Category Archives: BF – GF

Kena Jilat

Malam tu Kamal menuntut janji. Aku suruh dia datang bilik aku masa semua orang dah tidur. Tapi yang merisaukan aku, dia tidur sebilik dengan Zamri. Zamri tu pulak jenis tidur lewat. Aku abaikan semua tu, kalau ada, ada la. Kalau takde pun takpe. Aku paling benci projek dalam ketakutan ni. Tak boleh feel langsung. Nak stim pun susah.

Malam tu dia masuk bilik aku pukul 3.15 pagi. Aku dah tertidur pun. Kamal sentuh pipi aku untuk kejut aku. Aku terkejut terus terjaga. Dia tanggalkan baju aku satu persatu. Kami Cuma ada satu jam lebih sebelum mak aku bangun sembahyang subuh. Mak aku selalu bangun pukul 5 pagi. Selepas dia bogelkan aku, dia terus kangkangkan aku dan jilat pantat aku. Ketakutan aku berkurangan sebab aku yakin sangat yang semua orang dah tidur, kalau ada yang terjaga pun, takde sape nak masuk bilik aku tak pasal-pasal. Sedap kene jilat sampai aku dah basah. Berair pantat aku kene jilat. Aku mengangkang, dan kamal berlutut bawah katil. Pantat aku betul-betul kat bucu katil. Jadi aku terpaksa ramas sendiri breast aku bila aku terasa sedap yang teramat sangat.

Hampir seluruh tubuh aku dijilatnya. Aku kegelian bila dia menjilat pusat aku dan beralih sikit ke pinggang. Satu kekurangan pada projek kali ni ialah aku tak boleh nak mengerang. Takut orang dengar lol! Dia menjilat peha aku, terasa naik bulu roma aku. Breast aku tetap jadi tumpuan. Dia menjilat dan isap breast aku sesuaka hati dia untuk jangka masa yang lama. Dia menggentel-gentel puting breast aku dan menggigit halus. Breast aku mengeras bila aku dapat menikmati kesedapannye. Dia duduk dibirai katil dan meminta aku isap konek dia.

Aku takde masalah. Apa lagi saiz konek dia adalah saiz idaman aku. Sampai lenguh mulut aku isap konek dia. Dari hujung hingga ke pangkal. Selepas kolom, aku jilat menggunakan lidah bermain-main dihujung kepala takuk dia. Bila aku rasakan air mazi dia keluar sikit, aku beralih pada dua bijik telur dia pulak. Dia meramas rambut aku dan memejam mata menahan kesedapan. Dia mengusik-usik breast aku lagi supaya keadilan dapat dirasakan dengan saksama. Aku sedap dia pun sedap.

Pantat basah aku tak boleh tunggu lama lagi. Aku mendambakan konek besar tu menusuk masuk kelembah keramat aku sedalam-dalamnya. Tapi Kamal lebih selesa bermain-main dengan kelentit aku. Dia memasukkan hujung lidahnya kelubang aku. Aku kesedapan dan berharap agar dia menekan dalam lagi.

Kamal menjilat lagi dari bawah keatas dan pantat aku terasa bagai diurut-urut. Aku terasa nak mengerang tapi aku terpaksa tahan. Melentik-lentik bontot aku terangkat menahan sedap yang teramat sangat.

Kamal bersedia memacakkan konek dia ke liang faraj aku. Pehanya yang berbulu tu menambah keghairahan aku bila aku terasa kegelian masa peha dia berlaga dengan peha aku. Kamal menolak perlahan hujung kepala takuknya sedikit demi sedikit. Ketat dan padat. Aku melentik dan memejam mata tanpa bersuara. Sumpah! Sedap sangat! Tapi aku tak dapat mengerang. Kalau kat rumah aku sendiri, aku dah jerit dah lepaskan kesedapan. Tapi apakan daya, kalau aku mengerang nanti lain pulak jadinye hehehe…

Dia menujah dan jemarinya ligat mengusik kelentit aku yg timbul dan keras. Aku terjongkek-jongket kesedapan sesekali menahan senak. Kamal memegang kedua-dua pinggang aku dan menarik tolak konek dia. Tujahan demi tujahan menggegarkan breast aku yang turut sama turun naik mengikut dayungan goncangan Kamal.

Aku tak dapat lihat wajah kamal dengan jelas sebab gelap. Aku dapat dengar nafas Kamal mendesah menikmati tujahannya sendiri. Aku mula kejang setelah lama berdayung. Aku kemut sekuat hati hingga terkeluar bunyi “hmmmm…” dari mulut kamal. Risau jugak aku kalau dia tak dapat kawal diri. Dibuatnya dia mengerang ke nanti, naya je!

Semakin aku kemut semakin kuat dia mengeluh. Hanya nafasnya yang kedengaran. Kamal melajukan goncangan dan tiba-tiba dia menekan kuat hingga aku merasa senak yang teramat sangat. Dia memancutkan muntah susunya kedalam lubang pantat aku. Lima tembakan kalau tak silap aku. Dia berhenti sekejap untuk setiap satu tembakan. Dia menarik keluar konek dia yang sedikit lembik dan menyarung baju dan seluarnya semula. Dia selimutkan aku kembali tanpa memakaikan aku baju dan mengucup dahi aku mengucapkan selamat malam. Aku keletihan dan tertidur dalam keadaan bogel dibaluti selimut.

Advertisements

Wana Gedik

Senja tu.. hujan turun dengan lebatnya.. petir kilat sambung-menyambung.. tetiba handphone pisang aku berbunyi… “trutt.. truttttt..” aku ngan lagak ngerinya menyambar handphone aku tu, “hello”. “belacak… i ni.. wana..” satu suara lembut kuar kat earpiece aku tu, “hmmm wana.. kenapa pelan suara wana ni?” soal aku. suara wana ni dah memang jenis lembut, “belacak.. wana tinggal sorang ni.. wana takut lerr..”. larr minah ni, aku pun tinggal sorang gak.. tak takut pun.. “wana.. kenapa wana takut?”. wana dah cam nak nangis jeerr bila dia jawab “hujan lebat kat luar ni.. belacak datang la sini.. temankan wana.. plis..”. cisss.. dia buat dah.. “hujan lebat la kat sini wana” saja aku bagi alasan, memang lebat lagi pun. “alaaa belacak.. plis larr.. wana lonely pastu petir ni buat i takut.. issshhkk issshhhkk”. dah nangis pulak budak ni, ni buat aku cair ni.. “ok lerr wana.. gimme half an hour i’ll be there, ok?”. wana dgn excitednye jawab “ok belacak.. i tunggu u.. be careful ye sayang.. jalan licin tu,.. bye sayang”. ye la aku tau.. macam aku tak tau… dah 10 tahun aku bawak motor.. budak baru lahir pun tau.. bila hujan jalan basah.. lawakla minah ni..

-wana-

hai!hmmmmm best nyeee.. kejap lagi belacak nak datang! wana pun apalagi terlonjak kegembiraan laaa. alaaa bukan takut sangat pun dgn hujan lebat ni saja nak berteman. lagipun sekarang ni hujan brrrr sejuk nye. kalau kena peluk masa ni kan best! hmmmm lagi best kalau dapat belaian manja dari tangan kasar belacak yg macho tu. terbayang-bayang wajah belacak yang hensem itu.. tu yang best sekali dgn kumis manisnye. aaahhhh seronoknye! wana tak sabar menanti kedatangan belacak. sambil menyanyi riang wana pun berlari ke bilik tidur nye.hmmm kemas sikit laaaa. belacak mesti terkejut tengok wana nanti.. hmmmm wana pun kemas laa bilik dia.. biar nampak cantik & kemas & selesa.. ye laaa kan tu tempat beradu.. tempat bermain tempat berasmara erotic!

wana nak buat belacak sampai tak lupa pada wana. ye la kata org tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat.. mesti belacak ingat sampai mati wana sudah terbayang akan kehangatan sentuhan belacak aaahhhh.. wana memejamkan matanya.. belacak cepat lah sampai! hmmmmmm wana tetiba rasa erect giler wana memandang dirinya di cermin. “alamak! comotnye aku.” ishkkk.. ni tak boleh jadi ni kena mandi dulu baru wangi segar rasa badan tentu belacak lagi sayang pada aku.” hmmmm bestnye lantas wana pun menanggalkan satu persatu bajunya di hadapan cermin itu. sambil itu wana mengerling ke arah cermin. memandang tubuhnye yang bertelanjang bulat tanpa seurat benang sekali pun hmmmmmm ishkkk.. nak mandi laaa ni nak belek-belek pulak! mana tahu belacak
intai dari luar heheeee okey laaaa I nak pergi mandi ni

-belacak-

aku capai fullface agv kaler purple metalic cikai aku tu, sarung baju ujan, suar hujan, pastu kunci pintu ghumah bujang aku. cehh! kunci motor aku tinggal kat dalam.. masuk balik amek kunci motor aku.. start jer motor vulcan 800 aku tu.. agak dah panas lebih kurang.. aku bergerak meninggalkan rumah aku, menuju rumah wana yg terletak di kawasan perumahan mewah pinggir kota. seperti yg aku janjikan.. aku sampai tepat pada waktunye.. aku tengok pintu dah terbuka luas.. isshhh wana ni.. berani pulak kau biarkan pintu ni terbukak.. aku pun parking motor aku.. bukak baju dgn suar ujan aku.. huuussshhh sejuknyerr!! kembang telur aku kena air ujan! aku masuk pelan2.. cewaahh… aku nampak kelopak bunga ditaburkan sepanjang perjalanan ke bilik kau.. aku rapatkan pintu.. kunci terus lerr.. kut pehal at least pintu kunci dah.. aku pun ikut ler kelopak bunga tu.. pintu bilik wana aku nampak renggang sikit.. aku cuit cikit jerr.. terkangkang besar pintu tu.. peehhhhh.. tu dia wana! silhouette wana, berdiri di tingkap dengan nightie nipis dan jarang dengan cahaya senja samar2… fuuhhh!! what a view! stim serta merta aku dibuatnyerr..

-wana-

ahh dah abis mandi ni… urgghhh.. sejukkk.. bburrr… wana berkemban je ni… alamak rambut basah pulak. wana pun keringkan laaa rambut dia. hehee bukan guna hair dryer.. tak romantik la guna benda tu. guna towel jeee.. pas tu wana pun buat siput kat rambut dia dengan towel t adi…. alaaa yg macam julia rais dalam mira edora tu… hmmm perasan pulak. baju mana nak pakai ni? hmmmmm pakai jelaaa… ke tak nak pakai baju? heheeeeee… ishkk tak boleh nanti belacak mengganas… wana tahu belacak tu boleh ilang akal kalau nampak wana cam tu.. hmmm best nyeee bile teringat kan belacak ni… eh… bila belacak nak sampai ni? hmmm.. kalau lambat nanti mesti ilang mood wana. nanti dia kena pujuk laaaa… nak pujuk kena bagi wana sayang 69 kali… hmmmmm…

-belacak-

hhmmmm…. wana melepaskan pandangan keluar.. mungkin dia tak perasan aku masuk lagi kut… “cantik jugak shape wana ni dari belakang..” bisik hatiku.. “wana..” aku panggil lembut.. wana menoleh “sayang!” terjerit kecil terus meluru ke arah aku.. terlantun2 kopek wana tanpa dibaluti bra, dlm nighties seksi warna putih tu.. jelas kelihatan puting tegang wana yg menyucuk2 nighties.. tak koyak ke nighties tu nanti wana? hehehe.. *hugh* terus jer wana peluk aku.. wangi yg amat wana ni.. berape koyan minyak wangi dia sapu? err sapu ke mandi ngan minyak wangi ni tadi.. tak kisah camna pun.. “adusshh” jerit aku.. pelan je larr.. “kenapa belacak?” risau aku nampak muka wana. “puting wana tu tajam.. luka dada belacak.. hehehehe” menerangkan pasal apa aku jerit tadi. “sayang ni… nakal laa.. wana dah lama tunggu belacak.. wana tak sabar pastu bercampur pulak rasa stim kenalak time2 hujan ni.. tu yg keras puting ni.. hehehehe” jelas wana sambil mencuit manja lengan aku. tak kira apa alasan kau wana.. aku dah tau kau nak apa.. kau pun tau aku nak apa.. macam tak biasa.. hehehe.. “belacak.. kita mulakan macam biasa la yerr..” ujar wana sambil berjalan ke arah rak tv dlm bilik tu. “hehehe.. biasa larr..” aku gelak kecik jerr. wana pergi ke peti ais mini dlm bilik tu, dia keluarkan madu letak kat tepi katil.. aku pun apa lagi.. merapatkan diri ke arah wana.. aku peluk dia dari belakang..

gigit telinga dia.. “hhrrr.. hmmm..” giggle wana dibuatnye.. my tongue start exploring the neck, earlobe.. shoulder..my right hand is holding her else she gonna fall!.. tak ingat dunia dah budak wana ni!! Mata pun tinggal suku jerr.. left hand is helping me to loosen the nighties.. i prefer not to rush and leave the nighties intact.. while my tongue doing a good role of touching and give her a tongue-bath, my left hand getting further exploring the inside of the nighties.. cupping the right tits.. caress, massage, circling the nipple with index finger.. rock hard nipple! well..! the left tits starts feel a bit jealous.. i leave the right tits for the left one, i just want to be fair.. caress, massage, circling the nipple and this time it doesn’t take long to erect.. wana start mumbling.. i can’t understand what she’s trying tu say.. but nevertheless, i don’t really care coz i know she is enjoying the show.. take her to the bed.. lie her on the bed.. the time has come for me to suck the nipple.. she tastes good.. hmmm i have a hard-on.. pity him.. u need to be in there for the next few minute before i let u go. i cup the tits and squeeze it.. lick the nipple left then right, one after another.. “having a good time wana?” i ask.. she’s speechless! except still mumbling.. “uhhhh…. ahhhhh…” wonder why the honey is next to the bed?

-belacak-

the time has come, i start peeling off your nighties, from the shoulder down to toe, I glance the wetness on your thigh.. hhmmmm.. wonder how your pussy can produce such an amount of juice? i part your leg.. wow!! glistening creamy juice and the aroma really turn me on.. i grab the bottle of honey. one kind of special honey, for special kind of occassion and for special kind of girl. that’s mean now and you wana.. remove the cap.. pour the content bottom-up starts from your pubic hair down to the wet pussy.. i then get down to business.. down to the waiting pussy.. i lick the honey on your nicely trimmed pubic hair down to the pussy where the taste change to a mixture of sweet and salty as a result of the honey and your precum.. taste good.. smell great.. i suck the outer lips. pull a bit then bite the inner lips.. tickle your clit and soon the same tongue circle the hole.. puking the hole.. believe it or not.. i tongue-fuck u.. u try to grip my tongue.. fail.. i start to lick! From bottom of the pussy further up to the clit an the other way around… up and down until u start making a loud sound.. luckily no one home. you start to shiver, making a louder sound, put the legs up high hanging in the air, heavy breathing.. “please don’t stop belacak.. uuhhh aahhh” begging for help perhaps.. soon after that.. as I expect, u cum.. cum really hard! spurt after spurt.. and i suck all cream clean.. surely it taste good.. the sweet taste of honey in mix with your salty creamy juice.. soon, u loosing your body, lie down, and first sentence come out from your mouth after the last word about an hour ago, “you are great belacak” and just continue repeating that sentence until u fall asleep….. well wana i’m not done yet.. but no choice, i have to wait till u wake up..

while waiting for you to wake up,i am thinking of some that will cherish u as u wake up.. hmmm.. i went to the refrigerator, digging, looking for a bottle of fresh milk. found one, pour it into a cyrstal glass, made a tuna sandwich. well here is your meal.. serve on the bed.. one thing is missing.. i took a stalk of rose from the vase, put it in between your tits.. soon.. u wake up and rubbing your eyes.. “belacak… hmmm.. meal served on the bed.. how sweet.. how romantic.. and how could i ever forget u..”, u take a sip of the milk, bite the sandwich.. hmm u are really beautiful even u just woke up from your sleep.. u put the glass of milk and the sandwich on the side-table, crawling towards me.. “honey..” that’s all and we start kissing.. this is the game of the tongue.. and u are really a damn good kisser.. it doesn’t end there.. u get down to the neck then lick, suck and bite for whatever it worth for.. the air is getting hotter.. get further down to my chest.. while the business carry on, on the chest.. your pair of beautiful hands gently remove my pants.. took out my half-erect cock.. “hmm.. hi! i’m wahna” u introduce yourself to my cock.. at no time my cock is in your mouth.. u start sucking and make me really appreciate a good blowjob.. from the best blowjobber! hehehe.. hmmmm i feel great.. i am on full erection when u stop blowing and crawl on top of me.. trying to push my tool inside your cute cunt.. u r tight wana.. your cream dont really help on lubricating the inviting pussy.. anyway.. with some force that u apply.. i’m in.. u ride me gently… u put your hand on your head.. pulling your hair.. i dont want to waste your tits just like that, put my hand there and caress.. massage.. clamping the nipple with fingers..”uhhhhh aaahhh” your noise is greater that before… u start to ride very hard.. up and down.. your pussy is milking my cock inside.. hhmmmm what a great feels inside me!.. the kamasutra vcd really did a good job for you!

