Category Archives: Anak Kawan – Kawan Mak

Mengerjakan Makcik Rozita

Nama aku Mohd Ali. Aku mengaku ada sikit-sikit sex-maniac dan aku minat seks ganas dan dengan wanita matang- yakini yang lebih tua dari aku. Main dengan kawan sebaya dah biasa sangat. Aku asal orang terengganu tapi kini menetap di Kelantan, keje aku jangan tanyalah, tapi ada kaitan import-eksport menyeberang sempadan. Aku nak citer hari ni pasal aku balun mak kawan aku.

Masa kat terengganu dulu, aku ada sorang kawan nama Azhar. Dia ni anak jati terengganu. Azhara Azhara satu kelas masa kat mrsm dulu. Aku dgn Azhar ni kira kamcing la. Selalu aku pegi rumah dia time cuti-cuti sbb nak balik kampung aku sendiri pun, aku kurang mampu.. maklumlah jauh. Azhar ni ade sorang adik dan sorang kakak. Ayah Azhar (aku panggil dia mcm tu) meninggal kira2 1 yg lepas akibat kemalangan. Mak Azhar bernama Rozita, aku panggil makcik Ita. Umur dia lebih kurang 39 tahun. Body.. oklah.. nak kata best sgt tu, org kata takat nak buat modal melancap tu boleh la. Tapi buah dada, first class.. besar bapok, macam buah dada Elizabeth Taylor dalam filem Cleopatra zaman dolu-dolku tu…

Ada satu hari tu, Azhar ajak aku pi rumah dia sbb cuti hujung minggu. Time aku sampai umah dia, aku tgk mak dia tgh siram bunga depan umah. Kat rumah Azhar ni, mak dia tinggal sorang sbb kakak Azhar skrg ni belajar kat Brisbane, Australia dan adiknya bersekolah di sekolah berasrama penuh di ibu kota. Si Azhar ni banyak simpan cd blue. Kira kalau kat asrama sekolah tu dia la tokey cd blue. So, malam tu aku bermalam kat umah dia. Lebih kurang pukul 10.30 malam, Azhar mengajak aku mnonton citer blue kepunyaannya. Best gak citer tu..Cerita tu tamat kira-kira jam 12.00 malam. Aku amat mengantuk dan akhirnya terlelap. Kira-kira jam 1 pagi aku terjaga dan melihat Azhar tiada di katilnya. “kemana pulak si Azhar ni” fikirku.

Perlahan2 aku bangun dan keluar dari bilik Azhar. Ku lihat lampu di bilik makcik Rozita di tingkat bawah masih menyala. Dengan perasaan ingin tahu, aku turun perlahan lahan. Di hadapan pintu bilik makcik Rozita, ku dengar suara erangan yang perlahan. Aku cuba mengintai melalui pintu yang separuh terbuka. Kulihat makcik Rozita sedang menelentang di atas katil Azharbil tangan kirinya memegang buah dadanya dan tangan kanannya mengurut2 cipapnya. Kurasakan konek ku menegang tiba-tiba. Suara erangan makcik Rozita masih kedengaran.

Tiba-tiba bahu ku ditepuk dari belakang. “hah..kau buat ape tu??” Azhar bertanya padaku.. rupanya Azhar pergi ke tandas tadi, dan ketika balik, dia ternampak aku terintai-intai di bawah.. “ooo..mung skodeng mak aku yeaa???” kata Azhar. Aku dah terketar2 dah. Dibuatnya Azhar cakap dengan mak dia aku ngintai tadi, mampus. Azhar tiba-tiba turut mengintai Azhara untuk mengetahui apa yg dengan mak nya buat.. “ooo, ini rupanya kerja mak aku malam2” kata Azhar. Kami terpaku melihat Mak Azhar mengusap buah dada dan cipapnya dengan penuh berahi.

Tiba-tiba Azhar mengajak aku ke ruang tamu. Aku tertanya-tanya. “peluang baik ni Li”, katanya. “Peluang apa?” Tanya aku. Dia berbisik ke telinga aku. Kami setuju untuk meng’ganyang’ mak Azhar malam tu. Azhar berjengket membuka selak pintu dapur sementara aku ke laman hadapan. Setelah selesai, Azhar pergi mendapatkan aku. Aku menghidupkan enjin kereta aku. Tidak lama kemudian mak Azhar memanggil,” Az, nak ke mana tu?”. “nak ke rumah kawan, si Ismail. Tidur rumah dia malam ni. Mak kuncilah pintu”. Pekan terdekat kira-kira 20 km dari rumah Azhar.

