Category Archives: Bpk Sdra – Anak Sdra

Belajar Dengan Uncle

Di negara ini kejadian sumbang mahram dan rogol menjadi-jadi. Dengan adanya kemajuan IT perkara atau kejadian seperti ini cepat sangat sampai ke pengetahuan umum. Orang Melayu merupakan kaum yang gemar melakukannya. Ini disebabkan kejadian seperti ini mendapat publisiti yang meluas. Kaum lain ada juga tapi tak disebarkan. Perlu diambil ingatan akan hukuman rogol di negara ini adalah berat-20 tahun penjara dengan sebatan rotan sekiranya sabit kesalahan. Takrif rogol juga menakutkan iaitu budak perempuan berusia kurang dari 20 tahun samada dengan kebenaran atau tidak tetap ditakrif rogol.

Namun ramai juga yang tidak melaporkan kejadian tersebut atas sebab-sebab yang hanya mangsa mengetahuinya. Aku masa kecik-kecik dulu memang manja dengan sedara maraku sampailah sekarang.. Aku memang manja. Aku juga rapat dengan mereka-bapa saudara, mak saudara, sepupu dan handai taulan yang lain. Kami ini boleh dikatakan dari golongan yang berada sikit. Kami dari keluarga bisnes. Tidak heranlah Papa dan mama aku rajin keluar negara terutama papaku yang mengendali bisnes minyak dan gas sedang mamaku dengan butiknya.

Uncle aku terkenal di bandar ni, boleh dikatakan berduit dan bisman ternama.. Kami sayangkan dia termasuklah aku sebab dia selalu pamper aku dari kecil sampailah sekarang. Tall, segak, smart dan duda-aku panggil dia Uncle N sahaja. Dia sepupu dan bisnes partner papaku dalam usia 40an sebaya mamaku sedang papaku menjangkau 60.

Kata orang-bila berduit ni muka tak lawopun jadi lawo sebab boleh makeup, boleh buat plastic surgery dan boleh betulkan apa sahaja yang hendak dibetulkan. Itu faktanya. Mamaku macamtu juga. Kalau tak makeup pun dia lawo orangnya macam pengacara Tv3 yang popular satu masa dulu Habibah Yusuf. Tapi bila dah meningkat usia ni rajinlah dia bermakeup sikit dan dia kelihatan anggun dan elegant sebab sudah jadi biswoman. Hasil Papa dan mamaku-ialah aku, anaknya, berwajah dan berbody macam pengacara. Usiaku baru sweet 17. Hidung mancung terletak.

Aku nak story skit. Result SPM aku bagus. Aku ni bookworm juga. Walaupun papaku orang berada bab education dia dan mama tidak alpa dan lupa dan aku pula kena buktikan yang aku bagus dalam pelajaran sebab abangku juga hebat dan kini menuntut di sebuah universiti di London. Cuma aku nationalistic sikit kalau boleh hendak habiskan pelajaran aku kat IPTA/IPTS local jer.

Uncle N senyum bangga kerana aku, anak buahnya cun melecun memakai dress labuh hasil ciptaan Bernard Chandran. Bahagian belakang tubuhku terbuka luas untuk tatapan sesiapa yang sudi. Aku rasakan-aku umphh dan paling menawan malam itu. Malam krismas aku sendirian sedang mama dan papaku berada di London. Selalu macamtulah sudah bertahun.

Aku merasa seronok berada dalam bilik khas Uncle N.. Uncle N mahu aku merasmikan biliknya yang special itu. Hiasan dalaman ala Turki dan dekornya amat menarik dan mengagumkan. Katilnya lembut dan rendah, lebar dan mewah dengan kain satin warna pink lengkap dengan peralatan dari tembaga.

Tiada sekelumitpun rasa takut dalam hatiku. Melainkan aku gembira dan senang sekali berada dalam bilik istimewa itu bersama uncle N. Aku merangkak ke atas katil dan menghenyak-henyak tilam yang menanjal itu. Cadar satin yang lembut itu kuraba dan kupi-lin. Aku berbaring sambil meraba-raba tilam atas katil yang berbumbung dan bertirai dan amat istimewa itu. Aku baring-baring sambil diperhatikan oleh Uncle N. Tidak dapat ku nafikan.. Uncle N memang kacak dan susuk tubuhnya, perfect!! Jantungku berdegup sekejap..

Uncle N mendapatkan aku dengan berbaring di sebelahku, memeluk ku dari belakang dan menjilat leher ku perlahan-lahan.. Tangan nya mengembara ke buah dadaku yang jeras didalam coli.. Aku mula rasa nikmat.. Tanganku mula merayap ke arah butuhnya.. Aku terkejut dan berderau darahku menyentuh butuh Uncle N dari luar seluarnya. Belum pernah aku berbuat sedemikian. Hatiku dub dab sebab aku merasakan keras dan besar butuh Uncle N yang masih belum dapat kulihat secara real. Aku ternyata kekok namun Uncle N mengawal keadaan..

Pantas aku membantu Uncle N membuka dress labuhku. Dan Uncle N membuka pakaiannya sendiri. Aku melihat dengan jelas akan butuh Uncle N ku.. Ohh Makk.. Besar dan panjang butuh Uncle N. Aku melihat butuhnya terpacak keras menujah angin, besar lilitan bulatnya dan panjang dengan kepalanya mengembang. Uncle N dengan matanya bersinar menghayati tubuh montokku.

Aku dipeluk dengan kemas dan kami berkucupan. Aroma tubuh kami bersatu dan pukiku mulai basah. Aku dapat merasakan keras dan tegang batang zakar Uncle N. Perasaan gusar dan takutku tiada. Aku rasa rileks walaupun dadaku berdebar kencang dan aku bakal dingap atau mengngap.. I am prepared..

Yang kutahu, aku selamat berada bersama Uncle N. Tangan ucle mengusap dan membelai tundun pussyku.. Aku semakin high.. Dan muka uncle N sudah menyembam ke pussyku.. Aku terasa jilatan nya yang slow and steady lidahnya keluar masuk meneroka lubang pukiku.. Ya, aku bersedia untuk difuck oleh Uncle N.

Indah.. O amat indah.. Uncle N menjilat, menghisap, menyedut dan mengigit manja clitku sambil memasukkan jarinya ke lubang duburku. Aku menjerit-jerit halus merasa sakit dan perit di lubang duburku.. Tapi menjadi selesa dan sedap bila ia dibuat serentak oleh Uncle N. Lidah di clit dan dilubang puki sambil jari dalam lubang dubur.

Oh my god!! I feel great..!! Walau pun ader terasa sakit.. Aku ditikam nikmat pada saraf, nadi dan bodyku.. Pussyku banjir!

“Arghh.. Huhh.. Urghh.. Hmm.. Nicee Uncle N..”

Uncle N mengajarku.. Aku disuruh mengulum dan menghisap batangnya.. Aku tidak pernah melihat batang yang begitu besar dan panjang. Batang Uncle N sekerat masuk meyendal kerongkongku.. Uncle N menyorong keluar masuk batngnya dalam mulutku, aku minta belas tapi tidak diendahkannya. Uncle N mendesah dan mendengus. Tiba-tiba.. Aku terasa ada cecair pekat dalam mulutku. Hangat rasanya. Yek!! Tak sedap langsung.

Uncle N mengadap wajahku. Kakiku dikangkangkan dengan luas. Aku tidak rela. Kali ini aku membantah dan melawan.. Aku tidak rela daraku hilang di batang Uncle N ku.

“Noo.. Noo..” jeritku.
“O yess.. O yess..” jerit Uncle N pula.

Batang Uncle N sudah mencecah bibir lubang farajku. Dia memegang bahuku dan menekan batangnya tepat ke lubang cipapku. Bantahan dan kekuatanku ternyata bukan lawannya. Aku terkorban dengan tusukan pertamanya.

“Aduhh.. Sakitt.. Peritnya” jeritku dengan mukaku liar ke kiri dab ke kanan dan punggungku ke atas dan ke bawah mengikut rentak henjutan Uncle N yang slow and steady.

Uncle N meramas buah dadaku sambil menghisap putingku. Kemudian dia membuat beberapa tompok lovebites kat pangkal buah dadaku. Aku tidak tahan.. Cipapku terasa sakit dan bibir farajku terasa pedih, peritnya bagaikan luka sedang batang Uncle N dalam lubang pukiku bergesel dengan dinding vaginaku. Aku lemah.. Lalu merelakan apa yang berlaku tidak mampu melawan Uncle N dan tidak juga marah kepadanya kerana merobek dara dan merampas kegadisan-ku.

Henjutan demi henjutan, tusukan demi tusukan, tujahan demi tujahan batang Uncle N ke lubang pussyku.. Tanpa disedari, tanpa diminta, tanpa dipelawa rasa kesakitan yang kualami bertukar menjadi satu kenikmatan yang membalut dan membalkun seluruh saraf di tubuhku.

“Oohh.. Yes.. Uncle NN plzzgo.. Onn.. Umph!! Ohh!! Argghh.. I am cumingg”

Uncle N mengucupku sambil berbisik kata-kata manis dan melajukan sedikit henjutan dan pompaan batangnya cuba menerobos sepenuhnya lubang pukiku. Aku tercunggap-cunggap dan merasakan kegelian sambil vaginaku bertindak dan pussyku ber-lendir. Aku menahan perutku kerana sedapnya membuatkan tubuhku kejang.

Dia membiarkanku bertindak. Biarpun ada rasa pedih di bibir farajku namun keenakannya dan sendat lubang pukiku dengan batang Uncle N yang baru 3/4 masuk membuatkan aku bersemangat untuk menelan keseluruhan batangnya.

Aku menunggeng dalam posisi doggie.. Aku senang dan suka posisi ini and is the best. Buah dadaku di ramas-ramas dari belakang sedang Uncle N memacuku. Butuhnya sudah dimasukkan ke dalam lubang pukiku. Aku mejongketkan buntutku tepat ke batangnya. Uncle N mula menghenjut sorong tarik dan keluar masuk dalam lubang pussyku. Dari depan aku rasa sendat kini aku merasakan sendat dan senak sebab kepala kote Uncle N mengenai g spot dalam lubang vaginaku.

Aku meraung, mengerang, menjerit halus sambil mataku pejam dan tanganku kukepit, sedang bibirku mengumam menahan sedap yang menjalar ke segenap tubuhku. Hentakan Uncle N makin kuat dan aku memang senak dengan geselan kasar batang Uncle N ke dinding vaginaku membuatkan pukiku banjir. Tubuhku mengelinjang manakala kakiku rapat kulipat-aku menjadi doggie kecil sambil aku diajar oleh Uncle N untuk menolak buntutku ke depan dan ke belakang mengikut rentak henjutannya. Setap ditusuk aku depankan buntutku supaya batangnya masuk dalam pussyku sepenuhnya sampai ke pangkal sehingga kulit tundunnya bertemu dengan kulit cipap-ku.

Aku sudah hampir ke tahap klimaks. Nyata tenaga jantan Uncle N tidak terduga.. Dia masih mampu menunggangku walau kuminta berhenti. Dia terus mengerjakan pukiku dengan batangnya yang kurasakan bedenyut mengenai dinding vaginaku. Aku rasa senak tapi sedap yang amat sangat.

Terkejut aku bila Uncle N menjerit melengking. Uncle memancutkan air mani nya ke atasku. Kami berpeluh kepenatan. Uncle N masih meramas buah dadaku. Aku melihat darah yang bercapur air mazi serta air mani melekat bertompok dicadar satiun lembut itu.

Aku takut dan gusar tapi Uncle N menenangkanku.. Dia menyata-kan semua adalah terkawal dan jangan gusar. Dia memelukku kemas dan kami duduk berpelukan diatas katil mewah di bilik special itu sambil Uncle N membelai diriku. Mengelus dan mengusap belakang tubuhku. Memang istimewa baik bilik dan baik aku. Aku yang specialnya sebab aku anak dara ditebuk oleh Uncle ku sendiri.

Dan Uncle N memimpinku ke bilik mandi.. Dia memandikan aku dalam bathtub yang class. Siap dengan air suam-suam dengan sabun wangian yang menyegarkan. Dia membasuh cipapku yang berdarah itu, aku menjerit halus membongkokkan diriku kerana pedih. Akhirnya kami berdua merendamkan diri kami dalam bathtub dengan soap foam berbau strawberry.

Apa yang berlaku antara aku dengan Uncle N hanya kami berdua sahaja yang tahu. Rahsia ini kami simpan sampai kini. Aku menjadi “isteri rahasia” kepada Uncleku sendiri. Aku belajar dengan bagus tentang permainan asmara ini dari Uncle N. Aku tidak kata aku dirogol oleh Uncle N, tapi aku kata aku belajar bersetubuh dengan Uncle N?

Tua Kutuk!

Tengok semua orang cerita pengalaman masing-masing, aku pun ada satu cerita best berdasarkan pengalaman aku sebelum nih. Cerita ni pasal pakcik aku yang sporting. Dia nilah yang mula-mula sekali ajar aku apa tu pantat sebenarnya. Maklumlah, masa tu aku budak-budak, umur pun baru nak masuk 20, kira subur sangat le nak buat adegan ranjang.

Macam biasa, tiap-tiap kali hari raya aku pun balik kampung nak jumpa semua sedara mara. Salah seorang daripadanya Pak Anjang aku. Dia ni kira uncle favorite ler, dah kahwin anak empat pun perangai macam muda remaja, kira setakat tengok cerita blue sorok-sorok dalam bilik tu macam biasa. Yang bestnya, kitaorang pernah melancap sama-sama tengok sapa keluar dulu. Nak buat ceritanya, masa tengah tengok cerita blue masa tu, pakcik aku ajak gi Tioman bercuti. Aku pun punya lah happy, ingatkan cuti-cuti biasaje, so aku pun ikut. Masa tu aku berpeluang naik kapal terbang gi sana.

Maka tak lama lepas tu sampailah aku kat Tioman sorang-sorang, pakcik aku kata dia kena pergi dulu sebab ada meeting. Sampai je sana aku pun disambut kat lobby resort tapi bukan pakcik aku sorang. Alamak, rupanya dia bawak kawan, aku panggil dia Kak Liza. Meleleh wa cakap lu, muka macam Julia Rais cuma kulit je kuning langsat, perhhh tetek besar macam buah betik masak ranum. Masa dia nak salam pakcik aku, terus dia bisik kat telinga aku dia cakap “kalau orang tanya kata I untie anjang,..O.K ! ” Aku pun paham ler maksud dia tu.

Siang hari di Tioman meletihkan, so aku pun ikut pakcik aku balik bilik dan terlena sampai ke senja. Celik aje mata korang tahu apa aku dengar? Aku dengar suara Kak Liza macam kena fuck dengan Pak Anjang aku dalam toilet, aku pun apa lagi pergi la tengok kat celah dedaun pintu toilet tu yang separuh tutup, macam tak percaya, inilah pertama kali aku tengok Pak Anjang aku buat doggie ngan pompuan. Kak Liza pulak masa tu macam orang separuh sedar terkangkang di celah celah mangkuk tandas, perhh,..bontot Kak Liza yang bulat lagi gebu tu rasa macam nak ku gigit sekali, pelir Pak Anjang aku sampai tak cukup ruang nak masuk lubang jubur si Kak Liza, ntah apa khidmatnya orang tua tu pakai aku pun confuse. Tapi apakan daya, aku budak mentah, so, aku pun melancap aje lah kat situ. Ada dalam setengah jam,.uncle Anjang pun blow kat dalam mulut Kak Liza tu, aku macam tak percaya, aku ingatkan dalam cerita blue aje ada adegan tu.

Aku ingatkan tak ada orang perasan apa yang aku buat, rupanya Pak Anjang aku dah nampak aku masa mula-mula aku intai dia, aku lupa pintu tu bawahnya ada ruang udara yang boleh menampakkan orang di luar. Aduh, malu rasa nya tak terhingga, Kak Liza punyalah ketawa terbahak-bahak. Lepas tu selamba je Pak Anjang aku pelawa aku buat oral sex ngan Kak Liza, aku pun apa lagi, join the club lah. Kak Liza pun sporting sama, untunglah dia dapat burung muda lagi suci masa tu. Pak anjang pulak masa tu sibuk ler nak menjilat pantat Kak Liza tu, tak sampai sepuluh minit air mani aku pun keluar. Mengghairahkan tak terhingga sampai pada kemuncaknya bila Kak Liza menjilat dicelah-celah kelangkang aku. Aku keletihan dan dapatlah satu pengalaman baru hadiah uncle Anjang masa tu.

Cerita ni tak habis setakat ni saja, esoknya, kami bertiga macam biasa je pergi mandi tepi pantai macam pelancong-pelancong lain yang datang ke situ. Masa tengah mandi tu ntah macam mana terkeluar le satu soalan cepu emas dari Pak Anjang aku, dia tanya,”Malam ni kau nak buat threesome tak ngan uncle?” Kak Liza yang tengah asyik menyelam masa tu tak dengar perbualan kami berdua. Aku pun apa lagi suka le. Malam tu, lepas je makan, kami pun duduk menonton t.v sama-sama, tangan Pak Anjang aku yang pantas tu, tak habis-habis meramas buah dada Kak Liza, aku pun terus naik syahwat tumpang mengorek pantat Kak Liza sedalam-dalamnya. Kak Liza terus menarik kepala aku ke pantatnya dan biasalah, kerja mencuci pun dijalankan. Lepas tu, Pak Anjang menyuruh aku memasukkan batang aku ke mulut Kak Liza sekaligus dengan batang dia sekali.

Terpancut kami berdua dibuatnya dalam keadaan serentak. Lepas tu Pak Anjang aku yang ganas tu terus mengangkat Kak Liza ke atas katil di sebelah sofa dan menyuruh aku memantat Kak Liza. Aku pun buat pertama kalinya dalam sejarah memasukkan pelirku ke dalam pantat Kak Liza..panas rasanya seperti air suam dan kemutannya yang tajam membuat kan aku terasa seperti diurut dari dalam. Pak Anjang pulak waktu tu seperti memberi kata-kata perangsang, ‘dalam lagi Shah, dalam lagi,..yeah macam tu la …”

Seperti yang dijanjikan, Pak Anjang aku pulak menepis pelirku dan menyuruh aku membuat doggie dengan Kak Liza. Bertimpalah kelemasan Kak Liza ditengah-tengah antara aku dan Pak Anjang. Kelainan sungguh terasa sekali dengan cara ni, gerakan dalaman pantat Kak Liza dapat aku rasakan diantara himpitan tu. Sedar tak sedar adalah dalam 45 minit kami meratah tubuh Kak Liza tu sampai lah air mani ku terpancut didalamnya. Tapi Kak Liza dan Pak Anjang ni tak jugak-jugak klimaks, aku biarkan mereka berdua membuat 69 .Lepas tu, akhirnya terpancut le juga air dari pantat Kak Liza tu, macam pistol air.,,kelakar pun ada masa tu.

Begitulah kisahnya cerita aku dengan Pak Anjang aku tu, lepas daripada tu, aku pun pakar dalam hal-hal macam nih. Tiap kali jika ada peluang, Pak Anjang aku takkan lupa mengajak aku sekali. Itulah dia ceritanya, pengalaman yang tak dapat aku lupakan.

