Category Archives: Mak Cik – Anak Sdra

Makcik Ku Sayang

Saya ingin berterima kasih kepada semua . Saya ingin menceritakan kisah yang telah berlaku kepada saya. Semasa umur saya 6 tahun saya tinggal di rumah sewa bersama keluarga saya dan makcik saya yang suaminya sudah meninggal. Pada setiap pagi ibubapa saya akan pergi ke kerja dan kakak saya pula ke sekolah. Adik saya pula tinggal di kampung bersama atuk.

Makcik selalu mandikan saya untuk pergi ke tadika. Diapun sering mandi berbogel dengan saya. Dia banyak memicit bahagian kemaluan saya, meraba-raba seluruh badan saya dan menjolokkan jari ke dalam lubang punggung saya serta menjilatnya. Dia juga mencium-cium dan menjilat mulut dan bahagian kemaluan saya. Dia juga suruh saya berbuat demikian.

Saya selalu muntah tetapi dia suruh saya selalu mengulanginya. Kadang-kadang teteknya pun dia suruh saya picit. Dia juga suruh saya masukkan jari-jari dan tangan saya ke dalam burit dan lubang punggungnya serta menyuruh saya menjilat lendirnya. Kalau saya hendak kencing pada masa itu, dia suruh saya kencing di atas badannya dan begitulah sebaliknya.

Dia suruh saya merahsiakan hal ini. Saya merahsiakan hal ini bukan kerana saya takut atau malu tetapi pada masa itu saya rapat dengannya. Selepas beberapa tahun bapa saya telah membeli rumah baru dan kami sekeluarga pindah ke rumah baru kami. Makcik saya pula balik ke rumah suaminya yang dulu disewakan. Saya telah lupa apa yang berlaku selepas beberapa bulan kemudian.

Apabila saya berumur 18, saya mendapat gred satu dan mendapat tawaran di politeknik berhampiran dengan rumah makcik saya. Pada semester pertama saya tinggal di asrama dan pindah ke rumah mak cik pada semester kedua. Dia gembira dengan kedatangan saya. Dia berkelakuan seperti biasa selama tiga minggu.

Pada satu hari, saya sedang menonton WWF di mana pada masa itu perlawana perempuan sedang berjalan. Saya sudah lama tengok gambar lucah kerana lepas tingkatan lima saya asyik bekerja dan pada semester pertama tidak ada video di sana. Jadi, apabila hanya tengok mereka berpakaian bikini saya sudah ghairah. Tiba-tiba makcik saya duduk berhimpit dengan saya dan meletakkan tangan di atas paha berdekatan dengan kemaluan saya.

Sambil meraba-raba paha dia bertanya bagaimana pelajaran saya. Fikiran saya melayang apabila teringat apa yang berlaku semasa saya berumur 6 tahun. Dia pun tanya sekali lagi soalan yang sama dan saya menjawab o.k. sambil tersenyum. Dari hari itu dia tak pernah kunci bilik atau tandasnya semasa mandi, buang air dan apabila menyalin pakaian. Saya ketuk pintunya dan dia suruh saya masuk terus. Saya sering tengok dia dalam keadaan berbogel atau separuh bogel. Saya agak tercegat pada kali pertamanya tapi dia kata ini adalah perkara biasa.

Selepas beberapa bulan dia berkata takut tidur seorang dan suruh saya tidur bersamanya. Dia selalu tidur berpeluk saya. Saya terfikir untuk membuat seks dengannya tapi pada waktu yang sama saya juga menghormatinya kerana dia makcik saya.

Pada satu malam, Lebih kurang 2.00 pagi, saya terdengar bunyi orang berasmara dan saya menyelinap tengok dan menjumpai makcik saya sedang menonton gambar lucah. Saya pun duduk dari jauh turut menonton gambar itu tanpa pengetahuannya. Apabila dia tutup saya terus lari ke bilik dan berlakon seolah-olah saya sudah tidur. Dia panggil saya beberapa kali tapi saya terus berlakon.

Dia pun terus meraba-raba belakang saya dan tarik keluar seluar getah saya. Saya malu dan tak berbuat apa-apa. Dia tarik seluar dalam separuh dan mula menjilat punggung saya. Saya pun mula stim. Kemudian dia bangunkan saya. Dia kata jangan berlakon, saya tahu kamu sudah terjaga. Dia berkata dia tidak pernah buat seks semenjak suaminya mati dan sekarang nafsunya terlalu tinggi. Saya dengan T-shirt dan seluar dalam tercegat melihat mukanya.

Dia pun mula mencium mulut saya. Saya tidak berbuat apa-apa seketika. Kemudian, saya pun mula menciumnya. Dia pandang saya tersenyum sambil bertanya,”ingat lagi semasa kamu berumur 6 tahun”. Saya mendiamkan diri Dan dia sambung mencium saya. Selepas itu, dia membuka baju dan branya dan melihat aku tanpa berbuat apa-apa. Saya pun diam. Dia menarik kepala saya ke arah payudaranya dan saya terus sambung menjilat payudaranya yang semakin tegang dan kembang. Dia hanya meraba-raba badan saya dan berbunyi.”mmmm..”.

Dia pun buka seluar dan seluar dalamnya dan berdiri. Dia suruh saya menjilat kemaluannya. Saya pun menjilat punggungnya, tempat dia kencing dan buritnya dengan memasukkan lidah ke dalamnya. Dia suruh saya buka seluar dalam dan pusing tunjukkan punggung kepadanya. Saya pun berbuat demikian dan dia menjilat-jilat punggung aku dan memasukkan jari ke dalam lubang punggung aku. Kemudian dia terus sambung dan menjilat batang serta kote saya.

Saya terasa sangat ghairah kerana ini adalah kali pertama. Kemudian dia baring atas katil dan saya terus jilat teteknya dan ketiaknya. Kemudian dia suruh saya menbuat gaya 69. Saya menjilat buritnya dan dia menjilat batang aku. Saya merasa susah menjilat buritnya kerana tak boleh tahan cara dia menjilat batang saya, tapi saya paksa juga dan terus menjilat buritnya.

Kemudian tibalah masa yang dinanti-nantikan oleh saya. Dia suruh saya bangun dan dia mengkangkang kaki dia dengan luas dan suruh saya memasukkan batang aku dalam buritnya. Saya memasukkan perlahan-lahan dan apabila termasuk penuh saya berasa sungguh asing dan syok. Saya mulakan menolak dan menarik dengan perlahan-lahan. Saya terus berbuat begitu dan mula belajar membuat laju sedikit dan semakin laju. Dia hanya berbunyi tersekat-sekat…mmmmmm..mmm.mmm.

Dalam masa yang sedikit saya sudah pun pancut dan saya berkata kat dia bahawa saya sudah pancut dalam. Saya mula takut. Dia ketawa dan kata buat lagi. Selalunya kalau saya goncang, saya hanya boleh buat sekali aje. Tetapi sekarang buat banyak kali lagi syok. Saya buat sampai sejenis lendir keluar dari buritnya. Dia pun berbunyi dengan nada yang tinggi,”ahhhhh”. Dia menjadi lemah dan berghairah teruk.

Dia suruh buat lagi. Dia mengambil lendir itu dan sapukan di atas badan dan kote. Dia suruh saya jilat yang lainnya. Ia memang tak sedap tapi dalam keadaan ghairah saya jadi tergila-gilakan air itu. Kemudian dia menjilat batang aku dan sampai terpancut dalam mulutnya dan dia terus minum.

Kemudian dia kata dia pernah tengok dalam gambar lucah orang meliwat dan dia mahu mencubanya. Dia berkata lubangnya disitu masih dara kerana dia belum pernah mencubanya. Dia suruh aku sapukan lendir dalam buritnya itu ke atas batang aku. Dia terus pusing belakang. Saya memasukkan batang saya ke dalam lubang punggungnya sedikit demi sedikit.

Dia berbunyi seperti orang menahan kesakitan tetapi dia suruh teruskan. Saya buat dan tiba-tiba kote saya terasa cengkaman yang sungguh memedihkan. Bila saya tengok, terdapat kesan darah keluar dari lubang punggungnya dan batang saya. Saya kata saya pedih dan dia pun berkata saya pun pedih tapi teruskan. Saya dalam kepedihan masukkan sekali lagi. Kali ini makcik saya menjerit lagi kuat tetapi dia suruh teruskan. Dia tidak bergerak kerana lendir yang keluar dari buritnya melemahkan dia.

Untuk seketika saya rasa sakit tetapi kemudian saya menjadi syok. Saya mula membuat banyak kali dan makcik saya kata buatlah sampai kamu suka. Saya dah tak tahan lagi. Makcik rasa nak lena. Saya terus buat sampai air mani saya terpancut. Kaki saya dan badan saya mula sakit. Saya tengok makcik saya sudah lena. Saya menjilat buritnya sedikit dan semasa tidur saya tidur sambil menjilat teteknya. Pada pagi esok makcik jalan semacam tapi dia kata saya lagi syok daripada suaminya. Dia pun pergi ke kedai membeli ubat anti-penghamilan dan memakannya. Kami melakukan apabila makcik saya rasa nak buat sampai sekarang tapi saya rasa nak buat selalu. Setiap hari saya menjadi semakin cekap dan lubang punggung makcik saya menjadi lebih luas. Dia kata sekarang dia senang nak buang air besar.

 

Abang Sam Dan Aku

Cerita ini berlaku kira-kira 8 tahun yang lalu dikampung datuk ku di selatan Semenanjung. Ketika itu aku sedang menghabiskan cuti semester dan pulang ke kampung datuk ku sempena musim durian. Abang Sam adalah anak saudara jiran datuk ku. Umur Abang Sam pada masa itu tak silap aku 23 tahun dan masih menganggur.

Sejak aku pulang bercuti aku sering melihat Abang Sam berada disekitar rumah datuk ku. Biasanya dia akan menolong datuk ku menebas semak samun ataupun memungut dan mengangkut durian didusun datuk. Sesekali Abang Sam akan memerhatikan aku dari jauh atau pun menegur aku bila kami bersua. Orangnya boleh tahan juga hensemnya serta tinggi dan berbadan tegap. Kadang-kadang aku rasa macam ‘jatuh cinta’ juga dengan Abang Sam ni maklumlah rupanya yang agak cun itu. Aku rasa macam ada ‘crush’ (kata orang putih) pada Abang Sam ni. Begitu juga dengan Abang Sam.

Suatu hari, seperti biasa aku akan kekebun durian datuk pada sebelah pagi untuk mencari durian yang sudah gugur dan meletakkan ditepi pondok durian. Kebetulan hari tu aku sendirian saja sebab datuk terpaksa pergi kepekan atas sebab lain. Seperti biasa Abang Sam pun ada dikebun pakciknya yang tidak jauh dari kebun datuk. Kebetulan pulak pakcik nya juga tidak ada sama ketika itu. Sedang aku asik melepaskan penat sambil duduk dalam pondok tiba-tiba muka Abang Sam muncul dipintu. Aku yang sedang berbaring atas lantai pondok ketika itu terkejut juga lalu bingkas bangun sambil membetulkan pakaian aku.

Abang Sam tersenyum saja dan menyapa aku “hai, penat nampak!” Aku pun menjawab “ha’ah lah Bang Sam saja nak relax kejap” Abang Sam terus saja merenung kearah badan ku sambil matanya memerhatikan buah dada ku. Aku lalu bertanya “kenapa Abang Sam?” Malu juga aku bila ditenung begitu oleh Abang Sam. Perasaan takut dan berdebar-debar tu bermain-main dihati ku. “ohh… tak da apa-apa” kata Abang Sam seolah-olah terasa malu. Tiba-tiba tangan Abang Sam meraba kaki kiri ku sambil mengusap lembut dan aku pun menarik kaki ku sebab terasa geli sambil tersenyum malu “Abang Sam…?” sapa ku. Aku dapat rasakan nafas Abang Sam ketika itu bagaikan kencang hebat. “maafkan Abang, lin” katanya sambil memegang tangan ku pula. Aku cuma tunduk kan muka ku “jom kita balik Bang” sambil melepaskan tanganku lembut dari pegangan Abang Sam. “Tunggu dulu lin… Abang nak cakap sikit” katanya.

Sebenarnya hatiku ingin sekali berdamping dengan Abang Sam ketika itu. “Cakap apa Bang?” tanya ku. Abang Sam pun memegang tanganku semula dan mendekatkan muka nya kearahku lalu terus mengucup bibirku. Aku bagaikan dalam mimpi membiarkan saja Abang Sam mencium aku. Tangan Abang Sam mula merayap-rayap kearah dadaku. Nafasku mula kencang hebat sebab itulah pertama kali aku dicium oleh lelaki. Lidah Abang Sam bermain-main dengan lidahku sambil tangannya merayap-rayap dibelakang badanku mencari butang klip bra aku. Dadaku mula berdebar-debar dan Abang Sam lantas menjilat pipi dan leherku sambil sesekali dihisap dan digigit lembut leherku. Aku bagaikan menahan geli tersenyum dan mengeliat seketika.

Seronok sekali aku diperlakukan Abang Sam begitu. Sesekali aku melepaskan nafasku yang sedang berahi sambil “oohhhhh”. Abang Sam terus saja menjilat-jilat hingga sampai kedadaku. Bila butang klip bra sudah dibuka pantas saja Abang Sam membaringkan aku kelantai dan terus menjilat puting buah dadaku yang sedang keras serta merah jambu. Aku bagaikan diawang-awangan oleh nikmat diperlakukan begitu. Nafsu ku kian sampai kemuncak apabila Abang Sam terus memainkan peranannya menjilat hingga sampai kepusat ku. Tangan ku memegang tangan Abang Sam erat sambil nafasku hembus begitu kencang. Abang Sam menarik seluar panjangku ke bawah sambil mengucup bibirku lagi. Aku mengeluh “aahh”. Tiba-tiba tangan Abang Sam menarik seluar dalam ku pula. Pada mulanya aku cuba menghalang sambil memegang tangan Abang Sam namun Abang Sam terus saja mencium bibirku sambil sebelah tangannya meramas-ramas buah dada ku membuatkan aku mengalah saja.

Tanpa disedari rupa-rupanya Abang Sam sudah pun melucutkan seluar dalam ku lalu tangannya terus saja memegang cipapku yang sedang membengkak dan basah itu. Belum sempat aku nak menghalang Abang Sam tangannya sudah mengusap-usap cipapku yang tengah nikmat gila itu sambil memainkan jarinya dikeliling cipapku. Aku menjerit “oohhhhh Abang Sam”. Abang Sam mencium bibirku dengan rakus sekali sambil berkata “Sayang… abang nak jilat!” Tangan Abang Sam terus membuka kedua-dua kaki ku sambil diletakkan keatas bahunya . Abang Sam lantas menjilat disekeliling cipapku yang sedang basah itu sambil sesekali lidahnya mengentil biji kelentit aku. Aduh tuhan saja yang tahu betapa nikmatnya aku ketika itu.

Aku bagaikan diterbangkan ke awan oleh kenikmatan cipap ku dijilat begitu buat pertama kali dalam hidupku. Setiap kali Abang Sam mengentil biji kelentit ku setiap kali itu juga aku akan menjerit kesedapan. Lantai pondok ku rasakan basah lenjun oleh air yang meleleh keluar dari cipap ku. Abang Sam tidak berhenti-henti menjilat-jilat kelentit aku sambil sesekali memasukkan lidahnya kedalam cipapku yang sedang ranum itu. “Sayang, sedap tak?” tanya Abang Sam sambil lidahnya bermain dikeliling cipapku. Aku hanya mampu mengeluh “ohhhhh”.

Tiba-tiba Abang Sam membuka baju dan seluar jeansnya. Sambil menutup pintu pondok lebih rapat lagi Abang Sam terus baring diatas ku. Aku dapat rasakan batang Abang Sam yang sedang keras bagai batu itu melekat diperutku sambil kami berkulum-kulum lidah. Tangan Abang Sam meramas puting dada ku sambil sesekali turun kecipap ku dan mengentil biji kelentit lalu aku akan menjerit kesedapan. Tanpa aku sedari aku terus saja mengeluh “Abang… lin dah tak tahan” bagaikan terasa hampir mengecapi klimaks aku ketika itu. Abang Sam lantas membuka kakiku luas dan menghalakan senjatanya kearah lubang pantatku. Sambil menghunuskan muncung batang nya yang keras batu itu kebibir cipapku lalu Abang Sam mengesel2kan ke cipapku.

Aku sudah tak dapat menahan nafsuku lagi sambil menarik Abang Sam rapat ketubuhku sambil Abang Sam menekankan batangnya cuba masuk kedalam cipapku yang masih dara itu. Pada mulanya memang terasa sakit-sakit macam ngilu namun keinginan sex yang sedang memuncak mengatasi segala kesakitan ketika itu. Sedikit demi sedikit Abang Sam memasukkan batangnya walaupun aku sesekali menjerit sakit namun aku tahan juga demi nafsu aku yang sedang membara. Akhirnya seluruh batang konek Abang Sam masuk juga kedalam cipapku yang ketat gila ketika itu. Abang Sam menarik dan menyorong batangnya keluar masuk kedalam cipapku begitu lembut sekali sambil nafas kami bergelora.

Dengan rakus Abang Sam mengucup bibirku sambil tangannya meramas-ramas buah dada ku. Batang Abang Sam yang panjang terasa amat keras sekali dan sedapnya batang nya memasuki cipapku Tuhan saja yang tahu. Sesekali Abang Sam “sedap tak sayang?” keluhnya. “sedapnya Bangggg” balasku sambil pinggulku hayunkan demi menambahkan kelazatan batang konek Abang Sam. Makin lama makin deras hayunan Abang Sam begitu juga dengan hayunan pinggul ku sesekali menekan hingga kedalam sekali seolah menahan klimaksnya. Cipapku kian basah sehingga belakang badan ku juga lenjun oleh air cipapku. Abang Sam terus menghayun laju sambil melepaskan keluhan “sayanggg!! air abang nak keluar ni!” Serta merta juga aku mencapai klimaksku “Abanggggg…… oooohh sedappnya bangggg!” sambil Abang Sam melepaskan airnya didalam cipapku.

Setelah selesai adegan itu kami pun cepat memakai pakaian masing-masing. Dalam hatiku ada sedikit kekesalan namun terasa kepuasan juga. Peristiwa itu tak akan aku lupakan sepanjang hayat ku. Nasib baik juga aku tidak hamil. Kali kedua kami mengadakan seks adalah bulan berikutnya. Sejak itu

Abang Sam akan memakai kondom demi mengelakkan aku dari hamil. Kali terakhir adalah sehari sebelum aku terpaksa kembali belajar setelah habis cuti semester. Aku harap Abang Sam akan maafkan aku kerana menyiarkan cerita yang telah kami rahsiakan selama 8 tahun ini.

 

 

Cerita Di Kampong

Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).

Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.

Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju…..tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.

Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt…… ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat.

Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita le…. berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London. Cikgu Syidah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.

