Category Archives: Anak – Bapak

Ayah Yang Baik Hati

Pada suatu hari, ayah yang akan berkahwin sebulan lagi setelah kematian ibuku lima tahun yang lalu menalifonku dan katanya ada hal penting yang perlu aku menolongnya. Aku ketika itu sedang duduk berehat menonton tv bersama anak-anakku merasa hairan di atas pertolongan yang diperlukan ayah. Ayah akan datang ke rumahku pada malam nanti untuk memberitahuku pertolongan apa yang diperlukannya.

Setelah meletakkan talifon, aku cuba memikirkan apa sebenarnya pertolongan yang ayah mahu aku menolongnya. Jika masalah kewangan, memang aku tidak dapat menolong ayah kerana aku dan suamiku tidak ada simpanan. Lagi pun takkan ayah mahu meminta bantuan kewangan dariku kerana ayah memang seorang yang berduit. Selama ini pun ayah yang selalu membantuku jika aku ada masalah kewangan. Rumah yang aku diami sekarang ini adalah hadiah dari ayah ketika aku berkahwin dahulu dan kereta yang suamiku guna sekarang ini pun pemberian dari ayah.

Tidak mungkin ayah mahu meminta pertolongan kewangan, mungkin ayah mahu aku menolongnya dalam persiapan perkahwinanya, fikirku.

Lebih kurang jam 9.00 malam, ayah pun sampai di rumahku dan ketika itu aku hanya tinggal bersama anak-anakku kerana suamiku bekerja shif malam. Suamiku hanya bekerja di sebuah kilang yang tidak jauh dari rumahku. Selepas bersalam dengan ayah, aku menjemput ayah masuk dan duduk di ruang tamu rumahku.

“Mana Rosdi, kerja malam ke? Budak-budak mana?” Tanya ayah sambil duduk di atas sofa di ruang tamu rumahku.

“Ya ayah… abang Rosdi kerja malam, budak-budak awal lagi sudah tidur,” jawabku yang duduk di depan ayah.

“Bagus la… takde orang lagi bagus…” kata ayah yang aku lihat masih bergaya walaupun umurnya sudah 51 tahun.

“Ayah mahu Nita tolong apa?” Tanyaku kerana merasa hairan apabila mendengar kata-katanya.

“Jangan terkejut dan jangan marah jika ayah cakap… ini soal maruah ayah dan maruah Nita, tetapi ayah tiada jalan lain… ayah terpaksa juga minta pertolongan dari Nita kerana Nita seorang sahaja anak ayah,” kata ayah panjang lebar.

Aku mula merasa tidak sedap hati dan perasaan ingin tahu semakin kuat.

“Pertolongan apa ni ayah?” Desakku.

“Ayah perlukan bantuan dari Nita… ayah harap Nita boleh membantu ayah kerana haya Nita seorang sahaja yang dapat menolong ayah dan bantuan ini agak berat… ayah harap sangat Nita boleh menbantu demi masa depan ayah.”

Mendengar kata-kata ayah, aku mula merasa risau kerana aku tahu ayah mempunyai masalah besar.

“Bantuan apa ayah? Cakap la, jika boleh… Nita akan tolong ayah,” Tanyaku bersungguh-sungguh.

“Nita boleh tolong jika Nita sanggup bekorban demi ayah…” Kata ayah lagi membuatkan aku tertanya-tanya apa sebenarnya masalah ayah.

“Jangan buat Nita risau… ayah cakap la, Nita sanggup menolong ayah…” Tanyaku lagi dengan berdebar-debar.

“Sebenarnya ayah tengah berubat, tapi bomoh tu tetapkan syarat susah sikit…. ayah harap Nita boleh tolong… mudah saja” Kata ayah.

“Ayah sakit ke? Ayah sakit apa?” Tanyaku cemas.

“Ayah tak sakit… ayah cuma… cuma…” Ayah tidak meneruskan kata-katanya.

“Cuma apa?” Tanyaku.

“Nita tahu kan, sebulan lagi ayah akan berkahwin… jadi ayah pergi berubat sebab benda ni dah lemah…” Ayah berkata sambil menunjukkan ke arah batangnya membuatkan aku terkedu dan merasa malu.

“Ka…kalu ayah dah tahu… ke.. kenapa ayah nak kahwin lagi?” Suaraku tergagap-gagap kerana merasa malu.

“Walaupun batang ayah dah lemah… tetapi ayah masih bernafsu… ayah teringin berkahwin lagi…” Jawab ayah dengan cepat membuatkan aku terperanjat apabila mendengar ayah bercakap begitu.

“Habis… apa Nita boleh buat?” Aku mula bertanya setelah diam seketika.

“Bomoh tu cakap batang ayah ni perlu di urutkan oleh anak perempuan ayah sendiri untuk pulih. Jika tak naik juga ayah perlu geselkan pada tubuh Nita dan jika tak keras juga ayah terpaksa bersetubuh dengan Nita… Nita boleh tolong ayah tak?” ayah menerangkan kepadaku sambil bertanyaku sama ada aku sanggup atau tidak.

Aku sebenarnya merasa sungguh terkejut dengan permintaan ayah dan merasa sungguh malu.

“Nita…Nita… tak ada cara lain ke ayah?” Tanyaku dengan perasaan malu dan aku tidak tahu untuk memberitahu ayah sebenarnya aku tidak sanggup tetapi aku takut ayah kecewa kerana hanya aku seorang sahaja anaknya dan hanya aku sahaja dapat menolongnya.

“Sudah banyak tempat ayah pergi berubat tetapi tidak pulih… tolong la Nita, demi masa depan ayah… bila dah kahwin nanti ayah tak mahu mengecewaka isteri ayah… Nita pun tahukan, makcik Samsiah tu janda… mesti banyak pengalaman, ayah takut ayah malu nanti… tolong la Nita… hanya Nita yang boleh menjaga maruah ayah sebagai seorang lelaki…” Ayah merayuku dengan suara yang sayu.

Aku merasa sungguh kasihan melihat ayah kesayanganku dalam keadaan begitu. Aku tahu ayah sudah banyak menolongku, tetapi sanggupkah aku menyerahkan tubuhku kepada ayah. Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan, untuk menolak permintaan ayah aku tidak sanggup dan jika aku membantu ayah sanggupkah aku.

Aku menjadi keliru sama ada mahu menolong ayah atau tidak, jika di ikutkan hatiku memang aku tidak sanggup tetapi apabila mengenangkan nasib ayah yang sudah banyak menolongku, aku mula merasa tidak salah jika aku menolong ayah demi kebahagian ayah aku sendiri.

“Tak ada cara lain lagi ke ayah? Cara ini salah…” Tanyaku perlahan.

“Ayah pun sudah tidak tahu lagi di mana lagi ayah perlu berubat… tolong la ayah Nita… ayah merayu dan ayah perlu sangat pertolongan Nita… tolong la ayah…” Ayah merayu dengan suara kesedihan.
Aku tidak sanggup melihat ayah begitu lagi dan jika mahu dibandingkan, ayah sudah banyak bekorban dari apa yang di mintanya.

“Baik la… tetapi ini harus menjadi rahsia kita berdua…” Kataku perlahan dengan penuh perasaan malu kerana sebentar lagi ayah akan dapat melihat serta dapat menjamah tubuhku malah dapat dinikmatinya apa yang tersembunyi selama ini.

“Betul ke ni Nita?” Ayah bertanya dan terus menghampiriku lalu duduk di sebelahku.

Aku hanya menganggukkan kepalaku perlahan. Ayah terus membawa tanganku ke celah kangkangya, ke arah batangnya yang masih di dalam seluarnya. Aku tergamam seketika dan perlahan-lahan aku mula mencuba mengurut batang ayah sambil menunduk mukaku memandang ke arah bertentangan dengan ayah.

Ayah tanpa berkata-kata terus membuka seluarnya lalu dilurutkan ke paras pehanya bersama seluar dalamnya sekali. Aku yang tersentak itu tanpa sedar memandang ke arah batang ayah, batang ayah yang masih lembik itu sebenarnya memang besar dan agak panjang.

Ayah membawa kembali tanganku pada batang lembiknya, aku mula mengenggam batang ayah aku gosok-gosokkan dan lurutkan perlahan-lahan. Setelah hampir sepuluh minit diurutku, batang ayah masih longlai dan tidak juga mengeras.

