Category Archives: Laki Org – Kwn

Nurse Zana

Aku adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakan.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar…ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.

Lama-lama aku tak tahan….dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok-gosok…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapi setakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.

Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju dia…selak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel-gentel….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap puting dia…sambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia memang dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu….aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tu…aku suka cara dia mengeluh…memang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagi…kali ni aku duk atas kerusi makan…dia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang…

 

Zura

Aku suka juga ganggu gadis kolej ni. Terutama yang berumar dalam 16 tahun hingga 24 tahun saja.  Bila aku tengok awek-awek tu jalan, batang zakar aku sudah menegang, maklum sajalah aku suka pada pucuk muda. Bahkan kekadang isteri aku menyerah sebulan hanya beberapa kali saja. Tengah dok masak dalam kolej yang gadis ni belajar,aku terpandang seorang gadis yang kecil molek. Kawan dia tu aku kenal ,dari dia aku boleh kenal sigadis kecil molek ini. Nama gadis tu Zura,orang sebelah selatan nu.  Baru umur 18 tahun.  Dia orang masih belajar. Dia ajak aku ke disko dan mengelilingi pulau disebelah utara. Selesai menari aku tidak terus hantar Zura pulang ke asrama ,sebalik nya aku bawa Zura ke hotel. Dalam kotak fikiran ku, aku mesti meniduri Zura juga. . . . . . .  Sebelum Zura pulang ke Kuala Lumpur cuti selama sebulan.

Masuk saja ke dalam bilik hotel aku terus peluk Zura dari belakang. . . . . . .  Aku sudah nekad untuk berbuat sesuatu. Aku jilat tengkuk Zura dari belakang. Zura cuba melepas diri dariku. Tanpa sewenang-wenangnya,aku terus tolak Zura hingga rebah kekatil. Dan terus aku mengucup bibir Zura dengan sewenang-wenangnya. Bibirnya begitu hangat dan lembut,aku kulum bibirnya,sementara tangan aku merayap mencari kancing bajunya. Zura tidak memakai coli,dan tersembol dua buah gunung susuyang cantik lagi pejal. . . . . . .  Aku melepaskan bibirku dan ingin melihat reaksi Zura. . . . . . Dia cuba menutup gunung susu, tapi tidak berjaya. Aku kucup bibirnya,dan terus turun ketengkuk. Jari jemeriku sedang mengusap kedua-dua puting gunung susu,sedangkan mulutku sudah menjelajah kedua gunung yang maha cantik itu.

Ketika itu juga Zura sudah tidak keruan lagi.  “ohhhhhh. . . . . . .  Bbbang. . . . . . ” bisik Zura perlahan. Aku senyum sendirian,kerana Zura sudah mengalah dek kenikmatan yang diterima olehnya. Jari jemariku menjamah dan meramas dengan lembut dua buah busut yang cantik itu. Jari jemari Zura mula berani menyentuh zakarku yang berada di dalam seluar dalam.  Langsung aku terus buka seluar dalamku supaya Zura, boleh mengenggam. . . . . . . . .  Aku mengeluh nikmat. . . . . . . . .  Ahhhhhhh. . . . .  Ohhhhhh. . . .  Kulihat Zura sudah berani mengulum zakarku hingga kembang-sekembangnya. Sementara itu dengan gelojoh aku cari bibirnya, Zura membalas tidak kurang hebatnya. Kedua tanganku mencari kancing seluar jeansnya, aku lurutkan seluarnya hingga nampak seluar dalamnya yang berwarna kemerahan. Aku tarik seluarnya kebawah. . . . . . . . . .  Betapa cantiknya bentuk cicapnya, alurnya masih terketup rapat,daun lalang tumbuh beberapa helai saja.

Ketika lidahku bermain diatas pusatnya,Zura mula mengerang kecil keenakan. . . . . .  Mmmmmmm. . . . . . .  Bang. . . . .  Ohhhhh geli bang. . Gerangnya. Kukucup dan kubasahi seluruh cipapnya sampai basah.  Kelihatannya Zura sudah lemas aku permainkan. Aku jilat-jilat mutiaranya yang kecil itu,dan ku hidu sepuas-puasnya. . .  Zura menjerit-jerit tak keruan. . . .  Tubuhnya mengeliat nikmat tak terkata “mmmm. . . . . .  Auwwwww. . . .  Auwwwwwwwwwww. . . . . . . .  Hhgggggggkkkkkkkkkk. . . . .  Bang sedapppppppp. . . . . . .  Bbbbang”.  Kedua belah tangannya meramas belakangku sambil buntutnya terangkat- angkat. . . . . .  Zura berteriak semakin keras.  Zura melenguh tak menentu. . . . . Menghayati nikmat yang pertama kali baru dilaluinya. . .  Kenikmatan syurga milik kami berdua.

Aku geselkan zakarku diatas cicap milik Zura yang sudah lama menanti zakarku yang panjang lebih 9 inci. Kurasa bukit cicapnya hangat dan nikmat.  Zura memegang pingangku kuat-kuat,kulihat Zura memejam kelopak matanya. . . . Aku tekan zakarku pelahan- lahan. . . . .  Sakit bbang antara dengar dan tidak,Zura mengeliat kesakitan.  Selaput daranya dah pecah dik kemasukan zakar ku yang panjang 9inci dan lebar sebesar pengelangan tanganku.  Zura menangis terisak-isak kesakitan.  Kulihat bibir cicapnya kembang kuncup. . . . Arrggh aku menahan kenikmatan kemutan cicapnya.  Kemutannya begitu kuat sehinggakan terasa zakar macam hendak putus. Aku tak peduli itu semua. . . . . . .  Aku mula mwenyorong tarik zakarku berkali-kali. Zura merintih kesakitan lagi dan aku perlahankan acara sorong menyorong.

