Category Archives: Kwn Laki – Kwn Pmpn

Aisyah Rakan Sekolahku

 

Macam sekolah-sekolah yang lain, sekolah aku pon ada menganjurkan kejohanan merentas desa. Nak dijadikan cerita, ada sorang awek stim nih. Nama dia Aisyah. Aku ni agak rapat la jugak dengan dia dan dia ni pulak suruh aku ambik gambar dia bnyak-banyak masa merentas desa sebab aku ni budak kelab media.

Aku pon dengan muka selamber cakap ok jer lah. Kemudian, tibalah hari yg ditunggu-tunggu. Aku pon bawak motor kawan aku pegi tunggu kat kepala simpang sebab nak ambik port baik ambik gambar. Lepas satu satu gambar aku ambik, tiba-tiba dari jauh aku nampak si Ecah ni. Dia ni berlari dgn penuh semangat sampai tudung dia terangkat ke atas. Lupa pulak nk bagitau sekolah aku ni sekolah agama so budak pompuan semua pakai tudung labuh.

Memandangkan aku dah janji dgn budak Ecah ni nak ambik gambar dia, aku pon snap la satu persatu. Menyirap darah aku bila aku nampak tetek si Ecah ni bergoyang-goyang. Mak ooi besarnyerrr!!!! Baju dia pulak melekat kt badan dia masa berlari dan menampakkan bntuk badan dia yg sangat menggiurkan. Of course la aku dah snap dan save, boleh buat modal melancap.

Dua tiga hari lepas tuh, Ecah datang jumpa aku pastu tanya pasal gambar yang aku ambik. “Kau ada ambik gambar aku tak aritu?”. Aku pon jawab “Ada gak aku snap tapi dah delete”. “Apesal pulak kau delete??” Tiba-tiba trlintas niat jahat kat kepala aku. Mana puas setakat melancap jerr, kadang2 kena main bnda real. Gambar dia aku tak delete pon, aku tipu jerr.

Aku pon pandang kiri pandang kanan pastu aku suruh dia ikut aku masuk satu tandas pompuan kat hujung blok. Tandas ni orang jarang guna sebab dah ada tandas yang lagi selesa dan dekat. Bila sampai kat situ, aku cakap “kau nak tau tak kenapa aku delete?”. “Kenapa?”. “Sebab nampak barang kau bergoyang”. “Barang?? Barang aper??”. Ish lembab jugak budak nih rupenya. “Tetek kau lah bergoyang”.

Terus muka dia jadi merah lepas tu. Dia senyap kejap dalam 2 tiga minit pastu dia tanya aku “Abistu, kau tengok tetek aku goyang kau stim tak?”. Ehhh, aku ingatkan lembab. Pandai jugak rupanya budak nih. Aku pon balas “kalau kau nak tau aku stim ke tak kau kena la check sndiri” smbil aku tunjuk kat batang pelir aku.

Muka dia masa tu merah gila. Dengan teragak-agak dia bukak zip seluar aku, pastu dia pegang pelan-pelan kote aku. “Aaaaahhhh cuba kau hisap kote aku”. Ecah pon ikut jer cakap aku. Mula-mula dia tak reti, tapi lepas aku ajar sikit-sikit dia mula jadi terer. Last sekali aku tak tahan terus aku pancut dalam mulut dia.

Yang best tuh, dia telan air mani aku sampai habis. Aku masa tu dah tak tahan dah, terus cium mulut dia. Mula-mula cium biasa jer, tapi lama-lama aku main lidah dia sampai meleleh-leleh air liur dia. Aku hisap lidah dia, jilat gigi ngan gusi dia, lepas tu hirup air liur dia. Kemudian aku cuba meraba tetek dia dari luar. Memang aku boleh rasa tetek dia memang besar. Pelan-pelan tangan aku merayap masuk dalam baju dia, lepas tu aku cuba bukak coli dia.

Tetek dia ni memang besar giler dan gebu. “aaahhhh” dia mengerang dengan suara yang paling seksi pernah aku dengar seumur hidup aku. Aku selak baju dia ke atas dan hisap puting dia. Dia ni tak reti duduk senyap dok meronta-ronta kesedapan. Tengah aku duk pilin-pilin kepala puting dia dengan lidah aku, aku selak tangan masuk dalam kain dan spender dia. Alamak, sudah banjir!! Bila dia rasa jerr aku meraba cipap dia, dia mengerang dan meronta-kuat gila sampai aku suruh dia diam takut orang dengar.

Aku malas nak suruh dia buang baju sebab senang sikit nak cover lagipon memang fetish aku romen perempuan berpakaian ala-ala ustazah. Aku kemudiannya menyelak kain dia dan jilat cipap dia dengan lidah aku. Aku jilat alur cipap dia, aku gigit-gigit biji kelentit dia, aku hirup air dia. Speaker dia masa ni memang kuat gila lagi kuat daripada tadi. Lepas tu aku tukar strategi sambil raba dengan jari sambil jilat. Adalah dalam 5 minit aku buat mcm tu sampai lah dia tiba2 menjerit dan pancut air mazi kat badan aku.

Nasib baik aku sempat tadah mulut sebab air mazi ni memang sedap gila. Dah la air mazi si Ecah ni ada bercampur sikit air kencing dia (first time squirting), lagi lah sedap ada perasa tambahan. Aku dah tak boleh tahan. Aku letak dia atas sink, kangkangkan kaki dia, dan tala batang kote aku dekat cipap dia. Aku tolak sikit. “AUWWW SAKIT!!” si Ecah menjerit. Dara lagi, lagi la manis!! Aku cium mulut dia dan raba seluruh badan dia. Bila dia tengah leka, aku sentak masuk kuat-kuat dan pecahkan dara dia. Boleh dengar ada bunyi “cess”. Aisyah ni dah menangis dah kesakitan tapi aku gomol dia balik sampai dia stim.

Aku sorong tarik sorong tarik. Mula-mula dia jerit sakit tapi lama-lama bertukar sedap. Aku jolok puki dia dalam-dalam dan laju-laju hingga memercik keluar air mazi dia. Aku dapat merasakan kenikmatan yang tak terhingga. “Aaah aah”, Ecah tak berenti-henti mengerang kesedapan. Aku sorong tarik macam tu dalam setengah jam. Lepas tu aku bosan aku angkat dan terbalikkan dia letak atas lantai, aku doggie dia atas lantai tu lagi 20 minit. Terbeliak mata dia bila aku buat macam tu. Tiba-tiba aku dapat rasa Ecah hentak bontot aku dan memudahkan lagi operasi jolok puki nih. Pergghhh first time dah terer dah.

Kemudian aku tukar lagi daripada doggie aku terus duduk dan letak dia atas badan aku. Posisi ni memang giler sikit sebab aku guna berat badan dia sendiri untuk hentak cipap dia. Aku hentak dan hentak sampai aku boleh rasa kepala kote aku kena rahim dia.  Tapi aku tak habis lagi, aku tolak dia kat dinding dan mula gerudi cipap dia laju-laju. Tetek dia jadi mampat bila ditekan kat dinding dan menaikkan lagi nafsu aku. “Pap pap pap”, bunyi aku dok rogol puki dia.  “Aaaahh ecah aku dah nak pancut! Aku pancut dalam jer lah!”. “Tak! Jangan! Jangan pancut dalam!! JANGAN !!!”.

Tiba-tiba puki dia kemut kote aku dengan kuat disertai satu erangan yang nyaring dan……………….Splurrtttt aku terpancut dalam puki dia. Meleleh air mani aku keluar dari puki dia yang comel tu. Tapi aku ni nafsu kuda sikit. Aku tak puas lagi aku tarik kote aku dari cipap Ecah pastu aku terus tusuk dalam bontot dia. “AAARRRKKKKKK !!” Ecah terkecut menerima tusukan daripada aku. Biji mata dia menghala ke atas, menampakkan mata putih dia.

Dalam posisi yang sama, aku gerudi macam tadi selama lagi 20 minit sampai dia klimaks daripada bontot dia lepas tu terus pancut dalam bontot dia. Meleleh la air mani aku daripada dua lubang Ecah. Ecah pulak dah puas sangat sampai dia terbaring dengan mata putih. Lepas tu kami rehat kejap, lap sikit-sikit, pastu masuk balik dalam kelas. 2 subjek kami ponteng haritu.

Rupa-rupanya si Ecah ni tak confident dengan badan sendiri walaupon seksi. Sebab tu lah dia tanya aku stim tak bila tengok tetek dia dan dia sanggup berjimak dengan aku. Whatever larh, untung kat aku jugak.

 

Murni dan Kawan-Kawan

 

Semasa aku duduk dekat Penang dulu. Aku selalu malam-malam duduk lepak dekat luar. Kadang-kadang dekat Padang Kota, kadang-kadang dekat tepi pantai. Tapi pada satu malam aku ingat lagi malam Merdeka 31hb Ogos tahun dia aku dah lupa. Aku dengan member aku pergi lepak dekat Pantai Kilat. On the way tu kami belilah ayam goreng Kentucky buat alas perut. Sampai kat sana mak oiiiii banyaknya kereta dok parking. Biasalah tu tengah projek.

Sampai satu spot kami pun park lah kereta. Pada malam tu kami tak bawa awek (atau pun dekat Penang kita orang dulu panggil “Aci”). So plan kita orang cuma nak lepak sampai pagi. Bagus punya dok sembang tiba-tiba kami terdengar suara budak perempuan. Makin lama makin dekat. Pada masa tu kita orang tengah lepak atas gigi pantai. Bila kami usar-usar, sahlah tu tengah dalam perjalanan kearah kami tiga orang Aci.

Tapi masa tu agar samar-samar pasai tau-tau sajalah tepi laut, mana ada lampu! dah la tu tengah malam pulak . “Alamak ada Acilah” kata salah seorang dari member aku. “OOooooo yalah bro”jawap yang sorang lagi. Sampai saje dekat kita orang aku pun teguk. “Hai..” . Mereka pun berhenti dan terdengar salah seorang dari mereka menbalas “Hai..” Aduh ada respon la…ini sudah bagus. “Bertiga aje ke” tanya member aku. Mereka hanya menganggukkan kepala. ” Ye ke..Kalau macam tu marilah join kita orang..Boleh temankan kami makan ayam” tanya ku. “Kami pun ada bawa makanan juga nanti kami pergi ambil” jawap mereka. Bila mereka sudah jauh aku pun berkata pada member2 aku. “Ha, O.K Aci yang paling kecik tu aku yang punya..yang lain kalau hangpa nak tak apa”. Member aku bersetuju. Kemudian Aci bertiga tadi pun datang balik dan membawa kuih dan air kotak.

“Amboi macam nak ada kenduri..” kata ku cuba berjenaka. Kami pun makan makanan yang terhidang sambil bersembang-sembang. Dari situ dapat tahu nama mereka adalah Ida, Murni dan Ani. Tapi yang aku nak sangat tu adalah Murni. Body dia peehhhhh montok gila punya..pendek dan padat..sekali tengok punggung,,tongek macam macam makan tak habis. Tapi yang aku tahu Ida ni cuba nak rapat dengan aku..Aku buat tak paham pasal otak aku dah set kat Murni.

Dalam tengah bersembang tu..Aku punya tangan naik gatal..”Murni you ni cantiklah..geram abang tengok.. kalau abang buat macam ni Murni marah tak..”kata ku sambil mencium telinganya. ” Tak…”jawabnya dengan suara yang dah terketar dan tersekat. “Kalau macam ni.” kata ku sambil meraba belakang badannya. “Pun tak..” katanya sambil tersenyum. “OOoooo jadi Murni sukalah ya” tanya ku lagi. Murni cuma ketawa kecil. “Ala asyik abang saja yang pegang Murni…tak bestlah macam ni.” kata ku cuba mendapatkan reaksi darinya. “Abang nak Murni pegang dekat mana” tanyanya…Pada masa tu aku dah syok habis “Ada can” kata hati ku. “Peganglah dekat hidung abang ” kata ku dengan serius.

Murni semacam terkejut “Heh betul ke ni..Abang nak Murni pegang hidung abang aje “. Hah soalan dan reaksi yang aku tunggu-tunggukan. “Habis takkan abang nak s! uruh Murni pegang dekat sini kot ” kata ku sambil mengeluarkan batang pelirku dari seluar. “Heh..Benci betullah dengan abang” katanya dengan mata tertumpu pada pelir aku. “Ye ke benci…benci tapi rindu kot.” usik ku. Ida dan Ani yang masih bersembang kosong dengan member2 aku pun terkejut. “Eh tak senonoh betulah member you tu…nampak tadi macam dialah yang paling baik..Tapi tengok2 terbalik pulak.” Kata Ida sambil mata terpaku pada kepala kotek aku. “Buaya sedang tidur tu…”kata member aku sambil ketawa berdekah-dekah. ” Ah dia orang ni kacau ajelah Murni..jom kita pergi tempat lain.” kata ku sambil menarik tangannya. Sampai satu spot yang baik aku pun menarik tangan Murni duduk.

Kemudian aku letakkan tangannya di atas kepala batang ku yang pada masa tu dah berdenyut-denyut. “Malulah…”kata Murni. “Malu apa bukan ada orang sini” kata ku. “Urutlah kotek abang sayang ” sambil aku memegang tetek Murni yang kecil macam nak tumbuh dengan tidak tu.

“Berapa umur Murni” tanya ku . “Lima belas..”balasnya. “Wow ini mesti barang best ni” kata hatiku. “Murni biasa ke buat benda tu” tanya ku lagi. “Biasa..” jawabnya ringkas. “Dengan siapa” aku tanya. “Dengan abang Murni” kata Murni. Terkejut aku pada masa tu. “Ha! dengan abang Murni….Tak takut mak, bapak tahu ke.”tanya ku. “Ala nak takut apa kakak kita pun join sekali..Selalu kita main bertiga.” jawabnya . Aduh cemburu gila aku pada masa tu dengan abang Murni. “Kakak Murni siap! a.” tanya ku lagi. “Tu Kak Ida yang datang dengan Murni sekali tu” jawapnya selamba.

