Category Archives: Jiran – Jiran

Sebelah Rumah

Aku Amir. Semua orang kenal aku. Taklah semua. Aku ni idaman para wanita. Badan aku yang sado dan tunjang ini menjadi idaman. Ahaha. Senang aku mendapat wanita. Melempias nafsu. Batang aku ni yang panjang dalam 7/8 inch, selalu menjadi pemuas nafsu wanita wanita yang berdamping dengan aku.

Pada suatu hari, sebelah rumah aku yang dah lama kosong tu. Tiba-­tiba berpenghuni. Bohong benor tiba-­tiba. Petang semalamnya aku ada nampak lori angkat barang. Orang berpindah masuk rupanya. Dua orang wanita. Muda, mantap, montok. Dada salah seorang dari mereka begitu besar. 36C aku rasa. Sedap.

Aku keluar mahu menghirup udara dipagi hari. Aku menjengah ke sebelah. Mana tahu ada wanita-wanita itu keluar.

“Hai awak. Kita jiran baru awak,” huish. Merdu betul suara. Aku toleh.

“Oh hai. Saya Amir. Panggil Am je. Awak?” Aku memandang segenap tubuhnya. Ish. Aku mesti dapat juga badan dia ni mesti.

“Saya Hana. Awak memang orang sini? Eh, meyh lah kesini. Panas dah. Kita berbual kat sini,” uik? Dia ajak pergi rumah beb.

Aku berjalan ke rumah nya. Nampak sepenuh tubuhnya yang bersalut baju baby­ T nipis. Dia hanya berseluar pendek atas paha. Pahanya gebu. Ah, nafsu aku dah bergelodak. Aku mendekat dirinya. Wangi.

“Saya orang sini. Lama dah. Kenapa pindah sini?” “Saya belajar dekat universiti depan tu,”

“Oh, saya kerja kat situ,” lupa mahu memberitahu. Aku seorang pensyarah bujang.

“Oh ya? Baguslah. Kalau ada apa­apa pertolongan boleh mintak awak,” dia tersenyum gembira.

“Boleh. Okaylah saya nak masuk rumah dulu,”

“Oh, erm. Amir. Malam ni boleh teman saya makan?” “Dekat mana?”

“Dekat rumah je,” “Oh. Kawan awak?”

“Yang semalam tu kawan saya dari kampung. Dia tak tinggal sini. Saya tinggal sorang,”

Peluang cerah ni.

“Okay. Nanti saya datang,”

Malam.

Aku mengetuk pintu rumah Hana. Senyap sahaja. Aku ketuk lagi. Pintu terbuka. Hana berkemban. Huish. Indah betul suasana. Tetek Hana putih gebu kelihatan. Aku menelan liur.

“Eh? Amir. Sampai dah. Sekejap ya. Hana paki baju. Baru lepas mandi. Masuklah dulu. Duduk dekat depan tv tu ha,” Hana berlalu ke kamarnya. Aku melihat dibawah verobok tvnya penuh dvd. Aku ambil dan aku main kan.

“Ahhhh.. ahhh.. ermmm,” babi. Dvd lucah rupanya. Ah biarlah. Mana tahu aku dapat

Hana malam ni. Rezeki beb.

Tiba­-tiba Hana datang. Aku terpaku. Hana hanya berbaju tidur satin sahaja. Baju dalam tiada. Hana hanya memakai seluar dalam bertali halus. Ah, sudah. Batang aku sudah mencanak didalam seluar minta dikeluarkan.

“Amir,” dia memanggil aku dengan suara yang paling manja. Dia datang ke arahku dan duduk dipangkuanku. Cipapnya ditekan ke batangku. Asyik.

Wangi betul si Hana ni. Tangannya meraba bibir aku. Dikucupnya perlahan. Mencari rentak. Lidah aku bertemu lidahnya. Ahh, nikmat sungguh.

Tangan aku meraba teteknya. Tegang sudah. Aku bermain disekitar putingnya tetapi tidak menyentuhnya. Tangannya mencari batangku. Dilucutkan seluar aku. Batang ku mencanak naik bagai tiang bendera. Dia perlahan­lahan turun ke batangku. Dan mengulum batangku. Aku kegelian. Mendesah. “Lagi sayang lagi.. ahhh. Erm,”

10 minit dia mengulum batangku. Aku membaringkan dia. Perlahan­lahan aku kucup bibirnya, aku jilat lidahnya. Aku turun ke teteknya. Aku jilat perlahan lahan. Aku tidak menyentuh putingnya. Dia kegelian. Dia menggerakkan tubuhnya supaya aku menjilat putingnya. Aku biarkan. Aku mahu bermain. Lama. Aku hisap putingnya seakan bayi kelaparan susu. Dia mendesah begitu hebat.

Badannya mengejang. Aku turun ke cipapnya. Aku jilat. Kelentitnya aku nyonyot. Kepala aku ditekan­tekan. Nikmat aku kira. Setelah puas menghirup airnya. Aku memasukkan batangku. Sedikit hanya hujung. Bermain disitu. Aku gosok cipapnya dengan batangku.

“Amir, cepat. Hana dah tak tahan.. ahhhhhhh.. ermm,” arah Hana. Aku biarkan..

Aku masukkan batang aku separuh ke dalam cipap Hana. Desahan lagi kuat dikeluaarkan olehnya. Aku masukkan kesemuanya. “Ahhhhhhhh,” aku mendesah. Kesedapan dan kenikmatan. Aku mula mendayung. Ke depan dan kebelakang.

“Ah..ah. fuck me harder amir. Fuck me harder,”

Suara Hana dalam kenikmatan bergema segenal ruang. Ahhhh.. nikmat.

Dalam masa 30 minit aku mendayung, membelau, meramas tubuhnya. Aku sudah sampai dipuncak syahwat. Aku lajukan dayungan. Hana yang sudah kali keberapa itu mendesah atau menjerit kenikmatan. Beberapa das air mani ku lepaskan kedalam rahimnya. Aku memeluknya erat.

“Sayang, sedap,”

Hana mengucup bibirku. Kami tidur hingga ke Subuh. Dan melanjutkan seks kami hingga ke tengah hari.

Advertisements

Mengundang Curang

Kisah kecuranganku ini berlaku sekitar April 1997…

Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Ipoh setelah mendapat pekerjaan baru. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya mempunyai 4 pintu rumah Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran-jiran di tingkat tersebut iaitu 3 keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina. Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja – ibarat kata pepatah “pergi pagi balik petang, dapat gaji bayar hutang” …hehehe… gurau sikit.

Dalam ramai-ramai jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering menarik perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya. Mempunyai sebuah senyuman yang menawan. Kekadang bertudung dan kekadang tidak. Umur dalam lingkungan 23 tahun dan mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun. Dia mempunyai seorang suami yang berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 tahun. Kalau aku tak silap lah… tapi dia memang pun dah tua. Ni lah yang aku tak puas hati dan rasa amat tercabar…! Ngapalah diserahkan pusakanya yang sebegitu muda kepada orang yang sudah tua…! Tergamak dia, lakukannya…!

Babak Warm-Up

Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu. (bulan Mac, dan masa itu aku dah tau nama dia Anisah) Pada petang tu, seperti biasa aku balik kerja dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada di dalam keretanya dan sedang bersiap-siap nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan keretanya ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta itu di sebelah kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku berpaling memandang Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk keluar.

Sedang dia hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana datang angin yang agak kuat bertiup dan secara langsung telah menyelakkan skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan posisinya yang agak mengangkang, maka skirt labuhnya itu telah terselak luas dek tiupan angin itu sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih dan telah memukau pandangan mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya dengan pantas menutup pehanya kembali dan memandangku dengan raut wajah kemalu-maluan. Kemudian dengan satu jelingan manja yang terselit seribu pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya.

Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Walaupun sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1. (melancap lerr…) Sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan….! Dadanya yang montok, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya…. peehhhhh…!

Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku semakin tipis…! Namun… kata orang kesabaran itu pasti ada balasannya…!

Babak Stim

Hari itu adalah hari kesepuluh selepas kelahiran babyku yang kedua, dan macam biasalah, aku telahpun menghantar anak bini aku ke kampung… Jadi bujanglah aku dalam sebulan ni… hehehe…!

Pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh tarik dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku pun keluar dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau-ninjau kereta Iswara Anisah dan tiba-tiba… dalam kesuraman malam dan kelebatan hujan, aku melihat ada seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang melambai ke arahku. Akupun terus merapati kereta Anisah dan mendapati dia dan babynya sedang berlindung dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat.

Dengan suara yang terketar-ketar kesejukan dia memberitahu yang babynya demam dan tidak boleh kena hujan. Anisah meminta aku untuk menolong memayungkannya hingga ke pintu rumah. Oleh kerana saiz payung yang kecil dan untuk mengelakkan dari terkena hujan (tapi kena juga…), sambil berjalan akupun terpaksa merapatkan tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa disedari aku telah memeluk pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat pipi Anisah kemerahan mungkin kerana menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang memangku baby, akupun mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya.

Mungkin kerana mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan lagipun dia kata bini aku bukan ada kat rumahpun… (terkejut aku camna dia boleh tau hal ini…tapi mungkin sebab dia ni seorang jiran prihatin kot…).

Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisah pun menjenguk aku di ruang tamu. Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu kerana urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik Tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya.

Semasa bercakap cakap itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu dan menelan air liur. Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”.

Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai yang melanda tiba tiba. Kini aku serahkan diriku kepada nasib… Dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang membancuh kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Ani Tipah sungguh menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar….!

Aku nekad… Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, dengan pantas Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku hingga hampir hilang keseimbangannya. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari terjatuh.

Anisah meronta dalam dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat sekat, “Please Anisah, please sayang… please be calm and listen to me… I’m not gonna hurt you. I love you and I have been waiting for this moment since the first time we met.”

Anisah terpampan setelah mendengar kata kataku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku…. Hmmm..! sweetnya kurasakan. Itulah pertama kali aku merasai kemanisan dan keghairahan mengucup bibir isteri orang. Perhhhh, tu baru bibir… belum kucup pantat dia lagi… hhhesshhhhh….!

Babak Foreplay

Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. Aku dapat merasakan betapa Ani Tipah begitu menginginiku so badly… Yelahkan, babynya baru berusia 2½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih lagi berpuasa sepertiku…! Dalam diam diam aku tau betapa Anisah juga menyukaiku… Sebab kalau nak dibanding ngan suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih uummpphhh.. hehehe…!

Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami semakin hilang kawalan…! Sambil berkucupan, tanganku dengan kasar meraba seluruh tubuh hangat Anisah. Leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya… yang masih berbalut pakaian semuanya ku kerjakan. Desiran suara kami begitu mengasyikkan… “sseerrrrrrr… uuuhhhhh…. ppessssss…. hhehhhhh” begitu ghairah menikmati kelazatan beromen antara 2 insan….

Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang ke wajahnya yang ayu dan berkata, “Sayang, may I…?” Anisah mengangguk lemah…! Lantas aku pun dengan perlahan menyingkap bajunya dan seterusnya coli half-cup yang berwarna pink itu. Maka terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan aku mencium buah dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari tubuhnya… sungguh memberansangkan.

Lidahku menjalari setiap ruangan dada Anisah, berpusing-musing di sekitar buah dadanya. Sambil kedua tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya… Memang mengasyikkan… Anisah berusaha menggerakkan buah dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut… hhmmm….!, Akupun tidak mahu menghampakan harapannya. Aku pun mulalah menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu.

Terlentik-lentik badan Anisah menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku. Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut dan pusatnya pula. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah pantiesnya yang berwarna pink dan berbunga bunga lagi… hehe.

Sambil lidahku bermain main di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda, Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya. Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Anisah.

Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja… dan aku biarkan buat sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Ani Tipah membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya… Nah tu diaaaa…! Pusaka tok gajah ku terus terpantullah keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulu Anisah ialah “ Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?” Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun terbongkar.. hehe…

Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat Anisah. So, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah yang masih berbalut itu. Ternyata rabaan dan gosokkan tanganku itu telah membuatkan Anisah hilang akal sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang Anisah. Mulutku dengan pantas menggigit manja pantat Anisah yang cukup tembam itu.

