Category Archives: Laki Org – Bini Org

Kerana Simpati

Kadang-kadang aku baca cerita-cerita blue kat internet ni aku ingat semuanya bohong je. Tapi lepas kat paper keluar macam-macam cerita pasal skandal seks yang berlaku kat sana sini aku mula terfikir, memang betul jugaklah apa yang ada dalam internet tu. Tak mustahil benda-benda tu boleh berlaku. Orang pegawai syariah pun dah ada yang kena tangkap basah. Nenek umur 50-an pun ada jugak yang kena cekup tengah bertenet dengan boyfriend yang jauh lebih muda darinya. Dan satu peristiwa yang berlaku kepada aku tahun lepas membuatkan aku teringin nak cerita kat sini.

Aku keluar minum dengan kawan-kawan pada satu petang tu. Anak dengan bini aku tak bawak sekali. Masa minum tu aku nampak ada seorang perempuan tu dengan bawak anak kecik masuk ke dalam restoran mamak tu. Kalau dari umur aku yang dah dekat 40 tahun ni aku rasa layak aku panggil dia akak je. Aku tersentuh tengok akak tu melayan karenah anaknya yang masih kecil. Aku tak tahu dia order apa. Yang pastinya dia siap tengok dulu dalam beg duitnya ada berapa ringgit.

Dari muka akak tu aku rasa dia tu orang susah. Sebab kat muka dia langsung tak ada mekap. Tak bertudung dan berbaju kurung lusuh yang nampak ketat. Kulit dia pun agak gelap sikit. Tak adalah gelap macam orang india. Kira dia lagi cerahlah nak bandingkan dengan mamak kat kedai tu. Ala-ala orang Burma. Sekali aku tengok dia cuma order nasi putih letak kuah kari dan air kosong segelas. Kesian aku tengok akak tu. Aku memang betul-betul tak sampai hati. Aku panggil sorang mamak datang dan aku orderkan mi goreng. Aku suruh mamak tu bagi kat akak tu dan biar aku yang bayar. Aku siap suruh dia bungkuskan satu lagi untuk akak tu bawak balik.

Akak tu terkejut bila tetiba sepiring mi goreng sampai kat meja dia. Mungkin lepas mamak tu bagi tau aku yang belanja, akak tu pun tengok aku dari mejanya dan dia senyum sambil cakap terima kasih walau pun aku tak berapa dengar tutur katanya sebab suasana memang bising jugak kat situ. Dari gaya akak tu makan memang nampak sangat dia tengah lapar masa tu.

Tak lama lepas tu kita orang pun blah dari restoran mamak tu. Aku bayar sekali mi goreng yang aku orderkan untuk akak tu dengan nasi berlauk kuah kari yang anak dia makan bersama harga minumnya sekali. Masa aku on the way berjalan ke kereta kat belakang kedai tu, aku dengar ada suara perempuan panggil aku. Bila aku toleh, aku nampak akak tu datang sambil dukung anak dia. Bila dia dah dekat baru aku nampak muka dia lebih jelas. Kulit hitam manis macam orang asli. Dah biasa berjemur akak tu rasanya. Nak kata lawa pun tak jugak. Biasa-biasa je rasanya. Orang hidup susah agaknya.

Akak tu ucap terima kasih kat aku. Aku pun berbual kejap dengan dia dan offer untuk hantar dia balik. Dia pun tak kisah. Kat dalam kereta, kami pun berkenalan. Namanya Hasnah. Panggil Senah je. Umurnya 46 tahun. Anak dia yang kecil tu berusia 4 tahun rupanya. Anaknya semua 7 orang. Punyalah ramai. Aku anak baru 2 orang pun dah kelam kabut. Lakinya kerja kontrak dan ikut tokei sampai berminggu-minggu. Dia mengaku memang tak ada duit dan bagi dia memang normal keadaan tu. Penangan kahwin awal semasa usianya 15 tahun dan lahir dari keluarga yang susah. Dari 7 orang anaknya, hanya 3 orang yang bersekolah. Tidak termasuk anak bongsunya yang ada sekali masa tu. Yang lain berhenti sekolah awal dan bekerja untuk tanggung diri sendiri dan keluarga.

Aku hantar kak Senah ke kawasan setinggan kat pinggir bandar. Dia tinggal kat situ sejak 10 tahun dulu. Dia ajak aku datang ke rumahnya. Segan juga tapi orang dah pelawa aku ikut je. Lepas parking kat kawasan yang selamat, aku ikut dia pergi ke rumahnya ikut celah-celah rumah orang. Aku follow belakang dia yang dukung anaknya kat sisi badan dia. Aku tengok body kak Senah tu geram juga. Baju kurungnya walau pun warnanya dah macam lama tapi ia sendat membaluti tubuhnya. Body dia agak gempal juga tapi shape bodynya masih nampak mengancam. Membonjol punggungnya. Bontotnya dahlah besar, menonggek pula tu.

Bila aku masuk ke dalam rumahnya dia pelawa aku duduk kat lantai. Dia bawak anak dia yang tertidur masa dia dukung tadi masuk dalam bilik. Sorang anak dia keluar dari dapur. Kak Senah cakap kat anaknya aku ni kawan dia. Dia suruh anaknya tu keluar bermain dengan jiran-jiran. Kak Senah ke dapur kejap dan keluar balik dengan air kopi secawan. Dia minta diri masuk bilik. Bila dia keluar balik dari bilik dia dah pakai kain batik dengan baju t. Dia duduk depan aku dan borak-borak.

Dia kata lakinya dah 2 minggu tak balik. Ikut tokei buat kerja kontrak kat kawasan pedalaman. Kesian juga. Lepas tu dia asyik betulkan duduknya. Makin lama dia makin dekat dengan aku. Lepas tu dia letak tangan dia kat peha aku dan cakap dia terima kasih banyak-banyak kat aku pasal belanja dia hari tu. Aku cakaplah aku tak kisah. Niat hati cuma nak tolong je. Kak Senah pulak cakap dia tak tahu nak balas budi aku macam mana. Masa tu tangan dia dah meramas-ramas peha aku. Aku dah rasa lain macam. Berdebar juga masa tu. Aku pun bukannya pernah buat benda-benda tak senonoh.

Aku pegang tangan kak Senah supaya dia stop ramas peha aku. Aku tengok matanya renung aku. Dia pegang tangan aku dan dia letak kat kangkangnya. Dia siap tekan tangan aku sampai aku dapat rasa apam dia yang tembam tu. Kak Senah cakap kat aku, dia tak ada apa-apa nak bagi kat aku. Dia cuma boleh bagi aku tubuhnya sahaja. Dia juga cakap dia tak nak duit aku sebab dia bukannya pelacur. Dia cuma nak berterima kasih kat aku. Pelik juga aku dibuatnya. Takkan sebab aku belanja dia makan tu je dah offer aku tubuhnya. Aku syak ini mesti sebab lain. Aku rasa dia ni sebenarnya gersang selain hidup tertekan sebab mana nak jaga anak, mana nak dapat duit nak bagi makan anak, laki pulak tak balik-balik.

Aku tolak tangan kak Senah dan cakap aku tak ada niat buruk kepada kak Senah. Aku ikhlas nak tolong dia masa kat restoran. Itu je. Kak Senah tarik tangan aku dan aku pun terpaksa berdiri. Dia tarik aku masuk dalam satu lagi bilik. Dalam rumah tu cuma ada 2 bilik je. Bilik yang aku masuk tu bilik anak-anak dia. Aku nampak kain baju anak-anak dia bersepah sana sini. Tak terurus langsung.

Dia tarik aku sampai ke tengah bilik tu. Kami berdiri je. Lepas tu kak Senah berdiri mengiring di depan aku. Dia letak tangan aku kat atas punggungnya. Fuh memang betul-betul tonggek kak Senah tu rupanya. Bila dia dah pakai kain batik lusuh tu dengan baju t, barulah aku nampak dia memang betul-betul tonggek bontotnya. Kak Senah cakap, dia tak paksa kalau aku tak nak ‘bersama’ dengannya, tapi dia minta aku usap dulu punggungnya. Aku yang macam berdebar-debar masa tu pun usap jugalah. Montok betul bontot kak Senah. Memang empuk. Besar berlemak bontotnya. Tonggek pulak tu. Memang kena dengan saiz badan dia yang agak gempal tu.

Dia tekan-tekan batang kontol aku dengan pinggulnya. Punyalah empuk betul daging pinggul dia. Berlemak sedap. Kena pulak tu kain batik dia memang sendat betul dipakainya. Lama-lama aku sendiri yang tak tahan. Kak Senah buka seluar aku dan aku biarkan je. Sampailah dia pegang batang kontol aku yang dah keras sangat masa tu. Dia rocoh-rocoh batang aku dan cakap kat aku supaya jangan ingat dia tu perempuan murahan sebab buat benda tak senonoh tu dengan aku. Dia kata dia buat benda tu bukan sebab duit.

Kak Senah tarik aku atas tilam dan kami berbaring. Kak Senah selak kain batik dia. Aku nampak apam tembam kak Senah yang berbulu. Mulut apamnya dah berair. Aku naik atas badan kak Senah dan dia tarik kontol aku masuk lubang beranak dia. Aku henjut dari slow terus ke laju. Kak Senah terkangkang menadah. Kain batiknya terselak tinggi sampai ke pinggang. Aku paut peha kak Senah yang besar tu dan aku henjut lagi cukup-cukup. Berhenjut aku atas body kak Senah yang berlemak tu. Sedap gila. Walau pun lubang dia dah longgar tapi dia punya sedap peluk badan empuk dia tu memang betul-betul best.

Lepas tu kak Senah mengiring. Lagilah aku tak boleh tahan. Pinggul berlemak dia tu nampak seksi sangat. Aku henjut dia sampai bontot dia bergegar kuat. Air kak Senah jangan cakaplah. Banjir besar kontol aku jadinya. Aku tak tahan pulak. Kak Senah tanya aku dah nak sampai ke. Aku pun cakap je la memang aku dah tak boleh tahan sangat. Dia tolak perut aku sampai keluar kontol aku lepas tu dia menonggeng dan dia tarik kontol aku masuk bontot dia. Perghhhh! Tak pernah aku main bontot. Bila aku rasa kontol aku masuk dalam bontot kak Senah, punyalah sedap. Dahlah masa tu aku memang tengah tertahan-tahan nak terpancut. Sekali dua tolak tarik je terus keluar memancut air mani aku dalam bontotnya. Kak Senah siap kemut-kemutkan bontotnya masa aku terpancut-pancut tu. Aku pam air mani aku sampai ke titisan terakhir. Sedap betul isi tubuh empuk dia tu dengan air mani.

Masa aku nak balik aku tanyalah kenapa baju kurung yang dia pakai tadinya tu nampak sendat dan lusuh warnanya. Kak Senah bagi tahu itu adalah baju kurung lamanya. Nak beli baru tak mampu. Selagi boleh pakai dia pakai walau pun dah nampak sendat. Aku cakap kat dia, esoknya aku datang ajak dia keluar untuk beli kain buat baju kurung baru. Dia kata dia tak ada duit. Aku pun cakaplah aku tanggung semuanya termasuk harga tempah baju kurung tu. Kalau ada yang boleh beli kat kedai terus lagi bagus. Aku tanya pendapat dia kalau aku nak baju kurung baru tu ukurannya sama dengan baju kurung lamanya yang nampak sendat bila dia pakai. Dia kata dia tak kisah.

Lepas dari hari tu aku pulak yang asyik teringat-ingat kat kak Senah. Bini aku pun sedar jugak kenapa aku asyik duduk termenung sorang-sorang. Aku masih belum sampai tahap gila angau. Sebenarnya aku masa tu risau jugak sebab dah berdosa berzina dengan bini orang. Aku ni dah la laki orang. Main bontot lagi tu. Risau juga. Tapi setan memang kuat gila hasut aku pergi jumpa kak Senah.

Aku pun pergi rumah kak Senah. Nasib dia ada kat rumah dan anak-anak dia pun ada yang sekolah dan ada yang pergi kerja. Yang tinggal anak dia yang bongsu dengan dia kat rumah. Bila aku masuk je rumah dia, aku dah tak boleh tahan tengok kak Senah. Aku tengok anak dia tengah tengok tv. Aku pun tarik kak Senah masuk dalam bilik. Aku peluk kak Senah dan aku cium dia. Aku raba bontot dia yang sendat dengan kain batik tu. Aku ramas bontot dia yang empuk berlemak tu. Lepas tu aku pusingkan badan kak Senah, aku cium bontot dia pulak. Bau-bau masam kat kain batik lusuh di bahagian bontotnya buat aku makin stim. Aku selak kain batik kak Senah dan aku jilat celah bontot dia. Aku pun buka seluar, aku terus jolok kontol aku masuk lubang bontot kak Senah. Kak Senah merengek sikit masa tu. Aku pun apa lagi teruslah henjut. Sempit betul lubang bontot kak Senah. Sebab masa tu kami sama-sama berdiri. Sedapnya peluk badan dia yang gebu tu jangan cakaplah. Bergegar bontot kak Senah aku hentam kuat-kuat. Aku buat macam tu sampai aku terpancut dalam bontotnya. Esoknya aku datang lagi. Waktu yang sama. Kak Senah goreng sayur kacang yang aku bawak sambil bontotnya aku liwat sampai aku lepas kat dalam. Memang kerap juga aku bertandang ke rumahnya sebab nak bertenggek kat tubuh gebu dia yang empuk tu.

Sekarang ni dah setahun lebih tapi aku masih lagi berhubungan dengannya. Lakinya masih kerja kontrak macam dulu dan bagi peluang besar untuk aku selalu memantat dengan kak Senah. Masa bini aku pergi kursus memang pesta la untuk aku. Tak kira siang ke malam ke kalau aku nak aku mesti datang rumah kak Senah. Kalau kat dalam rumah tak selamat sebab anak-anaknya ada, kita orang buat dalam kereta. Bila balik tak sah kalau kain batiknya basah kat bontot.

Selain main lepas dalam bontot yang sememangnya favourite aku, aku pun selalu juga main lepas dalam apam tembam dia. Dah tersedap sangat henjut body berlemak kak Senah yang empuk tu aku selalu juga terlepas kat dalam. Dah gian sangat tak kira apa pun. Dia tengah duduk berlunjur tengok tv pun aku selamba je selak kain batik dia, baringkannya dan terus bertenggek kat kangkang kak Senah sampai terlepas dalam sambil peluk badan dia yang sedap tu. Sebab tu sekarang ni aku terpaksa kurangkan sikit sebab kak Senah sekarang ni tengah mengandung 7 bulan. Sedap memang sedap henjut bontot tonggek dia yang makin menonggek sebab mengandung tu tapi kesian jugak pasal berat dia bawak anak aku dalam perut tu.

Bila aku cakap aku nak buat dia beranak setiap tahun dia tak kisah pun. Dia cakap dia akan beranak selagi boleh. Tak kisahlah anak aku atau anak laki dia. Yang penting duit RM500 yang aku bagi setiap bulan tak putus. Bulan lepas duit aku dekat RM1000 melayang. Kemaruk dengan bontot dia yang makin tonggek punya pasal aku ambik cuti seminggu dan tinggal kat hotel. Bini aku ingat aku pergi kursus. Tiap pagi aku ambik dia ke hotel dan tiap petang aku hantar dia balik ke rumah. Ada la sekali dua aku ambik dia balik ke hotel time malam. Kalau siang dia main dengan aku pakai baju kurung. Biasanya baju-baju kurung yang nampak sendatlah. Kalau malam pulak dia pakai je kain batik dan berbaju t. Senang sikit kak Senah nak bagi alasan kat anak-anak dia kononnya pergi berbual di rumah jiran. Kat hotel kita orang masuk ke bilik dari parkinglah, jadi tak payah nak lalu kat lobby. Takkan la aku nak bawak makcik tu dengan berkain batik lusuhnya kat situ. Dari parking terus masuk lif. Lepas tu keluar kat tingkat bilik aku dan terus ke bilik.

Kak Senah pernah juga suarakan keinginan dia nak jadi bini aku. Aku tak kisah kalau betul dia nak jadi bini nombor 2 aku. Umur kita orang pun tak jauh sangat bezanya. Setakat 6 tahun je. Tapi yang aku malas sebab anak dia ramai sangat. Anak aku yang dalam perut dia tu aku tak kisahlah. Aku lebih suka buat skandal macam ni je. Aku anggap je la duit yang aku bagi tiap bulan tu sebagai gaji dia jadi tempat takung air mani aku. Manalah tahu esok lusa aku insaf ke jadi aku boleh terus blah gitu je. Kalau dah ada ikatan ni leceh sikit.

Jadi, aku pun tak tahu aku akan terus bersama kak Senah sampai bila. Apa yang aku tahu kalau aku nak, on the spot aku terus dapat. Kecuali kalau dia period. Masa laki dia ada pun aku kalau nak selamba je datang. Tapi tunggu kat jambanlah. Dia masuk jamban je aku dah ada kat dalam. Peluk cium dulu kasi panas lepas tu dia menonggeng, selak kain batik dia terus masuk dalam bontot atau apam dia. Bila dah puas, dah penuh lubang dia barulah aku balik. Camtulah ceritanya.

Advertisements

Meliwat Bini Orang

Aku menjejakkan kaki ke Universiti Tempatan malaysia untuk kali kedua ketika aku sudah beranak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru teringin nak melanjutkan pelajaran. Dalam kuliah mula-mula pun aku dah terperasan ada seorang siswi dewasa (dalam 30 – an) yang memang menarik perhatian aku, sekaligus menaikkan berahi aku.

Putih melepak, badan sedap gempal, rendah orangnya. Ada iras Maria Menado semasa muda!! Sejak itu, aku mulakan strategi nak mengenakan getah. Aku tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire!