Sekali lagi aku terkejut. Air mani aku masa tu rasa macam dah duduk kat kepala dah. Aku raba Murni dari hujung rambut sampai hujung kaki. Pada masa tu Murni dah buka habis baju dia. Aduh body dia masa tak dapat aku bayangkan. Dengan putih gebu, tetek dia kalau dalam siri masakan boleh diketegorikan sebagai “secukup rasa”. Tundum dia tembam habis…membukit..Kalau dicekup dengan tangan aku ni…,penuh rasanya. Pantat dia dah berair. Aku pun apa lagi..jilat habislah. Aku ingat punyalah lama aku jilat sampai lenguh lidah dan dagu aku.

Murni punya mengerang huuiiiiii, sapa yang dengar mesti keras batang punya. Pantat dia gila-gila punya kecil.. tak ada bulu pulak tu…Bila aku masukkan jari kelingking aku dalam lubang pantat dia…Dia punya kumut aduh mahu putus rasa jari aku tu. Aku pun dah tak tahan. Aku buka seluar aku kemudian aku melutut dekat peha Murni. Aku pegang kedua2 lutut dia dan aku kangkangkan seluas-luasnya. Hui dalam hati aku berkata “Hari ni aku dapat bonus besar”. Baru saja aku nak tekan batang aku dalam pantat Murni..ada orang datang..”Alamak..tak cover” kata hati ku. Tapi bila aku hayati betul-betul rupa-rupanya Ida yang datang.

Aku pun apa lagi …ada orang tengok lagi best.. Kakak Murni pulak tu..Manalah tahu kalau-kalau dapat memantat Ida pulak lepas ni. Aku tekan batang konek aku pelan-pelan masuk dalam lubang pantat Murni..Meraung dia..”Aduuuiiiiiiiiiii Bang Sakitttttttttttt… Pelan Sikit Bang Pelannnnnnnnn……..” Ini baru masuk kepala konek saje. Sesekali aku tengok muka Ida yang duduk melutut disebelah aku. “Ketat betul pantat dia” kata ku pada Ida. Ida cuma tersenyum sambil mata dia tak lekang dari melihat konek aku. Lepas tu a! ku tekan lagi konek aku dalam pantat Murni. Dia punya meraung “Aduuuiiiiii Bang Sakittttttt…Sakiiitttttttt Bangggggggg. Lagi aku dengar bunyi dia macam tu lagi aku tekan.

Tak dapat aku nak bayangkan pantat Murni punya ketat. Kepala konek aku macam ada benda dok gigit. Pantat Murni dah masuk kedalam akibat dari tekanan konek aku. Baru masuk suku batang aku. Aku tarik keluar sampai ke kepala konek….Berkilat batang aku di bawah sinar bulan. Aku tekan lagi konek aku masuk balik. Meraung lagi Murni. “Aduiiiiiiii Banggg…Aahhhhhhhhhh OOohhhhhhhhhh Aaaahhhhhhhhhh. Kali ni aku rasa lincin sikit pantat Murni so aku tekan pelan-pelan sampai habis….Sampai ke telur aku. Aku rasa macam tiga jam aku nak masukkan konek aku sampai habis dalam pantat Murni. Berpeluh badan aku macam orang mandi laut.

Sampai saja Ke pangkal batang aku, Aku biarkan kemudian aku mula sorong-tarik secara pelahan dan romantik. Masa tu aku tengok dada Murni membusung ke atas sambil dia meraung macam budak kecil tak henti-henti.

Aku ramas tetek Murni…aku picit puting susu dia…Sampai keluar angin dari mulut dia “AAAaaaahhhhhhhhhh..” Aku memaling muka ku ke arah Ida sambil berkata. “Wow Ida, Pantat adik you ni sedaplah….I rasa macam tak nak keluar dari pantat dia sampai bila-bila..Kalau pantat adik sedap macam ni tentu kakak dia pun best jugak atau mungkin lagi best.”kata ku cuba mengumpan Ida. “Barang I tentulah lagi sedap….sebab I pandai kumut…”kata Ida. “Aduh bestnya….Ida lepas ni Ida boleh tolong kumut batang I.” kata ku sambil badan ku masih lagi mengayak pantat Murni.

“Amboi..satu-satulah dulu, belum habis tu dah nak yang ni pulak.” kata Ida sambil menunding kearah Murni. Aku ketaw! a sebentar dan kemudian meneruskan ayakan ku. Pantat Murni terasa begitu panas sekali. Dia masih meraung dan sesekali kepalanya dipusingkan ke kiri dan ke kanan. Aduh macam pantat anak dara rasanya. Aku hairan juga pada masa itu..macam mana kotek ku ini boleh masuk dalam pantat budak ni. Tapi layan sajalah…barang orang dah bagi…takkan nak banyak cerita pulak. Lepas beberapa ketika Murni pun terkejang-kejang macam kena sawan.

Pantatnya mengumut-kumut batang ku dengan cepat. Rupa-rupanya dia dah keluar air……”AAAaaaaahhhhhhhhh Bangggg Sedappppppppppp OOohhhhhhhhh Bangggggggg Sedapppppnnyyaaaaaaaaa…Awwwwwwwwww….” Sambil membusungkan dadanya buat kali yang terakhir dia pun terkapai lesu ditasik madu. Aku memandang pada Ida. “So nampaknya gilir I rasa barang Ida pulak” kata ku sambil tersenyum. Ida membuka baju dan seluarnya dan berbaring di atas pasir…. “Oh tidak…I nak tukar posisi pulak…I nak you tungging macam anjing.” kata ku dengan penuh berahi. Ida tersenyum dan memusingkan badannya..

Dia merendahkan dadanya dan meninggikan punggungnya..dan pantatnya dihalakan kepada ku. Sambil memegang pinggangnya aku main-mainkan kepala konek ku di pantatnya. Aku rasa pantatnya sudah basah..Pasti kerana melihat aksi aku dengan adiknya tadi. “I dengar you pernah main dengan abang you betul ke..”kata ku sambil memasukkan konek ku kedalam pantat Ida yang sudah terbuka luas menantikan batang hikmat aku. Ida cuma diam dan memandang pada Murni yang pada masa ini menjadi penonton pulak bagi babak yang kedua. “Ala nak segan apa..I ni pun pasal tak ada adik perempuan..Kalau ada dah lama I tutuh pantat! dia..I nak Ida berlakon jadi adik I hari ni…..Boleh ” kata ku.

“Bolehhhhh abang ku sayang….Adik rindukan batang abang yang besar tu…. Malam ni tinggal kita berdua saja…jadi abang bolehlah main dengan adik sampai puas.”jawap Ida dengan respond yang di luar dugaan aku. Aku pun bila mendengar Ida memanggil aku abang, terus merasa satu kenikmatan yang luar biasa..Dan aku merasakan bagai aku sedang menutuh pantat adik ku yang sebenar.. Aku terus menghentak batang ku ke pantat Ida dengan sekuat hati…kegeraman..kenikmatan..kehangatan..aku sampai ke puncak.

Tak pernah aku rasa begini….”Ooooohhhh pantat adik sedapppppppp….. Ooooohhhhh Aahhhhhhh………………. Kumut kuat lagi Adikkk Sayangggggggggg… OOooohhhhhhhh.” kata ku. Setiap hentakkan batang ku ke pantat Ida disambut dengan deruan angin yang keluar dari mulutnya..Ida bagai menahan kesakitan yang amat sangat…. EEeeeeeehhhhhh……. OOOOooooohhhhhhhhh… Uuuuuuuuuhhhhhhhh…Tangan ku menarik pinggang Ida kebelakang sambil batang ku ditujahkan ke depan. Aku tak ingat dunia lagi… Cuma yang ada adalah kenikmatan yang semakin memuncak…Aku tak kira siapa..

Yang aku tahu aku mesti menutuh pantat Ida sampai habis-habisan. Agak lama juga kami berada dalam keadaan demikian sehinggalah aku merasa air ku hendak terpancut… Aku menarik kepala Murni kearah konek ku dan aku m! emancutkan air mani ku ke mukanya sambil aku terkejang-kejang buat seketika disitu….

OOOooooooooooooooohhhhhhhhhhhhhhhhh………. Pantat Adik sedappppppppp..Best Ooooo Barang Baikkkkkkk….. ooooooooo….. Itu lah bunyi yang keluar dari mulut ku. Selepas berehat seketika, kami mengenakan pakaian kami semula dan menuju balik ketempat member2 aku. Dan di sana aku dapat tahu yang salah seorang dari member aku sedang mendapat habuannya dengan Ani… iaitu member Murni dan Ida. “Hemmmmmm malam masih muda, sebelum pagi aku nak rasa pantat Ani pulak” kata hatiku sambil aku baring manyambung makan ayam yang kami beli tadi.

 

Kerasukan Menutuh

“Sampai nanti talipon abang, ” itu pesan Abang Kahar pada isterinya Kak Mei ketika Kak Mei bertolak naik bas semalam, untuk melihat anak perempuan mereka yang terlibat kemalangan kecil. Kini Kak Mei telah pun berada di Bangi menumpang di rumah budak lelaki kawan sekelas Lia anaknya. Nak tumpang rumah budak perempuan, semuanya tinggal dalam kawasan asrama dalam kampus.

Mujurlah budak Zam, kawan Lia, baik hati bagi tumpang rumah mereka kerana pelajar lelaki ada yang tinggal di luar. Kak Mei pun rasa tak segan kerana umur Zam pun macam baya anak-anaknya jugak.

Zam pun baik hati suruh Kak Mei guna talipon untuk talipon Abang Kahar di Kedah. “Salim sihat dah, cedera tak teruk sangat.

Ni Mei rumah kawan Along ni, Abang jangan risau le, macam anak-anak je depa pun, bebudak belaka, ” kata Kak Mei bila Abang Kahar marah-marah tumpang rumah budak lelaki.

“Ala abang, saya dah dekat 47 dah, macam mak depa je. Abang risau sangat. ” “Iye lah, badan hang nampak lawa lagi, kot depa geram kat hang nanti, depa rogol hang. Mana tau, budak 18 tahun pun depa ada nafsu tau tak! ” Abang Kahar masih risau juga.

“His Abang ni, geram apanya! Tak kan lah depa nak geram lubang orang tua ehh. Abang pun macam tak berapa minat kat lubang saya.

Tak kan depa pulak nak, ” Kak Mei menenangkan kerisauan Abang Kahar. “Depa cakap apa kat hang? ” tanya Abang Kahar lagi.

“Tak ckap apa la, depa ingat Mei, Kakak Lia je, nampak muda depa kata. ” “Ha, tu Abang kata depa geram jugak tengok badan hang, tu depa puji tu, ” Abang Kahar menunjukkan kerisauannya. “Hiss. tak lah Abang, depa macam anak-anak kita je, ” balas Kak Mei.

Hari berikutnya Kak Mei terbangun pukul 10. Setelah tidur di hospital menunggu Along, Kak Mei tidur setelah balik rumah Zam pagi itu.

Setelah mandi dan berpakaian, Kak Mei ke dapur. “Makcik Mei minum la, sarapan Zam dah sediakan, ” kata Zam sambil merenung Kak Mei yang berkain batik dan ber t-shirt pagi itu.

Dah 3 hari Kak Mei duduk rumahnya, dan dalam hati memuji Kak Mei yang nampak tak makan tua.

Mungkin badan Kak Mei kecik, putih dan jenis badan tak gemuk, walau tua masih nampak macam muda lagi.

“Tak boring ke Zam duk sorang-sorang sewa rumah ni? ” Kak Mei mula berbual. “Dulu ada kawan makcik, tapi dia cuti semester, tu jadi tinggal sorang. Kadang-kadang ada kawan-kawan datang lepaklepak sini makcik. Pakcik kenapa tak datang sama makcik? ” “Pakcik kau sibuk manjang, kerja dia tu kadang kena pi sana sini. Lama ke kenai Along? ” tanya Kak Mei. “Ala kawan sama-sama masuk belajar le makcik, tu tak sangka makcik ni mak Along, nampak muda lagi, ” Zam mengusik. “His Mana muda aih, dah tua pun! Hehehe, Kak Mei gelak dengar pujian Zam. “Mana tua makcik ni, tengok elok je badan makcik, tentu orang laki-laki suka usik makcik kan! Zam usik Kak Mei lagi. “Hiss memang la orang laki ni suka usik. Usik ada makna tu Zam, ” balas Kak Mei.

“Iye la, makcik pun badan tinggi lawa je, ” kata Zam. “Mana tingginya, kalau berdiri dgn Zam, agaknya makcik had bahu Zam aja,” balas Kak Mei. “Mari makcik berdiri, kita tengok, ” kata Zam. Kak Mei berdiri tepi meja makan, Zam mendekati Kak Mei.

“Besarnya badan Zam banding Kak Mei. ” kata Kak Mei sambil berhadapan dekat dgn Zam. Zam rapatkan badan depan Kak Mei.

“Iye la kecik je makcik kan! Geram pulak saya dekat makcik ni. Hehehe, ” Zam gelak kecil.

“Hiss hang geram apa pulak kat makcik ni? Makcik dah tua la, ” jawap Kak Mei membalas gurauan Zam.

Tiba-tiba Zam himpit badan Kak Mei ke meja makan, dia peluk Kak Mei dan mencium pipi Kak Mei bertalu-talu.

Tergamam Kak Mei kena peluk begitu. “Zam Zam Apa buat makcik macam ni? ” “Zam tak tahan makcik.

Zam tak tahan tengok badan makcik, ” kata Zam sambil dia mengangkat Kak Mei duduk tepi meja makan.

Kak Mei menolak dada Zam, cuba menahan Zam dari memeluknya. Zam pula terus merapati Kak Mei dan kain batik Kak Mei diselak dan digulung ke atas hingga Kak Mei telanjang dari pinggang peha ke bawah.

“Zam. Jangan buat makcik macam ni! Malu makcik Zam bukak kain makcik. Makcik tak berkain dah ni” Kak Mei cuba menyedarkan Zam yang dah bernafsu.

“Maaf makcik Mei, Zam tak tahann sangat ni. Sekali pun jadilah. Zam nak merasa juga, ” sambil berdiri di celah peha Kak Mei.

Zam seolah tergamam melihat vagina Kak Mei yang kecik, putih, tembam dan licin tak berbulu. Berdebar hati Zam bila melihat vagina depan mata.