Satu hari Cikgu Syidah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku.

Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.

Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan.

Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Syidah.

Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Syidah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Syidah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.

Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai…..tersembul dua bukit indah milik cikgu Syidah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Syidah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur….masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi….dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Syidah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Syidah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Syidah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Syidah.

Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan…tiba-tiba sahaja dia bangun duduk dan mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Syidah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga.

Aku lihat cipap cikgu Syidah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan…. tapi cikgu Syidah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku.

Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya punggungku….clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya.

Cikgu Syidah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje – betul ke tidak waulah waalam).

Cikgu Syidah dah tak keruan lagi….mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu…..tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I’m cuming…I’m cuming….lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Syidah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Syidah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya.

Cikgu Syidah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri sambil berpelukan…. untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat, aku cemas sambil memandang cikgu Syidah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum “well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut” dan menyambung ” Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup” sambil tangannya memegang koteku……..cikgu Syidah hanya mampu tersenyum……mak saudaraku berbisik kepadaku, “You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man”. Aku hanya dapat mengatakan “Yes” dan tak tahu what’s going to happen next……..

Pengalaman pertama senggama telah membuatkan aku selalu ketagih sex, setiap peluang yang ada akan ku gunakan untuk mendapatkannya daripada Cikgu Syidah. Ada masa kami melakukannya dibilik Sick Bay yang terdapat dalam dapur SRT. Walaupun begitu secara diam-diam Syidah telah mengiklankan diriku kepada teman-teman rumah yang lain dan perkara ini di luar pengetahuanku.

Satu hari aku diminta menghantar buku-buku latihan yang perlu disemak oleh cikgu bahasa ke rumah Syidah, waktu tu kalau tak salah aku waktu rehat jadi akupun pergilah ke rumahnya. Sesampai sahaja ke rumah itu aku memanggil namanya tetapi tiada orang yang menjawab, disebabkan pintu rumahnya tidak berkunci (selalunya begitulah di waktu siang) akupun masuklah ke dalam dan meletakkan buku-buku berkenaan di atas sebuah meja besar. Aku berkira-kira hendak keluar dari rumah berkenaan akan tetapi aku terdengar suara pompuan batuk-batuk kecil dari dalam sebuah bilik.

Mohon untuk menyimpang sedikit. Rumah Syidah mempunyai tiga buah bilik, dia tinggal seorang dalam bilik utama manakala dua bilik lagi dihuni oleh Cikgu Kathy, Rohaya, Swee Lin dan Salma. Cikgu Kathy dan Rohaya telah berkahwin dengan Kathy telah mempunyai dua orang anak sedangkan Rohaya seorang masih bayi lagi menurut kata auntieku. Mereka dua orang ini suaminya berada di England melanjutkan pelajaran dan anak-anak mereka dijaga oleh ibu bapa atau mertua di kampung. Cikgu Swee Lin dan Salma pula masih bujang dan kedua-duanya guru sandaran yang menggantikan guru bersalin serta kursus panjang.

Cikgu Kahty besar tinggi orangnya, berkulit sawo matang, suka melawak dan selalu ketawa besar. Dia ni serba serbi besar, tetak besar, punggung besar, peha besar tapi tidak gemuk dan sangat lawa kalau dia pakai ka yang ketat aku cakap aa.…boleh meleleh air liur tengok dia punya benjol-benjolan tu. Cikgu Rohaya pula kecil molek orangnya, rendah sahaja aku agak tingginya kira-kira 5′ 1″ atau 5′ 2” sahaja malah di SM tu budak-budak panggil dia cikgu ketot. Namun ketot-ketot dia ni jambu orangnya, bukan nak puji dan yang paling aku suka dirinya ialah giginya yang aku difahamkan orang panggil gigi mentimun. So kalau dia senyum terpancut air mani dibuatnya.

Tapi awas dia ni yang paling garang (semasa) di kelas aku diberitahu oleh sepupu lelakiku yang juga merupakan pelajar harapan sekolah di Form Five. Cikgu Swee Lin dan Salma aku tak berapa kenal walaupun dua tiga kali bertembung kerana mereka ni jarang ada di rumah Syidah dan setiap kali hujung minggu mesti balik ke rumah mak bapak dia orang kira-kira 16 batu dari situ. Swee Lin ni biasalah typical chinese karektur malah budak-budak pagi gelarkan dia “bibik” (Queen pada daun terup) sebabnya aku kira dia ni flat chested. Salma pula agak manis bagi seorang india muslim (mamak – sama ada kutty tak kutty aku tak tahu) tapi kulitnya agak gelap walaupun muka hidungnya comel.

Aku beri gambaran ini bukan apa kerana mereka ni semua ada pertalian dengan aku so lain kali aku tak perlu nak ulangi lagi rupa bentuk dia orang sebab kau orang dah dapat bayangkan rupanya. Sungguhpun begitu cikgu yang paling cun adalah cikgu bahasa inggeris (morning session) yang memang tertoleh-toleh tak puas pandang. Kau ingat-ingat siapa, mestilah tak lain tak bukan auntie akulah tu.

Berbalik pasal suara yang kedengaran tadi aku meninjau-ninjau rupanya suara itu datangnya dari bilik Kathy dan Rohaya tapi aku tak pasti siapa. Lalu aku menjenguk ke dalam sebab pintu bilik separuh renggang. Ku lihat cikgu Kathy sedang berbaring mungkin tidur agaknya. Aku mengetuk pintu lalu memanggil namanya, selepas dua tiga kali brulah matanya tercelek dan memandang ke arahku. Semasa dia mengalihkan kaki, kainnya terselak luas menampakkan dengan jelas pangkal pehanya, aku kira dia tidak berseluar dalam, berderau juga darah mudaku. Ku beritahu bahawa buku-buku berkenaan telah ada atas meja so aku minta diri untuk balik ke sekolah.

Tiba-tiba dia menggamitkan jarinya memanggil aku menghampirinya. Dia menggambil sesuatu dari bawah bantalnya lalu memberikan kepadaku. Dia meminta aku menyerahkan wang berkenaan kepada cikgu Syidah. Aku mengambil wang berkenaan dan bertepatan waktu itu aku memandang ke bawah (dia duduk di pinggir katil) terserlah lurah teteknya yang besar tersergam. Aku memandang tak berkelip mata serta kaku berdiri. Aku cuma tersedar apabila tanganku ditarik-tarik dan aku tersipu-sipu. Cikgu Kathy bertanya apa aku tak pernah tengok tetek perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah tengok yang besar dan solid macam dia punya.

Dia tergelak lalu menyuruh aku menutup pintu bilik. Bila aku berpaling semula ku lihat Kathy telahpun menanggalkan bajunya dan menampakkan dengan jelas dua buah gunung aku kira, besar solid dan agak jatuh sikit. Puting teteknyapun besar dengan kawasan gelap sekelilingnya melebar. Tapi bagi perempuan yang dah beranak dua, buah dada Kathy still ok. Aku hanya berdiri diam tapi koteku dah mula seram-seram sejuk.

Cikgu Kathy menarik aku duduk di sebelahnya sambil tangannya mengurut-ngurut manja tangan dan bahuku. Kemudian satu persatu butang bajuku dibukanya selesai diikuti dengan seluarku pula (masa tu bebudak sekolah petang pakai seluar pendek jadi senang aje nak bukak seluar). Tinggal seluar dalamku sahaja, tiba-tiba dia memaut badanku hingga rebah lalu dia menghimpit dadaku dengan teteknya yang besar tu. Jari-jariku dibawanya mengusap putting teteknya sambil mulutku dikucupnya bertalu-talu.

Kini jari jemarinya telah meramas butuhku yang telah berdiri sambil dilurutkan seluar dalamku kemudian Kathy menanggalkan kainnya hingga menampakkan pantatnya yang lebar dan menembam macam apam yang baru dikukus. Pantat Kathy licin tak ada bulu nampak jelas baru dicukur, ini memberi peluang buat aku menatap sepuas-puasnya pantat pompuan beranak dua ini. Sungguhpun kulit luarnya agak gelap tapi labia minoranya begitu merah merekah bak delima masak. Aku tak berani bertindak cuma menanti serangan apa yang bakal dilakukannya.

Kathy menolak aku ke atas badannya sambil meminta aku menghalakan koteku betul-betul di mulut cipapnya. Koteku mencecah bibir pantatnya lalu dengan sekali dorong sahaja… pap….terus masuk sampai ke pangkal. Sungguhpun lubang pantatnya agak longgar tapi cukup panas ku rasakan. Dia membiarkan aku merendamkan kote agak lama dalam pantatnya sebelum meminta aku menyorong tarik, air pantat meleleh keluar dan proses keluar masuk kote begitu licin, aku tak peduli lagi yang pasti aku mesti balun cukup-cukup dia puas ke tidak ke bukan urusanku. Tetiba saja pundakku dikepit dengan pehanya yang besar sampai tak boleh bergerak lagi, nafasnya kian kencang dan aku terasa dilambung-lambung, habis punggungku dipecal-pecal sambil kepalanya digeleng ke kiri ke kanan dengan rambutnya mengerbang tak menentu.

“Lagi-lagi, kuat lagi…..aah…aah sikit lagiiiii…..hah…hah….hah aku sampai dahhhh, huh sedap sungguh, lama betul tak merasa pelir”. Selepas dia tenang kembali dia merenung aku sambil bertanya yang aku dah pancut ke belum, aku jawab belum lagi sebab takut tengok dia begitu ganas. Kathy tersenyum kemudian dia mengiringkan badannya lalu memegang butuhku dan di letakkan betul-betul pada lubung duburnya. Dia melumurkan duburnya dengan air pantat yang keluar menjadikan lubang itu licin, lalu meminta aku menekan masuk. Aku tak pernah main bontot sebelum ini jadi aku tak tahu tapi aku terus menekan walaupun agak susah nak masuk ketat sungguh sampai bengkok kote aku menekan.

Aku merasakan kepala kote dah mula masuk aku tekan lagi masuk sikit lagi lalu aku henyak sekuat mungkin, berderut rasanya bila keseluruhan batang koteku menyelinap masuk ke lubang dubur Kathy yang ketat. Dia memberi isyarat supaya aku pelan-pelan sebab takut rabit katanya. Setelah itu aku meneruskan acara keluar masuk tapi temponya lebih perlahan berbanding dengan lubang pantatnya. Muka Kathy aku lihat berkerut sambil mulutnya terbuka kemudian dia berbisik kalau aku nak pancut, pancut saja dalam bontotnya tak apa katanya.

Aku melajukan hentakkan bila merasakan air telah mula nak keluar, Kathy memberi ruang dengan membuka sudut kangkang yang lebih luas, bila airku betul-betul nak terpancut aku hentak terus sampai habis critt….critt…..crittt…. maniku terpancut dalam dubur Kathy sambil kurasakan lubangnya mengemut dengan kuat sekali rasa nak putus kote aku.

Setelah itu aku mencabut keluar dan serta merta Kathy membalut koteku dengan tuala kecil dan berkata “Lepas sejuk nanti biar cikgu cuci sebab main kat belakang ni kekadang ada najis ikut sekali, mesti cuci betul-betul takut dapat gatal-gatal”. Ku lihat lubang duburnya terbuka sedikit lalu ada cecair meleleh keluar warnanya tak menentu bercampur antara kuning dengan sikit kehijauan.

Kami berpimpin tangan ke bilik air di mana Kathy telah membasuh koteku dengan sempurna sebelum dia membasuh cipap dan duburnya. Dia juga memberi tahuku inilah kali pertama dia membenarkan orang memainkan duburnya walau suaminya sendiripun tak pernah dapat, dia takut aku tak dapat memancutkan air sebab mungkin lubang cipapnya agak besar dan kerana itu digantikan dengan lubang dubur yang ketat. Dia juga beritahu aku, bila main pompuan, lama ke sekejap ke mesti diakhiri dengan pancutan mani tak kira kat luar atau kat dalam kalau ditahan nanti buah zakar boleh bengkak dan rosak. Nasihatnya ini aku pakai sampai la ni, sebab tu kekadang bini aku tak tahan dah beround-round tapi aku pulun juga lagi hingga dah terpancut baru aku berhenti kekadang tu sampai kokok ayam baru selesai.

Esoknya dia dah tentu mc sebab tak larat nak angkat matapun. Hubungan aku dengan Kathy berjalan macam biasa juga kekadang tu mereka kongsi aku cuma yang jelas Kathy cepat keluar air (klimaks) dan Syidah agak lama. Kalau nak rasa puas main dengan Kathy dulu kemudian baru balun Syidah pulak………………

Masa terus berjalan dan aku semakin biasa dengan rumah Syidah boleh keluar masuk macam rumah ku sendiri. Syidah dan Kathy dah macam bini aku pulak bukan sahaja dia yang mintak tapi aku juga boleh demand kalau aku nak main dengan depa. Auntie aku tahu tapi dia buat-buat tak tahu aje, lantak demalah katanya. Cuma dia pesan dengan aku never fall in love with any of them, yes I fully understand jawabku sambil tanganku meraba-raba cipap auntieku, ia membiarkan sebentar tapi menghalangnya takut terlihat oleh datukku. You can have it when a moment is right but from now on until then you musn’t figured it on your mind, do you understand young man (auntie aku sering memanggil aku young man) yes indeed aku jawab.

Satu pagi aku ke rumah Syidah seperti biasa, aku bukak pintu dan masuk untuk menghabiskan kerja rumah yang berbaki, setelah meletakkan beg sekolah aku di tepi meja aku terus ke dapur untuk melihat sama ada baki kuih atau air yang ada boleh juga mengalas perutku. Aku tak pernah ambil breakfast early in the morning melainkan segelas air masuk sejuk (amalan paling baik untuk perut). Bila aku melintas bilik cikgu Kathy aku nampak seseorang sedang tidur, aku ingat Kathy atau Rohaya sakit dan tak dapat ke sekolah, lalu aku mendekatinya. Aku tak begitu pasti tapi sah dia ni bukan any one of them.

Dia berpakaian baju tidur jarang tapi memakai bra berwarna pink muda dengan kain batek, masalahnya ialah kain batek tu terselak hingga menampakkan buritnya yang dipenuhi bulu hitam nipis (kesan selalu digunting) sah dia tidur tak pakai panties (tidur pakai panties pun tak baik juga tak masuk angin).

Koteku mula mencanak naik bila terlihat burit pagi-pagi ni tapi aku tak berani nak start sebab tak kenal siapa dia. Last tu aku masuk ke bilik Syidah dan mengambil sedikit cream (dia memberitahu ku ini cream special hanya digunakan untuk bersetubuh dan sapu bibir bila kering sahaja katanya) lalu melumurkan kepada batang dan kepala koteku.

Aku melucutkan pakaian sekolahku dan hanya bertuala sahaja bila menghampiri pompuan berkenaan, aku kemudiannya mencangkung menghadapi kangkangnya sambil menolak turun kainnya perlahan-perlahan, pantatnya jelas kelihatan dengan rekahannya terbuka sedikit bila kakinya merenggang, kulitnya agak gelap dan pantatnya tidak begitu tembam berbanding milik Syidah dan Kathy, aku juga perasan ada taik lalat di labia majora kirinya. Aku terus menghampiri sehingga kepala koteku sudah menyentuh mulut pantatnya, tetiba sahaja aku memegang kedua-dua pehanya lalu aku henjut kote memasuki pantatnya sekuat mungkin, aku rasa masuk sikit tapi tak boleh gi jauh, aku huja sekali lagi rutt..rasanya bila batangku mula tenggelam, ia mula bergerak bila terasa cipapnya dimainkan orang, aku tak kisah lalu ku henjut sekali lagi dan mungkin kerana batang koteku telah licin jadi brusss…terus masuk sampai habis.

Dia terjerit aduii…lalu terjaga, matanya terbeliak bila melihat ada budak jantan celapak di celah kangkangnya dengan kotenya telah terbenam dalam pantatnya. Aku tak peduli terus sahaja memainkannya seperti biasa yang ku lakukan dengan Syidah dan Kathy. Aku lihat pantatnya berdarah dan dia mula menangis, aku panik juga sebab selama ini tak pernah tengok pantat Syidah dan Kathy berdarah bila kena main, dia cuba menolak aku tapi aku telah terlebih dahulu memeluknya dengan kemas sebab masa tu aku rasa air maniku dah nak memuncat keluar. Tak lama batangku memuntahkan laharnya ke dalam cipap pompuan berkenaan, lepas habis keluar aku mencabutkan batangku keluar dan memandang mukanya yang sangat sukar aku bayangkan romannya ketika itu.

Dia tergesa-gesa bangun hingga kelihatan air mani yang bercampur darah meleleh turun ke pehanya, ia tergesa-gesa berpakaian, bertudung lalu berlari ke sekolah. Aku terus ke bilik air mencuci koteku lalu memakai semula pakaian sekolahku. Tak lama aku lihat Syidah, Kathy, Rohaya dan auntieku bergegas balik, aku selamba aje menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak sempat aku mulai. Syidah memegang tanganku lalu membawa aku ke biliknya dengan dituruti oleh mereka semua dan akhirnya pompuan yang baru ku tenggek sebentar tadi, ia masih menangis.

Syidah bertanyakan kenapa aku mengusik Salwa (barulah ku tahu namanya Salwa dan barulah ku perasan yang Salwa ni cantik ada iras-iras Saira Banu cuma kulitnya agak lebih gelap) aku kata aku tak tahu, aku ingatkan cikgu Kathy sebab dia tidur di bilik Kathy, aku juga beritahu perihal ia tidur dengan kakinya tahan tuak (melukah) hingga menampakkan cipapnya, aku naik setim bubuh cream kat kote terus tujah sampai habis dan mati-mati aku ingat itu Kathy (selebihnya alasan aje sebenarnya memang aku tahu yang ku tenggek tu bukan Kathy. Mereka semua terduduk dan barulah aku tahu yang sebenarnya Salwa ni adalah ustazah petang yang baru dan dia juga adalah kakak kepada cikgu Salma.

Aku panik, takut dan malu terus meluru kepada auntieku sambil memohon protection (anak sedara manja gitulah), semuanya menyepi dan akhirnya aku dengar Syidah bersuara agar peristiwa itu disenyapkan sahaja jangan sampai ketahuan oleh orang lain selain mereka yang berada di biliknya itu. Syidah dan Kathy mula story pasal hubungan depa dengan aku dan dia minta maaf banyak-banyak dengan Salwa supaya jangan membawa ke tengah kejadian pagi itu sebabnya kalau terbongkar semua orang susah dan selebihnya aku tak faham maksudnya butir percakapan dia orang. Auntieku kemudian membawa aku kepada Salwa lalu menghulurkan tanganku kepadanya tanda memohon maaf. Salwa memandang aku kemudian mendepangkan tangannya lalu memeluk tubuhku sambil berkata saya maafkan dia tak tahu apa-apa sambil mencium pipiku. Aku lihat semua orang menarik nafas lega dan tak lama semuanya balik semula ke sekolah tinggallah aku berdua semula bersama Salwa.

