Category Archives: Laki Bini – Kwn

Jamu Mujarab

Masa terus beredar, setahun berlalu, Robin telah enam bulan tidak menghubungi aku, jika dia tidak hubungi aku, dari apa yang aku dengar, Robin telah tertangkap ketika sedang menceroboh masuk rumah mangsanya.

Selama enam bulan ini, aku bagaikan rasakan hari-hari yang aku lalu sungguh hambar, aku menagihkan kenikmatan. Benar, aku benar-benar mendambakan kenikmatan didalaam hubungan seks. Suamiku ? Ya, walaupun aku mencapai klimaks hanya sekadar kemuncak dari rasa rangsangan itu sahaja. Jauh dari itu, jauh didalam lubuk nikmat aku yang tidak terjangkau oleh zakarnya, aku rasa kekurangan, belaian.

Malam lepas, suamiku membawa DVD blue, dia ajak aku menonton bersama. Kami menonton sambil suamiku merangkul pinggangku kami menyandarkan badan dibibir sofa.

“Hisshhhh…. panjangnya bang…. tipulah….” Tegur aku bila melihat zakar pelakon didalam DVD yang sedang berbogel. Zakarnya lebih panjang dari suamiku dan hampir panjang aku kira lebih kurang ukuran Robin.

“Ada…. Ina nak ker?” Usik nakal suamiku sambil tangannya membelai rambut aku yang terjuntai diatas bahu. Aku mencemekkan bibir. Dalam hati aku meronta-ronta untuk meminta kepada suami aku supaya didatangkan seorang lelaki yang memiliki zakar yang panjang, tapi aku pendamkan. Kira set-set alimlah kan….

Sebenarnya cerita didalam DVD itu meneritakan bagaimana seorang lelaki (aku kira suami kepada perempuan dalam DVD tu) membawa dua orang rakannya dan mereka menyetubuhi wanita dalam DVD itu sambil diperhatikan oleh lelaki (suami kepada wanita itu)

“Hey…hey… apa motif abang ajak Ina tengok DVD ni…. ada apa-apa ker?” Aku berbisik manja ke telinga suamiku. Dia hanya tersenyum, matanya tertumpu kepada babak close up yang menunjukkan zakar lelaki yang sedang menjunam perlahan kedalam faraj wanita itu disamping lelaki kedua sedang menghisap punting tetek wanita itu.

“Ina sangup ker? nak layan dua orang sekali? he he he he” Tiba-tiba terpacul ayat yang bagaikan satu cabaran kepada aku. Ini benar-benar tamparan kepada kealiman yang aku pamerkan selama ini. Suamiku memeluk aku dengan erat, lagak mahu memujuk agar aku tidak tersinggung. Aku membalas pelukannya dengan memberikan kucupan mesra dibibir, kami berkucupan agak lama.

“Abang kalau sanggup tengok bini abang kena ‘rogol’ depan abang, buatlah….buat…” Aku membalas dengan menekankan perkatan”bini” agak kuat sikit. Suami aku tersenyum..

“Apa…apa senyum senyum…, kalau berani buat… Ina nak tengok keberanian abang” Aku mencabar sambil mencemekkan bibir dengan melemparkan senyuman manja. Memang aku dah terasa terlalu ‘miang’ untuk disetubuhi oleh lelaki yang punya zakar yang panjang agar seluruh lubang faraj yang tidak tercapai oleh zakar suami aku dapat dibelai dan di’garu’ oleh zakar lelaki yang bertuah itu.

Akmal memeluk Ina meramas buah dada Ina yang sememangnya tidak memakai bra. Nafas Ina tidak teratur. Akmal membenamkan mukanya kepermukaan lubuk nikmat Ina. Lidahnya segera mencapai butiran permata yang tersembul agak terkeluar. Menjilat biji kelentit Ina sambil sesekali lidahnya menusuk kedalam lubang faraj Ina.

“Arrrhhhhhbbaaanggg….sedapppaaaahhhh” Ina merintih nikmat, Akmal terus merangsang Ina sambil tangannya mengapai puncak gunung Ina yang pejal. Mengintil-gintil puncak gunung yang telah tegang dan meramasnya membuatkan Ini hilang ingatan.

“Arrrrr…arrrr…arrrrhhhhhhhhhhhhh hhiiiiisssss…..aaaaaa” Ina mengeliat badannya kejang dan terketar-ketar beberapa kali. Selesai klimaks pertamanya, badan Ina kembali lemah dan mengumpulkan tenaga untuk menghadapi pertarungan dengan Akmal yang tidak menunjukkan ia akan berhenti dari menjilat biji kelentik Ina.

Setelah dua kali Ina klimaks, Akmal mendakap Ina dan sambil membuka kedua belah kaki Ina agar terkangkang luas. Akmal memasukkan zakarnya.

“Arrhh..hhhh” Ina mengerang nikmat tapi tidak lama zakar Akmal terkucil keluar, Ina mencapai zakar Akmal dan membantu agar terus masuk agar tidak terkucil.

“Ohhhh hiiisssssaaaaaahhhhh” Ina merintih nikmat bila zakar Akmal yang sepanjang 3 inci waktu sedang mengeras itu menusuk masuk kedalam lubang farajnya. Akmal semakin galak melakukan sorong tarik.

“Aaaabbbbbbgggggg…aaaaaaa uuuhhhhhhh…aaahhharrrrr” Sekali lagi tubuh Ina kejang dan tersentap beberapa kali, sewaktu Ina mengemut kuat zakar Akmal terkucil keluar, namun Ina tidak memperdulikan dia terus mengemut kuat agar klimaksnya tidak terganggu.

“Sayang….aaaaa…Inaaa… ooouhhhhhhaaahhhhh” Akmal tidak dapat bertahan, air maninya tertumpah dialur faraj Ina, meleleh membasahi cadar. Ina memeluk Akmal. Walaupun dia tahu hajatnya tidak kesampaian tapi Akaml tetap suminya yang harus dilayan. Akmal terkapar kelelahan dan terus terlina.

“Ina lagi dua hari kawan abang nak datang, boleh?” Soal Akmal kepada isterinya keesokan hari sewaktu mereka sedang menikmati sarapan.

“Boleh… abang yang ajak, kannnn?” Ina membalas manja sambil menjeling kearah suaminya dengan jelingan penuh bermakna. Akmal menunjukkan ibu jarinya keatas.

“Apa tu… takkan dah bangun, kot….” Ina mengusik Akmal.

Hari yang diberitahu oleh Akmal telah tiba, hari sabtu. Sebuah kereta berhenti dihadapan rumah dan keluar dua orang lelaki menuju kerumah kami. Memang semangt kejiranan dikawasan yang kami tinggal tidak ada, mereka tidak ambil tahu aktiviti jiran mereka.

“Kenalkan ini, Mr. James Smith, dari German, ketua jurutera, dan yang ini Mr Yap ketua akauntan” Suamiku memperkenalkan dua orang rakannya kepadaku. Mereka melabuhkan punggung diatas sofa sambil berborak-borak.

“Mr. James nie fasih bahasa Melayu, dah 10 tahun tinggal di Malaysia” Terang suamiku sewaktu aku sedang menatang dulang air untuk tetamu yang baru sampai.

Setelah hampir 15 minit berborak, suami aku meyuruh aku masuk kedalam bilik, aku bagaikan dipukau menurut tanpa bantah. Suami aku menghampiri lampu dan mengurangkan kecerahan lampu didalam bilik. Aku nampak Mr James mengekori suami aku dari belakang terus menuju kearah aku yang sedang duduk ditepi katil.

Mr. James sungguh romantik, dia membelai aku dengan lembut, didalam dia membelai lembut aku itu, satu persatu pakaian aku dilucutkan, aku antara sedar dengan tidak tapi aku bagaikan merelakan. Perlahan badan aku direbahkan keatas tilam, dan Mr James menanggalkan pakaiannya. Bila seluar dalam dilondehkan, aku nampak zakar Mr James terjuntai diselubungi dengan kulit. Mr. James merapatkan tubuhnya dan menyuruh aku memegang zakarnya, sumpah aku katakan genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam sepenuhnya zakar Mr. James. Dia tersenyum.

Mr James mengambil bantal dan meninggikan kepala aku, dan kaki aku diangkat keatas bahunya. Perlahan Mr James mengesel-geselkan zakarnya dialur farajku.

“Arrhrhhhhh” Aku keghairahan… air mazi aku telah lama membasahi alur farajku. Mr James memegang zakarnya dan menyuakan kelubang farajku. Kepala zakr Mr James menguak daging faraj aku agar mengikut acuan zakar Mr James. Sedikit demi sedikit aku perhatikan zakar Mr James terbenam. Zakar Mr James yang aku kira sekitar 8-9 inci masih berbaki, namun aku sudah cukup merasakan kenikmatan.

“Arrrrrrhhhhhhhaaaaaaahhhh” Aku menjerit sedikit sambil punggung aku sepontan terangkat, dan tangan aku segera mengapai tubuh Mr James. Aku benar-benar terkejut dan terasa senak dan sungguh nikmat bila dengan tiba-tiba Mr James menjunamkan baki zakarnya yang masih tersisa dengan laju hingga keseluruhan zakarnya tenggelam. Mataku sentiasa terpejam, nikmat yang tidak terperiku rasakan.

“Ohhhhh…..yeeeaa” Mr James mengeluh nikmat, kerana mungkin kemutan dari otot-otot faraj aku yang sentiasa mengemut-ngemut zakar Mr James. Tidak lama Mr James menikmati kemutan otot-otot farajku dia segera mendayung didalam farajku dengan laju. Kedua buah payu dara aku bergoyang kekiri kekanan keatas.

Mr Yap yang sejak mula menjadi pemerhati bersama suami Ina menjadi teruja. Melihat Ina yang sungguh seksi bertelanjang sedang disetubuhi oleh Mr James. Mr. Yap segera berbogel dan menghampiri Ina yang sedang didayung dengan rakus oleh Mr James. Payu dara Ina yang berbuai tidak menentu akibat goncangan yang kuat dari dayungan mr James segera digenggam oleh Mr Yap, dengan menggunakan dua belah tangannya, Mr Yap meramas payu dara Ina dan sebelah lagi menghisap punting payu dara Ina.

“Aaaarrrr…aaahhhhh…..ahhhhh….oooooo” Ina melepaskan klimaksnya yang kelima. Mr James masih gagah, peluhnya membasahi badan Ina. Mr Yap memalingkan kepala Ina kearahnya dan terus menyuapkan zakarnya kedalam mulut Ina. Mr James mencabut zakarnya dan meletakkan dialur faraj Ina dan melakukan sorong tarik dicelah lorong faraj Ina agar kepala zakarnya merangsang biji kelentit Ina.

“Uhhhhhh..aaaahh…aaaaaaaaiiiissshhh” Dengan penuh kesukaran bernafas melalui hidung terkeluar suara rintihan nikmat Ina bila biji kelentitnya digesel oleh kepala zakar Mr James. Zakar Mr Yap telah memuntahkan sperma didalam mulut Ina, berdas-das sperma menembak kearah kerongkong Ina dan sebahagiannya meleleh keluar. Mr James, membalikkan tubuh Ina dan mengangkat punggung Ina agar lebih tinggi. Lubang lubuk nikmat Ina kelihatan ternganga luas mengikut acuan zakar Mr James. Zakar Mr James mula memasuki lubang yang ternganga itu.

“Arrrrrrrrrraaaaahhhhhhhhh uhhhhh” Ina terjerit bilamana zakar 8-9 inci panjang itu tidak memasuki lubang farajnya secara perlahan tapi dengan sekali terjahan seluruh zakar Mr James telah terbenam kedalam lubang faraj Ina. Mr James dapat rasakan sentuhan kepala zakarnya didasar rahim Ina. Dinding rahim Ina membelai zakarnya bagaikan berirama. Sungguh nikmat Mr James rasakan kemutan demi kemutan dari Ina.

“Ouuhhhh..” Rintih Ina bila Mr James menarik keluar zakarnya perlahan dan bila kepala zakarnya telah berada dibibir faraj Ina, Mr James dengan pantas menujah zakarnya hingga tenggelam sepenuhnya. Perbuatan Mr James ini benar-benar memberikan kenikmatan yang tidak berbelah bahagi.

Mr James membalikkan semula badan Ina dan memasukkan zakarnya dari arah depan semula. Tiba-tiba Mr James mengangkat tubuh Ina dan Ina kaki Ina segera memeluk pinggang, dan tangannya merangkul tengkuk Mr James.

“Haus, nak minum air…” Ujar Mr. James sambil membawa Ina yang melekap pada padannya ke dapur. Zakar Mr James masih tidak tercabut dari dalam lubang Ina. Semasa berjalan Mr James mengangkat pinggul Ina membuatkan zakar Mr James terkeluar sedikit dari dalam lubang faraj Ina, dan Mr James menolak pula tubuhnya agar zakarnya kembali memasuki lubang Ina. Sewaktu Mr James hendak masuk dia sempat memberikan isyarat ibu jari keatas kepada Akmal yang menjadi pemerhati pada malam itu. Sampai diatas katil Mr James merebahkan Ina, zakarnya masih tidak  tercabut.

“Ohhhhaaahhhhhhhuuuuuuhhhyeeeessss…..yesss..aaarrhhhh” Mr James semakin menggila, sorong tarik zakarnya semakin laju dan akhirnya Ina dapat rasakan semburan air mani yang banyak dan hangat kedalam rongga rahimnya. Setelah semburan air mani dari Mr. James berakahir, Ina rasakan zakar Mr James masih mengeras dan Mr James terus menyetubuhinya dengan rakus. Seluruh badan Ina digigit dan di ramas oleh Mr James. Seluruh tubuh Ina bahagian dada dipenuhi tanda-tanda merah hasil hisapan Mr James yang semakin rakus.

Bermacam-macam bunyi terhasil dari rodokan zakar Mr James, faraj Ina yang dipenuhi air mengeluarkan bunyi yang merangsangkan sesiapa pun yang mendengarnya. Setelah 20 minit Mr James meratah tubuh Ina akhirnya semburan air mani Mr James kali kedua menerpa dinding rahim Ina. Dan Mr James terus lemah dan terdampar diatas tubuh Ina. Zakar Mr James yang sedikit demi sedikit menjadi lembik masih tidak terkeluar dari lubang faraj Ina. Mereka terus lena tertidur kerana keletihan. Entah bila masa Mr James mengeluarkan zakarnya tak siap tahu, yang pasti Mr James tidur berbogel disebelah Ina yang juga turut berbogel. Jam didinding dalam cahaya yang samar-samar menunjukkan 2 pagi.