Setelah itu kamu pusing satu blok taman perumahan dan park kereta jauh sikit tapi Nampak pintu hadapan rumah Azhar. Jam menunjukkan jam 10 malam. Azhar kata maknya biasa tidur awal. Tak lama kemudian kami lihat semua lampu kecuali proch dah gelap. Kami park kereta selang 2-3 buah rumah dan menyusup menerusi pagar dan terus ke pintu belakang.

Perlahan-lahan kami masuk ke rumah dan terus ke bilik makcik Ita. Rupanya bilik dia tak berkunci. Dengan berbekalkan pisau kami ambil dari dapur dan baju dari ampaian kami jadikan topeng, kami menekup mulut makcik Ita. Dia meronta tapi kemudian senyap bila kami menekan pisau ke lehernya. Aku mengubah suaraku agar serak sikit,” mana uang?” Mak Azhar menggeleng.

Aku tau family dia bukan kaya sangat. Aku rentap seluar dalam makcik Ita dan menyumbatnya ke dalam mulut makcik Ita. Azhar menyentap wayar telefon dan mengikat tangan dan kaki maknya ke bucu katil. Setelah siap, Azhar menarik tirai tebal tingkap agar jika pasang lampu pun orang luar tak nampak. Makcik Ita mula menangis teresak-esak. Tapi dia tak dapat meronta kerana kedua tangan dan kakinya terikat. Matanya juga kami ikat. Lan memasang headphone dengan volume maksimum ke tenlinga maknya agar Makcik Ita tak dapat cam suara kami.

Projek kami dah bermula. Azhar mengurut buah dada ibunya kemudian menyonyotnya dari luar bra dengan ganas. Walaupun masih dibaluti coli, kelihatan kebesaran buah dada makcik Rozita apabila ditarik tangannya kebelakan oleh Azhar. Perlahan-lahan aku mengusap2 buah buah dada makcik Rozita. “picit kuat sikit Li, bagi mak aku steam” bisik Azhar. Aku ape lagi, terus menguli2 buah dada makcik Rozita. Mak cik Rozita yang tadinya menangis, telah terdiam apabila buah dadanya di picit. Selepas itu, Azhar merentap dan membuka baju dan kain batik yang dipakai oleh ibunya.

Terserlah lah keputihan tubuh ibu Azhar yang hanya berbalut dengan sehelai coli berwarna hitam dan seluar dalam yg juga berwarna hitam. Ketika ini ibu Azhar kembali menangis dan meronta2. Aku dengan rakus merentap coli yg dipakainya. Terserlahlah betapa pejal dan besarnya buah dada makcik Rozita. Walaupun dah berumur 39 dan telah melahirkan 3 anak, buah dada makcik Rozita masih tegang dan putingnya berwarna coklat muda. Aku menghisap buah dada kiri mak cik Rozita manakala tangan ku tidak lepas daripada meramas2 buah dada kanannya. Manakala Azhar pula sibuk menanggalkan panties ibunya.

“Ahhh…eerkk…haaaa…”erang mak cik Rozita. Kulihat pada pantiesnya telah pun basah. Rupanya makcik Rozita menikmati permainan kami. Azhar ku lihat tergesa2 menanggalkan baju dan seluar jeans yang dipakai nya, sementara aku masih lagi meramas buah dada makcik Rozita. “Lan, ketepi.. bagi aku ramas pulak, ngkau tibai dulu, kejap lagi bagi aku pulak” kata Azhar. Tanpa berlengah aku terus menanggalkan pakaian ku. Maka kelihatan lah kote aku yang kira king size ni. “huh..bapok besar kote ngkau” kata Azhar.. Kali ini tiada bantahan lagi dari makcik Rozita. Perlahan-lahan aku menghalakan batangku ke cipap makcik Rozita.