“Aaaaaaaauuuwwwwwwwwwwwwwwww. . . . . . . . . . . . .  Huk. .  Huk. . Zura menjerit terisak-iasak mintak belas kasihan. . . . . . , tubuhnya mengeliat kesakitan dan kenikmatan. Aku berusaha mententeramkannya. . . . .  Kukulum bibir dan kuhisap lidah Zura dengan penuh nafsu sekali dan kugoyang-goyang punggungnya perlahan-lahan. . . . . . . . .  Kemudian aku jilat gunung susunya sehingga bertambah lagi kemerahan puting susunya yang putih. . . .  Mendesah-desah suara Zura. . .  Kegelian dan nikmat. Aku tarik dan sorong kepala zakarku setengah saja di dalam liang cicapnya berkali-kali. . . . . . . . . . .  Zura mula merintih kembali sambil menjerit kecil keenakan,aku mengambil kesempatan dengan menghentakan zakarku sedalam- dalam dan serapat-rapatnya hinggakan buah zakarku macam hendak masuk sekali.

Tubuh Zura terangkat sambil memeluk tubuhku. . . . . . . .  “Aaaaaauuwwwwww. . . . . . . .  Ahhhh. . . . .  Oooooohhh. . . . . . .  Sseeeeeeddaappnya bbang. . . . Gerang Zura perlahan-lahan keenakan,perkataan yanyng sakit sudah bertukar menjadi sedap. Keenakan bermain dengan seorang gadis sunti. . . Masih dara cukup menikmatkan. Aku peluk erat tubuh Zura semacam tidak mahu melepaskannya,Uuupphh. . . . . . Sungguh nikmat merasakan kehangatan tubuh Zura apalagi kulitnya yang halus licin, kedua-dua gunung susunya menekan dadaku yang bidang ini, sungguh mengasyikkan sewaktu zakarku menjalankan tugas sorong-menyorong di dalam cicapnya. “Zura. . . . . Bagaimana. . . . Zura”, bisikku mesra. . . . . . .  Mmmmmmmmm. . . . .  Sssedap bbbangggg. . .  Nikmat rupanya bbanng.  Belum sempat Zura berkata-kata,aku terus mengulum lidahnya yang hangat. . . Kurayapkan jari jemeriku kebawah puonggongnya yang padat. . .  Aku ramas semahu-mahunya. Aku mengoyangkan ponggongku dimana zakarku masih bermain dalam cicapnya yang lembut. . . Bertapaku rasa nikmatnya. . . Zura merintih kesedapan. . . . . . . . . .  “Aaauwwww. . . Bang. . . . . Ssedap baaang”,membuat aku semakin terangsang. . . ” aahhh. . .  Zura. . . .  Nnnikmaatnya”, aahh aku menlenguh keenakan. . . . . . . .

Zura merintih-rintih dalam kenikmatan. . . .  Sambil aku mengulum bibirnya dengan penuh bernafsu sekali ,tapi aku tak peduli,aku menikmati tubuh muda yang berada dibawahku.  Berapa seketika Zura cuba menjilat puting tetekku dengan penuh geram.  Aku merasakan betapa liang cicapnya yang hangat mengemut ketat zakarku yang besar itu. . . . .  Arrrrgggghhhh. . . . . .  Nikmatnya luar biasa semasa aku meniduri gadis-gadis kolej yang lain. . . .  Aku mendesis panjang kerana terlalu nikmat. . .  Kulihat Zura seperti terawang- awangan menahan rasa nikmat yang tidak terhingga,menahan asakan dari batangku yang tiada taranya. . . Zura menjerit kecil dan merintin perlahan-lahan nyilu dan nikmat.  Kutekan dan kutekan sampai serapat-rapatnya batang zakarku kedalam cicap Zura diantara kemutan yang ketat. . . . . . . .  Kedasar mulut rahimnya.

“Aaaaaaaaarrrrrrrrrgggggggggghhhhhhhhhhh. . . . . .  Aaaagggghhhhaaaaggghhhh. . . . . .  Aaauuuuuuuwwwwwwww. . . .  Oooooooooouuuuuuuhhhhhh. . . . . .  Amat nikmatnya Zura.

Ku biarkan Zura menikmati klimaksnya. . . . . . . .  Sambil kuhinjutkan batang zakarku kedalam cicapnya yang tembam itu. . . . . . . .  Mata Zura terkatup rapat. . . . . .  Aku terus berdayung dan berdayung selama 2 jam,aku bertarung dengan Zura. . . . . . . .  Laju dan semakin laju aku berdayung di dalam liang cicap Zura. . . . Aku cuba menahan air mani dari keluar,namun aku tidak dapat menahannya lagi.  Akhirnya aku menyerah kalah. . . . . .  Aku benamkan seluruh batang zakarku dan melepaskan rasa nikmat yang tidak terhingga. . . . . . . . . .  Aaaaaaaggggggggrrrrrrhhhhhhhh sambil Zura menanyak-anyak ponggongnya tanpa dipinta.  Tubuh kami sama-sama mengejang. . . . . .

“Oooooooouuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhh. . . . . .  Bbbbbbaaang. . . . . . . . .  Auuuuuuuuwwwwwww” Zura melepaskan klimaksnya.  “Hhhhhgghhhh. . . . . . .  Auuuuuwwwwwww. . . . . .  Aaahhhhhhhh. . . . .  Zura. . . .  Oouuhhh nikmatnya

Zura. . . ” gerangku menikmati tubuh Zura.  Batang zakarku memuntahkan sebanyak-banyaknya air maniku. . . . . . .  Kedalam liang cicap Zura. Kugoyangkan ponggong Zura kekiri dan kekanan supaya Zura mendapat kenikmatan yang lebih.  Aku berguling disampingnya. . . . Aku menghempaskan tubuhku disamping Zura. . . . . . .  Zura lemas. . . .  Kelemasan.

Minah Kolej Diseligi

Semenjak aku ditawarkan kerja sebagai guru ni, aku cukup risau mendengar kabar angin yang bertiup. Jawatan inipun hanya sebagai guru sandaran sahaja setelah aku beberapa bulan menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti. Itu pun setelah aku dah mula jenuh mendengar leteran abah dan rungut ibu kerana mereka kata aku ni memilih kerja sangat.

Sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan lama yang bekerja di Pejabat Pendidikan Daerah yang membuka tawaran pengambilan guru sandaran. Jadi, peluang untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan ini tidak kulepaskan begitu sahaja.

