Category Archives: Kwn – Janda

Melayan Janda

Hi.. Aku nak ceritakan kisah benar yang baru saja aku lalui tempoh hari.. kira-kira minggu lepas, 19 Mac 2012.

Waktu tu aku kat Taman Melati, main bola friendly match. Masa tu agak hujan sikit.. dan padang becak dan kotor. Dan kebetulan masa kat situ.. ada laaa dua tiga orang awek lepak kat bangku bawah seating berbumbung… aku tengah pakai kasut masa tu… Aku pun saja la ayat… (pada mulanya takde niat nak pasang perangkap… )

“Nak tengok abang main bola ker?”

Awek tu menjawab…

“Takde laa saja turuun boring duduk kat rumah!”

Hmm tak kisah laaa.. awek tu tak la cun sangat.. ok biasa jer.. tapi seksi la jugak.. tu yang meruntun jiwa tuh… So macam biasa aku pun main la bola.. sesekali tu tayang gak skill kat depan awek tuh.. ceh wah… nak berlagak la pulak… Pedulik ahapa aku kaann…

Nak dipendekkan cerita.. habislah pulak game tu… Geng aku menang besar… aku la heronya.. striker beeebbbb… 4 gol berbalas 0 aku score 3 bangga giler aku, depan awek pulak tu. Aku pun dengan kotoor-kotor di baju dan badan pun pergi la kat wek tu… dengan sengih yang menyeringai aku pun menyapa kat awek tu…

“Tinggal kat mana?” Dia pun menjawab…

“Kat belakang ni haa… rumah bujang jer..”

Dalam hati aku.. hmm rumah bujang… anak dara ler ni… baiikkk punyer… bagus gak buat sup…. sedap menjilat hehehe.. kegatalan aku mula naik… stim pulak tengok dia dalam keadaan seksi meksi… Dia tanya aku..

“Basah kotor ni.. tak nak cuci ker?”

” Nak cuci kat mana? Ada tempat cuci ke?”

“Sini takde.. tapi kalau nak cuci kat rumah saya pun boleh

Terkedu aku dengar… terdiam kejap.. fikir kejap.. tapi takpe laa.. nak cuci jer bukannya buat apa2 pun… hehehe.. niat nak pasang perangkap tu takde lagi… tapi kalau dah rezeki takkan nak tolak… rugi laaaa…. Aku pun ikutlah dia balik rumah…. Masuk je dalam rumah.. fulamak.. rumah dia bersih.. cantik.. segan aku nak masuk dengan kotor2 begini. Rumah dia rumah apartment… 3 bilik 2 bilik air…

“Masuk je la bang… takpe… bukannya ada orang…”

Waktu tu dah senja dah.. gelap.. segan gak aku takde orang tapi takpe laa takkan nak balik kotor camni kan? Dia pun suakan tuala kat aku… ceh.. tuala dia tak la besar sangat.. muat-muat jer.. nak kasi aku nampak seksi jugak ker… tak kisah.. aku belasah jer… masuk bilik… terlupa nak tutup pintu…

Aku pun tanggal semua pakaian… bogel kejap sebelum capai tuala nak tutup bahagian yang perlu… Aku terperasan bayangan orang tengah perhatikan aku… aku nampak gak kat cermin… aku rasa si Ema ni intai aku… tapi aku rasa perasaan aku jer masa tu… Keluar saja dari bilik aku tengok dia sengih menyeringai macam clown… apehal lak? takpe laa.. aku terus masuk bilik air mandi lama-lama adalaaaa agak-agak setengah jam…

Keluar dari bilik air.. aku terus menghala ke bilik tadi… Sebelum masuk tengok dia kat depan ruang tamu… pakai tuala.. berkemban… Mak oi.. seksi habis.. lagi seksi.. siot betul… Tergoda aku dibuatnya… Aku rasa memang macam nak serbu dia.. nak romen dia.. tapi hati aku kata sabar… dahlaa orang bagi tunmpang bersihkan diri, pastu nak buat hal pulak…

“Aik.. seksinya… baru nak mandi ker.. ”

“Taak.. baru je sudah…”

Aku mula naik gatal..

“Kenapa tak salin baju.. kang abang londehkan tuala Ema kang”

“Elee.. kalau abang londeh towel Ema, towel abang tu tak londehkan ker?”

Aku dah mula stim dengar dia respon baik…

“Meh sini abang nak londehkan..”

“Kalau nak.. marila sini cuba”
Aku pun terus pergi kat dia.. tarik towel dia… Dia pulak tarik towel aku…

“Kenapa abang lambat sangat respon?”

“Ema tak tahan sangat ker?”

“Hmmm…”

Aku pun terus kucup bibir dia, dan dia terus balas… Kami sama-sama hanyut. Body dia fulamak toksah cakap… potongan model beb… Terliur tengok… Aku teruskan ciuman mesra dan romantik aku tu. Dia peluk aku… kami geselkan kemaluan kami… dia dah stim..

“Ahh.. bang… ”

Aku teruskan ciuman aku ke seluruh badan dia. Sampai ke puki dia aku jilat sikit-sikit.. bulu dia sikti jer.. tu yang sedap menjilat tu.

“Abaaaanngg… aaahhh” Dia dah mula mengerang…

Agak lama jugak aku menjilat.. sampaikan dia dah tak tahan dan terus nak kulum batang aku. Kami pun buat la posisi 69. Sedap jugak dia kulum batang aku.

“Aaahh… isap kuat sikit…”

“Baanngg.. mainkan lidah tu kuat sikti bang.. Ema tak tahan ni”

“Ema nak fuck tak”

“Lagi cepat lagi bagus bang”

Aku pun tukar posisi… kangkangkan kaki dia.. suakan batang aku… tak kecik tak besar.. normal asian size.. 6″ kekadang 6-1/2 “.

“Baannggg” TUP… aku jolok masuk… senangnyaa….

“Aik biasa buat ker?”

Dia senyum simpul..

“Saya ni janda bang..”

Aku senyum… Peduli apa aku.. barang pun masik okay… senang masuk memang la.. ketat tu ada la sikit.. sedap tu tak terkira laa…

“Abang… jangan pancut dalam yee..”

“Takpe.. jangan risau ..dengan syarat..”

“Apa dia?”

“Abang nak pancutkan dalam mulut Ema.. Ema kena telan semua”

“Orait. takde haall”

Akupun apalagi.. terus la mendayuung….

“Aaahhh…!” Ema mengerang tak tentu hala… menjerit kuat… sampai aku pun risau dia sakit.. tapi dia ni cekap. Pegang peluk pinggang aku kuat-kuat! Tak boleh la nak lari… terpaksa la aku terus menjolok dalam-dalam. Dan aku bagaikan terasa sehingga terkena dinding faraj dia.. Sedap tak teer kira la masa tu…

Lama jugak kitorang main.. tukar posisi… main agak dalam masa 20 minit.. Masa tu masing2 dah nak kejang.. dah rasa nak klimaks.. Ema dah sound aku..

“Baanngg.. aahh… tak tahan.. laju lagi bang..”

Aku pun standby nak pancut..

“Abang nak keluar ni.. Ema standby ye” terketar-ketar suara aku cakap kat dia Ema terus nganga mulut dia luas-luas… Aku pulak dah nak terpancut sangat-sangat.

Aku terus tarik batang aku… masuk kat mulut dia.. goncang dengan tangan… Ema pegang pulak dengan tangan dia.. aku dan tak tahan sangat… cuuutt.. crruuttt… cruuttt…

“Aaahhhhhhh.. Aaarrgghhh!!!” Dengan segera dan sepenuh kederat aku memancutkan semua air mani aku ke dalam mulut dia… Bagaikan gunung berapi..

Aku pun terkulai layu… mulut dia masih lagi mengulum batang aku… menghisap dan menjilat.. aku kira dia ni tak puas lagi…

“Tak puas lagi ke Ema…?”

“Ema puas main.. tapi tak puas minum air mani abang…”

“Hm… sikit sangat ker..”

“Tak laaa banyak.. tapi sedap pulak rasa.. ”

“Kita rileks kejap… nanti kita main lagi nak tak?”

“Eeee Mestilaaaa naakk.. bestnyaa abang ni.. Aabng tidur sini malam ni okay”

“Orait jer.. takde hal… tapi apa kata kengkawan Ema nanti”

“Alaa diorang tu takde hal laa.. kekadang diorang tu bawak jantan balik gak.. kejap orang tu kejap orang ni…”

“Hmm… Ema?”

“Alaa abang ni…”

Aku tak kisah la dia bawak jantan lain.. peduli apa.. dia pun dah syok kat aku.. janda pun janda laaa. dapat gak aku main free.. Kebetulan pulak janda kaya… hmm sedap aku dapat makan…

Dia ni kuat gak sponsor aku… Kaya katakaaaan… Dia yang nak sponsor.. aku tak mintak pun… bagus gak.. kirra sugar mummy ler ni.. heheh

“Kalau macam tu.. malam ni sampai ke esok pagi… Abang nak main ngan Ema.. non-stop… okay tak?”

“Hmm.. takan nak tolak pulak… sorry la nak cakap taknak.. hehehe” Kitorang gelak jer lepas tu.. Ema ni kuat sex rupanya..

“Ema… kalau setipa malam buaat nak tak?”

“Lagi Ema suka.. kalau boleh sepanjang masa atas katil dengan abang…”

Aku pun dengna bangganya mencium dia.. dan teruskan game round yang kedua… Dalam amsa yang sama… aku beranikan diri tanya dia…

“Ema…”

“Kenapa?”

“Hmm… takpela..”

“Alaaa bang ni cakap laa..”

“Nanti Ema tak suka… Ema marah..”

“Alaa.. janji Ema tak marah… bang cakap laaa”

“Kalau kawan Ema balik nanti… ajak diorang main sekali boleh tak?”

Ema senyap kejap.. tunduk…

“Sorry la Ema.. okay tak payah la ajak diorang kita main dua saja okay..”

“Ema tak marah laa abang… terpikir jer.. larat ker abang nak layan 3 orang sekali..”

Aku senyum..

” Alaa cuba la dulu.. kalau tak larat… kita dua dah laa..”

Dia senyum dan membalas…

“Kalau diorang tak bawak jantan lain boleh la kut.. tak tau la diorang camna..”

“Ajak la jantan2 tu main sekali… kita party sex..”

Ema terus dakap aku.. dan cium aku dan terus kulum batang aku…

“Abaanngg… pancut dalam mulut ye bang…”

“Arrgghh… dah tentu…”

Kitorang teruskan permainan yang amat dahsyat… sampai yang paling dahsyat.. aku main bontot dia.. ketat beb… Dan paling best.. main dengan 3 orang sekaligus… dengan dua rang kawan dia lagi.. Cun tu cun la sikit.. dan seksi tu memang laa… Aku cukup bertuah kenal dengan janda sorang ni…

Hujung minggu ni aku akan ke rumah dia lagi.. dia ajak aku stay ngan dia… untuk dua malam sebab dia tak ke mana. Dan aku pun tak kemana… jadinya.. Kitorang akan buat seks selam dua hari tanpa henti lagi ler… Penat jugak melayan janda sorang ni.. kuat seks sangat. Lain kali kalau ada masa mengizinkan, aku akan cerita aku main ngan dia… dengan dua orang kawan dia…

Advertisements

Ann Janda Muda

Ann seorang janda muda berhias (Tak ada anak) berumur 18 tahun. Dia agak liar skit, sebab tu laki dia ceraikan dia. Dia kawen dulu dari aku atas kehendak ibubapa dan bercerai selepas 5bulan kawen. Ann memang rapat dengan bini aku dan aku, bila ada masalah dia akan serita kat aku. Lepas bercerai dia jadi semakin liar dan selalu berpeleseran di pusat membeli belah maklumlah baru bercerai mestilah sunyi.

Aku pulak tak dapat nak bantu sebab sibuk dengan tempahan di kedai dan tak suka campur urusan orang. Kekadang tu ada juga aku bawa dia jalan2 nak kurang rasa sunyi dia. Aku ada juga cadangkan supaya dia kawen lain dengan lelaki yang dia suka tapi dia tak mau sebab dah jatuh status jadi janda lagipun dia lebih suka hidup bebas dan tak mau kena kongkong dengan laki. Ann memang suka berpakaian sexy.

Bila ada masa aku akan bawa dia membeli belah dan aku dapati Ann lebih suka memakai jeans sexy yang agak keterlaluan. Dia juga selalu minta pendapat aku bila dia beli jeans dan body tight baru dan aku pula akan puji dia bila pakai Jeans yang ketat dan bercawat pendek juga pakai body hangging yang ketat dan pendek yang nampak pusat. Tak dinafikan yang saiz badan kami sama besar kerana kami berkongsi seluar jeans.

Semenjak aku belum kawen ngan bini aku lagi kami memang dah biasa berkongsi jeans dan kerap juga Ann pakai jeans bekas aku. Pernah beberapa kali pakai jeans aku selepas mandi di air terjun dan akupun terpasalah pakai jeans dia pulak. Ann tak suka pakai seluar dalam macam aku juga dan tak suka pakai coli dan yang paling best kami selalu mandi bogel bersama di air tejun dekak rumah kami. Nak dijadikan cerita, suatu kari Ann minta aku buatkan jeans untuk dia, siap dengan lakaran lagi disediakan kat aku.

Mengikut lakaran jeans yang Ann tempah memang nampak sexy yang keterlaluan tapi aku tak kisah sangat lagipun aku memang suka kalau dia pakai sexy. Aku cuma senyum saja kat dia dan bersetuju jahit jeans tempahan dia. Aku bagi tau dia yang aku akan ukur saiz badan dia nanti bila nak buat. Ann bagi tau aku yang dia nak aku buat jeans yang ketat dan lebih kecil dari saiz badan dia, dia juga nak aku pendekan cawat jeans dia kurang dari 5″.

Wau… Aku terkejut dengan permintaan dia sebab dialah orang yang pertama tempah jeans yang bercawat pendek dari 5″. Sehari selepas itu aku pun minta nak ukur saiz badan dia, aku suruh dia bogel supaya mudah aku mengukur saiz tubuh dia dengan lebih tepat lagi. Ann cuma memberi senyuman menggoda dan terus bogel. Aku mengukur setiap inci yang di perlukan dan setiap sukatan Ann akan dikurangkan walaupun saiz itu adalah saiz tubuhnya sebab dia mahukan jeans yang lebih ketat dan sexy.

Tubuh Ann memang cantik dan sesuai jika dia digelar model, aku tak dapat kawal diri bila menyentuh bahagian sulit Ann sebab aku tak pernah sentuh dibahagian itu walaupun kami dah biasa berbogel berdua Ann juga aku lihat sengaja mengambil kesempatan ketika jari aku menyentuh bahagian sulitnya, aku pun apa lagi pada kesempatan yang ada tuh sengaja menggesel2kan jari aku kat lurah puki dia sampai keluar air mazi dia tapi aku sengaja tak teruskan niat aku lalu berhenti disitu. Ann aku nampak agak kecewa dengan tindakan aku yang tidak meneruskan permainan jari aku kat puki dia. Didalam hati, aku kata sabar dulu Ann, nanti kau akan dapat lebih dari tu.

Bila sepasang jeans tempahan Ann siap aku menyuruh dia mencubanya dulu untuk pastikan dia puas sebelum meneruskanya lagi empat pasang dan tanpa berlengah Ann terus bogel dan memakai jeans yang baru siap aku buat itu. Itu memang tabiat Ann ketika salin pakaian didepan aku. Aku memang sporting habis dengan Ann dan Ann pula anggap aku sebagai kawan rapat yang selalu menyimpan rahsia peribadi dia. Memang susah untuk dipakai jeans yang saiznya lebih kecil dari tubuh tapi Ann paksa untuk memakinya juga dan aku turut bantu pakaikan dia.

Ann memang orang yang paling sexy yang pernah aku lihat dengan jeans ketat dan bercawat pendek hingga nampak bulu pukinya yang agak lebat macam bulu butuh aku. Batang butuh aku jadi tak boleh tahan didalam jeans aku yang memang ketat seja dari tadi lagi. Aku terus ambil kesempatan menghampiri Ann dan memuji kecantikan dan keseksian dia. Tanpa segan Ann terus memeluk aku dan mencium bibir aku mengucapkan terima kasih. Aku terus mengambil peluang meramas2kan punggung Ann yang membangkitkan nafsunya lagi yang sememangnya hauskan batang butuh. Dengan itu Ann terus memeluk dan mencumbui aku semahunya.

Tindakan Ann telah meyakinkan aku lagi yang aku bakal menikmati tubuh sexynya itu, perlahan2 aku rebahkan tubuhnya di atas meja jahitan aku dan menarik jeans yang baru dia pakai kebawah sambil menindih tubuhya. Ann tak memperdulikan tindakan aku sambil terus menyedut lidah aku seperti bayi kelaparan susu sementara tangan nakalnya pula leka meraba2 butuh aku dari luar jeans. Aku kemudianya berjaya membebaskan batang butuh aku keluar dari jeans ketat aku dan menggeselkan di permukaan puki Ann. Ann menjadi geram dengan geseran batang butuh aku di alur pukinya yang banjir itu.

Tanpa diminta Ann terus menolak punggung aku ke atas dan apabila kepala butuh aku berada tepat pada pintu pukinya, dia menarik semula dengan kuat hingga keseluruhan butuh aku tenggelam dalam lubang pukinya yang banjir itu. “Ketat juga puki Ann nie”. bisik hati aku. “Ssssshhhhh….Arghhhh!!!” Ann mendesis kenikmatan setelah sekian lama tidak merasa batang butuh Ann aku nampak agak gelojoh mengerjakan batang butuh aku. Selepas itu aku pula mengambil alih mendayung perlahan2 dan semakin lama, semakin laju. Air mazi Ann semakin banyak keluar dan bercampur dengan air mazi aku. Aku turut mengulum dan menyedut lidah Ann dan Ann membalas dengan penuh nafsu. Sambil aku mendayung, Ann mula menanggalkan butang baju aku satu persatu.

