Category Archives: Jiran -Bini Org

Curangnya Si Milah

Milah mencium dan mengucapkan selamat jalan kepada suaminya Harun ketika Harun hendak masuk ke kereta untuk pergi kerja.Bila bayangan kereta Harun telah hilang dari pandangan, dia pun masuk dan menutup pintu. Kemudian terus ke tingkap bagi memastikan yang Harun telah betul-betul meninggalkan rumah mereka. Setelah pasti yang Harun takkan berpatah balik, Milah terus berlari menuju ke bilik tidurnya di tingkat atas.

Walaupun telah berusia 38 tahun, Milah kelihatan lebih muda dari usianya. Rambutnya panjang keperangan hingga keparas bahu, kulitnya putih melepak dan buah dadanya yang berukuran 36 c tu bergoyang ketika dia memanjat tangga menuju ke biliknya.

Milah membuka pintu bilik tidurnya dan mendapati Rafik telah berbaring menunggunya di atas katil. Rafik ialah lelaki Pakistan yang menyewa bilik belakang di tingkat bawah. Tinggi, badannya tegap dan mempunyi bulu yang lebat di dada. Dia berbaring dengan tangan menyilang di belakang kepalanya dengan batangnya yang panjang 10″ tu tegang mencanak untuk santapan mata Milah.

“Saya ingat suami akak tak pergi kerja ini hari!”, kata Rafik sambil memandang muka Milah.

“Ah!..sekarang dia dah pergi kerja dah jangan takut..”, kata Milah sambil menanggalkan kain batik dan baju-t yang dipakainya lalu naik ke atas katil dan menindih badan sasa Rafik.

Milah terus mencium mulut Rafik. Dikulumnya lidah Rafik dengan rakus sambil jari-jemarinya meramas-ramas batang Pakistan Rafik.

“Mmmmmmmm… akak banyak stim ini pagi?”, tanya Rafik sambil tanganya meramas bontot Milah.

“Yelah lepas sepanjang malam terpaksa tidur dengan si mati pucuk tu akak tak sabar nak merasa batang kau dalam pantat akak”, Milah menjilat jambang Rafik. Memang dia geram sangat dengan jambang Pakistan ni.

”Tapi ni hari akak nak kau masukan batang kau yang besar tu dalam lubang jubur akak. Kita main jubur nak?”. Milah mengenggam batang pelir Rafik. Besar. Tak muat tangannya nak mengenggam batang Pakistan yang akan menerokai lubang juburnya sekejap lagi.

“Ada betul ka akak?”.

“Betul… cepatlah Fik akak tak tahan ni”.

Rafik menyuruh Milah menonggeng. Batangnya makin keras bila melihat rekahan bontot Milah yang putih dan halus itu ternganga di depannya.Dia menelan air liurnya. Terus dia menjilat lubang jubur Milah.

“Ohhh Rafikkk ssedapnyaa ooohhhhhh jilat lubang jubur akak lagi Fik ooohhhhh”, keluh Milah kesedapan.

Pakistan kalau dapat pantat bini orang melayu memang dia orang ni akan jilat kaw-kaw punya. Inikan pula lubang jubur, lagilah dia orang geram.

“Akak kita buat itu 69… Hisap saya punya batang sambil saya jilat akak punya jubur sama pantat”, arah Rafik pada Milah.

“Ooooooohhhhh!ooooooohhhhhhh!.”

Milah tak dapat menumpukan perhatiannya untuk menghisap batang Rafik kerana terlalu nikmat rasanya bila muka Rafik yang berjambang tu tersembam pada permukaan pantatnya yang berbulu lebat. Habis seluruh kawasan pantatnya dijilat. Biji kelintitnya disedut tapi yang paling nikmat ialah bila Rafik membuka lubang juburnya dan memasukkan lidahnya sedalam-dalam yang mungkin.

“Rafikk… lagi dalam Fik oooohhhhhhhh… ooooohhhhh… ssedapppnnyyyaa”. Milah geram.

Dia mula bertindak balas. Digoncangnya batang Rafik sambil dia menyedut dan menghisap kedua-dua buah pelir Rafik. Kemudian dia menjilat lintang pula batang Rafik yang berurat timbul disepanjang batangnya.

Milah melihat ke bawah. Dilihatnya Rafik sedang rakus bercium mulut dengan lubang pantatnya.

“Arggghhh… ooohhhhhh… ooohhhhhhh nikmatnyyyaaaa…..”.

Tiba-tiba Rafik bangun dan menyuruh Milah membuka kedua-dua belah pehanya seluas yang boleh. Makin kembang kepala butuh Rafik bila melihat pantat tembam bini tuan rumahnya. Dijilatnya lagi pantat Milah sebelum dia memasukkan batang Pakistannya ke dalam lubang pantat yang telah dikerjakannya semenjak hari ke 2 dia berpindah ke situ.

“Ouugghhhh… oohhhhhh… tekan lagi Fik”, keluh Milah menyuruh Rafik bila dirasakannya baru separuh batang Rafik masuk ke dalam lubang pantatnya.

“Pandang sama saya punya muka akak… ooohhhhh… sedappnnyya…”.

Rafik mencium mulut Milah ketika habis 8″ batang Pakistannya terbenam di dalam pantat Milah. Rafik terus menghentak batangnya keluar masuk.

“Ooohhh… sedapnya Fik hentak pantat akak oooohhh… hentak pantat akak lagi Fik ooohh….”

Lebih kurang 20 minit Rafik menghayun batang perkasanya keluar masuk. Tiba-tiba..

”Oooohhhh… sedapnya… ooooooooohhhhh akak nak sampai ni Fik laju Fik hentak pantat akak ooohhhhooohhhh niikkkmaattnnyyaa… oooohhhhhhhh….”

Milah memeluk erat badan Rafik. Dada Rafik yang berbulu lebat dan dipasahi peluh tu bergesel rapat dengan buah dadanya.

“Oooohhhhh… ooohhhhhhhh lazatnya sampai kemuncak dengan batang Fik sedap”.

“Akak tonggeng sekarang saya mahu pancut saya punya air mani dalam akak punya lubang jubur…”.

Milah terus menonggeng dan dia sendiri yang membuka rekahan bontotnya supaya mudah Rafik menusukan batang perkasa Pakistannya ke dalam.

“Arrgghhh… Oooouuggghhhh… Oooooohhh…”. Batang Rafik sedikit demi sedikit masuk ke dalam lubang jubur Milah.

“Ooohhh… banyak ketat akak punya lubang juburt… ooohhhhh sedap “.

Milah mengelepar menahan kenikmatan lubang juburnya dipenuhi batang Pakistan yang besar lagi panjang.

“Fik… mampatnya bontot akak rasa oooohhhhhh… sedap Fik sedap…”. Tanpa membuang masa Rafik memulakan tujahan batangnya keluar dan masuk.

“Arggh sedapnya batang Fik dalam jubur akak ooohhh….”

Tangan Rafik meramas-ramas buah dada Milah sambil mulutnya mengigit-gigit tengkuk bini tuan rumahnya itu. Makin lama makin laju batangnya membelasah lubang jubur Milah.

“Oooohhhhhh akak… banyak sedap… oooohhhhh… oooooohhhhh… akak… ooohhh… akak… ooohhhhh saya sudah mahu keluar akak oooohhh banyak sedap kak!”.

Di hentaknya dengan kuat bontot Milah ketika kepala butuhnya memancutkan air mani yang pekat, likat dan panas jauh di dalam lubang jubur Milah. Serentak dengan itu juga Milah menjerit merasa kenikmatan pancutan mani Pakistan itu.

Kira-kira 10 minit kemudian,

“Akak saya mau main lagi jubur akak banyak sedaplah akak ada boleh ka?”.

“Mulai sekarang… pantat sama jubur akak Rafik yang punya. Hari-hari Fik boleh pancut air Fik… tak kiralah pantat ke jubur ke janji akak nak Fik pancutkan kat dalam boleh?”.

“Boleh…”.

Tersengih Pakistan tu menjawab sambil mengusap batangnya yang mulai mengendur.

Advertisements

Jiran Akak Aku

Jiran akak aku, Asmah, dia ibu kepada dua orang anak kecil… baru 30, dah menghadapi masalah rumahtangga yang amat rumit. Suaminya Bazli – bekas penagih dadah dan pekerja kilang dah mula balik ke tabiat buruknya.

Aku Syam, 35 datang ke rumah akak aku menghantar anak2 aku da orang ni, – aku duda. Isteri aku meninggalkan aku dan lari dengan bf kayanya – sekarang ni masih belum ada khabar berita apa pun tentang dia – entah kemana larinya aku pun tak pasti – masa dia lari tu, aku diberhentikan syarikat kerana syarikat tu mengalami masalah kewangan. So, dia lari – tak mewah hidup dengan aku, katanya… dia tinggalkan anak dngan aku dan lari dgn jantan tu! Tak tau ke mana…. lebih baik tak tahu kalau pasal pompuan jalang ni!

Dengan kelulusan aku, kini aku dapat kerja di sebuah kolej swasta sebagai seorang pustakawan – jaga library lah – senang citer. Keehidupan aku, well, boleh lah… cuma kadang2 tu sunyi.. nak juga teman, setidak2nya teman berbual…

Aku dapat menyewa di sebuah blok flat – berdekatan dengan tempat kerja dan juga dekat dengan akak aku -senang aku nak mintak dia jaga anak aku… aku bayar bulan bulan. Ada jirannya, Asmah yg juga menghantar anaknya ke rumah akak aku ni… dia ni ada problem rumahtangga… ini menurut citer akak aku lah. aku mulanya tak amek pot sangat hal Asmah ni , aku pun tak pernah jumpa dia … tapi satu hari tu – terjadi sesuatu di sekolah anak kami – anak dia dan anak aku pergi ke sekolah yg sama. Baru masuk tahun 3.

So, aku ke sekolah, dan aku dapati anak aku (Khairil) dan anak dia (Nadia) terkena
racun makanan di sekolah – makanan di kantin sekolah lah punca nya. So, aku dapat call maka aku pun amek lah dua dua tu ke klinik – Kharil yg kata – ayahm, ni anak auntie

Asmah yg tinggal rumah Mak Ngah… so, aku pun bawak la ke klinik dekat tu. Lepas tu aku hantar balik ke rumah, – oleh kerana dua dua bdak tu dah tertidur maka aku tinnggalkan di ruah aku…. mereka tak sihat.

Aku call ibu si Nadia ni… Asmah setelah mendapat nombor dari akak aku. Aku mintak dia datang ke rumah lepas kerja dan bawa Nadia pulang. Asmah mengucapkan terima kasih dan dia kata akan datang secepat mungkin lepas kerja…. sebab aku kata tak perlu bimbang – Nadia dan Khai berehat – tidur.

Petang tu aku balik dan aku tengok mereka dah agak sihat sedikit, dengan makanan fast food yg aku bawa , kami makan bersama… budak2 ni dapat cuti dua hari lagi. So, aku beri mereka rehat dan sediakan tempat tidur Nadia di bilik spare. Sementara tu, aku dan Asmah bertukar tukar SMS dan memaklummkan pada nya yg semuanya terkawal…. tak perlu risau – bila dah habis waktu kerja, datang lah ke alamat yang aku berikan…

Malam tu, jam 10.30 malam – Asmah pun sampai. “Bang Syam? Maaf lah bang… saya tak berapa pasti jalan di sini… sesat – tu yg lewat sampai ni..” katanya di depan pintu rumah.

“Ye, Asmah?” dia angguk.

“Masuk lah, ” aku pelawa. Aku perhatikan yang Asmah ni masih nampak lawa dan bergaya. “mereka dah lena tidur…” aku kata. Aku perasan sebab dia memakai skirt hitam… dan baju serba hitam lah… sleeveless. Aku tak tahu apa kerjanya… tapi dia nampak menarik dengan pakaian kerja begini – tentu sebagai PA atau sekretari ni.. aku agak saja..

Dia pergi melihat Nad di bilik satu lagi tu…. bila dah semua dirasanya selamat dan terkawal, aku kata “Asmah, tak apa, biar lah budak2 tu tidur di sini, ” Aku nampak dia senyum. Aku pelawa makan, dan kami berbual. Kami selesa pulak dengan satu sama lain. … dan aku dapati kami dalam satu kapal lah – masalah sama… kerja tak habis, nak tanggung anak seorang diri… dll.

Aku pelawa Asmah tidur di rumah aku juga… “Tak apa la bang…. tak elok pulak rasanya… dah lewat malamni… nanti apa lak kata jitran sebelah…” katanya.

“Tak apa, bukan mereka kisah pun…. lagipun, nanti kalau Nadia terjaga malam nanti – dia cari mama dia?” aku dah mula nak mintak dia tidur… aku nak lebih dari berkenalan saja.. maklumlah, Asmah ni nampak gaya, boleh tahan lagi… dan dia juga kesunyian…

Aku nampak dia keneratan juga… tapi nak juga balik. Asmah kata esok dia akan datang dengan pakaian dan keperluan anaknya, dan masa kami bersalaman tu, aku amek kesempatan tu dan aku tarik Asmah ke badan aku, aku cium pipinya.

Kemudian, bila aku dapati dia tak pulak ada tanda2 protes, aku kiss bibirnya, bukan kiss paksaan, aku kiss sikit sikit dulu…. dia membalas… tangan aku ke pinggang dan menariknya rapat. Kami masa tu masih berdiri di pintu depan….. kami kiss dan kiss.. lidah lagi! Aku sedut lidahnya bila bibirnya terbuka – dan dia berdengus…

Tangan aku mejelajahi setiap inci bodynya….dan begitu juga Asmah… memeluk aku erat.. aku dan dia sama, – sama sama perlukan teman.. dan mula lah fasa kedua.

Kami tak perlu kata apa apa pun…. sama sama memerlukan belaian, oleh kerana dah agak lama tak kami terima, aku diam saja dan akui, masa ni adalah tepat utk memadu asmara – in short ni masa yg baik utk seks!

“Ermmm…. banggg!!”

“Syyy!! Malam ni tidur sini OK?” aku bisik… “abang perlukan you Asmah, malam ni…” aku bisik lagi…

“Ermm… banggg… As nak … lama sangat dah ni…” tiba tiba aku dengar jawapan yang aku sukai sekali… dia kata ‘As nak’ – itu yang membuat aku mengucup Asmah sekali lagi… dia berdengus dan aku ramas teteknya… dia lagi menderam….dan membiarkan saja dua dua tangan aku meramas ramas teteknya.. dia tak pakai bra – tetek macam dia punyer ni… besar dan tegang ni… memang tak perlukan bra pun!

Kami bergerak ke sofa, dan aku keluarkan batang aku. Asmah diam saja, dia menarik batang aku keluar dari seluar aku dan dia menjilat kepala takuk aku…. dia tahu apa nak dilakukan… aku pasti malam ni akan hebat sekali. Aku usap dan belai rambutnya…

“Ermmm…. ermmmm…. bangggg!!” itu yang aku dengar masa tu dari As.

“Mari abang pulak…. ” aku kataa…. dan As aku pimpin duduk di sofa. Aku tarik pantiesnya ke baah melepasi skirtnya… dia memakai panties yg ber renda.. lace. Aku nampak cipapnya dijaga rapi… bulu halus nipis saja di atas tundunnya… aku sentuh tundun dan bibir cipapnya itu. Mas atu lah As mengerang… sedap aku dengar.

“Ohhhhhhhhhh bangggggg!!” keluhan manja As… aku snetuh bibri cipapnya dan aku pandang pada As… dia mengetap bibirnya dan dia angguk – As tahu yang aku akan menjilat pantatnya – aku tunduk dan jilat.

Lagi As mengerang… lama dan panjang.. macam melolong gitu…. aku tahu dia dah lama tak dibelai begini, cipap dah lama tak dijilat… dan aku jilat.

“Arghhhhhhhhhhhhh!! Abanggggggg!!” keluh As lagi. Malam sejuk tu berlalu dengan pantas, tak sampai satu jam As di rumah aku, aku dah menjilat pepeknya… mungkin aku yang nak sangat – atau kam dua dua membenarkan dan merelakan ini semua berlaku…

“Ohhhhh banggg!!”