“Nita… benarkan ayah menggeselkan batang ayah ke tubuh Nita… mungkin boleh naik…” Minta ayah.

Aku bagaikan dipukau, aku hanya mengikut sahaja kemahuan ayah dan ini juga mungkin kerana nafsuku sudah mula terangsang sedikit. Mana tidaknya, seumur hidup aku tidak pernah memegang batang orang lain selain dari batang suamiku.

Tanpa ku sedari, nafsuku dengan sedirinya terangsang namun aku masih dapat mengawalnya. Apabila melihat persetujuan dariku, ayah menarik tubuhku berdiri lalu ayah terus memeluk tubuhku dari belakang.

“Tak payah la buka…” Kataku apabila merasa tangan ayah yang berada di perutku mula meleraikan ikatan kain batikku.

“Kalau tak buka, macam mana ayah nak geselkan batang ayah ni pada tubuh Nita…” Jawab ayah sambil melepaskan kain batikku jatu ke lantai.

“Ayah… seluar tu…” Kata-kataku terhenti apabila seluar dalamku sudah di tarik turun sehingga ke kakiku lalu ayah memeluk kembali tubuhku dan terasalah batangnya yang terkulai itu di punggungku.
Aku tidak dapat mengelak lagi dan hanya membiarkan sahaja ayah menggeselkan batangnya di lurah punggungku tetapi batang ayah tidak juga mengeras.

Ayah membaringkan tubuhku meniarap di atas karpet dan ayah terus meniarap menindih belakangku. Tangannya memeluk tubuhku sambil meramas-ramas buah dadaku beberapa kali lalu menyingkap ke atas baju t-shirtku itu dan terus ditanggalkannya. Aku yang semakin kuat terangsang hanya membiarkan sahaja tubuhku di bogelkan ayah.

“Wahh… cantiknya tubuh Nita…” Puji ayah sambil meramas-ramas punggungku dan mula menggesel-geselkan batangnya di celah alur punggungku sambil tangannya meramas kedua buah dadaku.
Rasa geli dan kenikmatan membuatkan nafsuku terangsang kuat, puting buah dadaku mula mengeras dan cipapku juga mula terasa berair. Aku merasa batang ayah di celah alur punggungku mula mengeras sedikit dan geselan ayah semakin ke bawah, menyentuh bibir duburku serta menyentuh sedikit hujung bibir cipapku. Aku memejamkan mataku sambil menikmati geselan batang ayah dan tiba-tiba ayah menelentangkan tubuhku.

Ayah menanggalkan seluarnya serta bajunya dan aku dapat melihat batang ayah sungguh besar dan panjang walaupun masih belum mengeras sepenuhnya. Ayah yang sudah berbogel itu terus baring di sisiku lalu menghisap puting buah dadaku dan tangannya pula meramas-ramas punggungku.

Aku merasa semakin bernafsu, ayah menjilat-jilat perutku sambil meramas buah dadaku dan mula menindihi tubuhku. Aku dapat rasakan batang ayah mula menyentuh bibir cipapku yang sudah basah itu dan ayah cuba menekan batangnya untuk masuk ke dalam cipapku tetapi setelah beberapa kali mencuba, batang ayah masih tidak berjaya masuk.Ayah menekan lagi batangnya di libang cipapku dan ayah berjaya membenamkan separuh batangnnya ke dalam cipapku.

“Errrrrgggghhhh….” Aku mengerang kenikmatan sambil menggeliat dan terus memeluk tubuh ayah menikmati kemasukkan batang ayah yang separuh keras itu.

Walaupun batang ayah masih belum mengeras sepenuhnya, aku merasa cipapku penuh kerana batang ayah sungguh besar. Ayah menekan batangnya masuk lagi sehingga pangkal batangnya rapat terbenam di dalam cipapku.

“Arrrggghhh… ayahhhh…” Sekali lagi aku mengerang kerana merasa senak di dalam perutku disebabkan kepanjangan batang ayah namun aku merasa sungguh nikmat sehingga punggungku terangkat sedikit.

Aku mengemut-ngemut cipapku apabila merasa batang ayah yang terbenam di dalam cipapku mula mengembang menjadi bertambah besar. Batang ayah yang berada di dalam cipapku kini sudah berjaya mengeras sepenuhnya sehingga aku merasa cipapku ketat apabila ayah mula mengerakkan batangnya keluar masuk dengan perlahan.

“Ohhh… masih ketat cipap Nita ni walaupun sudah beranak tiga… urggghh…” Ayah mengerang menikmati cipapku.

“Ayah… laju lagi… laju lagi ayahhhh…”

Aku meminta ayah melajukan lagi tujahan batangnya kerana aku merasa sungguh nikmat sambil mengemut-ngemutkan cipapku sekuat hati. Ayah melajukan tujahan batangnya dan semakin lama makin laju. Ayah menarik punggungku ke atas membuatkan batang panjangnya menusuk lebih jauh ke dalam cipapku.

“Aarrrrggghhhh…. ayahhhh…” Tiba-tiba tubuhku mengejang dan aku mengerang panjang kerana mencapai puncak klimaksku. Aku mengemut kuat cipapku dan tujahan batang ayah semakin laju serta semakin dalam.

“Aahhh… ooohh…. ahhhhhh…” Ayah mengerang sambil memancutkan air maninya ke dalam cipapku dengan agak banyak sehingga membanjiri rongga cipapku.

Tubuh ayah rebah di atas tubuhku yang lemah kerana kepuasan, walaupun ayah sudah tua tetapi ayah masih hebat di dalam persetubuhan.

“Terima kasih Nita… terima kasih kerana mengubati ayah…” Ayah bangun lalu mengambil pakaiannya lalu di pakainya kembali.

“Untuk ayah tersayang… Nita sanggup demi kebahagiaan ayah…” Kataku sambil tersenyum, aku juga turut bangun dan memakai kemballi pakaiaanku.

“Baik hati sungguh anak ayah ni…” Puji ayah sambil memelukku lalu mencium pipi serta dahiku, aku membalas dengan memeluk erat tubuhnya.

Malam itu tubuhku menjadi sebagai habuan untuk mengubati ayah, namun begitu aku juga dapat merasa kepuasan dari batang besar serta batang panjang ayah.

Dua minggu sebelum ayah melangsungkan perkahwinannya, malam itu ayah datang lagi ke rumahku dan pada malam itu juga suamiku bekerja malam.

“Ada apa lagi ayah…” Tanyaku setelah ayah duduk di sofa ruang tamu rumahku.

“Ayah nak minta tolong lagi kerana batang ayah masih belum pulih sepenuhnya…” Jawab ayah sekali lagi mengejutkan aku kerana ayah mahu mengulangi lagi persetubuhan malam itu.

Aku sebenarnya masih teringin untuk merasa lagi batang besar ayah. Sejak persetubuhan malam itu, aku asyik teringatkan batang besar dan batang panjang milik ayah. Apabila aku bersetubuh dengan suamiku, kenikmatan yang aku alami ketika bersetubuh dengan ayah tidak aku rasai.

“Takkan ayah nak lagi? Nita tak sanggup buat lagi…” Kataku untuk tidak menunjukkan aku memang mahu bersetubuh lagi dengan ayah, aku berpura-pura mengelakkan.

“Boleh la Nita… hari perkahwinan ayah sudah hampir… tolong la…” Ayah merayu-rayu padaku dan aku hanya terdiam, ayah tetap merayu sambil memujukku.

“Ayah mahu minum, Nita ke dapur sekejap… nak buatkan air…” Kataku sambil bangun dan terus menuju ke dapur untuk membuat minuman.

“Ayah mahu minum air ni…” Apabila aku sampai di dapur, tiba-tiba ayah memelukku dari belakang.
Aku berpura-pura untuk melepaskan diri dari pelukan ayah tetapi tidak berjaya kerana tubuhku dipeluk kemas oleh ayah.

“Boleh la Nita… tolong la ayah… bagi la tubuh Nita pada ayah malam ni…” Ayah memujukku kerana ayah ingin bersetubuh denganku.

Pelukkan ayah membuat tubuhku menjadi hangat dan aku mengeliat kerana nafsuku mula terangsang. Tangan ayah mula merayap ke buah dadaku lalu diramas-ramasnya perlahan dan aku merasa nafsuku semaki kuat melanda diriku.

