Category Archives: Kwn – Bini Org

Rahsia Aina

 

Kerana keletihan kami tertidur sampai pagi. Bila aku terjaga, Aina tidur membelakangi aku. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut aku. Kalaupun tidak kerana punggungnya itu, memang aku sentiasa terjaga dengan batang yang keras. Selalunya kerana ingin ke bilik air. Aku bangun untuk membuang air kecil. Selesai saja aku masuk semula ke dalam.

Aina masih tidur dalam posisi yang sama. Aku mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir puki Aina. Batang aku mengeras sekali lagi. Aku membongkok dan mengucup bibir puki itu buat seketika. Lembab dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Aku baring semula dan memeluk Aina dari belakang. Dia menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala pelir aku berada di pintu masuk ke puki Aina. Jari aku menguakkan bibir indah Aina sebelum menyelit kepala pelir di celah-celah bibir indah itu.

Posisi itu memang membuat lubang Aina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala pelir saja di dalam, aku menggerakkan punggung. Tangan kanan aku memegang punggung Aina sambil aku mengayak-ngayak punggung. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Aku pun terus menekan batang ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru aku bergerak-bergerak mengocak kemaluan Aina.

“Mm..” terdengar Aina mengerang. “Sedap..?” Aku berbisik di telinga Aina. “Mm..” terdengar bunyi dari mulut Aina. “Nak abang teruskan?” “Mm.. Sedapnya abanggg..”

Aku bangun, mengangkat peha kanan Aina supaya tidur melentang. Kemudian sekali lagi aku menekan batang aku ke dalam puki Aina yang sudah basah.

“Oo.. Oo..” Aina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat. “Laju lagi abanggg,” dia memberi arahan.

Aku menuruti saja kehendak Aina. Aku melajukan tujahan batang aku ke dalam puki Aina sehingga tubuhnya tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Aku mencabut batang aku walaupun belum pancut. Aku turun ke bawah, sekali lagi menjilat puki Aina.

Aina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada aku. Aku menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuhnya. Aina mencari-mencari batang aku yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung pelir aku di pintu pukinya, dia mengangkat punggungnya.

“Aa.. Hh,” dia mengerang apabila batang aku tenggelam sepenuhnya ke dalam pukinya. Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang aku keluar masuk dari dalamnya. “Sedapnya abanggg..” dia membisik di telinga aku.

Aku merangkul tubuh Aina sambil punggung aku bergerak laju ke depan dan belakang. Batang aku semakin rancak keluar masuk dari puki Aina yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian aku menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam.

Selesai sarapan kami ke Mid Valley untuk membeli barangan keperluan Aina. Hampir tengahari baru kembali semula ke hotel. Selesai aku mandi, aku menyalin pakaian dan berehat di atas sofa. Sambil duduk di samping aku dan menikmati minuman kopi, Aina mempelawa untuk mengurut tubuh aku yang nampak keletihan itu. Aku setuju sahaja, tetapi mengajak Aina ke atas katil.

Aku berbaring di atas katil dan Aina mula mengurut. Mula-mula di bahu dan belakang, diikuti dengan betis dan peha pula. Kemudian Aina menyuruh aku mengalih kedudukan supaya dia boleh mengurut bahagian depan pula. Apabila aku mengalih posisi, ternampak sesuatu menongkat kain sarong. Aku tersengeh. Aina pura-pura buat tak nampak sambil dia mengurut. Aku menyentuh buah dada Aina, dibiarkannya sahaja. Aku terus meramas-meramas kedua payu dara Aina.

“Itu nak mengurut ke nak apa tu..?” Aina berkata sambil ketawa. “Tengah urut le ni..” aku tersengeh. “Nak Aina urut kat sini juga?” perempuan muda itu menyentuh tempat yang menongkat kain sarong aku. “Urut situ pun bagus juga..” kata aku. “Tapi biar abang urut Aina dulu. Nak?” “Mm..” jawab Aina manja. “Kalau nak, Aina baringlah.”

Tanpa disuruh dua kali, Aina pun merebahkan badannya ke katil. Aku menyuruhnya meniarap. Aina mengikut perintah lagi. Aku bangun dan duduk di atas punggung Aina sambil tangan mula memicit bahunya. Kemudian ke bawah, ke pinggang dan seterusnya ke betis dan peha. Bila bahagian dalam pehanya diurut, Aina menggeliat keenakan. Memang dia sudah mula terangsang. Dari tadi pun, ketika dia memicit tubuh aku, kehangatan telah merebak ke seluruh tubuhnya. Apalagi bila melihat batang aku menongkat kain sarung.

“Abang rasa Aina buka semua pakaian. Lagi senang abang urut..” “Ya ke?” kata Aina sambil menoleh ke belakang, melihat aku tersengeh saja. “Abang bukakanlah untuk Aina..” dia menyuruh manja.

Tanpa disuruh dua kali aku melondehkan kain sarung dan membuka baju Aina. Aina memang tidak memakai baju dalam jadi terdedahlah tubuhnya yang putih melepak untuk ditatap dengan geram oleh aku.

“Nak abang urut dengan lidah ke dengan ini?” tanya aku sambil mengisyaratkan batang aku yang dah keras menunjuk langit. “Suka hati abang lah..” jawab Aina sambil ketawa.

Aku kembali duduk di atas buntut Aina. Batang diletakkan di rekahan punggung Aina sambil dia menggerak-menggerak punggungnya ke depan dan belakang. Aina menggeliat kegelian. Aku dapat rasakan celah kangkangnya mulai basah sedikit. Aku kuakkan rambut Aina untuk mencari belakang tengok Aina. Aku cium dan menjilatnya hingga ke telinga.

“Mm..” Aina mendengus apabila cuping telinganya dijilat. Baru dia tau aku pun tahu memainkan peranan untuk memuncakkan keberahiannya.

Walau aku tidak sekacak atau sekaya suaminya, tapi bukan itu yang diimpikannya. Cara aku melayan dan memuaskannya dikatil, itu yang lebih penting untuk Aina kini. Dalam dua hari ini dia merasa lebih puas digomoli daripada 10 tahun hidup bersama
suaminya yang kurang memberikan kepuasan seks kepadanya. Dan aku yang 10 tahun lebih tua darinya menjadi pemuas nafsunya sejak setahun ini.

Pinggul Aina mula terangkat-terangkat menerima geselan batang yang keras di celahan punggungnya yang masih padat dan gebu itu. Pehanya terbuka sehingga tubuh aku berada di celah kangkangnya. Bahagian depan kemaluannya ditekan-ditekan pada tilam di bawah perutnya. Namun itu untuk meredakan sedikit kegatalan yang semakin menjadi-menjadi di celah kangkangnya. Aku menggerakan tubuh ke bawah sedikit sehingga kepala pelir aku sesekali tersentuh dengan bibir kemaluan Aina.

Terasa kebasahan di celah bibir itu di hujung pelir aku. Aku tahu isteri orang ini sudah betul-betul berada di bawah taklukkan aku. Aku tersenyum puas kerana berjaya memperolehi perempuan muda, cantik dan kaya ini bukan dengan kekayaan atau ketampanan, tapi dengan batangku yang keras dan besar itu. Aku yakin Aina sanggup mengabdikan diri kepada aku selagi aku masih berupaya memuaskannya. Aku sanggup melakukan segalanya supaya Aina akan tetap membantu aku dari segi kewangan.

Sengaja aku ulit-ulitkan kepala pelir aku di kelopak puki Aina, namun tidak juga dimasukkan. Setiap kali kepala pelir itu tersentuh pintu farajnya setiap kali pula dia menanti dengan debaran untuk merasakan sekali lagi benda yang telah berkali-berkali membuatnya orgasme.

“Cepatlah, abang!” Aina merayu. “Cepat apa?” “Masukkanlah cepat..” “Mm..? Sayang nak apa sebenarnya ni?” “Aina nak batang abang lah..” Aina merenggek seperti anak kecil mahukan susu. “Ya ke? Nak sangat-sangat?” “Mm.. Nak sangat-sangat..” “Nak dekat mana?”

“Aina mahu abang.. fuck me abanggg..”. “Pussy Aina dah tak tahan lagi kalau tak dapat rasa batang abang tu..”

Mendengar kata-kata yang sebegitu lucah dari mulut perempuan muda itu membuat
aku makin terlonjak nafsu. Aku tau perempuan semuda dan secantik Aina sekarang sudah ketagih dengan batang aku. Aku mengambil bantal untuk mengalas bahagian bawah perut Aina. Dalam keadaan begitu Aina tertonggeng sedikit dan mahkota di celah kangkangnya terbuka untuk digunakan sepuas-puasnya. Aku sekali lagi mengacukan hujung pelirku kebelahan yang dipagari bulu-bulu halus di celah kangkang Aina. Tangan aku ke kemaluan Aina dan dengan menggunakan kedua ibu jari aku merenggangkan bibir yang dibasahi lendir itu.

“Sayang, tolong masukkan batang abang..” aku memberi arahan.

Tanpa menoleh tangan Aina dengan cepat saja ke belakang mencari-mencari batang
aku. Apabila ketemu terus saja ditariknya dan diselitkan di celahan pukinya yang sudah siap direkahkan oleh aku. Hanya selepas aku menekan kepala pelir ke dalam pukinya baru Aina melepaskannya. Tangannya kemudian kehadapan untuk membantalkan kepalanya.

“Sedapnya, abang..” dia merenggek lagi sambil punggungnya bergerak ke kiri dan
ke kanan perlahan.

Surprise!!! Phhaapp..! Aku merejam batang aku ke dalam dengan puki Aina dengan pantas hingga tenggelam sepenuhnya dan perut aku menghempap punggung Aina.

“ADUHhhh.. Oh mak..” isteri muda itu berteriak kuat.

Walaupun memang dia sudah bersedia namun kemasukan batang yang besar itu ke
dalamnya dengan tiba-tiba mungkin bukan saja membuat dia terkejut tetapi terasa senak sebentar.

“Oh.., abang..!” Maria mengerang. “Sayang suka main macam ni?” “Sedap, abang. Kuat lagi banggg, Aina dah nak sampai ni.” dan dua rejaman lagi kemaluannya sudah menggembang dan dia sudah orgasme. “Ohh.. Aarrgghh..!” Aina meraung, diikuti dengan ledakan umpama bom air diicelah kangkangnya.

Aku menarik dan menekan dengan laju sehingga sekali lagi Aina menggerang-menggerang dibuatnya. Isteri muda itu membalas tindakan itu dengan mengemut-emutkan liang farajnya. Kini giliran aku pula mendengus apabila merasakan liang puki Aina seperti mengurut-mengurut batang aku. Semakin aku melajukan permainan, semakin galak pula aku merasakan batang aku dikemut. Akhirnya aku sendiri juga tidak dapat bertahan lagi untuk kali terakhir aku terjunam ke dalam lubang nikmat itu. Buat sejenak aku menahan nafas dan diikuti dengan pancutan jauh ke dalam rahim Aina. Aku merangkul kemas pinggang Aina sehingga ke pancutan terakhir.

“Arrgghh..!” dia mendengus.

Kehangatan pancutan itu juga aku rasa dengan sendirinya membuat Aina sekali lagi sampai ke kemuncaknya walaupun tidak sehebat kali pertama tadi. Aku membongkok sambil mencium pipi Aina yang dibasahi keringat.

“Sedap kan kalau kita boleh begini selalu?” aku berbisik di telinga Aina. “Kenapa tidak boleh? Abang Usin kan selalu outstation, tentulah takda banyak masa dengan Aina” Aina menjawab. Aku tersenyum memikirkan kepuasan yang bakal dinikmati bersama Aina pada hari-hari mendatang.

Di luar matahari sudah terbenam dan petang bertukar menjadi malam. Perlahan-Perlahan batang aku yang sudah sederhana keras tercabut dari celah kangkang isteri muda itu dan aku tertiarap di samping Aina keletihan…

 

Rozie

Nak di ceritakan, saya nie memang suka sangat dengan rozie tapi sayangnya dia telah berlaki (kira dah kawin lah). Dah lama saya minat dengan dia sejak dari sekolah menengah lagi. Yang sebenarnya umur kami sama, tapi dia kawin dalam usia muda kerana tuntutan keluarganya. Tapi masalahnya, laki dia sorang kaki pompuan

Kira-kira 2 bulan selepas perkhawinan mereka, saya berpeluang berjumpa dengan rozie. Ketika itu dia datang ke kedai kami untuk urusan pejabat. Ketika saya melihat dia, hati saya terasa sejuk sebab dia bertambah cantik, lebih cantik dari sebelum kawin (jangan kembang aaa rozie). Memang dia bertambah cantik. Ketika itu dia perasan saya sedang merenung dia, tapi saya buat selambah aja. Then dia datang tempat saya bertanyakan khabar. Ketika itu saya menjawap selambah aja. Lepas itu dia keluar.

Esoknya dia datang ke kedai kami, dia datang nak jumpa saya, tapi malangnya saya ada tugas. Nasip baik kerani dekat kedai tu pandai, dia ada tanya pesanan. Rozie ada tinggal kan pesanan, suruh saya call dia bila-bila masa. Lepas tu saya call rozie, dia kata nak jumpa saya, nak mintak pertolongan. Hai pucuk dicita ulam mendatang, nak tolong apa pun boleh saya sanggup (hehehe termasuk yang itu).

Then setelah menetap kan tarikh dan tempat dia kata esok jam 9 pagi dekat rumah dia. Saya kata ok aja. Then esoknya saya gi rumah dia, dia sirang aja di rumah. Wow cantik woo kawasan rumah dia, dalam rumah dia pun cantik, termasuk lah orang dia. Dia panggil masuk duduk di sofa, dia tanya nak minum apa, saya kata apa apa aja yang sejuk. Masa dia di dapur saya sempat membelek belek album dia dan mencekup satu daripada gambar dia yang paling cantik.

Then dia datang bawa air sirap siap ngan ais lagi tu. Then saya tanya apa yang saya boleh bantu. Tiba-tiba dia bermuka sedih mencerita kan macam mana perangai laki dia. Laki dia ni kaki pompuan, pernah sekali rozie terdengar perbualan telefon laki dia dengan gundik laki dia, dalam perbualan itu laki dia mengutuk habis rozie. Sampai pasal dalam soal sex pun di kutuk oleh laki dia.

Then saya tanya lagi apa yang saya boleh bantu. Rozie cakap dia hanya mintak pendapat saya macam mana dengan situasi macam itu. Saya nie pulak bukannya suka menjaga tepi kain orang lain. Saya cuma kata saya tidak boleh bantu rozie, sebab masalah ini melibatkan rumah kebahagiaan rozie, saya tidak mahu kebahagiaan rozie terganggu.
Tapi…. Bila tanduk sudah timbul maka kata kata tue semua tidak iklas lah jadi nya… Sambil bergurau saya kata kalau yang itu saya boleh tolong sangat sangat… Hehehe…

Tiba-tiba rozie senyum… Aiks lain macam aja ni… Hehehe. Then saya mintak diri, sempat pulak si rozie mintak no handset saya (kamu nak??? Hahaha). Lepas tu saya mintak diri sebab ada kerja lain lagi. Tak pasal pasal pula esok malam rozie telpon saya. Dia kata dia takut dekat rumah dia… Dan minta saya datang temankan dia… Fuh!!~ terbayang di kepala macam mana cantik muka rozie putih dan bibirnya sangat mengairahkan. Bukan setakat muka aja, body pun power… Bayangkan 38 26 39 fuhh bukan kah solid tu… Buah dada nya yang menjadi idaman saya selama ini terbayang di tangan saya… Pulak sempat pulak berangan…

Tak sampai 30 minit saya sampai dekat rumah dia, dia kata dia gaduh dengan laki dia pasal gundik si laki ni… Dia menangis ketika bercerita dengan saya. Tak tau pula dari mana keberanian saya datang saya memeluk rozie, rozie pula membalas pelukan saya sambil menangis… Lama juga dia nangis… Mau aja saya cium bibir dia supaya dia berhenti. Tapi tahan…. Ahahaha… Lepas lebih kurang 30 minit dia pun reda, lepas tu dia tanya saya nak minum apa, saya katakan nescafe ok lah… Tapi dia cadangkan kami minum tequllia yang ada dekat rumah dia…

Baru dua teguk muka kami dah mula merah, ketawa mula kedengaran, then dia buka tv… Fuh cerita romantik pulak dahhh…. Minum punya minum kami semakin rapat tempat duduk… Tak pasal pasal cerita dekat tv tue memaparkan adegan bercium… Kami berhenti berkata-kata dan ketawa… Cuma pandang memandang antara kami. Tak pasal pasal kami mula bercium… Mula mula ringan ringan aja… Tapi lama kelamaan rozie semakin ganas mengulum lidah saya… Apa lagi naik stim lah.

15 minit lepas itu kami berhenti… Tak banyak bercakap cuma pandang memandang antara kami… Sambil meneguk arak, dua teguk lagi saya merasa semakin jauh dari dunia nyata… Tapi kesedaran masih ada… Begitu juga dengan rozie. Selepas itu kami semakin rapat… Saya rasa dah tak tahan nak cium lagi sekali… Then saya memulakan gerakan memegang tangan rozie, dan merapatkan badan saya kepada rozie… Rozie tidak melawan… Malah merelakan saya mencium bibir nya yang sangat saya idam kan…

Mula mula perlahan sahaja lama lama semakin berat cium yang kami berikan dan terima… Rozie mula mengeluh apabila saya mula mencium leher dan belakang telinga, saya menggigit lembut cuping telinga nya… Dan mula mencium ke tengkuk rozie…. Semakin kuar rozie mengeluh… Tangan saya mula nakal… Menjalar ke buah dada rozie yang besar itu… Mula meramas ramas mula di bahagian luar… Bila dapat peluang terus masuk kedalam baju rozie.

Rozie mula membuka butang baju ku satu demi satu… Hingga kemeja yang saya pakai di buka sepenuhnya…. Saya pun menjalan kan peranan membuka baju rozie… Termasuk bra rozie… Fuhsyoooo… Cantiknya buah dada rozie… Saya mula mencium rozie mula di bibir dan turun kebawah ke buah dadanya…. Aduh nikmatnya…. Rozie semakin kuat mengeluh semakin kuat mengurut-ngurut belakang saya…. Akhirnya saya menganggkar rozie dan membaringkan rozie di sofa, dan menyambung untuk mencium dan meramas rozie sampai saya puas…

Rozie pula semakin ghairah… Dia mula memegang kawan saya seorang… Dan sempat membisik di telinga saya… I want this in me tonight dia kata… Waaa… Perkara yang sudah lama saya tunggu… Lepas itu saya mula membuka jeans yang dia pakai…. Termasuk panties dia… Segitiga dia cukup cantik dan terjaga… Bulu bulu yang halus… Dan rozie mula memasuk kan tangan dia ke jeans saya… Dan masuk ke panties saya… Dan meramas kawan saya tu… Saya pun membuka jeans saya dan panties saya supaya rozie lebih senang meramas kawan saya tu… Saya berbogel depan rozie… Dan mula mencium rozie dari atas sambil menurun kebawah…

Bila sampai ke kawasan keramat milik rozie… Semakin terasa trill nya… Saya mula menjilat kawasan keramat milik rozie… Dia mengeluh dan mendesah… Lama juga saya di sana… Hampir 20 minit… Lepas itu rozie mula mengejang seluruh badan rozie bergetar…. Saya tau dia sudah sampai klimax dia…. Tapi dia macam tak puas hati… Dia mula memeluk saya sambil mencium saya dengan ganas sekali… (tak lah sampai menggigit) lepas itu dia naik keatas saya… Tetapi dia mencium saya sehingga saya hampir lemas… Dia mula turun sehingga mulut rozie sampai ketempat kawan saya tu…

Dia memasuk kan kawan saya tu ke mulutnya… Wahh ini lah pertama kali kawan saya itu merogol mulut perempuan. Dia menhisap kawan saya itu… Dan kawan saya hampir hampir muntah… Tapi saya menarik rozie untuk menyelamatkan kawan saya itu dari muntah… Saya mula mencium rozie sehebat yang dia berikan… Sehingga kami hampir hampir kehabisan nafas… Tercungap cungap rozie memanggil nama saya… Oleh kerana dah mula stim balik rozie meminta saya masuk kedalam dia… Dan saya memberi jawapan yang positif…

Mula nya saya memain main kan kawan saya di pintu keramat rozie… Dia dah tak tahan… Kerana rozie cakap don’t play outside… Come in dia cakap… Bila kawan saya sudah ready… Saya sudah ready rozie sudah ready saya mula memasukkan kawan saya yang agak agak 7 1/2 inci itu masuk ke pintu keramat rozie… Pelan pelan dan akhirnya masuk full… Rozie hanya mampu mengeluh dan mengurut belakang saya… Dan mula memanggil manggil nama saya…

Saya memulakan enjutan pertama… Rozie pula terteriak kecil kerana pintu rahim dia pula kena ketuk (hehe). Mula mula pelan sahaja permainan ini.. Lama kelamaan… Semakin rancak dan berirama pula… Tempat keramat rozie terasa masih sempit… Mungkin kah lakinya berkawan dengan benda kecil atau dia mengepit saya pun tak tahu… Tapi yang pasti rozie semakin kuat mengeluh… Dan memimta saya mempercepat kan permainan itu…. Tiba tiba… Rozie sekali lagi mengejang… Dan sesak nafas kawan saya apabila di gepit dengan kuat sekali oleh rozie.

Selepas itu kami menukar posisi… Rozie dekat atas… Fuhh part ni lah yang tak tahan ni… Mulanya kami bercumbuan… Bila rozie memegang kawan saya dan menghalakan dia ke pintu keramat dia terasa sangat nikmat… Dan dia juga begitu kerana saya nampak muka dia macam mana… Rozie mempercepat kan rentak dia… Dan akhirnya dia mengejang lagi sekali… Kawan saya pula tak tahan di gepit kuat… Dia terus muntah dalam rozie… Sambil itu kami berpelung dengan sangat kuat…

Kami terkulai lemas dengan permainan yang kami main tadi.. Kami berbaring di sofa sambil bercerita pengalaman masing masing… Dia mencerita kan yang laki dia berkawan dengan benda yang agak kecil dari saya…. Dan dia tidak mampu bertahan lama… Sedangkan kami bermain lebih kurang 35 minit… Saya pula walaupun ada pengalamn dengan perempuan lain… Tapi this is my first time dengan bini orang… Dan yang palin menyerenokkan apabila kami melakukan sehingga 4 kali pada malam itu…

Selepas itu dia tertidur dan saya pulang ke rumah… Esok saya cuti sakit tapi yang sebenarnya kerana kepenatan… Rozie telpon pulak saya… Dan mengatakan dia nak ke rumah saya pula… Saya pula ni merasa seoronok kerana buah hati nak datang mengatakan ok aja… Heheh… Lepas ini permainan baru akan bermula hehehe….

Sekarang kami masih lagi melakukan perbuatan itu tapi dah sah… Sebab kami dah kawin… Laki dia main curang bini juga main curang… Laki menceraikan bini, bini terima dengan hati berbunga… Lepas ni rozie ko takpayah nak susah hati lagi sebab saya tanak cari lain ko dah sangat power… Ok bye bye

Meragut Keindahan Mimpiku

Namaku Zulaikha-panggilan manjaku Zu. Usiaku 30 tahun.

Setiap hari aku menanti kepulangamu dengan sabar walaupun hatiku juga merintih kepenatan. Lantaran aku juga turut sama mencari rezeki. Cukuplah segala kepenatan yang kurasa diubati dengan senyuman manismu. Namun kepulanganmu pada suatu petang telah meragut keindahan mimpiku.

“Zu.. Abang ada sesuatu nak cakap dengan Zu.”

Fikiranku ligat memikirkan apakah yang bakal diperkatakan suamiku.

“Apa dia Abang, katakanlah?” jawabku bimbang dan curiga.
“Zu,” bicaranya tersekat-sekat,” Sebenarnya Abang.. Abang nak minta maaf dengan Zu.”
“Minta maaf? Kenapa Bang? Selama ini Abang tak pernah pun sakitkan hati Zu,” balasku dengan penuh rasa kasih sayang.

Abang Daud terpaku seketika. Mungkin sedang memikirkan perkara yang bakal disampaikannya. Aku lihat Abang Daud gugup. Dahinya berpeluh seolah-olah ada sesuatu yang membimbangkan hatinya.

“Zu masih ingat pada Fatin?” tanyanya penuh debar dan suaranya bergetar.
“Maksud Abang Fatin, kawan Zu masa di universiti dulu ya?”
“Haah, ya.”
“Oh.. Kenapa? Abang ada jumpa dia ke? Dah lama Zu tak jumpa dia. Yalah semenjak konvokesyen kita orang dulu, seingat Zu. Kenapa dengan Fatin Bang? Apa kaitannya dengan Zu dan kita?”
“Janji dengan Abang yang Zu tidak akan marah atau pun menangis, bila Abang berterus terang.” pinta suamiku.
“Emm.. Baiklah, tapi bagitau lah dulu,”pintaku tanpa sabar.
“Sebenarnya Fatin dan Abang sudah bernikah dua bulan lalu,” jelas Abang Daud memalingkan mukanya dari renunganku. Fatin, awek kelate itu merupakan teman sekuliahku semasa sama-sama menuntut di universiti dulu.

Aku terus terpempan, kaget seolah-olah nyawaku telah jauh di bawa pergi dan seakan-akan langit jatuh menimpa kepalaku. Hampir berhenti nafasku dan dadaku ditujah sebak. Firasatku ternyata silap. Abang Daud benar-benar telah menduakanku.

“Apa salah Zu Bang? Kenapa Zu diperlakukan sebegini? Apakah sudah kurang kasihsayang Zu pada Abang? Apa yang tidak ada pada Zu yang ada pada Fatin, Bang?” tanyaku dengan hati berkecai dan perasaan hancur luluh.

Ku gagahkan jua diri ini untuk bertentang mata dengan suamiku, Abang Daud. Segala janjiku tadi sudah kulupakan. Persoalanku tidak dijawab. Abang Daud membatukan dirinya, seolah-olah mulutnya terkunci.

Kerana tidak tertahan dengan kesedihan lantas kucapai kunci keretaku, lalu kupandu keluar dari kesibukan ibukota menuju entah kemana, aku sendiri tidak perasan haluanku. Aku berasa amat sedih diperlakukan sebegini. Hancur hatiku dan airmataku tak henti meniris pipiku dan sebak menghunjam dadaku yang terhinggut-hinggut menahan tangisku.

