Category Archives: Majikan – PA

Aku Juga Gagah

Semua orang bercerita yang masing-masing gagah. Entah la aku tak tahu betul ke tidak. Cuma aku ni lelaki Melayu biasa je. So ladies you just imagine okay. Tahun lepas di tempat aku bekerja di Kuala Lumpur, ada staff perempuan baru yang jadi receptionist di tempat kerja aku. Nama dia Wati. Di sebabkan aku salah seorang pekerja kat situ, hari-hari le aku dapat tengok dia.

Yang canggihnya dia ni potongan badan dia, wow… yang dalam seluar tu tak duduk diam jadinya. Kat office ni semua lelaki cuba pasang jerat. Aku pun tak terkecuali. Dia ni someone wife dalam lingkungan 26.

Selepas 6 bulan bekerja dia dapat promotion jadi PA aku. Satu hari dia datang bilik aku untuk discussion pasal last minute project submission. That day dia pakai blouse terbuka kat dada. Masa dia tunduk nak explain kat aku, aku nampak sebahagian buah dada dia ..pakai bra half cup yang nipis.

My dick get so stiff and because of my dick size I feel so painfull. Tak tahan masa ni. Rasanya dia tahu aku nampak, dia buat tak kisah aje. Sepanjang perbincangan tu dick aku ni asyik keras aje.

Kami habis jam 8 malam so aku ajak dia dinner dulu sebelum balik. Okay saja.. Masa dinner tu dia cerita la..dia dah kawin anak seorang .. Husband main luar..sebab dia jumpa panties perempuan lain dalam kereta husband. Dah banyak kali dah.

Aku ni lagi la teringin nak rasa. Entah bila ya. Habis dinner bila nak balik dia bagi tahu tertinggal handphone kat office. Tak apalah aku kata..kita singgah ambil on the way back..

Sampai kat office gelap aje. Mana ada orang malam-malam ni. Nak masuk tak boleh..Tapi aku ada password dan kunci . Mau tak mahu terpaksa temankan dia. Dah tu hujan pulak lebat masa tu. Dari parking lot ke office basah habis. Masuk dalam office merayau cari suis tapi tak jumpa jugak sebab gelap. Dalam gelap ni dia meraba-raba ke meja dia.

“I dah jumpa my handphone”, kata Wati.

“Okay..let’s go” balas ku

Bila dia berjalan ke arah aku tiba-tiba dia terlanggar aku dan kami terjatuh atas lantai..secara spontan aku terpeluk dia dilantai dan muka dia tersembam ke muka ku.

“Emmmm..sorry” kata ku..

“That’s okay”..balas Wati

Waktu nak bangun tu aku peluk dia sebab dalam gelap. And my hand was holding her ass.. “opsss, sorry wati”, aku cakap. “I feel nice” wati balas.. Hmmm ..dalam hati kata why not try to kiss her.

So aku cuba cium bibir dia. Lidahku menghisap setiap titisan air liur dari bibir wati. Menerjah kedalam mulut dan menjilat setiap inci lelangit.

Hug..hummm..ahhhhhhhhhhh. Keluhan keluar dari mulut wati. nafsu terlalu tinggi ku kira waktu tu..baju yang basah sebab hujan pun dah jadi kering oleh bahang nafsu
Dari mulut aku hisap telinga wati..ke leher dan ke dadanya.

“Please, do it to me. I want it”, bisik Wati.

Satu persatu aku tanggalkan butang blouse Wati. Breast dia masih dalam bra lace.. Aku unhook bra Wati dan mula menghisap puting nya..aku sedut dan hisap macam bayi kecil aku mula menggigit-gigit manja puting Wati. Setiap bahagian tetek wati aku jilat.

Aku turun kebagian perut. Dan jilat semula ke bahagian tetek Wati. Her breast is so firm about 34.. My dick ni punya la keras. Dalam hati memang nak fuck this Wati tonight. Let her remember me..forever..

Wati dah kuat bunyi suara nya…please..suck it more, more… I want to come ..cominging..gosh…dammm good. wati coming sewaktu aku asyik menyoyot dan meramas buah dadanya.Shall we continue tempat lain sebab aku tak selesa di office ni

She said, “my place..my husband outstation for 1 week”, bisik wati.

Kami cepat-cepat berpakaian dan terus ke rumah wati..dalam kereta kami diam saja. sampai kawasan rumah dia, gosh..her husband must be rich. punyala besar rumah

Masuk saja dalam rumah, wati tutup pintu and we start to kiss each other..wati terus melucutkan setiap pakaiannya, cuma yang tinggal panties G-Stringnya. Aku ni bila tengok G-String lagi la keras menggila..berahi. she take off all my cloth and leave only my underwear. “trill”, kata Wati.

We started to kiss ech other. Wati baring atas sofa di ruang tamu. aku mula mencium dan menjilat setiap bahagian Wati..dari hujung rambut..aku belai dan cium di hujung dahi. hidung wati aku jilat dan cium. terus ke telinga. aku hembus perlahan-lahan

AHHHHHH..EMMMMMMMMM.. I’m wet honey.

Bantal-bantal kecil yang di pegang Wati..di ramas bagai nak hancur rasanya bantal tu. kalau di ramas batang ku entah macamana rasanya..

Aku kembali mecium Wati..puas rasanya berciuman dan melihat reaksi wajahnya. di ofice kan gelap..ini cerah..nampak segalanya. muka wati layu..aku menhisap lidah Wati dan entah berapa banyak air liur wati dalm mulut aku.

Ahhhhhhhhh. kuat bebar suara Wati. semakin kuat semakin bernafsu aku.

Aku kembali ke buah dadanya..indah..subur. dan masih segar putingnya..aneh.jarang di pakai agaknya..seluruh buah dada Wati penuh dengan air liur ku..aku menggigit lembut daging pejal buah dadanya..aku sedut dan entah berapa banyak tanda merah di buah dadanya aku sendiri tak tahu

Aku mula turun keperut dan menjilat bahagian pusatnya..Wati merenget manja dan tak senang duduk jadinya..seterusnyaaku turun ke bahagian pussy wati..basah meleleh G-String panties. banyak mana sangatla dapat menutup kesemuanya..aku jilat dan menyelinap masuk lidah ku di celah panties dan menyentuh bulu-bulu halus Wati.

“Take me, I beg you. I’m so horny. Please..fuck me..” rintih wati.

Aku masih menghisap dan menjilat kemaluan Wati dari luar dan celah panties.terkejang Wati sekejap. dah coming la tu..

Mula menurun ke bahagian paha dan membelai dengan hujung lidah. aku hisap dan terus menjilat. terangkat-angkat kepala wati. lidah aku terus turun ke bahagian betis.

OOOOOO.my God. I never feel like this. You are damm good. aku masih mahu explore setiap bahagian Wati. don’t have to rush. let enjoy it. Turn arround Wati..

Bila Wati berpusing menirap, aku semakin bernafsu. Wati cuba memengang zakar ku..”Be patient honey, you will touch it later. I want to let you have the pleasure first”,jawab ku..

“Please.. I dah tak tahan ni. Let me see you dick” rayu wati.

Aku buat tak kisah ..dan kembali mengusap punggung wati. bulat . pejal..dan paling ghairah panties dicelah punggung Wati. sebab tu aku suka G-string… gigitan kecil dan ramasan pada ass Wati ku lakukan..aku usap dan menjilat punggung Wati

Dah hampir 1 jam oral sex. entah berapa kali wati klimak entah la. mata dah kuyu sangat.

