Category Archives: Cikgu – Pelajar

Cikgu Norasyikin

Peristiwa ni berlaku baru baru ni aje masa aku tengah belajar Form 6 di sebuah negeri di Semenanjung Malaysia. Aku harap cerita aku dapat le menghiburkan korang semua. Cikgu Syiken ni ajar BM di kelas aku. Aku memang tak tahan ngan body dia. Tetek selambak besar. Bila dia berjalan je, bergoyang goyang kiri kanan. Punggung toksah cakap le. Besar cam bumper Satria. Time dia mengajar je mesti konek aku stim. Apa taknya, mata aku sayik kat tetek dia aje. Cikgu takde le tua sangat. Umur dia 37 tahun. Asal Johor. Anak tiga. Dia stay kat negeri aku baru tiga bulan. Suami masih lagi kat Johor ngan anak anak dia.

Dia tinggal sorang kat rumah sewa. Aku pulak memang jenis baik ngan cikgu. Dapat gak aku jadi dia punya murid kesayangan dia. Nak dijadikan cerita, time balik sekolah tu hujan lebat. Member aku plak dah ponteng. Tak dapat aku tumpang kereta member aku. Camna nih, hujan lebat gile ni. Takkan takde orang aku boleh tumpang.

” Hey Man, awak tak balik lagi? Mana member awak tu?”
“Dia dah blah cikgu, sorang la saya ni”
“Jom la tumpang saya dulu, nanti lepas hujan saya hantar awak balik, ok?”

Camna ni…? Rumah aku ngan rumah dia memang jauh berbeza. Bukan duduk satu taman perumahan pun. Tiba tiba aku teringat yang dia ni tinggal sorang. Untung untung boleh aku rasa pantat dia hari ni.

“Baiklah, saya ikut cikgu.”

Cikgu Syiken tersenyum panjang bila kau bagi jawapan positif. Aku terlihat betisnya yang putih melepak masa dia singkap kain nak masuk kereta. Mata aku memang tak lepas. Kena pulak pakai kebaya ketat. Apa lagi, gunung dua buah tu memang tersembul le. Bergoyang takyah cakap le. Jalan plak berlenggang.

“Hei, tengok apa tu? Nakal betul awak ni Man.” Aku tesenyum malu. Kereta Cikgu Syiken meluncur laju membelah hujan. Masa perjalanan tu aku tanya macam macam kat dia. Tetiba je soalan cepu mas keluar. “Cikgu boleh tahan ke camni?”

“Maksud Man, tahan camna tu?”
“Alah, suami ngan anak anak jauh. Tak rindu ngan diorang.”
“Apa nak buat Man. Terpaksa, lagi pun diorang akan berpindah kat sini dalam masa dua bulan lagi. Tahan je la. Dulu tidur berdua, sekarang sorang”. Berderau darah aku aku bila Cikgu Syiken cakap camtu. Ah, apa hal pun aku nak juga rasa pantat dia hari ni. Mana tahan tengok barang dia. Nak jugak pegang.

“Peluk bantal panjang je la”

Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Cikgu Syiken masuk ke rumah teres dua tingkat miliknya.

” Man duduk dulu ye, Cikgu nak masuk bilik jap”
“Oklah”

Cikgu Syiken jalan berlenggang masuk ke biliknya. Aku pulak mengelamun sorang. Aku pun bangun nak pergi tandas. Masa tu aku tengok pintu bilik Cikgu Syiken terbukak sikit. Mak aihh, first time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah lap badan dia. Tetek memang besar. Punggung pulak bulat dan licin. Dia mengelap celah kangkangnya sambil main ngan jari. Tiba tiba Cikgu Syiken terpandang aku.

“Eh, Man ingat sapa tadi. Masuklah.”

Aku pun perlahan lahan menghampiri Cikgu SYiken yang masih bertelanjang bulat. Dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya.

“Cikgu tahu Man selalu tengok tetek cikgu. Hah, pegang lah puas.” Aku macam tak caya je. Apa lagi pulunlah. Aku hisap putingnya dengan rakus sekali. Hujan masih mencurah curah. Aku masih lagi pakai baju seragam sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung. Aku tengok dia rilek aje aku hisap tetek dia. Dia suruh aku stop. Pastu dia bukak seluar aku.

“You tak pakai seluar dalam Man? Patutlah asyik tersembul daripada tadi” Aku senyum aje. Nah tu dia, batang aku 7.4 inci tersembul kat muka dia. Perlahan lahan dia main kepala pastu dia kulum sedalam dalamnya. Aku dah tak boleh nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum. Dia jilat habis ngan telur aku sekali. Mata aku terbeliak manahan nikmat bergelora. Lama gak dia kulum. Pastu aku bangunkan dia dan mula start french kiss. Nafas aku ngan dia dah takleh kontrol. Tangan aku merayap ke cipapnya yang tembam.

Aku dapat rasakan air makin banyak. Batang aku pulak menunjal nunjal ke perut dia. Dia aku peluk semahu mahunya. Pastu aku baringkan badan dia. AKu kangkang kaki dia dan smerbak bau pantat menerjah ke lubang idung aku. AKu terus menghumban muka aku ke pantatnya. Kelentit dia aku jilap dan gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai kat kepala.

“Uhhh, ahhh, uuuhh, jilat lagi Man..uhhhh” Tetiba dia tarik rambut aku dan dia klimaks kali pertama.
“Man, cepat Man, cikgu dah tahan ni, cepat masukkan batang Man tu dalam pantat cikgu”
” Rileks la cikgu”

Aku pegang batang aku dan mainkan di sekitar pantatnya. Perlahan lahan aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya.

“Uhhhh, besarnya Man, pelan pelan sikit”
Mungkin kerana tiga bulan tak kena ngan suami dia, pantat jadik ketat.
“Tarik dulu Mannnn, ughhhhh”
“Emmmmm”

Lega sikit Cikgu Syiken setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala je masih dalam pantat dia.
“Tekan Man….jangan sampai habis…uoghhhh’ Aku pun memulakan sorong tarik.

“Uhhh… dalam lagi…. cikgu boleh terima lagi.. dalam lagi.. uhhh.. ahh.”
Berdecup decup aku bunyi batang aku berlaga ngan pantat dia. Aku hayun semahu mahunya. Berkeriut bunyi spring katil.

“Cikgu nak pancut Man….cikgu pancuuuuutt Mannnn”

Cikgu Syiken samapai terangkat punggungnya. Tangannya yang lembut memegang erat pada lengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Cikgu Syiken. Aku pun sambung hayun balik. Aku tekan sampai santak hingga ke pintu rahim. Matanya terbeliak menahan serangan aku yang bertubi tubi.

“Ahhh.. MAnnn…. cikgu pancuut lagi iee.. ahhhh” Klimaks kali kedua sedangkan aku belum rasa apa apa lagi.

“Ouhhhh, emmmmm, iyahhhh, laju Man.”

Dia punya suara satu bilik berkumandang. AKu terus hayun. Pantatnya terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 30 minit masa berlalu. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan hayunan batang aku.

“Ouhhhhhhhhh,emmmmmmm,yahhhhh, laju Mannnn, cikgu pancuttt lagiiii”

Punggungnya terangkat angkat. Kepalanya menggeleng ke kana ke kiri menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku. Kemutan pantatnya yang bertalu talu menyebabkan aku hilang kawalan.

“Cikgu, saya nak pancutttt niiii, ahhhhhhhhhh.hahhhhh” Aku tekan sampai santak. Matanya terbeliak ketika aku memuntahkan air mani aku ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak. Pantatnya tak henti henti mengemut batang aku. Aku pun mencium dia tanda terima kasih kasih. AKu tarik batang aku dan dia hisap air mani yang lebih sampai habis.

“Awak punya power la Man”
“Biasalah, sentiasa power katakan”

Aku berbaring di sebelahnya sampai bermain main ngan teteknya. Tangan Cikgu Syiken plak kat batang aku.

” Apa kata Man tidur rumah cikgu malam ni? Esokkan cuti. Cikgu belum puas lagi ni. Stay kat sini ye, sayang..”
“Oklah, sayang”
Aku tipon family aku kata aku tidur rumah member aku. Jam dah tunjukkan pukul 6.00 petang. Hujan dah berenti. Batang aku keras balik tak sampai lima minit.

“Cepatnya naik you punya Man”
“Cikgu, I pun nak sekali lagi”

Aku pun memulakan pelayaran kali kedua. Tunggu sambungan aku camna skill aku dalam tape blue aku praktikkan kat dia.

Zila Oh Zila

Aku merupakan seorang guru komputer di sebuah kedai komputer di Perlis. Dah empat bulan bekerja di situ. Boleh kira aku ni expertlah dalam kerja mengajar komputer dan membaiki komputer ni. Kedai ni selalunya banyak student pada hari Sabtu dan Ahad tapi pada hari itu hari Selasa, student tak banyak. Cuma seorang dua saja dalam jadual.

Jam dah menunjukkan pukul 9 pagi. Aku mengeluh kerana budak Liza ni tak datang-datang lagi. Kalau kau orang nak tahu si Liza ni dulu junior aku masa aku kat Sekolah. Masa tu aku Tingkatan 5, dia pula Tingkatan 3. Aku dah boring sangat dah menunggu. Kalau ikut hati aku nak tutup saja kedai. Dan tak semena-mena dia muncul.

Fuh lega rasanya sebab dia dah datang. Kelas yang satu lagi pukul 3. Tak sangka pula hari ni dia nampak lawa dengan pakai skirt labuh warna biru muda dan baju body shirt. Boleh jatuh jantung. Body dia pun 34-24-36. Aku terus suruh dia duduk kat komputer dan aku pun suruh dia membuat latihan yang ada dalam buku. Sambil mengajar aku sempat menjeling ke arah buah dadanya. Mentang-mentang pakai baju ketat, buah dada pula besar dan aku pun berangan macam manalah rupa buah dadanya kalau tanpa baju.

Dia bertanya macam mana nak buat kerja dan aku pun pergi ke belakang dia sambil membongkok. Tangan kanan aku pula, aku letakkan ke atas tangannya yang berada di tetikus. Wah lembut dan gebu kulit dia. Sambil mengajar aku mengusap-ngusap tanganya sambil bertanya, “Tak boring ke belajar hari ni?”. Dia kata, “Boring juga tapi nak buat apa lagi selain dari belajar?”. Aku pun apa lagi. Ada can ni. “Kejap ya… Liza”, aku kata. Lalu pun pergi ke pintu kedai dan menguncinya. Aku datang padanya dan aku kata, “Apa kata kita layan CD?”. Dia tanya, “CD apa? Kalau cerita sedih, tak naklah”. “Eeh cerita best ni”. Aku kata kita tengok kat komputer belakanglah. Dia kata o.k.

Aku pun pasanglah CD tu kat komputer dan dia terpegun dan bertanya mana aku dapat. Aku kata adalah. Kami pun duduk rapat-rapat dan aku cuba memegang tangannya. Dia tak kisah dan aku pun terus merayap dari pangkal tangan ke atas tangan dan aku pun menarik bahunya ke bahu aku. Wow aku rasa panas badannya yang bercampur dengan bau minyak wanginya. Tangan kanan aku pun merayap dari bawah dan ke arah buah dadanya dan aku pun mengusap-ngusap buah dadanya yang semakin tegang.

Aku bisik padanya, “Liza… dari dulu lagi abang nak kata pada Liza yang abang sememangnya suka dan amat mencintai Liza”. Dia pun menoleh ke arah aku dah terus mata kami pun bertentang. Pucuk di cita ulam mendatang. “Liza pun begitu juga… bang”. Tangan aku terus merayap ke dalam bajunya dan memegang buah dadanya yang besar. Tangan ku yang satu lagi terus menjalar ke arah pehanya dan meraba-raba. Aku pun mengajak dia duduk kat sofa. Dia mengikut saja.

Di sofa kami semakin syok dan kami bercium dari mengigit bibir ke menghisap lidah. Wow… pandai juga budak ni. Aku buka baju dia dan aku pun nampak colinya yang berwarna hitam. Aku memegang tangannya dan meletakkan ke atas peha aku dan aku menyuruhnya memegang batang aku yang setengah tegang. Sambil mulut ku berubah dari leher ke buah dadanya yang dah tak ada coli. Bila masa aku buka colinya pun, aku tak sedar.

Aku menjilat-jilat dan menggomol teteknya. Dia mengerang. Tangan ku terus merayap ke barang sulit Liza. Aku korek dengan jari. Dia mengerang. Aku terus buka baju aku dan seluar dan masa tu aku lihat si Liza dah mengangkang dan tangan dia pula yang sedang mengorek buritnya. Aku buka kain dia serta seluar dalamnya. Aku jilat sekitar bibir buritnya. Semakin kuat dia mengerang. Aku gigit manja kelentitnya.

Kemudian aku pun terus mengetuk buritnya dengan batang zakar aku dan aku cuba jolok batang aku ke dalam. Ketat lagi. Aku menolak kangkangnya agar lebih luas dan terus aku jolok. Dia mengerang kesakitan. Perlahan-lahan aku jolok tarik dan jolok tarik kemudian semakin laju. “Mmmmm sedap bang… mmmm… lagi bang”. Nafas Liza turun naik. Tangan aku meramas-ramas teteknya. Aku henjut kuat-kuat. Panas betul burit Liza ni. Lama aku peram batang aku kat buritnya sebab aku rasa macam dah nak keluar. Tiba-tiba Liza berkata, “Bang… Liza nak try hisap abang punya boleh?”. Aku pun terus tarik keluar batang aku dari buritnya.

Dia terus memegang dan mengulum batang aku. Best betul dia hisap. 15 minit kemudian aku menruskan proses henjutan tadi. Aku lihat Liza dah dua kali klimak. Aku pun terus henjut dan henjut sehingga aku pun terpancut. Nasib baik sempat tarik keluar. Liza tersenyum puas. Semenjak hari itu kami sentiasa keluar bersama dan berasmara bersama bila tak ada orang kat kedai atau rumah dia tetapi jarang sekali aku bawa dia ke rumah

Andartu

Cik Nora adalah seorang yang cukup periang dan suka berjenaka. Dia seorang andartu, aku kire umur dia dah hampir 35 tahun. Badannya cukup gempal tapi kulitnya putih melepak. Hidungnya mancung, mulutnya kecik dan matnya sedikit kuyu dan selalu nampak stim aje….

Aku dan sebahagian pelajar lain cukup rapat dengan Cik Nora dan kami pada kebiasaannya akan ke kedai buku Cik Nora untuk membantu dia. Pada kebiasaan nya kami akan berbual dan bergurau senda. Pada suatu hari, perbualan kami tertumpu kepada makan aiskrim. Kebetulan pada waktu itu Cik Nora membelanjakan kami aiskrim setelah penat membungkus buku.