Aku tahu Ann ingin merasakan persetubuhan yang lebih mesra lalu aku turut membantu menaggalkan pakaian kami bersama hingga akhirnya tidak ada seutas benang pun pada tubuh kami. Bahagian kulit kami yang bergesel tanpa alas itu benar2 menambahkan lagi nafsu aku. Aku berdayung dengan lebih keras lagi sambil sekali-sekala aku geselkan butuh aku pada biji nikmat Ann. “Mmmmmphhh!!!”, Ann mula mengeluh dalam kuluman dan sedutan mulut aku. Pelukanya juga semakin kuat seolah2 tak mau melepaskan aku lagi.

Aku juga dapat merasakan kemutan puki Ann semakin kuat dan kerap seolah2 menyedut butuh aku. Ann mengerang semakin kuat sementara punggungnya dijulang2 tinggi menghentak kuat batang butuh aku, kedua kakinya juga memaut kuat pinggang aku. Aku tau Ann dah nak sampai klimak lalu aku membantu Ann dengan menghentak kuat dan padu batang butuh aku jauh ke dalam puki dia berkali2. Bibir Ann aku lepaskan supaya dia dapat lepaskan kata2 nikmatnya. “Aaarrghhhh!!!… Ooohhhhh!!!!…Mmmm!!!… Yesss!!!.. Fuck me!!..Fuck my pussy!!…Ann milik

Abanggg!!..” erangan Ann memenuhi ruang bilik jahitan aku. Puki Ann dan butuh aku terus bergesel sambil mengeluarkan bunyi2 lucah “Clup! Clap! Clup! Clap”. Tubuh kami basah dengan peluh nikmat. Bulu butuh aku dah basah kuyup dengan campuran air mazi milik kami berdua. Sempat aku lihat puki Ann yang sedang kena pam oleh batang butuh aku. Sungguh indah sekali permandangan itu, bulu puki Ann juga aku lihat dah basah kuyup dengan campuran air mazi milik kami berdua dan aku lihat lebihan mazi kami berada pada bahagian perut kami akibat hentakan yang kuat dan padu. “Ohhhh!!… Abb..Abbangggg… Dddiiinnnn…!!!, Ann…. dahhh… nak keluar… Aahhhh!!, Abang Din…. Ohhh!!, Ahhhh!!, abanggggggg!!!!!……….sssaa…yyyaannngggg!!!”, keluh Ann penuh kenikmatan. Aku mempercepatkan lagi hentakan butuh aku dalam puki Ann dan, “Ahhhhh!!! Oooohhhhh!!!… Abangggg Dinnnnn……!!!!” satu hentakan padu aku berikan sambil menekan kuat kedalam puki, Ann terus melepaskan pekatan nikmatnya yang membasahi seluru batang butuh aku sambil memanggil nama aku berkali2, seluruh kehangatan dan kenikmatannya diberikan pada aku dan aku menerimanya dengan penuh kerelaan.

“I love you, I love you abang Din!!!” Itulah kata2 Ann pada ledakan terakhir air maninya. Dapat aku rasakan begitu banyak Ann keluarkan air mani pada klimak yang pertama ini hingga lebihanya mengalir di celah2 butuh aku dalam puki Ann lalu meleleh membasahi uncang telur butuh aku. Aku membiarkan butuh aku berendam beberapa minit di dalam puki Ann memberi peluang Ann menikmati klimak pertamanya. Lidah nakal Ann berterus-terusan merayap didalam mulut aku, Ann menyedut2 lidah aku kemudian melepaskan bibir aku sambil memberikan senyuman puas pada aku dan mengatakan “Ann dah lama sayang kat abang dan inginkan saat2 indah macam nie bersama abang, boleh Ann panggil abang dengan panggilan sayang?”

Aku tersenyum dengan pertanyaan Ann dan menganggok tanda setuju. “Ann, kita berdua adalah kawan paling rapat malah kita telahpun bersatu sekarang. Abang akan selalu setuju dengan Ann dan batang butuh abang juga setuju.” Ann meramas2 punggung aku sambil menekan jari tengahnya kedalam lubang jubur aku dan berkata dalam keluhan manja “Sayang.., Ann nak abang pancut air mani abang dalam puki Ann boleh?” pertanyaan Ann membuat aku terkejut. Mana mungkin, nanti kalau dia buncit macam mana aku nak jawab dengan bini aku. Bertambah terkejut lagi bila dia menyatakan yang dia sedang subur tapi dia berjaya memujuk aku dengan kata2 janji “Alah, Ann bukan nak lahirkan anak… Ann cuma nak air abang ada dalam tubuh Ann saja, baru best, baru jadi kawan sejati… Nanti kalau Ann mengadung, Ann buanglah. Okey?” Aku jadi serba salah juga dengan Ann tapi Ann dah minta, dan aku dah janji dengan dia akan lakukan apa saja untuk hiburkan dia jadi terpaksa juga aku bagi.

Aku memulakan pertarungan kedua kami, Ann minta untuk berada diatas aku pula. Dia kata nak naik kuda. Tanpa mencabut butuh aku dari puki Ann, kami menukar posisi. Ann mula mengenjut pukinya dengan menggeselkan bulu pukinya dengan bulu butuh aku. Bulu kami memang agak lebat sikit, maklumlah tak pernah tebas, Ann pun macam aku juga. Aku memeluk leher Ann dan kami terus berkulum lidah sambil menikamati persetubuhan yang hebat dari Ann yang hampir setahun gersang. Sambil itu aku menjeling kebahagian puki Ann yang rakus mengepam batang butuh aku. Sekali-sekala dia menghentak kuat pukinya yang diselang-seli menggeselkan bulu kami. Beberapa helai bulu butuh dan bulu puki gugur dan melekat di perut kami.

Aku lihat bulu2 kami berdua sudah mula bersimpul antara satu sama lain. Ann tak memperdulikan itu semua, dia hanya menumpukan kebahagian pukinya yang gersang itu sambil mengerang kuat. Aku pula meramas2 tetek Ann yang keras membengkak tapi bersaiz sedikit kecil dari bini aku. Tindakan aku menjadikan Ann semakin ganas mengenjut batang butuh aku. Kemutan pukinya semakin kuat dan kerap menyedut2 butuh aku. Ann mula merapatkan tubuh seksinya ketubuh aku dan memeluk aku dengan kuat sambil mengerang kuat “Oooohhhhhh!!!, Aaarrrgggghhhhhhfff!!!…Ssssssshhh!!, sayanggg!!!, Abbangg…ss..ss..ssayaaannggg!!… Ooohhhh!!!… Ahhh!!!”. Ann dah nak sampai klimaknya yang kedua.

Aku meramas2 punggung Ann dan menekan2 jari aku kedalam lubang juburnya berkali2. Setelah Ann benar2 berada di kemuncak nikmat, kami berpelukan erat sambil Ann memberikan hentakan padu pukinya kepada batang butuh aku dan mengemut kuat dan aku juga membantu Ann menekan batang butuh aku kedalam lubang puki Ann sedalam yang boleh. Ann kejang panjang pada klimak keduanya. Air maninya mencurah banyak hingga mengalir keluar dan meleleh kelurah punggung aku hangat dan nikmatnya aku rasakan. Sekali lagi butuh aku berendam dalam puki Ann tapi aku tak biarkan keadaan itu lama sebab aku dah mula rasa nak terpancut lalu aku menggulingkan tubuh Ann kebawah dan menindihnya lalu memulakan enjutan. Ann faham dengan tindakan aku dan membantu aku untuk mencapai klimak. Dalam keluhan Ann meminta, “Abang din… Kita… Pancut… sss…ssama-sama… Ohh!!!.

Kami berkulum lidah lagi dan memacu kuat sambil berpelukan erat. Ann menyilangkan kakinya dengan kaki aku seperti seekor ular yang melilit tiang. Keaadaan itu menjadikan pukinya terbuka dan batang butuh aku mampu menyentuh dasar pukinya sementara aku mencapai jeans kami digulung dan letakan dibawah punggung Ann. Kedua tangan Ann merangkul kemas punggung aku bersedia untuk menerima benih2 nikmat yang bakal aku taburkan kedasar pukinya yang sedang subur itu begitu juga aku pun turut merangkul punggung sexy Ann dengan keras hingga meninggalkan bekas. Batang butuh aku dah tak mampu bertahan lagi, seluruh isi kenikmatan telah berkumpul di kepala butuh aku dan bersedia untuk dilepaskan kedasar puki Ann. Ann juga aku rasa dah nak klimak lagi.

Pukinya sudah mula mengemut2 kuat butuh aku membuatkan aku jadi semakin dekat dengan kemuncak. Aku mula meraung kenikmatan dan berkata, Annnnn!!!… Abang dah tak tahannnn… Dah nakkk keluarrrr…Ooohhhh!!!…” dan di jawab Ann, “Ann juga sss…aarrgghhhfff… Abang sayang… Ooohhhh!! fuck Annnn….ff..ffuck… Annnn…harder…Annnnn nn..nakan..benihhhh… abbbaannnggg!!…Ohhhh!!. Selepas itu kami sama2 mengerang panjang dan sama2 memberi hentakan padu pada butuh dan puki kami. Nikmatnya tak dapat kami bayangi, hanya erangan saja yang keluar dari mulut kami berdua dan…, “Oooooohhhhhhhhhhhhh!!!!!……….. Aaaarghhhhhh!!!!” dan kami sama2 dan diikuti….. Creeettt, Craatt, creeettt, creett,creettt, craattt… berdas-das air mani kami memancut dan bercampur dalam puki Ann. Ann aku rasa mengemut kuat dan padu seolah2 enggan membenarkan campuran mani kami tumpah keluar dari pukinya.

Aku tau kemahuan Ann dan turut menekan kuat untuk menghalang mani kami tertumpah keluar. Tangan kami sama2 merangkul kuat punggung kami berdua. Bibir kami kembali bertaut kemas dan bercumbu dengan penuh nafsu. Sisa2 mani masih berdenyut dan berpindan milik, kini semuanya dah jadi milik Ann. Air mani aku memang pekat sebab hampir seminggu tak keluar kerana bini aku datang bulan. Aku tau ia mampu membuncitkan Ann dan itu yang Ann maukan dari aku. Berkali2 Ann mengucapkan kata sayang pada aku dan aku membertahu dia yang aku tak buat ngan bini aku dekat seminggu dan Ann mungkin akan mengandung. Ann senyum panjang dan kata dia suka air mani aku yang bolah buat dia mengandung tu.

Selepas beberapa minit batang butuh aku berendam dalam puki Ann aku cuba cabut tapi Ann halang dan kata nak bagi air mani kami yang dah bercampur itu mengalir kedalam rahim dia dulu dan dia juga nak aku pancut beberapa kali lagi yang aku mampu kedalam lubang puki dia sebelum dia benarkan aku cabut. Selepas lima minit batang butuh aku kembali bertenaga dan Ann memang sudah tahu kekerasan batang butuh aku dalam lubang puki dia dan kami pun meneruskan pertarungan seterusnya. Permainan kali ini lebih hebat sebab hampir satu jam baru aku pancut sementara Ann pula berkali2 kejang dan berikan kenikmatanya pada aku namun akhirnya Ann tetap nak pancut serentak dengan aku begitu juga dengan pancutan ke empat dan terakhir sebelum kami tertidur keletihan dalam keadaan batang butuh aku masih berendam dalam lubang puki Ann.

Apabila aku terjaga hari sudah senja dan Ann masih setia dibawah aku sambil perlahan2 mengayak pukinya menghentak butuh aku. Walaupun sedikit rasa sakit kerana air mani yang melekatkan pada simpulan bulu2 kami berdua tapi Ann buat tak peduli dan terus mengenjut dan mengepam batang butuh aku. Bibir Ann kembali rapat kebibir aku dan menyedut lidah aku. Peluh yang tadi kering kini kembali basah bercampur baur dengan bau badan kami berdua namun itu tidak dipedulikan kami. Aku terus mendayung semakin keras, dan Ann melepaskan klimak beberapa kali lagi sebelum kami berdua mencapai klimak serentak untuk kesekian kalinya. Sebelum berpisah Ann minta aku pancut sekali dalam lubang jubur dia, aku tak bantah dan terus memenuhi permintaan dia.

Malam itu aku talipon bini aku mengatakan yang aku mungkin pulang lewat kerana banyak tempahan dalam keadaan tubuh Ann masih enggan melepaskan aku pergi. Ann memang kuat sex, Semenjak peristiwa itu, setiap hari kami mengadakan hubungan sex dan Ann kini semakin sayang dengan aku dan semakin sexy dengan fashion britney spearnya. Ann bagi tau aku yang dia pernah tidur dengan beberapa lelaki selepas peristiwa kami bersama tapi pancutan air mani mereka tak sehebat aku. Ann beberapa kali hampir mengandung anak kami dan anak lelaki yang dia tidur tapi dia sempat menggugurkanya sebelum perutnya itu membesar. Ann pernah juga nak lahirkan anak aku tapi aku tak mau imej dia buruk dan mungkin dia akan tersisih dari keluarga nanti.

Ann aku nampak dah mula jadi macam bohsia. Dia bergaul dengan lelaki lelaki yang kacau dia dan akan melakukan hubungan sex dengan mereka, setiap malam Ann tidur di rumah bujang teman2 lelakinya dan mengadakan parti sex disana. Bila pagi dia akan dihantar oleh lelaki2 itu tempat aku menjahit dan aku dapat lihat sisa2 mani yang tumpah pada bahagian kangkang jeans sexy Ann, Setiap pagi bila pulang Ann akan minta butuh aku puaskan puki dia dan aku tidak pernah menolak walaupun bermain dalam takungan mani teman2 lelakinya malah aku rasa lebih nikmat bermain dalam takungan campuran mani teman2 lelaki Ann. Ann pasti akan tertidur kepuasan selepas beberapa kali aku pancut dalam puki dia.

Aku tau sepanjang malam Ann mencari kepuasan dengan teman2 lelakinya kini dia kena rehat seketika. Kadang2 ketika tiada tempahan, butuh aku akan berendam dalam puki Ann. Aku memang sediakan bilik khas untuk kami bertarung dan berendam. Bila tiba hari jadi Ann, aku tanya dia nak aku hadiahkan apa, Ann kata dia cuma nak aku dan teman2 lelakinya mengadakan parti sex dan semua air mani kami akan bercampur dalam lobang puki dan jubur dia. Kami semua bersetuju akan adakan parti sex khas untuk Ann.

Malam itu Ann sorang akan layan lima orang lelaki sekaligus dan dia letak aku sebagai ketua dimana batang butuh aku tidak dibenarkan cabut keluar dari lubang puki dia. Ann akan menunggang butuh aku sementara empat lelaki akan bergilir2 kongsi ngan aku fuck puki Ann. Memang cukup nikmat sebab dua batang butuh memenuhi puki Ann dan seorang lagi pulak akan menindih Ann sambil fuck jubur Ann. Dalam masa yang sama Ann akan mengulum butuh sorang lelaki lain Air mani kami bercampur aduk dan tumpah memenuhi ruang tamu rumah bujang teman2 lelaki Ann.

Malam itu kami semua tertidur sambil melekat dengan Ann. Tubuh kami semua dipenuhi Air mani yang bercampur menjadi satu itu. Tubuh Ann rapat dihimpit tiga lelaki dan mulut dia juga dipenuhi air mani teman2nya. Paginya sebelum pulang kami bergilir2 bermesra dan pancut dalam puki Ann. Tiga tahun aku kawen dan tiga tahun juga aku dan Ann adakan hubungan sulit malah tak ada seorang pun yang tahu perhubungan kami atau syakkan kami. Ann dah anggap aku sebagai couple dia malah dia kata tak dapat hidup jika tak buat sex ngan aku sehari. Ann bagi aku dah jadi gila sex sebab dia juga buat sex ngan aku ketika datang bulan. Kali pertama peristiwa sex diwaktu Ann datang bulan adalah selepas kami adakan party sex birthday dia.

Malam itu Ann tak keluar bilik dan aku tau dia datang bulan. Dia ajak aku buat tapi aku tolak sebab ia boleh bahayakan Ann, tapi malam itu aku terpasa temankan Ann sebab dia takut tidur sorang di bilik jahitan aku yang terletak agak jauh dari rumah orang itu. Ann kata dia tak takut kena rogol sebab dah banyak kali dia kena rogol dengan lelaki yang dia tak kenal, lelaki mana boleh tahan kalau tengok Ann bejalan sorang2 di lorong2 sunyi. Ann tak akan lawan malah dia akan cabar mereka lagi untuk puaskan puki dia. malam itu aku cuma ringan2 saja ngan Ann tapi kami tetap tidur bersama dalam keadaan bogel. Ann gunakan alat yang dimasukan dalam puki dia untuk halang darah keluar jadi dia tetap tak perlukan seluar dalam.

Aku tidur nyenyak disebelah Ann namu aku terjaga lewat malam kerana aku terasa Ann sedang menindih tubuh aku sambil batang butuh aku yang sudah siap berendam dalam puki yang berdarah. Aku tak dapat kawal dan kami terus lakukanya sampai kami sama2 puas dan tertidur dalam keadaan butuh aku berendam dalam puki dia. Semenjak itu kami tetap akan lakukan sex walaupun Ann datang bulan.

 

 

Datin Ju

Ketika perjalanan pulang dari Kota Bahru ke Pulau Pinang, melalui Lebuhraya Timur Barat. Selepas melalui jambatan Empangan Tasik Banding. Kelihatan sebuah kereta mercedes putih berhenti di bahu
jalan. Apabila saja kereta ku hampir melintasi, seoarang wanita melambai tangan seperti dalam kecemasan. Aku perlahankan kereta dan berhenti di tepi bahu jalan. “Encik boleh tolong? tayar kereta saya pancit. Jelas wanita itu, belum pun sempat aku bertanya. “Boleh, ada toolnya?” Tanya ku inginkan kepastian. Dari dalam bonet aku keluarkan tool, tanpa banyak soal aku tukarkan tayar yang pancit itu dengan tayar spare. “OK, siap.” kata ku.