Ku tolakkan perlahan2. Aduhh… sempitnya.. mengalahkan anak dara pulak (aku tau la, sbb aku penah tibai classmate aku masa ting 4, tp tu citer lain).. ku tolak kan lagi sehingga takuk kote ku masuk sikit. Kemudian, srupp… kutujah sekuatnya… erkkkkk…auuuu… mak cik Rozita menjerit… “sakit..” katanya. Kini batang ku telah tenggelam sepenuhnya kedalam cipap makcik Rozita. Mak cik Rozita kini berdiam diri kecuali sedikit mendesah menikmati kayuhan ku. Sementara Azhar duduk d tepi sambil mengurut2 batangnya dan menonton permainan antara ibunya dan kawannya. Aku mula menyorong tarikkan batang ku. Mula-mula perlahan, kemudian semakin laju. Sambil itu, aku meramas2 buah dada makcik Rozita. “aaaaahhh….sssssaaa….ssseeedapp..” keluh ku nikmat” … sedddappppnya…aaahhhhh” Tiba-tiba aku mencabut batangku apabila aku mendapat idea untuk bermain threesome dengan Azhar dan makcik Rozita. “Azhar, ngkau baring atas katil ” arah ku. Azhar terus membaringkan dirinya di atas katil.

Seterusnya aku membuka ikatan kaki makcik Rozita dan menyelitkan badanku ke bawah badannya. Perlahan-lahan aku menujahkan konekku yang sudah licin dengan air mazi makcik Rozita. Dia meronta tapi aku memegang erat pinggangnya yang besar. Tidak lama kemudian kesemua batangku dapat memecahkan dara jubornya, tapi separuh jalan kerana terlalu ketat. Azhar pula mengangkagkan kedua belah kaki emaknya dan menujahkan koneknya ke dalam cipap emaknya. Serentak kami maju dan mundur. … “AHHHH…….” Mengerang besar Azhar bila cipap ibunya menelan batangnya. Aku yg berada dibelakang dapat melihat dengan jelas cipap ibu Azhar mengemut2 setiap kali batang Azhar menghenyak cipapnya hingga terangkat bontot makcik Ita akibat ditujah anaknya sendiri dan batangku tercabut dari juburnya.

Aku basahkan batangku dengan air liur, kuhalakan kearah bontot makcik Rozita. Ku tekan perlahan2… kini agak mudah berbanding pertama kali tadi. Aku cuba untuk memasukkan batang ku beberapa kali tetapi gagal kerana bontot makcik Rozita terlalu ketat. Akhirnya aku mengambil tindakan drastik, dengan memasukkan batangku dengan cepat. Makcik Rozita yg sedang khyal di kongkek Azhar, terkejut dan meronta dan cuba menjerit. Tetapi jeritan ibu Azhar tidak kedengaran kerana mulutnya tersumbat..

“arghhh…….” Tanpa memperdulikan jeritannya aku terus menyorong masuk dan keluar batang ku.. ahhhh… nikmatnya.. ketat sungguh… jeritan makcik Rozita berganti dengan erangan nikmat.. Ahh…ahh..ahh…. Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh……….satu jeritan yg nyaring dari makcik Rozita. Rupanya dia dah climax..kami berdua terus menyorong tarik matang masing masing kedalam cipap dan bontot makcik. Tiba-tiba Azhar mengeliat, rupanya dia dah terpancut kedalam cipap ibunya… selang beberapa minit kemudian, aku berasa batangku seperti hendak pecah.. dan akhirnyaaa…..

ahhhhhhhhhhhhhhhh…….

aku mencabut batangku dan memancutkan air maniku ke muka makcik Rozita.. kami bertiga terbaring kepenatan dan kelesuan. Tangan ku masih meramas2 buah dada makcik Rozita dan akhirnya kami terlelap disitu.

Esoknya paginya aku dan Azhar mengulang semula perbuatan kami hingga 10am. Selepas itu kami melonggarkan ikatan satu tangannya dan mengambil gambar seberapa banyak aksi kami. Mak Azhar dah letih lesu dengan mata terikat dan mulut tersumbat dan headphone masih di telinganya. Kami terus ke Bandar dan bercadang pulang setelah makan tengahari dan bercadang buat-buat tak tahu apa yang berlaku.