 

Thanks Pak Anjang

Tengok semua orang cerita pengalaman masing-masing, aku pun ada satu cerita best berdasarkan pengalaman aku sebelum nih. Cerita ni pasal pakcik aku yang sporting. Dia nilah yang mula-mula sekali ajar aku apa tu pantat sebenarnya. Maklumlah, masa tu aku budak-budak, umur pun baru nak masuk 20, kira subur sangat le nak buat adegan ranjang.

Macam biasa, tiap-tiap kali hari raya aku pun balik kampung nak jumpa semua sedara mara. Salah seorang daripadanya Pak Anjang aku. Dia ni kira uncle favorite ler, dah kahwin anak empat pun perangai macam muda remaja, kira setakat tengok cerita blue sorok-sorok dalam bilik tu macam biasa. Yang bestnya, kitaorang pernah melancap sama-sama tengok sapa keluar dulu. Nak buat ceritanya, masa tengah tengok cerita blue masa tu, pakcik aku ajak gi Tioman bercuti. Aku pun punya lah happy, ingatkan cuti-cuti biasaje, so aku pun ikut. Masa tu aku berpeluang naik kapal terbang gi sana.

Maka tak lama lepas tu sampailah aku kat Tioman sorang-sorang, pakcik aku kata dia kena pergi dulu sebab ada meeting. Sampai je sana aku pun disambut kat lobby resort tapi bukan pakcik aku sorang. Alamak, rupanya dia bawak kawan, aku panggil dia Kak Liza. Meleleh wa cakap lu, muka macam Julia Rais cuma kulit je kuning langsat, perhhh tetek besar macam buah betik masak ranum. Masa dia nak salam pakcik aku, terus dia bisik kat telinga aku dia cakap “kalau orang tanya kata I untie anjang,..O.K ! ” Aku pun paham ler maksud dia tu.

Siang hari di Tioman meletihkan, so aku pun ikut pakcik aku balik bilik dan terlena sampai ke senja. Celik aje mata korang tahu apa aku dengar? Aku dengar suara Kak Liza macam kena fuck dengan Pak Anjang aku dalam toilet, aku pun apa lagi pergi la tengok kat celah dedaun pintu toilet tu yang separuh tutup, macam tak percaya, inilah pertama kali aku tengok Pak Anjang aku buat doggie ngan pompuan. Kak Liza pulak masa tu macam orang separuh sedar terkangkang di celah celah mangkuk tandas, perhh,..bontot Kak Liza yang bulat lagi gebu tu rasa macam nak ku gigit sekali, pelir Pak Anjang aku sampai tak cukup ruang nak masuk lubang jubur si Kak Liza, ntah apa khidmatnya orang tua tu pakai aku pun confuse. Tapi apakan daya, aku budak mentah, so, aku pun melancap aje lah kat situ. Ada dalam setengah jam,.uncle Anjang pun blow kat dalam mulut Kak Liza tu, aku macam tak percaya, aku ingatkan dalam cerita blue aje ada adegan tu.

Aku ingatkan tak ada orang perasan apa yang aku buat, rupanya Pak Anjang aku dah nampak aku masa mula-mula aku intai dia, aku lupa pintu tu bawahnya ada ruang udara yang boleh menampakkan orang di luar. Aduh, malu rasa nya tak terhingga, Kak Liza punyalah ketawa terbahak-bahak. Lepas tu selamba je Pak Anjang aku pelawa aku buat oral sex ngan Kak Liza, aku pun apa lagi, join the club lah. Kak Liza pun sporting sama, untunglah dia dapat burung muda lagi suci masa tu. Pak anjang pulak masa tu sibuk ler nak menjilat pantat Kak Liza tu, tak sampai sepuluh minit air mani aku pun keluar. Mengghairahkan tak terhingga sampai pada kemuncaknya bila Kak Liza menjilat dicelah-celah kelangkang aku. Aku keletihan dan dapatlah satu pengalaman baru hadiah uncle Anjang masa tu.

Cerita ni tak habis setakat ni saja, esoknya, kami bertiga macam biasa je pergi mandi tepi pantai macam pelancong-pelancong lain yang datang ke situ. Masa tengah mandi tu ntah macam mana terkeluar le satu soalan cepu emas dari Pak Anjang aku, dia tanya,”Malam ni kau nak buat threesome tak ngan uncle?” Kak Liza yang tengah asyik menyelam masa tu tak dengar perbualan kami berdua. Aku pun apa lagi suka le. Malam tu, lepas je makan, kami pun duduk menonton t.v sama-sama, tangan Pak Anjang aku yang pantas tu, tak habis-habis meramas buah dada Kak Liza, aku pun terus naik syahwat tumpang mengorek pantat Kak Liza sedalam-dalamnya. Kak Liza terus menarik kepala aku ke pantatnya dan biasalah, kerja mencuci pun dijalankan. Lepas tu, Pak Anjang menyuruh aku memasukkan batang aku ke mulut Kak Liza sekaligus dengan batang dia sekali.

Terpancut kami berdua dibuatnya dalam keadaan serentak. Lepas tu Pak Anjang aku yang ganas tu terus mengangkat Kak Liza ke atas katil di sebelah sofa dan menyuruh aku memantat Kak Liza. Aku pun buat pertama kalinya dalam sejarah memasukkan pelirku ke dalam pantat Kak Liza..panas rasanya seperti air suam dan kemutannya yang tajam membuat kan aku terasa seperti diurut dari dalam. Pak Anjang pulak waktu tu seperti memberi kata-kata perangsang, ‘dalam lagi Shah, dalam lagi,..yeah macam tu la …”

Seperti yang dijanjikan, Pak Anjang aku pulak menepis pelirku dan menyuruh aku membuat doggie dengan Kak Liza. Bertimpalah kelemasan Kak Liza ditengah-tengah antara aku dan Pak Anjang. Kelainan sungguh terasa sekali dengan cara ni, gerakan dalaman pantat Kak Liza dapat aku rasakan diantara himpitan tu. Sedar tak sedar adalah dalam 45 minit kami meratah tubuh Kak Liza tu sampai lah air mani ku terpancut didalamnya. Tapi Kak Liza dan Pak Anjang ni tak jugak-jugak klimaks, aku biarkan mereka berdua membuat 69 .Lepas tu, akhirnya terpancut le juga air dari pantat Kak Liza tu, macam pistol air, kelakar pun ada masa tu.

Begitulah kisahnya cerita aku dengan Pak Anjang aku tu, lepas daripada tu, aku pun pakar dalam hal-hal macam nih. Tiap kali jika ada peluang, Pak Anjang aku takkan lupa mengajak aku sekali. Itulah dia ceritanya, pengalaman yang tak dapat aku lupakan.

Thank you Pak Anjang for everything.

 

 

Rintihan Kenikmatan

Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya.

Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah. “Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora. “Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri.

Nora bukan orang lain dalam susur galur keluarga Halim. Lantaran hubungannya dengan bapa Nora iaitu Salim adalah sepupu, maka adalah sah jika dia ingin memperisterikan Nora. Malah, tidak dinafikan bahawa suatu masa dahulu mereka berdua pernah menyimpan perasaan cinta walau pun tidak terluah. Hanya tepuk tampar dan sentuhan-sentuhan yang boleh dikatakan melampau berlaku antara mereka. Nora boleh tahan juga sosialnya. Sikapnya yang open minded memberikan laluan kepada Halim untuk lebih berpeluang menyentuh segenap inci tubuhnya. Mereka pernah keluar bersama ke bandar atas alasan mengambil mengambil baju pengantin abangnya pada malam hari, sedangkan mereka sebenarnya keluar dating dan di akhiri dengan dua tubuh bergumpal mesra di dalam kereta berkucupan penuh nafsu. Itu baru sikit, malah Halim pernah meraba seluruh tubuh Nora ketika hanya mereka berdua di bilik pengantin abangnya sewaktu pesiapan sedang disiapkan di malam sebelum persandingan. Nora sama sekali tidak menghalang, malah merelakan dan suka dengan perlakuan Halim yang mencabul kehormatannya. Bagi Nora itu perkara biasa baginya, sebelum itu, dia juga pernah melakukan perkara yang sama bersama bekas kekasihnya, malah mereka pernah terlanjur dan berkali-kali melakukannya.

Namun tiada siapa yang tahu termasuk Pak Usunya Halim. Nasib baik tidak mengandung. Tapi itu cerita dulu, sekarang masing-masing sudah ada rumahtangga sendiri, Cuma Halim sahaja yang masih belum ada cahaya mata. “Hmmm… makin besar bontot minah ni.. tak tahan nih… ” getus hati Halim. Terus dia angkat punggungnya dari sofa buruk di ruang tamu dan terus menuju ke dapur. Kelihatan anak-anak Nora sedang khusyuk menonton tv melihat rancangan kartun yang tak henti-henti. Maklumlah, pagi Sabtu. Manakala anaknya yang masih bayi itu nampaknya sedang lena di atas tilam kecil di sisi kakak- kakaknya. Sampai sahaja di dapur, Halim memerhatikan Nora yang sedang sibuk menyediakan air untuk Pak Usunya. “Alahhh… Tak payah susah-susah lah Nora. Aku tak lama singgah ni.. kejap lagi aku nak balik..” kata Halim sambil matanya melahap seluruh tubuh Nora dari sisi. Baju t berwarna putih yang Nora pakai terangkat di bahagian punggungnya, mempamerkan punggungnya yang besar dan tonggek itu. Gelora nafsu Halim bergelombang di lubuk batinnya.

Walau pun tubuh Nora sudah tidak macam dulu, sekarang sudah semakin gempal, tetapi tidak gemuk, tetapi ciri-ciri kematangan yang Nora miliki semakin menyerlahkan keseksian yang sejak dulu Halim geramkan. Perut Nora yang membuncit, bersama tundunnya yang menggebu membuatkan tubuh Nora lebih berisi berbanding dulu. Pelipat pehanya yang lemak menggebu menarik keinginan Halim untuk meramasnya geram. Peha Nora yang semakin gebu berisi kelihatan sungguh seksi. Punggungnya tak usah cakaplah, memang seksi, malah semakin seksi. Apatah lagi ketika itu tengah ketat dibaluti kain batik yang sudah agak lusuh. “Pak usu tengok apa?” Tanya Nora. “Engkau ni aku tengok makin seksi la Nora.” Kata Halim memuji Nora. “Alah, siapalah Nora ni nak dibandingkan dengan Mak Usu, bini kesayangan Pak Usu tu…..” kata Nora, seperti merajuk gayanya. “Nora macam merajuk je… Kenapa?…..” kata Halim sambil menapak perlahan menghampiri Nora yang sedang membancuh air di dalam teko kecil. “La, buat apa Nora nak merajuk… Apalah Pak Usu ni…” kata Nora. “Aku faham Nora.. Aku tahu salah aku kat kau.. Tapi kau juga kena faham, dia datang lebih dulu dalam hidup aku berbanding dari kau… kalau kau ada kat tempat aku kau juga akan buat perkara yang sama..” terang Halim seakan berbisik di telinga Nora.

“Pak Usu cakap apa ni….. Nora tak kisahlah… lagi pun itu cerita lama.. Dah hampir 3 tahun Nora jadi isteri orang.. Pak Usu pun sama jugak.. jadi apa masalahnya…..” Nora cuba menepis nostalgia yang Halim cuba bangkitkan. Halim faham akan perangai Nora yang memang sedikit ‘bossy’ atau asyik nak menang. Dia juga faham apa sebenarnya yang Nora rasakan ketika itu. Dari kata-kata Nora, dia sedar adanya getaran kesedihan namun cuba disembunyikan. Halim merapatkan tubuhnya ke tubuh Nora. Tubuh mereka bersentuhan. Batang Halim yang sudah mengeras di dalam seluar itu di tekan rapat ke sisi pinggul Nora. Tangan Nora yang sedang membancuh air di dalam teko itu serta merta terhenti. Dadanya berdegup kencang. “Nora, jangan fikir aku tidak jadi laki kau aku tidak mencintai kau… kau silap Nora.. Kau silap…” kata Halim. “Pak Usu cakap apa ni… Pak Usu nak apa……” Perlahan Nora bersuara.

Pandangannya kosong ke hadapan. Air di dalam teko dibiarkan tidak bergodak. Hatinya keliru antara bengang, sedih dan sayang yang cuba disembunyikan. “Nora… ” bisik Halim di telinga Nora. Tangannya memaut lembut dagu Nora. Perlahan-lahan wajah Nora yang ayu itu dipalingkan mengadap wajahnya. Nora menurut tanpa bantahan. Wajah mereka bertentangan. Tubuh Halim yang berdiri di sisi Nora pula masih rapat menyentuh tubuh Nora. “Nora… Aku tak bohong… Aku masih sayangkan kau…” Sejurus selepas habis kata-kata itu, bibir Halim terus bersatu dengan bibir Nora. Nora sama sekali tidak menentang, sebaliknya matanya terpejam menerima kucupan lelaki yang pernah mencuri hatinya dahulu. Lelaki yang hampir sahaja meratah tubuhnya sekian lama dahulu. Nora terus hanyut didalam kucupan Halim. Mereka membalas kucupan penuh berahi. Tangan Halim yang sudah sekian lama tidak menyentuh tubuh Nora kini kembali meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Nora. Nora merelakan. Halim merangkul tubuh Nora.

Tangannya sekali-sekala meramas bontot dan pinggul Nora yang berlemak gebu itu. Nora membiarkan. Kucupan Halim kini turun ke leher Nora. Misai dan janggut Halim yang terjaga rapi menyentuh kulit leher Nora yang lembut itu, sekali gus menaikkan seluruh bulu roma Nora. Dia benar-benar lemas dalam dakapan lelaki yang pernah dicintai itu. Kucupan Halim naik ke telinga Nora. Hembusan nafas Halim yang hangat menerjah lembut ke telinga Nora. Perasaan syahwat Nora serta merta bangkit membuatkan dia terus lembut memeluk Halim dan menikmati alunan asmara yang pernah dinikmati sekian lama dahulu bersama lelaki itu. “Aku cintakan kau Nora… aku tetap milik kau sayang…” bisik Halim lembut di telinga Nora. Kemudian mereka kembali berkucupan.

Kali ini Nora memberi tindak balas yang memberangsangkan. Lidah berkuluman sesama mereka. Air liur mereka kembali bersatu bersama cinta yang tidak pernah padam. Tangan Halim menjalar turun ke kelengkang Nora. Tundun tembam Nora di usapnya lembut. Rabaan tangan Halim turun ke belahan cipap Nora yang semakin basah. Kain batik lusuh yang masih membaluti tubuh Nora menjadi bukti dengan adanya kelembapan yang terserap di kelangkang sewaktu Halim merabanya. Nora mengerti keinginan Halim. Di luaskan sedikit kangkangnya agar tangan Halim selesa meraba dan bermain-main di muara cipapnya. Nora selesa dengan keadaan itu. Dia menyukainya malah menikmatinya. Luka yang terjadi dahulu seolah kembali terubat. Cinta yang malap dahulu dirasakan kembali bersinar. Pak Usunya yang pernah dicintai dahulu, yang dahulunya selalu dihubungi di pondok telefon di hadapan rumah, kini mendakap tubuh gebunya. Ini bukan khayalan, tetapi realiti.

Nora mahu selamanya begini. Nora ingin kembali dimiliki oleh Pak Usunya. Dia lupa anak-anaknya , dia lupa suaminya. Perlahan-lahan Halim menyelak kain batik lusuh Nora ke atas. Terpampanglah punggung Nora yang bulat dan semakin besar itu. Halim meramas lembut, batangnya semakin tidak tertahan terkurung di dalam seluar. Ada juga kelebihan dia tidak memakai seluar dalam pada hari itu. Halim melepaskan kucupan di bibir Nora. Dia memaut pinggang Nora dan mengarahkan Nora supaya kembali mengadap meja kabinet dapur yang uzur itu. Nora yang sudah ditakluki nafsu itu hanya menurut tanpa sebarang kata. Halim kemudian berlutut di belakang Nora. Punggung bulat yang besar dan lebar itu di kucupi penuh kasih sayang. Itulah punggung yang selalu dirabanya dahulu. Kulit punggung Nora dirasakan lembut dan sejuk menyentuh bibirnya. Sungguh empuk dirasakan. Halim menguak belahan punggung Nora. Kelihatan lubang dubur Nora terkemut kecil. Warnanya yang sedikit coklat itu menarik minat Halim untuk merasainya. Perlahan-lahan Halim menjilat lubang dubur Nora. Nora menggeliat kegelian.

“Uhh… Pak Usu.. Nora gelilah…” rintih Nora perlahan, takut didengari anak-anaknya yang sedang khusyuk menonton tv. Jilatan lidah Halim menyusuri sepanjang belahan punggung Nora yang lembut itu hingga tiba ke kawasan larangan. Kelihatan bibir cipap Nora semakin kuyup dengan lendiran nafsu yang terbit dari lubuk berahinya. Halim menjilat muara kewanitaan Nora. Nora terlentik tubuhnya menikmati perlakuan Halim di kelengkangnya. Pautannya di tebing meja kabinet dapur semakin erat.

Halim menjilat semakin dalam. Lidahnya bermain keluar masuk lohong berahi milik Nora. Sesekali dijilatnya kelentit Nora yang semakin mengeras ototnya. Cairan kemasinan dan masam itu benar-benar menambah keseronokkan Halim untuk meneroka lubang cipap Nora lebih dalam.

Nora benar-benar asyik. Tubuhnya semakin menonggeng menikmati penerokaan Pak Usunya yang sedang berlutut di belakangnya. Bontotnya yang bulat dan lebar itu semakin menekan muka Pak Usunya. Nora benar-benar tidak menyangka bahawa hari itu adalah hari bertuahnya. Tidak pernah dia menyangka bahawa dia akan menonggeng di kabinet dapur dengan kain batik lusuhnya yang terselak ke atas membiarkan lelaki yang pernah dicintainya dahulu menikmati lubuk kenikmatannya.

“Ooooohhhhh… Pak Usuuu… Sedapppp…….” rintih Nora kenikmatan. Halim sedar, Nora semakin berahi. Air nafsu Nora sudah semakin tidak dapat dikawal jumlahnya. Semakin membanjiri muara cipapnya. Halim sudah tidak dapat bersabar. Terus sahaja dia berdiri dan terus membuka seluarnya. Terlucut sahaja seluarnya ke kaki, batangnya terus sahaja terhunus keras ibarat pedang mencari mangsa. Tanpa sebarang kata-kata, Halim terus mengacukan senjata kelakiannya yang sudah berurat itu ke lubuk berahi wanita yang dicintai itu. “Ohhhh……… Pak Usuuuu….. oooooohhhh…..” rintih Nora sewaktu merasai kenikmatan lubang berahinya pertama kali di masuki batang Halim yang keras dan panas itu. Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama senjata gagah Pak Usu yang dicintainya dahulu masuk ke tubuhnya. Dia benar-benar nikmat. Perasaan sayang dan cinta kepada Pak Usunya yang malap itu kembali bersinar penuh harapan. Nora benar-benar hanyut dalam arus nafsu cintanya.

