Category Archives: Kwn – Awek Org

Izan Sedap!

Cerita ini adalah kisah yang benar-benar berlaku dalam hidup ku ini. Aku bercerita berdasarkan pengalaman ku sendiri. Aku berani bersumpah apa yang aku ceritakan ini semuanya benar belaka bukanya rekaan. Apa yang aku harapkan agar pembaca semua mengambil ikhtibar dari cerita ini bukan setakat nak enjoy aje.

Nama panggilan ku Wan dan kisah ini terjadi pada tahun 1995. Waktu itu aku baru je 17 tahun dan sedang tunggu keputusan SPM jadi aku pun bekerja sebagai kerani disebuah syarikat swasta dekat dengan Jln Pekeliling, KL. Oleh kerana merasakan yang aku ni dah dewasa (maklumlah dah kerja dan pandai cari duit sendiri) aku pun berpindah dari rumah ibubapa dan menyewa bilik bujang. Walhal rumah ibubapa ku tu taklah jauh sangat dari pejabat. Cuma satu bas aje. Aku mengenal seks bebas setelah tinggal dibilik bujang ini melalui kawan serumah ku Fadhil (nama betul…ala korang bukan kenal pun) dan Manan (pun nama betul).

Aku ni sebenarnya dari keturunan dan keluarga yang kuat pegangan agama dan dalam keluarga akulah anak yang paling kuat pegangan dan pelajaran agama, tanyalah apa pun pasal agama pasal hukum semua aku tau Quran pun aku hafiz. Tapi kerana pengaruh kawan, aku hanyut, lupa diri dan lupa pada agama dan tuhan. Fadhil ni ada seorang perempuan simpanan yang masih bersekolah diasrama di Melaka. Bila cuti sekolah awek tu mesti datang dan tinggal dibilik bujang kami sampai sekolah buka semula. Bila aku tanya katanya emak ayahnya dah bercerai dan tak pedulikan hal dia lagi tu yang dia jadi liar tu. Fadhil ni pun spoting jugak dan tak kedekut. Bila awek tu tinggal dengan kitorang dia lansung tak kisah kalau awek tu nak tidur dengan aku ke atau nak projek dengan aku. Oleh kerana kami tinggal sebilik, kalau Fadhil projek dengan awek tu aku nampak la dan kalau aku pulak yang projek dengan awek tu dia pulak jadi penonton.

Manan pulak kawan Fadhil yang selalu melepak kat bilik bujang kami. Dia selalu bawa aweknya Norizan (pun nama betul jugak) untuk projek dibilik bujang kami. Tapi Manan ni kedekut, makan sorang je. Katanya pasal dia nak kawin dengan awek tu, tak tau la aku betul ke tidak. Satu hari nak jadi cerita, Manan dan Izan ni bergaduh dan putuskan hubungan mereka selepas kena tangkap basah disebuah hotel murahan di ibukota. Sejak tu Manan jarang datang bilik kitorang lagi. Nak dijadikan cerita lagi satu malam tu, malam minggu sedang aku lepak-lepak kat bilik baca komik sorang-sorang pasal Fadhil tah gi mana dengan awek baru dia tiba-tiba telefon berdering. Bila aku angkat telefon tu rupa-rupanya Izan yang call. Memula dia tanya kalau-kalau Manan ada kat bilik aku tu, lepas aku kata takde Izan cakap kat aku yang dia dah berpisah dengan Manan jadi boring duduk rumah sorang, kawan-kawan semua dah keluar. Izan ajak aku keluar temankan dia jalan-jalan, aku pun terus je setuju pasal aku pun boring jugak.

Lepas je tetapkan waktu dan tempat nak jumpa malam tu aku terus letak telefon dan terbayangkan Izan yang berasal dari Teluk Intan. Dia ni memang cantik orangnya body peehhhhh……solid gila, tetek pun boleh tahan besar juga la kalau nak cekup dengan tangan aku ni pun belum tentu cukup lagi, punggong dan bontot dia jangan cakap la…..bulat bebbb….pinggang ramping, kulit pula putih melepak……ceeeeesssssss tak tahan aku bila terbayangkan Izan tu. Bila sampai masanya aku pun jumpalah Izan ditempat dan waktu yang telah dijanjikan. Dia memakai baju kemaja lengan pendek dan berseluar jeans agak ketat sedikit dan nampak seksi. Bila jumpa je, Izan terus ajak aku pegi makan, aku pun ikut je la.

Masa makan tu aku banyak diam je maklumlah aku ni pemalu sebenarnya. Izan yang memulakan cerita dan banyak bertanya itu dan ini. Sampai pada soalan umur aku alamak ni yang malas nak jawap ni, aku ingatkan bila aku bagitau yang umur aku baru 17 dia tak nak kawan dengan aku lagi ialah dia dah berumur 23 waktu tu takkan la nak dengan budak cam aku ni, tapi bila aku cakap je umur aku dia buat selamba je. Lepas habis makan Izan tanya aku nak kemana lepas ni aku cakap aku nak balik dan Izan pun setuju jugak nak balik. Aku ingatkan dia setuju nak balik rumah dia rupanya dia ikut aku balik sampai bilik, katanya duduk rumah pun sorang, boring.

Aku tak kisah dia nak ikut aku balik lagi pun aku pun sorang jugak duduk kat bilik Fadhil mesti tak balik punyalah. Sampai dibilik bujang ku, aku terus masuk toilet dan tukar pakaian cuma pakai seluar pendek je. Memang aku kalau nak tidur suka pakai seluar pendek. Izan pulak tengah duduk-duduk sambil baca komik. Keluar dari toilet aku pun bentang tilam terus baring (bilik bujang mana ada katil). Sambil baring aku berbual dengan Izan, entah apa yang kami bualkan aku pun tak tahu macam-macam cerita yang keluar. Hampir 2 jam berbual, waktu tu pukul 11 lebih aku pun bagitau Izan yang aku nak tidur dan suruh Izan tidur ditilam Fadhil. Lepas lampu bilik ditutup suasana jadi gelap tapi samar-samar dek lampu jalan yang masuk menerusi tingkap bilik. Aku cuba melelapkan mata tapi tak boleh, dalam otak aku ni hanya ingat macamana nak dapat pantat awek sorang ni. Aku pun mengereng kesebelah dimana Izan tidur dengan mengadap aku tapi jaraknya dalam setengah depa. Aku tengok Izan tengah terkebil-kebil matanya, rupanya Izan pun tak boleh tidur katanya terlalu awal untuknya tidur.

Bila aku perati betul-betul kat Izan yang tidur tanpa menukar baju yang dipakainya tu aku dapati butang baju kemejanya telah dibuka hingga kebawah teteknya dan menampakkan pangkal teteknya yang putih melepak dan colinya yang warna krim tu, mungkin panas agaknya atau dia saja nak menggoda aku, tak tau la. Terpandang saja pangkal tetek yang putih melepak dan teteknya yang bulat dan agak besar tu aku pun jadi stim. Batang aku pulak dah mula keras dan berdenyut-denyut. Otak aku pulak dah mula pikir pasal seks dan membayangkan pantat Izan yang putih tu. Aku pun memberanikan diri untuk rapat dengan Izan dan bila dah rapat aku terus mencium dan mengulum bibir Izan dan dia membalasnya. Nampaknya aku dah menang loteri ni aku berkata dalam hati keran bukan senang nak dapat tubuh badan perempuan yang aku rasa betul-betul solid dan perfect macam Izan ni, lagi pun bukan aku yang cari, dia yang datang serah diri dan pantatnya.

Kami bercium dan berkuluman lidah agak lama juga sampai kami betul-betul rasa puas. Aku rasa adalah dalam 20 minit kot. Sambil bercium tanganku mula memainkan peranannya tanpa disuruh-suruh. Aku memasukkan tangan ku kedalam baju Izan yang memang dah terbuka butangnya tu menuju kearah teteknya yang putih, gebu, kenyal, pejal dan besar tu. Aku menyelukkan tangan ku kedalam coli Izan dan meramas lembut teteknya dan sesekali menggentel puting teteknya. Izan pulak dah mula menjalarkan tangannya yang lembut tu kebadan ku dan akhirnya berhenti betul-betul pada batang ku yang sedang stim dan keras tu. Izan menggosokkan tangannya pada batang ku dengan lembut dan perlahan. Cara Izan itu membuatkan aku rasa sungguh romantik dan ghairah sekali dan membuatkan batang aku tu semakin keras dan tegang. Aku pulak bila dah puas mencium dan mengulum lidah Izan mula menjilat keseluruh leher Izan dan meninggalkan kesan-kesan lebam ‘love-bite’ ku di lehernya, puas dileher aku menjilat telinganya kiri dan kanan sambil tangan ku masih tak henti meramas tetek dan menggentel putingnya.

Aku lihat Izan seperti orang yang kerasukan dengan mulut sedikit terbuka mata hampir terpejam dan dengusan nafas turun naik dengan kencang. Sesekali terdengar Izan melepaskan keluhan panjang yang penuh kesedapan, ini membuat aku bertambah stim lagi. Aku membisikkan pada Izan supaya menanggalkan pakaiannya terus, tanpa bersuara Izan menanggalkan semua pakaiannya termasuk coli dan underwarenya maka terpampanglah didepan mataku sesusuk tubuh yang aku rasakan cukup solid dan perfect dan yang penting sekali 2 buah tetek yang agak besar dan terletak begitu sempurna serta pantatnya yang tembam. Tanpa membuang masa aku terus menjilat, menghisap dan menyonyot tetak dan puting yang kemerahan dan semakin mengeras tu sambil ku tangan aku tak henti-henti meramasnya. Puas yang kiri yang kanan pulak ku kerjakan.

