Category Archives: Cikgu – Pelajar

Cikgu Matematik

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.
Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.
“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”
“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu.
“Haa…”
“Sorang aje? Mana suami?”
“Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

“Cikgu !!” jeritku.
“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.
“Saya nak pinjam pam, tayar pecah”
“Tunggu sat !!!” jeritnya.

Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.
“Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?”
“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.
“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”
“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.
“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni”
“Haa…lepas pam terus balik”
“Hujan lebat nak balik macam mana”
“Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin.
“Haaa… kan dah nak kena selsema”
“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”
“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

“Sori cikgu” kataku perlahan.

Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

“Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan.
“Kerja”
“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?”
“Tidur”
“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.
“O.K.” ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….

“Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

“Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.
“Dah lama Amir ada kat pintu tu ?”
“Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.
“Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu.
“Lama le juga”
“Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah.
“Maafkan saya cikgu”
“Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut.
“Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …”
“Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

“Kenapa Amir nampak pucat ?”
“Takut, takut cikgu marah”
“Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.

“Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

“Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.
“Cikgu” aku mula bersuara. “Best le”
“Apa yang best”
“First time tengok”
“Tengok apa”
“Perempuan telanjang”
“Heh …. Tak senonoh betullah hang ni”
“Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.

Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

“Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

“Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.
“Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita”
“Mana ada” balasnya manja malu-malu.
“Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu”
“Alah, bohonglah”
“Betul, tak tipu”
“Apa buktinya”
“Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..”
“Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

“Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….

“Rilek le cikgu, saya main-main aje”

Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….

“Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.
“Please cikgu …..” rayuku.
“Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi.
“Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.
“Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.
“A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.
“Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

“Mmmmm…….”

Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….

“Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

“Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

“Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..

“Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

“Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

“Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

“Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

“Terima kasih cikgu” kataku.
“Terima kasih apa ?”
“Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa”
“Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau”
“Janji” balasku.

Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

“Cikgu, kenapa cikgu tak marah”
“Marah apa ?”
“Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..”
“Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya.
“Haaa …” jawabku. “Apasal”
“Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?”
“Belum tentu” jawabku.
“Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya.
“Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian.
“Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara”
“Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh.
“Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.”
“Kalau suami cikgu tau ?”
“La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk.
“Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku.
“Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi”
“Nak apa”
“Buat”
“Tadi kan dah buat”
“Tak puas lagi”
“Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?”
“Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

“Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

“Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.
“Hang hebat la Amir” sahutnya.
“Hebat apa ?”
“Ya la, dua kali dalam sejam”
“First time” balasku ringkas.
“Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur.
“Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

“Suami cikgu buat apa ?”
“Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu”
“Cikgu mintak la” saranku.
“Dia tak larat dah”
“Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.
“Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat”
“Apasal ?”
“Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu”
“Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham.
“Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi.
“Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin.
“Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.
“Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.

Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.

Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.

“Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya

Advertisements

Amoi Malang

Aku seorang…..pensyarah kat salah satu IPTS sekitar KL…dan aku memang gila seks …walau pun belum pernah….explore cipap ‘spesis’ tu aku dah selalu pancut pakai tangan….hampir tiap hari… Aku sentisa cari peluang so bila situasi ni berlaku aku pun cuba untuk “mengambil kesempatan dalam kesempitan”.

My first adventure kat “dalam tu” bermula sewaktu student kat IPTS aku nak dekat final exam. Aku ajar subjek akaun so memang susah lah…so banyak student aku yang carry mark mereka below 30..memang takut fail kat final sebab cuma ada 40 mark kat final exam…anyway aku boleh bagi mereka markah curi-curi kalau aku suka atas dasar inilah aku dapat peluang keemasan ni.

Ada seorang student aku yang memang body solidlah…amoi lak tu….mark dia memang rendah kalau tak silap 28…tapi dia bukan tak study cuma memang…entah aku pun tak tau apa masalah dia yang tak pandai faham-faham apa yang aku ajar….kulit dia putih rambut nya stail lady Diana nama dia ehmm…tak payah sebutlah….kira-kira dekat sebulan sebelum final dia datang kat ofis aku…

rupa-rupanya nak minta belas kasiham aku untuk tambah markah dia kerana dia takut tak dapat gred bagus sebab dia adalah harapan keluarga maklumlah orang susah katanya…aku pun apa lagi..tengah asyik kat tetek dia sejak dia masuk kat pintu opis ni….terus setuju dengan syarat….aku belum bagi tau dia syaratnya…tapi aku ajak dia keluar petang tu untuk discuss hal ni dengan lebih lanjut….

petang tu kat jam 4 aku tunggu dia kat salah satu shopping center sekitar sini 5 minit kemudian dia pun datang fulamak punya lah sopan dia punya dressing style….sebab amoi ni memang sopan kat IPTS aku, aku tak kisah…aku ajak dia makan kemudian borak-borak sebentar lepas tu aku ajak dia ke rumah aku untuk “syaratnya” diapun aku tengok dalam keadaan terpaksa setuju juga.

Sampai kat rumah aku bawa dia duduk kat sofa mahal aku yang terletak di tengah ruang tamu, aku bagi dia satu gambar adegan seks yang memang banyak kat rumah aku tu dan dia terkejut, aku kata itulah syaratnya…bukan susah sangat kita main yang ringan-ringan saja kata ku, dia tak setuju aku kata ok kalau dia nak gagal terus boleh belahlah sekarang…last-last dia setuju itu pun dengan syarat “yang ringan saja” aku pun mula lah duduk dekat-dekat dia tunduk diam saja muka dia dah merah semacam…

memang first time ni aku peluk dia wah solidnya body dia tak gerak pun macam tunggul…aku usak rambut dia dan bagi kiss kat pipi dia tolak sikit lepas tu aku kiss lagi sambil tangan aku menjalar kat bodynya yang solid tu at first dia menolak tapi mungkin dah stim dia diam saja,,,aku pun mulalah berani cium kat bibir dia aku kulum lidah dia,,dia tolak aku tapi aku pengang tangannya dan aku tolak dia kat sofa pelahan-lahan,,,

aku himpit batang aku yang dah keras sekarang ni kat bahagian sensetif dia tu walaupun aku masih pakai seluar jeans tapi dah ketara menonjol dia dia pun kojol sekajap aku kiss lagi kali ni tangan aku mula raba kat teteknya yang besar tu dia mudah stim maut dah tangan dia dah tak menolak lagi aku buka butang bajunya satu persatu dan nampaklah branya berwarna putih romantislah…kata ku…aku dengan slow aku buka bra tersebut dan terpaparlah teteknya yang besar tu,,,

dia dah mula nak bangun aku tolak balik aku kiss lagi kali ni jari aku main kat puting teteknya dia dah mengerang keseronokan sambil matanya terpejam lepas tu aku kiss lehernya kat dada dan last kat puting…punyalah keras…warna pink lak tu…aku hisap dengan ganas dia menjerit dia cuba bangun aku tolak dan himpit dengan badan aku, sambil muka aku menampal kat dada dia aku lipat tangan dia kat belakang…aku main puting dia betul-betul sampai dia naik syok semula….

dia dah lemah mata dia terpejam sewaktu aku lepaskan teteknya aku ambik tali seutas tali kasut kat bawah sofa yang memang aku dah sedia awal-awal lagi aku ikat kedua tangannya kat belakang dia terkejut dan nak menjerit aku terus cekik lehernya dan aku cakap kat dia yang aku ikat tangannya untuk keselamatannya sendiri dia diam semula dah takut dah… aku terfikir sejenak aku nak merogol???…dan aku dah nak jadi perogol ????…perogol pun perogollah….

aku dah tak tahan dah lagipun aku ada alasan yang kukuh untuk meneruskan “sesi” ini. Aku pandang dia semula aku bagi tau yang ini merupakan syarat untuk bagi dia lulus…walau apa pun berlaku dia tak boleh menjerit dia diam saja dan aku nampak air matanya mula menitis aku tak kisah aku angkat dia kat lantai sini luas fikir ku…aku mula menciumnya dengan lebih ganas dia yang tadi menangis mula syok walau pun dah menitiskan air mata terpaksa kot…sambil memandang tepat kat mata nya tangan ku membuka zip seluarnya yang dah basah dah keluar dah…kata ku apa bila zip longar tanganku merayap ke cipapnya…

fulamak banyaknya bulu basah pula tu dia terus memejamkan matanya aku memasukkan jari ku dalam cipapnya ketatlah memang sah masih vergin fikirku aku menekan jari ku pelahan-lahan keluar masuk dia cuma mengerang saja sambil itu aku menghisap putingnya dengan rakus sekali tiba-tiba jari ku terasa pancutan, dia cum lagi….ku lihat dia dah tak bermaya. Aku berhenti dan membuka semua pakaianku batangku dan stim maut lepas tu aku membuka pakaiannya pula seluarnya ku rentap dengan ganas dia dah lemah longlai di depanku terbujur gadis telanjang untuk “santapan pertama ku secara praktikal”

ku lihat cipapnya yang berbulu dah basah dengan cecair pekat yang putih aku terus menjilat lurah cipapnya dia terus mengerang sambil mengangkat tinggi bontotnya cipapnya ku hisap dengan rakus sekali terasa masin…tapi nikmat….aku menusuk jari telunjuk ku di lubang duburnya memang sempit cipapnya ku keringkan dengan lidahku sambil lidahku meneroka bahagian dalaman cipapnya aku memasukkan dua jari ke lubang duburnya dia menjerit kesakitan aku berhenti sekejap….

inilah masanya batangku beraksi…dengan mengangkat kakinya ke bahuku aku memandang mukanya dan memberinya ciuman yang lembut sementara itu aku memesukkan kepala batangku yang besar dalam lubang cipapnya pelahan-lahan aku tak nak menekan batangku untuk mengoyakkan selaput daranya aku nak mengoyakkan selaput daranya pelahan-lahan, aku suka melihatnya wajahnya tersiksa menahan kesakitan bagi aku itu lah nikmat seks yang sebenar.

Dia membuka matanya memandangku dan aku memandangnya dengan senyum dan aku terus menekan batangku masuk secara paksa, sempit betul kata ku….sambil menekan batangku kulihat dia melihatku seolah-olah meminta belas kasihan aku senyum, akhirnya kepala batangku sampai ke paras kedalaman yang cukup sempit dan bahagian batangku masih ada 4 sentimeter di luar cipapnya dah sampai kataku dan dia terus memejamkan matanya dan serentak dengan aku terus menekan batangku dan aku terasa koyakkan selaput daranya…

sedikit demi sedikit dia terus menangis dan meminta aku berhenti aku dah tak sedar diri waktu itu aku terus menyontot cipap itu dengan ganas sekali keluar masuk sambil menolak kedua kakinya ke depan, aku mengangkat bontotnya untuk menyoronokan aksi dan aku terus menyontot dengan pantas seperti binatang aku berasa seronok melihat dia menangis kesakitan darah terus meleleh keluar. 8 minit kemudian aku dah nak cum aku tekan sedalam mungkin dan memencutkan air mani ku dalam cipapnya dengan banyak sekali dan tersenyum puas….itulah pengalaman seks pertamaku.

Dia pun dah tak bergerak lagi nafasnya tercungap-cungap aku bangun dan berjalan ke dapur untuk minum segelas air dan mandi, amoi itu terbaring di ruang tamu dengan air mani ku bercampur darah meleleh keluar dari celah cipapnya ke karpet lantai rumah ku. 10 minit kemudian aku datang ke ruang tamu dengan memakai tuala mandi. Ku lihat dia masih tak bermaya, dia ku angkat ke bilik tidur ku untuk ku kerjakan lagi kali ni atas katil ku aku menghentam dengan lebih ganas dia dah tak bermaya sekali-sekala dia menjerit dan mengerang kesakitan tapi aku dah tak peduli.

Setengah jam selepas aku cum buat kali kedua aku menghentam lubang duburnya dari belakang dia menjerit macam nak mati duburnya koyak dan berdarah aku tapi kuteruskan jua kerana nikmat aku sewaktu aku nak cum aku memasukkan batangku ke mulutnya sampai di kerongkongnya sambil mencengkam kedua rahangnya aku memancutkan air mani ku dalam mulutnya dan dia terpaksa menelanya lepas itu aku menciumnya dengan rakus sekali.

Aku juga ingin mencuba aksi yang lain dengan memasukkan batangku dalam lubang kencingnya dia meronta dan menjerit aku menutup mulutnya dan terus menekan batangku lubang kencingnya yang kecil kini mula koyak dan berdarah dengan banyak sekali aku terus menyontot nya dia terus menangis, ternyata cara ini sangat menyakitkan…namun aku berasa puas….menyeksa dan menikmati hasilnya penderitaannya ….berbagai keadah telah ku lakukan dan aku menghantarnya balik pada jam 9 malam itu setelah mengancamnya agar tidak menceritakan perkara itu dan memberinya ubat penahan sakit dan pencegah hamil.

Semenjak dari hari itu aku sering mengajaknya ke rumah ku untuk dikerjakan sepuas-puasnya dan dia tak pernah mengeluhpun dan tak pernah hamil….lubang kencingnya merupakan bahagian yang palingku gemari…..pada final exam dia telah lulus dengan cemerlang ini semua adalah atas daya usahanya untuk melayan nafsuku. Selepas itu aku tak pernah mendengar khabarnya lagi.

Cikgu Mui

Cerita ni terjadi waktu aku menuntut di sebuah IPT tempatan beberapa tahun yang lalu. Di sinilah aku telah kehilangan teruna aku yang aku pertahankan setelah sekian lamanya.

Puan Mui (bukan nama sebenar) adalah seorang pensyarah yang lawa dan kiut miut. Orangnya kecil molek tapi bodynya…mengalahkan anak dare….. Dari cerite yang aku dengar dia dah setahun menjanda tanpe ada anak….

Dia ajar aku subjek ekonomi. Tiap kali mengajar dia pakei seksi habis. Kalau dia mengajar semua mata mesti tertumpu kat dada dan paha dia yang empok lagi putih melepak…temasuklah aku…tapi yang aku perasan waktu die mengajar dia asyik target aku jeeee….

Minggu tu dia bagi ujian…5% untuk ke final…..Dua hari lepas ujian dia panggil aku ke bilik kerana ada hal penting….Aku kata mesti aku fail punya kalau tak takkan dia panggil aku…

Sangkaan aku tepat, bila aku sampai ke bilik dia….aku lihat kertas jawapan aku ade kat tangan dia….dia tanya aku kenapa aku tak menjawab soalan dengan tepat? Aku kata, aku jawab dengan baik dan suruh dia baca semula…

Hari tu aku tengok dia pakai seksi habis..payudarenye jelas kelihatan dan membuatkan jantung aku berdebar….

Tiba-tiba dia bangun dan kunci pintu dari dalam dan rapat kat aku…dan terus berbisik kat telinga aku…Ini membuat bulu tengkok aku berdiri… Puan Mui memang straight forward punya orang… Dia kata dia boleh tolong aku lulus dengan syarat… Belum habis aku tanya syaratnya tangannya telah menyentuh batang aku dari luas seluar yang aku pakei……syaratnya dia nak kulum batang aku puas-puas katanya sambil membuka zip seluar aku..aku tak boleh nak buat apa-apa kerana batang akupun dah mengeras…aku tak pernah dibuat sebegini sebelum ini..bayangkanlah…

Bila batang keras aku telah keluar dia terkejut besar melihat saiz dan ukurannya. Lebih kurang 7 inci dan hujungnya sangat lebar..Waw katanya this is giant….Dia terus kulum aku dengan rakusnya.

