Category Archives: Kawan2 Laki – Bini Org

Ulangtahun

Aku nak citerkan kat korang pasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin.

Aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga.

Bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah…dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha…warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya.

Jadi sampai saja kami ke rumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras…

Utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of his friend indialah…tapi aku tak kisah…cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu…aku ingat cognac ke…ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu…kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org…lebih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje…aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah .

So salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul- betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu…agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku…

Aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk ke bilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling.

Aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku…dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku…lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku…nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku…lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu…sakit juga kepala aku terhentak kat lantai…mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku…mereka kangkangkan kaki aku…

Nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala…aku jadi makin sesak nafas…dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org…aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka…aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan…sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat….

Aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah…aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing…menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss…aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya ke dlm nonok aku…

Aku rasa asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali…tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku…nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama…ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku…tubuh badan aku digomol mereka bergilir- gilir…dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya…berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama- kelamaan rontaan aku makin lemah…

Malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu…dlm hati aku…sedaaappp juga keling nie punya konekk….kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan…dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku…

Kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya…selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku…dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama…malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas…aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali…

Lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga…malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku…aku makin ghairah dna bertindak liar…meraka makin suka dan gamat…terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku…aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali…adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula…aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya…

Seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu…aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka…kalau tidak lagi teruk aku kena…mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah- olah dia merestui kawan2nya merogol aku…

Seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa…

Rupanya imiginasi aku itu dipenuhi oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,…patutlah dia mabuk sakan malam tu…dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu…bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan…dan nathan is the best amongs them…

Hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi…pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki…dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku…keesokannya aku demam…hampir seminggu baru aku kembali pulih…mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali- kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali…

Bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka…mau tak demam seminggu…nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu…sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan…setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindung dr suami aku…dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri….

Untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan…suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain….aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan…

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak geri aku ni diperhatikan aku rasa tak sedap hati lalu aku segera membeli segala keperluan aku dan bergegas ke rumah.

Sambil aku memasak aku menerima telefon dari Lan yang di kena pergi London berkenaan business lalu di menyuruh aku menyediakan suitcase dia dan keperluan yang lain untuk berlepas. Aku mula menyediakan suitcase serta pakian keperluannya untukberlepas malam nanti kerana orang gaji telah cuti sakit. Jam pukul 10 aku dengar bunyi kereta Lan memasuki laman rumah lalu aku segera buka pintu aku nampak Lan keletihan dan dia terus ke bilik air untuk mandi dan bersiap.

Sambil menunggu Lan bersiap aku sedang menonton tv tiba tiba aku dengar bunyi pintu belakang rumah dibuka sebelum sempat aku bangun darii sofa aku dapati di kelilingi oleh 2 lelaki bertubuh tegap menutupi mukanya dengan stokin wanita dengan mengacukan pistol kedua dua menyuruh aku supaya senyap jika tidak aku akan di bunuh oleh mereka lalu tanpa membuang masa tanya pada aku ” Dimana kamu simpan barang emas serta wang?” Pada masa yang sama Lan keluar dari bilik air selepas mandi dan terkejut melihat situasi.

“Tolong jangan bunuh kami …kami rela ikut cakap awak”

“Awak ini siapa?” tanya salah seorang daripada perompak itu kepada Lan dengan suara yang serak itu.
” Saya…saya ini suami dia…kamu tanya lah apa yang kamu mahu aku boleh bagi tapi tolong apa apakan kami” rayu LAN.

Kemudian perompak itu mengarah kami ke kamar tidur dan mengikat Lan pada kerusi yang bertentangan dengan katil.Perompak yang seorang lagi menyelongkar almari dan kebas semua weang dan barang kemas di di dalamnya.Kini aku ditinggalkan dengan hanya ditutupi oleh seluar dalam aku sahaja dan sekujur tubuhku yang selama ini aku melindungi untuk suamiku itu dinikmati oleh mata yang liar lagi penuh nafsu. Aku dapat lihat setiap pelusuk tubuhku itu oleh mata perompak itu.Kemudian tibalah saat saat yang aku geruni perompak itu menyuruh aku menanggalkan seluar dalam akuk dan baring di atas kamar.

Aku menagis dan merayu padanya jangan lakukan perbuatan ini tetapi rayuan aku tidak dihiraukan malah mereka mula gertak aku dengan suara kasar mereka.Lan telah hilang harapan dan aku sebelum ini tidak pernah berbogel dihadapan mana-mana lelaki kecuali Lan akan membogelkan tubuhku untuk dijamah oleh dua lelaki yang tak dikenali. Aku dengan perasaan takut menanggalkan seluar dalam aku maka terserlahlah kewanitaan yang ku lindungi dan yang dinikmati oleh Lan.Bulu yang halus tumbuh disekitar pangkal peha dan di “liang madu” aku itu nikmati dengan penuh keghairahan oleh perompak itu lalu aku di perintah untuk baring diatas kamar.

Aku berkata:”Maafkan aku Lan” “Jangan cakap yang bukan bukan” kata perompak itu. Sejurus aku merebahkan tubuhku di atas katil kedua dua perompak itu mula menikmati kecantikan tubuhku yang putih serta kulitku yang masih muda dan halus.Seluruh pelusuk tubuhku diterokai olehmata mereka bagaikan pemburu yang mengejar buruanya.

“Tolong lepaskan kami …..kamu ambil lah apa yang kamu nak tapi tolong lepaskan kami!” rayu aku pada mereka sambil menangis.
” Kami nak menikmati tubuh kau yang enak ini!” itulah jawapan yang aku terima daripada perompak itu.

Kedua dua mereka mula melucutkan pakaian mereka dan kini mereka dalam keadaan bogel dihadapan aku dan aku lihat “peneroka” mereka jauh lebih besar dan tegap berbanding Lan punya aku mula resah dan takut kerana aku yakin IA terlalu besar bagi aku. Seorang daripada perompak itu mula mencium mulut aku sambil jari jemarinya
“memetik” buah ku. Putingku digeser dengan halus olehnya manakala yang seorang lagi mula “bermain ” dengan hutan belukar aku di pangkal peha yang lembut serta gebu itu.

” Ahhhh…. jangan di situ …..tolong jangan ………..ina….in…………hhmmmmmmmm” rintih aku kesakitan disebabkan oleh permainan di biji nafsu aku.Rintihan aku tidakbermakna lagi pada kedua dua “binatang nafsu” itu mereka mula menjadi aggresif. Permainan di atas “buah” ku menjadi semakin ligat puting aku tarik serta digigit dengan rakus kedua dua ‘gunung’ ku itu diterokai habis habisan. Setiap inci buah ku di hisap dengan teliti dan puting ku digomol dengan rakus. Kecantikan dan kehalusan buah ku di “nikmati” oleh jilatan lidah “binatang nafsu” itu tanpa belas kasihan. Buah ku menjadi”makanan” baginya bagaikan bayi yang kelaparan seluruh … .”zatnya” di hisap.

“Ohhh jangan….tolong perlahan ……janganlaju …… laj…….ina…..in…….innnnnaaaaarrgghh…..sa…….sakit……. tolonglah……jangan……ahhhh…..arrggghhhhhhmmm…..hhhhmmmmmmmmm……..mmmmm.aaaaaaaarrrggggh hhhh…..oooooouuuuuuuucccccchhhhhhh…..jjaaang.. ….jjjannggaann tindih dddissiiittuu aarggggggghhhhhh oooohohhhhbaaannnngggg maaafffkkannn………innnnaaa” rintih aku kesakitan bertambah kenikmmatan dan tiba-tiba rasa sakit ku menjadi rasa nikmat ….fikiran ku celaru …..adakah ini suatu yang aku menikmati? Aku menikmati tubuhku diratah oleh dua insan yang bernafsu.

Sekujur tubuhku menjadi “medan permainan” nafsu untuk mereka.Aku diperlakukan seperti mana mereka suka dan aku menikmati permainan mereka.Kini aku merelakan tubuhku diperlakukan sedemikian oleh mereka. Aku mula menikmati setiap saat perlakuan mereka. Perompak yang seorang lagi mula meneroka “terowong madu” aku.

“.aahhhshshrrraarrgghhhh….tolong jangan tindih situ……..” rintihan aku mejadikan nafsu mereka meningkat maka permainan mereka mula menjadi rakus. Aku biarkan saja tubuhku menjadi milik mereka. Aku relakan mereka “meneroka terowong madu” aku. Kini aku rintih kesedapan bercampur keasyikan yang teramat sekali kerana”terowongku” diterokai oleh lidahnya yang dibasahi “madu” ku. Lidahnya dijelir kedalam terowongku sehingga aku menjadi “basah kuyup” dengan air mazi. Seluruh pintu rahim aku dijilat jilat dengan rapi.Kelentit aku di geser dengan halus oleh jari jemarinya menjadikan “cairan” aku meleleh tanpa henti.

Seluruh tubuhku meronta akibat gelojaknafsu setiap pelusuk tubuhku itu di ramas dengan buas oleh “binatang” itu.Tubuhku dijalari oleh 20 jari jemari yang berkulit tebal dan kasar.Setiap sentuhan jari itu membuatkan aku semakin bernafsu. Aku hilang kawalan dan mula meronta dan meminta agar dijamah oleh “binatang nafsu” itu.

“Tolong jamah ina bang ….tolong ina nak …ina nak sekarang ….ina dah tak tahan lagi tolong jangan tunggu lagi ….berjimaklah dengan aku sekarang ….penuhi segala nafsu mu dengan tubuh aku sepuas puasnya….tebuk ina bang ….tebuk ina sekarang” pinta aku padanya.Tiba tiba aku dapat rasakan terowong ku ditusuk dengan “peneroka” yang”gagah” 9″ itu sehingga menyentuh “batu permata” aku.Pintu rahim aku dirabakkan oleh size peneroka yang amat besar itu. Aku kepedihan diriku rasa seperti anak dara yang baru dipecah dara!!!Aku tidak tahan kepedihan yang di alami oleh liang syhawat aku. Aku rintih dan meronta kesakitan tetapi aku ditebuk bertubi tubi tanpa belas kasihan oleh “binatang” yang buas itu.

“Arrgghhhh….hhhmmmmmmm……aaaadduuuuuuuuhhhh……… jannnngan berhenti………..laju….laju…..lllaaagggiiii”

aku meronta keasyikan yang tak terkata buah pilirnya di ” dayung ” bertubi tubi sehingga aku mengerang kesakitan campur keseronokan aku mula menikmati “madu” yang selama ini tersembunyi di dalam diriku. Aku biarkan tubuhku yang masih muda dan ayu itu dinoda dengan ganas tanpa henti……aku puas dengan perlakuan sedemikian…..tidak ku sangka tubuhku inginkan “keganasan” ini tidak terkata kenikmatannya aku menyerahkan sekujur tubuhku dan kenikmatan syawatnya di tangan binatang buas itu. Aku “diteroka” kepuncak keasyikan aku rasakan diriku dirabak tak terhenti henti dan seluruh tubuhku itu yang terpampang tanpa seurat benang di “makan” oleh 2 binatang buas” yang penuh dengan nafsu dan mereka telah jumpa “madu” yang tersembunyi di dalam diriku.

Kini aku dapat rasakan hayunannya semakin laju aku dapat rasakan liang ku dirabak tanpa henti batangnya mengembang lagi ” arrrhhhhggggg” ku dapat rasakan kehangatan benih yang disemai kedalam rahim ku itu. Setelah “liang nikmat” aku “dikerjakan” selama 4 jam aku kepenatan dan seluruh dada dan mukaku disemburi “benih nafsu” “binatang buas ” itu. Setelah puas aku dijimak,mereka mengugut akan kembali jika kami report pada polis maka aku memang tak boleh nak report pada polis kerana aku relakan kerakusan ini di lakukan terhadap aku maka aku menikmatinya. Setelah beberapa hari peristiwa itu belaku aku terdengar perbualan telefon Lan yang berkata :

“Aku memang puas dengan “persembahan” kamu berdua hari itu jadi kamu jangan risau bila perlu lagi aku akan telefon kamu ok, seperti yang telah dijanjikan aku akan bank-in wang itu dalam akaun kamu.”. Rupa rupanya kerakusan yang berlaku terhadap aku itu adalah perbuatan suami aku sendiri yang ingin menikmati isterinya dirakus oleh lelaki lain.

