Category Archives: Awek – Balak

Jun

Kisahnya bermula bila satu hari tu aku tengah jalan-jalan kat satu bandar tu. Masa tu pukul 10.00 malam. Tiba-tiba aku terserempak dengan si Jun ni. Sorang pulak tu. Aku pun apa lagi teruslah tegur dia. Dia pun layan so aku ajak dia minum. Jun nak. Yahoo aku menjerit dalam hati.

Kami minum kat satu hotel terkenal. Tak lama lepas tu dia kata rasa pening. Aku pun offer nak hantar rumah dia. Jun kata OK aku pun bawak lah naik kereta aku. Aku bawak Jun pegi rumah aku. Sampai kat rumah aku ajak dia masuk dulu makan ubat.

Aku baringkan Jun kat sofa dan aku kata aku ambil panadol. Lepas makan panadol 2 biji aku tengok Jun dah mula nak lelap. Aku tengok je muka Jun dari atas sampai bawah, bawah sampai atas. Aku pun dah stim pulak masa tu. Aku angkat Jun bawak masuk bilik aku letak atas katil.

Bila dah ada atas katil tu aku pun makin stim. Mula-mula aku cium mulut Jun. Antara sedar dan tidak Jun bagi respond. Jun balas balik. Aku pun apa lagi teruskanlah niat murni aku tu. Bukan senang nak dapat peluang makan sup lidah ni apatah lagi dengan Jun. Dari mulut aku turun ke leher dan terus ke dada Jun. Jun mula bergerak-gerak badannya.

Pelan-pelan aku bukak butang blause Jun. Nampaklah suatu benda yang selama ini aku cuma dapat bayangkan aje. Jun pakai bra warna peach bunga-bunga. Aku bukak habis baju blause Jun. yang tinggal cuma kain dengan bra aje. Kini tiba masanya aku melihat dua gunung impian aku. Aku bukak kancing bra dan terserlahlah jabalnur bercabang dua. Peh ! memang yang seperti yang aku bayangkan selama ini. Putih melepak dengan puting kecik warna coklat cair.

Aku pun mulalah mendaki jabalnur tapi aku mendaki secara berpusing keliling bukit tu. Jun pulak aku tengok macam syok aje. Tapi mata dia masih tertutup lagi. Badan dia pulak bergerak-gerak kegelian. Aku terus eksplore bukit tu sambil tangan aku gentel yang sebelah lagi. Aku bukak baju aku dan kain Jun. Mak oii terserlahlah keanggunan Jun yang sebenarnya. Jun masa tu pakai seluar dalam peach jugak. Satu set tu.

Aku eksplore pulak lurah dendam Jun ni dengan tangan kanan sambil tangan kiri masih menjamah bukit kembar tu. Aku usap-usap lurah dendam tu dari luar seluar dalam dia. OOOO best tak terkata. Tembam macam bibir dia jugak. Aku bukak seluar dalam Jun dan terjelmalah lurah dendam yang penuh nikmat. fuh habis licin ditebas minah ni. Aku terus bermain-main dilurah tanpa takut jatuh kedalamnya.

Aku cari kelentit Jun. Bila jumpa je aku terus gentel tak bagi can langsung. Jun pulak dah mendengus-dengus macam lembu nak bertarung. Memang nak bertarung pun. Bertarung di gelanggang nikmat. Aku dah tak sabar lagi. Aku terus bukak seluar aku dengan underware sekali. peh keras gila adik aku masa tu. Bila aku cecahkan adik aku kat lurah tu Jun macam tersedar dari mimpinya. Jun macam terkejut bila tengok situasi masa tu.

Aku pun bertindak pantas dengan menyuakan mulut aku kat bibir Jun. Aku memberi ciuman yang terbaik boleh aku buat. Tangan aku pulak meramas-ramas jabalnur berdua yang dah tegang. Jun makin stim dia tarik leher aku macam tak nak bagi lepas. Masa tulah aku rasa ada benda terpancut dari lurah kena telur aku. Panas menikmatkan. Melihat situasi tersebut aku teruskan niat murni aku tu. Kali ni aku letakkan adik aku kat celah bukit kembar dan kepit.

Aku sorong tarik sorong tarik. Tiba-tiba Jun tarik adik aku masuk mulut dia. Masa tu Jun dah duduk pulak. Mulalah upacara memakan aiskrim yang tak akan habis. Jun memakan aiskrim dengan lahapnya sampai satu ketika aku rasa macam sesuatu nak keluar dari adik aku. Terus terpancut dalam mulut Jun. Jun yang tengak syok makan aiskrim pun makanlah dengan krim yang keluar tu sekali. Ketika itu tangan aku berada di kedudukan lurah tengah mengusap-usap lurah yang lapang. Jun pun macam dah tak tahan lagi tu.

Sekarang tibalah masa yang dinanti-nanti iaitu masa untuk berdayung. Pelan-pelan aku bawak adik aku kelurah dan aku cecahkan kat semua bahagian luar lurah dendam tu. Lepas tu aku mulakan misi utama. Aku masukkan sikit lepas tu tarik saja nak test. Aku tengok muka Jun macam terkejut aje. Aku terus gentel bukit Jun dengan adik aku cuba sekali lagi. Masuk sekali lagi. Sikit masuk sikit lagi. Peh ketatnya siap kemut lagi. Sikit lagi sampai satu peringkat ada benda halangan. Yess Jun ada dara lagi Yahoo.

Aku tarik sikit dan terus menikam kesasaran sampai kelubuk lurah. Dengan satu tikaman halangan musnah. Jun mengaduh aku mengucup pipinya sambil berbisik kata-kata peransang kat telinga Jun. Masa tu adik aku dah mula bekerja sepenuhnya. Keluar masuk keluar masuk. Mula mula muka Jun berkerut macam sakit tapi lepas tu macam best pulak. Malah suruh aku kuat lagi. Aku pun apa lagi teruskan operasi mencapai misi. Aku berkayuh sepenuh hati semata-mata untuk memenuhi permintaan Jun. Untukmu Jun apa pun sanggup kulakukan.