“Aduuuuhhhhhhh sakitttt….. bangggg…sakitttt… aduhhhhh” Ina menjerit kuat bila Mr Yap memasukkan dengan paksa zakarnya kedalam dubur Ina. Mr James dan Akmal yang nenyak tidur terbangun. Akmal keletihan kerana terpaksa melancap tidak tahan melihat isterinya yang penuh ghairah menikmati persetubuhan dengan Mr James. Sebelum memasukkan zakar kedalam dubur Ina. Mr Yap telah membangunkan Ina dan mereka telah bercumbuan, Mr telah membasahi dubur Ina dengan pelincir  tapi kerana saiz zakar Mr Yap yang agak besar tapi lebih kurang sama dengan saiz Tacap, ditambah pula dubur Ina tidak pernah diterokai oleh sesiapa sebelum itu membuatkan Ina merasa begitu sakit.  Semasa Mr Yap membangunkan Ina, jam menunjukkan jam 4 pagi, bererti Ina baru 2 jam terlena dari kepenatan disetubuhi oleh Mr James. Kedua tangan Ina mencengkam cadar dengan kuat, Mr Yap menarik perlahan dan menolak sedikit zakarnya kedalam dubur Ina. Air mata Ina meleleh menahan rasa ngilu dilubuang duburnya. Tidak lama Mr Yap melepaskan air maninya dicelah lubang dubur Ina. Mereka tidur keletihan.

“Dubur orang pun Mr Yap tala, tak senonoh… sakit tau…” Ina mengadu sewaktu mereka sarapan pagi, sebenarnya bukan pagi pun dah jam 11.30  mereka baru terbangun. Ina jalan agak mengengkang kerana rasa lenguh dibahagian faraj dan duburnya pula rasa sakit dan ngilu.

“Kira I orang pertama pecah dara dubur, Puan Akmal, ye…” Mr Yap tersenyum  melihat Ina yang jalan mengengkang.

“Kalau dah selalu ok dah tu….” Sampuk Mr James yang baru duduk diatas kerusi untuk menikmati roti bakar yang disediakan oleh Ina.

Akmal keluar dari bilik dengan bertuala mandi menuju kedapur. Setelah mereka selesai bersarapan, mereka duduk berehat diatas sofa. Akmal sofa yang Mr James duduk, dan dengan sekali sentapan tuala mandi yang menutupi tubuh Akmal tertanggal. Akmal cuba menutup tubuhnya tapi Mr James menghalang, dan memegang kedua belah tangan Akmal. Mr Yap mengusap zakar Akmal dan mengelikan kepala zakar Akmal. Ina yang dari dapur melihat kelakuan mereka terus kedepan, melihat suaminya sedang ditindih oleh Mr James, dan Mr Yap sedang melancapkan zakar suaminya. Ina memandang Akmal dengan tersenyum. Mr James mengarahkan Ina membuka pakaian dan menyuruh Akmal menjilat faraj Ina. Sementara itu Mr. Yap sedang menghisap zakar Akmal yang telah mengeras.

Mr James berdiri dengan mengangkangkan tubuh Akmal dan membuka pakaian. Terpamer zakar Mr James yang panjang dan besar. Segera Mr James menyuruh Akmal menghisap zakarnya yang panjang dan besar, isteri Akmal pula disuruh berdiri menghadap kearah James dan James menjilat biji kelentit Ina dengan dan jari Mr James menjolok masuk kedalam lubang faraj Ina. Akmal dapat melihat dengan jelas jari Mr James menjolok lubang faraj isterinya membuatkan ghairan Akmal menjadi-jadi.

“Aaaaaaarrrrrhhhhhhhooohhhhh…” Akmal tidak tertahan dia terus memancutkan air maninya membasahi gengaman tangan Mr Yap, dan belakang Mr James.

Mr Yap menghampir Ina dan menolak badan Ina kearah Mr James, dari belakang Mr Yap memasukkan zakarnya kedalam faraj Ina, Akmal memerhatikan zakar Mr Yap keluar masuk mulutnya masih mengulum dan menghisap zakar Mr James. Hampir 8 minit Mr Yap menarik zakarnya dan mengelonsor dicelah dubur Ina, tidak sempat memasuki lubang dubur Ina, Mr Yap terus memancutkan air mani membashi lubang dubur Ina dan meleleh keatas badan Akmal.

Mr Yap terduduk diatas sofa keletihan. Akmal yang telah tewas masih melancapkan konek Mr James. Ina terjelepok diatas lantai , Mr James bangun dan mendapatkan Ina, lalu disuruh Ina memalingkan badan kearah sofa. Mr James terus menjolok faraj Ina dari arah belakang. Terangkat punggun Ina menerima tujahan Mr James. Akmal melihat zakar Mr James yang perkasa panjang dan besar itu meneroka lubang faraj isterinya.

“Aaaaaaarrrrrr….ooohhhh…….bangggg… seeeeedapppp uhhhuhuuhuhh” Jerit Ina melepaskan rasa nikmat yang tidak terperi.

Sebenarnya panjang untuk aku ceritakan namun apa yang terjadi bagaikan yang aku dambakan selama ini, hasilnya aku dapat. Setiap bulan aku bagikan seorang pelacur menyediakan diri untuk diratah oleh Mr James. Memang Mr James akui ia amat menyukai akui. Mr Yap yang sentiasa tewas tidak mahu datang keran mungkin ia malu sebab terpancut awal… suamiku seperti biasa, perubungan kami mesra dan ceria tapi ia tetap jadi lelaki dayus yang mengambil keseronokan menonton aku disetubuhi oleh Mr James. Jamu yang aku makan dan amalkan benar-benar mujarab.

 

Tugas Perusahaan

Aku masa tu sedang ditugaskan oleh perusahaan X di mana aku bekerja ke London untuk beberapa hari, melakukan Negotiate dengan teman perusahaannya di London. Aku di dampingi oleh wakil bahagian kewangan, Mahmud namanya. Mengingati kali ini perjalanannya agak lama, aku berusaha mengajak suamiku Azman untuk pergi bersama dengan bayaran sendiri. Suamiku Azman dengan mudah dan cepat menyesuaikan diri dengan Mahmud teman sekerjaku tu, kerana mereka mempunyai hobi yang sama yaitu makan dan perantaraan umur yang dekat. Suamiku 27, Mahmud 28, sedangkan aku 30 tahun. Semua berjalan lancar, namun ada kenangan yang tak dapat ku lupakan di akhir perjalanan ini.

Malam tu itu kami bertiga pulang dari salah satu restoran di kawasan kota London, menghadiri good-bye party dari perusahaan yang aku kunjungi. Rupanya Wine yang kami minum tu agak mempengaruhi kami, meskipun tidak sepenuhnya. Waktu kami berdua hendak masuk kamar, suamiku memberikan kunci kamar pada Mahmud, agar ia dapat mendahului masuk. Ia berbisik padaku bahwa akan ada kejutan, dan nikmati sajalah katanya. Aku terasa bengang sikit ???.

Setelah beberapa saat Mahmud mempersilahkan kami masuk. Ia menyambut kami di dalam dengan memberikan sebuah bungkusan. “Rinn… ini ada hadiah dari kami berdua. “Aku menerima bungkusan itu dan menoleh ke suamiku Azman yang tersenyum. “Terimalah..” Setelah kubuka ternyata isinya sebuah kimono sutera tipis berwarna merah. Wah!.. ini seksi sekali pikirku “Terima kasih ya, Mahmud…” Kemudian Mahmud mohon diri untuk kembali ke kamarnya. “Mas… aku coba ya…”aku terus pergi masuk ke kamar mandi. Kimono itu semuat muat melingkari tubuhku. Tapi sangat tipis sekali. Pakaian dalamku bisa terlihat sangat jelas. Lalu aku membuka Bra & Underwear-ku. Kenapa dipakai tidur sama suami sendiri. Samar-samar aku mendengar pintu dibuka, tapi aku tidak sampai berpikiran kalau ada orang yang masuk.

Setelah itu aku keluar, langsung menghadap ke suamiku yang sudah berkimono juga di kursi depan TV. “Wow…”Hanya itu komentarnya. Azman suamiku selalu tegang jika melihat puting susuku, begitu juga saat itu. Penisnya kelihatan timbul dari balik kimononya.”Rinn.. Coba kamu lihat dibelakangmu…” kata Suamiku Azman sambil tersenyum. Aku sudah tidak tentu rasa saja saat itu.

Benar saja, saat aku perpaling ke kanan, Mahmud sudah berada di belakangku… Naked! Wow!.. Gila benar si Mahmud tu, Bilakah dia masuk? 1001 pertanyaan memenuhi kepalaku. Penis Mahmud berdiri tegak aje sambil ia melihat tits-ku. “Rinn.. jangan marah ya… Azman setuju..” Sepertinya aku terperanjat waktu dia memberitahu ku dan melangkah mendekatiku. Nafasku kian cepat saat ia mengulurkan tangannya untuk menanggalkan kimonoku. “Ahh… sangat indah Rinn…” Aku sempat melihat penis si Mahmud tegang terus melihat tubuh ku yang telanjang bulat tu. Mmmm.. Dalam pikiranku sama besarnya dengan penis suamiku Azman. Aku diam saja saat ia mendekatkan tubuhnya ke tubuhku.

Penisnya yang besar dan tegang terasa menekan di daerah ‘hutan’ku. Tangannya meraba-raba dan kemudian meremas-remas puting susu ku, sementara leherku dijilati oleh lidahnya. Perasaanku sangat excited dan horny. Ini kemudian mendorongku untuk bereaksi dengan memeluknya, membuatnya semakin menekankan tubuhnya padaku. Aku merintih saat jilatannya semakin menurun dari leher, dada, hingga clitoris, nikmat rasanya. Ia kemudian bermain-main dengan clit-ku, dijilatinya area vaginaku dengan lidahnya yang panjang & lembut itu, sementara tangannya meremas-remas pantatku.

Kenikmatan ini semakin memuncak saat kurasakan tangan suamiku mempermainkan putting susuku dari belakang! Aku dapat merasakan penisnya menekan di antara pantatku, ohh… Ada perasaan nikmat yang luar biasa yang kemudian mendorongku untuk merintih-rintih lebih keras, saat remasan dan jilatan kedua lelaki itu semakin dipercepat. Aku berteriak lirih saat perasaan untuk organsme muncul, kutekankan kepala Mahmud ke vaginaku, sementara suamiku menahan tubuhku yang bergetar agar tidak jatuh.

Kemudian suamiku mengubah posisiku untuk menjilati penisnya, sementara Mahmud berada di bawahku. Aku menduduki penis Mahmud. Saat penisnya yang besar tu memasuki vaginaku, mataku terpejam merasakan kenikmatan. Benda panjang dan keras itu bergesel-gesel dengan dinding vagina dan clit-ku. Kurasakan terlalu enak mengalahi batang suamiku. Belum lagi perasaan itu lewat aku sudah merasakan penis suamiku di dalam mulutku. Suamiku sangat suka ujung penisnya aku gigit-gigit ringan. Tangan Mahmud memegangi pinggulku dan mengontrol gerakanku atas penisnya.

Setelah beberapa saat aku rasakan sperma suamiku yang manis memenuhi mulutku, begitu juga cairan hangat yang kurasakan dalam vaginaku. Malam itu kami sempat tidur bertiga dalam kehangatan.

 

 

Menghamilkan Isteri

Aku bekerja di sebuah syarikat swasta di petaling jaya. Umur 26 tahun. Sudah 3 tahun berumahtangga, hidup kami mewah..soal wang tidak menjadi perkiraan, tapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Aku dan suami telah puas beriktiar cara tradisional sebelum kami membuat pemeriksaan doktor.

Akhirnya suamiku disahkan tidak subur walaupun zakarnya berfungsi dengan normal(cukup besar- 6 1/4 inci, dan keras serta banyak air maninya bila terpancut) namun benihnya tak subur. Perkara ini kami rahsiakan dari keluarga atas permintaan suamiku.

Suamiku mengalami tekanan bila ibu bapanya mula menanyakan bila mereka akan menimang cucu hasil perkahwinan satu-satunya anak mereka itu. Aku juga teringinkan anak..tapi apakan daya. Suamiku tidak mahu mengambil anak angkat kerana kekurangan dirinya akan diketahui.

Pada suatu malam, suamiku membuat cadangan yang mengejutkan aku, dia mencadangkan aku tidur dengan lelaki lain untuk hamil. Aku membangkang cadangan itu sekeras-kerasnya. Ekoran itu aku dan suamiku sering berbalah, walaupun mengenai perkara yang kecil. Akhirnya setelah empat bulan hidup dalam tension dan perkelahian, aku mengalah, dan bersetuju dengan cadangannya. Persetujuan aku menggembirakan suamiku.

Dia memberitahu aku yang dia akan uruskan semuanya.Aku menjangka bahawa dia akan membawa pulang lelaki yang dipilihnya dan aku akan disuruh bersetubuh dengan lelaki tersebut.

Hampir dua bulan berlalu, tiada sebarang kejadian yang berlaku dan suamiku tidak langsung menyebut tentang perkara itu. Aku menyangka bahawa dia akhirnya tidak sanggup untuk melakukannya. Aku pun merasa lega. Tapi sangkaan aku meleset.

Pada hujung minggu itu dia mengajak aku dinner di Holliday Villa. Sungguh romantik dia malam tu. Waktu menikmati desert, suamiku suruh aku tunggu sebentar sebab dia nak keluar. Hampir setengah jam dia pergi. Aku tanya kemana dia pergi.

Dia bagi tahu aku yang dia pergi buat arrangement untuk aku meniduri dengan kawan sepejabat dia (tak perlu aku sebutkan namanya di sini).Tersedak aku dibuatnya. Dia sudah tempah dua bilik sebelah menyebelah ‘with connecting door’.

Selesai makan kami ke bilik yang ditempahnya.Aku rasa seperti mimpi antara percaya dengan tidak. Masuk saja ke bilik dia terus buka pintu yang menghubungkan bilik sebelah. Tapi daun pintu bilik sebelah masih belum dibuka.
Suamiku memberitahu aku bahawa dia telah merancang perkara ini sejak dua bulan yang lalu lepas aku memberikan persetujuan.