Setiap hari dalam kuliah aku renung dia lama-lama. Mula-mula dia tak perasan, tapi lama kelamaan dia mula sedar aku dok tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Aku kian berani to throw my last card…aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit didalamnya menyatakan aku meminatinya….. dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Kuliah pun aku ponteng!

Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan disana aku terserempak dengan dia Aku salah agah serba tak kena…. Tiba-tiba aku nampak dia datang ke meja aku dan berdiri lama disebelah, dan aku hanya tunduk pura-pura sedih baca buku macam murid sekolah rendah nak kena luku.

“I dah baca message you. “. katanya perlahan, tetapi bagaikan nak meletup gendang telingaku pada masa itu. Lama dia diam. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya. ” I faham.” Aduh!! Getah cempedak dah mengena sayap!! Mula dari situ, saling bertukar message, mula keluar makan di canteen bersama, etc. etc beberapa minggu…..hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya, tiba-tiba dia bersuara, ” I nak jumpa you”.

“Kan kita selalu berjumpa”, jawabku selamba.

“Malam”. jawabnya rengkas. Aduh! Aku pasti tepuk bukan lagi sebelah.

“Bila” tanyaku, berpura-pura selamba.

“Malam ni” . Matanya merenung tajam kemataku… lembut, jujur, tetapi aku rasa ada unsur mencabar di dalam renungan sayu itu.

” You bawa kereta you, ambil I dekat belakang library. Lapan setengah”.

” Okay…lapan setengah” jawabku.

Badanku rasa panas macam nak demam. Memang batangku dah lama demam kerana dah dua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Air mani dah pekat macam bubur gandum. Rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalu menonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut.

Memang pernah aku pariap perempuan India tua yang mabuk toddy ketika meminta seringgit dari aku ditengah malam dikaki lima…. tetapi itu chapter lain dalam hidupku).

Petang tu aku macam orang jumpa ketul emas. Letak sana tak kena, letak sini tak kena. Pilih baju tu tak kena, baju ni tak kena. Ini KALI PERTAMA aku dapat isteri orang! Married Woman, wow!!!! Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapat hit the first time. Apa kata kalau dia hanya nak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia. Aku tak mau buang masa berbulan-bulan macam anak muda jatuh cinta (Namun aku memang cukup minat dan teringinkan dia. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan. Memang lubang dubur dia pun aku sanggup jilat!)

Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang librari. Setengah jam aku rasa seperti sekerat hari tunggu dalam kereta. Tepat masanya aku nampak lampu kereta menyusur parking dibelakangku, dan secepat kilat pintukiri keretaku dibuka dan dia dah ada disebelah. Aku terus pecut tak berani kata apa-apa takut dia tukar fikiran!

Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara. ” I tak pernah buat kerja macam ni…..” seolah was-was hati, tapi dalam senyuman.

” I pun”, jawabku ringkas. Batangku sebenarnya dah menegak mencanak, sama keras dengan batang gear kereta yang ku pandu. ” I memang minat you dah lama. I minat sebab you macam Maria Menado dalam Filem Selendang Delima.

“Err…. kita ni nak kemana?” tanyaku selamba, cuba menyembunyikan batangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar.

“Pastinya kita bukan nak keluar makan. You carilah tempat yang sesuai”.

“All right. I cuba. Tapi you jangan complaint pula kemana I bawa. I mesti cari tempat yang orang tak boleh nampak.”

“Well..terpulang pada you. I cuma passenger”, sambil menjeling tersenyum padaku.

Aku rasa I got the message. Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang baru diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Aku buka pintu kereta agar dapat udara selesa. Gelap, senyap dan sunyi……. hati kena berani. Dan terus aku cium pipinya untuk cuba lihat reaksi. Dia tak terperanjat. Malah dia merapatkan dirinya pada ku, dan lantas aku baringkan kedua-dua kerusi dan kami saling berpelukan, berkucupan, tanpa apa-apa suara.

Tangan ku gawat meramas punggungnya yang ku gerami dah sekian lama. Pun dia tak kisah, kerana asyik mengulum lidahku. Keyakinan diriku betambah, dan aku bukakan butang bajunya satu persatu, sambil menanggalkan bajuku sendiri. Dia tak ada komen, aku peluk dia peluk; aku kucup dia kucup. Rupanya isteri orang ni pun, sex macam tak cukup juga walaupun dah berapa belas tahun berkahwin!… ini satu discovery yang baru bagiku. Meningkatkan lagi self confidence aku untuk terus maju dalam kerjaya ini…..

Lama kami romen begitu, dia dah mendengus-dengus tak tentu arah. Aku rasa dia sedang bertungkus lumus untuk sampai kekemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usik atau digosok sesuatu. Aku terus selamba tanggalkan kancing kainnya dan meloloskan zip kebawah dan menarik keluar kain, kain dalam, seluar dalam dengan satu pergerakan. Aku perasan dia melentikkan badannya keatas memberilaluan mudah bagiku meloloskan pakaiannya . satu signal yang aku anggap POSITIF!

Aku terus menggosok-gosok apam idamanku dengan setiap inci keluasan tapak tanganku, melekap bak ikan pari didasar laut merasakan setiap lekuk, kedut dan lurah yang terbentang disana. Aku jalarkan jari telunjuk mencari punat yang menjadi main switchnya. Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin, basah dan dan kepanasan suhunya. Ku rasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Dia mula mengerang. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi ditengah malam bunyinya.

“Aaahhhhhhh…aaaaahhh…aaaHH…aaAAHHHHHH…” berulang kali tanpa henti. Mulut masih saling berkucupan. Air liurnya entah berapa litre ku telan ibarat meneguk air tonik kuat pemulih tenaga. Batangku menegak keras menggeletar dalm seluar. Aku dengan spontan membuka zip dan menanggalkan seluarku tanpa mengubah posisi pelukan dan berkucupan itu dengan tangan kiri, sedangkan yang kanan masih mengulit biji . Satu pergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogels sepertinya.

Aku mengubah tangan ku meramas buah dadanya yang putih melepak dan masih pejal dan kemerahan putingnya. Bergilir antara tetek dan bijinya. Mulutku memberi giliran antara putting susu dan mulutnya. Suara mengerangnya tak berhenti – henti…tetapi aku yakin tak ada siapa dipinggir hutan tu yang nak dengar. Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula.

” I nak rasa you.” sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Aku macam kena kejutan letrik, dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu.

‘You berani..?” Sambungnya lagi.

Aku diam tak berkata apa-apa. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa menikmati kehalusan kulinya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinya…… Namun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku teragak-agak juga. Lama aku diam.

” Kalau you tak berani, tak apalah………I tak paksa”.

Aduh, susah juga.Tapi dalam keadaan begini kepala butuh yang berbicara. Otak, akal serta fikiran dah terbang entah kemana. Kepala butuhku seolah-olah mengangguk-anggukkan kepala menyatakan persetujuannya, dan tanpa berkira aku dah celapak meniarap dicelah kangkang diatas perutnya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Aduh…macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya yang basah, licin , panas, berdenyut dan mengemut!!!.

Oh my God!! bak kata Mat Salleh. Aku terketar-ketar seluruh badan menahan kemikmatan yang sungguh berlipat ganda berbanding dengan setiap kali aku mengongkek isteriku selama bertahun-tahun ini. Dia mengerang kuat dan mengangkat punngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga yang penuh dengan nikmat itu.

Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri.. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi. Aku cuba bertahan, tetapi aku kalah dalam dugaan ini. Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruh batangku, badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup dihujung kepala butuhku.

BOOM!! air mani terpelancut macam peluru menyembur pintu rahimnya. Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat setiap kali denyutan. Setiapali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh kenikmatan.

Akhirnya denyutan itu terhenti sendiri, dan ku rasakan batangku berendam berkubang dalam lubang yang dipenuhi air maniku sendiri. Aku terkapai lemah diatas perutnya, membiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengemut-ngemut kecil seolah melurut batang ku menghisap mani yang meleleh lesu saki bakinya. Aku betul-betul penat dan letih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dan tak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Badanya panas dan dadanya berombak-ombak.

Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis dari lubangnya….yang basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang dibangku sebelah drebar. Dia mengiring mengadap aku.

” I tak habis tadi..,” katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh lembik.

” I tahu,” jawabku. ” Memang I terpancut cepat . Lazat sangat -sangat. dah lama sangat I idam nak kongkek pantat you. Sejak mula terpandang you dulu masa pendaftaran. Mungkin you tak perasan”.

“Dahsyat la you!…..,” ia ketawa kecil. ” I nak lagi.”

” You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini.”

” Okay. You duduk diam-diam.”. Itu saja cakapnya.

Sedar- sedar aku rasa konek aku dikulum panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang kegelian dan kenikmatan. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginya mengulum dan membalik-balikkan konekku didalam mulutnya hingga hampir habis konekku tertelannya terus. Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku kembali keras mencanak kembang didalam mulutnya sehingga aku dapat merasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya.

Tapi dia steady saja…menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas didalam, dan aku rasa batangku berada dalam multnya hingga kepangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku……..

Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku takut maniku terpancut lagi, lantas aku nyatakan padanya supaya membenarkan aku melayari pantatnya sekali lagi dengan cara yang lebih memuaskannya. Dia mengiring semula dan aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku.

Dengan cara begini aku dapat meramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badanya. Puas ku ramas punggung gebu yang ku idamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang -ngerang kepuasan. Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali. Aku dapat bertahan kerana tadi maniku dah keluar. Kali kedua ini kan memakan sedikit masa. Lagi pun aku tidak rakus lagi macam tadi.

Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk mencari lubang duburnya. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Aku menanti reaksinya.

Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Mungkin kerana lubang duburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakkku. Dalam keadaan biasa bukannya senang nak masukkan jari kelubang dubur!. Dia tak peduli, dan kami terus berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan hidup atau mati! Fight to the Death!!

Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan buah pelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Hayunan badannya yang rancak tadi pun kian perlahan. Aku yakin dia sudah mencapai tahap tertinggi kepuasan sex yang diidamkan oleh setiap perempuan. Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya. Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernah merasainya. Aku kepingin nak rasa mengongkek lubang duburnya!

Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuan sebelum ini. Dubur pondan memang dah banyak ku rasa… satu macam kicknya hingga boleh menimbulkan ketagihan! (Tapi itu juga chapter yang lain dalam hidupku). Tapi apa helahnya? sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut dan slow, fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya. Dia kelihatan pengsan dalam ayunan itu…hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa henti dari pantantnya.

Cushion kereta dah basah dibuatnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otak ku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubang dubur nya. Aku rasa dia juga menikmatinya, sebab kemutan lubang duburnya kian kerap dan jariku terasa kian mudah dan licin perjalanannya. Aku pun dapat satu idea.

“Sayang…,” bisikku.

“Hmm..?”

“Sayang puas tak kali ni?” aku cuba uji.

” I puas. Puas sangat. I tak pernah climax sejak I kawin. Oo…puas sungguh!”

“Sedap?…”

“Sedap sangat…..” sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya.

“Yang..kita tukar posisi?” aku uji lagi.

“Macam mana…,” jawabnya lembut dan manja.

“Bagi I naik atas…”

Tanpa mencabut batang yang terendam , kami alihkan badan dan aku berada diatas perutnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya.

Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan.

“Jangan….” halus bunyinya.

“Kenapa sayang…?” tanyaku membisikkan ditelinganya.

“I takut……”

“Takut apa…….”

“Tak tahu….tak pernah buat. Boleh ke masuk macam tu…?” lembut dan manja.Aku terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni. Masih virgin lubang dubur dia ni, agakku!!

” I buat lembut-lembut. Kalau you rasa tak suka nanti, tak apa. Kita batalkan saja,” aku cuba meyakinkannya. Dia diam sahaja dan aku sempat melihat sedikit imbas senyuman dalam kegelapan malam tu, lantas aku menganggapkan itu satu signal kata setuju. Lagi sekali batang ku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang yang masih ‘dara’ kepunyaan seorang isteri dan ibu!!

Aku membetulkan posisi ku agar kemas dicelah kangkangnya; ku peluk rapat tubuh bogelnya dan ku kucup erat bibir sambil mengulum lidahnya. Di bawah sana, batangku menekan keras ,tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya.Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressure kepala butuh ke anus nya.

Rupanya ia lebih mudah dari apa yang ku jangkakan. Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang dubur menjadi basah dan sedia kembang, atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhi rekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali. Mula ku rasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. Kemudian batangnya meluncur kedalam….. sedikit, sedikit… dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. OH MY GOD, kata Mat Saleh! Dah masuk memenuhi rongga duburnya!

Dia mengerang kecil dan mengayakkan pinggangnya.

“Boleh ke ,sayang…?” ku bisikkan ketelinganya.

“Not bad……sedap juga rupanya.” Jawabnya ringkas dan manja. Dia tak cakap banyak. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya.

Aku biarkan lama terendam tanpa bergerak agar membiasakan lubang duburnya mengulum batang. Sesuatu yang aku rasa belum pernah dialaminya…..

Bagi aku sendiri, nikmatnya tak terhingga. Memang benda yang luar biasa selalunya istimewa. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yang kelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengkagumkan. Hampir ajaib.

Aku rendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Batangku menggeletar cuba menahan mani. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi.

Kini dia mula menggerakkan badannya, mengayak menghayun seolah-olah mahu lebih banyak lagi batang zakarku membenam ke dalam ruang rongga duburnya. Suara rengekan mula keluar dari bibirnya, sambil matanya terpejam erat dan kedua tangan kemas merangkul tubuhku. Aku membalas dengan perlahan-lahan mengulum-ngulum lembut cuping telinganya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Aku pula terkial-kial menahan mani dari terburai!

“Sayang…” aku merayu. Kalau nak terrpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikan dalam fantasiku selama ini

“Hmm…?”

“Kita pusingkan badan….., boleh?”

“Macam mana?”

” I nak minta you pusing belakang.” pintaku ringkas.

“Okay….boleh,”

Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam. Aku renggangkan badan supaya dia boleh mengisar dan meniarap. Dia memusingkan badannya dengan satu pergerakan yang mudah dan kini punggung nya yang putih gebu itu sudah mengadap aku. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku.

Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang! Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding , dan mudah……terus masuk kepangkal habis.

Merasakan kelembapan dan kehangatan yang luarbiasa didalam lubang duburnya membuat aku kegelian yang tak terkata. Batangku keras dan kepalanya mengedik-ngedik dah tak tertahan lagi, dan aku memang nak pancut fullt kali ini sekaligus mencapai impianku yang terpendam.

“Sayang…, ” bisikku halus.

“Ya.” Lagi halus jawapannya.

” I nak pancut. Nak pancut paling puas dan best sekali.” Pinta ku.

“Okay…. Ikut suka you.”

“Tapi ada lagi satu I nak…” aku mencuba nasib.

“Hmm?…”

” I nak you angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh?’ aku meluahkan hasrat yang terakhir………

Tanpa berkata apa-apa dia melentikkan tubuhnya, mengangkat punggungnya keatas. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Aduh! Macam sebuah mimpi yang menjadi nyata!.

Aku mengongkek duburnya dalam keadaan dia menonggeng begini. Posisi yang mencapai tahap yang paling tinggi dalam perlakuan meliwat dubur seorang wanita! Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul. Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. Ku tunjalkan seluruh panjang batangku kedalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin.

Dan……..BOOOM!!! seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku. Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buah zakarku. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali, dan air mani putih pekat meledak memenuhi ruang duburnya………… ooooohhhhh!…

Aku melepap jatuh terbaring ditas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemah dan kecil. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua biji buah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya.

Kepala ku menjadi berat, anggotaku lemah dan aku terus terlena diatas belakangnya, sambil konekku masih tercucuk lesu terendam di dalam duburnya, masih throbbing dalam denyutan yang kian lemah tenaganya……..

Cipap Tini

Kartini adalah seorang gadis kampung yg berusia 25 tahun. Tini baru berkahwin dengan Azwan yg berusia 27 tahun. Tini mengikut Azwan pindah ke bandar apabila selesai sebulah berkahwin. Ramai kawan-kawan Azwan di bandar memuji isterinya yg mempunyai Punggung tonggek yg bulat serta montok, manakala buah dada tini pula berukuran 36 besar dan cekang . Azwan sememangnya meminati Tini sejak di bangku sekolah lagi. Akhirnya impiannya menjadi kenyataan apabila dapat berkhwin dengan Kartini gadis idaman setiap pemuda kampungnya.

Setelah setahun berkahwin.., pasangan yg belum di kurniakan cahaya mata itu terasa sunyi. Kartini menyatakan hasratnya untuk bekerja kepada azwan sekurang-kurangnya dapat membantu Azwan dan dapat menghilangkan perasaan sunyinya tanpa anak . Azwan bersetuju dan berharap agar Tini dapat membantu mengurangkan bebannya.
Kartini mendapat kerja kilang Jabil melalui iklan di akhbar. Kerja Normal ,Gaji lumayan termasuk Ot. Pertama kali apabila tini di terima bekerja , sikapnya senang beramah mesra dengan pekerja-pekerja yg berada di situ, Tini di tempatkan ke dalam Bilik pemanasan barangan 2A bagi kerja-kerja pembuatan fron cap dan upper cap. Di bilik yg tiada hawa dingin itu hanya di pasang kipas dinding sahaja.

Di situ hanya ada 6 orang sahaja pekerja dalam bilik itu iaitu 2 lelaki dan 4 perempuan. Tini yg paling muda dan cantik di situ berbanding pekerja-pekerja lain. Di dalam bilik pemanasan itu ada 2 orang pekerja lelaki yg bernama ravi dan ghafar.

Ravi seorang yg QC yg baik dan sudah berumahtangga. Kadang-kala Ravi…lah banyak membantu tini mengajar cara-cara membuat acuan fron cap dan upper cap dengan menggunakan mesin moulding. Ghafar pula superviser di tempat Tini bekerja. Ghafar juga sudah berkahwin tetapi memang mempunyai sifat miang keladi . walaupun sudah berumur 48 tahun tetapi Gafar tetap cermerlang di ranjang. Dia mempunyai 7 orang anak…., 4 lelaki dan 3 perempuan.

