Category Archives: Group

Jamu Mujarab

Masa terus beredar, setahun berlalu, Robin telah enam bulan tidak menghubungi aku, jika dia tidak hubungi aku, dari apa yang aku dengar, Robin telah tertangkap ketika sedang menceroboh masuk rumah mangsanya.

Selama enam bulan ini, aku bagaikan rasakan hari-hari yang aku lalu sungguh hambar, aku menagihkan kenikmatan. Benar, aku benar-benar mendambakan kenikmatan didalaam hubungan seks. Suamiku ? Ya, walaupun aku mencapai klimaks hanya sekadar kemuncak dari rasa rangsangan itu sahaja. Jauh dari itu, jauh didalam lubuk nikmat aku yang tidak terjangkau oleh zakarnya, aku rasa kekurangan, belaian.

Malam lepas, suamiku membawa DVD blue, dia ajak aku menonton bersama. Kami menonton sambil suamiku merangkul pinggangku kami menyandarkan badan dibibir sofa.

“Hisshhhh…. panjangnya bang…. tipulah….” Tegur aku bila melihat zakar pelakon didalam DVD yang sedang berbogel. Zakarnya lebih panjang dari suamiku dan hampir panjang aku kira lebih kurang ukuran Robin.

“Ada…. Ina nak ker?” Usik nakal suamiku sambil tangannya membelai rambut aku yang terjuntai diatas bahu. Aku mencemekkan bibir. Dalam hati aku meronta-ronta untuk meminta kepada suami aku supaya didatangkan seorang lelaki yang memiliki zakar yang panjang, tapi aku pendamkan. Kira set-set alimlah kan….

Sebenarnya cerita didalam DVD itu meneritakan bagaimana seorang lelaki (aku kira suami kepada perempuan dalam DVD tu) membawa dua orang rakannya dan mereka menyetubuhi wanita dalam DVD itu sambil diperhatikan oleh lelaki (suami kepada wanita itu)

“Hey…hey… apa motif abang ajak Ina tengok DVD ni…. ada apa-apa ker?” Aku berbisik manja ke telinga suamiku. Dia hanya tersenyum, matanya tertumpu kepada babak close up yang menunjukkan zakar lelaki yang sedang menjunam perlahan kedalam faraj wanita itu disamping lelaki kedua sedang menghisap punting tetek wanita itu.

“Ina sangup ker? nak layan dua orang sekali? he he he he” Tiba-tiba terpacul ayat yang bagaikan satu cabaran kepada aku. Ini benar-benar tamparan kepada kealiman yang aku pamerkan selama ini. Suamiku memeluk aku dengan erat, lagak mahu memujuk agar aku tidak tersinggung. Aku membalas pelukannya dengan memberikan kucupan mesra dibibir, kami berkucupan agak lama.

“Abang kalau sanggup tengok bini abang kena ‘rogol’ depan abang, buatlah….buat…” Aku membalas dengan menekankan perkatan”bini” agak kuat sikit. Suami aku tersenyum..

“Apa…apa senyum senyum…, kalau berani buat… Ina nak tengok keberanian abang” Aku mencabar sambil mencemekkan bibir dengan melemparkan senyuman manja. Memang aku dah terasa terlalu ‘miang’ untuk disetubuhi oleh lelaki yang punya zakar yang panjang agar seluruh lubang faraj yang tidak tercapai oleh zakar suami aku dapat dibelai dan di’garu’ oleh zakar lelaki yang bertuah itu.

Akmal memeluk Ina meramas buah dada Ina yang sememangnya tidak memakai bra. Nafas Ina tidak teratur. Akmal membenamkan mukanya kepermukaan lubuk nikmat Ina. Lidahnya segera mencapai butiran permata yang tersembul agak terkeluar. Menjilat biji kelentit Ina sambil sesekali lidahnya menusuk kedalam lubang faraj Ina.

“Arrrhhhhhbbaaanggg….sedapppaaaahhhh” Ina merintih nikmat, Akmal terus merangsang Ina sambil tangannya mengapai puncak gunung Ina yang pejal. Mengintil-gintil puncak gunung yang telah tegang dan meramasnya membuatkan Ini hilang ingatan.

“Arrrrr…arrrr…arrrrhhhhhhhhhhhhh hhiiiiisssss…..aaaaaa” Ina mengeliat badannya kejang dan terketar-ketar beberapa kali. Selesai klimaks pertamanya, badan Ina kembali lemah dan mengumpulkan tenaga untuk menghadapi pertarungan dengan Akmal yang tidak menunjukkan ia akan berhenti dari menjilat biji kelentik Ina.

Setelah dua kali Ina klimaks, Akmal mendakap Ina dan sambil membuka kedua belah kaki Ina agar terkangkang luas. Akmal memasukkan zakarnya.

“Arrhh..hhhh” Ina mengerang nikmat tapi tidak lama zakar Akmal terkucil keluar, Ina mencapai zakar Akmal dan membantu agar terus masuk agar tidak terkucil.

“Ohhhh hiiisssssaaaaaahhhhh” Ina merintih nikmat bila zakar Akmal yang sepanjang 3 inci waktu sedang mengeras itu menusuk masuk kedalam lubang farajnya. Akmal semakin galak melakukan sorong tarik.

“Aaaabbbbbbgggggg…aaaaaaa uuuhhhhhhh…aaahhharrrrr” Sekali lagi tubuh Ina kejang dan tersentap beberapa kali, sewaktu Ina mengemut kuat zakar Akmal terkucil keluar, namun Ina tidak memperdulikan dia terus mengemut kuat agar klimaksnya tidak terganggu.

“Sayang….aaaaa…Inaaa… ooouhhhhhhaaahhhhh” Akmal tidak dapat bertahan, air maninya tertumpah dialur faraj Ina, meleleh membasahi cadar. Ina memeluk Akmal. Walaupun dia tahu hajatnya tidak kesampaian tapi Akaml tetap suminya yang harus dilayan. Akmal terkapar kelelahan dan terus terlina.

“Ina lagi dua hari kawan abang nak datang, boleh?” Soal Akmal kepada isterinya keesokan hari sewaktu mereka sedang menikmati sarapan.

“Boleh… abang yang ajak, kannnn?” Ina membalas manja sambil menjeling kearah suaminya dengan jelingan penuh bermakna. Akmal menunjukkan ibu jarinya keatas.

“Apa tu… takkan dah bangun, kot….” Ina mengusik Akmal.

Hari yang diberitahu oleh Akmal telah tiba, hari sabtu. Sebuah kereta berhenti dihadapan rumah dan keluar dua orang lelaki menuju kerumah kami. Memang semangt kejiranan dikawasan yang kami tinggal tidak ada, mereka tidak ambil tahu aktiviti jiran mereka.

“Kenalkan ini, Mr. James Smith, dari German, ketua jurutera, dan yang ini Mr Yap ketua akauntan” Suamiku memperkenalkan dua orang rakannya kepadaku. Mereka melabuhkan punggung diatas sofa sambil berborak-borak.

“Mr. James nie fasih bahasa Melayu, dah 10 tahun tinggal di Malaysia” Terang suamiku sewaktu aku sedang menatang dulang air untuk tetamu yang baru sampai.

Setelah hampir 15 minit berborak, suami aku meyuruh aku masuk kedalam bilik, aku bagaikan dipukau menurut tanpa bantah. Suami aku menghampiri lampu dan mengurangkan kecerahan lampu didalam bilik. Aku nampak Mr James mengekori suami aku dari belakang terus menuju kearah aku yang sedang duduk ditepi katil.

Mr. James sungguh romantik, dia membelai aku dengan lembut, didalam dia membelai lembut aku itu, satu persatu pakaian aku dilucutkan, aku antara sedar dengan tidak tapi aku bagaikan merelakan. Perlahan badan aku direbahkan keatas tilam, dan Mr James menanggalkan pakaiannya. Bila seluar dalam dilondehkan, aku nampak zakar Mr James terjuntai diselubungi dengan kulit. Mr. James merapatkan tubuhnya dan menyuruh aku memegang zakarnya, sumpah aku katakan genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam sepenuhnya zakar Mr. James. Dia tersenyum.

Mr James mengambil bantal dan meninggikan kepala aku, dan kaki aku diangkat keatas bahunya. Perlahan Mr James mengesel-geselkan zakarnya dialur farajku.

“Arrhrhhhhh” Aku keghairahan… air mazi aku telah lama membasahi alur farajku. Mr James memegang zakarnya dan menyuakan kelubang farajku. Kepala zakr Mr James menguak daging faraj aku agar mengikut acuan zakar Mr James. Sedikit demi sedikit aku perhatikan zakar Mr James terbenam. Zakar Mr James yang aku kira sekitar 8-9 inci masih berbaki, namun aku sudah cukup merasakan kenikmatan.

“Arrrrrrhhhhhhhaaaaaaahhhh” Aku menjerit sedikit sambil punggung aku sepontan terangkat, dan tangan aku segera mengapai tubuh Mr James. Aku benar-benar terkejut dan terasa senak dan sungguh nikmat bila dengan tiba-tiba Mr James menjunamkan baki zakarnya yang masih tersisa dengan laju hingga keseluruhan zakarnya tenggelam. Mataku sentiasa terpejam, nikmat yang tidak terperiku rasakan.

“Ohhhhh…..yeeeaa” Mr James mengeluh nikmat, kerana mungkin kemutan dari otot-otot faraj aku yang sentiasa mengemut-ngemut zakar Mr James. Tidak lama Mr James menikmati kemutan otot-otot farajku dia segera mendayung didalam farajku dengan laju. Kedua buah payu dara aku bergoyang kekiri kekanan keatas.

Mr Yap yang sejak mula menjadi pemerhati bersama suami Ina menjadi teruja. Melihat Ina yang sungguh seksi bertelanjang sedang disetubuhi oleh Mr James. Mr. Yap segera berbogel dan menghampiri Ina yang sedang didayung dengan rakus oleh Mr James. Payu dara Ina yang berbuai tidak menentu akibat goncangan yang kuat dari dayungan mr James segera digenggam oleh Mr Yap, dengan menggunakan dua belah tangannya, Mr Yap meramas payu dara Ina dan sebelah lagi menghisap punting payu dara Ina.

“Aaaarrrr…aaahhhhh…..ahhhhh….oooooo” Ina melepaskan klimaksnya yang kelima. Mr James masih gagah, peluhnya membasahi badan Ina. Mr Yap memalingkan kepala Ina kearahnya dan terus menyuapkan zakarnya kedalam mulut Ina. Mr James mencabut zakarnya dan meletakkan dialur faraj Ina dan melakukan sorong tarik dicelah lorong faraj Ina agar kepala zakarnya merangsang biji kelentit Ina.

“Uhhhhhh..aaaahh…aaaaaaaaiiiissshhh” Dengan penuh kesukaran bernafas melalui hidung terkeluar suara rintihan nikmat Ina bila biji kelentitnya digesel oleh kepala zakar Mr James. Zakar Mr Yap telah memuntahkan sperma didalam mulut Ina, berdas-das sperma menembak kearah kerongkong Ina dan sebahagiannya meleleh keluar. Mr James, membalikkan tubuh Ina dan mengangkat punggung Ina agar lebih tinggi. Lubang lubuk nikmat Ina kelihatan ternganga luas mengikut acuan zakar Mr James. Zakar Mr James mula memasuki lubang yang ternganga itu.

“Arrrrrrrrrraaaaahhhhhhhhh uhhhhh” Ina terjerit bilamana zakar 8-9 inci panjang itu tidak memasuki lubang farajnya secara perlahan tapi dengan sekali terjahan seluruh zakar Mr James telah terbenam kedalam lubang faraj Ina. Mr James dapat rasakan sentuhan kepala zakarnya didasar rahim Ina. Dinding rahim Ina membelai zakarnya bagaikan berirama. Sungguh nikmat Mr James rasakan kemutan demi kemutan dari Ina.

“Ouuhhhh..” Rintih Ina bila Mr James menarik keluar zakarnya perlahan dan bila kepala zakarnya telah berada dibibir faraj Ina, Mr James dengan pantas menujah zakarnya hingga tenggelam sepenuhnya. Perbuatan Mr James ini benar-benar memberikan kenikmatan yang tidak berbelah bahagi.

Mr James membalikkan semula badan Ina dan memasukkan zakarnya dari arah depan semula. Tiba-tiba Mr James mengangkat tubuh Ina dan Ina kaki Ina segera memeluk pinggang, dan tangannya merangkul tengkuk Mr James.

“Haus, nak minum air…” Ujar Mr. James sambil membawa Ina yang melekap pada padannya ke dapur. Zakar Mr James masih tidak tercabut dari dalam lubang Ina. Semasa berjalan Mr James mengangkat pinggul Ina membuatkan zakar Mr James terkeluar sedikit dari dalam lubang faraj Ina, dan Mr James menolak pula tubuhnya agar zakarnya kembali memasuki lubang Ina. Sewaktu Mr James hendak masuk dia sempat memberikan isyarat ibu jari keatas kepada Akmal yang menjadi pemerhati pada malam itu. Sampai diatas katil Mr James merebahkan Ina, zakarnya masih tidak  tercabut.

“Ohhhhaaahhhhhhhuuuuuuhhhyeeeessss…..yesss..aaarrhhhh” Mr James semakin menggila, sorong tarik zakarnya semakin laju dan akhirnya Ina dapat rasakan semburan air mani yang banyak dan hangat kedalam rongga rahimnya. Setelah semburan air mani dari Mr. James berakahir, Ina rasakan zakar Mr James masih mengeras dan Mr James terus menyetubuhinya dengan rakus. Seluruh badan Ina digigit dan di ramas oleh Mr James. Seluruh tubuh Ina bahagian dada dipenuhi tanda-tanda merah hasil hisapan Mr James yang semakin rakus.

Bermacam-macam bunyi terhasil dari rodokan zakar Mr James, faraj Ina yang dipenuhi air mengeluarkan bunyi yang merangsangkan sesiapa pun yang mendengarnya. Setelah 20 minit Mr James meratah tubuh Ina akhirnya semburan air mani Mr James kali kedua menerpa dinding rahim Ina. Dan Mr James terus lemah dan terdampar diatas tubuh Ina. Zakar Mr James yang sedikit demi sedikit menjadi lembik masih tidak terkeluar dari lubang faraj Ina. Mereka terus lena tertidur kerana keletihan. Entah bila masa Mr James mengeluarkan zakarnya tak siap tahu, yang pasti Mr James tidur berbogel disebelah Ina yang juga turut berbogel. Jam didinding dalam cahaya yang samar-samar menunjukkan 2 pagi.

“Aduuuuhhhhhhh sakitttt….. bangggg…sakitttt… aduhhhhh” Ina menjerit kuat bila Mr Yap memasukkan dengan paksa zakarnya kedalam dubur Ina. Mr James dan Akmal yang nenyak tidur terbangun. Akmal keletihan kerana terpaksa melancap tidak tahan melihat isterinya yang penuh ghairah menikmati persetubuhan dengan Mr James. Sebelum memasukkan zakar kedalam dubur Ina. Mr Yap telah membangunkan Ina dan mereka telah bercumbuan, Mr telah membasahi dubur Ina dengan pelincir  tapi kerana saiz zakar Mr Yap yang agak besar tapi lebih kurang sama dengan saiz Tacap, ditambah pula dubur Ina tidak pernah diterokai oleh sesiapa sebelum itu membuatkan Ina merasa begitu sakit.  Semasa Mr Yap membangunkan Ina, jam menunjukkan jam 4 pagi, bererti Ina baru 2 jam terlena dari kepenatan disetubuhi oleh Mr James. Kedua tangan Ina mencengkam cadar dengan kuat, Mr Yap menarik perlahan dan menolak sedikit zakarnya kedalam dubur Ina. Air mata Ina meleleh menahan rasa ngilu dilubuang duburnya. Tidak lama Mr Yap melepaskan air maninya dicelah lubang dubur Ina. Mereka tidur keletihan.

“Dubur orang pun Mr Yap tala, tak senonoh… sakit tau…” Ina mengadu sewaktu mereka sarapan pagi, sebenarnya bukan pagi pun dah jam 11.30  mereka baru terbangun. Ina jalan agak mengengkang kerana rasa lenguh dibahagian faraj dan duburnya pula rasa sakit dan ngilu.