Kemudian, aku melurut pantiesnya ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Anisah ni. Bulunya dah ditrim halus. Mungkin sebagai persediaan untuk dirasmikan oleh suaminya yang dah lama berpuasa. Tapi nampaknya dia cuma boleh dapat bekas perasmian aku ajelah nanti…! Sebelum aku menjilat pantat Anisah, aku mendekatkan hidungku dan menyedut sedalam-dalamnya…. Huiiyoooo…! Aromanya sungguh mempersona dan menyetimkan….!

Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Anisah. Bermula dari pangkal dubur hinggalah ke atas. Apabila melalui lurah pantatnya yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya… Suara Anisah di kala ini tak payah nak citer ler… meraung-raung dia. (tak der lah kuat sangat… secukup rasa)

“Abanggggggg….aduiiiiii banggg… issshhhhhhhh… hahhhhh…. hahhhhhh… babbanggg.. tolonggg… bang” sambil tangannya meramas-ramas rambutku… Sakit juge siut… hehe…. Tugas jilatku selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama… Dengan suara lemah dan tersekat-sekat dia berkata “banggg, cukup banggg… cukup…! Nisah dah tak tahan dah nii….”

Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangatnya kembali. Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk berlutut dan kepalanya betul-betul mengadap batangku yang sedang mencanak tu. Sambil menggenggam batangku Ani Tipah mendongak kepala memandangku dengan tersenyum… Dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam mulut.

Oohhhhhhhhhhhh…! Sungguh indah dunia ini kurasakan… Anisah mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan apabila batangku terkena giginya.

Setelah hampir 10 minit Anisah mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit-gigit manja batangku, aku rasa dah tak dapat bertahan lagi. Aku merasakan kenikmatan ku semakin menuju ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap sedia untuk melakukan pancutan. Dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar ketar macam lembu kene sembelih, aku semburi air mani aku yang pekat itu ke dalam mulut Anisah.

Maklumlah dah dekat 2 minggu air mani aku bertakung. Jadi memanglah amat banyak semburan aku tu. Anisah bukan main terperanjat lagi bila keadaan mulutnya secara tiba tiba saja dipenuhi dengan cecair panas yang serba pekat. Dia pun mulalah cuba nak larikan mulutnya dari terus menerima semburan air batangku itu. Tapi aku dah terlebih awal menjangka akan tindakkannya itu. Lantas kepalanya dah siap aku pegang kemas kemas. Terkebam kebam mulutnya dia dalam kegagalan untuk lari dari susuan batangku.

Di dalam serba keterpaksaan, berdeguk deguk tekaknya menelan sebahagian dari air maniku itu. Setelah habis semuanya ku perahkan, barulah aku lepaskan mulutnya dari batangku. Mulutnya masih lagi mengemam sebahagian dari air maniku yang terpancut tadi.

Sambil tersenyum malu Anisah memukul mukul pehaku. Kemudian dia terus berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air maniku yang masih terkebam di dalam mulutnya itu. Aku memandang Anisah dan bertanya “Laaaaaa….! Ngapa tak ditelan semuanya… boleh buat awet muda tau…!”

Anisah tersenyum menjeling….. “Abang ni…. teruk laa perangai abang….!” Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, “Thanx sayang…” “Nisah pun sama juga.” Balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah masuk ke dalam bilik tidurnya untuk meneruskan babak selanjutnya.

 

Mei Ling Dan Singh

 

Di dalam sebuah perkampungan di pinggir bandar yang mana penduduknya tidak berapa ramai telah didiami oleh masyarakat campur seperti Melayu, Cina, India dan Benggali. Terdapat seorang benggali atau bai yang namanya Sanjit Singh. Bai ini memang moden sedikit kerana tidak memakai serban, bercukur dan sentiasa berpakaian kemas bila setiap kali pergi kerja. Sanjit Singh terpaksa berjalan kaki sejauh hampir setengah kilometer dari rumahnya ke perhentian bas untuk ke pejabat kerana dia tidak mempunyai kereta. Begitulah setiap hari Sanjit Singh berulang alik ke tempat kerja Perjalanannya ke perhentian bas akan melaui banyak rumah jiran-jirannya. Sanjit ni masih lagi bujang dan baru berumur 26 tahun. Pembaca tentulah faham yang singh ni memang kuat sek. Pantang dapat aje pantat atau jubur memang tak akan dilepaskannya. Tapi memang dah adat Singh, nak barang free aje. Bayar tak mau.

Di perkampungan tersebut ada sepasang suami isteri keturunan cina, Suaminya Ah Seng dan Isterinya Mei Leng. Mei Leng berumur baru 28 tahun, tetapi Ah Seng telah berumur hampir 40 tahun. Ah Seng pula sibuk dengan perniagaanya kerana terpaksa ke sana ke mari untuk memperagakan produk yang dijualnya. Dah lah Ah Seng ni tak berapa kuat jarang pula meniduri isterinya Mei Leng, maka bertambahlah kehausan Mei Leng dalam mengharungi kehidupan seharian sebagai suri rumah sepenuh masa.

 

Mei Leng ni memang masih cantik, putih melepak dengan muka bujur sirih serta rambut panjang hingga ke bahu. Tentang body tak payah ceritalah, buah dadanya taklah nesar sangat (maklumlah cina) tetapi bentuk keseluruhan badannya memang menggiurkan setiap lelaki termasuklah singh yang hari-hari nampak Mei Ling kadang-kadang semasa menjemur kain, menyapu atau pergi ke kedai. Memang singh sentiasa naik bulu romanya termasuklah bulu pelirnya dan batangnya sekali bila ternampak Mei Ling lebih-lebih lagi bila si nyonya ni memakai short dengan baju t-shirt tanpa lengan yang nipis. Mei Ling ni lebih dikenali dengan panggilan nyonya oleh budak-budak muda kerana dia sudah berkahwin dengan Ah Seng yang dah tua tu. Ah Seng pula memang dikenali dengan panggilan Ah Pek.

Sebenarnya Mei Leng juga memang mengidamkan untuk merasa kote singh yang hensome tu. Cuma dia malu dan takut singh akan menceritakakn kepada orang lain. Bagaimana kalau suamimnya tahu? Tentu mati dia di amok oleh Ah Pek.

Tetapi masuk hari ni dah hampir dua bulan si nyonya ni tak dapat rasa kote. Kehausannya tak dapat dikira lagi. Nyonya berfikir tak kiralah apa akan jadi kerana dia dah tak tahan lagi menanggung derita ini. Malam itu nyonya dah merancang pada keesokan hari masa singh nak pergi kerja dia akan memanggil singh untuk meminta tolong sesuatu bagi menarik perhatian singh.

Pagi itu nyonya bangun lebih awal dari biasa supaya singh tidak terlepas. Nyonya awal-awal lagi sudah mandi dan bersolek supaya nampak lebih cantik dan wangi. Berpakaian baju tidur nipis suapya nampak betul-betul sexy. Memang siapa yang tengok pun pasti tak akan melepaskan peluang ni. Pak Aji pun boleh tercabut serban bila tengok Nyonya Mei Ling berpakaian begitu. Dahlah baju tidur yang dipakainya sangat jarang, dia hanya memakai seluar dalam sahaja tanpa coli. Maka nampaklah puting teteknya yang kemerahan berwarna pink itu membonjol sahaja disebalik baju tidurnya.

“Singh! Singh! Mari sini sekejap, saya mahu minta tolong sikit” panggil nyonya dari tingkap sebaik sahaja melihat singh lalu di tepi rumahnya pada pagi yang masih samar-samar itu. “Ada apa nyonya, saya mahu cepat pigi kerja” balas singh. “Nanti bas tinggal sama saya” sambungnya lagi. Singh memang perasan yang nyonya masih lagi berbaju tidur. Entah apa yang diperlukan oleh nyonya, fikir singh dalam hatinya.

 

Tanpa melengahkan masa nyonya terus sahaja membuka pintu rumahnya, maka terus sahaja singh terpandang puting tetek Mei Ling yang mengelembung dari baju tidur yang nipis itu dan seluar dalam nyonya berwarna putih. Singh cepat-cepat mendekati pintu dan bertanya nyonya, “Mau tolong apa Nya? Tanya singh. “Saya punya paip bocorlah” kata nyonya, “Air keluar banyak, Lu kasi tolong repair boleh ke?” sambungnya lagi. “Ayo! Nya, saya mau pigi kerja sekarang mana ada masa mau repair itu paip?” Bentak singh. “Mari tengok dululah, tadak repair pun tak apa” kata nyonya. “OK lah kata singh, kerana fikirnya dapat juga melihat buah dada nyonya.

 

Memang batang singh dah mula mengeras, maklumlah dah lama tak dapat pantat. Singh pun masuk ke dalam dan terus ke sink untuk melihat paip yang bocor. “Mana ada? Semua paip kering juga” Kata singh. Bukan sana paip lah, sini” Kata nyonya sambil menunjukkkan ke celah kelangkangnya. “Ayo! apa pasal tarak cakap siang-siang”, kata singh. “Kalau ini paip sekarang juga saya repair. Tarak pigi kerja pun tarak apa, boleh angkat MC” Kata singh sambil terus mahu memeluk nyonya. “Lu jangan bilang sama lain olang tau singh” nyonya minta kepastian. “Tarak” balas singh pendek. “Betul?” Tanya nyonya. “Betullah, apa bikin mau bilang sama lain orang. Nanti kalu semua orang tau banyak susah mau bikin kerja”, kata singh dengan jaminan yang pasti.

Nyonya yang dalam keadaan stim bercampur khayal terus memimpin singh ke bilik tidurnya. Anak-anaknya pun masih tidur lagi di bilik sebelah. Tanpa melengahkan masa nyonya terus memeluk singh dan singh pun apa lagilah terus meromen nyonya dengan lahapnya bagaikan dah bertahun tak dapat puki. Bau minyak wangi yagn dipakai oleh nyonya Mei Ling membuat singh merasa sungguh segar dan bernafsu sekali. Dengan sepantas kilat singh menghalakan mulutnya ke mulut Mei Ling dan mereka bermain sup lidah untuk seketika. Kemudian singh tanpa disuruh terus menanggalkan apa yang ada di badan Mei Ling. Mula-mula baju tidur, kemudain seluar dalam Mei Ling. Ternampak oleh singh seluruh tubuh Mei Ling yang berbogel bagaikan anak kecil dengan kulit yang putih melepak. Sungguh bertuah badan fikir singh, kerana hari ini dapat lauk yang sungguh istimewa iaitu tubuh Mei Ling.

Sebaik terbuka sahaja cipap Mei Ling yang putih dengan bulu yang agak jarang serta bergunting rapi, singh pun terus menghalakan lidahnya ke sirtu. Bahagian yang pertama ialah biji kelentit Mei Ling yang berwarna pink dan sudah mula mengembang kerana terlalu berahi. Kemudian ke seluruh kawasan puki dari bahagian luar terus ke bahagian dalam termasuk lubang puki Mei Ling habis disedut oleh singh. Ber lecut-lecut bunyi lidah singh menjilat air Mei Ling yang keluar bagaikan paip bocor yang dikatakannya sebentar tadi. Mei Ling juga tidak tahan melihat aksi Singh yang sungguh ganas itu terus menarik seluar Singh kebawah dan menaggalkan seluar dalam sekali.