Kisahnya bermula setelah 4 hari kartini bekerja di situ ..,dia berasa kurang selesa dengan sikap Gafar yg segaja kerap berada di sebelahnya dan sering mengusiknya . Ketika tini menyapu sampah untuk berkemas balik , Gafar sering menggangunya. Kebiasaannya kartini hanya memakai baju kebaya sahaja. Semasa menyapu kartini terpaksa membongkok sedikit supaya senang mengeluarkan kotoran di tepi-tepi kerusi. Gafar pula tidak melepaskan peluang mencuri melihat buah dada tini yg besar dan ranum seakan nak tersembul keluar dari coli. Sungguh besar dan cantik buah dadamu tini bisik hati kecil Gafar. Kartini tahu dia sedang di perhatikan oleh superviser yang tak berhati perut itu tetapi dia tidak mampu menengking dan melawan Gafar kerana dia hanyalah pekerja biasa sahaja.

Pernah satu hari ketika tini berdiri di tepi mesin.,Gafar sengaja lalu di laluan sempit itu. Berderau juga darah tini apabila tersentak dengan geselan batang besar gafar. Sampai saja di alur punggung…, Gafar terus berhenti seketika. Gafar seakan menekan-nekan apabila berada di alur punggung yang berahi itu , memang lembut dan pejal..punggung mu tini, . terasa seakan nak terpancut keluar saja air mani aku ..,usik Gafar kepada tini., Pada mulanya tini geram juga dan berasa hendak marah .., namun apakan daya bila mengenangkan dia hanya seorang perempuan dan hanya pekerja biasa …,maka tini membatalkan niatnya dan mengambil langkah mendiamkan diri saja.

Walaupun terguris dengan perbuatan orang yg bernama Gafar tetapi ada juga tini terasa nikmatnya apabila Gafar menekan di alur punggung montoknya. Semakin hari semakin menjadi-jadi gatal sikap si orang tua gayut tu. Dia dah mula berani melawak sambil menampar punggung tini. Kadang tu.., ada juga tini cuba melarang keras perbuatan Gafar , tetapi Gafar buat tak tahu saja sambil berlalu tersenyum gatal.

Apabila sudah terbiasa maka …Gafar mula memasang strategi untuk memerangkap kartini ke arah ranjang durjana. Ke esokkan harinya macam biasa tini di hantar ke tempat kerja oleh azwan dan pada sebelah petang pula tini akan pulang dengan menaiki van kilang. Kebetulan pada petang itu Gafar sengaja melambatkan pelepasan kerja dengan alasan menerima arahan syarikat. Akhirnya 4 pekerja bawahannya termasuk kartini terpaksa pulang lewat malam. Pada mulanya kartini hendak menalifon suaminya untuk mengambilnya tetapi Ghafar telah menawarkan khidmat penghantaran percuma kepada ke empat-empat pekerjanya termasuk tini..dengan menaiki van syarikat ..,dengan alasan bagi menghargai jasa pekerjanya yg pulang lewat. Kartini hanya setuju tanpa memikir panjang tanpa sebarang niat dan syak wasangka terhadap niat buruk Gafar itu.

Selepas menghantar kesemua pekerja bawahannya…maka tinggallah kartini dan Gafar sahaja di dalam van itu. Sambil memandu Gafar tidak melepas peluang memegang paha tini sambil memuji kecantikkan tubuh tini. Tini yg agak terkejut dengan tindakkan Gafar bertindak melarang keras manusia durjana itu. Semakin keras tini melarang semakin laju usapan tangan Gafar ke atas paha gebu tini.

Pengalaman yg ada pada Gafar digunakan sebaik-baiknya untuk menjinakkan nafsu tini. Tini menepis tangan Gafar tetapi Gafar tetap berkeras mengusap paha gebu tini. Kemudian Gafar memberhentikan van di tepi jalan pak Abu. Jalan di situ amat sunyi . Jarang ada kenderaan yg lalu di situ.

Tini tergamam dan tidak tahu sejak bila tangan Gafar telah menjalar dan meramas buah dadanya. Tini mengeliat kegelian dalam kesedapan , walaupun dirinya tidak merelakannya. Gafar memaksa tangan tini masuk ke dalam seluarnya. Tini menurut dalam keadaan terkedu tanpa ada sebarang kemesraan dan protes.

Tini dapat merasakan Balak Gafar dah cukup keras , besar dan panjang. Nafsu tini semakin teransang walaupun dia tahu Gafar bukanlah suaminya. Namun tini tidak dapat menerimanya dengan mudah walaupun nafsunya telah di ransangkan oleh gafar. Tini cuba melawan tapi tidak berdaya kerana Dengan rakus Gafar telah menanggalkan baju tini. Coli dan seluar dalam yg di pakai oleh tini di koyaknya dengan ganas. Maka tersembullah gunung kinabalu milik tini serta lurah mahkota kesayangannya.

Tubuh Tini mula di kuasai oleh syaitan yg bertopengkan manusia, walaupun pada dasarnya tini tidak merelakan tapi akhirnya terpaksa merelakannya juga kerana desakkan nikmat hubungan seks terlarang. Buah dada tini tegang diramas dan di isap serakus-rakusnya.., punggung tini diramas-ramas dengan geram dan terkadang jari Gafar menggentel biji indah tini. Emmmm….ahhhh…, perkataan itu sahaja yg terkeluar dari mulut tini. Tiada lagi bantahan..,tiada lagi kemarahan…,tiada lagi perasaan takutkan tuhan..,ternyata nafsu telah menguasai dua jiwa yang mahukan kenikmatan seks.

Apabila air tini sudah membanjiri cipapnya maka Gafar dengan pantasnya memasukkan batang besarnya kedalam cipap sempit tini.
mmmmm….,Ohhhh…., Tini mengeluh kesedapan , Gafar mendayung sambil menghisap puting tini dengan rakus. Ohhh..mmmm…ahhhhhhhhhhhh………………

setelah Hampir 30 minit Gafar mendayung.., tini terasa klimeks sepuas-puasnya. Baru tini tahu..Orang yang menyetubuhi tini sekarang masih kuat mendayung berbanding suaminya. Tini tak tanya pada Gafar bila dia nak klimeks.., Cuma Tini mengerang kesedapan dan mengeluh menikmati pemberian Gafar tanpa henti.

Tini tidak tahu apa yang dibuat oleh suaminya di rumah sekarang. Apa yg Tini tahu dia sudah tidak peduli lagi.., dia hanya mahukan kenikmatan yg di kecapinya sekarang. Cuaca malam yang dingin di tambah dengan air-con van kini tidak memberi kesan lagi. Tini dan Gafar berpeluh dari hujung rambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasa sedap.

ohhh….ahhhh…..mmmmm…,errrmmmm…………………ahhhh..,

Gafar memperlajukan pergerakannya. Tini tak tahu apa yang harus di buat lagi. Gafar hayun sepenuhnya dengan padat dan padu. Tini pasti selepas ini Tini tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawah paha Tini bagai tak terasa lagi. Seluruh ransangan yg di salur oleh Gafar tertumpu kedalam cipap tini . Gafar terus terjah dan terus menerus terjah dengan laju dengan menukar kepada posisi doggie.

ohhh…..ahhhh…Tini mengelepar apabila tini mula klimeks buat kali ke dua , Tangan tini mencekam kerusi van apabila klimeks. Suara tini meninggi nyaring apabila merasakan balak Gafar kembang untuk memancutkqn air panas ke dalam cipap tini. Satu jeritan nikmat yang tidak dapat tini bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutan dari Gafar. Tini amat puas pada malam itu. Apabila semuanya reda .., Gafar menghantar tini balik ke rumah. Tini hanya pasrah dan berharap agar perkara itu tidak akan berulang lagi

Kerana Menurut Nafsu

Aku Liza, pegawai di sebuah cawangan syarikat kewangan. Aku isteri orang yang berumur 35 tahun dan ada 3 orang anak. Hubby aku kerja sebagai pengurus di sebuah kilang. Aku menjalinkan hubungan sulit dengan seorang suami orang dari cawangan lain tetapi dalam syarikat yang sama.

Kami berkenalan sewaktu majlis dinner. Orangnya berumur 28 tahun. Masih muda, kacak dan ramai perempuan dalam syarikat aku bekerja tergila-gilakannya. Tetapi sebab dia ni suami orang, jadi tak ada la sesiapa yang cuba tackle. Kalau setakat jadi secret admire tu memanglah ramai. Namanya Azrul. Masa aku kenal dia dulu, dia belum ada anak. Sekarang wife dia dah berbadan dua baru 3 bulan.

Masa dinner, kita orang berbual mesra dan perhubungan kami berpanjangan sehingga beberapa bulan selepas itu. Selepas itu kawan sekerja aku memberikan nombor handphone Azrul kepada aku kerana aku perlu menghubunginya untuk mengadu searang masalah berkaitan tugas yang berada di bawah tanggungjawab Azrul.

Entah macam mana selepas selesai urusan dengannya, aku boleh tergatal sangat menghantar sms kepadanya dengan hanya perkataan “Hai” sahaja. Selepas itu kami saling berbual di dalam sms. Lama kelamaan kami semakin akrab dan semakin intim. Dia meluahkan perasaan bahawa dia suka kepada aku. Aku yang sememangnya juga suka kepadanya seakan bermimpi indah pada ketika itu.

Kemudian syarikat kami mengarahkan aku untuk membuat kerja-kerja akhir di cawangan pada hari minggu sebagai persediaan untuk auditor yang bakal datang. Maka Azrul juga diarahkan untuk datang ke cawangan aku bekerja untuk menyelidik senarai akhir yang telah aku sediakan. Maka kami berdua pun bekerja bersama berdua-duaan di dalam pejabat tanpa ada sesiapa lagi, melainkan kami berdua sahaja.

Azrul rupa-rupanya sungguh lembut peribadinya dan dia cukup romantik di mata aku. Sewaktu bekerja dengannya aku rasa masa seperti pantas berlalu, tidak rasa penat malah hanya kegembiraan bekerja dengannya. Kemudian cerita keintiman yang semakin serius antara kami berdua bermula sewaktu kami sedang menyusun fail-fail yang sudah di semak ke dalam almari besi.

Azrul berdiri rapat di sebelah ku. Bahang kehangatan tubuhnya dapat aku rasa dan menghangatkan tubuh ku yang sejuk di dalam keadaan bilik pejabat berhawa dingin. Aku ketika itu hanya berbaju kurung sutera dan bertudung seperti biasa. Seperti sebelum ini, Azrul memuji kecantikan ku dan dia gemar memanggil ku sayang. Aku hanya tersenyum dan menoleh kepadanya yang rapat berdiri di sebelah ku.

Mata kami bertentangan. Azrul mengusap pipi ku dan aku seperti lemah di hadapannya. Wajah merapati wajah ku. Mata ku terpejam mulut ku terbuka. Aku rela serahkan segalanya kepada Azrul. Akhirnya kami berkucupan sepenuh hati. Bibir ku dikucupnya dan lidah ku di hisapnya. Sekali sekala lidah kami bergumpal di dalam mulut masing-masing. Nafas ku menjadi laju seiring degupan jantung ku.
Dapat ku rasa tangan Azrul melingkari tubuh ku dan seterusnya mengusap seluruh pelusuk tubuh ku. Aku biarkan Azrul melakukan tubuh ku seperti dia yang punya. Punggung ku diraba hingga ke celah kemaluan ku. Aku pasrah membiarkan tubuh ku jatuh ke tangan Azrul. Aku rela tubuh ku diperlakukan semahunya.

Kucupan Azrul turun ke leher ku. Walau pun tudung masih menutup leher ku, hembusan nafasnya yang hangat dapat ku rasa menyentuh kuilt leher ku. Telinga ku yang terlindung di sebalik tudung di kucup dan digigitnya dengan kelembutan. Hawa nafas hangatnya lembut menyerap ke dalam lubang telinga ku. Aku khayal dalam asmara pelukan suami orang yang berumur lebih muda dari ku. Aku lupa suami dan anak-anak ku. Aku sungguh merasakan dibelai dengan sepenuh hati. Aku longlai bergelumang nafsu.

Tangan Azrul semakin liar di tubuh ku. Tangannya menyelinap ke dalam baju kurung ku dan meramas dan mengusap buah dada ku. Coli ku di singkap ke atas dan puting ku digentel hingga aku semakin hilang arah pedoman. Aku tak mampu membuka mata lantaran seluruh jiwa dan raga ku diselubungi keasyikan penuh nafsu.

Baju kurung ku di angkat dan ku dapat merasakan Azrul menyuap puting buah dada ku ke mulutnya. Sambil tubuh ku di peluknya, dia menghisap puting ku. Aku kegelian hingga menimbulkan keghairahan yang menikmatkan. Aku peluk kepala Azrul yang sedang menghisap susu ku.

Aku sedar, secara spontan aku mengerang kesedapan tanpa segan silu lagi. Aku luahkan segala perasaan yang menikmatkan ku tanpa selindung lagi. Malah aku semakin tidak mampu bertahan apabila tangannya mengusap kelengkang ku tatkala dia masih menghisap buah dada ku.

Ku tahu diri ku semakin kebasahan. Kulit tundun ku yang digosok tangan Azrul dapat merasakan kelembapan yang semakin tersebar, meski pun baju kurung dan seluar dalam ku masih lengkap membaluti tubuh ku. Aku terkangkang tanpa dipinta lantaran rasa sedap yang semakin menyelubung lubang peranakan ku yang di gosok tapak tangan Azrul.

Azrul mengusap tundun ku berkali-kali. Tubuhnya pun turun perlahan-lahan. Perut ku di kucup dan di jilat lubang pusat ku. Aku menggeliat sedap hingga menarik kepalanya rapat ke perut ku. Kucupannya turun pula ke tundun ku. Meski pun masih dibaluti kain baju kurung sutera, Azrul nampaknya tetap berselera menyondol-nyondol hidungnya hingga aku dapat rasakan ianya berkali-kali mencecah biji nafsu ku.

Kucupan Azrul turun ke peha dan betis ku. Azrul menyelak kain ku hingga mempamerkan betis. Lidahnya ku lihat menjilat betis ku hingga naik ke lutut dan peha ku. Jilatannya bertukar kepada kucupan dan gigitan cinta hingga aku terkangkang membiarkan gigitan cintanya terbentuk di pangkal peha ku. Aku pasrah membiarkan Azrul menceroboh kawasan larangan ku.

Azrul mula menjilat kelengkang ku yang masih dibaluti seluar dalam. Pintu keramat ku seakan dikuis hujung lidahnya berkali-kali dan ianya merebak ke biji syahwat ku. Aku mengerang sedap tanpa rasa malu. Aku terkangkang hingga tersendar berdiri di rak fail.

Ku lihat fail-fail yang masih belum tersusun masih bersepah di atas lantai. Ku abaikan itu semua, ku utamakan kenikmatan yang tidak lagi ku kecapi dari suami ku. Aku tarik kepala Azrul hingga rapat ke tundun ku. Kain sarong satin yang diselak jatuh ke bawah hingga kepala Azrul akhirnya masuk ke dalam kain. Tidak ku dapat lihat wajahnya. Namun dari rasa sedap yang ku rasai, aku tahu apakah yang sedang dilakukannya.

Kemudian Azrul menarik seluar dalam ku ke bawah. Terlucutlah sudah perisai lembut yang melindungi kemaluan ku selaku ibu kepada 3 orang anak yang juga isteri orang ini. Akhirnya lubang kemaluan ku disentuh juga oleh lidah suami orang yang jauh lebih muda dari ku. Lidahnya menjilat dan seterusnya masuk mengorek lubang kemaluan ku.

Aku merasai nikmatnya lubang kemaluan ku berzina dengan lidahnya yang sedap itu. Ku seru namanya menandakan aku semakin enak menikmati perbuatannya. Tubuh ku bergelinjang dalam persetubuhan mulut yang Azrul lakukan kepada ku.

Azrul pun berdiri di hadapan ku. Tangan ku dipegang dan di letak di atas bonjolan keras miliknya. Aku ramas bonjolan itu. Ketulan keras dan liat nampaknya sudah bangkit dari pertapaan dan ku yakin ianya pasti mengganas sekiranya ku lepaskan dari kurungan. Aku merenung mata Azrul. Azrul hanya senyum bagai menanti tindakan ku selanjutnya.

Tanpa rasa malu dan membelakangi suami dan anak-anak ku, aku buka zip seluar Azrul. Ku seluk tangan ku hingga berjaya menangkap makhluk keras yang terjaga dari pertapaannya. Aku buka butang seluarnya dan terlucut hingga yang tinggal seluar dalamnya yang membonjol tinggi.

Ku pegang sekali lagi bonjolannya menandakan aku begitu ingin tahu bagaimanakah isi dalamnya. Aku turunkan seluar dalamnya. Makhluk ganas yang ku pegang tadi pun muncul menunjukkan diri. Bagaikan spring ia meleding keras ke arah ku. Keras berurat berkepala kilat. Mata ku tertawan menatap kemaluannya. Ku pegang zakarnya. Kehangatannya seakan meresap ke telapak tangan ku. Ku genggam daging yang berotot keras itu. Aku goncang berkali-kali agar kerasnya sentiasa dan berpanjangan.

Azrul berbisik sesuatu di telinga ku. Dia meminta ku melakukan sesuatu. Itu pun sekiranya ku sudi katanya. Aku tidak mengatakan ya atau tidak. Aku cuma senyum memandang wajahnya. Zakarnya ku tetap genggam kemas. Aku tunduk melihat zakarnya, aku menelan air liur ku sendiri, menandakan aku sebenarnya ingin melakukannya juga.

