Category Archives: Kwn Laki – Kwn Laki

Diliwat Beramai-ramai

Nama aku Syam. Aku ni boleh di katakan seorang remaja yang mempunyai perwatakan lembut, tapi tak le sampai macam pondan. Aku tak ada kawan golongan lembut kerana aku suka bercampur dengan budak budak lelaki sejati. Walaupun aku lembut tapi aku tak menunjukkan yang aku ni gay.

Aku selalu bercampur dengan geng geng motor. Dalam geng tu ada seorang yang di panggil boy. Aku memang sangat meminati dia dan dah banyak kali aku dijadikan hamba sex dia. Dia ni ada girlfriends tapi GF dia duduk di Johor. Umur die ni 22 tahun dan berkerja sebagai despatch. Terus terang aku katakan walaupun boy baru umur 22 tahu tapi aku tak pernah lagi dalam pengalaman aku main dengan jantan, aku tengok ada orang yang mempunyai konek sebesar dia. Konek dia memang besar dan panjang. Agaknya keturunan dia mungkin jugak sebab adik dia pun baru umur 20 tahun besar gak. Nanti aku ceritakan .

Aku suka boy sebab bila main dengan dia, dia melayan aku macam dia bermain dengan perempuan, siap hisap tetek aku walaupun kecil. Geng boy ni semua sekali 8 orang 5 melayu 2 cina dan satu india. Betul betul masyarakat Malaysia die orang ni. Campur aku 9 orang la. Aku, boy, zam, adi,zali, din, ah meng, ah kiong dan vikie.

Satu hari mereka dah berpakat nak pergi ke Port Dickson dan tidor sana. Di Port Dickson, boy mengajak aku. Aku ok je . So aku naik dengan boy. Boy ni kira mat rempit gak sebab selalu berlumba. Di Port Dickson kami share duit sewa apartments. Kami bertolak pagi dan sampai sana terus sewa apartments. Kemudian kami mandi laut. Petang kami merayap kat Port Dickson dengan motor. banyak gak orang sebab hari sabtu. Adalah pesta Port Dickson. Bila dah boring kami balik ke apartments.

Sampai selesai kami semua bersihkan diri dan melepak, biasalah anak anak muda mana ada tido awal. Rupanya mereka ada membawa portable dvd player. So apartments tu ada tv. Sambil kami makan makanan ringan dan minum coke, kami main card. Sementara tu zam, kawan boy, buka blue film. Kami main card. Semua mereka hanya memakai seluar dalam je, tengah tengah main zam memanggil boy ke ruangan dapur, entah ape die orang berbisik. Lepas tu aku nampak boy senyum je. Kemudian mereka datang lepak balik kat ruang tamu sambil main kad.

Die orang semua memang dah tahu tentang aku dan tahu aku sangat sayangkan boy dan manja. Boy panggil aku baby. Aku tak main kad, tapi aku hanya baring dan kepala aku aku letakan atas paha boy. Tengah aku baring sebelah tangan boy ashik dok main tetek aku. Aku pakai boxer jadi nampak je batang aku keras. Tau tau boy kata baby hisap. Aku pandang die sambil jeling kat yang lain. Mereka semua ketawa. Aku kata ok tapi jom masuk bilik. Tau zam kata baby ape masuk bilik. Kan baby open minded. Kite orang pun nak. boy ok je. Aku pandang boy.die terus cakap boleh ke sayang. Aku diam cuma senyum je.

Sambil baring balik tangan aku menyeluk ke dalam seluar dalam boy. Batang dia mula mencanak sebab blue film terpasang. Aku tengok ah meng dan ah kiong sorang sorang bangun ke bilik air dan dtg balik. Begitu gak vikie. Aku terus hisap batang boy. Dia terus buka seluar dalam die dan melunjur sambil main kad. Kemudian adi bangun dan duduk sebelah aku yg waktu itu berbaring. Dia mengambil tangan aku dan meletakan dekat batang dia. Boy terus cakap wei ko orang nak tak. Baby ok. Lepas itu zam pula bangun dan meminta aku menghisap batang dia. Boy kemudian bangun mengambil ky jelly. Dia terus duduk balik dan memegang pinggang aku menarik dan menyuruh aku duduk di atas konek dia yang tengah mencanak tu.

Sebaik sahaja masuk aku terasa senak sebab konek dia memang besar. Hari itu aku ukur dekat 7 inci. Bila boy tengok aku macam senak dia relax.sambil mengurut ngurut pinggang aku. Zam terus bangun dan menghalakan konek dia ke mulut aku. Aku hisap je. Time tu memang aku betul betul tengah stim. Siapa tak stim 8 konek depan mata. Lepas zam, ah kiong datang. cina ni walaupun tak potong bersih tak de bau langsung. Cuma ah kiong ni nampak ganas sikit.dia terus tekan kepala aku masuk ke dalam konek dia sampai boy kata wei slow slow sikit. Aku hisap je. Lepas tu boy mengangkat aku dan meminta aku menonggeng. Sambil ah meng lak duduk dan aku hisap konek dia. Boy terus menusuk konek dia dalam bontot aku. Seperti biasa mula mula pelahan. Lepas tu boy mula menojah dengan laju. Kemudian bila dia nak keluar dia berhenti dulu relax. zam lak cucuk punggung aku.

Seterusnya adi,zali,din vikiie. vikkie punya macam boy punya cuma dia punya hitam sikit tak potong, bersih tak berbau. Bila vikkie cucuk ponggong aku aku kembali senak pasal besar sangat. Malam tu memang die orang kerjakan aku puas puas sebab beberapa orang dari mereka memang tak pernah main dengan gay boy. Disebabkan cerita blue tu menghairahkan sekor sekor dah lupa aku ni lelaki. Satu satu menosok bontot aku. Yang paling aku seronok bila boy,vikkie,zali,adi,ah kiong dan ameng main. Sambil menusuk die orang meramas tetek aku sampai merah.

Bila semua dan stim sekor sekor nak keluarkan air. Seperti biasa boy memang dah tahu aku suka di pancut dekat muka dan dia tahu bila nak keluar aku suka ganas ganas. Boy menyuruh die orang pancut dekat muka aku. mula mula zali diikuti vikkie, adi, ah kiong. Tapi ah kiong, ah meng dengan boy aku masukkan batang die orang dalam mulut aku. Rasa air mani die orang payau sedap, nampak fresh. Ah meng memang ganas tapi aku puas. Ah meng bila tengok aku masukkan batang dia dalam mulut aku die terus pegang kepala aku dan tekan. Dia buat macam paksa aku . Bila ah meng buat je macam tu aku punya terpancut sendiri. bila semua dah keluar kami keletihan, semua hanya berbaring tak cuci, hanya lap dengan tuala. Dan bertelanjangan depan tv.

Aku ke tandas mencuci seluruh badan aku kemudian aku masuk bilik dan nak tidor. Sedang aku nak terlena ada orang masuk bilik. Aku tengok ah meng datang. Dia berbisik dekat telinga aku. Baby boleh satu kali lagi ka. Saya sudah tanya boy dia ok je. Aku cakap letih le ah meng. Dia kata baby tak payah hisap just relax. Konek cina sorang ni memang aku minat walaupun tak potong, konek die leper. Dia letakan ky jelly kat konek dia dan baring belakang aku. Dia masukan konek dia dan menujah. Memang kali ni lama sebab kali kedua. Dekat satu jam aku melayan dia.

Memang die ni ganas. Bila aku nak menjerit je dia pekup mulut aku. Bila nak terpancut dia terus pancut dalam bontot aku. Aku terasa nikmat sekali. Kemudian die keluar masuk bilik air. Aku pun pastu masuk bilik air buang apa yg patut. Aku cakap dekat die orang aku mengantuk nak tido. Semua sekali kata ok sayang pergilah berehat k. Aku tengok die orang semua macam suka dekat aku. Waktu aku nak tido boy datang. Aku ingat die nak main, aku cakap aku letih. Tapi boy kata tak.dia nak ucapkan selamat malam dan dia kata semua kawan kawan dia sayang dekat aku dan mereka juga mahu menjaga aku. Aku senyum dan tertidor.

Kulum Kote Jantan

Ok, i ni sebenarnya tergolong dalam golongan lelaki lembut and sekarang ni i masih lagi belajar kat salah sebuah universiti kat selangor. Walaupun i ni lembut, penampilan i terutamanya dari segi dressing takla over sangat. I masih lagi mengekalkan ciri2 kelakian yang ada cuma dari segi tingkahlaku jer yang menyerupai perempuan. I lebih senang dengan imej lelaki cantik. Sesuailah jugak dengan status i sebagai seorang mahasiswa. Tak bolehla nak over sangat nyah! Okla. . i jugak bertuah kerana dilahirkan dengan muka yang cute. Kalu masa zaman persekolahan dulu ramai senior yang terpikat dengan i cos diaorang kata muka i jambu and sweet. Kalau i jadi perempuan bang long oii mesti cun giler punye.

Kisah i ni berlaku pada semester yang lepas, masa tu i dah naik 2nd yer kat U. Macam biasalah kalau bukak jer sesi baru mesti ada freshie kan. Ha, ni la time yang we all (me and kenkawan sespesis) tunggu2 coz inilah masanye nak recruit adik2 baru and sambil tu boleh gak survey jantan2 yang hensem/cute/gagah/macho kot2 boleh sangkut buat pakwe. dlm ramai2 freshie ni. . ada sorang mamat ni. hensem giler! tasteee. . . I start sangkut ngan dia since hari pertama i jumpa dia lgi. Masa tu dia dtg bilik ngan member2 yang lain nak mintak sign senior. . Mengancam giler mamat ni. Mampu melelehkan air puki dengan hanya senyuman manis nye. Nama mamat ni fendie. Orangnye tinggi. . berkulit sawo matang. . bermisai nipis. . berlesung pipit and bodynye. . boleh tahan la. Terus jer i mananam azam that someday somehow he will be mine. Kalau korang nak tahu muka dia ni ada iras2 Mac Ramsey. Alah pelakon cerita John Woos- Once a thief yang tayang kat TV# every Friday night tu ler.

Mungkin dah jodoh kitaorang agaknye. Fendi ni bukan sahaja junior i kat kolej tapi dia jugak junior i kat fakulti. He is also dok satu floor ngan i. So besarla peluang i nak memancing mamat ni. Tapi sebenarnya nak memancing jantan sekor ni bukannya semudah yang disangka sebab dia selalu mengelak bila terserempak ngan i . MAybe dia tak biasa berkawan dengan orang macam i kot. BIasala tu. . janat selau pandang sebelah mata jer kat kitaorang ni. Itu belum kena ‘penangan’ lagi tu. . tapi kalau dah ‘merasa’. . pantang ada peluang jer mesti nak on jer. Tapi i ni bukannye jenis orang yang mudah give up. at kolej i selalu ambik peluang nak menikmati keindahan tubuh badan fendi ni kat toilet. Kalu dia nak gi toilet . . . nak mandi or nak membasuh. . i mesti buat2 sibuk gak kat toilet. Kadang2 i sajer bertandang kat bilik dia nak pinjam penyapu. Pandai2 la buat helah. Pernah one day. . tanap mengetuk pintu i terus menyerbu masuk. Terperanjat berukdia cos masa tu dia just berunderwear ajer. CAlvin Klien lagi u. . . seksi gitu. Berderau darah i tengok ‘bonjolan’ dia yang agak menonjol. Lepas tu. . seharian i berangan. . emmmm macam mana lah rasanyer kalau kote dia i kulum.

Nak dipendekkan cerita, kitaorang mula rapat bila naik sem2. Itupun sebab i selalu tolong dia cope up ngan beberapa subjek fakulti yang agak tough. . such as Math. Naik sem 2 gak. . Fendi dah agak berubah. Dia lebih open minded dalam bab sex and dah sikit2 miang dah. Dia selalu gak datang lepak kat bilik i. Kekadang tu i bawak dia gi tgk VCD blue gayboy kat bilik kawan i. Saje jer i nak exposekan dia ngan sex cara kitaorang. Kalau borak lak, dia selalu suruh i cerita kan ttg pengalam sex i kat i. Masani la best bila tgk dia tak senang duduk pasal nak cover kota nye yang tengah mencanak naik. Tapi peluang utk i meratah tubuh fendie belum kesampian sebab selalu jer line tak clear, Iyelah. . kalau nak berprojek mestila tunggu line clear kan. kalau tak. . mapus kena cekup.

Untill la one night tu. Kebetulan rmate i balikim kampung. and suasana malam tu lak memang sesuai sgt nak berprojek cos petang tadi hujan lebat. So ala2 sejuk gitu laaaa. so i ajak la fendie datang bilik kononnye nak discuss pasal tutorial. Dalam kul 10. 00 mcm tu dia datang dengan berseluar pendek hitam. . and bersweater biru. Nampak bulu kakinye lebat hingga ke peha. my imigination went wild dah. . bulu kotenye pun mesti lebat gak kot. seperti biasa lepas study i bukak bab sex. I sajer je buka topik betapa sedapnye. . bile i mengulum kote/Resah gelisah dia mendengar story i. . namapaknye. . plan i nak naikkan nafsu dia dah agak berjaya. Around 12. 30 macam tu. . dia mintak diri nak balik bilik. Puas i pujuk dia supaya temankan i tidur malam tu. Akhirnye berjaya. terus dia landing kat katil i. I baiarkan dia tidur dulu. I still dok kat meja study. . tapi masa tu nafsu dah naik dah! Fendi pulak macam keluh kesah jer. Sekejap dia meniarap. . sekejap terlentang. . sekejap mengiring. tak sabar tunggu i masuk gelanggang kot. tak lama lepas tu i mula mengorak langkah. i tutup lampu bilik tapi i biarkan lampu meja study terbuka cos kalau buat projek dalam gelap tak best sangat. Pemandangan kureng jelas gitu. i baring sebelah dia. Masa tu fendi terlentang , tangan kiri disilangkan menutup mukanye. I dpat agak dia just tido2 ayam jer. Tapi i tak nak la gelojoh. Takut nanti dia reject. I jugak yang malu. So at first i kena buat beberapa siri test power.