“Ye sayang…,” aku jawab… “Sedap tak As?”

“Ohh banggggg!! Jilat lah bangggg!! Lama As tak rasai nii..!!” dia mengangkang membuka kan peha nya lagi luas… aku tak perlu sangat na melolak menguakkan peha gebunya itu sangat… dia yang sedi memberi kata aku…

Aku jilat bilik kelentitnya, aku sedut.. masa ni dia dah mula nak cum – nak mengigil dah katanya… aku teruskan menyedut dan menjilat kelentitnya itu… As menarik kepala aku ke pepeknya.. dia menekan kepala aku ke celah pehanya…

Basah muka aku dengan air pantatnya. … As melolong ddan aku terasa dia memancutkan air berahinya ke muka aku – hangat saja… lepas tu aku terasa tekanan tanganya lemah… dia merebahkan kepalanya ke sofa… dia longlai…

Aku bangun ke mukanya, aku kucup bibirnya.. “Ohhhh banggg !! Giler As abang buat macam ni…. abangggg!! ermmm…” dan kami kiss lagi. Tangan aku dah ke teteknya – meramas ramas… besar tetek As, aku suka sekali… dua tahun aku menduda – last sekali kau dapat main, dah setahun dah… dengan budak IPT yang datang ke library buat praktilkal di library tmpt aku bertugas tu.

Aku taik As ke atas… “Naik atas abang, As… “aku kata… As menurut saja…..

“Masukkan As…” aku kata lagi.. aku tahu dia pun dah berbulan tak main…. dan nak sangat seks dengan aku malam tu.

Dimasukkannya sendiri batang keras aku…. ke dalam pantat basahnya, dan diiringi erangan manja As… aku menolak masuk.. aku tolak pelan elan ke arah atas…. pantatnya ketat, panas saja…. aku tolak dan benamkan jauh di dalam.

“Ohhhhh!!” sama sama kami mengeluh.. dah lama sangat aku tahan….

Lepas tu mula lah As menghenjut dan aku menujah ke atas… dengan setiap tekanan dan tusukan batang aku ni, As akan mengerang sedap.. puas aku. Kalau aku mati masa tu pun, aku reda… aku puas dah walaupun aku belum klimaks lagi.

Kami main dan enjut – kejap laju, kejap perlahan… aku nyonyot puting tegang As„ dan aku gigit gigit manja, aku tinggallkan bekas love bites di teteknya… As melolong lagi -dia klimaks… “Ohhhhhhhhhhh bangggggggggggg!!” aku memeluknya kuat – aku terasa pantatnya mengemut ketat dan air pantatnya melimpah keluar… dia mmengigil dan mengejang… melolong lagi!

Aku stop menujah ke atas sekejap – dan aku biarkan batang aku berendam dalam lubuk pantat As… dia reda… nafasnya reda dan dia menindih aku….Kami diam sebenatar… air pantatnya meleleh saja.. aku ras ahangat di batang dan di telur aku… “Ohh bangg…. sedap sangat bang… maaf kuat suara As.” katanya senyum… dia blushing… kemerah merahan mukanya

“Hehehe…. tak apa sayang… tak apa.. dah lama tak dapat?” aku tanya, kami duduk sebentar – batang aku masih keras..

“Ermm… ye bang, lama dah… terlalu lama… ” senyum As. Dia mengenggam batang aku.

“Abang pun sama,” aku kata…. “banyak air abang ni As…” aku tambah… dah lama tak pancut! “kat mana nak lepaaskan ni nanti…?” aku tanya As yang dah menjilat batang aku…

“Kat dalam bang…” jawab As.

Lepas tu aku tonggengkan As… baru aku berdiri, dia dah menonggeng… aku masukkan btg aku….. dan mula menujah kuat dan dalam.. sedap pantat ibu muda ni… aku sodok santak dalam dalam…. aku nak dengar lagi dai melolong masa dia klimaks.

Aku ramas ramas teteknya sambil aku menujah tu… aku consisten saja dengan kelajuan aku memantat ibu muda ni, keknalan baru aku ni… memang tak sangka… baru kenal dah ada chemistry!

Lepas tu kami tukar posisi pulak…. As mengerengdengan aku, As di bawah aku di atas…. dan henyak dalam dalam… “pantat As ketat” aku kata…

“Ohh banggg!! Lama tak main banggg!!” mengigil terkedu kedu dia menjawab…. batang aku pulak menujah dalam dalam…

Masa tu dia klimaks lagi, aku henyak dan aku gesel geselkan kelentitnya… tu yang buat dia mengerang klimaks… melolong lagi Asmah. “Ohhhhhhhhhhh oHhhhhhhhhhhhhhhhh!! Bangggggggggggg!!! As cummingg banggg!!” lolongan dan erangan macam tu memang aku tunggu.. sedap aku dengar, tapi kali ni aku tak henti menghenyak – aku teruskan juga menujah pantat As… mata hitamnya hilang dan dia seakan akan sesak nafas….

Kami main lagi dalam 15 minit gitu… aku tonggeng kan As semula di sofa, kali ni, dia beridir mennggeng dan aku berdiri menghenyak…. masa tu aku perhatikan di cermin depan ni, tetek dia berbuai buai.. aku terfikir lak nak amek gambar! Tapi hp pun entah kemana… aku tujah je, aku pegang dan paut pinggang As, dan aku henyak.

As mengerang dan mengerang…. dan last sekali aku lepaskan air mani aku di dalam pantat As…. “Ohhh abang nak pancut ni As As As!!

“Kat dalam banggg!! Nak rasaaa!!” jawab As pantas dan dia mencapai pinggang aku ke belakang dan dirapatkan pantatnya lagi… aku pun terpancut! Aku sembur di dalam… habis semuanya…..banyak air mani aku, entah berapa lama aku tak melancap… aku lepaskan semua.

Aku cabut batang aku – dan As melutut di depan, dia senyum… “Nak bang…” katanya manja… dan dia melancap lancap kanlagi batang aku, terpancut lagi dua tiga semburan! Tak lah sepekat tadi, tapi ada lagi yang aku lepaskan ke muka dan teteknya…

As senyum, menderam “Ermmmm…!!” dan menjilat batang aku…
“Best sangat bang….” keluhnya… dan As terus kembali menghisap batang aku…. aku kepuasan. Kami tidur berpelukan bogel malam tu di sofa… kami hanya berselimut bila dah jam 4 pagi… aku perhatikan body As… memang As punyai body yang sungguh seksi… aku cuddle As dari belakang, aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya…

“Ermmm… abanggg!! Sedappp rasa batang abang dalam As… ermmm!!” itu saja erangan yang aku dengar, lepas tu kami terlena… batang aku mengecil di dalam pantatnya….

Pagi tu kami main sekali lagi di dalam bilik mandi… kami macam pasangan bercinta pulak – kami fuck dan fuck… dua dua amek cuti hari tu…. As hanya pergi balik ke office
lepas tengah hari – aku bercuuti dua hari …. dan itu lah mulanya hubungan kami…

Dan kami akan mendirikan rumahtagga sebaik saja kes cerai As diluluskan oleh mahkamah

Dapat Jiran Pun OK

Kisah ini berlaku telah hampir beberapa tahun yang lalu. Tetapi cukup meninggalkan kesan terhadap aku. Aku seorang lelaki yang berusia 33 tahun, dengan ketampanan yang aku miliki, aku dikelilingi ramai perempuan cantik yang sedia memberikan aku untuk menyentuhi tubuh mereka dengan mudah. Mungkin juga permainan sex aku menjadikan mereka puas dan tergila-gilakan aku.

Aku nak bercerita tentang kisah jiran sebelah rumah aku semasa aku menetap di Keramat. Nama jiran aku ni Encik Mahmud. Dia seorang ahli perniagaan dan mempunyai seorang isteri yg cantik rupawan bernama Zila , umurnya mungkin sebaya dengan aku atau lebih. Mereka ada 2 orang anak yang berumur antara 5-3 tahun. Zila ni cantik orangnya.

Tubuhnya solid. Senyuman dan keramahannya menjadikan dia disenangi jiran lain. Malangnya suaminya En. mahmud selalu tak ada rumah urusan bisnes dan itu menjadikan isterinya itu sering ditinggal kesepian dengan 2 orang anak mereka. Aku selalu mengendap zila dan suaminya ni. Sebab aku rasa aku dah jatuh cinta dengan dia. Wajah dia yang ayu, membuatkan aku selalu mengangankan kalaulah aku jadi En. Mahmud. Aku memang suka melancap.

Melancap bila aku tengah layan Blue film atau aku sedang membayangkan tubuh badan jiran aku yang cantik cun melecun tu. Aku selalu bayangkan bagaimana saiz batang pelir suaminya yang agak berumur itu, adakah dia puas dengan batang pelir suaminya. Aku selalu juga melancap semasa aku mengintai jiranku itu sedang menyidai pakaian dan duduk bersantaibersama suaminya di petang hari. Sesungguhnya aku telah jatuh cinta dengan wanita cantik itu.

Cemburu ku makin menjadi bila terlihat dia bermesraan dengan suaminya serta anak-anaknya, dan aku makin camburu bila malam hari aku terdengar bunyi2 rengekan halus bila dia dan suaminya berhubungan badan. Memang aku ada kekasih. Seorang perempuan yang agak cantik juga dan bertugas sebagai seorang jururawat di sebuah pusat kesihatan swasta di ibukota. Dah hampir 2 tahun kami berhubungan dan selama 2 tahun juga lah lubang pantat dia kena main dengan aku.

Memang sedap tapi aku tak cintakan perempuan ni sebab apa entahlah aku pun tak tahu, Cuma aku tahu dia banyak tolong aku dari segi kewangan dan bila batang pelir aku perlukan sesuatu untuk memuaskan nafsuku , lubang pantatnya lah yang akan menjadi teman kesunyianku. Dan kini, semenjak aku jatuh cinta dengan jiranku yang kupanggil “Zila” itu setiap kali aku main pantat awek aku (nama awek aku Sara) aku selalu membayangkan aku sedang mengadakan sex dengan Zila. Terlalu nikmat rasanyakadangkala sampai aku tak perasan aku tersebut nama Zila masa sedang mengenjut pantat Sara. Nasib baiklah Sara tak perasan hasil penangan batang pelir aku yang menyedapkan setiap ruang inci lubangnya.

Nak dijadikan cerita satu hari semasa hujung minggu aku ternampak zila sedang menjemur kain baju, dia memakai baby –T berwarna pink dan memakai seluar baerwarna putih yang sangat jarang sehingga mempelihatkan lekukkan di segitiga nya. Dalam hati aku memang tembamlah pantat zila ni, puas betul lah suami dia main pantat dia hari-hari. Aku mengintai zila menerusi tingkap sebelah betul-betul hadapan tempat dia menyidai pakaian.

Aku jelling tengok kereta suami dia tak ada pula. Agaknya suami dia keluar ada urusan. Sambil mengintai zila kepala pelir aku jangan cakaplah, berdenyut-denyut tengok potongan tubuh badan zila yang cantik dan menggiurkan tu. Aku masa tu hanya mengenakan boxer berwarna putih kelabu dan singlet berwarna hitam. Perlahan-lahan aku memberanikan diri keluar untuk menyapanya setelah aku riki2 suami dia tak ada. Inilah peluang aku nak mengorat, fikirku. “Suami keluar ke?” Tanya ku ramah.

Zila kelihatan terperanjat bila mendengar aku menyapa, dengan senyumannya dia terus menjawab suaminya keluar outstation selama seminggu atas urusan kerja. Anak-anak mereka pula dihantar ke kampong kerana musim cuti sekolah telah bermula semalam. Aku tersenyum. Masa tu aku tengok zila macam malu-malu je bila nak berbual dengan aku. Terus aku duduk di kerusi sambil memerhatikan dia. Rupanya Zila ni ramah juga.

Dia sempat bertanya tentang aku dan pekerjaanku. Agak lama juga kami berbual sampai sempatlah aku meminta no. telefonnya kononnya kalau ada apa-apa hal senang nak bantu, padahal memang aku nak sangat no. telefonnya bolehlah aku ayat perempuan ni, mana tahu dapat rasa mencelupkan batang pelir aku ni dalam lubang pantat dia sekali dua kali jadilah. Aku mula memasang angan-angan jahat, Selepas tu zila terus masuk. Bukan main lengangg lengok dia berjalan sambil mata aku asyik je memerhatikan lekukkan pinggul dia tu. Geram aku, rasa nak aje aku gomol dia dan tarik dia atas katil. Tak tahan lah beb, batang pelir aku dah terasa menyengat-yengat nakkan zila.

So, dipendekkan cerita malam tu aku sms dia…“Hai zila. . tengah buat apa tu?Tak takut ke malam-malam ni sorang”Itu sms aku yang pertama. Lama juga aku tunggu dalam setengah jam baru dia balas. “Zila baru lepas mandi , sorry lambat balas”Dia baru lepas mandi??Aku tengok jam dinding, dah pukul 8. 00 malam, dia baru mandi, ishhh aku dah mula jahat bayangkan tubuh dia yang sedang bertelanjang bulat menikmati sirami air pancur dalam bathroom, bayangkan batang tubuh dia yang seksi dan menggiurkan.

Membayangkan itu saja dah buat batang aku menegang. Dah mula la tu nak cari lubang. Aku balas lagi…kali ni lebih daring. . “Mandi tak ajak pun, dah pakai baju ke belum?” SMS aku makin nakalTak sabar aku tunggu reaksi sms dia. Lama juga aku tunggu, adalah 10 minit dia balas. “Marilah sini kalau nak mandi sama, zila belum pakai baju, ada baring atas katil nak main SMS dengan u”
Aku rasa macam nak pitam baca sms dia.

Terus aku sms dia lagi. “Boleh tak kalau i temankan u malam ni, I janji tak buat apa-apa hanya nak temankan u”Aku berdoa agar dia memberikan keizinan aku menemaninya malam ni, kalau tak dapat nak rasa lubang pantat dia pun dapat peluk dan cium2 dia jadilah. Dia membalas . . “Masuk aje ikut pintu belakang, I tak kunci. I tunggu”Seterusnya aku terus mengenakan tshirt dan terus menuju ke hall, aku sempat mengintai samada kereta suaminya ada atau tidak. Mana tau dia nak penaya aku.

Langkah seterusnya aku terus ke belakang, aku kunci pintu belakang rumah aku dan menyusup ke tepi rumahnya. Aku check samada pintunya berkunci atau tidak, bila aku pulas ternyata tak kunci. Terus aku masuk. Bila aku masuk aku tengok zila dah ada depan mata aku, dia hanya berkemban. Sambil memandang aku dengan penuh tajam, menggoda. Time tu batang aku dah menegak dah bila tengok dia berkemban dengan towel warna putih, betis dan peha dia putih melepak, geramnya aku, “Takut ke?” Zila bertanya. “Tak takut seram. . ” Aku membalas. Saat tu aku lihat zila asyik melihatkan benjolan didepan boxer yang aku pakai. Agaknya dia geram juga kat aku.

Perlahan-lahan aku mendekatinya. Sungguh aku katakan, aku macam tak percaya. Kini aku berdua-duaan dengan jiran aku yang aku idamkan selama ini, aku rasa aku betul-betul jatuh cinta. Aku tak mahu gelojoh kerana bagi aku , aku x nakjadikan dia hanya One night stand…Aku terus memeluk zila. Zila pun memeluk aku dengan erat. Aku mencari bibirnya lalu aku hisap perlahan bibirnya, aku lumatkan bibir aku dalam-dalam dan mencari lidahnya. Kami saling berkuluman lidah dan saling menghisap lidah antara satu sama lain.

Aku tahu kami berdua dah teransang. Batang pelir aku melekap di perut zila tatkala aku lepaskan towel yang menutupi tubuh zila. Zila memejamkan matanya ketika aku sedang asyik membelai belahan punggungnya. Lidahnya ku hisap-hisap dan sesekali aku menjilat-jilat putting buah dadanya yang makin menegang akibat teransang. Dia mula mendengus dengus perlahan. Aku jadi tak tahan. Lalu aku terus mengangkat zila menuju ke sofa di ruang tamu rumah. Sambil itu lidahku tidak berhenti2 mengulum lidahnya, berdecit-decit bunyi air liur tatkala kami saling berkuluman.

