Category Archives: Jururawat – Pemandu Ambulans

Spender Pink Hasliza

Aku tak tahu memang dia suka atau sebaliknya. Kalau nak kata dia tak ada lagi uniform lain, setiap tahun dia dapat kain untuk buat uniform. Tapi yang peliknya kenapa dia asyik pakai uniform yang sendat dan nampak semakin nipis di tubuhnya. Biasanya itu uniform yang lama. Mungkin dia lebih selesa pakai uniform lama berbanding uniform baru. Tapi masalahnya, aku selalu tak tahan tengok body dia.

Memang dia dianugerahkan body yang sungguh cutting bersama aksesorinya yang cukup mengancam. Tetek yang tegang dan punggung yang melentik. Tetapi sayangnya barang baik macam tu dipamerkan sesuka hati kepada setiap orang, terutamanya suami-suami orang yang hantar isteri dan anaknya untuk pemeriksaan di klinik. Bukannya aku tak pernah nampak ramai antara suami-suami yang datang tu mata mereka sepenuhnya tertumpu pada tetek dan punggung Hasliza. Baik dari depan mahu pun belakang, tubuh Hasliza memang jadi perhatian sebab warna pakaian dalamnya sungguh jelas sekali kelihatan walau pun ditutupi oleh uniform putihnya. Warna pakaian dalam yang selalu dipakainya adalah warna pink. Mungkin itu warna kegemarannya dan mungkin banyak stok coli dan seluar dalamnya berwarna pink di rumah.

Aku pernah perhatikan sorang brader yang bawa anaknya untuk diperiksa dan ditimbang. Dari mula sampai aku tengok dia tak lepaskan peluang menatap tubuh Hasliza. Tubuh jururawat bertudung yang beruniform sendat itu bagaikan tayangan perdana kepadanya. Setiap inci lekuk tubuh Hasliza ditatapnya. Baju uniform sendatnya yang singkat itu memang mempamerkan separuh punggungnya untuk tatapan awam. Apatah lagi apabila Hasliza menunduk atau pun menonggeng mengambil ubatan di dalam peti simpanan, naik terbeliak mata brader tu tengok punggung tonggek Hasliza dibaluti seluar dalam berwarna pink di dalam seluar putih yang sendat.

Lepas tu, bila dia berjalan keluar dari bilik pemeriksaan menuju ke kaunter di hadapan, teteknya bergoyang macam tak pakai coli. Aku tahulah dia waktu tu masih menyusukan bayinya, tapi takkan sampai tak ada coli yang sesuai untuk saiz teteknya itu. Sudahlah warna colinya begitu jelas kelihatan di dada uniform putihnya bersama bunga-bunga yang indah terpamer. Sudahnya, brader tu tak senang duduk dan tumpang menggunakan bilik air. Aku rasa dia melancap. Kesian aku tengok brader tu, sudahlah bini dia dalam pantang, bila datang klinik nafsu dia pulak kena gangguan seksual dari jururawat yang bertugas. Dah nasib dia. Kira untung dia tak tunggu si Hasliza tu balik kerja dan rogolnya berkali-kali sampai puas.

Geram punya pasal, aku sendiri pun pernah juga melancap pasal sepanjang hari mata aku dijamu tetek dan punggungnya yang dibaluti pakaian dalam berwarna pink tu. Nama saja dia beruniform jururawat tapi hakikatnya Hasliza sebenarnya telanjang di mata lelaki, walau pun dia bertudung. Jadi aku nak ceritakan sikit kesempatan yang aku pergunakan apabila aku dapat peluang pada satu hari ni.

Aku tengah buat kerja aku di dalam bilik rawatan. Kemudian Hasliza masuk dan membuka peti ubatan untuk mengambil ubat. Aku memang tak akan lepaskan peluang sebab dia sudah pasti akan menonggeng mempamerkan punggungnya yang berseluar sendat dan memperlihatkan seluar dalam pink yang dipakainya. Seperti yang aku jangka, tayangan percuma terhidang di depan mata. Batang aku serta merta keras di dalam seluar. Aku tengok tak ada pesakit atau warisnya datang. Staff nurse pun dah hilang. Mungkin balik ke kuarters agaknya. Maknanya aku cuma berdua dengan Hasliza.

Aku betul-betul terangsang tengok Hasliza masa tu. Melentik-lentik punggungnya di peti ubatan. Aku tak tahu apa yang sedang dilakukannya ketika itu. Nampak macam sedang sibuk berbuat sesuatu. Apa yang menarik minat aku cumalah punggung tonggeknya yang sendat dengan uniform putih yang memperlihatkan seluar dalam merah jambunya.

