Category Archives: Kawan – Pak Cik

Project Sekolah Dan Uncle

Aku bukan nak ceritakan pasal 1st experience aku tapi wakilkan seseorang ni yg nak sangat ceritanya dibaca…

Namanya Linda. Umur dia 15 tahun.Satu hari ni dia ada projek sekolah dengan kawan sekelasnya, Mimi. Oleh kerana tak dapat nak habiskan kat sekolah, Mimi pun ajak Linda kerumah Pakciknya, sebab di rumah pakcik Mimi ada komputer lengkap dengan scanner dan Printernya sekali. Pakcik dia Komputer Engineer sudah mesti boleh tolong punya…for your info Pakcik Mimi ni duda jadi tinggal sorang sorang lah!

Sesampai nya Mimi dan Linda kat rumah, Pakciknya belum balik. Terpaksalah tunggu kat luar rumah dan berhujan. Kira kira 20 minit pakciknya pun balik dan menjemput diaorang masuk. ‘Kenapa tak bagi tau awal nak datang?’ tanya pakcik Mimi. “Sengaja nak bagi surprise tapi kita pulak yg surprise…” jawab Mimi. Pakcik Mimi pun bagilah dua helai T-Shirt putih size XL kat dia orang sebab uniform sekolah dia orang basah.

Selepas tu, dia orang pun teruskan projek sekolah diaorang. Pakciknya keluar untuk belikan makan malam buat diaorang…lama juga Pakciknya pergi, masa tu hujan tak berhenti lagi…. pukul 8 mlm gitu pakciknya balik dan terus ajak diorang makan. Masa tu juga projek diaorang pun nak habis, ” tak apalah nanti lepas makan Uncle tolong korang, sekarang makan lah dulu…” Sebab diorang ni tak reti nak pakai printer….masa makan makan tu baru lah pakciknya perasan yg bebudak 2 orang ni tak pakai baju dalam dgn seluar dalam sebab basah….mata dia macam nak terkeluar tengok tetek anak dara tu…maklumlah dia pun dah lama tak kena servis…. yg bebudak pompuan ni pun tak pikir apa sebab pakcik sendiri tak kan nak buat apa apa…..

Lepas makan pakcik Mimi pun ajak diaorang sambung projek sekolah tu sambil nak ajar macam mana nak pakai printer. Jadi sedang pakcik nya duduk bebudak ni pun berdiri kat sebelah dia sambil mendekatkan puting tetek diaorang kat muka pakciknya…Pakcik Mimi pun naik stim, sambil menaip dia menjeling kat tetek diaorang….kengkadang dia sengaja terkenakan muka dia kat tetek dia orang. Mimi dan Linda pun mula perasan yg Pakcik dia ni mula nak menggatal…tapi kerana geselan di tetek tadi sedap dia pun sengaja rapatkan lagi kat muka pakciknya tu….kerja pun dah siap tapi pakciknya sengaja login ke internet dan masuk kat XXX site…sambil bercerita macam mana nak surf internet tangan dia pun meraba ke peha Linda yang putih gebu. Linda diam tak kata apa. Lepas tu pakciknya pun meraba ANAK SEDARAnya sendiri, Mimi. Agak dah lama gitu, meleleh lah cecair stim bebudak 2 orang ni.

Pakcik nya pun teruskan projeknya pulak, lalu mendakap Linda dan menggigit puting tetek Linda yg sedang ranum dari luar T-Shirt nya. Mimi hanya perhatikan kelakuan pakciknya tu, Linda pejamkan matanya sambil mengetap bibirnya kerana melayan stim. Kemudian giliran Mimi pula teteknya dihisap. Tangan pakciknya terus meraba ke kemaluan dedua budak pompuan ni. Dua2 dah basah habis…lalu dia berenti kejap….sambil tunjuk kat diaorang macam mana orang main kat internet…”korang nak cuba buat cam ni tak?” tanya pakciknya. Tanpa berkata apa apa Linda pun meragkul leher Pakcik Mimi dan terus cium mulut. Oleh kerana tak tahan nak melayan stim, Mimi pun ikut macam mana dia nampak kat dalam internet tu, jilat telinga, jilat tetek sampai ke kepala butoh……