Tiba-tiba aku teringatkan Abang N. Pantas aku mendapatkan hanset lalu menelefonnya.. Pertemuan kami di Restoran KFC Lebuhraya..

“Well Zu, nasi sudah menjadi bubur. No arguments. Itu senjata lelaki.” kata Abang N perlahan membujuk dan menenangkan aku sebab aku masih merembaskan airmata.

Aku menahan sebak. Dadaku bergelombang keras. Mataku sembab dan putih mataku merah. Kami duduk di satu sudut restoran KFC dekat TOL Sg. Besi. Abang N membeli-kan minuman gas.

“I faham Bang. Memang betul nasi sudah menjadi bubur. But I was caught witahun my pants down. Tidak pernah terhidu akan perubahan ini. Tidak nampak riak apa-apa yang Abang Daud sudah bernikah,” keluh kesahku menghela seakan tidak percaya. Aku mengeleng.

“Be realistic Zu. Dan kau kena belajar menerima yang kau telah rasmi bemadu. So you kena share suami you dengan seorang wanita lain, yang kebetulan adalah kawan sekuliah kau di universiti dulu,”jelas Abang N mengerutkan dahi-nya.

Muka Zu kelihatan membesar sebab matanya sembab.

“Face it dan terima kenyataan ini walaupun you tak suka. Dan I tahu mana isteri suka dimadukan? Dan dalam bab nikah kahwin ini I tak mahu mempertikaikan apa-apa sebab Tuhan sudah mengizinkan ‘lelaki boleh beisteri empat’. Itu nas dan kebenaran serta izin dari Tuhan. Bab adil atau tak adil, itu soalan lain. Cuma you kena belajar dan memahami poligami. Redha dan bersedia serta sanggup berkongsi satu ‘batang’ tu. tahunat’s a fact.”

Aku menjuihkan bibirku mendengar perkataan celupar yang terlen cit keluar dari mulut Abang N but itu kenya-taan walaupun I hate it so much. Aku berdecik panjang dan menyapu mukaku sambil menghembus hingus. Terasa lubang hidungku tersumbat. Sebu. Gelora dadaku kian reda. Hatiku lapang bila Abang N menjelma untuk berkong-si jerih hati dan jiwaku. He is a good listener dan memberi-kan beberapa nasihat yang baik. Dapat mendamaikan gejolak dan libang libu rasa dijiwaku.

Aku memandang tepat ke muka Abang N. Aku angguk. Apa yang dikatakannya itu benar. Abang N, duda dan veteran, colleaqueku sepejabat. Aku selalu bersamanya, kami dalam satu tim. Dan tugasku adakalanya memaksa kami bertugas outstation.

“Frankly I’m shocked. Kesal yang amat sangat. Question his love towards me and my love. Apa ada dengan cinta? Apa ada dengan kasihsayang? Apa ada dengan kesetiaan? Ya, apa ada semuanya??” kataku berat dan sesal, “I tak nampak kejujuran. I buta sayang. I tak nampak setianya seorang suami sedangkan kesetiaan itu dituntut dari seorang isteri?”

Aku berasa lemas. Seakan tanggung jawab yang selama ini aku agungkan berkubur. Persefahaman berumahtangga hancur dengan panah halalintar perlakuan suamiku beristeri dua. Apakah aku mampu bermadu? Apakah aku mampu berkongsi? Apakah aku mampu menahan gelora rasa hati dan perasaanku?

Kulihat mata Abang N memerhatikan dadaku yang berombak.

“Jangan pandang lebih…” Aku menegur pandangan Abang N itu. Aku tunduk dan Abang N sengih, “I ada masalah nie. Setia.. Setia..??”
“Kau ni memang lawo Zu. Kecil molek cam Amy Mastura lah,” puji Abang N sambil berdecit.
“Isskk.. Janganlah. Semua cakap camtue tapi I sedih nie,”jawabku lemah.
“Buat apa sedih. Jangan jadi bodoh. Be brave. Tunjukkan pada suami you, bahawa you wanita anggun dan cekal. Hati boleh robek didalam diri, tapi wajah tunjukkan you ceria dan gembira. Ingat, tenang dalam gelora. tahune world is yours,” tambah Abang N memberi semangat lagi.

Aku terkekeh kecil.

“Good kalau boleh ketawa maknanya you boleh lupa masalah. Jangan jadikan isu dan bagi masalah yang suami you nikah lain. Take it naturally” tambah Abang N lagi, “You buatlah keputusan you sendiri. You know better. Don’t cry anymore. Takde guna dan nilainya airmata you itu.”

Aku dan Abang N berpisah setelah gelora di dadaku reda.

“Pandu baik-baik. Ingat yang you enjoy tahunis life. Orang lain tiada hak mahu merosakkan kebahagiaan you walaupun suami you,” kata Abang N sambil mencium pipiku sebaik sahaja aku hendak masuk ke dalam perut kereta. Terasa hangat ciuman Abang N.
“Tq for the  advice Bang N. You’re a good friend and bro,” balasku melambai.

Abang N angguk sambil menunjukkan isyarat good. Hari berganti hari, masa berganti masa, sikap Abang Daud mula berubah setelah Fatin, maduku disahkan hamil. Selama seminggu dia dirumah Fatin hanya sekali saja dia menjengukku. Kelainan dan perubahan sikapnya terserlah. Setelah seminggu Abang Daud tidak menghubungi kami, akhirnya dia pulang.

Malam itu kami berbual panjang. Terasa terubat rinduku yang terpendam selama seminggu. Maklumlah hidup kami tidak pernah renggang dari gelak ketawa. Abang Daud sedari awal perkahwinan suka menyakatku, aku pula tukang gelak. Seketika itu, perbualan kami dikejutkan oleh deringan hanset suamiku. Kulihat wajah suamiku berkerut dan berubah setelah selesai menjawab panggilan telefon tersebut. Wajahnya sugul.

“Zu, Abang kena pulang ke rumah Fatin, dia muntah-muntah, katanya dia rasa lemah dan sukar bernafas.”
“Ye.. Ke? Setahu Zu kandunganya sudah masuk 7 bulan kan??”
“Ya, tapi dia mengadu muntah-muntah.”
“Abangg, Zu juga penah merasai saat-saat begitu, tak kan masih muntah-muntah lagi kut?” Dugaku tidak puas hati. Baru hari ini Abang balik, takkan Abang tergamak tinggalkan Zu dan anak kita lagi? Apa Abang sudah lupa janji Abang pada Zu.?”
“Zu, Fatin minta Abang pulang, Abang harap Zu faham. Fatin mengandung dan perlukan Abang. Zu kan ada Sofea!”

Aku sedih dengan kata-kata Abang Daud yang mula berat sebelah. Sepantas kilat kulihat suamiku berlalu tanpa menoleh kepadaku. Sampai hati Abang buat Zu macam ini, keluhku sambil memandang Sofea, anak kami.

Pendekkan cerita..

Aku outstation-bertugas luar, kali ini hanya dengan Abang N sahaja. Seminggu lamanya. Kami ke Kuching dan mengi-nap di Holiday Inn..

Perasaan dijiwa diriku.. Kerana terbiasa berseloroh, berce-rita dan mesranya aku dengan Abang N sepanjang kami bertindak sebagai rakan sekerja.. It comes naturally tanpa aku membantah malah bersedia dan suka.. Aku tidak menyangka ia akan berlaku, dalam hal ini tiada salah sesiapa but it happens and nice.. Begitu rasaku..

Pertamakali dalam hayat aku bogel tanpa seurat benang menutupi diriku didepan seorang lelaki lain, malah suamiku, Abang Daud sendiripun tidak pernah melihat keadaanku berbogel begini.. GEMETAR.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee..

Nak kututup cipapku, buah dadaku berjuntaian.. Nak kutu-tup buah dadaku dengan kedua tapak tanganku, cipapku yang berbulu halus kelihatan.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Namun dalam malu aku tetiba jadi mau pula..

Dan bila bibirku ditaup oleh bibir Abang N, aku mengigil bagaikan aku anak dara yang baru pertamakali dikucup.. Seram sejuk rasa tubuhku namun nikmat kucupan itu menghangatkan bila lidah Abang N meneroka mulutku dan aku memainkan lidahnya dengan lidahku. Hangat aku berada dalam pelukan Abang N yang kemas.

Abang N mendukung tubuhku sambil dia berjalan mengeli-lingi bilik itu, aku memaut di tengkoknya dan kami berku-cupan.. Lama dan hangat sehingga aku terangsang.. Abang N meletakkan aku di tubir katil. Aku duduk bogel dengan kakiku berjuntai sambil memerhatikan Abang N, yang membuka kemejanya.. Aku melihat seluarnya mengembung di bahagian depan.. Kotenya tegang..

Kemudian bila Abang N menanggalkan seluarnya, aku menekup mulutku.. Mataku bagaikan terjojol, mukaku berkerut dan bila kulepaskan tekupan mulutku, aku menjerit,”Ya ampun.. besarnya, panjangnya..”

Butuh Abang N mencanak di depan mukaku. Yes, masive, huge and long. Itulah zakar kedua yang pernah kulihat dengan mata kepalaku selain milik Abang Daud, suamiku. Jauh bezanya bagaikan langit dengan bumi. Besar, pan-jang, berurat dan keras. Hatiku bertambah kecut dan risau. Dadaku berdebar kencang. Aku mengucek mataku tak caya.

Abang N tersengih. Dia segak dan sasa. Dengan perlahan mendekati diriku dan duduk disebelahku di tubir katil. Kami berdua berbogel. Pertamakali dalam hayatku bogel dengan lelaki lain dan bersentuhan kulit. Malah kini disentuh dan dipegang bahagian-bahagian sensitif dan sulitku.

Dalam takut dan berani, aku dibelai dengan manja, dicum-Bu dengan mesra, dipuji dengan beriya-iya. Tubuhku yang berkulit halus baik di bahagian belakang mahupun baha-gian depan disentuh oleh tangan lelaki sasa, disepuh den-gan lidah manja lagi mesra membuat-kan aku mengelus, mengerang, merenggek, meraung dan menjerit.

Aku benar-benar tenggelam dalam syahwat mahu tambah bila leherku digomol, dijilat dan dihisap-hisap manja. Aku menahan geli, sedang sentuhan itu membuatkan suara-suara erangan menerpa keluar dari mulutku, bila putingku dinyonyot, buah dadaku diramas, sensitiviti itu menjalar ke cipapku membuatkan vaginaku mengeluarkan lendir.

Aku mengikut rentak Abang N. Mak oii.. Kotenya sungguh besar dan panjang lagi keras-genggamanku ke perkeli-lingan batang Abang N penuh. Aku mengocok batang itu perlahan dan kuat dengan kedua belah tapak tanganku dan dapat merasakan tindak balas denyutan batang itu membesar.

Tubuhku kehangatan bagaikan udang mengelinting di dalam kuali. Sekejap ke kiri dan sekejap ke kanan. Sekejap tubuhku terangkat ke depan sekejap ke belakang. Waj-ahku berkerut dan perutku keras menahan geli dan sedap teramat sangat. Bila Abang N menekup mulutnya ke cipapku, aku menjerit. Lima tahun aku menjadi isteri orang, inilah kami pertama lelaki meletakkan mulutnya ke cipapku.

Bayangkanlah.. Betapa hebatnya kasih Abang N dan tidak suamiku..
Bayangkanlah.. Betapa aku menerima permainan lidahnya di alur lurah, clit dan lubang farajku..
Bayangkanlah.. Betapa aku fana dan tubuhku lemah longlai
Bayangkanlah.. Betapa aku mampu multiple orgasm yang selama ini aku idak tahu
Bayangkanlah.. Betapa aku disediakan oleh Abang N untuk menerima batangnya yang besar, berurat, panjang dan keras itu.
Bayangkanlah.. Betapa nikmat kongkekan yang aku terima dari Abang N dan bukan dari suamiku..

Tidak pernah dalam persetubuhan dengan suamiku suaraku meracau dan bising. Namun dengan Abang N aku menjadi tidak malu. Suaraku kuat dan bising. Tidak kusangka ia membuatkan Abang N tambah terangsang dan suka.

Pertamakali.. Tubuhku habis dijilat depan dan belakang..
Pertamakali.. Analku dijilat dan lidah dijulurkan ke dalamnya.. Aku mengelinjang dan menanggung gelii..
Pertamakali.. Pussy aku diteroka oleh mulut dan lidah Abang N membuatkan aku multiple orgasm dan merasai nikmat klimaks membuatkan cipapku banjir.
Pertamakali.. Melihat dan memegang zakar yang besar, berurat, panjang dan keras mencanak..
Pertamakali.. Menjilat kepala zakar Abang N, mengulum-nya namun aku tidak tahu tekniknya dan terasa mahu muntah sebab belum pernah melakukannya.. Abang N suruh aku mengigit kepala kotenya perlahan dan manja serta mengulum sampai ke takuk dan menyedut kuat semampuku.

Aku benar-benar naif walaupun sudah beranak satu dan masih isteri orang. Namun permainan kasihsayang diran-jang Abang N jauh bezanya dari suamiku, Abang Daud.

Nyatanya.. Aku lemas bila diulit sedemikian rupa.
Nyatanya.. Bila aku mengangkangkan kaki dan cipapku tebuka rela, Abang N menekan kepala kotenya ke dalam lubang pukiku..

“Aduhh.. Aduhh.. Sakitt..” Abang N memperlahankan tekanannya, “Rileks saang.. Rileks.. Sikit jerr.”

Aku terasa pedih di bahagian bibir farajku namun tujahan kelkuar masuk yang perlahan itu membuatkan dinding vaginaku geli semula dan sedap. Aku mengerang kuat dan tubuhku mengelinting udang.

“Sedapp.. Abang nn.. Sedapp..”

Dalam pada itu Abang N mencabut butuhnya, lalu menekup mulutnya ke pukiku. Dia menjilat clit, lurah dan memasukkan semula lidahnya ke dalam lubang farajku. Keluar dan masuk, clockwise dan anti-clockwise. Kemudian Abang N menghunuskan batang kotenya dan menujah masuk ke dalam lubang cipapku semula. Dia menhenjut perlahan keluar masuk. Aku membetulkan goyang punggungku sambil cuba memberi ruang dalam vaginaku untuk menerima seluruh batang zakar Abang N.

Nyatanya.. Nafsuku juga ganass.
Nyatanya.. Aku tidak pasif. Aku melawan.
Nyatanya..

“Aduhh.. Sedapp.. Abang nn.. Masukkan semua batang.. Sakit.. Sedap.. Nice.. Pain.. Good…”

Dan Abang N menghunjamkan seluruh batangnya ke dalam lubang pukiku. Kini kulit pangkal batang Abang N bertemu dengan kulit tundunku. Abang N mendiamkan zakarnya dan vaginaku mula mengemut. Abang N mengeruh dan nafasnya kasar. Nafasku kasar. Abang N meramas buah dadaku kuat. Kemudian menyonyot dan menyedut putingku. Dengan zakar besar dan panjang dalam wanitaku, aku menahan tubuh sasa itu yang sedang mempompa zakarnya kuat-kuat ke dalam pukiku. Aku fana. Aku kenikmatan. Kami berdua berpeluh dalam bilik hawa dingin.

Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati orgasm bersama Abang N. Ledakan spermanya panas dalam gua pussyku dan dibahagian
dadaku.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati teknik-teknik making love yang beranikaragam.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmai kepuasan yang maksima.
Nyatanya.. Pertamakali aku diminta blowjob dan mempelajarinya dengan baik.

Abang N lah sandaran resah gelisah wanitaku kini. Aku tidak hairan dengan kewujudan Abang Daud. Biarlah dia dengan Fatinnya. Aku tidak cemburu lagi. Kini selama seminggu aku mengongkek dan dikongkek oleh Abang N. Selama seminggu aku belajar cara-cara memuaskan nafsu dengan penuh nikmat dan mesra.

Setelah puas berfikir, aku nekaad untuk membiarkan mereka hidup bahagia walaupun aku sudah menelan kepahitan bermadu itu. Surat ku tinggalkan diatas meja solekku. Aku tidak mahu lagi menyimpan sedikitpun memori bersamanya. Bila masuk ke biliknya, rumah kosong tiada berpenghuni, Abang Daud mendapati dan membuka surat itu dengan debar hatinya semakin kuat..
Hallo suamiku,

Zu mohon ampun dan maaf Zu keluar dari rumah ini tanpa keizinan Abang. Namun inilah keputusan yang telah Zu buat. Sekarang, Abang tiada lagi halangan untuk bersama den-gan Fatin buat selama-selamanya.

Abang, Zu mohon ampun dunia dan akhirat, lepas dan ceraikan Zu walaupun Zu tidak mencium bau syurga dengan berbuat begini, namun ia adalah lebih baik buat kita berdua.

Terus terang Zu akui bahawa Zu bukan lagi Zu yang Abang pernah kenal dan tau. Zu kini adalah seorang isteri yang curang. Zu telah berzina, Bang. Zu tidak menyesal dengan perlakuan Zu itu. Maaf dan ampunkan Zu. Jangan salahkan Zu. Buatlah tindakan yang sepatutnya untuk melepaskan Zu. Zu rela dan ikhlas.

Ampun dan maafkan Zu dan pasangan zina Zu. Tidak perlulah kami mengadap Abang dengan kain putih dan parang panjang. Lepaskan kami dari dosa kami. Zu doakan Abang bahagia dengan Fatin.

Zana

Isteriku, Zanariah sering ditinggalkan kerana aku bekerja di Kuala Lumpur. Biasanya aku balik ke kampung seminggu sekali. Dua malam aku habiskan masa di kampung dengan isteri dan anak-anakku sementara lima malam lagi aku berada di ibu kota.

Zanariah, baru berusia 40 tahun seorang yang seksi dan bergetah. Pada suatu hari kawan baikku, Tok Khamis, 60, datang ke rumahku mencariku. Kebetulan hari itu hari Sabtu. Minggu itu aku tak balik ke kampung kerana ada hal penting di Kuala Lumpur.

Setibanya di rumah isteriku sedang berkemban dengan kain batik menjemur kain di ampaian di luar rumah.

“Akub ada?” tanya Tok Khamis.
“Akub tak balik,” jawab isteriku sambil mempelawa Tok Khamis masuk.
“Tak apalah Akub tak ada,” jawab Tok Khamis.
“Masuklah dulu. Saya ada nak tanya Tok ini,” kata Zana.Tanpa membuang masa Tok Khamis pun masuk ke rumahku dan menonton astro HBO di ruang tamu.
“Tok nak minum air panas ke air sejuk?” tanya Zana bila melihat Tok Khamis sudah duduk di sofa depan tv.
“Teh o” kata Tok Khamis. Zana terus meluru ke dapur menyediakan air untuk Tok Khamis.
“Air bujang,” beritahu Zana dan terus masuk ke bilik tidur. Lima minit kemudian Zana keluar dengan berkemban dengan tuala.
“Tok duduk dulu. Saya nak mandi kejap,” kata Zana dan terus beredar ke bilik air.Tersirap darah Tok Khamis melihat Zana isteri kawan baiknya berkemban dengan tuala. Tubuh Zana ternyata amat cerah kulitnya. Geram Tok Khamis melihat tubuh Zana.

Lima belas minit kemudian Zana keluar dari bilik air. Tubuhnya masih berkemban dengan tuala. Dia masuk ke biliknya dan memakai bedak, odorono dan minyak wangi. Dia yang masih berkemban dengan tuala terus duduk di sebelah Tok Khamis dia atas sofa menonton HBO.

Minyak wangi mencucuk hidung Tok Khamis.

“Wanginya,” kata Tok Khamis yang betul-betuk duduk di sebelah Zana. Filem yang mereka tonton di astro itu menunjukkan adegan ganas antara hero dengan heroin di ranjang. Mereka berdua tak kata apa.

Tok Khamis semakin rapat dengan Zana. Tiba-tiba tangan Tok Khamis memegang tangan Zana. Zana tidak mengelak pegangan kemas Tok Khamis itu.

“Tadi kata nak tanya hal Akub?” kata Tok Khamis.
“Ya. Tok selalu pergi KL. Betul ke Akub ada bini muda di KL?” tanya Zana.
“Entahlah Zana. Saya tak tahu,” kata Tok Khamis.
“Tak baik Tok tipu saya” kata Zana.
“Betul,” jawab Tok Khamis.
“Tak baik Tok cakap bohong. Tok beritahu kisah sebenar saya beri upahnya,” kata Zana yang tubuhnya semakin rapat dengan Tok Khamis.
“Zana nak upah apa?” soal Tok Khamis.
“Tok nak apa?Hahaha” kata Zana sambil meramas-ramas jari Tok Khamis.
“Nak semua, jawab Tok Khamis.
“Okay,”kata Zana sambil mencium pipi Tok Khamis. Terkejut Tok Khamis melihat perlakuan Zana. Tok Khamis pun terus mencium balas pipi Zana.
“Betul ke Akub ada bini muda di KL Tok?” tanya Zana
“Memang ada. Saya tahu rumahnya,” beritahu Tok Khamis sambil menuntut upahnya.

Maka Zana pun beriupah kepada Tok Khamis seperti yang dijanjikannya. Mereka pun beromen lama depan tv sambil melihat hero dan heroin dalam tv itu pun beromen juga.

“Masuk biliklah Tok,”ajak Zana. Tok Khamis pun masuk bilik tidur Zana. Di dalam bilik mereka beromen depan cermin almari besar. Mereka saling berkulum-kuluman.

Tok Khamis merebahkan Zana di atas katilnya. Tok Khamis mencium tengkuknya dan membuka tualanya sambil menghisap puting Zana yang besar itu. Lama Tok Khamis menghisap kedua-dua puting itu.

Tok Khamis menlondehkan tualanya dan mencium burit zana. Sudah lama dia berniat untuk mencium burit bini kawannya itu. Tok Khamis terus menjilat burit Zana.Zana kesedapan kerana sudah lama suaminya tidak menjilat buritnya. Sambil dia menjilat burit itu, Zana membuka baju Tok Khamis dan membuka seluar panjangnya.

Burit Zana yang tidak ada bulu dinyonyot sepuas-puasnya oleh Tok Khamis.Zana terkejut melihat peler Tok Khamis keras menegak. Dia tak sangka lelaki tua itu masih gagah. Zana pun memegang kote Tok Khamis dan menghisapnya sepuas-puasnya.

Zana sudah tidak tahan lagi. Dia pun duduk melentang. Tok Khamis pun memasukkan kotenya ke dalam burit Zana. ternyata lubang Zana terasa sempit. Mungkin bini kawannya yang ada anak lima itu minum jamu serapat.

Zana puas tusukan batang besar Tok Khamis itu. Zana cepat-cepat duduk di atas Tok Khamis. Zana rasa batang besar itu terus ke dalam rahimnya. Bila dia duduk di atas, dengan cepat sekali Zana orgasme.

Tok Khamis yang belum orgasame cepat-cepat suruh Zana menunggeng. Tok Khamis hentam lubang puki zana dari belakang. Zana suka juga doggy stail. Tok Khamis tak tahan dan terus memancutkan air maninya ke lubang puki Zana.

Zana tersenyum puas dengan mainan Tok Khamis. Mereka berehat seketika di atas katil itu sambil berpelukan dalam kain selimut. Dua puluh minit kemudian Tok Khamis meninggalkan rumah kawannya itu. Beliau puas hati dengan upah yang diberi oleh bini kawannya itu.

Main Kat Office

Okay, straight to the point & no bullshit.

Berat aku 62kg, tinggi 173 cm, putih (orang cakap la sebab mak aku cina). Aku tak cakap la aku hensem… tapi orang lain yang cakap aku hensem…. takpe lah, .. boleh aku kembang sekejap.

Aku keja sebagai seorang exec kat satu tempat ni, kira besar jugak la. Kalau cakap nama, satu malaysia tau. Nama je exec, tapi gaji kecik jugak. Walaumacamana pun, dah 4 tahun aku keja kat situ.

Keja aku banyak & aku selalu jugak balik lambat. Member-member aku selalu hantar gamba blue dr email & aku jadik tukang distribute kat member-member opis aku, termasuk staff pompuan. Aku tak tau la diorang tu setim ke tak atau saja suka-suka. Biasanya, lepas ofis baru aku tengok gamba-gamba tu semua.

Aku rapat jugak ngan staff-staff pompuan yang body power & selalu mintak gamba blue kat aku, termasuk pinjam VCD blue aku. Ada 2 orang tu bini orang & sorang belum kawin. Tapi yang aku nak cerita ni, aku tumpukan pada sorang yang dah kawin ni, aku panggil dia sue. Sue ni ada prob ngan laki dia sebab laki dia tak boleh tahan lama. Main sekejap je dah pancut. So, sue boring la. Mana boleh tahan beb.

So, aku biasa la supply vcd ngan gambar blue kat sue & sue selalu cerita pasal problem dia ngan husband dia. Aku kesian jugak.

Ada satu hari tu, sue ajak aku temankan dia sebab dia ada keja nak kena buat & husband dia amik dia balik pukul 9.30 malam & dia pesan suruh bawak gamba blue sekali pegi partition dia. So, dalam pukul 6.30, line dah clear, aku pegi la tempat sue. Aku tengok dia dah tunggu aku dah.

So, kitorang just macam biasa, borak-borak & aku keluarkan la disket gamba blue & pasang kat komputer dia. Tengok sama-sama.Aku tengok muka sue macam orang dah setim, so aku ajak dia duduk atas pangku aku sebab aku pun setim jugak masa tu. Sue malu-malu sambil tanya aku, “Nak buat apa ni… ?”.

Aku tau sue dah stim, so, aku just tarik tangan dia pelan-pelan & dudukkan dia atas pangku aku. Sue tanya lagi, ” Nak buat apa ni ?” sambil senyum-senyum. Aku jawab, “Nak buat cam dalam gamba tu la..” Sue senyum. Dalam hati aku, “YESSSS!!! boleh dapat ni…!!!” hehehe… jahat aku ni.

Sambil tengok tu, aku tarik sue & aku kiss dia. Dia melawan & aku terus hisap lidah dia. Sue dah mula merengek !! Perrghh…!! Aku tau sue dah basah. Aku teruskan lagi la… aku start pegang tetek dia & dia biarkan….. aku mula ramas pelan-pelan, & sue merengek lagi kuat.

“Syyhh… slow sikit… kang guard dengar,” aku sound kat sue. “I dah tak tahan la,” sue merengek. Bila aku dengar sue cakap camtu, aku terus bangun la…. peluk sue betul-betul. Sue ni tinggi dada aku je, so best la aku peluk.