Dia buat pertaruhan yang dia tahu dia akan kalah. Yang kalah dalam pertaruhan akan sponsor yang menang meniduri gadis pelacur high class yang cantik molek. Petang tadi dia buat tempahan “special package” di health club kat situ. Dia telah beri arahan pada wanita yang akan melayan kawannya nanti. wanita itu disuruh pujuk kawan nya untuk mencuba style baru.

Kawannya tu akan diikat dan di tutup matanya sementara wanita itu memberikan kenikmatan padanya sehingga kawannya benar-benar terangsang. Ketika itulah wanita itu akan bertukar tempat dengan aku. supaya kawan suamiku memancutkan air maninya dalam tubuhku. Selepas itu barulah wanita itu akan meleraikan ikatannya dan kawannya pula boleh berbuat apa sahaja yang yang dia hendak ke atas pelacur tu.

Suamiku kata sekarang kami hanya menunggu wanita itu membuka pintu dari sebelah sana. Sementara itu dia suruh aku bersiap-siap. Aku disuruh menanggalkan pakaian dan memakai bathrobe sahaja. Aku rasa macam bermimpi. Tapi aku kuat kan hati dan bertekad untuk melalui malam ini demi memenuhi kehendak suamiku. Sambil menunggu tu, suamiku menyelak bathrobe dan mula menjilat kelentit ku. Aku menjadi terangsang. kemaluan ku menjadi basah.

Tidak lama lepas tu kami dengar bunyi musik bercampur suara gelak ketawa dan usik-mengusik dari bilik sebelah. Lebih kurang 25 minit kemudian pintu bilik sebelah dibuka. Pintu bilik sebelah tu dibuka oleh wanita melayu (aku tersentak.. kali pertama aku melihat seorang pelacur, masih muda aku rasa baru 20 tahun, cantik dan dalam keadaan telanjang)

Itulah pelacur yang ditempah oleh suamiku untuk melaksanakan rancangannya pada malam itu.wanita itu mengisyaratkan supaya aku dan suamiku diam dan mengajak kami ke bilik sebelah. susuk tubuh pelacur itu hampir sama dengan aku. suamiku membuat pilihan yang sebegini supaya mudah aku bertukar tempat dengan wanita itu.

bila masuk ke bilik sebelah aku dapati seorang lelaki terkangkang diikat kaki dan tangannya ke penjuru katil. matanya ditutup dengan kain hitam. mataku melirik ke zakarnya yang keras.. tapi saisnya tak lah besar sangat dalam 5 inci. (besar lagi zakar suamiku yang lebih 6 inci lebih panjangnya). Buah zakar dia memang besar..tentu banyak air mani fikirku. Bunyi musik dalam bilik itu cukup kuat untuk menyembunyikan bunyi pergerakan kami bertiga. lelaki itu tidak sedar tentang kehadiran kami.

Wanita tadi terus mendapatkan zakar lelaki itu dan menghisapnya. melihat kepada tindakbalas lelaki itu aku yakin bahawa tak lama lagi akan terpancutlah air dia. Wanita itu berkata pada lelaki itu yang dia nak masukan zakar (dia panggil ‘kote’) lelaki tu dalam cipap dia. Pada masa itulah suamiku menanggalkan bathrobe aku dan menolak aku ke arah katil. Aku di pimpin oleh wanita itu dan suamiku untuk naik ke atas katil dan mengambil kedudukan betul-betul atas zakarnya.

Aku pun pegang zakarnya yang berdenyut-denyut itu dan dengan perlahan menekan lubang kemaluanku aku ke bawah sehingga zakarnya terbenam masuk sepenuhnya.

Dia mengerang sedap. sepanjang kami berada dalam bilik itu, hanya wanita itu yang bersuara. dia bertanyakan samada lelaki itu suka dengan apa yang dia lakukan (sebenarnya aku yang buat). Aku menggerakkan bontot aku agar zakarnya dia keluar masuk.

Kemudian aku perasan suara wanita tadi dah lain bunyi nya… bila aku toleh aku lihat dia sedang disetubuhi oleh suamiku dari belakang. Hairan… aku sedikit pun tidak merasa cemburu, sebaliknya aku rasa terangsang bila melihat zakar suamiku keluar-masuk dari kemaluan pelacur tu. Aku terus mempercepatkan pergerakan aku sehingga tidak lama kemudian lelaki tersebut terpancut.

Aku dapat mersakan kepanasan air mani dia dalam badan aku. Menyedari bahawa lelaki itu telah terpancut, suamiku dan pelacur tadi memberhentikan aksi mereka. Aku terus bangun… suamiku terus memimpin aku kebilik sebelah dan wanita itu itu menutup pintu biliknya.
Entah apa yang berlaku seterusnya di bilik sebelah.

Tapi di bilik kami…adengan nya tidak berakhir disitu malah baru nak mula. Aku dipeluk dan dikucup oleh suamiku dengan rakus. Dia beritahu aku yang dia sangat terangsang bila melihat aku bersetubuh dengan kawannya tadi. Aku terus di baringkan dan dia masukan zakarnya yang keras itu ke dalam lubang kemaluan aku yang penuh dengan air aku dan air mani kawannya.

Sudah lama aku tidak dijamah oleh suamiku dengan begitu bernafsu,…
sejak dia mendapat tahu bahawa dia mandul. tapi malam itu kami bersetubuh macam mula-mula kahwin dulu. Aku klimak 2 kali sebelum suamiku memancutkan air mani dia. Lepas tu kami terbaring berpelukan dan bercakap dengan nada berbisik. Aku beritahu dia yang aku juga terangsang melihat dia bersetubuh dengan pelacur tadi… kalau boleh aku nak tengok dia bersetubuh dengan wanita lain dan join sekali. Suamiku tanya samada aku bergurau ke betul..kalau betul dia boleh call health centre kat bawah tu untuk hantar seorang lagi girl..nak tak? Aku angguk menyatakan persetujuan.

25 minit kemudian loceng pintu berbunyi. Suamiku buka pintu dan menjemput seorang wanita masuk. Wanita itu terkejut melihat aku kat situ. Suamiku jelaskan pada dia hajat kami. Dia kata tak kisah asal dibayar ekstra RM150.00 untuk servisnya. Suamiku bersetuju. Aku berkenalan ala kadar dengan wanita itu. Nama dia aida, masih study kat kolej swasta. kerja ni saja buat part time cari duit lebih. Suamiku mencelah dia kata.. takkan nak sembang gitu aje. dia minta aida mula tanggalkan pakaian macam strip tease.

Aku dan suamiku menonton dari atas katil. aku berada dalam pelukan dia. Selepas semua pakaian aida tertanggal, dia berdiri depan katil kami. Satu kakinya diangkat ke atas katil dan direnggangkan sehingga menampakkan kemaluannya yang licin dicukur. Tanpa sebarang rasa malu dia merenggangkan bibir kemaluannya dan mula menggentil kelentitnya sambil memandang tepat pada kami.

Dengan berbisik di telingaku, suamiku bertanya apa yang ingin aku lakukan. Aku kata aku nak tengok aida hisap zakar dia. Diapun minta aida jilat dan hisap zakar dia. Sekali lagi aku dikejutkan..aida naik ke katil dan membelakangkan kami, kemudian menonggeng untuk mengisap zakar suamiku. Jadi bontot serta kemaluan dia yang tersepit dicelah pahanya berada hanya beberapa inci dari muka kami. Suamiku terus meraba-raba bontotnya kemudian dia dia jolokkan jarinya masuk kedalam lubang kemaluan aida. Sejurus lepas itu dia mula menjilat lubang kemaluan aida yang dah basah tu..

Aku sungguh terangsang. aku mula menggosok kelentitku sambil memerhatikan mereka berdua. Bila mana suamiku melihat aku bermain sendirian, dia pun berhenti dan mengatur semula kedudukan. Oleh kerana katil itu tidak cukup besar utk tiga orang, kami berpindah ke lantai. Aida berada dalam keadaan merangkak. suamiku menyetubuhi aida dari belakang.

Aku pula duduk dengan merenggangkan kaki didepan aida. Ini memudahkan kemaluanku di jilat oleh aida. hhuuuhh jilatan dari seorang wanita lebih jauh nikmatnya dari jilatan yang pernah aku alami dari suamiku. Aku menujah kemaluanku kemuka aida..kesian dia depan belakang kena tujah. Tak lama lepas tu aku klimaks. Walaupun aku klimaks aku minta supaya aida meneruskan jilatannya. Habis air aku dijilatnya.

Aku lihat muka suamiku dah merah, matanya pejam rapat…aku kenal benar..tak lama lagitu nak terpancut. aku cepat-cepat bagitahu dia yang aku nak dia pancutkan air mani dia kat aku. Suamiku terus keluarkan zakar dia dari tubuh aida.Kesian aku tengok muka aida..muka orang hajat tak sampai…(aida masa tu aku rasa terangsang sangat dah).

Suamiku pun datang kat aku.. aku hisap zakarnya yang basah dengan lendir dari kemaluan aida. Lepas tu aku minta dia masukkan zakarnya kelubang kemaluan aku dan dayung perlahan-lahan. Kakiku kupeluk tubuh suamiku.

Terasa nikmat yang lama dinafikan pada ku… nikmat zakar yang besar..keras ..panas terrendam dalam kemaluan ku. Kami berpelukan dan berkucupan lidah selama 10 minit sebelum suamiku terpancut..dan bila mendengar suara suamiku yang dalam dan menggigil itu aku turut klimaks bersama dengannya. Lepas tu baru aku perasan aida turut klimaks bersendirian (dia musterbate sendirian).

Sebaik saja nafas aida kembali normal..suamiku suruh dia bersihkan kemaluan kami berdua. Aida menurut…. habis air mani dan mazi kami suami isteri yang berada pada kemaluanku dan zakar suamiku dijilat oleh aida. Lepas itu barulah suamiku membenarkan aida membersihkan diri dan mengenakan kembali pakaiannya. Suamiku membayar servicenya sebanyak RM 350.00. aida menerima wang itu dengan gembira sebab itu lebih dari sepatutnya. Sebelum dia keluar dia meninggalkan phone numbernya. kalau kami perlukan dia untuk memanaskan hubungan kami suami isteri..call dia anytime..dia akan datang.

Pada malam itu kami tidur di hotel, esok pagi kami bersetubuh lagi. sebelum balik ke rumah.

Sejak peristiwa itu selera seks kami berubah. Kami lebih gemar melakukan sex bila ada orang ketiga bersama. mujurlah suamiku dapat menguruskan orang ketiga ni. Walaupun ada orang ketiga..yang pasti suamiku hannya akan mengeluarkan air mani nya dalam tubuh aku. Orang ketiga hanya kami gunakan untuk fore play sahaja.

Kini sudah 8 bulan peristiwa itu berlalu..perut ku kini telah sarat (hasil satu-satunya persetubuhan aku dengan kawannya pada malam tersebut). Suamiku adalah orang yang paling gembira menantikan kehadiran anak yang bakal dilahirkan. Selain itu dia juga sangat terangsang setiap kali masuk bersama menemani aku ke bilik pemeriksaan bila aku menjalani check up.

Kami sengaja memilih klinik swasta yang mempunyai doktor lelaki yang kacak. Selepas pemeriksaan kami mesti bergegas balik dan bersetubuh dengan ghairah…

Seks Dua Pasang

Hari itu seperti biasa Fazura cuma berbogel di rumah. Dia telah dibiasakan bertelanjang sejak dari remaja lagi. Suami Fazura pula sudah biasa dengan gelagat isterinya yang montok itu. Malah dia juga suka sentiasa dapat melihat kelibat tubuh bogel Fazura yang montok itu setiap masa di rumah. Amat mudah untuk dia menikmati tubuh subur isterinya itu sebaik saja datang geram dia akan sekujur tubuh yang amat lazat untuk dijamah itu. Apa yang dia tidak tahu, isterinya itu juga selalu keluar ke laman rumah dengan keadaan bertelanjang bulat. Malah kadang-kadang jiran-jirannya juga selalu dihidangkan dengan pemandangan tubuh isterinya yang memberahikan itu.

Hari itu, suami Fazura, Azman, pergi bekerja seperti biasa. Setelah mengulum zakar suaminya dan meminum benih pekat suaminya sebelum Azman keluar rumah untuk mendapat restu, dia terus ke bilik air untuk mandi pagi. Dengan selamba dia mundar-mandir di dalam rumah dalam keadaan berbogel. Dicapainya tuala yang tersangkut lalu dia berjalan lenggang-lenggok ke bilik air. Tanpa menutup pintu dia mencangkung lalu terbitlah air kencing berwarna keemasan dari lubang kelentitnya yang comel itu. Dia mendengus keenakan ketika air kencingnya memancut-mancut keluar dengan deras. Amat menyelerakan sekali pemandangan tubuh montok Fazura ketika itu.

Setelah selesai mandi dan mengelap tubuh ranumnya itu dia terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Dalam keadaan bogel dia berbaring di sofa sambil menonton drama kegemarannya sambil mengusap-usap bibir pantatnya. Bibir pantat Fazura yang mekar itu kelihatan sedikit terbuka menampakkan permukaan lubuk pembiakan wanita Melayu yang maha subur itu. Dalam pada dia menonton sambil berbaring itu dia telah terlena sekali lagi. Tanpa dia sedari, beberapa jam kemudian pintu rumahnya dibuka dari luar oleh suaminya, yang balik bersama rakan pejabatnya, Kamal, bersama seorang gadis yang kelihatan hanya seperti budak sekolah.

Azman sebenarnya sudah agak lama merancang perbuatan terkutuk ini. Di ruang tamu itu juga dia menelanjangkan budak sekolah yang bernama Farah itu sehingga budak itu bogel menampakkan bentuk tubuh yang amat montok sekali. Tubuh Farah yang agak berisi itu sangat memberahikan Azman. Pada Azman, tubuh gadis sebeginilah yang paling enak dan paling lazat untuk disetubuhi. Farah pula begitu merelakan tubuh mudanya dijadikan pemuas zakar Azman nanti.

Fazura pula masih lelap dan tidak menyedari mereka berada di situ. Azman dengan begitu bernafsu membaringkan Farah ke atas karpet bersebelahan tempat Fazura berbaring lalu mengangkangkan peha gebu Farah seluas mungkin dan kemudian menjilat celah pantat muda yang amat manis itu. Berlendir-lendir bibir pantat Farah yang amat tembam itu dijilat oleh Azman sambil diperhatikan oleh Kamal. Azman kemudian bangun lalu membogelkan dirinya sendiri. Sambil itu dia juga menyuruh Kamal berbogel. Dia memberi keizinan kepada Kamal itu menikmati tubuh montok isterinya yang masih terlena itu.