Salwa menyuruh aku menghabiskan kerja-kerja rumahku dan setelah habis ia memanggil aku masuk ke bilik, aku lihat Salwa sudah telanjang bulat dengan buah dadanya meruncing penuh, pinggangnya ramping dengan pehanya yang lebarnya dia meminta aku membuka semula pakaian sekolahku telanjang bulat juga. Aku datang dan berbaring di sisinya, tak lama kami mula bercumbu, dia mencium seluruh badanku hinggakan habis koteku, telurku malah duburkua juga dijilatnya.

Katanya alang-alang dah kena main baik main puas-puas, kami berpusing 69 dan aku terpaksa menyonyot pantatnya yang dah banyak berair, setelah dia puas ia meminta aku memasukkan koteku secara mengatas, aku meletakkan kepala koteku betul-betul sambil jari-jarinya memegang batang kote dan srup…batang kote menyelinap masuk membelah pantat yang baru pecah daranya sebentar tadi, kemudian dia mengiring lalu meminta aku mainkannya secara celapak, tak lama aku rasa dia mengejang dan tahulah aku dia orgasm dan mungkin itu yang pertama baginya. Kemudian dia menonggeng dan minta aku mainkannya dari belakang pula, cara ni payah sikit sebab kote aku belum begitu panjang untuk sampai sepenuhnya ke lubang pantatnya.

Sambil main cara doggie tu aku perhatikan opening lubang duburnya juga basah dengan air pantatnya yang meleleh keluar, akupun apa lagi meletakkan kepala kote betul-betul di mulut duburnya lalu terus menikam kuat hingga dapat masuk sikit, aku tekan lagi masuk sikit lagi, hey lubang tu tak boleh tiba-tiba dia menjerit, aku tak peduli terus ram sampai habis batangku menyusup masuk ke lubang dubur daranya ketat sungguh ku rasakan. Dia berpaling nampak wajahnya gusar semula, ni..siapa yang ajar ni…aku cakap Syidah dan Kathy yang ajar aku main kat bontot sebab lubangnya lebih ketat dan ada masa-masa tertentu dia tak beri aku pancut kat lubang buritnya jadi dia orang suruh aku pancut dalam lubang bontot.

Aku terus memainkan duburnya dan tak lama aku rasa duburnya menyepit koteku dan aku terus memancutkan air maniku ke dalam duburnya, setelah habis airku keluar aku menarik koteku keluar perlahan-perlahan. Salwa memelukku sambil berkata lubang belakang tak boleh main kotor katanya, itukan tempat najis keluar aku hanya mampu mendiamkan diri tetapi apa yang dia tak tahu lubang dubur ni kemut keliling sedangkan cipap kemut sebahagian saja tapi benar juga katanya itu tempat najis keluar pasal apa nak main kat situ entahlah akupun tak tahu sebab selama ini Syidah dan Kathy yang ajarkan aku main bontot.

Sehingga menjelang ke sekolah hari itu entah berapa kali lagi kami main hingga aku rasa dah tak ada air lagi yang keluar bila aku klimak, air maniku dah terpancut dalam buritnya, dalam duburnya malah dalam mulutnya juga. Kami kemudiannya mandi bersama dan dia memandikan aku sebaiknya, kami bersiap-siap untuk ke sekolah dan aku memberitahunya untuk ke sekolah dulu…nanti kejap katanya lalu meminta aku masuk semula ke bilik, aku lihat dia dah memakai bra dan berkain dalam…londehkan seluar tu kejap saya nak tengok sekali lagi…aku menurunkan seluarku dan memperlihatkan koteku kepadanya. Dia datang menghampiriku lalu terus mengulum batang koteku sambil jari-jarinya meramas manja telur kecilku. Batangku keras semula dan dia berbaring semula atas tilam, ia terus menyelak kain dalamnya sah masih tak pakai panties lagi kemudian membuka kangkangnya lalu meminta aku memainkannya sekali lagi.

Aku terus saja menujah masuk ke pantatnya dengan sekali huja sampai habis ku benamkan koteku, aku terus mengerjakannya menikam dengan laju hingga terhinggut-hinggut badannya…dia mendesah sambil bersuara lagi…lagi…masukkan lagi…ahh…ahh…sedapnya…sedapppp lalu kedua-dua kakinya memeluk pundakku sehingga aku tak mampu bergerak lagi tersepit habis, Salwa klimak lagi aku lihat dia tercungap-cungap tapi aku dah tak boleh nak klimak lagi lalu terus mencabut kote dan memakai semula seluar tanpa sempat membasuh koteku.

Salwa menarik tanganku sambil berbisik ingat hingga di sini saja hubungan kita…lepas ni tak boleh main-main lagi…kita lupakan yang kita pernah berbuat perkara ini faham…awak kena anggap serta terima yang saya ni ustazah awak dan perlu menumpukan perhatian kepada apa yang ajarkan bukan membayangkan hubungan sulit kita ni. Aku hanya mampu mengganggukkan kepala. Sayangnya ustazah Salwa tidak lama di sekolah aku, kira-kira tiga bulan selepas itu dia bertukar ke sekolah lain yang agak jauh dan aku tak pernah lagi mendengar berita mengenainya. Pernah aku bertanyakan kepada auntieku sebab dia mohon tukar, auntieku jawab dia sakit kena buatan orang jadi perlu ke tempat yang orang tak tahu mengenai dirinya…aku tak faham apa maksudnya….

Kenangan bersama ustazah Salwa menjadikan aku begitu serik untuk bertandang ke rumah Syidah lagi terutama bila teringatkan buritnya yang berdarah terus mematikan selera seks ku terhadap pompuan. Aku memberitahu auntieku agar memberitahu Syidah yang aku tidak lagi datang ke rumahnya kerana kejadian bersama Salwa benar-benar menakutkan aku, malah kalau bertembung dengan merekapun aku akan melarikan diri supaya tidak perluberdepan atau bercakap dengan mereka. Ustazah Salwa juga tidak lama mengajar kami selalu ambil cuti dan akhirnya terus berpindah ke sekolah lain, bagaimanapun aku taat mengikuti ajarannya dan mengamalkan mana-mana yang disuruhnya walaupun kekadang tu teringin juga hendak bermesra seperti dulu dengannya tapi bila mengingatkan peristiwa cemas tempohari aku terus jadi kecut.

Aku kini sudah di tingkatan dua dan suasana di sekolah telah banyak berubah, guru-guru telah banyak bertukar ganti dan kawan-kawanpun dah semakin ramai termasuk rakan-rakan wanita. Bagaimanapun Syidah dan teman serumahnya masih kekal mengajar di sekolah cuma aku dah jarang-jarang bercakap dengan mereka. Oh, ya lupa nak beritahu yang auntieku juga telah bertunang dengan jejaka idamannya sejak di England dulu, akupun kurang arif dia tu kerja apa cuma yang dapat aku baca pada sampul suratnya tertulis perkataan advocate and solicitor tapi datukku beritahu tunang mak saudaraku adalah seorang loyer. Mereka akan kahwin dalam cuti persekolahan akhir tahun nanti dan aku dapat bayangkan betapa seronoknya masa itu nanti, sanak sedara berhimpun, kerbau dan lembu disembelih serta seribu macam keseronokan yang lain.

Musim buah menjelang lagi, dusun kami sungguh menjadi tahun itu, semua pokok durian berbuah begitu juga dengan manggis, pulasan, duku, langsat dan rambai. Rambutan masa tu masih rambutan kampung sebab anak rambutan kawin masih belum ada lagi. Satu hari auntieku meminta aku mengumpul buah-buahan yang ada untuk dijadikan jamuan kepada cikgu Syidah dan rakan-rakan serumahnya. Buah durian memang telah dikumpulkan oleh datukku sejak pagi lagi. Aku turut memetik buah manggis dan pulasan serta di bawa pulang ke rumah. Duku dan langsat belum masak lagi jadi itu sahajalah yang dapat kami sediakan. Datuk dan nendaku tak balik ke rumah sebab durian tengah gagat gugur jadi kena full time di dusun durian. Aku kena gantikan mereka apabila mereka pulang untuk memasak atau datukku ke masjid, kalau hari tak sekolah aku dan datuk tidur di pondok durian yang agak selesa untuk bermalam.

Menjelang tengahari merekapun sampai dengan dua buah kereta, Renault putih yang dipandu oleh Syidah dan sebuah lagi Fiat Coupe merah kepunyaan Rohaya. Aku membelahkan durian-durian yang ada untuk mereka tapi aku tak mahu bercakap sepatahpun, mereka makan semua buah yang ada dan selepas mencuci tangan aku lihat auntieku bersiap-siap untuk keluar. Young man, I’m going out for a while to visit a friend, she just delivered identical twin. Mereka semua menaiki kereta yang dipandu oleh Syidah dan Rohaya berkata ia akan menyusul kemudian nanti. Rohaya kemudian ke bilik air sambil aku mengemaskan kulit-kulit durian untuk dibuang, aku kemudiannya mencuci tangan dan masuk ke bilik untuk menggantikan pakaian dengan pakaian baru dan bercadang untuk ke dusun durian selepas Rohaya berlalu.

Tiba-tiba Rohaya dah tercegat di pintu bilikku dan tanpa aku pelawa terus sahaja masuk ke bilik serta menutup pintu bilik. Dia memandangku dengan senyuman yang amat manis pernah ku lihat dari bibirnya merekah bak delima. Rohaya ni memang cantik walaupun agak rendah tapi potongan badannya menggiurkan sekali, perempuan yang baru beranak satu ini meliuk-liukkan badannya di hadapanku. Tidak semena-mena ia mula melucutkan pakaiannya, ia berpakaian satu sut baju kurung berbunga merah yang menampakkan lagi seri dengan kulitnya yang putih melepak tu. Ia membuka baju dan kain serta juga kain dalam apa yang tinggal hanyalah bra dan panties yang juga berwarna merah.

Koteku yang dah lama bercuti terus mencanak naik menongkah tuala yang ku pakai, Rohaya nampak jelas kawasan membengkak tu dan ia cuma tersenyum aje. Dia terus menanggalkan bra yang dipakainya dan sebaik terlucut sahaja tersembul dua buah bukit payudara miliknya yang segar dengan putingnya kelihatan tegang. Rohaya tidak berhenti di situ sahaja malah perlahan-perlahan ia melorotkan panties merah yang dipakainya, aku memerhatikan dengan mata yang tak berkelip. Rohaya berdiri telanjang bulat di hadapan ku, cipapnya sungguh tembam walaupun agak kecil berbanding Syidah dan Kathy namun bonjolannya begitu jelas, bulu cipapnya juga tidak begitu lebat tetapi menutupi seluruh kawasan pubic di celah kangkangnya. Rohaya kemudiannya terus berbaring di atas katilku sambil jari-jarinya memberi isyarat meminta aku menghampirinya.

Aku membuang bajuku dan tuala yang sedang ku pakai dan terus menerkam kepada Rohaya yang sedang menanti dengan kangkangnya yang terbuka luas. Aku terus menenyehkan kepala butuhku ke mulut cipapnya dan terus menekan masuk, aku tekan berulang-ulang kali sehingga batang koteku terbenam habis. Aku keluarkan semula dan ku benam sekali lagi, keluar dan benam lagi, aku tak peduli apa riaksi Rohaya tapi aku terus mengerjakannya, aku tak tahu mengapa kali ini aku menjadi ganas sehingga ku terdengar Rohaya bersuara, please be patient young man, please be gentle with me…I’m not going to run away so please not too hard.

Aku tak peduli rayuan Rohaya, nafsuku dah mencapai ke langit aku henyak, aku tujah dan aku tala cukup-cukup hingga aku terasa air mani nak memancut keluar, aku terus benamkan sedalam mungkin batang koteku dan srutt…srutt air maniku memancut dalam pantat Rohaya. Agak banyak airku keluar kalau silap-silap boleh buncit pompuan ni. Setelah itu barulah aku mencabut keluar batang koteku yang masih keras, Rohaya ku lihat termengah-mengah dan terus menangis. Aku panik sambil melihat ke lubang pantatnya, aku dapati tak ada darah yang keluar tapi mengapa dia menangis.

Cikgu, mengapa cikgu menangis…Rohaya memandangku dan berkata…why are you behave like that, why rape me, I try to give the best to you but why….aku menghampirinya lalu berkata aku tak tahu apa yang telah terjadi, aku dah lama tak merasa cipap perempuan sejak kali terakhir dengan Salwa jadi bila melihat cipapnya serta merta nafsuku melonjak naik dan tak boleh ditahan-tahan lagi. So please forgive me my pretty teacher, ia mendongak dan mula tersenyum aku menghampirinya dan mula mencium bibirnya. Barulah aku terasa betapa sedapnya bibir ulas limau ni, dia membalas kucupanku dengan bernafsu sekali, aku terus mencium pipinya, matanya, dahinya dan dagunya.

Rohaya kegelian serta berahinya kian tinggi, dia kemudiannya mengulum koteku, kepala kote dijilat-jilatnya serta lidahnya melilit disekitar takuk, aku kegelian hampir sahaja aku terpancut lagi tapi dia sempat sedar lalu mengepit kepala kote dengan bibirnya sehingga gesaan itu hilang, batangku menujah-nujah lelangit serta pangkal tekaknya setelah puas dia menyuakan pantatnya pula untuk giliran aku melakukannya, aku sedut habis labia majora dan labia minoranya, biji kelentitnya walaupun kecil cukup keras dan ku sedut dengan kuat sehingga ia tersentak-sentak menahan berahi. Rohaya akhirnya berbisik please fuck me, fuck me now.

Aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut cipapnya yang sedikit terbuka lalu dengan sekali dorong sahaja menjunam masuk sehingga habis semuanya tenggelam dalam lubang pantatnya. Dia menolak-nolak ke atas sehingga aku terasa pangkal rahimnya bersentuh dengan kepala koteku, sedap…sedap…sedap katanya, inilah batang pertama selepas besalin yang merasa barang saya, sungguhpun dah melahirkan tapi aku masih dapat merasakan kemutan cipapnya menyepit batang pelirku yang kini bertambah laju keluar masuknya. Rohaya kemudiannya merangkul tubuhku dengan kuatnya seraya mendengus dengan kuat…I’m cuming…I’m cuming katanya, aku memperkemaskan dayunganku untuk mengejar klimaks yang sedang mendatangi Rohaya, aku memberikan hentakan yang padu seraya membenamkan seluruh batang kote ke dalam pantatnya serentak dengan itu ia klimaks tersengut-sengut badannya sambil tangannya berpaut pada pangkal leherku.

Setelah tenang ia mencium pipiku…thanks a lot, you are so good, where do you learn youngman sambil ia membelek-belek batang koteku yang kini telah bertambah besar dan panjang serta pubic hair telah mula menghitam di ari-ariku. Tanpa berkata apa-apa aku memusingkan badannya supya menonggeng lalu ku balun cipapnya secara doggie pula, fuh sungguh sedap rasanya aku terus memainkan dari belakang dengan menujah selaju yang ku mampu, kemudian aku merasaka otot-otot punggungnya yang solid itu mengemut dengan kuat dan ia terjerit-jerit kecil…I come again.

Batang kote ku cabut keluar dari lubang pantatnya yang berlengas itu, aku memalitkan jari-jariku dengan bendalir licin yang keluar dari cipapnya lalu menyapukannya pada mulut dubur Rohaya. No..no…you are not…don’t fuck my ass, nobody ever try it not even my hubby so please don’t fuck me there. Aku tak peduli, setelah aku merasakan opening duburnya cukup licin aku mula mengulit kepala koteku pada lubang duburnya sambil menekan sedikit demi sedikit, Rohaya meronta-ronta tak membenarkan aku memaku lubang bontotnya, aku mencekak pinggangnya dengan kuat agar ia tidak dapat lari sambil terus menujah lubang yang ketat tu, kepala kote telah dapat melepasi anal ringnya lalu terbenam hingga melepasi takuk.

Aku mengumpulkan tenaga sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin srutt..srutt batangku masuk ke dalam duburnya yang pertama kali diterokai, aduh…aduh, aku terdengar ia bersuara, aku menarik keluar kemudian dengan laju membenamkannya semula, setelah merasakan duburnya dapat menerima batang pelir aku memulakan adegan sorong tarik, ku lihat mukanya memerah, jari hantu ku jolokkan ke dalam lubang cipapnya sambil biji kelentitnya ku gentel-gentel, Rohaya menggigil menahan berahi yang teramat.

Ia kini membuka terus lubang dubur agar memudahkan batang koteku keluar masuk, tak lama lepas itu aku merasakan air mani telah mula berkumpul semula di pangkal kote, aku berbisik air nak keluar ni…nak pancut kat mana, please not there..let me help you katanya, aku mencabut keluar dari lubang duburnya ia berpaling lalu memegang koteku lalu mengurut-ngurut manja, Rohaya kemudiannya terus mengulum batangku sambil memainkan lidahnya aku mengejang dan terus memancutkan air maniku ke dalam mulutnya, ia menelan setiap pancutan hingga licin tak berbaki malah terus memicit-micit kepala koteke untuk saki baki yang masa ada. Rugi kalau tak ambik air mani anak muda…nanti kalau saya nak lagi young man boleh kasikan katanya kepadaku, aku hanya menganggukkan kepala. Setelah habis barulah batangku dilepaskannya dan kami sempat bercium sebentar bau mani di mulutnya begitu kuat, aku melepaskan bibrnya lalu berkata baik kita mandi sekarang takut nanti tak sempat pula.

Rohaya bergegas ke bilik mandi, memakai semula pakaiannya, mengambil ikatan pulasan yang telah ku sediakan, mencium pipiku lalu menghidupkan engin keretanya berlalu pergi, ia melambai-lambaikan tangannya. Aku membalas lambaian dan bergegas ke pondok durian untuk menggantikan datukku mengutip buah-buah yang gugur……

 

 

Makcik Maznahku

Petang itu aku balik sekolah aku buka baju dan terus makan. Tak macam biasa Selalunya aku terus ambil towel nak gi mandi, pas tu baru makan. Rumah kami memang tak ada orang gaji.

Mak dan abah memang tak suka. Jadi, memang selalunya Mak Cik aku – Mak Cik Maznah namanya, yang siapkan makan tengahari. Dia adik mak aku yang bongsu. Aku tau, Mak aku masih ditempat kerja sebagai tukang masak di hospital besar.

Mak Cik aku tu memang tak bekerja sejak dulu. Baru 3 bulan dia tinggal dengan kami. Dia menjanda sejak kematian suaminya yang tercinta 3 atau 4 bulan dulu. Suami Mak Cik aku tu meninggal dunia sebab sakit kanser buah pinggang.

Kesian aku tengokkan Mak Cik ku itu. Umurnya masih muda dah ditinggalkan suami untuk selama-lamanya. Padahal dia baru berusia agak-agak 30 tahun, lebih- lebih pun 32. Dia tak mau nak kawin, katanya. Sebab ingatannya kepada suaminya cukup kuat, katanya kepada emak aku.Kesian juga aku tengokkan dia.

