu samar. Sejurus kemudian dia pun mulalah menagggis.

“Kamu nak berkelakuan baik atau tidak ?” Ayat itu tamat dengan satu cubitan yang amat keras pada bontot Ramlah. Ternganga mulut Ramlah menanggung kesakitan. Soalan dari Haji Kamus hanya mampu dijawabkan dengan tangisan yang mendayu dayu. Sambil itu bontot Ramlah terus menjadi sasaran rabaan si bakal mertua. Tangan berkenaan menjalar di sekitar kebulatan bontot si mangsa.

“Sekarang kamu mesti bangun melutut. Kamu tonggeng dan sembamkan pipi ke atas tilam.” Suara garau itu memberikan arahan dengan nada yang cukup garang. Kecut perut Ramlah mendengarkan kebengisan yang sebegitu rupa. Dia terlalu takut untuk disakiti lagi. Maka bergegas dia pun bertindak untuk mematuhi arahan itu.

Memang kemas tangan Ramlah terikat. Itulah punca yang menyukarkan usahanya untuk melaksanakan arahan tersebut. Bersungguh Ramlah cuba meninggikan bontot. Walaupun sukar, namun usaha tetap diteruskan. Setelah bertungkus lumus memajukan gerak, akhirnya berupaya juga Ramlah melakukan sepertimana yang dikehendaki. Bontotnya sudah pun tinggi menunggeng. Bagi menampung kedudukan itu, pipi Ramlah memanglah terpaksa disembamkan ke atas tilam. Namun dia tak punya banyak ruang untuk memileh keselesaan. Bagi mengimbangi tubuh, Ramlah terpaksalah membuka kangkang dengan lebih luas.

Akibat dari tindakan tersebut, pehanya tidak lagi boleh dirapatkan. Cukup luas ruang yang ternganga di situ. Dia sendiri telah meletakkan celah kangkangnya pada kedudukan yang amat bahaya. Dengan cukup mudah celah kangkang Ramlah boleh disakiti dengan beranika corak ancaman. Dia jadi serba salah. Ramlah menyesal kerana telah terperangkap sebegitu rupa.

Bagaikan orang ngantuk disorong bantal, Haji Kamus pantas menyambar kesempatan tersebut. Tangannya laju menyeluk masuk ke dalam kain Ramlah yang sudah tiada berseluar dalam itu. Cukup mudah tapak tangan si bakal mertua menjamah permukaan pantat si bakal menantu. Jari jari Haji Kamus buas melakari sudut sudut alur pantat Ramlah. Kelentiknya juga sesekali terkena sentuhan tersebut. Ramlah hanya mampu tercunggap cunggap sambil melinangkan air mata.

Haji Kamus bertindak semakin ganas. Zip kain Ramlah dibukanya dan kain tersebut terus dilondehkan. Bontot Ramlah sudah tidak lagi beralas. Kulit yang halus memutih itu nampak amat indah tertonjol. Lebih lebih lagi bila Ramlah berkedudukan menunggeng sebegitu rupa. Lubang pantatnya juga telah siap sedia terkangkang luas. Sembulan setampuk pantat itu cukup jelas buat tatapan Haji Kamus. Ramlah benar benar rasa terdedah. Bakal mertuanya itu bila bila saja boleh melakukan pengainayaan terhadap lubang pantat si menantu.

Tiba tiba Ramlah terasa katil itu bergegaran. Ia ekoran dari tindakan Haji Kamus memposisikan diri di belakangnya. Ramlah semakin cemas. Dia boleh mengagak apa yang cuba dilakukan oleh bakal mertuanya itu. “Tidaaaaak…..!!!! Tolonglah… Saya tak nak. Dara tu untuk suami. Bukan mertua. Bagilah suami dapat dulu. Ishhh….. Jangan masuuuuuuk……..!!! Saya sumpah dan janji. Pakailah pantat saya ni…….!!! Hari hari pun tak apa. Saya rela. Tapi……” Pujuk rayu Ramlah terputus begitu saja kerana Haji Kamus segera mencelah kata.

“Kan dah aku cakap tadi !!! Kamu mesti berkelakuan baik !!!” Dengan kata kata tersebut, satu das tamparan keras hinggap ke atas bontot yang tidak beralas itu. Terbeliak biji mata Ramlah merasai gigitan tamparan tersebut. Berdenyut denyut kepedihan yang terasa pada bontotnya itu. Kemerahan kesan tapak tangan sudah jelas terbekam pada keputihan bontot Ramlah.

“Baguslah kalau kamu janji hari hari nak bagi pantat. Jangan takut. Memang aku tuntut janji kamu tu. Macam ni lah menantu yang bertanggung jawab. Menantu yang pandai jaga mertualah katakan. Tapi dara kamu ni, tetap aku juga yang punya. Heheheeee…..!!!!”Sambung Haji Kamus lagi. Kepedihan di bontot Ramlah belum lagi reda. Tapi si bakal mertua dah mula merangkul pinggang si bakal menantu. Pelir Haji Kamus nampaknya sudah tidak sabar sabar lagi nak berkubang di dalam lubang pantat Ramlah.

Perlahan lahan si batang pelir mencelahkan laluan untuk memasuki lubang pantat. Sungguhpun perlahan namun ianya cukup tegas. Pantat dara itu diterokai tanpa setapak pun langkah pengunduran. Walaupun sempit, namun ianya tetap ditekan dengan sepenuh paksaan. Sedikit demi sedikit si batang pelir mendalami telaga bunting Ramlah. Akhirnya tinggallah dua biji telur saja yang masih berada di luar pantat berkenaan.

Pada ketika itu kesakitan di dalam pantat Ramlah memanglah menggila. Rontaannya bagaikan ayam kena sembelih. “Aaaaarrrrrrh…..!!! Sakiiiiittt…!!! Toloooonggg…..!!! Ampuuuuunnn…..!!! Cukuuuuuuuup…….!!! Berulang ulang gema jerit pekiknya yang nyaring. Ia kedengaran di setiap penjuru bilek tersebut. Pantat itu rasa seolah olah ada sebilah gergaji bulat tercucuk di dalamnya. Bisa gigitan batang pelir tak henti henti menikam dan menyakiti lubang pantat Ramlah. Setampuk pantatnya itu dah rasa nak terbelah dua akibat dari sulaan batang yang amat ganas. Hampir terputus nyawa Ramlah menanggung derita siksa. Lebih lebih lagi di peringkat awal mengharungi pengalaman tersebut. Tak pernah selama ini dapat dibayangkan ujudnya kesakitan yang sebegitu memedihkan.

Lama kelamaan rontaan dan esakan Ramlah dah mula reda. Kesakitan pada pantatnya masih lagi terasa. Namun semangat “tidak rela” nya kian tersisih. Dia kelihatan lemah dan serba keletihan. Ramlah juga berasa amat keciwa kerana telah pun kehilangan dara. Mahu tak mahu dia terpaksa rela menghadapi segala galanya.

“Macam ni lah baru budak baik. Duduk diam diam cam ni kan senang. Tak guna kamu melawan. Jerit sampai melangit sekalipun dara kamu tetap aku juga yang dapat.” Cukup seronok dia melihatkan gelagat kekeciwaan si mangsanya itu. Sambil mata memerhatikan reaksi Ramlah, si batang pelir tetap juga menjalarkan aksi. Pada peringkat awal, rentak keluar masuk lubang pantat dilayarkan secara perlahan lahan.

Ramlah tak upaya lagi melakukan apa apa. Fikirannya juga sudah tiada dorongan untuk melayan sebarang idea. Dia hanya bersujud kaku sambil berterusan menunggeng di situ. Pipi Ramlah pun sudah basah berlumuran air mata. Mahu tak mau Ramlah terpaksa merelakan lubang pantatnya dicabuli oleh sondolan pelir bakal mertuanya itu. Lama kelamaan hayunan pelir menjadi semakin laju. Sikap berdiam diri si Ramlah telah memudahkan kerja si batang pelir. Ianya cukup selesa menghentak seberapa dalam dan seberapa ganas sekali pun.

Semakin kencang pelir menghayun, semakin ngilu kepedihan lubang pantatnya. Berkeret gigi Ramlah menahan kesakitan. Kesan kesan luka mula dirasai terujud di situ. Ianya diparahkan lagi oleh penyondolan rakus si batang pelir. Hampir berasap kepala Ramlah dilanda kepedihan yang amat sangat. Namun dia tetap juga mendiamkan diri. Begitu taat Ramlah merelakan penyeksaan terhadap lubang pantatnya itu.

Sebenarnya si mangsa hanya mahukan agar si batang pelir cepat tiba ke puncak nafsu. Penderaan pada pantatnya diharap akan dapat menyalurkan sesedap nikmat bagi pelir itu. Hasrat Ramlah agar Haji Kamus segera mencapai kepuasan. Tujuannya semata mata bagi menamatkan punca kepedihan di situ. Hanya itu sajalah jalan keluar yang termampu Ramlah fikirkan.

Kesan dari sikap kerelaannya mula menampakkan hasil. Irama sorong tarik batang pelir dirasakan semakin berapi. Sejurus kemudian ia secara tiba tiba terhenti. Si kepala pelir dibenamkan jauh hingga ke dasar telaga bunting Ramlah. Kesan denyutan yang terbit dari kepala pelir itu memang ketara dapat dirasakan. Dia sedar bahawa tak lama lagi akan berakhirlah segala kesakitannya.

Hajat yang Ramlah pohon kian hampir tercapai. Mulut Haji Kamus dah mula berdesis desis. Manakala bunyi pernafasannya pula seperti kerbau kena sembelih. “Ummm…. Sedapnyaaaa…!!! Sedapnya pantat kamu niiiii…..!!! Habis dara kamu Ramlah ooooiiiii…!!! Ketat betul lubang niiii…..!!! Ishhhhh…. Sedapnyaaaa… Ahhhhh… Ahhhhhh… Eeerrrrr….!!! Tak lih tahan lagi Ramlah oooiiiii….!!!”

Ramlah amat yakin bahawa si batang pelir sudah diambang melakukan kencing nafsu. Episod ngerinya dah pun nak berakhir. Ketika itu perasaan Ramlah semakin lega. Dengan hati yang tenang dia menantikan ketibaan detik detik kebebasan.

Namun kelegaan tersebut tidak kekal lama. Sejurus kemudian kelegaan bertukar menjadi kegelisahan. Ramlah mula teringatkan kemungkinan bunting. Sebentar lagi benih Haji Kamus akan tersemai di dalam perutnya. Hakikat berkenaan menyebabkan Ramlah berkelakuan amat resah. Lebih membimbangkan ialah waktu itu dia berkeadaan paling subur. Kemungkinan bunting terlalu besar untuk dinafikan. Ramlah mula cemas.

“Tolong jangan lepaskan dalam perut saya. Saya tengah subur ni. Mesti jadi budak nanti.” Dengan serba merendah diri, Ramlah merayu rayu. Bersungguh dia mengharapkan belas ihsan dari si bakal mertua itu. Ramlah terlalu yakin bahawa benih Haji Kamus akan berupaya membuncitkan perutnya. Dia terlalu takut untuk menghadapi kemungkinan bunting di luar nikah. Apatah lagi dari benih pak mertuanya sendiri !

“Besok kamu dah nak kawin. Apa nak ditakutkan. Kalau bunting, bin kan sajalah dengan nama suami kamu tu. Kan serupa aje. Jadi anak pun boleh. Jadi cucu pun boleh. Tak siapa yang tahu melainkan kita berdua….. heh heh heh..” Dengan ketawa tersebut maka berceret ceretlah pancutan air mani Haji Kamus. Cecair benih itu diterbitkan dengan amat banyak. Telaga bunting Ramlah begitu cepat dibanjiri oleh takungan air pekat yang serba memutih. Serata pintu rahimnya juga penuh dipaliti cecair melengas berkenaan.

Kehangatan semburann cecair benih, dapat Ramlah rasakan bergelodak di dalam perutnya. Ia sedang berjuang untuk menunaskan cantuman baka di dataran rahimnya yang subur itu. Cecair bunting Haji Kamus berpesta di dalam perut Ramlah. Jutaan air mani cukup sengit merebut peluang untuk membuncitkan perut si bakal menantunya sendiri.

Ramlah termenung sejenak. Fikirannya mengimbasi nasib yang telah pun berlaku. Cita cita Ramlah tidak kesampaian. Dia gagal untuk menghadiahkan sepantat dara kepada suaminya kelak. Hadiah tersebut telah pun terlebih dahulu dimiliki oleh bakal mertua Ramlah sendiri. Dia merasakan terlalu sumbang untuk menghadapi ketetapan takdir yang sedemikian rupa.

Bukan setakat itu saja. Ada se perkara lagi yang lebih merunsingkan Ramlah. Benih yang disemaikan oleh pelir mertuanya itu akan bertunas menjadi budak. Dalam masa beberapa bulan lagi perut Ramlah sudah tentu nampak buncit. Dia terpaksa menghamilkan anak hasil dari persetubuhannya dengan bapa mertua sendiri. Seram sejuk perut Ramlah memikirkan perkara tersebut.

Namun seperti kata bakal mertuanya tadi, “tak siapa yang tahu melainkan kami berdua saja.” Bila teringatkan ayat ayat tersebut barulah reda kerunsingan Ramlah. Itulah dalil pedoman yang telah memulihkan semangatnya. Besok Ramlah akan tetap menaiki jinjang pelamin. Kegembiraan untuk meraikan hari yang bersejarah itu, mula dapat dirasai kembali.