“Nama saya Ju”. Kami bersalaman. “Saya Yus.Yusri” Halus tangannya. Dari tas tangan dihulurnya RM 50 kepada ku. “Tak payahlah puan Ju, saya tolong ikhlas.” Puan Ju sendirian nak ke mana.” sambung ku lagi. “Saya dari Pekan Grik tadi, kawan saya tunggu di Rest House sana tu.” Dia menuding jari ke arah jabatan Tasik Banding yang ku lalui tadi. “Ini kad saya, ada masa telefonlah.” Dia bergerak ke keretanya. “Terima kasih atas pertolongan” sambi tersenyum, manis senyumannya. “OK, Encik Yusri sehingga jumpa lagi.” Keretenya bergerak meninggalkan aku.

Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi. Ju, Pengarah Urusan…. LBtiq House Production. Damansara Utama. Lengkap nombor telefon pejabat dan rumah. Patutlahlah fesyen pakaiannya macam mak datin. Orangnya masih boleh tahan, masih kiut miut lagi. Mungkin usianya sekitar 35 ke 40 tahun. Terbayang raut wajahnya teringat aku penyanyi Sahara Yakob, tapi bodynya kurus sikit tak temban macam penyanyi itu. Dadanya bidang, Punggungnya…. ahh dia isteri orang. aku mematikan khayalan.

Kesibukan tugasku sebagai ajen barangan jualan lansung, kesana-kemari mempermosikan produk syarikat, terlupa aku perihal puan Ju. Sehingga syarikat memilih aku hadir keseminar di Kuala Lumpr. Untuk ke Kuala Lumpru aku memilih menaiki bas. Kereta ku tinggalkan, lagi pun aku bukannya faham sangat selok belok jalan di Kuala Lumpur ni. Sampai di Pudu Raya jam 5 pagi, masih awal. Aku lepak dulu atas bangku di Pudu Raya. Jam 6.30 pagi aku call rumah Puan Ju dengan handphone yang aku bawa. Harap-harap ada jawapan. “Hello, Rumah Puan Ju?” “Iya, Datin belum bangun.” Suara perempuan loghat Indo. “Saya Yusri dari Penang.” “Apa sih, mau saya kejutkan Datin.” OK. OK. nanti saya call balik. bye” Aku matikan punat handphone. Mak Datin rupanya.

Aku ke gerai bersarapan ala kadar. Lepak semula di bangku. Nak ke Hotel tempat seminar. Pendaftaran jam 2 petang. Lambat lagi. Tepat jam 8 aku call semula. Pangilan ku dijawab. “Hello,” Lembutnya suara. “Hello, saya Yusri dari Penang,” “Bila sampai?” “Pagi ini.” “Datang seminar, seminggu.” “Di Sharmila Hotel.’ “Menginap di mana?” “Tak tahu lagi.” “Sekarang di Pudu Raya datang dengan bas ekspres.” “Ya, saya tungu.” Puan (Datin) Ju mempelawa aku ke rumahnya. Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Ju sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik.

“Hai Yusri! Wah makin hansem sekarang.” Apa khabar orang Penang. “Datin apa khabar.” tanya ku balas. “Iss. tak perlu berdatin – datin panggil Ju sudah cukup.” Wajahnya cantik disolek , bertambah anggun dengan kebaya labuh yang dipakainya ramping dipiggang. “Yusri dah sarapan?” “Sudah.” Kata ku. “Ok, kita ke rumah saya,” Dalam perjalanan tak banyak yang kami bual.

Kancil yang dipandu Datin Ju membelok masuk ke rumah banglow dua tingkat, “Silakan masuk. Rumah orang bujang.” Aku kurang faham dengan maksud percakapan Datin Ju tadi, Timbul rasa nak tanya, tapi ku pendamkan saja. “Yusri boleh tinggal di sini sehingga habis seminar.” Itu pun kalau Yusri sudi.” Tersenyum aku dengan dengan pelawaan Datin Ju. Baik hatinya.

Pembantu rumahnya sibuk mengangkat beg aku dibawa masuk. “Kenalkan ini Ritni.” Kami bersalaman. “Saya Yusri” “Saya Ritni” “Yusri duduk dulu, nanti Ritni siapkan bilik.” “Tak payah susah-susah Datin.” “Tetamu istemewa, mestilah layanannya juga istemewa.” Lagi aku tak faham. “Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Jangan segan Ritni akan temankan.” Datin Ju berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Dari penjelasan Ritni tahulah aku, Datin Ju janda tak punyai anak, mandul.

Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Seminar tamat jam 5 petang. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Ju. Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, “Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini.”

Lembut tuturkata Ritni. Di capainya beg aku dan dibawa masuk. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. “Datin, mana, belum balik?” Aku memulakan perbualan. “Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang.” Ritni memberi penjelasan.

Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Mandi dan aku sarungkan kain pelikat. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Aku on vcd. Adegan sex. Pelakunnya satu wanita dengan dua lelaki. Satu sedang menghentak batangnya ke dalam lubang pantat pelakun wanita menonggeng, satu lagi batangnya dikulum dan dijilat pelakun wanita, Terasa mekar batang ku. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa…..aaaaaaa.

Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Rengektan makin kuat dari pelakun wanita bila satu batang menerjah lubang pantat dan satu lagi menerjah lubang buntut. Tiba tiba pintu bilik aku diketuk dari luar. Cepat-cepat akan matikan vcd. Ritni masuk, aku tersenyum. “Suara tv nya amat kuat sih.” Filem apa yang Cik Yusri nonton.” “Filem blue.” Kata ku terus terang. “Ritni mahu tonton.”
Ahh. malu. ngak mahu Ritni.”Mana bisa tonton bersama lelaki.” Ritni takut Datin marah ke?”. tanya ku menduga. Batang ku masih menegang, keras.

“Tidak ahh, Datin juga menontonnya.” ” Oh, gitu.” Kalau Ritni ngak mahu, OK, maafkan saya.” “OK, lah, cuma sebentar aje.” Vcd dimainkan semula. Kami berdua duduk di sofa. Ritni senyum kepada ku bila melihat pelakun lelaki membenamkan batangnya yang besar dan panjang itu ke dalam lubang pantat yang ternganga. Menerjah masuk hingga kepangkal. Suara dari pelakun wanita merengek berterusan aaaa… aaaaa….. aaaaa berirama. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah.

Aku kucup muluthya, lidah ku masuk ke dalam mulut Ritni, dikulum dan dinyonyoknya ldah ku. Mata Ritni layu, kegairahan. Butang bajunya aku tanggal satu persatu dan dibantu oleh Rikni. Kain sarungnya aku lodeh ke bawah. Seluar dalam terlurut bersama kain sarungnya. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. kelabu kemerahan. Ritni memejam matanya rapat, Nafasnya kencang.

Adegan vcd hilang terus. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, ” Bang Yusri….. aaaaaa…. Ritni tak tahan deh” Aku kulum dan nyonyok kelentik, Bang Yus….. cepat masukan bang. Ritni ngak tahan lagi.

Aku ambil posisi, kaki Ritni ku angkat ke bahu, batang ku betul-betul berada di antara rekahan dua bibirnya. Air pantat Ritni semakin banyak. Lubang pantat Ritni ternganga menunggu batang ku masuk.
Sekali tekan terus bolos. Punggung Ritni terangkat. Rengekkannya semakin kuat. “Bang Yusri…!. Teruskanlah…!” Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Terasa batang ku digerip lubang pantatnya. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa……. Batang ku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang pantat Rikni. Nikmatnya lubang pantat minah indon ini. Aku terkulai di sebelah Ritni. Entah bila Ritni keluar dari bilik dan entah bila Datin Ju balik aku pun dah tak sedar lagi.

Hari kedua seminar ku tamat agak lewat, aku sampai di rumah Datin Ju hampir pukul 8 malam. Datin sudah menunggu aku untuk makan malam bersama. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Ju naik ke biliknya. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres.

Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Datin turun ke ruang tamu dengan pakain tidurnya. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Datin senyum pada ku. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang.

“Rit, Hindustan tak sesuailah. Tukar yang lain.” Ritni senyum mengerti, lantas mencubit paha ku. Adoii, aku menahan sakit yang dicubit Ritni. “Yusri nak tengok filem apa. ” Tanya Datin lembut. “Heavy movie” kata ku. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Vcd pun dimainkan. Ritni duduk di sebelah ku. Tepat sekali vcd blue sedang dimainkan . Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih.

Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Datin yang di sebelah aku diam sahaja. Matanya terus ke vcd yang sedang dimainkan. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa…..aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat.

Tangan merayap kelangkang Ritni, Rikni membiarkan. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Datin semakin hampit dengan ku. Sengaja aku sentuhkan bahu ku dengan bahu nya. Datin merapatkan badan dan bersentuhan dengan ku.

Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya ke dalam lubang pantat diterjah hingga batangnya yang panjang itu masuk habis. Mata Datin masih tertumpu ke adegan pelakun vcd. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya. Aku masukan tangan ku ke dalam baju tidur Datin, tangan bergerak ke celah kelangkangnya. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. Datin tak pakai seluar dalam. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Tundun menonjol kehadapan.

Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Kali ini Datin merengek halus, “Teruskan Yus…. sedapnya. Datin bersuara. Ritni masih mengulum batang ku. aku biarkan Ritni kulum puas. Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Datin dalam keadaan posisi terbaring atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya. Aku cuit kiri kanan dinding lubang pantat. Please Yus, dah tak tahan ni.

Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Dengan hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. “Aaaaaaa…… aaaaaaaa”. Ritni mengerang. Datin ambil alih peranan Ritni .Batang butuh ku dikulum dan dinyonyok. Terangkat punggung ku menahan kesedapan. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Punggung Ritni terangkat beberapa kali.

“Yus masukan… Ritni ngak tahan”. Aku biarkan Ritni meminta batang ku. Datin mencangkung di atas ku. Batang ku dibawa ke lubang pantatnya. Dari atas Datin tekan sehingga batang ku kesemuanya berada dalam lubang Datin. Sedapnya lubang pantat Datin. Licin dan sempit di dalam. Punggung Datin bergerak turun naik menelan batang butuh ku. Ritni mengangkang di atas muka ku, aku jilat pantat Ritni dari bawah. Kedua-duanya mengerang kenikmatan.

Ritni dan Datin bertukar posisi. Sekarang lubang pantat Ritni pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni membantu punggung Ritni naik turun. Kedua-dua lubang pantat dah merasa batang butuh ku. Posisi berubah lagi. Kali ini kedua-duanya menonggeng di sofa. Aku mulakan membenam batang butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air.

“Yus… please, Tekan kuat, aaaaahhhh….. uhuhhuhhuhh”. Datin mengerang lagi, Aku beralih pula ke lubang pantat Ritni, menonggek menanti batng butuh ku masuk. Aku sorong tarik beberapa kali terasa
sudah sampai ke muncaknya, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. Air putih pekat terpancut dalam lubang pantat Datin, Punggung Datin bergoyang-goyang. “Aduh sedapnya Yus..” Batang ku masih tersepit dalam lubang pantat Datin.

Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Aku memejam mata menahan ngilu. Datin tersandar di atas sofa. Ritni memandang ku tersenyum puas dan aku terlentang di atas lantai. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu.

Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Bererti sudah seminggu jugalah aku menginap di rumah Datin Ju. Rumah Datin Ju sudah jadi macam rumah aku sendiri. Siangnya aku hadir ke seminar dan malamnya aku bermalam di rumah Datin Ju. Makan minum aku akan dilayan dengan sempurna. Hubungan aku dengan Rikni orang gaji Datin Ju, yang berasal dari Sumatera, Indonesia, bagaikan isteri kedua aku. Sepertimana kisah dalam siri pertama dulu , aku terpaksa melayani kehendak sex kedua- dua wanita ini.

Datin Ju dan Rikni bagaikan wanita bermadu, dan aku suami pinjaman mereka. Hubungan kami bertiga bertambah intim dan mesera. Bermula dengan adegan kami pada hari pertama dan kedua yang berlangsung di sofa ruang tetamu. Berterusan untuk hari-hari yang seterusnya. Tapi adegan kami untuk seterusnya bertukar ke bilik tidur Datin Ju Bilik tidur Datin telah menjadi bilik tidur untuk kami bertiga. Rikni, Datin dan Aku sering tidur bersama. Sikap Datin Ju begitu open minded. Tiada cemburu diantara dia dengan Rikni, walaupun Rikni hanya oarang gajinya. Aku respect sikap Datin ini.

Hari Sabtu petang, adalah hari terakhir seminar, sebelum pulang ke rumah Datin, aku berhasrat ke terminal Pudu Raya untuk dapatkan tiket bas perjalanan balik ke Pulau Pinang. Aku mundar mandir di
depan lobi hotel, menunggu bellboy membuat panggilan mendapatkan teksi ke terminal Pudu Raya. Belum pun sempat budak bellboy menghubungi stesyen perkidmatan teksi, Datin Ju sudah tercegat di porch hotel.

“Haii.. Sayang, seminar you habis pukul berapa tadi?” Sapa Datin Ju dengan manja.
“Hai.. Ju… habis 15 minit yang lepas.” Aku membalas sapaan Datin Ju.

Hubungan aku dengan Datin Ju semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih. Datin Ju mengubah panggilan kepada aku. Kekadang memanggil aku dengan panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Begitulah kemeseraan kami. Aku senang dengan panggilan ini. Penampilan Datin Ju sememangnya tampak anggun dan menawan, walaupun sudah berumur 37 tahun, dengan solekan dan fesyen pakaiannya, menampakkan dirinya lebih muda daripada umurnya . Budak bellboy tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Ju menghampiri aku dan memeluk pinggang ku serta membetulkan tali leher aku.

“Yus dah minum.” “Mmmh sudah.” jawab ku ringkas.
Harum sekali ferfume yang dipakainya “Ayang jadi balik Penang malam ni?” “Iya.” Jawab ku spotan. “Boleh tak Ayang tangguh sehingga besok, esok ajelah Ayang balik, boleh kan?”
Ini yang aku tak tahan ni, suara manja Datin Ju membuatkan aku mengiyakan saja, aku sekadar mengangguk kepala tanda setuju. Lantas aku mengarahkan budak bellman minta dia batalkan tempahan teksi. “Ok. Man, kensel, tak payah call teksi.” ” I dah ada kereta.” “Terima kasih Man.” Datin Ju ke counter bellboy dan dihulurkan tip RM10. “Thanks.” Balas Man budak bellboy. Aku pimpin tangan Datin Ju menuju ke kereta.

“Yus , you pula yang drive.” Suara Datin Ju manja. “I tak mahulah Ju, i bukannya faham sangat jalan di KL ni.” Aku menolak lembut,
“Alaa, Ju kan ada di sebelah. nanti Ju guidelah.” “Please Ju i tak biasa, Ju ajelah yang drive, please…….” Aku separuh merayu sambil mencuit mesera hidungnya dengan jari. Datin Ju akur, menghidupkan injin kereta, kenakan giar bergerak perlahan meninggalkan porch hotel.

Setelah kereta bergerak 1 km , Datin Ju bertanya kepada ku. “Yus nak balik rumah atau nak ikut Ju?” “Terserah” Jawab ku spotan. Kereta bergerak ke hadapan, sampai di satu simpang, kereta membelok masuk ke jalan sahala dan berhenti di hadapan sebuah apartmen. “Kita nak ke rumah siapa Ju? ” Aku bertanya inginkan kepastian. “Ayang, kita singgah sekejap di sini, Rikni dah lama menunggu kita di tingkat atas.”

“Ini Apartmen Ju.” Datin Ju memberi penerangan. “Ju sewakan untuk orang.” “Baru semalam dikosongkan.” “Jadi Ju datang ni nak bantu Rikni bersihkan apartmen dan pastikan jika ada yang perlu
dibaiki.” “Bertuahnya si jantan yang dapat miliki Mak Datin ni. Beutique ada, banglo ada, apartmen ada.” Aku bersuara perlahan separuh dengar.

“You cakap apa tadi Yus?” Datin Ju bertanya, apabila melihat aku bercakap sendirian. “Tak ada apa, cuma kalau i dapat sewa di sini tentu hebat sekali.” Aku mengalih tumpuan. Dalam lif, Datin Ju
memeluk pinggangku dari belakang, buah dadanya menonjal lembut terhimpit di belakang ku.
Batang ku sudah mekar, menegang. Aku berpusing dan memeluk Datin Ju secara berhadapan. Aku kucup bibirnya. Dia menolak lembut. ” Ayang jangan di sini, kita dalam lif ni, nanti nampak dek orang,
baru padan muka.” Katanya sambil ketawa kecil. Aku cuma tersenyum.

Sampai di tingkat sepuluh, Datin Ju mengetuk pintu, Rikni menyambut kedatangan kami. Cantik Rikni dengan maxi singkat dan baju sendat diparas pusat yang dipakainya. Seperti biasa Rikni
menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Ju beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. Kebanyakan jenama import dari luar negeri.
“Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rik bawakan minumnya.” Rikni berlalu pergi ke ruang dapur. Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Rikni datang dengan dulang minuman. Kami bertiga minum bersama. “Siapa penyewa apartmen ini, Ju?”

Aku memulakan perbualan. “Penyewa apartmen ni yang lepas ke?” “Yalah penyewa yang baru keluar dari rumah ni lah Ju” Aku sekadar nak tahu. “Ju rasa Yus pun kenal orangnya, recording artis. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama pelakun filem yang sedang top sekarang ni, pelakun heroian.” Datin Ju bangun dari sofa diringi Rikni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah.

Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. Majalah untuk dewasa, majalah sex. Aku belik gambar yang dimuatkan di dalamnya. Tertera gambar aksi wanita sedang below job replika batang lelaki dan ganbar yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam lubang pantatnya. Batang ku mulai mekar menegang. Sedang aku membelek helaian gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Ju. “Yus, meh tolong Ju sekejap.” Aku bangun dari sofa bersama majalah di tangan dan bergerak mendapatkan Datin Ju.

“Tolong Rik suis on aircon bilik ni.” Pinta Datin Ju sebaik sahaja melihat aku melangkah masuk. “Butang suisnya ngak mahu di picik, keras. ngak mahu lolos.” Sambung Rikni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. Aku merenung bahagian pusat Rikni yang terdedah pada pandangan. Putih mulus. pusatnya melengkuk ke dalam.