Sememangnya aku tahu bahawa diri aku ni tidak layak untuk menjadi pendidik, tapi apa boleh buat. Sudah keadaan yang memaksa aku untuk melupakan ketidakbolehanku itu. Borang permohonan aku isi alah kadar aje, tidak mengharapkan sangat. Tapi bila dah rezeki itu telah ditentukan milik kita, dan ia memang benar akan menjadi milik kita tanpa kita sangka sekalipun. Aku menerima surat jawapan dengan perasaan berbelah bagi juga sebab aku takut nanti aku tak mampu untuk menunaikan tanggungjawab yang telah diamanahkan atas bahuku ini.

Namun, abah dan ibu mula tersenyum mendapat berita itu kerana mereka tahu anak gadis mereka ini memang boleh memikul amanah itu.

“Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!” Bisik hati kecilku.

Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang. Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuhan lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

“Bang sedap..,” desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
“Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?”
“Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick,” jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webnet veteran KL. I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.

Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.

“Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku,” nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

“Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?” Tanyaku agak naif ketika itu.
“Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat,” kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, “Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan.”

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku.”Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?”

“Sure and yes,” jawabku sengih dan seronok. “I love it.”
“Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki,” tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

“O Bang fuck me..” Pohonku sudah tak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

“Ohh.. Urghh..” Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian mengerak perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.

Aku merasa ada yang sendat dalam lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Aku beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batanjgnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding faraj. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, aku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kontol Abang N mengenai G spot farajku.

“O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii,” kata Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan.

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selkalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

Aku menjerit-jerit. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

“Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr..” Jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.

“No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry.” gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.
“Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin.”

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan cipapku kepada leleki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don’t care. Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita.

Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali. Puas hendak mencari alasan semasa duduk dengan keluargaku. Namun aku dapat juga bertemu dengan buahatiku itu dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck mad and like the sky is falling down. As if there’s no tomorrow.

Walau bagaimanapun, sekurang-kurangnya surat jawapan itu akan menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih. Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45tahun sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usia ku 23tahun. O migod!! BESTnyer..

Harap-harap, tawaran guru ini akan membantu menyelamatkan aku yang dalam keadaan genting dan kritikal ini. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai abah dan ibu yang tidak pernah memaksa aku untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya.

Ada waktu aku suka juga dapat berkhidmat jauh dari keluarga. Bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk menerima kunjungan Abang N.

Aku Jururawat Tembam

Aku Linda, seorang jururawat di sebuah bandar. Aku berumur 37 tahun. Aku berkenalan dengan suami orang yang kebetulan menghantar anaknya untuk dirawat. Usianya ketika itu tua 5 tahun dari ku iaitu, 42 tahun. Dari pandangan matanya yang kerap memerhatikan aku serta senyuman yang tak lekang dari bibirnya membuatkan aku memberanikan diri menegurnya dan seterusnya berbual sambil berkenal-kenalan.

Razman namanya dan bekerja sendiri mengusahakan perniagaan kontraktor. Kami saling bertukar nombor telefon sebaik dimintanya. Sejak itulah kami saling mengenali dan saling berhubung melalui sms. Dia juga kerap menalifon ku sewaktu aku sedang bertugas.

Hampir sebulan kami berkawan, akhirnya kami bertemu. Pujukan Razman untuk bertemu dengan ku akhirnya ku penuhi. Aku menaiki Toyota Harrier miliknya selepas dia mengambil ku di klinik. Kami keluar dari pekan menuju ke sebuah pekan lain. Kami minum petang di sebuah gerai dan kemudian balik kembali ke pekan asal.

Sewaktu tiba di pinggir pekan, Razman memberhentikan keretanya di tepi jalan yang gelap. Cahaya dari lampu jalan di simpang yang berada dalam 200 meter dari kami membantu kami untuk melihat sesama sendiri.

Sambil berbual, tangan Razman mula menggatal meraba peha ku. Baru pertama kali bersua berdua-duaan dia sudah berani menyentuh tubuh ku. Aku tepis tangannya tetapi ia berlaku sekali lagi. Perbualan yang agak romantik dari Razman membuatkan aku akhirnya malas untuk menepis lagi rabaannya. Ku biarkan tangannya meraba peha ku yang sendat dengan seluar putih uniform. Tubuhnya turut semakin rapat kepada ku. Akhirnya aku jatuh dalam pelukan suami orang yang rakus itu.

Sewaktu kami berciuman, Razman membaringkan penyandar tempat duduk ku membuatkan aku terbaring dan membiarkan tangannya meraba perut ku yang berlemak dari luar baju jururawat ku. Razman mengucupi bibir ku membuatkan aku hanyut dalam asmara.

Tangan ku diletakkan di koneknya yang terjulur dari seluarnya yang sudah terbuka. Aku sendiri tidak sedar bila dia membuka seluarnya. Aku pegang koneknya yang keras dan hangat itu. Memang agak sasa konek Razman. Penuh tangan ku memegangnya. Masa itu, aku memikirkan entah macam mana agaknya rasanya kalau masuk mulut aku.

Sambil aku membelai koneknya, sambil itulah Razman membuka seluar ku dan membelai pepek ku. Basah seluar dalam ku. Razman mencium perut ku yang buncit berlemak. Dia bertanya adakah aku sedang mengandung ketika itu. Aku menidakkan sambil mencubitnya. Aku sedar perut ku buncit macam orang mengandung 3 bulan. Walau pun berlemak, tak adalah sampai berlapis dengan tayar spare…

Razman turut menyelak baju uniform ku dan membuka coli ku. Tetek ku yang kecil di hisap bibirnya membuatkan aku semakin bernafsu. Aku merengek dalam khayal. Kelentit ku di gentel dan tetek ku di hisap. Alangkah sedapnya.

Razman menarik seluar dalam ku ke bawah dan dia terus menjilat tundun ku. Sedap sekali lidahnya menjilat biji dan juga lubang pepek ku. Aku benar-benar ghairah dalam hubungan seks itu.

Kemudian Razman meminta ku menghisap koneknya. Memangnya itulah yang ku nanti-nantikan. Kepala ku yang bertudung jururawat itu di usapnya dan sesekali dia menghenjut koneknya keluar masuk mulut ku. Mulutnya berkali-kali melahirkan kesedapan yang dinikmati. Konek Razman yang pejal itu ku rasa memenuhi rongga mulut ku. Tidak mampu untuk ku masukkan semuanya, hanya separuh sahaja yang mampu mulut ku terima. Air mazinya tidak henti bergenang dari lubang kencingnya. Bergaul sebati dengan air liur ku dan aku merasakan lazat sekali menelannya.