“Kira I orang pertama pecah dara dubur, Puan Akmal, ye…” Mr Yap tersenyum  melihat Ina yang jalan mengengkang.

“Kalau dah selalu ok dah tu….” Sampuk Mr James yang baru duduk diatas kerusi untuk menikmati roti bakar yang disediakan oleh Ina.

Akmal keluar dari bilik dengan bertuala mandi menuju kedapur. Setelah mereka selesai bersarapan, mereka duduk berehat diatas sofa. Akmal sofa yang Mr James duduk, dan dengan sekali sentapan tuala mandi yang menutupi tubuh Akmal tertanggal. Akmal cuba menutup tubuhnya tapi Mr James menghalang, dan memegang kedua belah tangan Akmal. Mr Yap mengusap zakar Akmal dan mengelikan kepala zakar Akmal. Ina yang dari dapur melihat kelakuan mereka terus kedepan, melihat suaminya sedang ditindih oleh Mr James, dan Mr Yap sedang melancapkan zakar suaminya. Ina memandang Akmal dengan tersenyum. Mr James mengarahkan Ina membuka pakaian dan menyuruh Akmal menjilat faraj Ina. Sementara itu Mr. Yap sedang menghisap zakar Akmal yang telah mengeras.

Mr James berdiri dengan mengangkangkan tubuh Akmal dan membuka pakaian. Terpamer zakar Mr James yang panjang dan besar. Segera Mr James menyuruh Akmal menghisap zakarnya yang panjang dan besar, isteri Akmal pula disuruh berdiri menghadap kearah James dan James menjilat biji kelentit Ina dengan dan jari Mr James menjolok masuk kedalam lubang faraj Ina. Akmal dapat melihat dengan jelas jari Mr James menjolok lubang faraj isterinya membuatkan ghairan Akmal menjadi-jadi.

“Aaaaaaarrrrrhhhhhhhooohhhhh…” Akmal tidak tertahan dia terus memancutkan air maninya membasahi gengaman tangan Mr Yap, dan belakang Mr James.

Mr Yap menghampir Ina dan menolak badan Ina kearah Mr James, dari belakang Mr Yap memasukkan zakarnya kedalam faraj Ina, Akmal memerhatikan zakar Mr Yap keluar masuk mulutnya masih mengulum dan menghisap zakar Mr James. Hampir 8 minit Mr Yap menarik zakarnya dan mengelonsor dicelah dubur Ina, tidak sempat memasuki lubang dubur Ina, Mr Yap terus memancutkan air mani membashi lubang dubur Ina dan meleleh keatas badan Akmal.

Mr Yap terduduk diatas sofa keletihan. Akmal yang telah tewas masih melancapkan konek Mr James. Ina terjelepok diatas lantai , Mr James bangun dan mendapatkan Ina, lalu disuruh Ina memalingkan badan kearah sofa. Mr James terus menjolok faraj Ina dari arah belakang. Terangkat punggun Ina menerima tujahan Mr James. Akmal melihat zakar Mr James yang perkasa panjang dan besar itu meneroka lubang faraj isterinya.

“Aaaaaaarrrrrr….ooohhhh…….bangggg… seeeeedapppp uhhhuhuuhuhh” Jerit Ina melepaskan rasa nikmat yang tidak terperi.

Sebenarnya panjang untuk aku ceritakan namun apa yang terjadi bagaikan yang aku dambakan selama ini, hasilnya aku dapat. Setiap bulan aku bagikan seorang pelacur menyediakan diri untuk diratah oleh Mr James. Memang Mr James akui ia amat menyukai akui. Mr Yap yang sentiasa tewas tidak mahu datang keran mungkin ia malu sebab terpancut awal… suamiku seperti biasa, perubungan kami mesra dan ceria tapi ia tetap jadi lelaki dayus yang mengambil keseronokan menonton aku disetubuhi oleh Mr James. Jamu yang aku makan dan amalkan benar-benar mujarab.

 

Permata Kongsi

Pada malam itu aku tengah jual berger dengan member seperti biasa. Tepat jam 8.30 mlm seorang rakanku yang berkerja dengan jabatan Bomba datang . Aku ingatkan dia nak beli berger tapi pada malam itu dia berkata ada awek (dua orang) boleh makan punya. Aku pun naik syok. Jadi aku janji dengan dia yang aku boleh free pada pukul 1100 malam saja sebab kesian tengok member sorang-sorang jual berger. Tepat jam 1100 malam kawanku (mus) pun datang dengan keretanya. Aku pun sound kat (member berger) mail yang aku adalah sikit nak selesaikan. Mail tak tau, tetapi dia syak lain macam saja. Lepas tu mus suruh aku mandi dulu dan tukar pakaian dan aku ajak dia ke rumahku. Lepas mandi aku ikut dia dengan keretanya yang cantik berwarna merah.

Dia bawa aku pusing pekan tempat kami tinggal tu dan selepas 10 minit kami pun sampai ke tempat tersebut. Mus kata padaku, cuma sorang awek saja mahu tapi boleh kongsi. Aku rasa terperanjat, sebab tak pernah buat double bonus. Jadi aku terima saja. Tempat tersebut dikawasan rumah kedai. Perempuan tu tinggal kat atas. Jadi Mus pergi dulu naik ke atas dan dia akan sound kat aku kalau semuanya okay. Lepas 5 minit dia (mus) oun suruh aku naik tandanya perempuan itu setuju. Masuk je kat rumah sewa kedai tersebut aku rasa lain macam je. Mus pun suruh aku masuk dalam satu bilik tidur. Didepanku terbujur sebentuk lembaga separuh bogel. Akupun terbeliur melihat perempuan tersebut walaupun lampu samar-samar saja. Mus pun suruh aku tanggalkan pakaianku.

Pada masa itu butuhku telah mula naik sebab aku tak pakai seluar dalam. Mus pun tanggal semua pakaiannya. Mus pun suruh aku mulakan tapi aku segan-silu sebab tak pernah. Mus mulakan dengan menghisap tetak dan buah dada perempuan yang gemuk itu. Aku pun mengikut mus . Butuh ku semakin naik dan awek itupun sama . Begitu juga dengan Mus. Mus pun menjilat cipap awek yang tengah basah tu. Sementara awek tu menghisap butuhku. Awek tu merasa begitu syok sekali. Kami melakukan pelbagai cara, lepas acara biasa ,kami meneruskan acara doggy . Awek tu hisap butuh mus pula dan aku menunjamkan butuhku ke dalam syurga awek tersebut. Kami melakukannya lebih kurang sejam. Lepas tu kami kembali ke acara biasa.

Mus menyuruh ku mengamput awek tu yang tengah climax. Awek itu berbunyi…. ah…..ah….sedap….sedap…..sedap…… Aku pun terus-menerus medayung senjataku ke dalam cipap awek tu. Lepas tu air maniku terpancut kedalam pukeknya. Kemudian tiba pula giliran mus melakunkan babak-babak yang kurang sama. dan dia juga memancutkan air mani dari butuhnya ke dalam pukek awek tu. Setelah selesai,awek tupun masuk kedalam tandas dalam keadaan bogel. Masa tu semua kami berbogel. Apabila aku terlihat gerak-gaya awek tu, barulah ku perasaan yang awek tu adalah isteri kawanku tu.. iaitu mus. Tapi aku diam saja. Setelah pakai pakaian, mus pun menghantarku balik . Dalam perjalanan mus betanya sama ada aku kenal perempuan tu. Aku anguk saja. Tapi aku tak sangka yang mus sanggup buat perkara tersebut. Tapi aku juga rasa syok sebab dapat pengalaman baru. Dan aku berpesan kepada rakan-rakan dilaman ini supaya berhati-hati semasa memilih kawan. Sebab kawan boleh menjadi lawan.

Pengalaman Remaja

Aku ada pengalaman 10 tahun lalu. Masa tu aku umur 15 tahun. Aku kenal ngan 2 awek nie. Sorang cina nama Chee Hong dan sorang tionghua nama Wakako. Aku duk kat melaka masa tu. Semuanya bermula apabila 2 amoi nie bawa buku blue. Aku masa tu masih teruna lagi dan langsung tak tau apa tu seks.

Diorang ajak aku pergi rumah Wakako (anak lord). Masa aku sampai kat rumah diorang, si Wakako nie jemput aku masuk. Aku perasan dia pakai baju jarang ngan seluar pendek. Si Chee Hong nie pakai blaus ngan skirt singkat . Wakako suruh Chee Hong bawa aku pergi bilik dia sementara tu dia nak bancuh air teh. Masa naik tangga, nampaklah aku punggung amoi nie. Tak pakai spender rupanya.

Batang aku masa tu mengeras tetiba. Kitorang duduk atas katil Wakako sambil tunggu dia bawak teh. Tak lama pas tu teh dah sampai. Dia bagi aku air sambil Chee Hong ambil keluar buku blue dalam almari Wakako. Terkejut aku masa tu. Aku tanya sapa punya buku tu. Wakako kata dia punya. Kandungan buku blue tu penuh dengan aksi fuck, batang lelaki ngan pantat pompuan. Aku tengok masa tu diorang berdua dah stim. Chee Hong tanya aku rasa ngantuk ke. Aku kata ya. Lepas tu aku tanya ngapa? Tetiba je aku terus pengsan.

Bila aku sedar je tau-tau tangan dan kaki aku dah diikat . Amoi berdua masa tu dah bogel habis. Ngan tetek besar dan pantat tak berbulu tu nampak cun abis kedua dua amoi tu. Aku tanya ngapa ikat aku. Masa tu aku tak pakai sebarang pakaian pun. Terdedahlah batang aku yang seksi nie. Chee Hong kata kitorang nak rasa anu you sebab kitorang love you. Aku tak dapat nak buat apa-apa bila amoi 2 orang tu bertindak ke atas diri aku ni. Wakako cium aku dan Chee Hong hisap konek aku.

Aku tak dapat tahan rasa geli dan batang aku mengeras. Chee Hong jerit gembira dan amoi 2 ni terus hisap ngan jilat batang aku. Lepas 10 minit aku rasa nak pancut. Aku terus pancut air mani aku melimpah kat muka 2 amoi tu. Wakako kata dia nak aku fuck pantat dia. Masa tu Chee Hong tengah jilat air mani kat kepala konek aku sampai habis. Wakako terus masukkan batang aku dalam pantatnya.

Memula tu susah sebab batang aku besar. Lama-lama terus dapat masuk dalam pantat Wakako. Aku masih ingat lagi Wakako guna stail tunggang kuda. Chee Hong plak cium mulut aku. Wakako terus mendayung sampai dia klimaks. Aku nampak ada darah keluar kat celah-celah pantat Wakako. Sah amoi ni masih dara lagi. Pas tu turn Chee Hong plak. Keadaannya sama je cam Wakako. Last sekali Chee Hong pun klimak gak. Tapi aku belum lagi. Amoi ni pun anak dara gak sebab aku nampak darah keluar.

Wakako tanya aku seronok ke. Aku kata ya. Kitorang teruskan aktiviti tu sampai petang.

 

Ulangtahun

Aku nak citerkan kat korang pasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin.

Aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga.

Bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah…dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha…warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya.

Jadi sampai saja kami ke rumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras…

Utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of his friend indialah…tapi aku tak kisah…cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu…aku ingat cognac ke…ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu…kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org…lebih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje…aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah .

So salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul- betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu…agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku…

Aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk ke bilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling.

Aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku…dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku…lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku…nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku…lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu…sakit juga kepala aku terhentak kat lantai…mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku…mereka kangkangkan kaki aku…

Nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala…aku jadi makin sesak nafas…dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org…aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka…aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan…sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat….

Aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah…aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing…menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss…aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya ke dlm nonok aku…

Aku rasa asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali…tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku…nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama…ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku…tubuh badan aku digomol mereka bergilir- gilir…dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya…berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama- kelamaan rontaan aku makin lemah…

Malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu…dlm hati aku…sedaaappp juga keling nie punya konekk….kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan…dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku…

Kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya…selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku…dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama…malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas…aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali…

Lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga…malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku…aku makin ghairah dna bertindak liar…meraka makin suka dan gamat…terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku…aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali…adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula…aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya…

Seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu…aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka…kalau tidak lagi teruk aku kena…mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah- olah dia merestui kawan2nya merogol aku…

Seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa…

Rupanya imiginasi aku itu dipenuhi oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,…patutlah dia mabuk sakan malam tu…dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu…bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan…dan nathan is the best amongs them…

Hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi…pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki…dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku…keesokannya aku demam…hampir seminggu baru aku kembali pulih…mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali- kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali…

Bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka…mau tak demam seminggu…nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu…sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan…setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindung dr suami aku…dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri….

Untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan…suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain….aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan…

Kondo

Aku berjumpa dengan Greg semasa konsert Scorpian hari itu secara tidak sengaja. Greg adalah course mate aku semasa aku belajar di US dulu. Kami bukanlah rapat sangat tetapi disebabkan kami satu kumpulan dalam projek thesis ME541 Design II pada akhir semester, kami selalu menghabiskan masa bersama melepaskan ‘tension’ selepas memerah otak dalam menyiapkan projek kami. Kami selalu ke parti Frat hujung minggu dan pernah beratur beramai-ramai untuk di’blowjob’ oleh seorang pelajar perempuan (salah satu aktiviti Frat setiap kali ada parti semester break)

Rupanya Greg telah setahun di KL berkerja dengan salah satu syarikat minyak antarabangsa disini. Kami tidak sempat berbual panjang kerana kesesakan orang dan keasyikkan dengan lagu-lagu dan aksi Scorpian. Kalau tidak silap aku, kali terakhir aku tengok konsert Scorpian pada tahun 1984 di US dengan gang dari East High School.

Sebelum kami berpisah, Greg mengajak aku ke kondonya di Ampang. Dalam kelam-kabut kesesakan orang itu, sempat dia kata,”Don’t come alone, remember the Alamo…” sambil mengenyit matanya. Aku berikan ‘thumb up’ kepada Greg, isyarat aku yang aku faham akan maksudnya.

Sepanjang perjalanan pulang, aku asyik memikirkan siapa yang aku nak bawa sekali kerana aku tahu yang Greg bermaksud ‘threesome’. Bukan semua kenalan perempuanku yang sukakan Mat Salleh. Akhirnya aku teringatkan Nadia ynag pernah aku jumpa masa disco Tin Mine ada lagi.

Selang beberapa hari, aku cuba contact Nadia dan nasib baik dia setuju tetapi ada lah dia bagi beberapa syarat. Tapi tak apa lah janji aku pergi nanti dengan perempuan. Lepas settle dengan Nadia, aku call Greg di pejabatnya dan kami setuju jumpa petang Sabtu.

Lepas aku ambil Nadia, yang berpakaian kasual berserta jean, kat rumahnya, kami terus meluncur ke Ampang dan terus ke kondo Greg. Agak terkejut aku apabila seorang wanita blonde membuka pintu dan menjemput kami masuk, dia memperkenalkan dirinya sebagai Liz. Nadia sempat berbisik pada aku yang aku berjanju malam ini cuma tiga orang saja, aku hanya mampu mengerakkan bahuku sahaja.

Ketika itu Liz hanya memakai baju ‘T’ putih labuh. Didalam, jelas kelihatan bikini biru yang begitu menonjolkan buah dadanya dan punggungnya yang menonggek bulat. Greg yang sedang menonton VCD sambil memegang tin bir mengambit kami ke ruang tamu. Greg memakai seluar renangnya, terkangkang duduk di sofa. Mungkin mereka ini merancang untuk ke kolam renang, fikirku. Bentuk zakarnya jelas kelihatan, aku melihat mata Nadia juga menjeling kearah itu. Greg menjemput kami duduk di ‘2-seater’nya berhadapan dengannya.

Liz memberi aku bir tetapi aku menolak kerana aku sudah lama berhenti minum bir. Nadia yang duduk disebelah aku, dengan segera mengambil bir tersebut dan meneguk segera. “Dahaga!” dia membisik kepadaku. Aku berbual-bual dengan Greg berkenaan kisah-kisah lama kami semasa di universiti, termasuk beberapa kisah seks. Nadia hanya mampu tersenyum kerana susah untuk dia untuk menyelit dalam perbualan kami, cuma kadang-kadang Liz yang duduk di ‘arm rest’ bersebelahan dengan Nadia cuba berbual dengannya.