.. suddenly u stop.. and turn around showing your cute ass to me and start riding my cock again… this time it doesn’t last longer.. “i’m cumming!”.. u cum a lot and very hard, your cum come out from your pussy down to base of my cock.. u seems a bit tired wana.. but wait… i’m not done.. next we go doggie-style! this time, it’s my turn to ride u.. i put my cock nicely in your pussy and start riding in a slow rythm.. hmmm.. i accelerate to 60 rpm.. your completely lubricated pussy helps us from hurting ourself.. when the urge is coming.. i slow my pace.. but not for long, i’m back on the track.. u start screaming “fuck me harder.. fuck me harder!!”.. yes ma’am! i ride her faster but this time is different.. this time i fuck her like i am tearing her pussy off… “uhhhh… ahhhh…. wana.. i wanna cum!” i scream… “belacak…cum with me inside” your request, but too late.. i already decide, this time is outside… i sprayed my cum on her back.. spurt after spurt, one spur!

t even get to your hair.. you also cum very hard that u make the bed shaking… hhhhmmmm what a good fuck.. u surprized me with “belacak.. i want it more.. fuck me more please…” u r begging me.. “your wish is my command, ma’am!” answer me… and that night we spent our time fucking.. one after another.. one position to another… we fall asleep about 5 am… we fall asleep smiling.. what a great fuck..

 

Suapan Syahwat

Apa khabar semua pengunjung website yang menjadi pujaan puluhan ribu manusia yang inginkan kepuasan seks. Memang tidak dinafikan, nafsu seks adalah sesuatu yang universal dan ianya ada pada sesiapa saja yang bergelar manusia.

Untuk tidak membuang masa u all, kat sini I nak citer pengalaman I melakukan seks dengan teman lelaki I. Kitaorang sudah menjalin kan hubungan cinta lebih kurang setahun. Tapi, kitaorang tinggal berjauhan kerana dia orang utara dan I pula orang selatan. Alah, macam dalam citer kutub utara kutub selatan tu lah…hehehe…actually, pakwe I tu…tergolong dalam golongan yang baik jugalah.

Selama tempoh I bercinta dengan dia..dia tak pernah lebih-lebih dengan i. Just pegang tangan dan kiss biasa-biasa saja. Biasalah….malu konon! Nak dijadikan citer, one day tu..i suruh lah dia turun KL. Dah lama sangat tak berjumpa, so I cadangkan supaya we all jumpa jek kat kl coz pada masa tu, I menyambung pengajian I kat salah satu kolej swasta di ibu kota. Pada hari yang dijanjikan, I pergi lah jemput dia kat airport.

Oh ya, terlupa pulak nak mengintro kan diri I kat u all. Badan I nie, kira boleh tahan lah jugak. Ukuran badan I pulak lebih kurang 36-27-38. I ni putih orangnya. Dan I ni kalau dressing, boleh dikatakan up to date la jugak. So, pada hari I pegi jemput boy I tu, I dressing maut jugaklah. I pakai dress singkat tanpa lengan. Jumpa jek boy I tu… terus jek dia peluk dan cium I. I segan la jugak sebab ramai orang kan… and then, I cadangkan supaya dia lepak jek kat umah sewa I coz semua kengkawan I balik kampung cuti hari minggu. Dia setuju aje.

On the way nak balik tu… dia tak habis-habis dok kiss i… kitaorang just naik LRT jek..puas I pujuk dia…sabar..sabar… emm… sikit pun tak makan saman. Sampai jek kat umah I, I suruh dia rehat dulu kat ruang tamu… hilangkan penat. And then I sediakan minuman untuknya. I terperanjat when nengok dia pasang CD lucah kepunyaan house mate i. Eh, ape abang pasang nie… citer apa tu? Aku malu sendiri… ye lah, nanti ape pulak kata dia kan…ade ke patut umah sewa pompuan ade citer cam tu… tiba-tiba jek dia menarik lengan ku duduk dipangkuannya… ayang.. i miss u so much sayang… aku membetulkan posisi ku…ayang pun rindu gak kat abang.. rindu sesangat tau! Sambil tu, aku mencapai remote dan off kan tv.

Dia senyum sambil menggigit hidung ku… aku memeluk dia erat..aku berada diribaannya kini dan tetek ku tepat di mukanya…dia menyemban kan muka nya didadaku…sambil memeluk ku erat. Sememangnya dia seorang lelaki yang teramat manja…aku memaut tengkuknya..dan dia mendongak…aku memandang ke dalam matanya…sambil berkata..i love you sayang…dia memaut bibirku..bibir bertemu bibir..lidah berpaut erat…rasanya tidak ingin aku lepaskannya…aku terlalu merindui lelaki ini…lelaki yang teramat aku cintai…demi cinta aku padanya..aku sanggup menolak semua cinta lelaki lain…termasuklah seorang lelaki kaya yang menyukai ku. Setelah lama berciuman, bibir nya mula turun ke bawah…dan dia seterusnya menghisap dan menggigit manja leher ku.

Abang…jangan la..nanti orang nampak…dia langsung tak menghiraukan kata-kataku…kesudahannya, terdapat banyak kesan gigitan dileherku…aku pasrah…aku hanya membiarkan sahaja perlakuannya itu…kemudia dia mula turun ke dada…tangan nya yang sedari tadi dok meramas tetek ku…kini mula mencapai butang baju ku…dia mengigit tetek ku dari luar…aku kegelian…dan keghairahan…sudah lama aku tidak merasa kenikmatan beromen…inilah yang aku tunggu…abang….please..stop sayang…dalam keadaan yang penuh keghairahan aku menghalang perlakuannya itu. Bukannye ape, takut dikatakan gadis murahan pula kalau aku tidak melarang… Setelah dia melurutkan dress ku ke bawah…tersembullah kedua gunung ku yang mekar dan pejal.

Nampaknya kini, dadaku pula yang menjadi sasaran gigitannya. Penuh dadakan dengan kesan kemerahan…selepas puas mengucup dada ku..bibirnya kembali menaup bibirku…sambil itu…tangan kanannya kini meraba ke celah kangkangku. Aku tersentak…abang…ape nie??? Namun dia segera mengulum lidah ku dan aku tidak boleh berkata-kata lagi…semakin lama..semakin ghairah ku rasakan…selepas itu, dia berbisik padaku…ayang, basah!! Dia senyum…aku malu…ah, persetankan perasaan malu…yang nyata…kini aku berada didalam satu alam yang amat nikmat bagi ku…ayang…berdiri yang…aku Cuma mengikut…dia menarik dress ku ke bawah… sekelip mata badan ku kini tanpa pakaian yang tinggal hanyalah coli dan juga seluar dalam ku.

Dia menarik ku ke atas ribanya dan kami berciuman lagi… dia baringkan aku di lantai…. dan dia menindih badan ku…betapa nikmat nya bila seorang lelaki berada diatas badan seorang perempuan…tak dapat aku ceritakan disini…korang semua pun tahu kan?? Dia cuba meramas kedua-dua tetekku…namun, disebab kan oleh tetek ku yang over size tu…Cuma separuh saja yang berada didalam genggamannya. Ayang…besar lah…abang suka. Aku hanya mampu tersenyum…peha ku rapatkan kerana betul terangsang dengan perlakuan tangan nya itu. dia mencari-cari cangkuk coliku…sekelip mata saja buah dadaku tersembul dihadapan matanya.

Dia tersenyum puas…dia menjilat-jilat telinga ku sambil tangan nya mencari-cari putting tetek ku…aku semakin tidak keruan…macam cacing kepanasan…kepala ku kekiri dan kekanan menahan kenikmatan yang tidak terkata itu…setelah putingku mula menegang…dengan pantas dia menjilat sekeliling tetek ku…kiri dan kanan menerima habuan yang sama…aku makin tidak tahan dengan permainan ini… pantas aku merayu… abang… hisap putting ayang tu…. please…. dia tersenyum lantas berkata… baiklah sayang… abang hisap ekk…. aku memejamkan mata ku sebaik sahaja putingku digigit manja oleh insane yang kusayang…. rasanya pantat ku dah berlimpah air dah banjir pun rasanya…. beberapa lama kemudian… aku makin tidak tertahan… lantas aku menolak kepalanya turun ke bawah.

Dia menjilat disekitar pusat ku…ah…gelinya bang…ayang suka? Dia tanye aku..of coz sayang…I like it…please…don’t stop babe!! Ah…ah….ahhhhh….hanya itu yang terkeluar dari mulut ku…

Alamak..ade orang datang la…nanti aku sambung lagi…

 

Pakwe Ku

Aku berkawan dengannya dah setahun lebih. Segala rahsiaku telah diketahui olehnya. Jadi oleh kerana kami telah mengetahui isi hati masing masing maka terjadilah satu cerita.

Pada malam tu kami keluar berjalan jalan, lepas berjalan kesana kesini kami berdua pun duduk di satu tempat, sedang asyik berborak tiba-tiba pakwe ku berbisik dekat saya, dia teringin nak pegang buah dada aku. Aku pun terkejutlah bila dia meminta benda tu. Aku cuba mengelak untuk tidak terus dipegang. Tapi aku mengalah juga, aku merelakan pakwe ku berbuat begitu jadi bermula adegan yang tidak diingini.

Tetek ku di ramas kuat sehingga menjadi keras sehingga aku mengeluh kesedapan. Ramasan semakin kuat. Aku terus mengeluh kesedapan. Sambil pakweku berkata emmm bestnya ..kalau dapat buat macam nie selalu kan best ..masa tu aku dah tak boleh buat apa mulutnya terus mencium bibirku ..di hisapnya lidahku sampai aku naik lemas ..setelah puas buat sup lidah tangannya merayap pula ke bahagian bawahku ..di rabanya kuat sampai aku terpaksa kangkang dengan besar …apa lagi aku masa tu dah tak boleh nak buat apa..terpaksa akur dengan perbuatannya ..sedang asyik meraba bawahku …( masih diluar) pakwe ku membuka zip seluar ku jadi pakwe dapatlah pegang cipap aku yang tengah basah tu ..apa lagi pakwe ku teruslah korek dalam2 dengan jarinya yang besar tu ..sampai aku mengerang kesedapan.

Selepas tu tanpa ku sedari tubuh ku bogel ..lalu pakwe ku mengajak masuk ke dalam kereta apabila didalam kereta aku dibaringkan sewaktu itu pakwe ku dalam keadaan ghairah lalu terus digeserkan koneknya pada cipap aku ..aku kegelian dan kesedapan ..setelah puas bergeseran.. konek pakwe ku menuju kesasaran akhir ..aku terus dijolok kuat ..pada mulanya aku dapat bertahan tapi jolokannya semakin kuataku menjerit kesakitan ..apa taknya tanpa belas kasihan aku terus dijolok dalam dalam …akhirnya masuk jugaklah batangnya dalam lubang aku. bila dah masuk tu mulalah adegan keluar masuk …aku pun mengikut alunan goyangnya..dah nak sampai klimaks aku terus dihayun kuat ..apa lagi aku ahhhhhhh uhhhhhhhh.. arghhhhhhhhh… uhhhhhhhhh… aaaa.

Sambil menelan air luar …tengah aku ahhh uhhhhh hhhhhh pakwe ku pancutkan air mani kedalam lubang pantat ku. Selepas tu aku terus memakai semula pakaian ku …pakweku kata lain kali nak buat lagi ..best katanya.. Aku hanya mampu tersenyum ajer ketika itu.

 

Rahsia Sekeping Hati

Aku dan dia bertemu setelah lebih 2 tahun menjalin hubungan cinta di internet. Rasa cinta mula tumbuh setelah setahun menjalinkan hubungan maya. Namun kerana keadaan, kami terpaksa akur dengan jarak dan tugasan yang memisahkan.

Janji temu kami telah dipersetujui pada satu tarikh bulan Febuari 99. Aku agak berdebar menanti tibanya saat itu. Semakin hampir tarikh, semakin resah aku dibuatnya.

Hari di nanti tiba jua. Cuaca amat baik. Dia berjanji akan menunggu aku di satu tempat. Tapi aku merasakan tempat itu kurang selamat dan minta dia menukar tempat pertemuan di saat akhir. Setelah aku melangkah keluar dari teksi, sebuah kereta muncul dan berhenti di hadapanku.

Seorang lelaki mendekati aku. Dari pakaian dan perawakan yang jelas ada padanya, aku yakin itu dia. Setelah “kod pertemuan” disebutkan, kami saling berbalas senyuman. Mata bertentangan agak lama. Bila tersedar, dengan pantas aku mengalih pandangan mata aku ke arah lain.

Aku dipersilakan naik ke keretanya. Nyata dia cukup sederhana. Itu yg selalu dia perkatakan. Aku dapat lihat sendiri dari matanya. Jemari aku tiba-tiba digenggam erat. Aku terkejut dan lidah kelu untuk bersuara. Kami pusing keliling kota, menikmati keindahan dan keriuhan Kuala Lumpur. Kemudian dia ajak aku ke bilik hotelnya. Aku hanya menurut saja kerana memang telah ada dalam “planning” temujanji, kami akan berbual di bilik hotel yang disewanya. Lebih selesa dan selamat dari pandangan mata orang.

Setiba di bilik hotel dia terus pelawa aku mandi. Aku tak mahu. Aku cuma memandang keliling bilik hotel bertaraf 3 bintang itu dan sesekali mata nakalku melirik ke arahnya. Dia hampiri aku dan duduk bersama di birai katil. Tak banyak pun yang diperbualkan kerana hampir kesemuanya telah diceritakan di dalam email.

Sambil berbual kami ketawa bila ada cerita yg mencuit hati masing-masing. Makin lama, pengucapan kami semakin lemah. Jemarinya semakin nakal menjalar ke seluruh bahu dan mukaku. Akhirnya aku rebah berbaring di atas katil. Bibir aku dikucup mesra dalam penyerahan ku yang rela. Badan aku dipeluk dengan erat dan rangkulan kakinya mematikan badan aku yang sedang lemas dalam pelukannya. Asyik dan berahi sekali. Air sudah mula terbit dalam diam dan melembabkan kawasan sekitar cipap aku.

“Ohhhhhh…..abang” desah aku.

“Sayanggg…….” balasnya berulang kali.

Jemarinya terus-terusan menjalari seluruh tubuh aku. Kali ini butang baju kebaya aku pula ditanggalkan satu demi satu. Tapi segera aku butangkan kembali. Malu jjuga rasanya jika tubuh aku dilihat dia secara “real”, walaupun sebelum ini kami sudah sering melakukan “cyber dan phone-sex”. Namun kuluman bibirnya tetap berterusan.

Butang baju aku ditanggalkan lagi. Aku pasrah kali ni. Setelah baju ditanggalkan, bra aku pulak di lucutkan dari badan aku. Segalanya berlaku dengan teratur dan mengasyikkan. Maka tersembullah buah dada saiz 36C aku tu di hadapannya. Aku cepat-cepat menutup buah dada aku. Barulah aku tau rasanya, keadaan malu dalam mahu itu.