Step 1, i baring mengadap dia. Emmmmm. . he smells really nice. Then i geselkan kaki i dengan kakinye. Step 2, i letakkan tangan i kat arasa dadanye. i biarkan kejap. . . then mulakan menari jari2 lembut I dari dada melurut ke perut. , emmmmmmmm. . dia mengeluh. Respon baik ni. . Step 3, i try cium his neck tapi dia cuba mengelak dgn menjauhkan kepalanye dari i tapi takpe. . . i know what to do next. i terus lurutkan jari2 i ke pusat nafsu nye-kote! I usapkan bonjolannye from the suface of his black short. Terketar body dia menahan asakan i . nampaknye umpan i dah mengena. i mulakan serangan yang lebih agresif. I mulakan dengan menghisap and menggigit manja lehernye. emmmm. . . jantan ni memang smell delicious. his BVLGARI scent really turns me on. Nafas fendi dah tak stabil bila i mula menjalar masuk dlm shortnyer. NO underwear!i usap manja bulu kotenye yang kasar and lebat tu. sambil tu bibir i mula mencari bibirnye. mulanye dia tak membalas tapi after a while. . dia bagi respon yang cukup hangat. Tangan dia dah mula merayap ke badan i. . tanagan i lak menggetel manja kotenye.

Then i ubah posisi. . i naik on top. Bibir i mukla merayap ke pipi. mata, kening dahi and dagunye. I usap cuping telilngan. I kulum cupiong telinganye. Dia semakin syok. Masa tu i bisik kat dia. . ‘sayang. . malam ni i akan puaskan u ‘ dia tersenyum jer. . i terus cium dia balik. rentak tangan fendi dah mula mengganas. . tangannye yang kasar tu masuk dlm tshirt i. . mengurut manja belakang i terus ke bontot. Erggghhhhhh. . . sodapnyer. I suruh dia bukak sweater nye. . and i torn off mine too. nah. . ni baru best. . . bare flesh. Barula terasa kehangatan tubuh sasa fendi yang sebenar. peluh pun dah menitik but it smells nice. I dah tak tertahan nak merasa tubuh Fendi yang half naked tu. I jalarkan bibir i dari pangkal leher terus ke dada. . i jilat putingnye. I gigit lembut. emmmmm. . he moaned. i terus serang lagi. . kali ni i menjalar ke perut nye. . sampai ke pankal pehanye yang berbulu lebat tu. I cium. i gigit bulu2 halus kat pehanye tu. I serang lagi kotenye dgan bibir i. . . i usap atas bawah. . . dah keras giler. . . tangan fendi lak mengusap2 rambut i. . . dah high la tu. Tapi i still tak nak lepasakan ‘adik’ dia dari shortnye. i menjalar balik naik ke atas. i suruh dia suck nipples i. U all tahu. . nipples i sebikik macam pompuan punye. HA. . nila satu lagi aset i yang paliong berharga. Fendi naik on top i. First he gives me a strong and passionate kiss. . lepas tu terus dia nyonyot nipples i. . terangkat2 i dibuatnye cos i memang sensitif sikit tang area ni. Tp. . best wwwwoooooooo. . dia nyonyot angd gigit macam org giler. . sakit gak tapi sedap. . I dah tak tahan dah. I baringkan dia then i terus tanggalkan shortnyer. Wooooo. . . terpacak tegak ‘tiang bendera”!

Kote Fendi not bad gak around 6 inch lebih. . tapi yang bestnye, , kepala butuh dia besar ang \d merahBerkilat dibasahi air mazinye. I pegang kotenye. . . zappppppp. . macam kenma elektrik shock. . badan fendi terangkat and menggigil. i tersentum puas. . ni baru pegang belum kulum lagi. . I gentel kepala kotenye. . makin banyak air mazi yang meleleh. I lancapkan dia pelan2. Dia dah tak tentu hala. i tak nakbuang masa. . . slurppppp. . kote nye i kulum terus masu ke anak tekak. KAli ni ni badan fendi terangkat lagi. . . megerang kuat kali ni. Emmm. . i faham. . dia puas ngan apa yang i buat tu. Terketar2 kaki dia. TAgana fendi mula mencenkama kuat rambut i. . aduhhh saki gak tapi takpela. . asalakan dia kesedapan. I sorong tarik. . masuk and keluar. i jilat and jilat. . hiasap, sedut and gigit manja kepala buth fendi yang dah mengelembung besar dari tadi. kembang kuncup and merah menyala. . air mazi dia sodap gitu. . .

Reaksinye paling best bilam i jilat alur kencing nye. Dia makin menggila. . . mengerang kuat. Llebih2 lagi bila i kemam biji pelir nye. I kemam macam i kemam gula2. i tahu, jantan memang suka bila biji pelir dia orang kena kulum. Silap haribulan. . boleh terpancut terus. Fendi lak. . tak perlu nak tunggu i ajr terus henjutkan punggung dia utk masuk kotenye lebih dalam kat mulut i. senang la sikit kerja i kan. . . i tetap maintan. . ngulum kepala butuh dia. sekali sekal i geselkan gigi i kat kepala butuh. . mengerang lagi la dia. . he he he lebih kurang 15 macam tu. . . fendi henjutakan kote nye masuk dalam mulut i. . santak sampai ke anak tekak. Nak termuntah i dibuatnye. . . rupa rupanye membe dah pancut! POwer gak pancutan nye. . . air maninye banyak and pekat gitu!(fendi pernah mengaku kat i. . dia tak pernah melancap. . so no wonderla, air maninye pekat and sedap) i sebenarnye cukup tak suka telan air mani. . tapi denagn fendi punyer. . lain sikit la. . . sweet gitu rasanyer! for a few while. i terus jilat kepala butuhnye. Nak jlat sisa2 air mani dia. Tapi baru jer 2 kali sedut. . dia dah tarik i naik atas, landing kat dadanye. Dia kat dia tak tahan . . . ngilu katnye. i gelak jer. .

Malam tu. . puas gak i kerjakan butuh fendi ni. 4 round i blow job dia. . and setiap kali main tu. . dia improve sikit. FRom that day on. . kitaorang selalu gak berprojek. . tapi bila line clear jer lka. Selalunye. . bila dia gersang. . dia datangla mintak servis i. Bila i gersang lak. . dia kena lak bagi kote dia kat i. . selalunye kitaorang projek ka bilik i la. Pernah gak kitaorang berdua saje nak merasa thrill. . main dalam toilet. . and i pernah lancapkan dia dlm dewan kuliah! pandai2 la cover babe. . Now ni. . . fendie dah agak mahir menyontot bontot i. Tapi cerita tu lain kali aje la i cerita ok?

First Time Pancut

Kisah ni berlaku ketika aku baru 3 bulan menjejaki sekolah Menengah di sebuah negeri di utara Semenanjung Malaysia. Selaku bekas ahli pengakap berjawatan ketika sekolah rendah, aku dan beberapa rakan ku dijemput sebagai fasilitator satu perkhemahan di sekolah tersebut (sekolah rendah aku dulu). Aku memang suka camping. Kena pulak boleh jumpa balik kawan-kawan aku.

Malam pertama perkhemahan tu berjalan macam biasa. Ada makan-makan, ada aktiviti kumpulan. Seperti biasa, budak-budak KBSR ni memang rajin bersembang. So, selepas semua aktiviti tamat, aku dan kawan-kawan aku pun masuk la ke dalam khemah dan meneruskan aktiviti kami seterusnya, bersembang. Ala, sembang budak-budak. Apa sangat la cerita budak-budak. Balik-balik pasal sekolah baru, pasal kawan baru, pasal cikgu baru.

Malam tu memang seronok sembang. Sedar tak sedar, pukul 2.00 pagi. Yang masih bersembang cuma tinggal aku dengan Hamdan saja. Sejuk betul malam tu, tapi nasib baik, Hamdan bawak selimut. So aku pun boleh la tumpang selimut Hamdan tu. Memandangkan selimut tu agak kecik, aku terpaksa berhimpit dengan Hamdan.

“Kecik la selimut ni. Kalau aku peluk hang boleh?” Aku sekadar mengiakan pertanyaan Hamdan.

“Dan, aku ngantuk la.” Mata aku betul-betul dah tak tahan rasa mengantuk. Rasa macam ditarik-tarik kelopak mata aku ni supaya pejam.

“Sama la, aku pun ngantuk dah ni.” Hamdan pun mengemaskan pelukkannya. Supaya dia lebih selesa aku rasa.

Selang beberapa minit, aku dapat rasa tangan Hamdan mula bergerak kebawah. Dari dada, tangan itu perlahan-lahan bergerak dan berhenti pada bahagian paha aku. Kemudian, tangan itu perlahan-lahan mencari kedudukan kemaluan aku. Bila dah terjumpa, tangan itu meramas perlahan-lahan kemaluan aku yang sedang nyenyak tidur.

“Wei, hang buat apa ni Dan?” Aku bertanya perlahan.

“Aku nak pegang, macam mana kote yang dah sunat. Aku kan tak sunat lagi. Cuti sekolah ni baru aku nak sunat.” Hamdan menjelaskan sambil merapatkan kemaluan dia di paha aku. Aku dapat rasakan, kemaluan Hamdan keras yang amat menyucuk-nyucuk isi paha aku. Aku biarkan. Memang benar, aku dah berkhatan sewaktu cuti sekolah lepas. Hamdan pula masih belum berkhatan. Mungkin dia takut agaknya.

Bila kemaluan aku dah keras, Hamdan bertindak lebih jauh. Tanpa sebarang suara, dia membuka butang dan menarik zip seluar ku.

“La, hang pakai seluar dalam ka. Aku nak masukkan tangan aku dalam seluar dalam boleh?”

“Hurm.” Aku jawab ringkas. Entah kenapa, aku merelakan semua perlakuan Hamdan. Nak kata aku meminati dia, tak juga. Waktu tu aku masih terlalu naif untuk berjiwa-jiwa ni.

Kini tangan Hamdan sudah berada dalam underwear aku. Dia meramas-ramas kemaluan aku mengikut selera dia. Aku pulak membiarkan perbuatan dia dan terasa nikmat dengan apa yang dia lakukan tu. Dia semakin berani dengan menarik keluar kemaluan ku dari dilitupi underwear yang aku pakai.

“Besarnya, kan bagus kalau kote aku besar macam ni.” Sesekali Hamdan berbisik. Kawan-kawan aku yang lain dah lama dibuai mimpi sampai berdengkur-dengkur. Aku yakin, tiada siapa yang tahu apa yang aku lalui ketika itu.

“Ala, nanti hang sunat, dia besar la.” Bangga juga aku rasa bila aku dipuji sebegitu.

Hamdan pula, tanpa jemu terus bermain dengan kemaluan ku. Hinggalah lebih kurang 30 minit selepas tu, aku rasa pening semacam bila hamdan bermain-main dengan kepala kemaluanku. Aku tangkap tangan Hamdan yang masih menggenggam kemaluanku.

“Aku pening kepala. Awat jadi lagu ni, tak pernah aku pening macam ni.”

Bila pening ku berkurangan, aku lepaskan pegangan aku. Hamdan dengan pantas menyambungkan kembali kemahuannya. Lepas meraba dia menggerakkan turun naik pada batang aku yang keras menegang tu.

Pelik, aku rasakan badanku kejang dalam kenikmatan yang amat sangat. Hinggalah aku mengeluh kenikmatan sambil meminta dia melajukan lagi gerakan tangan dia. Semuanya spontan.

Nikmat yang amat sangat dan tak pernah aku alami tu betul-betul aku hayati. Hinggalah badan aku menggeletar dan terasa berdenyut-denyut pada batang kemaluan aku. Bila terpancut saja air kelazatan tu, aku betul-betul berada diawang-awangan sambil mata terpejam menikmati kelazatan yang amat sangat. Berkali-kali denyutan sedap aku rasakan. Berdas-das juga la tembakan-demi tembakan yang keluar. Bila semuanya selesai. Aku rasa lesu yang amat sangat. Seluar ku basah. Selimut juga terkena tempias. Tangan Hamdan juga dipenuhi dengan air nikmat yang masih meleleh turun. Khemas dipenuhi bau hanyir yang sedikit meloyakan.

Aku terbujur lesu. Bila tenaga ku pulih seperti sedia kala, aku bangun dan keluar dari khemah.

“Dan, aku nak kencing la. Jom gi toilet.” Hamdan ikut.

“Banyak air mani hang. Hang jangan lupa, esok hang kena mandi wajib.” Hamdan senyum mengingatkan aku.

“Sedap wei. Aku tak penah lagi ni.” Aku juga senyum penuh puas.