Aku berdiri menghampiri Hasliza dengan selamba walau pun batang aku keras dalam seluar. Kalau dia perasan seluar aku membonjol mesti kecoh satu kampung. Aku tanya Hasliza dia tengah buat apa. Tanpa tengok aku dia jawab tengah susun ubat-ubatan dalam peti. Berdebar-debar aku masa tu sebab aku begitu hampir dengan tubuhnya.

Aku pun jauhkan diri dengannya sedikit agar tak nampak seperti penyibuk. Tangan aku dah menggenggam batang saja masa tu. Aku tengok sepuas-puasnya punggung Hasliza. Dalam jarak kami yang tidak jauh, dapat aku lihat dengan sejelas-jelasnya warna pink seluar dalamnya. Seluar putih ketatnya tidak mampu menyembunyikan warna seluar dalamnya kerana ianya begitu ketat dan nipis. Aku yakin, jika Hasliza memakai uniform baru serta tidak terlalu ketat, pasti dia dapat menyembunyikan warna seluar dalamnya dari kelihatan.

Lenggokkan punggungnya yang pejal itu membuatkan aku tidak tahan. Lebih-lebih lagi warna seluar dalamnya yang jelas aku lihat. Aku dapat lihat jalur seluar dalamnya dan yang paling aku geramkan adalah ketembaman punggungnya, lebih-lebih lagi ianya sungguh ketat dibaluti seluar putihnya.

Aku tak boleh tahan lagi. Aku keluarkan batang ku dari zip seluar yang aku buka dan aku melancap sambil menonton punggung Hasliza, jururawat masyarakat yang seksi itu. Lenggokan punggung Hasliza yang sedang menonggeng itu membuatkan air mani aku semakin ghairah nak memancut ke dunia luar. Aku nekad, apa nak jadi pun jadilah. Aku perlahan-lahan menghampiri Hasliza dan aku melancap di belakangnya sambil menonton susuk tubuhnya yang menonggeng di peti ubatan. Tubuh sendat berbaju uniform putih itu sungguh seksi sekali. Punggung tonggeknya aku lihat melentik dan sungguh indah sekali dibaluti seluar putih yang ketat dan memperlihatkan warna seluar dalam merah jambunya. Nafsu aku semakin membara setiap kali dia sesekali menggerakkan tubuhnya.

Air mani aku pun memancut keluar. Tepat di punggungnya beberapa das. Sebilangan lagi tersasar ke pehanya. Ketika itulah aku dengar bunyi tapak kaki semakin kuat menghampiri pintu masuk klinik. Segera aku kembali ke meja dan buat-buat menyambung kembali kerja ku. Dalam pada itu aku lihat Hasliza pun berdiri tegak dan dia memberitahu ada orang datang. Mungkin keluarga menghantar bayi untuk diperiksa. Dia terus menutup peti ubat dan keluar dari bilik. Ketika itu aku lihat punggungnya comot dengan air mani aku yang putih memekat. Sebahagian kecilnya meleleh turun dari punggungnya. Betul-betul tepat tembakan aku di tengah-tengah punggungnya.

Aku puas. Bukan sahaja kerana dapat memancutkan air mani di punggungnya yang aku geramkan itu, tetapi kerana dapat menyaksikan Hasliza dalam keadaan yang sungguh luar biasa seksi sekali pada hari itu. Biar, selama ini dia gemar mempamerkan punggungnya dan juga teteknya yang dibaluti coli merah jambu kepada orang ramai, kali ni dia dapat memperlihatkan punggung seksinya itu dicemari oleh lendir air mani.

Entah bila agaknya aku dapat melakukannya lagi. Yang jelas adalah, setiap hari aku nafsu aku terganggu kerana pameran tubuhnya yang gemar memakai uniform ketat dan memperlihatkan pakaian dalamnya itu. Hasliza oh Hasliza.

Sister Junaidah

Aku dan beberapa orang kawanku sedang berbual kosong di depan Unit Kecemasan. Waktu itu sudah petang, kira-kira pukul enam petang. Kebanyakan staf hospital telah pulang kecuali yang bekerja shif petang. Handphone aku tiba-tiba berdering. Aku melihat skrin dan tertera nombor Sister Junaidah. Aku menekan punat hijau dan terdengar suara cemas Sister Junaidah.

“Man, cepat Man. Naik atas.”