Sue mula ramas pelir aku dari luar. Rasa macam nak patah batang aku. Aku tarik sue masuk dalam bilik satu lagi, sambung balik. Aku start bukak baju sue. Memula dia tolak tangan aku tapi 2nd time aku try, dia biarkan je. Aku bukak je la. Aku ramas tetek sue sambil hisap lidah sue & dia merengek lagi kuat. Ni yang aku tak tahan ni.

Aku seluk tangan aku dalam bra sue & ramas tetek dia. Puting dia dah keras dah. Aku seluk skirt dia pulak… dah basah. AKu masukkan tangan aku dalam panties dia & start gentel kelentit dia. Sue mula terkangkang-kangkang sambil berdiri tu. Sue carik zip seluar aku & aku tolong sue bukakkan talipinggang aku & sue terus urut pelir aku. Mengerang-ngerang sue kena gentel, abis basah tangan aku ngan air dia.

aku dah tak tahan, aku baringkan sue atas karpet, tarik panties dia & aku lucutkan seluar aku. Aku nak masukkan pelir aku jetapi sue tak nak. Dia suruh aku baring & dia naik atas aku. Sue mula mengangkang atas aku & pegang pelir aku sambil masukkan pelan-pelan dalam pantat dia. Aku dengar sue mengeluh bila kepala pelir aku sentuh pantat dia yang dah basah tu & sue mula tekan pelan-pelan. Ketat lagi dia ni, mesti batang laki dia kecik.. hehehe.

Pantat sue kemut batang aku.. perghh… power giler. Pelan-pelan sue turunkan badan dia & batang aku mula masuk setengah dalam pantat dia. Aku tengok muka sue berkerut-kerut menahan nikmat. Baru setengah jalan, sue baik balik, & kemudian turun balik. “enngghh…aahhh….” aku dengar sue merengek. Aku tak tahan dah. So, aku tolak batang aku ke atas kuat-kuat… sue terjerit & terjatuh ke tepi. “Sakit la..” rengek sue. Aku terus naik atas badan dia, pegang pelir aku, masukkan dalam pantat sue. Berkerut muka sue tahan tujahan aku. Kaki sue terus kepit pinggang aku & sue terus peluk tengkuk aku. Sue suruh aku buat slow, tapi sebab pantat dia best… ketat… mana aku boleh tahan. Aku henjut je la. Sue sampai terjerit bila aku henyak kuat-kuat batang aku. Aku rasa macam pantat sue tak nak kasik batang aku keluar. Dia punya kepit, pergghhh… buat aku rasa macam nak pancut masa tu jugak.

Aku tarik batang aku keluar dari pantat sue, & sue pandang aku dengan mata kuyu. Aku tarik dia bangun, sandarkan dia kat dinding, angkat kaki dia sebelah, & masukkan batang aku dalam pantat dia. Penat jugak style ni. Masa ni, air sue dah meleleh sampai kat peha dia dah. Punya la banyak air pompuan ni.

Pastu, aku pusingkan sue, bagi doggie sedas. “Aaaahhhh…. aahhh…. lagi.. lagi..enggghhh…” sue merengek. Buat cara ni, aku pun tak tahan. Dah la pantat ketat lagi, kemut power. Aku dah rasa macam nak terpancut sangat dah. So, aku keluarkan batang aku cepat-cepat. Tapi, sue terus pusing & suruh aku masukkan balik… dia nak aku pancutkan kat dalam pantat. “Jangan stop… lepaskan je kat dalam.. i dah tak tahan ni…cepat la..” sue merengek.

Aku apa lagi, baringkan sue balik atas kapet, terus kangkangkan dia & main-mainkan batang aku kat mulut pantat dia. Tapi, tangan dengan kaki sue tolak bontot aku & aku pun tujah batang aku dalam pantat sue yang dah mula melimpah dengan air mani dia. Aku henjut kuat-kuat sampai sue macam tengah menangis. Best gila. Memang power. Bila aku pancut, aku tekan habis dalam pantat sue batang aku sambil sue terjerit halus.

Ada la dalam 2-3 minit aku dengan sue diam macam tu. Aku biarkan je batang aku kecut dalam pantat dia. Penat siot.

Lepas tu, kitorang pakai baju balik & siap-siap nak keluar ofis sebab dah pukul 8. Lepas dp tu, selalu jugak aku romen dengan sue & dia mengaku batang laki dia kecik… 4 inci je….. aku punya 7 inci… kira ok le tu. Sampai sekarang pun, aku still main dengan sue & pantat sue is still the best.

 

Panik Dalam Kekejangan

Office pada pagi itu sunyi sepi. Selalunya suasana di office pagi-pagi sudah riuh rendah dengan kesibukkan staff-staff menyiapkan peralatan dan perkakasan untuk di bawa ke Langkawi sempena pameran LIMA ’99.

Tetapi tidak pada pagi itu.

Yang tinggal hanyalah receptionist, company secretary, dan beberapa orang kerani. Yang lainnya semuanya telah berlepas ke Langkawi petang semalam.

Eksekutif yang tinggal hanyalah Norhana Yusoff, pegawai bahagian perakaun syarikat. Dia tidak diperlukan sebab syarikat tidak boleh dibiarkan kosong tanpa staff. Lagipun, sebagai akauntan, Norhana tidak diperlukan di Langkawi. Yang kesana kesemuanya eksekutif pemasaran dan production.

Tapi Norhana tidak kesal kerana tidak ikut serta. For the past four weeks, Norhana terpaksa menolong rakan-rakan sekerja yang lain menyiapkan perkakasan dan brochures walaupun itu bukan bilang tugasnya. Tetapi kini dia boleh relaks, dan tiada sesiapa boleh kacau. Dia boleh berlagak jadi Big Boss pada hari tersebut.

Syarikat itu adalah sebuah syarikat sederhana yang mempunyai seorang direktor, enam orang eksekutif, dan empat non-exec. Walaupun kecil, tetapi keuntungan syarikat adalah besar kerana syarikat itu merupakan sub-con membekal peralatan komunikasi untuk sebuah syarikat gergasi.

Norhana menghabiskan masa di pejabat dengan browse Internet saja. Apa lagi kerja nak kena buat? Tepat jam lima petang, semua staff lain balik awal. Norhana tinggal sebentar masih ralik dengan browsing Internet. Dia tinggal lebih kurang sejam lagi sebelum membuat keputusan untuk pulang ke rumah.

Sebaik sahaja Norhana menutup suis lampu, tiba-tiba telefon berdering. Terperanjat dia seketika sebab kesunyian pejabat itu dipecahi dengan deringan telefon.

“Hello,” Norhana menjawab.

“Ana! Nasib baik you tak balik lagi,” suara rakan kerjanya Sue menalifon dari Langkawi.

“Apa halnya ni?” tanya Norhana.

“Ana, I betul-betul nak mintak maaf sebab menyusahkan you. But we are really in deep shit here,” jawab Sue.

“Apasal ni Sue?” tanya Norhana kembali.

“You tau tak pasal new product brochures yang kita orang baru print tu? You tau tak that none of us bawak dia ke sini?” suara Sue hampir-hampir panik.

“What? You tak bawak? You mean it is still in the office?” tanya Norhana.

“Itulah I cakap. I ingatkan Rosli yang bawak. Rosli ingat I yang bawak. Last-last nobody brings it. Shit, director dah bengang ni!” Sue explain balik.

“Habis macam mana sekarang?”

“I’m so sorry Ana, but you have to take the first flight to Langkawi here tomorrow with the brochures or the director will kill us all!” jawab Sue.

“You mean all six boxes? You’re kidding, right? Tell me you are”

“Sorry honey, it is as true as it gets. Don’t worry Ana, all you need to do is bring the brochures. We’ll pick it up at the airport. Lepas tu you relaks aje la kat sini” rayu Sue pada rakannya.

“Okaylah Sue. Apa boleh buat. Takkan I nak kata No pulak,” jawab Norhana.

“You save my life, Ana. I owe you one,” Sue menjawab lega.

Malam tu Norhana bad mood sikit. She was expecting to spend some good time with her family over the weekend. Dia dah rancang nak bawak family dia makan angin di Fraser’s Hills, just to relaks lepas empat minggu kerja bagai nak rak. Then this came up pulak. Like it or not, she has to break the bad news to her family.

“We have been planning for this trip for ages! Sekarang you bagi tahu cerita ni pulak,” Nasir, suami Norhana, bersuara.

“I nak buat macam mana, bang? They screwed up! Not me!” Norhana menjawab balik.

“So now what?” tanya Nasir.

“You pergi ajelah dengan budak-budak tu. They have been looking forward to this trip,” kata Norhana pada suaminya dengan hampa.

Norhana tidak dapat tidur dengan nyenak malam tu. Fikirannya berserabut. She just want to get the job done and fly back home.

Keesokkan paginya, Norhana sampai di pejabat awal. Dia terus menalifon limousine service KLIA untuk hantar sebuah van ke pejabatnya. Dia kena bawak enam kotak brouchers ke Langkawi. Satu kotak beratnya sepuluh kilo. Enam kotak, enam puluh kilo. Nasib baik pemandu van tu baik orangnya sanggup angkat kotak-kotak tersebut, kalau tidak Norhana terpaksa mengangkutnya sendiri. Sepanjang pagi Norhana merungut.

Sampai di airport Norhana terus check-in dan membayar excess luggage fees. Walaupun mahal, tapi dia peduli apa. Company bayar. Dalam kapal terbang, Norhana teringatkan suaminya dan keempat-empat anaknya yang mungkin pada waktu tersebut sudah dalam perjalanan ke Fraser’s Hills. Perasaannya semakin marah.

Kapalterbang touch-down di Langkawi jam 10.30 pagi. Malangnya, tiada siapa pun menunggu ketibaannya. Norhana menunggu rakannya sampai pukul 11.30 tapi satu batang hidung pun tak sampai.

“Excuse me, madam,” tiba-tiba suara airport security guard kedengaran di belakangnya. “Are these boxes you punya ke?”

“Ya,” jawab Norhana ringkas.

“I’m afraid you have to pick it up as the next plane akan mendarat sebentar lagi,” terang guard itu.

“I tengah tunggu kawan ni, encik,” jawab Norhana.

“Dah sejam ada kat sini. Puan kena alihkan kotak ini dengan segera,” penerangan guard itu sudah bertukar menjadi arahan.

Kemarahan Norhana semakin memuncak. Dengan daya usaha dia sendiri, Norhana mengangkat satu persatu kotak-kotak berat itu ke atas troli sambil menyumpah-yumpah di dalam hatinya. Setelah kesemua enam-enam kotak berada di atas troli, maka Norhana pun menolak troli itu keluar. Oleh kerana kotak-kotak itu bersusun tinggi, Norhana tidak dapat melihat jalan di hadapan.

Norhana menolak troli itu sehingga ke hujung anak tangga pintu masuk airport tersebut tanpa disedarinya, dan ini menyebabkan troli itu terhentak ke bawah dan akibatnya keenam-enam kotak tadi runtuh ke bawah dan segala brochures di dalamnya habis terkeluar.

Shit!!! jerit Norhana di dalam hatinya. This is just what I needed!!

Yang lebih menyakitkan hati Norhana ialah tiada siapapun di kalangan mereka yang berada di airport tersebut hendak menolongnya. Semuanya melihat dari jauh dan ada yang tersengeh, ada yang tergelak.

Norhana menyusun semua brochures itu ke dalam troli sendirian. Kalau nak diikutkan hati, mau aje ditinggalkan semua brochures itu dan balik sahaja ke Kuala Lumpur.

Tiba-tiba ada dua tangan mengutip brochures-brochures yang masih berada di atas lantai dan menusunnya kembali ke atas troli.

“Here, let me help you,” jawab satu deep voice dari seorang jejaka Inggeris beruniform sambil meneruskan pengutipan brochures-brochures tersebut.

“Thank you. I really need that,” jawab Norhana dengan sedikit perasaan lega.

Setelah selesai menyusun semua brochures tersebut, jejaka Inggeris tersebut tersenyum dan berkata, “Are you okay?”

“Yes I’m fine,” Norhana berkata sambil mambalas senyuman lelaki tersebut. Kemudian, dia matikan senyumannya dan mengeluh, “No, no… the truth is I’m not fine. I’m not fine at all,” sambung Norhana sambil mengesat peluh di dahinya.

“I’ve noticed you about an hour ago,” jawab lelaki tersebut.

“Yeah. Someone suppose to meet me here to take all this stuff. Well… looks like I’ve been stood up!” Norhana mengeluh lagi.

“Where are you suppose to take these? Maybe I can help,” pelawa lelaki tersebut.

“Mahsuri Exhibition Center,” jawab Norhana ringkas.

“That’s just next door,” jawab lelaki tersebut, “I’ll be glad to drop you there,”

Norhana hanya tersenyum, tetapi air mukanya masih menunjukkan rasa geram campur kecewa.

“I tell you what. I got an idea,” jawab lelaki tersebut sambut tersenyum. “Since they kept you waiting here for more than an hour, why don’t we do the same to them? Let’ s not deliver this stuff yet until later this afternoon.”

“I dunno,” jawab Norhana sambil mengangkat bahunya.

“Yeah, we’ll do that. It’s time to get even!” lelaki itu berkata sambil mengangkat keningnya dan ketawa. “Anyway, you look terrible, and need to freshen up. Why don’t we put all this stuff in my car. We go and have lunch and relax for a while. Let them sweat a bit. Then we’ll deliver this stuff, say around 4.00 p.m.?”

“You maybe right,” Norhana sudah mula tersenyum. “I would really like to see their faces when they came here and I’m not around”

Lelaki tersebut menolak troli tersebut ke kereta sewaannya dan memunggah kotak-kotak tersebut ke dalam boot keretanya.

“I’m Steve McNeill,” tiba-tiba dia berkata, “but you can just call me Steve”

“I’m Anna” jawab Norhana sambil mereka berjabat tangan.

Steve memang tampan orangnya. Enam kaki tinggi dan berbadan tegap. Norhana dapat mengagak bahawa Steve adalah seorang juruterbang sebab dia memakai pakaian jump suit tentera udara Amerika Syarikat dan di dadanya terdapat emblem “Fighting Falcons”, iaitu emblem pesawat pejuang skuadron tentera udara negaranya. Di bahunya terdapat dua keping besi menandakan dia adalah berpangkat Captain.

Apabila mereka telah selesai meletakkan kotak-kotak di dalam boot kereta Steve, tiba tiba Norhana nampak kawan-kawannya Sue dan Rosli tiba dengan kereta mereka dan terus keluar mencari-cari dirinya.

“There they are,” bisik Norhana pada Steve, “they’re looking for me. They must have lost track of time. Look how panicked they are!”

“Let’s get the hell out of here,” bisik Steve kembali.

“Good idea!” Norhana tertawa kecil.

Mereka berdua terus menaiki kereta Steve dan beredar dari situ secepat mungkin. Norhana dan Steve ketawa melihat telatah Sue dan Rosli yang panik mencari Norhana.

Tunggulah kau kat situ, bisik Norhana pada dirinya sendiri.

“Where are you staying?” tanya Steve tiba-tiba.

Pada ketika itu barulah Norhana sedar bahawa dia tidak pun buat reservation untuk menginap di mana-mana hotel di Langkawi. ” You know what?” Norhana menjawab sambil tertawa, “I forgot to make any reservations!”

“Oppps! You’re in trouble. Don’t expect to find any available rooms this time around on this island. They’re all fully booked. If you don’t make any reservations….”

“…I don’t have any place to stay!” Norhana memotong kata-kata Steve, “Oh my God!”, sambungnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“I tell you what,” jawab Steve, “why don’t we go back to my place for a while so you can freshen up. I stay at the Pelangi Beach Resort. After lunch, we’ll try to find some place for you. I’m sure there’s some budget hotels still available in town…”

“I doubt it,” Norhana berkata sambil masih mengeleng-gelengkan kepalanya.

“Okay, then you can stay at my place, and I’ll bunk in with my friends next door,” suggest Steve.

“No no no no… you don’t have to that for me,” Norhana berkata kembali pada Steve.

“You’re right, I don’t. Why don’t I just leave you in the streets tonight? There’s plenty of room and the view is fantastic!” gurau Steve pada Norhana. Kedua-dua mereka terus ketawa dengan gurauan tersebut.

Sampai di Pelangi Beach Resort, Steve terus membawa Norhana ke biliknya. Norhana hanya membawa beg pakaian yang kecil ke Langkawi kerana dia tidak berhajat untuk tinggal lama di situ.

“I’ll leave you here for a while for you to freshen up. I’ll be next door with my friends,” kata Steve pada Norhana sambil tersenyum.

“Thank you, Steve. You have been a great help,” Norhana menjawab senyuman Steve.

Steve kemudiannya meninggalkan Norhana di bilik tersebut sendirian. Sebaik sahaja pintu bilik itu ditutup, Norhana terus membaringkan dirinya di atas katil sambil menghembus nafas panjang. Barulah sekarang dapat relaks sikit selepas setengah hari berhempas pulas dengan barang-barangnya.

Norhana dengan perlahan menanggalkan blouse dan skirtnya. Kemudian dia menanggalkan pula bra dan seluar dalamnya. Badannya masih lagi basah dengan peluh akibat banyak mengangkat barang di tengah-tengah panas terik mentari. Norhana relaks kejap berbaring di atas katil tanpa sebarang utas benang di atas badannya sambil menikmati udara nyaman air-con bilik tersebut. Selepas beberapa minit berehat, Norhana bangun dari katil dan terus menuju ke bilik mandi.

Bilik mandi hotel tersebut dilengkapi dengan cermin yang besar. Norhana melihat bentuk badan dirinya sendiri di dalam cermin itu.

Walaupun sudah menjangkau 35 tahun dan mempunyai empat orang anak, Norhana masih lagi mempunyai bentuk badan yang menarik dan seksi. Buah dadanya walaupun sudah kendur sedikit, masih lagi menarik dan propotionate dengan badannya yang slim.

Norhana kemudiannya menikmati shower air sejuk selama beberapa minit sambil menutup matanya dan menyabun badannya. Setelah selesai mandi, Norhana keluar dari shower dan pada itu dia realise yang di dalam bilik mandi tersebut tidak dapat sebarang tuala! Puas Norhana mencari tuala mandi tapi satu pun tidak ada.

Mungkin Steve meninggalkannya di luar kot, bisik hati Norhana. Dia kemudiannya membuka pintu bilik mandi tersebut dan terus keluar dengan keadaan badannya yang berbogel dan masih basah itu.

Alangkah terkejutnya Norhana apabila melihat bahawa Steve berada di dalam bilik tersebut! Norhana terus menjerit dan terus menutup kemaluan dan buah dadanya dengan tangan-tangannya. Jeritan Norhana itu begitu kuat sekali sehinggakan Steve pun turut terkejut. Norhana terus melarikan diri semula ke dalam bilik mandi tersebut.

“I’m so sorry, Anna!” kata Steve di sebalik pintu bilik air, “I didn’t mean to frighten you. I came back to get my flight book and didn’t realise you were…”

“I was looking for a towel, but there’s none here!” jawab Norhana dengan nada yang kencang sambil memotong kata-kata Steve.

“I must have left it outside after the seaside bath this morning,” jelas Steve. Dia kemudiannya mengambil tuala yang disidai di kerusi biliknya dan menghulurkan ke Norhana yang berada disebalik pintu bilik mandi. “Here,” kata Steve. “I’ll be outside”

Norhana mendengar pintu bilik ditutup. Dengan perlahan, dia keluar dari bilik mandi dengan tuala dililit pada badannya. Steve sudah keluar. Norhana menarik nafas lega.

Setelah selesai salin pakaian, Norhana terus keluar dari bilik tersebut. Steve menunggunya di luar. Norhana hanya dapat tersenyum apabila melihat Steve. Mukanya hampir merah padam.

“Listen, I’m really sorry about what happened just now…” Steve memulakan kata-kata.

“It’s okay, Steve,” jawab Norhana sambil tersenyum, “nothing happened, right? Anyway you were a perfect gentleman”

Mereka berdua terus pergi ke hotel lounge untuk sarapan tengahari. Semasa lunch, Norhana dan Steve berbual berkenaan kisah hidup masing-masing.

Steve baru berumur 27 tahun walaupun dia nampak lebih tua dari itu. Sejak kecil lagi dia sudah bercita-cita nak jadi pilot. Apabila dia mendapat biasiswa tentera udara Amerika Syarikat untuk membiayai pengajiannya di peringkat colleage, dia terus mengambil tawaran tersebut. Lepas graduate, terus masuk akademi juruterbang, dan kemudian menjadi juruterbang tentera udara.

Apabila ditanya Norhana apa pandangannya pada Malaysia, Steve menjawab yang itu adalah kali pertama dia berada di situ, dan dia telahpun menyukainya. Tetapi dalam kegembiraan dia berada di situ, hatinya masih berasa sedih.

Apabila ditanya lagi, Steve menceritakan pada Norhana bahawa dia baru sahaja berkahwin sebulan yang lepas pada seorang gadis yang menjadi “high-school sweetheart”nya sejak bangku sekolah lagi. Sepatutnya dia sekarang sedang berbulan madu dengan isterinya di Bahamas. Tetapi juruterbang asal yang sepatutnya ditugaskan di LIMA telah mengalami kemalangan jalan raya dan terpaksa di wadkan kerana kakinya patah. Dalam masa 24 jam, Steve telah menerima notis pembatalan cutinya dan dikerahkan ke Malaysia dengan segera.

Steve menghulurkan gambar isterinya kepada Norhana. Namanya Melissa. Orangnya sangat cantik dan ayu. Gambar itu di ambil semasa hari perkahwinan mereka. Melissa memakai gaun putih pengantinnya.

“How about yourself, Anna?” tanya Steve pada Norhana berkenaan dirinya.

Norhana pula menceritakan kisah hidupnya. Dia adalah seorang akauntan – kerja yang boring, katanya. Telah berkahwin selama sebelas tahun pada suaminya dan mempunyai empat orang anak. Yang sulong berumur sepuluh tahun manakala yang bongsu baru satu tahun. Steve memuji Norhana kerana mempunyai anak yang ramai dan masih dapat mengekalkan kejelitaan wajahnya. Norhana terus tersipu-sipu atas pujian dari Steve itu.

Borak punya borak, jam sudah pukul 4.00 petang. Waktu terbang begitu cepat sekali. Setelah sedar hari sudah lewat, Steve dan Norhana terus meninggalkan restoran tersebut dan menaiki kereta Steve ke Mahsuri Exhibition Center.

Setelah mendapatkan pas dari pejabat Le Proton, Norhana terus masuk ke dewan pameran dan ke booth companynya. Sue dan Rosli yang berada di booth tersebut terus meluru mendapatkan Norhana apabila mehilatnya.

“Mana you pergi, Ana? Puas kami cari merata-rata tempat. Kami telefon KL, dia orang kata you dah fly sini. Airport kata you dah touch-down, tapi batang hidung pun tak nampak?” Sue berkata sambil tercungap-cungap.

“Hmmm. Padan muka engkorang!” Norhana menjawab kembali, “You tahu tak I tunggu bagai nak rak dari pukul 10.30 pagi tadi?!” Dia menyambung, “Sampai pukul 12 I tunggu, kata nak jemput, mana dia?!” suara Norhana tinggi.

“Janganlah marah, Ana,” tenteram Sue, “you have to understand dekat sini kecoh sikit. Kita terlupa waktu. I’m so sorry, ya Ana,”

“Barang-barang ada kat luar,” kata Norhana, “kalau nak pergi ambil,”

Sue dan Rosli terus bergegas keluar mendapatkan barang-barang. Norhana kemudiannya menolong rakan-rakannya menyiapkan booth syarikatnya itu sehinggalah semuanya selesai pada pukul 8.00 malam.

Norhana kemudiannya duduk sebentar di podium dewan tersebut, menarik nafas keletihan dan menyapu peluh dari dahi dan lehernya.

“Busy day, huh?” satu suara kedengaran di belakangnya. Norhana terkejut sebentar dan terus menoleh kebelakang.

“Oh, it’s you Steve,” jawab Norhana tersenyum, “you startled me there a bit.”

“Have you found a place for tonight?” tanya Steve.

“Oh god,” keluh Norhana, “I completely forgot about that. I was too busy preparing for tomorrow,”

Steve kemudiannya mengambil tangan Norhana dan menariknya berdiri, “Let’s go,” kata Steve sambil masih memegang tangan Norhana, “let’s find something for you to sleep in.”

Mereka berdua masuk ke dalam kereta Steve dan terus ke pekan Kuah untuk mencari hotel untuk Norhana. Tetapi malangnya semua hotel tiga bintang keatas sudah penuh. Yang tinggal hanyalah hotel tiada berbintang seperti rumah kedai dan sebagainya.

“The offer still stand,” kata Steve, ” you can sleep at my place tonight.”

“No thanks, Steve. I caused too much trouble for you already.”

“I insist,” jawab Steve, “I’m not leaving you on the streets tonight,”

Sebelum sempat Norhana manjawab, Steve sudah menghidupkan enjin keretanya dan beredar dari pekan Kuah balik ke Pelangi Beach Resort.

Malam itu, Steve membelajakan lagi Norhana dengan makan malam di Pelangi. Setelah selesai makan malam, Steve mengajak Norhana berjalan-jalan di persisiran pantai.

Angin pantai pada malam itu bertiup dengan kuat dan menyebabkan Norhana rasa kesejukkan. Dia menyimpul kedua belah tangannya sambil berkata, “It’s cold tonight”

Tiba-tiba tangan Steve dengan perlahan memeluk bahu Norhana dan menariknya hampir kepadanya. Norhana pada mulanya terkejut sedikit dengan perbuatan Steve itu, tapi kemudiannya dia mendapatinya lebih relaks. Norhana menyandarkan badannya ke badan Steve dan kepadanya pada dada lelaki tegap tesebut. Pelukan Steve semakin lama semakin rapat sambil mereka berdua berjalan di pantai dengan perlahan.

Setelah hampir sejam berjalan, akhirnya Steve memimpin Norhana pulang ke bilik tidurnya. Sampai di biliknya, Steve membuka pintu dan mempelawa Norhana masuk. Steve berdiri di luar sementara Norhana masuk ke dalam.

“Well, I guess it’s goodnight then,” kata Steve perlahan.

“Yes, goodnight…” jawab Norhana.

