Category Archives: Anak – Mak

Pengalaman Pertama

Ini adalah percubaan pertamaku untuk menghasilkan cerita incest.

Aku suka melancap. Sejak dari kecil lagi entah berapa ribu kali aku melakukannya. Setiap kali melancap aku selalu membayangkan yang aku sedang melakukan hubungan seks dengan ibuku sendiri. Entah kenapa setiap kali mengingati ibuku nafsuku akan terus berkembang. Mungkin kerana pendedahan terhadap seks sejak kecil. Kami biasanya tidak dilarang menonton cerita porno,malah kadangkala dibenarkan oleh ibu dan bapa untuk sama-sama menonton. Mungkin kerana itu nafsuku sering mengelegak.

Ibuku tergolong dalam orang yang cantik juga. Kulitnya agak cerah dan dia berambut ikal. Aku sangat bernafsu bila mengingati putingnya yang besar sebab dulu masa aku kecil aku selalu menghisapnya, biarpun gunungnya tidaklah sebesar mana. Badannya yang sedang dan tidak terlalu gempal menambah serlah kecantikan ibuku.Aku paling suka melihat ibu memakai bra dan seluar dalam merah. Setiap kali ada peluang aku selalu mencuri-curi memerhatikan tubuh badan ibu. Ibu pula bila berada di rumah selalunya tidak mengenakan baju, sebaliknya hanya memakai kain batik yang diikat di pinggang atas alasan panas katanya. Hanya bra merahnya menutup dua gunung nikmat itu.

Oleh itu,selalunya bila aku melancap, aku akan mencari bra dan seluar dalam ibu di kamar tidurnya untuk menambah kenikmatanku apabila melancap, hinggakan aku jadi ketagih dengan keduanya. Selalunya aku akan mencuri keduanya dari dalam almari pakaian ibuku dan melancap di bilikku sendiri yang ku buat di atas loteng. Aku akan mencium seluar dalam ibuku dan menggosokkan branya ke zakar ku sambil membayangkan aku sedang mengerjakan tubuhnya. Namun selama ini perbuatanku tidak pernah diketahui orang termasuk ibuku kerana aku hanya akan melancap ketika semua orang sudah tidur atau ketika tiada sesiapa di rumah.

Kerana tidak tahan dengan apa yang sering ku bayangkan pada suatu hari timbul di fikiran ku untuk melangkah lebih jauh.Aku merancang untuk menyetubuhi ibuku sendiri. Kebetulan waktu itu tiada orang di rumah, hanya kami berdua.Ayah ku pergi kerja, manakala abang,kakak dan adik beradikku yang lain pergi ke sekolah. Aku bersekolah di sebelah petang. Ketika itu ibu sedang mengemaskan pakaian dan memasukkan kain yang telah dilipat ke dalam almari.Aku memerhatikannya dari luar pintu biliknya, dengan berseluar pendek dan tidak berbaju.Aku sengaja berbuat demikian agar senang untukku menjalankan operasi. Sedang dia asyik membuat kerja , aku merapatinya dan berpura-pura membantunya. Dia begitu senang dengan bantuanku, tanpa mensyaki apa-apa. ‘Bagus anak emak’, katanya kepadaku.Aku hanya tersenyum, penuh makna.

Namun ketika dia menonggeng untuk mengambil pakaian,aku terus menyelak kainnya ke atas dan terus menujah batang zakarku ke lubang pukinya dengan menarik seluar dalam merahnya ke tepi kelangkangnya selepas aku melondehkan seluarku. Dengan mudah zakarku terjunam ke dalam lubang pukinya. Dia terkejut dengan perlakuanku dan cuba meronta, namun nafsuku yang sedang membuak menambah kegagahanku . Dia tidak dapat melakukan apa-apa selain merayuku agar jangan meneruskan niatku untuk menyetubuhinya.’Jangan mi,jangan’,kata ibu. ‘Aku ini ibumu’.katanya lagi. Namun aku tidak memperdulikan rayuan ibu, sebaliknya terus saja menghayun zakarku keluar masuk ke lubang pukinya yang jadi sempit kerana aku tidak membuka seluar dalamnya,hanya menusuk zakar ku dari tepi seluar dalamnya.

Aku yang sudah lupa diri, terus memeluknya dari belakang dengan erat dan memicit-micit kedua-dua gunungnya yang tersembunyi dalam branya yang merah sambil terus menghayun pendayung ku yang semakin tegang. Kebetulan ketika itu dia tidak memakai baju. Semakin laju aku menujah semakin kuat ibu meronta. Lama kelamaan aku terasa puki ibu semakin basah dengan tujahan zakarku dan saat itu aku merasa kelainan pada dirinya.Dia tidak lagi meronta tapi sebaliknya mengerang seolah-olah sedang menikmati perlakuan ku.”Oh,oh,oh” suara ibu kedengaran menambah kenikmatan.

Aku tahu dia sedang menuju klimaks pertamanya. Kulajukan tujahan batang zakarku dan sebentar kemudian ibu menjerit kesedapan. “Oh,oh, aku keluar “kata ibu.Tubuhnya menjadi kejang seketika. Saat itu sungguh seronok rasanya hingga sukar untukku gambarkan.

Aku masih belum puas. Aku baringkan ibu di atas katil dan menjilat seluruh tubuhnya. Mulutnya kucup dan lidahnya kulum hingga dia merasa hampir lemas dengan perbuatanku. Saat ini dia tidak lagi melawan tapi sebaliknya membiarkan aku melakukan sesuka hatiku ke atas tubuhnya.

Lepas puas mengerjakan bahagian mulut,aku menolak branya ke atas tanpa membuka kancingnya, kerana aku suka begitu.Maka terjojollah dua butir gunung yang selama ini aku idamkan. Apalagi, tanpa membuang masa, aku terus menghisap dan meramas putingnya bergilir-gilir, kiri dan kanan. Setiap kali putingnya ku hisap dia pasti mengerang keenakan.”Oh,hisap sayang, hisap puas-puas,oh hisap lagi”,kata ibu.

Selepas puas mengerjakan putingnya, aku tanpa membuang masa, menyelak kain sarung batiknya dan menjilat pukinya yang harum. Lipatan kelangkangnya ku buka walaupun seluar dalamnya masih belum ku buka.Aku jamah setiap sudut pukinya dengan lahap. Saat ku hisap kelentitnya dia menjerit tanpa memperdulikan alam sekeliling. Aku tahu dia amat menikmati saat itu.”Jilat mi,jilat terus,oh hisap, ah, ah, oh “kata ibu lagi.

 

Mungkin kerana tidak tahan, dia meminta aku memasukkan zakar ku yang besar itu ke lubang kenikmatannya. “Ah,oh, masukkan mi,masukkan cepat,ibu sudah tidak tahan sayang,cepat,cepat oh..oh'”kata ibu.Apalagi,aku dengan penuh nafsu terus memasukkan zakarku dan menghayun sepuasnya. Ibu menjerit-jerit kenikmatan,”oh,oh ah,oh…amput mi,amput..oh amput terus oh”.

 

Namun aku tergamam sebentar bila kulihat airmatanya mengalir. Aku jadi serba salah lantas memberhentikan hayunan lalu bertanya kepadanya mengapa dia menangis.”Mengapa ibu menangis, sakitkah atau ibu bersedih dengan apa yang saya lakukan?” kataku dengan perasaan gementar.

Namun jawapan yang diberikannya cukup menggembirakan aku. “Tidak sayang ibu tidak sakit atau sedih;ibu cuma menangis kerana merasa kenikmatan yang amat sangat yang tidak pernah ibu rasa selama ini. Anak ibu hebat sekali.Ayuh lakukan terus,puaskan ibumu sayang…oh..oh..oh ..ah…amput mi…amput mi…nikmatnya”.Rupanya dia begitu rindukan layanan lelaki sehebat aku. Aku tidak tahu selama ini rupanya dia kegersangan kerana ketidak puasan dalam seks lantas aku berazam untuk memastikan hari ini aku akan memuaskan dirinya dan diriku juga.

Selepas puas menyetubuhinya dengan cara berbaring, aku menunjukkannya cara beraksi yang aku lihat di video.Aku buat posisi ‘dog style’ dan dia menyukainya.Katanya “Sedap sungguh,pandai anak ibu”. Sambil menujah lubang pukinya, jariku ku masukkan ke dalam lubang duburnya. Dia menjerit kesedapan, sambil menyatakan pada ku dia merasa sempit dan senak. “Oh mi,sempitnya,sempit sekali,oh,oh,sedap,sempit,sedap,oh,oh”. Timbul pula di fikiran ku untuk melakukan anal seks lantas ku merengkan tubuhnya dan memasukkan ibu jariku ke dalam lubang pukinya lantas mengurut-urut lubang duburnya. Dia tidak sedar zakarku ku masukkan secara perlahan-lahan ke lubang duburnya.Dia menyangka zakarku adalah ibu jariku. Aku tahu kalau aku beritahu pasti dia tidak mahu disetubuhi melalui lubang dubur.Dia menjerit lagi,”oh,oh sempitnyanya mi,besar sungguh zakarmu sayang,amput lagi cucuk lagi .”Sedap sungguh rasanya lubang dubur ibu, tidak seperti lubang pukinya yang sudah menggeleber kerana telah beberapa orang keluar dari situ termasuk aku. Aku semakin tidak tahan dengan kenikmatan ini. Ibu pula sudah lama hilang ingatan dan membiarkan saja aku memperlakukan sesuka hatiku terhadap tubuhnya.

Akhirnya kemuncak ku tiba, aku mencabut zakarku dari lubang duburnya dan membenamkannya ke dalam puki ibuku. .”amput mi…amput,hayun laju-laju mi oh, ibu mau keluar lagi…lagi…arrrgh.”Dia menjerit kesedapan untuk kesekian kalinya kerana dia turut klimaks bersama-sama .”Oh,ibu sungguh puas sayang”,kata ibu sambil mengucup dan mengulum bibirku selepas selesai ku pancutkan semua air mani yang ku simpan sekian lama untuknya. Aku membalasnya dengan penuh berahi.Aku sengaja membiarkan pancutan air maniku memasuki lubang pukinya dan merendam batang zakarku di dalamnya kerana aku tahu selepas melahirkan adik ibu tidak boleh mengandung lagi kerana telah membuat pembedahan mengikat peranakannya. Kehangatan terasa menyelinap di seluruh tubuhku bila ibu menekan punggungku seakan-akan meminta agar aku tidak mengeluarkan zakarku dari lubang pukinya.

Selepas menikmati persetubuhan itu kami tertidur bersama dan bangun ketika pintu rumah diketuk dari luar. Rupa-rupanya sudah tengahari dan saudara-saudaraku baru pulang dari sekolah. Ibu mengejutkan aku dan menyuruhku berpakaian sambil ku lihat dia membetulkan pakaiannya sendiri. Sebelum keluar dari bilik ibu mengucup aku di pipi dan meminta aku berjanji agar merahsiakan apa yang telah kami lakukan tadi dari pengetahuan orang lain termasuk keluargaku. Aku hanya tersenyum, namun dalam hati aku berkata dalam hati,”asalkan kau mahu melayaniku bila ada peluang aku pasti tidak akan membocorkan rahsia”. Aku menyambung tidurku di kamar ibuku.

 

Mami Sedap

Hallo semua, namaku Boby, aku akan menceritakan pengalaman seks-ku yang luar biasa yang pernah kurasakan dan kualami. Sekarang aku kuliah di salah satu PTS terkenal di kedah, dan tinggal di rumah di kawasan elite di keah utara dengan ibu, adik dan pembatuku. Sejak mula lagi aku dan adikku tinggal bersama nenekku di kedah, sementara ibu dan ayahku tinggal di KL karena memang ayah mempunyai perusahaan besar di wilayah Persekutuan, dan sejak nenek meninggal ibu kemudian tinggal lagi bersama kami, sedangkan ayah hanya pulang sebulan atau dua bulan sekali seperti biasanya sebelum nenekku meninggal. Sebenarnya kami diajak ibu dan ayahku untuk tinggal di KL, namun adik dan aku tidak mau meninggalkan Kedah karena kami sangat suka tinggal di tempat kami lahir.

Saat itu aku baru lulus SPM dan sedang menunggu pengumuman hasil periksaan di Kedah, dan karena sehari-hari tidak ada kerjaan, ibu yang saat itu sudah tinggal bersama kami, meminta aku untuk selalu menjemputnya dari tempat aerobik dan senam setiap malam. Ibuku memang pandai sekali menjaga tubuhnya dengan senamerobik dan renang, sehingga walaupun usianya hampir 39 tahun, ibuku masih terlihat seperti wanita 27 tahunan dengan tubuh yang indah dengan kulit putih mulus dan dada yang masih terlihat padat dan berisi walaupun di wajahnya sudah terlihat sedikit kerutan, tetapi akan hilang bila ibu berdandan hingga kemudian terlihat seperti wanita 27 tahunan.

Aku mulai memperhatikan ibuku karena setiap aku jemput dari tempat senamnya ibuku tidak mengganti pakaian senamnya dulu setelah selesai dan langsung pulang bersamaku, dan baru mandi dan berganti pakaian setelah kami sampai di rumah. Karena setiap hari melihat ibuku dengan dandanan seksinya, otak ku mulai membayangkan hal-hal aneh tentang tubuh ibuku. Bagaimana tidak, aku melihat ibuku yang selalu memakai pakaian senam ketat dengan payudara yang indah menonjol dan pantat yang masih padat berisi.

Suatu hari, saat aku telat menjemput ibuku di tempat senamnya, aku tidak menemukan ibuku di tempat biasanya dia senam, dan setelah aku tanyakan kepada teman ibuku, dia bilang ibuku sedang di sauna dan bilang agar aku menunggu di tempat sauna yang tidak jauh dari ruangan senam. Aku pun beegegas menuju ruangan sauna karana aku tidak mau ibuku menunggu terlalu lama. Saat sampai di sana, wow… aku melihat ibuku baru keluar dari ruangan hanya dengan memakai handuk yang hanya menutupi sedikit tubuhnya dengan melilitkan handuk yang menutupi dada perut dan sedkit pahanya, sehingga paha ibu yang mulus dan seksi itu terlihat dengan jelas olehku.

Aku hanya terdiam dan menelan ludah saat ibuku menghanmpiriku dan bilang agar aku menunggu sebentar. Kemudian ibuku membalikkan tubuhnya dan kemudian terlihatlah goyangan pinggul ibuku saat dia berjalan menuju ruangan ganti pakaian. Tanpa sadar krmaluanku mengeras saat kejadian tadi berlangsung. Aku berani bertaruh pasti semua laki-laki akan terpesona dan terangsang saat melihat ibuku dengan hanya memakai tuala yang dililitkan di tubuhnya.