Tak sama debarnya melihat vagina mat saleh dalam cd blue yang ditontonnya. Ini vagina perempuan umur 40-an, depan matanya.

Dgn rakus Zam memegang dan mengusap vagina Kak Mei. Diusap-usapnya sambil jarinya merasa sentuhan bibir vagina buat pertama kali.

“Zam Janganlah, malu makcik Zam buat makcik macam ni, ” kata Kak Mei cuba meredakan nafsu Zam.

Kak Mei hanya mampu berdiam sambil merenung kosong ke sisi dan membiar saja jari-jari Zam yang mula masuk mengorek-ngorek vagina nya.

Dia tau anak muda ini belum pernah jumpa vagina. Dia tau dari cara rakusnya jari Zam mengorek-ngioek vagina nya yang kering itu.

Dia tak daya menahan Zam, oleh itu Kak Mei hanya diam merenggangkan pehanya, agar tak sakit bila dikorek jari Zam dalam vagina nya yang kering itu.

“Aduh Zam! Sakit makcik Zam buat macam ni, ” keluh Kak Mei bila sekali-sekali jari itu mengorek dalam vagina nya. Kak Mei mengangkat lututnya, meluaskan kangkang agar tidak sakit vagina nya yang terus dikorek jari Zam. Matanya merenung ke sisi untuk mengelak renungan Zam yang memerhati mukanya sambil jari terus mengorek dan menguli vagina nya itu.

Malu Kak Mei bila vagina nya, iaitu alat paling sulit dirinya yang hanya suaminya saja pernah menyentuhnya.

Kini dipegang malah dikorek dgn geram oleh budak muda seperti Zam. “Tak tahan saya makcik, first time dapat pegang vagina ,” kata Zam sambil sebelah tangan memeluk belakang Kak Mei, sebelah lagi mengorek vagina Kak Mei. Tiba-tiba Zam berhenti mengorek, dan terus melondehkan seluar treknya.

Lalu terpacullah batangnya yang tegang keras dan stim itu. “Hishh besarrnya batang budak ni! Teruk aku aku kalau dia masuk ni!

” jerit Kak Mei dalam hati sebaik melihat batang Zam, tegang, keras, panjang dan besar. Air mazi dah meleleh di hujung batang Zam.

Serentak dgn itu, Zam terus memegang batangnya dan menghala mencari lubang vagina Kak Mei. “Zam Jangan Zam, makcik tak mau, ” rayu Kak Mei mengharap.

“Saya tak tahan makcik, nak rasa jugak vagina makcik. Saya tak pernah main lagi makcik, kejap je makcik, ” balas Zam.

Terus dia menolak batangnya masuk lubang vagina Kak Mei. “Eskss isk Zam sakit makcik Zam. Aduh Zam aduh saki.

Pelan-pelan sikit. Jangan tolak kuat-kuat. Sakit makcik Zam, ” Kak Mei merintih, hampir telentang atas meja, kedua tangannya berpaut pada lengan Zam yang tegap, agar tidak telentang. Perit pedih rasa vagina nya ditujah batang Zam yang besar panjang itu, jauh beza dari saiz batang Abang Kahar suaminya.

Tambahan pula vagina nya tak cukup basah walau dikorek oleh jari Zam tadi. “Oooh makcik sedapnya, ” keluh Zam, yang baru saja hilang terunanya dalam vagina Kak Mei.

Tak sangka dia vagina Kak Mei begitu ketat lagi, walau dah anak 3 dan dah umur 40-an.

dgn dua kali tekan batangnya santak sampai ke pangkal masuk dalam vagina Kak Mei. Sambil memaut pinggang Kak Mei, Zam mula menghenjut.

“Ooohh sedapnya makcik ohh oh ” erang Zam, sambil merenung mata Kak Mei. Kak Mei memaling muka ke sisi malu untuk merenung muka Zam, malu kerana memikirkan dirinya sedang menadah vagina , memberi nikmat kepada batang anak muda ini, yang sangkanya macam anak padanya. Sesekali Zam tunduk melihat batangnya keluar masuk vagina kecik Kak Mei.

Sesekali pula dia menatap muka Kak Mei, dan nafsunya semakin galak bila sesekali dia melihat mata hitam Kak Mei hilang, yang nampak mata putihnya sahaja.

Puki Kak Mei pula semakin sedap dan semakin licin rasanya. “Aduh aduh uh uh. ” Kak Mei mengerang sayu, senak, padat dan sesekali sedap dirasainya.

Tak pernah dia menyangka vagina keciknya ini akan ditujah batang sebesar ini. Sangkanya hanya batang suaminya saja yang akan menujah vagina nya, tapi kini batang lain pula yang masuk, dan batang ini pula lebih besar, panjang dan keras. “Zam aahh sudahlah tak larat dah makcik nahan ni.

Zam pun dah merasa dah vagina makcik, Zam cabut ye! ” rayu makcik Mei. “Kejap lagi makcik.

Kejap je lagi ni. Aaah aah ah sedap ni makcik! ’ Zam terus menghenjut laju. Kak Mei tau Zam dah dekat nak sampai.

“MAKCIK SEDAP NI AAGGH AGH Uh ooh ” Zam terpancut sudah. Terbalik mata Kak Mei menerima tusukan paling dalam batang Zam yang besar panjang itu, dan vagina nya terkemut kemut menerima pancutan deras airmani budak bujang teruna itu. Tak sama macam pancutan lemah suaminya.

Suam-suam panas rasa Kak Mei dalam vagina nya. cerita seks Zam memeluk Kak Mei erat, sambil melepas saki baki nikmatnya. Batangnya masih terendam dalam vagina Kak Mei.

Kak Mei pula seolah-olah tidak sedar dia juga memeluk Zam. Kakinya berbelit dipinggang Zam. Itu reaksi spontan Kak Mei bila menerima pancutan airmani tadi,hingga tak sedar dia pula memeluk Zam dan mengemut-ngemut vagina nya pada batang budak muda ini. “Maafkan saya makcik, saya tak tahan sangat tadi,” bisik Zam di telinga Kak Mei. Batangnya masih berdenyut-denyut dalam vagina kecik Kak Mei. “Tapi vagina makcik memang sedap. Best sangat sangat.

Saya melancap pun tak sama sedap macam ni, ” bisik Zam lagi. Kak Mei diam, dia menegakkan badan nya duduk tepi meja.

Perlahan dia menolak badan Zam merenggang, dan perlahan-lahan Zam menarik keluar batangnya dari vagina Kak Mei, sambil mata kedua-duanya melihat batang Zam tercabut dari vagina Kak Mei.

Terlopong lubang vagina Kak Mei selepas batang Zam di cabut. air mani meleleh pekat di celah bibir vagina Kak Mei. Kak Mei turun dari meja, meninggalkan kain batiknya, dan berbogel separuh badan menuju bilik air. Pedih rasa vagina nya semasa dibasuh tadi.

“Memang besar batang budak ni, ” fikir Kak Mei. “Tak sama macam batang laki aku, ” fikir Kak Mei.

Sebaik Kak Mei keluar bilik air, Zam menghampiri Kak Mei. “Ni lap dgn towel ni makcik, ” Zam menghulurkan towel, matanya merenung vagina Kak Mei yang masih basah lepas dibasuh.

Sambil tertunduk tunduk, Kak Mei mengelap vagina nya dan berjalan masuk biliknya. Selang lima minit, Zam tiba-tiba masuk ke bilik dan memeluk Kak Mei dari belakang, dan mendorong Kak Mei meniarap atas katil. “Zam apa lagi ni? Dah la jangan buat makcik macam ni, ” Kak Mei merayu.

Zam membetulkan dirinya berada celah kangkang Kak Mei dan mendatangi Kak Mei dari belakang. Dia menarik pinggang Kak Mei agar kedua peha Kak Mei berada atas pehanya.

“Saya nak sekali lagi makcik, ” kata Zam bernafsu. Dalam keadaan meniarap, dan peha terkangkang atas peha Zam, Kak Mei merasa Zam mula meletak batangnya ke lubang vagina nya.

“Aah makcik aah ” Zam mengerang sambil menolak masuk batangnya. Dan Kak Mei tahu, dia akan kena balun sekali lagi, memang batang budak muda cepat tegang semula.

Sekali lagi Kak Mei kena tujah vagina nya, kali ini dari belakang pula. “Aduh Zam pelan sikit Zam.Teruk makcik macam ni, ” keluh Kak Mei. “Aah makcik sedapnya makcik, ” Zam mengerang sambil henjut laju.

Dia semakin rakus bila merasa Kak Mei melawan menggoyang jubur ke belakang bila Zam menujah batangnya. Tak sampai lima minit Zam merasa badan Kak Mei tersentap sentap.

“Aarkk aark arrkh Zam aarrk ark. ” Kak Mei macam orang tercekik. Badannya tiba-tiba longlai. Zam makin rakus bila terasa batangnya dibasahi air Kak Mei.

“Makcik aarggh makcik sedap makcik! ’ erang Zam bila terasa vagina Kak Mei mengemut-ngemut batangnya. Kak Mei sudah macam bersujud atas tilam, jubur nya terlentik menonggeng menahan tujahan batang Zam dalam vagina nya. Longlai badan Kak Mei kerana tadi dia sampai kemuncaknya. Kak Mei tak dapat menahan diri dari merasa sedapnya kena batang muda.

Walau suaminya masih menyetubuhinya, tapi agak jarang sejak akhir-akhir ini kerana mungkin Abang Kahar dah jemu. Kini batang muda sedang menujah vagina nya, batang yang lebih panjang, besar dan keras. Sehingga dia tak mampu menahan klimaksnya tadi. Kini Zam mula menguli buah dada Kak Mei yang masih bert-shirt.

Sungguh bernafsu Zam membalun vagina Kak Mei. Seksi sungguh Zam melihat Kak Mei yang bebrbogel pinggang ke bawah, masih bert-shirt ini menonggeng menahan vagina nya.

Melihat vagina Kak Mei yang bercukur licin, Zam tau Kak Mei menjaga vagina nya dgn elok untuk dinikmati suaminya.

“Sedapnya makcik Zam nak pancut dah ni aggh aggh makcik aagghh ” Zam mengerang kuat. “Aah ah Zam. Aarrkk arrk ” Kak Mei sekali lagi macam teresak-esak, vagina nya mengemut-ngemut. “Aarrk aarrk ” Kak Mei sampai lagi.

“Makcik Zam nak pancutt ni aarrgh ” spontan mendengar erangan itu, Kak Mei menghulur tangan melalui celah kangkangnya dan memegang telur Zam, dan Kak Mei mengurut-urut buah penis muda itu. “AGGH MAKCIK AAGGH! ’ Zam menekan batang santak dalam vagina Kak Mei, dan kedua kalinya meMancut airmani dalam vagina tua Kak Mei.

Kedua-duanya tertiarap, termengah-mengah macam baru lepas berlari. Zam meniarap atas belakang Kak Mei. Batangnya masih berdenyut terendam dalam lubang vagina kecik Kak Mei.

Kak Mei lembik macam pengsan, vagina nya terasa penuh diisi batang besar Zam. pantat Kak Mei sesekali bergerak-gerak bergesel ari-ari Zam, geli rasa jubur nya yang putih itu terkena bulu Zam itu. puki nya pula sesekali mengemut batang besar Zam.

Sambil meniarap ditindih itu, Kak Mei teringat juga kata-kata suaminya yang bimbangkan Kak Mei menumpang rumah budak lelaki. Cerita seks Rogol Makcik dan Anaknya

Walau budak muda dan anggap macam anak, suaminya tahu badan Kak Mei boleh menaikkan nafsu sesiapa juga.

Cuma Kak Mei saja tak sangka nafsu mereka sehingga ingin menyetubuhinya. Kak Mei sangka paling tidak pun mereka akan melancap saja bila geram melihat tubuhnya.

Tapi kini vagina Kak Mei dah pun diterokai batang lain dari suaminya. “Makcik ok ke? ” Zam bebisik pada Kak Mei.

“Eeemm ” itu saja jawapan Kak Mei. Sambil meniarap atas Kak Mei, Zam masih membiarkan batangnya terbenam dalam vagina Kak Mei.

“Sesekali merasa vagina , biar balun puas-puas, ” pikir Zam. Tak sangka vagina perempuan dah 40-an ini masih ketat dan nikmat.

“Sedap betul vagina makcik. Ketat la makcik, ” bisik Zam. “Bukan vagina makcik yang ketat, tapi batang Zam tu yang besar sangat!

Makcik anak tiga dah. Mana la ketatnya lagi, ” balas Kak Mei lemah. “Zam nak lagi seround makcik, ” Zam berbisik.

“His Zam ni, kuat betul la lembik makcik dah Zam balun, ” Kak Mei mengeluh lemah, terasa batang muda dalam vagina nya itu mula menegang lagi.

Elok Zam baru nak mula menggoyang, telepon di kepala katil berbunyi. Kak Mei terus menelentang, batang Zam tercabut.

Masih di celah kangkang Kak Mei, Zam sambil merangkak atas badan Kak Mei cuba mencapai telepon. “Helo yer saya Zam ye ye pakcik, tunggu saya panggil makcik kejap, ” Zam yang masih berada dicelah peha Kak Mei menekup gagang telepon.

“Suami makcik, ” Zam berbisik dan menunggu beberapa saat, baru Zam beri gagang pada Kak Mei. “Heloo wasalam abang, ” Kak Mei menjawap.

Menahan nafas ketika Zam memasukkan semula batang ke lubang vagina nya yang tersedia menadah kerana kini Kak Mei dah menelentang. “Aa sihat Abang sihat ke?

Oo petang ni Mei pergi lagi tengok Salim Iye ni rehat-rehat je kat rumah budak Zam ni, ” Kak Mei berhati-hati menjawab membohongi suaminya, sambil mata merenung Zam yang sedang menyorong dan menarik batang keluar masuk vagina nya perlahan-lahan. “Hiss tak la abang Abang risau sangat, tak kan budak Zam tu nak buat Mei macam tu, ” terlihat sekilas senyuman Kak Mei merenung Zam, ketika dia menuturkan kata-kata itu.