Aku hampir keletihan aku angkat Jun letak atas aku suruh Jun menunggang kuda pulak. Jun pun apa lagi tak buang masa terus menunggang kuda sakti sambil tangan aku meramas bukit nikmat. Adalah dalam 10 minit lepas tu Jun Jun meniarap kat atas aku dan terus cium aku. Aku pun peluk Jun kuat-kuat. Lepas tu baru aku tahu Jun pancut rupanya sebab aku rasa ada air mengalir kat telur aku. Aku pun sebab peluk Jun kuat-kuat tadi terus pancut lagi sekali tapi kali ni kat dalam. Aku terus memeluk kuat Jun sambil berkayuh pelan-pelan sebab adik aku still ada kat dalam lagi. Lepas tu aku cabut pelan-pelan dan kiss mulut Jun sambil peluk kuat-kuat.

Abis tu kami berdua terbaring keletihan namun kesenangan di atas katil tanpa seurat benang pun menutupi badan. Kami berbual-bual. Aku tanya Jun tak pe ke aku habiskan dara dia. Jun kata takpelah benda dah lepas buat apa nak dikenang lagi. Aku tanya lagi Jun marah kat aku ke. Jun cakap taklah malah Jun terima kasih sebab beri pengalaman pertama yang sangat menyenangkan. Aku tanya lagi Jun puas. Jun jawab puas lebih dari itu. Lepas tu kami berciuman mesra lagi sekali.

Tengah syok berciuman dengan Jun tiba-tiba aku terdengar sayup-sayup bunyi orang bercakap. Eh orang mana pulak tu. Jun pulak entah pegi mana pulak tiba-tiba hilang. Aku bukak mata. Laa rupanya yang bercakap tu radio alarm aku dan Jun tu mimpi rupanya. Aku tengok seluar aku. Basah. Mimpi basah rupanya aku ni. Aku terus bangun mandi wajib sebab kejap lagi matahari dah naik. Lagipun hari tu aku kerja.

Sampai hari ni dah dekat setahun aku alami mimpi tu aku tapi still ingat setiap detik aku bersama Jun walaupun hanya dalam mimpi. Setakat ni inilah mimpi aku yang terbaik dalam kategori mimpi basah. Ok lah sehingga berjumpa lagi di lain masa. Bye.

Advertisements

Terlepas

Biar aku start cerite… dulu aku ada jatuh cinta dengan sorang awek ni, sayang gile dekat dia. Aku refer nama dia kat sini as LIN. One thing, dia ni suka pulak kat mamat lain ni, ZAM namanya. So, melepas la aku. Zam ni memang la lagi hensem dari aku, duit banyak pulak tu, so memang la perempuan akan pilih dia ni dari aku. Nak tak nak terpaksa la melayan perasaan sendiri.

Dah lebih setahun lepas hati aku dipatahkah dek Lin ni, one day dia call aku. Dia kata nak jumpa aku. Aku pun apa lagi kan, terus je la set date dengan dia; lagipun aku memang still menyimpan perasaan kat dia lagi. So kitorang jumpa la kat satu tempat makan kat KL ni. Dia cerite kat aku lately dia tak happy sangat dengan Zam tu, sebab Zam ni pun pasang perempuan lain. Aku pun dengar je la cerite dia, and habis makan aku ajak dia gi tengok wayang kat REX, cerite Mission Impossible. Dia pun ikut la.

Kitorang duduk kat tepi sekali dalam wayang tu. Aku tak tengok sangat cerite tu, aku asyik tengok muka dia je. Lawa lagi dia ni, memang aku tak nafikan. Ntah macam mana, tengah aku menikmati kecantikan wajah dia tu, dia paling muka ke arah aku. Mata bertentang mata, hati berdebar-debar, aku terasa tangan dia memegang tangan aku. Aku tak tahan lagi, terus tarik dia rapat and kiss dia. Dia biarkan je, lepas tu aku terasa lidah dia masuk mencari lidah aku. Apa lagi, aku pun layan lagi la perempuan ni. Dah memang aku nak dia pun. Tangan pun merayap-rayap la, ke bahu, pinggang, and lepas tu ke peha. Dia biarkan je.

Aku belai-belai rambut dia dengan tangan satu lagi. Nafas dia kencang. Aku macam dah syok sangat and hilang akal, terus aku jilat-jilat leher dia. Tangan aku masuk ke celah kangkang dia and menekan-nekan pantat dia, dia pakai jeans ketat. Dia mengeluh-ngeluh sedap, and terus peluk aku erat. Aku benamkan muka aku kat tengah-tengah tetek dia, macam menggelepar je badan dia kau rasa. Tiba-tiba je aku perasan semua orang bangun, lampu terpasang. Cerita dah abis.Kitorang berhenti, and duduk menenangkan nafas yang termengah-mengah. Lepas semua orang abis keluar baru la kitorang keluar.

“Sorry,” aku cakap kat dia. Dia pandang je muka aku sambil kitorang berjalan keluar. “Sorry, tapi aku tak dapat kawal. Aku nak,” aku cakap. Dia berhenti, pandang muka aku. Marah kot. Ah, gasaklah, kata hati aku, memang aku nak dia pun. “Please,” aku cakap sambil pegang tangan dia. Aku terasa dia pegang erat tangan aku. Ada can ni, aku cakap dalam hati. So, aku pun bawak dia ke bilik sewa aku. Dia tak cakap apa-apa pun dalam perjalanan pergi tu. Finally kitorang sampai, and aku straight bawak dia masuk bilik aku and kunci pintu. Dalam hati dah berdebar-debar gile, aku dapat rasakan dia pun sama.

Terkunci je pintu, terus aku terkam and peluk dia. Aku kiss dia sepuas hati, tangan aku melekap ke bontot dia and meramas-ramas. Dia mengeluh-ngeluh. Baru je aku nak tanggalkan baju dia, dia tolak aku.

“Lan, I nak cakap something dulu kat you. You tau I awek Zam, kan?” kata dia sambil termengah-mengah. Aku mengangguk. “You buatlah apa you nak buat kat I untuk puaskan nafsu you, tapi I mintak satu je kat you, jangan rosakkan dara I. Please,” kata dia sambil mengusap-ngusap dada aku. “I dah janji dengan Zam, it’s for him. You sayang I, kan, so jangan rosakkan I.”

Aku mengangguk. Lepas tu terus dia kiss aku. Kitorang berpelukan erat. Lidah bertemu lidah. Lepas tu aku tarik tangan dia and aku duduk di katil, dia berdiri di depan aku. “Bukak baju you, sayang. I want to see you naked,” kataku. Dia tersenyum, mengangguk. Satu persatu pakaian dia aku tanggalkan. Kemeja, lepas tu jeans, coli, and finally seluar dalam dia. Aku kuakkan sikit kaki dia, kelentit dia tersembul keluar dari bibir pantat dia. Lembab. Konek aku dah stim tengok body dia yang solid macam model tu, tetek dia yang besar, pinggang ramping; terus aku suruh dia duduk melutut. Dia bukakkan seluar aku and main-main konek aku dengan tangan dia.