Batang aku makin mengganas nak keluar dari boxer yang aku pakai. Aku meletakkan zila di atas sofa, aku baringkan dia, aku bisikan ke telinga dia bagitau sebenarnya aku sering mengangankan saat seumpama ini terjadi. “Sebenarnya, zila pun dah lama perhatikan u, zila tahu u memang selalu mengintai zila, kan??”

Rupanya zila tahu dan sedar aku sering memerhatikan dia selama ini. Jadi malu aku, Kemudian aku terus menanggalkan boxer dan singlet aku, kelihatanlah batang pelir aku yang boleh tahan besar dan panjangnya mendongak dengan kepalanya berkilat-kilat kerana air mazi aku telah mencurah-curah kerana berahi. Zila kelihatan seperti teruja dengan batang pelir aku. Aku terus melutut dan membukakakan kaki zila, geram aku tengok pantat dia yang dishave bersih.

Tembam betul pantat dia. Jelas kelihatan belahan pantat dia yang berwarna kemerahan yang telah lembab dan basah. Kelentit zila juga kelihatan menegang terjojol mungkin kerana dia teransang sangat-sangat. Aku mengerjakan lagi putting buah dada zila, aku hisap, aku jilat aku jilat dada dan ketiak dia, harum sungguh tubuh dia ni. Aku jilat pusat dan perut dia sampai dia mengeliat kegelian, lepas tu bila dah jilat perut aku turunkan jilatanaku ke celah kankangnya.

Bau romantis dan harum dari pantatnya membuatkan aku makin jadi tak sabar, baunya yang sungguh unik meransangkan lagi nafsu aku. Perlahan-lahan aku menghisap kelentit zila, dia mendengus kegelian, aku sedut dan mainkan lidah menuruni lurah belahan pantatnya, aku cari lubang pantat dia guna lidah, kat situ dah berlendir basah. Aku jilat segala air-air gatal zila yang keluar, aku sedut pantat dia sampai dia tak tahan. Dia angkat kan punggung dia dan mengangkang dengan lebih luas.

Kelentit dia makin terjojol, makin banyak lender atau air gatal zila keluar, aku hisap lagi kelentit dia yang terjojol tu, aku sedut kuat-kuat, dan bila aku cium kelentit dia aku terasa badan dia mengejang dan serentak dengan itu air gatal dia main banyak keluar, zila dah klimaks buat kali pertama. Aku mainkan kepala pelir aku kat kelentit dia, aku basahkan kepala pelir aku .

Sedaplah buat macam ni, geli je bila aku punya kepala tersentuh daging yang terjojol ni, rasa macam kena letrik saat kepala aku bergesel dengan kelentit dia. Zila terus rakus, dia memegang batang pelir aku dan main-mainkan kat alur pantat dia, aku tahu dia tengah sedap tu, dia makin berahi. Air gatal dia dah memenuhi tiap rongga pantat dia, lencun beb. Aku ambil towel dia, aku lapkan air gatal dia sebab banyak sangat kang nak main becak sangat pun tak syok. Zila pejamkan mata sambil mulut dia tak henti-henti suruh masukkan batang aku dalam lubang dia sebab dia dah tak tahan.

Aku tengok lubang dia terkemut-kemut dah, Aku berlutut kat depan zila, aku tarik kaki zila biarkan dia mengangkang dekat dengan aku, lepas tu aku terus selakkan bibir pantat dia dan selitkan kepala pelir aku kat situ, dia meraung bila sedar kepala aku dah nak masuk dalam lubang dia. Aku terus tekankan kepala pelir aku masuk perlahan-lahan dan akhirnya batang pelir aku menerobos lubang pantat dia. Ya Allah sedapnya zila lubang pantat kau, hangat dan sempit.

Panas suam je air gatal dia yang aku rasa bila batang pelir aku dah kena jepit dengan lubang dia, aku rasa zila kemutkan lubang dia kuat sangat sampai rasa aku nak terpancut, rileks rileks…aku tahankan supaya tak pancut awal. Sedap betul batang aku dalam lubang dia, aku diam biarkan batang aku berendam dalam lubang dia kejap, aku tarik kaki zila naikkan ke atas lengan aku kemudian aku enjut perlahan-lahan. Tarikkan batang akuperlahan dan rodok semula dalam lubang dia laju-laju.

Dia dah mendengus dan merintih kenikmatan bila batang pelir aku meluncur masuk dan keluar dengan laju temponya. Nikmatnya memantat. Memantat bersama –sama dengan orang yang kita inginkan, orang yang kita dambakan. Sambil mengenjut zila aku laga-lagakan batang aku kat kelentit dia yang makin menegang tu, geram pulak aku tengok kelentit dia. Lubang zila mengemut kalah anak dara, tiap kali aku rodok dalam tiap kali tu la dia kemut-kemutkan sampai kepala pelir aku rasa nyilu dan geli sangat-sangat.

Sedap oii mau hilang mata putih aku. Aku tahankan supaya tak cepat pancut, aku hisap putting buah dada dia, aku jilat jilat leher dan telinga dia sambil batang aku tak stop-stop mengenjut lubang pantat zila. Kami dah saling basah akibat keringat dan air gatal kami dah membasahi kedua paha kami, saat batang pelir berlaga menemui pantat maka air gatal makin banyak dan melimbah.

Bunyi berdecit2 bila batang aku menyodok lubang pantat zila, makin tinggi zila mengangkat punggung dia, syok la tu dengan batang aku dan dia tak putus-putus berkata…“Fucked me , honey…auuhhh fuck me harder. . harder…ahhh nikmatnya”Makin dia menjerit makin laju aku henjut dia, aku kenikmatan dan aku lajukan lagi main pantat dia, aku cubit kelentit dia dan sekali lagi badan zila menegang , dia dah klimaks kali kedua meskipun aku ni masih mampu bertahan supaya air mani aku tak memancut. Aku stop enjut, aku cari lidah dia.

Aku hisap lidah dia dan zila meramas-ramas punggung aku, dia hisap juga puting aku dan hisap leher aku dan buat bite, pantat zila kuat mengemut batang aku lepas dia klimaks, sampai aku tak tahan, Aku bisikan kat dia…“sayang nak pancut dalam??”Dia menggangguk, lepas tu aku terus angkat kaki zila dan aku henjut laju-laju sebab aku nak pancutkan airman aku dalam lubang pantat dia, masa tu dah tak terfikir takut dia pregnant ke apa ke, yg penting aku tengah sedap memantat ni, Aku lajukan henjut dia sampai buah pelir aku berayun-rayun pukul belakang alur buntut zila, sedap kan kena hayun???Aku makin geram tengok buah dada zila berayun-ayun kena enjut dan aku hisap dua-dua belah putting dia.

Saat aku tekankan batang pelir aku tepat kat g-spot dia, zila meraung dan menyepit batang aku dengan kuat dan akhirnya aku memuntahkan airman yang banyak berdas-das dalam lubang panantnya yang sedap tu, “arghhhhhhhhhhhhhhhhh…. . nikmatnya, sayangg” Aku terus memeluk zila dan kami saling berkuluman lidah menghilangkan geli di alat kelamin kami yang saling melekap dan melekat…basah lubang pantat zila dengan air gatal dan air mani aku.

Bila aku nak tarik batang aku keluar, zila menarik badan aku dan memegang punggung aku tanda dia tidak mahu aku terus keluarkan batang aku, Kami kemudian terlena dalam pelukan masing-masing atas sofa tu, basah tubuh kami dengan keringat. Tapi aku puas sebab zila klimaks sampai 3 kali dalam satu pusingan memantat dengan aku. Kira power jugalah batang pelir aku kali ni. Bila menjelang subuh, aku minta izin balik. Tapi sebelum tu kami sempat lagi memantat sampai sakit-sakit pinggang aku. Hubungan kami terus berlanjutan walaupun semasa ada suaminya.

Kdgkala aku sempat melepaskan nafsu aku dengan zila dalam kereta sewaktu suaminya tidur.
Hubungan kami berterusan sampai 5 tahun, dalam masa 5 tahun 2 kali zila dah buncit mengandungkan anak aku. Tapi aku suruh dia gugurkan. Selama 5 tahunlah aku kerjakan pantat zila dan aku langsung tak terfikir nak kawin sebab aku begitu mencintai zila.

Kali terakhir aku jumpa zila masa dia dan suami dia nak bermastautin ke USA sebab suami dia dapat offer kerja dan buka bisnes di sana. Sejak itu kami terputus hubungan dan aku mendirikan rumahtangga dengan Sara. Begitulah serba sedikit pengalaman aku dengan jiranku Zila, wanita pertama yang aku cintai.

Wanita Mengandung

Aku ingin menceritakan pengalamanku dengan seorang jiranku yang mengandung enam bulan. Suaminya seorang jurujual yang banyak out-station. Bila dia out-station tinggallah Mimi sendirian di rumah.

Apartment Mimi terletak sebelah apartmentku. Setiap kali aku keluar dari apartmentku seringkali aku terserempak dengan Mimi yang merupakan seorang surirumah sepenuh masa. Aku duduk bertiga dengan Hafiz dan Anam.

Rumah kami bebas bawa perempuan. Mimi sering terserempak dengan perempuan yang kami bawa balik tetapi Mimi tersenyum saja melihat gelagat kami orang bujang.

Pada suatu malam minggu, aku sendirian di rumah. Hafiz dan Anam sudah keluar ke disko. Tinggalkan aku menontn televisyen. Tiba-tiba aku terdengar pintu rumahku diketuk orang.

“Ada apa Puan Mimi?” tanyaku bila melihat Mimi tercegat di depan pintu rumahku.
“You pandai baiki tv. Tv i tak ada gambar,” jelas Mimi yang sarat mengandung enam bulan. Mimi baru berusia 22 tahun sedang mengandung anak sulung.

“Ok. I cubalah,” kataku sambil mengikut Mimi ke rumahnya.
Aku betulkan arieal tv. Akhirnya tv itu sudah boleh ditonton.
“Terima kasih Encik….” kata Mimi.
“Zek,” jawabku.

“Encik Zek nak minum? Sejuk atau panas?” tanya Mimi
“Boleh juga. Beri air panas,” jawabku sambil duduk di sofa di hadapan tv.
10 minit kemudian Mimi keluar dengan secawan kopi untukku. Kami duduk di atas sofa menonton HBO.
“Suami mana? Lama i tak nampaknya,” soallu.

“Dia ke Sabah seminggu. Dah 2 hari dia ke sana,” jawab Mimi.
“Kesian u asyik kena tinggal,” kataku
“Nak buat macam mana nikah dengan salesman. Kenalah tinggal selalu,” ujar Mimi.
“U tak boring ke duduk sorang?” tanyaku

“Boring juga. Tiga bulan lagi dapat anak tak sunyilah i,”jawabnya.
“U tak keluar ke malam ini?” tanya Mimi.
“Malam ini i tak keluar. I cadang nak tidur awal,”jawabku.
“Malam minggu pun tidur awal?” katanya.

“Tak ada girlfriend beginilah nasib i,” jawabku.
“Dulu u selalu bawa perempuan ke rumah u? Mana dia?” soal Mimi
“Dah putus. Dia dah nikah,” jawabku jujur.
“hahaha. Kita sama-sama sunyi. U tiada girlfriend, i pula tiada suami di sisi,”kata Mimi sambil ketawa menampakkan lesung pipitnya di pipi.

“Dah berapa bulan u mengandung?” soalku
“Dah enam bulan,” jawab Mimi
“Mengandung begini masih nak main?” tanyaku
“Hahaha. Masa mengandung begini sedap main tapi suami i kurang minat dengan i sejak i mengandung. Dah lama dia tak main dengan i,” katanya.

“Kesian u. Kenapa dia tak minat?” soalku.
“Dia takut kandungan cedera,”jawabnya
“Apa yang i baca dalam buku main masa mengandung tak ada kesan pada bayi pun,” kataku.
“Nak buat macam mana. I pujuknya banyak kali, dia tak nak,” jelas Mimi.

“Carilah orang yang nak.Hahaha,”kataku.
“Siapa yang nak main dengan perempuan bunting?’soal Mimi.
“I nak.Hahaha,” jawabku.

Mimi ketawa sama. Kami saling berpandangan. Aku terus mencium bibirnya. Dia membalas ciumanku. Lama kami berkucupan.

Mimi mengajakku masuk ke bilik tidurnya. Aku terus menghisap teteknya, kiri dan kanan saling berganti. Puas kuhisap tetekku kubuka bajunya dan nampak perutnya yang membuncit.

Aku jilat nonoknya puas-puas. Aku buka baju dan seluarku dan dia hisap dan kulum koteku puas puas. Aku pun kongket Mimi dan ternyata lubang itu masih sempit kerana sudah lama tidak diusik oleh suaminya. Aku suruh Mimi memegang birai katil dan aku membalunnya secara doggy stail. Aku tak tahan dan terus muntahkan airmaniku dalam lubang nikmat Mimi.

Mimi puas kerana sejak dia mengandung inilah kali pertama dia berpeluang bersetubuh. Sejak itu bila suaminya outstation aku sering tidur di rumahnya. Kami terus berzina sehinggalah Mimi selamat melahirkan bayi perempuan tiga bulan kemudian.

Yang paling lucu pada malam itu kami main dan tengahmalam itu dia dikejarkan ke hospital untuk bersalin. Ketika bidan menyambut bayinya nampak kesan airmaniku di atas rambut bayi.

My Adventures

Adventure Nyonya Teoh

Kedai Ah Leong yang letaknya di depan pagar luar berek kami, adalah tempat yang selalu kukunjungi. Tauke Tionghua itu sudah lama berniaga di situ. Kedai inilah tempat para isteri dan anggota-anggota penguasa membeli barangan makan kering masing-masing setiap hari dan setiap bulan.

Ah Leong (35h), gemuk, pendek denga perut gendut baru sahaja menikah dengan isterinya, Nyonya Teoh (23th). Putih melepak orangnya, tinggi sekitar 156cm, potongan ira-kira 35 29 36. Aku gemar dia memakai seluar pendek dan kemeja T. Sebab aku dapat melihat bonjolan teteknya dan pehanya yang putih itu. Aku menjadi terangsang bila melihat betisnya yang bunting padi serta belakang tumitnya yang kemerah-merahan itu.

Malam itu tepat jam 12.00 malam, aku memanjat pohon jambu batu yang ada dekat dengan bilik Ah Leong. Dari atas sebatang cabang Pokok jambu yang merimbun itu aku menunggu. Memerhatikan keadaan sekitar bilik Ah Leong yang kecil itu agaikan burung hantu. Aku mematikan diri sebab aku tidak mahu mereka mengetahui aku berada di atas pokok jambu itu.

Nyonya Teoh sedang berbaring di atas katilnya. Lampu bilik itu memang malap sebab mereka menggunakan bal lampu wat rendah. Namun aku dapat melihat tubuh putih melepak itu sedang bogel. Ku lihat pepetnya yang berumput segar. Bulunya tercacak halus. Buah dadanya segar dan keras menonjol dengan puting warna cokelatan. Tauke Leong sedang mengomoli isterinya Nyonya Teoh. Mereka berkucupan. Aku dapat melihat dengan jelas Nyonya Teoh mengocok batang Tauke Leong. Batangnya pendek tidak panjang dan kulup. Hanya takat itu sahaja pikir ku.

Sebaik kote pendek tu terasa tegang, Tauke Leong sudah berada di atas tubuh isterinya. Aku melihat dia menghenjut sambil mencium dan meramas payudara isterinya. Nyonya Teoh mengangkangkan pehanya. Tidak lama kemudianaku lihat tauke Leong kewalahan. Dia membalikkan dirinya dan jauh terbaring di sisinya. penisnya menjadi kecil dan masuk ke dalam seolah-olah hilang dibawah perutnya yang boroi itu. Itu yang kulihat.

“Apalahh.. Tak puas..” kata Nyonya Teoh sambil memukul-mukul tubuh Tauke Leong yang malas itu.
Nyonya Teoh marah. Mukanya masam. Dia mengambil bantal dan memukul tubuh suaminya. Geram sambil dia macam budak kecil menghentak-hentakkan kakinya. Dia benar-benar hampa dan rasa tidak puas dengan persetubuhan yang baru dilakukan dengan suaminya.

