Category Archives: Jiran – Anak Jiran

Kak Liah Mantap

Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Liah yang berumur 38 tahun. Dia seorang janda yang tinggal di sebelah rumah aku. Kak liah mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yang besar dan tegang. Bontot kak Liah sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Liah, butoh aku terus berdiri dengan tegap.

Aku mempunyai butoh yang agak besar dan keras, lebih kurang 8 inch. Kak Liah dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluar tentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Liah melihat sinar mataku.

Anyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Liah memberi tahu yang ia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan. Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Liah sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Liah sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masih ingin melihat potongan kak Liah yang montok itu.

Apalagi aku terus ke rumah kak Liah dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak liah pun buka pintu. Aku amat terkejut apabila melihat kak Liah hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Liah itu. Peha kak liah sangat gebu dan sejuk mata memandang.

Aku beritahu kak Liah yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Liah suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak liah dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah.

Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Liah ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Liah. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Liah sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari ketegangan butoh aku itu.

Kak Liah tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya. Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang-kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Liah yang merekah tersenyum.

Kak Liah melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Liah dan terus benamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng. Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Liah menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Liah aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki.

Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Liah dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Liah di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak liah merengik-rengik kesedapan, “ah…! aah…! Sedap sayang…! Ah.. oh.. oh…!” Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya.

Setelah puas menbaham puki kak Liah, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Liah, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Liah terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai.

Apabila tangan kak Liah dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku bila kak Liah goncang turun naik dengan berkata “keras…! Besar…! Panjang…! Sedap… panas.. oh.. ah…!!! Kak Liah dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Liah pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Liah dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas.

Setelah enak merasa kesedapan, kak Liah suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Liah aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir.

“Ah…. ah…! Sedap sayang…! Cepat sayang…! Oh… sedap…! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Liah sedang gatal sangat ni…! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu.” Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku. Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Liah. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia. Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Liah, sambil itu jugalah aku masukkan jari aku ke dalam lubang jubornya.

Kak Liah meronta kesedapan sambil menjerit, “Oh… oh…! Oh.. ah.. sedap….! Sedap sayang….! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Liah…!” Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Liah apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Liah pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Liah yang padat itu.

Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Liah sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Liah. Apa lagi… tepekiklah kak Liah kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu. Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar…!

Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Liah dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Liah sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Liah rasa sedap. Dia mula menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Liah buat begitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.

Sambil itu jemari tangan kak Liah bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahi kenikmatannya. Tindakkan kak Liah itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Liah. Sambil itu jari-jari aku meramas-ramas tetek kak Liah dengan kuat dan ganas. Kak Liah meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya.

Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Liah mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Liah sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.

Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Liah apabila ada masa lapang dan kadang-kadang aku tidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Liah pun mula pakai pakaian seksi apabila aku bersama dia.

 

Pak Man

 

“Pak Man, Mak Limah….tolong……tolong” Pintu rumah dibuka dan tersembul muka Mak Limah, “Kenapa?” “Emak pengsan Mak Limah…..tolong Mak Limah” kataku. “Kau baliklah dulu nanti makcik datang “, dan tergesa gesa Mak Limah masuk ke dalam semula. Aku pun terus balik semula ke rumahku yang terletak kira kira 50 meter dari rumah jiranku itu. Tak lama kemudian sampailah kedua dua laki bini itu. Kedua duanya baya ibuku, lebih kurang 45 tahun. Mak Limah terus menerpa kepada ibu dan kemudian dia panggil suaminya. “Ibu engkau ni kena dibawa ke hospital segera Wati….engkau siaplah boleh ikut Pak Man…adik adik engkau ni biar Mak Limah jaga” kata jiranku yang mulia itu.

Setelah bersiap ala kadar, aku terus memapah ibu naik kereta Nissan Sunny Pak Man untuk ke hospital di bandar Kuantan.Kira kira satu jam kemudian sampailah kami dan terus ke bahagian kecemasan. Ibu ditahan dan dimasukkan ke wad ICU. Untuk pemerhatian kata doktor. Dalam kecoh kecoh itu tak sedar hari dah malam. Pak Man ajak aku pergi makan dulu.Setelah makan di tepi Sungai Kuantan itu, Pak Man ajak cari hotel untuk bermalam. Aku kata takpalah biar aku tidur dekat emak di hospital tapi Pak Man kata tak dibenarkan oleh pihak hospital. Aku ikut sajalah. Pak Man kemudian bawa aku ke Kompleks Teruntum untuk beli T-shirt , kain batik, berus gigi dan bedak untuk aku.

Lepas tu Pak Man terus cari hotel. Dekat Pejabat Pos kalau tak silap aku. Masuk ke bilik aku lihat cuma ada satu katil saja. Macam tahu apa yang di fikiranku, Pak Man kata dia tak mampu nak ambil bilik asing asing. Malu aku rasa….dahlah dia tolong aku, aku pulak yang fikir bukan bukan. Pak Man dan Mak Limah banyak menolong keluargaku sejak ketiadaan ayah.

“Nah ambil tuala ni, mandilah dulu”, kata Pak Man. Ku capai tuala tu dan terus ke bilik air. Lama juga aku kat dalam bilik air tu. Bila aku keluar kulihat Pak Man terlena atas katil. Letih sangatlah tu. Lebih lebih lagi pagi tadi dia mengchop buah kelapa sawit. Aku ambil satu bantal dan terus aku baring di lantai. Tiba tiba aku tersedar bila badanku terasa disentuh. “Eh apa tidur kat bawah ni…tidurlah kat atas katil tu nanti engkau pulak yang sakit”, ku dengar suara garau Pak Man. Dalam keadaan aku yang mamai Pak Man peluk dan pimpin aku ke katil. Aku rebah menelentang di katil kelamin tu. Pak Man pula terus baring sebelah aku. Terasa panas nafas Pak Man kena pada leherku.

Tiba tiba Pak Man mencium aku dan tangan kasarnya meramas tetekku. Terkejut besar aku. “Apa ni Pak man?” soal aku. “Jangan Pak Man….jangan apa apakan Wati” pintaku. Aku tolak tangannya dan aku duduk dan mengensot ke hujung katil. Pak Man menghampiriku. “Toksahlah nak berlakun, engkau pun nak benda ni juga….aku ada dengar cerita pasal engkau Wati’, “Tolong Pak Man”, aku merayu lagi. Pak Man menerkam. Aku cuba melawan tapi apalah sangat kudrat budak perempuan 17 tahun berbanding denga peneroka bekas askar itu. Dicium ciumnya bibir aku. Aku memukul mukul belakang Pak Man. Sesak nafas aku kena tindih dengan tubuh sasanya. Pak Man jilat telinga aku….dagu…..leher….Tangannya terus meramas ramas tetekku kiri dan kanan.Setelah aku diam keletihan, Pak Man buka T-shirt yang baru dibelinya tadi.Aku cuba menutup dadaku tapi tanganku ditepisnya. Tangannya kemudian masuk ke belakang tubuhku dan cangkuk coliku dibukanya. Terdedahlah gunung gunungku untuk tatapan Pak Man.Terus dia menyembamkan mulutnya ke dadaku.Dinyonyotnya tetekku bergilir gilir kiri dan kanan.Dijilat, disedut dan digigitnya tetek aku. Aku merintih sakit. Airmataku mengalir mengenangkan ibu,adik adikku, Mak Limah dan anak anaknya. “Tolong Pak Man”, aku cuba lagi merayunya.

Pak Man kemudian menjilat turun ke pusatku. Kain batik aku kemudian dilucutnya bersama seluar dalam lusuhku. Malunya aku rasa. Inilah kali pertama sejak aku 5-6 tahun aku berbogel depan orang lain. Apa yang dapat aku buat hanyalah menutup mataku dengan lenganku. Aku sedar kakiku dikangkangkannya. Cipap yang aku sorok selama ini terpampang untuk jiran yang aku sangkakan baik sebelum ini. “Ahhhhhhhhhh” terkeluar dari mulutku bila aku rasa Pak Man menjilat cipapku. Tak disangka muka Pak Man yang nampak warak itu kini tersembam di celah pehaku. Lidahnya kemudian bermain main di sebelah atas cipapku. Aku cuba menafikan perasaan yang aku alami ketika itu. Sedap. Sedap sangat.