Aku lihat Liz mula mengurut-urut bahu Nadia. Aku tidak dapat menangkap apa yang mereka bualkan tetapi mesti sesuatu yang memberahikan kerana Nadia membalas dengan mengosok bahagian dalam paha Liz sambil melemparkan senyuman manja ke arah Greg. Aku lihat zakar Greg sudah mula mengeras. Greg yang tadi rancak berbual, dengan tiba-tiba mengenyit matanya kepada Nadia sambil memasukkan tangannya kedalam seluarnya. Greg mengeluarkan zakarnya yang keras menegak sambil memberi satu isyarat kepada Liz. Liz menarik tangan Nadia dan menyuruhnya memegang zakar Greg. Nadia yang masih teragak-agak, hanya mencuit kepala zakar Greg. Lendir air mazi kelihatan keluar dihujung zakar Greg. Liz yang tersenyum melihat Nadia, terus mengulum zakar Greg. Selepas lebih kurang seminit, Liz memberi zakar Greg kepada Nadia untuk menyambung tugasnya. Mungkin disebabkan sudah teransang, Nadia dengan tidak segan-segan mengulum zakar Greg.

Dalam melihat Nadia menghisap zakar Greg, Liz sudahpun berada dicelah kangkangku, membuka jeanku dan menarik seluar dalamku keparas lutut. Liz mula menjilat buah zakarku, sambil menjeling kearah Nadia yang pejam celik cuba ‘deep throat’ zakar 7 inci Greg.

Greg sudahpun membuka baju Nadia dan sedang pula membuka kancing bra hitam Nadia. Greg meramas-ramas buah dada Nadia. Nadia melihat kepadaku. Tidak mahu ketinggalan, aku cuba menanggalkan baju ‘T’ dan bikini Liz. Liz bangun dan menolong aku. Kini Liz berdiri bogel depanku.
“Good,…now show me your ass”, I memberitahu Liz.

Liz berpusing membelakangi dirinya dan membengkokkan badannya, menghulurkan punggongnya rapat ke mukaku. Punggongnya tidaklah kental tetapi berlemak. Tangannya mengopek luas punggongnya, jelas kelihatan lubang dubur dan lubang kemaluannya. Aku menahan geram melihat dua lubang yang mengiurkan ini.

“Now,…let me see your nipple”.

Walaupun buah dadanya agak kendur tetapi putingnya yang kecil seolah-olah menjemput aku untuk menjilatnya Aku genggam punggong Liz dan menariknya rapat ke arahku. Mulutku mula menghisap puting kanannya sementara tanganku meramas-ramas punggungnya. Jari hantu kananku menjolok sambil memusing-musing lembut lubang dubur Liz. Tangan Liz memegang kuat kepalaku, merasa kenikmatan lidahku diputingnya. Sekali-kali aku mengigit putingnya. Tanganku turun kecelah kangkangnya, kemaluan Liz sudah terasa basah dan berlendir.

Nadia masih lagi mengulum zakar Greg. Tangan Greg sudahpun turun mengentel puting Nadia. Tidak lama kemudian, Nadia bangun berdiri dan mengonggekkan punggongnya ke arah Greg. Aku lihat Greg menjelirkan lidahnya dan menjilat lubang kemaluan Nadia. Suara berahi kedengaran dari mulut Nadia. Sekejap lidah Greg dilubang kemaluan Nadia dan sekejap dilubang duburnya.

Aku berhenti dari bermain dengan puting Liz dan menyuruhnya duduk di sofa. Tetapi Liz mengajak aku kedalam bilik tidur.

“Let them have their things here. I’ve got something else for you,”Liz berkata sambil menarik tanganku.

Aku hanya membiarkan diriku ditarik oleh Liz. Sebelum masuk kedalam bilik, aku sempat menoleh kearah Greg dan Nadia, Greg sudahpun berdiri dan memasukkan zakarnya dari belakang. Nadia masih membongkok, tangannya memegang meja kecil menyokong dirinya dihentak oleh Greg.

Liz membaringkan dirinya dikatil sambil membuka luas kemaluannya yang bercukur licin,”This is what you want…”

Aku kangkangkan kakinya dan terus menyuakan mukaku ke kemaluannya. Menjolokkan lidahku ke lubang kemaluannya. Lidahku memulakan akitivti kegemaranya, memusing-musing dirinya disekeliling isi dalam lubang yang lazat itu. Jariku memicit-micit biji kelintit Liz yang menonjol kental. Liz meramas-ramas buah dadanya sendiri, matanya pejam menahan berahinya.

Lidahku belum puas dengan kerjanya, mencari-cari tempat sensitif faraj Liz. Air faraj semakin banyak. Aku keluarkan lidahku dan menjilat kemaluan Liz perlahan-lahan dari atas sampai ke bawah, macam aku jilat krim biskut masa kecil dulu. Sekali-kala lidahku terkena lubang dubur Liz, Liz mengangkang luas lagi, menarik kedua lututnya rapat kebadannya.

Aku paling suka ‘cunninglingus’. Paling lama pernah 30 minit, memang lidah aku lengah tetapi aku rasa seronok bila aku dapat klimakkan perempuan banyak kali hanya dengan lidah.

Air faraj Liz sudah mula meleleh menuruni ke punggongnya. Liz mengigit bibirnya. Aku terus menjilat kemaluan Liz sambil berhenti seketika menghisap kelintitnya. Ibu jari kananku sudahpun berada didalam lubang dubur Liz, keluar masuk tanpa henti. Ibu jariku terasa juga kemutan otot lubang dubur Liz.

Zakarku keras menegang menunggu gilirannya. Air maziku yang jernih, asyik mengeluarkan dirinya. Zakarku tidaklah sepanjang zakar Greg, memang saiz Asia tetapi dengan zakar ini telah memuaskan ramai perempuan.

Setelah aku yakin Liz sudah puas dengan ‘oral’ku, aku bangun dan mengangkang dicelah kepala Liz yang masih terbaring.

“Now it is my turn,” aku menyuakan zakarku kemulutnya. Liz mengulum dan menghisap zakarku seperti seorang pakar. Lidahnya pandai mencari tempat sensitif dibawah kepala zakarku. Tangan Liz menarik-narik buah zakarku terkena urat zakar yang menambah rasa kenikmatan. Ini membuatkan aku tidak dapat menahan air mani dari memancut walaupun tak sampai dua minit Liz menghisap zakarku.

“Liz, you’re good. I can’t hold it anymore!” jeritku.

“Aaaah….” kepala zakar mengembang licin. Liz segera mengeluarkan zakarku. Air mani memancut-mancut kemuka Liz. Liz menjelirkan lidahnya kehujung zakarku. Baki air maniku berkumpul dilidahnya.

“That’s what I like about Malay guy. Its taste spicy,” Liz menjilat bibirnya setelah menelan air maniku dilidahnya.

Aku terbaring dikatil apabila Liz bangun keluar ke bilik tamu. Mukanya masih penuh dengan air maniku.

Balun Budak Sekolah

Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman persekolahan dulu. Hari tu kelas abis awal, macam biasa aku ajak member pergi lepak kat taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak dengan member tempat camtu biasa lah apa lagi kalau tak bersembang pasal awek masing-masing. Cuma aku aje yang belum ade lagi, mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak break-off dengan awek aku. Ego lah katakan.

Tiba-tiba saja ternampak 2 orang awek dari sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang berjalan seperti mencari satu tempat untuk mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuk lah! Ini lah ‘chan’ aku nak tunjuk terror kat depan member-member.

Akupun mulakan langkah macam seorang perwira.. Tunjuk macho lah konon..

“Hai” aku menyapa kat dia orang. Mereka hanya balas senyuman kat aku.
“U berdua ni baru balik sekolah ke?” tanya aku lagi.
“Ya..” dengan nada sombong mereka menjawab.
“Eh jual mahal nampak?” aku bertanya dalam hati. Tak Pa, ikan pasti makan umpan, salah seekor mesti dapat punya.
“By the way, nama I Lan and U?” tanya aku lagi dengan konfiden.
“I Yati dan yang nih sepupu I, Yuni..”

Si Yati, 15 tahun, ni putih gebu dan si Yeni, baru 13 tahun, kulit ‘sawo matang’ macam aku juga. Lepas tu mulalah aku jual minyak kat diaorang. Member-Member aku pun berbulu mata diaorang sebab aku dapat layan dua awek, sekor pun aku tak offer nak kenal kan untuk dia orang.. Dalam diam member-member hilang entah kemana. Ternampak pulak couple kat depan tengah syok beromen. Kita pun apa lagi ketawa-ketawa malu lah konon nampak macam tu..

“U all tak pernah ke nampak benda macam tu atau pun pernah tak buat benda macam tu?” dengan tak sengaja aku tertanya kat diaorang.
“Eh tak lah! Gila ke, kita ni masih sekolah lagi mana boleh buat macam tu..” jawab Yuni yang tiba-tiba bersuara.
“Ai? Apasal pulak kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat orang dah kerja aje boleh buat?” Aku jawab dengan sahaja.
“Kalau I ringan-ringan pernah juga dengan ex-bf I” celah Yati.
“Oh ye ke? Macam mana best tak?” aku tanya dengan sungguh-sungguh nak tahu.
“OK lah tapi tak rasa apa pun mungkin my ex tu tak tau romen lah” sambung Yati lagi. Yuni hanya seyum sinis dengar jawapan dari Yati tu.

Hai nampak nya kenduri besar lah aku malam ni..

“Kalau gitu I jadi bf you lah I boleh bagi U feeling punya” jawab aku dengan berseloroh. Kee! Kee! Kee! Ketawa gatal bercampur miang memecah senja tu.
“U mesti dah expert eh!” tanya Yuni.
“Expert tu tidak lah tapi boleh tahan experience jugalah” jawabku lagi.
“Betul ke? Dengan siapa? Dah banyak ke girl yang U buat cam tu?” tanya Yati.
“Yang tu tak leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba dengan I dulu, nanti U mesti tau punya..” sambil tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dengan Yati.
Yati berbisik kat aku, “I nak, tapi Yuni siapa nak handle dia?”
“No problem I tahu macam mana nak handle dia” sambil aku tarik tengkok Yati dan berbisik.

Sempat aku jilat telinganya untuk memulakan adengan yang memberahikan. Uhh.. Yati mengeluh kesedapan dengan jilatan lidah api aku.

“Eh korang buat apa ni!?” tanya Yuni.
“Tak de apa apa, ringan-ringan aja, U relax lah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik-teknik beromen, sambil tu tengokkan kalau ada orang OK!” perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni duduk kat sebelah aku.

Yati sudah mula hayal dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap tengkok dia, ni lah kelemahan perempuan, bibir aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita berciuman basah sambil lidah kami bergomol antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan kelakuan kami berdua. Tanganku meraba-raba ke tetek Yati yang agak padat tu. Hmm besar juga tetek dia, Yati biarkan apa yang aku buat. T

ak cukup dengan tu aku pun menyapai tangan Yati untuk meraba pelir aku, dia turutkan kemahuanku, uhh sedapnya. Satu demi satu aku tanggalkan butang uniform Yati, ternampak longkangnya yang gebu tu, aku menyelokkan tanganku ke dalam colinya dan meramas-ramas tetek si Yati. Dia mengerang kesedapan, makin keras dia memicit buah pelir aku. Dalam itu aku pun melepaskan butang coli Yati, aku pun menyelaknya dan lidah apiku pun mula mencari sasarannya nya.

“Eerrgghh..”, Yati mendesah lagi mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli.

Aku tak peduli sambil cuba memasukkan payudaranya ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa macam nak telan aje gunung tu. Tanganku mula menjelajah ke peha Yati yang putih gebu itu, dengan perlahan aku meraba selengkangnya. Aku mengusap-usap seluar dalam cotton-nya yang dah basah sejak tadi lagi.

Tiba-tiba Yati menarik Yuni mendekati kami, diambil tangan Yuni ke riba aku. Aku terasa panas, mungkin si Yuni pun dah naik stim. Aku mula menurun kan zipku dan mengeluarkan ‘pedang pemecah langit’ku dengan dibantu Yati. Dia merosotkan seluarku ke paras lutut, maka terlihatlah pedang yang terhunus bersama dua biji bebola besi.

Yati terus melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula mengikut apa yang dibuat Yati tadi. Dia mula bermain dengan bebolaku. Aku pun begitu juga, mula memasukkan jariku ke alor sungai yang sempit itu. Semakin laju jariku berdayung, begitu juga dengan Yati yang seperti lagi menumbuk sambal.

“Aahh.. Aahh.. Aahh..”, kata Yati yang dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku terus mendayung sampai dia klimaks!

Sudah itu dengan matanya yang setengah buka setengah tutup berbisik kat aku..

“U memang best, I tak pernah rasakan macam ni” aku senyum sahaja.

Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala Yati ke konekku yang mengeras macam batang besi tadi. Dia tahu apa yang harus dia lakukan walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup (blowjob) tu. Aku mula merangkul Yuni dan menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja apa yang aku buat.
Tetek Yuni tak sebesar tetek Yati tapi padat dan kenyal. Aku menyelak uniform serta coli Yuni. Sambil tangan kananku pula menyelak seluar dalam Yuni yang pun dah basah kuyup. Kedua-dua awek ni tak de bulu cipap lagi. Jari-jariku mula bermain di celah selengkang Yuni yang lubangnya terlalu kecil lagi sempit itu.

Sekarang giliran Yuni pula untuk menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati memerhatikan perbuatan adik saudaranya tu. Yati menjilat-jilat pula pelir aku. Waah aku bagaikan raja dilayan dayang-dayang. Aku meramas tetek kedua awek tu. Kiri dan kanan.

Hari sudah gelap tak nampak satu manusia dikeliling kami. Aku suruh Yati baring di kerusi panjang tempat kita duduk. Aku baring diatas Yati.

“Bang! Yati takut pregnant”
“Don’t worry sayang I tak pancutkan kat dalam” pujukku.

Aku menyuruh Yuni mengarahkan batangku ke mulut cipap Yati, ni first time dapat buat adengan berat sebab tu belum tau shooting lagi, dengan pelahan Yuni memasukkan dan aku membantu dengan menolak pelahan juga.

“Aaww..”, jerit Yati.
“Sshh.., Sikit lagi sayang” rayuku pada Yati.
Zitt.. Terasa dara Yati terkoyak olehku.
“Ooh..”, Yati kesakitan.

Aku mengulum lidah Yati supaya dia tidak dapat menjerit lagi. Aku pula mula menghayunkan badanku. Kami berdua mula mengimbangi permainan kami. Yati dah tak tahan lagi langsung klimaks! Dia menciumku dengan kuat, meyedut lidahku kepuasan biar pun sakit pada mulanya.

Kini Yuni pula merebahkan dirinya di depanku, bagaikan minta di’fuck’. Aku menguakkan kakinya tinggi dengan dibantu Yati.

“Ti sakit tak?” tanya Yuni pada Yati.
“Sikit je lepas seminit tu tak sakit lagi” pujuk Yati pada Yuni agar melayani nafsuku.
Aku pun rasa dah tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun mula dengan pelahan. Tapi kali ini batangku rasa perit sedikit sebab lubang Yuni yang masih terlalu kecil lagi untuk batang aku yang 5.5″ tu dan bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling 50 sen.
“Aahh!!”

Setelah selaput daranya dirobek Yuni menjerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni supaya jangan menjerit. Aku pun suruh Yati menghalakan selengkangnya ke arah mulut Yuni. Dan menyuruh Yuni menjilat pantat Yati. Yuni menghirup sisa-sisa air alor Yati tadi. Srrp srrp.. Terdengar jilatan Yuni. Yati yang kesedapan memejamkan matanya. Yuni mula rasa keenakan dek buayan syurgaku. Dengan pantas aku meneraju kapal yang hampir berlabuh itu.