“Ayah…. janganla… Nita tak mahu…”

Ayah membuat tidak dengar dengan laranganku, buah dadaku terus diramasnya lembut. Tubuhku mula memberi tidak balas dari rangsangan ayah, buah dadaku mula tegang dan nafasku terasa sesak. Tangan ayah di buah dada kini turun ke perutku lalu diusap-usapnya dengan perlahan-lahan.
Tangan ayah turun lagi hingga ke celah kangkangku dan telapak tangan ayah mencekup cipapku yang tembam itu. Cipapku ditekan-tekan membuatkan aku menonggekkan sedikit punggungku dan aku dapat rasakan batang ayah yang sudah mengeras itu di lurah punggungku.

Ayah menyelak baju kelawarku ke atas keparas pinggangku, punggungku terdedah kerana aku memang tidak memakai seluar dalam. Ayah terus mengusap serta meramas-ramas punggungku membuatkan punggungku terangkat sedikit menahan kesedapan.

Tangan ayah beralih pula ke cipapku, alur cipapku digosok-gosok ayah dan aku mengangkangkan sedikit kakiku lalu jari terus mengentel kelentitku.

“Ayah…. uhhh… uhhh… emmpphhh” Rintihku kenikmatan apabila kelentitku digentel jari ayah sehingga alur cipapku mula berair.

Ayah mengentel serta mengusap cipapku agak lama sehingga cipapku betul-betul berair, ayah mula memegang pinggangku dan batang kerasnya yang entahh bila sudah di keluarkan dari seluarnya itu sedang menekan lurah punggungku.

Aku tahu yang ayah mahu memasukkan batangnya ke dalam lubang cipapku, aku membongkokkan tubuhku dengan bertahankan tangan di birai meja makan. Ayah meletakkan sebelah kakiku di atas kerusi dan dengan satu tekanan, batang ayah berjaya masuk ke dalam cipapku sedikit demi sedikit.

“Uuhhhh… ayahhhh…” Aku mengerang sambil menikmati kemasukkan batang besar ayah ke dalam cipapku.

“Nita….ketatnya…” Bisik ayah setelah hampir keseluruhan batangnya terbenam di dalam cipapku sehingga aku merasa senak di dalam perutku.

Ayah membiarkan batangnya terbenam di dalam cipapku seketika, aku merasa batng ayah berdenyut-denyut di dalam cipapku. Ayah memegang pinggangku lalu menarik batangnya keluar sedikit dan dimasukkan kembali dengan perlahan-lahan membuat aku merasa sedap yang amat sangat.

Setelah masuk hampir keseluruhan batangnya, ayah mula mengerakkan batangnya keluar masuk di dalam cipapku dengan cepat. Setelah agak lama cipapku ditujah oleh batang ayah, aku mula merasa hendak klimaks. Tubuhku mula bergetar dan terus menjadi kejang lalu aku mencapai puncak klimaksku yang sungguh nikmat. Aku tercungap-cungap kepenatan, ayah mencabut batangnya yang masih keras keluar dari cipapku dan memeluk tubuhku dengan erat dari belakang.

Ayah membaringkanku di atas lantai dan kedua kakiku dibukanya luas, ayah menolak kedua belah kakiku ke atas sehingga lututku tersentuh dengan buah dadaku. Sambil tersenyum ayah menekan batangnya masuk ke dalam cipapku yang sudah banyak berair itu.

Sekali lagi cipapku menjadi sasaran batang ayah dan kali ini rasanya lebih sedap kerana kelentitku bergesel-gesel dengan bulu-bulu kasar batang ayah. Dengan kedudukanku begitu, seluruh kepanjangan batang ayah dapat meneroka jauh ke dalam cipapku.

“Uhhhh… ayah, sedapnya…” Aku merengek dan ayah semakin laju menujah cipapku sehingga aku merasa lagi tanda-tanda untukku mencapai klimaks.

Tujahan batang ayah semakin laju menandakan ayah juga mahu sampai kepuncak klimaksnya. Ayah semakin laju menujah cipapku, menghempap punggungku sehingga tubuhku tergoncang-goncang. Ini membuatkan aku semakin hampir untuk mencapai puncak klimaksku. Aku memeluk tubuh ayah dengan erat, ayah juga memeluk tubuhku dan dengan satu tujahan yang agak kuat, terpancutlah air mani ayah menembak-nembak rahimku.

Pada masa yang sama, aku juga mencapai puncak klimaksku buat kali yang kedua. Setelah agak lama menindihi tubuhku, ayah bangun dan mengenakan pakaiannya kembali. Aku juga bangun lalu membetulkan baju kelawar yang terselak ke atas itu.

“Terima kasih Nita…” Ayah mencium pipiku dan meramas punggungku lalu menuju ke ruang tamu rumahku. Aku membuat ayah air dan duduk berborak sambil menonton tv, ayah tidak habis memuji kecantikkan tubuhku serta kesedapan kemutan cipapku.

Pujian ayah membuatkan aku merasa sungguh bangga dan nafsuku terangsang lagi kerana ayah yang berada di sebelahku selalu menggosok-gosok pehaku.

“Ayah nak balik ke malam ni…?” Tanyaku dan menganggukkan kepalanya.

“Kenapa?” Tanya ayah.

“Tidur sini la… subuh esok ayah baru balik, sebelum abang Rosdi pulang dari kerja…” Mintaku sambi tersenyum, aku sebenarnya mahu merasa lagi batang besar dan panjang milik ayah itu.

“Boleh juga… dapat la Nita mengubati ayah lagi…” Ayah berkata sambil memeluk pinggangku dan aku terus bangun lalu memimpinan tangan ayah menuju ke bilik tidurku.

Sebaik saja berada di dalam bilik tidurku, ayah terus merangkul tubuhku dan merebahkanku ke atas katil. Ayah mencium serta menjilat betisku sehingga ke pangkal pehaku. Perbuatan ayah membuat aku merasa geli dan kegelian itu menyerap ke cipapku. Punggungku terangkat-angkat apabila pangkal pehaku dijilat lidah ayah dan ayah menolak baju kelawarku ke atas. Coliku juga ditolaknya ke atas lalu buah dadaku diramas-ramas ayah perlahan membuat aku mengeliat kesedapan.

Aku mengeliat sambil mengeluh dan merintih kecil apabila puting dan buah dadaku dinyonyot ayah dengan rakus. Aku merasa sungguh terangsang lalu aku menolak tubuh ayah rebah di atas katilku. Baju dan seluar serta seluar dalam ayah ditanggakkanku dengan cepat. Ayah hanya membiarkan sahaja, batangnya yang separuh tegang itu dipegangku lalu aku urut-urutkan dari pangkal hingga ke kepala batangnya.

Tindakanku itu membuatkan batang ayah menjadi tegang dan keras serta berdenyut-denyut lalu aku mengucup kepala batang ayah beberapa kali.

“Batang ayah ni dah pulih ke belum?” Tanyaku sambil tersenyum.

“Sudah hapir pulih… pandai Nita ubatkan…” Jawam ayah sambil mengusap kepalaku.

“Ayah nak Nita ubatkan lagi…?” Tanyaku lagi dan ayah hanya menganggukkan kepalanya.

Aku duduk mengangkang di atas tubuh ayah sehingga cipapku hampir dengan kepala batang ayah. Aku duduk perlahan-lahan lalu kepala batang ayah menguak bibir cipapku dan sedikit demi sedikit batang ayah terbenam di dalam cipapku.

“Urrrggghhhh…” Aku mengerang kenikmatan kerana seluruh batang ayah terbenam di dalam cipapku setelah aku melabuhkan punggungku rapat di celah kangkang ayah. Batang ayah terasa tercucuk di dalam perutku, aku mengemutkan cipapku beberapa kali lau mula mengangkat naik dan turun punggungku. Ayah menikmati kesedapan batangnya keluar masuk di dalam cipapku sambil meramas-ramas buah dadaku yang tergantung itu.

Kesedapan yang aku rasai membuatkan aku semakin laju mengerakkan punggungku turun naik. Habis seluruh batang ayah terbenam rapat ke dalam cipapku dan setelah agak lama, aku merasa batang ayah berdenyut-denyut. Aku juga turut merasa ada tanda-tanda untuk aku mencapai klimaks. Tubuhku mula mengejang dan aku tekankan punggungku rapat di celah kangkang ayah membuatkan batang ayah jauh terbenam di dalam cipapku.

“Urrggghhh… arrrggghhhh…” Serentak dengan itu, aku mula mencapai puncak klimaksku dan ada cairan kenikmatan yang keluar dari cipapku membasahi peha ayah.