“Ahhhhhhhhhh…….Pak Mannnnnnnnnnnnnnnn” aku tewas juga. Dapat kurasa air keluar dari cipapku. Pak Man sedut sedut pulak. Aku menarik narik cadar murah hotel itu. Tiba tiba aku rasa semacam je…..rasa nak terkencing. Tak sedar aku kepit kepala Pak man dengan pehaku dengan tanganku menekan nekan kepalanya. “Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” “Sedappppppppppppppppppppppppp” Perasaan kelegaan menyelubungi diriku seolah olah batu 3 tan terlepas dari dadaku. Melayang layang rasanya. Pak Man kemudian bangun dan mencium bibirku. Tak sedar aku mengulum lidahnya…..melekit lekit…..aku dah tak peduli. Bertikam tikaman lidah…air liur campur air cipap……..

Pada masa yang sama terasa ada sesuatu menujah nujah cipapku. Pak Man kemudian melarikan mulutnya dan seakan akan hendak bangun. Dibukanya kangkanganku luas luas. “Tahan sikit Wati”‘ lembut dia bersuara. Tiba tiba aku rasa ada benda masuk ke dalam cipapku. “Aduhhhhh……sakittttttttttt”, aku mengeluh. “Saaaaa……”, tak habis aku bersuara kerana Pak Man mengatup bibirku dengan bibirnya. Sakitnya sampai ke otak. Aku rasa macam ada benda memberi…..koyak….berdarah kat bawah tu. Pak Man mendiamkan diri seketika….kemudian kurasa dia bergerak mengangkat punggungnya dan benda kat dalam cipapku ikut terangkat….dia masukkan balik benda itu. Sorong tarik pulak..mula mula pelahan lepas tu makin laju. Sakit aku pun mula hilang….. “celupup…celapap…celupup…..celapap” aku dengar. Sedap pulak….

Aku tak sedar memaut tengkuk Pak Man dan kakiku memaut pinggangnya. ‘Sedappppppppp”, kataku sambil jari jariku mengcengkam belakangnya. Rasa yang aku rasa tadi datang balik.Meningkat ningkat………nafas Pak Man pun makin deras.. makin kuat Aku rasa benda kat dalam tu makin besar…. Tak tahan aku. “Sedapppppppppp…… Pak Mannnnnnnnnnnnn……..mmmmmm”. ‘Watiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii”, tiba tiba Pak Man menjerit dan aku rasa dalam cipapku kena pancut. Aku pun rasa terkencing lagi. Pak Man memelukku kuat kuat…lepas tu dia terjelepuk kat sebelah aku.

Lepas kira kira 10 minit diam, Pak Man bangun ke bilik air. Masa tulah aku tengok kali pertama konek lelaki dewasa….berkilat kilat hujung dia….membuai buai masa Pak Man berjalan. Aku duduk dan bila aku sentuh cipapku ada darah….atas cadar pun ada….kat peha ada sikit…. Pak Man keluar berbogel saja sambil membawa cebok dan tuala.Dilapnya pelahan lahan….bila aku kata aku nak kencing, Pak Man angkat aku ke bilik air dan dia suruh aku kencing di bawah air paip yang dibukanya. Sakit juga…..

Pagi esoknya dua kali lagi kami buat…..Pak Man ajar aku macam macam… jilat….hisap… tukar tukar kedudukan…dari depan,belakang,atas bawah……sedapnya. SEDAPPPPPPPPP. Dah tak sakit…. dah tak malu. Sedap. Lupa aku pasal ibuku yang terlantar sakit, lupa pasal Mak Limah yang aku kena hadap nanti…. lupa…lupa. Sedap………….

 

Kak Sue

Dulu mak aku bagi sewa rumah aku kat budak-budak perempuan kerja kilang. Masa tu aku sekolah lagi jadi tak ada apa-apa la. Diorang ni semua tu daripada aku, ada la dalam 1-3 tahun. Aku sebab kuat study jadi aku tak fikir sangat tentang benda-benda tak elok walaupun aku ni kuat melancap. Diorang ni memang seksi-seksi belaka. Pakai baju tu kadang-kadang selak sampai kat paha. Tapi aku masa tu tank ingat apa sangat.  Kisahnya bermula masa aku balik cuti, Kak tu aku panggil Kak Sue, dia datang sini sebab ada kerja sikit jadi dia lepak rumah aku jap.

Satu malam tu lebih kurang ada la pukul 1 lebih pagi. Aku pergi dapur nak minum air. Bila aku nak masuk bilik tidur aku, Kak Sue datang kat aku. Dia kata nak borak ngan aku sebab lama tak jumpa aku. Dulu masa Kak tu sewa rumah aku, dia asyik senyum ja kat aku bila tengok aku. Jadi aku pun ajak la Kak Sue sembang-sembang. Kak Sue dengan selambanya masuk bilik aku. Masa tu family aku dah tidur dah. Tapi Kak Sue memang seksi masa tu. Kak Sue pakai baju tidur yang kainnya jarang dan singkat. Memang boleh nampak la body dia. Bila dia dah masuk aku diam ja. Kak Sue duduk atas katil aku , aku lepak kat lantau aja. Kita orang borak-borak lama-lama. Masa kita orang tengah borak tu, aku asyik tengok Kak Sue je, memang power body Kak Sue. Kulit cerah satu badan. Aku ghairah gila bila tengok. Tambah-tambah lagi bulu kat vagina Kak Sue tak la lebat sangat, boleh la aku nampak vagina Kak Sue. Merah lagi vagina Kak Sue. Anak dara la katakan walaupun aku rasa Kak Sue dah 26 tahun.
Kak Sue memang tak perasan mula-mula aku asyik pandang semacam ja kat dia, aku asyik pandang tetek dan vagina dia. Tetek Kak Sue boleh tahan juga, puting cerah lagi. Tapi memang nampak nyata puting tu. Bila Kak Sue perasan je Kak Sue tanya “kenapa pandang Kak Sue macam tu?”. Aku diam aje tapi dengan berani aku pun jawablah “Kak Sue ni seksi la, Kak Sue gunting ke bulu vagina Kak Sue?”. Kak Sue senyum ja. Kak Sue tanya “kenapa?”. Aku kata “tak ada apa”. Kitaorang masing-masing pandang antara satu sama lain. Aku kata “best la bau Kak Sue, Kak Sue pakai perfume apa?”. Kak Sue kata “tak pakai apa-apa perfume, kenape nii?”. Aku kata “tak ada apa la, saja je, ghairah saya tengok Kak Sue”. Kak Sue senyum je. Di disitu ja aku dah mula nampak tetek Kak Sue dah naik stim. Puting dah mula nampak lagi jelas. Kak Sue tanya aku “pernah tengok ke kemaluan perempuan?”. Aku jawab “tak pernah”, Kak Sue kata “tipulah”. Aku kata “betul”.
Kak Sue kata “nii, tengah tengok Kak Sue punya”. Aku kata “yalah. Baru malam ni”. Kak Sue kata “cantik tak?”. Aku kata “cantik Kak Sue dengan bentuknya”. Aku dekatkan hidung aku dekat vagina Kak Sue dengan beraninya dan aku kata “boleh tahan la bau kemaluan Kak Sue”. Kak Sue senyum je. Sebab aku dah mula stim, aku pakai kain masa tu, memang nampak jelas zakar aku tengah stim, nak keatas, kain aku basah. Aku terus la cium dan jilat vagina Kak Sue. Kak Sue diam ja. Dah lama sikit, vagina Kak Sue dah mula basah. Tangan aku ramas-ramas tetek Kak Sue. Keras gila tetek Kak Sue. Kak Sue pun duduk sekali dengan aku di atas lantai lepas tu Kak Sue selak kain aku. Kak Sue urut-urut, picit-picit zakar aku. Lagi bertambah stim aku. Kak Sue mula jilat jari dia lepas tu terus urut zakar aku. Jadi masa ni kitaorang macam posisi 69 la. Best gila bila aku jilat vagina Kak Sue.
Adala dalam 15 minit, aku terus baringkan Kak Sue atas katil aku, tapi sebelum tu aku hampar kain lain lain atas katil aku. Kak Sue tengok ja macam menanti aku bersetubuh dengan dia. Aku terus naik atas katil. Aku mula cium Kak Sue. Aku kucup bibir Kak Sue yang basah aku telan air liur Kak Sue. Kak Sue yang tengah urut zakar aku terus pandu masuk zakar aku dalam vagina dia. Punyalah payah nak masuk, maklumlah anak dara katakan. Tapi Kak Sue suruh aku tekan kuat-kuat sebab dia dah tak tahan. Puting Kak Sue dah mula merah. Vagina Kak Sue dah mula basah, air melimpah atas kain cadar aku. Lama juga aku cuba nak masukkan zakar aku dalam vagina Kak Sue tapi akhirnya dapat juga. Bila dah berjaya masuk, Kak Sue memang jerit perlahan je sebab sakit, lepas tu aku nampak darah keluar dari vagina Kak Sue.
Aku telah menodai anak dara orang malam ni. Aku terus hayunkan zakar aku sampai adalah dalam 15 minit. Masa tu banyak air Kak Sue yang keluar. Licin habis lubang vagina Kak Sue. Aku memang sedap menghayun. Bila je aku nak pancut Kak Sue tak bagi aku pancut dalam vagina dia, dia takut nanti dia hamil. Jadi aku cabut zakar aku dari lubang vagina Kak Sue lepas tu pancut dekat luar vagina Kak Sue. Lepas tu Kak Sue lap vagina dia dengan tangan aku lepas tu Kak Sue jilat tangan aku. Memang nikmat habis malam tu. Aku terus terbaring atas badan Kak Sue. Malam tu aku bersetubuh dengan Kak Sue 3 kali. Memang dah tak pancut dah air mani aku. Tapi best gila.
Ada la dalam pukul 4 pagi lebih, Kak Sue dan aku keletihan , Kak Sue nak balik ke bilik dia. Aku kata “Kak Sue boleh tak bagi baju tidur Kak Sue tu kat saya”. Kak Sue kata “esok ajelah”. Aku kata “puas tak tadi?”. Kak Sue kata “the best, esok Kak Sue bagi baju tidur ni, suka ye baju tidur nii”. Aku kata “suka sangat Kak Sue”. Kak Sue “ok selamat malam. Esok sebelum Kak Sue balik, Kak Sue akan letakkan baju tidur ni dalam bilik, pergi ambil, ok?”. Aku kata “ok Kak Sue, thanks”. Kak Sue kata “ok”, aku kata lagi “terima kasih kerana sanggup serahkan dara Kak Sue kat saya”. Kak Sue kata “tak apa, memang dari dulu lagi Kak nak bagi, tapi masa tu tengok macam tak layan je”. Aku kata “takut masa tu”. Kak Sue tersenyum lebar je. Lepas tu aku pun masuk tidur la. Besok tu aku tengo baju tidur tu ada dalam bilik aku, apalagi aku terus pakai dan aku terus melancap sepuas-puasnya. Best gila bau Kak Sue