Kak Mei menggeleng kepala kepada Zam ketika Zam menggosok-gosok biji clitoris nya dgn jari, sambil batangnya disorong tarik.

“Alaa Abang ni risau sangat ye! Oo abang risau dia balun vagina Mei ke? Abang ni ala vagina Mei dah puas Abang balun dah alaa budak-budak bang, bukan besar mana pun batang dia bang, ” Kak Mei senyum lagi melirik pada Zam. Mendengar itu, Zam menguatkan hayunan batangnya ke vagina Kak Mei.

“Ala abang ni jauh ni baru Abang risau kat Mei ye! Masa dekat Abang tak nak pula vagina Mei selalu, ” Kak Mei berbual dgn suaminya seolah-olah mau menaikkan nafsu Zam.

“Aah Abang aah. abang Zam rogol Mei abang ah aah ” Kak Mei membuat bunyi-bunyi begitu dalam telefon.

“Mei Mei! Betul ke dia rogoll ni? Budak tu kat mana? ” terdengar suara Abang Kahar dalam telepon itu.

“Ala Abang ni Mei saja usik Abang, ” Kak Mei ketawa kecil. Cuma Abang Kahar tak tahu, memang ketika itu Zam sedang membalun vagina nya dgn rakus kerana geram mendengar kata-kata Kak Mei dgn suaminya.

“Abang sedap abang aah ” Kak Mei terus bermain kata-kata dgn Abang Kahar. “Hiss Mei Jangan memain macam ni, risau Abang dengar, rasa macam budak tu sedang balun vagina Mei aja, ” jawab Abang Kahar. “Hehe tak lah abang Mei memain je Abang, ” kata Kak Mei, sambil menahan sedap vagina nya ditujah batang Zam. Dan akhirnya Kak Mei mengangkat jubur nya, ketika menerima pancutan airmani Zam, sambil memegang gagang telepon. “Aahh abang ah aah ” Kak Mei menikmati pancutan itu, sambil mengatur kata-kata.

“Mei memain je abang, saja bagi Abang rindu kat Mei. ” beritahu Kak Mei pada suaminya, dan meletak gagang talipon. “Aah uuh ” baru Kak Mei melepaskan keluhan nikmatnya yang sebenar.

Dan kali ketiganya Zam tertiarap kesedapan atas badan Kak Mei. dan di Kedah sana, Abang Kahar meletak gagang taliponnya geram. Geram isterinya memain-mainkannya dgn erangan sebegitu.

Cuma Abang Kahar tidak tahu, isterinya mengerang akibat vagina keciknya kena balun batang besar panjang budak muda.

Dan di Kedah sana Abang Kahar bersiap-siap untuk menjemput Kak Mei. Memang dia risau isterinya menumpang di rumah budak bujang itu.

Kak Mei pula sedang bercelaru fikirannya. Dia seolah-olah membenarkan Zam merogolnya. Nak dikata Kak Mei melarang, dia sendiri macam rela vagina nya dijolok batang budak muda itu.

Malah dia jadikan bahan gurauan dgn suaminya tadi. dgn cara dia mengangkang vagina nya tadi, Kak Mei tau Zam akan mendatanginya lagi.

Budak itu sudah merasa betapa sedapnya vagina Kak Mei, dan Kak Mei pula tak melawan ketika Zam membalunnya kali kedua dan ketiga tadi.

Kak Mei tak berniat curang pada suaminya, tapi bila kena batang sebesar dan sepanjang itu, Kak Mei tak berdaya menahan sedapnya.

Cuma setelah kena tiga round tadi, terasa sakit-sakit vagina nya. Maklumlah, vagina yang kecik begitu kena hentam batang teruna besar panjang.

Bagi Zam pula, kerisauan kalau-kalau Kak Mei akan memarahinya hilang terus. Kalau Kak Mei benar-benar tak rela, tentu Kak Mei dah keluar dari rumahnya.

Setelah melihat vagina Kak Mei yang licin bercukur, Zam tahu bahawa Kak Mei paham tentang vagina nya itu untuk kenikmatan suaminya, atau untuk mana-mana batang yang mahu menggunakannya. Malam itu, ketika Kak Mei mula baring untuk tidur, badannya rasa ditindih.

Kak Mei tahu, Zam ingin menikmati lubang vagina nya lagi. Setelah dibogelkan, dan setelah 10 minit buah dada nya diuli, vagina nya pula dikorek jari Zam.

Kak Mei tak berdaya menahan vagina nya dari basah bila dikorek begitu. Sedar-sedar, batang Zam dah memenuhi vagina kecik Kak Mei.

Setelah 30 minit, isteri orang anak tiga ini terkapar longlai kena penangan batang muda yang sedang kemaruk vagina.

Selesai saja Zam membalun Kak Mei, dia bangun keluar bilik. Kak Mei yang masih terkangkang dalam gelap itu memejam mata keletihan membiarkan airmani meleleh dari vagina nya. Cerita lucah Rogol Makcik Dan Pantat Tonggek Anaknya

Tak sampai lima minit, Kak Mei terasa Zam menindihnya lagi, dgn batang tegang terasa memasuki vagina nya.

“Aah Zam makcik letih lagi ni, ” Kak Mei cuba memujuk Zam berehat dulu. Namun batang yang menyucuk vagina nya terus saja menghenjut, sambil mengucup bibirnya. Akhirnya “Aarrggh aargh ” sekali lagi Kak Mei mengemut-ngemut bila merasa air suam memancut dalam vagina nya. Dan sekali lagi Kak Mei terkangkang ditinggalkan begitu.

Bila saja Kak Mei nak melelapkan mata, sekali lagi terasa Zam mendatanginya. Kali ini Kak Mei terasa vagina nya di lap dgn kain kecil.

Dan Kak Mei tak membantah bila Zam membalikkan tubuh kecilnya agar meniarap. “Zam dah la makcik tak larat dah, ” Kak Mei merayu.

Namun budak muda itu terus saja menarik pinggangnya agar jubur nya terangkat menonggeng. “Aah aduh Zam. sakit makcik Zam buat macam ni, ” keluh Kak Mei bila dgn rakusnya vagina nya di tujah batang keras panjang dari belakang. Dalam keadaan longlai, Kak Mei pasrah Zam menguli buah dada nya dgn kasar, sambil vagina nya dijolok batang bertubi-tubi. Tersujud Kak Mei dgn pipinya ke tilam, dan jubur menonggek menahan vagina untuk ditujah batang muda.

“Zam makcik tak larat dah dah 3 round dah ni. Zam makan ubat kuat ke? ” Kak Mei mengeluh lemah. Dalam keadaan hampir tertiarap, sekali lagi vagina Kak Mei dipancut airmani batang muda. Sekali lagi Kak Mei ditinggalkan tertiarap tak bermaya.

Ketika ini Kak Mei terbayang wajah Abang Kahar, rasa bersalah kerana membiarkan vagina kepunyaan suaminya dimasuki batang lain.

“Zam dah la mati makcik macam ni! ” rayu Kak Mei bila kesekian kalinya, kali ke-4, belakangnya ditindih.

“Zam dah la pedih dah vagina makcik Zam buat, ” Kak Mei merayu. cerita seks Kak Mei terasa jari-jari Zam mengorek vagina nya, tapi jari yang bersalut airnani itu kemudiannya menyapu airnani itu ke pantat Kak Mei. Dalam keadaan masih tertiarap, Kak Mei hanya patuh bila kakinya dikangkangkan.

Sekali lagi jari itu mengorek vagina nya, dan menyapu airmani itu ke lubang pantat Kak Mei. Tiba-tiba Kak Mei merasa batang keras pula dimasuk kan ke vagina nya, tapi segera pula dicabut. “Zam! Apa Zam buat ni? ” terjerit Kak Mei bila terasa batang keras yang baru dicabut dari vagina nya itu dihalakan ke lubang pantat nya.

“Jangan Zam Jangan makcik tak mau main kat pantat , suami makcik tak pernah buat macam tu! ” jerit Kak Mei bila terasa batang itu mula ditekan kuat ke lubang pantat nya.

Namun apakan daya Kak Mei, badan kecilnya tak mampu menghalang, bila jubur nya dipegang, dan batang keras itu mula ditekan kuat untuk memasuki pantat nya.

“Aduh Zam sakit Zam, ” jerit Kak Mei bila batang itu mula masuk lubang jubur nya. “Aduh Zam Zam tak nak Zam! ” jerit Kak Mei sambil tangan menepuk-nepuk tilam menahan sakit bila batang muda besar panjang menceroboh lubang jubur nya.

Meleleh airmata Kak Mei mengenangkan lubang pantat nya, yang tak pernah dilibuat oleh suaminya itu, kini dilibuat budak muda yang sangkaanya boleh dianggap anak.

Kak Mei menjaga pantat nya untuk suaminya kalau dia berkehendak, tapi suaminya tak pernah meminta. “Aduh aduh sakit Zam dah la Zam, ” rayu Kak Mei dalam esakannya. Namun budak muda itu seakan lagi bernafsu melibuatnya apabila mendengar rayuan Kak Mei.

Akibatnya, tak sampai 15 minit tercemarlah pantat Kak Mei dgn air mani pertama dalam bontot nya. Setelah selesai, sekali lagi Kak Mei menahan pedih bila batang itu dicabut dari pantat nya.

 

Dalam keadaan lemah, dan bertelanjang, Kak Mei rasa tangannya dipimpin keluar bilik. Lemah-lemah dan sakit-sakit vagina dan pantat Kak Mei bila cuba berjalan sambil dipimpin itu.

Tak sangka oleh Kak Mei, Zam akan menutuhnya tiga kali di vagina dan sekali di lubang jubur.

Betapa terkejutnya Kak Mei bila pintu bilik dibuka, dan ia memandang ke ruang tamu yang terang benderang itu, kerana diruang tamu itu, sedang terbaring di sofa ialah Zam dan dua orang kawannya dalam keadaan bogel! Dan yang memapahnya? Seorang lagi kawan Zam, juga berbogel selepas menutuh pantat nya tadi.

Baru Kak Mei tau, vagina dan pantat nya telah dikerjakan bergilir-gilir oleh Zam dan tiga orang kawan-kawannya.

Tiba di ruang tamu, Zam pula ambil alih terus memapah Kak Mei, dan dibaringkan meniarap atas seorang kawanya Joe, yang sedang terlentang dgn batang yang tegak menegang.

“Wah! Ni lagi best ni, clear sikit main terang-terang macam ni, ” kata Joe. Zam membetulkan vagina Kak Mei atas batang Joe dan dgn mudah batang Joe menusuk vagina Kak Mei yang penuh airmani itu.

Setelah Kak Mei tertiarap dgn vagina ditusuk Joe dari bawah, Zam menaiki jubur Kak Mei dan “Mann aduh sakit makcik Zam cukup laa makcik tak mau dah! ” Kak Mei merintih bila pantat nya pula ditujah Zam dari belakang dan Kak Mei lemah tak bermaya dikerjakan Zam dan Joe, manakala Daud dan Salim gelak memerhati isteri Abang Kahar ini dikerjakan depan belakang. Kak Mei terlentang macam orang pengsan setelah Zam dan Joe selesai.

Namun tangisannya menunjukkan ia sedar apa yang terjadi. “Budak muda pun mereka ada nafsu jugak tengok badan awak tu, sebab awak nampak muda lagi, ” terdengar kata-kata suaminya. Dalam esakannya, Kak Mei merenung siling apabila Daud pula menindih dan membalunnya dan melepaskan airmani dalam vagina nya untuk kali kedua malam itu.

Dia hanya mampu terkangkang dan terlentang menahan batang Daud. Dan mata Kak Mei merenung kosong bila giliran Salim pula menutuh vagina nya juga kali kedua malam itu.

Jam 4 pagi, Salim sedang tekun mengerjakan vagina Kak Mei. namun keempat-empat mereka dan juga Kak Mei tidak menyedari ada sepasang mata yang sedang mengintai dari luar.

Wajah Abang Kahar, melalui celah cermin tingkap menjengah mengintai ke ruang tamu! Salim yang sedang menikmati vagina Kak Mei terus menghenjut.

Abang Kahar seakan terduduk melihat vagina milik isterinya sedang ditujah batang besar Salim. Lebih kecewa Abang Kahar melihat Zam, Joe dan Daud yang berbogel atas karpet melihat Salim mengerjakan Kak Mei.

Mata Kak Mei pula sayu merenung siling sementara vagina sedang dikerjakan Salim. Abang Kahar faham apa yang terjadi pada isterinya. Setelah puas menghenjut, akhirnya berkeruh suara Salim melepas nikmat semasa melepaskan airmaninya dalam vagina Kak Mei. Hancur hati Abang Kahar melihat Salim tertiarap atas perut Kak Mei.

Manakala Kak Mei macam pengsan terkulai atas karpet. Melihat keadaan ruang tamu itu, Abang Kahar tahu isterinya sudah puas dikerjakan budak-budak muda itu.

Kaki Kak Mei yang terkangkang hala ke tingkap itu membolehkan Abang Kahar melihat lubang vagina nya yang semacam sudah ternganga. Keadaan terang ruang tamu itu dapat ia melihat vagina isterinya terbuka, dan air putih pekat meleleh dari vagina kecil isterinya itu. Ketika Kak Mei yang keletihan itu beralih meniarap, Abang Kahar tambah terkejut.

Bila melihat lubang pantat isterinya seolah-olah terbuka lubangnya! “His dia orang ni dah balun depan belakang ke? ” rungut hati Abang Kahar.

Ketika Abang Kahar masih terfikir-fikir, dia melihat Joe mula mendekati Kak Mei yang masih meniarap itu dari belakang.

Dilihatnya Joe meniarap atas jubur Kak Mei, lutut Joe menolah peha Kak Mei agar renggang dan dgn tangan kiri menongkat badannya, tangan kanan Joe menghalakan batangnya yang tegang ke arah vagina Kak Mei yang meniarap. Setelah beberapa ketika seperti mencari cari, Joe mula menolak batangnya masuk ke lubang vagina Kak Mei.

Hati Abang Kahar makin sayu melihat Kak Mei yang hanya kaku, menerima tusukan itu dan seterusnya diam tak bergerak membiarkan Joe menghenjut vagina nya dalam keadaan tertiarap itu.

