Category Archives: Kawan – Bini Kawan

Lieza

Nama aku Johari, biasanya orang memanggil aku “Joe” sahaja… di tempat aku berkhidmat iaitu di sebuah firma pengiklanan, terdapat seorang wanita yang bekerja sebagai receptionist, namanya ialah Lieza, berumur dalam lingkungan 30’an, sudah berkahwin dan mempunyai 3 orang anak.

Walaupun begitu dia mempunyai susuk tubuh yang sederhana. Bentuk badannya pula jelas menjanjikan seribu kenikmatan kepada lelaki yang berjaya merogol atau menidurinya. Kegebuan kulitnya itu menbuatkan aku selalu menjadikan dia sebagai modal untuk melancap. Gayanya yang manja dan mesra telah mendorong ramai lelaki di tempat aku menaruh dendam berahi terhadapnya. Lebih lebih lagi lelaki kuat sek macam aku ni.

Kisahnya bermula bila mana aku ditukarkan ke Pulau Pinang dan Lieza pula ke Subang Jaya. Seperti biasa pagi itu aku tidak ke pejabat, sebaliknya menuju ke Menara Promet untuk menghadiri kursus yang diadakan oleh syarikat aku bekerja. Perasaan malas menghantui aku kerana kursus itu aku rasa pasti akan membosanka. Sebaik saja aku memasuki bilik kursus, perasaan itu segera bertukar apabila aku ternampak kehadiran Lieza yang duduk di barisan belakang sekali.

Dengan manjanya dia melambaikan tangan ke arahku. Wajahnya sungguh gebu dengan corak pakaiannya nampak sedikit simpel pada hari itu. Dia cuma berbloues dan seluar panjang berwarna kuning. Aku pun berjalan menuju kearahnya, lalu duduk di sebelahnya.

“Hoi makcik…. jauhnya datang berkursus…!” Sapaku dengan keadaan senjata ku yang dah mulai rasa tidak tenteram

“Lagi jauh…. kan luas pengalaman abang oii….!” balasnya.

Pada waktu tengahari, aku berdua dengannya pergi mencari restoran yang berdekatan untuk mangalas perut. Nasi kandar Penang ler apa lagi…! Sambil itu kami berbual-bual.

“Lieza duduk di hotel mana di sini.”

“Hotel Sunway.”

“Datang sorang ker…..? Cik abang awak mana….?” aku meneruskan perbualan.

“Joe…. u bukannya tak tahu prosedur syarikat, lagi pun husband I tengah menguruskan syarikatnya yang baru ditubuhkan.” Agak panjang lebar Lieza memberikan alasannya kepada aku. Masa tu awang aku semakin tak tenteram lalu aku pun terus mengusiknya lagi.

“Training seminggu di Penang nie… u tak gian ker nanti…. lama tue…!” Lalu Lieza tersenyum.

“U kan ader….” Aku tersentak dengan jawapanya. Namun aku cuba bertenang.

“Ehh… betul ker Lieza nak nie.. karang kena sekali nak lagi….!”

“Yee la…. kalau berani cubalah…!” Cabarnya kepada ku.

Dengan sengajanya aku meletakkan tangan ku di atas pehanya. Aku memberanikan diri. Perlahan-lahan ku usap pehanya yang gebu itu. Lieza hanya tersenyum sambil membiarkan perbuatan ku itu.

“Jom tengok bilik u bole…..?” Bisek Lieza. Sejurus kemudian aku pun memimpin tangannya keluar dari restoran tersebut. Kami menaiki teksi menuju ke hotel aku.

Setibanya di bilik, aku terus mengunci pintu dan memeluk Lieza sambil lidahku mencari lidahnya. Ahh… nikmatnya ku rasakan ketika itu…. Tangan aku mula berani meramas-ramas buah dadanya. Lepas tu segera aku menanggalkan satu persatu butang bajunya.

“Emmm joe…. you nie nakalla.. emmm…!” sambil itu tangan Lieza mula hinggap di senjataku dan meramas-ramas manja.

“Keluarkanlah….! Apa tunggu lagi” lalu Lieza pun melorotkan zip seluarku dan tangannya dimasukkan di celah seluar dalamku. Aku rasa seperti nak meletup apabila jari jemarinya yang gebu itu menyentuhi kemaluanku. Masa tu benda tu berdiri tengak di depan matanya. Tangannya lembut meramas-ramas manja. Aku pula dah rasa geram sangat melihatkan kecantikkan bibirnya yang merah merkah itu. Lantaran aku pun mulalah menekan senjataku ke arah mulut Lieza.

“Ummm… u nie…!” keluhnya sejurus sebelum Lieza mulai menghisap senjataku

“Arrghhh.. nikmatnya… mulut Lieza…!” kata ku sambil aku melucutkan seluar dalamnya.

Dalam masa yang sama aku terlihatlah lurah dendamnya yang gebu dan diselaputi bulu-bulu halus. Lieza leka mengulum senjataku ku dan aku pula meletakkan lidahku di alur syurganya. Dengan rakusnya ku jilat alur yang memang selama ini ku dendami itu.

“Ummm… sedap joe… emmm… sedapnya….joe…!” Tak lama kemudian aku menarik keluar senjataku dari mulut Lieza.

Dengan rakus aku menyentap colinya lalu terpampanglah juga dua gunung yang aku dendami selami ini. Mas tu Lieza sedang berbaring di depanku tanpa seurat benangpun. Lieza hanya tersenyum ghairah. Lalu aku pun meramas kedua-dua gunung itu. Ianya agak besar, namun putingnya masih kemerah-merahan kerana Lieza tidak pernah menyusukan anaknya.

Aku menjilat-jilat di seluruh pelusuk gunungnya dan aku mulai menyedut putingnya. Tindakan aku tu membuatkan Lieza meronta kenikmatan. Sambil itu tanganya masih lagi setia meramas-ramas kemaluanku. Aku mengambil masa 20 minit mengerjakan buah dadanya yang gebu itu.

“Joe tolonglah.. i nak nie… dah tak tahan dah nie…!” Keluh rayu si Lieza.

“U nanti nak i pancutkan kat dalam ker kat luar….?” Aku berpura-pura tanya

Lieza hanya tersenyum saja. Lalu aku mengarahkan Lieza menonggeng di depanku. Aku mula meletakkan senjataku betul betul di celah kangkang Lieza. Perlahan lahan ku luncurkan senjataku masuk menerokai sarang nikmatnya yang dah lama ku idam idamkan.

“Ahhh joe… faster…!” Aku pun mula meninggikan ryhtm dan Lieza menjadi semakin tidak menentu.

“Arhhh joe… best joe.. arhhh….!”

Lepas tu aku membaringkan Lieza. Tanpa perlu disuruh suruh Lieza telah bersedia mengangkangkan kakinya. Apa lagi…. aku henjutlah terowong zuriatnya itu dengan sepuas hati ku.

Aku rasa Lieza telah 2 kali sampai. Namun buat seketika aku cuba mengawal keadaan. Akhirnya aku rasakan yang aku sudah tidak boleh lagi bertahan. Aku pun melajukan tujahan dan terus melepaskan pancutan di dalam rahimnya.

“Uhhh… argggg…..!” Tak kurang dari 5 das ledakan nafsu ku taburi di dasar telaga zuriatnya itu. Lepas tu aku memasukkan senjataku yang dah melengas itu ke dalam mulut Lieza.

“Tolong hisap sayang….. i nak cum di dalam mulut you pula…” Senjata aku tu mulai menegang kemali bilamana Lieza mengulumnya bagaikan perlakon blue film. Senjataku semakin panas menikmati belaian hisap mulut Lieza. Tak tertahan nafsu aku bila melihatkan mulut si muka yang ayu itu dah penuh tersumbatkan senjataku.

Lantaran lonjakkan nafsuku yang begitu meluap kegarangan, sekali lagi kencing sperma aku pun bersepai. Kali ini ku lepaskan di dalam mulut Lieza. Terbatuk sedak dia disebabkan sperm ku yang pantas memenuhi setiap ruang di dalam mulutnya. Berdeguk deguk tekak Lieza menelan air nafsu aku tu.

Lepas tu aku menelefon tempat latihan dan mengatakan aku dan Lieza tidak dapat hadir untuk sessi petang kerana ada urusan. Kami pun tertidur di dalam suasana keletihan tapi puas. Dengan keadaan bertelanjang bulat kami lena di dalam dakapan yang amat mesra. Selama seminggu itu, kegiatan seks kami adalah mengalahkan sepasang suami isteri.

Advertisements

Aku Dirabak

Aku baru berkahwin, suamiku ni umur lingkungan 50an dan aku ni baru 25 tahun maklumlah suamiku ni kerja kat overseas dan dari kelaurga yang berada. Kami bahagia selama setahun malah perhubungan seks kami memang matang dan aktif. Walaupun suamiku sering ke luar negara aku tetap setia padanya.Perkara ini dibisikan oleh Lan suamiku ( bukan nama sebenar) semasa kami sedang asyik dalam permainan nafsu.

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu. ” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?”tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” ” Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka takpehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak geri aku ni diperhatikan aku rasa tak sedap hati lalu aku segera membeli segala keperluan aku dan bergegas ke rumah.

Sambil aku memasak aku menerima telefon dari Lan yang di kena pergi London berkenaan business lalu di menyuruh aku menyediakan suitcase dia dan keperluan yang lain untuk berlepas. Aku mula menyediakan suitcase serta pakian keperluannya untuk berlepas malam nanti kerana orang gaji telah cuti sakit. Jam pukul 10 aku dengar bunyi kereta Lan memasuki laman rumah lalu aku segera buka pintu aku nampak Lan keletihan dan dia terus ke bilik air untuk mandi dan bersiap.

Sambil menunggu Lan bersiap aku sedang menonton tv tiba tiba aku dengar bunyi pintu belakang rumah dibuka sebelum sempat aku bangun darii sofa aku dapati di kelilingi oleh 2 lelaki bertubuh tegap menutupi mukanya dengan stokin wanita dengan mengacukan pistol kedua dua menyuruh aku supaya senyap jika tidak aku akan di bunuh oleh mereka lalu tanpa membuang masa tanya pada aku ” Dimana kamu simpan barang emas serta wang?” Pada masa yang sama Lan keluar dari bilik air selepas mandi dan terkejut melihat situasi. “Tolong jangan bunuh kami …kami rela ikut cakap awak”

“Awak ini siapa?” tanya salah seorang daripada perompak itu kepada Lan dengan sura yang serak itu. ” Saya…saya ini suami dia …kamu tanya lah apa yang kamu mahu aku boleh bagi tapi tolong apa apakan kami” rayu LAN. Kemudian perompak itu mengarah kami ke kamar tidur dan mengikat Lan pada kerusi yang bertentangan dengan katil.Perompak yang seorang lagi menyelongkar almari dan kebas semua weang dan barang kemas di di dalamnya.

Perompak yang satu lagi mengarah aku untuk menangalkan baju T shirt yang aku pakai. “Tak mahu ….aku tidak akan ikut cakap kau!” kata aku padanya. “Baiklah kalau awak tak ikut cakap kami aku akan bunuh suami kau sekarang jugak !” katanya perompak itu lalu berjalan ke arah Lan untuk menembaknya. ” Jangan……tolong jangan bunuh dia …..aku akan ikut cakap kau” kataku tanpa daya lalu menanggalkan T-shirt maka tersembullah “buah” aku yang putih gebu itu. “Buah” aku yang masih mudah serta “puncaknya” yang merah muda itu “dihisap” oleh mata perompak itu. Aku cuba melindunginya dengan tangan aku tapi di tegah oleh perompak itu lalu disuruhnya untuk menanggalkan seluar jeans aku. Sekali lagi aku ikut perintah perompak itu bagaikan kata kata suami kepada isterinya tetapi aku tidak berdaya lawanya jadi aku akuir dengan perintah perompak itu. Air mataku bergelinangan tetapi tidak dihiraukan oleh sesiapa. Lan merayu pada perompak untuk lepaskan aku daripada hawa nafsunya yang semakin liar menjalar. tetapi rayuan itu tidak bermakna kepada perompak yang bengis itu.

Kini aku ditinggalkan dengan hanya ditutupi oleh seluar dalam aku sahaja dan sekujur tubuhku yang selama ini aku melindungi untuk suamiku itu dinikmati oleh mata yang liar lagi penuh nafsu. Aku dapat lihat setiap pelusuk tubuhku itu di “” oleh mata perompak itu.Kemudian tibalah saat saat yang aku geruni perompak itu menyuruh aku menanggalkan seluar dalam akuk dan baring di atas kamar. Aku menagis dan merayu padanya jangan lakukan perbuatan ini tetapi rayuan aku tidak dihiraukan malah mereka mula gertak aku dengan suara kasar mereka.Lan telah hilang harapan dan aku sebelum ini tidak pernah berbogel dihadapan mana mana lelaki kecuali Lan akan membogelkan tubuhku untuk dijamah oleh dua lelaki ayng tak dikenali.

Aku dengan perasaan takut menanggalkan seluar dalam aku maka terserlahlah kewanitaan yang ku lindungi dan yang dinikmati oleh Lan.Bulu yang halus tumbuh di sekitar pangkal peha dan di “liang madu” aku itu nikmati dengan penuh keghairahan oleh perompak itu lalu aku di perintah untuk baring diatas kamar. Aku berkata:”Maafkan aku Lan” “Jangan cakap yang bukan bukan” kata perompak itu. Sejurus aku merebahkan tubuhku di atas katil kedua dua perompak itu mula menikmati kecantikan tubuhku yang putih serta kulitku yang masih muda dan halus.Seluruh pelusuk tubuhku diterokai oleh mata mereka bagaikan pemburu yang mengejar buruanya.

“Tolong lepaskan kami …..kamu ambil lah apa yang kamu nak tapi tolong lepaskan kami!” rayu aku padanya mereka sambil menangis. ” Kami nak menikmati tubuh kau yang enak ini!” itulah jawapan yang aku terima daripada perompak itu. Kedua dua mereka mula melucutkan pakaian mereka dan kini mereka dalam keadaan bogel dihadapan aku dan aku lihat “peneroka” mereka jauh lebih besar dan teagp berbanding Lan punya aku mulah resah dan takut kerana aku yakin IA terlalu besar bagi aku.

Seorang daripada perompak itu mula mencium mulut aku sambil jari jemarinya “memetik” buah ku. Putingku digeser dengan halus olehnya amanakala yang seorang lagi mula “bermain ” dengan hutan belukar aku di pangkal peha yang lembut serta gebu itu. ” Ahhhh….jangan di situ …..tolong jangan ………..ina ….in…….hhmmmmmmmm” rintih aku kesakitan disebabkan oleh permainan di biji nafsu aku.Rintihan aku tidak bermakna lagi pada kedua dua “binatang nafsu” itu mereka mula menjadi aggresif. Permainan di atas “buah” ku menjadi semakin ligat puting aku tarik serta digigit dengan rakus kedua dua ‘gunung’ ku itu diterokai habis habisan. Srtiap inci buah ku di hisap dengan teliti dan puting ku digomol dengan rakus. Kecantikan dan kehalusan buah ku di “nikmati” oleh jilatan lidah “binatang nafsu” itu tanpa belas kasihan. Buah ku menjadi “makanan” baginya bagaikan bayi yang kelaparan seluruh “zatnya” di hisap. “Ohhh jangan ….tolong perlahan ……janganlaju …… laj…….ina…..in…….innnnnaaaaarrgghh…..s a…….sakit……. tolonglah……jangan……ahhhh…..arrggghhhhhhm mm…..hhhhmmmmmmmmm……..mmmmm.aaaaaaaarrrggggh hhhh…..oooooouuuuuuuucccccchhhhhhh…..jjaaang.. ….jjjannggaann tindih dddissiiittuu aarggggggghhhhhh oooohohhhhbaaannnngggg maaafffkkannn………innnnaaa” rintih aku kesakitan bertambah kenikmmatan dan tiba tiba rasa sakit ku menjadi rasa nikmat ….fikiran ku celaru …..adakah ini suatu yang aku menikmati? Aku menikmati tubuhku di”” oleh dua insan yang bernafsu. Sekujur tubuhku menjadi “medan permainan” nafsu untuk mereka.Aku diperlakukan seperti mana mereka suka dan aku menikmati permainan mereka.Kini aku merelakan tubuhku diperlakukan sedemikian oleh mereka. Aku mula menikmati setiap saat perlakuan mereka. Perompak yang seorang lagi mula meneroka “terowong madu” aku. “iiisshhhhh hhhmmmmmmmbang ……jangan…..diiiissiituuuuu …..bang. ……..aahhhshshrrraarrgghhhh….tolong jangan tindih situ……..” rintihan aku mejadikan nafsu mereka meningkat maka permainan mereka mula menjadi rakus. Aku biarkan saja tubuhku menjadi milik mereka. Aku relakan mereka “meneroka terowong madu” aku. Kini aku rintih kesedapan bercampur keasyikan yang teramat sekali kerana “terowongku” diterokai oleh lidahnya yang dibasahi “madu” ku.Lidahnya dijelir kedalam terowongku sehingga aku menjadi “basah kuyup” dengan air mazi.Seluruh pintu rahim aku dijilat jilat dengan rapi.Kelentit aku di geser dengan halus oleh jari jemarinya menjadikan “cairan” aku meleleh tanpa henti.Seluruh tubuhku meronta akibat gelojak nafsu setiap pelusuk tubuhku itu di ramas dengan buas oleh “binatang” itu. Tubuhku dijalari oleh 20 jari jemari yang berkulit tebal dan kasar.Setiap sentuhan jari itu membuatkan aku semakin bernafsu.

Aku hilang kawalan dan mula meronta dan meminta agar dijamah oleh “binatang nafsu” itu. “Tolong jamah ina bang ….tolong ina nak …iank nak sekaran g ….ina dah tak tahan lagi tolong jangan tunggu lagi ….berjimaklah dengan aku sekarang ….penuhi segala nafsu mu dengan me aku sepuas puasnya….tebuk ina bang ….tebuk ina sekarang” pinta aku padanya.Tiba tiba aku dapat rasakan terowong ku ditusuk dengan “peneroka” yang “gagah” 9″ itu sehingga menyentuh “batu permata” aku.Pintu rahim aku dirabakkan oleh size peneroka yang amat besar itu. Aku kepedihan diriku rasa seperti anak dara yang baru dipecah dara!!!Aku tidak tahan kepedihan yang di alami oleh liang syhawat aku. Aku rintih dan meronta kesakitan tetapi aku ditebuk bertubi tubi tanpa belas kasihan oleh “binatang” yang buas itu.”Arrgghhhh….hhhmmmmmmm……aaaadduuuuuuuuhh hh………

jannnngan berhenti………..laju….laju…..lllaaagggiiii” aku meronta keasyikan yang tak terkata buah pilirnya di ” dayung ” bertubi tubi sehingga aku mengerang kesakitan campur keseronokan aku mula menikmati “madu” yang selama ini tersembunyi di dalam diriku. Aku biarkan tubuhku yang masih muda dan ayu itu dinoda dengan ganas tanpa henti……aku puas dengan perlakuan sedemikian…..tidak ku sangka tubuhku inginkan “keganasan” ini tidak terkata kenikmatannya aku menyerahkan sekujur tubuhku dan kenikmatan syawatnya di tangan binatang buas itu. Aku “diteroka” kepuncak keasyikan aku rasakan diriku dirabak tak terhenti henti dan seluruh tubuhku itu yang terpampang tanpa seurat benang di “makan” oleh 2 binatang buas” yang penuh dengan nafsu dan mereka telah jumpa “madu” yang tersembunyi di dalam diriku.Kini aku dapat rasakan hayunannya semakin laju aku dapat rasakan liang ku dirabak tanpa henti batangnya mengembang lagi ” arrrhhhhggggg” ku dapat rasakan kehangatan benih yang disemai kedalam rahim ku itu.

Kini “binatang ” yang lagi satu itu berganti gilir untuk menebuk aku dengan “penerokanya”. Aku diteroka bergilir gilir oleh kedua dua “raja nafsu” itu sehingga Lan sendiri mula menikmati isterinya dijamah di hadapannya oleh dua lelaki yang tak kesudahahn membuka makam isterinya.Aku semakin hanyut dengan kenikmatan asmara ini dan dan aku relakan saja di dengan rakus oleh kedua dua binatang ini.Kerakusan ini telah menyerlahkan kewanitaan ku yang selama ini aku tidak menyedari. Aku biarkan “liang nikmat” yang ku lindungi untuk suamiku itu dirabak dengan rakus oleh nafsu liar.

Setelah aku “liang nikmat” aku “dikerjakan” selama 4 jam aku kepenatan dan seluruh dada dan mukaku disemburi “benih nafsu” “binatang buas ” itu. Setelah puas aku dijimak mereka mengugut akan kembali jika kami buat report. Maka aku memang tak boleh nak report kerana aku relakan kerakusan ini di lakukan terhadap aku maka aku menikmatinya.Setelah beberapa hari peristiwa itu belaku aku terdengar perbualan telefon Lan yang berkata : “Aku memang puas dengan “persembahan” kamu berdua hari itu jadi kamu jangan risau bila perlu lagi aku akan telefon kamu ok seperti yang telah dijanjikan aku akan bank-in wang itu dalam akaun kamu.”. Rupa rupanya kerakusan yang berlaku terhadap aku itu adalah perbuatan suami aku sendiri yang ingin menikmati isterinya dirakus oleh lelaki lain.

Terkulai Lesu

Entah mengapa, tiba2 perasaanku menjadi tidak menentu ketika berseorangan dirumah.kesunyian yang teramat sangat.suami pula jauh nun di sabah sedang menjalankan tugas2 syarikatnya.aku disini ditinggalkan keseorangan.cuma panggilan telefonnya sekali sekala menjadi pengubat rinduku terhadapnya

hampir dua bulan aku ditinggalkan suamiku yang bertugas di sana membuatkan diriku tak ubah seperti sebuah telaga yang sedang kekeringan.memerlukan seseorang untuk mengairinya seperti selalu,namun apakan daya.pihak yang berkuasa untuk mengairinya pula berada terlalu jauh daripada perigi ini.

Kamal, kawan karib suamiku yang selalu menghantar dan menjemputku dari tempat kerjaku sudah kurasakan semakin akrab denganku.setiap hari membonceng motosikal bersamanya ke tempat kerja membuatkan aku semakin tidak terasa kekok untuk kemana2 dengan kamal semasa ketiadaan suamiku.

Malah, suamiku sendiri yang telah memberikan kamal lampu hijaunya untuk menolong dan menjaga aku ketika ketiadaannya.dan aku semakin serasi dan mesra bila berada disamping kamal.mesra sebagai seorang kawan? Atau lebih daripada itu….aku pun tidak mengetahuinya..

Selepas peristiwa yang berlaku ketika hujan lebat dahulu, aku semakin pasrah yang aku akhirnya akan memerlukan kamal lebih daripada sekadar seorang kawan yang dapat membantu kehidupan harianku.aku semakin hampir pasti bahawa pada suatu hari nanti, aku akhirnya akan bersedia untuk menyerahkan apa yang dimiliki oleh suamiku ini kepadanya.seorang kawan baik suamiku sendiri

satu petang dihari minggu itu, aku bercadang untuk menjamu kamal dan rakan2 bujangnya yang tinggal disebelah rumahku itu.mereka semua berlima termasuk kamal.aku dan suamiku memang sudah kenal lama dan agak mesra dengan mereka berlima.memang sudah lama aku dan suamiku tidak menjamu orang2 bujang berlima itu.malam ini aku bercadang menjemput mereka datang kerumah untuk makan malam bersamaku.