“Masukkan la,” kataku merintih sedap. Dia jilat konek aku dengan lidah, bernafsu betul. Aku tak tau macammana dia tahan, tapi aku memang nak masukkan je konek aku dalam pantat dia by this time. Dah stim sangat, air mazi dah mengalir keluar. Terus dia kulum konek aku, hisap. Ahhh…

first time perempuan kulum konek aku, sedap siul! Aku bongkok and bisik ke telinga dia, “I nak main kelentit you, boleh?” Dia balas balik, “Jangan korek pantat I dengan jari.” Kitorang pun terus la main position 69. Dia kat atas, aku kat bawah. Dia hisap konek aku kuat-kuat, and aku pulak jilat kelentit dia sambil tangan aku menekan-nekan lubang bontot dia. Mengerang-ngerang dia. Aku tak tahan, macam nak terpancut air mani aku dah. Terus aku tukar position, aku tiarapkan dia atas katil. Dia merintih, “Jangan Lan, I tak nak…”

Aku tekan belakang dia dengan tangan aku, and cakap “Don’t worry, I tak main dengan pantat you.” Terus aku pegang pinggang dia and tunggingkan dia. Aku kuakkan bontot dia, and letakkan konek aku terlentang atas lubang bontot dia supaya dia boleh kepit konek aku dengan bontot dia. “Kepit, sayang, kepit kuat-kuat…” Dia pun kepit la. Aku boleh dengar dia menjerit setiap kali dia kepit. Aku pun gerakkan la konek aku keatas and kebawah supaya lagi best. Lagi lama aku buat, lagi high aku rasa. Ni tak boleh jadi, kataku dalam hati. Aku nak jugak pantat dia!

Dalam tengah high tu, aku tarik balik konek aku and terlentangkan dia. Terus aku meniarap atas dia and kiss dia. Tangan aku meramas-ramas tetek dia. Aku gentel puting dia dengan jari-jari aku, and aku hisap dengan mulut. Tangan dia pegang konek aku, mengusap-ngusap. Dia dah macam kehilangan akal, mengeluh-ngeluh sedap setiap kali aku sentuh tetek dia. This is the time, kataku. Dengan tangan aku aku kangkangkan dia supaya pantat dia terbukak di depan mata aku. Mata dia terbeliak and dia cuba tutup pantat dia dengan tangan. Tapi aku tarik tangan dia and terus aku letakkan kepala konek aku depan pantat dia. “Jangan Lan…” dia merintih berkali-kali. Sampai keluar air mata.

Aku cakap kat dia, “I love you, Lin” and terus tolak konek aku masuk. Susah jugak. Menjerit-jerit dia, nak menahan. Ahhh… Uhhh… Aku usahakan jugak, aku dapat merasakan kesedapan selaput dara dia sambil aku masukkan konek aku sampai habis ke dalam pantat dara dia tu. Bila dah masuk habis, aku kiss dia, sambil cakap “Sayang, I love you.” Terus aku tarik keluar konek aku and masukkan balik berulangkali. Dia mengerang-ngerang sepanjang aku buat macam tu. Aku dah tak tahan sangat, terus aku masukkan konek aku dalam-dalam and pancutkan air mani dalam pantat dia. Sedap. Dia meronta-ronta, tapi aku buat tak tau je.

Aku tenangkan dia, lepas tu aku bawak dia pergi bilik mandi. Sambil aku berendam dalam tub dengan dia, aku cakap dengan dia yang aku akan bertanggungjawab dalam hal ni, and aku akan ambik dia sebagai isteri. Dia menangis, tapi aku dapat yakinkan dia. Lepas tu kitorang main lagi 2-3 round sampai aku betul-betul puaskan dia. Ye la kan, dah nak jadi bini. Baik hentak dulu betul-betul, tinggalkan trade mark, betul tak? But then, do you know what? Zam tu dapat tau pasal benda ni and kata kat dia yang dia still sayang kat Lin ni walau apa pun. So, Lin ni melekat balik dengan Zam ni, melepas aku!

Tension!

 

 

Kenangan Di Kampus

Satu hari tu kat kedai runcit yang kecil dalam kampus jugakla, aku terlihat bahagian atas dada awek aku nih. Dia pakai blouse longgar giler kaler krim ngan seluar putih yang takla berapa nipis tapi kalau dah mata tuh jahat nak mampus… terkata jugakla nipis. Nampak line panties dia wooo…tak tahan gua. Dia pakai bra hitam yang ada bunga2 tuuu. Saiz dia 36B. Pandai2la korang mengimaginasikannya. Tetiba jer aku stim gila. Bagai nak pecah adik nan satu itu. Macam tak biasa melihat buah dada tanpa seurat benang pun tapi hari tu aku tak tau kenapa tengok dia punya kot…tak leh nak tahan langsung!

Di suatu sudut yang agak terpencil, aku beranikan diri untuk merapatkan tubuh aku nih kepadanya. Aku pakai jeans tapi kekerasan adik ku nan satu itu memang terserlah. Menonjol ajer. Then aku rapatkan bahagian tubuh aku yang terletak adik ku nan satu itu ke bahagian punggungnya. Mak aaiiihhhhh! Sedap giler! Dia pun tak melawan, cuma bila ada orang datang kat tempat tu kami lari ler kejab. Aku raba lak bontot dia yang pejal tu. Peehhhhhh. Sedap siol! Begitulah pada mulanya awal perlakuan seksual kami. Raba2, intai2 buah2 dada dia. Tapi dia tak penah buat kat aku, aku jer yang buat kat dia. Aku tau dia stim giler jugak sebab dia tak melawan!