Bersama Budak Kampung

Cuti tahun baru cina yang baru lalu, suamiku mengajak aku bercuti di kampong nenek, aku akui, sejak kami kawin, aku tak pernah menjejakkan kaki di kampong nenek suamiku, jumpa pun masa mula mula nikah je dulu, lepas tu tak pernah.Sebenarnya rasa berat di hati nak ke sana, ye la orang bercuti pegi melancung, ni balik kampong. Tambahan bila suami bagi tau kampong nenek tu jauh di pendalaman, tapi untuk menjaga hati suami, aku ikut sahaja kehendaknya.

Dalam perjanalanan aku banyak mendiamkan diri, dalam hati dok fikir, cam ne agaknye rumah nenek dia ni, sapa ada kat sana, ishh…mcm mcm bermain diotak fikiranku. Terasa penat juga sebab keadaan jalan yang bengkang bengkok dan tak terurus. Sunyi, kiri kana Jalan hanya ada hutan belukar, sesekali ternampak ladang kelapa sawit. Setelah 5 jam melalui perjalanan yang bagi ku agak sukar, kami sampai ke rumah nenek. Terkejut juga org tua tu bila nampak kami sampai, yela, mereka tak tau pun kami nak datang, nak bagi tau cam ne, rumah nenek bukan ada telefon.

Selepas besalaman dan berbual seketika, kami naik ke rumah usang nenek yang kemas dan rapi. Tiada perabut yang menghiasi, tiada tv, tiada bekalan api letrik dan yang paling mengejutkan aku, tiada air paip. “ bang, nak mandi kat mana, kalau nak buang air kat mana?….soalan ku.

Suami ku hanya tersenyum, dari jauh terdengar nenek bercakap, Mat….tolong tangkap ayam, kite ada tamu. Sapa nek?…..jawab suara tu… kolumpor datang kata nenek..

Suami ajak aku mandi bersama dia, dia suruh aku pakai kain batik, utk berkemban, pas tu selimut guna towel. Aku ikut je apa kata suami, tapi dlm hati, ishh…masaalah betul la, mana biasa mandi pakai kemban. Kami turun dari rumah menuju ke perigi di depan rumah. Keliling perigi ditutup daun kelapa, tak de pintu pun makne nye masa kita mandi org lain boleh masuk gitu je.

Dekat perigi ada tangga, yang digunakan untuk turun ke dalam parit takungan air parit yg mengalir air nye nampak bersih dan jernih, mula mula suami turun dulu, masa dia turun dan sampai ke dalam, dia buka towel bertelanjang bogel, jadi badan dia kat dalam air, kalau gelap tak nampak apa la tapi kalau waktu tengahari ke sure nampak kote dia. Aku senyum sendirian. Pas tu aku ikut sama tapi tak buka kemban. Suami kata jgn buka kemban takut nanti org nampak.

Aku senyum je… dan ikut kata nye.. rimas juga mandi ngan pakai kain.. dan biasa mandi berbogel
Lepas 2 hari di kampong, Aku dah mula rasa selesa dan seronok, udara bersih, sunyi dan tiada kebisingan. Mat yang nenek panggil mintak tolong tangkap ayam rupanya anak jiran sebelah rumah. Baru lepas SPM tapi tak dapat melanjutkan pelajaran sebab tak lulus. Badannye tegap, maklum la kerja kampong, tapi Mat ni peramah dan pandai bergurau, saya dan suami rasa senang bergaul dengan nye.

Sepanjang kat kampong, nenek yang masak. Dia tak bagi aku masak, lagi pun aku mana reti nak masak guna dapor kayu, tapi nak jaga hati nenek, aku ke dapor juga tolong tolong nenek tiup api, pedeh juga la mata bila terkena asap.

Pagi tu, nenek demam, suamiku bawa nenek ke Bandar untuk ambil ubat tapi aku tak ikut, saja nak bermalas malas menikmati udara nyaman di kampong. Lebih kurang jam 10 pagi, terdengar macam ada org mandi. Aik…sapa lak yang mandi, kan semua oraang ke Bandar. Dengan hanya berkemban, aku buka daun tingkap yang menghala ke telaga, buka sikit je nak tengok sapa yang mandi, rupanya Mat yang mandi, tapi mata ku terkaku bila melihat mat mandi bogel, mungkin dia fikir tiada siapa di rumah sebab keadaan rumah yang sunyi dan kereta kami tiada. Dia pun tau kami semua ke Bandar.

Badan Mat nampak pejal dan sedikit gelap, munkin sebab selalu berpanas. Dadaku berdebar debar menunggu Mat naik dari permukaan air, teringin rasa di hati nak tengok cam ne agaknye kote si Mat budak kampung ni. Tak lama kemudian, Mat naik dan terus mengambil sabun lalu menyabun badannye. Berderau darah I bila nampak kote Mat yang dah tegang, besar. Mat menggosok gosok kote dia sambil memejamkan mata, rupanya Mat sedang melancap .. agak lama juga die melacap… dalam hati I budak na boleh tahan lama gak nye… tak lama kemudian, nampak badan nye mengeliat dan punggung nye bergoyang2 mungkin dah terpancut cecair puteh 2 kot.. Lepas tu mat turun ke kolam dan menyelam.

Dadaku terus berdebar bila melihat aksi Mat tadi, secara tak disedari, tanganku menggentel putting susu yang dah mula tegang manakala tangan sebelah lagi mengentel biji kelentitku…emmm….enak sungguh rasanya. Dalam hati mula terasa keinginan untuk menikmati tubuh yang kekar dan sasa dengan kote yang nampak besar 2. Sambil menggentel-gentil. Mataku terpejam, aduhhhh nikmatnya… lazat nye..habis basah cipap ku.

Suamiku balik agak lewat hari tu, tapi nenek tiada bersama, dia memberi tahu nenek kena masuk wad, mungkin sehari dua lagi baru keluar. Tak pe laa Bang….. kata ku.., kita tunggu sampai nenek keluar dan benar benar sehat baru balik KL. Suami ku tersenyum gembira .