Itulah pengalaman klimaks aku yang pertama. Sejak itu, aku jarang berjumpa Hamdan. Dan sejak itu juga, aku mula seronok bermain dengan kemaluan sendiri. Sejak itu juga, aku sudah rajin melancap. Hinggakan, pantang tinggal sorang, aku akan melancap. Thanks Hamdan.

So sesapa nak lancap, boleh la ajak aku sama. Sebab, aku SUKA LANCAP.

Diana Shah Alam

Memang semua orang suka seks kan. Kat sini aku nak cerite sikit pasal pengalaman aku dengan seorang member pompuan aku. Nama nyer cukup la aku name kan dier tue diana. Dia punya tetek cukup power, sape tengok mesti meleleh air liur. Tu belum tengok die punye pantat lagi tu. Dia punya kulit boleh la tahan warna coklat la ala warna wanita asia.

Ceritanya bermula masa aku umur dalam form 5. Diana nie form 3. Muda la 2 tahun dari aku kan. Adalah satu hari tu, aku ajak dia jumpa kat CM. Korang semua tau kan CM tue apa. Kalau tak tau korang semua buat-buat tau je la kan. Kitorang jalan-jalan la kat area tu. Masa tengah jejalan tu, aku tak sengaja terpegang dia punya tetek. Fullamak tak boleh tahan bile kene tu. Lembik semacam je. Naik terus aku punya senjata. Tapi dia buat macam tak tau je. Senyum lagi tu. Sebelum tu aku takde niat apa-apa pun kat dia. Tiba-tiba setan dah suruh aku buat perkara tak senonoh kat dia. Aku pun dapat la idea yang jahat punya. Aku buat-buat la pening. Lepas tue aku ajak dia balik.

Nak dipendekkan cerita kitorang pun sampai la kat rumah aku. Aku tinggal kat rumah panjang je. Aku bukannye kaya sangat pun. Rumah aku ni ade satu bilik aje. Aku bukan nak cerita pasal rumah aku. Aku sampai ngan Diana kat rumah aku pukul 11 malam. Setibanya aku dengan Diana tu kat rumah aku, aku terus masuk bilik bebuat la betul-betul punya pening. Diana pun sibuk la buat-buat air, konon-kononnye ambil berat la tu. Lepas hantar air kat aku, dia nak blah dah.

Sebelum dia keluar dari bilik je , aku dah tarik dia dulu duduk atas katil. Aku dah memang atas katil dah pun. Aku cakap kat dia yang aku kesunyian. Aku nak orang temankan aku. Diana pun diam. Aku tengok muka pun dah semacam dah pun. Takut gila Diana tu. Batang aku dah lama tegak dah. Dari masa sampai rumah tadi la. Aku dah stim tengok dia punya body sikit punya montok. Tetek dah tersembul baik punya.

Aku cuba la nak pegang dia punya tetek. Mula-mula Diana cam tanak. Dia tepis tangan aku. Meleter kat aku lagi tu. Aku buat tak tau je. Aku merayu la kat dia. Last-last cair gak. Dia serah gak dia punya tetek kat aku. Aku pun apa lagi ramas-ramas la dia punya. Aku bukak dia punya baju. Masa tu dia pakai bra warna hitam. Aku buat selambe je bukak dia punya bra. Lalu terserlahlah dia punya puting yang berwarna ke`pink-pink`an. Aku terpegun. Aku gentel-gentel dia punya puting. Diana aku tengok lalok semacam je. Aku pun hisap la dia punya tetek.

Dah orang hulur, aku pun apa lagi, mula-mula hisap tetek. Lepas tu aku turun ke bawah hisap pusat dia. Baru hisap pusat dah Diana menggeliat semacam je. Aku terus bukak dia punya seluar. Diana memang pakai seluar pun sejak dari CM tadi. Dah bukak mesti le nampak spender nyer. Kecualilah kalau dia tak pakai spender.

Masa tu dia pakai spender warna putih. Aku terus la bukak dia punya spender. Dia punya spender bukan main wangi. Minyak wangi apa yang dia pakai aku pun tak tau la. Dah bukak tu, aku punya la terkejut melihatkan pantatnya yang tersembul manis tu. Bulunya pulak baik punya `shaving`. Nipis gila. Aku terus mencari biji kelentit. Aku menggigit Diana punya biji. Aku menjilat-jilat la dia punya pantat tu. Tetiba keluar air dari pantat dia tu. Dah stim la tu.Bukan sikit, banyak lak tu.

“Ah..ahhhh…..sedapnya…..Azrullll….sedap…..”. Dengar cam tu sapa tak suka kan. Aku terus bukak semua pakaian aku sampai bogel la. Aku malas nak tunggu lama. Aku terus suruh Diana hisap aku punya batang. Aku punya batang tak la besar sangat. Koman la. Diana pun mengikut je apa yang aku suruh. Dia punya sorong tarik aku punya batang sampai cam nak tercabut.

Sampai time nak terpancut aku nak keluarkan dari mulut dia. Tapi terpancut lak dalam mulut dia. Aku bukan tanak pancut kat dalam mulut dia. Tapi dia yang tanak. Tapi apakan daya, dah terlepas. Terpaksa la dia telan gak ler. Aku pun malas nak tunggu apa, aku terus kangkangkan kaki dia. Aku letak kan kaki dia kat atas bahu aku. Aku masuk kan batang aku kat pantat dia

Punya la payah nak sumbat. Last-last setelah mencuba,akhirnya aku berjaya sumbat setengah inci je.Ye la kan macam pepatah lama kan ada menyebut `Usaha itu Tangga Kejayaan`. Masa aku nak sumbat lebih dalam tu aku rasa cam ada benda halang. Korang tau kan apa benda kan. Itu menunjukkan Diana tu masih dara lagi.

Aku terus sorong tarik la batang aku kat gua dara Diana tu. Diana pun menjerit-jerit kesakitan la. Ala kejap je dia menjerit tu. Lepas tu menggeliat kesedapan la. Dah lama lepas tu aku rasa cam nak terpancut lak. Aku cepat-cepat keluarkan batang aku dari pantat Diana. Ye la malas aku nak pancut kat dalam tu. Termengandung karang susah aku. Aku terus pancut kat muka dia.

Lepas tu aku terus suruh Diana hisap batang aku lagi sekali. Diana pun ikut je apa yang aku suruh. Lebih kurang 5 minit dia hisap batang aku, aku pun terus klimaks. Aku terus pancut kat dalam mulut dia. Aku kata kat Diana yang aku tak sempat nak keluarkan. Dia kata tak apa. Diana keluarkan air maniku dari mulutku. Dia telan lebihan air mani yang dia tak muntahkan tu. Lepas tu kitorang pun tertidur kat rumah aku.

Lancapan Sulung

Daniel dan Is merupakan sahabat baik sejak dari sekolah tadika lagi. Sehinggakan mereka sama-sama satu sekolah, satu kelas, dan duduk bersebelahan. Ibarat adik kembar, segala-gala yang mereka lakukan semuanya mesti bersama-sama, susah hendak direnggangkan biarpun sebentar.

Daniel merupakan anak tunggal dalam keluarganya, setiap hari dia akan menghabiskan masanya di rumah Is samada untuk menyiapkan kerja rumah ataupun untuk berbual-bual sesama mereka. Petang itu, setelah selesai mengulangkaji pelajaran untuk peperiksaan pertengahan tahun yang akan diadakan minggu hadapan; mereka berdua berehat sebentar sambil Is melayari internet.

Masing-masing leka membaca artikel yang terpapar di skrin komputer berkenaan dengan kes-kes rogol yang berlaku sekarang.

“Banyak betul bebudak kite kene rogol skarang ni kan Is?”ujar Daniel yang baru sahaja menamatkan ayat terakhir artikel itu.
“Emmm….memang banyak. Aku bukan nak cakap ape, kalau dah tak tahan tu, kawin ajela. Kan senang…”
“Agaknye tak laku kot….. Asyik kene reject aje, tu yang diorang geram.”
Mereka berdua ketawa berdekah-dekah.

Kemudian Is membaca pula komen pada artikel yang telah dihantar oleh pembaca yang lain. Dia tertarik pada komen “BudakLaki79” yang baru sahaja terpapar di bawah artikel itu:-

‘Apelah diorang ni, kalau dah tak tahan nafsu tu….jangan rogol anak orang. Balik rumah korang, masuk dalam bilik, lepas tu melancap la puas-puas. Tak kacau orang pun…..’

Is tersenyum sambil dia menunjukkan komen itu kepada Daniel.

“Melancap tu ape, Is?”soal Daniel.

Soalan itu membuatkan Is terdiam seketika. Dia sendiri tidak pasti perbuatan melancap itu yang sebenarnya memandangkan dia tidak pernah ditunjukkan oleh sesiapa.

“Emi pernah cerita kat aku, melancap ni bile konek kite dah tegak, kite gosok-gosok dengan tangan sampai terpancut air mani”terang Is.
“Ko pernah buat ke?”soal Daniel lagi.
Is mengelengkan kepalanya. Dia cuma mendengar cerita tentang melancap ini dari perbualan rakan-rakan sekelas mereka yang lain. Selebih itu, terpulang pada imaginasinya sendiri untuk membayangkan bagaimana melancap itu.
“Sedap ke Is? Melancap…”

“Aku tak tau la Dan…aku mane pernah buat. Diorang cakap sedap”ujar Is pula menjawab soalan Daniel itu.
Daniel kelihatan berfikir seketika, dia betul-betul ingin tahu cara melancap dan merasai apa yang diberitahu oleh Is.
“Nanti kite buat nak…?”Daniel bersuara kembali.
“Melancap? Bile?”tanya Is semula.
“Esok petang, kat rumah aku. Parents aku takde.”

Is mengangguk tanda bersetuju dengan cadangan Daniel itu. Dia juga tidak sabar-sabar untuk melancap dengan Daniel.

Petang itu, Is datang ke rumah Daniel seperti yang mereka rancang semalam. Memandangkan hari itu tiada apa yang boleh dibuatnya di rumah, Is tiba lebih awal. Kelihatan Daniel sedang menunggunya di serambi rumahnya, mukanya tersenyum lebar apabila melihat Is.

“Ok tak? Aku dah tak sabar-sabar nak buat ni.”

Mendengar kata-kata Daniel itu, Is mengangguk kerana dia juga sudah tidak sabar seperti sahabatnya itu. Sejak dari tadi fikirannya asyik melayang mengkhayalkan berbagai-bagai keadaan apabila dia melancap nanti, apatah lagi dia melancap bersama-sama Daniel.

Sejurus itu, Daniel mengajaknya masuk ke dalam rumah. Dia mengekori Daniel terus ke bilik, di katil Daniel sudah tersedia losyen untuk tujuan lancapan mereka nanti.

“Aku dah sediakan sume benda, pastu tadi aku ade bace jugak sikit pasal teknik melancap ni kat internet. Best jugak aku rase…..”ujar Daniel.

Daniel menghidupkan komputernya, dia menunjukkan kepada Is terlebih dahulu apa yang didapatinya dari internet seperti yang dia beritahu tadi. Laman yang dibuka oleh Daniel itu adalah blog MalayBoy4ever, dia kemudiannya mengklik di bahagian “Teknik Menikmati Lancapan”. Dengan tekun, Is membaca satu demi satu artikel yang terpapar di situ.

“Huih….best ni. Kau rase macamane?”kata Daniel lagi sambil jarinya menunjukkan pada skrin komputernya.
“Yang mane Dan? Kita buat satu-satu dulu….”balas Is pula.
“Jom…….”ajak Daniel.

Jarinya dengan cepat membuka tetingkap baru di skrin komputernya. Beberapa gambar lelaki yang sedang memuaskan nafsu mereka dengan melancap terpapar satu demi satu. Terbuntang mata Is apabila melihat gambar-gambar itu, nafsunya agak terangsang melihat riak wajah lelaki-lelaki itu dalam kesedapan.
“Cepatla Is…..”tegur Daniel yang kini sedang menanggalkan baju dan seluarnya.

Sambil berbogel, Daniel berbaring di atas katilnya. Is tidak mahu ketinggalan, dia juga menelanjangkan dirinya dan terus berada di sebelah Daniel. Dia leka memerhatikan konek Daniel yang sudah menegang bak batang kayu, tegak dan keras sahaja. Urat-urat jelas kelihatan meliputi di bahagian batang konek Daniel, kemerah-merahan sahaja warnanya.

“Besarnye konek ko…Is..”puji Daniel, tangannya menjalar ke arah konek Is dan mengusapnya perlahan.
Lantas Is tersentak kegelian dari sentuhan Daniel. Itulah kali pertama koneknya dipegang oleh orang lain. Dengan penuh minat, Daniel memegang dan menggesel-geselkan jarinya di sekeliling butoh Is. Matanya terpejam melayani nikmat geselan tangan Daniel, kakinya terasa panas sahaja.

“Emmmmmpphhh…………..eeemmmmmpphhhh………..eeeemmphhhh………”

Dalam pada itu, Daniel menarik tangan Is untuk memegang koneknya pula. Is menggenggam konek Daniel dengan seluruh tangan. Terasa kehangatan konek Daniel apabila dia mengusap-usapnya dengan perlahan.

“Emmmppphhhhhh…….ooowwwhhhhhhhhhhhh………….”
“Aaaaahhhhhhhhhhhhhh………………..uuummmmppphhhhhhhhhhh……”

Mereka mendesah kesedapan bersama-sama, sentuhan demi sentuhan yang diberikan oleh Daniel kepada koneknya terlalu merangsangnya. Daniel juga sedang menikmati keenakan yang dirasainya, nafasnya turun naik melayani usapan Is.