Okay. Aku citer part lain lak. Minah nih ader keter. Bukan keter dia pun tapi keter parents dia. Aku lagila kokak jer takder transport langsung. Dalam pada ini aku ngan dia nih dah pandaila stim-menyetim tapi lum lagila buat benda2 lain yang berat2. Hehehehe! Dengan keter dia nih, (yang dia pinjam kejab ngan parents dia) kitaoang gi tgk wayang. Dalam perjalanan tu, aku yang telah menjadi berani untuk mengoperasikan tangan aku nih, telah menjalarkan tangan ini ke arah pahanya. Aku gosok2, picit2, cubit2, usap2. Dia yang bawak keter so aku bebasla skit untuk berfoyer2. Aku tanya dia dia stim tak aku buat camtu. Dia kata TAK! HAH! Aku tau dia stim tapi maluuuuuuu! Perlakuan2 yang disebut tadi aku lakukan hanya diluar jeans yang dia pakai. Walaupun diluar namun aku dapat rasa kehangatan pahanya. Aku ada gak gi kat tempat sulit dia, pun kat luar jeans jugak. Aku macam nak terpancut inikan pulak dia!

Dalam panggung aku lagila berani. Memula masuk aku dah ramas2 punggung dia. Dah duduk aku taruk tgn kanan aku kat bahu dia. Then macam biasalah turun perlahan2 ke arah buah dada kanan dia. Aku ramas pelan2 then dengan sedikit kekuatan. Aku carik puting dia. Bila jumpa aku gentel semahunya. Mata dia maintain kat screen wayang tu tapi aku tau dia pun syok macam nak mampus macam aku juga! Bila aku dah puas aku gasaklak tgn aku kat paha dia. Aku buatla macam aku buat kat dia dalam keter tadi. Bila aku dah steam sangat, aku pegang tgn kiri dia then aku letakkan betul2 kat sebelah adik ku nan satu itu.

Memula tu dia macam tak layan jer…tapi bila tgn kanan aku nih menjalar dan mengusap dan menekan dan meramas dan menggosok bahagian cipapnya, dia urut… mak aih! Bagai nak rak siol kena buat camtu. Kita oang pun bersuka-sukaan kat dalam tu sampaila abis citer tu. Tapi keseronokan itu tidak habis begitu sahaja. Dalam perjalanan balik ke kampus, dah malam dah time tu, aku meneruskan perlakuan2 itu dgn persetujuannya. Then aku terdapat satu idea (yang semestinya nakal). Aku cium bibir dia. Kelam-kabut terus bawak keter. Then aku angkat kaki tudung dia, aku taruk kat belakang dia.

Then t-shirt dia yang ada tiga butang tu cuba aku tanggalkan tapi tak berjaya. Aku tak mengalah. Dada atas dia dah clear, aku pun cium kat situ. Then aku gerakkan tgn kiri aku ke buah dada kanan dia, aku ramas kat luar baju dia. Aku tetiba terfikir, apala bodonya… masukkan jerla dalam baju dia. Bila dah dapat idea best tu aku pun masukkan tgn kiri aku ke dalam bajunya. Aku selak, nampakla bra dia kaler krim berhias kain berbunga. Aku jadik stim nih. Aku ramas buah dada dia. Aku jadik tegang abisss. Bila ramas buah dada dia dgn bra sekali tu biasalah tersengaja bagi kena bahagian daging buah dada dia yang tanpa kain. Lagila stimm.

Aku ambil tindakan berani dgn menolak bra yang menutupi buah dada kanan dia. Waaahhh… first time nampak benda tu betul2 depan bijik mata. Pemandangan indah siol! Puting dia kaler coklat gelap (standard laa) and keras semacam mahu meletup siol! Aku apa lagi terusla menyonyot puting dia tu. Tangan kanan aku lak meramas buah dada kiri dia. Wahhh… indahnya dunia. Dah macam sepuluh minit aku buat gitu then aku berenti pasal dia dah takleh bawak keter. Tapi aku tak kasik dia buat apa2 dengan bra dan baju dia. Abisla terbuka untuk mata aku menjamunya selama perjalanan balik tu. Tegang ajer aku tengok puting dia. Syok gila!

Sampai kat kampuslak kitaoang tak terus balik. Manaleh balik terus. Tak complete lagi ye dak? Kitaoang pusing2 satu kampus. Sampai satu tempat yang bolehla dikatakan oang takut nak pegi pasal takut jumpa hantu, kitoang berenti. Bila kereta berenti jer aku terus jer cium dia dengan rakus yang amat! Dia pun dah ready dahh time tu. Aku pun belasahla cium dia sampai mencungap minah tu. then aku terus bukakkan tudung dia… pehhhh… macam nuralbania siol! Aku tak sangkala macam tu punya cun. Then aku bukak baju dia, bra dia, jeans dia aku turunkan skit bersama2 dengan panties dia.

Aku terus nonyot puting buah dada kanan dia, gigit2 skit, jilat2. Tgn kanan aku ramas buah dada kiri dia, gentel2 puting dia, tarik2, tekan2. Tangan kiri aku lak aku dakapkan cipap dia yang dah banjir melekit2 tuh, gosok2, cubit2, tekan2 bibir cipap dia,jolok2, main2, gentel2, etc. etc. Cipap dia berbeulu lebat siol! Tu yangaku tak tahan sangat2 tuh. Dia lak bukak buttons pada jeans aku, keluarkan adikku nan satu itu dan menggenggam, mengusap, mengurut, menggentel bahagian kepala yang dah keluar satu cairan akibat keasyikan permainan tangannya.

Then aku jumpa biji indah dia aku gentel la. Pehhh..reaction dia yng aku tak tahan tu. Mengerang2, menjerit2, mintak aku jgn berenti finger-fuck dia. Then tetiba jer dia kepit paha dia, then jus kenikmatan pun keluar dengan banyaknya daripada cipap dia. Aku pun ambil kesempatan menjilat jus itu. Nikmat gila cakap lu! Pendekkan citer skit, aku buat prosedur tu berulang kali sampai 3 kali lagi dia mencapai puncak syahwat. Tiap2 kali dia cum mesti dia senyum kat aku. Then aku suruh dia duduk kat seat belakang. Tadi tu dia ada kat driver seat. Kat situ sempit takleh nak cunnilingus dia. Itulah tujuan aku suruh dia duk kat seat belakang. Bila dah ada kat seat belakang yang lebih luas maka aku lebih bebas untuk melakukan apa sahaja.