Aku tak tahu apa nak buat cuma serah aje pade die yang lebih berpengalaman.. Aku lihat dia cuma mampu kulum bahagian kepala sahaja kerana batang aku besar dan panjang…rasanya sungguh sedap..Kesedapan yang tak pernah aku rasakan selama ini. Pun Mui terus kulum batang aku tanpa mampu mengeluarkan kata-kata. Selang 10 minit aku rasa badan aku tiba-tiba panas dan aku terasa satu kenikmatan yang teramat sangat yang memusat dari pusat sehingga kemaluanku… Rupa-rupanya aku hampir klimek…Puan Mui terus mengulum batang ku dengan lebih rakus dan akhirnya aku terpancut di dalam mulutnya..

Puan Mui terus menghisap batangku sehingga kering namun batang aku masih lagi tegang…This is great kata Puan Mui. Aku cuba menyentuh cipap Puan Mui namun Puan Mui menyuruh aku keluar sebaik sahaja telefon di dalam biliknya berdering. Dia kata kat aku not now…Dia suruh aku beredar tetapi sebelum aku beredar dia memberi nombor telefonnya kepadaku dan menyuruh aku menelefonnya pada jam 8.00 malam tersebut… Aku pun beredar dari bilik Pun Mui tetapi sebelum aku menutup pintu biliknya dia sempat berkata, you can get A- for your paper sambil tersenyum padaku.

Petang tersebut sebelum aku balik ke rumah sewaku aku telah membeli sebuah pita lucah untuk mempelajari bagaimana mereka melakukannya. Petang itu aku habiskan masaku dengan menonton filem lucah tersebut sementara menunggu pukul 8.00 malam. Pukul 8.00 malam akupun menghubungi Puan Mui dan tanpa banyak bicara dia menjemput aku minum teh dirumahnya…..

Setibanya aku di rumah Puan Mui, dia terus mendakap aku dan kami pun berkucupan. Dia memang seorang yang berpengalaman… Dia mengajak aku masuk ke biliknya….Dia membuka pakaian nya satu persatu di hadapan aku dan membuatkan batangku terus menegang….Ini rupanya badan yang menjadi idaman ramai selama ini. Aku terus membuka pakaianku dan tanpa banyak soal aku terus mendakapnya dan membaringkan Puan Mui ke katil empoknya….Aku kucup bibirnya dan aku jilat tengkok Puan Mui. Aku kulum teteknya sehingga dia meraung keenakan. Tangan Puan Mui sempat melancap batang ku namun aku terus memberanikan diri dengan menjilat pusatnya dan terus ke cipapnya…Dia meraung lagi kerana keenakan. Aku terus buat seperti yang apa dilakukan oleh pasangan yang aku tonton dalam filem petang tadi…Aku jilat dan jentik kelentitnya sehingga dia meraung dan terpancut beberapa kali…Dia kata this is great…. Please fuck me, Please. Aku tak layan langsung tapi sebaliknya aku masukkan jari aku satu persatu kedalam cipapnya dan lidah aku masih menjilat kelentitnya yang panjang sehingga dia terpancut lagi…..Dia masih merintih simpati agar aku segera masuk….Namun aku ada idea dan tanya dia apa aku akan dapat… Dia kata I promise you will get A++ sambil meraung keenakan.

Tanpa berfikir panjang aku pun mengambil bantal yang ada dan menyandarkan punggungnya agar ia lebih terangkat dan aku pun memasukkan batang aku kedalam cipapnya namun ianya aku rasakan masih sempit dan panas, namun Puan Mui memudahkan kerja aku dengan mamaut pinggang aku dengan kedua belah kakinya sehingga aku berjaya memasukkan kesemuanya…Aku pun mula berdayung dan aku lihat Puan Mui meraung keenakan. Sekarang kepala Puan Mui berada di bawah katil dan dia tidak berhenti-henti berkata fuck me please… you are great….yes…yes…Aku cabut batang aku dan mengarah agar Puan Mui menonggeng..kami buat cara doggie pula dan dia meraung lagi kerana keenakan.. dia kata aku the greatest lover yang dia pernah main with. Setelah sekian lama berdayung aku rasa nak terpancut dan tanpa membuang masa aku tusuk cipap dia kuat-kuat dan pancut di dalamnya…wah sungguh nikmat sekali….

Aku cabut batang aku dan masukkan ke dalam mulutnya dan dia kulum aku sehingga kering…namun aku cepat recover..dan batang aku tegang balik… waw this is great, dia kata……Dia nak relek dulu katanya tapi aku cepat-cepat tonggengkan dia dan kenakan kondom yang aku bekalkan tadi… Perlahan-lahan aku masukkan batang aku ke lubang buntutnya..dan ini membuatkan dia terkejut…dan berkata not there my dear….tapi aku tak peduli… Aku rasa sempit yang amat sangat namun bila aku tusuk kuat-kuat batang aku masuk sedikit demi sedikit…akhirnya aku berjaya memasukkan kesemuanya dan berdayung…aku rasakan satu kenikmatan yang teramat sangat dan aku lihat Puan Mui yang pada mulanya tadi kesakitan kini bertukar kepada keenakan. Aku terpancut lagi tapi kali ini di dalam lubang buntutnya….

Kami sama-sama gelak dan dia kata akulah yang pertama kali memecah virgin buntutnya……dan aku pasti akan dapat A++.

Pada malam tersebut aku benar-benar puas kerana kami asyik main…aku kira 7 kali….aku balik ke rumah pada pukul 6.00 pagi dan terus sambung tidur kerana terlalu letih. Mujurlah kelas aku mula jam 11.00 pagi. Aku tersenyum sendirian sambil berkata inilah yang dikatakan tuah badan….

Cikgu Azarina

Aku masih lagi ingat peristiwa ini walaupun ia berlaku ketika aku masih ditingkatan 2. Cikgu Azarina ialah cikgu Bahasa Inggeris ku. Dia sering menjadi tumpuan setiap pelajar lelaki sekolah ku. Walaupun dia sudah berkhawin dan mempunyai 2 orang anak tubuhnya masih lagi bergetah.

Apabila dia masuk mengajar di kelasku aku sentiasa berangan bersetubuh dengannya. Aku sering memberi tumpuan kepada buah dadanya yang agak besar itu. Alangkah bertuahnya jika aku dapat memegangnya.

Pada suatu hari, aku ternampak cikgu Azarina masuk ke dalam bilik air. Pintu bilik air itu tidak bertutup rapat. Aku ingin mengintai apa yang sedang dia sedang buat. Aku pasti tiada orang yang nampak kerana bilik air itu tersorok.

Aku memerhati dengan teliti. Tiba-tiba aku nampak dia sedang bermain dengan pantatnya. Pada masa itu konek aku pun menegang bagai nak meletup. Aku lihat pantatnya sungguh bersih dan putih tiada sehelai bulu pun yang tumbuh. Mungkin dia mencukurnya. Tidak sengaja aku tertolak pintu bilik air itu dan dia perasan aku ada di situ.

Cepat -cepat dia menutup kainnya. Dia memanggil aku. Aku menghampirinya dengan tergamam. Dia bertanya adakah aku nampak apa yang sedang dilakukannya. Aku menjawab ya. Lalu dia menyuruh aku menanggalkan seluar ku. Aku hanya menurut bagaikan dipukau.

Dia memegang konekku yang masih tegang itu lalu dilancapkan konekku perlahan-lahan. Dia menyuruh aku menanggalkan baju dan colinya. Maka tersergamlah buah dadanya yang putih itu. Putingnya berwarna merah. Aku meramas buah dadanya dengan kasar. Aku menghisap putingnya teteknya.

Selepas itu dia menaggalkan kainnya maka tertayanglah mahkotanya yang cute itu. Aku menjilat pantatnya yang basah itu walaupun baunya kurang enak tapi oleh kerana nafsu telah menguasai aku jilat juga. Perlahan-lahan aku memasukkan jari ku ke dalam pantatnya. Dia mengerang kesakitan. Aku lajukan jolokkan lalu dia meminta aku memasukkan konekku ke dalam pantatnya. Aku pun menurut saja.

Ketat juga pantat cikgu ini. Aku memasukkannya perlahan-lahan. Dia merengek kesedapan. Aku lajukan dayungan sementara dia menahan kesedapan. Lalu dia menarik pantatnya dan mengulum konekku. Aku mengerang kesedapan. Itulah pertama kali aku merasa nikmat konekku dikulum.

Selepas itu dia menyuruh aku menyambung dayungan. Kali ini aku tidak bagi can aku jolok sekuat hati dan sepenuh tenaga.Dia menjerit dengan nyaring tetapi perlahan. Akhirnya air mani ku terpancut hampir 10 das. Aku benamkan konekku lama-lama di dalam pantatnya. Lantas dia menyambar konekku dan hisap sehingga kering sisa air maniku. Dia tesenyum puas. Kali ini dia mencium mulutku dengan rakus.

Aku merasa sesak nafas apabila diperlakukan sedemikian. Kami akhiri adegan itu dengan bercium mulut. Dia mengucapkan terima kasih kepada ku kerana sudi melayan kehendak nafsunya. Aku hanya tersenyum. Dia menyuruh aku merahsiakan hal ini. Dia kata jika aku ingin lagi menikmati tubuhnya hanya perlu minta dan tidak perlu mengintai.

Sejak dari itu kami mengadakan adegan hampir setiap hari. Kami bagaikan pasangan yang sudah berkawin. Aku mengucapkan terima kasih kepada Cikgu Azarina kerana sudi bersetubuh dengan ku.

Cikgu Kasturi

Saya seorang murid form 5 berbangsa cina,saya mengambil pelajaran pendidikan moral di sekolah saya. Guru pendidikan moral saya adalah seorang gadis india yang comel, namanya Kasturi, body dia amat baik. Umur dia kira kira 25-27 tahun, mulut yang sederhana saiz itu paling best digunakan untuk menghisap kotek.

Oleh kerana pendidikan moral bukanlah satu pelajaran yang mudah untuk ditangani, saya dan beberapa kawan pun meminta cikgu Kashturi mengajar tuition. Cikgu pun bersetuju dengan kami.

Kami tuition di rumah cikgu Kashturi, setiap kali selepas tuition kat sana, kami empat mesti stim kerana cikgu selalu berpakaian t-shirt putih yang boleh see thought sehingga dapat lihat bra hitamnya.

Pada suatu hari, hujan yang lebat bermula berturun,sebelum hujan mula saya sudah sampai kat rumah cikgu kashturi tetapi kawan saya belum sampai. Saya dan cikgu menunggu mereka selama setengah jam tetapi mereka masih belum wujud. Cikgu tidak mengajar apa-apa kerana berasa tidak adil kepada pelajar lain.

Oleh kerana cuaca sangat sejuk, saya dan cikgu pun berasa lapar. Cikgu tanya saya nak makan keh tak nak. Saya pun menjawab nak dan kami berdua pun mula menyediakan makanan.

Selepas setengah jam, makanan kami pun terhidang. Apabila cikgu sedang menghidang makanan, saya dapat lihat tetek cikgu yang besar itu tergoyang-goyang. Saya tidak dapat menggelak daripadanya dan terus melihat. Tiba-tiba, cikgu nampak perbuatan saya,dia tanya :

” Eii,tak pernah lihat keh?? ”

Saya berasa malu dan berdiam diri saja. Kami pun duduk dan makan bersama. Cikgu berduduk sebelah saya. Tiba-tiba, saya berasa sesuatu barang sedang bersentuhan dengan kotek saya yang stim itu, saya pun lihat apa benda itu. Saya nampak tangan cikgu sedang menyentuh ‘adik’ saya dengan perlahan-lahan. Cikgu bertanya:

” Ohh, bukan kecik, saya ingat kanak-kanak cam awak nie mesti kecik sangat. ”

Saya tidak dapat menjawab apa-apa kerana berasa terkejut. Cikgu membuka zip saya and mengeluarkan ‘adik’ saya dari seluar dalam saya. Dia mula gerak tangan dia dari atas ke hujung ‘adik’ saya. Ini adalah kali pertama ‘adik’ saya dipegang orang lain, biasanya saya hanya gongcang sendiri.

Tangan yang lembut itu bersapu-sapu dengan kotek saya yang keras itu. Dia memegang tangan saya dan menyapu tetek dia yang besar itu, tetek dia lembut.

Saya tidak dapat mengawal tangan saya yang lapang itu dan terus memasukkan ke dalam skirt cikgu dan bermain dengan cipap cikgu. Saya menggunakan 2 jari untuk memasukkan ke dalam lubang cikgu.

Cikgu berkata bahawa jangan membazirkan makanan dan dia meletakkan sekeping sayur di atas kotek saya dan makan sayur itu, selepas itu dia mengisap batang saya dengan mulut yang sederhana saiz itu. Saya berasa sungguh anih kerana ini adalah kali pertama batang saya dihisap.

Cikgu mengulum batang saya habis-habis. Saya berasa nak cum tetapi saya berusaha untuk bertahan. Mulut cikgu yang panas and air liur cikgu menjadikan kotek saya basah.

Selepas 10 minit dia menghisap batang saya. Dia berhenti dan dia membaling di atas meja. Saya menanggalkan seluar dalam cikgu. Bulu cikgu amat banyak. Saya bermain pantat cikgu dengan jari saya. Pantat india yang hitam itu sangat sexy nampaknye.

Saya juga meniru cikgu dan meletakkan sekeping daging ayam di depan lubang cikgu.
Saya mula menjilat pantat cikgu, muka cikgu kelihatan comel apabila saya menjilat dia. Dia menekan kepala saya.

Air yang keluar dari lubang cikgu sangat sedap ditelan, manis. Saya berasa sangat letih kerana perlu melutut di atas kerusi untuk menjilat cikgu yang berada di atas meja. Saya pun naik ke meja itu dan kami memulakan 69.

Dengan tidak membazirkan masa saya mula mencucuk batang saya ke dalam lubang pantat cikgu. Tangan saya pun tidak bosan kerana boleh memegang tetek cikgu yang lembut itu sepuas-puas hati.

Lubang pantat cikgu boleh dikatakan sangat ketat. Cikgu menjerit kesakitan kerana saya bergerak dengan sangat cepat. Cikgu minta saya bergerak pehlahan sikit dan saya pun ikut katanya. Selepas itu saya bergerak semakin cepat dan cikgu tidak menjerit kesakitan tetapi kali ini dia menjerit seperti sangat enjoy dengannya.

Sebelum saya nak pancut, saya keluarkan adik saya dari gua cikgu. Cikgu berpusing buntut bermuka dengan saya, dia suruh saya jilat lubang buntut dia. Saya pun menjilat serta menggunakan jari saya untuk memainkan lubang itu.

Selepas lubang belakang cikgu dah cukup basah, saya pun mencucuk batang saya ke dalamnya. Perasaan ini sangat berbeza dengan perasaan bermain lubang depan. Lubang yang ketat itu sangat susah dimasuki dan selepas masuk perasaan itu memang syok sekali.

Saya sudah tidak boleh tahan dan hendak pancut kali ini, saya mengeluarkan ‘adik’ saya dan menekan kepala cikgu ke arah senjata ini. Cikgu terpaksa mengulum seluruh batang saya dan saya pun cum di dalam mulut cikgu.

Cikgu Subjek Baru

Hari itu, hari pertama Seha, 16 tahun masuk ke sekolah swasta itu. Mengikut bapaknya berpindah tempat kerja, mak Seha tidak banyak soal kerana dia cuma seorang surirumah. Seha anak bongsu dari 2 beradik. Kakaknya sudah sambung belajar di luar negara. Jadi, mahu tak mahu, Seha tinggalkan kawan-kawannya lalu berpindah ke sekolah baru.

Seha gementar saat namanya dipanggil guru. Dia berdiri memperkenalkan diri dan kemudiannya dialu-alukan oleh rakan-rakan baru di kelas itu. Maka, bermulalah episodnya sebagai pelajar di situ. Sehari jadi dua hari, kemudian jadi seminggu. Lepas sebulan, Seha sudah agak biasa dengan suasana di sekolah itu dan mulai ramai kawan. Diana, Rossa & Betty adalah rakan terbaiknya di sekolah itu.