Aku Dan Bapa Mertuaku

“Untung you Kiah. Minggu lepas kakak perhatikan tiga hari Aznam tak ada di rumah, bapa mertua you sanggup tinggalkan rumahnya untuk datang temankan you di sini. I nampak you ceria betul bila Pak Man tu ada di sini,” Kak Rahmah menegur aku ketika sama-sama menyiram pokok bunga di perkarangan rumah masing-masing.

Jam masa itu 6.30 petang. Sebagai jiran sebelah rumah, jalinan hubungan tetangga aku dan Kak Rahmah amat baik sekali. Aznam, suamiku. Dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah, juga berkawan rapat, selalu mereka keluar memancing bersama. Sekali-sekala pergi berjemaah di masjid bersama. Kak Rahmah dan Abang Rosli mempunyai dua orang anak perempuan. Kedua-duanya masih menuntut di sekolah berasrama penuh, seorang Tingkatan 3 di utara manakala seorang lagi Tingkatan 1 di selatan Semenanjung Malaysia. Mereka kepinginkan anak lelaki tetapi tiada rezeki setakat ini.

Aku tahu Kak Rahmah, seperti aku juga, selalu tinggal keseorangan kerana suaminya kerap tiada di rumah, mungkin kena bertugas outstation macam suamiku juga agaknya. Aku tak tahu apa sebenarnya kerja suaminya. Aku segan nak tanya mereka, takut-takut mereka bilang aku ini busy body. Yang aku dengar dia bekerja di sebuah syarikat swasta ‘import-export’. Aku tak tahu berapa umur Kak Rahmah, tetapi rasanya tidak melebihi 35 tahun. Dia seorang yang pandai jaga badan. Walaupun sudah berumur dan badannya sudah agak berisi, dia selalu kelihatan bergaya, cantik, kemas dan masih seksi. Rendah sedikit daripada aku.

Warna kulitnya hampir-hampir sama denganku. Saiz ponggong dan buah dadanya.. Agak besar juga, tetapi tak boleh lawan aku punya daa! “Tak tahulah Kak. Sebenarnya, I tak ajak bapak tu datang temankan I bila Aznam tiada di rumah. Dia saja suka nak datang temankan I,” jawabku dengan tenang dan selamba saja.

“Agaknya dia rasa bosan dan kesunyian duduk seorang diri di rumahnya sejak emak Aznam meninggal.”
“Tentulah dia kesunyian tinggal seorang di rumah. Kakak nampak Pak Man tu masih kuat, sihat dan cergas, elok kalau dia kahwin lagi agar ada orang boleh menemani dan menjaga keperluannya,” kata Kak Rahmah sambil ketawa melebar.
“Betul kata kakak tu. Esok mungkin bapak I tu datang lagi ke sini. Jam 6.00 petang esok Aznam akan bertolak ke Kota Baru. Empat hari dia kat sana nanti.”
“Tak apalah Kiah… you dah ada tukang teman yang boleh diharapkan.. Aznam pergi outstation lama pun you tak perlu risau, Kiah.”

Melalui ketawa dan nada suaranya aku nampak Kak Rahmah seolah-olah macam mengusik-ngusik aku.

“Alah… dia tak datang temankan I pun tak apa Kak, I tak risau. Kalau ada apa-apa hal pun, kakak kan ada sebelah rumah.. Saya boleh minta tolong kakak, ya tak?”

Aku menyampuk dengan tujuan menunjukkan betapa pentingnya dia kepada aku sebagai jiran yang baik, terdekat dan boleh diharapkan. Kak Rahmah tersenyum lebar mendapat kata-kata pujian daripada aku. Suka benar dia mengetahui yang dia mampu menjadi orang yang boleh diharapkan oleh jirannya.

“I teringin benar hendak join you all duduk-duduk makan, minum, tengok TV dan berborak-borak dengan you dan bapa mertua you tu bila dia berada di rumah you, tapi I seganlah.. Dia tu baik dan peramah orangnya, selalu menegur sapa bila nampak I kat halaman rumah ni.”

Tergamam juga aku sebentar mendengar keluhan dan rayuan Kak Rahmah.

“Dia ni minat nak bersembang dengan aku ke atau bapa mertua ku?” Terbit satu persoalan dalam hati kecilku.
“Apa nak disegankan Kak… datanglah.. Kakak duduk seorang kat rumah pun bukan buat apa-apa…” tanpa was-was dan syak wasangka aku mempersilakannya berbuat seperti yang dihajatkannya. Tidak berdaya aku cuba menyekat keinginannya.
“Terima kasihlah Kiah, tengoklah nanti.. Oh ya, kalau bapa mertua you sudilah, esok malam apa kata kita bertiga pergi dinner somewhere, ambil angin dan tukar-tukar selera..” balas Kak Rahmah dengan suatu senyuman yang manis dan rasa keseronokan.
“Takkanlah dia tak mahu kalau kita ajak. Dia pun nampaknya suka pada kakak,” semacam giliran aku pula mengusiknya.
“Tapi, esok malam Abang Rosli tak balik lagi ke?” aku minta kepastian daripadanya.
“Tiga hari lagi baru dia balik, itu pun belum tentu,” jelas Kak Rahmah sambil menyudahkan siraman pokok bunganya.
“Kalau gitu, no problem lah Kak,” balas ku sambil menyudahkan juga siraman ke atas pokok bungaku.

Selepas itu kami dengan girangnya melangkah masuk ke dalam rumah masing-masing. Sebelum tidur malam itu, fikiranku mengacau-ngacau. Aku langsung tidak teringatkan Aznam yang tidak berada di sisiku. Aku sudah teringat-ingatkan bapa mertuaku yang akan datang esok petang. Aku terbayang-bayangkan segala babak dan peristiwa aku dengan bapa mertuaku pada minggu lalu. Aduh.. Seronoknya! Dalam sedikit waktu saja, nafsuku sudah naik teransang, lantas aku mulalah ‘bermain-main’ dengan nonok dan buah dadaku. Aku mengenang-ngenangkan kembali betapa enaknya aku mengangkang dan menonggengkan pukiku agar nonokku yang tembam dan gatal dapat dibedal oleh butuh bapa mertuaku yang besar, keras dan panjang itu. Aku membayangkan semula betapa seronoknya aku menonggeng dan mengangkang agar nonok ku dapat dijilat sempurna oleh bapa mertuaku semahu-mahu dan sepuas-puasnya.

Aku terpandang-pandang bagaimana kemasnya bapa mertuaku meramas-ramas dan menghisap-hisap tetekku yang besar. Sekonyong-konyong, tidak semena-mena aku sempat terbayangkan bapa mertuaku sedang mengepam nonok Kak Rahmah dengan hebat sekali. Aku terbayangkan Kak Rahmah sedang mengelitik, melenguh kesedapan, mengangkat dan mengangkangkan puki dan nonoknya selebar-lebarnya untuk dipam oleh bapa mertuaku. Aku terbayangkan betapa enaknya bapa mertuaku meramas-ramas dan menyonyot-nyonyot buah dada Kak Rahmah yang besar juga itu. Oh… a dirty imagination! A dirty mind! Bagaimana aku tiba-tiba boleh ada ‘instinct’ membayangkan ‘perilaku’ Kak Rahmah dengan bapa mertuaku aku tidak tahu. Aku terlelap tidur dalam keadaan nonokku sudah lekit berair..

“Bapak, lepas Maghrib nanti Kak Rahmah kat sebelah rumah tu ajak kita pergi dinner kat luar, bapak nak pergi tak?”

Aku bertanya bapa mertuaku sambil meletakkan secawan teh halia, dua keping roti bakar dan dua biji pisang ambun di hadapannya. Aku tahu jawapan daripada bapa mertuaku tentu positif kerana dia pernah memuji kecantikan dan keseksian Kak Rahmah pada ku. Dia pernah memberitahu aku yang dia simpati kepada Kak Rahmah yang selalu ditinggal keseorangan. Kemungkinan besar dia juga ada menaruh hati kepada Kak Rahmah tu. Kemungkinan besar dia juga dah lama geramkan buah dada dan nonok Kak Rahmah tu.. Jantan biang! Jantan gatal! Bapa mertuaku baru saja sampai ke rumahku kira-kira setengah jam. Dia tak sempat menemui anaknya, Aznam, yang telah bertolak ke Kota Baru lebih awal daripada yang dijangkakan.

Bagaimanapun, Aznam telah tahu yang bapanya akan datang untuk menemani aku lagi. Dia tidak risaukan keselamatan aku. Dia langsung tidak mengesyakki sesuatu telah berlaku ke atas diriku. Dia tidak tahu nonok bininya telah dikerjakan sepuas-puasnya oleh ‘monster’ bapanya. Dia tidak sedar tetek besar bininya telah diramas dan dihisap semahu-mahunya oleh bapanya yang terror. Kasihan… dia tidak tahu pagar yang diharapkan telah memakan padinya. Dia tidak tahu nasi sudah menjadi bubur. Dia tidak sedar yang nonok dan seluruh jasad bininya bukan lagi milik syarikat peseorangan (sole-proprietorship) nya. Dia tak tahu saham syarikat bininya telah jadi milik perkongsian (partnership). Tak betul-betul jaga, akan jadi milik syarikat sendirian berhad atau lebih maju lagi jadi syarikat berhad.

Sekembalinya dari Penang minggu lalu, aku telah beri Aznam ‘makan’ secukup-cukupnya.. Cukup pada dialah! Walaupun aku telah penat ‘kerja keras’ bersama bapa mertuaku, bahkan lima jam sebelum dia tiba ke rumah masih lagi bertungkus lumus mengharungi samudera yang bergelombang dalam bilik tidur tetamu, aku cepat-cepat hidangkan ‘jamuan’ sewajarnya kepadanya. Aku tunjukkan pada dia yang aku sungguh-sungguh kelaparan dan kehausan semasa dia tiada di rumah. Aku nak buktikan kepadanya yang aku amat ternanti-nantikan dia punya. Lakonanku sungguh sepontan dan berkesan sekali. Ibarat kata, setidak-tidaknya mampu mendapat ‘nomination’ untuk menjadi pelakon utama wanita terbaik.

Namun layanan dan response yang aku perolehi daripadanya seperti biasa juga. Beromen sekejap, cium sini sikit sana sikit, ramas sana sikit sini sikit, pam nonokku lebih kurang 5-6 kali air maninya sudah terpancut. Nasib baik meletup kat dalam rahimku. Dia letih dan penat katanya. Betullah tu! Baru balik dari jauhlah katakan.. Dia tak tahu aku juga penat, baru balik daripada berlayar, lebih jauh daripadanya..! Dia tak tahu. Aku harap dia selama-lamanya tidak akan tahu.

“Boleh juga,” bapa mertuaku dengan senyuman melebar menyatakan kesanggupannya.
“Pergi dinner kat mana?” Dia bertanya dengan nada yang beria-ia benar mahu pergi.

Bukan main girang gelagatnya. Sebenarnya aku telah dapat menyangka reaksi dan jawapan daripada bapa mertuaku. Tidak akan ada jawapan lain. Bak kata orang, sekilas ikan di air aku dah tahu jantan betinanya. Bukankah jauhari yang mengenal manikam?

“Kiah tak tahu ke mana dia nak ajak kita pergi, kita ikut sajalah nanti, Pak. Kalau restoran tu kat tengah lautan bergelora pun Kiah tahu bapak nak pergi… ya tak?”

Secara terus terang aku mengusiknya. Percayalah, aku tidak bertujuan mempersendakannya. Aku kan sayang padanya.. Bergurau senda kan baik.. Hidup lebih harmoni dan ceria.

“Ha, ha, ha..” Dia ketawa meleret dan mengilai-ngilai menampakkan kegirangan yang amat sangat.

Sukanya seolah-olah macam orang kena loteri nombor satu lagi. Bagimanapun, aku tidak menaruh syak wasangka yang bukan-bukan terhadapnya dengan Kak Rahmah.

“Takkanlah bapa mertuaku mahukan Kak Rahmah. Aku kan ada. Dah lebih daripada cukup…” bisik hati kecilku.

Tanpa membuang masa, aku menelefon Kak Rahmah untuk memberitahunya yang bapa mertuaku mahu ikut pergi dinner kat luar lepas Maghrib nanti.

“Baguslah.. Jam 8.00 nanti kita bertolak. Pakai kereta bapak mertua you ya Kiah.. Kalau dia memandu lebih selamat..”

Kak Rahmah ketawa mengilai dalam telefon. Nampak benar dia cukup gembira menerima berita baik daripada aku. Sebaik saja aku meletakkan gagang telefon..

“Diner kemudianlah Kiah, bapak dah lapar ni. Bapak nak makan sekarang..”

Bapa mertuaku lantas bangun meninggalkan kerusinya dan berjalan menghampiri aku yang masih tercegat berdiri di sudut telefon.

“Tunggulah Pak, lepas Maghrib nanti kita pergilah keluar makan.. Bukannya lama lagi..”
“Bapak bukan nak makan nasi, bapak nak makan.. Kiah… Kiah punya…”

Bapa mertuaku merengek umpama kanak-kanak yang kehausan menagih susu daripada ibunya. Namun mesejnya sudah cukup jelas kepada ku membuat interpretasi sewajarnya. Yang bagusnya, dia sudah berterus-terang, dia bilang apa dia mahu, tanpa berselindung. Aku lebih daripada faham apa yang diingininya.