“I’ll see you in the morning…”

“Okay…”

“I’ll be just next door if you need me…”

“Yeah…”

Mereka kemudiannya terus senyap. Perkataan sudah tidak diucapkan lagi. Norhana tidak masuk ke dalam biliknya dan Steve tidak beredar dari tempat itu. Kedua-dua mata merenung satu sama lain.

Tiba-tiba Steve mengampiri Norhana dengan perlahan. Norhana tidak berganjak dari kedudukan asalnya. Steve semakin lama semakin hampir pada Norhana dan akhirnya bibir mereka bertemu dalam satu ciuman yang paling romantik. Tangan Steve memeluk tubuh Norhana dengan perlahan dan Norhana juga memeluk leher Steve.

Ciuman yang mulanya ringkas dan romantik akhirnya menjadi rakus dan penuh berahi. Norhana membuka mulutnya dan Steve terus menekan mulutnya dengan kuat sambil mengulum lidah Norhana. Steve kemudiannya menolak lidahnya masuk ke dalam mulut Norhana dan kedua tubuh dan mulut mereka melekat dalam satu pelukan dan kucupan yang penuh dengan nafsu.

Steve menolak tubuh Norhana dengan tubuhnya ke dalam bilik dan menutup pintu bilik tersebut dengan kakinya sahaja. Steve kemudiannya menolak Norhana ke katil dan membaringkannya disitu sambil mulut mereka masih bersatu dalam kucupan yang paling lama dalam hidup Norhana.

Tangan Steve kemudiannya meramas-ramas payudara Norhana dengan kedua tangannya yang besar itu. Steve memang besar dan tegap orangnya. Norhana terasa bahawa dirinya tidak terdaya untuk berbuat apa-apa di atas kekuatan Steve. Dia hanya merelakan tubuh badannya di ramas oleh Steve.

Steve kemudiannya menanggalkan blouse Norhana dan diikuti dengan bra nya. Norhana sekarang tidak berpakaian dari pusat ke atas. Steve terus meramas payudara Norhana yang sudah tidak berlapik itu. Norhana tidak dapat menahan dari mengerang setelah tubuhnya di rangsang oleh tangan-tangan Steve.

“Hmmmmm…. MMMmmmm…” suara Norhana tengelam dalam mulut Steve.

Steve kemudiannya mengangkat mulutnya dari mulut Norhana setelah hampir sepuluh minit berkucupan. Norhana yang dari tadi memejamkan matanya, dengan perlahan membukanya semula. Bilik tidur itu gelap gelita tanpa sebarang lampu terpasang. Norhana tidak sedar bila masa Steve mematikan suis lampu bilik itu. Atau mungkin ianya tidak pernah dipasangpun.

Disebalik kegelapan tersebut, Norhana hanya dapat melihat bayangan Steve sahaja. Dia dapat merasakan bahawa Steve sedang menanggalkan seluruh pakaiannya di penjuru katil itu. Kemudian, Steve terus menarik skirt Norhana dengan seluar dalamnya sekali dan menanggalkannya terus.

Steve terus memeluk Norhana dan mengucup bibirnya kembali. Norhana dan Steve kini tidak mempunyai sebarang pakaian pun melainkan tubuh badan masing-masing.

Dalam mereka berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bermain-main antara satu sama lain, Norhana dengan tiba-tiba sahaja tersedar akan situasi yang sedang dialaminya sekarang.

Apa yang telah terjadi pada diriku?! Bisik Norhana pada dirinya.

Siapakah lelaki ini? Kenapa aku berada di atas katil ini berpakaiankan tubuhnya sahaja?

Hati Norhana tiba-tiba hampir panik. Dalam hidupnya selama tiga puluh lima tahun sebagai perempuan Melayu tidak pernah dia melakukan sesuatu sebegini. Dalam hayatnya, cuma Nasir suaminya seorang sahaja lelaki yang pernah menyentuh tubuhnya. Itupun hanya selepas mereka berkahwin. Norhana seorang gadis Melayu yang begitu teliti menjaga kehormatannya. Ramai lelaki yang cuba memikatnya semasa di sekolah dan universiti dulu tetapi Norhana hanya menolak tawaran mereka dengan baik sambil memelihara kehormatan dan tubuhnya. Tidak pernah seorang lelaki pun yang dapat memeluk tubuhnya, mencium bibirnya atau merasai kasihnya melainkan suaminya.

Itupun empat tahun lamanya Nasir memikat Norhana barulah Norhana menerima cinta Nasir. Setelah mereka bersama, Norhana masih melarang Nasir memeluk tubuhnya atau menciumnya, yang cuma hanyalah mereka berpengangan tangan. Nasir hanya dapat menjamah tubuh isterinya itu pada malam perkahwinan mereka sahaja apabila Norhana merelakan tubuhnya diserahkan pada suaminya yang sah.

Walaupun setelah berkahwin, beberapa orang lelaki masih mahu memikat Norhana kerana kecantikannya. Sebagai seorang isteri yang taat pada suaminya, Norhana menolak lamaran mereka dengan baik. Sebelas tahun Norhana memelihara kehormatannya dengan baik sebagai isteri Nasir.

Tetapi apa yang berlaku sekarang? Siapakah lelaki ini yang tidak sampai dua belas jam dia mengenalinya? Kini lelaki itu sedang mengucupnya dengan memeluknya tanpa sebarang pakaian pun di antara mereka berdua? Kenapa begitu senang Norhana menyerahkan tubuhnya pada lelaki ini yang hanya baru berjumpa pagi tadi?

Kenapa?

Kenapa Norhana tidak dapat bersuara mengatakan ” No!”, atau mengatakan “Don’t do this to me!”, atau “Let me go!” kepada lelaki tersebut?

Kenapa Norhana merasakan satu keseronokan yang tidak dapat dirasainya sebelum ini? Walaupun perbuatannya itu adalah salah? Kenapa Norhana dapat merasakan bahawa celah kangkangnya telah basah akibat air mazinya sudah melimpah keluar dari lubang farajnya?

Norhana masih mampu mencuba melawan hawa nafsunya yang sedang memuncak itu. Dia melepaskan pelukannya pada badan Steve dan cuba menolak dadanya dengan kedua tangannya. Steve melepaskan kucupannya pada Norhana dengan perlahan.

Norhana dapat bernafas kembali. Dia membuka mulutnya untuk berkata sesuatu.

Berkata sesuatu untuk menyedarkan siapa dirinya. Bahawa hakikatnya tubuhnya bukan milik Steve. Ianya adalah milik suaminya, dan hanya suaminya sahaja.

“Steve…”, suara Norhana memecah kesunyian bilik tidur tersebut.

Tetapi Norhana tidak dapat meneruskan kata-katanya. Lidahnya kelu. Suaranya tidak keluar. Norhana tidak dapat memahami apa yang berlaku pada dirinya. Konflik antara nafsu dan iman sedang berperang di dalam hati Norhana. Dan nafsu sedang memenangi peperangan itu.

Tiba-tiba Norhana merasakan sesuatu yang besar dan amat keras di celah kangkangnya sedang cuba untuk memasuki lubang farajnya.

Norhana sedar bahawa batang yang besar dan keras itu adalah senjata Steve yang cuba untuk bersatu dengan tubuhnya.

Tidak. Tidak. Tidak. Kata hati Norhana. Tapi mulutnya masih kelu.

Steve dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang faraj Norhana. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang faraj Norhana kerana saiz batang zakar Steve adalah luar biasa besarnya.

Norhana cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Steve memasukkan batang zakarnya dengan perlahan.

Lubang faraj Norhana memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang
zakar Steve. Otot-otot faraj Norhana menegang untuk memenuhi keperluan senjata Steve.

Norhana tidak pernah merasakan batang zakar sebesar ini memasuki tubuhnya. Batang zakar Nasir suaminya cuma average sahaja – saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Steve ini luar biasa saiznya.

Steve menolak kedua-dua kaki Norhana ke atas untuk membuka lubang farajnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya sedikit lagi ke dalam. Kepala zakarnya telah lepas ke dalam dan Steve meneruskan hunusannya itu.

“Aaaarggh!!!” suara jeritan Norhana akhirnya kedengaran. Kesakitan akibat tikaman yang dilakukan oleh Steve tidak dapat ditahan lagi. Air mata Norhana mengalir keluar. Tetapi kesakitan yang di rasai Norhana tidak dapat menandingi nikmat penjajahan senjata baru ini. Nikmat yang tidak pernah dirasinya sebelum ini.

Steve menundurkan senjatanya tatkala mendengar jerita Norhana. Tetapi setelah diundurnya, Steve sekali lagi menhunusnya kembali ke dalam dengan perlahan. Setiap hunusan dilakukannya sedikit demi sedikit menambah kedalamannya.

“Ooohhhh!! OOOHHH God!!!! OOOORRRGGHH!!! AAARRRGGHHH!!!!!” Jeritan Norhana sedikit demi sedikit setiap kali Steve menghunus senjatanya ke dalam.

Setalah hampir dua puluh dayungan, akhirnya Steve menghunus keseluruhan batang zakarnya ke dalam tubuh Norhana.

Bagi Norhana, dia tidak dapat membayangkan kenikmatan yang dirasainya tatkala Steve menghunus keseluruhan batangnya ke dalam. Tidak pernah dalam hayat Norhaya, sesiapa pun dapat memasuki tubuhnya begini dalam. Norhana dapat merasakan seolah-olah senjata Steve berada sampai ke perutnya. Dia dapat merasakan kepala zakar Steve menolak dinding hujung farajnya hingga ianya tidak dapat pergi lebih dalam lagi.

Steve meneruskan dayungannya pada Norhana. Rhythm dayungannya perlahan-lahan untuk tidak menyakitkan Norhana. Tangan Steve dari tadi tidak berhenti meramas payudara Norhana dengan kuat sehingga terkeluar susu dari payudaranya. Steve kemudiannya menjilat susu Norhana. Steve dengan rakusnya meghisap payudara Norhana dan menyedut susu dari badannya. Bayinya yang bongsu masih lagi menyusu dari badan Norhana, tetapi pada malam itu, Steve mengambil alih tugas tersebut.

Norhana akhirnya semakin hampir dengan klimaksnya yang pertama. Badannya bergegar atas setiap hunusan yang dilakukan oleh Steve. Norhana dapat merasakan bahawa seperti ada suatu aliran elektrik mengalir di dalam badannya.

“Steve, Oh God!!! I’m…. I’mmmm…. Aaargghh!!!” suara Norhana cuba menahan sensasi yang dirasainya. “I’m cummmiiiiinnngggGGGGGG!!!” jeritnya sambil badannya melonjak dari katil apabila klimaksnya menguasai tubuhnya.

Norhana cuba untuk menarik nafas panjang untuk berehat tetapi Steve tidak memberikannya peluang langsung. Norhana hanya dapat bernafas pendek apabila Steve menundurkan dayungannya. Apabila Steve menghunus kembali, Norhana berasa betul-betul senak sehinggakan tidak dapat bernafas.

Walaupun Norhana sudah mencapai orgasm, tetapi Steve masih meneruskan rhythm dayungannya kerana dia mahu Norhana berada di peak sentiasa.

Tidak sampai dua minit kemudian, Norhana sudah menghampiri klimaksnya yang kedua. Sekali lagi tubuhnya menjadi kejang dengan setiap serangan Steve. Norhana cuba untuk tidak menjerit tetapi seluruh otot-otot pada tubuhnya kejang apabile Norhana mencapai orgasm.

“EEeeeerrrRRRGGHHHH!!!” jerit Norhana panjang.

Norhana kini sudah lemah. Seluruh badannya terasa sakit-sakit disebabkan kejang akibat orgasm kedua tadi. Itulah orgasm terbesar pernah dirasainya. Norhana hanya dapat berbaring di atas katil itu tidak bermaya dan menerima segala serangan dari Steve. Air mani Norhana mencurah-curah keluar membasahi kakinya dan cadar katil tersebut

Steve mengangkat kedua-dua kaki Norhana dan memegangnya dengan tangannya untuk
membuka lubang faraj Norhana dengan lebih luas. Dayungan Steve semakin lama semakin laju dan deras. Kekuatan hunusannya semakin keras. Norhana hampir pengsan dengan layanan yang diberikan kepadanya oleh Steve.

“Oh! Oh! Oh!” suara Steve kedengaran sambil dayungannya menjadi semakin liar dan semakin tajam. Badan Steve semakin kejang. Norhana dapat rasakan bahawa Steve akan melepaskan serangannya ke dalam tubuh Norhana.

Norhana sekali lagi menjadi panik.

Tidak! Jangan lepaskan dalam tubuhku! Jeritannya di dalam hati. Tetapi suaranya tidak dapat keluar. Cuma kepalanya sahaja yang menggeleng-geleng dari kiri ke kanan cuba memberitahu Steve.

No Steve! Please don’t cum inside me! I’m not protected! You’re not protected! Please don’t!!! PLEASE!!!!! Jerit batin Norhana tetapi jeritan senyapnya itu tidak kedengaran oleh Steve.

Steve sudah sampai kemuncaknya. Dengan segala kekuatan pada dirinya, dia menghunus masuk senjatanya dengan kuat ke dalam lubang faraj Norhana sambil melepaskan derasan air mani panas terus masuk ke dalam tubuh Norhana.

Satu! Dua! Tiga! Empat! Lima! Enam! Tujuh!

Steve melepaskan tujuh pancutan deras air maninya ke dalam rahim Norhana. Norhana tidak dapat mengeluarkan suaranya langsung. Mulutnya terngaga buka tetapi tiada suara yang keluar. Air matanya mengalir membahasi pipinya. Norhana dapat merasakan benih panas Steve mengalir ke dalam tubuhnya. Mulanya, farajnya dipernuhi oleh senjata Steve. Sekarang ianya dipernuhi pula oleh peluru-pelurunya.

Steve rebah di atas badan Norhana. Norhana tidak dapat bernafas dihempap badan tegap Steve yang keletihan setelah bertarung dengan hebat. Steve kemudian mengangkat tubuhnya dari tubuh Norhana dan mengucup mulut Norhana yang masih terbuka itu.

Dengan perlahan, Steve bangun dari katil dan duduk di sebelah Norhana. Steve tersenyum pada Norhana tetapi Norhana tidak dapat menunjukkan apa-apa reaksi pada Steve. Steve kemudiannya berdiri dan menarik nafas panjang, puas dengan jamahan dia pada malam itu. Dia terus berjalan menuju ke kerusi dan menyalakan sebatang rokok.

Norhana masih terbaring berbogel di atas katil seperti seorang pelacur yang baru dirogol. Kedua kakinya terbuka luas dan celah kangkangnya berdenyut kesakitan. Begitu juga dengan payudaranya. Badannya basah dengan peluh mereka berdua, mulutnya diliputi air liur, dan lebihan air mani Steve mengalir keluar dari lubang farajnya. Tetapi walaupun seluruh badannya sakit-sakit, Norhana merasa puas. Kepuasan yang dirasainya tidak dapat ditandingi dengan mana-mana nikmat sebelum ini. Tetapi air matanya tetap mengalir keluar. Norhana memejamkan matanya dan terus tertidur keletihan.

Keesokkan paginya, Norhana terbangun dari tidurnya dalam keadaan yang sama, cuma tubuhnya ditutupi oleh selimut. Denyutat kesakitan di celah kangkangnya masih terasa. Norhana berpaling ke selebah kiri katil, tetapi Steve tidak ada di sebelahnya.

“Good morning,” tiba-tiba suara Steve kedengaran di hujung bilik. Norhana mengangkat kepalanya dan melihat Steve duduk di atas kerusi di sebelah katil. Dia tidak berpakaian dan sedang memimum beer yang diambilnya dari dalam mini-bar.

“I woke up earlier, and just sit here watching you… sleeping,” sambungnya. “You are so beautiful, Anna”

Steve kemudiannya bangun dan menghampiri Norhana. Dengan perlahan dia mengucup bibir Norhana. “I’m sorry if I hurt you last night,” katanya. Norhana masih belum bersuara. ” You are so wonderful. You are so amazing and tight. Melissa was not even close to you,” sambungnya sambil mengucup bibir Norhana lagi.

Steve kemudiannya menyelak selimut Norhana dan melihat tubuhnya yang tidak berpakaian itu. Tangannya kemudian meraba dengan perlahan tubuh Norhana sehinggalah tangannya sampai ke faraj Norhana. Dengan perlahan Steve mengurut faraj Norhana.

“I’m sorry I hurt you,” ulangnya, “but I know just the cure,” sambungnya tersenyum.

Tanpa melengah-lengahkan masa, Steve turun dari katil itu dan beralih ke celah kangkang Norhana. Dengan perlahan dia menghidu bau faraj Norhana yang telah kering dari air maninya semalam.

“God, you smell like heaven,” kata Steve sambil terus menghidu bau faraj Norhana yang belum berbasuh itu.

Steve kemudiannya menjilat faraj Norhana dengan perlahan. Lidahnya menerokai bibir farajnya dari atas sehingga ke bawah. Dengan perlahan Steve menyelak bibir faraj Norhana dengan lidahnya. Apabila bibir faraj Norhana telah terbuka, Steve meneruskan jilatannya ke atas lubangnya pula.

Norhana mengeluh kembali dengan suaranya yang manja. Inilah pertama kali seorang lelaki menjilat kemaluannya. Nasir suaminya tidak pernah melalukan perkara tersebut kerana Norhana selalu menghalangnya. Dia tidak mahu suaminya menjilat kemaluannya kerana baginya itu adalah perbuatan kotor. Tetapi pada pagi ini, dia tidak menghalang langsung Steve dari melakukuannya.

Lidah Steve semakin masuk ke dalam lubang faraj Norhana. Steve seterusnya menyedut air mazi Norhana keluar dari farajnya. Norhana mengeluh perlahan dengan belaian yang
diberikan oleh Steve padanya. Nafsu Norhana kembali memuncak, dan farajnya kembali basah dengan air mazinya. Kelentit Norhana semakin menegang.

Melihat kelentit Norhana yang keras itu, Steve terus mengalihkan perhatian kepadanya. Mula-mula dia menjilat kelentit Norhana dengan perlahan dan kemudian menghisapnya
dengan kuat.

“Hmmmm…..” keluh Norhana apabila Steve menghisap kelentitnya, “oh Steve, that is sooooo gooooddd!” sambung Norhana sambil menikmati lidah Steve pada kelentitnya.

Setelah hampir lima minit dijilat dan dihisap, akhirnya Norhana mencapai klimaks pada pagi itu. Orgasm pada pagi itu tidaklah sehebat semalam, tetapi memadai untuk Norhana.

“Aaaaaaahhhhh….” Suara Norhana perlahan dan manja sambil melepaskan klimaksnya.

Steve kemudian bangun semula dan megucup bibir Norhana. Steve melunjurkan lidahnya ke dalam mulut Norhana dan buat petama kalinya Norhana dapat marasa air mani serta air mazinya sendiri.

Steve kemudian baring di sebelah Norhana dan dengan perlahan mengurut batang zakarnya yang sedang membesar. Inilah baru Norhana dapat melihat senjata Steve yang mencerobohi farajnya semalam. Batangnya memang besar dan panjang – hampir sembilan inci panjangnya, tetapi yang paling memeranjatjan Norhana ialah ketebalan batang zakar itu lebih dua setengah inci ataupun lapan inci ukur lilit!

Norhana bangun dari katil dan terus memegang batang zakar Steve. Cengkaman tangan Norhana tidak dapat ditutup rapat apabila dia memegang batang zakar Steve kerana besarnya. Dengan kedua belah tangannya, dia mengurut-urut batang zakar Steve.

Tanpa disuruh, Norhana kemudiannya membuka mulutnya dan terus memasukkan batang zakar itu ke dalam mulutnya. Ini juga adalah pertama kalinya dia menghisap batang zakar seorang lelaki. Norhana tidak dapat memasukkan keseluruhan batang zakar Steve ke dalam mulutnya kerana terlalu panjang dan besar. Dia hanya dapat mengulum lebih sedikit dari setengah dari keseluruhan batang Steve.

Dengan perlahan, Norhana menghisap batang Steve dan mengurutnya dengan lidahnya. Sambil Norhana sedang menikmati hidangan pagi dari Steve itu, tiba-tiba dia dapat rasa celah kangkangnya dijilat Steve kembali. Norhana terus memanjat badan Steve sambil membuka kedua-dua belah kakinya dan menghidangkan celah kangkangnya pada muka Steve. Steve terus memeluk punggung Norhana sambil melahap farajnya yang menitik air mazi dari lubangnya. Sementara itu, Norhana terus menghisap dan mengurut zakar Steve dengan mulutnya dalam posisi 69 itu..

Norhana orgasm dua kali lagi pagi itu dijilat oleh Steve. Steve memang pakar dalam bilang menjilat ni dan dia menggunakan kepakarannya untuk memuaskan nafsu Norhana. Orgasm Norhana kecil sahaja seperti pagi tadi.

Oleh kerana ini adalah pertama kali Norhana melakukan blow-job pada seorang lelaki, maka Steve lambat sampai klimaks pada pagi itu. Lebih dari dua puluh minit lamanya Norhana menghisap batang zakar Steve barulah Steve sampai kepada klimaksnya. Dengan segera Steve mengangkat tubuh Norhana dari posisinya dan membaringkannya di atas katil. Kemudian dia duduk di atas dada Norhana.

“I’m coming, Anna…!!” katanya sambil mengurut batangnya dengan tangannya. Apabila hendak dilepaskan klimaksnya, Steve memasukkan semula batang zakarnya ke dalam mulut Norhana dan dengan segala daya kekuatannya, dia melepaskan lima tembakan deras terus masuk ke dalam mulut Norhana.

Norhana hampir tercekik apabila disumbat mulutnya dengan batang zakar Steve yang besar lagi panjang itu, diikuti pula dengan air mani panas yang masin lagi tebal yang memenuhi mulut Norhana.

Steve dengan perlahan mencabut batang zakarnya dari mulut Norhana dan menitik air maninya dari mulut Norhana ke dagu dan lehernya. Dengan perlahan Norhana menelan air mani panas Steve yang ada di dalam mulutnya. Steve kemudiannya menjilat air maninya sendiri yang menitik pada leher dan dagu Norhana. Kemudian dia menghulurkan lidahnya yang bercampur air mani tadi ke dalam mulut Norhana dan Norhana menjilat air mani tadi ke dalam mulutnya pula. Setiap titik air mani Steve ditelan oleh Norhana pada pagi itu.

Mereka berdua berpelukan puas bermain dengan seks sambil bekucupan dengan penuh rasa nafsu berahi.

Tiba-tiba jam tangan Steve yang terletak di atas meja berbunyi memandakan pukul sembilan. Steve terkejut dan sedar bahawa hari sudah lewat. Dengan segera dia bangun dari katil dan terus hendak mengenakan pakaiannya.

“Shit! I’m late!” kata Steve dengan kuat. Dia nampaknya sudah memakai seluar uniformnya dan sedang menyarung bajunya pula.

“Shouldn’t we take a shower first?” tanya Norhana yang juga telah bangun dari katil.

“No time, honey.” Jawab Steve. “I have to be there at 9.15 for flight briefings. The show is scheduled to start at 10.00 a.m. today.”

Norhana juga mengenakan pakaiannya dengan cepat.

“You don’t to rush, Anna. You can stay here if you like and take a shower.”

“Stay here all day? No thanks. You have the car remember? If you leave, I can’t go anywhere else” jawab Norhana.

Dalam masa lima minit, mereka berdua sudah berpakaian. Norhana hanya sempat membasuh mukanya sahaja dan membetulkan rambutnya. Dia tidak sempat mandi pun pagi itu. Bau badannya tidak ubah seperti bau seorang pelacur. Nafasnya pula berbau air mani pekat Steve. Norhana membubuh setengah botol perfumenya ke atas bajunya untuk menhilangkan bau busuk badannya. Tetapi bau seks semalam dan pagi itu masih kuat lagi pada badan mereka berdua.

“I smell like a whore,” kata Norhana.

“So do I,” jawab Steve tersenyum, ” let’s go.”

Steve membawa kereta dengan laju pada pagi itu. Mereka sampai di Mahsuri Exhibition Hall dalam masa lima minit sahaja. Oleh kerana kereta Steve mempunyai stiker kebenaran, dia terus masuk hingga ke pilot’ s briefings room. “Wait here,” katanya pada Norhana. Kebanyakkan juruterbang sudah berada di dalam bilik itu mendengar taklimat.

Setelah selesai taklimat, Steve membawa Norhana melawat pesawatnya iaitu F-16 buatan
General Dynamics. Dia menceritakan serba sedikit berkenaan dengan pesawat tersebut kepada Norhana. Kemudian dia mempelawa Norhana untuk menaiki pesawat tersebut. Norhana memanjat tangga pesawat itu dan duduk di dalam cockpit pesawat itu. Steve mengucup bibir Norhana sambil berkata, “even my wife has not got this privelage!”

Pertunjukan udara bermula jam 10.00 pagi. Pasukan Red Arrows dari tentera udara British memulakan pertunjukan dengan beberapa buah pesawat Hawk. Norhana dapat melihat pertunjukan udara ditengah-tengah padang.

Jam 12.00 tengahari tiba masa tentera udara Amerika Syarikat pula. Steve yang sudah
lengkap berpakaian juruterbang bersiap sedia untuk menaiki pesawatnya.

“Wish me luck,” katanya pada Norhana.

Norhana memeluknya dan mengucup bibir Steve dengan dalam, “Good luck, Steve,” katanya. Kemudian mereka berkucup lagi.

Steve melakukan flight solo dengan pesawat F-16nya. Banyak maneuvre yang dilakukannya termasuk low-altitude fly-bys. Pada penghujung demo flightnya, Steve melakukan attack dive. Pesawatnya terbang menegak seperti roket ke atas dan kemudian menjunam semula ke bawah. Oleh kerana awan pada hari itu tebal, maka pesawatnya hilang sebentar dalam kepulan awan.

Tiba-tiba pesawat Steve muncul dari kepulan awan dan menjunam dengan kelajuan yang
tinggi. Dia terlampau rendah untuk buat recovery pull-up.

“You’re too low, Ranger-One. Pull up. Pull up.” Flight controller memberitahu Steve melalui radio.

Steve cuba menarik pesawatnya kembali ke level-flight, tetapi kelajuannya terlampau tinggi.

“You’re not going to make it! Eject! Eject!” jerit Flight Controller pada Steve.

Norhana melihat pesawat F-16 itu menjunam dengan laju sekali ke arah bumi. Perasaannya menjadi cemas.