Katanya, suaminya dapat tahu mula mengidap kanser setelah baru saja 4 bulan berkawin. Aku dengar dia cerita dengan Mak aku, dia tidak “bersama” dengan suaminya semenjak tarikh itulah. Lebih 3 tahun tak “merasa” nikmat suami isteri.

Aku fahamlah apa makna “bersama” itu. Maksudnya, tenaga batin kelelakian suaminya hilang sebab serangan penyakit yang membunuh itu. Tambahan pula buah pinggang adalah pusat kekuatan seorang lelaki. Suaminya tak mampu melakukan tanggungjawab suami-isteri dengan sempurna.

Dia hanya terbaring saja. ku tau fungsi buah pinggang dari guru atheletik kami yang ‘ngajar senaman pasukan Bola Sepak dan pasukan Rugby sekolahku. Memang aku team captain yang disegani oleh sekolah-sekolah sekitar daerah zone kami.

Dari segi fisik, aku tinggi lampai 5’ 7″, berbadan tegap sasa. Senaman sukan dan latihan bola dan rugger menjadikan aku sama kuat dengan penuntut Tingkatan 5 walaupun aku belum lagi berusia sama dengan mereka.

Beralih kepada cerita aku tadi, memang Mak Cik Maznah selalu menyediakan makan aku tengahari bila balik sekolah. Waktu aku balik tadi, aku terserempak dia baru keluar dari bilik mandi dapur. Pakai towel saja. Pendek pulak tu. Berkemban. Nampak kepala lutut dan sebahagian pehanya yang putih melepas.

Memang dia tak kesah sebab aku masih budak-budak, umor dalam 17 tahun. Tingkatan 4. Lagipun, dia sudah lebih 4 tahun kawin. Nak hairan apa dengan budak mentah macam aku yang berhingus ini. Pangkat anak sedara pulak. Tak jadi masalah apa-apa.

Tubuh Mak Cik Maznah memang sental. Masa aku berjalan dengan dipasaraya, ramai jantan-jantan bermata liar menjeling ke arahnya. Mereka nampak jealous tengok aku. Peduli apa aku? Dia Mak Cik aku. Kalau suka pinanglah. Nasib-nasiblah. Tapi aku jamin Mak Cik Maznah tak mau punya.

Shape body Mak Cik memang menggiurkan. Silap pandang macam ratu. Kalau dia ke pasaraya, perawakannya canggih satu macam. Lepas laku. Jinak-jinak lalat. Tapi bukan senang nak tackle. Dia berazam tak akan kawin lagi. Dia loaded..!! Harta peninggalan suaminya banyak.

Pernah aku tengok betisnya masa dia duduk di kerusi sedang tengok TV. Licin, padat bentuk bunting padi. Masa dia keluar bilik manci tadi, aku tengok punggung sental dan tak berbuai macam perempuan dah beranak. Memang dia tak ada anak pun.

Bila Mak Cik, lesung pipitnya melatam. Pipinya tembam. Cimpam betul. Calang-calang jantan memang geram.Oh ya! Sedang aku makan itu, Mak Cik aku datang ke meja aku makan di dapur. Dia dah siap seperti nak berjalan saja. Pakai make-up dan bercelak.

Rambutnya tersisir mengurai hingga ke bahu. Terbau minyak wanginya. Dia memakai blouse warna merah jambu yang menampakkan shape bodinya yang memang semulajadi cun-melecun.

“Mak dengan abah belum balik ke Mak Cik? Kan hari Sabtu ni dia cuti?” aku tanya sewaktu dia duduk didepan meja makan menunggu aku menghabiskan nasi dalam pinggan.

“Dah pegi rumah Pak Ngah, tolong bersiap kenduri kawin anaknya esok,” kata Mak Cik Maznah sambil memandang ke muka aku. “Takkan Aris tak ingat”. Aku mengangguk.”Oh ya. Lupa pulak.

Aris ingat, tapi cuma pada musim cuti sekolah saja” jawab ku selamba. Memang begitulah selalunya, kalau musim cuti sekolah yang bermula seperti sekarang, ramai orang yang melangsungkan kerja kawin. Aku pun cuti juga. Selama dua minggu.

“Jadi Mak Cik bersiap ni nak pegi jugaklah yaa?” aku tanya lagi.

“Mak Cik rasa-rasa begitulah. Tunggu kereta siap di bengkel. Mak Cik sedang tunggu talipon fomen tulah ni. Kalau dia datang hantar kereta, baru Mak Cik pergi.” Katanya. “Aris nak ikut?”.

Mak Cik Maznah memandangku.”Tak tau lagi. Kena tidur sekejap. Mengantuk sangat. Malam tadi berjaga. Baca buku” jawabku dengan lembut.

Tentang keretanya, aku memang tau sangat. Mak Cik Maznah cukup jaga kereta peninggalan suaminya itu. Kereta BMW siri 320i berpintu dua. Baru 4 tahun. Sport rim impot 17″. Tayar Falken jenis nipis – 45.

Suaminya beli sebelum mereka kawin dulu, sebagai hadiah perkawinan mereka. Suaminya pakai Mercedez 260. Tapi Mak Cik Maznah dah jual. Maklumlah, suaminya dulu pegawai tinggi lepasan Universiti di UK, bekerja pulak dengan swasta sebagai Akauntan Kanan. Memang loaded punyalah.

Lagi pun dia memang sayang kepada Mak Cik Maznah, sebab Mak Cik aku tu memang pandai layan suaminya dulu. Canggih perawakannya. Pak Cik aku tu dah berumur juga waktu kawin dengan Mak Cik Maznah.

Masa tu dia dah agak-agak 40 tahun. Pemilih sangat dia orangnya. Lama membujang. Aku dengar insuran nyawa suaminya saja MR1 juta, EPF dekat RM500 ribu, wang simpanan RM300 ribu. Semua tunai. Dah jadi simpanan tetap dalam akaun bank Mak Cik Maznah.

Dulu, mereka tinggal di sebuah banglo di kawasan perumahan Hi-Society di pinggir bandar. Sekarang rumah itu disewakan pula kepada keluarga korporat Jepun dengan sewa, dengar cerita RM5,500 sebulan termasuk perabut dan peralatan rumah.

Khabar ceritanya, rumah itu sudah dibereskan oleh pihak insuran perumahan suaminya; sudah dijelaskan semua bayaran baki kerana suaminya meninggal dunia. Cuma Mak Cik Maznah aku ini tak mau tinggal bersendirian.

Katanya dia sedih sangat bila tengok semua sudut dan peralatan serta barang-barang yang dibeli bersama suaminya dulu. Lagipun dia tak ada anak lagi. Jadi, keluarga kamilah tempat dia menumpang kasih. Itu yang mak dan abah kasihan sangat.

Aku juga sayang kepada Mak Cik Maznah. Kadang-kadang aku dibawaknya ke PD untuk berkelah dan mandi manda. Selalu juga kami shopping. Dah tentu punya, aku akan dibelikan baju baru.Esok bila Aris kawin, carilah gadis yang cantik, tu?” katanya.

Tiba-tiba saja. Sambil itu Mak Cik Maznah tersenyum simpul. Bergurau. Lesung pipit di pipinya yang gebu itu melatam. Ini menambah kecantikan dan seri wajahnya. Maklumlah, Mak Cik aku ini memang cantik orangnya. Sekali pandang macam beuty queen. Padan jugalah, suaminya dulu eksekutif kanan swasta di Kuala Lumpur ini.”ris tak tau apa-apa lagi.

Sekolahpun belum habis. Kerja payah sikit sekarang. Maklumlah meleset. Mana nak cari kerja yang senang. Jadi mamat kilanglah nampaknya”, aku menjawab dengan tenang. Rasa kurang yakin diri membuak dari suara ku yang gugup.

Lepas aku makan, aku terus ke bilik mandi. Lepas itu aku berbaring di katil bujang aku. Aku baca akhbar hari itu. Sambil itu aku berangan-angan. Tak sedar aku terlelap. Betul-betul mengantuk sebab malam tadi aku mentelaah 2 mata pelajaran untuk ujian hari ini.

Aku berangan-angan juga macamana si Aishah anak Pak Ngah yang 3 tahun senior aku tu memulakan malam pertamanya. Tegang juga konek aku. Tergambar dalam kepala aku VCD yang aku tengok di rumah Hamid, budak kilang jiran kami di hujung jalan. Tentu habis Aishah digomol dek si Samad Malbari, anak taukeh Salam.Kalau nak ikutkan keturunan, Salam itu memang terkenal dengan kebuasannya pasal perempuan.

Kabar cerita orang sana, termasuk emak Samad, ada 3 lagi bininya dulu. Semua Melayu. Ada yang kata, Salam memang kuat “penangan”. Batangnya sebesar lengan. Tapi emak Samad janda, tak apa.

Tengah aku tertidur, aku bermimpi. Aku rasa Aishah mencium pipi aku. Tangan Aishah meraba batang aku. Dada aku yang berlenging tak berbaju itu diraba-raba dek Aishah. Aku cuba menolak.

Tapi terasa badan aku dipeluknya. Rambut Aishah yang mengurai ke bahu itu menyapu muka aku. Wangi saja baunya.Bau shampoo “Rejoice 2 dalam satu”.

Aku membiarkan tangan Aishah meraba batang aku yang semakin menegang. Aku tau aku sedang mimpi. Tak apa. Bila aku rasa bibr Aishah mengucup mulut aku, aku jadi tersedar. Aku buka mata.

Wooooowww. rupanya aku bukan mimpi. Bukan mengigau. Rupa-rupanya Mak Cik Maznah sedang mendakap tubuh aku. Erat sungguh.

“Ehh..Ehhh apa Mak Cik buat nie? Tak elok orang pandang”, kata ku membantah. Dia memandang ke mukaku dengan senyum. Merah mukanya menambahkan seri.”Aris. Aris sayang Mak Cik tak?” katanya dengan suara lembut. Sayu saja. Aku mengangguk.

“kesihanlah kat Mak Cik. Dekat 4 tahun Mak Cik tak buat begini. Aris tolonglah Mak Cik. Biarlah Mak Cik ajarkan Aris kalau Aris tak faham. Aris duduk saja diam-diam. Biar Mak Cik sendiri yang lakukan. Aris diam saja yaaaa.” kata Mak Cik Maznah.Aku terpinga-pinga tak ketahuan hala aku dibuatnya.

Tak semena-mena tngannya sudah melancapkan kepada kote ku yang sudah tegang. Aku cuba tolak bahunya. Dalam bergelut itu, ikat kain di dadanya terburai. Nampaknya buah dadanya yang putih melepak. Terjuntai terbuai-buai. Mak Cik Maznah senyum sambil memandang ke mukaku.

“Nah, Aris hisap puting susu Mak Cik. Lalu dipegangnya daging pejal itu dan didekatkannya putingnya yang berwarna merah perang itu ke mulutku. Aku tak ada pilihan bila mulut ku disuapkan begitu. Lalu aku buka mulutku. Penuh. Aku dengar suara Mak Cik Maznah mendesis.

“Aris ramas-ramaslah” katanya, sambil mengangkat sebelah tanganku menyentuk pepejal buah dadanya yang terbuai de depan ku itu. Menggigil tanganku merabanya. Lalu ku ramas perlahan-lahan. Desis mulut Mak Cik Maznah makin kuat. Aku rasa macam menggigil.

Badan aku seram sejukTanganku yang lagi satu ditariknya lalu diarahkannya ke bawah. Tak sedar aku, rupa-rupanya Mak Cik Maznah meletakkan tapak tanganku ke celah kangkangnya. Aduiiii. terasa bulu- bulu halus kesat dicelah kangkangnya. Darahku tersirap. Aku rasa kangkangnya basah.

“Aris usik celah cipap Mak Cik yaaa..” Katanya dengan suara menggeletar.
“Apanya Mak Cik. Aris tak tau.” kataku menjawab.
“Situ ada daging kecil sketul. Aris gentel.” Jawabnya mengarahkan aku.

Aku pun meraba-raba dicelah cipapnya yang basah berlendir itu. Lama-lama baru aku sedar, dia menyuruh aku mengusap kelentitnya. Waktu itu, tangan Mak Cik Maznah memainkan batang aku, menyorong tarik dengan suatu irama yang menyeronokkan.

Dengusan Mak Cik Maznah semakin jelas. Berdesit-desit bunyi mulutnya. Aku tengok dia mengertapkan gigi dan bibirnya. “Mak Cik rasa sedap Aris buat gitu. Cepat-cepat gentel lagi. Kuat-kuat. Tekan ke dalam.” Katanya. Aku menurut saja arahannya. Dalam aku melakukan begtu, tiba-tiba aku rasa tubuh Mak Cik Maznah menggeliat. Menggelepar.

Suaranya bunyi seperti mengigil..”arggghhhhh. aggghhhkkkk..eh..eh..EH”. Aku tak faham apa yang direngekkannya.”daappp. Aris.Sedapppp.”. Batangku yang tegang itu digenggamnya. Kuat. Rasa macam nak kecut.Agak 2 minit begitu, Mak Cik Maznah bangun dan turun dari katil bujangku itu. Dia berdiri terhuyung hayang. Kainnya yang berkemban dan terbuka tadi dipegangnya paras atas dadanya.

Dia memandangku sambil tersenyum. Aku serius. Pada fikiran aku Mak Cik Maznah dah sudah dan nak keluar dari bilik aku. Tiba-tiba Mak Cik Maznah melucutkan kainnya hingga gugur ke lantai. Uhhhh. sekarang Mak Cik Maznah berbogel habisss…!!

Tersirap darah muda aku melihat tubuh gebu Mak Cik Maznah yang putih melepak itu bertelanjang bulat dihadapan ku. Tak ada satu cacat parut pun di tubuhnya. Licin. Susuk buah dadanya menegang seperti gadis Jepun berusia 22 tahun yang macam aku tengok dalam gambar VCR di rumah Hamid.

Putih melepak saling tak tumpah macam itu. Pusatnya jauh ke dalam. Di bawah pusatnya terlambak bulu hitam. Gelap.

Apa yang sangat menarik sekali kepada aku ialah tundunnya betul-betul tembam. Membukit saja. Aku tak pernah tengok tundun setembam itu.

Mak Cik Maznah membiarkan aku melihat susuk tubuhnya. Dia tersenyum seolah-olah tahu sedang menikmati pemandangan yang mengghairahkan itu. Dia tercegat di tepi katil sambil melambai tangannya menyuruh aku mendekatinya.

Aku bangun dari berbaring. Mak Cik Maznah memegang kepala ku sambil melekapkan mukaku ke perutnya. Aku menghela nafas dengan mencium aroma kulit perutnya yang lain macam baunya. Aku tak tau macam bau apa, tapi ada bau. Perlahan-lahan Mak Cik Maznah mengangkat sebelah kakinya ke birai katil.

Nampak kepada aku sekarang puki Mak Cik dengan jelas. Ditekannya hidungku ke bahagian itu. Aku rasa bau kemaluannya makin kuat. Tengit berbau seperti belacan kena bakar. Tapi lain sikit.

“Aris jilat dalam pantat Mak Cik, yaaaaa.” katanya. “Aris buatlahh.”. Aku rasa jijik untuk melakukan itu. Lalu Mak Cik Maznah menyembamkan mulutku ke celah belahan pukinya yang dibukanya dengan jari. Merah saja aku tengok. Melihat Mak Cik Maznah meminta begitu, aku pun mejulurkan lidahku lalu ku jilat.

Bau tengit dari air pukinya yang berlendir itu cukup kuat. Lama-lama aku rasa macam serasi dengan bau itu.
“Peluk pinggang Mak Cik kuat-kuat”, katanya. Aku pun kepuk pepejal punggungnya yang empuk itu dan meramas-ramasnya. Bila aku ramas begitu, Mak Cik Maznah mengerang.”iihhh.ihhhkkkhhhh.”. Aku tersus menjilat belahan cipapnya.

Sesekali aku tekan lidah aku ke kelentitnya yang semakin tegang. Lagi kuat dia mengerang. Pehanya dibukanya luas lagi. Mengangkang. Tangan aku mengurut belahan antara penggol kiri dan kanannya. Ku usap-usap sampau aku rasa lubang dubur Mak Cik Maznah. Tak sangka berlendir jua.

Lama juga aku menjilat nonok Mak Cik Maznah. Semanjang kami melakukan itu, Mak Cik aku tu mengerang saja. Tak henti-henti. Tiba-tiba tangannya memegang kepala aku kuat sekali.

Ditekannya kepala aku ke cipapnya. Di kepitnya kepala aku sampai telinga aku tertutup tak leh nak dengar apa. Aku rasa peha Mak Cik Maznah menegang. Kuat. Dia menggeliat beberapa kali. Tak tau pasal apa. Lama baru dia cool balik semula.

Sebab aku hampir tak bernyawa kerana hidung aku dipekup dek cipapnya yang tembam itu, aku tarik cepat-cepat. Mengah rasanya. Lega bila dapat bernafas. ‘Uffffffff.huhhhhhh.” aku mengeluh. Aku sapu mulut aku yang berlendir sememeh sampai ke dagu. Berlongos habisssss…!!

Aku pandang muka Mak Cik Maznah. Dia memandang ke bawah melihat aku begitu. Dia senum macam orang puas. Dadanya berombak.Perlahan-lahan Mak Cik Maznah menolak tubuh aku berbaring di tilam. Aku ikut saja. Kami tak bercakap apa-apa. Kain sarung aku dibukanya. Aku dalam keadaan bogel telanjang bulat.

Aku memerhatikan Mak Cik Maznah melorotkan kain aku. Kemudian aku tengok tangannya menyapu nonoknya yang berlendir itu. Sudah itu dipegangnya batang aku yang mencodak tegang. Perlahan- lahan dilancapkannya sorong tarik.

Uuuhhhhhgghhh. kepalang sedap rasanya. Aku selau juga melancap dalam bilik air masa duduk di tandas. Tapi lancapan Mak Cik Maznah di batang ku lebih sedap. Sepuloh kali ganda pun lebih.

Mak Cik Maznah pandai betul mengimbanginya. Aku tutup mata aku melayani perasaan ghairah yang mula meresap tubuh aku. Dalam aku berkeadaan begitu, tiba-tiba aku rasa kepada kote aku terasa dicekup oleh satu benda lembik. Aku cepat-cepat buka mata.

Uuuu. alahai..! mulut Mak Cik Maznah sedang mengulum kepala kote aku. Tergamam aku dibuatnya. Sudah dikulumnya, aku rasa lidahnya memainkan kepala kote aku. Lembut dan mantap saja rasanya.

Tak lama lepas tu, mulutnya menyorong tarik batang ku. Sampai ke pangkal, kemudian ditariknya lagi. Betul aku tak tahan bila dia buat begitu.