“Ooii Joe! Tak puas lagi ke? ” Zam menegur Joe yang sedang menghenjut. “Aku tak puas lagi ni, vagina makcik ni sedap betul la,

ketat je lagi walau dah kena tutuh banyak kali, ” balas Joe. Akhirnya Joe tertiarap atas belakang Kak Mei, sambil jubur nya tersentap-sentap melepas pancutan air maninya dalam vagina Kak Mei.

Abang Kahar makin resah bila Daud pula mendatangi Kak Mei. “Daud dah le dulu, kesian makcik Mei tak larat dah tu, ” tegur Zam. “Alaa aku bukan nak main vagina , aku nak main pantat pulak. Aku tak rasa lagi pantat makcik ni, ” jawab Daud. “Salim tolong pegang peha makcik ni kejap, ” Daud minta Salim membantu. Salim membuka peha Kak Mei, dan Daud menghala batangnya ke pantat Kak Mei.

“Aah aduh aduh ah ” terdengar erangan Kak Mei bila Daud menujah pantat nya. Menggigil suara Kak Mei menahan sakit bila pantat nya kena batang Daud.

Di balik tingkap, Abang Kahar dapat melihat bahu isterinya terhenjut-henjut dan sayup-sayup terdengar esakannya. Kak Mei tak sangka kedegilannya mendengar nasihat suaminya menyebabkan ia menjadi mangsa kenduri seks budak-budak muda ini.

Sudahlah badannya kecik, kena pula empat batang yang besar-besar panjang dan cukup tegang pula. Akhirnya ketika subuh hampir tiba, sekali lagi pantat Kak Mei diisi airmani Daud.

Sebaik saja Daud mencabut batangnya dari pantat Kak Mei, Salim pula mengambil tempat. Dan Salim, orang yang pertama meliwat pantat Kak Mei dalam bilik, yang Kak Mei sangkakan Zam. Sekali lagi membalun pantat Kak Mei dgn rakus. cerita seks Ketika terjaga, Kak Mei yang masih keletihan dan masih samar-samar pandangannya terasa seseorang mengelap vagina nya.

“Tak nak dah! Jangann makcik tak nak dah! ” jerit Kak Mei menepis-nepis tangan yang mengelap vagina nya.

“Mei Meii diam. Diam. Abang ni, Abang ni! ” Abang Kahar cuba mententeramkan isterinya. “Abang! ” jerit Kak Mei memeluk Abang Kahar, tangisannya menjadi jadi. Tadi dia menyangkakan budak-budak muda itu yang ingin menyetubuhinya lagi. Rupanya suaminya sedang membersihkan vagina nya yang penuh dgn air mani, juga pantat nya yang nampak kesan air mani bercampur darah. Kak Mei menekup muka ke dada Abang Kahar.

Malu dgn keadaan dirinya yang baru dikerjakan budak-budak muda itu. Malu dgn keadaan vagina nya yang dah terbuka, dgn pantat nya yang berdarah.

Tentu suaminya tau bahawa vagina Kak Mei dah dinikmati batang lain. Malu pantat nya juga telah dilibuat oleh lelaki lain. Lagi malu kalau suaminya tau Kak Mei telah menikmati batang muda itu pada awalnya.

Lagi malu kalau Abang Kahar tau betapa Kak Mei menggoyang jubur nya ketika Zam mendatanginya dari belakang semalam.

“Mei meniarap, Abang nak lap pantat Mei, ” Abang Kahar mengarah isterinya. “Tonggeng sikit jubur ni, ” kata Abang Kahar lagi.

Kak Mei patuh menonggeng jubur nya menunggu Abang Kahar mengelap pantat nya. Sebaliknya Abang Kahar tidak mengelap, tapi dia melondehkan seluar dan seluar dalamnya.

Abang Kahar merapatkan batangnya yang dah tegang ke pantat Kak Mei. “Abang Apa Abang buat ni? ” rintih Kak Mei. Belum sempat Kak Mei menyedari, Abang Kahar dah meletakkan batangnya ke pantat Kak Mei dan terus menekan. “Aduh bang, jangan bang sakit Mei, Abang buat macam ni, ” rintih Kak Mei. Namun Abang Kahar terus dgn niatnya melibuat pantat Kak Mei. “Aduh bang sakit bang Jangan abang! ” Kak Mei merayu.

“Aaaggh diam Mei! Abang nak balun jugak pantat hang ni, budak-budak tu dah puas balun, hang diam je tadi Abang tengok! ” jawap Abang Kahar yang seperti kerasukan menutuh pantat Kak Mei. Sekali lagi Kak Mei teresak-esak menahan pedih pantat nya dibuat suaminya sendiri.

 

Kemut Terhebat

Hai, nama aku salim. Aku ni keje sebagai driver kat sebuah syarikat pengangkutan di sebuah negeri P. Kisah ni berlaku waktu aku mula2 masuk keje kat tempat aku keje sekarang ni. Kat tempat keje aku ni adalah 4 orang pekerja wanita, yang lain semua lelaki. Dalam 4 orang ni adalah sorang pekerja wanita ni yang aku minat sangat.

Nama dia Ina. Ina ni dari segi pewatakan dia nampak kasar sikit. tapi bila melihat pada lirikan matanya, ternyata dia seorang gadis yang manja dan ayu. Mungkin sikap dia yang kasar itu terpaksa dia buat – buat memandangkan Ina ni keje di kalangan lelaki. So kenalah tegas sikit. Pada awal perkenalan, antara aku ngan dia hanya sekadar orang atasan ngan orang bawahan. kira dia ni macam ketua akulah. Sebab dia yang mengatur jadual kerja aku sebagai pemandu.

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam tu, Ina terpaksa keje syif malam menggantikan sorang staff lelaki yang bercuti. Kira – kira jam 2 pagi, aku menerima panggilan dari dia untuk memulakan perjalanan aku ke destInasi yang sepatutnya. Aku sampai ke pejabat tu kira – kira jam 2.30 pagi. Waktu tu aku lihat dia keseorangan. Sementara menunggu lori sampai, aku bersembang dengannya. Entah mengapa pada malam itu kurasakan terlalu hampir dengannya. Segala masalahku kuceritakan pada dia. Dan dia setia mendengar segala masalahku dan sentiasa memberi peransang kepadaku.

Dalam kerancakan kami bersembang, Ina menerima panggilan daripada seorang pemandu berkenaan kerosakan kenderaan sewaktu hendak datang bertugas. Oleh kerana tempat kejadian tidak jauh lebih kurang 20km, Ina mengajak aku menemani dia ke tempat kejadian. Dalam perjalanan tu, aku melihat Ina macam betul2 mengantuk, so aku suruhlah dia tido. Sambil memandu, aku memerhatikan setiap raut wajahnya, ternyata dia gadis yang ayu sekali. Aku pun tidak tahu mengapa, aku dapat rasakan bahawa hatiku mula terpaut padanya.

Aku memberanikan diri memegang tangannya. Dia terperanjap dan melarang aku berbuat demikian. Aku nyatakan pada dia, aku berbuat begitu kerana aku mengantuk. Akhirnya bila mendengar penjelasan aku, dia merelakan aku memegang tangan. Tangan dipegang dengan seerat – erat. Sejak kejadian itu, hubungan aku dengan dia semakin rapat. pada dia aku sering meluahkan perasaan dan begitu juga dia. Dia menganggap aku sebagai temannya sedangkan aku menganggap dia lebih dari seorang teman ( teman istimewa lah tu).

Pada suatu petang aku menghantar dia pulang kerumah. Sebelum sampai kerumah, aku mengajak Ina bersiar – siar di taman yang tidak jauh dari rumahnya. Dan pada petang itu juga aku meluahkan perasaan aku padanya. Dia terkejut dengan kenyataan aku dan menolak lamaranku. Alasannya aku ini suami orang dan dia tidak suka merampas hak wanita lain. Memang aku ini suami orang, tetapi aku tidak pernah bahagia dengan isteriku. Isteriku sentiasa mengongkongku dan dia bukanlah cintaku kerana dia pilihan keluargaku.

Cintaku yang sebenar-benarnya ialah pada Ina. Walaupun lamaranku ditolak, Ina tetap melayanku dengan baik. Pada suatu malam aku bergaduh besar dengan isteriku. Oleh kerana tidak tahan dengan leterannya, aku keluar dari rumah. Apabila keluar dari rumah, aku menghubungi Ina dan menyatakan yang aku benar-benar ingin bertemunya. Mulanya dia menolak, tetapi apabila aku nyatakan tentang masalah aku, dia akhirnya bersetuju untuk menemani aku keluar. Aku mengambil in a di rumah sewanya kira – kiara jam 11.00malam.

Pada malam itu, dia memakai blaus hitam dengan skirt hitam. Sebelum ini aku belum pernah melihat dia dengan pakaian begitu. Biasanya dia pakai t-shirt je, so tak nampaklah bentuk tubuhnya. Tapi malam itu setiap lekuk tubuhnya dapat kulihat dengan jelas. Payu daranya yang besar menambahkan keghairahanku di malam yang sejuk itu. Aku membawanya makan malam. Dan setelah selesai, aku membawa dia berjalan di tepi pantai.

Sesampainya aku di pantai, hujan mulai turun. Aku mengambil keputusan bersembang dengannya dalam kereta je. Oleh kerana suasana begitu sejuk, aku mengambil peluang memegang tangannya. Dia tidak membantah, kerana mugkin dia juga kesejukan. Namun tak tahu mengapa, apabila memegang tangannya, nafsukan semakin ghairah. Aku memberanikan diriku mencium pipinya. Dia cuba mengelak tapi aku tetap mencium pipi dan bibirnya yang nipis itu.

Nafas semakin turun naik. Aku dapat rasakan yang dia mula ghairah dengan tindakanku. Aku terus menggomoli bibirnya sambil tanganku mula menjalari tubuh. Dia menepis tangan dan melarang aku berbuat begitu. Oleh kerana dah tahan, aku tetap berusaha. Akhirnya aku berjaya memegang payu daranya. Ku ramas – ramas payu daranya yang besar dan pejal itu.

“Emm..emm..”dia mula merengek. Aku membuka butang blausnya dan mengangkat branya keatas. sekarang apa lagi terpampanglah depan mata aku, dua biji gunung yang terlalu indah, besar dan pejal. Terus saja aku nyanyot payudaranya. Dia dah mula mengeliat. Batang aku lak dari tadi lagi tegang. Dalam keasyikan itu, jari jemariku mula mencari pussynya. Ku buka butang skirtnya, dan kemudian ku selak hingga keparas peha. Aku seterusnya terus menarik seluar dalamnya. Sekarang ini terpaparlah pussynya yang tembam dan besar itu.

Aku kini berada betul – betul di celah kelangkangnya. aku mula menjilat pussynya. Ina semakin tak tentu arah, dan dia mencapai klimaksnya. Aku dah tak tahan lagi, kuletakkan batangku betul2 di celah belahan pussy Ina. Kumasukkan perlahan-lahan batangku. Sambil memandang pada raut wajah Ina yang dibawah sedar itu. Kutusukkan lagi, dapat kurasakan seperti ada sesuatu yang menghalang tusukanku. Mungkin itulah daranya. Aku tusukkan lagi sehingga aku berjaya memasuki semua batangku ke pussy Ina.

Pada ketika itu, Ina menjerit kesakitan, dan cuba menolakku. Aku terus memeluk erat tubuh Ina dan memulakan dayungan sehingga aku mencapai klimaks. Air maniku kupancutkan kedalam rahim Ina. Ina menangis dengan apa yang berlaku. Aku berjanji akan bertanggungjawab di atas keterlanjuranku. Kini sudah setahun Ina menjadi isteriku yang sah. Setiap malam bagiku terlalu indah. Kemutan Ina tidak pernah berubah seperti pertama kali aku bersamanya. Ina, abang sayangkn Ina. Ina lah cinta pertama abang. Walaupun terpaksa berkongsi kasih, Kaulah isteri yang benar-benar memenuhi citarasaku dan yang benar2 memahamiku. Sekian. ceritaku…

Isteri Curang

Aku masih ingat waktu tu, Din peluk tubuh ku dari belakang. Tubuh kami rapat bersatu. Aku memaut lengannya dan dia sungguh lembut menyentuh tubuh ku. Leher ku dikucupnya hingga naik segala roma ku. Mata ku seakan berat mahu dibuka. Aku tenggelam dalam alunan keberahian seorang wanita. Tubuh wanita ku yang genit ku biar dijajah kuasa lelaki muda yang perkasa di hati ku.

Perlahan punggung ku menerima tekanan yang mengasyikkan dari tubuh Din. Bonjolan keras yang misteri semakin liar di dalam seluarnya. Menekan-nekan dan menggesel-geselkan batangnya di belahan punggung ku. Kain sutera yang membaluti punggung ku tidak dapat menangkis tekanan batangnya yang kekar dan liat itu.

Ku hulurkan tangan ku ke belakang tubuh ku, dengan harapan dapat memegang sesuatu yang istimewa daripadanya. Dia seakan mengerti kemahuan ku. Perlahan-lahan dia memberi ku peluang memegang batang nakalnya yang masih terpenjara di dalam seluar. Tapak tangan ku yang selama ini muak memegang batang pelir suami ku akhirnya merasai kehangatan batang lelaki lain yang jauh lebih muda berbanding diri ku.

Din menarik ibu jari ku ke pembuka zip seluarnya. Jari ku mengikut haluannya hinggalah aku berjaya membuka zipnya. Ku seluk tangan ku di dalam seluarnya. Kehangatan tubuh lelaki yang terperangkap di dalam seluar seakan menyerap tangan ku. Batangnya yang terperangkap di dalam seluar dalamnya aku pegang. Aku kocok menggunakan kemahiran ku sebagai seorang wanita yang berpengalaman.

“Kak Maz, sedapnya…” Din melahirkan rasa nikmatnya kepada ku.

“Batang jahat awak ni nak kena hukum tau!” kata ku dalam keberahian yang semakin menguasai diri ku.

“Hukumlah saya kak. Buatlah apa sahaja yang akak mahukan,” Din memancing berahi ku.