Yuni klimaks, aku tahu kemutan dan rasa kehangatan air cipapnya yang menyembur batangku di dalam, kemudian aku suruh mereka berlutut di depanku sambil melancap depan muka dua saudara tu. Crrutt crrutt crutt air maniku memancut dengan banyaknya ke muka mereka sambil kusuruh mengeluarkan lidah masing-masing. Hhmm sedapnya mereka kata kat aku.. Rasa sakit di puki dia orang dah hilang kini batang aku pulak yang melecet sebab mengoyak dan merobek dua dara sunti sekali goes. Aku mengaku itulah pengalaman make love aku yang pertama dan mereka pun rasa beruntung juga sebab dapat bujang aku pada malam tu.

Satu hari tu pemeriksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah member dia sorang tu nak belajar sama. Nama dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni. Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang agak besar kalau dibandingkan dengan gadis yang seumur dengannya. Paras dia dikatakan lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja masuk kan batang pensil ke celah longkang dia.

“Eh apa ni?” tanya Juni.
“Tak de ape saj nak tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan Yati..” jawab aku berseloroh.
“Ya lah mari kita tengok siapa punya yang besar!” celah Yuni.
“OK aku setuju” sokong Yati”
“Tak nak lah! Malu lah ada Abang!” jawab Yuni.
“Apa nak malu kita orang dah biasa tengok masing telanjang!” kataku lagi.
Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan olehku.
“Eh tak nak! Tak nak! Apasal ni korang?” ronta Juni.
“He he he padan muka kau tadi suruh buka elok-elok tak mau kan dah kena paksa” Yuni bersenda.

Akhirnya terdedah juga badan Juni di hadapanku. Dia memakai coli putih brand Bee Dees menampakkan teteknya yang keras. Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni.

“Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!” Juni ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh dikatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia memakai baju dan seluar yang sepasang.
“Eh pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!” kataku lagi.
Yuni dan Yati pun dah buka pakaian masing-masing, hanya tinggal baju dan seluar dalam mereka sahaja yang menantikan perasmian dari aku.
“Ia lah Juni buka lah skirt kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?” Yati mengugut Juni.
“OK OK OK aku buka, tapi untuk apa korang buat ni?” Tanya Yuni dengan tersipu.
“Alah nanti tau lah kau..” jawab Yati.

Wah rupa rupa nya payudara Juni lebih besar kalau dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri. Untuk pengetahuan korang, kita ada rakamkan adegan seks kita. Sebab Ayah Yuni ni juru video jadi diam kita pakailah sendiri.

“Eh tu korang ke Yuni, Yati?” tanya Juni dengan terperanjat.
“Siapa lagi kalau tak kita, saja kita tape buat kenangan..” jawab Yuni.
“Ee, tak sangka korang boleh buat benda cam ni, takulah” jawab Juni lagi.

Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku terus jilat telinga, leher dan kelongkangnya. Juni pun tak terdaya nak melawan lagi kerana keenakan jilatanku.
Uhh Juni mendesah, “Sedapnya..” katanya halus.

Yuni dan Yati mula mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan. Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana malu. Aku baring di atas badan Juni yang empok tu. Dan teruskan jilatanku di seluruh badannya. Aah.. Aku pun menyelak seluar dalam Juni dan terlihat bulu halus Juni di dalamnya.

Pukinya mula basah dan aku mau ia tambah basah dengan menjilatnya. Yuni merapatkan wajah dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula secara diam bermain lidah dengan Juni. Yuni, Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki Juni. Dia dah tak tahan dengan kelakuan kami. Sudah berapa kali dia cum tapi batangku masih belum merasmikannya lagi.
Kemudian aku pula yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar dalam aku ke paras lutut.

Mereka bermain-main dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah. Kusuruh Juni turun dan melihat apa yang mereka sedang lakukan pada batang butuhku. Yuni menjilat kepala butuhku Yati menjilat buah pelirku. Kakiku diangkat tinggi supaya dapat kulihatkan lubang buritku yang juga minta dijilat.
Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun hayal dengan kenikmatan itu. Yuni dan Yati dah tak sabar minta di’fuck’. Yati naik atas batangku dengan memandang ke arah aku. Dengan perlahan dia memasukkan batangku yang besar ke dalam rimba nafsunya.

“Uuh.. This is what I want”, kata Yati.

Juni dan Yeni duduk di antara kanan dan kiriku sambil aku memicit dan meramas buah dada mereka yang masih awal ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya menghembus.

“Aah I cum, I cum, I cum..”, Henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun menciumku menandakan dia dah ‘cum’.

Giliran Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya ke arahku. Yati menghulurkan batangku ke puki Yuni yang masih ketat walaupun sudah berkali di belasah olehku. Yuni menghulur dan menarik bontotnya kemudian aku menghentakkan batangku dengan kuatnya ke puki Yuni.

“Aaww..”, jerit Yuni yang sedap-sedap sakit itu. Dia pun melajukan gerakannya.
“Aahh.. oohh.. aahh yes fuck me fuck me..”, Yuni dah bagaikan orang hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aahh.. Yuni berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan daranya padaku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia terbuka luas. Juni hanya bisa diam, mungkin ingin merasakan kenikmatan yang sudah dikecapi oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku menyorong batangku, pukinya dikuak oleh Yani dan Yati yang suka bekerjasama dalam hal-hal macam ni.

Uuhh bila batangku mula memasuki lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia dan terasa agak licin di dalam mungkin kerana dah terlalu banyak air alornya mengalir. Kumasukkan setengah batangku dan kutarik semula kumasukkan lagi dan terus ke dalam lubang puki Juni. Dia hanya memejamkan matanya sambil mulutnya terbuka seperti menjerit tanpa suara. Aku meramas ramas buah dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku hisap-hisap dan aku jilat teteknya.

Dalam sesi selama 45 minit itu akhirnya aku terasa air alor Juni memancut di kepala butuhku, terasa kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni mendekat kan wajah masing seperti menunggu terpancutnya airmaniku yang lazat.

Crrutt….. crutt…. crutt…. air maniku terpancut dengan banyaknya di muka dan di dada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya seperti kucing minum susu.

Kami pun terbaring di depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia tidak menyesal apa yang dia buat hari ini. Dia sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak de orang nak bagi.

Setelah Sebulan

Ketika aku berusia lima belas tahun, aku telah ditawarkan ke asrama penuh perempuan. Aku begitu gembira sekali menantikan hari kemasukan aku ke asrama penuh. Sebuah sekolah yang ternama, tentu membangakan aku. Segala persiapan telah dibeli. Tiba hari yang dinantikan penggal persekolahan bermula, ayah dan ibu aku menghantar aku mendaftar masuk ke sekolah dan asrama.

Ditinggalkan dengan kawan-kawan adalah satu pengalaman yang menyedihkan, kerana selama ini aku selalu didampingi oleh kedua orang tua ku, tapi kini, aku bersendirian dikelilingi kawan2 baruku. Setelah selesai minggu orantasi, aku rasa hidup aku diasrama telah tiada sebarang gangguan lagi.

Setelah sebulan berlalu, aku telah dapat menyesuaikan diriku dengan dunia baru. Ramai kawan-kawan baru dapat aku temui kami belajar bersama.

“Adik, Ina, kan?” Sapa seorang kakak sambil duduk disebelah katilku. Waktu itu telah jam 12 tengah malam.
“Iya… ngapa, kak?” Soal aku risau, pada fikiranku mungkin kakak itu perlukan bantuan aku.
“Akak nak belanja adik…” Ujar kakak itu lagi sambil merapatkan dirinya kearah aku, sambil menghulurkan sebungkus maggie mee.
“Tak maulah… saya tak ada pemanas air” Aku menolakk pelawaan akak itu dengan berhemah.
“Jomm…” Pantas kakak itu menarik tangan aku, aku bagaikan dipukau terus mengikut kakak itu sampai ruang belajar, suasana gelap hanya limpahan lampu jalan yang menerangi samar didalam bilik itu.

Kakak itu terus memeluk aku dan mencium tengkuk aku, rimas aku cuba melawan, tapi aku terkejut kerana didalam bilik itu terdapat dua orang lagi senior yang telah menanti.

“Jangana bising…” Bisik kakak senior bernama Anita yang memeluk aku dan mengajak aku ke bilik itu. Aku dapat merasakan ada tangan sedang meramas buah dadaku. Aku meronta kuat, tapi tidak berjaya kerana seorang lagi kakak bernama Jenny memaut pinggang aku. Mereka merebahkan aku kelantai.

“Kalau adik bising, nanti akak beritahu kawan2 lain” Ugut kakak bernama Jennya sambil menarik kain batik yang aku pakai dengan kuat hingga terlucut. Kakak bernama Anita meramas kedua-dua buah dadaku. Kakak bernamaa Anita menarik baju-t yang aku pakai hingga tertanggal, kini aku hanya berbaju dalam sahaja. Kakak seorang lagi bernama Aini melondehkan baju dalam aku keatas dan dia menggintil punting buah dadaku sambil itu kakak Anita meramas-ramas kedua-dua buah dadaku. Aku tidak lagi melawan sebaliknya aku rasa satu perasaan yang amat berbeza dari biasa. Kakak Anita menanggalkan baju dalam yang aku pakai, kini aku hanya berseluar dalam sahaja sambil terbaring diatas simen bilik belajar yang telah tiada pelajar lagi. Aku terasa dingin bercampur keganjilan perasaan yang merasap kedalam diriku.

“Sysss… adik jangan bising, warden datang tu” Bisik kakak Aini. Aku jadi kecut dan terus mematikan diri, derap kaki warden begitu kuat dan beransur perlahan meninggalkan kami. Kakak Jenny menarik seluar dalam aku dan setelah seluar dalam aku ditanggalkan, aku telah berbogel tanpa seurat benang, sedangkan ketiga-tiga orang kakak senior aku masih lengkap berpakaian. Kakak Jenny mengusap alur farajku lembut dan waktu itu, air mazi aku telah meleleh keluar dari celah farajku. Kakak Jennya menggunakan air mazi yang keluar dari celah farajku itu dan melumurkan keseluruh alur farajku. Jarinya yang telah basaah dengan air mazi itu mengusap lembut biji kelentik aku membuatkan aku tersentak kenikmatan.

“Auwwww…” Rintih aku setiap kali biji kelentit aku digentel oleh jari kakak Jenny. Perlahan jarinya menjalar kecelah lubang farajku dan menusukkannya sedikit kedalam faraj dan menariknya keluar perlahan. Kakak Anita dan kakak Aini sedang menghisap punting buah dadaku sebelah kiri kakan Aini dan sebelah kanan kakak Anita, mereka menghisap menggentel dan meramas kedua-dua belah dadaku.

“Aaaaaakkkkkkkk…aaaaaauuuuuhhhhffff” Badanku tiba-tiba menjadi kejang dan melentik satu perasaan yang sungguh nikmat menjalar kedalam tubuhku, tidak lama kemudian tubuhku kembali seperti biasa.

“Adik dah klimaks tu…” Bisik kakak Anita tangannya masih meramas buah dadaku dan lidahnya masih menggintil punting buah dadaku.

“Auwww…” Aku tersentak lagi, bila kakak Jenny menjilat alur farajku dengan lidahnya dia memainkan biji kelentiku, dan jarinya dimasukkan sedikit kedalam lubang farajku. Aku kembali bernafsu. Mereka bergilir-gilir menjilat kelentitku dan aku juga hampir lapan kali mencapai klimaks.

Setelah hampir sejam, akhirnya kakak Anita menyuruh aku mengenakan pakaian semula. Dan aku mencapai seluar dalam dan baju dalam dan memakai sambil diperhatikan oleh ketiga-tiga orang kakak senior.

“Adik suka tak?” Tanya kakak Aini sambil mencium pipiku, mungkin ia mahu menunjukkan rasa sayangnya pada aku. Dengan hanya limpahan sinar lampur jalan, aku nampak mereka tersenyum apabila aku menganggukkan kepala.

“Sedap tak?” Soal kakak Jenny pula kepadaku. Aku turut menganggukkan kepala. Memang aku rasa seronok dan sedap diperlakukan oleh ketiga-tiga orang akak senior itu tadi.

“Ada lebih sedap lagi dari yang tadi, tau…” Kakak Anita pula memberitahu aku.
“Apa dia…” Aku membuka suara lemah, perlahan
“Nanti adik taulah…, dah .. jom balik tidur” Ujar kakak Aini, mereka mencium pipiku dan beredar, aku menuruti mereka dari belakang.

Malam berikutnya kakak Anita, Aini dan kakak Jenny datang lagi, mereka bawa aku ketempat yang sama. Dengan lembut, kakak Anita merebahkan aku kelantai, kemudian kakak Aini menanggalkan seluar dalam. Kakak Jenny memimpin tangan aku dan mengosok-gosok biji kelentit aku dengan tangan aku. Kakak Anita menghisap punting buah dadaku.

“Adik usap sendiri sampai rasa seperti semalam” Bisik kakak Jenny sambil memerhatikan aku mengosok-gosok faraj aku sendiri. Terangkat-angkat kaki aku bila tangan aku menyentuh biji kelentit, kemudia tangan aku menjalar kecelah alur faraj dan memasukkan jari kedalam lubang faraj. Tiba-tiba kakak Jenny segera menghalang.

“Jangan masukkan dulu, buat yang kami ajar dulu… jika nak masuk nanti kami beritahu” Ujar kakak Jenny. Aku menganggukkan kepala.

Setelah dua minggu kami dibenarkan outing. Minggu outinglah peluang pelajar yang duduk diasrama keluar membeli kelengkapan seperti sabun mandi, sabun basuh dan lain-lain lagi. Kakak Anita menghampirku dan mengajak aku outing bersama mereka. Aku yang telah bersiap terus mengekorinya. Setibanya kami dipintu pagar asrama, Kakak Jenny dan kakak Aini telah menanti kami. Aku menuruti mereka tanpa bertanya mereka hendak kemana, pada fikiranku tentulah mereka akan kebandar untuk membeli barang keperluan. Kami tidak menaiki bas yang disediakan, sebaliknya kami berjalan kaki, tidak lama berjalan kaki, kami melalui kawasan rumah kedai terbengkalai.

“Clear..” tiba-tiba kakak Jenny bersuara. Aku tidak mengerti apa maksudnya, tapi setelah kakak Jenny bersuara, kakak Anita dan Aini segera membelok kerumah kedai yang terbengkalai. Aku dan kakak Jenny menurut dari belakang. Kakak Anita menaiki tangga dan terus menuju ketingkat dua rumah kedai dua tingkat yang kosong. Setiabanya kami ditingkat dua, aku nampak ada empat budak lelaki sedang duduk diatas lantai.

“Perkenalkan, ini Amran BF akak, itu Rosli BF akak Jenny, itu pula yang gendut tu BF akak Aini namanya Imran dan yang hensem ini Boy kawan kami” Kakak Anita memeperkenalkan aku kepada kawan2nya. Aku tidak tahu untuk apa dia membawa aku didalam rumah kedai yang terbengkalai itu jika hanya untuk perkenalkan dengan kawan2 dia.

“Mereka semua satu sekolah dengan kita, cuma adik tak pernah jumpa sebab kami di kelas lain, tak sama denga kelas adik” Ujar kakak Aini lagi. Dalam berbual ringkas itu, Amran BF kakak Anita telah merapatkan diri sambil berkucupan begitu juga dengan Imran yang gendut memeluk kakak Aini sambil tangannya meramas mesra buah dada kakak Aini. Rosli juga tidak ketinggalan berkucupan. Setelah mereka berkucupan dan bergomol, tiba-tiba kakak Anita menarik tanganku supaya duduk diatas lantai. Aku segera duduk bersama diatas lantai. Kakak Jenny mendekati aku dan meramas buah dadaku. Muka aku jadi merah padam kerana malu dengan keempat-empat budak lelaki yang ada didalam bilik itu. Kaki aku ditarik oleh kakak Aini hingga berlunjur. Kakak Anita menarik baju kurung yang aku pakai hingga tertanggal.