“Bang Yus, matanya melerek ke mana sih?” “Tolongi Rik.” Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah. Datin Ju duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda. Pahanya yang putih gebu terserlah apabila kain ketat yang dipakainya terbelah di belakang. Aku sekadar menelan air lior.

Majalah yang aku bawa tadi aku letakan di atas meja lampu tidur. Terus membetulkan switch aircon. “Siap. Aircon sudah berfungsi dengan baik. Rik, mana upahnya?” Aku memacing suasana. Rikni dengan spotan memeluk dan mencium bibir ku. Aku membalas ciuman dengan mengucup bibir Rikni. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah hingga ke punggung Rikni. Tangan kanan aku usap punggung Rikni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya.

“Kot di sini, bang Yus?” Pelukkan kami terlerai, apabila Datin Ju bergerak menghampiri kami bersama majalah yang aku bawa masuk tadi. “Rik. kamu lihat ni.” Sambil menunjuk gambar wanita dengan aksi yang aku lihat tadi. “Kot yang tiruan, kenapa ngak dipanggil bang Yus, bang Yus kan bisa membantu.” Komen Rikni, apabila terpandang aksi tersebut. Aku tersenyum bungkam.

Rikni memandang ku penuh bermakna, dipegangnya tangan ku mengajak duduk di tepi birai katil. “Kak Ju, bagaimana sih? Mahu jadi penuntun?” Begitulah akrabnya hubungan kedua wanita ini. Datin Ju masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya. Rikni bangun semula mendapatkan Datin Ju. Rikni dan Datin Ju sudah berada di sisi ku. Kami bertiga berdiri di tepi katil. Rikni di sebelah kiri ku dan Datin Ju di kanan ku.

Dengan spotan Rikni menanggalkan pakaian Datin Ju . Datin Ju tidak membantah, malah turut membantu. Kini Datin Ju hanya dibalut pakaian dalam. Montok buah dada mak datin ni. Disebalik
seluar dalam Datin yang nipis itu kelihatan warna kehitaman bulu pantatnya. Batang ku terus menegang. Aku rapatkan badan aku dengan Datin Ju. Datin pula menanggalkan pakaian ku. Aku turut membantu. Kami masih lagi berdiri di tepi katil. Bibir Datin Ju aku kucup mesera. Matanya kuyu dan layu keghairahan.

Datin Ju memberi respon balas. Lidah ku dikulum dan dihisap ke dalam mulutnya. Rikni membongkok dan melurut seluar dalam ku ke bawah. Dipegangnya batang ku, dibawa ke mulutnya, dijilat dengan hujung lidah, seperti menjilat ice cream. keseluruhan kepanjangan batang ku kini berada di dalam mulut Rikni.

“Mmmmh mmmmm.” Nada yang keluar dari mulut Rikni serentak keluar masuk batang ku ke dalam mulutnya. Nyonyotan dan isapan berterusan. Batang butuh ku menjadi sasaran mulutnya. Terasa enak yang tidak terhingga apabila setuhan bibirnya mengulum batang butuh ku . Sekali sekala hujung lidahnya mencuit-cuit lubang kecil tengah di kepala takuk ku. Aku bertahan daripada muntah terlalu awal. Rikni dengan aktiviti below jobnya.

Datin Ju sekarang ini berkeadaan baring terlentang di atas katil dengan kedua kakinya berjuntai ke bawah. Aku melurut seluar dalamnya dan Datin Ju mengangkat punggungnya memberi laluan seluar
dalamnya di tanggalkan. Terserlah pantatnya yang menonjol tembam. Kedua bibirnya agak tebal sedikit melindungi hujung kelentiknya yang berwarna pink. Aku merapatkan muka ku betul-betul di celah kelangkangnya.

Bibir pantatnya aku jilat dari bawah ke atas. Datin Ju merengek “Ahaaaaaa, aaaaaaaa, aaaaaa. nikmatnya Yus…teruskan yus.” Aku sentuh lidah ku kiri dan kanan rongka pantatnya. Pantat Datin
sudah banyak air, aroma dari bau air pantatnya aku tak pedulikan lagi. Rengekannya berterusan “Aaaaaaaaaa, aaaaaaaa. ” Setiap kali aku lidah ku menyentuh biji kelentiknya, terangkat punggung Datin Ju. Rengekan suaranya semakin kuat apabila aku menghisap biji kelentiknya. “Aaaaaaaaaaaa. aaaaaaaaa. aaaaaaa ummhhhhhhh. ummmhhh. Yus.. Ju dah tak tahan ni..” Hampir 15 minit adegan oral sex, jilat menjilat pantat Datin Ju ini.

Datin sudah tak tahan lagi, sudah sampai klimaknya. Rambut ku di pegang dan di tarik. “ohhh… oohh Yus, teruskan Yus.. Aaaaaaaaa ummmhhhhh aaahhhhhh.”Datin Ju meregek semakin kuat. Aku
pelbagaikan sentuhan lidah dan jilatan diperhebatkan. Punggung Datin Ju terangkat-rangkat beberapa kali.

Posisi bertukar, Kami bertiga sudah berada di atas katil. Aku baring terlentang di atas tilam. Rikni duduk bertinggung di hujung kepala ku. Pantatnya dapat ku lihat dengan jelas. Dengan posisi yang
sebegitu bibir pantat Rikni ternganga, betul-betul didepan mata ku. Bibir pantatnya beralun nipis tetapi bersih. Kelentiknya runcing di hujung. Lubang pantatnya hitam merah-kemerahan. Sudah pun kelihatan
basah. Aku mendongak menjilat pantatnya. Apabila saja lidah ku menerjah masuk kelubang pantatnya, Rikni merengek-rengek kecil.

“Aaaaa. aaaa aaaa. Enaknya bang Yusri …. ngak usah berhenti bang …. Bang Yus, Rik ngak tahan sih…” Rengekan semakin kuat lagi bila lidah ku mencuit dan menjilat biji kelentiknya. “Bang bang Aaaaauuuuuuuu. aaaaaaaaau.” Datin Ju juga sepertimana Rikni, posisi mencangkung di atas badan ku. Batang ku yang keras menegak berukuran 6 1/2 inci ini, betul-betul berada antara rekahan
bibir pantat Datin Ju. Tunggu untuk menerjah masuk ke dalam lubang pantat Datin Ju yang sudah ternganga. Datin memegang batang ku dan membawanya ke permukaan lubang pantatnya. Menekan dari atas, lubang pantatnya menelan batang ku hingga ke pangkal.

“Ohh… Yus… sedapnya….” Sehingga bibir pantatnya bertemu dengan pangkal batang ku. Nikmatnya lubang pantat mak datin ni tak terkata, terasa ketat di dalamnya. Punggung Datin Ju ke atas ke
bawah menghenjut batang butuh ku. “Yus…. sedapnya Yus, ohh… sedapnya yus…. ohhh yus.. aaaaaaa.aaaa. aaaaaaa,” mengiringi setiap kali lubang pantatnya menelan kepanjangan batang ku.
Rengekan “aaaaaaaaaa. uuuuhhhhhh aaaaaaaaa. aaaaaaaa.”berselang seli antara Datin Ju dan Rikni. Pantat Datin menelan batang butuh ku, pantat Rikni pula menerima jilatan ku. Kedua-duanya merasa kenikmatan bersama dan serentak. Adegan ini berterusan agak lama juga.

Aku dah tak tahan lagi, merasai kenikmatan lubang pantat mak datin ini. Melihat reaksi ku yang hampir klimak, Datin Ju meminta Rikni pula berada di posisinya. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini. Bolos dan lincin dengan air pantat Rikni yang semakin banyak. Bulu ku sudah basah keseluruhannya. “Enak nya bang Yus…bang banggg aaaaaaaa.. aaaa.. aaaaa.” rengekan Rikni mengikut irama sorong tarik dari atas ke bawah. “Bang Yus.. airnya lepaskan di dalam iya, bangggg……. aaaa… aaaa… aaaaaa….”

Datin Ju bergerak ke arah posisi 69, buntutnya menghala ke muka ku dalam keadaan menonggeng. Punggungnya di angkat ke atas, tetek dan mukanya di sembam atas perut dan pinggang ku. Pantat dan lubang duburnya nampak jelas daripada belakang. Dengan menggunakan dua jari, aku sorong tarik masukan jari ke dalam lubang pantat Datin Ju.

“Yus … teruskan Yus….. kuat lagi Yus… aaa.. aaa.. aaaaaaa..” Kedua-duanya merengek serentak, aaaaaaa…. aaa… aaaaaaaa… aaaaaaaa.. Henjutan Rikni semakin kuat turun naik. Lubang pantat
Rikni menelan batang butuh ku, dalam masa yang sama lubang pantat Datin Ju mnerima sorong tarik dua jari ku.

Aku dah tak nak tahan lagi. Kini giliran aku pula, “aaaaaahhhh……. uuhhhh……. kedua tangan ku menekan tilam, menolak naik punggung ke atas memberi ruang kepada batang butuh ku rapat serapatnya ke dalam lubang pantat Rikni, air putih pekat aku terpancut ke dalam lubang pantat Rikni, Rikni sambut dengan rengekan yang cukup hebat “aaaaaaa. aaaaaa.. bang Yusss..ohhh ooohhh..banggg Yus..”

Batang ku masih lagi berada di dalam pantat Rikni menghabiskan saki baki pancutan. Beberapa ketika kemudian Rikni bangun dari posisinya berkongsi dengan Datin Ju menjilat dan mengulum batang butuh ku. Terasa ngilu bila bersentuhan dengan lidah mereka berdua.

Aku, Rikni dan Datin Ju masing-masing terlentang kepenatan di atas katil. Kami bertiga masih dalam keadaan berbogel. “Rik. sudah puas kamu.” Aku bersuara meminta kepastian “Iya bang Yus ” Balas Rikni tersenyum.

“Bang Yus bagaimana sih?” ” Waduh enak sekali. Rik.”
“Yus, ” Datin Ju bersuara manja. “Ayang tinggal aje di sini ye. Ju harap Yus tak keberatan. Ju dah mulai menyayangi diri you, Yus. Tapi tak tahulah pula perasaan Yus bagaimana.” Luahan perasaan
Datin membuatkan aku serba salah.
“Rik kamu bagaimana sih?” Aku meminta pandangan Rikni.
“Iya, Rik juga sama dengan Kak Ju. Sudah pasti Rik sayangkan Abang Yus. Terima aja deh.” Ujar Rikni kepada ku.

“Ok, bisa di atur, tapi dengan syarat besok Rik dan Ju misti ikut Yus ke Penang.” Aku memberi persetujuan. Datin Ju mengukir senyum, bangun dan meninggalkan aku dan Rikni yang masih di atas katil. Dicapainya tuala untuk membalut tubuhnya yang masih belum berpakaian.
Melalui handphone Datin Ju menekan punat nombor untuk membuat call. Dari perbualannya dia minta di hantar kereta mercedes putihnya

Seks Dgn Datin

Beberapa bulan lepas aku berkenalan dengan seorang datin. Umornya baru 36 tahun. Putih, seksi,masih kental bergetah katakan. Cantik sungguh datin maseh 36-25-36. Sebenarnya dia tidak pernah menceritakan pada sesiapa pun bahawa dia adalah datin. Ini adalah rahsia dirinya. Kami berkenalan dengan tak pernah dirancang. Dia mula menegur aku semasa di lapangan terbang. Biasalah..aku pun macam ‘Datuk’ juga…kerap terbang kelas pertama.

Minggu lepas datin menalipun aku bahawa dia akan ke Ipoh dan bertanya apakah aku sanggup memandu keretanya ke sana. Minta tolong katanya. Aku bersetuju lantaran dah kerap juga datin belanja aku makan. Apatak, sewaktu aku demam sebelum ini datin yang asyik jaga makan minum aku. Dia asyik talipon aku untuk makan tengahhari dan malam. Aku lihat dia ikhlas tapi aku pun tahu dia kesunyian.

Aku pula kerap ke rumahnya, berbual-bual dengan adik dan ibu datin. Mereka tinggal bersama datin sekarang ini. Mereka semua amat menyayangi aku dan pernah ibu datin bertanya pasal aku dan datin aku tersenyum. Aku sendiri tak tahu. Lagipun datin dah 36 dan aku maseh 33.

Semasa dalam perjalan ke Ipoh, aku yang memandu. Janji datin kami bertolak pada hari Sabtu pagi. Ramai pula kawan-kawan datin datang bertandang. Akhirnya kami terpaksa bertolak jam 8.00 malam. Kereta Mercedesnya pula tak siap di servis, akhirnya aku terpaksa pandu Honda Accord 2.0 milik datin. Sedap juga kereta datin.

Kami tiba jam 11.30 malam di Ipoh dan datin kelihatan letih. Esok pagi datin ada temujanji. Pasal bikin filem. Datin meminta aku check-in dan pintanya bilik aku dan biliknya bersebelahan. Bilangnya, nanti susah nak kejut aku jika ada kecemasan.

Apabila siap check-in kami terus naik keatas. Cantik juga hotel. 4 bintang katakan. Aku mengangkat beg aku dan beg datin keatas kerana ianya kecil sahaja dan tidak memerlukan porter.

Aku merasa lega apabila berada dalam bilikku..ahh rehat betul di hotel 4 bintang ini..fikir aku. Aku dapati bilik aku ada pintu yang terus dapat dibuka kebilik datin.

Tiba-tiba aku terdengar orang mengetuk pintu tersebut datin rupanya memanggil namaku. Aku membuka pintu tersebut yang bersambung terus ke biliknya. Datin bertanya apakah ibunya tidak memberi sebuah beg biru kecil. Didalamnya ada baju tidur kata datin. Aku menjawab selamba, tidak. Datin menyatakan dia tidak punya baju tidur dan terpaksa tidur dengan mini skirtnya kerana baju yang di bawanya hanya 2 pasang untuk pertemuan besok.

Datin meminta tolong aku membuka butang mini skirtnya di bahagian belakang. Aku tergaman dan menghampiri datin. Tangan aku agak terketar semasa aku membuka butang demi butang. Wauw…putih melepak datin. Belakangnya sungguh gebu dan licin. Rupa-rupanya datin pakai coli hitam dan aku lihat lurah kebawah sehingga ke punggungnya di belakang…putih melepak dan licin. Sekarang jelas kelihatan seluar dalam datin hitam dan seksi sekali.

Dia separuh bogel..dan aku sudah tak tahan. Batang ku mula keras dan aku menghampiri datin dan memeluk dari belakang sambil berkata.” I’m sorry datin. I cant stand it” datin menyampuk “Its ok I understand but don’t be so naughty ok. Just like this and not more.”

Aku terus memeluk datin dari belakang dan merapatkan tubuhku. Batang aku yang keras terkena lurah punggungnya yang sekarang hanya di baluti seluar dalam dan coli. Mini skirtnya sudah terlurai. Aku terus meramas-ramas tetek datin. Datin sekali-sekala melarang tetapi aku terus meramas dan melucutkan colinya. Aku merebahkan datin atas katil dan menjilat tetek datin yang besar itu. Datin mengerang kesedapan dan terus melarang aku perlahan-lahan.

Aku tak mengindahkan larangan datin kerana larangannya tidak bersungguh-sungguh. Aku mula mencium dan menjilat tetek, kemudian kepangkal tetek datin yang putih gebu itu. Kemudian ke perut datin, peha dan akhirnya aku mula mencium mulut datin dan akhirnya kami berkulum lidah. Datin mula memberi respon pada ciuman aku dengan mengulum lidah ku juga.

Dalam kami berkulum lidah aku mula meraba-raba celah kangkang datin tetapi beberapa kali datin menepis tangan aku. Aku mencuba lagi sehingga datin tidak melarang. Datin sudah mula ghairah dan aku membuka seluar dalam datin. Aku mula menjilat bulu tundun datin dan mula menjilat biji mutiara datin yang maseh pink warnanya. Datin mula mengerang dan tidak melarang aku lagi. Tanganya mula meramas-raman rambut ku sambil mengerang. Dia mula meminta aku telanjang dan aku terus telanjang.

Datin menjadi liar dengan jilatan aku keatas pussynya. Aku mula memasukkan lidah ku kedalam pussy datin…datin mengerang kesedapan ahaahahah sedap aahah. please somemore I’m crazy now. uhuhuhu.
Datin sudah tidak tahan dan menarik aku keatas dan memegang batang aku yang keras. Batang aku yang sepanjang 7 inci dan berlilitan sama besar pergelangan tangan ku. mula memberahikan datin. Aku tidak terus menekan datin. aku mula memasukkan jari tengahku kedalam pussy datin. datin mengelepar. Aku goncang kuat-kuat dan datin mengerak-gerak punggungnya lantaran kesedapan. Kemudian aku terus memasukkan dua jari. kemudian tiga.

Apabila aku dapati air pussy datin dah banyak. melilih hingga ke lurah punggung datin aku terus merangkak dan berada antara dua peha datin. Datin tak tahan lagi dan di tarik batang ku untuk di hunus terus ke pussynya. Aku mula mengayak dan datin menggeliat menerima tikaman batang ku yang besar itu.

Ahhhhhhh so big your cock dear. just like a benggali uhhhhhhh.. harder harder deeper deaper seru datin. Aku terus mengayak dengan jari aku yang satu lagi megorek-ngorek punggung datin. Menggelepar datin akhirnya. uhuhuh. I came I came datin bersuara sambil meramas dan menggaru-garu belakang aku. Terdengar I came. dari datin lebih 10 kali aku akhirnya sendiri pun rasa nak pancut.

Aku hentak lagi kuat dan datin kangkang lagi luas sambil menggeliat sedap. Akhirnya aku pancut dalam pussy datin kerana datin menarik punggung ku rapat-rapat uhuhuh sedap. Datin terkulai dan terlalu letih serta kepuasan. Datin memuji-muji aku. Katanya Datin lain pun tentu mahu kalau dia orang tahu.

Sarang Burung

Perniagaan sarang burung walit menarik ramai pengusaha menceburi bidang itu. Ada seorang taukeh Cina membina bangunan sarang burung walit di sebuah bukit di daerah tersebut. Jais sebagai orang harapan taukeh Cina itu seringkali memantau kerja-kerja membina bangunan itu yang dibina oleh pekerja dari Myammar.