Di dalam perjalanan, aku hanya diam dan sesekali melirik ibuku yang duduk di sampingku, dan aku melihat dengan jelas goyangan payudara ibuku saat mobil bergetar bila sedang melalui jalan yang bergelombang atau polisi tidur. Ibuku berpakaian biasa dengan jeans yang agak ketat dan seluar panjang ketat, dan setiap aku melirik ke paha ibu terbayang lagi saat aku melihat paha ibuku yang putih mulus tadi di tempat mandi. “Bob… kenapa kamu diem aja, dan kenapa seluar kamu sayang?” tanya ibuku mengejiutkan aku yang agak melamun membayangkan tubuh ibuku. “tiada apa,” jawabku gugup. Kami pun sampai di rumah agak malam karena aku telat menjemput ibuku. Sesampainya di rumah, ibu langsung masuk ke kamarnya dan sebelum dia masuk ke kamarnya, ibu mencium pipiku dan bilang selamat malam. Kemudian dia masuk ke kamarnya dan tidur.

Malam itu aku tidak bisa tidur membayangkan tubuh ibuku, gila pikirku dalam hati dia ibuku, tapi… akh.. masa bodoh pikirku lagi. Aku mencoba onani untuk “menidurkan burung”-ku yang berontak minta masuk ke sarang nya. Gila pikirku lagi. Mau mencari ewek malam boleh saja, tapi saat itu aku menginginkan ibuku. Perlahan-lahan aku keluar kamar dan berjalan menuju kamar ibuku di lantai bawah. Adik perempuanku dan pembantuku sudah tidur, karena saat itu jam satu malam. Otakku sudah mengatakan aku harus merasakan tubuh ibuku, nafsuku sudah puncak saat aku berdiri di depan pintu kamar ibuku. Kuputar kenop pintu nya, aku melihat ibuku tidur terlentang sangat menantang. Ibuku tidur hanya menggunakan tuala dan underware yang longgar.

Aku berjalan mendekati ibuku yang tidur nyenyak, aku diam sesaat di sebelah ranjangnya dan memperhatikan ibuku yang tidur dengan posisi menantang. Kemaluanku sudah sangat keras dan meronta ingin keluar dari celana pendek yang kupakai.

Dengan gemetar aku naik ke ranjang ibu, dan mencoba membelai paha ibuku yang putih mulus dan sangat seksi, dengan tangan bergetar aku membelai dan menelusuri paha ibuku dan terus naik ke atas. Kemaluanku sudah sangat keras dan terasa sakit karena batang kemaluanku terjepit oleh spendaku. Aku kemudian membuka spendaku dan keluarlah “burung perkasa”-ku yang sudah sangat keras. Aku kemudian mencoba mencium leher dan bibir ibuku. Aku mencoba meremas payudara ibuku yang besar dan montok, aku rememas payudara ibu dengan perlahan. Takut kalau ia bangun, tapi karena nafsuku sudah puncak aku tidak mengontrol remasan tanganku ke payudara ibuku.

Aku kemudian mengocok batang kemaluanku sambil meremas payudara ibu, dan karena remasanku yang terlalu bernafsu ibu terbangun, “Bobi… kamu… apa yang kamu lakukan, aku ibumu sayang…” sahut ibuku dengan suara pelan aku kaget setengah mati, tapi anehnya batang kemaluan masih keras dan tidak lemas. Aku takut dan malah makin nekat, terlanjur pikirku, aku langsung mencium leher ibuku dengan bernafsu sambil terus meremas payudara ibuku.

Dalam pikiranku hanya ada dua kemungkinan, menyetubuhi ibuku kemudian aku kabur atau dia membunuhku. “Cukup Bobi.. hentikan sayang… akh…” kata ibuku. Tapi yang membuatku aneh ibu tidak sama sekali menolak dan berontak. Malah ibu membiarkan bibirnya kucium dengan bebas dan malah mendesah saat kuhisap leher dan di belakang telinganya, dan aku merasa burungku yang dari tadi sudah keras seperti ada yang menekannya, dan ternyata itu adalah paha ibuku yang mulus.

“Sayang kalau kamu mau…cakap aja terus terang.. Mami boleh kasi…” kata ibuku di antara desahannya. Aku terkejut setengah mati, berarti ibuku sangat suka aku perlakukan seperti ini. Aku kemudian melepaskan ciumanku di lehernya dan kemudian berlutut di sebelah ibuku yang masih berbaring. Batang kemaluanku sudah sangat keras dan ternyata ibu sangat suka dengan ukuran batang kemaluanku, ibu tersenyum bangga melihat batang kemaluanku yang sudah maksimal kerasnya. Ukuran batang kemaluanku 15 cm dengan diameter kira-kira 4 cm.

Aku masih dengan gemas meremas payudara ibu yang montok dan masih terasa padat. Aku membuka tuala yang ibu pakai dan kemudian sambil meremas payudara ibu aku berusaha membuka bra yang ibu pakai, dan satelah bra yang ibuku kenakan terlepas, kulihat payudara ibu yang besar dan masih kencang untuk wanita seumurnya. Dengan ganas kuremas payudara ibu, sedangkan ibu hanya mendesah keenakan dan menjerit kecil saat kugigit kecil puting payudara ibu. Kuhisap puting payudara ibu dengan kuat seperti ketika aku masih bayi. Aku menghisap payudara ibu sambil kuremas-remas hingga puting payudara ibu agak memerah karena kuhisap.

Payudara ibuku masih sangat enak untuk diremas karena ukurannya yang besar dan masih kencang dan padat. “Bob kamu dulu juga ngisep susu ibu juga kaya gini…” kata ibuku sambil dia merem-melek karena keenakan puting susunya kuhisap dan memainkannya dengan lidahku. Ibu menaikkan pinggulnya saat kutarik celana pendeknya. Aku melihat seluar dalam yang ibu kenakan sudah basah. Aku kemudian mencium seluar dalam ibuku tepat di atas kemaluan ibu dan meremasnya.

Dengan cepat kutarik seluar dalam ibu dan melemparkannya ke sisi ranjang, dan terlihatlah olehku pemandangan yang sangat indah. Lubang kemaluan ibuku ditumbuhi bulu halus yang tidak terlalu lebat, hingga garis lubang kemaluan ibuku terlihat. Kubuka paha ibuku lebar, aku tidak kuasa melihat pemandangan indah itu dan dengan naluri laki-laki kucium dan kuhisap lubang dimana aku lahir 18 tahun lalu. Kujilat kliteris ibuku yang membuat ibuku bergetar dan mendesah dengan kuat. Lidahku bermain di lubang senggama ibuku, dan ibuku malah menekan kepalaku dengan tangannya agar aku makin tenggelam di dalam selangkangannya.

Cairan lubang kemaluan ibu kuhisap dan kujilat yang membuat ibuku makin tak tahan dengan perlakuanku, dia mengelinjang hebat, bergetar dan kemudian mengejang sambil menengadah dan berteriak. Aku merasakan ada cairan kental yang keluar dari dalam lubang kemaluan ibu, dan aku tahu ibu baru orgasme. Kuhisap semua cairan lubang kemaluan ibuku hingga kering. Ibu terlihat sangat lelah. Aku kemudian bangun dan dengan suara pelan karena kelelahan ibu bilang, “Sayang sini Mami isep kontolmu,” dan tanpa di komando dua kali aku kemudian duduk di sebalah wajah ibuku, dan kemudian dengan perlahan mulut ibuku mendekat ke burungku yang sudah sangat keras.

Ibuku membelai batang kemaluanku tapi dia tidak memasukkan batang kemaluanku ke mulutnya. Padahal jarak antara mulut ibuku dengan batang kemaluanku hanya tinggal beberapa centi saja. Aku sudah tidak tahan lagi dan kemudian kudorong kepala ibuku dan dengan leluasa batang kemaluanku masuk ke mulut ibu. dengan cepat dan liar ibuku mengocok batang kemaluanku di dalam mulutnya. Aku sudah tidak tahan lagi, kenikmatan yang kurasakan sangat luar biasa dan tidak dapat kulukiskan dengan kata-kata, dan akhirnya aku sudah tidak tahan lagi dan… “Cret.. cret.. crett..” maniku kusemprotlkan di dalam mulut ibuku.

Ibu kemudian memuntahkannya dan hanya yang sedikiti dia telan, dan masih dengan liar ibuku membersihkan batang kemaluanku dari sisa-sisa air maniku yang menetes di batang kejantananku. Ibuku tersenyum dan kemudian kembali berbaring sambil membuka pahanya lebar-lebar. Ibuku tersenyum saat melihat batang kemaluanku yang masih dengan gagahnya berdiri, dan seperti sudah tidak sabar untuk masuk ke dalam sarangnya yang hangat. Aku kemudian mengambil posisi di antara kedua paha ibuku, batang kemaluanku terasa berdenyut saat ibu dengan lembut membelai dan meremas batang kemaluanku yang sudah sangat keras.

Dengan tangan yang bergetar kuusap permukaan lubang kemaluan ibuku yang dipenuhi bulu-bulu halus dan sisa cairan lubang kemaluan yang kuhisap tadi masih membasahi bibir lubang kemaluan ibuku yang terlihat sangat hangat dan menantang. “Ayo dong Sayang, kamu kan tahu dimana tempatnya…” kata ibuku pasrah, kemudian tangannya menuntun batang kemaluanku untuk masuk ke dalam lubang kemaluannya. Tanganku bergetar dan batang kemaluanku terasa makin berdenyut saat kepala batang kemaluanku menyentuh bibir lubang kemaluan ibu yang sudah basah, dan dengan perasaan yang campur aduk, kudorong pinggulku ke depan dan masuklah batang kemaluanku ke dalam lubang kemaluan ibu yang sudah agak membuka, dan tenggelam sudah batang kemaluanku ke dalam liang senggama milik ibuku.

Aku merasakan sensasi yang sangat dasyat saat dinding lubang kemaluan ibu seperti memijat batang kemaluanku, gila meski aku pernah setubuh dengan anak ABG, lubang kemaluan ibuku terasa sangat nikmat dan luar biasa di banding dengan yang lainnya. Aku menggoyang pinggulku naik-turun diimbangi dengan goyangan pinggul ibuku yang sangat dasyat dan liar. Kami kemudian berganti posisi dengan ibu berada di atasku hingga ia dapat menduduki batang kemaluanku, dan terasa sekali kenikmatan yang ibu berikan kepadaku.

Goyangan yang cepat dan liar dan gerakan tubuh yang naik turun membuat tubuhku hanyut ke dalam kenikmatan seks yang kurasakan sangat dasyat. Tibalah saat ibuku orgasme, goyangannya makin cepat dan desahannya semakin tidak karuan, aku dengan nikmat merasakannya sambil kuhisap dan meremas pauyudara ibu yang bergoyang seirama dengan naik-turunnya tubuh ibuku menghabisi aku. Ibu mengerang dan mengejang saat kurasakan ada cairan hangat yang membasahi batang kejantananku yang masih tertanam di dalam lubang kemaluan ibuku.

Beberapa saat setelah ibu terkulai lemas aku merasakan bahwa aku akan mencapai puncak, dan dengan goyangan dan tusukan yang menghujam lubang kemaluan ibuku, “Cret… crett.. cret…” air maniku menghambur di dalam lubang kemaluan ibuku. Aku merasakan nikmat yang tidak dapat kukatakan. Saat aku masih menikmati sisa-sisa kemikmatan itu, ibu mencium bibirku dan berkata, ” kamu orgasme biar di mulut Mami aja.. tapi Mami sedap…” Aku hanya terdiam dan malah mencium bibir ibuku yang masih menindih tubuhku dengan mesra. Kemudian ibuku berbaring di sampingku, aku memeluk dia dan kami berciuman dengan mesra seperti sepasang kekasih. Kami pun tertidur karena pertempuran yang sangat melelahkan itu.

Pagi harinya saat aku bangun ibuku sudah tidak ada di sebelahku, dan kemudian aku berpakaian dan menuju dapur mencari ibuku, dan kulihat ibuku tengah menyiapkan sarapan bersama adikku yang masih Sekolah. Aku bingung dan segan karena ibuku seakan-akan malam tadi tidak terjadi apa-apa di antara kami, padahal aku telah menyetubuhi ibu kandungku sendiri tadi malam. Seperti biasanya, aku menjemput ibuku dari tempat dia senam, dan saat perjalanan pulang kami berbual tentang persetubuhan kami tadi malam dan kami berjanji hanya kami yang mengetahui kajadian itu. Tiba-tiba saat kereta kami sedang berada di jalan yang sepi dan agak gelap, ibuku menyuruhku menghentikan mobil, aku menurut saja.

Setelah mobil di pinggirkan, dengan ganas ibuku mengulum koteku. Kemudian membuka seluarku dan menghisap batang kemaluanku yang sudah keras saat ibuku mengulum bibirku tadi. Aku hanya terengah-engah merasakan batang kemaluanku dihisap oleh ibuku sambil mengocoknya, dan beberapa saat kemudian… “Cret.. cret.. crett..” maniku menyembur di dalam mulut ibuku dan dia menelan habis maniku walaupun ada sedikit yang meleler keluar. Ibuku kemudian membersihkan sisa maniku yang menetes di tangannya dan batang kemaluannku. Tak kusangka ibuku kembali menelan calon-calon cucunya ke dalam perutnya. Tapi aku sih asyik-asyik saja ibuku mau menghisap batang kemaluanku saat kami masih di dalam kereta.

Kami berciuman dan melanjutkan perjalana pulang dan kemudian tidur seranjang dan “bermain” lagi. Kami berdua terus melakukannya tanpa sepengetahuan orang lain. Sejak persetubuhan kami yang pertama, sebulan kemudian ibuku merasa dia hamil, dan ibu bilang bahwa sebelum bersetubuh denganku, ibu sudah lebih dari 3 bulan tidak bersetubuh dengan ayahku, karena memang ayahku terlalu sibuk dengan perusahaan, dan hotel-hotelnya. Ibuku cakap ibu hamil olehku karena selain dengan ayahku dan aku, ibu belum pernah perhubungan seks dengan lelaki lain. Ibu menggugurkan kandungannya karena dia tidak mau punya bayi dari aku. dan hingga sekarang…

Fahmi Anakku

Sebagai seorang ibu tunggal, aku selalu kesepian sendirian. Namun syaitan selalu berbisik untuk ku melakukan perzinaan dengan lelaki-lelaki yang ku sukai tetapi aku malu untuk memulakan. Lebih-lebih lagi kebanyakan dari mereka semua adalah suami orang.Jadinya, aku hanya memendam perasaan ku sendiri.

Anak ku semua dah besar-besar. Semuanya tiga orang. Yang sulong perempuan, dah berkahwin. Sama juga yang kedua, perempuan juga dan dah berkahwin. Yang masih bujang adalah anak bongsu ku, Fahmi. Hanya Fahmi yang tinggal bersama ku kerana dia bekerja sebagai pekerja am di sebuah kilang.

Hari demi hari aku lihat anak ku Fahmi semakin matang. Ketika umurnya meningkat 24 tahun sedikit sebanyak aku seakan terdorong untuk cuba melihat sejauh mana perkembangan usianya mempengaruhi kelakiannya. Namun perasaan itu aku cuba tahankan kerana dia adalah anak kandung ku, amat berdosa jika aku melakukan perbuatan sumbang dengannya.