Aku palingkan tubuh ku menghadap dirinya. Aku tarik lehernya hingga dia tertunduk kepada ku. Wajah kami semakin rapat dan akhirnya bibir kami bertemu dan saling berkucupan menzahirkan kegeraman masing-masing. Lidah kami sesama menguli. Air liur kami bersatu dalam kehangatan asmara yang benar-benar melekakan. Aku sungguh asyik menerima kucupan asmara yang penuh nafsu membelenggu ku.

Aku sudah tidak dapat untuk bersabar lagi. Pantas jari ku membuka butang seluar jeansnya. Sambil berkucupan aku tahu di mana perlu ku buka. Kemudian disusuli seluar dalamnya.

Aku segera menghentikan kucupan. Mata ku segera menangkap rupa bentuk senjata lelaki muda yang berjaya mencairkan hati ku. Kepalanya yang kembang berkilat kelihatan comel dan membuatkan nafas ku sesak keghairahan. Pelir yang berurat bagaikan peluru berpandu yang seakan mahu dilepaskan kepada ku.

“Kenapa Kak Maz?” Din pelik melihatkan ku yang terpegun dengan senjatanya.

“Seksinya Din,” kata ku, sambil aku terus tunduk dan menghisap kepala senjatanya yang paling ku geramkan.

“Oooohhh… Sedapnya Kak Maz,” keluh Din sewaktu bibirku rapat menguli daging mudanya yang kekar itu.

Ku gunakan pengalaman ku sebagai isteri selama 12 tahun ini buat Din. Aku mahu dia tahu aku bukan calang-calang punya wanita. Aku mampu memuaskannya hingga dia tidak dapat bangun. Aku mahu Din puas-sepuasnya hingga tidak dapat melupakannya seumur hidupnya.

Telurnya aku usap dan belai. Aku ramas lembut bagi merangsang perjalanan air maninya nanti. Lidah ku menjilati batangnya dari pangkal hingga ke lubang kencing. Ku lakukan berkali-kali sebelum kepala bulatnya yang kembang berkilat hilang tenggelam masuk di bibir ku.

Sesudah itu sudah pasti hisapan bibir ku semakin dalam, bahkan hingga bulu ari-arinya yang pendek dan kemas rapat menyucuk hidung ku. Sedapnya hingga anak tekak ku yang sudah lali diterjah batang suami ku yang ego itu, sengaja ku cecah lama-lama di kepala takuknya.

Ku terus turun naikkan kepala ku hingga pelirnya ku lalukan keluar masuk mulut ku. Batangnya semakin utuh. Aku seakan mengulum batang kayu yang berkulit manusia. Aku semakin berahi dan bersemangat mengulum senjatanya yang keras keluli.

Di saat itu syaitan mula meracun fikiran ku, alangkah nikmatnya jika dapat ku miliki lelaki muda ini buat selama-lamanya. Aku rela jika setiap masa dan setiap saat pelir muda yang kekar itu inginkan tubuh ku. Alangkah nikmatnya jika dapat ku nikmati kehangatan air mani memancut keluar dari batang pelirnya yang terbenam jauh di dalam tubuh ku, meski pun di lorong belakang yang jarang sekali dilalui suamiku.

Tidak ku sangka perkenalan singkat antara aku dan Din di dalam lif tempohari membawa kami kepada perhubungan yang sebegini intim. Dari bertanyakan nama dan tempat kerja di awal pertemuan, kemudian secara kebetulan bertemu sekali lagi dan bertukar nombor telefon dan terus saling berhubung secara sulit hingga kami bertemu berdua walau pun sekadar makan malam bersama.

Memori pertemuan ku dengannya tiba-tiba lenyap dari fikiran apabila Din kelihatan semakin tidak keruan. Pelirnya semakin keras tak terkawal. Kepala takuknya semakin berkilat dan memperlihatkan lubang kencingnya yang semakin terbuka. Nyata nafsu Din semakin di puncak syahwat. Benih buntingnya bila-bila masa sahaja akan keluar kepada ku.

Ku hisap kepala takuknya dan ku uli dengan lidah ku. Ku lancapkan pelirnya hinggalah akhirnya pancutan sulungnya laju menembak hidung ku. Ku bukakan mulut ku menadah pelirnya. Sekali lagi pancutan padu meluru masuk dan mendarat di lidah ku. Dan seterusnya berhamburan air maninya laju tanpa henti ke dalam mulut ku.

Dengan pantas ku kulum seluruh batangnya dan menghisap air maninya yang seakan sengaja di pam sepuas-puasnya biar memenuhi mulut isteri orang yang dahaga ini. Tanpa dikawal, ku meneguk setiap air mani yang memancut di dalam mulut ku. Jelas pekat dan banyak air mani lelaki muda ini. Hingga ku rasa tekak ku seakan payah menelannya.

Selepas selesai, aku kembali menyarungkan tudung di kepala dan mengemaskan baju kurung sutera di tubuh ku. Din ku lihat memakai kembali seluarnya dan mengemaskan kemeja di tubuhnya. Kemudian kami berjalan keluar dari tangga belakang menuju ke tepi jalan dan kami akhirnya berpisah mengikut haluan masing-masing. Din menuju ke keretanya sementara aku menuju ke perhentian teksi menunggu ketibaan suami ku yang bakal tiba menjemput ku pulang ke rumah.

Di Rumah Sewa

Dulu mak aku bagi sewa rumah aku kat budak-budak perempuan kerja kilang. Masa tu aku sekolah lagi jadi tak ada apa-apa la. Diorang ni semua tu daripada aku, ada la dalam 1-3 tahun. Aku sebab kuat study jadi aku tak fikir sangat tentang benda-benda tak elok walaupun aku ni kuat melancap.

Diorang ni memang seksi-seksi belaka. Pakai baju tu kadang-kadang selak sampai kat paha. Tapi aku masa tu tank ingat apa sangat.  Kisahnya bermula masa aku balik cuti, kak tu aku panggil Kak Chom, dia datang sini sebab ada kerja sikit jadi dia lepak rumah aku jap.

Satu malam tu lebih kurang ada la pukul 1 lebih pagi. Aku pergi dapur nak minum air. Bila aku nak masuk bilik tidur aku, Kak Chom datang kat aku. Dia kata nak borak ngan aku sebab lama tak jumpa aku. Dulu masa kak tu sewa rumah aku, dia asyik senyum ja kat aku bila tengok aku. Jadi aku pun ajak la Kak Chom sembang-sembang. Kak Chom dengan selambanya masuk bilik aku. Masa tu family aku dah tidur dah. Tapi Kak Chom memang seksi masa tu. Kak Chom pakai baju tidur yang kainnya jarang dan singkat. Memang boleh nampak la body dia. Bila dia dah masuk aku diam ja. Kak Chom duduk atas katil aku , aku lepak kat lantai aja.

Kita orang borak-borak lama-lama. Masa kita orang tengah borak tu, aku asyik tengok Kak Chom je, memang power body Kak Chom. Kulit cerah satu badan. Aku ghairah gila bila tengok. Tambah=tambah lagi bulu kat vagina Kak Chom tak la lebat sangat, boleh la aku nampak vagina Kak Chom. Merah lagi vagina Kak Chom. Anak dara la katakan walaupun aku rasa Kak Chom dah 26 tahun.

Kak Chom memang tak perasan mula-mula aku asyik pandang semacam ja kat dia, aku asyik pandang tetek dan vagina dia. Tetek Kak Chom boleh tahan juga, puting cerah lagi. Tapi memang nampak nyata puting tu. Bila Kak Chom perasan je Kak Chom tanya “kenapa pandang Kak Chom macam tu?”. Aku diam aje tapi dengan berani aku pun jawablah “Kak Chom ni seksi la, Kak Chom gunting ke bulu vagina Kak Chom?”. Kak Chom senyum ja. Kak Chom tanya “kenapa?”. Aku kata “tak ada apa”.

Kitaorang masing-masing pandang antara satu sama lain. Aku kata “best la bau Kak Chom, Kak Chom pakai perfume apa?”. Kak Chom kata “tak pakai apa-apa perfume, kenape nii?”. Aku kata “tak ada apa la, saja je, ghairah saya tengok Kak Chom”. Kak Chom senyum je. Di disitu ja aku dah mula nampak tetek Kak Chom dah naik stim. Puting dah mula nampak lagi jelas. Kak Chom tanya aku “pernah tengok ke kemaluan perempuan?”. Aku jawab “tak pernah”, Kak Chom kata “tipulah”. Aku kata “betul”.

Kak Chom kata “nii, tengah tengok Kak Chom punya”. Aku kata “yalah. Baru malam ni”. Kak Chom kata “cantik tak?”. Aku kata “cantik Kak Chom dengan bentuknya”. Aku dekatkan hidung aku dekat vagina Kak Chom dengan beraninya dan aku kata “boleh tahan la bau kemaluan Kak Chom”. Kak Chom senyum je. Sebab aku dah mula stim, aku pakai kain masa tu, memang nampak jelas zakar aku tengah stim, nak keatas, kain aku basah. Aku terus la cium dan jilat vagina Kak Chom. Kak Chom diam ja.

Dah lama sikit, vagina Kak Chom dah mula basah. Tangan aku ramas-ramas tetek Kak Chom. Keras gila tetek Kak Chom. Kak Chom pun duduk sekali dengan aku di atas lantai lepas tu Kak Chom selak kain aku. Kak Chom urut-urut, picit-picit zakar aku. Lagi bertambah stim aku. Kak Chom mula jilat jari dia lepas tu terus urut zakar aku. Jadi masa ni kitaorang macam posisi 69 la. Best gila bila aku jilat vagina Kak Chom.

Adala dalam 15 minit, aku terus baringkan Kak Chom atas katil aku, tapi sebelum tu aku hampar kain lain lain atas katil aku.

Kak Chom tengok ja macam menanti aku bersetubuh dengan dia. Aku terus naik atas katil. Aku mula cium Kak Chom. Aku kucup bibir Kak Chom yang basah aku telan air liur Kak Chom. Kak Chom yang tengah urut zakar aku terus pandu masuk zakar aku dalam vagina dia. Punyalah payah nak masuk, maklumlah anak dara katakan. Tapi Kak Chom suruh aku tekan kuat-kuat sebab dia dah tak tahan.

Puting Kak Chom dah mula merah. Vagina Kak Chom dah mula basah, air melimpah atas kain cadar aku. Lama juga aku cuba nak masukkan zakar aku dalam vagina Kak Chom tapi akhirnya dapat juga. Bila dah berjaya masuk, Kak Chom memang jerit perlahan je sebab sakit, lepas tu aku nampak darah keluar dari vagina Kak Chom.  Aku telah menodai anak dara orang malam ni. Aku terus hayunkan zakar aku sampai adalah dalam 15 minit. Masa tu banyak air Kak Chom yang keluar. Licin habis lubang vagina Kak Chom.

Aku memang sedap menghayun. Bila je aku nak pancut Kak Chom tak bagi aku pancut dalam vagina dia, dia takut nanti dia hamil. Jadi aku cabut zakar aku dari lubang vagina Kak Chom lepas tu pancut dekat luar vagina Kak Chom. Lepas tu Kak Chom lap vagina dia dengan tangan aku lepas tu Kak Chom jilat tangan aku. Memang nikmat habis malam tu. Aku terus terbaring atas badan Kak Chom. Malam tu aku bersetubuh dengan Kak Chom 3 kali. Memang dah tak pancut dah air mani aku. Tapi best gila.

Ada la dalam pukul 4 pagi lebih, Kak Chom dan aku keletihan , Kak Chom nak balik ke bilik dia. Aku kata “Kak Chom boleh tak bagi baju tidur Kak Chom tu kat saya”. Kak Chom kata “esok ajelah”. Aku kata “puas tak tadi?”. Kak Chom kata “the best, esok Kak Chom bagi baju tidur ni, suka ye baju tidur nii”. Aku kata “suka sangat Kak Chom”. Kak Chom “ok selamat malam. Esok sebelum Kak Chom balik, Kak Chom akan letakkan baju tidur ni dalam bilik, pergi ambil, ok?”.

Aku kata “ok Kak Chom, thanks”. Kak Chom kata “ok”, aku kata lagi “terima kasih kerana sanggup serahkan dara Kak Chom kat saya”. Kak Chom kata “tak apa, memang dari dulu lagi kak nak bagi, tapi masa tu tengok macam tak layan je”. Aku kata “takut masa tu”. Kak Chom tersenyum lebar je. Lepas tu aku pun masuk tidur la. Besok tu aku tengo baju tidur tu ada dalam bilik aku, apalagi aku terus pakai dan aku terus melancap sepuas-puasnya. Best gila bau Kak Chom.

 

Malam Yang Indah

Pada hari khamis malam jumaat aku terlah berjanji dengan seorang gadis bernama nor untuk menelifon dia. Nor ialah seorang gadis yang cantik dan berumur baru 16 tahun dan masih bersekolah x. Ketika itu aku berumur dalam 17 tahun kami selalu bertemu semasa pulang dari sekolah.selalunya kami bertemu di belakang sekolah dan berbual-bual biasa lah anak muder kan. Sambil berbual bual dia menyuruh saya telipon dia malan nih apa lagi saya cakap tak dak masaala setelah lama kami berbual sampai pukul 4.00 petang jadi saya pun pulanglah.

Pada pukul 8.00 malan saya pun kerluar rumah pergi telipon lah kat nor sambil kami berbual terasa boring lah biasa lah kan. Jadi Nor menganjak aku pergi ke rumah dia naik ikut pintu tingkap saya rasa serba salah nak pergi atau tidak, jadi saya berani kan diri dan saya menbuat keputusan sangup pergi ke rumahnya, jadi malan itu malam yang idah bagi saya apa bila sampai kerumah nor saya pun seyap seyap naik ke rumahnya semasa itu Nor hanya memakai kain batik dan baju kemejat sahaja saya pun duduklah dalam bilik nya di atas katil sambil baca buku cerita.
Pada pukul 12.00 malam saya terasa boring jadi saya cakap kat Nor saya teringing sangat nak duduk atas pehanya. Tapi Nor menolak saya dan dia cakap gatal. Saya tak kira, saya nak jugak. Jadi saya pun memeluk nya sambil tangan kanang saya menbuka baju nya.

“Jangan lah… Malu lah saya…!” Katanya sambil cuba menepis tangan saya.