Kucing jantan sudah biang! Dia sudah kehausan dan ketagih untuk memerah dan menghisap ‘susu’ ku. Aku tahu dia bukan sahaja haus bahkan lapar untuk memakan kuih apam ku yang tembam. Aku tahu. Aku tahu, lebih daripada tahu. Sebenarnya aku juga sudah ‘haus’ dan ‘lapar’.

Kucing betina ni pun sudah miang juga! Cuma kucing betina bila biang tidak buat bising seperti kucing jantan. Mulut ku yang kat bawah itu sudah lima hari tidak dapat makanan. Tetapi, bagimana gatal sekali pun aku, takkanlah aku yang nak meminta-minta daripadanya. Perasaan malu tetap bersemarak di sanubari. Perempuanlah katakan.. Lagi pun aku tidak mahu jadi lebih sudu daripada kuah. Aku tidak sempat membalas kata-kata rengekan bapa mertuaku. Dia dengan rakusnya memeluk aku dan terus ‘French-Kiss’ aku dengan begitu ghairah dan geram sekali.

Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Mulut dan lidahku tanpa dipaksa memberikan immediate response kepada mulut dan lidahnya. Mulut dan lidah kami berjuang hebat. Umpama dua ekor ‘Naga Di Tasik Chini’ (Sebuah filem Melayu lama) sedang beradu kekuatan. Kami berpeluk-pelukan dengan erat, macam dah lama benar tidak bertemu, pada hal baru seminggu lebih berpisah. Aku terasa benar dadanya menghenyak-henyak gunung berapiku yang sudah mula menegang. Aku terasa benar butuhnya sudah naik mencanak dalam seluarnya, menghenyak-henyak dan menggesel-gesel paha dan kelengkangku. Dengan tidak melepaskan mulutnya yang bertaut rapat dengan mulutku, tangan kiri bapa mertuaku memaut bahu kananku manakala tangan kanannya mula meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku.

Aku melenguh dan bersiut keenakan. Sesak nafasku dibuatnya. Kedua-dua kakiku tergigil-gigil dan terangkat-angkat menikmati kelazatan yang dihadiahkan kepadaku. Sebagaimana yang pernah aku bilang dulu, nafsuku cepat terangsang bila tetekku kena raba dan ramas, meskipun masih terletak kemas dalam sampulnya. Nonokku sudah mula terasa gatal mengenyam. Tangan kananku juga mula bekerja. Mula menjalar-jalar dan menyusur-nyusur mencari.. Apa lagi kalau tidak butuhnya.. Aku raba dan urut butuhnya dengan ‘slow motion’ saja. Huuh, uuh..

Walaupun masih dalam seluar, sudah terasa besar, panjang dan tegangnya. Kalau tak sabar dan ikutkan geram, aku rasa macam nak tanggalkan seluarnya di situ juga. Berlaku adil, bapa mertuaku menukar kerja tangannya. Kini tangan kanannya memahut bahu kiriku manakala tangan kirinya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Eer, eer, sedapnya.. Tetek kena ramas! Aku turut menukar tangan membelai kepala butuhnya. melenguh dan mengerang kesedapan. Tangan kanan bapa mertuaku menjelajah ke belakangku untuk mencari kancing coli ku. Aku pasti dia hendak membuka coli ku untuk melondehkan tetekku keluar daripada sampulnya agar dapat dilumat dengan lebih sempurna. Ketika itulah aku tersedar dan lantas memisahkan mulutku daripada cengkaman mulutnya.

“Not now, not here, bapak… we haven’t got much time to do it now…” aku bersuara perlahan ke cuping telinganya.
“Balik dinner nanti, kita ada banyak masa.. Semalam-malaman kita boleh buat.”
“Okay, okay.. Kiah. Sorry, sorry, I’m sorry.. I just couldn’t…”

Bapa mertuaku memohon maaf dengan suara terketar-ketar sambil melepaskan aku daripada pelukannya. Kecewa benar dia nampaknya, tetapi dia bisa mengalah bukan kalah. Dia mudah menurut kata-kata dan kemahuan ku. Dia juga sayang padaku. Bukankah aku demikian juga? Tidak dihabiskan kata-katanya, aku tidak berapa pandai untuk mengagak apa yang nak diperkatakannya lagi. Mungkin pembaca yang lebih bijaksana dapat menekanya dengan lebih tepat. Aku melangkah meninggalkannya untuk pergi ke bilik ku.

“Bapak masuk bilik bapak ya… jam 8 nanti kita keluar…”

Aku menyuruhnya umpama ‘Cleopatra’ mengeluarkan arahan kepada ‘Mark Anthony’. Kalau anda sekalian ingat, sekuat-kuat dan segarang-garang Mark Anthony tu, kena penangan Cleopatra, dia mati kuman dan menyerah. Negara dan bangsanya pun sanggup dipinggirkannya.

Merogol Menantu

Di sebuah kawasan perumahan, satu pasangan muda yang baru berkahwin telah berpindah. Mereka berdua adalah cikgu di sekolah berhampiran.Si suami , hasyim bekerja sebagai cikgu sains dan si isteri pula , sue adalah seorang guru kaunseling.

Suatu hari bapa hasyim datang ke rumah mereka untuk menjenguk rumah baru hasyim dan sue.Sue yang sangat terkenal dengan kesopanannya pun menyambut bapa mertuanya dengan baik.Pendek kata Pak Karim juga sgt berkenan dengan sikap dan kelakuan Sue.

Hari sabtu itu, mereka suami isteri cuti, jadi sue plan nak pergi bwk pak karim untuk berjalan2 di kawasan itu bersma suaminya.tp plan mereka tak menjadi apabila, hasyim dipanggil ke sekolah kerana terdapat masalah dengan murid kelasnya.Serious case la..

Bila dah tak jadi sue pon, inform kat pak karim, pak karim berehat kat ruang tamu, sementara sue menyediakan sarapan.

“pak, mari makan sarapan, ”..pak karim pun datang.sue mcm biasa berbaju t’shirt longgar dan berkain batik.Sue bergegas ke dapur, mungkin banyak kerja agaknya, pikir pak karim…

“Sue…oh sue”..pak karim memanggil sue…ish kemana pulak menantu aku nie…

Pak karim dah habis makan..nak tengok tv tapi takde pulak remotenya..ntah disimpan kat mana…

Pak karim pun mencari kelibat sue…merata dia cari, kat halaman rumah, kat atas, semua takda…

Dia pun pegi ke dapur..pintu bilik air terkuak sedikit…pak karim pun menjenguk…Sue sedang mencuci pakaian..hanya berkemban sahaja…pak karim telan air liur..tak pernah dilihat sue dalam keadaan begini, selalunya sue sgt sopan..Sue yang tak perasan pak karim ada dibelakangnya terus saja memberus baju2..Habis lencun kain batik sue menampakkan bentuk badan sue yang sgt menggiurkan…punggung sue bergerak2 dan bergetar2 semasa memberus pakaian, alur punggung sue kelihatan sgt jelas disebalik kain batik yang dipakainya…bulat, pejal, dan besar…pak karim terus memerhatikan sue…ahhh…batang konek pak karim makin keras..sesekali sue membuka ikatan kembannya untuk membetul2kan kain..berderau darah pak karim melihat alur tetek sue yang putih gebu dan montok…

Pak karim sudah tak dapat menahan gelora hatinya.sudah 9 tahun pak karim menduda dan 9 tahun jugalah dia tak merasa kemutan pepek perempuan.apatah lagi meramas tetek perempuan pun dah lama tak dilakukannya.Sue telah menaikkan kembali ghairah pak karim.Ternyata konek pak karim masih keras seperti besi.

Pak Karim terus masuk ke dalam bilik air itu dan mengunci pintu bilik air..sue terkejut beruk habis melihat pak mertuanya masuk..”pak, pak nak buat apa nie pak..pak keluar la pak, sue nak cuci kain”…Pak karim hanya senyum memandang sue..”pak nak buat apa nie”..suara sue seakan nak menangis..Kain batik yang dipakai sue memang basah lencun, habis melekap kat badannnya, , , Tetek sue yang besar memang nampak pejal dan padat.

Pak karim membuka t’shirt putih yang dipakainya..badan pak karim yang berumur 57 tahun itu masih lagi tegap.Sue berundur ke belakang…Pak karim terus melucutkan kain pelekat yang dipakainya..terpacul batang konek pak karim yang sudah mengeras mcm besi, kepala kotenya besar dan hitam berkilat, batang kote pak karim agak panjang dan besar berurat2 dalam ukuran 8 inci.. Pak karim bertelanjang di depan sue sambil melancap koneknya…

Sue semakin takut..”pak, buat apa nie pak, sue nie menantu pak..jangan buat sue mcm nie”..sue terus merayu…namun pak karim dah tak ingat apa2..yang ada di pikirannya , kote nya mesti merasa kemutan pepek sue. ..

Pak karIm terus mengurut2 senjatanya yang besar. …sue pula hampir menangis, mukanya merah padam..Pak karim mendekati sue..”jangan pak!!”..Tapi pak karim terus saja mendekati sue..kain kemban sue direntap sekali..Kini sue hanya tinggal bra dan panties saja.

Sue yang malu terus membelakangkang pak karim sambil menutup mata…’jangan pak..tolong la…kejap lagi abang hasyim balik’….pak karim terus memeluk sue dari belakang..uh…badan sue masih basah, sejuk…rambut sue juga basah..perlahan2 tangan tua pak karim menjalar ke perut sue…sue yang tak dapat melawan kudrat pak karim hanya mampu menutup matanya..Tangan kasar pak karim terus mengomoli tetek besar sue..”amboi besarnya susu kamu sue…Pak takkan lepaskan..dah 9 tahun pak tak pegang tetek pompuan. .uhh sue”…bra sue direntap tercabut..Terjojol lah tetek ranum sue yang membuyut..besar, ranum dan pejal..puting tetek sue sudah mengeras kerana sejuk…terus tangan pak karim, menggentel2 puting tetek menantunya yang agak besar berwarna kecoklatan..sesekali, jemarinya menggentel2 puting tetek, dan dia meramas2 geram kedua2 belah tetek besar sue…uhh…dia sgt bernafsu melihat tubuh sue yang sgt2 menggiurkan..dia pasti takkan lepaskan sue kali ini…Batang konek pak karim yang tegang bergesel2 dengan punggung sue yang bulat..uh…berdenyut2 rasanya konek pak karim merasa kehangatan tubuh sue di pelukannya…

Tangan pak karim menjalar ke perut sue…dan ke pusat…kemudian perlahan2 mengusap pepek sue dari luar panties yang dipakainya…panties sue basah, taktau basah kerana ghairah atau kerana mencuci baju tadi…panas je cipap pompuan nie, pikir pak karim…”pak jangan kesitu pak…jgn buat sue mcm nie, , , , ”…sue terus merayu..”takpe sue, pak akan sedapkan pepek kamu nie hari nie…”pak karim berbisik sambil menjilat leher sue…leher sue , telinga semua habis dijilat2 pak karim penuh ghairah, sesekali dia mendengus ke telinga sue…sebelah tangannya masih menggentel2 puting tetek sue , sebelah lagi terus meraba2 cipap sue…kaki sue dikangkangkan sedikit…makin laju ramasan tangan pak karim di cipap sue…”uh…sue sedikit merengek…jemari pak karim masuk di dalam panties sue mencari biji kelentit sue…jemari panas pak karim telah menyentuh biji kelentit sue…makin banyak cairan panas meleleh keluar dari pepek sue…pak karim makin seronok..sambil tangannya menguli biji kelentit sue yang makin menegmbang, pak karim terus meramas2 tetek sue penuh nafsu…’pak karim dapat merasakan sue mengangkangkan lagi kakinya bagi menyedapkan lagi biji pepeknya merasa gentelan jari lelaki tua itu…

Pak karim sudah tak tertahan lagi…panties sue terus dilucutkan pak karim…melihat saja pepek sue yang licin tanpa bulu dan agak tembam menambahkan keinginannya…”pepek sue dah berair benar..”..pak karim bersuara…kote pak karim mengembang menguncup, makin panas…kalau ikutkan hati nak saja ditojah ke puki menantunya itu…tapi pak karim nak menikmati tubuh sue sepenuhnya…pak karim memusingkan tubuh sue…sue tidak melawan lagi…puting tetek sue terus dinyonyot pak karim, puas nyonyot seblah kanan, kiri pulak dinyonyot dihisap, dijilat2nya…sambil jemarinya tak berhenti memegang pepek menntunya yang tembam kemudian tangannya menjalar meramas punggung sue yang besar, sesekali batang konek pak karim menggesel2 biji kelentitnya semasa pak karim menyonyot teteknya..’uhh. .sue merengek sedap…Sue makin gelisah….nafasnya makin tercungap2….sedapnya dirasakan, meleleh2 keluar air shahwatnya diperlakukan lelaki tua itu…

Pak karim tak tahan melihat pepek sue..lantas di tekapkan kepalanya dan terus menghisap pepek sue yang lencun…’ughhh, sue mengerang kuat…”..sedap sue?’ pak karim bertanya sambil terus menjilat kelentit sue…lidahnya diamainkan di keliling lobang cipap sue..sue yang duduk dijamban, meluaskan kangkangan2..terkangkang2 sue menerima jilatan pak mertuanya yang dirasakan terlalu nikmat…’ahh..ahh sue terus merengek tak tahan…”jemari pak karim terus menguli biji kelentit sue sambil dia menjilat2 alur pepek sue..’sue tak tahan pak…”sue bersuara…shreeetttt…sue squirt di muka pak karim…criiitt..crittt crittt…berkali2 sue squirt, memancut2 air sue di muka pak karim…pepeknya terasa pana…’owhhh….”sue merengek lagi…makin kuat…

Pak Karim tak tahan mendengar rengekan sue yang lagi menaikkan nafsunya…di melancapkan koneknya sambik kepala koneknya menenyeh2 biji kelentit sue…

Sue terus mengangkang sambil merengek lebih kuat…

Pak karim meramas2 tetek besar sue dan terus menujah masuk batang kotenya yang besar ke dalam pepek sue…”uhhhhh, sue, sedapnya kamu kemut….uhh”..pak karim berasa sgt nikmat memasuki lubang pepek sue yang masih lagi ketat…makin laju henjutan pak karim…makin kuat kemutan sue…”uhh, sedapnya pak…”..sue kesedapan, batang kote hasyim tak sehebat kote pak mertuanya yang sgt keras, kepala kotenya juga sgt besar dan panjang…

Pak karim terus mnghenjut pepek sue sambil menghisap puting tetek sue…jari kasarnya menggentel2 bijik kelentit sue menyebabkan sue makin terkangkang luas…

Koneknya terasa begitu sedap dikemut..kemutan makin laju…pak karim dapat merasakan cipap sue squirt pada batang kotenya…uhh….pak karim hampi nak terpancut….