Rentak nafas Izan semakin kencang turun naiknya. Erangan dan dengusan suara kesedapannya semakin kuat. Ini membuatkan aku bertambah stim dan batang ku semakin keras ketahap maksimum dan denyutannya semakin kerap dan kuat. Tangan Izan sudah mula masuk kedalam seluar pendek ku dan menanggalkannya. Aku memang tidak memakai seluar dalam jadi senanglah Izan mengurut batang ku. Akhirnya aku pun berbogel didepan mata Izan. Puas teteknya ku kerjakan aku menjilat pulak kearah perut dan pusatnya, Izan mengeliat kesedapan dek kerana penagan lidahku bermain dipusat dan perutnya. Puas disitu aku mula turun kearah pantatnya yang tembam dan tidak berbulu itu aku dapat lihat pantat Izan dengan jelas walaupun dalam cahaya samar-samar. Pantatnya yang tembam itu dicukur licin dan nampak putih dan bersih. Aku mencium dan mengigit lembut tundun pantatnya yang tembam tu ini membuatkan Izan mengeliat dan mengerang kesedapan.

Lidah ku mula menuju ke celah rekahan pantat Izan yang kemerahan tu, aku mula menjilat-jilat keseluruh belahan pantat dan kelentitnya. Izan mengerang semakin kuat, kepalaku ditekankan kuat ke pantatnya seolah tidak mengizinkan lansung lidahku terpisah dari pantatnya tu, rambutku diramas kuat. Bau aroma pantatnya yang mengghairahkan menusuk kedalam hidungku membuatkan aku bertambah ghairah. Habis pantat dan kelentitnya ku jilat dan air mazi yang mengalir keluar dari belahan pantat itu kuhirup sepuas hati. Aku membuka kangkangan kaki Izan dan menjilat dicelah lubuk nikmat Izan dan sesekali memainkan lidah pada kelentitnya. Kelentitnya kuhisap seperti menghisap puting.

Izan mengerang semakin kuat …..aaaaaahhhhhhhhh sss…seeedd…daaapppnyaaaaa Waaannnnnnnn…..Izzzaannn dah takkk tttaaahhhhaannnnn niiiiiii. Tersekat-sekat suara erangan Izan menahan kesedapan pantatnya dijilat dan kelentitnya dihisap. Tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh badan Izan kekejangan dan serentak itu dia mengepit kedua belah pehanya membuatkan kepalaku tidak boleh bergerak, taulah aku yang Izan telah klimaks.
Setelah klimaksnya reda Izan bangun dan menyuruh aku pulak yang baring. Dia berlutut dicelah kangkang ku dan mula mengurut batang ku yang keras tu, tak sampai 5 minit mengurut dia memasukkan batang ku kedalam mulutnya, menjilat kepala butuh ku sampai ke telur. Mengulum dan menghisap batangku macam orang kemaruk makan ais-krim. Kuluman dan hisapannya sungguh nikmat sekali sampaikan aku rasa macam nak terpancut air mani ku dalam mulutnya, nasib baik aku pandai kontrol.

Rasanya adalah dalam sepuluh minit Izan menjilat mengulum dan menghisap batangku, aku rasa macam dah nak lunyai dikerjakan dek mulut dan bibir mongel Izan. Tapi Izan masih macam tak nak melepaskan batangku dari mulutnya. Kawasan tilam dibawah kangkang Izan ku lihat dah basah dek air mazi yang banyak mengalir keluar dari celah belahan pantatnya. Puas menghisap dan mengulum batangku Izan bangun dari berlutut sambil berkata dengan suara agak manja dan menghairahkan “Wannn….Izan nak memantat sekarang, Izan dah tak tahan sangat ni…ye sayanggggg”. Dia merenggek seperti budak kecil.

Oleh kerana masih terasa akan kesedapan hisapan dan kuluman Izan pada batangku, aku tidak mampu untuk menjawap hanya menganggukkan kepala saja tanda setuju. Aku masih dalam keadaan berbaring tak berlengah Izan terus bangun dan mencangkung dengan pantatnya tepat kearah batangku. Tangannya menyambar batangku dan ditujukan pada belahan lubang pantatnya. Dengan sekali henjut saja batangku degan mudah terus ditelan lubang pantat Izan yang licin berair tu. Dia diam seketika bagi membiasakan batangku dengan lubang pantatnya sambil mengemut perlahan pada batangku.

Seketika kemudian Izan mula menghayunkan punggungnya turun naik dengan gerak perlahan. Aku lihat matanya agak kuyu dengan mulut sedikit terbuka dan mengerang kesedapan. “aaahhhhh….eeeehhhhhh….aahhhhh….eemmmppphhhh”, begitulah dia berulang-ulang mengerang kesedapan. Aku pun turut sama mengerang kesedapan. Suara erangan kami silih berganti ditambah pula dengan irama bunyi cluppp…clepppp…pluppp…plappp akibat dari bunyi batangku menujah keluar masuk kedalam lubang pantat Izan yang dah terlalu banyak berair tu. Sesekali Izan menekan dan menggeselkan kelentitnya pada ari-ari ku untuk menambahkan lagi rasa nikmat untuknya.

Adalah dalam setengah jam kami memantat dalam posisi begitu. Aku pun memang suka dengan posisi ini. Kerana posisi ini memang petua yang aku selalu amalkan untuk melambatkan klimaks aku, tak caya korang cubalah. Iyalah masa dia hisap batang aku tadi lagi aku dah rasa nak terpancut dah, jadi posisi ini membantu aku menikmati kenikmatan lubang pantatnya dengan lebih lama. Rentak hayunan Izan semakin laju dan tak tentu hala. Mulutnya makin bising mengerang kesedapan. Sambil memantat aku meramas dan menggentel puting tetek Izan untuk menambahkan lagi kesedapan baginya. Sesekali aku mengangkat kepala untuk menghisap dan menyonyot tetek Izan.

Ini membuatkan dia semakin tidak tahan dan membantunya untuk mencapai klimaksnya. “aaahhhhhhh….eeehhhh…eehhhhhh…eemmmpppphhhhh….Wannn….Wannnn…Izan nak sampaaiiii….Izan nak sammpppaaaiiiiii….eeeerrrrrrgggggghhhhhhh”, aku rasa Izan terkejang sekejap sambil matanya terpejam dan mengigit bibirnya. Ini kali kedua Izan sampai klimaks.

Lepas tu Izan bangun dan meminta aku pulak yang mengerjakannya. Dia terus berbaring sambil mengangkangkan kakinya. Bantal kepala ku aku alaskan dibawah bontot Izan, ini pun petua jugak supaya batangku dapat masuk sepenuhnya dan kepala butohku betul-betul kena pada ketulan daging yang terasa agak bulat sedikit didalam lubang pantat Izan. Ketulan daging bulat inilah yang dipanggil ‘makam tengah’. Aku rasa ramai jugak dari korang yang tau pasal benda ni. Kalau kepala butoh kita kena tepat kat makam tengah tu bukan saja perempuan yang rasa nikmatnya yang tak terhingga kita yang lelaki ni pun rasa jugak. Korang cubalah baru tau macamana rasa nikmatnya.

Aku memasukkan dengan perlahan-lahan batangku kedalam lubang pantat Izan. Mulanya Izan nampak diam je, bila aku mempercepat dan memperkuatkan rentak hayunan ku hingga kena pada makam tengahnya kulihat Izan dah mula memberi respon. Dia turut menggerakkan punggungnya membalas rentak hayunanku. Semakin kuat dan dalam ku hentak lubang pantatnya semakin hebat Izan membalas. Izan mula menggemutkan pantatnya dengan kuat dan kerap membuatkan batang ku rasa macam nak putus. Memang sedap dan nikmat yang tak terhingga ku rasakan bila Izan membuat kemutan-kemutan yang kuat dan kerap. Terasa oleh ku segala otot dinding lubang pantatnya tu.

Sambil menjolok pantat Izan aku tak lepas dari mencium dan mengulum bibir serta lidahnya. Sekejap mencium bibirnya, sekejap menjilat telinganya kiri dan kanan silih berganti sekejap lagi aku menjilat ke seluruh leher dan tengkuknya. Tanganku pula meramas-ramas rambutnya sambil sesekali menarik kuat rambut tu sehingga mukanya terdongak keatas. Ini membuatkan Izan rasa begitu teransang dan lemas, lemas dalam kesedapan dan kenikmatan.

Semakin laju ku hayun semakin kuat Izan membalas hayunan ku dan menambahkan kemutan pantatnya. Dalam 20 minit memantat dalam posisi begitu Izan mula menampakkan tanda-tanda nak sampai klimaks. “Aaahhhhhh….Wannn hentak kuat lagi…kuat sikit lagi….eeeerrrggggghhhhhh….hentak kuat-kuat sayanngggg..kuat lagi sayang…Izan rasa nak sampai lagi ni…. Haaayyyyuuunnnnn cepat siii…siii…kkiiitttt…Waaannn….aaaaaaaaaa….nak sampaiiiiii….nak sampaiiiii…aaaahhhhhhhhhh…..nnnn…nnaaakkkkkk sss…..ssssaaaaammmpppaaaaiiiiii daaahhhhhh niiiiiiii…aaaaaaaaaagggggghhhhhhhh” dia merengek dengan suara yang tersekat-sekat menahan kenikmatan. Seketika kemudian dia menghayunkan punggungnya dengan begitu kuat sekali dan akhirnya mengejang sambil menjerit dengan agak kuat “aaaaaahhhhhhhhhhhhh….Izan dah sampaiiiiiii…”, habis menjerit dia terus mengigit bibirku membuatkan aku rasa sakit sikit tapi puas kerana aku tau aku dapat memuaskannya. Badannya basah dek peluh begitu juga aku.