Sebagai seorang remaja, biasa bagi Seha untuk jatuh cinta & semakin sukakan hal-hal erotis berkaitan seksual. Diana & Betty, sesuai dengan kehidupan bebas yang mereka lalui, memang sudah terbiasa dalam seks bersama pasangan masing-masing walau usia mereka baru setahun jagung. Rossa, walaupun agak malu-malu, tapi mengaku sudah biasa ringan-ringan seadanya dengan kekasih. Tinggal Seha yang masih hijau akan semua itu. Namun, seronok berkongsi dengar cerita rakan-rakan tentang seks.

Biasa bagi mereka membawa bahan-bahan porno ke sekolah dan kongsi membacanya bila tiba waktu senggang. Sampai di satu ketika, kegiatan mereka dapat dihidu oleh guru. Namun, malangnya kala ditangkap guru, semua bahan terlarang itu berada dalam simpanan Seha. Cikgu Amid, guru kaunseling yang dapat menangkap perbuatan mereka dan membawa mereka ke bilik kaunseling untuk diberi nasihat, katanya.

Tidak sesekali disangka Seha bahwa tiga rakannya itu sudah biasa ditangkap membawa bahan porno ke sekolah oleh Cikgu Amid. Mujur setiap kali itu, kata Diana, mereka dilepaskan setelah diberi kaunseling. Namun, Betty kelihatan agak teruja mahu dikaunseling Cikgu Amid, dengan alasan dia agak stress belajar lalu cuba meredakan tekanan itu dengan bergelumang dengan bahan-bahan porno. Maka, Cikgu Amid memberikan jadual kaunseling berbeza buat kesemua mereka.

Sebaik tiba hari sepatutnya Seha mengikuti kaunseling, dia berasa sangat bimbang dan ragu kerana menurut Rossa, sessi kaunseling itu akan mengambil masa yang agak lama juga dan dilakukan selepas waktu persekolahan. Oleh itu, Seha harus menghadapinya sendirian kerana Diana, Betty dan Rossa harus pulang segera memandangkan ada temujanji dengan kekasih masing-masing di bandar.

Saat Seha tiba di depan pintu bilik kaunseling, dia mengetuk pintu dengan tangan bergetar dan membukanya sebelum masuk ke bilik yang berhawa dingin itu. Di dalam bilik itu ada sofa dari kulit yang agak mewah, ada meja dengan dua buah kerusi ala-pejabat disusun menghadap ke arah kerusi tinggi yang ketika itu diduduki oleh Cikgu Amid. Di dinding, cuma ada gambar pembesar negara dan white-board yang penuh dengan pelbagai nota diconteng bebas serta news board yang ditampal keratan akhbar, berita tentang sekolah mereka. Ada rak fail dan juga TV di ruang itu.

Cikgu Amid mempelawa Seha duduk di salah sebuah kerusi di depan mejanya. Lelaki itu mula bertanya soalan-soalan lazim kepada Seha, hingga membuatkan Seha berasa tenang dan selesa untuk mengikuti sessi kaunseling yang panjang itu. Apabila tiba masanya Seha ditanya tentang kesalahannya menyimpan bahan porno, Cikgu Amid mengeluarkan majalah lucah yang penuh dengan cerita dan gambar seksual itu sebagai rujukan. Hati Seha berdebar melihat majalah-majalah itu, bukan kerana takut tetapi kerana agak terangsang bila Cikgu Amid menyelak mukasurat majalah-majalah itu di depan matanya.

“Kenapa Seha suka bahan-bahan seperti ini? Bukankah lebih elok Seha baca bahan yang lebih ilmiah?” Tanya Cikgu Amid sambil menunjukkan beberapa gambar persetubuhan yang ada dalam majalah itu.
“Saya cuma mahu belajar, cikgu. Lagipun melihat gambar-gambar dan membaca kisah-kisah dalam majalah itu, membantu saya hilangkan stress. Kadangkala saya lebih tenang dengan bahan-bahan porno ini bila agak keletihan dengan pelajaran,” ujar Seha sejujurnya.

“Apakah Seha rasa tenang sekarang dengan melihat gambar-gambar ini?” Tanya Cikgu Amid sambil menunjukkan gambar beberapa aksi seorang wanita sedang menghisap pelir seorang lelaki yang tegap tubuhnya. Seha menganggukkan kepala sambil berusaha melindungi perasaannya yang sudah menggebu.

“Apakah gambar-gambar ini juga memberi ketenangan?” Cikgu Amid tunjukkan pula gambar-gambar aksi seksual yang sedang dilakukan di atas meja. Cikgu Amid kelihatannya sengaja mendekatkan gambar pelir menusuk burit ke depan mata Seha.

Seha tidak mampu menjawab lagi. Nafasnya terasa sudah agak tidak keruan. Dia meramas-ramas tangannya yang diletakkan di atas paha. Di celah kedua belah paha itu pula, ada sesuatu yang sedang mengerenyut kembang dan kuncup. Punggung Seha rasa tak selesa duduk di kerusi yang empuk itu. Cikgu Amid macam perasankan perubahan Seha, lalu mengarahkan Seha duduk di sofa untuk lebih selesa.

“Seha boleh minum kopi kan?” Tanya Cikgu Amid, Seha angguk saja sambil melabuhkan punggung ke sofa panjang seperti yang diarahkan oleh Cikgu Amid. Kemudian, guru yang berusia sekitar 50an itu menyertai Seha di sofa panjang dengan dua gelas berisi kopi di tangannya.

Tangan Seha sedikit menggeletar ketika menyambut gelas yang dihulurkan Cikgu Amid. Dia menghirup sedikit, dan kemudian sedikit lagi hingga perasaannya menjadi agak tenang. Dilihatnya Cikgu Amid meneguk sedikit kopi lalu membuka lagi lembaran majalah porno itu. Mata Seha menyelusuri tubuh lelaki di sebelahnya itu. Cikgu Amid walaupun sudah berusia, tapi masih kelihatan agak kacak. Rambutnya yang sedikit beruban, disisir kemas dan dibelah tepi. Pakaiannya kemas dengan kemeja lengan panjang dan tali leher. Perut yang sedikit gendut, dibaluti seluar slack hitam yang kemas bergosok.

“Apa bahagian di majalah ini yang Seha paling suka? Ceritakan kepada cikgu kenapa,” tiba-tiba Seha dikejutkan dengan soalan Cikgu Amid. Dia terkedu dengan soalan itu. Serba salah hendak menjawab. Malu pun masih menebal dalam dirinya.

“Jangan takut, jangan malu. Rahsia Seha selamat dengan cikgu. Ceritalah, agar cikgu lebih tahu tentang masalah Seha dan akan cuba membantu,” pujuk Cikgu Amid.

Mahu tak mahu, Seha menunjukkan bahagian yang disukainya iaitu bila lelaki menyentuh burit wanita dan mempermainkan biji mutiaranya. Seha menjelaskan, bila dia melakukan hal yang sama terhadap dirinya, dia berasa puas dan seronok hingga selalu mengulanginya bilamana dia stress. Sambil bercerita, Cikgu Amid menyuruh Seha meneguk kopi agar lebih relax dan tidak takut serta malu bercerita.

“Jika Seha benar-benar sukakan aksi ini, cikgu boleh membantu Seha untuk melupakan perbuatan Seha terhadap diri sendiri itu. Mahukah Seha mengetahui rahsianya?” Tanya Cikgu Amid sambil memegang bahu Seha, seakan memujuk anak gadis itu.

“Jika apa yang cikgu bakal ajarkan itu lebih mudah membuat stress saya hilang, apa salahnya cikgu? Kerana sedikit sebanyak saya boleh kurangkan stress dengan cara yang lebih enak dan bagus,” balas Seha dengan rela hati.

“Baiklah. Di dalam foto ini kan Seha melihat perbuatan ini dilakukan oleh lelaki? Makanya ia perlu dibuat oleh lelaki, bukan Seha melakukannya sendirian. Oleh itu, biar cikgu ajarkan Seha bagaimana rasanya bila hal ini dilakukan oleh lelaki. Adakah Seha sedia menerimanya?” Cikgu Amid bagaikan memaksa Seha untuk bersetuju. Apatah lagi naluri gadis itu sudah kian bergelora, tanpa mengetahui bancuhan air kopi yang diminumnya itu mengandungi ubat yang mampu melalaikan wanita lalu membangkit seleranya kepada seks.

Cikgu Amid mengusap paha Seha yang masih ditutupi skirt sekolahnya. Seha cuma mampu membiarkan saja, walaupun usapan tangan cikgu tua itu semakin merayap naik ke pangkal paha hingga menyentuh panties pink Seha. Cikgu Amid menyingkap skirt Seha dan tersenyum melihat panties pink Seha yang mempunyai renda putih di depannya.

“Cantik panties Seha. Cikgu suka gadis dengan panties pink. Kelihatan comel dan manja,” puji Cikgu Amid lalu mengusap tundun burit Seha di sebalik panties pink.

Mata Seha layu saat jari jemari Cikgu Amid menggaru tundun buritnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang tebal kerana tidak pernah ditrim. Seketika kemudian, tangan Cikgu Amid menyusup masuk ke dalam panties pink yang kecil comel itu, lalu mengusap tundun burit Seha tanpa berlapik. Cikgu Amid menjembut bulu puki Seha lalu menarik-nariknya dengan nakal. Nafas Seha bertukar iramanya dan kian tersekat-sekat.

“Cikgu buka panties Seha ya, biar lebih mudah mengajarkan tips untuk mengurangkan stress. Kalau ada panties agak sukar sedikit,” pujuk Cikgu Amid. Seha hanya mengangguk dan sekali lagi meneguk air kopi di gelas yang dihulurkan oleh Cikgu Amid.

Seha mengangkat sedikit punggungnya bila Cikgu Amid mula menarik panties pink daripada tubuhnya. Sedikit demi sedikit, panties itu melurut turun ke lutut dan kemudian dicampakkan ke atas meja. Cikgu Amid menarik kaki Seha agar terbuka kedua belah pahanya dengan lebih luas. Tangan cikgu kaunseling yang kemaruk burit gadis belasan tahun itu, merayap ke celah paha Seha yang terbuka rela. Diusap-usap paha Seha yang telanjang dan menyebabkan kepala anak gadis itu terlentur ke sofa dengan mata terpejam.

Nafas Seha agak tersentak bilamana jari telunjuk Cikgu Amid menyentuh kulit kelentitnya. Kemudian, jari itu bergerak dengan arah berpusar sambil menggosok biji mutiara Seha yang sudah semakin keras dan tegang. Seha mengerang sedikit bila dirasakan ada air yang licin terbit dari lubang buritnya. Jari telunjuk Cikgu Amid yang nakal itu pula segera bergerak ke arah lubang yang sudah mulai becak, lalu mencolek air licin yang keluar itu. Disapukan pula air licin itu ke kulit kelentit Seha yang masih menutup biji mutiaranya. Dengan kelicinan air puki Seha, Cikgu Amid lebih mudah menggerakkan jari di seluruh kelentit Seha yang sudah ternganga luas dan menonjolkan biji mutiaranya.

“Apakah Seha rasa tenang dan hilang stressnya sekarang?” Tanya Cikgu Amid.
“Seha rasa tenang. Tapi stress masih kuat dalam jiwa Seha. Perlu ada satu tingkat lain yang Seha ingin lalui,” balas Seha dalam nada separuh berbisik.
“Tingkat apakah itu, Seha?” Tanya Cikgu Amid. Jari jemarinya kini sudah menyelusuri tundun dan burit Seha yang kian terdesak mahukan sentuhan yang lebih hebat lagi.
“Seha perlu lepaskan kekejangan yang terperangkap dalam tubuh Seha, cikgu. Lepas segalanya langsai, barulah Seha cukup tenang dan hilang stressnya. Apakah cikgu boleh bawa Seha ke peringkat itu?” Kali ini, tiba giliran Seha pula menyuarakan soalan. Cikgu Amid kelihatan sangat senang mendengarnya.

“Cikgu akan lakukan apa saja untuk membantu Seha dalam masalah ini. Percayalah dengan cikgu, segalanya akan berubah menjadi lebih baik nanti. Asalkan saja stress Seha boleh hilang,” ujar Cikgu Amid.

Biji mutiara Seha rasa sedikit ngilu bila dirasakannya ada sesuatu yang basah dan kesat menyentuh di situ. Seha membuka mata dan melihat ke celah pahanya. Dia agak terkejut melihat kepala Cikgu Amid ada di situ, sedang melakukan sesuatu. Apabila tiba-tiba lelaki itu bergerak turun dari sofa ke atas lantai dan menguak lebih lebar kedua belah paha Seha untuk menyambung kerjanya yang terhenti sekejap, barulah Seha faham apa yang Cikgu Amid lakukan.

“Ooooohhhhh,” hanya itu saja yang mampu diluahkan Seha bila lidah Cikgu Amid mendarat di biji mutiaranya dan menjilat dengan rakus.

Cikgu Amid menolak kedua belah paha Seha agar lebih terkangkang dan jari jemarinya menguak belahan tundun Seha, mempamerkan lubang buritnya yang sudah lencun dengan air puki. Lidah Cikgu Amid berlari dari biji mutiara, turun ke lubang burit Seha lalu naik ke atas semula. Seha mengerang dan merengek sambil tubuhnya menggeliang-geliut akibat kegelian dalam kenikmatan. Puncak kenikmatan semakin terasa di lubuk jiwa Seha bila bibir Cikgu Amid menyedut biji mutiaranya.

“Cikgu… ooohhhhhh…. Sessssehhhhaaaa ngilu….. biji itttttuuuuu….ooohhhh…. biji mutiara Sehhhhhaaa…. cikguuuuu,” Seha mula menggumam entah apa-apa.

Lidah Cikgu Amid semakin laju di lembah burit Seha. Dia menjilat dan menyedut sebebasnya sambil Seha mengerang dan menggelinjang tubuhnyak dalam kenikmatan. Tangan Cikgu Amid tiba-tiba mencengkam dan meramas tetek muda Seha yang masih dibungkus uniform putih dan coli nipis. Seha tidak berupaya menolak, hanya sekadar tangannya memegang tangan Cikgu Amid dengan gaya lemah dan menyerah.

Tiba-tiba segalanya berhenti, Seha bagai ingin memberontak. Dibukanya mata lalu melihat ke arah Cikgu Amid yang sudah separuh berdiri. Seha memegang bahu Cikgu Amid, dengan harapan lelaki itu tidak terus berdiri untuk berhenti daripada perbuatannya tadi. Namun ternyata CIkgu Amid cuma mahu membuka baju Seha dan menyingkap colinya ke atas. Perbuatan ini menjadikan tetek mengkal Seha terdedah kepada kesejukan ruang bilik.

“Oohhhhh… tetek Seha sangat cantik…,” keluh Cikgu Amid sambil mengelus tetek remaja 16 tahun yang masih baru dalam dunia seksual.

Cikgu Amid mendekatkan mulutnya ke tetek Seha lalu lidahnya mencuit puting tetek yang sedikit terjojol akibat ketegangan tetek yang sudah hampir ke usia matang. Cikgu Amid menjilat puting di kedua belah tetek Seha. Kemudian dimasukkan pula puting tetek sebelah kanan ke dalam mulutnya, sementara tangan sebelah kanannya mengusap dan menggentel puting di tetek Seha yang di sebelah kiri. Seha kembali memejamkan mata menikmati perbuatan baru itu.