 

Advertisements

Rahsia Kita Berdua

Ini adalah peristiwa benar yang saya alami ketika saya tinggal di Indonesia. Ketika itu aku baru berumur 12 tahun, sebagai anak tunggal. Sewaktu orang tuaku sedang pergi keluar negeri. Teman baik ibuku, Tante Ina, yang berumur 26 tahun, diminta oleh orang tuaku untuk tinggal dirumah menjagaiku. Karena suaminya harus keluar kota, Tante Ina akan menginap di rumahku sendirian. Tante Ina badannya agak tinggi, rambutnya dipotong pendek sebahu, kulitnya putih bersih, wajahnya ayu, pakain dan gayanya seksi. Tentu saja saya sangat setuju sekali untuk ditemani oleh Tante Ina.

Biasanya, jika ada kesempatan aku suka melancap. Tapi belum pernah sampai keluar, waktu itu aku masih belum mengerti apa2, hanya karena rasanya enak. Mengambil kesempatan rumah lagi kosong dan Tante Ina juga belum datang. Setelah pulang sekolah, aku ke kamar tidurku sendirian memijit2 kemaluan ku sambil menghayalkan tubuh Tante Ina yang seksi. Kubayangkan seperti yang pernah ku lihat di majalah porno dari teman2 ku disekolah. Selagi asyiknya bermain sendirian tanpa ku sedari Tante Ina sudah tiba dirumahku dan tiba2 membuka pintu kamar ku yang lupa ku kunci.

Dia sedikit tercengang waktu melihat ku berbaring diatas ranjang telanjang bulat, sambil memegang kemaluan ku yang berdiri. Aduh malunya setengah mati, kerana kena tangkap basah. Segera ku tutupi kemaluan ku dengan bantal, wajahku putih pucat. Melihat ku ketakutan, Tante Ina hanya tersenyum dan berkata “Eh, kamu sudah pulang sekolah J.D., Tante juga baru saja datang”. Aku tidak berani menjawabnya. “Tidak usah takut dan malu sama Tante, itu hal biasa untuk anak2 mainin burung nya sendiri” ujarnya. Aku tetap tidak berani berkutik dari tempat tidur karena sangat malu. Tante Ina lalu menambah, “Kamu terusin saja mainnya, Tante hanya mau membersihkan kamar kamu saja, kok”. “Tidak apa2kan kalau Tante turut melihat permainanmu”, sembari melirik menggoda, dia kembali berkata “Kalau kamu mau, Tante bisa tulungin kamu, Tante mengerti kok dengan permainanmu J.D.”, tambahnya sembari mendekatiku. “Tapi kamu tidak boleh bilang siapa2 yah, ini akan menjadi rahasia kita berdua saja”. Aku tetap tidak dapat menjawab apa2, hanya mengangguk kecil walaupun aku tidak begitu mengerti apa maksudnya.

Tante Ina pergi kekamar mandi mengambil Baby Oil dan segera kembali ke kamarku. Lalu dia berlutut dihadapan ku. Bantalku diangkat perlahan2, dan saking takutnya kemaluan ku segera mengecil dan segera ku tutupi dengan kedua telapak tangan ku. “Kemari dong, kasih Tante lihat permainanmu, Tante janji akan ber-hati2 deh”, katanya sembari membujukku. Tangan ku dibuka dan mata Tante Ina mulai turun kebawah kearah selangkanganku dan memperhatikan kemaluan ku yang mengecil dengan teliti. Dengan per-lahan2 dia memegang kemaluan ku dengan kedua jarinya dan menuruni kepalanya, dengan tangan yang satu lagi dia meneteskan Baby Oil itu dikelapa kemaluan ku, senyumnya tidak pernah melepaskan wajahnya yang cantik. “Tante pakein ini supaya rada licin, kamu pasti suka deh” katanya sembari mengedipkan sebelah matanya.

Malunya setengah mati, belum ada orang yang pernah melihat kemaluan ku, apa lagi memegangnya. Hatiku berdebar dengan kencang dan wajahku merah karena malu. Tapi sentuhan tangannya terasa halus dan hangat. “Jangan takut J.D., kamu rebahan saja”, ujarnya membujuk ku. Setelah sedikit tenang mendengar suaranya yang halus dan memastikan, aku mulai dapat menikmati elusan tangannya yang lembut. Tangannya sangat mahir memainkan kemaluanku, setiap sentuhannya membuat kemaluan ku bergetar dengan kenikmatan dan jauh lebih enak dari sentuhan tanganku sendiri. “Lihat itu sudah mulai membesar kembali”, kemudian Tante Ina melumuri Baby Oil itu keseluruh batang kemaluan ku yang mulai menegang dan kedua bijinya. Kemudian Tante Ina mulai mengocokin kemaluan ku digenggamannya perlahan2 sambil membuka lebar kedua pahaku dan mengusapi biji ku yang mulai panas membara.