Aku membiarkan Izan berehat sebentar untuk mendapatkan semula tenaganya yang telah habis digunakan didalam pertarungan yang maha sengit tadi sebelum memantat semula untuk memuaskan nafsu ku pula. Batangku ku biarkan saja terendam didalam lubang pantatnya.Selang beberapa minit aku memulakan semula hayunan ku. Rentak perlahan ku tukarkan menjadi laju bila aku terasa nikmatnya. Semakin lama semakinlaju hayunan dan hentakan ku lakukan. Semakin nikmat pula rasanya dan semakin rasa nak terpancut air mani ku.

Aku berhenti menghayun seketika. Untuk menambahkan lagi rasa nikmat ku masa nak capai klimaks, aku meminta Izan merapatkan kedua-dua kakinya kemudian menyilangkan kaki dimana hujung kaki kanan diatas kaki kiri. Izan lansung tidak membantah, dia menurut saja apa yang aku suruh. Kaki ku pula ku kangkangkan dan mengepit kedua belah kaki Izan. Ini satu lagi petua untuk mendapat kenikmatan yang maksima dan mempercepatkan proses untuk mencapai klimaks dengan lebih sedap, lazat dan nikmat. Aku sarankan pada korang untuk mencuba stail ni… gerenti puas hati beb, sekali dah rasa mesti korang mintak pasangan korang buat tiap kali nak sampai klimaks masa memantat.

Sebaik saja Izan menurut apa yang aku suruh, aku pun memulakan hentakan ku semula. Tapi kali ini aku terus memulakan dengan hentakan-hentakan yang kuat dan padu manakala hayunan ku pula ku mulakan dengan cepat dan laju. Rasa macam nak terbakar batang ku dek kerana batang ku bergesel dengan kuat pada dinding lubang pantat Izan, tapi itu semua aku tak peduli yang pentingnya aku dapat sampai klimaks dengan cepat, puas dan nikmat. Aku minta Izan membantuku dengan membuat kemutan-kemuatan pantatnya yang kerap dan kuat pada batangku. Izan tidak membantah dan memberikan apa yang ku minta dia lakukan. Tak sampai sepuluh minit aku buat begitu aku rasakan air mani ku telah berkumpul dikepala butuh dan siap sedia nak terpancut. Segala kekuatan aku tumpukan pada kepala butohku. Aku pun membuat hentakkan yang terakhir dengan betul-betul kuat dan betul-betul dalam hingga ke pintu rahim Izan. Izan pula menolak-nolak punggungnya keatas bagi memudahkan aku menikam jauh kedalam lubang pantatnya.

“Aaaaaaahhhhhhhhhhh……Wan nak sampai….nak sampaiiiii”, aku menjerit memberitahu Izan akan klimaks ku. “Aahhhh…aahhhhh…ahhhhh…Izan pun nak sampai ni…ahhh…aaaaaaahhhhhhhh”, rupanya diwaktu itu juga Izan pun turut klimaks bersama aku buat kesekian kalinya.

Creeettttt….creeetttttt..creettttt…habis air mani ku terpancut kedalam rahimnya.membuatkan Izan ia tersentak. Entah berapa das pancutan mani ku lepaskan aku pun tak tahu. Sebaik habis air mani ku terpancut keluar, aku terus merebahkan diri diatas badan Izan. Beberapa minit kemudian aku pun bangun mencium Izan dan berbaring disebelahnya. Aku bertanya padanya macamana dia boleh sampai klimaks untuk kali yang terakhir ni walhal masa tu dia baru je lepas sampai klimaks. Izan memberitahuku apa yang ku suruh dia buat iaitu merapatkan dan menyilangkang kakinya itu yang membuatkan dia merasakan kenikmatan yang tak terkira hinggakan dia boleh mencapai klimaks lagi. Katanya lagi itulah kali pertama dalam sejarah hidupnya merasa bagitu nikmat sekali apabila memantat. Mula dari saat itu juga setiap kali dia memantat dengan aku pasti dia akan melaku teknik yang ku ajarkan itu tanpa perlu ku suruh lagi.

Aku juga tanya pada dia kenapa dia boleh terpikir nak call aku dan ikut aku balik ke bilik bujang ku. Dia memberikan jawapan yang begitu membanggakan aku, katanya sebab aku ni nampak hensem. Kena pula dengan gaya rambutku dan cara aku berpakaian nampak tampan. Cessss……kembang hidung aku dengar pujian darinya. Malam tu kami tak tidur sampai ke pagi. Aku rasa adalah dalam 5 kali kami memantat sepanjang malam sampailah ke pagi. Habis kering air mani ku dek memantat dengan Izan.

 

Advertisements

Peristiwa Daun Pisang

Hai Geng! Nama aku Alex. Ini aku ada cerita menarik nak kongsi dengan korang semua. Cerita ni aku dapat kat kawan aku. Kawan aku nak kata jahat pun tak lah jahat sangat tapi nakallah.

Ceritanya bermula bila ketika aku berumur 20 tahun. Masa tu aku berkenalan dengan awek yang cun macam sireh. Nama awek aku Moni. Satu yang menjadi masalah aku, kawan aku syok pulak dengan Moni. Kawan aku tu namanya Bob. Bob nie taklah hansem macam muka bulan ketika mengambang je. Tapi disebabkan kotenya yang besar macam batang kelapa dia disukai oleh ramai bohsia dan mak janda.

Kembali kepada cerita awek aku ni Moni ni suka layan sapa aje lelaki yang dia kenal. Kira dia ni sosial gilalah sampai aku tak boleh nak buat apa lagi. Nak tegur nanti dia kata aku cemburu buta pulak.

Nak jadi cerita satu hari kawan aku Bob datang rumah sewa aku. Masa tu awek aku pun ade jugak kat rumah aku. KIta orang pun lepak-lepaklah sambil tengok cerita Titanic. Tengah syok tengok cerita tu perut aku pulak mintak diisi. Aku tanya awek aku nak makan ke tidak sebab aku nak keluar beli makanan. Dia kata tak nak tapi Bob kirim burger special satu. Aku pun pergilah ke kedai beli makanan.

Tapi bila aku sampai kat pintu rumah akau dengar bunyi tak macam cerita Titanic yang kitaorang tengok tadi tapi bunyi sound effect lain sikit. Aku jengok kat tingkap. Korang tau apa yang aku nampak? Aku nampak diorang tengah tengok cerita blue. Manalah si Bob ni dapat cerita ni. Aku terus mengintip apa yang diorang buat kat dalam rumah.

Bila aku nampak je apa yang diorang buat apalaga terkezut beruk aku. Diorang tengah kissing dengan enaknya. Tangan Bob pulak meraba-raba satu badan Moni. Diorang ni tengok cerita ke buat cerita ?. Aku meneruskan pengintipan macam jebon. Aku nampak Bob bukak baju Moni tinggal bra warna krim. Besar gak tetek awek aku ni lebih kurang saiz 36 cup B. Bob terus cium awek aku dari bibir beralih ke leher dan terus ke tetek Moni. Bob terus bukak kancing bra dan terus cium keliling tetek belah kiri. Mata Moni masa tu dah stim habis separuh terbuka. Syok gila lah tu. Last sekali Bob terus nyonyot tetek Moni. Moni pun apa lagi teruslah keluar sound effect dia lebih dari cerita blue kat tv.

Bob bukak baju dia dan tanggalkan Moni punya jeans nampaklah panties merah jambu. Dah basah dah tu. Bob terus gentel tetek kanan Moni sambil tangan dia mengusap-usap faraj si Moni. Moni pun apalagi meraunglah dia kesyokkan. Bob membuka jeansnya tinggal sepender aje. Nampak jelas kotenya dan tegang sebab kepala takuknya dah terkeluar. Bob pelan-pelan tanggalkan panties Moni dan mula menggentel kelentit Moni dengan tangan kanan masih kat tetek Moni menggentel puting yang berwarna merah kecoklatan. Faraj moni nampak licin macam baru lepas dicukur. Tak lama selepas tu Moni pun pancutlah kat muka Bob. Bob pun apalaga tadahlah mulut dia. Moni pulak dah lembik dah aku nampak.

Lepas tu Bob bukak spender dia dan terserlahlah kotenya yang besar dan panjang tu. Moni yang tengah stim tu terus terkam dan nyonyot Bob punya kote. Kote Bob pun mulalah keluar masuk mulut si Moni ni. Adelah dalam 15 minit lepas tu Bob pun pancutlah kat dalam mulut Moni. Banyak gile keluar macam ada 3 telor. Air pancut tu Bob sapu kat tetek Moni dan Moni pun apalaga sampai lagi sekalilah terpancut untuk kali kedua. Bob kembali bermain di taman larangan Moni. Dia mengacu-acukan kotenya yang panjang kat bibir faraj Moni. Moni pun separuh menjerit minta Bob masukkan cepat. Bob pun mulalah masukkan kotenya perlahan-lahan takut Moni sakit. Sikit masuk sikit lagi masuk tapi sampai masuk habis tak kena pun apa-apa lapisan penghadang. Oh Moni dah tak virgin lagi. Bob pun mulalah mendayung macam-macam skill dia guna macam yang biasa dia tengok dalam cerita blue.