“Cuba Seha pula gentelkan puting tetek ini, buat macam cikgu tadi. Rasakan kenikmatannya,” Seha mengikut ajaran Cikgu Amid dan mulai rasakan sesuatu yang lebih menarik. Segala perasaan baru yang timbul dalam dirinya menjadi semakin menyeronokkan bila Cikgu Amid kembali menyambung aksi menjilat di buritnya.
Lidah Cikgu Amid yang bergerak semakin laju di burit Seha membikin anak dara 16 tahun itu semakin kuat meramas tetek dan menggentel putingnya. Punggung Seha terangkat-angkat dan mulutnya semakin kerap membebelkan perkataan yang menjelaskan kenikmatan dirasainya. Sesekali, Seha sendiri dengan sengajanya menguak kedua belah pahanya dan tangannya menekan kepala Cikgu Amid agar terperonyok ke lembah buritnya yang sudah kebanjiran air puki.

Seketika kemudian, Seha menjerit tertahan-tahan dan dia menggenggam kepala Cikgu Amid dengan kedua belah tangan lalu meramas rambut genjur lelaki tua itu. Kedua belah pahanya secara automatis merapat lalu menyepit kepala Cikgu Amid. Walau semakin kuat dia menyepit, Cikgu Amid masih bertahan dan dapat dirasakan lidah keras Cikgu Amid berlari di lurah buritnya sambil sesekali menjolok ke lubang burit.

“Ooooohhhhhhhhh….. cikguuuuu…. Sehah dah tak tahannnnnn….. Sehhhhaaa rasa mahu kencingggg…… Oooouuuuchhhhhhhhh…. cikguuuuu….. lidahnya jangan dijolok lagiiii…. aduuuuhhhhhhh…. Seeehhhhhhaaaa….. Sesssseehhhhhaaa…..,”

Kedua belah kaki Seha semakin kejap menyepit kepala Cikgu Amid. Tubuhnya mengejang dan kepalanya tersentak-sentak ke belakang. Beberapa saat selepas itu, Seha kelihatan melepaskan segala ketegangan yang mencengkam, dan tubuhnya melonglai. Kedua belah pahanya pun mengendur lalu terbuka dengan sendirinya, melepaskan kepala Cikgu Amid yang kelihatan lemas tetapi puas.

“Seha sudah lega sekarang??” Tanya Cikgu Amid sambil mengusap paha Seha yang terkangkang lemah. Seha hanya mengangguk dan CIkgu Amid tersenyum…..

Cikgu Din

Aku seperti perempuan lain, tapi aku tak tahu kenapa aku GEMAR SEX ! Maksud aku, setiap masa aku selalu dibayangi SEX. Bila aku keseorangan fikiran aku selalu melayang dan memikirkan KEGILAAN SEX. Puas sudah aku cuba melupakan segala itu, namun gambaran sex selalu tergambar dilayar fikiranku.

Aku selalu terbayangkan segala macam bentuk Sex, terutama bila aku ternampak lelaki yang mudah menaikkan berahi aku. Selalunya permulaan nafsu aku, dimulai dengan puting tetek ku tegang dan geli bila tergesel dengan braku, selepas itu ia diturut dengan biji kelentit ku rasa gatal dan menegang dan seterusnya pantatku mulai basah. Bila keadaan ini berlarutan aku terpaksa melepaskannya. Cara aku melepaskannya banyak, dan yang paling mudah dan cepat ialah MELANCAP. Aku akan ceritakan bagaimana aku melancap selepas ini.

Lelaki yang selalu menaikkan nafsu aku ialah bila aku nampak seluarnya kembong dibahagian tempat sulitnya – butuh.

Perkara ini kerap berlaku, terutama ditempat aku berkerja. Semasa mesyuarat selalunya kami duduk dimeja bujor besar dan agak rapat. Jika lelaki duduk disebelah aku, aku akan selalu perhatikan seluarnya, seperti aku memerhatikan tetek ku bila berjalan atau masa yang diperlukan.

Bau lelaki pun akan menaikkan nafsu aku, terutama bila mesyuarat itu berlarutan lebih dari dua jam. Dalam keadaan itu aku tidak dapat concenterate, mata ku selalu aja memandang kebawah – melihat butuh. Pernah dalam satu mesyuarat aku sungguh tidak tahan, masa itu Din disebelah aku. Pada kali itu ia memakai seluar yang agak longgar. Pada mulanya bahagian butuhnya tidak begitu besar, tapi setelah beberapa seketika keadaannya bertambah besar. Fikiran aku mula membayangkan bagaimanakah rupa butuhnya itu dan seterusnya fikiran aku melayang membayangkan kalau aku dapat menghisap butuhnya dan juga jika butuhnya memasoki lubang burit dan pantatku. Selalunya fikiran aku membayangkan bagaimana jika butuh itu masok dalam burit ku, ini kerana ku seronok dan aku cepat climax jika butuh masok dalam burit ku. Aku akan lama climax jika butoh masok dalam pantatku.Aku tidak tahan dan aku selalu pergi bilik air kerana nak melihat pantat ku yang sudah basah. Air maziku keluar dengan banyaknya dan aku sunggoh tidak tahan. Nafsuku memuncak. Ku cuba tahan tapi kelentit ku menegang dan pantatku mulamengembang dan meminta sesuatu untuk melepas kan nafsu itu.

Pada kali kedua aku masok bilik air aku sunggoh tak tahan. Selalunya aku bawa vibrator kemana juga aku pergi. Jadi mulanya aku ambil vibrator dan switch it ON. Bunyi getaran nya membuatkan aku lagi dahaga. Ku buka seluar dalamku supaya mudah untuk aku memasokkan vibrator didalam buritku. Aku mula mengentel biji kelentit ku, ku gosokkan dengan jari telunjukku, dan sesekali aku masokkan jariku ke dalam rongga pantatku. Ini membuatkan seluroh pantatku basah. Bila biji kelentit aku dah basah aku lajukan gosokkan aku kepadanya. Dalam masa yang sama aku masokkan dengan perlahan vibrator tadi kedalam buritku.

Pada mulanya aku masokkan sedikit aja ini kerana memberikan lubang burit supaya bersedia untuk menerima keselurohan 6 inchi vibrator itu. Ku kolom vibrator itu untuk mendapatkan air liur supaya mudah masok kedalam buritku. Lepas itu aku masokkan vibrator tadi kedalam pantatku, dan ini sunggoh seronok. Ku keluarkan dan terus masok pula dalam buritku. Ini yang ku tunggu-tunggu. Saat ini memang seronok. Aku tidak sedar vibrator tadi telah masok habis 6inchi. Keadaan vibrator yang menyerupai butuh itu lagi menambahkan berahi aku, terutama bila TAKOK butuh itu dirasai didalam buritku. Selang beberapa lama aku keluar masok vibrator itu di kedua-dua lubang itu, maka kini nak climax. Selalunya bila nak climax aku akan berpeluh dan juga lubang pantatku menjadi bertambah sempit serta air mazi bertambah banyak keluar. Badanku mengigil bila climax pertama. Biji kelentit ku teramat geli bila tergesel dan puting tetekku keras dan semasa ini kalau biji kelentitku dihisap lagi menambahkan keberahianku.

Selalunya aku tidak akan puas climax hanya sekali, untuk kali kedua aku hanya concenterate dengan biji kelentit ku sahaja. Aku mengentelnya sehingga aku climax. Setelah kali kedua ini barulah aku reda dan aku akhiri dengan menjilat jari aku yang basah itu. Aku seronok bau pantatku setelah climax dan akan aku hisap hingga puas, jika belum lagi puas akan aku masokkan berulang kali ke dalam pantatku untuk mendapatkan lendiran pantatku itu. Ku hisap jari ku seperti aku menghisap butuh. setelah siap, aku akan basuh pantatku sehingga kering dan aku akan terbalikkan seluar dalam ku kerana aku tak tahan dengan basah, aku khuatir ia akanmembangkitkan shawatku lagi. LEGA…… setelah itu aku rasai dunia ia aman dan badanku rasa ringan seperti selepas jogging TAPI keadaan selepas climax lagi RELAX.

Aku percaya perkara ini terjadi kepada aku, I mean aku suka SEX kerana pengalaman aku semasa kecil lagi.
Pada usia aku dalam 16 tahun ( Ditingkatan 4 ) aku telah bersetubuhi dengan guruku. Pengalaman itu sehingga kini terbayang. Tak kira masa, selalu sahaja terbayang terutama bila aku nak tidor. Saat yang BEST sekali ialah bila dia memancutkan air maninya kedalam rongga mulutku. Suam suam panas rasanya dan kemasin-masinan. Tapi MEMANG SERONOK dan MEMBERAHIKAN ah oh relax.

Ceritanya begini. Disekolah aku memang aktif, aku selalu dipuji oleh guru ku kerana aku sedia menolong orang dan aku juga selalu ditolongi. Dalam mesyuarat palang merah aku sebagai ketua pasukkan telah dimaklumi bahawa sekolah akan mengadakan camping di Pulau besar Melaka. Aku sebagai ketua palang merah seperti biasa akan menguruskan hal-hal kebajikan para peserta. Aku kena turut pergi, tetapi percuma kerana ini adalah procedurenya. Pagi sabtu aku telah berada di sekolahmenyiapkan segala kelengkapan bantuan kecemasan. Khemah aku telah sedia untuk memuatkan tiga orang ahliku termasuk aku sendiri. Jam 9.00 pagi kami bertolak ke Melaka dan menaiki perahu yang agak besar ke Pulau Besar.

Aku duduk diburitan perahu dan disebelah aku Cikgu Din. Dia berbadan KERAS. Cikgu senaman. Tingginya tidak begitu, ku anggarkan dalam 5 kaki 3 inchi saja. Aku pun seperti itu juga cuma dewasa itu tetek aku telah besar dan bulu pantat ku telah agak lebat tumbuh. Aku baru 3 hari kering dari periodku. Ini menyebabkan aku senang kerana aku tak suka pakai pad, ini menyusahkan bila aku nak kencing.

Setibanya di Pulau besar aku ditolongi Cikgu Din untuk mendirikan khemah. Khemah ku bersebelahan dengan khemah guru – Din.

Kini semuanya telah siap dan pada hari itu semua peserta ambil bahagian dan aku hanya duduk dikhemah sahaja. Pada pukul 6.00 petang acara akhir untuk hari itu ialah permainan merebut kerusi. Ku hanya melihat. Setibanya giliran Cikgu Din merebut kerusi kerana tinggal tiga orang sahaja yang tinggal. Dalam perebutan itu Cikgu Din jatuh dan pehanya terkena kayu dan berdarah. Aku pun berlari membawanya ke khemah aku. Permainan diberhentikan. Semuanya pergi mandi dan membuat persiapan untuk mandi dan makan malam.

Aku sedang membersihkan tempat lukanya, kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna putih. Jelas terbayang butuh dan kontolnya. Menyirap darahku bila ternampak. Ahli yang lain membuat persiapan untuk membersihkan tempat luka. Mereka tidak berani nak membuatnya. Jadi aku seperti biasa suka menolong secara suka rela terus membuatnya. Ku suruh semua ahli aku menyiapkan makanan malam dan juga persiapan lain. Bila aku menyentoh pehanya, mulai nafsuku membara. Ku bersihkan perlahan dan setelah terkena IODINE Cikgu Din pejamkan mata dan tangannya mencari sesuatu untuk memegang, ku pasti dia kesakitan. Aku mengambil tangannya agar dia confort dan dapat menahan sakitnya. Tanganku di pegang dengan kemas dan perlahan. Sentohan bulu tangannya lagi sekali membuatkan nafas ku mula sesak. Denyutan jantongku menjadi cepat dan saperti biasa nafsu ku mulai bergelora. Puting tetekku mulai tegang dan biji kelentit ku mulai membesar dan dituruti air pantatku membasahi seluar dalamku.

Dalam masa yang sama aku membalut lukanya. Ku terpaksa menyingkap seluar pendeknya dan ku secara sengaja menyentoh butuhnya. Dia mendiamkan diri. Setiap kali aku membalut aku menyentohinya. Nafsuku terus membara. Ku lihat Cikgu Din memandang ku, dan aku dapat rasakan apakah di dalam kepalanya. Ku teruskan juga membalutinya sambil menyingol butuhnya. Kini ku rasai butuhnya mulai membesar. Ku bisik kepadanya, sabarlah. Dia memejamkan matanya mungkin untuk menurunkan semula butuhnya. Tapi ternyata Cikgu Din tidak berjaya. Butuhnya kian membesar dan kini aku meletakkan lenganku menindih butuhnya. Ku rasai panas dan TAKOK kepala butuhnya memang keras.

Fikiranku mulai melayang untuk mengambarkan rupa butuhnya. Sedang fikiran aku melayang terdengar Cikgu Ali memanggil Din….Din…, bagaimana kamu ? Cikgu Din menjawab.. Aku OK lah. Nanti sekejap lagi aku datang ! Aku tersentak dan mengatakan pada Cikgu Din, dah siap Cikgu. Dia bangun, namun aku nampak butuhnya masih keras lagi tapi sudah mula menurun. Dia mengucapkan terima kasih dan matanya meluru mencuri melihat tetek ku yang berpeloh itu.

Malam itu semasa maka aku ashik menjeling Cikgu Din. Sesekali aku lihat Cikgu Din pun begitu mencuri melihat aku.Di dalam fikiran aku bermacam-macam pertanyaan dan juga persoalan timbul, tetapi yang membuat aku selesa ialah dia COOL dan juga aku dapat gambarkan bahawa dia juga terpikat dengan aku. Aku tidak salah kan dia kerana mungkin diri aku memang ada daya menarik. Tetekku besar jika dibandingkan dengan budak-budak lain, juga badan ku birisi dan banyak budak lelaki lain yang GERAM dengan ku. Tapi aku tidak begitu gairah dengan budak lain kerana aku anggap dia itu masih GREEN lagi. Semasa aku mengambil ayam bakar di tempat membakar tanpa ku sedari Cikgu Din sudah ada dibelakang ku. Dia mengambil peha ayam dan memberikan pada ku sambil berkata, kesihan ayam ni kena makan. Nasib baik peha saya asmah tak bakar, kalau tidak kena juga makan. Lalu asmah menjawab, kalau saya nak makan bukannya peha tapi.., saya terus berlalu dari situ. Selepas itu Cikgu Din ashik memandang ku.

Malam sudah tua, aku mula mengemaskan tempat tidorku dan juga peserta yang lain. Tiba-tiba Cikgu Din datang menjengolkan kepalanya dipintu khemahku. Dia mohon maaf kerana menganggudan menanyakan kepada saya, perlukah saya menukar balutannya. Asmah beritahu dia bahawa kalau rasa sakit beritahu, nanti boleh buat balutan yang baru. Asmah beritahu dia supaya jangan kena air takut menjangkit kuman. Cikgu Din memberitahu bahawa dia akan beritahu asmah kalau dia perlukan apa-apa sambil memberikan senyuman padaku.

Malam itu aku tidak dapat tidor kerana memikirkan peristiwa petang tadi. Kini khayalan ku bermula. Dalam selimut ku buka seluar dalam ku. Begitu juga braku. Tangan ku mula merayap mencari biji kelentit ku. Kini pantatku dah basah. Ku terbau cairan pantatku, ini membuatkan aku lagi gairah. Lamunanku bermula. Ku terbayang Cikgu Din sedang menghisap tetekku. Aku juga sedang menghisap butuhnya. Kini kami dalam aksi 69. Aksi yang selalu menjadi impianku. Aku terlena, mungkin aku terlalu penat semasa perjalanan ke Pulau Besar.

Aku tersedar dari tidor dan ku dapati semua orang telah tidor dengan nenyaknya. Kedua assistant ku berdengkor dan menyebabkan aku tidak dapat melelapkan mataku semula. Sedang aku berkhayal aku terasa hujung kakiku dipicit. Ku lihat Cikgu Din didepan katil ku. Aku menjadi kaku sebentar. Dengan senyum dia merapatiku sambil meletakkan jari telunjuknya dibibir memberi isharat supaya aku tidak membuat bising.