Ayah membaringkan aku yang masih tercungap-cungap itu lalu menindihi tubuhku dan memasukkan batangnya di dalam cipapku. Ayah mengerakkan punggungnya ke depan dan ke belakang membuatkan batangnya keluar masuk di dalam cipapku. Ayah menujah cipapku dengan laju dan agak ganas sehingga tubuhku bergegar-gegar di hempap ayah.

“Emmm…uuhhh… Nita…ayah nak pancut ni…” Kata ayah sambil mendengus-dengus.

Aku membantu dengan mengemut kuat cipapku agar dinding cipapku lebih rapat menghimpit batang ayah. Beberapa ketika kemudian, ayah mula memancutkan air maninya yang hanggat di dalam cipapku. Malam itu sebanyak tiga kali aku bersetubuh dengan ayah sehingga tubuhku lemah longlai.
Setelah hari hampir subuh, barulah ayah pulang dan aku terus tertidur kepenatan dengan penuh kepuasan. Begitulah pengalamanku untuk mengubati batang ayah dan sehingga kini aku masih bersetubuh dengan ayah. Apabila aku merasa terangsang menginginkan batang panjang dan besar milik ayah, aku akan meminta ayah memuaskan nafsuku.

Batang ayah kini sudah pulih sepenuhnya malah lebih bertenaga kerana diubati dengan cipapku. Sekarang cipapku pula yang perlu diubati dengan batang ayah kerana aku tidak merasa puas lagi jika bersetubuh dengan suamiku. Hanya batang besar serta batang panjang ayah sahaja yang dapat memuaskan nafsuku.

Advertisements

Aku Dan Ayah

Namaku Mariani, aku adalah seorang surirumah yang berumur 31 tahun, sudah 8 tahun aku aku berkahwin dengan Roslan. Hasil dari perkahwinan, aku mempunyai 3 orang anak dan anak-anakku semuanya sudah bersekolah. Suatu malam rumahku dikunjungi oleh ayahku yang tinggal tidak jauh dari rumahku. Dia meminta untuk bermalam di rumahku semalam dua kerana telah bergaduh dengan emakku. Aku dan suamiku tidak berkeberatan membenarkan ayah bermalam dirumah kami. Suamiku juga gembira kerana dia terpaksa menghadiri mensyuarat di kuala lumpur keesokan hari selama dua hari.

“Bagus jugak ayah di sini sebab saya terpaksa ke kuala lumpur esok. Tidaklah saya risau sangat jika ayah tinggal di sini, dapat tengokkan Ani dan anak-anak Lan.” Kata suamiku.
“Ye la ayah… tidaklah Ani takut sangat bila malam.” Sambungku.
“Ayah tak kisah, terima kasihla sebab benarkan ayah bermalam di sini.” Jawab ayah. Ayah telah berusia 68 tahun, tetapi badannya masih tegap, maklumlah orang kampung banyak amalan petuanya.
“Kenapa ayah bergaduh dengan mak?” Tanyaku.
“Entahla… mak kau asyik membebel saja, ayah pun tak faham.” Jawab ayah dengan nada agak sedih.

Kesian juga aku mendengar keluhan ayah kerana aku juga tahu yang emak bersikap acuh tak acuh dalam menberikan perhatian terhadap ayah. Malam itu kami tak banyak bersembang kerana kesian melihat ayah yang kepenatan lagi pun suamiku akan berangkat ke Kuala Lumpur esok. Keesokan harinya selepas suamiku bertolak ke kuala lumpur, aku melakukan aktiviti harianku sebagai suri rumah seperti biasa.
Anak-anakku pula ke sekolah, jadi tinggallah aku dan ayah di rumah.

Aku melihat ayah asyik termenung, mungkin mengenangkan nasibnya. Aku merasa ayah mungkin mengalami perselisihan yang agak besar dengan emak. Malam itu aku cuba bersikap biasa dengan ayah, ketika aku menyiapkan makan malam, ayah dan anak-anakku berada di ruang tamu menonton tv. Selesai makan malam, lebih kurang pukul 10 malam anak-anakku semuanya masuk tidur kerana esok mereka bersekolah. Aku pula sibuk di dapur mengemas pingang mangkuk, ayah berada di ruang tamu dan masih termenung.

“Hai ayah… termenung aje, teringatkan mak kat rumah ke?” Tegurku memecah kesunyian.
“Ishh… takde lah Ani, kalau ayah ingatkan kat dia pun boleh dapat apa, mak kau dah tak sayang kat ayah.” Dengan nada terkejut ayah menjawab.
“Eh ayah ni, tak baik cakap macam tu… mana ayah tahu mak dah tak sayang ayah lagi?” Tanyaku.
“Kalau mak masih sayang kat ayah, dia buat macam Ani ni haa… makan minum disedia, layan laki dengan baik, ni tidak asyik nak berleter je kerjanya.” Jawab ayah.
“Manalah tahu… biasanya selalu tidur berdua, malam ni ayah keseorangan pulak.” Tambah ku dan ayah ketawa kecil mendengarnya.

“Apa sebab ayah dan mak bergatuh, cuba bagitahu Ani.” Tanyaku.
“Takde ape la Ani, masalah kecil je.” Jawab ayah.
“Ani tahu ni mesti masalah besar, sebelum ni ayah tak pernah merajuk macam ni… cakapla ayah… bagitahu Ani, Ani ni kan anak ayah…” Pintaku.
“Kalau kau nak tahu sangat, baiklah… ayah ni dah hampir 6 tahun tidur berseorangan, sejak adik kau lahir sehingga sekarang, mak kau tak pernah melayan kemahuan batin ayah, tiang bendera ayah ni masih boleh menegang, kalau dah tegang mestilah perlu tempat untuk disalurkan, kat mana lagi kalau tidak kat tubuh mak kau, tapi mak kau selalu menolak bila diajak bersama, sebab itulah marah sangat.” Kata ayah.

Aku agak terkejut dan sedikit malu apabila mendengar cerita dari ayah, namun aku faham sebab aku sudah berkeluarga.

“Ala ayah… mak kan dah tua, sebab tu la dia tak mahu melayan ayah.” Jawabku. Walaupun ada perasaan malu untuk bercakap soal seks dengan ayah, aku terpaksa kerana aku yang memaksa ayah agar memberitahu masalahnya padaku.

“Ayah tahu, tapi ayah pun ada nafsu… takkan sekali-sekala pun tak boleh. Ayah pun tua juga… habis ayah nak buat macam mana, tak kan ayah nak cari pelacur….” Ayah berkata dengan nada geram, aku terkejut mendengar kata-kata ayah, aku tidak meyangka ayah berkata sedemikian.

“Sabarla ayah…” Aku cuba menyabarkan ayah, baru aku tahu kenapa ayah bergaduh dengan emak. Ini kerana kemaruk nafsu seks ayah yang gian untuk merasai cipap perempuan. Patutla ketika makan semua malam tadi aku perasan yang ayah asyik merenung buah dadaku yang tertonjol disebalik t-shirt nipis yang aku pakai. Sudah menjadi kebiasaanku bila dirumah, aku hanya berbaju t-shirt dan berkain batik tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku juga merasa kesian dengan masalah yang di hadapi ayah.

“Kau ni Ani, jangan jadi macam mak kau… jaga hati dan perasaan suami kau. penuhi keinginan suami kau seab itu memang tangugjawab seorang isteri.” Kata ayah lagi.

“Ye la ayah, Ani tahu… tapi abang Lan mana nak pandang sangat Ani ni, tubuh dah gemuk. Dia tu pun asyik sibuk je, takde masa sangat kat rumah.” Jawabku.

“Eh… mana ada gemuk, apa la Lan tu… kau yang cantik ni di tinggalkan kat rumah. Kalau ayah, ayah nak sentiasa di sisi isteri yang cantik macam kau ni.” Kata ayah memujiku.

“Ala ayah, Ani ni mana cantik sangat… anak dah tiga, tubuh pun tak menarik lagi… tu yang abang Lan tak nak pandang kot.” Aku menjadi sedikit bangga dengan pujian ayah.

“Betul Ani… kau ni masih cantik, tubuh kau masih solid dan mengiurkan lelaki memandang… macam mak kau masa muda dulu.. tapi mak kau tu perangai dia teruk sikit.” Ayah memujiku lagi, aku menjadi gembira mendengar pujian dari ayah.