Seperti yang dirancang, mereka berlima datang kerumahku tepat pukul 8 malam. Aku menyediakan untuk mereka hidangan nasi tomato dan ayam masak merah beserta sedikit sayur campur.seronok melihat mereka makan dengan begitu berselera.”pandai u masak nasi tomato ni yer” puji kamal.”untung husband u dapat isteri macam u ni,dah laa cantik, pandai masak plak tu” pujinya lagi.”alaaa…biasa jer tu.orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak,kalau tak suami i melenting nanti” aku membalas.

Rakan2nya yang lain masih terus berselera menikmati hidangan makan malam yang kusediakan itu.”kalau macam ni, besok kitaorang nak makan kat rumah u lagi, boleh ker?”celah rakan kamal secara bergurau.”boleh…apa salahnya”jawabku spontan.” i pun seronok dapat makan beramai2 cam ni,taklah asyik makan sorang2 jer bila husband takder” terangku.

“sebenarnya i nak mintak tolong ni”aku memulakan cerita.”tolong aper?”tanya kamal agak kehairanan.”tu…sinki kat dapur tu tersumbatlah,sapa2 tau camner nak repair?”tanyaku kepada mereka berlima.aku pasti yang kamal akan menawarkan diri untuk memperbaiki sebab dia pernah beberapa kali melakukannya dahulu atas permintaan suamiku.

“haa…kamal expert bab2 sinki.u suruh dia repair” jawab salah seorang rakan2nya.semua mata memandang kearah kamal dan akhirnya kamal bersuara.”ok..ok..nanti lepas makan i repair yer”.”thanks kamal” balasku.
Lebih kurang pukul 9 malam, mereka berlima meminta izin untuk pulang kerumah sambil mengucapkan terima kasih kepadaku.

Semasa dipintu keluar,kamal berkata “i balik dulu nak ambik tools,jap lagi i datang balik yer”.selepas mereka semua pulang kerumah, aku terus mengemas meja makan tadi sambil memasang impian agar telagaku yang sedang kekeringan ini bakal disirami titisan air pada malam ini.setelah selesai mengemas, aku bergegas naik keatas untuk menukar pakaianku.

Aku segera menukar pakaian yang ku pakai tadi.kini aku mengenakan sehelai t-shirt putih dan kain batik kegemaranku. Cuma….kali ini aku memakainya tanpa seluar dalam dan tanpa coli.sesuatu yang selalunya aku lakukan hanya ketika bersama suamiku sahaja. Aku nekad….kali ini aku akan lakukannya tanpa kehadiran suamiku.

Beberapa minit kemudian pintu rumahku diketuk.sebaik kubuka,kamal dah pun tercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya.dia juga nampaknya telah bertukar pakaian,mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar pendek hitam.”masuklah kamal, cuba u tengok sinki i kat dapur tu” pintaku.

Tanpa berlengah kamal terus menuju kearah dapur sambil memeriksa keadaan sinki.air yang bertakung didalam sinki semakin banyak dan hampir melimpah keluar.”i rasa paip kat bawah sinki ni dah tersumbatlah”jelas kamal sambil merangkak masuk kebawah sinki.”i nak cuba bukak salurannya dulu” jelasnya lagi.

Sambil itu aku pula cuba menolongnya dengan cuba mengeluarkan air yang semakin melimpah didalam sinki tersebut.dalam cubaan2 tersebut, “prraappp” ntah macamana kotak peralatan yang kamal bawa itu tergelincir masuk kedalam sinki.ini menyebabkan air yang berada didalam sinki tersebut tersembur keluar dan membasahi t-shirt yang kupakai itu.

Kamal bergegas keluar daripada bahagian bawah sinki untuk melihat apa yang telah terjadi.”laaa…camner boleh jadi ni”tanya kamal.”ntah laa, tiba2 jer kotak tu jatuh”balasku.kamal merenung tajam kearahku sambil tersenyum.”kenapa kamal?”soalku kepadanya.”tu….”jawab kamal sambil menuding jarinya kearah dadaku.

Rupa2nya air sinki yang membasahi t-shirtku itu tadi telah membuatkan kedua2 buah dadaku seakan2 dapat dilihat dengan jelas daripada luar.dan aku juga terlupa yang aku tidak mengenakan coli semasa menukar pakaianku tadi.memang jelas kedua2 buah dadaku dapat dilihat walau daripada luar baju.kamal masih lagi tak henti2 menikmati pemandangan indah tersebut.

“sorry kamal, i tak sengaja”aku cuba meminta maaf darinya.”takperlah…untungnya i malam ni dapat tengok benda tu depan mata” gurau kamal sambil tersenyum.”haa…mula laa tu”aku pula mencelah. “bestnya kalau dapat ramas benda tu kan?” kamal dah mula terkena godaanku. “ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh” aku cuba bermain kata2 dengannya.

Sambil itu kamal meneruskan kerja2nya dibahagian bawah sinki.sesekali dia mencelah “watie, bagilah i ramas breast u tu,sekejap pun takper la” aku terpaku dengan kata2 kamal itu.tak disangka jerat yang kupasang sudah hampir mengena.”tak boleh…..ini husband i punya”aku cuba bermain tarik tali.

“ingat tak hari tu, masa hujat lebat kita atas moto”kamal bersuara.”u dah dapat pegang i punya sampai terpancut2 batang i u kerjakan”jelas kamal lagi.aku sememangnya masih ingat peristiwa tersebut, malah peristiwa tersebutlah sebenarnya yang membawa kepada terjadinya peristiwa malam ini”hatiku berkata2.

Aku semakin terangsang bila melihat kamal terbongkok2 di bawah sinki.melihatkan tubuhnya yang agak sasa berseluar pendek dan melihatkan bulu2 kakinya yang lebat itu membuatkan aku tidak keruan lagi.sedang dia asyik dengan kerjanya, aku yang kini betul2 berdiri dibelakangnya pula dilanda gelora.

Beberapa ketika selepas itu, kamal berjaya memperbetulkan masalah sinki didapurku itu.”ok….beresss”kata kamal padaku.”thanks kamal,nasib baik u pandai repair sinki ni”jawabku. Sambil kamal mengumpulkan semula peralatannya yang bersepah2 itu, aku meneruskan aktiviti membasuh pinggan mangkuk yang telah tergendala.

Sedang kedua belah tanganku begitu asyik dengan pinggan dan span,tanpa kusedari kamal telah berada betul2 dibelakangku. Kedua2 tangannya terus memeluk pinggangku dari belakang.”jangan cakap apa2,teruskan mencuci pinggan tu”kamal berbisik ditepi telingaku sambil terus memeluk tubuhku dengan erat.

Aku tergamam dengan tingkahlakunya itu namun tidak pula berusaha untuk melepaskan diriku ini malah membiarkannya terus berlaku. Sambil kedua belah tanganku terus mencuci pinggan, tangan kamal pula mula merayap kedalam t-shirtku.mula memanjat dan merayap kesebelah atas dadaku.

Akhirnya tangan2 itu tiba didestinasinya…..kedua2 buah dadaku kini telah berjaya ditakluki oleh tangan2 kamal yang nakal itu.dia meramas2 lembut kedua buah dadaku membuatkan diriku hanyut dilanda keenakan.sesekali terasa ramasan2 yang agak kuat dilakukan oleh kamal.mungkin kerana terlalu geram dan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

“angkat dua2 tangan u ni keatas jap, i nak tanggalkan t-shirt u ni”arah kamal.aku tidak membantah malah terus meluruskan kedua tanganku keatas.sesaat kemudian t-shirt yang kusarungkan ditubuhku tadi terlucut dan dilemparkan jauh ketepi sudut dapurku. Bahagian dadaku terdedah sepenuhnya tanpa ada seurat benang yang menutupinya.yang tinggal hanyalah sehelai kain batik yang masih kemas terikat dipinggangku.

Nafas2 yang keras menerjah disekitar telingaku membuktikan yang kamal kini sedang menikmati sepenuhnya saat2 itu.dia menciumi tubuhku dari belakang sambil kedua tangannya meramas2 kedua belah buah dadaku.aku terasa sesuatu yang agak keras sedang mengembang dibalik seluar pendek yang dipakai oleh kamal.

Aku masih meneruskan kerja2ku mencuci pinggan tapi akhirnya entah kemana.dibuai keenakan akibat permainan tangan kamal.tiba2 kamal menurunkan tangannya kebawah. Dengan lembut dia mula merungkaikan ikatan kain batik yang sedang kupakai itu. Sekelip mata kain batik yang kupakai terlucut ke lantai. “wahhhh….” kamal terperanjat.”u tak pakai seluar dalam yer”dia berbisik padaku.aku tersenyum manja sambil melirikkan mataku.

Kamal terus mencium mulutku bertalu2 sehingga aku tercungap2.kini daging punggungku pula menjadi sasaran tangan2 nakal kamal.”eeiiii..gerammmnya i kat punggung u ni”bisik kamal sambil tangannya meramas geram daging punggungku itu.”u nak tau tak….i memang dah lama geramkan punggung ngan breast u ni..sejak dari dulu lagi tau”kamal membuat pengakuannya.

“kenapa tak cakap kat i dari dulu”balasku sambil merengek halus.”i takut husband u marah nanti sebab syok kat wife dia yang cantik molek ni”jelas kamal lagi.”u tak tanya dia,mana tau dia bagi” aku cuba menaikkan lagi ghairahnya.”i dah tak tahan ni sayang…jom kita buat kat bilik u” pinta kamal

tanpa sempat aku bersuara,kamal terus mendukung tubuhku yang tidak ditutupi seurat benang pun ini menuju kebilik tidurku ditingkat atas. Aku semakin pasrah…inilah saatnya tubuhku ini akan dinikmati oleh orang selain suamiku sendiri.aku pasrah…rela…berserah…dan menyerah…

Tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi kamal memapah aku menuju kebilik tidurku.tanpa memasang lampu,kamal membaringkan tubuhku diatas katil.”ermmm….hari ni i dapat merasa lauk istimewa dari u”kamal bersuara dengan agak geram. Aku segera bangun dari pembaringanku.kamal berdiri betul2 ditepi katil.

Kami bercumbu sepuas2nya bagaikan sepasang kekasih yang sudah lama tidak bertemu.terasa sesuatu mula menyucuk2 disekitar kedua belah pehaku.aku melurutkan seluar pendek kamal ke paras lututnya. Nahhh…
Dia juga anehnya tidak berseluar dalam ketika itu. “ooooo….u pun tak pakai seluar dalam yer…”bisik ku secara manja.dia cuma tersenyum simpul sambil terus mengucupi bibirku.

Sebaik seluar pendeknya berjaya kulucutkan, maka terserlahlah apa yang selama ini kuhajati darinya.batang zakarnya sudah agak keras terpacak menanti untuk aksi seterusnya daripadaku. Tanpa disuruh, aku terus melutut dan membelai pedang perkasa milik kamal itu. “inilah dia benda yang selalu kacau i dulu yer” gurauku kepada kamal yang sedang berdiri itu.

“kali ni i pulak nak kacau dia”tambahku lagi.tanpa kusedari, aku merapatkan mulutku kearah batang zakarnya dan mula menikmati keenakan aromanya yang tiada tandingan. Aku mengulum dan menghisap batang zakar kamal sepuas2nya kerana itulah yang kuinginkan selama beberapa minggu ini semasa ketiadaan suamiku.

Kamal mengerang kesedapan akibat permainan mulutku itu. “arrhhh…sedapnya sayanggg”kedengaran suara kamal sayup2.aku meneruskan permainan ini.beberapa ketika kemudian kamal meminta aku berdiri dan memaut tubuhku keatas katil.aku dibaringkan ditengah2 katilku sambil menunggu aksi seterusnya daripada kamal.

“i nak bagi satu surprise kat u malam ni” kata kamal.”apa dia?” aku bertanya. “tunggu jer laa” balas kamal lagi. Aku yang sedang keghairahan yang teramat sangat itu sememangnya bersedia untuk apa saja tindakan seterusnya yang akan dilakukan oleh kamal.

Kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya menghampiriku bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari jemuran petang tadi. Aku kehairanan, “apa yang kamal nak buat ni” hatiku mula tertanya2.

Dia mula memanjat keatas katil sambil memegang tangan kiriku dan mengikatnya dengan menggunakan kain tudung itu dipenjuru katil.dan sekali lagi dia melakukan perbuatan yang sama keatas tangan kananku pula.kini kedua2 belah tanganku telah terikat kemas di penjuru kiri dan kanan katilku itu.

Aku semakin seronok dengan teknik terbaru yang diperkenalkan oleh kamal ini dan merelakan apa saja yang akan kamal lakukan keatasku nanti. Suamiku sendiri tidak pernah melakukan aksi seperti ini dan ini membuatkan aku semakin tak sabar. Kamal mula mendatangi aku dari hujung katilku sambil mula menjilati kakiku.

Aku semakin dibuai kenikmatan permainan mulutnya.dia mula bergerak menuju kearah kedua belah pehaku.aku merasakan bahawa kemaluanku sudah mula mengeluarkan pelincirnya. Aku menjerit halus sebaik mulut kamal tiba tepat2 di atas segitigaku. Dia menjilatinya dengan rakus sekali.
Kedua belah kakiku direnggangkan oleh kamal bagi memudahkannya menakluki apa yang tersembunyi dicelahannya.

“i nak u puas2 malam ni”bisik kamal sambil terus menjilati kawasan segitigaku.tanganku yang terikat kemas dipenjuru katil memudahkan lagi kerja2nya keatas tubuhku.” tolong laa, jangan i….i ni dah bersuami tau” aku memulakan kata2 fantasiku. ” nanti suami i balik sekejap lagiiii” aku meneruskan lakonanku. “ahhh..jangan nak tipu i,suami u ada sabah nun”kamal membalas sambil terus menyerangku dengan ciuman2nya yang semakin ganas.

Tubuhnya mula mengambil kedudukan diantara kedua belah pehaku sambil tangannya meramas2 pula kedua buah dadaku.aku tak mampu berbuat aper2 memandangkan kedua tanganku sudah tertambat kemas di penjuru katil.kamal telah menguasai tubuhku sepenuhnya tanpa mendapat sebarang tentangan dariku.

Dengan keadaan kemaluanku yang sudah basah sepenuhnya itu, kamal mula mengacukan batang zakarnya tepat ke pintu lubang kemaluanku. “i nak tikam u dengan pedang i ni boleh tak?” kamal berbisik seperti sedang mengugutku. ” jangan….jangan…..tolong laa…jangan masukkan benda tu. I ni dah bersuamiiii” aku menambah lagi dialog fantasi kami.

” nak bagi ker tak ni? ” kamal bersuara lagi. “pleaseee..jangan i…i ni dah bersuamiiiii…pleasee jangannn buat” aku menambah. “i tak kira…i nak u jugak” kamal bersuara lagi. Sambil itu kepala batang zakarnya semakin menggesel2 pintu kemaluanku yang sudah pun basah sepenuhnya itu. Aku semakin pasrah…inilah saatnya..

“aahhhhhh……..” dengan sekali tikaman sahaja, batang zakar kamal berjaya menembusi pintu kemaluanku. Dapat kurasakan betapa bergegarnya tubuh kami berdua ketika itu. Kenikmatan yang tiada tandingannya bila kemaluanku itu akhirnya berjaya ditembusi oleh batang zakar seseorang. Seseorang yang bukan suamiku tetapi batang zakar kepunyaan kawan baiknya sendiri. Aarrrhhhhh…..

Kamal benar2 meku malam itu.aku dikerjakan sepuas2nya.setiap inci tubuhku berjaya dinikmatinya.dan aku sendiri sesungguhnya merasa kepuasan yang amat sangat pada malam tersebut.walaupun tidak terlalu lama, namun aku sangat menikmati cara kamal melayari bahtera pada malam itu.setiap tusukan dan jilatannya aku nikmati sepenuhnya.

“i rasa i dah nak terpancut ni. Nak pancut kat dalam ker kat luar? Kamal mula berbisik ke telingaku. Aku yang sedang dibuai kenikmatan batang zakar kamal terdiam sejenak. ” pancut kat luar jer laa.i takut kalau i pregnant nanti. Tengah subur ni” jelasku. 5 minit kemudian, kamal melakukan tusukan2 yang semakin keras dan aku sendiri semakin tinggi terapung2 di puncak kenikmatannya, tiba2 kamal mengerang..”arrghhhhhhhhhhhhhhh….”.sambil cepat2 mengeluarkan pedang perkasanya dan terus memancutkan berdas2 air maninya tepat keatas buah dada dan mukaku.habis seluruh mukaku dibasahi oleh pancutan air maninya.

Kami terdampar keletihan untuk beberapa ketika sebelum kamal bangun untuk meleraikan semula ikatan tanganku yang tertambat dipenjuru katil. ” thanks kamal….” bisikku ketelinga kamal yang masih lagi keletihan akibat peperangan hebat bersama isteri kawan baiknya ini.” u ni hebat gak laa. Mengalahkan orang yang dah kawin jer” aku tersenyum manja sambil membelai2 batang zakarnya yang semakin mengendur itu.

“u pun apa kurangnya…..untung i dapat me wife kawan baik i ni. Bestt gilerrrr. Thank you sayang..” tambah kamal lagi sambil mengucup dahiku tanda berterima kasih. Beberapa ketika kemudian….kamal bergegas mengenakan semula pakaiannya dan beredar untuk pulang kerumahnya….sesungguhnya aku sangat menikmati persetubuhan ini walaupun aku tahu ianya adalah sesuatu yang terlarang…..

Aku sebenarnya tidak terdaya untuk menahan perasaanku ini tanpa suamiku disisi dan aku akhirnya dengan rela hatiku sendiri menyerahkan tubuhku ini untuk dinikmati oleh kawan baik suamiku sendiri….aku akhirnya terkulai lesu didakapannyaaaa…….Syurga dunia..

Bagi Peluang

Namaku Dino, aku mempunyai orang tua yang kaya raya, sehingga selepas universiti aku dapat mewarisi salah satu perusahaan ayahku, apalagi aku adalah anak tunggal. Pada umur 35 tahun, aku telah menikah dengan Nani,seorang gadis idamanku yang sangat cantik.

Waktu itu umur Nani baru 25 tahun. Sebenarnya orang tuaku menentang pernikahan kami, karena dia adalah anak orang miskin. Tetapi karena aku mencintainya, akhirnya mereka terpaksa menerima. Selama 5 tahun, rumahtanggaku bahagia tetapi kami belum dikurniakan anak.

“Dino, ayah sudah tua tapi ada satu hal yang membuat ayah merasa hidup ini belum lengkap. Ayah mengharapkan seorang cucu dari kamu? Cubalah kamu buat pemeriksaan doktor, kalau memang isteri kamu mandul, ceraikan saja, kamu boleh menikah lagi satu,kan. kamu masih boleh.Ayah bagi kau 6 bulan untuk berfikir” kata ayahku.

Setelah hari itu, aku bersama isteriku pergi berjumpa doktor. Hasilnya bukan isteriku yang mandul, tetapi airmaniku agak kurang kuantiti yang dikehendaki ketika pancutan.Aku telah diberi makan beberapa jenis ubat untuk pemulihan.

Tetapi setakat ini masih belum berhasil. Aku pula merahsiakan perkara ini daripada orang tuaku. Mereka masih beranggapan isteriku pembawa dan mandul. Aku sangat mencintai isteriku.Fikiranku tertekan.

Pada suatu hari, aku bertemu Joni Hasan, teman akrabku sewaktu di U yang berketurunan Arab. Penampilannya masih belum berubah, rambut keriting, kulit hitam dan selalu memakai kaca mata.

Pertemuan itu sedikit dapat mengurangkan tekanan yang aku tanggung dalam menangani masalah yang aku hadapi.

“Wah, nasibmu memang Kurang beruntung Don, walau kamu kaya tapi kurang bahagia, aku sudah mempunyai 3 orang anak sekarang, dan yang tua sudahpun ditahun 5.” katanya.

Suatu ketika aku dan isteriku nonton VCD porno. Mana tahu ada teknik yang baru, pikirku. Ceritanya ialah tentang orang yang berhutang dan dibayar dengan tubuh isterinya. Tiba-tiba ilhamku tiba, aku ingin bantuan orang lain untuk menghamil isteriku dan yang ada dalam benakku saat itu adalah kawanku Joni. Pertamanya aku utarakan idea ini pada isteriku.

“Abang dah gila ke?” marah isteriku.

Aku tetap berusaha, hingga akhirnya aku mendapatkan satu akal dengan mempelawa Joni mengerjakan biniku. Kesannya memang setengah perkosaan.Joni bak orang mengantuk disorongkan bantal menyatakan persetujuan.

Hari itu aku menelefon Joni agar datang jam 8 malam ke rumahku dan berpura-pura mencari aku.Aku pula akan keluar rumah ketika itu kononnya ada hal dengan orang tua ku.Seterusnya aku meminta Joni menggantikan perananku sebagai suami kepada isteriku.

Jam 7 malam pada hari yang kami janjikan, setelah makan, aku telah mencampurkan obat perangsang pada air yang diminum oleh biniku. Setelah itu, aku mencumbunya dan kami siap untuk bermain cinta.

Akhirnya, setelah setengah jam pemanasan, isteriku nampak terangsang berat dan tidak dapat mengendalikan birahinya. Dari bawah kainnya, kumasukkan tanganku ke dalam celana dalamnya yang sudah sangat basah.

“Ouuhhh, teruuus bang!.” isteriku terus mengerang.Buah dadanya yang tanpa bra terasa semakin membulat di dadaku. Tanganku yang satu meramas buah dadanya.

“Aaah… enghhh… yaaahh… masukkan saja butuhmu bang!, aku dah tak tahan..ni cepatlah bang!”pinta isteriku

Lalu aku tanggalkan kainnya. Tubuh isteriku memang indah sekali, tinggi 165 cm, kulit putih melepak dan wajahnya mirip Erra Fazira. Penampilannya sangat menggairahkan, sesiapa pun pasti tidak menolak tubuh yang montok kepunyaan biniku ini.

Pada saat aku menanggalkan seluar dalamnya, tiba-tiba telefon pun berdering yang memang sudah aku agak, karena Joni akan menelefon aku bila dia sampai di depan rumahku.Aku menghentikan adegan ranjang lalu mendapatkan telefon diruang tamu.

Seketika aku menjenguk isteriku dibilik. Aku membuat alasan seolah-olah ayahku menelefon dan aku dipanggil ke rumah segera kerana hal penting. Tampak wajah yang kecewa pada wajah manis isteriku.

Sebelum kutinggalkan isteriku, aku sempat melihat isteriku bermain sendiri dengan tangannya, lalu aku keluar dan bertemu Joni di luar.

“Awak masuklah jon, aku tunggu di luar dulu.” pesanku pada Joni.Lalu Joni mengetuk pintu rumahku. Setelah itu aku nampak isteriku membukakan pintu. Isteriku keluar dengan memakai baju tidur nipis yang menampakkan bentuk badannya yang montok tanpa pakaian dalamnya.Sungguh memberahikan melihatnya.

“Aku telah berjanji nak jumpa dengan suamimu malam ni.Mana dia?” kata Joni.”Dia baru pergi ke rumah bapa. Tak tahulah pula jam berapa ia balik, biasanya cuma satu jam, ada hal penting katanya.” kata isteriku.

“Kalau gitu, boleh aku tunggu di sini saja, ya?”

“Yahh… silakan duduk! Mau minum?”

“Boleh,” kata Joni dengan matanya terus mengawasi buah dada isteriku yang naik turun dan memperlihatkan dua titik hitam menyerawang di balik baju tidur nipisnya.Setelah membuat minuman, isteriku kemudian duduk bertentangan dengan Joni disofa ruang tamu.

“Wajah Kamu kelihatan merah dan berpeluh, kamu sakit ke?” tanya Joni, walhal isteriku baru saja horny.