Sesekali mata Mak Cik Maznah memandang kepada aku. “Mhhhkk..!” aku dengar Mak Cik Maznah seperti ketawa melihat aku tak tahan dibuatnya begitu. Aku membiarkan saja sampai menahan ghairah geli yang meresap keseluruh anggotaku.

Tiba-tiba Mak Cik Maznah berkalih. Tubuhnya berbalik. Punggunya beralih ke atas kepala aku sambil mengangkang betul depan muka aku. Nampak jelas kemaluannya hampir mencecah hidung aku.

Aku nampak lubang pukinya terpongah. Aku tak berapa faham apa maksudnya. Yang aku faham dia suruh aku cium nonoknya yang makin banyak berlendir. Dia masih menyorong tarik batang ku.

Dalam keadaan serba tak faham itu, aku celebek dan selak lubang pukinya yang terpokah itu. Aku usap-usap bulu tundunnya yang halus dan lebat itu. Berlendir. Aku nampak keletit Mak Cik Maznah merah dan menonjol keras. Aku gentel dan tekan-tekan macam tadi.

Ponggong Mak Cik Maznah bergerak ke kiri ke kanan. Kejap-kejap menekan ke mulut aku. Aku faham sekarang, Mak Cik suruh aku memainkan lidah ku menjiat bahagian dalam pukinya.

Aku terus jilat dan mainkan lidah ku. Sesekali aku lorot hingga ke bawah. Terasa lidah ku macam menemui satu lubang. Aku jelirkan lidah ku pajang ke dalam. Aku dengar Mak Cik Maznah mengerang dan merengek panjang. Aku tau dia mengerang kesedapan.

Aku biarkan dia begitu. Mulut aku melumat puki Mak Cik Maznah sungguh. Aku suka dengar dia mengerang macam itu, seolah-olah aku rasa macam “hero” dapat menawan “heroin”. Aku paut punggungnya kuat-kuat. “Heroin” aku kalah.

Tiba-tiba Mak Cik Maznah bangun. Batang kote aku menegang tegak macam tiang bendera. Aku tengok Mak Cik Maznah beralih berhadapan dengan aku. Dia mengangkang betul-betul setentangan dengan batang aku yang mencodak itu. Aku tengok dia memasukkan kepala kote aku ke dalam lubang pikinya yang berlendir itu.

Badan aku menggigil bila dia menyapu beberapa kali kepala batang aku ke liang kemaluannya. Lepas itu dia menurunkan peunggungnya perlahan. Mukanya seperti menceringit. Perlahan-lahan kepala batang aku masuk ke lubang yang kecil dihujung belahan kemaluannya yang merekah merah itu.

Perlahan- lahan ditekannya. Masuk sikit demi sikit. Lama aku dengar bnyi.”plop..!”. Sekerat batang aku dah masuk. Kepala Mak Cik Maznah tengadah. Menceringit macam sakit. Batang ku yang sederhana besar itu rasa macam tersepit dikekang oleh lubang pukinya yang sempit itu.

Aku tengok buah dada Mak Cik yang terbuai-buai itu mencekang. Mengkal. Padat. Putingnya tegang. Selama itu, aku hanya jadi penonton saja. Mak Cik Maznah tidak bergerak. Terdiam.

Mulutnya mendesah.ssssttt..ssttt…!! Aku tak tau apa pasal. Tak lama begitu, Mak Cik ku itu bergerak perlahan-kahan sambil kedua belah tangan bertekan ke tilam. Aku nampak dia mengahyun punggungnya ke atas ke bawah. Perlahan saja mulanya.

Kote aku rasa tersepit di dalam lubang kemaluannya. Terasa panas. Berlendir. Banyak. Aku rasa satu macam.

Henjutan Mak Cik Maznah makin lama makin cepat. Lubang sempit puki Mak Cik Maznah cukup ketat mencengkap seluruh batang kote aku yang terbenam didalam. Sesekali Mak Cik berhenti menggoyang.

Aku rasa dalam pukinya mengemut batang ku yang tegang. Uhhhh.. Cukup mengghairahkan. Aku cukup rasa tak tahan. Aku rasa nak terpancut air mani ku didalam.Setelah beberapa saat begiut, tiba-tiba Mak Cik memeluk bahuku. Aku rasa seperti diterkamnya.

Mulut Mak Cik mengucup mulut ku. Lidahku dihisap dan dikulumnya. Buah dadanya yang mencekang itu dilekapkan ke dadaku. Mak Cik Maznah memelukku erat sekali. Dia seperti melepas geram. Punggungnya kembali menghenjut. Teguh dan pantas turun naik. Henjutannya semakin cepat. Cepat..cepat.dcepat.

Aku dengar Mak Cik Maznah mendengus dan merengek panjang. Sambil itu pelukan makin hebat. Henjutan punggung Mak Cik makin pantas. Terdengar bunyi berdecit-decit dari lubang pukinya.

Batang konek diperosokkannya ke dalam. Aku rasa semua habis masuk. Aku rasa kemutan pukinya cukup kuat. Lubang itu makin senpit.Uuuuhhhhhhh. aku sendiri tak boleh tahan. Dalam keadaan aku begitu, aku memberitahunya.”Aris tak tahan Mak Cik.nak terpancut nihhh..”. Mak Cik Maznah tidak menjawab.

Dia terus menghenjut. Cepat-cepat. Dengusannya makin jelas. Kemutan dinding nonoknya makin erat. Makin ketat. Dalam hoyakan yang menggeliga itu, aku tahan lalu aku terpancut didalam.

Masa itu juga Mak Cik Maznah menekan dalam-dalam. Habis semua batang masuk. Tengelam. Mak Cik aku tak berhenti disitu, malah henjutannya makin mantap menekan dan menarik punggungnya.

Pelukan Mak Cik Maznah tidak juga terlepas. Sebaliknya, mulutku dikucupnya. Aku yang sudah ghairah bernafsu waktu itu ikut sama mengcup dan mempermainkan lidahnya.

Tak sedar kedua buah susunya ku ramas kuat sekali. Mak Cik seperti orang taksedar diri. Seluruh tubuhku digomolnya. Leherku, telingaku dan dadaku dijilatnya. Aku meramas punggung pejalnya.

Seketika begitu, henjutan punggung Mak Cik kembali gontai. Aku tengok dia termengah-mengah. Peluhnya mencias didahi, dan aroma air mani menusuk hidungku. Hanyir. Mak Cik terdiam kaku walaupun batang ku masih terpacak didalam pukinya.

Aku biarkan. Aku ingin merasa kenikmatan batangku tenggelam dicelah lubang nikmat Mak Cik. Lama kami begitu.

Hampir 2 minit kami begitu. Aku rasa ghairahku kembali reda. Mak Cik Maznah seperti tidak bermaya. Aku tengok dia terjelepok diatas dada ku. Lesu.

Aku biarkan dia begitu. Perlahan-lahan aku selak rambutnya yang kusut masai mengurai menutup mukanya. Aku usap. Matanya tertutup. Aku angkat dagunya, aku kucup. Aku kulum lidahnya.

Dia merelakan saja. Perlahan-lahan aku tolak tubuh montoknya ke samping ku. Maka tercabutlah kote ku yang sudah longlai itu dari lubang pukinya.

Kini Mak Cik yang keletihan itu telentang tidak bergerak. Aku biarkan dia melayan keletihannya. Aku turut berbaring disampingnya. Dalam kami begitu, aku tertidur. Tidur mati. Tak pernah aku tertidur selena itu. Letih sangat….

Mak Ngah Gersang

Kisah yang ingin aku ceritakan ini berlaku di kampung aku di selatan tanah air.

Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan di waktu cuti sekolah. Mungkin jugak mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak-saudara dalam urusan persediaan majlis. Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu,Bapak dan adik-beradik aku yang lain.Alasan aku sebab ramai sepupu dan sedara di kampung hendak aku temui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu dan Bapak aku tidak membantah dan mereka menghantar aku ke Hentian Puduraya,Kuala Lumpur sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesen destinasi aku nanti.

Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu-persatu saudara-mara aku yang akan aku temui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang jugak yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehinggalah bas ekspress yang aku naiki memasuki kawasan perhentian,aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada jugak beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini, fikir aku.Dalam pada itu mata aku mencari-cari siapakah saudara aku yang akan menjemput aku nanti. Tiba-tiba satu suara di tepi tingkap mengejutkan aku.

“Hey Amin,Mak Ngah kat sini lah…!!!”Mak Ngah aku berkata.

Kelihatan Mak Ngah aku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.

“Okey,tunggu kejap ha…!!!Nanti Amin turun…!!!” kata aku sambil mengangkat tangan.

Kelihatan Mak Ngah aku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua teteknya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya jugak menampakkan potongan bontot tonggeknya yang mengiurkan. Mak Ngah aku memang pandai menjaga badan,walaupun sudah beranak 4 orang tapi dengan umurnya 38 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengannya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat bontot tonggek dan kedua-dua Mak Ngah aku yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya.

Aku menginap di rumah Mak Ngah dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10, 7 dan 4 tahun. Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t-shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila bontot tonggeknya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.

“Pak Ngah ko minggu ni dia kerja malam,besok lah kalau kau nak jumpa dia…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sewaktu aku sedang duduk-duduk di dapur bersembang selepas makan.

“Hah…Apa khabar Pak Ngah sekarang ni,Mak Ngah…??? Sihat ker dia…???” tanya aku pulak.

Aku memang ramah dengan semua saudara-mara aku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.

“Entahlah,dulu doktor kata Pak Ngah ada darah tinggi,sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku. Suaranya macam kesal saja.

“Kenalah jaga-jaga makan dan minum dia dengan sangat baik, Mak Ngah…!!!Ubat pun tak boleh putus,Mak Ngah…!!!” nasihat aku.

“Ye la, Amin…!!!Itu aje la yang Mak Ngah buat sekarang tapi, Pak Ngah ko tu sendiri main balun jer mana yang terjumpa…!!! Nasib baiklah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le…!!!” rendah aje suara Mak Ngah. Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan-mangkuk.

Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, bontot tonggeknya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur berwarna kuning kelam-kelam dapat jugak aku mencuri-curi pandang ke arah alur di kedua-dua teteknya yang tegang dan gebu. Batang kote aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan.Buat-buat duduk dan bersembang sajalah. Biasalah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam-macam hal keluarga sebelah sana dan sini.

“Tapi ubat-ubat ni semua ada jugak kesan sampingannya bila sudah makan…!!! Kadang-kadang cepat mengantuk dan selera pun kurang…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku.

“Ooo…!!!” aku membalas kepada Mak Ngah aku tu. Aku tak berapa faham bab selera tu, yang aku tahu selera makan aje.

“Mak Ngah ni kira hebat la jugak,kan…!!!” aku cuba mendapatkan penjelasan.

“Hebat…??? Hebat apa pulaknya…???” tanya Mak Ngah kepada aku.

“Ye la, walaupun sudah beranak 4 orang, kesihatan Mak Ngah masih tip top…!! Body pun…!!!” aku membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil aku tersengeh. Dalam hati nak saja cakap yang sebenarnya tapi tengok anginnya dulu lah.

“Alahai… Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik aje, tak guna jugak, Amin…!!! Kamu besok sudah kawin kena la jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.

“Ish… Itu dan sememang mestinya la, Mak Ngah…!!! Saya pun selalu jugak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni, Mak Ngah…!!! Macam-macam petua dan bimbingan yang ada, Mak Ngah…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu mempertahankan kelelakian.

“Ye la, semua orang ada kekurangannya tapi bab ni Mak Ngah kira perlu la dijaga dengan betul supaya tak menyeksa orang lain…!!!” jawabnya ringkas dan penuh makna.

“Jadi selama ni Mak Ngah terseksa ker…???” tanya aku cuba memancing.

“Ish… ko ni, tak payah tahu la…!!! Itu semua cerita hal orang tua-tua…!!! Sudahlah, pergi la ke depan… Mak Ngah nak kemas meja ni pulak…!!!” Mak Ngah berkata kepada aku.

Aku serba-salah jadinya,tapi terpaksalah jugak bangun.Batang kote aku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikat aku. Mata Mak Ngah aku tu terus tertumpu pada kain pelikat aku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia tersenyum saja sambil menyindir.

“Aiii… mana la arah nak tuju tu…!!! Kahwin la cepat…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku. Aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.

“Ni karang ada yang kena peluk ni karang…!!!” ugut aku sambil bergurau.

“Alahai Amin…!!! Takat ko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni…!!!” Mak Ngah aku kemudiannya berkata lagi kepada aku. Mak Ngah aku tu badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.

“Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras…!!!” aku kemudiannya membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil memegang batang kote aku di luar kain pelikat aku. Mak Ngah aku tu masih buat endah tak endah saja. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang batang kote aku di depannya.

“Udah la tu, Pak Ngah ko pun tengok Mak Ngah sebelah mata aje sekarang ni… maklumlah dah tua, season pulak tu…!!!” kata Mak Ngah aku tu merendah diri.

“Ish, saya tengok okey aje…!!! Bontot tonggek dan cantik, kedua-dua tetek pun montok…!!!” aku berkata kepada Mak Ngah aku tu. Tanpa sedar aku menepuk bontot tonggeknya, bergoyang bontot tonggeknya di sebalik kain batiknya.

“Hish… ko ni Amin…!!! Ada-ada aje nak memuji la…!!! Mak Ngah tak makan dek puji pun…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku masih merendah diri, sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan sambil berbongkok. Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit bontot tonggeknya. Mata aku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t-shirt Mak Ngah aku tu tapi tak berapa nampak sebab leher bajunya tinggi juga. Nafas aku naik turun menahan gelora.

“Yang ko tercegat berdiri kat sini ni apa hal…??? Dah tak tahan sudah ker…??? Tu karang abis la tilam kat bilik tu kang dengan air mani ko macam tahun lepas…!!! Eh… ko ni kuat buat sendiri ker, Amin…???” Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata dan bertanya kepada aku. Aku serba-salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkole jugaklah air mani aku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.

“Apa la Mak Ngah ni, Amin mimpi la…!!!” aku cuba beri alasan yang logik sikit.

“Alahai anak buah aku yang sorang ni, rasa dalam mimpi aje la…!!!” sindir Mak Ngah.

“Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi, belum ada arah tujunya, terpaksalah…!!!” aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah aku tu faham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geram aku.

Malam itu aku saja buat-buat malas melayan adik sepupu aku dan aku kata aku nak berehat di bilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10:30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas. Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari adik sepupu aku tandanya dia sudah lena. Fikiran aku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah aku tu sambil berangan-angan dapat main seks dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit. Tiba-tiba pintu kamar aku dibukak. Rupa-rupanya Mak Ngah aku tu masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.

“Eh… belum tidur lagi kau, Amin…??? Ni hah… Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing…!!! Mari la sini tolong kejap, tak sampai la…!!! Ko tu panjang sikit…!!!” kata Mak Ngah aku tu. Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.

“Yang merah ker yang biru, Mak Ngah…???” tanya aku pulak sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari. Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai ke lantai, sebab masa aku menggentel-gentel batang kote aku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampanglah batang kote ku yang sederhana keras dan kepalanya yang licin macam ikan keli.

“Hehe… Amin, kain ko la…!!!” kata Mak Ngah aku tu tapi matanya tak lepas merenung batang kote aku yang tercacak. Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.

“Hehe…!!! Sorry la Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu. Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan-lahan aku merapatinya dan memegang kedua-dua bahunya. Bila aku cuba mengucup tengkoknya, tiba-tiba dia macam tersedar.

“Hish… ko ni Amin, ada-ada aje la…!!! Jangan main-main, kang Mak Ngah karate ko…!!!” Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata kepada aku. Namun senyuman terukir di bibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju ke biliknya semula.

“Ini macam sudah ada respon la ni…!!!” fikir aku.

Aku kemudinnya mengikuti Mak Ngah aku tu keluar pintu sambil membawa selimut yang dimintanya tadi. Sampai saja di biliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya ke belakang melihat aku mengikutinya ke bilik dan terus berbaring di atas katil.

“Ni hah…selimutnya yang Mak Ngah nak tadi, saya nak hantar kan…!!!” aku berkata kepada Mak Ngah aku tu. Aku kemudiannya terus menghulurkan pada Mak Ngah aku tu.

“Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat atas katil empuk ni kan…!!!” kata aku lagi kepada Mak Ngah aku tu dengan perlahan.

“Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker malam ni…???” pertanyaan bonus buat aku daripada Mak Ngah aku tu.

“Boleh ker, Mak Ngah…???” tanya aku untuk mendapatkan kepastian.

“Jom la, tapi jangan nakal-nakal sangat tau…!!!” jawab Mak Ngah aku tu. Bagaikan kucing diberi ikan terus saja aku baring di sebelah Mak Ngah aku tu secara mengereng.

“Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni…???” tanyanya dengan manja.Aku malas nak menjawab dan terus menyondol lehernya dan tangan aku pulak melurut naik dari perut ke kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.

“Emm…Ehh…Hee…nakal la Amin ni…!!!” keluh Mak Ngah aku tu menahan geli rasanya.Tiada coli yang menutup kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu memudahkan tangan aku merasa putingnya yang sudah tegang di sebalik t-shirt nipisnya.

“Wanginya Mak Ngah ni,gebu pulak tu…Emm…!!!” aku memujinya menyebabkan mata Mak Ngah aku tu mulai kuyu.Perlahan-lahan bibir aku mencari bibir Mak Ngah aku tu.Kelihatan bibirnya yang separuh terbukak seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal aku.Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam.Batang kote aku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah aku tu.Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak aku dengan perlahan.

“Amin betul-betul nak main seks dengan Mak Ngah ker malam ni,Sayang…???”tanya Mak Ngah aku tu lagi.Aku anggukkan kepala.

“Hee…Kalau ye pun kunci la dulu pintu tu,nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak,Sayang…!!!”ujar Mak Ngah aku tu.Dalam hati aku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian aku selama ini.

Aku pun kemudiannya terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya dengan perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi.Setelah pasti pintu itu terkunci betul,aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tangan aku di kedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah aku tu sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.

“Kenapa tengok macam tu pulak tu, Sayang…???” tanya Mak Ngah aku tu kepada aku.

“Macam tak percaya la malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah…!!!” jawab aku.

“Sudah la tu Amin, malu la Mak Ngah Amin tengok macam tu…!!!” kemudiannya Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sambil terus memaut pinggang aku dan menarik ke atas tubuhnya.

