Category Archives: Laki Org – Awek Org

Mr Philip

Ini cerita benar yang berlaku pada aku. Nama aku Ina, berumur 23 tahun. Peristiwa ni berlaku masa aku kerja dekat KL dulu. Company aku tu banyak expatriate Mat Salleh, handsome-handsome kau. Banyak le member aku yang gatal nak tackle dia orang. Sebenarnya aku tak minat orang putih ni, maklumlah aku dah ada Pak We masa tu.

Tapi, ada satu Mat Salleh ni Mr Phillip (bukan nama sebenar) minat sangat dekat aku. Dia ni umur aku rasa dah 40 lebih tapi kelihatan macam baru 30 tahun. handsome nak mampus, tinggi lebih kurang 6 kaki, slim dan athletic. Aku tau Phillip ni dah kahwin sebab kat dalam office dia ada gambar anak bini dia, tapi aku dengar dia tak bawak famili dia dekat Malaysia. Jadi. miang lah tu, nak merasa apam Malaysia lah katakan.

Aku ni bukan lah nak brag, tapi aku ni pun boleh tahan juga, ramai orang kata aku cute, boleh tahan tinggi untuk orang Malaysia (5 kaki 6), ramai le Pak we yang tergila-gila kat aku tapi aku tak kisah pada kecantikkan diri, apa yang penting adalah budi pekerti, betul tak.

Berbalik pada cerita aku, setiap hujung minggu selalu lah lepak dekat Disco kat KL ni ikut Pak We aku, ada satu tempat ni Mr Phillip selalu pergi. Kalau ada Pak We aku, dia cuma tegur dan belanja minum aje, tapi satu minggu tu, aku keluar dengan member housemate aku (Pak We aku outstation), aku pergi lah tempat yg Mr Phillip selalu pergi ni secara tak sengaja. sebab niat aku bukan nak ngorat dia (sumpah1) tapi tak sengaja.

Seperti biasa Mr Phillip ada disitu, malam tu bila Pak We aku tak ada bukan main miang lagi si Phillip ni, bukan aje setakat ajak menari tapi tangan dia jugak menari seluruh badan aku, naik geli gelaman aku dibuat nya. tapi bila dah banyak minum (orang belanja lah katakan) aku pun tak berapa kisah. malah aku mula pulak naik steam.

Satu kali masa slow dance, Phillip tiba-tiba mengucup bibir aku, naik terkejut dibuat je. aku tanya dia “Why?”

Dia kata “Because I like you very-very much”.

Tak perlu nak cakap lagi malam itu Phillip invite nak hantar aku pulang, bila dah mabuk aku ya saje lah si noni kawan serumah aku tu aku suruh balik dengan member dia. Dalam Mercedes kepunyaan si Phillip pun mula lah merayap, tangan pegang stereng, sebelah lagi seluruh peha aku di raba. masa tu aku dah steam betul dah, seluar dalam aku dah mula basah.

Jadi bila dia invite aku for a “night cap” kat kondo dia, aku pun accept aje le. lupa kat Pak We aku masa tu.

Sampai di kondo, si Phillip ni sikit punya gentelman, tak macam Pak We aku. Dia pasang music, bagi aku minum lagi lepas tu perlahan berkata “I really like you Ina. I want to enjoy you tonight”

Naik seram bulu roma aku Mat Salleh ni cakap macam ni, ye lah aku tak pernah experience dengan Mat Salleh, seks aku cuma limited pada Pak We aku aje lah. Balik cerita, mula-mula si Phillip cium bibir aku, aku pun kulum aje lah lidah dia.

Phillip ni sikit punya experince over . dia punya cium aje aku dah mula mengerang. Kemudian bila tangan dia mula buka baju dan seluar aku, terus surrender beb. seluar dalam aku jangan cakap lah macam mana punya basah. Aku ingat dia nak lanyak aku atas sofa tu, tapi aku heran dia tak bukak seluar dalam aku . sebaliknya dia angkat aku perlahan-lahan masuk bilik. kuat si Phillip ni.

Atas katil, dia mula lah guna mulut dia “explore” badan aku, start dari mulut, ke tenguk, ke buah dada aku. bila dia hisap puting aku, terpancut air keluar dari cipap aku. satu perkara yang aku tak pernah experience dengan pakwe aku. Dari puting, turun ke pusat, turun ke seluar dalam aku yang dah “banjir”.

