Category Archives: Anak Sdra – Mak Sdra

Mak Cik Linda

Sebagai seorang lelaki, aku nie tidaklah termasuk dalam kategori kacak. Aku tak hansom. Sejak aku lepas berkhatan, muka aku tumbuh jerawat. Banyak. Orang kata jerawat batu. Kasar-kasar pulak tu. Jadi aku picit-picit, kekadang berdarah, ada isi putih. Lekeh lah. Bila dah berumur 23 sekarang ni, bopeng-bopeng lah muka aku. Kulit aku hitam macam kulit bapak aku. Bapak aku keturunan mamak Karala. Mak aku orang Melayu lah. Yang aku tahu, badan aku memang sasa. Tegap. Aku memang kaki sukan. Aku ada Naib Johan Sesi Angkat Berat disekolah ku.

Waktu aku berumur 16 tahun, bapak aku tiba-tiba dia kena tukar ke Kedah. Sebab terpaksa meneruskan pelajaran sekolah aku di JB ni dan nampak ok, supaya jangan terganggu, Mak aku suruh aku tinggal saja dengan Mak Cik Haslinda. Jadi, dari usia 16 tahun hinggalah sekarang, sejak dari Tingkatan 4 hinggalah dah menuntut di IPT; aku masih duduk di rumah Mak Cik Linda. Kira-kira dah lebih tujuh tahun aku duduk dengan Mak Cik Linda – adik angkat Mak Aku sejak dari kecik. Nenek aku sendiri yang bela dia sejak kecil.

Rumah Mak Cik Linda memang besar, ada 4 bilik. Bungalo. Tak apa lah. Dia pun duduk sorang, jadi cikgu sekolah menengah di Tampoi. Dia lepasan Universiti di Amerika. Umurnya baru 32 tahun, masih belum kawin lagi. Masih anak dara lagi. Khabarnya, ramai orang hendakkan dia, tapi dia memang tak nak kawin sebab dia duit banyak. Alasannya, nanti jantan tu kebas duit dia, habis ler. Dia cerita dengan Mak aku, dia takut bersalin sebab katanya ‘bendanya’ kecil sangat. Aku cuma dengar celah pintu dulu. Masa tu aku baru standard six. Jadi andartu pun tak apa, katanya. Mak aku geleng kepala. Aku tak tau lah.

Sampai hari ini, dah 32 tahun umurnya, aku tengok Mak Cik Linda memang lawa. Memang ramai orang yang tergila-gila kepadanya. Tapi dia buta tak kisah saja. Mak Cik aku nih memang ada darah keturunan Cina (Mak Cik aku anak angkat keturunan Cina). Nenek aku tak ada anak perempuan ramai, jadi dia ambil sorang anak angkat keturunan Cina. Dipelihara dan disekolahkan hingga ke IPT di Amerika. Nenek aku memang banyak duit. Tampoi sekarang sedang membangun jadi kawasan perindustrian. Satu hektar harga sampai RM400 ribu. Nenek aku ada tanah luas – hampir 30 ekar hasil peninggalan arwah datuk aku dulu. Datuk aku seorang bekas Pegawai Daerah dalam zaman sebelum Merdeka. Sekarang dia dah meninggal. Begitulah.

Dah 3 bulan aku duduk dengan Mak Cik Linda. Aku macam biasa saja. Aku segan-malu kepada Mak Cik aku tu sebab dia baik dengan aku. Dia sistematik betul orangnya. Semua perabutnya terjaga rapi dan mahal-mahal. Langsirnya harga beribu-ribu RM.

Nak jadi cerita, satu hari aku terjumpa majallah dalam almari bukunya di ruang tamu. Majalah Playboy. Ada gambar. Tak pernah aku tengok gambar pompuan telanjang. Bederbar hati aku. Aku tengok habis-habis. Masa tu Mak Cik Linda di sekolah sebab ada klas tambahan murid-murid Tingkatan 6. Lepas tu aku pergi tidur petang tu. Aku memang suka tidur petang. Tapi petang tu aku tak boleh tidur sebab kepala aku asyik teringat gambar tadi. Kejap-kejap ku tengok, kemudian aku simpan bawah tilam. Masa itulah kote aku rasa tegang. Aku usap-usap. Aku rasa lain macam jer. Bila aku naik syok sikit aku rasa ada air meleleh kat hujung kote aku. Aku takut. Bukan air kencing. Jernih macam kencing tapi belendir. Aku tak faham.

Petang tu aku sentiasa buat gitu. Sedap. Lelama aku pun tertidur. Lepas waktu Asar, aku masih juga tidur lagi. Aku tak sedar Mak Cik aku pulang. Kereta Mercedez 230 nya parking kat anjung rumah. Tak kisah lah sebab aku dalam bilik. Masa tu aku baru saja terbangun. Aku usik balik kote aku sambil bersandar di kepala katil. Aku lancapkan kote aku. Sedap ‘gak. Sambil tu aku tengok gambar telanjang tadi. Lagi naik nafsu aku. Kote aku jadi tegang. Tapi tak de lah besar sangat sebab aku baru berumur 14 tahun. Kerana kesedapan, mata aku sampai terlelap. Sambil itu tangan aku masih menggohed sorong tarik kencang.

Dengan aku tak sedar, tetiba pintu bilik aku terbuka ditolak orang. Aduihhh….Mak Cik aku tersembul, tercegat kat pintu. Entah berapa lama dia tengok aku pun aku tak tau. Mesti dia terpandang aku sedang main sorong tarik kote aku. Aku terperanjat tergamam sakan. Kote aku sedang mencodak keras. Tangan aku menggenggam dan sedang melancap sorong tarik.Gambar playboy tadi terbentang atas tilam.

Aku cepat-cepat berkalih membelakang dan sorokkan buku Playboy tadi. Aku takut campur malu pandang muka Mak Cik aku di pintu tu. Tak lama kemudian aku dengan pintu bilik aku ditutup. Dia dah berjalan keluar. Dalam ketakutan itu, aku dengar Mak Cik aku masuk kebiliknya. Tentu dia mandi agaknya, sebab dia baru balik sekolah petang. Biasalah gitu kalau lepas balik sekolah.

Bila aku dengar senyap sikit, perlahan-lahan aku beranikan hati turun ke bilik air tingkat bawah. Sampai aku dibawah, cepat-cepat aku tolak pintu bilik air tu dan melompat terus masuk.

ALAMAK..!! Bagai nak pengsan aku!!..Terperanjat besar! Rupanya Mak Cik ada dalam bilik air sedang buang air kecil. Bila aku menerpa masuk, dia meloncat bangun. Terperanjat. Sambil itu dia mengangkat kainnya. Rupanya dia kencing. Bila pintu bilik air tu aku tolak tadi, dia tergesa-gesa melompat bangun dari ‘bowl’ tandas tu. Aku pun terperanjat. Tersirap darah aku.

Berdebar sekali lagi hati aku. Itulah pertama kali aku tengok cipap orang pompuan. Mak Cik tengah terkangkang. Dia belum habis kencing. Belum selesai…. meleleh basah menjejes ke pehanya yang putih melepas tu. Bulu cipapnya tebal hitam. Seram aku.

Dia menjerit…”Man..Mak Cikkk…..!!” aku pun meloncat nak keluar. Malangnya aku terpijak hujung kain aku. Terburai. Aku tersungkur. Ta sengaja, aku langsung berpaut ke peha Mak Cik Linda. Sambil aku tengadah memegang kakinya, tak sengaja aku ternampak betul-betul berdepan dengan cipap Mak Aku yang masih menitis kencing. Peha dan kulit perutnya putih melepak. Kan aku kata keluarga Mak aku nih memang ada darah keturunan Cina. Menggelupur aku keluar, terdengkot-dengkot. Malu besar aku.