Farah sudah tidak sabar-sabar lagi untuk ditebuk oleh batang pembiakan Azman. Dia mengangkangkan pehanya seluas mungkin untuk dirodok dengan sedalam-dalamnya oleh pasangannya itu. Azman bercelapak di celah kangkang Farah sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang-ngembang itu ke celah bibir pantat Farah yang maha subur itu. Menjerit budak montok itu apabila Azman merodok lubang pantatnya sehingga santak ke pangkal. Jeritan nafsu Farah telah mengejutkan Fazura dari lenanya. Lebih terkejut lagi apabila dia terlihat zakar Kamal yang amat besar itu tersengguk-sengguk dengan nafsu di hadapan matanya. Dilihatnya kepala zakar Kamal mengembang-ngembang dengan nafsu.

Sepantas kilat Kamal menerpa ke arah tubuh bogel Fazura lalu memaut bontot gemuk Fazura dan meniarapkan wanita subur itu ke atas karpet bersebelahan dengan pasangan Azman dan Farah. Fazura bertambah panik bila melihat suaminya sedang menebuk pantat Farah dengan begitu bernafsu sekali. Farah pula memaut punggung Azman supaya zakar pasangannya itu menusuk sedalam mungkin ke dalam lubuk pembiakan remajanya. Kamal pula dengan begitu bernafsu memeluk bontot Fazura yang amat montok itu lalu menghalakan takuk kepala zakarnya ke arah belahan bibir pantat Fazura yang sedikit terbuka itu. Dengan sekali jolok zakar Kamal menyelinap setiap inci rongga pembiakan Fazura sehingga akhirnya kepala zakar durjana itu mencecah ke pangkal lubuk pantat perempuan subur itu. Tertonggeng bontot berlemak Fazura sambil dia terbeliak dan ternganga merasakan kehadiran zakar Kamal yang amat besar itu.

Tanpa belas kasihan lelaki-lelaki itu menikmati tubuh-tubuh bogel yang maha lazat itu. Farah pula kini sudah menonggeng sambil melentikkan bontotnya yang berlemak itu untuk ditebuk oleh Azman. Azman pula menebuk bontot yang amat gemuk itu semahu-mahunya sehingga mereka berdua mengengsot-engsot ke hadapan. Kini Fazura dapat melihat dengan amat dekat dan jelas bagaimana zakar suaminya menikmati kemanisan pantat muda Farah. Kelihatan pantat Farah begitu tembam dan montok dibelah oleh zakar suaminya. Dia melihat bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut menikmati kelazatan lemak bontot remaja Farah. Kamal pula menghenjut pantat subur Fazura dengan sedalam-dalamnya. Dia begitu bernafsu mahu menikmati setiap inci pantat subur milik isteri kawan baiknya itu. Fazura pula terkangkang-kangkang sambil tertonggeng ditebuk oleh Kamal.

Man! Enaknya bontot montok bini kau Man! Kalau aku tahu dah lama aku tebuk bontot dia!! Jerit Kamal.
Kau tengok Man aku belah lemak bontot bini kau. Oh nikmatnya Man! Macam nak memancut rasanya!1 Jerit Kamal lagi.
Kan aku dah! kata Man.

Pantat dan bontot bini aku memang enak semacam. Kau tebuklah puas-puas. Balas Azman.
Bontot si Farah pun enak juga Man. Kau tengok sampai ternganga dubur dia aku sondol! Kata Azman.

Kelihatan Farah dan Fazura menggelinjang-gelinjang disondol oleh Kamal dan Azman. Bontot muda Farah yang amat montok dan gemuk itu mula kemerah-merahan akibat ditebuk dengan begitu bernafsu oleh Azman. Lazat dan enak sungguh pantat muda Farah. Fazura pula sudah mula meraung-raung kenikmatan. Zakar Kamal yang amat besar dan gemuk itu memberikan kenikmatan yang amat sangat kepadanya. Suaminya sendiri pun tidak mampu memberikan kenikmatan sedemikian rupa.

Azman pula sudah mula menarik keluar zakarnya dari lubuk pembiakan Farah. Fazura dapat melihat dengan jelas zakar suaminya yang berlendir-lendir itu dihalakan pula ke arah simpulan dubur budak sekolah itu yang sedang kembang-kuncup menanti untuk ditebuk oleh Azman. Fazura melihat dengan jelas bagaimana zakar Azman ditelan perlahan-lahan ke dalam dubur Farah yang amat subur dan lazat itu. Tertonggeng Farah apabila zakar Azman akhirnya santak ke pangkal lubuk duburnya sehingga kantung telur pasangan mengawannya itu melekap di celah belahan pantatnya.

Di depan muka isterinya Azman meraung sekuat hati merasai kenikmatan yang amat sangat di dalam genggaman dubur Farah yang amat berlemak dan tembam itu. Terkemut-kemut bontot dia menahan pancutan benih yang berebut-rebut nak mencerat keluar. Fazura pula semakin menghampiri kepuasan. Meleleh-leleh lendir pantatnya akibat ditebuk dengan penuh nikmat oleh zakar Kamal. Akhirnya Fazura akur lalu mengejang dan menjerit kepuasan. Kamal dapat lihat bagaimana bontot Fazura yang amat lebar dan gemuk itu terkemut-kemut menahan nikmat kepuasan. Berkerut-kerut lemak selulit bontot gemuk wanita subur itu menikmati kepuasan bersetubuh yang maha nikmat itu.

Dengan begitu hebat wanita subur itu tertonggeng-tonggeng menikmati kepuasan bersetubuh. Celah bontot Fazura yang amat padat itu kelihatan berlendir-lendir akibat kepuasan mengawan yang maha nikmat itu. Menjadi-jadi geram Kamal dengan bontot montok pasangan mengawannya itu. Kamal menarik keluar batang zakarnya perlahan-lahan lalu menghalakannya pula ke arah simpulan dubur Fazura yang kembang-kuncup itu. Fazura yang telah lemah akibat kepuasan tadi hanya dapat merelakan saja lubang najisnya diterokai oleh Kamal. Perlahan-lahan batang zakar bertuah itu menyelinap ke dalam lubuk dubur yang amat subur itu lalu akhirnya santak ke pangkal. Menggigil-gigil Kamal menahan rasa nikmat menebuk dubur wanita idamannya itu. Dia terpaksa membiarkan zakarnya terendam beberapa ketika kerana kalau digerakkan cuma sedikit nescaya benih buntingnya akan membuak-buak keluar.

Meremang bulu roma Kamal menahan nikmat yang dirasai oleh batang zakarnya yang tertusuk jauh di dalam bontot gemuk Fazura. Dia berasa amat geram dengan posisi tubuh Fazura yang ketika itu menonggek seperti ingin menadah tunjalan zakarnya. Sememangnya Fazura mempunyai bentuk tubuh yang amat sempurna. Tubuh Fazura amat solid dan padat. Bontot dan peha Fazura yang lebar dan montok itu membuktikan bahawa wanita itu amat matang dan subur sekali.

Wanita sebegini sememangnya pantang kalau dibenihkan, walaupun dengan air mani yang sedikit. Pasti dia akan membuncit membuntingkan bayi kepada lelaki yang membenihkannya itu. Dan setiap lelaki yang menikmati kelazatan tubuh Fazura sudah pasti tidak akan memancut dengan sedikit. Pasti pancutan benih lelaki tersebut akan menjadi pekat dan banyak akibat kelazatan rongga-rongga pantat dan dubur Fazura.

Azman pula sudah meraung-raung dan mendengus-dengus hendak memancut. Dia sudah tidak dapat mengawal benih maninya lagi. Farah yang mengetahui keadaan itu bersedia dengan menonggekkan bontot gemuknya setinggi mungkin sambil mengemut sekuat mungkin untuk menadah dan memerah benih bunting pasangan mengawannya itu. Dengan jolokan yang amat dalam, dan jeritan yang amat kuat, Azman melepaskan benih buntingnya yang amat pekat dan subur itu jauh ke dalam lubuk dubur Farah yang maha subur itu. Benih bunting Azman mencerat-cerat tanpa terkawal akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot remaja Farah. Fazura melihat dengan jelas bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut memerah sebanyak mungkin benih mani ke dalam dubur budak remaja itu. Farah pula menonggeng-nonggengkan duburnya supaya benih subur Azman memancut sehingga ke titisan terakhir.

Comel sungguh Farah ketika dubur montoknya dibenihkan Azman. Fazura melihat dengan jelas batang pembiakan suaminya itu berdenyut-denyut mengepam benih ke dalam dubur muda Farah. Setiap kali benih suaminya itu memancut setiap kali itulah Azman menjerit kenikmatan diikuti oleh rengekan manja seorang gadis remaja yang sedang dibenihkan. Sungguh banyak sekali benih yang ditaburkan oleh Azman ke dalam rongga dubur Farah. Fazura dapat lihat bagaimana benih suaminya mula meleleh-leleh keluar dengan perlahan kerana dubur sempit Farah tidak mampu menampung kencing mani yang begitu banyak. Apabila Azman menarik keluar zakarnya yang sudah mula longlai itu, Fazura dapat lihat dubur Farah yang comel itu terlopong luas sambil benih suaminya meleleh keluar dengan perlahan-lahan. Kalaulah benih suaminya itu ditaburkan ke dalam pantat Farah tentu bunting budak sekolah itu.

Setelah puas membenihkan Farah, Azman berpaling mengadap isterinya yang sedang mengangkang dan menonggeng ditebuk Kamal. Farah pula memegang muka comel Fazura sambil mengusap-usap rambut Fazura sambil menenangkan wanita subur yang begitu hampir untuk dibenihkan itu. Dia memujuk Fazura supaya bertenang dan menasihatkan Fazura supaya menonggek tinggi dan mengemut kuat apabila Kamal membenihkannya nanti. Fazura hanya mampu mengangguk-angguk dengan lemah sambil matanya terbeliak-beliak dan mulutnya ternganga-nganga akibat disondol Kamal.

Kamal juga sudah mula meraung-raung. Dia menjerit memberitahu Azman yang dia akan memancutkan segala simpanan benihnya ke dalam pantat subur isteri lelaki itu sebentar saja lagi. Dia memaut tetek comel Fazura dari belakang lalu menggentel puting tetek wanita itu sehingga Fazura menggeliat-geliat kenikmatan. Pada saat benih bunting Kamal hampir sangat untuk membuak keluar, dia memeluk bontot gemuk Fazura dengan amat erat, lalu menyondol dan melenyek lemak bontot subur itu dengan amat dalam sehingga Fazura terkangkang-kangkang dengan luas dan sambil mata Fazura terbeliak-beliak dan mulut Fazura ternganga-nganga lalu memancutkan benih buntingnya dengan semahu-mahunya ke dalam lubuk pembiakan Fazura yang maha subur itu.

Tidak terkira banyaknya dan pekatnya benih Kamal membuak masuk ke dalam pantat subur Fazura. Benih-benih Kamal yang amat subur itu meluru dengan laju untuk mencari telur-telur yang subur di dalam lubuk pembiakan Fazura. Fazura dapat merasakan benih bunting Kamal berebut-rebut untuk mendapatkan telur-telur pembiakannya untuk disenyawakan. Lidah Fazura pula terjelir-jelir apabila kencing nafsu Kamal membuak-buak tanpa terkawal mengenai dasar lubuk pembiakannya itu.

Dengan keadaan tubuh montok Fazura tertonggeng dan terkangkang, dia akhirnya terkencing akibat disondol dengan begitu dalam. Kamal yang sedang memancut itu dapat melihat bagaimana bontot pasangannya itu terkemut-kemut memancutkan air kencing. Seketika kemudian karpet yang menjadi pengalas persetubuhan mereka menjadi lembab dengan kencing wanita yang montok dan subur itu. Ini mengakibatkan Kamal menjadi amat geram lalu pancutan benihnya semakin deras dan pekat. Membuak-buak keputihan benih bunting Kamal meleleh dengan amat pekat sekali ke dalam rongga pantat Fazura yang maha subur itu. Kamal terjelepuk sambil menggigil-gigil menahan nikmat pancutan mani yang amat pekat dan banyak keluar dari lubang zakarnya sebentar tadi sambil bontot gemuk Fazura terkemut-kemut memerah benih bunting yang subur itu. Mereka berempat akhirnya tertidur kepuasan dalam keadaan berbogel.

Bini Kemaruk 3some

Aku dan isteriku telah banyak kali berbual mengenai perkara ini terutama selepas perkenalannya dengan seorang lelaki di sebuah restoran. Lelaki yang baru dikenalinya telah mengadakan hubungan seks dengannya. Selepas setiap kali berbual mengenainya, hubungan seks kami suami isteri akan menjadi lebih intim. Dia seronok apabila ada orang lain yang mengatakan dia seorang yang seksi selain dari aku.

Dua hari selepas dia melakukannya, dia rasakan yang dia mahu mencubanya lagi tetapi kali ini dengan kehadiran aku sekali. Aku pun memang excited sangat dan tak sabar nak tunggu habis waktu pejabat hari Sabtu tu. Lewat petang tu, aku menolong isteri ku mengenakan pakaian yang cukup cantik dan memastikan dia kelihatan seksi. Aku tanya isteri ku kalau lelaki itu tidak setuju dengan rancangannya nanti tetapi isteriku cukup pasti dengan jawapan yang akan diberikan oleh lelaki tersebut.

Aku perhatikan isteri ku, Lisa berjalan keluar menuju ke kereta dan sebentar lagi akan membawa seorang lelaki yang tak aku kenali untuk sama-sama mengadakan hubungan seks. Lisa menelefon ku setengah jam kemudian dan mengatakan dia sedang dalam perjalanan pulang ke rumah bersama lelaki tersebut. Katanya lelaki tersebut masih lagi ragu-ragu. Mungkin beranggapan aku akan mengamuk. Lisa menyatakan akan memujuk lelaki tersebut lagi dan meminta aku bersedia di rumah.

Sebentar kemudia kelihatan sebuah kereta menuju ke porch rumah ku dan kelihatan dua orang didalamnya. Hatiku berdegup laju. Aku akan berjumpa dengan seorang lelaki yang baru dua hari lepas bersetubuh dengan isteri ku dan seorang lelaki yang akan menjadikan impian aku dan Lisa menjadi kenyataan. Mereka berdua masuk ke ruang tamu dan aku hulurkan tangan berjabat dengannya.