Main Dengan Dua Jantan

Saya berumur awal 30an, telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yang masih kecil. Saya bertugas sebagai eksekutif pemasaran bagi sebuah hotel peranginan yang terkenal dinegara ini.

Saya tidak ada masaalah dengan suami saya dalam hal hal peribadi seperti permainan seks, tapi saya mempunyai perasaan yang sedikit berlainan, ingin merasai kemaluan yang agak besar dari apa yang ada pada suami saya. Sebagai eksekutif pemasaran, saya memang ramai kenalan dan contact, tapi pasti tidak boleh saya menceritakan kehendak hati saya, sedangkan suami saya pun saya tidak beritahu. Perasaan ini saya simpan seorang diri sahaja. Bila ada waktu saya bersendirian, saya akan buka web pc saya dan melihat gambar gambar lucah dimana lelaki yang mempunyai kemaluan yang besar. Dan saya juga sering menonton cerita cerita vcd seks. Dari apa yang saya lihat dan ketahui, kemaluan orang orang asia ini kecil, apatah lagi kemaluan lelaki melayu. Yang besar saya lihat adalah dari keturunan eropah dan lelaki africa. Walau pun terlintas dihati ingin mencuba, tapi dalam perasaan ingin itu, ada juga ketakutan saya.

Pada satu hari, saya telah diarahkan untuk membawa satu delegasi pelawat dari eropah kepusat peranginan. Saya selalu juga berada di hotel peranginan ini, sama ada pekerjaan atau makan angin dengan keluarga saya. Kali ini saya diminta membawa mereka kepuncak dan menemani mereka selama 4 hari. Semasa dihotel peranginan itu, dalam ramai ramai itu ada seorang lelaki eropah yang sering cuba mendampingi saya. Waktu makan pun dia akan datang duduk dekat saya dan disamping itu pun dia banyak bertanya itu dan ini. Saya perlu menjawab segala pertanyaannya. Jika saya tak jawab, nanti dia boleh mengadu dan saya akan dimarahi.

Pada satu malam itu, kebetulan teman teman saya yang lain sudah habis makan dan bangun untuk keluar, si lelaki ini, biar saya namakan Rick, datang pada saya dan berbual bual kosong dengan saya. Dia memuji diri saya, katanya saya ini cantik dan jarang dia jumpa perempuan cantik macam saya. Cara dia bercakap ini, saya tahu maksud nya, dan saya tidak semudah itu terpengaruh. Entah macam mana, dalam perbualan itu, terselit pula usik mengusik hal seks, dan saya entah macam mana, berkata padanya, saya akan ikut dia jika dia mempunyai kemaluan yang besar. Dia terus tersenyum dan berkata, boleh cuba dan lihat. Sambil itu dia suruh saya lihat dicelah kakinya. Agak sukar untuk saya melihat, tapi kelihatan membonjol besar dalam seluarnya. Oleh kerana ramai orang yang lalu lalang dan teman teman saya yang lain pun datang, maka kami terhenti disitu dan terus berlalu.

Malam itu sebelum kami semua berpisah untuk masuk kebilik masing masing, dia datang dan berbisik pada saya yang dia punyai kemaluan 9″ dan jika saya berminat, boleh datang kebiliknya. Saya cuma tersenyum sahaja dan terus berlalu. Saya tidor dihotel itu dengan teman saya seorang lagi dan masa mandi, saya teringatkan kata kata Rick tadi. Ingin dan tak ingin pada hati saya. Saya tahu dia tinggal seorang dibiliknya ditingkat atas. Akhirnya saya gagahkan hati saya dan beritahu rakan saya yang saya ingin pergi main games. Rakan saya itu dah letih dan terus suruh saya pergi seorang.

Saya terus keluar bilik dan naik ketingkat atas. Setelah sampai kebiliknya, hati saya merasa takut, tapi nafsu saya waktu itu agak horny, saya terus ketuk pintunya. Dia membuka dan bawa saya masuk. Sampai didalam saya beranikan diri untuk bercakap dan berbual dengannya. Waktu itu dia rupanya baru lepas mandi dan memakai tower saja. Dia berdiri depan saya dan terus membuka towernya. Pertama kali saya lihat dengan mata saya dengan real kemaluan yang besar, lebih besar dari suami saya. Bukan sekadar panjang, tapi besarnya macam botol susu anak saya. Naik takut saya dibuatnya. Tapi Rick ini memang sudah pandai bermain dengan wanita. Cara dia memujuk dan merayu sangat bagus. Saya dalam ketakutan, terus berani dan membiarkan apa yang hedak dilakukannya.

Malam itu terlaksanalah impian saya selama ini untuk merasai kemaluan yang besar, yang dapat saya hisap, dan jilat, dan juga meneroka dalam kemaluan saya. Nasib baik saya sudah beranak, jadi taklah susah untuk masuk dalam kemaluan saya, cuma pada mulanya, susah sedikit. Malam itu, Rick mengerjakan saya secukup cukupnya. Apakan lagi saya juga berikan tidak balas yang baik. Lupa saya pada suami saya dan anak saya dirumah. Entah berapa kali kemaluan saya dipenuhi oleh air mani Rick atau mulut saya melimpah dengan air maninya.

Saya balik kebilik saya pada awal pagi itu dengan perasaan yang cukup letih dan penat. Rakan saya terjaga dan bertanya sama ada saya baru balik, saya kata tidak, saya bagun ketandas, padahal saya baru balik.

Keesokkan harinya, saya rasa cukup letih. Letih kerana tak cukup tidur, atau tak tidur langsung, dan letih dikerjakan oleh Rick dengan kemaluan besarnya. Kemaluan saya rasa pedih bila berjalan. Nasib baik hari itu tidak banyak membawa mereka berjalan, cuma disekitar kawasan peranginan saja. Saya sempat tidur sebentar pada sebelah petangnya. Hari itu adalah hari terakhir mereka disitu dan ramai yang membeli belah sahaja atau sekadar menghirup udara sejuk dan nyaman. Saya turun kembali bertemu dengan mereka semua pada waktu minum petang. Saya beritahu rakan rakan saya yang saya tak sihat badan, jadi terpaksa tidur sekejap.

Pada waktu minum itu, Rick datang berbual dengan saya seperti biasa. Jika ada rakan rakan saya atau orang lain, kami bercerita hal hal umum, dan bila tidak ada orang, Rick sentuh kembali peristiwa semalam. Sambil itu dia bertanya jika saya ingin berjumpa lagi dengannya malam itu. Saya kata cukuplah sekali itu. Itu pun dah letih. Kami ketawa saja.

Malam itu setelah makan malam, kami semua balik ke bilik masing masing. Rick memandang saya dan tersenyum, dan terus naik kebiliknya. Saya dan rakan rakan berbincang sebelum semua masuk kebilik masing masing. Pada mulanya saya mahu tidur, tapi tak boleh tidur. Dalam fikiran saya, terlintas juga akan Rick dan permainannya. Perasaan saya antara seronok, ingin lagi, atau takut lagi, bercampur. Lama kelamaan, saya lihat rakan sebilik saya dah tidur, dan saya masih terkelip kelip. Saya buka TV, tapi tak ada cerita yang menarik. Dalam pada itu pula, hati saya memberontak untuk jumpa Rick dan setidak tidaknya dapat merasakan kemaluan besarnya yang terakhir.

Akhirnya saya buat keputusan untuk jumpa Rick. Oleh kerana rakan saya dah tidur, saya dengan perlahan keluar bilik dan naik lif ketingkat atas. Sampai bilik Rick, saya bunyi loceng, dan seperti semalam, Rick membuka dan bawa saya masuk. Sampai dalam bilik, rupanya ada seorang kawan Rick. Saya kenal kerana kawannya itu datang dalam rombongan Rick, namanya Ed. Saya mulanya hendak keluar, tapi Rick kata tak perlu, duduklah bercerita. Kami duduk berbual dan lepas itu Rick datang pada saya dan memeluk saya dari belakang. Saya agak keberatan kerana Ed ada, tapi Rick terus memeluk dan mencium pipi saya. Saya agak gelisah dan lepas itu Rick dengan sengaja menonjolkan kemaluan besarnya pada punggung saya. Lama kelamaan saya mengalah dan Rick bawa saya atas katil.

Satu persatu pakaian saya dibuka Rick dan Rick terus menjilat tubuh saya dari atas rambut kehujung kaki. Saya dapat melihat yang Ed hanya memerhatikan apa yang dibuat oleh Rick pada saya. Rick lepas itu terus sampai kekemaluan saya dan hinggap disitu agak lama. Dengan lidahnya dia membuka kemaluan saya dengan penuh mesra dan begitu juga dengan tangannya yang bermain ditetek saya yang telah menyusukan 2 anak saya. Saya terus longlai dibuat oleh Rick. Lidahnya terus merayap dalam kemaluan saya. Malam itu, Rick seolah olah benar benar membuatkan saya terapung diawang awangan. Walaupun dia sudah meratah tubuh saya semalam, tapi malam itu, belaiannya sangat membuat saya bernafsu. Lidahnya terus menjilat dari kemaluan saya sampai kepusat saya, dan kemudian terus turun kembali kekemaluan saya dan ada ketikanya dia menjilat lipatan jubur saya. Suami saya pun tak pernah jilat disitu.

Dalam pada saya dibuai oleh Rick, tiba tiba saya rasa ada benda yang berada dimuka saya. Bila saya menoleh, rupanya Ed sudah bertelanjang bulat, dan kemaluannya berada dihujung mulut saya. Kamaluan Ed juga, sama besarnya dengan kemaluan Rick. Saya melihat pada Rick, dan dia tersenyum melihat muka saya. Saya dengan sendirinya terus menarik kemaluan Ed dan masukkan dalam mulut saya. Tak dapat saya masukkan semuanya, hanya sedikit saja, kerana besar, tak terkulum saya. Sambil Rick mengerjakan kemaluan saya dengan lidahnya, saya pula mengerjakan kemaluan Ed dengan lidah saya. Saya terus lupa siapa saya. Seorang ibu, 2 anak, ada suami tetapi waktu itu saya sedang diratah oleh 2 orang eropah.

Rick dan Ed terus melakukan apa yang ada difikirannya, dan lepas itu, mereka bertukar pula. Ed pula menjilat kemaluan saya dan saya hisap kemaluan Rick. Tak lama lepas itu, Ed memasukkan kemaluannya dalam kemaluan saya yang waktu itu, dah terbuka satelah dihisap dan dijilat oleh mereka. Sedikit demi sedikit Ed menghujah badan saya dan lama kelamaan bila semua kemaluannya dah masuk, dia terus mengerjakan saya macam F1. Saya terpekik, terlolong waktu itu, tetapi ada ketikanya tak dapat keluar suara saya bila Rick memasukkan kemaluannya dalam mulut saya. Selepas itu, Ed menarik saya dan saya pula berada diatas, dan Ed dibawah. Dipegangnya punggung saya dan terus menekankan kemaluannya dalam kemaluan saya. Saya terlonglai dan lepas itu saya rasa Rick sedang menjilat jubur saya.

Sambil Ed menghujah kemaluan keatas dalam kemaluan saya, Rick terus menjilat. Saya rasa benar benar sasau atau ‘gila’ waktu itu. Tidak pernah saya rasakan kenikmatannya sebelum itu. Ed terus menghujah ketas kemaluannya dan menarik pungung saya kebawah agar kemaluan saya terus terhimpit. Saya rasa tangan Rick membuka lubang jubur saya dan menghisap. Saya benar benar geli, bernafsu dan tak senang dibuatnya. Ed terus menghayunkan kemaluannya, dan disamping itu, saya rasakan Rick menyapu sesuatu dikeliling lubang jubur saya. Sejuk rasanya. Tapi saya tak kisah kerana Ed terus menyetubuhi saya. Tiba tiba saya terasa ada benda menekan dilubang jubur saya. Ed dengan pantas memeluk saya sehinggakan saya tak boleh berhgerak. Rupanya Rick sedang memasukkan kemaluannya dalam lubang jubur saya. Belum pernah saya diliwat sedemikian.