Perbualan kami mula berungsur lucah apabila Puan Mona berseloroh mengatakan dia selalu dapat aiskrim yang kecik tak kira malam atau siang. Lalu Cik Nora pun jawab, “kalau nak yang besar carilah ais krim mat saleh”. Kami semua gelak. Lalu seorang kawan aku, Man menyampuk, “Mat punya aiskrim pun besar jugak” semua pandang kat aku lebih-lebih lagi Cik Nora sambil menjilat aiskrim ditangannya dan berkata “iya ke???”. “Ni pasti puas kalau kena!”, sambungnya lagi. “Mungkin jugak”, kata Puan Mona.

Muka aku merah padam dan untuk menghilangkan rasa malu aku kata “tengok oranglah!! Sapa nak boleh cuba!” aku kata selamba. Dengan cepat Cik Nora menjawab, “Aku nak!!!”, dengan gelak ketawa semua. “Boleh, bila nak?”, aku tanya lagi….namun celoteh kami berhenti di situ apabila seorang pelanggan datang nak jumpa Cik Nora. Dalam fikiran aku, kalau Cik Nora nak betul batang aku, aku sedia bagi sebab aku geram tengok tubuh dia yang montok dan putih itu.

Kalau ada tuah mungkin die masih dare…dan aku teringat bagaimana Puan Mui telah memberi aku kenikmatan yang tidak pernah aku rasakan selama ini. Aku terkejut lamunan apabila Man menepuk bahu aku sambil bertanya “apahal termenung ni??? Ingat mak wa ke?” Aku tak perasan yang batang aku dah mula nak mengeras.

Petang tu sebelum aku balik ke rumah, Cik Nora sempat memanggil aku ke biliknya dan mempelawa aku keluar makan malam dengannya. Itupun jika aku tiada kelas. Aku cakap boleh aje kalau pasaal makan…dan dia janji nak jemput aku pukul 7.45 malam. Sebelum aku keluar aku sempat meninjau kat buah dada dia yang sedikit terdedah manakala dia pula asyik tenung kat batang aku….

Malam itu tepat jam 7.45 malam Cik Nora pun datang menjemput aku di rumah. Aku pakai seluar jean dan kemeja T putih. Cik Nora pula pakai mini skirt hitam dan kemeja T putih. Dia nampak sungguh seksi sekali. Cik Nora tanya aku, “nak ke mana?”, aku jawab “tak kisah ikut aje ke mana-mana” sambil menjeling kat paha dia..”Ke bilik tidur?” Dia berseloroh kat aku…”Boleh jugak!” Kataku…sambil kami gelak…Dia tanya aku lagi,” besok hari minggu. ade kelas tak? Aku jawab tak ada.

“Kalau macam tu kita pergi genting, situ makan sedap”, katanya lagik.. “Boleh jugak!”, kataku. Lepas tu kereta Proton Wira aeroback Cik Nora pun menluncur ke genting highland. Kami sampai kat genting pukul 9 lalu. Kami pergi kat restoren dan makan, lepas tu kami pergi jalan-jalan kat sana sampai pukul 11 lalu.

Cik Nora kata kat aku dia penat dan tak lalu nak drive manakala aku pula tak ada lesen…Pucuk dicita ulam mendatang…dia kata “kalau macam tu elok bermalam kat sini”. “boleh aje” jawabku dengan cepat.

Cik Nora menyuruh aku menunggu di lobby hotel sementara dia membuat tempahan. Sebentar kemudian dia pun datang dan mengeluh panjang, “Cuma satu bilik aje yang tinggal….” aku kata aku tak kisah dan boleh tidur di sofa bilik..

Oklah kalau macam tu, kata cik nora. Sampai di bilik…aku terus masuk ke bilik mandi untuk mandi kerana dah seharian aku tidak mandi….selepas aku selesai, cik nora pun mandi… Aku tengah menonton tv apabila cik nora keluar dari bilik mandi.

Dia cuma berkembankan kain tuala sahaja. Jantung aku dah mula berdegup….Aku lihat cik nora tengah membetulkan kain selimut sambil punggungnya menonggeng jelas ke arah aku. Aku dapat lihat pahanya dan punggungnya yang montel dan putih melepak itu dengan jelas sekali…

Aku tak tahan melihatnya dan terus menuju ke arah cik nora. Aku sentuh tengkoknya dengan lembut dan kemudian aku picit bahunya…Aku lihat cik nora memperlihatkan aksi yang sungguh mengairahkan dan mengeluh perlahan. Dia segera berpaling pada aku dan terus mencium aku dengan rakus sekali. Kami berkucupan dan aku kulum lidah dia habis-habisan.

Aku tengok dia semakin tidak menentu apabila aku semakin garang. Aku jilat tengkoknya dan dia semakin mengerang. Kemudian tanpa aku sedari tuala yang menutupi tubuhnya telah terlerai. Aku peluk badan cik nora dengan kemas sambil menjilat teteknya yang cukup membuatkan aku geram selama ini. Dia mengeluh dan dia memeluk aku dengan erat sekali. Aku rasakan yang dia telah mencapai klimek pertamanya.

Aku segera rebahkan cik nora ke katil dan lidahku mula turun ke seluruh badannya. Aku jilat pusatnya sebelum aku turun ke kawasan semak yang sungguh indah di bawahnya. Aku jilat biji kelintitnya… dan aku lihat dia meraung keenakan.

Please Mat….i need you now!!!!!!! katanya. aku tidak peduli semua itu aku buka seluar aku dan terus berbogel…Aku naik ke atas tubuh cik nora dan menghisap teteknya…batang aku, aku geselkan ke biji kelentit cik nora tanpa masuk kedalamnya…dia terkial-kial kesedapan…dan merayu-rayu agar aku masuk segera kerana dia dah tak tahan lagi katanya. Namun aku biarkan dan tiba-tiba dia memeluk aku dengan kuat sekali dan aku tahu dia dah klimek..

Sekarang aku pun masukkan batang aku ke dalam cipapnya…aku jangkakan pasti cik nora nee dah tak virgin lagi…dan senang nak masuk kerana dia dah basah sangat. Sangkaan aku salah kerana bila aku menusuk batang aku ke dalam cipap nya aku terasa ada sesuatu yang koyak…dan dia meraung kesakitan..dia kata sakit dan aku tanya samada dia masih virgin ke tak…dia kata ya.. this is my first time…katanya…

Aku terus berusaha memasukkan kesemua batang aku namun ianya terasa sangat sempit..Akhirnya aku berjaya tanpa mengira cik nora yang menahan kesakitan. Aku sorong tarik dengan perlahan.. Sebentar kemudian, cik nora yang tadinya kesakitan kini telah mula merasa kesedapannya…Dia mula mengeluh dengan ghairah sekali…”Aduh sedapnya Mat””

Aku semakin kuat dan cepat..semakin cepat aku lakukan, semakin kuat dia mengerang….dan akhirnya dia kata dia nak terpancut dan aku pun melajukan kayuhan aku agar kami sama-sama sampai….Dan akhirnya dia memeluk aku dengan kuat sekali dan aku dah tak tahan lagi dan kami pun sampai klimek bersama-sama…aku lihat cik nora meraung kesedapan.

Setelah aku pancutkan kesemuanya, aku segera mencabut batangku dan memasukkan nya ke dalam mulut cik nora dan dia dengan rakus sekali menjilat batangku sehingga kering….sedap katanya…lama dia menjilat batangku sehingga ianya kembali tegang…dan aku kata kat cik nora aku nak lagi…..

Dia tidak membantah langsung dan aku terus menukar posisi ke 69 dan kami mula jilat menjilat…Aku lihat cik nora sudah tidak dapat bertahan lagi dan aku menyuruhnya agar naik ke badan ku seperti menunggang kuda…dia kata sedap sekali kerana batangku dapat sampai ke G-spotnya. lama kami berada di posisi demikian sehingga dia klimek lagi.

Aku menukar posisi, sekarang aku angkat kedua kaki cik nora ke bahuku dan aku memasukkan batangku dari atas…sungguh sedap sekali…lebih-lebih lagi cik nora kerana batang besarku bermain di celah- celah cipapnya…. Puas dengan cara itu kami menukar ke cara doggie pula.

Aku rasa cara ini sungguh sedap sekali.. tangan ku memulas-mulus tetek cik nora sambil dia meraung kesedapan…dan aku rasakan bahawa dia dah klimek lagi. Aku rasa dah banyak kali dia klimek… aku cabut batang aku dan terus mencapai kondom di dalam poket seluarku….aku geram betul tengok punggung cik nora kerana selama ini aku perasan yang dia selalu menayangkan lenggoknya yang seksi apabila lalu di hadapan ku dan aku rasa inilah masanya aku menikmatinya….

Aku segera mengambil bantal dan menyandarkannya ke bawah cik nora agar punggungnya tetonggek ke atas…aku masuk kan perlahan-lahan batangku ke dalam lubang punggungnya….dan dia merengek kesakitan…aduh sakitlah mat katanya. Aku tidak peduli dan dengan dua tiga kali tusukan aku berjaya masuk juga…lama aku bertahan di dalamnya sebelum berdayung… Kesakitan yang dirasa oleh cik nora tadi kini bertukar lazat dan tidak lama kemudian aku terpancut kerana lubangnya terlalu ketat….

Sekali lagi cik nora menjilat aku sehingga batang aku kering….

Malam tersebut kami langsung tidak dapat tidur kerana terlalu sibuk. Aku rasa kami main lebih dari lima kali….kami tertidur lebih kurang pukul 6 pagi dan aku lihat cik nora sudah tidak berdaya lagi… Kami bangun lebih pukul 11 pagi dan sempat main lagi…

Cik nora becadang untuk bermalam semalam lagi tapi aku kata aku ada ujian pada besok harinya… Kami balik ke KL pukul 10 malam tersebut.
Cik nora ni betul-betul gila kan seks………….Sejak peristiwa itu kami asyik melakukannya tidak kira di mana asalkan ada peluang…..

rezeki dapat main andartu yang dara..!? sapelah yang tak nak kan???hehehe

Cikgu Tuisyen

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yangbaik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.

Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam.

Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang murid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit tentang latar belakangnya.

Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mereka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau.

Mrs. Chin sewaktu dirumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya. Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk. Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannya tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.

Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya.

Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.

Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan.

Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.

“Cikgu” sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan.

“Yes” jawabku ringkas menantikan kata-katanya.

“Next week I mesti pergi Penang. Ada projek” sambungnya.

“Wah, baguslah” jawabku semula.

“But the problem is, I must go there one week”

“Then, What the problem you got” jawabku semula.

“Nobody will be here to take care of my family”

“You can call your saudara”

“I did, but they cannot help. They have a lot of work to do” balasnya dengan wajah yang agak kesal.

“I hope you can help me” sambungnya.

“Tolong !!” aku terkejut dengan permintaan itu. “How”

“I nak you tolong stay here at night”

“Haaa !!!” tersentak aku dengan permintaannya. “But next week cuti, I nak balik kampung”

“Just one week, please”

“Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you want” Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap.

“You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, it’s must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wife and my daughter only”

“Plese cikgu, please think about it” sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.

“I’ll pay you” kata suaminya.

“It’s not about money” balasku.

“Then ?”

“Bila you pergi ?” soal aku.

“This Sunday, and I’ll be home next Saturday” jawabnya penuh ceria. Mungkin menyangka aku akan bersetuju.

“O.K.lah” sambungku. “But just one week”

“O.K…O.K….” balas mereka serentak dengan senyuman.

“Thanks” sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje sambil meneguk air yang terhidang.

“This Sunday night I datang” kataku sambil bangun hendak balik.

“O.K. I will prepair your room” balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.

“I balik dulu”

“Thanks cikgu” suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. “Thank you very much”

Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.

Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diorang tak kisah.

Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring.

Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa kau mengajar, aku kurang berpeluang, malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air……

Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ……..

Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak.

Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.

Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat.

“Coming !!” aku dengar suara Mrs. Chin menyahut.

Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci.. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh.

“Please coming” katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.

“Sorry, make you waiting” katanya sambil berlalu. “I mandi tadi”

“It’s OK” balasku.

“Duduklah, I nak salin baju” sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.

“Jemput minum” katanya sambil duduk berhadapan aku.

“Thanks” aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu.

“Thanks, because you sudi datang” Mrs. Chin memulakan perbualan.

“I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy” tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan.

“Ohh…. dia dah tidur”

“Awalnya”

“Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur”

“Oooo …. like that”

Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam Cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu.

“How old are you” tanyanya selepas sekian lama.

“25”, jawabku ringkas.

“Bila nak kahwin?”

“Tak tau lah. muda lagi”

“Jangan tunggu lama”

“Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?”

“Hmmm ….”

Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya.

“Let me show you your room”, katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le.

Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy.

“Here’s your room” katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi. “I hope you like it”

“Yes, thank you” balasku.

“I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make your self at home” jelasnya sambil meninggalkan aku.

“OK thanks, I memang tidur lambat” balasku.

Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ.

Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.

Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak diterkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi…….

Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian…….

Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung.

Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi….

Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk.

Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan dan saudara sebelah suaminya tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.

“Cikgu, I nak masuk tidur dulu” katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.

“OK” balas ku ringkas.

Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.

“Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit”, tekad hatiku.

Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. “Mungkin dahaga kut” kata hatiku.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ……

“Auchhhh !!!! ……. Arrrgghhhh !!!!!” terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga.

Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.

“Why? What happened ?” tanyaku seraya duduk di hadapannya.

“I tergelincir”

“Sakit mana?” tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya.

“Let me see” balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni.

Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja.

“Boleh jalan?” aku tanya.

Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali.

“Tak boleh” jawabnya mengerutkan muka.

“Let me help you. I will take you up stairs” balasku terus berdiri.

Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga. “Mungkin tidur dia tak pakai kut” kata hatiku.

Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya kuunjurkan.

“Biar saya urut sikit” pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.

“Sakit lagi tak?”

“Kurang sikit”

Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya. Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya, peluang macam ni bukan datang selalu.

“Pandai you urut ya” sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya.

“You urutkan bahu I” pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku.

Aku tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.

“Mmmmm ….. mmmmm ……” suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran.

Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya.

Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung, membangkit nafsuku.

“Ahhh ….. mmmmmm ….”

Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu.

Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian.

Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari ku menggentel-gentel putingnya.

“Hei ! janganlah” larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. “You urutkan my whole body” pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik.

Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi. Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit.

Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan kugosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini.

Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak.

“Ahh ….. mmmm ….. mmmmm…..”

Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut. Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye.

Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Kukucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas.

Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri diahadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.

Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagu kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kni berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seluar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja.

Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasa.

Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya.

Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu

“Ahhh…….mmmmm……..” aku mengerang kesedapan.

Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya.

Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan.

Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan.

Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua. Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.

Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan.

Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.

Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku.

Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu.

Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi.

Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku.

“Ahhhhhh …….. hhhhhhhhhh …………”

Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku.

Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya.

Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat.

“Please … ssss ……..” pinta Mrs. Chin dengan suara yang tersekat-sekat sambil memegang erat leherku.

Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya.

“Arghhhhh…..hhhhhh………..”

Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya.

Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula.

Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas. Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit.

Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, puttingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap, takut terpancut pulak nanti.

Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan …….

“Arrrggghhhhh ……..”

Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora.

Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang.

Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.

Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan.

Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru. Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya.

Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.

Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna….

Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan kutempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.

Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya.

Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.

Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu.

Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.

Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. “Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit” bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya.

Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.

Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.

Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.

Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.

Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.

Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.

“Cikgu” suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. “Kalau boleh I nak you ajar tuisyen kepada Cindy lagi”

“Tengoklah” balasku. “Kalau I free”

“Please cikgu” sambung Mr. Chin memandang ke arahku.

Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.

“OK lah” jawabku.

Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.

Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan……..

Tuisyen

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka. Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.

Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku.

Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.

Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu.

Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan.

Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.

Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu.

Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.

Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham.

“Cikgu” sapanya lembut memulakan pertanyaan.

“Apa” jawabku ringkas.

“Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanajang. dua-dua sekali telanjang.” sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.

Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri.

“Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat”

“Diorang tak nampak ke? soalku.

“Tak.” jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku.

“Lepas tu, Farah buat apa”

“Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur”

“Diorang buat ape tu cikgu.” soalnya. Mampus aku nak jawab. Killer question tu. “Pasal apa diorang telanjang. Pasal a[pa diorang nampak sedap aje masa tu.”

“Farah nampak apa lagi masa tu?”

“Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.”

“Ayah Farah buat apa dengan kote dia”

“Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak”

Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya.

“Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu” soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama.

“Macam ni” aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks.

“Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu”

“Buat apa cikgu” soal Farah pantas. Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya.

“Diorang berasmara”

“Asmara. Asmara tu apa” ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi.

“Asmara tu bersetubuh”

“Bersetubuh tu apa”

“Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang”

“Kenapa mesti telanjang, cikgu”

“Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan.”

“Kalau tak telanjang tak boleh ke?”

“Boleh, tapi tak sedap”

“Tak sedap”

“Haa. Kalau telanjang lagi sedap.”

“Macam mana pulak”

“Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan”

“Tak malu ke, cikgu”

“Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.”

“Saya tak akan bagitau punya.”

Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya.

“Masa bersetubuh tu, diorang buat apa” Lagi. Aku ingatkan habis dah.

“Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le”

“Cium mulut ye cikgu”

“A..aa, cium mulut, cium badan”

“Sedap ke cikgu”

“Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.”

“Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye?”

“Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh”

“Hisap tetek?”

“Ye le”

“Perempuan boleh pegang kote lelaki tu?”

“Boleh” banyak pulak tanya si Farah ni. “Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. Suka hati, asalkan suka.”

“Best ke cikgu”

“Best” jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni.

“Cikgu pernah buat?” aik, ke situ pulak soalan dia.

“Belum lagi”

“Habis macam mana cikgu tau” hah sudah! Macam mana nak jawab ni.

“Orang bagitau le”

“Habis tu, kalau dia tipu”

“Farah pernah pegang Farah punya anu tak?” tanyaku serius.

“Pegang apa? Cipap?”

“Haa”

“Pernah”

“Pernah gogok-gosok tak cipap itu.”

“Pernah”

“Rasa apa”

“Best juga”

“Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu”

“Aa..aa.. ye le”

“Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa?”

“Ingat macam-macam yang syok”

“Lepas tu apa jadi kat cipap tu?”

“Berair. Tapi air dia pekat sikit”

“Itu namanya melancap”

“Melancap?”

“Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi. Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat”

“Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu”

“Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak.”

“Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana?” soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan.

“Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu”

“Cucuk masuk? Muat ke? Tak sakit ke”

“Pasal apa pulak” soalku semula.

“Iye le….cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat”

“Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk.”

“Tak sakit?”

“Sakit sikit. Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu.”

“Mesti cucuk dalam cipap ke ?

“Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.”

“Sedap sangat?”

“Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap.”

“Budak-budak boleh buat ke cikgu”

“Isyyhh….mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu” risau aku dengar soalan tu.

“Kena tunggu besar dulu lah ye?”

“Haaa.”

Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah.

Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz. Seperti biasa, mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan aku.

Permulaan agak baik. Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari tu. Tapi aku perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah memakai seluar pendek ketat dengan baju hangingnnya yang ketat juga, sehinggakan menampakkan tonjolan puting teteknya yang baru nak membesar. “Tak pakai coli rupanya budak Farah ni”, kata hati ku.

“Cikgu” Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang dia tak paham ni.

“Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo..”

“Cerita apa” aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan.

“Cerita Jepun”

“Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa”

“Kawan punya.VCD. Cerita pasal orang bersetubuh”

Hah !!!. Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku yakin ini mesti cerita blue punya.

“Saya tengok cerita tu, tengok-tengok cipap saya basah”

“Mak ayah tak tau ke?”

“Saya tengok masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu.”

kata Farah lalu terus keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku menunggu Farah kembali meneruskan pelajaran.

“Cikgu!!” terdengar suara Farah memanggil aku. “Mari sisi kejap”

“Ada apa hal?”

“Kejap le” aku pun terus bangun dan menuju ke ruang tamu.

Aku dapati Farah berdiri di depan TV yang terpasang cerita blue Jepun.

“Cerita ni la yang saya tengok” katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia pun duduk di sofa.

Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan di TV itu, kote aku pun menegang, aku cover takut Farah nampak.

“Macam tu lah mak ayah saya buat dulu” katanya sambil mata terus terletak di kaca TV.

“Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa kena cium, cikgu” sambungnya lagi.

“Dah sedap sangat, campur dengan geli lagi” jawabku sambil melabuhkan punggung duduk di sebelahnya. Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal seks ni. Tak belajar lagi le jawabnya malam ni.

“Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan tu?”

“Tak. Nampak tak air kat cipap dia” tanyaku padanya. Dia mengangguk. “Itulah air mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar”

“Lelaki tu jilat jugak”

“Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke besar?”

“Kecik je”

“Tengok kote lelaki tu pulak”

“Besar. Panjang”

“Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu”

Kami meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak stim gile, mencanak dalam seluar. Aku tengok Farah pun duduk tak diam, kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap kemaluannya.

“Eeee…dia kulum kote lelaki tu”

“Itulah best. Sedap”

“Diorang ni kahwin dah ke?”

“Belum”

“Tapi diorang buat tak apa”

“Memang tak apa. Tapi tak baik”

“Habis tu budak pun boleh buat le kan?”

“Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana?”

“Janganlah bagi tau”

Aku terdiam. Adegan di TV mengghairah aku. Farah juga kelihatan gelisah. Kini lelaki dan perempuan Jepun itu sedang berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke dalam cipap perempuan itu.

“Tengok dia jolokkan kote dia masuk” kata ku pada Farah. Farah menonton penuh khusyuk.

“Dia menjerit sikit”

“Sakit”

“Lelaki tu jolok sampai habis”

“Muat tak?” tanya ku.

“Muat”

“Tengok dia tarik keluar kote dia”

“Perempuan tu menjerit”

“Itulah yang paling best sekali. Mak dengan ayah Farah buat macam tule dulu yang Farah nampak kote ayah Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut tapi cipap.”

“Best le cikgu”

“Memang le best”

“Farah rasa apa sekarang”

“Rasa err..rasa syok sangat”

“Cuba pegang cipap Farah”

“Malulah”

“Malu apa. Cikgu nak tanya lepas ni”

Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di rabanya kemaluan sendiri. Aku jadi stim tengok dia buat macam tu.

“Ada apa”

“Basah”

“Itu tandanya Farah dah stim”

Adegan di TV sampai ke penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke dalam mulut teman wanitanya….

“Air apa tu cikgu”

“Itu air mani lelaki”

“Pasal apa dia pancut kat luar”

“OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap, perempuan tu akan mengandung. Sebab tulah dia buang kat luar”

“Ooo.. tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu”

“Air tu kat mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke, ikut suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi dia nak telan.”

“Sedap ke”

“Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak telan”

Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku betulkan parking kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar tu. Tak lama kemudian, Farah duduk semual sebelah aku.

“Basuh cipap ye”

“Aha…”

“Kote memang besar macam tu ke?”

“Tak. Dia besar bile stim aje”

“Kote cikgu besar tak tadi” mampus aku nak jawab.

“Mesti le besar” jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak.

“Besar macam tu?”

“Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam mana.”

“Cikgu punya besar tak?”

“Besar jugak”

“Besar mana?”

“Pegang le sendiri” kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas kemaluanku. Dia terkehut tapi tak membantah.

“ooo… besarnya”

“Besar lengan Farah” Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku.

“Cikgu, nak pegang lagi”

“Pegang le, kita pegang sama-sama”

Farah pun meletakkan tapak tangannya atas kemaluanku. Dia memicit-micitnya dengan lembut. Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk bahunya dam melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas teteknya.

“Cikgu !!. Apa ni!!'” sergah Farah terkejut.

“Aik…Farah pegang cikgu boleh, cikgu pegang Farah tak boleh?”

Dia terdiam.Aku terus meramas teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak membantah lagi. Aku terus meramas-ramas lembut.

“Cikgu, saya nak tengok boleh tak”

“Boleh, kita cium dulu”

Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai bibirnya dengan bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi membiatlkan sahaja. Farah hanya mengerang kecil sambil tangannya masih lagi kat kote kau, aku terus meramas teteknya sambil berkucupan.

“OK dah” kataku sambil melepaskan kucupan.

“Saya nak tengok kote cikgu” pintanya manja.

“Jangan. Nanti mak ayah tahu” kataku memngumpan.

“Saya janji takkan bagitau”

“Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke, sapa ke, jangan bagitau”

“OK . Janji”

“Baiklah, cikgu bagi tunjuk.” kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku tahu dia dah tak tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik.

“Farah buka baju dulu” kata ku mengarah.

“Taknaklah”

“Taknak, cikgu tak tunjuk”

“OK.OK” katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu dicampakkan ke ats sofa. Dia menutup teteknya dengan tangannya.

“Alihkan tangan tu” pinta ku.

Farahpun mengalihkan tangannya. Tersergamlah anak bukit yang baru dengan puting yang merah. Teteknya baru nak naik, tetapi dah ada shape.

“Cantik le tetek Farah” pujiku. Dia tersenyum malu.

Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan sahaja aku menggalkan bajuku.

“Bukak seluar pulak” arahku sekali lagi.

“Malulah”

“Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak”

Dia diam. Lepas tu dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya lalu melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku lihat tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam pelajar berusia 12 tahun.

“Cantik le badan Farah” pujiku lagi. Dia tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke cipapnya.

Aku pun membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa.

“Besar tak kote cikgu” sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang menonjol tegang. Farah melihatnya dan mengangguk perlahan.

“Nak tengok?”

“Nak”

“Farah buka dulu, baru cigu buka” kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya.

Farah pun melucutkan eluar dalamnya. Kelihatanlah cipap Farah yang munggil seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang baru dibuka itu. Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup rapi. Daralah katakan.
Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan ke kemaluannya. Aku senyum sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang bertelanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. Dia tersipu-sipu malu.

“Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah”

“Malu apa. Bukan ada sapa”

“Cikgu bukak la pulak” pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat kemaluan seorang lelaki.

“Aku pun melucutkan seluar dalamku. Dan mencanaklah kemaluanku dengan garangnya.

“wow …” kedengaran suara kecilnya memuji kemaluanku.

“Besar tak”

“Besarnya. Muat ke kalau masuk dalam cipap saya.” tanyanya.Aku tergamam seketika. Aku ingat nak ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak lebih tu.

“Muat, tapi sakit sikit le” jawabku sambil mengusap batangku depannya.

“Sakit tak pe, janji sedap” balasnya positif tanda memberi lampu hijau kat aku.

“Mari” kataku meminta dia mendekatiku.

Farahpun bergerak sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba menepis tapi tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan ke badan aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas bahu aku aje.

Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku erat, leher aku ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh bahagian belakang dan pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku tahu dia suak diperlakukan begitu.

“Best?” tanya ke lembut di telinganya.

Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan bahunya. Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya. Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil merangkul erat leherku.

“Ahhh… sedapnya cikgu….mmmm” rengeknya manja.

Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar.

“Kata nak pegang. Pegangle” kataku menyuruh dia mengusap batang kemaluanku.

Farah pun melutut di sofa lalu memegang kemaluanku.
Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. “Besarnya” katanya perlahan. Kemaluan aku diusapnya atas bawah dengan lembut. Aku rasa sangat stim, aku pun tak pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan feeling.

“Tak nak cuba jilat. Hisap” tanyaku.

Dia diam sahaja sambil mengusap. “Boleh ke” tanyanya.

“Boleh le” lepas tu Farah pun mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku. Diciumnya lembut. Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung kemaluanku. Aku rasa geli, ngilu, tapi sedap. “Masukle dalam mulut” pintaku.

Tanpa dipaksa, Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke dalam. Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. Macam nak tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi tak sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya.

Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri. Aku menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat dengan lembut. Farah tak melawan. Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari mulutnya.

Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah. Kemaluannya kuusap lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku mengusap melewati lurah cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara mengerangnya makin kuat.

“Best?”

Dia tak menjawab, hanya mengangguk meminta aku teruskan memainkan cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan menghisap cipapnya. Cipap budak, baru lagi, bersih, sedap pulak tu.
aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. Dia makin mengerang dengan kuat.

“Ahhh…..a..hhhhh….mmmmm….cikgu…..”

Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa, aku masih lagi menjilat cipapnya.

“Nak masuk kote tak?” aku inginkan kepastiasn.

Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. “Tapi, tahan sikit sakit yaa” pintaku.

Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke bibir cipapnya. Kuusapkan berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan air maziku. Aku jolok lembut, perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ….

“Ahh…aahhhhhh…aaaahhhhhhh…..”

Farah menjerit kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Aku baru masukkan separuh sahaja. Aku biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku dayung perlahan dengan lembut. Dia mengerang menahan keenakan. Apabila dah yakin dia bersedia menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi, terasa agak ketat, maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah ku tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu buat sementara.

Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu. Sambil itu, aku mencium mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul kemas leher ku. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Farah mengeratkan pelukan ke badanku.

Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan. Desis Farah memecehkan keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan lembut, pubggungnya terangkat mengikut koteku. Terasa agak payah juga sebab lubang ciapapnya sempit. Aku meminta Farah mengemut, dia pun mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali dia mengerang, kote aku terasa pandat dalam cipapnya.

Ku teruskan dayungan, kini makin rancak. Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin kuat. Aku dayung lagi sampai terangkat-angkat punggung menahan asakan dan tusukan kote aku dalam lurah muda itu.

Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik, kadang-kala aku hentak dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu jeritan Farah begitu kuat menerima asakan itu. Aku first time buat ni, dia pun first time. Aku dapat rasakan Farah dah beberapa kali klimaks, habis basah batangku.

Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di hujung kemaluanku seperti gunung berapi yang nak memuntahkan larvanya, dan….. terpancutlah air maniku atas perutnya.

Farah terkapar keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan bertalu-talu dariku.

“Ahhhh…hhhhh…..” aku lepaskan segalanya.

“Mmmm…ahhh…aaahhh….” suara Farah kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku.

Kemudian, dia memegang air mani ku.

“Itulah air mani” kataku. “Try le kalau nak rasa”

Farah mengambil air mani itu, diciumnya. “Bau tak sedap” katanya.

