Category Archives: Kwn – Tunang Org

Tajul Punya

Hanya nostalgia yang tak akan hilang bersamanya.

Tahun 1995 dulu aku menyewa di Paramount Garden dengan member opis aku Tajul. Area kami tu memang line clear pasal jiran boleh kata semua kaum Cina.

Tajul ni memang satu kepala dengan aku …. Kaki cipap. Cumanya aku bertamaddun sikit sedangkan si Tajul ni tak kira jenis janji geli. Aci 50 tahun yang cuci opis tu pun nak diprojekkannya. Kakak tea lady tu aku dengar dah kena kat pantry.

Nak jadikan cerita si Tajul ni akhirnya bertunang gak akibat tak tahan melayan ngomel emak dia. Tasha tunang dia ni kerja kat depan opis kami so lebih kurang diorang ni kena ‘Kuch Kuch Hotai Hai’ kat stall mamak depan opis tulah. Tasha ni mengancam habis, kalau masa lunch kat area tu dialah main attractionnya. History dia ni panjang gak , member aku yang grad ITM pun kenal dia ni masa time study dulu. Kata member aku dia ni dah biasa kena angkut masa stay kat kenanga dulu. Room mate member aku pun dah chop ‘I Wuz Here’ kat cipap si Tasha. Aku hint hint gak kat Tajul tapi orang dah mamai bercintan mana nak peduli. Peduli apa aku.

Adatlah bertunang dan stay jauh dari ibu bapa, selalulah si Tasha ni lepak kat rumah kami. Tolong basuh baju tunang dia, sterika lagi, bersihkan bilik termasuk body tunang dia. Tajul pernah sound kat aku yang dia cuma ringan ringan je dengan Tasha pasal dia nak rasmi pada malam pertama nanti. Nak tergelak jugak aku bila dengar sang playboy punya harapan. Biasalah macam projek hospital ke dah 2 atau 3 bulan orang dah pakai barulah menteri datang rasmikan.

Satu hari Sabtu tiba tiba si Tasha muncul kat rumah kami, rupa rupanya diorang suppose nak gi K.L dinner malam tu. Tapi dia tak tahu yang Tajul dah balik ke Terengganu ada emergency dan mangkuk ayun tu lak tak bagi tahu kat si Tasha ni. Habis aku explain lebih kurang dia terus masuk ke bilik Tajul. Cari underwear tunang kot nak lepaskan rindu.

Tiba tiba dia keluar dan landing kat sebelah aku kat sofa di hall tu. Terkedu gak aku. Dia sound yang dia boring. Aku pun katalah yang aku boring jugak so aku ajaklah dia keluar ronda ronda dengan tiada harapan pun. Terus dia setuju. Masa mula mula atas motor aku tu dia dok kebelakang sikit, adalah gap untuk angin sikit. Start je motor aku press sikit terus melekap tetek dia kat belakang aku. Empuk beb. Kekenyalannya membuatkan secara otomatik ada hand brake kereta lak atas tangki minyak aku. Togang konek aku beb.

Kerana tak tahan kesesakan dalam seluar jeans aku, aku stop kat tepi Federal Highway dekat dekat Kota Darul Ehsan. Dia tanya kenapa so aku jawaplah ada masaalah parking sikit. Tergelak dia nampak lesung pipit. Aku soundlah macam mana nak gi K.L kat sini pun dah problem. Terkejut aku bila dia kata buat apa gi K.L baik balik settlekan problem dulu. Berderau darah aku walaupun aku dah biasa buat kerja ni tapi kali ni melibatkan tunang member baik aku. Dahlah berkongsi pakai sabun mandi, ubat gigi dan macam macam lagi dengan dia, tunang dia pun aku nak kongsi gak. Tapi masa tu kepala kecil aku dah menguasai kepala besar lalu aku terus start enjin balik dan u-turn kat Kg. Kerinci.

Sampai je kat rumah berdentum pintu depan ditutup. Terus kami berpelukkan sampai terhantuk hantuk helmet. Berdecup decup lidah aku dengan lidah dia bertikam tikaman. Helmet pun bertabur kat atas sofa diikuti baju ngan jeans kami. Jeans ketat dia tu rasa mudah je tertanggal. Tangan aku pun menjalarlah kat belakang body dia terus aku buka cangkuk coli dia. Terserlah tetek dia yang aku rasa paling minima pun 36C. Terhenti jap action aku terpukau menatap tetek dia tu. Agaknya pasal asyik ringan ringan maka attentoin terlebihlah kat bahagian tetek ni. Tak lama pun terus aku nyonyot kiri kanan, jilat jilat tak mainlah. Kiri kanan aku sedut sampai badan dia melintuk ke belakang Sesekali aku ramas ramas punggung dia. Sound system dia pun mulalah start.