“Owwwwhhh………………eeeeemmmppphhhhhhhhh…eeeemmmppphhhhh…..”
“Ummmmppphhhhhhhhh……….uummmpphhh……….uuuuummppphhhh….”

Daniel melepaskan seketika konek Is, dia mengambil losyen yang diletakkannya di tepi katil. Agak banyak juga cecair losyen itu dilumurkan di tangannya kemudian dia menghulurkan pula kepada Is. Seperti Daniel, Is mengikut sahaja perbuatan Daniel. Setelah itu, dia memegang konek Daniel kembali, Daniel pula leka dengan konek Is. Gerakan turun naik tangannya meluruti konek Daniel dimudahkan dengan cecair losyen itu. Nikmat lancapan mereka baru sahaja bermula.

“Eemmmmm….aaahhhh….aaahhhhhh…aaaaaaaaaahhhhhhhhh…..aaaaaahhhhhhhhhh”
“Errrhhhhhhhh…aaarrrhhhhhhhhh….aaaaaaarrrhhhhhhh…aaarrrhhhhhhhhhhh….”

Selaju yang boleh, Is melancapkan konek Daniel yang sudah merah padam jadinya, erangan Daniel membuatkan dia bertambah rakus melurutkan tangannya pada konek Daniel. Sementara itu, kesedapan yang dirasainya dari lancapan Daniel juga bertambah-tambah nikmat. Ibarat seperti dalam pertandingan, dia dan Daniel berlumba-lumba kelajuan melancapkan konek masing-masing.

“Aaaaahhhhhhhhh…….aaaahhhhhhhhhh……….aaaahhhhhhhhhhh………..aaaaaaaahhhhhhhhhh….”
“Uuuuhhhhhhhh…..eeerhhhhhh………eeerrhhhhhhhhhhhh…..aaaahhhhhhhhhhhh……”

Masing-masing leka melayan kenikmatan nafsu serakah sendiri, suara desahan mereka kedengaran dengan kuat sekali di dalam bilik itu. Is sudah merasakan seperti dia hendak terkencing ketika itu, seakan-akan ada sesuatu tidak sabar-sabar keluar dari koneknya. Kesedapan yang dirasainya itu membuatkan dia merintih dan menjerit.

“Owwwwhhhhhhhhh……….Daannn….aku rase macam…..nak keluar..ni..”
“Eeeeemmmmmmmm….eeeemmmmmmmmm………….”
Daniel tidak menjawab sahutannya, mungkin terlalu enak dilambung nafsunya. Apatah lagi, lancapan Is menjadi begitu keras membuatkan tubuh Daniel tersentak-sentak kesedapan mengikuti ritma lurutannya pada konek Daniel.

“Errrgggghhhhhhhh……….oooooowwwwwwwhhhhhhhhh………….”
Dia merasakan yang dia tidak mampu lagi, koneknya seakan hendak meletup sahaja ketika itu. Kakinya kejang menahan kesedapan itu, sudah tiba saatnya dia melepaskannya keluar.
“Jooommm…..Is…..kite pancut…..”ujar Daniel dalam nada kegersangan.

Kali ini mereka berdua menggunakan seluruh tenaga untuk lancapan muktamad itu. Demi mencapai nikmat yang mereka kejar dan kecapi bersama-sama.

“Owwwwwhhh……….ooowwwhhhhhhhhh……..ooowwwwhhhh….ooooOOOOOOOWWWWWHHHHH”
“Ooooaaahhhhh……aaaaahhhhhhhhh…aaaahhhhhhhhhhh………aaaAAAAAAAAAAAAHHHHHHHHH”
Berdas-das banyaknya air likat putih dipancutkan dari konek masing-masing. Berbusa-busa air nikmat itu membasahi tubuh mereka, panas-panas suam sahaja apabila mengenai kulit. Nikmat yang dicapai oleh Is dan Daniel memang tidak dapat dibayangkan, kali pertama pancutan keramat itu dihasilkan dari lancapan mereka bersama.

Desahan dan jeritan mereka berakhir, Is berpelukan dengan Daniel melayan lagi kesedapan pancutan air likatnya.

“Owwwhhh…..sedap betul Is…..”bisik Daniel perlahan.
“Betul la…patutla bebudak ni suke melancap…..”balas Is.
Agak lama juga Is berdakapan dengan Daniel, kepenatan badannya mula terasa namun dia amat puas. Tanpa mempedulikan sisa air mani yang masih lagi melekat di tubuhnya, Is terus mengeratkan lagi pelukannya.
“Lepas ni kite sambung lagi…Is. Nak tak?tanya Daniel.
“Ok jugak tu……nak buat macamane pulak?”soal Is pula.

Daniel tersengih tanpa menjawab apa-apa. Dia mencium pipi Is dengan manja. Baginya, mereka perlu rehat dahulu kerana selepas ini mereka akan melancap lagi bahkan lebih dari itu. Banyak yang dipelajarinya tadi, bukan sahaja melancap. Cuma dengan Is sahaja dia akan mempraktikkan apa yang dia telah tahu.

Mereka hanyut sebentar dalam mimpi selepas itu, tenaga perlu dikumpulkan untuk aksi yang seterusnya. Dua sahabat itu terus berpelukan seperti sepasang kekasih. Nampaknya, hubungan mereka akan pergi ke satu tahap lagi….

Abang Rahim

Kicauan burung memecah kesunyian. Deru-deru angin meniup kearahku ditengah-tengah sawah, pesan Maklong kepada ku untuk memanggil Abang Man supaya balik ke rumah untuk pergi ke bandar dalam fikiranku. Abang Man adalah sepupuku dan sedang bercuti di kampung. Sebagai seorang tentera, beliau jarang dapat cuti sekejap. Turut bercuti mengiringi Abang Man adalah Abang Rahim. Abang Rahim merupakan rakan sejawat Abang Man. Abang Rahim berasal dari Kuala Lumpur. Beliau ingin melihat kampung Abang Man di Temerloh, Pahang.

Langkah demi langkah ku berjalan di batas sawah. Baru aku teringat yang Abang Rahim mengajakku mandi sungai. Sejak kenal dengan Abang Rahim, beliau selalu merenung wajahku. Aku baru menyambut ulangtahun yang ke-16. Aku juga tertarik dengan renungan Abang Rahim, Matanya yang tajam, kuanggap sangat seksi. Kadangkala beliau mengenyit sebelah mata beliau kepada ku. Aku tak berani membalasnya. Maklumlah terasa takut juga. Badan beliau yang tinggi lampai, sasa dan berurat-urat. Beliau juga berkulit putih, bermisai lebat dan sering memakai seluar dalam ketika dalam bilik Abang Man ketika aku pergi berjumpa untuk bersembang. Aku selalu mencuri pandangan ke arah benjolan seluar dalam. Kadangkala aku lihat Abang Rahim sering mengusik benjolan itu ketika aku memandang kearah itu. Dada beliau juga berbulu dan aku sering membayangkan beliau memeluk dan mencium aku. Aku yakin Batang Abang Rahim lebih dari 7 inci.

Mengenai Abang Man sepupuku, aku telah melihat batang beliau beberapa kali malah pernah menyentuh tanpa sengaja ketika tidur dengannya. Abang Man ni, seorang yang garang dan tegas. Mempunyai susuk badan yang sasa dan juga tinggi lampai. Batang beliau juga panjang lebih kurang 6.5 ” dan besar. Aku terlalu takut dengan sikap beliau. Oleh itu aku tidak berani untuk meluahkan perasaan aku terhadap beliau. Perasaan ini aku pendamkan ketika aku berumur 13 tahun. Ketika aku akil Baligh. Mimpi pertama aku ialah main dengan Abang Man. Dalam mimpi tersebut Abang Man menyuruh aku mengurut badannya dalam keadaan berseluar.

Sambil aku mengurut badan beliau, tangan beliau pula mengosak ketulan dalam seluar. Tiba-tiba beliau bangun dan menanggalkan seluar tanpa memakai seluar dalam. Beliau terus telanjang dan tiba-tiba beliau memegang kepala aku dan menyuruh aku menghisap koneknya yang tegang dan besar. Aku pun memasukkan konek kedalam mulut dan menghisap dari hujung. Abang man menolak kepala aku sehingga konek beliau sampai keanak tekak aku. Aku pun menghisap sepuas-puas sehingga aku terdengar abang man mengerang. “oooooohhhhhh”, dan terasa aku tertelan sesuatu cecair dan aku merasa benda keluar dari konek aku yang begitu nikmat………….. akhirnya aku sedar aku mengisap jari dan terasa basah di kain aku.

Akhirnya aku tiba di tempat mereka mandi. Terdengar suara abang Rahim dan Abang Man bercakap sesuatu. Apabila aku menyusur ke tebing sungai yang berpasir tiba-tiba terdengar suara Abang Rahim mengajakku mandi. Beliau berkata kepada ku. “Abang ingat Din tak datang tadi”, Kemudian Abang Rahim datang kearah ku yang berdiri ditebing sungai. Abang Rahim mengharung air sungai. Tiba-tiba dadaku berdebar-debar kerana ku lihat Abang Rahim tidak memakai seutas benang pun. Jelas kelihatan batang Abang Rahim yang besar tapi keadaan kecut.

Maklumlah berendam. Aku tergaman dan mata ku cepat-cepat toleh he Abang Man yang berada di dalam sungai. “Abang Man, MakLong suruh Abang Man balik sebab ia suruh Abang Man hantar Maklong ke Bank.”. Kataku kepada Abang Man. “Alamak Abang Man lupalah”, kata Abang Man. “Rahim aku nak balik rumahlah nak hantar mak aku ke bank di pekan’. Sambil beliau naik kedarat. Lalu kupandang batang Abang Man. Masih serupa macam dulu. “Rahim kau mandilah dulu, Din kau temankan Abang Rahim mandi ye.” Kata Abang Man. “Oklah Abang Man”, kataku perlahan.

Abang Man melapkan badan beliau dari rambut hingga ke kaki. Ku perhatikan badan Abang Man yang telanjang. Terasa stim juga batang ku bila melihat badan Abang Man yang sasa itu sambil ditutup satu persatu pakaiannya. “Aku balik dulu Rahim’, jelas Abang Man. Abang Rahim tiba-tiba berkata kepada ku. “Din tak nak mandi ke.” Sahutnya ketika dia menuju ke arah sungai.

“Aku tak bawa seluar mandi bang”, kataku. “Apa salahnya mandi telanjang. Tengok Abang ni. Disini mana ada orang.”, Abang Rahim berjalan menuju kearah ku sambil mata ku melihat batang beliau. “Kasi Abang buka baju kau”, kata Abang Rahim”Tak payahlah bang, aku boleh buka sendiri.”kataku. Aku pun membuka baju satu persatu, manakala abang Rahim membuka seluar ku. Hingga tiada benang dibadanku. Aku pun telanjang. Abang Rahim memegang perut ku kemudian kemaluanku. “Batang kau dah naik ni Din. Oh ye ,apa yang menyebabkan kau stim”. Tengok batang Abang Rahim. Belaiu memegang batang beliau. Tiba-tiba ia tegang dan membesar.

“Cuba Din genggam, Besar tak” ujar Abang Rahim. Lalu kata perpatah orang yang mengantuk disorong bantal. Lalu ku pegang batang Abang Rahim. “Besarlah Batang Abang”, kataku. Dan kuurut batang itu. “Din suka batang abang tak”, kata Abang Rahim. “Suka”, Kataku perlahan. “Jom kita mandi dulu katanya”. “Mari bang”, lalu tangan ku dipimpinnya kesungai. Aku pun menyelam didasar sungai. Tiba-tiba badanku dipeluk oleh Abang Rahim. “Sebenarnya Abang Rahim suka kat Din”. Lalu bibirku dicium. Lalu kubalas ciumam dan mulut kami berkucup. Abang Rahim suka kat Din. “Kalau boleh abang nak Din duduk disamping abang selalu”, bisik Abang rahim sambil dia mengusap dadaku. “Macamana bang aku masih sekolah lagi”, kataku. Lalu kupeluk Abang Rahim. Abang Rahim kemudian medukung ku kearah tempat yang tersorok dan ditutupi oleh pokok. Laluku dibaring diatas pasir. Dia menindih badan ku lalu kami berkucup mulut lagi. “Din nak isap batang abang tak”, kata Abang Rahim.

“Nak”, kataku perlahan. “Mari Din tengok batang abang ni. Abang tak tahanlah”, bisik Abang Rahim. Lalu ku alih muka ku kearah konek untuk melihat sedekat-dekatnya dan kelihatan batang Abang Rahim ni tegang, keras dan bengkok sedikit . “Din isaplah puas-puas”. Lalu ku genggam batang abang Rahim yang putih kemerah-merah. Lalu ku urut naik dan turun. Ku lihat abang Rahim matanya tertutup rapat mungkin kerana kenikmatan. Kemudian batang yang tegak macam tiang bendera lalu ku masuk kedalam mulutku. Ku hisap perlahan-lahan. Abang Rahim mengerang kesedapan. Lalu kucuba untuk isap sedalam-dalamnya. Dan mulutku turun naik. Tiba-tiba abang rahim menarik mukaku kemukanya. Kami bercium mulut sekali lagi. Lidah aku dan lidah Abang Rahim saling hisap dan menghisap. Abang membisik ke mulutku dan berkata.