Dia tahan air maninya drpd keluar…”pak, jangan pancut dalam, tlg jangan lepas kat dlm”, , sue separuh merayu..dia takut termengandung anak pak karim…

“Kalau kamu takmau pak pancut kat dalam, hisap batang pak nie sampai terpancut dlm mulut kamu..kalau tak pak akan pancut dlm pepek kamu sue…dah 9 tahun air pak nie diperam, mesti subur ”…

Sue terus mengulum batang konek pak karim yang besar itu…pak karim bukan main seronok lagi…kuluman sue memang hebat..habis seluruh kotenye basah dilumuri air liur sue…telurnya juga dihisap2, ditrik ke dalam dan dijilat hingga ke lubang jubur…sue kulum lagi batang kote pak karim…kepala sue dipegangnya dan ditolak tarik untuk melajukan kuluman sue…”ahh..sedap sue…”pak karim mengeluh…walaupun hisapan sue sgt sedap namun baginya kalau nak pancut mesti dlm pepek kalau tak, tak best la…

Pak karim menarik sue lalu menghisap puting tetek sue dengan rakus, sambil meramas2 pepek sue….sue mengangkang….”tonggeng sue, pak nak pepek nie, ’sambil pak karim menepuk2 cipap sue yang licin dan tembam itu…

Sue ditonggengkan…terus pak karim menghentak masuk batang koneknya dlm pepek sue…ahhh..suee…

Pak karim makin laju dayungannya….sambil dia menggentel2 bijik kelentit sue dan meramas buah dada sue…pak karim terus menghenjut dengan laju….sue sekali lagi squirt, meleleh2 air cipap sue…konek pak karim makin membengkak, ..kembang kuncup.berdenyut2 rasanya….ah, rasa mcm nak terkencing…..creeettt criiiitt criittt….pak karim memancutkan air maninya di dalam pepek sue……’ahhh sueeee’…..!!

Pak karim sudah lega…punggung sue ditepuk2nya…Sue terus keluar dari bilik air dan berlari ke biliknya…

Milah Idaman Mertua

Johar sudah dua hari berangkat ke luar negeri untuk suatu urusan tugas dengan majikannya. Tinggallah isterinya Milah dengan bapa mertuanya, Pak Mat. Sebelum pergi, sehari sebelumnya Johar bercuti sehari untuk memenuhi keperluan kejantanannya dan permintaan kebetinaan isterinya Milah. Sehari, dari siang bawa ke malam, hampir sepuluh round Johar dan Milah bergelumang dan dipukul gelombang. Maklumlah, pengantin baru tiga bulan bersama. Baru mengenal nikmat bahagia. Ketiadaan Johar mendatangkan kesedihan kepada Milah kerana rindu dan berahinya kepada suaminya walaupun dua hari lagi suaminya akan kembali.

Pada masa yang sama ketiadaan Johar juga meresahkan Milah kerana memikirkan tabiat bapa mertuanya, Pak Mat. Sudah dua hari Johar di luar negeri, Pak Mat sudah mula menunjukkan belangnya semula. Dari kata-kata kepada perbuatan. Tinggal melaksana untuk mencapai matlamatmya sahaja, hanya masa yang akan menentukan. Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama Milah. Bahkan sebelum ini bapa mertuanya pernah berlaku curang kepada anak lelakinya sendiri dengan berlaku sumbang dengan menantunya sendiri. Sudah dua kali Milah mengalaminya. Dan kali ini, sewaktu ketiadaan Johar, Pak Mat, bapa mertuanya, pasti akan merasa bebas untuk meminta ulangan ke tiga kalinya.

Sudah tiga tahun Pak Mat menduda semenjak kematian isterinya, kini nafsu jantannya tidak terbendungkan lagi. Pernah Milah dan Johar cadangkan Pak Mat berkahwin lagi tetapi Pak Mat punya agenda lain. Menantu cantik seksi yang dibawa ke rumah oleh anak lelakinya, akan menjadi penawar rindu dendam dan berahinya pada wanita. Malam kedua ketiadaan Johar, kebetulan hujan turun dengan lebatnya pada pukul lapan. Sampai jam sembilan lebih, hujan masih tidak berhenti. Milah rasa kesejukan. Kedinginan ditambahkan dengan kekosongan badannya tanpa suaminya membuatkan Milah rasa tak karuan dibuatnya.

Berahinya benar-benar memuncak. Tapi apakan daya Johar jauh di mata. Tanpa disangka, apa yang ditakutinya berlaku juga. Jam sepuluh, daun pintu biliknya dikuak dari luar. Bila Milah memandang ke pintu dari kamarnya yang suram cahaya, dia lihat Pak Mat tercegat dengan hanya berkain pelikat sahaja menayangkan badannya yang gempal itu. Cepat-cepat Milah membetulkan kain batik yang dipakainya yang tersingkap ke lutut. Dan Milah duduk bersandar ke kepala katil membetulkan rambutnya pula.

“Milah, belum tidur lagi nak?” Pak Mat masuk mendekati katil pembaringan menantunya itu tanpa diundang. Pintu kamar dibiarkan terbuka. “Pak nak apa pak?” Milah resah. Air mukanya tampak benar resah. “Bapak susah nak lena le Milah.. Bapak rasa sakit badan sebab sejuk.. Boleh kita berbual?” Pak Mat terus mendudukkan pinggulnya di kaki katil sambil memandang ke arah susu anak menantunya yang hanya dibungkus kemeja T yang nipis. “Milah sudah ngantuk Pak.. ” “Bapak bukan apa.. Nak borak aje.. Nak mintak urutkan belakang bapak sedikit.. Kalau Milah tak keberatan. Kalau Johar ada, tentu bapak sudah mintak dia urutkan.. ” Pak Mat tersenyum gatal.

Milah termangu. Nak dihalau, bapak mertuanya. Nak dilayan, bapak mertua juga. Nak tak nak, Milah bangun juga mencapai minyak baby oil di meja solek. Pak Mat gembira. Melonjak rasa seronok di hatinya sehinggakan terus meniarap di katil setelah sempat melonggarkan simpulan kain pelikatnya tanpa pengetahuan Milah. Perlahan-lahan Milah menuangkan minyak di belakang badan bapak mertuanya lalu mulai mengurut dari sisi.

Pak Mat geram. Terus mengeras dibawah. Rasa tak sabar di hatinya hendak terus menelentang menunjukkan kehidupan yang baru di bawah perutnya. Biar Milah tampak tiang khemah yang terpacak setinggi tujuh inci dalam kain pelikatnya. Tak sampai lima minit, Pak Mat minta diurutkan betis dan pehanya. Kononnya lenguh juga. Pak Mat terus singkap hingga sedikit sahaja lagi hendak mendedahkan pinggulnya. Pak Mat sudah siap-siap tak pakai seluar dalam. Milah tuang minyak urut lagi. Dan urut dari betis naik ke peha. Dan baru lima minit di situ, sesuai dengan melimpahnya air jernih berahi Pak Mat yang sudah membocor macam paip yang bocor, Pak Mat terus mengiring.

“Anginnya sudah lari ke peha depan le, Milah.. ” kata Pak Mat berpura-pura walhal Milah sudah dapat agak yang selepas ini dia pastikan nampak khemah kanopi setinggi tujuh inci menjulang ke langit. Pak Mat terus menelentang. Tiang khemah sudah berdiri tujuh inci. Dan puncak kainnya sudah basah lenjun. Milah tuang minyak ke peha.

“Atas lagi.. ” kata Pak Mat.
Milah tuang ke atas lagi dan mulai mengurut.
“Atas lagi.. ” kata Pak Mat dan terus menarik lagi sedikit kainnya sehinggakan kalau Milah meletakkan kepalanya di paras peha Pak Mat, pasti tampak tiang khemah tujuh incinya yang sudah keras menjulang. “Bukan situ, kat ari-ari lak perginya.. ” Pak Mat bawa tangan Milah ke perutnya dan terus ke ari-ari, rapat ke pangkal tiangnya.

“Buang kain sekali le senang ya nak?” Pak Mat tak minta persetujuan langsung dan terus menjungkit membuang kain pelikatnya ke lantai.

Tampaklah Milah ke tiang tujuh incinya dan seluruh isi tubuhnya yang gendut itu. Milah tak kuasa nak tutup mata atau pandang ke lain lagi. Dia sudah pernah nampak. Dia malas nak tengok lagi. Tapi kali ini, dia sudah lali dan sudah pun nampak lagi. Milah urutkan tangan ke ari-ari membawa ke tiang Pak Mat.

“Milah marah ke?” Tanya Pak Mat.
“Tak, pak.. ” Milah terus mengurut ari-ari bapak mertuanya. Bulu kemaluannya sudah habis dicukur.
“Kat situ pun lenguh juga la Milah.. ”
“Kat mana?”
“Sini.. ” Pak Mat letak tangan Milah ke pangkal tiangnya yang gemuk itu. Milah genggam perlahan.
“Tak mahu la pak.. ” Milah tidak menggenggam kuat dan tidak pula melepaskan tangannya kerana fikirnya kalau dilepaskan pun, bapak mertuanya pasti memaksa.

“Tolonglah bapak Milah.. ” Pak Mat urut pinggan anak menantunya itu. Milah tak kuasa menepis.

“Bapak nak apa sebenarnya.. ” Milah tenung mata bapa mertuanya yang tersengih macam kerang busuk.

“Bapak sunyi le Milah.. Lagi pun malam ni sejuk.. ” Pak Mat makin berani menyelinapkan jarinya ke dalam kemeja t menantunya dan meraba lembut pinggang menantunya yang ramping itu. Hangat terasa kulit Milah. Itu menambahkan gelora nafsu berahinya. “Janganlah pak.. ” Milah melarang bila Pak Mat mulai merayapkan jarinya. Hampir rapat ke kakibukit mudanya yang membengkak.

“Apa Milah nak malukan? Bapak pun tak pakai, apa salahnya Milah pun tak pakai.. Bukak la.. ” Pak Mat memujuk.

“Bapak nak urut ke nak apa ni.. ” Milah macam marah sedikit. “Bukalah Milah.. Kesian le bapak telanjang seorang.. Malu bapak.. Milah pun bukakla sekali.. Bukak semua ya nak?” Pak Mat terus menyemburkan ayat beracunnya.

“Jangan la pak.. Biar Milah pakai tangan saja ya pak?” Milah mulai berterus terang. Dan Milah mulai menggenggamkan jarinya erat pada batang pelir mertuanya itu.

Perlahan-lahan dia mengurutnya dari pangkal dilurutkan ke hujung kepalanya. Pak Mat tersenyum. Tapi tangannya masih belum dilepaskan dari pinggang menantunya. Sambil dia menikmati perbuatan tangan Milah, sambil dia cuba membangkitkan rangsangan pada Milah.

“Pak, jangan pak.. ” rayu Milah lagi bila Pak Mat mulai sampai semula ke bukit mudanya yang sedang subur.

Tapi permintaan itu tak dipenuhinya. Telunjuk dan jari hantunya mulai melangkah perlahan mendaki dari kaki bukit. Milah menahan rasa geram. Dan kerana geram, dia genggam batang Pak Mat dengan kuat dengan cara yang menyakitkan.

“Kuat lagi nak.. Kuat lagi.. Begitu.. Em, sedap.. ” sebaliknya itu yang diperkatakan oleh Pak Mat kepada Milah sedangkan jarinya sudah sampai ke puncaknya dan sedang mengulit manja penuh mesra puting buah dada anak menantunya itu.

“Tak best la.. Lenguh tangan bapak macam ni.. Bukak terus ya sayang?”
Tiba-tiba Pak Mat gunakan dua tangannya mengangkat baju kemeja t nipis itu sehingga mendedahkan kedua-dua buah dada yang subur milik Milah.