Dah 2 kali aku buat salah yang memalukan hari tu. Aku tak jadi mandi. Terus masuk bilik. Hati aku risau. Tentu Mak Cik aku marah. Aku tunggu. Aku buat-buat tidur sambil menunggu Mak Cik aku masuk. Aku mesti terima maki hamun Mak Cik Linda.

Lewat jam 8.00 malam aku tiba-tiba terbangun digerakkan orang. “Man, bangun makan..” Rupa-rupanya Mak Cik aku masuk bilik. Dia senyum jer. Aku terperanjat dan tutup muka aku. “Man malu ye?” kata Mak Cik aku. “Tak pe lah. Bukan Man sengaja….Maih makan ke bawah. Mak Cik dah siap hidang” katanya. Sedap sikit hati aku. Ditariknya lengan aku. Aku pun ikut. Malu-malu aku tak ketahuan lagi.

Lepas makan aku pergi mandi. Mak Cik aku masuk bilik macam biasa. Selalu gitu lah. Dia baring-baring dalam biliknya. Biliknya memang besar. Dua dijadikannya satu. Aku duduk di ruang tamu, tengok TV diruang tetamu tu. Biasalah. Tapi kali ni hati aku rasa tak sedap. Jadi aku pun masuk bilik. Sebetulnya, aku dah ketagih nak tengok gambar Playboy tadi. Tapi puas aku mencari-cari majallah itu, tak jumpa. Lelama aku syak Mak Cik aku tentu ambil tak bagi aku tengok gambar lucah. Aku budak-dak lagi. Maklumlah, umur aku baru 14 tahu. Hai…rasa malu aku tak terkata lagi.

Dalam aku termangu-mangu itu, aku dengar pintu bilik aku diketuk. Aku sahut..”Ya..!!!”
“Man datang bilik Mak Cik kejap”. Kata Mak Cik ku memanggil. Aku pun simpul kain sarung aku. Aku nampak sekilas pandang dia masuk bilik. Dia pakai baju tidur warna merah jambu pucat. Wangi saja udara diruang lorong bilik tu. Memang Mak Cik Linda suka pakai lotion kulit yang berbau wangi. Dia selalu pergi shopping di Singapura.

Aku katuk pintu biliknya, “Mak Cik panggil Man ke?” aku tanya. Dia tak pandang muka aku. Aku ketakutan sikit. “Hmmm..duduk kat situ.” Jawapnya perlahan-lahan sambil menunjukkan tepi katilnya. Aku tengok dia sedang mebalik-balik buku-buku sekolah dan buku teks lain. Kaca TV 22″ dalam biliknya masih lagi Warta Berita TV3. Baru jam 8.45 malam. Mak Cik Linda memang suka tengok TV dalam biliknya. Lagi pun dia memang ada Video dalam biliknya. Dia jarang tengok TV di bilik tetamu. Aku saja yang selalu. Aku diam saja. Tak tau nak kata apa.

Tiba-tiba katanya, “Man tengok ke majalah ni tadi..?!” soalnya. Aku tergamam. Dia tak pandang muka aku. Majallah Playboy tadi diunjukkannya kepada aku. Dia terus membalik-membelek buku sekolah muridnya. Aku sambut dan aku diam saja. Takut pandang kearahnya.

“Tunjuk sini, gambar mana yang Man tengok” katanya. Mak Cik Linda macam memaksa aku. Aku capai buku tu, dengan tangan terketar-ketar. Macam orang patuh, aku selak gambar muka tengah, gambar pompuan Jepun yang sedang terkangkang. Nampak ‘benda’ tu..!!

“Oh…dah selalu tengok gambar macam ni ya..” ujarnya. Aku takut tak menjawap. Dia masih tak pandang muka aku. “Selalu ke tengok gambar macam ni?”soalnya lagi. “Tak pernah” jawab ku pendek. Ketakutan. Mak Cik masih terus membalik buku sekolah muridnya. Aku tergamam. Tentu kali ini aku parah kena hamun dek Mak Cik Linda – fikir ku.
“Suka ke tengok gambar macam tu?” soalnya. Aku diam. “Ha..? Suka?” soalnya lagi. Aku jawab pendek saja, “Tak…!!”
“Habis kenapa tengok?” soalnya lagi. Aku terdiam. “Dah pernah ke tengok orang perempaun telanjang” soalnya. Aku dah naik kecut. Menggigil aku satu badan. Aku tunduk dan gelengkan kepala. Aku rasa dia pandang kat aku. Tapi aku tak berani angkat muka.
“Kenapa malu-malu pulak?” soalnya.

Aku tunduk lagi. Tak berani aku padang arahnya. Air mata aku dah mula macam nak keluar. Takut sangat. Nanti aku kena halau, tentu Mak dan Abah marah kat aku. Aku pejamkan mata aku. Bilik yang terang berderang itu aku rasakan bagaikan gelap gelita. Aku terdengar Mak Cik Linda angkat kerusi, betul-betul depan aku. Lagi lah aku tundukan muka. Aku pejamkan mata. Takut betul. Tentu dia duduk depan aku dan lekcer aku habis-habis kali ni — perasan ku dalam hati.

“Kalau bagi tau Mak dan Abah nanti, mau tak?” soalnya. Aku cepat-cepat geleng kepala. Mata aku masih pejam. Kepala aku tunduk. Suasana hening sekejap. Aku dah mula rasa cukup takut. Aku diam macam batu.

Agak-agak se minit dua, aku dengar dia berjalan ke meja sikatnya. Aku dengar botol berlaga. Aku terbau harum semerbak. Boleh jadi se Mak Cik Linda sedang pakai losyen badan yang wangi tu. Kemudian terdengar dia menyapu-menyapu losyen itu kekulitnya. Kemudian aku terdengar dia berjalan semula ke kerusi dekat aku.

“OK, kalau tak mau Mak Cik repot ngan Mak ngan Abah Man, habis Man nak tengok benda macam tu lain kali tak?” soalnya. Aku menaggeleng lagi. Terdiam. Hening.
“Ok, angkat muka sini. Padang sini…!” dia perentahkan aku. Aku enggan sangat. Malu. “Tak apa pandang sini…” ujarnya lagi.

Aku pun angkat muka dan buka mata. Demi terbuka mata aku, bagai nak pengsan aku!! Gown tidurnya terselak hingga kepusat, nampak seluar dalamnya. Cepat-cepat aku tutup muka aku dengan kedua-dua belah tangan.

“Tak apa, bukak mata. Nah tengok sini.” Katanya. Lama sekali baru aku berani buka muka ku. Aku tengok dia berdiri. Sebelah kakinya dilantai dan sebelah lagi atas kerusi. Mak Cik Linda terkangkang. Seluar dalamnya nampak. Warna merah pink. Belum sempat aku buka mulut, Mak Cik Linda bersuara…
“Nah, Man tengok puas-puas” Ujarnya. Aku menggigil. Berpinau-pinau mata aku. “Tengokkkk, jangan malu-malu.” Ulangnya dengan suara lembut seperti memujuk. Aku terdiam. Aku beranikan hati. Aku takut, kalau tak ikut cakapnya, nanti dia marah kat aku. Lagipun dia betul-betul serius suruh aku tengok. Rasanya macam satu perentah pulak.
“Nah, usap peha Mak Cik.” Katanya. Sambil dia pegang tangan aku suruh usap pehanya. “Ramas-ramas-ramas” perentahnya. Aku buat dengan tak berapa yakin. “Picit kuat-kuat sikit” perentahnya lagi. “Tengoklah apa Man ingin nak tengok..!!” katanya.

Aduh..berdebar-debar jantung ku. Berderau darah aku. Sepatah pun aku tak bercakap. “Tengok kat sini.” Sambil diangkatnya hujung gownnya melampaui pusat. Seluar dalamnya nampak jelas. Terbayang tompok hitam bulunya yang terlindung dibalik seluar dalamnya. Aku tengok saja sambil memicit-micit pehanya.