“Abang sayang padamu”, “Hisap lagi Din”, bisik abang Rahim. Lalu ku pengang buah yang terdapat dekat konek abang rahim. Kecil aku bisikku. Lalu kumasuk kedalam mulut. Abang Rahim mengerang kesedapan. Kemudian mulutku menuju batang lalu ku masuk ke dalam mulutku perlahan-lahan lalu ku isap sepuas-puasnya.

Kepala ku turun naik. Terasa tangan Abang Rahim menjolok jarinya kedalam lubang duburku. “Puas tak?”, Tanya Abang Rahim. Aku menggangguk. Kemudian Abang rahim menekan kepala serta menarik semula. Tiba-tiba terasa pancutan air didalam mulutku. Aku tertelan. Lain macam rasanya. Tapi sedap. Lalu ku keluarkan batang itu. Kelihatan cecair putih keluar dari muncung batang Abang Rahim. “Oooohhhhhhhhh………”, Abang Rahim mengerang, lalu dia menolak kepala ku supaya menghisap lagi. Aku hisap semula lalu ketelan semua cecair yang terbit dari batang tersebut. Abang Rahim mengerang dan menarik kepala ku kemukanya lalu kami kami bercium semula.

“Pandailah Din hisap batang Abang Rahim”. Kata Abang Rahim. “Din sayang Abang tak”, luah Abang Rahim. “Sayang bang”, kataku perlahan. “Din malam ni Din tidur dengan Abang ya. Abang ingin tidur lagi dengan Din”. “Datang ye malam ni”. “Macamana dengan Abang Man”. Nanti dia tahu. “Tahulah apa abang” ujar Abang Rahim. “Oklah bang Din sanggup tidur dengan abang malam ni”, bisikku. Kami saling peluk memeluk diatas pasir dibawah teduhan pokok yang rendang. “Jom Din kita balik”. “Bang boleh Din pegang batang Abang tak”,”Besarnya batang Abang”. Kataku.”Nanti malam Din boleh hisap puas-puas”……..lalu kami berpakaian semula. Dalam hati kurasa puas. Dan ku berkata ” Aku dah rasa abang Rahim punya”.

Kena Marah Dengan Lily

First sekali jumpa dia kat tempat hiburan. Nama dia Lily. Dah kenal aku belanja dia minum. Sambil tu borak pasal dia, dia kata bapak dia orang putih, mak orang jepun. Patut la lawa aku kata. Body cun, tetek besar, badan slim macam model. Lepas tu dia kata dia boring, ajak aku balik rumah dia, dia kata tak ada sapa kat rumah. Semua balik kampung bapak dia.

Sampai rumah dia, terus naik bilik, dalam bilik disuruh aku duduk atas sofa, dia nak tukar baju kejap. Aku pun gementar jugak. Bila dia dah tukar baju, dia keluar dari bilik air, terbeliak mata aku tengok, seksi betul. Pakai baju tidur satin yang betul-betul “figure hugging”.

Dalam hati, Aku teringat kawan aku kata, jangan gelojoh, pelan-pelan. Aku pun kata kat dia, bilik ni panas, boleh pasang air-con, ditunjuk aku kontrolnya. Aku on air-con, pasang yang paling sejuk, lepas tu cakap yang aku nak ke bilik air kejap.

Dah habis aku “freshen up”, aku pegi kat dia, disebabkan bilik sejuk, puting tetek dia tegang. Bayangkan tetek besar, puting tegang, peh, bontot pulak terbonjol keluar, bibir merah menyala sama dengan warna baju tidur, badan putih melepak, gebu. Geram, rasa nak nyonyot tetek dia macam orang tak dapat minum 10 hari.

Aku pun cium dia pelan-pelan, tapi dalam hati dah tak terkawal lagi. Sambil cium aku main lidah aku dalam mulut dia, aku ramas tetek dia, dapat rasa memang dah tegang puting tetek dia. Dia bukak pakaian aku, sampai bogel aku dibuatnya. Konek dah tegang, digentel dengan jari dia pelan-pelan. Tangan aku pun raba badan dia, sampai kat bontot. WOW! Kental lagi. Aku ramas bontot dia, selak baju dia sikit main lobang bontot. Dari mulut dia mengerang sedap. eeeemmmmm….! disebut berulang kali.

Tengah dok syok, tiba-tiba kakak dia masuk dalam bilik. Dia marah kita orang, katanya seks untuk orang dah kawin. Dalam gaduh sempat jugak Lily introduce aku kat kakaknya “This is my sister, Sarah”, belum sempat aku kata Hi, dia lempang aku marah aku buat adik dia macam ni. Macam-macam aku kena marah Sambil tu dalam hati aku marah jugak kat dia, nak aja aku sondol konek aku dalam mulut dia, bagi dia senyap. Kemudian dia nak lempang aku lagi, belum sempat dia hayun, aku tangkap tangan dia ikat kat atas katil. Lepas tu aku koyak kan panties siSarah, sumbat dalam mulut bagi senyap.

Apa lagi, tengah marah, nafsu aku mula mengganas. Aku tarik Lily, cium dia sambil tangan aku ramas tetek Lily. Makin kuat Lily mengerang. Orang tengah high. Sarah, kakak Lily, tengok apa aku buat dengan adik dia. Aku koyakkan baju Lily, FUH! tetek tegang gila, puting merah jambu. Aku sedut sepuas hati aku. aaahhhh…! “Yeaaa.. Take it, put it your mouth” Dengan pengalam tengok blue film, jari aku mula main lobang bontot dia. eeeemmm… eeeemmmm… mengerang, sambil nafas Lily makin laju. Konek aku rasa tegang betul dimain dek Lily Kemudian aku dudukkan Lily atas kerusi, kaki dia aku taruk atas tempat letak tangan, tekangkang Lily sambil menunjukkan cipap yang masih remaja. Aku jilat dari bontot sampai kat bijik kelentit dengan ganas. Aku buat banyak kali sambil gigit kelentit yang merah jambu tu. AAAAHHH!!! kuat jerit Lily. “I’M COMING, YES YEEESSS!! OOOHHH!!” ditala cipap dia kat muka aku. Lagi kuat aku buat kat dia. Konek aku masih belum masuk dalam cipap Lily. Memang aku sengaja tak nak masuk lagi. Aku tengok Lily puas kepenatan, sambil tekangkang aku tengok air dari cipap dia mengalir keluar dia cuba ambil nafas dia kembali.

Aku bangun, aku tengok Sarah, dia diam, tapi dalam pandang mata dia aku tau dia pun nak jugak. Aku tanya dia “Do you want me to suck your pussy like I did to Lily”. Dia menganguk kepala tanda ya. Aku bukak ikat tangan dia, panties dalam mulut aku keluarkan. Aku suruh dia berdiri dan tanggalkan baju dia. Sarah tak menolak, dibuka baju satu- persatu. ALAMAK! Seksi macam adik dia jugak. Aku ambik tali pinggang aku, aku sebat bontot dia, menjerit sakit Sarah. “Why did you do that”, kata Sarah, aku cakap balas untuk dia lempang aku. Nampak merah kat bontot dia, kulit putih apalagi.

Aku suruh Sarah duduk sandar kat kepala katil. kali ni aku jilat cipap Sarah pelan-pelan. “Don’t hurt me”, cakap Sarah, sambil tu Sarah mengerang makin laju. Kali ni aku guna jari aku masuk lobang bontot dia. Lidah aku menjilat kelentit dia sambil aku melapah cipap Sarah. Aku tengok tangan dia meramas-ramas bantal yang bersarungkan satin, diambil bantal tu sambil mengigit hujung bantal. Digoyang-goyang bontot, sebab aku dah masukkan jari aku dalam lobang bontot sampai kedalam, aaaahhhh aaaaaHHHHH AAAAAHHHHH…! O!SHIT! YEAAA… YEEEAAA!!! I’M COMING, YES YES!” makin kuat Sarah jerit, makin kuat nyonyot aku kat cipap dia. Setelah Sarah puas katanya “Thank you for showing me the true meaning of sex”. Kemudian aku kata “Don’t thank me yet, cause I haven’t fuck any of your pussy” Kemudian Lily bangun sambil senyum, bisik kat Sarah, Sarah gelak kecil.

Kemudian Lily kata “You made us cum, now what me and Sarah gonna do is I’ll suck your cock and Sarah will lick your asshole, and after that your cock will fuck my juicy pussy and Sarah’s ass, how’s that”, aku pun kata “Sounds good to me”. Dia orang pun mula la, dia orang pun ganas. Aku pun gigit bantal dibuatnya, kuat jugak aku menjerit sedap. Kemudian aku mulakan dengan Lily. Fuh, sedap rasa, panas air cipap Lily, aku baringkan dia, kaki Lily aku taruk atas bahu aku. Aku masukkan konek aku dalam cipap Lily, sama-sama mengerang sedap. Makin lama makin laju, aku tengok tetek Lily bergoyang, atas, bawah, atas, bawah, memang syok main dengan orang tetek besar. Dah aku puaskan Lily, tiba giliran Sarah, aku kata “I love your tight ass, scream all you want, cause this is gonna hurt”. Aku cuba masuk dalam lobang bontot tapi tak dapat, ketat lagi, aku cuba lagi, kali ni Sarah menjerit “NOOO! You’re hurting me, It’s too big, “.

Kemudian aku suruh Sarah sandar atas badan Lily sambil Lily kangkangkan kaki Sarah, tangan sarah aku suruh pegang bantal kalau sakit gigit bantal tu kuat-kuat, aku suruh Lily kangkang kaki Sarah besar-besar. Dengan air cipap Sarah yang ada, aku sapu kat konek aku bagi licin bila masuk. Aku cuba sekali lagi, kali ni aku tak peduli, aku nak jugak rasa konek aku dalam bontot Sarah. Aku tolak pelan-pelan, last-last masuk jugak kepala konek aku, aku tengok Sarah mengerang kesakitan, sambil peluk digigit bantal tu. Aku masukkan habis konek aku, aaaahhhh… sedap dalam ni panas.

Keluar, masuk, keluar, masuk, aku tengok Sarah meramas-ramas tetek Lily, sambil buat muka menahan sakit. “Am I hurting you Sarah?”, kata aku, “At first, yes, but now it’s feels good” Sarah menjawab, makin lama makin laju, Aku pun sampai ketahap yang memuncak, aku cabut konek aku dari lobang bontot Sarah, aku buat macam stail melancap, dan dia orang membuka mulut sambil menjulurkan lidah nak kan air mani aku. Tapi Sarah gelojoh dimasukkan konek aku dalam mulut dia, disedut habis air mani yang keluar, banyak jugak aku tengok yang terpancut. Lily merajuk sebab Sarah buat gitu. Aku kata “Don’t worry, there’s plenty more where that
came from”.

Aku Dan Dia

3 tahun lepas. Aku terburu2 ke stesen keretapi. Whistle dah bunyi. Naik sembarang gerabak. Seorang pemuda dipintu menghisap rokok. Aku senyum eksen pandai dan jalan ke kiri. Tak jumpa pula tempat aku. Terpaksa patah balik. Jumpa dia dan senyum lagi. Melihat2 tiket aku. “Abang tak jumpa tempat ke?”, dia tanya. Aku angguk, “Ye lah adik. Ingat kat sana tadi”. Dia ambil tiket. “Tak biasa naik keretapi”, aku sambung. “Gerabaknya betul. Tempat tidur Abang disana. Biar saya tunjukkan”, dia beritahu. Kami pun gerak. Aku punya di hujung. Dia disebelah aku je. Orang tak ramai. Jadi semua orang ambil tempat tidur di bawah. “Terima kasih adik.”, aku ucapkan. Kami pun tersenyum dan dia pun berlalu.

Lima minit duduk dah bosan. Aku pun gerak. Dia masih dipintu kanan lagi. “Abang cari toilet ke?”, dia tanya. “Taklah juga”, aku eksen pula menolak. “Yang nie lelaki. Tapi semua boleh pakai”, dia beritahu. Aku senyum je. “Nak ke KL juga ke?”, dia tanya. “Aah dik. Ada meeting esok”, aku terus berdiri dipintu kiri. “Baguslah gitu. Ada juga teman bual. Abang duduk sini, biar saya di bawah”, dia offer seat yang di tembok tu. Tak baik lak tolak. Aku pun duduk. “Saya Rohaizad. Abang?”, dia hulur tangan. “AbangMan”. Dia duduk terselit antara pintu tu dengan tempat duduk ku tu. Aku perhatikan dia matikan rokoknya. “Abiskan rokok tu dulu”, aku beritahu. “Tak pe AbgMan. Tak sedap pula”, dia jelaskan. Malam tu memang dingin sikit. Sekitar 11.30 malam.

Umurnya 33 tahun single dari Singapura. Sederhana tinggi orangnya dan berkulit gelap. “Lama kat KL tu AbgMan?”, dia tanya. “Dalam 3hari. Jat lak?”, aku tanya dia. “Saya pun. Cuti”, jawapnya. Berbual2 dalam 30minit. “Kantinnya mana Jat?’, aku tanya. “Abang lapar ke?”, dia tanya aku. “Taklah. Kesian tengok kau terselit menyangkung nie. Kita bual2 kat sana je lah”, aku beritahu. Kami jalan ke kantin. Tak ramai orang. “Abang nak makan?”, dia tanya. “Tak delah. Minum je. KopiO”, aku beritahu. Orang kantin di panggilnya. “KopiO dua”, orang itu pun berlalu.