Keesokan paginya, suamiku ke Bandar lagi untuk melihat nenek. Aku tak ikut sebab lebih suka duduk berehat saje dan suamiku tidak membantah. Lebih kurang jam 8.00 pagi, aku menuju ke kolam mandi hanya dengan berkemban tuala mandi yang agak singkat hampir menampakkan pangkal ponggongku yang pejal. Dalam hati berharap agar Mat terlihat diriku. Sampai di perigi, aku membuka ikatan tuala dan menyangkutkan tuala di dinding perigi lalu perlahan lahan menuruni tangga di kolam. Terasa sejuk bila ujung kaki terkena air kolam yang jernih. Dengan perlahan aku terus menuruni anak tangga dan sedikit demi sedikit tubuhku tenggelam dalam air . Lalu aku menyelam beberapa ketika dan timbul semula. Aduh,,,,,sejukdan menyegarkan. Aku hampir terlupa yang ketika suamiku mengajakku balik kampong Nenek, jiwaku memprotes, kini baru ku tahu, betapa indah dan nyamannye kehidupan di desa.

Lama juga aku berendam di kolam sambil menggosok dan membelai tubuhku yang gebu. Kemudian aku naik ke atas tangga dan duduk di tangga dengan hanya hujung kakiku sahaja yang mencecah air perigi yang sejuk dan menyegarkan. Ku pejamkan mata sambil tanganku membelai buah dadaku yang mekar, tak la besar sangat, Cuma 34B., lama tangan ku berada di situ sambil mengurut buah susuku. Aku tersentak seketika dalam hayalan bila terdengar saperti ranting kayu patah dipijak orang, Bila ku buka mata, aku ternampak seperti ada seseorang yang memerhatikan diriku dari balik dinding perigi yang hanya diperbuat dari daun kelapa yang di anyam. Aku pasti, aku menjeling dan nampak Mat sedang memerhatikan gerak geriku.

Menyedari kehadiran Mat, aku bangun dan berdiri sambil melakukan gerak tubuh (exercise) ada ketikanya aku tunduk membelakangkan Mat hingga kepala ku ke bawah, aku yakin dengan berkedudukan begini Mat akan melihat cipapku dari arah belakang dengan jelas. Kemudian aku berdiri semula dan menghadap ke arah Mat lalu ku lentokan badan ku ke belakang dengan tujuan supaya Mat dapat melihat cipapku dari depan dengan sejelas jelasnya. Aku tau tentu Mat sedang tidak tentuarah bila melihat cipapku yang licin tanpa bulu. Kemudian aku mengurut urut buah susuku dan tangan sebelah lagi mengurut bibir cipapku yang tembam sambil memejamkan mata, tanpa ku sedari, air cipapku mula keluar dan aku mula mengeluarkan bunyi erangan yang halus dan nikmat.

Tiba tiba terasa ada orang memeluk ku dari belakang, terasa kote nye yang menengang..menikam punggung ku ..aku tau mesti Mat dan aku buat-buat terperanjat dan menoleh ke belakang.
Mat !…apa kamu buat ni? ..Aku mengherdik. Tergamam dia bila aku berbuat demikian,. Lalu segera aku mencapai tuala ku an menutupi tubuhku.

Maafkan saya kak,. Saya tak sengaja nak melihat kakak, tapi bila saya melihat, saya tak boleh nak mengawal diri saya. Maaf kan saya..die tunduk ..

Kami terdiam seketika….. Tak pe la Mat.., salah akak juga tapi Mat mesti janji tak akan beritahu sesiapa apa yang Mat lihat sebentar tadi.

Saya janji kak., kata Mat… tapi nampak nye gementar…aku nampak seluar nye membojol aje.. mesti kote nye masih keras lagi….Lalu aku mempelawa Mat naik ke rumah. Mat mengikut sahaja seperti orang ketakutan. .

Mat duduk di lantai ruang tamu ( di rumah nenek memang tak de kerusi pun). Aku terus ke dapor mengambil dua cawan kopi lalu aku hidangkan pada Mat . aku duduk dihadapanya dengan hanya memakai tuala tadi. Mata Mat segera terpaku bila terlihat cipapku tersengeh dihadapannya dan ku lihat dadanya berombak dan nafanya semakin laju. .. aku buat tak perasan aje…yang cipapku tersengih ..
Kenapa Mat?…..tanye ku

Ttttak de apa kak……..dengan suara yang gugup…
Abis, napa macam orang nak pengsan je.. cakap pun mengeletar.. takut ape…! tanye ku………..Ohh…! maafkan akak Mat ! tak perasan lak…tuala akak ni pendek, dan benda akak.. terbuka.
Mat tak penah tengok ke….selamba aje aku tanye die…
tak pernah kak !, …Baru tadi Mat dapat tengok…kata Mat
Mat suka ke tengok akak macam tadi, sambil aku menutup cipap ku ngan tangan….
Suka….katanya sambi mula tersenyum,

Aku dapat melihat seluar mat dah mengembong .. dan begerak-gerak..
Tadi mat tengok akaknye, sekarang giliran Mat bagi akak tengok Mat punye..
iisssshhh akak.. Mat malu laaaaa. …die tersipu-sipu sambil tunduk.. tapi mata menjeling kat cipap ku..yang terlindung sikit ….

Kalau Mat tak kasi tengok…., nanti akak bagi tahu abg, yang Mat ngintai akak mandi… ujar ku.
Dengan perlahan Mat bangun dan membuka zip seluarnya dan londeh kebawah..
Aku tergamam bila melihat kote Mat yang tegang dan besar dan berurat, lalu aku pegang perlahan dan ku urut manja. Mat masih dalam keadaan berdiri dan memejamkan matanya apabila aku urut kotenya.
Apa Mat rasa?

Sedap kak… suara nya agak perhan dan mengeletar. Selama ni …Mat urut sendiri je… ujarnya.
Kemudia aku masukan perlahan kote Mat dalam mulut ku dan ku hisap perlahan-lahan sambil lidahku bermain main di kepalanye dan Mat mula menggelinjang. Aku tau pasti tak lama lagi Mat akan terpancut, lalu ku kulum dan sedut kuat .. puas juga ku kulum, sedut dan membelai telor nye yg licin..tapi tak juga air nye terpancut….. kalau hubby aku dah lama terpancut..ni.. kata ku dalam hati..
Kak……, sedap sangat kakkkkk., tak pernah Mat merasa senikmat ini, .. ujar nye.
Ok..sekarang giliran Mat , boleh?? kata ku..
Nak buat mcm mana kak .., Mat tak biasa… kata nye..

Ku ceritakan pada Mat apa yang harus dilakukan satu persatu dari membelai buah susuku hingga lah bagaimana hendak memasukan kotenye dalam cipap ku.

Aku membaringkan diriku di atas tilam kekabu dan memejamkan mataku, nak merasa cam ne budak kampung ni membelai tubuhku , nak tau dia faham ke tidak apa yang telah aku ajar sebentar tadi.
Terasa tangan Mat yang kasar mula mengusap perlahan tetek ku yang dah sedia tegang. Nyata berbeza sebab biasanya tangan halus (tak pernah kerja kasar) yang membelai tetekku. Rasa geli geleman lak tapi sedap.. Mat terus membelai dan mengusap, sesekali dia meletakan jarinya ke atas putingku yang dan tegang. Kemudian Mat mula memicit tetekku perlahan lahan sambil menggentel putingku. Cepat juga Mat belajar ….kata hati ku.

Makin lama Mat mengurut, membelai dan menggentel tetekku, semakin nikmat kurasakan dan aku mula mengeluarkan suara halus kenikmatan.
Napa kak, sakit ke Mat buat?…..tanye nya……
tak,…!. pandai Mat buat, ..sedap…lazat….kata ku dengan nada lemah.

Kemudian Mat meneruskan acara usap dan gentel di tetekku . tetiba aku merasa Mat meniarap di atas tubuh ku, terasa kotenya yang tegang bila terkena cipapku yang dan basah sejak tadi. Aii…..cepatnye dia nak masuk…bisik hati ku….tapi aku mendiamkan diri nak melihat sejauh mana kesabaran Mat dan nak tau dia ikut tak apa yang telah aku ajar sebentar tadi.