Nafsu ku yang semakin berahi membuatkan aku semakin ghairah menghisap koneknya. Sesekali ku lancapkan koneknya yang licin itu dan ku pandang wajahnya sambil bertanya kepadanya tentang rasa yang sedang dikecapinya. Sudah tentu sedap sekali koneknya di hisap oleh seorang jururawat.

Sambil menikmati koneknya ku hisap, Razman turut meluahkan perasaannya yang berahi kepada ku. Dia mengatakan betapa dia terpesona melihat wajah ku dan keinginan melihat wajah tembam ku yang berkacamata ini menghisap koneknya nampaknya terlaksana. Sambil itu dia turut memberitahu bahawa dia begitu berahi melihat tubuh ku yang gebu berlemak di dalam uniform jururawat kerajaan. Bontot ku yang bulat dan lebar itu di tepuknya sambil dia memberitahu bahawa dia stim sangat kepada bahagian tubuh ku itu.

Aku tahu Razman begitu ghairah sekali waktu itu. Koneknya betul-betul kembang di dalam mulut ku dan tanpa sebarang amaran, air mani Razman memancut laju sewaktu aku menghisap koneknya lebih dalam. Razman keghairahan dan menarik kepala ku dengan kuat hingga aku terpaksa menganga seluas mungkin. Perut Razman kekejangan dan berombak menandakan dia mengepam air maninya agar dia puas memancutkannya di dalam mulut ku. Aku tidak mampu berbuat apa-apa lantaran kepala ku kuat dipaut tangannya. Aku hanya menadah dan menelan setiap pancutan air maninya yang disalurkan di tekak ku.

Razman berehat sebentar selepas dia puas memberikan ku kepuasan menikmati santapan benihnya. Koneknya terbiar terjulur lembik. Aku membetulkan kembali uniform ku namun Razman menegah sebaik ku ingin sarungkan kembali seluar dalam ku. Kelihatan koneknya kembali keras.

Dengan senyuman buaya darat di bibirnya, Razman terus membaringkan aku dan dia naik ke atas tubuh ku. Peha ku dibukanya lebih luas dan kepala cendawannya ku rasa menunjal masuk lubang pepek ku. Cepat betul koneknya stim lagi. Terkangkang luas kaki ku menerima koneknya yang besar itu. Senak perut ku apabila Razman menyondol koneknya lebih dalam. Dapat aku rasakan ruang rahim ku hangat dijengah koneknya di muara.

Razman tersenyum melihat wajah ku. Dia menunduk melihat perut ku. Lantas Razman terus henjut koneknya di pepek ku dengan perlahan-lahan. Semakin lama semakin laju. Aku terasa antara nikmat dan sengsara kerana koneknya yang benar-benar merabakkan lubang pepek ku.

Rentaknya yang sekejap perlahan dan sekejap laju bagaikan membuai aku di dalam asmara. Begitu asyik sekali aku menikmatinya. Padat dan padu menghentam lubang kemaluan ku. Aku ghairah dan kemuncak syahwat ku pun melanda. Aku peluk Razman dan koneknya menceroboh rahim ku dengan kuat. Aku menjerit sambil terkejang-kejang. Sedap betul rasanya masa tu. Aku akhirnya termengah-mengah melepaskan pelukan. Razman tersengih melihat aku. Nampaknya dia berjaya menyetubuhi seorang isteri orang yang juga seorang jururawat hingga klimaks.

Razman menarik koneknya keluar. Dia meminta aku menonggeng. Aku pun buat seperti yang disuruh. Razman mengeluh kuat di belakang ku. Ku toleh dan aku lihat dia terpegun melihat bontot ku sambil melancap koneknya. Begitu asyik sekali dia melancap dengan berahi.

Tiba-tiba dia menjolok pepek ku kuat dan menghentam koneknya jauh di dalam rahim ku. Aku meraung kuat kerana sakit. Dia hanya mengatakan tidak sangka air maninya begitu cepat hendak terpancut. Manakan tidak kerana dia melancap koneknya sambil melihat bontot ku. Bagaikan disampuk setan, Razman menghenjut pepek ku sambil menekan pinggang ku agar semakin melentik bontot besar ku yang tonggek.

Walau pun ghairah tapi aku rasakan juga seksanya dijolok kasar seperti itu. Koneknya keras dan mengembang memenuhi lubang pepek ku. Oleh kerana tidak tahan, aku laungkan permintaan supaya dia memancutkan benihnya di rahim ku. Sambil ku berpaling memandangnya, aku lentikkan punggung ku. Biar dia tak tahan melihat tonggeknya bontot lebar ku. Aku mahu air maninya terpancut-pancut sebab tak tahan melihat bontot bini orang yang berlemak ni.

Terbeliak mata Razman melihat tubuh ku. Kejang wajahnya diikuti tubuhnya selepas itu, sambil tangannya meramas geram kedua-dua belah bontot ku. Keras sekali tubuhnya menghentak koneknya dengan penuh perasaan. Mulutnya tak henti memuji bontot ku.Segala perasaan dia kepada ku diluahkan. Dari situlah aku tahu apa pandangan dia kepada ku. Seorang jururawat bertubuh berisi yang memiliki bontot bulat dan lebar serta tonggek yang menjadi idamannya. Dia turut meluahkan keinginannya yang meluap-luap ingin menyetubuhi tubuh gempal ku yang masih beruniform jururawat. Tidak ketinggalan keinginannya dikolom mulut ku hingga air maninya pancut di dalam wajah tembam jururawat bertudung yang berkacamata ini.

Razman selepas itu diam kaku di saluran peranakan ku. Lalu berhamburanlah benih hangatnya meletup mengairi ruang persenyawaan di rahim ku. Berdenyut kuat sekali koneknya mengepam air mani masuk ke dalam tubuh ku.