Aku pusing dan wati menolak ku ke lantai..underwearku di rentapnya..dan tersembul dick aku
“oh gosh, really tick and huge”, bisik Wati di telingaku.

Wati mula menghisap..di jilat bahagian kepala zakarku dengan rakus. dia kerjakan kepala zakarku. Lidah nya menyucuk hujung zakar. terangkat aku dan bagai nak terpancut mani ke dalam mulut. sikit demi sedikit kepala Wati turun kebawah hibgga separuh zakar aku dah masuk ke dalam mulutnya..air liur meleleh keluar dari mulut.

Tanpa membuang masa Wati memainkan sebahagian zakarku dengan tangannya. kesan air liur tadi melicinkan pergerakan.zakarku terlalu tegang dan keras tapi aku masih boleh menahan mani dari keluar. itulah kelebihan yang aku ada. Berdenyut-denyut zakarku

Emmm..I boleh rasa dick you semakin menegang.wati terus pula menhisap telur ku..wow. melayang badan ni..

“You want my dick now?”..aku bersuara..

Do it..pump..it. stick it. I’m yours baby..

Wati kembali menelentang. terkangkang.. meleleh air mazi keluar. Wati pegang kepala zakarku dan memainkan di hujung kelentitnya.

Agggggggg..fushhhhh. kuat benar bunyi keluar dari mulut Wati.

Sedang wati memainkan di hujung pussy.tiba..tiba..zuppp..aku terus tekan masukan dick aku. separuh masuk dan Wati menjerit, “OOHHHHHHHH yes. damm good. sedapnya sayang”

Aku mula pump in and out. more honey..more. akhirnya aku tekan kesemuanya masuk ooo..oh..oh..so deep..harder..harder

Aku mula tarik kembali keluar. tinggal hanya hujung akar dan terus tekan kembali..nasib baik rumah wati kosong, kalau tidak mau satu rumah dengar suaranya. bau air pussy wati menaikkan lagi nafsu ku. semakin di tekan semakin banyak air yang keluar. basah bulu wati. dah tu pussy nya masih ketat. aku respect dia ni punya barang.

Wati meluruskan kakinya dan mengepit zakarku. sedap betul. terasa tembamnya pussy dia. kami berciuman semela manakala zakar masih lagi terbenam keluar masukk..sambil bercium tangan ku tak lepas merapa setiap bahagian tubuh Wati dan bermain di breast.

Aku turunkan tangan ku kebawah. sambil menekan keluar masuk tanganku bermain di kelentit wati. aku ambil tangannya dan bermain bersama.

“Dammm you. so good. I’m coming”, jerit wati. Dan aku terus menghentak kuat.

Oohhhhhhhhh…

Aku masih belum sampai. masih kuat berdayung kami berdua..Turn your back babe.

Wati meniarap dan meluruskan badannya..aku mainkan dick aku di celah pehanya dan terus masukan ke pussynya dari belakang..menjerit kuat. more baby more.

Bila aku pump dari belakang nikmatnya makin sedap sebab Wati mengemut dengan lebih kuat lagi. sambil menhentak aku pegang ass wati dan terus menunggangnya dari belakang.

Ummm..ummmmmmmmmm

Bergoyang badan wati. kelihatan buah dadanya juga turut bergoyang. aku mula meramas dari belakang. sambil buluku bergesel di bahagian punggungnya. it nice..honey.I’m cominggggggg. ooooooooooooooo

Wati kembali menelentang,..aku kembali memasukan zakarku dari hadapan.sampai kembang dan terbuka luar faraj wati di kerjakan..aku masukan kembali kedalam faraj .zakarku kembali menegang di dalam pussy Wati.

Wah..you can still go on. Yes baby balasku..

Zakar yang mula menurun kembali menegang di dalam pussy wati. Aku angkat kepala wati dengan tangan dan biarkan di dadaku..separuh badannya terangkat dan aku kembali menerjah faraj wati. aku rasa dah nak klimaks

Aku semakin menekan. suara kami berdua jelas kedengaran. ohh..umm..yeees..yeahhh usssh..

I will shoot inside you baby. yes.. do ..it..nowwwwww.

Aku benamkan dan terus memancutkan semuanya kedalam faraj wati. “Ohhhhhh you are so good honey” kataku. you tooo..

Aku lihat jam dah 4 pagi waktu tu..nasib baik esok hari sabtu tak kerja.. Seharian aku melayari bahtera bersama wati.

Hubungan aku dengan Wati berjalan hampir 6 bulan..kadang-kadang di office pun jadi. dia datang tak pakai panties.. sambil bekerja aku seluk dalam skitnya..kadang-kadang aku fuck dia dengan hanya menyelak skirt yang di pakai waktu lunch kat office. nice to try something different..

Aku teringin nak cuba dengan mature lady. ramai kata mature ni lebih banyak experince. Tapi apapun.. kalau dapat yang masih solid bergetah dan muda..sure aku baham habis punya..Hehehe

Advertisements

Setiausaha Mix

Selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang senior dalam companynya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best. Aku yang pilih sendiri candidate untuk ditemuduga dari ramai-ramai yang apply. Akhirnya, aku pilih seorang gadis bernama Jasmeen untuk jadi secretary aku.

Dia masih muda dan baru berumur dua puluh tahun. Selain dari kelayakan yang sesuai, aku pilih dia sebab orangnya cantik dengan body yang menawan. Dia ni mix parentage, bapanya keturunan Punjabi dan ibunya keturunan Cina. So, rupa macam heroin Hindustan dengan kulit putih kemerah-merahan. Body memang best seperti yang aku idam-idamkan. Dia ada height dengan sepasang kaki yang panjang dan mempunyai shape yang cantik. Badannya slim, lentik dengan punggung yang firm, padat dan tonggek sikit.

Yang paling best ialah buah dadanya yang besar. Aku rasa lebih kurang sama besar dengan buah dada Nana yang aku dah kerjakan dulu. So, dapatlah aku menjamu mata di tempat kerja. Aku panggil dia Meen dan dia panggil aku Mr. Jazz walaupun aku suruh panggil Jazz aja.

Kalau ikutkan hati memang aku nak aja tackle dia tapi terpaksa tahan sebab nak jaga kedudukan aku dalam company tu. Bising pula boss aku nanti kalau aku ada affair dengan secretary sendiri. Meen memang bergaya kalau dressing dan suka pakaian yang moden so dapatlah aku mencuri tengok peha dan pangkal buah dadanya yang putih melepak selalu.

Geram betul aku tapi terpaksa tahan. Kadang-kadang aku selalu curi-curi mengintai especially bila dia pakai baju low-cut dan terdedah di bahagian dada. Dapat juga aku tengok buah dadanya yang selalunya dibaluti bra half-cut. Ada sekali tu semasa dia mencangkung mengambil fail yang jatuh, aku dapat menatap pantiesnya sebab dia memakai mini-skirt hari tu.