Saya beritahu saya tak mahu, tapi Rick terus menekan kemaluannya dalam jubur saya. Sambil itu Ed terus menghayun kemaluannya dalam kemaluan saya. Saya rasa begitu perit dijubur saya , tapi Rick terus sedikit demi sedikit menjunamkan kemaluannya kedalam jubur saya. Bila dia dah masuk habis, saya rasakan kedua duanya terus mengkudakan saya. Saya rasa nak pitam dibuat mereka. Saya pernah melihat saorang wanita dibuat begitu dalam cd, tapi saya tak sangka saya akan merasainya. Mereka berdua terus mengerjakan saya dan waktu itu, walaupun cuaca sejuk dan dingin, tapi saya berpeluh dibuat oleh mereka.

Laju dan laju mereka lakukan dan saya dah tak boleh buat apa apa. Saya menyerah saja tubuh saya pada mereka. Kemudian mereka bertukar menyetubuhi saya dengan Ed meliwat saya dan Rick dikemaluan saya. Belum pernah saya termimpi dibuat begini. Sakit tapi tak kurang juga seronoknya. Akhirnya Rick memancutkan air maninya dalam kemaluan saya dan Ed pula terus mengeluarkan kemaluannya dari jubur saya dan memancutkan atas badan saya. Bagi saya, entah berapa kali kemaluan saya bocor malam itu. Lepas itu kami bertiga keletihan dan semuanya tertiarap atas tilam. Saya benar benar letih. Jika semalamnya bersama Rick saya letih, hari ini saperti nak pitam rasanya. Saya lihat jam sudah subuh dan perlu bangun awal untuk bertolak keibu negara. Saya dalam keletihan bangun dan masuk bilik air mencuci serba sedikit badan saya dan pakai baju. Saya keluar bilik mereka dan turun ke bilik saya.

Saya tak sempat minum pagi dan bila saya turun kebawah, semuanya sudah bersedia untuk berangkat. Dalam bas saya tidur secukup cukupnya. Oleh lerana perjalanannya agak jauh, sempatlah saya tidur. Bas hari itu akan bawa mereka keKLIA untuk mereka terbang balik.

Sampai diKLIA, suami saya dan 2 anak saya ada disitu untuk jemput saya pulang

Nikmat Kepuasan Berkongsi Isteri

Satu kisah benar sebagai teladan kepada pasangan suami isteri yang pada saat ini sudah kehilangan kehangatan, ghairah dan nikmat bersama suami/isteri. Sudah semulajadi kejadian lelaki/suami itu dimana akan tiba saatnya bilamana dia sudah tidak merasa ghairah untuk bersama isterinya lagi. Tidak perlu dibincangkan disini mengapa semua ini berlaku, yang menjadi isu disini ialah bagaimana kita mengembalikan keghairahan dan kenikmatan ketika kita bersama2 dulu waktu mula2 berumahtangga.

Itulah hakikat kehidupan sex yang telah aku sendiri lalui. Bertahun lamanya sex dalam rumahtangga menjadi pudar dan tak berseri lagi. Apa lah lagi yang boleh dibuat. VCD lucah lah menjadi tontonan untuk memberikan perangsang bagi menghidupkan kembali rasa ghairah dan membangkitkan nafsu sex.

Oleh kerana terlalu banyak menonton VCD lucah, timbullah dan terbayanglah dalam fikiran akan nikmat kepuasan jika isteri sendiri yang menjadi pelakonnya. Daripada melihat pelakon lain yang beraksi lebih menghairahkan dan menghangatkan jika isteri sendiri yang berlakon. Inilah punca yang memulakan semua cerita yang diceritakan disini. Aku membayangkan dalam fikiran isteri main dengan lelaki lain dan dengan hanya membayangkan sahaja aku sudah dapat merasakan kepuasannya. Bagaimana jika benar terjadi, tentulah suatu yng paling istimewa dapat aku rasai dan kecapi. Tak dapat aku gambarkan dengan kata2.

Semua telah dirancang dengan teliti. Bukan mudah hendak mendapat peluang dan kesempatan melihat isteri main dngan lelaki lain. Ini adalah pertama kalau kalau jadi aku akan dapat melihat dengan kata kepala sendiri isteri main dengan lelaki lain.

Isteri aku pernah main dengan lelaki lain sebelum ini tapi aku tak dapat melihatnya sendiri. Pertama kali itu aku jugak yang rancangkan. Dari perkenalan dalam internet aku dapat pasangan yang sama2 sealiran. Kami berjanji di satu Hotel dan bila bertemu kami hanya book satu bilik saja. Entah macam mana, kami bersetuju masuk bilik secara bergilir2. Nak buat macam mana, terpaksalah aku setuju sebab ini pertama kali dalam sejarah hidup. Jadi setelah dipersetujui aku pun masuk lah bilik dulu bersama pasangan baru aku tu. Tak banyak yang dapat aku ceritakan kerana aku tak berapa bersungguh untuk main dengan pasangan baru aku tu kerana aku lebih ghairah memikirkan isteri aku akan main dengan pasangan barunya nanti. Aku terpancut cepat ketika main dengan pasangan aku tu. Aku tak puas. Pasangan aku pun aku rasa tak puas jugak tentunya. Selepas kami selesai lalu kami pun turun ke lobi untuk berjumpa isteri aku dan suami pasangan aku tu.

Mereka tersenyum bila melihat kami. “cepat” kata mereka. Apa yang dapat kami katakan. Aku terpaksa mengaku yang aku tak tahan sangat nak buat macam mana. Kini tibalah pulak giliran isteri aku mengikut lelaki itu kedalam bilik. Dia agak keberatan, maklumlah tak pernah buat kerja semacam tu sebelum ini. Terpaksalah aku pujuk kerana kata ku aku dah dapat isterinya, hendak tak hendak terpaksalah dia pula kena main dengan suaminya pula. Isteri dengan berat hati dan dalam keadaan terpaksa ikut lelaki itu naik kebilik. Setelah isteri aku hilang dari pandangan mata aku bila pintu lif tertutup, tak dapat aku nak luahkan dengan kata2 bagaimana perasaan aku ketika itu bila memikirkan yang isteri aku akan main dengan lelaki lain sekejap lagi.

Takut, berdebar, ghairah dan entah apa2 perasaan lagi pun aku tak dapat nak ceritakan. Sesak nafas aku dibuatnya. Tak terkeluar sepatah kata pun aku waktu itu walaupun pasangan baru aku yang baru saja aku setubuhi ada bersama aku ketika itu. Apa yang aku fikirkan dan bayangkan ketika itu ialah isteri aku yang telah aku kahwini selama ini sedang berada dalam bilik bersama lelaki lain yang baru kami temui. Masa terasa amat lambat berlalu. Fikiran aku bercelaru. Gemuruh tubuh aku, gementar pun ada dan sebenar nya aku tak dapat nak gambarkan perasaan aku waktu itu. Bercelaru dan buntu. Ada rasa takut, ada rasa ghairah dan entah apa2 rasa lagi yang aku sendiri tak tahu. Mengelabah dan tak senang duduk aku dibuatnya.

Setelah lama dan puas aku menunggu, pintu lif terbuka dan tersembul lah wajah mereka yang aku tunggu2 selama ini. Mereka berjalan beriringan dan masing2 nampak ceria dan tersenyum. Hati aku lega benar bila mereka dah selesai semuanya. Kami berbual sebentar dalam suasana yang amat mesra dan selepas itu kami pun berpisah.
Dalam kereta menuju balik kerumah aku tak sabar2 bertanyakan isteri aku apa yang berlaku antara mereka. Isteri aku pun sama. jadi aku pun ceritalah apa yang berlaku antara aku dengan pasangan aku tu. Aku cerita dulu sebab aku tak sabar2 nak mendengar ceritanya pulak.

Isteri aku berkata apabila sudah berada dalam bilik, dia duduk dihujung katil dan lelaki itu duduk sebelahnya. Mereka berbual sebentar dan faham lah lelaki itu bahawa ini adalah kali pertama bagi isteri aku main dengan lelaki lain setelah kami berkahwin. Isteri aku pada waktu itu masih rasa keberatan untuk buat hubungan sex dengan lelaki itu. Kalau boleh biarlah mereka berbual dan lelaki itu tak jadi sentuhnya apatah lagi main dengannya. Lelaki itu pandai memujuk. Katanya dia akan buat isteri aku gembira malam itu dan dia tidak akan lakukan apa2 yang isteri aku tak suka. Sambil membisikan kata2 sayang ketelingga isteri ku dia pun mula mencium isteri aku. Kemudian mereka bercium mulut dan saling menghisap lidah. Mencium pipi, leher dan tangannya mula memainkan peranan. Isteri aku mengaku dia mula hanyut dan dah mula terasa sedap dan nikmatnya disentuhi dan dicumbui oleh lelaki lain. Maklum lah dengan aku suaminya ini dah bertahun kami main dah tak terasa kelainannya lagi. Dah tak ada apa yang istimewanya lagi. Isteri aku sudah di buai nimat akibat di perlakukan oleh teman barunya itu.

Mata isteri aku terpejam kerana keasyikan yang tak terhingga bila teman nya mecium leher dan tangannya mengusap dan meramas2 payu dara nya(masih berpakaian lengkap). Temannya sedar isteri aku telah lemas dan rela diperlakukan apa saja, dia pun mula menanggalkan baju isteri aku. Tinggallah bra dan kain nya saja. Dia terus mencium dada isteri aku dan isteri aku tak tahan dan terpaksa baring. Temannya mengiringkan badan isteri aku dan dia membuka butang branya dan tersembul lah payu dara isteri aku. Isteri aku sendiri merasa teramat terangsang dan ghairah sekali bila temannya membuka baju dan branya. Maklumlah ini kali pertama dia bersama lelaki lain selain daripada aku. Isteri aku mengaku dia amat terangsang dan merasa ghairah sangat pada waktu itu. Dalam hatinya dia mahu lelaki itu teruskan aktivitinya meraba, mengusap, mecium dan mengomolinya.

Temannya sudah berpengalaman dan tahu keadaan isteri aku waktu itu dengan melihat mata dan reaksi isteri aku. Dia tersenyum kerana isteri aku dah mengalah dan sekarang menyerah tubuhnya sepenuhnya kepadanya.
Temannya tak melepaskan peluang terus menghisap dan sebelah tangan meramas2 payu dara yang sebelah lagi. Sebelah tangan lagi mengusap2 perut dan turun ketundun isteri aku. Mata isteri aku terpejam, nafasnya kencang, dadanya sesak menikmati kepuasan. Isteri aku mengaku dia terpancut dan pantatnya berair ketika lidah temannya menghisap puting teteknya dan tundunnya diraba dan diusap.

Isteri aku dah hilang kewarasan, dia merenggek2 kecil, mengetap bibir dengan mata yang terpejam. Temannya bertindak membuka kainnya. Mencium paha dan sekitar pantatnya. Isteri aku lupa diri dan lupa segalanya. Kenikmatan menguasai diri. Temannya melurut turun pantiesnya yang lembap akibat air isteri aku yang dah banyak keluar. Nah sekarang isteri aku berbogel terbaring diatas katil bersama teman barunya. Isteri aku tak dapat menceritakan betapa nikmat dan dirinya benar2 hanyut bila teman nya mencium dan menjilat pantatnya. Air nya keluar lagi. Setelah puas temannya mencium dan menjilat indah isteri aku, dia pun membuka semua pakaiannya. Agak mengambil masa juga bila dia membuka pakaiannya sendiri tanpa pertolongan isteri aku. Dengan masa rehat sekejap itu isteri aku pun membuka mata kembali dan terlihat lah dia dengan mata nya sendiri dihadapannya berdiri seorang lelaki lain yang sedang berbogel. Terlihatlah dia kepada konek lelaki itu. Keras terpacak. Kata isteri aku koneknya kecil sedikit berbanding aku punya tetapi kerasnya lain macam. Ternampak benar2 keras.