Dia tidak lengahkan masa, terus menggomol kedua belah buah dada aku dengan rakus. Dihisap, dijilat, digigit dan diramas semahunya. Aku merengek dalam kesedapan dan sesekali menjerit kecil bila gigitannya terasa memedihkan.

Entah kuasa apa yang tak semena mena datang merasuk kerana tiba tiba saja dia menjadi ganas. Dengan kasarnya kain aku direntap. Kemudian seluar dalam aku juga ditariknya dengan penuh paksaan.

Sambil keadaan bibirku terus dilumati tubian kucupannya, rupa rupanya dia juga sempat membuka seluar dan pakaiannya sendiri. Maka terkeluarlah “sang adik” nya yang besar dan panjang itu. Dengan garangnya ia terpacak keras. Aku tergamam ketakutan. Tak ku sangka sebegitu ganasnya rupa alat yang sudah bersedia untuk melakukan tugas sulaan itu.

Sekali lagi aku terkejut. Pantas dia mengangkangkan kaki aku dan terus bercelapak di celah kangkang aku. Batangnya yang keras dan besar itu pun terus ditikamkan ke dalam lubang cipap aku. Keizinan dan kerelaan aku tidak sedikit pun dihiraukan.

Aku sungguh terkilan dan keciwa dengan kerakusannya itu. Hati ku mula diselubungi penyesalan yang tidak terhingga. Namun ekoran dari kelakuan garangnya itu telah menyebabkan aku tak berani untuk bertindak mau pun menyuarakan sebarang penentangan.

“Aaauuwww….. sakit bang… ssakitttt…” Aku menjerit agak kuat sambil merayu simpati. Namun dia tetap juga terus menikam lubang cipap aku. Malahan semakin kuat dan laju tikamannya itu. Aku cuba menolak badannya sekuat daya aku. Tetapi ternyatalah bahawa dia adalah jauh lebih gagah dari aku.

Akhirnya aku terpaksa pasrah membiarkan lubang cipap aku ditikam sedemikian rupa. Namun sikap ganasnya itu telah menyebabkan mood asmara ku luntur samasekali. Aku hanya mampu mendiamkan diri kerana takut dimarahi. Namun sesekali apabila cipap aku rasa terlalu pedih, barulah aku mulut aku mengerang untuk menahan kesakitan.

Tidak lama kemudian semakin laju dia menghayun tarik batangnya. Ketika itu bukan main berapi lagi kepedihan yang menghurungi cipap aku. Meleleh airmata ku apabila disulai kesakitan yang sebegitu rupa. Tetapi mujurlah dia mula memancutkan air maninya. Rahim aku terasa kepanasan akibat menjadi sasaran tembakkan demi tembakkan air zuriatnya itu. Taburan benih bakanya itu begitu banyak terpalit di atas tapak semaian ku yang subur itu. Dengan kangkang yang terbuka luas, aku hanya berdaya memejamkan mata dan menyerah terhadap segala desakkan hawa nafsunya.

“Aaarrrrrgggghhhhh….. sayanggggggg…. essss….. sedapppppnya sayangggg…..” Aku lihat dia bukan main sedap lagi menikmati tubuh ku. Tubuhnya terketar-ketar sambil melepaskan segala takungan nafsunya yang dah lama mendendami cipap aku. Apabila dengan lemah lembut dia kembali menciumi aku, barulah bibirku mampu mengukir senyuman yang serba tawar.

Kemudian dia pun bangun sambil memimpin tangan ku, terus menuju bilik mandi. Kami pun shower lah bersama. Aku masih lagi berdiam diri kerana khautir akan berulangnya sikap garang tadi. Di dalam bilek mandi itu dia nampaknya telah segar kembali lalu mula menggomoli buah dada aku yang montok dan segar itu. Sambil air berjurusan… dia terus lakukan “foreplay” di dalam bilik mandi tersebut.

Cipap aku dijilat dan dihisap. Semahu mahunya dia menyedut di situ di dalam keadaan aku berdiri dengan kaki yang sedikit terbuka. Kelentit aku bagaikan terkena karan apabila dijilati dengan hujung lidahnya yang agak kasar itu.

“Eerrrrrmmmmmm…..abangggg….” Terkuyu mata aku menikmati jilatan lidahnya. Barulah mood berahi kembali merangsangi tubuh ku. Lepas tu aku di suruh pula berbaring di atas lantai bilik mandi dan dia pun meneruskan kegiatan oral sex tersebut dengan begitu bernafsu sekali.

Memang aku akui bahawa aku terklimax juga bila diperlakukannya sebegitu. Entah berapa kali juga terbitnya air sedap aku yang mengiringi rasa nikmat yang tidak terhingga itu. Kalaulah begini corak kelakuannya di awal tadi… tentulah mood aku tidak “mati” di pertengahan jalan.

Selepas itu kami sempat juga melakukan persetubuhan sebanyak tiga “round” lagi dengan pelbagai posisi. Memandangkan sudah kesuntukkan masa, kami akhiri pertemuan tersebut dengan bermakan malam di sebuah restoran terkenal di Kuala Lumpur. Dia juga telah minta maaf pada ku di atas kekasarannya awal tadi. Katanya dia terlalu geram melihatkan kejelitaan paras ku yang serba serbinya manis dan ayu.

Setelah selesai makan, dia pun menghantarkan aku pulang dan bertanya dengan lemah lembutnya….

“Ada apa apa tak yg tertinggal dalam kereta abang ni…?”

“Rasanya tak da!.” Jawab ku pantas.

Lantas dia pun mengorak senyum sambil menyatakan bahawa sebenarnya ada barang dia yang tertinggal pada aku.

“Apa dia…?” Aku tanyakan.

Dia pun memuncungkan mulutnya ke arah perut aku. Pada mulanya aku terpinga pinga kerana kurang faham akan maksudnya itu. Tetapi tiba tiba aku mula terasa cipap aku dibasahi cecair yang serba melekik lekik. Barulah aku sedar bahawa air maninya yang bertakung di dalam perut aku ni dah mula meleleh keluar. Ketika aku mula mengorak senyum manja. Faham lah aku akan apa yang dia maksudkannya tadi. Kami pun saling mengukir senyum yang penuh bermakna. Kucupan di dahiku mengakhiri pertemuan sulung itu.

Hubungan sex kami tidak menghasilkan apa-apa. Entah di mana silapnya aku pun kurang pasti. Kini, sudah dua tahun kami tak bertemu. Hanya telefon dan email saja yang menjadi penyambung hubungan. Namun bibit bibit cinta aku terhadapnya semakin lama semakin ketara merasuk perasaan. Di saban hari, aku sering dilanda kerinduan terhadapnya.

 

Project Curangku

Pertemuan tanpa dirancang dengan ex boyfriend ku di lobi hotel Pan Pacific JB pagi tadi masih segar dalam ingatan. Terkenang kembali nastalgia, kisah cinta silam antara aku dengan Yusri pada 15 tahun yang lalu. Dulu kami pernah bercinta, sering bersama seperti pasangan kekasih yang lainnya. Masa yang merubah segala2nya. Dia di utara dan aku di selatan. kami terpisah membawa haluan masing-masing.

Setelah berkahwin, aku hampir melupakan dirinya dalam lipatan kamus hidup ku. Pada pertemuan itu, seperti membawa satu sinaran baru antara aku dengan Yusri. Aku bagaikan tidak percaya kami dapat bertemu semula. Walaupun sudah bagitu lama terpisah jauh.

Ahhh, duniakan semakin sempit. Yusri seperti dulu, tetap mesera. Masih tegap bergaya dengan fesyen lelaki terkini. Terserlah kegagahan dengan raut wajahnya tetap segar walau pun umur sudah meningkat tua. Senyumnya tetap manis, menggongcang kalbu ku. Usia kami hampir sebaya. Usia matang empat puluhan. Aku yang mula menegur Yusri dulu.

“Hello haii… sorry.. tak salah i you nii….Yusri..kan?” Aku bertanya inginkan kepastian setelah wajahnya tak ubah seperti bekas kekasih ku dulu. Spotan disambut dengan kedua bibirnya mengukir senyuman.

“Iya, Yusri…. Dan you nii… Nita….kan…?” Aku sekadar anggukkan kepala mengiyakan tekaan bekas kekasih ku ini. Mata kami betentangan, lidah ku kelu untuk berbicara. Kalau bukan di tempat public, aku pasti menciumnya.

Aku sedar aku perlu kawal emosi. Pada pertemuan ini kami tak banyak berbual. Aku pelawa Yusri ke rumah ku. Kami bertukar nombor telefon. Aku memohon diri dan dia beredar untuk ke dewan seminar. Kami berpisah buat sementara.

Perhubungan melalui lewat panggilan telefon. Malam ini Yusri pelawa aku untuk makan malam. Aku bersetuju dan lama tak bersamanya. Kami memilih gerai biasa di pesisiran pantai lido. Selesai makan aku dan Yusri susuri keindahan malam pantai lido.

Desiran ombak dan hembusan bayu laut mengingatkan kembali kisah percintaan kami berdua. Romantiknya malam ini. Aku senang berada disamping bekas kekasih ku ini.

Entahkan rindu, entahkan keharuman cinta lama yang mewangi. Yusri mengucupan bibir ku mesera. Malam ini aku sengaja kenakan pakaian siute serba hitam yang sendat. Aku lihat mata Yusri melirik ke seluruh tubuh ku beberapa kali. Jelas dia berhajat sesuatu dari ku. Aku terlena dibuai dalam pelukan meseranya.

“Yus… malam ni.. you ke rumah Nita.” Aku bersuara manja. Sememangnya sejak dari tadi aku aku berhajat menikmati kehebatan bekas kekasih aku ini. Dia lelaki istimewa buat aku.

“Emmh… boleh asalkan kau bahagia sayang…” Yusri memberi respon setuju.

“Tapi husband you bagaimana…?” Yusri bertanyakan kepastian.

“My husband outstation, may be two or three days baru dia balik.”

Aku yakinkan dirinya. Memang tepat masanya pertemuan kami ini. Almaklumlah kami lama tak berjumpa. Masa bercinta dulu, kami dah pernah tidur bersama. Masih terkenang kehebatan layanan Yusri bila kami melayari bahtera. Aku kepingin nak ulang kembali adegan yang telah sama-sama kami lakunkan dulu. Yusri bagaikan orang mengantuk disorongkan batal.

“Ok.. sayang, tapi i nak yang paling istemewa dari you malam ini.” Yusri street forward to the point. Sememangnya aku juga mengharapkan jawapan yang positif dari Yusri.

Sudah lama aku tak disentuh dan dibelaian dengan kehebatan lelaki sejati. Jadi apa salahnya aku projek bersama Yusri pada malam ini.

“Ok.. bang Yus.. kita pulang sekarang..” Aku ambil jalan shortcut. Sampai di rumah jam sudah 11.30 malam. Suasana sunyi aman damai.

“Yus… nak mandi dulu ke?” Aku bertanya dan sambil menghulurkan kain pelekat dan baju T kepadannya.

“Badan i sejuklah… kalau Nita nak mandi silakan…. ” Yusri respon balas sambil kenakan kain pelekat dan berbaju T yang aku berikan padanya.

“Excuse me. Nita minta diri masuk ke dalam bilik , tukar pakaian dulu.” Aku permisi untuk masuk ke bilik.

Sengaja aku memilih pakaian tidur yang agak nipis. Semuanya rahsia dalam ku boleh nampak jelas. Kulit ku, buah dada ku, buah dada ku tak lah lembik sangat masih tegang lagi. Aku lihat mata Yusri melirik pandang ke seluruhan bahagian badanku. Dari atas membawa ke bahagian bawah pusat ku. Memang Yusri boleh nampak dengan jelas bulu hitam menghiasi segi tiga aku. Lebat, tapi aku dah trim kemas khas untuk bekas kekasih ku ini.

Yusri pernah beritahu aku, dia tak tahan melihat tundun segi tiga aku yang tinggi menonjol tembam. Dia amat geram dekat kawasan itu. Aku tahu, batang Yusri dah mula keras, aku nampak kain yang dipakainya tertonjol kehadapan. Mungkin dia sudah gelisah dengan aksi daring dan panas dari aku ini.

“Nita… bagaimana hubungan you dengan suami you.” Yusri bertanya setelah melihat mata ku melirik tepat pada bonjolan kain pelekatnya.

“Husband i tu, beterinya dah week, so i selalulah terpaksa berpuasa sekarang ini…. Tak tahulah kalau you pun turut weak juga.” Nada suara ku seakan mencabar kelakiannya.

“Jadi i ni sekarang bermadulah dengan suami you tu….!” Yusri spotan je memerangkap ku dengan isu yang tak ku duga itu. Aku terperanjat juga. Namun mungkin dia cuma bergurau. Aku relax dan mempelawa Yusri duduk di kusyen sofa.

“Yus… nak nonton vcd?” Aku menghidupkan suasana.

“Tak naklah Nita, Yus nak nonton tubuh wanita yang live punya.” Sekali lagi Yusri straight to the point.

“Sayang…. i nak lihat kecantikan tubuh you tanpa pakaian… boleh kan?” Yusri forward lagi. Memang itulah perangai bekas kekasih ku ini. Dia minta apa yang dia hajati secara lansung.

“Yes… sayang….emmhh… boleh, tapi kena fairlah….. Nita juga nak tengok kehebatan senjata Yus tanpa pakaian.” Aku seperti mengenakan syarat.

“Alaa… macam dulu juga, ukurannya tetap sama.” Sambung Yusri dengan nada seperti bergurau.

Aku semasa menjadi kekasihnya pernah belai senjatanya ini. Panjang, cukup selesa penuh satu mulut bila dikulum. Kerasnya macam kayu. saiz xl bagi lelaki melayu. Taklah macam suami aku tu yang kerasnya dah tak seberapa, powernya pun dah kurang. Kadang-kadang tu sampai tak melawan lansung.

Dulu semasa kami belayar. buat projek dengan Yusri, bukan saja hebat sorong tariknya tapi tekniknya membuatkan aku lemas terkapai-kapai. Nikmat batangnya terasa tersepit melekat pada lubang virginia ku. Kesemua penjuru katil diusungnya tubuh aku. Oral sexnya, sudah cukup membuatkan tubuh aku kejang beberapa kali ini. Malam ini, aku sudah bersedia untuk belayar sepertimana dulu. Yusri datang hampir kepada ku.

“Ok.. sayang… siapa yang nak tanggalkan dulu.” Yusri macam tak sabar-sabar lagi.

“Kita tanggalkan serentak.” Aku respon balas.

Masa yang sama kami berdua sudah tanpa pakaian lagi. Berbogel terus. Aku lihat batang Yusri keras tegang, mendongak sedikit ke atas. Kepalanya kemerahan kembang bak cendawan tumbuh waktu bagi. Sama saiz macam dulu. Hampir 7 inci panjang. Besarnya cukup membahagiakan lubang virginia ku nanti.

“Sayang i nak sentuh yang tembam tu.” Yusri merengek minta nak belai pantat ku. Aku duduk di kusyen sofa, membuka kedua paha ku memberi respon pada permintaan Yusri. Yusri hampiri ke sisi ku melutut dilantai, terus bibirnya bertemu bibir ku. Kami berkucupan. Kini lidah ku berada di dalam mulut Yusri, dihisapnya rakus macam nak tertanggal rasanya.

Aduhh hai…. nikmatnya diperlakukan sebegini. Aku mengusap rambutnya mesera. Nikmat sungguh dengan teknik permainan lidah kekasih ku ini. Kucupan terlerai, mulut Yusri merayap ke buah dada ku. Dihisap dan dinyonyotnya mesera. Aku terlena dibuai kenikmatan yang sudah begitu lama aku tak ku kecapi ini.

Mulutnya merayap lagi, bergerak ke bulu hitam segi tiga ku. Lidahnya mengusap manja. Bibirnya mengucup-ngucup tundun ku. Aduhai.. mak.. badan ku bagai melayan-layan bila lidahnya menjilat bibir pantat ku kiri dan kanan.