Mat mengerakan ponggongnya dan dengan gerakannya membuatkan kotenya bermain di alor cipapku. Lepas tu terasa hangat di putting tetek, rupanya Mat mula menghisap tetekku sambil tangannya mengurut dan memicit tetekku yang sebelah lagi….aduhh…..nikmat sungguh rasanye. Aku tetap mendiamkan diri menikmati apa yang die lakukan ke atas tubuhku sambil kotenye bergerak di alor cipapku yang dah banjir.

Lepas tu terasa mat menggerakan lidahnye ke leher….Mat !…jangan sedut, nanti ada kesan Merah ….aku bersuara lemah.

Mat meneruskan jilatan di leher dan telingaku..aku terasa geli geleman…tapi nikmat. Kemudian Mat menggerakkan lidahnya ke celah tetekku dan terus ke bawah, memainkan lidah di pusatku dan terus ke bawah.

Terasa Mat mencium dan mengigit tundun cipapku yang agak tembam, dan membelek belek cipapku. Lepas tu die meneruskan jilatan dipeha kananku. Di angkat kaki kanan ku ke atas dan die menjilat serta menciumnya. Lepas tu die meneruskan jilatan ke jari jari kaki ku….aduhhhhhhhh…suami ku tak pernah melakukan sedemikian. Kemudian Mat menjilat jejari kaki ku dan mengisap ibu jari kaki ku…
Rupanya nikmat juga diperlakukan demikian….pandai pula budak ni..bisik hati ku.

Lepas tu Mat menjilat jari jari kaki kiriku dan menghisap ibu jari kaki kiriku pula, seketika kemudian mat meneruskan jilatan ke betis dan peha kiriku.

Kemudian terasa Mat mencium cipapku dan terasa lidah die mula mencicah bibir luar dan die memulakan jilatan di situ. Selepas menjilat bibir kiri die menjilat bibir kanan. Kemudian terasa Mat meletakan lidahnye di alor cipapku sebelah atas dan die mula membelah alor cipapku menggunakan lidahnya…dan aku mula mengerang kenikmatan bila hujung lidah die menyentuh biji kelentitku yang sudah lama mengembang. Mat berhenti disitu dan menghisap biji kelentitku emm……sedapppp nye… Matttt.….kataku dengan nada perlahan.

Kemudian Mat membuka bibir luar cipapku dan mula menjilat bibir dalam ku yang tersembunyi di balik bibir luar dan seketika kemudian terasa lidah die memasuki liang rongga cipapku , aku semakin tak tahan dengan tindakannye yang perlahan penuh kenikmatan. Aku mula menggelupor dan mengerang, terlalu nikmat dan kemudian aku mencapai climax yang pertama.

Lepas tu Mat bangun membuka kaki ku menjadikan aku terkangkang dan die berada di antara kakiku , aku lihat dia tersenyum bila melihat cipapku dan terbuka menanti tikamananya yang padu.

Mat meletakkan hujung batang nye di atas biji kelentitku dan menggeselnya perlahan, terasa lembut tapi nikmat. Kemudian die memasukan kepala kotenya perlahan dalam lubang yang dah sedia menanti, perlahan tikamannye dan aku mula merasa senjatanya memasuki liang telaga ku… ooohhh nekmat nye, terasa takuk Kepala kotenya menerjah masuk….terasa urat urat kotenya didinding lubang telaga ku,….aduh,…nikmatnya, terasa seperti baru pertama kali melakukan hubungan sex. Mulutku ternganga dan mataku pejam, aku benar benar menikmati tikaman Mat yang amat perlahan tapi nikmat, makin lama semakin dalam dan akhirnya hujung senjata die sampai ke dasar. Mat mendiamkan kotenye dan aku mula mengemut ngemut dan membuai dan mengahayun kekiri kekanan bagai irama dangdut..

Aku memaut Mat dengan kuat, dan mengepit Mat menggunakan kaki ku, ke dua hujung kakiku bertemu dibelakang badan nye. Lepas tu mulut Mat mencari mulut ku.. kami menekmati kuluman lidah, kulum mengulum .. lepas itu mulut nye ke bawah mencari pangkal buah dada ku dan seterusnye menjilat dan mengulum putting tetek ku dan menghisap perlahan sambil hujung lidahnye bermain-main di situ. Mat mula perlahan-lahan menarik keluar kotenye dan masa tu ku kemut kuat sebab terasa sayang untuk membiarkan kotenye tercabut. Bila hujung kotenya dan nak terkeluar, Mat membenam kembali dengan perlahan.

Terasa sekali kenikmatannya, terasa batang yang berurat tu keluar masuk , dan terasa takok kepala kotenye mengasah dinding liang telaga ku.. sungguh nikmat dan lazat… Sunggoh indah rasanye diperlakukan begitu dan secara sepontan terkeluar suara halus dari mulutku sebagai pernyataan kenikmatan dan kelazatan yang tidak terhinggaaku… mengelupor dan mengerang .aduuuhhh lazat nyee
Mat menukar rentak tikamannya, dengan menikam laju tetapi semasa menarik keluar dengan perlahan sekali, aduhhhh…kenapa baru kali ini aku merasa benar benar nikmat walau pun aku telah beratus bahkan beribu kali disetubuhi oleh suami dan juga bf ku, kenapa baru kini aku merasa kenikmatan yang luar biasa dari budak kampong ini?

Badanku bergetar setiap kali Mat membuat tikaman, dan aku merengek bila dia mencabut senjatanye dengan perlahan, makin lama semakin nikmat dan aku semakin khayal, terasa seperti dibuai mimpi indah dan mengasyikkan. Kemudia aku merasa die mengubah tikamannye pula, memasukan kotenye dengan amat perlahan sehingga aku terasa benar urat urat batangnye yang kekar, dan menariknye dengan laju kemudian menikamnye dengan rentak amat perlahan…..aduhhhh…kat mana lak dia ni belajar , aku tak ajar pun tadi….makin lama aku semakin hamper kepada kekalahan, aku tewas dengan budak kampong ini, bila aku tak dapat mengawal diriku lagi, suaraku semakin kuat mengerang dan badanku semakin bergetar dan menggelupor. Aku peluk mat dengan sekuat kuatnya, ahhh……aku sudah sampai kemuncak kenikmatan ..aku tewas ditangan budak kampung ini. Sungguh nikmat ape yang die berikan pada ku dan aku terasa leteh longlai..

Mat masih meneruskan tikamannye semakin lama semakin laju sedangkan aku telah hilang tenaga… tidak bermaya. Aku biar saja ape yabg die lakukan
Kenapa akakk..! akak sakit ke ..Mat wat gini.. tanye die….

Aku tak berdaya nak jawab sambil memeluk nye kuat.. dan mulut ku mencari mulut nya… ku kulum bibir .. lidah nye .. gigit cuping telinga nye..ku jilat tengkoknya.. entah mcm mana, dengan kegairahan ku… aku rasa enak datang lagi bila die membuat tikaman bertubi tubi, aku cuba melawan dengan mengemut dan memeluknye dengan kuat dengan harapan dia akan mengeluarakan cairan nikmat dan hangat dalam liang kenikmatanku, makin lama aku merasa makin hamper Mat akan sampai climaxnya, dan tiba tiba die mendengus dan membuat tikaman dengan kuat dan gagah sehingga tubuhku bergetar dan serentak dengan itu terasa seperti simbahan cairan hangat dan aku juga mengeluarkan suara erangan yang amat kuat dan aku menggelepar kenikmatan.

Aku meneruskan kemutan memerah batang senjata yang berdenyut denyut dalam rongga ku sambil mengeluarkan saki baki cairan hangatnye.

Mat tertiarap di atas tubuh ku yang telah longlai, aku terasa lemah tetapi penuh kepuasan. Mat membuka mata dan tersenyum memandangku… kotenya masih berendam dalam telaga ku…dan masih tegang..

Terima kasih kak….katanya. inilah pertama kali Mat dapat merasa sesuatu yang sangat indah dan nikmat.

Mat hebat, tak sangka Mat begini hebat… kata ku pada nya.

Dia tersenyum bila aku memuji.

Kami berkucupan bertikam ladah…seketika sambil dia menggoyang goyangkan ponggongnya. Kote nye mula longlai di dalam liang nikmatku. .. ku buat kemutan dan deyutan.. yang terakhir sebelum die mencabut keluar kote nye.
Mat nak lagi ke….tanye ku….
Nak kak, tapi bukan masa ni,
Emm….terasa sayang nak melepaskannya dari pelukanku.
Mat mencabut senjatanya yang dah mula longlai . dia menngambil tuala kecil dan mengelap cipapku. Terasa seperti aku sedang dimanjakan bila dia berbuat demikian. Cantiknye cipap akak. Macam dia senyum je kak.