Masa tu aku dah mula merengek “please, Mr Phillip” tapi aku tenguk dia tak pun buka seluar dalam aku, sebalik nya dia sembamkan muka dia dekat situ, naik basah muka si Phillip. Dari cipap aku (yg masih berseluar) Phillip turun ke peha, tapi aku dah tak tahan dah. aku sendiri yang lorotkan seluar aku turun.

Si Phillip yang masih berpakaian, relax dan cool aje buka baju dan seluar dia. bila aku tenguk zakar dia. terkejut you punya lah besar, aku rasa panjang ada 9 inchi, lebar dia aku tak tau lah tapi bila aku gengam tangan aku ngam-ngam aje. Mula-mula aku panik jugak. mampus aku ni. besar sangat!!!!!

Tapi oleh kerana si Phillip ni gentle lover dan aku masa tu dah tak tahan lagi . peduli apa. Bila sehelai pakaian pun dah tak ada kat badan aku dan Phillip, mula lah pengalaman “Oral Sex” yang tak pernah aku experience dan tak akan aku lupakan. Mula-mula dia kangkang peha kaki aku (sempat taruh bantal bawah punggung). Bila mulut dan lidah Phillip hinggap pada biji aku, terpancut lagi air keluar dari cipap aku.

Biji aku tu di jilatnya, di lapah nya dan entah apa lagi di buat nya. Perkara yang sama di lakukan pada cipap aku. Masa tu aku bukan lagi merengek, dah mula meraung macam orang mati emak.

Air dari cipap aku dah mula mengalir tururn sampai ke ponggong, sampai basah bantal bawa punggung aku tu lah. Si Phillip ni. bila dia lihat punggung aku dah basah, dia tolak kedua kaki aku naik ke atas supaya punggung aku terangkat sikit lepas tu di lapah nye air yang bertakung kat lubang bontot aku.

Aku punye lah tak tahan. aku menjerit “Please Phillip, please stop, not there”.

Lidah Phillip mula pulak berlegar kat lubang bontot aku, di jilat nya you. suka benar si Phillip ni dekat aku!!!!

Dari lubang bontot, lidah Phillip naik semula ke cipap aku, kemudian turun balik ke bawah. Mula-mula aku rasa jijik juga dengan perangai si Phillip ni, tapi masa tu aku dah gian habiss. dunia pun dah tak tentu di buat nya. Kemudian Phillip, mula masukkan satu jari kedalam cipap aku, di cucuk nya cipap aku dengan jari nya, keluar-masuk, keluar-masuk, sekali lagi air aku terpancut keluar.

Dari satu jari di tambah dua. Dengan dua jari dalam cipap aku, lidah Phillip concentrate kat lubang bontot aku. aku punya lah menjerit, syok betul you.

Kemudian Phillip, pusingkan badan aku meniarap. sempat dia taruh bantal bawa peha aku supaya bontot aku ternaik sikit ke atas. experience si Phillip ni. Secara perlahan Phillip berbisik kat telinga aku ” Spread your ass cheek please”

Mula mula aku tak paham apa yg dia nak, tapi bila tangan dia sendiri yang tekan punggung aku, baru aku tau maksud dia. Dia nak_____lubang bontot aku (pengotor betul Mat Salleh ni). Bila Phillip sembamkan muka dia ke ponggong aku, lidah dia cuba meneroka masuk ke dalam dubur aku!!!! Ini yang aku katakan pengalaman baru!

Aku mula nya tak bagi dia masuk, gila ade, rasa jijik pun ade, tapi bila berulang kali Phillip membisik “Relax Ina, relax” aku pun relax, last-last terasa hujung lidah dia dalam bontot aku. Lubang dubur aku ni cute (kecik), tapi bila di kerjakan lidah si Phillip, terus expand you. bila dia jolok satu jari terus, masuk sampai aku naik seronok pulak.

Lebih kurang 45 minit (aku agak je) dia kerjakan cipap dan punggung aku, Phillip mula offer batang dia pada aku. Mula-mula aku geli ada, takut pun ade sebab dah le besar, tak bersunat pulak tu. Tapi bila Phillip, pusingkan badan aku untuk 69 dan dia mula attack balik cipap aku, aku pun nyonyok aje le.