Dia kenalkan dirinya sebagai M. Aku mempersilakan dia duduk manakala Lisa ke dapur. Aku menuruti Lisa selepas itu. Lisa mengatakan M masih lagi risau tetapi kat Lisa lagi, sementara dalam perjalanan pulang tadi, mereka dah ringan-ringan dulu dalam kereta dan Lisa sempat melakukan blowjob pada M. Lisa juga beritahu pada M yang dia akan selesaikan blowjob tersebut bila sampai di rumah. Mungkin sebab itu M datang juga.

M masih di kerusinya bila kami kembali ke ruang tamu. Aku hulurkan air Coke pada M dan kami berbual seketika sementara Lisa naik ke bilik. Aku katakan pada M yang aku bukannya gila atau seperti anggapannya sebelum ini. Dan aku tak kesah kalau dia boleh bersama Lisa melakukan hubungan seks bertiga. M nampak tenang selepas aku berkata begitu. Sebentar kemudian Lisa turun dengan pakaian malam yang agak seksi dan duduk disebelah M. M dengan pantas mencium bibir Lisa dan meramas lembut buah dada Lisa. Aku perhati dengan penuh ghairah aksi itu. Apalagi bila Lisa mula membuka tali pinggang dan zip seluar M. Aku bangun merapati Lisa dan membukakan baju yang dipakai Lisa. M memandang ku dan dia tahu segalanya dalam keadaan tenang.

Aku dan M kemudiannya membaringkan Lisa dicarpet ruang tamu dan dengan perlahan aku membuka seluar dalam Lisa pula manakala M membuka kancing bra Lisa. Mereka masih berkucupan. Lisa telah memberitahu aku yang M ialah a good kisser dan senang membuatkan dia basah. Aku lihat mereka berkucupan sewaktu aku mula menjilat faraj Lisa. Lisa kemudiannya menarik seluar M. tanpa membuang masa M menghulurkan zakarnya yang dah keras kemulut Lisa. Lisa mengerang apabila zakar M mula memasuki mulutnya sambil farajnya masih lagi aku jilati. Ianya berlaku agak lama sebelum Lisa bangun dan membawa M duduk di sofa semula.

Perlahan-lahan aku perhatikan Lisa mula naik atas M dan memasukkan zakar M dalam farajnya. Sambil menurunkan punggungnya rapat ke zakar M, Lisa mengerang kesedapan. M meramas antara lembut dan keras kedua buah dada Lisa dan mereka kembali berciuman. Aku berdiri di belakang isteriku sambil mengusap manja belakang dan kepalanya. Lisa berhenti bercium dan bersandar kepada ku sambil tangannya memegang zakar ku dan membawanya ke mulut lalu dia menghisapnya. Lisa terus menghenjut perlahan sambil M meramas lagi buah dadanya. Lisa kemudian lebih banyak melancap zakar ku apabila nafsu berahinya meningkat apabila menerima zakar M dalam farajnya.

Selepas hampir 10 minit Lisa menunggang M, dia bangun dan memandang ku. Giliran aku pula katanya. Dia melutut depan M dan melakukan blowjob yang dijanjikannya pada M. Manakala aku mula masukkan zakar ku yang dari tadi dah menegang kedalam faraj Lisa dari belakang. Lisa mengerang lagi. Begitu juga aku. Sambil menghentak dari belakang, jari ku mula bermain di lubang jubur Lisa. Lisa menggerakkan punggungnya ke kiri dan kanan bila jari ku mula menusuk masuk ke luabng juburnya. Aku kemudian keluarkan zakar ku dan menekannya masuk ke luabng jubur Lisa pula. Mengerang dengan kuat isteri ku bila zakar keras ku masuk separuh ke dalam lubang jubur ku. Tak lama kemudian, pancutan pertama ku sampai. Aku lepaskan diluar punggung Lisa. Zakar M masih berdiri keras sambil dihisap oleh Lisa.

Aku tinggalkan mereka berdua sementara aku ke bilik air mencuci zakar ku yang baru keluar dari lubang jubur isteri ku. Sekembalinya aku ke ruang tamu, aku lihat M pula sedang menghentak Lisa melalui lubang juburnya juga. Lisa mengerang-ngerang lagi menahan asakan zakar M di lubang kecilnya itu. Aku rapat ke Lisa dan Lisa melakukan blowjob pula pada ku. Kemudian M berhenti. Dia mengeluarkan zakarnya dari lubang jubur Lisa dan duduk tersandar menahan letih. Lisa pula naik ke atas ku. Farajnya mengemut-ngemut zakar ku bila Lisa merendamkan zakar ku dalam farajnya. Dengan perlahan Lisa mula naik turun di atas badan ku. Aku mengerang pula bila zakar ku masuk jauh ke dalam faraj Lisa. Farajnya begitu basah sekali hingga aku boleh rasakan airnya meleleh jatuh ke peha ku.

Lalu Lisa memanggil M dan mereka berciuman lagi. Kemudian Lisa merapatkan badannya pada ku. Seolah membiarkan punggungnya naik tinggi ke atas sambil zakar ku masih terbenam dalam farajnya. M seperti faham arahan tersebut mula merodok semula zakarnya ke lubang jubur Lisa. Lisa menjerit kenikmatan apabila kedua-dua lubangnya dipenuhi dengan zakar-zakar yang keras. Faraj Lisa menjadi semakin ketat apabila lubang juburnya dipenuhi dengan zakar M. lagi kuat kemutan faraj Lisa yang aku rasakan.

Inilah threesome pertama yang terjadi dan Lisa sedang melakukannya. Aku kagum sejenak dengan keadaan ini. Lalau aku dan M saling bekerjasama memasuk dan mengeluarkan zakar masing-masing lantas memberikan kenikamtan yang tak terhingga pada Lisa. Walaupun agak sukar kerana ini adalah kali pertama berbuat demikian. Namun Lisa sampai klimaks beberapa kali.

Agak dalam 5 minit kami bertiga bersama, M mengeluarkan zakarnya dan menuju ke bilik air. Aku pula meminta Lisa menonggeng dan dengan perlahan menghentak Lisa dari belakang. Sebentar kemudian M datang semula dan aku dapati zakarnya masih lagi keras. M hulurkan zakarnya ke muka Lisa sambil dia berlutut didepan Lisa. Lisa kembali menghisap zakar M. Akhirnya pancutan aku untuk kali kedua pula sampai dan aku lepaskan semuanya dalam faraj Lisa.

Aku terlentang kepenatan di atas karpet. Lisa seterusnya menarik M dan berbaring bersebelahan sambil berkucupan lagi. M pula naik ke atas Lisa. Mengangkat kedua kaki Lisa dan meletakkannya di atas bahu. M sekali lagi bersetubuh dengan Lisa tapi tak lama. Dengan pantas M mengeluarkan zakarnya dan memancutkan air maninya ke atas perut Lisa. Pancutan demi pancutan keluar seperti dah seminggu bertakung tapi baru 2 hari lepas dia bersetubuh dengan Lisa.

Mereka berdua terbaring keletihan tapi dari riak muka Lisa, aku tahu dia puas dan gembira apabila impiannya tercapai. M mencium dahi Lisa dan perlahan-lahan bangun. Dia mula memakai pakaiannya. Kemudian dia kembali semula pada Lisa dan mengucapkan terima kasih sambil mengucup bibir Lisa. Akupun mula berpakaian semula dan aku hantar M semula ke restoran tempat Lisa mengambilnya tadi. M juga berterima kasih pada ku sambil memeluk ku kerana baginya apa yang terjadi itu juga ialah yang pertama kali. Apatah lagi dengan pasangan suami isteri.

Aku pulang selepas itu dan mendapati isteri ku telapun siap mandi serta membersihkan dirinya. Dalam bilik tidur,Lisa berpakaian nite gown dengan wangian yang harum sekali menanti kepulangan ku. Lisa berkali-kali mengucup ku sambil mengucapkan terima kasih kerana impiannya tercapai. Dengan peuh keghairahan, permaian yang disangka tamat tadi, bersambung lagi tapi hanya kami berdua. Di atas katil dengan penuh kasih sayang.

Itulah pengalaman yang terakhir bersama M tatapi bagi kami….., ianya barulah satu permulaan.

Dua Sahabat

Aku berusia 35 tahun mempunyai seorang isteri. Kami dah 8 tahun berkahwin tapi belum ada zuriat. Bukan tak mampu tetapi aku yang tidak selesa kerana belum puas hidup bebas dengan isteriku. Selama 8 tahun berkahwin semuanya kami kecapi bersama. Kami gembira dan bahgia sehinggakan tidak mahu kedatangan orang ketiga dalam hidup kami mengganggu kegembiraan dan kebahagian rumah tangga kami. Namun begitu sejak kebelakangan ini minat ku terhadap isteri ku makin berkurang. Kami jarang sekali bermesra dan melakukan hubungan sex.

Aku selalu mengelak untuk bermesra. Aku tahu isteriku juga mengalami perasaan yang sedemikian. Isteriku seorang yang baik hati dan mempunyai perniagaannya sendiri yang dijalankan dengan seorang kawan, janda beranak 2. Perniagaan ini telah dijalankan sejak 2 tahun lalu. Selama dua tahun itu tiada apa-apa yang beraku sehingga lah satu petang itu dua bulan yang lalu aku telah diminta menghantar sijanda ini oleh isteriku. Aku yang sudah biasa melakukan kerja-kerja menghantar dan mengambil Ina, sijanda beranak dua ini sejak dari mula perniagaan dia dan isteriku berjalan, tidak merasa keberatan bila diminta oleh isteriku kerana dia terasa pening kepala yang amat sangat. Dalam perjalanan pulang, seperti biasa kami bercerita pelbagai topik sehingga ke perkara-perkara hubungan suami-isteri.

Aku memberanikan diri bertanya adakah Ina tidak berasa apa-apa sejak ditinggalkan suaminya. Ina memberitahu yang dia berbohong kalau dia mengatakan yang dia tidak menginginkan sex. Dan perasaan itu semakin menjadi-jadi sejak kebelakangan ini. Aku bertanya lagi,”Bagaimana u melepaskan perasaan tu?” Pada mula-mula Ina malu malu untuk menjawap soalan aku, tapi disebabkan aku asyik mengulangi soalan yang sama, akhirnya dijawab juga dengan segan,”I gunakan jari la, nape nak tau?” Aku jawab,”Saje, tak boleh?”. Aku merasakan sesuatu sedang membengkak dalam seluarku. “Ahh, sudah…” aku berbisik dalam hati, risau kalau-kalau Ina melihat perubahan diatas peha ku. “U tahu tak, kadang-kadang tu I bayangkan I main dengan U tau!!” Tersirap darah aku bila mendengar pengakuan dari Ina.

Aku dah jadi sedikit menggelabah. Serentak itujuga batangku yang kian mengembang, terus menegak bagai meminta dilepaskan dari kurungan. Bagai nak pecah zip seluar aku dibuat nya. Aku memalingkan mukaku ke arah Ina, matanya sedang memerhatikan gelembung diatas pehaku rupanya. Ina melihat wajah ku lalu tersenyum. “Nape, stim ke dengar crite I? Tu lah, I tak nak crite U suruh gak, kan dah susah sendiri…” Aku rasa malu, tetapi kemudainnya keghiarahan ku semakin meninggi. Aku berbisik dalah hari, “Hari ni akan ku ratah tubuh Ina”. Aku nekad. Aku cuba mengawal perasaan. Setelah berjaya aku bertanya Ina lagi,”Ye ker gitu, kalau U dapat betul-betul U nak ker??, Sambil tangan aku mula bergerak ke peha Ina.

Sekarang giliran Ina pula gelisah, bukan setakat untuk melawan perasaannya sahaja, malah terpaksa juga berhadapan dengan pergerakan tanganku diatas pahanya. “Nanti apa pula kata Illa?”tanya Ina. “Alah, tak kan dia tahu kalau U tak kasi tau. Pokoknya U nak tak?. Lagi pun kalau dia tahu yang U asyik fantasikan I main dengan U time U mastubate, tentu dia bengang jugak kan?” aku terus mengayat Ina. Ina bagai orang yang buntu ditengah persimpangannya sendiri. Tanganku makin ligat dan kini telah sampai dicelah kelangkang Ina. Seluar slact yang dipakai Ina tidak memberi banyak rintangan untukku merasa kehangatan dicelah kelangkang Ina. Malah aku kian meningkatkan kekuatan dalam mengusap tempat tersebut.

Nafas Ina kian tak teratur dan sebagai orang yang berpengalaman, aku tahu Ina dah kian tenggelam dialam fantasinya, dan pada ketika ini aku mesti gandakan kekuatan dalam mengerjakan celah kangkang Ina. “Abang… jangan..” Ina menggengam pergelangan tanganku menghalang aku dari membuka zip seluarnya. Aku tak pedulisekarang ini, akanku teruskan juga hasratku nak meratah Ina. Aku tahu kalau aku berhenti dari membuka zip Ina, aku akan terlepas semuanya. Zip telah dibuka dan aku memasukkan tangan ku terus ke celah kelangkang Ina. Ruparupanya Ina dah basah. Aku bertambah ghariah, perasaanku meronta-ronta gembira. Tanpa lengah lagi aku memasukkan jari ku kedalam lubang nikmat Ina. “Bang.. jangan..bang…”. Aku tahu itu bukanlah permintaan sebenar Ina.

Dan serentak dengan itu juga Ina mengubah posisi duduknya supaya jari hantuku boleh terus masuk dan keluar tanpa gangguan. Tak cukup dengan satu, aku memasukkan jari tunjukku sama dan pada ketika ni aku lihat mulut Ina ternganga menahan nikmat dari tusukan jariku. Aku betul-betul mengerjakan lubang Ina. Pada masa ini tiada lagi perkataan yang menegahku yang keluar dari mulut Ina, hanya bunyi nafasnya yang kian mengeras. Melihat akan wajah Ina dengan mata yng tertutup dan bibir yang tergetip, aku dah jadi tak keruan. aku terus membelok masuk ke kawasan ladang kelapa sawit. Aku terus membuka seluarku. Ina tanpa disuruh terus melurutkan seluarnya dan pindah ke tempat duduk belakang Naza Riaku. Aku terus menghulurkan batangku kemulut Ina dan tanpa berlengah Ina mencapai batangku, digengam geram dan dimasukkan dalam mulutnya.