Aku tunduk merapatkan muka ku di zakarnya. Kepala zakarnya ku kucup dan terus ku lumat ke dalam mulut ku. Ku hisap bersama memainkan lidah mengelilingi seluruh kepala kembangnya. Ku dongak melihat wajahnya. Azrul senyum memerhatikan perbuatan ku menghisap kemaluannya. Dia mengusap tudung di kepala ku.

Aku terus menghisap zakarnya semakin dalam dan semakin ghairah. Ku kulum kemaluan suami orang itu tanpa mempedulikan bahawa aku juga isteri orang yang mempunyai 3 orang anak. Aku lupakan semua itu. Aku sendiri pun tidak tahu mengapa. Mungkin inilah namanya bahangnya cinta.

Ku lihat sekali wajah Azrul. Matanya terpejam, wajahnya kemerahan. Ku tahu nafsunya semakin membara, sehangat zakarnya yang semakin keras dan berkembang pesat di dalam mulut ku.

Azrul menarik kemaluannya keluar dari mulut ku. Aku melopong melihat zakarnya bersaluti air liur ku sendiri. Azrul menarik ku supaya berdiri. Azrul menarik ku ke arah meja. Tubuh ku di tolak hingga ku tertiarap menonggeng di meja.

Ku biarkan Azrul ligat menciumi punggung ku. Mukanya ku rasakan seakan tenggelam di celah punggung ku. Kain dan baju kurung sutera ku ikut terselit di celah punggung. Perasaan sensasi membuatkan aku semakin miang menyerahkan punggung ku untuk di cium dan di sembam mukanya. Aku menggelek-gelek punggung merangsang nafsu ku sendiri. Hidungnya menekan kawasan sulit ku hingga aku terangsang.

Selepas puas Azrul cium punggung ku, Azrul menempelkan kemaluannya di celah punggung ku. Kelembutan kain baju kurung sutera memudahkan Azrul menyelit kemaluannya di celah punggung ku. Aku merangsang nafsunya dengan menggelek punggung ku sekali lagi dan menggerakkan punggung ku kehadapan dan ke belakang.

Dapat ku rasa zakarnya keras membesi di celah punggung ku. Aku sendiri merasa ghairah apabila punggung ku digosok batang zakar yang keras itu. Azrul menyelak kain ku ke pinggang. Zakarnya merapati lubang kemaluan ibu 3 anak. Air licin dari lubang ku memudahkan zakarnya menceroboh masuk hingga ke pangkal kemaluannya.

Aku tersentak di saat zakarnya menyantak. Nafsu ku bagaikan kempis di perut menerima tusukan pertamanya. Nafsu membuatkan ku curang kepada suami ku. Tidak ku sangka lelaki semuda itu yang berjaya menawan tubuh ku.

Ku nikmati zakarnya yang berendam di kolam madu ku. Ku kemut-kemut menikmati pejalnya otot kemaluan lelaki muda itu. Aku sendiri semakin terangsang dengan perbuatan ku hingga dengan selamba ku luahkan perkataan sedap dan nikmat kepada Azrul.

Azrul juga turut terangsang. Kemaluannya ku rasa berkembang keras bagaikan kayu. Pinggang ramping ku Azrul paut dan dia terus menujah masuk dan keluar dengan laju. Azrul luahkan perasaan nikmatnya. Tubuhku melentik menerima tusukan zakarnya yang sedap.

Aku hanyut menonggeng dalam khayal. Tudung ku Azrul tarik ke belakang membuatkan ku terdongak, sekali gus tubuh ku melentik ditunjal kemaluannya. Azrul meluahkan sekian lama dia mengidam tubuh ku yang selalu kelihatan melentik di matanya. Akhirnya ku tahu apa punca dia bernafsu sungguh kepada ku. Memang tubuh slim ku ini kadangkala kelihatan melentik kerana aku selesa melakukannya. Tidak pula ku sangka ianya mengundang berahi kepada lelaki selain suami ku.

Tusukan zakar Azrul membuat ku semakin bergelora. Kekerasan kemaluannya yang keluar masuk lubang kemaluan ku akhirnya membuatkan ku mencapai puncak kenikmatan. Tubuh ku mengejang dalam kenikmatan. Aku kepenatan bersama nafas yang kuat.

Azrul sedar kenikmatan yang ku kecapi. Dia menarik keluar zakarnya yang licin dan disumbatkan ke dalam lorong busuk milik ku. Aku tak mampu menegah. Aku lemah. Aku hanya mampu menahan rasa sakit akibat pertama kali melakukan persetubuhan luar tabie sebegitu.

Aku biarkan Azrul memacu punggung ku sepuas hatinya meskipun ku tidak merasai sebarang kenikmatan melakukannya. Ku tahu Azrul menjolok punggung ku hingga ke pangkal kemaluannya. Aku sendiri tidak tahu kenapa ku rela di liwat olehnya. Akhirnya Azrul mengerang kuat. Zakarnya menusuk jauh ke dalam punggung ku. Aku dapat merasakan air maninya kuat memancut di dalam punggung ku. Tidak ku tahu sebanyak mana yang di keluarkannya. Yang pastinya, ia mencurah-curah keluar dari lubang punggung ku di saat Azrul menarik zakarnya keluar.

Sehingga kini hubungan sulit kami masih berlangsung seperti dulu. Peribadi aku juga turut berubah daripada seorang isteri yang pemalu menjadi seorang wanita yang berkasih-kasihan dengan lelaki di belakang suami. Tidak cukup dengan itu, nafsu ku juga semakin kuat dan Azrul juga yang mampu menjinakkan ku.

Aku tidak lagi kekok menjalinkan asmara dengan Azrul yang bernafsu buas. Seluruh tubuh ku sudah pernah dibanjiri benihnya yang banyak melimpah. Punggung ku sudah menjadi medan seleranya yang tetap dan aku juga kini selesa dengan rentak nafsunya

Seks Bangla

Cerita ini berlaku pada tahun lepas kira-kira bulan Disember. Di kawasan tempat tinggal kami ramai terdapat mat-mat bangla. Mereka ini selalu aje lalu-lalang di depan rumah kami.Dalam ramai-ramai bangla tu adalah seorang berdua yang aku kenal. Namanya Ragesh. Badannya agak kurus dan tinggi. Biasanya mat-mat bangla ni pada setiap petang pergi kekedai membeli keperluan mereka dengan memakai kain pelikat aje.Ragesh ni selalu juga datang ke rumahku untuk berbual-bual. Kadang-kadang semasa biniku tunduk membawa hidangan sempat juga matanya melirik mencuri lihat buah dada biniku dari kolar bajunya. Aku buat tak kisah aje.

Aku sudah kahwin hampir 3 tahun setengah. Sudah mempunyai seorang anak berumur 2 tahun setengah. Tapi biniku memang cun melecun. Kulitnya putih kuning, teteknya saiz 32 (boleh tahanlan), body boleh buat air liur meleleh.Biniku tidak menyusukan anaknya takut teteknya kendur. Kami hanya memberinya susu botol aje. Sebab itulah teteknya tegang dan segar. Begitu juga dengan pantatnya. Masih tip-top. Ketat dan mengancam. Biniku ini agak terbuka dalam bab seks. Dia tak berapa kisah sangat. Janji dia puas. Pernah dia bertanya kepada aku ada tak teknik-teknik lain yang boleh menambahkan lagi imaginasi dan daya seks kami. Aku menyatakan ada. Aku bertanya kepada dia, mahu tak dia mencuba merasa balak orang lain pula. Dia menjawab, “no probelm, boleh juga…”Aku juga teringin nak lihat pantat biniku dijolok oleh balak lain. Asyik-asyik balak aku aje yang tenggelam timbul dalam pantatnya. Boring juga…

Suatu petang selepas anak kami tidur, aku menonton blue film dengan biniku. Tiba-tiba pintu diketuk. Aku lihat Ragesh diluar. Dia kata boringlah sebab hari cuti, jadi dia nak tumpang tengok tv. Aku kata, masuklah, kami tengah tengok cerita best.Ragesh pun masuk dan duduk di sofa sebelah biniku. Jadi biniku di sebelahnya. Ragesh jadi gelisah bila melihat cerita blue film yang aku pasang. Maklumlah bini aku ada bersama, malu juga dia. Melihatkan itu aku bertanya kepada Ragesh pernah dia beristeri? Dia berkata dia sudah ada 6 orang anak di Bangladesh. Sudah hampir 2 tahun dia tidak balik melihat anak dan isterinya.

Aku tanya dia lagi, kau tak stim ke, lama-lama tak jumpa isteri kau. Ragesh kata stim juga, sambil ketawa malu-malu. Bila aku lihat dia dah agak tak malu, aku pun tanya dia, kau tak mahu asah balak kau ke, Ragesh. Biniku memandang aku dan begitu juga Ragesh. Ragesh tidak menjawab. Aku lihat kain pelikat Ragesh sudah terangkat, mungkin balaknya dah keras.Dengan selamba aku berkata kepada Ragesh yang aku mahu dia servis balaknya yang dah nak berkarat tu dengan biniku. Biniku terkejut… Aku buat tak kisah aje.. Aku fahamlah dia tak membantah.. Ragesh pada mulanya malu, aku katakan pada dia nak atau tak nak. Ragesh mengganggukkan kepalanya.

Aku menyuruh Ragesh rapat dengan biniku. Ragesh mula merapatkan dirinya dengan biniku. Tangannya yang agak keras dan kasar itu mula memegang bahu biniku. Aku menyuruh Ragesh menjalankan ‘projek’ tu atas permaidani di ruang tamu tempat kami menonton tv tu. Ragesh tidak membantah..Perlahan-lahan tangan Ragesh menyelinap ke dalam baju biniku. Biniku kegelian apabila tangan Ragesh yang berbulu itu mula menyentuh leher dan belangnya. Ragesh semakin berani. Aku memerhatikan aje perbuatan Ragesh dengan penuh stim. Dalam hatiku berkata, pandai juga bangla ni beromen.Ragesh mula menanggalkan T-Shirtnya.

Dia memegang kepala bini dan merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir biniku. Biniku merapatkan mulutnya. Ragesh menghisap bibir dan menggulum lidah biniku. Mereka berdua berkucupan dengan penuh ghairah. Kulihat mata biniku semakin layu. Baju biniku perlahan-lahan disingkat oleh Ragesh. Perlahan-lahan tetek biniku terbuka. Bajunya dibuang ke lantai. Coli biniku dibuka Ragesh. Ragesh membaringkan biniku di sofa. Kain batik biniku di rentap oleh Ragesh yang mula berahi. Maklumlah dah dua tahun tak merasa pantat. Nilah baru sekali merasa pantat orang Malaysia.

Rages meramas tetek biniku. Dia menjilat puting tetek biniku yang kemerah-merahan itu. Tetek biniku mula mengeras. Itu petanda bahawa dia sudah stim. Tangan Ragesh mula merayap-rayap di celah kelangkang biniku. Ragesh sudah tidak kisah akan aku, bagi dia dia mesti jolok balaknya dalam pantat bini aku, walau apa pun terjadi.Tangan Ragesh mula masuk kedalam seluar dalam biniku. Seluar dalam biniku dah mula lembab dek air mazi. Ragesh menanggalkan seluar dalam biniku. Dengan posisi 69 dia mula menghala balaknya yang agak hitam, pajang lebih kurang 6 inci dan ukur lilit lebih kurang 3 1/2 inci.

Taklah besar sangat. Biniku memegang balaknya lalu memasukkan ke dalam mulutnya, manakala Ragesh mengerja pula pantat biniku. Ragesh menjilat kelentit biniku dengan rakus. Kelentit biniku yang kemerahan itu dijilatnya dengan penuh selera. Lidahnya yang kemerahan mula dimasukkan ke dalam lubang vagina biniku. Lidahnya disorong dan ditarik. Aku lihat semakin banyak air yang keluar dari pantat biniku. Biniku sudah betul-betul stim. Dia meminta Ragesh menjolok batangnya ke dalam pantatnya dengan segera. Ragesh pun bangun. Dia pun menghadap biniku yang sedang stim itu. Ragesh pun berbaring di atas badan biniku.

Tangannya memeluk badan biniku dengan ghairah. Biniku membuka kangkangnya dengan luas agar balak Ragesh dapat masuk dengan mudah. Balak Ragesh yang panjang itu diletakkan di tengah-tengah alur pantat bini aku. Dia menekan perlahan-lahan. Kepala balaknya tenggelam sedikit-demi sedikit sehingga bertemulah bulu biniku dengan bulu balak Ragesh. Ragesh menekan balaknya kedalam pantat isteriku sehingga santak. Biniku mengeluh kesedapan.Bila balaknya sudah berada dalam lubang pantat biniku, Ragesh pun mula menyorong dan menarik balaknya keluar masuk dari lubang pantat biniku. Berdecit-decit bunyi sorong tarik itu. Punggung biniku terangkat-angkat menahan kesedapan. Kira-kira 10 minit Ragesh di posisi itu dia mengangkat biniku untuk berdiri. Biniku bangun tanpa membantah. Sambil bangun sempat juga dia senyum pada aku. Aku angkat tangan menunjukkan isyarat best. Dia pun membalas sama.

Ragesh meminta biniku menonggeng dengan tangan isteriku memegang sofa. Isteriku berbuat demikian. Apabila isteriku sudah menonggeng (doggie style), punggung terangkat sedikit. Teteknya berayun kebawah kerana menonggeng. Bila bini aku dah ready Ragesh meraba-raba punggung biniku. Terlihat dengan jelas pantat isteriku yang kemerahan itu. Pantatnya masih penuh dengan pelincir.Ragesh berdiri di belakang punggung biniku. Balaknya keras menegang. Balaknya dihala ke lubang pantat biniku. Kepala balaknya sedikit demi sedikit menyelam ke dasar lubuk biniku. Ragesh menekan balaknya sehingga bulu balaknya santak ke punggung biniku. Setelah itu dia mula menyorong tarik balaknya. Kali ini Ragesh melakukan dengan laju. Biniku terangkat-angkat pnggungnya menahan kesedapan. Sambil menyorong dan menarik tangan Ragesh tidak melepaskan maramas tetek biniku.

Tangannya yang kasar itu meramas dengan ganas tetek biniku. Kulihat tetek biniku kemerah-merahan akibat kuat dikerjakan oleh Ragesh. Sambil meramas tetek biniku, balak Ragesh terus tenggelam timbul dari lubuk madu biniku. Tiba-tiba biniku menjerit kesedapan bila mengatakan air maninya sudah keluar. Punggungnya terangkat-angkat menandakan airnya sudah keluar, mungkin juga akibat kesedapan…Ragesh menanya biniku mahu pancut luar atau dalam. Biniku mengatakan pancut kat dalam. Setelah kira-kira 10 minit biniku keluar air maninya, Ragesh masih mampu bertahan. Balaknya tetap keras, tubuh biniku yang mula lesu itu mula segar semula. Air pelincir masih banyak.

Isteriku mula stim semula. Dia mula memberikan reaksi semula. Balak Ragesh yang keluar masuk dengan ganasnya dari lubangnya mula dikemutnya semula. Rages mengusap-ngusap belakang biniku. Biniku menyuruh Ragesh melakukan cepat-cepat, rupa-rupanya biniku nak keluar air maninya kali kedua.Ragesh mempercepatkan hayunan balaknya keluar masuk ke dalam lubang pantat biniku. Tiba-tiba Ragesh mengeluh dan menekan seluruh balaknya ke dalam lubang pantat biniku. Air mani Ragesh menerjah laju ke dalam lubuk biniku. Biniku terangkat-angkat punggungnya menahan kesedapan. Ragesh membiarkan balaknya terendam dalam lubang pantat biniku lebih kurang seminit. Bila balaknya dicabut, aku lihat air mani meluncur laju keluar dari lubang pantat biniku.Biniku terbaring kelesuan begitu juga Ragesh.

Batang Ragesh mula mengecut dan lembik. Biniku yang dua kali terpancut maninya tak bermaya nak buka mata. Terus terbaring di sofa kepenatan. Ragesh mengangkat tangan menunjukkan isyarat ‘best’. Tidak lama kemudian dia pun balik ke rumah kongsinya.Aku bertanya kepada biniku, macam mana best ke? Dia mengatakan walaupun batang Ragesh agak kecik tapi dia dapat bertahan lama, sehingga dua kali dia ‘cum’. Bestlah bang kata biniku. Aku senyum aje.

Teringin

Aku berumur 30 tahun dan isteriku 26 tahun. Kami belum mempunyai anak sebab isteriku masih menuntut di Maktab Perguruan. Isteriku tinggal di asrama maktab dan cuma pulang sebulan sekali ke rumah.

Setiap bulan aku akan menjemput isteriku di lapangan terbang. Biasanya isteriku cuma pulang petang Jumaat dan kembali ke maktab pada malam Ahad. Cuma bila cuti sekolah barulah lama isteriku cuti atau ada di rumah.

Isteriku tinggal di asrama bersama seorang lagi kawannya yang bernama Ain juga dah berkahwin, sama umur dengan isteriku dan suaminya seorang businessman. Selalunya isteriku akan pulang bersama Ain dan aku akan menunggu kepulangan isteriku bersama suami kawan isteriku, Rizal. Kawan isteriku juga cantik macam isteriku dan aku selalu mencuri pandang pada Ain bila mereka sampai di airport.

Kadang-kadang aku geram juga tengok Si Ain tu sebab Si Ain ni banyak bulu-bulu halus di lengan dan juga dimukanya tapi aku tak berani nak lebih-lebih sebab dia kawan isteriku dan sudah bersuami.

Suatu hari isteriku menaliponku mengatakan yang dia akan balik hujung minggu ni sebab sekolah cuti selama 2 minggu dan dia meminta kebenaran dariku untuk membawa Ain tinggal di rumah selama 5 hari sebab suaminya kena out station. Aku kata apa salahnya dan dalam hatiku sungguh gembira sebab aku akan dapat tengok Ain dengan lebih dekat lagi.