 

Sebaik terbuka seluar dalam Singh maka tersembullah batang Singh yang saudara dan saudari tentulah boleh bayangkan bagaimana bentuk batang Singh ni. Tak payah dihuraikan lagi. Mei Ling terus merubah kedudukannya secara 69 dan terus memasukkan batang pelir Singh ke dalam mulutnya. Tetapi tak dapat masuk habis kerana mulut Mei Ling tidak berapa luas dan batang singh sungguh besar serta panjang. Singh merasa sungguh sedap. Selepas lebih kurang sepuluh minit Mei Ling dah pun terpancut dan habis disedut oleh Singh airnya. Mei Ling berkata “Oh! Sedapnya Singh, Lu manyak pandai bikin sex”. “Lu jilat saya punya cibai manyak sedap” begitulah rintihan Mei Ling dan dia pancut lagi sekali. Kemudain Mei Ling merayu kepada Singh supaya memasukkan segera batangnya ke dalam cipapnya. “Singh! Cepatlah Saya mau rasa lu punya lancau masuk saya punya cibai, tak boleh tahan lagi” rayu Mei Ling. Ok lah Nya, nanti saya masuk, relax” kata Singh.
Singh pun mengubah posisi dengan membaringkan Mei Ling dan dia datang dari atas terus mulutnya ke Buah dada Mei Ling dan menghisap puting tetek Mei Ling yang berwarna merah jambu dan memang dari tadi telah kembang kerana terlalu stim. Singh menyedut kiri dan kanan tanpa henti dan pada masa yang sama terus menghalakan batangnya ke cipap Mei Ling. “Kasi tekan Singh! Kasi masuk habis” kata Mei Ling. Singh pun terus menekan sehingga habis dan Mei Ling mengerutkan dahinya serta menjerit kecil kerana terlalu sedap dan sakit sedikit kerana batang singh yang terlalu besar untuk cipapnya. Singh pun memulakan adengan menyorong tarik batangnya ke dalam cipap Mei Ling. “Nyonya! Lu punya cibai banyak sedap, ketat serupa anak daralah” kata Singh. “Bukan wa punya cibai ketat, tapi lu punya batang manyak besar” balas Mei Ling pula. “Tarak kira, janji sedap” kata Singh lagi.

 

Singh sudah berniat untuk mengongkek Mei Ling sehingga beberapa round pada hari ini. Dia ambil MC pun balik modal fikirnya. Dalam keadaan mereka berdua tengah enjoy melakukan persetubuhan serta kongkek mengongkek, tiba singh menyuruh Mei Ling supaya mengangkang lebih luas lagi. “Nya! Lu kasi kangkang sikit besar boleh ka?” pinta Singh. Nyonya pun segera membesarkan kangkangnya dengan menarik kedua-dua belah pahanya keluar. Seketika kemudian Singh berkata lagi,”Sikit besar lagi lah Nya, kasi kangkang”. Nyonya pun tanpa banyak rungutan terus membesarkan lagi kangkangnya kerana terlalu sedap menikmati lancau Singh.

 

Tapi singh meminta lagi supaya Nyonya membesarkan lagi kangkangnya. “Nya! Lagi sikit lebar buka kangkang” kata Singh. Mei Ling pun mengangkang lagi. “Lagi sikit besar lah Nya!” kata Singh. Mei Ling pun mula naik marah kerana sudah terlau besar dikangkangnya sampai sakit kakinya dan pahanya. Lalu Mei Ling pun bersuara,”Eh! Singh, lu panggil saya kangkang besar-besar lu mau kasi masuk lu punya telur sekali ka? Herdik Nyonya. “Tarak lah Nya! Saya mau kasi keluar saya punya telurlah, banyak sakit sana dalam duduk”, Singh memberitahu masalahnya yang sebenar. Begitulah adanya.

I

 

Layan Auntie

Nama ku khalil, sekarang aku berumur 25 tahun kisah benar ini berlaku semasa aku berumur 20 tahun waktu itu aku tinggal menyewa bersama berapa orang kawan di bandar k. Jiran sebelah rumah ku adalah sepasang suami isteri berbangsa cina yang mempunyai sepasang anak aku hanya memanggil mereka dengan panggilan uncle dan auntie dan anak lelaki mereka sebagai ah bee dan anak perempuan mereka ahling sahaja manakala mereka mengenali aku sebagai mi. Uncle berumur 40+ manakala auntie 30+ anak mereka 8 dan 10 tahun dan aku sendiri 20+. Aku tidak tahu apa pekerjaan uncle tetapi ku lihat dia jarang berada dirumah, isterinya tidak bekerja dan anak mereka bersekolah.

Kawasan perumahan itu kebanyakan penghuni berbangsa cina dan india, tuan rumah ku pun berbangsa cina. Walaupun begitu jiran aku tu boleh dikata peramah juga malah ahbee sering datang ke rumahku untuk belajar bersama ku. Walaupun telah berumur 30+ auntie memang cantik dan sexy. Ku lihat dia sering berpakaian yang mengghairahkan ku dengan skirt pendek yang ketat atau yang longgar sehingga boleh menampakkan seluar dalamnya dan berblaus yang longgar lehernya yang boleh menampakkan 1/2 dari teteknya.

Aku sering mencuri pandang semasa dia menyidai/mengambil pakaian diampai di rumah mereka. Bila ku lihat dia hendak menyidai/mengambil pakaian dijemuran, aku dengan sengaja pura pura menyidai/mengambil pakaian juga ataupun membasuh motosikalku. Semasa itu aku akan bersembang dengannya hal hal semasa. Bila petang autie akan duduk di kerusi batu di depan rumahnya dgn seluar pendek longgarnya ataupun skirt pendeknya masa itu aku akan keluar dan pura pura tunduk menyapu laman agar aku dapat mengintai cipapnya. Memanglah tak nampak cuma nampak seluar dalam aje tpi cukuplah buat modal melancap aku.

Suatu ari water tank dirumahku rosak (over flow) air melimpah keluar akibat flow kontrol yang telah rosak. Water tank tu terletak diatas syiling diatas bilik mandi ku. Aku pun memanjat atas siling bilik mandi untuk menggantikan dengan flow kontrol yang baru. Semasa aku berada di atas syiling selepas membaiki water tank tersebut aku terdengar bunyi orang mandi dirumah sebelah. Barulah aku tahu bahawa bilik mandi ku terletak bersebelahan dengan bilik mandi jiran ku. Terlintas fikiran ku untuk membuat lubang untuk membolehkan akau mengintai jiran sebelah. Aku pun membuat lubang dan dapat ku lihat ah bee sedang mandi – buang karen betul.

Esoknya aku mengambil cuti emergency semata2 nak mengintai sepanjang hari. Aku naik di atas siling dan menunggu mangsa. Ahling masuk untuk mandi, walaupun masih kecil tapi tetek yang baru nak tumbuh itupun menggairahkan ku. Aku menunggu auntie masuk bilik mandi……….yess auntie mandi dengan buih sabun tu dia mengusap ngusap teteknya dan cipapnya. Hulamak besar juga tetek dia ni tapi aku tak nampaklah cipap dia coz aku intai dari atas. Yang kelihatan cuma bulunya yang lebat tu. Adik ku terus mengeras minta dikemut cipap apakan daya cipap sape nak ku tikam ni, apa lagi melancaplah aku.

Pas ari tu dah jadi ketagih aku nak mengintai, asal ada masa dan kawan serumah tiada dirumah aku akan menjalankan aktiviti ku. 2 minggu selepas tu aku mc walaupun begitu tak bermakna aktiviti ku terhenti.lepas makan ubat sebaik sahaja balik dari klinik aktiviti bermula. Wah tayangan perdana auntie bagai kan …………….mengerang apabila dia main sabun dengan cipapnya.sebelah kakinya terangkat di singki dan ku lihat dia menjolok sabun ke dalam cipapnya. Aku apa lagi terpaksalah ku goncang adik ku yang satu ni tiba tiba prak kayu syiling patah kelam kabut aku turun dari siling.

Besok paginya aku masih lagi dalam mc aku menyidai baju ku di ampaian, auntie keluar dan menyidai baju. Dia menegorku aku hanya senyum sahaja, bukan tak de mood cuma aku takut dia tahu aku mengintainya semalam. Akhirnya aku terpaksa memberitahu bahawa aku mc selama 2 ari. Auntie bertanya siapa dirumah semalam terkedu aku nak menjawapnya. Dengan senyum yang di buat2 aku menjawap aku sorang pas tu dia tanya lagi siapa ada dirumah selain aku ari ni, aku kata tak de orang melainkan aku. Tiba2 dia kata sapa naik atas siling semalam aku terkejut beruk memberitahu aku yang naik untuk membaiki water tank padahal water tank tu dah ku baiki 2 minggu lepas. Dia memberitahu silingnya dah pecah sedikit terpaksalah aku kata aku akan baiki.

Dengan rasa serbasalah aku kata biar aku tengok siling rumah dia, dia pun menjemput aku masuk dan melihat siling yang pecah tu. Auntie bertanya samada aku ada girl fren atau tidak, aku hanya menggelengkan kepala. Dia tanya lagi samada aku ada video player atau tidak, aku menggangguk. Dia tanya lagi samada aku pernah tengok video lucah, aku dengan muka seposen senyum je tiba2 bagai nak pengsan aku bila auntie bertanya samada aku ada mengintai dia semalam, aku tak jawap. Pas tu dia minta aku bercakap benar kerana bukan dia nak marah cuma nak tau aje. Aku pun mengangguk then dia kata lain kali jangan mengintai, tak baik………….kalau mahu tanya saje. Aku bagai tak percaya dengan apa yang ku dengar lalu berkata betul ke?, dia hanya senyum sahaja.

Bila ku lihat dia hanya tersenyum, berahiku datang adik ku terus bangun. Aku perasan auntie memandang ke arah seluar ku yang menampakkan adikku dah melintang didalam seluar. Sememangnya aku jarang memakai seluar dalam melainkan sekiranya aku pergi keluar. Aku cuba mengalihkan pandangannya dengan bertanya samaada dia ada menyimpan tukul besi atau tidak untuk ku gunakan bagi membaiki siling rumahnya. Auntie menjawab tukulbesi tak ada kalau tukul mi, tu ada dalam seluar.

Aku bertambah berani lalu memegang teteknya, dia tidak mengelak sebaliknya menarik ku masuk kedalam biliknya. Selepas menutup pintu dia membuka bajunya dan menarik tangan ku dan diletakkan keatas teteknya. Tanpa membuang masa aku meramas teteknya itu, dia mengeluh dan membisik kan ketelinga ‘now u get it’. Sambil tangan nya mengelus kepala ku tangan yang sebelah lagi meraba kepala adikku. Aku dah tak tahan macam nak terpancut air ku, maklumlah ini kali yang pertama. Dia menolakku keatas katil dan membuka seluar ku tanpa membuka bajuku. Aku bagaikan dalam mimpi bila ku rasa adikku telah dijilat sesuatu yang suam dan mengasikkan. Dia telah menjilat adikku bagai anak kecil menjilat lolipop, teteknya yang lembut menekan lututku menyebabkan semangatku terbang entah kemana. Dia terus menyedut dan mengisap adikku membuat aku geli sedap yang teramat sangat. Ke2 biji telurku juga dijilatnya malah lubang buritku juga tidak ketinggalan dijilatnya. Aku dah tak tahan alamak terlepas air maniku didalam mulutnya. Auntie ku lihat agak kecewa dan berkata ‘apasal lu tak cakap mahu keluar’. Aku menjawap dengan perlahan ‘tak sempat manyak silap’ meniru telonya. Aku merasa serbasalah melihat raut mukanya itu lalu aku berkata ‘don’t worry be happy, i’ll serve u better than u’

Aku berehat sebentar sambil berbaring manakala dia terus menjilat saki baki air mani ku dikepala adikku. Bila dah rasa lega aku menolaknya terlentang di atas katil. Ku kuak kakinya mengangkang, pussynya berbulu lebat sampai lubangnya pun langsung tidak kelihatan. Sahnya tak pernah kena trim ni aku berkata didalam hati. Aku rapatkan hidungku ke pussynya, baunya agak hapak namun masih menyelerakan. Ku cium pussynya dan ku jilat sampai ke kakinya, auntie mula menggelisah. Aku tahu dia mula bernafsu semula. Seluruh badannya ku jilat tak de seincipun ketinggalan. Adikku cergas semula bila melihat pussy yang merah dengan kelentit yang panjang terjojol keluar dari celah lubang pussynya itu. Air mani entah air mazi meleleh dari dalam pantatnya, pemandangan yang sungguh indah. Jika dulu aku hanya melihat di kaca tv kini its live.

Aku dah tak tahan aku arahkan kepala adikku ke dalam pantatntya dan ku tekan perlahan. Ketat juga pantat auntie ni walhal dua budak dah keluar dari lubang ini. Aku tekan lagi masih tak boleh masuk, aku peduli apa aku tetap nak masukkan kepala butuhku kat dalam lubang pantatnya. Emmm auntie mengerang, kepala butohku dah berjaya masuk ke dalam pantatnya. Terasa suam kepala butuhku dikemut oleh pantat auntie. Sorong tarik sorong tarik aku masih boleh bertahan pasal baru sekejap tadi maniku dah keluar. Aku suruh auntie meniarap dan aku menonggangnya dari belakang, lebih mengasyikkan aku rasa. Kau tahu sajelah bila cina kena kongkek, bising betul. Aku takut juga kalau jiran yang lain dengar rengekkannya.