Kemaluan ku terasa kencang sekali, berdiri tegak seenaknya dihadapan muka Tante Ina yang cantik. Perlahan Tante Ina mendekati mukanya kearah selangkangan ku, seperti sedang mempelajarinya. Terasa napasnya yang hangat berhembus dipaha dan dibijiku dengan halus. Aku hampir tidak bisa percaya, Tante Ina yang baru saja ku khayalkan, sekarang sedang berjongkok diantara selangkanganku.

Setelah kira2 lima menit kemudian, aku tidak dapat menahan rasa geli dari godaan jari2 tangannya. Pinggulku tidak bisa berdiam tenang saja diranjang dan mulai mengikuti setiap irama kocokan tangan Tante Ina yang licin dan berminyak. Belum pernah aku merasa seperti begitu, semua kenikmatan duniawi ini seperti berpusat tepat di-tengah2 selangkanganku. Mendadak Tante Ina kembali berkata ” Ini pasti kamu sudah hampir keluar, dari pada nanti kotorin ranjang Tante hisap saja yah”. Aku tidak mengerti apa yang dia maksud. Dengan tiba2 Tante Ina mengeluarkan lidahnya dan menjilat kepala kemaluan ku lalu menyusupinya perlahan kedalam mulutnya.

Hampir saja aku melompat dari atas ranjang. Karena bingung dan kaget, aku tidak tahu harus membikin apa, kecuali menekan pantatku keras kedalam ranjang. Tangannya segera disusupkan kebawah pinggulku dan mengangkatnya dengan perlahan dari atas ranjang. Kemaluanku terangkat tinggi seperti hendak diperagakan dihadapan mukanya. Kembali lidahnya menjilat kepala kemaluan ku dengan halus, sambil me-nyedot kedalam mulutnya. Bibirnya merah merekah tampak sangat seksi menutupi seluruh kemaluan ku. Mulut dan lidahnya terasa sangat hangat dan basah. Lidahnya dipermainkan dengan sangat mahir. Matanya tetap memandang mataku seperti untuk meyakinkanku. Tangannya kembali menggenggam kedua bijiku. Kepalanya tampak turun naik disepanjang kemaluan ku, aku berasa geli setengah mati. Ini jauh lebih nikmat daripada memakai tangannya.

Sekali2 Tante Ina juga menghisap kedua bijiku bergantian dengan gigitan2 kecil. Dan perlahan turun kebawah menjilat lubang pantatku dan membuat lingkaran kecil dengan ujung lidahnya yang terasa sangat liar dan hangat. Aku hanya dapat berpegangan erat kebantal ku, sembari mencoba menahan rintihanku. Kudekap mukaku dengan bantal, setiap sedotan kurasa seperti yang aku hendak menjerit. Napasku tidak dapat diatur lagi, pinggulku menegang, kepalaku mulai pening dari kenikmatan yang berkonsentrasi tepat diantara selangkanganku. Mendadak kurasa kemaluan ku seperti akan meledak. Karena rasa takut dan panik, kutarik pinggulku kebelakang. Dengan seketika, kemaluan ku seperti mempunyai hidup sendiri, berdenyut dan menyemprot cairan putih yang lengket dan hangat kemuka dan kerambut Tante Ina.

Seluruh badanku bergetar dari kenikmatan yang tidak pernah kualami sebelumnya. Aku tidak sanggup untuk menahan kejadian ini. Aku merasa telah berbuat sesuatu kesalahan yang sangat besar. Dengan napas yang ter-engah2, aku meminta maaf kepada Tante Ina atas kejadian tersebut dan tidak berani untuk menatap wajahnya. Tetapi Tante Ina hanya tersenyum lebar, dan berkata “Tidak apa2 kok, ini memang harus begini”, kembali dia menjilati cairan lengket itu yang mulai meleleh dari ujung bibirnya dan kembali menjilati semua sisa cairan itu dari kemaluan ku sehingga bersih. “Tante suka kok, rasanya sedap”, tambahnya.