Temannya merangkak keisteri aku yang sedang berbaring. Isteri aku faham sekarang tiba pula giliran dia memainkan peranan. Isteri aku yang sudah hanyut dalam keghairahan itu mencapai konek teman nya dan terus menghisapnya dengan penuh romantis sekali. Aku sudah berpesan padanya supaya hisap konek lelaki dengan perlahan dan penuh romantis. Jangan nampak gelojoh. Isteri aku terus menghisap konek temannya sambil tangannya memainkan telurnya. Temannya mendengus dan mengerang kecil, air mazinya terkeluar dan isteri aku mengaku dia dapat merasakan nya dan dia terus hisap dan menelannya.

Mungkin temannya tak tahan diperlakukan begitu oleh isteri aku, dia pun menarik cepat2 koneknya dari mulut isteri aku. Dia mencium dan menjilat pula indah isteri aku. Isteri aku berair lagi dan pantatnya memang kebasahan betul.

Lelaki tadi sudah tak dapat tahan agaknya dia terus menindih isteri aku, memegang koneknya dan menusuk kelubang indah isteri aku. Isteri aku benar2 hanyut. Tenggelam dalam nikmat nafsu yang bergelora. Lupa dia pada segala2nya. Lupa dia yang sebelum ini dia keberatan untuk terjerumus dalam aktiviti sebegini. Diri dia sudah dikuasai nafsu sepenuhnya.

Isteri aku tak dapat ceritakan sebenar nya apa yang berlaku bila temannya mula mula menusuk koneknya kepantat isteri aku kerana dia benar2 hanyut dalam keghairahan dan tak sedar apa yang berlaku. Setelah menyorong tarik , masuk dan keluar indah isteri aku, teman nya dah tak tahan benar dan dia benar2 hendak terpancut dan dia berbisik ditelingga isteri aku. Katanya, ”sayang, abang dah nak keluar ni, nak
lepas kat mana?” Isteri aku yang sedang dalam kegahirahan yang amat sangat itu menjawab, ”lepas kat dalam, bang”. (Isteri aku baru lepas period dan waktu itu adalah waktu selamat). Temannya puas mendengar jawapan isteri aku dan menambahkan kelajuan tusukannya. Dua2 sudah lupa segalanya. Masing2 dalam rasa keghairahan yang teramat sangat. Nafsu telah menguasai mereka berdua. Mereka dipuncak kepuasan yang teramat sangat.

Akhirnya lelaki itu membenamkan koneknya sedalam mungkin kedalam indah isteri aku dan melepaskan pancutannya. Isteri aku tersentak dan terangkat punggungnya menahan kesedapan yang tak terhingga. Teman nya rebah menindih isteri aku dan mereka berkucup kepuasan.

Temannya kebilik air membasuh dan isteri aku terus memakai panties nya. Aku dah berpesan dari awal lagi, kalau dia sanggup main dengan lelaki lain dan sampai pada tahapnya bila lelaki itu hendak terpancut air maninya dan pada ketika itu jika isteri aku sanggup membiarkan lelaki itu terpancut didalam pantatnya, dia tidak boleh membasuhnya. Biarkan didalam dan terus pakai panties. Kerana aku ingin lihat buktinya. Nampak nya isteri aku ingat akan pesanan aku itu. Temannya keluar dari bilik air dan bertanya dengan hairan mengapa isteri aku tak pergi membasuh. Dia dengan selamba menjawab, ”nak bawak balik buahtangan untuk suami”. Temannya tersenyum mendengar jawapan itu. Itu lah kisah pengalam pertama kami. Kali pertama aku main dengan isteri orang dan kali pertama juga isteri aku main dengan lelaki lain. Sayangnya aku tak dapat melihat aksi mereka.

Aku dan isteri sanggup membuat aktiviti ini hanya semata2 kerana terpengaruh kepada adegan2 dalam vcd lucah yang pernah kami tonton. Aku ingat lagi pertama kali bila aku menyuarakan niat aku hendk melihat isteri aku main dengan lelaki lain. Tentulah dia membantah. Lama kelamaan aku berjaya memujuknya untuk mencuba. Itu lah ceritanya bagaimana kami boleh terjerumus dalam hubungan sex sebegini.

Isteri aku akhirnya mengaku dia pun sedap dan puas bila main bersama teman nya itu. Aku pun mencadangkan pada nya untuk main lagi dengan syarat kali ini aku nak lihat sendiri. Dia setuju dan ini lah yang sebenarnya yang hendak aku ceritakan disini bagaimana kami boleh sampai hingga kesini.

Balik kepada mukadimah diatas tadi, maka sampailah hari dan saat yang ditunggu2. Peluang melihat isteri main dengan lelaki lain. Aku kenal lelaki ini didalam internet juga. Setelah aku pasti dia boleh dipercayai dan merupakan calon yang sesuai aku pun berikan nombor talipon kami untuk dia hubungi dan berkenalan dulu dengan isteri ku. Mereka saling berhubung talipon selepas itu dan topik perbualan mereka sudah termasuk soal2 sex. Nampaknya merka(isteri ku dan temannya)mesra dan serasi.

Aku pun merancangkan dengan teliti. Masa dan tempat yang sesuai harus ditentukan dulu. Setelah semuanya beres aku berpesan pada isteri aku bagaimana dan apa kah yang boleh dan tak boleh dilakukan semasa bersama nanti. Aku merancangkan supaya mereka berdua dapat bersama semalaman. Aku membeli baju tidor, bra dan panties baru untuk isteri aku bagi meraikan malam yang penuh istimewa ini. Baju tidor putih yang tentunya jarang dan amat seksi sekali dengan satu set bra dan panties warna hitam.

Tibalah hari dan saatnya. Lelaki tadi sudah book satu bilik dan menunggu didalamnya. Seperti yang dijanjikan aku sampai dibilik nya jam 8. 20 malam. Sampai dihadapan pintu bilik aku menekan loceng. Isteri aku sembunyi dibelakang. Dia merasa gementar dan amat berdebar untuk bertemu teman barunya. Maklumlah selama ini hanya berbual melalui talipon saja. Belum pernah tengok muka. Entah macam mana orangnya. Takut dan berdebar.
Pintu dibuka dan nampak lah lelaki tadi. Isteri aku terkejut dan terkedu kerana tak seperti yang dibayangkannya. Walau apa pun kami berjalan masuk. Aku terus duduk dikerusi dan isteri di atas katil. Oh ya, kami saling bersalam dan memperkenalkan diri sewaktu dimuka pintu tadi.

Kami berbual2 sebentar. Aku diatas kerusi dan mereka berdua diatas kati berdua. Seperti dirancangkan isteri aku membawa beg yang dibawanya kebilik air. Dalam beg itu lah ada pakaian tidornya yang baru dibeli itu. Isteri aku ingat rancangan awal kami dan terus memangil teman barunya kebilik air. Terdengar suaranya memanggil dari bilik air, ”bang, mari kejap”. Aku pura2 tanya, ”abang yang mana?”. Isteri menjawab, abang yang baru la”. Aku tersenyum dan teman nya berjalan kebilik air. Aku tak tahu apa yang sebenarnya ber aku. Tetapi rancangan awal aku ialah bila didalam bilik air aku mahu mereka bercium dulu sepuas2nya dan akhirnya meminta temannya membuka semua pakaiannya. Setakat itu saja dan kemudian temannya akan keluar semula dimana isteri aku menggenakan pakaian tidornya.

Aku tak tahulah apa sebenarnya yang berlaku diantara mereka. Tetapi yang aku tahu aku kerasa amat terangsang dan ghairah sekali bila membayangkan apa yang mereka berdua sedang buat. Sekejap lepas itu lelaki itu pun keluar semula dan kami berbual2 lagi. Selepas itu keluarlah isteri aku dengan pakaian tidor nya yang teramat seksi pada pandangan aku. Baju tidor berwarna putih dan jelas terlihat didalamnya bra dan panties yang berwarna hitam. Nafsu aku teramat2 terangsang hingga tak tahu nak cerita bagaimana perasaan aku waktu bila melihat isteri aku dengan pakaian tidornya yang seksi dilihat oleh teman barunya dan aku memahami benar isteri aku ini akan disetubuhi sepuas2nya oleh teman barunya ini.

Terkeluar kata2 dari mulut aku, ”ni yang abang tak tahan ni. Rasa nak bawak balik rasanya. Jealous abang macam ni”. Isteri aku dengan selamba terus duduk betul2 disebelah temannya dan berkata, ”ha. . . jangan mengarut. Dah janjikan nak bagi peluang pada kami, saya tak kira, malam ini saya adalah hak abang baru saya ini. Abang yang rancangkan semua ini. “Isteri aku berani cakap macam tu sebab mereka dah berhubung lama dengan talipon dan sudah berjanji akan main puas2 bila dapat bersama nanti.

Sebenarnya dalam hati aku yang waras , memang aku jealous, tapi kerana nafsu aku turutkan jugak rancangan asal kami.

Kami terus berbual2. Sambil itu isteri aku sudah rasa keghairahan agaknya terus memegan tangan temannya dan megusap2nya. Aku dah tak sabar lagi nak lihat isteri aku main dengan temannya terus berkata, ”abang nak kena balik ni, kalau boleh abang nak tengok la apa yang selama ini abang nak tengok”. Isteri aku faham dan ingat rancangan asal kami. Dia mulakan langkah dengan mencium pipi temannya. Temannya juga faham dan sememangnya dia kena lakukan juga aksi sek dengan isteri aku supaya lagi cepat selesai lagi cepat lah aku boleh balik dan dapat lah mereka berdua saja menikmati masa bersama hanya mereka berdua saja.

Mereka sekarang bercium, berkucup mulut, saling bertukar dan menghisap lidah. Aku dapat saksikan sekarang didepan mata aku sendiri aksi sek isteri aku. Mereka berkucup begitu kusyuk sekali maklumlah dah pernah membuat phone sex sebelum ini agaknya. Temannya membaringkan isteri aku dan terus menggomolinya dengan penuh bernafsu sekali. Apa yang aku ingin sangat lihat dah berlaku didepan mata aku. Isteri aku seperti jatuh cinta dengan teman baru nya ini. Sungguh asyik dia melayani adengan2 sex dari temannya tanpa sedikit pun dia menoleh kepada ku. Adakah dia benar2 dalam keadaan bernafsu atau pun dia sudah jatuh hati pada teman barunya ini dan dah tak hiraukan aku lagi atau pun dia ingin membalas dendam kerana aku yang ingin sangat lihat dia main dengan lelaki lain dan sekarang masanya dia benar2 main tanpa pedulikan aku lagi. Aku masih diatas kerusi. Mereka masih bergomol dan bergumpal. Agak ganas juga aksi mereka. Habis satu kati mereka berpusing. Sekejap isteri diatas dan sekejap isteri dibawah pula. Adengan mereka setakat ini hanyalah berkucup, meraba , menghisap dan meramas.

Aku yang melihat terasa pedih konek kerana konek aku sudah tegang didalam seluar.
Aku lihat temannya berbisik sesuatu ditelingga isteri aku dan isteri aku kelihatan tersenyum. Dia bangun dan duduk diatas katil itu. Teman nya menarik baju tidornya dari kaki dan terus melurutnya keatas kepala untuk menanggalkannya. Sekarang isteri aku sudah tidak berbaju lagi. Temannya terus membaringkan dan mereka sambung semula aksi mereka. Kali ini teman nya lebih bebas menerokai tubuh isteri aku kerana dia hanya tinggal bra dan panties saja.