“Ahh, tak, tadi baru saja nani lepas bersenam.” kata isteriku berbohong.

“Nani, kamu kelihatan menarik sekali malam ni!.”

“Ahh Kamu ni jon, nak puji isteri orang!!.””Betul nani, bukan saje cantik tapi juga seksi dan dengan jujur aku terangsang melihat kamu saat ini…” kata Joni langsung pada intipati permasalahan.

“Kamu jangan macam-macam ya, nanti suamiku datang buruk padah nyee!”ugut isteriku.Joni lantas beralih tempat duduk kesebelah Nani. Nani agak menggeser duduknya.Dari balik jendela luar, aku terus mengintip dan mengawasi gerak-geri mereka.

“Nani kita ada masa satu jam, tak ada siapa-siapa di rumah ni selain kita berdua saja, boleh ke aku menikmati tubuhmu?” Joni terus merayu.

“Ingat Jon, aku isteri sahabatmu, jangan kamu lancang, aku akan berteriak !” tapi Nani kelihatan berdebar saat Joni meramas tangannya.

“Lakukan saja sayang, kamu kan belum pernah merasakan penangan butuh Arab. Kau lihat ni..!”Joni memang sudah membuka zip seluarnya dan kepala kejantanannya berusaha keluar. Isteriku sempat terpegun melihat sejenak lalu ia berpaling arah lain.

Dalam hatinya terbayang ukuran butuh joni dan paling tidak panjangnya ialah 8 inci.Dengan tidak sabar, Joni memagut bibir isteriku dan tangannya terus meramas buah dada isteriku. Isteriku berusaha meronta tetapi tenaga Joni lebih kuat.

“Tolonggg…,Jangan Jon, aku isteri yang setia.” kata isteriku.Disaat tangannya berhasil lepas, dia menampar muka Joni. Joni semakin ganas bertindak, dia lalu menarik tubuh isteriku dan di heretnya masuk ke dalam bilik tidur. Kemudian pintu ditutup dan dikunci dari dalam.

Aku pun kemudian pindah mengintip dari lubang jendela bilik. Dari luar kulihat Joni menanggalkan semua pakaiannya dan batang kemaluan hitam yang panjang dan besar itu mulai berdiri dan memang lebih panjang dari kepunyaanku.

“Sekarang kamu boleh teriak karena tidak ada yang akan dengar.”

“Tolonglah…Aku mohon, jangan Jon, pergilah!”Lalu dengan kasar, Joni menarik baju tidur isteriku dan terserlahlah buah dadanya yang kuning ranum dengan rakus diramas dan putingnya dipilin.

Nampak isteriku memejamkan mata, dia berusaha menolak tetapi rangsangan obat yang kuberikan masih mempengaruhinya.

“Ouuuhhh, jangan Jon, lepaskan aku…” erangan isteriku kelihatan berubah nada,

“Aaah, tidak…”Lalu Joni menanggalkan baju tidur isteriku ke bawah, maka kelihatan isteriku dan Joni sama-sama bogel.Tangan Joni segera merayap ke celahkangkang Nani. Ditusuknya kemaluan isteriku dengan jarinya yang sekali-kali diramas dan ditusuk-tusukkan.

“Aaahhh, ouuu, Jon,” tampak mulut isteriku terus mendesah dan merintih menikmati rangsangan yang diberikan Joni.Sekarang tidak ada perlawanan lagi, bahkan justru tangan isteriku segera menangkap batang kemaluan Joni dan diramasnya.Tanpa sedar isteriku berbisik,

“Ouuuh, Jon, puaskan aku…”Lalu Joni menghentikan aksi tangannya. Isteriku dibaringkannya diatas katil, kakinya yang berjuntai di lantai dibuka lebar, nampak liang kemaluan isteriku yang merah kecoklatan berkilat karena banyaknya cairan yang keluar.

Dengan rakus, Joni menjilat kemaluan isteriku di daerah kelantitnya. Dijilatnya terus menerus dengan penuh nafsu.

“Enghhh, yaakkk terus sayaaang, ouh, ahhh, puaskan aku,” isteriku terus merintih semakin lama rintihannya semakin keras, aku jelas mendengarnya dari luar.

“Aaahhh, Jooooon, cukup, tusuk aku dengan butuhmu sayang, pinta Nani.”Aku sendiri sudah mengocok kemaluanku. Lalu Joni segera berdiri dan meletakkan butuhnya yang hitam dan panjang itu di depan liang kemaluan isteriku, lalu ditusukkan ke bawah.

“Ouugh… pelan sayang, butuh mu besar dan panjang!”Lalu dimasukkannya lagi lebih dalam, isteriku seperti kesakitan, Joni tidak menyerah lalu ditusuknya lebih dalam dan akhirnya masuk semua.Isteriku terus merintih,

“Aaauuuh… aaahhh, ouuhhh.”Pantat isteriku ditariknya ke atas dengan tangannya di bawah punggung isteriku. Lalu ditusuknya liang surga isteriku dengan batang kejantanannya. Gerakan naik turun itu berlangsung begitu lama sekali. Aku melihat isteriku mengelinjang hebat. Belum pernah isteriku seperti itu denganku.

“Aaah… enghhh… aaah… aku mau keluar, uuuh sayang,” didekapnya punggung Joni ke bawah.Kakinya mengejang, ternyata isteriku mengalami orgasme terlebih dulu, padahal Joni belum apa-apa.

“bagaimana, kamu puas, Nani?” tanya Joni, dan isteriku hanya tersenyum.

†Aku mahu kamu menungging pula.”Joni segera mencabut burungnya yang panjang. Lalu dengan gaya nungging mereka melakukannya lagi.

“Clop… clop…” bunyi dari liang nikmat Nani yang ditikam oleh butuh besar Joni.Terlihat benda panjang hitam itu keluar masuk di tengah bongkahan pantat isteriku yang putih, aku semakin terangsang melihat pemandangan itu.

Saat butuh Joni ditarik keluar, bibir liang nikmat isteriku ikut merekah keluar. Dan begitulah sebaliknya, saat ditusuk ke dalam, bibir liang nikmat Nunik ikut merenjut ke dalam.

Irama kenikmatan tersebut diiringi oleh tangan Joni dengan terus meramas buah dada isteriku yang bergoyang-goyang. Sungguh pemandangan yang merangsang sekali.

“Ahhh, ahhh, ahhh, ouuuhh, oughh, ahhh…” isteriku terus merintih penuh rangsangan, hingga akhirnya terdengar jeritan kecilnya sambil menahan pantat Joni ke depan dengan tangannya,

“Auuuhh…”Bersamaan dengan itu, Joni juga mendesakkan kemaluannya ke depan dan ditahan, keduanya mengejang.

“Seeerrr..cret cret cret.” cairan mani Nani mengalir dengan derasnya, terasa oleh Joni bersamaan itu,

“Crott, crottt, crott…” airmani Joni juga menyembur ke dalam liang nikmat isteriku.Nampak keduanya orgasme bersama. Lalu Joni melepas kejantanannya dan memeluk isteriku.

“Jon, terimakasih yaaa, tolong rahsiakan ini yahhh!” pinta isteriku.

“Boleh , asal aku boleh minta lagi nanti?.”

“Terserah padamu, asal kamu boleh mengatur waktu dan merahsiakannya pada suamiku dan keluarganya,” kata isteriku.

Aku yang mendengar hanya tersenyum karena sandiwara yang ku buat ternyata berhasil.

Akibat Nafsu

Aku seorang anak yatim piatu. Aku tak tau asal usul aku dan siapa ibu bapa aku. Sehingga umur aku 15 tahun aku berjumpa dengan abang Is. Dia seorang pemuzik dan telah mengambil aku sebagai adiknya.

Aku anggap abang is ayah, ibu, kakak dan abang aku. Abang Is berkenalan dengan kak Iqin, seorang guru dari Penang melalui IRC. Mereka tidak pernah berjumpa. Hanya bercinta melalui SMS. Suatu hari abang Is terpaksa ke Australia untuk bekerja. Sepanjang tempoh tersebut aku melayan kak Iqin melalui SMS. Kak Iqin memang baik walaupun aku tak pernah berjumpa.

Abang Is terpaksa pula ke Ireland untuk berjumpa ibunya. Sepanjang 6 bulan aku yang menjadi tempat kak Iqin melepaskan rindunya pada abang Is. selepas 6 bulan abang Is balik ke Malaysia dan membuat temujanji dengan kak Iqin untuk pertama kali.

Setelah berjumpa mereka membuat keputusan untuk berkahwin. Aku pula juga telah buat keputusan untuk keluar dari rumah abang Is setelah mereka berkahwin tapi dihalang oleh abang Is dan kak Iqin.

Kak Iqin kesian dengan aku dan telah menganggap aku sebagai adik dia. Buat pertama kali aku telah berjumpa dengan kak Iqin. Memang cantik orangnya. Berbadan kecil dan rendah. Berambut panjang dan berkulit putih. Tapi yang lebih menarik perhatian aku kak Iqin mempunyai bentuk tubuh yang cukup cantik.

Kak Iqin memiliki sepasang buah dada yang agak besar walaupun badannya kecil dan punggungnya juga agak mengghairahkan aku. Renungan mata kak Iqin terhadap aku menyebabkan aku resah. Tersimpan niat untuk aku menjelajahi tubuhnya tapi aku sedar dia milik abang Is,org yang aku kagum dan hormat. Akhirnya mereka berkahwin. Aku pula terpaksa duduk dengan mereka di sebuah apartmen.

Abang Is dan kak Iqin nampak bahagia. Namun begitu abang Is sentiasa berkerja masuk petang dan balik awal pagi kerana banyak rakaman lagu terpaksa dia buat. Kak Iqin sering ditinggalkan berdua dengan aku.

Kak Iqin sering melayan aku seperti budak kecil hinggakan aku naik rimas dan marah. Akhirnya satu malam terjadi sesuatu yang tidak diingini tetapi menjadi khayalan aku selama ini. Pukul 12 malam.

Aku seperti biasa hanya berdua dengan kak Iqin. Abang Is berkerja di studio dan balik pagi. Ketika itu kak Iqin sedang melipat baju didalam bilik. Aku diruang tamu sedang menonton tv. Secara tak sedar aku tertidur. Kak Iqin yang telah selesai kerjanya datang melihat aku. Dia kejutkan aku. ‘Zam,bangun dik. Kalau nak tidur masuk dalam bilik. ‘Aku yang separuh sedar bangun dan masuk ke bilik. Kak Iqin memadam lampu diruang tamu dan menutup tv.

Kak Iqin ketika itu memakai baju t shirt ketat berwarna putih dan berkain batik. Aku terpandang buah dadanya yang ditutup dengan coli berwarna hitam. Cukup besar dan mengghairahkan aku. Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju tiba-tiba mengangankan sesuatu. Aku semakin hilang kawalan bila melihat kak Iqin berjalan dihadapan aku dengan lenggang lenggok yang menggiurkan. Aku mula pasang perangkap.

Aku dah tak ingat kak Iqin isteri abang Is. Aku keluar balik ke ruang tamu. Sengaja aku buat termenung. Kak Iqin yang perasan aku keluar tadi datang ke arah aku. ‘Kenapa dik?Takde apa-apa kak. ‘Kak Iqin duduk rapat disebelah aku dan memegang tangan aku. Aku dan semakin bernafsu. Ditambah dengan minyak pewangi kak Iqin. Terasa nak peluk tapi hati aku kata sabar. ‘Ada masalah cerita kat akak. Abang Is takde akak kan ada.

‘Aku mulakan lakonan aku. ‘Kak,saya ni anak yatim piatu. Tak pernah rasa kasih sayang ibu bapa. Tapi satu saja yang saya rasa terkilan sangat. ‘aAa dia dik?’tanya kak Iqin. ‘Kak,saya nak rasalah kesedapan susu ibu. ‘Kak Iqin agak terperanjat tapi masih tenang. ‘Kenapa ni zam?Jangan ingat cerita yang lama.

Azam kena mulakan hidup yang baru. Abang Is dengan kak Iqin ada. ”Tapi kak,saya rasa hidup saya tak lengkap macam orang lain’. Aku dengan wajah sedih kepura-puraan melihat kak Iqin hampir masuk ke perangkap aku. Kak Iqin rasa serba tak kena. aAu pun tak tau kenapa. Tiba-tiba’zam,meh sini baring kat riba akak. ‘Alamak,perangkap dah nak mengena.

Kak Iqin yang ingat aku ni masih budak-budak dan tak mengerti apa-apa tanpa segan silu membuka coli hitamnya. Aku yang dah baring kat peha dia menanti sesuatu penuh harapan. Coli kak Iqin ditanggalkan. ‘Zam,rasalah zam. Akak sayang kau. Akak taknak kau derita. ‘Kak Iqin mengangkat baju t shirtnya dan terserlah 2 buah gunung yang segar betul-betul dihadapan mata aku.

Aku tanpa berlengah mula mencari putingnya. Dalam samar-samar cahaya,aku dapat lihat buah dadanya yang putih dan putingnya berwarna coklat. Aku berpura-pura seperti budak-budak mula menghisap puting buah dada sebelah kanan sambil tangan aku memegang isinya.

Memang terasa kehangatan buah dada kak Iqin yang aku rapatkan ke muka aku. Kak Iqin agak selamba tapi setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan manja’ahh. . ahh’. ‘zam,dahlah ye.

‘Aku tak peduli permintaan kak Iqin. Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan. Kak Iqin terus mengeluh’ahh. . aduh. . zam,please,dah. ‘Aku mula bertindak berani. Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras.

‘Zam,please zam. jangan buat camni. ahh. . ahh. . ‘Aku dah tak peduli. Aku terus hisap putingnya dengan rakus. Akhirnya kak iqin tewas. ‘Zam. akak dah tak tahan. Ahh. . ahh. . ‘kak Iqin terus mengeluh. Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia.

Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas. Terserlah buah dada idaman aku. Mata kak Iqin semakin kuyu. Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti. Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu. kak Iqin semakin lemas.

Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya. Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya. Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat. ‘ahh. . ahh. . ‘aku dah tak ingat siapa kak Iqin dan dia juga begitu. Selepas itu aku mula menurunkan tangan aku ke cipapnya. Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya. Aku baru sedar kak iqin tidak berseluar dalam. Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku.

‘Zam,please. ini kak Iqin la zam. Jangan camni. ‘Aku dah tak ambil peduli. Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha kak Iqin secara kasar. Kak Iqin terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya. Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya. Aku tau sudah kak Iqin telah tewas. Cipapnya sudah berair hingga penuh di keliling bibir. Aku memainkan jari aku di kelentitnya. Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya.

Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya. Ketika itu dia sudak tak melawan. Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya. Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya. Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah. Kak Iqin kini tanpa seurat benang. Khayalan aku selama ini tepat.

Memang kak Iqin mempunya tubuh badan yang menggiurkan. Antara sedar atau tidak kak Iqin menarik seluar aku ke bawah. Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan. Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap kak Iqin. Ketika ini respon kak Iqin semakin menjadi-jadi. Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya. ‘Ahh. . ahh. . ahh. . aduh. . zam. . sedap.

‘Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap,kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya. Air mazi kak Iqin semakin melimpah. Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya. Kak Iqin semakin hilang kawalan. Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya,aku mula kembali keatas. Aku bermain diputingnya dan menghisap serta meramas buah dadanya. Kak Iqin mula memegang batangku. Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas.

Aku bisikkan ditelinga kak Iqin’kak,nak hisap ke?’Kak Iqin menggelengkan kepala. Takpe,aku paham. Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya,kak Iqin sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya. Aku tau maksud kak Iqin. Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba. Aku memainkan batang aku dikelentitnya. Dia semakin tak tentu arah. ‘Ahh. . ahh. zam. . masukkan cepat. . akak tak tahan dah.

‘Atas permintaan kak Iqin,aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. ‘Ahh. . kak’aku pula mengeluh kerana cipap kak iqin begitu ketat. Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan. Aku mula mendayung perlahan-lahan. Diatas sofa kak Iqin mengeluh dan berbunyi begitu kuat.

‘Ahh. . ahh. . lagi zam. . lagi zam. . ahh. aduh. . aduh. . ‘Aku menolak masuk dan menarik keluar secara perlahan. Badan kak Iqin semakin bergegar. Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik. Memang itu yang nak aku lihat. Kak Iqin menutup matanya.

Dia benar-benar menikmati permainan ini. Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan. Cara ini yang membuatkan kak Iqin semakin resah. Kak Iqin mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik.

Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat. Berlaga peha aku dan peha kak Iqin. Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh kak Iqin kedalam lubang cipapnya. Hampir 20 minit aksi seperti itu.

Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab kak Iqin semakin ghairah dengan cara ini. Semakin lama semakin laju kak Iqin menghayun pinggang aku dan aku juga melajukan tindakan aku. ‘Ahh. . ahh. . ahh. . lagi zam. . lagi zam. . lagi. . ‘aku dapat rasakan kak Iqin semakin hampir nak terpancut maninya. Aku terus secara kasar menghentak lagi hingga aku rasa aku juga nak klimaks.

Hayunan semakin laju. Kak Iqin semakin hilang arah. Aku sudah hampir klimaks. Aku cuba nak tarik keluar tapi kak Iqin memegang kuat pinggang aku. Aku tak boleh buat apa-apa. Semakin laju tindakan kami. Badan kak Iqin mula mengeras. Mata kak Iqin terbuka sedikit. Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang kak Iqin. Kak Iqin menjerit kuat ‘ahh. . . . . . . . . ahh. . . . . . . . . ‘akhirnya kami klimaks secara serentak. Aku memancutkan air mani aku kedalam cipap kak Iqin.

Badan kak Iqin terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kembali ke lantai sofa. Aku terdampar di dada kak Iqin. Kami keletihan yang amat sangat. Hampir 5 minit tanpa bersuara. Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi air mani kak Iqin. Aku bangun dan memakai seluar kembali.

Kak Iqin masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel. Aku keluar ke balkoni dan menghisap rokok. Didalam aku dengar kak Iqin menangis teresak-esak. Aku masuk dan aku cakap’maaf kak. ‘Kak Iqin cuma diam. Dia bangun mengambil baju dan kainnya terus masuk ke bilik. Malam itu juga aku mengemaskan barang aku dengan niat keluar dari rumah.

Tak sanggup melihat wajah seorang isteri kepada seorang yang aku anggap abang yang aku telah aku tiduri. Aku keluar dan tinggalkan abang is yang kini mungkin sedang dalam persoalan.

Aku tak tau kalau kak Iqin cerita pada abang Is tapi terpulanglah. Aku sudah pergi jauh. . . . . . .

Isteri Sahabat

Hazriana Othman. Begitulah nama yang suatu masa sentiasa menjadi sebutan. Seorang ibu beranak satu, namun kalau tidak dikenali, tak ramai yang akan mengatakan dia seorang ibu. Bentuk badan yang masih bergetah, kulit putih melepak, sentiasa menjadi impian indah buat kebanyakan jejaka di syarikat tempat aku bekerja. Namun, sekadar khayalan kerana Riana adalah isteri kepada kawan aku sendiri iaitu Farid. Kawan yang pernah serumah dengan ku semasa bujang dulu.

Perhubungan aku dengan Riana agak mesra tambahan pula kami satu bahagian iaitu bahagian R&D sementara Farid pula di bahagian production. Meja Riana setentang dengan meja ku dan dalam kebanyakan kerja mesti melibatkan aku dan Riana. Bekerja di sebuah syarikat multinasional seperti ini, pergaulan agak terbuka, kadangkala diselangi dengan gurauan-gurauan lucah namun masih terkawal.

“Kenapa Syam tak kawin lagi ?” tanya Riana padaku satu hari. “Ntah la… belum sampai jodoh lagi kut” aku jawab acuh tak acuh. ” Jodoh belum sampai ke memilih sangat. Macam mana lagi nak dipilih tu ?” balas Riana balik padaku. “Kalau boleh nak yang macam Riana nih…” aku menjawab dengan nada bergurau.

“Tu lah , masa Riana belum kawin dulu sombong sangat, tak nak tackle Riana, sekarang ni dah dapat kat orang lain” kata Riana dalam gelak. “Bukan tak nak tackle, tapi Farid yang masuk daun dulu” terlepas kata-kata tu dari mulutku. “Jadi betul la kata diorang ni, yg Syam ada hati kat Riana dulu ? ” tanya Riana buat aku tergamam sekejap. “Siapalah pulak yang cerita kat dia nih ” bisikku dalam hati. “Memang, tapi apa nak buat, dah Farid tu kan kawan baik Syam, takkan nak potong line kawan pulak ” aku terpaksa mengaku. ” Entahlah Syam, mungkin dah tersurat jodoh Riana bukan dengan Syam kut ” tutur Riana lemah.

Perbualan terhenti di situ. Namun hatiku kembali terusik , memang benar sebaik sahaja Riana menjejakkan kaki ke syarikat ini empat tahun lalu, aku memang meminati dirinya. Namun kerana Farid yang bersungguh-sungguh ingin memiliki Riana, aku terpaksa mengalah. Dan setelah dua tahun mereka berkawan, mereka pun berkahwin. Tinggallah aku masih membujang.

Pada suatu waktu, kami telah menjalankan projek untuk menghasilkan produk baru untuk syarikat. Antara yang terlibat adalah aku, Riana, Farid yang mewakili bahagian production, serta beberapa orang technician R&D dan juga production. Pihak pengurusan telah meminta kumpulan kami untuk membentangkan kertas kerja serta prototype produk baru ini di hadapan lembaga pengarah syarikat induk di Jepun. Bagaimanapun hanya dua orang akan dihantar ke sana.

Memikirkan sahabat, aku telah memilih untuk menghantar Farid dan Riana ke Jepun untuk tujuan tersebut. Bagaimanapun tanpa disangka , Farid enggan pergi kerana dia hormat pada aku yang menerajui kumpulan itu dalam menjalankan kajian dan dia merasakan aku yang lebih layak untuk membentangkan kertas kerja di Jepun.

Dan dia meminta aku pergi dengan isterinya kerana dia tahu isterinya juga telah banyak menyumbang tenaga dalam kajian ini. ” Hang pergi la Syam, janji hang jaga bini aku jangan bagi dia terpikat kat mamat Jepun sana dah la…” gurau Syam. ” Aku bukan takut dia terpikat kat jepun sana, tapi takut aku yang terpikat kat dia pulak nanti, haru….hahahaha ” balas aku pula. ” Aku percaya kat hang Syam, bukan sehari dua aku kenai hang, dah bertahun la Syam..” yakin Farid pada aku. “Lagipun, kalau kami dua-dua pi sana, sapa nak jaga anak, hang tau la nak hantaq balik kampung pun jauh, takkan kami nak tinggai kat umah baby sitter lama-lama” tambah Farid lagi.

Selang tiga minggu kemudian , aku dan Riana berangkat ke Jepun selama sembilan hari untuk pembentangan kertas kerja dan juga melawat beberapa kilang syarikat induk sebagai hadiah untuk kejayaan kajian kami. Farid dan baby Ikhmal turut sama menghantar kami ke KLIA. Redup mata Riana menahan sedih kerna meninggalkan baby nya.

Dalam penerbangan MH05X, kami tak banyak bercakap, sesekali aku buat lawak kerana nak menghiburkan hati Riana. Termasuklah aku mintak Riana adjustkan seorang pramugari untuk aku . Gelak aku bila Riana cakap yang aku ni manager dia masa dia mintak nombor telefon pramugari tu untuk aku. Padahal aku ni sama jer engineer macam dia.

Sesampainya di Narita, kami terus menaiki train Narita Express ke Shinjuku Eki dan kemudian terus ke hotel penginapan kami, iaitu Shijuku Prince Hotel.