Mula dengan cara 69 lepas tu doggy dan lepas tu Moni pulak yang menunggang kuda dan akhir sekali 69 balik. Adelah 30 minit lepas tu Bob cepat-cepat cabut kote dia dan tuju kat celah tetek Moni. Lepas tu terus pancut kali kedua. Serentak dengan tu Moni pun pancut lagi untuk yang kesekian kalinya.

Lepas tu masing-masing terbaring keletihan kat ruang tamu tu tanpa seurat benang pun. Jelas dimuka masing-masing kepuasan yang amat sangat. Aku pulak tolak motor aku balik ke jalan besar dan start motor balik kerumah. Kononnya macam aku baru baliklah tu. Apalagi diorang pun kelam kabut pakai baju balik. Sampai kat pintu aku bukak pintu macam tak de apa-apa berlaku. Masa tu diorang dah siap pakai baju balik. Bob tanya aku kenapa lambat sangat laparlah. Cheh nak cover la tu. Aku pun cakap sorylah jalan jem. Pheh! aku pun gila cover jalan jem apa kat kampung. Lepas tu kitaorang pun makanlah makanan yang dah sejuk tu ramai-ramai.

Lepas dari tu aku mintak clash dengan Moni sebab dia ni memang bohsia tapi aku tak cakaplah aku nampak dia dengan Bob. Sampai sekarang aku sering teringat cerita ni, nasib baik aku tak kawin dengan dengan Moni kalau tidak kempunan daralah aku. Buat pengetahuan korang sampai sekarang ni umur aku dah 24 tahun tapi aku masih berjaya mengekalkan keterunaan aku. Aku harap dapatlah aku tahan sampai aku kawin dengan sah. So sapa yang virgin lagi nak kawin contact lah aku cepat sebab aku sekarang makin tak tahan ni. OK jumpa lagi di lain masa bye.

Dah habis……

 

 

Rampasan Yang Berbaloi

Linangan airmata yang membasahi pipi Norlinda jelas mempamirkan petanda akan penangan durjana Kol Abu. Setelah hampir 10 minit kangkang Norlinda dinayai pelantak hayunan Kol Abu, barulah sedikit demi sedikit dia dapat menyesuaikan dirinya dengan pengalaman baru itu.

Perlahan lahan kangkang Norlinda mula belajar menyambut kehadiran batang Kol Abu dengan cara yang lebih bernafsu. Segala kesakitan dan kepedihannya semakin ditenggelami oleh suntikan kesedapan pada setiap kali batang Kol Abu menyondol masuk hingga ke pangkal. Norlinda bukan sekadar sudah boleh menerima serangan Abu tanpa bantahan, malahan Norlinda juga sudah mampu mengerang kesedapan. Norlinda terasa nikmat yang amat sangat dan menjerit sekali lagi kerana mencapai klimak. Masa tu sungguh pandai permainan si tua itu hinggakan kuyu mata Norlinda dibuat.

Setelah hampir sejam berlalu, Kol Abu tidak lagi dapat bersabar. Dia juga ingin memucakkan kepuas nafsu sama seperti Norlinda yang sudah pun terlebih dulu beberapa kali melakukannya. Kol Abu memfokuskan geramnya pada payudara Norlinda. Dia meramas-ramas payudara Norlinda sambil menekan perutnya rapat ke perut Norlinda. Maka terbenamlah pelir ke dalam cipap dengan keadaan sedalam yang mungkin. Masa tu pelir Kol Abu mula berdenyut denyut sehinggalah air nikmatnya terpancut ke dalam rahim Norlinda.

Bagi Norlinda pula, itulah pertama kali cipapnya merasai ledakan puncak berahi seorang lelaki. Terkemut kemut cipap Norlinda lantaran kejutan dari pancutan air mani yang secara tiba-tiba saja panas menghujani rahimnya. Sinar kepuasan jelas terukir di muka Kol Abu yang sudah pun berjaya menamatkan keperawanan Norlinda dengan hanya bermodalkan taburan janji janji yang serba palsu. Syed hanya mampu mengintai dari lubang kecil dan berasa amat geram dan marah terhadap perlakuan ini. Dalam diam bercampur marah, Syed melancapkan pelirnya untuk meredakan keadaan. Sejak peristiwa itulah Syed sentiasa menyimpan dendam terhadap Abu. Dia berharap sangat agar akan dapat melunaskan dendam itu pada suatu hari nanti. Walaupun peristiwa itu sudah berbelas tahun berlalu, malahan Syed sendiri pun sudah ingat-ingat lupa tentang perkara berkenaan, namun hati kecilnya tetap keras bertekad tak akan melepaskan sebarang peluang untuk memantat bini atau pun girl friend Abu.

Sebab itu jugalah Syed berasa sungguh seronok dapat bertemu Marlina di tempat karoke itu kerana Marlina adalah girl friend Jeneral Abu Hassan. Syed memandang Marlina dari atas ke bawah dengan penuh geram yang berasakan dendam nafsu.

“Bang nak nyanyi lagu apa” tanya Marlina.

“Saya nak tengok awak tu nyanyi, bukan macam karoke tu, tapi karoke yang ini”

Tangan Syed menunjuk ke TV dan kemudian menunjuk ke bawah pusatnya.

“Oh karoke itu, yang tu kita nyanyi last lah nanti” samput Marlina.

“Tak boleh.. I nak sekarang ni jugak” jawab Syed kerana geram melihat Marlina

Yang serba seksi dengan sepasang buah dadanya yang montok itu. Lagi pun air pening yang diminum oleh Syed tu sudah mula menyebabkan air maninya naik ke kepala. Marlina pun sememangnya sudah mendapat arahan dari Aris untuk menghiburkan Syed dengan sebaik yang mungkin kerana mengharap kontrak dari kawannya itu. Aris juga sudah membayar tip yang cukup lumayan untuk menyanggupkan Marlina melayani apa juga yang Syed hajati, demi mendapatkan perniagaan yang di impikan. Tanpa membuang masa Marlina menghampiri Syed dan terus membuka tali pinggangnya. Syed memberi isyarat kepada Aris supaya segera keluar kerana perlukan privacy untuk memperojekkan Marlina. Tanpa bantahan Aris akur mematuhi pelanggan pentingnya tu. Maka tinggallah Marlina dan Syed berdua-duaan di dalam bilek. Segala saki baki perasaan malu dan segan silu sudah tersisih dari sebarang perhitungan.

Marlina menggosok dan menarik keluar pelir Syed yang baru mula nak keras. Dia memicit pelir itu dan mengosok batunya sekali. Perlahan-lahan dia menjilat kepala pelir Syed. Sambil itu tangannya melondehkan seluar Syed. Marlina tersenyum puas setelah berjaya membogelkan Syed dari paras pusatnya ke bawah. Marlina perlahan-lahan menolak Syed ke atas kerusi sofa dalam bilik karoke tu. Batangnya mencodak naik seperti tiang bendera KRTU Subang. Marlina menjilat dan menghisap pelir Syed dengan sebegitu lahap. Bersungguh sungguh Marlina mengusahakan layanan yang terbaik untuk menyedapkan pelir Syed. Dengan sejumlah upah lumayan yang telah pun Aris hulurkan, Marlina sudah tersanggupkan diri terpaksa merelakan apa jua yang Syed ingin lakukan ke atasnya. Kewanitaan lidah Marlina tu walaupun lembut tetapi amat bertenaga.

Tersangatlah ketara kesan kesedapan yang disalurkan kepada pelir Syed melalui setiap sentuhannya. Jika dibandingkan dengan jilatan dan hisapan pondan memanglah nyata perbedaannya. Jilatan pondan tu walau pun lebih bertenaga tetapi agak gelojoh dengan keadaan lidahnya yang kasar.

Teringat Syed semasa melangani pondan bersama Wan Feizal dan Faizol di Kuantan dulu. Mereka bertiga berbaris dalam semak, manakala mata melihat kiri kanan seperti askar meninjau musuh. Manalah tahu kot kot nanti ada lak orang yang dikenali, menggunakan laluan kaki di celah semak jalan Wong Ah Jang itu. Tiba-tiba mereka ternampak ketua Jabatan mereka si Johari Pen. Rupa-rupanya dia pun keluar dari semak tu bersama pondan lain. Memang tak disangka dalam diam-diam tu, ramai enggak orang pejabat ni datang ke semak tu untuk mencari perkhidmatan pondan.

Setelah agak lama menikmati jilatan Marlina, Syed pun sudah mula tak boleh tahan. Dia bangun dan menerkam Marlina dengan rakus. Satu persatu pakaian Marlina yang bergayakan fesyen yang serba terdedah itu dilucutkan oleh Syed. Dengan gaya pakaian yang sebegitu ringkas, memanglah mudah saja Syed berjaya melakukannya. Setelah terlucut pakaian Marlina tu, barulah Syed sedar yang si Marlina ni memang dari awal awal lagi ligat ke sana ke mari tanpa sebarang pakaian dalam. Geram betul Syed melihatkan pantat dan payudara girl friend Jen Abu ni. Tanpa berlengah dia pun terus hisap payudara Marlina sambil meraba pantatnya.