Memang la dia senyum, kan Mat baru bagi dia minum tadi…ujarku.. pada nye.
Kami ketawa geli hati… rasa kepuasan.. tidak terhingga…lapang dada..kendur semua urat saraf…
Mat baring disebelahku masih berbogel, kemudian dia mengereng ke arah ku yang masih berbogel terlentang keletihan. Tangan nye bergerak membelai buah dada ku.

Akak ni cantik la, puteh bersih, …aku senyum bila die memberi pujian begitu. Semua org kata aku cantik suami ku, bf ku, bos pun selalu memuji kata aku cantik kata ku dalam hati.
Akak, bila agaknye Mat dapat bersama akak macam ni lagi ye?
Emm….entah la Mat, akak pun nak lagi bersama Mat macam tadi., Mat ni handal dan romantic, Mat belajar di mana? .. ujar ku…

Kan akak yang ajar Mat tadi, sebelum ni Mat hanya dengar kawan bercerita kenikmatan bersetubuh, tengok wanita bogel pun baru ni kali pertama…kata Mat.

Aku bangun dan memegang kote Mat yang lembik, aku lap kotenya, telornya. Besar juga kote budak ni.. bisik hati kecil ku….

Sejurus kemudian aku urut urut kote nye.. telor nye…menunduk kepala ku dan aku mula kulum, mengisap dan lidah ku menjilat kepala kote nya sambil tangan ku membelai telornya… hhuuhhh …. kote nye mula begerak dan mengembang dan menegang ternyata ia bangun semula, makin lama makin keras.

Mat pula membelai tetekku semula, menghisap dan menyonyot putting tetekku yang dah mengeras semula. Lama kemudian terasa lidah mat menari nari di setiap rongga cipapku dan akhirnya aku climax lagi sekali

Kemudian aku minta mat baring terlentang sebab aku nak naik ke atas nye, posisi kegemaranku, dan dengan perlahan aku masukan kote die dalam lubangku …aduhhh…kenapa kali ini aku lemah sangat, baru sebentar aku dipandu dan memandu terasanye tidak bermaya..dan longlai, tapi aku teruskan ..guna kekuatan yang ade. Aku nak uji budah ni sajauh mana die boleh berenang. .. bisik hati kecil ku…..terasa benar senjatanye masuk jauh kedalam dasar cipapku, terasa benar senjatanye memenuhi liang nikmatku aku guna kan irama dangdut.. turun naik.. kekiri kekanan… oohhh die tidak mengalah..dan aku terkulai kenikmatan di atas tubuh sasa mat.

Aku terbaring lesu dan mat bangun mengangkat kakiku tinggi ke atas bahunya. Dan dengan perlahan mat memasukan senjatanye yang gagah ke dalam rongga nikmat yang sedia menanti. Mat menikam dengan penuh kegagahan dan tiba tiba mat mamasukan jarinye dalam lubang dubur ku.

…..Mattt……emmm…..kenapa jadi sedap sangat ni….dan rengekan halus tak henti keluar dari bibirku bila mat berbuat demikian. Bijak juga budakni…bisik hatiku. Makin lama dia makin hebat dan gagah dan akhirnye kami terkulai bersama penuh kenikmatan dan keindahan.

Mat masih meniarap di atasku, menciumi ku dengan penuh kasih sayang, terasa senjatanya mula mengecil dan akhirnya terkulai layu.

Kami sama sama bangun dan membersihkan diri, kerana tak lama lagi suamiku dan nenek tentu akan balik.

Hari ini aku mendapat pengalaman yang sangat indah dan tak mungkin dapat ku lupakan seumur hidupku… jika suamiku ajak balik ke kampung ke rumah Nenek lagi ..aku pasti tidak akan menolak walau pun berjalan jauh.. kerna berbaloi.

Anak Jiran

Selepas habis peperiksaan STPM dan sementara menunggu keputusan aku bekerja sementara sebagai pembantu di sebuah pusat asuhan kanak-kanak. Di tempat itu aku kadang-kadang diberi tanggung jawab sebagai guru mengajar kanak-kanak tersebut. Biasanya aku ditugaskan mengajar mata pelajaran bahasa inggeris dan matematik.

Aku menyewa di sebuah rumah teres yang berdekatan dengan tempat kerjaku. Jaraknya hanya beberapa ratus meter sahaja dan biasanya aku berjalan kaki saja ke tempat kerja. Pada suatu hari rumah kosong di sebelah rumahku sudah ada penghuni baru. Jiran baruku itu ialah sepasang suami isteri yang mempunyai anak lelaki tunggal. Amir, demikian nama anak lelaki tersebut baru berumur 12 tahun dan menuntut di tahun enam sekolah rendah berhampiran taman perumahan tempat tinggalku.

Aku bertuah kerana mendapat mereka sebagai jiran. Mereka sangat peramah dan tidak kurang juga sangat mengambil berat. Pernah sekali mereka tolong mengangkat pakaianku di ampaian kerana hujan bakal turun. Jiranku yang kupanggil Kak Norehan dan Abang Salim itu telah menganggap aku sebagai adik mereka.

Aku tinggal seorang diri dan selalu balik ke rumah waktu tengah hari. Kalau rajin aku akan memasak untuk makan tengah hari. Aku jarang membeli makanan luar kerana kebanyakan makanan luar tidak sesuai dengan seleraku. Dan lagi perutku yang sensitif ini tidak tahan dengan makanan yang diproses kurang bersih. Kak Norehan dan Abang Salim jiranku pula kedua-duanya bekerja sebagai kakitangan kerajaan dan mereka pergi kerja seawal enam pagi dan pulang hanya selepas pukul 7 malam. Hanya anak mereka Amir yang ada di rumah selepas tamat waktu persekolahan pukul dua petang.

Dipendekkan cerita, semasa aku dan Kak Norehan berbual kosong pada suatu petang, aku mendapat tahu yang anaknya Amir hanya makan tengah hari sekiranya dia rajin membeli di warung dalam perjalanan pulang dari sekolah. Sekiranya Amir terlupa untuk membeli makanan tengah hari, dia akan tunggu makan malam dengan ibu bapanya.

Kasihan pula aku mendengarnya. Kebetulan pula aku hanya makan tengah hari seorang diri di rumah. Jadi aku memberi cadangan yang Amir boleh singgah sekejap di rumahku selepas balik dari sekolah untuk makan tengah hari. Pada mulanya Kak Norehan berkeras menolak cadanganku. Tapi bila aku mendesak maka Kak Norehan bersetuju dengan cadanganku. Dia akan membayar kepadaku atas khidmat sukarelaku itu. Dan lagi dia rasa Amir ada yang memerhatikan jadi dia dan suami taklah risau sangat.

Minggu pertama Amir di rumahku, dia datang selepas balik sekolah kira-kira pukul dua petang dan pulang selepas habis makan kira-kira 30 minit selepas itu. Amir agak tinggi orangnya dan berkulit putih macam ibunya tapi agak pemalu. Apabila bercakap denganku dia selalunya menundukkan kepala. Mungkin juga dia belum biasa denganku dan anak kesayangan ibunya.

Semakin lama kami semakin rapat. kini Amir akan pulang ke rumah selepas menonton DVD ataupun membaca majalah di rumahku. Aku pun sudah biasa dengan kehadiran Amir. Rasa seperti adik sendiri pulak. Apalagi adik-adikku tinggal bersama ibuku di bandar lain yang jaraknya kira-kira 60 kilometer.

Pada suatu hari Amir sedang menonton DVD kegemarannya di ruang tamu ketika aku mengambil keputusan untuk mandi. Seperti biasa aku akan menutup pintu bilik dan menanggalkan pakaian untuk mandi. Tetapi pada hari itu entah macam mana pintu bilikku tidak tertutup rapat seperti biasa. Aku hanya menyedari ada sepasang mata di celah pintu apabila aku sedang berjalan ke pintu dalam keadaan bogel untuk mengambil tuala yang kusangkut di belakang pintu. Terkejut dengan keadaan itu aku menendang pintu itu dan terus ke bilik mandi. Mandiku pun terasa seperti tidak basah kerana terasa geram bercampur malu terhadap Amir.