“Nah, sekarang tarik kebawah seluar dalam Mak Cik” perentahnya. Sambil dia menarik dari pinggangnya. Diangkatnya tangan aku dan menyuruh aku menarik kebawah. Dia membantu hingga tanggal. Aku tengok bulu jembut nonoknya memang lebat. Menggeletar badan ku.

“Rapatkan muka Man kat sini..” sambil menepuk ke cipapnya. Perlahan-lahan aku berhensut, melutut dan menyembamkan mukaku ku bahagian nonoknya. Owwwiihhhhh…ada satu macam bau. Ganjil sikit. Tak pernah aku tercium bau tengek macam itu.
“Hidu lah..” katanya. Aku mula menghidu. Masuk saja aroma tengit-tengik cipapnya itu ke hidung ku; tersirap darah ku. Mak Cik Linda tekan kepala ku ke celah kangkangnya. Aku bernafas dengan aroma yang tengik itu. Lelama aku naik serasi dengan aroma tu. Digosok-gosokkannya muka ku ke cipapnya. Kesat kena bulu cipapnya kehidung ku.

Sebentar kemudian ditolaknya kepala ku. Dia angkatnya seluruh baju tidurnya. Ditanggalkannya. Kini, terburai satu badannya bertelanjang bulat. Langsung tak ada berkain seurat benang pun. Teteknya yang mengkal putih melepak, perutnya yang kempis tegang macam gadis 20 tahun, pusatnya comel ….Semua aku perhatikan. Dia nampak macam senyum saja. Tenteram sikit hati aku.

“Man duduk atas kerusi ni” ujar Mak Cik Linda. Aku ikut saja. Sebelah kakinya bertupang ke kerusi, sebelah lagi dilantai.
“Nah, gentel..ramas-ramas!” sambil Mak Cik Linda memegang tanganku dan meletakkan ke buah dadanya.

Dipegangnya bahu ku. Aku ikut saja. Aku mula meramas-ramas teteknya dan kepal-kepal. Kenyal saja rasanya. Tak pernah aku meramas tetek orang pompuan sebelum ini. Seram sejuk badan ku. Sambil dia memegang bahu ku, di ramas-ramasnya pula. Aku terus menggentel-gentel puting susunya dan meramas-ramas buah dadanya. Kenyal, gebu dan licin. Sambil aku menyembamkan muka ku ke cipapnya, aku menghidu sakan aroma ganjil bahagian itu. Sambil menghidu sambil aku menggoyang-goyang muka ku di bahagian tundunnya. Makin itu, makin kuat aroma itu menyengat hidung ku. Lama juga aku berbuat begitu. Kami tidak bercakap sepatah jua pun. Aku dengar Mak Cik Linda mengah dan tersenggut-senggut. Terasa kepala aku tersepit diantara dua pehanya yang gebu dengan bau bercampur baur antara wangi losyen dan aroma cipapnya.

Kemudian aku terasa di berkalih. Aku buka mata ku. Kini Mak Cik beralih ke katil. Dia berbaring ditepi katil. Kedua-dua kakinya memijak tepi katil. Badannya terlentang. Buah datang membukit. Kangkangnya terbuka luas. Aku tak tau apa arahan Mak Cik Linda selanjutnya. Tapi, pasti aku akan patuh.

“Man tengok lah” ujar Mak Cik dengan suara yang terketar-kertar. Matanya tertutup. Aku menjongkok ditepi katil. Aku berhadapan dengan nonok Mak Cik Linda yang terpongah dianatara kangkangnya yang terbukla luas.

Aku tengok ada semacam lendir merengat dicelah bibir farajnya yang putih melepak itu. Bulu nonoknya macam basah. Aku beranikan hati untuk melihat apa yang tersembunyi disebalik gumpalan bulu hitam yang berserabut tu. Aku cuba siat dengan ibu jari ku. Aku selebek. Nampak jelas bahagian dalam cipap Mak Cik Linda ada emacam bibir. Bibir itu berwarna kemerah-merahan. Berlendir saja. Disebelah atasnya ada seketul daging sebesar kacang tanah.Tak sengaja aku tersentuh ‘biji kacang’ itu. Mak Cik Linda menggeliat dan mendengus.

Aku pandang mukanya. Dadanya berombak. Aku sentuh lagi. Sekali lagi Mak Cik Linda menggeliat dan mendengus. Tahulah aku sekarang, bahagian itu amat sensitif. Aku gentel biji kacang itu antara ibu jari dan jari telunjuk ku. Makin itu Mak Cik menggeliat-geliat dan mendengus-dengus. Pinggulnya macam terangkat-angkat. Aku tengok tangannya menggerapai-rapai. Dicapainya tangan ku lalu diletakkannya ke buah dadanya. Tahulah aku apa maksudnya — dia mahu aku meramas-ramas buah dadanya sambil menggentel ketul daging sebesar “biji kacang” yang tersentil dicelah rekahaan cipapnya itu.

Mak Cik Linda terus-menerus menggelepar dan menggeliat-geliat kekiri-kekanan. Tangannya memegang cadar dan menggenggam-genggamnya kuat-kuat. Suara dengusan Mak Cik Linda makin kuat. Kini aku bebas untuk melihat, mencelebek dan memain-mainkan seluruh bahagian dalam cipap Mak Cik.

Aku hairan, dimanakah lubang kencing orang pompuan. Aku cuba cari. Lelama aku nampak macam satu lubang kecil berwarna merah dibahagian tengah nonoknya. Dibawah sedikit aku nampak satu lagi lubang yang agak besar sedikit. Disitu lah keluar lendir cipap Mak Cik yang makin mebasahi jari ku. Bau aromanya makin kuat. Syahwat ku juga mula naik. Kote ku terasa macam tegang. Tak pernah aku rasa kote ku tegang macam ini. Aku rasa macam ada pulak air yang mengalir keluar dari hujung batang kote aku pula. Mak Cik Linda masih memegang kepala ku dan menekan ke celah kangkangnya. Aku tak tau apa maksudnya.

“Jilatttt, Mannnnn” ujar Mak Cik Linda. Suaranya bunyi macam merengek saja. Dipegangnya kepala ku dan ditekannya ke celah nonoknya yang sudah membanjir tu. Dalam keadaan geli geman, aku jelirkan lidah ku. Aku tak pernah buat begitu. Jangankan nak jilat, tengok cipap orang pompuan pun baru setakat gambar Playboy tadi saja. Dengan memberanikan hati, dan melupakan perasaan jijik, lalu aku jilat ‘biji kacang’ tadi. Demi tersentuh saja ‘biji kacang’ itu oleh lidah ku, penggol Mak Cik Linda bergoyang ke kiri ke kanan. Di kepitnya kepala ku. Aku tekan kedua-dua pehanya hingga terkangkang luas.

Aku pula mulai membuka rekahan nonoknya luas-luas. Kemudian aku jilat dan pilin-pilin dengan hujung lidah ku ‘biji kacang’ itu. Aku lorot dari atas ke bawah. Kekadang aku gesel biji itu dengan gigi aku. Aku nyonyot sambil menggentel-gentel dengan hujung lidah ku. Sebelah tangan ku meramas-ramas kedua-dua buah dadanya silih berganti. Aku mainkan puting susunya yang dah mengeras. Aku tengok Mak Cik bagaikan terpukau. Aku agak dia seronok sangat. Aku tak peduli lagi. Aku tengok semua yang aku lakukan dilayan oleh Mak Cik tanpa bantahan. Dia seronok aku tengok. Aku suka tengok Mak Cik Linda rasa seronok.

Aku jelirkan lidah ku sepanjang yang boleh lalu aku masukkan ke lubang yang paling bawah. Disitu aku tengok air lendir mengalir banyak. Aku tekankan lidah ku dalam-dalam. Aku gili-gili macam orang menggili lubang telinga dengan bulu ayam. Mak Cik Linda makin mendesah, mendengus, mengeluh…!!!

“Mhhh…sedapppp…!! Mhhh….” Dia mengerang. Matanya tertutup. Tangannya mengerapai mencakar-cakap cadar tilam.