Sambil aku layan sedapnya konek lelaki menyalurkan mani di dalam rahim, aku lentikkan lagi bontot ku sambil ku kemut koneknya yang berdenyut melepaskan pancutan-pancutan air mani yang semakin lemah. Mendengus kuat Razman dibuatnya. Terhoyong hayang sebab tak boleh tahan dengan godaan aku.

Sebaik dia habis sahaja menghabiskan saki baki pancutan maninya, Razman pun menarik koneknya keluar dari pepek ku. Aku lega tak terkata. Kami terduduk di tempat masing-masing dengan nafas termengah. Masing-masing membetulkan pakaian. Kemudian Razman menghantar ku pulang.

Esoknya kami bertemu lagi. Lorong belakang kedai-kedai yang kosong menjadi tempat Razman meletakkan keretanya dan seterusnya bersetubuh dengan ku. Aku rela tubuh ku menjadi tempat simpanan air maninya. Kerelaan aku itu juga yang membuatkan aku bagaikan orang bodoh menurut saja kata Razman. Aku rasa dia tak bomohkan aku, cuma aku sendiri yang terlalu syok sangat nak main dengan Razman.

Aku tahu sememangnya aku tak mungkin akan mengandung. Selama beberapa bulan hubungan sulit ini berjalan, tiada tanda-tanda aku mengandung. Walau pun sampai naik letih rahim ku menadah benih-benih Razman yang kerap di semai, tetap juga tidak dapat bersenyawa dengan telur ku. Bukan sikit-sikit Razman menyalurkan dana benihnya kepada ku. Termasuklah benihnya yang telah banyak terhadam di dalam perut dan entah berapa baldi sudah ku berakkan di jamban.

Tetapi sebaik terjadinya peristiwa isterinya menghubungi handphone Razman sewaktu tubuh kami berdua bersatu tanpa seurat benang di dalam kereta membuatkan aku rasa tidak sedap hati. Ianya membuatkan aku semakin menjauhkan diri darinya dan tidak mengangkat panggilan darinya, termasuklah tidak membalas setiap sms darinya. Lama kelamaan Razman pun dapat menerima hakikat bahawa aku tidak sesuai untuknya.

Skandal Pelik

“Hello, Syarikat Purnama. Boleh saya bantu cik?” Suara lunak di sebelah sana menjawab panggilan telefonku.

“Boleh saya bercakap dengan Encik Farhan Tarmidzi,” balasku menerangkan maksudku membuat panggilan.

“Maaf cik, boleh saya tahu siapa cik?” Masih kedengaran suara lunak di sebelah sana.

“Saya Nani, isteri Encik Farhan,” balasku memenuhi permintan staf Syarikat Purnama.

“Encik Farhan EL hari ni. Dia tak beritahu cik ke?”

Farhan ambil cuti kecemasan, aku tertanya-tanya. Waktu kami berpisah pagi tadi dia tidak menyebut apa-apa. Aku lihat dia sedang bersiap-siap untuk kerja, keadaannya sihat-sihat saja. Seperti biasa aku ke pejabat lebih dulu kerana kerjaku bermula jam 8.00 pagi sementara pejabat Farhan bermula jam 9.00 pagi. Kami masing-masing memandu sendiri, Farhan dengan Hyundai Matrixnya sementara aku dengan Myvi SE ku.

“Cik, cik masih di sana?” Suara di telefon menyedarkan lamunanku.

“Ya, ya,” jawabku tergagap-gagap.

“Encik Farhan tak beritahu cik dia ambil EL? Katanya dia tak sihat,” staf yang terlebih ramah itu masih bertanya.

“Mungkin dia terlupa. Saya sedang berkursus, tinggal di hotel,” jawabku menutup malu sendiri.

“Oh! begitu. Baiklah. Assalamualaikum Puan Nani,” staf di hujung sana menamatkan perbualannya.

“Waalaikumussalam. Terima kasih,” jawabku menamatkan perbualanku.

Jiwaku berperang, pelbagai tanda tanya dalam benakku. Benarkah Farhan sakit. Kalau sakit, terukkah sakitnya itu. Sudahkah dia ke klinik bagi mendapat rawatan. Mampukah dia memandu sendiri ke klinik. Kenapa dia tidak menelefonku. Macam-macam soalan berlegar dalam kotak fikiranku.

Tengah hari itu aku mengambil keputusan untuk pulang ke rumah melihat keadaan Farhan, suami kesayanganku. Aku terkenang kembali hubungan mesra antara aku dengan suamiku. Aku memang cinta kepada suamiku yang aku kahwini dua tahun lalu. Kami merancang untuk tidak mempunyai anak dalam masa terdekat. Justeru itu dalam usia perkahwinan kami yang memasuki dua tahun belum ada tanda-tanda kehadirian ahli keluarga baru.

Umurku 27 tahun sementara Farhan berumur 29 tahun. Kulitnya tidak terlalu gelap, matanya coklat bulat cantik sekali. Kami berkenalan di kampus, bercinta dan kemudian berkahwin. Kami bahagia dan rumahtangga kami aman damai.

Segala-galanya berjalan lancar. Zahir dan batin kami tak ada yang kurang. Kehidupan seks kami normal macam orang lain juga cuma suamiku kelihatan agak agresif berbeza denganku yang agak konservatif. Aku suka foreplay yang berpanjangan sebelum penetrasi tapi suamiku sungguhpun nafsunya tinggi dan buas tapi ada sedikit kekurangan bagiku.

Farhan selalu membelai dan mahu melakukan oral seks. Aku tidak berapa suka dengan oral seks. Bagiku oral seks menjijikkan dan geli. Aku agak geli menghisap kemaluannya kerana di sana tempat keluarnya kencing. Sementara dia sebaliknya, dia suka mejilat kemaluan dan kelentitku yang memerah itu. Katanya dia suka mendengar suara erangan dan badanku yang menggeliat dan menggelupur bila kelentitku dijilat.

Bila sekali sekala kami menonton video lucah, aku akan memalingkan muka bila melihat si wanita menjilat dan menghisap zakar lelaki. Aku seperti mahu termuntah bila melihat si gadis membelai dan menjilat zakar yang tidak bersunat. Aku selalu membayangkan ada sesuatu di bawah kulit kulup.