Pakciknya ajak mereka ke tempat tidur. Linda dan Mimi bergilir bercium, menjilat dan menghisap tubuh badan pakciknya atas tunjuk ajar pakciknya…mula mula Mimi menjilat batang pakciknya dari bawah sampai keatas sambil tu Linda menjilat lubang burit. Linda pun menghisap kepala butoh tu sampai terpancut air mani dengan banyaknya sampai terkena ke muka bebudak pompuan tu…..”Nah ambik berkat, sesiapa yang terkena air ni kat muka mesti berseri dan tak keluar Jerawat punya, lepas tu korang jilat selebihnya….” Linda dan Mimi pun berjilat-jilatan satu sama lain dan merasakan air mani buat pertama kali…..mmmmmmmm sedap Uncle…..mmmmmmmm sedapnya….sssss ahhhhhh….kata diaorang. Selama ni memang mereka nak cuba benda ni tapi kat siapa? Nasib baik ada Uncle!

Lepas tu giliran diaorang pulak dihisap, djilat dan finger fuck sampai bebudak tu cum ntah berapa kali pun tak tahu tapi tempat tidur tu semua habis basah, bukan itu saja muka Pakciknya digeslkan kat nonok bebudak tu, lagi lagi bila terkena misai dan janggut yang baru nak tumbuh…oooooh sedap katanya.

T_Shirt Linda pun diselak, lau dia memasukkan butoh nya yang besar tu kat nonok yang kecil. Memang bukan saiz untuk budak pompuan yang masih mentah lagi…susah betul nak masukkan sebab terlalu besar. Mimi pun bagilah bantuan kat Pakciknya, dikuak kan nonok si Linda, lalu batang di masukkan perlah lahan. Linda menjerit sakit tapi sedap…..Linda di kayuh sampai tak terkata, manakala Mimi dan Pakciknya berciuman macam tak sabar minta dijolok.

Giliran Mimi pula, Linda yang tolong menguakkan nonok dan jolok kan batang pakciknya. Dia orang dapat layanan yang sama dari pakciknya. Bermacam2 style mereka belajar dari pakciknya dan pakciknya pula bertukar tukar nonok! sampai naik bengkak nonok diaorang tu dia semburit bebudak tu…. klimaks macam nak gila dibuatnya… sedang Mimi diburit laju, pakciknya kata…I’m cuming girls get ready! Linda pun standby muka dia kat depan kepala butoh, Mimi pun pusingkan badannya tak sabar nak pekena air mani lagi…zrrrut zruutttt zrutttt…kali ini air mani pakciknya tambah banyak sebab telalu stim…tak cukup dengan itu diorang hisap konek pakciknya samapai kering….mmmmmpppphhhh puas mereka bertiga malam tu.

Sejak tu, diorang pun kerap ke rumah pakcik Mimi untuk buat Projek. Kengkadang Mimi rekomen kengkawan dia yang lain yang baru nak belajar pasal seks….ooooh

Sebenarnya Pakcik Mimi tu, Akulah…..sambil aku menaip cerita ni, Mimi menghisap batang aku sebagai upah darinya….Mimi memesan kalau ada kakak atau member2nya yang nak dilyan macam cerita kat atas email lah kat jgn lupa ya!

 

Advertisements

Pakcik Mohaaa

Pakcik yang pertama melakukan hubungan seks dengan aku adalah pakcik Mohaaa. Dia sudah pun berusia 52 tahun dan mempunyai 6 orang anak dan 2 orang cucu. Namun Pakcik Mohaaa masih lagi mempunyai nafsu dan stamina yang sangat tinggi.

Pada mula-mulanya aku kurang berminat untuk melakukan hubungan seks dengannya, namun dia bersedia membayar aku dengan wang yang agak lumayan supaya aku mahu melakukan hubungan seks dengannya.

Kami melakukan hubungan seks pertama kalinya di dalam pondok di kebun pisangnya. Mata Pakcik Mohaaa tidak berkedip ketika aku membuka pakaian aku dihadapannya.