Jilatannya turun ke pusat dan kemudiannya menurun lagi ke bawah hingga akhirnya hinggap kat pantat Marlina. Sungguh seronok Marlina diperlakukan begitu. Kalau dengan pelanggan lain tu, Marlina seorang jerlah yang mengerjakan pelanggan. Jangan haraplah mereka nak jilat dia kat tempat istimewa tu. Tetapi bersama dengan pelanggan yang bernama Syed ni, sungguh istimewa bagi Marlina. Dia telah memberikan suatu kepuasan yang sudah agak lama tak dapat dinikmatnya daripada seorang lelaki. Selama Marlina bekerja di karoke dangdut ini, memang belum ada pelanggan lain boleh menandingi kehebatan Syed. Terketar ketar kepala Marlina menghirup penangan nikmat ketika dijilati begitu. Lonjakkan nafsunya itu sudah pun mengisyaratkan bahawa kekosongan di kangkangnya itu perlulah segera diisi. Demi menyahut seruan tersebut, pantas Marlina berposisi menonggeng yang bermakna dia sudah pun bersedia untuk ditutuh oleh Syed. Beralaskan berdendam yang sudah lama tergantung, Syed dengan gelojoh dan rakusnya mula mengerjakan Marlina dari belakang. Masa tu keadaan mereka berdua persis sepasang tupai yang sedang bersedia untuk mengawan.

Syed meraba raba pantat Marlina sambil jarinya dimasukan ke celah lubang. Tindakan Syed itu seolah olah mengukur tahap ke dalaman dan buat sedikit Hydrography test. Batang pelir Syed disua-suakan ke muka pantat Marlina untuk mengukur jika cukup siap atau tidak. Ternyatalah saiz lubang pantat ini sangat fleksibel kerana boleh mengembang kincup mengikut batang yang ingin masuk. Syed perlahan-lahan menyorong tarik batang pelir ke dalam pantat Marlina yang sedang berkedudukan berdiri hampir menonggeng. Kesedapan amat terasa menghurungi pelir Syed. Kelicinan air pantat Marlina juga menyebabkan peningkatan tahap kegelian pada Pelir Syed.

Semasa aksi menghayun pantat tu, ponggong Marlina jelas terpamir di depan mata Syed. Barulah Syed perasan betapa cantiknya bentok ponggong yang dimiliki oleh Marlina. Syed mulai naik geram terhadap ponggong Marlina yang serba putih dan gebu membulat tu. Ekoran kerana terlalu geram, Syed pun berhenti memantat dan mula menjilati ponggong Marlina. Lubang bontot Marlina yang kecil molek tu segera jadi sasaran hujung lidah Syed. Cukup berselera persekitaran tempat tu dijilati. Lelehan air pantat yang terpalit di situ menyebabkan baunya agak hanyir sedikit. Tapi bagi Syed bau tu jauh lebih OK jika dibandingkan bontot Wan Feizal.

Dulu Syed pernah enggak terpaksa jilat bontot Mejar Wan Feizal. Masa tu dia kena reging bertugas kat tempat baru. Dahlah besar dan hitam, hapak lagi busuk lak ponggong Wan Feizal tu. Tetapi terpaksa jugalah Syed jilat kerana takut dibelasah. Kalau tak pun lebih teruk lagi sampai silap silap boleh diliwat oleh senior semata-mata kerana tidak memenuhi tuntutan menjilat bontot. Selepas merasa puas bontotnya dijilati, Wan Feizal biasanya akan memberikan upah kepada Syed. Wan Feizal pula yang menjilati batang Syed tanpa di suruh hingga terpancut air mani Syed ke seluruh muka abang Wan.

Lepas tu mereka berkawan baik dan boleh bertukar makwe. Namun Marlina punya lubang bontot ni sungguh istimewa sedapnya. Nafsu Syed semakin bergelora membayangkan kemungkinan menunaikan hajatnya di situ. Syed pun mulalah meludah lubang bontot Marlina agar lebih licin. Marlina kelihatan masih pasrah melayani kelekaan berahi. Masa tu tak sedikit pun dia menjangka akan selera hajat yang tersemat di hati Syed. Pelir Syed pula masa tu tengah keras gila. Perlahan-lahan Syed mengatur kedudukan kepala pelirnya tu mencercahi ke lubang bontot Marlina. Tanpa meminta sebarang persetujuan maupun kebenaran, Syed dengan rakus merogol lubang bontot Marlina. Terbeliak mata Marlina yang secara tiba tiba jer tersentak dari kealpaan. Marlina menjerit kesakitan. Rupa-rupanya lubang belakang Marlina tu masih belum lagi diterokai oleh Jen Abu. Oleh sebab itu maka ternyatalah bahawa ianya masih dara. Syed tersenyum meleret apabila menyadari hakikat itu. Hutang nyawa dibalas nyawa, hutang dara dibalas dara.

Begitulah adilnya hukum mengerjakan Marlina malam tu.

“Aku sudah dapat balas dendam” bisik hati Syed.

Sementara itu pelir Syed giat bertindak menyula lubang bontot Marlina. Tangis rayu si Marlina tak sedikit pun dihiraukan. Kehendak dendam syahwat yang sudah lama terpendam itu dituruti dengan sepuas-puasnya. Akhirnya Syed pun sudah tidak tahan lagi dan memancutkan air mani ke dalam bontot Marlina. Masa tu Mejar Syed berasa bukan alang kepalang puasnya. Lebih dari berbaloi dia datang ke karoke ini. Bukan sekadar dapat rampas girl friend Jen Abu, bahkan dan dapat juga balon lubang juburnya yang masih dara.

Sexy Susan

Amoi ni tinggi gak… selalu datang kerja pakai skirt pendek-pendek.. yang aku tahu dia ni dah ada boifren, biasa la.. kalau amoi cantik + seksi cam ni mesti la ada balak nak sapu… aku lak macam biasa, perangai aku ni suka menyakat staf-staf aku… kekadang tu selamba aje aku duduk satu kerusi ngan amoi ni.. sampai dia yang termalu….. aku buat macam nak melawak aje la.. tapi dalam hati siapa tahu yang aku memang dok geramkan amoi ni…. boleh kata hampir setiap hari la.. at least sekali mesti aku nyakat dia…

kekadang saja jer aku terlanggar dia la… aku usik hidung dia la… dan pernah sekali tu aku berjalan dan dia terlanggar (dengan tangan batang aku ni…) sampaikan boss aku pun tahu yang aku ni memang kaki menyakat… pulak tu amoi ni pandai cakap melayu.. so tak de hal la… opis aku ni kekadangnya ada gak pegi karaoke ngan ramai-ramai… n amoi ni memang kaki disko… selalunya kalau ke disko.. memang aku tak lepaskan peluang menari ngan dia… orang lin pun macam paham ajer… sebab aku tinggi.. dia pun tinggi….. so, padan la.. cuma aku melayu dia cina.. itu aje… dia dah boifren, aku pun ada gilfren gak…. by the way. nama dia susan aje kitorang panggil…

cerita sensasi ni bermula pada satu malam…. aku nak kena siapkan bonus simulation.. so aku balik rumah dulu… mandi… tukar pakai short then datang opis balik lebih kurang kul 7 malam…. masa aku nak masuk bilik aku.. aku tengok lampu kat meja susan on lagi.. mesti dia OT la… so aku agak mesti ada eksport hari ni… sebab dia ni kena sediakan dokumen-dokumen.. biasanya tengah malam baru clear bebudak tu load barang dalam kontena…. dia kena tunggu siap loading baru buleh balik…so aku buat macam biasa aje la….

aku masuk bilik aku dan sambung buat kerja…. kul 8 lebih aku nak keluar makan… then aku call susan.. ajak dia pergi makan…. dia cakap dia dah makan.. then aku kata teman aku ajer… then dia kata ok la….. lepas makan balik opis.. tak de apa yang disembangkan sangat.. cuma cerita kosong aje…. then aku balik opis.. aku ada bilik sendiri… susan duduk kat admin side diluar ajer…. aku pun sambung kerja la….

lebih kurang kul 10 lebih , aku ingat nak pekena neskepi.. so aku pergi la kat tea room kitorang.. aku bukak pintu terkejut aku sebab susan ada kat dalam…. he he he he.. dia pun terkejut… dia dok membongkok kat cermin sambil membelek bibir dia…. katanyer bibirnya kering… so dok tengok ajer la… oh lupe lak.. hari ni dia pakai baju hitam ada butang kat depan sekali dengan skirt tu… baju lembut…. so dia membongkok. nampak la bentuk bontot dia yang tonggek tu…

aku pun sambil buat neskepi jeling-jeling gak kat bontot dia ni….. aku cakap kat dia “susan… u jangan tonggeng itu macam, nanti saya geram susah…. ” dia gelak aje sambil jawab balik.. ” u otak gila la…. tak de ingat lain ka ? ” aku cakap “ada..ingat u aje la… ” he he he he he…. aku gelak dia pun gelak….. ishhh masa tu aku memang geram betul la la…. ishhhh… aku tak kira la.. apa nak jadi-jadi la…. aku letakkan mug aku yg ada neskepi kat tepi then aku berdiri kat belakang dia buat-buat nak tengok la.. bibir dia tu…. aku memang dah geram dah….

aku saja jer rapatkan batang aku kat celah bontot dia…. tetibe pusing ngadap aku dan lagaknya macam marah… “ehhhhh.. apa u buat ni…. ? ” aku diam aje…. then aku cakap… ” kan saya kata saya geram tengok u…. selalu ada orang saya tak boleh buat macam ni…” aku tenung mata dia tepat… dan aku makin rapat dengan susan… die mengundur sampai ke dinding dan tak boleh nak mengundur lagi…. aku tenung tepat mata dia lagi.. and aku cakap “susan…. i suka tengok u… u seksi… saya geram….” aku dah rapat betul dengan dia… tangan aku pegang pinggang dia….. susan tak cakap apa-apa..

cuma muka macam orang kena pukau aje… terkejut kot…. then aku slowly movekan bibir aku kat mulut dia…. tetibe aje secara otomatik dia balas ciuman aku… pehh.. ganas gak dia cium…. mmg kaki ni dah ada pengalaman memantat pikir aku…. tangan dia mula meraba-raba belakang aku dan bontot aku sekali… aku tahu susan dah lemas dah…. aku gomol gila-gila…. mendengus-dengus aku kerjakan…. memang badan aku dah rapt betul kat badan dia yang dok bersandar didinding tu….