Steve menarik pesawatnya dengan sekuat-kuat tenaganya. Hidung pesawat itu naik semula dan Steve hanya beberapa meter sahaja dari bumi apabila dia mencapai level-flight. Afterburner pesawat itu dihidupkan dan ianya dapat terus terbang ke atas semula.

Penonton bersorak dan bertepuk tangan di atas pertunjukan yang betul-betul cemas tadi.

Setelah Steve mendaratkan pesawatnya, ramai krew tentera udara menghampirinya dan menepuk bahunya memberi ucapan tahniah. Begitu juga dengan Norhana. Dia berlari mendapatkan kekasihnya. Norhana memeluk Steve dan mengucup bibirnya. Tetapi ternyata Steve tidak dapat menyembunyikan perassan gementarnya dan takutnya.

“Are you okay, Steve?” kata Norhana sambil mengusap-usap rambut Steve.

“Yeah, I guess…” suara Steve terketar-ketar, “shit, Anna… that was the scariest part in my life! I thought I was going to die there! My whole life just swept pass me!” kata Steve pada Anna sambil air matanya hampir berlinangan keluar.

“It’s okay. You’re safe on the ground now. You’re safe with me,” senyum Norhana kepada kekasihnya itu. Mereka berpelukan dan berkucupan lagi.

“Anna,” kata Steve. Dia merenung terus ke dalam mata Norhana. “I want to fuck you now,”

Norhana terkejut dengan kata-kata Steve itu. Tetapi sebelum sempat dia berkata apa-apa, Steve menariknya ke pilot’ s breifing room yang kosong buat masa itu. Dia mengunci pintu dan terus mengangkat Norhana dan meletakkannya di atas meja. Dia menyelak skirt Norhana dan menarik turun seluar dalamnya. Kemudian Steve menurukan zip seluarnya dan mengeluarkan batangnya yang dah keras.

Tanpa membuang masa, Steve terus menghunus batang zakarnya masuk ke dalam lubang
faraj Norhana yang menunggu itu. Serangannya sungguh ganas sekali tengahari itu. Steve
seperti membalas dendam dan meluahkan perasaannya kepada Norhana. Norhana terpaksa memeluk badan Steve dengan kedua tangan dan kakinya sekali untuk mengelakkan dia dari terjatuh dari meja.

Steve dengan ganasnya mendayung batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana dengan rakus dan laju sekali. Norhana tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menerima serangan Steve itu.

“Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!!” jerit Norhana kerana menahan kesakitan serangan Steve itu.

Tidak sampai lima minit, Steve melepaskan air maninya ke dalam tubuh Norhana. Tembakan kali ini lebih kuat dari semalam. Norhana tidak megira, tetapi hampir lapan kali Steve melepaskan air maninya ke dalam rahim Norhana. Oleh kerana serangan itu terlampau sekejap, Norhana tidak sempat untuk klimaks langsung.

Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana dan terus memeluk kekasihnya itu. Mulut mereka bercantum kembali dalam satu kucupan yang berahi.

“Thank you, Anna,” kata Steve pada Norhana, “I really needed that… Thank you so much.” Steve terus memeluk Norhana dengan erat dan mencium pipinya.

Steve kemudian sedar bahawa Norhana masih belum klimaks lagi. Dia terus melutut di atas lantai dan membuka kaki Norhana dengan luas. Faraj Norhana sekarang betul-betul berada di hadapannya. Air mani Steve menitik keluar dari lubang faraj Norhana ke lantai. Dengan perlahan dia menjilat bibir faraj Norhana.

“Ooohhhh…!” suara kecil Norhana menikmati jilatan Steve ke atas farajnya itu. Norhana memeluk kepala Steve dengan erat sambil menarik kepalanya lebih dekat pada celah kangkang dirinya. Norhana membuka kakinya dengan lebih luas dan merehatkan pehanya itu di atas baru Steve.

Steve pula memeluk punggung Norhana dan terus menghisap dan menjilat farajnya. Kelentit Norhana semakin tegang dan keluar dari selaputnya. Dengan perlahan, Steve menggigit kelentit Norhana dengan lembut sambit lidahnya bermain-main di hujung kelentit Norhana.

“Aaahhh Steve! That feels so good!” teriak Norhana sambil memejamkan matanya. Semakin lama, semakin gian Norhana pada oral sex. Setelah sebelas tahun berkahwin, baru kali ini dia sedar betapa nikmatnya layanan oral sex.

Melihat Norhana semakin ghairah dibuai oleh lautan cinta, Steve dengan perlahan memasukkan jari telunjuk dan jari tengahnya ke dalam lubang faraj Norhana, sambil mulutnya masih menghisap kelentit Norhana.

Norhana terpaku sebentar di atas teknik baru yang diperkenalkan kepadanya oleh Steve,
tetapi lama kelamaan, badannya menjadi relaks kembali. Jari-jari Steve masuk jauh kedalam lubang faraj Norhana mencari G-Spotnya. Seperti seorang professional, jari-jari Steve tidak mempunyai masalah menemui G-Spot Norhana dengan sekejap. Norhana terus kejang apabila G-Spotnya di urut oleh Steve. Dalam sekejap masa sahaja, Norhana mencapai klimaks yang kuat.

“Steve! Steve! I’m cummmmiiiNNNNGGG!!! Aaaarrgghhh!!” teriak Norhana sambil
melepaskan orgasm yang terbesar pernah dialaminya.

Steve dan Norhana bepelukan sambil mulut mereka melekat dengan erat. Kedua-dua mereka menghabiskan hampir setengah jam lagi di dalam pilot’s briefing room itu berpelukan, membelai satu sama lain sambil berkucupan.

Norhana semakin lama semakin ketagih untuk mengadakan hubangan seksual dengan Steve. Pada malam tersebut, setelah dinner, mereka berdua berpelukan sambil berjalan di tepi Pantai Chenang. Kali ini giliran Norhana pula yang membuat first move. Apabila sampai di sebuah pokok rendang, Norhana menolak Steve terbaring di atas pantai. Norhana kemudiannya membuka zip seluar Steve dan mengeluarkan batang zakarnya. Seperti seorang harimau yang kelaparan, Norhana terus memasukkan batang zakar Steve ke dalam mulutnya dengan lahapnya. Norhana terus memberikannya blow-job yang terbaik yang dia mampu lakukan.

Apabila batang zakar Steve sudah cukup keras, Norhana membuka kedua-dua kakinya dan menyangkung di atas batang zakar Steve. Norhana kemudiannya memegang batang zakar Steve dan menurunkan badannya dengan perlahan. Batang zakar Steve yang keras itu dengan perlahan masuk ke dalam lubang faraj Norhana yang sudah basah menitik air mazinya. Norhana mendayung badannya naik turun dengan perlahan di atas batang zakar Steve itu. Semua ini dilakukan oleh mereka dengan perlahan dan senyap tanpa sebarang suara pun yang keluar antara mereka. Ini adalah kerana pokok yang mereka singgahi itu adalah sudah berhampiran dengan Langkapuri Beach Resort.

Norhana menghabiskan masa lebih empat puluh minit menunggang batang zakar Steve. Dalam waktu itu Norhana mencapai klimaks empat kali tetapi semuanya dilakukan dengan perlahan. Apabila di atas, Norhana tahu dimana hendak guide Steve ke tempat yang sensitive baginya. Steve pula memancut dua kali ke dalam lubang faraj Norhana. Setiap kali dia melepaskan pancutan, Norhana akan kembali menghisap batang zakar Steve di dalam mulutnya untuk mengeraskannya kembali.

Apabila pulang di bilik hotel, mereka melakukan persetubuhan beberapa kali lagi.

Perhubungan Steve dan Norhana adalah lebih rapat berbanding sepasang pengantin baru. Setiap hari, tidak kurang dari lima atau enam kali mereka bersetubuh. Tidak kiralah di masa sahaja pun, bila nafsu memuncak, mereka akan cari tempat sunyi dan melakukan persetubuhan.

Setelah tamat acara LIMA ’99, Norhana bercadang untuk mengambil cuti seminggu lagi untuk menghabiskan masa dengan Steve. Tetapi malangnya Steve terpaksa dikerahkan pulang ke Amerika Syarikat secepat mungkin.

Pada hari terakhir mereka bersama, mereka berpelukan seolah-olah tidak mahu melepaskan diri masing-masing. Tetapi hakikatnya mereka terpaksa melepaskan juga. Norhana menghabiskan masa yang panjang di dalam shower membersihkan segala kekotoran pada tubuh badannya pada pagi itu setelah sekian lama tidak mandi. Semasa di dalam shower, Norhana termenung memikirkan apa yang telah dilaluinya. Dia seperti tidak percaya semua itu berlaku dengan begitu cepat sekali.

Pagi itu juga Steve menghantar Norhana ke airport. Di dalam perjalanan ke airport, masing-masing tidak mengatakan sepatah perkataan pun. Keduanya senyap sepi memandang jauh ke hadapan.

Apabila tiba di airport, Steve meletakkan keretanya di penjuru parking lot yang kosong. Steve tidak mematikan enjin keretanya dan mereka hanya duduk di situ selama beberapa minit. Tidak bercakap. Cuma duduk sahaja tanpa berbuat apa-apa.

Steve yang pertama memulakan langkah. Dia menoleh ke arah Norhana dan kemudian mengusap-usap rambutnya. Norhana dengan perlahan memandang ke arah Steve dan mata mereka bertemu.

Steve terus mendekati Norhana dan mengucup bibirnya dengan perlahan. Mereka kemudiannya berpelukan di dalam kereta sambil mulut mereka bersatu menikmati cinta terakhir yang akan mereka luahkan.

Steve menurunkan kerusi Norhana sehingga dia berada dalam keadaan baring di dalam kereta tersebut. Dengan perlahan, Steve mengalihkan dirinya dari tempat duduknya ke atas tubuh Norhana. Mereka berpelukan dan berciuman dengan penuh kasih sayang.

Norhana mengangkat kain bajunya dan menurunkan seluar dalamnya. Kemudian Norhana membuka kedua kakinya seolah-olah menyerahkan farajnya kepada Steve sebagai hadiah perpisahan mereka.

Steve pula membuka zip seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang sudah sedia keras. Dengan perlahan dia memasukkan batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana. Steve memulakan pendayungan dengan lemah lembut. Kedua-dua mereka tidak berkata sepatah perkataan pun, cuma merenung ke dalam mata masing-masing tanpa berkelip.

Steve mempertingkat kelajuan dayungannya. Batang zakarnya dihunus masuk jauh ke dalam faraj Norhana.

Suara Norhana adalah yang pertama memecah kesunyian di dalam kereta itu, “Hmmm… hmmm… hmmm…” sambil menikmati dayungan Steve yang lazat itu.

Dayungan Steve menjadi semakin laju tetapi masih lemah lembut. Norhana mengangkat kedua-dua kakinya untuk membuka lubang farajnya supaya lebih luas. Dia kemudiannya memeluk punggung Steve dengan kedua-dua kakinya. Tangannya juga meramas punggung Steve sambil mengikuti rentak dayungan yang diterimanya.

“Faster, Steve…” bisik Norhana pada Steve, “faster… faster… oh yeah… that’s it…it’s so good… hmm… hmm…. Hmmmm…!!”

Steve mempercepatkan lagi dayugannya. Sekarang dia sudah tidak lemah-lembut lagi. Steve menghayun Norhana dengan penuh tenaga sekarang sehinggakan kereta tersebut hampir bergegar.

“Oh God! Oh God!” suara Norhana semakin kuat, “I’m cumming! I’m cumming!!”

Steve pun sudah sampai ke puncaknya dan tidak boleh ditahan-tahan lagi. Dengan segala tenaga yang ada padanya, dia melepaskan tembakan air mani ke dalam tubuh Norhana. Pada waktu yang sama juga, Norhana mencapai orgasm yang sangat tinggi.

“Ooooohhhhggghhh!” jerit mereka berdua dalam kelemasan cinta dan nafsu.

Dengan perlahan, Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana. Bekas air maninya menitik keluar membasahi kerusi kereta Steve. Mereka terus berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bertemu buat kali terakhir.

Norhana kemudiannya menarik balik seluar dalamnya dan membetulkan semula kainnya.

“Goodbye Anna,” suara Steve lemah.

“Goodbye Steve,” jawab Norhana dengan suara yang bergetar sedang menahan untuk tidak menangis.

Norhana membuka pintu kereta Steve dan terus keluar membawa beg pakaiannya. Dia tidak langsung menoleh kebelakang. Air matanya mula mengalir mambasahi pipinya. Steve pula terus beredar dari situ tanpa lengah-lengah lagi.

Di dalam kapal terbang, Norhana termenung sendirian melihat kepulan awan di luar tingkap. Dia seperti tidak percaya apa yang telah dilaluinya dalam masa satu minggu di Langkawi.

Fikirannya melayang ke keluarganya dan masa depannya. Apa akan berlaku selepas ini? Setelah sebelas tahun berkahwin dengan lelaki yang paling dicintainya, dia sekarang sudah berbelah bagi. Hubungan seks dengan suaminya tidak lagi aktif seperti dulu, sehinggakan persetubuhannya dengan Steve dalam masa satu minggu di Langkawi itu adalah lebih banyak bilangannya jika dibandingkan dengan persetubuhan dengan suaminya pada satu tahun itu.

Norhana sedar bahawa hubungan seks dengan suaminya selepas ini tidak akan dapat memuaskannya sebagaimana yang Steve berikan. Mungkin tidak akan memuaskan langsung.

Norhana juga berada di dalam dilema bagaimana caranya untuk menyembunyikan bukti bukti kecurangannya pada suaminya. Lehernya penuh dengan tanda gigitan cinta, kedua-dua payu daranya hampir lebam setelah puas diramas oleh Steve. Tetapi yang paling ketara ialah lubang farajnya sudah tidak seketat dahulu lagi. Nasir suaminya sudah tentu akan perasan yang isterinya sudah longgar. Kelonggaran itu pula bukannya sedikit, tetapi begitu besar sekali. Norhana tidak tahu jika ianya boleh kembali ke keadaan asalnya. Mungkin tidak. Mungkin tidak buat selama-lamanya. Apa alasan yang hendak diberikan pada suaminya nanti?

Tetapi yang menjadi pertanyaan yang menghantui dirinya sekarang adalah benih Steve di dalam rahimnya. Semasa di Langkawi, Norhana berada dalam keadaan paling subur. Semua aktiviti persetubuhan dengan Steve dilakukan tanpa sebarang perlindungan. Dia yakin dia sedang mengandungkan zuriat Steve sekarang. Apa yang hendak dilakukan? Patutkah dia membuang kandungannya itu? Kalau iya, dimana? Oleh siapa? Dan bagaimana? Jika dia hendak menyimpannya, macam mana nanti penerangan yang bakal diberikan kepada suaminya dan keluarganya tatkala bayi yang lahir itu adalah bukan bayi melayu?

Tetapi satu perkara yang Norhana yakin, iaitu dia tidak rasa menyesal langsung atas perbuatan curangnya itu. Disebalik lubuk hatinya itu, Norhana merasa gembira apa yang telah terjadi pada dirinya terjadi. Dan pada ketika itu, dia sudah rindukan Steve, terutama apabila dia masih dapat merasakan air mani Steve mengalir menitis keluar dari lubang farajnya membasahi seluar dalamnya. Celah kangkangnya masih berdenyut-denyut akibat dari kesan dayungan Steve. Denyutan yang begitu nikmat sekali yang tidak akan dilupakannya sehingga akhir hayat.

Norhana tidak langsung menyesal.

Yang pasti, kehidupan Norhana sebagai perempuan, isteri dan ibu sudah tidak akan sama lagi selepas ini.

Buat selama-lamanya.

 

Kisah Cikgu Kalsom

Aku mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran. Aku mengajar matematik di sebuah sekolah rendah. Di sekolah, aku meminati seorang guru yang mengajar subjek bahasa melayu. Kalsom namanya dan dia berumur dalam lingkungan 42 ketika itu. Suaminya promoter dan pemandu van rokok.

Mempunyai 2 orang anak. Cikgu Kalsom memiliki wajah yang cantik, hidungnya yang sedikit mancung itu menampilkan dirinya seperti seorang berdarah kacukan melayu-mamak. Kulitnya yang putih dan cerah itu memberikan pandangan yang menawan. Meskipun tubuhnya agak besar, maksud ku tidak gemuk, cuma besar dan tidak mempunyai shape yang menarik namun dia memiliki ciri-ciri yang ku geramkan.
Pehanya yang gebu dan betisnya yang membunting seringkali memberikan debaran di dada ku setiap kali aku memandangnya. Lebih-lebih lagi jika dia memakai pakaian favourite ku iaitu baju kurung hijau berkain satin kuning yang terbelah di hadapan, baju kurung satin putih dan baju kurung bunga-bunga hijau.

Wajahnya yang cantik itu juga seringkali menaikkan nafsu ku. Dengan tudungnya yang kemas membalut kepalanya, aku seringkali tewas melancap sendirian di bilik air sambil membayangkannya. Namun, ada satu lagi yang benar-benar membuatkan aku begitu teringin sekali untuk memiliki dirinya. Sesungguhnya cikgu Kalsom memang bertuah memiliki buah dada yang besar. Buah dadanya seringkali mencuri tumpuan guru-guru lelaki dan aku tidak terkecuali. Sudah bergelen air mani aku bazirkan gara-gara keberahian ku kepadanya tidak dapat ditahan. Keinginan ku untuk memilikinya telah mendorong ku untuk menjadi lebih gentleman dan berani melakukan maksiat.

Aku memang gemar berbual dengan guru-guru yang sedang free di bilik guru. Pada hari itu, aku memang bernasib baik kerana hanya aku dan dia sahaja di bilik guru sementara kebanyakkan guru lain masih mengajar dan ada juga yang mengikuti acara sukan antara sekolah di sekolah lain. Untuk menuju ke meja ku, aku akan melalui mejanya dimana aku akan melalui belakang tubuhnya yang sedang duduk di kerusi. Dari pantry, aku mencuri-curi pandang sambil buat-buat membuat air, namun mata ku tidak lepas dari memandangnya. Aku kemudian tersedar bahawa dia ingin bangun dari kerusi dan dengan segera aku buat-buat menuju ke meja ku.

Sebaik sampai di belakangnya, cikgu Kalsom yang tidak sedar aku melalui belakangnya terus bangun dan memusingkan badannya membuatkan kami berlaga dengan kuat. Memang timing aku tepat pada masa tu. Akibat dari perlanggaran tubuh kami yang kuat tubuhnya hampir rebah ke belakang. Aku yang memang sudah penuh dengan akal lantas memautnya dan terus memeluk tubuhnya erat. Dalam keadaan tubuhnya yang hampir terlentang itu, dia juga turut memaut tubuhku dan ini membuatkan pelukan kami semakin erat dan rapat. Tubuh gebunya yang licin dibaluti baju kurung satin putih itu aku ramas penuh geram. Kemudian aku menarik tubuhnya supaya dapat berdiri tegak dan stabil dan kemudian aku melepaskan pelukan ku.

“”Cikgu Kalsom, maaf, saya tak dapat nak elak tadi. Cikgu Kalsom tiba-tiba je bangun dan pusing mengadap saya”” aku berpura-pura meminta maaf.
“”Ohh, tak pe. Saya juga minita maaf. Sepatutnya saya tengok-tengok dulu tadi. Awak ok?”” tanya cikgu Kalsom penuh innocent.
“”Saya ok, cikgu Kalsom ok?”” aku pula bertanya dan berbuat baik seperti malaikat, sedangkan tanduk dah sebesar dunia atas kepala time tu, cuma tak nampak je.
“”Saya ok, saya nak ke pantry tadi. Maaf ye..””cikgu Kalsom kembali meminta maaf.
“”Tak pe cikgu.. “” aku terus menuju ke meja ku setelah mengetahui bahawa dia ingin ke pantry.

Dari meja, aku perhatikan tubuhnya berjalan menuju ke pantry. Baju kurung yang licin membalut tubuhnya kelihatan sendat mengikut bentuk tubuhnya yang mampat dan gebu. Aku serta merta menggosok batang ku dari luar seluaar dan membangkitkan rasa ghairah semakin mengembang. Aku nekad, aku mesti dapatkannya. Aku mesti pancut di tubuhnya yang dibaluti baju kurung satin putih itu hari ini juga. Bukan senang nak dapat line clear dan berdua sahaja dengan dia macam tu. Aku terus bangun dari kerusi dan menuju ke pantry.

Di pantry, aku lihat cikgu Kalsom sedang mengisi air panas di dalam mug. Dia menyedari kehadiranku. Dia menoleh dan tersenyum kepada ku yang sedang tercegat memerhatikannya di pintu. Kemudian dia kembali menumpukan kepada aktivitinya membuat air. Aku berjalan perlahan-lahan menghampirinya dalam debaran yang semakin kencang.

“”Nak air ke? Nak saya buatkan?”” tanya cikgu Kalsom tanpa memandang ku yang sedang berdiri di sebelahnya.
“”Err.. tak apa cikgu Kalsom. Saya baru lepas minum tadi. Sebenarnya saya nak minta maaf pasal tadi.”” kata ku gugup.
“”Ehh.. tak ada apa-apalah. Saya tak kisah, lagi pun bukan salah awak. “” kata cikgu Kalsom sambil memandang ku.
“”Bukan pasal itu cikgu, tapi pasal tadi masa cikgu nak terjatuh, saya…. err… “” aku gugup hendak meluahkan kata-kata.
“”Apa dia, cakaplah..”” cikgu Kalsom meyakinkan ku sambil membancuh minuman tanpa memandang ku yang sedang berdiri di sebelahnya.
“”Saya peluk cikgu Kalsom. Bukan tu je, tapi saya raba sekali tubuh cikgu.. Maaf ye cikgu Kalsom..”” aku meminta maaf perangkap dalam debaran.

Cikgu Kalsom terdiam, sudu yang mengacau air di dalam mug terhenti serta merta. Kemudian tanpa memandang ku, dia kembali mengacau minumannya sambil tersenyum sendirian.

“”Tak pe.. saya tak kisah. Lagi pun bukan ada sesiapa nampak kan.. “” kata cikgu Kalsom membuatkan aku bersorak girangan di dalam hati.

Nampaknya aku ada peluang, perangkap sudah semakin mengena sasaran nampaknya. Memang bijak betul aku mencari helah untuk menikmati tubuhnya.

“”Betul ke cikgu tak kisah saya pegang-pegang tadi?”” tanya ku lagi.
“”Ye, tak apa.. “” jawabnya ringkas.

Aku hampiri cikgu Kalsom serapat yang boleh tanpa menyentuhnya. Perlahan-lahan aku usap-usap lengannya. Kelicinan daging gebunya yang dibaluti baju kurung satin itu membuatkan aku semakin ghairah. Sesekali aku ramas-ramas lengannya.

“”Zin.. awak nak buat apa ni?”” tanya cikgu Kalsom sambil tersenyum memandang ku.
“”Cikgu cantiklah, saya tak dapat tahan untuk peluk cikgu tadi. Lagi pun cikgu tak kisahkan? Sementara tak ada orang lagi ni, bagi saya pegang tubuh cikgu sekali lagi ye… “” suara ku lembut seperti berbisik ke telinganya.
“”Awak suka saya ke? Saya ni kan dah tua. Anak dah 2 orang dah. Bini orang pulak tu. “” cikgu Kalsom cuba menguji nampaknya.
“”Saya tak kira, saya nak juga… saya nak juga… Kalsom…… “” tangan aku terus merangkul tubuhnya dan bibirku terus melekat di bibirnya.

Tanpa mengelak, cikgu Kalsom terus menerima kucupan dari ku dan memberikan tindak balas yang mengasyikkan. Kami kemudiannya berpelukan sambil berkucupan di dalam pantry. Tangan ku puas meraba seluruh pelusuk tubuhnya hingga aku akhirnya berjaya meraba tubuhnya dari dalam bajunya. Hook branya ku buka, buah dadanya yang besar itu akhirnya membuai-buai terdedah dari baju kurungnya yang ku selak ke atas. Berkali-kali aku menelan air liur melihat buah dadanya yang aku geramkan selama itu akhirnya berada di hadapan mata.

Aku usap buah dadanya dan ku ramas-ramas perlahan. Selama ini, sepanjang pengalaman aku bersetubuh dengan wanita, tidak pernah aku menikmati buah dada sebesar milik cikgu Kalsom. Seperti betik yang sedang mengkal, putingnya yang sederhana besar dan berwarna kehitaman itu aku hisap seperti bayi kecil gamaknya. Cikgu Kalsom membiarkan perbuatan ku. Sambil tersenyum, dia menetek sambil memandang ku. Aku yang sedang sedap menghisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu lantas mengeluarkan batang ku dari zip seluar yang telah ku buka.

Aku hunuskan batang ku yang keras berurat itu ke arah peha cikgu Kalsom. Oleh kerana kedudukan ku yang membongkok itu, maka sukar untuk aku merapatkannya secara berhadapan. Lalu aku terus beralih ke bahagian kiri tubuhnya. Dengan mulutku yang masih tak mahu lepas dari teteknya, aku merangkul pinggang cikgu kalsom dari tepi lalu aku rapatkan batang ku ke pehanya. Kelicinan kain satin yang dipakai cikgu Kalsom menyentuh kepala batang ku dan ianya membuatkan batang ku semakin mengeras dan nafsu ku semakin berahi. Tangan kiri ku pula meraba perut dan tundunnya yang tembam dan masih terselindung di balik kain yang dipakainya.

Tekanan dan geselan batang ku di pehanya yang dibaluti kain yang licin itu telah membuatkan cikgu Kalsom menyedari akan tindakan ku yang semakin berani itu. Dia terus meraba-raba mencari batang ku dan akhirnya dia menggenggamnya erat.

“”Awak ni.. dah tak tahan ye?”” bisik cikgu Kalsom kepada ku.
Aku memandangnya, kelihatan matanya meliar melihat keadaan di luar pantry. Takut ada orang datang. Lalu aku lepaskan teteknya dari mulutku. Aku kembali berdiri tegak mengadapnya dari sisi sambil terus merangkul dan merapatkan tubuh ku ke tubuhnya.
“”Saya tak tahan cikgu.. Cikgu Kalsom pegang apa tu?”” aku sengaja menguji cikgu Kalsom.
“”Saya pegang burung yang dah gatal ni. Kerasnyaaa… hmmm… “” jawab cikgu Kalsom sambil menggenggam batang ku geram.
“”Suami cikgu punya ada macam saya punya?”” tanya ku untuk menambah berahinya.
“”Lebih kurang, cuma awak punya.. mmm… keras sangat laa… “” jawab cikgu Kalsom tersipu-sipu.