Memang tak tahan dibuatnya tambahan pula dah lama tak dapat memantat. Memang ramai yang cuba menggoda Meen tapi dia tak layan dan buat sombong. Yang bestnya, dengan aku dia manja dan mesra tapi tetap menghormatiku sebagai bossnya. Aku pun latih dia sebaik mungkin supaya jadi efficient dan mahir dengan kerjanya. Setahu aku dia belum ada boyfriend dan tinggal dengan keluarganya yang aku dengar loaded juga sebab Meen dah ada kereta sendiri.

Beberapa bulan kemudian, aku ditugaskan membuat presentation di sebuah negara kepulauan. Masa tu company aku tengah sibuk, so hanya aku dan Meen yang bertungkus lumus menyiapkan material untuk presentation. Jadi boss aku suruh Meen ikut aku terbang sekali supaya dapat membantu aku. Kecik tapak tangan, Stadium Bukit Jalil aku tadahkan. Meen pun nampak gembira sebab dapat travel. Kami pun berlepaslah ke pulau tersebut berdua.

Dalam kapal terbang aku pun berborak dengan Meen dan dari perbualan tu aku dapat tangkap bahawa dia tak bebas bersosial dan tak pernah ada boyfriend. Fikiran aku dah semacam tapi aku cuba concentrate dengan presentation yang akan aku buat. Keesokkan harinya, aku pun buat presentation dengan dibantu oleh Meen. Presentation kami berjaya dan mereka berminat untuk deal dengan company aku. Aku pun inform boss dan dia sangat gembira.

Dia hadiahkan aku dan Meen cuti dua hari dan terus tinggal di pulau itu untuk berehat sebab dah bertungkus lumus prepare buat presentation. Sporting juga boss aku. Aku tanya Meen macamana dan dia pun suka nak stay lagi di pulau tu sebab tak sempat nak bersiar-siar lagi. Aku lagi lah happy sebab dapat bercuti free dan ada teman yang cantik dan solid-molid walaupun dia secretary aku. Aku dah mula fikir yang bukan-bukan.

Aku pun ajak Meen untuk celebrate malam tu dengan pergi dinner dan berparty ke disco atau karaoke. Meen dengan malu-malu kata dia tak ada bawa dress yang sesuai dan tak biasa berparty. Aku pun ajak dia pergi shopping dan berjanji nak belanja dia beli dress untuk malam itu dengan syarat dia mesti pakai dress yang aku pilih untuknya.

Dengan manja dia bersetuju. Kami pergi shopping dan aku belikan dia night dress yang singkat dan sexy berwarna merah. Dia tak beri aku tengok dia cuba dress tu sebab nanti tak surprise katanya. Dia cuma beritahu bahawa saiz baju tu amat sesuai dengannya. Tak sabar aku nak tengok. Meen tambah relaks dengan aku dan aku pun suruh dia jangan treat aku sebagai bossnya semasa kami bercuti bersama di situ. “Treat me as your boyfriend” gurauku. Dia cubit lenganku kononnya marah tapi tersenyum manis. Makin tak tahan aku dibuatnya. Kami pun pulang kehotel untuk berehat dan bersiap.

Pukul 8.00 malam tu aku ketuk pintu bilik Meen yang terletak disebelah bilik ku. Bila pintu terbuka, melopong mulutku melihat Meen yang cukup sexy dengan dress singkat tu ditambah lagi dia pakai kasut bertumit tinggi. Zakar ku terus menegang dengan serta-merta. Bahagian atas tubuh Meen di depan dan belakang cukup terdedah kerana dress tu low cut dan hanya ada spaghetti strap. Dress tu body hugging jadi buah dada Meen yang besar terbonjol dan macam nak terkeluar.

Terserlah sebahagian besar buah dadanya dan aku boleh nampak kesan putingnya. Ternyata Meen tak pakai bra malam itu. Dress tu begitu singkat dan aku yakin kalau Meen duduk pasti boleh nampak pantiesnya. Aku dah tak tentu arah sebab nafsuku dah naik. “Don’t look at me like thatàmalulah I” kata Meen manja. “You are so beautiful and attractive” pujiku. Meen tersenyum dan tertunduk malu. Aku terus pimpin tangan Meen menuju ke restoran di tingkat bawah hotel itu.

Aku sengaja pilih sudut yang ada privacy. Semasa dinner aku layan Meen macam layan kekasihà.romantik habis. Meen beritahu aku dia tak pernah keluar berdua dengan lelaki tapi dia amat gembira keluar dengan aku malam itu. Lepas dinner aku ajak Meen pergi karaoke. Meen beritahu aku yang dia tak biasa pergi karaoke dan tak pandai menyanyi. Aku kata nanti aku ajar dan Meen balas dia memang nak belajar banyak perkara dari aku. Ini sudah bagus kata hati aku..

Aku ambil bilik karaoke yang kecil dan beri tips pada pelayan di situ sambil berbisik supaya jangan mengganggu kami. Aku dah nekad untuk buat projek dengan Meen dan aku rasa dalam hati Meen tak akan membantah. Suasana dalam bilik itu sungguh suram dan kami pun melabuhkan punggung di atas sofa. Dress Meen yang singkat terselak tinggi dan aku nampak pantiesnya yang berwarna hitam.

Meen dengan malu-malu menyilangkan kakinya supaya pantiesnya tak kelihatan tapi tindakannya itu mendedahkan pula pangkal pehanya. Amat menggiurkan pemandangan itu. Aku memilih beberapa buah lagu untuk dinyanyikan. Meen segan nak menyanyi so aku sorang aja yang menyanyi. Lepas dua tiga lagu, aku berhenti dan menatap muka Meen. Dia tunduk malu dan beritahu yang dia tak pernah berdua-duaan dengan lelaki. Aku pun pilih beberapa lagu sentimental dan ajak dia menari slow dance. Taktik biasa aku untuk dapat peluk dan raba perempuan. Mula-mula dia tolak sebab malu dan tak pandai. Akupun pegang tangannya dan berjanji untuk mengajarnya. Dalam malu-malu dia pun setuju. Gembiranya aku tak terkira.

Aku menarik Meen berdiri dan menyuruhnya merangkul tengkukku. Aku merangkul pinggang Meen dan menarik tubuhnya rapat ke tubuh ku. Badan kami melekat macam ada magnet. Aku dapat rasakan yang Meen gementar so aku berbisik kecuping telinganya supaya dia relax. Buah dada Meen menekan dadaku dan aku pasti Meen dapat merasakan zakarku yang mengeras kerana tubuh kami bersatu rapat.

Aku memandang tepat ke mata Meen dan bertanya samada dia gembira menari bersamaku. Meen kata dia gembira dapat menari bersamaku dan bertanya macamana pasangan kekasih menari. Aku pun beritahu macam inilah. Meen tergelak manja. Meen kata dia dah lama dia nak merasa menari slowdance dengan lelaki tapi tak ada peluang sebab tak ada boyfriend.

Mendengar itu, aku pun berbisik pada Meen dan berkata aku nak jadi boyfriend dia. Meen terperanjat dan memandang aku macam tak percaya sebab dia ingat aku bergurau. “I’m serious” kataku. Meen terdiam sekejap dan akhirnya dia confess yang dia pun memang minat kat aku. Dalam hati aku bersorak kegembiraan.

Aku menarik tubuh Meen lebih rapat dan berbisik bahawa aku nak cium dia. Meen berkata dia tak reti nak bercium. Aku balas dengan mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibirnya. Akhirnya bibir kami bertaup dan aku beri Meen kucupan yang hangat. Aku lagakan lidahku dengan lidah Meen. Aku dapat rasakan nafas Meen bertambah kencang. Kedua-dua tanganku terus menjalar dan mengusap-usap punggung Meen yang pejal.