Kira-kira setengah jam memandu aku sampai di kediamanku di Bandar Laguna Merbok. Aku perhatikan kereta suamiku ada di bawah porch sementara di tepi jalan di hadapan rumah aku melihat ada sebuah kereta Proton Waja warna silver metalic.

Aku perhati nombor plat dan aku kenal siapa pemilik kereta tersebut. Kereta itu kepunyaan Puan Salmah, seorang wakil insurans. Suamiku ada mengambil insurans nyawa dengan Puan Salmah.

Selepas mengunci keretaku yang aku parking di tepi jalan, aku berjalan memasuki perkarangan rumahku. Pintu pagar tidak berkunci dan terlihat sepasang kasut tumit tinggi hitam di muka pintu.

Dengan kunci yang ada padaku aku membuka pintu hadapan yang tertutup rapat. Bila saja aku masuk aku tidak melihat sesiapa pun di ruang tamu. Aku menapak menaiki anak tangga untuk ke tingkat atas.

Aku mendekati pintu bilik tidurku yang separuh terbuka. Bila saja aku menghampiri pintu aku mendengar ada suara orang bercakap-cakap. Aku memperlahan langkahku dan cuba mengintip apa yang berlaku. Aku kenal salah satu suara itu adalah kepunyaan Farhan.

Kepalaku seperti dihempap batu besar. Waktu itu Farhan sedang duduk di kerusi menghadap cermin besar di meja solek dalam bilik tidur kami. Puan Salmah kelihatan menyolek wajah suamiku. Aku terkejut separuh mati!

“Lawalah Kak Salmah make up,” Farhan menyebut perlahan.

Mereka bangun. Memang cantik sekali wajah suamiku. Dengan eye shadow seperti orang Arab, blusher yang kemerahan dan lipstik merah menyala, wajahnya lebih menjurus kepada seksi.

Kemudian dia menyarung coli hitam kepunyaanku sebelum menyumbat dua gulung stoking sukannya untuk dijadikan payudara. Sesekali dia meramas ‘teteknya’ bagi memastikan kelihatan sekata. Kemudian dia memakai G-String hitam yang dihadiahkannya beberapa bulan lalu. Kelihatan agak terbonjol G-String itu dengan zakarnya. Dia menyarung baju kurung satin berwarna hijau kepunyaanku yang digunakan semasa Hari Raya Aidilfitri yang lalu. Kemudian Kak Salmah menyuruh suamiku duduk di depan cermin dan memakaikannya tudung Lycra berwarna hijau.

“Lawa jugak suamiku berdandan,” cetus hatiku walaupun sedikit hampa kerana setahu aku Farhan seorang yang lasak bersukan.

“Gelilah Kak… Geli,” suara Farhan kedengaran bila jari jemari Kak Salmah merayap di leher dan kedua cuping telinganya melalui luar tudung.

Aku mengenali wanita berumur lima puluh tahun itu. Wanita berbadan besar serta berbuah dada besar itu kerap datang ke rumahku kerana urusan insurans. Seperti kebanyakan wakil insurans, Puan Salmah memang pandai bercakap. Bermacam-macam strategi dan taktik mereka gunakan untuk menarik pelanggan. Jika banyak pelanggan yang mereka dapat maka banyaklah komisen yang mereka dapat.

Aku seperti ingin menerkam dan memukul suamiku dan Kak Salmah. Perasaan cemburu dan marah menguasai fikiranku waktu itu. Tapi otak warasku melarang. Aku memilih untuk menonton saja. Aku ingin melihat sampai di mana kelakuan suamiku.

Tudung suamiku diselak. Kak Salmah menjilat leher suamiku sepuasnya. Dia berdiri di hadapan suamiku yang telah membalikkan dirinya. Agak mengghairahkan pandangan ketika itu. Sepasang wanita Melayu lengkap berbaju kurung dan bertudung sedang melakukan aksi ghairah sesama mereka.

Mereka bercium mulut sambil tangan Kak Salmah meramas punggung suamiku. Rakus sekali kelakuan mereka. Tangan suamiku pula meramas erat sanggul tinggi Kak Salmah yang tertutup dengan tudung berwarna ungu. Tangan Kak Salmah bergerak ke arah zakar suamiku yang berada di dalam kain baju kurung tersebut. Tangannya berjaya menangkap zakar Farhan dan menggosoknya perlahan.

“Ahhhhh… Kak….” cetus Farhan ketika Kak Salmah menyelak kain baju kurungnya.

Aku dan Kak Salmah memberi tumpuan kepada zakar suamiku. Aku akui batang suamiku itu sungguh besar dan panjang. Terpacak di bawah perutnya yang berbulu sedikit itu. Batang pelir berurat itu kelihatan berkilat kerana air mazi.

Kak Salmah tanpa malu-malu, langsung memegang dan meramas batang kekar tersebut. Sedikit membongkok Kak Salmah merapatkan wajah berserinya yang berhias rapi mencium kepala berkilat zakar Farhan. Kemudian lidahnya dijulur keluar dan bahagian hujung yang basah itu dijilatnya penuh nafsu. Aku bagaikan tak percaya apa yang aku lihat. Zakar kepunyaan Farhan, suamiku, dicium dan dijilat penuh ghairah.

Kak Salmah bertindak lebih jauh. Batang pelir lelaki berstatus suami orang itu terus dijilat. Mula-mula kepala yang berkilat itu dijilat dari hujung batang hingga ke telur yang hitam berkedut-kedut. Mungkin kurang puas maka dengan tangan lembutya digosok kepala pelir tersebut. Sekarang kepala yang terdedah itu dicium dan disedut penuh selera.

Aku terasa pening melihat tindakan agresif Kak Salmah yang selama ini sopan. Suamiku yang kadang kala malu-malu bila di katil kelihatan buas dan ganas. Pelir suamiku diuli dan dihidu penuh nafsu. Melihat kepada matanya yang bersinar itu menunjukkan ghairahnya berada pada tahap maksima. Hebat sungguh lakonan kau Farhan.

Batang lelaki itu Kak Salmah jilat, kulum dan dinyonyotnya. Farhan menggeliat kesedapan bila bibir mungil warna merah itu melingkari batangnya yang hitam. Aku yang melihat pun membuatkan cipapku sedikit basah di dalam seluar dalam yang aku pakai.