“Aaaarrrgghh…..” aku bersuara kenikmatan. Sambil rambutnya aku tarik keras, tak tahan diperlakukan begitu.

Nikmatnya menyerap ke tulang sunsom bila biji kelentik ku menjadi sasran nyonyotan bibirnya. Hujung lidah mencuit hujung kelentik ku. Aduhh.. duh.. haii…. tak dapat nak ku bayang kenikmatannya. Hisapan dan nyonyotan pada biji kelentik berterusan, Teramatlah sedap dan nikmat sekali. Lama Yusri lakukan gaya nyonyotan di kelentik ku.

“Aaaa…. Yus….. aaarrrggghhhhhh….” Nada nikmat ku bersama punggung ku tonjolkan ke atas bila setiap kali bibirnya menyedut biji kelentik ku. Air pantat ku sudah banyak kali terpancut. Pantat ku sudah basah. Lidahnya bergerak lagi, mencuit pada dinding kiri dan kanan lubang pantat ku. Ingatan ku hilang entah ke mana.

Hebatnya oral sex bekas kekasih ku ini. Limpahan air dari pantat ku di jilat-jilatnya. Mungkin kenikmatan baginya dengan melakukan begitu. Aku dah cum beberapa kali…

Hampir 30 minit bibir dan lidah Yusri membelai bibir, dinding pantat. lubang dan kelentik. Aku melayang jauh entah kemana. Nikmatnya sentuhan dan belaian kekasih ku ini.

“Yus… please…. i tak tahan ni…. masukan Yus….” Aku meregek minta lubang pantat ku di masukan batangnya segera. Yus masih dengan aktivitinya, tanpa menghiraukan permintaan ku. Aku sudah kelemasan yang amat sangat. Air pantat ku sudah keluar…!

“Please Yus… please.. Fuck me now.” Aku rayu lagi bila aksi menjilat pantat ku sudah hampir 45 minit. Yusri bangun, halakan batang butuhnya ke arah mulut ku. Kali giliran aku pula beraksi. Batang berukuran 7 inci panjang tak dapat masuk keseluruhan ke dalam mulut ku. Lidah ku usap dan jilat pada bahagian kepala, takuk dan pangkal batangnya.

Yusri memejam matanya bila batangnya menerjah masuk separuh kedalam mulut ku. Punggung Yusri dengan aksi sorong tarik, melancarkan kemasukan batangnya ke dalam mulut ku. Aku nyonyot batang yang keras tegang ini sepuas-puasnya. Biar sama-sama merasai kenikmatan ini.

Yusri sudah tak tahan lagi agaknya. Dia meminta aku lepaskan batangnya. Lubang pantat ku sudah lama bersedia menerima kemasukan batang yang hebat ini. Aku buka kangkang bagi senang Yusri memulakan gerak kerja. Tapi Yusri beralih menjilat pantat aku semula. Belum lagi mahu benamkan batangnya. Aku sudah tak tahan lagi.

“Yus…. please Yus.. i dah tak tak tahan nii….”

Dia ubah posisi, celapak di celah kelangkang ku. Bahagian kepala batangnya dah menyentuh alur bibir pantatku. Air pantat ku keluar lagi. Kepalanya sudah melepasi bibir pantat ku. Bergerak masuk, terasa dinding pantat ku menelan batangnya sikit demi sedikit. Alahai.. terasa aku di awan- awangan bila batangnya menggesel kiri kanan dinding lubang pantat ku.

“Aaaaarrrgghhhhh…… aaaaaaa…… sedapnya Yus…. sedapnya…..!” Seluruh kepanjangan batangnya sudah berada didalam pantat ku. Aku iringi pula dengan kemutan demi kemutan. Enak, sedap, lazat dan nikmat bila hujung kepalanya mencecah dasar pantat ku.

“Sedapnya lubang you…. sendat…. Sayangnya husband you tak reti nak pakai lubang yang senikmat begini” Yusri merasai kenikmatan lubang pantat ku.

Tusukan batangnya semakin jauh kedalam. Lidah Yusri pula mencari dan menghisap buah dada ku lembut. Punggungnya ke atas ke bawah menghempap batangnya ke lubang pantat ku. Kiri kanan atas bawah menyusuk keseluruh rongga lubang ku. Terasa isi dinding pantat ku bagaikan turut keluar bila batangnya di tarik keluar.

Buah dada ku di ramas sesuka hatinya, keras dan rakus. Aku senang dengan aksi Yusri sebegini. Ayunan dan sorong tarik batangnya diringi irama kelacap, kelecup dengan air pantat ku yang semakin banjir. Aku sudah berapa kali sampai kemuncak. Yusri masih gagah menghempap padat. Kekadang laju dan kekadang perlahan.

Batangnya menerjah dinding kiri dan kanan dengan keras dan pantas. Sorong tarik semakin laju. Pantat ku selesa menerima tindakan yang keras dan laju ini. Nikmatnya aduhai…. tiada dapat nak ku gambarkan. Yusri, dia lelaki hebat. Dayungannya mantap. Tusukannya padat. Hentakannya cukup nikmat. Batang lelaki yang aku idam-idamkan selama ini. Cukup power, bertenaga dan pantat ku tak sempat bertaut, sentiasa ternganga menerima terjahan batangnya. Rakus dan gagah melayari kemahuan aku.

Sudah 40 minit aku menerima sorong tarik batangnya, dia masih bertahan. Kehausan aku selama ini telah terubat kini. Kepanjangan batang Yusri sedang terbenam sepenuhnya dalam rongga lubang pantat ku. Cukup terasa. Aduhh haii… Nikmatnya dengan sentuhan yang diulangi atas bawah, kiri dan kanan. Bulu di pangkal batangnya bertemu dengan bulu ku. Mengulit hujung kelentik ku.

“Yus… I coming coming…..” air pantat ku terpancut untuk sekian kalinya.

“Oooooohhhh…. nita…. i cum…. Coming…. ” Nada suara Yusri dah sampai ke kemuncak. Serentak itu aku terasa kehangatan pancutan air benihnya ke dasar pantat ku. Aku perhebatkan kemutan, menggrip batangnya dan menonjol ke atas menerima kemasukan keseluruhan batangnya. Yusri peluk aku erat, aku balas pelukkannya. Kami bersatu.

“Yus… i love you.. ” Hanya ini yang mampu aku ucapkan, sebagai ucapan terima kasih. Sudah lama aku tak merasai nikmat sebegini puas.

“Thank, Nita…. i love you too.” Yusri membalasnya sambil mengucup bibir ku sebelum melepaskan pelukannya. Pelukan kami terlerai.

“Nita next i nak rasa lubang you yang satu lagi tu.. boleh kan? Yusri buat permohonan baru. Aku anggukan kepala. Nampaknya lubang buntut ku juga turut bertuah akan menerima tusukan padat batang Yusri nanti. Alaa hai.. tak dapat aku bayangkan, bagaimana nanti terjadinya lubang buntut ku bila batang ukuran 7 inci itu menyelinap masuk.

Pusingan pertama telah pun tamat. Aku kebilik air membersihkan segi tiga ku yang basah akibat dari limpahan air benih pancutan Yusri yang over flow. Yusri masih terbaring di kusyen sofa yang kepenatan. Batangnya masih disaluti campuran air kami berdua.

Inilah kali pertama aku puas melayari bahtera sejak sekian lama. Selesai mandi aku keluar semula keruang dalam rumah. Yusri masih tersandar di kusyen sofa keringat kecil membasihi tubuhnya.

“Yus.. ini tuala nya.” Yusri capai tuala lansung ke bilik air. Sementara Yusri mandi aku siapkan minuman panas untuknya. Jam sudah hampir 2.00 pagi.

Aku masih berkemban dengan tuala mandi. Biarlah Yusri betul-betul puas melihat tubuh ku. Malah aku senang dengan sikap Yusri yang bijak menghargai tubuh wanita. Dia romantis buat aku. Yusri melangkah keluar dari dalam bilik air.

“Yus.. minum dulu.” Kami pun minum kopi panas bersama.

“Hai.. pekatnya kopi you ni Nita.” Komen Yusri pada kopi panas yang sedang diminumnya. Aku sekadar mengukir senyuman.

“Nita.. you puas tadi.” Yusri inginkan kepastian dari ku.

“Emmmhh sayang..” Hanya ini yang mampu aku suarakan.

“Masih awal lagi, jam baru pukul 2.15 pagi” Yusri sambung perbualannya, dengan senyuman yang tersirat makna disebaliknya. Kami masih lagi memakai tuala. Dia dah macam suami aku sekarang ini.

“Yus… you nak projek part two pula ke?” Aku hangatkan kembali suasana.

“Kopi pekat you ni, buatkan tenaga i segar semula.” Yusri hadiahkan ciuman di pipi ku.

Kami berdiri sambil menikmati kucupan bibir. Tangan Yusri merayap tanggalkan ikatan tuala ku. Terlerai melurut jatuh ke bawah. Aku respon balas, tualanya aku tanggalkan. Kami sama-sama berbogel kembali.

“Yus.. kita sambung dalam bilik pula.” Aku mempelawa Yusri masuk ke dalam bilik tidur ku. Yusri dengan pantas rakul tubuh ku bergerak masuk ke dalam bilik. Aku terbaring menelentang di atas katil.

“Yus ndak lagi ke.” Aku acah Yusri dengan pertanyaan manja.

“I kalau projek dengan you nita, 3 round baru puas betul.” Yusri nak mula babak part two pula. Dia ke atas katil baring di sisi ku.

“Nita.. i geram dengan pantat you yang tembam ini.” Yusri ghairah lihat ketembaman pantat ku yang agak lebar. Sasaran pertamanya, area segi tiga aku. Lidahnya menjilat keseluruhan bahagian pantat ku. Ghairah ku bangkit kembali dengan sentuhan dan jilat serta nyonyotan bertalu-talu dari Yusri. bibir tundun dan biji kelentik ku menjadi sasaran. Aku merengek memanjang….

“Aaarrrghhh….aaaaaa. ” mengiringi sentuhan lidahnya.

“Sedapnya Yus…. ” Nada nikmat yang tidak terperi. Terangkat punggung ku beberapa kali dengan jilatan yang begitu lahap dari Yusri. Kenikmatan kali kedua ini lebih terasa lagi bila Yusri menggigit mesera pada bibir pantat ku. Otot bibir pantat ku turut tegang bila aksi hulur tarik Yusri dengan gigitannya. Aku keghairahan yang teramat sangat, lidah kerasnya menyelinap masuk ke dalam rongga lubang pantat ku. Air pantat dah banjir.

Lidah Yusri membuat pusingan keliling, seluruh rongga segi tiga ku dijilatnya. Badan ku dah kejang bagaikan diawangan. Dah klimak beberapa kali. Hebat sentuhan lidah bekas kakasih ku ini. Pengalamannya amat luas menawan kehendak wanita. Aku lemas dengan aksi keras dan rakusnya.

Posisi berubah pula. Dia menindih aku dari atas, kami berlawanan, aksi 69. Batangnya butuhnya betul-betul berada di bahagian muka ku. Tegang, keras dengan kepalanya kembang kemerahan. Aku usap perlahan senjata sakti yang selesa panjang ini. Lidah ku membelai batangnya dari hujung kepala hingga ke pangkal. Bulunya lebat. Hitam.

Sudah separuh batangnya berada didalam mulut ku. Aku nyonyot kepalanya macam budak-budak menghisap ice cream. Sedapnya menghisap batang yang selesa besar ini. Yusri masih lagi dengan aktiviti jilat pada bahagian pantatku. Sudah tak boleh nak kira berapa kali aku terkeluar air.

“Yus …. i tak tahan nii..please fuck me now..” Aku dah tak tahan. Bila dinyonyot dan dijilat sebegitu. Aksi 69 sudah bertukar.

“Yusri berpusing dan ambil kedudukan normal untuk belayar. Batangnya mengacah alur pantat ku. Aku ghairah menanti pantat ku menerima kemasukan batangnya. Rekahan bibir rasa bagaikan terselak bila batangnya mulai memasuki luruh nikmat ku. Aduh hai.. sedapnya terjahan batang yang keras ini. Aku cuba membuat kemutan menggrip batang butuhnya. Selamat masuk sampai ke dasar. Terasa kepanjangan batangnya mendarat di dasar pantat ku. Apalagi aku merengek kenikmatan.

“Yus… tekan kuat Yus…. eemmmhh…. eemmhhh..” Aku mahu sepanjang masa batangnya berada dalam rongga lubang pantat ku.

” Sedapnya lubang you.. nikmatnya.. Nita..” Yus turut merasai kenikmatan bersama. Aku perkuatkan lagi kemutan dan grip, agar sama-sama merasa lebih nikmat lagi. Air aku dah meleleh.

Sorong tarik beberapa kali, Yus minta aku menonggeng. kami lakukan doggie sytle. Yusri sorong batangnya dari belakang, aku menggoyang punggung mengikut rentak sorong tariknya. Dia menghempap pantat ku padat dan padu. Diterjah atas bawah, batangnya disongket menyelinap dinding pantat ku.

“Yus… Yus… Yus…” Aku hanya mampu sebut namanya dalam menikmati kelazatan yang tidak terhingga.

Batangnya keras merebos masuk tanpa memperdulikan rengekan aku. Laju dan laju. Aku bagaikan nak gila dibuatnya dengan sikap rakusnya. Reksinya bagaikan tak pernah jumpa pantat setahun. Lubang pantat ku di ulit dengan sentuhan dan geselan batangnya yang keluar masuk.

“Nita.. I nak main buntut you… boleh?” Yusri buat permohonan baru. Pada mulanya aku bimbang juga, nanti terkoyak pula lubang buntutku. Nikmat yang satu ini belum aku pernah rasai lagi. Aku angguk tanda setuju. Kami masih posisi doggie style. Dari lubang pantat ku, batang Yusri menukar sasaran ke lubang buntut ku. Aku sudah bersedia.

Terasa kepalanya yang besar itu menyelinap masuk. Sakit tu adalah, tapi air pelincin batangnya memudahkan laluan masuk hingga ke pangkalnya bertemu permukaan buntut ku. Aduhh hai… sama nikmatnya dengan nikmat pantat menerima terjahan batang butuh.

“Nita lubang you.. cukup sedap. Kemut.. please…” Yusri minta lubang buntutku membuat kemutan keliling. Sekali lagi nikmat yang tak terkata, bila aku menggrip batangnya. Sorong tarik berjalan lancar. Lubang buntut ku naik mejal menyepit batangnya.

Yus tarik keluar batangnya dan mencari lubang pantat ku semula. Menekan masuk kdalam pantat ku yang telah sedia menunggu. Yusri perhebatkan sorong tariknya. Laju dan makin laju. Nikmat bertambah- tambah. Aku kenjang menahan keghairahan yang hampir memuncak.

“Yus kuatkan Yus… i dah nak klimak ni.” Yusri menghempap dengan keras dan kuat. Bagai nak pecah lubang pantat ku. Dia sudah pedulikan lagi rengekkanku.Terjahannya semakin hebat. Bergoyang seluruh tubuh ku menahan hempapkannya.

“Aaaaaaarrrrggghhhh….. ” Yusri sudah nak klimak. Sekali lagi suam panas terasa dalam lubang pantat ku dengan pancutan air putih pekat dari Yusri. Aku menolak punggung ku rapat dengan pahanya. Seluruh batangnya tersepit dalam lubang pantatnya.

Aku puas dengan aksi hebat bekas kekasih ku ini. Adegan kali kedua tamat. Aku puas dengan projek mega ini.

 

Pengalaman Tunang

Aku ada seorang teman lelaki yang cukup mengiurkan. Dari rupa paras tubuh badan jangan cakaplah ramai wanita yang tergila-gilakan dia.tapi dia memilih aku kerana aku memiliki cita rasa yang dia ingin kan dari seorang wanita. 38,27,38 itulah bentuk tubuh badan aku. Aku berdarah campuran benggali dan brazil. Anyway drop that subject.