“Eh. Mat. Mee goreng satu”, Jat sambung. Orang itu pergi. “Lapar lah bang”, dia beritahu. Kami pun bual2 sambil baca2 majalah dan suratkabar. Mee dan kopi pun datang. “Memang Jat tak nak kawin?”, aku tanya sambil hirup kopi. “Nak juga kawin lagi. Tapi nanti lah”, dia beritahu. Aku cam dengar dia cakap LAGI. “Maksud Jat Lagi tu apa?”. Aku senyum. “Sebenarnya saya dah kawin masa 19 tahun, NS lagi. Tapi 3 tahun je. Sama2 muda. Cerai. Anak satu tapi kat dia.”, dia jelaskan. “Oh. Abang ingat kau single lagi. Besarlah anak kau tu”, aku tanya dia. “Aah. Dah secondary one. Orang tanya saya cakap single. Senanglah AbgMan. Abang nak rekemen ke?”, dia senyum. Tangannya memegang lengan aku. “Apalah Jat nie. Singapore kan ramai. Nak orang Malaysia pula”, aku beritahu. “Tak delah Abang. Jat gurau je. Lagipun belum ada nafsu nak kawin lagi”, dia jawap. Orang dah ramai kat kantin tu. Dah bising2 dengan perbualan dan ketawa serta bunyi keretapi yang kuat juga tu. Kami decide nak ke tempat tadi. Kami pun gerak.

Di sana ada 4 orang di pintu tu. “Kita bual kat dalam je lah AbgMan”, dia suggest. Kami pun masuk. “Kat tempat Abang je lah ye?”, dia tanya. Memang quite big juga lah. Boleh duduk dua orang selesa. Dia ambil bantalnya dan duduk hadapan aku. Dia kerja sebagai Engineer di SIA. Besar juga gajinya tu. Tapi dia prefer naik keretapi sebab santai. Aku pula prefer drive. “Kereta Abang kenapa?”, dia tanya. “Entah lah Jat. Semalam dia stop2. Pagi tadi buat hal lagi. Abang hantar bengkel cakap dua tiga hari. Terpaksa lah Abang naik keretapi nie”, aku beritahu. “Jat selalu naik keretapi nie. Best lah. Malam nie tak ramai pula. Selalu penuh”, dia jelaskan. “So kau nie hantu keretapi lah ye”, aku tepuk peha dia dan kami pun ketawa. Dia ketawa manis. Orang nya memang dah lawa. Memang bergaya cam orang Singapura. Badan tegap berkemeja T. Seluar pendek dan bertopi. Berkaca mata tipis. “Lawa lah kau nie Jat. Bergaya pula tu. Kerja pula bagus. Gaji besar. Mesti orang Singapura gila2kan kau. Lesong pipit nya manis pula tu”, aku memuji2 dia sambil mencubit2 pelan di pipinya. Dia senyum lagi. Keluar lesong pipitnya lagi. Dia capai tangan aku dan mengenggam dengan kedua tangan nya. “Apa lah AbgMan nie”, dia gerak rapat dan letakkan tangan aku di pehanya. Dia memegang dan meraba2 tangan aku.

Aku perhatikan je. “Banyak bulu AbgMan”, dia tanya. “Biasa lah Jat. Eh Jat. Memang sejak cerai dulu tak sangkut2 satu ke?”, aku tarik tangan aku dari pehanya. Aku keluarkan kain. “Abang nak tidur ke?”, dia tanya. “Tak lah. Nak tukar kain. Nanti ronyok lak. Nanti dah tak hensem. Hehehe”, aku gelak sendiri. Dia pun tersenyum2, “AbgMan hensem pe. Walau dah berumur masih baik lagi. Jat tengok masih hensem lagi pe”, dia angkat2. “Dah lah kau nie Jat. Nak angkat Abang lak dah”, aku diri dan menukar kain. Aku masuk dan duduk sambil lipat seluar. “Hensem Abang mana boleh lawan kau Jat. Kau nie bukan sahaja hensem. Tapi SuperManis”, aku cubit lagi pipinya keras sikit. Dia biarkan je dan masih tersenyum2. “Jat tak jawap lagi tu. Takde yang sangkut ke?”, aku tanya dia lagi. Kami duduk rapat kerana tak nak berbual2 kuat. Berbisik2lah sebab tak nak ganggu orang tidur kat sana.

“Panas pula hari ini. Mesti ada orang buka pintu tu lah”, dia beritahu. “Apalah kau nie. Abang tadi tanya lain. Kau bual lain”, aku berkata. Dia tersenyum2. “Tapi betul juga kau cakap. Panas sikit. Buka lah langsir tu”, aku suruh. “Tak pelah AbgMan. Biarkan langsir tutup. Tak sedap lah orang lalu lalang. Lagipun bising nanti”, dia beritahu. Betul juga. Dia buka baju T dia dan dengan short je dia berkata, “Masa first 3 years tu adalah AbgMan. Tapi parents mereka tak suka duda. Takut anak dara mereka kena tinggal juga. 3orang saya dah kena. So Jat dah malas lah. Lagipun belum nak feeling ngan perempuan lah. Nak relaxs dulu”, dia beritahu. Dia ambil tangan kiri aku dan bermain2 lagi. Dia rapat lagi. “Agak2 nak relax sampai bila Jat?”, aku tarik tangan kiri aku lagi. Aku buka baju. Panas. Dia ambil tangan aku dan main2 lagi. “Entah lah AbgMan. Tak tahu lagi. Tengok lah”, dia beritahu. “Yang kau main2 ngan tangan Abang nie apahal?”, aku eksen marah2. Sedap siku aku kena perut dia tu. Perut dia tak lah muscular tapi lean fit. “Saja je. AbgMan. Suka2”.

“Jat tinggal sorang ke?”, aku tanya. “Aah AbgMan. About ten years. Ada juga kawan yang teman”, dia beritahu. “Kawin lah. Jadi tak bosan nanti”, bisikku. “Alah. Kawan pun ada termankan”, dia beritahu lagi. “Lelaki ke?”, aku tanya. Dia angguk. “Satu bilik?”, tanya lagi. “Aah. Dah 3tahun”, dia beritahu. “Kawan ye. Patut lah tangan AbgMan nie asyik dia main2”, aku usik dia sambil mencubit pipinya lagi. “Alah Abang nie. Itu pun tak leh”, dia bisik manja. Aku tarik mengangkat tanganku ke bahunya. Dia gerak dekat sikit dan rest kan kepalanya kat dada kiri aku. Aku pun genggam erat bahu kirinya dan peluk erat. “Kawan tu hensem cam Jat ke?”, aku cubit pipinya. Dia dah layu kat dada aku. Tarik2 bulu2 aku. “Dia ok juga. Tapi dah setahun tak datang. Kita gaduh”, dia beritahu. Dia memeluk2 pinggang aku dan diam menikmati dada aku. “Alah kesiannya. Setahun tak dapatlah ni. Hehehe”, aku bisik. Pegang dagunya. Manis senyumnya. “Apalah Abang nie. Kesitu pula”, dia eksen malu2 pula. Kami diam. Aku hanya menikmati belaiannya di perutku.

“Jat ke KL cari jantanlah nie?”, aku tanya. Dia menarik2 bulu dada aku. Dia angguk manja. “Alah kesiannya. Kat sini kan banyak. Tak payah lah gi jauh2”, aku berkata. Diam sebentar. “AbgMan biasa juga ke?”, dia tanya manja. “Aah”, simple jawapku. “Wife Abang tak tahu ke?”, dia tanya lagi. “Tak lah. Nak mampus. Pandai pakai pandai jaga lah”, aku beritahu sambil meraba2 tangan nya yang memeluk aku. “Abang dah lama dah. Masuk 20 tahun. Kau Jat. Baru ke?”, aku tanya dia lagi. “About six years”, dia beritahu. “Experience juga Jat nie ye”, aku picit tits dia yang keras. Dia mengerang lembut. Mukanya dan terbenam di celah dadaku. Kami terdiam lagi menikmati kehangatan badan masing2 beberapa minit.

Tiba2 celah dada aku sejuk. Dia menjilat2 bulu2 disitu. “Hah. Dah nak lah tu”, aku usik dia. “Boleh lah AbgMan”, dia tanya manja. “Jat gi check langsir tu. Tutup betul2. Tak manis kang”, aku suruh. Dia check velcro kiri dan kanan langsir. Seluar dalam aku campak di hujung kaki dan baring. Dia datang dan jilat2 punat dadaku. Gigit2 manja. “Setahun tak dapat ye?”, aku tanya. “Aah”, jawapnya singkat terus menghabiskan gigitan tits aku. Lima minit. Aku angkat kepalanya. Cium bibirnya sekali. “Jat kawinlah sayang. Kan boleh cam gini selalu”, aku menyuruh. Dia senyum manis. “Dah tak nafsu ngan perempuan lagilah AbgMan. Sejak tujuh tahun nie nafsu saya kuat ke lelaki. Tak leh control”, dia jelaskan. Dia cium bibir aku. Kami bercium lembut beberapa saat. Bibir berpisah. “Ini nafsu lah goda AbgMan ye?”, aku tersenyum. Dia senyum juga, “Mesti lah. Abang macam best je. Masa Abang naik lagi Jat dah aim. Tapi AbgMan cam jual mahal je. Eksen tak nak di tolong. Hehehe”, dia beritahu. “Alah biasalah. Kena tarik2 sikit. Baru power. Kalau straight je nanti obvious sangat kan”, aku jelaskan. Dia tak jawap. Berciuman keras sedikit. Kami hanyut dalam sedutan lidah yang keras dan padat. Beberapa minit berlalu.

Tak de orang berlalu lalang dilorong gerabak kami. Bunyi kuat ketawa di hujung sana. Jat beralih ke perut aku. Menungging2 dia menjilat2 perut aku. Tempat kecil. Aku duduk menyandar. Selesa sikit aku nampak dia sekarang. Menjilat2 segenap perut aku. Di tarik2 lembut bulu2 serta sebelah tangan meramas2 konek aku. “Dah tak sabar lah tu”, aku usik lagi. Dia terus melonggarkan ikatan kain aku. “Tak sempat2 lagi sayang”, aku belai rambutnya yang pendek tu. Dia ramas2 konek aku yang belum keras lagi. Dia menjilat2 kepala konek aku. Menyoyot2 kepala beberapa kali dengan lidahnya mengeli2kan lubang kencing aku. Shiok pula. Memang pandai dia mengeraskan konek aku. Setelah keras dia pun menghisap2 kuat dengan perlahapnya. Siap dengan bunyi slurping yang sedap tanpa menghiraukan orang. “Sayang. Pelan2lah sayang. Malu kang orang tahu”, aku beritahu lembut sambil membelai2 pipinya. Memang bunyi keretapi kuat sekali. Lebih kuat bila keretapi di atas landasan belok atau diatas sungai. Tak dengar sangat lah. Tapi takut juga. Dia masih menghisap2 kuat dan cepat tanpa menghiraukan aku. Keretapi masih juga bergerak pantas sambil terhoyong hayang ke kiri dan ke kanan kami di buatnya.

Sambil menghisap2 konek aku, dia menarik2 keluar kain aku. Membogelkan aku pula. Aku risau pula. First time di hisap dalam train. Aku selak langsir sikit dan melihat lorong keretapi lengang. Memang perasaan aku je. Nyonyotan serta sedutannya begitu aku nikmati. Terpusing kepala dia menghisap2 konek aku. Bergaya penuh dia suck. Sekitar 10minit dia menikmati konek aku. Buluku. Buahku. Aku di peralatkan dia. Terukir senyuman manis setelah puas menghisap aku. Aku senyum puas juga. Dia duduk menyandar. Dia tarik punggung aku ke mukanya. Terkontang kanting konek aku tergantung dan kaki aku di pegang agar tak keluar ke langsir. Aku terpegun pula ngan budak nie. Agaknya selalu dia cari orang dalam keretapi nie. Tempat kecil gini pandai pula dia bermain. Lubang jubur aku di jilatnya. Lidahnya pandai berlegar2 di pintu masuk jubur aku. Bulu jubur aku di kais dengan lidahnya dan di cocok2 lidahnya. Sejuk dan kesedapan di jilat begitu membuat aku layu dan mengerang2 pelan tanpa henti. Memang kalau jubur aku kalah sikit. Lebih 5minitlah dia serang jubur aku. Puas aku merasakannya. Lagi 5minit dia menjilat2 sambil menjari2kan jubur aku. Terasa sedap di cocok2 begitu. Rasanya ada beberapa jarinya masuk penuh. Puas. Setiap saat aku memerhatikan dia sambil tersenyum2 dan mengerang2. Dia menjilat2 sambil menjeling pandang pada ku. Manis orang nie. Lawa dan Hensem.

Diakhir 10minit dia berhenti. Aku mengerak2kan badan agar selesa duduk aku. Dia yang masih dalam shortnya itu terlihat benjolan di kelengkang. Pasti sudah keras benar. Cermin mata tipisnya masih di pakainya. Memang hebat aku rasakan bermain ngan orang berkaca mata. Tak jatuh pula tu. Kami berpeluk rest kejap. “Kesian Abang bogel sorang2”, aku eksen merajuk. Dia masih tak nak bogel. “Best kan AbgMan”, dia beritahu. Dia memeluk pinggang aku erat. “Jat. Abang pun nak rasa juga sayang”, aku meminta2 sambil memegang kelengkangnya. Memang keras konek nya tapi di angkat tangan ku. “Malulah AbgMan. Jat segan. Jat punya tak sehebat AbgMan punya”, dia berbisik. “Apa sayang nak malu lagi. Kan dah biasa. Tak kan masih nak malu2 lagi. Bagilah Abang sikit. Ye sayang”, aku pula jadi horny meminta2 lagi. Aku ramas lagi. Dia angkat lagi. Malu lagi. “OKlah sayang. Abang tak paksa”, aku masih try nak dapatkan konek dia. Tapi aku tak pegang lagi. Dia tak berkata apa2. Dia cuma memeluk2 aku. Aku give up dan baring.