Sambil cium mulut dia tu.. tangan aku.. mula merayap-rayap kat tepi badan dia .. sesekali aku meramas breast dia.. then ponggong dia.. then cipap dia…. ikut mana sempat aje.. batang aku usah cerita la macam mana punya stim… memang dah keras gila…. then tetiba dia tolak badan aku dan bersuara… “nanti ada orang datang… ” aku balas “mana ada orang la… kita dua ajer… ” bebudak store takkan nak masuk sini…. mmmm” terus aku gomol….. “i bukak butang baju ya.. ” dia diam aje…

satu-satu butang baju dia aku bukak sampai kesemuanya sekali… aku pun dengan ganas terus mencium badan dia…. nak kata wangi tak la sangat sebab dari pagi lagi dia kerja… kira bau badan dia ni okay gak ler sebab aku boleh cium lagi… teruss aku jilat kat celah dada dia yang masih berbalut dengan bra tu… aku jilat kat celah-celah bra dia sambil lidah aku curi-curi masuk kedalam bra….. aku dah tak boleh tahan.. terus aje aku unhook bra dia… siallll.. puting merahhh…..

baju dia ngan bra dia dah kat atas lantai … yang tinggal panties dia aje…. aku terus cium mulut dia …. turun ke tengkuk.. terus aku jilat-jilatkan puting dia yang menegang tu sambil jari aku mainkan puting yang sebelah lagi tu….. suara dia mendengus usah cakap la…. tangan dia dok meramas rambut aku… pehhh…… aku nyonyot puting dia lama-lama… sampai dah tegang macam dah nak terputus aku kerjakan…. susan dah hanyut sampai ke mana entah la….

tangan aku mula mengusap-ngusap segitiga emas susan…. sah berair… setiap kali aku usap… lagi mengeliat dia aku tengok.. mana taknya.. bijik kelentit tak sunat… setiap kali kena kat situ.. stinm gila dia….. tetiba dia tarik aku.. dibukaknya baju aku…. terus dipeluk rapat.. mmmmm sedap sial… memang sedap…. panass aje…. aku turun balik…. aku tarik panties dia ke bawah… terus dia tolong angkatkan kaki …

sialllll…. tak de bulu….. aku tanya apsal licin.. dia jawab… “nampak bersih… ” he he he he he he.. macm tau tau aje yang aku ni memang sukakan puki yang licin…. then aku tanya dia.. “you nak i buat apa… ? ” dia jawab ” i tak kira… i dah stim.. siapa suruh u buat i stim… u kena bagi i klimaks malam ni.. ” “ok” aku jawab…… “plisss….. lick me there” rayu dia….. aku pun mula menjilat-jilat cipap yang licin ni… apa lagi…. sambil bersandar di dinding.. sebelah kaki dia angkat letak kat atas kerusi tu…. ternganga la cipap dia… merah kat dalam…..

aku jilat bijik kelentit dia… sampai meleleh-leleh air dia kat peha dia siull….. memang meleleh.. tak pernah aku tengok pukileleh sampai cam ni.. dia dah menjerit-jerit tu…. memang tak keruan…. aku masukkan fuckin’ finger aku kat dalam lubang puki dia…. tak la ketat macam anak dara.. tapi still lubang puki jugak kan… aku jilat bijik dia… tak lama pas tu aku rasa dia nak klimak dah sebab dia ramas rambut aku gila-gila… dannnnn….”arghhhhhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… ahhhh.. ughhhh uhh uhhh… yessss…. i cummmm yesss thank gods…. fuhh…… i cummm yesss” terus terduduk dia……

aku tengok muka dia senyum tengok aku… “thanks …” dia cakap…. aikk.. takkan thanks ajer.. aku ni nak tembak mana….
“I dah tolong u… u boleh tolong i takk.. ? ” “tolong apa….” aku senyum ajer…. teruss dia tarik short aku….. ” aku cakap.. “i wanna fuck you susan… can i ? ” “yesss….. i nak try batang melayu…. ” terus dia kulum batang aku……

mmmmm… sedap siul…. siap main ngan lidah kat dalam mulut dia… memang minah ni kaki blow job betul.. memang power dia blow job…… mm.. batang you different ngan batang boifre I…. aku cakap cina tak sunat…. dia kata macam ni lagi best….. panjang lak tu….. he he he he he mmmmmmm terus dinyonyotnya batang aku ni….aku tarik dia bangun… aku cakap…. “i don’t wanna cum inside your mouth… i wanna cum inside your pussy…. ” terus aku baringkan dia kat atas meja dan kangkangkan dia… aku main-mainkan batang aku kat atas bibir puki dia dulu….

aku tenyeh-tenyeh kat bijik kelentit dia…. dia dah start stim balik dah….. “plissss fuck me now… plis…. fuck me.. ” aku pun tekan la perlahan-lahan…. tak susah santa nak masuk sebab air dia dah banyak yang keluar.. so aku mula la pump dia…. pantat dia ok la.. tak la sempit macam anak dara… tapi cukup la nak mengemut batang aku ni…. aku henjut dia lebih kurang 10 minit… bila aku rasa nak datang aku stop dulu….. gitu la…. sebelah tangan aku dok gentel bijik kelentit dia…. memang dia stim gila dah…. aku henjut dan terus henjut.. tak bagi peluang.. sampai air liur dia meleleh pun dia tak sedar… ada la dalam 20 minit aku main gitu… aku pikir baik aku pancut cepat.. lagipun minah ni dah puas dah.. kang orang datnag naya aje aku ni kang….

aku pun lajukan henjutan aku sambil dia terkemut-kemut gitu…. apa lagi… power punya kemut… aku pun dah tak tahan ni….. teruuUSSSSSSSSSSSSSSSSS.. aku pancut kat dalam pukui dia dan aku pancut.. banyak gila siull…. memang byk….. aku henjut sampai aku dah rasa mengilu bari aku stop….. then aku terus cium bibir dia…… dia balas…. aku cakp “susan…. ini yang i nak dari dulu lagi….” dia jawab…. “apsal lu tak mintak.. ” “takut, lain kali kalau i nak boleh tak….” aku cakap…..

then dia tengok aku senyumm ajer… terus tarik aku…. gomol bibir aku sambil batang aku masih terendam kat dalam lubang puki dia yang masih panas lagi……. i puass… my boifre tak pernah treat me like this…. dia tau suruh i blow job ajer.. then terus fuck i.. then cepat cum lak tu….. di tak suka lick my pussy…” susan beritahu aku… aku tersenyum bangga sebab aku tahu lain kali mesti dia nak batang aku lagi….

aku cabut dan ambik tisu lapkan puki dia tu….. dia cuma mengangkang kat atas meja dan aku tolong lapkan.. tak pe la.. lain kali nak pakai lagi….. lepas pakai baju, aku keluar dari tea room bawak air neskepi aku yang dah sejuk…. he he he he he…. malam tu aku balik kul 12 lebih…. susan pun lebih kurang tu jugak…

esoknya… pepagi aku masuk tea room… aku senyum.. tetiba susan masuk…. dia pun senyum tengok aku senyum sorang-sorang….. selaber jer aku kiss bibir dia…. then aku seluk bawah skirt dia.. “nak rasa pussy waktu pagi…. mesti wangi…” dia sambil tersenyum menarik tangan aku keluar dari skirt dia… “nanti orang tau ! ni kita dua orang saja…….. nanti malam I OT” dia cakap kat aku…. dan aku tahu kalau aku nak pussy free lagi.. malam ni kena la datang opis…… fuhh.. sedap gak puki cina ni kann…….

Bus Stop

Kisah ni terjadi lebih kurang 2 tahun lepas kalau I tak silap, di Seremban. I pegi tengok wayang dengan kawan I Jailani teman serumah I. (Nama I Azman by the way!) Cerita apa yang kita orang tengok pun dah lupa lak dah. Tapi itu tak penting!!! Kita orang tengok midnight so balik bas dah takde dah. So kita orang ambik keputusan jalan kaki je. Jarak dari rumah kami ke bandar Seremban tu lebih kurang 5 km (I agak-agak je).

So kami pun mula lah menapak. Sambil jalan tuh kami pun borak-borak, nyanyi-nyanyi macam-macam lagi lah. Lebih kurang separuh perjalanan kami sampailah ke satu bus stop. Tau tau ada lak seorang awek kat situ tengah duduk. Mula mula kita orang suspen jugak. Yelah, dah dekat ke pagi nih, betul ke yang duduk kat situ tu manusia. Entah ntah pontianak! Manalah tau kan sebab lampu jalan pun jauh dari bus stop, so nampak samar samar je lah.

Kami pun berjalan dengan berhati-hati mendekati bus stop tersebut. Seram jugak tengkuk dibuatnye. Bila sampai aje di bus stop tuh, memang jelaslah yang duduk tu perempuan, cun pulak tu. Dia pandang kami, kami pandang dia, senyum pulak tu!. Dia pakai skirt pendek dengan baju tak berlengan. I baru tengok peha dia je I dah stim dah. Buah dadanya … wow montok wa cakap lu!