Tauke Leong tidak ambil peduli dengan perlakuan isterinya itu. Dia sengih sambil mencubit muka Nyonya Teoh. Kemudian dia memalingkan tubuhnya dan berdengkur. Nyonya Teoh terkebil-kebil dalam samar lampu malap itu. Dia masih bogel sambil mengelap pepetnya yang basah.

Dia bangun selepas mengelap dan mengambil tuala lalu memakainya. Pantas aku segera turun dari pohon jambu itu dan menunggu di daun pintu bilik mandi mereka. Kejap lagi pintu bilik dibuka dan Nyonya Teoh datang menghampiri bilik mandinya. Sebaik dia masuk ke bilik mandi itu, aku segera menguntit tanpa disedarinya. Aku berasa gusar dan hatiku berdebar tapi penisku sudah tegang dan mencanak. Aku sendiri menutup bilik mandi itu dan Nyonya Teoh terpempan. Dia hendak menjerit aku menutup mulutnya..

Pantas aku mengarahkan dia menonggeng selepas tuala mandinya kutangalkan. Aku memegang teteknya dan meramas dari belakang. Nyonya teoh tak jadi menjerit tetapi mendesah. Dari arah belakang aku memainkan bibir vagina dan analnya dengan penisku. Sempat aku jilat lubang anusnya dan liang vaginanya. Aku segera menyiapkan kepala penisku dengan mengkuak bibir vaginanya.

Kusorong penisku ke depan dan terasa becak pepetnya masih ada. Kurodok.. Nyonya Teoh mengelus dan menjerit kecil.. Aku mula menghenjut sorong ke depan arik ke belakang dengan irama yang sedikit keras.

“Urghh.. Lu bagus.. Lagii..” kata Nyonya Teoh kepadaku.

Dia menongeng kemas membiarkan batang penisku menyerbu masuk ke liang pepetnya. Aku dapat merasakan kerapatan vaginanya.. Kemutan yang mengelilingi penisku..

“Ahhahh.. Lu bagus.. Lu pandai budak..” pujinya sambil menahan hentakan aku ke lubang pukinya.
Aku meneruskan kerjaku..” Lu puasnya.. Lu suka nyonya..” Aku berkata dalam sedapku.
“Uwoo.. Saya mahu mari lah. Saya mahu kuar..” desah Nyonya Teoh mengelinjangkan tubuh dan punggungnya sambil memalingkan mukanya memandang kepada aku.

Aku memacu penisku ke dalam lubang farajnya cara doggie. Hentakanku kuat dan Nyonya Teoh mengikut hentakan itu. Tak lama kemudian dia menjerit halus menikmati orgasme dan aku juga melepaskan spermaku ke dalam rahimnya. Setelah selesai mengongkeknya, dia meminta aku datang ke situ esuk malam. Aku happy sebab Nyonya Teoh mahukan aku. Aku mampu menghilangkan kedahagaannya.

*****

Adventure Makcik Dewi

“Urghh.. Sedapp.. Lagi kuat N..” desah Makcik Dewi, wanita India yang bertubuh sederhana dan tembam itu. Usianya dalam 30th, kulitnya lembut walaupun hitam. Payudaranya tegang sebab jarang berusik tambahan dia tidak mempunyai anak. Suaminya Koperal Velunathan.

“Huu.. Panas puki makcik,” kataku sambil memacu penisku dalam lubang farajnya.
“Orang India memanglah panas sebab makan kari,” jawab makcik Dewi sengih sambil menahan hentakanku dan mengertap bibirnya.

Aku meramas-ramas teteknya, kemudian menghisap puting susunya yang keras. Aku menindih tubuhnya sambil zakarku memacu kuat di lubang pukinya yang sudah becak dengan air syoknya.

“Kau pandai N.. Kau bagus ngonkek, walaupun kau masih budak,” desah Makcik Dewi sambil melumat bibirku dan memainkan lidahnya. Aku menghisap dan berbalas lidah sambil meminum air liurnya.
Hentakanku ke pepetnya makin kuat.. Kote ku tidak tahu yang aku budak atau tidak, kote ku hanya tahu lubang puki makcik Dewi.

“Patut makcik Timah suka sama kau,” kata makcik Dewi sambil melipat kakinya di belakang punggung ku.

Aku menarik keluar penisku, kusembab mulutku ke pepetnya, menjilat lurah vaginanya, menghirup dan menyedut lubang farajnya sambil menelan jus madunya. Kemudian kumasukkan penisku semula ke dalam farajnya.. Dan mula menghenjut perlahan dan cepat.. Laju dan kuat ke dalam lubang faraj makcik dewi. Makcik Dewi terkinjal-kinjal dan terhinggut-hinggut punggungnya.

Aku tahu rupanya makcik Timah yang merekomen aku kepada makcik Dewi. Wanita India ini kehausan juga sebab suaminya bertugas di hutan untuk bebeapa bulan.

“Laju N.. Henjut kuat-kuat.. Makcik nak kuar.. Argghh,” desah dan jerit makcik Dewi sambil menahan pacuan aku yang sungguh laju.

“Makcik.. Puki makcik panass sedapp.. Saya pun nak kuar..” kataku sambil memaut kuat dan menghenjut penis ku dalam-dalam ke pepet makcik Dewi yang mengetap giginya.

Dia memalingkan mukanya ke kiri dan kekanan,” Urghh..” desahnya lagi.”Sedapp..” Dia menjerit-jerit halus.. Sambil aku meramas-ramas kuat teteknya ang keras itu.

Akhirnya aku sendiri..” Makcikk saya kuarr..”

Makcik Dewi menjerit mengepit belakang punggungku dengan kedua belah kakinya.. Aku terus mempompa batangku.. Kemudian aku merasa geli sambil dinding vagina Makcik Dewi mengepit penisku..

“Huu.. Sedap N.. Kau bagus sekali..” kata makcik Dewi memuji sambil memeluk aku erat walaupun kami berdua bermandian peluh yang nikmat.

Penisku tak mau turun-turun. Makcik Dewi puas memulasnya dan meramasnya. Dia menjilat kemudian mengulom penis N dengan asyik dan rakusnya. N terkinjal-kinjal sambil menahan geli yang amat sangat.
“Makcikk.. Aku gelii.. Rasa nak kuar ni,” jerit N sambil mendesah dan makcik Dewi meneruskan isapannya ke penis N. Sekejapan itu juga aku memancutkan spermaku ke dalam mulut Makcik Dewi dengan banyaknya..

“Urghh..” desah N lalu makcik Dewi dengan lahap menjilat sperma di batang N sampai ke mulut zakar N.
Petang itu kami bersetubuh sebanyak dua kali. Ternyata Makcik Dewi mengeluh puas dan memeluk aku erat.

*****

Aku bahagia.. Aku gembira.. Dalam dunia meningkat remaja, aku kini sudah dapat mengongkek beberapa orang makcik yang gersang. Makcik-makcik, isteri yang selalu kesunyian dan kebosanan akibat ditinggalkan oleh suami-suami mereka yang bertugas.

Aku rasa bertuah dapat mengongkek Nyonya teoh yang muda itu, isteri Tauke Ah leong yang tidak mampu memuaskan isterinya. Pernah aku mengongkek Nyonya Teoh dalam bilik tidor mereka, suami isteri, kerana tauke Leong tiada di kedai sebab dia ke bandar untuk membeli barangan buat kedainya. Nyonya Teoh mengambil peluang itu untuk bersetubuh dengan aku ketika aku balik dari sekolah pada petang itu.

Aku sudah merasai kelazatan faraj dan tubuh wanita Melayu, Cina dan terakhir India. Padaku tiada bezanya sebab semuanya sedap-sedap dan nikmat-nikmat belaka. Aku senyum sendirian dan terus kegianan tidak tahu kenyang-kenyang.

Aku juga sedar bahawa aku berada di pasaran masyarakat makcik-makcik gersang di berek itu. Aku sendiri tidak tahu makcik mana pula selepas ini yang mahu bersetubuh denganku.

Ini kisahku di usia dua belas tahun sekitar tahun 60an.. N, aku anak yang nakal tetapi sangat perahsia.
Adventureku tidak selesai di sini. Makcik-makcik gersang di berek aku puasi. Nyonya Teoh pula jarang melepaskan aku kalau Tauke Ah Leong tiada. Aku berahsia dengan aktiviti aku. Aku senantiasa melihat dan mencari peluang-peluang baru.

Kini ada tetangga baru yang pindah ke berekku. Pasangan muda. Pasangan yang kuangap cun dan bahagia sebab jiran itu ialah Abang Hamid 27th dan isterinya, Kak Esah 18th, orang kampung, cukup muda-manis, segar kecil orangnya dalam 5′ tingginya, chubby, mempunyai ukuran badan 35 29 36 agakku.. Mereka baru sahaja menikah dan berpindah menjadi jiranku-aku berhasrat untuk mengintai mereka bersetubuh.. Itu tetap. Memang aku memasang tekad itu. Aku senyum sendirian.

Layan Batang Benggali

Halim meminta anaknya yang berusia enam tahun itu menjengok di luar rumah untuk melihat sama-ada sesiapa yang datang ke rumahnya. Bunyi deruan angin lori yang agak kuat di luar seolah ada orang datang ke rumahnya. Setahunya tidak ada pun dia menempah atau meminta sesiapa menghantar barang untuknya. Setelah dia sendiri menjengoknya, barulah dia tahu ada orang yang akan duduk atau sewa rumah kosong di sebelahnya.

“Dah ada orang sewa rumah sebelah tu. Nampaknya benggali pula yang sewa rumah Che Ibrahim tu” kata Halim bila ditanya oleh isterinya.
Kesal juga Halim kerana sepanjang dia menyewa di rumah itu, belum ada lagi jiran-jiran terdekatnya orang melayu. Kesemuanya berbangsa asing. Di depan dan di sebelahnya kesemuanya bangsa cina.
“Apa khabar”.

Halim menjengok keluar bila terdengar dirinya dipanggil. Seorang lelaki yang lebih kurang sebaya dengannya telah mencegat dan tersenyum ke arahnya di muka pintu. Rupa-rupanya penghuni baru yang akan menyewa di sebelah rumahnya yang datang. Terkejut juga Halim kerana sebelum ini jiran-jirannya yang lain yang berbangsa asing itu tidak pernah datang ke rumahnya.

Setelah lelaki tersebut memperkenalkan diri barulah Halim tahu bahawa yang menyewa rumah itu adalah sepasang suami isteri berbangsa benggali. Walaupun lelaki tersebut tidak memakai sarban, Halim tahu yang dia adalah berbangsa benggali, kerana beberapa orang keluarganya yang datang sama adalah memakai sarban di atas kepalanya. Hanya lelaki yang ingin menyewa rumah itu saja yang tak memakai sarban..

Setelah beberapa hari benggali itu tinggal di situ barulah Halim merasa lega. Didapatinya Jagjit (namanya) baik orangnya dan tahu menghormati dia sekeluarga yang berbangsa melayu. Isterinya Susmita juga ramah orangnya, walaupun cakapnya agak pelat, tidak seperti suaminya yang begitu fasih berbahasa melayu. Jagjit juga tidak memelihara anjing seperti jiran cinanya yang lain. Jadi bila Jagjit mengajak mereka sekeluarga bertandang ke rumahnya, tidaklah menjadi masaalah bagi Halim sekeluarga.

“Milah, pergilah bertandang ke rumah sebelah tu. Tak ada salahnya kita berbuat baik kepada jiran walaupun dia berbangsa asing. Kebaikan kita adalah mencerminkan kebaikan bangsa kita” kata Halim menasihati isterinya.

Setelah beberapa bulan berjiran, hubungan Milah dan Susmita begitu baik sekali. Oleh kerana mereka sama-sama tidak bekerja dan saling menghurmati antara satu sama lain, hubungan mereka berjalan dengan baik. Malah mereka juga saling menghulurkan apa saja makanan. Susmita juga lebih suka dengan masakan melayu, jadi dia selalu meminta Milah mengajarnya.

Pendek kata, bila saja ada masa terluang atau ketika anaknya ke tadika, Milah akan berkunjung ke rumah Susmita. Apatah lagi sekarang ini Susmita telah mengandong, kadang-kadang dia banyak bertanya dan meminta nasihat dari Milah. Milah sendiri bukannya tahu sangat, tapi pengalamannya ketika mengandungkan anaknya itu dapat dikongsinya dengan Susmita. Walaupun ketika Jagjit ada di rumah, Milah tak rasa kekok untuk berbual-bual dengan Susmita. Tambah-tambah lagi Jagjit pandai mengusiknya dan agak kelakar juga.

Tapi yang Milah terpesona ialah dengan ketampanan Jagjit. Rupa paras Jagjit tak ubah seperti DJ Dave, penyanyi pujaannya semasa anak dara dulu. Bukan saja Milah yang selalu berkunjung ke rumah Susmita malah Halim juga suka berbual-bual dengan Jagjit. Tambah lagi Jagjit cukup pandai berbual.

Sejak akhir-akhir ini Milah rasa satu kelainan ketika dia berada di rumah Susmita, terutama ketika suaminya Jagjit ada bersama. Jagjit yang selalu berseluar pendek dan tak berbaju itu kadang-kadang membuatkan dia geli melihatnya. Tubuhnya yang sasa dan dadanya yang bidang serta ditumbuhi bulu-bulu itu agak menyeramkannya. Tambahan pula Jagjit sekarang sering memerhatikannya.

Dalam kekerapan Jagjit memerhatikan dirinya begitu, perasaan bangga Milah datang juga dalam dirinya. Dia yang sudah beranak satu itu, dapat juga menarik perhatian lelaki setampan Jagjit, fikir Milah dalam hati. Pernah pada suatu hari Milah sedang mangajar Susmita membuat kueh karipap. Jagjit yang kebetulan ada di rumah telah ikut sama memerhatikan cara-cara membuat kueh karipap. Dan dalam berbual sambil membuat kueh ketika itu, Milah telah bertanya kepada Jagjit, kueh apakah yang disukainya. Lalu dengan selamba sambil tersenyum Jagjit menjawab yang dia sangat suka makan “apam melayu”.

Milah berubah mukanya tiba-tiba bila mendengar jawapan tersebut kerana Milah faham sangat bila disebut “apam”. Tapi Milah tak tahu sama ada Susmita faham atau tidak maksud “apam” yang dikatakan oleh suaminya itu. Tapi Milah pasti maksud “apam” yang dikatakan oleh Jagjit itu adalah kemaluan perempuan. Yang lebih tak sedap lagi di hati Milah ialah bila Jagjit kata “apam melayu”. Mungkinkah Jagjit maksudkan yang dia suka pada kemaluannya?, fikir Milah dalam hatinya.

Bulu romanya mula berdiri.. Bukan itu saja yang membuatkan Milah seram, malah pada suatu malam, ketika Susmita mengajak keluarganya makan malam bersama-sama. Kebetulan pula malam itu suaminya tidak dapat bersama kerana ada kelas tambahan, jadi hanya dia dan anaknya saja ke rumah Susmita. Semasa makan Milah duduk di hadapan Jagjit. Anaknya duduk di sebelahnya dan Susmita pula duduk di sebelah Jagjit.

Ketika Susmita bangkit menuju ke dapur untuk tambah makanan, Milah terasa kakinya disentuh-sentuh. Dia ingatkan ada kucing atau lain-lain binatang peliharaan, tapi bila dia menjengok ke bawah meja, didapatinya kaki Jagjit yang menyentuh-nyentuh kaki dan betisnya. Lalu dia mengalih kakinya ke belakang. Tapi selepas itu, walaupun Susmita ada bersama, Milah terasa kaki dan betisnya disentuh lagi walaupun sudah dijauhkannya.

Milah begitu serba salah. Nak bangkit dan bertukar tempat dengan anaknya, takut Susmita perasan atau bertanya kenapa dia tukar tempat. Bagi Milah, dia tidak ingin Susmita mengetahui akan perkara ini. Ia bimbang akan terjadi perkelahian pula di antara mereka suami isteri. Dia memang menghurmati Susmita selama ini. Jadi nak tak nak Milah terpaksa bertahan dan membiarkan saja kaki Jagjit menyentuh-nyentuh betisnya. Tapi rupanya tidak betis saja yang disentuhnya, malah kaki Jagjit semakin ke atas dan sudah menyentuh pada pahanya pula.