Mak Cik Linda makin mendesah, mendengus dan mengeluh…!!! “Mhhh…sedapppp…!! Mhhh….Buat cam tu Mannnnn…” Dia mengerang. Aku teruskan seperti yang disukainya.

Kemudian aku masukkan jari telunjukku kebahagian lubang yang agak luas dibahagian yang dibawah sekali cipap Mak Cik Linda. Aku masukkan hujung jariku, lebih kurang seruas jari. Tapi cepat-cepat Mak Cik menolak tangan ku keluar. Aku tau dia tak mau aku mencucukkan jariku ke lubang itu. Aku tengok ada air warna putih mengalir keluar dari lubang itu. Dalam hati aku bercakap sendiri, mungkin inilah lubang cipap tempat butoh masuk – fikir ku. Dalam hati ku bertanya, dimana pula bayi keluar? Kalau disinilah juga, macam mana boleh lubang sebesar ini bayi boleh keluar. Kenapa kecil sangat?

Tapi, aku tak kesah, lalu aku gili semula dengan lidah. Mak Cik Linda makin mendesah. Dia menggeliat dan mendengus-dengus panjang. Lama juga aku buat begitu. Mak Cik Linda pun tak bagi arahan apa-apa lagi. Aku terus menjilat, menggentel dan menggili-gili dengan lidah ku. Kedua-dua tangan ku sentiasa memainkan peranan meramas-mengepal dan menguli kedua-dua buah dada Mak Cik.

Lebih 10 minit kemudiannya aku rasa otot-otot peha Mak Cik makin menegang. Penggolnya bergoyang meneggelisah kekiri ke kanan. Sesekali terangkat-angkat keatas. Dengusan dan rengekannya makin kuat.
“Mhhh…huuukkk..sssssttt.. ahhhhhh…” memanjang saja. Aku teruskan menjilat nonok Mak Cik Linda.
Kemudian tiba-tiba aku rasa kepala ku dikepit kuat-kuat. Mak Cik Linda pulak macam orang meraung kecik, merengek panjang…”Huuukkkkk..ahhhh..!! Huuukkkkk..ahhhh..mmhhhhhh…!!” dia bersuara seperti orang kesakitan. Cuma kerana kepala ku tersepit di celah kangkangnya. Aku tak tanya mengapa dia merengek begitu. Adakah dia sakit atau apa-apa. Mak Cik Linda terus-menerus mendesah lagi. Merengek macam orang kesakitan.si majalah Playboy tadi, aku sedia melakukan apa yang Mak Cik Linda suruh ini. Penggolnya bergoyang meneggelisah kekiri ke kanan. Sesekali terangkat-angkat keatas. Dengusan dan rengekannya makin kuat. “Mhhh…huuukkk..sssssttt.. ahhhhhh…” memanjang saja. Aku teruskan menjilat nonok Mak Cik Linda. Tangannya tergapai-gapai. Sebelah tangannya mengusap-usap kepala dan rambut ku.
Sebentar begitu, baru aku rasa pehanya melemah. Kini kepala ku boleh bebas sedikit. Kedua-dua peha Mak Cik terdampar. Nafasnya mulai reda. Tidak sekencang tadi.

Aku tengok air putih membanjiri bahagian cipap Mak Cik Linda hingga menitis kecadar. Dia dah releks, seolah-olah macam orang keletihan sangat. Aku pulak – seluruh mulut, dagu dan hidung ku habis berlumuran air lendir dari cipap Mak Cik Linda . Aku berhinti menjilat. Aku angkat hujung kain sarung ku. Aku tengok kote ku yang kini sedang menegang. Rupanya hujung kote ku juga mengeluarkan lendir meleleh hingga ke dagu butuh ku yang tak lah besar mana.

Melihat Mak Cik Linda macam tertidur begitu, aku pun bangun. Aku angkat Mak Cik Linda yang dah longlai itu ke tengah katil. Dia membantu dengan berhinsut perlahan-lahan. Aku letakkan sebiji bantal di kepalanya. Aku buka selimut dan aku selimutkan dia. Dia macam orang keletihan sangat. Aku berbaring disisinya. Aku lihat rambut Mak Cik yang hitam dan ikal itu mengerbang. Makin cantik wajahnya yang memang sedia cantik seperrti bintang filem HongKong. Aku agak dia mesti letih sangat bergelut macam tadi. Aku juga letih. Sekejap aku terbaring telentang, maka aku pun terlena disisi Mah Cik Linda. Letih sangat main puki bersama mak cik Linda.

 

Advertisements

Makcik Ku Sayang

Semasa umur saya 6 tahun saya tinggal di rumah sewa bersama keluarga saya dan makcik saya yang suaminya sudah meninggal. Pada setiap pagi ibubapa saya akan pergi ke kerja dan kakak saya pula ke sekolah. Adik saya pula tinggal di kampung bersama atuk.

Makcik selalu mandikan saya untuk pergi ke tadika. Diapun sering mandi berbogel dengan saya. Dia banyak memicit bahagian kemaluan saya, meraba-raba seluruh badan saya dan menjolokkan jari ke dalam lubang punggung saya serta menjilatnya. Dia juga mencium-cium dan menjilat mulut dan bahagian kemaluan saya. Dia juga suruh saya berbuat demikian.

Saya selalu muntah tetapi dia suruh saya selalu mengulanginya. Kadang-kadang teteknya pun dia suruh saya picit. Dia juga suruh saya masukkan jari-jari dan tangan saya ke dalam burit dan lubang punggungnya serta menyuruh saya menjilat lendirnya. Kalau saya hendak kencing pada masa itu, dia suruh saya kencing di atas badannya dan begitulah sebaliknya.

Dia suruh saya merahsiakan hal ini. Saya merahsiakan hal ini bukan kerana saya takut atau malu tetapi pada masa itu saya rapat dengannya. Selepas beberapa tahun bapa saya telah membeli rumah baru dan kami sekeluarga pindah ke rumah baru kami. Makcik saya pula balik ke rumah suaminya yang dulu disewakan. Saya telah lupa apa yang berlaku selepas beberapa bulan kemudian.

Apabila saya berumur 18, saya mendapat gred satu dan mendapat tawaran di politeknik berhampiran dengan rumah makcik saya. Pada semester pertama saya tinggal di asrama dan pindah ke rumah mak cik pada semester kedua. Dia gembira dengan kedatangan saya. Dia berkelakuan seperti biasa selama tiga minggu.

Pada satu hari, saya sedang menonton WWF di mana pada masa itu perlawana perempuan sedang berjalan. Saya sudah lama tengok gambar lucah kerana lepas tingkatan lima saya asyik bekerja dan pada semester pertama tidak ada video di sana. Jadi, apabila hanya tengok mereka berpakaian bikini saya sudah ghairah. Tiba-tiba makcik saya duduk berhimpit dengan saya dan meletakkan tangan di atas paha berdekatan dengan kemaluan saya.

Sambil meraba-raba paha dia bertanya bagaimana pelajaran saya. Fikiran saya melayang apabila teringat apa yang berlaku semasa saya berumur 6 tahun. Dia pun tanya sekali lagi soalan yang sama dan saya menjawab o.k. sambil tersenyum. Dari hari itu dia tak pernah kunci bilik atau tandasnya semasa mandi, buang air dan apabila menyalin pakaian. Saya ketuk pintunya dan dia suruh saya masuk terus. Saya sering tengok dia dalam keadaan berbogel atau separuh bogel. Saya agak tercegat pada kali pertamanya tapi dia kata ini adalah perkara biasa.

Selepas beberapa bulan dia berkata takut tidur seorang dan suruh saya tidur bersamanya. Dia selalu tidur berpeluk saya. Saya terfikir untuk membuat seks dengannya tapi pada waktu yang sama saya juga menghormatinya kerana dia makcik saya.