“Pak!” Milah berkeras tapi tangan Pak Mat lagi cekap. Genggaman tangannya terlepas dari batang Pak Mat bila baju itu mulai dicabut keluar dari kepalanya.

“Pak.. Jangan le buat Milah macam ni.. Milah kan menantu bapak?” Milah merayu dengan nada yang lemah lembut tapi rayuan itu dipandang sinis oleh Pak Mat.

Sebaliknya dia terus menarik tangan Milah supaya terus mengulangi lancapannya manakala Pak Mat sudah merangkul rusuk anak menantunya itu sambil merapatkan mukanya yang disembamkan ke buah dada anak menantunya yang bukan sahaja subur, bengkak, tegang, pejal, menggiurkan tapi berkulit putih bersih dan gebu sehinggakan kalau di buah dadanya Milah sahaja sudah menerbitkan rasa berahi yang amat-amat.

“Pak.. Milah tak suka.. ” Milah berkeras sambil melepaskan pegangannya ke batang pelir Pak Mat.

Perbuatan itu membuatkan nafsu Pak Mat kian menyirap. Dengan sekali tolakan, Milah terdampar terlentang dan dengan sepantas kilas Pak Mat merangkak naik ke atas tubuh anak menantunya yang hanya tinggal kain batik sahaja, itupun sudah tersingkap hingga ke peha gebunya yang mengghairah dan mengundang. Peha Milah rapat. Batang Pak Mat mencari laluan sambil dia terus menikmati hidangan lauk nasi lemak kelas hotel lima bintang di atas dada anak menantunya itu.

“Belum pernah bapak tengok buah kepunyaan kau ni sebelum ni, Milah. Walaupun terletak berbaring begini.. Masih tegak melonjak.. Emm.. Emm” buas sekali geloranya menikmati buah dada Milah yang secara biologinya sudah terrangsang hinggakan puncaknya mulai menegang dan keras.

“Bapak.. Jangan pak.. ” Milah masih lagi merayu sewaktu merasakan pehanya mulai dikuak dengan ganas oleh kaki Pak Mat. Sedikit demi sedikit dia kian terkangkang luas memberikan kemudahan untuk Pak Mat mencelapak di tengah. Dan kemudian kakinya mulai terangkat ke atas bila Pak Mat meletakkan peha Milah ke atas pehanya.

“Bestnya Milah.. ” kata Pak Mat melepaskan ikatan kain batik Milah yang dilepaskan melalui kepala. Batang pelir sudah terpacu keras kepalanya di pintu masuk. Tinggal nak masuk aje.

“Pak.. Jangan pak.. Milah tak sanggup nak buat lagi.. ” rayu Milah tetkala merasakan jari jemari nakal Pak Mat mulai mencemar kelopak bunga farajnya.

Sentuhan jari itu dibiji kelentitnya membuatkan Milah tak dapat menahan kegelian bila ianya menggentel biji kelentitnya yang memang sedia tersembul dan tak pernah dikhitankan sejak kecil dahulu.

“Kenapa Milah? Milah tak suka dengan bapak? Bukankah kita pernah buat dulu?” Pak Mat beralih kepada mengusap lembut alur faraj Milah yang secara kimianya merangsang rembesan zat lendir pelincir yang memberikan laluan mudah untuk apa sahaja objek kasar untuk membenam dalam liang itu.

“Milah takut pak.. Lagipun, Milah ni anak menantu bapak.. Milah.. kan isteri Johar anak bapak?” Milah rasa hendak menangis tetapi kenikmatan yang mulai dirasakan dari mainan jari Pak Mat di bawahnya membuatkan dia berada dalam kedudukan yang serba salah, takut dan keliru.

“Milah tak suka barang bapak? Bapak punyakan lebih panjang dari Johar? Dulu Milah kan pernah kata Milah tak pernah rasa yang sebesar dan sepanjang ini..?” Pak Mat menjilat-jilat puting buah dada Milah sesambil memujuk, dan sambil menggesel biji kelentit Milah lagi.

“Itu lain pak.. Itu Milah tak dapat mengawal diri.. Siapa sahaja akan berkata yang bukan-bukan dalam keadaan itu, Pak.. ” Milah mengingat semula kata-kata berahi lucah yang pernah diperkatakannya dahulu sewaktu keterlanjuran yang kedua bersama bapak mertuanya, yang terjadi ketika dia sedang menikmati unjuran keluar masuk yang padat dan ketat dari batang pelir Pak Mat.

Pak Mat tersenyum. Dia merancang sesuatu.

“Baiklah Milah.. Bapak tak mahu paksa.. Tapi izinkanlah bapak sekadar merendamkannya sekali sahaja.. ” Milah terdiam. “Bapak janji.. Kalau sudah masuk semua nanti, bapak akan cabut balik dan takkan pancut dalam pun.. Lepas cabut, nanti Milah boleh lancapkan saja, ya sayang?” Pak Mat meracun.

Milah terdiam. “Boleh Milah?” kata Pak Mat sambil mulai mengasakkan kepala pelirnya ke bibir faraj Milah, cuba melepaskan bengkakan kepala pelirnya melalui pintu masuk yang ketat itu. Boleh ke Milah?” Sedikit demi sedikit Pak Mat mengasak.

Kepala pelir mulai terlepas. Hampir melepasi garisan takuk. Milah memejamkan matanya. Pak Mat tahu Milah membenarkannya walaupun tanpa rela.

“Sedikit lagi sayang.. ” kata Pak Mat, sedangkan lima inci lebih lagi masih perlu diganyang ke dalam daerah yang sedang tandus itu. Seinci demi seinci menguak. Milah membetulkan kuakan pehanya supaya memberi laluan yang lebih menyenangkan Pak Mat. Itu petanda baik. Pak Mat berjaya melepasi garisan lima inci. Milah merasakan ruang dalamannya mulai penuh dimasukki barang Pak Mat.

“Sedikit lagi.. ” dan dengan sekali santakan, seluruh tujuh inci terbenam dalam memenuhi daerah tandus Milah.

Milah tersentak. Dadanya menggeliat. Tersantak hingga ke batu meriannya. Dia rasa sedikit senak. Tapi rasa itu hilang berubah menjadi nyaman. Kemudian perlahan-lahan dia membuka matanya sambil mengetap bibirnya kerana malu.

“Pak.. Apa yang telah bapak lakukan, pak.. ” Milah timbul rasa serba salah agaknya? Atau sebenarnya sedang mencari alasan untuk menyalahkan Pak Mat sambil cuba memujuk hatinya untuk mengenepikan rasa yang sedang dirasakan olehnya ketika itu.

“Milah tak suka juga nak?” Pak Mat tahu Milah hanya memberikan alasan.

Pak Mat tahu Milah hendak ianya terus dilakukan. Sifat perempuan, pada mulanya pasti melarang tapi bila sudah mengena, pasti tak boleh dilarang.

“Kita ni anak menantu dengan bapak mertua, pak.. Tak patut melakukan semua ini.. ” kata Milah, berubah rentak. “Baiklah.. Bapak sudah rendam. Bapak cabut seperti mana bapak janji ya sayang?” Pak Mat cuba berganjak untuk menarik semula batang pelirnya tetapi dia mulai merasa faraj Milah seakan mengemut-ngemut batang pelirnya dengan rakus, dengan maksud tidak mahu batang itu dicabut keluar pada waktu itu.

Oleh kerana itu, Pak Mat pula kembang-kembangkan kelopak cendawannya supaya batangnya terasa membengkak-bengkak dalam faraj Milah. Perbuatan itu membuatkan faraj Milah kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Pak Mat lihat anak menantunya sudah memejamkan matanya kembali. Nafasnya seakan cemas. Tapi orang berpengalaman macam Pak Mat membuatkan dia lebih dewasa untuk menangani situasi itu lalu digentelnya biji kelentit Milah dengan laju dalam keadaan batangnya masih terrendam kuat dan padat dalam faraj yang kian rakus kemutannya itu.

Tak semena-mena kemudian Milah melonjak sedikit. Nafasnya terhenti helaannya. Kemutnya menyepit. Pak Mat rasa basah di dalam. Milah mengetap bibirnya. Dahinya berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat lazat. Lama.. Hampir tiga empat minit, mencecah lima minit. Dan sudahnya, gelinjatnya tenang semula. Dadanya mulai berombak semula. Nafasnya terhela lesu. Dan bibirnya tak diketap lagi tapi seakan mahu membicarakan sesuatu. Farajnya berdenyut perlahan dan basah. Perlahan-lahan Milah membuka kelopak matanya dengan perasaan malu.

“Dapat?” Tanya Pak Mat. Milah tidak menjawab. Kakinya terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing rapat.
“Bapak memang sengaja.. ” Milah memukul dada bapak mertuanya dengan perlahan, masih menyalahkan bapak mertuanya itu sedangkan sepatutnya dia boleh menghindarkan sahaja pencerobohan yang mengasyikkannya itu tadi.
“Bapak kasihanmu Milah.. ” kata Pak Mat menyindir. Walhal dia sendiri memang gian nak berjunub.
“Tapi Milah anak menantu bapak.. Milah sudah macam anak bapak.. ” Milah terasa ingin menangis.

Sesudah mengecapi klimaks betinanya yang pertama tadi, tetiba dia merasa menyesal dan teringatkan suaminya. Buat kali ketiganya dia sudah tidak jujur. Dan pada waktu itu, dia masih terus pula membiarkan batang pelir bapak mertuanya terus terrendam dalam farajnya yang baru sahaja memberikan kelegaan bathin kepadanya. Tiba-tiba Pak Mat dakap Milah erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj menantunya, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini Pak Mat pula berada terlentang di bawah dan Milah duduk di atas. Milah menolak tubuhnya duduk memandang bapak mertuanya. Posisi itu membuatkan batang pelir Pak Mat makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajnya sehingga menganjak pintu rahimnya yang berbonggol pejal. Dia rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa mertuanya dapat melihat buah dadanya yang subur gebu, perutnya yang slim, pinggangnya yang ramping, dan semak halus di bawah perutnya yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang pelir bapak mertuanya.

“Kalau Milah tak suka, terserah Milah.. Bapak hanya kasihankan Milah.. Dan bapak baru sahaja menunaikan hajat gelora di hati Milah sebentar tadi.. Bapak tak kisah kalau tak mendapat apa-apa keuntungan.. Kalau Milah tak suka, Bapak pun tak dapat hendak menghalang ketika ini sebab bapak sudah berada di bawah.. ” Pak Mat menguji sambil mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu menantunya itu.

Dan Milah sudah terkena. Terjebak dengan perasaannya sendiri ketika ini. Dia tak dapat hendak menyalahkan bapak mertuanya lagi selepas ini. Keputusan berada di tangannya sama ada akan terus di situ atau mengundurkan diri. Pak Mat terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj menantunya supaya menantunya terus merasakan tekanan yang memberangsangkan.

“Bapak menyiksa bathin Milah..” jumpa juga dengan alasannya.
“Kenapa pulak?”
“Bapak sudah memulakan semua ini.. “Milah teragak-agak tetapi merasakan kata-katanya itu betul.
“Jadi?” Tanya Pak Mat yang sememangnya bijak dan berpengalaman itu.
“Bapak memang sengaja mahu menguji Milah.. ” Milah terus mengasak Pak Mat dengan kata-kata perangkapnya setelah dia merasakan dirinya memang sudah terperangkap.

“Bapak tidak mengujimu, Milah.. Kalau Milah mahu, bapak sedia membantu.. Bapak ini seperti bapak-bapak yang lain atau bapak mertua yang lain, hanyalah menumpang senang di atas kebahagiaan anak menantu.. ” Pak Mat menggaru hidung yang tak gatal sambil sempat merenung gayutan buah dada Milah yang masih mantap dan memberangsangkan.

“Maksud bapak?” Milah geram.

Bercampur marah. Dalam hatinya yang keliru ketika itu, berharap kalau dia terus diperlakukan secara paksa supaya dia dapat terus menyalahkan bapak mertuanya sedangkan dia menikmati bonus dari paksaan yang melazatkan itu tetapi perangkap bapak mertuanya ketika itu sungguh licik. Sudahnya Milah mengalah.

Perlahan-lahan dia mengangkat pinggulnya melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajnya. Kelihatan licin kulit batang pelir itu diselaputi benih Milah tadi. Keruh dan lendir. Zat yang menikmatkan. Dan Milah benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa juga dia melepaskan batang pelir itu dalam keadaan yang begitu berat melepaskan kepala cendawan bapak mertuanya yang kejang membesar itu.
PLOP!
Terlepas dari farajnya dan Milah terus berbaring meniarap dengan kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapak mertuanya. Pak Mat tersenyum. Dia tahu Milah mengambil tindakan nekad. Jadi kali ini dia akan mengenakan beban tekanan bathin yang lebih hebat terhadap Milah. Diambilnya minyak baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil. Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggul Milah sehingga mengalir turun ke alur farajnya. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi pinggul Milah. Dan sekali sekala dia melajakkan jarinya itu ke faraj Milah yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya yang setongkol 7 inci itu.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang Milah lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul menantunya yang pejal itu. Pak Mat tersenyum nyaman. Milah berdiam membiarkan. Dan dia tahu Milah mahu perbuatan itu berterusan. Pak Mat gesel dari bawah ke atas. Bila pelirnya mengena celah peha Milah, ianya memukul sedikit pintu dubur dan pintu faraj Milah secara bergilir sebelum dilayangkan semula naik ke alur pinggul Milah.