Namun pada satu hari yang terkutuk, aku menjadi nekad untuk sedia disetubuhinya. Semuanya gara-gara selepas aku mengejutkannya bangun tidur lebih kurang pada pukul 9 pagi. Aku lihat anak ku Fahmi yang sedang menggeliat di atas katil setelah dikejutkan oleh ku. Mata ku terpaku kepada susuk zakarnya yang keras menongkat selimutnya. Aku tahu anak ku gemar tidur telanjang. Air liur ku secara tanpa disuruh ku telan berkali-kali. Berahi ku secara tiba-tiba meronta-ronta. Aku jadi malu. Aku masuk ke bilik dan termenung di atas katil.

Ketika anak ku mandi, aku mengintipnya dan aku lihat zakarnya yang molek itu. Sekali lagi keberahian ku melonjak dalam debaran di dada ku. Aku menjadi tidak senang duduk dan kembali ke bilik untuk memikirkan adakah mustahil atau tidak untuk ku merasai kenikmatan ianya memasukki tubuh ku. Syaitan semakin berbisik mendorong keberanian ku dan memberi berbagai-bagai jalan untuk ku mencapai matlamat ku. Akhirnya aku mendapat satu akal. Aku cuba mengoda anak ku yang kebiasaannya hanya terperap di rumah kerana cuti hujung minggu pada hari itu. Namun bagaimanakah caranya? Perlukah aku terus menggodanya di ranjang atau hanya telanjang bulat memancing nafsu mudanya? Sekali lagi syaitan berbisik memberikan ku akal yang bernas demi tuntutan nafsu ku yang semakin nekad itu.

Almari pakaian ku buka dan satu demi satu pakaian ku belek-belek. Akhirnya ku jumpai pakaian yang ku rasakan mampu menggoda nafsu anak ku. Kebaya yang ku pakai 15 tahun dulu sewaktu arwah suami ku masih ada seakan memberikan ku keyakinan. Baju kebaya yang licin itu ku sarungkan ke tubuh ku. Sendat ku rasakan kerana tubuh ku sudah tidak seramping dulu. Walau macam mana pun masih mampu disarungkan ke tubuh ku. Butang di bahagian atasnya sengaja ku biarkan tak berkancing agar mendedahkan lurah tetek ku yang tidak bercoli. Puting tetek ku nampak begitu jelas menonjol di baju kebaya yang licin itu.

Ku sarungkan pula kain batiknya yang masih belum luntur warnanya. Nasib ku baik kerana pinggangnya bukan jenis berkancing. Pinggang getahnya masih muat untuk tubuh ku yang semakin montok ini. Namun punggung ku yang semakin lebar kelihatan terlalu sendat disarung kain batik itu. Ku buangkan seluar dalam yang dipakai agar dapat memberikan ku sedikit keselesaan.

Ku gayakan tubuh ku di hadapan cermin. Punggung ku yang lebar jelas melentik mempamerkan bentuk punggung ku. Tundun ku yang tembam juga jelas kelihatan dibaluti kain batik yang ketat itu. Kaki ku buka luas. Belahan kainnya yang setinggi peha menyerlahkan kaki ku yang putih mulus. Aku rasa cukup yakin dengan penampilan ku. Namun sebaik ku lihat perut ku, serta merta hati ku seakan kecewa. Perut ku kelihatan begitu jelas buncitnya. Ku takuti lemak yang membuncitkan perut ku itu bakal membuatkan ku ditertawakan anak ku. Namun setelah ku amati, ianya sedikit sebanyak menjadikan tubuh ku kelihatan lebih tonggek di dalam pakaian yang sendat itu. Aku yakinkan diri dan buang segala prasangka buruk dari menganggu rancangan ku. Nekad ku semakin berahi dan berani.

Aku keluar dari bilik dan ku terus ke dapur. Anak ku Fahmi ku lihat sedang menjamu sarapan di meja makan. Perlahan-lahan ku turuni anak tangga supaya kain ku tidak terkoyak. Anak ku seakan terpaku melihat ku. Ku cuba kawal keadaan dengan memberi riaksi seperti biasa.

Anak ku Fahmi bertanya kepada ku mengapa aku kelihatan begitu cantik pada hari itu. Bangga sungguh aku di puji sebegitu, semangat ku ingin menggodanya semakin jitu. Aku hanya menjawab saja-saja ingin memakai pakaian lama di rumah. Ku sengaja buat-buat sibuk di dapur dan berjalan mundar mandir di hadapannya. Ku lihat mata anak ku seakan malu-malu tetapi mahu-mahu menjalar seluruh tubuh ku.

Anak ku kemudian bangun dari kerusi dan menuju kepada ku yang sedang mencuci pinggan di sinki dapur. Dia memberitahu ingin keluar membeli akhbar. Matanya ku lihat terpaku kepada lurah tetek ku yang sengaja ku bidangkan. Aku memesan agar segera pulang. Anak ku mengangguk dan segera keluar dari rumah menghidupkan enjin motorsikalnya.
Aku menunggu anakku di ruang tamu sambil menonton rancangan tv. Sambil duduk di sofa rotan lama itu, aku cari gaya yang seksi untuk ku goda anak ku nanti. Ku silangkan kaki dan ku biarkan belahan kaki ku mendedahkan kaki ku hingga ke peha. Ku yakin itu mampu mengusik nafsu mudanya.

Tidak lama kemudian anak ku pulang dan duduk di atas lantai di hadapan ku sambil membaca akhbar. Sesekali matanya menonton rancangan tv dihadapannya. Ku terus berlutut dihadapannya dan bergaya seakan merangkak mengambil sebahagian naskhah akhbar yang belum dibacanya. Ku sengaja tunduk agar anak ku Fahmi melihat alur tetek ku dari bukaan leher kebaya yang sengaja ku buka luas. Kemudian ku kembali duduk di sofa dan sengaja ku silangkan kaki membiarkan belahan kain batik ku mendedahkan betis dan sebahagian peha ku yang gebu dan putih.

Tidak lama kemudian anak ku bangun dan menuju ke ruangan dapur. Segera ku bangun dari sofa dan ku lihat dia masuk ke biliknya. Biliknya yang tidak berdaun pintu, hanya ditutupi langsir memudahkan ku mengintipnya. Anak ku Fahmi kelihatan melondehkan seluar pendeknya hingga ke peha dan berdiri mengadap dinding membelakangi ku. Punggungnya yang molek itu serta merta mendatangkan ghairah ku. Ku lihat kelakuannya. Tangannya bergerak-gerak di bahagian depan tubuhnya dan ku yakini dia sedang melancap mungkin kerana tidak tahan dengan godaan ku tadinya.

Perlahan-lahan ku hampirinya dengan debaran yang semakin kuat dan terus sahaja ku berdiri disisinya sambil memaut pinggangnya. Anak ku Fahmi terperanjat dengan kehadiran ku dan segera dia menarik seluar untuk memakainya kembali. Dengan membuang rasa malu ku pula segera memegang zakarnya yang sedang keras itu dan melancapnya. Anak ku Fahmi membisu sahaja. Mukanya masih dalam keadaan terperanjat dan malu kemerah-merahan. Zakarnya ku rasa semakin lembik dan ku yakin ia akibat rasa malu kepada ku.

Ku mula bertanya kepadanya adakah dia melancap gara-gara terangsang dengan ku. Anak ku Fahmi mengangguk kepalanya perlahan-lahan. Ku lancapkan zakarnya lagi dan ku tanyakan adakah dia tidak tahan dengan bentuk tubuh ku pada hari itu. Fahmi mengangguk kepalanya lagi. Ku tanya kepadanya adakah dia ghairah kepada tetek ku sambil ku membidangkan dada ku agar tetek ku semakin menonjol di dalam baju kebaya licin itu. Dia menganggukkan kepalanya lagi dan tangan ku semakin merasai zakarnya semakin keras dan semakin hangat dalam genggaman. Zakarnya ku kocok lembut hingga kembang berkilat kepala tedungnya. Secara sendiri aku menelan air liur ku sendiri. Keinginan ingin merasai zakarnya menyelubung perasaan ku yang serta merta keberahian itu.

Fahmi mengeluh merasakan zakarnya dilancapkan ku. Fahmi melihat tetek ku yang menonjol dan tangannya ku rasa memaut pinggang ku. Ku rapatkan tubuh ku ke tubuhnya dan ku sandarkan kepala ku di bahu lengannya. Ku letakkan tangan anak ku di punggung ku dan seperti yang ku agak, dia meramas punggung ku yang memakai kain batik ketat itu dengan bernafsu.

Zakar anak ku semakin tegang diisi nafsu kepada ku. Lantas ku berlutut di hadapannya dan ku hisap zakar anak kandung ku itu. Lidah ku menjilat lubang kencingnya. Bibir ku menghisap kepala tedungnya. Anak ku Fahmi semakin mengeluh zakarnya ku perlakukan sebegitu. Nafas ku juga sebenarnya semakin laju. Aku begitu bernafsu hingga hilang kewarasan ku dan tergamak melakukan perbuatan sumbang mahram yang terkutuk dengan anak kandung ku sendiri.

Fahmi memegang kepala ku dan mendorong zakarnya masuk lebih dalam mulut ku. Hampir tersedak juga aku dibuatnya. Air liur ku semakin bercucuran dari bibir ku. Bunyi hisapan ku semakin kuat dan laju. Fahmi ku lihat semakin mengeluh kuat dan semakin kuat memegang kepala ku. Sedang ku khayal mengolom zakar anak ku tiba-tiba saja anak ku mengeluh kuat dan memaut kuat kepala ku rapat hingga seluruh zakarnya ditenggelamkan ke dalam mulut ku. Akal ku cepat saja terfikir air maninya akan keluar dan tepat sekali sangkaan ku apabila tekak ku berkali-kali dihujani pancutan demi pancutan air maninya yang sungguh pekat dan sukar untuk tekak ku menelannya.

Ku cuba tolak tangannya dari terus memaut kepala ku namun tenaganya sungguh kuat. Aku gagal menolaknya dan akhirnya aku hanya membiarkan sahaja zakarnya terus memancutkan air maninya terus ke kerongkong ku. Agak lama juga ku biarkan dia melepaskan air maninya sepuas hatinya.

Sambil melepaskan air maninya, anak ku Fahmi menarik dan menolak zakarnya keluar masuk mulut ku. Air maninya yang tidak mampu ku telan terkumpul di dalam mulut ku. Cecair likat itu seakan memenuhi mulut ku. Aku hampir lemas dan mahu tidak mahu ku telan jua air maninya sikit demi sikit hingga habis. Zakarnya yang semakin lembik akhirnya dikeluarkan dari mulut ku.

Fahmi terduduk di katil. Zakarnya yang semakin lesu terdedah kepada pandangan mata ku yang terduduk bersimpuh di atas lantai. Matanya yang lesu memandang wajah ku. Riak wajah seperti penyesalan dapat ku lihat terpamer di wajahnya. Aku bangun dan duduk disebelahnya. Pehanya ku usap dan ku pujuknya agar jangan menceritakan perkara itu kepada sesiapa. Anak ku Fahmi diam sahaja. Aku usap rambutnya dan ku katakan ku sayangkannya.

Pada petangnya hari itu juga, aku kembali melakukan perbuatan sumbang dengan anak ku. Ianya bermula sewaktu makan tengahari. Aku sengaja duduk disebelahnya dan ku layan dia lebih mesra dari biasa. Sambil makan ku sengaja kangkang-kangkangkan kaki biar belahan kain batik ku yang ketat mendedahkan peha ku. Aku lihat anak ku makan diselubungi nafsu. Setiap perbuatannya serba tak kena dan ku tanyakan kenapa kepadanya tetapi dia hanya tersenyum kepada ku.

Aku usap zakarnya dan kurasakan zakarnya semakin keras. Ku habiskan makan dan ku terus berlalu menuju ke bilik ku. Sengaja ku lenggok-lenggokkan jalan ku agar punggung ku menjadi perhatiannya. Sewaktu menaiki tangga aku sengaja melentikkan punggung dan naik perlahan-lahan biar nafsunya semakin hebat kepada ku. Aku terus menantinya di bilik.

Tidak lama kemudian anak ku habis makan dan masuk ke bilik ku. Aku yang sedang duduk di meja solek terus berdiri dan berjalan kepadanya yang berdiri di muka pintu. Ku pimpinnya ke tepi katil. Sambil berdiri ku memeluknya dan merebahkan kepala ku di dadanya. Aku peluknya penuh sayang dan anak ku memeluk ku dan meraba seluruh tubuhku yang dibaluti kebaya yang sendat. Kami berkucupan dan berpelukan keberahian.

Sedang kami hanyut dalam pelukan nafsu, hujan kedengaran menitik di atas zink atap rumah. Lama kelamaan hujan semakin lebat dan menghilangkan suasana panas sedikit demi sedikit. Aku naik ke atas katil dan merangkak menayang punggung ku kepadanya. Anak ku Fahmi ikut naik ke atas katil dan dia cium punggung ku yang sendat dengan kain batik. Aku lentikkan punggung ku membiarkannya mencium punggung ku.

Lepas itu aku baring mengiring kepadanya. Kaki ku biarkan terdedah dari belahan kain batik kebaya ku. Anak ku Fahmi mengusap kaki ku dari betis hingga ke peha dan melarat masuk ke dalam belahan kain batik sendat ku meraba celah kelengkang ku yang semakin licin itu. Aku tarik tubuhnya merapati ku dan kembali berkucupan nafsu. Anak ku mengiring mengadap ku dan kami berpelukan dan berkucupan anak beranak. Seluar pendeknya ku tanggalkan dan zakarnya yang keras itu ku pegang dan ku lancap.

Aku hisap zakarnya dan sambil itu anak ku meraba punggung ku. Nafsu ku semakin hilang kawalan disaat ku menghisap zakar anak kandung ku itu. Anak ku menolak tubuh ku hingga ku terlentang terkangkang di atas katil. Aku selak belahan kain batik ku dan ku singsing lebih tinggi agar tundun ku mudah terdedah kepadanya. Aku tarik zakar anak ku memandunya menuju ke lubang tempat ku melahirkannya dahulu.

Perasaan ku sudah tidak sabar ingin merasakan kembali disetubuhi. Perlahan-lahan anak ku Fahmi menekan zakarnya masuk cipap ku. Ohhh…. Sungguh sedapnya kembali dapat merasai cipap ku dimasuki zakar yang keras dan hangat itu. Bertahun-tahun ku kegersangan dan ketandusan melakukan persetubuhan yang sebegitu. Agak pedih jua kerana sudah lama lubang ku tidak dimasuki zakar.

Anak ku menekan lagi dan akhirnya membiarkan zakarnya masuk hingga habis. Kami berpelukan dan berciuman. Sambil memeluknya aku menikmati sepuas-puasnya zakarnya berada di dalam lubang ku.