Dari rasa geli menjadi bertambah geli lagi. Dan dari bertambah geli, Milah mula terasa lain macam pula. Naluri wanitanya mula datang, maklumlah bila betis dan pahanya disentuh-sentuh begitu. Suaminya Halim tidak pernah pun mengusik-usik di betis dan pahanya begitu. Yang suaminya sentiasa sentuh ialah pada buah dadanya dan terus pada kemaluannya. Milah pun tidak tahu bahawa betis dan pahanya itu akan memberikan rasa nikmat bila diusik-usik dan disentuh begitu. Milah semakin serba salah. Dan akhirnya dia cepat-cepat menghabiskan makanannya, lalu bangkit dari kerusi dan menuju ke dapur.
“Eh.. Tambah lagi. Makanan banyak lagi kat dapur tu” kata Susmita pada Milah.

Tapi Milah segera menjawab bahawa dia sudah kenyang. Walhal kalau dikirakan dia masih ingin menambah lagi. Semenjak malam itu Milah agak takut untuk ke rumah Susmita ketika Jagjit ada. Tapi Susmita pula yang selalu sangat mengajaknya, tak kira suaminya ada di rumah ataupun tidak. Kerana memikirkan pada Susmita, Milah pergi juga. Dia tidak ingin mengecilkan hati Susmita yang sangat baik kepadanya itu. Dia juga tidak ingin Susmita mengesyaki apa-apa dan tak ingin menunjukkan perubahan pada dirinya.

Milah tahu yang Susmita tidak mengentahui akan kegatalan suaminya itu. Dan bila mereka sama-sama berada di meja makan, Milah cuba mengelak untuk duduk berhadapan dengan Jagjit lagi. Kalau Jagjit hendak perhati dan renung dirinya, biarkanlah. Bukannya mendatangkan kerugian apa-apa pada dirinya.
Halim terpaksa menghadiri kursus kaunseling yang dianjurkan oleh Kementerian Pendidikan. Kursus yang akan diadakan di Pantai Timur itu memakan masa selama sebulan. Halim menyedari bahawa dengan ketiadaannya di rumah, agak susah sikit bagi isterinya jika memerlukan apa-apa keperluan rumah. Kalau sekadar lauk dan sayur tu memang ada yang datang menjaja di hadapan rumahnya, tapi kalau lain-lain keperluan terpaksalah ke bandar.

Walau bagaimana pun Halim meminta isterinya menumpang Susmita jirannya itu jika kebetulan dia dan suaminya hendak ke bandar. Ataupun kirim saja kepada mereka. Bagi Milah, kalau tidak kerana anaknya bersekolah tadika, lebih baik dia balik kampong selama sebulan itu. Tapi kerana anaknya terpaksalah dia tinggal di rumah sewanya ini.

Setelah dua minggu Halim menghadiri kursus, baru kali ini Milah akan ke bandar. Susmita yang mengajaknya menemani beliau. Kata Susmita, dia ingin membeli pakaian bayi yang bakal dilahirkan itu. Lagipun pada minggu depan Susmita akan balik ke kampongnya. Dia akan melahirkan anak sulongnya itu di rumah keluarganya di kampong. Walaupun jangkaan doktor lebih kurang dua minggu lagi, tapi doktor menasihatkan supaya balik awal kerana kebiasaannya kelahiran berlaku lebih awal dari yang dijangkakan.

Susmita yang akan balik kampong besok pagi telah bersungguh-sungguh meminta Milah menemaninya. Kata Susmita, kalau berlaku apa-apa di tengah jalan nanti, bolehlah juga dia meminta tolong Milah. Nak harapkan suaminya, memang mereka berdua tak tahu apa-apa. Maklumlah mereka baru kali ini menempuh keadaan begini. Baru anak pertama. Kata Susmita, kalau Milah tak nak bermalam pun tak apa, Milah boleh terus balik pada petangnya kerana memang suaminya akan balik pada petang itu juga disebabkan dia tak dapat cuti.

Milah agak serba salah juga. Tapi tak sampai hati juga dia untuk menghampakan Susmita. Dan setelah Milah menalipon suaminya untuk meminta izin, dan suaminya membenarkannya, Milah telah memberikan kesanggupan. Pukul 9.00 pagi Milah dan anaknya bertolak bersama-sama Susmita dan suaminya untuk menghantar Susmita. Tengah hari baru mereka sampai di rumah keluarga Susmita. Milah merasa terharu dengan penerimaan keluarga Susmita.

Patutlah Susmita peramah dan baik, kerana keluarganya juga memang begitu. Keluarga Susmita membeli makanan di kedai untuk dijamu kepadanya kerana bimbang dia tidak memakan masakan mereka. Milah juga agak kembang hidungnya bila dipuji oleh Susmita di depan keluarganya. Pada sebelah petang Susmita telah meminta keluarganya memasak kueh-kueh makanan orang benggali. Dia ingin agar Milah mencuba bagaimana rasanya kueh tradisional mereka. Dan bila Milah cuba didapatinya sedap juga kueh tradisional mereka.

“Orang melayu pun, kalau dah rasa kueh benggali, pasti nak lagi” kata Jagjit suami Susmita ketika mereka semua sedang makan.

Dan sekali lagi Milah berdegup jantungnya bila mendengar kata-kata Jagjit itu. Dalam hati Milah berkata bahawa Jagjit ni tak habis-habis dengan gatalnya. Milah tahu sangat yang Jagjit tujukan kata-kata tersebut ditujukan kepadanya. Dari air muka dan senyumannya pun Milah sudah dapat membacanya.
Pukul 8.00 malam Milah bertolak balik ke rumahnya. Susmita beberapa kali telah meminta Milah datang lagi ke rumahnya. Dan Milah memberi jaminan bahawa dia akan datang lagi bila Susmita melahirkan anaknya nanti. Milah duduk di tempat duduk belakang. Dia telah meminta anaknya duduk di kerusi hadapan di sebelah Jagjit. Bukannya apa-apa kerana ada juga perasaan bimbangnya, manalah tahu Jagjit mengambil kesempatan menghulurkan tangannya untuk merabanya nanti.

Semasa isterinya ada bersama pun Jagjit boleh mengambil kesempatan menghulurkan kakinya di bawah meja, inikan pula hanya dia dua beranak saja. Setelah sampai di pertengahan jalan, anak Milah telah mula mengantok. Kepalanya terhoyong-hayang ke kiri ke kanan. Seringkali kepalanya terhantok pada pintu kereta. Jagjit memberhentikan kereta. Dia mencadangkan agar anak Milah dibaringkan di tempat duduk belakang. Tempat duduk hadapan sememangnya tidak dapat direbahkan kerana rosak. Kata Jagjit dia bimbang anak Milah akan terlintok ke arahnya dan terkena stering dan tentu akan membahayakan. Dan Jagjit sendiri yang menolong mengangkat anak Milah yang lena itu. Dan oleh kerana anaknya telah baring di tempat duduk belakang maka terpaksalah Milah duduk di kerusi hadapan.

Yang ditakuti dan dibimbangkan oleh Milah memang benar terjadi. Setelah beberapa lama perjalanan Milah terkejut bila tiba-tiba sebelah tangan Jagjit berada di atas pahanya. Milah cuba menepis dan mengalihkan tangan yang dipenuhi bulu-bulu itu, tapi Jagjit lebih kuat darinya. Untuk ditepis dengan lebih kuat lagi, Milah bimbang kerana Jagjit hanya memandu dengan sebelah tangan saja. Manalah tahu steringnya akan terbabas pula nanti.

Milah cuba untuk menjerit, tapi tak jadi bila teringatkan anaknya yang sedang lena di belakang. Milah bimbang bila anaknya terjaga dan melihat tangan Jagjit di atas pahanya, pasti anaknya akan beritahu pada suaminya dan sudah tentulah akan kecoh keseluruhannya. Mungkin juga suaminya nanti menganggap yang dia sendiri sememangnya gatal. Atau pun mungkin berlaku pergaduhan bahkan mungkin hingga ke mahkamah dan sebagainya. Dan bagi Milah yang pastinya dia yang akan mendapat malu nanti. Jadi nak tak nak, Milah cuba bertahan dan menenangkan keadaan.

Tangan Jagjit dipegangnya supaya hanya berada setakat di atas pahanya saja, tidak bergerak kebahagian-bahagian lain. Walaupun tangan Jagjit tidak bergerak dan hanya terpekap di pahanya saja, tapi jari-jari Jagjit bergerak juga. Kulit paha Milah digaru-garunya perlahan-lahan. Dan cara Jagjit menggaru-garu inilah yang membuatkan Milah terasa geli. Walaupun pahanya ditutupi kain baju kurung tapi kegeliannya terasa juga.

Dan tanpa Milah sedari kegelian itu telah membuatkan bulu romanya mula berdiri dan naluri nafsunya mula datang. Milah yang sudah beberapa minggu tidak menikmati hubungan sex itu agak cepat terangsang. Tangannya yang mengawal tangan Jagjit tadi sudah mula semakin longgar menyebabkan tangan dan jari-jari Jagjit semakin bebas bergerak. Milah bertambah geli bila tangan Jagjit menyentuh pada celah kangkangnya. Apa lagi Jagjit telah mengusap-usap perlahan celah kangkangnya itu.

Dia dengan sendirinya mula semakin tersandar pada kerusi dan membiarkan saja tangan Jagjit untuk terus mengusap-usap di celah tersebut. Bukan setakat itu saja, malah Milah juga sudah membiarkan saja walaupun dirasanya tangan Jagjit mula menyingkat kainnya ke atas. Dan selepas itu Milah terasa tangan Jagjit menyelinap masuk ke bawah kainnya pula. Milah bertambah khayal bila bersentuh dengan tidak berlapikkan lagi itu. Apa lagi jari-jari Jagjit mula menyelinap masuk ke bawah seluar dalamnya pula. Dan tanpa disedarinya juga yang dia sendiri sudah membuka kangkangnya.

Milah terkejut bila kereta Jagjit terhenti. Rupa-rupanya mereka sudah sampai ke rumah. Kereta Jagjit sudah sudah pun berhenti di bawah porch rumah Jagjit. Ketika ini hanya dua tiga buah rumah yang masih cerah. Yang lainnya sudah gelap, mungkin telah tidur. Maklumlah jam sudah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam.

Milah yang tengah syok tadi membetulkan kain baju kurungnya yang disingkat oleh Jagjit lalu turun dari kereka. Dia sebenarnya masih khayal lagi dengan kenikmatan sebentar tadi. Dan Milah seakan-akan menyesal kenapa begitu cepat sampai ke rumah. Milah cuba mengejutkan anaknya yang masih lena dengan nyenyaknya untuk balik ke rumahnya, tapi Jagjit mengatakan tak apalah, biar dia tolong dukong dan angkatkan anaknya itu untuk hantar ke rumahnya. Milah hanya mencapai bag yang dibawanya dan keluar dari perkarangan rumah Jagjit untuk masuk ke rumahnya.

Jagjit yang mendukong anaknya mengekori dari belakang. Anaknya yang mungkin keletihan itu masih terus lena. Milah telah meminta Jagjit meletakkan anaknya di dalam bilik tidurnya. Memang ada satu katil kecil di bilik itu yang khusus untuk anaknya. Dan di katil itulah Jagjit membaringkan anaknya. Setelah Jagjit membaringkan anaknya, Milah membongkok mengambil selimut untuk diselimut anaknya itu. Tapi sekali lagi Milah terkejut bila Jagjit telah meraba punggongnya. Tapi Milah sudah tidak lagi menepis tangan itu. Dia yang tidak puas merasa syok tadi, seakan-akan ingin merasanya lagi.

Semakin punggongnya diraba-raba begitu, semakin syok dan nikmat lagi. Dan di dalam keadaan nikmat begitu Milah tidak sedar yang dia hanya menurut saja bila Jagjit memimpinnya menuju ke katilnya. Milah merasa begitu cepat Jagjit menerkam kepadanya. Telinga dan tengkoknya terus dicium oleh Jagjit. Tangan Jagjit pula merayap-rayap pada dadanya dengan sesekali buah dadanya diramas-ramas olehnya. Milah yang semakin nikmat ini telah membiarkan saja Jagjit membuka baju kurungnya.

Dan sekejap saja tubuhnya sebelah atas telah terdedah kesemuanya. Inilah pertama kali tubuh Milah terdedah begitu. Suaminya tidak pernah mendedahkan begitu, sebaliknya ditutupnya dengan kain selimut. Malah ketika melakukan hubungan sex dengan suaminya, Milah tidak pernah dalam keadaan bogel. Suaminya mengatakan tidak boleh berbogel kerana iblis akan melihatnya sama. Jadi mereka melakukannya dalam kain selimut.

Milah semakin kelemasan bila Jagjit telah mengucup dan mencium pada dadanya. Dan dia seakan-akan meraung kenikmatan bila kedua buah dadanya dihisap bergilir-gilir oleh Jagjit. Puting buah dadanya seringkali digigit-gigit perlahan. Dan inilah pertama kali dirasanya yang buah dadanya dihisap begitu. Suaminya hanya meramas-ramasnya sahaja. Barulah Milah tahu betapa nikmatnya dia bila kedua-dua buah dadanya dihisap begitu. Selain dari itu Milah juga terasa geli bila dadanya tersentuh dengan dada Jagjit yang berbulu itu.

Entah bila Jagjit membuka bajunya, Milah tidak perasan. Tahu-tahu dada mereka sama-sama terdedah. Milah tidak menyangka yang Jagjit terus mencium dan mengucupnya semakin ke bawah lagi. Dari buah dadanya, mulut dan lidah Jagjit terus mencium dan menjilat-jilat pada perutnya. Kemudian turun lagi hingga ke pusatnya dan akhirnya Jagjit mengucup dan mencium pada seluar dalamnya. Milah seakan-akan ingin bertempek kenikmatan bila seluar dalamnya dikucup dan dicium oleh Jagjit.

Dan dalam keadaan dia tengah khayal begitulah, dia merasa Jagjit telah menanggalkan kain baju kurungnya. Kemudian Jagjit telah menanggalkan pula seluar dalamnya. Milah yang dalam keadaan nikmat begitu sudah tidak kesah lagi walaupun dirinya telah bogel kesemuanya. Suara Milah semakin kuat merengek bila Jagjit mula mencium dan menjilat pada kemaluannya. Milah sudah tidak malu lagi untuk membuka kangkangnya. Milah sudah lupa segalanya. Dan Milah akhirnya mendengus dengan kuat bila Jagjit mengulum kelentitnya. Dia menggelepar mencapai kepuasannya yang pertama.

Jagjit masih menjilat-jilat kemaluan Milah. Lidahnya sentiasa berlegar-legar pada sekeliling bibir kemaluan dengan sesekali dijelirnya masuk ke dalam lubang kemaluan Milah. Kelentit Milah menjadi kemerahan dikucup dan dikulum olehnya membuatkan Milah yang telah mencapai kepuasan pertama tadi datang ghairah semula. Bagi Milah tidak ada tandingnya kenikmatan yang dirasainya bila kelentitnya itu dikulum oleh Jagjit. Lalu Milah memegang kepala Jagjit agar kelentitnya itu terus dikulum-kulum begitu.

Milah yang telah ghairah kali kedua seakan-akan tidak sabar untuk merasa nikmat yang seterusnya. Dia memerhatikan ke arah seluar dalam Jagjit. Dia begitu ingin supaya benda yang ada di dalam seluar dalam itu menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Dan bila Jagjit melurutkan seluar dalamnya ke bawah, Milah dapat melihat betapa besar dan panjangnya konek Jagjit. Dan Milah cuba membayangkan betapa nikmatnya bila konek itu menerjah masuk ke dalam kemaluannya.