Agak nye Phillip tau aku tak ade experience dalam hal-hal hisap menghisap ni sebab dia secara tiba-tiba bangun dan hulur batang dia yang besar tu kat mulut aku dan seakan mengajar aku meghisap je. Mula-mula aku geli juga, tapi lepas tu aku naik syok hisap batang besar ni. Aku rasa banyak juga air dia keluar, tak tau lah air apa, air mazi ke, air mani ke, aku telan aje le. Aku rasa si Phillip ni betul-betul sukakan pada aku.

Bila time dia nak masukkan kan batang yang besar tu dalam nonok aku, sempat dia berbisik ” Are you on protection?”

Aku kata no. Sempat dia taruh condom, padahal aku tak kisah pun. Mula-mula dia “main” aku cara tradisional, aku kat bawah, dia di atas. Batang dia belum masuk lagi (baru kat luar faraj) aku dah terpancut lagi. Memang berair cipap aku jadi bila batang 9 inci masuk tak ada problem.

Mula-mula si Phillip punya stroke ni slow sambil tu puting aku di ramas nye. Lama kelamaan stroke si Phillip bertambah laju, sampai bergegar katil di buat nya. Aku masa tu dah mula meraung macam orang dah lama tak kena main. Risau juga aku jiran kondo sebelah terbangun, bukan ape takut dia talipon pencegah maksiat. Badan Phillip ni berbulu habis, bila tersentuh badan aku, syok habis you.

Aku tak tau lah berapa lama aku kena “main” dengan si Mat Salleh ni sebab masa tu aku berada dalam alam lain, yang aku ingat posisi badan aku mula-mula atas katil, tiba-tiba aku rasa kepala aku dah tergelungsur ke bawah, kaki aku kat atas. Masa tu aku lupa pada Pak We aku, pada segala-gala nye. hebat betul si Phillip ni, kalau compare dengan Pak We aku memang dia nowhere.

Aku tak tahu lah berapa kali air aku dah terpancut, sampai dah tak boleh kira lagi, cipap aku bukan lagi erair malah berbuih di buatnya, raungan aku pun aku dah tak ingat, yang aku ingat betapa lazat nye batang “giant” si Phillip ni dalam cipap aku, di jelajah nye seluruh pelusuk cipap aku yang tak pernah di jelajah oleh batang kenit Pak we aku tu. to go where no penis has gone before. macam cerita star trek lak.

Masa tu walaupun aircond bedroom si Phillip tu “on”, badan aku berpeluh-peluh, mengalahkan peluh hari-hari pergi jogging. Tak tau lah berapa lama aku berada di bawah Phillip, tiba-tiba dia berbaring dan suruh aku duduk atas batang giant dia tu.

Pada masa aku di atas, dia di bawah, habis tangan si philip merayap dekat punggung aku. Sambil aku menunggang kuda putih yang hebat ni, aku terasa jari si Philip mengorek-mengorek lubang dubur aku. suka benar si Phillip ni dengan bontot aku, naik seram bulu tenguk aku.

Aku tak tau lah berapa lama berada dalam posisi tu, sebab secara tiba-tiba Philipp, memusing kan badan aku meniarap, aku ingat dia nak “main” cara doggy style tapi tidak. tiba-tiba dia sembamkan muka dia ke punggung aku sambil berkata “Ina. you have a nice ass”.

Tak tau akulah Mat Salleh ni, lain pulak yang dia minat. Lama lidah dia teroka kat situ. Kemudian dia suruh aku tonggeng, aku naik takut sebab aku ingat dia nak tala lubang bontot aku. aku cakap pada dia “No, Phillip, not there, please. ”

Nasib baik dia tau aku takut kalau tak, rabak bontot aku dikerjakan. Philip continue cara “tradisional” sehingga lah aku tersa air mani dia terpancut dalam cipap aku. Tak pernah aku rasa pancutan yang sekuat itu, sampai tersentak aku di buatnya, banyak air dia jangan cakap lah, sampai meleleh keluar dari cipap aku.

Sejak hari tu, tak betul aku di buat nye. Si Philip hari-hari ajak aku keluar. Nak tu memang nak tapi aku takut ada affair dengan manager company aku kerja ni. Malu mana nak taruh muka. Kebetulan beberapa hari lepas tu aku punya birthday, office mate aku buat small function. aku tenguk tak pasal-pasal si Phillip pun ada.