Anak ku mula menghayun zakarnya keluar masuk dan aku mengaduh sedap berkali-kali. Ku sebut namanya bertalu-talu dan ku pintanya menyetubuhi ku. Anak ku semakin sedap menjolok tubuh ku, ibu kandungnya sendiri. Aku menikmati batang zakarnya menjolok ku. Anak ku menciumi leher ku dan seterusnya menyonyot puting tetek ku yang menonjol di baju kebaya licin ku. Bunyi nafasnya semakin kuat dan ku tahu nafsunya sedang sangat kuat ketika itu.

Anak ku masih terus menghenjut tubuh ku. Matanya liar dan bernafsu menjamah tubuh ku yang berkebaya licin yang ketat. Tetek ku di ramas-ramas dan lubang cipap ku di jolok semakin dalam. Aku semakin berahi dan ku rasakan air ku semakin banyak mengalir ke celah bontot ku. Luar biasa sekali nafsu ku ketika itu. Zakarnya ku kemut semahunya. Ku rasakan mahu sahaja ianya terus berlaku tanpa henti hingga akhir masa. Aku sudah tidak hiraukan lagi siapa yang sedang menyetubuhi ku itu. Aku hanya khayal dalam asmara membiarkan diriku disetubuhi anak kandung ku.

Aku akhirnya kalah dalam pelayaran. Aku kelemasan dalam keghairahan. Ku peluk anak ku dan kaki ku memaut punggungnya agar menjolok cipap ku lebih dalam. Akhirnya aku kepuasan dalam kenikmatan bersetubuh dengan anak kandung ku. Sumbang mahram yang ku lakukan kepada anak ku memberikan ku nikmat yang hakiki. Aku puas sepuas-puasnya.

Ku bisikkan ucapan sayang yang lucah ditelinganya. Ku beritahunya zakarnya sedap dan ku kepuasan menikmatinya. Ku tanyakan anak ku adakah sedap menyetubuhi ku dan anak ku hanya mengangguk tersenyum. Ku tanyakan lagi adakah sudi dia melakukannya lagi dengan ku untuk selama-lamanya dan dia mengangguk lagi.

Ku pinta dia meneruskan hayunan lagi. Anak ku Fahmi kembali menjolok cipap ku dan ku godanya dengan lentikan serta lenggokan gaya ku yang menggoda. Ku perlakukan diriku ibarat pelacur yang menggoda. Ku luahkan kesedapan disetubuhinya. Hayunan zakar anak ku semakin dalam dan laju menandakan waktu puncaknya semakin tiba. Ku pintanya meneruskan dan pintanya menyetubuhi ku sepuas-puasnya.

Hinggalah akhirnya anak ku kekerasan tubuhnya seraya menghentak zakarnya sedalam-dalamnya. Ohhh… Sedapnya diwaktu itu ketika ku rasakan zakarnya bergerak-gerak memuntahkan air maninya di dalam tubuh ku. Air mani anak kandung ku itu ku rasa hangat dan menikmatkan menyiram lubang kelahirannya. Anak ku memerah air maninya memenuhi cipap ibu kandungnya yang menggodanya.

Aku khayal dipancuti air maninya. Sudah lama aku tidak merasai air mani memancut di dalam cipap ku. Kami berpelukan di atas katil. Hembusan nafas anak ku semakin reda dan kami terlena dalam kesejukan hujan yang seakan mengerti gelora nafsu kami dua beranak.

Aku terjaga dari tidur sewaktu azan asar sayup berkumandang. Hujan sudah berhenti dan kedinginan masih terasa. Aku lihat anak ku juga sudah mencelikkan matanya dan memandang ku tersenyum. Aku bangun dari katil dan mengambil tuala keluar dari bilik menuju ke bilik air. Anak ku mengekori ku dari belakang. Aku melencong ke sinki dapur setelah terlihat sebiji gelas yang anak ku guna selepas makan tengahari tadinya terbiar di dalam sinki.

Sedang ku mencuci gelas anak ku Fahmi memeluk ku dari belakang dan mengucup leherku. Aku menoleh ke arahnya dan kami berkucupan mesra. Kami sudah di ibarat bagaikan sepasang kekasih yang terjalin antara ibu dan anak kandung. Zakar anak ku menekan pinggang ku dan ku rabanya dan ku dapati anak ku telanjang bulat di dapur. Anak ku meraba punggung ku yang sendat dengan kain batik itu dan meraba belakang tubuh ku yang sendat dengan baju kebaya licin. Anak ku melorotkan kain batik ketat ku hingga terlucut ke kaki ku. Tubuh ku yang hanya tinggal berbaju kebaya licin yang ketat itu mendedahkan punggung ku yang langsung tidak tertutup dengan seurat benang kepada anak ku.

Anak ku meyelitkan zakarnya di celah kangkang ku dari bawah bontot ku dan menggesel-geselkan zakarnya di cipap ku. Aku tanyakan kepadanya adakah dia mahu menyetubuhi ku lagi. Dia berkata dia terlalu ghairah kepada bontot tua ku yang lebar dan tonggek ini. Aku lantas menekan zakarnya hingga masuk ke dalam cipap ku. Aku menonggeng agar zakarnya mudah memasuki cipap ku. Aku paut sinki dan bontot ku lentikkan lagi. Anak ku menujah lubang cipap ku sambil dia memaut pinggang ku. Aku rasakan kenikmatan sekali merasakan tubuhku dihenjutnya dari belakang. Aku sudah tidak hiraukan segala-galanya. Kemaruk ku kepada persetubuhan merelakan ku menyerahkan tubuh ku untuk dinikmati anak kandung ku dimana-mana sahaja.

Lubang cipap ku semakin kebas di jolok zakar anak kandung ku. Aku menunduk ke lantai dan terlihat air keberahian ku mengalir di pehaku. Sedapnya bukan kepalang di setubuhi sedemikian rupa. Arwah suami ku sendiri pun tidak pernah menyetubuhi ku di dapur. Anak ku mengeluh kuat dan akhirnya dia menjolok cipap ku sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya sekali lagi di dalam cipap ku. Aku tertongeng-tonggeng merasakan air maninya yang kuat memancut di dalam cipap ku. Anak ku memeluk ku dan membiarkan air maninya habis dilepaskan di dalam tubuh ku. Selepas itu kami mandi bersama tanpa seurat benang.

Pada malamnya kami tidak bersetubuh, tetapi kami tidur bersama satu katil dan satu selimut. Kami berpelukan anak beranak menikmati asmara sumbang mahram yang sungguh menikmatkan itu.

Selepas dari itu, aku tidak perlu lagi berpakaian seksi untuk menggoda anak ku. Cukuplah dengan hanya berkain batik dan berbaju t di rumah. Setiap keperluan batin ku sedia anak ku penuhi dan aku rasa anak ku lebih banyak meminta persetubuhan berbanding diri ku. Aku bagaikan tempat untuk anak kandungku melepaskan nafsunya. Asal saja ada peluang dan masa baginya, pasti tubuh ku menjadi tempatnya bertenggek melepaskan nafsunya. Aku benar-benar gembira tubuh ku menjadi tempat buangan benihnya. Namun aku langsung tidak merasai kekesalan malah aku sedia memberikan segala yang dimahunya asalkan dia sudi menemani ku hingga akhir hayat ku.

Aku juga beruntung kerana benih air maninya tidak menghasilkan zuriat. Kini aku sudah menopause dan termasuk pada hari ini hampir 12 tahun kami hidup bagaikan suami isteri. Umur ku juga baru sahaja genap melepasi 58 tahun dan nampaknya nafsu anak ku kepada ku bagaikan tidak mengenal jemu dan masih tetap berselera menjadikan ku kekasihnya.

Anak ku Fahmi tidak mahu mendirikan rumah tangga selagi aku masih bernyawa kerana baginya hanya aku sajalah yang layak menjadi isterinya. Nampak benar cintanya kepada ku begitu mendalam. Tidak sia-sia rasanya gelora nafsu ku menggodanya dahulu.

Pagi tadi selepas anak ku pergi kerja, aku membuka komputernya yang ada sambungan internet dan secara tak sengaja aku terjumpa halaman ini selepas aku mencari perkataan-perkataan sumbang mahram dan persetubuhan antara ibu dan anak di googel. Aku tahu sikit guna komputer selepas diajar Fahmi beberapa bulan dulu. Lalu aku ambil masa menaip perlahan-lahan cerita hidup ku untuk dikongsi bersama dan diharap pihak sekfantsia sudi sekiranya memperbetulkan perkataan-perkataan yang aku silap taip.

Sebelum aku berhenti kerana anak ku akan balik kerja jam 6 petang nanti, aku ingin juga menceritakan bagaimana persetubuhan kami semakin melampaui batasan apabila tidak cukup dengan cipap, lubang bontot ku juga menjadi tempat kami memadu kasih.

Ianya berlaku kira-kira 5 tahun dulu. Sebaik pulang dari majlis kenduri doa selamat cucu ku iaitu anak kepada anak perempuan ku yang sulong berkhatan, kami berdua bersetubuh di ruang tamu sebaik masuk ke dalam rumah. Anak ku Fahmi rupa-rupanya geram melihatkan diri ku yang berbaju kurung sutera putih yang boleh tahan juga jarangnya hingga coli hitam ku dapat dilihat dan seluar dalam ku sekiranya aku menyelak baju kurung ku ke atas.

Dengan tudung yang masih belum dibuka, kami terus sahaja berpelukan dan berkucupan di ruang tamu selepas pintu ditutup. Aku segera menanggalkan seluar dan seluar dalam anak ku dan menghisap zakarnya yang tidak jemu ku nikmati. Kepala ku yang bertudung itu anak ku paut erat dan dia menjolok mulut ku agak laju.

Anak ku kemudian meminta ku menyelak kain ku ke pinggang dan dia menciumi bontot ku yang masih berseluar dalam hitam. Seluar dalam ku yang lembap dengan peluh selepas hampir seharian perjalanan di dalam kereta itu anak ku cium dengan bernafsu. Seluar dalam ku anak ku lucutkan dan dia mula menjilat kelengkang ku. Anak ku kemudian meminta ku menonggeng dengan berpaut pada tiang rumah dan mula menjolok cipap ku.

Anak ku Fahmi mengusap bontot ku dan menyetubuhi ku. Aku yang sememangnya menjadi isterinya merangkap ibu kandungnya membiarkan tubuh ku yang masih berbaju kurung dan bertudung menonggeng disetubuhi suami tidak sah ku itu iaitu anak kandung ku Fahmi yang ku cintai.

Kemudian Fahmi mengeluarkan zakarnya dari cipap ku dan mula melakukan sesuatu yang mengejutkan ku. Anak kandung ku Fahmi cuba menjolok bontot ku dan aku segera menepis zakarnya. Ternyata Fahmi benar-benar inginkannya dan merayu agar aku membenarkannya. Akibat terlalu kasihan dan sayang kepadanya, aku merelakan dan buat pertama kali dalam sejarah hidup ku aku disetubuhi di bontot dan ianya berlaku di sekitar usia emas ku. Meskipun aku menanggung kepedihan dan kesakitan namun aku relakan Fahmi menusuk zakarnya keluar masuk lubang yang menjadi tempat najisku keluar setiap hari.

Sambil menjolok bontot ku, Fahmi memeluk tubuh ku dan meluahkan rasa sayangnya yang tak berbelah baginya kepada ku. Fahmi memuji bontot lebar ku yang tonggek dan dia mengatakan tidak menyesal memperisterikan ibu kandungnya yang semakin gemuk dan berlemak ini. Anak ku Fahmi akhirnya melepaskan air maninya nun jauh di dalam lubang bontot ku sambil menjerit mengatakan dia mencintai ku. Aku menitiskan air mata akibat kesakitan dan rasa terharu kepada cintanya.

Sejak hari itu aku sudah semakin biasa disetubuhi melalui lubang bontot ku dan akhirnya baru ku sedari ianya juga memberikan ku kenikmatan yang merangsang nafsu ku. Sejak itu jugalah aku semakin sukar hendak mengawal perasaan ku dan senang untuk dikatakan aku semakin gatal dan miang minta disetubuhi. Begitulah sejarah benar hidup ku yang bersuamikan anak kandung ku hingga ke hari ini.

Gara-Gara Perompak

Aku adalah anak tunggal dalam keluargaku, aku berumur 18 tahun dan namaku Hamid. Ibuku berumur 38 tahun dan bapaku berumur 45 tahun, seorang yang sibuk dengan urusan perniagaannya. Selepas melahirkan aku, ibu tidak dapat mengandung lagi kerana mengalami masalah di rahimnya.

Aku terlalu sukar untuk mempercayai bahawa aku terlalu berahi kepada ibuku. Sukar bagiku untuk membuang perasaan itu dari kotak fikiranku sejak aku menonton cerita lucah jepun yang mengisahkan seorang anak meniduri ibunya sendiri. Namun aku tidak berani melakukan apa-apa tindakan untuk meniduri ibuku sendiri. Aku hanya berangan dan selalu mengitip ibu mandi ataupun menukar pakaian.

Bayangan tubuh seksi ibu sering bermain di fikiranku, lenggokan tubuh ibu yang amat seksi itu membuatkan diriku selalu di alam khayalan membayangkan persetubuhan bersama ibu. Punggung ibu yang tonggek, lebar dan montok itu selalu ku diidam-idamkan. Malah setiap langkah ibu berjalan, punggungnya akan bergegar kuat. Aku selalu melancap sambil membayangkan aku bersetubuh dengan ibu.

Sehinggalah pada suatu malam, ketika itu bapaku ke luar negeri selama seminggu dan terjadilah peristiwa yang amat bermakna pada diriku. Pada malam itu sedang aku tidur nyenyak, tiba-tiba entah dari mana datang seorang lelaki india bertopeng menerpa ke arah ku membuatkan aku terjaga dari tidur dan lelaki itu mengacungkan parang ke leherku. Aku tidak dapat berbuat apa-apa kerana ianya berlalu begitu pantas.

“Kalau mahu hidup serahkan semua duit dan barang beharga, cepat!” gertak lelaki india itu.

“Encik.. saya takde duit.” jawab ku ketakutan.

“Bohong… bawa aku ke bilik orang tua kau. Mereka pasti ada duit. Cepat…” gertak lelaki itu sambil membawaku keluar bilikku. Kerana ketakutan aku membawanya ke bilik ibu, ibu yang sedang tidur itu di tendang lelaki india itu.

“Eh… siapa kau, ape hal ni Hamid” ibu terkejut apabila melihat parang di leherku.

“Diam, kalau kau tidak mahu parang ini meragut nyawa anak kau, baik kau diam.” lelaki itu mengugut ibu.

“Kalau encik nak duit, kami boleh bagi, tapi tolong jangan apa-apakan kami encik. ” ibu merayu.

“Ye.. memang aku nak duit korang! Cepat keluarkan duit kau semua dan kumpul dalam plastik ni. Cepat!” Jerkah lelaki itu sambil mengeluarkan plastik hitam dari poket seluarnya. Ibu terus mencampakkan beg tangannya ke dalam plastik hitam itu seperti yang disuruh.