Satu hari tu si dia ajak aku pergi makan malam di sebuah hotel terkemuka di Singapura. Cakap je mana ceruk hotel di Singapore semua aku tahu. Biasalah orang Singapore katakan. Aku tak tahu yang dia ada book room. Dia cakap lepas makan terus naik ke bilik .dia suruh overnight. Jadi lepas makan aku naik ke bilik dulu. Dia ada kat bawah tengah settle bill. So aku terasa letih. What i do is that i went to take my shower. Aku keluar berkemban.

Tiba2 dia masuk ke bilik. Aku baru nak pakai baju dia terus peluk aku dari belakang. Pas tu dia cium dekat leher aku stim wo… Terus dia ramas tetek aku yang besar lagi firm. Dia baringkan aku ke katil. Dia hempap aku. Dia cium mulut aku sambil tu kita bersuap lidah. Dia gesel konek dia kat puki aku. Lepas tu dia terus lucutkan tuala yang masih membaluti badan ku. Tanpa sebarang benang pun yang ada pada ku.

Aku pun apalagi bukak zip seluar terus tangan ku menjalar mencari konek dia. Ntah bila dia pun naked. Dia hisap punat aku sambil dia finger fuck aku. Aku pun sound effect ah….ah…ah maxx c’mon baby cary on. Time aku dah betul2 wild. Aku pulak naik atas badan dia teruskan geselan kencang dia pulak yang sound effect ah…ah….ah….ah…. Sayang i love it oh… Ah… Dia baringkan aku semula dan menjilat pukiku ah…. Nikmatnya di tarik aku dan menyuruh aku menghisap konek dia yang ‘power’ besar you.

Aku pun hisap konek dia mula2 tu geli lepas tu gerek. Dia dah tak boleh tahan dia suruh aku baring kangkang luas2 dia pun tak tunggu dia masukkan konek dia aku menjerit ” maxx sakit sayang ah……….. Ah….ah” dia cakap “you ni masih virgin lagi” tu yang best . Sakit memang sakit ! Tapi sedap………….. . Dia pun keluar masuk keluar masuk keluar ku. Kita pun dah rasa puas. Lalu kita tidur telanjang sampai pagi. Sampai sekarang aku masih melalukan kegiatan itu bersamanya hingga menanti hari perkahwinan kami tak lama lagi. Chow.

 

Pengalaman Pecah Dara

Salams… biar i citer pengalaman sex i plak.. umur i dah 21.. i baru je hilang virgin i bulan 5 ari tuh…

Hmm.. camnie citernya… dulu.. waktu ngan bf i.. kitorang suka buat oral sex ngan phone sex.. so bila break off ngan bf i… i.. teringat la kenangan ngan bf i tuh… walaupun dia tak pernah fuck i.. tapi penangan dia kuat jugak.. sebab apa i break off ngan dia tak yah citer la..

Kalo nak ikutkan pengalaman sex i tak la menarik sangat… i kenal ngan mamat yang pecahkan dara i nie dari internet.. nama dia azrul.. memula tuh dia tak cakapyang dia laki orang.. tah macamana satu hari tuh dia terlepas cakap.. kitorang buat phone sex dulu.. pastuh satu hari nie.. janji la nak jumpa… dia amik i kat umah.. pastuh dia ajak i gie makan… lepas makan dia bawak i gie opis dia.. takde sesapa katanya… lepak kejap.. tengah gambar bogel.. pastuh dia tanya i kalo i nak oral sex?? i pun kata la.. ok je.. asalkan dia tak fuck i… kitorang pun mulakan la… benda tuh takyah i citer.. buat boring je… and that day.. i was so, lucky.. dia tak fuck i pun..

Lupa nak bagitau.. bini dia takde cos’ blaja kat negeri lain… so, the next time we met.. we all gie nengok wayang.. tak buat apa pun.. ramai orang.. and takde pot.. takpe la.. tensen gaks.. tapi.. sabar je la..

Pastuh.. satu ari tuh.. umah i clear.. so, i suruh dia datang… lepas tuh.. dia pun datang la umah i.. sampai je.. dia nak mandi.. i bagik towel and i tengok tv… dia berdiri kat pintu… tanggalkan baju.. seluar ngan seluar dalam dia.. dia panggil i. tapi i buat tak layan.. dalam hati rasa nak terkam.. tapi time tuh.. btg dia tak tegang lagik..pastuh dia pun gie la mandi.. i pun gie dapur sediakan makanan untuk dia.. dia mandi ngan pintu yang terbuka, ajak i mandi ngan dia… i buat tak layan jugak..

Pas mandi.. dia mintak i short pant… i bagik.. and kitorang makan.. lepas makan.. dia cakap nak tido pasal dia penat cos’ bau balik keje.. i ikut la dia masuk bilik.. i marah kat dia.. takkan nak tido.. pas tuh.. dia suruh i hisap batang dia.. i pun.. bukak seluar dia and hisap… la batang dia.. and rerupanya batang dia dah tegang.. kalo nak kata breast i memang besar.. saiz.. 36.. mata dia asyik la kat breast i… lama i hisap batang dia.. dia start mengerang.. sedap kata nya.. i senyum puas.. i pun naik la.. i kiss perut dia.. dada dia.. and.. kitorang pun berkiss mulut… badan i betul² atas dia.. mata dia dah kuyu.. stim giler.. pantat i tak usah cakap la.. macam sungai sarawak..

Kitorang main lidah… and tangan dia merayap meramas breast i.. sedapp.. lepas tuh.. dia terbalikkan i.. and now.. dia plak kat atas i.. dia kiss i.. and hisap breast i.. satu tangan lagi meramas breast yang lagi satu.. ahhh.. ahhh.. sedapnya.. kitorang hanyut dalam dunia yang tah apa tak tau la… then… dia kangkangkan i… dan terus jolok kepala batang dia kat i.. i pun apa lagi.. i try tolak dia.. tapi.. dia peluk badan i kuat..sambil menghisap breast i.. aahhh… jgn.. azrul.. jgn.. i kata kat dia.. tapi dia buat bodoh je.. susah gaks dia nak masukkan batang dia…bila dia masukkan lagi.. i jerit.. sakit siot.. aahhh… jangan kata i pada dia..

I try tolak dia.. pada i sex tuh dah tak syok.. tinggal sakit je.. pastuh dia berenti.. tengok muka i.. pastu dia kuarkan batang dia.. tengok dah berdarah pantat i.. muka i dah pucat..tapi.. dia cool lagik.. perlahan dia cakap kat i.. pegi la basuh… and dia bersihkan cadar i.. i pun pegi la.. pedihnya.. tuhan je yang tau.. pastuh.. dia tarik i.. cakap.. i’m so sorry.. he huged and kisses me.. dia tarik i and kitorang baring balik.. bila batang dia tegang balik dia cakap kat i.. u dok atas la.. supaya u boleh control kalo sakit sangat.. so.. i did it.. i’m so stupid.. bila dok atas dia.. i start henjut.. kali i i tak tolak dah.. cos’ i tau yang dara i dah pecah..ketat giler… susah nak masuk… dia pun naikkan punggung dia supaya cepat skit.. tapi sakit sangat.. baru setengah i dah tak tahan… pas tuh kitorang dah tak buat.. i tau dia tensen.. tapi apa nak buat.. sakit giler.. and pantat i still berdarah…

Petang tuh dia balik.. and esoknya pepagi kitorang dah jumpa.. dia bawak i gie umah dia… so, dapat la i tengok ganbar bini dia.. boleh tahan cantik.. tapi mcam dah tua.. biar la.. asalkan dia bahagia.. kitorang buat lagi.. kali nie dia try masukkan lagi dalam.. sakit nya tuhan je yang tau.. bila dah masuk lagi dalam tuh i menjerit la.. and tolak dia.. terkeluar terus batang dia dari pantat i.. terus dia maleh nak buat lagik.. kitorang tido je lepas tuh… lepas tuh i tak pernah contact dia lagi.. pasal bini dia dah abis blaja.. and i pun macam tobat takmo buat lagi.. tapi kekadang tuh kalo stim.. i melancap jugak.. biasa la kan. manusia.. tak pernah la pulak try fucking lagi.. tengok la.. tunggu sampai confindence..

Lamunan Kesedapan

Hari ini hujan turun begitu lebat sekali, kilat sabung menyabung dentuman guruh membingitkan telingaku. Aku masih lagi termenung didalam bilikku seorang diri, mengelamun mengimbas kembali kenangan lalu ketika aku mula mengenali Abang K. Aku masih ingat lagi bagaimana buat pertama kalinya tubuh aku yang kecil molek ini berdiri telanjang bulat tanpa seurat benang dihadapan kekasihku Abang K dan buat pertama kalinya aku merasai kenikmatan yang tidak terhingga apabila tubuh ku menjadi santapan Abang K.

Aku masih ingat lagi ketika Abang K mencium bibirku yang merah mekar, aku hanya mendiamkan diri ketika lidah Abang K menjalar kedalam mulutku. Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan untuk membalas serangan Abang K keatas bibir ku. Aku tiada pengalaman. Puas Abang K mengerjakan bibirku yang merah mekar, lidahnya menjalar pula kebahagian leher dan tengkukku. Aku hanya membiarkan saja segala perlakuan lidah Abang K kerana aku bergitu seronok walau terpaksa menahan geli. Kami saling berpelukan hanya Abang K yang berkerja sementara aku hanya menanti dan membiarkan tubuh ku dijamah oleh Abang K.

Abang K membaringkan aku ditepi katil dengan kedua kakiku masih lagi terjuntai mencecah lantai. Aku memerhatikan Abang K menangalkan pakaiannya satu persatu hingga telanjang bulat seperti aku. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa, ”besarnya”hatiku berkata. Abang K membongkokkan badannya kearah aku sambil lidahnya menjelajah keseluruh dadaku yang bidang, aku merintih kenikmatan apabila hujung lidah Abang K bermain-main dihujung puting susuku sebelah kiri. Mata ku terpejam rapat menikmati permainan lidah Abang K.

”Ahhhh…. . emmm……. Sedapnya bang”. Abang K menjilat-jilat dan menghisap lembut puting susuku. Kedua tanganku aku depakan sambil menggengam erat cadar manakala dada ku angkat sedikit tinggi, sungguh lembut permainannya. Abang K hanya menggunakan lidahnya saja untuk merangsang nafsu ku yang kian tidak terkawal. Aku mengerang lagi apabila mulut Abang K menggigit lembut puting susuku. Mata ku tetap terpejam rapat, otot cipapku terkemut-kemut menahan nikmat yang semakin semakin memuncak. Aku semakin tidak dapat mengawal nafsu dan kenikmatan yang diberikan oleh Abang K kepada tubuhku, akhirnya aku mengerang panjang

”ahhhhh……. . ahhhhh……. . ahhhhhh. ”Tubuh ku serta merta mengejang kemutan dicipapku semakin kuat, cengkaman pada cadar semakin erat. Aku telah sampai kekemuncak yang pertama. Aku bagai diawangan ketika air nikmatku keluar membasahi rongga cipapku yang masih lagi dara. Lidah Abang K kini menuruni bukit kembarku menuju kepusat ku dan merayap ke lurah dendam ku yang telah banjir. Lidah kasar Abang K bermain main disekitar tundunku yang tembam dan ditumbuhi bulu-bulu halus yang tak pernah aku cukur. Abang K kini mencangkung mengadap lurah dendamku, dibukanya kelangkangku seluasnya sambil lidahnya merayap mencari mencari biji kelentitku. Aku membiarkan sahaja kerana aku mahu menikmati permainan Abang K selanjutnya.

“Abangggg…”keluh ku manja. ”Ahhhh……. . ahhhh……. ahhhh…Geli bangggg…. ”Aku merintih kegelian apabila lidah kasar Abang K menggeletik hujung biji kelentitku. Kedua tangan ku meramas rambut Abang K dan kedua tangan Abang K juga tidak duduk diam meramas-ramas buah dadaku yang segar bugar. Tidak dapat aku bayangkan betapa sedapnya bila biji kelentit ku dijilat dan disedut-sedut oleh Abang K. Aku hanya mampu mengerang membiarkan kegelian bercampur kenikmatan dan kelazatan akibat perlakuan Abang K terhadap lurah dendamku. Aku serahkan tubuhku kepada Abang K untuk dipuaskan dan dia melakukannya dengan perlahan dan lembut sekali, membuatkan aku sekali lagi mencapai kemuncak untuk kali kedua. Mengejang segala urat sarafku dikala aku sampai kekemuncak. Peluh telah membasahi tubuh ku dan tubuh Abang K, tubuhku lemah longlai, aku hanya menanti apakah tindakan selanjutnya dari Abang K.

Abang K menyuruh aku bangun dan menyuakan batang kemaluannya yang berkilat kemulutku. Aku pegang batang nya dan aku masukkan kedalam mulut ku. Tak muat rasanya mulutku untuk menghisap batang Abang K tapi aku teruskan juga. Aku sedut perlahan-lahan batangnya seperti aku menghisap batang ais krim. Abang K pula kini mengerang kesedapan. Setelah puas aku menghisap batang Abang K, aku jilat seluruh batangnya hingga ke pangkalnya. Kantung telurnya aku usap lembut. Manakala rambutku diusap lembut oleh tangan-tangan Abang K hingga kusut masai dibuatnya. Mungkin terlalu sedap agaknya.

Aku masih ingat lagi bagaimana Abang K menolak tubuhku terlentang diatas tilam, dikangkangnya kedua-dua kaki ku seluasnya hingga terbuka rekahan lurah dendamku yang telah banjir. Dihalakan batang kemaluannya kearah lurah yang siap sedia untuk diteroka oleh batang Abang K. Digosok-gosok batang nya kearah biji kelentitku, ahh sungguh nikmat aku rasakan, mata ku kembali terpajam rapat menikmati kelazatan yang diberikan oleh Abang K. Perlahan lahan Abang K menekan batangnya memasuki lurah dendamku”. Ahhh…. abanggggg sakitttt…perlahan sikit”…. Abang K berhenti seketika”tahan sikit ya sayang, jangan kemut dulu biarkan batang abang tenggelam habis”, kata Abang K.

Tak lama kemudian dia menekan lagi, aku menuruti perintah Abang K agar tidak mengemutnya. ”Sakittt…. bangggg”. aku merinti lagi. Nyilu dan pedih aku aku rasakan didalam lurah dendamku, mahkota yang aku pertahan kan selama ini telah berjaya dipecahkan oleh batang Abang K. Abang K memperlahankan tujahannya, Kepalanya direndahkan dan lidahnya mula menjilat-jilat dan menghisap puting susuku. Kedua tanganku merangkul tengkuk Abang K. Aku membantu Abang K dengan mengangkat sedikit demi sedikit punggungku agar batang kemaluan Abang K tengelam didalam lurah dendamku.

Abang K terus menghisap puting susuku dan mengerjakan bahagian tubuhku yang mampu dicapai oleh lidahnya ini membuatkan aku lupa akan kesakitan tadi sebaliknya kenikmatan dan kelazatan yang sebentar tadi hilang kini telah kembali semula. Aku merintih kesedapan dan batang kemaluan Abang K telah habis ditelan oleh lurah dendamku hingga kepangkal. Abang K menarik keluar batang kemaluannya dengan agak laju dan membenamkannya kembali dengan perlahan. Mata ku terpejam rapat menikmati tujahan yang semakin mengghairahkan.

Tujahan demi tujahan kedalam lurah dendamku yang aku terima dari batang kemaluan Abang K membuatkan aku hanyut, mulutku terbuka luas, rasanya tidak mampu lagi aku bernafas melalui lubang hidung. Mencungap-cungap aku menerima hentakkan dari Abang K. Aku tidak mampu bertahan lagi aku telah sampai kemuncak kenikmatan. Kedua-dua kaki ku silangkan kepinggang Abang K seerat mungkin terkemut-kemut lurah ku menikmati kelazatan tujahan batang Abang K dan akhirnya air nikmat ku sekali lagi membasahi rongga lurah dendam ku dan menyirami batang kemaluan Abang K. Tubuh ku kejang seketika, Abang K tetap meneruskan hentakan bertubi-tubi kedalam lurah dendamku, sekejap laju sekejap perlahan. Nafsu ku naik lagi akibat geselan batang Abang K pada biji kelentitku.