Inilah kali pertama dapat aku lihat lelaki lain mencium, mengusap, meramas, menghisap mulut, pipi, leher, dada, paha dan perut isteri aku. Sebenarnya temannya ini meratah hampir keseluruhan tubuh isteri aku. Aku rasa aku dah terpancut didalam seluar melihat aksi mereka.

Isteri aku bangun dan membuka sendiri tali branya dan mencampakkannya ketepi katil. Temannya yang melihat terus turun katil, berdiri dan membuka habis pakaiannya tanpa bantuan isteri aku. Sekarang isteri aku tinggal panties saja lagi manakala temannya berbogel habis. Isteri aku dan aku sendiri terus fokuskan pandangan ke konek temannya. Tegang teramat tegang tetapi saiznya kecil daripada aku. Dalam hati aku terasa juga bangga kerana dah dua lelaki bersamanya tetapi dua2 konek kecil daripada aku. Temannya naik semula kekatil dan menghampiri isteri

aku. Isteri aku memegang konek temannya dan terus memasukkan kemulut sambil temannya duduk berlutut. Sungguh menghairahkan permandangan ketika itu hingga tak dapat nak aku luahkan dengan kata2 melihatkan isteri aku dengan penuh romantis membelai, mengucup dan menghisap konek temannya. Aku sesungguhnya hilang pertimbangan dan tak dapat berfikir lagi kerana diri sudah dikuasai nafsu hanya dengan melihat aksi isteri aku dengan temannya.

Sepanjang adengan mereka dari mula hinggalah saat itu, tidak sekali pun isteri aku menoleh kepada aku, hanya teman nya saja sesekali menoleh meminta kepastian. Dan setiap kali dia memandang aku akan membalas dengan senyum dan memberi isyarat yang bermakna “go ahead. . carry on”.

Isteri aku nampaknya bernafsu sekali menghisap konek temannya. Nampak penuh bernafsu dan kelihatan seperti gelojoh dan rakus. Sudah lupa dia pada pesan aku supaya hisap dengan penuh romantis. Tahulah aku yang isteri aku sudah benar2 hanyut tenggelam dalam keghairahan nafsu sexnya.

Temannya mengambil giliran memainkan peranan dan embaringkan isteriaku. payu dara isteri aku ditujuinya . Diusap, diramas, dicium dan dihisapnya. Sesekali mereka berkucup mulut dan kelihatan pada aku sesekali ada juga temannya membisikan sesuatu ketelingga isteri aku.

Mereka benar2 hanyut dan lupa diri. Tenggelam dalam nafsu yang bergelora. Temannya menarik panties isteri dan melurutnya turun kekakiperlahan2 dan sambil itu mulutnya ikut turun mencium perut, pusat dan terus ketundun indah isteri aku. Panties isteri aku sudah ditanggalkannya, dipegangnya dan diciumnya panties itu sebelum mencampakkannya ketepi. Isteri aku tersenyum padanya. Temannya melihat dan memfokuskan pemandangannya kepantat isteri aku. Ditenungnya lama juga, mungkin menikmati keindahannya kerana sekarang dia sudah benar2 dapat merasainya setelah sekian lama hanya berhubung dengan talipon sahaja.

Dia ternampak tak sabar dan terus mencium tundun indah isteri aku. Dibawa lidahnya turun kealur indah isteri aku. Mata isteri aku dah terpejam dan kepala nya kelihatan berpaling sekejap kekiri dan sekejap kekanan. Dengan keadaan isteri aku yang terbaring terlentang itu, temannya bebaslah menerokai segenap inci tubuh isteri aku. Habis satu tubuh isteri aku dicumbuinya dan diciumnya.

Tibalah masa dan saat yang ditunggu2. Temannya menindih tubuh isteri aku. Kedudukan mereka tidak bersesuaian dengan kerusi yang aku duduk waktu itu. jadi aku tak boleh nampak konek temannya mengesel2 indah isteri aku. Jadi aku pun bangun dan berjalan ketepi katil berdiri betul2 dibahagian kaki mereka. Dengan itu dapatlah aku lihat nanti konek temannya memasuki indah isteri aku. Mereka suda tak pedulikan aku lagi. Mereka mungkin tak sedar pun aku berdiri dihujung kaki mereka kerana mereka berdua sememangnya benar2 hanyut dan tenggelam dalam nafsu yang menggila.

Temannya memegang koneknya dan menggesel2kan kelubang indah isteri aku. Aku dekatkan kepala aku sehampir mungkin kelubang indah isteri aku dan konek temannya itu. Baru lah aku nampak yang indah isteri aku benar2 teramat basah dan kembang sekali. Aku rasa nak terpancut dalam seluar waktu itu. Puas menggesel2kan dan bermain2 disitu dia terus meletakan koneknya betul2 didepan pintu lobang indah isteri aku. Setelah itu dimasukkan nya perlahan. nampak mudah sekali kerana indah isteri aku terlalu berair dan terlalu kembang kerana keghairahannya yang amat sangat. Isteri aku sendiri aku tahu lah pada waktu itu pantatnya berair dan kembang sekali. Mudah lah bagi temannya masuk. Ditujahnya indah isteri aku dengan laju sekali. Isteri aku menggerang tanpa segan silu lagi.

Terpancul dari mulutnya, ”sedap bang. laju lagi bang. “Temannya memang hebat. Koneknya keras sekali dan dia boleh bertahan lama(makan ubat aku agak). Puas diatas, mereka bertukar posisi dengan isteri aku pulak diatas. Waktu ini isteri aku dan temannya dah tak kisah lagi aku berada dimana. Mereka hanya asyik dengan aksi mereka saja. Puas isteri aku diatas, mereka buat 69 pulak. Masing2 mencuci senjata pasangan masing2. Puas mencuci dan melayani pasangan masing2 mereka buat doggie pulak. Lama mereka bermain. Memang lama betul. Handal betul teman isteri aku ni. Entah berapa kali isteri aku terpancut pun tak tahu. Yang aku tahu setiap kali temannya menujah pantatnya mesti kedengaran bunyi yang biasa kita dengar bila indah yang basah benar ditujahi oleh konek lelaki.

Agaknya kerana lama dan dah tak tahu lagi apa aksi yang hendak dibuat, temannya menoleh kepada aku dan bertanya, ”tak nak join ke?”.

Aku pun apa lagi, terus membuka semua pakaian aku dengan gelojoh sekali dan terus naik kekatil bersama mereka. Isteri aku nampaknya tak berapa gembira bila melihat aku nak join mereka. Agaknya aku ni kacau daun agaknya.

Kami sama2 menggomoli isteri aku hingga tercunggap dia kami buat. kami bekerjasama membuat apa saja untuk memenuhi kepuasan isteri aku. Aku dah tak tahan sangat terus mengambil posisi dan memasukan konek aku ke lobang indah isteri aku yang dah longgar kerana terlalu kembang. Tak lama, sekejap saja aku dah terpancut atas perut isteri aku. Bila dah terpancut aktiviti terhenti dengan sendirinya kerana isteri aku terpaksa kebilik air untuk memcuci. Nampak benar dia tak berapa suka jadi begitu. Temannya masih hebat. Koneknya masih tegang.

selesai isteri aku membasuh, aku pula ke bilik air untuk mencuci. Setelah siap aku kenakan pakaian dan duduk diatas kerusi semula. Isteri dan temannya masih diatas diatas katil berbogel. Aku terasa seperti merosakan kegembiraan mereka lalu meminta diri untuk pulang.

Sebelum pulang aku mencium dulu isteri dan berpesan padanya yang aku akan datang ambilnya semula jam 7. 30 pagi esok. Isteri aku mungkin sedar sepenuhnya dan kembali waras terus mencium aku balik dan berkata, ”terima kasih abang kerana membenarkan saya bermalam bersama abang baru ni”. Saya senyum dan berpesan pada temannya, ”tolong jaga isteri saya dengan baik, she’s yours tonight, please take good care of her and enjoy your night”. Dengan itu aku pun berjalan keluar bilik dan selepas pintu ditutup kedengaran ia dikunci. Entah apa yang akan berlaku seterusnya. . .

bersambung lagi. . . . bila aku sampai keesokan paginya dan cerita dari mulut isteri aku bagaimana mereka menghabiskan masa semalaman bersama.

Malam yang menyeksakan berlalu juga akhirnya. Aku bergegas semula ke Hotel penginapan mereka. Tepat jm 7. 30 pagi aku membunyikan loceng pintu. Teman lelaki nya berpakaian biasa membuka pintu dan tersenyum menyambut aku. Aku berjalan kedalam dan ternampak isteri sedang menyandar dihujung katil dengan hanya berkemban tuala. Ternampak juga pada aku dia memakai panties hitam bila dia mengubah kakinya.

Aku bertanya pada teman lelakinya bagaimana semalam yang mereka berdua lalui. Dia hanya tersenyum puas dan mengatakan “very great”. Isteri pula menyampuk, ”best bang. Puas hati”. Aku kekatil dn mendapatkn isteri aku dan memeluknya, cium sepuas2nya. Aku peluk kemas2 dan ku cium dia lagi. Nafsu aku tiba2 terangsang kerana aku telah memendam perasaan bergelora semalaman mengenangkan mereka berdua yang aku tinggalkan betul2 menikmati kebebasan melakukan apa saja demi memuaskan nafsu pasangan masing2.

Aku buka tuala yang membaluti tubuh isteri aku. Temannya duduk di kerusi berdekatan melihat aksi aku pula. Aku cium seluruh tubuh isteri aku Dia juga telah lemas mungkin krana masih terasa keghairahan bersama temannya semalaman dan temannya itu sekarang sedang menyaksikan permainannya pula.

Aku cium dan kuhisap dan jilat indah isteri aku. Basah dan kembang sekali. Aku menoleh pada temannya dan mempelawa dia join sekali. Tapi pendek saja dia membalas, ”go ahead, I dah cukup puas semalam, dah tak larat lagi”.

Dengan itu aku terus menindih tubuh isteri aku dan aku pun mula mendayung. Menojah keluar masuk lubang indah isteri aku yang telah puas di gunakan oleh teman baru nya yang sesekarang sedang memerhati kami pula. Aku lakukan berbagai aksi dan akhirnya kami pun sampai. Aku terpancut kepuasan diatas dada isteri aku. Isteri bangun kebilik air dan aku hanya mengesatkan saja dengan tuala yang dipakai oleh isteri tadi. Isteri keluar dari bilik air sambil berbogel dan aku tolong lapkan seluruh tubuhnya. Aku dapatkan branya dan aku tolong pakaikan. Aku juga tolong pakaikan pantiesnya. Sememangnya biasa bagi aku memakaikan isteri aku pakaian dalamnya. Aku juga dapatkan baju dan kainnya dan aku tolong pakaikan juga. Setelah siap isteri aku hanya sikatkan rambut dan kenakan make-up rengkas saja.

Aku beritahu temannya kami terpaksa berpisah sekarang. Isteri aku dapatkan temannya dan mereka terus berpeluk dengan penuh emosi sekali. Ternampak seakan isteri aku enggan melepaskannya. Aku nampak kelopak mata isteri bergenang dengan air mata. Mereka berkucupan sepuas2nya seakan tak mahu berpisah. Aku katakan pada isteri sudah sampai masa berpisah. Jika ada kesempatan kita akan berjumpa lagi. Aku pimpin tangan isteri dan membawanya keluar. Sambil berjalan keluar dari pintu dia menoleh memandang temannya dengan pandangan yang sayu sekali. Temannya melambai tangan dan mengukir senyum tawar.

Dalam kereta menuju pulang aku tak bertanya apa2 pada isteri kerana aku lihat dia termenung sayu memandang keluar cermin kereta. Aku tahu dia masih teringatkan temannya itu. Aku terpaksa sabar untuk mendengar ceritanya apa yang telah mereka lakukan sepanjang malam itu. Sepanjang perjalanan pulang isteri aku tertidur. Letih agaknya dia kerna teruk dikerjakan oleh temannya itu atau dia letih kerana menggerjakan temannya itu. Kasihan pula aku melihat dia. . . . timbul perasaan sayang pada isteri aku yang amat mendalam. Sayang sesungguh hati. Aku benar2 sayang dan mencintainya. Dia telah membuat aku merasa begitu bahagia dan puas sekali. Aku sedar dan aku akui yang aku benar2 menyayangi dan mencintai isteri aku itu dengan sepenuh jiwa raga aku.