Auntie menyuruh aku terlentang dan dia menonggangku pula, aku ramas teteknya sekuat hatiku tapi dia tak kisah je. Tentu sedap sangat dia tu, aku relax je bila dia mengangkat dan menekan pantanya ke butuhku berulang kali. Macam nak terikut butuhku dikemut pantat auntie. Aku balikkan dia pula, aku nak taji lubang buritnya. Auntie menolak dia kata ‘apasal lu mau taruk sana taruk lah dalam sini’ dia menuding pantatnya. Aku pun tak mau lah nak kecoh, lalu ku tikam pantatnya berulang kali. Aku dah tak tahan, nak ku pancut kat dalam kang jadi budak lalu ku halakan butohku ke mukanya. 1 2 3 tembak……. Muka auntie basah dek air mani aku. Terus dia meratakan air mani ku dimukanya macam orang pakai masker.

Aku tahu dia dah puas, cepat2 aku mengenakan seluarku. Barulah aku tahu sebenarnya auntie dah lama tak dapat, pasal tu dia horny sangat. Untungnya aku dapat pantat, walaupun bini orang tapi masih ketat. Selepas kejadian tu aku sering mencari peluang untuk kerumahnnya. Tapi tak beranilah ikut pintu depan takut orang nampak, aku masuk kerumahnya ikut pintu belakang. Pantang ku lihat kereta uncle tiada tentu auntie akan memberi isyarat kepadaku.

 

Penangan Askar Pencen

Nama akak Jamilah tapi biasa orang panggil Milah atau kak Milah aja. Akak ni dah berumur sikit, dah 37 anak pun dah tiga. Badan akak ni berisi sikit tapi taklah gemuk macam Yusni Jaafar tu. Kulit sama macam dia cerah. Sebelum kahwin dulu akak kerja kerani tapi lepas dapat anak ketiga akak berhenti terus jadi surirumah sepenuh masa. Sekarang ni bila anak anak dah sekolah ni akak kerja balik.

Kak Milah nak cerita sikit pasal pengalaman akak dulu. Masa tu kami menyewa kat Datuk Keramat, satu dari empat rumah sewa kat satu tanah lot di situ. Sebelah rumah kami tu dihuni oleh Pak Husin tuan rumah seorang. Pak Husin ni dah mati bininya. Bahagian bawah pulak satu rumah tu penyewanya satu grup budak budak perempuan bertudung labuh dan yang satu lagi tu pasangan baru kawin tinggal. Si isteri ni sombong betul, berselisih kat pagar pun tak ndak senyum.

Pak Husin ni tak ndak tinggal dengan anak anak. Dulu anak perempuan dia Leha tinggal bersama tapi sekarang dia mengikut laki dia kena tukar ke Sabah. Anak lelaki Pak Husin dah berkeluarga dan tinggal di Subang Jaya. Dengarnya Pak Husin tak berapa dengan menantu dia tu. Kekadang tu ada juga diorang datang menjenguk orang tua tu.

Pak Husin ni walaupun dah berumur 65 tahun tapi masih sihat walafiat. Kalau kita tengok tu tak sangka dah 60 tahun lebih. Badan dia masih tegap manakan tidak bekas askar. Dia jarang di rumah kerana selalu ke kebun dia di Semenyih. Nak tinggal sorang sorang di kebun tu takut pulak dia jadi berulanglah selalu. Dia rajin hulurkan kami hasil kebun dia terutama kalau musim buah. Kami balaslah dengan kuih muih ataupun lauk pauk. Dia selalu memuji masakan akak.

Satu hari tu laki akak accident kat Jalan Ampang. Terus kena usung ke GH. Kaki dan bahu dia patah jadi kenalah masuk wad. Bermastautinlah dia di situ selama sebulan. Hari harilah akak kena menjenguk dia di GH selepas budak budak dah pergi sekolah petang. Naik bas mini aja akak turun kat Batu Road supermarket tu.

Masa tu kewangan terencatlah mana nak bayar hospital, sekolah anak anak, makan minum diorang dan ……… sewa rumah. Ada juga kawan kawan tempat kerja laki akak hulurkan tapi taklah mencukupi. Nak tanya sedara diorang pun sengkek macam kita.

Satu hari tak silap akak hari Rabu, akak bersiap siaplah nak keluar pergi GH dengan mangkuk sia dan kain baju laki akak tiba tiba bertembung dengan Pak Husin kat tangga. Bila dia tahu tujuan akak dia ofer nak hantarkan akak ke situ tapi akak cakap tak payahlah. Beriya iya dia pelawa tapi akak seganlah pasal duit sewa pun belum bayar. Akhirnya akak setuju juga pasal nak jaga hati dia. Jadi pergilah kami naik Volkswagon hijau Pak Husin ke GH. Lama juga kami diam tak bercakap dalam kereta itu tiba tiba dia tanya sama ada akak ada problem. Mula mula akak malu nak story kat dia tapi mengenangkan beban sewa bulan itu akak ceritalah sambil air mata berlinangan. Sesekali akak kesatlah pakai hujung tangan baju kurung akak. Dia diam aja lepas tu asyik pandang ke depan membuatkan terasa besar kemaluan akak.

Lepas tengok laki akak kat GH Pak Husin ajak pergi makan kat Restoran Bilal kat Chow Kit tu. Masa makan tu dia kata sewa rumah dia halalkan sepanjang laki akak kat hospital sebabnya dia kata kitorang ambil berat hal dia …. Kata dia. Lepas tu dia bawa akak pergi Batu Road Supermarket pulak, dia belikan barang barang dapur termasuklah beras, gula dan mainan budak budak. Masa dia bayar tu akak tengok kat 200 ringgit jugak. Dia tanya juga kalau akak nak beli barang barang akak, kalau ya pun tak tergamak akak nak cakap suruh beli modess lagipun akak masa tu tak sampai lagi seru. Malu akak masa tu dia tersenyum je.

.Sampai di rumah jenuhlah pak Husin mengangkut barang barang tu ke atas. Mengenangkan budi dia tu akak buatkan air sirap untuk dia. Menyandar dia duduk di sofa kami sambil mengipas ngipas badan dia dengan suratkhabar yang dia baru beli. Lama juga akak mengemas di dapur mana yang nak kena masuk peti ais mana yang di bilik air .…..

Lepas tu akak rasa tak selesa pulak kerja pakai baju kurung jadi akak masukle ke bilik nak tukar pakai T-shirt dengan kain batik je. Masa akak tengah nak melucutkan baju akak (lekat kat kepala) tiba tiba pinggang akak dipeluk. Berderau darah akak, yang baju tu pulak susah sangat nak keluar. Dalam keadaan terperangkap tu tangan yang memang tak ada orang lain punya tu menjalar ke bahagian depan pulak Melekap kat tetek yang bersalut coli beli kat Globe tu. Kelu lidah akak .Terasa cangkuk coli akak dibuka. Baju akak pun dah selamat ke lantai.

“Pakcik, jangan pakcik” terkeluar juga suara akak.

“Aku tahukau ada masaalah lain lagi Milah” jawab dia sambil meramas ramas buah susu akak. “Biarlah yang ini pun aku tolong sekali”

“Tak baik Pakcik” akak merayu lagi terketar ketar. “Nanti abang tahu”

“Kalau kau tak bagi tahu macam mana dia nak tahu” Pak Husin jawap sambil menggentel gentel putting akak. Sesekali ditarik tariknya. Sesekali ditekannya ke dalam. Sesekali …..

Masa tu pertahanan akak runtuh sekali dengan rasa basah dalam kain akak. Yalah akak dah lama tak kena servis dik non. Kena switchnya habislah akak. Diuli ulinya tetek akak yang walaupun dah beranak tiga masih lagi tegang macam anak dara 20 tahun.

“Tegang tetek engkau Milah” Pak Husin mengconfirmkan lagi.

Perlahan lahan ditolaknya badan akak dengan badan dia yang tegap itu ke depan cermin almari baju akak. Nampak dalam cermin tangan dia mengerjakan tetek akak. Tak lama lepas tu kain kurung akak mengelongsor ke bawah meninggalkan seluar dalam hitam aje. Dalam cermin tu nampak tangan dia dah menjalar ke dalam seluar dalam tu. Malu akak nak tengok.

“Ahhhh” keluar keluhan dari akak bila terasa kelentit akak disentuhnya.

“Besarnya kelentit kau” bisik Pak Husin kat telinga akak. Lepas tu dirabanya seluruh cipap akak.Terasa dikuaknya bibir cipap.

‘Banyaknya air kau” dia bisik lagi. Dihulurkan jari dia ke dalam cipap akak.Disorong tarikkan jari hantu dia tu.

“Pakcik, Milah nak”. “Milah tak tahan” tak sedar akak mintak pulak.

Lepas tu akak dapat rasa lidah pak Husin menjalar turun di belakang badan akak. Geli stim akak dibuatnya. Dalam cermin tu nampak dia dah mengcangkung kat belakang akak. Seluar dalam akak ditariknya turun. Terasa kedua dua punggung akak digigitnya perlahan lahan. Lidah dia turun lagi dan dijilatnya belakang lutut akak. Sedapnya tak tahu akak nak gambarkan.

Inzal akak.

Lepas tu badan akak dipusingkannya membuatkan muka Pak Husin betul betul mengadap cipap akak. Disuanya lidah dia kat situ sampai akak tak sedar menarik kepala dia melekap kat cipap akak. Entah macammana akak dibaringkan ke katil. Dikuakkan kedua dua peha akak, maka terpampanglah cipap akak yang dah lecun tu. Akak tutup mata akak dengan lengan pasal terasa malu . Yalah entah apa rupanya pasal dah tiga kepala budak keluar kat situ. Dah lama jugak akak tak trim bulu akak.

Tiba tiba akak rasa ada benda basah lembut menjalar kat cipap akak. Tahulah akak lidah Pak Husin tengah bekerja bila terdengar sekali sekala bunyi ‘slurp,slurp’. Itulah kali pertama cipap akak dijilat. Laki akak tak pernah buat pun selama 15 tahun kitorang kawin. Jari hantu je yang menggesel kat situ. Sedap betul akak rasa masa kena jilat tu, orang tua ni banyak pengalaman rupanya. Entah entah belajar masa kena hantar pergi Congo dulu. Sekali tu dikemamnya kelentit akak maka apalagi melolonglah akak . Akak kepit kepala dia dengan kaki akak. Entah berapa kali akak inzal masa tu tak dapat akak ingatkan lagi. Menggigil akak engkorang tahu. Tak pernah akak kena teruk macam ni.

Pak Husin lepas tu merangkak naik ke atas dan akak tengok mulut orang tua tu basah semacam je macam orang kena gila babi aja. Diciumnya akak, rasa masin masam payau mulut orang tua tu. Berlawan lidah kami masa tu, ditolaknya lidah dia sampai nak kena anak tekak akak. Lepas tu dia turun sikit dihisapnya tetek akak kiri kanan. Disedut sedutnya putting akak, kekadang tu digigitnya. Celah ketiak akak pun dijilatnya. Bengkak semacam tetek akak lepas tu.

Habis tu Pak Husin naik ke atas pulak, dia macam duduk kat depan akak. Apalagi terhidanglah konek dia depan mata akak. Besar betul konek dia lebih kurang dua kali konek laki akak. Berdenyut denyut kepala konek masa tu. Disuanya konek dia kat mulut akak. Akak yang tak pernah mengulum konek ni tak tahulah masa tu apa nak buat. Yalah yang laki akak punya nak tengok pun susah sedar sedar dah masuk je. Akak bukalah mulut akak bila dia gesel konek dia dua tiga kali kat bibir akak. Terus ditonyohnya konek dia masuk. Sekali tu masa ditariknya keluar, akak jilat kepala dia lepas tu akak jilat sepanjang konek dia terutama kat bahagian bawah. Sepanjang urat konek tu lidah akak ikut. Pak Husin lepas tu suruh akak jilat telur dia, akak ikutkan aje walaupun bulu dia yang berserabut tu menyesakkan hidung akak je. Sekali tu akak kemam telur dia sebelah apalagi mengadoi orang tua tu dibuatnya.