Arus nafsunya yang menikmati batang keras dan tegang Pak Usunya yang terendam sejenak di dalam tubuhnya. Halim juga begitu. Walau pun tidak seketat isterinya, namun, kenikmatan yang dirasai benar-benar terasa. Lebih-lebih lagi apabila ianya didasarkan atas perasaan cinta yang sekian lama terpendam, malah hampir terkubur dalam kenangan. Seluruh batangnya dibiarkan terendam di lubang berahi Nora. Kepala batangnya benar-benar menekan dasar lohong nafsu milik anak sepupunya yang juga ibu kepada 3 orang anak itu. Anak sepupunya yang pernah merasai permainan kasih dengannya dahulu. “Nora… ohhhh….. Aku tak pernah lupakan kau sayangg…. Noraaaa….” Rintih Halim. “Pak Usuuu… Nora punnn….. uuhhhh…” rengek Nora keghairahan. Halim terus menarik perlahan batangnya hingga hampir terkeluar kemudian kembali ditekan masuk hingga ke pangkal. Bulu jembut dan telurnya rapat menekan punggung montok Nora yang digerami itu. Nora menonggeng kenikmatan. Tubuhnya melentik membiarkan pak usunya menikmati tubuhnya dari belakang. Lubang berahinya mengemut batang Halim penuh nafsu.

Halim terus melakukan adegan sorong tarik yang penuh dengan keberahian. Lendir nafsu Nora terikut keluar, melekat di batang Halim sewaktu Halim menarik batangnya. Manakala sewaktu Halim menghenjut masuk, bunyi lucah hasil lendir nafsunya terhasil dan memenuhi segenap ruang dapur. “Cepak.. cepuk… cepak.. cepuk….” Nasib baik telinga anak-anak Nora penuh dengan bunyi adegan kelakar dari kartun di tv, jika tidak, tidak mustahil mereka juga akan dapat mendengarinya. “Nora…. Bontot kau makin besarlah sayanggg…. Tak macam duluuu…” penuh nafsu Halim berkata sambil tangannya meramas pinggul Nora yang berlemak. “Ohhhh… Busu sukaaaa….. ke? Oooohhhh…” rintih Nora.

“Oh.. lebih dari sukaaa… sayangggg…..
Aku sukaaa bontot kauuu… sejak duluuuu….”

Halim mengaku jujur sambil tidak henti menghenjut Nora yang menonggeng di tebing kabinet dapur itu. “Betul ke Suuuu….. ” rintih Nora. “Sumpahhhh……” Halim merintih kenikmatan. Nora semakin melentikkan punggungnya. Halim semakin berahi. Punggung Nora yang empuk dan gebu itu di ramasnya penuh geram sambil matanya melihat batangnya yang berselaput dengan lendir Nora dan mazinya sendiri keluar masuk lubang berahi melalui punggung Nora yang semakin tonggek dan bulat itu. Halim tahu, Nora semakin tidak dapat bertahan. Lutut Nora dirasakan bergegar, begitu juga pehanya yang kelihatan semakin kejang. Kemutan faraj yang tadinya kejap mengemut batangnya dirasakan seakan longgar dan kejang juga. Malah, Nora juga kelihatan dengan sendirinya menghenjut tubuhnya ke depan dan belakang membuatkan kepala batang Halim semakin menghentak kuat dasar lubuk berahinya. Bintik-bintik peluh semakin terbit di tengkuk Nora.

Simpulan rambut Nora gaya siput masih kekal terikat di kepalanya. Pautan Nora di tebing meja kabinet dapur semakin kuat dan akhirnya, tubuh Nora tiba-tiba melengkung sebentar, bersama kekejangan yang turut menekan dan menelan batang Halim sedalam-dalamnya. Selama beberapa saat Nora berkeadaan demikian. Kemudian nafasnya sedikit reda bersama tubuhnya yang semakin melentik menonggeng di hadapan Halim. Halim membiarkan seketika batangnya terendam diam di lubuk berahi Nora. Nafas Nora termengah-mengah. Dalam keadaan menonggeng dia menoleh ke belakang. Wajahnya yang berpeluh dan kemerahan memandang Halim. Matanya yang hampir kuyu akibat kepuasan dirasuk nafsu lemah memandang Pak Usunya yang masih tegap berdiri di belakangnya. Batang Halim masih utuh mengeras terbenam di lubuk keberahian Nora, menanti tindakan yang selanjutnya. Kedua-dua tangan Halim meramas geram daging pinggul Nora. Nora seakan faham akan keinginan Pak Usunya.

Permainan harus diteruskan. Malah, inilah pertama kali dalam hidupnya menikmati hubungan badan dengan lelaki yang dahulunya puas menyentuh seluruh pelosok tubuhnya. Lagi pun amat berbahaya jika permainan yang berbahaya itu berterusan dengan lama, bila-bila masa sahaja anak-anaknya boleh datang ke dapur dan terlihat dirinya menonggeng dengan kain batik yang terselak ke atas, mendedahkan punggungnya yang putih menggebu. Lebih teruk, keadaan Pak Usunya yang sudah tersedia terlucut seluarnya rapat menghimpit bontotnya, sudah pasti akan kecoh jadinya nanti. Perlahan-lahan Nora mengayak punggungnya ke kiri dan kanan. Punggungnya di tolak dan tarik ke depan dan belakang. Batang Halim yang berlumuran dengan lendiran nafsu Nora keluar masuk lubuk bunting yang mengghairahkan itu. Halim tahu, Nora benar-benar menginginkannya, Nora benar-benar merelakan dirinya di setubuhi ‘doggie’ oleh Pak Usunya. Dia sedar dia tidak mampu menipu dirinya. Nora akui, dia sebenarnya masih mencintai Pak Usunya. Perasaan itulah yang membuatkannya benar-benar bernafsu, lebih-lebih lagi apabila mengetahui Pak Usunya masih mencintainya, walau pun tubuhnya kini sudah semakin gemuk bagi dirinya. Halim memacu laju, dia tahu, benih jantannya akan keluar bila-bila masa sahaja. Begitu juga Nora, dia tahu benih Pak Usunya akan keluar tidak lama lagi. Nora semakin menonggekkan lagi bontotnya sambil mengayaknya ke kiri kanan, bagi menambah keberahian Pak Usunya yang benar-benar menggilai bontotnya itu.

“Pak Usuuu…. Nak keluar yee…..” Tanya Nora bergaya menggoda.

“Ye sayanggg…. Nora nak Pak Usu lepas kat mana…” Halim merengek kenikmatan.
“Uhhhh… lepas dalam sayangggg….. .” pinta Nora. Sejurus selepas Nora menghabiskan kata-katanya, berhamburan air mani Halim terlepas di lubuk berahi Nora. “Ooooo… Noraaaaa…. Cinta hati abangggg….. ” Halim merengek kenikmatan sambil menekan batangnya sedalam-dalamnya, melepaskan benihnya memenuhi lubuk bunting Nora. Halim benar-benar hilang kawalan. Dia benar-benar kerasukan nafsu setelah mendengar permintaan Nora yang menggoda itu tadi. Nafsunya seolah meletup apabila mendengar suara Nora yang seksi memintanya melepaskan benihnya jauh di dasar lubuk berahinya. Nora benar-benar merelakan. Henjutan dan tekanan Halim kian longgar.

Seluruh benihnya benar-benar di perah memenuhi lubuk perzinaan itu. Nora sekali lagi menoleh memandang Halim yang masih melayan kenikmatan di punggungnya. Denyutan batang Halim di dalam tubuhnya semakin perlahan, walau pun saiz dan kekerasannya seakan tidak mahu surut. Nora benar-benar kagum. Rasa menyesal tiba-tiba hadir di hatinya. Bukan menyesal kerana telah melakukan kecurangan, tetapi menyesal kerana tidak dapat menjadi isteri Halim. Nora merasakan cinta sebenarnya kini kembali hadir dalam hidupnya. Nora nekad, dia sanggup melakukan apa sahaja untuk menikmatinya sekali lagi, walau pun bukan dalam jangka waktu yang terdekat ini. Tetapi dia tetap nekad, untuk melakukannya lagi, bersama Halim….

Halim faham akan perangai Nora yang memang sedikit ‘bossy’ atau asyik nak menang. Dia juga faham apa sebenarnya yang Nora rasakan ketika itu. Dari kata-kata Nora, dia sedar adanya getaran kesedihan namun cuba disembunyikan. Halim merapatkan tubuhnya ke tubuh Nora. Tubuh mereka bersentuhan. Batang Halim yang sudah mengeras di dalam seluar itu di tekan rapat ke sisi pinggul Nora. Tangan Nora yang sedang membancuh air di dalam teko itu serta merta terhenti. Dadanya berdegup kencang.
“Nora, jangan fikir aku tidak jadi laki kau aku tidak mencintai kau… kau silap Nora.. Kau silap…” kata Halim. “Pak Usu cakap apa ni… Pak Usu nak apa……” Perlahan Nora bersuara.

Pandangannya kosong ke hadapan. Air di dalam teko dibiarkan tidak bergodak. Hatinya keliru antara bengang, sedih dan sayang yang cuba disembunyikan. “Nora… ” bisik Halim di telinga Nora.

Tangannya memaut lembut dagu Nora. Perlahan-lahan wajah Nora yang ayu itu dipalingkan mengadap wajahnya. Nora menurut tanpa bantahan. Wajah mereka bertentangan. Tubuh Halim yang berdiri di sisi Nora pula masih rapat menyentuh tubuh Nora. “Nora… Aku tak bohong… Aku masih sayangkan kau…”
Sejurus selepas habis kata-kata itu, bibir Halim terus bersatu dengan bibir Nora. Nora sama sekali tidak menentang, sebaliknya matanya terpejam menerima kucupan lelaki yang pernah mencuri hatinya dahulu. Lelaki yang hampir sahaja meratah tubuhnya sekian lama dahulu. Nora terus hanyut didalam kucupan Halim. Mereka membalas kucupan penuh berahi. Tangan Halim yang sudah sekian lama tidak menyentuh tubuh Nora kini kembali meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Nora. Nora merelakan. Halim merangkul tubuh Nora. Tangannya sekali-sekala meramas bontot dan pinggul Nora yang berlemak gebu itu. Nora membiarkan.

Kucupan Halim kini turun ke leher Nora. Misai dan janggut Halim yang terjaga rapi menyentuh kulit leher Nora yang lembut itu, sekali gus menaikkan seluruh bulu roma Nora. Dia benar-benar lemas dalam dakapan lelaki yang pernah dicintai itu. Kucupan Halim naik ke telinga Nora. Hembusan nafas Halim yang hangat menerjah lembut ke telinga Nora. Perasaan syahwat Nora serta merta bangkit membuatkan dia terus lembut memeluk Halim dan menikmati alunan asmara yang pernah dinikmati sekian lama dahulu bersama lelaki itu. “Aku cintakan kau Nora… aku tetap milik kau sayang…” bisik Halim lembut di telinga Nora.

Kemudian mereka kembali berkucupan. Kali ini Nora memberi tindak balas yang memberangsangkan. Lidah berkuluman sesama mereka. Air liur mereka kembali bersatu bersama cinta yang tidak pernah padam. Tangan Halim menjalar turun ke kelengkang Nora. Tundun tembam Nora di usapnya lembut. Rabaan tangan Halim turun ke belahan cipap Nora yang semakin basah. Kain batik lusuh yang masih membaluti tubuh Nora menjadi bukti dengan adanya kelembapan yang terserap di kelangkang sewaktu Halim merabanya. Nora mengerti keinginan Halim. Di luaskan sedikit kangkangnya agar tangan Halim selesa meraba dan bermain-main di muara cipapnya. Nora selesa dengan keadaan itu. Dia menyukainya malah menikmatinya. Luka yang terjadi dahulu seolah kembali terubat. Cinta yang malap dahulu dirasakan kembali bersinar. Pak Usunya yang pernah dicintai dahulu, yang dahulunya selalu dihubungi di pondok telefon di hadapan rumah, kini mendakap tubuh gebunya. Ini bukan khayalan, tetapi realiti. Nora mahu selamanya begini. Nora ingin kembali dimiliki oleh Pak Usunya. Dia lupa anak-anaknya, dia lupa suaminya.

Perlahan-lahan Halim menyelak kain batik lusuh Nora ke atas. Terpampanglah punggung Nora yang bulat dan semakin besar itu. Halim meramas lembut, batangnya semakin tidak tertahan terkurung di dalam seluar. Ada juga kelebihan dia tidak memakai seluar dalam pada hari itu. Halim melepaskan kucupan di bibir Nora. Dia memaut pinggang Nora dan mengarahkan Nora supaya kembali mengadap meja kabinet dapur yang uzur itu. Nora yang sudah ditakluki nafsu itu hanya menurut tanpa sebarang kata. Halim kemudian berlutut di belakang Nora. Punggung bulat yang besar dan lebar itu di kucupi penuh kasih sayang. Itulah punggung yang selalu dirabanya dahulu. Kulit punggung Nora dirasakan lembut dan sejuk menyentuh bibirnya. Sungguh empuk dirasakan.

Halim menguak belahan punggung Nora. Kelihatan lubang dubur Nora terkemut kecil. Warnanya yang sedikit coklat itu menarik minat Halim untuk merasainya. Perlahan-lahan Halim menjilat lubang dubur Nora. Nora menggeliat kegelian. “Uhh… Pak Usu.. Nora gelilah…” rintih Nora perlahan, takut didengari anak-anaknya yang sedang khusyuk menonton tv.

Jilatan lidah Halim menyusuri sepanjang belahan punggung Nora yang lembut itu hingga tiba ke kawasan larangan. Kelihatan bibir cipap Nora semakin kuyup dengan lendiran nafsu yang terbit dari lubuk berahinya. Halim menjilat muara kewanitaan Nora. Nora terlentik tubuhnya menikmati perlakuan Halim di kelengkangnya. Pautannya di tebing meja kabinet dapur semakin erat. Halim menjilat semakin dalam. Lidahnya bermain keluar masuk lohong berahi milik Nora. Sesekali dijilatnya kelentit Nora yang semakin mengeras ototnya. Cairan kemasinan dan masam itu benar-benar menambah keseronokkan Halim untuk meneroka lubang cipap Nora lebih dalam.

Nora benar-benar asyik. Tubuhnya semakin menonggeng menikmati penerokaan Pak Usunya yang sedang berlutut di belakangnya. Bontotnya yang bulat dan lebar itu semakin menekan muka Pak Usunya. Nora benar-benar tidak menyangka bahawa hari itu adalah hari bertuahnya. Tidak pernah dia menyangka bahawa dia akan menonggeng di kabinet dapur dengan kain batik lusuhnya yang terselak ke atas membiarkan lelaki yang pernah dicintainya dahulu menikmati lubuk kenikmatannya. “Ooooohhhhh… Pak Usuuu… Sedapppp…….” rintih Nora kenikmatan.”

Pak Su ku Sayang

Peristiwa itu masih menghantui diriku.. Aku confuse dan tak tahu kepada siapa aku harus mengadu. Sejak peristiwa itu aku sering tak dapat tidur dan sakit kepala memikirkan nya.. Ianya berlaku semasa cuti sekolah yang lalu. Aku pergi ke rumah Pak Su ku di Kuantan untuk berjumpa sepupuku Atie. Aku dan Atie adalah sebaya memang kawan baik sejak kecil. Setelah keluargaku berpindah ke Temerloh aku jarang berjumpa Atie. Apabila tiba cuti sekolah aku gunakan peluang itu untuk bertandang ke rumah Atie.

Aku dan Atie sama-sama dalam tingkatan dua. Dalam usia 14 tahun ini aku mengalami perubahan badan yang amat ketara. Malah ibuku sering menegurku bila aku tidak memakai bra dirumah. Kewanitaanku amat terserlah. Aku mula mengenakan bra 33 B. Dgn ketinggianku 160 cm dan berat badanku 43 kg, aku mampu menarik perhatian setiap lelaki yang memandangku. Biasalah anak dara sunti yang baru tengah naik, semuanya segar dan montok. Terutamanya buah dada aku ni.. Aku pun rasa malu dengan kawan-kawan sekelasku bila aku dianggap simbol seks.

Tapi Nak buat cammana bukannya aku boleh mengawal kesuburan tubuh badanku.. Aku mewarisi kecantikan rupa paras ibuku dengan kulit yang putih halus serta susuk tubuh yang montok. Ibuku saling tak tumpah seperti pembaca berita TV tu.. Aku ni lain sikit. Ada iras-iras saja. Berbalik kepada cerita aku tadi, bila aku tiba kat rumah Atie lebih kurang pukul 10 pagi.. Pak Su ada kat rumah kerana hari tu Hari Sabtu. Pak Su bagitau Maksu dan Atie pegi ke bandar Kuantan shopping katanya. Pak Su suruh aku masuk dan tunggu dalam rumah manakala dia ada kat laman tengah basuh kereta. Aku kata takpalah baik aku duduk kat laman boleh bual-bual dengan Pak Su.

Pak Su masa tu hanya mengenakan seluar pendek tak berbaju.. Nampakla bulu dada dia dan bulu kat bawah pusat dia. Aku memang minat lelaki berbulu dada seperti hero hindustan tu.. Naik syok pula aku tengok badan Pak Su aku ni.. Orangnya tinggi lampai.. Tak kurus tak gemuk.. Ada lebih kurang badan pelakon terkenal badan dia.. Nampak tegap juga.. Umur baru 35. Habis badan Pak Su aku aku tengok dari dada, perut, peha, betis, belakang.. Asyik betul aku sampai bila Pak Su tegur pun aku tak dengar.. Malu juga aku bila dia sedar aku asyik perhatikan dia. Dia kata.

“Wanie berangan kat pakwe ke..”
Aku tersipu-sipu malu.. Aku ni tengah dara sunti.. Keinginan pada lelaki sudah mula tumbuh selari dengan tumbuhnya bulu-bulu halus disekitar bibir cipapku.. Aku kata.
“Tak adalah Pak Su, mana Wanie ada Pak we”.
“Takkan dah besar macam ni pun tak ada pakwe”.

Aku bertambah malu bila Pak Su kata aku ni dah besar.. Mesti dia imply kat buah dada aku ni.. Yelah badan aku bukannya besar sangat.. Figure aku cuma 33-23-33. Cuma bra aku ajelah dan saiz B cup.. Agak besarlah bagi gadis seusia ku ni.. Atie baru pakai saiz 32A. Aku masa tu pakai kemeja ketat pendek dengan seluar jeans. Memang nampak terbonjol juga dada aku ni.. Aku memang suka pakai macam tu.. Biar budak lelaki terliur tengok aku.. Nak dijadikan cerita, Pak Su tiba-tiba ajak aku masuk dalam rumah kerana dia Nak tunjukkan sesuatu pada aku. Aku ikut saja.. Aku tidak mengesyaki apa-apa bila dia bawa aku masuk bilik dia. Bila dia kata dia Nak cium aku.. Aku terkejut dan terpinga-pinga..