Aku suruh dia baring. Then aku kangkangkan kaki dia. Pehhh! Cipap dia basah gila siol! Aku dah kemaruk sangat dah aku terus hisap jus cipap dia yang melimpah-ruah tu. Mak aaiihhhhh! Aku jilat indah dia, mulut dia punya bunyi… fuuuhhhh! Stim giler! Adik ku nan satu tu pun keras nak mampos dah. Aku main2 ngan lidah aku, masuk keluar, gigit bibir cipap dia. Dia ramas2 kepala aku, tarik2 rambut aku pasal kegelian yang teramat nikmat. Pada satu ketika dia tarik tangan aku suruh ramas buah2 dada dia. Franklyla wei…tak dapat nak concentrate mana satu nak bantai, mulut nak, tangan pun nak,adik pun nak jugak! Tak lama lepas tu dia kepit kepala aku. Mesti dia nak cum nih. Tekaan aku betul pasal tetiba jer aku dapat minum jus dia lagi. Gila best siol!

Aku nak jugak pancut macam dia dah rasa beberapa kali. Aku pulak take turn untuk baring. Tak payah aku suruh dia terus jer kolom adik aku. Dia hisap kepala, main2 ngan lidah dia, hisap macam budak makan aiskrim! Gila aku tak tahan. Terror siol dia buat. Takler dia dapat kolom sampai habis tapi cukup ler buat aku tak karuan. Hangat gila terasa mulut dia. Setelah lebih kurang sepuluh minit dia felatio aku, aku rasa macam nak terpancut. Aku tanya dia nak pancut dalam mulut ker kat luar? Dia terus jer nyonyot adik aku. Aku apalagi… terus menabur benih aku dalam mulut dia. Dia telan the first few pancutan, yang lain dia hisap abis. Tak terkata siol nikmatnya meletus dalam mulut perempuan.
Kini tibalah masanya aku menjalankan tanggungjawab aku terhadap adik aku nan satu ini. Aku cakap kat dia this is it. Dia senyum jer sambil mengangkangkan kakinya seluas yang mungkin. Aku nampak jer cipap dia aku dah tak tahan dah. Berlendir2! Menggiurkan! Aku tak tunggu lama, lepas keras jer balik adikku nan satu itu aku terus jer masukkan dalam cipap dia. Kalau dah dara tu dara jugakla. Sakit kata dia bila adikku nan satu itu menerjah masuk ke dalam lubang nikmatnya. Terpaksa la aku control skit.
Then masukkan pelan2, sambil dengar dia punya reaction.

Mula2 aku dengar sakit bang, sakit bang. Then tak lama lepas tu dia katalak sedap sayang, sedapa sayang. HAH! Bila dah sedap tu aku dayungla bagai nak rak. Aku sorong laju, tarik perlahannn… sorong laju, tarik perlahan… songkit2 skit bagi kena kat indah dia banyak skit. Dia punya kemut, macam perah susu lembu ko tau… terasa sgt kemutan dia terhadap adikku nan satu itu. Sekejab jer minah tu cum. Aku pun nak cum jugak maka aku hentam lagi dengan sedikit kekuatan. Dia pun tolong gak dengan mengemut dgn lebih kuat. Then aku rasa macam nak cum… aku sound dia nak anak ke tidak? Tapi aku sendiri tak sempat dengar jawapan dia dah terpancut dalam fara dia. So nasibla aku kata dalam hati. Dah abis tu kitaoang pun baring, usap2, gentel2 skit2, urut2 etc. etc.

Aku rasalah part yang betul2 best ialah bila aku dapat hisap cipap dia. Jus dia sedap gila wei. Lagi aaa… bila dia hisap adikku nan satu itu. Pehhh…takder perkataan yang dapat menggambarkan kenikmatannya. Lagi satu part yang best ialah bila dapat pancut dalam cipap dia. Waduhhhh, takleh nak citeer! Tapi sayang tak lama pas tu dia mintak break. Aku frust jugakla pasal aku sayang kat dia. Maube pasal aku tak cukup kaya kot. Itu la kenangan di kampus