Jai yang bukak mulut dulu, sound kat awek tu, buat apa malam-malam kat situ? Katanya dia tunggu kawan dia datang ambik. Dah setengah jam dia tunggu kat situ kata dia. Boleh tahan jugak peramah awek tuh. Suara pun manja, seksi.. hoi tak tahan!!! I pun tanya lagi, kawan dia tu perempuan ke lelaki. Dia kata lelaki. I tanya lagi, kawan dia nak hantar balik ke? Dia cakap dia nak ikut pegi ke rumah kawan dia tu, bukan nak balik ke rumah dia. Jai pun menyampuk, nak tidur kat rumah lelaki tu ke? And then awek tu cakap,”Biasalah…takkan tak biasa pulak!”. Wah makin rancak lah kita orang berborak.

Sampai Jai berani tanya dia, you nih masih virgin ke? Dengan selamba dia jawab, virginity dia habis masa form 5 lagi. Alamak!!! Bila dengar dia kata macam tuh kami pun apa lagi lah, bertambah naik tocanglah! I pun ligat lah menjalankan otak I nih mencari-cari cara nak start. Tiba-tiba Jai dah potong I dulu. Dia dengan selambanya duduk sebelah kiri awek tu terus peluk bahu dia macam pasangan kekasih tengah merendek . Awek tu pulak senyum aje pandang kat I, tak membantah sikit pun dia.

Memang I akui, Jail memang lebih berpengalaman dari I dalam hal hal macam nih. Maklumlah, I belum pernah buat lagi benda-benda macam tu! Jadi I pun terpegun sejenak, tercengang, terngaga tak tau lak apa nak buat. Tau tau Jai dan awek tu tengah dok kissing, sup lidah! I tengok je menahan stim yang teramat sangat. Sambil berciuman tangan Jai sebok pulak meraba-raba kat bahagian dada awek tuu. Tangan awek tu pulak tak kurang hebat juga dengan sebelah tangan merangkul tengkuk Jailani dan sebelah lagi merayap-rayap dekat peha Jailani. I pulak masa tu dah stim sangat dah, rasa lemah lutut, dah tak boleh berdiri dah. Jadi I pun duduk kat sebelah kanan awek tu. Rapat sangat tu tak lah tapi jelas lah I nampak macam mana reaksi awek tu dengan matanya kuyu, nafasnya pun dengar macam berat je, memang seksi betul lah.

Tak syak lagi, memang minah tu tengah stim habis. Daripada kat dada tangan Jail dah merayap kebawah pulak perlahan lahan sampai lah kat peha awek tu. I tengok dengan penuh perhatian tak berkelip kelip nafas pun dah naik semput dek stim sangat. Jai pulak dah mula mengalihkan ciumannya ke leher awek tu. Awek tu pulak dengan tak I sangka-sangka membukak butang bajunya sendiri. Taklah sampai habis cuma dua butang yang atas je, tapi sampailah menampakkan colinya yang seakan tak mampu menutup buah dadanya yang dah membusung. Buah dadanya yang montok berombak-ombak memang nampak seksi betul masa tu.

Lepas tu tangan awek tu balik semula merangkul tengkuk Jai. Jai pun terus magalihkan ciumannya ke buah dada awek tu. Dengan sebelah tangan Jai pun menyentap bahagian depan coli awek tu ke bawah sampai kedua-dua buah dadanya terdedah menampakkan putingnya yang tegang. Lalu Jai pun menghisap-hisap puting awek tu. Tangan awek tu pulak terus saja menarik tengkuk Jai untuk merapatkan lagi mulut Jai ke dadanya. Sambil tu dia dah mula mengerang-ngerang manja. I tengok ajelah. Nak masuk campur pun dah tak boleh dah. Dia orang berdua dah melekat rapat betul.

Tangan Jai makin berani terus meneroka masuk dalam skirt awek tu. I tak nampak lah pulak apa tangan Jai buat sebab tertutup dek skirt. Tapi I percaya dengan penuh keyakinan seratus peratus yang tangan Jai dah masuk ke dalam panties awek tu mengurut-ngurut kelentit dia sebab awek tu tiba-tiba je mengerang lagi kuat dan pehanya mengepit-ngepit tangan Jai. Keadaan tu berterusan sampai lebih kurang lima minit. Lepas tu Jai pun dengan di relakan oleh awek tu managgalkan panties nya tanpa menannggalkan skirt. Awek tu mengangkat sedikit punggungnya supaya memudahkan Jai menanggalkan pantiesnya. Tapi tak sampai habis, cuma sampai kat buku lalinya aje.

Lepas tu awek tu dengan suara seksinya terus menyuruh Jai membuka seluarnya sambil tangan dia meraba-raba dan menggenggam genggam bahagian batang Jai yang nampak macam nak meletup. Jai pun apa lagi, terus dia membuka tali pinggangnya dan kemudian jeans nya dengan seluar dalamnya sekali gus sampai ke paras lutut dan mendedahkan batangnya yang tengah tegang. Dalam masa tu awek tu telah pun merebahkan badannya ke pangkuan I sambil kelangkangnya menghala ke arah Jai dan menanti dengan rela. Buah dadanya yang montok tu pulak makin dekat pulak dengan tangan I. Apa lagi I pun ambik peluang meramaslah ..hehe. Memang pejal boleh tahan jugalah ! Entah masa bila diatanggalkan panties dia yang kat buku lali tu I pun tak tau. Tau tau dah tak ada je!

Jai pun lepas tu terus memegang lutut awek tu, bukak kan kaki nya, dengan satu tanganlagi dia mengacukan batang ke lubang awek tu dan mula mengenjut. Nampak memang masuk licin betul. Dah sah lah memang bukan virgin lagi awek tuh. Awek tu terus mengerang-ngerang dengan kepalanya atas pangku I sambil menggesel-gesel batang I yang tengah stim. Rasanya mau jugak I bukak jeans I. Tapi I dah tak dapat bergerak. Mata pun dah tak sempat nak berkelip sebab nengokkan batang si Jai keluar masuk lubang awek tu. Tiba-tiba tangan awek tu menggenggam tangan I yang masih lagi menggomol buah dada dia. Rupanya dia tengah climax! Jai makin laju pulak mengenjut. Lebih kurang dua tiga minit lepas tu Jai pun tarik batang dia keluar dan pancut kat peha awek tuh. First time I tengok orang lelaki pancut (selain I lah!) dalam real life. Jai pun terus terduduk, batang dia pun dah lembik.

Awek tu pun bangun dari pangkuan I dan terus pandang I sambil senyum. Dia tanya I, “you tak nak ke? ” sambil tangan dia terus meraba-raba batang I. I pun terus lah bukak seluar dengan underware I sampai ke lutut. Sambil tu awek tu pun dah memusingkan badannya so that kelangkang dia menghala ke arah I. I nampak lendir air mani Jai kat peha dia meleleh-leleh. Tapi stim punya pasal, I dah tak kisah. I pun acukan batang I ke lubang awek tu dan terus enjut. Aduhhhhh… nikmatnya tak dapat nak I gambarkan.

Batang I keluar masuk dengan licin sungguh. Tak sampai lima minit lepas tu I pun dah tak tahan nak pancut. I pun tarik keluar , nasib baik sempat. I pancut tepat-tepat kat depan lubang dia. I pun lancapkan lagi batang I dengan tangan so that air mani habis keluar. Lepas tu I pun dah tak boleh nak berdiri dah. I tarik seluar I then, terus cari tempat nak duduk. Aduh lemahnya lutut masa tuh!!!

I rasa macam khayal duduk kat situ. Tau-tau bila I sedar awek tu tengah bersembang dengan Jai. Baju, seluar semua dah pakai balik. I pulak rasa tak selesa, rasa melekit-lekit kat celah kelangkang. Batang pun dah naik stim balik. Tapi sabar jelah…

I ingat masa tu dah pukul tiga ke empat pagi lah lebih kurang. I pun teruskan lah khayalan I tak kisah kan awek tu dengan Jai sembang pasal apa. Tak lama lepas tu, ada kerata datang stop kat situ. Lampu kereta tu terus menyuluh kat kita orang, then kereta tu hon. Awek tu pun bangun, cakap something kat Jai and then terus pergi naik kereta. I dan Jai pun terus sambung menapak balik ke rumah kami. Dalam perjalanan kita orang tak bercakap sepatah pun. Kadang-kadang I senyum kat Jai, Jai senyum kat I. Maklumlah baru lepas mengena!!!

Pada pagi nya tu, I kena balik kampung pasal ada hal kecemasan kat kampung. Jai pulak, dalam masa I kat kampung tu, dapat offer kerja kat Singapura. Sampai sekarang i masih belum dapat contact Jai balik. Dan sampai sekarang jugaklah I tak tau pun siapa nama awek tu! Apa yang dia sembangkan dengan Jai pada malam tu pun I tak tau!

Nani

Cerita ni berlaku semasa aku belajar di Seremban. Kali pertama aku melihat Nani, hati aku terus tertawan akan body-nya yang montok serta pejal. Kami sama-sama belajar di Kolej dan watak Nani yang peramah dan manja amat menyenangkan setiap lelaki. Tambahan pula aku mendapat tahu yang boyfriend Nani belajar di luar negeri jadi dia di sini tentulah rindukan belaian manja seorang lelaki. Mula-mula aku berpeluang merapati Nani apabila belajar prep beramai ramai kemudian kami ikut rakan2 lain berjalan-jalan di taman bunga berdekatan. Semakin hari aku dan Nani semakin rapat walaupun hanya sebagai kawan. Suatu hari, dua kawan Nani yang juga girlfriend kawan aku berbincang dengan boyfriend mereka untuk ke disko di K.L. Lalu aku pun mengambil peluang megajak Nani sekali dan Nani bersetuju sebab kawan2 nya turut serta. Aku terus berpakat dengan kawan ku yang peluang ini mesti aku ambil untuk memecahkan terunaku.