Zass.. Satu ciuman hinggap kat pipi aku.. Kemudian dia peluk aku.. Aku bagaikan terpukau dan membiarkan dia memelukku. Semasa dia memelukku aku merasa benda keras tertancak katperut aku ni.. Memang sah la batang Pak Su aku ni dah keras dan tegang.. Aku mula takut bila terbayang kes kes rogol yang aku baca kat paper.. Aku mula cuba membebaskan diri aku dari pelukan Pak Su. Kemudian membisikkan ke telinga ku.. Dia kata ‘Jangan takut Pak Su cuma Nak cium Wanie aje.. Pelukannya makin erat.. Aku mula lemas dalam rangkulannya. Ciumannya mula mengganas.. Dari pipi ke mulut, leher dan dada.. Pendek kata habisla aku dicumbuinya. Kemeja aku dibuka dan tinggallah dadaku berbalut bra saja.. Buah dada aku yang baru Nak membesar ni terus diramas-ramas dari luar bra..

Aku mula asyik dan seronok.. Tak pernah aku diperlakukan begitu.. Terasa sedap dan mengasyikkan. Aku mula merengek-rengek kegelian bila lidah Pak Su mula menjilat-jilat buah dadaku.. Aku sendiri tak sedar bila bra ditanggalkan kerana aku pejam mata sepanjang dicumbui oleh Pak Su.. Aku sedar aku dah tak pakai bra bila terasa puting buah dadaku dihisap dan dijilat.. Ketika itu aku dah tak boleh fikir secara rasional.. Cipap aku mula berair.. Daripada dada ciuman Pak Su turun ke perut dan pusat aku dijilat.. Aku bertambah geli.. Aku cipapku semakin banyak keluar.. Bila Pak Su menaggalkan seluar jeans aku, aku bagaikan menyerah sahaja.. Dah dapat dapat mengawal nafsu aku ni.. Lepastu habisla cipapku diterokai..

Habis basah lencun cipap aku kena jilat kat Pak Su aku. Ditambah pula dengan air aku tak henti-henti keluar.. Terus banjir kilat. Aku mengecapi orgasm pertama aku selepas beberapa minit kelentit aku kena jilat kat Pak Su. Aku terus mengerang-ngerang tanpa rasa malu lagi.. Pak Su terus meneroka cipap aku yang sebelum ini belum pernah diterokai mana-mana lelaki.. Jari aku pun tak pernah meneroka sejauh itu.. Habis la dijilatnya seluruh bibir kelentit aku yang selama ini asyik menggatal bila tengok lelaki. Malah punggung dan lubang dubur aku pun kena jilat kat Pak Su.. Tak senonoh betul orang tua ni. Masa tu aku rasa aku terkangkang macam katak kena pijak kat lori.

Tilam bawah punggung aku dah basah dengan air aku. Kemudian aku rasa benda keras menujah masuk ke alur cipap aku.. Aku terus pejam mata.. Aku dah tak fikir apa Nak terjadi. Walaupun masa tu aku tahu akan dijolok oleh Pak Su aku, aku biarkan saja kerana dah tak mampu Nak mengawal keadaan. Tusukan pertamanya terhalang oleh selaput dara aku.. Aku tersentak sambil mengaduh sakit tapi Pak Su tak mempedulikan aku dan terus menekan masuk.. Srett.. Aku rasa kangkangku ngilu dan benda keras terus menembus masuk ke celah kangkangku.. Aku rasa macam cipap mengembang ketahap maksima bila batang tu masuk semakin dalam. Bila Pak Su tarik batang dia aku rasa macam cipap aku melekat kat batang Pak Su. Pak Su menyorok tarik batangnya keluar masuk cipap aku..

Rasa sakit pada mula-mula tadi mula bertukar dengan rasa sedap. Aku terus menahan tusukan demi tusukan Pak Su dengan penuh nikmat. Bukan senang Nak dapat benda macam ni. Berdecap-decup bunyi cipap aku kena tikam. Lazatnya tak dapat Nak cerita. Tak lama kemudian aku rasa cairan panas memancut memenuhi liang faraj aku.. Pak Su dan pancut dam cipap aku.. Lebih kurang 2 minit Pak Su tak bergerak-gerak atas badan aku dengan batang dia terendam dalam cipap aku. Aku ingat dia dah pengsan.. Rupa-rupa dia kumpul energy semula.. Lepas tu 3 round lagi dia belasah cipap aku.. Aku sendiri pun tak tahu berapa kali aku orgasm. Ada 5-6 kali rasanya. Lebih kurang pukul 1 tengah hari baru habis.

Hampir 2 jam Pak Su memantat aku.. Habis sengal-sengal seluruh badan aku.. Cipap aku tak yah cerita la.. Rasa kembang semacam aje.. Jalan pun rasa lain aje lepas tu.. Rasa menyesal ada juga pasal aku dah tak virgin lagi. Dah kena robek kat Pak Su aku. Tapi rasa menyesal tu rasa berbaloi juga dengan nikmat yang aku kecapi. Aku tak sangka sex begitu sedap. Patutla orang Nak kahwin sangat. Bagi aku at least aku dah rasa, Nak tunggu kahwin lambat lagi, paling awal pun ayah aku bagi kahwin umur 21. Tak sanggup rasanya Nak tunggu 7 tahun lagi. Cipap aku ni asyik terkemut-kemut aje bila tengok balak hensem. Last sekali sebagai upacara penutup Pak Su suruh aku kulum batang dia.. Aku mengikut aje walaupun tak pandai aku cuba juga. Separuh aje batang Pak Su dapat aku kulum. Kira okay jugaklah untuk yang tak ada pengalaman macam aku ni.

Itulah first time aku tengok batang lelaki dewasa, selalunya aku tengok konek adik aku yang sebesar ibu jari je. Terkejut juga aku bila tengok batang Pak Su yang hampir sebesar lengan aku. Panjangnya lebih kurang 6 inci saja tapi agak besar. Kepala batangnya pun besar macam cendawan.. Suka betul aku bila tengok kepala batang Pak Su mengembang dan berkilat bila kena kulum. Masa aku kulum batang Pak Su ramas-ramas buah dada aku.. Sekali-sekali jari jahat dia korek lubang dubur aku. Pengotor betul Pak Su aku ni. Ada ka dia kata lubang dubur aku cute. Kalau kata cipap aku cute logik juga.. Pasal cipap aku belum ada banyak bulu.. Ada bulu pahat saja.. Nipis dan halus. Nampak bersih dan cute.. Lebih kurang pukul 2 barulah Mak Su dan Atie balik.. Sempatlah aku aku mandi dan berehat lepas kena kongkek kat Pak Su.

Lepas mandi aku tengok cadar bilik Pak Su berterabur macam tempat kucing beranak. Aku kemaskan sikit. Ada beberapa tompokan basah tu.. Bila aku cium ada bau macam air aku je. Tompokan darah pun ada juga. Dah sah darah dara aku. Cadar tu warna pink dan tompokan tu nampak jelas. Bila aku tanya Pak Su macam mana ni.. Dia suruh aku buka balik cadar tu dan rendam dalam besin biar MakSu basuh. Bila diaorang balik aku control aje bila depan Pak Su.. Macam tak ada apa-apa berlaku. Pak Su tersenyum aje tengok aku. Dia tahu aku tak kan bagitau sesiapa pasal upacara pecah tanah hari tu. Malam tu aku tidur awal dengan Atie dalam bilik dia. Atie pun penat katanya pasa lbanyak jalan-jalan shopping. Aku pun penat jugak kena kongkek kat Pak Su. Besoknya aku balik rumah aku kat Temerloh.

Sepanjang jalan atas bas ke Temerloh aku asyik terbayang pengalaman aku dengan Pak Su aku.. Best juga. Bila ada peluang aku akan dapatkan lagi batang Pak Su yang besar dan gemuk tu. Aku rasa aku ni silap-silap akan jadi bohsia memandangkan selera aku pada zakar lelaki amat kuat sekali. Kalau boleh aku nak setiap masa batang zakar ada dalam cipap aku. Kepada sesiapa yang berminat utk mengenaliku boleh hubungi aku. Aku hanya berminat dengan lelaki berbulu dada dan berbatang besar spt Pak Su aku.

Peristiwa ini berlaku 3 minggu yang lalu dan selepas itu aku sentiasa menginginkan lagi dan lagi tapi aku tak mempunyai peluang kerana ayah dan ibuku mengawal pergaulanku. Lelaki nak telefon aku kena marah kat ayah aku. Untuk melepaskan gian aku, aku hanya melancap sambil membayangkan pengalaman aku dengan Pak Su aku.

Rezeki Si Tua

Pada hari itu emak Salmah pergi ke rumah orang kawin di seberang kampong. Pagi pagi lagi dia sudah keluar dan dijangka pulang lewat malam nanti. Pak saudara Salmah telah bermalam di situ setelah tiba malam semalam. Dia datang atas sebab urusan harta peninggalan aruah isterinya yang juga berpangkat sepupu kepada emak Salmah.

Pak saudara yang berusia setengah abad itu memang tidak disenangi oleh Salmah. Perangainya sungguh tidak senonoh. Lebih lebih lagi ketika emak tiada di rumah. Kalau emak ada di rumah tidaklah keterlaluan sangat. Namun itu pun sempat juga dia mengambil sedikit sebanyak peluang yang ada.

Dia ni suka berpura pura tidor. Lebih lebih lagi semasa Salmah sedang sibuk mengemas rumah. Ketika itulah dia berbaring terlentang betul betul di tengah ruang tamu. Dah tu pula, kain pelikatnya sengaja diselak hingga ke paras pusat. Jika ada berseluar dalam, taklah Salmah kesahkan sangat. Tetapi pak saudaranya memang tak pernah pakai seluar dalam. Batang pelir yang hitam melegam itu pula penuh beserabut bulu bulu kerinting. Mungkin sudah berapa tahun ianya tidak ditebas. Sebatang pelir si tua itu terlambak dengan begitu panjang dan tebal. Sekali pandang tak ubah macam lintah gergasi. Cukup geli Salmah mengadap kotoran yang sedemikian rupa.

Ketika berbaring, dia mulalah mengurut urut pelir sendiri. Sambil tangan mengurut, mata dipejamkan seolah olah sedang tidor. Dalam pada itu sebelah matanya nampak terbuka sikit untuk mengintip gerak geri Salmah. Semakin hampir Salmah kepadanya, semakin keras pelir tersebut. Apabila Salmah sudah betul betul berada di sisi, pelir pun mulalah dilancap lebih deras. Tak lama kemudian terbitlah pancutan air yang serba memutih. Ianya bertempias ke serata tempat yang berhampiran.

Cukup meluat Salmah melihatkan lelehan air mani si tua itu. Cecair yang melekik lekik itu bertaburan dengan amat banyak. Kesan kesan keputihan jelas terpalit pada tangan, kain dan juga di kepala pelir. Cemaran bau air mani begitu pekat mengisi setiap sudut ruang tamu. Hidung Salmah menang tak dapat lari daripada menghidunya. Dia amat loya mencium bauan yang sebegitu keras. Semuanya dianggap sebagai suatu perkara yang terlalu menjijikkan.

Tidak sedikit pun si tua itu merasa malu mempamirkan pelir kepada Salmah. Malahan dia nampak cukup puas setiap kali berjaya melakukannya. Kerana ketagihan tersebutlah punca utama dorongan untuk selalu berkunjung ke situ. Lebih lebih lagi sejak kematian isteri, empat tahun yang lalu. Tabiat seksual luar biasa itu sudah di luar kawalannya. Nikmat persetubuhan pun tak dapat menandingi kepuasan yang dihasilkan. Dari masa ke masa dia memang kempunan untuk memuaskan lancapan di hadapan anak saudaranya itu.

Salmah pula tidak pernah melapurkan pada emak tentang kejadian kejadian berkenaan. Entah kenapa dia sendiri pun kurang pasti. Pada usia yang baru menjangkau 16 tahun, mungkin masih terlalu mentah untuk menilai keadaan. Barang kali Salmah beranggapan bahawa ianya bukanlah perkara penting. Tambahan pula, tiada suatu apa pun yang telah terjejas. Yang si tua itu dapat hanyalah sekadar syok sendiri.

Lagi pun Salmah sendiri berasa malu jika terhebohnya perkara sebegitu. Sebab itulah dia tak tergamak nak berterus terang kepada sesiapa jua. Walau apa pun, hati kecilnya selalu berharap agar si tua itu tidak datang lagi. Tetapi dari masa ke masa dia tetap juga datang menjengok untuk mengulangi perangai berkenaan.

Pada hari tersebut, si pacik yang tak senonoh telah datang lagi. Tambah membimbangkan ialah ketiadaan emaknya pada sepanjang hari itu. Hanya tinggal mereka berdua saja di dalam rumah. Sudah pasti si tua itu tak akan melepaskan peluang yang sebegitu baik. Sepanjang hari dia bebas untuk berbogel di dalam maupun di perkarangan rumah.

Pak saudara Salmah sesuka hati boleh mempamirkan pelir untuk tontonan anak saudara kesayangannya itu. Tiada sesiapa pun yang boleh menghalang. Dia bebas untuk melancap seberapa banyak yang mungkin. Segala galanya akan dipertontonkan kepada Salmah. Mahu tak mahu itulah rupa kemungkinan yang si anak saudara terpaksa dihadapi.

Cuaca pada hari itu agak panas. Mentari pun kian mencacak di atas kepala. Peluh di badan Salmah dah terasa melekik lekik. Oleh kerana semakin tidak selesa, dia pun mula menanggalkan baju. Salmah memang tak biasa bercoli maupun seluar dalam bila berada di rumah. Setelah baju terpisah dari tubuh, maka terdedahlah sepasang teteknya yang mekar. Tinggallah kain batik saja masih melekat di tubuh Salmah. Namun itu pun tak lama dibiarkan. Salmah membuka ikatan kain seraya melepaskannya. Ia melurut ke bawah dan jatuh membulat ke atas lantai. Dengan itu sekujur tubuh Salmah membogellah di dalam bilek itu.

Salmah tercari carikan tuala yang entah mana diletakkan. Bertelanjang bulat dia berlegaran di dalam bilek. Setelah puas mencari, barulah terjumpa akan tuala tersebut. Segera ianya dicapai dan dililitkan ke tubuh. Tuala itu pula agak kecil dan nipis. Sekadar cukup menutupi puting tetek dan pantat. Pendek kata, jika ia ditarik sikit ke atas, pantatnya akan terserlah. Jika ditarik sikit ke bawah, puting tetek pula tersembul. Sebegitulah keadaan paras tuala yang terlilit pada tubuh Salmah.

Dia pun bergerak menuju ke bilek air yang hanya berpintukan kain lansir. Kain itu pula serba singkat dan tidak cukup lebar. Ia hanya mampu menutupi 75% lubang pintu itu. Masuk saja ke bilek air, begitu selamba Salmah melucutkan tuala dan disangkutkan pada dinding. Dia pun mencapai berus gigi. Sambil berdiri menggosok gigi, lubang pantat Salmah mula menerbitkan air kencing. Pancutan itu pula agak bertaburan. Ia mengakibatkan peha Salmah berlumuran dengan air kencing sendiri. Namun keadaan tersebut tidak langsung diperdulikannya. Selesai saja kencing, dia pun mula mencedok air dan terus mandi.

Selepas mandi barulah dia rasa lebih selesa untuk menghadapi cuaca yang semakin panas. Salmah meneliti di sekitar rumah. Dia cuba mengesan kedudukan pak saudaranya itu. Puas dicari tapi tak juga ditemui. Maka Salmah pun menamatkan pencarian yang buntu tersebut. Dia cukup yakin bahawa si tua itu telah pun beredar. Barulah lega hatinya. Selamat dia kali ni. Tak perlu Salmah menonton aksi lancapan yang tak senonoh itu. Ekoran dari perkembangan tersebut, dia pun mengambil keputusan untuk terus berkemban saja sepanjang hari.

Dia pun melabuhkan bontot di atas kerusi panjang. Kedua belah kakinya juga naik ke atas kerusi tersebut. Tumit Salmah terletak pada kusyen dengan lutut dibengkokkan ke atas. Paras lutut itu adalah lebih tinggi daripada kepalanya sendiri. Apabila berkedudukan sebegitu, tuala yang dipakai pun terselak hingga ke paras pusat. Serata pantat Salmah terlambaklah buat tatapan sesiapa saja yang lalu di hadapannya. Sambil mengangkang sedemikian rupa, Salmah tekun membaca majalah yang telah dibeli semalam. Pada ketika itu dia berasa amat selesa dan tenteram.

Sedang asyik membelek majalah, tiba tiba pak saudaranya muncul. Namun kehadiran si tua itu tidak sedikit pun Salmah sedari. Majalah yang dibacanya berada pada kedudukan paras mata. Maka keluasan pandangan Salmah hanyalah di sekitar muka surat majalah itu sahaja. Apa yang berlaku di belakang majalah tersebut memang sukar untuk diketahuinya. Dengan itu Salmah pun terus leka membaca sebuah cerpen kesah cinta yang agak panjang.

Gerak langkah pak saudara Salmah kaku seketika. Dia seolah olah tidak percaya akan apa yang terhidang di hadapan matanya. Nak tersembul biji mata si pakcik melihatkan pamiran kangkang yang sebegitu rupa. Lebih lebih lagi kangkang si Salmah, anak saudara kegemarannya. Tak disangka rezeki mata datang menggolek pada hari itu. Dapat pulak tu, celah kangkang yang baru belajar nak tumbuh bulu.

Kepala pelir pak saudara Salmah mula terasa berdenyut denyut. Detupan jantungnya bertambah ligat mengepam aliran darah. Ianya deras pula tersalir masuk ke dalam urat urat pelir. Kesegaran mula dirasai di bahagian tersebut. Pengepaman yang sebegitu rupa, cepat menghasilkan kesan. Ruas batang pelir si tua itu sudah nampak semakin membesar lagi memanjang.

Pak saudara Salmah mulai sedar bahawa kehadirannya masih belum lagi terbongkar. Dia cuba mententeramkan nafsu agar kealpaan tersebut boleh dimanfaatkan sebaik mungkin. Di dalam situasi itu, si pacik mengambil keputusan untuk bertelanjang bulat. Perlahan lahan dilucutkan satu persatu pakaiannya. Amat cermat perkara tersebut dilakukan. Tiada sebarang bunyi maupun petanda yang diterbitkan. Setelah semua pakaiannya terlerai, maka berdirilah dia di hadapan muka pintu. Sudah tiada seurat benang pun melekat pada sekujur tubuh tua itu.

Ternyata Salmah masih leka membaca kesah kesah yang tersiar di dalam majalah berkenaan. Tubuh bogel yang berdiri di hadapannya tidak langsung disedari. Bagi pak saudara Salmah, keadaan sebegitu memanglah menepati segala kehendak perancangan. Si pakcik mula bertindak untuk menghampiri Salmah. Namun dia perlu lakukan sesenyap yang mungkin. Jika tidak sudah pasti kelakuannya terbongkar dan akan memeranjatkan Salmah. Jadi dia pun tunduk melutut dan mula merangkak. Hala tujunya ialah ke tapak pamiran lubang pantat Salmah.