“Bau memang tak sedap, tapi rasanya lain” balasku.

Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya lalu menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air mani aku. Dijilatnya sedikit. Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh tapak tangannya hingga kering air mani aku.

“Sedap?”

“Sedap” katanya sambil kelihatan meleleh keluar air mani dari dalam mulutnya. “Kenapa tak pancut dalam mulut”

“Nak ke?”

“Nak”

“Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?”

Farah menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku berhenti dan cabut koteku.

“Kenapa?” dia tanya bila melihat aku berdiri.

“Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani.” pintaku. “Lepas tu cikgu terus pancut dalam mulut Farah”

Farah tak menjawab, dia bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya. Dihisapnya kote aku yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju.

“Laju lagi” pinta ku.

Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian…

“OK dah nak keluar, sedia” kata ku.

Maka, terpancutlah air maniku kali kedua. Penuh mulut Farah dengan air maniku, sehingga melimpah meleleh keluar. Muka macam nak muntah, tapi lekas-lekas dia telan air maniku, Dia menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku Mulutnya basah dengan air maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap rambut dan tetetknya.

“Best?”

“Best sangat” jawabnya.

“Nak lagi?” tanyaku.

“Letih la cikgu, lain kalilah,” jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan dapat main dengan dia lagi.

“Rasa macam mana sekarang?” soalku lagi.

“Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni?” jawabnya sambil menudin kearah cipapnya yang masih basah itu. “Tadi kita bersetubuhkan ye cikgu?”

A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan”

Farah mengangguk sambil tersenyum.

“Farah” sapaku. “Farah jangan bagitau sapa-sapa pun ye”

“Janji” jawabnya.

“Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang lain.OK.”

“Apasal”

“Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu caranya, dengan boyfriend pun jangan tau”

“Saya mana ada boyfriend cikgu”

“Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain sehinggalah Farah kahwin”

“OK janji”

“Kalau Farah nak lagi, Farah bagitau cikgu, cikg boleh bagi.”

“Walaupun saya sekolah menengah”

“Ye, walaupun Farah dan sekolah lain.OK”

“OK” jawabnya melegakan aku. Aku bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau dah janji macam ni, alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia.

“Aku pun memeluk Farah, mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku suruh dia bersihakan cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan pakaian ku, dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet.

Kami pun masuk bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu bapa Farah. Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi. Lepas tu aku pun balik.

Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang guru menjawab setiap kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga sebab dapat daging muda, masih dara, yang boleh aku pakai lagi sehinggalah masa memisahkan kami.

Peristiwa itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya dua kali seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya. Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan. Kami kini tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya, kadang-kala bilik ibu bapanya, kadang-kala dalam bilik air.

Aku pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan buku-buku berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja.

Aku dan Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa. Dia juga tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih lagi tidak mempunyai boyfriend.

Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya semakin jelita, tbuhnya semakin menggiurkan, teteknya dah besar dan cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia menjadi kegilaan pelajar lelaki di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia denganku. Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya.

Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana sekolah berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan aku, atau dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah asrama dan tidak melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah kemahuannya sendiri.

Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke rumahnnya apabila ibu dan bapanya keluar. Pernah sekali ibu bapa balik kampung tiga hari, Farah menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya. Selama dua malam, kami bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama dalam keadaan telanjang dan melakukan seks berpuluh kali. Dua malam itulah yang paling kami ingati. Kami tinggal dan tidur seperti suami isteri.

Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan pelajaran, aku mahu dia berjaya…..

FARAH, AKU MERINDUIMU……

Guru Pelatih

Ni kisah masa aku masih kursus di Maktab Perguruan Ugama Seri Begawan. Masa tu aku berada ditahun 3 1997. Aku sebenarnya amat rapat dengan seorang guru pelatih (peserta kursus) perempuan bernama si MANJA. Aku sudah mengenalinya selama kurang dari setahun.

Suatu petang jam 5.00 ptg aku pun berdating dengan si Manjaku didalam kuliah. Kebetulan aku memegang kunci kuliah kami. Jadi bila kami berdating didalam sudah tentulah aku akan mengunci pintu supaya lebih privacy. Selalunya aku & Manja hanya bercerita-cerita biasa saja. Tapi kali ini aku pun bercerita pasal seks. Mula-mula Manja kemalu-maluan untuk bercerita denganku. Tapi lama-lama kemudian dia pun ikut sama bercerita pasal seks. Aku pun bertanya pada si Manja pasal BLOWJOB. Dengan malu-malu Manja memberitahuku dengan tepat. Katanya sumber pengetahuannya datang dari video lucah.

Ketika bercerita itu aku mula merapatkan badanku pada si Manja. Semakin lama semakin rapat hingga pehaku bertemu pehanya. Tanganku naik kebahunya. Tetapi aku rasa lebih terangsang lagi. Tanganku kini menjalar turun keleher bajunya. Lehernya kuurut-urut lembut. Manja memejamkan mata sambil berbunyi mendesah ” ah..ah..ss..ah ” mungkin merasa nikmat.

Sebaliknya suara si Manjaku itu menambahkan rangsangan seksku dan aku semakin liar. Dari leher Manja aku masukkan tanganku kedalam leher bajunya. Agak sempit. Lalu kubuka butang bajunya yang atas. Manja memegang tanganku seperti menghalang tetapi dia tidak menarik tanganku. Bila butang bajunya terbuka, tanganku pun menjalar masuk merayap kedadanya. Rupa-rupanya Manja tak pakai coli. Katanya dia tak suka pakai coli pada waktu petang dan malam.

Sasaran tanganku adalah buah dadanya yang besar, mekar dan ranum. Buah dadanya itu kuramas-ramas lembut.
Aku rasa amat geram dengan kemekaran buah dadanya. Hampir keseluruhan tapak tanganku dapat menampung buah dadanya itu. Dimaktab ketika itu ramai guru-guru pelatih perempuan mempunyai tubuh yang montok dan buah dada yang mekar. Salah seorang daripadanya adalah hjh girl yang mempunyai buah dada idaman para jejaka maktab. Ketika ini Manja terkulai layu tersandar ditubuhku. Matanya terpejam rapat. Aku mula bermain-main dgn puting susunya. Putingnya yang lembut itu kumain-mainkan dengan hujung jari telunjuk dan kemudian kugentel dengan ibu jari. Ketika ini Manja mengerang kenikmatan ” aaahhh…ss…aaaahhhh….” Erangannya menambah rangsangan seksku lagi..

Aku rasa tak puas hati. Ketika tanganku beramas buah dada Manja, baju Manja belum terbuka sepenuhnya. Aku pun membuka kesemua butang bajunya. Lalu tersembol dua bukit mekarnya yang bulat dan ranum dgn puting yang kemerah-merahan. AKu yang belum pernah melihat susu perempuan pun rasa geram. Aku ramas lagi susunya itu… aku urut… aku usap.. aku belai… semua aksiku membuatkan MANJA semakin terkulai layu terkapar-kapar.. Apabila sedar buah dadanya terdedah (setelah 2 minit kubuka) Manja cuba hendak menutup dengan tangannya. ” Malulah bang ” kata Manja. Cepat-cepat aku pegang tangannya lalu kutarik kearah bawah pusat atau lebih tepat lagi kearah zip seluarku. Manja seperti tahu apa yang perlu dibuat. Diluar seluarku Manja mengurut-urut zakarku yang 50% tegang. Aku rasa seronok sekali. AKu mengharapkan kulit tapak tangan Manja akan bersentuh dengan kulit zakarku.

Dua minit kemudian Manja membuka zip seluarku perlahan-lahan. Aku rasakan degupan jantungku dan manja semakin kuat. Manja menyeluk kedalam zip seluar. Kali ini tangannya mengurut-urut zakarku didalam seluar tapi masih diluar seluar dalam. Baru 5 kali urut Manja pun menarik seluar dalamku dan mengeluarkan batang zakarku yang sudah 80% keras. Terpacaklah berdiri batangku sepanjang 6 inci. Manja pun memegang dan mengurut-urut batangku dari bawah hingga kekepala butohku. Ketika sampai dikepala butohku, tangan Manja berpusing-pusing dikeliling kepala zakarku.

Aku rasa amat seronok sekali. Rasa khayal dan ghairah. Lalu Kepala Manja kutarik rapat dan kami pun berciuman panjang. Kamu bermain lidah sambil aku menghisap-hisap lidahnya. Manja merasa seronok apabila lidahnya kuhisap. Kami terus berciuman sambil aku meramas kedua-dua buah dadanya dan Manja bermain dengan kepala butohku. Kemudian tangan kananku cuba merayap masuk kedalam baju jubah (baju panjang) kelubuk dicelah pehanya. Mula-mula aku hanya meraba diluar seluar dalamnya. Aku rasa tak puas. Aku cuba masukkan tanganku kedalam seluar dalamnya. Cepat-cepat Manja menghalang. “Abang…tak perlu… biar Manja saja yang buat pada abang ” kata Manja.

Aku pun menarik tanganku kembali dan hanya bermain diluar seluar dalamnya. Walaupun hanya diluar seluar dalamnya, namun aku lihat Manja kenikmatan. Matanya terpejam layu, tubuhnya semakin tersandar ketubuhku.

Tiba-tiba Manja berhenti mengancakkan (onanikan dengan tangan) zakarku lalu merenung zakarku sambil menjeling padaku. Kemudian perlahan-lahan Manja menundukkan badannya sehingga kepalanya berada diatas kepala butuhku. Manja lalu memasukkan kepala zakarku kedalam mulutnya lalu menghisapnya macam menghisap aiskrim yang sedap. Kali ini aku pula yang terkapar dibuat oleh Manjaku sayang. Perlahan-lahan kepala Manja turun dan naik berulang kali. Manja kelihatan agak kaku sedikit. Katanya ini adalah baru pertama kali dia menghisap zakar lelaki. Selama ini dia hanya menonton VCD dan mpg dari internet. Didalam mulutnya lidah Manja menekan kuat keatas kearah batangku.

Paling menyeronokkan apabila baldu lidahnya menekan bawah kepala butohku. Lepas tu Manja mengeluarkan kembali zakarku dari mulutnya. Kali ini Manja menjilat-jilat pula kepala butohku. Aku rasa teramat geli sangat apabila Manja menjilat-jilat lubang zakarku. Punggongku terangkat-angkat menahan nikmat. Manja seperti suka melihat keadaanku begitu. Lalu Manja pun menjolok-jolok lubang zakarku dgn hujung lidahnya sambil tangannya mengurut-urut batangku keatas dan kebawah. Kemudian lidah Manja beralih kearah batangku pula. Batangku dijilatnya dari bawah hingga kehujung kepala. AKu rasa amat seronok. Aku pun menarik baju manja hingga terbuka lalu keletakkan diatas meja. Kelihatan tubuhnya yang puteh kemerahan dan montok berisi pejal(tidak gemuk dan tidak pula kurus).

Sememang Manja kekasihku itu seorang yang aktif sukan ketika petang hari. Tempat mereka bermain adalah dewan maktab. Kalau pada hari jumaat, guru-guru pelatih perempuan akan menggunakan dewan tersebut dari pagi hingga kepetang. Ketika petang kami akan mengambil kesempatan berdating didalam kuliah. Tiada siapa peduli dengan kehilangannya kerana masing-masing sebok beriadah.

Aku merasa amat geram lalu kedua-dua tanganku mendakap kedua buah dadanya yang tergantung-gantung. Aku terus meramas, mengusap, membelai dan mengurut-urut lembut buah yang mekar ranum itu. Manja masih meneruskan tugasnya menghisap butohku. Sekejap-sekejap kepalanya turun naik, sekejap lagi kedepan dan kebelakang. Baru aku tahu rupa-rupanya Manja kekasihku ini pun ada kehebatan sebenarnya.

Beberapa minit kemudian aku rasa buthohku seperti nak meletup. Kepala buthku semakin kembang. Aku rasa seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar. Aku sebenarnya ingin merasa bagaimana jika airmaniku memancut didalam mulutnya. Tetapi aku tak mau mengotorkan mulutnya yang halus dan sedap itu. Dengan berat hati aku pun memaklumkan pada Manja yang aku akan climaks. Manja pun mengangkat tubuhnya kembali. Ketika inilah baru aku dapat melihat dengan tepat lagi 2 buah dadanya yang tergantung mekar dan kencang itu.

Aku rasa geram kembali. Lalu kusembamkan mukaku kedadanya dan putingnya kujilat-jilat. Manja memeluk kepalaku lebih rapat kedadanya sambil mengerang-ngerang halus ” abbbaanggg…sss…aaahhh..sss…ahhhh..” erangan Manja. Kemudian putingnya kuhisap dan kunyonyot dengan rakus. Manja semakin kuat mengerang sehingga lehernya terdongak keatas. Lalu aku pun mengenakan LOVE BITE pada dadanya dan lehernya yang halus berseh. Manja semakin mengeliat apabila aku menjilat lehernya dari depan hingga kebelakang telinganya.

Setelah puas aku pun mengingatkan Manja supaya menyambung kembali tugasnya untuk memuaskan aku. Manja pun menyuapkan kembali kepala zakarku kedalam mulutnya. Baru seminit Manja mengulum kepala butohku, aku rasa seperti airmaniku hendak memancut semula. Aku menarik kepala Manja. Manja seperti faham dan dan berhenti mengulum. Kali ini dia menggunakan tangannya pula mengancakkan (onani) butohku. Makin lama, semakin hampir airmaniku hendak memancut. Aku menarik tubuh manja rapat serapat-rapatnya pada ku sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya. Beberapa saat kemudian…….

SPLASH….SPLASH……SPLASH…..SPLASH…

” Arghhhhhhhhhhh sss arggghhh ahhhh ” aku mengerang kenikmatan sebaik saja airmaniku memancut hebat. Ketika itu kami duduk dikerusi. Aku memejamkan mata menahan nikmat yang bukan kepalang. Rupa-rupanya adalah lebih nikmat lagi jika perempuan yang mengancak (onani) butoh lelaki daripada melakukan sendiri..

Beberapa minit kemudian baru aku rasa tenang dan tenteram. Aku tengok meja depanku ditompoki dengan beberapa titisan airmaniku yang memancut kuat tadi. Memancut kuat kerana ini adalah kali pertama zakarku disentuh perempuan. Tangan Manja pula berlumuran dengan airmaniku. ” banyak juga air abang tu….” kata Manja sambil menunjukkan tangannya yang berlumuran airjusku. Dilantai pulak banyak bertompok-tompok air pekat puteh. Manja pun membersihkan tangannya dgn tisu.

Lepas itu kami pun cepat-cepat membersehkan meja dan lantai yang terkena airmaniku. Kami pun segera beredar dari kuliah. Ketika keluar dari kuliah aku terjumpa dengan kawan aku Mr. Pepsi yang sedang duduk ditangga bangunan bersama kekasihnya JOY. Rupa-rupanya mereka pun sedang berdating. ” Eh lama juga kau… minta kunci kuliah ” kata Mr Pepsi bila nampak aku keluar dari kuliah dgn Manja. Lepas tu mereka pun masuk dalam kuliah aku dan kunci pintu. Aku yakin mereka pun buat sama seperti yang kami buat. Kata Manja dia pernah tengok diatas meja dibilik JOY ada kondom. Nampaknya mereka lebih teruk lagi.Inilah kebaikannya memegang kunci kuliah.