“Tak pe lahayah, sabar je lah, dah perangai mak macam tu… Ani nak selesaikan kerja kat dapur tu dulu, lepas tu kita sambung bercerita.” Kataku sambil bangun dan terus ke dapur.

Ketika aku terbongkok-bongkok dalam keadaan menonggeng mengemas dan menyusun pinggan mangkuk, aku tak perasan yang ayah berada di belakangku. Bila aku bangun punggungku terkena bahagian hadapan tubuhnya, menyebabkan ayah hampir terjatuh. Ayah telah memegang punggungku sehingga tubuhnya rapat pada bongkah punggungku untuk mengelak dirinya dari terjatuh. Aku dapat merasakan kekerasan batang ayah menempel tepat pada lurah punggungku.

Mungkin batang ayah mengeras ketika kami berbual-bual tadi atau ayah terangsang apabila melihat aku yang tertonggeng itu. Aku tak pasti tetapi aku tahu keadaan ayah yang sedang kemaruk nafsu itu akan cepat terangsang. Aku juga merasa sedkit terangsang apabila merasa batang ayah di lurah punggungku, aku sekarang cepat terangsang kerana sudah beberapa minggu suamiku tidak menyetubuhiku.

“Ayah ni… terkejut Ani…” Tegurku dan ayah mula menjarakan tubuh dari punggungku.
“Maafkan ayah Ani, ayah tak sengaja… tak perasan pulak Ani nak bangun. Ayah nak basuh tangan ni…” Jawab ayah tersenyum.

“Tu la ayah ni, nasib baik terlanggar punggung Ani, kalau terlanggar benda lain, entah apa akan terjadi.” Tak sanggka kata-kata itu keluar dari mulutku. Ini mungkin kerana aku mula bernafsu, cipapku mula berdenyut-denyut kerana merasakan kekerasan batang ayah yang menempel pada lurah punggung tadi.
Namun aku tak meyangka aku boleh terangsang dengan ayahku sendiri. Mungkin sebab kerana sekarang ini aku dahagakan belaian suamiku.

“Ayah nak kopi… nanti Ani buatkan?” Cepat-cepat aku bertanya kerana aku merasa malu dengan kata-kataku tadi.
“Kopi apa…” Tanya ayah.
“Kopi Inspy la.” Kataku sambil mengambil cawan untuk membuat kopi.
“Eh tak payah susah-susahlah Ani, tapi kalau dah buat tu ayah minum aje.” Kata ayah.
“Ayah ni… nah…” Aku menghulurkan air itu kepada ayah dan ayah terus meminumnya.

“Bila kena kopi Inspy ni ni selalunya tongkat ayah turut sama menegak, entahlah… sejak akhir-akhir ni malam-malam asyik bangun je tongkat ayah ni, nak pacak kat mak kau, dia tak bagi.” Kata ayah lagi. Aku hanya tersenyum dan faham apa yang dimaksudkan oleh ayah, aku bertambah terangsang mendengar kata-kata ayah tapi aku hanya bersikap biasa.

“Bila dah menegak, ayah yang susah, tak lena tidur dibuatnya, nak buat macam mana, mak kau tak nak layan.” Ujar ayah lagi. Aku tahu perbualan ayah mula menyentuh soal-soal seks, aku tahu yang ayah memang gian sangat nak bersetubuh. Aku juga merasa kesihan dengan nasib ayah, jika boleh aku mahu menolongnya.

“Ayah mintaklah elok-elok dengan mak, cakaplah kat mak… melayan suami tu wajib kalau tak berdosa” Kataku.

“Dah bebuih mulut ayah ni ceramah kat mak kau tu, akhirnya ayah pula dituduhnya orang tua gatal tak sedar diri. Mak kau tak tahu yang ayah ni teringin sangat nak bersetubuh” Jawab ayah. Cipapku kini mula berair kerana dari tadi dirangsang nafsu berahi.

“Ani kesian tengok ayah tapi tak tahu nak tolong macam mana, memang Ani faham sangat kalau lelaki dah terangsang tu memang tak boleh duduk diam, samalah macam abang Lan tu.” Kataku lagi.
“Apa boleh buat Ani, takkan la kau ni anak ayah… kalau tak dah lama ayah peluk-peluk tubuh seksi kau.” Jawab ayah membuatkan aku mula tergoda.

“Ala ayah ni… tubuh Ani ni seksi ke…” Tanyaku.
“Eh kau ni Ani… ayah tak bohong, kalau ayah dapat seminggu tak makan pun tak pe.” Jawab ayah. “Sebenarnya Ani tak sampai hati nak tengok ayah macam ni, tapi Ani tak tahu nak tolong macam mana. Ani dah ngantuk ni, Ani masuk tidur dulu la ayah.” Kataku sambil berlalu ke dalam bilik tidurku meninggalkan ayah.

Aku terjaga dari tidur apabila merasa ada tangan yang meramas-ramas buah dadaku, aku terkejut dan dalam kegelapan aku terus memegang tangan tersebut.
“Ani… ayah ni, maaf la Ani, ayah dah tak tahan ni bila tengok tubuh Ani yang menghairahkan ni….” Bisik ayah di telingaku.

“Ehh… ayah, terkejut Ani… apa ayah buat ni, Ani ni kan anak ayah” Jawabku.
“Tolongla Ani… kasihankan la ayah, sekali je. Ayah teringin sangat nak merasa cipap, lagipun bukannya luak apa-apa pun. Kau pun bukannya anak dara lagi, tolong la Ani… sekali ini je… boleh ye Ani” Rayu ayah.
“Tapi Ani takut la ayah…” Kataku.

“Boleh la Ani, ayah tahu kau seorang anak yang baik… kau jangan takut. Tak siapa yang tahu kalau kita tak pecahkan rahsia ni. Anggap sajalah kau membalas jasa ayah… boleh ye Ani…” Renggek ayah sambil tangannya meraba dan meramas kembali buah dadaku. Rabaan dan ramasan ayah di buah dadaku mula merangsangkan nafsuku. Aku hanya mendiamkan diri membiarkan tangan ayah terus bermain-main di dadaku. Melihat diriku diam dan membiarkannya meramas-ramas buah dadaku, ayah semakin berani. Aku dapat rasakan ayah mula mengosok-gosok permukaan cipapku yang mula basah.

“Ani… ayah dah tak tahan sangat ni, ayah nak masukkan batang ayah dalam ni ye…” Bisik ayah sambil menekan-nekan cipapku. Aku yang sudahterangsang hanya diam dan mengangguk lalu menarik tubuh ayah supaya menindihi tubuhku. Ayah naik menindihi tubuhku lalu memeluk erat tubuhku. Ayah mula menarik bajuku ke atas dan menanggalkannya, ayah juga melucutkan kain batik yang masih di tubuhku dan berbogellah aku di dalam pelukkannya. Buah dadaku diramas-ramas beberapa kali lalu ayah memanggalkan kain pelikatnya. Ayah yang tidak berbaju itu mula menganggkangkan kakiku, aku mengerang apabila terasa ayah mula mengesel-gesel kepala batangnya pada lurah cipapku yang sudah licin dengan air berahiku.

“Ayah masukkan ye…” Bisik ayah lagi. Aku hanya mendiamkan diri sambil memejam mataku menanti tusukkan batang keras ayah. Aku mengerang apabila bibir cipapku mula terbuka untuk menerima kemasukan batang ayah kedalam cipapku. Ayah mengeluh kesedapan ketika batangnya mula menguak masuk, setelah separuh batang ayah memasuki cipapku, di tariknya keluar dan ditekannya masuk kembali dengan lebih dalam sehingga keseluruh kepanjangan batang ayah tenggelam didalam rongga cipapku. Aku menjerit perlahan menahan kesenakan kerana inilah kali pertama rongga cipapku diteroka sedalam-dalamnya sehingga menyentuh pintu rahimku.

Ayah membiarkan batangnya terendam didasar cipapku, aku yang kegelian dan kesenakan itu mengemut dan mencengkam kemas batang ayah sehingga tubuhku terasa kejang dan mengeluarkan air klimaksku yang pertama. Memang besar dan panjang batang ayah kurasakan sehingga rongga cipapku terasa penuh. Ayah menggoyang-goyangkan punggungnya memusing-musingkan batangnya yang masih terendam rapat di dalam cipapku.