Lama Pak Mat berbuat demikian. Sehinggalah dia terperasan yang Milah telah menonggekkan pinggulnya untuk menunjukkan rekahan pintu farajnya yang sudah basah diminyakkan oleh baby oil Johnson itu. Pantas Pak Mat merendamkan kembali kepala cendawannya masuk melalui liang yang indah lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Dan Milah.. memberikan tindak balas berlawanan untuk membantu menelan batang bapak mertuanya supaya tertujah lebih jauh lagi ke dalam farajnya. Pak Mat sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian sorong lagi dan tarik lagi.

Pada setiap kali sorongan masuk, Milah melonjak ke belakang ke arah Pak Mat, pada masa sorongan tarik keluar, Milah makin menganjak ke arah Pak Mat kerana tidak mahu batangnya terkeluar. Lalu Pak Mat memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut rentak Milah yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi keperluannya ketika itu.

“Milah suka Milah?” Pak Mat sengaja mengusik.

Tapi Milah hanya melepaskan keluhan manja anak kecilnya yang seakan menagihkan belaian yang lebih merangsangkan dari semua itu.

“Emm.. Emm.. Ooouuhh.. ” itu sahaja yang keluar dari bibirnya yang basah dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

Sekejap kemudian Pak Mat melajukan henjutannya. Dan keluhan Milah kian laju juga seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin Milah tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari pulak. Bila Pak Mat santak habis ke dalam, terasa pinggulnya yang pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan Pak Mat untuk makin mengganas.

Ditariknya rambut Milah. Milah mengerang. Diramasnya pinggul Milah.
Milah merengek. Ditamparnya pinggul Milah. Milah mengaduh. Dan kemudian..

“Ahh ahh ahh ahh ahh.. Eieiikkhh.. ” Milah mengejang dan menggelinjat sehingga kepalanya terlonjak ke belakang sedangkan kakinya kian rapat menjadikan kemutan farajnya jadi sendat dan mengetat menggrip pelir Pak Mat. Milah kemuncak kedua.

Pak Mat masih beraksi selamba. Sepanjang lima minit Milah menikmati orgasm yang panjang tidak berhanti itu, Pak Mat terus mengepam laju memberikan kepuasan bathin kepada Milah, kepuasan yang suami Milah tak pernah berikan dari pelirnya yang tak sehebat bapaknya. Kepuasan yang optimum. Basah lagi pelir Pak Mat digenangi kolam Milah yang membasah oleh cairan keruh kenyal dari terbitan matair berahi kemuncak inzali dari dalam faraj Milah.

“Emm.. ” nafas Milah lega semula tetapi masih lagi dia merasakan kelazatan kerana pergerakan konsisten bapak mertuanya yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya.

Milah sudah tak sabar ingin merasai benih jantan bapak mertuanya memenuhi ruang farajnya yang kontang. Dia ingin benih itu bercantum dengan benihnya pada masa dan pertemuan yang serupa. Dia ingin bila Pak Mat pancut, dia juga percik. Dia ingin Pak Mat kejang, dia juga ingin mengerang sama. Dia mahu Pak Mat menggelisah kerana dia mahu menggelinjat serupa. Tapi dia malu hendak bertanya bila Pak Mat akan kemuncak bersama-sama dengannya sebab dulu pernah lama dulu kali pertama dan kedua dahulu, kalau tidak sampai dua jam lebih, selagi Milah tak kemut kemuncak sampai lima enam atau sepuluh kali, selagi itu Pak Mat takkan lepas.

Mahukah dia berterus terang? Tidakkah nanti bapak mertuanya akan mengetawakannya pulak? Agak sesudah lega dari klimaks keduanya, Pak Mat cabut kembali pelirnya. Kali ini Milah tak terkejut. Dan tidak menghalang atau menahan. Dia tahu dia akan menerimanya lagi. Perlahan-lahan Milah merangkak. Dan kemudian berpaling kepada Pak Mat yang tersenyum manja kepadanya. Wajah tuanya sudah hilang tua pada mata Milah.

Pangkat bapak mertuanya itu sudah hilang seketika.
Pak Mat sudah menjadi part time sex lovernya yang akan memberikan kepuasan kepadanya pada waktu Johar gagal memenuhi kehendak dan gelora kemahuannya. Milah duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakinya dilipatkan mengangkang selepas duduk di atas bantal. Pak Mat faham benar fesyen itu. Dan tanpa banyak kerenah terus memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan Milah yang memberontak.

“Boleh?” Tanyanya sebelum mengasak masuk.

Milah menggeleng. Dipegangnya batang Pak Mat lalu ditariknya naik ke atas. Pak Mat terdorong sehingga berdiri dengan batang pelirnya tersua ke mulut Milah. Dia asak perlahan sehingga Milah dapat mencapai lidahnya yang tajam ke kepala cendawannya. NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutnya. Dan Milah menikmati jus-jus buah-buahan yang tadinya terpalit dari farajnya ke batang Pak Mat.

“Sedap Milah.. Emm.. Pandai Milah.. Sedut Milah.., sedut kuat sikit.. ”
Pak Mat memberikan pujian perangsang untuk memberi galakan berterusan yang sudahnya memberikan hasil yang baik kepada kaedah kuluman vakum yang ketat itu.
“Mmm.. Mmm.. ” Milah terasa tercekik dan terbelahak bila kepala cendawan itu menutup tekaknya sehingga menyukarkannya bernafas tetapi kemudian dia adjust.

Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulutnya, mencecah tekaknya. Pak Mat mengepam bila tangan Milah penat. Bila kepala Milah lesu, Pak Mat mengepam. Milah hanya perlu sedut vakum. Pak Mat usahakan segalanya. Sampai besok pun Pak Mat sedia pam.

“Mmm.. ” Milah rasa lemas.

Dia pandang tepat ke wajah mertuanya sambil menggeleng. Pak Mat cabut pelirnya semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkang Milah. Dilihatnya faraj Milah sudah basah lenjun di bawah dek rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak lengah batang dipacu. Pendayung direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi Milah rasa kurang selesa pulak.

“Kejap Pak.. ” rayu Milah sambil menahan dada bapak mertuanya.
“Kenapa Milah?” Pak Mat manja sekali melayani anak menantunya. Mintak apa saja pun pasti dibaginya.
“Lenguh.. ” Milah beralih mendekati tebing katil.

Pinggulnya diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakinya terjuntai ke bawah sehingga tapaknya mencecah ke lantai. Milah menguak luas. Pak Mat turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium faraj Milah sepuas hati. Dijilat dan dikemamnya bijik kelentit Milah, sebelum berdiri mengacu senapangnya semula.

Milah kuak kaki luas-luas sambil menguak kelopak mawarnya dengan jari tangan kedua belah menunjukkan pintu farajnya yang sedikit terbuka. Slow-slow Pak Mat meletakkan kepala cendawannya. Milah bantu dengan tangan kiri. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah Pak Mat terjah ke dalam baru dilepaskan. Masa Pak Mat mulai mengepam, Milah paut tangan ke leher Pak Mat.

Merengkok badannya sambil ditujah laju oleh Pak Mat dengan penuh nikmat.
Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan berahi, membuatkan Milah tak karuan haluan. Kepala cendawan Pak Mat juga menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Pak Mat membuatkan dia mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat membawa dia ke penghujung upacara.

“Bapak.. Ooohh.. ” Milah mulai berkata-kata dalam mimpi nyatanya.
“Kenapa Milah.. ” Pak Mat tenung rapat matanya ke buah dada Milah yang bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.
“Cepatlaa.. ” ringkas jawab Milah.
“Awal lagi sayang.. ” Pak Mat memujuk.
“Milah tak tahan.. Hemm” “Hem?”
“Milah nak sekarang.. ”
“Sekarang? Takkan cepat sangat?”
“Dahh.. sudah sejaamm.. ”
“Tak suka lama?” Pak Mat cabut pelirnya lalu ketuk ke biji kelentit Milah untuk mengimbangi rasa sedapnya.

“Nakk.. Tapi nanti buatlah lagii..” Pak Mat senyum.
“Baiklah.. Jap lagi..” Pak Mat masukkan semula pelirnya ke dalam faraj yang begitu mudah memberikan laluan itu, tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh Pak Mat.
“Naik atas.. ” Milah mengajak bapak mertuanya mengesot semula naik ke atas. Pelir tercabut semula.

Milah naik menelentang menggalas pinggulnya dengan bantal. Pak Mat naik merangkak mencelapak tengah kelangkang.

“Cantik.. ” puji Pak Mat melihat faraj Milah.

Tapi Milah sudah tidak sabar. Jarinya mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam keadaan yang paling mengghairahkan. Lebih ghairah dari menerima batang lima inci suaminya Johar. Dia sudah lupa Johar seketika. Dia masih sayangkan Johar tapi ketika itu, batang tujuh inci itu adalah bahan penyedap yang akan mendamparkannya ke syurga dunianya sebentar lagi.

“Cepatlah Pak.. ” Milah menarik tangan bapak mertuanya. Orang tua itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri Milah.

Milah rangkul pinggul Pak Mat dengan kakinya seraya memberi bukaan luas dengan jarinya supaya batang pelir Pak Mat dapat menyelinap dengan mudah.

“Lembut? Kasar?” Tanya Pak Mat.

Milah hanya meelayukan pandangan matanya. Kelopak matanya mengecil.
Sedikit demi sedikit Pak Mat memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha Milah di atas pehanya, Pak Mat maju.

“Ahh!!” Milah mengerang manja menerima kemasukan batang Pak Mat. Liang farajnya membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.
“Pak.. ” Milah memanggil lemah.
“Kenapa?” Pak Mat berhenti mengasak.
“Sedaappmyaa.. ” Milah melepaskan kelopak mawarnya bila kelopak cendawan Pak Mat sudah ditelan oleh farajnya yang tercunga tinggi atas galasan pinggul di bantal.
“Lagi.. ” seinci lagi masuk, tinggal lima lagi.

Milah menahan geli bila Pak Mat gentel biji kelentitnya. Dia cuba menahan tangan Pak Mat dari meneruskan gentelen itu tetapi Pak Mat tetap beraksi bagi menerbitkan segera berahi Milah.

“Masuklaah laagi.. ” Milah merintih manja.

Bibirnya diketap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke inderaloka. Seinci lagi menerjah. Tinggal empat.

“Padatnyaa.. ” Milah menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari permainan terrancang itu.

Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Pak Mat rasa liang dalam yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala cendawannya.
Tinggal tiga. Faraj Milah dirasakan makin lincir.

“Pak.. Milah tak tahan pak.. ” Milah makin mengeluh dalam.
“Kau takkan dapat merasakan ini dari Johar Milah.. ” Pak Mat menolak lagi seinci ke dalam meninggalkan dua inci lagi.

Milah rasa ingin mengemut tapi ditahankannya. Batang pelir bapak mertuanya dirasakan begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam farajnya. Terasa lebih besar dari selalu. Atau sebenarnya dia terasa begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapainya dengan bapak mertuanya sekejap lagi bersama-sama bila Pak Mat menyemburkan benihnya ke dalam farajnya yang turut akan bersama memercikkan benihnya untuk ditemukan dengan benih Pak Mat.

“Santak pak.. Dalam lagi.. ” Milah merayu.
“NAH!!” ZUPP!
“AAHH!!”
“YEAASSHH!!”
CLOP! CLOP! CHLUP!
Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Pak Mat keluar masuk liang sempit Milah yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang. “LAJU LAGI.. LAJU..!!” Milah menjungkit-jungkit pinggulnya hendak merasakan santakan yang lebih ganas. “Sempitnyaa.. ” Pak Mat tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa dari Milah.

Kemaruk sungguh dia. Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan tumbuh seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.

“BAPAK!!” Milah mengejang.
“Kenapa sayang..?” Pak Mat terus mengasak laju macam kereta lumba yang baru kena minyak pelincir baru.
“Cepat Pak.. Milah tak tahan.. Tolongg.. ” Milah makin tak tentu arah bila Pak Mat gigit puting buah dadanya dari sebuah ke sebuah.
“Relax.. ” Pak Mat memujuk.
“Tak boleh.. Milah nak sekarangg!!” Milah memang sudah tak tentu arah lagi sebab dia sudah bertahan begitu lama.

Dia menahan percikannya. Dia menahan pancaran berahinya. Dia sudah hampir ke pantai berahi yang lazat. Dia tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian sahaja. Tinggal Pak Mat untuk mengemudikan nafsunya.

“Pak.. Jangan biarkan Milah sendiriann..!!” Milah menarik-narik kemasukan batang Pak Mat sambil merapatkan pehanya supaya laluan Pak Mat jadi lebih sempit.

Pak Mat sendiri sebenarnya hanya menunggu lampu hijau. Dia simpati dengan Milah. Dia tahu Johar selalu bawak Milah hanyut bersama dalam satu perhentian waktu yang serupa. Dia tahu Milah tak suka klimaks seorang. Milah mahu pancut sama dengan pasangannya. Asakan kian laju. Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu diingati oleh kedua pasangan itu kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka bersama-sama.

“Milah.. ” Pak Mat tak tahu hendak laju mana lagi. Gear lima sudah masuk.

Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena. Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang menambahkan kelinciran.