Kemudiannya aku pun membuka pakaiannya pula. Aku menjadi bagi terkejut melihat saiz butuh Pakcik Mohaaa itu yang agak besar berbanding dengan butuh abang Zaf dan butuh orang lain. Butuhnya itu juga kelihatan berurat dengan kepalanya sudah pun kembang. Butuh Pakcik Mohaaa itu begitu besar dan hitam.

“Boleh mati aku kalau macam ni!” aku berfikir dulu.

Pakcik Mohaaa meramas-ramas tetekku dengan lembut. Aku pun mula merasakan sedap dan mula merengek. Pakcik Mohaaa mencium aku dengan ganas dan menggigit-gigit badan aku. Ianya menyebabkan aku mula menjadi tidak tentu arah. Serentak dengan itu tangan aku pun dengan secara spontan mula mengurut-ngurut butuh Pakcik Mohaaa itu yang tegang dan keras.

Pakcik Mohaaa menghisap-hisap tetekku agak lama. Habis merah tetek serta badan aku dibuatnya.

Pakcik Mohaaa mengangkang aku dan mula menjilat-jilat cibai aku.

“Ahhh ahhhhh” aku mendesah dan pada masa yang sama lendir ghairah cibai aku pun mula mengalir dengan banyak. Ianya meleleh-leleh keluar semakin banyak apabila Pakcik Mohaaa terus menghisap-hisap dan menjilat-jilat kelentik aku.

Akhirnya tidak dapat bertahan lagi aku pun duduk mencangkung aksi 69 dan menghisap-hisap butuh Pakcik Mohaaa itu.

Hampir 20 minit pakcik Mohaaa menghisap-hisap dan menjilat-jilat cibai aku.
Aku sudah pun 2-3 kali klimaks dibuatnya.

Aku menghisap-hisap dan menjilat-jilat butuh Pakcik Mohaaa itu selama 15 minit. Aku kembali baring mengankang. Pakcik Mohaaa mula menggosok-gosokkan butuhnya itu di pintu cibai aku. Butuh Pakcik Mohaaa yang agak besar itu agak sulit dimasukkan ke dalam cibai aku.

Setelah 2-3 kali menekan-nekannya, akhirnya butuhnya itu masuk juga. Meraung aku kesakitan akibat tujahan butuhnya itu. Sakitnya lebih berbanding pengalaman pertama aku.

“Ahhhh ahhh sakit pakcik ahhh! tolong keluarkan pakcik!” aku mrayu namun pakcik Mohaaa terus bertindak ganas. Pakcik Mohaaa terus menghenjut-henjut aku sambil meramas ramas tetekku.

Henjutannya membuatkan cibai aku seperti mahu pecah. Aku benar benar diperkosa. Ketika itu aku sudah pun mula lemah. Henjutannya semakin lama semakin bertambah ganas. Dimasukkan seluruh butuh Pakcik Mohaaa itu ke dalam cibai aku. ianya menyebabkan aku menggelepar-gelepar kerana kesakitan.

Aku terasa seakan-akan hendak pecah cibai aku dibuatnya. Lendir ghairah aku pun semakin banyak memancut keluar setiap kali pakcik Mohaaa menghenjut-henjut aku. “sakit ahhh ahhhh ahhh” aku mengerang-ngerang.

Pakcik Mohaaa menghenjut-henjut aku selama 25 minit. Kini tibalah saat yang diidamkan. Butuhnya itu semakin membesar dan kembang. Pakcik terus menjerit kesedapan dan air maninya menyembur masuk ke dalam rahimku. 6 das tembakan dilepaskan.

Penuh cibai aku dengan benih pakcik Mohaaa. kami terdampar lesu dilantai. Aku terbaring mengangkang keletihan. Seluruh cibai aku dan lantai basah dengan lendir dan air mani pakcik Mohaaa. pintu cibai aku terbuka lebar. Didalamnya penuh berisi benih pakcik Mohaaa.