Pada satu malam, Lebih kurang 2.00 pagi, saya terdengar bunyi orang berasmara dan saya menyelinap tengok dan menjumpai makcik saya sedang menonton gambar lucah. Saya pun duduk dari jauh turut menonton gambar itu tanpa pengetahuannya. Apabila dia tutup saya terus lari ke bilik dan berlakon seolah-olah saya sudah tidur. Dia panggil saya beberapa kali tapi saya terus berlakon.

Dia pun terus meraba-raba belakang saya dan tarik keluar seluar getah saya. Saya malu dan tak berbuat apa-apa. Dia tarik seluar dalam separuh dan mula menjilat punggung saya. Saya pun mula stim. Kemudian dia bangunkan saya. Dia kata jangan berlakon, saya tahu kamu sudah terjaga. Dia berkata dia tidak pernah buat seks semenjak suaminya mati dan sekarang nafsunya terlalu tinggi. Saya dengan T-shirt dan seluar dalam tercegat melihat mukanya.

Dia pun mula mencium mulut saya. Saya tidak berbuat apa-apa seketika. Kemudian, saya pun mula menciumnya. Dia pandang saya tersenyum sambil bertanya,”ingat lagi semasa kamu berumur 6 tahun”. Saya mendiamkan diri Dan dia sambung mencium saya. Selepas itu, dia membuka baju dan branya dan melihat aku tanpa berbuat apa-apa. Saya pun diam. Dia menarik kepala saya ke arah payudaranya dan saya terus sambung menjilat payudaranya yang semakin tegang dan kembang. Dia hanya meraba-raba badan saya dan berbunyi.”mmmm..”.

Dia pun buka seluar dan seluar dalamnya dan berdiri. Dia suruh saya menjilat kemaluannya. Saya pun menjilat punggungnya, tempat dia kencing dan buritnya dengan memasukkan lidah ke dalamnya. Dia suruh saya buka seluar dalam dan pusing tunjukkan punggung kepadanya. Saya pun berbuat demikian dan dia menjilat-jilat punggung aku dan memasukkan jari ke dalam lubang punggung aku. Kemudian dia terus sambung dan menjilat batang serta kote saya.

Saya terasa sangat ghairah kerana ini adalah kali pertama. Kemudian dia baring atas katil dan saya terus jilat teteknya dan ketiaknya. Kemudian dia suruh saya menbuat gaya 69. Saya menjilat buritnya dan dia menjilat batang aku. Saya merasa susah menjilat buritnya kerana tak boleh tahan cara dia menjilat batang saya, tapi saya paksa juga dan terus menjilat buritnya.

Kemudian tibalah masa yang dinanti-nantikan oleh saya. Dia suruh saya bangun dan dia mengkangkang kaki dia dengan luas dan suruh saya memasukkan batang aku dalam buritnya. Saya memasukkan perlahan-lahan dan apabila termasuk penuh saya berasa sungguh asing dan syok. Saya mulakan menolak dan menarik dengan perlahan-lahan. Saya terus berbuat begitu dan mula belajar membuat laju sedikit dan semakin laju. Dia hanya berbunyi tersekat-sekat…mmmmmm..mmm.mmm.

Dalam masa yang sedikit saya sudah pun pancut dan saya berkata kat dia bahawa saya sudah pancut dalam. Saya mula takut. Dia ketawa dan kata buat lagi. Selalunya kalau saya goncang, saya hanya boleh buat sekali aje. Tetapi sekarang buat banyak kali lagi syok. Saya buat sampai sejenis lendir keluar dari buritnya. Dia pun berbunyi dengan nada yang tinggi,”ahhhhh”. Dia menjadi lemah dan berghairah teruk.

Dia suruh buat lagi. Dia mengambil lendir itu dan sapukan di atas badan dan kote. Dia suruh saya jilat yang lainnya. Ia memang tak sedap tapi dalam keadaan ghairah saya jadi tergila-gilakan air itu. Kemudian dia menjilat batang aku dan sampai terpancut dalam mulutnya dan dia terus minum.

Kemudian dia kata dia pernah tengok dalam gambar lucah orang meliwat dan dia mahu mencubanya. Dia berkata lubangnya disitu masih dara kerana dia belum pernah mencubanya. Dia suruh aku sapukan lendir dalam buritnya itu ke atas batang aku. Dia terus pusing belakang. Saya memasukkan batang saya ke dalam lubang punggungnya sedikit demi sedikit.

Dia berbunyi seperti orang menahan kesakitan tetapi dia suruh teruskan. Saya buat dan tiba-tiba kote saya terasa cengkaman yang sungguh memedihkan. Bila saya tengok, terdapat kesan darah keluar dari lubang punggungnya dan batang saya. Saya kata saya pedih dan dia pun berkata saya pun pedih tapi teruskan. Saya dalam kepedihan masukkan sekali lagi. Kali ini makcik saya menjerit lagi kuat tetapi dia suruh teruskan. Dia tidak bergerak kerana lendir yang keluar dari buritnya melemahkan dia.

Untuk seketika saya rasa sakit tetapi kemudian saya menjadi syok. Saya mula membuat banyak kali dan makcik saya kata buatlah sampai kamu suka. Saya dah tak tahan lagi. Makcik rasa nak lena. Saya terus buat sampai air mani saya terpancut. Kaki saya dan badan saya mula sakit. Saya tengok makcik saya sudah lena. Saya menjilat buritnya sedikit dan semasa tidur saya tidur sambil menjilat teteknya. Pada pagi esok makcik jalan semacam tapi dia kata saya lagi syok daripada suaminya. Dia pun pergi ke kedai membeli ubat anti-penghamilan dan memakannya. Kami melakukan apabila makcik saya rasa nak buat sampai sekarang tapi saya rasa nak buat selalu. Setiap hari saya menjadi semakin cekap dan lubang punggung makcik saya menjadi lebih luas. Dia kata sekarang dia senang nak buang air besar.

 

Makcik Yah

Nama aku adalah Zack.

Aku mempunyai seorang Makcik Saudara yang telah berkahwin dengan Pakcik Saudara aku. Namanya adalah Zawiyah dan aku hanya memanggilnya dengan nama “Makcik Yah” sahaja. Makcik Yah aku tu telah dilahirkan pada 24 Jun 1971 di Muar, Johor Darul Takzim dan berbintang Cancer.

Seperti biasa ketika cuti persekolahan, aku mesti bermalam di rumah Pakcik aku di Bandar Ipoh, Perak Darul Ridzuan untuk menolong beliau apa yang patut. Pakcik aku bertuah kerana memiliki seorang isteri yang sangat cantik, sangat seksi dan sangat menawan serta sangat mudah mesra dengan semua orang. Itu adalah salah satu sebab mengapa aku suka bermalam di rumah Pakcik aku. Isterinya yang aku panggil Makcik Yah selalu melayan aku dengan baik dan mesra.

Pakcik aku dan Makcik Yah aku telah 13 tahun berkahwin sejak bulan Februari 1998 dan baru sahaja dikurniakan dengan seorang anak perempuan yang baru berusia setahun sejak dilahirkan pada Februari 2010 dan masih menyusu badan. Kadang-kadang penampilan Makcik Yah aku ketika di dalam rumah sangat merangsang keinginan nafsu seks aku jugak, apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana keinginan nafsu seks sentiasa bergelora. Sebab itulah jugak sepupu aku Din tidak begitu suka untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

“Tak tahan aku, buat keras batang kote aje…!!! Kalau boleh berjubur dengan Makcik Yah tu takpe lah jugak…!!! ”kata sepupu aku Din setiap kali aku mengajak dia untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik aku dan Makcik Yah aku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku sepuas-puasnya. Tak tahulah dia buat atau tak buat projek tu, aku tak mahu masuk campur la…Kebiasaannya Din akan menceritakan pada aku, kalau dia dapat menikmati lubang cipap baru, memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.

Aku pulak, entah apa rezekilah pulak malam tu, Makcik Yah membiarkan sahaja tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya. Kisahnya bermula pada malam hari Isnin 14 Mac 2011 bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu. Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur, aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun.