“Ada apa sister?”

“Tolong Man, cepat naik.”

Suara Sister Junaidah yang biasa kami panggil Sister Jun kedengaran cemas. Aku rasa pasti ada yang tak kena dengan Ketua Jururawat ini. Aku waktu itu sedang duduk-duduk di bahagian hadapan Unit Kecemasan sebuah hospital. Di situlah tempatku yang bertugas sebagai pemandu ambulans. Aku bergegas ke kuarters kakitangan hospital yang terletak seratus meter dari bangunan hospital. Sister Jun tinggal di tingkat dua Blok B.

Aku segera bergegas menaiki tangga Blok B. Sasampai di tingkat dua aku menuju kuarters yang didiami oleh Sister Junaidah. Aku segera menekan bell dan memanggil nama Sister Junaidah. Pintu terbuka dan aku menerpa kepada Sister Junaidah yang kelihatan pucat wajahnya.

“Ada apa sister?” Aku bertanya dalam nafas semput kerana berlari menaiki tangga.

“Sana.. sana?”

Aku melihat ke arah yang ditunjuk Sister Jun. Kelihatan pintu bilik utama terbuka. Aku kembali melihat Sister Jun yang masih menggigil dan berwajah pucat. Dia mengangguk ke arahku. Aku bergerak pantas ke bilik yang terbuka dan terdengar air pancuran dari bilik air. Aku bergegas ke bilik air dan meninjau ke dalam. Di penjuru bilik terdapat selingkar ular berwarna hitam. Aku kembali keluar dan menuju ke dapur. Aku melihat sebatang mop di penjuru dapur. Aku capai batang mop dan kembali ke bilik air. Ular sepanjang dua kaki itu aku pukul hingga mati. Air pancuran dari shower aku tutup. Basah bajuku terpercik air.

“Dah mati sister.”

Tiba-tiba saja Sister Jun yang masih terketar-ketar menerpa ke arahku. Badanku dipeluk bagaikan anak kecil yang sedang ketakutan memeluk ibunya. Aku terpinga-pinga dengan tindakan tak terduga dari ketua jururawat itu. Aku hanya membiarkan saja, tak berani membalas memeluk ketua jururawat yang cantik ini. Siapalah aku, seorang pemandu ambulans yang mentah.

Aku rasa badanku dipeluk makin erat oleh Sister Junaidah. Dengan suara yang terketar-ketar dia memberitahu yang dia amat phobia dengan ular. Ketakutan yang melampau kepada reptilia itu tidak boleh dihilangkan. Dia perlu seseorang supaya semangatnya kembali pulih. Pada ketika ini aku sajalah tempat dia mengharapkan kekuatan bagi memulihkan phobianya itu.

Aku membiarkan saja Sister Junaidah memelukku. Sister kacukan melayu-cina ini sungguh cantik. Kulitnya putih kekuningan dengan wajahnya penuh dengan keayuan. Ini membuatkan aku dan kawan-kawan sering menelan air liur apabila memandangnya. Penampilannya yang menarik, prestasi yang hebat, sentiasa menonjol dalam segala segi membuat wanita yang bernama Junaidah ini pantas melangkah sebagai ketua jururawat. Dalam usia 30 tahun dia telah diberi kepercayaan mengetuai sebilangan jururawat yang lebih berusia darinya.

Sister yang telah setahun menjanda kerana kematian suami akibat kemalangan jalan raya ini digilai oleh ramai orang, jejaka, suami orang, duda malah doktor pakar juga ingin mendekati Sister Junaidah. Tapi sehingga hari ini tiada siapa yang mampu memiliki hati ketua jururawat yang cantik ini.

Selepas seketika Sister Junaidah memelukku baru aku perasan yang dia hanya mengenakan tuala saja di badannya. Rupanya Sister Junaidah baru saja hendak mandi bila dia terkejut dengan ular yang terdapat dalam bilik airnya. Aku juga hairan macam mana ular tersebut boleh naik ke tingkat dua kuarters blok B yang didiami Sister Junaidah.

‘Bukan sahaja rupamu sahaja cantik tetapi tubuhmu juga membuatkan siapa sahaja yang melihat pasti akan terliur dibuatnya’, aku berfikir dalam hati melihat sosok badan Sister Junaidah yang berada dalam pelukanku. Aku memberanikan diri mengusap lembut belakang Sister Junaidah. Sister muda ini hanya memejamkan sahaja matanya apabila aku mengusap-ngusap lembut rambutnya dan memcium lembut dahinya. Melihatkan tiada bantahan dan tepisan daripadanya, aku memberanikan diri untuk mendapatkan bibirnya yang merah memekar.