“Tolong jangan apa-apakan anak saya encik. Ambiklah duit saya ni.” kata ibu ketakutan.

“Barang kemas kau mana?!! Cepat masukkan sekali!!!” jerkah lelaki india itu dan ibu menuruti seperti yang di arahkan.

Kemudian secara tiba-tiba lelaki itu menumbuk perutku dan serta merta aku terjelupuk jatuh ke lantai.

“Hamid!!” Jerit ibu apabila melihat aku di tumbuk hingga jatuh ke lantai dan ibu terus menangis. Lelaki itu menarikku dan membangunkan semula agar aku berdiri.

“Ingat!! Jangan nak buat macam-macam dengan aku! Kalau tak, parang ni akan sembelih leher kamu berdua. Faham!!” jerkah lalaki itu kepada kami berdua.

“Baiklah.. kami dah bagi semuanya, tolonglah lepaskan kami.” rayu ibu.

”Ok, tapi sebelum aku lepaskan kamu, kau kena tolong aku dulu! Cepat ke mari!!” Arah lelaki kepada ibu sambil tangannya masih memegang kemas parang di leherku.

Ibu yang ketakutan terus menuju kepada lelaki itu sambil melihat aku yang berdiri dengan parang di leherku. Ibu menangis lagi, air mata ibu berciciran apabila melihat aku yang seperti tidak bermaya itu.

“Kau perempuan melayu yang cantik! Berapa umur kau sekarang?!” Tanya lelaki itu dalam nada yang kasar.

“Err…38 tahun… “ jawab ibu terketar-ketar.

“Kau pulak!” tanya lelaki itu kepadaku.

“18… “ jawab Hamid ringkas.

“Bagus…. bapa kau mana!!” tanya lelaki itu lagi.

“Keluar nageri…” jawabku.

“Hahahahaha!!!! Bagus!! Sekarang kau perempuan, duduk berlutut depan kau punya anak. Cepat!!” arah lelaki itu kepada ibu.

Ibu segera mengikut arahan lelaki itu. Ibu berlutut di depanku seperti yang diperintah.

“Kau buka seluar dia cepat!” arah lelaki itu.

Tangan ibu terketar-ketar membuka seluar pendekku. Air mata ibu meleleh di pipi bersama esakan tangisannya akibat ketakutan. Lelaki itu menjerkah lagi supaya cepat dan dengan pantas ibu menarik seluar pendekku ke bawah.

Sekali tarik sahaja, terserlahlah batangku yang tidak berseluar dalam itu di hadapan mata ibu. Ibu terkejut kerana ini adalah pertama kali dalam hidupnya melihat batangku di depan matanya semenjak aku remaja. Aku merasa malu apabila batangku terdedah di depan ibu.

“Bagus!!! Hahahahaha! Sekarang aku nak kau hisap batang anak kau! Cepat!!” arah lelaki itu.

“Encik.. tolonglah.. saya tak boleh buat macam ni.. dia anak saya…” rayu ibu dengan linangan air mata.

“Aku peduli hapa!! Cepatlah bodoh!!!! Kalau tak aku tetak leher anak kau kat sini jugak!!” ugut lelaki itu kepada ibu yang berlutut di depanku.

Ibu pun dengan terpaksa mula menghisap dan mengolom batangku. Ibu perlahan-lahan mengolom batangku, batangku pula perlahan-lahan keras di dalam mulut ibu. Walaupun aku dalam ketakutan, namun apabila batangku di hisap oleh ibu, batangku mula keras dan tegang. Ini kerana apa yang aku idamkan, aku telah dapat merasanya walaupun dalam keadaan begini.

“Ohhh… ibu…. Ohhh…. “ aku merengek kesedapan apabila batangku di hisap ibu.
Aku melihat wajah ibu, wajah ibu yang masih cantik itu kelihatan sedang menghisap batangku keluar masuk dimulutnya yang comel.

“Hahahaha… Bagus!!! Hari ni ada seorang perempuan melayu kena hisap batang anaknya! Hahahahaha!!!” lelaki itu ketawa.

“Hey perempuan! Kau masih ada laki kah?” tanya lelaki itu kepada ibu. Sambil menghisap batangku, ibu menganggukkan kepalanya.

“Wahhhhh!!!!! Bagus!! Hari ni ada bini melayu nak kena tebuk!! Hahahaha!! naikkan bontot kau cepat!!” arah lelaki itu.

“Tolong la jangan apa-apakan saya encik” rayu ibu.

“Kau kalau sayang anak kau, dengar cakap aku. Kalau tidak buruk padahnya… faham. Sekarang naikkan bontot kau, mulut kau kasi terus hisap!!” arah lelaki itu lagi.

Kerana takut, ibu pun menaikkan badannya dan keadaannya kini berdiri menunduk sambil menghisap batangku sementara punggung ibu pula di raba-raba tangan kasar lelaki itu.

Punggung bulat ibu yang sendat di dalam kain batik berwarna coklat itu di tepuk berkali-kali oleh tangan nakal lelaki itu. Kemudian lelaki itu mengalihkan parang dari leherku dan ianya beralih pula ke leher ibu.

Aku melihat ibu semakin takut, namun ibu terus menghisap batangku tanpa henti. lelaki itu menyelak kain ibu ke atas pinggang, punggung ibu yang di baluti seluar dalam putih itu di tepuk kasar. Tangan lelaki itu kemudian menarik seluar dalam ibu ke bawah. Lurah punggung ibu di raba jari jemari lelaki itu dengan kasar.

“Ini punggung sungguh cantik! Hahahaha! kau beruntung ada ibu cantik dan seksi macam ni!” kata lelaki itu sambil mengeluarkan batangnya yang hitam dan sudah keras itu dari celah zip seluarnya yang sudah terbuka. Batangnya di lalukan ke lubang cipap ibu. Walaupun dalam ketakutan, cairan air nafsu ibu sudah mula mengalir membasahi cipapnya.

“Hahahaha! Kau nak tahu tak! ibu kau ni yang cantik sudah stim! Hahahahaha! Air sudah banyak keluar! Hahahahaha! Sekarang aku nak rasa lubang cipap ibu kau ni…” kata lelaki itu sambil cuba menjolok batangnya masuk ke lubang cipap ibu yang sedang menonggeng itu. Serta merta ibu menelepaskan batangku dari mulutnya dan berpaling ke belakang.

“Encik… tolonglah… jangan buat saya macam ni…. Ambillah duit dan barang kemas itu… tapi jangan buat saya macam ni.. tolonglah lepas kan kami…” rayu ibu.

“Hah! Kau diam!! Kalau tak aku tetak leher kau!! Kau pun sama jugak! Jangan pandai-pandai mahu jadi hero! Kalau tidak aku kasi putus leher ibu kau! Kau berdiri disitu diam-diam, biar ibu kau kasi sedap kau punya batang!” jerit lelaki itu. Kerana ketakutan apabila mendengar kata-kata lelaki itu, ibu pun menangis semakin kuat.

“ Kau masukkan batang kau dalam mulut ibu kau! kasi dia diam. Kalau dia bising lagi, aku kasi kau berdua mati ini hari!” arah lelaki itu kepadaku.

Aku pun memegang dagu ibu, wajah ibu ku dipandang, kesian ada, sedap pun ada. Tetapi apabila mengenangkan anganku untuk menikmati tubuh ibu selama ini, aku kembali bernafsu terhadap ibu.

“Ibu… maaf ye… “ kataku sambil terus menerjah batangku ke dalam mulutnya. Dan pada masa yang sama, lelaki itu mula menjolok batangnya ke dalam lubang cipap ibu sedalam-dalamnya. Menjerit ibu menerima kehadiran batang lelaki itu.

“Hahahaha! hari ini aku dapat cipap perempuan melayu! Hahahaha! walau pun sudah longgar sikit, tapi sedap juga! hahahaha!” Kata lelaki itu sambil terus menghenjut tubuh ibu yang menonggeng menerima tusukan batang lelaki itu dari belakang.

“Ohhh… Oughhh.. Emmmpphhh…” ibu yang menonggeng itu mula merengek apabila cipapnya di tujah lelaki itu dan mulut ibu masih penuh dengan batang kerasku.

“Ohhh… ibu… Ohhh… sedapnya…. “ aku bertambah ghairah dan merengek kesedapan menikmati hisapan ibu yang sedang dihenjut lelaki itu.

Setelah beberapa minit menghenjut cipap ibu, lelaki itu mengeluarkan batangnya dan berganjak ke sisi ibu yang masih menonggeng sambil memegang batangnya.

“Heyy! kau tengok ni! tengok ni!!” jerit lelaki itu kepadaku. Aku melihat ke arah lelaki itu, sementara ibu pula menghentikan hisapannya dan turut berpaling kearah lelaki itu.

“Kau tengok, sudah basah batang aku kena lubang cipap ibu kau! Hahahaha! Ibu kau sudah tak boleh tahan lagi! Hahahaha! Kau nampak ini parang?” tanya lelaki itu kepadaku. Aku hanya mengangguk kepala, ibu pula duduk mencangkung, mungkin kerana keperitan apabila cipapnya di belasah batang kulup hitam lelaki itu.

“Kalau tak mahu kena ini parang, jangan macam-macam sama saya, faham!! Sekarang kau perempuan bontot kasi naik serupa tadi.” arah lelaki itu sambil parang di tangannya masih diacukan di leher ibu.

“Hahahaha!! bagus!! ini perempuan banyak pandai main. Kau pulak pergi diri belakang ibu kau. Kasi naik itu kain dan masukkan batang kau dalam lubang cipap ibu kau. Aku nak tengok anak sama ibu main, cepat!!” arah lelaki itu kepadaku.

Lelaki itu terus ke belakang ibu dan menyelak kain batik coklat yang dipakai ibu. Aku melihat seluar dalam ibu masih terlondeh dan tersangkut di peha ibu.

“Encik.. dia ni anak saya… saya tak boleh buat macam ni… tolonglah encik…. “ kata ibu merayu.

“Kau nampak ini parang sudah dekat leher kau? Mahu aku kasi putus kau punya kepala?!” jerkah lelaki itu kepada ibu.

Ibu kelihatan keakutan, mukanya pucat dan peluh semakin banyak timbul di dahi ibu.

“Sudah cepat! jangan mahu main-main sama aku punya parang! Cepat kasi masuk!” arah lelaki itu kepada aku.

Aku yang ketakutan ini sebenarnya gembira kerana apa yang aku idamkan kini berada di depan mataku. Kerana keinginan aku pada cipap ibu, aku pun menuruti arahan lelaki itu. Sekali tekan sahaja, seluruh batangku terus menerobos masuk buat pertama kalinya ke dalam cipap ibu. Sungguh nikmat rasanya, buat seketika aku diamkan sejenak batangku, merendam seluruh batangku di dalam lubang cipap ibu. Sambil itu, aku menunjal-nunjal kepala batangku ke dasar cipap ibu. Ibu merengek-rengek, mungkin kerana menahan kenikmatan di perlakukan begitu.

“Macam mana? ada sedap lubang kau punya ibu?!” tanya lelaki itu kepadaku.

Aku hanya diam, masih membiarkan batangku yang keras itu tertanam di dalam lubang cipap ibu yang sedang menonggeng itu.

“Apasal kau diam hah bodoh! aku tanya kau! sedap ke tidak??!!” tanya lelaki itu sekali lagi dengan lebih kasar.

“Se.. sedap…” jawabku gugup.

“Sedap ye… hahahaha… hey perempuan! sekarang kau punya anak sudah cakap kau punya lubang banyak sedap! Hahahahahaha!!!!” ketawa lelaki itu.

“Sekarang tunggu apa lagi, kasi keluar masuk itu sedap punya lubang la!!! Cakap sedap kuat-kuat! kalau aku tak dengar itu sedap punya kata, aku hiris ini leher kau punya ibu!!!” arah lelaki itu.

Aku pun mula menghayun batangku keluar masuk ke dalam lubang cipap ibu. Sungguh nikmat lubang cipap ibu yang di idamkan sejak dahulu lagi. Barulah aku dapat menikmatinya sesudah sekian lama hanya mengidam dan berangan untuk menikmatinya.

“Oooohhh… sedapnyaaa… ibu… sedapnya… Sedapnya cipap ibu… ohh ibuuu…” kata-kata nikmat terbit dari mulutku sambil menghayun batangku keluar masuk.

Aku melihat ibu hanya mampu menitiskan air matanya, membiarkan lubang cipapnya di tujah olehku. Ibu mungkin tidak menyalahkan aku, apa yang dia tahu adalah aku dipaksa untuk melakukannya. Ibu mungkin rela menerima setiap tusukan dari batangku. Lama-kelamaan kenikmatan semakin menguasai diriku, rasa takut sedikit demi sedikit hilang dan tujahan batangku membuatkan tubuh ibu semakin terlentik, mungkin ibu juga menikmatinya. Sudah lama aku ingin merasakan kenikmatan yang sebegini, air cipap ibu semakin banyak membanjiri keluar kerana dihenjut oleh batangku. Aku semakin ghairah dengan tindak balas yang diberikan oleh ibu dan aku tahu bahawa ibu semakin bernafsu.

Batangku semakin licin dengan lendir nafsu ibu yang semakin banyak. Aku semakin kuat merodok lubang cipap ibu, tanganku kini memegang punggung ibu. Daging punggung ibu di ramasku geram, hentakanku semakin laju dan semakin kuat. Aku semakin bernafsu, impianku untuk menikmati tubuh ibu kini sudah tercapai.

“Ibu… sedapnya… Ohhhh… ibuuu…. ibu… Ohhh….” aku merengek menikmati lubang cipap ibu.

“Hahaha!! Hey perempuan… sedap tak lubang kau kena lanyak batang anak kau?” tanya lelaki itu.

Ibu hanya diam, matanya hanya terpejam menikmati disetubuhiku di dalam keadaan menonggeng itu dan nafas ibu turun naik pantas.

“Hahahaha…. Tambi.. kau punya ibu sudah sedap sama kau punya batang, hahahaha!!!” kata lelaki itu sambil tangannya memegang dan mendongakkan kepala ibu ke arah batang hitamnya yang masih tegak itu. Lelaki itu menekan batangnya ke bibir ibu dan ibu cuba menutup mulutnya dari dimasuki batang hitam lelaki India yang telah merogolnya tadi.

Namun akhirnya batang lelaki itu berjaya juga menceroboh mulut ibu yang comel itu. lelaki itu pun terus menghayun batangnya keluar masuk dimulut ibu dan setelah beberapa minit, hayunan lelaki itu semakin kuat dan dalam. Aku melihat ibu hampir tersedak diperlakukan sebegitu. Aku tahu, batang hitam yang sedang bersarang di dalam mulut ibu itu bila-bila masa sahaja akan terpancut air maninya. Aku melihat ibu hanya mampu menolak tubuh lelaki itu agar batang lelaki India itu akan keluar dari mulutnya. Tetapi ibu gagal, semakin ibu menolak tubuh lelaki itu, semakin kuat lelaki India itu memaut kepala ibu.