Aku dekat langsir. Dia ikut baring sebelah aku. Aku memeluk2 dia. “Sayang nak konek Abang lagi tak. Kalau tak nak Abang nak pakai kain nie”, aku tanya. “Biarlah AbgMan. Nak peluk2 badan Abang lagi”, dia bisik. Kami memeluk2 badan hangat. Memang tak de bulu di badannya. Bentuk badan cantik dan perut nya yang keras tu menawan hatiku. Aku sendeng sikit, memeluk2 dia dan cuba mencium2nya. Kami berciuman selama beberapa minit tanpa henti. Rasanya 10minit lah. Kaki aku dan kakinya saling bergerak2 melekat2 di kelengkang masing. Kadang kaki aku dan dia terkena2 langsir. Aku berhenti menjenguk ke luar. Masih sepi. Sambung. Memang romantik lah berciuman begini. Bini aku pun tak suka lama berciuman. Lelaki sahaja yang pandai cium lama2. Hebat dan keras tarikan dan sedutan mereka. Lemas dalam ciuman. Akhir 10minit. Rest.

Konek aku masih keras. Aku horny dengan ciuman hebatnya. Kami baring saling memandang. Dia bermain2 dengan muka aku sekarang. Dia belai2 bibir, misai, janggut, dahi, dagu, rambut dan lain2 lah. Memang rasanya dia nie betul2 rindu dengan kawannya yang tinggalkan dia tu. Matanya aku lihat sayu je. 3minit dia belai2 mukaku tanpa henti. Aku terpandang mata sayunya itu kemerahan dibalik cermin mata tipisnya itu. Dia kelip2kan mata. Beberapa titis airmata mengalir. Aku kesat. Dia tak peduli masih membelai2 mukaku. “Jat sayang. Kenapa nie sayang. Kenapa sedih sayang?”, aku bisik. Airmatanya kini ketara. Tapi dia tak terisak2 cuma sayu matanya sahaja. Dia diam. Aku belai dia. Sedih pula aku part orang gembeng gini. Mesti ada sebab lah tu.

“Sayang. Jat sayang. Jangan lah nangis2 gini. Abang lemahlah kalau orang nangis nie. Sayu hati Abang”, aku belai2 dia lembut. Dia tersadar aku memerhatikan dia. Dia kesat airmata yang mengalir sekali. Dia henti belai aku. “Sorry AbgMan. Tak leh control tadi. Maafkan Jat”, dia berkata cepat. “Tak pe. Abang faham. Jat jangan simpan banyak2. Nanti sebak dada nie sayang”, aku urut2 dadanya. Memang denyutan jantungnya cepat sedikit. Aku biarkan dia diam. Aku takut dia tersentak bentak. Melalak kang. Aku urut2 lagi.

“AbgMan. Jat betul2 sedih lah AbgMan. Sebak hati ini bertahun menanggung”, tiba2 dia berkata. Dia sekarang dah terisak2. Aku panic lak. Cam na nie. Dah gembeng lak. “Sabar sayang. Apapun kita cuba usahakan lah. Sabar sayang”, aku belai2 dan peluk dia. Dia dah menangis terisak2 kat dada aku. “Dah tu Jat. Dah lah sayang”, aku cuba lagi. Dia masih lagi begitu. Aku cium bibirnya tapi tak de reaksi. “Kalau tak leh tahan sangat. Jat cakap je ngan AbgMan nie. Kalau apa2 Abang leh tolong. Abang nasihatkan lah”, aku bisik pelahan. Dia cuba menahan sebaknya itu. Dia tarik nafas panjang dan diam sebentar.

“Hidup Jat nie selalu je malang. Apa salahnya Jat pun tak tahu”, dia berkata sambil terisak2. “Bukan malang sayang. Cuma kita harus menghadapinya dengan cara yang betul je. Cuba cakap ngan Abang”, aku tiba curious pula. Horny dah hilang. Dia mula ceritanya. Adik beradik 3 orang. Abangnya dan kakaknya dah kawin bila dia A-levels. Parents bergaduh saban hari. Problem tu tangkap di kepalanya. Tapi pelajaran dapat dia atasi dengan baik. Dia lulus dengan peringkat tinggi dan dapat tempat di Universiti di sana. Masa tu parents dia bercerai. Dua2 kawin lain. Bertambah lah sebak di dadanya. Dia bertemu seorang gadis mengadu nasib. Akhirnya masa tahun pertama NS dia kawin juga. Buat kecil2 dan sewa bilik kecil. Tak mahu tinggal ngan parents. Masing2 berkawin dengan spouse yang dah ada anak. Dia beri tuition dan dapat simpan duit buat bini dan anaknya. Father dia masih menampung wang Universitynya tu.

Anaknya lelaki. Tahun kedua di University dia cerai. “Jat betul2 sedih. Kalau cerai bersih tak pe. Rupanya isteri saya tu menjalin hubungan dengan kawan baik Jat satu faculty. Lepas edah mereka kawin. Bengang sangat masa tu. Jat hampir2 tak lulus. Tapi atas nasihat teman2 Jat teruskan juga. Jat cuba lupakan dan belajar tekun. Akhirnya lulus dengan cemerlang”, dia beritahu. “Biarkan lah sayang. Memang bukan hak kau lagi. Relakan lah”, aku cuba tenangkan hatinya yang masih sebak. Nasib dia baik. Dia dapat kerja sebagai Engineer dan menyewa rumah lain. Tahun itu ibu bapanya bergaduh tentang rumah pula. Fikirannya terganggu hebat. Akhirnya mereka dapat separuh seorang dari hasil tanah itu. Dia cuba mencari teman hidup tetapi selalu di cemuh kerana dia seorang duda. Akhirnya dia bertemu dengan seorang lelaki. “Umur dia sekarang baya AbgMan nie lah. Orangnya manis juga cam Abang. Mature dan bermisai. Cuma dia single lagi. Kami sama2 suka. Akhirnya saya setuju bila dia lamar saya sebagai boyfriend dia. Tapi bertahan selama 3 tahun je”, dia keluh. “Oh gitu. Jat cari je yang lain. Senang”, aku tanya seperti senang je cari bf lain. Kami duduk. Aku di peluknya.
“Tapi AbgMan. Jat masih tak terima. Tak sangka dia buat begitu kat Jat”, dia dah start menangis sedikit. “Dah tu sayang. Jangan nangis. Apa sebab nya berpisah tu sayang?”, aku tanya dia. “Dia dapat orang baru.

Yang setaraf dengan dia. Sakit hati Jat bila dia cakap saya muda sangat. Padahal dia yang minta2 saya. Betul2 saya tak terima. Sakit sangat hati ini”, dia berkata kuat sedikit. Tapi masih terisak2. “Sabar sayang. Sabar”, aku tak de idea lagi. “Saya rasa betul2 nak bunuh je dua2. Sakit hati saya. Sakit”, dia sebut2 lagi. “Sabar. Bawa bertenang. Dah berlalu”, aku urut dadanya. “Saya sabarlah nie AbgMan. Sakit hati saya teramat sangat. Setahun saya cuba larikan diri dari kenyataan. Cuti saya sampai hampir abis cuba nak melupakan dia dan kecurangan dia. Ke Europe, Australia. Setiap dua minggu saya ke KL, Trengganu, Thailand. Tapi masih lagi sebak. Geram sangat. AbgMan tolong lah. Jat tak leh control. Macam mana nak lupa kan ini semua”, dia menangis pelan membasahi dada aku. Aku betul2 selalu je dapat orang yang gembeng bila sedang sex. Nasib.

“Sayang. Dah lah tu. Lupakan je. Lagipun dia dah ada bf baru”, aku try relaxkan dia. “Sebab bf baru dia lah nie saya betul2 tak terima sampai lah sekarang”, aku terhentak2 tangan nya ke peha aku. “Sakit lah sayang. Peha Abang Jat pukul2”, aku beritahu. “Geram lah AbgMan. Geram sangat. Arggh!!”, dia menjerit tapi tak bersuara kuat. “Sabar sayang. Siapa pula Bf baru dia tu sampai Jat geram sangat nie?”, aku tanya geram pula nak tahu. “Orang yang paling dekat ngan saya. Abang saya. AbgMan. Saya tak terima Abang Jat yang ambil dia dari tangan Jat. Geram Jat di buatnya. Rasa nak bunuh dua2”, dia hentak2 peha aku lagi. This time aku biarkan je. Memang aku tak terima juga. Dia merebah kan mukanya di perut aku sambil memukul2 lagi peha aku. Aku kesian pula melihatnya. Aku belai2kan badannya dan meraba2 punggungnya yang keras di balik shortnya. Dia memukul2 peha aku membuat konek aku tegang. Aku lost idea pula. Aku ambil je konek aku dan sumbatkan kat mulutnya agar senyap sikit. Dia menghisap2 juga walaupun terisak2. “Sabar sayang. Hisap dulu. Biar tenang. Daging baik untuk kita masa sedih. Hisap sayang”, aku belai2 rambut dia. Dia menghisap2 konek aku sambil meraung2. Sekitar 10mins menghisap2 dia senyap. Sambil tu aku cuba cari idea cam mana nak settle nie. Gembeng tak abis.

“Dah sayang. Sedap konek AbgMan?”, aku tanya bila dia abis hisap dan duduk sebelah aku. “Sedap. Konek Abang power”, dia kesat2 muka dan mulutnya. Tersenyum manis kembali. Merah dan lebam matanya menangis. “Dah tak nangis lagi sayang?”, aku usik dia dan picit pipinya. “Alah AbgMan”, dia memicit peha aku. Sakit juga. “Alah sayang. Abang gurau je. Abang tak tahu nak buat apa. Part nangis2 nie Abang lemahlah”, aku beritahu. “Saya dah Ok. Thanks AbgMan”, dia mencium bibir aku. Kami berciuman seminit dua. “Macam mana nie sayang. Siapa yang goda siapa sampai Abang Jat sendiri ada dalam hal nie?”, aku curious nak tahu. “2nd year bersamanya Jat buat open house. Ajak Kakak dan Abang saya tolong. Buat kecik2 je. Masa tu Abang Jat dah tahu Jat ada BF tapi belum nampak je. Malam tu Bf Jat nak keluar jumpa kawan. So dia pun keluarlah. Jat call2 bila tak balik. Dia off Hp. Esok dia balik pagi dah penat. Jat tak kisah. Malam dia keluar lagi. Sampai seminggu lebih cam tu. Jat jadi curiga. Satu hari Jat bontot kereta dia. Dia pickup Abang Jat dan terus ke hotel. Jat tunggu. Dua jam dia keluar berpimpin tangan berdua. Hati ini geram sangat. Balik je Jat drive pantas dan tunggu dia pulang. Tapi dia nafi yang dia ke hotel. Dia cakap dia kat meeting. Jat memang tak nak gaduh, Jat biarkan je dia buat gitu”, dia beritahu. “Kan dah terang dia bohong tu Jat. Lepas tu apa?”, aku cam budak2 nak tahu.

“Dua tiga bulan dia buat gitu lagi. Tapi cuma sekali atau dua dalam tiga bulan dia keluar balik lambat. Jat pasti dia ngan Abang Jat. Satu hari Jat beritahu nak outstation. Dia pun kiss dan hantar ke bawah. Tapi Jat cuma drive keluar dan terus park jauh. Dan balik tunggu. Dia turun dan pulang bersama Abang Jat dalam setengah jam. Lima belas minit baru Jat naik buka pintu pelan2. Bilik Jat memang terbuka. Jat terpandang Abang Jat sedang menge**** dia. Tapi Jat diam je sampai dia abis. Sebak hati memandang BF dan Abang Jat dua2 melukakan hati Jat. Bila dua2 dah abis keluar airmani dan berpelukan, Jat pun masuk bilik dan berdiri depan mereka yang bogel. Jat halau Abang Jat keluar. Jat nangis berminggu2 tak sangka ini terjadi. Akhirnya tahun ketiga Abang Jat ambil dia sebagai BF. Masa tu Abang Jat dah cerai 2 tahun dan tinggal sendiri”, dia jelaskan.

“Tak pe sayang. Biar Jat cari sex je dulu. Dah selesa kang baru mula balik ye sayang”, aku belai2 perutnya. Dia kembali tersenyum. Aku pun lega dia dah reda. “AbgMan. Terima kasih lah mendengar sebak hati Jat. Memang lama Jat nak beritahu orang. Tapi tak berani. Baru lega rasanya hati bila dah terluah. Thanks AbgMan”, dia datang dan memeluk aku manja. “No problem sayang. Anytime”, aku pun belai2 badannya. “Sayang”, aku berkata manja. “Ye AbgMan”, dia jawap. “AbgMan dah tolong nie. Tak de hadiah ke?”, aku merayu2. “Hadiah apa pula?”, dia tanya aku. “Hadiah nie. Abang nak hadiah nie. Lama Abang tunggu. Hehehe”, aku ramas konek dia yang masih di dalam shorts dia tu. “Pandai je AbgMan nie. Malu lah Jat”, dia shy pula dah. Aku cium dan bisik di telinganya. “Abang horny lah sayang. Kesian kan lah Abang. Abang nak daging nie. Nanti Abang nangis lagi susah”, aku ramas2 lagi. “Hehehe. Orang tua nangis buruk”, dia kacau aku pula. Aku pun pelan2 buka zip shorts dia. Tarik shorts dan seluar dalam nya tu. Keluar konek dia keras. Aku ramas2 biar terasa daging nya tu.