“Bapak.. Milah sudah hampir.. ” Milah gentel kelentitnya.
“Sabar Milah.. Bapak jugaa.. ” Pak Mat sudah tak tahan sama terikut-ikutkan berahi Milah.
“CEPAT PAK!!”
“MILAHhh.. Aduhai sempitnya lubangmu.. ” Pak Mat tindih badan Milah.

Buah dada Milah menjadi pelantar kusyen yang empuk di dadanya. Dipeluknya Milah sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat pelukan. Milah sendiri sudah mencakar-cakar Pak Mat di belakangnya dengan kukunya yang panjang. Terasa calar dan melukakan. Tapi Pak Mat sudah naik stim.

“MILAHH!!”
“PAKK.. PANCUT DALAM PAKK..!! Ahh ahh ahh!!” Milah makin sampai.

Pak Mat juga semakin sampai. Mereka berdua sudah dekat ke penambang. Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. Empuk.

“MILAH!”
“BAPAK..”
“MILAH..!” kerandut zakar Pak Mat berdenyut mengepam cairan benih yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya. “BAPAKK!!” Milah kemut kian kuat dan kencang.
“Milah.. Ini dia.. ” Pak Mat bisik ke telinga sambil meneran.
“BAPAK!”
PUT PUT PUTT PUT!! SRUTT! SRUT!
“BAPAK!!” Faraj Milah mengemut kuat.

Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih Pak Mat memenuhi ruang dan memancut di dalam. Pak Mat tak pernah rasa pancaran sebegitu rupa. Milah pula macam menyedut-nyedut air mani bapak mertuanya masuk ke dalam rahimnya sesudah bertemu dengan percikan mazinya sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang lebih basah dari mandian peluh dan mandian mani mereka. Milah dan bapak mertuanya tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan kelazatan yang sebegitu indah.

“Pak.. Sedapnya.. ”
“Kau hebat Milah.. ”

Pelirnya terus kekal keras terrendam setelah habis melepaskan saki baki maninya dalam faraj Milah. Kalau kena gayanya, Milah bakal mengandungkan anak Johar yang akan menjadi adiknya. Milah rasa longgar. Pelukannya longlai. Dia terdampar lesu. Wajah Johar dan bapak mertuanya Mat silihberganti. Tapi batang Pak Mat sepanjang tujuh inci itu tak akan dilupa lagi. Kalau agaknya akan berulang lagi, pasti akan jadi seperti acara malam itu. Mula-mula tolak. Sudahnya sukar ditolak.

Pelir Mertua Di Pantat Menantu

Esok ialah hari yang berbahagia buat Rohana. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Rohana bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.

Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Rohana mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Dzulkifli, si bakal mertua Rohana sendiri.

Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Rohana pernah diraba oleh Haji Dzulkifli masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Dzulkifli sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Rohana pun sangguplah menumpang kereta itu. Setiba mereka di bandar, Rohana pun turunlah untuk mengendalikan urusan yang telah dirancang. Haji Dzulkifli begitu setia menunggu di dalam kereta. Setelah dua jam berlalu, barulah segala urusan Rohana selesai. Dia pun bergeraklah menuju kembali ke kereta si bakal mertua.
Haji Dzulkifli memerhatikan kemunculan semula bakal menantunya itu. Dengan penuh minat dia meneliti tubuh Rohana dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut.

Rawatan kecantikan yang telah dijalani itu amatlah berkesan. Mukanya nampak lebih lembut. Pipi Rohana juga bertambah gebu dan licin. Sanggul rambutnya sudah pun terdandan indah. Cukup berseri kejelitaan Rohana pada ketika itu. Dia tak ubah seperti ratu cantik bertaraf dunia. Memang meneguk air liur Haji Dzulkifli menatap keayuan si bakal menantunya itu.

Haji Dzulkifli segera keluar dari kereta dan bergerak menghampiri Rohana. “Jom kita minum dulu.” Pelawa bakal mertua Rohana. “Tak nak lah.” Jawab Rohana. Namun keadaan cuaca agak panas pada hari itu. Tekaknya juga dah mula terasa dahaga. Lantaran Rohana pun segera mengubah fikiran. “Bungkus ajelah. Saya nak balik cepat ni.” Sambung Rohana lagi.

Maka Haji Dzulkifli pun bergegaslah menuju ke sebuah gerai minuman yang berhampiran. Sementara itu Rohana menanti di sisi kereta. Dia tidak dapat masuk kerana ianya berkunci. Siap saja minuman itu, Haji Dzulkifli pun berkejar kembali ke kereta. Dalam pada itu, dia sempat melarutkan sebiji pil hayal ke dalam minuman Rohana.

Haji Dzulkifli pun menghulurkanlah air itu pada bakal menantunya. Oleh kerana terlampau dahaga, si mangsa pun terus meneguk minuman tersebut. Air yang telah bercampukan pil hayal itu pantas mengalir masuk ke dalam perut Rohana. Minuman yang dihulurkan oleh Haji Dzulkifli tak sedikit pun diragui oleh si mangsa. Lantaran itulah maka sepenuh air yang ada di dalam plastik berkenaan diteguknya hingga habis.

Amat seronok Haji Dzulkifli memerhatikan kebodohan Rohana. Senyuman yang berlatarkan hajat miang, jelas terukir di wajahnya. Rohana sudah pun terjerumus ke dalam perangkap Haji Dzulkifli. “Hari ini tahulah untung nasib pantat kamu tu” Katanya di dalam hati. Sementara itu, pelir Haji Dzulkifli sudah mula berasa segar. Penerajuan unsur unsur syahwat semakin terdesak untuk mengainayai Rohana.

Haji Dzulkifli membukakan pintu kereta. Rohana pun sedikit terkangkang menunggeng untuk masuk ke dalam kereta. Ketika dia berkedudukan sebegitu, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan. Tapak tangan kanannya terpekap ke bahagian bawah bontot Rohana. “Ishhh….!!! Apa niii…!!! Iiiiee…!!! Jahatnyaaaa….!!!!” Sambut Rohana dengan nada yang cukup benggang.

Secepat mungkin dia cuba melabuhkan bontotnya ke atas kerusi. Itu saja cara untuk menamatkan rabaan tersebut. Serba kelam kabut Rohana menghempaskan bontot ke atas kerusi. Dia langsung tidak sedar bahawa penyandar tempat duduknya telah pun dibaringkan sehabis mungkin. Tindakan Rohana yang sebegitu panik telah menyebabkan badannya terlentang ke belakang.

Rohana cuba untuk bangun tetapi badannya terasa lemah. Peranan pil hayal tadi sudah mula menampakkan kesan. Rohana langsung tak berupaya untuk mengalih kedudukannya. Tangan si mangsa terkapai kapai lemah. Manakala kakinya pula rasa terlalu berat untuk diangkat walau sedikit pun. Rohana sudah tiada berpilihan lain. Terpaksa sajalah dia terus terbaring di situ. Haji Dzulkifli tahu bahawa Rohana tiada lagi keupayaan melawan. Dia sudah boleh berbuat sesuka hati pada mangsanya itu. Pantas Haji Dzulkifli menutup pintu yang di sebelah Rohana. Sejurus kemudian dia pun masuk ke dalam kereta melalui pintu di sebelah pemandu. Tempat duduknya juga turut dibaringkan sehabis mungkin.

Dengan ruang yang cukup selesa Haji Dzulkifli duduk memerhatikan sekujur tubuh Rohana. Seluruh anggota tubuh si bakal menantu itu memang sudah tidak bermaya. Perlahan lahan Haji Dzulkifli pun menyelak kain mangsanya. Keinginan nak tengak celah kangkang Rohana begitu melonjak lonjak dirasakan. Sudah sekian lama dia memendam berhajat untuk melakukan perkara tersebut. Setelah cukup luas terselak, Haji Dzulkifli pun menjengukkan muka ke dalam kain si bakal menantu.

“Ummm…. Rohana oooiii….!!! Gebunya peha kamu ni. Putih melepak dan lembut pulak tu !!!” Dengan nada yang penuh geram Haji Dzulkifli mencetuskan perasaannya. “Kenapa buat macam ni….? Kan saya ni bakal menantu. Tolonglah bawa saya balik.” Rohana cuba memperjuangkan rayuan. Namun ianya langsung tidak diperendahkan. Bahkan semakin menggatal Haji Dzulkifli bertindak ke atas Rohana.

“Apa kata kita buangkan seluar kecik ni ? Baru boleh tengok benda yang tersorok kat bawah tu. Heheheee….!!!” Dengan rentak ketawa yang sebegitu miang, seluar dalam Rohana pun perlahan lahan dilurutkan. “Jangan lah….!!! Malu saya.Jangan buat cam ni……. ieeeee…!!! Saya tak nakkkk…..!!! Saya tak nakkkk….!!!” Rohana terus memperjuangkan sisa sisa rayuan. Tetapi sambil itu jugalah seluar dalamnya sedikit demi sedikit terlurut ke bawah. Lama kelamaan ia pun terlerai dari tubuh Rohana. Si mangsa mula menanggis tersedu sedu. Hanya itulah saja usaha yang mampu dilakukannya.

“Aduh mak oooiii…!!! Cantiknya pantat kamu ni. Bersih licin dan tak ada bulu pulak tu. Nanti aku buka kan lagi kangkang tu. Aku nak tengok panjang mana kelentik kamu ni.” Haji Dzulkifli pun segera bertindak mengangkat lutut Rohana. “Menyesal sayaaaa…..!!! Kalau tauuuu ……..!!! Saya tak tumpang tadi. Menyesalnya sayaaaaa….!!!” Sambil berselang selikan esak tangis, Rohana meluahkan sesalan. Namun kangkang Rohana tetap juga diperluaskan selagi mungkin. Dalam pada itu kepala Rohana dah mula jadi semakin berat. Penangan pil hayal telah pun menyerap ke dalam saraf otak. Akhirnya dia terus terlelap hingga tidak sedarkan diri.
Kereta berkenaan terus dipandu oleh Haji Dzulkifli ke suatu tempat yang agak terpencil. Di situlah dia memikul Rohana masuk ke dalam sebuah rumah. Tubuh bakal menantunya itu dibaringkan di atas katil. Kedua belah tangan Rohana ditambat kemas. Ketika Haji Dzulkifli melakukan perkara berkenaan, bakal menantunya itu masih lagi tidak sedarkan diri.

Apabila Rohana mulai sedar semula. Dia kelihatan amat keliru. Kepalanya masih pening pening. Tapi tangan dan kaki sudah boleh digerakkan. Rohana tak tahu bagaimana dia boleh berada di situ. Lebih merisaukan lagi ialah kedaannya yang berkedudukan meniarap di atas katil. Pergerakkan kedua belah tangan Rohana juga terbatas. Ia sudah pun tertambat kemas pada penjuru katil berkenaan. Kedua belah kakinya masih bebas. Namun ruang yang ada tak upaya dimanfaatkan kerana terlalu sempit.

Walau bagaimana pun Rohana berasa sedikit lega kerana pakaiannya masih lagi tersalut pada tubuh. Tetapi kelegaan tersebut tidak kekal lama. Dia kembali mengelabah apabila terdengar bunyi tapak kaki sedang bergerak menghampirinya. Rohana sedaya upaya cuba memalingkan muka untuk mengecam wajah orang itu. Tetapi segala usaha berkenaan gagal mendatangkan sebarang hasil.

Bunyi menapak itu terus juga bergema. Setiap hentakan membuatkan perut Rohana terasa seram sejuk. Dia mula mengelupur tak tentu arah. Hatinya membisekkan sesuatu yang menyakitkan akan berlaku. Bersungguh sungguh Rohana mencuba ikhtiar untuk melepaskan diri. Namun ikatan tali berkenaan telah berjaya memantau pergerakkannya. Yang dia dapat hanyalah sekadar menyakiti pergelangan tangan sendiri.

Rohana tiba tiba tergamam. Sepasang tangan mula meraba raba bontotnya. “Kalau kamu laku baik, kamu akan selamat. Aku tahu kamu ni takut. Baik bertenang aje. Kamu memang tak boleh lepas kali ni.” Suara Haji Dzulkifli itu amat Rohana kenali. Cukup tegas nada penyampaian pesanan tersebut. Lemah semangatnya bila menyedari bahawa cengkaman Haji Dzulkifli masih lagi belum berakhir. Namun Rohana cuba juga mententeramkan gelodak perasaan yang sedang melanda itu.

Perkara yang amat ditakuti, mulalah terbayang di dalam kepalanya. Rohana sudah dapat mengagak kenapa dia di bawa ke situ. Yang lebih merisaukan ialah hajat buruk yang bakal ditagih oleh Haji Dzulkifli. Selama 19 tahun pantat daranya telah berjaya dipertahankan. Sepatutnya bukan pelir mertua, tapi pelir suami yang berhak dianugerahkan kalungan dara tersebut. Amat tak rela Rohana kehilangan dara dengan cara yang sebegitu sumbang. Maka bila menyedari akan hakikat berkenaan, dia jadi bertambah panik. Tingkah lakunya juga nampak semakin liar.