Akhirnya, lelaki itu pun memancut air maninya yang banyak ke dalam mulut ibu. Terbeliak mata ibu apabila tekaknya di hujani pancutan demi pancutan air mani lelaki itu. Aku melihat ibu terpaksa menelan beberapa kali air mani yang telah penuh di dalam mulutnya. Lelaki itu mengerang nikmat melepaskan air mani ke dalam mulut ibu. Aku yang sedang asyik menikmati cipap ibu yang sedang menonggeng itu. Aku merasa semakin ghairah melihat lelaki itu kenikmatan melepaskan air maninya di dalam mulut ibu dan henjutanku semakin kuat dan laju.

“Hahahahaha…. Memang sedap mulut ini perempuan. Hahahaha!!!” lelaki itu ketawa kepuasan sambil menyimpan batangnya yang semakin layu ke dalam seluarnya.

“Kau sudah mahu keluar ka?” tanya lelaki itu kepadaku.

Aku menggelengkan kepala, kemudian lelaki itu mengacukan pula parangnya ke leherku.

“Sekarang kau kasi ibu kau rehat. Dia sudah penat bontot kasi tonggeng. Sudah… keluarkan kau punya batang.” arah lelaki itu kepadaku dan aku menurut arahan lelaki itu,.

“Kau perempuan boleh baring atas katil sekarang, cepat!!” arah lelaki itu kepada ibu dan ibu menurutinya sambil dia mengelap muka dan bibirnya yang bersisa air mani lelaki itu dengan lengan baju kemejanya.

“Sekarang kau main kau punya ibu atas dia punya badan. Cepat!!” arah lelaki itu kepada ku.

Aku perlahan-lahan berlutut di hadapan ibu yang sudah terbaring di atas katil. Batangku yang masih keras di usap agar kekal keras sambil mataku menikmati seluruh pelusuk tubuh ibu yang sedia menanti dalam terpaksa. Perlahan-lahan aku menyelak kain batik coklat ibu dan aku terus menarik seluar dalam putih ibu di lututnya hingga terus tanggal dari kaki ibu.

Ibu yang tahu apa yang perlu dilakukan terus mengangkang sambil memejamkan matanya. Mungkin ibu tidak sanggup melihat dirinya disetubuhi olehku, anak kandungnya sendiri. Aku pun perlahan-lahan menekan batangku masuk ke dalam cipap ibu hingga terus ke dasar cipapnya. Ibu merintih kecil menerima kehadiran batangku ke dalam cipapnya. Aku terus menghenjut batangku keluar masuk lubang cipap ibu dengan ghairah.

“Ohhh…. ibu…. maafkan Mid ibu…. maafkan Mid…. Ohhh ibuuu….. “ aku merintih menikmati cipap ibu sambil meminta maaf kepadanya.

“Hey perempuan!!! buka mata kau! cepat!!” jerkah lelaki itu.

Ibu yang ketakutan terus membuka matanya dan terus melihat wajahku, anaknya, darah dagingnya sendiri sedang enak menghenjut cipapnya. Aku tahu ibu terpaksa melihat diriku sedang menyetubuhinya kerana dipaksa itu. Hasil dari jolokan batangku di lubang cipap ibu, ibu mula memberikan tindak balas yang mengghairahkanku. Di samping air cipap ibu yang semakin banyak membanjiri, tubuh ibu juga turut terlentik seperti meminta agar aku menujah batangku semakin kuat dan dalam.

Aku tahu bahawa ibu sudah hampir kepada klimaksnya dan aku terus merendahkan tubuhku hingga tubuhku rapat dengan tubuh ibu. Aku mendengar dengusan nafas ibu semakin kuat dan aku tahu bahawa ibu itu sudah menyerahkan tubuhnya untuk di setubuhiku. Ibu yang kini sudah semakin tenggelam di dalam arus nafsunya membiarkan segala tindakanku. Ibu juga tidak menghiraukan butang baju kemeja yang dipakainya di tanggalkan ku. Puting buah dada ibu yang berwarna coklat gelap itu terpampang di depan mataku kerana ibu tidak memakai colai, aku terus menghisapnya dengan penuh bernafsu dan ibu juga tidak menghiraukannya.

Akhirnya tubuh ibu mengejang, aku tahu ibu sudah sampai ke puncak klimaksnya. Ibu kelihatan terpejam menikmati puncak klimaksnya, cipap ibu mengemut kuat batangku dan aku menusukan batangku sedalam-dalamnya. Tangan ibu memeluk tubuhku agar tubuhku semakin rapat ke tubuhnya.

“Hahahahahaha!!!! Ibu kau sudah suka sama kau punya batang. Hahahahaha!!!” ketawa lelaki itu.

Ibu yang masih lemah akibat kepuasan masih lagi memeluk tubuhku. Batangku masih berkubang di dalam lubang cipap ibu sungguh nikmat ku rasakan.

“Sudah!! Sekarang ini ibu kau sudah puas, kali ni aku bagi kau pula yang puas. Keluarkan kau punya batang cepat! Heyy perempuan! cepat tonggeng atas ini katil!!” jerkah lelaki india itu.

Setelah aku mengeluarkan batangku, ibu terus menonggeng dan aku yang sudah tahu apa yang perlu dilakukan terus menyelak kembali kain batik coklat ibu yang kembali menutupi punggungnya. Kain ibu aku selakkan ke atas pinggang, aku pun terus menghunus batangku menujah cipap ibu.

“Hey tambi!! Ada ka aku suruh kau masuk hah!!! Kau jangan bikin aku marah!! Kalau aku marah kau berdua mesti mati tahu tak!! Kau masuk lubang satu lagi tu bodoh!! Cepat!!” arah jerkah lelaki itu.

Aku agak terperanjat namun aku merasa gembira kerana aku akan dapat menikmati lubang dubur ibu. Sudah lama aku idamkan lubang dubur ibu itu, ibu yang sedang menonggeng itu juga kelihatan terperanjat.

Perlahan-lahan aku menekan batangku ke lubang dubur ibu. Agak susah untuk memasukinya, ibu melentikkan pinggangnya untuk membantu batangku masuk, aku tahu ibu terpaksa menyerahkan lubang duburnya agar di jamah batangku kerana tiada pilihan lain. Sedikit demi sedikit batangku berjaya menembusi lubang dubur ibu yang sempit itu. Sakit sedikit rasanya batangku kerana kesempitan lubang dubur ibu. Ibu pula merengek kesakitan dan memintaku agar melakukannya perlahan-lahan.

Akhirnya, batangku berjaya terbenam seluruhnya di dalam lubang dubur ibu. Ibu menggerakkan punggungnya memberikan kenikmatan yang tak terkata buatku. Punggung tonggek ibu yang lebar itu memang di idamkanku selama ini. Batangku yang terbenam di dalam lubang dubur ibu semakin keras dan aku bertambah bernafsu.

Ibu menoleh kebelakang melihatku, aku memerhatikan seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang menonggeng melentik di atas katil. Aku meramas-ramas punggung ibu dan membelai-belai tubuh ibu yang cantik itu. Aku rasa ibu tahu aku sedang bernafsu ketika itu. Ibu terus melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek itu semakin tertonggeng. Aku tahu ibu mahu aku segera mengeluarkan air mani ku agar segalanya segera tamat. Aku yang keghairahan itu terus menujah dubur ibu lebih dalam dan pada masa yang sama, ibu menjerit kuat kerana keperitan dan kesakitan yang dialaminya. Aku tidak menghiraukan jeritan kesakitan ibu, aku terus menujah batangku keluar masuk di lubang dubur ibu yang sempit itu.

“Ohhhh…. ibu… ibu… ibu…. Ohhhh bontot ibu sedappppp…… Ahhhhh…” aku merengek kesedapan. Ibu menahan keperitan lubang duburnya dan membiarkan aku menikmatinya.

“Ohh.. ibu… Mid dah tak tahan ni ibuu…. ibu…. Mid nak.. pancut dalam bontot ibu… Ohhh bontot ibu seedaap…. Ahhhhhhhh!!!!! “ jeritku dan akhirnya aku kekejangan di punggung ibu.

Tekanan tubuhku yang kuat membuatkan tubuh ibu semakin tertonggeng dan semakin lentik menerima tusukan batangku yang semakin dalam dan keras. Batangku di tekan sedalam-dalamnya sambil melepaskan pancutan air maniku yang terpancut laju dan banyak sehingga memenuhi lubang dubur ibu. Punggung ibu yang diidamkan itu memang nikmat dan memuaskan nafsuku. Aku memaut erat punggung ibu dan ibu mungkin dapat merasakan batangku berdenyut kuat di dalam duburnya. Air maniku yang hangat itu memenuhi lubang dubur ibu.

Aku masih menikmati lubang dubur ibu dengan membiarkan batangku terbenam di dalam dubur ibu. Dengan lemah ibu berganjak kehadapan membuatkan batangku terlepas keluar dari dubur ibu dan kelihatan air maniku keluar dari lubang dubur ibu. Aku menggigil kenikmatan, puas.

“Mid… mana lelaki tadi…” tanya ibu yang terduduk kepenatan.

Aku memerhati sekeliling, lelaki India yang merompak tadi sudah tiada. Lelaki itu sudah pergi bersama plastik yang berisi wang dan barang kemas ibu.

“Ibu, maafkan Mid, Mid terpaksa tadi” kataku.

“Ibu tahu Mid, bukan salah kau Mid.” jawab ibu lemah.

Aku mengajak ibu ke balai polis untuk membuat laporan tetapi ibu tidak mahu perkara itu diketahui ramai.

Keesokkan paginya setelah selesai mandi, aku berjalan menuju ke bilik. Ketika aku melintasi bilik ibu, aku terlihat ibu yang memakai baju t berwarna kuning bersama skirt labuh berwarna hitam terbaring mengiring membelakangiku. Aku merapati katil dan mendapati ibu masih tidur. Peristiwa malam tadi mula membuatkan nafsuku melonjak naik.

Aku terus melucutkan tuala yang dipakai dan batangku mula tegang dan keras. Punggung ibu yang gebu dan montok itu ku usap lembut dan perlahan-lahan aku baring di belakang ibu lalu merapatkan tubuhku memeluk ibu. Batangku yang tegang di tekan ke alur punggung ibu. Ibu yang sedang lena itu tidak sedar mungkin kerana kepenatan malam tadi. Aku terus menyelak kain ibu ke atas, punggung ibu yang tonggek dan lebar itu kelihatan montok tanpa memakai seluar dalam. Punggung ibu ku usap lembut. Dengan berhati-hati aku menekan batangku ke celah kelengkang ibu. Dapat ku rasakan belahan cipap ibu bergesel dengan batangku yang keras itu. Semakin di lajukan gesekannya semakin nikmat ku rasakan, walaupun belum memasuki cipap ibu. Tiba-tiba, ibu terjaga dan menoleh ke belakang. Ibu yang masih mamai itu kelihatan terkejut dengan kelakuanku.

Ibu segera menolakku dan cuba berganjak ke hadapan untuk menjauhi tubuhnya dari tubuh ku. Dengan pantas aku memeluk tubuh ibu dan merapatkan kembali batangku di belahan cipap ibu. Ibu meronta-ronta ingin melepaskan diri, ku peluk tubuh ibu dengan kuat dan ku tekan kuat batangku di celah kelangkang ibu.

“Mid… apa ni… ibu tak suka lah… “ kata ibu sedikit marah.

“Ibu.. malam tadi boleh…” kataku.

“Malam tadi tu lain Mid… janganlah.. lepaskan ibu….” pinta ibu sambil cuba melepaskan diri.

“Bontot ibu sedap… Mid nak rasa lagi…” Kataku.

“Mid… lepaskan… ini ibu kau Mid.. Lepaskan!” ibu semakin marah.

Aku pula semakin ghairah, aku terus menelentangkan ibu membuatkan bahagian bawah tubuh ibu terdedah. Belum sempat ibu hendak mengepit kelengkangnya, batangku sudah berjaya menerobos masuk ke lubang cipap ibu.

“Ohhhh… Middd…. kenapa dengan kau niiii….. Ohhhh….” rintih ibu antara keperitan dan kenikmatan.

Aku tidak menghiraukan tolakan ibu untuk melepaskan diri, aku terus menghayun batangku keluar masuk lubang cipap ibu kandungku yang di idamkan selama ini. Dari lubang yang sedikit memeritkan batangku, akhirnya lubang cipap ibu mula dibanjiri air cipap ibu sendiri. Aku tahu ibu sudah mula merasakan kenikmatan hasil tusukan batangku.

“Mid…. ini kan ibu kau Mid… kenapa buat ibu macam ni…. Mid… tolonglah…. ” rayu ibu meminta agar aku menghentikan perbuatan ku itu.

“Maaf ibu… Mid dah lama nak main dengan ibu… ohhh.. sedapnyaaa…. Dah lama Mid geramkan tubuh ibu…. Ohhhh” kataku yang sedang menghenjut tubuh ibu.

“Mid… berhenti Mid…. ibu tak nak semua ni… Kita ni.. kan.. ohhh.. anak beranak Mid… Ohhh…. Midd…” kata ibu yang masih cuba hendak melepaskan diri.

“Tak boleh ibu… malam tadi Mid dah rasa betapa sedapnya tubuh ibu ni… lagi pun ibu sendiri yang merelakan…. Ohhh…” aku cuba bermain psikologi dengan ibu.

“Malam tadi lain Mid… malam tadi kita terpaksa Mid…. Ooohhhh…. apa kau buat ni Mid…. ohhhh.. Midd… ” kata ibu yang semakin kelihatan hilang pertimbangan antara nafsu dan kewarasan.

“Ibu selalu tayang tubuh ibu… Ohhh… ibu selalu menonggeng depan Mid… bila basuh baju…ibu selalu singsing kain sampai nampak peha… bila ibu cuci tandas… ibu selak kain sampai nampak bontot… Ohhh… ibu….” Kataku yang semakin di rasuki nafsu setelah kembali mengingatkan peristiwa-peristiwa yang lalu.

“Mid.. mana ibu perasan semua tu… tolonglah Mid… jangan buat.. ibu macam ni Mid… ” rayu ibu.

“Bila ibu tidur.. kain ibu selalu terselak.. ohhhh… sedapnyaaa… ” aku sengaja membuka rahsia keberahianku terhadap ibu yang selama ini terpendam.

“Ibu suka pakai skirt ketat-ketat depan Mid. Ibu suka selak baju sampai Mid tak tahan tengok bontot ibu yang ketat dengan kain batik.. Ohh… Mid stim tau kat Ibu… Ohh…” aku meluahkan perasaan lagi.

Ibu hanya terdiam, matanya terpejam dan nafasnya semakin turun naik dengan laju. Ibu mula menikmati hayunan keluar masuk batang ku di lubang cipapnya yang sudah becak itu. Aku tahu ibu sudah pasrah, dia lupa bahawa insan yang merupakan anak kandungnya itu juga mempunyai nafsu. Aku yang semakin ghairah kerana sekali lagi dapat menyetubuhi ibu merasakan sungguh lega kerana ibu tidak meronta lagi. Segala hasrat ku yang terpendam sekian lama akhirnya berjaya. Aku merasa bangga kerana akhirnya aku dapat menyetubuhi tubuh ibu yang ku idamkan sejak dahulu lagi.