Perlahan-lahan bibirku dan bibirnya bertaut menjadi satu, terdengar nafasnya tidak keruan dan kelemasan. Kedengaran renggekan Sister Junaidah bila aku mengulum-ngulum lidahnya dan dia mula membalas dengan menyedut dan memain-mainkan lidahku. Terlepas dari bibirnya yang merah mekar itu, kujilat telinganya dan Sister Junaidah mengerang kegelian. Kulihat Sister Jun semakin kuat menarik rambutku bila ku jelajahi lehernya dan menyedut-nyedut lehernya yang putih jinjang itu. Tanganku kini berjalan mencari punca pengikat tuala yang dipakainya, dengan mudah terlorotlah tualanya dan tersergamlah segalanya apa yang diselindungi dan dibalutinya.

Sememang Sister Jun yang tadinya hendak mandi telah menanggalkan segalanya dari badannya. Tidak dapat kuceritakan betapa hebatnya nafsuku memuncak bila melihat dua puncak bukit yang tersergam indah dengan benjolan merah kehitaman di tengah-tengah bukit itu. Kini kususuri pula perjalananku menerokai bukit kembar itu untuk mencari sebuah kenikmatan yang tidak pernah kuimpikan sebelum ini. Seperti anak kecil yang kehausan, kusedut, kugigit dan kuusap-usap sehingga daging lembut dan kenyal itu. Sister Jun kini semakin hilang rasa malunya dan mula bertindak membalas pergerakkanku, bajuku yang sejak tadi sudah basah segera dibukanya dan kini tangannya cuba pula menanggalkan seluarku dan aku turut serta membantu membuka pakaianku, dan tersembullah keluar adik kecilku yang sememangnya dari tadi ingin keluar dari sarangnya.

“Wah! besar dan panjangnya batang you Man.”

Sister Jun yang seakan terperanjat melihat batangku yang beukuran hampir 7 inci panjangnya kini hanya menanti untuk merasai pelayaran baru. Dia membelek-belek batangku yang keras terpacak dan berdenyut-denyut. Digenggam dan diramas dengan penuh geram batang zakarku yang masih teruna.

“Man, awaklah orang pertama yang bersama I selepas husband I meninggal.”

Kini kami berdua sama-sama berdiri di dalam sebuah bilik tanpa seurat benang pun menyalutinya, ku angkat tubuhnya ke tilam, dengan kedudukan 69″ Sister Jun yang berpengalaman mula memainkan peranannya, selepas puas meramas-ramas batangku kini sedikit demi sedikit batangku dimasukkan ke dalam mulutnya. Aku yang belum pernah bersama perempuan sebelum ini hanya membiarkan saja.

“Bluup… Bluupp” terdengar apabila ia menyorong dan menarik batangku ke mulutnya. Aahhh… terasa aku betapa nikmatnya batangku bila dibelai oleh mulut comel yang hangat. Selama ini aku menggunakan tangan mengusap batangku dan itupun terasa nikmat. Inikan pula mulut suam kepunyaan wanita yang cantik dan menarik. Aku bagaikan terbang di langit biru kerana terasa nikmatnya.

“Ohhh… Sister Jun sedapnya.”

Aku yang mentah ini cuba mencari-cari sebiji berlian kecil yang tersembul keluar di balik semak-semak halus yang dijaga rapi oleh seorang wanit yang menjadi pujaan ramai. Daging kecil berwarna merah di sudut alur yang mula basah aku belai dengan jariku. Kemudian aku jilat dan aku kulum dengan geramnya. Pertama kali aku berhadapan dengan taman rahsia seorang wanita.

Kini giliran Sister Jun pula ku lihat bagaikan orang sedang meratip. Sekejap ke kanan, sekejap ke kiri kepalanya menahan kegelian dan kenikmatan apabila aku menjilat-jilat biji kelentitnya dan tanganku mengorek-ngorek lubangnya yang sudah banjir dari tadi. Setelah puas kugali biji sakti, lidahku beralih ke cipapnya dan tanganku terus meramas-ramas payudaranya. Aku lihat punggungnya terangkat-rangkat dan badan keras mengejang.

“Argghhh.. Man I sudah nak terpancut ni.”