Aku meronta menahan kesedapan. Semakin lama semakin laju hentakan batang kemaluan Abang K didalam lurah dendamku. Hentakakan demi hentakan dari Abang K membuatkan aku sekali lagi mengerang panjang, Abang K juga mengerang kesedapan. Sekali lagi aku sampai kekemuncak tapi kali ini aku tidak keseorangan Abang K juga telah sampai kekemuncak kenikmatan, beberapa das tembakan air nikmat telah dilepaskan kedalam lurah dendam oleh Abang K kehangatan air nikmat Abang K membuatkan aku terasa diriku melayang layang. Terkemut-kemut rongga lurahku menerima benih zuriat Abang K. Aku melepaskan pelukan dari tubuh Abang K terasa kejang seluruh urat sarafku, aku terdampar kelemasan. Abang K terdampar diatas tubuh ku, batang kemaluanya masih tertanam didalam lurah dendamku.

Lamunan ku terhenti apabila guruh berdentum kuat. Aku meraba dicelah kelangkangku, seluar dalamku basah dengan air maziku. Lurah dendamku terasa gatal. Aku bangun dan melepaskan pakaianku satu persatu hingga telanjang bulat aku seorang diri dalam bilik. Nafsuku masih lagi membara ingin dipuaskan tak cukup dengan hanya mengelamun mengingatkan kisah aku dengan Abang K. Tangan ku segera mencapai botol deodorant diatas almariku. Aku berbaring kembali sambil membuka luas kelangkangku. Tangan kiri ku meramas buah dada kiriku manakala tangan kananku memegang botol deodorant yang ku halakan kelurah dendamku yang telah banjir dengan air maziku.

Aku masukkan sedikit demi sedikit botol deodorant kedalam lurah dendamku sambil aku membayangkan batang kemaluan Abang K sedang menujah lurah dendamku. Ku mulakan aksi sorong tarik, ah nikmat sungguh walau dengan botol deodorant. Aku songket sedikit botol deodorant agar mengenai biji kelentitku. Aku mengerang kesedapan. Tangan kiriku tetap meneruskan ramasan di kedua-dua buah dadaku yang sudah mengeras. Semakin laju aku mengocok lurah dendamku dengan botol deodorant semakin sedap aku rasakan. Mulutku tidak henti-henti mengerang kesedapan, aku dah hampir kekemuncaknya. Aku melepaskan keluhan panjang diiringi dengan pancutan air nikmat yang membasahi botol deodorant. Kejang tubuhku seketika akibat permainan ku tadi.

Aku tersenyum puas sambil mencabut botol deodorant dari lurah dendamku. Aku terkapar lesu diatas tilam hingga aku terlena dalam keadaan telanjang bogel.

Sayang Ku Pada Si Dia

Aku berasal dari Sabah dan sudah berkahwin.

Bentuk badanku boleh dikatakan menarik jugalah. Tinggi lebih kurang 5” 3’, berkulit cerah, buah dada berukuran 38D, pinggang yang ramping dan pinggul yang lebar. Pendek kata memang boleh menjadi perhatian mata-mata lelaki yang memandang.

Kisah seks aku bermula sebelum aku berkahwin lagi. Ketika itu aku sedang menuntut di IPTA di Sabah. Waktu tu aku baru belajar untuk bercinta. Sebelum itu, kalau sekadar ciuman di pipi pernah la juga waktu aku berada di tingkatan 6.

Aku berkenalan dengan Halim melalui seorang kawan sebilik aku sewaktu kami berada dalam tahun pertama di IPTA tersebut. Itu pun kerana Halim adalah rakan kepada teman lelakinya. Mulanya aku berasa janggal juga sebab usia Halim 10 tahun lebih tua dari aku. Dari kenalan biasa, hinggalah perasaan cinta mula berputik dalam hati.

Setelah sekian lama bercinta, ketika aku berada ditahun ketiga baru dapat bersua. Aku sendiri sebenarnya tidak menjangkakan kerana Halim berada di Semenanjung manakala aku berada di Sabah. Aku rasa sedikit terharu apabila Halim secara diam-diam telah datang ke Sabah semata-mata untuk bertemu dengan aku.

Untuk tidak menghampakan Halim, banyak juga kelas pengajian yang aku ponteng untuk menemankan Halim. Disebabkan aku tinggal di dalam kampus, agak susah juga untuk aku dapat meluangkan banyak masa dengan dia.

Pada hujung minggu ketika kelas pengajian berakhir petang jumaat tu, aku memberitahu pada rakan sebilik bahawa aku ingin pulang ke kampong. Sedangkan sebenarnya aku ingin sekali menemankan Halim walaupun ada sedikit rasa risau.

Hanya sedikit baju persalinan yang aku bawa. Petang itu aku bertemu dengan Halim di tempat yang dijanjikan. Terasa bahagia apabila berada bersama insan yang aku cintai waktu tu. Kami berjalan berpimpinan tangan melihat matahari tebenam di hadapan restoran SeaView di Bandar Kota Kinabalu.

Selepas menikmati makan malam, aku mengikuti Halim ke bilik hotel yang disewanya. Berdebar juga hati aku kerana ini kali pertama aku akan bermalam bersama lelaki lain. Ketika masuk ke dalam bilik, aku terus duduk di bucu katil. Halim meminta izin untuk mandi terlebih dahulu.

Selesai dia mandi, kini giliran aku pula. Terkedu juga aku bila Halim keluar dari kamar mandi dengan hanya bertuala. Ketika berada dalam kamar mandi, bermacam perasaan yang bermain dalam fikiran aku. Rasa bagaikan tidak percaya kini aku berada bersama seorang lelaki berduaan di dalam bilik hotel.

“Lamanya ayang mandi, berangan ke ?” tegur Halim ketika aku keluar dari kamar mandi, siap berpakaian baju tidur.

“Abang ni..mana ada, sedap mandi dengan air panas tu,” balas aku manja.

Aku mengambil tempat disebelah Halim di atas katil untuk menonton siaran TV. Ketika aku merapatkan tubuh aku disebelahnya, Halim perlahan merangkulkan tangannya agar aku lebih hampir dalam dakapannya.

“Dup Dap Dup Dap”…

Jantungku berdengup kencang. Aku memberanikan diri menggenggam tangannya. Halim juga membalas. Terasa hangat menjalar ke seluruh tubuhku. Kami tidak banyak berbual, hanya mata memerhatikan rancangan di TV manakala aku dapat rasakan Halim seakan-akan mengucup kepalaku yang lentok dibahunya.

“Emmm..abang tak mengantuk lagi ke ?” tanyaku pada Halim.

“Ayang nak tidur dah ? Kalau macam tu jom kita tidur, penat la berjalan tadi.” Halim segera mematikan lampu. Hanya samara-samar cahaya dari TV yang masih belum ditutup.

“Abang masih nak tengok TV lagi ke ?” Soalku bila TV dibiarkan terpasang. Memang aku susah sikit nak tidur kalau ada cahaya terang.

“Gelap sangat nanti, takpe ke ?” Tanya Halim kepadaku pula.

“Takpe la bang, ayang tak lari ke mana pun.” Jawabku sambil terus merebahkan tubuh.

Halim merebahkan tubuhnya disebelah aku setelah mematikan TV. Aku dengan rela membetulkan posisi untuk berada dalam dakapannya. Terasa hangat nafas Halim di ubun-ubun kepalaku. Sambil tangannya membelai rambutku.

“Good nite sayang,” ucap Halim sambil mengucup dahiku.

“Emm..good nite abang, I love you.” Balasku sambil mengucup dadanya yang telanjang tanpa baju tu.

Mungkin kerana kepenatan, kami sama-sama tertidur lena berpelukan. Aku hanya sedar apabila terasa ada kucupan yang singgah ke pipi gebuku. Aku segera merangkul leher Halim yang ketika itu merenung wajahku.

Dengan perlahan, bibir kami bertautan. Terasa enaknya berkucupan buat pertama kali. Aku dapat merasakan lidah Halim cuba untuk membelah bibir ranumku. Bila aku bukakan sedikit mulutku, segera lidahnya mengulit-ulit lidahku.

Entah kenapa tiba-tiba aku rasakan nafsu syahwatku seakan bergelora hanya dengan permainan kucupan mulut tu.

“Ermm..mmm..” aku berpaut kuat pada rangkulan tanganku di leher Halim. Nafasku mula tidak teratur. Halim juga mendakapku kemas. Tanpa sebarang kata-kata, hanya lidahnya yang bermaharajalela bermain lidahku malah sekali sekala Halim menghisap kuat lidahku dan aku juga berusaha membalasnya.

Aku dapat merasakan farajku terkemut-kemut akibat berahi berkucupan begitu. Panties yang aku pakai juga terasa sedikit lembab dengan air mazi yang meleleh keluar dari farajku. Halim meletakkan sebelah pehanya diantara peha aku. Aku dapat rasakan sesuatu yang keras dicelah kangkangnya ditindihkan pada sisi peha aku.

Aku berasa lemas kerana begitu lama sekali kami berkucupan dan bermain lidah. Malah celahan farajku juga semakin menerbitkan air mazi dengan banyak sekali. Terasa farajku berdenyut-denyut seakan ada seribu jari halus menggeletek setiap inci farajku.

“Aahhhh…”, aku melepaskan satu keluhan panjang ketika aku rasakan farajku mengemut kuat dan mengeluarkan sedikit cairan. Halim tersenyum memandang wajahku yang kemerahan menerima nikmat berahi.

Malu juga aku rasakan kalau dia mengetahui aku telah mencapai orgasm hanya melalui kucupan. Halim bangun dari katil meninggalkan aku untuk mandi. Sempat juga aku menjeling kain pelikat yang dipakainya menonjol dibahagian pangkal peha. Aku tidak dapat membayangkan andainya tadi Halim meneruskan permainan dengan lebih lanjut lagi. Pastinya selaput dara aku akan dirobekkan oleh batangnya yang keras tu.
Hari kedua aku menemani Halim banyak masa kami habiskan dengan berjalan-jalan disekitar Bandar Kota Kinabalu. Bagaikan merpati dua sejoli, aku sentiasa merangkul lengan Halim sambil berjalan santai menikmati keindahan permandangan yang ada di Bandar Kota Kinabalu.

Malam itu kami agak lewat pulang ke bilik hotel kerana kami menonton wayang lewat malam. Hampir jam dua pagi baru kami keluar dari panggung. Mujur juga jarak antara panggung wayang ke hotel penginapan kami itu tidak begitu jauh.

Sampai ke bilik hotel, kami berpelukan bagaikan baru bertemu kembali setelah lama tidak bersua. Sebenarnya malam ini adalah malam terakhir Halim berada di Sabah kerana keesokan harinya dia akan pulang kembali ke Semenanjung.

“Ayang nak mandi dulu”, kataku kepada Halim. Dia hanya menganggukkan kepala.

“Kalau abang nak ikut, mari la”, entah kenapa tiba-tiba aku berani berkata begitu ketika ingin melangkah masuk ke kamar mandi.

“Takpe ke ?”, balas Halim bagaikan terpaku dengan pelawaan aku tadi. Aku cuma membalas soalannya dengan senyuman menggoda. Sengaja aku tidak kuncikan pintu kamar mandi, hanya merapatkan pintu itu sahaja.

“Boleh abang masuk ?”, kedengaran suara Halim disebalik pintu kamar mandi ketika aku sedang melucutkan pakaian. Belum sempat aku menjawab, pintu sudah dikuak terbuka. Aku tidak berkata apa, ketika itu aku benar-benar sudah berbogel tanpa seurat benang yang menutupi tubuhku.

Aku perhatikan Halim sudah sedia bertelanjang bogel ketika melangkah masuk ke kamar mandi. Kelihatan batangnya separa mengeras. Mungkin membayangkan aksi di kamar mandi bersama aku. Aku melarikan pandangan mataku dari terus memandang tubuhnya. Itu pertama kali aku melihat tubuh seorang lelaki berbogel secara ‘live’ dihadapan mata. Walaupun sebelum ni pernah juga aku melihat susuk tubuh lelaki tanpa pakaian tapi hanya melalui gambar diinternet.

Halim mendekati aku yang kaku berdiri. Dengan perlahan dia memusingkan badan aku membelakangi tubuhnya dibawah pancuran air. Terasa hangat tubuhnya merapati belakang aku yang telanjang. Halim memeluk tubuh aku dari belakang. Aku dapat merasakan batangnya dengan perlahan semakin mengeras.

Aku kini berada dalam rangkulan Halim. Begitu kejap dan rapat. Dingin air pancuran yang membasahi tubuh kami berdua pun tidak terasa. Tangan Halim yang merangkul pinggangku kini mengusap-usap perutku. Aku kegelian dengan perlakuan Halim.

Dalam keadaan Halim masih dibelakangku, dia mencapai krim mandian lalu melumurkan ke tubuhku. Dari mengusap kawasan perutku, tangannya kini nakal menjelajah ke buah dadaku yang montok. Aku memejamkan mata menikmati layanan dari Halim. Usapan tangan Halim di sekitar buah dadaku membuatkan puting buah dadaku mengeras.

“Aahhhh..abang..”, aku mengeluh keenakan dibelai begitu.

Kini tangan Halim beralih menuju ke arah pangkal pehaku. Bagaikan meremang bulu romaku apabila jari jemarinya mencecah alur farajku yang sememangnya telah mengalirkan air mazi. Sambil mengucup batang leherku, aku dapat merasakan batang Halim yang sedia keras tu menyondol dicelah pehaku.

Aku meluaskan sedikit kangkangan kakiku agar mudah batangnya menyusuri celah pehaku. Halim mula menyorong tarik batangnya melalui celahan pehaku. Sengaja aku melentikkan sedikit pinggulku kerana aku juga terasa nikmatnya bila hujung batangnya menggesel celahan farajku.

Aku semakin tenggelam dalam kenikmatan walaupun Halim cuma menggeselkan batangnya dicelahan pehaku. Sambil itu juga, tangannya tidak henti-henti meramas dan menggentel puting buah dadaku yang semakin mengeras. Telingaku juga menjadi mangsa jilatan lidahnya hingga membuatkan aku menggeliat keenakan.

Tidak tahan dengan keadaan sebegitu, aku merasakan ada ledakan-ledakan yang bertali arus melalui liang farajku yang semakin kian mengemut. Nafas Halim juga kedengaran semakin mendengus kencang. Aku merapatkan pehaku ketika aku merasakan cairan hangat seakan memancut keluar dari liang farajku. Serentak dengan itu aku dapat merasakan Halim seakan menekan pinggulnya rapat ke pinggulku.

“Aaaahhhhhh…”, kami sama-sama mengeluh keenakan. Berdenyut-denyut dapat aku rasakan batang Halim diapit kemas kedua pehaku. Kelihatan dua tiga pancutan air maninya mengenai dinding kamar mandi.

Aku segera berpaling dan dengan pantas jari jemariku mengurut-urut batangnya yang berdenyut-denyut memuntahkan air mani. Berkerut wajah Halim menahan kegelian apabila aku mengusap-usap hujung batangnya. Selepas batangnya mengendur, kami berpelukan sambil berkucupan lama.

“Abang minta maaf sayang, tak tahan”, Halim memecah keheningan dalam kamar mandi.

“Emm..takpe bang, ayang jugak yang goda abang tadi kan ?”. Balasku manja. Padahal aku juga menikmati permainan dalam kamar mandi tadi.

Selesai mandi, kami berpelukan dibawah selimut tanpa seurat benang pun. Kehangatan tubuh kami berdua menjalar. Peha telanjang kami bersilang-silang. Halim sengaja menggosok-gosok pehaku dengan pehanya membuatkan liang farajku kembali terkemut-kemut.

Aku melarikan tanganku ke pangkal peha Halim. Batangnya yang mula menegang ku genggam perlahan. Boleh tahan juga saiz batangnya. Aku mula mengurut-urut batangnya. Halim terpejam keenakan menikmati urutan dan usapan tanganku pada batangnya.