“Nak rasa sedap lagi tak?” Soal kakak Anita ketelinga aku. Aku menganggukkan kepala lemah. Amran telah mendekati aku dan menarik seluar dalam aku, manakala Imran telah menanggalkan kancing baju dalamku. Dari pinggang keatas tiada yang menutupi tubuhku, dari pinggang kebawah hanya kain yang aku pakai masih tersingkap manakala seluar dalam aku telah dilucutkan. Anita menjilat farajku manakala Rosli meramas buah dadaku rakus. Mereka membangkitkan nafsu aku hingga aku klimaks dua kali, seluruh alur faraj aku diteroka, buah dadaku merah dihisap oleh ketiga-tiga orang budak lelaki itu.

Melihat aku telah pasrah lemah, Anita, Aini dan Jenny membuka pakaian masing-masing kini Rosli merangkul tubuh Jenny yang bertelanjang bulat, tangan Jenny melucutkan seluar yang dipakai oleh Rosli, dan Rosli pula menanggalkan baju yang dipakainya, kini Rosli hanya berseluar dalam. Mereka berdakapan sambil berkucupan, Jenny menarik seluar dalam yang dipakai oleh Rosli. Aku nampak zakar Rosli terpacak keras satu pandangan yang tidak pernah aku lihat sebelum ini. Aku jadi takut melihat zakar Rosli yang panjang dan besar itu. Jennya telah terbaring sambil mengangkangkan kakinya, tanpa disuruh oleh sesiapa Rosli memasukkan zakarnya perlahan kedalam faraj Jenny.

“Auwww… seeeddddaaapp” Rintih Jenny bila seluruh zakar Rosli terbenam kedalam farajnya, Rosli mendayung dengan laju dan setiap kali Rosli menusuk zakarnya Jenny akan mengangkat punggungnya untuk membolehkan zakar Rosli masuk lagi dalam kedalam farajnya.

“Adik tengok.. akak Jenny sedang kesedapan” Bisik kakak Anita sambil buah dadanya diusap oleh Amran. Aku memerhatikan adegan kakak Jenny dengan penuh bernafsu.

Sedang aku asyik memerhatikan Jenny bersetubuh dengan teman lelakinya, Amran teman lelaki kakak Anita telah memeluk aku dari belakang sambil meramas buah dadaku. Aku yang telah terangsang membiarkan apa yang saja yang diperlakukan oleh Amran. Sedang aku asyik menikmati rangsangan dari Amran, tiba-tiba aku terasa biji kelentit aku disentuh oleh sesuatu yang lembut, aku memaksa membuka kelopak mata dan aku melihat rupanya Imran BF Aini sedang menjilat farajku. Anita dan Aini mereka aku lihat sedang berkucupan sesama mereka. Aku tidak pernah menyaksikan perempuan berkucupan sesama perempuan, inilah kali pertama kau menyaksikan Anita dan Aini yang berbogel sedang berkucupan dan tangan masing2 sedang merangsang kelentit sesama sendiri.

“Aaaarrrr…” Aku terangsang amat sangat bila Imran membuka kelangkang aku seluas-luasnya dan dia menghalakan zakarnya kearah farajku. Imran memasukkan zakarnya kedalam lubang faraj aku perlahan, sedikit demi sedikit amat berhati-hati.

“Sakittttttt……” Aku meraung sambil menolak badan Imran, tapi tidak berjaya, Imran menarik zakarnya dan aku mula rasa sedikit selesa. Melihat aku meraung kesakitan tadi, Anita dan Aini datang mendapatkan aku.

“Mula-mula memang sakit… tahan sikit ya, dik” Pujuk Anita sambil tersenyum menarik Aini dan mereka berkucupan disebelah aku.

“Sakittttttt… takkkk nakkkkkkkk….aduhhhh…” Aku menjerit kesakitan lagi kali ini aku menolak lebih kuat tapi tetap tidak berjaya melepaskan rangkulan Imran. Zakar Imran ditarik perlahan dan disorong sedikit dan beberapa kali.

“Adddddduduuhhhhhhhaaaaaaaahhhh….” Aku menjerit lagi bila Imran terus menusuk zakarnya hingga tenggelam keseluruhan zakarnya didalam faraj aku. Imran membiarkan zakarnya berendam didalam faraj aku, aku menahan rasa ngilu. Imran menarik zakarnya perlahan rasa ngilu masih ada. Kemudian Imran memasukkan zakarnya, aku masih rasa ngilu didalam faraj aku.

“Aaaaaaaaaa..oooohhhhhh” Aku merangkul leher Imran bila Imran melanjukan tujahannya, rasa ngilu dan sakit tadi telah bertukar kepada rasa nikmat yang amat sangat. Tidak lama kemudian Imran mencabut zakarnya dan dia menarik Anita lalu Imran menyetubuhi Anita dan aku disetubuhi pula oleh Amran.

“Ohhhh…saaaaakiiitttt…” Aku menjerit lagi bila zakar Amran menujah hingga kepangkal rahimku, Amran mendayung dengan laju hinga buah dadaku turut berbuai. Air mazi yang banyak membuatkan faraj aku berbunyi tiap kali zakar Amrana keluar masuk. Aku dapat rasakan setiap kali zakar Amran terbenam, aku akan rasa begitu nikmat.

“Aaarrrrrrrhhh….hhhaaaahhhh..uuuuhhhyyyyaaaaoooo oooahhahhhh” Aku meraung sambil badan aku bergetar dan kejang seketika.

“aaaaaaahhhhh….aaaahhhh…uuuuuuhhhhh” Amran mencabut zakarnya dan meletakan dicelah alur farahku serentak itu air mani Amran memancut laju jingga terkena pipi aku. Aku tidak larat lagi rasa lenguh seluruh badan. Amran telah terdampar disisi aku. Aku lihat Aini dan Anita tersenyum dan Jenny dan temannya sedang lepak kepenatan bertarung. Dalam kelesuan itu aku lihat Boy sedang asyik merakam gambar kami. Rupanya boy menjadi jurukamera untuk adegan kami.

“Kak, kata sakit sekali saja, tapi dua kali sakit nie…” Setelah mengenakan pakaian aku bertanyakan kepada kakak Anita kerana sebelum itu dia kata, aku hanya akan alami sakit sekali saja tapi aku dua kali sakit.

“Imran tu anu dia pendek, jadi dia hanya dapat robek sikit saja selaput dara adik, bila si Amran setubuhi adik, baru selaput dara adik terkoyak semua” Bisik kakak Anita sambil tersenyum.

Kini aku telah tidak mempunyai dara, keperawanan aku telah dirobek oleh Imran dan Amran dari mulut kakak Anita, dia dan kakak Aini dan Jenny juga telah diragut keperawanan oleh Imran kemudian setelah Imran baru Amran kerana Imran mempunyai zakar yang pendek yang tidak dapat menusuk hingga jauh kedalam faraj, jadi zakar Imran hanya dapat mengoyakkan sedikit selaput dara tidak dapat mengoyakkan keseluruhannya. Bila Imran telah selesai, Amran yang mempunyai zakar yang panjang enam inci itu akan membuatkan selaput dara terkoyak keseluruhannya.

“Jadi untunglah Imran dan Amran” Ujar aku kepada kakak Anita sewaktu kami meninggalkan rumah kedai yang terbengkalai itu.

“Untung apanya?” Soal kakak Anita keheiranan.
“Untung, dua orang lelaki dapat dara satu orang perempuan, untunglah…” Ujar aku sambil tersenyum rasa puas, nikmat tadi tidak dapat dilupakan. Sakit dirobek dara hanya seketika, tapi nikmatnya sungguh tidak terkata.

Kawan Lamaku

Pagi sabtu sedang aku dan suamiku duduk menonton tv keseronokan menonton tv terganggu apabila telefon rumah berdering berkali2. Suamiku dengan malas melepaskan rangkulan tangannya di leherku sambil bangun.malas menuju ke meja telefon.

“Ida, telefonnn…. ” Suamiku meletakkan telefon sambil menuju ke sofa, kini giliran aku pula yang bangun denga malas menuju ke meja telefon. Hamlir setengah jam aku berborak di telefon. Rupanya kawan satu kolej dengan aku yang telefom, puas dia mencari aku setelah kami meninggalkan kolej dulu. Jadi kami berborak bertanyakan kawan-kawan yang lain dan hal-hal peribadi kami dulu.

“Faridah, kawan satu kolej dengan Ida, dia orang nak adakan reunion pelajar-pelajar kolej pada bulan Disember nanti” Aku melaporkan kepada suami aku yang sedang asyik menonton tv sambil menghirup secawang kopi yang telah sejuk..Suamiku tersenyum sambil merangkul leherku erat.

Tiga hari kemudian, setelah suamiku keluar ke pejabat aku mendapat panggilan telefon dari kawan aku Faridah.

“Kau tak kerja ker, telefon aku pagi-pagi nie? Soal aku bila dihujung talian terdengar suara yang pernah menghubungi aku tiga hari lalu. Aku kenal betul suara di talian itu adalah suara Faridah.

“Aku macam kau juga, bendahari terhormat, hehehh” Ujar Faridah sambil ketawa kecil. Kami sama2 ketawa. Kami berborak bertanyakan kawan2 ada yang telag meninggal dunia ada yang berada di luar negara.

“Suami kau macam mana? okay ker dia?”
“Dia okay, orangnya sporting, tak mudah marah, understanding… eemmm”
“Iyea ker? kalauuuu…. ” Faridah tidak menghabiskan katanya, ia bagaikan tersangkut antara kerongkong dan ganggang telefon.
“Kalau apa? cakap biar habis…. ” Aku bertanyakan Faridah.
“Tak adalah, jika suami kau sporting, understanding, kau pulak macam mana?” Faridah ketawa nakal. Aku kenal betul ketawa nakalnya itu memang menanti mangsa untuk dia bahan agar dia terbahak2 ketawa nanti.
“Aku macam suami aku jugaklah.. hishhhhh kau nie…. apa helah kau kali ini ha? Aku pula memanaskan kawan aku.
“Aku nak test, suami kau, boleh?” Ringkas Faridah meluahkan isi hatinya
“Kau nak test apa” Aku mula curiga dengan idea gila kawan aku tu.
“Macamlah kau tak ingat, masa kita buat majlis perpisahan di kolej dulu… kau lupaaaa…. atau buat2 lupa?” Faridah mula membuka kotak memori silam aku.

Memori aku ligat memutarkan ke malam perpisahan kami dulu. Ya, aku baru teringat sekiranya kami telah bersuami nanti, kami berjanji untuk menikmati layanan seks dari suami masing2. Nafsu aku mula membawakan gambaran2 bagaimana suami Faridah akan melucutkan pakaian dan melayari pertempuran seks, aku membayangkan suami Faridah akan tewas ketika bertempur dengan aku nanti.

“heloooooo….” Imiginasi aku terputus bila terdengar suara Faridah.
“Aku baru teringat, nak ker suami aku nanti” Aku mula rasa ragu jika suamiku menolak idea kami nanti.
“Minggu ini kami ziarah kau, beri alamat rumah, nanti kami cari” Faridah namlak bersunguh2 untuk bersua dgn aku dan suamiku..Aku memberikan alamat rumahku.

Sekembalinya suamiku dari pejabat aku beritahu hujung minggu kawan lama aku akan dtg bersama suaminya. Suamiku menyuruh aku bersiap dan merancangkan.masakan utk mereka nanti.

Setiap pagi Faridah akan telefon dan berborak dengan aku hingga sejam lamanya..Tiap kali berborak Faridah akan bercakap pasal seks. Aku ikut tertarik dengan perbincangan yang Faridah adakan.di telefon.

“Suamiku keturunan mamak, panjang 8 inci, suami kau panjang.berapa?”
“Aku tak ukur pulak.., yg aku tahu tiap kali selesai bersama, aku pengsan sampai ke pagi tak bermaya” sahut aku ringkas.

Hari yang dinantikan telah tiba, aku tak tahu pulak kawan aku dapat mencari rumah aku dengan mudah. Faridah mengayakan baju kebaya sendat. Aku seperti biasa di rumah hanya memakai baju-t lengan pendek.

“Senang cari rumah kami, kan” aku bertanya kawan aku sambil mengenalkan suami aku kepada mereka.
“Guna waze, search alamat, terus dia bawa kesini.” Ujar Rauf suami Faridah sambil menjeling kearah aku. Senyumannya sungguh manis, memang tampan orangnya.
“Silalah minum…. ” Sambil membongkok aku menuangkan air teh ais yang aku bawa dari dapur. Sambil menuang air, aku lihat kedua mata Rauf tertumpu kearah dadaku. Aku pura-pura tidak perasan, memang Rauf sedang menjamu matanya dengan isi buah dadaku yg terdedah sewaktu aku membongkokkan badan. Aku memperlahankan menuang air utk beri lebih masa Rauf menikmati alur buah dadaku.
“kita orang mintak diri dulu” aku meminta izin untuk beredar bersama Faridah.
“nak kemana?” soal suamiku sambil melemparkan senyuman kepada kami.
“hal orang perempuan” balas Faridah ringkas.

Aku perasan suamiku tidak berkelip mata memandang alur buah dada Faridah yang terdedah sedikit kerana fesyen baju kebaya yang dipakainya itu. Aku dan Faridah berborak sambil berbincang strategi untuk kami bertukar suami. Aku tahu suami aku tertarik dengan bentuk badan Faridah begitu juga dengan suami Faridah terliru dengan buah dadaku. Setelah bermacam idea diberikan, akhirnya kami dapat satu idea, iaitu berterus terang dengan suami masing2. Aku memanggil suami aku ke dapur manakala Faridah mendapatkan suaminya di ruang tamu. Pada mulanya suamiku keberatan setelah aku pujuk akhirnya dia bersetuju. Aku tahu suamiku sengaja menolak padahal dia pun berhajat untuk menikmati tubuh kawan aku Faridah. Setelah suamiku bersetuju kami kembali ke ruang tamu, aku melihat dari jauh Faridah mengangukkan kepala perlahan, aku tahu Faridah memberikan isyarat suaminya juga telah bersetuju.

“Dah lewat malam nie, esok saja balik” aku memberikan cadangan setibanya aku di sofa dan melepaskan punggung..Rauf sekali lagi menatap buah dadaku yang bergoyang bila aku melepaskan.punggung keatas sofa.
“menyusahkan saja..” ujar rauf sambil menjeling Faridah.
“ahaa…. menyusahkan saja” faridah menyambung matanya melihat kearah aku.
“dah dekat pukul 12 malam, tidur sini sajalah, esok tak kerja, kan?” Suamiku pula mengajak, aku bangun meninggalkan mereka bertiga.masuk kedalam bilik dengan mengeluarkan tuala mandi dan kain pelekat dan batik untuk Faridah dan suaminya.

Rumah aku hanya ada satu bilik air jadi kami bergilir2 masuk mandi. Setelah kami selesai mandi tiba2 Faridah memeluk Rauf dan berkucupan depan kami. Rauf juga bertindak ganas dengan meramas buah dada Faridah. Bunyi nafasnya membangkitkan birahi aku. Tiba2 tangan suamiku merangkul aku dan meramas lembut buah dadaku. Kami terangsang aku memejamkan mata menikmati rangsangan dari suamiku. Tidak lama kemudian aku dipimpin keatas katil tempat kami selalu bertempur. Aku telah tidak memakai seurat benang terlentang sempat aku melihat Faridah dan Rauf bergomol, aku menggamit Faridah datang kearah kami. Faridah membisikan sesuatu ketelinga Rauf, tidak lama kemudian Rauf mendukung Faridah menuju kearah katil kami sambil merebahkan Faridah sebelah aku dan aku melihat kearahnya, kami berbalas senyuman.

Tangan aku mencapai gulungan kain pelikat Rauf dan meruntunnya hingga tertanggal, Faridah juga membuat apa yang aku buat keatas suamiku, kemudian Faridah mengambil tempat aku dan aku mengambil tempat Faridah. Cahaya lampu dari luar jendela membantu kami melihat tubuh badan pasangan masing2. Benar apa yg pernah Faridah katakan, zakar suaminya memang panjang dan besar. Aku terpegun seketika, didalam hatiku terasa gerun jika zakar sebegitu besar dan panjang akan menyakitkan farajku. Namun aku pasrah, nafsu aku tidak mengizinkan aku berfikir yang bukan-bukan. Rauf begitu rakus mengomoli tubuhku, setelah puas mengomoli tubuhku, Rauf beralih perlahan-lahan, menjilat seluruh tubuhku hingga alur farajku. Lidahnya tidak terhenti disitu, tangan Rauf membuka alur farajku dan lidahnya segera menjalar lembut membelai biji kelentikku.