Membulat tubuh bogel si tua itu merangkak di atas lantai. Lakunya tak ubah seperti anak kecil yang baru belajar merangkak. Dengan amat perlahan lututnya mengatur langkah. Tangan pun turut bertatih cermat ketika menambah setiap jangkauan. Bagai se ekor kerengga gergasi, cukup sepi perayauannya. Di bawah perut yang agak boroi, terkonteng konteng si batang pelir yang sudah keras. Batang yang sepanjang 7 inchi itu nampak amat membengkak penonjolannya.

Sikit demi sedikit dia menggesutkan rangkak. Semakin lama, sasaran semakin didekati. Akhirnya dia sudah berkedudukkan yang sehampir mungkin. Hanya jarak satu kaki memisahkan sepasang mata dengan setampuk pantat remaja. Posisi muka si tua itu adalah separas pantat Salmah. Setiap helai bulu dapat dilihat secukup cukup nyata. Liku liku pada alur pantat Salmah pun sudah boleh disukat. Hiduan bau bau pantat bersarang di dalam hidungnya. Ia dihirup sepuas puas hati. Baginya, itulah satu hiduan yang amat menyegarkan. Sungguh berselera dia menikmati keharuman bau pantat anak saudaranya sendiri.

Beberapa ketika kemudian, Pak saudara Salmah mula mengatur kedudukan untuk berbaring. Oleh kerana kedua belah kaki Salmah tidak mencecah lantai, maka di tapak itulah dia terlentang. Cukup cermat dan berhati hati dilakukan usaha tersebut. Dalam pada itu, dia juga cuba menempatkan pelir agar berada di bawah pantat Salmah. Perlahan lahan ianya diayak ke posisi sehampir yang boleh. Apabila jarak perantaraan sudah tak melebihi dua inchi barulah dia berpuas hati.

Pada ketika itu, lubang kencing pak saudara Salmah betul betul berada di sisi lubang pantat. Terowong kering itu kelihatan ternganga nganga. Ia seolah olah mencabar untuk disirami kencing nafsu. Lubang pantat dan kepala pelir bagaikan di ambang penyatuan. Jika dihampirkan sedikit lagi, maka persetubuhanlah namanya. Begitu terancam kedudukan lubang pantat Salmah. Namun dia tidak sedikit pun dapat sebarang petanda akan bahaya yang sedemikian rupa. Ianya berpunca dari kecermatan si tua itu. Segala daya usaha telah dilaksanakan dengan penuh berhati hati.

Pembaringan pak saudara Salmah sudah selesa di sudut tersebut. Ianya cukup terlindung dari jangkauan mata Salmah. Si kepala pelir juga sudah boleh berlaga angin dengan si pantat. Jika diikutkan hati, selaput dara Salmah boleh diranapkan bila bila masa saja. Persediaan si batang pelir juga telah cukup lengkap. Ia sudah pun terpacak keras. Begitu mengkal dan berulas ulas tersergam kegagahannya. Tanda tanda pendidihan mula terasa di dalam pundi air mani si pacik. Peraman selama sepuluh hari itu sudah cukup masak untuk menjana kemuncak kepuasan.

Amat nyata bahawa segalanya telah teratur dengan sebaik baiknya. Semua perancangan sudah pun menepati ciri ciri keperluan. Tiada sebarang alasan untuk bertangguh lagi. Batang pelir pun sudah berada di dalam genggaman. Hanya menantikan intro untuk memulakan irama perahan. Tanpa membuang masa, maka bermulalah aksi hayunan tangan yang beriramakan rentak lancapan.

Pamiran celah kangkang Salmah dijadikan modal pengasah nafsu. Selama ini gambaran sedemikian hanyalah berbentuk fantasi sahaja. Tetapi pada ketika itu ianya telah menjadi kenyataan yang pasti. Selambak pantat Salmah sudah terpapar buat habuan hawa nafsu. Keputihan kulit peha Salmah diserlahi oleh kehalusan yang tiada bercacat cela. Ia membuatkan si pantat nampak lebih sedap dan menyelerakan. Si tua itu akui bahawa itulah secantik cantik pemandangan yang diperlukan oleh lelaki yang sepertinya. Lebih lebih lagi bertujuan untuk dijadikan modal melancap.

Selambak pantat Salmah, terkangkang betul betul di hadapan mata si tua itu. Sambil tangan mengepam pelir, dia tekun menumpu perhatian pada pantat tersebut. Ketembaman yang serba membujur itu bagaikan disukat dengan mata. Ianya nampak sungguh lembut dan halus. Lebih lebih lagi bila terdapat kesan kemerahan pada persekitaran bibir pantat. Boleh dilihat juga akan ujudnya beberapa helai bulu halus. Walaupun hanya berjumlah yang terbilang, namun ia mampu menghiasi ketembaman di situ.

Kelentik yang segar mekar itu juga tampak cukup indah berseri seri. Kelopaknya terjuntai juntai seolah olah melambai cabaran nafsu. Dengan kangkang yang sebegitu terkuak, bibir pantat Salmah tersingkap secukup cukup luas. Kebulatan terowong bunting pun boleh dilihat sampai ke dasar. Serba kemerahan mewarnai keadaan di situ. Ianya ternganga nganga bak kalui kelaparan.

Sebegitulah gejala akibat terlampau luas kaki mengangkang. Segala biji buah pada lubang pantat Salmah tersembul sejelas jelasnya. Itu semua adalah khusus buat tatapan si tua berkenaan.

Sambil mata pak saudara Salmah meratah pantat, tangan pula rancak melancap pelir. Penuh tekun kedua dua tugas tersebut dilaksanakan secara serentak. Dari mata turun ke pelir, begitu se kata rentak si tua itu mengasah nafsu. Untuk memaksimakan kepuasan, dia mula melayarkan sebuah fantasi seksual. Dibayangkan betapa sebatang pelir yang ganas sedang membajak lubang pantat Salmah. Pelir itu panjang dan besar seperti pelirnya juga.

Sudah tentu kepala pelir akan menghentak jauh hingga ke dasar. Telaga bunting Salmah pasti disondol selagi mungkin. Bertubi tubi asakan padu menghenyak ke dalam terowong sempit itu. Memang ranap pantat si Salmah bila kena balun sebegitu rupa. Sudah pasti pantat itu habis terkoyak rabak. Salmah dijamin menjerit kesakitan.

Lubang pantatnya bagai disagat dengan kertas pasir. Berlinang air mata darah sekali pun, pantat Salmah tetap juga dikerjakan sampai lumat. Sebegitulah ganas fantasi si tua itu terhadap Salmah. Semakin hangat fantasi berlarutan, semakin tajam tumpuan matanya pada lubang pantat si anak saudara.

Tiba tiba dia dah mula terasa lain macam. Denyutan di kepala pelirnya tak upaya lagi di kawal. Kulit di situ juga sudah terasa amat tegang. Ia tak ubah seperti belon yang ditiup tiup. Si tua itu cukup mengerti akan maksud petanda yang sedemikian rupa. Ia bermakna kemuncak syahwat akan menjelma sebentar lagi. Telah lebih sepuluh hari dia memikul takungan air mani. Saat untuk bebas dari bebanan tersebut kian hampir. Detik yang menjanjikan se sedap kenikmatan dinantikan dengan sepenuh nafsu.

Dalam pada itu, tak semena mena pemanduan lancapan pelir melakukan sedikit lencungan. Hala tuju lubang kencing diperbetulkan sasarannya. Ia dimuncungkan tepat ke dalam terowong pantat yang ternganga sejak dari tadi lagi. Geram sungguh pak saudara Salmah pada terowong itu. Pelirnya cukup marah melihatkan keadaan lubang pantat Salmah. Ianya amat tidak senonoh. Lebih lebih lagi bila telaga bunting Salmah ternganga sebegitu rupa. Meluap luap dorongannya untuk menghukum pantat itu.

“Lubang pantat Salmah mesti diajar sikit.” Bergitulah bunyi gerak kata hatinya.

Maka dengan perlahan lahan si kepala pelir disendalkan ke pangkal terowang berkenaan. Bahagian dalam terowong sudah tidak lagi boleh dilihat. Begitu juga dengan lubang kencing si kepala pelir. Lubang pantat Salmah seolah olah berpintukan kepala pelir si tua itu. Ia bertindak seperti libut yang menutupi jalan masuk ke dalam terowong tersebut. Rapat dan kemas penampalan dilakukan. Walaupun demikian, cukup lembut cara tindakannya itu hinggakan tidak langsung dirasai oleh Salmah.

Bila kepala pelir sudah kemas tersendal di situ, ranaplah segala daya pengawalan nafsu. Lubang kencingnya mula terasa kegelian yang amat sangat. Mulut lubang itu pun sudah terbuka luas. Kehadiran cecair yang mengalir deras, mula terasa di dalam pelirnya. Tekanan aliran itu pula amatlah kuat. Begitu cepat ianya memanjat ke hujung pelir. Mulut kepala pelir pun terngangalah seluas luas yang mungkin. Muntahan cecair nafsu sudah di ambang ketibaan.

Maka berceret ceretlah terbitnya pancutan air mani pak saudara Salmah. Ia terus merentas masuk ke hujung lubang pantat. Sebahagian besar cecair berkenaan terkumpul di dasar terowong itu. Pundi air mani si pacik telah menghasilkan kuasa semburan yang amat tinggi. Begitu deras simbahan arus arus cecair benih tersebut. Tak kurang dari tujuh ledakan padu telah dicetuskan oleh pelir tua itu. Tahap kelikatan dan quantiti pada setiap semburan adalah sangat tinggi. Kesemua limpahan cecair bunting itu bersarang tepat ke pintu rahim Salmah.

Beberapa das pancutan kecil juga diterbitkan. Tidaklah selikat dan sebanyak yang awal tadi. Namun ianya juga turut sama tersemai di dasar telaga bunting Salmah. Pelir itu terus diperah lagi. Cetusan cetusan kecil masih juga meleleh keluar. Perahan demi perahan dilakukan hinggalah ke titisannya yang terakhir. Namun setiap titisan tersebut dipastikan agar tersalir masuk ke dalam lubang pantat Salmah. Ianya tak rela dibazir walau setitik sekali pun.

Hinggapan lembut si kepala pelir itu tadi tidak sedikit pun Salmah sedari. Begitu juga dengan pemancutan air mani tersebut. Saluran lubang pantat Salmah terbentuk agak melengkung ke belakang. Ketika itu, paras di hujung terowong adalah lebih rendah daripada pangkalnya. Maka titisan air mani pun dengan sendirinya telah tersalir masuk ke hujung lubang pantat. Di situlah tempat persarangan cecair zuriat si pacik.

Pada ketika itu pak saudara Salmah berasa amat lega. Pundi air maninya sudah kering kontang. Kesemua takungan air mani telah pun dikencingkan ke dalam pantat Salmah. Itulah lancapan yang paling puas pernah dialaminya. Cukup lega dia dengan kejayaan tersebut. Perlahan lahan dibukakan semula pintu terowong pantat Salmah. Amat cermat dia melepaskan sendalan kepala pelirnya itu. Akhirnya pintu lubang pantat ternganngalah semula.

Pak saudara Salmah meninjau pandangan ke dalam terowong itu. Keadaan pada dinding terowong diperteliti. Ianya nampak agak lembap dan melengas. Namun tiada pula terdapat setitik pun kesan air mani yang serba memutih. Selain dari sedikit kesan lembap dan melengas, keadaan terowong itu nampaknya cukup bersih. Ia seolah olah tiada apa pun yang telah berlaku. Dia mula tertanya tanya ke manakah pergi sebegitu banyak semburan air maninya tadi ?

Tiba tiba si tua itu mengorak senyum. Persoalan tadi sudah pun terjawab. Dia tahu air maninya tidak hilang sebegitu saja. Ia masih tersimpan di dalam perut Salmah. Tempat terkumpulnya takungan tersebut mungkin agak jauh ke dalam dan tersorok sikit. Dia juga yakin bahawa di dalam perut Salmah sudah ada sebuah kolam. Penuh terisi di situ ialah cecair benih yang pekat lagi melengas. Kesemua lendiran tersebut telah selamat bertasik di suatu tapak semaian yang cukup subur.

Puas hati si tua..dapat rasa ladang subur yang muda dan masih belum diteroka… Itu namanya rezeki !!

Aku Dan Pak Usu

Sudah lebih 2 bulan aku hidup bersama pak usu. Dan selama itulah aku menjadi pemuas nafsunya. Tidak kira waktu dan tempat, kalau dia nak aku akan turuti. Samada yang simple atau yang berat, semua aku lakukan dengan rela. Aku rela menjadi hamba seks pak usu. Aku rela menyerahkan seluruh tubuhku untuk di ratah siang dan malam. Hidup bersama pak usu benar-benar memberikan aku kepuasan dan kenikmatan. Malah, aku seolah sudah menjadi isterinya. Setiap hari, aku tak jemu menggoda. Aku cuba berbagai cara dan gaya yang kelihatan seperti tidak dibuat-buat, semata-mata untuk memberikannya keghairahan kepadaku. Memang dari dulu aku suka orang menilai aku seksi, walau pun aku bertudung.

Tubuh badan aku sudah lali dengan bau dan rasa air mani pak usu. Jika tak pancut di luar, dia akan pancut di dalam. Hinggakan kadangkala cipap aku rasa ketagih dengan semburan air maninya yang panas itu. Nasib baik selama aku bersama dengannya, aku masih lagi datang bulan.

Rasanya ada yang tak kena dengan system peranakan salah seorang dari kami. Sebab, kalau dari segi logik, rasanya aku sepatutnya dah mengandung. Kalau dulu aku ambil pil perancang, tapi lepas pak usu dah tak mahu belikan, kami melakukannya tanpa sebarang perlindungan kehamilan.

Dari segi pakaian, pak usu gemar membelikan aku pakaian yang memberikannya sentuhan nafsu. Setiap pakaian yang dibelikannya pasti ada ciri yang membuatnya bernafsu kepadaku. Baik skirt, skaf, kemeja, baju T dan pakaian tidur. Aku akui, tubuh badan aku gempal dan tadi seorang cashier mat salleh memanggilku fat lady ketika menegurku kerana aku terlupa mengambil wang baki. Rasa nak lempang je mamat tu. Nasib baik pak usu memujuk aku dengan mengatakan aku tak gemuk. Dia kata body aku sedap dan berkhasiat. Dan setibanya kami di hotel, kami berehat di kerusi.

“Noreen, bagi pak usu ambil gambar Noreen ye?” tiba-tiba pak usu offer hendak menangkap gambar ku.

Aku hanya tersenyum sambil mengangguk. Kemudian aku just posing kat atas kerusi dan aku sengaja menarik kainku lebih tinggi dan mempamerkan peha ku dari belahan kain yang aku pakai. Sengaja aku biar pak usu tangkap gambar aku yang mengghairahkan itu. Aku lihat pak usu asyik menelan air liurnya. Mesti dah tak tahan tengok peha gebu aku.

“Sayang, abang ambil gambar bontot boleh tak?” Tanya pak usu lembut seperti memujuk.

Aku hanya tersenyum, tiada jawapan yang keluar dari mulutku. Namun dari perlakuanku, pak usu tahu jawapannya. Aku bangun dari kerusi dan berdiri. Aku angkat kainku tinggi-tinggi hingga sedikit demi sedikit menampakkan keseluruhan pehaku dan akhirnya separuh dari punggungku jadi tatapan pak usu. Segera pak usu menangkap gambarku dari sisi.

Kemudian aku berikan pos yang paling menarik untuk pak usu. Aku dedahkan seluruh punggungku namun aku menarik kebawah sedikit kain di bahagian belakang agar aku kelihatan seperti dahaga nafsu. Kemudian pak usu meminta aku membuka blaus tanpa menanggalkan tudung. Dia memintaku melorotkan kainku hingga ke bawah punggung. Aku turuti kemahuannya, kemudian dia snap lagi gambar punggungku dari belakang. Kemudian pak usu memelukku dan mengatakan bahawa dia mencintai aku. Dia tanya kepada ku adakah aku mencintai dia. Lalu aku jawab,

“Noreen juga cintakan abang.” Kataku lembut.

“Sayang, abang rasa, kita balik Malaysia nanti kita nikah nak tak?” pak usu tanya kepadaku sambil menggeselkan batangnya yang sudah keraske lurah punggungku.

“Noreen tak kisah. Asalkan abang berjanji tak akan curang kepada Noreen.” Kataku.

“Abang tak akan curang.. malah abang makin stim kat Noreen..”katanya sambil mencium telingaku yang masih berbalut tudung.

“Abang, kenapa abang stim kat Noreen?” tanyaku sengaja nak tahu

“Sebab cinta sayang..” katanya sambil tangannya membuka kancing coli yang ku pakai dari belakang.

“Jadi, adakah itu bermaksud abang memang sudah cintakan Noreen sejak dari kenduri kahwin pak uteh dulu?” tanyaku pula.

“Ye sayang…”

“Abang ingat lagi tak kita pernah bersama-sama dalam satu bilik. Masa tu Noreen tengah siapkan hantaran pak oteh. Abang kemudiannya ke bilik air. Masa abang di bilik air tu abang melancap ye?” tanyaku.

“Sayang masih ingat lagi ye.. abang ingatkan sayang dah lupa.. memang abang melancap dalam bilik air malam tu. Kenapa sayang?” Tanya ingin kepastian.

“Takde apa, pasal masa abang masuk balik dalam bilik, muka abang nampak lain. Macam lesu kepuasan. Errr.. abang bayangkan siapa masa tu?” tanyaku lagi.

“Noreen lah…. He he he…” jawabnya sambil ketawa kecil.

“Abang stim kat Noreen ye? Kenapa abang stim kat Noreen?” tanyaku memancing supaya dia makin stim.

“Err.. time tu abang stim tengok peha Noreen yang sendat berkain batik. Bontot Noreen yang bulat dan besar tu buat abang hampir hilang akal” katanya sambil menekan batangnya yang semakin stim itu ke lurah punggungku.

Time tu, aku rasa aku dah tak perlu tanya dia apa-apa lagi. Aku tahu dia dah betul-betul stim dengan soalan-soalan yang aku bagi.Malah, aku sendiri juga terangsang mendengar setiap jawapannya. Tambahan pula, batangnya yang keras tu sentiasa bergesel dengan punggungku. Aku berpaling kebelakang mengadap dirinya. Kelihatan dia sedang membuka seluar dan diikuti oleh seluar dalamnya. Kami berdua memang seperti sudah kerasukan nafsu. Pak usu kemudiannya terus memelukku dan mengucup bibirku. Aku pun membalas kucupannya dan mendakap tubuhnya yang hangat dengan penuh rasa berahi. Merasakan batangnya mencucuk-cucuk perutku, terus sahaja aku mencapai batangnya dan melancapkannya sambil mulutku dan mulutnya masih lagi bersatu.

“Sayang, jangan buka kain ye.. abang stim tengok sayang pakai kain ni..” pintanya sambil tangannya meramas dan mengelus lembut tetekku.

“Baiklah kandaku sayang..” kataku sambil membetulkan kedudukan kain yang tadinya aku londehkan hingga ke bawah punggung.