Keluar sahaja dari bilik mandi dengan masih berkemban aku terus meluru ke arah Amir di ruang tamu. Kali ini aku bertekad untuk memarahinya sedikit sebanyak. Sebaik sahaja aku buka pintu bilik aku lihat Amir tengah duduk memeluk lutut di atas lantai sambil mulutnya menyebut ‘mintak maaf’, ‘mintak maaf’ berulang-ulang kali. Tiba-tiba hilang rasa marah malah sekarang timbul rasa kasihan. Aku duduk di sebelahnya dan bertanya kenapa dia buat macam tu.

“Amir tak sengaja kak. Amir nak ketuk pintu nak beri tahu Amir nak balik.” Jawabnya tergagap-gagap.

Bukan salah Amir, fikirku. Aku yang salah kerana tidak hati-hati menutup pintu tadi. Amir kelihatan takut bercampur terkejut. Aku rasa Amir dalam keadaan lagi teruk berbanding aku. Seumur hidupnya dia tidak pernah melihat badan perempuan, tiba-tiba hari ni dia melihat sebentuk tubuh yang bertelanjang bulat di depannya.

“Tak apalah, bukan salah Amir. Kakak yang tak tutup pintu dengan rapat.” Aku memujuk Amir.

Aku terduduk di sofa di belakangnya dan kemudian aku menarik Amir untuk duduk di sebelahku. Lama kami terdiam, aku ambil remote control dan buka saluran kegemaranku. Aku cuba memulakan perbualan untuk melupakan peristiwa tadi. Lama selepas itu barulah aku melihat Amir pulih dari terkejutnya dan mula hendak bercakap.

Tetapi perangainya kini sedikit lain. Ketika bercakap denganku, matanya sekejap-sekejap akan memandang ke arah dadaku. Baru aku teringat yang aku masih lagi berkemban. Sudah lama aku berkemban dan tuala yang kupakai sudah longgar menampakkan lurah buah dadaku. Anehnya aku juga merasakan sesuatu. Selepas ku tahu Amir sedang menjeling ke arah dadaku, puting buah dadaku mula menegang.

Aku kasihan pada Amir. Aku tau dia masih budak dan dipenuhi dengan perasaan ingin tahu. Aku pula kerana peristiwa tadi sudah mula stim. Nak tunggu boyfriendku balik dari oversea bermakna perlu tunggu lagi setahunlah. Lalu aku tanyakan padanya apa yang dia lihat tadi. Dia hanya menunduk tidak menjawab. Amir hanya membisu.

“Amir nak tengok lagi?” Aku menduga dan mengacah Amir.

Amir kelihatan tersentak dan serta merta memandang mukaku. Aku mengangkat kening untuk mendapat kepastian. Aku dapat lihat mulut Amir sedikit terketar-ketar seperti ingin mengatakan sesuatu.

“Boleh ke?”

Aku menyandarkan belakangku di sofa. Amir dari tadi lagi duduk disebelahku dengan badannya menghala ke arahku. Aku teringat balik ketika aku buat oral sex dengan boyfriendku kira-kira 6 bulan lepas. Di tempat yg sama, cuma orang berlainan. Aku sudah stim dan akan aku gunakan Amir untuk penuhkan nafsuku.

Amir dari tadi tak bergerak-gerak, terkejut agaknya. Aku meninggikan dadaku dan mengeliat di hadapan Amir. Aku beri isyarat mulutku ke arah buah dadaku. Selepas itulah baru Amir menggerakkan tangannya ke arah tuala yang kupakai. Amir membuka tuala yang melekat di tubuhku dengan sangat perlahan. Padahal bukannya susah. Sekali tarik sahaja akan buat tualaku itu terlondeh. Tapi aku biarkan. Aku ingin lihat apa yang Amir fikir dan buat pada pertama kali.

Tualaku sudah terbuka. Kini badanku ditatap oleh Amir yg masih duduk di sebelahku. Matanya terbeliak memandang buah dadaku yg tegang. Aku boleh rasakan yang buah dadaku betul-betul tegang pada masa itu. Putingku juga tegang dan tajam ke hadapan seolah-olah ingin tercabut keluar. Sementara itu aku silangkan kakiku. Aku tidak bersedia untuk menunjukkan cipapku pada Amir. Kelihatan hanya bulu-bulu tundun berbentuk 3 segi di kawasan cipapku.

Aku kemudian mengeliat sekali lagi dan meletakkan kedua-dua belah tanganku di atas kepala. Aku kmudian menyuruh Amir buat apa sahaja yang dia nak. Kali ni dia tidak menolak. Dia duduk makin rapat ke arahku hingga badan kami bersentuhan. Dia terus memegang kedua-dua buah dadaku dengan tangannya. Dia cuba mencekup buah dadaku tapi tidak muat memandangkan tangannya yang kecil. Selama beberapa minit Amir membelek-belek buah dadaku. Diangkat yang kanan, ditarik-tarik puting yang kiri. Aku biarkan sahaja. Sebenarnya cipapku sudah mula basah.

Kerana tidak tertahan aku tanyakan pada Amir samada dia ingin menjilat atau tak. Amir seperti terkejut. Agaknya dia fikir aku akan keluarkan susu. Aku katakan padanya yang orang dewasa juga hisap tetek. Dia lantas menghalakan mulutnya ke arah putingku sebelah kanan. Semasa menyonyot putingku, tangan kirinya meraba buah dadaku sebelah kiri. setelah aku rasa puting kanan ku sakit aku suruh dia berubah ke puting kiri pulak. Berulang kali putingku dinyonyot.

Tak terkata betapa enaknya bila tetekku dinyonyot. Keenakan itu menjalar di sekujur tubuhku hingga air maziku makin banyak keluar dan membasahi cipapku. Ketika Amir masih lagi menyonyot putingku, aku tolak badannya dan aku selimutkan balik badanku dengan tuala. Aku buat jula mahal. Amir terpinga-pinga dengan tindakan spontanku itu. Aku katakan padanya yang aku boleh rahsikan apa yang dia buat dengan syarat dia kena jilat cipapku. Amir buat muka tidak selesa. Agaknya dia tak pasti dan kebingungan, sepertinya dia tidak tahu yang cipap boleh dilayan dengan pelbagai cara. Kalau boyfriendku pulak, time aku offer cipapkulah time yg dia paling happy.

Nak tak nak Amir terpaksa akur. Aku bukakan kembali tualaku dan aku suruh Amir duduk di bawah, di hadapanku. ketika Amir di hadapan aku kangkangkan kakiku. Sekarang aku betul-betul berbogel bulat di depan Amir. Amir dapat melihat jelas semua barang sulit padaku. Amir katakan padaku dia tidak tahu nak mula dari mana. Baginya inilah pertama kali dia melihat kemaluan perempuan secara dekat.

Aku pegang kepalanya dan aku halakan ke arah cipapku. Aku lihat hidungnya tertusuk di tengah cipapku. Kemudian aku suruh Amir jilat-jilat bahagian itu. Amir menggunakan tisu untuk lap air yang keluar. Aku rasa agak terganggu ketika dia berhenti untuk mengelap jadi aku suruh dia jilat dan telan. Jangan kisahkan air itu. tidak lama selepas itu aku rasa aku hampir klimaks. Aku memberitahu Amir yg aku akan pancut pada mukanya. Dia tak menghiraukan aku. Akhirnya, ketika Amir tengah menjilat-jilat keletitku, aku pancutkan air yang sangat banyak dan laju ke arah muka Amir. Amir terhenti dan berundur sedikit kerana terkejut. Dia meludah-ludah air yang sedikit sebanyak termasuk ke dalam mulutnya. Aku betul-betul puas. Sudah 6 bulan aku tidak merasa dijilat sejak kekasihku keluar negara. Hari ni aku ada seseorang untuk lancapkan aku.

Aku lihat seluar Amir agak membengkak. Aku raba bahagian pahanya dan terasa ada benda keras di dalamnya. Serta merta aku tahu yang itu adalah koneknya. Aku suruh dia buka zip dan keluarkan koneknya, tapi dia menolak kerana segan.

“Tadi Amir telah lihat kakak punya, sekarang giliran kakak tengok Amir pula.”

“Malulah kak.”

“Tadi kakak tak malupun bila Amir tengok kakak punya.”