Pak Husin lepas tu tolak akak suruh baring semula. Dia duduk kat celah kelangkang akak. Kaki akak diangkat kedua dua ke atas lepas tu akak dapat rasa dia menggesel gesel konek dia kat kelentit akak. Lepas tu dia pandang akak dan dengan perlahan lahan konek dia masuk ke lubang cipap yang dengan lahap menyambutnya. Agaknya pasal air dah banyak maka dengan senang dia masukkan sampai santak. Akak pun bukan anak dara lagi. Dia buat macam pusing pusingkan konek dia kat dalam tu agaknya nak kasi lebih mengenali antara satu sama lain. Ataupun nak buat lubang akak dapat adjust dengan konek dia yang besar tu.

Dengan tangan dia memegang kedua dua belah kaki akak, dia pun mulalah sorong tarik konek dia. Sedapnya dik non. Habis cadar akak tarik sebelum akak paut tengkok dia pulak. Sekejap tu dia diamkan kat dalam tu. Sekejap tu ditariknya konek dia keluar sampai tinggal sikit kepala kat dalam sebelum ditonyohnya masuk sampai ke pangkal membuatkan bulu bertemu bulu. Mulut akak tak berhenti henti mengeluarkan sound effect masa tu. Sekali tu kaki akak bertaut kat belakang dia dengan tangan akak memaut tengkuk dia. Apalagi sesekali tu terangkat badan akak dari katil.

Lama juga akak kena balun . Sampai dah banyak kali dah tak terkirakan. Cup cap cup cap bunyi projek piling kami. Tiba tiba Pak Husin mendengus ” Milahhhhh, aku nak sampaiiiii”.

“Milahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” Pak Husin jerit sambil mencabut konek dia dari cipap akak. Bersembur air mani dia kat atas perut akak, ada yang sampai lubang hidung akak. Agaknya bahana bertahun tahun diperamnya. Banyak betul air mani orang tua tu sampai penuhlah pusat akak. Terjelepuk dia kat sebelah akak menelentang.

Kedua dua kami diam memandang syiling. Nafas kami je kuat kemengahan. Pak Husin lepas tu toleh kat akak, disapunya air mani yang kena kat hidung akak dengan tersenyum. Akak senyumlah balik. Akak pegang konek dia dan akak urut urut biar habis semua air mani dia keluar. Lepas tu Pak Husi tarik akak dan akak letaklah kepala akak atas dada bidang dia tu. Romantik gitu.

Mulai hari itu boleh kata hari hari kami buat. Tak sabar akak tunggu budak budak tu pergi sekolah. Pergi je bas sekolah tu muncullah kekasih veteran akak tu kat muka pintu. Tutup je pintu tu macam bohsia jumpa bohjan je kami berdua. Semenjak hari tu Pak Husin dah jarang tengok kebun dia di Semenyih. Buat apa kata dia, kat sebelah rumah pun ada kebun yang ndak dikerjakan.

 

Kamil

Hujan turun dengan lebatnya secara tiba2.. Aku bergegas ke belakang rumah untuk mengangkat kain di jemuran..

Isteri jiran sebelah rumah aku pun kelihatan kelamkabut mengangkat kain sidaiannya.. Dia hanya berkemban.. Terlihatlah oleh aku lurah dicelah gunungnya.. Saiznya agak besar..  Membuatkan aku naik stim melihatnya.. Saja aku melambatkan mengangkat kain kepunyaan aku untuk menyaksikan isteri jiran aku itu.. Nama isteri jiran aku itu Izan.. Dia orang kelantan.. Tetiba dia menegur aku.. “Hujan tetiba je ya.. ”

“Yalah.. Nasib baik saya sedar dari tidur.. Kalau tak habis le” jawab aku. “Mana orang rumah”. “Ohh dia keje”. “jadi tinggal sorang le? ” “Begitu le”. “Hujan2 ni boring gak ye”.

“Apa yang diboringkan?” “Ye lah kalau ada orang panaskan badan syok gak”. “Ohh, itu sudah tentu.. Tapi nak buat macam mana.. Tak ada teman sekarang ni.. “.jawab aku. Dalam hati aku kalaulah dia nak teman aku boleh je. “Mari lah datang rumah. Boleh gak berbual2”. Tetiba izan mempelawa. Nampaknya ada can le aku meredah belukar. Pelawaan orang rugi ditolak.

“Betul ke ajak, atau lawa ayam je”.tanya aku. “kalau nak panas badan tu marilah.. Saya pun tengah gigil ni”. Tekejut aku bila dia kata macam tu. Tapi batang aku semakin menegak membuatkan seluar pendek yang ku pakai menonjol. Izan merenung kearah seluar aku yg tersembol tu. Aku pun lekas2 masuk meletakkan kain tadi kedalam rumah.. Bila aku keluar Izan dah pun masuk. Pintu belakang rumahnya juga dah tertutup. Tapi disebabkan ajakannya tadi aku pun mengetuk pintu rumah Izan.

Lama gak aku tunggu baru dia muncul. Kali ni Izan muncul dengan lebih seksi. Kain batik yang dipakainya tadi terangkat lebih tinggi menampakkan lututnya. Aku pun masuk tanpa dipelawa Izan terus memimpin aku masuk kedalam bilik. Kemudian dia terus merebahkan tubuhnya keatas katil. Terselak kain batik yg dipakai oleh Izan menampakkan pehanya yang gebu. Terliur aku melihatnya. Akupun tanpa berlengah lagi terus menhampiri Izan. Aku sentuh hujung kakinya. Dia kelihatan stim jugak.

Aku terus menjalarkan tangan aku dan menyelak kain Izan. Mak oii dia tak pakai seluar dalam. Tersembullah bulu2 pantatnya membuatkan aku bertambah stim. Aku pun terus menjilat pantat Izan.. “ohhh sedapnya.. ..  Ahhhh.. ..  Uhhhhhhh.. ” Izan mula mengerang kesedapan. Aku terus menjilat. Banyak air mazi dia dah keluar.

” Ohhh kamil sedapnya.. Saya dah klimak. Cepat le masuk saya dah tak tahan ni.” aku buat tak peduli terus menjilat pantat Izan. Kemudian aku bangun tapi bukan nak masukkan batang aku dalm pantatnya tapi aku masukkan dalam mulut Izan. Dia mengolom batang aku dengan ganaznya. Bila aku dah puas dikolom aku masukkan pulak batang aku kat pantatnya. “ahhhhhh.. .. .uhhhhhhh kamil sedapnya ohhhhhhhhh.. .. .. .. Uhhhhhhhhh.. .. .. Argggggggg”

Aku terus menjunamkan batang aku kedalam pantat Izan sehingga dia klimik beberapa kali. Setelah puas aku pun selamba pancut kan benih aku kat dalam pantat Izan.. “kamil sedapnya.. Biar dulu batang tu kat dalam.” kemudian Izan dan aku pun tertidur.. Tidur dalam kesedapan dan kepuasan. Bila aku sedar Izan sedang kolom batang aku lagi.” Izan, saya balik dulu.. Nak ambil isterilah”. Kata aku. Izan seperti tak nak melepaskan batang aku.. “lain kali Izan nak lagi” katanya dan melepaskan batang aku. Aku pun balik esok nya aku dan Izan buat lagi… Sampai sekarang.. Bila suami dia dan isteri aku tak ada je kami pun mesti buat. Samada kat rumah dia atau rumah aku.. Jiran le katakan.. Tolong menolong..

 

Teruna Dan Dara

Masa tu aku baru saja lepas menduduki SPM.Lepas habis SPM aku ke K/L..rumah brother. Rumah brother aku ni bersebelahan dengan rumah sewa gadis-gadis kilang..Rumah teres katakan..Di kawasan Cheras. Memang aku selalu lepak rumah brother jika cuti sekolah sebelum ni..

Satu hari sedang aku potong rumput laman rumah, aku telah disapa. Aku pun pandang..siapa yang menegur aku..Berderau darah aku bila melihat sorang awek sebelah rumah..Mukanya memang manis dengan senyuman dan gigi yang teratur rapi.. ” Bila sampai?” tanya dia.Aku tersipu-sipu kerana aku hanya memakai seluar pendek..macam mini skirt..”Semalam petang.” Aku pun datang mendekati pagar yang memisahkan rumah kami.. Aku hulurkan tangan mengenalkan diri ku..” Hai..Saya Omm ” Dia menyambut tangan saya sambil mengenalkan dirinya Liza. Petang tu aku berbual dengan Liza ringkas saja…Dia kata baru balik kerja..”Badan pun letih,nak mandi dulu..nanti lepas mandi boleh bual lagi” katanya.

Aku pun meneruskan kerja aku petang tu ..lebuh kurang setengah jam kemudian, Liza keluar dengan memakai baju tidur saja… Melopong mulut aku bila tengok dia..Dalam hati aku berkata baru pukul 6.30 petang dah pakai baju tidur..Aku mengemaskan peralatan memotong dan menyimpannya dalam stor. Aku dan Liza berbual dengan dibentengkan pagar dawai.. Banyak juga Liza ceritakan pasal diri dia dan kawan-kawan. Liza sorang saja..kawan yang lain kerja shif malam..Balik jam 11.00 malam.Sesekali aku mencuri pandang buah dada Liza yang aku agak berukuran 36 inci..Liza punya bentuk badan yang kecil tapi berbody..kira-kira 5’2″ ketinggian Liza.

Liza ramah…Gelak tawanya membuat sesiapa pun akan syok.. Aku nampak sesekali Liza jeling kat batang aku..maklum aje..pakai seluar pendek..agak ketat pula tu..Liza jemput aku ke rumahnya..kalau nak berbual..Dalam hati aku apa hal nak sembang sampai masuk kat rumah dia..kat luar ..kan boleh..Tapi aku tak kata apa-apa.. Brother aku balik dengan wife dia..Aku minta diri dengan Liza…Sebelum aku pergi dia bisikkan supaya datang jam 8.00. Aku hanya tersengeh aje..

Aku pun masuk dan mandi..Ketika tu aku terbayangkan Liza. Batang aku dah stim..Aku pandang kat batang aku..boleh tahan juga…kepala yang kembang macam cendawan .Genggaman jari aku cukup-cukup meliliti batang..Aku agak panjangnya kira-kira 6 setengah..Aku melancap..dah kat 10 minit..tak juga terpancut…borring la…Aku teruskan mandian aku..Dah semua o.k.aku pun bersiap untuk makan malam bersama brother..Masa makan kami berbual pasal biasa saja…Habis makan dan kemas,aku kata kat brother aku nak ke kedai…Brother aku tak kisah sangat pasal aku dah biasa dengan kawasan Cheras…

Aku pun capai kunci rumah dan keluar..Aku lihat rumah Liza samar-samar saja..Mungkin dia tengok TV…Setelah aku pastikan brother aku tak nampak aku…aku pun terus masuk ke dalam pagar rumah Liza…Takut juga kalau jiran nampak..Aku ketuk 2/3X..Liza buka cermin dan tinjau..Dia senyum bila lihat aku..Setelah mempersilakan aku masuk, Liza tanya aku nak minum apa..Aku kata ..” Apa-apa pun boleh..asal jangan yang ada ais…”Kurang 5 minit Liza keluar dari dapur dengan membawa dua cawan kopi O dan sepiring biskut.Aku duduk kat atas kapet sambil bersandar kat dinding..Rumah Liza tak ada kerusi set..Maklum aje la..rumah sewa…Bukan tetap..Sambil tengok TV…Liza bagi aku secawan kopi..Aku sambut cawan..Tangan kami bersentuhan…Aku pandang Liza…Dia pun sama…senyum.. Mak oiiiii…Manisnya Liza ..walaupun dalam cahaya samar aku dapat lihat Liza cukup menawan..Aku kira liza baru mencapai usia 19 tahun.