Ain memang rapat dengan aku. Setelah selesai kerja-kerja di dapur, Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV di ruang TV pada lebih kurang pukul 8:30 malam hari Isnin 14 Mac 2011. Ketika itu Ain merungut ingin menetek. Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek. Inilah kali pertama aku melihat kedua-dua tetek Makcik Yah aku dari jarak dekat. Perlahan-lahan batang kote aku mula mengeras. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam.

“Ain ni kalau dah menetek, kejap lagi tidur la ni…!!! ”kata Makcik Yah kepada aku. Aku hanya tersenyum sambil mata aku tak lekang memerhatikan kedua-dua teteknya yang sangat besar itu.

Setelah puas menetek, Ain kembali menyambung aktivitinya.

“Ain ni, ketika susu tengah banyak ni, dia hisap sikit aje…!!! ”rungut Makcik Yah sambil memicit-micit kedua-dua puting teteknya di depan aku. Memang ada susu yang keluar dari puting tersebut.

“Dia dah kenyang kot…!!! ”aku menyampuk.

“Agaknya la tu, lagipun Ain dah besar, dah kurang menetek dah…!!! ”sambung Makcik Yah sambil mengurut-ngurut kedua-dua teteknya di depan aku. Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan kedua-dua tetek besarnya, Makcik Yah terus menegur aku.

“Amboi, tenung tetek Makcik Yah macam nak telan aje…!!! Kenapa, teringin nak menetek jugak ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil tersenyum.

“Boleh ker, Makcik Yah…???”jawab aku inginkan kepastian. Ketika itu batang kote aku memang dah keras menegang di sebalik kain pelikat yang aku pakai.

“Ala, Makcik Yah tak kisah langsung, tapi mesti sebelum Pakcik kau balik la…!!! ”jawab Makcik Yah kepada aku dengan lembut.

“Mari sini datang dekat sikit…!!! ”pelawa Makcik Yah sambil menyuakan satu teteknya ke mulut aku. Apa lagi, aku pun terus la menyonyot puting kedua-dua teteknya, memang ada susu yang keluar,  tapi aku telan sahaja.

“Macam mana rasanya, sedap ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil menyuakan tetek yang satu lagi. Kali ini aku tidak menghisap sangat puting teteknya, hanya lebih kepada mengulum dan menjilat sahaja puting tetek Makcik Yah aku tu.

Kini aku mula rasakan puting kedua-dua teteknya mula mengeras, aku gunakan peluang ini dengan sepenuhnya di mana sebelah teteknya aku kulum dan jilat manakala sebelah lagi aku ramas dengan tangan aku. Sedang asyik aku melayan stim dengan tetek Makcik Yah, tiba-tiba Ain datang dekat dengan aku menunjukkan anak patungnya yang rosak. Makcik Yah menyuruh aku membetulkannya.

Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut, aku tidak dapat menyembunyikan batang kote aku yang menegang keras dan tertonjol ke depan di sebalik kain pelikat yang aku pakai. Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu. Setelah membaikpulih anak patung Ain, aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku.

“Yang tu dah menegang ker…???”tanya Makcik Yah sambil memuncungkan mulutnya ke arah batang kote aku yang mencanak dan terhangut-hangut di sabalik kain pelikat tersebut.

“Habis tu, dah dapat susu segar, bangun la dia…!!! ”jawab aku dengan selamba.

“Nak lagi ker…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Kalau Makcik Yah nak bagi lagi semestinya saya nak…!!! ”jawab aku dengan laju.

“Biar Makcik Yah tidurkan Ain dulu, lepas tu boleh la kita sambung lagi…!!! Lagipun batang kote Joe dah menegang tu, boleh la kita lebih-lebih sikit…!!! ”sambung Makcik Yah kepada aku dengan jelingan menggoda.

Makcik Yah kemudiannya terus memanggil Ain untuk menetek sambil berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang TV pada lebih kurang pukul 9:10 malam hari Isnin 14 Mac 2011. Aku hanya memerhatikan sahaja Ain yang mula mengantuk, sambil membayangkan kenikmatan yang bakal aku perolehi nanti.

“Zack, mari la baring sebelah Makcik Yah ni…!!! ”ajak Makcik Yah kepada aku. Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku. Geram dengan bontot tonggek Makcik Yah yang gebu tersebut, aku pun terus menyondolkan batang kote aku yang masih ditutupi kain pelikat pada lurang bontot tonggeknya.

“Masih keras lagi ker, Sayang…???”tanya Makcik Yah kepada aku bila merasakan batang kote aku menekan lurah bontot tonggeknya. Aku membiarkan sahaja Makcik Yah meramas dan melancapkan batang kote aku yang kini menegang tahap maksimum.

“Wow…besar jugak batang kote Zack ni la…!!! Panjangnya mengalahkan Pakcik kau punya la…!!! ”kata Makcik Yah kepada aku.

“Nak buat macam mana lagi, memang dari asalnya macam tu, Makcik Yah…!!! ”jawab aku. Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala batang kote aku yang masih ditutupi dengan kain pelikat itu.

Aku pun kemudiannya terus memberanikan diri dengan memeluk Makcik Yah aku tu dan cuba untuk meraba dan meyelinap masuk tangan aku ke dalam kain batiknya. Seolah-olah mengerti kemahuan aku, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melonggarkan ikatan kain batiknya supaya aku mencapai apa yang aku ingini. Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya.

Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut kemudiannya terus menyelakkan kain pelikat aku untuk mendedahkan batang kote aku yang menegang keras lalu ditekan rapat pada alur bontot tonggek Makcik Yah aku tu. Mungkin kegelian, sekali lagi Makcik Yah aku tu meraih kepala batang kote aku lalu digosok-gosok dengan ibu jarinya sehingga licin dibasahi oleh air mazi aku. Aku memberanikan diri dengan menyeluk tangan aku di sebalik seluar dalamnya lalu mengosok-gosok perlahan-lahan permukaan lubang cipap Makcik Yah aku tu yang berbulu nipis.

Makcik Yah aku tu hanya membiarkan sahaja perbuatan aku tersebut sambil memejam mata.

“Zack pernah rasa tak benda yang Zack gosok tu…???”tanya Makcik Yah kepada aku dalam keadaan kuyu.

“Tak pernah, ni la kali pertama sentuh pun…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dalam keadaan amat terangsang.

“Zack tak teringin ker nak melakukan hubungan seks dengan perempuan…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Teringin jugak Makcik Yah, tapi tak pernah dapat peluang…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Best ker rasanya kalau melakukan hubungan seks tu, Makcik Yah…???”kemudiannya aku terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu dengan spontan.

“Zack kahwin nanti dapat tau la sedap ker atau tak sedapnya…!!! ”jawab Makcik Yah aku tu pulak.

“Ala, lambat lagi la tu, Makcik Yah…!!! Kalau boleh Zack nak rasa malam ni jugak la…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu cuba nak mengumpan Makcik Yah aku tu untuk melakukan hubungan seks dengan aku.

“Iiissshhh…kau ni Zack, takkan la nak buat hubungan seks dengan Makcik Yah pulak…???Kantoi dengan Pakcik kau nanti siapa jugak yang akan susah…!!! ”jawab Makcik Yah aku tu.

“Tapi Makcik Yah pun sebenarnya kesian jugak pada Zack ni, batang kote Joe ni dah tegang sangat ni…!!! Kalau macam tu biar Makcik Yah lancapkan aje sampai keluar air untuk mengurangkan ketegangan tu…!!! ”sambung Makcik Yah aku tu sambil meneruskan lancapan terhadap batang kote aku yang kini dibasahi oleh air mazi aku akibat terangsang.