“Alah sayang nie. Besar juga nie”, aku beritahu. Konek dia enam inci tapi tak gemuk sangat dan tak lurus. Bengkok cam otak dia juga. “Malu lah. Konek Jat tak panjang cam Abang punya. Lagi pun senget”, dia malu2 menarik2 konek dia dari aku. “Tak pelah sayang. Kecil2 pun daging juga. Siap. Abang nak salai daging Singapore. Sedap tak?”, aku ajak bergurau. “Mesti lah sedap. Hehehe”, dia dengan cepat menjawap. Dah terlupa dia gembeng tadi. “Rasa cam best”, aku ramas2. Aku pun mendekatkan mulut aku ke konek nya dan berhembus. “Datuk nenek keretapi tanah melayu. Cucu datang bawa mulut satu. Izin kan lah cucu menjamah sepotong daging mentah Singapura depan cucu. Buat bekalan tidur nyenyak cucu masa sayu. Harap permintaan cucu di kabulkan datuk nenek Melayu. Huh kiri. Huh kanan. Auumm”, aku pun menghisap2 koneknya setelah aku tiup2. “AbgMan nie kelakarlah. Pandai je ambil hati orang. Hehehe”, dia ketawa melihat aku bergurau dengan konek nya. Aku hisap2 konek dia dengan perlahapnya. Lama aku tunggu daging tak dapat. Sekurang2nya sepuluh hisapan aku berhenti. “Hmm. Susah betul nak dapat daging MadeInSingapore. Kena nangis2 dulu. Jampi2 dulu baru dapat. Hehehe”, aku gurau lagi. “Merepek lah AbgMan nie. Mana ada datuk nenek kat sini”, dia mencubit pipi aku dan membelai2 janggut aku. Aku continue menghisap2 konek dia yang baik dan fresh juga tu. Aku gigit2 sikit biar terasa dia. Mengerang2 kepuasan dia tersandar di situ. Tertutup2 mata dia menghayal dan menikmati sedutan dan nyoyotan aku nie. Sekitar 5minit aku berikan pukulan hebat blowjob di koneknya. “Abang Lan. Oh.. Sedapnya Abang Lan”, dia mengerang kuat.

Aku tiba2 tersentak dan terhenti. “Abang Lan. Siapa Abang Lan?”, aku tanya. “Ooops.. Bf lama Jat lah. Bila Abang hisap cam tu teringat dia. Hehehe. Sorry ye AbgMan”, dia terketar2 berkata. Tersenyum2 dia. “Alah malaslah cam nie sayang”, aku henti menghisap. Eksen je merajuk. Aku baring. Dengan bogel dia naik di atas aku. “AbgMan. Jangan lah cam gini. Jat tersasul. Lama Jat ngan dia. Jadi tersebut2. Sorrylah AbgMan”, dia melutut di atas aku dengan mulutnya di mukaku. “Tak nak lah. Abang nak merajuk”, aku eksen lagi. Sebenarnya aku penat menungging2 kat tempat kecil tu. Aku eksen pandang kat tembok. “Alah. Orang tua nie merajuk buruk lah. AbgMan nanti merajuk tak hensem lagi. Hehehe”, dia dah pandai nak bergurau. “Tak pe. Tak hensem pun tak pe. Dah tua. Tak de orang nak lagi. Bini Abang pun tak nak lagi”, aku gurau lagi. “Tapi Jat nak pula. Tak peduli Jat nak juga”, dia alih kan kepala aku menghadap muka nya. Dia mencium2 mulut aku. Aku biarkan dia dengan rakus menyoyot2 mulut dan lidah aku. Aku eksen tak beri reaksi. Saja nak gurau ngan dia. Dia berhenti.

“AbgMan. Sorrylah”, dia merayu sambil memintal2 tits aku. “Apa sorry sorry. Tak de maaf bagimu”, aku ajak dia gurau lagi. “Maafkan lah Jat. AbgMan sayang”, dia merayu2 lagi. “Hah. Kalau sayang. Ada can sikit”, aku usik dia. Dia tersenyum2 puas. “Abang Man Sayang. Hehehe. Jat sayang kan AbgMan yang mentel nie”, dia membelai2 pipi aku. “Apa mentel. Minus point. Kena sayang lebih sikit”, aku eksen marah lah. Saja ajak gurau. Lama lagi train nie. “Ok. Sayang saaaayang Sayang. Sayang sayang Sayaaang tak Sayang?”, dia berkata sambil membelai2 misai dan janggutku. “Huh!. Apa tu. Banyaknya. Confius Abang kejap”, aku memang blur sikit. “Abis Abang suruh lebih sikit. Hehehe. Padan muka. Orang tua kalau lebih sikit sayang dah conpius”, dia gelakkan aku dah. “Betul juga tu sayang”, aku iakan dia je. “Lebih baik hisap konek je. Lagi best kan sayang?”, aku sambung “Cam tu lah Abang sayang yang mentel nie. Hmmm. Geram ngan Abang nie”, dia menggigit2 tits aku. Sedap pula.

Dia sudah menjilat2 seluruh dadaku hingga ke pusat aku. Berligar2 ligat bibirnya bermain2 di celah2 batang aku. Dengan pantas dia menghisap2 konek aku. Sedap kembali menyerlah. Berslurp2 bunyinya. Membuat aku horny. Aku menarik2 badan nya dan mencapai konek dia yang dah layu. Memang power juga hisap konek yang layu. Dapat aku rasakan kembang keras koneknya di mulut aku. Aku nyoyot2 agar ia keras di mulutk. 20minit lebih kami menikmati konek masing2. Tak menghiraukan bunyi bising gerakan keretapi. Tak juga mengindahkan hayunan dalam keretapi kekiri dan kekanan. Aku perhatikan kami juga terikut2 bergerak2 kekanan kekiri. Langsir terbuka2 sikit bila hayunan inertia terbuat. Hayal dalam hisap2 perdana. Tarikan serta nyoyotan masih berlaku selama itu. Puas hingga menjilat2 konek. Aku pun sampai tergigit2 geramkan konek nya tu.

“Arggh.. Abang Lan. Suck me good Abang Lan. Yes.. Oh yes”, dia tiba2 tersebut2 lagi. Dia pandang aku senyum. “Oops!!”, dia sebut. Aku pun ketawa. Kami ketawa. Memang rindu nie tak leh di halang lagi. Walau dilupakan, masih lagi terlega di ingatan. Aku terus menghisap2 konek dia. Dia juga menghisap2 konek aku. Memang berkali2 dia menyebut2 nama Lan. Tapi aku malas nak gurau lagi. Dah start ngantuk pula. Hisap menghisap selama sejam. Lagi lama lagi ke KL. Slurp. Slurp. Tak peduli kan orang sekarang.

Memancing Di Sungai

Alo Alo Alo.. mesti korang pernah terbaca beberapa kisah hidup aku yang telah aku post kat dalam forum ni. Yang pernah terbaca, aku nk gtaw ini adalah sambungan dari kisah hidup aku.

Okla, yang mana2 xbaca kisah hidup aku, aku kasi la ckit2 kehidupan aku. Aku hanyalah budak kampung, yang tinggal 20 minit dari pusat bandar. Kira boleh dikatakan kampung aku tidaklah terpencil semua kemudahan telah disediakan oleh kerajaan. . Nk dijadikan cerita, kisah ni berlaku tidak silap aku masa tahun 2001. Ketika itu aku Form 3. Aku mengenali “Zack” ni agak lama, cuma tidak terlalu rapat, tapi hanya sekadar kawan untuk bergelak ketawa, rupa parasnya agak menarik, putih, tp rendah ckit dr aku. Dier ni boleh dikatakan taste aku, coz semua ciri2 jantan telah ada dalam diri dier..

Nk dijadikan cerita,kampung aku pada masa itu sibuk dengan musim memancing, boleh dikatakan setiap hari selepas balik sekolah, aku akan ke sungai untuk memancing. Aku ni xda la minat sangat memancing, tp oleh kerana xada entertainment sangat kat kampung aku ni, aku follow kawan2 aku pergi memancing dan disitulah tertulis kisah hidup aku dan zack.

Seingat aku, pada masa itu cuaca agak panas, kitaorang berpecah. Masing2 mencari kawasan bersemak untuk elak dari panas terik matahari. Pada masa itu, tinggal aku & zack. Zack mengajak aku mencari port memancing, aku ok jer. Lagipun inilah peluang aku yang sekian lama untuk bersama dier. Sebelum ini asyik bersama member2 yang lain.

Aku mencadangkan untuk cari port memancing yang jauh dari member2 aku. Dier pn setuju. Setelah agak lama mencari, akhirnya aku jumpa satu tempat yang agak menarik untuk memancing, kawasan bersemak, & jauh dari orang ramai. Aku dan Zack masukan umpan dan terus memancing.Dalam hati aku asyik melihat bonjolan seluar zack ni, masa itu dier hanya pakai suar pendek sahaja. Dalam hati aku memang xtenang.

Sambil menungu umpan yang dipancing mengena, aku dan zack berborak pelbagai tajuk, sehingga aku mengeluarkan tajuk berkenaan dengan konek. Aku buat2 mcm xtahu pasal melancap & hubungan sexs, maklumla masa itu aku masih budak2 lagi.Panjang gak la dier cerita, konek aku pn memang keras giler, tp dier xnampak aku keras, sebab aku dari kecik lagi suka pakai jeans.

Aku tengok konek dier keras, Bonjolan dari seluar dier sudah cukup untuk aku stim tahap gila. Oleh kerana minda aku xboleh kawal lagi, aku terus pegang konek dier. Tp xdala terkam mcm harimau, aku buat dengan cara bergurau. “wah besar gak batang ko ek” dier hanya senyum jer. Lepas 2 dier tepis tangan aku dan terus fokus pada memancing. Pd masa itu aku dah mcm putus asa. Mungkin dier betul2 str8 .

Setelah berjam2 menungu satu ekor ikan pn xdapat. Aku pn terus berborak dengan dier. “zack aku rasa xada orang memancing kat sini, coz dari td lansung xada kelibat orang. Kalau buat sexs dengan girl ni mesti best”. Zack hanya senyum dan fokus pada memancing. Kali ini aku hanya tawalkal, xkiralah apa yang terjadi, aku nk pgg untuk kali kedua. Kali ni aku terus pgg, dier agak terkejut, yer la dier tengah fokus pada batang pancing tetiba aku terkam konek dier, mana la dier xterkejut. Dier menarik tangan aku dengan isyarat mahu aku lepaskan, tapi aku xmahu lepaskan, aku gosok2 sehinga dier stim, lepas dari 2, dier mcm merelakan, cuma padanganya masih pada joran.

Batang dier xadala besar sangat, biasa la budak2 pada ms 2, tp boleh dikatakan agak besar & panjang. Dalam hati aku memang ssh nk diungkap, sebab orang yang aku mahu akhirnya dapat. Denyutan jantung aku xpayah cakap la, xterkira denyutan ha3.. Setelah agak lama aku menggosok batang dier, aku terus tarik seluar dier, terkejut aku bila melihat batang terpacak di depan mata aku. Zack hanya terdiam, dier hanya fokus pada joran dier sahaja, lansung tidak bekata apa2. Mungkin dier dah green light dengan aku. Aku terus menggosok konek dier, oleh kerana agak ssh, aku terus melondehkan seluar pendek dier, agak besar telur konek dier, bulu pn xada sangat. Aku tanpa berfikir panjang terus menghisap konek dier, bau konek dier sudah cukup untuk membuatkan aku stim. Zack mula merasa kesedapan, dier terus baring di atas tanah & membiarkan aku menghisap koneknya.

Aku lihat muka zack berkerut, aku tahu, dier mungkin terlampau stim. Aku mula menjilat buah konek dier. Dier mula berdegus. Aku terus memegang tanganya dan menghala ke arah seluar jeans aku. Teryata zack dalam dunia sexs, dier menggosok konek aku. Aku terus membuka seluar dan aku dan zack berbogel.. Aku menghala konek aku ke muka zack, pada mulanya dier hanya menghidu sahaja konek aku, tapi setelah aku menggesel ke arah mulutnya, terus dier menghisap. Dier agak kekok untuk lakukan benda itu, mungkin 1st time baginya. setelah agak lama dier menghisap konek aku. aku terus dengan menghisap koneknya, dier mengangkat bontotnya seperti tidak tahan lagi. Suara kegairahanya keluar, agak kuat juga dier bersuara. ” Fakrul aku nk kuar ni” xsampai seminit satu pancutan berdas2 terus memasuki mulut aku. Serius aku cakap, aku masih ingat, air mani dier sangat banyak.

Lepas dari itu, kitaorang simpan2 barang dan terus mencari member2 aku. Tapi sepanjang perjalanan dier hanya senyap. & selepas dari itu aku agak ssh nk jumpa dier lagi, sebab PMR dah nk bermula..