Semenjak hari itu Manja akan memuaskan nafsuku dengan mulut dan tangannya setiap kali kami dating. Setiap kali dating tangan Manja akan meliar didalam seluarku mengeluarkan apa yang patut dan sebagai balasannya tanganku pula meliar didalam celah bibir lubuk nikmatnya. Rasa menyesal pulak kerana tak mengurat Manja semenjak dari tahun 1 lagi. Kata Manja, dia memang meminatiku semenjak tahun satu lagi. Tapi malu nak mulakan dulu. Tapi kami berpisah apabila keluar dari maktab perguruan. Kerana Manja dihantar kedaerah Bel sementara aku di Daerah Bru & Mu. Namun kami sering bertelefon dan selalunya Manja akan membisikkan kata-kata berahi dan erangan halus ditelefon. Hasilnya aku lebih rasa nikmat apabila mengancak (onani) butohku ketika bertelefon dengan Manja. Sehinggalah suatu hari Manja menelefonku sambil menangis teresak-esak memaklumkan yang dia dipaksa kahwin dengan pilihan orang tuanya. Sedih memangg sedih tapi aku sudah merasai manisnya bercinta dengan Manja.

Amoi Puting Pink

Ini kisah benar bagaimana first time aku bersetubuh dengan anak murid ku. Aku seorang eksekutif yang baru pulang dari US setelah tamat pengajian. Aku dapat kerja di KL dan tinggal menyewa disebuah kondo. Sebab bujang, aku selalu gunakan laundrette di bawah untuk mencuci pakaian. Di sana aku berkenalan dengan Mr. Wong yang juga seorang penghuni kondo tersebut.

Aku selalu berborak dengan beliau semasa kami sama-sama menunggu cucian kami kering. Dari perbualan tu aku dapat tahu bahawa dia seorang businessman dan sudah berkeluarga. Mr.Wong bertanyakan fasal pekerjaanku dan dimana aku belajar sebelum ini.

Apabila dia tahu aku ada MBA, dia terus minta aku beri tuition pada anak gadisnya yang akan ambil SPM tahun ini. Dia minta aku mengajar anaknya Prinsip Perakaunan. Aku agak keberatan tapi akhirnya menerima permintaan Mr. Wong setelah beberapa kali dia minta tolong setiap kali dia berjumpa denganku. Menurutnya, anaknya lemah dalam matapelajaran tersebut.

So, pada hari yang dijanjikan, aku pun pergilah ke unit Mr. Wong yang berlainan block dengan unitku. Aku disambut mesra oleh Mr. dan Mrs.Wong, macam nak sambut menantu pulak kata hatiku. Setelah mempersilakan aku duduk di ruang tamu, Mr.Wong memperkenalkan aku pada anak gadisnya, Mei. Orangnya boleh tahan. Wajahnya cute dan dia mempunyai body yang tinggi lampai mengikut fathernya.

Dalam hatiku berkata, kalau aku tahu amoi ni mengancam, dah lama aku accept permintaan Mr. Wong. Kami pun berbincang mengenai jadual tuition. Aku bersetuju untuk jadi tutor Mei selama dua jam setiap Jumaat dan Sabtu pada sebelah malam. Mr.Wong amat gembira dan harap aku akan dapat membantu Mei sebaik mungkin. Aku hanya mengangguk saja supaya tak nampak ghairah sangat. Mr. Wong pun menunjukkan study roomnya di mana kami akan buat tutorial. Tak lama lepas tu aku beredar. Tak sabar-sabar aku untuk memeulakan tutorial minggu depan sebab aku tertarik dengan Mei yang boleh tahan mengancam tu.

Pada dua bulan pertama tuition, aku bersungguh-sungguh mengajar Mei dan dia pun bertambah faham pelajaran tu. Setiap kali aku adakan tutorial, aku dan Mei akan dibiarkan berdua tanpa gangguan. Itu yang aku syok sebab dapat berdua-duaan dengan amoi cute tu. Sambil memberi tuition aku curi-curi memperhatikan body Mei. Kulitnya putih bersih dan buah dadanya boleh tahan besarnya.

Kakinya panjang dan punggungnya berisi juga. Stim juga aku dibuatnya sebab amoi ni suka pakai short dan kadang-kadang singlet masa tuition. Masa break tuition, aku selalu berbual mesra dengan Mei. Kadang-kadang aku saja mengusik fasal boyfriend, tapi Mei kata dia tak ada boyfriend sebab dia bersekolah di girl school. Gembira hatiku tak terkata.

Pada suatu hari sebelum aku balik, Mr.Wong berjumpa aku dan berkata seorang rakan Mei ingin turut serta dalam Tuition kerana prestasi Mei banyak dah improve. Mr.Wong tidak memaksa tapi aku setuju sebab akan bertambah seorang amoi lagi.

Minggu berikutnya, rakan Mei pun join tutorial kami. Namanya Vivien dan dia lagi hot. Bodynya solid dan sexy dan dia lebih manja, tapi Vivien hanya datang tuition untuk hari Jumaat saja. Vivien ni lebih daring. Bila minta explaination dariku, dia akan duduk rapat sambil mengeselkan tubuhnya padaku. Kadang-kadang dia akan meletakkan tangannya dipehaku. Memang stim aku dibuatnya. Aku perhatikan Mei sedikit jealous sebab Vivien banyak mencuri perhatianku darinya.

So, pada hari Sabtu, Mei akan cuba bermanja denganku habis-habisan. Dia pun dah berani duduk rapat-rapat denganku sambil tubuh kami bergesel. Aku pun kadang-kadang saja ambil peluang buat-buat tersentuh pehanya atau sikuku tersentuh buah dadanya yang lembut tu. Aku lihat dia buat tak tahu dan kami makin mesra. Aku pun selalu puji Mei bila Vivien tak ada dengan mengatakan she is a better student dari Vivien. Mei amat berbangga bila aku memujinya dan tersipu-sipu malu.

Pada suatu hari Sabtu dalam bulan ke lima, seperti biasa aku menuju ke unit Mr.Wong dalam pukul lima setengah petang. Aku pun menekan loceng tapi tak ada orang membuka pintu. Aku pun tekan sekali lagi dan bila pintu terbuka aku lihat Mei yang membuka pintu dengan tersenyum manis. Mei memakai mini skirt dan singlet spagethi strap. Aku juga tercium bau perfume yang amat menarik.

Aku bertanya kepada Mei kenapa rumahnya sunyi aja. Katanya semua orang dah pergi ke Seremban kerana ada majlis perkahwinan anak rakan bapanya. Aku tanya kenapa dia tak pergi. Mei kata sambil tersenyum manja dia lagi suka bertutorial denganku lagipun dia ada exam minggu depan. Kami terus ke study room. Nafsuku naik melihat pakaian Mei yang sexy ditambah lagi dengan bau perfumenya yang menggoda. Selalunya Mei tak pernah pakai perfume. Selalunya aku hanya mencium bau sabun atau bedak yang wangi saja. Mei duduk disebelahku dengan rapat. Batangku mula mengeras bila tubuh kami bergesel ditambah pula kelihatan pehanya yang putih melepak tu.

Seperti biasa, aku pun tanya Mei ada apa-apa yang dia nak tanya. “Yes!” katanya. Dia tanya aku ada girlfriend tak. Terkejut aku dibuatnya. Tak ada cakapku selamba. Dia tergelak manja. “Kenapa? Do you want to be my girlfriend?” gurauku sambil tergelak. Muka Mei merah menahan malu. “Why not!” katanya sambil tertunduk malu. Berderau darahku tapi hatiku bersorak. Aku dah lama tak ada girlfriend dan yang paling penting….aku dah lama tak bersetubuh.

Ini peluang baik walaupun risky. “Are you serious?” kataku. Mei hanya mengangguk sambil memandangku dengan muka merah padam. Tambah cute aku lihat muka Mei. Nampaknya hari ni aku akan mengajar benda lain. Aku pun beranikan diri memegang tangan Mei? Mei hanya diam dan aku beranikan diri mencium tangannya. Aku tanya Mei kenapa dia nak jadi girlfriend aku. Jawab Mei, dia gembira bila bersamaku dan sedikit jealous dengan Vivien. Hah! ulam dicita pucuk mendatang!

Aku kata kat Mei perkara ni mesti dirahsiakan takut Mr.Wong marah. Mei memang bersetuju sangat. Aku beritahu Mei aku sangat gembira jadi tak ada mood nak mengajar dia hari tu. Mei kata dia pun very happy dan tak ada mood untuk belajar. Dia pun cakap dia sengaja tak pergi ke Seremban supaya dapat berdua-duaan denganku tanpa gangguan. Aku tanya bila familynya balik. Dia kata lambat lagi, mungkin tengah malam. So, aku ajak dia keluar tapi dia takut nanti bapanya telefon.

Iya tak iya juga. Aku pun ajak dia keruang tamu. Aku pun pimpin dia keluar. Kami duduk diatas sofa dan aku beranikan diri merangkul bahunya. Kami berbual mesra sambil aku mula mengambil peluang. Batang aku memang dah mencanak. Sambil berbual aku mengusap-usap bahu Mei supaya dia kegelian. Aku menarik tubuh Mei lebih rapat dan aku berbisik kepadanya bahawa aku nak kiss dia sebab dia mahu jadi girlfriend ku. Mei hanya tergelak kecil tapi tak membantah.

Aku pun mencari bibir Mei dan mengucupnya. Nafas Mei bertambah kasar mungkin menahan debar. Bibirnya kaku mungkin sebab tak ada pengalaman. Aku mengucup bibir lembutnya hangat dan lama. Sambil tu tanganku menjalar ke pehanya. Aku mengusap-usap peha putihnya. Aku mengajar Mei kissing sambil tu aku berjaya meramas-ramas buah dadanya yang lembut. Selepas seketika, Mei minta berhenti sebab dia takut dan tak biasa. Aku pun tak mahu force dia nanti melepas pula.

Mei kata dia tak ada pengalaman tapi biasa mendengar cerita dari rakan-rakannya yang dah ada boyfriend. Bertuah aku sebab Mei masih virgin. Tapi tak boleh gelojoh beb. So, kami terus berbual sambil bercumbu ringan. Mei makin selesa dan benarkan aku memegang buah dadanya tapi dia tak beri aku nak menjelajah kelurah nikmatnya.

Aku tanya seronok tak kena romen, dia hanya tersenyum malu. Aku suruh dia buka zip seluarku dan pegang batangku. Mei kata batang ku cute tapi terperanjat tengok batangku yang mengembang besar tu. First time katanya tengok batang lelaki secara life. Dalam pukul 10 aku pun balik sebab takut keluarga Mei tiba-tiba balik. Sebelum tu sempat aku ajar Mei buat blow job so bertambahlah matapelajaran yang aku bagi tutorial pada Mei.

Selama sebulan selepas hari tu, kami akan curi-curi beromen dalam bilik study pada hari Sabtu. Lakonan kami memang first class supaya tak ada orang syak termasuklah Vivien. Mei dah benarkan aku menjelajah sampai kelurah nikmatnya. Setiap kali tutorial pada hari Sabtu, panties Mei pasti basah lencun. Bagaimanapun, aku sentiasa ingatkan Mei supaya sentiasa pastikan pelajarannya tidak merosot.

Mei pula pada hari Sabtu akan pakai short atau skirt supaya senang aku kerjakan pantatnya. Aku kerjakan pantatnya sampai dia climax. Aku dah tak sabar nak bersetubuh dengannya. So, aku cadangkan dia datang ke unitku pada satu Ahad tu sebab housemate aku balik kampung. Mei bersetuju dan sebab dia pun dah rindu untuk bermesra dengan lebih bebas tanpa takut-takut masa tutorial.

Hari Ahad tu, Mei datang keunitku selepas parentnya keluar main golf. Dia pakai mini skirt dan singlet lagi. Aku memang pantang nampak amoi berpakaian macam tu. Batangku terus mencanak naik. Aku terus beri kucupan hangat pada Mei dan ajak dia duduk di sofa. Perfume Mei memang menggoda. Aku peluk Mei dan terus beromen macam dah tak jumpa setahun.

Aku mencium Mei sambil meramas buah dadanya yang makin besar dan mengeras. Aku cium leher Mei sampai dia menjerit-jerit kegelian. Tambah stim aku dibuatnya. Aku dah nekad, hari tu aku mesti dapatkan daranya. Tanganku terus menjalar kedalam singlet Mei dan aku lucutkan kunci branya. Bila terlerai aja kancingnya, terus aku ramas dua buah gunung yang tengah membusut itu. Aku selak singlet Mei dan terserlah buah dadanya yang selama ini aku dapat raba dan ramas dari luar itu.

Buah dada Mei sederhana besar tapi tegang dan bulat. Putingnya masih berwarna pink sebab belum pernah dijamah oleh mana-mana lelaki. Dengan senafas, terus aku rasmikan puting Mei tanpa belas kasihan. Mei mengerang kenikmatan bila aku menghisap, menyonyot dan memainkan putingnya. Sambil mulutku beroperasi, tanganku pula meraba peha Mei dan terus kesasarannya. Panties Mei sudah basah lencun. Aku tahu Mei dah tewas dengan permainan ku. Aku ajak dia kebilik dan Mei mengikut saja cakap aku sebagai gurunya.

Aku baringkan Mei diatas katil dan aku tanggalkan pakaiannya satu persatu sampai dia telanjang bulat. Terpegun aku melihat tubuhnya yang putih bersih itu. Pantatnya berbulu halus dan kelihatan merah menyala. Geram aku dibuatnya dan aku pun terus membogelkan diri. Terhunus batangku dengan begitu tegang sekali. Mei mengusap-usap manja batangku. Aku tindih tubuh Mei…oh! kehangatan bila tubuh kami bersatu memang menikmatkan. Aku jilat setiap inci tubuh Mei dari hujung rambut sampai hujung kaki, depan dan belakang.

Mata Mei terpejam menahan nikmat permainan lidahku yang memastikan semua punat nikmatnya menyala. Aku serang kembali buahdada Mei yang menegang keras itu. Perlahan-lahan aku bibirku menuju kepusat dan seterusnya kelurah nikmat Mei yang dah basah lencun. Aku jilat alur pantat dan memainkan kelentitnya yang merah menyala. Terangkat-angkat tubuh Mei dan tak lama lepas tu dia kejang sambil melepaskan keluhan nikmat dengan kuat…Ohhh!!!!Ohh!!!Zack(namaku)!!!!Emh!!!! Pasti dia klimaks.

Aku pun dah tak tahan. Aku jilat-jilat pantatnya dan meramas-ramas punggungnya yang bulat berisi. Aku lapik punngungnya dengan bantal supaya pantatnya lebih mudah untuk aku tusuk.