Memang cukup sengsara aku rasakan. Namun wang yang diterima oleh aku membolehkan aku melupakan kesakitan tersebut. 3 minggu aku tidak dapat menjalankan aktiviti kerana cibai aku terasa sakit-sakit. Dalam masa yang sama, aku sering merasa loya dan muntah-muntah.

Aku sudah pun dapat mengagak apa yang berlaku. Tekaan aku memangnya tepat. Aku disahkan mengandung 2 minggu. Anak yang aku kandung adalah hasil hubunganku dengan pakcik Mohaaa tempoh hari.

Pakcik Mohaaa tidak terperanjat mendengar berita yang aku sampaikan itu. Pakcik Mohaaa meminta aku menjaga kandungan aku dengan baik dan dia akan memberikan bantuan kewangan kepadaku. Sejak hari itu aku pun keluar dari kampung dan terus menetap di ibu kota.

Aku duduk menyewa seorang diri. Rumah dan perbelanjaan aku ditanggung oleh pakcik Mohaaa. Sejak dari itu aku sering melakukan hubungan seks dengannya. Pakcik Mohaaa turut membawa rakan-rakannya untuk melakukan hubungan seks dengan aku. Aku kini umpama perempuan simpanannya.

Semua rakannya aku mesti melayan. Dengan kandungan yang semakin membesar, aku menjadi semakin popular. Rupa-rupanya ramai lelaki yang suka melakukan seks dengan wanita hamil.

Pancutan Maut.

Aku terlentang dalam keletihan. Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat nafsunya dan berpengalam juga. Sedang aku mengelamun, Aggie datang lagi dan terus naik berdiri di atas katil. Dia melangkah dan duduk di atas badanku dan menyuakan cipapnya ke muka ku.

“Now … you eat me uncle….eat my pussy…I know you want it don’t you ??”

“Where’s Deq Ni ??” tanya ku.

Aku dah tak pedulikan anak buah ku itu bila melihat belahan cipap Aggie yang merekah sedang menanti jilatan lidahku. Bau aroma air mazi menusuk ke hidung ku membuat aku mula berahi semula. Cipap yang tak berbulu itu aku kucup dengan lembut dari atas tundun yang tembam itu sampai ke lubang di sebelah bawah yang dah mula basah.

“Aaahhh… uuhhhh…” Aggie mula menggerakkan pinggulnya bila aku menyelak bibir cipapnya dengan jari. Sambil itu mulutku mencari kelentitnya yang tersembul di bahagian atas belahan itu. Ianya kukemut dan kusedut hingga membuat Aggie jadi histria.

“Awwaauuu…. aahhhhmmmppp…!!!” macam macam bunyi keluar dari mulutnya sambil dia merapatkan cipapnya ke mukaku sampai aku jadi susah nak bernafas.

“Ayyyaaaa…aaayyyaaa….!!! I feel good….. lick harder…. uncle…. you so good…”

Lidahku mula menjelajahi setiap inci cipap tembam itu dan dengan dua-dua ibu jari aku menyelak bibir cipap yang kemerah-merahan itu. Masa tu aku dapat lihat lubang cipapnya yang dah tersangat dibanjiri air mazi. Aku menyedut dan menjilat setiap air mazi yang meleleh itu dan aku telan…. Fullamak enak sekali….!

Aku masukkan lidah ke lubang cipap sambil kelentitnya aku putar dan tarik dengan jari. Itu membuatkan Aggie dah tak dapat menahan kenikmatan dan aku rasa dia akan climax dalam masa sekejap saja lagi. Aku pun menguatkan putaran jari di kelentitnya dan jolokan ke lubang cipap itu yang membuatkan Aggie mula melentik-lentikkan badannya ke depan dan ke belakang.

“AAHHH…. AAYYAA… I’M COMMINGGGG…. I’M COMIIING…. AYYAAA”

Aggie mengepit muka ku dengan pehanya, menandakan dia sedang melakukan orgasm. Sementara itu aku tarik pinggulnya rapat ke arahku supaya seluruh cipapnya berada pada mulutku. Aku benamkan lidahku ku sedalam-dalamnya ke dalam cipapnya sambil tangan ku meramas teteknya yang sederhana tapi pejal.