Agaknya Farhan dah tak tertahan lagi maka dia berdiri dan membuka butang baju kebaya Kak Salmah satu persatu sehingga bertelanjang kecuali coli dan seluar dalam merah serta tudung ungunya. Kak Salmah membantu suamiku itu. Hanya seluar dalam yang melekat pada tubuh Kak Salmah tatkala Farhan masih lengkap berbaju kurung. Kak Salmah duduk di meja dan jelas menampakkan seluar dalam warna merah berenda itu.

“You are beautiful, Farhan,” Kak Salmah memeluk dan mencium pipi suamiku.

“I want suck your cunt and fuck you,” Farhan membalas.

“I am ready. I am yours now,” jawab Kak Salmah mesra dan penuh ghairah.

Suamiku menarik seluar dalam Kak Salmah. Kak Salmah mengangkat kakinya bagi memudahkan tindakan suamiku itu. Dicempungnya Kak Salmah dan dibaringkan di atas katil. Sepantas kilat Farhan telah melangkah ke atas katil dengan lengkap berpakaian Muslimah.

Bila saja kemaluan Kak Salmah yang berbulu pendek dan dijaga rapi itu terdedah maka Farhan menerkam dan menyembamkan mukanya. Burit Kak Salmah dijilat penuh nafsu. Aroma burit wanita veteran itu disedutnya. Aku yang duduk beberapa meter dari situ pun seperti terhidu-hidu bau burit Kak Salmah yang enak itu. Kedudukan suamiku menonggek sambil menjilat burit itu membuat nafsuku sedikit membuak.

Kak Salmah memejamkan matanya dan mengeliat sakan bila lurah dan kelentitnya dikerjakan oleh Farhan. Diramasnya sanggul di atas kepalanya. Lurahnya yang merah itu kelihatan berkilat-kilat bila makin banyak cairan nikmatnya keluar. Farhan dengan rakusnya menghirup cairan berlendir yang keluar dari lubang burit Kak Salmah.

Layanan Farhan yang kelihatan brutal dalam sopan itu amat disukai Kak Salmah. Mungkin Kak Salmah jarang dilayan sebegitu rupa maka dia menjadi buas dan penuh nafsu. Hanya beberapa minit saja kelihatan badan Kak Salmah mengejang dan kemudian mengendur. Aku pasti perempuan tua itu telah mengalami klimaksnya.

Farhan masih meneruskan tindakannya di kemaluan Kak Salmah yang bertundun tinggi dan berbibir tebal itu. Bibir dalam warna merah yang dua keping itu digigit-gigit geram oleh Farhan. Seperti seorang Muslimah yang rakus selepas berpuasa sebulan layaknya. Nafsu Kak Salmah kembali bangkit.

“I dah tak tahan. Fuck me Farhan!” Kak Salmah bersuara sambil menarik-narik tudung hijau Farhan yang sedikit kusut itu.

Farhan bangun. Paha Kak Salmah yang terbaring di katil dikuak luas. Kainnya diselak dan dikeluarkan batang yang sudah keras. Kepala pelirnya ditempelkan ke alur lurah burit Kak Salmah yang telah banjir. Jantungku berdegup kencang bila kepala bulat besar itu mula menyelam sedikit demi sedikit. Lubang dahaga Kak Salmah akan diterobos batang Muslimah yang besar.

“Pelan-pelan Farhan. Penis you besar, penis husband I kecik saja.”

Aku tersentak. Sampai hati Fatin menghina zakar suaminya sendiri bila dia mendapat butuh besar itu. Apa dayaku, aku hanya menunggu saja tindakan suamiku itu selanjutnya.

Sedikit demi sedikit batang hitam itu menyelam. Farhan mendayung maju mundur. Mula-mula pelan kemudian makin laju. Menjerit-jerit Kak Salmah menerima batang besar panjang di dalam lubang buritnya.

Beberapa minit acara sorong tarik itu berlangsung dan jeritan-jeritan keluar dari mulut Kak Salmah maka aku mula melihat badan Farhan mula bergetar dan menggigil. Tikaman pelirnya makin laju dan satu tikaman padu terdengar suara erangan keluar dari mulut Farhan. Aku rasa suamiku itu telah melepaskan benih-benihnya dalam burit Kak Salmah. Serentak itu aku lihat Kak Salmah juga mengalami klimaks untuk kesekian kalinya.

Makhluk hitam putih itu terdiam beberapa ketika. Wanita lengkap bertudung sedang menindih wanita bertudung tapi berbogel. Farhan kemudianya menarik batang butuhnya dari lubang burit Kak Salmah. Batang hitam itu terjuntai lembik di celah paha dengan cairan lendir berbuih kelihatan berlepotan.

“I love you Kak Salmah. I puas, thanks Sal,” Farhan mengucup bibir Kak Salmah dan mencium pipinya yang mulus. Kak Salmah hanya tersenyum.

“Farhan, I love your big, black cock. I like its smell,” Kak Salmah bersuara menggoda.

Kedua makluk itu terbaring lesu di atas tilam empuk di kamar tidurku. Mereka berpelukan seperti pasangan suami isteri. Tangan mungil Kak Salmah sedang membelai batang pelir lelaki Melayu yang berstatus suami orang yang terlentok di pangkal paha.

Kepalaku berpinar, aku betul-betul keliru. Memang aku tak menyangka Farhan menduakan aku. Dari cara layanan yang teramat mesra pastinya ini bukan pertama kali Farhan bersama wanita tua tersebut. Cuma aku saja yang tidak tahu perkara ini berlaku di belakangku. Benar-benar aku tertipu.

Dengan longlai aku memandu meninggalkan rumahku kembali ke pejabat. Biarlah Farhan dengan kekasih gelapnya itu berpesta sepuas-puasnya. Aku sendiri bingung, tak tahu apa yang patut aku lakukan.