Seterusnya, tangan kiriku mengusap-usap bahagian belakang tubuh Meen yang terdedah. Bibirku mula menyerang pangkal telinga dan tengkuk Meen. Dia tergelak kegelian. “Jazz ni nakal lah” katanya. Aku tolak tubuh Meen kedinding dan mengajarnya buat French kiss. Aku bagi Meen sup lidah. Dia mendengus kegelian. Sementara tu tangan ku menjalar kebuah dada Meen dan berjaya meramasnya walaupun cuba dihalang Meen pada mulanya. “Sedap tak” tanyaku. “Eemmm” balas Meen.

Aku ajak Meen duduk atas sofa supaya lebih selesa. Lepas duduk aku mencium bahagian leher Meen dan melondehkan tali dressnya turun dari bahu. Terserlahlah dua gunung yang belum pernah diteroka oleh mana-mana lelaki. Buah dada Meen aku rasa saiz 36-D. Putingnya berwarna merah pink dan masih segar. Aku meramas-ramas buah dada Meen sambil terus mencium setiap inci bahagian dadanya yang terdedah. Meen merengek-rengek kenikmatan sambil menggosok-gosok belakangku.

Akhirnya bibirku tiba keputingnya dan tanpa belas kesian aku menghisapnya sebab aku dah lama mengidamkannnya. Jari-jemariku pula mula berani menjalar di peha Meen yang putih melepak itu. Meen mengerang kenikmatan atas tindakanku. Aku dah naik geram dan berbisik pada Meen ajak dia balik ke bilik. Meen bertanya untuk apa dan aku kata di situ tak selesa untuk bermesra. Dia setuju dan aku terus panggil waiter untuk settle bill.

Tanpa membuang masa aku tarik Meen balik ke bilikku. Meen nampak malu-malu dan gabrah. Sampai berjalan aku peluk pinggang Meen dan beritahu dia yang aku dah lama minat kat diaà.nak bagi dia tambah cair. Sambil di bilikku, aku tanya Meen samada dia nak minuman tapi dia hanya menggelengkan kepala dan nampak resah. Aku hampiri tubuh Meen dan mendakapnya. Kami berkucupan agak lama. Aku tarik Meen ke dalam bilik air. Aku suruh Meen menanggalkan pakaianku.

Dia menggelengkan kepalanya. Aku tarik tangan Meen ke butang atas bajuku dan menyuruh Meen menanggalkannya. Perlahan-lahan Meen membuka butang kemejaku satu-persatu. Lepas aku suruh Meen menanggalkan seluarku. Dia nampak gabrah tapi menurut aja arahanku.

Akhirnya seluarku melondeh ke bawah dan aku hanya tinggal berseluar dalam. Aku bawa tangan Meen ke zakarku yang sedang menegang dan menyuruhnya mengusap-usap zakarku. Lepas tu aku suruh Meen tanggalkan seluar dalamku. Meen nampak gementar semasa melondehkan seluar dalamku dan melihat zakarku yang sedang tegang dan mengembang.

Aku peluk Meen dan kami berkucupan. Aku londehkan strap baju Meen dan tanggalkan pakaiannya. Tinggallah Meen dengan G-string panty sajaà.sexy habis. Aku cium dan hisap buah dada Meen yang makin keras dan menegang. Meen mengerang kenikmatan dengan tindakanku. Sambil tu aku mengusap alur pantat Meen yang makin lencun. Aku dah tak sabar nak tengok pantat Meen.

Aku tanggalkan panties Meen maka terserlahlah pantatnya yang tembam dengan bulunya yang bertrim. Meen cuba menutup pantatnya dengan kedua belah tangannya kerana malu. Aku peluk Meen dan menariknya ke shower. Kami bershower air panas sambil terus bercumbu. Aku sabunkan setiap inci tubuh Meen dan kemudian dia pula sabunkan setiap inci tubuhku. Kami bergurau dan bergelak ketawa macam kanak-kanak.

Dapatlah aku hilangkan tension Meen dan dia mula comfortable untuk berbogel bersamaku. Lepas tu kami mengelap tubuh bersama. Kami berpelukan keluar dari bilik air. Aku peluk tubuh Meen dan memberinya ciuman yang hangat. Meen membalas ciumanku dengan hangat juga. Lepas tu aku baringkan tubuh Meen di atas katil dan menindihnya. Kami bercium dengan hangat dan aku mula meraba-raba tubuh Meen kembali.

Kemudian aku mula menjilat setiap inci tubuh Meen yang begitu indah dan belum pernah diteroka lelaki itu supaya terbuka semua switch nafsunya. Aku mulakan dari tengkuk turun kedada terus kepusat dan bahagian perut. Kulitnya yang putih-merah itu sangat halus, lembut dan gebu. Kemudian aku jilat kedua-dua pasang kaki Meen yang cantik itu bermula dari hujung jari sampai ke pangkal peha. Kemudian aku balikkan Meen dan jilat bahagian belakang tubuhnya dari atas hingga kebawah.

Memang sedap dapat jilat anak dara yang seorang ni. Setelah habis menjilat, aku serang balik tengkuk Meen yang jinjang dan putih itu. Tanganku mula meramas-ramas buah dada Meen yang besar dan tegang itu. Kemudian aku mula menghisap dan menggigit lembut putingnya yang berwarna pink dan sedang menegang itu. Memang sedap bermain dengan buah dada Meen yang besar dan tegang. Meen mengerang kenikmatan sambil tubuhnya terangkat-angkat terkena seranganku.

Sedap dengar bunyi sound effect yang keluar dari mulut Meen. Bertambah berahi aku. Sambil melepaskan geramku kepada buah dada Meen yang agung itu, tanganku mengusap-usap pantat dan celah peha Meen. Bila aku menggetel biji kelentitnya perlahan-lahan, Meen mengerang bertambah kuat. Tiba-tiba tubuhnya kejang dan aku dapat rasakan alur pantatnya begitu lencun. Pasti Meen dah climaks.

Setelah puas dengan buah dadanya, aku jilat perlahan-lahan hingga ke kepusat Meen dan kemudian terus kepantatnya. Meen cuba menghalang aku menjilat pantatnya tapi tak berjaya. Terangkat-angkat tubuh Meen bila lidahku mula berperanan di pantatnya. Pehanya mengepit kepalaku menahan sedap. Aku jilat-jilat kelentit Meen yang merah menyala dan nyata ini memberi kenikmatan yang asasi pada Meen. Air liur ku dah bercampur dengan air yang keluar dari pantat Meen.

Banjir habis. Aku pun dah tahan. Zakarku dah tegang habis dan meminta-minta untuk meneroka lubuk pantat Meen yang masih suci itu. Aku betulkan kedudukan Meen dan menyuruhnya membuka kangkangnya dengan lebih luas lagi. Meen yang sudah hilang dalam alam nikmat hanya menurut saja kata-kataku. Aku tak perlu lapik punggung Meen dengan bantal sebab punggungnya memang tonggek dan berisi pejal.