Aggie keletihan dan membaringkan badannya dalam keadaan terlentang di atas badanku sambil cipapnya masih berdepan dengan mukaku. Aku juga keletihan.

Aku rasa batangku yang sedang itu len+++ bagai diramas dengan terasa panas palkonku seperti dikulum perlahan-lahan. Aku biarkan saja. Dalam hati aku berkata… Amoy ni kuat betul lahh… baru habis dah nak lagi. Makin lama batangku tegak semula bila tangan lembut itu terus melancap dan menggigit lembut palkon dan seluruh batangku.

Aku lihat ke bawah… laaaa rupa-rupa nya si Deq Ni sedang bermain dengan batangku. Aku jadi kaget…aku tolak Aggie ke tepi, aku duduk dan menarik Deq Ni ke atas dan dia tersenyum melihat aku jadi macam orang bengong.

“Dari tadi Deq Ni tengok…. Deq Ni dah tak tahan…. Bagilah Deq Ni rasa pulak” katnya sambil menggenggam batangku dengan kedua belah tangannya.

Aku tidak dapat berkata apa-apa lagi…. Otak aku dah tak dapat berfikir dengan normal melihat Deq Ni yang merintih dan bilaku lihat tubuhnya yang tanpa seurat benang itu aku terus peluk dia dan aku baringkan di sebelah Aggie. Terus aku kangkangkan kakinya. Lama aku perhatikan Deq Ni dalam position itu tapi perasaan ku berbelah bagi. Deq Ni menuggu tindakan ku sambil memejamkan matanya.

Lalu aku tarik Aggie dan aku suruh Aggie jilat cipap Deq Ni. Aggie patuh dengan arahan ku. Terus dia berjongok meletakkan kedua belah tangannya ke bawah paha Deq Ni dan menjilat serta menghisap cipap Deq Ni. Deq Ni mengeliat sakan bila Aggie memasukkan lidah ke lubang cipapnya dengan bernafsu sekali.

“Aaahhh….. uuuhhh….. sedap….. sedaaaaaaap aahhh……. aaaauuwaaahhhhh” Meraung raung Deq Ni sambil aku lihat tangan Aggie menggentel puting tetek Deq Ni dan dia juga meramas tetek si amoy itu pula.

Aku beralih ke hujung katil dan menempatkan diri ku betul-betul di belakang Aggie yang sedang menungging sambil menjilat cipap Deq Ni. Aku raba punggung yang cute dan mengurut utut di sekitar belahan punggungnya. Aku mendekatkan mukaku di situ dan menjilat pada belahan tersebut. Dari atas terus ke bawah ku lakukan sampai mencecah kelentitnya berulang kali. Aggie mula mengikuti rentak jilatanku dengan memberikan response.

Air mazinya mula mengalir dari lubang cipapnya. Itu membuatkan jilatan ku menjadi licin dan aku menyedut bibir cipapnya kiri dan kanan sambil jariku bermain di lubang dubur yang dah sedikit terbuka. Aku masukkan jari ke lubang itu perlahan-lahan dan aku sorong tarik membuat Aggie menjerit kesedapan.

“AAAAAHHH…. UUUHHHH….. SEDAAAAAPNYA….. AAAAAUUUUUMMPP…!!!!
Fuck me ……. Please uncle …..fuck me now …..I tak bole tahan…tolongggggggg.”

Aggie meronta-ronta bagai nak gila sambil sebelah tangan dihulur ke belakang dan terus memegang batangku dan menghalakan ke cipapnya. Aku faham maksud Aggie dan aku terus mengacukan palkonku ke belahan cipapnya. Sambil itu aku menyapu-nyapu pada belahan tersebut supaya palkon aku dilicini dengan lendir yang bertambah banyak di situ.

“Aaaahhh…. fuck me… fuck me….” Aggie meracau-racau tidak sabar menuggu terjahan batang ku ke lubangnya.