Cili Api

Mula-mula sekali aku nak bagi tau disini,aku ni bukan laki yang baik, aku berkenan kat budak pompuan ni…namanya ani, dia punya badan….aci kerat jari…ribu pun boleh bayakk… masa tu aku baru 2-3 tahun kawin…dulu budak ni kerja ofis bawah… aku selalu curi pandang badan dia…36-24-36 beb..kelas gitu… tapi.. ditakdirkan… dia dapat masuk kerja kat ofes aku…aku kata dalam hati aku..bagi aku sebulan,aku mesti dapat dia…aku apa kurang…muka taklah lawa,tapi pakai kereta sport beb!!!..masuk hari ke 5 dia kerja, aku yang tak pernah tegur dia, lalu beranikan diri mengajak dia ikut aku ke KL…ada kerja kata aku…dia ok…

Di KL aku tidoq di Shangrila…first time…aku relaks..dari perilaku dia…kalau aku mau..dapat malam tu..tapi..orang lama…nak pi mana….lepas balik KL, minggu depan tu aku ajak dia ke Hatyai..dia kata lama tak ke sana…orait latu…lepas cek-in aku terus mandi..bila habis dia mandi pulak..hangat dia kata…keluar saja,dia pakai tuala duduk depan cermin dok kibas rambut,kote aku apa lagi…tak besaq sangat…dalam 6″ saja..tapi maknya yang selalu dok rasa kote aku kata..waa..macam itu cili api..manyak panas wooo…sambung…aku beranikan diri aku peluk dia dari belakang..dia releks saja…terus aku jilat leher dia..dia terus pusing dan cium aku…(dia tengah frust dengan balak dia masa tu)…aku terus tarik tuala aku dan dia…aku angkat dia atas katil…aku jilat habih..dari atas sampai kekaki.. mengeliat.. siap terangkat punggung dia…aku tala kote aku kat mulut dia…baru nak belajaq..kena gigi..biasalah tu…apom dia ni jenis tembam dan licinnnn.. aku cukup suka yang licin..ada bulu..tak cute..

Aku ingat aku kat bawah tu… dekat-dekat 1/2 jam kot..sambil tangan aku meramas tetek dia…puting pun baru kecik…lepas tu…aku sorong kote aku tala kat apom dia…masuk saja kepala…dia kata…masih virgin..aku kata…tak pa tak masuk habih…aku sorong pelan-pelan..mana nak tahan beb…kalau aku tahan mangkok..mau 1/2 mangkok air dia..aku terus benam semua…terangkat kepaka dia..menjerit syok pun ada..sakit pun ada kot..kaki dia mengeletag tahan,aku bab position ni..kira ok… dekat 1/2 jam aku nak keluag dah aku tala dalam mulut dia…dia hisap sampai nak tekendon aku…malam tu aku balaih dia 4 round…esok balik..dia kata kat aku.. yang dia dah lama minat kat aku,dia tau aku dah kawin.. jgn takut dia kata….dia tak kacau aku…

Aku ada `port’ aku sendiri…aku sewa rumah dekat rumah cina..privecy sikit…habih kerja saja…kami pi sana ..hari-hari..dah lama..dia ni pandai lebih dari aku..untuk pengetahuan hangpa dia ni kuat seks..laki boleh lari malam…dia kalu hisap..macam tak mau lepaih..dia cukup suka buah tungging…feveret aku tu…aku nanti hentam sampai berbunyi…bab dia duduk atas..lagi sempoi..sambil dia dok ayak..dia nanti ramas teloq aku…lepas keluag…dia nanti pi basuh..releks..10-15 minit dia nanti hisap lagi kote aku…balaih lagi…dia yang best semenjak aku main dengan dia…tak pernah setitik pun aku buang keluag…semua dalam mulut dia…kalau dalam ofes..dia duduk belakang sekali aku nanti pi duduk sebelah dia..orang didepan tak perasan punya..tangan aku nanti seluk dari bawah kain terus ke apom dia…sat saja mesti basah..aku tarik tangan aku..aku jilat..dia kata..`u sayang kat I sungguh’ aku bagi signal..kami masuk toilet..sambil tungging aku balaih dia…dalam ofes meja mana yang kami tak guna,habis bangku semua staff kami duduk atau dia tungging masa kami `cunggit’…lepas ofes hours tu…nak jadi cerita dalam ofes tu ada satu maknya yang belum dia aku dok angkat nama dia anna…orang sabah…doa seks tak gila sangat …tapi…dia suka kalu aku lepas mani aku kat dalam punggung dia…manyak panas dia kata..

Satu hari tu..tengah aku dok main dengan ani ni..dia mai di `port’ aku..terkejut aku..dia ada kunci juga…dia lama tak dapat…maknya ni kalau lama tak dapat..dia pandai pujuk dan cari aku…akupun slowtalk kat depa dua-dua…`u dua-dua kawan ..apa macam kalau kita main sama..gila lu…anna kata..lepas aku ayat dia..lama jugak..dia ok…ani pulak segan…pompuan..aku bagi gia stim…telanjang dua-dua…tengah aku dok taji belakang anna..ani kata nak try..sakit dak??..aku kata KY ada,aku try kat dia mengerang habis…masa nak keluag mani aku…ani nganga mulut dia…anna tanya kat dia…best ka?…

lepas 1/2 jam..depa pulak rogol aku.. terbalik… dah tak segan dah depa …aku main macam tu dengan depa… ada kot..4 kali…di ofes depa makin ngam…aku selamat…tapi aku nak kata disini…aku kalau tak kahwin lagi…mau aku ambik ani jadi bini aku…kalau suruh apa-pun dia buat… tak bantah punya…aku pernah sound kat dia..jadi no.2..dia kata kat aku.. kesian kat kakak…lani dia dah kahwin dah, anak 1.. naik merz lagi..maknya tu baru kawin.. baby 5 bulan dalam perut…dua-dua masih kontek aku…kawan..salah ka?talipon saja beb…aku nak tambah sikit..masa ani kawin aku pi ….dia tengok aku…meleleh ayak mata dia..dia bisik kat aku…`sampai mati..dia ingat kat aku’…lani..kalau dia tak puas dengan laki dia…dia bayang muka aku…tangan dia gedik-gedik kat apom…mesti keluag..dia kata…laki dia…5-10 minit saja…aku..sampai mengeletag lulut dia kata…cerita ni…betoi..satupun aku tak tambah…dia akan jadi kenangan sampai aku mati….lani aku releks…jaga family aku…bini aku tu…org.utara kata…`raja manusia’..untuk ani…nombor handset aku tak tukag punya…