Milah mengangkangkan kakinya lebar-lebar supaya Jagjit terus memasukkan koneknya. Tapi Jagjit masih lagi mengesel-geselkan kepala koneknya di celah kemaluannya saja. Milah begitu tidak sabar untuk merasa konek yang besar dan panjang itu. Tapi tidak lama kemudian Milah mula merasa yang kemaluannya mula dimasuki oleh konek Jagjit. Seakan ingin terkoyak rasanya lubang kemaluannya untuk menerima kemasukan konek tersebut. Dan tanpa disedari Milah terbeliak matanya bila Jagjit terus menjunamkannya.

Milah dapat merasa yang kepala konek Jagjit telah sampai ke dasarnya. Milah sudah tidak menghiraukan keadaan sekeliling. Dia terus meraung dan merengek-rengek bila Jagjit menghenjutkan punggongnya. Konek Jagjit yang besar dan panjang itu keluar masuk seolah-oleh mengorek-ngorek lubang kemaluannya. Milah terasa dirinya seperti diawang-awangan.

Jagjit juga sudah tidak menghiraukan rengetan Milah lagi. Dia terus menghenjutnya semakin laju, dan laju. Dan laju. Dan akhirnya Jagjit mencabut koneknya lalu dilepaskan air maninya dan terpancut pada pusat, perut dan dada Milah. Jagjit juga sudah mendengus-dengus dan berdesis-desis mulutnya seperti orang kepedasan. Mungkin dia begitu nikmat ketika air maninya terpancut itu.

Jagjit memakai semula pakaiannya. Dia ingin segera balik ke rumahnya. Kalau anak Milah terjaga nanti buruk padanya. Milah yang masih terkangkang dan telentang di katil diperhatikannya sekali lagi. Tercapai sudah hajatnya untuk merasakan ‘apam melayu’. Dan memang Jagjit cukup puas hati dengan kemaluan Milah. Dia dapat merasa betapa kuatnya kemutan dan cengkaman kemaluan Milah.

Madu Yang Dahaga Ghairah

Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yg boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yg menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan dari Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat… yg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. .Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlahhhhh dapat barang baru katakannnn. Mana tidak nya… mestilah nak gomol setiap hari kan.

Berbalik pada Hazlina tadi… dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datang nya aku pon tak tau lah… Body…..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss… Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak.. taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya.

Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn… Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.

Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dlm pukul 9.30 lah. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yg angkat. Ntah apa yg dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang ² electrical nih. “Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang,tengok-tengok lah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yg sememang nya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.

Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya… Baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa² hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil menggunci semula pintu depan.Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.

Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yg ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…. tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku.
“Farid mana?” tanya aku memecahkan suasana. “Dah tidur tadiii” jawab Az sambil menoleh kepada aku. “Ooooo… Dato pulak?” soal aku lagi “dah jarang balik ke sini sejak dapat bini muda nii. Iyalahh dapat bini muda katakan Izalllll” kata Az separuh menggeluh dengan perangai suaminya.

Izal kependekan nama aku dari Riza. “Bulan ni jek baru 2 kali balik. Bulan lepas cuma sekali” sambung Az sambil membuka pintu bilik tidurnya.

Bila masok jek, aku tengok macam bilik penggantin hiasannya. Cantik dan berbau wangi. Peralatan serba serbi tersusun dengan cukup teratur. Aku terus ke TV. Az pergi ke lemari soleknya. Sesekali aku curi-curi pandang tubuh Az yang menggiurkan tu. Bergedup aku telan air lior. Aku betulkan posisi butuh aku menaik ke pusat agar tak ketara nampak kekerasannya. Sedang aku baiki TV, Az tetiba ambil kerusi dan duduk sebelah aku, gamam sekajap aku rasa. Mana taknya bau diaaaa masyaallahhhh…… Bukan main wangi lagi… Macam nak tersumbat idong aku.

“Izal!” Az meminta perhatian aku. “Ermm” jawab aku. “Tanya skit boleh tak?” Az menyambung lagi. “Apa dia” balas aku. “U bahagia dengan wife u?” tanya Az lagi. “Yup. Kenapa?” soal aku balik. “Tak adalah… Cuma tanya jek” Az perjelaskan. “Kalau I mintak tolong dengan u boleh tak?” Az menyambung lagi. “Nak tolong apa…… Kan I dah tolong baiki TV ni” kata aku.

“Alaaaa.. u pon taukan …. yg suami I jarang balik rumah lagi”. Sesungguhnya saperti aku dah dapat menangkap apa kemahuan Az malam ni. “Apa maksud u?” saja aku buat² tak faham. “Iskhhh u niii… Takkan tak faham kottt” balas Az sambil merapatkan lagi kedudukan dia dengan aku.

Bergemuruh dada aku bila buah dada kiri Az menyentuh bahu kanan aku. Aku hilang pedoman dan pertimbangan. Konek aku yg dari tadi mengeras menambahkan kekerasannya. Memang aku ni jenis kuat sex. Pantang tengok pompuan yg bontot bulat dan buah dada besar, butuh aku akan terus aktif.

“Kang Dato balik mamposs aku Az” kata aku. “Tak adalah Izal… Dato kalau nak balik pukul 8 tadi dia dah sampai. Biasanya macam tu lah” terang Az pada aku. Aku diam. Az meletakkan dagunya atas bahu kanan aku lalu menjilat-jilat lembut cuping telinga aku. Aku dah mula naik sasau. Cord volt meter yg aku pegang dah tak aktif lagi utk mencari kerosakan TV tu.

Fikiran aku dah tak menentu. Aku dah tak dapat membedzakan yg mana baik dan yg mana buruk. Aku memusingkan badan lalu memeluk tubuh Az. Aku rangkul serapat-rapatnya ke tubuh aku dan aku dapat rasakan kehangatan tubuh Az yg tak saperti memakai baju tu. Aku cakup bibir yg sedikit kemerah-merahan. Seketika lidah kami saling bermain-main antara satu sama lain. Aku kemudian menyonyot lidah Az dan seketika pula Az pulak menyonyot lidah aku.

Fuhhh…!! Sedapnya jangan cakaplah. Lebih pada tu aku isap air lior yg kat lidah Az. Aku dah tak kira lagi, sejak naik tangga tadi aku memang dah geram dengan tubuh Az ni. Kini aku dapat lepaskan geram aku tu… Memang aku kalau main sex ni gila-gila skit. Nafsu aku memang kuat. Maklum lahhhh aku ni berketurunan Arab skit.
Hampir tujuh minit kami berkucupan. Akhirnya kami pindah ke atas katil… Lapangan yang lebih selesa lagi utk berjuang. Atas katil kami menyambung berkucupan.Tangan kanan aku merayau mencari gunung pejal. Aku meramas-ramas tetek Az… “Urghhh….!!!” Az mengerang skit bila aku menggentil puting tetek dia setelah colinya aku lurutkan ke bawah. Kiri kanan aku kerjakan puting tetek tu. Dan aku dapat rasakan semakin lama semakin keras puting tu.

Tangan aku mula menjalar menghala ke bawah dan tiba ke mahkota idaman setiap lelaki. Aku gosok² lembut tundun pantat Az… Perghhh….!!! tembam giler kooo… Aku urut lurah pantat. Az mengangkang lebih luas sikit. Badannya bergerak ke kiri dan kanan. Kemudian Az bangun. Dia membuka pakaian tidurnya yg nipis tu beserta colinya skali. Yg tinggal hanya seluar dalam jek. Dalam masa yg sama aku membuka T-shirt dan seluar jean yg aku pakai.

Masa datang tadi memang aku tak pakai seluar dalam. Biasaÿnya sebelahÿ malam aku jarang pakai seluar dalam kalau kat rumah. “Az biasa blow job tak” tanya aku. “Tak pernah buat, tapi tengok dalam blue film adalah” jawab Az..”Nak mencuba?”aku tanya lagi. “Why not… Tak susah kan?” kata Az lalu menundukkan kepalanya menuju ke batang aku.

Tanpa buang masa Az pon mengulum butuh aku yg panjangnya hampir 6½ inci dan besar saperti terung bujang. Terketar lutut aku bila kepala butuh aku kena nyonyot… Gelinya bukan main lagi… Sambil aku menahan rasa geli, kedua tangan aku meramas kedua-dua buah dada Az yg sememangnya cukup mengkal dan putih melepak tu.
“Arghhhh….!!! Arghhhh….!!” aku mengerang. Hampir kejung tubuh aku bila Az memasokkan keseluruhan butuh aku dalam mulut dan menarik ke atas… Rasa macam nak terpancut pon ada. Tapi aku masih dapat bertahan. Tangan aku menjalar ke bontot Az. Seluar dalam aku lurutkan ke paras peha. Aku gosok lubang jubur dan luruh pantat. Aku lihat bontot Az terangkat-rangkat… “Erhhh erhhhh….!!” tu jek yg keluar dari mulut Az. Mungkin menahan geli agaknya.

Sesekali aku jolok lubang puki Az dengan jari hantu aku. Air puki dah ada berlendir kuar… Air yg melekat kat jari aku tu aku sapukan kat lubang jubur sÿupaya liÿcin sikit. Aku masokkan jari aku pelahan-lahan dalam jubur Az.. Az mengemut jari aku. Aku sorong tarik sorong tarik tapi aku tak masokkan dalam sangat cuma 1 inci jek. Seruas jari laaa…. Kemudian Az bangun menanggalkan seluar dalamnya terus lalu baring atas katil.
Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Az yg putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Az ke atas dan sedikit mengangkang. Aku sembamkan muka aku ke pantat Az yg tembam tu…. Mula² aku jilat kat tundun… Lepas tu turun skit sampai ke luruh pantat. Bila aku jilat jek bibir lurah tu, secara automatik punggung Az terangkat siap dengan mengerang skali. “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”. Kemudian aku bukak bibir pantat. Aku jilat dengan rakusnya… “Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Izallll” antara keluar dengan tidak jek ayat tu dari Az. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat.

Aku kisar dekat dalam… Air yg keluar jangan cakap lah bukan main banyak lagi. Walau pon rasa payau² sikit tapi aku irut abiss… Memang sedap bebbbb..

“Arrkkkkkkkk!!” tetiba Az menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil denganair mani. “Zal plz fuck me… I dah tak tahan ni” pinta Az. Aku saja jek buat tak tau. Aku terus menjilat puki Az.. Aku rasa aku belom puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku. Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat. “Izallllll plzzzzzz…. plzzzzz fuck me… plzzz fuck me izallll.. i cant defend any more” kata Az dengan begitu manja. Aku pon bangun melutut. Batang butuh aku yg begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Az. “Oohhhhhh….!!! Masokkan izal..now plzzz” teriak Az.

Aku ketuk²an batang butuh aku dua tiga kali kat tundun. Kemudian aku letakkan betol² pada lubang pantat. Kini butuh aku dah bersedia nak menjunam ke lubang pantat Az. Aku perbetolkan posisi aku agar lebih selesa lagi bila aku nak pantak pantat Az. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut jek batang butuh aku dah separuh masok. “Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Az menggeluh. Dalam satu masa dia mengepitkan kedua-dua pehanya. Ini menyebabkan kemasokan batang aku yg separuh lagi jadi terencat.

“Kenapa Az kepit?” tanya aku. “Besar sangat Izal… Kena slow² sikit lahhh” kata Az. “Ok I make it slowly” jawab aku.… Az bukak semula kangkang dia dan aku mula tekan pelahan lahan sampai santak ke bibir pantat. Aku meniarap atas badan Az tapi disokong denganÿ kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Az. Aku mula sorong tarik batang aku in and out. “Izal…… Yours too big n long .. Not like my husband” tiba² Az berbisik kat telinga aku. Aku hanya tersenyum jek……

Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju skit sebab aku rasa ada skit kelicinan pada lubang puki Az. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu² konek aku dah basah berlendir lendir dan melekit-lekit. Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Az buat cara doggy pulak. Az tak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi skit. Sebelom aku cocok pantat dia,.aku jilat dulu lendir² yg ada kat lurah pantat tu. Lubang² jubur pon aku jilat jugak……

Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Az ni. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Az berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…
Tak lama aku jilat jubur, aku pon masokkan batang aku dari belakang. Fuhhhh….!!! ketat bebbb main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masokkan seluruh batang dalam pantat Az.. Macam bergigi gigi aku rasa. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku. “Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap zalllll… Push lagi zalll… Push it as deep as u can” pinta Az. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku nih. Aku fikir aku nak lebih mengganas lagi… Aku pon hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Az… Aku tengok Az meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu….

Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Az naik di atas aku. Az pegang batang aku dengan tangan kiri dan memasokkan dalam lubang pantat dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku utk berehat dan Az pula yg memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.

Aku rasa macam nak terpancut bila Az menggelekkan bontotnya. Cepat² aku tahan peha dia. Az ketawa kecil. “Kenapa Izal… Geli sangat ke?” Az bertanya. “A’ah… I takut terpancutlah… I tak puas lagi ni… U jangan hayun laju sangat laa” kata aku. Az tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek. Az terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas ke bawah. Puki dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pon tak tau lah….

Dalam pada tu aku tanya Az samada dia pernah main ikut lobang bontot. Katanya tak pernah. Aku cakap aku pon tak pernah buat jugak. Aku cakap kat Az “I like to try it…… How about u ?” tanya aku. “Maybe we can do it next time” kata Az. “Yes…… Next time we should make it” balas aku.

Kami bertukar posisi lagi. Kali ni style 69. Az mengisap batang butuh aku dan aku menjilat pantat Az lagi. “Zruppp zruppp zruppp…..!!!” Abis idong² aku naik basah dek air puki Az. Bontot aku terangkat bila Az lancapkan sikit butuh aku kemudian dia kulum semula.

Sedang kami tengah syok memantat tiba-tiba telepon berbunyi. Az angkat telepon lalu bercakap. Lepas tu bagi kat aku. Bini aku katanya. Kacau betol bini aku nih… potong stim jek…. Bukan apa,dia cuma tanya tak siap lagi ke repair TV tu. So aku cakap lambat lagi sebab banyak rosak. Aku mintak dia jangan lock pintu depan kalau dia dah nak tidur.

Lepas aku letak ganggang aku tengok Az ketawa terkekeh-kekeh. Aku tanya kenapa ketawa ? Dia kata dia geli hati dengar jawapan aku tadi… “TV banyak rosak”. Aku pon ikut ketawa jugak aaa. Kami teruskan persetubuhan haram kami… style 69 kami buat semula…. lebih kurang 10 minit.

Air puki Az aku jilat selagi ada. Lubang burit dia aku jolok dengan lidah dalam². Sesekali aku gigit biji kelentit dan aku tarik² dengan gigi. Kelentit dah membengkak dan memanjang. Aku rasa ngilu yg teramat bila Az menjilat-jilat kepala takuk aku. Air mazi yg dah banyak keluar abis Az jilat.

Kami kemudian bertukar lagi style main. Kali ni Az duduk mengiring, posisi yg paling aku suka sekali. Kaki kanan Az melurus sedikit dan kaki kiri melipat ke paras pusat dia. Aku masok di antara kedua kangkang kaki. Aku lihat bibir pantat Az menyempul keluar. Fuhhhhh……!!! Kenkadang aku rasa macam nak gigit bibir pantat tu sampai koyak. Memang aku ni menggila betol kali ni tapi tak sampai hati pulak nak buat macam tu.

Aku sapukan batang aku dengan air lior sikit kemudian aku sodok perlahan-lahan. Memang style ni susah sikit nak masok sebab kedua-dua belah punggung berkepit. Tapi yg tu yg paling best bagi aku. Sekeliling dalam puki merapat ke batang butuh. Mana tak sedapnya bebbbb….. ko orang try lah style ni. Aku cop jari gerenti best giler punya.

Plan-plan aku sodok burit Az..mula² tu tak boleh nak masok so aku angkat skit peha kanan biar lubang puki tu terbukak skit. Lepas tu aku sondol sekuat kederat batang aku. Barulah masok…. “Uuhhhhhhh…!!! arhhhhhh….!!!” menggerang Az bila batang aku dah penuh ke dalam. Aku cakap kat Az yg style ni paling aku suka. Dia cakap dia jugak rasa paling sedap main style nih.