Dengan perlahan aku halakan palkon ke lubang cipap yang ternganga itu dan menekannya secara slow and steady. Inci demi inci batangku masuk ke dalam lubang nikmat itu. Bila hanya tinggal lebihkurang dua inci lagi, aku tarik semula. Lubangnya tak lah ketat sangat sebab dah selalu kena tibai. Namun kemutannya kuat dan kalau tak control harus aku cepat keluar. Aku sorong tarik selembut mungkin agar Aggie mendapat extra nikmat. Setiap kali aku menarik batang keluar aku lihat bibir cipapnya mengikut keluar seolah-olah tidak mau melepaskan rod enam inci aku tu.

Aku tekan dalam-dalam hingga pangkal dan tarik lagi sampai takuk palkon dan tekan semula. Lalu Aggie pun menghentak punggungnya kuat untuk melawan sodokan aku tu.

“AAhhhh…. Fuck me… harder… kuat…lagi kuat….. aayyaaa…. fuck… fuck…fuck”
Aggie cuba bermain laju. Namun aku tetap control. Sambil itu aku benamkan jariku ke dalam lubang duburnya dan membuat dia bertambah nikmat lagi.

Perlahan-lahan aku tarik batangku dan halakan palkon ke lubang duburnya dan terus aku tekan masuk, tapi berhati-hati supaya dia tak rasa sakit.

“Ayyyyyyyaaaaaa….. syok… uncle …. jangan cabut…. hantam kuat uncle……….! Deq Ni…….. uncle’s cock so biggggg…. I can feel it…. waaaaaa ….. so big laaaa…!” Aggie meracau tak tentu arah sambil aku perhatikan Deq Ni menarik rambut Aggie yang masih membenamkan mukanya ke cipap Deq Ni.

“Aaaaahhhhh…. aaaa…. I dah keluaarrrr…. Aggie stop….. I geliiiiiiiiiiiiiiiiiiii…..” Deq Ni dah KO dan melarikan cipapnya dari mulut Aggie. Aggie pula menghenjut depan ke belakang dengan kuatnya sambil menjerit-jerit.

Uncle…. Im comiiing…. Im comiiiing aahhhh ahhhh tolooooooooong ..aayyaaaaa”

Aku tidak bagi peluang padanya untuk melarikan diri. Aku pegang pinggang Aggie kuat-kuat dan menghentak batang ku ke dalam lubang duburnya. Sampai pada satu ketika aku juga dah tak kuasa lagi nak mengawal orgasmku. Dengan hentakan yang kuat, aku tarik pinggangnya rapat ke arahku dan aku pun ledakkanlah pancutan ke dalam duburnya.

“cruuutt…. cruuuuttt…. cruuuutttt….. cruuuuttt…. cruuut….!”

“Uuuuhhhh…aaaahhhhhh…. GEAR BOX very nice….!” kata ku pada Aggie. Dia menoleh ke belakang menandangku dengan mata yang kuyu tapi masih mampu tersenyum.

“Your dick very hot lah uncle…. I never had huge dick like this in me before…!” katanya sambil tangannya melurut-lurut batangku yang dah penuh berlumuran air maniku dan juga air maninya. Deq Ni dah tegolek di sebelahnya. Aggie memusingkan badan ke arah ku dan terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya untuk menghisap lelehan air mani ku yang masih terdapat di situ. Lama dia berbuat begitu seperti tidak mahu melepaskannya.

I love your dick uncle… katanya sambil menjilat palkon ku yang dah mula lembek. Dia terus menjilat di sekeliling pangkal batangku hingga ketelur dan kemudian dia merebahkan badannya di sisi Deq Ni.

Aku bangun masuk toilet dan mandi…. Aku berpakaian dan meninggalkan mereka yang keletihan…. Aku keluar mencari makanan di restoran berdekatan hotel tersebut.

Pada pagi Sabtu esoknya, aku mula bersiap siap untuk ke tempat kursus. Si comel dua orang masih tergolek di atas katil … masih belum pulih dari mainan ku malam tadi. Sebelum keluar aku tinggalkan nota kepada mereka supaya ‘Card Key’ ditinggalkan di kaunter.

Kursus aku tu setengah hari saja. Jadi aku plan lepas lunch aku lepak kat bilek dan malam nanti boleh ronda-ronda cari awek KL…. kalau ada rezeki lah.