Malam itu dia menceritakan kepada aku semua kejadian antara mereka berdua. Selepas aku meninggalkan mereka didalam bilik mereka menyambung hubungan sex mereka. Temannya betul2 handal. Dia benar2 melakukan apa2 saja demi memuaskan isteri aku. Dia tetap gagah dan berjaya menahan dirinya dari terkeluar lagi. Dekat jam 12. 00 tgh. malam mereka keluar untuk makan. Temannya memimpin tangan isteri aku seperti sepasang kekasih. Selesai menikmati makan dikedai mereka tak buan masa dan balik kebilik. Masuk kebilik mereka menyambung aktivi sex mereka sehingga lah isteri aku dah tak tahan dan minta temannya keluarkan air maninya. Temannya betul2 bertanya pada isteri aku samada betul dia dah puas dan ingin berhenti. Isteri aku menjawab ya dan serentak itu temannya melakukan aksi akhir dan memancutkan maninya keatas tubuh isteri aku. Jam mungkin sekitar 2. 00 pagi waktu itu. Mereka tidor berpelukan dan nyenyak benar.

Isteri aku terbangun sebelum jam 5. 00 pagi tapi kelihatan temannya masih nyenyak terlena. Isteri bertindak nakal. Dia bermain dengan konek temannya. Dibelai. diusap dan dihisapnya konek temannya itu. Konek itu tegang. Entah temannya sedar atau tidak isteri aku benar2 tak tahu. Isteri aku berdiri dan mengangkangkan kakinya diatas tubuh temannya. Dia dudukkan diri betul2 diatas konek yang tegang itu. isteri memasukkan sendiri konek temannya kedalam pantatnya dan dia bermain2 sendiri mengangkat indah keatas dan menurunkannya semula. Mengeluar dan memasukkan konek temannya kedalam pantatnya. Dilakukan nya dengan lembut dan perlahan dengan penuh romantis. Isteri aku benar2 menikmati setiap saat dan setiap saat konek temannya masuk dan keluar dari lobang pantatnya. Sungguh nikmat dan ghairah sekali akui isteri aku.

Setelah lama juga temannya terjaga dan terus dibalikkan tubuh isteri aku melentang. Mungkin kerana terlalu terangsang dan ghairah diperlakukan begitu oleh isteri aku, dia terus memasukan koneknya semula kedalam indah isteri aku dan mula memainkan perana mendayung keluar dan masuk indah isteri aku. Habis semua aksi dan posisi mereka lakukan dan akhir nya isteri aku juga yang meminta temannya keluarkan maninya kerana dia benar2 sudah tak tahan lagi. Dia sudah puas benar dan letih sekali. Temannya akur dnga permintaan isteri dan dia pun berusaha keras membuat berbagai aksi bagi mengeluarkan maninya. Akhirnya tamatlah permainan. temannya mengeluarkan maninya kali kedua sepanjang mereka bersama dari semalam. Mereka berdua benar2 puas. Puas sepuas-puasnya hingga tiada kata yang dapat gambarkan kepuasan yang telah mereka berdua nikmati dan rasai. Hari hampir cerah ketika mereka selesai bermain tadi. Mereka bergilir mandi dan selepas itu menunggu kedatangan aku untuk mengambil kembali isteri aku seperti yang dijanjikan.

Isteri aku memberitahu bahawa temannya betul2 telah membuatnya puas dan dia merasa bahagia dan seronok sekali. Isteri aku memeluk aku dan mengucapkan terima kasih dan meluahkan sayang nya yang tak terhingga kepada aku kerana memberi kesempatan pada nya bermalam dengan teman lelakinya yang aku sendiri carikan untuknya.

Aku pun dah tak ingat. Agak2nya beberapa bulan selepas peristiwa bermalam bersama temannya itu, temannya datang bertandang kerumah. Isteri amat gembira dan berkobar2 sekali menyambut temannya itu. Biasalah masing2 dah pernah main jadi selepas berbual sebentar saja isteri aku meminta izin aku untuk main dengan temannya itu. Aku setuju saja. Dihadapan aku waktu itu juga isteri aku terus membaringkan temannya diatas lantai rumah dan membuka zip seluar temannya. Terkeluarlah konek temannya yang keras menegang. Terus isteri aku menghisapnya dengan penuh romantis sekali. Seluar dan underwear temannya tidak ditanggalkan terus. Hanya dilurutkan turut sikit sahaja. tak sampai pun kelutut. Isteri aku menindih tubuh temannya yang sedang terlentang itu. Sebelum itu dia telah menanggalkan kain yang dipakainya. Baju tak ditanggalkannya, dibiarkan begitu. Mereka berkucupan dengan indah isteri aku mengesel2 konek temannya yang menegang itu.

Puas berkucup, bercium dan memainkan indah dan konek, isteri aku menoleh kepada aku dan meminta aku ambil condom. fahamlah aku isteri aku mahu temannya memakai condom kerana dia baru lepas period. Takut masih ada darah kotor lagi. Aku pun cepat2 kebilik dapatkan condom.

Aku kembali kepada mereka dan aku lihat mereka masih diposisi yang sama dengan isteri diatas dan temannya barin terlentang. Isteri masih lagi mengesel2kan pantatnya keatas konek temannya yang sedia menegang. Melihatkan itu kerana tak mahu ganggu keasyikan mereka berdua, aku koyakkan plastik condom itu dan aku keluarkannya. Aku dekatkan dir kepada mereka dari bahagian kaki mereka jadi mereka tak lah nampak aku kerana mereka sedang asyik berpeluk dan berkucup.

Dengan condom yang tesedia ditangan aku, aku pegang konek temannya, aku sendiri memasangkan condom itu kekonek temannya. Aku pasangkannya dengan baik dan kemas. Tidak seorang dari mereka pun memberi sebarang reaksi kepada tindakan aku itu. mungkin mereka rela dengan pertolongan aku itu. Melihatkan itu aku terus pegang lagi konek teman nya itu yang sudah siap terpasang condom dan aku halakan kelubang indah isteri aku. Sebelah tangan aku memegang koneknya dan sebelah tangan lagi aku pegang bahagian atas bontot isteri aku dan aku tariknya supya jatuhkan bontotnya. Bila dia menurut maka jatuh lah lubang pantatnya betul2 diatas konek temannya itu. terasa konek temannya isteri aku terus merapatkan lagi pantatnya hingga kepangkal konek temannya. Isteri aku memainkan peranan mengeluarkan dan memasukkan konek temannya kedalam pantatnya. Aku masih berada disitu kerana menikmati sepuas2nya permandangan konek temannya memasuki dan keluar dari indah isteri aku. Aku betul2 menghayati permandangan itu, aku dekat muka aku sehampir mungkin. Ada sesekali tu tercabut juga konek itu datri indah isteri aku. Setiap kali tercabut aku lah yang memasukkannya kembali. Mereka berdua relax betul. Dan aku amat puas kerana mereka berdua amat menghargai pertolongan yang aku berikan.

temannya tidak keluar mani. Isteri aku dah puas. Kurang selesa sikit keadaan pada masa itu kerana itu lah pertama kali dalam sejarah hidup kami isteri main dengan lelaki lain dalam rumah kami sendiri.
Waktu itu sudah hampir tengahhari dan sekejap lagi anak2 akan balik dari sekolah. Dengan sebab itulah isteri cepat puas kerana dia rasa tak selesa. Dia minta berhenti dan temannya berhenti disitu tanpa mengeluarkan maninya. Isteri aku memimpin tangan temannya kebilik air. Aku pun turut sekali. Aku lihat isteri aku bertindak mengeluarkan kembali condom yang dipakai tadi dan diberikan kepada aku. Isteri aku menyabun dan mencuci konek temannya. nampak mereka berdua sungguh mesra dan serasi. Aku bahagia dan gembira sekali melihat isteri aku gembira dengan apa yang berlaku sekejap tadi. Selesai mengenakan pakaian kembali, temannya minta diri dan pulang.

Itulah kali terakhir isteri aku membuat hubungan sex dengan temannya itu. Mereka tak pernah berjumpa hingga kini.

Masa berlalu dan aku ingin merasai kembali nikmat melihat dan membenarkan isteri membuat hubungan sex dengan dengan lelaki lain. Aku akhirnya bertemu dengan calon yang sesuai. Bagi memudahkan cerita biar aku namakannya S.

S datang ketempat kami dan tinggal disatu resort. Aku membawa isteri kebilik S. Dalam perjalanan isteri membuat janji supaya aku duduk diluar(beranda)dan biarkan mereka berdua saja berbual dulu bagi menambahkan kemesraan antara mereka.

Sesampai dibilik, isteri aku duduk dihujung kati dan aku terus keberanda diluar. Aku tarik langsir dan aku tutup sikit pintu. Aku dapat lihat sikit saja dalam bilik itu dari kerusi yang aku duduk itu. Aku langsung tak nampak isteri aku. S boleh juga aku nampak sikit2 , itu pun kalau aku bongkok kan sikit badan aku kedepan. Mereka berbual tapi aku tak dengar apa2 langsung. Aku mencuri pandang dan aku nampak S sudah merapatkan tubuhnya dekat isteri aku. Tubuh mereka dah bergesel sambil berbual. Masa berjalan dan entah tiba2 aku terpandang S bangun dngan hanya berseluar sahaja. Bila pula dia menanggalkan bajunya. tak jadi ni, aku pun nak lihat juga. Tak terlepas peluang melihat isteri aku membuat aksi2 sex dengan S. Bila aku masuk saja , aku lihat baju isteri aku dah terbuka habis butangnya.

Aku duduk atas kerusi dan melihat aksi mereka seterusnya. Aku berani masuk dan melihat kerana isteri aku tak melarang atau tidak ada sebarang perjanjian antara kami yang aku tak boleh masuk. Perjanjian awal hanyalah tinggalkan mereka berdua untuk berbual2 saja.

S mula menanggalkan kesemua pakaian semua pakaian isteri aku. Dia juga bertindak membogelkan diri ya sendiri. Dua2 sudah berbogel habis. Pertama kali S dapat memandang tubuh isteri aku tanpa pakaian. Dibaringkannya isteri aku dan terius digomol dan diterokainya setiap inci dan pelusuk tubuh isteri aku. Ternampak dia begitu rakus sekali. Ghairah sungguh dia agaknya mendapat tubuh isteri aku.
Mereka bertindak bergilir2 memuaskan pasangan masing2. Isteri aku pun sudah memegang, mengusap, membelai, menjilat dan menghisap konek S.

Lama juga selepas itu baru S memandan pada aku dan memberi isyarat agar aku join nya sekali. Aku tanpa berlengah membuka semua pakaian aku dan naik kekatil. Aku dan S melakukan apa saja yang terdaya dan termampu kami lakukan, kami berusaha bersungguh dan secara bersama memuaskan isteri aku. Hasil nya ternyata memberangsang sekali. Isteri aku lemas kepuasan diperlakukan begitu oleh kami berdua secara serentak. kami tak beri peluang pada isteri aku untuk bernafas. Kami menyerang dan menggomolinya secara serentak. Kalau S dibahagian atas aku dibahagian bawah. Kami bergilir.

Bayangkanlah ada empat tangan yang merayap kesetiap inci tubuh ister aku dan ada dua mulut dan lidah yang menjalar kesetiap pnjuru nikmat ditubuh isteri aku. terkejang2 iteri aku menahan kesedapan dan kenikmatan yang tak terhingga. Pantatnya basah tak terkta. S tak tahan dan terus menindih tubuh isteri aku dan cuba masuk kedalam tapi tak dibenarkan oleh isteri aku. Aku tak tahu mengapa. Kami tak rancangkan supaya jadi begitu. Itu adalah keputusan isteri aku sendiri. Aku sememangnya tak akan memaksa isteri aku melakukan apa2 yang tak disukainya. Aku akan biarkan isteri aku lakukan hanya apa yang dia sendiri hendak lakukan. Bukan melakukan sesuatu kerana terpaksa. Isteri memberitahu S yang dia tak mahu masuk.