Aku yakin cikgu Kalsom sudah semakin bernafsu ketika dia memegang batang ku itu. Reaksinya sama seperti ketika aku bersetubuh dengan kak Sue dahulu. Hembusan nafasnya semakin kuat, seiring dengan tangannya yang menggenggam batang ku semakin kuat. Aku kemudian mengucup bibirnya sambil tangan ku meraba-raba punggung dan perutnya yang membuncit itu. Tundunnya sesekali aku ramas dan usap penuh geram. Kelicinan kain satin putih yang membalut tubuhnya membuatkan nafsu ku semakin membara. Cikgu Kalsom mengucup bibirku penuh nafsu. Tangannya sudah mula merocoh batang ku dan sesekali dia menggosokkan kepala batang ku di peha gebunya yang licin itu.

“”Saya nak cikgu Kalsom… “” kata ku berbisik kepadanya.
“”Nak apa”” jawab cikgu Kalsom sambil tersengih.
“”Saya nak cikgu… Please… “” pinta ku seperti menagih simpati.
“”Sini tak boleh, bila-bila masa je cikgu-cikgu lain boleh masuk… Lain kali ye.. “” cadangnya kepada ku.
“”Cikgu lancapkan pun tak apa. Sekurang-kurangnya saya tak kempunan hari ni. Boleh ye sayang… “”pinta ku kepadanya.
“”Ok… “” jawab cikgu Kalsom sambil tangannya terus melancapkan batang ku.

Sambil dia melancapkan batangku, aku kembali membetulkan pakaiannya. Hook branya ku kancing semula dan baju kurung yang ku selak tadi ku turunkan semula menutupi tubuhnya. Kemudian aku kembali meramas dan mengusap seluruh tubuhnya yang gebu itu.

“”Cikgu… saya suka cikgu pakai baju kurung satin ni. Buat saya tak tahan.. “” aku merintih kenikmatan dilancap oleh cikgu kalsom.
“”Ye ke.. suka kain satin yang licin ni? Ok, kalau cam tu, macam mana kalau.. saya buat macam ni… “” kata cikgu Kalsom sambil tangannya membaluti batang ku dengan kain baju kurung satinnya yang licin itu.
“”Sedap tak?”” tanya cikgu Kalsom sambil tangannya melancapkan batang ku menggunakan kain baju kurungnya.
“” Ohhh… sedapnya cikguuu….. “”aku semakin berahi tatkala cikgu Kalsom melancapkan batang ku.
“”Cikgu… saya nak terpancutt… uuhhhh… “” aku memberi amaran kepadanya.

Cikgu Kalsom nampaknya terus melancapkan batang ku tanpa menampakkan tanda-tanda hendak berhenti. Aku yang semakin kekejangan hampir ke puncak itu memeluk tubuh cikgu Kalsom penuh nafsu.

“”Hmm.. keras betul lah awak punya ni… Sayang rasanya nak saya lepaskan… “” cikgu Kalsom nampaknya betul-betul geram dengan batang ku.
“”Cikgu Kal… Sommmm….. OOhhhhhh….. Kalsommm… sayangggg… “” aku merintih serentak dengan pancutan air mani yang memancut keluar.

Cikgu Kalsom melancap batang ku yang berdenyut-denyut di dalam genggamannya. Wajahnya yang cantik itu aku tatap penuh berahi. Kemerah-merahan wajahnya menerima pancutan air mani ku yang banyak di tubuhnya itu. Batangku seperti diperah-perah tangannya.

“”Banyaknya air mani awak Zin.. “” Cikgu Kalsom seperti terkejut sebaik dia melihat batang ku yang selesai memancutkan air mani di dalam genggamannya.

Air mani ku yang terpancut itu kelihatan meninggalkan kesan basah yang amat besar dan banyak di baju kurungnya. Oleh kerana baju kurungnya berwarna putih, jenis satin plain pula tu, maka ianya dapat dilihat dengan jelas.

“”Macam mana cikgu, nanti cikgu nak cakap apa kalau orang tegur kesan basah ni.”” aku bertanya ingin tahu.
“”Takpe, saya cakap je air tumpah.. Balik nanti saya cuci lah. Lagi pun bukan ke kejap lagi habis waktu sekolah.”” cikgu Kalsom menerangkan kepada ku.

Aku menangguk setuju. Selesai sahaja perbuatan terkutuk itu, segera kami pergi ke meja masing-masing. Pada waktu pulang, aku terlihat cikgu Kalsom menunggu kehadiran suaminya di porch sekolah. Dia ternampak kelibat aku memerhatinya. Dari jauh aku lihat dia tersenyum kepada ku dan sambil itu dia memandang ke bawah, menunjukkan dia menggunakan fail sebagai penutup kesan tompokan air mani ku di baju kurungnya. Aku mengangguk memahami taktiknya dan terus berlalu dari situ menuju ke tempat letak motorsikal.

Selepas peristiwa aku dilancapkan oleh cikgu Kalsom, aku menjadi begitu merinduinya. Sehari kalau aku tak nampak dia macam nak gila rasanya. Setiap kali kami bertemu, pasti hanya senyuman yang terpamer di bibir kami berdua. Senyuman yang penuh rahsia dan sulit untuk diperkatakan. Keinginan ku untuk mendampingi cikgu Kalsom lebih rapat terhalang berikutan tiada ruang waktu untuk kami bersama. Nasib baik aku gamble je ngorat dia hari tu, kalau tak, mesti susah nak dapat. Sekarang aku dah dapat, cuma waktu je tak ada yang sesuai. Lebih-lebih lagi selepas habis waktu sekolah, persekolahan sessi petang juga menjadi salah satu batu penghalang untuk kami bertemu.

Aku tahu, dia juga menginginkannya. Setiap kali kami terserempak samada di tangga atau di tempat-tempat yang tidak dilihat orang, tangannya akan meraba batang ku sekali lalu. Begitu juga dengan ku yang akan meraba cipapnya sekali lalu. Dapat sentuh sikit pun jadilah, buat ubat rindu.

Kerinduan kami berdua sudah sampai ke tahap paling kritikal. Cikgu Kalsom sering sahaja memakai baju kurung putih satin. Dari mejanya di bilik guru, dia selalu merenungku seperti meminta sesuatu. Aku tahu apa yang diinginkannya. Hinggalah pada hari itu cikgu Kalsom memberi isyarat mata kepada ku untuk mengikutnya ketika waktu rehat. Aku mengekorinya dari jauh dan kelihatan dia masuk ke bilik buku teks. Bilik tersebut memang tiada sesiapa yang akan masuk kecuali jika ada urusan berkenaan buku teks.

Di dalam bilik itu, aku perhatikan tiada sesiapa, hanya kelibat cikgu Kalsom menuju ke belakang rak. Perlahan-lahan aku tutup pintu dan biarkannya tidak berkunci supaya tidak menimbulkan syak wasangka bagi sesiapa sahaja yang memasuki bilik tersebut. Aku dapatkan cikgu Kalsom yang sedang berdiri bersandar pada rak buku teks menanti kehadiran ku. Sebaik sahaja aku mendekatinya, cikgu Kalsom terus sahaja memeluk ku erat. Aku juga memeluknya erat. Bibir kami bercantum dan berkucupan penuh nafsu. Berdecit-decit bunyi mulut kami yang berlaga sesama sendiri, sementara tangan aku tak lepas peluang meraba seluruh pelusuk tubuhnya, begitu juga dirinya.

“”Zin.. saya rindu awak…”” Cikgu Kalsom berkata sayu sambil mendongak memandang wajah ku.
“”Saya juga rindukan awak sayang. Kalsom… saya tak tahan… “” bisikku kepadanya.
“”Saya pun… Kita bersatu sekarang ye… “” bisik cikgu Kalsom seperti pelacur meyakinkan pelanggannya.

Aku mengangguk perlahan tanda setuju. Cikgu Kalsom pun terus membuka seluar ku. Sebaik sahaja seluar dan spender aku terlorot hingga ke lantai, cikgu Kalsom terus sahaja menyambar batang ku yang sudah keras mencanak itu. Tanpa di suruh, dia terus menyuap batang ku ke dalam mulutnya. Seperti kelaparan gamaknya, dia menghisap batang ku penuh nafsu. Nafsu ku juga semakin tidak keruan. Lebih-lebih lagi apabila melihatkan seorang wanita yang masih lengkap berpakaian berlutut menghisap batang ku. Kepalanya yang bertudung itu maju mundur seiring dengan batang ku yang keluar masuk mulutnya. Lidahnya sengaja bermain dengan kuat di batang ku yang keras itu. Tubuhnya yang berlutut di hadapan tidak ubah seperti sarung nangka. Ianya membangkitkan nafsu ku ke tahap paling maksima.

Kemudian cikgu Kalsom berdiri di hadapan ku. Tangannya melancapkan batang ku yang sudah licin berlumuran dengan air liurnya. Kami berkucupan sekali lagi. Kali ini penuh nafsu. Gelora nafas cikgu Kalsom dapat aku dengar jelas. Nampak sangat dia dah stim gila. Tanpa membuang masa, aku terus selak baju dia dan teteknya yang besar itu membuai-buai seolah memanggil mulut ku supaya menghisapnya. Aku selak colinya dan tanpa berlengah, aku terus hisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu. Cikgu Kalsom nampaknya menikmati hisapan ku di teteknya. Dia memeluk kepala ku supaya lebih rapat ke dadanya.

“”Sedap kan sayang… “” tanya cikgu Kalsom laksana pelacur murahan.
“”hmmphhh… “” aku hanya mampu berdehem sambil menikmati tetek cikgu Kalsom yang aku geramkan itu.

Sambil aku menghisap teteknya, cikgu kalsom cuba mancapai batang ku yang terpacak di kelengkang ku. Sebaik sahaja dia dapat menyambar batang ku, dia terus menarik batang ku rapat ke tubuhnya. Aku terpaksa melepaskan hisapan di dadanya dan berdiri rapat ke tubuhnya. Kelihatan cikgu Kalsom cuba meletakkan batang ku di kelengkangnya melalui kain yang sudah terselak ke pinggang itu. Namun, aku masih mentah lagi, belum tahu cara nak main berdiri. Cikgu Kalsom sedar kelemahan ku dalam teknik persetubuhan. Lalu dia berdiri membelakangi ku sambil dia memaut pada tiang rak buku teks.

Aku yang sudah tahu akan kehendaknya, terus memeluknya dan membenamkan batang ku ke lurah gatalnya yang sudah berair dan lecak itu. Sekali benam sahaja batang ku sudah terjerumus ke dasar cipapnya. Nampak sangat dah bobos gila cipap dia ni. Ahh.. aku tak peduli, yang penting sedap. Tanpa menunggu walau sesaat, aku terus menghayun batang ku keluar masuk cipapnya. Aku hentakkan sedalam-dalamnya membuatkan cikgu Kalsom merengek-rengek menikmati gelora nafsu yang diingininya.

“”uuhhh.. sedapnya Zinn… Sedapnyaaa… kerasnyaaaa…”” cikgu Kalsom merengek kesedapan.
Setelah agak lama aku bersetubuh dengannya, aku sudah hampir ke kemuncak. Tanpa memberi amaran, aku terus membenamkan batang ku sedalam-dalamnya, melepaskan pancutan padu terus ke dasar cipapnya. Apa yang aku ingat, pada waktu itu jugalah cikgu Kalsom mendengus seperti lembu kena sembelih, malah otot cipapnya yang sebelum itu aku rasakan lembut tiba-tiba jadi kejang. Nampaknya aku dan dia klimaks serentak.

Kami berkucupan penuh kepuasan selepas melayari kenikmatan perzinaan yang hina itu walau pun dalam keadaan tergesa-gesa. Namun apa yang pasti, tubuhnya aku sudah takluki.”

Ekin

Nama aku Joe dan aku masih belum berkahwin lagi masa tu, tapi pengalaman sex aku cukup membuatkan aku mudah menakluki mana mana perempuan di sekeliling aku. Masa tu umur aku sudah mencecah 30 tahun dan aku bekerja di salah sebuah syarikat gergasi di oversea. Ramai rakyat malaysia bermastautin di sini dan hubungan kami di sini umpama adik beradik. Segala suka dan duka kami kongsi bersama, termasuklah isteri juga padaku. Pengalaman ini adalah sejarah hitam dalam diriku sendiri kerana aku telah terlanjur bermain sex dengan isteri kawan aku sendiri. . Saja aku nak share di sini agar menjadi pengajaran buat rakan rakan semua.

Pada Januari 2010 aku telah menerima panggilan dari seorang sahabat mengatakan dia dah dapat offer kerja di tempat aku. Memandangkan aku dah lama di sini, jadi akulah yang menjadi tempat rujukan rakan aku, Nazri sebelum dia menerima tawaran itu. . Akhirnya dia datang report duty pada februari 2010. Aku tumpang gembira juga kerana aku dan Nazri amat baik, termasuklah isterinya Ekin. Mereka dah 3 tahun mendirikan rumahtangga dan masih belum dikurniakan anak. Ekin cukup menawan pada pandangan aku dengan orangnya yang kecil molek berkulit putih dan paling menawan ialah senyumannya, dengan bibir halus merah menyala dan susunan giginya yang elok pasti menggoncangkan iman sesiapa sahaja. . beruntung Nazri mendapat Ekin. Tak dinafikan aku juga tergugat dengan isteri kawan aku ni. .

Sering juga aku berfantasi sex dengan membayangkan Ekin semasa aku melakukan sex sebelum ini. Sikap Ekin yang sedikit terbuka dalam segala hal dan mudah mesra itu membuatkan aku cukup selesa bergurau dengannya dan Nazri nampaknya tak kisah sangat bila Ekin bergurau dengan aku. . Masa tu pun aku memang tiada apa apa niat dengan isteri kawan aku ni. 6 bulan mereka di sini, aku sering berkunjung ke rumah kawan aku. Sering juga aku lepak kat rumah mereka bila hari hari cuti . Semakin hari semakin rapat aku dengan Ekin dan aku dapat rasakan Ekin semakin mesra denganku.

Pada suatu hari aku terima panggilan dari Ekin mengajak aku ke rumahnya malam nanti kerana Nazri menjemput aku makan malam. Mulanya pelik juga kerana kenapa Nazri sendiri tak menjemput aku. . kenapa perlu Ekin. . tapi aku tak kisah sangat le. . mungkin Nazri yang menyuruhnya demikian. Malamnya aku bersiap siap dan memandu perlahan ke rumah mereka. Sampainya di perkarangan rumah aku lihat kereta Nazri di parkingnya dan aku meletakkan keretaku jauh sedikit dan menapak ke rumah mereka. Aku ketuk pintu rumahnya dan Ekin menyambut aku di pintu depan dengan pakaian gaun singkat di paras paha dan dia cukup menawan malam tu. .

Hati ku berdegup kencang bila Ekin terus menarik tanganku ke dalam. . aku pun seakan dipukau merelakan kelakuan Ekin. . wangian Ekin menusuk hidungku dan membangkitkan nafsuku. . Eh mana naazri kin?. . tanya ku spontan bila aku rasa persekitaran rumahnya sunyi sahaja. . dia hanya tersenyum dan menarik aku ke dalam. . suasana dalam rumahnya yang suram mendebarkan aku. . Aku berhenti dan diikuti Ekin juga berhenti. . Aku menjadi serba salah masa tu dan sekali lagi aku tanyakan di mana Nazri. . Ekin hanya berpaling dan menjawab pendek”dia kerja”. . . seperti dipanah halilintar terus ke jantungku. .

Aku tak terkata apa apa. . . lama juga aku diam dan Ekin menjemput aku ke ruang tamu. . . “kenapa?”tanya ku pada Ekin. . dia memandang aku dengan senyuman dan merapatkan dirinya padaku. . Ekin memeluk aku rapat dan aku cuba menolaknya. . bauan yang di pakai Ekin menusuk keras ke hidungku dan aku tewas dari menolaknya tapi terus memeluknya. . . Aku sudah lupa yang Ekin adalah isteri kawan ku. kenangan bersama Ekin waktu sekolah dulu kembali menerjah benak hatiku. . . “Ekin rindukan abang”. . . Perlahan sahaja Ekin membisikkan ke telinga aku. . Air mata Ekin mencurah curah di pipinya. Aku terharu melihat Ekin sedemikian. . aku melepaskan pelukannya tapi dia seakan tidak mahu melepaskan aku. . “EKIN!!!”aku keras memanggil namanya , lalu Ekin terkejut dan meleraikan pelukannya. .

Dia masih lagi menangis tersedu sedu. . “tak boleh macam ni. . yang sudah tu sudah le. . . sekarang Ekin dah jadi isteri orang. . isteri Nazri dan juga isteri kawan abang sendiri. . . aku cuba menyedarkan Ekin dari khayalannya. . tangisan nya semakin reda dan aku kembali tenang walaupun jauh di sudut hati aku. . aku mahukan Ekin malam tu. . “tapi Ekin tak boleh lupakan abang. . “Ekin nak abang malam ni. . . Ekin dah siap siap segalanya malam ni untuk abang joe. . “gila kau Ekin”spontan aku mengeluarkan kata kata yang tak ikhlas dari mulutku. . . aku bangun dan terus meluru ke pintu depan. . Ekin menahan aku sambil menangis kuat. . .

Aku panik seketika. . . . . Dia memeluk erat aku dari belakang. . . Aku tewas juga akhirnya dan terus berpaling mendapatkan Ekin lantas memeluknya erat. . airmataku perlahan lahan mengalir juga dan aku mencium pipinya. . . pipinya yang basah dengan airmatanya tadi aku cium kiri dan kanan. . memang aku rindukan Ekin. . . bayangan Nazri sudah hilang di mataku dan kini hanya Ekin yang dulu aku cintai sahaja berdiri di depanku. . . bukan isteri orang. . Ekin membalas ciuman aku dan akhirnya bibir bertemu bibir. . . bibir inilah yang dulu aku cium di dalam kelas waktu zaman persekolahan dulu. . kenangan itu kembali lagi. . Lama juga bibir kami bertaut rapat dan Ekin mula lemas dalam pelukan aku. Aku tahu aku akan main dengan Ekin malam tu. . .

Sambil mulutku masih di mulut Ekin aku mendukung Ekin ke ruang tamu rumahnya yang luas dan aku baringkan dia di sofa rumahnya. . . aku menatapi wajah Ekin dan dia hanya tersenyum padaku sambil menganggukkan kepalanya. . . Sambil menggelengkan kepala. aku teruskan lagi mencium pipi dan mulut Ekin. . dia menjulurkan lidahnya kepadaku menyuruh aku menyedutnya. . aku mula menjilat lidahnya dan menyedut nyedut kuat. . Ekin lemas dan melepaskan mulutku. . . aku menyelak gaun yang dipakai Ekin dan terus ditanggalkan Ekin. . kini tubuh Ekin yang hanya memakai bra sahaja di depanku. . rupanya Ekin tak memakai panties malam tu. . . berderau darah ku bila Ekin berkeadaan begitu di depanku. . . batang pelirku meronta ronta di dalam seluar menjerit minta dilepaskan.

Aku naik ke atas Ekin dan menghisap puting susunya. . . tetek Ekin dah besar sedikit jika dibandingkan masa sekolah dulu. . sekarang dah lebih segenggam tanganku. . . Ekin hanya memerhatikan aku menghisap teteknya. . Aku sedut putingnya kuat sehingga putingnya menjadi keras dan sedikit terbonjol ke atas. . . nafas Ekin semakin laju dan aku menggeselkan batangku yang masih di dalam seluar di kelangkangnya bila Ekin mengangkang luas kakinya. . Dia mula merengek rengek dan menggigit leherku. . . aku membiarkan sahaja Ekin menikmati diri aku yang dirindukannya. Ekin menolak aku ke atas dan cuba membuka talipingggang yang aku pakai untuk membuka seluarku. . .

Nazri kembali datang dalam fikiranku. . . setiap kali aku mahu membuka seluarku. . bayangan Nazri datang dan itu membantutkan niatku. . aku mengelengkan kepala padanya dan aku memberi isyarat diam sahaja pada Ekin dan aku terus mendapatkan buritnya yang dah basah aku rasakan. . Ekin membiarkan aku mencium buritnya dan aku menjilat jilat di dalam buritnya. .

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahh. . aaaaaahhhh. . uuuuuhhhh. . . . Ekin mengeluh panjang bila aku menyedut biji kelentitnya. . air nikmat Ekin laju mengalir membasahi mulutku dan aku sedut dan telan airnya. . . Ekin mengejang sekali lagi bila aku menjolok buritnya dengan dua jari ku. . . . bunyi kocakan tanganku di dalam buritnya memecah kesunyian malam itu. . . “Ekin nak abang malam ni. . “suara Ekin merayu rayu padaku. . . Aku tak pedulikan panggilan Ekin dan sekali lagi Ekin karam di dua jariku. . . dia keletihan dan aku hanya memerhatikan Ekin terdampar dengan kakinya masih terkangkang .

Air mengalir dari buritnya membasahi pehanya dan meleleh ke sofa rumahnya. . aku mengelap tanganku yang basah di seluar jeans aku dan aku tengok Ekin terlelap keletihan. Aku mencium pipinya dan Ekin bergerak sedikit bila bibir aku bertemu dengan bibirnya. . Aku menutup kangkang Ekin dan menyelimutkan Ekin dengan Toto yang memang dah tersedia di situ. . . Aku meninggalkan Ekin tertidur di situ dan berlalu pulang. . Dalam kereta aku rasa cukup bersalah pada Nazri , namun aku tersenyum selepas itu mengingatkan kembali apa yang berlaku tadi. . . istimewa sungguh makan malam aku malam tu, walaupun batang aku masih kelaparan. . mungkin masih ada waktunya. . Maafkan aku kawan. . . .

Dua minggu aku menghilangkan diri dan tidak berkunjung ke rumah Ekin. Panggilan serta sms Nazri tidak dijawab kerana aku jadi serba salah. Satu hari Nazri dan Ekin mengajak aku join aktiviti camping di salah satu tempat di sini. Ada dua tiga lagi family yang ikut. Katanya aku diperlukan kerana aku lebih arif tentang keadaan di sana. Nak tak nak terpaksalah aku ikut. . tiada lagi alasan untuk aku lari dari mereka.

Pada hari yang dijanjikan kami berkumpul di rumah Nazri dan bersiap segala kelengkapan dan akan bertolak jam 3 petang dari rumah. . perjalanan ke sana mengambil masa dua jam sahaja jadi sempatlah buat khemah sebelum malam.

Ekin memandang aku bersahaja seperti tak ada apa apa yang berlaku, tapi aku tahu senyuman Ekin kepadaku berlainan sikit. . aku sering melarikan diri dari mereka. . Sebelum bertolak telefon Nazri berbunyi dan aku tengok Nazri seakan ada masalah sikit. . . Sambil dia datang aku just tanya, “apahal bro?”. . . masalah tul lah. . “aku kena on call jap. . ada masalah kat tempat kerja”. . . so camana?tanya aku. . dan aku tengok Ekin diam sahaja. . “macamana apanya. . . ginilah. . korang pergi dulu nanti aku dari sana terus menyusul. . “ko bawak Ekin ngan ko Joe. . “sekali lagi darah ku berderau dan aku seakan tak percaya dia serahkan Ekin sekali lagi padaku. . . “nanti kita jumpa sana. . . “Jam 4 petang juga kitaorang bertolak dan aku dgn Ekin hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan. . “abang ok?”tanya Ekin memecah kesunyian. . mmm. . jawabku ringkas. .

Di tengah perjalanan salah satu dari kereta ekspedisi hari tu break down dan kami terpaksa berhenti dulu untuk urusan menukar tayar kereta tu kerana bocor. . . hari semakin gelap dan aku kesian tengok famili yang ada anak anak. . so aku arahkan mereka bertolak dulu ke lokasi agar cepat sikit mereka sampai ke sana. . tinggallah kereta aku dan kereta rakan yang sorang ni. . . hampir sejam aku mengerjakan tayar kereta tu dan setelah selesai kami terus bertolak ke tapak khemah. . Jam di tangan menunjukkan 7 malam dan hari dah gelap sangat masa tu. .

Dalam kereta Ekin memberikan aku sebotol air mineralnya padaku. . Ekin merapatkan dirinya padaku. . mungkin kesejukkan dan suasana gelap masa tu membuat dia begitu berani. . Kami berada di belakang sekali kerana ingin memantau pergerakkan kereta di depan tadi takut takut break down sekali lagi. . Ekin memeluk lengan aku rapat sehingga aku dapat rasakan buah dadanya di lengan. Aku membiarkan sahaja sambil Ekin menghulurkan lagi air mineral padaku. . kami berkongsi minum air mineral. . Telefon Ekin berbunyi mengejutkan aku. . “abang kat mana?”. . oooo. . . mmm. . ok lah. . . . “Ekin tak sampai lagi. . ada kereta rosak tadi. . . “. . ok bye. . “kenapa?” tanya aku setelah Ekin letak phone dia. . . “abang Naz takleh datang. . . dia kena stayback sampai pagi esok. . dan pagi esok dia insyaAllah akan datang. . “Ekin senyum padaku. . . aku mengalihkan pandangan dari Ekin dan kembali menumpukan perhatian pada kereta di depan. . .

Kesejukkan ekon kereta memaksa Ekin merapatkan dirinya padaku. . . batangku mula bergerak gerak di balik seluar aku. . . aku cuba membetulkan parkingnya dan aku tahu Ekin memerhatikan tindakan aku. . dalam cahaya lampu jalan yang samar samar tu. . Ekin memegang batangku dan menggosok manja. . aku membiarkan sahaja. . dan aku tahu, aku juga rindukan Ekin. . . gadis yang dulunya menjadi pengarang jantungku. . . Ekin semakin berani bila diamencium pipiku dan tangannya semakin keras meraba pelirku. . . dibukanya zip seluar ku dan mengeluarkan pelirku dari sangkarnya dan mula melancapkan pelirku perlahan lahan. . . . aku membetulkan kedudukan seatku sambil memandu cukup perlahan sehingga kereta di depan kami sudah hilang dari pandangan. lancapan Ekin semakin laju tapi aku rasa pedih sikit kerana keadaan pelirku masa tu agak kering. . . aku menyandarkan belakangku ke belakang dan seperti dipahami Ekin terus membongkok dan menjilat kepala pelirku dan disekeliling tangkuknya. . .