Aku pon sorong tarik batang aku. Ngilu kepala butuh aku jangan cakap lah. “Zal..make it harder plz…Laju lagi..laju lagi” pinta Az. Aku pun terjah dengan lebih ganas. Sampai ke pangkal konek aku masokkan. Kalau lah boleh dengan batu² pelir sekali aku nak masokkan. Punya lah sedapnya…. Semakin lama semakin laju aku sondol puki Az.. Peha² aku dah basah dengan air puki…… Rasa melekit lekit….

Lebih kurang 8 minit aku menyondol puki Az. Aku dengar Az mintak lebih laju dan kuat sebab dia dah nak keluar air. Aku pon tambahkan power sondolan aku. “Cuppp cupppp cupppp….!!!! Arghhhh arghhhhh…!!! I’m coming… I’m coming Izalll” teriak Az lagi “aaahhhhhhhhhh…..!!!!!!” Aku rasa dalam pantat Az penuh berair….. macam perigi. Separuh darinya meleleh keluar bila aku tarik batang aku. Aku dah naik menggila…

Aku tarik keluar batang aku. Aku jolok dua jari aku dalam lubang puki Az. Aku pusing²kan jari tu. Bila aku rasa kedua dua jari dah basah, aku tarik keluar dan terus masokkan dalam mulut aku. Dan aku isap jilat sampai licin air yg dekat jari aku tuh. Butuh aku masokkan semula dalam lubang puki Az..

Kali ni aku betol² henjut dengan laju dan ganas. Aku dah tak tahan lagi geram. Aku dah sampai climax… Aku rangkul tengkok Az sampai membongkok dia. Aku cium mulut… Aku kulum lidah dia. Sambil itu bontot aku semakin ligat mengepam puki Az. “Urghhhhhhhhhh…..!!!! uurghhhhhhhhh…….!!!!! “. Kaki aku kejang… Bontot aku kaku. Aku pantak padat ke pantat Az. Lidah Az aku gigit ….

“Aarrghhhhhhhhhh……!!!”. Maka terpancutlah air sulbi aku dalam telaga pantat Az. Tiga empat kali pancut… bukan main banyak lagi. Rupanya jika berahi meningkat ke tahap tinggi, air yg keluar cukup banyak. Aku terkulai seketika atas badan Az. Dah lama aku tak rasa pancutan dan kenikmatan yg macam nih. Dengan bini aku maklumlah dah selalu sangat. Jadi kick dia tentulah kurang sikit kan… Seskali dapat barang yg lain memang kawwwww… Ko orang pun patut try gak…… Kalo tak rugi beso le……..

“Az…… Macam mana u rasa main dengan I?” tanya aku. “You are soooo good…I’ve never having sex like this before…… even with my husband” jawab Az.. “Why…… husband u tak pandai main ke?” aku mengusik. “Pandai main apa… asik meniarap atas I jek. Satu style sampai keluar air. Tak lama pulak tu……… 10 minit tak sampai” balas Az…
“Izal… Can we make it again ?” tanya Az. “Well…… Bergantung pada keadaan”jawab aku. “Pleaase Izallll…….. I rasa cukup puas main dengan u. I tak pernah rasa macam ni sebelumnya. Izal plzzzz……… boleh kannn kannnn” pujuk Az dengan nada yg teramat manja sambil mencium pipi aku. “Macam I cakap tadi lah, bergantung pada keadaan. U kan tau I ni dah ada isteri. So I kena jaga jugak tu. Kalau pecah lubang nanti…….. lintang pukang pulak rumah tangga I” terang aku pada Az.

“O.K… tapi u cuba²lah cari masa utk I yerr. Tentang husband I tu u jangan risau. Pandai²lah I adjust nanti……… just if have time, give me a call” pinta Az. “Ok I’ll try. But don’t forget……… i need your asshole next time” kata aku. Az hanya menggangukkan kepala jek tanda setuju.

Sebelum aku balik..aku berkucup dulu puas² dengan Az. Kami tak tau berapa lama kami main, tapi aku agak dalam 1jam lebih sikit. Sebab aku tengok jam dekat dinding dah menunjukkan pukul 11.30 malam. Aku beredar dari rumah Az dengan TV tak siap dibaiki. Sampai rumah, aku tengok bini dengan anak aku dah tidur. Aku pon apa lagi terus bedebum atas katil pasal keletihan sangat.

Itulah pengalaman aku main dengan bini orang. Isteri yg tak puas dengan suami dan keimanan yg gugur oleh kecantikan dan pujukkan manusia yg bernama wanita. Memang power wanita nih. Tak kira apa status pon wanita tersebut. Nafsu sering mengatasi segala-galanya…. Aku tewasssssssssssssssss.

Saperti yg aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Tapi kali nie aku gunekan ejaan bahase mengikut bunyi sebutan harian sebab aku rase lebih seronok. Lagipon sebutan harian org² melayu kebanyakannye tidak mengikut ejaan kecuali 80% bagi org² utare. So tak jadik masalah kannn..
Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muke dengan dia. Bukannye apeee, cume aku kene outstation ke J.B pade lusenye. So memang tak sempat bejumpe. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semule ke Pahang psal ade skit hal keluarge yg perlu aku selesaikan.

Aku belepas dari JB kol 2 pagi Sabtu tu dan sampai umah kol 8.15 pagi. Aku taklah bawak kete laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Umah aku biase laaa bekunci sebab bini aku gi keje dan anak aku plak sekolah tadika. Aku terus naik atas rest kejap kemudian gi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. “Iskhhh bini aku gaknye” pk otak aku sebab dia tau aku nak balik ari nie. Aku biarkan ajek deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. “Ahhhh…!! kacau tol laaa” bentak ati aku

Tapi aku te pk plak kot² ade mustahak dari bini aku. So begegas aku kuar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon. “Hai Izalll….. how r u?… Wahh! sampai ati tak phone I yg u nak balik yeee… Takpe lahhhh” bunyi suare Datin Hazlina dengan penuh manje seperti org merajuk. Huhhh!!! teperanjat jugak aku. Mane taknye. Yang telepon tuh bukannye bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mane dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknye dia perasan kete aku ade kat luar tuh.

“Oh Azzz… I m fine Az” balas aku. Aku katekan Az yg telepon aku sebab aku tau takde org lain yg panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina jek. “Bukannye ape Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan skit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I’ve to be back to JB” kate aku.

“Eh! cepatnye u nak balik ke JB” Az bertanya. “I sebenanye kene two weeks kat sane” jawab aku pulak. “Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnye I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bile bunyi secound time, with nothing wrap up my body” kate aku. “O yaaaa… ehehehe” tegelak Az bile dengar ape aku cakap tadik “Ok ok.. go aheah.. I’ll call u later” sambung Az sambil terus ketawe dan meletakkan telepon.
Aku terus masok ke bilik air semule. Mood aku nak berendam lame skit dah ilang. So aku just besiram ngan air pancut dua tige minit jek pastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju… telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. “Hellooo…dah selesai keeee?” tanya Az. “Dahhhh” jawab aku. “Rugilah I takde kat situ tadi” jelas Az. “Nape pulak?” balas aku. “Takde laa… Kalau I ade kan bagusss” jawab Az lagi. “Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal² naya jek kang” kate aku sambil mendengar Az ketawe terkekel-kekel dalam telepon.

“How about tonight?” Az memberi cadangan.. “I rase tak bolehlah Az” jawab ku. “Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak keneee” balas Az. Aku hanye ketawe kecil. Sebeno nye dalam ati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi ape boleh buat… bini ade.

“Izal…kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa” tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangke aku Az memain jek. “No problem” jawab aku. “I serious nie u tauuu”. Iskhhh sudahhh… Macam mane niee..? pk aku. ” Husban ngan anak u macam mane?” tanye aku lagi. “Husban I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I antar rumah nenek dia utk beberape ari. Takde masalah semua”

“Leave me your phone number. Nanti I contact u balik” kate aku. Memang benar² tak tau no telepon Az sebab aku memang tak penah amik tau. Kami brenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus kuar utk ke pejabat tanah. Dalam kete aku terus ber pk mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku numpang umah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yg aku ni dah ade bini ngan anak. Nak tido kat hotel… silap² gaye kene tangkap. Mamposss aku… Iskhhh susah gak niee.

Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Hampir tengahari jugak aaa. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yg tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ade kawan kat sane. Kawan mase same belajo kat ITM Shah Alam dulu.

Dari cerite Az… aku dapat tau yg kawan dia tu sorang jande. Kawin 3 taun becerai. Sebab² becerai pasal laki dia nikah lain… Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bile dia tau laki dia nikah lain, dia pon mintak cerai. Taknak bermadu laaa katekannnn. Sejak becerai sampai sekarang dia tak kawin²… Dah dua taun. Aku jugak pesan kat Az supaye dia jangan bagi tau kat bini aku yg dia nak ke JB dan aku mintak Az tunggu aku kat depan kedai gambo kol 10 pagi esok.

Setelah minum pagi keesokannye, kami pon berlepas ke JB lingkungan jam kol 10.45 camtuh. Ari tu Az pakai suar panjang yg kain nye lembut dan ketat. Ntah ape name jenis suar tu pon tak tau ler aku. Warne itam dikenekan dengan T-shirt warne biru mude dan bertali pinggang kecil…. Perghhh ngancam oiiii…. Agaknye dia memang nak naikkan nafsu syawat aku kot.

“Izal…how’s your sleep?” tetibe Az betanye. “Eh.. sleep ape pulak nih” Aku pulak bertanya. “Alaaa dengan wife u laaa” tanya Az lagi. “Oooo biase laaa. Pasal lak u tanye nie”aku bertanya lagi “Sajek jeeee nak tau… Tapi which’s the best between me n your wife.. Emmm I mean fucking”..

“Iskhhh u nie… Dua² best tapi dengan u lagi best I rase……. U know why ? Because dengan u I boleh buat banyak style” sambung aku lagi. “Nape.. dengan wife u tak boleh ke?” tanye Az. “Dia tak brape nak laaa” jawab aku.
Aku tengok Az tersenyum jek kemudian melentangkan skit tempat sandar sit. Aku prati jek dua gunung mengkal menonjol naik ke atas. Tundun puki Az juge macam membengkak. Memang tembam pantat dia nih.

“U nengok ape Izal?” tanye Az. Cessss… rupe²nye dia prasan aku nengok mende² tuh. “I nengok kecantikan semule jadi u laaa” kate aku. “So?” aku diam jek. “So what?” ulang Az lagi. “So I dah naik geram nih” balas aku. “Kalau geram…… park jek laaa tepi kete. We both do it” kate Az sambil ketawe.

“Eh! u nie… Dah gile ke, u ingat takde orang lain ke yg lalu kat sini” balas aku. “Alaaaa u nie, ambik serious pulakkkk… I gurau jek laaa… U ingat I nie dah tak waras lagi keee?” terang Az yg ketawe kecilnye masih lom rede lagi. Aku pon ikut ketawe jugak. “Ok Az….. kalau u ngantuk..u tido dulu. Kang kalo I plak yg ngantuk…… I kejut u…. U pulak drive dan I tido okey” kate aku. “Okeyyyyyyyy” balas Az.

Hari tu kami sampai ke JB lebih kurang kol 5 lebih. Memang lambat sebab Az bawak separuh. Org pompuan bawak jarang jumpe yg kaki pecut… Terhegeh hegeh adelah. Kami singgah makan dulu di restoran kemudian baru ke umah kawan Az di Taman Uda. Jalan kat Jb nie tak jadik masalah bagi aku sebab mase kecik² dulu memang aku tinggal kat JB sampai beso. Ikut abah aku yg keje Merine Police.

Sampai umah Shasha kebetulan dia ade. Rupenye Az dah telepon dulu so dia tunggu jek kat umah. Aku diperkenalkan kat Shasha… manis gak orgnye. Berkulit kuning langsat dan tinggi lampai. Pade agakan aku dalam 5 kaki 6 inci sebab mase aku besalam dengan dia aku rase hampir same tinggi ngan aku. Aku nie tinggi 5kaki 7inci. “Tido sinilah malam nie En.Rizal yerr” pelawe Shasha dengan peramah.

“Jangan berencik enciklah Shasha. Janggal plak rasenye. Panggil Izal jek ok” terang aku. Shasha hanye tersenyum. “I kat sini tumpang umah kawan jek kat Kg.Melayu. “Alaaa takkan tak sudi kot” pelawanya lagi. “Takpelah Shasha…. Maybe next time I tido kat sini ok” balas aku balik. “Okeyyyy” jawab Shasha sambil membimbit beg Az dan berlalu masok ke dalam. “Az!.. I pick u around nine ok” Az hanye mengangguk.
Dalam perjalanan balik ke umah kawan aku… aku singgah di kedai SingSeh. Aku beli 6 keping kondom. Dalam perkiraan aku malam nie aku pasti dapat main bontot Az. Kate org kalo main bontot nie mesti pakai kondom takut kene AID plak nanti… Maner ler tauuuu.

Aku sampai umah Rosli (kawan aku) kol 6 lebih. Dua org anaknye tengah bemain kat depan umah. Aku bagi salam n terus masok. Aku hempaskan badan ke sofa. Dalam pade tuh, aku dengar curahan air dari bilik mandi. Emm! Icha tengah mandiii. Bisik ati aku. Icha nie name timangan Shamsiah,bini Rosli.

“Hai Ri… Baru sampai ke?” tanye Icha. Tekejut gak aku. Mane taknye. Aku tengah menggelamun program malam karang nih. “A’ah Icha.. Baru jek…… Li mane?” tanye aku balik. “Kejap lagi balik le tuu. Biase la kol 7 lebih kang” jawab Icha lalu terus bejalan masok bilik. Aku pon amik kesempatan prati dari belakang. Sejak tadi aku becakap tak nengok muke Icha pon. Sajek aku malas nak bangun. Nie kebetulan aku nak masok mandi plak.

Aku nengok Icha bekemban ngan tuala jek. Teselior jugak aaa bile nengok bontot Icha yg masih bulat lagi walaupon dah punye dua org anak. Bini Rosli nie rendah jek org nye tapi potongan badan memang kemas dan bekulit sawo matang. Kalo lah aku tak kenangkan Rosli tu kawan baik aku, dah tentu aku ayat aje si Icha nih. Sambil² bejalan masok ke bilik aku…aku jengok² jugak ke bilik Icha. Mane ler tau kot² ade rezeki mate petang nie. Tapi hampe….. ape pon tak nampak walaupon pintu bilik tebukak skit.

Aku ke umah Shasha kol 9. Kami betige bebual seketike. Kol 9.30 aku ngan Az keluar tanpa Shasha. Sebab kete Shasha dia nak tido awal skit malam nih. Shasha nie memang sporting org nye. Kami ke pantai Lido dulu utk makan². Selesai makan terus aku bawak Az ke hotel yg bertaraf 4 bintang sebab aku rase kat sini lebih selamat dari serangan pihak pencegah maksiat. Kami menyewe di bilik no B304 yg siap dengan TV dan pemain VCD.

Utk seketike kami hanye bebual bual kosong jek. Aku kemudiannye memasang cite blue yg aku pinjam dari Rosli. Az hanye meniarap di atas katil. “Az……u bangun jap” pinte aku. Az menurut jek tanpa bantahan atau pertanyaan. Aku kemudian nye menarik tilam ke lantai berhampiran dengan TV dan kami bedua meniarap sambil menonton film blue. Baru 20 minit menonton… aku nengok Az dah mule tak senang diri. Dia mengesel gesel kakinye pade kaki aku.

“Nape Az…… u tak boleh control ke?” tanye aku. Tanpa banyak cakap dia terus memelok dan meromen aku dengan rakus. Dalam otak aku ter pk yg adegan dah bermule. Aku perlu melayari bahtere dengan sebaik baiknye. Aku pon merangkol tubuh Az. Kami becium dengan begitu ghairah dan begilir gilir mengulum lidah. Tangan kiri Az mengurut butuh aku dari luar yg sememangnye dah naik menegang keras sejak menonton film blue tadik. Tangan kanan aku meramas tetek kiri Az yg masih bercoli lagi

Az nie memang cukup pandai bemain lidah. Cukup seronok aku rase. Ape taknye, keliling lidah aku dia jilat, dia nyonyot. Kemudian dibukaknye zip dan kutang seluar aku dan butuh aku tesenbol kuar memacak sebab aku tak pakai suar dalam malam tuh. Az melepaskan bibir aku dari mulut dia lalu turun ke bawah dan menjilat jilat keliling kepale takok aku. Uuhhh….!! Ngilu dia jangan cakap aaa. Beberape saat kemudian dia mule mengulum batang aku yg ade menggeluarkan sedikit airmazi.