Lembut dan empoknya aku rasakan tubuh Mak Ngah aku tu bila aku dapat menindihnya. Batang kote aku berdenyut-denyut di atas tundun lubang cipap Mak Ngah aku tu seperti terkena karen letrik. Tangan Mak Ngah aku tu kemudiannya menggosok-gosok di belakang aku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan aku pun tidak duduk diam, mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat bontot tonggek idaman aku itu sambil bibir aku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka,leher dan dadanya.Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas dengan kuat bagi melihat lebih jelas kedua-dua tetek montoknya.Fulamak…terselah kedua-dua tetek gersang Mak Ngah aku tu.Putingnya agak besar dan tersembul keras.Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh.Aku terdengar-dengar suara aku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah aku tu diiringi ngerangan,mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi,dari celah alur ke puncak putingnya aku gomol-gomol dengan bibir aku.Terangkat-angkat dada Mak Ngah aku tu sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut.Aku kena memastikan nafas aku tidak terhenti bila hidung aku jugak turut tertutup semasa menyondol kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.Sesekali aku mengerengkan hidung aku ke kiri atau ke kanan bagi mengambil udara.

“Amin… Eehh… Eeehhh… Sedapnya…!!! Egh…!!!” keluh Mak Ngah aku tu menahan kesedapan.

Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan dibuai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas di atasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah aku tu yang asyik dalam keghairahan.

“Amin ni boleh tahan jugak la…!!! Lemas Mak Ngah dibuatnya, Sayang…!!!” keluh Mak Ngah aku tu. Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah aku tu dan memasukkan batang kote aku.

Kemudian aku mengangkat badan aku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah aku tu. Kemudiannya aku pun terus menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah aku tu tidak memakai seluar dalam sebagai mana aku duga.Warna lubang cipapnya yang kemerah-merahan dan tembam pulak tu menaikkan keinginan nafsu seks aku lagi. Mak Ngah aku tu kemudiannya terus membukak kangkangnya dengan lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan aku di atas lubang cipapnya dan melurut jari hantu aku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah aku tu sudah terangsang kuat,fikir aku. Lama jugak aku membelek dan melurut di situ sehinggakan Mak Ngah aku tu menegur aku.

“Sudah la tu, Amin…!!! Apa tengok lama-lama sangat kat situ, malu la…!!! Mari la naik balik atas Mak Ngah ni…!!!” Mak Ngah aku tu menegur aku.

Tangannya dihulurkan ke arah aku menantikan kedatangan aku untuk memuaskan keinginan nafsu seksnya yang telah lama diabaikan oleh Pak Ngah. Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini, tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi.

Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang kote aku supaya benar-benar berada di sasaran.Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah aku tu menganggukkan kepalanya dengan perlahan seolah-olah faham apa yang bermain di kepala aku pada masa itu. Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah aku tu sambil batang kote aku turut meluncur masuk ke dalam liang lubang cipap hangat Mak Ngah aku tu buat kali pertamanya. Kedudukan kaki Mak Ngah aku tu yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang kote aku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batang kote aku bergeser di dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu, sehingga habis ke pangkal aku menekan batang kote aku dan terdiam di situ.

“Maaf ye Mak Ngah, Amin dah buat salah pada Mak Ngah malam ni…!!!” bisik aku di telinganya.

“Takpe la Sayang, Mak Ngah pun salah jugak sebab biarkan Amin buat begini…!!! Lagipun Mak Ngah pun dah lama tak dapat main seks dengan penuh bernafsu…!!! Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu, Sayang…!!! Buat la apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah jugak puas, Sayang…!!!” tanpa rasa kesal Mak Ngah aku tu menjawab lembut sambil menarik tubuh aku dengan lebih rapat lagi.

“Aaahhhggghhh… Amiin…!!! Sayanggg…!!!” terus dengan itu Mak Ngah aku sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku.

Terasa denyutan kuat dari dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu membalas tekanan batang kote aku. Aku mula menyorong-tarik batang kote aku sambil menjeling sesekali ke bawah nak melihat bagaimana rupa lubang cipap Mak Ngah aku tu masa batang kote aku keluar-masuk di dalamnya. Tubuh Mak Ngah aku tu terangkat-angkat setiap kali aku menujah masuk batang kote aku ke dalam lubang cipapnya dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah aku tu menguatkan lagi keinginan nafsu seks aku untuk menyetubuhinya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah aku tu mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol kedua-dua teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu sudah ke bawah dari dada aku. Mak Ngah aku tu pun tinggi kurang sikit dari aku,tapi aku berasa sangat seronok bila melihat kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong-tarik ini berlaku. Kain batik Mak Ngah aku tu sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti, tapi itu sebenarnya lebih menambahkan keghairahan nafsu seks aku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhinya.Sebab pengalaman aku tidaklah sehebat Mak Ngah aku tu, hanya berpandukan VCD lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagipun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini. Mak Ngah aku tu tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain.Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh adik-adik sepupu aku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah aku tu memeluk aku dengan kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimaks bagi wanita, fikir aku. Hampir leper kepala aku di tekapnya di sebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.

“Emm… Amin…!!! Amin…!!! Mak Ngah dapat.. Aaahhh…!!!” bunyi suara Mak Ngah aku tu menderam dalam.

Terasa kemutan pada batang kote aku jugak amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya.Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi taklah ketat sangat tapi masa klimaks Mak Ngah aku tu boleh menguncupkan liang lubang cipapnya dengan begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar jugak. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang kote aku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap. Mak Ngah aku tu hampir terjerit bila terasa air mani aku memancut di dalam lubang cipapnya dan rahimnya serentak dengan air maninya jugak,tak sempat untuk aku mengeluarkan batang kote aku lagi disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkok aku.Cuma pengadilnya saja yang tak ada untuk kira ‘One…Two…Three…!!!’,kata aku. Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah aku tu mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.

“Aaahhh… sedapnya Amin…!!! Dah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi, Sayang…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil tersenyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.

“Takpe ker Amin terpancut kat dalam tadi, Mak Ngah…???” tanya aku kepada Mak Ngah aku tu,risau.

“Apa nak dirisaukan Amin, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam la…!!!” jawab Mak Ngah aku tu kepada aku. Lega rasanya bila Mak Ngah aku tu berkata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah aku tu, cuma mengangkat kepala sahaja,merenung wajah ayu Mak Ngah aku tu.

“Mak Ngah ni ayu la…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu,memuji. Mak Ngah aku tu hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manja aku di bibir lembutnya. Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah aku tu dan main lagi sekali sehingga ke pukul 4:00 pagi dan aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah aku tu pada keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah aku seolah-olah mengucapkan terima kasih kepada aku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini. Aku bagai memberi isyarat balas,sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi

Makcik Yah

Seperti biasa ketika cuti persekolahan, aku mesti bermalam di rumah Pakcik aku di bandar untuk menolong beliau apa yang patut. Pakcik aku bertuah kerana memiliki seorang isteri yang cantik dan menawan serta mudah mesra dengan semua orang. Itu adalah salah satu sebab mengapa aku suka bermalam di rumah Pakcik aku. Isterinya yang aku panggil Makcik Yah selalu melayan aku dengan baik dan mesra.

Pakcik aku dan Makcik Yah aku telah 3 tahun berkahwin dan dikurniakan seorang anak perempuan yang baru berusia setahun dan masih menyusu badan. Kadang-kadang penampilan Makcik Yah aku ketika di dalam rumah merangsang keinginan nafsu seks jugak, apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana keinginan nafsu seks sentiasa bergelora. Sebab itulah jugak sepupu aku Din tidak begitu suka untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

“Tak tahan aku, buat keras batang kote aje…!!!Kalau boleh berjubur dengan Makcik Yah tu takpe lah jugak…!!!”kata sepupu aku Din setiap kali aku mengajak dia untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik aku dan Makcik Yah aku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku sepuas-puasnya. Tak tahulah dia buat ke tak buat projek tu, aku mahu masuk campur…Kebiasaannya Din akan menceritakan pada aku, kalau dia dapat menikmati lubang cipap baru, memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.

Aku pulak, entah apa rezekilah pulak malam tu, Makcik Yah membiarkan sahaja tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya. Kisahnya bermula bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu. Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur, aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun. Ain memang rapat dengan aku. Setelah selesai kerja-kerja di dapur, Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV. Ketika itu Ain merungut ingin menetek. Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek. Inilah kali pertama aku melihat kedua-dua tetek Makcik Yah aku dari jarak dekat. Perlahan-lahan batang kote aku mula mengeras. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam.

“Ain ni kalau dah menetek, kejap lagi tidur la ni…!!!”kata Makcik Yah kepada aku. Aku hanya tersenyum sambil mata aku tak lekang memerhatikan kedua-dua teteknya.

Setelah puas menetek, Ain kembali menyambung aktivitinya.

“Ain ni, ketika susu tengah banyak ni, dia hisap sikit aje…!!!”rungut Makcik Yah sambil memicit-micit kedua-dua puting teteknya di depan aku. Memang ada susu yang keluar dari puting tersebut.

“Dia dah kenyang kot…!!!”aku menyampuk.

“Agaknya la tu, lagipun Ain dah besar, dah kurang menetek dah…!!!”sambung Makcik Yah sambil mengurut-ngurut kedua-dua teteknya di depan aku. Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan kedua-dua teteknya, Makcik Yah terus menegur aku.

“Amboi, tenung tetek Makcik Yah macam nak telan aje…!!!Kenapa, teringin nak menetek jugak ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil tersenyum.

“Boleh ker, Makcik Yah…???”jawab aku inginkan kepastian. Ketika itu batang kote aku memang dah keras menegang di sebalik kain pelikat yang aku pakai.

“Ala, Makcik Yah tak kisah langsung, tapi mesti sebelum Pakcik kau balik…!!!”jawab Makcik Yah kepada aku dengan lembut.

“Mari sini dekat sikit…!!!”pelawa Makcik Yah sambil menyuakan satu teteknya ke mulut aku. Apa lagi, aku pun terus la menyonyot puting kedua-dua teteknya, memang ada susu yang keluar, tapi aku telan sahaja.

“Macam mana rasanya, sedap ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil menyuakan tetek yang satu lagi. Kali ini aku tidak menghisap sangat puting teteknya, hanya lebih kepada mengulum dan menjilat sahaja puting tetek Makcik Yah aku tu.

Kini aku mula rasakan puting kedua-dua teteknya mula mengeras, aku gunakan peluang ini dengan sepenuhnya di mana sebelah teteknya aku kulum dan jilat manakala sebelah lagi aku ramas dengan tangan aku. Sedang asyik aku melayan stim dengan tetek Makcik Yah, tiba-tiba Ain datang dekat dengan aku menunjukkan anak patungnya yang rosak. Makcik Yah menyuruh aku membetulkannya. Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut, aku tidak dapat menyembunyikan batang kote aku yang menegang keras dan tertonjol ke depan di sebalik kain pelikat yang aku pakai. Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu. Setelah membaikpulih anak patung Ain, aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku.

“Yang tu dah menegang ker…???”tanya Makcik Yah sambil memuncungkan mulutnya ke arah batang kote aku yang mencanak dan terhangut-hangut di sabalik kain pelikat tersebut.

“Habis tu, dah dapat susu segar, bangun la dia…!!!”jawab aku dengan selamba.

“Nak lagi ker…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Kalau Makcik Yah nak bagi lagi semestinya saya nak…!!!”jawab aku dengan laju.

“Biar Makcik Yah tidurkan Ain dulu, lepas tu boleh la kita sambung lagi…!!!Lagipun batang kote Joe dah menegang tu, boleh la kita lebih-lebih sikit…!!!”sambung Makcik Yah kepada aku dengan jelingan menggoda.

Makcik Yah kemudiannya terus memanggil Ain untuk menetek sambil berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang TV. Aku hanya memerhatikan kan sahaja Ain yang mula mengantuk, sambil membayangkan kenikmatan yang bakal aku perolehi nanti.

“Joe, mari la baring sebelah Makcik Yah ni…!!!”ajak Makcik Yah kepada aku. Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku. Geram dengan bontot tonggek Makcik Yah yang gebu tersebut, aku pun terus menyondolkan batang kote aku yang masih ditutupi kain pelikat pada lurang bontot tonggeknya.

“Masih keras lagi ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku bila merasakan batang kote aku menekan lurah bontot tonggeknya. Aku membiarkan sahaja Makcik Yah meramas dan melancapkan batang kote aku yang kini menegang tahap maksimum.

“Wow…besar jugak batang kote Joe ni la…!!!Panjangnya mengalahkan Pakcik kau punya…!!!”kata Makcik Yah kepada aku.

“Nak buat macam mana lagi, memang dari asalnya macam tu, Makcik Yah…!!!”jawab aku. Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala batang kote aku yang masih ditutupi dengan kain pelikat itu.

Aku memberanikan diri dengan memeluk Makcik Yah aku tu dan cuba untuk meraba dan meyelinap masuk tangan aku ke dalam kain batiknya. Seolah-olah mengerti kemahuan aku, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melonggarkan ikatan kain batiknya supaya aku mencapai apa yang aku ingini. Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya. Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut kemudiannya terus menyelakkan kain pelikat aku untuk mendedahkan batang kote aku yang menegang keras lalu ditekan rapat pada alur bontot tonggek Makcik Yah aku tu. Mungkin kegelian, sekali lagi Makcik Yah aku tu meraih kepala batang kote aku lalu digosok-gosok dengan ibu jarinya sehingga licin dibasahi oleh air mazi aku. Aku memberanikan diri dengan menyeluk tangan aku di sebalik seluar dalamnya lalu mengosok-gosok perlahan-lahan permukaan lubang cipap Makcik Yah aku tu yang berbulu nipis. Makcik Yah aku tu hanya membiarkan sahaja perbuatan aku tersebut sambil memejam mata.

“Joe pernah rasa tak benda yang Joe gosok tu…???”tanya Makcik Yah kepada aku dalam keadaan kuyu.

“Tak pernah, ni la kali pertama sentuh pun…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dalam keadaan amat terangsang.

“Joe tak teringin ker nak melakukan hubungan seks dengan perempuan…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Teringin jugak Makcik Yah, tapi tak pernah dapat peluang…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Best ker melakukan hubungan seks tu, Makcik Yah…???”kemudiannya aku terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu dengan spontan.

“Joe kahwin nanti dapat tau la sedap ker atau tak sedapnya…!!!”jawab Makcik Yah aku tu pulak.

“Ala, lambat lagi la tu, Makcik Yah…!!!Kalau boleh Joe nak rasa malam ni jugak…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu cuba nak mengumpan Makcik Yah aku tu untuk melakukan hubungan seks dengan aku.

“Iiissshhh…kau ni Joe, takkan la nak buat hubungan seks dengan Makcik Yah pulak…???Kantoi dengan Pakcik kau nanti siapa yang susah…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Tapi Makcik Yah pun sebenarnya kesian jugak pada Joe ni, batang kote Joe ni dah tegang sangat ni…!!!Kalau macam tu biar Makcik Yah lancapkan aje sampai keluar air untuk mengurangkan ketegangan tu…!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil meneruskan lancapan terhadap batang kote aku yang kini dibasahi oleh air mazi aku akibat terangsang.

“Cukup la ni, dah basah sangat dah batang kote Joe ni…!!!Makcik Yah pun dah rasa nak terkencing dah ni, lagipun Ain dah terlena tu…!!!”sambung Makcik Yah aku tu lalu beredar ke bilik air, meninggalkan aku yang masih lagi diburu keinginan nafsu seks aku.

Selepas selesai kencing, Makcik Yah kembali berbaring di sebelah Ain yang telah terlena.

“Entah pukul berapa la agaknya Pakcik kau akan balik…!!!”rungut Makcik Yah aku tu.

“Kenapa, Makcik Yah…???”aku kemudiannya terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu.

“Takde apa-apa, Joe…!!!Ain dah lena ni, kalau nak sambung menetek lagi boleh la…!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil tersenyum kepada aku.

“Eh…tentu la saya nak…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan pantas.

“Tapi sebelum tu, boleh tak saya nak tengok Makcik Yah punya tu…???”pinta aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjukkan ke arah lubang cipapnya.

“Ishh…kau ni Joe, tadi kan Makcik Yah dah bagi pegang sampai terkencing Makcik Yah kau kerjakan…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Ala…Makcik Yah, tadi tu gosok aje, ni nak tengok…!!!”rayu aku lagi kepada Makcik Yah aku tu.

“Ishh…tak mau la, malu…!!!”jawab Makcik Yah aku tu. Namun begitu Makcik Yah aku tu telah mengubah posisinya dari berbaring di sebelah Ain dan kini kakinya pulak yang menghadap aku, kedua-dua kakinya dibengkokkan seolah-olah perempuan hendak bersalin. Keadaan tersebut menyebabkan kain batik yang dipakai tersingkap ke atas mendedahkan lubang cipapnya yang tembam dan berbulu nipis serta basah di depan aku. Berderau darah aku melihat keadaan tersebut.

“Kata nak menetek tadi, jom la…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil tersenyum melihatkan aku yang sekali lagi tergamam. Aku kemudiannya terus mengambil kesempatan tersebut untuk bercelapak di celah kangkang Makcik Yah aku tu dengan kedudukan seolah-olah ingin melakukan hubungan seks. Makcik Yah aku tu hanya membiarkan aku berkedudukan sebegitu tanpa bantahan dengan lubang cipapnya kini terdedah di hadapan aku. Makcik Yah kemudiannya terus menyelak baju yang dipakai mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok untuk aku kerjakan. Aku kemudiannya terus menindih tubuh Makcik Yah aku tu sambil mengulum puting kedua-dua teteknya, dan pada masa yang sama aku menyelakkan kain pelikat aku untuk mengeluarkan batang kote aku yang menegang keras itu dan ditekan pada lubang cipapnya. Seolah-olah memahami keiginan aku, Makcik Yah kemudiannya terus memegang batang kote aku lalu disuakan tepat pada lubang cipapnya, lalu memeluk tubuh aku dengan kemas, manakala kakinya dilingkarkan pada pinggang aku. Akibat tekanan tersebut, batang kote aku terus terbenam memasuki lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertamanya sehingga ke dasarnya. Aku mendesis keenakan merasai kenikmatan tersebut, manakala Makcik Yah aku tu pulak mengerang halus bila batang kote aku memenuhi rongga lubang cipapnya. Lubang cipapnya mula mengemut kemas batang kote aku dan aku dapat merasakan tubuh Makcik Yah aku tu mula menggigil, sebelah tangannya meramas kerandut buah pelir aku, manakala sebelah lagi mencekam tubuh aku. Tubuh Makcik Yah aku tu mula mengejang disertai ngerangan dan keluhan panjang dari mulut Makcik Yah aku tu.

Batang kote aku kini dibasahi dengan cairan hangat yang keluar dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Selepas itu Makcik Yah aku tu menghela nafas kelegaan. Aku yang jugak kegelian ketika itu tertahan pancutan air mani aku akibat ramasan pada kerandut buah pelir aku oleh Makcik Yah. Setelah nafasnya pulih, Makcik Yah aku tu tersenyum merenung aku yang agak terkejut dengan pengalaman tersebut. Perlahan-lahan aku menarik keluar batang kote aku dan menekannya kembali ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk melakukan aksi sorong-tarik batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu yang tak henti-henti mengerang halus setiap kali batang kote aku mencecah dasar lubang cipapnya. Melihat muka aku yang berkerut seolah-olah mahu memancutkan air mani aku, cepat-cepat Makcik Yah meramas-ramas kerandut buah pelir aku dan menyuruh aku berhenti menghenjut sehingga perasaan aku untuk memancutkan air mani aku reda, selepas itu Makcik Yah menyuruh aku kembali menyambung henjutan batang kote aku pada lubang cipapnya. Belum pun sempat aku nak memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu, kedengaran kereta Pakcik aku memasuki garaj.