Sampai masanya mereka pun pulanglah dan seperti biasa aku menunggu mereka di airport. Hari pertama Ain berada dirumahku tiada apa yang berlaku, masuk hari kedua aku dah tak tahan melihat Ain dan aku berfikir macam mana nak bantai Si Ain ni.

Malam tu dalam pukul 10 kami tengah menonton TV dan aku pergi ke dapur untuk membuat air, isteri tengah menonton TV bersama Ain sambil berborak. Bila isteriku sedar yang aku nak ke dapur dia pun ingin mengikut ku tetapi aku melarang dan aku cakap, “pergilah borak ngan Ain tu, sesekali tak apalah abang buat air”; dia pun tak jadi mengikutku.

Aku pun terus ke dapur membuat air minuman. Aku bawa 3 cawan ke depan dan letak di meja ruang makan. Satu cawan aku letak ubat tidur dan satu lagi aku letak ubat perangsang yang telah aku beli siang tadi. Aku pun tuang air dalam ketiga-tiga cawan tersebut. Cawan yang ada ubat tidur, aku bagi isteriku dan yang ada ubat perangsang aku bagi pada Ain.

Kami pun menikmati air yang ku buat tadi sambil menonton TV. Setelah 20 minit, aku bangun dan cakap pada isteriku yang aku mengantuk dan nak naik tidur. Di dalam bilik aku pura-pura tidur dan tak lama selepas itu isteriku pula masuk bilik untuk tidur.

Dalam 10 minit setelah isteriku tidur, aku pura-pura menggerakkan isteriku tapi isteriku tak sedar apa disebabkan oleh ubat tidur tadi.

Aku pun bangun dan keluar bilik, perlahan-lahan aku turun ke bawah untuk melihat apa yang sedang dibuat oleh Si Ain. Aku nampak Si Ain dah gelisah dan kadang mengepit-ngepit pahanya dan aku tahu ubat perangsang itu dah meresap. Aku nampak lagi Si Ain dah meramas-ramas teteknya dari luar baju tidurnya.

Perlahan-lahan aku pergi ke belakang sofa, Si Ain masih tidak sedar sebab dia mengadap kedepan menonton TV sambil meramas-ramas teteknya. Aku terus memerhati apa lagi yang akan dibuat oleh Si Ain ni. Kemudian tangan Si Ain dah turun ke celah pehanya dan menggosok-gosok di situ. Tak lama lepas tu Ain mula menarik baju tidurnya ke atas peha dan terus memasukkan tangannya ke dalam pantiesnya dan terus bermain di dalam pantiesnya.

Aku dengar suara Ain dah merengek-rengek menahan kenikmatan. Aku pun dah tak tahan terus memeluknya dan meremas teteknya. Ain terkejut dan cuba menolak tanganku. Aku pun melepaskan pelukanku dan terus duduk di atas lantai di depan Ain dan muka ku betul-betul di hadapan lutut Ain. Ain pun menurunkan kainnya ke bawah untuk menutup pantiesnya.

Muka Ain merah padam mungkin kerana malu dan terus bertanya padaku, “dah lama ke abang Mad kat bawah tadi?”

Aku pun berkata, “lama juga dan sempatlah melihat apa yang Ain buat tadi. ”

Muka Ain bertambah merah tapi aku cakap pada Ain, “tak payahlah nak malu-malu abang Mad tahu dah sebulan Ain tak dapat sebab tu Ain tak tahan dan kalau Ain nak abang Mad boleh tolong Ain.”

Ain tersentak bila aku berkata macam tu dan dia tanya aku balik, “apa maksud abang Mad?”

Aku pun cakap, “tak sedap buat sendiri kalau Ain nak biar abang Mad tolong Ain mainkan Ain punya dengan tangan abg Mad. Ain jangan risau abg Mad tak akan buat lebih dari itu tanpa kebenaran Ain. ”

Ain terus diam mungkin sedang berfikir tapi aku lihat dia asik mengepit dan menggesel pehanya. Aku pun terus mendekatinya duduk betul-betul di atas karpet di depannya dan meletak tangan ku ke celah pehanya. Ain masih duduk di atas sofa sambil menahan tanganku tapi bukan menolak cuma ditahan saja kat celah kangkangnya.

Tanganku tak boleh bergerak tapi jariku yang bergerak. Aku gosok-gosok jariku dipantatnya dari luar baju tidurnya. Tak lama aku menggosok pantatnya, aku lihat Ain dah mula memejamkan matanya dan tangannya yang memegang tanganku tadi pun dah mula lemah. Aku angkat tangannya dan letak dibawah dan aku terus menggosok-gosok pantatnya sambil aku menarik bajunya ke atas.

Bila bajunya dah sampai keatas pehanya, aku terus memasukkan tanganku dalam bajunya dan menyambung balik menggosok-gosok pantatnya di luar pantiesnya. Aku rasa pantiesnya dah basah. Sambil menggosok-gosok pantatnya aku memandang pehanya yang putih melepak dan aku lihat betisnya penuh dengan bulu-bulu halus, sungguh cantik.

Sedang tangan kiriku bermain dipantatnya, tangan kiriku membelai-belai pehanya. Dah puas membelai-belai pehanya, tangan kiriku terus masuk ke dalam baju tidurnya naik ke teteknya. Aku pun meramas-ramas teteknya dari luar branya. Aku rasa tetek Ain besar tak cukup tangan ku nak menggengam semuanya.

Ain pun makin kuat merengek, aku singkap branya keatas dan terus bermain dengan putingnya. Aku pun perlahan-lahan memasukkan tangan kananku ke dalam pantiesnya dan terus menggentil bijinya. Aku lihat badan Ain dah mula nak menegang dan rengeknya dah bertambah kuat, aku tahu yang dia dah nak terpancut aku pun menarik tanganku dari bermain di pantatnya dan terus bermain-main dipehanya. Tujuanku aku tak mahu dia sampai dulu sebab aku nak dia sampai dengan batangku di dalam pantatnya.

Ain membuka matanya dan memandang padaku seolah-olah menyesal aku menarik tanganku dari terus bermain dipantatnya. Perlahan-lahan aku masukkan tanganku ke dalam pantiesnya dan bermain-main ditepi pantatnya. Ain cuba menarik tanganku supaya masuk ke dalam pantatnya tapi aku menahannya dan aku lihat Ain seperti marah.

Aku pun terus menurunkan pantiesnya ke bawah dan Ain tidak membantah sambil mengangkat kaki supaya senang aku mengeluarkan pantiesnya. Aku pun terus membuka kangkang Ain dan aku lihat pantatnya bersih tanpa bulu dan yang lebih membuat aku geram ialah pantatnya yang rapat dan kecik. Walaupun aku dah kangkangkan lututnya seluas-luasnya tapi pantatnya masih tertutup rapat.

Aku geram bila tengok pantat Ain yang kecik dan tembam tu. Aku terus menjilat pantat Ain dan Ain tak berhenti-henti merengek kesedapan dan menggelek-gelek punggungnya.

Aku berhenti menjilat bila aku rasa Ain dah nak sampai. Ain mengeluh melihat ku dangan mata yang layunya, “abg Mad tolonglah jangan berhenti Ain dah tak tahan ni” kata Ain pada ku.

Aku pun menjawab, “Ain relek je kejap lagi Ain akan dapat kenikmatan yang tak dapat Ain gambarkan”.

Aku pun bangun dan mengangkat Ain dari sofa dan membaringkannya di atas karpet. Ain menurut sahaja dengan matanya yang dah betul-betul layu.

Setelah membaringkannya aku terus buat 69 dan kataku pada Ain, “tak bestlah abg je yang jilat, Ain kena jilat batang abg juga.”

Aku tarik kainku ke atas dan tersembul batangku keluar betul-betul di muka Ain. Ain pun memegang batangku dan terus membawanya ke mulut. Aku pun terus menjilat pantat Ain dan Ain mengulum batangku. Bila aku rasa Ain dah nak pancut, aku pun berhenti menjilat pantatnya. Ain mengeluh lagi dan berkata, “abg tolonglah jangan seksa Ain macam ni. Ain dah tak tahan ni.”

Aku pun berkata, “kalau Ain nak lagi sedap dan sampai cepat.. biar abg gosok-gosok pantat Ain dengan batang abg ya…”

“Tak mahulah takut nanti abg masukkan.”

“Abg tak akan masukkan kalau Ain tak mahu abg cuma gosok kat luar je.”

“Okay janji tau jangan masukkan.”

“Ok” kata ku.

Aku pun terus menindih Ain dan menggosok-gosok batang ku kat pantatnya. Aku terpaksa selak bibir pantatnya supaya batang ku berada di dalam lurahnya. Aku terus mainkan batangku dilurah pantatnya dan Ain juga tak berhenti menggelek punggungnya.

Kadang-kadang saja aku sumbat kepala takukku dalam lubangnya dan aku tarik keluar balik. Aku rasa lubang pantat Ain sempit betul, baru masukkan takuk je aku rasa dah menyepit. Aku terus bermain dilurah dan kadang-kadang aku masukkan takuk batang ku di dalam lubang pantatnya.

Bila dah lama aku buat macam tu, aku rasa Ain dah tak tahan, bila aku masukkan aje takukku, Ain terus mengangkat punggungnya dan setengah batangku masuk. Aku cuba untuk tarik keluar batangku tapi Ain menahannya. .

“Abg jangan keluarkan biarkan kat dalam.”

Aku pun berhenti, tarik tidak tekan pun tidak.

Ain bersuara, “abg kenapa berhenti, cepatlah Ain tak tahan ni.”

“Ain nak batang abg masuk dalam ke?”

“Ya, Ain nak semuanya masuk. . tolonglah Ain abg, Ain betul-betul tak tahan ni.”

“Ain tak menyesal ke nanti?”

“Tak… Ain rela. . abg buatlah apa yang abg nak buat pada Ain, . . . Ain rela.”

“Okay tapi ada syaratnya.”

Ain tanya balik padaku, “apa syaratnya. . Ain sanggup buat apa je.”

“Kalau batang abg dah masuk dan dah rasa pantat Ain, abg akan selalu nak bukan untuk hari ni saja.”

Ain jawab, “boleh, abg boleh fuck Ain bila-bila je abg suka… tolonglah masukkan lagi…”

Aku pun bila dia dah cakap macam tu… aku terus henjut batangku masuk habis ke dalam dan aku lihat Ain tersentak bila aku buat macam tu.

“Aduh bang senak perut Ain. . .”

Aku diamkan sekejap batang ku hingga Ain dah mula menggelek punggungnya, baru aku start tarik dan sorong. Sambil mengenjut, tangan ku tak berhenti meramas tetek Ain, sekejap kiri sekejap kanan. Kadang-kadang aku ramas kuat-kuat teteknya hingga Ain mengadu sakit.

Aku kata, “sakit tu nikmat, tahan jelah.”

Aku terus meramas teteknya dengan kasar macam orang meramas tepung nak buat
kueh. Aku betul-betul geram dengan teteknya. Aku lihat tetek Ain dah naik merah-merah kena ramas oleh ku. Batang ku tak berhenti mengenjut, kadang-kadang perlahan, kadang-kadang laju.

Bila aku lihat Ain dah nak sampai, aku terus henjut sekuat-kuat hatiku dan Ain pun mengeluh “ahhhhhhh…” dan terus memelukku.

Ain dah sampai dan aku pun berhenti mengejut. Aku biarkan batangku di dalam pantatnya untuk memberi nafas pada Ain.

Bila Ain aku lihat Ain dah bernafas dengan betul, aku pun mengenjut perlahan-lahan supaya nafsu Ain naik balik. Bila Ain dah mula bagi respond, aku angkat kaki kiri Ain dan letak di atas bahu kananku dan kaki kanan masih di bawah dan aku henjut kuat-kuat.

Bila dah puas main macam tu, aku pusingkan Ain supaya merangkak dan aku henjut
dari belakang. Sambil menghenjut dari belakang, jariku mengorek-ngorek lubang juburnya. Tak lama selepas tu Ain pun mengeluh lagi… “ahhhhh” dan badannya terus jatuh ke atas karpet.

Aku pusingkan Ain telentang dan aku sumbat lagi batangku. Aku diam sekejap bagi
Ain tenang kembali. Bila Ain dah ok balik, aku pun mula menghenjut, mula-mula perlahan, lama-lama aku henjut sekuat-kuat hatiku, sekejap aku masuk dari kiri, sekejap dari kanan, sekejap dari atas dan kadang dari bawah.

Macam-macam cara aku main pantatnya supaya dia betul-betul puas main denganku. Ain dah 4 kali sampai baru aku rasa nak terpancut, dan aku tarik batangku dan pancut di atas perutnya.

Aku turun dari badannya dan baring disebalah Ain. Sambil terbaring, tanganku masih bermain-main diteteknya dan aku pun bertanya pada Ain, “mana sedap suami Ain punya dengan abg Mad punya?”

Ain jawab sebenarnya suaminya tak pernah main ganas macam aku main, biasa suaminya main slow and steady je dan, “Ain tak pernah puas sampai 2 kali tapi main ngan abg Mad, Ain boleh puas sampai 4 kali.”

Aku tanya lagi pada Ain, “Ain ingat lagi tak janji Ain tadi pada abg Mad?”

Ain jawab, “ingat bila-bila abg nak.. abg minta je.. Ain akan bagi, lagi pun main ngan abg memang nikmat yang tak pernah Ain dapat.”

Lepas releks dalam 20 minit, kami pun bangun masuk bilik untuk tidur.

Sejak dari kejadian ini, sebulan sekali aku dapat main dengan Ain.

Mengintai Puting Tetek Inayah

Aku nak ke JB minggu depan, tolonglah tengok-tengokkan isteri dan anak aku tu” ujar Salim semasa kami sama-sama tengah membasuh kereta minggu lepas.”Eh, kau nak ke sana buat apa dan berapa lama?” tanya ku.”Ada kursus pulak, dan lama, seminggu…. Kena berpuasalah aku…..” jawab Salim.

“Tak boleh bawa Inayah kerana kursus berkumpulan dan hanya asrama disediakan. Nak hantar balik kampung tak ada masa pulak, lagi pun Adnan tu kecil sangat lagi untuk naik bas. Inayah tak tahu lagi dan aku sengaja tak mahu beritahu dia, nanti dia paksa hantar dia balik kampung semula pulak” tambahnya lagi.”Insyaallah” jawab aku.

Inayah tu isteri Salim yang cantik dan mempunyai bentuk badan yang menggiurkan. Dia baru sahaja melahirkan anak sulung mereka Adnan kira-kira tiga bulan yang lalu dan Inayah baru sahaja kembali dari kampung selepas pantang. Sejak balik selepas melahirkan anak ini, Inayah semakin cantik dan buah dadanya semakin besar memandangkan ia mengandungi susu.

Kadang-kadang tu, bila melihat Inayah menyiram pokok bunga dengan memakai T-shirt dan kain batik, rasa nak meramas aja buah dadanya yang besar itu.Siap sahaja membasuh kereta, aku segera masuk untuk mandi kerana isteri aku hendak pergi shopping di Jaya Jusco. Semasa sedang bersiram, otak aku mula berfikir.

Ini peluang baik ni, kucing dah nak pergi. Baik aku plan strategik punya untuk memasang pukat.Hari itu semasa shopping, aku ikut sahaja kehendak isteri aku. Banyak juga dia membeli belah, untuk menghias pelamin persandingan adiknya cuti sekolah akan datang katanya. Memang sudah menjadi resam keluarga Siti, isteriku akan jadi tukang gubah hantaran dan pelamin jika ahli keluarganya mengadakan majlis perkahwinan.

Bakat dah ada, tak payah nak upah-upah sebab harganya bukan lah murah.Plan sudah diatur dan pada Jumaat petang, aku mengajak Siti dan anak-anak aku yang dua orang tu untuk pulang ke kampungnya seperti setiap bulan kerana Sabtu pertama ialah hari bercuti. Lagipun, rumah ibubapa Siti bukannya jauh sangat dengan Kuala Lumpur, di Raub sahaja.

Pada petang Ahad, aku bersiap-siap untuk pulang ke Kuala Lumpur.”Betul ke tak apa kalau Siti tinggal di sini?” tanya Siti tak percaya.”Tak apa….. lagi pun abang tengok banyak persiapan belum dibuat…. Kesian Mak dan Ayah nak buat sendirian.

Bakal pengantin pun tak balik tolong Mak dan Ayah…. ” jawab ku.”Abang tak apa ke… nanti siapa nak masak untuk abang?” tanyanya lagi.”Alah… abang makan dekat kedai aja…. Kedai kan banyak dekat-dekat rumah kita tu… Nanti Jumaat depan abang balik sebab Sabtu depan cuti lagi dan majlis tu hari Ahad kan?” tanya ku.”Okaylah macam tu…. Abang selalu bawa handphone kalau berjalan, okay?” pesan Siti lagi.”Okay…okay…” jawab ku dan mulakan perjalanan pulang…..Lalu sahaja rumah tol Gombak, hati aku mula berdebar-debar. Rileks…rileks…aku menenangkan diri sendiri.

Masuk sahaja pagar rumah, aku ternampak kereta Salim di depan rumahnya. “Eh tak jadi pergi ke” tanya hati ku kecewa. Rumah kami ialah rumah sewa dua pintu di Ampang, di tepi bukit dan mempunyai kawasan dan pagar yang sama. Rumah itu mempunyai dua bilik dan satu bilik air yang mana adalah bersebelahan. Pintu belakangnya juga bersebelahan dan kerana kami secocok berjiran, ruang belakang kami gunakan bersama untuk menyidai kain dan menyimpan barang-barang.