Enam orang pekerja Myammar tinggal di kongsi yang didirikan di sebelah bangunan yang sedang dibina. Sebagai orang kepercayaan taukeh, biasanya selepas waktu pejabat Jais akan pergi memantau kerja-kerja yang sedang dibina itu.

Pada suatu hari Jais bawa seorang janda berusia 30an, Nor untuk menemaninya. Dari jalan besar Hilux yang mereka naiki masuk ke bangunan itu lebih kurang jauhnya 3 km. Amat tinggi bukit yang didaki Hilux. Dari atas bukit itu beberapa kampung kelihatan di bawah sana. Betapa tingginya bukit itu. Dua bulan lagi siaplah bangunan sarang burung walit itu, fikir Jais.

Nor tidak keluar dari Hilux yang bercermin gelap ketika Jais menemui pekerja-pekerja Myammar. Pekerja-pekerja itu tidak tahu Jais bawa perempuan dalam Hilux itu. Lebih kurang 30 minit, kemudian mereka beredar dari situ dan Jais sengaja parking Hilux jauh dari bangunan itu.

“Dua bulan lagi siaplah bangunan sarang burung itu,” kata Jais.
“Burung ini kat mana pula sarangnya?” kata Nor sambil memegang kote Jais yang berada dalam seluar. Kote itu segera bangun menegak bila diusap-usap oleh tangan Nor.
“Kat lubang sebelahlah,” kata Jais ketawa.
“Ha,ha,ha,” kata Nor. Nor tidak buang masa terus membuka zip seluar Jais dan terus menghisap kotenya dengan begitu lahap sekali. Maklum sahajalah janda yang sudah dua tahun menjanda itu telah lama tidak ada peluang menghisap kote.

Selepas itu mereka berkucupan dan berkuluman lidah. Nor pandai beromen, kata Jais dalam hatinya. Sudah dua bulan dia mengenali Nor. Inilah kali pertama dia dapat peluang beromen dengan Nor.
“Jom pindah kerusi belakang,” ajak Jais. Jais pun melangkah ke kusyen belakang diikuti oleh Nor. Mereka beromen dengan lebih lama lagi. Jais menyingkap t shirt Nor dan tersembul buah dada Nor yang besar. Nor membuka colinya dan Jais terus menyonyot teteknya puas-puas bagaikan budak kecil yang sudah lama tidak menetek.

Jais dengan rakus membuka seluar jeans Nor. Nor membuka seluar dalamnya. Maka Jais pun menghisap nonok Nor sambil menggigit kelentit Nor. Lama juga Jais menjilat nonok Nor. Jais pun membuka baju dan seluarnya dan terus membalun Nor dalam Hilux itu.

Lama juga mereka main dan akhirnya Jais memancutkan air maninya dalam nonok Nor. Nor tersenyum puas kerana dia pun mencapai orgasme. Sudah lama dia berniat untuk main dengan Jais, akhirnya niat itu tercapai juga.

“Akhirnya burung ni masuk juga dalam sarangnya,” kata Nor sambil memegang kote Jais. Kemudian mereka pakai baju dan terus beredar dari situ. Sejak itu setiap petang Jais ajak Nor menemaninya melihat bangunan sarang burung taukehnya. Lepas melawat sarang burung taukehnya, burung Jais pula masuk ke dalam sarang Nor pulak.

Ross Hott

Nama aku Razlan. Tinggi aku lebih kurang 171cm dan berat badan aku lebih kurang 70kg. Kira aku ni tinggi la juga orangnya, tapi kulit aku gelap sikit, ala-ala mamak sikit. ‘Batang nikmat’ aku boleh tahan juga saiznya, panjangnya ada la hampir-hampir 6 inci dan ukurlilitnya ada la lebih kurang 4 inci. Untuk orang Asia, aku punya saiz tu kira canggih la juga kan.

Aku ni ada satu minat yang lain sikit dari lelaki-lelaki lain yang sebaya aku. Aku minat sangat-sangat kat wanita-wanita yang berusia dalam lingkungan 30-an dan awal 40-an, lebih-lebih lagi golongan-golongan janda yang fizikalnya masih mantap lagi.

OK la, aku nak menceritakan pengalaman aku lebih kurang 6 tahun yang lepas bersama dengan seorang janda cantik yang beranak dua dan berumur lebih kurang 35 tahun pada waktu itu. Aku panggilnya dengan nama Kak Ros sahaja.

Kak Ros ni nampak bersopan bila keluar dari rumah dan tak nampak langsung ciri-ciri seorang yang gatal atau miang walaupun dia dah lama menjanda. Kak Ros selalunya berbaju kurung dan bertudung bila keluar bekerja dan masih tetap bertudung pada waktu-waktu biasa. Orangnya kurus dan tinggi, sama separas telinga aku. Kulitnya putih, halus dan gebu sekali. Teteknya sederhana besar namun sentiasa kelihatan menonjol kerana cara jalan Kak Ros yang sedikit mendada.

Pinggang Kak Ros ramping dan punggungnya bulat montok dan sedikit tonggek. Wajahnya cantik tanpa ada sebintik jerawat pun, ada mirip-mirip aktress idaman aku iaitu Rosnah Johari, itu yang buat aku syok sangat dapat berkenalan dengan Kak Ros ni. Kalau sesiapa yang tak mengenali Kak Ros pasti akan mengatakan yang Kak Ros ni berusia dalam lingkungan 20-an. Pandai sungguh Kak Ros ni menjaga kecantikan tubuh badannya dan itulah yang buat aku cukup-cukup stim setiap kali berjumpa dengan Kak Ros.

Kak Ros sudah bercerai lebih kurang 3 tahun sewaktu aku baru mula mengenalinya. Kedua-dua anaknya tinggal di kampung, dijaga oleh kedua orang tua Kak Ros. Kak Ros bekerja di sebuah bank di kawasan Subang Jaya. Dia tinggal pun di sebuah apartment yang dimilikinya sendiri di kawasan yang sama. Kebetulan pula aku juga tinggal menyewa sebuah bilik utama di sebuah rumah teres di kawasan Subang Jaya. Jadi, senang la aku bertemu dengan Kak Ros selalu.

Selama perkenalan kami berdua, Kak Ros cukup sporting dan mesra dengan aku. Pergaulan kami berdua kadangkala aku rasakan bagai sepasang kekasih, cuma kami tak pernah mengucapkan kata-kata cinta sahaja. Usik-mengusik, cubit-mencubit sudah jadi perkara biasa bagi kami berdua, cuma usikan-usikan dan perbualan kami masih tetap terbatas lagi waktu itu. Aku pun sebenarnya takut-takut juga nak bergurau lebih-lebih, takut apa yang aku idam dan hajatkan daripada Kak Ros nanti tidak kesampaian.

Kalau kami berdua menaiki motosikal aku, Kak Ros pastinya akan memeluk aku ketika membonceng. Itulah yang buat aku seronok sangat bila dapat memboncengkan Kak Ros di atas motosikal aku. Apatah lagi dengan keadaan yang seperti itu pastinya tetek Kak Ros yang selama itu menjadi kegeraman aku pasti akan melekap kuat dan mesra di belakang badan aku. Itu yang buat ‘batang nikmat’ aku sentiasa menegang keras dan terseksa hebat di dalam seluar aku. Kadangkala tu rasanya macam tak nak turun dari motor je.

Kak Ros seperti tidak kisah langsung dengan perbuatannya dan itu yang buat aku bertambah seronok dengan Kak Ros. Samada Kak Ros jenis yang memang tak rasa apa apabila berkeadaan seperti itu dengan seorang yang berpangkat adik kepadanya ataupun sememangnya dia sendiri menikmati keadaan yang seperti itu, aku sendiri tak berapa pasti. Yang aku pasti memang aku cukup suka dengan keadaan itu.

Selepas lebih kurang dua bulan hubungan kami terjalin, maka terjadilah satu peristiwa yang selama ini amat-amat aku hajatkan daripada Kak Ros. Pada suatu pagi hari Sabtu iaitu hari cuti aku, lebih kurang pada pukul 7 pagi, aku mendapat panggilan telefon dari Kak Ros. Oleh kerana pada telefon bimbit aku terpapar nama Kak Ros, maka aku dengan senang hati menjawab panggilan tersebut walaupun sebenarnya aku masih lagi sedap diselimuti mimpi. Kalau orang lain yang telefon aku, jangan harap la aku akan menjawabnya.

Melalui telefon, Kak Ros memohon maaf kerana mengganggu aku pagi-pagi hari. Dia katakan kepada aku yang dia tengah bosan dan mahu mengajak aku keluar bersarapan pagi serta meminta aku mengambilnya dengan motosikal aku. Aku pun bersetuju dan meminta masa sedikit untuk mandi terlebih dahulu. Siap mandi, aku terus keluar menuju ke apartment Kak Ros untuk mengambilnya.

Seperti biasa, Kak Ros sudah sedia menunggu aku di luar pagar kawasan apartmentnya. Pagi itu Kak Ros bertudung putih, memakai kemeja putih dan seluar yang berkain lembut. Dengan wangian yang menaikkan nafsu syahwat aku, Kak Ros begitu mempesonakan aku. Tanpa banyak bicara, Kak Ros terus membonceng motosikal aku dan kami terus ke sebuah gerai mamak untuk menikmati sarapan pagi.

Selesai sarapan Kak Ros bertanya kepada aku, “Hari ni Razlan ada planning nak keluar kemana-mana ke?” “Tak ada, rasa-rasanya nak lepak kat bilik je, Kak Ros ada nak ke mana-mana ke?” Soal aku semula kepada Kak Ros. “Tak ada juga, tak taulah apa yang Kak Ros nak buat hari ni.” Kak Ros seolah merungut. “Kalau macam tu, lepak kat bilik sewa Razlan je la.” Aku beranikan diri mempelawa Kak Ros. “Kalau tak jadi masaalah pada Razlan, boleh juga rasanya. Balik rumah Kak Ros pun tak ada apa yang nak dibuat.” Walaupun sedikit terperanjat dengan ajak-ajak ayam aku, namun jawapan Kak Ros benar-benar menggembirakan aku zahir dan batin.

Selesai membayar harga sarapan, kami pun terus menuju ke bilik sewa aku. Waktu ketika itu lebih kurang pukul 10 pagi dan cuaca masih lagi sejuk sebab malam tadi hujan sangat lebat. Sampai ke rumah, aku terus mengajak Kak Ros ke bilik sewa aku kerana sememangnya ruang tamu rumah tersebut kosong dan tiada tempat untuk tetamu duduk-duduk. Ketika itu penghuni bilik-bilik lain masih lagi tidur. Kak Ros seperti biasa saja aku lihat, tak ada rasa takut untuk mengikut seorang lelaki hingga ke bilik sewanya. Aku pulak dari tadi tak senang duduk rasanya sebab batang nikmat aku menanduk-nanduk keras ke arah seluar aku menandakan bahawa dia tengah terdesak untuk mencari sarungnya.

“Pandai Razlan kemas bilik, macam bilik orang kahwin.” Komen Kak Ros setelah melihat bilik tidur aku tersusun kemas dengan set bilik tidur murah yang aku beli setahun yang lepas. Segala peralatan audio, tv dan peti ais aku letakkan dalam bilik sebab bilik sewa aku besar dan selesa. Disebabkan bilik aku adalah bilik tidur utama, maka bilik air juga ada terdapat di dalam bilik aku.

Kak Ros duduk di tepi katil aku dan aku terus memasang siaran tv. Aku memohon kepada Kak Ros untuk ke tandas sebentar bagi melepaskan hajat aku. Kak Ros hanya tersenyum seraya mengangguk. Aku tanggalkan seluar aku dan mengenakan tuala mandi ke badan aku. Semasa itu aku merasakan Kak Ros ada menjeling-jeling ke arah aku semasa aku menanggalkan seluar.

Dalam bilik air, aku duduk di atas mangkuk jamban dalam keadaan berbogel. Aku benar-benar tak tahan dengan gelora nafsu aku terhadap Kak Ros. Masih lagi terasa-rasa akan tetek Kak Ros yang melekap mesra di bahagian belakang badan aku dan juga bau aroma yang harum semerbak yang dipakai oleh Kak Ros pagi ini. Ditambah pula kehadiran Kak Ros ke dalam bilik sewa aku, menambahkan lagi nafsu syahwat dan fikiran-fikiran jahat aku terhadap Kak Ros.

Perlahan-lahan tangan kiri aku menggoncangkan ‘batang nikmat’ aku sementara tangan kanan aku memegang sebatang rokok yang telah aku nyalakan tadi. Sambil memejamkan mata, aku berangan-angan mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros di dalam bilik tidur aku ini. Tangan kiri aku masih lagi menggenggam sambil menghayun perlahan-lahan dengan irama yang sama kepada batang nikmat aku. Beberapa minit kemudian batang nikmat aku memuntahkan air nikmatnya. Aku puas, berehat seketika dan terus membasuh batang nikmat aku.

Oleh kerana aku merasakan bahawa peluang untuk aku menikmati tubuh Kak Ros yang menjadi idaman aku selama ini adalah 75 peratus, maka aku menggosok gigi terlebih dahulu sebab tak mahu mulut aku berbau busuk akibat merokok ketika melakukan ciuman mulut dan usapan-usapan lidah dengan Kak Ros nanti.

Keluar dari bilik air, aku lihat Kak Ros sedang duduk bersimpuh di atas katil aku sambil membaca surat khabar yang aku beli tadi dengan kini kain tudungnya telah dibuka. Aku terpesona dengan kejelitaan Kak Ros yang tanpa tudung itu di depan mata aku. Inilah pertama kali aku lihat Kak Ros tanpa tudungnya dan aku lihat Kak Ros mempunyai rambut yang sangat cantik, lebat, hitam dan lurus serta panjangnya hanya separas bahu sahaja.

Dengan keadaan sedang bersimpuh itu, aku melihat sebuah pemandangan indah daripada kecantikan dan keghairahan rupa tubuh badan yang dipamerkan oleh Kak Ros. Indah ……….memang indah, Kak Ros memang indah pada pagi itu. Aku terpaku seketika menatapi keindahan tersebut, Kak Ros terlalu mempersonakan mata aku.
“Kenapa Razlan pandang Kak Ros macam tu, ada apa yang tak kena ke?” Soal Kak Ros tersenyum sambil menyelak sedikit rambutnya. Aku merasakan bahawa Kak Ros seperti cuba menggoda aku, mungkin.

“Tak ada apa yang tak kena. Cuma Kak Ros nampak mengancam dan menggoda sangat pagi ni.” Kak Ros tertawa kecil mendengarkan jawapan aku. Aku mengambil seluar pendek aku yang tergantung di dinding pintu. Aku menyarungkan seluar pendek sahaja kerana aku rasa Kak Ros seperti mahu berada lama di dalam bilik sewa aku ini.

Kak Ros tersenyum kepada aku. Manis sungguh senyuman Kak Ros aku rasakan. Senyuman yang aku bayangkan seolah-olah mengharapkan sesuatu daripada aku. Kemudian, aku memberanikan diri untuk duduk bersebelahan Kak Ros di atas katil. Di atas katil, aku bersila sambil dengan agak sengaja aku menggeselkan peha aku sedikit ke tepi pehanya. Kak Ros hanya menjeling tersenyum kepada aku dan tiada sebarang bantahan daripada Kak Ros atas perbuatan aku itu.

Kini dengan kedudukan aku yang betul-betul rapat dengan Kak Ros membolehkan aku mencium bau aroma tubuh badannya yang begitu harum dan benar-benar menggoda nafsu jantan aku. Rasa-rasanya seperti mahu saja aku menerkam dan menggomol tubuh Kak Ros ketika itu juga. Tetapi aku ni bukan jenis lelaki gopoh dan gelojoh. Aku lebih suka menikmati seks secara perlahan-lahan sebab aku mahu pasangan aku turut sama menikmati permainan seks kami, namun teknik dan gaya aku suka yang berbagai-bagai. Aku tak suka yang ganas-ganas sangat sebab aku rasa tak puas seperti itu dan lagipun kalau aku buat cara itu, cepat sangat air nikmat aku terpancut. Jadi, biar lambat asal nikmat.

Kini, kecantikan, kehalusan dan keghairahan tubuh serta wajah Kak Ros sudah betul-betul berada dekat di depan mata aku. Secara otomatiknya, batang nikmat aku yang baru sebentar tadi menghamburkan air nikmatnya, kini memacak tegak kembali. Kak Ros berhenti membaca akhbar dan dilipat serta diletakkan di atas meja kecil yang terletak bersebelahan katil aku. Kak Ros tetap tersenyum kepada aku seraya bersuara manja, “Kita lepak kat sini lama sikit ye Razlan, hilangkan rasa bosan Kak Ros, borak-borak dengan Kak Ros.” Aku tersenyum menerima ajakan Kak Ros yang kini semakin menggoda dan sememangnya inilah yang aku hajatkan dari Kak Ros selama ini.

Kami berbual seketika tentang hal-hal lain sambil kini aku dan Kak Ros saling berhadapan antara satu sama lain. Sambil berbual mata aku tak henti-henti menjeling ke bahagian teteknya kerana aku lihat butang kemejanya yang di atas terbuka. Sebahagian dadanya yang terdedah itu mempamerkan kelembutan dan kehalusan kulit Kak Ros yang benar-benar membuatkan aku resah gelisah menahan gelora nafsu aku. Tambahan pula kemeja putih yang dipakainya agak nipis dan jarang sedikit. Jadinya, aku dapat melihat akan corak-corak bra yang dipakainya di atas kain kemejanya. Aku rasa Kak Ros sedar akan perbuatan aku itu dan aku lihat dia seperti sengaja membiarkan aku terus menikmati keindahan itu.

Beberapa lama kemudian Kak Ros mengeliatkan sedikit badannya kerana mungkin kelenguhan. “Letih la rasanya Razlan, lenguh-lenguh je rasa badan ni.” Kak Ros mengomel sedikit. “Kak Ros nak Razlan picit badan Kak Ros ke? Boleh kurangkan sikit lenguh-lenguh tu.” Tawar aku kepada Kak Ros yang sedikit berani membuat perancangan. “Boleh juga kalau Razlan pandai memicit. Tapi hati-hati ye, jangan silap picit.” Kak Ros menerima tawaran aku sambil jeling menggoda kepada aku. “Ala …… kalau silap sikit-sikit tu apa salahnya. Bukannya sakit, sedap.” Sambung aku yang semakin berani menggunakan ayat nakal.