Tanpa perlu disuruh, aku bingkas bangun menunduk ke arah pangkal peha Halim. Kini batangnya yang tegang itu benar-benar berada dihadapan mata ku. Perlahan ku jilat hujung batangnya yang kembang. Terangkat punggung Halim akibat perbuatanku itu.

Melihatkan reaksi Halim keenakan menikmati permainan lidahku pada hujung batangnya, aku bertindak dengan lebih agresif lagi. Kini dengan perlahan-lahan aku memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Agak sukar juga pada mulanya kerana aku tiada pengalaman. Sambil aku mengulum dan menghisap batang Halim, tanganku mengelus manja kedua buah zakarnya.

Tiba-tiba Halim menarik pehaku mengangkangi kepalanya. Aku masih lagi mengulum batangnya ketika Halim tanpa ku duga bertindak menjilat alur farajku yang kebasahan.

“Emphhhh..”, aku mendengus ketika lidahnya melurut alur farajku.

Aku menekan farajku rapat ke mulut Halim akibat keenakan. Semakin laju tanganku melurut dan mulutku menghisap batangnya. Lidah Halim juga ku rasakan semakin meneroka liang farajku yang semakin becak.

Dalam posisi Halim masih berbaring telentang, aku berpusing mengadap wajahnya. Farajku yang lecak dengan air mazi dan air liurnya aku geselkan ke atas batangnya yang melintang tegak. Semakin ku geselkan semakin banyak air maziku meleleh keluar. Tangan Halim juga tidak diam. Kedua buah dadaku yang montok menjadi mangsa ramasan tangannya. Ketika aku merasakan ledakan puncak kenikmatan bergetar dalam liang farajku, sengaja aku menekan keras ke atas batangnya yang tegang itu. Rupanya Halim juga mencapai penghujung klimaks. Bertakung air maninya di atas perutnya sendiri. Kami sama-sama ketawa melihatkan keadaan begitu.
Selesai membersihkan sisa-sisa air mani kami berdua, aku terus merebahkan diri dalam rangkulan Halim. Terasa longlai tubuhku melempiaskan puncak kenikmatan. Dalam fikiranku membayangkan bagaimanalah andai Halim memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku. Mungkinkah perasaan nikmat dan kelesuan yang bakal dirasai lebih hebat dari yang aku alami ini.

“Abang..”, aku memulakan perbualan setelah rasa sedikit ‘bernyawa’.

“Ye sayang..”, jawab Halim pendek.

“Boleh ayang tanya sesuatu ?”

“Ayang nak tanya apa ?” Halim mengerengkan badannya dan menopang siku kepalanya mengadap wajahku.

“Kenapa abang tak masukkan ?”, soalku sambil tersipu malu.

“Ayang nak ke ? Kalau ayang nak, abang turutkan je”, balas Halim sambil tersenyum.

“Erkk..”, lidahku tiba-tiba kelu untuk menjawab.

“Yang ni abang nak simpan untuk lepas kita nikah nanti”, jawab Halim sambil mengusap farajku. Aku rasa sungguh terharu dengan jawapan yang diberikan oleh Halim. Malam itu aku dibuai mimpi indah dalam dakapan Halim.

Masa terus berlalu, kini aku berada dipenghujung pengajianku di IPTA. Hubungan aku dengan Halim banyak pasang surutnya sepanjang hubungan kami terjalin. Sekali sekala aku ada juga merindui belaian dari Halim namun aku pendamkan sahaja.

Pernah juga beberapa kali aku pergi ke Semenanjung untuk bersama Halim, namun kebanyakan masanya dia banyak menghabiskan masa dengan kerjanya atau membawa aku keluar bersama dengan rakan-rakannya yang lain sedangkan aku inginkan waktu berdua sahaja dengannya.

Keadaan itu membuatkan aku merasa semakin dingin terhadapnya. Bagi mengisi kebosanan, aku banyak meluangkan masa berbual di internet. Dan dari situlah aku berkenalan dengan suamiku sekarang ini.

Selepas bertukaran alamat email dan nombor telefon bimbit, kami tidak pula selalu berhubungan. Hinggalah satu malam, aku menerima panggilan telefon darinya. Walaupun ianya hanya perbualan yang singkat, tapi bermula dari malam itu aku semakin kerap menerima kiriman sms darinya.

Mulanya aku tidak pernah menceritakan kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim. Dan dia juga tidak pernah bertanya kiranya aku mempunyai teman lelaki ataupun tidak. Malah dengan jujurnya dia menceritakan segala kisah silamnya kepada aku tanpa berselindung.

Pernah juga aku berbalas kiriman sms sewaktu aku berada dengan Halim. Namun aku katakan kepada dia bahawa aku sedang ber’sms’ dengan kawanku. Sedangkan waktu itu entah mengapa aku merasakan ada perasaan yang timbul melalui perhubungan aku dengannya.

Paling mengejutkan apabila dia mula memberikan kiriman sms berbaur perasaan seperti ‘I miss u’ dan sebagainya. Hinggalah satu ketika dia meluahkan perasaannya padaku hingga membuatkan aku terharu dan terkedu. Terharu dengan pengakuan ikhlasnya untuk menyintaiku dan terkedu kerana aku tidak tahu bagaimana untuk aku menjelaskan kepadanya tentang perhubunganku dengan Halim.

Setelah tamat pengajianku, aku menerima tawaran untuk menjalankan latihan di sebuah syarikat di Selangor. Waktu itu, hubungan aku dengan Halim sudah semakin dingin malah ada ketikanya aku sudah tidak merasakan wujudnya cinta dalam hatiku untuknya. Halim juga seakan tidak peduli dengan keadaan begitu yang membuatkan aku semakin jauh darinya.
Setelah tiga bulan aku menjalani latihan kerja, Halim menawarkan diri untuk menghantar aku ke lapangan terbang. Ada juga aku memberitahu kepada teman baruku itu bahawa aku akan pulang ke Sabah namun kerana aku lambat bagitahu tarikh kepulangan aku tu maka dia tidak sempat untuk memohon cuti.

Ketika aku ingin melangkah masuk ke balai berlepas, aku meluahkan perasaanku kepada Halim. Aku katakan padanya bahawa aku sudah tidak dapat merasakan cintanya lagi dalam hatiku. Dan aku juga sempat memintanya untuk melupakan aku dan mencari gadis lain untuk dijadikan teman hidupnya kelak.

Halim tidak berkata apa. Aku mengharapkan ada sesuatu yang diluahkannya namun hampa. Hanya lambaian tangan yang diberikan padaku. Aku melangkah masuk ke balai pelepasan tanpa menoleh lagi kepadanya.

Setelah beberapa bulan kepulangan aku ke Sabah, aku memberanikan diri untuk menceritakan tentang hubunganku bersama Halim kepadanya. Pada mulanya dia agak sukar untuk menerima kerana katanya andai sejak awal lagi aku memberitahu kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim pasti dia tidak akan meluahkan perasaannya padaku.

Dan kebetulan pula tidak lama selepas itu Halim datang bertemu keluargaku membawa bersama ayah dan ibunya dengan harapan untuk menjalinkan tali pertunangan. Namun aku menolak dengan baik. Mujur juga ibu bapa Halim memahami walaupun mungkin mereka sedikit terluka.

Selepas itu aku berasa lebih bebas untuk menjalin hubungan dengan si dia yang kini menjadi suamiku. Banyak kisah yang kami kongsikan bersama. Sikap jujurnya sangat menambat hatiku. Kenakalannya juga menghiburkan. Dia mula membahasakan diriku ‘mama’ dan dirinya sebagai ‘papa’.

Pernah juga sekali dua kami berbalasan kiriman sms yang agak nakal dan berbaur seks namun semuanya aku sukai. Mungkin kerana dia pernah melaluinya sepertimana yang aku lalui ketika bersama Halim dahulu.

Hubungan kami juga diketahui oleh keluarga malah ibu dan bapaku sedikit pun tidak menghalang atau membantah. Hinggalah suatu hari dia memberitahu padaku bagi membuktikan kesungguhannya untuk melamar aku menjadi isterinya, dia akan datang bertemu kedua ibubapaku untuk meminta izin menjalinkan hubungan denganku.

Hari yang dijanjikan telah tiba. Aku dan si dia merancang untuk menginap terlebih dahulu di Bandar Kota Kinabalu sebelum pulang ke kampong halamanku. Walaupun itu adalah pertemuan pertama kami namun tidak terasa sedikit janggal pun. Mungkin kerana kami sentiasa berhubungan walaupun hanya melalui panggilan telefon dan kiriman sms.

Pertemuan pertama ini sebenarnya mendebarkan juga kerana pada hari-hari sebelum si dia datang ke Sabah, kami kerap berbual tentang seks melalui kiriman sms malah saling cabar mencabar untuk melakukannya apabila bertemu kelak.

Malam pertama aku bersamanya di dalam sebuah bilik hotel di Bandar Kota Kinabalu terasa sedikit janggal. Sesekali aku terkenangkan kenangan aku ketika bersama Halim dahulu. Selesai aku mandi selepas kami pulang dari bersiar-siar dan menikmati makan malan di Bandar Kota Kinabalu, kami sama-sama melihat gambar-gambar yang diambil didalam kamera digital yang dibawanya.

Hatiku berdebar-debar juga menantikan apakah tindakan yang akan berlaku seterusnya. Tanpa diduga, si dia membawa aku ke dalam dakapannya. Dadanya yang bidang membuatkan aku selesa di situ. Tanpa sebarang perkataan, si dia mengucup dahiku perlahan. Aku hanya memejamkan mata menantikan tindakan selanjutnya.

Si dia kemudiannya menempelkan hidungnya ke pipiku lantas mengucupnya perlahan. Tangannya merangkul erat tubuhku yang masih berpakaian. Aku membalas rangkulannya. Pada waktu ini, aku terbayangkan fantasi-fantasi yang sering kami bualkan melalui telefon.

Dari pipiku, si dia meneruskan penjelajahan bibirnya menuju ke bibirku. Dalam debaran aku menantikan tindakan selanjutnya.

Bibir kami bertaut. Lidahnya membelah kelopak bibirku. Aku memberikan ruang pada lidahnya untuk meneroka mulutku. Kami saling hisap menghisap lidah antara satu sama lain. Aku merapatkan tubuhku ketika tangannya mengusap belakang badanku.

Sambil berkucupan, tangannya mula menyelusuri ke arah punggungku. Tangannya meramas lembut punggungku hingga membuatkan tubuhku sedikit melentik keenakan. Si dia kemudian menarik pehaku ke atas pehanya. Terasa pehaku tersentuh zakarnya yang mengeras disebalik kain yang dipakainya.

Si dia melepaskan kucupan dari bibirku lalu merenung wajahku dengan penuh kasih sayang. Aku tersipu malu lalu menundukkan wajahku. Si dia mengusap rambutku lalu mengucup bibirku dengan lembut.

Tiba-tiba si dia bingkas melepaskan dakapannya dari tubuhku. Aku terkelu seketika. Dalam keadaan aku berbaring terlentang, si dia kemudiannya mengereng disebelah tubuhku. Bibir kami bertaut kembali. Sebelah kakinya diselitkan dicelah kedua pehaku.

Zakarnya yang keras itu jelas terasa menindih pehaku. Tangannya mula mengusap leherku sambil mulutnya menyedut lidahku dengan agak kasar. Usapan demi usapan membuatkan ghairahku memuncak.

Farajku terasa seakan mengembang. Seluar dalam yang ku pakai juga terasa lembab akibat cairan berahi yang mengalir keluar.

Tangannya kini beralih mengusap turun ke arah buah dadaku. Dari luar baju yang ku pakai, terasa ramasan lembut disekitar buah dadaku.

“emmphhh..” hanya erangan yang mampu aku suarakan. Buah dadaku seakan mengeras malah aku rasa tidak begitu selesa kerana himpitan bra yang ku pakai.

Si dia meneruskan usapan tangannya beralih dari buah dadaku ke bahagian perutku pula. Aku menggeliat kegelian. Bajuku disingkap hingga menampakkan kulit perutku yang putih. Tanpa disangka, si dia bingkas mengucup perutku dengan romantis. Aku terdongak kenikmatan.

Tangannya menjalar naik mencari buah dadaku disebalik baju yang ku pakai. Kehangatan telapak tangannya menyentuh buah dadaku. Ramasan demi ramasan membuatkan aku semakin tidak keruan.

Bra yang ku pakai disingkap ke atas mendedahkan buah dadaku yang sejak dari tadi kelemasan. Puting buah dadaku dielus lembut. Bahagian perut dan buah dadaku kini terdedah. Lidahnya mula menjalar naik bersama kucupan demi kucupan menuju ke arah buah dadaku.

Aku mengepit pehanya yang berada diantara kedua pehaku ketika dia memainkan lidahnya dikeliling punting buah dadaku. Farajku terasa semakin mengalirkan air berahi. Bulu romaku tegak berdiri. Aku memejamkan mataku menikmati setiap usapan, ramasan, kucupan dan jilatan darinya.

Aku meramas rambutnya. Sekali sekala aku rapatkan kepalanya ke tubuhku ketika dia menghisap kuat puting buah dadaku. Putingku menegang menerima belaian lidah dan hisapannya.

“aahhhh…papaaa…” aku mengeluh keenakan.

Tangannya menjalar ke belakang tubuhku mencari kancing bra yang ku pakai. Aku mengangkat sedikit tubuhku bagi memudahkannya. Bagaikan dipukau, aku membiarkan sahaja ketika dia menelanjangkan bahagian atas tubuhku.

Si dia juga melucutkan baju yang dipakainya. Kini bahagian atas tubuh kami sama-sama tanpa seurat benang. Si dia mengucup bibirku untuk kesekian kalinya. Sengaja dadanya yang bidang itu ditindihkan perlahan di atas dadaku.

Tangannya menjalar menyusuri tubuhku. Pehaku diramas perlahan. Aku hanya membiarkan segala tindakannya. Lehernya ku rangkul bagaikan tidak mahu terlepas dari pautan bibir kami berdua.

Tangannya mula meraba-raba dicelahan kelangkangku. Farajku terasa diramas mesra. Aku melebarkan bukaan pehaku. Tanpa disuruh, aku melurutkan seluar yang ku pakai berserta seluar dalamku membuatkan aku kini pasrah tanpa seurat benang.

Si dia seakan memahami lantas membuka kain yang dipakainya. Kami berdua kini dalam keadaan berbogel. Jari jemarinya mengelus belahan farajku yang kebasahan. Kelentitku diusap membuatkan aku hampir terjerit nikmat.

Aku memberanikan diri untuk menghulurkan tanganku ke arah pangkal pehanya. Si dia membetulkan pososinya bagi memudahkan aku mencapai zakarnya yang tegang itu.

“wow..kerasnya” kataku dalam hati.

Aku cuba untuk mengukur zakarnya dalam genggamanku. Keras, panjang dan besar. Itu sahaja yang mampu aku fikirkan. Terasa seperti menggenggam botol susu bayi. Aku cuba menggenggam dengan kedua tanganku namun ianya masih berbaki membuatkan aku tidak dapat membayangkan adakah mampu farajku untuk menampung kepanjangan zakarnya kelak.

Tanpa sebarang kata-kata, si dia mengesot ke bawah menghampirkan mulutnya ke celah kangkangku. Farajku dikucup sambil kedua tangannya mengusap dan membelai kedua belah pehaku.

Aku meramas rambutnya perlahan ketika lidahnya membelah pintu farajku. Air maziku semakin banyak mengalir. Farajku mengembang bersedia untuk menerima asakan seterusnya.

Kelentitku dihisap seperti bayi menghisap susu. Aku terjerit keenakan dalam kenikmatan. Segala fantasi yang pernah kami kongsikan kini menjadi realiti. Sambil menghisap kelentitku, tangannya tidak diam meramas dan menggentel puting buah dadaku.

Seakan ada letupan-letupan kecil di dalam liang farajku. Kemutanku semakin menjadi-jadi hingga akhirnya aku merasakan ada cairan hangat yang terpancar dari liang farajku ketika tubuhku mengejang.