Lepas tu aku dudukkan kat sofa tu. Aku tarik seluar dalam hitam dia, nampak berkilau kilau kat celah kangkang dia. Rupanya cipap dia dah becak sakan. Aku sentuh sikit kelentit dia apalagi meraunglah Tasha. Ingat nak jilat sikit tapi memandangkan aku rasa tak tahan sangat aku terus ke adigan utama. Aku kangkangkan dia dan aku bawa kaki dia melingkar ke pinggang aku dan aku junamkan konek aku sampai pangkal dalam cipap dia. Tak ada slow slow terus heavy duty punya. Terbeliak mata dia jap agaknya dia ingat aku nak kasi salam dulu ke. Keluar masuk konek aku dengan mudahnya dibantu pelicin asli Tasha. Dia dah macam orang gila dengan tangan dia mencakar cakar kat sofa tu.

Tak lama tu dengan konek aku masih kat dalam cipap dia, aku angkat dia. Aku lak yang menyandar, dengan dia bercelapak kat pinggang aku. Terbuai buai tetek dia kiri kanan. Peluh usah cakaplah. Macam mandi kami berdua. Aku rasa dia sampai dua tiga kali masa tu pasal dua tiga kali badan dia kejang dan aku tengok mata hitam dia dah tak nampak. Sesekali dia badan dia terlintuk ke lantai menahan tujahan aku.

10 minit agaknya lepas tukar posisi tu aku pun sampailah. Memandangkan kedudukan aku yang di bawah susahlah aku nak cabut konek aku so aku lepaskan kat dalam cipap dia. Terus dia tergolek ke lantai diikuti oleh aku.

Weekend tu kitorang projek besar besaran. Bila Tajul balik aku tengok dia action macam takde apa apa yang berlaku. Tapi lepas tu dia asyik ajak untuk part 2. So sebulan lepas tu aku pindahlah untuk menghindarkan diri dari dia dan kerana perasaan guilty aku kat Tajul.

Tunang Orang Pun Aku Balun!

Sebelum aku cerita dengan lebih lanjut lagi, biarlah aku beritahu cerita ni mungkin panjang ber’chapter-chapter. Aku akan ceritakan dari awal bagaimana aku kenal dengan awek ni dan apa yang berlaku dan apa endingnya. Tapi aku mungkin perlukan feed back or comments from readers.

Mula-mula biarlah aku perkenalkan diri aku. Nama aku Alonz, bekerja di salah sebuah institusi kewangan yang terkenal di Shah Alam. Di sebabkan kerja aku ni melibatkan loan processing, aku selalu kena pergi jumpa customers dan berurusan dengan Head Office. Nak di jadikan cerita satu hari tu aku kena dapatkan approval untuk satu urgent case. Jadi nak tak nak terpaksalah pergi ke Head Office aku kat Damansara. Masa kat situ, aku kenallah dengan budak perempuan sorang ni, aku namakan Sue ajelah.

Di sebabkan selalu berurusan dengan Head Office dan kebetulan pulak Sue ni jadi coordinator untuk branch aku, so kitorang pun boleh dikatakan selalulah berborak thru’ phone. Darinya tahulah aku yang dia berasal dari Negeri yang banyak adat. Dah bertunang pun masa tu.

Satu hari tu aku kena pergi ke Head Office untuk 1- day course. Kat situ aku ambil peluang berborak dengan dan ajak dia keluar jalan-jalan lepas office hour. Dia setuju dan berjanji tunggu aku lepas habis course. Pukul 5.00 sharp, habis aje course tanpa membuang masa aku pun ajak dia keluar. Sebab ni first date kitorang aku pulak penat, kau tau kat mana aku bawak dia ? Subang Airport Terminal 3. Lepas park kereta kitorang pun pergi kat A & W kat tingkat 1 tu. Berborak punya borak tak sedar hari pun malam. So kitorang pun keluar dari situ terus ke kereta. Kat dalam kereta kitorang tak terus blah. Terus terang aku cakap, masa tu aku dah rasa semacam dah sebab perfume yang Sue pakai ni mak datuk wanginya, apa lagi “adik” aku pun terbangunlah. So, aku cari jalanlah macam mana nak mulakan first move.

Mula-mula tu tengah-tengah cakap aku pegang lah tangan dia, Sue buat tak kisah aje lepas tu, aku ciumlah tangan dia perlahan-lahan. Dia senyap lagi, aku pun sebab dah stim dari tadi terus lah cium tengkok dia. Tiba-tiba dia tolak badan aku secara lembut dan berkata ” Jangan lah buat cam ni, jomlah kita balik.” Disebabkan tu first date kitorang dan tak hendak di anggap yang bukan-bukan, aku pun start kereta hantar dia balik. Masa tu Sue stay kat Damansar Utama dengan kawan-kawan bujang dia.