Kak Ros tertawa kecil sambil mencubit peha aku. Sedap sungguh cubitan Kak Ros. Aku meminta Kak Ros supaya memusingkan badannya supaya mudah untuk aku memicit badannya. Kak Ros mengikut arahan aku sambil aku mengangkangkan kaki aku supaya Kak Ros akan duduk di celah kelengkangan aku. Kak Ros seperti faham dengan kedudukan aku lalu dia terus sahaja duduk membelakangi betul-betul rapat dengan aku dan kini batang nikmat aku yang tak turun-turun dari tadi berada betul-betul tepat dengan alur punggungnya dan juga sudah mula bersentuhan.

Aku rasakan bahawa Kak Ros dapat merasakan batang nikmat aku sedang betul-betul tegang, tetapi aku lihat Kak Ros langsung tidak mengelak untuk menjauhkan sedikit kedudukannya daripada aku. “Ini sudah baik.” Bisik hati kecil aku. Kemudian aku mula memicit-micit lembut bahu Kak Ros. Dalam keadaan yang seperti itu aku dapat melihat dengan jelas akan tengkuk Kak Ros yang putih bersih dan gebu itu. Rambutnya yang tersisir rapi dan ditambah pula kewangian semerbak rambut dan tubuhnya benar-benar membuatkan aku khayal.

Dari tepi aku lihat Kak Ros sedang memejamkan matanya kerana menikmati akan picitan jari-jari kasar aku. Kak Ros benar-benar cantik dalam keadaan itu. Dari belakang, aku cuba menjengok ke bahagian dadanya dan aku dapat melihat lebih sedikit daripada yang aku lihat sebentar tadi. Kini, lurah tetek dan sebahagian branya yang berwarna putih itu terlihat dengan jelas oleh aku. Aku semakin tidak keruan jadinya.

“Aik, tengok apa tu?” Soal Kak Ros tersenyum manja yang sedar dengan apa yang aku buat. Aku terkejut sedikit sambil cuma tersenyum sahaja. Namun Kak Ros terus membiarkan sahaja keadaan itu tanpa membetulkan bajunya sambil matanya terus terpejam menikmati picitan-picitan aku. Tiada kata-kata yang terkeluar dari mulut kami berdua selama aku memicit-micit bahu dan perlahan-lahan terus ke bahagian pinggangnya, hanya kedengaran hembusan-hembusan nafas yang seragam dari Kak Ros.

Beberapa minit kemudian aku berkata kepada Kak Ros, “OK ke Kak Ros, dah cukup ke belum?” “OK la Razlan, sedap juga picitan Razlan ye. Khayal jadinya Kak Ros. Kak Ros rasa nak berehat sekejap macam ni boleh ke Razlan?” Jawab Kak Ros sambil terus menyandarkan badannya ke arah aku tanpa menunggu jawapan seterusnya daripada aku.

Aku yang sedikit terperanjat dengan tindakan Kak Ros tapi sudah cukup bersedia untuk menerima dan mencipta segala kemungkinan, membiarkan sahaja keadaan itu berlaku. Kelembutan dan kegebuan tubuh badan Kak Ros benar-benar aku nikmati walaupun hanya dari luaran sahaja. Kini kepala aku sudah berada betul-betul bersebelahan kepalanya. Aku gerakkan sedikit kepala aku sehingga pipi kami berdua sudah sedikit bertemu dan dagu aku sudah mula mencecah bahunya.

Tiada sebarang tindakbalas daripada Kak Ros yang aku lihat terus memejamkan matanya dan kini aku rasa Kak Ros juga sudah mula menikmati keadaan ini yang mungkin secara sengaja dia juga mencarinya. Namun aku tetap bersabar, tidak mahu tergopoh-gopoh menggunakan peluang yang ada ini…… masa masih panjang lagi. Aku beranikan diri untuk mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros yang putih gebu itu dan seterusnya turun hingga ke jari-jemarinya.

Aku terus memberanikan diri dengan menggenggam jari-jemari Kak Ros dan tiada sebarang bantahan darinya. Aku lepaskan tangan kiri aku dari menggenggam jari-jemari Kak Ros sambil terus memeluk tubuh Kak Ros mesra. Kak Ros tetap membiarkan perlakuan aku berterusan. Aku semakin berani dan hati aku menyatakan bahawa kini Kak Ros sudah berada di dalam genggaman aku sepenuhnya.

Pelukan dan genggaman aku semakin erat serta kini bibir aku mula memberikan ciuman pertama kepada pipi Kak Ros yang gebu itu dalam keadaan Kak Ros masih lagi membelakangi aku seperti mula tadi. Aku lihat Kak Ros tetap terus memejamkan matanya sambil sedikit mendesah kenikmatan dan genggaman tangan aku tadi mula mendapat tindak balas dari Kak Ros. Aku memberikan lagi ciuman kepada pipi Kak Ros. Desahan Kak Ros kuat sedikit daripada tadi sambil diiringi rengekan manjanya. Aku rasa Kak Ros sudah mula menikmati permainan ini.

“Auw….” Kak Ros menjerit kecil akibat genggaman geram jari tangan aku yang sedikit kuat menggenggam jari-jemari halus dan runcingnya. “Jangan kuat sangat….. sakit. Perlahan-lahan sikit ye sayang, banyak lagi masa.” Kak Ros merayu dalam rengekannya yang semakin manja. Batang nikmat aku sudah semakin menggila ditambah pula dengan panggilan pertama sayang Kak Ros kepada aku. “Maaf Kak Ros, geram sangat… tak tahan.” Jawab aku perlahan sambil disambut dengan senyuman manis Kak Ros. Dari gaya dan katanya tadi menandakan bahawa Kak Ros kini sudah mula memberikan respon di atas perlakuan aku dan aku sudah mendapat kelulusan daripadanya untuk meneruskan adegan-adegan yang seterusnya.

Aku mencium lembut tengkuk Kak Ros sambil melepaskan genggaman jari jemari kami berdua dan seterusnya tangan kanan aku mula mendaki sedikit ke atas. Ciuman ke tengkuk Kak Ros aku teruskan perlahan-lahan dan sesekali aku selangi dengan jilatan lidah aku. “Umphhhh …… Arghhhhh…….” Desahan dan erangan manja Kak Ros semakin ketara dan turun naik nafasnya sudah tidak berapa teratur lagi.

Tangan kanan aku mula merayap ke bahagian tetek kanan Kak Ros. Aku hanya mengusap-ngusap lembut tetek tersebut dari kanan ke kiri dan sebaliknya. Beberapa lama usapan itu aku lakukan, aku mula meramas mesra kedua-dua tetek dari luar bajunya sambil tangan kiri aku masih lagi merangkul mantap tubuh Kak Ros. Tengkuk dan leher di bahagian kanan Kak Ros sudah habis dibasahi dengan air liur aku ketika itu.

Ternyata tetek Kak Ros yang selama ini amat-amat aku idamkan masih tetap segar, tetap mengkal, tetap kenyal seperti mana yang aku bayangkan selama ini. Tidak keterlaluan aku katakan bahawa kedua-dua tetek Kak Ros lebih istimewa daripada yang dimiliki oleh bekas makwe aku sebelum ini. Batang nikmat aku masih lagi menegang seperti tadi sambil menyucuk-nyucuk ke arah alur punggung Kak Ros.

Tangan kiri aku melepaskan rangkulan aku ke arah tubuh Kak Ros sambil mencari-cari butang baju Kak Ros. Aku mengalihkan kepala aku ke bahagian kiri kepala Kak Ros pula untuk bermain-main di tengkuk dan leher Kak Ros di bahagian itu pula. Kak Ros menyelak rambutnya yang menutupi sebahagian kiri wajahnya dan sekaligus memberi petanda kepada aku bahawa Kak Ros sudah merelakan 80 peratus untuk tubuhnya aku nikmati. Desahan dan erangan manja Kak Ros tiada putusnya lagi. Kak Ros kini sudah berada separuh daripada alam kenikmatan seks.

Sambil menjilat diselangi menciumi leher, tengkuk dan pipinya, tangan kiri aku sudah aktif membuka satu persatu butang baju Kak Ros sehingga kini bahagian depan Kak Ros sudah habis terdedah. Cuma yang masih menutup tubuhnya ialah branya yang secara tak langsung menambahkan lagi keghairahan nafsu syahwatku. Kedua-dua tangan aku menyeluk dari bahagian bawah bra Kak Ros untuk aku merasai kehangatan teteknya tanpa sebarang lapisan.

Erangan dan desahan Kak Ros kini semakin kuat apabila kulit tangan aku sudah bersentuhan dengan kulit teteknya. Kekenyalan dan kemengkalan teteknya membuatkan aku tidak jemu-jemu meramas-ramas akannya. Kedua-dua tangan Kak Ros sudah mengejang kuat dengan jari-jemarinya meramas-ramas peha aku. Dalam meramas-ramas itu aku gunakan ibu jari dan jari tengah kedua-dua tangan aku untuk menggentel-gentel kedua-dua putting teteknya perlahan-lahan. Sesekali Kak Ros mengelinjangkan badannya diiringi dengan erangannya yang sedikit kuat.

Kak Ros menggerakkan sedikit badannya ke hadapan sambil tangannya terus membuka baju kemejanya yang mana butangnya sudah sedia aku tanggalkan tadi. Kak Ros memimpin kedua tanganku ke bahagian belakang badannya dan dituju terus ke kancing branya. Rupa-rupanya Kak Ros mahu aku membukakan kancing branya. Erotik sungguh keadaan kami berdua ketika itu.

Aku lurutkan tali bra yang tersangkut di bahunya perlahan-lahan dan seterusnya aku tarik terus bra Kak Ros dari menutupi teteknya. Aku campakkan bra dan baju Kak Ros ke meja kecil di tepi katil sambil aku sendiri menanggalkan baju aku.

Kini tubuh kami berdua sudah tidak ditutupi apa-apa lagi bermula dari bahagian pinggang ke atas. Tangan aku mengelus perlahan-lahan bahagian belakang tubuh Kak Ros yang putih bersih serta halus kulitnya itu. Kemudian Kak Ros menyandarkan kembali tubuhnya ke arah badan aku.

Kak Ros memalingkan sedikit kepalanya kepada aku sambil tersenyum manis. Kak Ros berbisik kepada aku, “Sayang……. dah lama sangat Ros idamkan saat-saat seperti ini dengan Razlan. Teruskan dengan perlahan-lahan ye Sayang. Ros relakan segalanya untuk Razlan. Sedap sayang.” Kak Ros sudah tidak membahasakan dirinya sebagai Kak Ros lagi dan mula memanggil aku dengan gelaran sayang pula. Waduh….. nikmatnya suasana ketika itu!

Rupa-rupanya Kak Ros sendiri pun mempunyai hajat dan niat yang sama seperti aku selama ini. Bertuah betul aku rasa kerana kini aku tahu bahawa aku tidak lagi bertepuk sebelah tangan saja. “Razlan pun macam Ros juga, dah lama sangat menunggu peluang semacam ni Ros, cuma takut-takut je nak mintak.” Bisik balas aku kepada Kak Ros untuk membangkitkan lagi kehangatan suasana.

“Kalau macam itu, sekarang kita berdua dah dapat satu sama lain, jangan sia-siakan peluang yang ada ni sayang. Ros dah tak sabar lagi sayang.” Balas semula Kak Ros sambil tangannya mengangkat kedua tanganku dan diletakkan dibahagian teteknya semula. Kak Ros mahu teteknya diramas-ramas oleh aku seperti mana yang aku lakukan tadi. Desahan dan erangan Kak Ros kembali menguasai gegendang telinga aku kini.

Aku membetulkan kedudukanku sambil merebahkan Kak Ros di atas katil. Aku duduk di sebelah kanan Kak Ros yang matanya masih terpejam khayal. Aku tatap sepuas-puasnya tetek Kak Ros yang sederhana besar itu dan yang selama ini terlalu aku idamkan. Kedua-dua tetek Kak Ros masih lagi segar mekar tergantung megah di dadanya. Masih indah seperti anak dara rupanya. Sambil itu kedua-dua tanganku masih terus merayap dan meramas-ramas lembut teteknya. Sesekali rayapan dan ramasan aku diselangi dengan gentelan ke arah puting teteknya yang merah kehitaman itu. Kak Ros terus mendesah sambil sesekali melentingkan badannya menahan kenikmatan permainan tangan dan jari aku.

Setelah beberapa minit berkeadaan begitu, tangan kanan aku perlahan-lahan turun ke lembah nikmatnya. Tangan kiri aku masih meneruskan aksi-aksi di bahagian teteknya sementara tangan sebelah lagi membelai dan menggosok-gosok mesra daerah lembah nikmat Kak Ros. Kak Ros masih seperti tadi lagi, terpejam matanya sambil mengerang dan mendesah dengan penuh nikmat. Tiada sebarang halangan untuk aku meneruskan aksi-aksi yang seterusnya.

Aku menanggalkan butang dan zip seluar Kak Ros dan seterusnya menanggalkan terus seluar itu perlahan-lahan. Kini tubuh Kak Ros hanya ditutupi dengan seluar dalamnya yang nipis sahaja. Aku dapati seluar dalam Kak Ros kini telah habis basah dengan air mazinya. Aku terus mengusap-usap dan membelai-belai mesra bahagian yang basah itu.

Kak Ros terus mengerang manja dengan tangan kanannya kini sudah mula merayap-rayap di bahagian luar batang nikmat aku sambil tangan kirinya meremas-remas kain cadar tilam. Dengan lentingan dan erangan-erangan yang benar-benar mengasyikkan aku, Kak Ros kini berada dalam keadaan yang amat menggiurkan sekali. Kini aku menanggalkan pula seluar dalam Kak Ros.

Maka, dengan cahaya kesiangan yang hanya dilindungi langsir bilik aku, aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuh bogel Kak Ros. Tubuh yang selama ini hanya menjadi objek dan bayangan masturbasi aku kini sudah berada betul-betul di hadapan mataku tanpa seurat benang pun dan dengan penuh kerelaannya, sedia untuk diterokai dan dijelajahi sebebasnya oleh aku.

Tubuhnya yang berkulit putih, bersih dan gebu itu membuatkan aku terlalu asyik menatapnya dan merayapkan kedua-dua tanganku ke setiap inci tubuhnya itu. Walaupun hakikatnya Kak Ros adalah seorang janda yang beranak dua, namun aku rasakan Kak Ros bagaikan seorang anak dara yang masih suci tanpa belum pernah disentuhi lagi. Malah terus terang aku katakan bahawa bekas makwe aku yang lebih muda dari aku dulu pun tak sehebat Kak Ros.

Sambil membelai-belai mesra tubuh Kak Ros, aku masih lagi asyik menatap tubuh bogel yang mempunyai wajah yang cantik, berkulit putih lagi halus, tetek dengan putingnya yang masih lagi segar mekar, peha yang putih melepak serta gebu, perut yang masih belum timbul lagi tanda-tanda buncit, pinggangnya yang masih ramping dan lembah nikmatnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang mana lurahnya masih lagi kemerah-merahan.

“Sayang, bukakan la seluar tu. Malu la Ros, bogel sorang-sorang je. Ros pun nak tengok dan pegang sayang punya.” Kak Ros merengek-rengek meminta sambil tersenyum menggoda. Aku pun dengan tanpa rasa segan silu terus membukakan seluar aku sehingga kini kami berdua sudah bertelanjang bulat. Tiada seurat benang pun lagi yang membataskan penglihatan dan pergerakan kami berdua.

Aku duduk kembali ke posisi tadi. Kak Ros tersenyum ke arah aku sambil tangan kanannya terus menyambut sambil terus mengusap-usap mesra batang nikmat aku yang sedari tadi sudah terpacak tegak. Kini batang nikmat aku yang sedari tadi kelemasan di dalam seluar pendek aku sudah terlepas bebas sambil menanti masa untuk menemui sarungnya sebentar lagi. Batang nikmat aku benar-benar seronok kerana ia kini sedang dibelai dan diusap mesra oleh tangan-tangan halus yang selama ini hanya menjadi bayangan untuk dia memuntahkan air nikmatnya.

“Sayang……. dasyatnya sayang punya pedang ni. Dah la panjang, besar dan keras pulak tu.” Bisik Kak Ros tersenyum bahagia sambil tangannya menggenggam kuat batang nikmat aku. Aku membalas senyuman Kak Ros sambil berkata, “Rasa-rasanya Ros boleh terima ke saiz Razlan punya ni. Agak-agak macamana? Sedap ke tak sedap saiz macam ni?”

“Selama ni yang Ros rasa kecil dari ni pun sedap….. Inikan pulak kalau saiz macam sayang punya ni, mesti la lagi sedap kan. Kalau nak sedap lagi kena buat lama-lama ye sayang?” Kata-kata Kak Ros seolah membandingkan saiz batang nikmat aku dengan bekas suaminya dulu. Kak Ros kini menaruh harapan yang besar kepada aku dan aku berjanji untuk tidak mensia-siakan harapan Kak Ros yang tinggi menggunung itu.

Perlahan-lahan aku menindih tubuh Kak Ros. Tangan kanan aku dan Kak Ros mula merangkul tengkuk pasangan masing-masing. Tangan kiri Kak Ros pula memeluk pinggang aku. Kini tetek Kak Ros melekap mesra di bahagian dada aku pula. Dada Kak Ros yang berombak kuat itu membuatkan teteknya menolak-nolak dada aku.

Muka kami saling bertemu kini sambil mata kami merenung lembut antara satu sama lain. Kak Ros tersenyum manja. Dia menutupkan matanya sambil mulutnya dibiarkan sedikit ternganga. Aku merapatkan bibir aku ke bibir Kak Ros yang masih bergincu merah menggoda. Perlahan-lahan aku menghulurkan lidah aku ke dalam mulut Kak Ros. Kak Ros menyambut huluran lidahku dengan penuh rela sambil terus mengulum-ngulum lidah aku.