“Arrrrr……..” Aku mengeluh kenikmatan bila lidah Rauf menggintil biji kelentik aku dan sekali sekali lidahnya dibenamkan kedalam faraj, aku benar-benar jadi bernafsu. Aku membuka mataku yang amat berat dan aku nampak Faridah sedang mengulum zakar suamiku seperti anak-anak mengulum aiskirm. Suamiku pula terlentang sambil memerhatikan Rauf yang sedang meneroka seluruh tubuh badanku. Suamiku tidak perasan dengan mataku yang separuh terbuka aku memerhatikan dirinya dicumbui oleh kawanku Faridah. Buah dada Faridah dicapai oleh suaamiku dan meramasnya samabil menggintil punting susu buah dada Faridah. Aaahhh pedulikanlah mereka, bentak hatiku. Aku kembali memejamkan mata menikmati kenikmatan yang sedang aku alami.

Setelah puas meneroka seluruh tubuh badan aku yang telah tiada seurat benang, tiba-tiba Rauf mengangkat kedua belah kaki ku kearah bahunya. Aku tahu, dia akan memasukkan zakarnya kedalam farajku, memang aku mendambakan saat itu. Aku membiarkan kakiku diatas kedua belah bahu Rauf.

“Auwwwwww….” Rintih aku manja bila terasa sesuatu yang besar sedang menolak-nolak lubang farajku yang telah basah akibat dari rangasangan-rangsangan yang diberikan oleh Rauf sebentar tadi. Rauf menolak perlahan zakarnya kedalam lubang farahku, dan aku dapat rasakan farajku begitu perit bila kepala zakar Rauf mula terbenam kedalam lubang farajku sedikit.

“Oooooohhhhhh aaaaauuuwwww….” Aku merenget menahan keperitan bila Rauf menusuk zakarnya lebih dalam lagi, sedikit demi sedikit zakar Rauf terbenam. Rauf tidak bertindak menekan zakarnya tapi dia membenamkan sedikit kemudian ditariknya keluar berkali-kali hingga aku tidak rasa lagi keperitan tetapi diganti dengan kenikmatan, seluruh otakku tertumpu kepada kenikmatan yang luar biasa yang sedang aku perolehi.

“Aaaaaaaaauuuuhhhhhh” Aku merintih nikmat panjang, bila zakar Rauf yang panjang itu mencecah dinding rahimku. Entah bila Rauf dapat memasukkan keseluruh zakarnya kedalam farajku aku sendiri tidak sedar.

“Sedappppp….banggggg….aaaahhh” Aku merintah kenikmatan, Rauf terus mensetubuhi aku dan sambil menghisap buah dadaku. Aku benar-benar terangsang yang amat sangat.

“Macam anak dara, ketat sangat…” Bisik Rauf ketelingaku penuh rasa birahi.

“Ohhhh… lagiii…lagiiii…aaaaaahhhh” Jerit Faridah disebelah aku. Aku memaksa kelopak mataku untuk terbuka, didalam samar aku nampak suamiku sedang menghayunkan zakarnya kedalam faraj Faridah dari arah belakang.

“Aaaaahhhh…lagiii…lagiiii..aaaaaahhhhh” Jerit Faridah meminta suamiku memasukkan zakarnya lebih jauh kedalam farajnya. Aku tahu dengan hanya 5 inci panjang, suamiku tidak akan dapat memasukkan zakarnya hingga mencecah dinding rahim kawanku Faridah yang telah biasa disetubuhi oleh suaminya yang mempunyai zakar 8 incin panjang itu.

“Ooooohhhhhhhhhh yaaaahhhhh aaaaaahhh” Aku tiba-tiba bagaikan kena histeria bila Rauf melajukan tusukan zakarnya kedalam farajku.
“Aaaaaaaaaahhhhhhhh….uuuuuummmmmm” Badanku kejang, aku menghamburkan air nikmatku membasahi zakar Rauf yang sedang menghayun keluar masuk dengan laju kedalam farajku. Bila Rauf merasai badanku kejang, dia memberhentikan tusukan kedalam farajku. Aku dapat merasakan seluruh ronga farajku sedang mengemut zakar Rauf berirama. Setelah kemutan aku mula berkurangan, Rauf mencabut zakarnya dan membalikkan tubuhku, kini aku meniarap diatas tilam dan Rauf membuka kelangkang aku dan memasukkan zakarnya dari arah belakang.

Aku memusingkan kepala kearah Faridah aku lihat suamiku sedang mengasak menghayun zakarnya dengan laju sekali, aku tahu suamiku tidak dapat bertahan lagi tidak lama kemudian suamiku memancutkan air maninya kedalam faraj Faridah. Setelah seketika, suamiku terdampar keletihan disebelah Faridah. Aku lihat Faridah bagaikan belum dapat dipuaskan oleh suamiku.

“Aaaarrrrhhhhhh….hhaaaaa” Aku menjerit kenikmatan bila Rauf menarik zakarnya laju dan kemudian membenamkannya perlahan-lahan dalam waktu yang sama ronga faraj aku mengemut zakar Rauf erat, zakar Rauf terus menjunam perlahan disambut kemutan-kemutan dari dalam ronga farajku.

“Uuuuuhhhhh…aaaaaaaahhhhhhhhhhrrrrrrhhhhhhhh h” Aku meraung kuat sambil mencengkam cadar menahan kenikmatan klimaks aku entah kali yang ke berapa, tidak sempat untuk aku kira yang masih aku ingat aku telah klimaks sebanyak 4 kali, selepas itu aku telah klimaks lagi, aku tak sempat untuk mengingatinya. Rauf mencabut zakarnya setelah kemutan faraj aku mula perlahan. Dia menghampiri Faridah dan menyetubuhi isterinya. Faridah bagaikan orang gila terus memeluk dan mendakap erat Rauf.

Suamiku yang dari tadi terdampar memerhatikan aku disetubuhi oleh Rauf menghampirku dan memeluk erat tubuhku. Aku membalasnya.

“Ida, puas?” Bisik suamiku ketelinga, aku menganggukkan kepala sambil mataku terus terpejam.
“Ida, nak lagi bersama Rauf?” Soal suamiku lagi, aku tidak berani untuk menganggukkan kepala, bimbang suamiku berkecil hati. Namun sejujurnya hatiku mengiyakan pertanyaan suamiku itu.

“Uuuuuhhhh….uhhhhhhhh….uhhhhhh….aaaaaaaaaaa. …” Keluh Rauf sambil menghentak laju zakarnya kedalam faraj Faridah.

“AAAaaaaaaaaaahhhhhhhh……….bbbaaaannggggg g” Jerit Faridah sambil kakinya memeluk erat pinggang Rauf. Mereka serentak mencapai kalimaks. Jeritan kenikmatan mereka membuatkan aku membuka mata memandang kearah mereka, aku nampak Rauf menginyitkan matanya sambil tersenyum. Aku membalas lemah kenyitaan mata dari Rauf.

Malam itu kami berempat tidur tanpa seurat benang kerana keletihan. Keesokan paginya kami bangun dan membersihkan diri. Jika ikutkan aku, aku ingin menyambung lagi kenikmatan yang aku terima dari persetubuhan dengan Rauf malam tadi, tapi aku pendamkan saja. Rauf dan Faridah pula mahu balik segera kerana menguruskan perniagaan mereka.

Seks And Vacation

Cerita ini cerita betul yang aku alami sendiri. Cerita ini bermula sewaktu aku dan keluargaku bercuti di Terengganu. Sekarang ini aku masih belajar di ipts di kay ell. Begini kisahnya… Hari minggu itu bapak aku ada urusan di Terengganu. So mak aku malas nak tinggal sorang kat kay ell jadi bapak aku bawak le sekali satu keluarga ikut sama. Sambil tu boleh terus bercuti. Selain itu makcik dan sepupu aku pun ada ikut juga. Makcik aku ni nama aje makcik tapi perbezaan umur hanye tua 3 tahun aje. Selain itu dia ni boleh kire cun jugak leh… ihihihi… sepupu aku pun cam gitu gak. Name makcik aku ni Hanni. Die ni kerje sebagai accountant kat Maybank. Die ni menang cun sungguh. Body power tak yah cite l

Kami sampai kat ‘istane hinggap’ kami lebih kurang pukul 6 petang. Aku terus masuk bilik dan terus tidur. Makan tak yah ape pun tak yah. Letih siot. Korang tahu le berape punye lame nak sampai dari kay ell ke Terengganu ni. Makcik aku plak duduk kat sebelah bilik aku. Bila aku sedar-sedar aje jam dah pukul 9 malam. Aku yang dok mamai lagi pun klua le. Ingat nak makan le ape yang ade sekali satu hape pun tarak sebab mak bapak ngan kakak aku sume dah klua. Sepupu aku pun klua jugak same mereke kerane aku tak nampak pun die. Aku nampak makcik aku klua dari biliknya. Die berpakaian kimono mandi dan berjalan menuju ke bilik mandi. “Cik Ann…” tegurku. Makcik aku berpaling dan menjawap “Ha… apesal?” jawabnduk kat ruang tamu dan makcik aku pergi ke belakang untuk ke bilik air. Tidak lame lepas tu gemercikkan air mula kedengaran. Aku yang menunggu kat luar bile dengan bunyi air tu mule le rase sejuk yang teramat sangat… ihihihi… lagipun malam tu hujan dah renyai-renyai turun. Biase le Terengganukan. Tiap-tiap hari hujan. Lebih-lebih lagi time tengkujuh cam gini.

Tiba-tibe bile aku tengah sedap punye layan tv, makcik aku kat bilik air menjerit panggil aku. “Wal! Mane sabun ni?! Cik Ann nak sabun.” Aku menjawab balik jeritan makcik aku tu, “Ade kat situ le. Takan kat sini kot. Mane ade orang bersabun kat sini haa.” “Mane ade?! Huh… orang dah carik dah tapi tak jumpe. Sabun baju ade le…” kata makcikku lagi. “Uiehkkk… Takde ke? Takan mak lupe nak beli kot?” Tanye aku sendirian sambil berjalan menuju kebilik air. “Kat laci kabinet bawah tu takde ke?” Aku mengarahkan makcik aku mencari kat laci kabinet dalam bilik air tu pulak. “Takde jugak le Wal. Kau masuk ajelah, tolong Cik Ann cari sabunnya. Cik Ann tak tau ni.” Makcik aku membuka pintu bilik air dan menyuran pantat die tu le… ihihihi… gebu siot… Makcik aku pulak dah panic, die cepat-cepat tutup booms ngan pantat die ngan tangan sambil memusingkan badannye ke belakang. Die sambar tuala yang terjatuh kat lantai dan kemudian cepat-cepat memakainye balik. Aku pulak masih lagi terconggok kat situ cam patung sebab kene ‘culture shock’… ihihihi… adik aku pun jadi cam aku gak. Di sebabkan terlalu terkejut terus die terjage dari sleeping beautynye. Kemudian baru aku tersedar dari lamunan aku. Makcik aku plak aku tengok muke die dah merah padam sebab malu gilee. Aku hulurkan sabun tadi kat die. Pas tu aku terus klau bersame-same dengan sise-sise nostalgia tadi. Nostalgia yang best gilee.

Makcik aku menutup kembali pintu bilik air dan teruskan mandi. Aku kembali ke ruang tamu dan duduk ke sofa untuk menenangkan kembali semangatku yang tetibe aje tadi terkoba-koba. Tapi tetap gak tak leh. Aku kembali mengelamun di sofa itu tentang setiap inci susuk tubuh makcik ku dengan telitinye. Dan makcik ku terus menjadi mangse imaginasi melampau ku pade waktu itu. Setelah beberape ketike, makcik aku klua dari bilik air. Kini die dah lengkap berpakaian kimono mandi. Dengan tuala masih di tangannye die berjalan menuju ke arah ku yang masih lagi mengelamun di sofa. “Oit! Mengelamun le tu! Takan tak abis lagi kot?!” Sergah makcik ku bile melihat aku masih lagi mengelamun sehingga tak sedar die ade kat sisiku. Aku tersedar dari lamunan ku. Aku terase malu sebab makcik aku seolah-olah tahu ape yang bermain kat kepale otak ku kini. “Err… takde ape-ape

Makcik aku duduk di sebelah aku dan kemudian meletakkan tangan kirinye di bahu aku manekale sebelah lagi di letakkan di pehe aku. “Cik Ann tahu yang Wal tengah stim sekarang ni.” Bisik makcik aku sambil tangan kanannye mule merayap dan kemudian mengengam erat adik aku yang tengah tegak berdiri tu. Perlahan-lahan die mengurut adik aku tu sambil meniup perlahan di telinga aku. Aku dah semakin stim. Kalau aku tolak rugi. Kalau aku layan kang tak pasai-pasai hancusss… Pendirian aku berbelah bahagi. Samade nak ikut cakap isi nurani murni aku atau ikut cakap isi nurani setan yang dok best punye bertenggek kat tinge kiri aku ni… Akhirnye di sebabkan setan lagi kuat dari isi nurani hati aku yang murni ni so aku memilih untuk melayan… ihihihi… Makcik aku tengah sedap punye dok urut adik aku tu. Kemudian die lucutkan plak selua trek sut dan spender yang aku pakai. “Hemmm… besar jugak anak sedare Cik Ann ni ye….”

Dari sebelah kanan aku beralih ke sebelah kiri. Kemudian aku hisap puting makcik aku cam budak kecik isap susu dari mak die. Bile aku dah start mengurut dan menghisap tu makcik aku ni dah mule le berbunyi. Die dah mule mengerang pelan sambil mengocokkan adik aku tu dengan lebih bernafsu. “Ahhhh… Ahhhh… Sedap Wal…. Ahhhh… hemmm…!!!” Makcik aku mengerang kesedapan. Tangannye melancap batang aku dengan lebih laju lagi dan kemudian aku mule terase seperti batang aku ni nak meletup. Aku cube gak nak tahan tapi tak terdaye. Akhirnye mulut batang aku ni memuntahkan cecair putih yang mengenai tangan makcikku dan kimono mandinye. Makcik menjilat semue air mani yang tertumpah kat tangannye dan kemudian tersenyum kepade ku. “Sedapnye. Ni kalau Wal nak tahu ubat awet mude tau… ihihihi..

Makcikku masih terus menjilat air mani kat tangannye sementare batang ku tadi pelahan-lahan mulai melembik. “Cik Ann tak puas lagi la. Ape kate kite sambung kat atas pulak, nak tak?” “Err… takpe ke? Nanti abah balik kang camne?” Aku memule agak keberatan juga dengan ajakan makcik aku tu “Takpe… lagi pun sekarang ni dieorang tak balik lagi. Kite berdue aje kat dalam rumah ni haa…” Jawap makcik ku dan terus menarik tangan ku dan masuk ke biliknye. Aku hanye mampu mengikut seperti di pukau. Di dalam bilik makcik ku menanggalkan pakaiannye dan menhenyakkan tubuhnye di atas katil. Aku pun melakukan pekare yang same dengan menanggalkan kesemue pakaian ku dan menghampiri makcikku yang menanti di atas katil. Aku berbaring di sisinye dan menyerahkan segalenye kepade makcikku.