Aku tindih Meen dan menciumnya. Sambil tu aku tujukan zakarku kemulut pantat Meen. Aku cuba masukkan kepala zakarku perlahan-lahan kedalam lubang pantat Meen tapi payah betul. Maklumlah masih dara tapi akhirnya berjaya juga kepala zakarku masuk. Meen merintih sakit dan aku memujuknya supaya menahan sakit. Perlahan-lahan aku meneroka lurah nikmat Meen dengan bantuan pelincir yang begitu banyak sekali.

Tak dapat nak diucapkan nikmatnyaà..bayangkanlah dengan lembutnya, dengan ketat kemutannya dan yang paling best kehangatan lurah pantat Meen yang sungguh istimewa macam periuk nasi yang sedang hangat. Nak terpancut aku rasa walaupun baru masuk sikit. Penerokaan zakarku terhalang oleh selaput dara Meen. Aku sorong tarik dengan hayunan yang bertambah keras dan akhirnya mahkota dara Meen berjaya aku takluki. Terjerit Meen bila zakarku menembusi selaput daranya.

Aku tarik zakarku keluar dan mencium Meen. Aku lihat zakarku ada kesan darah dara Meen. Aku rasa bangga dan puas kerana menjadi orang pertama yang berjaya menakluki dara Meen. Aku lihat ada air mata melilih dari mata Meen. Aku memujuk Meen dan tekan ayat syahdu sikit. Meen cium aku dan kata “I love you”. Aku pun kata aku love dia juga. Aku beritahu Meen aku nak terus make love dan dia hanya mengangguk lemah. Kesian pula tengok tapi mana boleh tahan sebab operasi belum habis lagi.

Aku serang balik buah dada Meen dan hisap putingnya cukup-cukup sambil Meen mengerang sedap dengan kuat. Lepas tu aku mula berdayung balik. Perlahan-lahan aku sorong tarik hingga akhirnya aku tiba didasar lubuk pantat Meen. Berdenyut-denyut zakarku kena kemutan Meen. Sedap betul. Aku sorong-tarik perlahan-lahan didalam lurah pantat Meen yang ketat tu supaya Meen tak terkejut dan boleh merasa nikmat memantat. Aku tanya Meen samada dia masih rasa sakit.

Dia kata dia dah rasa mula rasa sedap. Aku melajukan sikit hayunan sebab aku rasa aku dah nak climaks. Akhirnya aku terpancut dalam pantat Meen dan aku rasakan mahu sekati air maniku keluar. Sedap tak terkata. Aku cium Meen dan pujuk dia bahawa aku akan bertanggung jawab. Meen kata dia tak kisah sebab dia sayangkan aku. Aku cium Meen dan peluk dia. Meen kata dia tak pernah rasa nikmat sebegini dan ingin menikmatinya selalu dengan aku. Aku setuju dan akhirnya kami terlena keletihan.

Sepanjang di pulau itu, kami make love puas-puas dan Meen dah mula rasa sedap dapat batang zakar aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat BJ. Selepas pulang, kami berlakon macam tak ada apa-apa berlaku tapi Meen dah jadi pengunjung tetap kondo aku secara rahsia. Aku suruh Meen cari kerja tempat lain sebab tak mahu hubungan kami diketahui oleh staff lain tapi Meen kata dia nak serve aku siang dan malam. Ada sekali tu kami make love dalam bilik aku di pejabat bila semua orang dah balik. Sempat juga aku merasa mendoggie Meen di dalam bilik aku.

Saja nak rasa tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu. Meen tak pernah menolak bila aku nak make love kecuali masa dia tengah period. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan Meen memang sedap habis. Aku rasa silap-silap aku akan kahwin dengan Meen tapi perkara tu tak timbul lagi sekarang. Meen pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan permainannya memang excellent. Memang dia secretary yang terbaik. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi merabanya ditempat kerja bila ada peluang. Meen juga akan biarkan aku menjamu mata melihat bahagian tubuhnya yang terdedah.

Meen juga sanggup memakai IUD supaya aku boleh pancut dalam dan tak payah pakai kondom. Aku paling suka position doggie bila memantat dengan Meen sebab bontotnya best. Aku tak tahu sampai bila dan macamana affair kami akan sampai ke penghujungnya. Sementara itu aku nak menikmati pantat Meen yang sentiasa hangat itu puas-puas. Kalau aku ada affair lain, aku akan menulis lagi.

Tonton Video Lucah

“Nor, masuk bilik saya sekejap.”

Petang itu kira-kira pukul 6.00 petang waktu aku bersiap-siap untuk pulang Datuk Ang Lee Lai yang baru pulang dari menghadiri mesyuarat dengan pelanggannya mendekati mejaku dan mengarah agar aku masuk ke biliknya. Aku lihat muka Datuk Ang kemerehan dan langkahnya terkocoh-kocoh laju.

Aku memikirkan sesuatu, mungkin Datuk Ang menghadapi masalah. Dalam keadaan kegawatan dan ekonomi yang tidak menentu segala sesuatu boleh saja berlaku. Sebagai personal assistant atau setiausaha pribadi aku memang rapat dengan Datuk Ang. Segala masalah syarikat sentiasa diceritakan padaku. Bila satu persatu syarikat kewangan di Amerika Syarikat dan England runtuh dan muflis, tempiasnya mungkin terkena syarikat Datuk Ang yang juga menceburi bidang kewangan.

Aku menghadap cermin di sisiku. Aku rapikan pakaian dan rambutku dan berjalan pelan ke bilik Datuk Ang. Dengan perasaan debaran aku mengetuk daun pintu bilik pejabat Datuk Ang. Aku pun hairan kenapa hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tidak ada pula perasaan seperti ini bila aku memasuki bilik Ang.

“Masuk.”

Aku mendengar suara Datuk Ang bila aku mengetuk pintunya. Aku memulas tombol pintu, membuka daun pintu dan perlahan aku melangkah mengatur tapak demi tapak. Kira-kira enam langkah berjalan aku sudah berada tepat di hadapan Datuk Ang. Datuk Ang sedang bersandar di kerusinya sambil memejam mata.

“Datuk, ada perkara yang Datuk perlu saya lakukan?” tanyaku dengan suara lembut.

“Nor duduk,” Datuk Ang bersuara dengan mata masih terpejam.

Cara dan sikap Datuk Ang membuat aku sedikit cemas. Biasanya tidak begini. Selalunya Datuk Ang kelihatan ceria. Tapi petang ini Datuk Ang sama sekali berubah. Belum pernah aku melihatnya selama beberapa tahun aku bekerja dengannya.

Boss aku yang berusia 60 tahun itu kelihatan seperti ada sesuatu masalah yang mengganggu dirinya. Aku harap bukanlah masalah syarikat, kalau ada masalah pun biarlah masalah yang tidak ada kena mengena dengan syarikat. Aku sendiri gerun jika syarikat ini muflis aku akan kehilangan kerja. Bagaimana aku akan membayar sewa rumah dan ansuran kereta yang baru aku beli.

“Datuk, datuk ada masalah?” Tanyaku selepas beberapa ketika melihat Datuk Ang diam saja.

“Ya! Saya ada masalah.”

Aku bertambah risau bila Datuk Ang menyebut dia ada masalah. Aku kembali membayangkan kalau aku akan kehilangan pekerjaan. Pada masa keadaan ekonomi yang tidak menentu ini rasanya tidak mudah untuk mendapat pekerjaan. Ngeri rasanya membayangkan perlu naik turun tangga bangunan membawa dokumen dan resume mencari kerja kosAng.