Memandangkan jam dah pukul 10.00 malam dan kereta Salim dah masuk parking, aku pun menguncikan pintu pagar dan masuk ke rumah. Masuk sahaja rumah, aku menelefon isteri aku memberitahunya bahawa aku telah sampai dengan selamatnya. Aku rilek-rilek dan menonton televisyen. Entah bila aku tertidur, aku tak tahu.Aku tersedar bila terdengar suara bayi menangis dan jam menunjukkan jam 9.30 pagi. Terlajak tidur lagi aku hari ini… Mungkin kepenatan driving semalam sebab jalan jam teruk. Aku menelefon ofis dan memberitahu yang aku MC hari ini, nanti aku pergilah cari MC kat mana-mana. Aku bangun, mandi dan membuka pintu dan tingkap rumah kerana tahu-tahu ajalah, rumah kayu, gelap gelita di dalam walaupun matahari dah tegak di langit.

Aku ternampak kereta Salim masih ada di depan rumahnya. “Agaknya Salim tak bawa kereta kot” tanya hatiku.Sedang aku membancuh minuman di dapur, Inayah keluar dari rumah untuk menyidai kain. Aku menyapanya ajak minum.”Minumlah…. Inayah dah minum tadi…” jawabnya sambil membongkok mengambil kain dari baldi… dan menonjolkan punggungnya yang gebu itu.”Abang Salim mana, tak kerja ke dia hari ini?” tanyaku untuk kepastian. “Abang Salim pergi JB pagi-pagi tadi lagi. Entahlah, pergi kursus katanya…..” dengan slang Kelantan Inayah menjawab manja.”Lama ke Abang Salim pergi.???” Aku buat-buat bertanya.”Seminggu ….” jawabnya pendik. “Eh Kak Siti dan budak-budak mana? Senyap aja…” tanya Inayah pula.”Kak Siti kau tinggal di kampung, menyiapkan persiapan terakhir untuk adiknya nak kahwin…””Abis abang tinggal seorang ke, budak-budak pun tinggal juga ke? Tanyanya bertalu-talu.”Nak buat macamana…. Pengantin tak kisah, terpaksalah kakak tolong Mak dan Ayah…” terangku. “Jadi tinggallah kita berdua aja ….” aku mengusik Inayah.

“Eish abang ni…. nakallah…..Abang tak kerja ke hari ini?” tanya Inayah .”Tak, terbangun lewat sangat tadi, malulah nak masuk lewat…” terang ku.”Ooooh… Inayah masuk dulu ye abang, Adnan menangis tu, belum mandi lagi…”Okay…” jawabku.Aku pun mengambil cawan air kopiku dan roti sekeping dan berlalu ke ruang tamu. Aku teringat VCD blue yang aku beli dan belum kesempatan nak tengok kerana anak-anak. Maklumlah, tak kan nak tengok depan anak-anak…Cerita VCD tu mengisahkan seorang gadis yang sedang mencari kerja dan menggadaikan badannya untuk mendapatkan jawatan tersebut seperti cerita-cerita blue biasa tu.

Sambil-sambil menonton tu, aku memegang adik aku yang dah bangun dari tidurnya tapi aku tak nak muntahkannya lagi kerana ada adik tembam yang ingin aku lapah di sebelah rumah. Aku cuma usap perlahan-lahan di dalam kain pelikatku.Hampir habis cerita itu aku terdengar tangisan si Adnan lagi. Kenapa pula budak itu….. Aku bangun dan mengunci pintu hadapan rumahku dan terus ke pintu dapur.

Aku menjengah ke sebelah dan tidak nampak pun Inayah di dapur. Aku tutup pintu dapurku dan memasuki rumah Salim dari dapur.”Inayah… Inayah…” panggil ku.”Ha..Abang, Inayah di sini….. Entah kenapa Adnan meragam ni…..” terdengar jawapan Inayah dicelah-celah tangisan Adnan dari ruang tamu.Aku pun mengikut suara tersebut dan menuju ke ruang tamu. Terkejut aku melihat Inayah sedang menyusukan Adnan dan separuh teteknya terserlah walaupun kepala Adnan melindung puting teteknya. Inayah tidak pun cuba untuk menyembunyikan teteknya walaupun sedar kehadiran ku. Adik ku yang memang dah bangun tidur itu tiba-tiba tegang melihatkan pangkal tetek kiri Inayah. “Sorrylah Abang, Adnan ni nak tidur tapi meragam… Macam ni lah biasanya kalau nak tidur… Eh, duduklah dulu Abang” pelawa Inayah.

Aku cepat-cepat duduk di sofa bertentangan Inayah sebelum dia perasan adik aku tegak berdiri.”Abang duduk dulu ya…Inayah letak Adnan dalam kotnya” Inayah bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Sempat juga aku mengintai tetek Inayah tapi dia cepat menyembunyikannya.”Abang fikir apa tu?” Inayah tiba-tiba bertanya kepadaku. Aku tak sedar bila Inayah keluar dari biliknya. ”Mana Adnan? Dah tidur ke?””Dah….sekejap aja dia dah tidur. Itu yang kadang-kadang tak tahan….” keluh Inayah.”Kenapa?” tanyaku.”Ye lah… dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. tetek Inayah masih penuh susu tapi dia dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak….” terang Inayah.Ada chan untuk mengena perangkap nampaknya…. “Abang tolong nak….. Dulu Kak Siti kau macam tu juga setiap kali selepas bersalin.

Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu” jawab ku.”Eh macamana..?? Kalau boleh Inayah nak juga Abang tolong” jawab Inayah manja.”Mari sini, duduk sebelah Abang…” aku menunjukkan tempat di sebelahku.Inayah pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa panjangnya. Dia menoleh kepadaku. Aku pun meletakkan tanganku di atas bahunya dan berkata…”Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa sakit lagi, itu aja caranya…” terang ku

“Eish…. Abang ni nakallah” sambil menampar pehaku dengan manjanya. “Mana boleh macam tu….kalau Abang Salim tahu, mampus Inayah kena sembelih…””Kalau tak beritahu, mana Abang Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada” terang ku sambil jariku memicit-micit bahu Inayah. “Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu” terang ku padanya.”Eh, malulah…” Inayah melekapkan mukanya ke dadaku.

“Eh ini petanda baik ni…” fikirku.Aku mula memicit belakang bahu Inayah dan aku dapati Inayah tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Inayah dan sesekali mencuit tepi tetek Inayah. Terasa Inayah mengeraskan badannya menahan geli.Tiba-tiba Inayah mengangkat mukanya dan berkata “Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong…. Inayah tak tahan sakit ni….” Jelasnya.”Kat dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini,” kata Inayah. Kami pun bangun dan menghala ke bilik tidurnya.

Pertama kali aku memasuki biliknya, cantik dan kemas. Aku ternampak Adnan tidur dalam kotnya. Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun membaringkan Inayah di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit. Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Inayah memegang tangan ku dan dia membawa tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku merasa kulitnya yang gebu dan aku mula meraba. Aku rasa panas.

Kemudian aku ramas bertalu-talu tetek Inayah itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru nak menyelak T-shirt Inayah tapi Inayah segera bangun dan menanggalkannya.” Senang,” jelasnya.Maka tersembullah dua gunung idamanku selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Inayah. Ternyata tetek Inayah memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki.

Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Terasa air panas memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air susu tetek isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi.

Puas menyonyot sebelah hingga kering, aku beraleh kepada tetek yang sebelah lagi sambil menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang.Mulut Inayah hanya mendengus, “Us us us us us” sepanjang perlakuan ku. Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti yang Inayah adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Inayah masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.

Sekali-sekala aku dengar Inayah menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Inayah. Inayah tidak menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu.

Perlahan lahan ku usapi bulu cipap Inayah yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Inayah. Aku rasa sedap, kelentit Inayah lebih panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.”Arrgh…argh…Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer….” Inayah merengek….Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Inayah.

Aku rasa seluar dalam Inayah telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Inayah menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Inayah aku buatnya. Kain Inayah aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan.

Mata Inayah aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku dari tetek Inayah dan aku lihat Inayah membukakan matanya seperti tertanya-tanya. Aku merapatkan bibir ku ke bibir Inayah dan mula mengucupnya sekuat hatiku. Mula-mula Inayah menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula menjolok mulut Inayah dengan lidahku.

Inayah akhirnya mengalah dan mula melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Inayah yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Inayah tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya.

Aku mula mengucup Inayah dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus menghala ke tundunya yang tembam itu.Aku menjilat tundunnya dan menciumi seluruh cipap Inayah di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk menerokai lurah dan lubang cipap Inayah yang wangi itu. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Inayah yang putih gebu melepak.

Aku mengangkat kedua lutut Inayah ke atas dan mengangkangkannya. Aku sembamkan semula muka aku ke cipap Inayah yang tembam tu…. Mula-mula aku jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah pantatnya. Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Inayah terangkat dan mengerang kesedapan “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”.Aku kemudiannya bukak bibir pantat Inayah dan aku jilat dengan rakusnya…”Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Abangggg” antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Inayah. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat Inayah dan aku kisar dekat dalam…

Air yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah gerangan yang keluar dari mulut Inayah.”Arrkkkkkkkk!!” tetiba Inayah menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani.”Abang….. please f*ck me… Inayah dah tak tahan ni” pinta Inayah.Aku terus menjilat pantat Inayah. Aku rasa aku belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat.”Abang…. Abang… pleasseeee f*ck me… plzzz f*ck me Abang..

Inayah tak boleh bertahan lagi niiii” kata Inayah dengan begitu manja.Sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku.Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Inayah puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Inayah tidak banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana mungkin bimbang Adnan akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Inayah dan membetulkan adikku di celah kedua belah peha Inayah di mulut pantatnya.

Sekali lagi kami bercium dan memberikan Inayah harum bau cipapnya. Inayah memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan. Aku pun bangun melutut. b***ng butuh aku yang begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Inayah.”Oohhhhhh….!!! Masukkan Abang…. now plzzz” teriak Inayah.Aku mula menikamkan b***ng adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Inayah.Kepala z*kar ku masuk betul-betul pada sasarannya.

Secara perlahan-lahan bibir cipap Inayah aku kuakkan dengan kepala zakarku. Terasa sempit sekali walaupun Inayah baru sahaja melahirkan anak melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Inayah membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut sahaja b***ng z*kar aku dah separuh masok.”Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Inayah menggeluh.Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Inayah dan akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk dengan rapat sekali.

“Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena slow-slow sikit eh…” kata Inayah.”Okay, Abang buat perlahan-lahan” jawab aku.…Inayah membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik sampai santak ke bibir pantat Inayah. Aku meniarap atas badan Inayah tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Inayah.

Aku mula sorong tarik b***ng aku ke dalam dan keluar. “Abang…… adik Abang ni besar dan panjang lah…… Tak macam Abang Salim punya” tiba-tiba Inayah berbisik kat telinga aku.Aku hanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang pantat Inayah. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-bulu di z*kar aku dah basah berlendir-lendir dan melekit-lekit.Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Inayah buat cara doggy pulak. Inayah tidak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Inayah ini.

Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Inayah berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan b***ng aku ke pantat Inayah dari belakang. Fuhhhh….!!! Lagi ketat rupanya main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh b***ng dalam pantat Inayah. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari hadapan.

Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding pantat Inayah. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.”Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap Abang… Masukkan lagi Abangggg… Masukkan sedalam yang abang boleh…” pinta Inayah. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran b***ng z*kar aku ni.

Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Inayah… Aku tengok Inayah meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu dan dah mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Inayah naik di atas aku. Inayah pegang b***ng aku dengan tangan kiri dia memasukkan dalam lubang pantat dia.

Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan b***ng sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku untuk berehat dan Inayah pula yang memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.Aku rasa macam nak terpancut bila Inayah menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Inayah ketawa kecil. “Kenapa Abang… Geli sangat ke?” Inayah bertanya.”A’ah… Abang takut terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Inayah jangan hayun laju sangat laa” kata aku.

Inayah tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek, Inayah terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pun tak tau lah….

Kami bertukar posisi semula selepas Inayah mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi. Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik b***ng ku. Hampir 20 minit aku menyorong tarik b***ng aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku.Tiba-tiba Inayah mengerang dan aku rasa badan Inayah mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Inayah dah tak tahan.

Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam cipap Inayah. Inayah semakin macam teransang. Puki Inayah semakin becak dan melengas. Mata Inayah pejam rapat dan mukanya berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Inayah semakin kencang. Sah Inayah dah sampai puncaknya dan mulut Inayah yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar. Teteknya ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah danmenggentel kelentitnya. Dia merengek keras…!! “Ummnnnghhh..!! …….. ” Inayah melenguhh.

Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga.Ku tanya Inayah, “Sedapppp…??”Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan…”Yaaaa…!!”.Henjutan ku semakin hebat. Seluruh tubuh Inayah aku peluk kuat……sambil kakinya memeluk kuat badan aku.

Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang…!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan.Tambahan pula Inayah menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh b***ng aku habis, berdecit-decit pukinya.

Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Inayah. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks.

Kami sungguh-sungguh merasa nikmat. Tubuh Inayah masih belum aku lepaskan. b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas tetek Inayah. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku terus menghenjut b***ng ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku tarik, Inayah melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Inayah tergapai-gapai. Aku peluk dia kemas-kemas. “Inayah puas?” aku tanya.Dia menganggguk.”Sedap?” tanya ku.

Dia senyum.Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Inayah. Kami masih bersatu tubuh dan batangku masih di dalam faraj Inayah. Aku rasa b***ng ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting tetek Inayah semula.”Dah hilang sakit tadi?” aku bertanya.”Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula….” jawab Inayah manja.Kami tersenyum.

Aku biarkan Inayah baring tanpa seurat benang dan kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting tetek Inayah, aku yang kiri dan Inayah menggentelkan yang kanan.Dalam berdakapan itu, aku bisikan, “Inayah betul puas?” Inayah menjawab, “Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….”Kami pun terlelap…..Kami dikejutkan oleh suara Adnan menangis.

Inayah bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Adnan. Jam di dinding menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Inayah sedang menyusukan Adnan. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Adnan dan yang satu terdedah.

Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Inayah dan mula menggentelkan puting teteknya. Inayah memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan.”Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?” tanyaku mengusik. “Abang haus ni….””Janganlah bang, tengok Adnan ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti kalau ada lebih, Inayah panggil Abang, okay….” sambung Inayah dengan manja.”Tak apa…. Abang bergurau aja….” jawab ku. “Inayah nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…” tanya ku.”Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun bolehlah…..””Okay, Abang balik dulu…” aku mengucup dahi Inayah sambil memicit puting teteknya sekali lagi.

Kisah Mak Bidan

Kisah yang ingin brader kongsi bersama ini adalah mengenai siri pengalaman brader dan member-member di sebuah kampung di pendalaman Negeri Pahang. Kampung brader terletak memang agak jauh di pendalaman Negeri Pahang, kira kira sekitar Tasik Bera. Sesiapa yang kaki pancing tahulah mana area yang brader maksudkan. Bukannya brader nak bagi tau pasal pancing ikan tapi nak cerita pasal lain lah.

So, alkisahnya begini.

Sekitar tahun 1990 dulu, kampung brader telah di datangi oleh sorang bidan Kerajaan yang ditugaskan untuk menjaga hal ehwal bidan menbidan. Brader lak masa tuu..lepas mendirikan rumah tangga dan isteri lak baru mengandung.

Kiranya brader bertuahlah kerana dapat berhubung dengan bidan nan sorang nii…rupanya, phuff memang terangkat..kalau berdiri sebelah siti nurhaliza..mau you all tak kenal dah dengan si siti tu. Bodylah..kalau awie jumpa dulu…andartu lah si erni tu.. tetek ?…brader tak mau goreng…sebijik macam buah kelapa hijau…berkilat, bulat dan putingnya pun dah macam bola snuker. Bontot ?…u all ambil steamroll..gelek bontot dia pun..brader berani gerenti tak penyek punya. Tapi bila brader tanya umur berapa ? jawabnya baru nak masuk 36..suami kerja askar..selalu masuk hutan.

Tertelan air liur brader..dikk

Dengan dress sendat..putih melepak..selalulah brader temankan bini pergi buat pemeriksaan. Mula-mula datang dengan tangan kosong..kamudian brader pandai bawak buah tangan. Yang pertama bawa betik dengan rambutan, kemudian tak ada musim buah..brader bungkus sayur terung dan timun (saja nak test bidan ni). Kali ketiga brader bawak lah pucuk labu sama keledek..

“bang ? sayur timun dan terung dah habis ke ” bidan tuu gurau.

“ada cik..tapi dah layu pagi nii..” brader balas dengan sopan santun depan bini dik.

“kalau ada..saya nak beli lah kak..sedap betul timun itu hari ” dia bagitau bini brader..sambil mata jeling kat brader.

“yelah cik misi..nanti abang saya hantar…” bini brader tutup cerita sambil terlentang atas katil.

Petang eskonya brader bawaklah timun dan terung belacan kat rumah bidan tu. Rupanya kat rumah tu, bidan ni sorang..memanglah petang dia tak bertugas.

“Naik lah dulu bang..saya kat dapur ni ” laung bidan.

Bulat mata brader bila tengok dia sedang berkemban dengan bahu hanya di balut dengan tuala. ” Err..misi..ni terung dan timun …err..tak payah bayarlah..free..glup ” brader gugup sambil telah air liur.

“tak sunyi ke tinggal sorang ” soalan cepu mas dari brader sambil bidan menuagkan air ke dalam gelas.

“sunyi bang..takut pun ada..lainlah kalau ada kawan ” reaksi bidan sambil membetulkan tuala di bahu.

“bang dah lama kahwin ? ” soal bidan

“baru nak masuk setahun…” kepala brader mula ingatkan yang lain…darah lak mula rasa panas..kepala atas ada rasa goyang dik..kepala bawah mula buka mata.

“ala..bang ada juga tempat nak berborak…saya ni langsung sorang…nak harap laki tah bila baliknya..”