Esoknya, kami terus ke pejabat syakikat induk di Higashi-Nippori iaitu satu bahagian di Tokyo. Setelah hampir tiga jam membentangkan semua bahan dan prototype, selesai lah kerja kami yang menjadi tujuan utama lawatan kami kali ini.

Petangnya, aku dan Riana terus ke menaiki densha ke Akihabara, bandar elektronik di suburb Tokyo. Riana ingin membeli kamera yang dikirim oleh Farid. Kami menghabiskan masa hampir tiga jam di situ sehingga penat , barulah kami pulang ke hotel.

Setelah selesai mandi, aku berehat di bilik hotel sambil menonton TV. Tiba-tiba telefon berbunyi. Rupa-rupanya Riana memanggil ku dari biliknya. ” Syam, jom la lepak sini, Riana tengok TV ni satu benda pun tak faham, bukan ada translate pun. Lain la Syam boleh la faham apa diorang cakap” ujar Riana. Aku pun terus memadamkan televisyen dan beredar ke bilik Riana.

Sesampainya aku di bilik Riana, terpegun sekejap aku. Riana memakai gaun tidur tanpa lengan menampakkan lengannya yang putih gebu.Gaun singkat tu juga memperlihatkan betisnya yang mulus membuatkan aku terpaku sejenak. ” Syam tengok apa tu ? ” soal Riana buat aku terkejut. Malu sekejap aku. Memang selama ni aku tak pernah melihat Riana dalam keadaan begitu. Kalau di office pun dengan pakaian lengkap. Mana aku tak teruja.

Kami berbual, Riana di katil sementara aku di kerusi, sambil aku menolong Riana untuk memahami drama “Good Luck” yang dilakonkan oleh Takuya Kimura dan Kou Shibasaki di TV. Tiba-tiba Riana bersuara ” Syam boleh tolong Riana tak ?”. “Tolong apa ?” tanyaku pula.

“Picit leher dan belakang Riana boleh tak ? Lenguh rasanya bawak project paper dan barang-barang tadi la “. Memang banyak benda yang kami terpaksa bawak. Naik turun densha dengan barang-barang sebegitu memang memenatkan.

Aku pun duduk di sisinya di atas katil dan perlahan-lahan memicit tengkuknya. Darah aku gemuruh bila tanganku menyentuh belakangnya. Manakan tidak, tubuh yang kuimpikan selama ini berasa di tanganku. Cuma masih kuingat pada masa ini bahawa Riana adalah isteri kawanku.

Masa kupicit belakang Riana, aku perasan Riana masih memakai bra. ” Riana tidur pakai bra ke ? tanyaku. “Kenapa ?” tanyanya kembali. ” Tak elok tidur pakai bra ni, nanti senang kena kanser ” jawabku seperti seorang pakar.

“Kalau macam tu , tolong la tanggalkan ” pinta Riana buatkan tanganku terhenti memicit belakangnya.” Kenapa terkejut Syam ? Macamla tak pernah bukak bra , warak sangat la tu konon ” katanya lagi. Perlahan kuraba cangkuk bra di belakang Riana, seterusnya menolong untuk Riana mengeluarkan bra dari gaun tidurnya. Riana menyandarkan belakangnya ke badanku. Tangannya memaut tanganku untuk memeluknya dari belakang.

“Syam, sebenarnya Riana inginkan macam ni dengan Syam, tapi dulu Syam buat tak layan je dengan Riana ” Kata-kata Riana buat aku terpaku. Perlahan-lahan tanganku mengusap lengannya. Riana menyuakan pipinya ke bibirku. Aku lupa bahawa dalam pelukanku sekarang adalah isteri sahabat baikku sendiri.

Aku cium leher Riana kemudian menggigit mesra telinganya. Badan Riana meliuk lentuk kegelian bila lidahku menjilat lehernya. Aku menyandarkan badanku di kepala katil , dan Riana berpaling mengadapku. Drama di TV sudah tidak kami pedulikan lagi.

Bibirku dan Riana bertemu, lidah kami menolak antara satu sama lain. Tiada suara kedengaran hanya desah nafas kami yang semakin hilang dalam kenikmatan. Riana melonjakkan badannya untuk memberi ruang kepada payudaranya untk berada di hadapan mukaku. Aku mula mencium manja payudara Riana dari luar gaun tidurnya. Sesekali kugigit putingnya disebalik gaun lembut itu.

Sekali kutarik , semua butang ketip gaun tidur Riana terbuka. Payudara Riana yang menjadi impian kebanyakan rakan sekerja ku kini jelas di hadapan mataku. Halus, mulus, tiada cela. Walaupun tidak sebesar yang kujangkakan, namun bentuknya cukup menarik. Beralun menunggu gigitan dan jilatan lidahku.

Tanpa membuang masa, kedua-dua belah payudara Riana dijelajahi mulutku. “sssshhhssssssss…….” hanya itu yang kedengaran setiap kali lidahku berputar membuat lingkatan sekeliling puting payudaranya. Matanya hampir terpejam.

Riana menarik t-shit yang kupakai melepasi kepalaku. Kubaringkan Riana dan aku merangkak ke atas badannya yang separuh terbuka. Segenap inci leher dan payudaranya kejelajahi. Tak cukup dengan mulut, tanganku juga aktif meramas payudara Riana. Akhirnya aku menarik gaun dan dengan pertolongan Riana sendiri, dia kini hampir berbogel. Hanya seluar dalam kecil yang masih menutupi cipapnya..

Tangan Riana menyeluk ke dalam seluar trekku dan bermain dengan koteku. “Mmm….. besar…..” luah Riana. Tanganya yang lembut betul-betul membuatkan ku tak senang. Riana menarik tali seluar trekku , dan aku pun sepertinya, hanya tinggal seluar dalam sahaja.

Riana terus menarik seluar dalam ku dan mengeluarkan koteku yang kini tegang setegang-tegangnya. Tanpa berlengah Riana menjilat kepala koteku. Nikmatnya membuatkan ku berada di awangan. Riana terus memasukkan koteku ke dalam mulutnya. Aku rasa seperti dalam mimpi. Sedutannya hampir membuatkan air nikmatku terpancut. Cepat-cepat aku mengeluarkan koteku dari mulutnya.

Ku baringkan Riana dan seluar dalamnya kutarik ke bawah hingga melepas kakinya. Kelihatan cipapnya yang sedikit terbuka, dan sedikit basah . Cipapnya nampak jelas tanpa bulu yang menyelirat. Betul-betul terjaga .

Aku kangkangkan kakinya dan meniarap di antaranya. Lidahku terus mencari sasaran di celah peha Riana. Kelentit yang masih merah kujilat. Riana mengerang sambil tangannya memegang kepalaku. Cipapnya semakin basah.

Setelah seketika di situ, aku lantas menggerakkan badanku naik ke atas badannya. Koteku diacukan ke cipapnya. Riana mengerang seolah-olah meminta. Aku mainkan koteku di sekeliling cipap Riana. Punggungnya sesekali terangkat dan Riana memeluk ku meminta kumasukkan koteku ke dalam cipapnya. Aku biarkan di situ sambil mulutku mencari sasaran di dadanya. Payudara Riana yang putih bersih kembali berada di mulutku sambil koteku terus menekan-nekan permukaan cipapnya.

Aku masukkan sedikit koteku ke dalam cipap Riana. Kemudian menggeselkan batang koteku ke kelentitnya, sambil mulutku terus di payudaranya. Tangan Riana menarik-narik punggungku supaya memasukkan keseluruhan koteku ke dalam cipapnya.

Sekali hentakan , keseluruhan koteku berada di dalam cipap Riana. Riana mendengus seperti kesenakan menerima kemasukan koteku hingga rapat ke dinding dalam cipapnya. ” Uughhhhhhhhh…..” sekali seperti mendengus apabila koteku rapat ke dalam cipapnya.

Dengan sentimental, kutarik koteku sehingga ke kepala dan membenamkan lagi ke dalam cipap Riana. Riana menarik kepalaku dan mencium-cium dahiku. Aku meneruskan sorong dan tarik sambil mulutku terus menyerang payudaranya. Sebelah tangan Riana memaut belakang ku sementara sebelah lagi kulihat menggengam cadar. Riana betul betul hilang dalam kesedapan.

Perjalanan koteku dalam cipap Riana betul-betul licin, tambahan pula dibantu oleh cairan dari cipap Riana sendiri. Sesekali kuhentak kote ku dalam-dalam rapat ke cipap Riana.Dansetiap kali itu juga, Riana menahan kesenakan dalam kenikmatan. Seketika kemudian, Riana memelukku dengan kuat , kedua kakinya juga memaut punggungku serapat-rapatnya dan kemudian, satu erangan panjang dari mulut Riana kedengaran. Koteku terasa semakin diairi. Riana ternyata sudah klimaks.

Aku meneruskan dayungan dalam cipap Riana yang seperti paya yang ditakungi air. Bunyinya celap celup bila aku menyorong dan menarik koteku.

Aku mengeluarkan koteku dari cipap Riana , seterusnya memusingkan badannya. Riana sekarang meniarap keletihan. Aku menarik punggungnya dan dia seolah-olah menonggek di hadapan ku. Dari belakang nya , kusuakan koteku ke cipapnya dan dengan sekali tusukan, koteku kini berada di dalam cipapnya lagi. Aku memegang pinggang Riana dan meneruskan kayuhan yang terhenti sebentar tadi. Nikmatnya terasa lain bila melakukan doggie sebegini.

Riana kembali mengerang dan mendesah menahan kenikmatan. Aku semakin melajukan kayuhan dan erangan Riana semakin lama semakin bergetar. Beberapa ketika kemudian, aku membenamkan koteku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Riana seterusnya melepaskan pancutan nikmat memenuhi cipapnya. Riana juga klimaks untuk kali kedua dan memeluk bantal dengan kuatnya.

Aku merebahkan badan ku di sebelahnya. Betul betul keletihan. Riana tersenyum kepadaku. Riana memelukku dan kami tertidur dalam keletihan tapi nikmat.

Impian Milah

Lebih kurang jam sebelas malam, Halim baru pulang ke rumah dari menghadiri jamuan akhir tahun syarikat tempat dia bekerja. Milah, isteri Halim tidak ikut sama. Badannya rasa demam-demam. Baru setahun mereka kahwin. Belum mempunyai cahaya mata lagi.

Sesampai di rumah, Halim terus masuk ke bilik tidur. Didapatinya Milah sudah tidur tetapi kainnya terselak. Matanya tertumpu pada jembut tebal isterinya. Sekonyong-konyong itu juga Halim naik berahi. Keinginan untuk bersetubuh dengan Milah memuncak.

Setelah menanggalkan pakaiannya, Halim pun berbaring di sisi Milah. Dek sebabkan olakan spring tilam, Milah pun terjaga. Dilihatnya Halim bertelanjang bulat dan tangannya mengusap-usap batang pelirnya yang dah tegang itu.

Milah pun faham lalu bangun. Dia pun menanggalkan pakaiannya. Teteknya yang montok tergantung di dadanya. Matanya masih mengantuk. Langsung tak ada mood dia. Kemudian Milah pun menelentang lalu mengangkang. Kaki diangkatnya tinggi-tinggi. Lantas tangannya mengusap-usap bulu jembutnya.

Jembut Milah memang tebal. Tak pernah dicukur selama ini, agaknya. Namun begitu, bibir cipapnya jelas kelihatan melendut dan layu. Kulit badan agak halus. Maklumlah orang kampung, tak pernah berjemur sangat. Orangnya berkulit sawo matang. Tetapi warna kulit dekat cipapnya agak cerah.

Buah dadanya nampak lembik aje. Terbukti nyata Milah tidak mendapat nafkah batin yang secukupnya. Rambut panjang lurus melewati dada. Diikat ala ekor kuda aje. Bibirnya agak tebal. Enak sekali kalau dikucup.

Lantas Halim pun menaiki Milah yang sedang mengangkang itu. Dek sebabkan Halim yang naik syeikh, dia tak ingatkan langsung tentang mood atau nafsu isterinya, Milah. Dia tak peduli lagi sama ada Milah puas atau tidak. Dia tak kisah kalau-kalau Milah tak sampai klimaks. Yang penting dia henjut dan terus henjut hingga air nikmatnya terpancut. Ternyata, selepas beberapa henjutan air mani Halim dah terpancut. Lantas dia pun tergolek di sisi Milah.

Milah. Kasihan melihat dia. Kepuasan seks yang diharapkannya berkecai apabila suaminya dah terdampar. Dia menjadi resah. Gelisah. Tapi apa akan daya. Itulah nasib Milah, setiap kali bersatu setiap kali itulah juga dia kehausan. Kalau menurutkan nafsunya, mahu saja dia minta bertukar-tukar suami atau isteri.

Di sebelah, Halim dah mendengkur. Milah bangun lalu ke tandas. Ari- arinya dah penuh dengan air kencing. Tambah tak selesa lagi apabila lubang pukinya dihenjut tadi. Bukannya sedap seperti yang diharapkan tetapi sesuatu penyeksaan apabila ari-ari penuh berisi air kencing.

Selepas ke tandas dia baring semula di sisi Halim. Entah berapa lama matanya terkebil-kebil, Milah sendiri tak tahu. Dalam masa terkebil-kebil itu, Milah menggambarkan semula perwatakan suaminya, Halim.

Orangnya tinggi lampai. Rambut ikal. Umur baru 25 tahun. Kulit cerah, warna sawo matang. Raut wajah handsome. Tapi sayang, walaupun mempunyai batang pelir enam inci, apa gunanya kalau tak dapat bertahan lama. Baru dua tiga henjutan dah terpancut. Apakah ini yang dinamakan mati pucuk.

Dalam pada masa berkhayal memikirkan kerenah suaminya itu, alih-alih Milah juga ikut mendengkur. Malam bertambah larut. Halim begitu lena sekali. Mungkin dia mabuk akibat meminum arak di tempat jamuan tadi. Dia masih bertelanjang bulat. Milah cuma berkain sarung di dada aje.

Tengah hari itu Halim pulang dari kerja membawa seorang teman. Namanya Murad. Dengan nada yang agak tinggi, Halim berkata bahawa, Murad saja rakannya yang sanggup menunaikan permintaan Milah.

Milah terperanjat. Dia tak menyangka Halim akan membawa pulang rakannya bagi tujuan bertukar-tukar pasangan.

Oleh kerana baru kenal, mungkin Milah agak malu. Begitu juga dengan Murad. Jadi, mereka bertiga pun masuk ke dalam bilik tidur. Lalu Halim mengunci pintu.

Selepas itu, Halim mula melucutkan pakaian Milah. Murad yang tadinya tersipu-sipu dan duduk di sisi katil juga mula melucutkan pakaiannya.Selepas mereka berdua dalam keadaan telanjang, Halim menolak Milah ke pangkuan Murad.

Sebaik sahaja Milah dalam pelukannya, Murad memeluk erat pinggang Milah. Mulutnya menjilat dan menyonyot buah dada Milah. Ternyata Milah sedang menikmati kelazatan. Tak terfikir dek Milah bahawa tidakan Murad sedemikian rupanya mendatangkan kesedapan yang dicari-carinya selama ini. Badan Milah mengeliat habis. Mulutnya merengek kuat.

Halim yang duduk di tepi katil ternganga memerhatikan telatah Murad menaikkan nafsu isterinya. Kesannya, pelir Halim sendiri juga ikut tegang. Pelir Murad jangan dicakapkan lagi. Juga sudah tegang dan keras macam kayu.

Dalam diam-diam Halim dah selesai menanggalkan bajunya. Tangannya dah mula mengusap-usap batang pelirnya sendiri. Memangpun panjang. Rasanya lebih dari enam inci panjang. Nampak gelap aje. Jembut Halim tidak terurus. Manakala pelir Murad pendek aje. Mungkin juga empat ke lima inci aje. Tiada satu bulu pun pada batang dan ari-arinya.

Perlahan-lahan Murad membaringkan Milah. Selesai sudah, Murad pun bergerak ke celah kangkang Milah. Secara spontan Milah mengangkat kakinya lalu mengangkang. Milah sangka, Murad akan memasukkan pelirnya ke dalam lubang pukinya yang sudah basah lagi berlendir itu. Tapi sangkaannya meleset.

Murad melutut lalu menyembamkan mukanya pada cipap Milah. Murad mula menjilat biji kelentit Milah. Jilatan demi jilatan dilakukan oleh Murad. Di lubang puki, biji kelentit Milah dah membesar atau dah membengkak. Airnya banyak yang keluar. Mulut Milah terus-terusan merengek.

“Sedaaapnya. Esy. Sedaaaapnya”

Halim yang sedang mengusap-usap batang pelirnya itu naik syok. Naik syeikh. Tangannya terus melancap pelirnya sendiri. Akhirnya, terpancut juga air maninya. Manakala isterinya, Milah masih lagi menikmati rasa kelazatan kerana biji kelentitnya terus-terusan dijilat Murad. Apakan daya, Halim mati kehausan di dalam air. Terpaksalah dia jadi penonton sahaja sekarang. Kasihan.

“Masukkan cepat, Milah dah sedap ni! Milah tak pernah rasa sedap cam ni. Cepatlah. Cepaaaat!” rayu Milah.

Murad segera memasukkan pelirnya yang dah tegang dan keras macam kayu itu ke dalam lubang puki Milah. Walaupun pendek, tidak sepanjang dan sebesar batang pelir Halim, suami Milah tetapi tegang dan kerasnya tetap sama.

Setelah Milah selesa dia segera mendakapi badan Milah. Serentak dengan itu, Milah memaut erat tengkuk Murad. Kaki Milah yang terkuak luas tadi dikepitkannya pada pinggang Murad. Murad pun mula menghenjut. Satu demi satu dengan irama yang perlahan. Alun-alun.

Sambil merendamkan batang pelirnya, Murad mengusap-usap buah dada Milah. Adakalanya Murad meramas-ramas kuat payu dara isteri Halim itu. Yang paling Murad suka ialah menyonyot puting tetek Milah. Tatkala dinyonyot tetek, Milah kelihatan mengeliat. Pinggulnya terangkat- angkat. Mulutnya riuh dengan suara.

“Ergh, ergh, ergh!”

Halim teruskan henjutan. Alun-alun. Badan Milah tidak putus-putus mengeliat. Tangannya meraba-raba tak tentu hala. Suara rengekan bertukar kepada jeritan. Riuh bunyinya di atas katil itu. Halim cuma mampu menggigit jari. Sudah nasib badan. Dia cuma dapat menyaksikan isterinya dirobek kawan karibnya.

Apabila Milah sudah terlampau kuat jeritannya, Murad menghentikan henjutannya. Dibiarkannya saja batang pelirnya berendam di dalam lubang puki Milah. Pada waktu yang sama Murad terasa pelirnya itu dikemut habis dek lubang puki Milah. Milah kembali tenang semula.

Dalam keadaan bertenang ini Murad mengambil kesempatan menciumi semula pipi Milah. Puas menciumi pipi Murad mengucupi bibir pula. Di samping itu merekaberkucup-kucupan lidah pula. Masing-masing menghirup sup lidah. Spontan itu juga Murad terasa lubang puki Milah kembali basah dan berlendir semula. Sambil mengucupi lidah Milah, Murad memulakan semula henjutan marathonnya.

Tak sampaipun beberapa henjutan, Milah dah mula terjerit-jerit. Jelas kelihatan buah dadanya yang kendur sekian lama ini, kini naik tegang dan muntuk di dada. Dek kerana terlalu sedap dan lazat, badan Milah jadi meronta-ronta. Kedua-dua tangannya memaut erat tengkuk Murad.

Jeritan Milah semakin kuat. Tangannya mengibas-ngibas sebiji macam penyu mengibas pasir untuk bertelur. Bezanya cuma, kibasan penyu perlahan. Tapi kibasan Milah terlalu laju dan kuat.

“Milah dah tak tahan ni. Tolonglah. Dah Cukuuuuup dah. Henjut lagi henjut lagi lagi. Aaaaau. Aaaaau. Auuuuuuuu. Auuuuuuu ” rayu Milah dalam nada suara yang tersekat-sekat.

Kali ini dia benar-benar sampai klimaks. Bukan sekali. Tetapi sampai tiga kali Milah klimaks. Ini terbukti sudah tiga kali Milah terjerit-jerit. Milah begitu puas. Demikianlah bijaknya Murad mengawal nafsunya. Kali ini kali keempat Milah terjerit-jerit kerana klimaks. (Berahi yang amat sangat, saat sejurus sebelum klimaks atau sampai ke puncak.) Kali ini Milah terpekik terlolong pula.

“Aaau. Aaaaaau. Aaau !” Begitulah jeritan kuat dan berterusan dari mulut Milah. Manakala tangannya pula mengibas-ngibas ke kiri ke kanan hingga membangunkan suaminya yang sedang tidur di sisinya.

Sebaik sahaja Milah terjerit-jerit begitu, Halim segera bangun lalu duduk. Dia pun menggerak-gerakkan Milah yang sedang terjerit-jerit itu. Rupa-rupanya Milah mengigau. Sekurang-kurangnya dapatlah bermimpi yang indah-indah.Lebih kurang jam sebelas malam, Halim baru pulang ke rumah dari menghadiri jamuan akhir tahun syarikat tempat dia bekerja. Milah, isteri Halim tidak ikut sama. Badannya rasa demam-demam. Baru setahun mereka kahwin. Belum mempunyai cahaya mata lagi.

Sesampai di rumah, Halim terus masuk ke bilik tidur. Didapatinya Milah sudah tidur tetapi kainnya terselak. Matanya tertumpu pada jembut tebal isterinya. Sekonyong-konyong itu juga Halim naik berahi. Keinginan untuk bersetubuh dengan Milah memuncak.

Setelah menanggalkan pakaiannya, Halim pun berbaring di sisi Milah. Dek sebabkan olakan spring tilam, Milah pun terjaga. Dilihatnya Halim bertelanjang bulat dan tangannya mengusap-usap batang pelirnya yang dah tegang itu.

Milah pun faham lalu bangun. Dia pun menanggalkan pakaiannya. Teteknya yang montok tergantung di dadanya. Matanya masih mengantuk. Langsung tak ada mood dia. Kemudian Milah pun menelentang lalu mengangkang. Kaki diangkatnya tinggi-tinggi. Lantas tangannya mengusap-usap bulu jembutnya.

Jembut Milah memang tebal. Tak pernah dicukur selama ini, agaknya. Namun begitu, bibir cipapnya jelas kelihatan melendut dan layu. Kulit badan agak halus. Maklumlah orang kampung, tak pernah berjemur sangat. Orangnya berkulit sawo matang. Tetapi warna kulit dekat cipapnya agak cerah.

Buah dadanya nampak lembik aje. Terbukti nyata Milah tidak mendapat nafkah batin yang secukupnya. Rambut panjang lurus melewati dada. Diikat ala ekor kuda aje. Bibirnya agak tebal. Enak sekali kalau dikucup.

Lantas Halim pun menaiki Milah yang sedang mengangkang itu. Dek sebabkan Halim yang naik syeikh, dia tak ingatkan langsung tentang mood atau nafsu isterinya, Milah. Dia tak peduli lagi sama ada Milah puas atau tidak. Dia tak kisah kalau-kalau Milah tak sampai klimaks. Yang penting dia henjut dan terus henjut hingga air nikmatnya terpancut. Ternyata, selepas beberapa henjutan air mani Halim dah terpancut. Lantas dia pun tergolek di sisi Milah.

Milah. Kasihan melihat dia. Kepuasan seks yang diharapkannya berkecai apabila suaminya dah terdampar. Dia menjadi resah. Gelisah. Tapi apa akan daya. Itulah nasib Milah, setiap kali bersatu setiap kali itulah juga dia kehausan. Kalau menurutkan nafsunya, mahu saja dia minta bertukar-tukar suami atau isteri.