Sakur dan minta isteri bantunya keluarkan maninya. Isteri aku hisap sebentar dan kemudian melancapkannya. S menggigil kesedapan dan terpancut akhirnya atas payu dara isteri aku. Melihatkan itu aku pula menindih tubuh isteri aku dan melancapkan sendiri konek aku diatas dada isteri aku. S sudah kebilik air membasuh. Isteri hanya terpejam mata menahan kesedapan.

Sebelah tangan aku , aku lancap konek aku sendir. Sebelah tangan lagi aku bermain2 dengan air mani S yang dipancutkan atas tetk isteri aku. Aku lomorkan seluruh payu dara isteri aku. Aku mainkan air mani S diputingnya. Aku sapu dan lomurkan disekeliling payu dara isteri aku. Itu yang buat dia terpejam mata itu. Aku tak tahan dan aku pancutkan dimana S pancutkan tadi. Air mani kami bercampur dan bertambah banyak. Aku perahkan habis2 air mani ku dari konek aku. Air mani yang banyak tu aku lomurkan dan sapukan lagi ditetek isteri aku sampai ia kelihatan beku dan hampir kering .

Selepas itu aku memimpin tangan isteri kebilik air dan kami membasuh seluruh tubuh isteri aku. Aku mandikan dia dan aku cucikan dia sebaiknya. Selesai kami keluar dan sekali lagi aku pakaikan satu persatu pakaian isteri aku bermula dari panties, kemudian bra dan seterusnya kain dan bajunya. Kami meminta diri dan mereka berpelukan dulu dan bertukar kucupan dan ciuman. Aku berkata pada S yang aku harap dia puas walaupun tak dapat masuk indah isteri aku. S sporting dan mengatakan tak apa mungkin lain kali ada rezeki pulak. Kami keluar meninggalkan S didalam bilik.

Lebih kurang dua bulan lepas tu S datang lagi. Aku membawa isteri kedalam bilik S. Semasa dalam perjalanan isteri aku dah memberi amaran pada aku. kali ni dia langsung tak benarkan aku campur tangan atau ambil bahagian dalam aksi sex mereka berdua nanti. Sebenarnay isteri aku marah pada aku kerana akusengaja tak melayan nafsu sejak dua minngu dah (S maklumkan pada aku dia nak datang 2 minggu sebelum itu). jadi aku pun plan kan supaya isteri benar2 kehausan dan dahaga semasa bertemu S nanti. sengaja aku buat begitu kerana aku kasihankan S yang datang dari jauh dulu tak dapa main indah isteri aku. Jadi kali ini plan kan supaya isteri dalam keadaan terdesak dan amat memerlukan konek untuk memuaskannya. Plan aku berjaya.

Isteri aku bukan membuat perjanjian dengan aku tetapi sebenarnya memberi amaran sebenarnya. Dia memang tak benarkan aku join mereka nanti. Tak boleh sentuhnya langsung. Boleh tengok dari jauh saja. Tak boleh bersuara dan tak boleh join.

Sebenarnya isteri aku terpaksa membenarkan aku berada bersama dalam bilik dengannya kerana bila aku ada sama dia berasa lebih confident dan selamat. Dengan kata lain aku ni hanya sebagai body guard saja la.
sampai dalam bilik terus mereka berpelukan memang isteri aku nak membalas dendam dan menunjuk2 pada aku yang S akan puaskannya walaupun aku gagal puaskan dia dua minggu lepas. Isteri aku tak tahu yang aku senggajakan perkara itu kerana apa yang aku hajatkan sudah berhasil dan hasil nya ada terserlah didepan mata aku sekarang.

Isteri aku tak membuang masa terus membuka seluar S dan mnghisap koneknya dengan gelojoh sekali. S membuka sendiri bajunya. Isteri aku benar2 menghisap konek S seperti orang kebuluran dan seperti tak hendak melepaskannya langsung.

S tak tahan , didirikannya isteri aku dan ditanggalkannya habis pakaian isteri aku dengan pertolongan isteri aku sendir. nampak sangat dia ingin cepat sangat bogel. S membaringkan isteri aku dibirai katil. Dia cium, jilat dan hisap bibir indah dan biji indah isteri aku. Mata isteri aku terpejam. Bunyi S menjilat indah isteri aku kerana indah isteri aku dah keluar air yang teramat banyak. Maklum lah dah dua minggu aku tak gunakannya. S bangun dan memandang aku dan aku beri isyarat padanya supaya masuk. S tersenyum. Dari posisi dibirai katil itu, S renggangkan kaki isteri aku dan menghalkan koneknya tepat kelubang indah isteri aku. Dengan mudah dia menolak masuk serapatnya kerana indah isteri aku sudah basah benar dan kembang teramat sangat kerana terlalu ghairah. Mereka bekerjasama terus bermain bebagai posisi.

Akhirnya S membisikan sesuatu ditelingga isteri aku dan dan isteri aku membalasnya. Serentak dengan itu S mencabut koneknya dan merangkah berlutut keatas dada isteri aku. S menggunakan tangannya melancap sendiri koneknya dan menghalakan arah pancutannya kecelah lurah dada isteri aku dn dia akhirnya terpancut. Maninya bertaburan atas dada isteri aku. S terus kebilik air. Aku bangun dapatkan isteri aku kerana projeknya dah selesai. (ceritalucahku. blogspot. com)

Aku tak tahan tengok air mani S atas dada isteri aku. Aku pegang dan aku lumurkannya diatas dada isteri aku sambil sebelah tangan aku aku bukakan zip seluar aku. Aku keluarkan konek aku dan aku lancapkan atas dada isteri aku dan sekejap saja dah terpancut. Aku hlakan dan campurkan air mani kami berdua. Aku sapukan kedua2 air mani kami keserata tubuh isteri aku. Selepas itu baru aku pimpin isteri aku kebilik air. Seperti biasa aku mandikannya dan aku bersihkannya. Kami keluar bilik air dan aku lapkan tubuh isteri sehingga kering. Kemudian seperti biasa aku pakaikan satu persatu pakaian ketubuh isteri aku.

Aku memeluk dan menciumnya. Ternyata isteri aku amat puas sekali bermain dengan S. S berjaya memuaskan nafsu isteri aku yang sengaja aku biarkan kehausan selama dua minggu kerana menunggu kedatangannya.
Seperti biasa juga, mereka berpelukan dan saling berkucupan sebelum kami berpisah. S nampak tersenyum puas kerana berjaya dapat menerokai lubang indah isteri aku.

Inilah kisah benar aku dan isteri aku. Sejak mula disetubuhi oleh lelaki pertama didalam bilik Hotel dalam tahun 2000 dulu dan hingga S berjaya menikmati lubang nikmat isteri aku dalam tahun 2003 ini, itu lah sahaja tiga(3) orang lelaki yang berjaya menikmati tubuh isteri aku . Sehingga aku menulis cerita ini ini lah saja pengalaman yang telah kami lalui.

Kehidupan sex kami amat memberangsangkan selepas pengalaman isteri aku bersama lelaki lain. Lebih hangat dan lebih hebat yang tak pernah kami rasakan sebelum ini. Kami benar2 menikmati hubungan sex sekarang berbanding waktu dulu sebelum aktiviti ini terjadi. Percaya lah aku sehingga saat ini kerana terlalu ghairah terhadap isteri sendiri akan mencium pussy isteri semasa akan keluar bekerja dan sebaik pulang dari bekerja. Aku akan pastikan yang aku akan mencium pussy isteri aku setiap hari. Aku juga sehingga saat ini akan tolong memakaikan pakaian dalam isteri aku bila aku ada kesempatan berbuat demikian. Demikian lah hebatnya hasil pengalaman yang telah kami lalui.

Aku benar2 sedar dan akui bahawa aku sememangnya amat dan teramat sayang dan menyintai isteri aku. Orang yang tak memahami aku mungkin tidak akan faham bagaimana seorang suami yang sanggup membenarkan isterinya ditiduri oleh lelaki lain berkata yang dia amat menyayangi isterinya itu. Tapi itu lah kebenarannya. Aku lebih menyayangi dan menyintai isteri aku selepas pengalaman dia ditiduri oleh lelaki lain.

Aku bukanlah semudah itu membenarkan isteri aku ditiduri oleh sebarang lelaki. Aku sendiri yang memilih calonnya. Lelaki yang sudah berjaya meniduri isteri aku adalah merupakan calon2 yang terpilih. Cerita sex melayu di ceritalucahberahi.com Aku meletakan beberapa kriteria dalam membuat pilihan. Antaranya ialah rahsia kegiatan kami mesti terjamin 100%, bersih dari sebarang penyakit kelamin (sebab itu aku lebih suka kepada suami orang yang sudah mempunyai anak2), bekerja yang baik(tentunya dia akan lebih bertanggung jawab kerana tak mahu kerjayanya tergugat), berterusterang dan ada rasa saling hormat menghormati.

Bini Muda Anak Satu

Aku seorang yang gilekan seks. Aku mula berjinak-jinak dengan seks pada usia yang agak muda. Pada pertengahan 20-an, aku mula bosan dengan seks yang biasa di ranjang. Aku bosan dengan aksi yang same setiap kali di atas katil. Satu malam, aku ke kawasan pelacuran untuk mencari bahan-bahan untuk fantasi seks. Aku telah membeli satu konek palsu atau dikenali dildo. Dildo tu agak besar. Berukuran 8inci.

Maka bermulalah kisah-kisah seks yang extrem. Aku masukkan dildo ke dalam pantat pasanganku sambil menggomolinye. Selepas menggunakan dildo tu selama 2-3bulan, aku mula bosan. Otak aku piki nak main ikat-ikat plak. Dah dapat mangsa aku projek kaw-kaw ape yang aku fantasikan. Memang seronok. Lepas 2-3bulan aku mulai bosan. Aku terpiki nak beromen smbil ajak kawan-kawan aku join sekali.

Maka bermula la perancangan aku untuk melaksanakan fantasi seks aku yang gile nie. Mule-mula dapatkan mangsa, kemudian dapatkan geng yang sporting. Hehehe. Aku mula mencari gadis-gadis yang sedap-sedap untuk projek aku tu. Setelah puas mencari, aku tak jumpe gadis yang ade fantasi seks macam aku, iaitu diromen oleh banyak laki dalam satu mase. Maka timbul idea untuk gangbang secare pakse. Satu hari, member kepada member aku mengadakan satu majlis kecil-kecilan untuk sambutan hari jadi pertama anaknye. Rumah tuan rumah nie rumah teres satu tingkat. Simple je rumah dia.

Majlis diadakan pade jam 6pm sampai ke malam. Majlis itu turut dijamu dengan minuman keras memandangkan tuan rumah agak open minded dan tak berapa nak alim. Dalam kol 10.30, tetamu-tetamu mula beransur balik. Maka tinggal geng-geng aku dan tuan rumah termasuk bini dan anak dieorg. 2-3 orang tetamu kat situ memang dah out, mabuk abis. Sampai ade sorang awek tu muntah dan terkene ckit kat baju bini tuan rumah, sha. So sha minta diri untuk membersihkan diri dan baju die.

Die pun masuk ke bilik dan mandi. Tuan rumah pulak entah kenapa tibe-tibe menawarkan diri die untuk menghantar tetamu-tetamu yang mabuk tu balik. Setelah berbincang, aku dan geng-geng aku, dalam 3orang setuju untuk lepak di laman sementara nak tunggu die balik. perjalanan ade la dalam sejam, rumah budak-budak mabuk tu agak jauh. Mase nie tak terniat lagi nak buat bende bukan-bukan. Selepas tuan rumah gerak, kiteorg lepak je, aku dan lan masuk ke rumah nak amik air. Tibe-tibe sha kuar dari bilik berkemban, die ingat kiteorg sume dah balik. Badan die, fuuuhhh…mengancam..Mule otak aku terpiki nak buat jahat. Aku terus terkam die. Die macam nak marah tapi macam tak kesah.