Brader tak nak intro banyak banyak lak..u lak mesti boringnya..terus cut.

Lidah brader terus menjilat tetek bidan. Mendesah suaranya..tuala dan kainkembannya dan di datas lantai..brader lak cuma tinggal seluar dalam. Kamudian lidah brader mencari lidah bidan miang ni… berdesup desap upacara jilat menjilat di laksanakan. Gigi bertemu gigi, body bertemu body. Brader lak tak lepas peluang..peluk bidan sesedap tangan memegang..kemas takut terlepas macam naik roller coaster kat Genting.

Jari bidan bersalut cincin perkahwinan terus lancar melurutkan seluar kecik brader. Nah…berkibar megah adik brader yang berdiri 7 inci duduk ( tak sempat ukur )…” besar bangggg…” bisik bidan.

Memang hajat brader nak belasah bidan secukup cukupnya..tapi mak bidan ni cepat sangat inzalnya..baru brader mainkan biji kelentitnya dah banjir…

“bangg..tak tahan dah..bang nak main bang” ” sabolah ”
“bang cepatlah….” dengan keyakinan diri si bidan terus melanggar undang-undang semerah padi. adik brader yang keras membatu..di cekup oleh jarinya dan terus di halakan ke lembah keramat. Masuk..kepala..pelan-pelan..habis takuknya..

“tekan teruslah bangg…” rengek bidan macam lembu nak kena korban di hari raya.

Zupppp….adik brader beraksi tangkas. Terus terjunam sampal kepangkal. Kamudian bertahan sekitar seminit..sambil merasai daya kemutan seorang bini askar yang kegersangan.

“kemut misi..kemut lagi ” brader bagi garis panduan macam halim osman kat Roda Impian.

Kegiatan kemut mengemut diteruskan..sebenarnya brader sekadar untuk memberi peluang kepada bidan nii untuk memuaskan dirinya..lalu di sambung dengan sorong tarik adik brader di dalam lubang selut cik bidan nii..

“arghh..bang..laju bang..sedapppp ” ” bang dalam bangg…arghh..hiss..sedddaapp…sedap bang…lagi bangg ..arghh ”

bila adik brader bertenang..barulah kelihatan anak mata si bidan ni.

“Nak lagi ?” bisik playboy brader
“Nak dukung lak bangg…” permintaan kaum ibu. memang dengan tubuh badan brader (kalau malek noor jumpa pun jealous ) sememangnya kaum ibu membuat permintaan yang bukan bukan.

Terus adik brader membenam dan diayak sembil brader berdiri mendukung si bidan bertetek besar ni..

“bang sedap, bang sedap.” bisingnya sambil brader tak henti henti mengerjakan lubangnya. Jari brader mula lak gatal…terus menuju lubang buntut si bidan. Jumpa dan mula mengentel gentel bibir lubang buntutnya…” ehmmm..dara lagi lubang buntut nii ” bisik hati brader.

Secara tertib dan tanpa melanggar peraturan jalanraya, jari brader mula menjolok lubang buntut si bidan. Kuyu dan terpejam mata si bidan dibuatnya…sedap kot ?

Tapi takkan lah brader nak anal fuck lak. First time merasa..simpanlah sikit..

Dari posisi dukung brader meneruskan aturcara ke possisi menonggeng. Phuff..waa cakap luu..dengan panorama bontot dia yang bulat dan licin..dan bulu yang sederhana lebat..brader menunggang dari belakang sambil tangan aktif meramas buah dadanya.

“arhhhh..bang sedap..lagi bang…besarnya batang bangg” macam nak ngangis bidan kerajaan ni.

Brader memang tak minat nak kerjakan lebih lebih maklumkan..nanti laki dia nak jugak sikit. So di pendekkan cerita..sekitar 30 minit telah berlalu..brader merasakan kepala adik brader berdenyut-denyut…”phufff..misi..bang nak pancut nii”

“pancut kat muka bang” cepat si bidan memberi arahan.

Apalagi, dengan khasiat madu lebah asli dan telur ayam kampung di Pendalaman Pahang ni brader melepaskan sejumlah air mani yang pekat dan menawan ke muka si bidan miang ni..hampir separuh mukanya diselaputi air puaka brader..

“sedap bang..nak lagi bang…” rayu si bidan sambil jari jemarinya meramas ramas adik brader.

So, ini baru kisah pertama brader dengan si bidan..banyak kisah seterusnya yang tidak kurang hebat melibatkan si bidan. Buat pengetahuan adik adik sekelian..bidan ni sekarang sedang bertugas di hospital besar KL….kalau sesiapa terjumpa dengan dia..kirim salam brader untuk dia. hehehe

Betina Gila Batang

Aku ni dah kahwin dan dah ada anak satu. Kerja kat PJ sejak 1/98. Masa aku join company tu, aku dikenalkan dengan sorang secretary (bukan secretary dept aku). Fuhh!.. kalau tengok dia. Sekali tengok, orang selalu kata dia ni lesbian. Pakaian dia simple tapi anggun. Selalunya dia pakai baju kurung atau dress pants. Cuma kadang2 je dia pakai skirt pendek. Kadang2 dia all out pakai body hugging dress yang sexy gile. Fuhhh!!.. budak bujang office aku kata lepas tengok dia macam tu, sure boleh buat modal lancap malam tu. Ramai budak lelaki office aku kata dia ni nampak innocent je, based on cara dia berpakaian.

Cakap dia lembut. Cun gile. Badan slim. Muka tersangat la bersihnya. Kebanyakan body features dia yang best tu aku yang sponsor. Tinggi lebih kurang 1.6m. cukup la tu, aku ni tak reti nak describe rupa paras dia cam ne, tapi kalau korang tengok dia, gerenti lutut lemah teringat sampai bile2. Nama dia shaliza(bukan nama sebenar). Aku panggil Sha (real name yang aku panggil dia) aje. Dia pun dah kahwin tapi belum ada anak lagi. Mula2 kenal tu biasa la. Pas tu kita mula rapat. Pegi lunch pegi mana2 sama2. Yang bestnya family dia dengan family aku pun kenal each other. So, bini aku dan laki dia tak la syak sangat pasal our affair.

Semakin lama hubungan kita orang makin ngam. Mula cerita pasal sex. Dia cerita pengalaman dia dengan laki dia. Semua dia cerita. Kat mana laki dia pancut semua aku tahu sebab they all family planning. Laki dia suka pancut mani kat celah tetek dia dan muka dia. lagi satu tempat pancut mani yg favorite ialah kat alur cipap dia lepas tu dia suka tengok mani dia meleleh kat alur cipap tu. Sampai bab2 laki dia bantai bontot dia pun dia cerita kat aku in detail. Dia juga ada cerita yang dia tak selalu main dengan laki dia sebab laki dia kerja ikut shift. Kalau laki tak de, dia main gentel cipap dia je. Tu pun dia cerita in detail macam mana dia buat.. Dia kata, sebulan may be 3 atau 4 kali je dia main dengan laki dia. Dia suka main dengan laki dia bila dua2 mabuk. Dia kata best. Selalunya, Sha dgn laki dia akan tengok blue film dulu sebelum adengan sex dia mula. Laki dia kata kena warm-up dulu. Laki dia tu kena tengok blue dan kena urut batang dia dulu baru nak bangun. Kalau tak, tak naik, manual gear la kata kan. Stim tu biasa la bila dengar dia cerita. Kadang2 aku nampak dia jeling kat celah kangkang aku, especially tempat yang terbonjol tu aku tak suspect apa2 masa dia pandang tu. Biasalah jeling2 kat tempat private tu. Aku pun selalu jeling kat arah cipap dan tetek dia. anyway, Aku pun cerita jugak pasal aku main dengan bini aku. Tapi aku dengan Sha tak buat apa2 pun aksi sex masa tu setakat cerita je Lama2, kita orang start hugging, kissing on the cheek je. Pas tu, kiss on the lip. No french kiss. Aku bukannya tak nak main dengan dia, tapi take things slowly…walaupun aku geram teramat sangat kat dia. bayangkan la, cipap dia kadang2 betul2 depan mata aku bila dia mengadap aku. Lagipun, aku kat rumah dapat sex yang secukupnya dari bini aku. Setiap hari aku main dengan bini aku at least 2 kali sehari. Kalau dia lampu merah, period la tu.. dia akan deep throat atau blow job aku.. paling kurang pun lancapkan aku dengan tangan. kadang2 sampai 2/3 kali. Jadi, bab sex ni memang aku tak kebulur sangat la. ‘makan luar’ tu pun selalu jugak dapat, especially bila pegi outstation.

Berbalik pada cerita Sha tu, ada satu hari, aku rasa bulan 2/98, Sha datang kat bilik aku. Biasa la borak2 gurau senda dan main komputer masa lunch. By the way, bilik aku ni tersorok sikit. Jadi line clear la. Tiba2, the ‘one million dollar question’ keluar dari mulut Sha, ‘boleh I tengok you punya anu?’ sambil menjeling kat celah kangkang aku. aku bagai nak gila. Terkedu kejap. Badan start menggigil. Aku tanya dia balik nak tengok? dia cepat2 jawap, ‘ya, I nak tengok batang you.’ Batang aku pun dah start menegak. Tak terfikir aku dia minta benda tu. Aku yang panic ni, macam dah kena pukau terus saje bukak zip seluar aku, selak spender dan keluarkan batang aku. toing! terkeluar la batang aku yang dah keras tu. Aku rasa dia ni memang dah lama target batang ak. Cuma tunggu masa yang sesuai je nak luahkan perasaan dia. Once batang aku keluar je, dia terus pegang dan urut2 batang aku dengan geram. Aku pun mula la high. Tapi tak dapat concentrate sangat sebab kena make sure line clear. Nanti kalau boss masuk, mampus. Dia main dengan batang aku puas2 . dia selalunya guna air liur dia untuk melicinkan pergerakan mengurut batang aku tu. Tak lama lepas tu aku pun pancut air mani aku. Habis kena lantai dan tangan dia penuh dengan air mani aku. Pas tu dia ambil tisu dan bersih kan apa2 yang patut. Jilat sikit air mani aku yang meleleh kat jari2 dia. sedap kata Sha. Pas tu aku kiss dia dan thanx dia for her service. Bila habis lunch time, kita orang pun sambung kerja macam biasa.

Perkara dia lancap aku dengan tangan tu berlarutan la. Dia ni macam dah gila sangat dengan batang aku. Aku tak tahu kenapa dan aku tak mau tahu kenapa. Tak pernah aku tanyakan dia soalan tu. Yang aku tahu dia kata batang aku best bagi dia panas dan sedap di pegang, diramas, diurut. Habis setiap inci batang aku dan buahnya dia pegang dan urut. Kadang2 tu, dia dekatkan muka dia kat batang aku dan dengan manja dia cium puas2 dan kenakan kat seluruh muka dia. Yang pentingnya aku enjoy dengan apa yg dia buat kat aku. Every time/ada chance je dia nak main dengan batang aku. Pagi tu memang dah sah dapat lancap sebab kita orang selalu datang awal. Petang pun sama. Lunch kalau malas keluar, dah sah dapat. Selalunya dia lancap aku kat dalam office aku. Kita pretend macam tengah work on something kat komputer aku, tapi tangan dia kat batang aku bawah meja. Selalunya, kita tengok gambar bogel orang main atau gamabr bogel model2 kat internet tu untuk menambah stim. Bila baca cerita sex kat web ni pun kita baca sama2 sambil tangan dia lancap konek aku. Setiap kali dia lancapkan aku, mesti air mani aku keluar. Kalau tak keluar, especially bila line kena cut-off, dia mesti frust dan asyik mintak maaf je kat aku dan janji akan buat lagi next time. Selain air liur dia, kadang2 kita guna baby oil la losyen la dan macam2 lagi benda sebagai pelincir. Kat office tu, tisu bilik aku selalu kena replace, sampai clerk tu tanya aku apasal tisu cepat habis. Aku senyum je. Sha pulak memang sentiasa bawak tisu bila jumpa aku, sebab dia tahu kami berdua perlu tisu banyak2.. maklum la banyak sangat unexpected things between us. Di pendekkan cerita, ada aje peluang Sha nak pegang batang aku, dia akan buat samada dari dalam atau dari luar je. Dalam lif pun kadang2 sempat. Sambil tunggu lift pun sempat. Kat pantry banyak kali. Toilet executive kita orang boleh kunci dan tak ramai orang guna. Lepas sejam baru keluar. Dalam kereta jangan cerita la berapa kali. Aku tiap2 hari hantar dan ambil dia ke office. Jadi korang imagine la peluang yang Sha ada untuk service aku. Kereta aku asyik kena pancut je dengan paip bomba aku tu. Kat restoren pun kita orang ambil kesempatan. Aku tak boring pun walaupun dia hanya lancap aku dengan tangan je dan aku cuma dari luar je raba2 dia. kalau line clear sikit, kat mana2 pun, kita orang akan peluk2, cium2 manja macam orang kata cium2 kucing tu la.

Kadang2 aku ambil juga kesempatan raba tetek dia yang size 34/35 tu. Memang lembut. Putting dia color brownish sikit…. besar jugak putting dia. Bila aku raba tetek dia je, dia jadi stim dan tetek dia makin pejal off course sedap di raba. Cipap dia pulak, aku cuma raba dari luar je… tembam cipap dia bontot dia, fuhhh sedap di ramas. Pejal. Aku ni bila kena lancap denga tangan, mani lambat keluar sikit. Jadi untuk cepatkan, kena la raba2 dia sikit baru ada kick. Tapi, aku tak pernah raba atau korek cipap dia lagi.. itu projek aku seterusnya nanti. Yang best tu, walaupun Sha melancaplan aku banyak kali masa waktu office, sex aku dengan bini aku tetap macam biasa. Aku kena layan bini aku, takut nanti dia syak sesuatu. Kadang2 tu, bini aku tanya, apasal air mani aku sikit sangat biasa la dah buang banyak kali mesti sikit, korang pun tau. Mula la aku explain scientifically macam doktor pasal apa mani lelaki jadi sikit. Dia percaya fuhhh case close. Sha dengan aku pulak, walaupun kita orang selalu buat kerja tu, kat office kita macam biasa je.

Tadi aku cakap family dia dengan family aku baik kan. Selalu jugak family aku pegi rumah dia dan family dia datang rumah aku. Bini aku dan laki dia, macam segan to each other. Setakat cakap2 gurau tu ok la for them. Tapi aku dengan Sha, macam biasa bila ada chance je, dia akan main dengan konek aku. Aku pun macam biasa raba2 dia. Wife aku dengan laki dia tak syak sangat our affair.. kita orang pandai cover line. Ada sekali tu, dia datang kat rumah aku dengan laki dia. lepas makan laki dia main dengan anak aku kat taman depan rumah aku. Aku tengah tengok tv kat living room. Dari tempat aku, boleh nampak laki dia main dengan anak aku. Sha pulak tengah baca magazine sambil meniarap depan aku. Dia pakai tights warna hitam yang aku bagi dia untuk birthday dia dulu. Dia saje halakan cipap dan bontot tembam dia ke arah aku. Kadang2 dia saje angkat bontot dia dan gerak atas bawah macam orang tengan main sex.. pas tu senyum kat aku. Gerak badan dia fuhhh tak leh nak describe. Susah aku nak concentrate tengok tv. Batang aku memang dari tadi dah tegang. Pas tu bini aku dating dan dia bagi tau dia nak pi supermarket kejap. Ntah apa yang dia nak beli aku tak kisah sebab dalam kepala otak, teringat si Sha tu lancapkan aku je. Sebelum blah bini aku gurau2 kat aku dan Sha. Dia kata kat aku, jangan stim tengok bontot Sha tu. Kita orang gelak je. Dia tak tau yang konek aku memang dah tegang asyik tengok bontot dan cipap Sha yang mengiurkan tu. Kalau aku dengan bini aku ada projek, bini aku selalu ingatkan aku supaya jangan ingat sha masa main dengan dia. padahal bini aku tu lebih cantik dan tak kurang menggodanya kalau compare dengan Sha. Kalau orang tak kenal bini aku, mesti tersilap ingatkan dia tu macam sorang pembaca berita TV3 yang cun, janda anak 3 orang tau kan sape.

Bila bini aku blah je, Sha duduk sebelah aku(dah biasa macam tu even depan spouse) dan ambil satu bantal besar dan cover bahagian bawah pinggang aku la. Tangan dia mula merayap masuk seluar bola tali getah aku. Dan kerja melancap dia pun bermula. Macam biasa pelincir air liur di gunakan. Sambil tangan dia urut batang aku, aku sekali-sekala jeling luar tengok laki dia. kalau kantoi mampus. Sha ni memang pandai urut batang aku. Macam2 cara dia buat. Cakap saje apa yang buku sex ajar, batang aku dah merasa.. what a lucky dick! Sha continue urut2 kan konek aku. Adalah dekat2 setengah jam, air mani aku tak nak keluar jugak…biasa la susah nak keluar kalau tak concentrate sangat sebab asyik jengok luar je. Setelah Sha usaha sedaya upaya, akhirnya terpancut jugak air mani aku. Jauh jugak pancutan tu. Macam biasa Sha akan lap dengan tisu. Pas tu, kita orang macam biasa balik.

Begitulah seterusnya perhubungan aku dengan Sha yang gila sangat kat batang aku tu. Aku bukannya tak gila kat cipap dia, tapi aku masih blurr apasal dia asyik main batang aku je. Ada kah objective dia nak go all the way ke atau setakat tu je. Sebab tak sure, aku kena la buat step by step supaya apa yang aku enjoy sekarang ni tak terlepas takut nanti yang di kejar tak dapat, yang di kendong berciciran. Awal 1/2000 hari tu, ada advance sikit dalam perhubungan kita orang. Sha dah mula hisap batang aku. Dia pun expert jugak dalam bab hisap batang ni.. in fact the best I’ve ever had. Tapi kerja yang macam ni susah sikit nak cover kat office sebab muka dia kena mengadap batang aku. Sekarang tak yah letak air liur kat tangan dan lumurkan kat batang aku. Air liur automatik dari mulut dia ke batang aku. Dia jugak dah benarkan aku finger cipap dia(tengok cipap life dia belum lagi) banyak sungguh air cipap dia keluar bila aku korek2. Penggunaan tisu kita orang pun bertambah.