Pak usu kemudiannya memaut pinggangku dan membawaku ke atas katil. Di situ kami berasmara dengan perasan yang sukar untuk diucapkan. Mulutnya mencium seluruh tubuhku yang masih bertudung dan berkain itu. Aku semakin berahi melihat batangnya yang keras mencanak itu. Lantas aku capai batangnya dan aku jilat dari telur hingga ke hujungnya. Pak usu kegelian ketika aku mengjilat lubang kencingnya yang telah kembang itu.

Melihatkan pak usu yang begitu asyik menikmati jilatan lidahku di batangnya, aku terus menyumbat batangnya ke dalam mulutku. Aku sedut kepala takuknya yang berkilat kemerahan itu semahu hatiku dan kemudian aku kolom batangnya keluar masuk mulutku hingga berciciran air liurku membasahi pehanya. Pak usu mengerang kenikmatan. Aku tahu, dia benar-benar merasakan kenikmatan batangnya dihisap olehku. Aku juga benar-benar bernafsu ketika menghisap batangnya. Kekerasan batangnya yang berurat itu membuatkan aku hilang kawalan. Aku dapat rasakan kelengkangku semakin licin akibat limpahan air nafsuku.

“oohhh noreennn.. sedapnyaaa…” pak usu merintih kenikmatan.

Aku juga merintih penuh nafsu. Cuma mulutku yang penuh dengan batang dan air liurku yang bercampur dengan air mazi pak usu membuatkan suaraku tenggelam. Kemudian pak usu menarik batangnya hingga keluar sepenuhnya dari mulutku. Aku yang masih tak puas mengolom batangnya ternganga sambil terpejam membuatkan air liur dan air mazinya melimpah keluar dari mulutku.

Pak usu terus membaringkan ku dan menyelak kainku ke atas perutku. Aku tahu dia ingin terus menikmati tubuhku. Tetapi aku tolak badannya yang cuba hendak menindih tubuhku.

“Abanggg… masuk ikut belakang Noreen..” kataku

Pak usu seperti tercengang kehairanan. Namun dia terus tersenyum selepas melihatku berpusing dan berposisi seperti merangkak sambil melentikkan punggung. Pak usu menciumi punggungku yang tonggek minta di jimak. Meman aku nak dia stim gila. Aku tahu, dia stim gila dengan bontot aku. Malah aku tak kisah kalau dia prefer lubang bontot dari lubang cipap. Kainku di selak ke atas pinggangku, ciumannya kini beralih ke lurah punggungku pula. Aku dapat rasakan punggungku digigit kecil dan lubang bontotku dijilat dengan penuh nikmat. Aku kegelian ketika dia menjilat lubang bontotku dan ianya mendorong nafsuku lebih memuncak. Tanpa aku sedari aku telah membiarkan lubang bontotku sedikit ternganga hinggakan aku menyedarinya apabila sedikit lidahnya menerjah masuk ke dalam lubang bontotku.

“Abang, Noreen tak tahan.. masukkan banggg” rintihku penuh berahi

“Noreen nak abang masuk mana, sayangg..” Tanya pak usu

“Mana-mana lah bang… tak tahan niii…” rayuku

Serta merta aku rasakan batang pak usu perlahan-lahan memasuki lubang bontotku dan tenggelam sedalam-dalamnya. Dapat aku rasakan bulu air-arinya menyentuh punggungku. Sungguh padat batang pak usu aku rasakan. Aku mengemut batang pak usu membuatkan ruangan lubang bontotku menjadi semakin sempit. Pak usu mendengus kenikmatan.

Kemudian dia mula menghayun batangnya keluar masuk bontotku dengan agak perlahan, mungkin kerana terlalu sempit dan kerana dia takut aku kesakitan. Tetapi sebenarnya aku sudah lali dengan kesakitan. Kalau mula-mula dulu memanglah sakit, tapi sekarang ni dah biasa, dah banyak kali masuk memang dah tak rasa sakit. Sedap adalah. Tambahan pula air liur hasil jilatan dan hisapan pak usu di lubang bontotku dah lebih dari cukup sebagai pelincir untuk batangnya keluar masuk.

“Abang.. sedapnya batang abanggg…” rintihku kenikmatan.

“Sedap sayang.. bontot Noreen juga sedapp… oohhh… noreennnn….” Rintih pak usu kenikmatan.

Kenikmatan yang aku rasakan memang sukar hendak dikatakan. Aku klimaks sambil menggigil walau pun batang pak usu tiada dalam lubang cipapku. Kemudian aku menganjak ke hadapan membuatkan batang pak usu terkeluar dari gua larangan milikku.

Aku pun baring terlentang sambil mengangkangkan kakiku. Pak usu mengelap batangnya dari sisa lubang bontotku dengan kain yang ku masih pakai. Kemudian dia terus menikam cipapku dan terus menghayun penuh keberahian bagaikan tiada hari esok. Aku menikmati tujahan kenikmatan yang dia berikan.

” Abang, sedapnya…” rintihku.

Tak lama kemudian, pak usu menarik batangnya keluar dan dia meminta aku melancapkan batangnya. Aku tahu, dia stim melihat aku berkain satin hitam itu. Aku juga tahu dia hendak air maninya memancut di atas kainku. Aku pun lancapkan batangnya menggunakan kain yang aku pakai.

Terasa batangnya keras dan mengembang menunggu masa hendak melepaskan peluru birahnya. Pak usu kelihatan semakin hilang kawalan. Kepala batangnya terasa semakin mengembang didalam genggaman tanganku. Dengan pantas aku lepaskan kain yang aku guna untuk melancapkan batangnya dan aku sambung kembali melancapkan batangnya tanpa menggunakan kainku lagi. Akhirnya, aku lihat batang pak usu memancutkan air maninya terus ke atas kain yang aku pakai. Aku teruskan melancapkannya sehingga tiada lagi benih yang dipancutkan. Pak usu tersenyum kepuasan, begitu juga aku. Pak usu kemudian melarangku dari bergerak kerana dia hendak menangkap gambar benihnya di atas kainku.

Oh, pak usuku.. aku rela lakukan apa sahaja untuknya asalkan dia tidak jatuh ke tangan orang lain. Aku ingin jadi permaisurinya yang tiada tolok bandingnya.

Maria Lancapkan

Kisah ini berlaku di condominium kepunyaan ku di Taman Melawati. Aku adalah seorang doktor bekerja dengan firma swasta. Umor ku adalah dalam 40an tapi masih membujang lagi. Pendapatan ku boleh di katakan lumayan juga. Pada bulan lepas, pakcik aku telah menumpangkan anak dia di rumah aku agar senang untuk bersekolah di sebuah sekolah yang terkenal di KL. Nama sepupu aku tu Maria. Umor baru 17 thn. Orangnya putih , sederhana rendah tapi tentang barang dia ….mak datuk mengalahkan model. Tetek dia besar pejal walau pakai baju kurong sekali pun, bila dia berjalan bukit kembar tu membusung ke depan.bontot dia besar tapi pejal, tonggek sedikit. Muka jangan cakap macam Preity Zenta.

Dari mula jumpa dia aku memang geram nak benamkan muka aku dekat bukit mekar tu. Tapi aku perhatikan budak ni pemalu sikit. Tiap kali aku pandang dia tunduk malu. Aku sempat bertanya pakcik aku samada dia percaya dekat aku. Dia tersenyum dan berkata percaya habis. Seminggu di rumah aku Maria jarang keluar dari biliknya. Kalau bersua pun pada waktu makan aje. Tu pun kadang dia makan dalam bilik dia.

Pada satu malam aku terserempak denngan Maria baru keluar dari bilik mandi. Mak datuk…kotek aku serta merta terpacul naik. Mana taknya, tuala yang membalut tuboh putih gebu tu agak kecik. Bahagian pangkal dada dan peha jelas kelihatan. aku didalam kain bagi nak pechah kembang menahan nafsu gelore bila di acah begitu. Bila berselisih Maria hanya tunduk malu aje. dia perasaan, mata ku mengikutnya hingga ke daun pintu. Bau badanya sunggoh wangi…mungkin baru lepas di sabun.

Di sebabkan oleh tak tahan melihat godaan Maria, aku pun pergi ke bilik air bersiap untuk mengerjakan adik aku. Masuk ke bilik air aku pun mula mengenggam kotek aku yang besar, berkilat dan panjang. Ku ambil sedikit sabun dan ku lumur sepanjang kepala ku.Aku mula mengoyang ku mula tu perlahan kemudian semakin laju. Dalam kepala ku bayangkan wajah Maria berkemban. Berdecit decit bunyi di goyang bercampur sabun. Dalam kegelojohan ku untuk melancap, aku lupa untuk tutup pintu bilik air.

Tanpa ku sedari pintu bilik air di buka oleh Maria. Terkejut aku bila melihat wajah Maria. Tangan ku masih lagi memegang kepala yang besar berkilat. Muka Maria ku lihat merah padam. Matanya menjeling kearah senjata ku yang besar dan garang tu. Dia berkata

“minta maaf pakcik, Maria nak ambil seluar dalam Maria.” Lidah ku kelu untuk berkata.

Maria kemudian memandang ke muka ku dan berkata

“boleh tak Maria tolong lancapkan packcik”.

“Kasihan Maria tengok packcik melancap sendiri”. Aku bagaikan tak percaya dengan kata-kata yang di ucapkan oleh Maria.

Sepupuku yang ku sangkakan innoccent rupanya kuat seks juga. Maria menyambung lagi

“ini adalah balasan Maria kepada pakcik yang telah banyak menolong Maria”.

Maria bergerak kearah ku dan mula mengambil lotion Baby Johnsonnya. Di picitnya botol lotion tersebut dan bercret lotion memenuhi tangan Maria. Dia melumur lotion tersebut di kepala ku. Tersendut-sendut kepala ku bila di belai oleh tangan halus Maria. Maria menarik kepala ku kearahnya. Aku mengikut macam lembu di cucuk hidung. Kemudian Maria memegang kepala ku dan di pimpin hingga ke bilik tidur ku. Maria bersuara

“kat atas katil baru sedap, pakcik baring relaks, Maria akan lancapkan pakcik sepuas-puasnya”.

Sambil berkata begitu Maria senyum manja ke arah ku. Tangan Maria mula memainkan peranannya. Batang ku di gosok secara perlahan…mula dari takuk atas hingga ke telur.

“Emmmmmm… sedapnya Maria” kata ku.

Maria menjawab ” ya ke pakcik”.

Tangan kanan Maria mengoncang batang ku secara perlahan dan tangan kirinya menarik dan meramas buah ku yang labuh itu.

“Ohhhhh… Maria sedap betul. cara Maria lancapkan pakcik”” kata ku lagi.

Maria menyambung “pakcik jaga Maria nak lancap laju sikit nie”

“Kalau dah nak keluar beritahu Maria”.

Maria mula goncangan hikmatnya. Sambil mengoncang dengan pantas, tangan kirinya tak putus-putus meramas dan menarik sarung telur ku. Aku kegelian dan kesedapan bila di lancapkan begitu. Kepala ku mengembang dengan begitu besar sekali petanda adik ku akan muntah pada bila-bila masa. Aku berkata pada Maria

“pakcik dah tak tahan sangat Maria, air mani pakcik dah nak menyembur” Tiba-tiba Maria menghentikan goncangan padunya.

Maria menjawab” jangan keluar dulu pakcik, belum masanya, pakcik belum puas di lancap”.

Dia mengengam kuat pangkal batang ku. Bila dia lihat aku kembali tenang, Maria memulakan semula goncangannya. Begitulah di buat berulangkali. Aku tak tertahan dengan penyeksaan yang di lakukan oleh Maria. Aku merayu kepadanya

“Maria, pakcik dah nak keluar nie…tolonglah lancapkan terus…”

Akhirnya Maria akur dengan permintaan ku. Dia mempercepatkan goyangan tangannya. aku yang memang nak terpancut sedari tadi menyemburkan isi kandunganya dengan begitu banyak sekali . Habis tangan gebu Maria basah diliputi air mani ku. Mengigil-gigil badan ku menahan kesedapan yang teramat sangat.

Maria tak berhenti disitu. Dia terus memerah dan meramas buah ku. Katanya

“pakcik keluarkan air tu lagi, Maria akan goyangkan lagi sampai kering air dalam pundi telur pakcik nie.”

Di ramas, ditarik dan di goyang batang dan telur ku sepuasnya oleh Maria. Setelah habis adengan melancap, aku dan Maria tersandar di bucu katil. Aku keletihan dan Maria masih lagi memegang kepala ku. Selama setengah jam begitu, adik aku pun bangkit semula petanda nak minta di lancap lagi. Maria tersenyum gembira melihat kepala ku membesar semula. Maria berkata

“kasihan pakcik kepala besar nie tak dapat main pantat, kalau ada bini mesti tiap malam dapat balun pantat”

Aku menjawab” pantat Maria kan ada… bagilah pakcik balun pantat Maria”.

Maria membulatkan matanya kearah aku.

“Tak boleh pakcik..Maria masih dara, kalau lancapkan tak apa”.

Aku menjawab lagi” abis pakcik nak sumbat mana kepala besar pakcik nie… kat mulut Maria”..

“Eh geli Maria…pakcik nie pengotorlah” balas Maria lagi. Ku sambung puuk rayu ku

“kalau gitu bagi pakcik balun jubur Maria je, kalau di belasah pun tak sapa tahu”.

Aku saja mengusik tapi dengan tidak di sangka Maria angguk tanda setuju. aku terangguk-angguk kegembiraan. Aku tidak bertanya kali kedua lagi. Ku baringkan Maria secara menongeng dan ku jilat lubang jubur gadis belasan tahun nie.

Mak datuk keciknya lubang jubur Maria. Ku jilat sekeliling lubang jubor Maria dan kemudian ku tusukkan lidah ku kedalam lubang jubur dara itu. Mengerang kesedapan Maria bila di perlakukan begitu. Dia berpesan

“pakcik perlahan sikit tak tahan geli…. bila nak masukkan nanti taruh lotion tu banyak-banyak… Maria takut jubur Maria koyak”

Aku tak hirau dengan permintaan Maria. Pada masa itu aku telah di rasuk hantu. Ku jilat lubang jubur Maria sehingga bersih. Manis rasanya jubur anak dara 17 tahun ini. Aku kemudian bangun dan melumur batang ku dengan lotion. Hampir habis satu botol lotion tu aku kerjakan.

Aku menongengkan Maria dan menghalakan kepala ku di lubang jubur Maria. Ku berkata

“kalau sakit beritahu pakcik”.

Aku pun menekan sedikit kepala tu ke lubang jubur Maria. Maria mengeletek kesakitan.

“Pakcik sakit, perlahan sikit”. aku tarik kepala ku dan cuba sekali lagi.

Kali ini hampir lepas takuk tapi Maria dah mengelupur . Maria dah mula menangis.

“Pakcik kepala pakcik besar sangat…maria tak sanggup”.

aku pujuk Maria

“kita try sekali lagi, kalau tak boleh masuk, pakcik tak main jubur Maria”.

Aku bertekad apa cara pun jubur dara 17 tahun nie mesti di balun oleh ku malam ini. Cubaan ketiga ku mendatangkan hasil. Tusukan padu ku berjaya melepaskan takuk ku kedalam lubang jubur Maria. Terangkat-angkat kaki Maria menahan kesakitan. Sempit sunggoh jubur gadis perawan. sorongan batang ku ke lubang jubur Maria di lakukan secara perlahan-lahan. Maria mendesis kesakitan apabila sorongan ku bertambah pantas.

“pakcik..perlahannnn…koyak jubor Maria nanti”.

Mendengar rayuan gadis sunti nie, ku tak tertahan untuk memancutkan isinya. Ku tarik keluar batang ku dan Maria menyambut dengan tangannya. Di lancapnya ku dengan begitu pantas sekali.

Creet..creet..creeeeet air mani ku memancut membasahi cadar katil ku. Maria seperti kehilangan akal . batang ku di kerjakan sampai lembik tak bermaya. Kata Maria “balas dendam kerana batang pakcik telah balun jubur Maria sampai melecet… susah Maria nak berak lepas nie”.

Selepas peristiwa itu setiap malam aku dapat balun jubur Maria. Sekarang Maria semakin pandai menggunakan juburnya untuk melancapkan batang ku..

Cinta Nora Dan Halim

Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.

“Ok, “ jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri.

Nora bukan orang lain dalam susur galur keluarga Halim. Lantaran hubungannya dengan bapa Nora iaitu Salim adalah sepupu, maka adalah sah jika dia ingin memperisterikan Nora. Malah, tidak dinafikan bahawa suatu masa dahulu mereka berdua pernah menyimpan perasaan cinta walau pun tidak terluah. Hanya tepuk tampar dan sentuhan-sentuhan yang boleh dikatakan melampau berlaku antara mereka. Nora boleh tahan juga sonya. Sikapnya yang open minded memberikan laluan kepada Halim untuk lebih berpeluang menyentuh segenap inci tubuhnya. Mereka pernah keluar bersama ke bandar atas alasan mengambil mengambil baju pengantin abangnya pada malam hari, sedangkan mereka sebenarnya keluar dating dan di akhiri dengan dua tubuh bergumpal mesra di dalam kereta berkucupan penuh nafsu. Itu baru sikit, malah Halim pernah meraba seluruh tubuh Nora ketika hanya mereka berdua di bilik pengantin abangnya sewaktu pesiapan sedang disiapkan di malam sebelum persandingan. Nora sama sekali tidak menghalang, malah merelakan dan suka dengan perlakuan Halim yang mencabul kehormatannya. Bagi Nora itu perkara biasa baginya, sebelum itu, dia juga pernah melakukan perkara yang sama bersama bekas kekasihnya, malah mereka pernah terlanjur dan berkali-kali melakukannya. Namun tiada siapa yang tahu termasuk Pak Usunya Halim. Nasib baik tidak mengandung. Tapi itu cerita dulu, sekarang masing-masing sudah ada rumahtangga sendiri, Cuma Halim sahaja yang masih belum ada cahaya mata.

“Hmmm… makin besar bontot minah ni.. tak tahan nih… “ getus hati Halim. Terus dia angkat punggungnya dari sofa buruk di ruang tamu dan terus menuju ke dapur. Kelihatan anak-anak Nora sedang khusyuk menonton tv melihat rancangan kartun yang tak henti-henti. Maklumlah, pagi Sabtu. Manakala anaknya yang masih bayi itu nampaknya sedang lena di atas tilam kecil di sisi kakak-kakaknya.

Sampai sahaja di dapur, Halim memerhatikan Nora yang sedang sibuk menyediakan air untuk Pak Usunya. “Alahhh… Tak payah susah-susah lah Nora. Aku tak lama singgah ni.. kejap lagi aku nak balik..” kata Halim sambil matanya melahap seluruh tubuh Nora dari sisi.

Baju t berwarna putih yang Nora pakai terangkat di bahagian punggungnya, mempamerkan punggungnya yang besar dan tonggek itu. Gelora nafsu Halim bergelombang di lubuk batinnya. Walau pun tubuh Nora sudah tidak macam dulu, sekarang sudah semakin gempal, tetapi tidak gemuk, tetapi ciri-ciri kematangan yang Nora miliki semakin menyerlahkan keseksian yang sejak dulu Halim geramkan. Perut Nora yang membuncit, bersama tundunnya yang menggebu membuatkan tubuh Nora lebih berisi berbanding dulu. Pelipat pehanya yang lemak menggebu menarik keinginan Halim untuk meramasnya geram. Peha Nora yang semakin gebu berisi kelihatan sungguh seksi. Punggungnya tak usah cakaplah, memang seksi, malah semakin seksi. Apatah lagi ketika itu tengah ketat dibaluti kain batik yang sudah agak lusuh. “Pak usu tengok apa?” Tanya Nora.