Kami berbual sambil makan biskut..Aku minta kat Liza air sejuk mati…Sebab aku memang amalkan minum air tu…Kata datuk aku..bagus untuk kesihatan dan awet muda..Liza bangkit dan kedapur..Aku perhatikan Liza dari belakang..Body Liza cukup mengancam dan seksi…Sekali lagi tangan kami bersentuhan…Kali ni lama sikit…Entak macamana air tu tertumpah kat baju dan seluar aku..Nasib baik cawan tak terjatuh..Cepat-cepat Liza membersihkan air yang tertumpah kat baju dan seluar aku..Aku pun tak tau masa bila pula Liza menyapu air tu. Dalam Liza menyapu air tu…ntah…terpegang Liza kat batang aku…Masa tu aku pakai seluar sleck..Memang aku tak suka pakai seluar dalam..dah hobi aku..Tapi dia buat tak tau aje…macam tak terusik…Liza kata kat aku..”nak tukar pakaian tak…” Baju dan seluar aku dah basah..Liza terus masuk bilik dan membawa satu seluar pendek..Aku pu capai dan terus menuju ke bilik air..Liza kata ..pakai saja kat dalam bikik dia…Aku pun melangkah masuk dan menanggalkan pakaian aku.

Entah masa bila Liza masuk…aku pun tak tutup pintu bilik masa tu…Liza senyum saja tengok batang aku yang terjulur tu…Liza datang kat aku…katanya..batang aku panjang dan besar…Aku senyum sambil tersipu-sipu malu…Aku tanya kenapa..? Dah selalu tengok batang lelaki…?Liza kata..tak la…Tengok kat B/F aje…Sambil aku sarungkan seluar..Liza menghampiri aku…Katanya boleh tak dia pegang…Aku malulah..Selama ni tak pernah perempuan pegang batang aku…Belum pun aku sempat jawab..tangan Liza dah pun berada kat batang aku..Nasib baik kat luar saja..Bila tangan Liza sentuh saja…darah aku pun naik la kat kepala…Batang aku pun mula la bangun…Liza ketawa kecil…”Kenapa..tadi lembut…sekarang dah keras…”Aku diam saja…Aku pandang Liza..Dia seperti mengerti…dan kami pun bercium ala france… Lama juga kami bercium…Liza sedut lidah dan mengiggit kecil lidah aku…Sesekali aku dapat rasakan nafas Liza tidak teratur…

Tangan Liza mula memainkan batang aku yang dah tegang separuh mati tu…Liza melurut-lurut batang aku…Aku terangsang bila Liza buat begitu..Aku pun dah tak tahan … aku buka butang baju tidur Liza…Rupa-rupanya Liza tak pakai bra..ntah bila dia buang…Aku Lumat mulut aku kat puting Liza…Lepas kiri..kanan..lepas tu ..ni…Aku tengok Liza makin tak tentu arah..Aku masukkan sebelah tangan aku kat dalam seluar tidur Liza…Basah…..Jari jemari aku main kat tundun Liza…Walaupun ini lah pertama kali aku pegang pantat perempuan…aku buat biasa saja…Aku suruh Liza buka seluar…Liza menggelengkan kepala..tak nak…Aku kata kita bukan nak main…Nak romen aje…Liza tak bagi juga..Aku teruskan memainkan jari aku kat alur Liza…Jari aku dapat masuk kat celah seluar dalam Liza dan apa lagi ..aku pun gosok la….Air Liza makin banyak..becak..abis dan berair…Sesekali Liza menganggkat punggung keatas…Walaupun masa tu kami berdiri.

Liza makin tak tentu arah…Biji kelentitnya dah aku uli… Mulutnya terbuka kecil…Perlahan-lahan aku bawa Liza rebah kat katil dia…Cuma tilam nipis saja…Aku jilat kembali buah dada dan menggigit kecil puting liza…Jari aku still kat celah alor Liza…Liza merengek kecil…yang aku tak tau bahasanya…Kesempatan ini aku turunkan seluar tidur Liza sehingga ternampak seluar dalam Liza berwarna putih..Masa tu lampu bilik aku tak padam…maka jelaslah nampak tundun liza yang tembam walaupun bersalut lagi..Aku alihkan lidah kearah perut dan pusat…Liza menarik-narik rambut aku macam orang yang kemaruk sesuatu..Aku angkat punggung Liza untuk melepaskan seluar dalam dia…Liza tak larang…Mungkin dia pun dah tak ingat apa lagi…Terlepas saja kain terakhir yang menutupi tempat yang terlarang tu…aku dah mula naik angin…Bulu Liza tidak lah lebat…masih kelihatan halus dan bertrim..Aku pusing badan aku jadi 69..Liza masih pegang batang aku..Aku minta Liza kulum…Liza diam saja…Aku tak ambil kisah pasal tu..Aku teruskan memainkan mutiara Liza…

Pantat Liza merah… dan berair…Aku suakan lidah aku kat celah lubang pantat Liza…UUUUrggggggghhh…OOhhhhhh…sedapnya…..Liza makin tak karuan…Lidak aku mainkan kat biji dia… Aku rasa ada sesuatu yang buat aku syok…Rupanya Liza dah mula kulum batang aku…Liza tak pandai…Aku biarkan saja….Nak masuk kat mulut pun susah…Batang aku memang ukuran besar…mulut Liza pula agak kecil…Liza cuba sumbat juga…Tercungap2 aku nampak Liza… Aku teruskan menjilat pantat Liza… sambil jari aku menguis-guis lubang pantat..Liza terus mengeluh kesedapan…Sampai satu ketika tu aku nampak dia seperti orang yang kekejangan…terangkat punggung Liza…sambil mengepit kepala aku…Mungkin dia dah sampai….Aku biarkan dia reda sikit….Lepas tu aku tukar posisi…Di birai katil Liza terjuntai kaki dan aku atas lantai…Aku jilat terus pantat Liza…Liza meramas-ramas rambut aku….Sekitar 5 minit aku lihat Liza bernafsu sangat…Mulut dia tak habis berkata-kata…seeeedaaappp……oooouuuuggghhhh…..

Aku rasa serba salah….tapi aku nekad…aku pegang batang aku dan aku halakan kat lubang pantat Liza…. Aku ulit kat lubang dia…Liza mengeliat..Cepat la…. cepat la,,..Aku ambil masa sedikit dan melihat reaksi Liza…Dia makin tak tahan…terus meminta..minta.. Aku pun ambil kedudukan melutut kat lantai dan liza di birai katil…aku angkat kedua kaki Liza di bahu.. Batang aku masuk kepala…Liza angkat punggung,…Wajahnya menunjukan kesakitan..Aku tekan lagi…masuk suku…”Aduhhhh…”sakit…”Aku naik kesian tengok Liza mengerut kesakitan…Aku tak masukan lagi tapi memainkan batang aku tarik sorong…sekitar 3 minit..aku lihat Liza mula menerima kehadiran batangku…Argggghhhh.. Seeeedapppp..Aku ambil kesempatan ini dan membenamkan terus batang aku sampai kepangkal..Liza menjerit. Aduuuuh…. sakitttt…. sambil menolak badan aku…Aku tak bergerak…Mulut Liza aku kulum dan sedut lidah dia… Sakitttt….. katanya…. pelan.. pelan… la… aku biarkan sekitar seminit…

Aku tarik batang aku dan sorong perlahan-lahan…6 ke7 kali…Liza mula melihatkan kesedapan… urghhhhhh…..urguhhhhhhh….sedapppppp…..Aku pun mulakan laju sedikit…Tangan Liza memaut tengkuk aku…naik lemas dibuatnya…Aku terus sorong tarik…Liza dapat mengikut rentak…tak henti-henti Liza mengeluh kesedapan..sekitar 5 minit aku tenguk Liza kejang lagi..dalam pantat Liza aku rasa panas….dan mengemut-ngemut…Pantat Liza aku rasa macam ada cili…panas..aku berhenti sekejap….Liza dah ok..aku pun mula kan lagi…Aku memang tak pandai banyak aksi…Aku dapat rasakan lubang pantat Liza menyedut-yedut…Aku tengok batang aku keluar masuk kat pantat Liza….Air mazi bercampur mani dia membuat bertambah lancar batang aku keluar masuk…Aku terhenti seketika… Betul ke ni..? Dalam hati aku berkata…Liza ni masih dara…Air yang melimpah dari lubang pantat Liza bercampur dengan warna merah…. Dalam hati aku..kira ok..la…teruna jumpa ngan dara.

Aku teruskan kerja sorong tarik…aku tengok Liza dah lembek…Kesian Liza….Aku nak habiskan cepat… kurang 10 minit aku rasakan seperti aku nak terkencing… Aku pun cabut dan aku halakan kat muka Liza… Cherrrrrttt …. cheeeerttttt…. mak.. oooiiii…. basah muka Liza kena ngan air mani aku…ada yang masuk kat dalam mulut dan lubang hidung…Arggghhhhhhh….Aku betul-betul puas… Liza ambil kain dan lap mulut dan muka dia…Lepas tu aku ambil kain dan tolong lap pantat Liza….Liza senyum bila pandang kat aku…aku malu…tapi kontrol…Aku minta maaf kat Liza… “Tak apa….sedap……..” Aku tanya Liza..” Ini first time ke..?” Liza mengangguk sambil tersenyum.. Kami rehat sekitar 5 minit ..lepas tu aku ke bilik air untuk mandi…

 

Amoi Cina

Sekarang aku dah kawin,  2 orang anak,  dah lima tahun kawin.

Masa aku bujang dulu, aku sewa bilik di bangsar , nak sewa rumah mahal satu rumah ada tiga bilik, tuan rumah melayu duduk kat bilik besar, sebelah bilik aku amoi kerja kat kedai beer. Kulit putih, cantik badan cantik selalu pakai seluar pendik kat rumah sampai nampak seluar dalam, kalau pagi sidai baju tu pakai baju tidur aje. . .  Stim. .  Nampak seluar dalam dan coli. . .

Nak jadi cerita satu hari dia panggil aku betulkan videonya katanya tak ada gambar,  aku bukan pandai nak repair video tu aku pusing -pusing djust sikit sikit ok. Masa aku nak cuba video tu dia kasi video blue rupanya. Tekan play saja terus saya nampak orang tengah hisap konek. Aku tengok dia biasa aje. Dia cakap nak tengok.  Boleh saja. . . . . . . .

Tiba tiba dia duduk dekat kat aku gosok gosok peha aku. Apa lagi konek aku pun naik la.  Dia buka zip dan tarik seluar aku. Apa lagi tersembul la konek aku yang besar ni.  Masa tu aku tak pakai seluar dalam, teris dia hisap konek aku, jilat kat kepala konek aku. . . Sedap siolll. Aku pun apa lagi buka baju dia buah dada dia wau cantik saiz sedang aje, putih, tegang. . . Apa lagi aku hisap puting susu dia kanan dan kiri ada la 10 minit aku gentil kelentit dia sampai keluar air. Aku jolok cipap dia dengan jari. .  Dia mengerang kesedapan. Cipap dia putih , bulunya sikit aje. Cipap isteri aku pun tak cantik macam cipap dia. Aku terus baringkan dia kat tilam dia ikut aje. Kangkangkan kaki dia kerus masukkan konek aku sedap siol. . .

Masa tu tak terfikir nak jilat kelentit dan cipapnya. Sorong tarik. Dekat setengah jam cruttttttt. . . Air mani aku keluar. .

Sampai sekarang aku dah kawin tak pernah jilat kelentit dan cipap. Isteri aku tak kasi. .  Aku teringin sekali nak jilat kelentit dan cipap. Sesiapa saja yang sudi roger2 ler….

Jiran Baru

Sedang aku asyik mengelap kerete ku di hadapan rumahku tiba-tiba sebuah lori 2 tan berhenti disebelah rumah ku. Muatan lori tersebut di penuhi barang perkakas rumah. Aku tahu tentu rumah yang sudah lama kosong itu akan berpenghuni penyewa baru agak nya. Aku lihat di belakang lori sebuah iswara areoback hijau mengekori dan berhenti di seberang jalan. Sedang pemandu lori dan kelindanya mula memunggah barang untuk di turunkan ku lihat seorang wanita turun dari kereta iswara tersebut. Orangnya lawa juga umur lebih kurang 34 tahun ada budak kecil berusia 3 tahun mengekori dia mungkin anaknya.tapi mana suaminya…

Apabila dia menghampiriku dia mengukir sebuah senyuman kearahku cantik orangnya. Kulit putih muka bujur dan bodynya puhhhh.. membuatkan aku menelan air liur..solid beb..