Aku kangkangkan kaki Mei yang panjang tu dan aku tujukan batangku kesasaran. Mei yang dah hilang dalam alam nikmat tidah membantah. Memang payah nak masuk walaupun dah lencun. Setelah beberapa kali menusuk, akhirnya kepala batangku berjaya masuk. Perlahan-lahan aku tusuk dengan bantuan pelincir yang banyak tu. Mei terkejut sikit dan cuba menolak. Takut dan sakit katanya. Aku pujuk Mei dan terus kululum lidahnya. Lepas tu aku attack pula lehernya kembali. Mei mengerang nikmat dan aku terus menusuk hingga terasa ada selaput menahan.

Aku tarik nafas sambil sorong-tarik beberapa kali. Mei mengeluh sakit tapi aku tak peduli. Aku terus tusuk dengan lebih dalam dan akhirnya pecah lah selaput dara Mei. Mei tersentak bila batangku terus masuk kedalam. “Zack!!!!” jeritnya. Aku pujuk dia sambil mengucup dahinya. Aku dah dapat mahkota daranya. Aku pujuk Mei dengan mengatakan dia kan rasa lebih nikmat lagi.

Aku biarkan batangku meneroka sehingga kedasarnya dan berendam lama-lama supaya otot-otot pantat Mei dapat membiasakan diri. Mei merintih menahan perit. Lepas tu aku sorong tarik perlahan-lahan. Pantat mei memang sempit dan ketat. Nikmatnya…peh!!!! Maklumlah dara! Nasib baik aku dah berpengalaman kalau tidak garenti dah terpancut. Aku terus sorong tarik perlahan-lahan sampai Mei sudah mula boleh merasa nikmatnya. Dia memeluk tubuhku bertambah erat dan nafasnya kembali keras. Aku dah tahan kena kemutan dan kepanasan pantat anak dara.

Aku rasakan batangku bertambah keras dan aku tarik sebelum batangku memuntahkan laharnya. Aku memancutkan ke dada Mei sambil melepaskan raungan nikmat. Lepas tu aku kembali menindih Mei dan menciumnya.

Kami baring berpelukan sambil berbalas kucupan. Aku tanya Mei samada dia menikmati persetubuhan tadi. Dia kata sedap walaupun mula-mula perit sikit. Mei sedih kerana dah hilang dara tapi merelakan kerana dia sayang padaku. Aku berjanji untuk tidak mengsia-siakannya. Hubungan sulit kami masih berterusan dan Mei sudah lulus dengan cemerlang dalam SPM yang baru diumumkan lepas. Dia sekarang menuntut disebuah IPTS buat matrikulasi.

Kami masih merahsiakan hubungan kami sebab Mei masih muda dan sedang belajar. Lagipun aku tak mahu Mr.Wong upset. Bila ada peluang kami akan have sex at least seminggu sekali. Aku masih jadi tutor Mei kerana Mei ambil subject accounting. Kadang-kadang kami have sex dihotel. Aku gunakan upah yang Mr.Wong beri untuk bayar sewa bilik hotel. Terukkan aku. Sekian.

Dua Dara Satu Masa

Sehingga aku menulis cerita ini, aku masih belum melakukan persetubuhan sebenar dengan Lin. Setiap hari, aku hanya melakukan oral dengan Lin atau menolong Lin masturbate. Itu saja. Baiklah, tanpa membuang masa, terus aku menulis cerita bagaimana kawannya Ana boleh terlibat dengan hubungan antara aku dengan Lin.

Sebelum itu, aku berasa bangga kerana aku mendapat satu idea baru mengajarkan Matematik kepada Lin. Sambil aku menjilat vaginanya, aku menyuruhnya membuat latihan yang aku sediakan. Aku memberi Lin 10 soalan Matematik, setiap soalan yang dijawab betul, aku akan menjilat klitorisnya selama seminit.

Cara ini terpaksa aku lakukan kerana ibu Lin merungut tentang markah Lin yang jatuh dari 85 pada ujian yang lepas ke 75 sahaja. Aku tidak boleh hanya mementingkan hubungan seks aku dengan Lin kerana kalau aku tidak mengajar Lin dengan baik, ibunya mungkin akan memecat aku dari terus mengajar Lin. Kalau macam itu, habislah RM 200 sebulan aku dan tiadalah alasan lagi untuk aku melakukan oral seks dengan Lin.

Baiklah, kini aku mulakan cerita tentang Ana. Si Ana ini sebenarnya adalah rakan sekelas Lin. Ana adalah kawan baik Lin di sekolah. Ini pun aku dapat tahu dari perbualan aku dengan Lin semasa mengajar tusyen. Minggu lalu, Lin memberitahu aku bahawa dia telah memberitahu pengalamannya oral seks kepada Ana. Tersirap darah aku semasa mengetahuinya! Tapi, aku tidak dapat berbuat apa-apa. Untuk memastikan keadaan sebenar, aku pun bertanyalah apa reaksi Ana semasa mendengarnya. Lin katakan bahawa Si Ana itu akan merahsiakannya. Selamat aku!

Lama kelamaan, aku pun mengetahui dari mulut Lin bahawa Si Ana itu sebenarnya suka membaca novel cinta yang mempunyai unsur seks di dalamnya. Namun, Si Ana tidak pernah menonton VCD lucah kerana malu hendak membelinya di kedai kedai. Aku menghidu satu peluang baru! Aku menyuruh Lin mengajak Ana untuk sama sama menonton VCD itu semasa aku mengajar tusyen. Jadi, Lin pun ajaklah kawannya Ana datang ke kelas seterusnya. Aku juga telah mendapatkan izin ibu Lin untuk mengajar dua orang pada malam itu. Ibunya tidak kisah, dia kata lebih baik kalau ilmu diajar kepada lebih ramai orang. Dia tak tahu niat buruk aku di sebalik kelas tusyen itu, hehehe.

Jam 7 pm Ana sampai ke rumah Lin. Aku melihat wajahnya, matanya besar, berkulit cerah dan tinggi sedikit dari Lin. Kemudian, mata aku melirik ke potongan badannya. Lin mengenakan T-shirt Mashimaro yang agak ketat. Jadi, bagi aku yang memang pakar ini, aku memang terkejut kerana buah dadanya seperti telah berkembang sepenuhnya bagi gadis biasa. Aku agak dalam 36D saiz tetek dia! Batang aku pun terus tegak kerana jarang aku jumpa gadis 14 tahun mempunyai tetek sebesar Ana. Bayangkan, tetek Lin hanya bersaiz A cup, jadi aku memang tak dapat membuat breast fucking dengan Lin.

Aku menunggu peluang yang baik untuk ibu Lin keluar dari rumah. Bapanya memang selalu balik lewat, 10 pm baru sampai. Tapi, mak Lin kadang-kadang keluar, kadang kadang stay kat rumah.
“Lin, Mak keluar beli barang dapur kejap, kamu tolong jaga rumah! Cikgu, tolong saya juga ye, jaga rumah!”. Aku bersetuju saja. Padahal dalam hati aku, aku katakan aku akan jaga sebaik-baiknya dua gadis di depan mata aku ini!

Selepas mendengar bunyi pintu ditutup, aku terus mengeluarkan desktop aku dan memasang VCD lucah yang aku tonton bersama Lin dahulu. Aku memberikan dua tempat duduk untuk Lin dan Ana di depan. Aku duduk di belakang menunggu saat yang tepat untuk aku jadikan Ana sebagai mangsa seterusnya. Seperti biasa, aku akan bertahan 5 minit sehinggalah aku mendapati pernafasan Lin dan Ana menjadi tidak menentu.

Kurang ajar, Lin telah meraba raba tetek Ana dan menjilat sebelah teteknya tanpa menunggu arahan aku. Selepas itu, Lin menyuruh Ana untuk memasukkan tangannya ke dalam seluarnya dan menggentelkan klitorisnya. Kemudian, Lin bersuara..

“Ha, cikgu, joinlah sekali!”.

Tanpa pengetahuan aku, rupa rupanya Lin dah biasa melakukan semua itu dengan Ana. Dia katakan dia tak boleh tunggu aku dari Rabu hingga Isnin untuk memuaskan nafsunya. Jadi, dia meminta bantuan Ana. Kadang-kadang, kalau terdesak, Lin minta dipuaskan terus di tandas sekolahnya!

Aku pun tanpa membuang masa lagi menolong Lin meraba raba tetek dan menjilat tetek Ana yang sebelah lagi. Memang luar biasa tetek Ana, bukan sahaja saiznya besar, putingnya juga lebih panjang dan punat di teteknya sebesar saiz wang syiling 50 sen! Sambil aku menjilat tetek Ana, aku melepaskan pakaian Ana satu demi satu. Akhirnya, selepas aku membogelkan Ana, baru aku perasan bahawa pantat Ana bercukur habis, seperti bayi perempuan yang baru lahir! Ana katakan untuk kebersihan!

Tak sanggup lagi aku melihat pantatnya yang botak itu, terus aku menolak Lin ke tepi dan aku menjilat jilat pantat Ana. Lin pula aku gunakan jari aku untuk menggentel klitorisnya. Untuk senangkan kerja aku, aku suruh mereka duduk dengan kaki bersila di atas kerusi untuk aku jilat (Ana) dan gentel (Lin) sekaligus. Dalam seminit sahaja, Lin sudah klimaks dan jari aku basah dengan cairan airnya.

Ana pula aku teruskan menjilatnya di sekitar klitoris, aku berhenti sekejap, nak ambil udara sekejap sebab dia menjepit kepala aku lama sangat! Si Ana ini marah aku pula! Dia kata dah nak klimaks, kenapa aku berhenti tiba-tiba! Aku pun macam orang bodoh terus menjilat semula vagina Ana. Lepas 2 minit, Ana mendesah dengan kuat..

“Oh, teruskan, teruskan.. Ahh.. Ahh.. Ahh” sambil kepala aku dijepitnya lagi dengan lebih kuat! Aku meminum semua cairan wanitanya, rasanya agak berbeza dengan rasa Si Lin.

Lepas itu, aku arahkan pula Ana untuk menghisap batang aku. Aku pun nak rasa juga mulut gadis lain selain Lin menghisap batang aku! Memang sah Ana ini tak pandai menjilat. Seperti Lin pada kali pertama, giginya sering terkena batang aku! Lama kelamaan, aku suruh dia hentikan sebab aku tak suka cara dia hisap! Aku fast forward VCD itu ke tempat oral, dan aku suruh Ana ikut cara dalam VCD itu. Si Lin yang dah sekali dapat klimaks tak puas lagi, dia menggentel gentel klitorisnya sendiri sambil perhatikan Ana menjilat batang aku.

Ternyata Ana belajar dengan cepat. Dalam 5 minit, aku mula merasa ledakan yang akan terkeluar dari batang aku. Aku tanyakan samada Ana sanggup meminum air mani aku, Ana kata boleh juga, sebab tak pernah rasa. Aku pun tekapkan kepalanya ke batang aku dan aku pancutkan semuanya ke dalam mulut Ana.

Si Lin memang gila, dia klimaks untuk kali kedua! Lepas itu, adegan VCD itu menunjukkan stail fucking yang real, iaitu memasukkan batang ke dalam vagina. Aku memang tak rancang nak masukkan batang aku, cukuplah oral sebab aku tak nak mengandungkan anak orang! Tapi, masa itu, Si Lin yang baru habis klimaks itu tanya aku. Sebelum ini, sebelum sampai adegan itu, VCD itu aku sudah turn off sebab dah habis oral aku dengan Lin. Tapi, oleh kerana hari ini kena layan 2 orang, jadi aku pun ambil masa lebih lama. Lin kata dengan aku dia nak tiru cara dalam VCD itu. Aku katakan kepada Lin..

“Kau sanggup ke serahkan selaput dara engkau pada cikgu?”.
“Lin rasa selaput dara Lin pernah pecah dulu semasa menaiki basikal, masa tu habis seluar dalam Lin ada kesan darah. Bila balik rumah, Lin tengok emak menangis, emak tanya Lin kenapa tak berhati hati semasa naik basikal ke sekolah.”

Ohh, rupanya Lin dah hilang selaput dara dia secara tak sengaja tanpa melakukan hubungan seks! Jadi, aku pun tak fikir panjang terus suruh Lin untuk mengulum batang aku supaya naik kembali. Memang susah sikit tapi lepas 3 minit sambil menonton VCD itu dan bentuk tetek Ana yang besar itu, batang aku naik balik. Lin nampak bersemangat bila nampak batang aku naik balik. Dia kata dengan Ana..

“Tengok, aku nak buat macam dalam VCD itu.” Adegan VCD itu sedang menayangkan heroin fuck hero VCD dengan heroin di atas dan hero terbaring di katil.

Dalam bilik itu, memang tak ada katil. Mana nak cari katil dalam bilik belajar? Jadi, aku pun terlentanglah kat lantai. Lin pun datang dan cuba untuk duduk di atas batang aku. Oleh kerana itu kali pertama Lin, agak payah untuk masukkan. Jadi, aku suruh Lin ubah posisi dan biar aku yang control. Lin setuju saja.
Aku suruh Lin buat cara macam anjing mencangkung. Aku nak guna cara doggielah! Lepas itu, aku suruh Ana basahkan batang aku dengan ludahnya. Aku pun menjilat jilat dahulu pantat Si Ana untuk membasahkannya dengan air ludah dan pelincirnya sendiri. Kemudian, aku pun memulakan acara aku.

Baru nak masuk 0.5 inci, aku merasakan sensasi luar biasa pada batang aku. Aku berhenti kejap sebab Lin suruh buat perlahan-lahan. Aku cuba lagi 0.5 inci masuk, lepas itu keluar semula. Acara masuk keluar perlahan lahan itu aku buat sebab memang syok sangat batang aku dijepit dalam vagina Lin yang baru first time terima kehadiran batang. Aku juga tidak mahu terpancut terlalu cepat. Sampai 3/4 batang aku masuk, aku merasakan ada sesuatu yang menghalang.

Rupa-rupanya semasa Lin cedera dulu, bukan semua selaput daranya hilang! Aku terus memasukkan keseluruhan batang aku! Lin menjerit sakit, jadi aku pun hentikan sekejap dan meramas ramas teteknya sambil menjilat jilat telinganya dan lehernya. Lepas itu, aku sambung balik, air semakin membasahi vaginanya dan ini memudahkan aku untuk sorong tarik batang aku. Memang rasanya lebih sedap dari dioral!

Aku perlu berhenti sekejap dan membuatnya secara perlahan-lahan supaya tidak klimaks awal.
Lin pula semakin hilang kawalan.. Matanya terpejam rapat dan mulutnya meracau, entah apa yang dia cakap! Dalam 10 minit, Lin merapatkan kakinya dan batang aku seperti disedut ke dalam vaginanya. Rupanya Lin dah klimaks! Bila batang aku disedut macam itu, aku pun tak bertahan lama, akhirnya aku muntahkan air maniku di dalam sebab tak sempat keluarkan batang aku.