Dengan penuh pengertian Tante Ina menerangkan bahwa cairan itu adalah air mani dan itu wajar untuk dikeluarkan sekali2. Kemudian dengan penuh kehalusan dia membersihkanku dengan handuk kecil basah dan mencium ku dengan lembut dikeningku.

Setelah semuanya mulai mereda, dengan malu2 aku bertanya “Apakah perempuan juga melakukan hal seperti ini?”. Tante Ina menjawab “Yah, kadang2 kita orang perempuan juga melakukan itu, tapi caranya agak berbeza”. Dan Tante Ina berkata yang kalau aku mau, dia dapat menunjukkannya. Tentu saja aku bilang yang aku mau menyaksikannya.

Jari2 tangan Tante Ina yang lentik dengan perlahan mulai membuka kancing2 bajunya, memperagakan tubuhnya yang putih. Waktu kutangnya dibuka buah dadanya melejit keluar dan tampak besar membusung dibandingkan dengan perutnya yang mengecil ramping. Kedua buah dadanya bergelayutan dan bergoyang dengan indah. Dengan halus Tante Ina memegang kedua tanganku dan meletakannya diatas buah dadanya. Rasanya empuk, kejal dan halus sekali, ujungnya agak keras. Putingnya warna coklat tua dan agak besar. Tante Ina memintaku untuk menyentuhnya. Karena belum ada pengalaman apa2, aku pencet2 saja dengan kasar. Tante Ina kembali tersenyum dan mengajariku untuk mengelusnya per-lahan2. Putingnya agak sensitif, jadi kita harus lebih perlahan disana, katanya. Tanganku mulai me-raba2 tubuh Tante Ina yang putih bersih itu. Kulitnya terasa sangat halus dan panas membara dibawah telapak tanganku. Napasnya memburu setiap kusentuh bagian yang tertentu. Aku mulai mempelajari tempat2 yang disukainya.

Tidak lama kemudian Tante Ina memintaku untuk menciumi tubuhnya. Ketika aku mulai menghisap dan menjilat kedua buah dadanya, putingnya terasa mengeras didalam mulutku. Napasnya semakin men-deru2, membuat buah dadanya turun naik bergoyang dengan irama. Lidahku mulai menjilati seluruh buah dadanya sampai keduanya berkilat dengan air liurku Mukanya tampak gemilang dengan penuh gairah. Bibirnya yang merah merekah digigit seperti sedang menahan sakit. Roknya yang seksi dan ketat mulai tersibak dan kedua lututnya mulai melebar perlahan. Pahanya yang putih seperti susu mulai terbuka menantang dengan gairah dihadapanku. Tante Ina tidak berhenti mengelus2 dan memeluki tubuhku yang masih telanjang dengan kencang. Tangannya menuntun kepalaku kebawah kearah perutnya. Semakin kebawah ciumanku, semakin terbuka kedua pahanya, roknya tergulung keatas. Aku mulai dapat melihat pangkal paha atasnya dan terlihat sedikit bulu yang hitam halus mengintip dari celah celana dalamnya. Mataku tidak dapat melepaskan pemandangan yang sangat indah itu.

Kemudian Tante Ina berdiri tegak dihadapanku dengan perlahan Tante Ina mulai membuka kancing roknya satu persatu dan membiarkan roknya terjatuh dilantai. Tante Ina berdiri dihadapanku seperti seorang putri khayalan dengan hanya memakai celana dalamnya yang putih, kecil, tipis dan sexy. Tangannya ditaruh dipingulnya yang putih dan tampak serasi dengan kedua buah dadanya diperagakannya dihadapanku. Pantatnya yang hanya sedikit tertutup dengan celana dalam seksi itu bercuat menungging kebelakang. Tidak kusangka yang seorang wanita dapat terlihat begitu indah dan menggiurkan. Aku sangat terpesona memandang wajah dan keindahan tubuhnya yang bercahaya dan penuh gairah.