Beberapa ketika kemudian mungkin kerana keletihan, Kak Ros berhenti mengulum lidah aku sementara aku belum menarik lagi lidahku keluar dari mulutnya. Aku terus memainkan lidahku bebas di dalam mulut Kak Ros sehingga dapat aku mencapai lelangitnya. Kak Ros lemas dalam kenikmatan sambil tangan kanannya masih kuat merangkul tengkuk aku. Lama kami dalam keadaan begitu dan sesekali Kak Ros pula menghulurkan lidahnya ke dalam mulut aku.

Kemudian aku melepaskan mulut aku dari mulut Kak Ros. “Ouhhhhh……” Kak Ros melepaskan keluhan nikmatnya. Kini aku arahkan pula lidah dan mulut aku ke bahagian leher dan telinga Kak Ros. Ciuman, jilatan dan hisapan silih berganti aku lakukan di bahagian tersebut dengan penuh romantik. Kak Ros terus memejamkan matanya sambil tidak putus-putus mengerang, merengek dan mendesah penuh ghairah. Turun naik nafas Kak Ros kini sudah tidak teratur lagi.

Puas di daerah itu, aku turunkan badan aku perlahan-lahan dalam keadaan mulut aku masih terus melekap kuat ke bahagian-bahagian tubuh badan Kak Ros. Aku berhenti bila sampai di bahagian teteknya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas kedua-dua belah tetek Kak Ros sambil aku merenung wajah Kak Ros. Kak Ros hanya tersenyum memandang aku sambil memejamkan semula matanya. Tangan Kak Ros membelai-belai mesra rambut aku.

Aku mula mencium tetek Kak Ros perlahan-lahan bermula dari bahagian pangkal hingga ke puncak yang mana terletak sebuah busut kecil yang bakal aku nyonyot dan aku gigit-gigit sebentar saja lagi. Ciuman aku teruskan keseluruh bahagian teteknya kiri dan kanan. Selesai mencium aku mula menyedut sambil menggigit-gigit perlahan pula kedua-dua belah tetek Kak Ros yang benar-benar membahagiakan aku pagi itu.

Kedua-dua tangan Kak Ros meremas kuat kepala dan rambut aku sambil badannya terangkat-angkat mengelinjang. “Arghhhhh….. Umphhhhhh…… Sayang……” Begitulah bunyi erangan dan rengekan manja Kak Ros yang tiada berpenghujung. Sampai sahaja mulutku di puting tetek Kak Ros, aku terus mencium-cium, mengulum-ngulum, menyedut-nyedut dan sesekali menggigit-gigit putingnya itu silih berganti, kiri dan kanan. Aku lakukan aksi-aksi itu di bahagian tetek Kak Ros dalam jangka masa yang lama sebab dah terlalu lama aku benar-benar geramkan bahagian itu. Kak Ros terus membiarkan perbuatan aku itu kerana mungkin dia juga benar-benar menikmatinya.

Setelah terlalu lama aku mengerjakan tetek Kak Ros dan setelah terlalu banyak bekas-bekas gigitan asmara yang aku tinggalkan di situ, aku turunkan lagi badan aku dalam keadaan merangkak sambil ciuman tetap aku teruskan di bahagian perut, pinggang dan pangkal pehanya. “Urghhhhh…… Arghhhhhhh……… Sedappppppp…….” Kak Ros meneruskan lagi rengekan-rengekannya yang benar-benar menggoda diselangi dengan kegelinjangan tubuh badannya.

Sampai di bahagian lembah nikmatnya, aku terhenti seketika. Aku angkatkan sedikit kedua-dua belah peha Kak Ros dan kini Kak Ros sudah mengangkangi aku. Aku melihat ke arah wajah Kak Ros dalam keadaan aku yang begitu. Tetek Kak Ros yang masih lagi terpacak tegak di dadanya sama seperti tadi, membuat wajah Kak Ros sedikit terlindung. Namun aku dapat melihat turun naik dada Kak Ros menandakan dia masih lagi khayal di alam kenikmatan sambil matanya masih lagi terpejam.

Kak Ros mengangkangkan kakinya dengan keadaan kedua-dua pehanya diangkat sedikit tanda memberikan keizinan kepada aku untuk melakukan apa sahaja yang mahu aku lakukan. Perlahan-lahan jari-jari tangan kiri aku membelai mesra lurah nikmat Kak Ros sambil tangan kananku dirayapkan ke bahagian tetek Kak Ros. Tangan kanan aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel puting tetek Kak Ros berselang seli. Aku mencium mesra lurah nikmatnya berkali-kali. Kemudian aku menjilat pula ke seluruh daerah nikmat tersebut dengan lahap dan aku mula menikmati lelehan air mazi Kak Ros. Jilatan dan ciuman aku terus bertalu-talu aku tujukan ke daerah itu.

“Arghhhhhhhhh………… Urghhhhhhhhhh……….. Sayang ………..” Erangan Kak Ros tidak keruan diiringi dengan lentingan-lentingan badannya. Tangan kanannya semakin kuat meremas-remas rambut dan kepala aku sambil sambil tangan kirinya meremas dan menepuk-nepuk bantal.

Aku semakin seronok melakukan adegan tersebut kerana terasa semakin ghairah dengan tindak balas Kak Ros. Penerokaan dan penjelajahan mulut serta lidahku benar-benar menggembirakan aku. Kini aku mencari-cari pula biji kelentit Kak Ros dengan lidahku juga. Sampai tempat yang dituju, aku mula melakukan perkara yang sama seperti yang aku lakukan di lurah nikmatnya sebentar tadi. Sambil itu aku gunakan jari tengah tangan kiri aku untuk menyucuk lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros tidak menghalang jariku untuk menyucuk ke dalam lubang nikmatnya. Sambil jari tengahku itu menyucuk masuk ke dalam lubang nikmat Kak Ros, lidahku masih terus menjilat-jilat biji kelentitnya. Perlahan-lahan aku memainkan jariku itu di dalam lubang tersebut. Aku keluar masukkan jariku itu.

Beberapa minit kemudian Kak Ros mengelinjang lebih tinggi lagi, kedua-dua pehanya yang terangkat tadi mengepit kuat kepala aku sementara punggungnya juga turut terangkat tinggi. Aku masih lagi meneruskan perbuatan aku tadi dengan penuh minat. Tangan Kak Ros dilepaskan dari kepala aku dan kedua-dua tangannya merentap-rentap kuat kain cadar. “Arghhhhhhh……………….. Sayangggggg………” Kak Ros menjerit kuat dan jari tangan aku yang berada di dalam lubang nikmatnya mula merasakan kebasahan yang banyak dan hangat. Tahulah aku bahawa Kak Ros kini sudah klimak.

Aku tetap terus menjilat dan jariku aku benamkan di dalam lubang nikmatnya. Kak Ros masih mengelinjang seperti tadi tetapi kini tiada lagi jeritan, cuma yang kedengaran hanyalah nafasnya yang sedikit kemengahan. Perlahan-lahan Kak Ros menurunkan badannya semula dan melepaskan kepitan pehanya ke kepalaku.

Aku berhenti menjilat, Kak Ros mengangkat sedikit kepalanya dan memandang sayu kepadaku sambil bersuara manja, “Sayang…… sedap sayang.” Aku yang sedang bersemangat ketika itu mengangkat sedikit badan aku dan jari tengahku sudah ditarik keluar dari lubang nikmat Kak Ros. Aku mengambil seluar dalam Kak Ros yang aku tanggalkan sebentar tadi dan perlahan-lahan mengelap lembah nikmatnya yang dibasahi dengan air nikmat yang dipancutkannya sebentar tadi.

Kemudian aku mengangkat semula kaki Kak Ros dan aku lipatkannya ke arah dadanya. Kakinya aku kangkangkan sedikit. Dalam keadaan melutut, aku membongkokkan sedikit badanku sementara kedua tangan aku menahan pangkal peha Kak Ros. Dalam keadaan Kak Ros yang seperti itu, aku dapat melihat dengan jelas akan alur dan lubang punggung Kak Ros yang terkemut-kemut.

Aku mula melakukan semula ciuman dan jilatan sepertimana yang aku lakukan tadi ke daerah yang sama. Kali ini aksi itu aku lakukan bermula dari lubang punggung hingga ke biji kelentitnya. Lidahku berulang kali melalui laluan tersebut tanpa sebarang jemu. Lama aku lakukan seperti itu.

Kali ini Kak Ros yang sudah klimak tadi kembali mendesah dan mengerang kenikmatan. Daerah kelazatan Kak Ros kini kembali basah dengan air liur jilatan aku. Beberapa minit kemudian aku memusingkan badan Kak Ros. Aku menatap tubuh bogel Kak Ros dari belakang sambil kedua-dua tanganku meramas-ramas punggungnya. Kak Ros menyembamkan mukanya ke bantal. Desahan dan erangan Kak Ros dalam tekupan bantal masih lagi dapat aku dengari…… masih dalam alam khayalan kenikmatan.

Kulitnya bermula dari hujung kaki hingga ke tengkuk Kak Ros benar-benar putih dan bersih. Punggungnya yang sememangnya sedikit tonggek benar-benar gebu. Aku memulakan semula kerja-kerja mencium, menjilat dan menggigit tubuh bogel Kak Ros yang sangat menggiurkan it dari bahagian tumit kaki kirinya.

Perlahan-lahan aku naik ke bahagian punggung Kak Ros dan aku turun semula hingga ke tumit kaki kanannya. Sambil menjilat dan diselangi dengan gigitan asmara yang aku kenakan ke bahagian kaki Kak Ros, tangan aku juga turut sama merayap-rayap. Jilatanku naik semula ke bahagian punggung Kak Ros.

Bergilir-gilir dari kiri ke kanan dan kanan ke kiri aku mengerjakan punggung tonggek Kak Ros. Kak Ros terus mengerang dalam tekupan bantal ke mukanya. Aku masih tetap terus meramas-ramas kedua-dua belah punggung Kak Ros sambil kini lidahku mula menjilat lahap ke alur punggungnya.

Puas di situ, aku terus naik ke perlahan-lahan sambil terus menjilat ke seluruh bahagian belakang tubuh Kak Ros hingga ke tengkuknya. Aku terus melakukan aksi mencium, menjilat dan menyedut ke seluruh bahagian tengkuk Kak Ros sambil kedua-dua tanganku menjalar ke bahagian depan tubuhnya untuk aku bermain kembali dengan tetek Kak Ros. Kak Ros yang sudah terlalu sporting dengan aku mengangkat sedikit badannya bagi memudahkan aku bermain dengan teteknya. Batang nikmat aku digesel-geselkan ke bahagian alur punggung Kak Ros dan aku benar-benar merasakan nikmatnya.

Aku rasa sudah terlalu lama aku melakukan adegan-adegan ringan dengan Kak Ros, namun aku masih belum merasa jemu melakukannya dan aku lihat Kak Ros juga seperti benar-benar rela serta seronok dengan permainan aku itu kerana dia juga boleh bertahan sebegitu lama untuk membiarkan tubuhnya dikerjakan oleh aku tanpa belum lagi meminta untuk melayarkan bahteranya.

Kemudian aku memusingkan semula tubuh Kak Ros dan kini kami kembali berdepan dalam keadaan aku masih berada di atas tubuh Kak Ros. Kak Ros membukakan sedikit matanya dan terus tersenyum manja ke arah aku. Tanpa sebarang kata, kami mula berkucupan semula dan lidah kami berdua kembali bertarung antara satu sama lain.
Pelukan kami bertambah kuat sambil aku selitkan batang nikmat aku di celah kedua peha dan alur lubang nikmat Kak Ros. Aku mengangkat turun punggung aku untuk membolehkan biji kelentit Kak Ros bergesel dengannya. Kak Ros terus mengerang dan mendesah dalam taupan mulut kami berdua. Aku merasakan angin dengusan, desahan dan erangan Kak Ros masuk kuat ke dalam mulut aku.

Beberapa ketika dalam keadaan begitu, aku memusingkan posisi kami berdua untuk membolehkan Kak Ros berada di atas aku. Dalam pusingan itu, mulut kami masih bertaup rapat seolah-olah tiada seorang pun di antara kami berdua yang mahu melepaskannya. Kemudian, rangkulan tangan Kak Ros ke tengkuk aku dilepaskan. Kak Ros menarik semula lidah dan bibirnya dari mulut aku. Kak Ros menghadiahkan aku sekuntum senyuman yang benar-benar memberahikan aku.

Kini aku lihat Kak Ros seperti bersedia untuk melakukan tugasannya pula. Perlahan-lahan Kak Ros menjilat-jilat leher aku sambil rambutnya yang wangi itu dibiarkan terurai bermain di muka aku. Perlahan-lahan juga Kak Ros turun dari leherku ke bahagian dadaku pula. Dalam pada pergerakan menurun Kak Ros itu, aku menikmati akan kehangatan tetek Kak Ros yang terus-terusan bergesel dengan badan aku. Kini seluruh dadaku dijilat-jilat dan dicium-cium dengan penuh bernafsu oleh Kak Ros sehingga habis dadaku basah dengan air liurnya.
Beberapa minit kemudian, Kak Ros turun lagi sambil terus menjilat dan mencium ke seluruh badanku sehingga sampai ke daerah batang nikmatku. Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tersenyum manja. Kak Ros yang sedang berada dalam keadaan menonggeng kini sudah berada betul-betul di celah kelangkanganku dengan mukanya menghadap tepat ke batang nikmatku.

Tangan kanan Kak Ros perlahan-lahan membelai dan mengelus-ngelus batang nikmatku sementara tangan kirinya pula membelai dan mengelus-ngelus dua biji telur nikmatku. Aku pula mula mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros. Jari-jari halus dan lentik Kak Ros yang terus-terusan bermain di antara telur dan batang nikmatku itu benar-benar membuatkan aku kegelian dalam kesedapan. Sekali lagi Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tetap tersenyum. Aku tetap terus menatap tubuh Kak Ros yang masih menonggeng dengan keadaan punggungnya yang jelas terangkat.

Perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros menggenggam pangkal batang nikmatku sambil dia terus mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan penuh manja. Kemudian dilepaskan genggaman tangan kanannya tadi sementara tangan kirinya masih terus bermain-main di bahagian telur nikmatku. Kak Ros terus mengucup-ngucup ke sekeliling batang nikmatku bermula dari hujung hingga ke pangkalnya berulang-ulang kali.

Kemudian kucupan-kucupan itu Kak Ros teruskan di bahagian telur nikmatku pula. Aku mengelinjang-ngelinjang kenikmatan sambil tanganku membelai-belai mesra rambut Kak Ros. Kak Ros naik semula ke bahagian hujung batang nikmatku. Kini Kak Ros mengangakan sedikit mulutnya dan perlahan-lahan terus dimasukkan kepala batang nikmatku ke dalam mulutnya. Kak Ros biarkan kepala batang nikmatku itu terendam seketika di dalam mulutnya sambil lidahnya menjilat-jilat kepalaku itu diselang selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang sungguh menyedapkan aku. Hebat layanan Kak Ros, belum pernah lagi aku menikmati akan kehebatan layanan seorang perempuan Kak Ros ini.

Setelah beberapa lama dalam keadaan begitu, Kak Ros mula menyorong tarik keseluruhan batang nikmatku ke dalam mulutnya. Sambil menyorong tarik itu Kak Ros masih menyelang-selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang penuh bernafsu sehinggakan kedua-dua belah pipi Kak Ros cengkung akibat dari perbuatannya itu. Yang lebih istimewanya, dalam pada adegan menyorong tarik itu berlaku, tangan kiri Kak Ros kembali bermain-main dengan telur nikmatku. Aku bertambah sedap menikmati layanan istimewa Kak Ros yang mula mempraktiskan semula segala pengalaman yang ada padanya.

Lama sungguh Kak Ros mengulum akan batang nikmatku itu. Anehnya aku tiada merasa tanda-tanda hendak terpancut lagi walaupun batang nikmatku itu kini benar-beanr kegelian dan kesedapan…… mungkin sebabnya aku baru saja melepaskan pusingan pertama tadi di alam bilik air agaknya. Kak Ros terus aktif dengan aksi-aksinya yang kini mula membawa kepada bahagian telur nikmatku pula. Aksi-aksi menyonyot terus berlaku di bahagian tersebut sambil tangan kanan Kak Ros pula kini bermain-main di bahagian batang nikmatku.

Rambut Kak Ros yang terurai jatuh bermain-main di celah kelangkangku. Kesedapan dan kenikmatan yang aku alami ini terlalu hebat aku rasakan. Belum pernah lagi seumur hidup mendapat layanan yang sebegitu rupa dan lama sepertimana yang sedang berlaku ketika itu. Kak Ros kini menguasai gelanggang sambil aku cuma menahan kenikmatan yang dihadiahkan Kak Ros kepada aku.

Setelah lama berkeadaan begitu, Kak Ros perlahan-lahan merangkak ke atas badanku sambil menggesel-geselkan teteknya di daerah batang dan telur nikmatku. Kak Ros terus menggesel sambil tersenyum kepadaku seraya bertanya manja dan menggoda, “Macamana Sayang, sedap?” Aku hanya membalas senyuman Kak Ros dan terus menegakkan badanku dan menarik Kak Ros supaya duduk mengangkangi di atas ribaanku.

Kini kami berdua duduk menghadap antara satu sama lain semula. Punggung Kak Ros yang lembut gebu itu duduk berlapikkan peha aku dan kedua-dua kakinya melingkari di bahagian belakang badanku. Aku lihat wajah Kak Ros cukup ceria dengan penuh ghairah. Aku mengucup bibir Kak Ros dan kami beraksi dengan permainan lidah sekali lagi. Kemudian dalam keadaan yang sama sambil merangkul pinggang Kak Ros, aku kembali aktif semula menghisap, menyedut dan menyonyot-nyonyot kedua-dua tetek Kak Ros yang masih lagi kenyal dan mengkal seperti mula tadi.