Nasib baik Lin baru sahaja lepas haid, jadi tempoh suburnya masih jauh lagi. Aku takut juga kalau kalau Lin mengandung pada usia 14 tahun. Si Ana yang melihat itu juga nak rasa, tapi aku memang tak bertenaga lagi. Aku kata kepadanya lain kali saja, tapi dia terus memegang batang aku dan mengulumnya. Kali ini sedutannya sangat kuat seperti orang yang kehausan meminum Coca Cola dengan cepat.

Batang aku yang dah kendur itu memang susah nak bangun lepas 2 round. Tapi, aku biarkan saja Ana yang berkeras nak cuba naikkan batang aku. Biasanya, aku semasa paling kuat nafsu pun buat 2 round onani dengan tangan sendiri. Lepas itu, aku akan keletihan dan tertidur. Tapi, lepas 5 minit, atas dorongan dari VCD dan hisapan Ana yang kuat tak berhenti henti, aku rasakan batang aku mengeras balik.

Gila, bagaimana ini boleh terjadi? Ana tanpa membuang masa, terus memasukkan batang aku ke dalam vaginanya. Berbeza dengan Lin, Ana sangat terburu buru dan terus memasukkan keseluruhan batang aku ke dalam pantatnya. Dia menjerit kesakitan yang amat sangat sebab dia sendiri yang tak boleh control diri dan terus memasukkan kesemua batang aku ke dalam vaginananya. Apa lagi, darah pun mengalir keluar dengan lebih banyak berbanding Lin sebab Ana terburu buru sangat.

Aku pun arahkan Lin untuk menjilat jilat seluruh badan Ana sambil aku meramas dan menjilat teteknya. Ternyata cara ini berkesan, perlu diingatkan sepanjang proses aku menjilat jilat itu, batang aku tertanam di dalam vaginanya. Selepas beberapa lama, Ana mula fuck aku semula. Dia membuat seperti sedang menunggang kuda dan “menunggang” vaginanya masuk keluar dari batang aku.

Si Ana ini memang orangnya tak sabar sabar, dia fuck batang aku tak lama. Dalam 2 minit saja, dia telah orgasme dan menjepit batang aku. Batang aku basah tapi aku belum puas lagi. Dari pengalaman aku, pernah sekali aku onani 3 round sekaligus dalam sejarah hidup aku. Itu semasa aku mengintai orang mandi, 2 kali semasa mengintai, lepas itu balik bilik, terus onani buat kali ketiga. Kalau batang aku mampu naik semasa kali ketiga, memang susah nak keluar air mani.

Si Ana telah orgasme buat kali kedua, tapi aku belum puas lagi. Jadi aku menyuruhnya berdiri di dinding, aku nak cuba cara fucking berdiri. Dia yang keletihan nampaknya menolak. Sial, tadi dia yang nak, sekarang dah puas, tak nak pula! Aku tak peduli, aku paksa dia, dan aku teruskan fuck dia secara berdiri. Kali ini aku yang control acara itu.

Lepas 5 minit, tak dapat juga aku puas, padahal Si Ana lagi sekali orgasme. Orgasme kali ketiganya membuatkan wajahnya memang nampak kelayuan. Dia minta Lin untuk gantikan sebab dia kata dia sudah letih. Lin setuju saja, walaupun Lin dah orgasme banyak kali, tapi aku kagum dengan Lin sebab dia buat secara perlahan lahan dan vaginanya yang tadi menghisap-hisap batang aku. Aku pun teruskan dengan Lin.

Kali ini, aku buat cara meniarap. Aku baring di atas badan Lin dan maju mundurkan batang aku. Aku teruskan acara fuck itu. Memang cukup lama aku buat. Boring dengan cara itu, aku buat doggie semula. Lin orgasme kali keempat dan batang aku dijepitnya. Aku memang seronok sangat masa itu tapi belum sampai tahap maksimum sebab lepas 2 kali, batang aku memang susah nak keluarkan air mani.
Aku pun mempercepatkan sodokan aku ke dalam vagina Lin. Aku mula merasakan ada benda hangat kat batang aku, dan akhirnya.. Serentak dengan itu, Lin orgasme buat kali kelima. Semasa dia menjepit batang aku, sensasi aku memang menggila, lebih seronok dari tadi sebab kali ini pada masa itu juga aku mencapai klimaks bersama sama Lin.

Selepas itu, aku memang tidak bertenaga lagi, kalau diikutkan hati, mahu saja aku tertidur di situ. Tapi, aku teringat aku perlu switch off desktop aku dan kemas semula tempat itu. Selepas itu, aku berpura pura meneruskan pengajaran semasa ibu Lin pulang dari kedai runcit. Aku pun senyum kepadanya dengan muka selamba saja. Padahal, aku telah merobek dara anaknya!

Mewanitakan Cikgu Lisuriani

Ini ialah kisah benar yang berlaku semalam…. Aku belajar di tingkatan empat tahun ini…… guru fizik saya ialah seorang yang tidak pandai mengajar. Mukanya sentiasa muram sahaja tetapi dia akan tersenyum apabila pelajar yang agak cerdik bertanya dia soalan. Saya dah lama benci dengan sikapnya begini…. I beria-ia ingin main bodynya sampai dia kehilangan dara. (saya kurang pasti samada dia sudah berkahwin atau tidak) tapi rasanya dengan perangainya yg begitu buruk…….. tentulah belum ada lelaki nak dia hahhahaha…

OK nama cikgu itu ialah Lisuriani. Dia memang suka dia pakai baju kurung yang berwarna biru dan ketat… Dia sentiasa pakai tudung yang telah menghalang saya utk memerhati dadanya yang agak lumayan. Badannya solid juga tetapi gemuk sikit tetapi bukan gemuk sangat… itulah bestnya. Punggungnya selalu tertonjol-tonjol membuatkan saya ingin nak fucknya. I dah lama rancang utk mendapat pantat dara nya… tapi takut sebab dia cikgu saya. Nanti dia melaporkan kepada pengetua /polis.. habislah saya. Mula mula I nak guna cloroform… tapi rasa tak sesuai sebab dia jarang bersendirian.

Ah ha…… aku boleh guna ubat Fingpa yang baru diperkenalkan. Kononnya ubat itu amat berkesan.. tapi mana saya nak dapat ubat itu? Saya tertanya tanya..

Ya saya boleh meminta bantuan daripada kawan saya Kamal yang baru dibuang sekolah itu… Dia selalu mengajak saya untuk merogol perempuan di sekolah lain secara beramai ramai…. Dia kata dia ada ubat Fingpa sebab itulah dia selalu dapat main dgn pantat banyak perempuan yang 14-15 tahun…. yang suci dan dara lagi…!
Aku bercadang utk pergi mencari dia. I beritahu dia plan saya…..

“Bahaya ini, kalau dia laporkan… habis kau. Saya ada cadangan nak dengar tak?”Kata Kamal.
“Apa cadangan tu?” Saya tanya dia.
“Saya pinjamkan kamu video camera saya. Kamu bolehlah rakamkan kejadian kamu mengadakan sex dgn dia… baru dia tidak akan bocorkan rahsia… kemudian kami jualkan pita itu untunglah kami….” ujar si Kamal.
“betullah….! Kenapa saya tak terfikir macam tu… Thank you mal… you betul betul bijak…..” Kami pun ketawa…..

Dia telah bagi saya kamera dan ubat Fingapa kepada saya hari ini… saya berterima kasih kepadanya dan kami janji akan pergi menghantarkan pita itu ke seorang kawan kamal yang bekerja sebagai seorang pakar video… (kawan itu sentiasa berpakat dengan dia untuk mendapatkan filem lucah… kita saling berkerjasama… Kawan itu bersetuju… dan kami berdua (kamal) berasa gembira kerana rancangan kita berjalan lancar.

Ring…… aku dengar bunyi yang menunjukkan masa rehat. Semasa jalan ke kelas, saya ternampak lisuriani yang kelihatan letih dan tidak bermaya… Saya ternampak dia jalan ke arah tandas….. Aku pun curi curi memerhati kelakuannya…

“Surianni nampaknya hendak pengsan larr” Kata hati ku sambil tersenyum. Aku perlahan lahan ikut dia masuk ke dalam tandas perempuan guru. Tiada seorang di dalam…. tiba tiba betul jangkaan saya… lisurianni pengsan di atas lantai… aku terhidu bau busuk seperti tahi… aku pandang sekeliling, ternampak baju kurungnya berwarna perang.. i hidu…..
“Busuknya… kenapa dia berak di sini…?” aku seperti terfikir sesuatu….. rupa rupa nya dia cirit birit sejak semalam….
“Patutlah nampak tidak bermaya” I berbisik sendirian.

Aku selakkan kain tudungnya yang selalu menghalang pemerhatian saya. Fulamak solidnya dada nya…. perempuan melayu yang saiz dadanya menonjol seperti itu memang buatkan I tak tertahan. I meramas ramas dada nya…..
Arr…. sedapnya…. inilah pertama kali aku menyentuh dada perempuan memang best…. I juga menjilat pantatnya walaupun dia masih berpakaian kurung….. aku mendukung dia dan letaknya di luar pintu .

“Tolong tolong cikgu lisurianni sudah pengsan…” I menjerit. Tapi sebelum tu aku telah berikan segelas minuman berpelawas dan Fingpa semasa dia dalam keadaan pengsan… I khuatir dia akan kembali ke tandas untuk……. kerana dia cirit birit….. aku telah menyediakan video kamera dan membersihkan kesan najisnya di dalam tandas tu. (termasuk lah punggung dia) hahahaha…

Setengah jam kemudian aku telah nampak lisuriannin sudah menghampiri tandas ini….. batang aku mula naik dan aku berasa sangat gembira kerana kehadiran nya seperti masuk ke kandang buaya. (fingpa ialah sejenis ubat yang boleh menyebabkan seseorang perempuan berasa keinginan sex apabila berada jauh daripada bunyi seperti muzik.. ia mudah terlarut dan amat kecil saiznya…. perempuan yang sudah makannya akan dikurangkan akal pemikirannya dan sanggup melakukan perkara yang tidak dipercayai… seperti menanggalkan baju di khalayak ramai…..

Aku ternampak lisuriani seperti sangat panas dan mula melonggarkan baju kurung nya…. i berasa syok sekali ternampak dia berbuat demikian…. batang aku stim gila. Aku merapatkan dia dan beritahu dia….
“Sayang… akulah abang sayang…. abang nak tanggalah baju kurung ayang ni… tak payah malu ye….!”
Maka aku pun mulalah menarik baju kurung yang panjang itu sampai ke lantai…. dia pula membiarkan saja seperti kanak kanak yang belum tau bercakap….. Aku semakin berani utk membuangkan bra dan pantynya. Maka akhirnya bertelanjang bulatlah dia di depan saya…. i merakamkan kesemua segalanya.

Aku dengan cepatbogelkan diri di depan nya….. batang aku sepanjang 5.5 inches (masih 15 tahun) telah berdiri 90 darjah. Aku menolak bahu dia supaya dia melutut di depan saya….. aku memasukkan batang aku ke dalam mulut nya. Agak mudah utk saya melakukan upacara ini kerana dia dalam keadaan yang hampir pengsan senang utk yang meyumbat masuk….

Aku suruh dia jilat kuat kuat dan jangan mudah muntah jika tidak saya akan cubit puting susu dia… dia seperti mengangguk. I tersenyum…. bayangkanlah bertapa sedap rasanya apabila seorang guru membersihkan batang aku yang kotor ni…..

“sipsspsi……… spsisisisisis….. arr….. sedapnya sedapnya……. se…… jilat lagi…!” Aku mengerang. Sambil dia menjilat batang aku, aku meramas ramas dada nya yang cute….
Tiba tiba aku rasa sangat syok macam ada sesuatu benda nak keluar…..
“Kuat k……. kuat lagi….. jangan berhenti…. terus suck it you bitch… arr…!” Akhirnya terpancutlah air mani aku ke dalam perut nya…… sedap nya………!!!!

Aku selalu ada tengok gambar lucah… so tahu larr macam mana fuck perempuan… I Mula jilat tubuh badannya dari atas hingga bawah… kulitnya amat halus sekali… walaupun dia berbangsa melayu tetapi dia kelihatan amat menarik dari tubuh badannya……

“Arr…… bang….. bang…… jilat yang kuat kuat……. Sayang tak tahan ni……..” Jerit cikgu ku itu.
I mula jilat puteng, pantat, peha serta duburnya….. i rasa selesa sangat nak jilat…. i jilat dia lebih kurang setengah jam….. aku terasa sesuatu bendalir keluar dari pantat nya…..i dah tahu ini peluang untuk memecahkan daranya. i terus menghunus batang aku ke dalam pantat nya…..
“Alamak…… ta…… tak …. dapat masuk lah……. ketatnya….. sayang dara lagi ker?”
“Ya bang”

Puas hati aku dengan jawapan nya itu. Mula mula I melebarkan kangkangnya dan memaskkan senjata saya ke dalam pantatnya…. Aku tak kesah dia sakit atau tidak, yang penting fuck dia….. Aku tekan kuat kuat sedalam dalamnya….

“Arrr…….. bang…… pantat yang rasa dah nak pecah ni…. Sakit bang sakit bang……”
Aku berasa semangat krn dia panggil aku bang (suami).. I lagi semangat dan tekan dalam lagi…… ternyata separuh batang aku sudah masuk ke dalam pantatnya…..
“Ohhh bang…. tolong ayang ni….. iiieeee…. sangat sakit sangat bang…. pantat ayang sakit sangat…! Aa……. aaaaaa……! Pantat yang dah….. arr…..”
Aku tak peduli….. terus menghunus lagi…… Aku terasa ada satu lapisan yang menghalang aku mara ke depan (selaput dara)….
“Bang… jangan tekan lagi….. dara ayang sangat penting… tolong bang…. jangan pecahkan….!”
“Urgh…… urgh…….!” I menolak batang aku masuk sampai ke pangkal.……

I nampak darah keluar….. I tersenyum kerana aku tahu itu darah anak dara yang baru saja kehilangan taraf dara…. Kalungan pantat dara cikgu lisuriani telah pun selamat menjadi milek ku. Dia tidak lagi layak bergelar anak dara kerana aku telah berjaya mewanitakan dia.

I mengadakan upacara sorong tarik…….. dengan cepat…… mula mula lisuriani mengerang tetapi selepas itu dia berasa sedap pulak……. Akhirnya aku telah mencapai klimak kedua dan aku membiarkan air benih utk bertaburandi dalam rahim nya……

Aku bangun berpakaian semula dan mengambil pita itu keluar dari tandas….. sebelum itu…… aku telah mengarah dia utk menjadi alat saya melepaskan nafsu kerana saya ada pita sex antara saya dengan dia….
Dia menangis teresak esak tetapi setuju…

Merogol Murid Montokku

Aku baru menghabiskan kerja sebagai pelajar praktikal di sebuah syarikat di Johor. Kepalaku pening setelah berhadapan dengan komputer selama 8 jam. Dipendekkan cerita, aku pun berhenti untuk makan di sebuah restoran. Itu kali pertama aku singgah di restoran itu. Sambil menunggu makanan, aku pun memerhatikan sekeliling. Biasalah, nak melihat sama ada terdapat gadis gadis jelita. Tanpa menunggu lama, aku ternampak seorang gadis yang pada pandanganku paling tua pun hanyalah 16 tahun.