“Ohhh… Mid… ahhhh…. ” ibu mula mengerang kenikmatan.

Batangku yang menujah lubang cipap ibu mula memberikan kenikmatan kepada ibu. Ibu mula menikmati rentak hayunan batangku yang menghenjut tubuhnya. Ibu semakin mengangkang kakinya, memberikan laluan untuk memudahkan ku menghenjut dirinya. Baju t-shirt kuning yang dipakai ibu ku selak ke atas, buah dada ibu yang besar dan agak layut sedikit itu di ramas tanganku. Putingnya yang berwarna coklat gelap itu ku hisap, ku nyonyot penuh kenikmatan dan ibu semakin hanyut didalam arus nafsunya.

Sambil menghenjut, mataku memerhati wajah ibu yang sedang menikmati persetubuhan terlarang itu. Aku terus mengucup bibir ibu yang sedang dilambung nafsu itu dan dia membalas kucupanku. Aku menekan batangku masuk sehingga mencecah dasar cipap ibu. Aku dan ibu berpelukan dan berkucupan penuh nafsu, ibu sudah tidak peduli dirinya disetubuhi ku lagi. Aku mengucupan telinga lalu menjilat leher ibu dan ibu mendesah kecil. Ibu merangkul leherku, wajah kami bertentangan, senyuman mula terbit dari bibir ibu.

“Mid.. teruskan Mid…. ” kata ibu sambil tangannya memeluk tubuhku.

“Baiklah ibu…. ” kataku lembut. Aku kembali menarik dan menolak batangku ke dalam cipap ibu dengan kerelaan ibu.

“Ibu… sedap tak?…” tanyaku.

“Ohhh…. Mid…. Sedap sayanggg…. ” jawab ibu kenikmatan.

Nafas ibu semakin kuat dan terburu-buru, dadanya berombak kencang. Akhirnya ibu sampai ke puncak klimaksnya. Seluruh tubuh ibu kekejangan dan cipapnya mengemut kuat, menyedut batangku. Dada dan wajah ibu kemerahan menandakan puncak kenikmatan yang dinikmatinya. Ibu kepuasan di tanganku, anak kandungnya sendiri. Kerelaan ibu menyerahkan tubuhnya untuk di setubuhiku akhirnya berbaloi dengan kepuasan yang didapatinya. Aku merasa sungguh gembira menyetubuhi ibu kandungku sendiri.

“Ohhh.. Mid… sedapnyaaa…. ibu dah klimaks.. sayanggg…. ” kata ibu lesu.

“Ibu… Mid nak lubang bontot ibu boleh… lubang bontot ibu sedap, boleh ye bu..?” tanyaku yang telah menyaksikan ibuku hanyut dilanda badai puncak kenikmatan.

Ibu mengangguk lemah sambil tersenyum melihat aku yang masih gagah di atas tubuhnya. Aku bangun dari menindihi tubuh ibu, ibu mula meniarap sambil menongengkan punggungnya yang besar dan tonggek itu.

Aku pun mula menujah lubang dubur ibu dengan penuh nafsu. Kali ini senang sedikit batangku masuk dan ibu juga tidak merasa sakit lagi malah ibu mula menikmatinya. Setelah beberapa minit, akhirnya aku semakin hampir ke kemuncaknya.

“Ibu….. Mid nak terpancut niii…. Ohhh ibu….” aku merintih kenikmatan.

“Ohhh… Mid… ohhh… ” ibu merenggek lagi..

Akhirnya, memancutlah air maniku dan batangku berdenyut kuat di dalam dubur ibu. Ibu mengemut kuat lubang duburnya seolah mahu memerah air maniku yang terpancut keluar itu.

“Sedap tak Mid..” tanya ibu kelelahan.

“Hmm… sedapnya ibu… Sedapnya lubang bontot ibu..” jawabku.

Aku pun tertidur bersama ibu akibat kepenatan melakukan persetubuhan yang mengasyikkan itu. Aku memeluk ibu dangan penuh kasih sayang. Sejak hari itu aku dan ibu sering melakukan persetubuhan terlarang itu apabila bapaku tiada. Kini aku dapat menikmati lubang cipap dan lubang dubur itu yang ku iadamkan itu. Setiap kali melakukan persetubuhan itu, lubang dubur ibu akan menjadi tempat aku malepaskan air maniku.

Anak-Anak Lelaki Ku

Aku adalah seorang ibu kepada tiga orang anak, ketiga-tiga anakku adalah lelaki iaitu Izra berumur 15 tahun, Izani berumur 13 tahun dan yang bongsu bernama Izie berumur 11 tahun. Namaku Yusna berumur 34 tahun, bekerja di sebuah bank sebagai akauntan dan suamiku Hamzah berumur 39 tahun bekerja di pembantu pengurus di sebuah pelantar minyak. Suamiku hanya bekerja dua minggu dalam sebulan dan dua minggu lagi adalah hari cutinya kerana tempat kerjanya tengah-tengah laut. Selepas melahirkan Izie, salur peranakanku telah di tutup kerana suamiku tidak mahu mempunyai anak lagi.

Pada suatu hari itu, aku tidak dapat ke tempat kerja kerana keretaku rosak dan setelah anak-nakku ke sekolah, aku menalifon bengkel kereta yang tidak jauh dari rumahku meminta mereka membaiki keretaku di rumah. Setelah datang ke rumahku dan selepas memeriksa kerosakan keretaku itu, keretaku terpaksa di bawa kebengkelnya untuk di baiki. Petang nanti keretaku akan di hantar kembali ke rumahku setelah siap di baiki. Aku terpaksa mengambil cuti pada hari itu dan kerana kebosanan tinggal seorang di rumah, aku mengambil keputusan untuk tidur kerana malam tadi aku tidak dapar tidur secukupnya.

Malam tadi nafsuku terangsang kuat kerana sebelum suamiku berangkat ke tempat kerjanya, aku tidak dapat bersetubuh dengan suamiku disebabkan aku masih dalam hari haidku. Aku yang baru bersih dari haidku merasa nafsuku sungguh terangsang membuatkan aku tidak dapat tidur lena. Aku asyik terbayangkan persetubuhanku dengan suamiku, alangkah indahnya jika suamiku ada di sisi namun suamiku akan pulang dua minggu lagi. Walaupun aku sudah mempunyai tiga orang anak, nafsuku masih kuat dan masih memerlukan satu persetubuhan yang memuaskan.

Sedang aku lena di buai mimpi, tiba-tiba aku di kejutkan dengan suara anak-anakku yang baru pulang dari sekolah. Pada mulanya aku ingin memarahi mereka kerana membuat bising tetapi tidak jadi setelah mendengar percakapan mereka. Anak-anakku tidak tahu aku tidak bekerja hari itu, aku menganmati percakapan anakku yang mencurigakan perasaanku itu.

“Abang… pasang la vcd tu, Izie nak tengok ni…” Kata Izie.
“Sabar la… kita makan dulu, buat apa nak cepat-cepat… ibukan tiada…” Jawab Izra.
“Abang nak makan, abang pergi la… kita orang nak tengok dulu…” Kata Izani pula.
“Baiklah… jom kita tengok…” Jawab Izra lagi.

Aku mula mendengar cerita yang mereka tonton kerana suara dari tv itu agak jalas kedengaran. Aku mendengar bunyi yang selalu keluar dari mulutku ketika aku bersetubuh dengan suamiku. Aku bangun lalu membuka pintu bilikku perlahan-lahan dan alangkah terkejutnya aku apabila melihat cerita yang di tonton anak-anakku. Cerita yang mereka tonton adalah cerita lucah, aku dapat melihatnya kerana tv itu mengadap bilikku. Aku juga dapat melihat Izra sedang mengusap bonjolan batangnya di dalam seluar manakala Izani dan Izie memandang tv tanpa berkelip. Aku tidak dapat bersabar lagi dengan perangai buruk mereka.

“Izra… Izani… Izie… apa cerita yang kamu tengok ni…” Marahku setelah keluar dari bilikku, Izra cepat-cepat menutup tv lalu mengeluarkan vcd itu dari lalu di sorok di belakangnya. Aku terus meluru ke arah Izra dan terus merampas vcd itu dari tanganya. Mereka tertunduk dengan muka yang ketakutan, walaupun aku merasa kasihan melihat anak-anak kesanyanganku ketika itu, tetapi aku tidak dapart bersabar lagi.

“Kamu bertiga ni apa nak jadi… cerita tidak senonoh itu yang kamu tengok… bukannya mahu membaca buku… kamu siap la nanti… ibu akan bagitahu ayah kamu…” Bebelku panjang lebar, Izra dan Izani ttetap tertunduk tidak memandangku.

“Maafkan Izie ibu… jangan bagitahu ayah…” Rayu Izie sambil menangis teresak-esak membuatkan marahku hampir hilang. Izie adalah anak yang manja, Izie paling rapat denganku dan selalu bermanja denganku.
“Tahu takut… buat salah tak takut..” Marahku lagi tetapi nada suaraku reda sedikit.
“Ibu… maafkam Izra… Izra janji tak buat lagi…” Izra berkata perlahan.
“Izani pun sama ibu…” Kata Izani pula.

“Baiklah… kali ini ibu maafkan… kalau buat lagi ibu akan bagitahu ayah… faham…” Perasaan marahku kini bertukar menjadi perasaan kasihan melihat ketakutan mereka. Itulah kelemahanku, aku tidak boleh melihat anak-anakku bersedih.

“Faham ibu…” Jawab mereka serentak.
“Sudah… pergi mandi, lepastu makan dan siapkan kerja sekolah. Ulangkaji pelajaran… jangan ingat nak main saja…” Kataku tegas.

Mereka bangun dan terus ke bilik mereka, mereka bertiga tidur sebilik kerana rumahku hanya mempunyai tiga bilik sahaja. Bilik depan adalah bilikku manakala bilik tengah adalah bilik mereka bertida dan satu bilik lagi iaitu bilik belakang di jadikan stor. Setelah anak-anakku menhilang, aku masuk bilik kembali lalu menyimpan vcd itu di dalam laci meja solekku.

Malam itu setelah makan malam, ketiga anak-anakku terus masuk tidur ke dalam bilik mereka walaupun masih awal. Tidak seperti biasanya kerana mereka akan menonton tv dahulu sambil berbual dengaku sebelum masuk tidur. Mungkin kerana mereka merasa bersalah dan takut aku memarahi mereka, awal-awal lagi mereka sudah masuk tidur. Malam itu juga aku tidak dapat melelapkan mataku kerana memikirkan perangai buruk anak-anakku dan ditambah pula dengan nafsuku yang masih lagi terangsang.

Puas aku cuba melelapkan mataku, tetapi mataku tetap tidak merasa mengantuk dan aku merasa tidak tentu arah kerana nafsuku membuak-buak terangsang. Aku mula teringatkan cerita lucah yang di tonton anak-anakku tadi. Aku bangun lalu menganbil vcd itu dari laci meja solehku lalu melihatnya. Aku melihat gambar yang di tampal di vcd itu, gambar itu menunjukkan dua orang lelaki yang masih remaja sedang bersetubuh serentak dengan seorang wanita yang sudah berumur.

Setelah melihat gambar yang ada di vcd itu, nafsuku semakin kuat terangsang dan aku perasaan untuk mengetahui jalan ceritanya membuatkan aku merasa ingin menontonya. Aku keluar dari bilikku dan terus ke bilik anakku untuk memastikan mereka sudah tertidur. Perlahan-lahan aku membuka pintu bilik mereka dan aku melihat mereka sedang nyeyak tidur.

Jam di dinding menunjukkan sudah pukul 12.20 pagi, aku kembali ke biliku lalu mengambil vcd itu dan terus ke ruang tamu. Aku memasang tv serta vcd player lalu duduk untuk menonton cerita lucah itu. Inilah kali pertama aku menonton cerita lucah seumur hidupku, selama ini aku hanya mendengar dari mulut kawan-kawanku sahaja. Cerita itu menayangkan dua orang remaja bersetubuh dengan gurunya di dalam sebuah hotel. Apabila melihat aksi persetubuhan itu, nafsuku tidak tertahan lagi.

Semakin lama menonton aku tidak dapat mengawal nafsuku lagi dan tanpa aku sedari, tanganku kini berada di celah kangkangku lalu menggosok-gosok cipapku dari luar kain batik yang aku pakai. Seperti selalu, malam itu aku tidak memakai seluar dalam serta tidak memakai coli kerana memang kebiasaanku tidur tanpai memakai pakaian dalam. Aku merasa cipapku mula basah, nafsuku yang terangsang kuat membuatkan aku terus baringkan tubuhku di atas carpet di ruang tamu rumahku.

Aku mula menyelakkan kain batikku keatas dan terus mengusap cipapku dan sebelah tanganku lagi meramas-ramas buah dadaku yang sudah menegang. Aku memasukkan dua batang jariku ke dalam cipapku lalu aku gerakkan keluar masuk, ketika atu aku sangat memerlukan batang lelaki untuk menujah cipapku yang berair dengan banyak itu. Kerana diriku sudah dikawal nafsu, aku tidak peduli lagi jika ada batang siapa sekarang, janji batang itu dapat memenuhi cipapku untuk memuaskan nafsuku yang tidak tertahan lagi.

Adengan di vcd itu menunjukkan dua remaja sedang menyetubuhi seorang perempuan yang sudah berumur, aku mula membayangkan perempuan itu adalah aku dan dua remaja itu pula adalah anak-anakku. Bayangan itu membuatkan nafsuku bertambah terangsang lagi dan tujahan dua jariku di dalam cipapku semakin laju. Aku membayangkan diriku sekarang sedang di setubuhi anakku sendiri dengan mataku yang terpejam.

Kerana kesedapan, aku mengerang dan mengeluh agak kuat, aku tidak peduli lagi keadaan rumahku ketika itu. Tiba-tiba aku merasa pehaku disentuh orang, dengan kelam-kabut aku membuka mata dan terus menurunkan kain batikku yang terselak ke pinggangku itu. Alangkah terperanjatnya aku apabila melihat Izra dan Izani sedang menyentuh pehaku yang putih dan gebu itu.

Aku terkedu dan tidak dapat berkata-kata, Izra dengan rakus memegang hujung kain batikku dan terus menyelak ke atas semula. Aku yang masih terangsang itu bagaikan terpukau kerana bayanganku kini benar-benar berlaku di depan mataku. Kerana itu aku membiarkan sahaja Izra dan Izani meraba-raba pehaku dengan penuh bernafsu. Izani menolak tubuhku terbaring di atas carpet dan Izra pula mula merapatkan kepalanya ke celah pangkal pehaku dan terus menjilat pehaku itu dengan rakus.