Dia pun dengan perlahan membuka zip seluarnya. Aku teramat terkejut bila melihat konek Amir yang telah tegang. Ukurannya agak besar padahal umurnya baru 12 tahun. Sekali pandang ukurannya hampir menyamai konek boyfriendku. Dan bertambah terkejutku bila bentuknya berlainan dengan konek kekasihku. Rupa-rupanya Amir belum bersunat. Kulit kulup masih menutup bahagian kepalanya. Aku gentel-gentel koneknya menggunakan jariku. boleh tahan hebatnya ketegangan konek Amir.

“Kenapa Amir belum bersunat?”

“Amir takut sakit.”

“Budak lelaki sebesar Amir sepatutnya dah berkhatan. Tengok burung Amir dah besar ni.”

“Kalau tak bersunat tak boleh ke kak?”

“Kita orang Islam kena bersunat supaya burung sentiasa bersih.”

“Abah pun tak bersunat kak.”

“Mana Amir tahu?” Aku bertanya kehairanan.

“Amir pernah tengok waktu abah mandi.”

Sekarang baru aku tersedar yang Abang Salim adalah seorang mualaf cina. Dia memeluk islam sewaktu berkahwin dengan Kak Norehan. Kerana kulitnya tidaklah putih seperti cina lainnya maka aku terlupa yang Abang Salim berketurunan cina. Apalagi bahasa melayunya sungguh fasih hingga aku tak sedar akan keturunannya.

Sementara aku main-mainkan jariku di konek Amir, tangan Amir tak henti-henti meraba buah dadaku. Sama seperti boyfrindku pada kali pertama dia memegang dadaku. Jadi, aku biarkan sahaja.

“Amir pernah melancap?” Aku bertanya.

“Melancap tu apa kak?” Amir kembali menyoalku.

Aku sendiri tidak tahu bagaimana untuk melancap konek yang berkulup. Kalau boyfriendku, aku tahu yang kelemahannya ialah di kepala koneknya yang seperti kudup cendawan itu. Tapi konek budak ini tak ada kepala. Hanya beberapa kedut kulit lebih di hujung koneknya. Aku cuba memegang dan meramas batangnya yang agak besar. Aku lurut dan gerakkan tanganku ke bahagian pangkal koneknya dan tiba-tiba kepala warna merah terdedah. Rupanya kudup cendawan itu bersembunyi dalam kulit kulup. Besar juga kepala merah yang bersinar itu.

Aku terus menggentel dan melancap batang Amir. Kepalanya yang merah itu sebentar kelihatan sebentar tertutup. Berkali-kali aku lakukan hingga terdengar suara Amir menyuruh aku berhenti kerana dia rasa seperti hendak kencing.

“Kak, saya rasa nak kencing.” Terdengar suara Amir.

Aku tahu apa yang akan berlaku. Itu menandakan Amir juga sudah hampir klimaks. Aku katakan padanya yang dia tidak perlu risau dan perasaan itu ialah normal. Aku teruskan lancapan dan akhirnya terpancut dengan lajunya cairan pekat warna putih membasahi sofa. Amir menggigil seperti orang demam kura sewaktu dia melepaskan beberapa das pancutan. Beberapa saat kemudian konekya mengecil dan melembik di tanganku. Amir terduduk di sofa keletihan.

Aku kemudiannya menyuruh Amir pulang setelah melihat jam di dinding. Ternyata kali inilah paling lama Amir berada di rumahku. Aku puas dan aku rasa Amir juga puas selepas dia memancutkan maninya itu.

Keesokkannya Amir datang lagi seperti biasa. Amir kelihatan ceria dan tidak malu-malu lagi. Kali ini dia merengek-rengek meminta dialakukan seperti semalam. Aku sudah tentulah jual mahal. Tapi lama kelamaan aku beri juga. Aku berbogel dan dia akan buat apa sahaja yang dia nak. Sementara itu aku akan baca novel atau menonton tv sementara Amir menjilat dan mengisap cipapku. Bila aku klimaks dan puas maka sebagai balasan aku melancap batang Amir hingga dia terpancut keenakan.

Hampir setiap minggu buah dadaku akan digomol Amir. Aku sudah terbiasa dengan keadaan itu. Sehinggalah pada satu hari aku ingin mencuba batang muda ini. Kepalanya yang berwarna merah bila kulupnya ditarik merangsang nafsuku. Aku ingin mencuba kepala merah ini. Aku mula melancapkan konek Amir dengan mulutku pula. Aku hisap dan nyonyot batang Amir hingga dia memancutkan maninya dalam mulutku. Aku telan cairan hangat yang berlendir tersebut.

Pada hari lainnya pula aku terasa ingin menikmati lebih jauh batang Amir yang sentiasa keras. Selepas cipapku basah dihisap dan dijilat oleh Amir maka kuarahkan Amir agar berbaring di atas permaidani di ruang tamu. Sekujur tubuh remaja tersebut terbaring di lantai. Konek Amir terpacak keras seperti tiang bendera. Aku mengambil inisiatif kerana Amir belum berpengalaman.

Kuurut-urut konek keras. Kuamabil kondom di dalam laci meja untuk disarungkan ke konek keras. Kondom ini dibawa oleh kekasihku tapi kami belum sempat mencubanya. Kukoyak bungkusnya dan terbuka kondom berbentuk duit siling berbingkai. Kondom saiz M berminyak dan mempunyai muncung kupegang. Aku tak mahu mengandung. Kutahu konek tak berkhatan lebih sensitif daripada konek berkhatan. Mereka akan cepat pancut kerana terlebih geli. Jadi bagi melayan Amir yang masih mentah, aku melurut kulupnya supaya menutup kembali kepala licin. Sekarang hampir seluruh kepala konek tertutup semula. Dengan cara itu mengurangkan sedikit kegelian pada kepala konek.

Sekarang kusarungkan kondom ke batang keras. Kondom membungkus batang keras dengan kulup tetap utuh menutup kepala konek. Kondom saiz M hanya menutup seluruh konek Amir hingga ke pangkal. Bahagian hujung kondom terjulur seperti puting tetek.

Badan Amir aku kangkangi. Mukaku menghadap Amir. Tetekku yang pejal tergantung kemas di dadaku. Amir geram melihat tetek berkembarku yang sedang mekar. Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati batang coklat muda keras terpacak terbungkus getah nipis. Batang Amir menunggu penuh sabar. Bibir halus cipapku mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat berbungkus getah nipis.

Amir melihat bibir merah basah mula menelan batangnya. Punggungku makin rendah hingga seluruh kepala zakar Amir berada dalam lubang hangat. Cipapku mengemut pelan. Aku turunkan lagi pantatku. Seluruh batang keras Amir terbenam ke gua keramatku. Terasa sedikit sakit sewaktu kepala konek Amir menerobos selaput daraku. Aku cuba bertahan hingga kemudiannya rasa sakit berganti sedap.

Tetekku dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangan Amir bekerja keras. Tangan lembut budak kacukan cina-melayu membelai tetek pejal berkulit halus kepunyaanku. Aku rasa keenakan bila tetekku diramas.

Punggungku kugerak naik turun dengan laju. Ku perlahankan gerakan bila terlihat Amir akan pancut. Kucuba kawal agar Amir tidak terasa amat geli. Kutahu kulit kulupnya mengurangkan sedikit kepekaannya. Aku ingin menikmati keenakan selama yang boleh. Batang besar Amir penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku mengemut makin laju.

Selepas 10 minit Amir tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung konek, pancutan tak terkawal lagi. Amir melepaskan pancutan dalam cipapku yang lembab, tapi maninya terkumpul di hujung belon getah yang dipakainya. Enam das dtembaknya.

Tiba-tiba aku menjerit keras, “Ahh…. Ohhh….Arghhh… enak Amir, enak”. Cairan panas menyirami kepala konek Amir. Aku mengalami orgasme kali kedua. Lututku terasa lemah. Kepala konek basah kuyup disirami air nikmat.

Aku benar-benar puas. Aku terkulai lemas di dada budak berusia 12 tahun. Selepas tenagaku pulih, aku bangun. Konek coklat muda terkulai lemas di paha. Kondom yang berisi cairan putih pekat kucabut.

Hari-hari berikutnya Amir telah sentiasa mengganti kekasihku memenuhi keperluan nafsuku. Aku benar-benar puas. Konek remaja yang masih berkulup itu terasa nikmat juga. Sejak itu aku tak pernah lagi bertanya bilakah Amir akan bersunat.