Di sebelah, Halim dah mendengkur. Milah bangun lalu ke tandas. Ari- arinya dah penuh dengan air kencing. Tambah tak selesa lagi apabila lubang pukinya dihenjut tadi. Bukannya sedap seperti yang diharapkan tetapi sesuatu penyeksaan apabila ari-ari penuh berisi air kencing.

Selepas ke tandas dia baring semula di sisi Halim. Entah berapa lama matanya terkebil-kebil, Milah sendiri tak tahu. Dalam masa terkebil-kebil itu, Milah menggambarkan semula perwatakan suaminya, Halim.

Orangnya tinggi lampai. Rambut ikal. Umur baru 25 tahun. Kulit cerah, warna sawo matang. Raut wajah handsome. Tapi sayang, walaupun mempunyai batang pelir enam inci, apa gunanya kalau tak dapat bertahan lama. Baru dua tiga henjutan dah terpancut. Apakah ini yang dinamakan mati pucuk.

Dalam pada masa berkhayal memikirkan kerenah suaminya itu, alih-alih Milah juga ikut mendengkur. Malam bertambah larut. Halim begitu lena sekali. Mungkin dia mabuk akibat meminum arak di tempat jamuan tadi. Dia masih bertelanjang bulat. Milah cuma berkain sarung di dada aje.

Tengah hari itu Halim pulang dari kerja membawa seorang teman. Namanya Murad. Dengan nada yang agak tinggi, Halim berkata bahawa, Murad saja rakannya yang sanggup menunaikan permintaan Milah.

Milah terperanjat. Dia tak menyangka Halim akan membawa pulang rakannya bagi tujuan bertukar-tukar pasangan.

Oleh kerana baru kenal, mungkin Milah agak malu. Begitu juga dengan Murad. Jadi, mereka bertiga pun masuk ke dalam bilik tidur. Lalu Halim mengunci pintu.

Selepas itu, Halim mula melucutkan pakaian Milah. Murad yang tadinya tersipu-sipu dan duduk di sisi katil juga mula melucutkan pakaiannya.Selepas mereka berdua dalam keadaan telanjang, Halim menolak Milah ke pangkuan Murad.

Sebaik sahaja Milah dalam pelukannya, Murad memeluk erat pinggang Milah. Mulutnya menjilat dan menyonyot buah dada Milah. Ternyata Milah sedang menikmati kelazatan. Tak terfikir dek Milah bahawa tidakan Murad sedemikian rupanya mendatangkan kesedapan yang dicari-carinya selama ini. Badan Milah mengeliat habis. Mulutnya merengek kuat.

Halim yang duduk di tepi katil ternganga memerhatikan telatah Murad menaikkan nafsu isterinya. Kesannya, pelir Halim sendiri juga ikut tegang. Pelir Murad jangan dicakapkan lagi. Juga sudah tegang dan keras macam kayu.

Dalam diam-diam Halim dah selesai menanggalkan bajunya. Tangannya dah mula mengusap-usap batang pelirnya sendiri. Memangpun panjang. Rasanya lebih dari enam inci panjang. Nampak gelap aje. Jembut Halim tidak terurus. Manakala pelir Murad pendek aje. Mungkin juga empat ke lima inci aje. Tiada satu bulu pun pada batang dan ari-arinya.

Perlahan-lahan Murad membaringkan Milah. Selesai sudah, Murad pun bergerak ke celah kangkang Milah. Secara spontan Milah mengangkat kakinya lalu mengangkang. Milah sangka, Murad akan memasukkan pelirnya ke dalam lubang pukinya yang sudah basah lagi berlendir itu. Tapi sangkaannya meleset.

Murad melutut lalu menyembamkan mukanya pada cipap Milah. Murad mula menjilat biji kelentit Milah. Jilatan demi jilatan dilakukan oleh Murad. Di lubang puki, biji kelentit Milah dah membesar atau dah membengkak. Airnya banyak yang keluar. Mulut Milah terus-terusan merengek.

“Sedaaapnya. Esy. Sedaaaapnya”

Halim yang sedang mengusap-usap batang pelirnya itu naik syok. Naik syeikh. Tangannya terus melancap pelirnya sendiri. Akhirnya, terpancut juga air maninya. Manakala isterinya, Milah masih lagi menikmati rasa kelazatan kerana biji kelentitnya terus-terusan dijilat Murad. Apakan daya, Halim mati kehausan di dalam air. Terpaksalah dia jadi penonton sahaja sekarang. Kasihan.

“Masukkan cepat, Milah dah sedap ni! Milah tak pernah rasa sedap cam ni. Cepatlah. Cepaaaat!” rayu Milah.

Murad segera memasukkan pelirnya yang dah tegang dan keras macam kayu itu ke dalam lubang puki Milah. Walaupun pendek, tidak sepanjang dan sebesar batang pelir Halim, suami Milah tetapi tegang dan kerasnya tetap sama.

Setelah Milah selesa dia segera mendakapi badan Milah. Serentak dengan itu, Milah memaut erat tengkuk Murad. Kaki Milah yang terkuak luas tadi dikepitkannya pada pinggang Murad. Murad pun mula menghenjut. Satu demi satu dengan irama yang perlahan. Alun-alun.

Sambil merendamkan batang pelirnya, Murad mengusap-usap buah dada Milah. Adakalanya Murad meramas-ramas kuat payu dara isteri Halim itu. Yang paling Murad suka ialah menyonyot puting tetek Milah. Tatkala dinyonyot tetek, Milah kelihatan mengeliat. Pinggulnya terangkat- angkat. Mulutnya riuh dengan suara.

“Ergh, ergh, ergh!”

Halim teruskan henjutan. Alun-alun. Badan Milah tidak putus-putus mengeliat. Tangannya meraba-raba tak tentu hala. Suara rengekan bertukar kepada jeritan. Riuh bunyinya di atas katil itu. Halim cuma mampu menggigit jari. Sudah nasib badan. Dia cuma dapat menyaksikan isterinya dirobek kawan karibnya.

Apabila Milah sudah terlampau kuat jeritannya, Murad menghentikan henjutannya. Dibiarkannya saja batang pelirnya berendam di dalam lubang puki Milah. Pada waktu yang sama Murad terasa pelirnya itu dikemut habis dek lubang puki Milah. Milah kembali tenang semula.

Dalam keadaan bertenang ini Murad mengambil kesempatan menciumi semula pipi Milah. Puas menciumi pipi Murad mengucupi bibir pula. Di samping itu merekaberkucup-kucupan lidah pula. Masing-masing menghirup sup lidah. Spontan itu juga Murad terasa lubang puki Milah kembali basah dan berlendir semula. Sambil mengucupi lidah Milah, Murad memulakan semula henjutan marathonnya.

Tak sampaipun beberapa henjutan, Milah dah mula terjerit-jerit. Jelas kelihatan buah dadanya yang kendur sekian lama ini, kini naik tegang dan muntuk di dada. Dek kerana terlalu sedap dan lazat, badan Milah jadi meronta-ronta. Kedua-dua tangannya memaut erat tengkuk Murad.

Jeritan Milah semakin kuat. Tangannya mengibas-ngibas sebiji macam penyu mengibas pasir untuk bertelur. Bezanya cuma, kibasan penyu perlahan. Tapi kibasan Milah terlalu laju dan kuat.

“Milah dah tak tahan ni. Tolonglah. Dah Cukuuuuup dah. Henjut lagi henjut lagi lagi. Aaaaau. Aaaaau. Auuuuuuuu. Auuuuuuu ” rayu Milah dalam nada suara yang tersekat-sekat.

Kali ini dia benar-benar sampai klimaks. Bukan sekali. Tetapi sampai tiga kali Milah klimaks. Ini terbukti sudah tiga kali Milah terjerit-jerit. Milah begitu puas. Demikianlah bijaknya Murad mengawal nafsunya. Kali ini kali keempat Milah terjerit-jerit kerana klimaks. (Berahi yang teramat sangat, saat sejurus sebelum klimaks atau sampai ke puncak.) Kali ini Milah terpekik terlolong pula.

“Aaau. Aaaaaau. Aaau !” Begitulah jeritan kuat dan berterusan dari mulut Milah. Manakala tangannya pula mengibas-ngibas ke kiri ke kanan hingga membangunkan suaminya yang sedang tidur di sisinya.

Sebaik sahaja Milah terjerit-jerit begitu, Halim segera bangun lalu duduk. Dia pun menggerak-gerakkan Milah yang sedang terjerit-jerit itu. Rupa-rupanya Milah mengigau.Tersenyum Milah sendirian..sekurang-kurangnya dapat juga dia bermimpi yang indah-indah.

Mr Pitt

Kisah in terjadi kira-kira setahun setengah lalu. Nama saya Habsah, usia 38 tahun, isteri kepada Abang Samad, peniaga perabot kecil-kecilan. Kawan-kawan panggil saya Kak Cha saja. Kami tinggal di sebuah rumah teres kat Rawang. Ketika kisah ini berlaku saya berusia 36 tahun. Semoga menjadi teladan kepada semua.

Hari tu Sabtu. Kak Chah sudah siap memasak makan tengah hari. Nasi dan lauk-pauk Melayu biasa. Kak Chah juga buat sikit persediaan untuk masak sup untuk makan malam nanti. Kak Chah nak masak sup dan belikan roti sikit untuk makan malam sebab kawan Abang Samad, Mr. Pitt melawat kami. Kami dah janji siangnya makan nasi dan malam nanti makan sup dengan roti, mungkin nasi goreng sikit.

Mr. Pitt adalah Jurutera Kimia kat sebuah kilang di Kuantan. Abang Samad kenal dia semasa nak jual perabot pejabat kat kilang dia tu langsung jadi kawan. Dua tiga bulan sekali Mr. Pitt datang ke KL dan setiap kali dia akan singgah di rumah kami. Kadang-kala dia akan bermalam, ada juga dia singgah sejam dua.

Mr. Pitt (ohh ya, saya tak pasti ejaan sebenar nama dia, dia cuma mintak panggil dia Pitt saja) agak besar dan sasa orangnya berbanding dengan Abang Samad yang dahlah orang Timur bersaiz kecil pula. Kata Mr. Pitt dia asal Australia Barat tapi dah lama di Malaysia. Dia kata dah banayk ronda negeri-negeri di Malaysia. Kebanyakan tempat rekreasi dia dah lawati. Dia juga pernah cadangkan kami sekeluarga join dia outing sekali-sekala.

Mr. Pitt dengan Abang Samad ni kamcing betul. Setiap kali Mr. Pitt ada di rumah, mereka selalu bergelak ketawa.. Anak saya yang dua orang tu pun suka kat Mr. Pitt sebab setiap kali dia datang ada toy untuk mereka. Anak-anak saya selalu memuji Uncle Pitt! Abang Samad juga suka belek enjin kereta kami dengan Mr. Pitt, kadang kala seharian mereka belek enjin kereta kami tu dan entah apa yang mereka bualkan,

Saya ingat lagi hari tu. Lepas makan tengah hari Abang Samad dengan Mr. Pitt nak keluar ke KL. Malam baru balik, sebab tu saya sediakan rencah sup tu siang-siang. Selepas makan tengah hari, Abang Samad dan Mr. Pitt pun bersiap-siap nak ke KL. Tiba-tiba, Ringgg!!!

Abang Samad menyapa,”Hello,”

“Bila tu?, hah petang ni? Ah hah yer lah, hah ahh baik saya datang?”

“Apasal Bang, sapa tu?” tanya kak Chah sebaik-baik saja Abang Samad meletak telefon.

“Chah, boleh tolong tak. Boleh tak Chah bawak si Pitt tu pegi KL. Kak Yam telefon, katanya Ayah dengan Mak ada kat rumah dia nak balik ke JB petang ni jugak. Mereka tak sempat nak ke sini. Ayah mintak Abang ke sana se kejap, ada hal mustahak!”

Ke sana tu maksudnya Banting, rumah Kak Yam kakak kepada Abang Samad. Dia orang ni selalu macam tu selalu cakap apa-apa last minute. Kadang-kadang saya kecik hati juga, emak dengan ayah Abang Samad agak liat nak datang ke rumah kami di Rawang. Saya tau jugak yang dia orang cakap hal penting tu ialah pasal tanah dusun emak dan ayah mereka. Agaknya nak settle lah tu.

Kak Chah cakap kat Abang Samad, Kak Chah malu lagi pulak tak biasa jalan dengan lelaki lain. Abang Samad kata Mr. Pitt tu cuma nak pergi tiga tempat ajer kat KL. Muzium UTM, Muzium Telekom dan akhir sekali nak beli sikit barang kat Petaling Street. Kata Abang Samad lagi Mr. Pitt dah kenal semua tu cuma nak ke Rawang dia tak berapa confident.

“Alah Chah ikut aje dia nak ke mana lepas tu naik bas baliklah. Kalau dah lewat sikit ambil teksi suruhlah dia bayar, Chah tolonglah, Abang dah janji nak bawak Pitt tu hari ni, ni Kak Yam pulak cakap ayah dengan emak nak settle pasal tanah. Dah takder masa sebab ayah dengan mak nak balik ke Johor petang ni jugak, nanti Abang cakap kat Pitt tu!

Kak Chah tak kuasa nak bertekak dengan Abang Samad. Lagipun dia dah cakap Mr. Pitt tu kenal tempat nak dituju. Kak Chah sanggup ajelah. Pendek cerita kira-kira jam 3.00 petang, Abang Samad hantar Mr. Pitt dan Kak Chah kat stesen bas Rawang. Ana dengan Hafiz ikut Abang Samad ke Banting. Segan ada malu pun ada berjalan dengan Mat Salleh. Kak Chah ni pulak isteri orang.

Dalam bas ke KL, tak banyak kami berbual. Tapi Mr. Pitt tanya jugak saya kerja apa, saya jawab suri rumah, macam mana boleh kenal Abang Samad (saya ceritalah sikit macam mana Abang Samad mengorat saya). Dia cakap Abang Samad baik dan periang orangnya, mudah menolong dan tak sombong. Kak Chah pun cakap itulah sebab Kak Chah terpikat kat Abang Samad.

Saya tanya Mr. Pitt dah berkeluarga ke belum. Dia kata belum. Saya tanya dia dah masuk 33 tahun mengapa belum kahwin. Dia kata dia belum ready. Entah apa yang dia tak ready tak saya tanya. Gaji Jurutera takkan belum ready lagi, Saya tanya apa hobi dia. Dia cakap tangkap ikan. Saya cuba buat lawak sikit, tangkap ikan takper, jangan tangkap orang. Dia gelak sambil beri komen, dia nak cuba tangkap orang pulak sebab ikan kat laut dah abis,!! Kami sama-sama gelak,

Tup tup kami turun di Jalan Silang, KL. Mula-mula kami pergi ke Muzium Telekom, tapi tutup sebab dia bukak ikut office hours. Kami jalan balik ke Jalan Silang terus ke Pasar Seni. Sesak betul dengan remaja pada petang Sabtu gitu. Kami berlegar-legar sambil Mr. Pitt meninjau-ninjau beberapa kedai cenderamata. Sampai kat kedai jual anak ikan, Mr. Pitt cakap, “kesian ikan tu emas tu yer. Kena tangkap dan terkurung, Kalau Chah jadi ikan emas tu macam mana rasanya”.

Saya cakap entahlah sebab saya bukan ikan emas. Mr. Pitt kata Chah memang emas bagi Samad. Lepas tu kami beredar ke Petaling Street sebab Mr. Pitt kata Muzium UTM pun mungkin tutup jugak, jadi kensellah.

Sampai kat pintu keluar Pasar Seni, keadaan berasak-asak sikit sebab orang yang masuk dengan yang nak keluar bertembung. Hampir terpisah saya dengan Mr. Pitt. Nasib baik Mr. Pitt sempat tarik tangan Kak Chah. Dengan badan dia yang besar dan tinggi tu dapatlah kami keluar ke Petaling Street. Mr. Pitt tak melepaskan tangan Kak Chah sehingga sampai ke Petaling Street. Entah kenapa Kak Chah tak pulak tarik tangan Kak Chah. Terasa pelik jugak tapi rasa seram pun ada sebab tangan Mr. Pitt besar dan kuat sekali. Kami berasnur-ansur meninjau jualan di Petaling Street hinggalah jam dah hampir 6.15 petang.

Mr. Pitt pelawa Kak Chah minum sekejap sebelum balik. Mr. Pitt dah belikan satu tali pinggang dan dua glob macam piuter gitu. Dia belikan juga toy untuk Ana dan Hafiz. Kak Chah ikut dia masuk kedai makan kat Pasar Seni. Walaupun dah petang Kak Chah order roti canai dengan the tarik jugak. Masa makan tu Mr. Pitt tak henti-henti bercerita tentang keindahan Malaysia. Dia kata seronok tinggal kat Malaysia, kalau boleh tak nak balik.

Kak Chah tanya dia nanti kalau kena bertukar balik macam mana? Dia kata terpaksalah dan dia akan bawak balik souvenir dari Malaysia sebagai kenangan. Saya tanya apa yang paling menarik hati dia kat Malaysia, dia kata orang Malaysia tak sombong dan cantik-cantik. Dia tambah lagi, paling cantik Chah,

Kembang kempis saya kena puji gitu. Lebih kurang 6.45 petang. Kami pun beredar dari Pasar Seni ke Jalan Silang nak naik bas Rawang. Bas Rawang meninggalkan KL kira-kira jam 715 petang. Walaupun bas sesak, kami bernasib baik dapat tempat duduk. Kak Chah duduk tepi tingkap. Mr. Pitt tu badan besar, bas pulak sesak jadi terpaksalah kami berhimpit sikit. Saya berasa pelik sikit bila bersentuh dengan badan Mr. Pitt tu. Setiap kali bas membelok, badan saya bergesel dengan badan Mr. Pitt, setiap kali jugaklah saya rasa geli-geli,

Sampai kat Selayang hujan turun dengan lebatnya. Kak Chah tak risau sebab memang bawak payung kecil yang Kak Chah selalu guna tu. Tapi itu payung untuk lindung panas saja, kecil sangat. Sampai di Rawang, hujan belum reda. Terpaksalah Kak Chah berkongsi payung dengan Mr. Pitt. Dek keciknya payung tu, Mr. Pitt pegang payung dan dia rangkul bahu Kak Chah. Kami berdua jalan ke tempat teksi. Nasib baik dapat satu teksi.

Sebaik saja turun dari teksi, rumah Kak Chah masih gelap. Abang Samad belum balik agaknya. Kami berjalan masuk rumah. Mr. Pitt paut pinggang Kak Chah waktu ke dalam rumah sebab hujan belum reda. Sampai dalam rumah, Kak Chah telefon rumah Kak Yam. Abang Samad jawab dia baru nak bertolak sebab hujan baru reda. Kak Chah cakap baru sampai dan hujan masih lebat. Kak Chah pesan supaya Abang Samad memandu berhatihati,

Kak Chah buatkan kopi dan taruh dua tiga keping roti letak atas meja depan tv di ruang tamu untuk Mr. Pitt. Kak Chah cakap Mr. Pitt rehat dulu sebab Kak Chah nak mandi. Mr. Pitt pun tengoklah tv entah apa ceritanya. Lepas mandi Kak Chah pakai baju kaftan terus ke dapur panaskan rencah sup. Sementara menunggu rencah sup panas, Kak Chah bawak biskut ke depan. Selepas meletakkan biskut tu dala piring, Kak Chah terpijak kereta mainan Ana lalu,

Oopps, kak Chah terjatuh, dahi terkena penjuru meja kecil. Nampak bintang sekejap. Tiba-tiba Kak Chah terdengar..

Oh my God,

Mr. Pitt terus selak rambut Kak Chah rupanya ada benjol kat dahi. Mr. Pitt cakap it,¯s OK.. easy, easy.. entah apa lagi. Mr. Pitt lihat benjol lalu dia ambil sikit ais kat peti sejuk lalu dia sapukan pada dahi Kak Chah. Sakit taklah seberapa tapi Kak Chah terkejut dan pening sikit. Mr. Pitt bangunkan Kak Chah lalu dia dudukkan kat sofa.. Mr. Pitt tuamkan dahi Kak Chah guna ais. Entah kerna letih ataupun terkejut. Kak Chah terlelap seketika.

Kak Chah terjaga dan mendapati dikucup. Kak Chah bukak mata rupa-rupanya Mr. Pitt yang kucup Kak Chah. Kami masih atas sofa. Baju kaftan Kak Chah terselak sampai paras peha.. Tangan Mr. Pitt yang kanannya meramas-ramas punggung Kak Chah. Tangan kiri Mr. Pitt memaut leher Kak Chah. Kak Chah cuba menolak tapi Mr. Pitt tu kuat sangat. Mr. Pitt kemudian menjilat leher Kak Chah sambil tangannya mengusap punggung Kak Chah.

Kak Chah berasa geli-geli bila Mr. Pitt meramas lembut buah dada Kak Chah. Malu ada takut pun ada. Kemudian Kak Chah rasa tangan Mr. Pitt mengusap-ngusap cipap Kak Chah. Kak Chah rasa stim kata orang muda-muda. Cipap Kak Chah terasa basah dah. Lepas tu Mr. Pitt menyingkap kaftan Kak Chah sampai paras dada. Malu jugak kak Chah tapi macam ada tarikan pelik pada tubuh Kak Chah.

Mr. Pitt kemudiannya meletakkan mukanya ke celah kelangkang kak Chah. Terasa benda lembut menjilat-jilat cipap Kak Chah. Geli-geli bertambah liar. Kak Chah kangkang luas sikit dan Mr. Pitt nampaknya makin ganas di celah kelangkang Kak Chah, Aduhhh syoknya. Kak Chah tak pernah rasa begitu syok. Mr. Pitt jilat cipap Kak Chah, rupanya kalau dibuat begitu syok sekali,

Lepas tu Mr. Pitt bangun . Kak Chah rasa macam tak sudah. Mr. Pitt bukak seluar dia. Tersembullah senjata Mr. Pitt. Besar betul tapi ada kulup. Tak sunat rupanya. Kak Chah terasa nak cuba senjata yang tak sunat. Kembang macam ular tedung senjata Mr. Pitt, Mr. Pitt menyuakan senjatanya pada Kak Chah. Kepala senjatanya macam kepala kura-kura menjenguk dari kulit. Kak Chah tak tahu apa nak buat. Mr. Pitt pegang kepala Kak Chah lalu menyuakan senjata ke dalam mulut Kak Chah, Mula-mula Kak Chah kulum saja tak tau apa nak buat, nampaknya Mr. Pitt mendesah-desah,

Agaknya tak ada apa-apa, Mr. Pitt mengeluarkan senjatanya dari mulut Kak Chah. Mr. Pitt rebahkan Kak Chah.. lalu dia menjilat-jilat dan meramas-ramas kak Chah. Kak Chah pun rangkul jugak badan Mr. Pitt. Kak Chah raba belakang badan Mr. Pitt. Kak syok sebab badan Mr. Pitt besar dan senjatanya besar. Kak Chah terpikir kalaulah senjatanya masuk cipap Kak Chah, alangkah sedapnya. Senjata Abang Samad kecil walaupun agak panjang, Kak Chah pegang senjata Mr. Pitt dengan tangan kanan. Memang besar, segenggam rasanya. Cipap Kak Chah dah lenjun agaknya. Mr. Pitt masih lagi meramas-ramas, dan menjilat serta mencium ke seluruh badan Kak Chah.

Lepas tu Kak Chah rasa ada benda menusuk cipap Kak Chah. Sikit demi sikit senjata Mr. Pitt memasuki cipap Kak Chah. Kira-kira sebahagiannya masuk, Mr. Pitt berhenti kemudian menarik keluar senjatanya. Kak Chah kata Pitt.. Pitt cepatlah, Mr. Pitt tusuk balik separuh pelan-pelan kemudian tarik keluar.