“kak…asal dari mana…?tanyaku….
“kelantan….” jawabnya…
“kena tukar kat pahang ni…isnin start kerja ….”
“kerja apa?..tanyaku lagi…
“cikgu ” jawabnya…

Lalu dia menunduk untuk mengangkat kotak yang penuh dengan pakaian…dia mengadap ke arahku… terpampang didepanku..dua busut yang segar beralor dicelahnya.. dapatku lihat dengan jelas dari celah baju kebaya kuning yang dipakainya…tak berkelip mataku…. isteriku di dapur menolong mengemas perkakas dapur.. dia perasan pulak…aku tengok tetek dia…dia tersipu malu lalu menutup…dadanya yang terdedah tu dengan tangan…

“tak berkelip”, sapanya.. …aku terkejut…

Esoknya aku menghantar isteriku balik ke rumah ibu mertuaku…di kampung..petang ahad baru aku ambil dia…sebab sekolah cuti..anak aku aku hantar lama dah kat rumah tok dia..isnin ni sekolah buka….aku terpaksa balik kerumah ku petang ni kerana ada orang nak tengok kereta..aku kerja part time jual kereta secondhand…sampai di rumah ku kulihat jiran baruku sedang menyapu sampah di laman rumahnya puhhh…pakai t shirt..kain nipis..semasa dia menunduk membelakangkan ku kulihat dengan jelas aloor punggungnya yang bulat..dan bingkai seluar dalam di pipi daging punggungnya…bergegar iman ku….

“boleh tolong akak tak…..” sapanya ketika aku mula memulas tombol pintu rumahku….
“tolong ape kak…” tanyaku..
“lampu bilik air tak idup ….”

Selesai mandi aku pakai seluar pendek tanpa memakai seluar dalam …dan t shirt hitam…lalu aku
ker umahnya….dia memanggil aku masuk…lalu aku kebelakang rumah ku…mengambil tangga laluku bawa masuk ke bilik air..ku tegakan tangga ..lalu aku memanjat….ku lihat matanya tak lepas dari melihat kaki seluar ku..aku tau dia dah nampak kepala kote ku dicelah seluar pendek ku…

“tengok ape tu…”tanyaku..

Dia terkejut…Aku berjaya repair lampu tu….dalam bilik mandi terang …

“baru jelas..” kataku..

dia tersipu…tapi masih tercegat dekat tangga..aku turun perlahan..dan.tergelincir sedikit…di menyambar tangan ku agar aku tidak jatuh tangannya memegang bahuku aku tergerak ke depan dan muka ku tersentuh mukanya…

Dia mendengus…aku memeluknya dari belakang, dia merontaa…pelukan ku semakin kemas…
“Tak nak la man ..nanti anak sedar…..” aku tak mempeduli rayuannya..syaitan menguasaiku lalu ku gosok kote ku yang mula mengeras..dilurah punggungnya..yang masih di baluti…kain sarung…tangan ku mula meramas teteknya yang membusut ..dia mengeliat…..ku uli..ku gentel puting yang mula mengeras di dalam coli pinknya…”mmmaannn…issskk…”

Aku tau dia mula merasai sesutu nikmat yang asyik…aku selak baju t nya terselah dua gunung yang
membengkak…ku tolak colinya keatas lalu tersembul..teteknya yang putih melepak….ku pusingkan
badannya mengadap kearah ku lalu kudekatkan mulut ku ke puting tetek sebelah kirinya ku sedut,..ku jilat…

dia mengeliat sambil tangannya meramas kepalaku..tangan ku mula mencari cipapnya kuraba..di
celah pahanya terasa cipapnya yang tembab..membengkak dimana alor yang membelah ditengah itu ku jolak….payah…aku terus menyentap kainya kebawah terserlah cipapnya yang tembab..masih dibaluti panties pink…

Sambil mulut ku menghisap tetek nya tangan ku menyusup masuk kedalam pantiesnya ku rasakan cipak nya lembut di tumbuhi bulu halus…ku belai ku gosok…..isssskkhh…man sedap mannn….aku mencari biji di celah alor..cipaknya..ku temui…ku uliii…dia mengeliat….

“cepat mann..akak tak tahan niiii…..”
“buka sseeluar mmannn,..” suaranya tersekat..

Aku melondeh kan seluar ku…terpacul sejataku…menegak ..keras…dan berkilat…lalu dia memegang batang ku..di acukan kemuka cipapnya…sambil berdiri..memang payah masuk…aku pusingkan badanya membelakangkan aku aku bongkokkan badanya …lalu tersembul pantatnya mengadap kearah ku lalu ku halakan kepal kote ku kearah alor yang sudah basah dek air barahi ..pelahan lahan ku tikam..sedikt demi sedikit ku benamkan kote ku…alor yang tadi tertutup rapat membuak terbuka menerima tikaman kejantan ku lalu kubenamkan habis…

“aaaahhhha…man iskkkhhh sedddapppnya mannnn…..”

Ku tarik keluar….ku tikam…ku tarik lagi…punggungggnya begoyang…mulutnya tak henti…. berbunyi mcam kepedasan…

“issskkhhh…..aahhh…man laju lagii…aka tak tahan niii…”

Batang ku semakin mengemban..kemutan pantatnya…semaki galak…sorong tarik semakin cepat… dan aku tak tahan…kkkaakk…man nakkk….ter….cussss..cusss…pancutan air mani ku deras.. mememenuhi..rahimnyaa…ku hentak rapat..6 das tembakan …..aku terkulai layu dia…kepuasannn

Tak Tertahan

Niza terasa keinginan seksnya petang tu sungguh kuat, setelah satu minggu tak merasa batang suaminya, Ali yang sedang bekerja di pelantar minyak di luar pantai. Baju tidur Niza terselak di bahagian bawah menampakkan belahan pukinya yang merah dengan bulu dicukur licin, manakala dadanya yang bulat tersembul dengan puting yang mengeras. Jari-jemari nya galak menggentel biji kelentit dan meramas dada.

“Ahahhhahah…” suara erangan keluar dari mulut nya yang terasa kering. Anaknya si Amir masih nyenyak tidur, tak terganggu oleh bunyi-bunyian emaknya yang sedang rancak melancap.

Niza terus mengorek lubang pukinya yang basah dan licin oleh air yang terbit dari kenikmatan. Matanya terpejam, lidahnya menjilat-jilat bibirnya sendiri. Tiba-tiba Niza teringat cerita lucah di internet di mana perempuan Jepun itu dengan nikmat menjolok lubang pukinya dengan timun yang besar.

Lalu Niza pun bangun menuju ke dapur dan mengambil sebiji timun yang dibelinya di mini market. Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut. Air meleleh ke pangkal paha. Tidak membuang masa Niza pun duduk di kerusi, kedua kakinya diangkat dan diletak di atas meja makan. Jari kirinya menyelak bibir puki manakala jari kanan menggenggam timun.

“Aaahhhh…” keluh Niza bila timun yang sebesar lengan memasuki lubang pukinya yang licin itu.

Niza menyorong-tarik…mula-mula perlahan. Kemudian makin laju. Punggungnya bergetar dan kepalanya mendongak ke atas, sedang tangan kanannya mengepam timun. Makin lama makin laju. Makin lama makin sedap. Dipusingnya timun itu ke kiri dan ke kanan, berselang-seli. Inilah rasa batang yang besar dan panjang.

“Aaaaahhhhhh….”

Tidak sampai 5 minit Niza menyemburkan air mani yang luar biasa banyaknya, basah kerusi dan ada yang menitis ke lantai dapur. Kepuasan maksima dan itulah pengalaman Niza memuaskan diri dengan buah timun yang besar.

Setelah nafasnya kembali reda, Niza pun menurunkan kedua kakinya dan bangun menuju ke sinki untuk mencuci si timun yang bertuah itu, sambil Niza tersenyum memikirkan apa yang telah dia lakukan sebentar tadi.

“Best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari-dua,” katanya.

Selang beberapa hari, Niza dan Amir menumpang jirannya, Kak Kak Som ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan. Niza dan Kak Som biasanya selalu ke mini market bersama, maklumlah suami masing-masing sentiasa outstation. Mereka saling mengenal dan berkawan baik sejak berpindah ke perumahan itu tiga tahun yang lalu.

Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Kak Som berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok. Bergegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori. Kak Som dan Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja.

Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok. Kak Som pula sibuk memilih timun-timun sambil memasukkan ke dalam plastik.

“Niza… timun ni sedap kalau dimakan dengan sambal,” sapa Kak Som, sambil jarinya seolah-olah mengurut buat timun tersebut.

Mungkin akibat tindak refleksi, badan Kak Som tetiba terasa panas dan mukanya merah.

“Yalah kak, memang sedap sangat….” jawab Niza sambil tangan menepuk bontot Kak Som. Terasa seluar dalam nya dah mula basah.

“Aku pun nak beli, banyak kegunaan timun ni kak, lagi besar lagi sedap kak!” kata Niza di luar kesedarannya, mungkin hormon seks dah mula menguasai kewarasannya.

”Isshhh… kau ni Niza, macam-macamlah,” kata Kak Som, tak sedar yang jarinya masih menggenggam sebiji timun. Mukanya pun terasa panas, bila menyedari yang dia masih memegang timun.

“Jom kita beli barang lain. Makin lama kat sini, makin panas badan akak,” ujar Kak Som kepada Niza. Sementara si Amir sibuk merayu emaknya membeli aiskrim. Teringat Niza yang dia selalu menjilat aiskrim suaminya.

“Baiklah nak, nanti emak belikan aiskrim untuk Amir ya!” pujuk Niza.

Setelah selesai membayar di kaunter, mereka berjalan menuju ke kereta.

“Kak tengok pemuda India tu menelan liur tengok kita, kak,” kata Niza.

“Nak merasa lubang pantat kita lah tu,” jawap Kak Som, mereka tergelak.

“Besar timun mereka tu kak!” tambah Niza, mereka tergelak lagi.

Pemuda India itu pun mengangkat tangan sambil bersiul.

”Apa maksud kau Niza? Yang timun tu banyak kegunaannya? Berterus-terang je, kita ni sama-sama bersendirian, suami ada, macam takda. Sibuk dengan kerja,” gomel Kak Som setelah kereta meluncur di atas jalan raya.

“Takde lah kak, tersasul tadi,” jawab Niza pendek.

Setelah itu, mereka terus terdiam dan melayan fikiran masing-masing sambil mendengar celoteh DJ di radio.

“Dah sampai dah… saya dan Amir turun kat depan gate, ye kak!” kata Niza.

“Ok, hati-hati. Angkat barang tu elok-elok jangan sampai timun kau tu tertinggal,” usik Kak Som sambil matanya menjeling ke arah lurah dada Niza yang montok bila Niza tunduk menggangkat plastik.

Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik.

Kak Som pun memandu keretanya tetapi bila dia menoleh ke tempat duduk belakang, dia melihat mainan si Amir tertinggal.

“Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Dia membuat U turn. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Kak Som pun mematikan keretanya. Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan. Teringat kisah timun tadi, tetiba, tercetus persaaan ingin tahu di hati Kak Som.

“Apa yang Niza buat ni, baik aku masuk je.”

Setelah berada di ruang tamu, Kak Som terkejut melihat seluar panjang getah yang dipakai Niza tadi dan seluar dalam di atas lantai, sementara terdengar suara erangan dari arah dapur.

“Ahaa.. hahahahah…”

Dari tepi pintu, Kak Som melihat Niza mengangkang di kerusi, sambil menjilat timun, manakala di bawah, jarinya sibuk mengepam sebiji lagi timun ke lubang pantatnya. Kak Som terdiam sejenak dan untuk seketika terasa pukinya mula mengemut dan mulai basah. Nafas nya mulai kencang. Nafsunya membuak.

“Alang-alang menyeluk perkasam, baik aku join Niza sekali,” Kak Som pun melucutkan seluar jeansnya dan berjalan terjengkit-jengkit kearah Niza yang sedang syok.

Niza menoleh dan terkejut melihat Kak Som dah telanjang sambil mengusap pantatnya.

“Akak!” jerit Niza sambil mencabut timun yang terbenam di dalam lubang pukinya, sambil menarik baju-t nya untuk menutup dadanya yang terdedah.

“Niza, akak pun nak juga,” rengek Kak Som sambil menanggalkan bajunya.