So harapan aku dalam dua tiga bulan ni ialah untuk menikmati dan membaham cipap dia pulak, tak kira la samada dapat jilat atau masukkan batang aku dalam cipap dia lagi bagus going all the way home(macam main baseball) sekarang ni baru dapat pegi second base je. Cipap Sha memang tak boleh di biarkan begitu saja tanpa perhatian. Aku takut nanti, aku pulak yag gila kat cipap dia… belum tengok lagi secara life lagi. Buat apa nak gelojoh kejar cipap dia. banyak lagi masa. Tapi cipap Sha memang aku punya ultimate target. Aku nak ganyang sepuas2nya. Ahh… lupa nak cerita. Kadang2 tu Sha hanya ambil masa 2-3 minit je nak keluarkan air mani aku especially bila dia dah geram sangat dengan batang aku tu. Tapi on the average abut 20-30 mins la. Tapi dia very patient and like I said expert in handling dick. Kita selalu jugak main game kalau dia dapat keluarkan air mani aku dengan cepat aku bagi dia hadiah. Rekod paling cepat dia keluarkan air aku ialah 50 sec. Aku kalah teruk masa tu. Kadang2 sesak jugak nak tahan air mani dari keluar bila Sha gunakan macam2 trick tangan dia mengurut batang aku… korang imagine la sendiri. Sha punya favourite ialah pegang batang aku bila lembik dan urut2 sampai keras mencanak. Dia kata best pegang batang lembik, ada umpph. Selalunya dia tak sempat tengok batang aku masa keadaan lembik. Sebab bila aku nampak dia je atau fikir pasal dia je, batang aku dah mengeras, By the time aku bukak zip seluar aku je, dah mencanak2 dan mengangguk2 macam panggil Sha suruh belai lagi. So tough luck for her. The only chance for ialah after aku keluar mani. itu pun kalau masa masa mengizinkan, lepas air mani aku keluar Sha akan pegang2 batang aku yang separuh lembik tu(nak jadi lembik pas tu) dan main2kan. itupun kalau dia nasib baik. Sebab most of the time, even lepas dia lancap aku, batang aku samaada separa tegang atau tegang keras macam batu. Kesian Sha.

Our most obstacle is spender aku la. Menyusahkan pergerakan kita orang. Kadang2 tersepit batang aku. Kalau tak pakai bahaya bila dia naik nanti. Orang nampak. Batang aku tu automatic gear. Tak de disiplin. Naik nafsu sikit je dah nak bangun. Tak yah nak urut2, unlike manual gear laki dia tu. Batang aku tu memang ikut kepala dia je sendiri je.. betul2 dickhead. Sha pulak bila dah dapat batang aku tak ingat dunia lagi. Dia tak kira. Dia tibai je. Kadang2 sampai merah, sore pun dia masih nak lancapkan aku..apa nak buat dah nasib.

Status aku dengan Sha sekarang ni, Sha masih menikmati aku punya ever loaded and ever ready gun semenjak dua tahun yang lalu. Budak2 office kita orang still tak suspect apa2. Kalau dia orang tahu, gerenti aku kena peril kecoh wooo sebab Sha memang pemalu dengan dengan laki2 lain. So they all tak de chance nak kacau Sha. Aku tersangat lah luckynya. Bini aku dan laki dia pun tak suspect apa2. What a great life hah! The billion dollar question now, apasal Sha gila sangat kat konek aku jeMonday, February 21, 2000 Yang peliknya, bila dia lancapkan aku, dia selamba saje macam tak expect anything in return from me. Yang aku pulak macam dah kena pukau sampai tak reti nak buat apa2 kat Sha bila dia lancap atau blow job aku.

Pelik tapi benar! Tapi, bila dia main batang aku, dan aku raba2 atau korek2 cipap dia, dia ada response la. Pompuan pun pandai stim jugak kan. Aku pernah tanya dia, dia pernah buat macam ni dengan orang lain tak, dia kata cuma aku dengan laki dia saja yang dapat perhatian macam ni. Hmmmm malas nak tanya banyak2. Aku harap perkara ni berterusan sampai bila2 dengan aksi2 yang lebih hebat lagi, walaupun duit aku kopak sikit nak maintain dia. kita orang memang ada plan nak hidup sama. Tapi apa boleh buat dua2 dah ada commitment. Nak break that tak sampai hati, so continue je la macam ni as long as tak kantoi. Dulu dia pernah kata laki dia fantasize nak main dia dan sorang lelaki. Dia nak bantai bontot sha, dan laki tu tibai cipap dia… hmmm best jugak ye. Aku harap laki dia pilih aku nanti but I have doubt.

Henjut Lubang Cipap Sarinah

Memang aku stim dekat Sarinah. Tak perlu aku nak cerita panjang bagaimana aku kenal dia. Yang pastinya dia adalah bini orang yang tua 6 tahun dari aku dan dilahirkan pada tahun 1974, surirumah sepenuh masa dan mempunyai 4 orang anak. Di antara ke semua pertemuan kami, hanya satu yang aku anggap sebagai pertemuan yang paling manis dan di sini hendak aku ceritakannya.

Aku ambil Sarinah di hadapan rumahnya selepas Maghrib. Aku tipu bini aku dengan bagi tau yang aku ada kerja di pejabat dan akan balik selepas pukul 10.00 malam. Tetapi sebenarnya aku main kayu tiga.

Selepas ambil dia di kampung, aku terus drive ke town menuju ke hotel. Sepanjang perjalanan Sarinah meluahkan perasaannya yang berlakikan suami yang panas baran dan turut bermain kayu tiga. Malah dia turut memberitahu aku yang beberapa hari sebelum itu dia ditampar berkali-kali oleh suaminya gara-gara salah faham tentang perkara yang kecil.

Sampai di hotel, aku mandi dulu sebab baru balik kerja. Tapi sebelum tu sempat juga aku tangkap gambar dia dalam beberapa pose untuk dijadikan kenangan sebab aku geram sangat tengok dia pakai seluar track yang ketat membaluti punggung dan pehanya yang gebu.

Sebaik aku habis mandi dan keluar dari bilik air, aku tengok Sarinah dah siap pakai kain batik dan bertudung. Aku stim gila sebab sememangnya kain batik yang dipakainya tu adalah kain batik kegemaran aku. Itulah kain batik yang mencetuskan rasa stim aku kat dia masa aku ternampak dia membonceng motor bersama suaminya dulu.

Masa tu dia punya bontot punyalah nampak seksi gila. Sendat gila dalam kain batik tu. Ditambah pula dengan peha lebarnya yang gebu tu. Bila motor laki dia jalan dekat tempat tak rata, melantun-lantun bontot dia dalam kain batik tu. Lagilah aku tak tahan.

Sarinah tau aku suka dia pakai kain batik tu. Dia pun offer aku ambil gambar dia buat hilang rindu katanya. Aku pun bawa dia masuk dalam bilik air. Sebelum aku tangkap gambar dia, aku peluk dan cium kepalanya yang bertudung.

Aku cium pipinya dan kata dia cantik. Sarinah tau aku stim dan dia pegang batang konek aku yang memang tengah stim kat dalam tuala. Aku tau kenapa Sarinah bertudung sebab aku pernah cakap dengan dia dalam telefon yang aku teringin batang aku kena kulum dengan perempuan bertudung.

Aku nak cium bibir dia tapi dia mengelak. Aku rasa mungkin sebab dia tak nak penyakit lelahnya berjangkit kat aku atau pun dia tak nak lelahnya tu tercetus dari kucupan mulut, agaknyalah.

So, aku pun tangkap gambar dia dalam beberapa pose. Stim jangan cakaplah. Kalau dah perempuan bertudung pakai baju t ketat dan singkat sampai mempamer bontot lebarnya yang bulat berlemak dalam kain batik lusuh yang ketat depan mata memang tipulah kalau aku tak stim.

Aku minta dia duduk dekat atas jamban duduk dan tanpa disuruh dia terus selak tuala aku dan kulum batang aku. Sedapnya bukan kepalang. Kepalanya yang bertudung hitam tu aku tengok ligat ke depan belakang mengulum konek aku. Sesekali dia sedut-sedut dan jilat-jilat kepala konek aku. Sempat juga aku rakam video dia masa tu.

Tak tahan punya pasal aku dah hampir-hampir nak klimaks. Dia punya kuluman punyalah marvellous. Bini aku pun tak pernah kulum konek aku macam Sarinah buat. Siap ada sound effect dari suaranya yang macam mengerang perlahan dan itu membuatkan aku semakin tak tahan.

Aku suruh Sarinah stop tapi dia selamba je kulum tak henti-henti. Aku dah tak tahan dah, kalau aku biar boleh kalah awal jadinya. Aku pun terpaksa tolak kepala dia yang bertudung tu perlahan-lahan sampailah dia dengan berat hati lepaskan konek aku dari mulutnya.

Aku bawa Sarinah masuk ke dalam bilik dengan batang konek aku yang terpacak keras menjengah dari belahan tuala yang melilit pinggang aku. Aku tangkap lagi gambar dia semasa berdiri dan duduk di tepi katil. Aku memang bukan jurufoto professional, asalkan ada hasil yang memberangsangkan pun cukuplah.

Aku letak kamera dan switch kepada video mode di satu sudut dan aku naik ke atas katil dengan telanjang bulat. Sarinah dah buka tudungnya walau pun aku tak minta. Belum aku tanya kenapa dia dah jawab dulu. Katanya takut kena air mani aku nanti, sekiranya aku pancut kat muka dia. Aku pun iyakan sajalah walau pun aku tau malam tu memang aku tak akan pancut luar punya. Mesti dia ingat aku nak suruh dia hisap konek aku lagi sampai terpancut-pancut.

Di atas katil kami berpelukan. Aku memang awal-awal lagi dah bagi tau dia supaya jangan tanggalkan kain batiknya sebab aku nak bersetubuh dengannya yang masih pakai kain batik kegemaran aku tu. Sambil aku peluk dan cium pipi dan dahinya, aku ramas bontot dia sambil meluahkan keberahian aku kepadanya.

Aku berterus terang kepadanya yang aku cintakan dia sebab bontot dia. Empuknya bontot Sarinah memang memberahikan. Berlemak membulat dan menonggek reka bentuknya. Apabila dibaluti kain batik lusuh yang lembut tu lagilah empuk rasanya.

Aku minta Sarinah hisap konek aku dan dia pun terus berlutut di sisi tubuh aku yang terlentang dan terus menghisap konek aku. Aku tengok muka bini orang yang teraniaya dek laki sendiri tu hisap konek aku. Cantik betul muka dia bila hisap konek. Walau pun tak lagi bertudung, aku tetap terlalu ghairah sampai terpaksa suruh dia stop sebab kuluman mulutnya di konek aku sungguh mengasyikkan. Membuatkan aku ghairah yang melampau. Lidahnya sesekali menguli kepala konek aku dan disedutnya konek aku sampai ke pangkal. Menggigil aku menahan perasaan supaya tak terpancut mani.

Lepas tu aku baringkan Sarinah. Aku selak kain batik dia dan aku pulak yang nyonyot cipap dia. Dia ni jenis bini orang yang pandai jaga barang. Bau cipapnya tak kuat. Malah hampir ke tak ada bau. Selesa betul aku jilat cipap dia. Air dia melimpah menandakan dia pun stim sangat. Masam masin tu memang normal sebab air bini aku pun lebih kurang je rasanya.

Sarinah tak tahan lagi dan jambak rambut aku. Dia tarik aku membuatkan aku terpaksa ikut merangkak naik ke atas tubuhnya. Sarinah pegang konek aku dan dia sumbat masuk ke dalam cipapnya. Sekali tekan je terus konek aku masuk ke dalam. Longgar tok sah cakaplah kalau anak dah berderet keluar dari lubang tu. Tapi yang syoknya dinding cipapnya lembut je. Macam menyontot lubang yang dipenuhi kapas.

Aku pun henjut lubang cipap Sarinah yang licin berair tu. Sarinah mengerang kesedapan dan suaranya punyalah seksi. Hampir-hampir terpancut aku mendengar erangannya.

Lepas tu aku tukar posisi lain. Aku mengiringkan badan dia dan aku tujah pula konek aku dari bawah pehanya yang diangkat. Gaya ni buat aku tak boleh tahan sebab lentikan bontot besarnya yang tonggek tu terhidang jelas di depan mata aku. Kena pulak tu sambil aku menyontot cipap dia aku ramas bontot empuk dia yang sendat dengan kain batik lusuhnya, lagilah aku tak boleh handle. Cepat-cepat aku tarik keluar konek aku sebelum aku hilang kawalan.

Sarinah pun menonggeng di atas katil. Kain batiknya turun menutupi bontotnya. Lentikan bontotnya membuatkan aku kemaruk hendak menjolok bontotnya yang lebar tu. Aku sembamkan muka aku di celah-celah bontotnya yang masih ditutupi kain batik. Aku hidu aroma bontotnya sambil menikmati kegebuan bontotnya di muka aku. Sambil tu aku ramas-ramas bontotnya.

Bila dah puas macam tu, aku berlutut belakang bontotnya yang menonggeng tu dan aku selak kain batiknya. Aku masukkan balik konek aku ke dalam cipapnya dan kembali henjut sampai melentik tubuh Sarinah. Merengek Sarinah masa tu dan minta aku buat laju-laju. Berbunyi kuat cipap dia yang berair tu masa kena sontot konek aku.

Aku stop kejap dan tengok rupa batang konek aku. Berlendir dan berbuih-buih. Sah Sarinah tengah high gila dengan nafsu masa tu. Lepas dah kena henjut laju-laju, badan Sarinah melengkung tiba-tiba dan dia menolak-nolak bontotnya ke belakang tapi pergerakannya macam tersekat-sekat. Sah pula dah si Sarinah tu klimaks. Aku hentam konek aku dalam-dalam dengan hentaman yang kuat dan meraung Sarinah.

Bila dia cool je, dia tarik badan dia ke depan sampai tercabut konek aku dari lubang cipapnya. Lepas tu dia tarik konek aku masuk lubang bontot dia. Senang je masuk sebab konek aku memang berselaput dengan lendir cipap dia masa tu. Lagi satu sebab Sarinah ni memang dah biasa kena bontot dengan laki dia dan juga konek aku. Aku pun tolak konek aku ke dalam lubang bontot dia sampai rapat telur aku dengan bontot dia. Sarinah mengerang sedap masa tu.

Aku pun henjut perlahan-lahan. Makin lama makin laju. Bontotnya yang bulat dan empuk tu bergegar dan melantun-lantun masa kena hentam dengan tubuh aku. Ditambah lagi dengan keseksian tubuhnya yang melentik dan dengan kain batiknya yang tersangkut di pinggang.

Aku paut kedua-dua belah bontot Sarinah dan sontot lubang bontot dia sepuas hati. Terdongak Sarinah sambil melentik-lentik tubuhnya mengerang. Nak kata sakit tak juga sebab kalau aku stop kejap pasal penat, dia sendiri yang hayun bontot supaya konek aku terus keluar masuk bontotnya.

Bontot subur Sarinah memang sedap sekali. Bagi aku ianya berkali ganda lebih sedap berbanding lubang cipapnya sendiri. Bukan setakat lubangnya saja, daging bontotnya pun dah buat konek mencanak macam roket nak terbang ke langit.

Dulu selalu jugak Sarinah join kawan-kawannya main bola jaring dan aku suka juga menyibuk tengok dia orang main bola jaring petang-petang. Perhatian aku sebenarnya masa tu cuma pada Sarinah je. Syok tengok bontot bulatnya yang tonggek tu memantul-mantul dalam seluar track yang licin. Itu sebelum aku skandal dengan dia.

Sambil konek aku sontot lubang bontotnya, aku tengok bontot Sarinah yang subur tu. Lubang bontotnya yang entah dah berapa ratus atau ribu kali kena jolok konek lakinya tu aku tengok kembang kuncup melahap batang konek aku. Lubang tempat keluar taiknya tu berselera betul aku tengok disula batang aku yang keras sedalam-dalamnya.

Aku sendiri pun tak berapa ingat dah berapa banyak air mani aku mengisi lubang duburnya tu. Daging bontotnya yang empuk dan gebu berlemak aku ramas geram dan kegeraman aku juga turut memuncak membuatkan aku terus menghayun batang konek aku yang keras itu dengan laju dan dalam. Sarinah merengek kuat masa tu.

Daging bontotnya bergegar kuat dan bontotnya semakin melentik tonggek. Aku paut kain batik lusuhnya yang berada di pinggang dan aku tekan konek aku sedalam-dalamnya lalu aku keluarkan semua isi kantung benih ku menembak ruang kosong yang gelap di dalam lubang bontotnya. Menggigil aku memancutkan air mani ke dalam bontot Sarinah.

Sarinah pula, setiap kali konek aku berdenyut memancutkan air mani, setiap kali itu jugalah dia merengek kerana dia dapat merasakan denyutan konek aku dan kehangatan air mani yang mengisi lubang bontotnya.

Bila aku dah puas, aku pun baringkan Sarinah mengiring supaya aku boleh peluk dia tanpa keluarkan konek aku dari lubang bontot dia. Lepas tu kita orang pun borak-borak manja dan konek aku dari separuh stim jadi stim balik dan sambung balik dalam keadaan macam tu sampai pancut sekali lagi dalam bontot dia.

Sebab tu sayangnya aku kepada Sarinah lebih menggila berbanding kepada bini aku sendiri. Pandai makan pandailah simpan. Sedap gila bontot bini orang kampung.