Dia membisikkan kepada ku… tadi asmah kata nak makan APA? Aku teringat apa yang aku katakan padanya. Aku diam dan mataku terus memandang seluarnya. Tanpa membuang masa Cikgu Din merapatiku aku dan aku terus memandang kepada seluarnya. Kini seluarnya sudah dekat dengan kepalaku. Aku jadi gementar, ini kerana takut kalau ada orang nampak atau assistant ku jaga. Tetapi malam itu senyap sahaja. Fikiranku mulai bermain semula khayalan SEX. Sambil ku merenong mukanya aku mengeluarkan tanganku dan menyuruhnya duduk dikatilku. Dia diam dan makin rapat.

Kini hanya kira-kira setengah kaki dari muka ku. Ku lihat seluarnya mula membesar dan TAKOKnya telah berbayang. Dia tidak memakai seluar dalam. Ku tak tahan, berahiku memuncak dan tanpa banyak berfikir aku merapatkan mulutku ke seluarnya dan menjilat seluarnya. Ku dapat rasakan kepanasan butuhnya. Kini butuhnya telah keras dan aku menyelak seluarnya dan terus menjilat kepala butuhnya. Cikgu Din diam sambil matanya memerhatikan pintu khemahku.Ku teruskan jilatanku dan sesekaligigiku mengigit manja dikepala butuhnya. Ku terasa dia tersentak bila aku mengigit. Setelah kian lama aku mengigit dan menjilat aku mula mengolom kepala butuhnya.

Disaat itu ku rasai tangannya mula masok menyelinap didalam gebarku. Kehangatan jarinya dalam mencari puting tetekku, terasa air maziku mengalir keluar dari pantatku. Aku mula mengeliat kerana tak sabar menunggu jarinya menyentoh biji kelentitku. Ku tak tahan lalu aku tarik tangannya kepantatku. Dia menurut. Mulai dari saat itu aku teruskan menghisap kepala butuhnya dengan rakus. Sesekali aku hisap hingga ke pangkal. Butuhnya tidak begitu panjang tetapi BESAR. Bulu nya agak lebat, setibanya bibir aku dipangkal butuhnya ku rasai bulu butuhnya masok kedalam lubang hidongku. Bau butuhnya memang menaikkan shawat aku. Cikgu Din masih berdiri dan kini membongkok badannya untuk menyampaikan tangannya kepantatku.

Jari telunjuknya telah menjumpai biji kelentit ku Oh…. oh……aku mengeloh. Mata ku pejam kerana tersangat seronok dan berahi. Aku membuka kangkangku luas sedikit untuk memberi laluan jarinya masok kedalam pantatku. Apabila jarinya masok kedalam pantatku, ku tidak dapat tahan lagi dan aku terlepas hisapan butuhnya. Kini dia mencangkong untuk meneruskan jolokan jarinya masok hingga kedasar pantatku. Jarinya yang kasar itu keluar masok dan seketika aku menyuruhnya melakukannya dengan laju sedikit. Oh oh ohhh aku mengerang. Kini mulut ku terasa kepala butuhnya mencari rongga mulut minta dihisap. Ku sambut dan ku hisap, kali ini ku hisap agak kasar sedikit kerana aku dalam keadaan nak climax. Ke dengari suara nya mengerang. Suaranya itu menambahkan berahiku lagi, memuncak. Aku menarik tangan sebelah kirinya untuk meramas tetekku, ku terasa tetekku keras dan putingku terasa tegang. Kini mulut nya pula mencari puting tetekku. Ku memang minta diperlakukan begitu, hujung lidahnya menyentoh hujung puting tetekku, alangkan seronoknya , tak pernah ku rasakan seronok begitu.

Sedang kami bertungkus lumus menghilangkan dahaga, terdengar aku suara assistantku ah ah, rupanya dia mengigau. Perbuatan kami berdua berhenti sebentar dan kami saling memandang satu sama lain. Setelah itu Cikgu Din menyuruh aku tidor semula kerana dia takut orang nampak. Aku rasa sedih kerana dahaga ku belum pulih. Pantat ku menjeritmeminta sesuatu untuk melepaskan nafsu. Kini Cikgu Din telah balik semula kekhemahnya. Aku tinggal sendirian. Aku perlu buat sesuatu untuk melepaskan berahiku.

Ku mengambil sesuatu yang bolih ku buat seperti butuh, kini ku telah dapat sikat yang pemegangnya agak sebesar butuhnya. Ku mulakan LANCAPAN ku. Ku ambil minyak lalu ku sapukan kepada buritku dan juga pemegang sikat. Lalu ku benamkan kedalam buritku. Sambil tangan kiri ku mengentel biji kelentitku sendirian. Lancapan ku itu tidak lama kerana sudah di warmup oleh Cikgu Din tadi. Sebentar kemudian aku terasa macam satu ledakan didalam pantatku, biji kelentit ku terasa ngilu dan tetekku serta puting tetekku terasa seperti nak tercabut dari badanku. Ku tak sedari pemegang sikat tu telah masok habis kedalam buritku. Ohhhh ohhhh ah… ah… oh… aku rasa nak meraung kesedapan. Akhirnya aku climax bersama sikat yang masih didalam buritku.Ku tidak sedar bila aku terlena.

Esoknya, semua orang dengan tugas masing-masing dan hari ini sebahagian dari peserta akan bermalam ditempat lain. Jadi pasukan palang merahku terpaksa mengaturkan untuk tujuan tersebut. Aku menyuruh keduaassistant ku mengikut Cikgu Ali. Kini aku tinggal seorang, semasa aku menyuruh mereka mengikut Cikgu Ali, Cikgu Din senyum sambil matanya menjeling aku. Sambil aku memerhatikan nya hati aku berkata, malam ini dapatlah butuh Cikgu Din!

Malam yang ditunggu-tunggu telah tiba. Jam pukul 11.00 malam, Cikgu Din datang membawa air kopi dan beredar dari situ. Aku sibuk mengemas barangan Palang merah. Peserta yang tinggal kini sedang mendengar ceramah dari Cikgu Din. Sesekali ku dengari gemuruh ketawa. Hati ku pun turut tertawa kerana malam ini MALAM AKU!

Ku merebahkan badanku setelah barangan kemasan ku telah sempurna. Semasa baring tu seperti biasa aku menanggalkan semua bajuku. Kini aku berbogel didalam gebar. Aku menunggu butuh Cikgu Din dengan sabar. Sebelum itu telah aku bersihkan pantat dan juga buritku dengan bersihnya. Ku bubuh sedikit air wangi dibulu pantatku. POISON! Seketika aku dilawati oleh peserta memberitahuku bahawa Cikgu Din nak menukar balutan dipehanya. Aku menyuruh peserta itu supaya Cikgu Din datang ke khemah aku untuk menukarnya. Selang beberapa minit Cikgu din datang hanya memakai seluar pendek semalam dan juga baju T.

Aku menyuruhnya baring. Pintu khemah ku rapatkan zipnya dan ku pastikan tiada lobang yang dapat dilihat oleh mata. Ku mengambil balutan dan juga IODINE. Setiba dekatnya, dia menunjukkan balutan tu sambil mengelengkan kepalanya. Aku faham bahawa dia tidak mahu menukarnya. Sebaliknya aku tahu kedatangannya hanyalah untuk MENIKMATI tubuhku. Begitu juga aku inilah masanya akan aku gunakan untuk memuaskan NAFSUku.

Aku membuka baju tidorku,dalam keadaan bogel aku merapatinya, tetekku sudahmula keras dan biji kelentit ku mulai tegang. Ku merapatinya dan terusku buka seluarnya, wow rupanya butuhnya sudah tegang. Ku tidak sabar, terusku jilat Takok kepala butuhnya dan menghisap perlahanlahan. Ku meletakkan pantatku kemukanya , kini aku diatas badannya. Aksi 69 ini memang jadi FAVOUR kepada ku. Ku rapati pantatku kemukanya dan membetulkan position supaya mulutnya terus mencecah lubang pantatku. Ku teruskan hisapan butuhnya. Ku hisap dari kepala butuhnya ke pangkal dan sekali aku mengolom buah pelirnya.

Aku seronok kerana dalam masa yang sama biji kelentit ku dihisap dan juga pantatku dijilat. Kini jari nya mencari lubang buritku, akumembetulkan kedudukan supaya mulutnya betul-betul menghadap buritku. Oh ohh kini lidahnya sudah mula menunjul lubang buritku. Aku kesedapan. Aku lagi rakus menghisap butuhnya.

Kini aku hisap kuat-kuat terutama bila bibirku tersentoh TAKOK butuhnya. Aku meramas buah pelirnya. Tapi belum puas aku menghisapnya, Cikgu Din telah memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Ku teruskan juga hisapan. Kesemua air maninya aku telan . terasa aku kakinya mengigil bila aku teruskan hisapan. Kini baruku tahu apabila sudah keluar air maninya butuh akan jadi besar dan kulit kepala butuhnya kini sensitif. Cikgu Din meraung perlahan dan dia terlepas dari hisapan buritku.

Ku bangun dan mencium pipinya, dia senyum sambil matanya pejam. Aku bisik padanya, Asmah belum dapat lagi. Tolonglah asmah. Cikgu din bangun dan butuhnya masih tegang lagi. Dia menyuruh aku beraksi seperti anjing. Aku turuti dan dia terus membawa kepala butuhnya ke lubang pantatku. Mulanya dia gesel-geselkan kepala butuhnya dimulut pantatku, sesekali dia menjamah biji kelentitku. Ku dapat rasakan dahawa Cikgu Din ni memang bagus memainkan peranannya. Kini sambil memasokkan butuhnya kedalam pantatku, jari telunjuknya terus membenamkannya kedalam buritku. Wooo seronoknya. Ku dapat rasa dua nikmat. Lubang pantatku berisi butuhnya dan buritku dengan jarinya. Gerakan keluar masok butuhnya amat memerangsangkan aku. Kini aku suruh dia melajukan hayunannya. Dia faham kehendak aku. Aku menarik jarinya dari lubang buritku. Ku keluarkan butuhnya dari lubang pantatku, ku mahu butuhnya didalam buritku. Kini dia meraba pantatku yang berair tu lalu menyapukannya kelubang buritku. IT’S A GOOD IDEA!

Sebentar kemudian aku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya dimulut buritku. Ku tak sabar lalu ku sendiri masokkan butuhnya kedalam buritku. Kini separoh butuhnya didalam buritku. Ku rasa pedih juga kerana butuhnya yang besar itu telah mengoyakkan lubang buritku. Tapi oleh kerana nikmatnya aku meneruskan dan menyuruhnya memasokkan butuhnya hingga kepangkal. Ohhhhh Ohhhhh ahhhhh kini semua butuhnya sudah didalam buritku. Alangkan nikmatnya, Aku rasa aku nak keadaan ini sentiasa berlaku pada ku. Cikgu Din menghayunkannya masok keluar. Telah beberapa lama aku tak tahan dan aku rasai macam nak meletop pantatku, aku sudah nak climax. Aku suka kalau nak climax biji aku dihisap. Aku mencabut butuhnya lalu mambaringkan badanku. Ku tarik mukanya lalu menyuruhnya menghisap biji kelentit ku. Oh… Wooooo ah… aku mengerang kesedapan dan aku CLIMAXXXXXX.

Ahhhhhh ohhhh errrr. Aku rasa aku tidak pernah rasakan persetubuhan yang seLAZAT itu. Aku mengucapkan TERIMA KASIH padanya dan ia mengatakan TERIMA KASIH DAUN KELADI, aku menjawab KALAU NAK MINTA LAGIII.
Begitulah peristiwa pertama aku memantat dengan Cikgu Din. Perbuatan aku itu aku teruskah sehingga aku di Tingkatan 5. Ku tidak dapat kahwininya, tapi sekarang aku boleh MINTA seperti yang aku katakan KALAU NAK MINTA LAGiii.

Oh Cikgu Badrul

Arni merupakan seorang atlet sekolah. Hujung tahun ini dia bakal menduduki peperiksaan spm. Walaupun sibuk, arni masih giat aktif bersukan. Semenjak kemasukan guru olahraga barunya, cikgu badrul.

Semakin aktf atlet2 sekolah bergiat dlm sukan memandangkan cikgu badrul pandai mengurut utk menguatkan lagi otot2 mereka. Cikgu badrul dalam lingkungan 50 tahun dan lagaknya seperti bapak2 org.

Pada suatu hari arni bercadang utk mengurut kat cikgu badrul utk melegakan sengal2 pada kakinya. Maka pada hari itu arni pun pergi ke rumah cikgu badrul untuk mengurut.

Suasana agak lengang hari itu memandangkan sekolah sedang cuti,jadi kebanyakkan pelajar sibuk bercuti, manakala arni pula,masih bersungguh2 berlatih kerana pertandingan sudah hampir.

Setibanya arni di rumah cikgu badrul, cikgu badrul hanya berkain pelekat saja.

Cikgu badrul mempelawa arni masuk dan menyuruh arni memakai kain batik (berkemban) kerana katanya untuk memudahkan proses mengurut dengan lebih lancar.Arni hanya menurut sahaja..dia masuk kebilik dan menanggalkan seluar sukannya..alamak, arni terkejut, dia lupa nak pakai seluar dalam, maka arni hanya berkemban tanpa memakai pantys dan bra.

Arni keluar bilik sambil berkemban, cikgu badrul sedia menunggu.lalu arini berbaring di hadapan cikgu badrul.

Cikgu badrul hanya mengetap bibir melihat tubuh arni.tetek besar arni jelas kelihatan disebalik kain batik yg dipakainya,putingnya menegang.

Cikgu badrul berlagak biasa dan memulakan kerjanya,botol minak dilulur ketangan dan kain batik arni diselak sedikit utk mengurut disekitar buku lalinya..Arni asyik,memang cikgu badrul pandai mengurut,terasa lega urat2 disekitar kaki,sesekali cikgu badrul mengetuk2 kakinya dan bertanya,rasa sakitkah?? Arni menggeleng.

Kain arni diselak lagi,cikgu badrul mengurut betis arni yg putih gebu. Sambil mengetuk sedikit betisnya dan bertanya,sakit tak?arni menggeleng..

Urutan diteruskan ke lutut,dan kini dibahagian peha arni.cikgu badrul mengetuk,sakit tak?arni menggeleng..kain batik arni diselak semakin tinggu,arni sudah lupa bahawa dia tak memakai panties kerana asyik dengan urutan cikgu badrul.

Sambil mengurut,cikgu badrul menyelak kain batik arni,memang terserlah kemaluan arni di hadapan mata cikgu badrul,cikgu badrul melihat cipap arni yang kemerah merahan itu,.arni yg sedang asyik tak sedar akan perbuatan cikgu badrul,kaki arni dikangkangkan sedikit,kononnya utk memudahkannya mengurut…

Arni terkangkang ,kelentit arni jelas kelihatan.cikgu badrul melangkau urutan nya di pangkal peha..dan mengetuk,sakit tak?arni menggeleng…

Kini cikgu badrul sudah tidak berlengah lagi,lalu tangannya menepuk2 cipap arni yang terbuka kerana terkangkang dan tidak berlapik.lalu cikgu badrul bertaya sakit tak?arni tergamam,menyirap darahnya kerana malu..Sekali lagi cikgu badrul menepuk dan bertanya,sakit tak?arni masih diam.