Aku pun selamba la raba sana sini sambil tutup mulut die, takut gak die menjerit. Lan tengok terus join sekali. Aku cium sha sampai die lemas, Lan sibuk raba bontot sha. Badan sha memang menarik dan berisi lepas die dapat anak 1 nie. Aku teruskan lagi penguasaan aku pade sha. pastu aku dan lan angkat sha ke ruang tamu, kiteorg campak die atas sofa. Aku bukak suar aku, terus hulurkan konek aku kat mulut sha. Sha bagi ciuman lembut dan terus masukkan konek aku dalam mulut die. Lan panggil member aku lagi 2 orang, Yan dan Mat. Dieorg tengok sha tengah kulum terus cepat-cepat bogel. Sha terus kulum konek kiteorg bergilir-gilir sambil kiteorg ramas badan die sampai merah-merah.

Tangan sha kiri kanan sibuk melancapkan konek kiteorg. Sha dibaringkan atas sofa, Mat terus mengangkangkan sha. Mat jilat pantat sha sampai sha mengerang kesedapan. Air nikmat sha mula mengalir. Sha seperti dah lame tak bersetubuh. Aksi tu berlangsung selepas masing-masing dapat menjilat dan meratah pantat sha. Setelah berpuas hati, aku mulakan rentak dengan menonggengkan sha atas sofa, sha terus mengulum konek-konek member-member aku yang berdiri kat belakang sofa sambil tertonggek menunggu konek aku jolok cipap die. Aku pun masukkan sedikit demi sedikit konek aku sampai abis.

Aku mula mendayung dan sha mengerang-mengerang sedap. Selepas 5minit, aku bertukar posisi, giliran lan menjolok sha. Begitu seterusnye bergilir-gilir kiteorg kerjekan pantat sha. Sha entah berapa kali kekejangan, kepuasan. Lepas tu, idea gile mula terkeluar dari mulut aku, aku berbisik dengan geng aku untuk melakukan bende-bende extrim sikit. Lan baring atas karpet pastu aku suruh sha masukkan konek lan dalam pantat die sambil membelakangi lan. Mat dan yan sibuk menghulurkan konek dieorg bagi sha kulum. Setelah 5 minit mendayung, aku tolak sha baring ke arah lan, aku berada di atas sha sambil berfrenchkiss dengan sha. Die tak perasan yang konek aku mula menjolok-jolok pantat die.

Lepas aku tengok die melayan stim, aku terus masukkan konek aku ke dalam pantat die. Menjerit-jerit die sambil menolak-nolak badan aku. Aku teruskan jugak perbuatan aku, aku teruskan masuk konek aku sedalam-dalamnye. Muke sha berkerut memandangkan 2 konek sekali dalam pantat die. Mat cium bibir sha untuk mengekangnye dari terus menjerit. Lepas 2-3minit, pantat sha mula mengemut-ngemut, sha dah boleh terima kehadiran kedua-dua konek aku dan lan.

Aku pun mulekan dayungan aku. Sha meraung-raung kenikmatan disebalik kesakitan yang die alami. Sha nampak mengghairahkan dari sebelumnye. Aku melajukan dayunganku menandakan aku dah nak pancut. Aku tengok lan pun macam dah nak pancut. Aku teruskan dayungan dan 1, 2, 3 tembakan air mani aku ke dalam pantat sha, seiringan itu, lan pun mengerang-mengerang sambil konek lan memancutkan air mani ke dalam pantat sha. Setelah 2-3minit, aku cabut konek aku, lan menolak sha bangun. Boleh Nampak pantat sha mengembang dengan extreme.

Barai abis pantat die. Giliran mat dan yan. Yan baring kat karpet, die suh sha masukkan konek die ke dalam pantat sha sambil mengadap die. Sha hanya menurut. Die masukkan konek yan dan terus menguda yan dengan laju. Tetek sha berayun-ayun dan membuatkan yan geram lalu meramas tetek sha dengan ganas. Sha mengerang-mengerang kesedapan. Mat tak amik mase yang lame untuk join sekali. Die menolak badan sha ke bawah. Dari belakang sha die masukkan konek die ke dalam pantat sha. Sekali lagi sha meraung kesakitan. Dua batang dalam pantat sha sekali lagi.

Mat mule memdoggie sha dengan ganas. Yan hanya sesekali menghentak-hentak koneknye dalam pantat sha. Setelah 10minit dalam keadaan macam tu, yan dan mat bertukar posisi. Mat di bawah dan yan menujah pantat sha dari belakang. Setelah beberapa minit, dieorg berdua mula meracau-racau dan melepaskan tembakan air mani dieorg kat dalam pantat sha. Dieorg terbaring kepuasan. Sha hanya mampu terbaring atas mat. Dieorg rehat jap pastu masing-masing bangun. Aku mengajak sha membersihkan diri berdua saje. Aku bersihkan sha dengn sabun. Tengah-tengah mandi tu, aku stim balik.

Aku tonggengkan sha, sha membongkok memegang sinki, aku jolok konek aku dari belakang. Rase lobos ke konek aku. Senang je masuk konek aku, masih ada rase kemutan pantat tembam sha. tapi aku tak puas, dengan bantuan air mani sha, aku cabut konek aku. Aku masukkan perlahan-lahan dalam bontot sha. sha mule-mule menolak, tapi aku berkeras, die hanya berserah. Aku masukkan sedikit demi sedikit konek aku. Sambil tu aku meramas dan menggigit tetek sha untuk die stim. Die tak perasan yang konek aku dah masuk abis dalam bontot die. Aku mule mendayung, makin lame makin laju.

Memang sedap bontot die. Kemutan terbaik yang aku rase. Tak sampai 10minit aku rase nak pancut. Aku cepat-cepat cabut konek aku. Aku basuh dengan aku, aku suruh sha kulum sampai pancut. Sha kulum dengan rakus. Tak lame lepas tu….arrrggghhhh…aku menjerit..aku pancut semua air mani aku dalam mulut sha. sha tak telan. Die buang. Aku tak kisah pun.

Aku terus basuh badan aku dan badan sha. kiteorg kuar tengok geng-geng aku dah siap berpakaian. Takut tuan rumah balik. Aku terus pakai baju aku. Aku cium bibir sha tanda terima kasih diikuti lan.yan dan mat. Dieorg pun nk kiss gak. Hehe. Sampai sekarang kiteorg tak penah lagi pergi umah sha. Pantat sha memang best. Layanan die pun best. Dari menghidang lauk…sampai le menghidang “lauk”..hehehe…

Isteri Nakal

Aku mulakan kisah ini dengan mengenalkan serba sedikit tentang aku dan suami ku. Namaku nora, suamiku pula jefri. Kami berkenalan semasa belajar di us. Kami suami isteri memang jenis open tentang sex. Masa di us jef dan aku sering mengunjungi kedai-kedai sex serta sama-sama menonton cerita lucah. Malah dia pernah hadiahkan aku male stripper masa birthday aku.(lain kali aku cerita pasal yang ni).

Sekembali kemalaysia kami berkahwin..dapat kerja dengan gaji yang agak lumayan. Kawan-kawan jef ramai yang bujang lagi dan jef pula jenis suka outdoor activities. Kawan-kawan jef sering bertandang kerumah kami untuk minum lepas mereka outing sebelum masing-masing pulang ke rumah.

Pada satu malam (4 bulan yang lepas) jef tanya aku sama ada kedatangan kawan-kawannya yang kerap tu membuat aku rasa tak selesa. Secara bergurau aku kata aku suka sebab aku tengok benjolon dalam seluar dia orang. Dia orang ni selalu pakai seluar pendek aje.

Suami aku tergelak..dia tanya aku teringin nak tengok member-member dia punya ke?..lepas tu aku tanya kalau aku tengok dia marah tak? dia terdiam kejap pas tu dia kata ..kalau tengok aje tak pelah. Lepas tu aku pun lupa tentang perkara tu

Pada hujung minggu lepas..kami buat barbeque kat rumah. 5 orang member rapat jef datang. Dari tengahari lagi dia orang yang urus makanan untuk malam tu..dia orang lah yang marinate daging, ayam dan lain-lain. Ni yang aku suka. Dia orang ni kalau datang pandai buat kerja sendiri..sampai pinggan mangkuk pun dia orang siap cuci sebelum balik..itu yang aku tak kisah dia orang datang..aku tak penat.

Malam tu semasa aku tengah makan hotdog salah sorang kawan jef, nama dia kamal tanya.. “cukup ke hotdog besar tu? Nak ke yang lagi besar?”

Aku pulak dah biasa dengan dia orang ni. Aku tanya “ada ke yang besar? Entah-entah lagi kecil dari yang I tengah makan ni..”habis semua tergelak.

Member tu jadi tercabar..dia kata.. “tolong sikit ..kalau nak try boleh”.

Aku pandang jef..jef senyum sambil angguk kepala kat aku?

Aku pun cabar dia lagi “mana dia.. tunjukkanlah kalau betul besar sangat?”. Kamal pandang jef, “betul ke nora ni jef?”

Jef kata , “suka hati koranglah aku tak masuk campur?”

Bila dengan jef kata macam tu..aku tanya member lain..mehlah siapa yang berani biar I ukur tengok siap punya paling besar?”

Mula-mula dia orang gelak sama sendiri..lepas tu dia orang kata alang-alang nak mengila jom semua orang buka seluar dan tayang kat aku. Cuma sorang aje yang agak keberatan..fendi …dia macam tak nak aje. Tapi bila kena kutuk dengan member dia pun ikut sama.

Dia orang semua mula tanggal seluar. Aku pandang jef. Jef cuma kenyit mata kat aku dan dia pun turut tanggalkan seluar dia..hati aku berdengup dengan kencang. Aku tak sangka nak jadi macam ni.

Dalam sekelip mata..semua dia orang dah tinggal t-shirt aje. Terpampang kemaluan mereka depan mata aku. Jantung aku macam nak meletup..aku rasa kemaluan aku kembang dan basah.

“ok nora..tunggu apa lagi kata nak ukur?, kamal sergah aku.

Aku pun dengan spontan ambil lidi sate yang ada kat situ dan aku suruh dia orang berbaris depan aku..mula-mula aku suruh jef datang dulu. Aku usap batang dia sampai keras dan tegang..lepas tu aku ukur dengan lidi sate. Aku patahkan lidi supaya sama panjang dengan batang dia. Sebenarnya batang suami aku tu panjangnya 6.5 inci..aku dah ukur masa belum kahwin lagi. Masa aku main batang jef..member-member dia jadi stim ..so bila sampai turn dia orang aku tak perlu usap lama-lama (aku takut juga jef marah kat aku nanti)

Malam tu aku dapat ramas dan usap semua batang dia orang. Main dengan semua batang member jef. Yang paling panjang izham punya.. aku rasa ada seinci lebih dari jef, kamal punya panjang dia sama dengan jef tapi jauh lebih besar dan gemuk dari jef punya. Tak cukup satu tangan aku genggam..kena guna dua tangan..

Lama juga aku main ramas-ramas izham dan kamal punya. Yang paling kecil pulak fendi..anggaran aku kurang dari 4 inci…patutlah dia segan dari awal lagi. Lepas tu izham tanya hadiah untuk pemenang takde ke?…

Jef kata kat aku.. “nora bagi dia hand job” ..so aku pun lancapkan izham sampai dia pancut. Yang lain lain tu tanya what about them..jef kata cukup setakat ni..

Aku rasa jef khuatir nanti tak terkawal..habis isteri dia. Lepas tu jef minta dia orang pakai semula seluar masing-masing. Lepas dia orang balik..aku dan jef ..had very great and intense sex.

Aku sekarang dalam proses memujuk jef supaya aku dapat hisap izham dan kamal punya…