Lepas function tu, dia bisik dekat telinga aku, “Ina. I want to give you a special birthday present”

Dia ajak aku keluar malam tu, aku accept aje lah. Aku tahu apa dia nak bagi present dekat aku (seks bontot lah). Si Phillip ni memang pengemar seks bontot, kalau tak takkan dia sikit punya jilat lubang bontot aku. Masa aku menunggu Mercedes Phillip malam itu, hati aku berdebar. excited ade, takut pun ade.

Setelah menunggu agak lama, aku jadi resah. Jadi ke Mat Salleh ni, tanya hatiku, entah entah dia tengah berhenjut dengan Minah mana agaknya tanya hati ku. Mood aku mula hilang you, baik baik aku dah bayangkan yang dingin terus cair. Kurang ajar punya Mat Salleh. Mat Mat motor dengan Bohsia pulak masa tu lalu lalang depan aku siap pandang pandang. Apa dia ingat aku ni GRO ke!!!

Memanglah masa tu aku berpakaian agak seksi – bukan apa saja aje nak tunjuk kat Mr Philipp tu yang gadis KL bukan haprak. Untuk pengetahuan, aku malam tu memang seksi habis. Baju see-tru, singkat habis. dan yang lebih real,,,, aku tak pakai underwear sebab saje aje nak bagi suprise pada Mr Philip (Mr Philipp)

Pak We aku tak ada kat KL masa tu. dia pergi Johor sebab ada kerja. aku pun bukan percaya sangat kat lelaki ni sebab mana lah tau cakap dia . kerja, entah entah sedang mengorek.

Setelah aku hampir boring dan dah bercadang nak balik aje. tiba tiba lampu kereta Mercedes. muncul dalam renyai hujan. si Mr Philip tu muka selamba aje. aku bengang habis. dah lah lama kita tunggu dia. dia pulak boleh senyum aje. “Hai, Ina, sorry for waiting me. I’am stuck in the jam since it was raining. ” Kata dia.

Aku pulak bila nampak Mr Philip ni terus cair. sebab dia ni memang Handsome. boleh cair semua Mak we yang tengok dia.

“Its OK kata aku walaupun dalam hati menyumpah.

“Where shall we go after this. ?”

” “Its up to you, If I am not mistaken, you said that we will attend a party in your friend house?””

“Lets change our earlier planned” What is your idea?

“For me I’ll leave it to you. OK lets have a Candle Light Dinner and after that you’re mine

Bila aku dengar Candle Light dinner,, macam nak rak dibuatnya sebab sepanjang aku dengan Pak We aku, sekali pun tak pernah dia bawak aku pergi Candle Light dinner.

Kami pun ke sebuah hotel 5 star makan dinner. Best nya tak pernah aku rasa seromantik ni. Mat Salleh ni memang mengoda habis. semua orang pandang pada kami. Aku rasa macam Princess malam tu.

Selepas makan. apalagi kami pun ke Apartment Mr Philip, dekat Ampang. Siap security guard you. ketat betul. orang luar kalau nak masuk. banyak soalnya. tapi Mr Philip-no problem sebab dia duduk kat situ. Sampai didalam rumahnya Mr Philip, macam biasa lah bukak CD. main lagu lagu klasikal. bawa red wine satu botol. dan dua gelas. Apa lagi sambil minum kami berdansa. sungguh indah.

Dalam berdansa tu tangan Mr Philip ni tak boleh diam. asyik nak meraba aje. aku rela you sebab sejak kat hotel lagi aku punya cipap tu dah berair. sebab tengok Mr Philip aje aku dah stim habis. Dalam kereta kali ni dia pulak yang suruh aku raba batang dia yang besar dan panjang tu. aku gengam kuat kuat. rasa nya macam nak kulum kat situ jugak sebab tak tahan.

Sambil menari kami minum dengan banyaknya. aku dah hilang pertimbangan. aku rasa badan aku ringan betul. mana taknya dah berapa gelas aku minum aku pun tak ingat. yang Mr Philip ni pulak asyik tuang aje. dia aku ingat minum tak lah banyak mungkin sebab dia control tak mahu mabuk takut takut nanti dia flat. sebab dah banyak minum langsung terlepas.

Sedar-sedar aku rasa tangan dia dah merayap kat seluruh tubuh aku, zip baju aku entah apa hal tiba tiba dah terbukak. Apa lagi Mr Philip terus menjamah tetek aku yang comel tapi agak besar juga. tegang beb . bukan lembik ye. tolong sikit. aku stim gila masa tu. air cipap aku dah mula meleleh. apa taknya tempat sensitif kena raba.