Setelah batang ku menegak maksima, aku terus mengeluarkan dari mulut Ina dan membenamkan terus ke dalam lubang nikmat Ina yang sudah sedia banjir. Walaupun Ina dah lama menjanda tapi lubangnya amat mudah aku menerobos, mungkin disebabkan terlalu lencun. Ina bagaikan cacing kepanasan mengeleding dan kepalanya menggeleng-geleng kekiri dan kekanan menahan nikmat yang selama ini diidamkan. Melihat akan aksi Ina yang bagai orang yang kebuluran dapat makanan, aku makin teruja dan menghentak-hentak batangku sehingga semuanya masuk. Permainan kami yang terlalu ghariah hanya dapat bertahan cuma 5 minit sahaja kerana kehangatan dan kemutan lubang Ina yang tak dapat ku gambarkan dengan tulisan.

Aku melepaskan satu ledakan yang amat lama dalam sejarah aku bermain, dan serentak itu Ina juga terketar-ketar badannya menahan gegaran yang mungkin sudah lama tidak dirasainya. Setelah semaunya kembali normal, kami kembali mengenakan pakaian masing-masing dan terus menyambung perjalanan pulang ke rumah Ina. Sejak itu kehidupan sex aku kembali ceria, bukan dengan Ina sahaja malah isteriku juga turut merasai peubahan ketara pada keperluan sexku. Permainanku juga meningkatsehinggakan isteriku pernah bertanyakan tentang perubahan ini. Kataku aku mengambil minuman tongkat ali tapi sebenarnya aku berimaginasikan yang kedua-dua rakan baik ini dapat bermain seranjang denganku. Sekian.

Aku, Iza Dan Fikri

Sambil memeluk isteriku Iza dari belakang, aku mencium tengkuknya…

“Emmm lama dah kita tak bersama,” aku berkata padanya.

Iza hanya mengeluh, “penatlah bang. Dah tua-tua ni penatlah, malaslah.”

Aku cuba merangsangnya dengan mengusap-usap bahunya dan cuba menyeluk untuk mengusap buah dadanya, namun Iza menolak tanganku.

Aku kata pada dia, “hai! Tak kan boring kot. Ke awak ada lelaki lain yang dah main dengan awak…” biasalah mulut aku celupar sikit.

Iza memandangku sambil kata, “ha’ah ada… lagi besar panjang batang dia dari awak punya.”

“Aaaik ye ke?” kataku.

Aku rasa cemburu mana tak isteri aku ni putih tinggi cantik orangnya walau dah menjejak 40 tahun. Buah dadanya sedang besar tapi kalau dia memakai blouse dan terbuka celahannya tertelan air liur ibuatnya.

Iza selalu memakai tudung dan sejak dia kembali bekerja sebagai agen jualan hartanah aku tengok pakaian dia up to date walaupun tak seksi tapi dengan blouse yang agak ketat dengan seluar panjangnya memang nampak seksi. Kadang-kadang aku temankan dia membawa pelanggannya untuk sewa atau membeli kondominium mewah ada jugak pengawal keselamatan di pondok guard tu menjeling kat Iza. Aku tahu kadang-kadang blouse Iza agak terlekang sikit memang nampak buah dada putihnya terbungkus dengan bra hitam atau cream.

Aku selalu kata, “hai nampaklah bra you…”

“Ala biarlah bukan terluak pun.”

Aku gelak je cuma aku kata, “kesian guard tu melancap balik kang.”

Balik dari pertanyaan aku tadi Iza hanya senyum, “kenapa cemburu… awak gila ke saya nak buat macam tu…”

Aku terus memeluk Iza dan berkata, “betul ke awak ada main dengan orang lain…”

Tiba-tiba aku rasa ghairah pulak. Aku kata, “kalau ada saya tak marah awak…asal awak puas dah.”

Memang betul zakar aku taklah hebat hanya normal saiz je. Selalu lepas main dengan Iza aku takut dia tak puas tapi dia sentiasa senyum kata you puas ok lah.

Aku kata, “really kalau you ok dan puas tapi I nak tau macamana you main dengan dia kalau boleh kita main sekali…”

Iza bangun dan pandang aku…

“You memang gila la…” sambil baring kembali Iza berkata, “betul ke you ok? Tak marah kalau I main dengan lelaki lain batang panjang dan besar dari you lagi… tak cemburu ke…”

Aku gelak je.

“Iye ke you dah main? Kalau ada nanti Iza bagi tahu…” itu akhir perbualan kami tak ada apa-apa berlaku malam tu kami tidur kosong saje.

Pergerakan Iza semakin kelainan akhir-akhir ini dia tidak meminta aku menemankannya lagi seperti dulu dan dia sentiasa bekerjasama dengan seorang agen lelaki dari syarikat hartanah lain. Aku selalu memerhatikannya kerana cara dia berjumpa dengan agen lelaki iu agak kelainan, aku rasa mungkin ada sesuatu telah berlaku antara mereka berdua.

Aku rasa kelainan kerana satu malam aku ajak Iza main dan Iza melayan aku hingga bila zakar aku masuk ke liang cipapnya aku rasa macam longgar sikit. Mungkin Iza dah main dengan agen tersebut…

Aku rasa lebih ghairah malam tu hingga Iza minta aku cepat sampai. Malam tu aku pancutkan mani aku terus dalam cipapnya selepas hampir lama tak berbuat demikian memandangkan kami telah punya tiga orang anak. Lepas main malam tu aku bertanya padanya.

“Sayang kenapa cipap you rasa longgar je ni?”

Iza nampak serba salah …dia diam.

Aku kata pada dia, “you tahu tak kalau orang jantan ni main dengan bini orang dia memang suka sebab kalau mengandung laki dia ada so tak payah tanggung apa-apa.”

Iza diam je tanpa suara…

Aku kata pada dia, aku pernah berkata aku tak marah, aku akan faham situasinya tapi kalau betul.. dia kena bagi tahu aku siapa orangnya.

Malam tu aku main dengan Iza lagi sekali yang tak pernah aku buat maklumlah aku rasa ghairah walaupun Iza tidak mengiyakan. Aku tahu dia curang dengan aku.

Hujung minggu sedang aku berehat menonton TV, Iza lepak sebelah aku sambil senyum dia tanya,”erita apa tu..”

“Ala kartun biasalah tv hari-hari kartun.”

Aku senyum memadang Iza sambil tangan aku mengusap usap bahunya, ada apa nak cerita kataku.

Iza kata, “betul ke you tak marah kalau I cakap I termain dengan orang lain…”

Aku terpaku seketika …memang betul tekaan aku.

Aku kata, “ya I tak marah kalau you jujur mengaku you pernah buat dengan orang lain.”

Aku bertanya siapa? Iza kata agen lelaki yang selalu dia bekerjasama menjual hartanah.

“Berapa kali dah?” aku bertanya.

Iza diam sambil berkata 3 kali..

“Wah wah aku kata 3 kali dah puas lah agen tu ya.”

Iza nampak resah… takut aku mengamuk…memang aku nak mengamuk tapi sudut hatiku berkata dah lama berkahwin dengan Iza umur kami pun dah 40 ke atas anak pun dah besar tak payahlah kecoh-kecoh.

Aku diam sambil mencium bibir Iza aku kata, “kalau you puas I ok je tapi I nak tahu terperinci.”

Iza terus memeluk aku dan minta maaf.

Aku kata, “rilek la so bila nak cerita…”

Iza senyum sambil berkata agen tu nak jumpa aku kerana dia rasa bersalah dan nak meminta maaf.

“Emm…” aku kata, “ok bila-bila la.”

Iza kata sekarang kita jumpa dia dekat satu kondominium mewah yang dia nak jual. Aku kata ok gak dalam hatiku aku terfikir emm mungkin aku nak ajak mereka main sekali lagi depan aku.

Dalam perjalanan Iza hanya diam tak berkata apa-apa cuma dia minta maaf dan berkata kasih sayangnya hanya pada ku dan anak-anak. Agen tersebut namanya Fikri dan orangnya umur 35 tahun. Muda lah tu.

Sampai di kondo mewah tersebut kami disambut oleh seorang agen hensem orangnya dan tegap badannya. Patutlah isteriku cair bersama Fikri…Fikri bersalam dengan aku dengan muka agak serba salah. Aku terus sambut salamnya dan berkata padanya aku dah tahu segalanya…Fikri terus memohon maaf diatas keterlanjurannya…

Aku terus memegang bahunya sambil berkata, “yang lepas tu lepas la toksah fikir lagi.”

Aku kata padanya, “rilek lah aku bukan nak bunuh dia pun…”

Aku kata padanya, “amacam sedap tak main dengan Iza?”

Iza terbeliak memandang aku sambil kata, “apa you cakap macam tu…”

“Ala…” aku kata, “biasalah apa nak malu… dia dah balun you cukup-cukupkan.”

Fikri hanya senyum memandangku dan mohon maaf lagi…

Aku kata padanya, “you tak jawab soalan I, ok ke main dengan isteri I ni?”

Fikri kata Iza memang seksi gila memang taste dia.

Aku gelak sambil berkata, “ok apa kata kita teruskan permainan bertiga.”

Iza kata, “hiish you gila la…”

Aku kata apa gilanya sambil tu aku terus peluk Iza dan kucup bibirnya dan tangan aku terus mengusap-usap pangkal dadanya… Aku terus menggamit Fikri untuk join aku…

Aku kata pada Iza, “hari ni kami nak kongkek you puas-puas…”

Masa tu Fikri terus peluk Iza dari belakang…aku lepas pelukan aku sambil aku ambil camcoder aku untuk merakamkan permainan Iza dan Fikri.

Aku kata pada Fikri… “tudung dia biar jangan ditanggal…”

Fikri senyum sambil terus dengan ganas mengangkat blouse Iza ke atas… dan Iza mengangkat tangannya dengan mudah blouse Iza terlepas dari badannya… hanya tinggal bra hitamnya dan seluar jean yang dipakainya. Iza mengeluh di sofa mewah kondo tersebut sambil Fikri mula menanggalkan seluar jean Iza. Badan Iza melentik bila Fikri mencium buah dadanya yang dibaluti bra hitam dan tinggal seluar dalam hitam jarang hingga nampak alur cipap Iza.

Aku merakamkan segalanya…aku kata pada Iza bukak pakaian Fikri… Iza bangun dan mula menanggalkan baju T Fikri… memang sasa badan Fikri.. lantas Iza membuka zip seluar Fikri dan menanggalkannya terus kini mereka berdua hanya tinggal seluar dalam saje.

Aku suruh Iza tanggalkan seluar dalam Fikri… pelan-pelan Iza tarik seluar dalam Fikri dan aku lihat batang Fikri memang besar dan panjang rasa-rasa 8 inci ada tu melintang kebawah dan terlepas dari seluar dalamnya batang Fikri meconggak ke atas memang panjang dan besar aku cemburu kerana batang aku cuma 5in je…

Aku suruh Iza urut dan kulum batang Fikri….Iza pandang padaku dan berkata, “you ok ke…”

Aku kata, “buat je la…dah bagi rasa… bising lak…”

Iza terus senyum dan menggulum batang Fikri yang mana memang nampak memenuhi mulut Iza. Fikri kelihatan tak tahan dengan isapan Iza… hingga akhirnya Fikri menolak kepala Iza dan dengan ganas dia menolak Iza diatas sofa dan terus menanggalkan bra dan seluar dalam Iza…

Fikri dengan lahap terus menjilat buah dada Iza…aku terus merakam gelagat mereka. Waktu tu aku pun dah bogel dah batang aku pun dah mencanak keatas…memang ghairah betul tengok Iza di gomol buah dadanya… dengan mata kuyu dengan keluhan kecil keluar dari mulut Iza…iiisshhh sedap Fikri…

Aku ambil shot dekat-dekat bila Fikri mula lebarkan kangkang Iza dan terus menjilat cipap Iza… terangkat buntut Iza kena jilat oleh Fikri. Aku merakam dekat cipap Iza dengan lidah Fikri mula menjilat dan menkuak-kuak bibir cipap Iza… kelihatan kelentit Iza tersembul merah kena jilat oleh Fikri… Dalam keadaan terkangkang Iza menggeleng-geleng kepalanya sambil tangannya mengapai-gapai keudara…

“Oooouchhh… iiishhh bang bang tolong …” itu kata Iza. “Iza tak tahan ni…”

Aku pandang Iza keadaannya memang tengah stim gila…belum pernah dia stim gila macam tu. Aku terus rakam muka Iza tengah stim gila tu dan aku menyua batang aku kat muka Iza…

Iza terus capai batang ku dan menggulumnya…wah nikmatnya dikulum Iza ….Iza kulum agak rakus hingga akhirnya aku tak tahan dan aku pancut semua air mani ku dalam mulut Iza…

“Aaaargghhh….” sambil aku letak tepi camera aku capai kepala Iza dan aku pancut semua air ku….

“Aaargghh….” satu, dua tiga das penuh hingga kelihatan air mani ku terkeluar tepi mulut Iza…

“Aaaarggggh….” Iza terus kulum batangku sambil dia terkial-kial kena jilat cipapnya oleh Fikri.

Aku terus tarik batang ku dari mulut Iza…dan Iza senyum padaku sambil berkata, “sedap tak bang…”

Aku angguk kepala sambil senyum…

“Aaaoouch…” kata Iza. “Fikri pelan-pelan you jilat rakus… aauuuh!”

Iza terangkat bontotnya lagi bila Fikri gigit kelentit Iza…Iza mendongak kepalanya keatas atas reaksi Fikri…

Aku kata pada Fikri… “Fikri fuck her hard with your long big dick….”

Fikri senyum kat aku sambil kata, “ok bang…”

Dia terus duduk di tengah celapak Iza…sambil memegang batang besarnya diletak ditengah-tengah bibir cipap faraj Iza….dua jarinya menguak bibir cipap Iza dan terus menolak kepala takuknya masuk dan terus menekan masuk…Iza mendengus.