Aku tersentak apabila kurasakan lidah Izra menyentuh celah rekahaan bibir cipapku yang sudah basah itu. Izani pula sedang meramas-ramas kedua buah dadaku berkali-kali dengan agak kuat namun ramasan itu sungguh nikmat. Izani cuba menarik baju t-shirtku keatas dan aku yang seolah-olah mahu diperlakukan begitu mengangkat tubuhku untuk memudahkan Izani menanggalkan bajuku itu. Setelah bajuku terlepas dari tubuhku, terdedahlah kedua buah dadaku dengan puting yang sudah tegang itu di depan Izani. Izani dengan rakus terus menghisap puting buah dadaku sambil diramas-ramasnya.

Segalanya berlaku tanpa sebarang kata-kata dariku mahu pun dari ke dua anakku itu dan jilatan lidah Izra semakin dalam menujah rekahaan cipapku. Kepalaku terdongak ke atas apabila Izra menjilat sambil menggigit lembut kelentitku yang sudah mengembang itu..

“Erggghh… Izra….” Erangan kenikmatan mula keluar dari mulutku apabila keletitku di jilat oleh anakku sendiri.

Izani masih tetap meramas kedua buah dadaku membuatkan aku mula berada di alam khayalan. Tanpa disuruh aku mengangkangkan lagi kakiku agar Izra mudah mengerjakan cipapku dan Izra mula menurunkan jilatan lidahnya di antara cipap dan duburku. Jilatani lidah Izra menjalar turun ke bawah lagi dan lidahnya kini menyapu bibir duburku lalu di jilatnya.

Kenikmatan begini tidak pernah aku alami sehingga punggungku terangkat sedikit menahan kegelian bercampur nikmat di bibir duburku. Kakiku yang terkangkang luas itu menyenangkan lagi Izra menjilat bibir duburku. Izani yang dari tadi menghisap buah dadaku kini berdiri lalu melondehkan seluarnya dan tersembullah batangnya yang tidak berapa besar itu di depan mukaku. Izani menyuakan batangnya ke mulutku sehingga tersentuh bibirku lalu di tekan masuk ke dalam mulutku yang terbuka itu.

Izra mula menolak tubuhku menjadi meniarap, mukaku tetap menghadap ke arah Izani yang sedang meujahkan batangnya ke dalam mulutku. Izra menganggkat punggungku ke atas supaya punggungku itu tertonggek tinggi sedikit lalu menjilat kembali lubang duburku dan lidahnya kini di tekan masuk ke dalam lubang duburku. Sambil menjilat lubang duburku, Izra memasukkan dua batang jarinya ke dalam cipapku. Aku merasa sungguh nikmat sambil menggerakkan punggungku kedepan dan belakang manakala mulutku semakin laju menghisap batang Izani. Aku menghisap sehingga kepangkal batangnya dan Izani pula memegan kepalaku melajukan lagi gerakkan kepalaku itu.

“Izra… ibu tidak tahan lagi… masukkan batang Izra sekarang…” Aku meminta Izra memasukkan batangnya ke dalam cipapku kerana aku tidak dapat bertahan lagi dengan rangsangan yang aku alami sekarang ini.

Tanpa menjawab atau tanpa berkata-kata, Izra terus bangun lalu menanggalkan pakaiannya dan berlutut di belakang tubuhku. Izra menaikkan lagi punggungku sehingga kedudukanku menonggeng dalam keadaan merangkak. Izra meletakkan kepala batangnya di bibir cipapku dan mula menolak masuk ke dalam cipapku.

“Ahhhh…” Aku mengerang kenikmatan ketika batang Izra yang agak besar itu masuk ke dalam cipapku, walaupun batangnya tidak sebesar batang suamiku tetapi aku tetap merasa kenikmatannya. Batang Izra lebih besar dari batang Izani yang berada di dalam mulutku dan Izra semakin laju menujah cipapku dari belakang.

“Perlahan… perlahan sikit… nanti cepat keluarrrr… eeegggrh…” Tanpa disedari kata-kata itu keluar dari mulutku dan mungkin kerana tidak berpengalaman, Izra tetap menujah cipapku dengan laju.

Tiba-tiba Izra merapatkan batangnya sehingga terbenam rapat kepangkal dan aku merasa ada semburan hangat dalam cipapku. Aku tahu Izra sudah sampai ke puncak klimaksnya tetapi aku masih belum merasa puas lagi. Setelah Izra jatuh terduduk di atas lantai, aku terus berbaring lalu menarik tangan Izani agar menindihi tubuhku untuk menggantikan abangnya yang sudah tewas itu. Izani dengan segera merangkak ke atas tubuhku dan menggangkangkan kakiku supaya Izani berada di celah kangkangku.

Aku memegan batang Izani lalu aku memasukkan ke dalam cipapku dan Izani pula terus menekan batangnya masuk. Aku mengemutkan cipapku sambil menikmati tujahan batang Izani di dalam cipapku dan aku kini sudah hampir ke puncak klimaksku. Tubuhku mula mengejang dan aku terus menarik pinggang Izani rapat ke tubuhku agar batangnya masuk lebih dalam.

Serentak dengan itu, aku sampai ke puncak klimaksku dengan tubuhku tersentak-sentak. Izani yang tidak tertahan dengan kemutan kuat cipapku di batangnya semakin laju menujah batangnya ke dalam cipapku. Selepas beberapa tujahan, Izani mula memancutkan air maninya ke dalam cipapku sambil memeluk kuat tubuhku.
Aku yang sudah dapat memuaskan nafsuku mula tersedar dari kesilapanku kerana merelakan Izra dan Izani menyetubuhiku terus menolak tubuh Izani yang masih menindihi tubuhku.

“Apa yang kamu berdua lakukan pada ibu…” Aku memarahi mereka dengan suara yang tidak terlalu kuat kerana aku takut di dengari Izie yang sedang tidur di biliknya.

Aku terus mengambil bajuku lalu memakainya dan membetulkan kain batikku yang terselak di perutku. Izra dan Izani berlari masuk ke dalam bilik mereka meninggalkan aku yang mula merasa bersalah serta menyesal kerana membiarkan kedua anakku itu menyetubuhiku. Aku masuk ke dalam bilikku dengan fikiran yang bercelaru tetapi perasaan puas juga dirasaiku. Walaupun menyesal dengan apa yang terjadi, aku merasa sungguh puas dan nafsuku sekarang sudah reda.

Malam itu aku tertidur dengan perasaan menyesal dan dengan perasaan yang penuh kepuasan. Keesokkan harinya aku terjaga dari tidur agak lewat, ketiga anak-anakku sudah ke sekolah dan aku terus bersiap-siap untuk ke tempat kerja. Hari itu aku merasa sungguh ceria dan bersemangat kerana nafsuku sudah terpuas walaupun masih merasa menyesal.

Petang itu aku pulang dengan perasaan malu serta berdebar-debar, aku malu untuk berhadapan dengan Izra dan Izani. Sampai di rumah, aku membuka pintu lalu memerhatikan sekeliling ruang tamu rumahku. Aku melihat anak-anakku tiada di ruang tamu itu lalu aku terus masuk ke dalam bilikku.

“Ibu… bila ibu sampai…?” Tiba-tiba Izie menyapaku dari muka pintu bilikku kerana aku lupa menutupnya.
“Baru sekejap…” Jawabku sambil menanggalkan tudung yang aku pakai, Izie berdiri di situ agak lama memerhatikanku lalu masuk ke dalam bilikku. Izie menghampiriku lalu memeluk tubuhku dengan agak kasar dan menolakku rapat ke dinding.

“Izie… apa ni…” Marahku sambil menolak tubuh kecilnya dari terus memelukku.
“Kenapa ibu marah… abang boleh peluk ibu, kenapa Izie tak boleh…?” Tanya Izie dengan agak kuat.
“Bila pula abang peluk ibu…?” Tanyaku pula berpura-pura tidak tahu.

“Ala ibu… Izie dah tahu apa kita buat malam tadi…” Tiba-tiba Izra muncul di ikuti Izani dan mereka berdua mula menghampiriku.
“Apa kamu cakap ni… jangan buat ibu marah…?” Ugutku, Izie dengan pantas memeluk kembali tubuhku yang masih berdiri di tepi dinding bilikku.

Aku cuba menolak tubuh Izie yang memeluk kemas tubuhku dan aku agak terperanjat apabila Izra memegang tangan kananku manakala Izani pula memegang tangan kiriku lalu di rapatkan ke dinding. Tubuhku di pusing mendakap dinding membelakangkan anak-anakku dan aku memejamkan mata apabila merasa kain baju kurungku disingkap ke atas.

“Apa kamu lakukan pada ibu ni…” Marahku, namun aku tidak terdaya melakukan apa-apa kerana tenaga mereka bertiga lebih kuat dari tenagaku.

Aku mula merasa ada tangan-tangan anakku yang sedang meramas-ramas punggungku dari kainku yang tersingkap itu. Buah dadaku juga di ramas-ramas oleh anakku membuatkan rontaanku semakin lemah kerana diriku mula dirangsang nafsu. Walaupun dalam keterpaksaan, aku mula merasa kenikmatan menyelubugi tubuhku dan aku mula menbiarkan sahaja anak-anakku meraba-raba tubuhku. Keadaan menjadi sunyi sepi, aku memejamkan mataku menikmatai ramasan serta rabaan enam tangan di tubuhku. Seluruh tubuhku di raba dan punggung serta buah dadaku diramas serentak.

Aku tidak pernah dilakukan begini, kenikmatan yang aku rasakan sungguh berbeza dari bersetubuh bersama suamiku dan aku menikmati denga rangsangan nafsuku yang membuak-buak. Tubuhku tidak lagi dipeluk Izie, tanganku juga sudah bebas dari pegangan Izra dan Izani. Aku kini berdiri dengan penuh kerelaan kerana kenikmatan yang melanda diriku membuatkan aku pasrah.

Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan ramasan tangan anakku semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Aku tidak tahu tangan itu milik siapa kerana seluruh tubuhku dipenuhi tangan anak-anakku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih menahan dinding menjadikan aku separuh menonggeng. Kain baju kurungku yang di selak itu diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku di jilat serta di gigit lebih dari seorang anakku.

Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas anakku dan dari luarbaju kurungku, aku dapat melihat tangan Izie dan Izani merayap menyelinap masuk ke dalam baju kurungku lalu terus ke bawah coliku. Buah dadaku semakin ganas di ramas Izie dan Izani membuatkan buah dadaku itu menjadi tegang. Alur punggungku hingga ke pangkal cipapku di basahi dengan air liur Izra yang kini berada di belakang punggungku.

Aku terkemut-kemut sambil menolak punggungku kebelakang agar jilatan Izra sampai ke bibir cipapku. Daging punggungku dikuak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan lidah Izra, aku tidak tahu dimana mereka belajar untuk meragsangku sehingga membuatkan aku semakin khayal. Aku tersedar dari khayalanku apabila tubuhku di pusingkan manakala tanganku pula di angkat ke atas oleh Izani dan Izie terus menanggalkan baju kurungku.

Aku dapat melihat Izra sedang membuka pengait kain baju kurungku lalu kain itu jatuh ke lantai, kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya mendiamkan diri sahaja. Izra menarik tanganku agar bergerak ke atas katil, aku yang diirngi Izani dan Izie hanya menuruti sahaja tarikan tangan Izra lalu dibaringkan telentang tubuhku di atas katil. Izra menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan terus menjilat cipapku, Izani pula sedang berdiri membuka seluarnya Izie kini sedang menghisap buah dadaku. Izie menhisap sambil meramas buah dada dan punggungku dengan ganas di ramas Izra yang sedang menjilat cipapku.

“Arrrhhhggghhh… mmmmm…” Tanpa sedar aku mengerang dengan mata terpejam kerana merasa sungguh nikmat dan apabila aku membuka mataku, aku melihat Izani menghulurkan batangnya ke mukaku.

Izani terus menujahkan batangnya masuk ke dalam mulutku yang terngangga itu, Izani mula mengerakkan batangnya keluar masuk ke dalam mulutku. Aku merasa sungguh nikmati dengan hisapan serta ramasan Izie di buah dadaku, cipapku yang dijilat Izra terkemut-kemut dan mulutku pula dipenuhi dengan batang Izani membuatkan aku tidak sedar bilakah ketiga anakku itu sudah berbogel. Izra mula menindihi tubuhku lalu menujahkan batangnya masuk ke dalam cipapku dengan ganas sementara Izie masih sibuk meramas buah dadaku dan Izani pula sedang menujah ganas mulutku.

“Abang… bagi Izani pulak… Izani dah tak tahan ni…” Kata Izani pada abangnya Izra.

Izra mencabut batangnya dari cipapku lalu menonggengkan tubuhku, Izani datang ke belakang punggungku lalu terus menujah cipapku dari arah belakang. Aku kini sedang menghisap batang Izie pula dan Izra mula menjilat serta meramas buah dadaku.Tak lama kemudian, Izani merebahkan tubuhnya lalu menarik tubuhku ke atas tubuhnya dan memasukkan batangnya ke dalam cipapku dari bawah. Aku mencapai puncak klimaksku yang panjang ketika Izani memecut laju menyetubuhiku ketika aku berada di atas tubuhnya.

“Izie… sekarang pergi masukkan batang kau kat sini…” Arah Izra pada Izie sambil memasukkan sebang jarinya ke dalam lubang duburku sambil di gerakkan keluar masuk jarinya itu. Aku yang mendengar Izra mengarahkan Izie memasukkan batangnya ke dalam duburku hanya diam sahaja seolah merelakan pula duburku di tujah Izie. Izie dengan cepat ke balakang punggungku lalu batangnya yang tidak beberapa besar itu terus dipacakkan ke duburku.

Aku membetulkan batang Izie agar mudah masuk ke lubang duburku. Sekarang Izie dan Izani melakukan tujahan serentak di cipapku serta di duburku, aku hampir menjerit kesedapan tetapi suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh batang Izra. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutan yang kuat di dubur, Izie telah memancutkan air maninya di dalam duburku. Setelah batangnya dicabut keluar, Izra terus memasukkan batangnya kedalam duburku.

Aku yang sedang menikmati tujahan batang Izra di duburku serta tujahan batang Izani di dalam cipapku menggerakkan punggungku seiring dengan tujahan mereka. Aku sekali lagi telah hampir mencapai puncak klimaksku yang kedua. Aku kemutkan lubang dubur serta cipapku serentak dan Izani tidak dapat bertahan lagi apabila otot cipapku mengemut batangnya lalu memancutkan air maninya di dalam cipapku.

Izra masih laju menujah duburku yang mengemut ketat itu dan akhirnya Izra pun memancutkan air maninya ke dalam duburku setelah menujah dengan agak kuat. Aku tertiarap di atas katiku dengan ketiga anakku yang terbaring lemah disisiku. Begitulah kehidupanku bersama ketiga anak-anankku sehingga kini, aku merasa sungguh puas bersetubuh serentak dengan mereka dan aku tidak lagi mencapai kepuasanku ketika bersetubuh dengan suamiku.