Jemari nakal cikgu badul menggentel gentel kelentit arni..arni mendengus,nafasnya makin tak keruan..habis kemaluan arni diusap2 dan diurut2 cikgu badrul..arni kesedapan.. lalu mengangkang seluas2nya dan melipat kakinya sambil kangkang…

Cikgu badrul merentap kain batik yang dipakai arni,habis ditelanjangi arni oleh cikgu badrul.Tetek besar arni diramas ..lalu lidah cikgu badrul bermain diputing tetek anak muridnya itu…uhh..uhhh…arni mengeluh,sambil kakinya masih mengangkang kerana diramas cikgu badrul….kelentit arni merasa nikmat sgt..cipap arni semakin basah,cikgu badrul mencium bibir arni,dan meramas susu arni ,tegang habis puting tetek arni…kini,kain pelekat cikgu badrul juga sudah terlucut..

Batang besar dan keras cikgu badrul yang berwarna hitam berkilat bergeselan dengan cipap arni semasa dia mencium bibir arni….argghh,,,ahhh…..uhhh…arni merengek…

Cikgu badrul,turun ke celahan kangkang arni dan menjilat2 cipap arni yang lencun…terasa cairan panas meleleh keluar dari cipap arni…kelentitnya sudah berdenyut2,sedap..

Cikgu badrul berdiri dan menyuruh arni menghisap kote nya…Arni tidak menolak,lalu mengulum dan menjilat2 kote cikgu badrul,kepala kotenya besar dan berkilat kerana tegang sedap diilat mulut comel arni…telur cikgu badrul lencun dihisap arni…

Kini dia sudah tak dapat menahan kemahuannya untuk menojah cipap muda rani yang merah…arni yang seperti faham terus baring dan kangkang seluas2nya untuk memudahkan cikgu badrul memasukkan kote besarnya itu..

Cikgu badrul perlahan2 memasukkan kepala batangnya…uhhh..uhhh…sedappp…arni menjerit…lalu cikgu badrul memulakan adegan sorong tarik kotenya didalam kemaluan arni…cipap arni terasa penuh kerana kote cikgu badrul memang besar…sedap cikgu….ahhh…arni mengerang,badannya menegjang,lalu arni klimaks….cikgu badrul masih berdayung….kini semakin laju,desahan arni semakin kuat….

Cikgu badrul menghentak2 kotenya,membuatkan lelehan arni semakin pekat,sesekali kelentit arni digentel dengan jari cikgu badrul…arni terasa mcm nak terkencing….ahhh…ahhh….semakin laju cikgu badrul menge’fuck arni..ciiittttt crittttt crittttt….limpahan pancutan air mani cikgu badrul emmancut2 kedasar kemaluan arni..

Ahhhhhh..arni klimak,entah utk keberapa kali…kali ini betul2 klimakss…Arni kelesuan…cipap arni ditepuk2 cikgu badrul sambil tersenyum…sakit tak??arni menjawab…sedap…

Semenjak itu,kadang kadang cikgu badrul akan menepuk2 cipap arni semasa terserempak di sekolah..kadang2 dibilik setor sukan..cikgu badrul akan menggentel2 kelentit arni,sambil meramas tetek arni..entah sampai bila akan berlarutan yang pasti…mereka puas…

Cikgu Yang Gersang

Kini genaplah 6 bulan Cikgu Noridah menjanda setelah suami kesayangannya meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Cikgu Noridah tidak dapat melupakan kemalangan yang dilihatnya di dalam tv itu, rupa-rupanya melibatkan suaminya. Cikgu Noridah hanya mengetahui bila mana adik iparnya sendiri membawa dia ke hospital untuk pengecaman mayat suaminya. Hatinya bederai, matanya tidak berhenti menangis.

“Bangun semua… Selamat pagi Cikgu!”

“Selamat pagi murid-murid, sila duduk.”

“Cikgu hari ni, kenapa Cikgu ganti kelas kami ke?”

“Iye, Cikgu Cikgu Tini tak dapat hadir, dia kurang sihat.”

Itulah rutin Cikgu Noridah setiap hari, mendidik anak bangsa di negara tercintanya. Cikgu Noridah bukanlah cikgu yang senang dibawa beborak, dia amat mementingkan pembelajaran anak-anak muridnya. Hari ini Cikgu Tini tidak dapat hadir kerana dia kurang sihat katanya. Cikgu Tini berjanji pada Cikgu Noridah, dia akan belanja Cikgu Noridah makan petang ni, lagi pun Cikgu Tini masih belum berkahwin.

Cikgu Noridah meneruskan pembelajarannya. Terpandang di hujung kelas Cikgu Noridah, kelihatan Raju dan Kamal duduk memberikan tumpuan sepenuhnya di atas pembelajaran yang sedang berlangsung. Baru Cikgu Noridah teringat, Cikgu Tini berpesan pada Cikgu Noridah, setelah habis kelas pada hari tu, Cikgu Tini menyuruh Cikgu Noridah membawa mereka berdua ke rumahnnya.

“Kamal, Raju, mari ke mari!”

“Ada apa yang kami boleh bantu Cikgu?”

“Oohhh tidak, cuma tadi Cikgu Cikgu Tini ada berpesan pada saya.”

“Hal mustahak ke Cikgu?”

“Tidak lah, dia cuma pesan pada saya menyuruh membawa kamu berdua datang ke rumahnya petang ini.”

“Oohhh kami ingat ada hal mustahak tadi.”

“Ingat pukul 3 petang, saya tunggu di tempat parking kereta.”

Kamal dan Raju hanya tersenyum melihat Cikgu Noridah. Bagi Cikgu Noridah tiada apa yang berlaku. Jam menunjukkan 2.30 petang. Cikgu Noridah bersiap sedia untuk pulang, dia sempat melihat jadualnya keesokkan harinya. Sabtu tiada aktiviti di sekolah. Jadi dapatlah dia berehat di rumahnya dua hari, Sabtu dan Ahad.

Cikgu Noridah berjalan ke parkir kereta melintasi tandas guru. Dia terasa untuk membuang air sebentar. Dia melihat ke parkir kereta dari beranda bilik guru yang juga berhampiran parkir kereta. Terlihat Raju dan Kamal menanti hanya berpakaian ko-kurikulum.

Cikgu Noridah megangkat tangan isyarat menunggu sebentar. Cikgu Noridah melangkah masuk ke tandas. Selesai dia membuang air, dia ke parkir kereta mendapatkan Kamal dan Raju. Mereka menyusuri jalan ke rumah Cikgu Tini.

Di dalam perjalanan mereka hanya berdiam membatukan diri, mungkin perasaan malu Raju dan Kamal, mereka jarang bercakap. Sepatah Cikgu Noridah bertanya, sepatah mereka menjawab. Ketika Cikgu Noridah ingin melihat cermin sisi kiri, Cikgu Noridah teperasan satu bonjolan di seluar Kamal, separuh mengeras, betul betul memanjang di celah peha Kamal.

Degupan jantung Cikgu Noridah kuat begetar. Belum pernah dia melihat remaja berusia 15 tahun, mempuyai saiz sebesar itu. Nafsunya kini bergelora. Sudah lama dia tidak merasa bonjolan panjang itu di telaga keramatnya. Nafsu Cikgu Noridah yang mudah terangsang itu, mengemut sendirian di dalam seluar dalamnya. Kelembapan mula terasa.

Cikgu Noridah membelok ke kanan dan terlihat Cikgu Tini sedang membuang sampah di depan rumahnya. Kelihatan Cikgu Tini hanya bert-shirt putih nipis dan seluar panjang yang juga kelihatan agak nipis. Cikgu Noridah hanya mengelengkan kepala. Memang terang keadaan yang membaluti tubuh Cikgu Tini yang berada di dalam baju dan seluar tersebut. Warna yang mungkin menaikkan nafsu remaja yang dibawanya.

Cikgu Noridah meletakkan kereta di hadapan rumah Cikgu Tini. Ketika ingin turun, Cikgu Noridah menjengok kebelakang ingin mencapai begnya. Ketika itu juga Cikgu Noridah terpandang susuk bonjolah seperti ingin meletup dari belahan peha Raju. Cikgu Noridah tergamam tapi meyembunyikan perasaan ghairahnya.

“Wahhhh senang kau cari rumah saya Ida.”

“Alah Cikgu Tini, rumah kau ni bukan jauh dari sekolah pun.”

“Iyer aku tahu, bagaimana kelas tadi? Ok ke?”

“Ok je, takde masalah. Wah! Kau bukan main lagi, terang betul kaler dalam tu!”

“Alah Ida, bukan ada orang kiri kanan rumah aku ni, biasa-biasa je.”

“Aku dengan kau biasa-biasa la… yang dua orang ni!”

Cikgu Tini hanya tersenyum melihat Raju dan Kamal, lagak tidak tahu apae yang berlaku. Cikgu Tini menjemput mereka masuk ke dalam untuk meyajikan mereka makanan. Raju membontot dari belakang, manakala Kamal berlari masuk hendak ke tandas untuk membuang air.

Mereka menjamu makanan yang tersedia di atas meja. Sungguh berselera Kamal dan Raju menjamu makanan, mungkin juga kerana lapar. Cikgu Tini begitu bersungguh bercerita. Cikgu Noridah pula hanya ketawa melihat gelagat Cikgu Tini, Kamal dan Raju. Tapi ada sesuatu yang menjalar dari bahagian dalam badannya. Sesuatu yang kebiasaannya bila berdampingan dengan lelaki sahaja dia akan mendapatkan sensasi tersebut.

Cikgu Tini mengemas barang-barang di atas meja makan, ditemani oleh Cikgu Noridah, tetapi Cikgu Noridah terasa pelik apa yang berlaku keatas dirinya, perasaan resah dan gelisah mula meyelinap ke dalam tubuhnya.

“Kau kenapa Ida? Pelik semacam aku lihat kau ni!”

“Tak tau la Tini. Badan aku ni terasa meluap-luap tapi tak tau mana datangnya.”

“Emppphh… perkara biasa je tu. Apa yang kau fikirkan?”

“Entah Tini. Aku pinjam baju kau boleh? Aku rasa nak mandilah.”

“Kau naiklah bilik aku, kau pilih saja mana yang kau suka.”

Cikgu Noridah terus ke bilik Cikgu Tini ke bahagian atas. Jam menunjukkan pukul 6 petang. Cikgu Noridah menutup pintu bilik Cikgu Tini, terus dia membogelkan dirinya. Resah masih menjalar ke tubuhnya.

Cikgu Noridah mencapai tuala mandi lalu ke bilik air, dibuka shower air, mula membasahi badannya yang putih mulus itu. Digosok kesemua angota badannya. Apabila sampai di buah dadanya, dia mula mengentel sedikit puting susunya. Dia merasakan kenikmatan di situ, sementara tangan kanannya pula mencari permata di celah pehanya.

Cikgu Noridah kini terduduk di atas tandas di dalam bilik air mengentel permatanya. Desahan mulutnya tak keruan, bergetar keluar dari mulutnya. Cikgu Noridah terbayang balak kepunyaan Kamal dan Raju sebentar tadi di dalam kereta. Khayal dia sementara. Dia membayangkan balak Raju berada di dalam telaganya. Cikgu Noridah segera melajukan pegerakan jarinya semakin lama semakin laju dan tidak disangka-sangka Raju membuka pintu bilik air, di mana Cikgu Noridah sedang mandi!

Cikgu Noridah terkejut dengan anak muridnya yang membuka pintu. Lalu dia menutupi bahagian atas dan di bawah kemaluannya. Raju menghampiri Cikgu Noridah di dalam keadaan berbogel, sasa juga badan Raju.

“Mari Cikgu! Saya tolong Cikgu.”

“Apa yang kamu lakukan ni Raju?”

“Saya hanya ingin membantu Cikgu. Dari Cikgu bermain sendirian, biarlah saya menemani Cikgu.”

“Jangan Raju! Saya tak mahu… jauhi saya sebelum saya menjerit!”

Raju tidak mempeduli apa yang Cikgu Noridah luahkan. Dia semakin berani menghampiri Cikgu Noridah. Cikgu Noridah pula teperangkap dinding. Raju menghampiri Cikgu Noridah, dipeluk pinggang Cikgu Noridah, sementara Cikgu Noridah seperti merelakan walaupun pada mulanya dia merasa jijik tetapi nafsu mula menguasai dirinya.

Kini Raju mula membelai tubuh Cikgu Noridah. Tangan Cikgu Noridah yang tadi menutupi buah dadanya, ditarik ke pinggang Raju. Raju mula mencumbui Cikgu Noridah. Bermula dari leher Cikgu Noridah, Cikgu Noridah hanya berdiam diri. Dia mula bertindak balas memeluk Raju. Tangannya kini membelai kepala Raju. Kini dia pula beria mencumbui Raju, lidah seorang Cikgu Melayu bertikam lidah bersama pelajar India.

Cikgu Noridah mula mencari senjata Raju. Dia membelai dan kini duduk di atas tandas. Kini Cikgu Noridah seperti terpaku melihat senjata Raju. Dia membelai nafsunya, meruap-ruap melihat betapa gagahnya senjata anak muridnya.

Kini Cikgu Noridah perlahan-lahan menelan dengan mulut comelnya. Puas dia mengulum senjata Raju tetapi tidak muat sepenuhnya, sementara Raju hanya menarik-narik rambut Cikgunya. Dia memdesis kesedapan. Sensasi dari seorang wanita Melayu menyebabkan punggungnya terangkat-angkat.

Raju sudah tidak dapat bertahan lagi. Dia mencapai tangan Cikgu Noridah dengan keadaan basah itu mereka ke katil. Raju menolak Cikgu Noridah ke katil. Dia kini berada betul-betul di celah kangkang Cikgu Noridah tapi bukan mudah bagi Raju untuk menyelami telaga Cikgu Noridah.

Dia memaut kakinya ke pinggang Raju lalu menarik Raju ke arahya. Dia mencapai tengkuk Raju, lalu mereka bertikam lidah. Cikgu Noridah mula menolak kepala Raju ke arah pukinya. Raju terpaksa walaupun dia sudah tidak tahan dengan telaga Cikgu Noridah. Cikgu Noridah menongkat badannya dengan siku sebelah kiri, sementara tangan kanannya menekan-nekan kepala Raju ke arah pukinya. Raju kelemasan diasak Cikgu Noridah. Kini permainan di ketuai oleh Cikgu Noridah.

“Eeiiii uuurrhhh ahhhh apa kau ingat senang kau nak puki aku emmphh…”

“Emmpphh ahh Cikgu punya sedap! Aahhh air banyak…”

“Kau yang goda aku, sekarang kau puaskan aku dengan mulut kau dulu ahhh…”

Hampir 10 minit Cikgu Noridah menekan kepala Raju ke arah pukinya. Kini Cikgu Noridah menolak Raju. Cikgu Noridah masih tidak puas hati dengan jilatan Raju ke pukinya. Raju terbaring, Cikgu Noridah duduk di atas dada Raju lalu menyuakan pukinya ke arah Raju. Kelihatan sungguh ganas Cikgu Noridah petang itu.

Raju hanya menurut kata Cikgunya. Setelah puas Cikgu Noridah kembali merocoh balak Raju, diludahnya balak Raju. Kini dia mengenggam balak Raju. Perlahan-lahan Cikgu Noridah memasukkan ke telaganya telaga yang 6 bulan kering tanpa sebarang air likat didalamya.

Namun bukan mudah bagi Cikgu Noridah memasukkannya. Cikgu Noridah bengang dengan keadaan itu. Nafsunya harus dipenuhi petang itu juga. Cikgu Noridah terpandang ke arah meja solek Cikgu Tini. Terdapat minyak baby oil. Dia mencapainya lalu kembali ke katil. Dia mengulum balak Raju, lalu menuangkan minyak ke balak Raju, lebihannya pula disapu sedikit ke pukinya.