Ini berdasarkan tingginya yang hanya sekitar 140cm dan saiz teteknya yang masih bersaiz A pada pandangan mata kasarku. Aku pun memikirkan pelbagai jenis strategi untuk mengenali anak gadis ini dengan lebih dekat. Aku memerhatikan anak gadis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian. Maka, aku pun saja sajalah tanya kepada anak gadis ini sama ada kedai itu menjual pakaian lelaki atau tidak. Sial, dia menjawab sambil lewa dan menyuruh saya melihat sendiri. Habis rancangan aku! Maka, aku pun menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen. Aku katakan kepadanya yang aku ini sebenarnya seorang guru tusyen yang baru, bekerja secara part time dan sedang mencari pakaian yang sesuai untuk diriku. Menjadi! Dari situ, aku lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan tusyen. Aku pun tahulah namanya adalah Lin. Lin adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya.

Aku pun menemui ibunya dan meminta kebenaran untuk memberikan anaknya itu tusyen. Ibunya pun bersetuju tetapi meminta harga yang murah. Aku pun bersetuju saja sebab Lin memang seorang anak gadis yang cantik, cukuplah bayarannya jika aku dapat menikmati badannya yang masih berkembang itu seminggu dua kali. Kami bersetuju kelas pertama akan bermula pada Hari Isnin 7 pm 10 Julai 2004. Seminggu aku akan mengajar Lin subjek Matematik dan Bahasa Melayu pada Isnin dan Rabu,7 pm hingga 9 pm. Ini bermakna aku dapat melihat tubuhnya berkembang setiap hari, alangkah bahagianya. Selepas habis kerja pada pukul 6 pm, aku pun makan malam cepat-cepat sebelum bergegas ke rumah Lin. Lin dan ibunya menyambut aku dengan baik. Untuk tidak mengganggu kami, Ibu bapanya membiarkan aku dan Lin di sebuah bilik yang agak jauh dari ruang tamu.

Memang baik layanan Ibu bapanya kepada aku. Mungkin mereka berharap agar aku betul betul dapat membantu Lin memperbaiki pelajaran. Lin berpakaian agak jarang, bukan seperti yang aku perhatikan semasa kali pertama bertemu dengannya. Lin memakai T-shirt putih yang nipis sehinggakan menampakkan bra-putihnya dengan jelas di sebalik T-shirtnya itu. Seluarnya pula pendek, hanya cukup untuk menutup separuh dari pehanya. Mungkin suasana panas pada malam itu menyebabkannya berpakaian seperti itu. Aku sebenarnya tiada pengalaman mengajar tusyen. Maka, aku pun menyuruh Lin mengambil buku buku latihannya di sekolah untuk aku semak. Baulah aku tahu betapa sukarnya untuk memperbaiki keadaan akademik Lin kerana Lin tidak mempunyai asas Bahasa Melayu dan juga Matematik yang kukuh semasa sekolah rendah lagi. Bayangkan,4 rumus No Negatif juga masih bercelaru di dalam otaknya!

Maka, aku pun katakan kepada Lin supaya bermula dari pelajaran sekolah rendah semula. Begitulah berakhirnya kelas pertama pada Hari Isnin. Hari Rabu.. Kelas kedua aku. Seperti biasa, aku memulakan pengajaran pada pukul 7 pm. Namun, aku melihat Lin sangat gelisah pada malam itu. Aku mengajarkan banyak benda kepadanya, semuanya tak masuk otak. Susah betul mengajar budak ini! Sepanjang 2 jam aku mengajar Lin, seolah olah tiada apa yang lekap di otaknya. Sebelum aku menamatkan kelas, aku bertanya kepada Lin tentang keadaan dirinya. Lin hanya mengatakan bahawa dia berasa pening kepala dan sakit perut. Dalam hati aku, aku dapat meneka bahawa Lin sedang datang haid. Maka, aku pun menamatkan kelas lebih awal pada 8.30 pm.

Setelah semua orang pulang kerja pada jam 6 pm, aku pun mengambil kesempatan untuk melayari http://www.arkibdewasa.wordpress.com. Habis kepala aku penuh dengan nafsu. Aku melihat jam, sudah 6.45 pm. Aku tidak sempat untuk melancap bagi melepaskan nafsuku yang telah mendadak! Aku terus pergi ke rumah Lin dan memulakan pengajaran. Pada hari ini, Lin memakai baju berkolar bulat yang rendah. Seluarnya pendek seperti biasa menampakkan pehanya yang mulus. Namun, hari ini aku nampak Lin memakai bra hitam, bukan putih seperti dua hari sebelumnya. Aku pun memberikan beberapa soalan Matematik untuk Lin. Selepas 10 minit, Lin datang bertanyakan soalan kepadaku. Oleh kerana dia bertentangan denganku, dia terpaksa menunduk untuk melihat penjelasanku.

Tersirap darah aku semasa melihat teteknya yang diselaputi bra hitam terpampang di depan mataku. Ini menjadikan penjelasan aku tentang soalan Matematik itu menjadi tidak menentu. Lin hanya berpura pura faham dan kemudian beredar untuk meneruskan latihannya. Oleh kerana ingin melihat teteknya dengan lebih jelas, aku memberikannya soalan yang lebih susah. Menjadi!! Lin datang bertanya soalan, dan aku meneruskan pemerhatian terhadap teteknya itu. Pada kali ini, Lin tahu bahawa aku sedang memerhatikan teteknya dan Lin menggunakan tangannya untuk menghalang kolar bajunya. Aku pun menjadi malu kerana tertangkap oleh anak muridku sendiri. Kemudian, aku tidak dapat menahan nafsu lagi dan terus bergegas ke tandas untuk melancap.

Oleh kerana aku dalam suasana yang terburu-buru, aku terlupa menutup pintu. Aku ini jenis lelaki yang melancap lama baru keluar air mani. Biasanya 5 minit aku kocokkan penis, barulah berhasil. Sepanjang proses aku mengocok penis, aku tidak sangka segala perlakuan di dalam bilik air disaksikan oleh Lin. Selepas meledakkan air mani di dinding, barulah aku buka mataku dan nampak Lin memerhatikan di luar bilik air dengan pandangan yang pelik. Habis! Apa yang perlu aku jelaskan kepadanya?? Oleh kerana tidak mahu Lin memecahkan temberang, aku katakan itu adalah cara lelaki kencing. Lin tidak percaya kerana dia kata Adik lelakinya tidak kencing seperti itu. Aku pun ketandusan idea. Tiba tiba aku mendapat idea gila!

Alang-alang aku sudah tertangkap, mengapa tidak aku gunakan peluang ini untuk menikmati tubuh gadis ini! Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana cara adiknya kencing. Dia kata adiknya hanya berdiri saja dan tidak mengocok penisnya untuk kencing. Aku pun menjawab itu adalah cara kencing biasa dan apa yang aku buat adalah cara “kencing nikmat”. Lin tercengang mendengar penjelasan aku. Untuk memastikan penjelasan aku logik, aku katakan perempuan juga ada cara untuk “kencing nikmat”. Seperti biasa, Lin akan tertanya-tanya setiap kali aku menjelaskan sesuatu perkara yang baru. Aku mengatakan kepadanya untuk berjanji merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan Ibu bapanya jika mahu aku ajarkan cara “kencing nikmat”.

Lin bersetuju saja. Menjadi nampaknya idea aku itu! Tapi bila aku melihat jam tangan, masa sudah menunjukkan 9 pm. Shit, nampaknya acara meniduri gadis ini terpaksa aku tangguhkan ke hari Rabu. Tapi pada malam itu, aku melancap 2 kali lagi sambil membayangkan Lin memerhatikan cara aku melancap di rumahnya. Apabila aku mengetuk pintu pada malam Rabu, Lin yang membuka pintu. Biasanya ibunya yang membuk pintu. Lin menjelaskan ibunya pergi melawat neneknya yang sakit di Melaka. Bapanya pula seperti biasa hanya akan balik apabila kelas aku tamat pada 9 pm. Kadang-kadang belum balik lagi semasa aku menamatkan kelas. Nampaknya, kali ini strategi aku pasti menjadi!

Sebaik sahaja kelas bermula pada 7 pm, aku terus tanyakan kepada Lin samada dia menceritakan peristiwa pada Hari Isnin kepada Ibu bapanya. Nasib baik, Lin mengikut perintahku. Kemudian, Lin menuntut janji untuk mengetahui cara kencing nikmat untuk wanita. Aku pun tanpa melengahkan masa mengeluarkan”desktop” atau moblie computer aku. Nampak canggih sungguh pelajaran pada malam Rabu itu, perlu menggunakan”desktop”! Aku pun memasang VCD lucah yang aku bawa dari rumah. Lin malu malu apabila menonton VCD itu tapi aku tegaskan pelajaran itu hanya dapat diajar selepas menonton VCD itu. Jadi, Lin pun terpaksa tengok VCD itu sambil tersipu-sipu.

Adegan pun bermula dengan seorang perempuan menanggalkan pakaiannya satu persatu di bilik mandi. Kemudian, heroin itu pun menyabuni badannya. Apabila menyabuni teteknya, heroin itu menggunakan lotion khas dan agak lama heroin itu menumpukan di teteknya. Aku pun menjelaskan kepada Lin bahawa cara itu adalah permulaan untuk mendapatkan “kencing nikmat”. Lin hanya mengangguk dan meneruskan menonton VCD itu. Kemudian, adegan bersambung dengan hero VCD itu masuk ke bilik mandi dan menolong menyapu body shampoo ke seluruh badan heroin itu. Selepas itu, kedua-duanya mandi bersama sama. Hero itu pun mula menjilat seluruh badan dari telinga sehinggalah ke vagina heroin itu.

Pada masa itu, aku perhatikan nafas Lin sudah mula tidak menentu dan aku merasakan inilah saatnya. Aku pun meraba raba payudara Lin. Lin agak terkejut dengan perbuatanku dan hampir menjerit! Tetapi aku sempat menutup mulutnya dan terus meraba teteknya dengan sebelah tangan lagi. Sambil meraba-raba teteknya, aku mengangkat bajunya dan terus meraba dengan coli Lin masih berbungkus rapat. Kemudian, tangan kiri aku meraba ke dalam colinya dan menggentel puting kanannya. Tangan kanan aku masih menutup mulut Lin tetapi selepas beberapa lama, Lin tidak lagi memberontak. Aku pun melepaskan tangan kananku dan meraba kedua-dua teteknya.

Sambil meraba-raba teteknya, aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Lin hanya terusap usap nafasnya sambil menutup mata. Perkataan yang aku dengar dari mulutnya adalah “Ahh.. Ahh..” sahaja. Kemudian, aku pun menjilat teteknya dengan teknik pusaran. Teknik ini adalah dengan membuat satu bulatan yang semakin mengecil dari luar dan menumpu ke puting payudara Lin. Aku belajar cara ini dari VCD lucah yang aku lihat tadi. Teknik ini aku lakukan sekitar 10 minit. Kemudian, aku lihat hero di dalam VCD itu telah mula melakukan doggie style di bathtub. Sambil terus menjilat jilat teteknya dan satu tangan meraba raba teteknya yang satu lagi, aku menanggalkan seluarnya dengan tangan yang satu lagi.

Agak susah kerja ini kerana seluarnya ketat. Lin juga menghalang tetapi aku gunakan segala tenagaku untuk menghalang Lin dari bergerak. Akhirnya aku berhasil menanggalkan seluarnya. Sial, rupanya Lin tidak memakai seluar dalam! Ah, peduli apa, yang penting kerja aku jadi lebih senang! Aku memerhatikan vagina pertama yang dapat aku lihat buat kali pertama dalam sejarah hidupku. Bulunya masih pendek jika dibandingkan dengan heroin di dalam VCD itu. Sekitar 2 cm sahaja pada pandangan mataku. Aku pun meraba raba vaginanya dan cuba mencari biji kelentit. Aku tak ada banyak pengalaman dan mengambil masa agak lama sebelum jari aku mengesan sebiji benda sebesar kacang. Lin seperti terkena kejutan elektrik semasa aku tersentuh klitorisnya!

Aku pun terus menggentel-gentelnya. Dalam masa yang singkat sahaja, tubuh Lin kekejangan dan tangan aku terasa basah dengan pancutan air maninya. Wajah Lin berpeluh peluh pada masa itu dan Lin nampak keletihan. Tapi, batang aku yang telah tegak sejak 30 minit lalu belum lagi dipuaskan! Aku melihat adegan di mobile computer aku telah memaparkan aksi hero dan heroin yang lain. Heroin sedang mengulum zakar hero. Aku menjelaskan kepada Lin bahawa apa yang dinikmatinya tadi adalah kencing nikmat untuk wanita. Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana rasanya. Lin mengatakan:”Memang luar biasa, cikgu! Lin tak pernah rasa macam ini! Memang hebat kalau “kencing nikmat”. Aku hanya tertawa kepuasan kerana dapat mengajar erti orgasme kepada Lin.

Aku meminta Lin untuk membantu aku pula untuk mencapai kencing nikmat. Lin bertanya bagaimana. Aku menyuruhnya mengikut sahaja adegan heroin mengulum zakar hero di dalam komputer. Lin menolak! Aku pun menjelaskan bagaimana aku tadi sanggup menjilat vaginanya dan membantunya mencapai kencing nikmat sambil merayu rayu kepadanya. Dia menolak juga, akhirnya aku menyuruh Lin mengocok penis aku seperti yang aku buat di dalam bilik air Isnin lalu. Lin bersetuju! Lin pun mula mengocokkan penis aku. Geli seluruh badan aku bila Lin menyentuh batangku! Lin tidak mahir mengocok batang aku. Kukunya kadang-kadang terkena kulit batangku dan aku merasa sakit. Akhirnya, aku pun menggenggam tangannya dan mengocok penisku.

Tangan Lin yang lembut memang lebih sedap jika dibandingkan dengan tangan aku sendiri yang mengocok penisku. Tidak berapa lama, aku merasakan air maniku akan meledak. Tanpa Lin sedari, aku tolak kepalanya sehingga batangku berada dalam mulutnya. Aku pun memancutkan air maniku di dalam mulutnya. Lin terus pergi ke tandas untuk muntah selepas itu. Aku yang kelesuan pun membiarkan sahaja Lin. Aku melihat jam, sudah pukul 8 pm rupanya! sudah 1 jam aku menikmati tubuh Lin! Selepas itu, Lin mandi sebelum aku meneruskan pengajaran aku. Malam itu, aku hanya mengajar untuk 1 jam saja. Satu jam telah aku gunakan untuk bersetubuh dengan Lin dan juga membantunya mencapai orgasm pertama dalam hidupnya. Aku kini sudah bebas untuk mengajarnya Matematik sambil meraba teteknya. Tentulah ini semua dilakukan semasa ibunya tiada di rumah! Alangkah bahagianya aku dapat menikmati semua ini..