“Pakcik kau dah pulang, masa berasmara dah habis…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lalu menolak tubuh aku dari tubuhnya dan mencabut keluar batang kote aku dari dalam lubang cipapnya. Selepas itu dia bergegas mengangkat Ain ke bilik tidur dan menyiap rapi tubuhnya yang dah kusut-masai dikerjakan oleh aku.

“Tak tidur lagi…!!!”tegur Pakcik aku melihatkan aku yang asyik menonton TV.

“Belum lagi, Pakcik…!!!Sedap pulak midnight movie malam ni, Pakcik…!!!”jawab aku. Sebenarnya aku cuba menenangkan diri aku kerana batang kote aku masih lagi menegang ketika itu kerana belum puas menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu.

“Makcik Yah kau dah tidur ker…???”tanya Pakcik aku lagi.

“Entah la, Pakcik…!!!Tadi ada kat dalam bilik…!!!”jawab aku. Pakcik aku memanggil isterinya keluar untuk menikmati makanan yang dibelinya. Nasib baik batang kote aku dah mengendur ketika menjamu selera dengan Pakcik aku. Selepas itu meraka masuk tidur dan aku kembali menonton cerita midnight kat TV.

Malam itu aku tidak dapat melelapkan mata mengingatkan peristiwa yang berlaku tadi, batang kote aku asyik mengeras sahaja. Kalau diikutkan hati mahu saja aku melancap sahaja, tapi bila difikirkan balik sayang pulak rasanya, kerana aku merancang nak melepaskan kesemua air mani aku itu ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Fikir punya fikir akhirnya aku pun terlena.

Aku terjaga bila Makcik Yah aku tu memasang lampu dapur, ketika itu sekita jam 5:00 pagi. Aku melihat Makcik Yah aku tu hanya berkemban dengan kain batik sahaja. Agaknya dia dah melakukan hubungan seks bersama dengan Pakcik aku malam tadi kot, ataupun bersiap untuk mandi wajib kerana telah melakukan hubungan seks dengan aku semalam. Aku menjadi terangsang melihat Makcik Yah aku tu yang hanya dalam keadaan berkemban kain batik sahaja. Aku kemudiannya terus bangun dan pergi membasuh muka serta berpura-pura untuk minum air di dapur. Makcik Yah aku tu terkejut bila melihat aku menghampirinya.

“Eeehhh…Joe tak tidur ker, Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Tak boleh nak lena la, Makcik Yah…!!!Benda ni asyik tegang aje…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjuk ke arah batang kote aku yang mula menegang. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat keadaan aku.

“Semalam kan dah dapat sampai berpeluh-peluh mengerjakan tubuh Makcik Yah ni, Sayang…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Ishh…kau ni Joe, keinginan nafsu seks jenis apa tah…!!!”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Semalam tak puas sebab tak sempat nak pancut la, Makcik Yah…!!!”aku kemudiannya berkata kepada Makcik Yah aku tu dengan selamba.

“Oooo…nak pancut kat dalam ye, Sayang…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi sambil tergelak kecil.

“Kalau Makcik Yah benarkan, memang teringin sangat nak rasa macam mana nikmatnya dapat pancut air mani kat dalam lubang cipap seorang wanita, terutamanya lubang cipap Makcik Yah tu…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Bukannya tak nak bagi, tapi Makcik Yah tengah subur sekarang ni, risau takut termengandung Makcik Yah nanti, Sayang…!!!Dah la batang kote kau tu panjang, kalau terpancut terus melekat kat dalam rahim Makcik Yah ni tau…!!!”terang Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Alah…Makcik Yah, boleh la…!!!Nak rasa sekali aje, Makcik Yah…!!!Lepas ni takkan buat lagi dah…!!!”rayu aku kepada Makcik Yah aku tu dengan manja.

“Baiklah, Joe punya pasal Makcik Yah bagi pancut kat dalam, termengandung pun termengandung la…!!!Lagipun Ain dah besar, tentu dia nak adik…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

“Tapi sebelum itu Makcik Yah nak pakai tuala kejap ye…!!!Joe pergi tunggu Makcik Yah kat dalam bilik mandi ye, kita buat kat situ aje…!!!Bukannya apa, takut terkantoi dengan Pakcik kau tu aje…!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi. Tanpa bertangguh lagi aku pun kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan siap berbogel sementara menanti Makcik Yah aku tu turun.

Dengan hanya berbungkus tuala singkat, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan terus mengunci pintu bilik mandi. Selepas membukak air, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus membukak tuala mendedahkan tubuh bogelnya lalu memeluk tubuh aku sambil tangannya menggosok-gosok batang kote aku yang sedang keras menegang itu. Aku pun kemudiannya terus membalas pelukan Makcik Yah aku tu sambil meramas-ramas kedua-dua teteknya. Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melingkarkan sebelah kakinya pada pinggang aku lalu menekankan lubang cipapnya pada batang kote aku yang keras menegang itu. Sekali lagi aku dapat merasakan kehangatan lubang cipap Makcik Yah aku tu bila batang kote aku mula memasuki dan tenggelam di dalam rongga lubang cipapnya buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali ke-2 secara keseluruhannya). Aku pun kemudiannya mula menghenjut lubang cipap Makcik Yah aku tu dan cuba untuk memasukkan keseluruhan batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat usaha bersungguh-sungguh aku tersebut. Memahami keinginan aku, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melepaskan pelukannya lalu membelakangi aku dan menonggengkan bontot tonggeknya ke arah aku.

“Masukan batang kote Joe tu dari arah belakang pulak, baru la dapat masuk habis…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil merapatkan bontot tonggeknya pada batang kote aku.

Aku menjadi bertambah terangsang melihat bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang pejal dan montok itu, tanpa mebuang masa lagi aku terus memeluk Makcik Yah aku tu dari arah belakang dengan tangan aku meramas-ramas kedua-dua teteknya. Setelah memperbetulkan kedudukan kote aku, hanya dengan sekali sondol sahaja, keseluruhan batang kote aku tenggelam di dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehingga mencecah dasar lubang cipapnya. Makcik Yah aku tu kemudiannya terus mengerang halus bila batang kote aku menekan rapat batu merinyamnya. Aku membiarkan batang kote aku terendam di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk merasakan kenikmatan, kehangatan dan kemutan-kemutan yang dihasilkan oleh lubang cipapnya. Aku kemudiannya terus menggoyang-goyangkan punggung aku sehingga kepala batang kote aku bergesel-gesel dengan batu merinyam yang terletak di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu. Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu mencengkam dan mengemut kemas batang kote aku, sambil mendesis dan mengerang panjang Makcik Yah aku tu mencapai klimaks seksnya di mana cairan hangat menyembur keluar dari dalam lubang cipapnya. Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu semakin licin dan seterusnya memudahkan aku untuk melakukan henjutan batang kote aku sehingga ke dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu. Terhenjut-henjut badan Makcik Yah aku tu menahan hentakan batang kote aku yang sedang menikmati kehangatan lubang cipapnya.

Setelah lebih kurang 15 minit aku menghenjut dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu, kepala batang kote aku mula mengembang dan kegelian yang penuh nikmat pada batang kote aku dirasakan. Batang kote aku kini bersedia untuk memuntahkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Aku kemudiannya terus menghentak dan menekan batang kote aku sedalam yang mungkin ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehinggakan kepala batang kote aku rapat pada pintu rahim Makcik Yah aku tu. Makcik Yah aku tu kemudiannya mendesis dan mengerang keras bila pintu rahimnya ditekan oleh kepala batang kote aku, sekali lagi lubang cipapnya mengemut dan mencengkam kemas batang kote aku. Aku yang sudah tidak dapat bertahan lagi kemudiannya terus melepaskan berdas-das pancutan deras air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) yang membasahi pintu rahim Makcik Yah aku tu. Makcik Yah aku tu kemudiannya terus menggoyang-goyangkan bontot tonggeknya sambil mengeluh panjang ketika menerima pancutan air mani aku yang menyembur-nyembur memasuki ke dalam lubang cipapnya dan rahimnya. Setelah titisan terakhir air mani aku dilepaskan ke dalam rongga lubang cipap Makcik Yah aku tu, aku pun kemudiannya terus terdampar kepenatan di atas belakang badan Makcik Yah aku tu yang jugak kepenatan.

“Dah habis keluar dah air mani Joe tu, Sayang…???”tegur Makcik Yah aku tu yang masih mengemut-ngemut batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

“Dah takde lagi, Makcik Yah…!!!Dah rasa kosong dah sekarang ni…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu yang masih membiarkan batang kote aku terendam rapat di dalam lubang cipapnya.

“Dah puas hati dah, Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku lagi. Aku tersenyum, lalu aku terus mencium pipi Makcik Yah aku tu.

“Terima kasih saya ucapkan kerana telah memberikan peluang yang sebegini kepada saya, Makcik Yah…!!!Terasa nikmat sangat, Makcik Yah…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil memuji.

“Makcik Yah pun begitu jugak, Joe…!!!Ni la pertama kali lubang cipap Makcik Yah ni dikerjakan dengan teruk oleh batang kote Joe yang besar dan panjang tu, tapi Makcik Yah memang rasa puas sangat…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Dah la Sayang, kita stop kat sini dulu…!!!Lagipun Makcik Yah rasa dah penuh rahim Makcik Yah ni dengan air mani kau ni, Sayang…!!!Joe rehat la dulu, biar Makcik Yah mandi dulu sebelum Pakcik kau bangun…!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

Aku pun kemudiannya terus mencabut batang kote aku dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu lalu membersihkan sisa-sisa air mani aku yang masih lagi terlekat dan kemudiannya aku pun terus berlalu pergi dari dalam bilik mandi tersebut. Selepas kejadian itu hubungan aku dengan Makcik Yah aku tu adalah seperti biasa, walaupun akhirnya Makcik Yah aku tu termengandung 2 bulan kemudiannya, . .

Nikmat Sama Dirasai

Ceritanya begini. . . pada tahun 2004 pkck ku telah meinggal dunia dan telah meninggalkan seorang isteri dan seorang anak perempuan. Isterinya aku panggil makcik ida je. . berumur lebih kurang 37 tahun. aku sememangnya tertarik pada m. ida ni. . . putih, seksi dan suka menggatal.

Dia ni kalau bercakap, byk yg lucah-lucah dan beraksi manja-manja. . ok kita berbalik kepada bagaimana aku dapat menakluk tubuh gebunya. Ceritanya begini, setelah kematian pakcik ku, . . makcik ida telah menumpang di rumah ku bersama anak perempuannya. setelah 2 bulan tinggal bersama. . aku perhati makcik ida selalu mengusik ku dengan bercakap lucah dan kadang-kadang tangan nya sengaja terrrsentuh dengan batangku bila kami berselisih.

Bila melihat tindakan beraninya itu aku pun makin nakal la. . sengaja aku lawan dia bercakap lucah. . adakalanya aku katakaN. . “makcik taknak rase batang Mat ker?”. . Dia cuma tersenyum sambil berkata “larat ke nk lawan ni?. . Jgn tewas sudah. . hi. . hi. . hi. . “aku pun balas balik “mlm ni kita cuba nk x?” and dia jawab “ok kita tgk ye”.

Bila menjelang malam aku rase gelisah je ye la lum pernah tgk and merasa pantat. Bila dah pukul 2 pagi aku pelan-pelan turun dari katilku and menuju ke ruang tempat makcik ida tido bersama anak nya iaitu diruang tamu rumah ku. . . . aku tgk dia dah tertido la. . . pelan-pelan aku merapati dia dan cuba tido di sebelahnya. . . tiba-tiba dia terjaga dan terkejut bila melihat aku nekad untuk menyetubuhinya.

Dengan terketat-ketar dia berkata “mat. . makcik takut la. . nti ma abah bangun mampus kita”. . . aku lak sebagai hero jwb. . . “ala Jgn la makcik takut skrg kn dh kul 2 pagi. . diaorang semua dh nyeyak tido. . mat dah check sat ni”

Walaupun aku dah menerangkan padanya tapi dari raut wajahnya dia tetap juga takut dan bimbang jika aksi kami nti terrrr. . kantoi. .

aku yg berdegil ni tetap juga dengan keinginan ku untuk menyetubuhi makcik ku yg gebu slim ni. . . sehingga aku sedikit memaksanya supaya berbaring dan ada sedikit penentangan olehnya. . “jgn mat. . makcik takut. . . tolong la. . . makcik gurau je td. “. . Namun bagi aku untuk mengalah tntunya tidak kerana btg ku telah pun mengeras lalu aku menolaknya supaya berbaring.

Muka nya seakan mahu menanggis tapi dengan rakusnya aku mencium bibirnya. . ermmmm. . mmhp. . . mmm. . . kelemasan dia aku kerjakan tapi akhirnya makcik ku mula melawan dan membalas setiap tindakan ku. . . . mungkin dia mula stim kerana tindakan agresifku tadi. . sikapnya makin tenang dan makin lama makin liar sehingga meleleh air liur kami. . mungkin dia telah lama gersang dan tidak menikmati nikmat seks terutama nya dengan lelaki muda hehehe. . . .

Tangan ku juga tidak tinggal diam kiri kanan semua bekerja. . . 1 ramas tetek dan 1 lg ramas pantatnya. . . setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan manja’ahh. . ahh’. ‘mat, dahlah ye. ‘Aku tak peduli permintaan makcik ku. Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan. Makcik ku terus mengeluh’ahh. . aduh. . mat, please, dah. ‘Aku mula bertindak berani. Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras. ‘mat, please mat. jangan buat camni. ahh. . ahh. . ‘Aku dah tak peduli. Aku terus hisap putingnya dengan rakus.

Akhirnya dia semakin tewas. ‘Mat, makcik dah tak tahan. Ahh. . ahh. . ‘makcik ku terus mengeluh. Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia. Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas. Terserlah buah dada idaman aku. Mata makcik ida semakin kuyu. Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti. Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu. makcik ida semakin lemas. Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya.

Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya. Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat. ‘ahh. . ahh. . ‘aku dah tak ingat siapa makcik ku dan dia juga begitu. Selepas itu aku mula menurunkan sekaki lagi tangan aku ke cipapnya. Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya. Aku baru sedar makcik ku tidak berseluar dalam. Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku. ‘Mat, please. ini makcik la mat. Jangan camni. ‘Aku dah tak ambil peduli. Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha makcik ida secara kasar.

Makcik ida terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya. Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya. Aku tau pertahanan akhir makcik ida telah tewas. Cipapnya sudah berair hingga penuh di keliling bibir. Aku memainkan jari aku di kelentitnya. Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya. Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya. Ketika itu dia sudak tak melawan. Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya. Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya. Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah. Makcik ida kini tanpa seurat benang.

Khayalan aku selama ini tepat. Memang makcik ida mempunya tubuh badan yang menggiurkan. Antara sedar atau tidak makcik ida menarik seluar aku ke bawah. Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan. Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap makcik ida. Ketika ini respon makcik ida semakin menjadi-jadi. Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya. ‘Ahh. . ahh. . ahh. . aduh. . mat. . sedap. ‘Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap, kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya. Air mazi makcik ida semakin melimpah. Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya.

makcik ida semakin hilang kawalan. Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya, aku mula kembali keatas. Aku bermain diputingnya dan menghisap serta meramas buah dadanya. Makcik ida mula memegang batangku. Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas. Aku bisikkan ditelinga makcik ida’makcik, nak hisap ke?’Dia hanya menggelengkan kepala. Takpe, aku paham. Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya, makcik ida sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya. Aku tau maksud makcik ida. Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba. Aku memainkan batang aku dikelentitnya.

Dia semakin tak tentu arah. ‘Ahh. . ahh. mat. . masukkan cepat. . makcik tak tahan dah. ‘Atas permintaan makcik ida, aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. ‘Ahh. . makcik’aku pula mengeluh kerana cipap makcik begitu ketat. Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan. Aku mula mendayung perlahan-lahan. Diatas sofa makci mengeluh dan berbunyi begitu kuat. ‘Ahh. . ahh. . lagi mat. . lagi mat. . ahh. aduh. . aduh. . ‘Aku menolak masuk dan menarik keluar secara perlahan. Badan makcik ida semakin bergegar. Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik. Memang itu yang nak aku lihat. Makcik ida menutup matanya.

Dia benar-benar menikmati permainan ini. Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan. Cara ini yang membuatkan makcik ida semakin resah. Makcik ida mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik. Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat. Berlaga peha aku dan peha makcik. . fuhhh ganas sungguh cara kami. Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh makcik ida kedalam lubang cipapnya.

Hampir 20 minit aksi seperti itu. Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab makcik ida semakin ghairah dengan cara ini. Semakin lama semakin laju makcik ida menghayun pinggang aku dan aku juga melajukan tindakan aku. ‘Ahh. . ahh. . ahh. . lagi mat. . lagi mat. . lagi. . ‘aku dapat rasakan makcik semakin hampir nak terpancut maninya. Aku terus secara kasar menghentak lagi hingga aku rasa aku juga nak klimaks. Hayunan semakin laju. makcik ida semakin hilang arah. Aku sudah hampir klimaks.

Aku cuba nak tarik keluar tapi makcik ida memegang kuat pinggang aku. Aku tak boleh buat apa-apa. Semakin laju tindakan kami. Badan makcik ida mula mengeras. Mata makcik ida terbuka sedikit. Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang makcik ida. makcik ida menjerit kuat ‘ahh. . . . . . . . . ahh. . . . . . . . . ‘akhirnya kami klimaks secara serentak. Aku memancutkan air mani aku kedalam cipap makcik ku. Badan makcik ida terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kembali ke lantai sofa.

Aku terdampar di dada makcik ida. Kami keletihan yang amat sangat. Hampir 5 minit tanpa bersuara. Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi air mani makcik ida. Aku bangun dan memakai seluar kembali. makcik ida masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel. Tiba-tiba aku dengar dia menangis teresak-esak. aku cakap’maaf makcik. ‘Makcik ida cuma diam. Dia bangun mengambil baju dan segera kebilik air. Aku lak tersenyum PUASSSSSS. . . . . . . . . . . . .

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya sementara waktu.

Suatu hari semasa pakcik ku keluar kerja, tinggallah aku bersama dengan Auntie Iza saja di rumah. Aku anggap ini biasa saja sebab dia makcik ku juga. Nak dijadikan cerita, aku sedang makan sarapan di dapur bila Auntie Iza keluar dari bilik air. Dia berkemban. Auntie Iza terpaksa lalu depan aku kerana bilik air terletak di belakang dapur. Secara spontan mata aku terus memandang ke gunung Auntie Iza semasa dia lalu di depan aku.