Kini Kak Som sudah 100% bogel. Kak Som menghampiri Niza dari belakang, sementara Niza masih duduk di kerusi sedangkan kakinya masih terkangkang di atas meja. Kak Som pun mengusap tengkuk Niza sambil berbisik.

“Sedap tak Niza? Akak pun nak timun tu masuk dalam lubang puki akak. Dah 4 hari akak tak kena, bolehlah Niza. Tolonglah…” pujuk Kak Som.

Belum sempat Niza menjawap Kak Som dah meraba-raba dada Niza dari luar baju. Dipicit-picitnya dengan kemas. Nafsu Niza kembali membara.

“Akak… kita sambung dalam bilik, ye kak. Takut Amir nampak. Akak cari mana satu timun. Pilih yang besar ya! Saya nak panggil Amir masuk dan on-kan TV untuknya,” kata Niza sambil bangun dari kerusi. Sempat jua dia meraba dan menjolok jari telunjuk ke dalam puki Kak Som yang dah sememangnya basah.

“Aahh…” keluh Kak Som sambil memilih sebiji timun yang bengkok.

“Ini sesuai…. kena batu meriyam aku nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Sementara menunggu Niza menguruskan Amir, Kak Som pun masuk ke dalam bilik dan duduk di kerusi komputer Niza. Terkejut Kak Som melihat beberapa keping VCD lucah di atas meja komputer. Di ambilnya satu.

“Wow! Bestnya cerita ni,” Kak Som makin bernafsu bila melihat gambar lelaki Negro yang berbatang besar sedang dihisap oleh dua orang perempuan.

”Akak… nak tengok tak?” tanya Niza bila dia masuk ke bilik.

“Boleh… sambil kita layan si timun ni,” jawap Kak Som sambil menarik Niza duduk di atas pangkuannya.

Kedua-dua wanita itu sudah telanjang bulat, tiada rasa malu dan segan lagi sebab nafsu dah menguasai akal dan fikiran.

“Sedapnya Za… jolok Za jolok… akak nak klimak lagi,” jerit Kak Som bila Niza menjolok timun yang bengkok tadi ke dalam puki Kak Som sambil lidahnya menjilat biji kelentit Kak Som.

Sedang skrin komputer menayangkan cerita si Negro menhenjut lubang puki pasangannya, Niza dan Kak Som sibuk melayan lubang puki masing-masing dengan timun yang pelbagai saiz dan bentuk serta pelbagai posisi. Suara erangan, jeritan, dengusan silih ganti.

Setelah hampir satu jam, mereka pun berehat kerana dah letih dan perut pun terasa lapar. Sejak hari itu, mereka selalu mengulangi kegiatan lesbian mereka apabila suami tiada di rumah. Masing-masing puas dan gembira. Timun pun makin laris di mini market tersebut sebab banyak kegunaannya. Niza terasa keinginan seksnya petang tu sungguh kuat, setelah satu minggu tak merasa batang suaminya, Ali yang sedang bekerja di pelantar minyak di luar pantai. Baju tidur Niza terselak di bahagian bawah menampakkan belahan pukinya yang merah dengan bulu dicukur licin, manakala dadanya yang bulat tersembul dengan puting yang mengeras. Jari-jemari nya galak menggentel biji kelentit dan meramas dada.

“Ahahhhahah…” suara erangan keluar dari mulut nya yang terasa kering. Anaknya si Amir masih nyenyak tidur, tak terganggu oleh bunyi-bunyian emaknya yang sedang rancak melancap.

Niza terus mengorek lubang pukinya yang basah dan licin oleh air yang terbit dari kenikmatan. Matanya terpejam, lidahnya menjilat-jilat bibirnya sendiri. Tiba-tiba Niza teringat cerita lucah di internet di mana perempuan Jepun itu dengan nikmat menjolok lubang pukinya dengan timun yang besar.

Lalu Niza pun bangun menuju ke dapur dan mengambil sebiji timun yang dibelinya di mini market. Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut. Air meleleh ke pangkal paha. Tidak membuang masa Niza pun duduk di kerusi, kedua kakinya diangkat dan diletak di atas meja makan. Jari kirinya menyelak bibir puki manakala jari kanan menggenggam timun.

“Aaahhhh…” keluh Niza bila timun yang sebesar lengan memasuki lubang pukinya yang licin itu.

Niza menyorong-tarik…mula-mula perlahan. Kemudian makin laju. Punggungnya bergetar dan kepalanya mendongak ke atas, sedang tangan kanannya mengepam timun. Makin lama makin laju. Makin lama makin sedap. Dipusingnya timun itu ke kiri dan ke kanan, berselang-seli. Inilah rasa batang yang besar dan panjang.

“Aaaaahhhhhh….”

Tidak sampai 5 minit Niza menyemburkan air mani yang luar biasa banyaknya, basah kerusi dan ada yang menitis ke lantai dapur. Kepuasan maksima dan itulah pengalaman Niza memuaskan diri dengan buah timun yang besar.

Setelah nafasnya kembali reda, Niza pun menurunkan kedua kakinya dan bangun menuju ke sinki untuk mencuci si timun yang bertuah itu, sambil Niza tersenyum memikirkan apa yang telah dia lakukan sebentar tadi.

“Best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari-dua,” katanya.

Selang beberapa hari, Niza dan Amir menumpang jirannya, Kak Kak Som ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan. Niza dan Kak Som biasanya selalu ke mini market bersama, maklumlah suami masing-masing sentiasa outstation. Mereka saling mengenal dan berkawan baik sejak berpindah ke perumahan itu tiga tahun yang lalu.

Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Kak Som berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok. Bergegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori. Kak Som dan Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja.

Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok. Kak Som pula sibuk memilih timun-timun sambil memasukkan ke dalam plastik.

“Niza… timun ni sedap kalau dimakan dengan sambal,” sapa Kak Som, sambil jarinya seolah-olah mengurut buat timun tersebut.

Mungkin akibat tindak refleksi, badan Kak Som tetiba terasa panas dan mukanya merah.

“Yalah kak, memang sedap sangat….” jawab Niza sambil tangan menepuk bontot Kak Som. Terasa seluar dalam nya dah mula basah.

“Aku pun nak beli, banyak kegunaan timun ni kak, lagi besar lagi sedap kak!” kata Niza di luar kesedarannya, mungkin hormon seks dah mula menguasai kewarasannya.

”Isshhh… kau ni Niza, macam-macamlah,” kata Kak Som, tak sedar yang jarinya masih menggenggam sebiji timun. Mukanya pun terasa panas, bila menyedari yang dia masih memegang timun.

“Jom kita beli barang lain. Makin lama kat sini, makin panas badan akak,” ujar Kak Som kepada Niza. Sementara si Amir sibuk merayu emaknya membeli aiskrim. Teringat Niza yang dia selalu menjilat aiskrim suaminya.

“Baiklah nak, nanti emak belikan aiskrim untuk Amir ya!” pujuk Niza.

Setelah selesai membayar di kaunter, mereka berjalan menuju ke kereta.

“Kak tengok pemuda India tu menelan liur tengok kita, kak,” kata Niza.

“Nak merasa lubang pantat kita lah tu,” jawap Kak Som, mereka tergelak.

“Besar timun mereka tu kak!” tambah Niza, mereka tergelak lagi.

Pemuda India itu pun mengangkat tangan sambil bersiul.

”Apa maksud kau Niza? Yang timun tu banyak kegunaannya? Berterus-terang je, kita ni sama-sama bersendirian, suami ada, macam takda. Sibuk dengan kerja,” gomel Kak Som setelah kereta meluncur di atas jalan raya.

“Takde lah kak, tersasul tadi,” jawab Niza pendek.

Setelah itu, mereka terus terdiam dan melayan fikiran masing-masing sambil mendengar celoteh DJ di radio.

“Dah sampai dah… saya dan Amir turun kat depan gate, ye kak!” kata Niza.

“Ok, hati-hati. Angkat barang tu elok-elok jangan sampai timun kau tu tertinggal,” usik Kak Som sambil matanya menjeling ke arah lurah dada Niza yang montok bila Niza tunduk menggangkat plastik.

Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik.

Kak Som pun memandu keretanya tetapi bila dia menoleh ke tempat duduk belakang, dia melihat mainan si Amir tertinggal.

“Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Dia membuat U turn. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Kak Som pun mematikan keretanya. Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan. Teringat kisah timun tadi, tetiba, tercetus persaaan ingin tahu di hati Kak Som.

“Apa yang Niza buat ni, baik aku masuk je.”

Setelah berada di ruang tamu, Kak Som terkejut melihat seluar panjang getah yang dipakai Niza tadi dan seluar dalam di atas lantai, sementara terdengar suara erangan dari arah dapur.

“Ahaa.. hahahahah…”

Dari tepi pintu, Kak Som melihat Niza mengangkang di kerusi, sambil menjilat timun, manakala di bawah, jarinya sibuk mengepam sebiji lagi timun ke lubang pantatnya. Kak Som terdiam sejenak dan untuk seketika terasa pukinya mula mengemut dan mulai basah. Nafas nya mulai kencang. Nafsunya membuak.

“Alang-alang menyeluk perkasam, baik aku join Niza sekali,” Kak Som pun melucutkan seluar jeansnya dan berjalan terjengkit-jengkit kearah Niza yang sedang syok.

Niza menoleh dan terkejut melihat Kak Som dah telanjang sambil mengusap pantatnya.

“Akak!” jerit Niza sambil mencabut timun yang terbenam di dalam lubang pukinya, sambil menarik baju-t nya untuk menutup dadanya yang terdedah.

“Niza, akak pun nak juga,” rengek Kak Som sambil menanggalkan bajunya.

Kini Kak Som sudah 100% bogel. Kak Som menghampiri Niza dari belakang, sementara Niza masih duduk di kerusi sedangkan kakinya masih terkangkang di atas meja. Kak Som pun mengusap tengkuk Niza sambil berbisik.

“Sedap tak Niza? Akak pun nak timun tu masuk dalam lubang puki akak. Dah 4 hari akak tak kena, bolehlah Niza. Tolonglah…” pujuk Kak Som.

Belum sempat Niza menjawap Kak Som dah meraba-raba dada Niza dari luar baju. Dipicit-picitnya dengan kemas. Nafsu Niza kembali membara.

“Akak… kita sambung dalam bilik, ye kak. Takut Amir nampak. Akak cari mana satu timun. Pilih yang besar ya! Saya nak panggil Amir masuk dan on-kan TV untuknya,” kata Niza sambil bangun dari kerusi. Sempat jua dia meraba dan menjolok jari telunjuk ke dalam puki Kak Som yang dah sememangnya basah.

“Aahh…” keluh Kak Som sambil memilih sebiji timun yang bengkok.

“Ini sesuai…. kena batu meriyam aku nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Sementara menunggu Niza menguruskan Amir, Kak Som pun masuk ke dalam bilik dan duduk di kerusi komputer Niza. Terkejut Kak Som melihat beberapa keping VCD lucah di atas meja komputer. Di ambilnya satu.

“Wow! Bestnya cerita ni,” Kak Som makin bernafsu bila melihat gambar lelaki Negro yang berbatang besar sedang dihisap oleh dua orang perempuan.

”Akak… nak tengok tak?” tanya Niza bila dia masuk ke bilik.

“Boleh… sambil kita layan si timun ni,” jawap Kak Som sambil menarik Niza duduk di atas pangkuannya.

Kedua-dua wanita itu sudah telanjang bulat, tiada rasa malu dan segan lagi sebab nafsu dah menguasai akal dan fikiran.

“Sedapnya Za… jolok Za jolok… akak nak klimak lagi,” jerit Kak Som bila Niza menjolok timun yang bengkok tadi ke dalam puki Kak Som sambil lidahnya menjilat biji kelentit Kak Som.

Sedang skrin komputer menayangkan cerita si Negro menhenjut lubang puki pasangannya, Niza dan Kak Som sibuk melayan lubang puki masing-masing dengan timun yang pelbagai saiz dan bentuk serta pelbagai posisi. Suara erangan, jeritan, dengusan silih ganti.

Setelah hampir satu jam, mereka pun berehat kerana dah letih dan perut pun terasa lapar. Sejak hari itu, mereka selalu mengulangi kegiatan lesbian mereka apabila suami tiada di rumah. Masing-masing puas dan gembira. Timun pun makin laris di mini market tersebut sebab banyak kegunaannya.