Kak Chah pegang punggung Mr. Pitt dan tarik ke bawah. Pitt, Pitt, Pitt hendakkkk, kemudian Mr. Pitt terus menusuk cipap Kak Chah perlahan-lahan sehingga santak. Mr. Pitt berhenti sekejap merendamkan senjatanya sambil meramas budah dada Kak Chah. Kak Chah paut punggung Mr. Pitt kuat-kuat. Kemudian Mr. Pitt menarik keluar senjatanya sehingga separuh jalan lalu menusuknya kembali. Dua tiga kali diulang-ulang ,Kak Chah macam orang mabuk, Kak Chah goyang-goyangkan punggung,

Lepas tu Mr. Pitt keluarkan terus senjatanyadan bangun. Terkapai-kapai Kak Chah sebab belum puas. Kak Chah cakap Pitt, Pitt, Pitt tolonglah,

Mr. Pitt membalikkan badan Kak Chah.. Kak Chah dah tertiarap atas sofa tu. Kemudia Mr. Pitt meniarap atas belakang Kak Chah. Terasa senjata Mr. Pitt merayap-rayap kat punggung Kak Chah. Kedua-kedua tangan Mr. Pitt merasa-ramas buah dada Kak Chah dengan agak kuat. Sekali-sekali jarinya menggentel putting Kak Chah. Mulut Mr. Pitt pulak menjilat-jilat belakang tengkuk Kak Chah. Kak Chah rasa macam nak pitam rasanya. Lepas tu Mr. Pitt memegang punngung Kak Chah sambil menarik ke atas. Menyebabkan Kak Chah tertonggeng. Lepas tu terasa senjata Mr. Pitt yang besar dan berkulup tu memasuki cipap Kak Chah dari arang belakang.

Sampai separuh senjatanya masuk, Kak Chah menyondolkan punggung Kak Chah ke belakang. Sampai ke celah kelangkangnya. Lepas tu Mr. Pitt menyorong tarik senjata sambil dia memegang penggung Kak Chah. Di selang-seli pulak dengan Mr. Pitt meramas-ramas buah dada Kak Chah. Adoii nikmat betul. Kak Chah tak pernah rasa begini seronok, tak teringat langsung kat Abang Samad masa tu.. Mr. Pitt melajukan lagi sorong tariknya. Mr. Pitt mula mengeluarkan bunyi macam kerbau nak kena sembelih. Kak Chah juga kemutkan cipap dengan kuat. Makin laju disorong-tarik Kak Chah makin seronok. Kak Chah gorangkan punggung sambil mengemut.

Lepas tu Mr. Pitt berhenti sorong tarik dan dia baringkan pulak Kak Chah telentang. Mr. Pitt ambil satu bantal sisi sofa dan meletakkannya di bawah punggung Kak Chah. Kak Chah tengok senjata Mr. Pitt kebiru-biruan dan kembang macam batang kayu. Kulupnya tersingkap banyak. Kak Chah rasa bertuah kerana dapat rasa senjata berkulup dan mat salleh punya pulak tu, Lalu Mr. Pitt menusuk cipap Kak Chah dan tanpa berlengah lagi menyorong tarikg dengan lajunya,

Dia cakap Chah.. Chah.. dan beberapa perkataan lain yang kak Chah tak tahu apa maknanya. Kak Chah juga berpaut kuat pada punggung Mr. Pitt setiap kali Mr. Pitt tarik keluar senjatanya Kak Chah tarik punggung dia ke bawah. Kak Chah lonjakkan pulak punggung Kak Chah ke atas. Kak Chah kemut dan jugak gorang- goyangkan punggungnya.

Di luar masih hujan. Mr. Pitt sorong tarik makin laju. Kak Chah juga dah tak tahan rasanya sambil menjerit, Pitt, Pitt, Pittt ndakk lagiii.. lagiii.. sambil mengemut dan mengoyangkan punggung. Kak Chah rasa nak meletup. Tiba Kak Chah terasa kejang. Kedua-dua kaki Kak Chah pautkan ke pinggang Mr. Pitt, tangan pulak Kak Chah paut pada bahu Mr. Pitt. Kak Chah tak sedar Kak Chah tergigit dada Mr. Pitt. Kak Chah tak boleh kawal langsung. Hampir setengah minit kak Chah terasa meletup, Rupanya Mr. Pitt pun kejang jugak. Dia pun cakap macam merapu bunyinya, Dalam cipap terasa panas, agaknya benih Mr. Pitt sedang memancut-mancut.

Akhirnya tersadai kami di atas sofa tu. Bantal sisi basah betul. Selepas seminit, Kak Chah bangun. Kak Chah rasa puas betul. Handal sekali Mr. Pitt ni. Kak Chah terus-terang cakap, tak pernah Kak Chah rasa begitu nikmat kena setubuh. Kak Chah cakap kat Mr. Pitt, nak lagi lain kali, Mr. Pitt kata no problem, Memang Kak Chah buat dua kali lagi dengan Mr. Pitt tapi itu lain ceritalah.

Sejam kemudian barulah Abang Samad sampai dengan Ana dan Hafiz. Kak Chah dah berpakaina kemas balik dan Mr. Pitt pun macam biasa saja. Tak sangka Kak Chah dapat merasa senjata mat salleh yang berkulup tu.

*****

Sebelum ini Kak Chah ceritakan peristiwa Mr. Pitt, rakan suami Kak Chah melakukan seks dengan Kak Chah. Kadang-kadang kita orang perempuan mudah cair dan menggeliat dengan usikan dan ayat orang lelaki. Kak Chah ingat Mr. Pitt cuma sekali tapi ternyata Mr. Pitt belum puas. Kali ini Kak Chah nak cerita kali kedua Mr. Pitt mintak cipap Kak Chah,

Selepas peristiwa atas sofa malam hujan tu, Mr. Pitt ada dua kali singgah di rumah kami tapi tak ada apa-apa yang berlaku. Kak Chah rasa Abang Samad tidak tahu apa yang terjadi pada isterinya, syak pun tidak. Timbul jugak rasa bersalah kerana menduakan Abang Samad tapi cepat-cepat Kak Chah jauhkan perasaan tu. Sejak kena dengan Mr. Pitt malam tu Kak Chah sering terbayang-bayang kehebatan Mr. Pitt.

Terbayang-bayang jugak bagaimana agaknya merasa batang lelaki bangsa lain seperti Bai, Cina India dll. Kadang-kadang waktu bersama dengan Abang Samad pun Kak Chah cuba bayangkan batang lelaki- lelaki tu. Bukanlah Abang Samad tak handal diranjang tapi entahlah mungkin bila dah merasa yang dilarang ketagih pulak. Satu lagi Kak Chah suka menumpukan pandangan ke celah kelangkang lelaki dan cuba membayangkan bentuk dan saiz malah kulup batang lelaki-lelaki tersebut.

Semasa singgah di rumah kami Mr. Pitt tidak menunjukkan keganjilan. Tak pulak dia mencuba mengambil kesempatan.. Mr. Pitt masih berborak macam biasa dengan Abang Samad dan membelek enjin kereta kami. Pada bulan Julai tahun 1999, kami sekeluarga buat keputusan nak pergi outing ke Lumut. Lebih tepat lagi Teluk Batik. Kami bercadang untuk berada di sana selama empat hari tiga malam.

Kami bertolak pada hari Jumaat jam 10.00 pagi dari Rawang. Entah macam mana pagi Jumaat tu Mr. Pitt sampai di rumah kami. Dia datang dari Kuantan pada petang Khamis dan dan akan balik pada hari Rabu minggu berikutnya. Bila mendapat tahu kami nak ke Lumut, Mr. Pitt menyatakan hendak ikut.

“Tapi, Mr. Pitt tak bawak banyak pakaian,,” Kak Chah cakap.

“Takper, bawak banyak kain pelikat. T-shirt saya yang agak besar tu dia boleh pakai,” sambut Abang Samad pulak.

Kami serombongan sampai di Lumut jam 4.20 petang. Selepas check-in kami berehat sekejap hingga jam 6.30 petang.. Chalet yang kami dapat ialah jenis dua tingkat. Tingkat atas ada dua kati bujang, tingkat bawah ada satu katil kelamin dan satu katil bujang. Tempat masak air dan bilik air di tingkat bawah. Dari tingkat bawah ke tingkat atas kena gunakan tangga kayu. Chalet yang dibina dengan kayu tu cantik buatannya dengan awan larat dan ukiran tapi taklah mewah sangat. Chalet kami hampir dengan gigi pantai. Deburan ombak amat jelas. Kak Chah dan anak-anak sempat jalan-jalan sekejap tepi pantai sehingga pukul 7.30 petang. Abang Samad dengan Mr. Pitt duduk-duduk di serambi sambil berbual-bual.

Kami bercadang makan di pekan Manjung (ataupun pekan Manjoi kurang pasti pulak Kak Chah). Lepas mandi kira-kira pukul 8.20 malam kami keluar makan di pekan. Jam 10.00 kami balik ke chalet. Seperti biasa Kak Chah kemaskan sikit chalet tu dan menonton tv. Kira- kira jam 12.00 tgh malam Kak Chah masuk tidur di tingkat atas. Mr. Pitt dengan Abang Samad masih lagi menonton tv dan tengok vcd yang kami bawak. Sekali-sekala terdengar jugak Abang Samad dengan Mr. Pitt gelak-gelak tapi taklah kuat sangat. Kak Chah tidur di katil tepi tingkat. Dua-dua anak Kak Chah berkongsi katil tepin dinding arah ke pantai. Entah pukul berapa Kak Chah terlelap di ulit dek deburan ombak, cheh cheh ceh.

Sedang asyik Kak Chah dibuai mimpi, tiba-tiba Kak Chah terjaga dan terdengar bunyi orang naik ke bilik dan berjalan perlahan-lahan. Pada mulanya Kak Chah sangkakan hantu tapi makin Kak Chah dengar betul-betul ada orang berjalan perlahan-lahan. Kemudian terasa ada orang duduk atas tilam tempat Kak Chah terbaring tu. Kak Chah masih mendiamkan diri buat-buat kaku sebab dalam keadaan gelap tu takut juga.

Tiba-tiba terasa tangan memegang lengan Kak Chah. Serta-merta Kak Chah tau itu tangan Mr. Pitt sebab tangan dia kasar dan besar sikit. Kak Chah mendiamkan diri sambil mencuba ambil rasa sama ada Abang Samad tidur bersama Kak Chah atau tidak.

Tangan sasa tu menjalar mengikut tubuh Kak Chah yang baring tu. Dari lengan merayap ke punggung, peha (sebelah luar), betis kemudian ke atas ke muka Kak Chah. Lepas tu tangan tu menyelinap ke dalam baju tidur Kak Chah cepat-cepat singgah di gunung Kak Chah. Tangan tu mengusap-usap susu Kak Chah kemudia menggentel perlahan tetek Kak Chah. Terasa pulak badan yang sasa merapati belakang Kak Chah. Kak Chah tak dapat menahan diam lagi sebab geli sangat.

Kak Chah menggeliat sikit lalu mengeluh.

“Ehh Pitt, apa pas,”

“Chah, saya mau pelukan Chah,,?

Sah itu Mr. Pitt. Peristiwa dulu terbayang kembali.

Kak Chah cakap Abang Samad ada bersama. Mr. Pitt kata Abang Samad tengah tidur kat bawah. Kak Chah cakap, saya isteri Abang Samad. Mr. Pitt kata dia nak rasa sekali saja lagi sebab dia kata body Kak Chah solid. Dia cakap dia tak dapat melupakan persembahan Kak Chah atas sofa hari tu. Sambil tu, tangan Mr. Pitt yang sebelah lagi masuk ke dalam kain sarung Kak Chah. Kak Chah dah terlentang sekarang. Di mana lagi kalau tidak di celah kelangkang Kak Chah. Tangan Mr. Pitt mengusap-usap tetek dan cipap Kak Chah.

Kak Chah dah mula sedap masa tu. Lama-lama Kak Chah berasa tak tertahan, lalu Kak Chah mengiring mengadap Mr. Pitt lalu merangkul lehernya. Tangan Mr. Pitt makin buas nampaknya (ehh rasanya sebab dalam gelap mana nampak kan?). Cipap Kak Chah dah basah-basah, terasa satu cari Mr. Pitt memasuki cipap Kak Chah, berlegar-legar sambil menjolok-jolok. Kak Chah bertambah geli, lalu tanpa dapat dikawal Kak Chah memaut dada Mr. Pitt lagi rapat. Punggung Kak Chah bergoyang-goyang kegelian. Tanpa dapat dikawal jugak tangan kiri Kak Chah mencari batang Mr. Pitt. Yang kak Chah suka sangat batang Mr. Pitt tu ialah saiznya dan kulupnya. Kak Chah urut-urut batang Mr. Pitt sambil sekali-sekala menggulung-gulung ketayapnya. Mr. Pitt kegelian dan makin kuat merangkul dan meramas Kak Chah.

Mr. Pitt menolak Kak Chah kemudian mebalikkan Kak Chah ke arah meniarap. Kemudian Mr. Pitt menarik punggung Kak Chah ke atas maka tertonggenglah Kak Chah. Kemudian Mr. Pitt mengusap-usap dan meramas-ramas punggung kak Chah. Kemudian terasa batang Mr. Pitt menjolok-jolok cipap Kak Chah. Sambil batangnya menjolok-jolok cipap Kak Chah, Mr. Pitt merangkul tubuh Kak Chah dari belakang dan diselang-seli dengan tangannya meramas tetek Kak Chah. Tiba-tiba srrufff batang Mr. Pitt memenuhi cipap Kak Chah. Mr. Pitt mendayung-dayung dalam cipap Kak Chah. Setiap kali batangnya keluar, Mr. Pitt menarik Kak Chah ke belakang Kak Chah bertambah geli dan dengan kuatnya mengemut- ngemutkan cipap Kak Chah.

Biar terbeliak Mr. Pitt ni, fikir Kak Chah.

Kira-kira tak berapa lama Kak Chah dihinggot oleh Mr. Pitt tu sambil keluar bunyi pap.. pap.. pap. Tiba Kak Chah berasa nak kencing, terus Kak Chah menyondolkan punggung ke belakang dan kejang sekali. Rasa terkencing banyak sekali. Terkemut-kemut cipap Kak Chah. Lepas tu batang Mr. Pitt keluar. Tertiarap Kak Chah termengah-mengah. Kemudian Mr. Pitt balikkan Kak Chah melentang pulak. Mr. Pitt menjilat-jilat badan Kak Chah. Mr. Pitt meniarap juga atas badan Kak Chah. Mr. Pitt lebih berat daripada Abang Samad. Batang Mr. Pitt terasa masih keras macam kayu. Mr. Pitt jilat-jilat tengkuk, dada dan badan Kak Chah. Timbul geli-geli dan cipap Kak Chah berdenyut-denyut kembali. Mr. Pitt mulai kasar. Dia ramas tetek Kak Chah agak kuat. Sakit jugak rasanya. Lepas tu kak Chah bertambah basah. Kak Chah gerak-gerakkan badan Kak Chah ke kiri-kiri dan kanan. Mr. Pitt Kak Chah rasa macam kerbau naik syeikh. Dia gomol Kak Chah habis- habisan.

Kak Chah cakap, katil tu ada bunyi dan ajak Mr. Pitt turun le lantai. Kami turun ke lantai, Mr. Pitt tak buang masa terus menindih Kak Chah. Kerasnya lantai langsung tak Kak Chah rasa. Mr. Pitt meramas dan menguli Kak Chah. Dalam beberapa minit Kak Chah tercungap- cungap dan Kak Chah rasa cipap Kak Chah ternganga menunggu batang Mr. Pitt.

Mr. Pitt menusukkan batangnya perlahan-lahan (pulak tu) ke dalam cipap Kak Chah. Separuh jalan Mr. Pitt tarik balik, baru nak keluar Mr. Pitt berhenti ekejap lalu sorong balik ke dalam. Begitulah Mr. Pitt lakukan berulang-ulang. Kak Chah paut bahu Mr. Pitt dengan kuat. Kak Chah tolak kelangkang Kak Chah ke atas seolah-olah meminta batang berkulup Mr. Pitt.

Lepas tu Mr. Pitt mengangkat kedua-dua kaki Kak Chah dan disangkutkan ke bahunya. Batangnya masih lagi tersorong-sorong di dalam cipap Kak Chah. Punggung Kak Chah terangkat-angkat setiap kali Mr. Pitt menghentak batangnya yang berkulup dan keras macam kayu tu. Mr. Pitt jugak mengekang kedua-dua tangan Kak Chah ke lantai sehingga tak boleh bergerak. Macam orang kena sula sambil terlentang. Bibir Mr. Pitt menjilat dan menggigit leher dan dada Kak Chah.

Terus-terang Kak Chah cakap, Kak Chah rasa tak tau nak cakap. Kalau kali pertama dulu, syoknya no. 1, kali ni Kak Chah rasa macam nak meletup. Tak tahulah berapa lama sorong- sorong tu, Kak Chah sekali lagi rasa nak kencing. Mr. Pitt pulak makin laju menyorong, menjilat dan menggigit. Makin lama makin laju sehingga tiba-tiba Mr. Pitt mendengus. Kak Chah mengerang dan hampir menjerit, nasib baik lekas-lekas Mr. Pitt menutup mulut kak Chah. Mr. Pitt menggelupur dan Kak Chah pulak menggeliat macam nak bengkok badan.

Selepas satu minit agaknya kami tersadai termengah-mengah. Tak pernah Kak Chah rasa begitu hebat bersetubuh walaupun Abang Samad tak kurang hebatnya di ranjang.

Lepas seketika Mr. Pitt mengucapkan terima kasih pada Kak Chah. Mr. Pitt beritahu dia puas dan dia cakap dia mahu lagi lain kali. Kak Chah cakap tak boleh sebab Kak Chah tetap isteri Abang Samad, kawan dia. Akhir sekali dia cakap dia ndak jugak sekali saja lagi. Kak Chah diam.

Apabila Mr. Pitt turun ke tingkat bawah, Kak Chah rasa menyesal kerana menduakan Abang Samad tetapi Kak Chah kata pada diri sendiri, pengalaman ini menyeronokkan. Kak Chah sering berangan-angan sejak itu untuk merasa batang lelaki Cina, India, mamak, Bangladesh ke. Agaknya macam mana pulak persembahan mereka. Kak Chah masih ada penyakit tu sampai sekarang. Kepada wanita lain Kak Chah pesan jangan mencuba, sebab bila dah cuba macam ketagih pulak

Nafsuku Pada Isteri Orang

Ini adalah kisah diri aku. Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku mempunyai nafsu terhadap perempuan. Ya lah, lelaki mana yang tidak, kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya pada anak dara sunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin – ya… pada isteri orang lain.

Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill untuk memikat perempuan yang telah berpunya. Kalau anak dara tu senang lekat sebab dia pun sedang mencari jugak. Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah dapat bukannya boleh bawak keluar sesuka hati di taman. Kena sorok-sorok dan senyap-senyap dari pengetahuan suaminya dan masyarakat yang lain.

It is the thrills and the adventures of cheating with another man’s wife are the ones that made it really erotic.

Aku mula mengenali nafsuku ini bila aku bertemu Zarina, isteri rakan karibku Kamal, semasa kami belajar di overseas. Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang sawo matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu menyebabkan aku geram padanya dan menambahkan keinginan untuk aku take up the challenge untuk memikatnya.

Obsesi aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari. Setiap malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup mengumpul gambar-gambarnya yang aku ambil tanpa pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil melancap batang zakar aku sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina.

Tahun berganti tahun. Kami semua telah pulang ke Malaysia sibuk dengan karier masing-masing. Zarina dan Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan aku pula telah mempunyai seorang girlfriend bernama Linda. Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami sentiasa membuat gathering setiap hujung minggu: semua rakan-rakan akan berkumpul di rumah masing-masing mengikut giliran dari minggu ke minggu.

Setiap gathering, aku mendekati Zarina, mencium perfume yang dipakainya dan menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain. Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya aku zoom kamera hanya pada Zarina seorang.

Hubunganku dengan Linda adalah intim hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda itu adalah Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan mataku dan menganggap yang aku sebenarnya sedang menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadang-kala aku memanggil nama “Ina” semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak perasan kerana nama mereka hampir sama.

Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa selama ini aku telah menipunya – yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan nafsu aku sendiri. Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak mencintainya – dan aku tidak boleh membiarkan dirinya ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk break-off dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a mess. Tapi akhirnya, dia dapat menerima hakikat bahawa aku benar-benar tidak menyintainya.

Dalam salah satu dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru kepadaku, “Jantan apa kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia, kau sanggup tinggalkannya begitu saja?” Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya.

“I have my reasons, Zarina” aku jawab perlahan.

“Reasons? And what reasons might that be?” jawabnya dengan nada yang marah. “Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!”

Aku tidak menjawab.

“Well?” sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masih rahsia kecuali pada diriku sahaja.

“Let’s go, Kamal” Zarina memberitahu suaminya. “I don’t want to be around this… filth!”

Semasa mereka meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk bahuku, “Gimmie a call if you want to talk about it”

Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut.

Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi isterinya, “Ina, I need to talk to you”

“I have nothing to listen to you” Zarina menjawab ringkas.

“You want to listen to this,” Aku membalas, “kalau kau nak tahu reasons why I dump Linda, jumpa aku waktu lunch nanti”

Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur.

“Kenapa baru sekarang nak beri tahu?” Zarina bersuara sebaik sahaja kami duduk di meja makan. “Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?”

“Sebab I only want to give the reasons to you” jawabku.

“To me?” Zarina memotong ayatku, “I rasa the rest of us pun has the right to know…”

“Shut up and listen” Jawabku tegas. Zarina menyandarkan diri di atas kerusinya sambil menyimpul kedua belah tangannya.

Aku mengambil nafas panjang. “Okay… kau nak tahu sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer…”

Aku merenung terus ke dalam matanya, “Zarina, ever since the first time I’ve saw you, I have been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising with your pictures. Ya, Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau. Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap kali aku mengucup bibirnya, bibir kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat lehernya, merapa badannya, itu semuanya sebenarnya adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her, it is you whom I’m really fucking”

Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik. Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil berkata, “I… I have to… go…”

Aku terus mengekorinya keluar dari restoran tersebut. Zarina terus menahan sebuah teksi yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya.

“Let me go, you sick bastard!” dia menjerit.

“Everything I said to you is the truth, Zarina. I want you”

“I am a married woman! I am married to your best friend!”

“I don’t care…”

“I am a mother of three children! I have a wonderful husband and a perfect family”

“I still don’t care…”

Air mata mengalir keluar dari mata Zarina. “Let me go… please” jawabnya perlahan.

Aku melepaskan tangannya. Dia terus masuk ke dalam teksi dan megarahkan pemandu itu beredar dari situ dengan segera. Zarina menutup matanya dengan tangannya sambil menangis.

Selepas insiden itu, aku tidak berjumpa Zarina selama hampir sebulan. Setiap kali ada gathering, Zarina tidak ikut Kamal sekali.

“Mana bini kau, Mal?” tanya Azlan, kawanku.

“Tak sihatlah Lan… ada kat rumah jaga budak-budak” jawab Kamal selamba.

“Hai… takkan tiga minggu tak sihat… mengandung lagi ke?” Azlan berjenaka.

“Taklah… I think three is enough” jawab Kamal sambil tersenyum.

“You alright?” aku menghampiri Kamal, “sejak dua tiga minggu ni aku nampak kau muram semacam je…”

“I’m fine… well…” Kamal menarik nafas panjang, “sebenarnya tak jugak…”

“What happened?” aku menanya.