Berbekalkan pil khayal, kami bertolak berenam bertolak ke K.L. Di disko, buat pertama kalinya aku memeluk tubuh wanita ketika menari lagu sentimental. Batang ku mencanak sepanjang malam sambil tangan ku sentiasa berusaha meraba punggong Nani tetapi dia sentiasa menolak dengan sopan. Jam sudah 1.30 pagi, jadi aku mencadangkan kami semua tidur di rumah bujang abang aku yang kebetulan outstation. Sebelum keluar, kawan-kawan Nani mengajaknya ke bilik air dan peluang ini aku ambil untul memasukkan pil khayal kedalam air minumnya. Kawan2 ku turut sama memasukkan pil tersebut didalam air teman wanita masing2. Setelah selesai minum, kami mengambil teksi dan kulihat Nani telah mula khayal. Didalam teksi, aku mula menjalarkan tanganku meraba buah dada Nani yang montok dan dia tidak berdaya lagi menolak.

Sesampai dirumah abangku, aku terpaksa memapah Nani masuk lau ku baringkan dia diatas sofa didepan TV. Kawanku Jet masuk kebilik abangku dan Mie kebilik kedua. Aku ambil tilam dan bentangkan didepan TV. Huh…kini lauk idaman ku berada di depan mata dalam keadaan separuh sedar. Tanpa membuang masa, aku menanggalkan pakaian ku. Perlahan- lahan, aku membuka kutang baju Nani satu persatu, hingga tersembul buah dada-nya yang gebu dan pejal. Aku tarik seluarnya and membuka bra dan panties Nani hingga terlerai. Kini tubuh mongel Nani terserah dihadapan ku tanpa seurat benang. Aku mengerjakan seluruh sudut tubuh Nani dengasn penuh nafsu, buah dadanya aku jilat, kulum, ramas, dan gigit.

Aku kangkangkan kakinya dan mula menjilat pantatnya yang gebu sambil lidah ku menjelir kedalam lubang pantat. Nani hanya mampu mengerang perlahan-lahan menahan nikmat. Kemudian aku terbalikkan Nani dan mula meramas punggungnya yang montok serta gebu dan dalam keadaan aku yang amat stim, aku menjilat lubang bontot sambil jariku menjolok lubang pantatnya. Aku sudah tidak dapat bertahan, lalu aku baringkan dia semula dan meletakkan batang ku yang sudah teramat keras ke lubang pantat Nani dan mula menerobos saluran pantat Nani. Ketat…nya.ahhhh, aku terus mengepam pelirku dan tak sampai dua minit aku memancutkan air maniku kedalam lubang pantat Nani. Kutarik pelirku dan terus memsukkan kedalam mulut Nani dan dia yang masih separuh sedar menyonyot pelirku seperti puting susu.

Setelah terbaring disebelah Nani selama limabelas minit, pelirku tegang semula, lalu mengerjakan panatat Nani lagi. telah lima minit, aku balikkan dia dan meletakkan kusyen kecil dibahagian perut Nani agar bontotnya terdongak. Kubasahkan pelirku dengan air pantat dan mula menerobos lubang bontot Nani yang ketat dengan penuh nafsu. Sedang aku asyik menutuh, tiba2 kulihat Jet dan Mie telah melutut disebelah. Jet hanya senyum sambil mengisyaratkan aku supaya menutuh Nani secara iring. Dengan pelirku masih di lubang dubur Nani, Jet memasukkan batangnya kedalam pantat Nani dari hadapan manakala Mie mengerjakan mulut Nani dengan batangnya.

Setelah 15 minit mengerjakan Nani, aku dan Jet memancutkan habuan kami kedalam Nani. Sebaik saja aku mencabut batangku, Mie terus memasukkan pelirnya kedalam lubang dubur Nani yang masih licin dengan air mani ku dan memperkosa Nani secara ganas. Malam itu dapat merasa pantat teman wanita Mie dan lubang dubur teman wanita Jet. Tetapi kami semua mengakui yang Nani yang paling best dan ketat. Walaupun dirogol bergilir-gilir berkali-kali, lubang pantat dan duburnya tetap ketat. Dan malam itu Nani dirogol hampir 9 kali oleh kami.

Selepas peristiwa itu, Nani terpaksa menjadi temanku dan dua tahun kemudian dia kembali kepada boyfriend nya

Awek Gedik

Masa aku kerja dengan Mall dulu aku pernah kenal sorang awek gedik namanya Farah. Farah ni jenis suka cerita pengalaman dia beromen dengan pakwe dia. Dia memang agak bohsia tapi tak main sebarangan. Member2 lain cakap, nampak je dia gedik, tapi ajak beromen haram tak dapat. Macam tu rupanya, tapi aku tetap berangan nak sekurang-kurangnya pancut kat bontot dia. Peluang mendatang bila satu hari dia datang hisap rokok kat belakang.

Kebetulan aku pun tengah hisap rokok, so kami pun berborak. Aku sengaja bukak cite pasal pakwe dia, lalu dia pun apa lagi terus cite apa yang diaorang projek malam tadi. Dah abis dia cite, aku Tanya dia,”aku pun nak rasa jugak, boleh?” Dia kata,”jangan harap, pakwe aku je boleh,” Aku cakap, “alaaa, kedekut la ko ni, bukan banyak pun, sket2 je, takkan luak.” kataku. Dia pun kata “sikit2 tu mcm mana?” Aku pun apa lagi, demo la menyentuhkan batangku ke punggung dia. Dia jeling je, pastu cakap,”kalau setakat mcm tu je takpe la, aku bukannya tak nak buat, tapi nanti pakwe aku marah,” katanya merelakan aku menembap bontotnya.

Aku pun, apa lagi, dah dapat lesen, aku keluarkan batang aku dari celah zip, aku geselkan ke bontotnya. Aaaahhh, enaknya kurasakan bila batangku mengenai bontotnya, berdenyut2 dan terasa sejuk dan aku rasa nak pancut, cepat2 aku alihkan batangku memancut ke dinding. Farah tergelak tengok aku, “cepatnya pancut, kalo pakwe aku jangan harap la boleh pancut kalau setakat buat mcm tu. Aku sengih je. Esoknya, Farah ajak aku ambik barang kat stor atas, yang memang takde orang. Masuk je dalam stor, aku pun raba tetek dia, dia tepis sket2 je. Pastu masa dia tengah check barang, aku keluarkan batangku lalu aku tonjolkan ke bontotnya. Dia buat selamba je, tapi aku perasan dia layan pasal aku rasa dia macam tekan je bontot dia kat batang aku. Aaaaahhh bestnya rasa dapat tembap bontot minah ni, pasal aku memang geram kat bontot dia, besar dan mantap. Pastu dia ajak aku turun. Dia kata malam ni kalau aku free nak ajak lepak kat kedai mamak. Aku on je. Aku rasa malam ni dapat burit kot. Bestnya.( serilucah.sextgem.com )

Tekaanku benar, pas dah lepak kedai mamak, dia ajak aku lepak kat port baik punya. Kitaorang pun projek dalam keta. Aku baringkan dia, pastu aku tindih dia, cepat2 aku keluarkan batang aku yang menegang keras, aku bukak zip jeans dia pastu cepat2 aku selitkan batang aku kat celah faraj dia. Dia menggeliat sambil pehanya bergeselan menikmati kesedapan batangku sementara aku terasa lega dan enak bila batangku digesel kuat. Aku ramas dua teteknya yang kelihatan mengeras. Dia semakin ghairah, dan merayu aku masukkan konekku ke dalam. Aku pun apa lagi, sekali jolok terus masuk dalam pantat longgar bohsia ni.

Dia semakin rakus, dia yang mengayak kuat konekku kat dalam pantatnya. Batangku dah semakin tak tahan, aku mesti puaskan Farah cepat sebelum aku pancut, kalau tak susah pulak. Aku pun pura-pura nak puas, aku henjut laju2 dan aku terjah sekuat hati konekku ke dalam. Dia tertipu, dia mengeluh kuat dan panjang. Terasa farajnya terkemut2 kuat beberapa kali menandakan kepuasan. Yes, kini giliran aku pulak. Aku suruh dia kulom konekku, pasal aku nak pancut dalam mulutnya. Dia pun kulom konekku dengan rakus. Terasa panas dan sedap amat bila konekku dikulom. Aku semakin tak tahan, maniku nak meletup, dan akhirnya, aaahhh, aaahhhh…. creeet! creet! Aahhhh maniku terpancut keras dalam mulutnya. Dia terkejut tetapi rileks je. Aku ngan Farah janji nak main je, takde komitmen apa2. Aku buang air kat Farah selama 5 tahun sampai aku pindah kerja. 3 tahun sebelum tu Farah dah kawin ngan balak dia, so aku dapat buang benih aku kat dalam farajnya. Farah mengandung lepas tu, tapi aku tak pasti anak sapa, anak aku ke anak laki dia.

Farah pun tak pernah claim apa2. Aku rasa anak aku kot, pasal Farah cakap main ngan aku lagi best dari main ngan laki dia.