Tidak Tapi Mahu

“Abang..nakkk..” Tetibe aku terpaku dengan kandungan sms yang baru sahaja aku buka.
Bile tengok sender dye, sah Nisa. Kebetulan hujan lebat baru sahaja berlalu. Yang tinggal berbaki hujan gerimis seakan menggamit aku untuk pergi lebih jauh. Sejuknye mak aih..memang stok mengawan je sesuai ni.
“nak ape sayang..kacip fatimah?huhu..” aku membalas tanpa membuang mase. Tak tunggu lama, sms berbalas lagi. “hish abg ni..aah nakkk..abg plak, dah minum alicafe?hihi.” aik, melawan nampak..
“Dah sayang..dah lima peket abg minum tadi..tunggu syg on je ni..huhu” hehe kali ni aku direct terus je. Malas nak bermadah-madah pujangga lagi.
“Malam nanti amik syg ea..nak sgt..hmmm mmm” Tetibe mencanak sesuatu dari dalam seluar kecik aku. Memang sah batang aku terpacak ttibe. Aku tengok jam baru jam 11.00 malam. Aduss lambat lagi. Nak on dengan Nisa mau-mau stok jam 1-2pagi ni. Ape nak buat sekarang ye..
Aku masuk office, hidupkan lappy. Wifi penuh pulak, memang bagus sangatlah. Segera aku bukak satu laman web ni..pehhh memang banyak video-video baru. Mantop-mantop gitu hehe..dalam kesejukan malam ni, aku berbogel penuh nafsu mengadap lappy menonton wayang free, web porno.
Aku membelek penuh teliti tajuk dan gambar-gambar preview dye. Tujuannye tak lain tak bukan untuk download. Memandangkan wifi penuh, ape salahnya aku balun download banyak-banyak video best camni kan..hehe. Bile aku kire-kire, adela 15buah video dah aku download mlm ni. Puas wooo
Yang paling penting, puas jugak batang aku kena gosok malam ni dek penangan nengok benda-benda bodoh ni haha. Maka sedar tak sedar handphone aku berbunyi lagi. Barulah aku tersedar, jam dah nak pukul 2. Diam tak diam 2-3jam jugak aku melayan benda bodoh ni.
sms dari Nisa. Dah tak sabo katenya. Lalu aku menghidupkan enjin motor aku dan segera beredar menuju rumah Nisa. Sepanjang jalan tak habis-habis aku melayan sms Nisa. Sebelah rumah Nisa tu kebetulan memang ade lorong kecik. Dye arahkan aku untuk lalu lorong gelap tu, dye akan menyusul ke situ seberapa segera yang boleh. Bile aku mula masuk ke lorong tu, mak aih…memang golap golite weh. Dua kali berpatah balik, ttibe Nisa terpacul dari balik semak.
Yeke Nisa ni? Yelah manelah tahu kot-kot langsuir mane menjelma terpacul camtu. Bile suluh dengan lampu motor memang sahlah Nisa. Dengan perlahan aku memperlahankan motor, Nisa melompat lembut naik ke belakang aku. Pehhh harumnye..sekali lagi aku terfikir, ni Nisa ke bukan?hehe
Ah tak kirelah. Fikiran bimbang aku tadi hilang ttibe bile merasekan sesuatu yang ‘lembut’ dan ‘pejal’ menyentuh belakang badan aku. Batang aku apalagi..sepanjang perjalanan tu memang terpacak aje. Kami menuju ke sebuah bangunan belum siap(dalam pembinaan) di antara rumah aku dan rumah Nisa. Aku tak risau sangat coz dah beberapa kali aku ‘projek’ ngan gurl kat situ sebelum Nisa lagi. Kate orang ade penunggu. Aku?betullah bile nafsu dah naik kepala, tak kire ape dah..hehe
Malam ni Nisa lain macam sket. Sekali lagi aku terfikir ni Nisa ke bukan? Bukan lain camne, nafsu dye ‘gile’ sket pagi ni. Nak cakap malam dah jam 2.30 pagi. Elok je aku tutup pintu, Nisa bertukarrrr..eh bukan bertukar jadi langsuir..terus menerkam aku peluk dan cemolot bergomol semahunye. Biasenye aku yang buat gugurl2 ni lemas, pagi ni aku pulak yang lemas haha
Kali ini Nisa yang ganaz menggomol bibir aku terus ke leher dan terus ke batang terpacak aku. Memang tak sempat aku nak menggomol sebaliknye. Bile dapat batang aku…
“abang..hmmm mmm lama tak dapat ni hmmmph!” Ahh..mengelinjang aku bile batang aku terasa basah dikolomi Nisa. Sedutan dye..pehhh memang power btol. Rasa macam nak terpancut pulak. Nasib baik aku teror control lagi. Jarang aku rase nak terpancut kalau sekadar kulum ni. Mak aih..lama jugak si Nisa ni ‘mengerjakan’ batang aku kali ni. Hmm baru aku tahu ‘gile’nye Nisa bile lama tak dapat batang..Selama ni aku hengat dye saje je cakap. Pagi ni baru aku akui ke’gersang’annye.
Aku pulak tak tunggu lame. Tak sampai seminit Nisa dah aku telanjangkan tanpa seurat benang. Body dye..pehhh mantop wehh!Aku pulak bile dapat ‘makan’ yang ‘penuh selera’ ni, memang lain sket memanjangnye batang aku ni. Bayangkanlah, dekat 30 minit kot Nisa mengulum tak lepas-lepas. Bukan itu je, aku langsung tak dipandangnye. Memang betol-betol gian batang minah ni..hehe
Bile aku tengok kuluman Nisa mule longgar, tibe masenye aku main peranan pulak. Aku rabe pepek Nisa, dan dye mule ‘kalah’ bile jari aku mule bermain bibir cipap tembamnye. Lalu aku baringkan dye, mule menggomol ape sahaja yang ade, yang sedap2 dan yummmy! memang menghairahkan..hmmm

“sayang..abg masukkan ye..?”Aku bertanya Nisa lembut.
“Taknaklah bang..taknak..erhh..”Nisa menjawab lemah dalam ke’stim’an.
“Ala sayang..abg nak rase camne wat seksla..please syg..”Aku cube memujuk. Nisa tetap tidak mahu.

Nafsu aku mule ‘merajuk’. Takpelah kalo dye taknak. Dapat korek2 cipap dyepon jadilah.
Lalu aku masukkan lembut jari tengah sedikit demi sedikit hingga akhirnye sampai ke pangkal. Basahnye jangan cakaplah. Sesekali aku lihat Nisa mengelinjang. Sedap agaknya. Sesekali juge aku menggomol cipap basah Nisa dengan ‘rakus’. Ttibe entah ke berape kali ntah aku jolokkan lidah dan jemariku, Nisa mule merengek.

“Ahhh..erhhh abg..abang…erhhhh”
“Ye sayang..hmmm mmm” aku menjawab sambil penuh nafsu menjilat menyedut cipap Nisa.
“Nak bang..erhhh..masukkan…nak rase bang..abang..”Mata aku tetibe bulat. Betul ke ape aku dengar ni?

Wahhh..orang mengantuk di sorong bantal, berpinar-pinar nafsu aku mendengar rengekannya.
Aku mula bangun dan membuka kangkang si Nisa. Hok ‘mende’ lain aku tak nampak dah. Yang ter’fokus’ sekarang ‘mende’ tembam kat celah kangkang Nisa tu..Batang aku dah sedie terpacak ni!yuhooo..

Dengan perlahan-lahan aku mule memasukkan batangku ke dalam cipap Nisa. Rasenye..erhhh ketat dan ‘berair’!Kalau dari tadi jemari dan lidah aku je rase, sekarang baru aku dapat rase ‘sedap’nye batang aku di’celup’kan dalam cipap tembam Nisa ni. Errrrhhh..hmmmm tak terkate! Aku mule sorong-tarik setelah betul-betul menikmati kesedapan pertama beberapa ketika dalam cipap Nisa.

“Errhhh abang..hmmm ahhhh ahhh..erhh..” Nisa merengek-rengek bile aku mule sorong-tarik. hingga akhirnye dye terdiam menahan sedap, aku mule belajar merase camne rsenye doggy. Bile aku dapat doggy beberapa henjutan, kesedapan cipap ketat Nisa mendorong aku terpancut..Ahhhh Sial!aku belum puas! Ahhh ahhhhh….

Semuanya aku pancutkan atas belakang badan Nisa. Kami berdua terbaring kepenatan. Inilah 1sttime aku ‘merase’ ‘dara’ si Nisa. Begitu juga Nisa. Dye kelihatan puas diperlakukan begitu. Aku pula pura-pura puas. Apalagi bile melihat jam menunjukkan hampir jam 5 pagi. Setelah bersiap semula, aku menghantar Nisa di tepi rumahnya seperti aku ambik dye tadi. Sebelum berpisah, Nisa membisikkan aku sesuatu..