Tante Ina menerangkan yang bagian tubuh bawahnya juga harus dimainkan. Sambil merebahkan dirinya diranjangku, Tante Ina memintaku untuk menikmati bahagiannya yang terlarang. Aku mulai me-raba2 pahanya yang putih dan celana dalamnya yang agak demak dan bernoda. Pertama2 tanganku agak bergemetar, basah dari keringat dingin, tetapi melihat Tante Ina sungguh2 menikmati semua perbuatanku dan matanya juga mulai menutup sayu, napasnya semakin mengencang. Aku semakin berani dan lancang merabanya. Kadang2 jariku kususupkan kedalam celana dalamnya menyentuh bulunya yang lembut. Celana dalamnya semakin membasah, noda dibawah celana dalamnya semakin membesar. Pingulnya terangkat tinggi dari atas ranjang. Kedua pahanya semakin melebar dan kemaluannya tercetak jelas dari celana dalam nya yang sangat tipis itu.

Setelah beberapa lama, Tante Ina dengan merintih memintaku untuk membuka celana dalamnya. Pinggulnya diangkat sedikit supaya aku dapat menurunkan celana dalamnya kebawah. Tante Ina berbaring diatas ranjang tanpa sehelai benangpun yang menutupi tubuhnya. Disitu untuk pertama kali aku dapat menyaksikan kemaluan seorang wanita dari jarak yang dekat dan bukan hanya dari majalah. Bulu2 diatas kemaluannya itu tampak hitam lembut, tumbuh dengan halus dan rapi dicukur, sekitar kemaluannya telah dicukur hingga bersih membuat lekuk kemaluannya tampak dari depan. Tante Ina membuka selangkangannya dengan lebar dan menyodorkan kewanitaannya kepadaku tanpa sedikit rasa malu. Sembari bangkit duduk ditepi ranjang, Tante Ina memintaku untuk berjongkok diantara kedua pahanya untuk memperhatikan vagina nya dari jarak dekat. Dengan penuh gairah kedua jarinya mengungkap bibir kemaluannya yang rada tebal dan ke-hitam2an dan memperagakan kepadaku lubang vagina nya yang basah dan berwarna merah muda.

Dengan nada yang ramah, Tante Ina menggunakan jari tangannya sendiri dengan halus, menerangkan kepadaku satu persatu seluruh bagian tubuh bawahnya. Tempat2 dan cara2nya untuk menyenangkan seorang wanita. Kemudian Tante Ina mulai menggunakan jari tangan ku untuk di-raba2kan kebagian tubuh bawahnya. Rasanya sangat hangat, lengket dan basah. Klitorisnya semakin membesar ketika aku menyentuhnya. Aroma dari vaginanya mulai memenuhi udara dikamarku, aromanya menyenangkan dan berbau bersih. Dari dalam lubang vaginanya per-lahan2 keluar cairan lengket berwarna putih dan kental dan mulai melumuri semua permukaan lubang vagina nya. Mengingat apa yang dia sudah lakukan dengan air maniku, aku kembali bertanya “Boleh ngga saya mencicipi air mani Tante?” Tante Ina hanya mengangguk kecil dan tersenyum.

Perlahan aku mulai menjilati pahanya yang putih dan sekitar lubang vagina Tante Ina yang merah dan lembut. Cairan nya mulai mengalir keluar dengan deras keselangkangannya. Lidahku menangkap tetesan itu dan mengikuti aliran cairan itu sampai balik keasal lubangnya. Rasanya rada keasinan dengan berbau sangat khas, tidak seperti kata orang2, Tante Ina cairan sangat bersih dan tidak berbau amis. Begitu pertama aku mencicipi alat kelamin Tante Ina, aku tahu yang aku dapat menjilatinya terus2an, karena aku sangat menyukai rasanya. Tante Ina mendadak menjerit kecil ketika lidahku menyentuh klitorisnya. Aku tersentak takut karena mungkin aku telah membuatnya sakit. Tetapi Tante Ina kembali menjelaskan bahwa itu hal biasa kalau seseorang mengerang waktu merasa enak.