Pukul 3.00 aku sampai di hotel dan minta cardkey di kaunter. Petugas kata card key tak ada pada mereka … aku rasa mesti budak-budak tu lupa nak tinggal semasa mereka keluar tadi. Jadi aku beri alasan pada petugas itu yang card key aku tertinggal. Tanpa banyak songel dia menyerahkan kad pendua kepada ku.

Aku buka pintu…. Terkejut sebab lihat Deq Ni masih lagi berada di situ. Dia sedang berbaring di atas katil sambil menonton TV.

“Pak Chor dah balik” Deq Ni bingkas bangun dan mendapatkan aku… macam menyambut bapak dia pulang dari kerja pulak fikir ku.

Aku lihat dia pakai baju track aku dan tanpa seluar … mungkin dia perasan aku sedang memerhatikannya lalu dengan senyuman manja dia minta maaf sebab katanya selepas hantar Aggie ke Puduraya, dia tak tahu nak pergi mana. Jadi lepas breakfast tadi dia baliklah ke bilikku dan cuci bajunya dan pinjam track aku.

“Ohh… tak apa lah… Deq Ni dah lunch ke ?”

“Tak…. sebab dah breakfast tadi…. Nanti bila baju dah kering Deq Ni nak balik” katanya sambil berjalan menuju ke sofa sambil menghulurkan can drink yang dibelinya.

Tua Kutuk!

Tengok semua orang cerita pengalaman masing-masing, aku pun ada satu cerita best berdasarkan pengalaman aku sebelum nih. Cerita ni pasal pakcik aku yang sporting. Dia nilah yang mula-mula sekali ajar aku apa tu pantat sebenarnya. Maklumlah, masa tu aku budak-budak, umur pun baru nak masuk 20, kira subur sangat le nak buat adegan ranjang.

Macam biasa, tiap-tiap kali hari raya aku pun balik kampung nak jumpa semua sedara mara. Salah seorang daripadanya Pak Anjang aku. Dia ni kira uncle favorite ler, dah kahwin anak empat pun perangai macam muda remaja, kira setakat tengok cerita blue sorok-sorok dalam bilik tu macam biasa. Yang bestnya, kitaorang pernah melancap sama-sama tengok sapa keluar dulu. Nak buat ceritanya, masa tengah tengok cerita blue masa tu, pakcik aku ajak gi Tioman bercuti. Aku pun punya lah happy, ingatkan cuti-cuti biasaje, so aku pun ikut. Masa tu aku berpeluang naik kapal terbang gi sana.

Maka tak lama lepas tu sampailah aku kat Tioman sorang-sorang, pakcik aku kata dia kena pergi dulu sebab ada meeting. Sampai je sana aku pun disambut kat lobby resort tapi bukan pakcik aku sorang. Alamak, rupanya dia bawak kawan, aku panggil dia Kak Liza. Meleleh wa cakap lu, muka macam Julia Rais cuma kulit je kuning langsat, perhhh tetek besar macam buah betik masak ranum. Masa dia nak salam pakcik aku, terus dia bisik kat telinga aku dia cakap “kalau orang tanya kata I untie anjang,..O.K ! ” Aku pun paham ler maksud dia tu.

Siang hari di Tioman meletihkan, so aku pun ikut pakcik aku balik bilik dan terlena sampai ke senja. Celik aje mata korang tahu apa aku dengar? Aku dengar suara Kak Liza macam kena fuck dengan Pak Anjang aku dalam toilet, aku pun apa lagi pergi la tengok kat celah dedaun pintu toilet tu yang separuh tutup, macam tak percaya, inilah pertama kali aku tengok Pak Anjang aku buat doggie ngan pompuan. Kak Liza pulak masa tu macam orang separuh sedar terkangkang di celah celah mangkuk tandas, perhh,..bontot Kak Liza yang bulat lagi gebu tu rasa macam nak ku gigit sekali, pelir Pak Anjang aku sampai tak cukup ruang nak masuk lubang jubur si Kak Liza, ntah apa khidmatnya orang tua tu pakai aku pun confuse. Tapi apakan daya, aku budak mentah, so, aku pun melancap aje lah kat situ. Ada dalam setengah jam,.uncle Anjang pun blow kat dalam mulut Kak Liza tu, aku macam tak percaya, aku ingatkan dalam cerita blue aje ada adegan tu.