Hanye dalam 5 minit mengulum, kami bedua bangun dan membukak semua pakaian kami. Aku lihat pantat Az licin tanpa sehelai bulu pon macam pantat bebudak kecik lagaknye, Tapi tundun dia memang tembam macam kete woltswagen. Tetek dia jangan cakap aaa…mengkal menggunung. Aku bediri dan Az melutut sambil menyonyot dan menggulum batang aku. Batu pelir aku pon dikulumnye jugak. Aku membongkok dan meramas kedua dua buah dade yg mengkal tuh. Aku gentel² puting dia… Ahhh….!! Cukup geli aku rase bile Az menjilat jilat lubang kencing aku.
Aku angkat Az dan baringkan atas katil yg tinggal selapis lagi tilam. Az mengangkang kedua dua kakinye yg membuat lurah puki dia membuke sedikit. Fuhhhh!! bibir puki macam kaler pink… Lidah aku dah cukup gatal nak menjilat puki Az dan tanpa buang mase aku terus junamkan lidah aku. Aku jilat bibir² pantat… Upenye dah ade lendir licin yg kuar dari lobang puki tuh. Aku jilat lendir tu walaupon ade rase payau² skit tapi aku syok. Aku masokkan lidah dalam lobang pantat dan aku jilat kiri kanan dinding dia.

“Arghh…..!! uuhhh…..!!!” tedengar suare dari Az mengerang sambil rambut aku dicekak kemas. Aku jilat² merate rate kemudian aku masokkan jari antu dalam lobang puki dan aku pusiang²kan. “Oohhhh….!! oohhhhhh sedap zallllll” merengek lagi dia. Pastu aku masokkan dua skali ngan jari telunjuk dan aku jolok, tarik, jolok, tarik, sampai jari² aku penuh lendir berair. Aku kuarkan jari dan masokkan dalam mulot aku dan kulom… Perghhhh…..!! enak air pantat pompuan nih ….

kemudian aku pimpin Az ke tilam atas lantai. Kami buat style 69. Az nyonyot butuh aku dann aku jilat pantat Az. Terangkat jubo Az bile aku gigit biji kelentit dia. “Aauuww… U jangan gigit kuat sangat laa Izal”. Aku buat tak peduli jek dan aku terus mainkan lidah aku kat puki yg tengah lembab tuh. Aku isap air² yg ade…
” Uhhh….!!” dengus aku sambil kedua dua lutut aku terangkat ke atas bile Az menyonyot kepale butuh aku dengan kuat. Hampir 10 minit kami melayan jilat dan kulom. Aku kemudiannye baringkan Az melentang. Kedua kakinye aku letakkan atas bahu aku. Kepale butuh yg dah kembang tu aku letakkan bebetol kat lobang puki Az. Lepas tu aku gesel geselkan pade biji kelentit dia.

“Eemmmmm… Masokkan Izal….. I dah tak tahan niii…….. plzzzzzz” pinte Az. Aku urut tige empat kali kat batang aku supaye kering skit sebab pantat Az pon dah basah banyak… kang rase loose plak. Memule aku masokkan skit jek kepale butuh aku. Aku mainkan kuar masok kuar masok, kemudian dengan sekali terjah yg kuat abis seme butuh aku tenggelam dalam lobang puki Az. Menggedar ke kanan skit punggung Az bile kene tekan dengan kuat seperti org tekejut.

“Uuhhhhh…. aahhhhh…..!!” tu jek yg tedengar dari mulot Az. Aku pam kuar masok dgn laju dan kuat. Dah memang perangai aku kalo aku main mesti ganas skit. Lebih kurang 5 minit aku mengasak pantat Az. Kedua dua kaki Az aku turunkan dan Az menariknye berhampiran dengan kedua dua telinge dia. Dengan care begitu, punggung Az terangkat lebih tinggi lagi. Aku cume pekapkan tangan aku kat peha Az dan menghenjut semule dengan kelajuan pelahan jek sebab style nie melengguhkan skit pinggang aku. Aku nengok bibir pantat Az temasok tekuar temasok tekuar. Aku jadi geram. Aku cabut butuh aku dan jilat semule pantat Az dengan lobang jubo dia skali.
“Aahhhhhhhhhh……!!” keloh Az kegelian. Kemudian lobang pintu jubo Az aku tebok dengan jari telunjuk. Aku jolok setakat satu ruas jari jek…. Perghhhhh…..!!! dia punye kemut…… mak aaiiii… Dah puas jilat, aku pusing belaawanan dengan kedudukan Az. Macam huruf ” S” aku hentak lagi puki. Kali nie laju skit. Sambil aku melihat babak main jubo kat TV, aku terus korek lobang jubo Az dnegan ibu jari. Hampir 4 minit rase nye aku main macam tuh.

Kemudian aku baring dan suruh Az naik atas aku yg kedudukan nye mengadap sesame muke. Az pegang batang aku dan masokkan dalam lobang pantat dia. Ditekan nye jubo dia sampai santak ke bawah dalam keadaan melutut dan terus memainkan peranan henjutan turun naik. Aku rase bulu² aku abis basah dan melekit dek air puki Az yg banyak kuar. Sambil Az pulak menonton citer blue kat TV sambil tu dia terus menghenjut.

Semakin lame semakin laju pulak. Sampai satu mase tu digelek gelekkan punggung dia setelah membenamkan seluruh batang aku dalam pantat dia. Aku rase macam nak terpancut jek disebabkan tersangat geli. Aku pegang punggung Az sambil bekate “make it slow honey……. Kang tepancut awal kang rugi plak” Az hanye tesenyum sambil membuat satu ciuman di angin terhadap aku.

Lame jugak Az naik atas aku. Kemudian kami betukar posis lagi. Sebelom tu aku amik tuala kecik untuk lap batang aku ngan puki Az yg banyak kuar air. Pastu aku usap² pantat Az dengan 4 batang jari aku yg dirapatkan. Rupenye bile pantat dah banyak kuarkan air, dia menjadik lebih tembam dan lembut. Itu rase aku lah… tak tau plak org lain.

Kami kemudiannye membuat style doggy.Az mengadap muke ke TV begitu jugak dengan aku. Ialah…… sambil memantat, sambil menonton. Ikut jugak style yg dia org buat. Mat Saleh nie lebih gile daripade kite kan tapi dia org selalu enjoy dalam memantat nih. Memacam style dia org buat yg tak terbuat oleh org² kite.

“Az…… u rendahkan skit dade u tuh…… baru cantik” kate aku pade Az yg terus dituruti Az. Aku terus masokkan batang aku. Kali ni rase ketat skit sebab air dah kering. Uuuhhhh…..!!! Terase macam bergigi jek lobang puki Az bile dah dilap yg menambahkan lagi keseronokan memantat. Aku terus menghayun batang aku kuar masok kuar masok. “Izal….. make it harder plzz. Laju lagi.. laju lagi”. Aku pon pelajukan lagi sodokkan aku ke puki Az sampai sekuruh badan Az begegar. Aku membongkok dan meramas tetek kedua dua tetek Az.. Aku gentel puting² tu dan aku rase keliling puting tetek Az dah bebintat dan keras menegang. Stim giler gak nye.

Bile aku rase puas care tu, aku pon tanye Az. Kebetulan kat screen TV tu adegan fucking bontot yg Az jugak turut nengok same. “Az..how about your ass… can I fuck it now ?”pinta aku. “Tak sakit ke ?” tanye Az balik . “But u promis me nak bagi dulukan” ungkit aku. “Iyelahhh……” jawab Az. “OK lets try dulu… I’ll make it slowly okeyyy” kate aku. “Kayyy” Az setuju.

Tanpa buang mase aku pon cabut butuh aku dari lobang pantat dan letak kepale tu bebetol kat pintu jubo Az. Az menaikkan badan menjadik saperti sudut 90 darjah. Aku menekan pelahan…. Tapi tak masok… Tekan kuat skit lagi.. Pon tak masok jugak. Iskhhhh….!! Susah jugak nak masok lobang bontot nih…..pk aku. Aku pon cube sekali lagi dengan sekuat tenage aku. Kali nie batang aku pegang dengan tangan.

“Aduhhh! Zal” jerit Az bile kepale butuh aku melepasi takoknye ke dalam. Aku pon brenti menekan.”Nape Az?” tanye aku. “Rase sakit laa zal” Az memberi tahu. “Ok ok… U ade bawak lotion tangan tak?” aku bertanya. “Takde zal” jawab Az. Iskhhhh….!! Camne nak buat nih..

Aku pon dapat satu idea. Aku masokkan semula butuh aku dalam lobang puki. Sorong tarik 6 hingga 7 kali. Pastu aku kuarkan. Aku urut² batang tuh dengan muncung kepale aku halekan pade lobang jubo Az. Urutan aku berhasil. Ade 3 – 4 titik air mazi yg kuar. Aku rase nie boleh melicinkan batang aku menjelos ke dalam jubo Az. Air mazi tu aku sapukan keliling pintu jubo dan aku jolok jari aku masok skit ke dalam. Aku kire batang aku ok. Masih basah ngan air pantat Az lagi

Aku mule tekan butuh aku skit demi skit masok. Kali nie aku rase macam lawas jugak psal dibantu kelicinan air mazi tadik. “Az kalo sakit u cakap aaa… I masokkan plan² nih”aku terangkan. “Kayyy” balas Az. Cukup berhati hati aku tekan batang aku. Aku takut kalo kuat kang boleh menyakitkan Az pulak. Semakin lame semakin dalam… Semakin lame semakin dalam…. Bile setengah badan dah masok, aku tarik kuar skit and then masok balik. Aku buat beberape kali sampailah hampir seluruh kepanjangan batang aku masok ke dalam jubo Az.

“How u feel Az?” tanye aku. “Its okeyyy… u boleh teruskan… I pon dah rase sedap nih” kate Az. Aku pon ape lagi….. start menyondol leee. Memule tu plan² jek pastu makin lame makin laju. Menggigil sekejap badan aku. Gilerr… lobang jubo ni. Kemut keliling. Patut ler mat saleh suke ngat main lobang jubo nih. Dia nye kick ngancam abisss…..… Ko orang try lah style ni. Kalo tak …… rugi beso tu…..

Aku kemudian baringkan Az. Bawah punggung Az aku letak bantal biar tinggi skit. Aku masokkan semule batang aku dalam jubo Az. Aku tengok mate Az dah separuh tertutup. Agaknye dia merasai satu kesedapan yg berlainan dari yg dia rase selame nie. Yang terdengar hanye dengusan kesedapan jek… “Ahhhh ahhh ahhhh….!!” mendayu dayu dengusan Az. “Macam mane Az… Sedap tak ?” tanye aku. “Sedap Izal.. Selame nie I tak penah rase macam ni”Az mengakui. “I pon same jugak Az” balas aku.

Geli aku semakin menjadi jadik. Tapi aku masih dapat betahan lagi. Aku terus menyorong tarik batang aku. Dalam pade tu aku teringat satu bende… KONDOM… Mak aiiii… Aku dah telupe nak pakai dek kerane terlampau ghairah sangat. Aku pon cakap ngan Az yg aku nak pakai kondom kejap. Tapi Az kate tak payah sebab dia taknak aku pancut dalam lobang jubo. Dia nak aku pancut dalam mulut dia kali nie. Aku ok jek…..

Dalam aku sorong tarik sorong tarik batang aku…jejari aku memain bijik kelentit Az. “Oohhhh uuhhhh uuhhhh…..!!!” kedengaran dari suare Az mengeluh. Lobang puki Az aku jolok dengan dua jari aku. Pastuh aku kulum jari tuh. Emmm……. kan main sedap lagi. Aku kongkek lobang jubo Az dengan laju. Menjerit jugak Az. Agaknye pedih bibir jubo dia pasal laju sangat kot. Tapi aku dah tak kire. Geram aku dah tak dapat ditahan lagi. Aku kangkangkan kaki Az dengan lebo bile dia mule nak rapatkan kaki sebab menahan perit hasil dari sondolan aku yg kuat sangat. Aku sorong tarik beberape kali. Aku kuarkan konek aku. Urut dua tige kali pastu masokkan balik dan mengepam dengan semakin ghairah lagi.

Bile aku rase geli yang amat, aku kuarkan batang aku dari lobang jubo Az dan masokkan dalam lobang puki pulak. “Aauuww……!!” teriak Az bile butuh aku membuat terjahan yg kuat tapi terkene biji kelentit Az. Sakit jugak mulut budak aku tuh… “Sorry” kate aku. Aku kemudian meletak semule kepale butuh aku tepat ke lobang puki Az dan terus menekan sampai padat ke dalam. Aku gelek-gelekkan butuh…

“Aahhh…..!! Sedap.. Sedapnye Izallll… laju skit.. laju skit”. Dalam pade tu aku nengok punggung Az terangkat rangkat mengemut batang aku. Aku turunkan badan, mendakap tubuh Az dengan kemas, meromen bibir Az dengan rakus. Kami saling mengulum lidah sementare di bahagian bawah, butuh aku terus mengepam dengan hebat. Puki Az dibasahi dengan air lendir yg banyak. Aku rase sedikit licin. Aku rapatkan kedua dua kaki Az. Emmm baru rase sendat skit…

Hentakkan batang aku semakin lame semakin laju. Az mengepit aku dengan kedua dua kakinye sambil tangannye pule memeluk tengkok aku dengan erat. Tubuhnye saperti menggeletar. Aku rase dia dah nak capai climax. Selang dua minit kemudian aku dapati lobang puki Az cukup licin dan berlendir. Dah kuar air lagi dia. “Eemmmm…..!!ahhhhhh……!!!” giat Az dengan manje sambil rangkulan di lehir aku dilonggarkan dan kepitkan kaki di peha juge dileraikan… Memang sah dia dah pancut…

Kegelian yg aku rase seperti dah tak dapat ditahan. Aku terus menghentak dengan ganas pantat Az… laju dan semakin lajuuu “Open your mouth Az… I am coming.. I am cominggg”. Serentak dengan tu aku cabut bantang aku dari lobang pantat dan terus masokkan dalam mulut Az. Dia mengangge dengan luas. Aku lancapkan butuh beberape kali. Kepale aku dah naik bedengung seperti satu bom jangke yg akan meletup pade bile² mase jek…
“Aarghhhhhhh……….!!!!!!!!!!!!”. Serentak dengan tu make terpancutlah air sulbi yg pekat dalam mulut Az. “Uuhhh…..!! uuhhhhh…..!!!” menggeletar abis tubuh aku bile Az pulak amik alih melancapkan batang aku. Aku rase lime kali aku buat pancutan dalam mulut Az. Aku nengok Az telan abisss air sulbi tuh sambil tangan kanannye terus melancap butuh aku. Jubo aku jadik terkemut kemut menahan kesedapan dan kegelian yg teramat sangat. Aku kemudian rebah atas dade Az. Kami berpelokkan dan bercium utk seketike yang kemudiannye masing² terlentang keletihan. Blue film yg aku pasang entah bile abis pon kami tak tau…. lantak laaaa… Yang penting praktiknye yg utame……..

Pade malam tu jek kami bersetubuh sebanyak empat kali. Kami benar² melepaskan ghairah masing² sampai air konek aku dah tak banyak lagi. Lutut aku pon dah rase longar semacam jek dek kerane banyak sangat air yg kuar. Tapi aku rase cukup seronok pade malam tuh. Style membontot jangan cite laaa… Memacam style kami buat. Macam mane mat saleh buat, macam tu lah kami ikut. Kepuasan yg kami rase pade malam tu memang berlainan sekali. Lain dari yg penah kami alami selame nie. Kami puas dan sepuas puasnyeeee.

Aku menghantar Az balik ke umah Shasha bih kurang kol 6 pagi dan aku pulak terus balik ke umah kawan aku di Kg.Melayu. Untuk dua ari beturut turut aku ngan Az melakukan mende yg same di tempat yg berlainan.