Semakin lama, aku semakin berani untuk menjilati dan menghisapi semua lubang vagina dan klitoris nya. Pinggulnya diangkat naik tinggi. Tangannya tidak berhenti memeras buah dadanya sendiri, cengkramannya semakin menguat. Napasnya sudah tidak beraturan lagi. Kepalanya terbanting kekanan dan kekiri. Pinggul dan pahanya kadang2 mengejang kuat, berputar dengan liar. Kepalaku terkadang tergoncang keras oleh dorongan dari kedua pahanya. Tangannya mulai menjambak rambutku dan menekan kepalaku erat kearah selangkangannya. Dari bibirnya yang mungil itu keluar desah dan rintihan memanggil namaku, seperti irama ditelingaku. Keringatnya mulai keluar dari setiap pori2 tubuhnya membuat kulitnya tampak bergemilang dibawah cahaya lampu. Matanya sudah tidak memandangku lagi, tapi tertutup rapat oleh bulu mata yang panjang dan lentik. Sembari merintih Tante Ina memintaku untuk me-nyodok2kan lidahku kedalam lubang vaginanya dan mempercepat iramaku. Seluruh mukaku basah tertutup oleh cairan yang bergairah itu.

Kemudian Tante Ina memintaku untuk berbalik supaya dia juga dapat menghisap kemaluan ku bersamaan. Setelah melumuri kedua buah dadanya yang busung itu dengan Baby Oil, Tante Ina meng-gosok2kan dan menghimpit kemaluan ku yang sudah keras kembali diantara buah dadanya, dan menghisapinya bergantian. Kemudian Tante Ina memintaku untuk lebih berkonsentrasi di klitorisnya dan menyarankanku untuk memasuki jariku kelubang vaginanya. Dengan penuh gairah aku pertama kalinya merasakan bahwa kelamin wanita itu dapat berasa begitu panas dan basah. Otot vaginanya yang terlatih terasa berdekup memijiti jari tanganku perlahan. Bibir dan lubang vaginanya tampak merekah, berkilat dan semakin memerah. Klitorisnya bercahaya dan membesar seperti ingin meledak. Setelah tidak beberapa lama, Tante Ina memintaku untuk memasuki satu jariku kedalam lubang pantatnya yang ketat. Dengan bersamaan waktu, Tante Ina juga masuki satu jarinya pula kedalam lubang pantatku. Tangannya dipercepat mengocok kemaluan ku. Pahanya mendekap kepalaku dengan keras. Pinggulnya mengejang keras. Terasa dilidahku urat2 sekitar dinding vaginanya berkontraksi keras ketika dia keluar. Aku menjerit keras ber-sama2 Tante Ina sembari memeluknya dengan erat, kita berdua keluar hampir bersamaan. Kali ini Tante Ina menghisap habis semua air maniku dan terus menghisapi kemaluan ku sampai kering.

Setelah itu kita berbaring telanjang terengah mengambil napas. Badannya yang berkeringat dan melemah, terasa sangat hangat memeluki tubuh ku dari belakang, tangannya tetap menghangati dan mengenggam kemaluanku yang mengecil. Aroma dari yang baru saja kita lakukan masih tetap memenuhi udara kamarku. Wajahnya tampak gemilang bercahaya menunjukan kepuasan, senyumnya kembali menghiasi wajahnya yang terlihat lelah. Lalu kita jatuh tertidur berduaan dengan angin yang sejuk meniup dari jendela yang terbuka. Setelah bangun tidur, kita mandi bersama. Waktu berpakaian Tante Ina menciumku dibibir dengan lembut dan berjanji yang nanti malam dia akan mengajari bagaimana caranya bila kejantananku dimasuki kedalam kewanitaannya.

Sejak hari itu, selama satu minggu penuh, setiap malam aku tidur dikamar tamu bersama Tante Ina dan mendapat pelajaran yang baru setiap malam. Tetapi setelah kejadian itu, kita tidak pernah mendapat kesempatan kembali untuk melanjutkan hubungan kami. Hanya ada peristiwa sekali, waktu orangtuaku mengadakan pesta dirumah, Tante Ina datang bersama suaminya. Didapur, waktu tidak ada orang lain yang melihat, Tante Ina menciumku dipipi sembari meraba kemaluan ku, tersenyum dan berbisik “Jangan lupa dengan rahasia kita J.D.”. Dua bulan kemudian Tante Ina pindah ke kota lain bersama suaminya. Sampai hari ini aku tidak akan dapat melupakan satu minggu yang terbaik itu didalam sejarah hidupku. Dan aku merasa sangat beruntung untuk mendapat seseorang yang dapat mengajariku bersetubuh dengan cara yang sangat sabar, sangat berprofesional dan semanis Tante Ina.