Mungkin menyedari pandangan aku, Auntie Iza berhenti dan memandang ke arah ku. Tergamam, aku terus menundukkan kepala. “Kenapa malu? Suka apa yang you nampak?” tanya Auntie Iza selamba. Tanpa dapat aku menjawab, Auntie Iza terus berjalan ke arah aku dan tanpa aku sedar, kainnya terus terlucut ke lantai. Sepasang buah dadanya yang besar menunding ke arah ku. Mata ku terus tertumpu pada bulu lebat yang menutupi cipapnya.

Auntie Iza terus rapat dengan muka ku dan buah dadanya digeselkan ke muka ku. Semakin kencang nafas aku. Dalam seluar ku, batang ku sudah semakin menegak dan tegang. Auntie Iza terus memegang tangan ku dan dibawanya ke arah buah dadanya. “Peganglah. Auntie tahu kau nak pegang.” Pucuk di cita ulam mendatang. Tanpa melepaskan rezeki aku terus menjilat puting Auntie Iza yang sudah semakin tegang. Sambil tangan ku bermain-main di cipapnya.

Perlahan-lahan cipapnya semakin basah dan jari ku terus menusuk ke dalam lubang keramatnya yang basah itu. Auntie Iza terus duduk di atas meja makan dengan kedua kakinya mengangkang luas. Tanpa berlengah lagi aku terus melucutkan seluar ku dan menghalakan batang ku ke arah lubang keramat Auntie Iza. Aku terus menusuk dengan penuh kenikmatan. Air cipap Auntie Iza mula membasahi telurku. Aku terus melajukan terjahan aku.

Bila aku rasakan aku hampir terpancut, cepat-cepat aku tarik keluar batang ku. Namun sebelum sempat aku menariknya habis, Auntie Iza terus menarik aku agar masuk semula. Tak sempat aku berbuat apa-apa, aku terus terpancut dalam cipap Auntie Iza. Aku terus menarik keluar batang ku. takut aku seketika. Namun ketakutan itu hilang bila Auntie Iza terus memusingkan badannya dan menonggengkan punggungnya ke arah ku. “Masuk belakang,” katanya. Aku tak tahu nak buat apa sebab aku memang tak pernah masukkan batang ku ke dalam jubur seseorang.

Aku hanya berdiri di belakang Auntie sambil tangan ku meramas punggungnya. Mungkin menyedari yang aku tak tahu nak buat apa, Auntie terus memegang batang ku dan terus menasukkannya ke dalam juburnya. Ketatnya memang aku tak boleh katakan. Bila dah masuk, aku terus menjalankan operasi. Dalam aku menusuk juburnya, auntie terus menusuk cipapnya dengan dua jarinya. Depan belakang dia kena. Patutlah dengusan dan rintihannya begitu kuat sekali.

Aku kian lajukan terkaman aku. Aku tahu dia tak akan mengandung kalau aku lepas dalam juburnya. Maka aku pun terus menerja walaupun aku rasa aku dah nak pancut. Bila aku tarik keluar batang aku, aku nampak cecair pekat ku mengalir keluar dari juburnya. “Jangan lap,” kata Auntie bila aku mencapai tisu untuk lap batang ku. Tanpa menghiraukan di mana batang aku berada tadi, Auntie terus menghisap batang aku dengan lahapnya. Untuk kali ketiga pagi itu, aku terpancut lagi. Kali ini dalam mulut auntie.

Selepas itu baru aku tahu yang auntie sudah hampir empat bulan tidak digauli. Dan sepanjang perkahwinannya, dia belum pernah menghisap batang lelaki atau main belakang. Walaupun pernah dia minta kat pakcik aku, pakcik aku tak benarkan dia buat begitu.

Kisah Benar Bersetubuh

Saya memang seorang yang arif tentang seks. Saya telah mengenal seks sejak di tingkatan 3 lagi. Tapi kisah ini bermula ketika saya di tingkatan 6 rendah. Saya berasal dari sebuah kampung yang bolehlah dikatakan jauh dari bandar. Apabila saya ditawarkan untuk ketingkatan 6 saya terpaksa berpindah ke bandar sebab semua sekolah didaerah saya tidak menawarkan kelas untuk tingkatan 6 dalam aliran sains.

Kerana minat sangat dengan aliran sains maka saya terpaksa berpindah ke bandar. Pada mulanya saya tinggal diasrama sebab belum biasa dengan keadaan bandar. Tetapi salah seorang untie saya mengajak saya tinggal dengannya. Alasannya saya boleh mengajar anak-anaknya terutama sekali dalam subject Math. Dia mempunyai 3 orang anak. yang sulung lelaki berumur 16 tahun, dan dua orang perempuan, yang kakak berumur 14 tahun dan adik berumur 10 tahun. Setelah tinggal selama 1 bulan bersama mereka, saya mula mesra dengan kesemua mereka.
Saya amat mesra dengan anak untie yang perempuan itu, yang berumur 14 tahun. Mungkin kerana dia selalu bertanyakan soalan, dan minta saya mengajarnya dalam subject Math, maka kamipun terlalu mesra. Biarlah saya namakan anak-anaknya, jeff, Tiffany, dan jerimia. Nostalgia gila ini bermula apabila pada suatu hari, untie saya dan suaminya mengikut rombongan sebuah persatuan untuk melancong ke pulau bali. Mereka membawa anak bungsu mereka.

Jadi tinggallah kami bertiga, saya, anak lelakinya dan Tiffany. Saya diminta untuk menjaga mereka berdua. Pada petang itu kami saya dan jeff pergi bermain badminton di dewan berdekatan dengan rumah. Kami bermain selama 3 jam. Saya terlalu letih. Selepas itu kamipun balik. Ketika itu Tiffany sedang memasak. Jeff on tv dan lepas tu kamipun tengok satu siaran drama cina. Saya masuk kebilik mengambil tuala dan menlilitkan kepinggak saya seperti sarung. Saya menanggalkan baju dan seluar termasuk seluar dalam saya. Saya ingin untuk kebilik air untuk mandi tetapi jeff memanggil saya untuk menonton satu iklan, racing motor. Saya pun duduk kekerusi lalu terus menonton tv. Saya berbaring di kerusi panjang lalu tertidur. setengah jam kemudian saya dikejutkan oleh Tiffany yang menyuruh saya untuk mandi.Keesokan harinya selepas balik saya, Tiffany beriya-iya benar untuk menceritakan saya satu perkara katanya. Masa tu hanya saya dan dia saja dirumah tu. Jeff bersekolah sebelah petang. Saya tanya dia apa cerita.

Katanya dia malu nak cerita . tapi saya paksa juga. katanya abang jangan marah kalau saya cerita. saya pun mengangguk. Katanya dia telah nampak kemaluan saya petang semalam semasa saya tertidur kat kerusi panjang. saya tanya dia macammana boleh nampak. jawabnya tuala yang saya pakai terselak. dia bertanya lagi kecil juga kemaluan saya. saya beritahu dia tu sebab dia tidak keras (stim). Dia tanya bila dia boleh stim. waktu tu saya tidak ada perasaan sangat dengan dia maklumlah diakan cousin saya dan saya menghormati untie saya. saya bagitau dia biasanya kembang waktu pagi atau kalau kena kacau. saya tanya kenapa? dia jawab saja tanya.

Tiba-tiba saya bertanya, kau mo tengok kah lagi. dia jawab kalau ko nak bagi, saya tengok lah. saya kata ok tengok saja. Saya pun buka seluar saya. dan keluarkan penis saya. dia kata, dia nak tengok yang dah kembang. saya kata ok, saya pun mengoyang-goyangkan penis saya, dan melancapnya. dia kata dia seronok tengok saya buat gitu. lepas tu saya pun rasa seronok juga dan minta dia melancap penis saya. dia setuju saja. Dia mengurutnya, kami berpindah ke bilik parentnya. Saya kata ko lancap sampai saya keluar mani. diapun membuat seperti apa yang suruh. Dia meramas-ramasnya penis saya dan mengurutnya turun-naik. tidak lama lepas tu saya pun climak. Dia kata panas juga air mani abang ni.

Saya memeluk dia, menyatakan terima kasih. tanpa teringin untuk merosakkan dia. Tak lama lepas tu dia bertanya, kalau perempuan macam dia bolehkah climak macam tu. Saya bagi tau boleh tapi mungkin lama. Dia kata kalau dia nak cuba boleh kah. Saya kata mari kita cuba. Sayapun membuka baju dan seluarnya, hingga dia berbogel habis. saya terus meramas kemaluannya sambil bertanya apa dia rasa. sedap jawabnya. saya terus melakukannya. saya mengesel-geselkan jari saya di kelentitnya. air mazi membanjiri. lebih kurang 30 minit dia menjerit dan tubuhnya menegang. dia memegang tangan saya dan lepas tu dia terkulai saya merasakan dia sudah climak. Lepas tu kami pergi tidur.Pada petang esoknya kami bercerita tentang hal itu. Dia kata kan siok kalau hari-hari buat. Kami buat kerja tu petang tu. esoknya kami buat lagi. mungkin kerana kami ketagih. tapi kami hanya buat macam tu. dia melancap untuk saya dan saya buat dia climak.

Apabila parents dia balik, kami berhenti buat untuk dua hari, lepas tu kami mencari jalan bagaimana untuk melakukannya. Masa petang biasanya ada 3 orang dalam rumah tu saya, Tiffany dan adik bungsunya. apabila sahaja adik bungsunya tidur kamipun melakukannya. Ini terus berlarutan hingga 4 bulan. namun kami hanya melakukan itu.Satu hari dia bertanya kalau saya mahu melakukan lebih daripada itu. Mungkin kerana saya kolot saya jawab saya takut dia hamil. dia berjanji saya adalah orang pertama yang akan bersetubuh dengan dia. Dia berjanji akan melakukannya kalau dia dapat melanjutkan pelajarannya ke universiti dan tinggal disana jauh dari familinya. Kami selalu mekhayalkan perkara itu apabila melakukan memuaskan nafsu. Kami amat ketagih hingga kadang-kadang kami berjanji untuk bangun pukul 4 pagi dan pergi kebilik stor untuk melakukannya.kisah ini berlaku selama 4 tahun. kami telah belajar segala-galanya.

Bagaimana untuk melakukan oral seks tetapi kami tidak pernah bersetubuh.Saya telahpun berkerja disebuah syarikat koporat dan dia dapat melanjutkan pelajarannya di um. Saya masih tinggal di rumah auntie saya. Setelah sebulan dia berada di kl dia menyuruh saya untuk datang ke sana. dia mengatakan inilah masa yang kami tunggu-tunggu. dia akan menunaikan janjinya dan kami akan melakukan segala-galanya.Sayapun beriya-iya sangat untuk pergi kesana.

Saya membohongi untie saya dan keluarga saya dengan menyatakan saya pergi berkhemah dan tidak balik selama seminggu.Saya sebenarnya pergi ke kl. Itulah pertama kali saya menaiki kapal terbang dan sampai ke kl. Sesampai sahaja saya disana , dia sudah menunggu saya di airport. Kami menaiki teksi jalan sogo. Kami menginap disebuah hotel berdekatan dengan sogo. Selepas saja saya membuka pintu bilik hotel itu Tiffany terus merangkul saya dan menyatakan kerinduannya. buat pertama kalilah kami melakukan deep kissing walaupun kami selalu memuaskan nafsu kami. Saya merasakan sesuatu yang amat berlainan dan amat menghairahkan saya. Dia memegang penis dan menciumnya sambil berkata, i am waiting for this things to happen sinces ago. dia membogelkan saya. saya hanya berdiam diri. lepas itu dia suck penis saya.

sayapun memberikan respon dengan mengurut breast Tiffany. Lepas tu kami berhenti. Tiffany kata, dia betul-betul ingin merasakan kenikmatan saya malam ni. kami pergi mandi sambil berpelukan. Malam tu kami melakukan segala-galanya. Ketika saya mula memasukkan penis saya kedalam pussy dia berkata, i love you so much and i will do this for you forever. Kami sama-sama berlayar hingga kepenghujung. itulah pertama kali kami melakukan persetubuhan setelah sekian lama melakukan oral seks bersama. Saya memancutkan air mani saya kedalam pussy nya. Saya merasakan suatu kenikmatan yang benar-benar nikmat. Seminggu saya disana kami menghabiskan masa didalam bilik saja.

kami hanya keluar makan, lepas tu balik kebilik dan melakukan persetubuhan. kalau tak silap saya sehari kami bersetubuh hingga 12 kali, tanpa merasa puas.Sebulan lepas tu dia minta saya datang kesana lagi. Saya pun datang dan kami berlayar lagi selama 3 hari. Setiap bulan dia minta saya datang sana. Saya menghabiskan duit simpanan saya untuk berjumpa dan melakukan seks dengan Tiffany. Kami amat ketagih. Dia pernah memberitahu saya dia ingin melakukan dengan orang lain dan dia pernah mencubanya melakukan dengan course matenya tetapi dia tidak bernafsu. Dia hanya boleh melakukan dengan saya dan merasa puas.

Dia minta saya untuk berpindah dan mencari rumah sewa sendiri. Sayapun mengikut kata-katanya. Sekarang saya menyewa sebuah bilik dekat dengan office saya. Sewaktu cuti semester dia menghabiskan masa seminggi tinggal dibilik saya, lepas tu barulah Tiffany balik kerumah parentnya. Kini perkara ini sudah berlaku 6 tahun. kami sama-sama bahagia melakukannya.

Saya tidak pernah jatuh cinta dengan orang lain. Saya tidak tahu adakah saya mencintai Tiffany, yang pasti dia adalah first cousin saya dan isteri tidak rasmi saya. Kami sama-sama puas dan berjanji akan terus melakukan perkara ini. Apabila kami bersetubuh saya benar-benar puas. inilah nostalgia gila yang menghantui saya. Tiffany is very great. so nice and even i wanted her right now. Dia akan menghabiskan pengajiannya bulan 5 ni. Kami sudah berjanji akan melakukan seks sepuas-puasnya. Walaupun kami masing-masing sudah berkahwin nanti kami akan terus melakukan kegiatan kami. Forever and ever kata Tiffany.

Aku Dan Makcik

Ini adalah kisah pengalaman pertama aku melakukan seks sehingga tergoda nafsu semasa aku berumur 16 tahun. Aku kehilangan ayah sejak dua tahun yang lalu, oleh itu ibu aku selalu ke rumah adiknya dan aku ditinggalkan keseorangan di rumah. Oleh yang demikian aku terpaksa tinggal di rumah makcik aku kerana aku orangnya takut nak tidur malam. Makcik aku adalah kakak kepada emak aku yang berumur 39 tahun tapi nampak masih muda dan slim badannya. Makcik aku juga mempunyai seorang anak yang sebaya dengan aku dan makcik aku telah berpisah dgn suaminya selama 16 tahun. Body anaknya tak power sebab masih kecil lagi tetapi body emaknya power. Punggung dan teteknya yang besar dan bulat sehingga tergoda.

Pada hari berikut saya kesana untuk bermalam disana. Kami tidur bersama tetapi makcik aku tidur ditengah-tengah antara kami dua orang. Aku menunggu sehingga makcik aku tidur lena hampir 1pm. Kemudian aku bangun dan meraba punggungnya sambil melancap sehingga aku kepuasan. Bestnya punggung yang begitu lembut malang aku tidak pernah menyentuh perempuan lain. Kemudian aku ke plan yang kedua iaitu meraba buah dadanya. Aku meraba teteknya perlahan tetapi dia terjaga dari tidurnya. Aku berasa takut dan lalu berpura-pura tidur.

Aku tunggu akan hari bertukar hari sehingga tibanya suatu hari untuk aku melepaskan geramku. Selalunya aku ke rumah dia untuk study dengan anaknya. Hari yang berikut anaknya ke tuisyen. Aku pergi ke rumah makcik aku. Aku berpura-pura tak tahu yang anak nya pergi ke tuisyen. Dia menjemput aku masuk. Masa tu dia baru nak mandi, kemudian aku berpura-pura menonton tv. Apabila dia masuk ke tandas aku panjat disebelah pintu tersebut untuk mengintai dia mandi. Dia membuka bajunya perlahan dituruti dengan branya, nampaklah aku tetek yang cun belaka.

Kemuian dia membuka sarung batiknya, nampak pahanya yang putih dan besar lalu dia membuka seluar dalamnya sehingga nampak punggungnya dan tempat kemaluannya yang lebat dgn bulu. Kote aku stim terus. Aku menonton aksinya semasa mandi, semasa dia meratakan sabun dalam badannyaaku ternampak nafsunya sehingga mengossok buritnya dan teteknya. Kote aku pun tenggang sehingga nafsu aku mengata melakukan seks dengannya.

Selepas mandi dia memakai sarung batik saja dengan membashi tubuhnya dan keluar, aku berpura lagi menonton tv. Dia terus ke biliknya untuk tukar pakaian. Nafsu aku sudah pun melampau aku membuka zip seluar lalu mengeluarkan batangku dan terus ke biliknya. Dia terkejut apabila aku terus mencerobohi biliknya.

Masa tu dia masih dengan pakaian sarung batik sehingga diatas teteknya. Aku terus menjurus batangku ke punggungnya lalu meraba teteknya dia pun tolak aku ke katil lalu membuka sarung batiknya, apalagi aku membuka pakaian aku dengan sepantas kilat. Aku menjilat dan menghisap punggung, tetek dan buritnya tapi berbau busuk sikit di buritnya.

Tetapi dia tidak lagi menahan nafsunya lalu membawa buritnya masuk ke batangku dengan perlahan-lahan dia menarik dan menolak. Aku membaringkannya lalu memasuk dan menarik. Dia menjerit…..sakitlah anak yang oii….kemudian menjerit….perlahannnn lah sikit. Dan menyerit lagi. Ahhhhh…..issssshhhh..ahahhhhhhhhhh…..pedihnya mak oiiiiiii…..hahhhhhh. Lalu keluar air mani aku memasuki buritnya tapi darahn keluar dari buritnya. Aku buat sehingga puas hatiku sehingga dia menjerit kuat.

Kemudian aku membalikkan badan aku untuk menukar posisi menongeng batang ku masuk ke punggungnya sambil meraba teteknya dia menjerit sekali lagi………aaahhhhh sakitnya perlahan sikit yang ……..aduhiiiii……tak boleh tahanlah sakitlah …….aaaaahhhhh……uhuhhhhhhh…….aaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh……… pls pls pls……..aduhhhhhhh…….ahhhhhhhh……..uhhhhhhhhhhhh……..sakitlah………dia menjerit.

Sehingga das yang ketiga keluar, meleleh juga dengan darah yang lekit saja. Lalu aku mengeluarkan batangku dan meraba-raba lagi punggungnya sehingga dia mencium mulut aku sampai 1 minit tidak melepas. Aku pun mengucap terima kasih dan memberitahunya jangan beritahu hal ini kepada siapa-siapa.