Akhirnya aku hanya mampu berserah dan dengan lembutnya makcikku memainkan batangku sambil berkata,”Fuhhh… besau gak ye batang Wal ni… ihihihi… Patut pun mase Wal pancut tadi bukan main kuat perginye… ihihihi…” Aku tertawa mendengar makcik aku cakap begitu dan melihat kelaluannye dengan penuh minat dan bernafsu sekali. Aku dah mule stim balik. Melihatkan kelakuan makcik ku itu aku dah mule semakin berani. Berani untuk memulakan sesuatu… mengeluarkan semue skill yang aku tuntut dari filem blue yang aku tonton selame ni. Dengan lembutnya makcikku mengulum batangku, dan aku pula meraba tetek makcik yang montok itu. Ohhhhhhh… nikmat sekali…

Perlahan-lahan aku mule berpusing dan die tuntun aku ke arah pantatnye pula. Aku cume mengikut sahaje. Kini kami berade dalam posisi 69. Wahhhh… rerupenye pantat die dah banjir dah dan mengeluarkan bau yang agak kureng menyenangkan tapi sebab dah stim gilee semue tu tolak tepi punye… ihihihi… Aku menyelak bulu pantatnye yang nipis dan menjilat alur pantatnye. Dari situ aku dapat melihat dengan lebih depat rupe pantat seorang perempuan dewasa. Selame ni aku hanye pernah tengok pantat budak kecik aje. Pantat makcik aku tu gebu dan bijik kelentitnye berwarne merah. Aku menjungkitkan bijik kelentitnye dengan lidah ku dan menghisapnye macam budak kecik menghisap puting. Bile mase aku menghisapnye aje makcik aku mule mengelepar. Die mule tergeliat-liat dan bontotnye kekadang terangkat-angkat. “Ahhh… ahhhh… Sedapnye Wal… Ahhhh… Lagi Wal… Ahh

Selame aku menjilat pantatnye, batang aku memang dah die tak ingat dah. Langsung die tak hisap dah lagi sebab sebok dengan mengerangnye tu. Tapi semase aku tengah jilat dan menjolok lidah aku kat lubang pantannye tetibe aku merasekan yang batang aku ni cam ade orang hisap. Aku ingatkan makcik aku tapi aku masih lagi denga die mengerang. Camne die boleh berbunyi kalau mulut die dah penuh? Aku menoleh kebelakang dan melihat kakak aku sebenarnye yang sedang menghisap batang aku tu. Aku pade mulenye terkejut gak. Makcik aku yang dok sedap layan stim pun terkejut gak. Pastu die bia dan tengok aje akak aku tu dok hisap batang aku sambil ketawe kecil. “Wahhhh… best le kau Wal… ihihihihi… dapat hisap Cik Ann punye bijik pas tu akak kau plak hisap ko punye batang… ihihihi…” Makcik aku menyindir aku. Aku yang terase tersindir mengigit manje bijik mak

Aku berenti nyonyot bijik makcik aku. Aku bangun dan melihat akak aku tengah dok sedap punye ngisap batang aku cam isap gule-gule. Aku bia aje die layan kejap pas tu aku tarik batang aku dari mulut die. “Pop!” berbunyi bile aku tarik batang aku dari mulut akak aku ni. Aku tarik tangan akak aku supaye dekat sikit kat aku. Sekarang ni aku nak project plak akak aku. Memule aku freach kiss ngan die. Pas tu aku main le lelangit die ngan lidah aku. Lame gak kite orang comulut sambil buat sup lidah. Tangan die plak tengah sibok bukak baju die. Aku pun tolong le sekali. Pas tu aku urut tetek die. Kat lua aje sebab time tu akak aku ni masih pakai bra lagi. Aku turunkan ciuman aku dari bibirnye ke leher dan kemud

Bile akak aku dah klimax baru le aku berenti sebab nak layan makcik aku plak. Letih siot. Abis peluh satu badan ni haa… Lepas dah beromen ngan akak aku. Batang aku dah mule naik gatai nak cari lubang pantat plak. Aku pilih makcik aku dulu sebab die yang first sekali start ngan aku. So kirenye aku ni pengamal system FIFO le. Aku berlutut kat depan makcik aku dan kemudian menyembamkan muke aku kat pantatnye. Niat aku supaye makcik aku ni terangsang balik sebab lame die terhenti tadi bile aku beromen ngan akak aku. Aku nak pantat die berair balik supaye senang aku nak kongkek karang. Makcik aku ni bile aku hisap aje bijik die mule le die bising balik. Tak sempat aku nak buat die klimax dah die tarik kepale aku pas tu suruh aku fuck die. “Cukup… ahhhh… Cik Ann dah tak tahan dah ni. Lubang Cik Ann dah gatal sangat ni… Fuck me Wal!!! Fuck me!!!” Ak

Susah gak aku nak masukkan pade mulenye tapi di sebabkan makcik aku ni dah tak dare make akhirnye abis gak batang aku ni menerokai lubang pantat makcik aku tu. Perrggghhhh… ni le kali pertame aku dapat rasekan camne hangatnye lubang pantat pompuan… ihihihi… selame ni asyik rase hangat tangan aje bile melancap kat bilik air. Aku biakan aje batang aku tu kat dalam pantat makcik aku buat seketike. Lepas tu aku mule mengkongkek pantat makcikku dengan aksi klua masuk. Makcik aku hanye mampu mendesir kenikmatan setiap kali aku menghentakkan batang aku ke dalam pantatnye. Dan setiap kali aku menariknye pula makcik aku akan menaikkan punggungnye seperti mengikut rentak irama aku. Makcik ku mengerang kuat dan kemudian aku rasekan batang aku seperti di banjiri oleh satu air yang hangat dan kemudian aku terase seperti batang aku di sedut-sedut dari dalam.gendur. Akak aku yang masih lagi belum merase puas terus menghisap batang aku yang dah lembik itu. Makcik aku kat sebelah hanye mampu menjadi penonton dan terbaring lesu. Aku biakan saje akak aku menhisap dan menjilat segale cairan yang terletak kat batang aku sehingga licin. Lame juga aku biakkan akak aku menjilat dan melakukan ape saje kat batang aku tu.

Lelame setelah aku berjaye mengumpulkan kembali kudrat jantan ku dan batang aku kembali menegang tanpe rase berdose aku menarik akak ku dan aku menyuruh die menonggeng. Aku nak buat dogie style plak. Aku kemudian menikam batang ku yang kembali beraksi ke dalam lubang pantat akak aku pule. Akak aku pun same cam makcik aku. Takde dare gak. Make senang aje le batang aku nak meloloskan diri. Makcik aku yang dah keletihan juge dah mule terangsang bile melihat aku mengkongkek akak aku sendiri. Aku aku pule mengerang kesedapan dan klimax selepas itu. Aku masih dengan aksi aku. Makcik aku menarik kepale akak aku dan membenamkan ke pantatnye. Akak aku yang tengah stim tahap maksimum itu terus menjilat pantat makcik aku tu. Aku pule sambil mengkongkek meramas keras tetek akak aku sampai naik merah aku lihat. “Fuck her harder!!! Fuck her harder!!! Arggghhhh….

Aku terus melakukan seperti ape yang makcik aku suruh. Aku menghenjut akak aku dengan lebih kuat sehingga terase seperti dinding yang menghalang batang aku dari terus pergi lebih jauh. “Arrrggghhh… ehhhhhrrrggg… Wal! Akak dah nak klua ni!!! Arrrgghhhh… kite klua sesame ye!!!” Aku bile denga akak aku nak klua lagi aku pun mencepatkan lagi hayunan aku sambil menyuruh akak aku mengemut pantatnye dengan lebih kuat supaye lebih ketat. Tak lame selepas itu kami bertige klimax sesame. Kami kemudian tersembab kat dalam bilik tu sebab keletihan. Lebih kurang sejam lepas kami buat project mak abah aku pulang dan kami buat cam tak ade ape-ape yang berlaku. Seminggu kami duduk sane. So kami ade banyak mase untuk buat lagi. Aku pun dah gian sebab ari tu la my first time buat kerje terkutuk tu. Dengan due orang sekali lak tu… ihihihi…

Hari di tunggu dah tibe. Elok lepas mak bapak aku selamat bertolak aku, akak aku dan makcik aku terus masuk bilik makcik aku. Sepupu aku plak masuk bilik die. Bilik die sebelah bilik makcik aku… ihihihi… Aku sengaje tak tutup rapat bilik makcik tu supaye die boleh dengar bile akak aku dan makcik aku meraung mase aku project dieorang nanti. Tapi sebelum tu aku dah kasi tau kat dieorang yang aku nak project ngan sepupu aku ni. So aku nak ade full power up. Makcik aku dan akak aku paham. Dieorang pun ikut plan aku. So dieorang le yang project sendirian. Aku plak lepak kat bilik aku. Nanti senang le aku nak usha sepupu aku tu… ihihihi… Plan aku menjadi. Raungan makcik aku dan akak aku berjaye menarik perhatian sepupu aku ni. Aku duk usha aje kat tepi pintu bilik

Makcik aku dan akak aku berhenti melakukan ape yang die orang lakukan bile nampak aku tengah peluk Alin. Alin plak yang masih terperanjat cube meronta untuk melepaskan diri. Aku ketatkan lagi pelukan aku dan terase batang aku menurjah-nurjah belakang alin cam tak saba-saba nak cari lubang. Aku suruh akak dan makcik aku pegang alin supaye die tak terlepas. Pas tu makcik aku dan akak aku tarik Alin dan baringkan die kat atas katil yang dah lencun dek air makcik aku ngan akak aku. Ntah berape kali dieorang klimax pun aku tak tahu… Alin aku lihat mule terase takut. Die pandang batang aku yang besar dan panjang itu dengan tajam. Agaknye die takut kot pantatnye nanti akan koyak rabak dek batang aku nanti… ihihihi… Aku yang dah stim gilee tu terus bertindak rakus. Menarik baju tidur Alin dengan ganas sehingga terkoyak. Make terserlahlah susuk tubuh mo

Perlahan-lahan dengan tingkah gentelman aku merayapkan tangan aku dari hujung kakinye sehingga ke gunung berserinye. Perlahan-laha aku mengurut tetek Alin yang menggunung itu. Memule die melawan juga tapi nasib baik ade akak ngan makcik aku yang memegang kaki dan tangannye. Kalau tak mampuih aku kene terajang ngan die kang. Air mate Alin dah mule mengalir. Dari raut wajahnye aku dapat agak yang die bermohon supaye aku melepaskan die. Tapi mane bolehkan. Setan dah masuk badan takan nak lepas camtu kot… Kot ye nak lepas pun mungkin lepas aku project die dulu… ihihihi… Kemudian aku menghisap puting Alin dengan lembut. Aku nyonyot puting Alin sehingga die terangsang betul. Tak lame aku hisap. Tak sampai berape minit aku dah dapat rase yang tetek Alin dah mule mengeras. Mate Alin pun d

Tak lame lepas tu mule terbit air gatai yang aku tunggu selame ini. Air penande yang Alin betoi-betoi dah stim gilee. Aku bagi isyarat kepade akak dan makcik aku supaye melepaskan Alin dari pegangan mereke. Mereke melepaskan dan alin bertindak balas dengan memeluk aku yang masih menghisap putingnye dengan erat sekali sambil mengerang kesedapan setiap kali jari ku menggosok bijik kelentitnye. Die betul-betul dah terangsang. “Hesss… Arhhhh… Hessss… Arrrggghhhh… Heeessss…. Arggghhh… Wal… Sedap Wal… Arrgghhh… Lagi Wal… Alin nak lagi Wal… Hesss… Arggghhhh….” “Alin nak lagi? Nanti Wal kasi yang lagi power ye…” Aku melepaskan nyoyotan putingnye dan mencium perut dan pusatnye sehingga sampai ke pantatnye. Aku menjilat pantatnye yang masih berbalut panties itu dengan rakus sekali. Air liur ku dah mule sebati dengan air gatai Alin

Nahhh… kali ni aku berjaye menatap tepat pantat seorang dare yang selame ini hanye dapat aku saksikan dalam imaginasi sahaje. Alin pemiliki bijik kelentit yang agak panjang sedikit. Boleh nampak terkeluar. Lubang pantat Alin pule berwarne pink dan begitu indah sekali. Aku menjelirkan lidah ku dan mengeraskannye. Lidah ku kemudian di tekan ke dalam lubang pantat Alin yang sempit dan basah itu. “Arrrgghhh!!! Arrrggghhhh… ueggghhhh…” Alin mengeliat ape bile lidah ku di tekan ke dalam pantatnye. Punggungnye terangkat-angkat dan kakinye mengepit kepale aku dengan kuat sekali. Aku terpakse menolak kakinye supaye tidak terus menekan kepale aku dalam aku menjilat dan menyoyot bijik kelentitnye. “Arrrgghhh… Wal… Sedapnye Wal… Wal… Wal… Ueggghhhh… Arrrggghhhh….” Alin menekan kepale aku ke pantatnye dengan kuat sebelum melepaskan satu pancutan air hangat yang membasahi seluruh muke ku. Aku mengelap air yang terkene mukeku de juge tiade respone. Aku mengandaikan yang Alin kasi green light sebab selalunye kalau anak dare tu diam maknenye die setuju… ihihihi… itu le pegangan yang aku pegang.

Aku ambil bantal yang ade di tepi dan meletakkan di bawah punggung Alin. Kemudian aku anggak kedue kaki Alin dan aku kangkangkan sebesar yang boleh sehingga terserlah lubang pantat Alin yang merah menyaler itu. Pantat alin yang menawan dan aroma yang menyegarkan itu menambahkan lagi nafsu setan aku. Akan aku kongkek pantat ini lebih dasyat dari aku kongkek pantat akak dan makcik aku ari tu. Itu le azam aku. Batang aku yang dah sedie mengeras aku pegang erat dan aku usup pelahan seperti pendekar mengusupkan kerisnye sebelum pergi berjuang. Aku guide batang aku sehingga ke pintu lubang pantat Alin. Perlahan-lahan aku menekannye menerokai pantat yang belum pernah di kunjungi dan ternyate penerokaan kali pertame itu memberikan seribu halangan yang payah di tempuhi. Pantat Alin terlalu ketat buat batang ku yang besar. Tapi aku gagahi juge untuk menempuhny

Alin aku tolak kasar sehingga die terbaring kembali. Kemudian aku cium mulutnye supaye die stim balik. Aku main putingnye dengan tangan aku dan aku hisap lidahnye sementare batang aku cube sedaye upaye untuk meneroka dengan lebih dalam lagi. Oleh kerane aku menghisap lidah Alin, Alin semacam lupe dengan kesakitan yang di alaminye. Di peluknye badan aku dengan akunye sekuat yang boleh sehingga batang aku terjerumus dengan laju kedalam pantatnye. Aku dapat radekan yang kepale batang aku seperti terlanggar sesuatu dan mengoyakkanye. Kemudian Alin menjerit kesakitan lalu terkulai lemah tak bertenage. Air mate Alin mengalir dan membasahi pipinye. Bukan salah aku pun. Aku nak buat slow and stady tapi Alin yang peluk aku sampai batang aku terpakse termasuk kat dalam pantatnye dengan laju.

Tak lame lepas tu Alin mengalami klimax yang sekian kalinye. Aku mencabutkan batang aku dan aku dapat lihat air gatai Alin memancut bersame dengan kuatnye sejurus selepas batang aku di cabutkan. Badan Alin bergetar menahan klimacnye itu dan mate hitamnye ternaik keatas menampakkan hanye mate putihnye saje. Aku meneruskan kembali aktiviti sorong tarik itu tadi. Selame hampir setengah jam kami beradu tenage akhirnye… “Alin… Aku dah nak klua dah ni… Kau nak aku pancut kat ne ni? Dalam ke lua?” Alin tanak aku pancut kat dalam sebab takut die mengandung. Alin suruh aku pancut kat dalam mulutnye sebab die nak rase air mani aku. Aku kongkek pantat Alin untuk berape ketike lagi sebelum melepaskan air aku ke dalam mulut Alin. Aku sorong dan aku tarik… Aku sorong dan aku tarik sehingga aku terase hujung mulut batang aku seolah-olah hampir nak meletup.

Setelah selesai menelan dan menghisap sehingga bersih batang aku yang semakin lembik itu, akak dan makcik aku plak menjerit kat sebelah katil. Dieorang pun dah sampai klimaxnye. Untuk yang keberape kali pun aku tak tahu. Yang pasti kami semue dah sampai klimax yang di tunggu-tunggu… Aku dan Alin terbaring keletihan di atas katil sementare akak dan makcik aku terbaring di lantai. Kami tertidur di situ sampai tak sedarkan diri. Lame kemudian aku terdengar pintu bilik di ketuk dan suare mak aku memanggil name ku. “Wal… Nawal… bangun nak. Turun bawah ni. Mak belikan nasi bungkus untuk makan malam ni haa… turun ye.” Aku terjaga dari tidur. Aku terperanjat dan mule panic. Aku memandang sekeliling dan mencari-cari die orang. Aku ingatkan yang aku, Cik Ann, akak, dan Alin dah kantoi sebab tertidur sehingga tak seda mak bapak aku dah balik tapi rerupe mereka dah lama bangun.