“Thanx abg..abg cute sgt mlm ni..mmmuahh!”Satu ciuman di bibir aku dapat sebelum beredar….

Kali Pertama

Umur aku sekarang ni dah 26 tahun dan sudah bekerja disalah sebuah syarikat swasta yang terkenal diseluruh Malaysia. Macam remaja-remaja lain, aku pun ada gak pengalaman yang tak boleh aku lupakan masa aku remaja dulu. Kisah ni terjadi masa aku di tingkatan 5. Masa ni aku baru mula serius bercinta dengan pakwe aku ni. Umur aku 17, umur dia 21. Masa ni dia study kat salah sebuah IPT, biasalah kan, pakwe aku ni pandai ayat, kalu setakat budak umur 17 macam aku ni mesti boleh makan punya…anyway, masa mula-mula kawan kami ayik dating dulu tapi lepas tu, dia dah mula berani pegang tangan, both of us rajin naik bas pergi dating jauh-jauh sikit sebab kalau dekat town sendiri nanti terserempak dengan sedara-mara.

Masa kat atas bas, dia mula pegang tangan aku, lama lepas tu, dia mula peluk penggang aku, kemudian dia rapatkan muka dia kat muka aku, aku biar saja, sebab rasa cinta kat dia…dia mula cium pipi aku, perlahan-lahan dia cium aku kat mulut dan aku balas lepas tu adala beberapa adegan ‘heavy’ atas bas tapi kitaorang tak dapat pergi jauh memandangkan tu tempat public tapi aktiviti macam tu berterusan kalau kami ada peluang dan jika kami rasa selamat untuk kami berbuat demikian. Aku pun dah jadi macam ketagih benda-benda macam tu and sometimes aku yang minta.

Satu hari ni, masa tu aku dah habis SPM, dia ajak aku pergi kat rumah bujan dia, aku pun masa tu tak berapa boleh pikir lagi pun terus tak menolak, sampai kat sana aku tengok rumah tu sunyi saja, housemate dia semua dah balik. Dia ajak aku masuk, aku ngikut aja. Dia tutup pintu dan senyum kat aku…mula-mula dia lepak dulu..lepas tu dia mula dekat ngan aku and mula cium dan peluk aku, makin lama-makin kuat pelukannya dan makin rakus ciumannya, aku hanya mengikut arus. Dia pegang belakang tengkukku dan meneruskan ciuman ke leher dan belakang telinga, aku jadi makin hanyut, kemudian tangannya dimasukkan ke dalam t-shirt dan kali ini tangannya mula naik turun meraba bahgian belakangku, kemudian cakuk braku dibuka tangnnya mula berubah kehadapan dan meramas breastku, kemudian dia menolak aku unntuk bering di atas lantai dan menyelak bajuku hingga manampakkan breastku lalu terus dihisapnya nipple aku sehingga aku betul-betul hilang arah. Seluruh badanku dicium dan dijilat dan bertubi-tubi dia menghisap nippleku, tangnnya pula sudah meraba masuk ke dalam jeans ku dia kemudian membuka butang jeansnya, aku mula menarik t-shirtnya keatas memberi isyarat supaya dia membuka bajunya, dia tidak membantah, semasa dia membuka butang seluarku, aku juga melakukan perkara yang sama ke atasnya.

Dengan kerjasama kedua-dua belah pihak maka kami berdua tidak dilindungi seurat benang serentak. kini dia berada di atas badanku sambil menikmati breastku, tanganku pula merayap-rayap meraba bontotnya yang pejal (pakwe aku ni atlit, body boleh tahan). Dia turun kebawah dan mula mencium cipapku, dia mula finggering dengan dua jarinya, aku makin hanyut seperti terapung-apung diudara. Aku kemudian meminta di memsukkan 3 jari untuk aku merasa lebih puas..”daripada 3 jari baik ambik ni terus”..katanya sambil menunjukkan kepada senjatanya, aku terdiam, aku tak tahu, tapi pada waktu itu aku rasa lakukanlah apa saja asal aku puas. Tanpa menunggu persetujuan aku, dia terus menghalakan senjatanya ke lubang cipapku yang telah basah, ditusuknya dengan kuat…”aaak…..sakit ….” dia masih meneruskannya, aku mangaduh lagi, dia menarik keluar sambil mengusap kepala ku, ku lihat kepala batangnya sudah merah bagaikan nak pecah, “tahanlah sikit sayang, first time memanglah sakit…nanti mesti okay….kita cuba lagi yek…” aku mangangguk saja.

Dia menghulurkan senjatanya ke sasaran buat kali kedua, kali ini dia berjaya memasukkan separuh daripada senjatanya ke dalam lubang ku..aku masih sakit…aku menolaknya dan menekan bahagian bawah perutku untuk mengurangkan kesakitan. Dia memelukku dan mencium bahagian belakang ku , sakitku tadi mula reda, “Dah okay? kita cuba lagi….” Dia kemudian menurunkan mukanya ke bawah dan mejilat kelentitku, aku klimaks lagi, tanpa membuang masa dia menerjah masuk dengan cepat dan kali ni dia berjaya memasukkan semua sampai habis, aku menahan nafas, tak dapat aku ceritakan rasaku pada waktu itu, kemudian perlahan-lahan dia menarik keluar kemudian disorongnya kembali, dia manarik dan menyorong beberapa kali sehingga dia hendak terpancut dan dia menarik keluar senjatanya dan memancutkan air maninya di atas perutku..kami, berehat buat seketika dan kemudian kami mandi bersama..selepas kejadian itu, hubungan aku makin rapat dengannya dan kami ada mengulanginya beberapa kali, kemudian aku ditawarkan ke IPTA dan hubungan kami mula renggang, kami putus setelah aku berada di tahun 2 semasa di IPTA,

Aku berjumpa dengan pakwe baru yang sekuliah denganku…orangnya baik dan beriman, aku belum melakukan apa-apa dengan pakweku yang baru ni, paling teruk, pegang tangan je, tu pun amat jarang sekali….aku pun heran macam mana aku tak ketagih nak benda macam tu, mungkin sebab bila bersama pakweku ni, kami kurang malah tidak langsung berbicara soal seks, kerana aku rasa melalui percakapn juga boleh mnyebabkan “arousal”..tetapi aku telah memberitahu pakweku ni yang aku ada membuat dosa besar, dia menerimanya dengan baik walaupun mula-mula agak terkejut kerana aku dikategorikan sebagai perempuan yang nampak baik jugakle (tapi takle sampai bertudung bulat). Dia kata semua manusia ada buat salah, benda tu dosa besar, tapi kalau bertaubat dan tekad takkan buat lagi secara haram insyallah Allah s.w.t terima. Sejak berkawan dengannya aku rasa aku lebih banyak mendekati diri dengan Islam dan aku rasa sepatutnya, sesiapa yang ketagih tentang s! ! ex ni, eloklah baca al-quran banyak-banyak supaya fikiran tu tak dihasut oleh syaitan untuk melakukan perkara-perkara yang boleh membawa kepada zina….”jangan kamu mendekati zina” termasuklah pelluk cium bukan muhrim, berbincang pasal benda tu dan lain-lain lagi.