Raju menghunus balaknya ke arah puki Cikgu Noridah. Kini barulah lancar pergerakkan balak Raju ke telaga Cikgu Noridah. Penuh, ketat, sensai itu yang dirasakan Cikgu Noridah. Belum permainan bermula, klimaks pertama telah menghantuinya. Dia mengigit dada Raju, kemutan enam bulan dirasai oleh Raju. Dengan Cikgu Tini pun belum pasti dia dapat kemutan begini, bagai nak terputus kepala balak Raju!

Sementara Cikgu Noridah mengalami klimaksnya, Raju kembali bertikam lidah dengan Cikgu Noridah. Raju membiarkan Cikgu Noridah mengambil ruang apabila semuanya sudah. Acara menyorong telaga dilakukan oleh Raju penuh kasih sayang. Cikgu Noridah kini hanya mampu melelapkan matanya menerima tusukkan mengasyikkan dari Raju.

Perlahan tapi getarannya menusuk ke dalam badan Cikgu Noridah. Kini Raju melajukan hentakkan. Cikgu Noridah meraung asyik. Kini dia mengambil alih posisi. Cikgu Noridah pula menunggang Raju. Laju hentakkannya sehinggakan Raju hanya menerima asakkan Cikgu Noridah.

Raju tidak dapat bertahan. Dia memberhentikan permainan Cikgu Noridah. Cikgu Noridah kebingungan. Kini Raju bangun dari katil dia mendapatkan bantal, disuruhnya Cikgu Noridah meniarap di atas bantal tetapi punggung Cikgu Noridah diangkatnya.

Kini tusukkan besar datang dari arah belakang. Raju begitu geram dengan jubur Cikgu Noridah, bersih tiada kesan hitam di lubang juburnya. Raju mengambil minyak lalu dilumurnya ke dubur Cikgu Noridah. Kini dia menunggang Cikgu Noridah di bahagian belakang tetapi ke puki Cikgu Noridah, sementara ibu jari Raju bermain-main di dubur Cikgu Noridah. Kadangkala Raju saja mencungkil-cungkil dubur Cikgu Noridah tanpa disedarinya.

“Emmpphh ahhh Raju… please kuat lagi…”

“Aahhh uuhhh… Cikgu suka…”

“Aahh Raju… please lepas ni kamu mintak sahaja saya boleh tunaikan ahhh…”

“Aahhhh uhhhh cikgu mesti tunai… itu janji…”

“Tak jadi masalah… yang penting kamu puaskan saya!”

Seronok mereka bersetubuh. Cikgu Tini membuka pintu. Raju memberhentikan tusukkan ke puki Cikgu Noridah. Terlepas peluang Raju untuk merasmikan dubur Cikgunya, sementara Cikgu Noridah bangun lalu mencapai kain selimut lalu menutupi badannya. Cikgu Tini hanya tersenyum melihat Cikgu Noridah.

“Kenapa berhenti? Ida teruskan sahaja.”

“Eemmpphh Cikgu Tini, aku mintak maaf. Aku terpengaruh dengan nafsu aku.”

“Aku memang sengaja panggil mereka ni datang.”

“Jadi…..”

“Iyer mereka ni dah lama sangat geram dengan kau.”

“Jadi kau yang aturkan semua?”

“Iya Ida… maafkan aku.”

“Tapi tak mengapalah… benda dah terjadi. Kau tengok balak Raju ni sedap tau Cikgu Tini!”

“Emmpphh nampaknya kau suka sangat dengan Raju tu, tapi kita ada lagi tetamu.”

“Ehhh! Cikgu Tini… bukan kita berempat sahaja ke?”

“Mari sini aku tunjukkan kau tetamu tu sapa.”

Cikgu Noridah mengikut Cikgu Tini ke ruang tamu hanya berkemban, manakala Raju memakai seluar pendek. Dari atas rasanya Cikgu Noridah sudah tahu siapa tetamu yang dimaksudkan oleh Cikgu Tini tu. Kalau Cikgu Noridah tak salah, Cikgu Noridah semakin yakin orang yang bakal Cikgu Tini kenalkan itu adalah orang yang selalu mereka temui di sekolah. Nampaknya Kamal sedang duduk di atas sofa, manakala tetamu yang dimaksudkan oleh Cikgu Tini itu sedang sibuk membersihkan balak Kamal.

“Cikgu… nilah ahli baru saya katakan itu.”

“Ooohhh kamu Cikgu Noridah, nampaknya kamu dah ambil bahagian dalam group ni.”

“Emmpphh ya Puan Pengetua, tapi apa kurangnya dengan puan.”

“Cikgu Tini, nampaknya kita boleh tubuhkan persatuan ni.”

“Persatuan Guru Gersang.”

“Tapi ahli lelakinya cuma 2 orang sahaja yang baru kita temui.”

Mereka gelak di tengah ruang tamu. Puan Pengetua adalah seorang wanita yang awal 40an, suaminya seorang ahli perniagaan dan mempunyai seorang lagi isteri. Pengetua sering kali ditinggalkan, sehingakan suatu hari Pengetua menangkap Raju sedang asyik bermadu kasih belakang sekolah bersama kekasihnya.

Pengetua memberi amaran kepada Raju, sama ada dibuang sekolah atau dia harus memuaskan dirinya. Kamal pula diajak oleh Raju. Pada mulanya Kamal sebenarnya amat meminati Cikgu Tini tapi setelah Kamal dan Raju memuaskan Puan Pengetua, mereka pula membuat tawaran kepadanya sama ada dapatkan Cikgu Tini atau mereka melaporkan pada suami Puan Pengetua.

Puan Pengetua akur, lalu memberi amaran pada Cikgu Tini. Cikgu Tini yang ketakutan pada masa itu dipindahkan ke sekolah lain hanya menuruti kehendak Pengetua.

“Jadi Puan,sekarang kita berlima.”

“Uah la panggil Puan Cikgu Tini, panggil saya Kak Maria sahaja.”

“Baiklah kak Maria, jadi sapa yang harus kita mulakan dahulu?”

“Baik… macam ni, Cikgu Tini dan Cikgu Noridah ambil Raju, saya dan Kamal.”

“Macam mana Ida?”

“Aku ok je tapi kau pun tahu tadi, aku dah separuh jalan.”

Cikgu Tini hanya tersenyum. Cikgu Noridah terus melucutkan kembannya, menarik Raju ke sofa panjang. Cikgu Noridah menolak Raju terduduk, lalu kembali mengulum, sementara Puan Pengetua menarik Cikgu Tini ke celah pehanya, sementara dia pula membersihkan balak Kamal. Mereka bekerjasama.

Cikgu Tini begitu asyik membersihkan puki kak Maria sambil matanya ke arah Cikgu Noridah. Kini Cikgu Noridah kembali menunggang Raju. Cikgu Noridah memaut leher Raju, ditariknya kepala remaja itu ke busung dadanya. Raju kelemasan, Cikgu Noridah sudah tidak keruan meracau bagai nak gila.

Nafsu Cikgu Tini kini sampai kepuncaknya. Dia meningalkan puki kak Maria. Kini dia menghampiri Raju dan Cikgu Noridah. Cikgu Tini mula menyedut buah dada Cikgu Noridah di sebelah kiri, manakala kanan disedut oleh Raju. Cikgu Noridah sampai ke puncak klimaksnya yang terakhir, bergetar tubuhnya.

Raju memberhentikan permainan. Air nikmatnya masih belum lagi menunjukkan tanda-tanda ingin muntah. Cikgu Tini megambil alih tugas Cikgu Noridah, ditariknya Raju ke permaidani ruang tamunya. Raju di bawah Cikgu Tini. Kini sibuk mengulum balak Raju, kemas dalam mulut Cikgu Tini, sementara Cikgu Noridah duduk di sofa mengentel puting susunya sambil melihat Cikgu Tini dan kak Maria.

Kak Maria tidak kurang hebatnya, kini dia menawan Kamal sepenuhnya. Baju dalam tidak dibukanya, dibiarkan melekat kemas didadanya. Kini Kamal begitu agresif menghentak puki Pengetua sekolahnya, kak Maria meraung kesedapan. Mujurlah tiada siapa di kiri kanan rumah Cikgu Tini.

“Aahhhh uuhhh sayang Kamal uhhhh… ahhhh balak kamu memang sedap ahhh…”

“Sayang suka… sayang suka balak ni?”

“Suka… mengalahkan suami aku ahhh auuuww ahhhh…”

“Saya aahh uuhh ada satu permintaan.”

“Aahhhh uuhhh apa dia?”

Kamal hanya berdiamkan diri, sambil menghenjut hebat puki kak Maria. Raju tersenyum melihat Kamal. Kini Kamal menongengkan kak Maria, dihenjutnya dari belakang. Ganas Kamal melakukan hubungan seks.

Cikgu Noridah seperti tidak mempercayai apa yang sedang berlaku. Kalau dia tahu anak muridnya boleh memuaskan nafsu seperti ini, mungkin dia tidak segersang ini selama 6 bulan.

Kini Raju mula menghentak puki Cikgu Tini, mulut mereka bertikam lidah, bagaikan ada kontra antara mereka. Perbezaan kulit nampak jelas antara mereka putih dan hitam, segalanya jelas di situ. Kini Cikgu Tini melekat di dada Raju, punggungnya kemerah-merahan ditunggang Raju, sementara kak Maria telah selesai permainan antara mereka.

Kamal masih belum puas menikmati seks. Dia begitu terpesona melihat dubur Cikgu kesayangannya dari belakang. Dia mencapai sesuatu didalam beg sekolahnya, minyak pelincir. Itulah apa yang dilihat oleh Cikgu Noridah dan kak Maria tetapi tidak pada Cikgu Tini, yang begitu asyik dilanyak Raju.

Kini Kamal meloroti minyak ke balaknya dan dititiskan sedikit ke dubur Cikgu Tini tanpa pengetahuan Cikgu Tini. Kak Maria menghampiri Cikgu Noridah duduk bersama di atas sofa mellihatkan anak murid mereka melanyak rakan sejawat di sekolah. Kamal menunjukkan isyarat kepada Raju.

Kini Raju mengunci pinggang Cikgu Tini dengan tangannya kemas dan Raju menghentikan pergerakkan. Cikgu Tini bingung. Kini Kamal sudah sedia sepenuhnya balaknya betul-betul di pintu dubur Cikgu Tini. Cikgu Tini sempat menoleh kebelakang. Belum sempat Cikgu Tini bersuara Kamal menghunuskan balaknya.

“Uuuhhhh ahhhhhh mak ahhhhhhh Ida… kak Maria… uhhhhhh tolong…”

“Hhhhaaaaahhhhhh uhhhhh sedapnya ahhhhhh Cikgu ahhhh jangan tekan!”

“Kamal… tolong jangan di situ, koyak saya rasa!”

“Rileks la Cikgu, sekarang memang sakit, sekejap lagi reda la.”

“Tolonng Kamal…”

“Aahhh Cikgu Tini, jangan la macam ni, bagi la sikit ruang untuk mereka.”

“Tapppiii ahh uhh kak… sakkiittt.”

Serentak itu juga, Cikgu Tini belum selesai berkata-kata, Kamal menghunus sedalamnya. Balaknya setengah sudah sampai ke pangkal duburnya. Cikgu Tini meraung. Raju melepaskan kuncian tangannya.

Kini Raju dan Kamal berusaha memuaskan Cikgu Tini. Kini Cikgu Tini sudah mula menyesuaikan diri dengan dua balak di dalam rongganya. Kamal tidak dapat menahan.

Setelah 10 minit bertarung di dubur Cikgu Tini, kini mereka melajukan hentakkan. Mereka bekerjasama. Kamal mencabut balaknya. ditutup lubang kencingnya. Raju juga bertindak, juga Cikgu Tini ditolak ke tepi. Terbaring kedua-dua anak murid ini mencangkung di muka Cikgu Tini.

Kak Maria datang bersebelahan Cikgu Tini, membuka mulut Cikgu Tini. Serentak itu juga kedua-dua air nikmat remaja tersebut berhamburan keluar lurus menerokai ke dalam mulut Cikgu Tini. Cikgu Tini tersedak, ada yang tertelan, ada yang melimpah keluar. Raju dan Kamal terduduk di sofa.

Belum sempat mereka berehat, Cikgu Noridah telah meyambar balak mereka. Kini Cikgu Noridah pula megulum kemas balak remaja tersebut. Cikgu Tini masih terbaring. Kak Maria pula ke dapur megambil jus oren dan memberi mereka minum, terasa kelat air oren yang diminum. Kak Maria memang sengaja memberi mereka minum air tersebut kerana dia telah mencampurkan ubat perangsang didalamnya.

Lama Cikgu Noridah mengulum balak mereka, terasa bahang Raju dan Kamal balak mereka kembali tegang tahap maksimum. Kini Cikgu Noridah pula di sandwich oleh mereka, serupa dengan Cikgu Tini. Habis dubur dan puki Cikgu Noridah dibalun oleh mereka.

Hampir 30 minit bertarung, Kamal dan Raju sampai ke kemuncak. Kini Cikgu Tini pula membuka mulut Cikgu Noridah. Cikgu Tini seolah-olah membalas dendam. Kini Cikgu Noridah menjadi mangsa seterusnya.

Kak Maria tersenyum girang. Dilihatnya jam di dinding tepat pukul 9 malam. Mereka mandi bersama, kelesuan teryata di muka mereka. Malam itu mereka bergelak ketawa membersihkan diri lalu berpakaian kemas pergi ke gerai berhampiran menjamu makan malam.

Selepas pulang dari makan, mereka keletihan kesemua. Mereka bersetuju untuk menyambung nikmat pada keseokkan harinya. Mereka tidur awal malam itu tapi tidak pada Kamal dan Raju.

“Raju, kau pegi periksa betina betina jalang tu, semua dah tidur ke?”

“Dah! Aku dah periksa, siap jolok 3 jari ke lubang puki masing-masing. Semua tidur mampus, letih la tu!”

“Ok! Jom kita periksa camcodeer yang kita pasang tu. Lepas tu kita edit semua.”

“Kau pegi ambil, aku nak pegi kunci bilik mereka dan ambil laptop.”

“Ok… ahhhh siap juga akhirnya video ni!”

“Hahahahaha padan muka betina tua ni!”

“Betul tu Kamal, ok sekarang kau download dalam handphone aku.”

“Ok… kau tahu apa seterusnya.”

“Itu kau tak payah risau, tahu lah aku nak jalankan misi seterusnya.”

“Ok Kamal, aku pegi dulu. Kau tunggu sini. Bagi aku masa satu jam.”

“Cepat Raju! Sebelum mereka terjaga.”

***************************************

“Hello… kak Zie ke tu? Ni Raju.”

“Iyer Raju, ada apa kau fon akak malam-malam ni?”

“Akak dah tidur ke?”

“Belum lagi, tengah study dengan Mira.”

“Hahhh elok lah tu kak Zie dengan Mira datang kat luar sebentar. Saya ada hal nak bincang.”

“Apa hal Raju? Penting ke?”

“Penting kak. Ini pasal mak akak ni.”

“Mak akak? Ok kau tunggu kat luar.”

******************************************

“Ehhhh Raju! Mana kau dapat video ni?”

“Hahhhh sekarang saya tak kisah, akak setuju atau tidak, akak kena ikut saya.”

“Ehhhh Raju! Kau biar betul! Ni mak aku ke?”

“Eehhh Mia,tak kan aku nak tipu.”

“Jadi kak… apa kita nak buat ni?”

“Akak malu adik, akak malu.”

“Jadi kak?”

“Kita pergi. Akak tak percaya kita lihat dengan mata kepala kita sendiri.”

Itulah perangkap yang cuba dipasang oleh Raju dan Kamal.

Sementara di rumah, Kamal mengambil alih tugas Raju iaitu menelifon ayah kepada Raju, yang kini telah berada di rumah tersebut. Kamal megaturkan strategi di mana dia membawa puan Pengetua di bilik sebelah. Sebelum itu Kamal telah memberi ubat perangsang kepada kak Maria.