Geselan kepala batang ayah yang menyentuh pintu rahimku dengan bulu-bulu dipangkal batangnya yang lebat itu mengosok-gosok kelentikku sambil ayah meramas dan mehisap puting buah dadaku menyebabkan aku bertambah terangsang. Tubuhku menjadi lemah, tetapi aku gagahi juga untuk menahan asakan batang ayah yang mula menghenjut cipapku dengan rentak perlahan. Batang ayah sentiasa menyentuh pintu rahimku setiap kali ditusuk hingga kedasar cipapku. Ayah menujah cipapku dalam tempoh yang agak lama dan batangnya masih gagah menikam cipapku.

Aku telah pun klimaks untuk kali ke dua ketika batang ayah rancak menghenjut cipapku. Walau pun sudah klimaks dua kali, kesedapan dan kegelian masih terasa pada cipapku setiap kali batang ayah keluar masuk dari rongga cipapku.

Aku membalas tujahan batang ayah dengan memeluk kemas tubuhnya dengan mengemut kuat batangnya, kakiku disilangkan pada pinggangnya menyebabkan batang ayah tertanam rapat di dalam cipapku. Aku menahan kegelian dan kesenakan akibat tekanan kepala batang ayah yang rapat pada pintu rahim ku, dengan sekuat hati aku mengemut-ngemut cipapku mencengkam batang ayah.

Ayah mula mengerang kesedapan dan memuji-muji diriku, ketika itu juga aku mula merasakan batang ayah mula bedenyut-denyut dan mengembang-ngembang. Ayah mengerang kuat ketika melepaskan pancutan air maninya yang menghangatkan rahimku, aku juga melepaskan air klimaksku yang ketiga. Aku terdampar kepenatan dan aku dapat merasakan batang ayah masih memuntahkan air maninya sehinggalah memenuhi setiap rongga cipapku.

Selepas itu ayah tedampar kelesuan di atas tubuhku beberapa minit dan aku minta ayah mencabut batangnya kerana aku ingin kebilik air. Aku membuka lampu bilik dan aku agak terperanjat melihat kepanjangan batang ayah yang masih separuh keras itu. Hampir sekali ganda kepanjangan dengan batang suamiku, patutlah aku kesenakan dikerjakan ayah.

Ayah mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepadaku dan memuji-muji layanan aku dan mengatakan aku sudah membalas jasanya sebagai seorang anak. Aku hanya tersenyum bangga mendengar pujian ayah.

“Kita habiskan disini ajelah ayah, lepas ni anggaplah tiada apa-apa yang berlaku di antara kita.” Kataku. “Ye lah Ani, ayah pun harap macam tu, tapi kalau ayah teringin nak rasa lagi… bolehkan?” Tanya ayah. , “Lepas ni kalau teringin nak lagi, pujuklah mak.” Jawabkui.
“Kalau mak tak bagi jugak, ayah mintak dengan Ani boleh sebab memang nikmat dan sedaplah kalau dapat bersetubuh dengan Ani.” Tanya ayah.

“Tengokla nanti, kalau boleh Ani bagi… kerana ayah Ani sanggup.” Jawabku sambil tersenyum.
“Terima kasih sayang… Anilah anak yang ayang paling sayang. Ani memang anak yang baik kerana sanggup berkorban demi ayah.” Kata ayah sanbil berlalu dari bilikku. Mungkin malam esok aku akan menjadi tempat untuk memuaskan nafsu ayah lagi. Aku pun tidak tahu sampai bila aku harus memuaskan nafsu ayah namun aku tidak kisah. Kerana ayah, aku sanggup berkorban untuk menjadi anak yang berjasa.

Pak Amir Makan Anak

“Hmm budak ni berbadan solid, berambut panjang hingga sampai melepasi punggung, mata dia sayu, bibir pulak selalu basah bagikan kena gincu,” dalam khayalannya Pak Amir tengah menghisap bibir anak bungsunya sampai puas.

Malam yang dinantikan Pak Amir datang jua. Dari senja Pak Amir dah sediakan kain pelikat yang agak usang dan hanya memakai baju singlet longgar berkopiah putih dah buruk, sambil duduk di beranda Pak Amir berpikir anak yang mana satu yang untuk pertama kali dibahamnya dalam lamunan.

Pak Amir menilai kecantikan ketiga puterinya satu persatu, semua ada kelebihan tersendiri sehingga sukar Pak Amir untuk memilih antara anak haruan mana yang dia ngap lebih dulu.

Pak Amir terbayang akan keindahan buah dada anak sulungnya yang berkulit putih melepak, bersaiz 36C.

“Kalau lah budak tu ada baby, mesti kenyang sakan baby tu nenen kat mak dia,” Pak Amir bagaikan terlupa bahwa dia tengah hisap rokok, sehinggakan puntung rokok dia hisap bagai buah dada anak sulungnya.

Pak Amir bayangkan pula puteri tengah yang kerap di panggil Angah.

“Hmm… budak nii tinggi semampai, jalan lembut, suara agak parau manja, mata dia pulak wehhh…”
Tanpa disedari kain pelikat Pak Amir telah membumbung bagai khemah kanopi. Dengan bersahaja Pak Amir membelai kote tuanya sambail bercakap sendirian.

“Sabar… sabar jang, kijang dah dalam perangkap,” kata Pak Amir pada kote yang dah tak tahan nak menembus kain pelikat Pak Amir.

Pak Amir alihkan pula bayangan pada anak bungsunya yang baru je berumur 12 tahun. Tetiba je air mazi Pak Amir tersembur keluar tanpa dia dapat tahan lagi.

“Hmmm nampaknya semua anak aku dah jadi hamba aku,” dalam hati Pak Amir berkata.

Malam semakin merangkak dengan bergerak jam dinding membawa ketiga anak dara Pak Amir ke dalam mimpi masing-masing, sedangkan Pak Amir tengah buat pilihan untuk masuk bilik mana terlebih dahulu. Untuk masuk ketiga-tiganya malam ni juga tak mungkin, jadi Pak Amir berpikir panjang bukan kerana takut tapi bak kata pepatah `tupai ragu akan buah’ itulah yang Pak Amir pikirkan sejak senja lagi.

Dengan berpuas hati Pak Amir memilih bilik anak bungsunya yang berdekatan dengan pintu biliknya. Secara perlahan-lahan Pak Amir membuka kunci pendua bilik anaknya tanpa diketahui oleh anak bungsu Pak Amir yang tengah lelap dibuai mimpi.

Pak Amir sengaja tak mematikan lampu bilik sebab dah tau bilik setiap seorang anak daranya kedap bunyi dan cahaya. Perlahan Pak Amir mula meraba buah dada anak bungsunya.

“Hmmm… dah pakai coli jugak budak ni,” bisik hati Pak Amir bila mendapati anak daranya itu dah pakai coli.

Pak Amir memandang bibir basah gadis 12 tahun itu dengan penuh nafsu dan dengan lemah lembut Pak Amir menghisap bibir anak daranya. Berdecak decak bunyi Pak Amir menghisap bibir anak bungsunya itu.

Satu persatu kain yang melekat di tubuh Pak Amir tercampak entah ke mana sehingga orang tua tu bagaikan budak yang hendak mandi yang kembali tidur semua di katil. Dengan mengangkang dan anak bungsunya berada di tengah-tengah, Pak Amir mula menjilati muka anak bungsunya itu.

Dengan penuh hati hati Pak Amir berusaha membuka pengait coli dan kain batik yang dikenakan serta seluar dalam anak bungsunya itu. Tatkala Pak Amir telah berjaya membuka kesemua kain yang melekat, anak bungsunya itu terjaga dan dengan cepat Pak Amir berkata, “shhh… jangan bising. Ayah sedang menghalau roh jahat yang tadi masuk ke dalam badan sayang. Diam diam ya sayang, ayah tengah berubat keras ni.”

Entah mengapa anak bungsu Pak Amir percaya bulat-bulat kata kata ayahnya. Dengan ikhlas dan rela, dia biarkan sahaja Pak Amir menjilati dan meraba seluruh tubuhnya dengan percaya penuh ayah tengah menghalau jin jahat.

Dengan gopoh Pak Amir berusaha secepat mungkin untuk memasuki anaknya, namun dia harus berhati-hati supaya anaknya tak tercium niat hantu yang ada dalam hati Pak Amir .

Si bungsu membantah bila Pak Amir menghisap buah dadanya, namun dengan cepat Pak Amir berkata, “tengok la ni dah bengkak pasal jin tu la.”