“Tak tahulah, Faris. Sejak dua tiga minggu ni, Zarina asyik naik angin je… Itu tak kenalah… ini tak kena lah…” Kamal memulakan ceritanya.

“Ina ada beritahu kau sebabnya?” aku memberanikan diri bertanya.

“Tak pulak… itu yang aku bengang tu… mood dia ni unpredictable lah…” Kamal menggelengkan kepalanya.

“Next week turn rumah kau pulak. Hopefully, kitaorang dapat cheer her up” aku menjawab.

Sebenarnya memang aku rindukan Zarina. Aku memang looking forward nak berjumpa dia minggu berikutnya. Aku dah tak kisah pada apa yang aku cakapkan padanya masa di restoran tempoh hari. Setiap hari aku mengira waktu bila akan dapat berjumpa dengannya. Walaupun aku boleh berjumpa dengannya secara personal di pejabatnya, tapi aku mengambil keputusan untuk tunggu hingga gathering rumah Kamal.

Pada hari tersebut, aku segaja melambatkan diri. Aku mahu lihat reaksi Zarina apabila aku sampai. Apabila tiba di rumah Kamal, semua rakan-rakan telah berada di situ. All the guys tengah melepak kat living hall sementara yang ladies tengah sibuk berceloteh di dining. Budak-budak kecik pulak tengah asyik bermain di luar rumah. Aku perasan Zarina bersama mereka. Mula-mula dia kelihatan tenang, tapi setelah sedar bahawa aku berada di dalam rumahnya, dia nampak semakin gelisah.

Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak, aku akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama makin tak senang duduk. Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya matanya akan bertemu dengan mataku, tetapi dengan pantasnya dia akan cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain. Akhirnya Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur.

“Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah” kataku pada Kamal sambil berjalan menuju ke dapur rumahnya.

“Haa… ada kat belakang tu…” jawab Kamal sambil melayan rakan-rakan yang tak kering gusi berjenaka.

Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan di luar tidak nampak kami berdua.

“What the hell are you doing in my house?” Zarina menanya dengan nada yang marah bercampur gelisah.

“Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah…” aku jawab selamba saja.

Ina terus senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air. Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak concentrate dengan apa yang dia lakukannya sendiri. Aku mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara pelan-pelan.

“Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau…” aku bisik di telinganya. Zarina tersentak sekejap. Air yang disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya.

“Kalau iya pun, it’s none of your fucking business” Zarina menjawab.

“No, Zarina. I think it’s all got to do with my fucking business” jawabku kembali. Aku kemudian dengan perlahan-lahan memeluk pinggannya dari belakang. Zarina dengan pantas meletakkan dulang gelas-gelas minuman yang disediakannya di atas dapur dan terus berpusing menhadapku sambil tangannya cuba untuk menolak dadaku keluar.

“Faris! Get you bloody hands off me!” Zarina meninggikan suaranya kepadaku sambil bergelut untuk melepaskan dirinya dari pelukanku.

“Or what?” aku bertanya sambil tensenyum sinis. Aku menguatkan lagi pelukanku pada Zarina. Inilah pertama kalinya aku mendapat rasa tubuh Zarina yang sekian lama aku idamkan. Dalam sekelip mata sahaja, batang zakar aku menjadi keras dan tegang. Aku mengalihkan tangan kanan ku dari pinggang Zarina ke punggungnya dan kemudian meramas sambil menekan punggungnya itu ke arah ku sehingga batang zakar aku yang keras itu menekan celah kangkangnya.

“Faris!” Zarina mula panik, “kalau kau lepaskan aku, aku akan jerit sekuat-kuatnya!” dia mengugut.

“Nak jerit?” aku mengacahnya, “Jerit lah. Jerit sekuat-kuat hati kau. Biar suami kau dan rakan-rakan kita semua tahu yang kau dan aku sedang berpelukan dengan intim dalam dapur kau ni.”

Zarina dah mati akal. Tenaga yang ada pada dirinya tidak cukup kuat untuk melepaskan dirinya dari pelukanku yang semakin kuat. Air matanya begelinangan. “Faris!” suaranya semakin sebak, “what the hell do you want?”

“Kan aku dah beritahu kau tempoh hari… I want you” aku terus menjawab. Kemudian tangan kiriku terus memegang belakang kepalanya dan menariknya ke arahku. Aku terus mengucupnya dengan kucupan yang paling berahi.

Apabila mulut kami bertemu, Zarina semakin panik. Dia cuba untuk bergelut melepaskan dirinya tetapi tidak terdaya. Dia juga cuba menjerit di dalam mulutku.
“Hhmmm!! MMnnn!! Mnnnggh!!” suaranya ditengelami di dalam kucupanku.

Apabila Zarina cuba menjerit, mulutnya terbuka sedikit dan aku dengan pantas mengambil kesempatan itu untuk menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya sambil meraba-raba lidahnya.

Kucupanku pada Zarina semakin berahi apabila aku menolak keseluruh badan Zarina dengan tubuhku sendiri ke belakang menyebabkan dia hampir jatuh ke lantai, tetapi belakang badannya tersentak pada sinki dapurnya. Aku mengangkat keseluruh badan Zarina dan menyandarkannya pada sinki tersebut. Kakinya sekarang tidak lagi terjejak pada lantai. Semuanya ini dilakukan tanpa aku melepaskan mulut ku dari mulutnya.

Oleh kerana tubuh badan Zarina sekarang berada tersepit di antara tubuhku dan sinki dapurnya, kedua belah tanganku sekarang bebas bergerak. Tangan kiriku terus mencapai buah dada kiri Zarina dan aku meramasnya dengan penuh nafsu, sementara tangan kananku pula menyelak kain Zarina dan terus meramas faraj dicelah kakinya.

Apabila aku menjumpai seluar dalam Zarina, aku cuba menariknya keluar. Zarina terus bergelut. Kemudian aku menyeluk tangan kananku kedalam seluar dalamnya dan terus meraba sambil meramas faraj Zarina.

Dalam pada aku sedang menanggalkan seluar dalam Zarina, tiba-tiba suara Kamal kedengaran dari luar dapur, “Ina… Ina… are you in there, sayang?”

Setelah mendengar suara suaminya yang akan masuk ke dapur, Zarina semakin panik, “MMMaaarggh!! Uuurggh!!” jeritnya sambil memukul-mukul aku dengan tangannya.

Aku melepaskan mulutku dari mulut Zarina. Air liur dari kedua-dua mulut kami melimpah turun ke dagu dan leher Zarina. Aku dengan pantasnya mengangkat diri aku dari tubuh Zarina apabila aku mendengar tombol pintu dapur dipusing. Aku terus bergerak ke arah bilik belakang. Oleh kerana Zarina sebelum ini tidak mempunyai sokongan tempat untuk dia berdiri, dia terus terjatuh ke atas lantai apabila aku melepaskannya dia. Dengan pantas dia bangun menghadap sinki apabila pintu dapur dibuka. Dia tidak sempat untuk menarik balik seluar dalam yang tersangkut di lututnya tetapi dia sempat untuk memperbetulkan kainnya menutup kakinya semula. Buah dara kirinya lagi masih terkeluar dari baju dalamnya.

“Sayang, apa yang you buat dalam dapur lama ni?” jenguk Kamal kepada isterinya.

“Tak ada apa-apa bang, Ina cuma nak buat air je ni” jawab Zarina sambil membelakangkan suaminya. Keadaannya di hadapannya memang kusut. Mulut, dagu dan lehernya penuh dengan air liur kami berdua, buah dada kirinya masih tergantung keluar dari bajunya dan beberapa butang bajunya juga terlucut. Air matanya bergelinangan keluar.

“Cepatlah sikit, ramai orang yang haus ni…” tegur Kamal yang langsung tidak sedar apa yang telah terjadi pada isterinya itu. Kamal kemudiannya keluar dari dapur tersebut.

Aku melihat Zarina dari dalam bilik belakang. Dia melepaskan nafas yang panjang dan kemudian tercungap-cungap menangis. Apabila dia sedar yang aku sedang merenungnya, dia berhenti menangis dan membalas renunganku tetapi dengan perasaan yang benci. Sambil pendangannya tidak berganjak dari mataku, dia menarik semula seluar dalamnya ke atas, memperbetulkan buah dadanya ke dalam bra nya dan membutangkan semula bajunya.

Aku mengampirinya dengan perlahan.

“Apa lagi yang kau nak?” suara Zarina antara kedengaran dan tidak, “Dah puas meraba isteri orang?” sambungnya.

“Belum,” jawabku ringkas. Aku terus meninggalkan dapur itu.

Malam itu aku tersenyum di atas katil ku. Di dalam fikiran ku, aku cuba bayangkan apa yang sedang berlegar di dalam kepala otak Zarina pada ketika ini. Sanggupkah dia memberitahu Kamal tentang apa yang berlaku pada dirinya siang tadi? Aku rasa tidak. Kalau ada sudah tentu dia memberi amaran kepada Kamal tentangku sejak insiden di restoran tempoh hari.

Keesokkan paginya, aku menghubungi pejabat Zarina.

“Minta maaf, encik,” jawab receptionist pejabatnya, “Puan Zarina ambik M.C. hari ini.”

Aku pun bergegas ambil emergency leave and terus pergi ke rumah Zarina. Apabila aku sampai di rumahnya lebih kurang jam 9.30 pagi, aku dapati yang dia baru pulang dari menghantar ketiga-tiga anaknya ke taska. Sebaik sahaja Zarina perasan kehadiranku, dia terus berlari masuk ke dalam rumahnya. Aku terus mengejarnya dan sempat menolak pintu rumahnya terbuka sebelum dia dapat menutupnya. Apabila telah masuk aku terus mengunci pintu rumahnya dari dalam. Aku kemudiannya terus menghampiri Zarina. Pada mulanya dia cuba berundur dua tiga tapak bila aku mendekatinya, tetapi langkahku kebih panjang menyebabkan aku dapat mencapainya dengan senang. Aku terus memeluk tubuh badannya dengan erat.

“Faris…” Zarina memulakan kata-kata, “aku tidak berdaya nak melawan kau… tolonglah lepaskan aku” dia merayu.

“Tidak,” jawabku. Aku mengusap rambutnya dengan perlahan sambil merenung terus ke dalam matanya.

Rupa Zarina comot betul pagi itu. Inilah pertama kalinya aku melihat Zarina tanpa sebarang make-up pun padanya. Rambutnya tidak terurus, matanya masih merah akibat kekurangan tidur, pipinya berbekas air mata yang telah kering. Selalunya aku akan bau wangian perfume di badannya, tetapi pagi ini badannya yang belum mandi itu berbau masam, sementara nafas mulutnya masih berbau air liur basi semalam. Tetapi yang anihnya, shalwat aku semakin berahi. Nafsu ku terhadap Zarina semakin memuncak. Aku melihat tubuh badan Zarina dan menghidu bau badannya sebagaimana keadaan semulajadinya, bukannya berselindung disebalik topeng kosmetik atau wangi-wangian tiruan.

Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang… tidak seperti yang aku lakukan semalam. Pada mulanya, apabila bibir kami bertemu, Zarina tersentak sebentar kerana menyangka yang aku akan mengasarinya. Tetapi setelah merasai kelembutan kucupan yang berbeza itu, tubuh badannya semakin relaks.

Setelah hampir dua minit kami berkucupan, Zarina dengan perlahan menarik mulutnya keluar.

“Jangan, Faris…” ulanginya, “kalau Kamal dapat tahu tentang perkara ni… he will kill us both”

“He won’t find out.” aku membalas. Aku mengucup bibirnya kembali. Kali ini Zarina merelakan kucupanku. Dengan perlahan dia memeluk leherku. Aku pun mengangkat dan mengdukung tubuh badannya naik ke tingkat atas rumahnya. Aku terus mengdukungnya masuk ke dalam bilik tidurnya dan dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu.

Setelah membaringkan Zarina di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah.

“God, you are so sexy,” bisikku padanya. Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Aku membelai tubuh badannya dengan perlahan-lahan. Aku telah menanti saat untuk meniduri Zarina bertahun-tahun lamanya, jadi aku tidak akan tergopoh-gapah melayannya.

Setelah hampir sepuluh minit kami berpelukan dan berkucupan di atas katil itu, aku mengalihkan mulut dan lidahku pada bahagian-bahagian lain di badannya. Mula-mula aku menjilat pipinya dan telinganya. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payu daranya dan meramas-ramasnya dengan perlahan

“Sayang,” aku bisik ke dalam telinganya.

“Hmmm…” jawab Zarina dengan manja sambil matanya tertutup menikmati foreplay yang sedang aku berikan padanya.

“Aku mahukan tubuhmu, sayang…” sambungku sambil menjilat-jilat telinganya. Tanganku dengan perlahan memuka butang baju tidurnya.

“Ooohhh…” Zarina mengerang dengan perlahan.

Apabila aku telah dapat membuka menanggalkan pakaian tidurnya, aku terus mengalihkan mulutku ke bawah dengan perlahan – mula-mula pada lehernya, dan kemudian dengan perlahan aku menjilat dadanya sehinggalah sampai kepada payu daranya. Akupun memasukkkan payu dara Zarina ke dalam mulutku dan menghisap sekuat hati.

“Aarrrgh…” jerit kecil Zarina. Aku dapat merasakan susu dari payu daranya keluar masuk ke dalam mulutku. Tetapi aku tidak menelan susu itu. Sebaliknya aku membiarkan ia meleleh keluar dari mulutku membasahi payu dara Zarina. Dalam beberapa minit, kedua-dua payu dara Zarina basah dengan keputihan susunya sendiri.

Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat perutnya, sambil kedua tanganku mula untuk menanggalkan seluar tidurnya. Apabila seluarnya telah tanggal, maka tiada lagilah seutas benang lagi di atas tubuhnya. Buat pertama kalinya aku dapat melihat apa yang aku cuba fantasikan sejak bertahun-tahun: tubuh badan Zarina yang bogel.

Bentuk tubuh badan Zarina sebenarnya tidaklah sebegitu hebat seperti yang aku selalu mimpikan. Kedua-dua payu daranya sudah tidak tegang lagi, sementara lubang farajnya juga agak besar dan bibir farajnya terjuntai keluar. Jika nak dibandingkan dengan faraj Linda dan masih merah dan muda, faraj Zarina sudah coklat dan berkedut. Iya lah, inilah rupanya bekas orang – entah berapa ribu kali Kamal menyetubuhi Zarina dalam jangka waktu perkahwinan mereka, termasuk juga tiga orang bayi yang telah keluar melalui lubang itu. Tapi aku tidak sedikitpun kisah tentang semua ini. Kalau aku mahukan yang fresh, tentu aku tidak tinggalkan Linda yang masih muda.

Dengan perlahan aku menyelak bibir faraj Zarina sambil menghidu bau lubangnya yang kuat dan tebal. Tetapi bagi aku, bau faraj seorang wanita adalah bau yang paling romantik yang pernah aku hidu. Aku memasukkan lidahku ke dalam lubang farajnya dengan perlahan.

“MMmmm… mmmm….” Zarina mengerang dengan manja sambil mengigit bibir bawahnya sambil menikmati oral sex yang sedang aku berikan kepadanya. Sambil aku menjilat farajnya, sambil itu aku menanggalkan baju dan seluar ku. Kami sekarang tidak mempunyai sehelai pakaian pun menutupi tubuh kami.

Aku meneruskan jilatanku di disekitar dinding lubang farajnya sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan farajnya. Rasa air mazinya dan farajnya berbeza dengan Linda. Zarina punya lebih kelat dan pekat berbanding Linda yang lebih masin. Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada dicelah kangkang Zarina itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat farajnya itu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelentit Zarina sambil menyedut dengan perlahan. Lidahku bermain-main dihujung kelentit nya.

Kaki Zarina semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang, “Oooohh… Mmmggh… huurgh…” bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku.

Aku memasukkan jariku kedalam lubag faraj Zarina sambil mulutku masih bermain-main dengan keletitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam farajnya sehingga aku menjumpai G-spot nya. Apabila jari tengahku dapat menyentuh G-Spotnya, dengan spontannya badan Zarina kejang dan dia menjerit kuat, “Aaaarrrgh!!”

Aku terus menggosokkan jariku ke G-Spotnya sehinggalah dia mencapai klimaks. “Oooohh!! Faris!! Fariiiissssss!!!” jeritnya sambil badannya terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. Air maninya mengalir keluar dari farajnya membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya yang panjang itu, badannya rebah kembali ke atas katil. Peluh dari tubuhnya menitik keluar.

Aku pun bagun dari celah kangkang Zarina dan merenung matanya.

“Faris…” sebut Zarina dengan nada yang keletihan.

“Belum habis lagi, sayang. I’m going to fuck you” jawabku.

Aku memegang batang zakarku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang faraj Zarina. Setelah kepala zakarku telah masuk ke dalam lubang farajnya, aku menyandarkan badan ku di atas badan Zarina dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini aku dapat rasa yang lubang faraj Zarina agak longgar jika dibandingkan dengan lubang Linda. Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air faraj Zarina melimpah keluar membasahi cadar katilnya.

Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki Zarina ke menolaknya atas katil. Lubangnya farajnya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.

“Oooohhh… oooohhh…. Oooohhhh… oooooHHHH!!” jerit Zarina setiap kali aku mengunus batang ku ke dalam.

Aku mengangkat punggung Zarina dan menyorongkan sebuah bantal dibawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki Zarina sehingga kepala lututnya berada disebelah telinganya. Batang zakar aku sekarang dapat bergesel dengan dinding depan farajnya dan betul-betul jauh ke dalam. Kepala zakar aku menjumpai G-spotnya dan aku terus mendayung dengan lebih laju ke arah itu. Nikmatnya sungguh lazat sekali bagi aku dan juga Zarina. Aku tidak pernah merasa kelazatan seks yang begitu indah sekali sebagaimana yang aku sedang menikmatinya. Dan aku tahu yang Zarina pun merasai kenikmatan tersebut apabila dia meramas dan menarik punggungku dan mempercepatkan dayungan batang ku ke dalam farajnya.

“oooo… Faris… sedapnya… oooo…” Zarina semakin hampir pada klimaksnya yang kedua, “faster Faris… I’m coming… I’m cummmiiiingggg!!! Aaaarrrghhh!!” Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnya tercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil, “Oooooohhhh… oooohhhh…” suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.

Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan Zarina. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang farajnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding farajnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani dan menunggu masa untuk terpancut keluar.

“Sayang… sayang… I’m gonna cum inside you… I’m gonna cum inside you now… now… NOW!!” Dengan sekuat hati ku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. “UUGGHH! UUGGHH! UUGHHHH!! ” jeritku dengan setiap pancutan panas spermaku. Zarina klimaks lagi buat kali ketiga apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku.

Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk Zarina dengan begitu erat sekali. “Sayang, you were wonderful. I love you so much…” aku ucapkannya kepadanya sambil tidak berhenti-henti mengucupnya.

“Faris,” jawab Zarina manja, “that was the BEST fuck I ever had in my life…” sambungnya sambil tersenyum. Akupun senyum padanya kembali. Saat itulah yang aku tahu bahawa walaupun Zarina adalah isteri Kamal, tetapi dia sekarang adalah milikku.

Zarina meletakkan kepalanya di atas dada ku sambil memejamkan matanya dan menarik nafas panjang. Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung Zarina untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masa aku menidurinya.

Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul dua belas tengahari. Oleh kerana kami tidak memasang air-con bilik tersebut pada awal pagi tadi, badan kami basah dengan peluh masing-masing akibat panas cuaca tengahari. Bau bilik tidur Zarina tidak ubah seperti bau sarang pelacuran. Seperti biasa, batang zakar aku keras dan tegang selepas aku tidur. Zarina yang perasan kekerasan batang aku itu menyahut pelawaannya. Dia memanjat duduk ke atas badanku yang sedang terlentang di atas katil dan memegang batang zakar aku dengan tangannya. Kemudian, dia mengangkangkan kakinya di atas batang zakar aku dan dengan perlahan menurunkan badannya ke bawah. Batang zakar aku yang semakin keras itu dengan perlahan dimasukkannya ke dalam lubang faraj yang sedang lapar itu.

Kali ini giliran Zarina pula yang mengambil control. Pada awalnya, pergerakkannya turun naik adalah perlahan sambil dia memperbetulkan posisinya supaya batang zakar aku bergesel dengan G-Spotnya. Apabila dia telah mencapai posisi yang selesa, lonjakkannya turun-naik semakin laju dan semakin kuat.

“Eeerrghhh!! Eeerggghh!! Eeerghhhh!!” jeritan Zarina lebih liar berbanding sesi pagi tadi. Semakin lama semakin lemas Zarina dalam kenikmatan seks kami. Aku terpaksa memegang pinggangnya untuk memberbetulkan balancenya supaya dia tidak terjatuh dari lonjakannya yang liar itu. Kedua-dua payu daranya melonjak naik turun mengikut rhythm badannya seperti belon yang berisi air. Rambutnya yang panjang terbang melayang. Peluhnya memercik turun dengan seperti air hujan.

Setelah hampir sepuluh belas minit Zarina menunggang ku seperi menunggang seekor kuda liar, akhirnya kami berdua sampai ke klimaks hampir serentak. Badannya kejang seperti orang kena kejutan elektrik dan kemudian rebah jatuh ke atas badanku keletihan. Walaupun sesi seks kami kali ini hanyalah beberapa minit sahaja, tetapi keletihannya jauh lebih dirasai dari pagi tadi.

Setelah kembali dengan tenaga masing-masing, kami turun ke bawah dan Zarina menyediakan spaghetti bolognese untuk makanan tengahari. Dia hanya berpakaian baju tidurnya tanpa berseluar dan aku pula hanya memakai seluar dalamku. Sepanjang makan tengahari, kami bermain-main dengan spaghetti kami dengan permainan erotik. Kadangkala aku sengaja menumpahkan speghetti aku ke atas payu dara dan farajnya dan kemudian menjilat-jilatnya semula ke dalam mulutku. Zarina pun berbuat perkara yang sama ke atas batang zakarku. Dalam sekejap masa sahaja, kami dalam keadaan berbogel semula dalam posisi 69 menikmati kemaluan masing-masing di atas lantai dapurnya. Aku memancutkan air mani aku ke dalam mulutnya dan dia menyedut dan menelan setiap titik. Kemudian, Zarina membertahu aku bahawa inilah kali pertama dia merasai air mani seorang lelaki. Selama ini, Kamal tidak pernah mengajarnya dengan oral sex.

Setelah habis ‘makan tengahari’, kami bergerak ke living hallnya pula. Zarina memasang CD “Kenny G” dan kami saling beramas-ramasan, kucup-berkucupan dan menjilat-jilat antara satu sama lain di atas kerusi panjang. Apabila keadaan kembali menjadi hangat semula, kami menyambung sesi 69 di atas karpet rumahnya. Kami akhirnya jatuh tidur kepenatan di atas karpet rumah Zarina bertatapkan kemaluan masing-masing.

Jam empat petang, aku dikejutkan oleh Zarina, “Bangun Faris. You have to go,” jelasnya, “aku terpaksa ambil anak-anakku dari nursery lepas tu Kamal akan pulang. Tapi sebelum tu, tolong aku kemas…”

Aku menolong Zarina mengemas dapur dan bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Zarina terus menukar cadar katil dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik dibawah aliran air shower. Keadaan menjadi semakin erotik dan kami bersetubuh buat kali kelima di dalam shower itu.

Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang.

“Thank you kerana sudi spent time with me today, sayang,” aku ucapkan kepadanya semasa aku hendak keluar.

Zarina tersenyum, “Well, it’s not that I have a choice, do I?”. Aku tertawa dengan sindirannya. Dengan perlahan aku mengucup bibirnya sekali lagi dan mengucapkan goodbye.