Hampir seminit aku menikmati puncak keghairahan dari permainan lidahnya, barulah aku dapat mengumpulkan kembali tenaga tubuhku. Si dia kembali merebahkan tubuhnya sambil merangkul tubuhku yang tadi kelesuan.

“papa pandai..” bisikku sambil tersenyum padanya.

“mama nak lagi ?” soalnya sambil mengusap pipiku dengan ibu jarinya.

“emm..nanti jap” balasku sambil menolak tubuhnya terlentang di atas katil.

Otakku berfikir ligat ketika aku mengucup dadanya yang bidang. Tanganku mengusap zakarnya yang tegang itu.

Sukar untuk aku membayangkan zakarnya menerobos liang farajku namun aku sudah nekad untuk menyerahkan daraku kepadanya biar bila pun waktunya.

Perlahan aku menundukkan kepalaku menghampiri zakarnya. Terasa kagum juga aku apabila melihat betapa kekarnya zakar yang bakal memecahkan daraku kelak. Aku mengucup lembut kepala zakarnya sambil tanganku mengurut-urut batang zakarnya yang berurat itu.

Seperti anak-anak kecil yang menjilat aiskrim, ku jilat bahagian kepala zakarnya hingga membuatkannya sedikit menggeliat mungkin kegelian. Aku memberanikan diri untuk mengulum zakarnya yang besar itu.

Terasa penuh dan sendat di dalam mulutku. Sambil mata terpejam membayangkan zakarnya memenuhi liang farajku, aku meneruskan kuluman dan hisapan dizakarnya. Buah dadaku kembali diramas lembut.

Dia kemudiannya menarik kakiku mengangkangi kepalanya. Farajku sekali lagi disentuh oleh lidahnya. Aku menjadi semakin tidak keruan. Sekali sekala kulumanku terpaksa aku hentikan kerana menahan keenakan apabila kelentitku dihisap dengan kuat.

Aku segera berpusing lantas merangkul tubuhnya.

“pa..mama nak..” kataku dengan manja sambil merebahkan diri.

Si dia kemudian merangkak ke atas tubuhku. Pehaku dikuakkan luas. Buah dadaku diramas kedua-duanya. Zakarnya digeselkan dibelahan farajku.

“please be gentle pa” rayuku padanya kerana aku risau juga andai farajku terkoyak.

“sure ma..kalau sakit, kita stop dulu okay”

Farajku yang kebasahan menanti dengan pasrah. Aku menggenggam bantal yang melapik kepalaku. Kepala zakarnya perlahan-lahan menguak liang farajku. Sedikit demi sedikit aku dapat merasakan kepala zakarnya tenggelam dalam farajku hingga aku dapat merasakan sedikit kesakitan bagaikan isi dalam farajku tersiat.

“aww pa..slowly” berkerut dahiku apabila terasa kesakitan disekitar liang farajku.

Si dia tidak meneruskan tusukan zakarnya tapi hanya membiarkan kepala zakarnya yang terbenam dalam liang farajku. Bibirku dikucup. Syahwatku diransang kembali dengan ramasan tangannya pada buah dadaku.

Keperitan yang ku rasai di liang farajku mengendur malah liang farajku kembali mengemut dan mengembang. Dengan perlahan aku sendiri yang mengangkat sedikit punggungku membuatkan zakarnya menusuk lebih dalam sedikit demi sedikit.

Aku memejamkan mataku. Walaupun masih terasa sedikit kesakitan, aku cuba untuk menenangkan diri menerima kemasukan zakarnya didalam liang farajku. Aku membuka mataku ketika aku merasakan tubuhku sudah bersedia untuk menerima langkah seterusnya.

Liang farajku terasa sendat dengan zakarnya. Si dia masih membiarkan aku membiasakan kemasukan zakarnya sambil lidahnya menggentel puting buah dadaku.

“dah habis ke pa ?” tanyaku apabila aku rasa seakan zakarnya sudah santak memenuhi liang farajku.

“not yet ma..mama dah sedia ?”

Aku menarik nafas panjang. Liang farajku seakan penuh dengan zakarnya tapi masih belum habis masuk sepenuhnya. Denyutan zakarnya berbalas dengan kemutan liang farajku.

“sakit sikit tapi sedap. slowly ye pa” kataku padanya.

Si dia mula meneruskan aksi ranjang kami berdua. Aku merasa bagaikan melayang-layang dan diawang-awangan ketika dia menghenjut pinggulnya menyorong menarik zakarnya di dalam liang farajku yang seakan mahu meletup.

“Aahh..aahh..aahh..sedapnya pa..” aku mengerang keenakan. Aku merangkul lehernya. Mahu saja aku menjerit kuat kalau tidak aku fikirkan risau didengari oleh orang lain dari bilik sebelah.

Aku mengalami klimaks berkali-kali akibat tusukan dan asakan zakarnya yang aku rasakan maha hebat itu. Setelah aku rasa bagaikan berjam-jam lamanya kami bersetubuh, si dia menarik keluar zakarnya lantas memancutkan air maninya di atas perutku.

Aku yang tidak berdaya hanya mampu tercungap-cungap kelesuan. Banyak juga air maninya yang bertakung di atas perutku hingga ada yang mengalir membasahi tilam. Aku kepuasan walaupun ada keinginan untuk merasai pancutan air maninya di dalam liang farajku.

Namun risau juga sekiranya benih yang ditabur itu bercambah. Selepas membersihkan sisa air maninya yang bertakung di atas perutku, dia merangkulku erat.

“thanks ma..and sorry” bisiknya seraya mengucup dahiku.

“thanks pa..mama puas betul..papa pandai..but kenapa sorry pulak ?” soalku.

“mmm..sorry sebab papa cum kat luar” katanya sambil tersenyum.

“owhh..it’s okay pa..maybe one day soon” aku membalas senyumannya. Malam itu aku tidur sangat lena dan nyenyak. Lena dalam dakapan insan yang aku cintai. Lena dalam kepuasan nikmat persetubuhan yang pertama dalam hidupku.

Kami menghabiskan dua malam di bandar Kota Kinabalu. Kebanyakan masanya dihabiskan dibilik hotel tempat penginapan kami berdua. Menjelang petang baru kami keluar dari bilik untuk mencari makan malam.

Sepanjang tempoh dua malam itu, kami melakukan persetubuhan berulang kali. Dan aku seakan menjadi semakin ketagih untuk menikmati persetubuhan. Perkara yang paling aku dambakan apabila zakarnya berada didalam liang farajku.

Setelah mendaftar keluar, kami berdua menuju pulang ke kampung halamanku. Memang itu antara tujuan dia datang ke Sabah untuk menemui kedua orang tuaku. Sepanjang perjalanan didalam teksi yang disewa, si dia tidak melepaskan rangkulannya dari tubuhku membuatkan aku begitu selesa disisinya.

Setibanya di rumah orang tuaku, kami disambut mesra oleh kedua ibu bapaku dan ahli keluarga yang lain. Aku gembira kerana si dia begitu pandai mengambil hati kedua orang tuaku malah kedua mereka amat menyenangi kehadiran si dia waktu itu.

Aku mempelawa si dia untuk tinggal menggunakan bilik tidurku sendiri kerana bilik tetamu yang ada dipenuhi dengan barang-barang disebabkan rumah orang tuaku kini dalam proses pengubahsuaian.

Ibu bapaku juga tidak membantah. Mungkin untuk memberikan keselesaan kepada tetamu yang datang. Bilik tidurku itu agak luas juga dengan dilengkapi katil bersaiz besar dan mempunyai bilik mandi didalamnya.

Malam pertama di rumah keluargaku, kami banyak menghabiskan masa dengan berbual bersama kedua orang tuaku. Aku sangat terharu kerana si dia secara jujur dan berterus terang meminta izin dari kedua orang tuaku bagi merestui hubungan kami berdua.

Tiada sebarang bantahan dari pihak orang tuaku. Mereka juga meminta agar si dia tidak berasa malu-malu atau janggal selama berada di rumah keluargaku.

Hampir lewat malam, kedua orang tuaku meminta diri untuk masuk ke kamar lalu meninggal kami berdua yang masih menonton filem yang ditayangkan di kaca televisyen. Aku menghampiri si dia yang sedang duduk di sofa lantas aku duduk membelakanginya di lantai.

Si dia kemudian merangkul leherku dari belakang. Terasa hangat nafasnya menghembus rambutku. Satu kucupan kemudian singgah di pipiku.

“papa ni..nakal” tegurku sambil mata mengerling ke arah pintu kamar kedua ibu bapaku yang tertutup rapat.

“i love you ma..papa ingat kalau dah kena reject tadi papa nak terus lari balik je” katanya sambil tersenyum padaku.

“i love you too pa..mama rasa bahagia sangat” balasku sambil mengucup tangannya yang melingkari leherku.

Aku melentokkan kepalaku ke pehanya. Cuping telingaku dikuis manja dengan ibu jari tangannya. Aku menghela nafas panjang ketika terasa nafsu syahwatku kian teransang.

Si dia masih lagi duduk di atas sofa. Aku berpaling menghadap tubuhnya. Tanpa disuruh, aku menjalarkan tanganku mengusap pehanya disebalik kain yang dipakainya.

“eeiii..nakal jugak mama ni ye ?” bisik si dia apabila jari jemariku menghampiri pangkal pehanya.

Aku tahu si dia juga sudah teransang dengan usapan tanganku itu malah aku sendiri dapat merasakan cairan berahi yang mula terbit mengalir di alur farajku.

Aku hanya tersenyum manja. Zakarnya segera ku lurutkan perlahan. Semakin lama semakin tegang dan keras didalam genggamanku. Bagaikan terlupa kami kini berada dirumah ibubapaku, mahu saja aku meneruskan aksi ghairah di situ juga.

Aku menyingkap sedikit kain yang dipakainya hingga mendedahkan zakarnya yang tegak berdiri. Sebelum itu lampu ruang tamu terlebih dahulu aku padamkan. Hanya cahaya dari kaca televisyen yang menerangi ruang tersebut.

Aku mulakan aksi nakalku dengan menjilat bahagian kepala zakarnya. Entah mengapa aku seakan begitu obses dan ketagih dengan zakarnya. Puas aku menjilat, dengan perlahan aku memasukkan zakarnya sedikit demi sedikit ke dalam mulutku.

Si dia terdongak menahan berahi akibat dari kuluman dan hisapan mulutku ke atas zakarnya. Liang farajku terkemut-kemut bergelora seakan meminta untuk dibelai.

Hampir lima belas minit aku mengulum zakarnya, aku meminta izin untuk ke tandas sebentar. Si dia hanya menganggukkan kepala dan mengucup bibirku sebentar sebelum aku bergegas masuk ke bilik air di dalam kamar tidurku.

Sebenarnya aku berasa tidak selesa dengan seluar dalam yang ku pakai kebasahan setelah dibanjiri oleh air maziku yang banyak mengalir keluar. Ketika mencangkung untuk membasuh farajku, sempat ku usap-usap alur faraj dan kelentitku sendiri hingga aku menggeletar keghairahan.

Seluar dalamku yang basah itu aku tinggalkan di dalam bilik air. Malah bra yang ku pakai juga ku tanggalkan hanya tinggal baju tidur kelawar yang ku pakai.

Ketika aku keluar dari bilik mandi untuk mengambil seluar dalam yang bersih di dalam almari pakaianku, aku terkejut melihat si dia sudah pun berada di atas katil di dalam kamarku. Tanpa berbaju dan hanya ditutupi dengan selimut yang berada di paras pinggang.

“papa dah nak tidur ke ?” keluar pertanyaan spontan dari mulutku. Jam di dinding kini menunjukkan hampir pukul dua pagi.

“mama tak nak tidur ke ? dah pukul berapa ni” jawabnya sambil membetulkan kedudukannya berbaring di atas katilku.

“kalau papa tidur mama pun tidur la jugak” kataku sambil melangkah ke arah pintu kamar. Keadaan di luar sungguh sunyi sepi. Sesekali kedengaran dengkuran dari kamar orang tuaku.

Aku merebahkan diri di atas sofa cuba untuk melelapkan mata. Kedengaran dari kamar tidurku si dia baru keluar dari bilik mandi. Aku bingkas bangun menghampiri kamar tidurku. Pintu kamar yang sengaja tidak ku tutup rapat tadi ku buka.

“eh..mama tak tidur lagi” sapanya perlahan apabila melihat aku melangkah masuk ke kamar tidur.

“tadi lupa nak kiss good night kat papa” jawabku sambil tersenyum manja. Aku melabuhkan punggungku di birai katil lantas memberikan kucupan ke bibirnya. Sempat juga kami berhisapan lidah sebentar.

“papa tidur la, berehat dulu. esok kita nak pergi bersiar-siar” kataku padanya.

“papa tak dapat nak tidur la ma..ni ha, dari tadi tak pandai nak turun” ujarnya sambil jarinya menuding ke arah bonjolan yang kelihatan disebalik selimut yang dipakainya.

“aik..lamanya. emmm..nak mama tolong tidurkan dia tak ?” kataku dengan menggoda.

Si dia lantas memimpin tubuhku rapat ke tubuhnya. Bibir kami bertaut kembali. Nafsu terasa begitu bergelora ketika itu. Alur farajku kembali menerbitkan cairan berahi. Aku segera mengangkangi tubuhnya yang telentang di katil.

Bila ku singkap selimut yang dipakainya, rupanya si dia tidak memakai sebarang pakaian. Zakarnya yang sedia keras itu ku tempelkan dicelah alur farajku. Aku sendiri sebenarnya tidak memakai sebarang pakaian dalam.

Walaupun selepas keluar dari bilik mandi tadi niatku untuk memakai seluar dalam yang bersih, namun ianya terbantut apabila disapa olehnya dan aku terus terlupa untuk memakainya.

Tanpa menunggu lama, aku posisikan zakarnya untuk menerobos liang farajku yang sudah sedia untuk menerima tusukan demi tusukan waktu itu. Dengan perlahan aku menekan punggungku agar zakarnya tenggelam di dalam liang farajku.

Aku hanya mampu menahan suaraku dari keluar. Risau juga kalau didengari oleh kedua orang tuaku nanti. Setelah berkali-kali melakukan persetubuhan, farajku kini sudah boleh menerima kemasukan zakarnya hingga ke pangkal walaupun terasa sedikit senak apabila ianya santak habis ditelan farajku.

Aku memulakan dayungan pinggulku. Sekali sekala si dia mengangkat punggungnya hingga membuatkan aku terjerit kecil menerima asakan zakarnya. Tangannya tidak diam dari meramas kedua buah dadaku yang mengeras.

Aku mencapai klimaks ku yang kedua apabila si dia mengatakan bahawa dia terasa seperti mahu terpancut. Aku segera mengeluarkan zakarnya dari liang farajku lantas ku kulum zakarnya dengan rakus.

Si dia menggelejang kenikmatan apabila memancutkan air maninya memenuhi rongga mulutku. Dengan ghairah, aku meneruskan kuluman dan hisapan mulutku pada zakarnya. Tanpa ada perasaan geli atau jijik, air maninya ku telan malah ku sedut-sedut zakarnya hingga tiada lagi air mani yang tersisa keluar dari lubang zakarnya.

“wow ma..i never expect that” si dia terkejut dengan reaksi aku menelan air maninya tadi.

“emm..mama puas tadi. ma harap papa pun puas jugak”

Si dia mengucupi dahiku seraya merangkul tubuhku erat. Aku yang kelesuan memeluk tubuhnya bagaikan tidak mahu terpisah.

Si dia mengejutku bangun apabila jam sudah menghampiri pukul empat setengah pagi. Rupanya aku terlena dalam dakapan si dia. Nasib baik juga dia tersedar. Aku bingkas keluar merebahkan tubuhku selepas berkucupan seketika.

Pagi itu hampir pukul sepuluh pagi baru aku tersedar. Itu pun setelah ibuku sendiri yang mengejutku dari lena. Ku lihat si dia sudah pun siap berpakaian lengkap dan sedang berbual-bual dengan bapaku di halaman rumah. Satu senyuman penuh erti dilemparkan kepadaku yang kelihatan kusut masai bagun dari tidur.