Apa lagi. Lagi kuat lah nafsu saya. Lagi kuat lah saya memeluk dia sambil tangang kiri saya mula menbuka kain yang dia pakainya.

Akhirnya Nor tingal seluar dalam dengan coli aja. Aku pun mula mencium bibirnya dan dia kelihatan telah merasai nikmat. Saya pun tangal kan pula pakaiyan saya. Lepas tuh telanjang bulat lah saya.

Apa lagi, saya pun tangal kan lah semua pakaiyan Nor. Kami sama sama telanjang. Saya hanya mahu nikmat romen je. Batang saya keras terpacak kat peha Nor. Nor memegan batang saya. Aduh amat nikmat sekali. Dia pun mula melacap kan batang saya. Lepas tuh dia menyunruh saya masuk kan batang saya kat dalam patat dia. Saya pun masuk kan batang saya.

Teryata Nor masih anak dara lagi. Sunguh ketat patat dia. Susah betul nak saya masuk kan batang saya. Tapi lama kelamaan masuk jugak batang saya kat patat dia. Nor hanya memenjamkan mata. Pelahan lahan saya pun mula lah henyut batang saya. Acara tarik sorong tu aduh nikmat sekali.

Saya rasa setelah 25 minit saya menhenyut kan batang saya. Saya rasa sudah sampai kemuncak lalu saya lepas kan kat dalam pantat Nor. Terbeliak mata nya kerana saya telah lepas kan air mani kat dalan.

“Kenapa lepas kan kat dalam…. Susah lah Nor nanti….!” Keluhnya pada saya.

Saya pun buat tak dengar je lalu mencabut batang saya dari patat dia. Saya pun memakai pakaian saya dan Nor pun memakai semula pakaiannya. Lepas itu saya pun duduk kat atas tingkat.

Lama jugak kami berbuat pasal nikmat yang kami lakukan tadi. Sampai lah pukul 3.00 pagi saya pun balik lah ke rumah. Kat rumah saya melancap pula. Keesokkan hari, saya nampak Nor letih je. Mukin kerana semalan kami buat karja. Saya rasa amat puas sekali kerana telah merasa nikmat yang hebat.

 

Batang Keras Shah

 

Kisah ni berlaku lebih kurang awal tahun yg lalu.. Kisahnya bermula sejak aku mula berkerja di sebuah syarikat swasta di area ibu kota.. Nak kate aku ni cun sgt tue xde lah.. Tp aku xmenyangkallah kalu org kate badan aku nie cutting baik punya.. Ermm tetek aku lak nk kate besar sgt pun xde lah tp geram gaklah kalu org tgk kan.. Body solid lah org kata..

So kat tempat kerja aku nie ade lah sorg abg nie nama die shah.. Org k.l so sosial life tue korang fhm2 jerk lah.. . Empat keje aku nie xramai sgt pekerja dalam pejabat sbb bos kitaorg ade bukak site kat luar ofis.. So yg tinggal kat ofis pun 2 3 org jer.. Bos aku kadang-kadang ade.. Kadang2 x.. Shah ni kalu ikutkan despact ofis kita org.. Tp kalu xde surat nak antar die akan lepak kat ofis jer lah..

So ade lah1 ari tu bos aku bgtau yg die nk keluar pegi site kebetulan kak ina n abg lan pun ikut bos.. So tinggallah aku sorg kat ofis.. Punya lah bosan duk ofis tue sengsorang.. Keje sume aku da bereskan.. Nk kua mkn pun boring kak ina xde.. So aku ngadap komputer jerk lah.. Ngan facebook aku n ym aku.. Tetiba ade sorg mamat ni tegur aku ajak chat sex.. Aku pun layan jer lah.. Layan punya layan xperasan pantat aku pun dah berair..

 

Ish… kalu kat rumah nie mmg aku dah usap-usap lah pantan aku bagi klimaks terus.. Tahan jer lah.. . Punyalah kusyuk aku melayan mamat tue chat sex sampai aku xperasan shah dah ade dalam ofis.. Rupernya die duk usha aku chatting dari td lagik sbb bila aku toleh die duk sengih2 kat aku.. Aku ni dalam hati mmg lah malu jgak tp muka selamba jer lah.. . Dah ade shah kat ofis aku pun offline lah ym aku n pgi bilik rehat nk buat air.. . Yerlah air dah kuar bnyak ikut bawah nk refill balik lah ikut atas.. Hahaha.. .

Haa.. Tiba-tiba shah pun masuk bilik rehat.. Die suh aku bancuh air utk die skali.. Kitaorg pun lepak lah minum sekali.. . Shah tnya aku.. Dah lama ker layan chat sex??Aku chong lah baru 1st time td.. Sbb bosan duk sengsorng kat ofis.. ‘Bos mane?’.. Aku gtau lah bos g site ngan kak ina n abg lan.. Ówh’.. . Tetiba shah bangun n datang ke belakang aku.. Hati aku da berdebar-debar da.. Tp aku pun geram gak ngan shah nie sbb muka die tu bersih n smart lah body die.. Tp batang die aku xpnah tgk lagik.. Lagik 1 aku dah sebulan lebih xrase batang.. Aku rase selaput dara aku pun dah ada balik kot.. . Hahaha.. So aku biarkan jerlah shah dtg pegang bahu aku dari belakang..

Die gosok-gosok bahu aku pastu turun plahan-lahan ke tgh belakang aku.. Aku diam lagi.. Bila die selak rambut aku yg paras bahu dan mula menghembus nafas stim die kat leher aku.. . Aku mula xtentu arah.. Aku paut kepala die rapat ke leher aku lagi.. Kali nie die mula berani menjilat-jilat leher aku.. Nafas aku sendiri pun xtau ke mana hala.. Makin sedap makin sedap jer rase.. . Tangan shah dah mula menjalankan tugas.. Shah seluk tgn die dari atas terus ke puting tetek aku.. Memang cekap sbb xtersasar lansung target die.. Shah gentel2 puting aku sampai aku sendiri xtahan.. Aku pun bangun dari kerusi dan mengahadap shah.. Aku tolak die ke kabinet.. Aku hanya senyum ghairah pada shah..

Shah semakin berani.. Die bukak butang kemeja aku dan terus menghisap tetk aku dari luar bra.. Tgan die sebelah lagi berusaha membuka cangku bra aku di belakang.. Bila berjaya jer bukak bra aku terus die telan tetek aku sepenuhnya dalam mulut die.. Aku mmg kesedapanla.. Aku rase pantat aku mmg basah sgt2 dah.. . Kami berkulum lidah.. Shah nie bukan calang2 nie.. Mmg dah biasa mengerjakan pompuan nie.. Aku plahan-lahan melepaskan butang baju shah dan menjilat puting tetk shah yg timbul skit.. . Pegh badan shah mmg smart.. Dengan ketul-ketul kat perut die buat aku lagi geram n xsabar nak tamatkan game nie.. Aku jilat makin ke bawah sampai kat pusat die aku main lidah kat situ smbil tangan aku membuka kancing seluar die..

Shah tersandar di kabinet smbil memerhati tindakan ghairah aku.. . Setelah berjaya maka terkeluarkan batang shah yg mengeras mencucuk muka ku.. Terus aku cium kelopak btang shah sebelum menelan batang shah masuk ke dalam mulut aku.. Dengan keadaan ofis yg kosong aku hanya dengan suara shah yg mengerang kesedapan.. Argh.. Argh.. Argh.. . Dalam lagi rine.. Shah memegang kepala aku dan mengarahkan supaya aku melancap batangnya pakai mulut.. Keluar masuk keluar masuk batang shah dalam mulut aku.. Makin lama makin keras mcm kayu.. Batang shah hanya dapat masuk 3 1/4 shj sbb saiz btang shah lebih kurang 6 1/2 inci n diameter die lebih burang 2 inci.. Mane nak lepas mulut aku yg cute nie.. . Aku jilat batang shah.. Aku sedut-sedut balls die.. Makin keras suara shah aku dengar.. .

Bila aku sedut balls die aku dengar suara shah ‘yes rine.. Sedap rine.. Lagi rine.. Yes.. Rine.. Yess rine.. ‘ Lebih kurang 10 minit gak lah aku mengulum batang shah.. Sekarang shah bangunkan aku.. . Die lepaskan skirt pendek yang aku pakai dan angkat aku ke atas kabinet.. Shah angkat bontot aku dan lepaskan panties aku yg berwarna pink.. Dengan gahirah terus shah menjilat-jilat opantat aku yg mmg banjir dari td.. Mula-mula shah jilat sekata dari atas ke bwah.. Turun naik kepala shah menjilat pantat aku.. Aku hanya mampu mengerang ‘argh.. Argh.. Owhh.. Arghh.. Argh.. . Lagi shah.. Lagi syg’.. . Xmampu aku nak ungkap ngan kata-kata kesedapan kene jilat.. Lagi aku xtahan bila shah attack kelentit aku.. . Mcm nak terkeluar air aku rasenyer.. . ”Shah.. I xtahan lagi.. . Cmmon shah.. . Arghh.. Owhhh.. . Arghh shah i dah xtahan da nie’.. . Rase macm nan nangis mcm baby mntak susu jer.. .

Shah turunkan aku dari atas kabinet.. Die tonggengkan aku dan bukak kangkang aku.. Aku tau die nak try doggie style ni.. So aku pun get ready lah.. Plahan-lahan shah tolak batang keras die ke dalam pantat aku.. Sedap siut sbb pantat aku nie jenis yg berair so xde lah pedih sgt even batang shah ni besar n keras.. So mula lah dayungan si shah nie.. Makin lama makin laju.. Pastu slow balik.. Nafas . Suara die wat air aku kuar lagi meleleh.. Érm.. . Erm.. . Argh.. . Erm.. Argh.. . Arghhhh.. . .’kalu korang dengar pun korang pun stim habis.. . Aku lak dah tau ofis tue xde org.. Menjerit-jerit sedap lah aku.. Ýes shah.. . Yeah.. Yeah,.. . Lagi shah.. Yeah.. . Ouwhh.. Yeah.. Ermm.. . ‘

Skang nie shah angkat kaki aku sebelah naik atas kabinet.. Pegh.. Lagi sedap sioot.. Sbb batang shah yang keras tue masuk menyenget dalam pantat aku.. Rase penuh giler n sedap sgt2.. Da puas shah main cara tue shah tolak dalam2 batang die.. Shah pegang pinggang aku dan dorong aku duduk atas dia sambil die baring atas lantai bilik rehat tu.. Mgkin shah lenguh kot henjut aku sambil berdiri dari tadi.. Aku pun henjut lah plahan-lahan turun naik turun naik.. Shah pusingkan aku menghadap die dengan kedudukan yg sama.. Aku teruskan henjutan berirama slow dance.. Tetek aku pun berenjut sama.. Shah ramas tetek aku kedua-dua dengan geram.. . Suara shah dah xtentu arah.. . Nafas die pun dah lain mcm..

Sebenarnya aku dah klimaks dah sekali masa shah tujah aku dari belakang td.. Ni pun aku rasa nak cum lagi tp aku tahan sbb nak cum sama2 dangan shah.. Turun naik turun naik bontot aku atas batang keras shah.. . Hampir 20 minit gak berlalu.. Mgkin shah da xtahan kot.. Die angkat bonton aku sikit n tahan pakai tangan die.. Die tujang pantat aku dari bawah laju2.. Pegh mcm nak tercabut nyawa aku kena tujah mcm tue.. . Sdap giler ngan tempo yg agak laju tu.. Makin kuat suara shah mengerang.. Érghhh.. . .ermmhh.. . .ermhh.. Ermmmhhh.. . Arghh.. . Yes.. . Yess.. Yeaaahh.. . Yeahh.. . Yeah rine.. . ‘Aku pun jadi xtertahan.. . Aku pun membalas erangan shah ‘ermmm.. . Yeahhh.. Yeaahh.. Yeahhh.. . Yeahh shah.. Common shah.. . I dah xtahan nie shah.. . Laju lagi shah.. . Arghh.. . ‘

Makin laju tempoh tujahan shah.. Seraya dengan itu erangan yg paling kuar dari shah aku dengar.. Dengan nada kepuasa yg amat sgt dan aku pun merasa panas dalam lubang pantat aku walaupun shah belum mencabut batangnya.. . Aku rasa air maninya bercampur dgn air mazi aku meleleh keluar dari celah-celah lubang aku.. . Arghhh aku keletihan terus terbaring atas badan shah.. ‘Shah thanks.. . Sedap sgt sampai i xigt ape2′.. . Its ok.. Next time boleh rase lagik’ sambil senyum gatal.. .

Ptg yg memenatkan.. Lepas shah mencabut batangnya dari pantat aku.. Kami pun bersiap pakai pakaian masing2.. Aku tgk jam dah pukul 5.15 ptg.. So boleh lah aku bersiap-siap untuk balik ke rumah bersama kenangan  yg boleh jadi modal aku melancap malam nie.. . Sebelum aku kunci ofis aku dan shah bercium mulut gn ghairah.. . Manis jer aku rase mulut shah nie.. .

 

Norazimah Milik Ku

Cerita ini bermula sewaktu aku di tingkatan 5,tahun tu spm ler,dalam kelas tu ader ler sorang awek yang bodynya fuhhhh… tak boleh tahan wa cakap lu….. bagi aku ler. Namanya norazimah tapi kawan2 panggil dia imah jer, body dia macam pelakon filem blue yang aku tengok sewaktu aku cuti hunggu minggu lalu.

Cuti penggal pun bermula mak,ayah dan adik aku semuaya balik kampung tinggallah aku sorang2 dirumah.macam biasalah bila semuanya tiada dirumah aku biasanya tonton filem bluelah…… aku dah mula tak tahan bila tonton filem ni…. sambil tangan aku gosokkan batang aku yang keras ni. Akupun capai talipon dan terus call imah, sambil mata ku sedang tonton filem blue,tangan ku sedang meramas batang ku sendiri sambil mulut ku berbual dengan imah.