The very next day, aku call dia dan mintak maaf sebab kejadian malam semalam. Dia tak menunjukkan sebarang reaksi marah. After a few days, aku call dia dan ajak dia keluar. Oh ya, sebelum tu biar aku beritahu dulu yang tunang dia ni kerja yang ada 3 shifts. Tak payahlah aku beritahu company apa sebab tak nak meyusahkan mana-mana pihak.

Kebetulan hari tu tunang dia shift malam, kalau tak silap aku dari pukul 9.00 pm to 6.00 am the next day. So, that night around 10.00 pm aku pun fetch lah dia. Aku pun start kereta menuju ke Pelabuhan Klang. Sampai kat P.Klang aku bawak dia pergi jeti tempat orang naik bot ke Pulau Lumut (sekarang ni Pulau Indah) dan Pulau Ketam. Kalau korang nak tau pemandangan kat jeti ni waktu malam memang cantik. (Tapi sayang jeti tu sekarang ni dah jadi sejarah sebab baru-baru ni bila aku pergi dah tak de. Ikut kata orang kat situ dah terbakar.) Kat situ kitorang berborak-borak sampai dekat pukul 12.00 malam. Di sebabkan besok hari minggu, jadi tak risaulah nak balik awal.

Dekat pukul 12.30 pagi, perut dah mintak di isi, lepas makan kat Gerai 24 jam OK Boss. (orang Port Klang mesti tau tempat ni) kitorang pun beransur. Bila perut dah kenyang, kitorang pun nak kereta jalan-jalan lagi. Actually, aku dah stim sejak dia mula masuk kereta lagi. Apa lagi otak ni pun mulanya mencari port untuk ringan-ringan. Cari punya cari at last jumpa jugak satu tempat yang agak terpencil, dekat Stesyen Komuter Port Klang. Apa lagi tangan aku mulalah gatal. Yang herannya, bila aku park kat situ si Sue ni tak pulak membantah. Dalam hati aku berkata “dia ni memang nak romen kut”

Mula-mula tu aku pegang tangan dia, dia tak membantah lepas tu aku cium pipi dia. Dia senyap. Bibirku terus ke tengkuk dia. Tiba-tiba bunyi “hmm.mm” dari mulut dia. Aku pun apa lagi teruskan menjilat tengkuk dia, lepas tengkuk lidak ake terus ke telinga dia. Habis basah telinga Sue aku kerjakan. Bila aku sure yang dia ni dah “hanyut” tangan aku terus menguli teteknya yang sederhana besar. Mula-mula cuma kat luar, lepas tu tangan aku merayap kat dalam bra dia. Disebabkan dah setim gila, aku terus lucutkan T-Shirt dia tanpa sebarang bantahan. Tanpa berlengan lagi aku terus mencari pin kat belakang bra tu dah terlepas aje sarung tersebut terserlah tetek seorang dara di depan mata aku.Tapi yang herannya putting sia tak lah kecik macam yang aku dapat yang lepas-lepas. Masa tu aku syak mungkin tunang dia ni dah merasa berpuluh-puluh kali dulu dari aku. Sebab kalau ikut experience aku, putting tetek awek ni selalunya kecik aje walaupun tengah stim cuma lebih keras berbanding sebelum stim.

Sedang tangan aku menguli kedua-dua belah tetek Sue, mulut kami masih bertaut dengan lidah kami berkuluman. Korang yang dah biasa tu mesti tau kan betapa indahnya kissing. Aku yang dah tak tahan terus ajak dia ke seat belakang. Mungkin si mek ni pun dah setim habis, dia pun follow aje. Mulut aku terus mencari teteknya yang mekar ranum tu. Lepas sebelah, sebelah aku kerjakan. Dia punya sound effect, mak datuk power. Aku try jugak nak buat love bite kat pangkal tetek dia, tapi dia cepat-cepat tarik muka aku dan remindkan aku takut tunang dia nampak. Masa tu aku bertambah syak yang dia ni memang selalu projek dengan tunang dia.

Setelah puas aku kerjakan kedua-dua teteknya kini jari-jariku pula terus merayap ke peha Sue. Masa tu dia masih berseluar lagi. Perlahan-lahan tangan aku tekankan ke cipapnya walaupun dari luar. Dapat aku rasakan betapa tembamnya cipap dia ni. Lepas tu tangan aku cuba membuka zip seluar Sue, tapi dia membantah. Disebabkan tak mahu gelojoh dan akur dengan permintaannya, aku terus menciumnya kembali sementara tangan aku meneruskan acara uli menguli kedua tetek Sue.