“Berat ke masalah datuk?” aku memberanikan diri bertanya.

“Tak pasti. Nor yang akan menentukannya.”

Aku menjadi tidak mengerti. Aku yang akan menentukan berat atau ringannya masalah Datuk Ang. Apa pula kaitannnya aku dengan masalah Datuk Ang. Aku keliru dan tidak faham.

“Saya tak faham datuk.” Aku berterus terang.

“Begini ceritanya. Tadi selepas mesyuarat saya dan kawan-kawan ke kelab. Mereka memasang video, cerita menarik.”

“Menonton video perkara biasa datuk. Tak ada masalah pun, saya juga kadang-kadang menonton video.”

“Ini video sepecial, saya perlu bantuan.”

“Bantuan macam mana tu datuk. Saya kurang faham.” Aku masih keliru dengan teka-teki lelaki cina di hadapanku ini.

“Video tu cerita orang dewasa. Nor kita bercakap macam orang dewasa.”

Aku masih kurang faham. Bercakap macam orang dewasa? Memang pun aku bercakap dengan Datuk Ang macam orang dewasa. Takkan aku nak bercakap macam budak-budak dengan majikan sendiri.

“Saya bercakap macam orang dewasalah datuk.”

“Macam ni Nor, kita pendekkan cerita. Bila tengok video tu penis saya tegang, sekarang pun belum turun. Saya perlu bantuan Nor untuk turunkannya.”

“Saya belum pernah buat perkara macam tu. Kerja saya membantu datuk urusan pejabat saja.”

“Saya bagi Nor satu ribu.”

Aku jadi seram dengan permintaan Datuk Ang kali ini. Sejak kahwin aku tidak pernah menduakan suamiku. Sudah dua tahun aku berkahwin tapi kami merancang untuk tidak memiliki anak dalam waktu terdekat. Hubungan aku dengan suami amat bahagia. Aku mendapat kepuasan tiapa kali aku bersama dengan suami.

Fikiranku berkecamuk, jika aku menerima tawaran Datuk Ang bermakna aku perlu melayan kehendak seksnya. Jika aku menolak, aku kehilangan wang seribu. Seribu ringgit sama dengan gaji aku setengah bulan. Kerja yang perlu aku lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Tambahan pula telah seminggu suamiku out station. Nafsuku tak dilayan seminggu jugalah. Aku confuse.

“Ikut suka datuklah, saya hanya kerja di sini,” jawabku pelan.

“Ini bukan perintah, Nor. Ini tak ada kaitan dengan kerja, ini hanya tawaran sukarela. Nor boleh tidak setuju dan kerja Nor di sini macam biasa sahaja,” jelas Datuk Ang menghilangkan keraguanku.

Aku mengganguk tanda setuju. Wajah Datuk Ang berseri-seri. Datuk Ang bangun dari kerusinya dan mengajakku ke kerusi sofa tempat dia selalu melayan tetamu yang datang ke biliknya. Kami duduk berdekatan di atas kerusi sofa panjang yang lembut. Datuk Ang menarikkan zip seluarnya dan menarik seluar dalam ke bawah. Melenting zakar Datuk Ang yang keras terjAngol keluar.

“Nor, penis saya keras sejak tadi. Dia tak mahu turun. Cuba Nor pegang.”

Aku terperanjat pada mulanya melihat batang pelir Datuk Ang yang sudah keras. Batang pelir lelaki cina ini tidaklah besar sangat. Aku lihat biasa-biasa saja. Kepala merah kelihatan sedikit terkeluar dari kulupnya. Baru aku perasan rupanya Datuk Ang tidak bersunat. Aku pegang dan ramas pelir tersebut atas permintaan Datuk Ang.

Datuk Ang makin rapat kepadaku dan memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya lembut. Datuk Ang mula menanggalkan butang bajuku. Aku membantu dengan melepaskan blazer yang aku pakai. Aku membiarkan tangan Datuk Ang merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datuk Ang tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua, perlu pemanasan terlebih dulu macam enjin kereta lama.

Datuk Ang menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi khayal. Datuk Ang mula menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku berselera. Aku semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datuk Ang. Kemudian seluarnya pula kutanggalkan. Datuk Ang terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku.

Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datuk Ang mula menggerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan cekap menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan. Datuk Ang terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datuk Ang menggentel-gentel biji kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.

Setelah itu seluar dalamku dilucutkan oleh Datuk Ang. Ketika itu aku masih duduk di atas kerusi lagi. Datuk Ang membAngkokkan kepalanya untuk menjilat lubang cipapku. Aku pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Datuk Ang dapat selesa menghisap cipapku.

“You punya barang banyak baguslah Nor”, kata Datuk Ang.

Aku tersenyum saja menerima pujian Datuk Ang. Aku memang menjaga alat sulitku dengan rapi. Kebersihan kujaga. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. Cipapku selalu aku cuci dengan feminine wash. Tentu saja Datuk Ang suka aromanya yang segar. Orang lelaki memang suka bau cipap yang segar dan bersih.

Datuk Ang terus menghisap dan menghirup cairan dari cipapkuku. Air semakin banyak membasahi bibir cipapku yang merah ranum. Hujung hidung Datuk Ang menggelitik hujung kelentitku. Aku geli bercampur nikmat. Bila lidah Datuk Ang meneroka lubang cipapku, aku rasa seperti terbang di kayangan. Lazat, nikmat, geli bercampur-campur.
Aku tak tinggal diam. Aku memegang balak Datuk Ang. Kulupnya yang tebal masih membungkus kepala merahnya. Pertama kali aku memegang pelir orang lain selain suamiku. Kali ini pelir lelaki cina tua yang tak bersunat.

Aku memegang dan mengusapnya sehingga balak Datuk Ang bertambah tegang. Perlahan-lahan aku meramas-ramas batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya aku mainkan sehingga betul-betul keras. Kulihat kepala merah secara perlahan-lahan keluar dari kulupnya. Hanya separuh sahaja kepala merah licin keluar dari kulup, separuh lagi masih dibungkus kulit kulup. Kepala pelir warna merah, kulit kulup warna coklat muda. Pelan-pelan aku menolak kulit kulup ke belakang. Mudah sahaja ia bergerak. Sekarang semua kepala pelirnya terbuka. Balak Datuk Ang sekarang dua warna. Bahagian kepala warna merah berkilat, bahagian batang warna coklat muda berurat-urat.

Kerana agak penasaran aku belek batang pelir Datuk Ang. Pelir tak bersunat ni bentuknya macam pelir budak kecik cuma ukurannya saja tentunya lebih besar dan lebih panjang. Satu lagi bezanya aku lihat ialah kulup budak kecik tak boleh diloceh tapi pelir Datuk Ang mudah saja diloceh. Kulit kulup mudah bergerak ke belakang memperlihat kepala merah yang bentuknya macam kudup cendawan atau topi jerman.

“Nor, you hisap penis I.”

“Saya tak biasa hisap lancau tak potAng.”

Aku rasa geli juga bila disuruh hisap pelir lelaki cina tua di depanku ini. Kawanku pernah cerita pelir lelaki yang tak bersunat kurang bersih. Ada benda-benda putih di bawah kulit kulup. Itu semua cerita kawan-kawanku.