Tiba2 imah bertanya… ehh….kau ni tonton filem aper ni??? Imah dengar semacam jer bunyi tu…. tanpa aku malu lagi aku terus bagi tau dia yang aku sedang menonton filem blue…. imah bertanya lagi takder orang ker dalam rumah aku ni? Aku jawab takder. Imah tanya aku lagi… boleh tak dia nak datang rumah aku ni? Aku tanya balik imah nak buat aper datang sini???? Dia kata dia nak tengok filem blue sebab dia kata dia tak pernah tengok lagi. Aku pun kata datang ler. Ha.. ha.. apa lagi, aku pun tunggu dia lebih kurang 25minit dia pun sampai dan aku terus bawa dia masuk.

Aku tanya kenapa lambat?? Dia kata dia mandi dulu, sambil dia duduk diatas sofa terus matanya menonton filem blue tu… Aku terus duduk di sebelah dia… aku tanya dia best tak… dia senyum jer… dan dia kata dia nak tengok dari mula balik. Aku pun ok jer…. dengan mata nya tak berkelip dia terus menonton adegan itu dengan penuh gairah… aku tengak dia macam tak tahan dah ni… aku pun apa lagi retus peluk dia sambil tangan aku ramas tetek dia tu… fuhhhh besar gak tetek dia ni.

Dan dia pun terus pegang batang aku dan ramas batang aku.makin dia ramas batang ku makin tak tahan dia ni makin kuat dia ramas batang ku makin kuat lah suara dia… aku terus buka baju dan seluar dia dan baju kecik dengan seluar kecik… dan selepas itu dia pulak bogelkan aku… dia kata kat aku yang dia nak buat serupa macam filem tu.. aku ok jer.

Aku terus jilat tetek dia serta ramas2 tak cukup dengan itu aku korek2 cipapnya banyak air dia ni… tak cukup dengan korek aku pun jilat cipap dia dia pun apa lagi ahhh.. uhhh…. emmmm best katanya… selepas itu aku mintak dia hisap batang ku… dia pun terus hisap dengan penuh perasaan. Setelah selesai hisap aku punya… aku pun ajak dia masuk dalam bilik aku dan suruh dia baring di atas katil bujang ku… dia terus kangkang di atas katil aku… dia sedang menanti batang ku… aku terus masukkan batang ku kedalam cipapnya… uhhhhh inilah kali pertama aku rasai nikmatnya menutuh.

Imah pun terus berbunyi dengan bermacam bunyi.. ahhhh… uhhhhh…. emmmmm… imah nak lagi… lagi. Laaa.. lagi.. laaaa…. laju sikit…. aku pun terus hayun batang dalam cipap dia….. dia pun manjerit… ahhhhhhhhhhh… best ni.. uhhhhh… aku berhenti seketika…. dan aku suruh dia tongget dari belakang,aku pun balun cipap dia dari belakang… sambil tu aku lihat lubang punggungnua terkemut-kemut…. uhhhh…

aku memang tak tahan tengok lubang dubur dia ni…. aku pun bisik kat telinga dia yang aku tak tahan tengok lubang duburnya yang sedang terkemut tu…. Imah pun jawab.. kalau tak tahan joloklah lubang punggung imah ni…. dia berkata lagi.. buatlah macam blue filem tu… aku pun tak cakap banyak dan terus palitkan air liur aku dekat punggung imah… Setelah betul2 basah aku terus masukkan batangku kedalam dubur… uhhhhh… ahhhhh…. aku rasa ketat…. tapi aku menekan sedikit demi sedikit lalu terbenam habis batang ku ke dalam punggung dia….. aku pun sorong tarik…

Imah pun apa lagi…. ahhh… uhhhh.. ehhhhh…. aku tengok dia lagi stim bila aku buat ikot punggung…. dan aku pun tak tahan, terus aku pancut mani ku didalam punggung dia…. selepas itu imah mengucapkan terima kasih… dan kami pun mandi bersama…..

 

Nostalgia Kembali Lagi

Aku berjumpa dengan Greg semasa konsert Scorpian hari itu secara tidak sengaja. Greg adalah course mate aku semasa aku belajar di US dulu. Kami bukanlah rapat sangat tetapi disebabkan kami satu kumpulan dalam projek thesis ME541 Design II pada akhir semester, kami selalu menghabiskan masa bersama melepaskan ‘tension’ selepas memerah otak dalam menyiapkan projek kami. Kami selalu ke parti Frat hujung minggu dan pernah beratur beramai-ramai untuk di’blowjob’ oleh seorang pelajar perempuan (salah satu aktiviti Frat setiap kali ada parti semester break)

Rupanya Greg telah setahun di KL berkerja dengan salah satu syarikat minyak antarabangsa disini. Kami tidak sempat berbual panjang kerana kesesakan orang dan keasyikkan dengan lagu-lagu dan aksi Scorpian. Kalau tidak silap aku, kali terakhir aku tengok konsert Scorpian pada tahun 1984 di US dengan gang dari East High School.

Sebelum kami berpisah, Greg mengajak aku ke kondonya di Ampang. Dalam kelam-kabut kesesakan orang itu, sempat dia kata,”Don’t come alone, remember the Alamo…” sambil mengenyit matanya. Aku berikan ‘thumb up’ kepada Greg, isyarat aku yang aku faham akan maksudnya.

Sepanjang perjalanan pulang, aku asyik memikirkan siapa yang aku nak bawa sekali kerana aku tahu yang Greg bermaksud ‘threesome’. Bukan semua kenalan perempuanku yang sukakan Mat Salleh. Akhirnya aku teringatkan Nadia ynag pernah aku jumpa masa disco Tin Mine ada lagi.

Selang beberapa hari, aku cuba contact Nadia dan nasib baik dia setuju tetapi ada lah dia bagi beberapa syarat. Tapi tak apa lah janji aku pergi nanti dengan perempuan. Lepas settle dengan Nadia, aku call Greg di pejabatnya dan kami setuju jumpa petang Sabtu.

Lepas aku ambil Nadia, yang berpakaian kasual berserta jean, kat rumahnya, kami terus meluncur ke Ampang dan terus ke kondo Greg. Agak terkejut aku apabila seorang wanita blonde membuka pintu dan menjemput kami masuk, dia memperkenalkan dirinya sebagai Liz. Nadia sempat berbisik pada aku yang aku berjanju malam ini cuma tiga orang saja, aku hanya mampu mengerakkan bahuku sahaja.

Ketika itu Liz hanya memakai baju ‘T’ putih labuh. Didalam, jelas kelihatan bikini biru yang begitu menonjolkan buah dadanya dan punggungnya yang menonggek bulat. Greg yang sedang menonton VCD sambil memegang tin bir mengambit kami ke ruang tamu. Greg memakai seluar renangnya, terkangkang duduk di sofa. Mungkin mereka ini merancang untuk ke kolam renang, fikirku. Bentuk zakarnya jelas kelihatan, aku melihat mata Nadia juga menjeling kearah itu. Greg menjemput kami duduk di ‘2-seater’nya berhadapan dengannya.

Liz memberi aku bir tetapi aku menolak kerana aku sudah lama berhenti minum bir. Nadia yang duduk disebelah aku, dengan segera mengambil bir tersebut dan meneguk segera. “Dahaga!” dia membisik kepadaku. Aku berbual-bual dengan Greg berkenaan kisah-kisah lama kami semasa di universiti, termasuk beberapa kisah seks. Nadia hanya mampu tersenyum kerana susah untuk dia untuk menyelit dalam perbualan kami, cuma kadang-kadang Liz yang duduk di ‘arm rest’ bersebelahan dengan Nadia cuba berbual dengannya.

Aku lihat Liz mula mengurut-urut bahu Nadia. Aku tidak dapat menangkap apa yang mereka bualkan tetapi mesti sesuatu yang memberahikan kerana Nadia membalas dengan mengosok bahagian dalam paha Liz sambil melemparkan senyuman manja ke arah Greg. Aku lihat zakar Greg sudah mula mengeras. Greg yang tadi rancak berbual, dengan tiba-tiba mengenyit matanya kepada Nadia sambil memasukkan tangannya kedalam seluarnya. Greg mengeluarkan zakarnya yang keras menegak sambil memberi satu isyarat kepada Liz. Liz menarik tangan Nadia dan menyuruhnya memegang zakar Greg. Nadia yang masih teragak-agak, hanya mencuit kepala zakar Greg. Lendir air mazi kelihatan keluar dihujung zakar Greg. Liz yang tersenyum melihat Nadia, terus mengulum zakar Greg. Selepas lebih kurang seminit, Liz memberi zakar Greg kepada Nadia untuk menyambung tugasnya. Mungkin disebabkan sudah teransang, Nadia dengan tidak segan-segan mengulum zakar Greg.

Dalam melihat Nadia menghisap zakar Greg, Liz sudahpun berada dicelah kangkangku, membuka jeanku dan menarik seluar dalamku keparas lutut. Liz mula menjilat buah zakarku, sambil menjeling kearah Nadia yang pejam celik cuba ‘deep throat’ zakar 7 inci Greg.

Greg sudahpun membuka baju Nadia dan sedang pula membuka kancing bra hitam Nadia. Greg meramas-ramas buah dada Nadia. Nadia melihat kepadaku. Tidak mahu ketinggalan, aku cuba menanggalkan baju ‘T’ dan bikini Liz. Liz bangun dan menolong aku. Kini Liz berdiri bogel depanku.
“Good,…now show me your ass”, I memberitahu Liz.

Liz berpusing membelakangi dirinya dan membengkokkan badannya, menghulurkan punggongnya rapat ke mukaku. Punggongnya tidaklah kental tetapi berlemak. Tangannya mengopek luas punggongnya, jelas kelihatan lubang dubur dan lubang kemaluannya. Aku menahan geram melihat dua lubang yang mengiurkan ini.

“Now,…let me see your nipple”.

Walaupun buah dadanya agak kendur tetapi putingnya yang kecil seolah-olah menjemput aku untuk menjilatnya Aku genggam punggong Liz dan menariknya rapat ke arahku. Mulutku mula menghisap puting kanannya sementara tanganku meramas-ramas punggungnya. Jari hantu kananku menjolok sambil memusing-musing lembut lubang dubur Liz. Tangan Liz memegang kuat kepalaku, merasa kenikmatan lidahku diputingnya. Sekali-kali aku mengigit putingnya. Tanganku turun kecelah kangkangnya, kemaluan Liz sudah terasa basah dan berlendir.
Nadia masih lagi mengulum zakar Greg. Tangan Greg sudahpun turun mengentel puting Nadia. Tidak lama kemudian, Nadia bangun berdiri dan mengonggekkan punggongnya ke arah Greg. Aku lihat Greg menjelirkan lidahnya dan menjilat lubang kemaluan Nadia. Suara berahi kedengaran dari mulut Nadia. Sekejap lidah Greg dilubang kemaluan Nadia dan sekejap dilubang duburnya.

Aku berhenti dari bermain dengan puting Liz dan menyuruhnya duduk di sofa. Tetapi Liz mengajak aku kedalam bilik tidur.

“Let them have their things here. I’ve got something else for you,”Liz berkata sambil menarik tanganku.

Aku hanya membiarkan diriku ditarik oleh Liz. Sebelum masuk kedalam bilik, aku sempat menoleh kearah Greg dan Nadia, Greg sudahpun berdiri dan memasukkan zakarnya dari belakang. Nadia masih membongkok, tangannya memegang meja kecil menyokong dirinya dihentak oleh Greg.

Liz membaringkan dirinya dikatil sambil membuka luas kemaluannya yang bercukur licin,”This is what you want…”

Aku kangkangkan kakinya dan terus menyuakan mukaku ke kemaluannya. Menjolokkan lidahku ke lubang kemaluannya. Lidahku memulakan akitivti kegemaranya, memusing-musing dirinya disekeliling isi dalam lubang yang lazat itu. Jariku memicit-micit biji kelintit Liz yang menonjol kental. Liz meramas-ramas buah dadanya sendiri, matanya pejam menahan berahinya.

Lidahku belum puas dengan kerjanya, mencari-cari tempat sensitif faraj Liz. Air faraj semakin banyak. Aku keluarkan lidahku dan menjilat kemaluan Liz perlahan-lahan dari atas sampai ke bawah, macam aku jilat krim biskut masa kecil dulu. Sekali-kala lidahku terkena lubang dubur Liz, Liz mengangkang luas lagi, menarik kedua lututnya rapat kebadannya.

Aku paling suka ‘cunninglingus’. Paling lama pernah 30 minit, memang lidah aku lengah tetapi aku rasa seronok bila aku dapat klimakkan perempuan banyak kali hanya dengan lidah.

Air faraj Liz sudah mula meleleh menuruni ke punggongnya. Liz mengigit bibirnya. Aku terus menjilat kemaluan Liz sambil berhenti seketika menghisap kelintitnya. Ibu jari kananku sudahpun berada didalam lubang dubur Liz, keluar masuk tanpa henti. Ibu jariku terasa juga kemutan otot lubang dubur Liz.

Zakarku keras menegang menunggu gilirannya. Air maziku yang jernih, asyik mengeluarkan dirinya. Zakarku tidaklah sepanjang zakar Greg, memang saiz Asia tetapi dengan zakar ini telah memuaskan ramai perempuan.

Setelah aku yakin Liz sudah puas dengan ‘oral’ku, aku bangun dan mengangkang dicelah kepala Liz yang masih terbaring.

“Now it is my turn,” aku menyuakan zakarku kemulutnya. Liz mengulum dan menghisap zakarku seperti seorang pakar. Lidahnya pandai mencari tempat sensitif dibawah kepala zakarku. Tangan Liz menarik-narik buah zakarku terkena urat zakar yang menambah rasa kenikmatan. Ini membuatkan aku tidak dapat menahan air mani dari memancut walaupun tak sampai dua minit Liz menghisap zakarku.

“Liz, you’re good. I can’t hold it anymore!” jeritku.

“Aaaah….” kepala zakar mengembang licin. Liz segera mengeluarkan zakarku. Air mani memancut-mancut kemuka Liz. Liz menjelirkan lidahnya kehujung zakarku. Baki air maniku berkumpul dilidahnya.

“That’s what I like about Malay guy. Its taste spicy,” Liz menjilat bibirnya setelah menelan air maniku dilidahnya.

Aku terbaring dikatil apabila Liz bangun keluar ke bilik tamu. Mukanya masih penuh dengan air maniku.