“Jangan…!!! Tolonglah saya. Lepaskan saya….. Saya tak lapurkan pada sesiapa. Jangan rosakkan saya macam ni…..!!!” Sambil meronta ronta, Rohana merayukan belas ihsan. Namun dia sedar bertapa degilnya si bakal mertua itu. Peluang untuk selamat memang terlalu samar. Sejurus kemudian dia pun mulalah menagggis.
“Kamu nak berkelakuan baik atau tidak ?” Ayat itu tamat dengan satu cubitan yang amat keras pada bontot Rohana. Ternganga mulut Rohana menanggung kesakitan. Soalan dari Haji Dzulkifli hanya mampu dijawabkan dengan tangisan yang mendayu dayu. Sambil itu bontot Rohana terus menjadi sasaran rabaan si bakal mertua. Tangan berkenaan menjalar di sekitar kebulatan bontot si mangsa.

“Sekarang kamu mesti bangun melutut. Kamu tonggeng dan sembamkan pipi ke atas tilam.” Suara garau itu memberikan arahan dengan nada yang cukup garang. Kecut perut Rohana mendengarkan kebengisan yang sebegitu rupa. Dia terlalu takut untuk disakiti lagi. Maka bergegas dia pun bertindak untuk mematuhi arahan itu.
Memang kemas tangan Rohana terikat. Itulah punca yang menyukarkan usahanya untuk melaksanakan arahan tersebut. Bersungguh Rohana cuba meninggikan bontot. Walaupun sukar, namun usaha tetap diteruskan. Setelah bertungkus lumus memajukan gerak, akhirnya berupaya juga Rohana melakukan sepertimana yang dikehendaki. Bontotnya sudah pun tinggi menunggeng. Bagi menampung kedudukan itu, pipi Rohana memanglah terpaksa disembamkan ke atas tilam. Namun dia tak punya banyak ruang untuk memileh keselesaan. Bagi mengimbangi tubuh, Rohana terpaksalah membuka kangkang dengan lebih luas.

Akibat dari tindakan tersebut, pehanya tidak lagi boleh dirapatkan. Cukup luas ruang yang ternganga di situ. Dia sendiri telah meletakkan celah kangkangnya pada kedudukan yang amat bahaya. Dengan cukup mudah celah kangkang Rohana boleh disakiti dengan beranika corak ancaman. Dia jadi serba salah. Rohana menyesal kerana telah terperangkap sebegitu rupa.

Bagaikan orang ngantuk disorong bantal, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan tersebut. Tangannya laju menyeluk masuk ke dalam kain Rohana yang sudah tiada berseluar dalam itu. Cukup mudah tapak tangan si bakal mertua menjamah permukaan pantat si bakal menantu. Jari jari Haji Dzulkifli buas melakari sudut sudut alur pantat Rohana. Kelentiknya juga sesekali terkena sentuhan tersebut. Rohana hanya mampu tercunggap cunggap sambil melinangkan air mata.

Haji Dzulkifli bertindak semakin ganas. Zip kain Rohana dibukanya dan kain tersebut terus dilondehkan. Bontot Rohana sudah tidak lagi beralas. Kulit yang halus memutih itu nampak amat indah tertonjol. Lebih lebih lagi bila Rohana berkedudukan menunggeng sebegitu rupa. Lubang pantatnya juga telah siap sedia terkangkang luas. Sembulan setampuk pantat itu cukup jelas buat tatapan Haji Dzulkifli. Rohana benar benar rasa terdedah. Bakal mertuanya itu bila bila saja boleh melakukan pengainayaan terhadap lubang pantat si menantu.

Tiba tiba Rohana terasa katil itu bergegaran. Ia ekoran dari tindakan Haji Dzulkifli memposisikan diri di belakangnya. Rohana semakin cemas. Dia boleh mengagak apa yang cuba dilakukan oleh bakal mertuanya itu. “Tidaaaaak…..!!!! Tolonglah… Saya tak nak. Dara tu untuk suami. Bukan mertua. Bagilah suami dapat dulu. Ishhh….. Jangan masuuuuuuk……..!!! Saya sumpah dan janji. Pakailah pantat saya ni…….!!! Hari hari pun tak apa. Saya rela. Tapi……” Pujuk rayu Rohana terputus begitu saja kerana Haji Dzulkifli segera mencelah kata.
“Kan dah aku cakap tadi !!! Kamu mesti berkelakuan baik !!!” Dengan kata kata tersebut, satu das tamparan keras hinggap ke atas bontot yang tidak beralas itu. Terbeliak biji mata Rohana merasai gigitan tamparan tersebut. Berdenyut denyut kepedihan yang terasa pada bontotnya itu. Kemerahan kesan tapak tangan sudah jelas terbekam pada keputihan bontot Rohana.

“Baguslah kalau kamu janji hari hari nak bagi pantat. Jangan takut. Memang aku tuntut janji kamu tu. Macam ni lah menantu yang bertanggung jawab. Menantu yang pandai jaga mertualah katakan. Tapi dara kamu ni, tetap aku juga yang punya. Heheheeee…..!!!!” Sambung Haji Dzulkifli lagi. Kepedihan di bontot Rohana belum lagi reda. Tapi si bakal mertua dah mula merangkul pinggang si bakal menantu. Pelir Haji Dzulkifli nampaknya sudah tidak sabar sabar lagi nak berkubang di dalam lubang pantat Rohana.

Perlahan lahan si batang pelir mencelahkan laluan untuk memasuki lubang pantat. Sungguhpun perlahan namun ianya cukup tegas. Pantat dara itu diterokai tanpa setapak pun langkah pengunduran. Walaupun sempit, namun ianya tetap ditekan dengan sepenuh paksaan. Sedikit demi sedikit si batang pelir mendalami telaga bunting Rohana. Akhirnya tinggallah dua biji telur saja yang masih berada di luar pantat berkenaan.

Pada ketika itu kesakitan di dalam pantat Rohana memanglah menggila. Rontaannya bagaikan ayam kena sembelih. “Aaaaarrrrrrh…..!!! Sakiiiiittt…!!! Toloooonggg…..!!! Ampuuuuunnn…..!!! Cukuuuuuuuup…….!!! Berulang ulang gema jerit pekiknya yang nyaring. Ia kedengaran di setiap penjuru bilek tersebut. Pantat itu rasa seolah olah ada sebilah gergaji bulat tercucuk di dalamnya. Bisa gigitan batang pelir tak henti henti menikam dan menyakiti lubang pantat Rohana. Setampuk pantatnya itu dah rasa nak terbelah dua akibat dari sulaan batang yang amat ganas. Hampir terputus nyawa Rohana menanggung derita siksa. Lebih lebih lagi di peringkat awal mengharungi pengalaman tersebut. Tak pernah selama ini dapat dibayangkan ujudnya kesakitan yang sebegitu memedihkan.

Lama kelamaan rontaan dan esakan Rohana dah mula reda. Kesakitan pada pantatnya masih lagi terasa. Namun semangat “tidak rela” nya kian tersisih. Dia kelihatan lemah dan serba keletihan. Rohana juga berasa amat keciwa kerana telah pun kehilangan dara. Mahu tak mahu dia terpaksa rela menghadapi segala galanya.
“Macam ni lah baru budak baik. Duduk diam diam cam ni kan senang. Tak guna kamu melawan. Jerit sampai melangit sekalipun dara kamu tetap aku juga yang dapat.” Cukup seronok dia melihatkan gelagat kekeciwaan si mangsanya itu. Sambil mata memerhatikan reaksi Rohana, si batang pelir tetap juga menjalarkan aksi. Pada peringkat awal, rentak keluar masuk lubang pantat dilayarkan secara perlahan lahan.

Rohana tak upaya lagi melakukan apa apa. Fikirannya juga sudah tiada dorongan untuk melayan sebarang idea. Dia hanya bersujud kaku sambil berterusan menunggeng di situ. Pipi Rohana pun sudah basah berlumuran air mata. Mahu tak mau Rohana terpaksa merelakan lubang pantatnya dicabuli oleh sondolan pelir bakal mertuanya itu. Lama kelamaan hayunan pelir menjadi semakin laju. Sikap berdiam diri si Rohana telah memudahkan kerja si batang pelir. Ianya cukup selesa menghentak seberapa dalam dan seberapa ganas sekali pun.

Semakin kencang pelir menghayun, semakin ngilu kepedihan lubang pantatnya. Berkeret gigi Rohana menahan kesakitan. Kesan kesan luka mula dirasai terujud di situ. Ianya diparahkan lagi oleh penyondolan rakus si batang pelir. Hampir berasap kepala Rohana dilanda kepedihan yang amat sangat. Namun dia tetap juga mendiamkan diri. Begitu taat Rohana merelakan penyeksaan terhadap lubang pantatnya itu.

Sebenarnya si mangsa hanya mahukan agar si batang pelir cepat tiba ke puncak nafsu. Penderaan pada pantatnya diharap akan dapat menyalurkan sesedap nikmat bagi pelir itu. Hasrat Rohana agar Haji Dzulkifli segera mencapai kepuasan. Tujuannya semata mata bagi menamatkan punca kepedihan di situ. Hanya itu sajalah jalan keluar yang termampu Rohana fikirkan. Kesan dari sikap kerelaannya mula menampakkan hasil. Irama sorong tarik batang pelir dirasakan semakin berapi. Sejurus kemudian ia secara tiba tiba terhenti. Si kepala pelir dibenamkan jauh hingga ke dasar telaga bunting Rohana. Kesan denyutan yang terbit dari kepala pelir itu memang ketara dapat dirasakan. Dia sedar bahawa tak lama lagi akan berakhirlah segala kesakitannya.

Hajat yang Rohana pohon kian hampir tercapai. Mulut Haji Dzulkifli dah mula berdesis desis. Manakala bunyi pernafasannya pula seperti kerbau kena sembelih. “Ummm…. Sedapnyaaaa…!!! Sedapnya pantat kamu niiiii…..!!! Habis dara kamu Rohana ooooiiiii…!!! Ketat betul lubang niiii…..!!! Ishhhhh…. Sedapnyaaaa… Ahhhhh… Ahhhhhh… Eeerrrrr….!!! Tak lih tahan lagi Rohana oooiiiii….!!!”

Rohana amat yakin bahawa si batang pelir sudah diambang melakukan kencing nafsu. Episod ngerinya dah pun nak berakhir. Ketika itu perasaan Rohana semakin lega. Dengan hati yang tenang dia menantikan ketibaan detik detik kebebasan.

Namun kelegaan tersebut tidak kekal lama. Sejurus kemudian kelegaan bertukar menjadi kegelisahan. Rohana mula teringatkan kemungkinan bunting. Sebentar lagi benih Haji Dzulkifli akan tersemai di dalam perutnya. Hakikat berkenaan menyebabkan Rohana berkelakuan amat resah. Lebih membimbangkan ialah waktu itu dia berkeadaan paling subur. Kemungkinan bunting terlalu besar untuk dinafikan. Rohana mula cemas.

“Tolong jangan lepaskan dalam perut saya. Saya tengah subur ni. Mesti jadi budak nanti.” Dengan serba merendah diri, Rohana merayu rayu. Bersungguh dia mengharapkan belas ihsan dari si bakal mertua itu. Rohana terlalu yakin bahawa benih Haji Dzulkifli akan berupaya membuncitkan perutnya. Dia terlalu takut untuk menghadapi kemungkinan bunting di luar nikah. Apatah lagi dari benih pak mertuanya sendiri !

“Besok kamu dah nak kawin. Apa nak ditakutkan. Kalau bunting, bin kan sajalah dengan nama suami kamu tu. Kan serupa aje. Jadi anak pun boleh. Jadi cucu pun boleh. Tak siapa yang tahu melainkan kita berdua….. heh heh heh..” Dengan ketawa tersebut maka berceret ceretlah pancutan air mani Haji Dzulkifli. Cecair benih itu diterbitkan dengan amat banyak. Telaga bunting Rohana begitu cepat dibanjiri oleh takungan air pekat yang serba memutih. Serata pintu rahimnya juga penuh dipaliti cecair melengas berkenaan.

Kehangatan semburann cecair benih, dapat Rohana rasakan bergelodak di dalam perutnya. Ia sedang berjuang untuk menunaskan cantuman baka di dataran rahimnya yang subur itu. Cecair bunting Haji Dzulkifli berpesta di dalam perut Rohana. Jutaan air mani cukup sengit merebut peluang untuk membuncitkan perut si bakal menantunya sendiri.

Rohana termenung sejenak. Fikirannya mengimbasi nasib yang telah pun berlaku. Cita cita Rohana tidak kesampaian. Dia gagal untuk menghadiahkan sepantat dara kepada suaminya kelak. Hadiah tersebut telah pun terlebih dahulu dimiliki oleh bakal mertua Rohana sendiri. Dia merasakan terlalu sumbang untuk menghadapi ketetapan takdir yang sedemikian rupa. Bukan setakat itu saja. Ada se perkara lagi yang lebih merunsingkan Rohana. Benih yang disemaikan oleh pelir mertuanya itu akan bertunas menjadi budak. Dalam masa beberapa bulan lagi perut Rohana sudah tentu nampak buncit. Dia terpaksa menghamilkan anak hasil dari persetubuhannya dengan bapa mertua sendiri. Seram sejuk perut Rohana memikirkan perkara tersebut.

Namun seperti kata bakal mertuanya tadi, “tak siapa yang tahu melainkan kami berdua saja.” Bila teringatkan ayat ayat tersebut barulah reda kerunsingan Rohana. Itulah dalil pedoman yang telah memulihkan semangatnya. Besok Rohana akan tetap menaiki jinjang pelamin. Kegembiraan untuk meraikan hari yang bersejarah itu, mula dapat dirasai kembali.