“Cukup la ni, dah basah sangat dah batang kote Zack ni…!!! Makcik Yah pun dah rasa nak terkencing dah ni, lagipun Ain dah terlena tu…!!! ”sambung Makcik Yah aku tu lalu beredar ke bilik air, meninggalkan aku yang masih lagi diburu keinginan nafsu seks aku. Pada ketika itu waktu telah menunjukkan pukul 9:20 malam hari Isnin 14 Mac 2011.

Selepas selesai kencing, Makcik Yah kembali berbaring di sebelah Ain yang telah terlena.

“Entah pukul berapa la agaknya Pakcik kau tu akan balik…!!! ”rungut Makcik Yah aku tu.

“Kenapa, Makcik Yah…???”aku kemudiannya terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu.

“Takde apa-apa la, Zack…!!! Ain pun dah lena ni, kalau nak sambung menetek lagi boleh la…!!! ”sambung Makcik Yah aku tu sambil tersenyum kepada aku.

“Eh…tentu la saya nak…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan pantas.

“Tapi sebelum tu, boleh tak saya nak tengok Makcik Yah punya tu…???”pinta aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjukkan ke arah lubang cipapnya.

“Ishh…kau ni Zack, tadi kan Makcik Yah dah bagi pegang sampai terkencing Makcik Yah kau kerjakan…!!! ”jawab Makcik Yah aku tu.

“Ala…Makcik Yah, tadi tu gosok aje, ni nak tengok…!!! ”rayu aku lagi kepada Makcik Yah aku tu.

“Ishh…tak mau la, malu…!!! ”jawab Makcik Yah aku tu. Namun begitu Makcik Yah aku tu telah mengubah posisinya dari berbaring di sebelah Ain dan kini kakinya pulak yang menghadap aku, kedua-dua kakinya dibengkokkan seolah-olah perempuan hendak bersalin. Keadaan tersebut menyebabkan kain batik yang dipakai tersingkap ke atas mendedahkan lubang cipapnya yang tembam dan berbulu nipis serta basah di depan aku. Berderau darah aku melihat keadaan tersebut. Pada ketika itu waktu telah menunjukkan pukul 9:30 malam hari Isnin 14 Mac 2011.

“Kata nak menetek tadi, jom la…!!! ”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil tersenyum melihatkan aku yang sekali lagi tergamam. Aku kemudiannya terus mengambil kesempatan tersebut untuk bercelapak di celah kangkang Makcik Yah aku tu dengan kedudukan seolah-olah ingin melakukan hubungan seks. Makcik Yah aku tu hanya membiarkan aku berkedudukan sebegitu tanpa bantahan dengan lubang cipapnya kini telahpun terdedah di hadapan aku.

Makcik Yah kemudiannya terus menyelak baju yang dipakai mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok untuk aku kerjakan. Aku kemudiannya terus menindih tubuh Makcik Yah aku tu sambil mengulum puting kedua-dua teteknya, dan pada masa yang sama aku menyelakkan kain pelikat aku untuk mengeluarkan batang kote aku yang menegang keras itu dan ditekan pada lubang cipapnya.

Seolah-olah memahami keiginan aku, Makcik Yah kemudiannya terus memegang batang kote aku lalu disuakan tepat pada lubang cipapnya, lalu memeluk tubuh aku dengan kemas, manakala kakinya dilingkarkan pada pinggang aku. Akibat tekanan tersebut, batang kote aku terus terbenam memasuki lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) sehingga ke dasarnya pada pukul 9:40 malam hari Isnin 14 Mac 2011.

Aku mendesis keenakan merasai kenikmatan tersebut, manakala Makcik Yah aku tu pulak mengerang halus bila batang kote aku memenuhi rongga lubang cipapnya. Lubang cipapnya mula mengemut kemas batang kote aku dan aku dapat merasakan tubuh Makcik Yah aku tu mula menggigil, sebelah tangannya meramas kerandut buah pelir aku, manakala sebelah lagi mencekam tubuh aku. Tubuh Makcik Yah aku tu mula mengejang disertai ngerangan dan keluhan panjang dari mulut Makcik Yah aku tu.

Batang kote aku kini dibasahi dengan cairan hangat yang keluar dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Selepas itu Makcik Yah aku tu menghela nafas kelegaan. Aku yang jugak kegelian ketika itu tertahan pancutan air mani aku akibat ramasan pada kerandut buah pelir aku oleh Makcik Yah. Setelah nafasnya pulih, Makcik Yah aku tu tersenyum merenung aku yang agak terkejut dengan pengalaman tersebut.

Perlahan-lahan aku menarik keluar batang kote aku dan menekannya kembali ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk melakukan aksi sorong-tarik batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu yang tak henti-henti mengerang halus setiap kali batang kote aku mencecah dasar lubang cipapnya. Melihat muka aku yang berkerut seolah-olah mahu memancutkan air mani aku, cepat-cepat Makcik Yah meramas-ramas kerandut buah pelir aku dan menyuruh aku berhenti menghenjut sehingga perasaan aku untuk memancutkan air mani. Aku reda.

Selepas itu Makcik Yah menyuruh aku kembali menyambung henjutan batang kote aku pada lubang cipapnya. Belum pun sempat aku nak memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu, kedengaran kereta Pakcik aku memasuki garaj. Pada ketika itu waktu telah menunjukkan pukul 10:00 malam hari Isnin 14 Mac 2011.

“Pakcik kau dah pulang, masa berasmara dah habis…!!! ”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lalu menolak tubuh aku dari tubuhnya dan mencabut keluar batang kote aku dari dalam lubang cipapnya. Selepas itu dia bergegas mengangkat Ain ke bilik tidur dan menyiap rapi tubuhnya yang dah kusut-masai dikerjakan oleh aku.

“Tak tidur lagi…!!! ”tegur Pakcik aku melihatkan aku yang asyik menonton TV.

“Belum lagi, Pakcik…!!! Sedap pulak midnight movie malam ni, Pakcik…!!! ”jawab aku. Sebenarnya aku cuba menenangkan diri aku kerana batang kote aku masih lagi menegang ketika itu kerana belum puas menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu.

“Makcik Yah kau dah tidur ker…???”tanya Pakcik aku lagi.

“Entah la, Pakcik…!!! Tadi ada kat dalam bilik…!!! ”jawab aku. Pakcik aku memanggil isterinya keluar untuk menikmati makanan yang dibelinya. Nasib baik batang kote aku dah mengendur ketika menjamu selera dengan Pakcik aku. Selepas itu meraka masuk tidur pada pukul 11:15 malam hari Isnin 14 Mac 2011 dan aku kembali menonton cerita midnight kat TV.

Malam itu aku tidak dapat melelapkan mata mengingatkan peristiwa yang berlaku tadi, batang kote aku asyik mengeras sahaja. Kalau diikutkan hati mahu saja aku melancap sahaja, tapi bila difikirkan balik sayang pulak rasanya, kerana aku merancang nak melepaskan kesemua air mani aku itu ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Fikir punya fikir akhirnya aku pun terlena.

Aku terjaga bila Makcik Yah aku tu memasang lampu dapur, ketika itu sekita jam 5:00 pagi hari Selasa 15 Mac 2011. Aku melihat Makcik Yah aku tu hanya berkemban dengan kain batik sahaja. Agaknya dia dah melakukan hubungan seks bersama dengan Pakcik aku malam tadi kot, ataupun bersiap untuk mandi wajib kerana telah melakukan hubungan seks dengan aku semalam. Aku menjadi terangsang melihat Makcik Yah aku tu yang hanya dalam keadaan berkemban kain batik sahaja. Aku kemudiannya terus bangun dan pergi membasuh muka serta berpura-pura untuk minum air di dapur. Makcik Yah aku tu terkejut bila melihat aku menghampirinya.

“Eeehhh…Zack tak tidur ker, Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Tak boleh nak lena la, Makcik Yah…!!! Benda ni asyik tegang aje…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjuk ke arah batang kote aku yang mula menegang. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat keadaan aku.