“Engkau ni aku tengok makin seksi la Nora.” Kata Halim memuji Nora. “Alah, siapalah Nora ni nak dibandingkan dengan Mak Usu, bini kesayangan Pak Usu tu…..” kata Nora, seperti merajuk gayanya.

“Nora macam merajuk je… Kenapa?…..” kata Halim sambil menapak perlahan menghampiri Nora yang sedang membancuh air di dalam teko kecil. “La, buat apa Nora nak merajuk… Apalah Pak Usu ni…” kata Nora.

“Aku faham Nora.. Aku tahu salah aku kat kau.. Tapi kau juga kena faham, dia datang lebih dulu dalam hidup aku berbanding dari kau… kalau kau ada kat tempat aku kau juga akan buat perkara yang sama..” terang Halim seakan berbisik di telinga Nora. “Pak Usu cakap apa ni….. Nora tak kisahlah… lagi pun itu cerita lama.. Dah hampir 3 tahun Nora jadi isteri orang.. Pak Usu pun sama jugak.. jadi apa masalahnya…..” Nora cuba menepis nostalgia yang Halim cuba bangkitkan.

Halim faham akan perangai Nora yang memang sedikit ‘bossy’ atau asyik nak menang. Dia juga faham apa sebenarnya yang Nora rasakan ketika itu. Dari kata-kata Nora, dia sedar adanya getaran kesedihan namun cuba disembunyikan. Halim merapatkan tubuhnya ke tubuh Nora. Tubuh mereka bersentuhan. Batang Halim yang sudah mengeras di dalam seluar itu di tekan rapat ke sisi pinggul Nora. Tangan Nora yang sedang membancuh air di dalam teko itu serta merta terhenti. Dadanya berdegup kencang.

“Nora, jangan fikir aku tidak jadi laki kau aku tidak mencintai kau… kau silap Nora.. Kau silap…” kata Halim. “Pak Usu cakap apa ni… Pak Usu nak apa……” Perlahan Nora bersuara.

Pandangannya kosong ke hadapan. Air di dalam teko dibiarkan tidak bergodak. Hatinya keliru antara bengang, sedih dan sayang yang cuba disembunyikan. “Nora… “ bisik Halim di telinga Nora.

Tangannya memaut lembut dagu Nora. Perlahan-lahan wajah Nora yang ayu itu dipalingkan mengadap wajahnya. Nora menurut tanpa bantahan. Wajah mereka bertentangan. Tubuh Halim yang berdiri di sisi Nora pula masih rapat menyentuh tubuh Nora. “Nora… Aku tak bohong… Aku masih sayangkan kau…”

Sejurus selepas habis kata-kata itu, bibir Halim terus bersatu dengan bibir Nora. Nora sama sekali tidak menentang, sebaliknya matanya terpejam menerima kucupan lelaki yang pernah mencuri hatinya dahulu. Lelaki yang hampir sahaja meratah tubuhnya sekian lama dahulu. Nora terus hanyut didalam kucupan Halim. Mereka membalas kucupan penuh berahi. Tangan Halim yang sudah sekian lama tidak menyentuh tubuh Nora kini kembali meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Nora. Nora merelakan. Halim merangkul tubuh Nora. Tangannya sekali-sekala meramas bontot dan pinggul Nora yang berlemak gebu itu. Nora membiarkan.

Kucupan Halim kini turun ke leher Nora. Misai dan janggut Halim yang terjaga rapi menyentuh kulit leher Nora yang lembut itu, sekali gus menaikkan seluruh bulu roma Nora. Dia benar-benar lemas dalam dakapan lelaki yang pernah dicintai itu. Kucupan Halim naik ke telinga Nora. Hembusan nafas Halim yang hangat menerjah lembut ke telinga Nora. Perasaan syahwat Nora serta merta bangkit membuatkan dia terus lembut memeluk Halim dan menikmati alunan asmara yang pernah dinikmati sekian lama dahulu bersama lelaki itu. “Aku cintakan kau Nora… aku tetap milik kau sayang…” bisik Halim lembut di telinga Nora.

Kemudian mereka kembali berkucupan. Kali ini Nora memberi tindak balas yang memberangsangkan. Lidah berkuluman sesama mereka. Air liur mereka kembali bersatu bersama cinta yang tidak pernah padam. Tangan Halim menjalar turun ke kelengkang Nora. Tundun tembam Nora di usapnya lembut. Rabaan tangan Halim turun ke belahan cipap Nora yang semakin basah. Kain batik lusuh yang masih membaluti tubuh Nora menjadi bukti dengan adanya kelembapan yang terserap di kelangkang sewaktu Halim merabanya. Nora mengerti keinginan Halim. Di luaskan sedikit kangkangnya agar tangan Halim selesa meraba dan bermain-main di muara cipapnya. Nora selesa dengan keadaan itu. Dia menyukainya malah menikmatinya. Luka yang terjadi dahulu seolah kembali terubat. Cinta yang malap dahulu dirasakan kembali bersinar. Pak Usunya yang pernah dicintai dahulu, yang dahulunya selalu dihubungi di pondok telefon di hadapan rumah, kini mendakap tubuh gebunya. Ini bukan khayalan, tetapi realiti. Nora mahu selamanya begini. Nora ingin kembali dimiliki oleh Pak Usunya. Dia lupa anak-anaknya, dia lupa suaminya.

Perlahan-lahan Halim menyelak kain batik lusuh Nora ke atas. Terpampanglah punggung Nora yang bulat dan semakin besar itu. Halim meramas lembut, batangnya semakin tidak tertahan terkurung di dalam seluar. Ada juga kelebihan dia tidak memakai seluar dalam pada hari itu. Halim melepaskan kucupan di bibir Nora. Dia memaut pinggang Nora dan mengarahkan Nora supaya kembali mengadap meja kabinet dapur yang uzur itu. Nora yang sudah ditakluki nafsu itu hanya menurut tanpa sebarang kata. Halim kemudian berlutut di belakang Nora. Punggung bulat yang besar dan lebar itu di kucupi penuh kasih sayang. Itulah punggung yang selalu dirabanya dahulu. Kulit punggung Nora dirasakan lembut dan sejuk menyentuh bibirnya. Sungguh empuk dirasakan.

Halim menguak belahan punggung Nora. Kelihatan lubang dubur Nora terkemut kecil. Warnanya yang sedikit coklat itu menarik minat Halim untuk merasainya. Perlahan-lahan Halim menjilat lubang dubur Nora. Nora menggeliat kegelian. “Uhh… Pak Usu.. Nora gelilah…” rintih Nora perlahan, takut didengari anak-anaknya yang sedang khusyuk menonton tv.

Jilatan lidah Halim menyusuri sepanjang belahan punggung Nora yang lembut itu hingga tiba ke kawasan larangan. Kelihatan bibir cipap Nora semakin kuyup dengan lendiran nafsu yang terbit dari lubuk berahinya. Halim menjilat muara kewanitaan Nora. Nora terlentik tubuhnya menikmati perlakuan Halim di kelengkangnya. Pautannya di tebing meja kabinet dapur semakin erat. Halim menjilat semakin dalam. Lidahnya bermain keluar masuk lohong berahi milik Nora. Sesekali dijilatnya kelentit Nora yang semakin mengeras ototnya. Cairan kemasinan dan masam itu benar-benar menambah keseronokkan Halim untuk meneroka lubang cipap Nora lebih dalam.

Nora benar-benar asyik. Tubuhnya semakin menonggeng menikmati penerokaan Pak Usunya yang sedang berlutut di belakangnya. Bontotnya yang bulat dan lebar itu semakin menekan muka Pak Usunya. Nora benar-benar tidak menyangka bahawa hari itu adalah hari bertuahnya. Tidak pernah dia menyangka bahawa dia akan menonggeng di kabinet dapur dengan kain batik lusuhnya yang terselak ke atas membiarkan lelaki yang pernah dicintainya dahulu menikmati lubuk kenikmatannya. “Ooooohhhhh… Pak Usuuu… Sedapppp…….” rintih Nora kenikmatan.

Halim sedar, Nora semakin berahi. Air nafsu Nora sudah semakin tidak dapat dikawal jumlahnya. Semakin membanjiri muara cipapnya. Halim sudah tidak dapat bersabar. Terus sahaja dia berdiri dan terus membuka seluarnya. Terlucut sahaja seluarnya ke kaki, batangnya terus sahaja terhunus keras ibarat pedang mencari mangsa. Tanpa sebarang kata-kata, Halim terus mengacukan senjata kelakiannya yang sudah berurat itu ke lubuk berahi wanita yang dicintai itu. “Ohhhh……… Pak Usuuuu….. oooooohhhh…..” rintih Nora sewaktu merasai kenikmatan lubang berahinya pertama kali di masuki batang Halim yang keras dan panas itu.

Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama senjata gagah Pak Usu yang dicintainya dahulu masuk ke tubuhnya. Dia benar-benar nikmat. Perasaan sayang dan cinta kepada Pak Usunya yang malap itu kembali bersinar penuh harapan. Nora benar-benar hanyut dalam arus nafsu cintanya. Arus nafsunya yang menikmati batang keras dan tegang Pak Usunya yang terendam sejenak di dalam tubuhnya. Halim juga begitu. Walau pun tidak seketat isterinya, namun, kenikmatan yang dirasai benar-benar terasa. Lebih-lebih lagi apabila ianya didasarkan atas perasaan cinta yang sekian lama terpendam, malah hampir terkubur dalam kenangan. Seluruh batangnya dibiarkan terendam di lubang berahi Nora. Kepala batangnya benar-benar menekan dasar lohong nafsu milik anak sepupunya yang juga ibu kepada 3 orang anak itu. Anak sepupunya yang pernah merasai permainan kasih dengannya dahulu.

“Nora… ohhhh….. Aku tak pernah lupakan kau sayangg…. Noraaaa….” Rintih Halim. “Pak Usuuu… Nora punnn….. uuhhhh…” rengek Nora keghairahan.

Halim terus menarik perlahan batangnya hingga hampir terkeluar kemudian kembali ditekan masuk hingga ke pangkal. Bulu jembut dan telurnya rapat menekan punggung montok Nora yang digerami itu. Nora menonggeng kenikmatan. Tubuhnya melentik membiarkan pak usunya menikmati tubuhnya dari belakang. Lubang berahinya mengemut batang Halim penuh nafsu. Halim terus melakukan adegan sorong tarik yang penuh dengan keberahian. Lendir nafsu Nora terikut keluar, melekat di batang Halim sewaktu Halim menarik batangnya. Manakala sewaktu Halim menghenjut masuk, bunyi lucah hasil lendir nafsunya terhasil dan memenuhi segenap ruang dapur.

“Cepak.. cepuk… cepak.. cepuk….” Nasib baik telinga anak-anak Nora penuh dengan bunyi adegan kelakar dari kartun di tv, jika tidak, tidak mustahil mereka juga akan dapat mendengarinya.

“Nora…. Bontot kau makin besarlah sayanggg…. Tak macam duluuu…” penuh nafsu Halim berkata sambil tangannya meramas pinggul Nora yang berlemak. “Ohhhh… Busu sukaaaa….. ke? Oooohhhh…” rintih Nora.

“Oh.. lebih dari sukaaa… sayangggg….. Aku sukaaa bontot kauuu… sejak duluuuu….” Halim mengaku jujur sambil tidak henti menghenjut Nora yang menonggeng di tebing kabinet dapur itu. “Betul ke Suuuu….. “ rintih Nora.

“Sumpahhhh……” Halim merintih kenikmatan. Nora semakin melentikkan punggungnya. Halim semakin berahi. Punggung Nora yang empuk dan gebu itu di ramasnya penuh geram sambil matanya melihat batangnya yang berselaput dengan lendir Nora dan mazinya sendiri keluar masuk lubang berahi melalui punggung Nora yang semakin tonggek dan bulat itu.

Halim tahu, Nora semakin tidak dapat bertahan. Lutut Nora dirasakan bergegar, begitu juga pehanya yang kelihatan semakin kejang. Kemutan faraj yang tadinya kejap mengemut batangnya dirasakan seakan longgar dan kejang juga. Malah, Nora juga kelihatan dengan sendirinya menghenjut tubuhnya ke depan dan belakang membuatkan kepala batang Halim semakin menghentak kuat dasar lubuk berahinya. Bintik-bintik peluh semakin terbit di tengkuk Nora. Simpulan rambut Nora gaya siput masih kekal terikat di kepalanya. Pautan Nora di tebing meja kabinet dapur semakin kuat dan akhirnya, tubuh Nora tiba-tiba melengkung sebentar, bersama kekejangan yang turut menekan dan menelan batang Halim sedalam-dalamnya. Selama beberapa saat Nora berkeadaan demikian. Kemudian nafasnya sedikit reda bersama tubuhnya yang semakin melentik menonggeng di hadapan Halim. Halim membiarkan seketika batangnya terendam diam di lubuk berahi Nora. Nafas Nora termengah-mengah. Dalam keadaan menonggeng dia menoleh ke belakang. Wajahnya yang berpeluh dan kemerahan memandang Halim. Matanya yang hampir kuyu akibat kepuasan dirasuk nafsu lemah memandang Pak Usunya yang masih tegap berdiri di belakangnya. Batang Halim masih utuh mengeras terbenam di lubuk keberahian Nora, menanti tindakan yang selanjutnya.

Kedua-dua tangan Halim meramas geram daging pinggul Nora. Nora seakan faham akan keinginan Pak Usunya. Permainan harus diteruskan. Malah, inilah pertama kali dalam hidupnya menikmati hubungan badan dengan lelaki yang dahulunya puas menyentuh seluruh pelosok tubuhnya. Lagi pun amat berbahaya jika permainan yang berbahaya itu berterusan dengan lama, bila-bila masa sahaja anak-anaknya boleh datang ke dapur dan terlihat dirinya menonggeng dengan kain batik yang terselak ke atas, mendedahkan punggungnya yang putih menggebu. Lebih teruk, keadaan Pak Usunya yang sudah tersedia terlucut seluarnya rapat menghimpit bontotnya, sudah pasti akan kecoh jadinya nanti. Perlahan-lahan Nora mengayak punggungnya ke kiri dan kanan. Punggungnya di tolak dan tarik ke depan dan belakang. Batang Halim yang berlumuran dengan lendiran nafsu Nora keluar masuk lubuk bunting yang mengghairahkan itu. Halim tahu, Nora benar-benar menginginkannya, Nora benar-benar merelakan dirinya di setubuhi ‘doggie’ oleh Pak Usunya. Dia sedar dia tidak mampu menipu dirinya. Nora akui, dia sebenarnya masih mencintai Pak Usunya. Perasaan itulah yang membuatkannya benar-benar bernafsu, lebih-lebih lagi apabila mengetahui Pak Usunya masih mencintainya, walau pun tubuhnya kini sudah semakin gemuk bagi dirinya.

Halim memacu laju, dia tahu, benih jantannya akan keluar bila-bila masa sahaja. Begitu juga Nora, dia tahu benih Pak Usunya akan keluar tidak lama lagi. Nora semakin menonggekkan lagi bontotnya sambil mengayaknya ke kiri kanan, bagi menambah keberahian Pak Usunya yang benar-benar menggilai bontotnya itu. “Pak Usuuu…. Nak keluar yee…..” Tanya Nora bergaya menggoda.

“Ye sayanggg…. Nora nak Pak Usu lepas kat mana…” Halim merengek kenikmatan. “Uhhhh… lepas dalam sayangggg….. .” pinta Nora.

Sejurus selepas Nora menghabiskan kata-katanya, berhamburan air mani Halim terlepas di lubuk berahi Nora. “Ooooo… Noraaaaa…. Cinta hati abangggg….. “ Halim merengek kenikmatan sambil menekan batangnya sedalam-dalamnya, melepaskan benihnya memenuhi lubuk bunting Nora.

Halim benar-benar hilang kawalan. Dia benar-benar kerasukan nafsu setelah mendengar permintaan Nora yang menggoda itu tadi. Nafsunya seolah meletup apabila mendengar suara Nora yang seksi memintanya melepaskan benihnya jauh di dasar lubuk berahinya. Nora benar-benar merelakan. Henjutan dan tekanan Halim kian longgar. Seluruh benihnya benar-benar di perah memenuhi lubuk perzinaan itu. Nora sekali lagi menoleh memandang Halim yang masih melayan kenikmatan di punggungnya. Denyutan batang Halim di dalam tubuhnya semakin perlahan, walau pun saiz dan kekerasannya seakan tidak mahu surut. Nora benar-benar kagum. Rasa menyesal tiba-tiba hadir di hatinya. Bukan menyesal kerana telah melakukan kecurangan, tetapi menyesal kerana tidak dapat menjadi isteri Halim. Nora merasakan cinta sebenarnya kini kembali hadir dalam hidupnya. Nora nekad, dia sanggup melakukan apa sahaja untuk menikmatinya sekali lagi, walau pun bukan dalam jangka waktu yang terdekat ini. Tetapi dia tetap nekad, untuk melakukannya lagi, bersama Halim.

……………………………………..

Sudah sebulan Nora bekerja di cyber café Halim. Nora bersama anak-anaknya telah berpindah dari rumah ibu bapanya selepas diceraikan oleh suaminya. Memang Nora yang inginkannya, pelbagai alasan Nora beri dan sengaja dia buat pasal dengan suaminya. Itu salah, ini salah, ada saja yang tak kena. Lebih-lebih lagi suaminya itu seorang yang pemalas. Selalu sahaja ponteng kerja hingga beberapa kali diberhentikan dan bertukar kerja. Namun, sebab sebenarnya adalah ingin bersama dengan Halim selepas Halim menawarkannya untuk bekerja dengannya dengan tempat tinggal yang disediakan dan juga orang gaji yang akan datang menjaga anak-anaknya sewaktu mereka bertugas.

Rumah kedai 3 tingkat yang dimiliki Halim menjadi dunia baru Nora. Tingkat bawah sekali merupakan pejabat urusan syarikat yang Halim miliki. Tingkat 1 pula merupakan cyber café, perniagaan sampingan peribadi Halim yang mana Nora adalah satu-satunya pekerja di situ. Manakala tingkat 2 pula merupakan kediaman Nora anak beranak. Ruang kosong yang dahulunya menjadi tempat pekerja-pekerja Halim melepak dan makan ketika bulan puasa telah diubahsuai menjadi sebuah kediaman yang mempunyai 2 bilik, 2 bilik air , 1 ruang tamu dan ruang dapur. Nora hidup selesa di sana.