Aku ingatkan tak ada orang perasan apa yang aku buat, rupanya Pak Anjang aku dah nampak aku masa mula-mula aku intai dia, aku lupa pintu tu bawahnya ada ruang udara yang boleh menampakkan orang di luar. Aduh, malu rasa nya tak terhingga, Kak Liza punyalah ketawa terbahak-bahak. Lepas tu selamba je Pak Anjang aku pelawa aku buat oral sex ngan Kak Liza, aku pun apa lagi, join the club lah. Kak Liza pun sporting sama, untunglah dia dapat burung muda lagi suci masa tu. Pak anjang pulak masa tu sibuk ler nak menjilat pantat Kak Liza tu, tak sampai sepuluh minit air mani aku pun keluar. Mengghairahkan tak terhingga sampai pada kemuncaknya bila Kak Liza menjilat dicelah-celah kelangkang aku. Aku keletihan dan dapatlah satu pengalaman baru hadiah uncle Anjang masa tu.

Cerita ni tak habis setakat ni saja, esoknya, kami bertiga macam biasa je pergi mandi tepi pantai macam pelancong-pelancong lain yang datang ke situ. Masa tengah mandi tu ntah macam mana terkeluar le satu soalan cepu emas dari Pak Anjang aku, dia tanya,”Malam ni kau nak buat threesome tak ngan uncle?” Kak Liza yang tengah asyik menyelam masa tu tak dengar perbualan kami berdua. Aku pun apa lagi suka le. Malam tu, lepas je makan, kami pun duduk menonton t.v sama-sama, tangan Pak Anjang aku yang pantas tu, tak habis-habis meramas buah dada Kak Liza, aku pun terus naik syahwat tumpang mengorek pantat Kak Liza sedalam-dalamnya. Kak Liza terus menarik kepala aku ke pantatnya dan biasalah, kerja mencuci pun dijalankan. Lepas tu, Pak Anjang menyuruh aku memasukkan batang aku ke mulut Kak Liza sekaligus dengan batang dia sekali.

Terpancut kami berdua dibuatnya dalam keadaan serentak. Lepas tu Pak Anjang aku yang ganas tu terus mengangkat Kak Liza ke atas katil di sebelah sofa dan menyuruh aku memantat Kak Liza. Aku pun buat pertama kalinya dalam sejarah memasukkan pelirku ke dalam pantat Kak Liza..panas rasanya seperti air suam dan kemutannya yang tajam membuat kan aku terasa seperti diurut dari dalam. Pak Anjang pulak waktu tu seperti memberi kata-kata perangsang, ‘dalam lagi Shah, dalam lagi,..yeah macam tu la …”

Seperti yang dijanjikan, Pak Anjang aku pulak menepis pelirku dan menyuruh aku membuat doggie dengan Kak Liza. Bertimpalah kelemasan Kak Liza ditengah-tengah antara aku dan Pak Anjang. Kelainan sungguh terasa sekali dengan cara ni, gerakan dalaman pantat Kak Liza dapat aku rasakan diantara himpitan tu. Sedar tak sedar adalah dalam 45 minit kami meratah tubuh Kak Liza tu sampai lah air mani ku terpancut didalamnya. Tapi Kak Liza dan Pak Anjang ni tak jugak-jugak klimaks, aku biarkan mereka berdua membuat 69 .Lepas tu, akhirnya terpancut le juga air dari pantat Kak Liza tu, macam pistol air.,,kelakar pun ada masa tu.

Begitulah kisahnya cerita aku dengan Pak Anjang aku tu, lepas daripada tu, aku pun pakar dalam hal-hal macam nih. Tiap kali jika ada peluang, Pak Anjang aku takkan lupa mengajak aku sekali. Itulah dia ceritanya, pengalaman yang tak dapat aku lupakan.