“Semalam kan dah dapat sampai berpeluh-peluh mengerjakan tubuh Makcik Yah ni, Sayang…!!! ”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Ishh…kau ni Zack, keinginan nafsu seks jenis apa entah…!!! ”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Semalam tak puas sebab tak sempat nak pancut la, Makcik Yah…!!! ”aku kemudiannya berkata kepada Makcik Yah aku tu dengan selamba.

“Oooo…nak pancut kat dalam ye, Sayang…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi sambil tergelak kecil.

“Kalau Makcik Yah benarkan, memang teringin sangat nak rasa macam mana nikmatnya dapat pancut air mani kat dalam lubang cipap seorang wanita, terutamanya kat dalam lubang cipap Makcik Yah tu…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Bukannya tak nak bagi, tapi Makcik Yah tengah subur sekarang ni, risau takut termengandung Makcik Yah nanti, Sayang…!!! Dah la batang kote kau tu panjang, kalau terpancut terus melekat kat dalam rahim Makcik Yah ni nanti tau…!!! ”terang Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Alah…Makcik Yah, boleh la…!!! Nak rasa sekali aje, Makcik Yah…!!! Lepas ni takkan buat lagi dah…!!! ”rayu aku kepada Makcik Yah aku tu dengan manja.

“Baiklah, Zack punya pasal Makcik Yah bagi la pancut kat dalam, termengandung pun termengandung la…!!! Lagipun Ain dah besar, tentu dia nak adik…!!! ”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

“Tapi sebelum itu Makcik Yah nak pakai tuala kejap ye…!!! Zack pergi tunggu Makcik Yah kat dalam bilik mandi dulu la ye, kita buat kat situ aje…!!! Bukannya apa, takut terkantoi dengan Pakcik kau tu aje…!!! ”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi. Tanpa bertangguh lagi aku pun kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan siap berbogel sementara menanti Makcik Yah aku tu turun.

Dengan hanya berbungkus tuala singkat, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan terus mengunci pintu bilik mandi pada pukul 5:20 pagi hari Selasa 15 Mac 2011. Selepas membukak air, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus membukak tuala mendedahkan tubuh bogelnya lalu memeluk tubuh aku sambil tangannya menggosok-gosok batang kote aku yang sedang keras menegang itu.

Aku pun kemudiannya terus membalas pelukan Makcik Yah aku tu sambil meramas-ramas kedua-dua teteknya. Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melingkarkan sebelah kakinya pada pinggang aku lalu menekankan lubang cipapnya pada batang kote aku yang keras menegang itu. Sekali lagi aku dapat merasakan kehangatan lubang cipap Makcik Yah aku tu bila batang kote aku mula memasuki dan tenggelam di dalam rongga lubang cipapnya buat kali pertama pada hari tersebut (kali ke-2 secara keseluruhannya) pada pukul 5:25 pagi Selasa 15 Mac 2011.

Aku pun kemudiannya mula menghenjut lubang cipap Makcik Yah aku tu dan cuba untuk memasukkan keseluruhan batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat usaha bersungguh-sungguh aku tersebut. Memahami keinginan aku, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melepaskan pelukannya lalu membelakangi aku dan menonggengkan bontot tonggeknya ke arah aku.

“Masukan batang kote Zack tu dari arah belakang pulak, baru la boleh dapat masuk habis,  Sayang…!!! ”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil merapatkan bontot tonggeknya pada batang kote aku.

Aku menjadi bertambah terangsang melihat bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang pejal dan montok itu, tanpa mebuang masa lagi aku terus memeluk Makcik Yah aku tu dari arah belakang dengan tangan aku meramas-ramas kedua-dua teteknya. Setelah memperbetulkan kedudukan kote aku, hanya dengan sekali sondol sahaja, keseluruhan batang kote aku tenggelam di dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sekali lagi sehingga mencecah dasar lubang cipapnya.

Makcik Yah aku tu kemudiannya terus mengerang halus bila batang kote aku menekan rapat batu merinyamnya. Aku membiarkan batang kote aku terendam di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk merasakan kenikmatan, kehangatan dan kemutan-kemutan yang dihasilkan oleh lubang cipapnya. Aku kemudiannya terus menggoyang-goyangkan punggung aku sehingga kepala batang kote aku bergesel-gesel dengan batu merinyam yang terletak di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu.

Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu mencengkam dan mengemut kemas batang kote aku, sambil mendesis dan mengerang panjang Makcik Yah aku tu mencapai klimaks seksnya di mana cairan hangat menyembur keluar dari dalam lubang cipapnya. Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu semakin licin dan seterusnya memudahkan aku untuk melakukan henjutan batang kote aku sehingga ke dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu. Terhenjut-henjut badan Makcik Yah aku tu menahan hentakan batang kote aku yang sedang menikmati kehangatan lubang cipapnya.

Setelah lebih kurang 25 minit aku menghenjut dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu, kepala batang kote aku mula mengembang dan kegelian yang penuh nikmat pada batang kote aku dirasakan. Batang kote aku kini bersedia untuk memuntahkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu. Aku kemudiannya terus menghentak dan menekan batang kote aku sedalam yang mungkin ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehinggakan kepala batang kote aku rapat pada pintu rahim Makcik Yah aku tu.

Makcik Yah aku tu kemudiannya mendesis dan mengerang keras bila pintu rahimnya ditekan oleh kepala batang kote aku, sekali lagi lubang cipapnya mengemut dan mencengkam kemas batang kote aku. Aku yang sudah tidak dapat bertahan lagi kemudiannya terus melepaskan berdas-das pancutan deras air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) yang membasahi pintu rahim Makcik Yah aku tu pada pukul 5:50 pagi hari Selasa 15 Mac 2011.

Makcik Yah aku tu kemudiannya terus menggoyang-goyangkan bontot tonggeknya sambil mengeluh panjang ketika menerima pancutan air mani aku yang menyembur-nyembur memasuki ke dalam lubang cipapnya dan rahimnya. Setelah titisan terakhir air mani aku dilepaskan ke dalam rongga lubang cipap Makcik Yah aku tu, aku pun kemudiannya terus terdampar kepenatan di atas belakang badan Makcik Yah aku tu yang jugak kepenatan.

“Dah habis keluar ker air mani Zack tu, Sayang…???”tegur Makcik Yah aku tu yang masih mengemut-ngemut batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

“Dah takde lagi, Makcik Yah…!!! Dah rasa kosong dah sekarang ni…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu yang masih membiarkan batang kote aku terendam rapat di dalam lubang cipapnya.

“Dah puas hati ker sekarang ni, Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku lagi. Aku tersenyum, lalu aku terus mencium pipi Makcik Yah aku tu.

“Terima kasih banyak-banyak Zack nak ucapkan kerana telah memberikan peluang yang sebegini kepada Zack, Makcik Yah…!!! Terasa nikmat sangat, Makcik Yah…!!! ”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil memuji.

“Makcik Yah pun begitu jugak, Zack…!!! Ni la pertama kali lubang cipap Makcik Yah ni dikerjakan dengan teruk oleh batang kote Zack yang besar dan panjang tu, tapi Makcik Yah memang rasa puas sangat tadi…!!! ”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Dah la tu, kita stop aje dulu kat sini ye, Sayang…!!! Lagipun Makcik Yah rasa dah penuh sangat kat dalam lubang cipap dan rahim Makcik Yah ni dengan air mani Zack ni, Sayang…!!! Zack rehat la dulu, biar Makcik Yah mandi dulu sebelum Pakcik kau bangun…!!! ”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

Aku pun kemudiannya terus mencabut batang kote aku dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu lalu membersihkan sisa-sisa air mani aku yang masih lagi terlekat dan kemudiannya aku pun terus berlalu pergi dari dalam bilik mandi tersebut pada pukul 6:00 pagi hari Selasa 15 Mac 2011. Selepas kejadian itu hubungan aku dengan Makcik Yah aku tu adalah seperti biasa, walaupun akhirnya Makcik Yah aku tu termengandung 2 bulan kemudiannya……………….