Uuuuuuuuuuuuhhh. . ekiiiiiiiiiinnn. . . sayang. . . aku menjerit perlahan menahan geli bila diperlakukan begitu. . Ekin masih tidak melepaskan genggaman di pelirku dan terus terusan menjilat kepala pelir ku dan dia mula memasukkan pelirku ke dalam mulutnya. . . separuh dari batangku berada di mulut Ekin. . aku masih teruskan pemanduan lagi sementara Ekin terus mengulum pelirku. . . semakin laju hisapan Ekin dan aku dah mula tak boleh bertahan. . aku terpaksa berhentikan kereta di tepi jalan dan sebaik handbrek ditarik aku memancutkan cecair maniku ke dalam mulut Ekin. . Ekin menyedut nyedut dan berdegup bunyi bila Ekin menelan semua maniku. . .

Terperanjat aku bila melihat Ekin menelan seluruh air maniku dan menjilat sisa sisa mani di pelirku. . . . dia hanya memandang aku sambil senyum dan bersandar di kerusi co-pilot. . aku menutup semula zip seluar aku dan teruskan memandu kereta. . . Kami hanya diam membisu dalam perjalanan itu dan tiba di lokasi jam 8 malam. . Aku tengok semua orang sibuk menguruskan khemah dan tempat makan. . . Mujurlah kami ada bawa makanan yang sudah di masak, . . jadi tunggu makan je lah. . . masa menjamu selera aku dan Ekin duduk berasingan dan jauh. . . tapi Ekin tak lepas memerhatikan aku dari jauh. . .

Aku tidur awal malam tu kerana keletihan siangnya. Tiba tiba aku tersedar bila aku rasakan pelirku digosok gosok. . Aku lihat Ekin sudah berada dalam khemahku dan berselimut bersama denganku sambil tangannya lembut meraba pelir aku. . Aku membiarkan Ekin melancapkan batangku bila dah mula mengeras. . . jam di tanganku menunjukkan pukul 2 pagi masa tu. . suasana agak dingin sekali di luar dan bila aku menjenguk keluar khemah aku tgk masing masing dah tidur semuanya. . . . hanya ada dua tiga orang rakan sedang berbual jauh di tepi pantai. . . mereka dah siap buat unggun api besar lagi. . terasa nak join diaorang tapi Ekin perlu aku jagakan malam tu.

Pelukan Ekin semakin erat dan aku membalas pelukannya sambil mencium bibirnya. . . Ekin semakin rakus mencium mulut ku dan aku jilat ke dalam mulut Ekin. . . tangannya tak lepas dari memegang batangku dan dilancapkan laju. . . aku tanggalkan seluar pendek yang aku pakai agar lebih bebas Ekin melakukan kerjanya. . seluar trek Ekin aku tolak kebawah dan aku meraba raba cipap Ekin yang masih diselaputi seluar dalamnya. . . dah basah pun seluar dalamnya. . aku gosokkan dan menjolok ke dalam cipapnya sehingga seluar dalam Ekin tersepit di lurah cipapnya. . . . Ekin menanggalkan seluar dalamnya dan meletakkan di bawah beg aku yang dibuat alas tidur masa tu. . . mulut kami masih lagi bersatu rapat. . tangan masing masing meraba raba seperti tak mahu dilepaskan. .

Kerinduan selama ini dah terubat. . . aku membaringkan Ekin dan terus naik ke atas nya. . Ekin membuka luas kangkangnya dan batang aku tepat ke sasarannya. . . tanpa berlengah lagi aku terus memasukkan batang aku ke cipap Ekin. . kami hanya membisu sahaja melakukan tugas masing masing. . . dan Ekin mula merengek rengek bila aku mula menghayun keluar masuk batang aku ke cipapnya. . . paap pap pap. . bunyi agak kuat bila aku memandu batang aku masuk ke cipapnya. . . Ekin semakin kuat merengek tapi aku sempat menutup mulutnya agar dia tidak merengek semakin kuat. . tujahan batang aku terpaksa diperlahankan kerana aku perhatikan Ekin dah tak terkawal lagi tindakannya. . . leherku digigitnya keras dan agak sakit juga aku rasakan, tapi kenikmatan aku masa tu mengatasi segalanya. . .

Ekin masih mengangkang luas di bawah aku dan aku terus melanyak cipapnya yang dah bertahun aku tinggalkan. . . baju Ekin aku tolakkan ke atas dan menampakkan teteknya yang tersembul di sebalik branya. . . aku singkap branya ke atas dan mula menghisap puting susunya. . . putingnya mengeras bila dihisap. . . aku meneruskan sorong tarik pelirku dengan laju agar lebih cepat aku klimaks. . . . cipap Ekin masih ketat lagi aku rasakan walaupun dah 3 tahun mereka kawin. . mungkin jarang jarang digunakan agaknya. . tujahan pelirku masuk jauh ke dalam cipap Ekin dan menyebabkan Ekin mengejang dan dia meramas ramas bontot aku keras sekali. . dia klimaks sekali lagi. . dan aku masih berusaha keras untuk klimaks. . . Ekin memerhatikan tepat ke mata ku ketika aku cuba untuk klimaks. . . dia hanya tersenyum melihat aku penuh semangat meratah cipapnya. . .

Belaian Ekin di rambutku dan di muka. . . melemahkan aku dan aku semakin laju menghayun batangku ke dalam Ekin. . . uuuhhhh. . . . mmmmppphhhh. . aku menahan nafasku dan akhirnya aku lepaskan benihku di dalam cipap Ekin. . aku cuba mencabutnya tapi Ekin menyilangkan kakinya menahan aku dari mencabut batang ku. . . aku lepaskan berdas das benihku di dalam cipapnya. . . sehingga batangku lemah longlai dan mengecil di dalam cipap Ekin dan terkeluar dengan sendirinya. . . aku meraba cipap Ekin dan air maniku terlampau banyak sehingga meleleh keluar dari cipapnya. . .

Aku terdampar di sebelah Ekin berbogel dan Ekin memeluk aku dari belakang. . . “terima kasih bang”. . dan aku terus terlena. . . . paginya bila aku tersedar Ekin tiada di sisi. . aku masih lagi berbogel dan bila aku keluar dari khemah aku nampak Ekin sedang lepak bersama rakan rakan nya di hujung khemah sambil menyiapkan sarapan pagi. . jam dah 630 pagi masa tu. . kabus agak menebal di kawasan perkhemahan kami. . . Aku meluru ke pantai dan mandi seketika. . . Ekin memerhatikan aku dari jauh. .

adakah aku bermimpi malam tadi. . . . . bila aku pulang ke khemah. . aku membuka beg pakaian aku untuk memakai baju dan seluar. . terkejut aku bila aku dapati bra dan panties Ekin dalam beg aku. . . aku bukan bermimpi malam tadi. . .

Ekin aku lihat semakin berisi tubuhnya dan wajahnya berseri seri sejak sebulan dua ini. . kegiatan haram aku dan Ekin masih berterusan tak kira masa. pantang ada ruang masa sahaja pasti aku akan memuaskan nafsu aku dengan Ekin yang sememangnya dahagakan batang pelirku. . .

Setiap masa jika Nazri tiada di rumah, aku pasti akan menemani Ekin. Hari tu Nazri kerja siang, hari jumaat. . aku pagi pagi bersiap dan jam 8 pagi aku sudah sampai ke rumah Ekin. Aku disambut Ekin dengan mesra dan sarapan Ekin pagi tu adalah sosej batang pelir aku. Aku biarkan Ekin mengulum batang aku sepuas puasnya. . katanya Nazri tak benarkan dia kulum batangnya kerana Nazri pasti akan cepat pancut jika dia buat begitu. . . bagiku, aku lebih suka pelirku dihisap oleh Ekin. .

Ekin berselera sekali menjilat keseluruhan batangku. . batangku dalam genggaman Ekin dihisap dan disedut Ekin dengan enak dan lembut. Aku bersandar di sinki kat dapur rumahnya sementara aku lihat mata Ekin berkaca kaca menahan tusukan pelirku di dalam mulutnya. . . kelihatan berbuih buih mulut Ekin bila dia menghisap pelirku. . air liurnya meleleh keluar bila Ekin menarik keluar batang aku dari mulutnya. Aku hanya merelakan batangku dihisap beberapa ketika. . . Aku mengangkat Ekin berdiri dan aku menjilat mulut Ekin yang penuh dengan sisa sisa air maziku. . . Kami saling bertukar dan berkongsi rasa payau air pelirku. . .

Ekin memeluk aku erat dan aku segera melucutkan kain batik yang dipakainya. Baju T nya aku tanggalkan dan terserlahlah dua bukit indah Ekin di depanku. . Ekin aku telanjangkan bulat di depanku dan aku letakkan Ekin di atas meja makannya. . Ekin mengangkang sedikit di depan ku membuatkan lubang buritnya sedikit terbuka memangggil aku ke sana. . aku terus menjilat buritnya dan wangi buritnya menusuk ke rongga hidungku. . Jilatan aku semakin laju dan dalam. . Ekin mengerang dan menggeliatkan badannya bila aku menghisap biji nya. .

Lelehan air burit Ekin jelas kelihatan dan aku tanpa rasa jijik menadah lelehan air itu dengan lidahku dan menelannya. . itu tanda terima kasih aku kerana dia sanggup bagi servis terbaik kepada batangku. . . Aku berdiri di depan Ekin dan menyuakan batangku ke arah buritnya. . Lurahnya diselak Ekin agar kepala pelirku mempunyai ruang untuk masuk ke dalam. . . Ekin bertongkat kedua tangan ke belakang dan mendongak memandang siling dapurnya menunggu kehadiran pelirku. . . . Aku mula menyondol kepala pelirku perlahan lahan dan burit Ekin yang licin itu dengan mudah menerima kemasukkan pelirku. .

aaaaahhh. . . aaahahh. . mmmmmmpphhh. . . abaaaaaannggg. . . . Ekin menikmati tusukan batangku yang bersaiz sederhana sahaja. . . abbbbaaannnng. . sedap bang. . lagi bang. . . tusukan aku semakin laju dan Ekin menerima segala nya dari aku. . . teteknya bergetar getar setiap kali aku menujah buritnya. . . Ekin merebahkan dirinya di atas meja makannya dan aku terus menusukkan pelirku sedalam dalamnya, . . . setiap kali tujahan dilakukan Ekin merengek halus dan matanya aku lihat dah sedikit terbeliak dan dia klimaks. . air buritnya mencurah dan hangat terasa di batangku. . . . keadaan jalan yang licin membuatkan aku berhati hati memandu. . .

Sekali sekala aku menjilat air buritnya. . . mukaku penuh dengan air burit Ekin dan aku kembali menyambung tujahan ke atas burit Ekin. Ekin mengelepar lagi dan tangannya mencapai apa yang tersentuh di tangannya. . . bucu meja digenggam rapat sekali sedang aku masih menyontot buritnya. . aku angkat kaki Ekin ke atas di bahuku dan aku lihat burit Ekin kemerahan dan sedikit lebam. . air maninya bersinar sinar bila terkena cahaya mentari pagi itu. . . aku rapatkan kakinya di tengkukku dan kembali menyonto sedalam dalamnya. . . Ekin berteriak dan aku nampak air matanya mengalir di pipi. . batangku bekerja keras menikmati sarapan pagi aku hari tu. aku tak menghiraukan rengekan dan jeritan Ekin. . aku berhenti seketika dan menggosok burit Ekin yang sebesar tapak tangan aku tu dan airnya yang banyak mengalir ke lurah duburnya. .

Aku terangsang bila melihat kemutan dubur Ekin bila aku gosokkan air maninya di situ. . . Ekin cuba menahan tanganku tapi kenikmatan yang dirasakannya membuatkan dia merelakan aku menjamah simpulan duburnya. . . terkemut kemut lubang juburnya bila aku menggosok dan menjoloknya dengan jari anakku. . . kini burit merah Ekin dan lubang duburnya basah sangat. . aku menjilat lagi buritnya dari luar bibir sehingga ke dalam belahan buritnya. . . batangku berdenyut denyut kembali dan aku sekali lagi memandu Ekin ke destinasi. . . raungan Ekin perlahan sahaja dan bila aku lihat Ekin semakin hanyut aku mengalihkan batangku ke lubang duburnya. . . “jangan di situ bang. . jangan. . . . tapi hanya kata kata sahaja. .

Aku tahu Ekin pung mahukan itu. . . aku menolak nolak kepala pelirku di pintu duburnya. . . sedikit demi sedikit ruang duburnya terbuka dan aku tersenyum melihat Ekin memerhatikan aku. . . Ekin mengangkat bontotnya yang bulat tu bagi memberi ruang untuk aku lagi. . . lubang duburnya kini tersergam indah di depanku dan aku perlahan lahan menusukkan senjataku ke dalamnya. . . Bibir Ekin terketar ketar menahan tusukan aku. . . dah hampir separuh kepala ku masuk ke duburnya. . . terasa kuat kemutan Ekin. . . abaang. . . . abbbbbbbbaannngg. . aaaaaaaahhhhhhh. . . Ekin memanggil aku bila aku terus menyontot duburnya. . . . . sakit bang. . . . aduuuuuuuuuuuhhhhh. . jeritan Ekin sudah terlambat kerana aku dah berjaya memasukkan separu batangku ke duburnya. . . .

Aku rehat seketika memberi masa buat otot otot dubur Ekin menerima kehadiran pelirku. . . . Bila keadaan Ekin kembali reda. . . aku mula menarik keluar batangku dan masuk kembali. . . tujahan di dubur Ekin semakin laju bila dia dah mula selesa dengan batang aku. . . kemutan amat kuat aku rasa bila sekali Ekin mengemut batang aku. . . terasa seperti mahu putus batang aku. . . Sayaaaaaaaang. . . . aahhhhh. . aku tak tertahan lagi dengan kemutan kuat Ekin. . . dan aku pancut dalam bontotnya. . . . Aku biarkan pancutan aku di situ dan air maniku laju meleleh keluar dari lubang dubur Ekin bila aku menarik keluar batang aku. . Ekin keletihan di meja makan sementara aku terduduk sebentar di kerusinya. . . Ekin bangun dan turun dari meja.

Aku lihat air maniku yang bercampur dengan air buritnya mengalir keluar setelah dia berdiri di depanku. . dia tersnyum memandangku dan terus mengucup bibirku mesra. . . aku membalas ciuman sambil tanganku mengelus ngelus teteknya. . dibiarkan pula aku menghisap putingnya dan dia menarik aku ke bilik air di dapur. . Aku sseperti anak anak mengikut sahaja Ekin ke bilik air. . Agak lama kami mandi bersama melepaskan kerinduan di hati masing masing. . . . sekali lagi di bilik air kami main lagi kerana ketika Ekin membasuh pelirku dengan mandian nya, tiba tiba batang aku kembali mengeras. . . . bila dia mula menghisap pelirku kedudukan aku yang menyandar di dinding bilik air nya dan Ekin mencangkung menjilat dan mengulum batangku mengingatkan aku pada cerita lucah yang sering aku perhatikan. . rambut Ekin yang separas bahu cukup cantik bila basah terkena air pancutan masa tu. . . Ekin semakin laju mengulum batangku. . . penuh mulutnya dengan batang aku dan aku lihat dia cukup menikmatinya.

Selepas puas mengulum, Ekin bangun mendapatkan mulutku dan seperti biasa kamiakan berkongsi aroma air pelirku. . . Aku memusingkan badan Ekin membelakangkan aku dan dia mula menunggingkan badannya dan menghalakan bontotnya padaku. . . tangannya bertongkat di sinki bilik air dan sedikit mengangkang kakinya menampakkan rekahan di lurah buritnya. . . bulu bulu halus buritnya kelihatan terjuntai bila air paip mengalir laju di situ. . . aku terus membasuh buritnya dengan mandian Johnson tadi dan Ekin merengek lagi. . . Kini batangku sudah bersedia untuk masuk ke buritnya. . . sekali tolak sahaja batangku dah masuk keseluruhan ke dalam burit Ekin. . .

Beberapa kali hayun sahaja Ekin dah mula klimaks. . aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks dengan aku. . . aku menujah nujah laju burit Ekin dan suasana bilik air itu bising dengan bunyi kocakan aku dan Ekin. . . aku lihat bontot Ekin bergegar gegar semasa aku menyontotnya. . . sekali sekala Ekin berpaling memerhatikan aku. . lagi sayang. . . lagi. . . . suka tak?tanya dia dalam keadaan mukanya yang merah. . . “suka sayang. . . . burit Ekin sedap. . . . sedap sangat. . “aaahhh. . uuuuhh. . . uuuhhhh aku melayan kenikmatan aku diiringi bunyi rengekkan Ekin. . . . tak lama aku menghayun dan terasa denyutan kuat di batu pelirku dan aku tahu aku akan klimak sekarang. . . “Ekin sayang. . . . . abang nak sampai dah ni. . . aaahhhhhh”. . Ekin terus mencabut pelirku dari buritnya dan segera mengulum pelirku dan dihisapnya laju laju sambil tangannya melancapkan pelirku. . . aaaaahhhh. . . . aaahhhhh. . . ceerrrriittttttt. . ceeiittt. . . uuhhh eeekiiiinn. . . . . .

Aku terpancut laju dan Ekin menadahkan mulutnya menunggu pancutan air maniku. . . Pancutanku merata rata di muka Ekin dan ada yang masuk ke mulutnya. . Ekin memelan maniku dan menjilat bibirnya yang terkena air mani aku. . . . . . Pelirku di kulum lagi. . . ngilu yang amat aku rasa bila dia memainkan dengan lidahnya. . . . aku lihat selamba saja Ekin menelan air maniku. . . . . Aku mencangkung juga di depan Ekin dan mencium mulutnya yang penuh dengan air maniku tadi. . kami bercium agak lama dan aku mula menyedut isi dalam mulut Ekin. . . kini aku dan Ekin sama sama berkongsi rasa air mani masing masing. . . . akhirnya kami mandi dan membersihkan diri lagi. . .

Setelah selesai aku tengok jam dah hampir pukul 11 pagi. . . perutku dah bergendang dan minta diisi dengan makanan. . . Ekin mempelawa aku makan nasik goreng yang dipanaskan dan sedikit air Nescafe kegemaran aku dulu. . . nostalgia itu kembali segar dalam ingatan aku. Semasa makan bersuap dengan Ekin batang pelirku kembali tegang tapi aku tahan dan Ekin memegang batangku bila di lihat aku seakan gelisah . . . “aaiiikk. . . keras lagi ke. . “aku hanya tersenyum. . . .

Semalam jumpa lagi aku dengan Ekin. . . cantik sangat dia malam tu, Sedikit cemburu aku dengan Ekin bila dia di rangkul dipinggangnya oleh suaminya berjalan berpelukan di celah celah kelibat manusia di bilik pameran. Aku cuba menyembunyikan perasaan aku sedaya yang termampu bila mereka menyapa aku dari belakang. . Pandangan aku pada Ekin beralih pada suaminya yang tersenyum memandang aku seperti cuba mentertawakan aku. . aah. . . itu perasaan aku saja. . . selesai berbicara , mereka berlalu meninggalkan aku sendiri hilang entah ke mana. . Mata aku tak lepas memandang lenggok Ekin sehingga mereka tak kelihatan lagi. . . .

Cukup tersiksa jiwa aku kali ni. . setiap kali teringatkan Ekin , hati jahat aku sentiasa meronta ronta memaksa aku mendapatkan Ekin, tapi apakan daya. . dia dah jadi milik orang. . . walaupun aku tahu, Ekin masih setia menanti kehadiran aku. Dari matanya memandang aku, aku tahu dia masih mahukan aku, . . atau itu cuma perasaan aku. Memang perasan kan aku ni. . . Telefon aku berbunyi dan jam sudah menghampiri 10 malam. . . . Nazri di talian mengajak aku join diaorang makan di kedai berhampiran. . . sebetulnya aku dah nak balik masa tu tapi sayup sayup aku dengar Ekin memaksa maksa suaminya menjemput aku. . . aku takkan melepaskan peluang itu dan terus bersetuju. . . Aku pasti Nazri memang tak tahu kisah aku dan Ekin. . .

Masa makan aku perhatikan Ekin lebih diam dan asyik memandang aku sahaja. . aku jadi serba salah dan perbualan aku dengan Nazri berjumpa jalan buntu. . . idea idea bernas aku tak dapat dikeluarkan lagi. . . Sekali sekala Ekin mencelah dan bergurau dengan suaminya Nazri. . aku turut ketawa agak besar menutup perasaan aku. . . Ketawa Ekin menampakkan gigi halusnya bersinar terpancar bila terkena cahaya lampu di atas tempat kami makan . . . Ekin memandang aku tajam di akhir ketawanya. . . aku tersentak dan terus berhenti ketawa. . . Nazri terus memesan makanan lagi, . . aku dah kenyang sangat dan sebetulnya aku dah mula kenyang bila sampai di meja tadi kerana Ekin tersenyum lebar menyambut kehadiran aku. . . Lama kami makan, . . aku rasakan kaki aku di gosok dari bawah meja. . . Ekin memandang aku dan aku cuba mengalihkan kakiku jauh supaya Nazri tak mencurigai aku. . .

Memang berdebar debar rasanya bila Ekin melakukan begitu. . . . tak pernah lagi aku berlaku curang dengan sahabat aku di depan tuannya sendiri. . kalau kat belakang t u belakang cerita le. . . Aku memang tak sanggup menatap wajah Nazri dan menggoda Isterinya. . . Aku bangun laju sahaja bila Ekin sekali lagi menyentuh aku dari bawah sehingga ke pehaku. . “Eh kau kenapa Joe?” sapa Nazri. . tergagap gagap aku memandang Nazri dan aku minta diri dulu kerana nak ke tandas , aku cuba menipu. . . Ok lah Naz. . . aku chow dulu. . . . nak ke tandas dan balik rumah terus lah. . . . Ekin senyum je melihat gelagat aku dan aku menggelengkan kepala sambil berlalu dari situ. . . . Nazri aku tengok masih makan lagi. . patut ler badan ko gemuk naz. . . makan sampai tak ingat esok. . . . . mau je aku sound dia agar bagi kat aku Ekin malam tu. . . hehe. . . . kurang ajar kan?.

Dalam kereta aku terima SMS dari Ekin, . . . Bang . . sorry Ekin gurau je. . . abang marah ke?(jgn balas). . . . Aku tersenyum sendiri membaca mesej dari Ekin. . . . . macam macam budak ni. . . . Terus memandu laju dan hati aku lebih tenang malam tu dan aku tidur awal sangat. . entah jam berapa aku terlelap. . Pagi tadi bila bangun je aku tengok ada sms lagi dari Ekin :selamat pagi”. . . Aku campakkan Hp aku di katil dan terus mandi sekejap sahaja kerana cuaca sejuk sangat. . . aku tengok ada sedikit roti di meja dan itu terus mematikan selera aku. . . Pagi tu juga jam 7 pagi aku pikir nak bekpas kat luar je. . . dalam perjalanan aku reply mesej Ekin “nak gi bekpes jap. . . buat apa ?. . tut tut. . . . laju je dia reply mesej aku. . . . “saja je layan TV. . . boring. . Abang naz keje pagi ni. . . . Nak makan sosej pagi ni bleh. . “kurang ajar je mesej Ekin pada aku. . . aku tahu dia memang rindukan sosej aku kerana dah lama kami tak bersama. . . . sibuk dengan urusan masing masing. . . Aku terus balas mesejnya”otw”. . . tiba tiba je perut aku yang lapar tadi terasa kenyang sangat. . kereta aku pecut laju dan dalam masa 15 minit aku terpacak di depan pintu rumah Ekin. . .

Rindu aku semakin kuat dan hari ni aku akan lepaskan benih aku di dalam rahim Ekin yang memang aku geram selama ini. . . Ekin tersenyum menyambut aku dan tanpa di suruh aku terus masuk ke rumahnya . . wangi bau badan Ekin menusuk ke hidungku. . . Dari belakang aku nampak susuk tubuh Ekin di suluh mentari pagi melenggok lenggok di dalam baju tidurnya. . . Aku terus memeluk Ekin dari belakang dan Nafas Ekin kuat di telinga aku. . . . pipinya aku terus cium kasar dan tangan aku terus meraba raba teteknya kiri dan kanan, . ternyata Ekin tak memakai bra dan panties pagi tu. . . buritnya aku raba dan hanya di lindungi baju tidur satinnya cukup lembut. . Ekin membiarkan aku memeriksa tubuhnya satu persatu. . . bila aku memalingkan tubuhnya menghadap aku. . . dia tersenyum riang . . . matanya berkaca kaca memandang aku dan terus memeluk aku erat. . . mulut kami bertaut kemas dan aku hisap segala isi di dalam mulut Ekin. . .

Tanganku mula meraba di dalam bajunya. . aku menyingkap ke atas baju tidurnya dan terus meramas lembut buritnya. . . . Licin air mazi Ekin memudahkan aku menjolok ke dalam sedikit. . . dengusan nafas Ekin semakin kuat. . . . . . mulut kami masih lagi bersatu. . . bibir halus Ekin aku sedut sedut sehingga kemerahan. . . . Ekin mula menanggalkan seluar aku dan melucutkan ke bawah. . . perlahan lahan dia melepaskan mulut aku dan turun mencium kepala pelirku. . . . tangannya penuh menggenggam batangku dan lidahnya mula menjilat air mazi aku di lurah pelirku. . . ngilu yang amat tapi aku cuba bertahan. . . Ekin terus menjilat kepala aku di tangkuk dan ke bawah. . . comel Ekin dalam keadaan mencangkung menjilat batangku dari bawah. . . seluarku masih di kaki dan Ekin terus menjilat batang aku. . . sekali sekala dia melancapkan aku laju dan perlahan.

Permainan Ekin semakin pro aku rasakan, . . berbeza kalau dari mula mula dahulu. . . Jilatan Ekin merebak ke batu pelirku dan senak aku rasa bila dia menyedut telur aku. . . . dia tersenyum padaku dan terus memasukkan kepala pelirku ke dalam mulutnya. . . kembang pipinya bila hampir separuh pelirku di dalam mulutnya. . berbuih buih mulutnya bila dia menarik keluar batangku dan mengulum semula. . . lelehan air mazi dan air liur Ekin penuh di batangku dan di pipinya. . . . Ekin semakin laju mengulum batang ku. . . aku tersandar di meja makan rumahnya dan menahan hisapan demi hisapan Ekin. . . Begitu rindunya Ekin padaku dan begitu jugalah aku rindu padanya. . .