Aku capai balik camera dan merakam saat-saat yang ghairah ni…aku tau semua orang akan terangsang melihat video ni…Fikri terus menolak semua batangnya 8in ke dalam cipap Iza..ialah dah 3 kali main dengan Iza…dah tentu tak de masalah batang besar tu masuk dalam cipapnya…mata Iza menjadi putih…stim gila Iza waktu tu…hanya keluar perkataan isssh…issshhhh je …

Iza dah lupa aku ada sebelahnya sambil merakam muka stim dia dan aku terus suruh Fikri apalagi henjutlah…Fikri senyum kat aku dan terus menyorong keluar masuk batangnya …

Aku rakam keadaan cipap Iza bila batang Fikri keluar kelihatan bibir cipap Iza terkeluar dengan dinding cipap merahnya sekali keluar… sekali masuk Iza menggetap bibirnya sambil badannya mendonggak ke atas hingga membuat buah dadanya membusung keatas…

Fikri kelihatan geram dan terus kulum puting
tetek Iza yang tengah tegang keatas…aku rakam waktu tu…memang puting tetek Iza panjang bila tengah stim….sambil kulum puting Iza Fikri menghenjut Iza …kelihatan badan Iza tehangguk-hangguk menahan kesedapan sambil mulutnya terbuka …batang ku keras kembali…nampak gaya Fikri betul-betul mengerjakan isteriku Iza…dibalun laju-laju Iza hingga bergegar sofa tempat mereka melepaskan nafsu mereka….

Aku terus merakam kenikmatan dua manusia ini….Iza mendongak keatas dengan kakinya melipat dipinggang Fikri sambil memeluk Fikri kedakapanya Iza mengeluh kuat…akhirnya Iza klimak…sambil menjerit kuat “aargggghhhh…abang, Fikri …Iza sampaiiii….arrgghh….”

Agak lama Iza klimak sambil batang Fikri penuh ke pangkal cipap Iza…. Iza mengeluh lagi…” wah nikmat betul Iza kena balun dengan Fikri ni….”

Aku senyum puas lihat isteriku Iza puas….sambil melepaskan ikatan kakinya dipinggang Fikri…dengan pantas Fikri menghenjut cipap Iza…aku memang dah stim gila dah…tapi camera ditangan tak ku lepaskan…aku harus rakam semuanya…

Fikri henjut laju lagi…aku tau Fikri nak habiskan babak-babaknya pula….kalau perempuan baru klimak elok kita cepat-cepat sampai nanti dia rasa geli dan pedih….Iza terhenjut-henjut dengan buah dadanya terbuai-buai…mulutnya ternganga kena henjut batang 8in Fikri…aku terus beri semangat pada Fikri…

Aku kata, “bro henjut kuat-kuat bini aku tu…bagi dia puas…”

Fikri hanya diam…concentrate menghenjut Iza…mukanya jadi merah…dan aku lihat henjutannya makin laju…aku lihat berbuih putih dicipap Iza…tanda air nikmat Iza dikocak dengan laju…Iza menggeleng-geleng kepalanya ….

“Aaaargghhh Fikri I nak keluar lagi ni….aaargghhhh…”

Fikri terus menjunam batangnya dengan keras terus kedasar cipap Iza…Iza menjerit kuat…sambil kakinya terus merangkul keliling pinggang Fikri…tanda Iza klimak
lagi…Fikri terus mengeluh dia melepaskan berdas-das air maninya ke dalam cipap Iza…

“Aaaarghhh….” dua…suara manusia melepas kan nikmat sek mereka.

Fikri mencabut keluar batangnya dari cipap Iza…plop..bunyi keluar dari lubang cipap Iza.. Aku terus merakam kat cipap Iza…ternganga lubang cipap Iza …terkena batang besar Fikri…

Aku letak tepi kamera dan aku balikkan badan Iza …Iza hanya mengikut je…dia keletihan…aku memang tak tahan dah…keras
gila batang aku ni….aku belum lagi dapat jolok kat lubang Iza…sambil meniarapkan badan Iza aku tarik badan Iza separuh kehujung sofa hingga kedua-dua kakinya kebawah dan separuh badannya masih diatas katil…ketika itu bontotnya terkuak dan melihatkan lubang cipapnya masih terbuka…Iza nampaknya Iza keletihan…

Aku dengan geram aku masukkan batang aku kat cipap Iza…memang loggar dah …aku tak kira aku henjut je cara doggie …aku geram tengok bontot Iza yang bulat tu…Fikri senyum padaku sambil dia berehat sebentar….aku henjut kuat-kuat bergegar-gegar badan Iza…hanya keluar
kata….isssh iissss dari mulut Iza…

Aku terfikir kenapa tak aku balun lubang dubur Iza…mesti ketat lagi…terus aku cabut batangku dan aku gosok air nikmat dihujung batangku kat lubang dubur Iza…aku tolak pelan-pelan…memang susah ketat…Iza terkapar-kapar sambil menjerit, “bang bukan kat situ….”

Aku tak peduli …hari ini aku akan jolok lubang satu ni ….balasan kecurangan dia padaku…walaupun aku tak kisah dia main dengan Fikri tapi dah 3 kali dia menyorok perbuatannya….Iza menjerit no no…

Fikri pula bagi semangat kat aku…. “bang tolak kuat-kuat bang bagi dia rasa…”

Aku terus tolak masuk batang aku dan Iza menjerit kepedihan…memang ketat, panas dan mencengkam….aaah sedap…aku terus menyorong dengan laju ….Iza mula mengerang mungkin kesedapan…lama aku sorong tarik…hingga berpeluh-peluh cara doggie Iza mula mengerang kuat….manakala aku lihat Fikri mula menyuakan batang panjangnya ke mulut Iza…Iza mula menggulum batang Fikri…

Kini dua lubang Iza dipenuhi batang …aku henjut lagi jubur Iza…memang lazat….akhirnya Fikri aku lihat terpancut dalam mulut Iza…aku lajukan dorongan aku dan akhirnya aku dakap Iza dari belakang dan aaarggg aaargghh aku pancut semuanya dalam jubur Iza…Iza pun mengeluh panjang…..kami bertiga terkapa ersebelahan…kepenatan mengharungi kenikmatan yang direlakan oleh aku…aku lihat wajah Iza kepenatan dan kepuasan…memang kenikmatan ini aku relakan dan akan berpanjangan entah sampai bila…

Share Suami Kawan

Di kantin tengah hari itu aku berjumpa Lucy. Lucy kawan kuliahku semasa kami sama-sama belajar di IPTA. Aku kenal baik dengan Lucy Wong kerana hobi kami yang sama iaitu bermain badminton. Aku dan Lucy adalah wakil kolej kediaman kami dalam acara sukan antara kolej kediaman di kampus.

“Hello Lucy, are you okey? Nampak lesu saja.” Tanyaku bila kami duduk di sebuah meja yang agak ke sudut.

“I am tired. I tak mampu layan husband I.” jawab Lucy lemah.

“What do you mean?” Tanyaku bagi mendapat kepastian.

“I tak larat nak layan dia atas katil. Satu malam dua tiga round. Mana I tahan.”

“Itu kan biasa saja.”

“Biasa kata you. Kalau tiga round tiap-tiap malam, mati I.”

Aku perhati Lucy penuh minat. Aku tahu Lucy berkahwin dengan pegawainya yang berbangsa India. Mr. Rakesh baik orangnya. Beberapa kali aku bersua dan bergebang dengan Mr. Rakesh, orangnya biasa-biasa saja. Bertubuh atletis dan tinggi lampai orangnya. Sesuailah dengan Lucy yang ramping dan cantik.

Hubungan seks tiap-tiap malam. Satu malam tiga pusingan. Tentu seronok fikirku. Aku yang telah setahun berkahwin agak jarang berhubungan seks. Suamiku agak dingin di atas katil. Jika aku tidak meminta dia tidak akan memulakan. Itupun sekali atau dua kali sahaja seminggu.

Pada satu hari aku diajak Lucy ke rumahnya. Dia tinggal di sebuah kondominium mewah di kawasan elit. Aku berborak-borak kosong sambil bergurau senda dengan Lucy di ruang tamu mewahnya. Berbagai topik kami berbual. Dari satu topik ke satu topik hingga akhirnya ke topik hubungan suami isteri.

“Noorin, you pernah lihat penis tak bersunat?” tanya Lucy kepadaku.

“Belum pernah,” kataku jujur.

“Hari ni you boleh lihat, malah you boleh rasa,” kata Lucy lagi.

“Lucy, you jangan bergurau,” kataku.

“I tak bergurau, I serious.”

Tiba-tiba telefon di ruang tamu berdering. Lucy bercakap sesuatu dan tiba-tiba dia memanggil suaminya. Aku lihat Mr. Rakesh tergopoh-gopoh keluar dari bilik air kerana menjawab telefon tersebut. Waktu itu dia hanya memakai tuala saja.

“Darling, come here,” aku dengar Lucy memanggil suaminya.

Mr. Rakesh datang menghampiri Lucy yang sedang duduk di sofa. Dicium pipi Lucy dan aku dapat melihat kemesraan antara mereka. Tangan Lucy aku lihat menarik tuala yang melilit pinggang Mr. Rakesh dan tuala putih itu tergeletak ke lantai. Terkejut aku bila melihat Mr. Rakesh yang berbulu seluruh badan telanjang bulat di hadapanku.

Apabila Lucy melihat aku agak sedikit terpegun melihat dada Mr. Rakesh, dia memberitahu suaminya yang aku berminat mahu melihat batang besar Mr Rakesh.

“Darling, Noorin kata dia nak rasa penis hindu.”

Bersahaja Lucy bercakap. Aku yang terasa malu di depan pasangan cina-india tersebut. Tanpa segan silunya, Mr. Rakesh tersenyum dan terus mengarahkan badannya ke arahku. Aku agak terperanjat melihat kemaluan Mr. Rakesh yang terjuntai dan saolah-olah menghala menuju ke arahku.Waktu itu kemaluan Mr. Rakesh belum lagi tegang. Kepala licin belum lagi menampakkan diri. Kepala itu masih lagi bersembunyi dalam kelongsong kulup. Batang suami kawanku itu hitam legam macam butuh negro yang aku lihat dalam vcd porno.

“Noorin, lihatlah. You teringin nak lihat penis tak bersunat.”

Lucy bangun dan terus rapat pada Mr Rakesh, sambil tangan Lucy mengurut kemaluan Mr Rakesh. Jelas terlihat kulit kulup meluncur membuka dan menutup kepala licin. Bila dilurut-lurut begitu batang kemaluan Mr. Rakesh kelihatan makin mengembang dan makin besar. Aku rasa besarnya menyamai botol air mineral 500cc. Agak khayal aku melihatnya. Maklumlah sebelum ini aku cuma melihat kepunyaan suamiku sahaja. Batang pelir suamiku kecil dan pendek sahaja.

“Darling, Noorin nak cuba penis you yang tak bersunat,” Lucy melirik ke arah suaminya.

“Okey, no problem.” Jawab Mr. Rakesh lembut.

Bila dibuat urutan begitu, bertambah besar dan panjang kemaluannya. Lucy mencium pipi Mr. Rakesh dan juga dia tunduk dan menjilat kemaluan suaminya didepan aku. Lepas itu, ditariknya badan Mr. Rakesh sambil memegang kemaluan Mr. Rakesh dan dibawanya menghampiriku.

”Noorin you boleh cuba pegang, cubalah,” kata Lucy.

Aku sedikit ragu-ragu. Aku hanya memerhatikan saja. Ada debaran dalam hatiku. Jantungku berdetak kencang. Antara mahu dan malu aku hanya menjadi pemerhati.

“Peganglah, kan you teringin nak melihat penis tak bersunat,” Lucy menggalakkanku.

Dia memegang batang hitam yang terpacak antara dua paha suaminya. Amat kontras antara kulit tangan Lucy yang putih dengan batang kemaluan suaminya yang hitam legam.

“Noorin, tengok. Inilah foreskin. Lelaki tak sunat saja ada kulit ni,” Lucy memegang kulit kulup di hujung kepala pelir suaminya dan menunjukkan kepadaku.

Aku melihat saja tindakan Lucy melurut-lurut batang pelir Mr. Rakesh sehingga kepala hitam yang mengkilat itu terbuka dan tertutup kulup. Terlihat kulit kulup itu agak tebal.

“Peganglah. Kelmarin you kata penis tak sunat bentuknya cute,” Lucy masih bersuara.

Aku macam terpaku dan kelu. Tanpa aku sedari tanganku telah memegang kemaluan Mr. Rakesh dan terus mengurut kemaluannya. Lucy hanya memerhatikan dengan senyuman. Bila aku urut kemaluannya aku rasa kemaluannya itu bertambah tegang dan besar, macam tangan budak kecil aku rasa. Mulanya terasa geli memegang batang hitam berurat itu. Urat-uratnya sungguh besar melingkari batang berotot itu seperti cacing berlingkar di bawah kulit gelap.

Aku rasa teruja kerana pertama kali melihat batang pelir lelaki dewasa yang tak bersunat. Kulit kulup yang menutup sebahagian kepala yang hitam berkilat agak tebal. Aku membelek-belek batang kekar tersebut dari hujung ke pangkal, dari atas ke bawah. Aku gerak-gerakkan tanganku dan kulit kulup itu ikut sama bergerak. Sebentar membuka dan sebentar menutup kepala licin. Aku memerhati dengan perasaan penasaran dan di benakku mengatakan bahawa beginilah rupanya kemaluan lelaki dewasa yang tak berkhatan.

“Ciumlah, sedap baunya. You pernah tanya I macam mana bau kepala penis tak sunat,” Lucy masih memberi galakan kepadaku.

Aku masih duduk di sofa sementara Mr. Rakesh berdiri betul-betul di hadapanku. Kepala pelir hitam legam separuh terloceh itu hanya beberapa centimeter di hadapan mukaku. Ragu-ragu aku menarik kedua paha Mr. Rakesh rapat kepadaku dan kepala licin berlubang kecil menempel di hidungku. Aku mula menyedut bau kepala pelir Mr. Rakesh. Aku tarik nafas bersama aroma pelir suami rakanku menyerbu lubang hidungku. Baunya merangsang nafsuku. Aku kemudian menolak kulit kulup ke belakang hingga seluruh kepala licin terloceh. Aku hidu bau kepala licin tersebut. Segar baunya dan masih terhidu bau sabun. Bau kepala licin yang segar itu menambahkan ghairah dan membangkitkan nafsuku.

Lepas itu Lucy menyuruhku mengulum batang yang sedang aku cium. Aku seperti terkena pukau dan terus saja aku mengikut kehendak Lucy. Mula-mula aku mengulum bahagian kepalanya saja. Aku memainkan kulupnya yang tebal dengan lidahku. Kutarik kulup ke hujung, membuat kepala butuhnya tertutup kulupnya dan segera kukulum, kumainkan kulupnya dengan lidahku dan kuselitkan lidahku ke dalam kulupnya sambil lidahku berputar masuk di antara kulup dan kepala pelirnya. Enak rasanya. Aku sedikit kecewa kerana permainanku hanya sebentar sahaja, sebab dengan cepatnya batang pelir Mr. Rakesh makin membengkak dan membesar menyebabkan kulup secara automatik tersingkap ke belakang.