Alia Dan BJ

Ini merupakan pengalaman aku bersama dengan seorang awek bernama Siti Aliya. Untuk pengetahuan korang….aku dah kenal si Alia since kami belum jadi graduan lagi….masa tu kami sedang tunggu keputusan SPM…….nak jadi cerita…aku kenal Alia ni masa aku mengorat dia dalam bas….respon dia ok….kami hanya rapat melalui telefon…..Apa yang membuatkan aku suka kat Alia coz dia ni muka cam Cina, body kecik molek tapi……teteknya…..peh!!..tak sama saiz ngan badan….besar!! dah lama kenal melalui telefon….kami decide nak jumpa….masa tu baru aku sedar yang Alia ni…..perempuan yang tak membantah…..ikut jerrr…..best la cam ni…..

Bila aku dah dapat tahu perangai dia yg tak suka membantah….tanduk pun dah naik la…..apa lagi….aku pun ajak dia tengok wayang……dalam wayang tuh….tak lah ramai orang…..bole kira ngan jari jer…..so…aku pun ajak dia duduk di seat yg agak terperosok…..baru senang nak gasak!!!……

Si Alia ni just ikut je cakap aku tanpa bantah….bila wayang dah gelap……tambah pulak cerita yg kebanyakkannya babak malam…..memang sah!!! LINE CLEAR!!!….aku pun tanpa berlengah….start la adegan aku ni…dengan pantas aku suruh dia duduk diam-diam dan ikut saja kemahuan aku…..dia tak terkata apa-apa…..aku start ngan kiss pipi dia….than baru kiss mulut…..memang aku ngan Alia ni tak der experience…..tapi we all buat-buat cam terror…..than aku ramas tetek dia….dah puas ramas, aku suruh dia tanggalkan baju dia….tapi dia tak nak…..apalagi…..belum sempat aku marah…..dia dah tahu….dia ikut jer cakap aku….

Alia ni apalagi…bukakla baju t-shirt ketat dia dan letak di sebelah kerusi yang kosong…..peh!! senangnya…..tanpa mempedulikan dia….aku dengan lahapnya….menerkam tetek dia….aku perlakukan teteknya sepuas-puas hati aku….boleh dikatakan dari leher hingga ke pusat dia waktu tu…penuh dengan air liur aku…..peh….best!!!……

Aku cuba pegang burit dia….tapi dia tak kasi…ok…ake terima….dengan alasan aku nak simpan bila ada peluang yang lebih clear lagi…..misalnya di atas katil…..bila dia tak kasi burit dia…aku buat-buat nak marah…..dia dah mula takut……dia pun tak berani nak melawan….dia kata, kalau nak main burit dia…mainlah..tapi aku tak mahu…..sebagai ganti…aku paksa dia hisap batang aku…..dia setuju…..apalagi….aku pun londehlah seluar aku sampai ke paras lutut…..than aku tarik kepala dia betul-betul kat kote aku……tapi dia still tak tahu cara-cara nak hisap batang….aku pun ajar dia denngan memasukkan 3 jari aku ke dalam mulut dia….aku tarik keluar dan kedalam jari aku tuh….than baru dia tahu…..apalagi lagi…sekali lagi dengan gelojohnya…aku menarik mukanya ke arah kote aku…..dan aku terus memaksanya menghisap batang aku nih….

pehhhh….sedap….dia hisap atas dan bawah dalam wayang tu…..lebih kurang 10 minit dia hisap…dia cuba bangun….alasan dia dah penat…..lenguh ….ahhhh…aku tak peduli…selagi masih tak pancut….jangan harap Alia ni bole relex…..aku terus tak pedulikan dia…..aku terus tarik leher dia ke bawah dan sekali lagi muka dia betul-betul ngan kote aku…..aku sumbat kote aku dalam mulut Alia….kali ni….Alia tak lagi hisap daru atas ke bawah…sebaliknya aku yang menyumbatkan kote aku ke dalam mulut dia dari atas ke bawah…..bertalu-talu aku dayung kote aku dalam mulut Alia….macam orang tengah dok FUCK burit…macam tu la aku buat kat mulut ALia…..peh…FUCKING MOUTH!!!! sedap….dan beberapa kali juga dia hampir termuntah apabila koteku selalu aku sumbatkan sampai ke anak tekaknya…..aku rasa cukup lazat….banyak kali aku dapat rasakan kote aku melanggar anak tekaknya……peh…..walaupun dah sampai ke anak tekaknya…..namun kote aku still dia hisap tak habis….tapi aku tak kisah..asalkan aku puas….

lebih kurang setengah jam dia menjadi hamba oral sex aku….aku dapat rasakan yang aku dah nak terpancut…..apa lagi…..aku terus pancut ke dalam mulut Alia sebanyak-banyak yang bole……lepas aku dah habis pancut dalam mulut dia…..aku tengok dia terbatuk-batuk dan nak termuntah…..aku pun naik kesian…..maklumlah boyfriend!!!….aku pun gosok-gosok la belakang dia…..

Bila aku tanya kenapa….Alia dengan manja cakap dia tertelan separuh air mani aku….lagi separuh dia dah luahkan……aku pun tanya sedap tak?….Alia jawab ntah…..makna dia nak lagi la tuh…tak pe lain kali……

Then bila kami keluar dari wayang tuh…..aku lihat wajah Alia yang tadi putih melepak ngan bergincu merah…dah bertukar….di mana muka dia dah jadi merah-merah manakala gincu dia pulak ntah ke mana…..

Start dari saat first date itulah…..aku selalu dapat “makan” si Alia nih…….bukan hisap kote jer…..bahkan yg lebih berat lagi… kenalah pandai ayat kan??