Category Archives: Bohsia – Balak

Dina

Aku kenal Dina time kat pub kat JB. Orangnya cantik jugak, cuma kulit dia tak berapa cerah sikit. Tapi bontot dia sedap wa cakap lu. Baru tingkatan 5 tapi macam bontot perempuan matang. Gebu, besar dan tonggek. Dia ni sekolah kat batu pahat, katanya. Aku tahu sekolah tu sebab aku selalu ke batu pahat jumpa geng. Memang ramai geng aku kat sana.

First time aku jumpa dia aku baru tahu rupa-rupanya dia ni budak kampong. Dia stay kampong parit besar. Alah beberapa kilo je dari bandar batu pahat. Time kat pub tu aku tukar-tukar no hp dgn dia dan kita orang selalu gak main sms.

Nak jadi cerita, aku datanglah ke batu pahat. Jumpa geng. Tapi sebelum tu aku jumpa Dina ni kat satu shopping komplek baru yang dekat dgn kampong dia. Time aku jumpa dia tu dia pakai uniform sekolah je. Jadi tak nampak sangat la bontot dia yang aku idam-idamkan tu. Tapi lepas dah minum-minum, aku ajak dia jalan-jalan naik kancil sport aku. Time nak masuk kereta aku, dia selak baju kurung sekolah dia ke atas dan akhirnya aku nampak bontot dia yang sedap tu. Dalam kereta aku tahan je stim tengok peha dia yang gebu dan sendat dengan kain uniform sekolah warna biru muda. Pastu aku lepak kat satu tasik dan kita orang jalan-jalan kat situ.

Time dah petang, aku pun hantar da balik dan time nak sampai umah dia, dia mintak aku parking jauh-jauh sikit sebab takut mak bapak dia nampak. Sebelum dia keluar, aku tarik dia sekali dan cemolot dengan dia. Memang dia tak pandai cium mulut la beb. Mula-mula tu dia meronta-ronta gak, tapi lama-lama dia biar je. Siap layan stim lagi. Sambil aku cium dia, aku pun raba-raba la bontot dia. Pehh.. sedap beb..

Dipendekkan cerita, esoknya aku dating lagi lepas ambik dia balik sekolah. Kali ni aku bawak dia ke summit parade. Jalan-jalan sambil aku belanja dia makan. Lepas tu aku ajak dia balik dan kita orang naik ke parking ikut tangga. Memang tak ada sape nak lalu kat tangga tuh. Jadi kat situ kita orang cemolot dan aku punya stim sampai selak kain uniform sekolah dia ke atas dan gosok-gosok kelengkang dia yang dah basah. Mula-mula dia tak nak gak, tapi lama-lama dia biar je sebab dah sedap. Aku pun apa lagi, keluarkan konek aku dari seluar dan letak tangan dia kat konek aku yang dah keras tuh. Dina ni pun pegang la konek aku dan aku ajar dia lancapkan konek aku. Bila aku dah rasa nak terpancut, aku suruh dia menonggeng dengan berdiri tangan tahan dinding. Aku selak baju sekolah dia ke atas dan aku lancap sampai air mani aku memancut kat bontot dia. Kain sekolah dia basah kat bontot dengan air mani aku. Pastu aku hantar dia balik.

Lepas dari hari tu, aku selalu dating dengan dia lepas ambik dia balik sekolah dan aku akan hantar dia balik lepas bontot dia aku dah pancut dengan air mani aku.

Beberapa minggu lepas, aku secara rasminya menjadikan Dina sebagai bohsia batu pahat. Bermula dari dia yang tak de topup handphone. Kebetulan lak geng-geng aku semua sibuk pasal nak try awek yang satu ni. Jadi aku bawak la Dina ke rumah sewa geng-geng aku lepas ambik dia balik dari sekolah.

Aku bawak la Dina masuk ke bilik yang geng-geng aku dah sediakan dan pada hari tu akhirnya pecah lah sudah dara Dina di konek aku. Aku sengaja tak nak bogelkan dia sebab aku stim giler tengok dia pakai baju sekolah. Akhirnya aku pancutkan air mani aku kat atas perut dia. Lepas dia dah lepak dan tak daya nak bangun, member aku sorang-sorang gi try dan pintu bilik memang sengaja kita orang open lepas tu sebab nak tengok show blue free. Member-member aku semua main doggie sebab stim dengan bontot Dina. Lebih-lebih lagi sebab stim dengan bontot dia yang sendat dengan kain uniform sekolah biru muda yang sendat kat bontot Dina tu. Aku dengan lagi 2 orang geng aku memang puas gila belasah budak Dina nih. Sorang member aku hampir-hampir lepas dalam gak, nasib baik dia sempat cabut keluar dan pancut kat kain sekolah Dina. Yang sorang lagi lepas kat celah bontot Dina.