“Oh. my god. you are really make me feel so good.

” Oh. fuck me now. “Aku tak sedar perkataan itu yang terkeluar dari mulut aku sebab tak tahan lagi kena romen dengan lidah Mr Philip tu.

Mr Philip bila tengok aku dah naked. dia pun terus bukak pakaian dia. aku tengok dalam separuh sedar. yang batang dia dah mula tegang. aku jadi tak tentu. aku terus memainkan peranan aku. tanpa disuruh ditepi sofa tu juga aku kulum batang dia. mulut aku penuh. Nak muntah pun ada sebab aku rasa air Mr Philip dah mula meleleh. tapi sedap punya pasal aku kulum juga.

Aku nak tengok Mat Salleh ni tahan ke tidak. tapi aku tengok dia ni real aje, relaks tapi aku tahu dia pun tak tahan juga bila lidah aku bermain dicelah celah kepala dia yang besar tu. bila susasana bertambah panas. kami pun kebilik tidurnya.

Class you bilik dia siap dengan balcony dan pemandangan nya yang indah. kami tak tutup pun sliding door tu sebab tak sempat. mampuslah kalau ada orang teropong. dapat tengok free show. agaknya.

Atas katil. aku ditonggengkan. Aku takut sebab batang dia tu dah lah besar panjang pulak tu. koyak pulak cipap aku nanti. tapi Mr Philip memang gentle. dia pujuk aku. air aku dah meleleh dibuatnya. Mr Philip pulak rakus betul. habis dijilatnya lubang aku. biji aku digigitnya. menjerit aku tapi sedap you. Perlahan lahan dia masukkan batang dia yang sembilan inci tu dalam lubang dubur aku.

Aku punyalah meraung. tuhan aje yang tahu. Entah entah security guard kat bawah tu pun dengar. Sakitnya. tapi bila stroke Mr Philip dah mula lancar aku merasakan kenikmatan yang tak aku duga. tak pernah aku rasa sedapnya. Patutlah bila aku tengok blue film. asyik bantai bontot aje,,, aku pun heran apa sedapnya. rupanya memang class.

Aku suruh Mr Philip terlentang dan aku henjut dia dari atas sambil meramas puting tetek ku yang mula kembang. Makin lama makin. pantas, sedap air aku dah basah untuk keberapa kali aku pun tak tahu. lubang cipap aku dijolk oleh tangan Mr Philip. biji aku dah terjelir. setelh posisi tu kami laku kan aku disuruh terlentang dan Mr Philip buat posisi 69. Cipap aku diratahnya sampai. berair air.

Aku pulak aktif memainkan lidah aku mengulum batanag “Giant” Mr Philip. aku rasa sedap pulak besar besar ni. kalau Pak We aku punya tu . kecil aje. tak berapa power. Baru dua kali henjut dah muntah.

Lepas 69 aku dibawa ketepi balcony. sambil berdiri disitu aku dihenjut dari belakang. aku risau sebab takut orang nampak. tapi Mr Philip kata jangan takut. sebab dia yakin yang tak ada orang masa tu, pukul 2. 00 pagi. mana ada orang. Kami main disitu, didapur, atas sofa, dalam store. habis dibawaknya aku. tak berapa kali aku dah klimaks aku pun tak tahu.

Last sekali kami main dalam bilik air. bilik air dia semuanya cermin. macam bilik air orang ROME. aku ditenggekkan atas sink , apa lagi dia pun henjut aku macam tak pernah dapat cipap. agaknya dia teringatkan bini dia ke atau makwe dia ,ke . aku pulak menjerit kesedapan “Oh!!! Fuck me, fuck me. I like it. ”

Bila agaknya setelah hampir dua jam setengah kami beraksi. dia dah tak tahan lagi. kali ni Mr Philip tak pakai kondom sebab aku tak mahu dia pakai. Tak best.

Dia pun melepaskan klimaks dia diseluruh tubuh aku, muka aku kuyup dengan air dia, aku jilat air mani nya. telan pun aku buat. tetek aku aku gosokkan dengan air mani Mat Salleh ni.

Oh begitu indah rasanya. pengalaman yang tak akan aku lupakan. dalam hidup aku. aku mengenal erti main yang sebenarnya.

Advertisements