Mungkin dia nak please kan aku sebab tak dapat pegang cipap dia in real. Sue kemudiannya menggomol aku semahu-mahunya. Bermula dari mulut aku di kucupnya habis-habisan, lidahnya menjilat keseluruhan mukaku. Yang paling syok bila dia sedut lidah aku. Pro habis. Then dia terus explore ke tengkuk aku. Oh lupa nak bagi tau masa tu aku terbaring kat seat belakang menghadap dia sementara Sue pulak duduk kat atas badan aku. Aku tak ingat bila aku bukak baju aku. Sedar-sedar Sue tengah menjilat puting tetek aku. Patutlah girl like their nipple to be sucked. The feeling… was so great. Habis dada aku dikerjakan Sue. (Bila balik rumah, terkejut aku, penuh dengan love bites.) Lepas tu tangan dia terus mencari konek aku. Di ramasnya perlahan-lahan. Masa tu both of us dah high habis. Aku sempat bisik pada Sue, tolong bukakkan zip seluar aku. Automatically, zip aku di bukaknya dan seluar aku di tarik ke bawah. Masa tu aku dah berbogel habis sedangkan Sue cuma topless. Perlahan-lahan Sue bermain dengan konek aku. Diurut-urutnya penuh manja. Masa tu aku cuma mampu terdiam. Kami saling berpandangan, penuh kemesraan. Tiba-tiba Sue membuka mulutnya dan berkata ” Alonz, I tak pernah buat sejauh ni walau dengan tunang I sekalipun. I do this because I like U.” Aku terdiam dan hanya mampu tersenyum dan mengucup bibirnya. Masa tu walau pun tengah horny, I feel one kind, I think I begin to like (love?) this girl. Sue terus meletakkan mukanya ke dada ku dengan penuh manja. Ku usap rambutnya perlahan-lahan seperti aku mengusap rambut Lilly, ex-girlfriend ku dulu.

Kami berkucup semula dengan penuh rasa sayang. This time around I feel I’m again in love. But, she is someelse fiance? I felt so bad. Mungkin sebab the passionate and the body chemistry between us. Kitorang unable to control our self again. Sedang kitorang kissing tangan dia masih lagi mengurut-urut batang aku. Tangan kanan aku pulak cuma mampu mengusap cipap Sue dari luar sebab dia tak bagi aku bukak zip dia. Tiba-tiba mukanya di halakan ke batang aku. Mula-mula dia cium lembut bahagian “kepala ” terus ke telur. The whole excitement began bila dia mula memasukkan kepala konek aku kedalam mulutnya. Rasa licin dari air liur Sue membuat aku hampir menjerit. Nikmatnya. To tell you guys the truth. That was my first time orang kulum konek aku. Bermula dari kepala terus ke bahagian batang. By then, half of my cock was inside her cute little mouth. Walaupun kalau boleh aku nak dia kulum sampai ke pangkal tapi tak sampai hati, lagi pun masa tu dia tengah betul-betul menikmati batang aku. Di sedutnya kepala konek aku perlahan-lahan, di jilat-jilatnya seperti ais kerim Malaysia. Disebabkan terlampau sedap, kira-kira 5 minit kemudian aku rasa yang aku dah nak cum. Aku bagitau kat dia yang aku dah tak tahan, Sue makin mempercepatkan kulumannya dan akhirnya terpancutlah air mani ku yang di halakan ke teteknya.

Setelah membersihkan diri. Kami terdiam. Mungkin terkejut dengan apa yang telah berlaku. Masa tu jam di kereta dah menunjukkan pukul 1.50 pagi. Hujan mula turun rintik-intik di luar. Kami telah pun berada di tempat duduk depan Untuk menceriakn suasana aku mulakan bercerita. Sue kemudiannya menyembamkan kepalanya ke dada aku. Aku rasa kami memang benar-benar telah jatuh cinta. Darinya aku ketahui yang tunangnya itu panas baran orangnya dan telah banyak kali melukakn hatinya. Aku terdiam. Walaupun aku telah mula menyayangi (menyintai?) Sue, tapi dia masih tetap tunangan orang. Apatah lagi Sue sendiri mengaku itu adalah pilihannya dulu. Tapi sejak berjumpa dengan aku, dia mengaku bahawa dia menyukai aku sejak kali pertama kami berjumpa.

Kira-kira pukul 2.30 pagi aku pun menghantar Sue balik ke Damansara Utama. Sepanjang perjalan kami banyak mendiamkan diri. Sue masih tetap di dada ku. Aku membawa kereta dengan perlahan menyusuri Lebuhraya NKVE sambil tangan kiri aku memeluk puteriku itu.

Setelah menghantar Sue pulang, di perjalanan balik aku rasa serba salah. Apa yang patut aku lakukan? Bercinta dengan dengan tunang orang? Merampasnya dari tunangnya? Adakah tunangnya akan kecewa atau mungkin aku yang akan merana?.