Ekin memang cantik. . . tapi sayang Nazri tidak pandai menghargai Ekin. . . bukan kata mereka tak bahagia. . aku tahu Ekin cukup bahagia dengan Nazri. . . cuma kenangan dan sejarah kami berdua membutakan hati kami. . . .

Aku tahu Ekin pun tahu hakikat itu. . tapi kami seperti hilang pertimbangan bila bersama. Maafkan aku Naz. . . .

Dalam aku melayan hisapan Ekin aku memerhatikan menitis airmata Ekin di pipinya. . . Aku menahan airmata itu dari jatuh ke lantai. . . dia berhenti seketika dan aku menarik agar dia bangun dari kedudukannya. . “kenapa sayang?”kenapa airmata itu”. . aku cuba beromantika dengan Ekin. . . Dia diam seribu bahasa dan aku menarik dia ke dalam pelukan aku. Tangisannya semakin kuat dan teresak esak. . . stim aku kendur serta merta. . . Ekin semakin erat memeluk aku. . . Aku panik. . . fikiran aku kosong. . . aku menolak Ekin ke sisi dan memakai seluar aku semula. . . nafsu aku terkunci bila terdengar tangisan kuat Ekin. . matanya merah memandang aku dan aku sememangnya blur. . . apa salah aku. . ?dia yang ajak aku tadi. . . . pikiran aku betul betul kosong. . .

Tangisan Ekin semakin reda bila aku dudukkan dia di kerusi. . “bang. . maafkan Ekin. . . Ekin tak sengaja. . ” its ok . . jawab aku ringkas. . . “Ekin sayangkan abang. . . Ekin nak abang. . . “AKu sekadar mendengar. . . aku tahu aku ada masalah. . aku tahu. . ada sesuatu di hati Ekin. . . . Aku cuba menjadi pendengar setia dan aku terima segalanya. . .

“Sebenarnya hari ni Ekin nak bagi Hadiah teristimewa buat abang dan hadiah ini adalah kali terakhir buat abang. . . tapi Ekin dah tak berdaya menipu abang naz. . . Ekin dah tak mahu menjadi isteri curang. . . Ekin dah tak sanggup menipu abang naz. . Ekin dah mula cintakan Abang nazz. . . . airmata Ekin menitis lagi. . . Aku terpaku memandang lantai rumahnya. . . Entah warna apa dah lantai rumahnya aku pun tak pasti dah. . . . Menahan perasaan agar aku boleh mendengar keluhan Ekin. . . . “Maafkan Ekin bang. . kenangan kita dulu cukup indah. . kita dulu masing masing bercinta dan kita dulu memang bercita cita tinggi, tapi tiada jodoh antara kita. . . maafkan Ekin bang. . .

Masa tu aku dah sedar yang apa yang dimaksudkan Ekin dia dah berubah. . . airmata aku deras mengalir di pipi dan itulah airmata pertama aku kepada seorang wanita. . . Ekin cuba menahan airmataku dan aku pantas menahan tangannya. . . “tiada apa yang perlu di maafkan. . . baguslah Ekin dah mula sedar kesilapan Ekin. . . abang pun bersalah kerana lupa yang Ekin ni isteri orang dan seharusnya abang yang menasihatkan Ekin. . panjang sekali bebelan aku pagi tu pada Ekin dan suasana sunyi di rumahnya seakan akan membawa kami kembali ke zaman bercinta dulu. . . . Akhir kata dari aku aku biarkan takdir menentukan segalanya dan aku doakan Ekin berbahagia di samping suami nya. . . .

jadi malam ni cerita aku dan Ekin tamat di sini sahaja dan memang aku bersalah dengan Nazri. . Aku juga gembira, seorang bernama Ekin sekarang merupakan seorang isteri yang baik kepada sahabat aku, walaupun cemburu aku masih lagi kuat. Dalam diam aku masih mengharap dan menanti Ekin. . . . itu aku saja yang tahu. . .

Tukang Masak

Aku, sekarang nie sudah bekerja di salah sebuah syarikat di negeri Kelantan. Terus terang aku katakan, aku lebih suka dan cepat stim kalau melihat orang yang sudah berkahwin berbanding dengan anak dara. Baik bini orang, janda atau mak datin. Mungkin kerana kerja ku saban waktu bergelumang dengan anak murid maka aku jadi tak terliur kepada mereka. Tapi demi terpandang aje bini orang, aku jadi bernafsu dan konek ku akan mula menegang. Stim le tu. Mulalah aku akan perbetulkan parking.

Aku mula berkenalan dengan Kak Zah, tukang masak di restoran yang berdekatan dengan pejabat aku. Memang sudah menjadi perangai aku, bila nak order makanan panas aje, aku akan ke dapur, menunggu dan melihat bagaimana Kak Zah memasak. Bermula dengan melihat, membantu dan akhirnya mula timbul keinginan untuk cuit mencuit dan bergurau senda. Ya lah kan bila dan selalu datang order, asyik dok tengok-tengok aje tak guna juga kan, lepas tu mula lah gatal nak cuit sana, cuit sini, cocok sana dan cocok sini. Kak Zah pulak aku rasa memang tak pernah marah pun, paling-paling dia marahpun hanya menunjuk kepada bossnya, takut kalau-kalau bossnya nampak.

Pernah beberapa minggu aku bergurau dengan Kak Zah, saja aku nak test power, aku cuit buah dadanya yang menonjol itu. Entah aku dah tak tahan sangat melihat penonjolan buah dada Kak Yah yang sebegitu rupa maka aku beranikan diri mencuitnya. Kak Zah hanya menjeling aje. Dalam fikiran aku dah mula mengira-gira yang Kak Zah tak marah mungkin dia nak lebih lagi kot. Selepas kejadian itu, bila aku ke dapur, demi terlindung sahaja aku akan ramas dan peluk Kak Zah. Tapi tak lama la takut nanti terserempak dengan bossnya pulak naya aku. Kegiatan ini aku buat pada sebelah petang, bila orang dah tak ramai dan restoran pun dah nak tutup.

Tak beberapa lama lepas itu, aku mula merancang untuk pergi lebih jauh lagi dengan Kak Zah setelah aku confirm yang Kak Zah juga mempunyai keinginan yang sama. Cuma mungkin atas dasar sifatnya yang pemalu maka dia tak tonjolkan.

Untuk pengetahuan kekawan pembaca semua, Kak Zah ini baru berumur dalam linkungan 30an, bodynya masih solid, mumpuyai buah dada yang besar dan kulit yang agak putih sedikit. Dah ada anak dua. Lakinya kerja kampung aje. Dia kerja kerana nak bantu ringankan beban suaminya.

Suatu hari, aku dapat berita yang Kak Zah ada bergaduh dengan suaminya. Aku tak tahu pasal apa. Padan pun pada hari tu bila aku ke restoran berkenaan aku lihat Kak Zah masam dan gelisah aje. Aku pun cadangkan pada Kak Zah agar mengambil cuti dan aku bercadang untuk ajak Kak Zah keluar makan, dan mendengar cerita perbalahananya dengan suaminya.

Kak Zah setuju, dan aku pula kebetulan, pelajar sedang bercuti maka aku boleh keluar. Aku bawa Kak Zah makan di sebuah kedai. Semasa makan aku cuba korek rahsianya. Tapi suasana agak bising dan Kak Zah tak dapat nak konsentrait pada ceritanya. Selepas makan aku cadangkan agar Kak Zah ke rumah sewa bujangku untuk meneruskan ceritanya. Kak Zah setuju.

Sesampai aje Kak Zah di rumah sewa bujang aku, dia terus duduk di atas sofa. Kainya terselak sedikit dan aku dah mula stim. Konek aku dah menegang 90 darjah. Aku mula bertanyakan pasal pertengkaran Kak Zah ngan husbandnya. Kak Zah meneruskan bercerita dan sekali sekala aku menyokong Kak Zah, bahawa tindakan yang dia ambil itu betul. Aku sebenarnya tak beri tumpuan sangat pada ceritanya, aku lebih suka melayan fikiranku bagaimana untuk merasai tubuh Kak Zah. Ikan dan ada di depan mata sekarang nie, cuma tak tahu bagaimana nak mula.

Sedang Kak Zah dok bercerita tu, entah macam mana dia mula menanggis. Aku dah panik. Tanpa aku sedara kau mula beralih ke sebelahnya dan mula memeluknya bagi meredakan esakan tanggisnya. Kak Zah juga membalas pelukan aku. Lebih erat lagi. Selepas beberapa saat, aku mula mententeramkan Kak Zah sambil menepuk-nepuk belakangnya. Semasa berpeluk itu, aku dapat rasakan kehangatan bila buah dada Kak Zah melekat kat dada aku.

Tanpa membuang masa, aku terus mengambil kesempatan ini dengan menjalarkan jari jemari ku ke buah dada Kak Zah. Aku mencium tengkuknya bertalu-talu. Aku mengigit teliganya dan mula menjilat-jilat pangkal lehernya. Aku mencari mulutnya dan kami terus bertaut buat seketika. Sambil bercumbu itu, tangan ku terus meramas-ramas buah dada Kak Zah yang menggunung itu. Kami terus berkulum lidah. Aku menjolok-jolok lidah ku ke dalam mulut Kak Zah sambil aku menghisap lidahnya. Aku dapati Kak Zah mula terangsang. Aku ambil tangan Kak Zah dan lekatkan pada bonjolan seluar aku. Kak Zah mula meramas-ramas konek aku.

Aku teruskan adegan percumbuan aku sambil tangan aku mula membuka baju kemeja yang Kak Zah pakai. Apabila semua butang telah aku releasekan maka aku kuakkan baju Kak Zah dan menolaknya kebelakang. Aku mencuri lihat luruh buah dada Kak Zah yang masih berada di dalam branya sambil mulut aku terus mengulum lidahnya. Tangan ku mula meramas-ramas buah dada Kak Zah yang masih lagi berada di dalam branya. Tanpa membuka branya aku cuba keluarkan buah dada Kak Zah dari sarangnya. Demi tersembul keluar aje buah dada Kak Zah, aku terus meramasnya. Aku picit-picit putingya. Kak Zah mula mengerang kesedapan.

Aku beralih dari mengulum lidah Kak Zah kepada mengulum puntingnya pula, aku nyoyot dan hisap putting susu Kak Zah dengan layap sekali. Kak Zah merangkul kepadaku, Kak Zah melepas gengaman tangannya pada konek ku dan mula membuka branya sendiri. Aku membantu Kak Zah membuang branya. Bila bra Kak Zah berjaya aku tarik keluar, aku beralih pula menghisap putting kirinya , sambil tangan kananku meramas-ramas buah dada kanannya. Kak Zah menarik baju t-shirtku dan membuangnya. Kami terus bergomol-gomol di atas sofa berkenaan. Aku mula menjilat buah dada Kak zah. Perlahan-lahan aku turun ke perut dan pusat.

Tanganku mula meraba-raba celah kangkang Kak Zah. Kak Zah juga mula membuka zip seluar aku. Kak Zah memasukkan tangannya ke dalam zip seluar aku dan terus meramas-ramas konek aku yang masih lagi berada di dalam seluar dalam aku. Kak Zah memasukan tangannya ke dalam seluar dalam ku dan mula memegang konek aku dan menariknya keluar. Kak Zah terkejut kerana konek aku lebih besar dari suaminya. Kak Zah menggosok-gosok konek aku. Konek aku tegang dan kepala membesar. Ada cecair mula keluar melalui lubangnya. Kak Zah munjilat konek aku.

Mengulum dan memasukannya ke dalam mulut. Aku berasa sungguh nikmat, amat nikmat. Tak dapat aku nak bayangkan dengan perkataan di sini. Tanganku juga tidak duduk diam. Aku mula membuka butang seluar yang Kak Zah pakai. Kami berdiri untuk sama-sama melodehkan seluar masing-masing. Bila seluar kami sudah terlodeh, kami membuang pula seluar dalamnya. Kini kami berdua sudah terlanjang bulat, tanpa seurat benang pun. Kami mula berpeluk, bercumbu dan bergomol di atas sofa berkenaan.

Tangan Kak Zah dan tangan kami memainkan peranan masing-masing. Aku berpusing dan berada dalam posisi 69. Kak Zah mengulum konek aku dan aku pula menjilat cipapnya. Cipap Kak Zah agak temban sedikit, dikelilingi oleh bulu-bulu halus menambahkan lagi ghairahku. Aku mula menjilat, menghisap dan mengulum biji kelentitnya. Kak Zah mengerang kesedapan. Aku mula memasukan jari ku ke dalam lubang cipap Kak Zah. Ku masuk, ku tarik, ku masuk dan ku tarik. Air mazi Kak Zah berhambur keluar, Kak Zah terus mengerang. Bunyi erangan Kak Zah agak kuat setiap kali aku menjilat dan memasukan jari ke dalam lubang cipapnya.

Aku juga berasa seronok bila konekku dikulum dan dihisap oleh Kak Zah. Setelah adegan ini berlangsung lebih kurang 20 minit, aku mula menukar posisi. Aku berdiri betul-betul di celah kangkang Kak Zah menghadap cipapnya. Ku lihat mata Kak Zah sudah kuyu dan cipapnya terus basah. Aku angkat sebelah kaki Kak Zah ke leherku dan menggerakan konekku hampir dan bersentuh dengan cipapnya. Aku tidak terus masukkan konek ku ke dalam cipap Kak Zah, aku mainkan konek ku di pinggir lubang cipap Kak Zah buat seketika. Kak Zah terus merayu aku supaya memasukan konek aku terus ke dalam cipapnya. Sudah tak tahan katanya. Aku terus menekan konek ku ke lubang cipapya dan terus mengelungsur masuk ke dalam cipap Kak Zah. Aku mula mendayung. Keluar masuk konek aku ke dalam cipap Kak Zah.

Aku bongkokkan sedikit badan aku, untuk meramas buah dada Kak Zah sambil aku terus mendayung. Kak Zah mula menggeliat setiap kali aku lajukan pendayungkan aku. Tak semena-mena aku rasa Kak Zah menguatkan kepitan pehanya ke atas ku, dan aku lihat Kak Zah sudah pun climaks buat kali yang pertama. Buat seketika aku biarkan keadaan itu. Selepas keadaan pulih, aku minta kak Zah menonggeng untuk aku lakukan doggy stail. Kak Zah tak membantah.

Aku mula menunggang Kak Zah dari belakang. Makin lama makin laju. Makin kuat dan Kak Zah makin mengerang kesedapan. Lebih kurang 15 minit menonggeng Kak Zah dari belakang, aku mula kejang, Aku rasakan bagai nak meletup. Aku eratkan pegangan ku ke pinggang Kak Zah dan aku memancutkan air mani ke ke dalam cipap Kak Zah semasa kami berada dalam posisi doggy stail. Aku biarkan konek aku terus berendam di dalam cipap Kak Zah. Bila aku keluarkan konek aku, Kak Zah terus menghisap konek aku. Habis cecair yang melekat kat konek aku dihisapnya.

Selepas itu, kami berpelukan dan saling berpandangan. Masih lagi dalam keadaan bogel. Kak Zah mengucapkan terima kasih kerana memberinya kenikmatan dan meringankan bebanan masalahnya dnegan mengadakan hubungan jenis dengannya. Aku juga mengucapkan terima kasih kerana kak Zah membiarkan dirinya dikocak oleh aku.

Kami berehat seketika dan selepas itu, aku menghantar Kak Zah ke rumahnya. Dan kami berjanji untuk melakukan lagi persetubuhan ini, bila ada waktu dan keadaan mengizinkan.

Itulah sahaja catatan pengalaman ku untuk kali ini.

Kekasih Gelap

Sebagai anak orang berada, pergaulanku agak bebas. Kawan-kawanku dari keluarga yang setaraf denganku. Biasanya kami ke sana ke mari secara berkumpulan. Kami sering berkumpul dengan kumpulan lain, lelaki dan perempuan menghadiri pesta. Bersukaria sampai ke pagi. Sungguhpun kami digelar kumpulan wanita liar tapi kami tak terbabas melakukan seks. Kegadisan kami tak terusik. Kami tahu batas-batas dan norma masyarakat.

Oleh kerana sering berseronok maka aku tidak sempat mempunyai kekasih tetap. Selepas tamat pengajian di sebuah kolej, orang tuaku memaksa aku untuk berumahtangga. Akhirnya aku berkahwin atas dasar paksaan. Memang tidak menyeronokkan kerana dipaksa berkahwin dengan lelaki yang tidak aku cintai. Tapi apa boleh buat suamiku yang bekerja sebagai doktor merupakan menantu kesayangan ayahku. Semua ini atas motif perniagaan. Suamiku adalah anak kawan ayahku.

Suamiku memang tekun dan rajin. Dia amat komited dengan kerjanya. Workaholic kata orang. Sebagai seorang pakar dia amat sibuk di sebuah hospital swasta. Waktu kerjanya tak menentu, kadang-kadang dia tidur di hospital kerana terpaksa bertugas sehingga tengah malam. Yang menjadi mangsa adalah aku yang sentiasa ditinggal seorang diri di rumah. Walaupun kami ada pembantu rumah tapi kesunyiaan itu amat terasa.

Beberapa bulan selepas berkahwin aku memberitahu ayah betapa sunyinya kehidupanku. Ayah menyuruhku bersabar hingga akhirnya dia membenarkan aku bekerja di syarikatnya bila perasaan sunyi ini aku ceritakan lagi kepadanya. Aku diberi sebuah pejabat agak besar dan ditempatkan di bahagian promosi.

Di pejabat inilah akhirnya aku bertemu dengan seorang peguam muda yang selalu datang ke syarikat kami. Syarikat guamannya dilantik sebagai penasihat undang-undang bagi syarikat kami. Aku selalu berbual dengannya dan secara tak langsung segala hal diriku dan rumahtanggaku terluah kepadanya. Andrian, peguam muda itu tenang orangnya dan selalu mendengar segala keluh kesahku dengan sabar.
Dari tutur katanya yang lembut, tingkah lakunya yang menarik dan juga wajahnya yang kacak membuat aku terpikat padanya. Raupanya aku tidak bertepuk sebelah tangan kerana Andrian sendiri membalas tepukanku. Dari hanya berbual dilanjutkan makan bersama hingga ke pawagam menonton bersama. Di ruang yang remang-remang itu Andrian memegang tangan aku dengan lembut dan kemudiannya dia mencium pipiku. Aku tidak membantah tapi juga tidak membalas.

Melihat aku tidak melawan maka Andrian mula memeluk tubuhku. Pipiku menjadi sasaran ciumannya. Aku kegelian dan terasa enak dengan sentuhan lembutnya. Aku memang sudah biasa dengan ciuman seperti ini dari suamiku tapi sudah lama aku tidak menAndrianmanya. Meremang bulu tengkukku bila hembusan nafas Andrian membelai leherku. Aku kemudiannya membalas bila bibirnya menyentuh dan melumat bibirku.

Pulang dari menonton kami singgah di sebuah taman rekreasi. Di dalam kereta percumbuan kami semakin hangat. Dia pun mulai berani meneroka bahagian-bahagian tubuh aku. Baik dengan menggunakan tangannya atau dengan mulutnya. Buah dadaku yang berukuran 36B ini sudah sering kali menjadi sasaran empuk mulutnya. Dan aku sangat menikmatinya. Aku pun sering mencumbu dadanya yang bidang, dan sesekali mempermainkan mulut dan lidah aku di putingnya. Dia pun sangat menikmatinya. Hingga akhirnya permainan kami mengalami peningkatan. Jari-jarinya mulai menyusup ke dalam celana dalamku dan mempermainkan kelentitku.

Aku mulai merasa geli dan nikmat bercampur menjadi satu, bertambah nikmat bila dikombinasi dengan mencumbu tubuhku. Kami saling bergantian bercumbu hingga akhirnya aku hanyut dalam kebiasaan melakukan oral sex terhadapnya. Dia begitu terkejut ketika aku melakukan oral. Andrian tidak menyangka malah aku sendiri pun tidak menyangka aku mampu melakukannya. Selama perkahwinan kami aku belum pernah melakukan oral sex terhadap suamiku. Aku sampai bertanya diri sendiri, benarkah aku melakukan ini?

Pertama kali aku melakukan oral sex terhadapnya, memang aku kikuk sekali. Andrian hanya membuka sedikit celana dalamnya hingga kepala pelirnya tersembul. Entah kenapa, ketika aku sedang mencumbu tubuhnya, aku sangat terangsang untuk mencumbu pelirnya dan memasukkannya ke dalam mulutku. Dan sejak malam itu, percumbuan kami tidak akan lengkap apabila aku belum melakukan oral sex terhadapnya. Bagiku, aku seperti memiliki hobby baru. Membuatnya nikmat melalui oral sex.
Pada satu malam ketika percumbuan kami bertambah hangat di kerusi belakang kereta, Andrian menyelak skirt yang kupakai. Disingkap lembut celana dalamku lalu kemudian dengan cekap dan lembutnya, Andrian mencumbu dan meneroka vagina aku dengan lidahnya. Aku terkejut dan terpinga bukan kepalang. Suamiku sama sekali tidak pernah melakukan hal ini terhadapku. Dalam keadaan terpinga itu aku sama sekali tidak tahu mesti berbuat apa. Aku mencintainya, tapi aku sama sekali tidak menyangka hingga sejauh ini kisah asmara kami. Aku membiarkan saja.

Sungguh lembut dia mempermainkan kelentitku dengan jilatan lidahnya, hingga akhirnya rasa keterpingaan itu lenyap diganti rasa geli dan nikmat yang sudah menjalar di sekujur tubuhku. Aku hanya mampu meramas rambut kepalanya, menekan kepalanya lebih dekat ke vaginaku yang kian banjir. Kenikmatan itu juga yang akhirnya membuat aku mengangkat kedua paha dengan mengangkan lebih luas. Lebih sepuluh minit dia menjilat kelentitku dengan berbagai cara sehingga aku terkejang-kejang kenikmatan, aku disuruhnya tidur dan segera dia menindihku. Rupanya Andrian telah menurunkan celananya tanpa sepengetahuanku sewaktu aku masih melayang-layang keenakan.

Dengan cepat Andrian menyuakan pelirnya menuju bibir vaginaku. Dia mempermainkan kepala pelirnya di bibir vaginaku. Aku kembali menggelupur nikmat. Terlupa yang permainan kami di dalam kereta yang bila-bila masa boleh diintip oleh mata-mata nakal. Kembali aku tersentak hebat bila kepala pelirnya menyondol-nyondol kelentit aku dengan agak kuat. Tubuh aku mulai bergetar hebat. Perasaan seperti ini tidak pernah aku alami sepanjang aku bersama suamiku.

Oleh kerana vaginaku yang sudah basah dan becek sejak tadi, Andrian tidak mendapat kesulitan untuk akhirnya dengan cepat dan lembut menyelipkan pelirnya di liang vaginaku. Aku kembali tersentak dalam sejuta kenikmatan. Sebuah benda yang besar dan panjang menyelinap masuk secara perlahan, sehingga menimbulkan rabaan halus pada kelentitku. Tubuh aku mengejang sesaat. Tiba-tiba muncul rasa hairan yang amat sangat dalam diriku. Selama ini aku tidak pernah merasakan nikmatnya seks dengan suamiku. Yang aku tahu selama ini, seks adalah menyakitkan.

Benar-benar aku tidak tahu. Selama ini aku hanya menjadi alat pemuas nafsu suamiku. Suamiku tidak pernah ambil kisah samada aku puas atau tidak. Seorang doktor pakar tidak arif tentang hubungan kelamin. Dia hanya memikirkan kepuasan diri sendiri sahaja. Bagiku nikmat seks hanyalah cerita dongeng. Aku sering tertawa sendiri bila kawan-kawanku menceritakan tentang kenikmatan dan kelazatan hubungan seks.

Andrian merubah segala persepsiku tentang seks. Dia telah membuktikan bahawa seks itu nikmat. Kini aku sedar sepenuhnya. Aku semakin mencintainya. Aku pun kembali khayal dalam kebahagiaan nikmatnya seks. Aku pun menyambut cintanya, juga menyambut goyangannya yang hebat. Dayungan yang lancar dan berirama membuatku melayang di angkasa dengan perasaan nikmat. Di dalam kereta pada malam itu aku menikmati seks buat kali pertama. Dan yang memberi kenikmatan itu adalah Andrian, bukan suamiku.

Andrian tidak mementingkan diri sendiri seperti suamiku. Dia melayanku dengan penuh kasih sayang dan membiarkan aku mencapai orgasme terlebih dulu.Sungguh aku tidak menyangka bahwa kenikmatan seks itu begitu indah, menyenangkan dan memuaskan. Aku dibuatnya longlai dan tidak bertenaga, terkapar lesu di kerusi belakang kereta. Terlentang tidak berdaya, dengan rasa sejuta bahagia dan kepuasan yang tidak ternilai. Sehingga Andrian akhirnya mempercepat irama ayunan pinggulnya dan aku merasakan adanya semburan hangat di dalam vaginaku. Semburan sperma Andrian.

Aku bimbang akan hamil akibat hubungan kami. Tapi Andrian segera berbisik bahwa dia ingin aku hamil dan membesarkan anak tersebut. Beransur-ansur kebimbanganku menghilang. Aku juga sudah lama teringin menimang cahaya mata bila melihat kawan-kawanku bahagia dengan anak masing-masing. Sejak saat itu, kami pun kerap melakukan hubungan seks sebagai tanda cinta serta memuaskan nafsu birahi kami. Kami lakukan dimana saja bila ada kesempatan. Malah di rumahku sendiri bila suamiku sibuk di hospitalnya.

Bahkan pernah di ruangan pejabatku Andrian meminta aku untuk berdiri membongkok di tepi meja kerjaku dan dia menyetubuhi aku dari belakang dengan terlebih dahulu mengangkat skirtku dan menurunkan celana dalamku dan kemudian menjilat vaginaku dengan lidahnya yang kesat. Aku tak peduli erangan nikmatku didengar oleh setiausahaku. Matlamatku ialah kepuasan. Kepuasan seks yang tidak pernah aku perolehi di rumahku sendiri.

Sekarang aku tak kisah lagi dengan kesibukan suamiku. Aku juga sentiasa sibuk dengan kekasihku Andrian. Malah aku telah menimang seorang putera hasil hubunganku dengan Andrian. Suamiku tidak pernah curiga dengan aktivitiku. Malah dia gembira melihat aku tidak lagi murung seperti dulu.