Seks Dengan Bohsia Subang

Ini adalah sedutan kisah benar dari pengalamaan aku dengan seorang bohsia Subang. Banyak lagi pengalaman aku fuck bohsia-bohsia Kuala Lumpur dan tak lepas juga awek-awek yang telah menyerahkan maruah mereka untuk aku. Terima kasih aku ucapkan kepada mereka semua dan berharap supaya mereka meneruskan kerja mulia mereka memuaskan nafsu lelaki-lelaki di KL ini. Malaysia Boleh! Bohsia di dalam cerita aku ini masih bekerja di Subang dan aku masih simpan koleksi gambar bogel bohsia Subang ni.

Cerita aku kali ini ialah kisah aku mengerjakan seorang bohsia dengan 3 orang rakan. Ia bermula begini……Aku terjaga dari tidur dan terasa batang kote aku ketegangan akibat stim pagi. Aku bangun dan terus cari bohsia simpanan aku yg bernama Jem. Bohsia belaan aku sedang nyenyak tidur kepenatan agaknya akibat penat sangat dikerjakan oleh aku sepanjang malam. Aku tersenyum kecil mengingatkan cipap tembam dan bontot bulat si Jem yang teruk di lanyak oleh aku. Aku panjat atas muka Jem dan terjah batang kote aku kedalam mulut beliau. Jem yg sedang tidur tersentak bangun.

Aku tekan muka dia kebawah dan terus menghenjut batang aku sedalam-dalamnya. Batang aku berada dalam tekak si Jem dan aku terus mouth fuck Jem sampai susah Jem nak bernafas. Jem mengikut sahaja perbuatan aku kerana dia faham tabiat rakus nafsu aku yang sememangnya mencari cipap bila buka sahaja mata.. Aku lajukan hayunan batang aku kedalam rongga tekak Jem. Dalam 10 minit menghayun aku dah tak tahan jadi aku pancutkan air mani aku kedalam mulut Jem. Banyak air mani aku keluar masa tu. Habis semua air mani aku ditelan Jem. Jem tau aku cukup pantang kalau dia bazirkan walau setitik air mani aku. Aku tarik keluar kote aku dan biarkan Jem jilat habis baki air mani di hujung kote aku. ‘Sedap tak?’ aku tanya Jem. Jem mengangguk ya. ‘Takpa, nanti kau boleh minum puas-puas,’ balas aku.

Aku tarik Jem pergi ke bilik mandi. Dalam tandas aku suruh dia mandi. Mula-mula Jem duduk di tandas untuk kencing. Aku perhatikan aja. Lepastu aku suruh Jem mandikan aku. Jem membuka shower dan mula memandikan badan aku menggunakan sabun. Selepas badan aku rasa bersih dan segar aku suruh Jem lap badan aku sampai kering. Aku terasa pula nak kencing jadi aku pun pergi kencing di tandas. Selepas kencing aku panggil Jem dan suruh dia hisap batang aku sampai bersih. Jem jilat habis kote aku menghabiskan baki air kencing di kote aku. Uumm, Sedap! Lepas Jem dah mandi, kami keluar dari tandas, aku tak benarkan Jem memakai baju di dalam rumah. Memang aku lebih suka kalau awek berbogel sepanjang hari di dalam rumah.

Sedap pemandangan! Aku menyuruh Jem mengenakan sesuatu yang sexy. Jem lantas masuk ke bilik untuk seketika. Apabila dia keluar aku terpegun melihatkan Jem. Jem mengenakan seluar dalam hitam lace bersama stoking hitam yang di ikat dengan ‘garter belt’ berwarna merah. Dia tidak memakai coli! Aku sudah terliur dan batang kote aku pun dah keras menegang. Bermacam-macam idea di kepala otak aku membayangkan apa yg aku nak buat pada bohsia sekor ni!

Selepas membaca suratkhabar aku buka vcd yang aku beli di pasar malam semalam. Selepas relax tengok video aku berasa lapar. Aku pun suruh Jem sediakan makan tengahari. Jem pergi ke dapur untuk masak. Aku perhatikan gerak-geri Jem berjalan ke arah dapur dari belakang. Bontot Jem yg putih gebu dan bulat tu aku perhatikan dengan geram. Bergegar-gegar bontot Jem bila dia berjalan. Takpa, lepas ni aku akan kerjakan jubur bohsia sekor ni! Dalam dua jam lepas tu Jem panggil aku untuk makan.

Boleh tahan masakan bosia sekor ni! Tapi aku tak bagi Jem mula makan. Aku bagitau Jem, hari ini dia bertuah kerana dia kena makan nasi campur kanji. Aku bangun dan berdiri di tepi meja makan dan mengurut batang kote aku sampai keras. Setelah beberapa minit aku melancap begitu, aku terasa nak pancut. Aku suruh Jem tadahkan pinggan dia di bawah batang aku. Aku pun pancutkan air mani aku keatas nasi dalam pinggan Jem. Banyak juga kali ni aku pancut air mani. Penuh macam kuah. ‘Nah, Makan’ aku suruh Jem. Jem perlahan-lahan mengambil nasi bercampur air maniku dan menyuap kedalam mulutnya. ‘Sedap?’ Aku tanya Jem. ‘Sedap’, perlahan jawab Jem. Aku menuangkan lauk lagi dan suruh dia habiskan nasi beliau. Jem pun makan sehingga habis. Entahlah macamana agaknya rasa nasi berlaukkan masak lemak campur air mani! Lebih masin dan tambah lemak agaknya!

Baru sahaja habis makan, tiba-tiba pintu rumah aku diketuk orang. Jem bangun nak lari kebilik tapi aku arahkan dia suruh duduk disitu. Aku pergi jenguk keluar. Oh! Rupa-rupanya si Zai dan member-member aku yang lain dah datang. Aku memang mengajak setan-setan ni untuk datang kenduri cipap di rumah aku petang ni. Aku buka pintu dan jemput mereka masuk. ‘Masuklah woi!’, Zai tersengih dan tanya aku , ‘Apa kau tengah buat Man?’ Aku jawab, ‘Baru lepas makan tadi’. Apabila masuk aja Zai, Din, Mat kedalam rumah aku, terkejut mereka bila mereka nampak si Jem yang separa berbogel sedang duduk di meja makan.

Huish! Sapa lak awek bogel tu Man, tanya mereka. ‘Hah, kenalkan ni cipap belaan aku, namanya Jem’. Jem bangun bersalaman dengan member-member aku. Muka Jem selamba aja. Bohsia ni memang dah tak tahu malu! Kehadiran Jem cuma untuk di jadikan bahan dikerjakan batang kote sahaja. Member-member aku menarik aku ketepi dan bertanya, takkan makan seorang kut, Man? Aku pun jawab, ‘No hal punya’. ‘Siapa nak fuck cipap ni sila cakap, boleh kerjakan cipap ni sesuka hati korang. Bohsia ni memang untuk dikerjakan pun’. Haha kami semua gelak beramai-ramai. Aku suruh Jem sediakan kopi untuk kami semua dan hidangkan di ruang tamu. Aku dan member-member aku duduk di sofa sambil melayan muzik di hi-fi di ruang tamu.

Masing-masing member aku dah tak tahan stim. Tergelak aku perhatikan masing-masing punya batang dah keras terbonjol di seluar. Sabar, banyak masa kita nak kerjakan cipap ni, ulas aku. Jem pun sampai dengan air kopi. Aku suruh dia hidangkan. Jem bongkok menonggeng sambil menuang kopi untuk kami semua. Selepas tu, aku suruh Jem pergi ambilkan camera. Jem kembali dengan camera di tangan beliau. Aku suruh Jem berposing di tepi pintu. Fuh! Memang mengancam gua cakap lu! Aku ambil satu shot Jem posing berdiri di depan pintu. Si Zai dah tak tahan gatal sibuk meraba-raba bontot Jem yang bulat.

‘Fuh! Memang gebu lah Man’, si Zai cakap. Yang 2 ekor lagi tu pun berkerumum keliling Jem, masing-masing sibuk meramas-ramas badan dan tetek Jem yang segar. Sabar woii… sabar ulang aku. Kita bagi dia dessert dulu amacam? Aku suruh Jem melutut di tengah-tengah sambil kami berempat berdiri dalam bulatan mengelilingi Jem. ‘Apa lagi, lancap lah, dia hauskan air mani tu’, cakap aku. Masing-masing pun keluarkan batang yg dah stim dan mula melancap atas muka Jem. ‘Buka mulut luas-luas Jem’, arah aku. Jem patuh dan membuka mulutnya dengan lebar. ‘Hisap batang ni!’, arah aku pada Jem. Jem patuh dan terus mencakup batang kote aku kedalam mulutnya yang lembut. Aku berasa kesedapan yang teramat apabila Jem mula menghisap dan menyonyot batangku.

Aku cepat-cepat mencapai camera dan aku ambil satu lagi gambar Jem. Kali ni posing yang lagi dasyat! Aku ambil ‘close-up’ shot batang aku di kulum Jem. Memang clear muka Jem yang lawa penuh konsentrasi sedang khusyuk menghisap batang aku. Aaah! Aku pancut dulu bila dah tak tahan. Puii.. bersepah lagi air mani aku atas muka Jem meleleh masuk dalam mulut dia. Giliran Zai pulak. Dia mengarahkan batang kotenya ke mulut Jem. Satu pancutan air putih yang amat pekat masuk dalam mulut yang ternganga itu. Lagi hebat Zai ni. Banyak betul mani budak ni! Hampir penuh mulut si Jem dengan air mani Zai. Kote Zai masih melelehkan air mani mengalir kedalam mulut Jem. Pekat! Hampir tercungap bohsia tu mengulum air mani yang penuh dalam mulutnya. Jangan telan dulu, sergah aku!

Lepas tu, si Din dan Mat pulak menujahkan batang masing-masing di luar bibir Jem dan mengacukan batang kote mereka ke mulut Jem. Zasss! Habis muka,rambut dan pipi Jem bersepah dengan air mani kami. Sampai menitik-nitik air mani meleleh turun dari pipi dan dagu Jem. ‘Dah, telan habiskan cepat’, arah aku. Jem menutup mulut beliau dan dengan sekali telan habis segala air mani dalam mulut beliau.

‘Hah! Amcam puas tak?’ Aku tanya member-member aku. Masing-masing nampak keletihan selepas klimaks. Zai berkata, fuh.. memang power!…. Lepas ni kita tibai sama-sama pulak. Aku suruh si Jem masuk ke dalam bilik. Kami berempat mengekori Jem ke katil. Aku mengarahkan Jem baring di atas katil. Jem baring mengangkang di atas katil di master bedroom.. Jem pun membaringkan tubuh mongel beliau di atas katil dan membuka kedua belah kaki beliau dengan lebar. Kami berempat melutut mengerumuni Jem. Dia melurutkan seluar dalam lace hitam dari badannya dan jelas kelihatan cipap tembam Jem yang sudah pun basah.

Tanpa melepaskan peluang ini, aku sekali lagi mengambil beberapa shot gambar Jem yg sedang terkangkang luas di atas katil. Jelas sekali puki tembam Jem dan jubur bulat beliau dari mata lensa camera aku. Aku mengambil satu ‘close up’ shot di celah kangkang Jem yang terbuka luas untuk tatapan aku. Aku ingin menangkap gambar lubang pantat, biji kelentit dan lubang jubur Jem yang akan aku simpan buat kenangan.

Zai menghulurkan satu tangan dan mula mengorek puki Jem dengan 2 jari beliau. Manakala aku menggunakan satu tangan untuk mengorek lubang jubur Jem. Aku menekan 2 batang jari aku ke lubang jubur Jem. Aduh! Ketat sungguh! Tak termasuk jari aku kerana jubur Jem masih ketat. Aku bergegas ke dapur dan menyelongkar peti sejuk mencari margerin untuk dibuat pelincir. Aku mengambil satu sudu besar margerin dan kembali ke ruang tamu. Si Zai sudah naik gila, aku nampak dah 4 jari masuk ke dalam puki bohsia aku. Zai mengeluarkan jari-jari beliau yang basah melekit dengan air puki Jem dan Zai masukkan jari dia dalam mulut Jem. Jem menghisap jari Zai dengan rakus, menikmati manisan air cipapnya sendiri.

Aku suruh si Mat dan Din menarik kedua kaki Jem naik keatas supaya bontot Jem terangkat. Ini memudahkan lagi kerja kita untuk mengerjakan jubur dan cipap Jem. Aku calit satu jari dengan marjerin dan menyapukan margerin sekeliling lubang jubur Jem yang sedang kemut. Setelah aku rasa cukup licin, aku guna dua jari untuk tekan masuk perlahan-lahan kedalam jubur Jem. Aahh… masuk pun! Pada mulanya lubang jubur Jem memberi halangan dengan kemutan yang rapat. Aku paksakan juga jari aku masuk dan aku dapat merasa lubang jubur Jem membuka dan memberi ruang untuk jari aku lepas masuk. Aku menekan kedua jari aku masuk kedalam sampai ke pangkal dan mengorek-ngorek lubang jubur Jem.

Aku dapat rasa lubang jubur Jem terkemut-kemut cuba menahan korekan jari aku. Zai bingkas bangun dan menuju ke dapur. Agaknya Zai pun nak jadi kreatif juga. Zai kembali dengan seulas pisang kapas yang belum di kupas kulit. Mana entah datang pisang tu! Boleh tahan kreatif Zai ni, pikir aku. Zai terus menusuk batang pisang tersebut kedalam puki Jem. Terangkat bontot Jem. Sakit agaknya kerana saiz pisang tu agak besar juga! Sementara aku masih sibuk mengorek jubur ketat Jem, si Zai sedang ganas mengerjakan lubang puki Jem dengan batang pisang. Cepap, cepup bunyi batang pisang ditangan Zai keluar masuk dengan laju dari puki Jem yang basah. Cepatlah, kita punya turn pulak rayu si Din dan si Mat. Tak tahanlah tu.

Aku menarik keluar jari aku dan bertukar tempat dengan si Din. Din menghulurkan batang kote beliau yang keras menegang ke lubang jubur Jem yang berkilat licin dengan marjerin. Dengan sekali henjutan dia menghayun batang kote beliau ke dalam lubang jubur Jem. Aaarghh sakit! Berkeriut muka Jem kesakitan akibat jubur yang koyak di kerjakan batang si Din. Ahhh! ‘Ahhh! Ketat gila babi lah jubur awek ni’, mengeluh si Din. Aku jenguk melihat jubur Jem dan aku nampak ia berdarah sedikit. Batang Din betul-betul mengisi penuh lubang jubur Jem. Kawasan sekelilling lubang jubur Jem kemerahan akibat tusukan mengila si Din.

Habis rabak jubur bohsia ni, pikir aku! Din semakin menguatkan hentakan batang beliau ke dalam jubur Jem. Jem menggetap bibirnya menahan kesakitan yang teramat. Zai mengambil kesempatan untuk melajukan korekan batang pisang yg dia gunakan. Kedua-dua lubang Jem sudah padat dipenuhi dengan batang dan sedang rancak di kerjakan oleh rakan-rakan aku. Ahhh… aku tak tahan ni, teriak si Din. Din menarik batang kote dia keluar dari lubang jubur Jem yang sedikit berdarah dan meluru ke muka Jem menghulurkan batang beliau ke dalam mulut Jem. Creetttt! Sekali lagi air mani bercurahan ke dalam mulut Jem. Dengan pantas si Zai pula mengambil giliran dan terus fuck jubur Jem. Tak lama kemudian, Zai pula memancutkan maninya ke mulut Jem. Kami berempat bergilir-gilir mengerjakan jubur Jem yang sememangnya sudah luas ternganga akibat dikerjakan 4 batang kote.

Petang itu kami berempat mengisikan masa lapang dengan anal gangbang dan memuaskan nafsu dengan Jem. Sepanjang ‘fuck session’ petang itu agaknya dekat separuh liter air mani di telan oleh Jem! Kenyang air mani lah jawabnya! Jem tertidur kepenatan diatas lantai. Penat sangatlah tu agaknya. Mungkin bohsia sekor ni tak boleh duduk untuk beberapa hari akan datang! Sekian.