Terasa badan dan punggung Sister Jun bergetar dan dia menekan kuat mukaku ke cipapnya. Beberapa saat kemudian mukaku bagaikan disiram dengan air suam, basah mukaku dengan air yang membuak-buak keluar dari lubuk keramat Sister Junaidah. Aku menjilat dan menyedut cairan lendir tersebut. Terasa masin dan payau tekakku apabila kujilat air hangat tadi sehingga habis bersih cipapnya, semakin lama aku jilat terasa sedap rasanya.

“You memang hebat Man, I tak pernah rasa dijilat sebegini hebat.”

“Sister tak pernah rasa dijilat ke?”

“Belum pernah, bekas suami I tak pernah melakukannya.”

“Saya pun baru pertama kali melakukannya.”

“Jadi you belum pernah bersama perempuan?”

“Saya masih teruna, Sister Jun.”

“Bertuah I kalau boleh dapat teruna you. You mau Man?”

“Mau kalau sister sudi.”

Sister Jun membelai batangku dengan tangannya. Puas dengan tangan dia membelai dengan mulutnya. Aku kegelian. Kata Sister Jun dia geram dengan batangku yang besar dan panjang. Katanya lagi dia teramat geram dengan kepala zakarku yang lonjong dan besar.

“Man, you masukkan burung you dalam sarangnya.”

Sister Jun tidur dalam keadaan menelentang di tilam sambil membuka pahanya luas. Sister Jun mengangkang kakinya mempersilakan aku memulakan pelayaran. Hanya berdasarkan pengalaman melihat VCD lucah aku merangkak ke celah kangkang Sister Jun. Aku merapatkan kepala zakarku ke celah lurah yang merkah merah. Aku tekan perlahan-lahan hingga bahagian kepala mula terbenam ke dalam lubang nikmat Sister Jun. Sister Jun mengayak-ngayak punggungnya supaya zakarku mudah masuk. Semakin lama aku sorong dan tarik semakin dalam batangku menyelam. Terdengar suara erangan keluar dari mulut Sister Jun.

“Aahh… Iiihhh… uuhhh…”

Irama nikmat bersilih ganti kedengaran dari mulut kami berdua. Aku makin laju mendayung. Sister Jun makin kuat mengayak. Diangkat-angkat punggungnya supaya badanku rapat ke badannya. Sambil mendayung aku meramas dan mencium teteknya yang masih cekang. Aku geram dengan bau badan Sister Junaidah yang harum dan memberahikan.

“Man, burung you sungguh besar, I rasa sungguh sedap.”

“Lubang sister pula sungguh sempit dan ketat. Sister pandai kemut, saya rasa teramat sedap. Saya belum pernah rasa sesedap ini.”

“Laju Man laju, I dah nak keluar ni.”

Sister memeluk badanku erat. Badannya mula bergetar dan menggigil. Pahanya memeluk punggungku kemas dan mengalirlah air hangat menyiram kepala pelirku. Sudah dua kali Sister Jun mencapai orgasmenya manakala batangku sudah tak mampu bertahan lagi. Aku mempercepatkan dayunganku bila terasa maniku mula berkumpul untuk memancut keluar.

“Sister, saya dah nak pancut. Dalam atau luar?”

“Di dalam sahaja, sudah lama I tak rasa.”

Aku menghentak kuat tundun Sister Jun. Terasa kepala pelirku menyondol pangkal rahim Sister Jun. Sister Jun menjerit kuat kerana nikmat. Croot.. croot.. terpancutlah segala peluru jernihku di dalam lembah keramat Sister Jun dan keluarlah juga lelehan air hangat menyimbah-nyimbah di batangku.

Aku terkulai keletihan kerana pelayaranku telah sampai ke destinasinya. Tergadailah terunaku kepada ketua jururawat cantik di hospitalku. Aku terkulai lemah dan terbaring keletihan di sebelah Sister Junaidah di dalam bilik tidurnya yang luas dan dihias cantik. Aku memeluk Sister Junaidah dan kami terlena kepuasan.

Bila aku terjaga aku dapat merasakan tangan lembut Sister Jun sedang membelai batang pelirku yang separuh tegang. Merasakan kehangatan tangan wanita cantik yang sedang meramas-ramas batangku maka secepatnya zakar tujuh inciku kembali mengembang.

“Sister, saya nak sekali lagi.”

“Nakal you Man. Bagi betis nak paha.”

“Betis sister cantik, paha sister lagi cantik, taman sister teramat indah.”

Sister Junaidah mencubitku manja. Aku memeluk dan mencium wajahnya dan mengulum bibirnya yang indah. Sekali lagi kami belayar menuju pantai nikmat.