“Penis I bersih. Nanti I tambah lagi dua ratus.”

Cakap Datuk Ang dah jadi lain, sekejap saya sekejap I. Aku tak kisah semua ini, aku memikirkan habuan tambahan dari Datuk Ang. Dua ratus ringgit extra. Kira okeylah tu. Bukan luak pun kalau aku hisap dan kulum batang cina berkulup tu. Aku mula beraksi, aku dekatkan mukaku ke celah paha Datuk Ang. Pertama sekali aku cium kepala merah lembab tu. Baunya agak pelik, tapi mungkin inilah aroma kepala pelir lelaki tak bersunat. Agak berbeza dengan kepala pelir suamiku yang rasanya tidak ada bau. Kemudian aku jilat kepala merah tersebut, bermula dari lubang kencing hingga ke bahagian takuknya. Puas menjilat aku mengulum batang tua tersebut dan aku hisap pelan-pelan. Hanya beberapa minit terasa ada cairan hangat agak masin keluar dari muncung pelir Datuk Ang. Rupanya Datuk Ang telah mengeluarkan mazinya.

“Cukup Nor, I dah tak tahan. I nak rasa vagina you, I nak fuck you.”

Sesudah puas Datuk Ang menghisap cipapku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam cipapku.

“Boleh bikin doggy style ke, Nor?” tanya Datuk Ang.

“Apa saja yang Datuk minta Nor kasi,” jawabku.

Aku pun terus membAngkokkan badanku di atas carpet sambil tanganku memegang kerusi sofa. Datuk Ang memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircon terpasang di bilik Datuk Ang yang besar dan mewah itu. Datuk Ang merangkul badanku dari belakang sambil mencium belakang tengkokku. Terasa hangat nafas cina tua terasa di leherku.

Aku rasa batang Datuk mula membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datuk Ang menghalakan batang kerasnya ke arah muara buritku yang semakin berdenyut-denyut minta diteroka. Kepala batang Datuk Ang akhirnya sampai ke belahan kemaluanku. Datuk Ang menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam cipapku yang sudah basah. Terasa licin dan terus menerjah sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datuk Ang tak panjang sangat, mengikut perkiraanku lebih pendek daripada pelir suamiku.

Kenanganku kembali ke zaman kecilku. Waktu usiaku 12 tahun, ibuku memujuk adik lelakiku yang berusia 10 tahun supaya bersunat. Adikku pada waktu itu tak mahu bersunat kerana takut sakit. Kata ibuku orang perempuan tak mahu lelaki tak bersunat. Kata ibuku lagi lelaki yang tak bersunat tidak boleh kahwin. Aku tak faham kata-kata ibuku waktu itu.

Sekarang ini batang pelir Datuk Ang yang tak bersunat tu telah bersarang dalam buritku. Selesa saja dia keluar masuk dalam lubangku yang sempit. Batang cina yang berkulup yang tak kenal pisau tok mudim tu gagah saja meneroka burit melayuku. Cerita ibuku tadi tidak benar sama sekali, itu hanyalah gula-gula bagi memujuk adikku supaya mahu berkhatan. Bagiku berkhatan atau tidak sama saja.

Apabila habis batang Datuk Ang terbenam ke dalam cipapku dia mula menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datuk Ang terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam cipapku. Sesekali Datuk Ang menjerit kesedapan. Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan dengan batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datuk Ang masuk terasa sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa. Mungkin ini yang disebut kawanku, batang berkulup ni bila masuk bertabik bila keluar bersalam.

Aku cuma melayan kerenah Datuk Ang saja. Setelah puas cara doggy, Datuk Ang menelentangkan aku di atas carpet lembut. Kali ini cipapku betul-betul di depannya. Dia membetulkan kepala merahnya yang berlendir menghala lubang buritku. Aku mengangkang luas bagi memudahkan kerja Datuk Ang. Batang Datuk Ang terus dimasukkan ke dalam cipapku. Dia menyorAng tarik dengan lajunya. Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus memeluk badan Datuk Ang agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datuk Ang juga semakin laju menghayunkan balaknya.

“Nor I nak lepas dalam, boleh?”

“Boleh datuk, tapi kena extra dua ratus. Saya tak mau mengandung.”

“Okey, okey.”

Datuk Ang menjawab dengan suara terketar-ketar. Batang pelirnya terasa makin bertambah keras dan berdenyut-denyut. Aku tahu sebentar lagi tentu Datuk Ang akan memancutkan mani panasnya. Aku mengemut lebih laju supaya Datuk Ang terasa sedap. Aku ramas dan urut batang tua itu dengan dinding buritku. Aku kemut makin laju dan makin kuat.

“Aahhh… uuhhh… sedap Nor.”

Datuk Ang mengerang kuat. Serentak itu aku rasa badannya menggigil dan pahanya terketar-ketar. Badannya dirapatkan dengan badanku dan terasa pancutan demi pancutan menerpa pangkal rahimku. Datuk Ang telah melepaskan benih-benih tuanya ke dalam rahimku. Aku harap benih lelaki tua ini tidak akan tumbuh dan membesar dalam rahimku.

“Barang Nor sungguh sedap, sempit lubangnya,” kata Datuk.

Aku hanya tersenyum. Datuk Ang terkapar keletihan di sebelahku. Dia meraba-raba tetekku dan meramas-ramasnya perlahan. Aku biarkan saja. Aku juga keletihan. Mungkin kerana agak lama berpisah dengan suamiku maka batang cina tua ini sedap juga rasanya. Aku sempat mengalami orgasme bila cairan hangat menerpa rahimku tadi. Aku puas walaupun rasanya tak setanding dengan suamiku.

Selepas itu aku ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tidak curiga tentang apa yang berlaku. Setelah siap aku dan Datuk Ang mengemaskan diri, Datuk memberiku sekeping cek tertulis seribu empat ratus ringgit. Bagi aku tak rugi aku melayan bossku dengan baik kerana aku juga mendapat habuan.

Aku dah rasa batang bersunat punya suamiku dan batang berkulup punya Datuk Ang. Aku membandingkan kedua-duanya. Aku rasa batang bersunat lebih sedap, batang berkulup kurang sedap.

Bos Aku

aku bekerja sebagai seorang ofis boy kat bandar K di negeri K. umur aku 23 tahun. lepas SPM terus aku bekerja sebab aku dah tak berminat nak sambung belajar. duit gaji aku setiap bulan aku bagi sikit pada mak aku dan selebihnya untuk kegunaan aku sendiri. tapi aku masih mampu menabung dan setelah 5 tahun bekerja aku dah mampu membeli sebuah kereta untuk kegunaan aku dan keluarga dimasa kecemasan. hari2 biasa aku guna motor je sebagai pengangkutan utama aku.

kisah ni berlaku kat ofis aku sendiri. bukan kisah aku tapi kisah bos aku. . . . en. malik. umur encik malik ni aku rasa dah lebih 40 tahun. tapi biasa la. . . orang kerja dalam ofis mana nampak tua. lain la macam ayah aku yang kerja di sawah. . . umur baru 50 pun dah nampak tua sangat. . .

sebagai ofis boy aku memang selalu keluar masuk bilik bos aku tu. dan aku tahu encik malik memang ada skandal dengan Mastura,PA dia. mastura memang mengancam habis. dia punya dressing. . . . memang buat air liur lelaki akan meleleh punya lah. aku sendiri geram tengok bontotnya yang tongggek tu. kegemaran mastura ialah memaki baju kebaya. memang meleleh la tengok dada mastura yang terpacak tu. sebab tu aku tak hairan kalau encik malik memang selalu ambil kesempatan untuk bersama mastura.