“Dulu sayang tak macam ni kan?” tanya Pak Amir sambil dijawab anggukan kecil anak bungsunya itu.
Tanpa membuang waktu lagi Pak Amir berusahan menebusi kemaluan anak gadisnya itu.
“Sayang tahan yer ayah nak simpan benda kat lubang kencing sayang supaya jin tu tak boleh masuk ikut lubang tu!”
“Tapi ayah, kenapa nak simpan kat sana pulak? Ishh tak nak la ayah, tak nak lah!” protes si bungsu dengan rasa tak nak.
”Sayang, ayah dah nak habis ni, hanya tinggal tu je yang belum. Ala kejap je, lepas tu dah la habis la rawatan,” pujuk sang ayah penuh harapan.

Tanpa menunggu kerelaan anak bongsunya, Pak Amir segera menyumbat benda tumpul miliknya ke dalam lubang yang masih sebesar lubang semut itu. Dengan penuh tenaga Pak Amir berusaha untuk memasukkannya.

“Ayahhh!!! Aduh sakit!!! Ayah… tak tahan. Aduh huwaaa sakit yah!!!” pekik dan jerit si bungsu tak dihiraukan Pak Amir sehingga dia berjaya membenam keseluruhan batang kotenya.

Di kala kesemua kote Pak Amir terbenam, Pak Amir sempat melirik ke sela peha anak bungsunya itu mengalir sedikit darah yang bermakna kehancuran dara si bungsu. Pak Amir masih belum bertindak hanya mendiam diri dengan kote tertanam dalam kemaluan si anak yang bagaikan handak koyak menerima batang yang bukan ukuran budak 12 tahun.

Setelah tangisan si anak agak reda barulah Pak Amir mulai mendayung secara pelan pelan sehingga membuat muka si bungsu bagaikan tak bernyawa.

“Ayahhh… lama lagi ke? Dah tak tahan ni ayah…. huwaaaa tak nak, tak nak! Tak nak ayah. huwaaa sakit…” jerit si bungsu yang hanya boleh didengar ayah dan anak itu sahaja tanpa tembus keluar bilik.
”Sabar sayang, sikit lagi. Ayah dah nak tutup lubang tu. Ayah aaahh ahhhh… sayang aaaa…” jerit Pak Amir dengan mengeluarkan serta merta kemaluannya dari lubang si bungsu dan dengan cepat Pak Amir semburkan ke muka si bungsu sampai kering air mazi Pak Amir.

Pak Amir mengucup bibir anak bungsunya sambil berkata, “hmmm sayang dah bebas dari segala pengaruh jin jahat, kalau ada masa malam esok ayah datang balik sampai sayang betul betul sihat.”
”Jadi? Saya belum sihat lagi ayah?” tanya si bungsu hairan.

“Hmm belum lagi sayang….”
Sampai jumpa lagi.

Anak yang mana pulak yang dibaham Pak Amir. Untuk pengetahuan semua kini anak-anak Pak Amir dah ada yang beranak tiga. Pak Amir pulak dah hilang entah ke mana sejak anak-anaknya tahu perbuatan itu adalah salah!

Rahsia Hidupku

Masa umur ku 15 tahun aku merasa badan ku sudah pun membesar ke maxima. Berdiri 5′ 4″, dengan berat badan 180 paun, aku membayang kan diri ku semacam penyanyi Sharifah Aini lebih2 lagi aku ni dari benih Arab dan Melayu. Dengan buah dada dan punggung ku yang pejal, aku mengharapkan dapat memikat lelaki yang boleh ku bercumbu kerna tubuh ku ingin sentuhan mereka. Malang nya paras muka ku kurang dari sederhana dan aku di anggap gempal dan tak sexy. Oleh kerna keadaan sosial ku begitu, aku hanya mampu merancap, satu2 hobi ku sejak umur ku 14 tahun. Tentu lah aku merasa terpencil kerna tak dapat menarik perhatian sebarang satu lelaki pun.

Tapi anggapan ku salah. Ada satu lelaki yang mengidamkan tubuh badan ku untuk dipergunakan dan memuaskan nafsu seks nya yang kuat . Orang itu ia lah bapa ku sendiri.

Suatu petang sedang duduk di sofa menuntun TV, bapa ku mulai menggoda ku. Perkara biasa lah yang kami tiga beranak duduk berdekatan kadang2 peha kami berlekat dan selalu aku di apit kedua orang tua ku. Tetapi petang itu emak ku sedang mandi bila bapa ku memulai mengerjakan tubuh ku. Dia memeluk bahu ku untuk mendekatkan pipi ku di cium. Itu pun perkara biasa di buat nya walaupun di depan emak. Maklum lah anak tunggalyang selalu di manjai. Selepas pipi ku renggang dari bibir nya bapa ku menurunkan mata nya ke buah dada ku.

“Wah sudah membesar tetek Yas ni.” kata bapa ku sambil menoleh ke muka ku.

Aku anggap itu pujian dan merasa bangga tetapi merasa malu sebab itu datang dari mulut bapa ku. Aku pun senyum dan menutup buah dada ku dengan lenganku. Bapa ku kemudian nya menarik satu lengan ku ke atas perut ku dan bebas lah satu dari dua buah dada ku. Dia memulakan dengan memegang buah dada ku sa olah2 menganggar berapa berat dan pejal buah ku sebelum meramas nya perlahan lahan.

“Boleh bapak tengok?” bapa ku bertanya mengeshorkan ku menunjukkan nya.

Aku merasa macam di pukau bila bertembung mata dan dengan dua tangan, aku mengangkat baju T labuh dari bawah sampai di bawah dagu ku, coli hitam ku masih melekat. Bapa ku menggunakan dua tangan nya untuk melepaskan kancing coli untuk mendedahkan dua puting merah jambuyang sedang menegang. Aku merasa malu dan memejamkan mata ku sambil menyandarkan kepala ku ke belakang sofa. Belum sempat aku nak berkata kata, mulut bapa sudah pun mulai menghisap satu puting ku dan yang lagi satu nya, bapa menggentel dengan tangan kanan nya.

“Dosa”, tidak ada di fikiran ku. Aku tidak mengeji perbuatan bapa terhadap ku. Aku sedang menikmati perbuatan nya terhadap ku. Aku merasa banggayang tubuh ku dapat layanan yang patut. Aku merasai nikmat di hujung rambut sampai ke hujung jari kaki ku. Punggung ku bergoyang goyang di atas sofa dan aku terasa macam terkencing di dalam panties ku. Tiba2 aku tersedar teringat emak dan mengingatkan bapa ku.

“Sudah lekas Pak. Nanti di nampak emak.” hanya itu lah kata2 ku terhadap bapa ku.

Berhenti sekejap dari menghisap puting ku, bapa ku menenangkan ku.

“Emak masih di bilik mandi. Dengar tu semburan air.”

Terus bapa menyambung mengerjakan puting yang lagi satu membiarkan yang sudah di hisap. Aku melihat puting yang menegang dan merasa urat saraf ku bergelora di dalam rahim ku. Nikmat yang ku alami lebih kencang dari perbuatn merancap.

Kami berhenti apabila air semburan tidak kedengaran menanda kan emak sedang bersiap untuk bersama kami. Bapa pun beredar jauh sedikitdari ku dan suruh aku melihat bonjolan di bawah pusat nya. “Yas buat bapak stim. Ni batang bapak sudah naik.” bisik bapa ku.

Bapa menutup bonjolan dengan bantal kecil dan membaca majalah dan aku tak sempat mengancing coli ku dan selepas menurunkan baju T menutup perut ku, aku mengambil bantal dan memeluk didada ku pura2 menuntun TV.

Sebentar pun emak keluar dari bilik nya dan terus ke dapur untuk persiapan makan malam. Itu lah tugas emak ku selepas balik dari kerja setiap hari.

Sementara itu, aku duduk tak selesa dan apabila dapati emak sedang sibuk mengeluarkan bahan2 dari peti sejuk, aku pun ke bilik mandi di ruang dapur dengan memeluk satu lengan ku di bahu agar tidak kelihatan kenduran buah dada ku sebab coliku tidak di kancing. Aku selamat ke bilik mandi dengan tidak di perhatikan oleh emak ku. Aku tanggalkan panties kuyang berlumuran lendir2 yang pekat. Selapas buang air dan rendam panties ku, aku mengancing coli dan maju ke bilik ku untuk memakaipanties baru.