Lepas dia orang settle, aku nak main lagi. Kali ni aku bubuh KY jel kat konek aku dan aku tutuh lubang bontot Dina. Menjerit budak sekolah tu bila konek aku tembus masuk lubang bontot dia. Memang sedap gila belasah bontot Dina yang besar dan tonggek tu. Dina menangis tak henti. Tapi akhirnya dia diam lepas member aku sumbat konek dia kat mulut Dina. Cuma aku dengar bunyi esak-esak dia je lah dalam keadaan mulut yang penuh dengan konek geng aku.

Member aku yang tengah jolok mulut Dina tu stim gila. Dia kata dia tak tahan tengok aku belasah Dina yang tertonggeng dalam pakaian sekolah tu. Member aku tu pun terus paut kepala Dina yang bertudung tu dan tekan konek dia dalam mulut Dina. Menggigil member aku pancut dalam mulut Dina. Member aku yang sorang lagi cuma tersadai tengok kita orang main sebab penat time first round tadi.

Berbuih lubang bontot Dina pasal air mazi dan KY jel. Dia dah tak nangis lagi. Cuma mengerang dan aku tak pasti lak dia sedap atau tak. Apa yang aku syak dia tengah tak sedap. Ye lah, baru first time kan? Bontot Dina bergegar masa peha aku berlaga dengan bontot dia. Lubang bontot dia aku tala dalam-dalam. Bontot dia yang lebar tu menonggeng bulat. Memang stim gila. Last sekali, aku dah tak boleh tahan, aku lepaskan air mani aku dalam bontot Dina. Pastu aku hantar Dina balik bersama 3 keping prepaid top up celcom RM10.

Lepas dari hari tu, aku jarang dah turun batu pahat. Cuma lebih kurang 2 minggu lepas tu geng aku call dan cakap dia baru lepas balun bontot Dina. Rupa-rupanya dah 5 hari dia orang main dengan Dina kat rumah sewa. Hari-hari dia orang ambik Dina kat taman pasifik, kat depan kedai air-cond, tempat yang Dina kata dia selalu tunggu bapak dia ambik balik sekolah. Dia orang cakap memang sedap gila balun bontot budak pompuan tuh. Cuma kalau dengan orang yang dia tak kenal, dia memang segan dan tak nak. Tapi lepas dah kena dia naik syok dan pastinya, upah top-up menjadi habuan.

Esoknya aku datang batu pahat. Aku tunggu Dina kat depan sekolah lepas call dia kata yang aku nak datang. Pastu aku bawak Dina pergi area Sri Gading. Kat sana ramai bebudak bangla kerja kilang. Aku promote Dina kat mat-mat bangla. Dengan syarat cuma lancap dan pancut kat Dina yang masih berbaju kurung sekolah dengan bayaran RM10 sorang. Memang laris, ada lebih kurang 5 orang semuanya.

Memula mat-mat bangla tu pegang-pegang Dina. Terutama bontot Dina la. Tapi Dina tak suka. Jadi aku pun cakaplah kat mat-mat bangla tu jangan pegang. Lancap je terus. Jadi dia orang pun melancaplah ramai-ramai sambil menjamu mata dengan Dina yang terpacak berdiri kat depan dia orang dalam berpakaian uniform sekolahnya tu. Aku tengok sorang-sorang mat bangla tu pancut kat Dina. Baju kurung Dina aku dah suruh dia selak ke atas awal-awal tadi biar dia orang stim tengok peha dan bontot Dina yang montok tu. Jadi yang kena air mani mat-mat bangla tu cuma kain sekolah biru muda yang Dina pakai je lah. Paling banyak kena kat bontot dan peha. Hari tu Dina dapat RM40. Lagi RM10 aku ambik. Pastu aku bawak Dina ke rumah sewa geng-geng aku dan seperti biasa, bontot Dina menjadi sasaran kita orang.

Kalau kau orang jumpa minah ni, kau orang ngorat je. Mesti dapat punya. Tapi kalau dia tak layan, korang selamba je lancap dan pancut kat dia sebab dia memang tak kisah. Kalau dia tak layan tu biasanya sebab dia tak de mood dan sebab dia memang tak suka layan sangat orang-orang yang dia tak kenal. Ok, wa cau cincau.

Advertisements