Kamal mencumbui kak Maria. Kak Maria sudah hilang arah, kini dia telah bersedia sepenuhnya. Kangkangnya dibuka luas. Kamal tersenyum. Kak Maria kehairanan. Tiba-tiba muncul ayah Raju dari belakang. Kak Maria terkejut!

Kamal menutup mulut kak Maria. Kini ayah Raju megambil alih posisi Kamal, dikepaknya kaki kak Maria, sementara Kamal menutup mulut dan mengikat tangan kak Maria. Kak Maria teperangkap dalam situasi ini.

Ayah Raju bernama Gopal telah siap sedia untuk merasa puki Melayu. Sekali hentakkan, penuh puki kak Maria dengan balak Gopal. Kamal masih lagi menutup mulut kak Maria. Terbeliak matanya menahan tujahan Gopal.

Kini Gopal mula meyorong tarik puki kak Maria. Kesan ubat perangsang mula meyelinap ke tubuhnya. Kini kak Maria sudah tewas. Kamal mula membuka ikatan tangan kak Maria, mulutnya kini menjerit kesedapan. Kak Maria hanyut, sementara Raju memberi pesanan kepada Kamal. Kamal membalas semuanya sudah selesai.

Raju membawa anak dara kembar kak Maria masuk ke rumah Cikgu Tini. Anak dara baru berusia 17 tahun itu pula bakal disula oleh Kamal dan Raju, sedang asyik kak Maria ditunggang Gopal.

Anak dara kembarnya membuka pintu. Kamal yang menyorok di belakang pintu sudah siap sedia berbogel. Kini anak dara kak Maria tergamam melihat maknya di tunggang oleh lelaki India. Terkejut mereka!

Sementara Raju pula sudah bersiap sedia berbogel. Raju menarik tangan Zie, sementara Kamal menarik tangan Mira. Kini anak beranak dirogol di dalam satu bilik. Puas hati Raju dan Kamal.

Sementara kak Maria hanya menitiskan air mata melihat anak-anaknya dirogol sebegitu rupa. Kak Maria menangis dirodok oleh Kamal, sementara Zie pula sedang kusyuk mengulum balak Raju sambil tangannya terikat. Akhirnya sempurna. Sementara Cikgu Tini dan Cikgu Noridah mabuk dilamun mimpi.

Lunaslah segala dendam kesumat Raju dan Kamal.

Yuran Tuisyen Ayu

Hai kawan-kawan. Sebelum saya menceritakan pengalaman seks saya, izinkan saya perkenalkan diri saya. Saya seorang guru sekolah rendah yang mengajar Bahasa Inggeris di salah sebuah sekolah di Temerloh, Pahang. Sekolah ini adalah sekolah luar bandar (sekolah kampung) dan rata-ratanya pencapaian pelajar dalam Bahasa Inggeris adalah teruk. Boleh dianggap sayalah satu-satunya manusia yang pandai berbahasa Inggeris di kampung ini. Ramai ibu bapa yang hendak saya mengajar Bahasa Inggeris kepada anak-anak mereka yang akan menduduki peperiksaan SPM. Dalam ramai-ramai itu ada seorang anak murid saya ini bernama Ayu.

Ayu mempunyai body yang cukup solid. Tetek dia, besar dan berisi. Kalau tengok dia mesti meleleh air liuh. Dari cerita budak-budak kampung, si Ayu ini adalah seorang bohsia dan ayah kandungnya sendiri memakai dia. Saya sebenarnya tak kisah sama ada dia bohsia atau dipakai oleh bapa dia.

Pada suatu hari hujan turun agak lebat. Biasanya tuition akan bermula pada pukul 4.00 petang. Disebabkan hujan ramai semua pelajar telah menelefon saya dan mengatakan yang mereka tidak akan hadir ke tuition disebabkan hari hujan. Ayu tidak menelefon saya sebab rumahnya tiada telefon. Nak cakap benar, Ayu adalah dari keluarga yang miskin, ayahnya seorang buruh dan Ayu mempunyai 11 orang adik beradik. Dia anak sulung.

Disebabkan tak ada kerja, saya pun mulalah menonton cerita blue. Tengah shok tengok tiba-tiba pintu rumah saya diketuk orang (saya sememangnya tinggal seorang di rumah guru yang agak jauh dari rumah-rumah lain). Saya pun terus menutup tv dan video dan membuka pintu. Rupa-rupanya Ayu. Dia telah basah kuyup dan sedang mengigil kesejukan. Saya terus menjemputnya masuk. Seterusnya saya memberi dia tuala, kain pelekat dan baju saya supaya dia dapat menyalin pakaiannya yang basah kuyup itu. Tanpa banyak soal dia terus memasuki bilik saya untuk menyalin pakaian. Saya pula terus ke dapur untuk membuat minuman panas untuknya.

Tiba-tiba Ayu memanggil saya. Dengan tergesa-gesa saya pun ke bilik di mana Ayu sedang menyalin pakaian. Di dalam bilik saya dapati Ayu belum menyalin pakaiannya. Saya pun bertanya kepadanya kenapa beliau memanggil saya. Beliau seterusnya menjawab yang zip jeansnya tidak boleh ditanggal. Beliau meminta saya menanggalkannya untuk dia. Saya pada saat itu agak serba salah. Melihat saya agak serba salah beliau memberitahu yang dia terlalu sejuk dan mesti menyalin pakaiannya tetapi zip jeans pula meragam.

Tanpa berfikir panjang lebar, saya pun cuba buka zip jeansnya. Memang ketat dan payah nak buka. Naluri seks saya pada waktu itu pula mula meningkat. Seterusnya tanpa memikir panjang lebar saya memasukkan tangan saya kedalam jeans untuk memudahkan saya membuka jeansnya. Beliau tidak membantah. Belakang tapak tangan saya terkena pukinya. Akhirnya saya berjaya menanggalkan zip jeansnya dan seterusnya melucutkan jeans. Kini beliau berdiri hanya dengan memakai T-shirt dan seluar dalam. Konek saya dah stim melihat keadaanya. Seterusnya saya memasukkan tangan saya ke dalam seluar dalamnya. Beliau tidak membantah. Dengan perlahan-lahan saya melucutkan seluar dalamnya. Wow… bau aroma pukinya membuat konek saya bertambah keras. Bulu pukinya tidaklah seberapa lebat. Halus bagai kapas. Saya terus menjilat pukinya dan pada masa yang sama bermain-main dengan bijinya. Beliau mula mengeluarkan bunyi ah… ah… ah…. Saya teruskan jilatan pukinya lebih kurang 10 minit. Saya minum air pukinya yang mengalir keluar. Kesedapan air pukinya mengalahkan madu.

Selepas itu saya memasukkan jari saya kedalam pukinya dan seterusnya menggorek pukinya. Tiga jari boleh masuk serentak. Barulah saya dapat mengesahkan apa yang diperkatakan oleh budak-budak kampung. Tiga jari boleh masuk sekali…. Betapa longgarnya puki dia tapi saya tak kisah. Hidangan dah terhidang cuma perlu dimakan dengan lahap.

Kemudian saya memimpinnya ke katil. Diatas katil saya membuka baju-Tnya. Kini Ayu dah 90 peratus bogel, hanya memakai colinya sahaja. Saya mengisap teteknya tanpa menanggalkan colinya. Beberapa minit kemudian saya membuka colinya dan seterusnya mengisap teteknya yang besar, gebu dan berisi itu. Pada masa yang sama tangan saya masih menggorek pukinya. Ayu mula mengeluarkan bunyi mengerang. Saya dah agak dia nak klimaks, jadi saya percepatkan pergerakan jari saya. Dia mula mengeluarkan bunyi dengan agak liar dan berkata “cikgu tolong jilat puki saya, saya nak klimaks ni”. Bila terdengar gitu saya terus bangun dan menyuruhnya memakai pakaiannya.

Dia terkejut dan bertanya kenapa. Saya menjawab kalau dia menganggap saya cikgu pada situasi itu tak payahlah teruskan. Dia meminta maaf dan seterusnya berkata “tolonglah saya Na (nama samaran saya), saya nak klimaks ni” Saya menyuruhnya bersabar dulu. Seterusnya saya meminta dia membuka pakaian saya. Kami berdiri kembali. Mula-mula dia menanggalkan baju-T saya. Dia terpesona melihat bulu dada saya yang lebat dan terus menjilat dada saya. Perlahan-lahan Ayu memasukkan tanggannya kedalam jeans saya dan memegang konek saya dari luar seluar dalam. Seterusnya dengan perlahan dia membuka zip jeans saya dan melucutkannya. Kini saya hanya berdiri dengan seluar dalam saya.

Beliau bermain-main dengan konek saya dan sebelum membuka seluar dalam saya. Apabila seluar dalam saya terlucut, konek saya yang telah lama stim, tercanggak. Beliau mencium butuh konek saya dan mula mengulumnya. Setelah beberapa minit, kami berbaring kembali diatas katil. Posisi 69. Konek saya didalam mulutnya dan saya pula menjilat pukinya. Banyak juga air mazinya keluar. Sambil mengulum konek saya beliau menggeluarkan bunyi ah… ah… ah….

Tiba-tiba beliau tergigit konek saya. Taklah terlalu keras tetapi cukup menyakitkan. Dia berbuat demikian kerana telah klimaks. Saya teruskan penjilatan dan Ayu pula terus mengulum konek saya. Saya dah dapat rasa macam nak pancut. Saya terus bangun dan mengeluarkan konek saya dari mulutnya. Seterusnya saya meminta Ayu duduk di birai katil dan saya pula berdiri. Saya masukkan kembali konek saya kedalam mulutnya dan memintanya menggulum dengan perlahan-lahan. Akhirnya terpancutlah mani saya ke dalam mulutnya. Dia menelan kesemua air mani saya. Pada masa yang sama beliau terus mengulum konek saya. Punyalah gelinya, tak terdaya saya, saya mula mengliat tetapi dia enggan melepaskan konek saya, sehingga konek saya mula layu. Akhirnya kami berbaring diatas katil keletihan. Masih bogel.

Hujan dah berhenti. Masa tuision dah habis. Saya pun bertanya kepada Ayu sama ada dia nak balik atau tidak. Dia berkata yang ayahnya yang menyuruh dia menghiburkan saya sebagai upah bayaran tuition yang tertunda. Ayahnya juga telah mengarahkannya supaya tinggal bersama saya sehingga pagi esok. Bila terdengar apa yang Ayu katakan bukan main gembiranya hati saya. Dapatlah saya menikmati puki Ayu dengan sepuas-puasnya.

Selepas kami menggumpul tenaga kembali, kami memulakan babak kedua permainan kami. Saya meminta Ayu mengurut konek saya yang dah layu. Pada masa yang sama kami bercium. Bukan main galahnya Ayu menghisap lidah saya. Seperti anak kucing yang kelaparan. Setelah konek saya tercanggak kembali saya mengkangkangkan kaki Ayu seluas-luasnya. Seterusnya dengan perlahan-lahan saya mula menjolokkan konek saya kedalam puki Ayu. Memang senang nak masuk kedalam puki Ayu. Sewaktu itulah saya bertanya sama ada beliau pernah bermain sebelum ini dan dengan berani dan terus terang beliau mengatakan yang beliau kerap ditiduri oleh bapanya dan adiknya yang berusia 16 tahun. Kadang-kadang bapa dan adiknya akan mengkongkiknya pada masa yang sama. Itu urusan dia, tapi saya tak kisah. Yang pentingnya pada masa ini Ayu milik aku.

Berbalik kepada kisah kami berdua, selepas memasukkan konek saya kedalam pukinya, saya pun mula menghayun dengan permainan sorong balak tarik balik bermula. Selepas lebih kurang 15 minit kami menukar posisi. Saya dalam keadaan duduk dan Ayu pula duduk diatas konek saya. Mulalah dia turun naik. Pada masa yang sama tangan saya mempermainkan teteknya. Kadang-kadang menghisapnya.

Ayu mula turun naik dengan pantas. Matanya semakin layu. Kedua-dua tangannya diletak disekeliling leher saya. Beliau mula bersuara, aduh… sedapnya main dengan Na. Kami sama-sama nak keluar. Saya bertanya sama ada nak keluar dalam atau luar dan Ayu menjawab dalam. Ayu meneruskan turun naiknya. Saya semakin rakus menghisap teteknya. Aduh… duh… duh…. Ayu teriak. Ayu mula klimaks dan saya mula memancutkan air mani saya kedalam pukinya. Pada masa saya sedang memancut saya mengigit tetek Ayu. Kasihan dia. Terdapat kesan gigitan saya, tapi dia tak kisah. Menurutnya memang sedap gigitan saya bila dia klimaks. Liar konon. Akhirnya kami terdampar diatas katil. konek saya masih dalam pukinya dan mula mengecut. Kami berbaring diatas katil keletihan.

Selepas sepuluh minit berehat kami sama-sama mandi. Hot water shower. Sewaktu mandi kami main sekali lagi. Kali ini style doggie. Saya amat keletihan begitu juga Ayu. Mana dayanya dah tiga kali pancut. Begitu juga Ayu dah tiga kali klimaks. Walaupun letih saya bertekad dalam hati yang saya mesti mempergunakan peluang ini dengan sebaik-baiknya.

Selepas mandi kami makan dan mula menonton cerita blue. Sambil menonton kami main raba-raba, hisap-hisap, cium-cium dan jilat menjilat. Bermula dari pukul 4 petang sampai keesokkan hari kami telah bermain sebanyak enam kali. Habis kering air main saya. Begitu juga Ayu. Habis kering air pukinya.

Keesokkan hari, lebih kurang pukul 7.00 pagi saya terdengar ketukan di pintu. Saya dah mula panik. Memang saya tak ke sekolah hari itu sebab hari Ahad. Dengan tergesa-gesa saya pun menyorok pakaian Ayu (kami sama-sama bogel sejak petang semalam) dan menyuruh Ayu bersembunyi dibawah katil. Kemudian saya membuka pintu. Adik Ayu, Adi sedang berdiri dihadapan pintu. Melihat keadaan saya yang letih lesu, dia faham yang saya telah enjoy dengan kakaknya sepanjang malam tadi. Saya mengajaknya masuk. Beliau bertanya dimana kakaknya dan saya mengatakan yang saya menyorokkannya di bawah katil takut orang lain tadi. Seterusnya kami ke bilik. Saya meminta Ayu keluar. Terlihat Ayu dalam keadaan bogel, konek Adi mula stim. Dia meminta kebenaran saya untuk melancap dengan menatapi kakaknya dalam keadaan bogel. Saya memberitahu yang dia boleh melancap dengan melihat blue filem secara live. Ayu dan saya mulalah berkongkek buat kali ke tujuh diperhatikan oleh Adi.

Dia melancap dengan pantasnya melepaskan geramnya melihat kami berkongkek dengan begitu bernafsu. Akhirnya dia memancutkan air mainnya dan seterusnya ke tandas untuk mencuci. Setelah pergelutan yang hebat saya memancutkan air mani. Tak banyak yang keluar, cuma beberapa titik sahaja tapi saya puas. Untuk membuat Ayu pula klimaks saya menjilat dan memasukkan lidah serta jari kedalam pukinya. Akhirnya beliau pun klimaks. Selepas itu Ayu minta diri untuk balik. Ayu balik bersama Adi. Selepas peristiwa itu kami kerap bermain. Pelbagai posisi, teknik dan pelbagai cara kami mencuba sehingga saya melanjutkan pelajaran ke U tahun lepas. Cerita terakhir yang saya dengar, Ayu sudah kahwin dengan seorang budak kampung. Ayahnya pula masuk penjara kerana edar dadah manakala adiknya bekerja di Johor.