Mulai dari saat itu, perhubungan aku dengan Zarina lebih erat dari suami isteri lagi. Hampir setiap hari aku menyetubuhinya. Samada aku akan akan pejabatnya waktu lunch break atau dia akan menemuiku. Tak kiralah samada di bilik setor, di pantry, di dalam tandas, mahupun di dalam bilik bos, kami akan melepaskan nafsu masing-masing dimana sahaja ada ruang kosong dan sunyi.

Dua minggu kemudian, kami akan berjumpa sejam sekali sehari di apartmentku. Aku telah memberikan kunci kepadanya supaya senang dia berkunjung. Selalunya kami akan menonton VideoCD porno sambil memainkan semula adigan-adigan seks tersebut.

Perhubungan sulit kami berterusan sehingga hampir setahun lamanya. Satu hari, setelah selesai kami melakukan hubungan seks di apartmentku, aku memeluk Zarina dengan erat sambil berbisik ke telinganya, “Ina, I miss you so much…”

Zarina memandang ke arah ku, “Miss me? Hai… bukan ke hari-hari I datang ke apartment you ni… itupun rindu lagi ke?”

“Sayang, kita sekarang hanya mencuri-curi masa untuk berjumpa. Itupun sekejap saja during lunch break” aku membuka cerita, “Ingat tak tahun lepas, sayang, masa I mula-mula menyentuh you di rumah you masa you M.C. hari tu?”

Zarina tersenyum sambil memejamkan matanya, “I will never forget the moment, Faris”

“That is what I miss, sayang. I don’t want to spent an hour making love, tapi the whole day, even a whole week kalau boleh,” aku menerangkan kepadanya.

“Difficult,” jawab Zarina, “even now… Kamal dah mula suspicious. Rasanya, it is impossible untuk you datang rumah I lagi”

Aku terus duduk dan memegang tangannya, “I bukan fikirkan rumah you, sayang. Apa kata kalau kita take a long break dan pergi vacation somewhere for a week”

“Vacation? The two of us?” Zarina menggelengkan kepalanya, “you dah lupa ke pada suami dan keluarga I?”

“Dia orang tak perlu tahu yang you pergi vacation. Cakap pada Kamal you kena outstation pasal kerja,” terang I.

Pada mulanya Zarina agak keberatan, tetapi setelah aku pujuk, akhirnya dia bersetuju juga. Kami merancang dengan teliti program kami. Zarina memohon untuk menghadiri kursus management selama seminggu kepada majikannya. Setelah puas mencari, akhirnya Zarina dapat register pada satu seminar public management di Berjaya Langkawi Beach Resort. Aku pula mengambil cuti rehat selama seminggu pada tarikh seminar tersebut.

Kami sengaja mengambil flight yang berasingan ke Langkawi pada hari tersebut. Aku pergi dulu pagi itu dan kemudian menunggu Zarina di airport. Kapal terbangnya tiba waktu tengahari. Aku menjemputnya dan kemudian kami terus check-in di Berjaya. Zarina pergi berjumpa dengan urusetia seminar dan membatalkan penyertaannya.

Di Langkawi, kami seperti sepasang kekasih yang paling intim sekali – lebih intim dari sepasang suami-isteri yang baru berkahwin. Dua malam pertama vacation, kami terperap di dalam chalet berasmara siang dan malam. Kami tidak keluar bilik langsung. Even makanan kami di hantar melalui room service.

Di hari-hari berikutnya kami menjadi lebih adventurous. Kami keluar bersiar-siar di hutan (Berjaya Langkawi dibina disekeliling hutan seperti suasana kampung) dan melakukan persetubuhan apabila tiada orang melihat. Kadang-kadang pada waktu malam, kami akan berjalan di persisiran pantai dan kemudian melakukan persetubuhan disitu dibawah sinaran bintang-bintang yang samar. Setaip hari kami akan melakukan seks sekurang-kurangnya tiga atau empat kali sehinggakan air mani aku kering terus dan tidak keluar lagi apabila aku klimaks.

Aku tidak dapat lupakan pengalaman aku dengan Zarina selama seminggu di Langkawi. Terlalu banyak sexual adventure yang kami terokai. Mungkin aku akan ceritakannya satu persatu dalam kisah-kisah yang lain.

Tetapi perkara yang betul-betul terkenang di fikiranku hingga kini adalah pada malam terakhir kami di Langkawi.

Setelah selesai makan malam di sebuah restoran yang romantik, kami pulang ke chalet cinta kami. Sebaik sahaja kami masuk ke dalam bilik, aku terus memeluk Zarina dari belakang dan mencium lehernya dengan rakus. “Faris…” Zarina ketawa kecil dengan tindakanku itu. Dia kemudiannya memusingkan badannya ke arahku dan mengucup bibirku. Tanpa membuang masa lagi, aku terus mengangkat tubuh badannya dan membaringkannya di atas katil.

Dengan perlahan, aku menanggalkan pakaiannya sambil meraba-raba tubuh badannya. Zarina pun berbuat perkara yang sama padaku. Setelah hampir sepuluh minit kami bermain-main di atas katil, kami sudah menanggalkan semua jenis kain yang ada pada tubuh kami. Faraj Zarina sudah basah dengan air mazinya sementara batang zakarku telah tegang pada tahap maksimumnya.

Aku mendudukkan diriku di atas hujung katil sementara Zarina masih terlentang menghadapku. Aku mengangkat kaki Zarina ke atas dan menyandarkannya ke atas badanku dan bahuku. Dengan perlahan aku memasukkan batang zakar aku ke dalam lubang farajnya yang sedang menanti.

“Hmmmm…” bunyi Zarina begitu manja sekali sambil memejamkan matanya tersenyum menikmati batang zakar aku di dalam farajnya. Dengan perlahan, aku memulakan pendayunganku. Tetapi nikmat persetubuhan kami malam itu tiba-tiba terganggu dengan bunyi telefon bimbit Zarina. “Fuck!” katanya dengan perasaan geram tatkala terkejut dengan bunyi telefonnya.

“Lupakan, sayang” bisikku padanya.

Zarina menoleh ke arah telefon bimbitnya dan dengan tiba-tiba air mukanya berubah menjadi pucat. Aku turut menoleh dan pada waktu itu aku nampak nombor telefon yang terpampar di skrin telefon bimbit Zarina adalah dari rumahnya sendiri. Zarina tidak menjawab pada mulanya dan membiarkan telefon itu berdering. Aku masih lagi mendayung batang zakarku ke dalam lubang faraj Zarina sepanjang telefon itu berdering.
Setelah hampir dua minit, akhirnya ianya pun senyap. Tetapi mood Zarina sudah berubah. Dia kelihatan gelisah dan masih merenung telefonnya. Aku cuba mententeramkannya semula dengan meramas-ramas payu daranya dan menghunus batang zakar aku lebih dalam. Tetapi usaha aku tidak berjaya tatkala telefon itu berdering sekali lagi. Kali ini Zarina tersentak seolah-olah seperti suaminya berada di dalam bilik itu.

Setelah berfikir dua tiga kali, akhirnya Zarina mencapai telefonnya sebelum aku dapat berkata apa-apa.
“Hello,” jawab Zarina, “oohh.. Abang,” Walaupun aku tidak mendengar siapa yang berada di sebalik talian telefon itu, aku tahu ia adalah Kamal.

“Ina baru balik dari closing seminar ni,” suaranya menggeletar menjawab, “baru ni balik ke bilik” Zarina menipu suaminya.

Tiba-tiba Zarina tidak berkata apa-apa. Kamal memberitahu isterinya sesuatu yang panjang. Zarina dengan penuh konsentrasi mendengar kata-kata suaminya itu tanpa tidak sedar yang aku masih mendayung batang zakar dengan perlahan keluar masuk lubang farajnya.

“Abang… janganlah kata begitu…” suara Zarina lembut. Matanya sudah mula berair. “Ina masih cintakan abang… abanglah satu-satunya kasih dan sayang Ina” Air matanya sudah mula menitik. Aku tidak tahu samada dia bercakap ikhlas pada suaminya ataupun berbohong.

“Inalah sebenarnya yang banyak berdosa dengan abang…” Zarina sudah mula menangis, “abang tak ada apa-apa dosa dengan Ina… Inalah yang bersalah,” dia merayu ke dalam telefonnya.

“I know. I really miss you too, my love…” bisiknya ke dalam telefon.

“I love you too…” kata-kata Zarina terakhir pada suaminya sebelum dia mematikan telefon bimbitnya. Dia kemudiannya terus menangis. Aku tidak tahu apa yang dikatakan oleh Kamal kepada isterinya itu tetapi aku tahu ianya telah menyentuh hati kecil Zarina.

Aku meletakkan kaki Zarina di atas katil semula dan dengan perlahan memeluk tubuhnya.

Dalam pelukanku, Zarina mengucapkan sesuatu padaku yang pahit aku penah dengari, “Faris… I cannot go though this anymore. Aku sudah tidak sanggup menduakan suamiku lagi. Kamal seorang suami yang baik, Faris. Please understand…”

Agak susah untuk aku menerimanya, tetapi setelah termenung seketika, aku terpaksa akui yang Zarina bukannya milikku selamanya. Aku merenung mata kekasihku dengan penuh kasih sayang. Dengan perlahan, aku mengundurkan batang zakarku dari lubang farajnya.

Tetapi tiba-tiba Zarina berkata, “Faris, don’t…” Dengan perlahan Zarina memeluk punggungku, dan menolaknya kembali menyebabkan batang zakar aku kembali masuk ke dalam lubangnya.

“Faris…” Zarina berkata perlahan, “I want you to make love to me tonight. Tapi kau mesti faham bahawa malam ini adalah malam terakhir buat kita berdua. Selepas dari malam ini, kita sudah tidak ada apa-apa lagi…”

“Tetapi aku nak kau tahu…” sambung Zarina, “…bahawa aku tidak pernah merasai nikmat cinta sebegitu indah sebagaimana aku merasainya bersama kau dalam satu tahun kita bersama…”

“… aku tidak merasainya walaupun dengan Kamal. But painful as it is, it has to end tonight…” Zarina mengakhiri ayatnya sambil air matanya berlerai turun.

Aku memeluk kekasihku itu dengan penuh erat, “Ooohhh… sayangku…” keluhanku padanya. Aku mengucup bibirnya dengan perlahan sambil meneruskan pendayunganku. Sepanjang persetubuhan kami malam itu, tidak satu pun suara kedengaran dari kami berdua. Zarina menutup matanya sambil menikmati dayunganku buat kali terakhir. Apabila kami berdua mencapai klimaks, kami menguatkan pelukan dengan lebih erat lagi tanpa mengeluarkan satu keluhan pun. Malam itu aku memancut air maniku dengan banyak sekali ke dalam rahim Zarina… sebagaimana yang aku rasai sewaktu pertama kali kami bersetubuh.

Walaupun setelah selesai persetubuhan kami, aku tidak mencabut keluar batang zakarku dari lubang farajnya. Aku membiarkannya berada di dalam tubuh Zarina sepanjang malam. Kami tidur dalam pelukan masing-masing sambil kedua-dua tubuh kami bersatu.

Tatkala siang menjelma keesokkan harinya, tubuh kami masih lagi bersatu. Tetapi aku tahu bahawa segalanya telah berakhir. Dengan perlahan aku mengeluarkan batang zakar aku dari farajnya. Kami mengemaskan diri dan pakaian masing-masing secara berasingan. Lazimnya, kami sudah melakukan persetubuhan di waktu pagi samada di atas katil atau di bilik air. Kali ini ianya tidak berlaku. Aku dan Zarina mandi berasingan. Aku check-out dari resort itu dahulu kerana flight aku adalah flight pagi.

Semasa di dalam kapal terbang, aku sudah rindukan Zarina. Apabila sampai di Subang, aku mengambil keputusan untuk menunggu Zarina. Aku menunggunya hingga ke tengah hari apabila flightnya touch-down. Tiba-tiba aku terlihat Kamal membawa ketiga-tiga anaknya untuk menjembut isterinya. Beberapa minit kemudian, Zarina keluar dari balai ketibaan disambut oleh keluarganya. Zarina mencium tangan suaminya, dan kemudian Kamal mencium pipi Zarina. Mereka berpelukan antara satu sama lain seperti satu keluarga bahagia.

Aku hanya memerhatikan keluarga Zarina dari jauh. Pada ketika itu aku berasa kesal dan sedih ke atas Kamal. Dia memang seorang rakan yang baik kepadaku. Dia banyak menolong sejak kami berdua dari kecil lagi. Tetapi aku telah membalas jasa-jasa baik kawan karibku dengan meniduri isterinya. Aku meninggalkan lapangan terbang itu dengan hati bercampur sedih dan juga gembira.

Sejak daripada itu, aku dan Zarina sudah tidak mempunyai apa-apa hubungan lagi. Aku cuma menjumpainya di waktu gathering rakan-rakan kami. Pada mulanya agak sukar untuk kami menerimanya, tetapi semakin hari semakin dapat adjust seperti mana keadaan sebelumnya. Cuma sesekali aku terlihat perasaan rindu Zarina kepadaku di dalam matanya…

Iza Isteri Orang

Celah pantatnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mmm.. Mmm.. Aku jilati seluruh permukaan bukit pantatnya itu..!

“Ooohh.. I dahh.. Tak tahan!!” rengek Iza.

Aku tidak memperdulikan erangannya. Mulut dan lidah ku terus bermaharaja lela di seluruh pantat Iza sehingga hampir lumat tempat tu mulut kukerjakan. Beberapa urat bulu pantat Iza termasuk ke dalam mulut ku dan aku rasa bibir ku panas terkena air dari pantatnya. Aku tengok jam sudah pukul 1.00 pagi.

Lidahku masih lagi bermain dengan biji kelentit yang terjojol itu dan jari ku mula nak mainkan peranan. Perlahan aku masukkan jari telunjuk ku ke dalam liang yang panas lagi berair dan aku dapat rasakan satu kemutan yang kuat menyepit jari telunjuk ku. Punggung Iza terangkat bila jari ku makin ke dalam. Aku tak tolak masuk jauh sebab aku nak batang aku meresmikannya. Aku cabut jari aku keluar dan kedua tangan ku merangkul punggung Iza dan aku tarik punggungnya naik ke atas sehingga pantatnya terdorong ke mulutku.

Sepantas kita kilat kedua-dua tangan Iza mencengkam rambut ku dan dia terbangun menahan kesedapan.. Tubuhnya masih menggil bila aku melepaskan mulut ku dari pantatnya. Aku bangun berdiri di depan Iza sambil melucutkan seluar dalam aku. Tersergamlah batang aku yang sudah keras sekerasnya. Iza senyum.

“Hmm.. Panjang..!!” kata dia tersenyum.

Aku biarkan sahaja sambil Iza mendekatkan muka dan mulut dia ke batangku. Dia membuka mulut dan memasukkan batang aku dalam mulutnya.. Digenggamnya batangku.. Dan mula menjilat-jilat kepala itu. Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidah Iza.

Aku sudah terasa batangku menegang dan tegak keras. Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegang batang kebanggaanku.. Seinci lebih terkeluar dari genggamannya. Yang itulah yang dijilat oleh Iza. Bagai nak gila aku cuba menahan sedapnya. Iza melepaskan batangku.. Ternyata sudah tegak dan keras. Lantas itu.. Dia mula menyedut.. Dan menghisap.. Sedikit sedikit..

“Mmmph.. Mmpphh.. Srrtt.. Srrt..!!” bunyi mulut Iza.

Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Iza untuk memasukkan kesemua batang aku yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya.

Iza terus menghisap kon aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya.. Dia melurut lurutkan lidah dia ke atas batang aku hingga ke buah zakar. Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku..

“Aduhh.. Sss.. Izaa perlahan.. Senak I..!!” kata aku pada Iza.

Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala batang aku. Di situ dia menguak-nguakkan mulut kepala batang aku dengan menggunakan lidahnya.. Dan sesekali dia memasukkan seluruh batang ku ke dalam mulutnya.

“Mmm.. Ooo..!!” aku pula mengeluh kesedapan.

Tiba-tiba Iza berhenti mengulum batang aku dan dia membisikkan sesuatu kepadaku.

“I tak pernah buat macam ni dengan orang lain selain my husband. I tahu apa yang kita buat ni salah, tapi I sudah tak tahan.. Dan ini adalah rahsia kita berdua..!!”

Aku cuma tersenyum mengiyakan permintaannya. Aku mula membaringkan Iza dan menguakkan kakinya dan melapikkan punggung Iza dengan bantal. Pantatnya yang telah basah lencun kini terbentang indah dihadapanku.

Perlahan-lahan aku bergerak ke celah kangkang Iza dan meletakkan kepala butuhku tepat di muka bibir pantatnya yang mula berdenyut menantikan tujahan. Aku merebahkan diriku diatas perut Iza.

Untuk mengurangkan berat badan, aku sangga badanku dengan sikuku. Dalam keadaan meniarap di atas perut Iza aku mula mengisap dan menjilat puting teteknya. Dia benar-benar dalam kelazatan. Tangannya kuat merangkul kepala dan rambutku. Nafasnya berbunyi kuat. Dadanya bergelombang laksana lautan dipukul badai. Batang pelirku belum ku masukkan lagi. Namun begitu ianya sudah lama tegang dan keras.

Aku membuka bibir pantat Iza yang comel itu dan mula menusukkan zakarku ke dalam apomnya yang lencun itu.

“Aaahh.. Hhhgghh.!!” Iza merintih menahan sakit dan nikmat bila batangku mula menerobos masuk ke dalam pantatnya yang masih sempit. Aku sendiri merasa betapa nikmatnya pantat Iza. Basah dan hangat beserta kemutannya yang kuat.

Aku kembali menggomoli dan menyeludu buah dadanya. Iza mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan sorong dan tarik kat dalam pantat Iza berkali-kali.

“Argh.. Sedappnya..!!” jerit Iza bila keseluruhan batang ku telah meneroka hingga ke dasar pantatnya. Aku membiarkan seketika zakarku berendam di dalamnya.

Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam lembah larangannya yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan.

“Aaahh.. Ssseeddaappnya..!” rintihan Iza membuatkan aku lebih terangsang.

Akupun terus sorong tarik batangku mengesel liang pantatnya atas, bawah, kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsunya lebih terangsang. Tangannya mencengkam erat cadar sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.

“Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh..!!” erangannya semakin kuat.

Aku terus menikam pantat Iza dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh pantat Iza yang licin dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana Iza turut membalas setiap tujahan batangku ke pantatnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya. Seketika kemudian aku mencabut batangku dan memintanya menonggeng. Iza berlutut di atas tilam dan aku berdiri di belakangnya lalu merodok masuk senjataku.

“Ohh.. Sedapnya, please do it hard to me.. Agghh.. Sedapnya macam ni..!!”Aku semakin kuat mendayung.

Agak lima minit Iza nak mencuba teknik ‘riding’pula. Aku menuruti kemahuannya. Sebelum menunggang aku, dia sudah membasahi pelirku dengan air liurnya. Aku bantu dia memasukkan batangku ke dalam lubang pukinya. Walaupun lambat sikit, tetapi dia berjaya dan tanpa rasa sakit atau ngilu.

Sebaik sahaja dia memulakan henjutan, aku juga mula meramas-ramas buah dadanya. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangku terasa licin. Ini maknanya lendir masih banyak dalam lubang pantatnya. Kupegang erat buah dadanya. Dalam keadaan itu, aku gunakan Ibu jariku menggentel-gentel puting payudara Iza.

“Ohh.. Hngg..” rengek mulut Iza pada setiap henjutan yang dilakukan.

Ternyata dia sudah mula berahi dan penat. Apa tidaknya, nafasnya sudah mula sesak. Lubangnya terasa ketat. Tanganku masih meraba dan meramas-ramas buah dadanya. Dalam pada itu, sekali-sekala aku tujah juga batangku. Sebentar kemudian aku suruh dia gantung punggungnya. Maksudku, angkat sikit supaya aku dapat menujah lubang pantatnya. Dia bercangkung dan aku mula menujah sambil tanganku terus-terusan menggentel puting teteknya.

“Ohh.. Sedapp.. Sedapnya!!” rengeknya bertalu-talu.

Aku berhenti menujah apabila aku dapati lubang pantatnya ketat semula. Kalau aku teruskan dia akan ‘cum’dan sampai ke puncak atau climax terlebih dahulu.

“Ah..! kenapa henti. I tengah sedap nii. Please..!!” rayu Iza apabila aku berhenti menojah tadi.

“Sabar.. Sayang I terasa penatlah” jawabku berpura-pura.

Sudah tiga kali dia nak sampai ke puncak. Ketiga-tiganya aku sekat dengan berbagai cara. Sebenarnya, air maniku juga sudah nak terpancut, sekiranya aku teruskan menojah-nojah tadi. Aku mahu biar lebih lama batang pelirku berendam dalam lubangnya. Kekadang lebih enak dan menyeronokkan direndam daripada terus-terusan menghenjut.

Dia masih lagi di atas. Dengan kedua-dua tapak tangannya di atas dadaku, dia membongkok sedikit. Aku tidak jemu-jemu bermain dengan buah dadanya yang tegang dan bulat itu. Apabila kugentel-gentel puting teteknya, badannya mula mengeliat kesedapan. Pelirku juga semacam dicas semula.

“Cepatlah.. Sedap ni..!!” rayu Iza sekali lagi.

Dengan perlahan-lahan, aku mula menojah-nojah lubang pantatnya. Turun naik turun naik bertalu-talu. Kemudian semakin lama semakin laju.

“Sedapp.. Sedapp..!!” dia merintih lagi.

Aku kemudiannya mencabut batangku dan membaringkannya semula. Aku mengangkangkan kaki Iza seluasnya dan terus menjunamkan batangku ke dalam lurah larangannya.

“Agghh..!!” Iza mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangku memasuki pantatnya.

Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam pantat Iza. Semakin lama semakin laju. Aku semakin melajukan dayunganku dan Iza mula mengerang kuat. Aku tahu Iza akan klimax. Aku juga sedemikian. Tahap bertahanku akan berakhir..

“I nak lepas.. Dalam!!” aku cuba mengujinya.

“Jaannggann.. Nanti.. Ngandung.. Lepass luaarr!!” Iza menjerit halus membantah permintaanku.

Dayunganku semakin laju. Apabila terasa aku hampir memancutkan air maniku dengan pantas aku mencabut batangku dari pantat Iza.. Oohh.. Dearr.. Dan serentak dengan itu aku memancutkan air maniku. Iza seakan tersentak tatkala pancutan maniku yang pekat, laju dan banyak itu terkena buah dadanya. Sepantas itu juga aku menghalakan batangku ke mukanya. Berjejes air pekat kena sebahagian pipinya yang gebu dan ditumbuhi jerawat galak itu.

Iza tersenyum kepuasan membiarkan air nikmat itu kering ditubuhnya.. Hampir lima minit barulah Iza bangun semula lalu meniarap di atas badanku. Dikucupnya bibirku sambil menggeselkan pantatnya dengan batangku. Batangku mulai mencanak semula.

Perlahan-lahan Iza turun hingga bibirnya bersentuhan dengan batang aku. Terus dijilatnya saki baki air maniku dan dikulumnya zakarku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi Iza. Sekali lagi aku memancutkan air maniku tapi kali ini di dalam mulut Iza. Aku terdampar keletihan dan Iza segera berlari ke bilik air memuntahkan maniku yang bergenang dalam mulutnya.

“Tidur sini le.. I sejuk..!!” bisiknya setelah kembali dari bilik air. Aku segera memeluknya dan akhirnya kami tertidur keletihan.

Aku terjaga ketika jam menunjukkan hampir pukul enam setengah pagi. Aku bergegas keluar dari rumahnya membawa seribu kenangan.. Ohh Iza aku sayangkanmu!