Aku keluar dari bilik ku untuk meneruskan pura2 ku menuntun TV padahal aku ingin melihat wajah bapa ku, lelaki yan pertama mengerjakan buah tetek ku. Aku pun mulai merasa sudah dewasa dan berpengalaman setelah di sentuhi lelaki walaupun tanganyang mengerjakan tubuh ku kepunyaan bapa ku sendiri.

Sedang menghayali tentang kejadian yang baru berlepas di atas sofa yang ku duduk, tiba2 khayalan ku terganggu bila emak ku bersuara hendak ke Mini Mart di seberang blok kerna bahan dan rempah tak mencukupi untuk apayang hendak di masak.

Bapa ku menoleh ke arah ku dengan mata nya terbeliak sedikit dan beri senyuman kambing nya kepada ku. Mungkin ini lah kata kata di dalam hati nya,” Peluang emas untuk mengerjakan tubuh kau, Yasmeen.” Emak pun bersiap dan keluar rumah. Aku pasti bapa ku akan melancarkan gerakkan nya untuk menggoda ku sekali lagi. Memang aku ingini, tetapi malu hendak meminta bapa ku mencepatkan gerakkan nya supaya menceroboh keseluruhan tubuh2 ku. Aku menunggu dengan hati berdebaran. Bila akhir nya bapa ku berdekatan dan memeluk bahu ku, aku memejamkan mata menyerah diri.

“Panties Yas tadi basah? Dah Tukar yang baru?” bapa ku mulai bertanya.

Aku mengangguk kepala ku dan berkata,” Sudah Pak.” Bapa menyuruh menanggalkan baju T ku dan aku menurut perintah nya. Belum sempat dia meminta agar aku melucutkan coli ku, tangan ku sudah memegang kancing coli ku untuk melepaskan nya. Aku kini berkeadaan separuh bogel mendedahkan buahdada ku yang besar nya 40 inchi sebagai alat permainan khas untuk bapa ku. Aku berdiam diri dan bersedia untuk mentaati perintah2 yang akan di berikan……….

Aku menunduk memainkan jari2 ku yang terletak di lutut dan bapa tidak berganjak dari tempat duduk nya, hanya memerhati kan buah dada ku dari jauh. Perbuatan bapa itu sangat memberahi kan ku dan mulai mersa kehangatan di dalam kemaluanku.

Apabila bapa ku berdiri, mata ku melirik mengikuti langkah kaki nya. Duduk berdekatan, tangan kiri nya memeluk bahu kiri ku untuk merapat tubuh kami dan pipi ku di ciun. Tangan kanan nya mengangkat buah kanan ku dan sekali lagi menggoyang goyangkan untuk menganggar berapa berat nya buah yang ku miliki.

“Tetek Yas ni benar2 besar,” bapa ku memuji ku.

Aku tertawa perlahan lahan malu dengan kata bapa ku.

Kemudian dia mengarah ku baring di kepala sofa dan terus memulakan memainkan lidah nya ke celah dua bukit ku. Tangan nya meramas ramas dan mulut nya menyedut nyedut bukan hanya di puting ku tetapi keseluruhan dua bukit ku. Keadaan ku membaring, memerhatikan dan menikmati tubuh ku di kerjakan bapa ku. Memang tak ku nafikan aku suka dan mengalu alu kan tubuh ku diperkosa oleh bapa ku walaupun tahu perbuatan kami itu di keji masyarakat.

Puas mengerjakan buah dada ku, bapa ku pun bangun dan berdiri melepaskan kain nya ke lantai. Dengan hanya berseluar dalam dan singlet nya aku nampak bonjolan di kelangkang nya membukit.

“Mungkin kah bapa akan melucutkan seluar dalam nya untuk menunjukkan kebesaran zakar nya kepada ku?” aku bertanya dalam hati.

Keinginan melihat zakar bapa ku tak tercapai. Aku di minta mengangkang peha ku, dan bapa ku menyelak kain ku sampai ke pusat dan mendedahkan seluar dalam ku. Bapa ku duduk di antara peha ku dan meletakkan tapak tangan menggosok gosok bukit kemaluan ku.

Ingin meilhat apa yang di rasai, bapa ku menarik getah panties ke bawah sedikit untuk melihat bulu2 ku yang sudah menghitamkan bukit kemaluan ku.

“Lebat nya sarang burung bapak ni!” bapa ku bergurau dan aku membuang muka ku dari melihat nya kerana malu. Dengan itu bapa ku pun membetulkan panties ku menutup kemaluanku dan mengaturkan badan nya di mana bonjolan kelengkang nya di atas bukit kemaluan ku.

Bila kelengkang kamibertembung, bapa ku menekan kuat sedikit di atas bukit kemaluanku dan menggoyang kan pantat nya. Sungguh sedap ku rasa sesuatu yang berat menghempap kemaluan ku. Bapa ku menjilat tengkok dan leher ku membuat bulu2 roma ku berdiri.

“Biar lah burung bapa ni berehat di sarang nya sekejap,”gurau bapa ku.

“Lama2 pun tak apa, Pak,” kata ku dalam hati.

Bapa ku bersenda lagi dan mengatakan bulu2 kemaluan ku ia lah sarang untuk burung lang nya: memegang buah dada ku bapa nama kan nya teropong nya untuk melihat isi hati ku; dan mengalih badan nya dari tubuh ku, bapa ku mencungkil pintu kemaluan ku dengan jari nya dan berkata. “Dan ini ia lah gua rahsia bapak untuk menyembunyikan senjata nuklear bapak di belakang hari.” Aku tertawa tersipu sipu mendengar sendaan bapa ku.

Agak lama kelengkang ku di tindih dan ku rasai panties ku sudah pun basah lalu aku bersuara kepada nya, “Cukup lah Pak. Emak dah nak balik.”

“Belum lagi.” kata nya melihat jam tangan nya.

Sebentar kemudian bapa ku bangun dan duduk menyandar dan mengarah aku untuk menyangkung di atas bonjolan nya. Aku mengikut perintah nya dan mengangkat kain ku untuk duduk menyangkong di atas bonjolan nya dengan menghadapkan buah dada ku ke muka nya. Sedang tetek ku di cium dan di ramas dan aku menggerak gerakkan punggong ku sebagai mana bapa membuat nya masa ia di atas tubuh ku. Tiba2 ada ketokkan pintu dan aku mencapai baju T dan coli ku dan meluru ke bilik mandi. Bapa segera memakai kain nya untuk menyambut kepulangan emak dengan pasaran nya. Di dalam bilik mandi aku dapati panties ku basah dengan lendir2. Kerana di ganggu oleh kepulangan emak, aku merancap untuk memuaskan nafsu shawat ku. Kemudian aku ke bilik ku untuk memakai panties baru. Aku mendiam diri di dalam bilik ku sampai masa di undang untuk makan malam. Selepas makan kami tiga beranak pun duduk menuntun TV.

Cukup masa, aku pun meminta diri untuk ke bilik ku dan kedua orang tua ku pun ke bilik mereka. Ke saorangan di bilik, aku pun terbayang apa yang di alami di sofa bersama bapa ku. Setengah jam kemudian aku perlu ke tandas. Aku singgah di luar bilik orang tua ku dan memasang telinga ku di pintu dan kedengaran kelohan dan rintihan emak ku. Aku pasti mereka sedang bersetubuh.

Keeokkan hari aku dapati banyak tompok2 merah (love-bites) di buah

dada ku dan itu membuat ku merasa bangga.

Semenjak hari itu bapa ku sentiasa akan mecekup kemaluan atau tetek ku jika berpeluang. Aku pun malas hendak memakai coli atau panties di rumah. Ini pun memudahkan bapa ku dan dan aku menikmati saat saat yang tak seberapa. Di saat saat itu aku dapat merasa tangan bapa ku memain kan puting dan bulu2 di kemaluan aku.

Masuk umur ku 16 tahun, bapa ku membelikan ku pil perancang anak dan menyuruh ku memakan nya mengikut peraturan nya. Aku tahu tujuan bapa ku bila melihat mata nya. Bapa ku kini mempersiapkan diri ku untuk di setubuhi di kemudian hari. Di kemudian hari, senjata nuklear nya akan di simpan di dalam gua aku. Dengan mengharapkan persetubuhan di percepatkan, aku mengalami di dalam bahasa kasar, penyakit gila batang