“ daus. . . . . encik malik panggil. . . “ panggil mastura satu hari
aku masuk kedalam bilik encik malik.
“ daus. . . . hang pi hantaq bungkusan ni kat pejabat encik mustaffa. lepas tu ambik sekali bungkusan ubat saya kat dia. hang bawak mai ofis semula. . . . “ kata encik malik memberi arahan

“ tapi encik. . . kalau dah lewat macamana. . . ?saya hantaq kat rumah ja la kot. . . “ aku menjawab

“ tak payah hantaq kat rumah. bawak mai kat ofis. saya ada kat sini. lambat pun tak pa. . . “ kata encik zul lagi. aku hanya mengagguk kepala.

selesai semua urusan,aku tengok jam dah dekat pukul 5. letih pulak aku rasa nak balik ofis. nak tak nak terpaksa jugak aku harungi kesesakan jalan untuk balik ke ofis. sampai di ofis,parking kereta dah lengan tapi aku tengok masih ada kereta encik malik kat situ. yang buat aku suprise bila tengok kereta mastura pun ada jugak kat situ. aku dah agak apa yang berlaku di dalam ofis tu. . . .

“ encik. . . . saya sampai lambat sikit. jalan jem ni. . . . . “ kata aku dalam telefon pada encik malik. padahal aku dah ada kat depan pintu ofis dah.
“ mmmm. . . . . takpa la. . . . lewat pun tak pa. . . “ jawab encik malik.

perlahan aku masuk dalam ofis dan menyorok di belakang mesin potostat. suasana memang sunyi sepi. lampu semua dah dipadamkan. tapi bilik encik malik masih terpasang lampu. aku terdengar bunyi tapak kasut yang kurasa tapak kasut mastura. ya! memang betul. . . ,astura ,emuju ke pintu ofis dan menguncinya dari dalam. fuh! ! ! selamat aku. . . nasib baik sempat masuk. . . . .

mastura masuk kedalam bilik encik malik. encik malik tersenyum dan bangun lalu merangkul pinggang mastura. betul sangkaan aku. . . mereka ni memang ada skandal. . . . bilik encik malik yang berdiding cermin memudahkan intipan aku. tambahan pulak suasana yang gelap di luar. . . . . aku lebih selesa dan berani untuk terus melekat di dinding itu.

encik malik memulakan peranannya. leher mastura di jelajahnya. mastura menahan kegelian sambil memeluk leher encik malik. encik malik membaringkan mastura di atas sofa dan mereka berkucupan. lama mereka berkucupan sambil tangan encik malik mengorek cipap mastura. mastura yang kegelian membuka sekuar encik malik dan menggosok2 kote encik malik.

aku tengok encik malik membuka butang baju kebaya mastura dan terjojol keluar tetek mastura yang montok itu. geram sungguh aku tengok. melihat encik malik yang menjilat dan menghisap tetek mastura membuatkan aku rasa seperti kote aku pun mengeras. apatah lagi mendengar erekan mastura yang manja tu. senak kote aku di buatnya. aku mengeluarkan hp ku dan merakam aksi mereka.

selepas tetek kana di kerjakan,tetek kiri pula menjadi santapan encik malik. mastura semakin kegelian. mastura menanggalkan kain sarungnya. dengan rakus encik malik menarik seluar dalam mastura ke bawah.

“ sayang. . . . . tak tahan. . . . “ rengek mastura. encik malik semakin rakus menghisap tetek mastura sambil menggosok2 kotenya ke dalam cipap mastura. aku tengok agak mudah kote encik malik masuk kedalam cipap mastura. maknanya ini bukanlah kali pertama permainan mereka. . . . .

“ oooohhh. . . . sayang. . . . sedapnya. . . “ rengek mastura meramas2 rambut encik malik. encik malik semakin kuat menghenyak kotenya ke dalam cipap mastura. selepas puas berbaring,encik malik membangunkan mastura dan membongkokkan badan mastura di mejanya. yang aku tahu ini namanya doggie style. dah depan mata aku. . . . memang jelas sangat la aku nampak kote encik malik masuk ke dalam cipap mastura dari belakang.

sekali hentak je mastura dah menjerit.
“ oooohh. . . . . aaahhh. . . . . sayang. . . . uuuuhhhhh” jerit mastura. encik malik melajukan tojahannya. bergoyang2 badan mastura. sambil menghentak kotenya encik malik merasa2 tetek mastura yang bergayut kebawah itu. bunyi suara mastura memenuhi ruang ofis itu.

kote aku makin senak. rasanya macam aku nak masuk kedalam bilik encik malik dan aku nak fuck mastura. lebih kurang 10 miit,encik zul mencabut keluar kotenya dan memancutkan air maninya ke atas bontot mastura. selesai semua aku kembali menyorok di belakang mesin potostat. aku telefon encik malik dan memberitahu yang aku sudah sampai di bawah. encik malik menyuruhku naik keatas.

aku tengok mastura membuka kunci pintu ofis dan lampu dan bergegas masuk ke dalam bilik air. 2=3 minit selepas itu aku berlagak biasa dan masuk kedalam bilik encik malik.

“ eh! encik. . . latih je muka. . . . “ kata aku
“ saya tertidur tadi. . . . lama sangat tunggu kamu balik. . . . “ balas encik malik. dalam hati aku gelak berdekah2. . . . selesai memberi bungkusan itu kepada encik malik,encik malik memeberiku rm 30 kerana kesanggupanku bekerja lebih masa hari ini. apabla keluar dari bilik encik malik,aku tengok mastura sedang buat2 sibuk di depan komputernya.

“ hai. . . cik mas,lambat balik hari ni. . . “ usikku pada mastura
“ lambat sikit la daus. . . . banyak keje tak settle lagi ni. . . . “ jawabnya
“ jangan keje kuat sangat cik mas. . . . badan nak pakai lama. . . betul tak encik malik. . . “ usikku lagi. encik malik hanya senyum panjang
“ encik malik kena bagi bonus kat cik mas ni. . . sponsor tiket pergi melancong ke. . . . “ ujarku
“ kalau saya nak pergi melancong tak best la pergi sorang. . . kena ada teman. . . . “ balas mastura senyum manis sambil melerek matanya pada encik malik.

“ hai. . . encik malik kan ada. . . takpa. . . kosong 3 lagi tu. . . . kalau encik malik tak nak. . . saya nak. . . “ usikku sambil ketawa.

“ dah. . . sudah daus. . . jangan nak ngada2. . . . “ kata encik malik
“ jangan lambat2 encik zul. . . gunung ni kita kena tawan. . . kalau tak. . . orang lain naik nanti. . . hahaha. . . “ kata aku lagi. . .
“ dah. . . dah. . . pi balik. . . tau la saya nak buat apa. . . “ balas encik zul semula.

aku turun dari ofis dengan hati penuh gembira. pertama sebab aku dapat tengok live game tadi dan kedua sebab aku ada rekod aksi mereka tadi. itu la modal aku untuk melancap bila aku rasa teringin. . . . .