Sambil mulut aku aktif di bahagian tetek Kak Ros, tangan kanan aku kuat merangkul pinggang Kak Ros sementara jari-jari tangan kiri aku bermain-main di lurah punggungnya. Kak Ros yang melentingkan badannya ke belakang sambil kedua tangannya bertahan di kepala lututku, mengerang-ngerang keenakan.

Setelah beberapa lama berkeadaan begitu, aku membaringkan Kak Ros semula di bahagian tepi katil. Aku bertanya kepada Kak Ros, “Ros…. kita belayar sekarang ye.” Kak Ros tersenyum seraya menganggukkan kepalanya tanda besetuju. Aku kangkangkan kedua kaki Kak Ros dengan aku menahan kedua-dua kakinya di bahagian pelipatnya. Kaki kananku aku turunkan ke lantai sementara kaki kiriku pula melutut di atas katil.

Aku tidak terus memasukkan batang nikmatku ke dalam sarungnya yang sudah tersedia menerima tikaman aku. Aku hanya sekadar menggesel-geselkan kepala batang nikmatku ke lurah nikmat Kak Ros perlahan-lahan sambil mata aku terus merenung tubuh bogel Kak Ros yang selama ini telah terlalu lama aku bayang-bayangkan bermula dari hujung rambutnya hingga ke hujung kakinya. Kak Ros tersenyum membiarkan renunganku itu.

Kemudian perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros memegang dan mengurut-ngurut batang nikmatku. Tangan kirinya pula terus mengelus-ngelus telur nikmatku. “Sayang masukkan Sayang, Ros dah tak tahan sangat ni……” Rayu Kak Ros dalam rengekan manjanya. Sambil tangan kanannya membantu, aku menekan perlahan-lahan batang nikmatku menembusi lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit terbuka . “Erghhhhh……perlahan sikit Sayang….. sakit Sayang……” Rengek keenakan Kak Ros kedengaran perlahan menerima kehadiran batang nikmat yang sudah terlalu lama dirinduinya. Sedikit demi sedikit batang nikmatku tenggelam di dalam lubang nikmatnya. “Masukkan habis ye Sayang…..” Kak Ros merayu manja lagi. Walaupun sakit menerima tikaman batang nikmatku itu, Kak Ros tetap mahu meneruskan kenikmatan yang sudah mula separuh dirasainya.

Mungkin kerana sudah terlalu lama tidak melakukan hubungan seks dan kerana penjagaan rapi Kak Ros ke atas tubuh badannya, lubang nikmat Kak Ros masih terlalu sempit aku rasakan. Aku dapat merasakan kemutan-kemutan lubangnya itu yang sengaja Kak Ros lakukan sepanjang batang nikmatku itu meneroka ke dalam lubang nikmatnya. Beberapa ketika kemudian batang nikmatku sudah habis tenggelam. Mata Kak Ros tetap terpejam dan turun naik nafasnya kembali kencang. Aku masih lagi menahan kedua kaki Kak Ros di celah pelipatnya dan perlahan-lahan menyorong tarik batang nikmatku.

Sorong tarik aku lakukan dengan perlahan-lahan pada mulanya. Cecair dan lendir yang sudah mula becak di daerah nikmat Kak Ros menghasilkan kegelian dan kelancaran kepada batang nikmatku. Aku melajukan sedikit henjutanku namun masih di tahap yang optimum. Aku sukakan gerak seperti ini dan aku lihat Kak Ros juga seperti seronok dengan kelajuan ini.

Kak Ros masih seperti tadi mulutnya masih tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan. Mata aku menatap kagum ke arah kedua-dua tetek Kak Ros yang kenyal itu berbuai-buai mesra dan bebas bersama dengan irama henjutan aku. Kedua tangan Kak Ros diangkat kejang ke atas kepalanya sambil meremas-remas bantal.
Irama henjutan aku masih tetap sama seperti tadi. Aku berhenti menghenjut seketika untuk menolak sedikit kaki Kak Ros dan pelipat kakinya kini ditahan oleh pangkal lenganku. Dengan keadaan yang seperti itu, kedua tangan aku bebas untuk menggapai atau merayap di atas tubuh Kak Ros.

Kak Ros memandang sayu ke arah aku ketika itu seraya berkata, ” Mengapa berhenti Sayang?????” Aku tersenyum memandang Kak Ros yang aku lihat alam kenikmatannya terganggu seketika. Aku kembali menghenjut dalam irama yang sama seperti tadi sambil kedua-dua tanganku yang bebas merayap tadi mula bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros yang berbuai mesra dan bebas itu.

Kak Ros melenting-lentingkan badannya diselangi dengan erangan dan rengekan enaknya bilamana puting teteknya aku gentel sambil sorong tarik tetap aku teruskan. Dalam keadaan pelayaran seperti itu, aku rasa Kak Ros sudah dua kali mencapai klimaknya. Lama sungguh kami berdua berkeadaan begitu. Aku sendiri pun tak sangka aku boleh melakukan hubungan seks yang sebegitu lama, entah mengapa aku sendiri tidak tahu.

Kemudian aku merendahkan sedikit badanku dan lenganku lepas daripada menahan kedua kaki Kak Ros. Kini kepalaku sudah berada betul-betul di hadapan tetek Kak Ros. Aku masih tetap terus menghenjut. Kak Ros tidak sedikitpun menegah segala apa yang aku lakukan. Mungkin Kak Ros kini benar-benar menikmati permainan ini sama juga seperti aku. Sambil menghenjut, mulut aku kembali aktif bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros bersilih ganti dan kedua tanganku pula aktif meramas-ramas teteknya. Kak Ros tetap terus mengerang nikmat sambil kedua tangannya memeluk erat kepalaku dan kedua kakinya pula menekan kuat ke arah punggung aku.

Setelah beberapa lama belayar dan berdayung, aku mula keletihan dan terus merebahkan badanku ke atas tubuh Kak Ros. Kepalaku disembamkan ke bantal bersebelahan dengan kepala Kak Ros yang masih erat memeluk kepalaku. Tangan aku kini merangkul tubuh Kak Ros dan aksi sorong tarik terhenti seketika. Kami berdua kemengahan, namun pelayaran kami masih belum ke penghujungnya.

Aku mengangkat kepalaku dan merenung jaug ke sudut mata Kak Ros yang turut sama merenung ke arahku. Kami berdua tersenyum kegembiraan sambil tangan Kak Ros membelai-belai rambutku. “Ros boleh bertahan lagi ke?” Soal aku kepada Kak Ros. “Mestilah boleh Sayang, selagi Sayang tak klimaks selagi tu la Ros akan bertahan. Sayang letih ke? Nak tukar giliran pulak ke?” Kak Ros menjawab sambil menyoalku balik.

Aku hanya tersenyum sambil mengucup manja bibir Kak Ros. Dalam keadaan masih berpelukan dan batang nikmatku masih terbenam jauh ke dalam lubang nikmat Kak Ros, kami berdua berpusing mengubah posisi. Kini Kak Ros berada di atas aku pula.

Kak Ros mengangkatkan sedikit badannya sambil kedua tangannya bertahan di tepi kepalaku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil dia mula melakukan aksi sorong tarik perlahan-lahan. Rambutnya yang terurai jatuh ditambah dengan kecantikan wajahnya, benar-benar menggoda nafsu syahwatku. Aku biarkan aksi-aksi ini dikuasai oleh Kak Ros sambil tanganku meramas-ramas kedua-dua punggung gebunya.

Kak Ros memejamkan matanya tanda dia sedang menikmati akan kesedapan yang diciptanya sendiri. Aksi sorong tariknya semakin laju sedikit daripada tadi namun masih di tahap sama seperti yang aku lakukan tadi. Ternyata Kak Ros juga mempunyai minat yang sama seperti aku. Sekali sekala aku menepuk punggung Kak Ros. “Auwwww…..” Kak Ros menjerit sedap sambil menghentak sedikit kuat ketika batang nikmatku tenggelam hingga ke pangkalnya.

Pelayaran terus berlaku tanpa sebarang rintangan dan aku lihat Kak Ros benar-benar selesa dengan tugasnya yang diambil alih daripada aku tadi. Mata aku merenung tepat ke arah kedua tetek Kak Ros yang kini berbuai mesra dan bebas. Tidak seperti ketika Kak Ros berbaring tadi, kali ini aku lihat kedua-dua tetek Kak Ros lebih menarik dalam keadaan yang berbuai seperti itu.

Dalam pada Kak Ros aktif menghenjut, aku alihkan tangan kananku daripada meramas punggungnya ke arah tetek kirinya untuk aku aktif meramas di situ pula. Tangan kiriku masih di bahgian punggung Kak Ros sambil jari-jariku itu aktif bermain-main di alur dan lubang punggungnya. Kak Ros mengeliat keenakan dengan keadaan seperti itu sambil aksi sorong tarik masih tidak dihentikannya.

Sementara tangan kananku meramas dan menggentel putting tetek Kak Ros, aku mengangkatkan sedikit kepala untuk mulut mencapai pula tetek sebelah kiri Kak Ros pula. Wah…. kini lubang nikmat, lubang punggung dan kedua-dua tetek Kak Ros sedang menerima hebat permainan mulut, jari dan batang nikmatku. Kak Ros benar-benar dalam keseronokan dan kenikmatan kerana aku dapat mendengar dengan jelas erangan, desahan, rengekan dan dengusan nafasnya semakin kuat sementara henjutannya juga dirasakan semakin laju.

“Arghhhhh……. Ergh……… Sayang……. Sedap………..” Tiba-tiba Kak Ros menjerit kuat sambil hentakannya kuat ke pangkal batang nikmatku. Aku tidak mengendahkannya dan tetap terus aktif melakukan aksi-aksi tadi dan aksi sorong tarik Kak Ros kini terhenti seketika. Telur nikmatku basah kehangatan oleh air nikmat Kak Ros. Kak Ros kini sudah klimaks untuk entah yang ke berapa kali dan aku rasakan ini adalah klimaks yang paling hebat dirasakannya, sebab itulah dia menjerit kuat lebih daripada tadi.

Kak Ros meremas-remas manja rambutku dengan tangan kanannya sambil dia terus mencium dahi dan ubunku. Aku dapat rasakan yang Kak Ros benar-benar puas dengan permainan aku ini. Aku rebahkan semula kepalaku dan aksi meramasku pun turut sama terhenti. Kak Ros masih bertahan dalam keadaan seperti tadi sambil matanya terus terpejam. Perlahan-lahan Kak Ros menggelek-gelekkan punggungnya dengan batang nikmatku masih terbenam di dalam lubang nikmatnya.

Batang nikmatku yang masih belum memuntahkan air nikmatnya dan masih lagi keras seperti mula tadi terasa genting digelek dan dikemut oleh Kak Ros seperti itu. Kenikmatan dan kehebatan layanan seks seperti ini benar-benar istimewa bagi aku. Dalam keadaan masih menggelek dan mengemut, Kak Ros membuka sedikit matanya dan merenung ke arahku sambil tersenyum puas.

Aku membiarkan Kak Ros meneruskan aksi itu kerana aku juga menikmati akan kenikmatannya. Seketika kemudian Kak Ros merebahkan badannya ke atas badanku sambil bersuara manja, “Sayang benar-benar hebat. Belum pernah lagi Ros rasa nikmat seperti ini Sayang. Mulai hari ini, Ros merela dan menyerahkan tubuh Ros untuk Sayang. Ros sayangkan Razlan.” Janji Kak Ros sambil kami berdua berkucup mesra.

“Razlan belum puas lagi kan?” Kak Ros bertanya kepadaku. “Ros dah letih sangat la Sayang, kita berehat dulu kejap, kemudian sambung semula atau Sayang nak Ros tolong keluarkan untuk Sayang.” Kak Ros meneruskan pertanyaan setelah merasakan bahawa aku belum klimaks lagi.

“Ros boleh tolong keluarkan ke.” Soalku kepada Kak Ros. “Untuk Sayang mestilah boleh. Sayang nak Ros keluarkan dengan tangan atau dengan mulut?” Jawab Kak Ros sambil memberikan aku pilihan. “Mestilah keluarkan dengan mulut, kalau boleh pancut pun dalam mulut juga.” Jawabku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil mencubit pipiku. “Nakal…” Katanya pendek sambil perlahan-lahan dia mengangkat badannya dan mengeluarkan batang nikmatku daripada lubang nikmatnya.

Kak Ros bangun dan duduk dengan kakinya berlipat di sebelah aku sementara aku masih lagi berbaring. Perlahan-lahan Kak Ros menggunakan kedua-dua tangannya untuk bermain-main dan mengurut-ngurut batang dan telur nikmatku. Aku kegelian dalam kesedapan. Tangan kananku pula mengelus-ngelus manja peha Kak Ros. Kemudian, perlahan-lahan Kak Ros membongkokkan badannya dengan tangan kirinya bertahan di sebelah badan aku sementara jari-jemari tangan kirinya mengelus-ngelus telur nikmatku.

Kak Ros mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan mesra dan lembut. Kemudian dimasukkan kepala batang nikmatku itu ke dalam mulut lalu dikemam-kemamnya. Sambil itu kepala batang nikmatku yang tenggelam di dalam mulutnya itu dijilat-jilat olehnya. Aku bertambah geli dan sedap. Diselangi dengan nyonyotan yang bukan kepalang rasanya, Kak Ros teus mengelus-ngelus telur nikmatku.

Tangan kananku pula kini asyik meramas-ramas punggung gebu Kak Ros yang duduk tertonggeng itu sementara tangan kiriku asyik membelai-belai rambut Kak Ros yang dibiarkan jatuh dan bermain-main di atas pangkal pehaku.

Berdecup-decap bunyi nyonyotan Kak Ros yang masih belum menanggalkan lagi kepala batang nikmatku itu dari dalam mulutnya. Beberapa lama kemudian, Kak Ros memasukkan lagi batang nikmatku jauh ke dalam mulutnya. Disorong masukkan batang nikmatku ku itu di dalam mulutnya tanpa henti sementara tangan kirinya kini dialihkan ke pangkal batang nikmatku sambil dicekaknya pangkal batang nikmatku itu dengan dua jarinya sahaja.

Aku semakin tidak keruan dan teramat asyik dengan aksi-aksi Kak Ros yang tak berhenti itu. Selang beberapa minit kemudian aku rasa tidak dapat bertahan lama lagi. Aku meremas-remas rambut Kak Ros sambil berkata perlahan, “Ros……. Razlan tak tahan lagi. Rasa nak keluar dah!!!!!!!!!!!”

Kak Ros berhenti mengulum batang nikmatku dan mengeluarkan batang nikmatku dari dalam mulutnya. Kemudian Kak Ros melancapkan batang nikmatku dengan tangan kirinya sementara jari-jemari tangan kanannya masih lagi bermain-main dengan telur nikmatku. Kak Ros menghadapkan mukaku di hujung kepala batang nikmatku sambil dia terus rancak melancapkan batang nikmatku.

Beberapa lama kemudian air nikmatku yang sudah bersedia untuk keluar mula memancutkannya segumpal demi segumpal. Cruttttt….. cruttttttt, air nikmatku yang pekat putih itu berhambuaran di muka Kak Ros. Aku benar-benar menikmati kepuasan yang tidak terhingga itu bersama dengan wanita idamanku. Kak Ros yang sememamgnya sudah sedia menantikan hamburan air nikmatku itu menadah mukanya untuk dibasahi dengan air nikmatku. Kak Ros terus menggenggam batang nikmatku dan terus melancapkan batang nikmatku itu untuk mengeluarkan segala saki baki air nikmatku itu.

Kemudian Kak Ros yang masih menghadapkan mukanya di hujung kepala batang nikmatku dan menggenggamnya dengan penuh kemanjaan, menyapukan kesemua air nikmatku yang berselerakan di wajahnya dengan kepala batang nikmatku. Kak Ros menyapu sehingga habis rata air nikmatku di seluruh wajahnya. Selesai itu, Kak Ros bangun seraya tersenyum kepuasan ke arahku.

Kak Ros kelihatan tersangat letih dan lesu. Perlahan-lahan dia merebahkan kepalanya di dadaku. Tangan kanannya terus mengelus-ngelus daerah nikmatku sementara aku pula terus membelai rambutnya. “Razlan, dah terlalu lama Ros tak buat hubungan seks. Tak sangka Razlan boleh layan Ros sesedap dan sehebat ini. Ros rasa beruntung sangat sebab dapat layanan seperti ini dari Razlan. Kalau boleh Ros nak terus buat hubungan seks dengan Razlan lagi selepas ini. Bolehkan Razlan?” Soal Kak Ros penuh pengharapan dalam kemanjaan.

“Ros pun apa kurangnya. Razlan sendiri tak pernah merasa sesedap ini layanan daripada seorang perempuan. Untuk Ros, Razlan sentiasa bersedia untuk berkhidmat. Lagipun Razlan sendiri pun berhajat nak terus bersama dengan Ros bila-bila ada kesempatan.” Balasku pula sambil mencium dahi Kak Ros.

Sepertimana Kak Ros menikmati kepuasan dari permainan ini, begitu juga dengan aku. Kami berdua tertidur seketika dan bangun semula pada petang hari. Kemudian kami berdua mandi bersama sambil bertukar-tukar giliran menyabun pasangan masing-masing. Namun tiada perlakuan seks yang berlaku di antara kami berdua pada petang tersebut.

Kami berdua keluar untuk makan malam dan seterusnya Kak Ros mengajak aku ke rumahnya. Pada malam itu Kak Ros mengajak aku untuk tidur bersamanya kerana keesokannya ialah hari minggu. Sekali lagi hubungan seks di antara kami berdua berlaku, tapi kini di dalam bilik tidur Kak Ros yang jauh lebih baik dari bilik sewa aku, siap ada air-cond lagi.

Sejak itu, Kak Ros memberikan kunci pendua rumahnya kepada aku dan aku mula bebas untuk keluar masuk ke rumahnya dan aku juga bebas untuk mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros.

Hubungan kami berlangsung selama lebih kurang 2 tahun dan ianya terputus selepas Kak Ros mengambil keputusan untuk menerima semula kehadiran bekas suaminya demi anak-anaknya. Aku menerima keputusan Kak Ros dengan hati terbuka kerana mengenangkan yang kami berdua tak mungkin akan dapat bersatu sebagai pasangan suami isteri.