Kerja Nora di cyber café Halim tidak susah. Cuma menjaga kaunter dan menerima bayaran dari pengguna komputer di situ. Segala-galanya sudah di setkan menjadi kawalan automatic. Baik dari suis untuk menghidupkan semua komputer dan juga kawalan pengguna, semuanya boleh dikawal di kaunter. Di belakang kaunter, sebuah bilik bercermin gelap merupakan pejabat Halim di cyber café itu. Halim bijak mempergunakan Nora. Memang niat sebenarnya adalah untuk mencari pekerja bagi cyber cafenya, tetapi lebih elok jika Nora yang diambil kerana dia juga akan mendapat ‘kelebihan’ sewaktu Nora bekerja di sana.

Nora dibekalkan dengan pakaian-pakaian yang merangsang nafsunya. Pakaian-pakaian yang dibelikan adalah untuk dipakai sebagai pakaian harian sewaktu bekerja di cyber cafenya. Tubuh Nora yang gebu itu menjadi faktor pemilihan pakaian-pakaian yang Halim bekalkan. Pelbagai skirt labuh yang sendat selalu membaluti tubuh Nora sewaktu bertugas. Ada yang satin, ada yang khakis, ada yang cotton dan ada yang jeans. Malah ada antaranya yang terbelah hingga ke pangkal peha. Seperti biasa, skirt-skirt itu akan dipakai bersama kemeja dan blouse serta t-shirt yang sendat dan singkat. Tak sah jika tak nampak punggungnya yang tonggek dan besar itu. Begitu juga dengan kebaya, kebanyakkan baju kebaya yang dibelikan adalah jarang, sendat dan singkat. Kain yang dipadankan adalah batik lepas, batik satin, satin lepas dan kadangkala, kain batik lusuh yang sering dipakainya di rumah dahulu.

Nora benar-benar menjadi hamba nafsu Halim. Nora sedar, hidupnya sebagai perempuan simpanan Pak Ciknya memerlukan kesabaran, lebih-lebih lagi lelaki yang dicintai itu masih beristeri dan perlu meluangkan masa keluarganya. Namun, bukan wang ringgit yang Nora dambakan, hanya cinta dan nafsu yang membelenggu ikatan mereka berdua. Nasib menyebelahi Nora kerana Halim disahkan mandul, maka tidak hairanlah dia tidak mengandung walau pun selalu sahaja ladang suburnya dipenuhi ledakan benih jantan milik Halim.

Pintu terbuka, serta merta lamunannya terhenti. Disangkakan ada lagi pelanggan yang datang walau pun jam sudah menunjukkan pukul 9.45 malam. Lagi 15 minit kedai hendak di tutup. Rupa-rupanya Halim yang masuk. Nora tersenyum kepada Halim yang sedang mengunci pintu selepas meletakkan tanda ‘tutup’ di luar pintu.

“Berapa hari ni?” Tanya Halim sembil melangkah menuju ke dalam kaunter.

“Hmmm.. RM250… Kenapa lambat sangattt…” rengek Nora manja kepada lelaki yang ditunggu sejak tadi itu.

“Aku pergi hantar bil ke rumah D.O tadi” kata Halim sambil matanya menatap tubuh Nora yang sedang duduk di kerusi.

Punggung Nora yang sendat dengan skirt satin hitam itu di tatap penuh berahi. Pehanya yang gebu berbalut kain yang berkilat itu semakin menaikkan ghairah nafsunya. Baju T berwarna merah yang sendat membaluti tubuh Nora menarik minat Halim untuk membelai bahu dan lengan perempuan simpanannya itu. Halim menundukkan kepala, menciumi kepala Nora yang bertudung putih.

“Sayang cantiklah….” Bisik Halim.

“Hihihi… abang ni… hari-hari cakap Nora cantik…. Mak Usu macam mana?” Tanya Nora.

“Dia pun cantik juga, tapi Nora lain….” Bisik Halim sekali lagi sambil terus menarik tangan Nora supaya bangun dari kerusi.

Nora menurut, bangun dari kerusi dan terus memeluk tubuh lelaki itu. Mereka berkucupan penuh nafsu. Tangan Halim meraba punggung dan peha Nora yang montok dan menggiurkan. Kelicinan kain yang membaluti tubuh Nora menyemarakkan keganasan batang Halim di dalam seluar.

Nora sedar akan perkara itu. Terus sahaja dia melucutkan seluar Halim. Halim yang tidak berseluar dalam itu, serta merta menayangkan batangnya yang tegak minta dipuaskan. Tanpa disuruh, Nora terus duduk kembali di kerusi, tangannya lekas sahaja menyambar batang yang berada di depan matanya. Di lancapnya batang lelaki yang selalu di puaskannya itu. Batang lelaki yang tidak pernah kenal jemu menjamah tubuhnya setiap masa yang diinginkannya.

“Ummpphhh….. Sayanggg.. hisap sayanggg… ” Halim meminta Nora menghisap batangnya.

Tanpa banyak soal, Nora terus menghisap batang Halim yang berurat itu. Kepala takuk Halim yang kembang berkilat di jilat dan di sedutnya lembut, membuatkan Halim menggeliat kenikmatan. Halim melihat ke bawah, kelihatan wajah Nora sedang enak menghisap kemaluannya. Mata Nora terpejam dengan mulutnya sedang khusyuk menghisap dan bemain dengan kepala takuk Halim sepenuh hati. Air liur kelihatan berciciran menitik membasahi tudung, baju t dan skirt satin sendat yang Nora pakai. Kemudian batangnya perlahan-lahan tenggelam dengan amat dalam di dalam mulut Nora yang hangat. Kepala Nora yang bertudung kelihatan maju dan mundur, mengolom batang Halim yang semakin menggila di dalam mulutnya.

“Pak Usu… Lepas dalam mulut Nora ye….. ” pinta Nora sambil tangannya merocoh batang Halim yang licin dengan air liurnya.

Halim hanya tersenyum. Nora kembali menyambung tugasnya. Batang Halim dihisap penuh nafsu. Kepala takuk Halim semakin berkembang keras, menandakan waktunya akan tiba tidak lama lagi. Erangan Halim juga semakin kuat kedengaran. Nora semakin galak, dia mesti memberikan khidmat yang terbaik untuk lelaki yang membelanya itu. Kerana lelaki itulah cintanya, malah lebih dari itu. Nora tidak mengharapkan perkahwinan, hanya kasih sayang, cinta dan nafsu serakah yang tidak berbelah bahagi yang di harapkan dari Halim.

Halim semakin tidak dapat bertahan. Permintaan Nora supaya melepaskan di dalam mulutnya membuatkan Halim seperti hilang akal. Dia sedar, hanya Nora sahajalah wanita yang mampu memberikan kepuasan yang hakiki kepadanya. Hanya Nora satu-satunya wanita yang memberikan Halim kenikmatan yang diingininya. Kepala Nora yang bertudung itu di tatap lagi. Nafsunya semakin memuncak. Akhirnya…

“Cruuttttt….. Cruuuttttt….”

Halim melepaskan air maninya berdas-das terus ke tekak Nora. Menggigil Halim kerana Nora memainkan lidahnya menguli batangnya yang sedang berdenyut memuntahkan benih di dalam mulut Nora. Nora terus menyedut air mani Halim yang seakan tak kenal berhenti mencurah. Halim tahu, Nora menelan setiap benih yang dilepaskan.

“Sedap sayangg….” Tanya Nora sambil mengelap bibirnya yang comot dengan lendiran menggunakan kain tudung yang dipakainya.

“Sedap sayang… Sayang macam tahu-tahu je abang suka sayang hisap batang abang time sayang pakai tudung…” Kata Halim kenikmatan sambil memakai kembali seluar yang Nora lucutkan tadi.

“Alahh… Nora tahu……. Kan kita selalu buat… ” kata Nora.

Memang benar mereka selalu melakukannya. Mulut Nora selalu sahaja menjamah batang Halim jika dia bertudung. Hinggakan ketika pelanggan cyber café sedang ramai sekali pun, Halim akan meminta Nora menghisap batangnya. Nora terus sahaja menyorok di bawah meja dan menghisap batang Halim yang sedang duduk di kerusi. Rekabentuk kaunter yang agak tinggi membolehkan perlakuan mereka terlindung dari pandangan pelanggan yang memenuhi cyber café itu.

Nora menghisap batang Pak Usunya hingga tiada lagi benih jantan yang memancut keluar sementara Halim menikmati hisapan dan melepaskan benih didalam mulut Nora sambil mengawasi pelanggan.

“Mak Usu pergi kursus kan?” Tanya Nora sambil bangun dari kerusi.

“Ha’ah… so, sudi tak kalau Pak Usu bersama dengan Nora malam ni….” Tanya Halim sambil tangannya memaut pinggul Nora dan di ramas geram.

“Pak Usu nak bersama dengan Nora selama mana pun Nora sudi…. ” balas Nora sambil terus jatuh dalam dakapan Halim.

Mereka berpelukan erat. Halim meraba punggung Nora. Kelicinan skirt satinnya menyemarakkan semangat Halim untuk menakluki tubuh Nora malam itu.

“Pak Usu nak Nora tukar kain ke nanti…..” Tanya Nora dalam dakapan Halim.

“Tak perlu sayang… Nora seksi pakai kain ketat ni…. Cantik….. ” Halim semakin meramas geram punggung montok Nora yang besar itu.

“Jom… naik ke atas… ” ajak Nora.

Halim melepaskan pelukan dan membiarkan Nora menuju ke pintu. Selepas menutup segala suis dan setelah menghidupkan alarm, Halim terus keluar. Kelihatan Nora sudah mendahuluinya menaiki tangga menuju ke rumahnya. Mata Halim terpukau memandang punggung Nora yang melenggok di setiap langkahnya menaiki tangga. Pungung Nora yang besar dan tongek itu kelihatan semakin seksi dan sungguh montok dibaluti skirt satin hitam yang sendat. Halim tidak dapat bersabar lagi. Kakinya terus menapak menaiki anak tangga menuju ke rumah Nora. Bersama harapan untuk mengisi benihnya di ladang seorang janda yang merupakan anak saudara sepupunya, yang juga perempuan simpanannya.

Asmah

Setelah tamat tingkatan 5, aku tidak berkerja. Bapa saudara ku mengambil ku ke Kuala Lumpur untuk menjadi orang gajinya. Aku setuju kerana aku masih tidak berkerja dan dia adalah bapa saudaraku.

Aku tinggal d iAmpang Jaya. Keadaan rumahnya tidak begitu besar, hanya 3 bilik tidor dan dua bilik air. Bapa saudara ku bersama isterinya yang berkerja sebagai kerani disebuah syarikat. Anaknya masih berusia 4 tahun.

Keadaan perhubungan keluarganya amat intim dan mereka selalu bergurau bila menonton TV diruang tamu. Pada satu malam mereka menonton TV, tetapi programnya tidak begitu menarik. Mereka mengambil Video tape dan menayangkan Movie. Semasa mereka nak memulakan jam sudah pukul 11.00 malam. Aku disuruh tidor kerana mereka mengatakan mereka nak ke Port Dickson besok. Aku pun masok kebilik ku dan cuba untuk memejamkan mata, namun tidak juga kerana aku diganggui oleh impian semasa aku disekolah. Ada jejaka yang aku puja tetapi tidak ku miliki kerana dia telah meneruskan pelajarannya.

Aku terasa nak kencing, lalu kebilik air. Semasa kebilik air aku ternampak tayangan Tv memaparkan adengan yang memberahikan. Gambar seorang negro mengadakan sex dengan seorang mat salleh perempuan. Aku terpegun, kerana aku belum pernah melihat adengan sex. Ku jengah bapa saudaraku, namun dia juga melakunkan apa yang tayangan tv lakukan. Ku lihat isterinya mengerang dan aku lihat bapa saudaraku melelapkan mata.

Aku tergamam. Mata ku tajam kekaca Tv dan tanpa ku sedari jariku merayau kedalam seluar dalamku. Ku rasa pantat ku basah dan aku merasai satu perasaan yang amat tidak dapat ku tahan. Aku tidak sedari aku mengerang. Aku terduduk dan ini menyebabkan keadaan yang senyap bertukar menjadi agak bising. Ku buka mataku dan aku terpegun kerana bapa saudaraku memandang ku sambil dia mengadu isterinya. Dia melambaikan tangannya pada ku. Aku takut. namu kerana desakan nafsu aku hampirinya. Berderau darahku keranaku lihat konek bapa saudaraku memasoki lubang burit isterinya. Ku terus lari ke bilik. Malam itu ku tidak dapat tidor kerana teringatkan peristiwa yang selama ini tidak pernah aku mimpikan.

Sekembalinya dari Port Dickson saperti biasa aku mengemas rumah dan keadaan seperti biasa. Sesekali aku terasa bapa saudara ku menjelingku tanpa ku sedari.

Suatu malam isterinya memasoki bilikku dan memberitahuku bahawa dia akan ke Kuantan selama dua malam. Bapa saudara ku tidak pergi kerana ini adalah urusan resmi nya. Dia memberitahuku supaya menyiapkan makanan untuk bapa saudaraku semasa dia tiada dirumah.

Pada malam kedua bapa saudaraku balik agak lambat. Dia memanggil ku untuk membuka pintu rumah. Bila ku buka pintu ku dapati dia berkeadaan setengah mabok. Dia menyuruhku membuka seluar bajunya untuk pergi mandi. Ku membuka semua baju dan seluarnya termasok seluar dalamnya. Pada mulanya aku agak malu, tetapi bapa saudaraku mengesaku. Apabila ku buka seluar dalamnya ku nampak butuhnya yang agak sederhana besarnya. Tidaklah seperti dalam video .

Perasaan ku mula resah kerana aku teringat peristiwa malam dulu. Tanpa paksaan dariku aku memegang butuhnya dan tangan sebelahku meraba pantatku. Bapa saudara ku mendiamkan diri. Ku teruskan mengosok butuhnya. Tidak berapa lama butuhnya keras dan kepala butuhnya kemerahan kerana gosokanku. Pantatku banyak mengeluarkan air mazi. Ku seronok pula mengosok butuhnya.

Ku rasa tangan bapa saudaraku mula meraba ponggongku. Ku biarkan. Ku tak tahan. Aku sendiri membuka kesemua baju dan kain ku serta seluar dalamku. dalam hatiku biar apa nak jadi asalkan aku dapat melepaskan perasaanku. Bapa saudaraku membaringkan ku di sofa yang sama di malam kejadian dulu.

Dia mula menghisap puting tetekku. Ku kegeklian serta sronok. Tanganku tidak lepas dari mengosok kepala butuhnya. Ku suka begitu. Kurasai air mazi dari butuhnya mula memuntahkan. Aku idak dapat nak menahan,lalu aku membawa kepala butuhnya kemulutku. Ku jilat kepalanya. Dia mengerang. Lalu ku hisap kepala butuhnya. Sedekit demi sedikit butuhnya memasoki ruang mulutku. Ku rasa kepala butuhnya membesar dan hangat. Bapa saudara tidakmelepas peluangnya untuk menhisap pantatku. Sentohan hujung lidahnya kebiji kelentitku amat mengetarkan badanku. Berpeloh aku dibuatnya. lama juga aku berkeadaan 69 dengan bapa saudaraku.

Bapa saudaraku bangun dan menanya pada ku samaada aku pernah melakukannya. Aku diam dan meneruskan gosokankepala butuhnya. lalu dia berkata, kita lakukan dengan perlahan. Dia mengangkangkan aku. Pantatku terbuka dan dia menjilatnya. Sambil meletakkan kepala butuh nya kemulut pantatku dia mengucupi mulutku. Bau beer dari mulutnya memberikan satu kelazatan. Kepala butuhnya mula membenamkan hujungnu ke dalam pantatku. Aku terasa perit. Ku pegang pergelangan tangan bapa saudara ku dengan kuat.

Dia membisikan agar aku tidak melawan. Dia menyuruhku membuka luas pantatku. Ku turutkan. Ku mula rasai kepala butuhnya telah mula masok. Ku rasa pedih dalam pantatku, namun butuhnya meneruskan perjalanannya kedasar pantatku dengan perlahan dan tenang. Kesakitan dan kepedihan yang aku rasai tadi mula hilang dan rasa sedap dan seronok mula menyelubungiku. Setelah kesemua butuhnya masok kedalam pantatku dia memberhentikannya seketika. Dia menanyaku, sakit lagi ? Ku diam dan aku menjawab dengan mengangkat buntutku supaya butuhnya masok lagi dalam. Keadaan ini menyebabkan ku rasai kepala butuhnya sampai kedasar pantatku. Alangkan seronoknya.

Kini dia menarik keluar butuhnya dengan perlahan dan aku mengikutnya. Ku sangka hanya itu saja. namun dia memberitahu ku agar relax dan belumsempat kepalabutuhnya keluar dia memasokkan nya semula ke dalam pantatku. Ku rasa sedap……sedap……sedap. Ku bisik …teruskan dan lajukan sikit. Permintaanku itu dipenuhi. Dia melayarkan bahtera dengan baik dan tanpa sakit. Ku teringat semasa disekolah dulu perkataan KEMUT. Ku cuba, ah….ia manambahkan kesedapan dan ku lihat bapa saudaraku mengerang kesedapan. Tetekku mula keras dan putingku basah akibat peloh dan air liornya.

Seketika ku terasa satu perasaan saperti nak meletup pantatku dan ku tak tahan lalu aku menjerit sambil aku mengigit jarinya. Masa itu ku rasa bertambah geli terutama bila kepala butuhnya mengenai biji kelentitku. baru ku tahubagaimana rasanya CLIMAX.ahhhhhhhhhhhh Sedapnya. kalau ku tahu lama sudah ku buat.

Bapa saudara ku menyuruh aku meniarap dan mengangkat buntutku. Sekarang ku faham dia nak melakukan sapertimana dia melakukan dengan isterinya. Dia meludahkan kepada lubang buritku. Ku rasa panas air liornya. Dia mula memasokkan kepala butuhnya kelubang buritku. Dia menyuruh ku membuka lubang buritku. Ku turuti dan ku terasa kepala butuhnyatelah masok kedalam lubang buritku. Ku rasai perit kerana selama ini cuma laluai ONE WAY sahaja. Kini THE OTHER WAY. Dia mengeluarkan semula dan meludahnya sekali lagi. Hangat air liornya membuatkan aku keseronokkan. Dia membenamkan butuhnya kedalam buritku. kali ini sampai kepangkal butuhnya. Agak lama juga dia ,elakukan FOWARD-BACK.

Ku rasai kepala butuhnya membesar dan dia mengerang. Dia mencabutkan butuh nya lalu menyuruh ku menghisap butuhnya. Ku kesat dulu butuhnya kerana ku tidaktahan BAUnya. Setelah kurang baunya Ku hisap kepala butuhnya dan sampai kepangkal. Dia menyuruh ku hisap kuat kali ini. Ku lakukan dan dari gengaman tanganya ketetekku ku tahu dia dah nak SAMPAI. Ku hisap dengan kuat dan dia menjerit dengan serentak ku rasai air maninya memancut terus ketekakku. Kepanasan air maninya kurasai masok sampai keperutku. Ku hisap dan hisap. Akhirnya butuhnya mula lembik dan air mazinya kembali keluar. Dia berpeloh dan baring atas belakang badanku. Aku juga keletihan serta keseronokkan.

Esoknya saperti biasa dia pegi kerja dan sejak hari itu apabila isterinya tiada dirumah aku akan dapat mengecap kesedapan