“Suck it baby, I like it,” Mr. Rakesh bersuara sambil badannya terasa bergetar.

Mr. Rakesh aku lihat mula menggeliat dan berdesis menahan kenikmatan bila lidahku berlegar menari-nari di kepala pelirnya yang licin. Kemudian sedikit demi sedikit aku memasukkan lebih dalam. Tak termasuk semuanya yang boleh aku kulum. Tersumbat padat mulut aku bila aku cuba mengulum seluruhnya. Waktu itu aku sudah terlupa siapa aku. Aku asyik mengulum dan menghisap dengan penuh selera kemaluan Mr. Rakesh, suami kawan baikku. Malah kawan baikku itu sedang memerhati aksiku yang mengghiarahkan itu sambil tersenyum-senyum.

Kemudian Mr. Rakesh tarik tangan aku sehingga aku berdiri. Mr. Rakesh memeluk aku dan mencium pipiku.Sambil dia berbuat demikian aku terasa kemaluannya berlanggar dengan tubuhku.Aku benar-benar bernafsu dan layu bila dicium bertubi-tubi. Pada ketika Mr. Rakesh cium aku, Lucy telah membuka pakaianku satu persatu. Bila tubuh aku sudah bertelanjang bulat saperti Mr Rakesh, Lucy menarik aku dan dibaringkan aku di atas katil. Mr. Rakesh ikut sama dan dia terus meraba tetek aku, menjilat tubuhku dan terus menjilat kemaluanku yang sabelum ini hanya disentuh oleh suamiku seorang saja. Aku terus khayal dan lupa segala-galanya. Mr. Rakesh telah membuai aku dalam mimpi indah.

Mungkin dalam khayalan dan keseronokan yang diberi oleh Mr. Rakesh padaku, aku menjadi tidak kisah dengan apa yang dilakukan mereka berdua kepadaku. Sampailah ketikanya Mr. Rakesh menempelkan kemaluan besarnya pada lurah kemaluanku. Dengan perlahan dan mantap dia menekan kepala pelirnya ke dalam kemaluanku yang sempit. Terasa sendat dan padat batang Mr. Rakesh tapi atas kepakaran Mr. Rakesh dia dapat memasukkan keseluruhan batang besar dan panjang itu ke dalam kemaluanku. Penuh rasanya kemaluanku bila disumbat oleh kemaluan Mr. Rakesh. Maka terjadilah persetubuhan pertama antara aku dengan lelaki lain yang bukan suami aku pada malam itu.

Mr. Rakesh memang lelaki sejati. Dia cukup pandai melakukan gerakan sorong tarik yang amat mengasyikan. Mr Rakesh juga terampil melayan tubuhku sehingga aku terus dibuai dalam khayalan indah. Bukan sekadar Mr. Rakesh saja menikmati tubuhku tapi juga Lucy. Rupanya Lucy adalah jenis bisexsual. Kali pertama juga aku melakukan dengan seorang wanita. Berbagai cara mereka lakukan padaku pada malam itu. Mr. Rakesh melayan kemaluanku sementara Lucy melayan tetekku yang padat mengkal. Kesemuanya aku terima dengan sukarela.

Gerakan dayungan yang lazat ditambah dengan ramasan dan kuluman Lucy pada tetekku membuatkan aku menggelupur nikmat. Berkali-kali aku mengalami orgasme pada malam itu. Klimaks demi klimaks membuat aku terasa sungguh lesu tapi Mr. Rakesh tetap gagah menghayun batang besarnya itu.

Melihat aku yang kelesuan, Mr. Rakesh mula beralih kepada Lucy, isterinya. Sekarang terjadilah perjuangan threesome. Mr. Rakesh mendayung Lucy sementara Lucy menjilat kemalauan dan kelentitku. Terlonjak-lonjak badanku menerima belaian lidah Lucy yang kasar tersebut. Aku mengerang dan menjerit nikmat. Belum pernah aku merasai kelazatan seperti ini.

Mr. Rakesh cukup bertenaga sekali. Bukan sekadar aku saja disetubuhinya tapi juga Lucy dan dia masih mampu bertahan. Benar kata Lucy, dia seorang tak terdaya melayan Mr Rakesh. Malah dengan melayan kami berdua pun Mr. Rakesh masih gagah. Terhinggut-hinggut badan Lucy dihempat oleh badan Mr. Rakesh yang besar. Aku lihat hayunannya makin laju dan Lucy menjerit-jerit nikmat. Apabila Lucy telah terkapar lesu, Aku dengar Mr. Rakesh bersuara.

“Darling, I dah nak keluar. Dalam you atau dalam Noorin?” Mr. Rakesh bertanya.

“Dalam Noorin, dia nak rasa pancutan you.”

Mr. Rakesh mencabut batang hitamnya yang berlendir. Kepala bulatnya kelihatan sungguh gagah dan garang. Terpacak menghala ke arahku. Aku membuka pahaku dan mengangkang luas bagi memudahkan tindakan Mr. Rakesh. Dia mencelapakku dan menghalakan kepala garangnya itu. Sekali tekan batang berlendir meluncur masuk ke dalam lubang buritku. Sungguhpun sudah licin tapi aku masih terasa besarnya batang itu. Terasa penuh dan sendat lubangku terisi dengan batang hitam dan berurat kepunyaan suami kawanku sendiri.

Mr. Rakesh menghayun batang pelirnya ke dalam lubang buritku. Mula-mula pelan kemudian laju dan bertambah laju. Tiga minit saja aku kembali klimaks dan badanku mengejang. Bagaikan terkena arus elektrik badanku tersentak-sentak. Mr. Rakesh juga pada waktu itu sudah sampai ke garis penamat. Dengan satu hentakan kuat ke celah kelangkangku aku terasa satu pancutan kuat menerpa pangkal rahimku. Mani Mr. Rakesh sungguh hangat dan amat banyak menyirami rahimku yang sedang subur. Mr. Rakesh mengerang kuat bila benih-benihnya meluncur keluar menuju laang suburku. Terbeliak mataku menerima semburan nikmat tersebut. Aku benar-benar puas.

“Macam mana Noorin, you puas?” tanya Lucy bila melihat aku terkulai lesu.

“Aku benar-benar puas. Belum pernah aku menikmatinya seperti ini. Suamiku kurang handal,” aku terus terang mengaku walaupun terpaksa memperlekeh suami sendiri.

“You suka penis tak sunat?” tanya Lucy lagi.

“I really like it. Kalau boleh I nak lagi.” Tanpa rasa malu aku menjawab.

“Macam mana darling, you suka Noorin?” tanya Lucy kepada suaminya.

“I love Noorin, lubangnya sempit dan dia pandai kemut. Dia juga pandai blowjob, I like itu very much,” jawab Mr. Rakesh sambil tersenyum kepadaku.

Hari itu aku, Lucy dan Mr. Rakesh benar-benar menikmati hubungan kelamin yang sungguh mempesonakan. Kami bagaikan Malaysia sejati, melayu, cina dan india saling memberi dan menerima kenikmatan sebenar

Seks Haram Suami Isteri

Aku Yasmeen. Aku telah berkahwin dengan Nizam atas dasar cinta. Kami telah melakukan sex secara rela sejak kami masih belum berkahwin lagi. aku memang puas dnegan layanan Nizam. Ada saja skill dia yg mengejutkan aku. Bertuahlah aku memiliki suami yang kuat sex dan selalu mempunyai idea nak buat benda pelik. Jadi, aku pun turut puas.

Setahun selepas kami berkahwin, Nizam mula menunjukkan kebosannan dia pada aku. Aku tak daya lagi nak layan dia 2-3 round sehari. Tak macam mula-mula projek dulu 4-5 kali sehari. Kadang-kadang tengah keluar dating, tiba-tiba rase nak projek, kami tak boleh tunggu lagi, kami akan projek dalam toilet, dalam kereta, fitting room dan dimana saja tempat yg boleh bersembunyi dari orang asalkan nafsu kami dapat dilampiaskan bersama.
3 tahun kami buat sex haram, 2 tahun buat sex halal, itu sudah cukup untuk buat aku rasa letih dan daya kekuatan aku pada sex semakin kurang sedangkan Nizam semakin hari semakin menjadi-jadi kegilaannya terhadap sex.

Satu hari, dia bawa seorang kawan perempuan pulang ke rumah dan ajak kami projek bersama. Aku terkejut. Aku cemburu, kecewa dan rasa useless. Aku rasa dihina. Tapi aku buat selamba. Aku berborak dengan perempuan tu dan dia rupanya seorang isteri kepada seorang suami yg tak kuat sex dan selalu tewas bila melakukan sex, jadi perempuan tu tak pernah mendapat kepuasan. Entah macam mana mereka berkenalan hingga Nizam berjaya bawa perempuan tu balik rumah, aku tak pasti.

Nizam ajak kami berdua mandi bersama. Dia mahu kami berdua melayannya bagaikan raja. Aku mengikut arahan Nizam kerana aku tak nak dia projek dengan perempuan tu je. Walaupun aku tak sanggup berkongsi Nizam dengan sesiapa, tapi aku tak nak terus kehilangan Nizam sebab aku memang dah dapat rasakan dia dah mula bosan dengan aku.

Hancur hati aku bila Nizam mula menjilat fefet perempuan tu (Osmawani). Osmawani berdiri, kangkang dan bersadar pada dinding bilik air… Nizam melutut menjilat fefet Osmawani dan dia mahu aku kolom btg dia masa dia sedang menjilat fefet Osmawani. Aku cuma tunjuk yg aku lebih hebat dari Osmawani, aku mengolom btg Nizam hingga btg dia keras dan bengkak. Nizam mengerang sambil terus menjilat. Makin dalam dan laju aku kolom, makin ligat lidah Nizam menjilat fefet Osmawani. Aku rasa tertekan mase tu.

Nizam suruh aku tonggeng, dia menujah aku dulu, mungkin kerana memberi penghormatan kepada aku sebagai isterinya. Osmawani, seorang isteri yg dah lama gersang kerana tak mendapat cukup sex dari suami dia nampaknya ligat. Dia tak henti meneroka Nizam. Habis dijilatnya tubuh badan Nizam. Masa Nizam tujah aku, Osmawani berdiri dibelakang Nizam dan menjilat seluruh belakang Nizam… punggung, peha dan celah kangkang. Aku dapat rasakan Nizam sedikit tertunduk dan cuba merendahkan sedikit punggung aku sebab Osmawani sedang menjilat lubang bontot Nizam. Nizam terus menunggang aku dan meramas breast aku yg sedang bergoncang laju. Semakin laju tarian lidah Osmawani dibontot Nizam, semakin laju Nizam tujah aku.

Nizam duduk di mangkuk jamban yg tertutup, dia mengangkat aku dan mujahlubang bontot aku dalam keadaan aku duduk diatas ribanya. Osmawani berkucupan dengan Nizam dan itu sangat menyakitkan hati aku. tiba-tiba Osmawani isap tetek aku… Dia berdiri didepan aku, tunduk sedikit dan mengisap tetek aku kiri dan kanan, dia meramas-ramas buah dada aku sementara aku terus bergoncang diatas riba Nizam. Terus terang aku katakan takde lagi kesakitankene tujah kat bontot sebab dah selalu sangat Nizam tujah bontot aku. lebih lebih suka kat situ sebab kat situ lebih ketat berbanding lubang depan.

Aku menjadi janggal sebab tak pernah kene gomol dengan perempuan. Aku bukan lesbian. Tapi rasanya sedap jugak. Aku tak pernah disentuh lelaki lain selain Nizam. Hari tu bila ada mulut lain yg nyonyot tetek aku, aku rasa kelainannya… Dengan tiba-tiba aku sendiri yg menyentuh kelent*t Osmawani. Basah. Bengkak. Dan aku terus menggosok. Osmawani kesedapan. Dia membesarkan kangkangnya sambil terus rakus nyonyot tetek aku…
Nizam berdiri… tiba giliran Osmawani. Osmawani baring diatas lantai bilik air dan Nizam mula menujah Osmawani. Aku rasa nak menangis tengok situasi tu. Aku hanya melihat Nizam menujah wanita lain didepan mata aku. Nizam mengalas kedua lututnya dengan towel.

Dia menujah Osmawani dengan laju dan kuat hingga aku dapat dengar bunyi cpap! cpap! cpap! kerana air fefet Osmawani yg dah merembes sejak Nizam pacak aku tadi. Osmawani nampak stim gile. Osmawani mengerang kesedapan. Dia mengerang kuat setiap kali btg Nizam bergesel dengan bijik kelentitnya melepasi lubang faraj. AKu lihat Nizam memejam mata menikmati lubang Osmawani.

Osmawani memanggil aku, dia suruh aku kangkang depan muka dia sebab dia nak jilat fefet aku. Hah? Aku terkejut besar. Aku pandang Nizam. Nizam angguk. Aku kekok. Aku tak pernah alami semua ni. Aku melutut dan mengalas lutut aku dengan towel seperti Nizam buat. fefet aku betul depan muak Osmawani. Osmawani menjilat rakus fefet aku. Lain dari jilatan Nizam. Lidah Osmawani terasa lembut dan panjang, menari-nari menjolok lubang dan bermain disekitar kelent*t aku. Nizam terus menujah Osmawani, Osmawani menjilat fefet aku penuh rakus. Nizam menujah sambil meramas breast Osmawani sementara aku dijilat sambil meramas breast aku sendiri. Aku dan Nizam berkucupan penuh berahi sementara Osmawani dibawah kami, menerima tujahan Nizam dan memberi jilatan pada aku.

itu kisah threesome pertama yg tak dapat aku lupakan. Segalanya terlalu baru bagi aku. Sekarang ni aku dah biasa. Kadangkala Nizam bawak balik pompuan lain, dan kadangkala aku bawak balik lelaki lain dan kami akan projek bertiga. Sekarang dah setahun kami buat kerja ni. Nizam lebih suka threesome, lebih kepuasan katanya. Aku pun lama-lama jadi terbiasa dan sepanjang setahun ni, dah 7-8 lelaki aku bawak balik untuk projek kat rumah dengan Nizam sekali. Best sangat! Seronok Lain kali aku cerita pulak pasal threesome aku dengan Nizam bersama lelaki lain.